Anda di halaman 1dari 8

Fungsi & Peran Kepemimpinan

A. Fungsi Kepemimpinan

Tugas pokok kepemimpinan yang berupa mengantarkan, mengelompokkan, memberi petunjuk,


mendidik, membimbing an sebagainya, yang secara singkat menggerakkan enam M. agar para
bawahan mengikuti jejak pemimpin mencapai tujuan organisasi, hanya dapat melaksanakan secara
baik bila seorang pemimpin menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya.
Fungsi fungsi kepemimpinan adalah sebagai berikut :

1. Fungsi Perencanaan

Seorang pemimpin perlu membuat perencanaan yang menyeluruh bagi organisasi dan bagi diri
sendiri selaku penanggung jawab tercapainya tujuan organisasi. Manfaat manfaat tersebut
antara lain :
a.Perencanaan merupakan hasil pemikiran dan analisa situasi dalam pekerjaanuntuk memutuskan
apa yang akan dilakukan
b. Perencanaan berarti pemikiran jauh ke depan disertai keputusan keputusan yang berdasarkan
atas fakta fakta yang diketahui
c. Perencanaan berarti proyeksi atau penempatan diri ke situasi pekerjaan yang akan dilakukan
dan tujuan atau target yang akan dicapai.
Perencanaan meliputi dua hal, yaitu :
Perencanaan tidak tertulis yang akan digunakan dalam jangka pendek, pada keadaan
darurat, dan kegiatan yang bersifat terus menerus.
Perencanaan tertulis yang akan digunakan untuk menentukan kkegiatan kegiatan yang
akan dilakukan atas dasar jangka panjang dan menentukan prosedur prosedur yang
diperlukan

2. Fungsi memandang ke depan

Seorang pemimpin yang senantiasa memandang ke depan berarti akan mampu mendorong apa
yang akan terjadi serta selalu waspada terhadap kemungkinan. Hal ini memberikan jaminan
bahwa jalannya proses pekerjaan ke arah yang dituju akan dapat berlangusng terus menerus tanpa
mengalami hambatan dan penyimpangan yang merugikan. Oleh sebab seorang pemimpin harus
peka terhadap perkembangan situasi baik di dalam maupun diluar organisasi sehingga mampu
mendeteksi hambatan-hambatan yang muncul, baik yang kecil maupun yang besar.

3. Fungsi pengembangan loyalitas

Pengembangan kesetiaan ini tidak saja diantara pengikut, tetapi juga unutk para pemimpin
tingkat rendah dan menengah dalam organisai. Untuk mencapai kesetiaan ini, seseorang
pemimpin sendiri harus memberi teladan baik dalam pemikiran, kata-kata, maupun tingkah laku
sehari hari yang menunjukkan kepada anak buahnya pemimpin sendiri tidak pernah
mengingkari dan menyeleweng dari loyalitas segala sesuatu tidak akan dapat berjalan
sebagaimana mestinya.
4. Fungsi Pengawasan

Fungsi pengawasan merupakan fungsi pemimpin untuk senantiasa meneliti kemampuan


pelaksanaan rencana. Dengan adanya pengawasan maka hambatan hambatan dapat segera
diketemukan, untuk dipecahkan sehingga semua kegiatan kembali berlangsung menurut rel yang
elah ditetapkan dalam rencana

5. Fungsi mengambil keputusan

Pengambilan keputusan merupakan fungsi kepemimpinan yang tidak mudah dilakukan. Oleh
sebab itu banyak pemimpin yang menunda untuk melakukan pengambilan keputusan. Bahkan
ada pemimpin yang kurang berani mengambil keputusan. Metode pengambilan keputusan dapat
dilakukan secara individu, kelompok tim atau panitia, dewan, komisi, referendum, mengajukan
usul tertulis dan lain sebagainya.

Dalam setiap pengambilan keputusan selalu diperlukan kombinasi yang sebaik-baiknya dari :

a. Perasaan, firasat atau intuisi

b. Pengumpulan, pengolahan, penilaian dan interpretasi fakta-fakta secara rasional sistematis.

c. Pengalaman baik yang langusng maupun tidak langsung.

d. Wewenang formal yang dimiliki oleh pengambil keputusan.

6. Fungsi memberi motivasi

Seorang pemipin perlu selalu bersikap penuh perhatian terhadap anak buahnya. Pemimpin harus
dapat memberi semangat, membesarkan hati, mempengaruhi anak buahnya agar rajinbekerja dan
menunjukkan prestasi yang baik terhadap organisasi yang dipimpinnya. Pemberian anugerah
yang berupa ganjaran, hadiah, piujian atau ucapan terima kasih sangat diperlukan oleh anak buah
sebab mereka merasa bahwa hasil jerih payahnya diperhatikan dan dihargai oleh pemimpinnya.
Di lain pihak, seorang pemimpin harus berani dan mampu mengambil tindakan terhadap anak
buahnya yang menyeleweng, yang malas dan yang telah berbuat salah sehingga merugikan
organisasi, dengan jalan memberi celaan, teguran, dan hukuman yang setimpal dengan
kesalahannya. Untuk melaksanakan fungsi fungsi ini sebaik- baiknya, seorang pemimpin perlu
menyelenggarakan daftar kecakapan dan kelakuan baik bagi semua pegawai sehingga tercatat
semua hadiah maupun hukuman yang telah diberikan kepada mereka.

Menurut William R. Lassey dalam bukunya Dimension of Leadership, menyebutkan dua macam
fungsi kepemimpinan, yaitu kepemimpinan, yaitu :

1. Fungsi menjalankan tugas


Fungsi ini harus dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Yang tergolong
fungsi ini adalah :
a. Kegiatan berinisiatif, antara lain usul pemecahan masalah, menyarankan gagasan
gagasan baru, dan sebagainya.
b. Mencari informasi, antara lain mencari klasifikasi terhadap usul usul atau saran serta
mencari tambahan informasi yang diperlukan.
c. Menyampaikan data atau informasi yang sekiranya ada kaitannya dengan pengalamannya
sendiri dalam menghadapi masalah yang serupa.
d. Menyampaikan pendapat atau penilaian atas saran saran yang diterima.
e. Memeberikan penjelasan dengan contoh contoh yang lebih dapat mengembangkan
pengertian.
f. Menunjukkan kaitan antara berbagai gagasan atau saran-saran dan mencoba mengusulkan
rangkuman gagasan atau saran menjadi satu kesatuan.
g. Merangkum gagasan-gagasan yang ada kaitannya satu sama lain menjadi satu dan
mengungkapkan kembali gagasan tersebut setelah didiskusikan dalam kelompok.
h. Menguji apakah gagasan-gagasan tersebut dapat dilaksanakan dan menilai keputusan-
keputusan yang akan dilaksanakan.
i. Membandingkan keputusan kelompok dengan standar yang telah ditetapkan dan mengukur
pelaksanaannya dengan tujuan yangb telah ditetapkan.
j. Menentukan sumber-sumber kesulitan, menyiapkan langkah-langkah selanjutnya yang
diperlukan, dan mengatasi rintangan yang dihadapi untuk mencapai kemajuan yang
diharapkan.

2. Fungsi pemeliharaan.
Fungsi ini mengusahakan kepuasan, baik bagi pemeliharaan dan pengembangan kelompok
untuk kelangsungan hidupnya. Yang termasuk fungsi ini antara lain :
a. Bersikap ramah, hangat dan tanggap terhadap orang lain, mau dan dapat memujiorang lain
atau idenya, serta dapat menerima dan menyetujui sumbangan fikiran orang lain.
b. Mengusahakan kepada kelompok, mengusahakan setiap anggota berbicara dengan waktu
yang dibatasi, sehingga anggota kelompok lain berkesempatan untuk mendengar.
c. Menentukan penggunaan standar dalam pemilihan isi, prosedur dan penilaian keputusan
serta mengingatkan kelompok untuk meniadakan keputusann yang bertentangan dengan
pedoman kelompok.
d. Mengikuti keputusan kelompok, menerima ide orang lain, bersikap sebagai
pengikut/pendengar sewaktu kelompok sedang berdiskusi dan mengambil keputusan.
e. Menyelesaikan perbedaan-perbedaan pendapat dan bertindak sebagai penengah untuk
mengkompirmasikan pemecahan masalah.
Disamping kedua pendapat tersebut tentang fungsi kepemimpinan, pendapat lain
mengemukakan bahwa fungsi kepemimpinan adalah memberikan pendapat yang terakhir
mengatakan bahwa fungsi kepemimpinan adalah menciptakan struktur untuk pencapaian
tujuan, mempertahankan dan mengamankan integritas organisasi dan medamaikan perbedaan
yang terjadi dalam kelompok menuju ke arah kesepakatan bersama.

Menurut Hadari Nawawi, secara operasional dapat dibedakan 5 fungsi pokok


kepemimpinan,yaitu:
1. Fungsi instruktif
Pemimpin berfungsi sebagai komunikastor yang menentukan apa (isi perintah), bagaimana
(cara menjalankan perintah), bila mana (waktu memulai, melaksanakan, dan melaporkan
hasilnya), dan dimana (tempat mengerjakan perintah) agar keputusan dapat diwujudkan
secara efektif. Sehingga fungsi orang yang dipimpin hanyalah melaksanakan perintah.
2. Fungsi konsultatif
Pemimpin dapat menggunakan fungsi konsultatif sebgai komunikasi dua arah. Hal tersebut
digunakan manakala pemimpin dalam usahan menetapkan keputusan yang memerlukan
bahan pertimbangan dan berkonsultasi dengan orang orang yang dipimpinnya
3. Fungsi partisipatif
Dalam menjalankanufngsi artisipatif pemimpin berusaha mengaktifkan ornag orang yang
dipimpinnya, baik dalam pengambilan keputusan maupun dalam melaksanakannya. Setiap
anggota kelompok memperoleh kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam
melaksanakan kegiatan yang dijabarkan dari tugas tugas pokok, sesuai dengan posisi
masing masing.
4. Fungsi delegasi
Dalam menjalankan fungsi delegasi pemimpin memberikan pelimpahan wewenag membuat
atau menetapkan keputusan. Fungsi delegasi sebenarnya adalah kepercayaan seorang
pemimpin kepada orang yang diberi kepercayaan untuk pelimpahan wewenang dengan
melaksanakannya secara bertanggung jawab.
5. Fungsi pengendalian
Fungsi pengendalian berasumsi bahwa kepemimpinan yang efektif harus mampu mengatur
aktifitas anggotanya secara terarah dan dalam koordinasi yang efektif, sehingga
memungkinkan tercapainya tujuan bersama secara maksimal.dalam melaksanakan fungsi
pengendalian, pemimpin dapat mewujudkan melalui kegiatan bimbingan, pengarahan,
koordinasi, dan pengawasan.

B. Peran Kepemimpinan

Kegiatan kepemimpinan dalam keperawatan mencakup banyak hal. Kegiatan tersebut mencakup
cara mengarahkan, menunjukkan jalan, menyupervisi, mengawasi tindakan anak buah,
mengoordinasikan kegiatan yang sedang atau akan dilakukan, dan mempersatukan usaha dan
berbagai individu yang memiliki karakteristik yang berbeda (Gillies,1994). (Dengan demikian,
kegiatan kepemimpinan selalu bersinggungan dengan kegiatan dalam manajemen.

Brosten, Hayman dan Naylor (1979) menyebutkan bahwa kegiatan kepemimpinan paling sedikit
mencakup 4 hal yang terkait dengan kegiatan manajerial, yaitu perencanaan, pengorganisasian,
motivasi, dan pengendalian

Peran pertama meliputi :

1. Peran Figurehead Sebagai simbol dari organisasi


2. Peran Leader Berinteraksi dengan bawahan, memotivasi dan mengembangkannya
3. Peran Liaison Menjalin suatu hubungan kerja dan menangkap informasi untuk
kepentingan organisasi.

Sedangkan peran kedua terdiri dari 3 peran juga yakni :

1. Monitior Memimpin rapat dengan bawahan, mengawasi publikasi perusahaan, atau


berpartisipasi dalam suatu kepanitiaan.
2. Disseminator Menyampaikan informasi, nilai nilai baru dan fakta kepada bawahan.
3. Spokeman Juru bicara atau memberikan informasi kepada orang orang di luar
organisasinya.

Peran ketiga terdiri dari 4 peran yaitu :

1. Enterpreneur Mendesain perubahan dan pengembangan dalam organisasi.


2. Disturbance Handler Mampu mengatasi masalah terutama ketika organisasi sedang
dalam keadaan menurun.
3. Resources Allocator Mengawasi alokasi sumber daya manusia, materi, uang dan waktu
dengan melakukan penjadwalan, memprogram tugas tugas bawahan, dan
mengesahkan setiap keputusan.
4. Negotiator Melakukan perundingan dan tawar menawar.
Perbedaan Kepemimpinan dan Manajemen dan Kekuasaan
Kepemimpinan

Menurut Tead; Terry; Hoyt (dalam Kartono, 2003)

Pengertian Kepemimpinan yaitu kegiatan atau seni mempengaruhi orang lain agar mau bekerjasama
yang didasarkan pada kemampuan orang tersebut untuk membimbing orang lain dalam mencapai
tujuan-tujuan yang diinginkan kelompok.

Menurut Young (dalam Kartono, 2003)

Pengertian Kepemimpinan yaitu bentuk dominasi yang didasari atas kemampuan pribadi yang
sanggup mendorong atau mengajak orang lain untuk berbuat sesuatu yang berdasarkan penerimaan
oleh kelompoknya, dan memiliki keahlian khusus yang tepat.

Moejiono (2002)

memandang bahwa leadership tersebut sebenarnya sebagai akibat pengaruh satu arah, karena
pemimpin mungkin memiliki kualitas-kualitas tertentu yang membedakan dirinya dengan
pengikutnya. Para ahli teori sukarela (compliance induction theorist) cenderung memandang
leadership sebagai pemaksaan atau pendesakan pengaruh secara tidak langsung dan sebagai sarana
untuk membentuk kelompok sesuai dengan keinginan pemimpin

Manajemen

Lyndak F. Urwick:

Manajemen adalah Forecasting (meramalkan), Planning Orga-nizing (perencanaan Pengorganisiran),


Commanding (memerintahklan), Coordinating (pengkoordinasian) dan Controlling (pengontrolan).

Menurut Drs. Oey Liang Lee:

Manajemen adalah seni dan ilmu perencanaan pengorganisasian, penyusunan, pengarahan dan
pengawasan daripada sumberdaya manusia untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Menurut William H. Newman:

Manajemen adalah fungsi yang berhubungan dengan memperoleh hasil tertentu melalui orang lain.

Kekuasaaan

Dasar dasar kekuasaan


Franch dan Raven mengemukakan lima dasar kekuasaan interpersonal, yaitu :

a. Kekuasaan legitimasi

Kekuasaan yang sah adalah kemampuan seseorang untuk mempengaruhi sehubungan dengan
posisinya. Kekuasaan legitimasi tidak tergantung kepada bawahan.Seseorang dengan posisi yang
lebih tinggi dalam organisasi mempunyai kekuasaan pada orang orang yang di bawahnya.

b. Kekuasaan penghargaan

Pimpinan yang menggunakan kekuasaan legitimasi dapat menggunakan penghargaan untuk


memperoleh kerja sama dari bawahan. Bawahan mungkin akan menanggapi petunjuk atau permintaan
apabila pimpinan dapat menyediakan penghargaan yang bernilai , misalnya: kenaikan gaji, pemberian
bonus, pemberian hari libur dan lain lain.

c. Kekuasaan paksaan

Kekuasaan paksaan adalah kekuasaan dengan hukuman. Bawahan akan tunduk karena ketakutan.
Walaupun kekuasaan paksaan mungkin digunakan untuk memperbaiki perilaku yang tidak produktif
dalam organisasi, namun seringkali menghasilkan akibat yang sebaliknya.

d. Kekuasaan kharisma

Seseorang pemimpin yamg kharismatik dapat mempengaruhi orang karena benar benar dari pribadi
dan tingkah laku dari pimpinan tersebut.

e. Kekuasaan ahli
Kepemimpinan / Pemimpin Manajer / Manajemen
Seseorang yang mempunyai
Diangkat oleh pengikut Diangkat oleh kekuasaan keahlian khusus mempunyai
nilai yang lebih
tinggi.Kekuasaan ini tidak
Mengandalkan Mengandalkan kewibawaan terikat pada urutan tingkatan.

kewibawaan personal posisi Kelima dari tipe kekuasaan


interpersonal di atas adalah
saling ketergantungan karena
tipe tipe tersebut dapat
Bertindak sebagai pencetus dipakai dengan cara
Bertindak sebagai penguasa dikombinasikan dengan
ide
berbagai cara dan masing
masing dapat mempengaruhi
yang lainnya.
Bertanggung jawab pada Bertanggung jawab pada
bawahan Bagian dari atasan Bagian dari
pengikut oganisasi
Fokus Kepada
Fokus kepada Orang
sistem dan struktur

Melihat perspektif jangka Melihat perspektif angka


panjang pendek

Melahirkan Meniru

Mengembangkan Mempertahankan

Menatap masa depan Melihat hasil pokok


Perbedaan lainnya adalah sebagai berikut:

pertama, dalam hal perencanaan manajer akan merencanakan sesuatu berdasarkan hal-hal yang
sifatnya prosedural, teknis, terarah, tegas, dan tidak bertele-tele namun jika pemimpin tidak
merencanakan sesuatu karena pemimpin tidak merancang rencana prosedural, pemimpin lebih
memiliki visi atau pandangan dalam perencanaannya

kedua, dalam hal pengaruh manajer memiliki pengaruh hanya dalam batasan formal, yang artinya dia
akan memiliki pengaruh ketika dia secara formal diberikan jabatan seorang manajer kalau
pemimpin memiliki pengaruh luas, kharismatik, dan energik dalam berpikir, bahkan ketika
pemimpin itu sudah tidak jadi pemimpin lagi, pendapat-pendapatnya akan tetap di pertimbangkan
dan diutamakan

ketiga, dalam mengatur sumber daya manusia di organisasinya Manajer akan memilih untuk
memberikan perintah ini dan itu ketimbang menunggu anak buahnya melakukan sesuatu untuknya,
misalnya manajer akan cenderung selalu memberikan tugas ini itu dan sebagainya, tugas itu
biasanya terkesan menuntut jika pemimpin justru akan memberikan kekuatan wewenangnya untuk
memberdayakan (empowering) anak buahnya, biasanya pemimpin akan menjelaskan keinginan
yang berkaitan dengan organisasi dengan anak buahnya, tanpa menjelaskan bagaimana, apa, dan
siapa yang harus merealisasikannya, namun justru anak buahnya akan dengan senang hati
merealisasikannya untuknya

keempat, dalam mengontrol organisasi dan anak buahnya Sang manajer akan cenderung malas untuk
memberikan perhatian moral dalam mengontrol anak buahnya, namun justru lebih sering
memberikan control yang sifatnya prosedural, seperti memberikan sanksi untuk memotivasi anak
buahnya yang sudah menunjukkan gejala penurunan performa hal ini berbeda dengan sang
pemimpin, karena pemimpin(leader) justru akan memberikan kepedulian kepada anak buahnya
jika performa anak buahnya menurun.

kelima, dalam hal tujuan yang ingin dicapai manajer memiliki tujuan yang jelas dan memiliki target
kuantitatif, yaitu mendapatkan hasil yang sudah digariskan perusahaan atau organisasi
miliknya namun pemimpin akan lebih suka memperbaiki sistem di organisasinya yang ia rasakan
kurang atau belum sempurna