Anda di halaman 1dari 250

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok : Karakteristik kewirausahaan
Waktu : 4 JP (8 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.1. Memahami karakteristik kewirausahaan (misalnya berorientasi ke masa depan


dan berani mengambil resiko) dalam menjalankan kegiatan usaha bahan pangan

2. KD Pada KI-4

KD 4.1. Mengidentifikasi karakteristik kewirausahaan berdasarkan keberhasilan dan


kegagalan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati hewani

Halaman | 1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Indikator KD Pada KI-3

3.1.1. Memahami pengertian kewirausahaan, macam-macam kualitas dasar dan


kualitas instrumental wirausaha yang berhasil dan gagal
3.1.2. Membuat dasar pengelompokkan karakteristik keberhasilan dan
kegagalan seorang wirausahawan

2. Indikator KD Pada KI-4

4.1.1. Mencoba Mengumpulkan data/informasi tentang pengertian


kewirausahaan, macam- macam kualitas dasar dan kualitas insrumental
wirausaha yang berhasil dan gagal
4.1.2. Menyajikan hasil analisis dan simpulan dalam berbagai bentuk media
(lisan dan tulisan)

D. Materi Pembelajaran

Jenis karakteristik atau dimensi kewirausahaan ( kualitas dasar dan kualitas


instrumental kewirausahaan)
Pengembangan kewirausahaan
Ciri-ciri seorang wirausahawan
Keberhasilan dan kegagalan wirausahawan

E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 1 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari

Halaman | 2
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
karakteristik kewirausahaan misalnya berorientasi ke
masa depan dan berani mengambil resiko) dalam
menjalankan kegiatan usaha
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Jenis karakteristik atau dimensi
kewirausahaan (kualitas dasar dan kualitas
instrumental kewirausahaan) .
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang Jenis karakteristik atau
dimensi kewirausahaan ( kualitas dasar dan kualitas
instrumental kewirausahaan)
Menonton dan mengamati video tentang kisah sukses
dan kegagalan seorang wirausahawan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
kisah sukses dan kegagalan seorang wirausahawan antara
lain:

1. Pengertian Kewirausahaan!
2. Karakteristik Kewirausahaan dari hasil pengamatan
tayangan video tentang kisah sukses dan kegagalan
seorang wirausahawan
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Halaman | 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang Jenis
karakteristik atau dimensi kewirausahaan (kualitas dasar
dan kualitas instrumental kewirausahaan) melalui
berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang pengertian
kewirausahaan, macam- macam kualitas dasar dan
kualitas insrumental wirausaha yang berhasil dan gagal

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah adalah


disiplin dimana peserta didik Tertib dalam melaksanakan tugas-
tugas sekolah)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara pengetahuan kewiraushaan dan
praktik/pengalaman wirausahawan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya yaitu mengenai
Pengembangan kewirausahaan
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Halaman | 4
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pertemuan Ke 2 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi wirausahaan yang sukses dan mempelajari kisah
hidupnya serta mempelajari apakah dari karakter pribadi
wirausaha tersebut sudah memiliki karakteristik
kewirausahaan dari materi yang telah dipelajari baik dari
Buku Paket Prakarya dan Kewirausahaan Kelas X atau dari
Verification informasi lainnya seperti Internet atau artikel lainnya
(pembuktian)
Mengasosiasi:

Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan


sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang Pengembangan
kewirausahaan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Halaman | 5
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Generalization Mengomunikasikan:
(menarik 1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
kesimpulan/gener tulisan tentang Karakteristik Kewirausahaan yang
alisasi) harus dimiliki oleh seorang wirausaha untuk menuju
kesuksesan baik berdasarkan pengalaman Pribadi
maupun secara teori dari Buku referensi yang bisa
dipercaya
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang Karakteristik Kewirausahaan
yang harus dimiliki oleh seorang wirausaha untuk
menuju kesuksesan baik berdasarkan pengalaman
Pribadi maupun secara teori dari Buku referensi yang
bisa dipercaya
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point tentang Karakteristik
Kewirausahaan yang harus dimiliki oleh seorang
wirausaha untuk menuju kesuksesan baik
berdasarkan pengalaman Pribadi maupun secara teori
dari Buku referensi yang bisa dipercaya di depan
kelas
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 3 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran

Halaman | 6
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Ciri-ciri seorang wirausahawan dan Keberhasilan
dan kegagalan wirausahawan
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Ciri-ciri seorang wirausahawan
dan Keberhasilan dan kegagalan wirausahawan .
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang Ciri-ciri seorang
wirausahawan dan Keberhasilan dan kegagalan
wirausahawan
Menonton dan mengamati video tentang kisah sukses
dan kegagalan seorang wirausahawan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Halaman | 7
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Problem Menanya:
statement
(pertannyaan/iden Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
tifikasi masalah) untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
kisah sukses dan kegagalan seorang wirausahawan antara
lain:

1. Ciri-ciri seorang wirausahawan!


2. Faktor apa yang mendorong Keberhasilan dan
kegagalan wirausahawan
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Mengeksplorasi:
Data Collection
Mengumpulkan data dan informasi tentang Ciri-ciri
(pengumpulan
seorang wirausahawan dan Keberhasilan dan kegagalan
data)
wirausahawan melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang faktor-gaktor
yang mempegaruhi Keberhasilan dan kegagalan
wirausahawan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian) Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara Ciri-ciri seorang wirausahawan
dengan Keberhasilan dan kegagalan wirausahawan dalam
menjalakan wirausahanya

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Mandiri


dimana peserta didik melakukan sendiri tugas kelas yang jadi
tanggungjawabnya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
Halaman | 8
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
materi yang telah dibahas.
5. Guru memberikan tugas kelompok untuk
mewawancarai seorang wirausaha yang berada disekitar
lingkungan siswa dan menuliskan hasil wawancaranya
untuk dipresentasikan di depan kelas
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 4 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi dari hasil wawancara wirausahaan yang sukses
yang terdapat disekitar lingkungan peserta didik

Mengasosiasi:
Verification
Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan
(pembuktian)
sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang hasil wawancara
Halaman | 9
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
wirausahaan yang sukses yang terdapat disekitar lingkungan
peserta didik apa kendala yang dihadapi oleh wirausaha
tersebut dan faktor pendukung keberhasilannya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Mengomunikasikan:
Generalization 1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
(menarik tulisan tentang hasil wawancara wirausahaan yang
kesimpulan/gener sukses yang terdapat disekitar lingkungan peserta
alisasi) didik apa kendala yang dihadapi oleh wirausaha
tersebut dan faktor pendukung keberhasilannya
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang hasil wawancara wirausahaan
yang sukses yang terdapat disekitar lingkungan
peserta didik apa kendala yang dihadapi oleh
wirausaha tersebut dan faktor pendukung
keberhasilannya
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point tentang hasil wawancara
wirausahaan yang sukses yang terdapat disekitar
lingkungan peserta didik apa kendala yang dihadapi
oleh wirausaha tersebut dan faktor pendukung
keberhasilannya
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 5 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

Halaman | 10
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan
1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Tuliskan pengertian wirausaha menurut :
a. Para ekonom
b. Gede Parma
c. Para psikolog
2 Tuliskan pengertian kewirausahaan menurut:
a.Robin
b. Inpres No. 4 tahun 1995
3 Apakah tujuan kewirausahaan?
4 Jelaskan ketrampilan yang harus dimiliki oleh seorang wirausaha
untuk menunjang keberhasilannya !
5 Faktor apa sajakah yang mendorong seseorang {Triggering
event/pemicu]terjun ke dunia wirausaha?
6 Sebutkan 8 faktor penyebab kegagalan wirausaha?
7 Sebutkan penyebab keberhasilan wirausaha dari sisi pengusaha?
8 Sebutkan karakteristik wirausaha menurut Fadel Muhammad?
9 Karakter-karakter apa sajakah yang harus dipakai seorang
wirausaha dalam mempertahankan bisnisnya?
10 Berikan 4 contoh wirausaha yang sukses karena keuletan,
ketekunan dan komitmen tinggi?

b. Bentuk Soal Pilihan Ganda

No Soal Skor
1 Wirausaha adalah orang yang berani memaksa diri untuk menjadi
pelayan bagi orang lain, hal ini dikemukakan oleh :
a. Robin
b. Zimmerer
c. Savary
d. A. Pekerti
e. Gede Parma

2 Yang termasuk tujuan kewirausahaan adalah :


a. Kemampuan bekerja dengan semangat kemandirian
b. Mendidik masyarakat agar hidup effisien dan tidak boros
c. Para generasi muda terutama anak putus sekolah
d. Meningkatkan kesejahteraan dan kemajuan di masyarakat
e. Kemampuan bekerja secara tekun, teliti dan produktif

3 Asas kewirausahaan : keberanian mengambil resiko adalah

Halaman | 11
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
a. Kemampuan memecahkan masalah dan mengambil keputusan
b. Kemempuan bekerja secara tekun, teliti dan produktif
c. Kemampuan berkarya dengan semangat kemandirian
d. Kemampuan berkarya dalam kebersamaan dengan mitra usaha
e. Kemampuan berpikir dan bertindak kreatif serta inovatif

4 Salah satu keuntungan menjadi wirausahawan adalah


a. Terbuka peluang untuk mendapat laba yang banyak
b. Terbuka peluang untuk menjadi bos di perusahaan sendiri
c. Terbuka peluang untukmenciptakan produk yang baru
d. Terbuka peluang untuk memasarkan produk sendiri
e. Terbuka peluang untuk bekerjasama dengan orang lain

5 Sikap dan perilaku kewirausahaan yang utama adalah :


a. Kemampuan berkarya dengan semangat kebersamaan
b. Kemampuan bekerja secara tekun , teliti dan produktif
c. Kemampaun dalam mengambil keputusan
d. Kemampuan dalam mengambil resiko
e. Kemampuan berpikir dan bertindak kreatif serta inovatif

6 Yang bukan termasuk sikap mental wirausaha adalah :


a. Jujur dan bertanggung jawab
b. Berkemauan keras
c. Berkeinginan kuat menggali sumber sumber ekonomis
d. Berpikir konstruktif dan kreatif
e. Tekun dan ulet dalam bekerja

7 Karakteristik wirausaha menurut M. Celland diantaranya adalah


sebagai berikut kecuali:
a. Sikap tanggap terhadap perubahan
b.Keinginan untuk berprestasi
c.Persepsi kepada kemungkinan hasil
d.Preferensi kepada resiko-resiko menengah
e.Keinginan untuk bertanggungjawab

8 Kedisiplinan dapat dilatih melalui satu cara berikut yaitu:


a.Banyak
bergaul
b.Ramah tamah
c.Berpikir
kritis
d.Permisif
e.membatasi keinginan

9 Proses pengembangan kewirausahaan yaitu keinginan untuk


Halaman | 12
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
berprestasi termasuk:
a. Innovatif
b.Triggering Event
c.Implementasi
d.Motivasi
e.Growth

10 Menjalin kemitraan termasuk ketrampilan khusus yang harus


dimiliki seorang wirausaha yaitu :
a. Technical Skill
b. Conceptual Skill
c. Industrial Skill
d. Human Skill
e. Manegerial skil

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 3.1 Memahami karakteristik kewirausahaan
(misalnya berorientasi ke masa depan dan
berani mengambil resiko) dalam
menjalankan kegiatan usaha bahan pangan
Topik/Subtopik : Karakteristik kewirausahaan misalnya
berorientasi ke masa depan dan berani
mengambil resiko dalam menjalankan kegiatan
usaha
Indikator Pencapaian : 3.1.1. Memahami pengertian kewirausahaan,
Kompetensi macam-macam kualitas dasar dan
kualitas instrumental wirausaha yang
berhasil dan gagal

Rubrik Pengetahuan
Lengkapilah pernyataan berikut ini:

1. Gerakan Nasional Memasyarakatkan dan Membudayakan Kewirausahaan diatur


dalam.
2. Kreatif,inovatif dan fleksibel termasuk perilaku wirausaha yang memiliki
3. Ketrampilan melakukan kegiatan usaha secara menyeluruh berdasarkan konsep yang
dibuatnya disebut
4. Komitmen terhadap visi dan misi adalah perilaku wirausaha .
5. Mencintai pekerjaan bisnisnya dan hasil produksi sama artinya .
6. Usaha untuk mengatur kelakuan seseorang untuk mencapai tujuan disebut..
7. Optimis akan mendorong seorang wirausaha bersikap
8. Sikap yang selalu ingin maju disebut .
Halaman | 13
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
9. Guru, Jaksa, Atlit termasuk jenis profesi ..
10. Memiliki sikap mental dan spiritual yang tinggi, pandai berinisiatif termasuk .

3. Pengayaan
1. Apa yang dimaksud dengan kewirausahaan menurut Inpres No. 4 Tahun 1995 !
2. Tuliskan dan jelaskan karakteristik wirausaha menurut Bygrave yang dikenal
dengan 10 D !
3. Tuliskan 5 (lima) karakteristik yang harus ditinggalkan oleh wirausaha !
4. Tuliskan pula 5 (lima) faktor keberhasilan wirausaha !
5. Jelaskan 3 (tiga) tipe kreatifitas !

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

Halaman | 14
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
MULIADI, S.Pd, M.Si
NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 15
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

Pengertian Kewirausahaan
Wirausaha adalah seseorang yang bebas dan memiliki kemampuan untuk hidup mandiri dalam
menjalankan kegiatan usahanya atau bisnisnya atau hidupnya. Ia bebas merancang, menentukan
mengelola, mengendalikan semua usahanya. Sedangkan kewirausahaan adalah suatu sikap, jiwa dan
kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru yang sangat bernilai dan berguna bagi dirinya
dan orang lain.

Kewirausahaan merupakan sikap mental dan jiwa yang selalu aktif atau kreatif berdaya, bercipta,
berkarsa dan bersaahaja dalam berusaha dalam rangka meningkatkan pendapatan dalam kegaitan
usahanya atau kiprahnya. Seorang yang memiliki jiwa dan sikap wirausaha selalu tidak puas dengan
apa yang telah dicapainya. Dari waktu-ke waktu, hari demi hari, minggu demi minggi selalu
mencari peluang untuk meningkatkan usaha dan kehidupannya. Ia selalu berkreasi dan berinovasi
tanpa berhenti, karena dengan berkreasi dan berinovasi lah semua peluang dapat diperolehnya.
Wirausaha adalah orang yang terampil memanfaatkan peluang dalam mengembangkan usahanya
dengan tujuan untuk meningkatkan kehidupannya.

Pada hakekatnya semua orang adalah wirausaha dalam arti mampu berdiri sendiri dalam
emnjalankan usahanya dan pekerjaannya guna mencapai tujuan pribadinya, keluarganya,
msaayarakat , bangsa dan negaranya, akan tetapi banyak diantara kita yang tidak berkarya dan
berkarsa untuk mencapai prestasi yang lebih baik untuk masa depannya, dan ia menjadi
ketergantungan pada orang lain, kelompok lain dan bahkan bangsa dan Negara lainnya. Istilah
kewirausahaan, kata dasarnya berasal dari terjemahan entrepreneur, yang dalam bahasa Inggris di
kenal dengan between taker atau go between. Pada abad pertengahan istilah entrepreneur digunakan
untuk menggambarkan seseorang actor yang memimpin proyek produksi, Konsep wirausaha secara
lengkap dikemukakan oleh Josep Schumpeter, yaitu sebagai orang yang mendobrak sistem ekonomi
yang ada dengan memperkenalkan barang dan jasa yang baru, dengan menciptakan bentuk
organisasi baru atau mengolah bahan baku baru. Orang tersebut melakukan kegiatannya melalui
organisasi bisnis yang baru atau pun yang telah ada. Dalam definisi tersebut ditekankan bahwa
wirausaha adalah orang yang melihat adanya peluang kemudian menciptakan sebuah organisasi
untuk memanfaatkan peluang tersebut. Sedangkan proses kewirausahaan adalah meliputi semua
kegiatan fungsi dan tindakan untuk mengejar dan memanfaatkan peluang dengan menciptakan suatu
organisasi. Istilah wirausaha dan wiraswasta sering digunakan secara bersamaan, walaupun
Halaman | 16
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
memiliki substansi yang agak berbeda. Norman M. Scarborough dan Thomas W. Zimmerer
(1993:5) mengemukakan definisi wirausaha sebagai berikut : An entrepreuneur is one who creates
a new business in the face of risk and uncertainty for the perpose of achieving profit and growth by
identifying opportunities and asembling the necessary resourses to capitalize on those
opportunuties.
Menurut Dan Steinhoff dan John F. Burgess (1993:35) wirausaha adalah orang yang mengorganisir,
mengelola dan berani menanggung resiko untuk menciptakan usaha baru dan peluang berusaha.
Secara esensi pengertian entrepreneurship adalah suatu sikap mental, pandangan, wawasan serta
pola pikir dan pola tindak seseorang terhadap tugas-tugas yang menjadi tanggungjawabnya dan
selalu berorientasi kepada pelanggan. Atau dapat juga diartikan sebagai semua tindakan dari
seseorang yang mampu memberi nilai terhadap tugas dan tanggungjawabnya. Adapun
kewirausahaan merupakan sikap mental dan sifat jiwa yang selalu aktif dalam berusaha untuk
memajukan karya baktinya dalam rangka upaya meningkatkan pendapatan di dalam kegiatan
usahanya. Selain itu kewirausahan adalah kemampuan kreatif dan inovatif yang dijadikan dasar,
kiat, dan sumber daya untuk mencari peluang menuju sukses. Inti dari kewirausahaan adalah
kemampuan untuk menciptakan seuatu yang baru dan berbeda (create new and different) melaui
berpikir kreatif dan bertindak inovatif untuk menciptakan peluang dalam menghadapi tantangan
hidup. Pada hakekatnya kewirausahaan adalah sifat, ciri, dan watak seseorang yang memiliki
kemauan dalam mewujudkan gagasan inovatif kedalam dunia nyata secara kreatif.

Dari beberapa konsep yang ada ada 6 hakekat penting kewirausahaan sebagai berikut ( Suryana,
2003 : 13), yaitu:

1. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan dasar sumber
daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, kiat, proses, dan hasil bisnis (Acmad Sanusi, 1994)

2. Kewirausahaan adalah suatu kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda
(ability to create the new and different) (Drucker, 1959).

3. Kewirausahaan adalah suatu proses penerapan kreativitas dan inovasi dalam memecahkan
persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan (Zimmerer. 1996).

Halaman | 17
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
4. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diperlukan untuk memulai suatu usaha (start-up phase)
dan perkembangan usaha (venture growth) (Soeharto Prawiro, 1997).

5. Kewirausahaan adalah suatu proses dalam mengerjakan sesuatu yang baru (creative), dan
sesuatu yang berbeda (inovative) yang bermanfaat memberi nilai lebih.

6. Kewirausahaan adalah usaha menciptakan nilai tambah dengan jalan mengkombinasikan


sumber-sumber melaui cara-cara baru dan berbeda untuk memenangkan persaingan. Nilai
tambah tersebut dapat diciptakan dengan cara mengembangkan teknologi baru, menemukan
pengetahuan baru, menemukan cara baru untuk menghasilkan barang dan jasa yang baru yang
lebih efisien, memperbaiki produk dan jasa yang sudah ada, dan menemukan cara baru untuk
memberikan kepuasan kepada konsumen.

Berdasarkan keenam konsep diatas, secara ringkas kewirausahaan dapat didefinisikan sebagai
sesuatu kemampuan kreatif dan inovatif (create new and different) yang dijadikan kiat, dasar,
sumber daya, proses dan perjuangan untuk menciptakan nilai tambah barang dan jasa yang
dilakukan dengan keberanian untuk menghadapi risiko.

Dari segi karakteristik perilaku, Wirausaha (entepreneur) adalah mereka yang mendirikan,
mengelola, mengembangkan, dan melembagakan perusahaan miliknya sendiri. Wirausaha
adalah mereka yang bisa menciptakan kerja bagi orang lain dengan berswadaya. Definisi ini
mengandung asumsi bahwa setiap orang yang mempunyai kemampuan normal, bisa menjadi
wirausaha asal mau dan mempunyai kesempatan untuk belajar dan berusaha. Berwirausaha
melibatkan dua unsur pokok (1) peluang dan, (2) kemampuan menanggapi peluang,

Berdasarkan hal tersebut maka definisi kewirausahaan adalah tanggapan terhadap peluang
usaha yang terungkap dalam seperangkat tindakan serta membuahkan hasil berupa organisasi
usaha yang melembaga, produktif dan inovatif. (Pekerti, 1997)

Halaman | 18
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Sejalan dengan pendapat di atas, Salim Siagian (1999) mendefinisikan: Kewirausahaan adalah
semangat, perilaku, dan kemampuan untuk memberikan tanggapan yang positif terhadap
peluang memperoleh keuntungan untuk diri sendiri dan atau pelayanan yang lebih baik pada
pelanggan/masyarakat; dengan selalu berusaha mencari dan melayani langganan lebih banyak
dan lebih baik, serta menciptakan dan menyediakan produk yang lebih bermanfaat dan
menerapkan cara kerja yang lebih efisien, melalui keberanian mengambil resiko, kreativitas dan
inovasi serta kemampuan manajemen.

KARAKTERISTIK KEWIRAUSAHAAN

1. Motif Berprestasi Tinggi


2. Para ahli mengemukakan bahwa seseorang memiliki minat berwirausaha karena adanya
motif tertentu, yaitu motif berprestasi (achievement motive). Menurut Gede Anggan
Suhanda (dalam Suryana, 2003 : 32) Motif berprestasi ialah suatu nilai sosial yang
menekankan pada hasrat untuk mencapai yang terbaik guna mencapai kepuasan secara
pribadi. Faktor dasarnya adalah kebutuhan yang harus dipenuhi. Seperti yang
dikemukakan oleh Maslow (1934) tentang teori motivasi yang dipengaruhi oleh
tingkatan kebutuhan kebutuhan, sesuai dengan tingkatan pemuasannya, yaitu kebutuhan
fisik (physiological needs), kebutuhan akan keamanan (security needs), kebutuhan
harga diri (esteem needs), dan kebutuhan akan aktualisasi diri (self-actualiazation
needs). Menurut Teori Herzberg, ada dua faktor motivasi, yaitu:

Halaman | 19
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Selalu Perspektif
3. Memiliki Kreatifitas Tinggi
4. Memiliki Perilaku Inovatif Tinggi
5. Selalu Komitmen dalam Pekerjaan, Memiliki Etos Kerja dan Tanggung Jawab
6. Mandiri atau Tidak Ketergantuangan
7. Berani Menghadapi Risiko
8. Selalu Mencari Peluang
9. Memiliki Jiwa Kepemimpinan
10. Memiliki Kemampuan Manajerial
11. Memiliki Kerampilan Personal

Halaman | 20
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok :
Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
nabati
Waktu : 4 JP (8 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.2. Memahami perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
nabati meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran

2. KD Pada KI-4

KD 4.2. Menyusun perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
nabati meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 21
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.2.1. Memahami pengertian ide dan peluang usaha, analisa peluang usaha,
sumber daya yang di butuhkan serta administrasi dan pemasaran
3.2.2. Menganalisis perencanaan usaha usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi,
dan pemasaran

2. Indikator KD Pada KI-4

4.2.1. Mencoba Mengumpulkan data/informasi tentang ide dan peluang usaha, analisa
peluang usaha, sumber daya yang di butuhkan serta administrasi dan pemasaran
4.2.2. Menentukan usaha pengolahan makanan awetan yang akan dilakukan
4.2.3. Mencoba Membuat perencanaan usaha pengolahan makanan
4.2.4. Menyajkan hasil analisis dan simpulan tentang perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati yang dibuat dalam bentuk lisan dan
tulisan

D. Materi Pembelajaran

Ide dan peluang usaha


Analisa peluang usaha
Sumber daya yang di butuhkan
Administrasi dan pemasaran
Komponen perencanaan usaha
Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha

E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 5 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit

Halaman | 22
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang Perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
Menonton, mengamati video dan mencermati tentang
model perencanaan usaha kerajinan

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Komunikatif


dimana peserta didik mendengarkan secara aktif)

Menanya:

Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan


Problem untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
statement dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
(pertannyaan/iden model perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
tifikasi masalah) bahan pangan nabati antara lain:

1. Ide dan peluang usaha!


2. Analisa peluang usaha
3. Sumber daya yang di butuhkan
4. Administrasi dan pemasaran
5. Komponen perencanaan usaha
6. Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang perencanaan
Halaman | 23
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang perencanaan
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
dengan memperhatikan ide dan peluang usaha, analisa
peluang usaha, Sumber daya yang di butuhkan,
Administrasi dan pemasaran, Komponen perencanaan
usaha dan Langkah-langkah penyusunan perencanaan
usaha

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati dengan
memperhatikan ide dan peluang usaha, analisa peluang
usaha, Sumber daya yang di butuhkan, Administrasi dan
pemasaran, Komponen perencanaan usaha dan Langkah-
langkah penyusunan perencanaan usaha

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam
Halaman | 24
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pertemuan Ke 6 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati khususnya yang bercirikan makanan khas
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari
bahan-bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dari
materi yang telah dipelajari baik dari Buku Paket Prakarya
dan Kewirausahaan Kelas X atau dari informasi lainnya
seperti Internet atau artikel lainnya

Mengasosiasi:
Verification
Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan
(pembuktian)
sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)
Generalization
Mengomunikasikan:
(menarik
1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
kesimpulan/gener
Halaman | 25
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
alisasi) tulisan tentang perencanaan usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati khususnya yang
bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati khususnya
yang bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab.
Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point tentang perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau di
depan kelas
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 7 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
Halaman | 26
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Ciri-ciri seorang wirausahawan dan Keberhasilan
dan kegagalan wirausahawan
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati khususnya
yang bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab.
Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau .
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang Peluang usaha apa yang
dapat dilakukan untuk membuat perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau
Menonton dan mengamati video tentang kisah sukses
dan kegagalan seorang wirausahawan yang
berkecimpung di bidang usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati khususnya yang
Problem bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab. Deli
statement Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang mudah

Halaman | 27
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(pertannyaan/iden didapat dan harga terjangkau
tifikasi masalah)
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana
peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:

Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan


untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
kisah sukses dan kegagalan seorang wirausahawan yang
berkecimpung di bidang usaha perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati:

1. Alasan wirausahan tersebut memilih wirausaha bidang


perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati khususnya yang bercirikan makanan khas
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari
bahan-bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau
2. Kendala apa yang dihadapi wirausaha tersebut dalam
menjalankan usahanya
3. Apa peran pemerintah untuk membantu wirausaha
dalam mengembangkan usahanya yang bercirikan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dan
dapat dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh daerah
kita
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Data Collection Mengeksplorasi:


(pengumpulan
Peserta didik mengumpulkan data dan informasi
data)
tentang wirausaha bidang usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati khususnya yang
bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang mudah
didapat dan harga terjangkau dan dapat dijadikan
sebagai makanan khas oleh-oleh daerah kita
Mengumpulkan data/informasi tentang peluang sukses
wirausaha bidang usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati khususnya yang bercirikan makanan
khas Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat
Halaman | 28
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dari bahan-bahan yang mudah didapat dan harga
terjangkau dan dapat dijadikan sebagai makanan khas
oleh-oleh daerah kita

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara peluang sukses wirausaha bidang
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera Utara
Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau dan dapat dijadikan
sebagai makanan khas oleh-oleh daerah kita

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Guru memberikan tugas kelompok untuk membuat
langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
kerajinan dengan inspirasi budaya lokal non benda Khas
Sumatera Utara khsusnya Kabupaten Deli Serdang yaitu
Tarian adat yang sering digunakan untuk upacara adat
seperti pernikahan dan menuliskan hasil wawancaranya
untuk dipresentasikan di depan kelas
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Halaman | 29
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pertemuan Ke 8 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi dari berbagai media peluang kesuksesan
ataupu kegagalan terhadap perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dan
dapat dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh daerah
kita
Guru menugaskan sistem dan cara pemasaran usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dan
dapat dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh daerah
kita dan bagaimana wirausahawan tersebut menyikapi
permintaan dari masyarakat.

Mengasosiasi:

Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan


Verification
Halaman | 30
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(pembuktian) sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang hasil perencanaan
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera Utara
Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau dan dapat dijadikan
sebagai makanan khas oleh-oleh daerah kita.

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Generalization Mengomunikasikan:
(menarik 1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
kesimpulan/gener tulisan tentang hasil perencanaan usaha pengolahan
alisasi) makanan awetan dari bahan pangan nabati khususnya
yang bercirikan makanan khas Sumatera Utara Kab.
Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-bahan yang
mudah didapat dan harga terjangkau dan dapat
dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh daerah
kita
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang hasil perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dan
dapat dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh
daerah kita
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point tentang hasil perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
khususnya yang bercirikan makanan khas Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti terbuat dari bahan-
bahan yang mudah didapat dan harga terjangkau dan
dapat dijadikan sebagai makanan khas oleh-oleh
daerah kita
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 5 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
Halaman | 31
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Tuliskan bahan hewani atau nabati apa yang banyak terdapat di
sekitar tempat tinggal Anda
2 Peluang usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
apa yang terdapat di lingkungan sekitar Anda?
3 Tuliskan Pengertian dari usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati?
4 Sumber daya apa yang dibutuhkan untuk membuat usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati apa yang
terdapat di lingkungan sekitar Anda !
5 Tuliskan lankah-langkah penyusunan perencanaan usaha

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 4.2 Menyusun perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati
meliputi ide dan peluang usaha, sumber
daya, administrasi, dan pemasaran
Topik/Subtopik : Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati

Indikator Pencapaian : 4.2.1. Mencoba Mengolah informasi dan data


Kompetensi yang diperoleh, membuat hubungan
antara pengetahuan dan praktik dalam
bentuk perencanaan usaha dan
menyimpulkan

Halaman | 32
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Rubrik Keterampilan
1. Peserta didik ditugaskan untuk perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati yang meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi
dan pemasaran yang terdapat dilingkungan tempat tinggal peserta didik.
2. Tugas dibuat dalam bentuk makalah dan diprsentasikan didepan kelas menggunakan
slide Power Point

3. Pengayaan
1. Membuat Kliping tentang perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati yang meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya,
administrasi dan pemasaran
2. Hasil klipping dikumpulkan sebagai penilaian secara pribadi

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT
Percut Sei Tuan, Agustus 2016
Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 33
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
PENGOLAHAANDANWIRAUSAHAPENGAWETANHEWANI
Mengenal produk pengawetan Bahan Nabati dan Hewani
PENGOLAHAN artinya membuat, menciptakan bahan dasar menjadi benda produk jadi agar dapat
dimanfaatkan secara luas. Pada prinsipnya, kerja pengolahan adalah mengubah benda mentah
menjadi produk matang dengan mencampur, memodifikasi bahan tersebut.

Pengolahan dan pengawetan pangan telah dimulai dari zaman prasejarah saat manusia memproses
bahan mentah menjadi berbagai jenis bahan masakan dengan cara pemanggangan diatas api,
pengasapan, perebusan, fermentasi, pengeringan dengan matahari, dan penggaraman.
1. Manfaat pengawetan bahan nabati dan hewani

Mutu bahan pangan terbaik adalah sesaat setelah pemanenan atau pemotongan. Setiap produk
makanan atau minuman mempunyai masa keawetan yang berbeda beda, banyak hal yang
mempengaruhinya. Proses pengawetan adalah suatu cara untuk menjadikan hasil peternakan dan
pertanian yang awalnya bersifat mudah rusak menjadi produk makanan atau minuman (pangan)
yang lebih awet dengan sebisa mungkin tetap mempertahankan sifat fisik (tekstur, warna) dan zat
gizinya.
Pengawetan pangan tujuan utamanya adalah untuk memperpanjang masa simpan. Kerusakan bahan
pangan dapat disebabkan oleh beberapa faktor yaitu Pertumbuhan dan aktivitas mikroba, yaitu
bakteri, khamir, dan kapang Aktivitas enzim-enzim di dalam bahan pangan, Serangga, parasit,
dan tikus, Suhu termasuk suhu pemanasan dan pendinginan Kadar air, udara terutama oksigen;sinar
dan jangka waktu penyimpanan
Enzim Proses Pengawetan dan Manfaat/Kerugian
Pengolahan
Pektinase Pengolahan sari buah Menjernihkan sari buah
Protase (papain dan Pengolahan daging Mengempukan daging
bromelin)
Alfa-Amilse Pengolahan gula Memecah pati menjadi
glukosa
poliphenol Pengolahan apel Munculnya warna cokelat
waktu pengupasan apel
Lipoksigenase Pengoahan susu kedelai Munculnya bau langu pada
susu kedelai
Khlorofil oksidase Pengeringan sayuran Perubahan warna pada saat
pengeringan dan
penyimpanan
Keawetan bahan makanan juga dipengaruhi oleh kadar air, udara terutama oksigen, sinar, dan
jangka waktu penyimpanan Secara umum, dapat dikatakan bahwa makin rendah kadar air, pangan
makin awet. Sebagai contoh, misalnya susu yang disimpan dalam botol yang tembus sinar, cita
rasanya dapat berubah karena terjadinya oksidasi lemak dan perubaan protein yang prosesnya
dibantu oleh katalisator sinar.

Bahan pangan adalah hasil pertanian yang secara umum dapat dikelompokkan menjadi 2 kelompok
besar yaitu kelompok bahan nabatidan bahan hewani. Bahan nabati adalah bahan yang diperoleh
Halaman | 34
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dan berasal dari tumbuhan seperti sayuran, buah-buahan, rempah-rempah, umbi-umbian, rumput
laut dan serealia(padi, jagung dan kacang-kacangan) Bahan hewani dihasilkan oleh hewan seperti
daging, ikan, susu dan telur.
Ada beberapa metode pengawetan pangan yaitu dengan cara menonaktifkan, menghambat dan
mencegah faktor-faktor penyebab kerusakan makanan, metode tersebut : Pengawetan dengan suhu
rendah Pengawetan dengan suhu tinggi Pengawetan dengan pengeringan Pengawetan dengan
bahan kimia
B. Bahan nabati dan hewani

Bahan nabati adalah bahan-bahan makanan yang berasal tanaman bahkan keseluruhannya) atau
bahan makanan yang diolah dari bahan dasar dari tanaman. Contoh bahan nabati antara lain yaitu,
manfaat kelapa biasa maupun kelapa sawit, minyak nabati yang biasa digunakan ialah minyak
kelapa sawit, jagung, zaitun, kedelai, jarak,tengkawang, kacang tanah, kemiri, jagung, jambu mete,
biji kapas, coklat, kelapa, manfaat buah apukat yang dapat meningkatkan lemak lipid pada tubuh
manusia, dan masih banyak contoh bahan nabati yang lainnya.
Bahan pangan hewani merupakan bahan-bahan makanan yang berasal dari hewan atau olahan yang
bahan dasarnya dari hasil hewan. Contoh bahan hewani antara lain yaitu susu sapi, telur, ikan,
daging, dan masih banyak contoh bahan hewani yang lainnya.

Mencari ide Perobaan Perencanaan produksi Pembuatan produk pengawetan dari bahan nabati dan
hewani Berdasarkan hal di atas maka pengolahan menjadi penting. Pengolahan penting karena
dapat memperanjang masa simpan, meningkatnya daya tahan, meningkatnya kualitas, nilai tambah
dan sebagai sarana diversifikasi produk. Dengan demikian maka suatu produk menjadi memiliki
daya ekonomi yang lebih setelah mendapat sentuhan teknologi pengolahan.

(Merujuk dari beberapa sumber)


Kalau selama ini kita hanya mengenal produk hewani berupa daging, susu, dan telur, maka kita
perlu tahu lebih dalam sebenarnya yang termasuk produk pangan hewan itu apa saja? Secara istilah,
bahan pangan hewani adalah bahan makanan yang berupa atau berasal dari hewan atau produk-
produk yang diolah dengan menggunakan bahan dasar asal
hewan.
Adapun yang termasuk dalam jenis-jenis pangan hewani adalah:
a. Susu, yaitu brupa cairan putih yang dihasilkan oleh hewan ternak mamalia dan diporeh
dengan cara pemerahan.
b. Ikan, dalam arti sempit adalah semua jenis ikan sungai, ikan danau, ikan rawa-rawa, ikan
yang dipelihara di empang-empang, dilaut dan sebagainya. Termasuk dalam kategori ini
adalah hasil-hasil perikanan lainnya yaitu: kerang, teripang, telur ikan dan lain-lain.
c. Daging, yaitu produk yang diperoleh dengan cara pemotongan ternak (mamalia dan
ungags).
d. Telur, yaitu produk utama dari pemeliharaan ayam petelur, atau produk sampingan
pemeliharaan ungags pedaging.
e. Produk-produk olahan dari bahan tersebut di atas, misalnya produk
f. Olahan susu adalah krim, keju, susu bubuk dan sebagainya. Produk olahan daging adalah
cured meat, sosis, dendeng, dan sebagainya. Produk olahan ikan adalah ikan beku, ikan
pidang, bendeng asap, dan sebagainya. Produk olahan telur adalah telur pindang, telur asin,
bubuk telur dan sebagainya.

Halaman | 35
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
C. Proses dan Alat Pengawetan Bahan Nabati Dan Hewani

Secara umum, bahan hasil pertanian, peternakan, dan perikanan setelah dipanen akan mudah
mengalami kerusakan sehingga terjadi penurunan mutu. Untuk menjaga kualitas bahan pangan dan
produknya, maka bahan pangan tersebut perlu dilakukan pengolahan dan pengawetan. Ada
beberapa metode peng- awetan pangan yaitu dengan cara menonaktifkan, menghambat dan
mencegah faktor-faktor penyebab kerusakan pangan. Setiap metode pengawetan pangan hanya akan
berhasil jika mekanisme peng- awetannya tepat dan sesuai. Bahan pangan hasil pertanian masing-
masing mempunyai sifat-sifat yang berbeda-beda yang penting untuk diketahui untuk
digunakan sebagai dasar saat proses penanganan dan pengolahan.

Dengan mengetahui sifat setiap bahan pangan, diharapkan proses penanganan dan pengolahan
akan tepat dan sesuai. Beberapa metode untuk pengawetan bahan pangan adalah sebagai berikut.

1. Pengawetan dengan Suhu Rendah

Salah satu proses usaha untuk mengawetkan adalah dengan menyimpan bahan makanan di dalam
lemari pendingin yaitu kulkas atau freezer (pembeku). Lemari pendingin memiliki suhu yang
rendah. Umumnya yang dimaksud dengan suhu rendah ini berkisar antara -2C sampai 8C. Cara
pengawetan pangan dengan suhu rendah ada 2 macam yaitu pendi- nginan (cooling) dan
pembekuan (freezing). Pendinginan yang biasa dilakukan sehari-hari dalam lemari es pada
umumnya mencapai suhu 5 sampai 8 C atau -2 sampai 8 C. Pembekuan adalah penyimpanan bahan
pangan dalam keadaan beku. Pembekuan yang baik biasanya dilakukan pada suhu -12 sampai -24
C. Pembekuan cepat (quick freezing) dilakukan pada suhu -24 sampai -40 C.

Buah-buahan dan sayur-sayuran juga memerlukan suhu penyimpanan tertentu. Suhu di mana
produk mempunyai keawetan yang paling lama disebut suhu optimum. Jika
penyimpanan dilakukan di bawah suhu optimum, atau di tempat yang terlalu dingin, buah-buahan
dan sayur-sayuran akan mengalami kerusakan fisik yang sering disebut chilling injury. Apabila
penyimpanan buah dan sayuran dilakukan di atas suhu optimum, atau pada suhu yang terlalu
hangat, juga tidak akan menghasilkan keawetan.

2. Pengawetan dengan Suhu Tinggi

Pengawetan dengan suhu panas sebenarnya sudah lama digunakan, sejak manusia dikenalkan
dengan istilah memasak. Saat kamu memasak, misalnya merebus atau menggoreng suatu bahan
makanan, sebenarnya kamu sedang melakukan proses pengawetan dengan suhu panas. Tetapi
seringkali kita tidak mengetahui batasan pemanasan yang dilakukan terhadap makanan.
Jika pemanasannya tidak tepat, maka akan banyak nilai gizi yang hilang dari makanan yang
dimasak tersebut. Pemanasan yang baik adalah secukupnya agar nilai gizi yang hilang tidak terlalu
banyak. Dua faktor yang harus diperhatikan dalam pengawetan dengan panas, yaitu sebagai berikut.
1) Jumlah panas yang diberikan harus cukup untuk mematikan mikroba pembusuk dan mikroba
pathogen.
2) Jumlah panas yang digunakan tidak boleh menyebabkan penurunan gizi dan cita rasa makanan.

Jumlah panas yang diberikan dalam proses pengolahan pangan tidak boleh lebih dari jumlah
minimal panas yang dibutuhkan untuk membunuh mikroba yang dimaksud. Dalam proses
pemanasan, ada hubungan antara panas dan waktu, yaitu jika suhu yang digunakan rendah, maka
waktu pemanasan harus lebih lama. Jika suhu tinggi, waktu pemanasan singkat. Sebagai contoh:
misalnya jumlah panas yang diterima bahan jika kita memanaskan selama 10 jam di dalam air
mendidih (100 C) kira-kira sama dengan memanaskan bahan tersebut selama 20 menit pada
Halaman | 36
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
suhu 121 C. Berdasarkan penggunaan suhu, waktu dan tujuan pemanasan, proses pemanasan dapat
dibagi dalam dua kelompok besar, yaitu proses pasteurisasi dan sterilisasi.

a.Sterilisasi

Istilah sterilisasi berarti membebaskan bahan dari semua mikroba. Karena beberapa spora bakteri
relatif lebih tahan terhadap panas. Maka sterilisasi biasanya dilakukan pada suhu yang tinggi
misalnya 121 C (250 F) selama 15 menit. Pada makanan dikenal istilah sterilisasi komersial.
Sterilisasi komersial adalah sterilisasi yang biasanya dilakukan terhadap sebagian besar pangan di
dalam kaleng atau botol. Makanan yang steril secara komersial berarti semua mikroba penyebab
penyakit dan pembentuk racun (toksin) dalam makanan tersebut telah dimatikan, demikian juga
semua mikroba pembusuk. Dengan demikian, produk pangan yang telah mengalami sterilisasi akan
mempunyai daya awet yang tinggi; beberapa bulan sampai beberapa tahun.

b. Pasteurisasi

Pasteurisasi adalah suatu proses pemanasan yang relatif cukup rendah (umumya dilakukan di
bawah 100 C) dengan tujuan untuk mengurangi populasi mikroorganisme pembusuk sehingga
bahan pangan yang dipasteurisasi tersebut akan mempunyai daya awet beberapa hari (misalnya
produk susu pasteurisasi) sampai beberapa bulan (misalnya produk sari buah pateurisasi). Walaupun
proses ini hanya mampu membunuh sebagian populasi mikroorganisme, namun pasteurisasi ini
sering diaplikasikan terutama jika dikhawatirkan bahwa penggunaan panas yang lebih tinggi akan
menyebabkan terjadinya kerusakan mutu (misalnya pada susu).
Tujuan utama proses pemanasan hanyalah untuk membunuh mikro-organisme pathogen (penyebab
penyakit; misalnya pada susu) atau inaktivasi (menghentikan aktivitas) enzim-enzim yang dapat
merusak mutu (misalnya pada sari buah).
Makanan yang dipasteurisasi tidak dapat menyebabkan penyakit tetapi mempunyai masa simpan
yang terbatas disebabkan mikroba nonpatogen dan pembusuk masih ada dan dapat berkembang
biak. Oleh karena itu pasteurisasi biasanya disertai dengan cara pengawetan lain, misalnya makanan
yang dipasteurisasi kemudian disimpan dengan cara pendinginan (di dalam lemari pendingin).

c. Blanching

Blanching adalah pemanasan pendahuluan yang biasanya dilakukan terhadap buah-buahan dan
sayur-sayuran untuk menginaktifkan enzim-enzim di dalam bahan pangan tersebut, di antaranya
adalah enzim katalase dan peroksidase yang merupakan enzim-enzim yang paling tahan panas di
dalam sayur-sayuran. Blanching selalu dilakukan jika bahan pangan akan dibekukan karena
pembekuan tidak dapat menghambat keaktifan enzim dengan sempurna. Bergantung pada panas
yang diberikan, blanching juga dapat mematikan beberapa mikroba. Blanching biasanya dilakukan
pada

d. Sterilisasi Produk secara Sinambung

(Proses Aseptis) Pada prinsipnya, proses sterilisasi dapat dilakukan dengan berbagai kombinasi
suhu dan waktu. Jika digunakan suhu yang lebih tinggi, waktu sterilisasinya makin pendek.
Diketahui bahwa kombinasi suhu yang lebih tinggi dan waktu pendek ini dapat memberikan
keuntungan berupa mutu produk yang lebih baik. Karena itulah, muncul konsep sterilisasi High
Temperatur Short Time (HTST) dan Ultra High Temperature (UHT). Pada kondisi ini, sterilisasi
dilakukan pada suhu 130-145 C tetapi hanya dalam beberapa detik saja. Karena itu, diperlukan
peralatan pemanasan yang mampu men- capai suhu tersebut dan sekaligus secara cepat mampu
mendinginkannya kembali. Pada sistem aseptik ini, dilakukan proses sterilisasi produk pangan dan
Halaman | 37
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
bahan pengemas (wadah) secara terpisah. Pengisisan produk dilakukan setelah wadah dan produk
terlebih dahulu disterilisasikan sehingga untuk mempertahankan sterilitas produk dan wadah, proses
pengisian harus dilakukan pada ruangan yang steril. Karena itulah, proses pengisian dan
pengemasan dengan cara ini disebut sebagai proses pengemasan aseptik karena memang diperlukan
kondisi yang aseptik.

3. Pengawetan dengan Pengeringan

Saat petani padi tiba waktunya untuk memanen hasil bertaninya, pernahkan kamu melihat hal apa
yang dilakukan petani tersebut dengan padi hasil panennya? Pernahkah kamu melihat petani
tersebut menjemur padi di bawah sinar matahari? Itulah salah satu contoh proses pengeringan.
Pengeringan adalah suatu metode untuk mengeluarkan atau menghilangkan sebagian air dari suatu
bahan dengan cara menguapkan air tersebut dengan menggunakan energi panas. Biasanya
kandungan air bahan tersebut dikurangi sampai suatu batas agar mikroba tidak dapat tumbuh lagi di
dalamnya. Keuntungan produk hasil pengeringan adalah awet, lebih ringan, volume lebih kecil
sehingga memudahkan penyimpanan dan transportasi, serta menimbulkan citarasa khas. Selain itu,
banyak bahan yang hanya dapat digunakan apabila telah dikeringkan, misalnya tembakau, kopi, teh,
biji-bijian, dan lain- lainnya. Pengeringan dapat berlangsung dengan baik jika pemanasan secara
merata, dan uap air dikeluarkan dari seluruh permukaan bahan tersebut. Faktor-faktor yang
memengaruhi pengeringan terutama adalah luas permukaan bahan, suhu pengeringan, aliran udara,
dan tekanan uap di udara. Pengeringan dapat dilakukan dengan menggunakan suatu alat pengering
(articial drier), atau dengan penjemuran (sun drying), yaitu pengeringan dengan menggunakan
energi langsung dari sinar matahari.
Pengeringan buatan (articial drying) mempunyai keuntungan karena suhu dan aliran udara dapat
diatur sehingga waktu pengeringan dapat ditentukan dengan tepat dan kebersihan dapat diawasi
sebaik-baiknya. Penjemuran mempunyai keuntungan karena energi panas yang digunakan murah
dan bersifat murah serta melimpah, tetapi kerugiannya adalah jumlah panas sinar matahari yang
tidak tetap sepanjang hari, dan kenaikan suhu tidak dapat diatur sehingga waktu penjemuran sukar
untuk ditentukan dengan tepat. Selain itu, karena penjemuran dilakukan di tempat terbuka yang
langsung berhubungan dengan sinar matahari, kebersihannya harus diawasi dengan sungguh-
sungguh. Kadar air suatu bahan yang dikeringkan memengaruhi seberapa jauh penguapan dapat
berlangsung, lamanya proses pengeringan dan jalannya proses pengeringan.

4. Pengawetan dengan Bahan Kimia

Pengawetan bahan pangan dapat juga dilakukan dengan melakukan penambahan bahan kimia
tertentu, yang telah diketahui memiliki efek mengawetkan. Penggunaan bahan kimia untuk
pengawet harus digunakan dalam takaran yang tepat dan sesuai dengan ketentuan agar aman bagi
manusia.Pemberian Asam, Asam dapat menurunkan pH makanan sehingga dapat menghambat
pertumbuhan bakteri pembusuk. Asam dapat dibagi dalam 3 golongan yaitu:

(1) asam alami yang pada umumnya adalah asam organik misalnya asam tartrat dan asam dari
buah-buahan, misalnya asam sitrat seperti yang terdapat pada jeruk nipis dan belimbing wuluh;

(2) asam yang dihasilkan melalui proses fermentasi, misalnya asam laktat dan asam asetat; dan

(3) asam-asam sintetik, misalnya asam malat, asam fosfat, dan asam adipat. Cuka adalah asam
sintetik yang dapat kita temui sehari-hari.

D. Cara merancang pengawetan bahan nabati dan hewani


1. Mencari ide
Halaman | 38
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Ide perancangan yang dicari dapat berupa modifikasi atau penyempurnaan dari proses
pengawetan yang sudah dilakukan di daerah setempat, atau berupa proses pengawetan yang belum
pernah dilakukan di daerah tersebut.
2. Percobaan
Lakukan beberapa percobaan modifikasi terhadap proses pengolahan produk pengawetan yang
sudah ada, atau percobaan untuk memperoleh resep baru pengawetan. Lakukan percobaan sampai
ditemukan proses dan teknik yang tepat
3. Perencanaan Produksi
Rancangan proses pengawetan yang akan dilakukan dimulai dengan pengadaan dan persiapan
bahan serta peralatan, langkah-langkah pada proses pengawetan hingga pengemasan. Buatlah
perancangan sesuai dengan meliputi waktu, sarana, dan proses yang harus dilakukan
4. Pembuatan Produk
Lakukan proses sesuai rencana dengan hati-hati dan teliti. Kesalahan pada salah satu langkah
akan mempengaruhi kualitas. Ingatlah selalu untuk memperhatikan keselamatan kerja dan
kebersihan agar menghasilkan produk pengolahan yang higienis
E. Pengawetan dan perawatan produk hasil pengawetan bahan nabati dan hewani
Pengemasan dan pelabelan adalah tahap terkakhir dalam proses pengolahan pangan sebelum
dipasarkan. Pengemasan adalah salah satu faktor penentu kesuksesan suatu produk. Jadi, peran
teknis, ekonomis, dan sosial harus dipahami dengan baik.
Kemasan yang baik adalah kemasan yang memenuhi keinginan konsumen. Hal-hal yang harus
diperhatikan adalah sebagai berikut :
1. Kemasan harus melindungi isi dnegan baik, mudah dibuka dan mudah ditutup serta mudah
dibawa.
2. Bentuk dan ukuran menarik serta sesuai kebutuhan.
3. Labeling harus jelas dan komplit.
4. Bahan kemasan haruslah ramah lingkungan.
A. Fungsi Kemasan
3 dasar fungsi kemasan :
1. Fungsi perlindungan, meliputi melindungi isi dari kerusakan fisik, perubahan kadar air, dan
sinar matahari
2. Fungsi penanganan, meliputi kemudahan dalam membuka, mudah dalam tahap penanganan,
pengangkutan dan distribusi ; mempunyai fisik yang baik, efisien, ekonomis ; aman untuk
lingkungan ; mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai norma dan standar yang ada ;
mudah dibuang dan mudah di bentuk atau dicetak ;
3. Pemasaran, meliputi menampakkan identifikasi, informasi, daya tarik, dan penampilan
kemasan.
B. Jenis dan Bahan
a. Kemasan Primer : Kemasan yang berhubungan langsung dengan produk, ukurannya
relatif kecil dan biasa disebut kemasan eceran. Contoh : air putih (cup), botol mizon*,
botol aqu*

Halaman | 39
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
b. Kemasan Sekunder : Kemasan kedua yang berisi sejumlah kemasan primer, kemasan ini
tidak kontak langsung dengan produk yang dikemas. Contoh : kemasan krat kayu untuk
sirup dalam botol.
c. Kemasan Tersier : Bahan Kemasan kemasan tersier adalah kemasan yang banyak
diperuntukan sebagai kemasan transport. Contoh : container dan kotak karton
gelombang
C. Bahan Kemasan
Bahan-bahan kemasan yang umumnya digunakan yaitu :
1. Logam
2. Gelas
3. Plastic
4. Kertas
5. flexsibel.
D. Persyaratan Kemasan
1. Kemasan harus melindungi isi : dari pengaruh luar, pengaruh dalam, dan menjaga
kestabilan mutu agar tetap sama.
2. Kemasan harus menjadi media penandaan terhadap barang yang dikemas sehingga label
harus tercetak dengan jelas dan komplit.
3. Kemasan harus mudah dibukadan mudah ditutup kembali serta berdesain atraktif
4. Kemsan harus dapat mempromosikan diri sendiri jika dipajang etalase toko swalayan.
5. Bahan kemasan harus ramah lingkungan dan dapat didaur ulang
E. Pelabelan
Label dan pelabelan berkaitan dengan fungsi pengemasan, yaitu fungsi identifikasi. Fungsi
identifikasi mengandung arti bahwa kemasan harus berbicara kepada konsumen ; memberikan
informasi tentang bahan yang dikemas, cara menggunakan produk, cara penganganan kemasan
bekas, kapan tanggal kadaluarsa, komposisi produk, ukuran, volume, bobot, dan siapa
produsennya, lokasi produksi, customer service, identifikasi persyaratan lingkungan.
Label juga harus mengikuti UU Pangan No.7 Tahun 1996 Pasal 30 Bab IV menyebutkan bahwa
setiap orang yang memproduksi atau memasukan ke dalam wilayah Indonesia, pangan yang
dikemas untuk diperdagangkan wajib mencantumkan label pada, didalam dan atau dikemasan
pangan
Label yang dimaksud adalah sekurang-kurangnya :
1. Nama Produk
2. Nama dagang
3. Komposisi
4. Berat/isi bersih
5. Nama dan alamat produsen
6. Nomor pendaftaran (PIRT/MD)
7. Tanggal/bulan dan tahun kadaluarsa
8. Kode Prouduksi
Halaman | 40
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok :
Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati dan
pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat
Waktu : 4 JP (8 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.3. Menganalisis sistem pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat

2. KD Pada KI-4

KD 4.3. Mengolah makanan awetan dari bahan pangan nabati berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat

Halaman | 41
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Indikator KD Pada KI-3

3.3.1. Memahami Jenis dan karakteristik bahan dan alat pengolahan


3.3.2. Menganalisis Macam-macam makanan awetan
3.3.3. Memahami Teknik pengolahan/pengawetan
3.3.4. Menganalisis jenis dan kegunaan bahan kemas
3.3.5 Mengevaluasi teknik penyajian dan pengemasan

2. Indikator KD Pada KI-4

4.3.1. Mencoba Latihan membuat makanan awetan dan mengemas dari bahan
pangan nabati
4.3.2. Mengolah atau menganalisis informasi yang telah dikumpulkan dari kegiatan
mengamati dan eksperimen pengolahan makanan serta membuat hubungan
keduanya dan menyimpulkan

D. Materi Pembelajaran

Jenis dan karakteristik bahan dan alat kerajinan


Macam-macam makanan awetan
Teknik pengolahan/pengawetan
Tahapan pengolahan/pengawetan
Jenis dan kegunaan bahan kemas
Teknik penyajian dan pengemasan

E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 9 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Halaman | 42
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
nabati dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang
dimiliki oleh daerah setempat
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Sistem pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati dan pengemasan
berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang Sistem
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati dan
pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh
daerah setempat
Guru menugaskan peserta didik untuk mengamati
berbagai produk makanan awetan di industri sekitar
sekolah, toko makanan, internet, video dan atau membaca
literatur/buku teks

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari berbagai produk makanan awetan di industri
sekitar sekolah, toko makanan, internet, video dan atau
membaca literatur/buku teks
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Halaman | 43
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati dan
pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki
oleh daerah setempat melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang bagaimanakah
jenis, karakterteristik bahan dan alat pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati dan
pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki
oleh daerah setempat yang akan diproduksi dalam hal
ini karena kita berada di Sumatera Khususnya berada di
Lingkungan Masyarakat Kabupaten Deli Serdang,
Medan dan sekitarnya, maka pengolahan makanan yang
akan diproduksi harus menjadi ciri khas daerah kita
seperti menjadi oleh-oleh khas makanan Bika Ambon,
Roti Ketawa, Bolu Gulung Miranti, Roti Kacang Hitam
Cap Beo dan lainnya. Semua itu merupakan makanan
sederhana yang menjadi ikon oleh-oleh dari Sumatera
Utara
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi Macam-macam pengolahan makanan dengan
nabati yang mudah didapat dan harganya sangat
terjangkau diolah mnejadi makanan yang enak, sehat
dan bergizi serta diharapkan nantinya dapat menjadi
makanan oleh-oleh khas Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang dari materi yang telah dipelajari baik dari Buku
Paket Prakarya dan Kewirausahaan Kelas X atau dari
informasi lainnya seperti Internet atau artikel lainnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara jenis, karakterteristik bahan
dan alat pengolahan makanan yang akan diproduksi
dalam hal ini karena kita berada di Sumatera Khususnya
berada di Lingkungan Masyarakat Kabupaten Deli
Serdang, Medan dan sekitarnya dengan bahan-bahan
dasar yang banyak terdapat dilingkungan kita sehingga
dapat diproduksi dengan harga yang ekonomis
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan pengolahan makanan awetan dari bahan
Halaman | 44
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
pangan nabati dan pengemasan berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat yang akan
di praktekkan dan akan dipasarkan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 10 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua

Halaman | 45
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru membuat kelompok peserta didik berdasarkan
kelompok Pengolahan makanan yang sudah
ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan
dasar aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan
Pisang seperti keripik Singkong, Keripik pisang
dan lainnya
2. Kelompok 2 Peng0lahan makanan bahan dasar
aneka kacang seperti Kacang Tojin, Kacang
Tepung, Kacang Arab atau diolah menjadi Kue
Kacang seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing
Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis
Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue
Sepit atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari
aneka buah seperti Sirup buah, Pancake Durian,
dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu
dan Pengolahan makanan lainnya dengan bahan
dasar khas yang mudah dan banyak terdapat di
Sumatera Utara Khususnya Kabupaten Deli
Serdang
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca cara pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati dan pengemasan
berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat dalam hal ini pengolahan makanan yang
akan di dipraktekkan oleh masing-maing kelompok
pengolahan makanan yang sudah di bagi guru
Setiap kelompok berdasarkan kelompok pengolahan
makanan yang sudah ada, mengamati tanyangan
video tentang cara pembuatan, baik alat, bahan dan
langkah-langkah pengolahan makanan sesuai
kelompoknya masing-masing.
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti

Halaman | 46
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan
lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya Kabupaten Deli Serdang
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana
peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
statement untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
(pertannyaan/iden dipahami dari berbagai produk pengolahan makanan dengan
tifikasi masalah) inspirasi makanan dengan bahan dasar yang mudah didapat
didaerah lingkungan sekitar peserta didik berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat sesuai kelompok
pengolahan makanan yang ditetapkan guru antara lain:
Bagaimana mengatasi tingkat kesukaran dari masing
masing pengolahan makanan yang akan dibuat
Apakah produksi pengolahan makanan yang akan
dibuat dapat dipasarkan?
Bagaimana teknik pemasarannya?
Berapa lama waktu yang diberikan guru untuk
menyelesaikan tugas pengolahan makanan sesuai
dengan kelompok dan produk makanan yang akan
dibuat dan berapa jumlah yang akan diproduksi
Bagaimana pembiayaan untuk produksi terhadap
produk pengolahan makanan yang akan dibuat
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Halaman | 47
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang Teknik produksi
terhadap produk pengolahan makanan yang akan dibuat
antara lain:

1. Pengolahan makanan dari bahan dasar aneka jenis


Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti keripik
Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Pengolahan makanan bahan dasar aneka kacang
seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung, Kacang Arab
atau diolah menjadi Kue Kacang seperti Kue Kcang
Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Pengolahan makanan Kue Bawang, Keju Goreng
(Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit atau Kipas,
aneka peyek gurh dan renyah, roti ketawa
5. Pengolahan makanan awetan dari aneka buah seperti
Sirup buah, Pancake Durian, dan lainnya
6. Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan Pengolahan
makanan lainnya dengan bahan dasar khas yang
mudah dan banyak terdapat di Sumatera Utara
Khususnya Kabupaten Deli Serdang
Mengumpulkan data/informasi tentang tahapan
proses, jenis dan kegunaan bahan kemas serta teknik
penyajian dan pengemasan terhadap hasil produk
pengolahan makanan yang akan diproduksi dan siap
dipasarkan agar menarik bagi calon pembeli
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mencari macam-macam pembuatan pengemasan
terhadap hasil produk pengolahan makanan yang
nantinya setelah diselesaikan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan untuk
Halaman | 48
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk
mempraktikkan produk pengolahan makanan yang akan
dipraktekkan
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 11 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Teknik produksi dan Tahapan proses produksi
pengolahan makanan
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengan


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan dan memerika kelengkapan alat
dan bahan setiap kelompok untuk dipraktekkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Teknik produksi dan Tahapan
proses produksi pengolahan makanan .
Halaman | 49
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk duduk berdasarkan
kelompok pengolahan makanan yang telah
ditentukan untuk penyelesaian tugas yang akan
diberikan oleh guru
Inti Mengamati 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Sebagai bahan pertimbangan dan masukan, guru
data) mendemontraikan atau menunjukkan video tutorial
langkah-langkah pembuatan beberapa pengolahan
makanan ringan dari bahan-bahan dasar yang mudah
didapat dilingkungan tempat tinggal pesreta didik
dan menjadi makanan khas daerah tersebut
khususnya Sumatera Utara Kabupaten Deli Serdang
yang memiliki nilai jual yang tinggi dan ekonomis
Guru menampilkan gambar-gambar pengolahan
makanan dari bahan nabati yang mudah didapat
didaerh tempat tinggal peserta didik:
Verification Gambar produk pengolahan makanan aneka macam
(pembuktian) keripik

Halaman | 50
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Contoh gambar pengolahan makanan dari aneka
kacang

Gambar Aneka makanan Ringan lainnya

Halaman | 51
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Gambar aneka macam peyek

Halaman | 52
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Contoh makanan yang menjadi makanan oleh-
oleh khas daerah kita

Halaman | 53
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Mengeksplorasi:

Peserta didik berdasarkan data dan informasi tentang


Teknik dan tahapan proses produksi pengolahan
makanan sesuai dengan Kelompok pengolahan
makanan yang sudah ditentukan mencoba
mempraktikkan tahap demi tahap
Peserta didik mengeksplor langkah-langkah yang
mereka ketahui dengan contoh pengolahan makanan
yang telah ditayangkan /didemontraikan oleh guru

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Halaman | 54
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Mengasosiasi:

Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta


membuat hubungan antara Teknik dan tahapan proses
produksi pengolahan makanan sesuai dengan Kelompok
pengolahan makanan yang sudah ditentukan mencoba
mempraktikkan tahap demi tahap

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
4. Guru memberikan tugas kelompok untuk
menyelesaikan Produk pengolahan makanan dengan
inspirasi bahan dasar yang mudah didapat di daerah
sekitar berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh
daerah setempat seuai kelompok pengolahan makanan
yang sudah ditetapkan
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 12 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
Halaman | 55
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada
jam pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Verification
(pembuktian) Mengasosiasi:

Setiap kelompok kerajinan mempersiapkan produk kerajnan


yang akan dipresentaikan di depan kelas, mulai dari langkah
pembuatan, tingkat kesulitan, kemungkinan pasar atau daya
jual, dan keuntungan yang akan diperoleh dari modal yang
dikeluarkan dalam proses pembuatan produk makanan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Mengomunikasikan:
Generalization
1. Setiap kelompok secara bergantian
(menarik
mempresentasikan hasil produk pengolahan makanan
kesimpulan/gener
sesuai kelompok yang udah ditetapkan oleh guru
alisasi)
2. Kelompok lain mengamati dan memberikan
tanggapan, kritik, dan saran terhadap hasil produk
pengolahan makanan yang telah dipresentasikan oleh
kelompok lainnya.
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 5 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Guru menugaskan kepada setiap kelompok untuk
memasarkan hasil produksi kelompoknya, dan
melaporkan hasil penjualannya pada pertemuan
berikutnya.
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
Halaman | 56
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang
jika berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Peserta didik ditugaskan secara berkelompok menulikan dengan
sistematik dimulai dari alat, bahan, serta langkah-langkah
pembuatan pengolahan makanan yang telah dipraktikkan
2 Berapakah modal yang dikeluarkan untuk produksi pengolahan
makanan yang telah di praktikkan
3 Apakah kerajinan yang dirpoduksi dapat dipasarkan dengan nilai
jual yang baik?
4 Tuliskan Teknik penyajian dan pengemasan yang baik untuk
menunjang harga jual dari produk makanan kelompok Anda
5 Tuliskan Macam-macam kerajinan berdasarkan inspirasi budaya
lokal non benda dan material daerah sekitar berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat di Kabupaten Deli
Serdang?

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 4.3 Mengolah makanan awetan dari bahan
pangan nabati berdasarkan daya dukung
yang dimiliki oleh daerah setempat
Topik/Subtopik : Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati dan pengemasan berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat
Indikator Pencapaian : 4.3.2. Menyajkan hasil analisis dan simpulan
Kompetensi dalam berbagai bentuk media (lisan dan
tulisan) Memproduksi pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati
dan pengemasan berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat

Halaman | 57
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Rubrik Keterampilan
1. Membuat Presentasi terhadap produksi pengolahan makanan dengan inspirasi bahan dasar
nabati yang mudah didapat di daerah sekitar berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh
daerah setempat yang telah dipraktekkan dan disajikan didepan kelas secara berkelompok
2. Membuat makalah tentang perencanaan usaha sesuai dengan produksi pengolahan
makanan dengan inspirasi bahan dasar nabati daerah sekitar berdasarkan daya dukung
yang dimiliki oleh daerah setempat yang telah dipraktekkan

3. Pengayaan
1. Bahan dasar nabati apa saja yang dapat di jadikan sebagai bahan produksi
pengolahan makanan khususnya yang terdapat di Sumatera Utara Kabupaten Deli
Serdang??
2. Menurut Anda, bagaimanakah Potensi produksi pengolahan makanan dengan
inspirasi bahan dasar nabati daerah sekitar dapat membantu perekonomian
penduduk setempat?
3. Apakah pemerintah setempat memberikan bantuan atau dukungan terhadap
kegiatan produksi pengolahan makanan dengan inspirasi bahan dasar nabati
daerah sekitar?

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 58
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

CARA MEMBUAT KERIPIK SINGKONG RENYAH


Keripik singkong adalah makanan yang terbuat dari singkong yang diiris tipis lalu digoreng. Nama
makanan ini memang sudah terkenal di seluruh wilayah Indonesia. Dengan ciri khas rasanya yang
enak dan renyah membuat semua orang suka. Makanan ini termasuk kedalam golongan makanan
ringan.
Untuk memdapatkan keripik singkong yang enak dan gurih, pilihlah singkong yang benar-benar
masih segar dan bagus. Singkong yang masih segar biasanya terlihat dari tanah yang masih
menempel pada singkong tersebut, dan ketika dikupas dalamnya masih telihat putih bersih tidak
adak bercak garis yang berwarna biru. Baiklah, membahas tentang singkong,mari kita simak resep
dan Cara Membuat Kripik Singkong Renyah dibawah ini .

Bahan :
1 kg singkong yang masih segar
1 sendok makan kapur sirih
250 ml air
Bumbu yang dihaluskan :
3 sendok makan garam halus
1 sendok makan gula pasir
8 butir bawang merah
4 siung bawang putih
minyak untuk menggoreng secukupnya
Cara Membuat Kripik Singkong Renyah :
1. singkong dikupas terlebih dahulu lalu dicuci dengan air sampai benar-benar bersih
2. singkong diiris tipis-tipis dengan alat pemotong supaya hasilnya sama dan seukuran
3. masukkan kapur sirih kedalam air
4. rendam singkong yang sudah diiris tipis kedalam air kapur sirih
5. masukkan bumbu yang sudah dihaluskan kedalam rendaman singkong lalu aduk rata
diamkan selama 1 jam
6. singkong yang sudah direndam angkat lalu tiriskan sampai benar-benar kering tanpa dijemur
dibawah sinar matahari

Halaman | 59
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
7. panaskan minyak diatas api sedang lalu goreng singkong yang yang sudah kering tunggu
sampai matang sambil sedikit diaduk, angkat tiriskan
8. masukkan singkong yang sudah matang kedalam toples dan siap disajikan

CARA MEMBUAT KERIPIK PISANG RENYAH

Makanan yang terbuat dari buah pisang mentah ini memang selalu dijadikan sebagai cemilan yang
paling populer dan bahkan sangat terkenal dimana-mana. Di supermarket keripik pisang ini banyak
tersedia berbagai merk dan pilihan rasa. Buah pisang mentah dibuat menjadi keripik pisang yang
sangat enak dan renyah yang dimilikinya. Keripik pisang ini punya variasi rasa yaitu ada keripik
pisang manis, keripik pisang asin dan juga keripik pisang dengan rasa coklat. Dan keripik pisang
coklat inilah yang akan dibuat sebagai resep terbaru dari kami yang bisa anda langsung mencobanya
di rumah.
Keripik pisang coklat merupakan cemilan yang bisa dikatakan sebagai kue kering karena makanan
ini dibuat dengan cara digoreng kering. Biasanya disimpan kedalam toples supaya tidak lembab dan
rasanya tidak renyah lagi. Untuk resepnya sama seperti keripik pisang manis dan asin yaitu dibuat
dengan cara digoreng lalu ditaburi dengan coklat bubuk. Untuk resepnya akan dipaparkan dibawah
ini :

Bahan :
1 kg buah pisang mentah
gula halus secukupnya
garam sedikit saja
air kapur sirih 2 sendok makan
minyak goreng 600 gr
coklat bubuk secukupnya
tepung meizena 2 sendok makan
air untuk merendam secukupnya
Proses Membuat Keripik Pisang Coklat :
1. Kupas kulit buah pisang yang masih mentah lalu diiris tipis memanjang
2. Campurkan air kapur sirih engan air biasa dan rendam buah pisang kedalamnya
3. Diamkan dulu selama 35 menit lalu diangkat dan tiriskan dan taburi garam
4. Panaskan minyak lalu goreng buah pisang sampai kering dan renyah, angkat sisihkan
5. Campurkan coklat bubuk, gula halus dan tepung meizena sambil diaduk-aduk
6. Taburi pisang dengan bahan taburan yang sudah dicampur sampai rata lalu siap disajikan

Halaman | 60
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Memang mudah bagi anda yang sudah biasa membuatnya. Akan tetapi, bagi anda yang belum
pernah mempraktekkannya pasti akan merasa kesulitan dalam Proses Cara Membuat Keripik
Pisang Coklat Manis Renyah ini. Tapi apabila terus mencoba pasti akan menemukan cita rasa
yang pas.
CARA MEMBUAT KUE TELUR GABUS (KUE KEJU GORENG) RENYAH
Bahan-bahan

1. 250 gram tepung sagu/kanji/tapioka


2. 2 butir telur
3. 50 gram mentega/ margarine (suhu ruangan)
4. 100 gram keju Cheddar (parut)
5. 1/4 sendok teh garam
6. minyak untuk menggoreng
Langkah
1. Blender keju parut,mentega,garam,telur hingga halus,lembut dan tercampur rata
2.

Masukan tepung sagu/kanji/tapioka ke mangkuk..buat lubang ditengah lali tuang hasil blenderan
yang sudah halus tadi

3.

Halaman | 61
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Aduk dengan spatula..lalu uleni dengan tangan sampai kalis dan mudah dibentuk

4.

Ambil sejumput adonan, jangan terlalu besar agar kue kering dan renyah. Letakkan di telapak
tangan kemudian gelintirkan adonan dengan cara menggosokan kedua telapak tangan hingga
adonan berbentuk silinder panjang dengan ujung-ujung yang runcing (seperti cacing)

5.

Masukan adonan yang sudah dibentuk kedalam wajan yg berisi minyak dingin (minyak dengan
suhu normal yg belum dipanaskan) hingga semua adonan terendam

6.

Halaman | 62
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Jika telah cukup banyak adonan yang terendam minyak, hidupkan api kompor dan panaskan minyak
dengan api kecil/sedang. Biarkan minyak menjadi panas dan adonan kue terlihat mengeras. Jangan
mengaduk saat adonan belum kering.. Karna bs membuat adonan pecah2

7.

Setelah warna aga keemasan angkat kue dan tiriskan

Nb : jangan menggoreng terlalu lama dan terlalu coklat karna rasa kue akan menjadi sedikit pahit

8.

Masukan ke dalam wadah yang kedap apabila kue sudah benar2 dingin supaya terjaga
kerenyahannya

Halaman | 63
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
CARA MEMBUAT KUE BAWANG GURIH DAN ENAK
langkah-langkah berikut ini untuk membuat kue bawang yang super gurih:

Bahan dan bumbu :

100 gram tepung kanji


500 gram tepung terigu
100 gram ebi
1 butir telur ayam
100 ml santan
1 liter minyak goreng
5 siung bawang putih
10 siung bawang merah
5 batang seledri
Garam secukupnya

Langkah-langkah cara membuat kue bawang

1. Pertama-tama haluskan terlebih dahulu bawang putih, bawang merah, ebi, seledri dan
garam. Dalam mangkuk berukuran besar, masukkan santan, telur, dan bumbu yang
sudah dihaluskan tadi, kemudian aduk hingga tercampur rata.
2. Setelah itu, tambahkan tepung terigu dan tepung kanji sedikit demi sedikit, kemudian
aduk kembali hingga tercampur rata sampai adonannya mudah dibentuk. Ambil
sedikit adonan, kemudian giling hingga berbentuk seperti lembaran kertas. Alasi
dengan kertas roti dibawahnya sebelum menggiling adonan. Anda juga bisa
menggunakan ampia (mesin pembuat mie) untuk memipihkan adonannya.
3. Potong lembaran adonan tadi berbentuk seperti stick. Tuangkan minyak ke dalam
wajan penggorengan, kemudian panaskan.
4. Goreng kue bawang dengan api sedang hingga berubah warna kecoklatan dan
renyah. Sambil diaduk-aduk yah biar tidak menggumpal.
5. Simpan kue bawang di wadah tertutup seperti toples. Dan tadaaaah, kue bawang
yang renyah dan gurih ini sudah siap dinikmati bersama keluarga tercinta

Halaman | 64
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
CARA MEMBUAT KUE SAPIK

Kue Sapik
BAHAN:
250 gram tepung beras
3 butir telur
150 gram gula pasir
250 cc santan dari
1 butir kelapa
1/4 sdt kayu manis bubuk
1/4 sdt garam
- - Minyak goreng untuk olesan

CARA MEMBUAT:
1. Kocok telur hingga rata. Campur tepung beras, gula pasir, kayu manis bubuk, dan garam.
2. Tambahkan santan sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan pengaduk kawat hingga licin.
3. Panaskan cetakan kue semprong model jepitan yang sudah diolesi minyak. Tuang 3 sdm adonan
ke dalam cetakan.
4. Panggang hingga matang sambil dibalik, lalu gulung panas-panas. Sisihkan hingga dingin dan
keras atau garing.

Untuk: 300 gram

CARA MEMBUAT KACANG TOJIN


Bahan-bahan

1. 1/2 kg Kacang Tanah kupas


2. 500 ml Santan ( dari 1/2 butir kelapa ) @Rp 3000
3. Secukupnya Minyak untuk menggoreng
4. 3 sdm Mentega Blue Band
5. Secukupnya Bawang putih goreng
6. 5 siung Bawang putih ( dihaluskan )
7. 2 sdm Garam
8. 1 sdm Merica bubuk
Langkah
1. Siapkan semua bahan, cuci kacang sebentar saja kemudian tiriskan. Kupas bawang putih,cuci bersih
kemudian dihaluskan dengan garam dan merica bubuk. Sisihkan
2. Peras kelapa dan taruh santannya didalam panci sebanyak 500 ml. Kemudian didihkan santan
dengan api kecil, setelah mendidih matikan api kompor, kemudian masukkan bumbu yg sudah
dihaluskan sambil diaduk2 sampai rata.
3. Tambahkan kacang tanah kedalam panci tersebut sambil diaduk2 sampai rata, biarkan bumbu
meresap dan diamkan sampai air santannya dingin.
4. Setelah dingin tiriskan kacang menggunakan tirisan santan.
5. Panaskan minyak goreng yg sudah diberi tambahan mentega kedalamnya, kemudian masukkan
kacang dan goreng hingga kuning kecoklatan dan matang.
6. Angkat kacang dan tiriskan dengan dilapisi tissu. Tambahkan bawang putih goreng, aduk2 sampai
rata.
Halaman | 65
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
7.

Kacang bawang gurih dan renyah siap untuk disantap.

Kacang Telur Manis Gurih

Bahan-bahan

1. 500 gram Kacang Tanah Kupas/Kulit


2. 3 butir Telur Ayam
3. 350 gram Tepung Terigu

4. Bumbu :
5. 6 siung Bawang Putih (dihaluskan)
6. 1 1/2 sendok teh Garam
7. 100 gram Gula Pasir Bubuk
8. 1 bungkus Royco Ayam
Langkah
1. Sangrai kacang tanah selama 10 menit. Sisihkan.
2.

Halaman | 66
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Kocok lepas telur, masukkan bumbu, aduk sampai rata.

3.

Kemudian masukkan kacang, aduk rata. Tambahkan 4 sdm tepung terigu, aduk rata.

4.

Taburkan sisa tepung secukupnya saja diatas nampan. Tambahkan beberapa sendok kacang.

5.

Halaman | 67
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Aduk kacang bersama terigu, gunakan bantuan 2 buah sendok untuk mencampurnya, setelah itu
baru digosok2 dgn tangan sambil dipisah2kan kacang yang masih menempel satu sama lain. Jangan
lupa sambil dibaluri tepung saat proses memisahkan kacang tadi.

6.

Ayak kacang berbalut tepung tsb di saringan berlobang besar untuk membuang sisa tepung (saya
pakai baskom berlobang, tuh yg warna biru itu hehehh...).

7.

Sisihkan dulu di tempat lain kacang tepung siap gorengnya.


8. Ulangi kembali pengerjaannya mulai dari langkah 4, 5 dan 6 hingga semua bahan habis.
9. Goreng hingga matang.

Halaman | 68
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
CARA MEMBUAT SIRUP BUAH DARI NENAS

Halaman | 69
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RESEP MEMBUAT WAJIK BANDUNG
Sesuai dengan namanya kue tradisional ini adalah kuliner khas kota Bandung, namun sudah tersebar
luas diberbagai daerah dinusantara karena kenikmatannya. Selain itu jika dilihat dari rasanya, kue
ini sangatlah manis yang ketika digigit agak lengket, dan karena hal itulah yang menjadikan daya
tarik dari Wajik Bandung tersebut.

Lalu apa yang membedakan antara kedua jenis wajik diatas?, pertama wajik
gula merah tentu saja menggunakan bahan pemanis berupa gula merah sehingga warnanya
kecokelatan, sedangkan wajik khas dari bandung ini pada umumnya menggunakan bahan pemanis
gula pasir dan lebih berwarna-warni. Perbedaan kedua wajik gula merah lebih dominan dengan
bahan beras ketan sehingga tekturnya sedikit kasar berupa buliran beras ketan, sedangkan wajik
bandung walaupun dalam membuatnya juga menggunakan bahan beras ketan akan tetapi lebih
dominan dengan bahan berupa kelapa parut sehingga tekturnya lebih lembut. Selain itu secara
umum wajik seperti ini juga dikemas dengan kertas minyak atau plastik namun untuk wajik gula
merah pada umumnya tidak dikemas.

Dahulu kue manis khas seperti ini kebanyakan berbentuk prisma segitiga dengan warna hijau muda

Halaman | 70
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dan merah muda yang dikemas dengan kertas minyak warna putih dan sering dijumpai diwarung-
warung dimana saja. Namun menurut kami kue tradisional seperti ini diluar kota Bandung sudah
semakin jarang untuk bisa ditemukan. Oleh karena itu bagi anda yang tinggal diluar Bandung dan
merindukan kue yang sangat manis ini, maka yang terbaik adalah mencoba untuk membuatnya
sendiri dirumah, dan jika anda tertarik berikut adalah salah satu resepnya.

Resep
5 butir kelapa, kemudian diparut
125 gram beras ketan
150 gram gula pasir
Garam dan Essens secukupnya
Agar-agar secukupnya
Pewarna makanan(optional bila suka)
Kertas minyak atau plastik untuk membungkus

Cara membuat
Rendamlah beras ketan kira-kira setengah jam kemudian kukus hingga matang
Rebuslah gula dengan sedikit air hingga meleleh
Jika sudah masukan kelapa parut, garam dan tepung agar-agar kemudian diaduk
Masukan beras ketan kukus sambil diaduk terus hingga kering dan matang
Tunggu hingga dingin, kemudian ambil satu sendok makan per bijinya dan bungkus dengan kertas
minyak

Resep Rempeyek Kacang Tanah


Resep Rempeyek Kacang Tanah Gurih dan Renyah langsung coba yuukk. Cemilan yang satu ini
bisa buat mulut ngunyah terus menerus karena keasikan menikmati kelezatan dan gurihnya
rempeyek yang satu ini. Berikut resep special cemilan masyarakat Indonesia sejati

Bahan
250 gram tepung beras
4 lembar daun jeruk, iris halus
80 gram kacang tanah pilihan
Halaman | 71
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Minyak goreng secukupnya
1 sendok makan tepung kanji
460 mili liter air santan
Bumbu rempeyek kacang tanah :
7 Siung bawang putih
1 sendok makan ketumbar sangrai
4 butir kemiri sangrai
1 1/2 sendok teh garam

Cara Membuat Rempeyek Kacang Tanah


Haluskan bumbu rempeyek yaitu bawang putih, ketumbar sangrai, kemiri sangrai, garam
sampai halus
Campukan bumbu halus tersebut dengan tepung beras, tepung kanji, santan, dan daun jeruk
iris
Kemudian aduk sampai rata dan menjadi adonan
Tambahkan kacang tanah kedalam adonan, aduk sampai rata
Panaskan minyak goreng yang banyak dengan api sedang
Masukkan adonan sebanyak 3 sendok makan dengan tipis merata
Untuk mendapatkan hasil gorengan yang bagus, tempatkan adonan di pinggir wajan lalu
siram dengan minyak panas sehingga adonan terlepas
Tunggu hingga matangnya merata, angkat lalu tirikan. Ulangi proses tersebut hingga adonan habis.
Goreng hingga matangnya merata. Agar tidak menjadi lembek, simpan di toples yang tertutup rapat.
Resep rempeyek kacang renyah mantap dibuat untuk menghasilkan 500 gram rempeyek

Halaman | 72
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Halaman | 73
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok :
Perhitungan biaya pengolahan (Harga Pokok Pengolahan)
makanan awetan dari bahan pangan nabati
Waktu : 2 JP (4 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.4. Memahami perhitungan biaya pengolahan (Harga Pokok Pengolahan)


makanan awetan dari bahan pangan nabati

2. KD Pada KI-4

KD 4.4. Menghitung hasil perhitungan biaya pengolahan (Harga Pokok


Pengolahan) makanan awetan dari bahan pangan nabati hasil perhitungan
biaya pengolahan (Harga Pokok Pengolahan) makanan awetan dari bahan
pangan nabati

Halaman | 74
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Indikator KD Pada KI-3

3.4.1. Memahami pengertian biaya dan biaya produksi


3.4.2. Menganalisis penentuan harga pokok produksi dan harga jual
3.4.3. Memahami cara perhitungan laba-rugi

2. Indikator KD Pada KI-4

4.4.1. Mencoba menghitung biaya produksi biaya produksi (Harga Pokok


Produksi) Pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
4.4.2. Menyajkan hasil Latihan menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus
yang diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan

D. Materi Pembelajaran
Pengertian biaya
Pengertian biaya produksi
Penentuan harga pokok produksi dan harga jual
Perhitungan laba-rugi
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 13 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Perhitungan biaya produksi (Harga Pokok Produksi)
produk Pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati
b. Memotivasi

Halaman | 75
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann
memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Perhitungan biaya produksi
(Harga Pokok Produksi) produk Pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang Perhitungan
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) produk
Pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
Guru menugaskan peserta didik untuk mengamati
menentukan Perhitungan biaya produksi (Harga Pokok
Produksi) produk Pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati dengan inspirasi bahan dasar
nabati yang banyak ditemukan didaerah tempat tinggal
kita pada pelajaran sebelumnya yaitu menghitung
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) pengolahan
makanan yang sudah dipraktekkan.

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
Problem suatu pokok bahasan)
statement
Menanya:
(pertannyaan/iden
tifikasi masalah) Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari materi Perhitungan biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) produk produk Pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati dengan inspirasi bahan
dasar nabati yang banyak ditemukan didaerah tempat tinggal
kita
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Data Collection Mengeksplorasi:


(pengumpulan
Mengumpulkan data dan informasi tentang Perhitungan
Halaman | 76
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
data) biaya produksi (Harga Pokok Produksi) produk produk
Pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
dengan inspirasi bahan dasar nabati yang banyak
ditemukan didaerah tempat tinggal kita melalui
berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang Perhitungan
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) produk produk
Pengolahan makanan awetan dari bahan pangan nabati
dengan inspirasi bahan dasar nabati yang banyak
ditemukan didaerah tempat tinggal kita yaitu
menghitung biaya produksi (Harga Pokok Produksi)
produk Pengolahan makanan yag telah dipraktekkan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


Verification
peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
(pembuktian)
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Mengasosiasi:

Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta


membuat hubungan antara Perhitungan biaya produksi
(Harga Pokok Produksi) produk produk Pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati dengan
inspirasi bahan dasar nabati yang banyak ditemukan
didaerah tempat tinggal kita yaitu menghitung biaya
produksi (Harga Pokok Produksi) pengolahan makanan
dari bahan asar yang ada disekitar tempat tinggak
peserta didik.
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan Perhitungan biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) produk produk Pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan nabati dengan inspirasi bahan
dasar nabati yang banyak ditemukan didaerah tempat
tinggal kita yaitu menghitung biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) pengolahan makanan yanng sudah
diolah menjaid makanan dan telah dipraktekkan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.

Halaman | 77
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 14 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok pengolahan makanan yang sudah
ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik

Halaman | 78
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan
lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya Kabupaten Deli Serdang
Inti 60 Menit
Verification Mengeksplorasi:
(Pembuktian)
Mengumpulkan data dan informasi tentang
penentuan harga pokok produksi dan harga jual serta
perhitungan Laba rugi terhadap produk pengolahan
manakan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya:
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk Latihan
menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
Contoh Kasus adalah Penentuan Harga Pokok
terhadap hasil kerajinan yang telah dibuat
Kelompok 1, 2 dan 3: Penentuan Harga Pokok Produksi
Dengan Pendekatan metode Full Costing

Halaman | 79
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Biaya Bahan Baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX
Biaya Overhead Pabrik Tetap XXX+
Generalization Harga Pokok Produksi XXX
(Menarik
Biaya Administrasi dan Umum XXX
Kesimpulan)
Biaya
Pemasaran XXX +
Harga Pokok Produk XXX

Kelompok 4, 5 dan 6 :Penentuan Harga Pokok Produksi


Dengan Pendekatan Metode Variabel Costing
Biaya Bahan Baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX +
Harga pokok Produksi XXX
Biaya Variabel XXX
Biaya Administrasi dan Umum XXX
Biaya Pemasaran Variabel XXX
Biaya Tetap XXX
Biaya Administrasi dan Umum Tetap XXX
Biaya Pemasaran Tetap XXX +
Harga Pokok produk XXX

Guru menugaskan kepada peserta didik untuk


mencari perhitungan laba-rugi terhadap produk
kerajinan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya denngan menentukan harga jual terhadap
unit/produk dengan
Kelompok 1, 2 dan 3 menggunakan pendekatan Full
Coasting
Full Costing :
% Mark
Up : Laba yang diharapkan + Biaya non produksi
Biaya Produksi
Harga jual Per-unit
: Total harga jual
Jumlah produk yang diproduksi

Halaman | 80
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menghitung harga jual / unit produk dengan pendekatan Full
Costing sebagai berikut:
HPP Penuh XXX
Biaya Bahan Baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik
variabel XXX
Biaya Oveerhead Pabrik
Tetap XXX +
Total biaya xxx
Biaya non Produksi XXX +
Total biaya penuh xxx
Mark Up Y% x Total Aktiva XXX
Total Harga Jual XXX :
Volume
Produk XXX
Harga Jual Per-Unit xxx

Kelompok 4, 5 dan 6 menggunakan Variabel Costing


Variabel Costing :
% Mark Up : Biaya Tetap + Laba Yang
Diharapkan x 100%
Biaya variabel
Menghitung harga jual per-unit produk dengan
pendekatan Variabel Costing sebagai berikut :
HPP Penuh :
Biaya Bahan
baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX +
Total Biaya Variabel xxx
Mark-Up : Y% x Biaya
Variabel XXX +
Total Harga Jual XXX :
Volume Produksi XXX
Harga Jual Per-unit XXX

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu


dimana peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar
buku teks tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Mengkomunikasikan
Setiap kelompok menentukan Harga Jual terhadap
produk pengolahan makanan yang telah dibuat
berdasarkan rumus menghitung Harga Pokok
Produksi
Setiap kelompok dapat menyimpulkan perhitungan
Laba-Rugi terhadap produk pengolahan makanan
Halaman | 81
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
yang telah dibuat berdasarkan Harga Pokok Produksi
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya
diri dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan
melaporkan hasil penjualan produk pengolahan
makanan yang telah dibuat dengan membuat Laporan
Laba-Rugi
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Tuliskan pengertian dari
a. Pengertian biaya
b. Pengertian biaya produksi
c. Pengertian harga Pokok
d. Pengertian Harga Pokok Produksi

2 Bagaimana cara meminimumkan biaya produksi jangka


panjang?
3 Di dalam jangka pendek maupun jangka panjang kurva biaya AC
berbentuk huruf U. Jelaskan mengapa bisa menyebabkan sifat
kurva AC tersebut!
4 Tuliskan pengertian Biaya menurut Supriyono dan Mulyadi!
5 Tuliskan Penggolongan Biaya Menurut Mulyadi!
Halaman | 82
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pedoman Peskoran

No Jawaban Skor
1 Pengertian dari
a. Pengertian biaya
Pengertian biaya menurut beberapa ahli diantaranya, yaitu :
1. Biaya adalah jumlah yang dinyatakan dari sumber-sumber
(ekonomi) yang dikorbankan (terjadi dan akan terjadi) untuk
mendapatkan sesuatu atau mencapai tujuan tertentu. ( Harnanto,
1992,24 ).
2. Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dalam
satuan uang yang telah terjadi atau yang kemungkinan akan
terjadi untuk tujuan
tertentu.
( Mulyadi, 1993,8 ).
3. Biaya adalah harga perolehan yang dikorbankan atau digunakan
dalam rangka memperoleh penghasilan (revenue) yang akan
dipakai sebagai pengurang penghasilan.
( Supriyono, 1999,16 ).

b. Pengertian biaya produksi


Biaya produksi adalah merupakan biaya-biaya yang terjadi untuk
mengolah bahan baku menjadi produk jadi yang siap jual.
Contoh : biaya depresiasi mesin dan ekuipmen, biaya bahan baku,
biaya bahan penolong, biaya gaji karyawan yang bekerja dalam
bagian-bagian, baik yang langsung maupun yamg tidak langsung
berhubungan dengan proses produksi. ( Mulyadi, 1991,14 ).

c. Pengertian harga Pokok


Pengertian Harga Pokok menurut beberapa ahli diantaranya
adalah :
Harga pokok adalah pengorbanan sumber ekonomi untuk
memperoleh aktiva. ( Mulyadi, 1993,10 ).
Harga pokok adalah sebagai bagian dari harga perolehan suatu
aktiva yang ditunda pembebannya dimasa yang akan datang. (
Abdul Halim, 1995,4 ).

d. Pengertian Harga Pokok Produksi


Harga Pokok Produksi adalah merupkan penjumlahan dari tiga unsur
biaya produksi yaitu : bahan baku, upah langsung, dan overhead
pabrik. ( Masud Machfoedz, 1995,6)

2 Dalam analisis ekonomi kapasitas pabrik digambarkan oleh kurva


biaya rata-rata ( AC = Average Cost). Peminimuman biaya jangka

Halaman | 83
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
panjang tergantung kepada 2 faktor berikut :
Tingkat produksi yang ingin dicapai
Sifat dari pilihan kapasitas pabrik yang tersedia

3 Sebagai akibat dari hukum the law of marginal utility , kurva AVC
akan berbentuk U yaitu mula-mula menurun dan kemudian menaik
kembali. Oleh karena AC = FC + VC , maka kurva AC juga
berbentuk U dimana kurva AVC semakin mendekati kurva AC.
4 Menurut Supriyono (2000;16), Biaya adalah harga perolehan yang
dikorbankan atau digunakan dalam rangka memperoleh penghasilan
atau revenue yang akan dipakai sebagai pengurang penghasilan
Menurut Mulyadi (2001;8), Biaya adalah pengorbanan sumber
ekonomis yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi, sedang
terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu
5 1. Menurut Objek Pengeluaran. Penggolongan ini merupakan
penggolongan yang paling sederhana, yaitu
berdasarkan penjelasan singkat mengenai suatu objek pengeluaran,
misalnya pengeluaran yang berhubungan dengan telepon disebut
biaya telepon.
2. Menurut Fungsi Pokok dalam Perusahaan, biaya dapat
digolongkan menjadi 3 kelompok, yaitu: (1). Biaya Produksi, yaitu
semua biaya yang berhubungan dengan fungsi produksi atau
kegiatan pengolahan bahan baku menjadi produk selesai. Biaya
produksi dapat digolongkan ke dalam biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik. (2). Biaya Pemasaran,
adalah biaya-biaya yang terjadi untuk melaksanakan kegiatan
pemasaran produk, contohnya biaya iklan, biaya promosi, biaya
sampel, dll. (3). Biaya Administrasi dan Umum, yaitu biaya-biaya
untuk mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan produksi dan
pemasaran produk, contohnya gaji bagian akuntansi, gaji personalia,
dll.
3. Menurut Hubungan Biaya dengan Sesuatu Yang Dibiayai. Ada 2
golongan, yaitu: (1). Biaya Langsung (direct cost), merupakan
biaya yang terjadi dimana penyebab satu-satunya adalah karena ada
sesuatu yang harus dibiayai. Dalam kaitannya dengan produk, biaya
langsung terdiri dari biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja
langsung. (2). Biaya Tidak Langsung (indirect cost), biaya yang
terjadi tidak hanya disebabkan oleh sesuatu yang dibiayai, dalam
hubungannya dengan produk, biaya tidak langsung dikenal dengan
biaya overhead pabrik.
4. Menurut Perilaku dalam Kaitannya dengan Perubahan Volume
Kegiatan, biaya dibagi menjadi 4, yaitu (1). Biaya Tetap (fixed
cost), biaya yang jumlahnya tetap konstan tidak dipengaruhi

Halaman | 84
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
perubahan volume kegiatan atau aktivitas sampai tingkat kegiatan
tertentu, contohnya; gaji direktur produksi. (2). Biaya Variabel
(variable cost), biaya yang jumlah totalnya berubah secara
sebanding dengan perubahan volume kegiatan atau aktivitas, contoh;
biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung. (3). Biaya Semi
Variabel, biaya yang jumlah totalnya berubah tidak sebanding
dengan perubahan volume kegiatan. Biaya semi variabel
mengandung unsur biaya tetap dan biaya variabel, contoh; biaya
listrik yang digunakan.(4). Biaya Semi Fixed, biaya yang tetap
untuk tingkat volume kegiatan tertentu dan berubah dengan jumlah
yang konstan pada volume produksi tertentu.
5. Menurut Jangka Waktu Manfaatnya, biaya dibagi 2 bagian,
yaitu;(1). Pengeluaran Modal (Capital Expenditure), yaitu
pengeluaran yang akan memberikan manfaat/benefit pada periode
akuntansi atau pengeluaran yang akan dapat memberikan manfaat
pada periode akuntansi yang akan datang. (2). Pengeluaran
Pendapatan (Revenue Expenditure), pengeluaran yang akan
memberikan manfaat hanya pada periode akuntansi dimana
pengeluaran itu terjadi.

a. Bentuk Soal Pilihan Ganda


Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Yang manakah berikut ini ini yang digolongkan sebagai biaya
tetap?
a. Sewa pabrik
b. Biaya penggunaan listrik
c. Biaya penggunaan air
d. Biaya penggunaan minyak untuk mobil perusahaan

2 Yang tidak termasuk ke dalam jenis-jenis biaya produksi


a. Biaya administrasi
b. Biaya pemasaran
c. Biaya kerugian
d. Biaya keuangan

3 Biaya marjinal akan mulai meningkat ketika....


a. Produksi total mulai menurun
b. Biaya produksi total mencapai maksimum
c. Biaya produksi rata-rata mencapai minimum
d. Produksi marjinal mulai merosot

Halaman | 85
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
4 Yang manakah dari pernyataan berikut adalah yang paling tepat?
a. Kurva biaya marjinal memotong AC pada nilai AC yang
paling maksimum
b. Kurva biaya marjinal memotong AC dan AVC pada titik-
titiknya yang paling minimum
c. Kurva biaya marjinal naik dari kiri bawah ke kanan atas
d. Kurva biaya marjinal selalu memotong AC dan AVC di
sebelah kiri AC dan AVC

5 Faktor yang mempengaruhi skala ekonomis adalah...


a. Tingkat produksi yang ingin dicapai
b. Spesialisasi faktor produksi
c. Sifat dari pilihan kapasitas pabrik yang tersedia
d. Harga input yang digunakan dalam proses produksi.

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 4.4 Menghitung hasil perhitungan biaya
pengolahan (Harga Pokok Pengolahan)
makanan awetan dari bahan pangan nabati
hasil perhitungan biaya pengolahan (Harga
Pokok Pengolahan) makanan awetan dari
bahan pangan nabati
Topik/Subtopik : Perhitungan biaya produksi (Harga Pokok
Produksi) produk pengolahan makanan
Indikator Pencapaian : 4.4.1. Mencoba menghitung biaya produksi
Kompetensi biaya produksi (Harga Pokok Produksi)
pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati

Rubrik Keterampilan
Diketahui pada tahun 200A, PT. ABC memproduksi sebanyak 1.000 unit produk A. Berikut
data biaya produksi untuk memproduksi produk A pada PT. ABC:

- Biaya Bahan Baku Rp. 200/unit

- Biaya Tenaga Kerja Langsung Rp. 150/unit

- Biaya Overhead Variabel Rp. 400/unit

- Biaya Overhead Tetap Rp. 100.000

Halaman | 86
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
- Biaya Pemasaran Variabel Rp. 300/unit

- Biaya Pemasaran Tetap Rp. 150.000

- Biaya adm. & umum Tetap Rp. 200.000

Produk A dijual dengan harga Rp. 2.000/unit. Dan produk A terjual 1.000 unit.

Hitunglah Harga Pokok Produksi menggunakan metode Full costing dan buat laporan
laba/rugi!

Penyelesaian :

Biaya Bahan Baku (Rp. 200 x 1.000) Rp. 200.000

Biaya Tenaga Kerja Langsung (Rp. 150 x 1.000) Rp. 150.000

Biaya Overhead Variabel (Rp. 400 x 1.000) Rp. 400.000

Biaya Overhead Tetap Rp. 150.000

Harga Pokok Produksi Rp. 900.000

ABC

Laporan Laba/Rugi

Untuk periode yang berakhir 200A

Penjualan (Rp. 2.000 x 1.000) Rp. 2.000.000

Dikurangi : Harga Pokok Produksi/Penjualan Rp. 900.000

Laba Kotor Rp. 1.100.000

Dikurangi Biaya Operasional:

Biaya pemasaran variabel (Rp. 300 x 1.000) Rp. 300.000

Biaya pemasaran tetap Rp. 100.000

Biaya adm. & umum tetap Rp. 200.000

Halaman | 87
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Rp. 600.000

Laba/Rugi Bersih Rp. 500.000

3. Pengayaan

Soal:

PT X adalah perusahaan pengolahan nanas yang dikemas dalam kaleng untuk dipasarkan
didalam negeri, pengolahan dilakukan melalui satu tahapan pengolahan yaitu melalui
departemen pengolahan. Pada awal Oktober perusahaan baru mulai beroperasi, dengan
mengolah nanas sebanyak 8.000 kg, pada akhir Oktober produk selesai yang ditransfer
ke gudang sebanyak 7600 kg, sedangkan yang 400 kg masih dalam proses dengan
tingkat penyerapan bahan baku 100%, biaya tenaga kerja 70%, dan biaya overhead
pabrik 75%. Biaya yang dikeluarkan untuk mengolah nanas tersebut adalah : Biaya
bahan baku sebesar Rp. 6.000.000,- biaya tenaga kerja Rp.4.728.000,- dan biaya
overhead pabrik Rp.3.160.000,- Diminta :

Susunlah Laporan Biaya Produksi PT X untuk bulan Oktober 2008.

Penyelesaian :

Halaman | 88
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar
Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 89
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

1. Komponen Biaya Produksi


Berdasarkan komponen yang menyusunnya, biaya produksi meliputi unsur-unsur:
(a) bahan baku atau bahan dasar, termasuk bahan setengah jadi;
(b) bahan-bahan pembantu atau bahan penolong;
(c) upah tenaga kerja tidak terdidik dan tenaga kerja terdidik;
(d) penyusutan peralatan produksi;
(e) bunga modal;
(f ) sewa (gedung atau peralatan yang lain);
(g) biaya pemasaran, seperti biaya penelitian dan analisis pasar produk, biaya angkutan dan
pengiriman, dan biaya reklame atau iklan;
(h) pajak perusahaan.
2. Jenis-Jenis Biaya Produksi
Penggolongan jenis-jenis biaya produksi dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut.
(a) Biaya tetap/fixed cost (FC), adalah biaya yang dalam periode waktu tertentu jumlahnya tetap,
tidak bergantung pada jumlah produk yang dihasilkan. Contohnya, penyusutan peralatan, sewa
gedung atau penyusutan gedung, pajak perusahaan, dan biaya administrasi.
(b) Biaya variabel/variable cost (VC), yaitu biaya yang jumlahnya berubah-ubah sesuai dengan
jumlah produk yang dihasilkan. Dalam hal ini, semakin banyak jumlah produk yang dihasilkan,
semakin besar pula jumlah biaya variabelnya. Contohnya, biaya bahan baku dan upah tenaga kerja
yang dibayar berdasarkan jumlah produk yang dihasilkannya.
(c) Biaya total/total cost (TC) adalah jumlah seluruh biaya tetap dan biaya variabel yang
dikeluarkan oleh perusahaan untuk menghasilkan sejumlah produk dalam suatu periode tertentu.
Berdasarkan pengertian tersebut biaya total dapat dirumuskan sebagai berikut.
TC = FC + VC
TC = biaya total (total cost)
FC = biaya tetap (fixed cost)
VC = biaya variabel (variable cost)
Persamaan tersebut jika digambarkan kedalam kurva akan tampak seperti Kurva 1. berikut.

Halaman | 90
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Kurva 1. Biaya Total (Total Cost), Biaya Variabel
(Variable Cost), dan Biaya Tetap (Fixed Cost)

d) Biaya rata-rata/average cost (AC) adalah biaya produksi per unit produk yang dihasilkan.
Besarnya AC dapat dihitung dengan cara membagi TC dengan Q. Jadi, AC dapat dirumuskan:

AC = biaya rata-rata (average cost)


TC = biaya total (total cost)
Q = kuantitas barang dan jasa

e) Biaya marjinal/marginal cost (MC) adalah biaya tambahan yang diperlukan untuk tambahan satu
unit produk yang dihasilkan. Munculnya MC karena adanya perluasan produksi yang dilakukan
perusahaan dalam rangka menambah jumlah produk yang dihasil kannya. MC dapat dihitung
dengan cara membagi tambahan TC (TC) dengan tambahan Q (Q).

Jadi, MC dapat dirumuskan sebagai berikut.

Halaman | 91
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
MC = biaya marjinal (marginal cost)
TC = perubahan biaya total (total cost)
Q = perubahan kuantitas barang dan jasa

Persamaan AC dan MC dapat dilihat dalam Kurva 2. berikut.

Kurva 2. Biaya Marjinal dan Biaya Rata-Rata.

Untuk memperjelas perhitungan biaya rata-rata, biaya total dan biaya marjinal dapat terlihat pada
Tabel 1. berikut.
Tabel 1. Perhitungan Biaya Total, Biaya Rata-Rata, dan Biaya Marjinal

Q TC AC MC

10 60 6

20 80 4 2

30 95 3,16 1,50

40 105 2,63 1

50 117 2,34 1,20

60 132 2,20 1,50

70 152 2,17 2

80 177 2,21 2,50

Halaman | 92
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Berdasarkan Tabel 1. tersebut, AC menunjukkan penurunan (perhatikan ketika Q dari 60 menjadi
70). Akan tetapi setelah Q = 70, AC juga menunjukkan kenaikan. Untuk MC, mula-mula (sampai
dengan Q = 40) menunjukkan penurunan. Akan tetapi setelah Q = 40, MC sudah mulai naik,
sementara AC masih menurun. Ketika Q = 80, ternyata MC sudah berada di atas AC

Pengertian Harga Pokok Produksi


Harga Pokok Produksi adalah merupkan penjumlahan dari tiga unsur biaya produksi yaitu : bahan
baku, upah langsung, dan overhead pabrik. ( Masud Machfoedz, 1995,6)

Metode Penentuan Harga Pokok Produksi


Informasi biaya sangat bermanfaat untuk menentukan harga pokok produksi yang dihasilkan oleh
perusahaan. Ada dua metode pendekatan didalam menentukan harga pokok produksi, yaitu :
a. Full Costing
Metode penentuan harga pokok produksi yang membebankan seluruh biaya produksi sebagai harga
pokok produksi yaitu :
Full Costing adalah metode penentuan harga pokok produksi yang memperhitungkan semua
unsur biaya produksi kedalam harga pokok produksi, yang terdiri dari : biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik ysng bersifat variabel maupun tetap.
( Mulyadi, 1991,18 ).
Penentuan Harga Pokok Produksi
Dengan Pendekatan metode Full Costing

Biaya Bahan Baku XXX


Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX
Biaya Overhead Pabrik Tetap XXX+
Harga Pokok Produksi XXX
Biaya Administrasi dan Umum XXX
Biaya Pemasaran XXX +
Harga Pokok Produk XXX

b. Variabel Costing
Metode penentuan harga pokok produksi yang hanya memperhitungkan biaya-biaya produksi
yang bersipat variabel kedalam harga pokok produksi atau secara keseluruhan dapat
didefenisikan sebagai berikut :
Variabel costing adalah penentuan harga pokok yang hanya memperhitungkan biaya produksi
yang berperilaku variabel kedalam harga pokok produksi, yang terdiri dari biaya bahan baku,
biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik variabel.

Halaman | 93
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Penentuan Harga Pokok Produksi
Dengan Pendekatan Metode Variabel Costing
Biaya Bahan Baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX +
Harga pokok Produksi XXX
Biaya Variabel XXX
Biaya Administrasi dan Umum XXX
Biaya Pemasaran Variabel XXX
Biaya Tetap XXX
Biaya Administrasi dan Umum Tetap XXX
Biaya Pemasaran Tetap XXX +
Harga Pokok produk XXX

Metode Pengumpulan Biaya Produksi


Pengumpulan biaya produksi ditentukan oleh sifat dari pengolahan produk. Pengolahan produk
dapat dilakukan atas dasar pesanan dari langganan atau proses produksi yang dilakukan oleh
perusahaan lain. Oleh karena itu pengelompokan biaya produksi dapat dikelompokkan menjadi dua
metode, yaitu :
a. Metode Harga Pokok Pesanan
Pada metode harga pokok pesanan, biaya produksi dikumpulkan menurut pesanan. Metode ini
dianggap tepat untuk perusahaan yan menghasilkan berbagai macam produk yang masing-
masing bersfat khas, seperti misalnya perusahaan percetakan.
Pada metode harga pokok pesananini, harga pokok pesanan harus ditentukan segera pada saat
suatu pesanan telah diselesaikan dari produksinya.

b. Metode Harga Pokok Proses


Pada metode harga pokok proses biaya produksi dikumpulkan berdasarkan atas departemen
atau pusat-pusat yang dibentuk yang dibentuk sesuai dengan tahap-tahap pengolahan
produksinya. System ini dianggap tepat untuk perusahaan-perusahaan yang menghasilkan
produk yang sama dan proses produksinya berjalan secara kontinyu, seperti pabrik makanan
atau pabrik mainan.

Metode Penentuan Harga Jual


Metode penentuan harga jual ada empat, yaitu :
a. Penentuan Harga Normal ( Normal Pricing )
Dalam keadaan normal, harga jual ditentukan atas biaya penuh masa yang akan datang dan
ditambahkan atas laba yang diharapkan. Penentuan harga jual normal biasa disebut dengan
Cost-Plus Pricing, taksiran biaya penuh dapat dilakukan dengan dua pendekatan yaitu Full
costing dan Variabel Costing.

Halaman | 94
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Full Costing :
% Mark Up : Laba yang diharapkan + Biaya non
produksi
Biaya Produksi
Harga jual Per-unit : Total harga jual
Jumlah produk yang diproduksi

Menghitung harga jual / unit produk dengan pendekatan Full Costing sebagai berikut:
HPP Penuh XXX
Biaya Bahan Baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik variabel XXX
Biaya Oveerhead Pabrik Tetap XXX +
Total biaya xxx
Biaya non Produksi XXX +
Total biaya penuh xxx
Mark Up Y% x Total Aktiva XXX
Total Harga Jual XXX :
Volume Produk XXX
Harga Jual Per-Unit xxx

Variabel Costing :
% Mark Up : Biaya Tetap + Laba Yang Diharapkan x 100%
Biaya variabel
Menghitung harga jual per-unit produk dengan pendekatan Variabel Costing sebagai berikut :
HPP Penuh :
Biaya Bahan baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX +
Total Biaya Variabel xxx
Mark-Up : Y% x Biaya Variabel XXX +
Total Harga Jual XXX :
Volume Produksi XXX
Harga Jual Per-unit XXX

b. Cost Type Contract ( Cost type Contract )


Kontrak pembuatan produk / jasa yang pihak pembeli setuju untuk membeli produk / jasa
pada total biaya yang sesungguhnya dikeluarkan oleh produsen ditambah dengan laba yang
dihitung sebesar persentase tertentu dari total biaya sesungguhnya tersebut.
c. Penentuan Harga Jual Pesanan Khusus ( Spesial Order Pricing )
Pesanan diterima oleh perusahaan diluar pesanan reguler perusahaan. Pesanan regular adalah
pesanan yang dibebani tugas untuk menutup seluruh biaya tetap yang akan terjadi dalam
tahun anggaran. Pesanan khusus adalah diperkirakan tidak hanya mengeluarkan biaya variabel

Halaman | 95
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
saja, namun merupakan biaya tetap, karena harus beroperasi diatas kapasitas yang telah
tersedia.
d. Penentuan Harga Jual Waktu dan Bahan
Penentuan harga jual dan bahan ini pada dasarnya merupakan Cost-Plus Pricing. Harga jual
ditentukan sebesar harga jual perbuah dan ditambah laba yang diharapkan. Metode harga jual
seperti ini digunakan oleh perusahaan bengkel mobil, dok kapal, dan perusahaan lain yang
menjual jasa reparasi dan bahan, dan suku cadang sebagai pelengkap penjualan jasa.

Halaman | 96
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok :
Pemasaran produk pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati secara langsung
Waktu : 2 JP (4 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.5. Memahami pemasaran produk pengolahan makanan awetan dari bahan


pangan nabati secara langsung

2. KD Pada KI-4

KD 4.5. Memasarkan produk usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
nabati secara langsung

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 97
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.5.1. Memahami pengertian istilah konsumen dan pesaing
3.5.2. Menganalisis strategi pemasaran terhadap hasil produksi di masyarakat
3.5.3. Memahami rencana pemasaran dan media yang digunakan

2. Indikator KD Pada KI-4

4.5.1. Mencoba memasarkan produk produk usaha pengolahan makanan awetan


dari bahan pangan nabati secara langsung
4.5.2. Menyajikan hasil analisis dan simpulan tentang pemasaran produk
dalam berbagai bentuk media (lisan/tulisan)

D. Materi Pembelajaran

Mengenal konsumen dan pesaing


Strategi pemasaran
Rencana pemasaran
Media pemasaran
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 15 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
produk usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati secara langsung
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Halaman | 98
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang produk usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati secara
langsung
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang pemasaran
produk pengolahan makanan dengan mengenal dan
memahami istilah-istilah seperti pengertian konsumen,
pesaing, strategi pemasaran dan media pemasaran
Guru menugaskan peserta didik untuk Mengamati
kegiatan pemasaran produk pengolahan makanan
dengan cara observasi ke pasar/super market/ sentra
penjualan di sekitar sekolah atau
membaca/menyimak dari berbagai literatur atau nara
sumber lain.

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)
Problem
Menanya:
statement
(pertannyaan/iden Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
tifikasi masalah) untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari materi konsumen dan pesaing, strategi
pemasaran, rencana dan media pemasaran antara lain:
1. Pengertian konsumen dan pesaing
2. Media pemasaran yang efektif dan efisien
3. Dampak negatif pemasaran menggunakan media
internet atau media maya
4. Keuntungan sistem pemasaran dengan mengguakan
media internet atau media maya
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data)
Mengumpulkan data dan informasi tentang konsumen
dan pesaing, strategi pemasaran, rencana dan media
Halaman | 99
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
pemasaran melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang latihan
memasarkan produk pengolahan makanan melalui
berbagai strategi pemasaran terhadap produk aneka
makanan ringan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Verification
(pembuktian) Mengasosiasi:

Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok


untuk mendiskusikan cara memasarkan hasil produksi
pengolahan makanan yang telah dibuat seperti aneka
keripik (singkong, pisangdan kentang), aneka jenis
peyek, Sirup buah, Bolu Gulung, Kue Sapik, Kue
Gabus atau Kue Gabus, Kue Bawang, Kue Wajik,
Pancake Durian, Bolu Gulung, aneka kacang (kacang
tojin, kacang tepung), dan aneka makanan ringan
lainnya dengan cara yang efisien sehingga dapat dikenal
masyarakat
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan teknik pemasaran yang baik di zaman
modern dan teknologi ini. Seperti menggunakan jasa
iklan di internet (dunia maya), BBM, atau dengan
sistem penjualan langsung mendatangi Kedai-Kedai
atau Superarket
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan kelemahan dan kelebihan dari setiap
strategi pemasaran yang dilakukan untuk memsarkan
produk pengolahan makanan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya

Halaman | 100
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 16 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok pengolahan makanan yang sudah
ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit

Halaman | 101
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk Latihan
menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
1. Contoh Kasus adalah Penentuan Harga Pokok
terhadap hasil kerajinan yang telah dibuat
Inti 60 Menit
Verification
(Pembuktian) Mengeksplorasi:

Mengumpulkan data dan informasi tentang Strategi


pemasaran, dan Rencana Pemasaran serta media
pemasaran yang digunakan oleh setiap kelompok
untuk memasarkan produk anek makanan ringan dari
bahan dasr yang mudah didapat di daerah sekitar
tempat tinggal peseta didik yang telah dipraktekkan:
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk Latihan
menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
1. Contoh Kasus adalah Penentuan Harga Pokok
terhadap hasil pengolahan makanan yang telah

Halaman | 102
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dibuat
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk menentukan
strategi dan media pemasaran paling tepat dan
efisien yang digunakan untuk memasarkan produk
pengolahan makanan kelompoknya
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan kemungkinan baik dampak negatif
dan positif dari strategi dan media pemasaran yang
dipilih serta cara mengatasinya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Generalization Mengkomunikasikan
(Menarik
Kesimpulan) Setiap kelompok mempresentasikan dan menyajikan
hasil diskusi dalam menetukan strategi dan media
pemasaran paling tepat dan efisien yang digunakan
untuk memasarkan produk pengolahan makanan
kelompoknya
Setiap kelompok dapat menyimpulkan strategi dan
media paling tepat dan efisien yang digunakan untuk
memasarkan produk pengolahan makanan
kelompoknya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri


dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan
melaporkan bagaimana hasil strategi dan media
pemasaran yang telah dipih dalam memasarkan produk
pengolahan makanannya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir

Halaman | 103
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Karakter atau karakteristik yang melemah karena perkembangan
zaman adalah ?
2 Apa efek samping dari konsumen yang kurangnya menghargai
waktu dan hidup santai ?
3 Apa pengertian dari perilaku konsumen ?
4 Uraikan secara singkat pengertian analisis pesaing dan hal-hal
yang perlu dilakukan dalam analisis pesaing tersebut!
5 Jelaskan tujuan utama bagi perusahaan dengan mengadakan
analisis pesaing dan bagaiman caranya mengidentifikasikan
pesaing secara tepat?

Pedoman Penskoran

No Jawaban Skor
1 Jawab : Memori jangka pendek, tidak memiliki perencanaan,
gaptek, kedaerahan dan kesadaran lingkungan karakter pertama.
2 Jawab : Akan mengakibatkan proses pembelian yang kurang
efesien
3 Jawab : Proses dan aktifitas ketika seseorang berhubunghan
dengan pencarian, pemilihan, pembelian, penggunaan serta
mengevaluasikan produk dari jasa demi memenuhi kebutuhan
dan keinginan.
4 Analisis pesaing merupakan suatu perbuatan menganalisa atau
mengidentifikasi apa-apa saja yang dilakukan oleh pihak pesaing
atau perusahaan yang menghasilkan barang atau jasa yang mirip
dengan produk kita.
5 Tujuan utama perusahaan mengadakan analisis pesaing adalah
agar perusahaan dapat mengetahui keunggulan pesaing dalam
bidang mana serta di mana letak kelemahan pesaing, dimana
dengan mengetahui keunggulan dan kelemahan pesaing,
perusahaan dapat dengan mudah melakukan berbagai serangan

Halaman | 104
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
terhadap kelemahan pesaing dan berusaha untuk bertahan jika
suatu waktu terjadi serangan balik dari pesaing.
Cara mengidentifikasi pesaing yaitu dengan mengetahui secara
jelas apa jenis produk yang ditawarkan oleh pesaing, melihat
besarnya pasar yang dikuasai(market share) pesaing melalui
segmen pasar yang akan dimasuki. Selain itu juga berusaha
untuk memasuki dan mengusahakan untuk menciptakan peluang
baru yang sebesar-besarnya serta mencari tahu keunggulan dan
kelemahan yang dimiliki pesaing.

b. Bentuk Soal Pilihan Ganda


Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Kunci Skor


Jawaban
1 Faktor-faktor apa sajakah yang mempengaruhi d. Faktor
perilaku konsumen di Indosesia, kecuali Ekonomi

a. Faktor Sosial c. Faktor Psikologi

b. Faktor Personal d. Faktor Ekonomi

2 Pengaruh-pengaruh yang ada di faktor sosial, Jawaban :


kecuali d. Situasi
Ekonomi
a. Grup c. Peran dan Status

b. Pengaruh Keluarga d. Situasi Ekonomi

3 Seseorang di kendalikan oleh suatu kebutuhan pada Jawaban :


suatu waktu. Ungkapan tersebut berasal dari teori a. Maslow
a. Maslow c. Bowen

b. Moslow d. Maken

4 Contoh dari sikap personality adalah Jawaban :


b. Agresif
a. Malas c. Susah Beradaptasi

b. Agresif d. Anti Sosial

5 Evaluasi, perasaan suka atau tidak suka dan Jawaban :


kecenderungan relatif konsisten dari seseorang pada c.
sebuah obyek atau ide adalah pengertian dari Attitudes

Halaman | 105
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
a. Beliefs c. Attitudes

b. Relief d. Persepsi

6 Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan/ Jawaban :


atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi a
kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun
makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan.
Merupakan pengertian konsumen menurut .
a. UU no. 8 tahun 1999 c. UU no.
8 tahun 1998
b. UU no. 9 tahun 1999 d. UU
no. 9 tahun 1998
7 Konsumen yang mengkonsumsi secara langsung Jawaban :
produk yang diperolehnya disebut . b
a. konsumen awal c. konsumen antara
b. konsumen akhir d. konsumen produk
8 Berikut ini adalah yang termasuk kedalam hak-hak Jawaban :
kosumen, yaitu . a
a. Hak atas kenyamanan, keamanan dan keselamatan
dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa
b. hak untuk menerima pembayaran yang sesuai
dengan kesepakatan mengenai kondisi dan nilai
tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
c. hak untuk mendapat perlindungan hukum dari
tindakan konsumen yang beritikad tidak baik
d. hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya
di dalam penyelesaian hukum sengketa konsumen

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 3.5 Memahami pemasaran produk pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan nabati
secara langsung
Topik/Subtopik : Pemasaran produk pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan nabati secara langsung
Indikator Pencapaian : Menganalisis strategi pemasaran terhadap hasil
Kompetensi produksi di masyarakat

Halaman | 106
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Rubrik Keterampilan
1. Jelaskan cara-cara mengidentifikasikan strategi pesaing dan kemungkinan strategi
yang akan dilakukan!
2. Uraikan secara lengkap strategi dalam menghadapi pesaing dn bagaimana reaksi
pesaing bila diserang?

Pedoman Penskoran

No Jawaban Skor
1. Strategi menyerang pesaing yang lemah lebih dahulu, artinya menyerang 3.
perusahaan yang dianggap lemah baik dalam teknologi, jaringan, ataupun
modal.
Pesaing langsung menyerang lawan yang kuat, penyerangan secara
langsung terhadap kelemahan yang dimiliki lawannya.
Strategi gerilya, yaitu strategi yang dilakukan pesaing dengan mnembak
dan lari. Biasanya dilakukan dengan menunggu lawannya yang sedang
lengah.
Bertahan terhadap setiap serangan yang dilakukan lawan atau
mengimbangi serangan yang dilakukan lawan. Biasanya menunggu
lawan menyerang lebih dahulu, namun bagi peru

2 Strategi menghadapi pesaing dapat dilakukan dengan cara melemahkan dan 4.


menghancurkan pesaing dengan memasang strategi yang kompetitif,
dimana strategi kompetitif dilakukan dengan melihat posisi keberadaan kita
sebelum melakukan penyerangan.
Beberapa reaksi pesaing bila diserang:
Apabila kita menurunkan harga, akan diikuti pesaing dengan
menurunkan harga pula, bahkan mungkin lebih rendah dari kita.
Apabila kita memberikan hadiah, akan dibalas juga dengan hadiah
yang lebih baik.
Apabila kita memberikan diskon dalam jumlah tertentu kepada
pelanggan, pesaing juga member diskon yang lebih menarik.
Apabila kita membebaskan biaya seperti administrasi, pasti akan
diikuti pesaing dengan jumlah biaya yang lebih murah.
Apabila kita membuka cabang di suatu lokasi, akan dibalas oleh
pesaing dengan membuka cabang di lokasi perusahaan kita.

3. Pengayaan
1. Pemasaran adalah pekerjaan rumah yang harus dikerjakan menejer untuk meniai
kebutuhan, mengukur tingkat dan intensitasnya, dan menentukan apakah ada
peluang yang menentukan. Definisi yang dikemukakan oleh
a. Philip Kotler
b. Robert Batel
c. Gardner dan Garrett
d. Houston dan Gassen heimer

Halaman | 107
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Suatu keadaan yang dirasakan dan ingin diperoleh oleh seseorang disebut

a. Kebutuhan manusia
b. Keinginan manusia
c. Kelompok sosial
d. penawaran

3. Salah satu cara mendapatkan suatu produk yang diinginkan dari seseorang
denganmenawarkan sesuatu sebagai gantinya disebut..

a. Kebutuhan manusia
b. Pertukaran
c. Keinginan manusia
d. Kelompok sosial

4. Sesuatu yang dapat ditawarkan pada suatu pasar untuk mendapatkan perhatian, untuk
dimiliki, penggunaan ataupun konsumsi yang bias memuaskan keinginan dan
kebutuhan adalah:
a. Jumah barang
b. penawaran
c. promosi
d. produk

5. Tindakan merancang tawaran dan citra perusahaan sehingga menempati posisi yang
khas (dibandingkan para pesaing) di dalam benak pelanggan sasarannya disebut:

a. Positioning
b. Merek
c. pesaing
d. produk

6. Secara garis besar, literature loyalitas pelanggan didominasi oleh kedua aliran utama
yaitu :

a. Reabilitas dan
Responsibilitas
b. Aliran stokastik(behavioral) dan Determistin(sikap)
c. Produk dan Harga
d. Permitaan dan Penawaran

7. Suatu tindakan yang langsung dalam mendapatkan, mengkonsumsi serta


menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan
menyusuli tindakan tersebut adalah...

a. Perilaku konsumen
b. Targeting
c. Pelayanan
Halaman | 108
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
d. kinerja

8. Yang tidak termasuk dalam Tahap pembentukan persepsi customer, yaitu :

a. Tahap 1 : Sensasi
b. Tahap 2 : Organisasi
c. Tahap 3 : individu
d. Tahap 4 : Interpretasi

9. konsep pemasaran yang mendasari cara organisasi melakukan kegiatan


pemasaranyang benar adalah
a. Konsep Pemasaran Berwawasan Produksi, Produk, Menjual, Pemasaran dan
Bermasyarakat.
b. Konsep individu dalam melihat jenis barang.
c. Konsep dalam kelompok masyarakat.
d. Konsep organisasi terhadap pelanggan.

10. Pangsa pasar kelas social dapat di deskripsikan dangan dua jenis variable yaitu

a. Infotmasi profit umum dan spesifik produk.


b. Informasi harga dan modal
c. Informasi individu dan kelompok
d. a,b dan c salah

Halaman | 109
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar
Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 110
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi
Pengertian konsumen
Psikologi konsumen
Pengertian Konsumen menurut Philip Kotler (2000) dalam bukunya Prinsiples Of Marketing adalah
semua individu dan rumah tangga yang membeli atau memperoleh barang atau jasa untuk
dikonsumsi pribadi.
Psikologi konsumen adalah the study of consumer behavior in a relation environment, dimana pada
psikologi konsumen membahas tingkah laku individu sebagai konsumen. Psikologi konsumen
merupakan merupakan psikologi ekonomi dalam pengertian mikro.
Perilaku konsumen adalah studi mengenai individu, kelompok atau organisasi dan proses-proses
yang dilakukan dalam memilih, menentukan, mendapatkan, menggunakan, dan menghentikan
pemakaian produk, jasa, pengalaman, atau ide untuk memuaskan kebutuhan serta dampak proses-
proses tersebut terhadap konsumen dan masyarakat (Hawkins, Best & Coney, 2001)
Definisi lain dari psikologi konsumen adalah kegiatan bersibuk diri secara luas dimana manusia
sebagai konsumen dari barang dan jasa.
Sasaran utama dari psikologi konsumen itu adalah perilaku konsumen, misalnya dengan keadaan
dan alasannya seseorang tersebut menentukan pilihannya. Karena sasaran utamanya menjelaskan
perilaku maka di samping psikologi konsumen juga digunakan istilah perilaku konsumen.
Perilaku konsumen
Perilaku konsumen adalah aktivitas seseorang saat mendapatkan, mengkonsumsi, dan membuang
barang atau jasa (Blackwell, Miniard, & Engel, 2001). Sedangkan The American Marketing
Association mendefinisikan perilaku konsumen sebagai interaksi dinamis dari pengaruh dan
kesadaran, perilaku, dan lingkungan dimana manusia melakukan pertukaran aspek hidupnya. Dalam
kata lain perilaku konsumen mengikutkan pikiran dan perasaanyang dialami manusia dan aksi yang
dilakukan saat proses konsumsi (Peter & Olson, 2005). Perilaku konsumen menitikberatkan pada
aktivitas yang berhubungan dengan konsumsi dari individu. Perilaku konsumen berhubungan
dengan alasan dan tekanan yang mempengaruhi pemilihan, pembelian, penggunaan, dan
pembuangan barang dan jasa yang bertujuan untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan pribadi
(Hanna & Wozniak, 2001).
Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan/atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik
bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk
diperdagangkan
Konsumsi, dari bahasa Belanda consumptie, ialah suatu kegiatan yang bertujuan mengurangi atau
menghabiskan daya guna suatu benda, baik berupa barang maupun jasa, untuk memenuhi
kebutuhan dan kepuasan secara langsung. Konsumen adalah setiap orang pemakai barang dan atau
jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain,
maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan. Jika tujuan pembelian produk tersebut
untuk dijual kembali (Jawa: kulakan), maka dia disebut pengecer atau distributor. Pada masa
sekarang ini bukan suatu rahasia lagi bahwa sebenarnya konsumen adalah raja sebenarnya, oleh
karena itu produsen yang memiliki prinsip holistic marketing sudah seharusnya memperhatikan
semua yang menjadi hak-hak konsumen
Konsumtif
Kata konsumtif (sebagai kata sifat; lihat akhiran if) sering diartikan sama dengan kata
konsumerisme. Padahal kata yang terakhir ini mengacu pada segala sesuatu yang berhubungan
dengan konsumen. Sedangkan konsumtif lebih khusus menjelaskan keinginan untuk mengkonsumsi
Halaman | 111
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
barang-barang yang sebenarnya kurang diperlukan secara berlebihan untuk mencapai kepuasan
yang maksimal.
Konsumerisme
Konsumerisme adalah suatu gerakan sosial yang dilakukan oleh berbagai pihak yang bertujuan
untuk meningkatkan posisi konsumen dalam berinteraksi dengan pihak penjual, baik sebelum, pada
saat, dan setelah konsumsi dilakukan. Konsumen perlu mengetahui hak-haknya secara jelas
sehingga apabila terjadi ketidaksesuaian yang dirasakan pada tiga fase tersebut, konsumen akan
dapat mengidentifikasi letak ketidaksesuaiannya, di mana karena sumber permasalahan dapat
berasal dari kecerobohan konsumen itu sendiri.
Perkembangan teknologi informasi dan era perdagangan bebas memunculkan masalah
konsumerisme baru yang harus diwaspadai oleh berbagai pihak sehingga dapat mencegah dampak
yang merusak bagi konsumen

Menurut konsep pemasaran, perusahaan berhasil dengan cara merancang tawaran yang memenuhi
kebutuhan konsumen sasaran lebih baik disbanding tawaran pesaingnya, jadi strategi pemasaran
seharusnya tidak hanya memperhatikan kebutuhan konsumen saja, tetapi juga strategi pesaing.
Langkah pertama adalah analisis pesaing, proses pola reaksi mereka, dan menyeleksi pesaing mana
yang harus diserang atau dihindari. Langkah kedua adalah mengembangkan strategi kompetitif yang
dengan kokoh menempatkan perusahaan berhadapan dengan pesaing dan memberikan keunggulan
kompetitif yang terkuat.

ANALISIS PESAING
Agar dapat menetapkan strategi pemasaran kompetitif yang efektif, perusahaan harus memperoleh
semua informasi tentang para pesaingnya. Secara terus menerus perusahaan harus membandingkan
produk , harga, saluran distribusi, dan promosinya dengan pesaing-pesaing terdekat. Dengan cara
ini perusahaan dapat menemukan bidang-bidang yang berpotensi memiliki keunggulan dan
kelemahan kompetitif. Dan mereka dapat meluncurkan serangan yang lebih kuat untuk menghadapi
serangan lawan.
Mengidentifikasi Pesaing-Pesaing Perusahaan
Secara lebih luas , perusahaan dapat mendefinisikan pesaing sebagai semua perusahaan yang
membuat produk atau kelas produk yang sama, misalnya semua produsen mobil. Secara lebih luas
lagi pesaing mungkin memasukan semua perusahaan yang membuat produk yang memasok layanan
yang sama, Misalnya tidak hanya produsen mobil, tapi pesaingnya juga produsen motor, sepeda.
Sudut Pandang Industri
Sebuah industry adalah sekelompok perusahaan yang menawarkan suatu produk atau kelas produk
yang satu sama lainnya dapat bersubstitusi ( produk yang satu merupakan substitusi produk yang
lainnya. ) . Dalam suatu industry apabila harga dari salah satu produk naik, menyebabkan
permintaan akan produk lainnya meningkat. Mialnya dalam industry minuman, jika harga kopi
naik, mak oang akan beralih kepada the atau lemonade atau minuman ringan. Jadi kopi , the
lemonade dan minuman ringan adalah produk substitusi
Sudut pandang pasar
Pesaing adalah perusahaan-perusahaan yang bergiat untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang
sama atau melayani kelompok konsumen yang sama.
Halaman | 112
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Misalnya dari segi industry , coca cola menganggap pesaingnya adalah Fanta, 7-Up dan minuman
ringan. Tapi dari segi sudut pandang pasar , sesungguhnya pelanggan membutuhkan pelepas
dahaga, bisa es teh, sari buah , air botol, atau minuman yang lain.
Kunci mengidentifikasi pesaing adalah menghubungkan analisis industry dan analisis pasar dengan
membuat peta segmen produk / pasar.
Menentukan Sasaran Pesaing
Pemasar harus melihat jauh di balik sasaran laba pesaing. Masing-masing pesaing mempunyai
seperangkat sasaran dengan tingkat arti penting yang berbeda. Perusahaan harus mengetahui arti
penting relative yang ditempatkan pesaing yang berbeda. Perusahaan harus mengetahui arti penting
relative yang ditempatkan pesaing atas profitabilitas, pertumbuhan market share, arus kas,
kepemimpinan teknologi, kepemimpinanlayanan dll.
Mengidentifikasi Strategi Pesaing
Dalam kebanyakan industry, pesaing dapat digolongkan menjedi beberapa kelompok yang
menjalankan strategi yang berbeda. Kelompok strategi adalah sekelompok perusahaan dalam satu
industry yang menjalakan strategi yang sama atau serupa.
Menilai Kekuatan dan Kelemahan Pesaing
Perusahaan mengumpulkan data kunci tentang bisnis maisng-masing pesaing selama beberapa
tahun terakhir. Mereka harus tahu tentang sasaran, strategi dan kinerja pesaing. Biasanya
perusahaan mengetahui kekuatan kelemahan pesaing dari data sekunder, pengalaman pribadi, desas
desus, tapi dapat lebih mengetahui dengan riset pemasaran.
Mengestimasi pola Reaksi Pesaing
Sasaran , strategi, serta kekuatan dan kelemahan pesaing dapat merupakan pertanda kemungkinan
tindakan dan reaksinya terhadap tindakan perusahaan seperti potongan harga, peningkatan promosi,
atau introduksi baru. Selain itu pesaing mempunyai falsafah tertentu dalam bisnis, budaya intern
dan keyakinan tertentu. Masing-masing pesaing bersaing secara berbeda. Beberapa pesaing tidak
bereaksi dengan cepat atau kuat trhadap erakan pesaing.
Memilih Pesaing untuk Diserang atau Dihindari
Manajemen harus memutuskan pesaing mana yang harus diserang dengan keras sekali.Perusahaan
dapat memusatkan serangannya pada salah satu dari beberapa kelas pesaing.
Pesaing Kuat ataukah Lemah
Kebanyakan perusahaan lebih mengarahkan tembakan pada pesaing yang lemah, tapi manfaatnya
yang diperoleh hanya sediki. Jika harus bersaing dengan pesaing kuat, sukses menghadapi mereka
serring membuahkan hasil yang besar.
Pesaing Dekat ataukah pesaing jauh
Kebanyakan perusahaan akan bersaing dengan pesaing yang paling mirip dengan perusahaan
mereka
Pesaing Berperilaku baik ataukah Pengacau .
Pesaing yang berperilaku baik bermain menurut ketentuan industry. Mereka lebih menyukai
industry yang stabil dan sehat, meningkatkan harga, market share, laba yang wajar. Kebalikannya
dengan pengacau.
Merancang Sistem Inteligen Kompetitif
Pertama mengidentifikasi jenis-jenis informasi kompetitif terpenting dan sumber terbaik informasi .
Halaman | 113
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Secara terus menerus mengumpulkan informasi dari lapangan. Selanjutnya system ini mengirimkan
informasi terbaiknya kepada pengambil keputusan yang relevan dan menjawab pertanyaan dari
manajer tentang pesaing.

STRATEGI KOMPETITIF

Strategi yang akan memberikan kepada perusahaan yang bersangkutan atau produk-produknya
keunggulan kompetitif yang sedapat mungkin terkuat.
Tak ada satu pun strategi yang akan merupakan strategi terbaik bagi semua perusahaan. Jaadi dalam
sebuh perusahaan dapat ditemukan berbagai strategi pemasaran.
Posisi Kompetitif
Michael Porter merumuskan strategi pokok penentuan posisi kompetitif yang dapat diterapkan oleh
perusahaan ,yaitu :

Kepemukaan biaya secara keseluruhan. Disini perusahaan bekerja keras untuk mencapai
biaya produksi dan distribusi yang rendah sehingga ia dapat menjual dengan harga yang
lebih rendah dan merebut marketshare yang lebih besar. Perusahaan yang menempuh
strategi ini harus baik dalam merekayasaan, pembelian, manufacturing serta distribusi fisik
dan kurang membutuhkan sedikit ketrampilan dalam pemasaran.

Diferensiasi. Disini perusahaan memusatkan diri dapat penciptaan suatu program pemasaran
dan lini produk dengan tingkat diferensiasi tinggi sehingga dapat menempatkan diri sebagai
pemukanya dalam industry. Kebanyakan pelanggan akan menyenagi sebuah merek tertentu
jika harganya tidak terlalu mahal. Perusahaan yang menjalankan strategi ini memiliki
kekuatan utammanya dibidang riset dan pengembangan, desain, pengendalian mutu, dan
pemasaran.

Fokus. Disini perusahaan memusatkan usahanya dalam melayani beberapa segmen pasar
dengan lebih baik daripada menjelajahi seluruh pasar.
Klasifikasi yang berbeda mengenai posisi kompetitif , klasifikasi ini berdasarkan atas peran
perusahaan dalam pasar sasarn :
Pemuka ( pemimpin ) pasar
Penantang pasar
Pemanut ( pengikut ) pasar
Pelubuk (perelung ) pasar.
Strategi Pemuka Pasar
Kebanyakan industry memiliki satu perusahaan yang diakui sebagai pemuka pasar.
Perusahaan ini mempunyai market-share terbesar. Memimpin dalam harga, produk baru,
distribusi, dan promosi.
Memperluas Pasar
Pada umumnya , pemuka pasar harus mencari :
Pengguna baru : belum mengenal produk atau menolak karena harga tidak sesuai.
Halaman | 114
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Penggunaan baru : menemukan dan mempromosikan penggunaan penggunaan baru untuk
produk-produknya.
Lebih banyak lagi penggunaan produknya : meyakinkan orang agar lebih sering
menggunakan produk.
Melindungi Market-Share
Yang harus dilakukan untuk melindungi posisinya harus inovasi secara terus menerus.
Terdapat 6 strategi bertahan yang dapat digunakan oleh pemuka pasar :
1. Pertahanan posisi : membangun kubu-kubu pertahanan disekeliling posisinya.
2. Pertahanan Samping : member perhatian kusus pada sisi-sisi yang lemah.
3. Pertahanan menyerang lebih dulu . misalnya jika ada pesaing yang mau masuk
perusahaan terlebih dahulu menurunkan harga.
4. Pertahanan menyerang balik, misalnya jika pasar diserang, perusahaan meningkatkan
promosinya
5. Pertahanan mudah gerak : dengan perluasan pasar
6. Pertahanan kontraksi : perusahaan melepaskan posisi yang lemah dan focus pada sumber
daya yang kuat.
Memperbesar Market-share
Pemuka pasar dapat juga berkembang dengan meningkatkan market-share mereka lebih
jauh. Banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa profitabilitas meningkat bersamaan
dengan meningkatnya marketa share.
Strategi Penantang Pasar
Mereka dapat menyerang pemuka dan pesaing lain dengan tawaran yang aresif untuk
memperoleh lebih banya market-share.
Strategi kompetitif yang tersedia bagi penantang pasar :
1. Menetapkan sasaran strategic dan pesaing
2. Memilih strategi serangan
Serangan frontal : penantang menandingi produk, periklanan, harga dan distribisi pesaing.
Serangan samping ; menyerang titik-titik rawan, penantang memusatkan kekuatannya
untuk menghancurkan kelemahan pesaing.
Serangan pengepungan : serangan dari semua jurusan, jika penantang memiliki sumber
daya yang hebat.
Serangan melambung : serangan tidak langsung , mis ; diersifikasi produk yang tidak
terkait, memasuki pasar geografik baru, teknologi baru .
Serangan gerilya : bagi penantang kecil atau keuangannya tidak begitu sehat : serangan
kecil secara berkala, mis penuruan harga secara selektif, pembajakan eksekutif, ledakan
promosi yang dasyat.
Strategi Penganut Pasar
Ada yang menamakannya sebagai pengekor pasar.
Strateginya :
1. Mengikuti secara ketat : hampir menyerupai penantang.
2. Mengikuti dari suatu jarak : mengikuti dalam hal inovasi produk, tingkatan harga umum,
dan distribusi.
Halaman | 115
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Mengikuti secara selektif : mengikuti pemuka secara dekat sekali dalam beberapa hal tapi
kadang mengikuti caranya sendiri.
Strategi pelubuk Pasar
Beberapa peran spesialis yang terbuka bagi pelubuk pasar :

1. Spesialis pengguna akhir: perusahaan mengkususkan diri melayani 1 tipe pelanggan. Mis :
kantor pengacara berspesialisasi pada pasar pidana, perdata atau hukum dagang.
2. Spesialis tingkat vertical : perusahaan mengkususkan pada beberapa tingkat vertical dari
pelanggan: produksi distribusi . Mis : perusahan tambang tembaga memusatkan pada
produksi tembaga mentah, komponen-komponen tembaga, atau barang jadi dari tembaga.
3. Spesialis besarnya pelanggan : perusahaan berkonsentrasi pada penjualan kepada pelanggan
kecil, pelanggan menengah atau pelanggan besar.
4. Spesialis pelanggan kusus : perusahaan membatasi diri pada penjualan kepada satu atau
beberapa pelanggan penting.
5. Spesialis gografis : perusahaan hanya menjual dalam suatu lokasi, daerah atau wilayah
tertentu saja didunia
6. Spesialis produk atau lini produk : prusahaan memproduksi satu lini produk saja atau satu
produk saja.
7. Spesialis produk atau ciri-khas : perusahaan berspesialisasi dalam pembuatan suatu tipe
produk atau ciri khas produk tertentu
8. Spesialis produk pesanan : perusahaan membuat barang-barang menurut pesanan pelanggan
9. Spesialis mutu/ harga : perusahaan beroperasi pada ujung bawah atau atas pasar, mis
spesialis mutu tainggi harga tinggi.
10. Spesialis jasa : perusahaan menawarkan satu atau beberapa jasa yang tidak disediakan
perusahaan lain.
MENYEIMBANGKAN ORIENTASI PADA PELANGGAN DAN ORIENTASI PADA PESAING

1. Perusahaan yang berorientasi pada pesaing : perusahaan yang gerakan-gerakannya terutama


didasarkan pada tindakan dan reaksi pesaing.
2. Perusahaan yang berorientasi pada pelanggan : lebih berfokus pada pengembangan
pelanggan dalam merancang strateginya.
3. Perusahaan yang berorientasi pada pasar : perusahaan yang memperhatikan para
pelanggannya dan para pesaingnya

Halaman | 116
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/1
Materi pokok :
Proses evaluasi hasil usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati
Waktu : 2 JP (4 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.6. Menganalisis proses evaluasi hasil usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan nabati

2. KD Pada KI-4

KD 4.6. Mengevaluasi hasil kegiatan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
nabati

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 117
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.6.1. Memahami pengertian evaluasi usaha
3.6.2. Menganalisis permasalahan usaha dan solusinya
3.6.3. Mengevaluasi pengembangan usaha

2. Indikator KD Pada KI-4

4.6.1. Mencoba Mengumpulkan data/informasi tentang komponen evaluasi hasil


usaha, Permasalahan usaha dan solusinya serta Pengembangan usaha
4.6.2. Mencoba Berlatih mengevaluasi hasil usaha yang telah dilakukan
4.6.3. Menyajikan hasil analisis dan simpulan tentang laporan hasil evaluasi
dalam berbagai bentuk media (lisan/tulisan.)

D. Materi Pembelajaran

Komponen evaluasi hasil usaha


Permasalahan usaha dan solusinya
Pengembangan usaha
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 17 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Komponen evaluasi hasil usaha
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
Halaman | 118
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dibahas yaitu tentang komponen evaluasi hasil usaha
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang komponen
evaluasi hasil usaha, Permasalahan usaha dan
solusinya serta pengembangan usaha dari Buku paket
Prakarya dan Kewirausahaan Kelas X
Guru menugaskan peserta didik untuk Mengamati
komponen evaluasi hasil usaha dengan menggunakan
berbagai sumber belajar yang relevan penjelasan yang
disampaikan oleh guru baik secara langsung maupun
menggunakan slide presentasi

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari materi komponen evaluasi hasil usaha,
Permasalahan usaha dan solusinya serta pengembangan
usaha antara lain:
1. Pengertian evaluasi hasil usaha
2. Apakah harus dilakukan evaluasi hasil usaha?
3. Apa saja tahap-tahap dalam melakukan evaluasi hasil
usaha?
4. Bagaimana cara mengatasi permasalahan yang
dihadapi sebagai upaya pengembanngan usaha daari
produk kerjainan yang dibuat
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Data Collection Mengeksplorasi:


(pengumpulan
Mengumpulkan data dan informasi tentang komponen
data)
evaluasi hasil usaha, Permasalahan usaha dan solusinya
serta pengembangan usaha melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang latihan
Halaman | 119
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
mengevaluasi hasil usaha yang telah dilakukan terhadap
produk kerajinan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Mengasosiasi:
Verification
(pembuktian) Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok
berdiskusi untuk mengevaluasi hasil usaha produk
pengolahan makanan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya dan telah dipasarkan kepada konsumen
Setiap kelompok berdiskusi untuk menganalisis dan
mengkaji secara mendalam tentang dampak sosial yang
ditimbulkan terhadap produk pengolahan makanan yang
sudah dipraktekkan
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan permasalahan usaha dan solusinya serta
langkah yang harus dilakukan dalam pengembangan
usaha tersebut

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Halaman | 120
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pertemuan Ke 18 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok pengolahan makanan yang sudah
ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar
aneka kacang seperti Kacang Tojin, Kacang
Tepung, Kacang Arab atau diolah menjadi Kue
Kacang seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing
Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis
Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari
aneka buah seperti Sirup buah, Pancake Durian,
dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya

Halaman | 121
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Inti 60 Menit
Verification
(Pembuktian) Mengeksplorasi:

Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data


serta menghubungkan teori dan praktik evaluasi yang
dilakukan terhadap produk kerajinan yang telah
diprsktekkan dan dipasarkan yaitu:
1. Kelompok 1 Pengolahan makanan dari bahan dasar
aneka jenis Umbi-umbian (Ubi) dan Pisang seperti
keripik Singkong, Keripik pisang dan lainnya
2. Kelompok 2 Pengolahan makanan bahan dasar aneka
kacang seperti Kacang Tojin, Kacang Tepung,
Kacang Arab atau diolah menjadi Kue Kacang
seperti Kue Kcang Cap Beo dari Tebing Tinggi
3. Kelompok 3 Pengolahan makanan aneka jenis Wajik
4. Kelompok 4 Pengolahan makanan Kue Bawang,
Keju Goreng (Kue Daki istilah lainnya), Kue Sepit
atau Kipas dan lainnya
5. Kelompok 5 Pengolahan makanan awetan dari aneka
buah seperti Sirup buah, Pancake Durian, dan lainnya
6. Kelompok 6 Pengolahan Makanan sejenis Bolu dan
Pengolahan makanan lainnya dengan bahan dasar
khas yang mudah dan banyak terdapat di Sumatera
Utara Khususnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk menyimpulkan
permasalahan usaha dan solusi dalam pengembangan
usaha terhadap produk pengolahan makanan yang
telah dibuat oleh setiap kelompok

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Mengkomunikasikan
Generalization
(Menarik Setiap kelompok mempresentasikan dan menyajikan
Kesimpulan) hasil diskusi yaitu menyimpulkan permasalahan
usaha dan solusi dalam pengembangan usaha
terhadap produk pengolahan makanan yang telah
dibuat oleh setiap kelompok
Setiap kelompok dapat menyimpulkan teori dan
praktik evaluasi yang dilakukan terhadap produk
pengolahan makanan yang telah diprsktekkan dan
dipasarkan

Halaman | 122
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan
melaporkan permasalahan usaha dan solusinya serta
pengembangan usaha dalam bentuk Hard Copy (Print
Out)
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Jelaskan yang dimaksud Komponen evaluasi hasil usaha
2 Tuliskan tahap-tahap evaluasi usaha yang harus dilakukan

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 3.6 Menganalisis proses evaluasi hasil usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan nabati
Topik/Subtopik : komponen evaluasi hasil usaha

Halaman | 123
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Indikator Pencapaian :
Kompetensi 3.6.3. komponen evaluasi hasil usaha

Rubrik Keterampilan
1. Jelaskan tujuan kelayakan evaluasi usaha!
2. Sejauh manakah pentingnya melakuakn analisis evaluasi usaha?

3. Pengayaan
1. Jelaskan arti penting dari komitmen tinggi bagi eorang wirausaha
2. Mengapa seorang wirausaha harus memiliki komitmen tinggi?

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003
Halaman | 124
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

Evaluasi Usaha adalah Suatu aktivitas untuk melakukan analisis kinerja suatu usaha bisnis.
Evaluasi usaha prinsip dasar utamanya adalah membandingkan rencana usaha yang telah dibuat
sebelum kegiatan dimulai dengan apa yang telah dicapai pada akhir masa produksi.

Suatu usaha dikatakan berhasil apabila usaha tersebut dapat memenuhi kewajiban
membayar bunga modal, alat - alat luar yang digunakan, upah tenaga kerja luar serta sarana
produksi yang lain dan termasuk kewajiban pada pihak ketiga.

Bagi pelaku usaha baik itu Usaha Kecil, Usaha Mikro atau Usaha menengah mengalami
kemandegan dalam sebuah usaha tentu merupakan sesuatu yang tidak diinginkan dan tidak
dikehendaki. Tentu setiap orang menginginkan selalu mengalami kemajuan Usaha dari waktu ke
waktu. Akan tetapi kemandegan dan stagnasi usaha terkadang menjadi sesuatu hal yang tidak bisa
dihindarkan, bahkan terkadang harus mundur beberapa tahap. Banyak hal yang bisa mempengaruhi
kondisi usaha kita, pasar yang mulai lesu, persaingan yang makin ketat, produktifitas menurun,
biaya produksi yang meningkat dan lain-lain. Bagaimana agar usaha selalu mengalami kemajuan,
atau paling tidak tidak surut ke belakang? Setelah rencana bisnis yang kita buat dengan baik apakah
sudah cukup? tentu tidak kita perlu melakukan evaluasi dan monitoring usaha. Kuci untuk menuju
sukses usaha adalah melakukan evaluasi terhadap usaha yang sudah dilaksanakan.

Melakukan evaluasi kemajuan usaha merupakan proses yang berlangsung terus menerus dan
berkesinambungan. Evaluasi berangkat dari kegiatan montoring setiap proses dalam usaha yang
dijalankan, dari hasil monitoring dapat dibuat analisis kemajuan, kemunduran dan pencapaian apa
yang sudah dilaksanakan. Evaluasi dan monitoring bagi seorang enterpreneur sekaligus menjadi
sarana belajar dan proses mengupgrade diri. dalam proses inibisa jadi ditemukan hal-hal baru dan
strategi baru mencapai sukses bisnis.

ANALISIS SOSIAL

Adalah analisis untuk melakukan kajian secara mendalam tentang dampak sosial yang
ditimbulkan usaha tersebut.

Evaluasi Lingkungan
Biaya dan manfaat sosial
ANDAL

Evaluasi sosial masyarakat


Hubungan dengan masyarakat
Hubungan dengan pemerintah

ETIKA
Keyakinan mengenai tindakan yang benar dan yang salah dan tindakan yang baik dan yang buruk
yang mempengaruhi hal lainnya

Halaman | 125
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
PERILAKU ETIS
Perilaku yang sesuai dengan norma norma sosial yang diterima secara umum sehubungan dengan
tindakan tindakan yang bermanfaat dan yang membahayakan

PERILAKU TIDAK ETIS


Perilaku yang tidak sesuai dengan norma norma sosial yang diterima secara umum
sehubungan dengan tindakan-tindakan yang bermanfaat dan yang membahayakan

ETIKA BISNIS
Perilaku etis atau tidak etis yang dilakukan oleh seorang manajer atau majikan suatu organisasi
TANGGUNG JAWAB SOSIAL
Usaha suatu bisnis menyeimbangkan komitmennya terhadap kelompok dan individu dalam
lingkungannya, yang meliputi konsumen,bisnis lain, karyawan dan investor

SIKAP OBSTRUKTIF
Pendekatan terhadap tanggung jawab sosial yang melibatkan tindakan seminimal mungkin dan
mungkin melibatkan usaha-usaha menolak atau menutupi pelanggaran yang dilakukan

SIKAP DEFENSIF
Pendekatan tanggung jawab sosial yang ditandai dengan perusahaan, hanya memenuhi persyaratan
hukum secara minimum atas komitmennya terhadap kelompok dan individu dalam
lingkungansosialnya

SIKAP AKOMODATIF
Pendekatan tanggung jawab sosial yang diterapkan suatu perusahaan, dengan
melakukannya, apabila diminta, melebihi persyaratan hukum minimum, dalam
komitmennya terhadap kelompok dan individu dalam lingkungan sosialnya.

SIKAP PROAKTIF
Pendekatan tanggung jawab sosial yang diterapkan suatu perusahaan, yaitu secara aktif mencari
peluang untuk menyumbang demi kesejahteraan kelompok dan
individu dalam lingkungan sosialnya
Tujuan Evaluasi Kelayakan Usaha

Evaluasi kelayakan usaha merupakan suatu usaha untuk mengetahui sejauh mana tingkat
keberhasilan pelaksanaan proyek, apakah proyek tersebut berjalan sesuai rencana dan akan
memberikan hasil seperti yang diharapkan. Terdapat beberapa kegunaan dari studi kelayakan, yaitu:
(1) Memandu pemilik dana untuk mengoptimalkan penggunaan dana yang dimilikinya, (2)
Memperkecil resiko kegagalan investasi dan bisa memperbesar peluang keberhasilan investasi yang
bersangkutan. (Umar : 2003)

Halaman | 126
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Tahap-tahap Evaluasi Kelayakan Usaha

Secara umum studi kelayakan usaha akan mencakup beberapa aspek yaitu: aspek pemasaran, aspek
teknis, aspek finansial, aspek legal dan aspek lingkungan. Dalam kenyataan tidak semua aspek
harus diteliti, hanya aspek yang dibutuhkan saja yang perlu dianalisis lebih lanjut. Untuk kasus ini
hanya meneliti aspek pasar, aspek teknis dan aspek finansial saja.

Monitoring Dan Evaluasi Usaha

Hal yang menjadi dasar setiap pelaku usaha untuk maju adalah keyakinan diri bahwa ia mampu
untuk maju dan sukses dalam bisnis, jika cara berfikir ini cukup kuat maka satu tiket untuk sukses
sudah didapat. Langkah selanjutnya adalah melaksanakan dan belajar dengan melakukan (learning
by doing). Apa saja yang perlu dievaluasi dalam sebuah bisnis?

1. Posisi Keseluruhan Usaha

Posisi keseluruhan Usaha digunakan untuk mengetahui seberapa jauh pencapaian hasil dari
keseluruhan usaha. Dengan begitu bisa diketahui berapa jumlah harta (modal/pendapatan usaha),
berapa jumlah hutang-hutang pada pihak lain, Berapa rata-rata pengeluaran dalam sebulan, dan
berapa pendapatan bersih yang diperoleh setiap bulannya. Apakah ada penyimpangan dalam
masalah keuangan? Jadi, biasakanlah untuk melakukan pengecekan posisi keuangan usaha setiap
saat. Evaluasi Usaha secara menyeluruh memberikan gambaran utuh kondisi usaha yang
sebenarnya.

2. Apakah Ada kemajuan atau Kemunduran usaha

Posisi keuangan biasanya menjadi patokan utama dalam Evaluasi kemajuan atau
kemunduran sebuah usaha, meski bukan yang segala-galanya. Setelah mengetahui posisi keuangan ,
selanjutnya melakukan evaluasi terhadap kegiatan usaha . Apakah usaha mengalami kemajuan atau
kemunduran? Cara mudahnya adalah dengan membandingkan pada saat awal anda menjalankan
usaha dengan setelahnya (biasanya dengan jangka waktu pembanding yang waktunya dapat
ditentukan sendiri, misalnya seperti 3 bulan, 6 bulan, atau satu tahun sekali setelah usaha berjalan).

3. Lakukan langkah perbaikan atau pengembangan

Hasil evaluasi usaha yang menunjukkan beberapa parameter dipergunakan sebagai bahan
untuk melakukan langkah selanjutnya. Caranya, berikanlah perhatian pada penjualan yang
menurun. Dimana kira-kira letak kesalahannya, sehingga Anda bisa melakukan langkah-langkah
efektif untuk mengatasinya, dan bisa segera melakukan penyehatan agar usaha Anda kembali
berjalan baik. Tetapi apabila kondisi keuangan dan penjualan Anda telah sehat dan mengalami
peningkatan, usahakan janglah cepat puas dulu. Karena masih banyak sekali yang perlu Anda
lakukan untuk mengembangkan usaha Anda lebih tinggi dari pencapaian hasil yang diperoleh pada
periode kemarin. Setelah menerima laporan keuangan, Anda harus bersikap tenang dan berpikir
melakukan perbaikan (apabila diketahui bahwa usaha mengalami kemunduran) dengan tujuan agar

Halaman | 127
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
usaha Anda tidak semakin terpuruk. Sedini mungkin Anda harus mencoba mencari langkah yang
tepat dalam memperbaiki usaha Anda.

4. Pikirkan target usaha Anda selanjutnya

Evaluasi sebuah usaha juga bisa dimanfaatkan sebagai baha untuk mencapai merencanakan
target pertumbuhan usaha selanjutnya. Jika hasil usaha sudah menunjukkan pertumbuhan usaha
yang mengalami kenaikan, tentu bukan sebagai bahan berbuas diri, justru menjadi bahan untuk
mencapai target dan strategi yang baru. Anda dituntut untuk memikirkan target selanjutnya
dengan upaya Anda melakukan perbaikan atau pengembangan usaha. Coba pikirkan secara cermat,
apakah dengan kondisi saat ini Anda ingin mendongkrak penjualan usaha Anda karena angka
penjualan mengalami kerugian yang cukup besar? Coba Anda cari peluang target apa yang kira-kira
tepat untuk Anda lakukan. Misalnya seperti, Apakah ini saatnya Anda melakukan promosi lebih
gencar? Apa sudah waktunya Anda melakukan ekspansi usaha ke tempat lain yang lebih ramai?

Menjalankan usaha tanpa melakukan evaluasi, seperti anda berpergian ketempat asing tanpa peta
atau petunjuk jalan.
Anda tidak akan pernah tau perkembangan usaha atau tujuan anda tanpa adanya evaluasi.
Evaluasi juga diperlukan untuk mengetahui posisi usaha anda sekarang ataupun untuk menjad
ipatokan dalam mengembangkan usaha.

Pengembangan Evaluasi usaha dengan Kelayakan Usaha

Investasi adalah pengeluaran dana sejumlah tertentu pada saat sekarang untuk memungkinkan
penerimaan manfaat di masa mendatang. Dikarenakan investasi berkaitan dengan pengeluaran dana
di

saat sekarang dan manfaatnya baru akan diterima di masa mendatang, maka investasi berhadapan
dengan resiko dan diperlukan suatu penilaian kelayakan terhadap pelaksanaan investasi tersebut,
yang dapat dilakukan sebelum maupun saat investasi sedang berjalan. Penilaian kelayakan investasi
dalam periode sedang berjalan (proyek sedang berlangsung) disebut dengan evaluasi kelayakan
investasi.

1. Analisa Aspek Pasar

Evaluasi aspek pasar sangat penting dilakukan karena tidak ada proyek bisnis yang berhasil tanpa
adanya permintaan atas barang/jasa yang dihasilkan oleh proyek tersebut. Pada dasarnya, analisis
pasar bertujuan untuk mengetahui berapa besar luas pasar, pertumbuhan permintaan dan pangsa
pasar dari produk yang bersangkutan.

a. Penentuan Pasar

Pasar merupakan kimpulan seluruh pembeli aktual dan potensial dari suatu produk. Dalam
penentuan pasar ada beberapa kriteria pasar yang harus diukur untuk mempermudah penentuan
pasar sasaran, yaitu :

Halaman | 128
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
a. Pasar potensial adalah sejumlah konsumen atau pelanggan yang mempunyai minat terhadap suatu
penawaran pasar.

b. Pasar tersedia adalah sekumpulan konsumen yang mempunyai minat, penghasilan dan akses
penawaran pasar tertentu

c. Pasar sasaran adalah bagian dari pasar yang memenuhi syarat dan juga bersedia untuk dimasuki
perusahaan kita. (Chumaidiyah : 2004a)

b. Peramalan Permintaan

Metode peramalan permintaan dibagi menjadi tiga kelompok utama, yaitu :

1. Metode Kuantitatif

Metode yang menggunakan data kuantitatif untuk peramalan, yaitu metoda rata dan metoda
eksponensial smoothing.

2. Metoda Kualitatif

Metode ini tidak menggunakan data berupa angka, metode-metode yang digunakan yaitu

metode eksploratori dan metode normatif. Metode eksploratori menggunakan asumsi titik asal

pada saat ini dan masa lalu untuk proyeksi masa datang. Metode normatif bermula dari

kondisi ideal dan melihat kemungkinan-kemungkinan dengan kondisi saat ini.

3. Peramalan Tanpa Data Statistik

a. Peramalan analisis menurut sektor pemakai

b. Memperhatikan faktor-faktor politik

c. Evaluasi akhir ukuran pasar

2. Analisa Aspek Teknis

Analisis aspek teknis antara lain menentukan jenis teknologi yang paling sesuai dengan

kebutuhan usaha yang dikaji. Beberapa faktor yang dipertimbangan dalam pemilihan jenis teknologi

antara lain:

1. Jenis teknologi yang diajukan harus memenuhi standard mutu yang sesuai dengan keinginan pasar
atau konsumen.

2. Teknologi harus sesuai dengan persyaratan yang diperlukan untuk mencapai skala produks yang
ekonomis.

3. Pilihan jenis teknologi yang diusulkan sering dipengaruhi oleh kemungkinan pengadaan tenaga
ahli, pengadaan bahan baku, dan bahan penunjang yang diperlukan untuk penerapannya. Seringkali

Halaman | 129
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
keterbatasan pengadaan salah satu bahan baku, baik dalam kualitas maupun kuantitas akan
membatasi perencanaan proyek, serta berpengaruh pada biaya.

4. Pemilihan teknologi hendaknya dikaitkan dengan memperhatikan jumlah dana yang diperlukan
untuk pembelian mesin serta peralatan yang dibutuhkan.

5. Perlu juga meninjau pengalaman penerapan teknologi yang bersangkutan oleh pihak lain di tempat
lain, sehingga dapat diketahui apakah teknologi tersebut telah dapat disetarakan dengan baik.

Dengan pertimbangan faktor diatas, sehingga bisa disimpulkan untuk kebutuhan teknis

pada Saboten Shokudo dipengaruhi oleh variasi produk yang ditawarkan, pelayanan pelanggan,

kenyamanan rumah makan, dan kemudahan akses. (Chumaidiyah : 2004a)

3. Analisis Aspek finansial

Analisis aspek finansial dipergunakan untuk mengetahui karakteristik finansial dari suatu

perusahaan melalui data-data akuntansinya. Karena dari data-data finansial tersebut dapat
ditentukan bagaimana prospeknya dimasa depan. Untuk menentukan suatu investasi layak atau
tidak dan untuk memilih alternatif investasi yang ditawarkan, diperlukan suatu dasar bagi pihak
pengambil keputusan untuk melakukan evaluasi investasi. Dasar-dasar yang digunakan untuk
melakukan evaluasi investasi diantaranya adalah aliran kas (cash flow), yakni pendapatan
pengeluaran yang terjadi sebagai akibat pengadaan dan pengoperasian suatu proyek dalam kurun
waktu beberapa tahun mendatang Selain itu untuk menganalisa investasi yang ada, harus
memperhatikan nilai depresiasi. Depresiasi atau penyusutan merupakan proses pengalokasian harga
perolehan aktiva tetap menjadi biaya selama masa manfaat dengan cara yang rasional dan
sistematis. Aktiva tetap yang dipakai dalam suatu perusahaan dari waktu ke waktu, kemampuan
untuk menghasilkan barang atau jasa cenderung akan semakin menurun baik secara fisik maupun
fungsinya.

Pentingnya Evaluasi :

Mengetahui Posisi Usaha Anda. 50%


Mengetahui Kemajuan Usaha anda. 24%
Mengambil langkah Perbaikan/ Pengembangan Usaha 16%
Target Usaha andaSelanjutnya. 10%

Metoda Evaluasi Usaha :

1. Menggunakan daftar pertanyaan untuk menganalisis masalah.


2. Menggunakan laporan kinerja organisasi.
3. Menyusun flow-chart untuk mengetahui kemungkinan-kemungkinanterjadi resiko pada masing-
masing tahap.
4. Inspeksi langsung.
5. Melakukan interaksi intensif dengan unit-unit.
6. Mengadakan benchmarking dengan pihak luar untuk berbagi pengalaman.
Halaman | 130
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
7. Melakukan analisis terhadap bentuk-bentuk kerjasama.
8. Melakukan analisis lingkungan (ansos)

Aspek Evaluasi :

Umum : Strategi, Disain organisasi


Operasional : Pemasaran,SDM, Operasi, Keuangan

Level Evaluasi :

1. National
Adalah batas atas (upper level) besarnya masalah.
2. Sensitivitas
Adalah kepekaan variable target akibat pergerakan variable yang ada berkolerasi.
3. Volatilitas
Adalah variasi/naik turunnya variable target.
4. Penyimpangan Bawah
Adalah penyimpangan negatif/kasus terburuk (worstcase) dari variable target.

Dalam melakukan evaluasi banyak istilah istilah yang harus dipahami :

1. Produksi total (Y) yaitu jumlah produksi per usaha dengan satuan kg.
2. Harga Produksi (P) yaitu Harga produksi per unit dengan satuan Rp/kg.
3. Penerimaan atau nilai produksi ( R atau S ) yaitu jumlah produksi dikalikan harga produksi
dengn satuan Rp.
4. Biaya varibel (VC) yaitu biaya yang digunakan untuk membeli atau menyediakn bahan baku
yang habis dalam satu kali produksi.
5. Biaya variabel per unit ( AVC ) yitu total biaya variabel dibagi dengan total produksi dengan
satuan ( Rp/Kg ).
6. Biaya tetap (FC) yaitu biaya sewa lahan , pajak lahan, biaya bunga, penyusutan per
usaha dengan satuan Rp.
7. Biaya total (TC atau C) yaitu jumlah biaya variabel dan biaya tetap per usaha dengan satuan
Rp.
8. Pendapatan (I) yaitu selisih antara penerimaan dengan total biaya per usaha dengan satuan
Rp.
9. Keuntungn ( ) yaitu pendapatan dikurangi upah tenaga kerja keluarga
(w) dan bunga modal sendiri per usaha dengan satuan Rp.

Halaman | 131
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/2
Materi pokok :
Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya,
administrasi, dan pemasaran
Waktu : 4 JP (8 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.7. Memahami perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan


pangan hewani meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi,
dan pemasaran

2. KD Pada KI-4

KD 4.7. Menyusun perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan


pangan hewani meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi,

Halaman | 132
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dan pemasaran

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

3.7.1. Memahami pengertian ide dan peluang usaha, analisa peluang usaha,
sumber daya yang di butuhkan serta administrasi dan pemasaran usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani meliputi ide dan
peluang usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran
3.7.2. Menganalisis permasalahan usaha dan solusi usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani meliputi ide dan peluang usaha,
sumber daya, administrasi, dan pemasaran
3.7.3. Mengevaluasi Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani meliputi ide dan
peluang usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran

2. Indikator KD Pada KI-4

4.7.1. Mencoba Mengumpulkan data/informasi tentang komponen evaluasi hasil


usaha, Permasalahan usaha dan solusinya serta Pengembangan usaha
4.7.2. Mencoba Berlatih mengevaluasi hasil usaha yang telah dilakukan
4.7.3. Menyajikan hasil analisis dan simpulan tentang laporan hasil evaluasi
dalam berbagai bentuk media (lisan/tulisan.)

D. Materi Pembelajaran

Ide dan peluang usaha


Analisa peluang usaha
Sumber daya yang di butuhkan
Administrasi dan pemasaran
Komponen perencanaan usaha
Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha

E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 1 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Halaman | 133
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani meliputi ide dan peluang
usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani meliputi
ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi,
dan pemasaran
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang Perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya,
administrasi, dan pemasaran
Menonton, mengamati video dan mencermati tentang
model perencanaan usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani
Guru Menyajikan gambar dan video dari makanan
awetan dari bahan pangan hewani antara lain, Ikan
Asin, Telur Asin, Udang Ebi, Abon (Daging, Ayam
dan Ikan), Bakso (Ayam, Daging, dan Ayam), Ikan
Gembung Rebus, Ikan Sarden kaleng, ikan sale/asap,
Sosis ((Ikan, Ayam, Sapi), Nugget (Ikan, Ayam, Sapi)
dan Dendeng (Daging Sapi, ikan dan ayam)

Halaman | 134
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Gambar Aneka Jenis Bakso (Daging, Ayam dan Ikan)

Gambar Aneka Jenis Abon (Daging, Ayam dan Ikan)

Gambar Aneka Jenis Dendeng (Daging, Ayam dan


Ikan)

Halaman | 135
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Gambar Aneka Rasa Telur Asin

Gambar Aneka Jenis Sosis (Daging, Ayam dan Ikan)

Gambar Aneka Jenis Nugget (Daging, Ayam dan


Ikan)

Gambar Masakan Hewani Ikan Asap

Halaman | 136
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana
peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
statement untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
(pertannyaan/iden dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
tifikasi masalah) model perencanaan usaha Pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani antara lain:

1. Ide dan peluang usaha kerajinan Pengolahan makanan


awetan dari bahan pangan hewani dengan bahan dasar
sehari-hari yang seirng di konsumtif (dimakan) oleh
masyarakat seperti aneka jenis Bakso (Daging, Ayam
dan Ikan), anenis Abon (Daging, Ayam dan Ikan),
Aneka Jenis Dendeng (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka
jenis Sosis (Daging, Ayam dan Ikan), Telur Asin
dengan aneka rasa (Original, Peda dan Pedas Manis),
dan Aneka Nugget (Daging, Ayam dan Ikan)
2. Analisa peluang usaha Pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani dengan bahan dasar sehari-
hari yang seirng di konsumtif (dimakan) oleh
masyarakat seperti aneka jenis Bakso (Daging, Ayam
dan Ikan), anenis Abon (Daging, Ayam dan Ikan),
Aneka Jenis Dendeng (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka
jenis Sosis (Daging, Ayam dan Ikan), Telur Asin
dengan aneka rasa (Original, Peda dan Pedas Manis),
dan Aneka Nugget (Daging, Ayam dan Ikan)
3. Sumber daya yang di butuhkan
4. Administrasi dan pemasaran
5. Komponen perencanaan usaha
6. Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang Usaha
Pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
dengan bahan dasar sehari-hari yang seirng di
konsumtif (dimakan) oleh masyarakat seperti aneka
jenis Bakso (Daging, Ayam dan Ikan), anenis Abon
(Daging, Ayam dan Ikan), Aneka Jenis Dendeng

Halaman | 137
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(Daging, Ayam dan Ikan), Aneka jenis Sosis (Daging,
Ayam dan Ikan), Telur Asin dengan aneka rasa
(Original, Peda dan Pedas Manis), dan Aneka Nugget
(Daging, Ayam dan Ikan) melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang Pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani dengan
bahan dasar sehari-hari yang seirng di konsumtif
(dimakan) oleh masyarakat seperti aneka jenis Bakso
(Daging, Ayam dan Ikan), anenis Abon (Daging, Ayam
dan Ikan), Aneka Jenis Dendeng (Daging, Ayam dan
Ikan), Aneka jenis Sosis (Daging, Ayam dan Ikan),
Telur Asin dengan aneka rasa (Original, Peda dan Pedas
Manis), dan Aneka Nugget (Daging, Ayam dan Ikan)
dengan memperhatikan ide dan peluang usaha, analisa
peluang usaha, Sumber daya yang di butuhkan,
Administrasi dan pemasaran, Komponen perencanaan
usaha dan Langkah-langkah penyusunan perencanaan
usaha pembuatan Pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani dengan bahan dasar sehari-hari
yang seirng di konsumtif (dimakan) oleh masyarakat
seperti aneka jenis Bakso (Daging, Ayam dan Ikan),
anenis Abon (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka Jenis
Dendeng (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka jenis Sosis
(Daging, Ayam dan Ikan), Telur Asin dengan aneka
rasa (Original, Peda dan Pedas Manis), dan Aneka
Nugget (Daging, Ayam dan Ikan)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani meliputi ide dan peluang
usaha, sumber daya, administrasi, dan pemasaran dengan
memperhatikan ide dan peluang usaha, analisa peluang
usaha, Sumber daya yang di butuhkan, Administrasi dan
pemasaran, Komponen perencanaan usaha dan Langkah-
langkah penyusunan perencanaan usaha seperti Pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani dengan bahan
dasar sehari-hari yang seirng di konsumtif (dimakan) oleh
masyarakat seperti aneka jenis Bakso (Daging, Ayam dan
Ikan), anenis Abon (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka Jenis
Dendeng (Daging, Ayam dan Ikan), Aneka jenis Sosis
Halaman | 138
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(Daging, Ayam dan Ikan), Telur Asin dengan aneka rasa
(Original, Peda dan Pedas Manis), dan Aneka Nugget
(Daging, Ayam dan Ikan)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 2 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua

Halaman | 139
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi perencanaan usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani meliputi ide dan peluang usaha,
sumber daya, administrasi, dan pemasaran khususnya yang
bahan dasar pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar
pangan hewani yang paling sering diolah dan menjadi menu
makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam dari materi
yang telah dipelajari baik dari Buku Paket Prakarya dan
Kewirausahaan Kelas X atau dari informasi lainnya seperti
Internet atau artikel lainnya

Verification
Mengasosiasi:
(pembuktian)
Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan
sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani yang
mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli Serdang
Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling sering
diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan, daging,
Telur, dan Ayam

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)
Generalization Mengomunikasikan:
(menarik 1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
kesimpulan/gener tulisan tentang perencanaan usaha pengolahan
alisasi) makanan awetan dari bahan pangan hewani yang
mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang
paling sering diolah dan menjadi menu makanan
adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani yang

Halaman | 140
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang
paling sering diolah dan menjadi menu makanan
adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point di depan kelas tentang
perencanaan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan
dasar pangan hewani yang paling sering diolah dan
menjadi menu makanan adalah ikan, daging, Telur,
dan Ayam
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 3 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Halaman | 141
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani yang
mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang
paling sering diolah dan menjadi menu makanan
adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan

Halaman | 142
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lainnya)
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Membaca buku teks tentang perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara
Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani
yang paling sering diolah dan menjadi menu makanan
adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
Menonton dan mengamati video tentang kisah sukses
dan kegagalan seorang wirausahawan yang
berkecimpung di bidang usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani seperti Bakso,
Dendeng, Abon, Nugget, Sosis, Telur Asin, dan Ikan
Asap

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)
Problem
Menanya:
statement
(pertannyaan/iden Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
tifikasi masalah) untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari bacaan atau hasil tayangan video tentang
kisah sukses dan kegagalan seorang wirausahawan yang
berkecimpung di bidang usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar
pangan hewani yang paling sering diolah dan menjadi menu
makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam antara lain:

1. Alasan wirausahan tersebut memilih wirausaha bidang


usaha usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani yang mudah didapatkan di Sumatera
Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar pangan
hewani yang paling sering diolah dan menjadi menu
makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam!
2. Kendala apa yang dihadapi wirausaha tersebut dalam
menjalankan usahanya
3. Apa peran pemerintah untuk membantu wirausaha
dalam mengembangkan usahnya yang bercirikan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling
Halaman | 143
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)
Data Collection
Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Peserta didik mengumpulkan data dan informasi
tentang wirausaha bidang usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani yang mudah
didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli Serdang
Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling sering
diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan, daging,
Telur, dan Ayam
Mengumpulkan data/informasi tentang peluang sukses
wirausaha bidang usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar
pangan hewani yang paling sering diolah dan menjadi
menu makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
dan kendala dalam wirausaha tersebut

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Verification
Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara peluang sukses wirausaha bidang
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling
sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam dan kendala dalam wirausaha
tersebut

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.

Halaman | 144
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Guru memberikan tugas kelompok untuk membuat
langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling
sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam dan menuliskan hasil
wawancaranya untuk dipresentasikan di depan kelas
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 4 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Data Collection
(pengumpulan Mengeksplorasi:

Halaman | 145
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
data) Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi dari berbagai media peluang kesuksesan
ataupu kegagalan terhadap perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling
sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam
Guru menugaskan menetapkan sistem dan cara
pemasaran usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar
pangan hewani yang paling sering diolah dan menjadi
menu makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam,
apa yang sering diminta oleh masyarakat, dan
bagaimana wirausahawan tersebut menyikapi
permintaan dari masyarakat.

Mengasosiasi:
Verification Dari materi yang telah dipelajari pada pertemuan
(pembuktian) sebelumnya, peserta didik diminta untuk menganalisis dan
menyimpulkan informasi/data tentang hasil perencanaan
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling
sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam serta bagaimana sistem pemasaran
wirausaha tersebut di masyarakat.

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Mengomunikasikan:
Generalization
1. Melaporkan hasil analisis dan temuan dalam bentuk
(menarik
tulisan tentang hasil perencanaan usaha pengolahan
kesimpulan/gener
makanan awetan dari bahan pangan hewani yang
alisasi)
mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang
paling sering diolah dan menjadi menu makanan
adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
2. Membuat presentasi hasil analisis dan temuan dalam
bentuk tulisan tentang hasil perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
Halaman | 146
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara
Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar pangan
hewani yang paling sering diolah dan menjadi menu
makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
3. Mempresentasikan hasil analisis dan temuan dalam
bentuk Power Point tentang hasil perencanaan usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara
Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar pangan
hewani yang paling sering diolah dan menjadi menu
makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 5 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Tuliskan bahan pangan hewani apa yang mudah dan banyak
ditemukan dilingkungan sekitar tempat tinggal Anda
2 Peluang usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani apa yang terdapat di lingkungan sekitar Anda?
3 Tuliskan Pengertian dari usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani?
4 Sumber daya apa yang dibutuhkan untuk membuat usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani (Bakso,
Nugget, Abon, Dendeng, Sosis, Telur Asin dan Ikan Asap) apa
yang terdapat di lingkungan sekitar Anda !

Halaman | 147
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
5 Tuliskan langkah-langkah penyusunan perencanaan usaha usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani (Bakso,
Nugget, Abon, Dendeng, Sosis, Telur Asin dan Ikan Asap)

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/1
Kompetensi Dasar : 3.7 Memahami perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani
meliputi ide dan peluang usaha, sumber
daya, administrasi, dan pemasaran
Topik/Subtopik : Perencanaan usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani meliputi ide dan
peluang usaha, sumber daya, administrasi, dan
pemasaran
Indikator Pencapaian : 3.7.3.Mengevaluasi Langkah-langkah
Kompetensi penyusunan perencanaan usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani
meliputi ide dan peluang usaha, sumber
daya, administrasi, dan pemasaran

Rubrik Keterampilan
1. Peserta didik ditugaskan untuk membuat Perencanaan usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani (Bakso, Nugget, Abon, Dendeng, Sosis, Telur Asin
dan Ikan Asap) yang meliputi ide dan peluang usaha, sumber daya, administrasi dan
pemasaran yang terdapat dilingkungan tempat tinggal peserta didik.
2. Tugas dibuat dalam bentuk makalah dan diprsentasikan didepan kelas menggunakan
slide Power Point

3. Pengayaan
1. Membuat Kliping tentang Pengolahan Makanan awetan dari bahan hewani dengan
bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di Sumatera Utara Kab. Deli
Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani yang paling sering diolah dan
menjadi menu makanan adalah ikan, daging, Telur, dan Ayam yang meliputi ide
dan peluang usaha, sumber daya, administrasi dan pemasaran
2. Hasil klipping dikumpulkan sebagai penilaian secara pribadi

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem

Halaman | 148
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 149
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi
Cara membuat bakso sapi, ayam dan ikan

Cara membuat bakso sapi, ayam dan ikan tidak terlalu sulit, yang sulit adalah bagaimana resep
bakso sapi kita bisa enak dan kenyal, terutama pada cara membuat kuah dan bumbunya. Makanya
Rahasia resep bakso sapi, ikan dan ayam ini patut anda pelajari sebagai modal jika ingin bisnis
kuliner ballmeal dengan jutaan penggemar ini. Pada dasarnya yang menjadikan bakso hasil buatan
kita dan juga yang banyak dijual di warung-warung menjadi enak adalah dari kuah bakso itu sendiri
yang mana itu didapatkan dari daging yang dimasak bersama kuahnya. Semakin banyak kandungan
lemaknya maka akan semakin nikmat. Itu pula sebabnya banyak penjual bakso kaki lima yang
memilih menggunakan tulang yang diremukkan atau pun daging yang menempel di tulang karena
bagian tersebut jauh lebih gurih dan berlemak di banding bagian lainnya seperti dada dan pahanya.
Ini baru salah satu faktor pemicunya saja, masih banyak lagi yang harus diperhatikan agar hasil
bikin baksonya lebih sempurna, baik rasa maupun teksturnya saat dikunyah.

Penulis Caraspot juga punya pengalaman soal resep masakan buat bakso sendiri di rumah, tapi
sayang waktu itu kita menggunakan jasa giling dagingnya di pasar yang mana menggunakan bahan
dan mesin dari mereka. Dari segi rasa dan kekenyalan sebenarnya sih puas, ya apalagi kalau bukan
karena enak. Hanya saja, khawatirnya tuh kalau ada yang giling daging tidak halal sebelumnya, kan
otomatis jadi tidak murni lagi baksonya. Kan kita semua tau kalau tempat gilingan daging seperti itu
kurang memperhatikan kebersihan. Dan yang bikin berkesan waktu itu, ketika anak saya bilang
Iii. papa pintar bikin bakso sendiri!. Padahal itu masih pakai bantuan orang lain, gimana kalau
semua proses awalnya dikerja sendiri, mungkin akan dapat pujian lebih banyak lagi he he. Nah,
makanya resep bakso sapi, ayam dan ikan di bawah ini saya ambil dari blog yang memang hasil
praktek sendiri dan bukan asal copas. Jadi lebih natural dan bisa dipertanggungjawabkan kebenaran
bahan dan kuah baksonya serta cara membuatnya

Rahasia Cara Membuat Bakso Sapi yang Enak dan Kenyal serta Bakso Ikan dan Ayam,
lengkap dengan Bumbu Kuahnya yang Nikmat

Sumber rujukan utama dari artikel resep masakan berkuah ini kami sadur dari blognya Mbak Ricke
Indriani di http://ricke-ordinarykitchen.blogspot.co.id Teman-teman kalau ada yang mau resep
lainnya bisa ke sana, tapi ada baiknya tuntaskan dulu belajar cara membuat bakso sapi di sini biar
ilmunya nambah. Hanya saja yang membedakan blog ini dengan sumber aslinya adalah karena ada
banyak referensi terpercaya yang digabungkan di dalamnya, termasuk tips bikin kuah baksonya
lebih enak lagi dari Rouco.co.id. Bisa dibilang panduan di sini lebih lengkap, jadi tak perlu lagi
cari-cari artikel di blog lain. Nah berikut langkah buatnya:

Halaman | 150
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
A. Resep Bakso Sapi Enak

500 gr daging sapi segar tanpa lemak. Untuk mendapatkan ini maka bunda harus hunting
sendiri di pasar tradisional, paling bagus kalau masih subuh karena dagingnya baru saja
disembelih.

3-5 siung bawang putih, haluskan. Bisa juga lebih banyak.

3 siung bawang putih, yang telah diiris dan digoreng.

150 gr es batu, yang telah dihancur. Tapi kalau tidak punya baiknya pakai air es yang dingin
sekali

50 ml putih telur. Kalau di tempat penggilingan ini tidak digunakan. Tapi bila mau
menambah cita rasa dan kenyalnya baiknya dipakai saja.

2 sdt garam atau secukupnya

100 gr tepung sagu kering. Bisa juga beli langsung yang kemasan di Minimarket. Dan
mengenai ukurannya bunda bisa juga membuatnya lebih banyak atau kurang, tergantung
selera sih.

1/2 sdt soda kue (bisa juga baking powder)

Tips bikin bakso enak dan kenyal

1. Kalau dari mbak Ricke sendiri memberikan saran bahwa kalau mau hasil bakso buatannya
kenyal seperti yang dijual di warung bakso pinggir jalan maka usahakan pakai daging segar,
tapi saya sendiri pernah praktek hasilnya gak bagus kalau gak pakai bahan khusus, malah
kayak ada lendirnya di lapisan luarnya. Nah, dari pada gagal mending niru yang biasa
dilakukan di tempat penggilingan daging di pasar yang mana mereka selalu menambahkan
bahan poly powder atau istilahnya obat bakso. Ini adalah bahan sejenis STP atau Sodium
Tripoly Phospat. Dari segi harga katanya lebih murah dibanding bahan lain. Dari segi
keamanan, menggunakan poly powder jauh lebih baik dari pada bahan lain karena ia sudah
termasuk dalam bahan yang food grade atau masuk dalam standar bahan yang cocok untuk
makanan. Berbeda dengan yang non-food grade seperti boraks yang sejatinya bukan untuk
makanan.

2. Jika kamu merasa terlalu ribet jika semua bahannya disiapkan sendiri maka bisa memilih
dengan menggunakan tepung bakso khusus yang didalamnya sudah tercampur semua
bahannya dan kita cukup mencampurnya saja dengan daging yang sudah digiling. Jadi tidak
perlu repot menakar, yang mana cara ini cenderung lebih mudah berhasil. Bila mua
mendapatkan bahan jadi seperti ini, maka sebaiknya tanyakan langsung pada jasa
penggilingan biasanya kalau ia lagi tidak menjualnya, pasti tau dimana harus beli. Hanya
saja, kekurangannya kalau menggunakan bahan jadi seperti ini adalah dimana kita tidak bisa
berkreasi dengan resep sendiri, jadi hanya ngikut sama resep orang lain.

Halaman | 151
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Soda kue dimaksudkan untuk menghasilkan pori yang halus pada bagian dalam bakso ketika
dibelah. Ini juga fungsinya supaya bakso bisa dengan mudah menyerap kuah kedalamnya
sehingga ketika digigit akan semakin nikmat. Walu ini sepeleh tapi kalau buatnya untuk
usaha maka sebaiknya tetap harus diperhatikan.

4. Sebagian yang lain berpendapat bahwa jika ingin menghasilkan bakso yang agak renyak
maka diberi tambahan daging ayam, katanya lebih bagus dengan sedikit fillet dada ayam.
Kira-kira perbandinganya 1 : 4 (1 untuk daging ayamnya dan 4 adalah daging sapinya).
Sedangkan bagi penjual bakso sebenarnya cara ini dilakukan bukan hanya untuk tujuan
tersebut, tapi untuk mengurangi biaya produksi dan keuntungan yang didapat juga lebih
banyak.

Cara bikinnya:

1. Pertama potong-potong dulu dagingnya agar mudah hancur saat diblender. Kemudian
barulah dimasukkan dalam blender daging yang telah disiapkan. Usahakan giling hinggga
betul-betul halus.

2. Berikutnya barulah masukkan bahan seperti bawang putih yang telah dihaluskan, putih telur,
bawang goreng, garam dan sisa es batu. Lalu giling lagi hingga halus betul.

3. Selanjutnya tambahkan tepung sagu kering dan juga soda kue / baking powder. Kemudian
lanjutkan menggiling adonan bakso hingga didapatkan hasil yang berbentuk pasta dan
lembut.

4. Sekarang saatnya memasak. Caranya masak dulu air untuk merebus bakso yang telah
dibentuk bulat, usahakan hingga mendidih dengan air yang agak banyak. Kalau dalam resep
aslinya, setelah mendidih apinya dimatikan atau dinyalakan dengan api kecil saja. Tapi
pengalaman saya malah kalau adonannya kurang sempurna bakalan menyatu, jadi saya
nyalakan besar saja apinya. Hanya saja kalau apinya dikecilkan bisa semakin baik hasilnya.

5. Cara membentuk bakso jadi bulat : Caranya, celup dulu sendoknya di air dingin lalu ambil
adonan agak banyak dan taruh di telapak tangan. Lalu, genggam adonan hingga keluar ke
atas (dilubang yang terbentuk antara jadi telunjuk dan ibu jari). Kemudian tinggal ambil
adonan bakso yang keluar tersebut menggunakan sendok yang juga telah dicelupkan di air
Halaman | 152
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
es. Tinggal masukkan dalam air panas tadi. Lakukan ini hingga adonan terbentuk bulat
semua, lalu biarkan dulu hingga semua bakso mengembang dan barulah dimasak dengan api
besar hingga semua bakso matang sempurna sampai bagian dalamnya.

6. Terakhir, siapkan baskom dan isi dengan air dingin. Masukkan bakso yang telah matang ke
dalam baskom tersebut dan tunggu hingga dingin lalu tiriskan. Tededdddd akhirnya bakso
buatan bunda sudah jadi. Gampang kan?

Tips:

Untuk blendernya dalam resep bakso sapi ini baiknya gunakan blender daging khusus agar
hasilnya lebih baik. Istilah untuk alatnya adalah FP atau Food Processor. Biasnaya bentuk
baling-balingnya lebih besar dan wadahnya lebih lebar dari blender biasa.

Jika memilih langsung memasak bakso yang telah dibentuk dengan api besar maka setiap
kali ada bakso yang sudah mengambang dipisahkan dulu di tempat lain dan setelah semua
proses pembentukan dan pemasakan awal selesai maka barulah dimasak ulang hingga betul-
betul matang. Hanya saja cara seperti ini kurang baik pada bentuk tekstur permukaan bakso
yang mana jadinya akan terlihat kasar. Berbeda kalau pakai cara mbak Ricke yang hanya
menggunakan air panas pada saat setelah adonan bakso dibentuk, karena permukaan
baksonya akan terlihat halus dan lembut.

Membentuk bakso jadi bulat bisa juga menggunakan dua sendok yang salah satunya terisi
adonan di bagian ujungnya dan satunya lagi menekan dan memisahkan adonan dari sendok.
Atau kalau tidak mau repot bisa juga dengan cara dimasukkan dalam talang lebar berukuran
2 cm lalu dikukus agak lama, dan setelah jadi baru dipotong-potong kotak.

Kalau mau hasilnya lebih banyak maka bentuk saja menjadi bulatan kecil, selain itu,
bentuknya yang kecil bisa bikin lebih mudah matang dan tidak perlu dipotong dulu ketika
ingin dimakan.

Jika ingin bakso buatanmu tahan hingga 2-3 bulan dan tidak menjadi kering maka masukkan
ke dalam freezer dengan sebelumnya di bungkus plastic atau dengan zipper bag. Atau jika
ingin bertahan hanya seminggu sama maka cukup di bagian pendingin kulkas saja

Cara Membuat Dendeng

DENDENG
1. PENDAHULUAN
Dendeng adalah irisan kering daging yang telah diberi bumbu, dan kadangkadang telah mengalami
proses pemasakan. Dengan demikian dendeng berbeda dengan daging kering yang tidak diberi bumbu
(kecuali garam).

Pembuatan dendeng tidak sulit, dan dapat dilakukan dengan alat-alat yang biasa terdapat di rumah
tangga.

Halaman | 153
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. BAHAN

1. Daging
2. Bumbu. Setiap 1 kg daging dibutuhkan gula (200 gram), asam jawa (40 gram), bawang merah
(50 gram), bubuk ketumbar (20 gram), lengkuas (30 gram), garam (300 gram), dan bawang
putih (100 gram).

3. PERALATAN

1. Pisau. Alat ini digunakan untuk mengiris daging menjadi irisan tipis. Pisau yang digunakan
hendaknya tajam, tipis dan dari logam stainless steel.
2. Pengantung daging. Alat ini digunakan untuk menggantung daging ukuran besar yang akan
diiris.
3. Talenan. Alat ini digunakan untuk mengeringkan irisan daging (kalau tidak digunting).
4. Pengering. Alat ini digunakan untuk mengeringkan irisan daging. Pengering dapat berupa alat
penjemur sederhana, atau berupa alat pengering yang berbahan bakar (minyak, kayu bakar, atau
arang), bertenaga listrik atau bertenaga cahaya matahari.
5. Keranjang peniris. Alat ini digunakan untuk meniriskan daging setelah direndam dengan larutan
garam.
6. Penggiling bumbu. Alat ini digunakan untuk menggiling bumbu dendeng.
7. Panci. Alat ini digunakan untuk merebus bumbu.
8. Kulkas. Alat ini digunakan untuk menyimpan daging yang direndam di dalam larutan bumbu.

4. CARA PEMBUATAN

1. Pengirisan daging. Daging diiris tipis-tipis. Sedapat mungkin pemotongan mengikuti arah
jaringan otot. Ada dua cara pengirisan, yaitu:
1. Daging digantung pada alat penggantung, kemudian diiris tipis-tipis
2. Daging ditempatkan di atas talenan, kemudian diiris tipis-tipis.
Irisan dapat dibuat dalam berbagai ukuran, seperti
1. irisan kecil: irisan dengan panjang 1 cm dan lebar 1 cm
2. irisan sedang: irisan dengan panjang dan lembar antara 3~5 cm
3. irisan panjang: irisan dengan panjang >5 cm dan lebar 3~5 cm.
2. Pembuatan larutan bumbu
1. Lengkuas, bawang putih, dan bawang merah digiling halus. Bumbubumbu ini dicampur
dengan gula, asam jawa dan bubuk ketumbar.
2. Air sebanyak 1 liter direbus sampai mendidih. Kemudian ditambahkan bumbu yang telah
disiapkan di atas. Campuran tersebut dididihkan selama 30 menit sambil diaduk-aduk
sampai kental. Setelah itu larutan bumbu didinginkan.
3. Perendaman di dalam larutan bumbu.
1. Irisan daging direndam du dalam larutan bumbu selama semalaman pada suhu dingin di
dalam kulkas.
2. Setelah itu, daging dikeluarkan dari larutan bumbu, dan dimasukkan ke dalam kantong
plastik tersebut di biarkan di udara terbuka sampai suhunya tidak dingin lagi (sama
dengan suhu kamar).
4. Pengeringan. Setelah daging di dalam kantong tidak dingin lagi, daging dikeluarkan dari
kantong, kemudian segera dijemur atau dikeringkan dengan alat pengering sampai kadar air di
bawah 10%. Irisan daging yang berukuran panjang harus digantung pada saat pengeringan. Hasil
pengeringan disebut dengan dendeng mentah.
5. Pengemasan. Dendeng mentah yang telah kering dapat disimpan di dalam kantong plastik.
6. Penggorengan. Dendeng daging yang telah kering dapat digoreng di dalam minyak panas (1700)

Halaman | 154
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
selama 30-60 detik sambil dibolak-balik, kemudian cepat-cepat diangkat dan ditiriskan.

5. KONTAK HUBUNGAN
Dewan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri Sumatera Barat, Jl. Rasuna Said, Padang Baru,
Padang, Telp. 0751 40040, Fax. 0751 40040

DENDENG GILING

1. PENDAHULUAN

Daging adalah urat yang melekat pada kerangka kecuali urat dari bagian bibir, hidung dan telinga dari
hewan yang sehat sewaktu dipotong. Daging terdiri dari otot, jaringan penghubung dan jaringan lemak.

Daging merupakan salah satu bahan pangan bergizi tinggi disamping telur, susu dan ikan. Daging
mengandung protein, lemak, mineral, air serta vitamin dalam susunan yang berbeda tergantung jenis
makanan dan jenis hewan. Hewan yang berbeda mempunyai komposisi daging yang berbeda pula.

Komposisi daging terdiri dari 75% air, 18% protein, 4% protein yang dapat larut (termasuk mineral)
dan 3% lemak. Ternak rata-rata menghasilkan karkas (bagian badan hewan) 55%, macam-macam hasil
sampingan 9%, kulit 6% dan bahan lainnya 30%. Daging yang baik ditentukan oleh warna, bau,
penampakan dan kekenyalan. Semakin daging tersebut lembab atau basah serta lembek (tidak kenyak)
menunjukan kualitas daging yang kurang baik.

Pengawetan daging merupakan suatu cara menyimpan daging untuk jangka waktu yang cukup lama
agar kualitas maupun kebersihannya tetap terjaga. Tujuan pengawetan adalah menjaga ketahanan
terhadap serangan jamur (kapang), bakteri, virus dan kuman agar daging tidak mudah rusak. Ada
beberapa cara pengawetan yaitu: pendinginan, pelayuan, pengasapan, pengeringan, pengalengan dan
pembekuan.

Sebaiknya daging hewan yang baru saja disembelih tidak cepat-cepat dimasak, tetapi ditunggu beberapa
lama atau dilayukan terlebih dahulu. Untuk daging sapi atau daging kerbau dapat dimasak sesudah
pelayuan selama 12~24 jam; daging kambing, domba, babi sesudah 8~12 jam, sedangkan untuk daging
pedet (anak sapi) sesudah 4~8 jam. Usaha pengawetan daging diperlukan untuk memenuhi selera atau
kebutuhan konsumen serta mempermudah dalam pengangkutan.

Pengawetan dengan cara pengeringan dilakukan dengan penambahan garam, gula dan bahan kimia
seperti nitrat (NO3) dan nitrit (NO2). Penambahan garam, untuk pengawetan daging kira-kira
sepersepuluh dari berat daging. Disamping sebagai pengawet, garam juga berfungsi sebagai penambah
rasa.

Penambahan gula juga dimaksudkan sebagai penambahan rasa pada bahan yang diolah. Untuk
melunakkan daging sebelum diolah, daging dibungkus dengan daun pepaya yang mengandung enzim
papain atau dilumuri dengan parutan buah nenas yang mengandung enzim bromolin.

Contoh hasil olahan dan pengawetan daging adalah abon, dendeng sayat, dendeng giling, dendeng ragi,
daging asap, kornet, sosis dan sebagainya. Dendeng giling adalah daging yang digiling berupa lembaran
tipis dan diberi bumbu, kemudian dikeringkan. Pembuatan dendeng giling tidak memerlukan daging
yang berkualitas baik.

2. BAHAN

1) Daging 4 kg
Halaman | 155
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2) Gula merah 1 kg
3) Garam 2 ons
4) Bawang putih 60 gram
5) Asam Jawa 40 gram
6) Lengkuas 12 gram
7) Ketumbar 4 ons

3. ALAT

1) Alat penggiling daging (jika ada)


2) Baskom
3) Rak bumbu
4) Jerami bersih dan kering
5) Sendok
6) Pisau
7) Alat penghancur bambu (cobek dan ulekan)
8) Kayu bundar atau botol

4. CARA PEMBUATAN

1. Giling daging sapi yang telah dicuci bersih dengan alat penggiling daging.
Jika tidak ada penggilingan daging, dapat dicincang sampai halus;
2. Campur dengan bumbu yang telah dihaluskan, kemudian buat menjadi lembaran tebal kira-kira
3 mm dengan cara mengepresnya dengan kayu bundar atau botol;
3. Susun pada rak bambu yang dilapisi dengan merang bersih;
4. Keringkan dibawah sinar matahari selama 3~5 hari, dapat juga dengan oven pada suhu 500~600
C selama 4~6 jam;
5. Kemas dalam kantong plastik.

5. DIAGRAM ALIR PEMBUATAN DENDENG GILING

6. KEUNTUNGAN
Bahan lebih murah karena tidak membutuhkan daging yang berkualitas baik.

7. KERUGIAN
1) Dendeng giling tidak selezat dendeng sayat sebab dalam proses penggilingan atau pencacahan
sejumlah zat pembentuk rasa akan hilang.
2) Pada umumnya dendeng giling lebih cepat rusak daripada dendeng sayat.

Catatan:

1. Ketebalan dendeng giling dapat diatur secara merata sehingga mempercepat proses
penggeringan .
2. Pengeringan dengan oven perlu dijaga, terutama mengenai tinggi, suhu dan lama pengeringan
sehingga tidak merusak kualitas dendeng secara alami maupun kimiawi.

Tabel 1. Komposisi Dendeng Giling

KOMPONEN KADAR (%)

Protein 13,80 %

Halaman | 156
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lemak 9,00 %

Karbohidrat 52,00 %

Air 25,00 %

Ca (mg/ 100 gram) 30,00 %

P (mg/ 100 gram) 270,00 %

Fe (mg/ 100 gram) 5,10 %

8. DAFTAR PUSTAKA

1) Palupi, W.D.E. Tinjauan literatur pengolahan daging. Jakarta: Pusat Dokumentasi dan Informasi
Ilmiah-LIPI, 1986. 54 hal.
2) Winarno, F.G; Srikandi Fardiaz, dan Djunjung Daulay. Indonesia traditional food processing. Bogor :
IPB, 1973
3) Berkas lembaran petunjuk latihan teknologi makanan. Yogyakarta: Pendidikan Guru Pertanian PGP-
Kejuruan Teknologi Makanan, 1975

9. KONTAK HUBUNGAN
Pusat Informasi Wanita dalam Pembangunan, PDII, LIPI, Jl. Jend. Gatot Subroto 10 Jakarta 12910.

DENDENG RAGI

1. PENDAHULUAN

Daging adalah urat yang melekat pada kerangka kecuali urat dari bagian bibir, hidung dan telinga dari
hewan yang sehat sewaktu dipotong. Daging terdiri dari otot, jaringan penghubung dan jaringan lemak.

Daging merupakan salah satu bahan pangan bergizi tinggi disamping telur, susu dan ikan. Daging
mengandung protein, lemak, mineral, air serta vitamin dalam susunan yang berbeda tergantung jenis
makanan dan jenis hewan. Hewan yang berbeda mempunyai komposisi daging yang berbeda pula.

Komposisi daging terdiri dari 75% air, 18% protein, 4% protein yang dapat larut (termasuk mineral)
dan 3% lemak. Ternak rata-rata menghasilkan karkas (bagian badan hewan) 55%, macam-macam hasil
sampingan 9%, kulit 6% dan bahan lainnya 30%. Daging yang baik ditentukan oleh warna, bau,
penampakan dan kekenyalan. Semakin daging tersebut lembab atau basah serta lembek (tidak kenyak)
menunjukan kualitas daging yang kurang baik.

Pengawetan daging merupakan suatu cara menyimpan daging untuk jangka waktu yang cukup lama
agar kualitas maupun kebersihannya tetap terjaga. Tujuan pengawetan adalah menjaga ketahanan
terhadap serangan jamur (kapang), bakteri, virus dan kuman agar daging tidak mudah rusak. Ada
beberapa cara pengawetan yaitu: pendinginan, pelayuan, pengasapan, pengeringan, pengalengan dan
pembekuan.

Sebaiknya daging hewan yang baru saja disembelih tidak cepat-cepat dimasak, tetapi ditunggu beberapa
lama atau dilayukan terlebih dahulu. Untuk daging sapi atau daging kerbau dapat dimasak sesudah
pelayuan selama 12~24 jam; daging kambing, domba, babi sesudah 8~12 jam, sedangkan untuk daging
pedet (anak sapi) sesudah 4~8 jam. Usaha pengawetan daging diperlukan untuk memenuhi selera atau
kebutuhan konsumen serta mempermudah dalam pengangkutan.
Halaman | 157
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pengawetan dengan cara pengeringan dilakukan dengan penambahan garam, gula dan bahan kimia
seperti nitrat (NO3) dan nitrit (NO2). Penambahan garam, untuk pengawetan daging kira-kira
sepersepuluh dari berat daging. Disamping sebagai pengawet, garam juga berfungsi sebagai penambah
rasa.

Penambahan gula juga dimaksudkan sebagai penambahan rasa pada bahan yang diolah. Untuk
melunakkan daging sebelum diolah, daging dibungkus dengan daun pepaya yang mengandung enzim
papain atau dilumuri dengan parutan buah nenas yang mengandung enzim bromolin.

Contoh hasil olahan dan pengawetan daging adalah abon, dendeng sayat, dendeng giling, dendeng ragi,
daging asap, kornet, sosis dan sebagainya.

Dendeng ragi adalah makanan jadi, hasil olahan daging yang dicampur dengan parutan kelapa dan
bumbu.

2. BAHAN

1) Daging sapi 1 kg
2) Kelapa parut 5 butir
3) Cabai merah 20 gram
4) Bawang merah 50 gram
5) Bawang putih 40 gram
6) Ketumbar 20 gram
7) Asam Jawa 12 mata
8) Garam 10 gram
9) Daun jeruk purut 8 lembar
10) Daun salam 8 lembar
11) Gula merah 6 ons
12) Kencur 20 gram
13) Laos 20 gram

3. ALAT

1) Alat perajang (talenan)


2) Pisau
3) Alat penghancur bumbu (cobekan dan ulekan)
4) Penggorengan (wajan)
5) Parutan kelapa
6) Baskom
7) Alat peniris
8) Kompor
9) Panci

4. CARA PEMBUATAN

1) Cuci daging sapi, kemudian iris tipis. ( 4 x 4 cm) dengan ketebalan sekitar (1/2 ~ 1 cm);
2) Parut kelapa, kemudian tumbuk bumbu sampai halus, kecuali lengkuas, daun jeruk purut, dan daun
salam;
3) Campur dengan irisan daging, kemudian rebus dengan air secukupnya sampai lunak;
4) Apabila air rebusan tinggal sedikit, masukkan parutan kelapa, kemudian masak sampai air rebusan
kering;
5) Gorengan campuran bahan tadi di atas api kecil sampai berwarna kekuningkuningan, kemudian
tiriskan agar minyaknya turun;
Halaman | 158
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
6) Kemas dendeng ragi dalam kantong plastik atau stoples.

5. DIAGRAM ALIR PEMBUATAN DENDENG RAGI

6. KEUNTUNGAN
Dendeng ragi memiliki rasa yang lezat dan dapat disimpan pada suhu kamar sela 4 ~ 7 hari tanpa
mengalami kerusakan.

Catatan:
Selama penyimpanan, tempat dan temperatus perlu diperhatikan, untuk menghindari proses menjadi
tengik karena adanya kelapa.

7. DAFTAR PUSTAKA
1) Palupi, W.D.E. Tinjauan literatur pengolahan daging. Jakarta: Pusat Dokumentasi dan Informasi
Ilmiah-LIPI, 1986. 54 hal.
2) Simarmata, J.P. Pembuatan dendeng ragi . Buletin Pusbangtepa, Mei 1981: 17-21.

DENDENG SAYAT

1. PENDAHULUAN

Daging adalah urat yang melekat pada kerangka kecuali urat dari bagian bibir, hidung dan telinga dari
hewan yang sehat sewaktu dipotong. Daging terdiri dari otot, jaringan penghubung dan jaringan lemak.

Daging merupakan salah satu bahan pangan bergizi tinggi disamping telur, susu dan ikan. Daging
mengandung protein, lemak, mineral, air serta vitamin dalam susunan yang berbeda tergantung jenis
makanan dan jenis hewan. Hewan yang berbeda mempunyai komposisi daging yang berbeda pula.

Komposisi daging terdiri dari 75% air, 18% protein, 4% protein yang dapat larut (termasuk mineral)
dan 3% lemak. Ternak rata-rata menghasilkan karkas (bagian badan hewan) 55%, macam-macam hasil
sampingan 9%, kulit 6% dan bahan lainnya 30%. Daging yang baik ditentukan oleh warna, bau,
penampakan dan kekenyalan. Semakin daging tersebut lembab atau basah serta lembek (tidak kenyak)
menunjukan kualitas daging yang kurang baik.

Pengawetan daging merupakan suatu cara menyimpan daging untuk jangka waktu yang cukup lama
agar kualitas maupun kebersihannya tetap terjaga. Tujuan pengawetan adalah menjaga ketahanan
terhadap serangan jamur (kapang), bakteri, virus dan kuman agar daging tidak mudah rusak. Ada
beberapa cara pengawetan yaitu: pendinginan, pelayuan, pengasapan, pengeringan, pengalengan dan
pembekuan.

Sebaiknya daging hewan yang baru saja disembelih tidak cepat-cepat dimasak, tetapi ditunggu beberapa
lama atau dilayukan terlebih dahulu. Untuk daging sapi atau daging kerbau dapat dimasak sesudah
pelayuan selama 12~24 jam; daging kambing, domba, babi sesudah 8~12 jam, sedangkan untuk daging
pedet (anak sapi) sesudah 4~8 jam. Usaha pengawetan daging diperlukan untuk memenuhi selera atau
kebutuhan konsumen serta mempermudah dalam pengangkutan.

Pengawetan dengan cara pengeringan dilakukan dengan penambahan garam, gula dan bahan kimia
seperti nitrat (NO3) dan nitrit (NO2). Penambahan garam, untuk pengawetan daging kira-kira
sepersepuluh dari berat daging. Disamping sebagai pengawet, garam juga berfungsi sebagai penambah
rasa. Penambahan gula juga dimaksudkan sebagai penambahan rasa pada bahan yang diolah. Untuk
melunakkan daging sebelum diolah, daging dibungkus dengan daun pepaya yang mengandung enzim
papain atau dilumuri dengan parutan buah nenas yang mengandung enzim bromolin.
Halaman | 159
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Contoh hasil olahan dan pengawetan daging adalah abon, dendeng sayat, dendeng giling, dendeng ragi,
daging asap, kornet, sosis dan sebagainya.

Dendeng sayat adalah lembaran tipis daging sapi atau kerbau yang diberi bumbu. Dendeng dapat
digunakan sebagai lauk setelah digoreng.

2. BAHAN

1) Daging sapi atau kerbau (tidak berlemak) 4 kg


2) Gula merah 1 kg
3) Garam 4 ons
4) Ketumbar 2 ons
5) Jinten 1 ons
6) Bawang merah 1 ons
7) Bawang putih 2 ons
8) Lengkuas (laos) kg
9) Lada (bila perlu) secukupnya
10) Jahe (bila perlu) secukupnya
11) Sendawa (NANO3) (0,1%) 4 gram

3. ALAT

1) Pisau
2) Alas perajang (talenan)
3) Tampah
4) Panci dan baskom
5) Merang bersih (bila perlu)
6) Alat penghancur bumbu (cobek dan ulekan)
7) Sendok

4. CARA PEMBUATAN

1) Pilih daging yang baik, kemudian cuci sampai bersih;


2) Sayat daging tipis-tipis dengan ketebalan kira-kira 3 ~ 5 mm;
3) Bumbu-bumbu (lengkuas, jinten, ketumbar, bawang merah, bawang putih, garam) tumbuk sampai
halus dan tambahkan sedikit air;
4) Potong-potong gula merah kemudian rebus dengan sedikit air. Bumbubumbu yang sudah dihaluskan
masukkan ke dalam rebusan air;
5) Setelah gula hancur, tuangkan campuran gula danbumbu pada daging yang sudah diiris tipis tadi,
aduk sampai rata, kemudian diamkan selama 1 jam;
6) Angkat daging berbumbu, letakkan diatas tampah yang dilapisi merang bersih;
7) Jemur di bawah sinar matahari sampai kering, kira-kira 6 ~ 7 hari (tergantung cuaca). Usahakan agar
seluruh permukaan daging terkena sinar matahari;
8) Daging yang sudah dijemur dapat disimpan dalam stoples, kantong plastik, atau besek.

5. DIAGRAM ALIR PEMBUATAN DENDENG SAYAT

6. KEUNTUNGAN
Penggering daging dengan sinar matahari adalah mudah, murah, serta tidak merusak kandungan protein.

Catatan:

1. Selama penyimpanan, perlu diperhatikan dan dijaga agar kadar air dendeng tetap stabil;
Halaman | 160
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Pengeringan dendeng dengan sinar matahari, perlu diperhatikan agar sinar tidak terlalu panas.
Hal tersebut akan menyebabkan permukaan dendeng menjadi retak. Sebaliknya, apabila sinar
matahari kurang panas dan tidak terus menerus maka kapang atau jamur akan mudah tumbuh.

7. DAFTAR PUSTAKA

1) Palupi, W.D.E. Tinjauan literatur pengolahan daging. Jakarta: Pusat Dokumentasi dan Informasi
Ilmiah-LIPI, 1986. 54 hal.
2) Dendeng giling produk yang terlupakan. Selera, VI (5), Maret 1987: 53-55.
3) Winarno, F.G; S. Fardiaz; D. Dauly. Indonesian traditional food processing. Bogor: IPB, 1973.

8. KONTAK HUBUNGAN
Pusat Informasi Wanita dalam Pembangunan, PDII, LIPI, Jl. Jend. Gatot Subroto 10 Jakarta 12910.

DENDENG IKAN

1. PENDAHULUAN

Ikan merupakan bahan makanan yang banyak dikonsumsi masyarakat selain sebagai komoditi ekspor.
Ikan cepat mengalami proses pembusukan dibandingkan dengan bahan makanan lain. Bakteri dan
perubahan kimiawi pada ikan mati menyebabkan pembusukan. Mutu olahan ikan sangat tergantung
pada mutu bahan mentahnya.

Tanda ikan yang sudah busuk:


mata suram dan tenggelam;
sisik suram dan mudah lepas;
warna kulit suram dengan lendir tebal;
insang berwarna kelabu dengan lendir tebal;
dinding perut lembek;
warna keseluruhan suram dan berbau busuk.

Tanda ikan yang masih segar:


daging kenyal;
mata jernih menonjol;
sisik kuat dan mengkilat;
sirip kuat;
warna keseluruhan termasuk kulit cemerlang;
insang berwarna merah;
dinding perut kuat;
bau ikan segar.

Ikan merupakan salah satu sumber protein hewani yang banyak dikonsumsi masyarakat, mudah didapat,
dan harganya murah. Namun ikan cepat mengalami proses pembusukan. Oleh sebab itu pengawetan
ikan perlu diketahui semua lapisan masyarakat. Pengawetan ikan secara tradisional bertujuan untuk
mengurangi kadar air dalam tubuh ikan, sehingga tidak memberikan kesempatan bagi bakteri untuk
berkembang biak. Untuk mendapatkan hasil awetan yang bermutu tinggi diperlukan perlakukan yang
baik selama proses pengawetan seperti : menjaga kebersihan bahan dan alat yang digunakan,
menggunakan ikan yang masih segar, serta garam yang bersih. Ada bermacam-macam pengawetan
ikan, antara lain dengan cara: penggaraman, pengeringan, pemindangan, perasapan, peragian, dan
pendinginan ikan.

Halaman | 161
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Tabel 1. Komposisi Ikan Segar per 100 gram Bahan

KOMPONEN KADAR (%)

Kandungan air 76,00

Protein 17,00

Lemak 4,50

Mineral dan vitamin 2,52-4,50

Dari tabel di atas, dapat dilihat bahwa ikan mempunyai nilai protein tinggi, dan kandungan lemaknya
rendah sehingga banyak memberikan manfaat kesehatan bagi tubuh manusia.

Manfaat makan ikan sudah banyak diketahui orang, seperti di negara Jepang dan Taiwanikan
merupakan makanan utama dalam lauk sehari-hari yang memberikan efek awet muda dan harapan
hidup lebih tinggi dari negara lainnya. Penggolahan ikan dengan berbagai cara dan rasa menyebabkan
orang mengkonsumsi ikan lebih banyak.

Dendeng ikan adalah jenis makanan awetan yang dibuat dengan cara pengeringan dengan menambah
garam, gula, dan bahan lain untuk memperoleh rasa yang diinginkan.

2. BAHAN

1) Ikan tamban sisik (lemuru, cucut) 20 kg


2) Gula merah 2 kg
3) Ketumbar 2 ons
4) Garam 1 kg
5) Bawang merah ons
6) Bawang putih 2 ons
7) Asam jawa 7 mata
8) Lengkuas (laos) secukupnya

3. ALAT

1) Pisau
2) Alas perajang (talenan)
3) Keranjang peniris (ayakan bambu)
4) Penghancur bumbu (cobek)
5) Ember
6) Baskom
7) Panci
8) Saringan halus
9) Tampah (nyiru)

4. CARA PEMBUATAN

1) Bersihkan ikan, buang kepala dan isi perutnya;


2) Belah dan buang tulangnya lalu cuci. Untuk ikan yang lebih besar dan tebal iris dengan ukuran
panjang 7 cm, tebal cm, dan lebar 5 cm;
3) Masukkan garam ke dalam 3 liter air kemudian rendam ikan selama 5 jam;
4) Masak 8 liter air sampai mendidih, masukkan semua bumbu yang telah dihaluskan kemudian aduk-
aduk sampai rata;
Halaman | 162
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
5) Saring supaya ampas ketumbar terpisah, kemudian dinginkan;
6) Masukkan ikan yang sudah digarami tadi ke dalam larutan bumbu. Rendam selama 10 jam;
7) Tiriskan, kemudian jemur di atas nyiru atau tampah;
8) Balik-balik ikan tiap 4 jam sekali supaya pengeringan rata;
9) Sebelum dihidangkan, goreng dendeng terlebih dahulu ( menit) dalam minyak panas.

5. DIAGRAM ALIR PEMBUATAN DENDENG IKAN

6. DAFTAR PUSTAKA

1) Berbagai cara pengolahan dan pengawetan ikan. Yogyakarta : Proyek Pengembangan Penyuluhan
Pertanian Pusat, Departemen Pertanian, 1987. Hal. 35
2) Pengolahan ikan. Subang : Balai Pengembangan Teknologi Tepat Guna, Puslitbang Fisika Terapan-
LIPI, 1990. Hal. 26-34.
3) Teknologi desa. Jakarta : Direktorat Pengembangan dan Perluasan Kerja, 1983. Seri
PengolahanPangan. Hal. 14-16.

7. KONTAK HUBUNGAN
Pusat Informasi Wanita dalam Pembangunan, PDII, LIPI, Jl. Jend. Gatot Subroto 10 Jakarta 12910.

DENDENG IKAN

1. PENDAHULUAN

Dendeng ikan adalah ikan kering yang telah diberi bumbu, dan kadang-kadang telah mengalami proses
proses pemasakan. Dengan demikian, dendeng berbeda dengan daging kering yang tidak diberi bumbu
(kecuali garam). Pembuatan dendeng tidak sulit, dan dapat dilakukan dengan alat-alat yang
biasa terdapat di rumah tangga.

2. BAHAN

1. Ikan. Dianjurkan menggunakan ikan berukuran sedang yang kurang bernilai ekonomis. Ikan
tamban merupakan salah satu jenis ikan berukuran sedang yang dapat diolah menjadi dendeng
ikan. Ikan ini mempunyai tekstur daging lunak, dan berduri halus di dalam daging. Adanya duri
halus tersebut menyebabkan ikan tamban paling cocok diolah menjadi produk kering seperti
dendeng. Rasa dendeng tamban sangat enak dan tidak sulit membuatnya.
2. Bumbu. Setiap 1 kg ikan membutuhkan gula (200 gram), asam jawa (40 gram), bawang merah
(50 gram), bubuk ketumbar (20 gram), lengkuas (30 gram), garam (300 gram), bawang putih
(100 gram).

3. PERALATAN

1. Pisau dan talenan. Alat ini digunakan untuk menyiangi dan mengiris daging ikan menjadi irisan
tipis. Pisau yang digunakan hendaknya tajam, tipis dan terbuat dari logam stainless steel.
2. Pengering. Alat ini digunakan untuk mengeringkan ikan. Pengering dapat berupa alat penjemur
sederhana, atau berupa alat pengering yang berbahan bakar (minyak, kayu bakar, atau arang),
bertenaga listrik atau bertenaga cahaya matahari.
3. Keranjang peniris. Alat ini digunakan untuk meniriskan ikan setelah direndam dengan larutan
garam.
4. Penggiling bumbu. Alat ini digunakan untuk menggiling bumbu dendeng.
5. Panci. Alat ini digunakan untuk merebus bumbu.
Halaman | 163
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
6. Kulkas. Alat ini digunakan untuk menyimpan ikan yang direndam di dalam larutan bumbu.

4. CARA PEMBUATAN

1) Proses Pendahuluan

1. Penyiangan.
Ikan disiangi dan dibelah seperti yang dilakukan terhadap ikan yang akan dikeringkan.

Bagian di bawah insang dipotong tanpa menyebabkan kepala ikan terpotong.


Kemudian perut ikan dibelah dari anus ke arah insang tanpa melukai jeroannya.
Perut yang sudah terbelah dibuka. Jeroan dan insang dibuang.
Bagian dalam perut disikat dengan ujung pisau untuk membuang sisasisa darah.
Setelah itu, ikan dicuci sampai bersih.

1. Pembelahan. Ikan dibelah pada bagian perut. Pembelahah dimulai dari kepala ke arah ekor tanpa
menyebabkan bagian punggung terpotong.
2. Pembuangan tulang belakang. Belahan ikan yang telah dibelah dibuka, kemudian tulang
belakang ditarik dengan pinset sampai terlepas.

2) Pembuatan Larutan Bumbu

1. Lengkuas, bawang putih, dan bawang merah digiling halus. Bumbubumbu ini dicampur dengan
gula, asam jawa dan bubuk ketumbar.
2. Air sebanyak 1 liter direbus sampai mendidih. Kemudian ditambahkan bumbu yang telah
disiapkan di atas. Campuran tersebut dididihkan sambil diaduk-aduk selama 30 menit sampai
kental. Setelah itu larutan bumbu didinginkan.

3) Perendaman di dalam Larutan Bumbu

1. Ikan direndam di dalam larutan bumbu semalam pada suhu dingin di dalam kulkas.
2. Setelah out, ikan dikeluarkan dari larutan bumbu, dan dimasukkan ke dalam kantong plastik,
kemudian plastik ditutup rapat. Kantong plastik tersebut dibiarkan di udara terbuka sampai
suhunya tidak dingin lagi (sama dengan suhu kamar).

4) Pengeringan.

Setelah ikan di dalam kantong tidak dingin lagi, ikan dikeluarkan dari kantong, kemudian segera
dijemur atau dikeringkan dengan alat pengering sampai kadar air di bawah 10 %. Selama pengeringan,
ikan dibalik-balik agar pengeringan merata dan lebih cepat. Hasil pengeringan disebut dengan dendeng
mentah ikan.

1. Pengemasan. Dendeng mentah ikan dapat disimpan di dalam kantong plastik.


2. Penggorengan. Dendeng ikan yang telah kering dapat digoreng di dalam minyak panas (1700)
selama 30~60 detik sambil dibalik-balik, kemudian cepat-cepat diangkat dan ditiriskan.

Halaman | 164
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Resep Cara Membuat Abon Daging Ayam Lezat
Menu makanan ayam adalah salah satu bahan olahan makanan yang mudah anda temui dan tentuny
juga untuk mengolah daging ayam menjadi menu makanan yang spesial dan mempuunyai citarasa
tinggi tidaklah susuh. Pada artikel kali ini saya akan sedikit berbagi mengenai bagaimana cara
mengolah daging ayam menjadi menu makanan yang mempunyai citarasa tinggi yang dimana pada
kesempatan kali ini membahas mengenai menu masakan abon daging ayam. Abon adalah salah satu
memu makanan yang spesial, yang dimana makanan ini bisa awet tanpa bahan pengawet asalkan
ketika membuatnya dibuat kering.

Agar pembahasan kita tidak melebar kemana-mana alangkah baiknya kita langsung saja masuk
ketopik pembahasan kita kali ini mengenaiCara Membuat Abon Daging Ayam Lezat. Apa saja
bahan yang perlu anda persiapkan untuk membuat abon daging ayam dan bagaimana cara mengolah
abon daging ayam yang benar, silahkan anda simak artikel dibawah ini dari awal sampai akhir.

Cara Membuat Abon Daging Ayam Lezat

Bahan Untuk Membuat Abon Daging Ayam:

2 liter air
garam secukupnya
1 kg fillet ayam
2 sdm minyak untuk menumis
8 lembar daun jeruk, buang tulang daun, iris tipis
2 batang serai, memarkan
100 ml santan dari butir kelapa
250 ml minyak goreng

Halaman | 165
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Bumbu Yang Dihaluskan Untuk Membuat Abon Daging Ayam:

5 siung bawang putih


8 butir bawang merah
3 buah cabai merah
4 butir kemiri
1 cm kunyit
garam dan gula merah secukupnya

Cara Mengolah Abon Daging Ayam :

Didihkan air dan garam, masukkan fillet ayam. Masak hingga lunak. Angkat.
Memarkan daging ayam dengan alat pemukul daging lalu suwir-suwir halus.
Panaskan minyak lalu tumis bumbu halus, daun jeruk dan serai hingga harum. Masukkan
daging ayam, aduk rata. Tuang santan, masak dengan api kecil sambil diaduk dan dibalik
sampai kering.
Panaskan minyak, goreng adonan daging ayam sambil diaduk hingga kering. Angkat dan
tiriskan minyaknya dengan dipres atau peras. Kemudian pisahkan adonan abon dengan
garpu agar tidak menggumpal. Sajikan.

Cara Membuat Resep Abon Sapi Asli Enak dan Renyah


Cara cepat dan mudah membuat Resep Abon Sapi. Bingung menghadapi anak anak yang susah
makan? Ya, biasanya anak anak akan cepat bosan dengan sayuran yang itu itu saja. Untuk itu, tidak
ada salahnya kalau sekali kali teman teman mencoba menggunakan Abon Daging Sapi untuk teman
nasinya. Dengan rasa yang renyah, lezat dan gurih, salah satu makanan khas Indonesia yang terbuat
dari suwiran daging sapi ini memang menjadi salah satu favorit anak anak kita. Untuk itu, kali ini
saya akan mengajak teman teman untuk mencoba membuat Resep Abon Daging Sapi sendiri di
rumah.
Ya, ada beberapa macam jenis abon yang umum nya kita kenal, yaitu abon ikan, abon daging sapi
dan resep abon daging ayam. Tetapi diantara beberapa macam abon tadi yang paling terkenal dan
disukai oleh sebagian besar masyarakat kita adalah Resep Abon Sapi. Rasanya yang gurih, renyah
dan enak tidak hanya membuat variasi masakan daging sapi ini enak untuk teman makan nasi, tetpai
juga bisa digunakan untuk bahan beberapa resep makanan yang lain, seperti pastel abon, roti abon
dan yang lainnya. Memang harga abon jenis ini lebih mahal dibandingkan dengan jenis abon yang
lain, untuk itu kali ini saya akan mengajak teman teman untuk mencoba proses pembuatan abon
daging sendiri di rumah

Buat beberapa teman yang tidak punya waktu senggang dan sibuk dengan pekerjaan di kantor,
membeli di toko sekita rumah mungkin dianggap lebih praktis. Tetapi buat teman teman yang masih
punya sedikit waktu senggang di rumah, membuat Resep Abon Sapi sendiri pasti lebih menarik.
Selain lebih murah, kita juga bisa menjaga kualitas abon yang dihasilkannya nanti benar benar
murni dari daging sapi dan tidak tercampur bahan lain. Dengan penggunaan bahan bahan yang
berkualitas, hasil jadinya pun pasti lebih enak dan lezat. Untuk detail resep bikin abon sapi, silahkan
melihat di bawah ya.

Halaman | 166
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Resep Abon Sapi Asli Enak Renyah

Bahan bahan Resep Abon Sapi Asli


1. Daging Sapi yang mempunyai kualitas bagus dan bebas lemak sebanyak 1kg. Sebaiknya gunakan
daging sapi has dalam.
2. Bawang putih lokal sebanyak kurang lebih 40 gram. Kupas lebih dahulu sebelum digunakan.
3. Ketumbar halus atau bubuk sebanyak 5 gram.
4. Bawang merah lokal sebanyak kurang lebih 25 gram.
5. Daun salam segar kualitas bagus sebanyak 2 lembar.
6. Gula pasir putih sebanyak 75 gram.
7. Lengkuas kualitas bagus sebanyak 5-7 gram. Pukul dan memarkan.
8. Asam jawa sebanyak 5 gram.
9. Buah kelapa yang sudah diparut. Ambil santan kentalnya saja sebanyak 200ml.
10. Sereh yang sudah dimemarkan sebanyak 1 potong.
11. Air bersih sebanyak 600 ml.
12. Minyak secukupnya untuk menumis dan menggoreng.

Cara Membuat Resep Abon Daging Sapi Enak


1. Sebelum digunakan pastikan daging sapi sudah dicuci dan dibersihkan terlebih dahulu.
2. Potong daging daging menjadi beberapa bagian supaya gampang proses penyuiran daginnya
nanti.
3. Rebus daging sapi kurang lebi selama 50 menit sampai 1 jam dengana api kecil.
4. Angkat daging dan tiriskan sebentar. Suwir daging kecil kecil dan kemudian di tumbuk pelan
pelan sekali supaya menghasilkan serat serat daging yang cukup halus.
5. Ambil cobek/uleg uleg dan haluskan 25 gram bawang merah, bawah putih lokal dan
ketumbarnya.
6. Siapkan penggorengan dengan api kecil. masukkan minyak goreng secukupnya dan tumis bumbu
bumbu yang sudah dihaluskan di atas.
7. Setelah harum masukkan lengkuas, sereh, asam jawa, 2 lembar daun salam dan gula jawanya.
Aduk semua bahan tersebut sampai rata.
8. Masukkan 200 ml santannya dan aduk terus sampai mendidih.
9. Masukkan sedikit demi sedikit daging sapi yang sudah disuwir suwir ke dalam rebusan santan
dan bumbu diatas dengan api kecil.
10. Terus diaduk jangan sampai santan pecah dan sampai daging sapinya setengah kering.
Halaman | 167
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
11. Angkat suwiran daging abon setengah kering di atas dan siapkan penggorengan baru.
12. Masukkan minyak secukupnya dan goreng daging abon diatas sampai kering.
13. Tiriskan sampai benar benar kering dan tunggu sampai dingin sebelum abon daging sapi
dimasukkan ke dalam toples.

Cara Membuat Nugget Ayam Spesial


Nugget ayam merupakan salah satu makanan yang terbuat dari bahan ayam pilihan dan dilumuri
tepung terigu diolah dengan cara digoreng. siapa yang tidak suka dengan makanan yang satu ini
selain rasannya yang nikmat hargannya pun relatif murah. Nah jika Bunda di Rumah ingin
menikmati nugget ayam yang enak dan gurih ini bisa membelinnya di Kfc, ataupun resto terdekat.
Wah siapa yang tidak kenal dengan menu resep nugget ini. lebih seru dan nikmat jika Bunda
mencoba membuatanya sendiri di Rumah dan dihidangkan bersama keluarga tercinta, seperti teman,
kerabat terdekat atau masih banyak lagi yang lainya.
Nah sebelum kita beranjak lebih jauh mari kita
menyimak gambar nugget ayam terlebih dahulu .
Cara Membuat Nugget Ayam Spesial

Hem pasti nikmat makanan nugget ayam ini, Bunda


penasaran tentang prosespembuatannya sebelum
kita menyiapkan bahannya meri terlebih dahulu kita
menyiapkan peralatannya terlebih dahulu seperti,
baskom, piring, sendok dan masih banyak lagi yang lainya, nah setelah kita selesai menyiapkan
peralatannya sekarang giliran bahan-bahannya yang dibutuhkan.
Bahan-bahan Nugget ayam Enak :
200 gram daging ayam giling
100 gram kulit ayam digiling
2 butir telur, kocok lepas
2 siung bawang putih, dihaluskan
50 ml air
1 sendok makan susu bubuk
1/2 sendok teh garam
1/2 sendok teh merica bubuk
1/2 sendok teh kaldu ayam bubuk
minyak untuk menggoreng nugget ayam
Bahan-bahan pencelup :
75 gram tepung panir halus
2 putih telur kocok lepas
Bahan pelapis :
50 gram tepung panir halus

Langkah-langkah membuat enak :


1. Kita campur daging ayam giling, usus ayam giling dan juga tepung panir halus aduk aduk hingga
rata.

Halaman | 168
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Setelah itu masukkan telur kocok lepas, kaldu ayam bubuk, air, garam, bawang putih dan merica
bubuk aduk aduk hingga rata.
3. Kemudian masukkan adonan kedalam loyang dengan ukuran 20 x 10 x 4 cm, yang sudah kita olesi
dengan margarin dan dialasi dengan plastik.
4. Kita kukus selama kurang lebih 30 menit hingga nugget ayam matang. Biarkan hingga dingin baru
kita potong potong. Celupkan kebahan pencelup dan gulingkan kedalam bahan pelapis.
5. Panaskan minyak dan goreng nugget ayam hingga kecokelatan. Jangan sampai gosong. Angkat dan
tiriskan.
Cara Membuat Nugget Ayam Spesial
Nah mudah sekali bukan proses pembuatan nugget ayam
enak dan gurih, dari pada Bunda berfikir lama dan
bengong langsung saja membeli bahannya ditoko-toko
terdekat dan langsung mencobannya di Rumah. Jika belum
berhasil jangan pernah berputus asa karena koki yang
handal juga pernah mengalami yang namannya kegagalan
tetapi tidak pernah berputus asa.

Itulah sekelumit tentang proses pembuatannya, semoga bermanfaat dan menambah sedikit wawasan
bagi Bunda di Rumah juga menambah menu resep lainya. Kalo ada waktu simak juga menu resep
lainya seperti Nugget tahu hanya di kulinersehat.com. Selamat berkreasi dan mencoba.

resep nugget ayam ncc, Naget, Cara membuat naget ayam, resep nugget ncc, resep chicken nugget
ncc, resep nugget ayam, resep nugget ayam spesial, cara bikin naget ayam, cara membuat naget,
Nugget ayam, Resep naget ayam, Resep Nugget spesial, cara membuat nugget, cara bikin naget,
resep nuget ayam ncc, Cara buat naget ayam, gambar nugget, resep nugget ayam special, naget
ayam, ncc resep nugget sayuran, cara buat naget, nugget ayam spesial, resep nugget ayam gurih,
pembuatan chicken nugget, cara membuat nugget ayam gurih, cara bikin nuget, resep nuget ncc,
resep chicken nugget spesial, gambar nugget ayam, resep nuget ayam spesial

Resep Sosis Ayam Homemade Sehat


Resep Sosis Ayam Homemade Sehat Sosis merupakan salah satu makanan yang enak dan cepat
saji . cepat saji disini magsudnya gampang sekali di olah menjadi sebuah makanan yang lezat .
rasanya yang enak membuat banyak sekali yang menyukai sosis , entah itu di makan begitu saja , di
goreng , dibakar , sebagai campuran masakan dan lain sebagainya . sosis yang terbuat dari daging
ayam ataupun daging sapi memang sungguh familiar di lidah banyak orang .
Untuk mendapatkan sosis tidaklah sulit , karena banyak sekali tempat yang menawarkan sosis
dengan bermacam-macam ukuran dan merek . entah itu merek yang terkenal ataupun merek abal-
abal yang belum jelas diketahui akan Kebersihannya ataupun kandungan yang ada didalamnya .
sosis yang dibeli di toko memang sangat praktis diolah menjadi aneka sajian atau kudapan untuk
keluarga tercinta . tetapi , pernahkan anda membayangkan kandungan pengawet dan bahan kimia
lainnya di dalam sosis tersebut ?
Bagi yang sudah mengetahui hal tersebut seringkali mereka mengurangi konsumsi sosis ataupun
tidak mengkonsumsi sosis sama sekali . hal ini sangatlah wajar , karena mereka mengutamakan
Halaman | 169
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kesehatan . namun bagi anda yang sudah terlanjur cinta dengan sosis , anda tidak perlu

risau . karena anda masih dapat mengkonsumsi sosis yang sehat dan tanpa bahan
pengawet .
Tentu saja hal ini dapat di siasati dengan membuat sosis homemade sendiri dirumah . lagian bahan-
bahan dan cara membuat sosis homemade ini sangat mudah kok . anda tidak akan kesulitan dalam
membuatnya . apalagi kami akan menuntun anda dalam membuat sosis homemade ini dengan jelas
dan tepat . nah , pada kesempatan kali ini kami akan berbagi sosis ayam homemade yah .
Namun jika anda ingin membuat sosis sapi , daging ayam dalam resep ini dapat diganti dengan
daging sapi . untuk bumbu dan cara membuatnya anda tinggal mengikuti takaran-takaran bahan
yang digunakan dan cara membuatnya dengan seksama . bagaimana , apakah anda sudah ingin
memulai hidup sehat anda dengan mengkonsumsi sosis ayam homemade yang enak dan sehat
bergizi ? jika iya , yuck segera dipratekkan Resep Sosis Ayam Homemade seperti dibawah ini .
Resep Sosis Ayam Homemade Sehat

Resep Sosis Ayam Homemade Sehat


Bahan-bahan Sosis Ayam Homemade :
Daging ayam giling 600 gram
Es serut 150 gram
Tepung tapioka 4 sendok makan
Merica bubuk 1 sendok teh
Bawang putih bubuk 1 sendok teh
Putih telur 1 butir
Garam secukupnya
Gula pasir secukupnya
2 Liter air
Casing sosis ( jika tidak ada , bisa menggunakan plastik es )
Air es secukupnya
Cara Membuat Sosis Ayam Homemade :
1. Langkah awal campur ayam giling dan sebagian es , kemudian haluskan dengan food
processor atau blender hingga halus .
2. Setelah itu campur ayam dan bahan sosis lainnya , aduk hingga rata . lalu masukkan adonan
sosis kedalam plastik segitiga .

Halaman | 170
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Selanjutnya semprotkan adonan sosis ke dalam casing hingga adonan habis , lalu ikat
dengan benang dibagian ujung casing nya , kemudian ikat kembali tiap 10 centi meter (
sesuai selera ) dari ujung ikatan .
4. Kemudian rebus atau kukus sosis hingga matang , angkat dan masukkan kembali kedalam
air es , tiriskan sosis dan lepaskan ikatan benangnya .
5. Tara , sosis ayam homemade yang enak dan sehat pun siap untuk di gunakan

Telur Asin: Bahan + Cara Membuat Telur Asin Lengkap


Cara Membuat Telur Asin - Pengasinan (membuat telur asin) merupakan salah satu cara untuk
mengawetkan telur agar lebih tahan lama. Cara membuat telur asin ada dua cara yaitu penyuntikan
secara langsung dan pengasinan menggunakan bubukan bata merah atau abu dapur. Cara
pembuatan telur asin yang sekarang lazim dan banyak dilakukan masyarakat adalah dengan
menggunakan bubukan bata merah yang dicampur dengan garam dapur. Alasan mereka
menggunakan cara ini adalah bahan-bahannya lebih mudah diperoleh. Membuat telur asin dengan
cara perendaman membutuhkan waktu lebih lama dan biaya lebih banyak. Namun, rasa yang
dihasilkan akan lebih rata dibandingkan dengan cara penyuntikan. Pembuatan telur asin dengan cara
penyuntikan relatif lebih mudah dan memerlukan waktu lebih singkat dibandingkan dengan cara
perendaman. Telur yang diasinkan tahan disimpan lebih dari satu bulan. Hal ini disebabkan adanya
garam yang berfungsi sebagai pengawet dan antiseptik yang mampu menghambat pertumbuhan
mikroorganisme yang menyebabkan pembusukan.

Telur Asin

Telur yang digunakan dalam proses pembuatan telur asin adalah telur bebek. Setelah proses
pengasinan, telur bebek yang diasinkan tahan disimpan lebih dari satu bulan. Hal ini disebabkan
adanya garam yang berfungsi sebagai pengawet dan antiseptik yang mampu menghambat
pertumbuhan mikroorganisme yang menyebabkan pembusukan. Telur bebek yang akan diasinkan
harus dibersihkan terlebih dahulu agar kualitasnya baik. Mengingat daya simpan telur bebek rendah,
diperlukan sedikit ketekunan untuk mempersiapkan proses pengawetan. Telur yang akan diawetkan
sebaiknya masih baru atau maksimum baru disimpan selama dua hari (48 jam). Lebih baik lagi jika
umur telur itu kurang dari sepuluh jam setelah diproduksi. Telur bebek yang akan diasinkan tidak
boleh retak, pecah, atau lembek. Agar telur yang diasinkan tidak pecah atau retak sebaiknya
disimpan di dalam panci atau ember plastik. Ketika menyusun telur di dalam panci atau ember
plastik sebaiknya menggunakan kapas atau bahan lain yang empuk agar telur tidak saling
berbenturan sehingga tidak retak.

Halaman | 171
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Di blog cara membuat ini, selengkapnya kami paparkan bahan, peralatan, dancara membuat
telur asin:

Cara Membuat Telur Asin


Bahan:

Telur bebek 200 butir, garam dapur 2 kg, dan bubukan bata atau abu dapur 5 kg.
Peralatan:

Ember plastik berdiameter 40 cm 1 buah, pengaron, kain bersih untuk membersihkan telur, ayakan
berdiameter 60 cm 2 buah, panci aluminium berdiameter 50 cm 1 buah, palu, kompor atau tungku,
dan baskom.

Proses Pembuatan Telur Asin


Pemilihan Bahan:

Telur bebek yang digunakan sebaiknya masih segar (baru). Ketika membeli telur, sebaiknya tidak
asal membeli, tetapi harus memerhatikan kualitasnya yang dapat dilihat dari bentuk, ukuran, warna,
dan berat. Telur bebek yang dipilih sebaiknya berukuran sama.
Bata merah yang digunakan sebaiknya tidak berwarna merah kehitaman karena akan susah
ditumbuk. Batu bata seperti ini kurang baik jika digunakan sebagai adonan karena daya resapnya
sangat rendah sehingga air dan garam tidak bisa bercampur dengannya. Jika menggunakan abu
dapur, sebaiknya dipilih yang butirannya kecil sehingga mudah menyerap rasa asin dan garam. Abu
dapur yang paling baik untuk bahan pembuatan telur asin adalah abu dapur yang berasal dari pohon,
batang, atau daun kelapa karena banyak mengandung kalium.
Pencucian:

Proses Pencucian Telur

Telur yang telah dipilih harus dicuci dengan cara sebagai berikut.
Tuangkan air ke dalam ember hingga tiga perempatnya.
Masukkan telur ke dalamnya, lalu bersihkan menggunakan kain yang sudah dibasahi hingga
kotorannya lepas.
Ketika sedang membersihkan telur bebek perlu diperhatikan keadaannya. Jika telur itu mengapung,
berarti kualitas telur kurang bagus sehingga perlu disingkirkan.
Penirisan:
Halaman | 172
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Proses Penirisan Telur

Telur yang telah dicuci, ditiriskan di dalam ayakan. Penirisan dilakukan agar kulit telur kering
sehingga lebih mudah dibungkus. Jika kulit telur masih basah akan sulit dibungkus dengan adonan
batu bata atau abu dapur karena adonan tersebut akan mencair.
Pembuatan Adonan:

Proses Pembuatan Adonan

Batu bata yang telah disiapkan, ditumbuk hingga halus menggunakan palu. Bubukan batu bata
dicampur dengan garam dapur. Ketika melakukan pencampuran, tambahkan sedikit air hingga
membentuk adonan. Air yang ditambahkan jangan terlalu banyak agar adonan tidak terlalu cair.
Penggaraman:

Proses Penggaraman Telur

Telur yang telah ditiriskan, dibungkus dengan adonan abu dapur setebal 0,5 cm. Pembungkusan
harus dilakukan secara merata agar rasa asinnya juga bisa merata. Telur yang telah dibungkus
dengan adonan langsung disimpan dalam pengaron. Meletakkan telur ke dalam pengaron harus hati-
hati agar adonan yang melekat pada telur tidak rontok atau berjatuhan. Selanjutnya, telur tersebut
dibiarkan selama beberapa hari. Jika menginginkan rasa yang lebih asin, telur yang sudah
Halaman | 173
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dibungkus dibiarkan selama 15 hari. Jika menginginkan rasa yang sedang (tidak terlalu asin), cukup
membiarkannya selama 10 hari. Proses penggaraman sebenarnya bisa dipercepat dengan cara
menambah kepekatan garam pada adonan batu bata. Semakin banyak garam yang dicampurkan,
waktu untuk penggaraman semakin singkat.
Pengupasan Adonan:

Proses Pengupasan Adonan

Setelah 10-15 hari, adonan yang membungkus telur dirontokkan, lalu telumya dibersihkan. Adonan
yang baru dipakai satu kali tidak perlu dibuang karena masih bisa digunakan untuk membungkus
telur lagi. Namun, perlu ditambahkan garam dapur ke dalam adonan tadi sebanyak 1 kilogram.
Penambahan garam dilakukan karena kandungan garam dalam adonan sudah berkurang atau
meresap ke dalam telur.
Pencucian:

Telur yang telah dikeluarkan, dicuci hingga bersih. Membersihkan telur bisa dilakukan dengan
menggunakan kain halus yang sudah dibasahi. Membersihkan telur harus dilakukan secara hati-hati,
jangan sampai ada telur yang pecah atau retak.
Perebusan:

Proses Perebusan Telur

Telur yang sudah bersih, direbus menggunakan panci yang telah diisi air. Ketika merebus telur,
perhatikan ketinggian permukaan air di atas telur-telur tadi. Hal ini bertujuan agar tingkat
kematangan telur tersebut merata. Ketika merebus sebaiknya panci ditutup agar proses perebusan
menjadi lebih cepat dan merata. Setelah air mendidih, telur jangan langsung diangkat dan ditiriskan,
tetap diblarkan selama 15-30 menit agar telurnya benar-benar matang.
Penirisan:

Halaman | 174
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Telur yang telah direbus dan dibiarkan 15-10 menit, diangkat dan ditiriskan. Penirisan bertujuan
agar kondisi telur tetap kering (tidak lembek) bagian dalamnya sehingga telur akan tetap terasa
empuk.

Cara Pembuatan Ikan Asap Secara Sederhana


Ikan adalah salah satu sumber protein hewani yang cukup banyak disukai orang. Namun
sebagaimana layaknya sumber protein hewani yang lain, ikan juga mudah busuk jika tidak segera
diolah. Ada beberapa cara untuk mengolah ikan agar lebih awet, misalnya dengan penggaraman
atau dengan pengasapan. Cara pembuatan ikan asin menggunakan teknik penggaraman, dengan
teknik ini ikan yang masih dalam kondisi mentah akan mampu bertahan lama. Sedangkan cara
pembuatan ikan asap menggunakan teknik pengasapan. Ikan yang diolah dengan pengasapan juga
mampu tahan lama karena kandungan air dalam tubuh ikan akan keluar.

Baca Juga : Cara membuat Ikan Salai

Banyak orang yang sebenarnya tertarik untuk membuat ikan asap, tetapi mereka belum tahu cara
membuatnya. Sebenarnya cara pembuatan ikan asap tidaklah terlalu sulit, bahkan Anda bisa
mencoba membuatnya sendiri di rumah meskipun tidak punya alat pengasap Anda bisa
menggunakan peralatan sederhana. Peralatan tersebut misalnya tungku, tungku biasanya digunakan
untuk memasak secara tradisional. Jika Anda ingin mencoba membuat ikan asap, berikutcara
pembuatan ikan asap sederhana yang mungkin bisa menjadi panduan Anda dalam mempersiapkan
bahan dan langkah pembuatan.

Cara Pembuatan Ikan Asap Sederhana Rumahan


Sebelum Anda mulai mempelajari cara pembuatan ikan asap, pertama Anda harus mempersiapkan
berbagai bahan yang dibutuhkan untuk memasak. Bahan yang harus Anda siapkan untuk membuat
ikan asap secara sederhana yaitu:

Ikan bandeng 1 kg
Garam 200 gram, bagi anda yang cendrung menyukai rasa agak asin
Arang secukupnya

Halaman | 175
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Cara pembuatan ikan asap secara sederhana sebagai berikut:

Belah ikan menjadi dua bagian yang sama besar, bersihkan kotorannya, kemudian cuci
sampai bersih.

endam ikan dalam larutan garam sambil diberi pemberat, lalu diamkan selama 2 jam agar
meresap, bila kondisi ikan segar perendaman garam tidak perlu dilakukan.
Setelah itu keluarkan ikan, lalu ikat seluruh ikan menjadi satu lalu angin-anginkan dengan
posisi terbalik sambil digantungkan dengan kawat agar airnya menetes dan permukaannya
kering.
Setelah itu susun ikan di atas bakaran atau para-para.
Kemudian siapkan sabut kelapa dan arang untuk membuat asap, lalu asapi ikan selama 5
menit. Selama proses pengasapan, posisi ikan sambil dibolak balik dan dicek, apa ikan telah
dalam kondisi kering.
Setelah matang, keluarkan ikan dari tempat pengasapan dan dinginkan.

Ikan asap yang baik memiliki beberapa ciri khas, yaitu warnanya coklat keemasan dengan
permukaan yang tampak licin dan mengkilap. Baunya juga sangat khas dan menggoda selera, serta
tekstur dagingnya sedikit berair. Jika proses pengasapannya benar dengan suhu yang mencapai 60-
80 derajat celsius, maka ikan akan tahan hingga 1 bulan lebih. Tetapi tidak semua jenis ikan bisa
diasapi, ikan yang cocok untuk diasapi yaitu ikan cakalang, ikan tongkol, ikan kembung, dan ikan
lemuru. Demikianlah sedikit ulasan teknik pengolahan ikan asap secara sederhana, semoga
informasi ini bermanfaat. Selamat mencoba.

Halaman | 176
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/2
Materi pokok :
Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang
dimiliki oleh daerah setempat
Waktu : 4 JP (8 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.8. Menganalisis sistem pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat

2. KD Pada KI-4

KD 4.8. Mengolah makanan awetan dari bahan pangan hewani berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat

Halaman | 177
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Indikator KD Pada KI-3

3.8.1. Memahami Jenis dan karakteristik bahan dan alat pengolahan


3.8.2. Menganalisis Macam-macam pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang dimiliki
oleh daerah setempat
3.8.3. Memahami Teknik pengolahan/pengawetan dan tahapan proses produksi
pengolahan/pengawetan
3.8.4. Menganalisis jenis dan kegunaan bahan kemas
3.8.5 Mengevaluasi teknik penyajian dan pengemasan

2. Indikator KD Pada KI-4

4.8.1. Mencoba Mengolah atau menganalisis informasi yang telah


dikumpulkan dari kegiatan mengamati dan eksperimen produksi
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani dan pengemasan
berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat serta
membuat hubungan keduanya dan menyimpulkan
4.8.2. Menyajkan hasil analisis dan simpulan dalam berbagai bentuk media
(lisan dan tulisan) memproduksi Pengolahan Makanan awetan dari bahan
hewani dengan bahan pangan hewani yang mudah didapatkan di
Sumatera Utara Kab. Deli Serdang Seperti bahan dasar pangan hewani
yang paling sering diolah dan menjadi menu makanan adalah ikan,
daging, Telur, dan Ayam berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh
daerah setempat

D. Materi Pembelajaran

Jenis dan karakteristik bahan dan alat kerajinan


Macam-macam kerajinan berdasarkan inspirasi artefak/ objek budaya lokal
Teknik produksi kerajinan
Tahapan proses produksi kerajinan
Jenis dan kegunaan bahan kemas
Teknik penyajian dan pengemasan

E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 5 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk

Halaman | 178
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani dan pengemasan berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Sistem pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani dan pengemasan
berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang Sistem
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani dan pengemasan berdasarkan daya dukung
yang dimiliki oleh daerah setempat
Guru menugaskan peserta didik untuk mengamati
berbagai produk pengolahan makanan awetan hewani
di industri sekitar sekolah, toko makanan awetan
hewani, internet, video dan atau membaca
literatur/buku teks khususnya pengolahan makanan
awetan hewani dengan bahan hewani yang mudah dan
banyak didapatkan dengan nilai jual yang tinggi serta
dapat dikembangkan dari bahan dasar seperti Ikan,
Halaman | 179
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Daging dan ayam menjadi makanan olahan yang enak
dan Bergizi seperti awetan dari bahan pangan hewani
antara lain, Ikan Asin, Telur Asin, Udang Ebi, Abon
(Daging, Ayam dan Ikan), Bakso (Ayam, Daging, dan
Ayam), Ikan Gembung Rebus, Ikan Sarden kaleng,
ikan sale/asap, Sosis ((Ikan, Ayam, Sapi), Nugget
(Ikan, Ayam, Sapi) dan Dendeng (Daging Sapi, ikan
dan ayam)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Problem Menanya:
statement
(pertannyaan/iden Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
tifikasi masalah) untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
dipahami dari berbagai produk produk pengolahan makanan
awetan hewani di industri sekitar sekolah, toko makanan
awetan hewani, internet, video dan atau membaca
literatur/buku teks khususnya pengolahan makanan awetan
hewani dengan bahan hewani yang mudah dan banyak
didapatkan dengan nilai jual yang tinggi serta dapat
dikembangkan dari bahan dasar seperti Ikan, Daging dan
ayam menjadi makanan olahan yang enak dan Bergizi
seperti awetan dari bahan pangan hewani antara lain, Ikan
Asin, Telur Asin, Udang Ebi, Abon (Daging, Ayam dan
Ikan), Bakso (Ayam, Daging, dan Ayam), Ikan Gembung
Rebus, Ikan Sarden kaleng, ikan sale/asap, Sosis ((Ikan,
Ayam, Sapi), Nugget (Ikan, Ayam, Sapi) dan Dendeng
(Daging Sapi, ikan dan ayam) berdasarkan daya dukung
yang dimiliki oleh daerah setempat antara lain
1. Makanan awetan hewani seperti Bakso, Sosis, Abon,
Dendeng, Telur Asin, Ikan Asap dan Nugget dapat
dijadikan usaha rumahan atau Homemade, namun
penjualannya sering kalah dengan pembuatan Pabrik,
padahal rasa enaknya sama, mengapa demikian?
2. Apakah yang dilakukan oleh pengusaha pengolahan
makan awetan hewani Homemade tentang sistem
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
dan pengemasan berdasarkan daya dukung yang
dimiliki oleh daerah setempat?
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Halaman | 180
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang Sistem
produksi pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani dan pengemasan berdasarkan daya
dukung yang dimiliki oleh daerah setempat melalui
berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang bagaimanakah
jenis, karakterteristik bahan dan alat pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani yang akan
diproduksi maka bahan dasar pangan hewani yang
banyak terdapat di Sumatera Khususnya berada di
Lingkungan Masyarakat Kabupaten Deli Serdang,
Medan dan sekitarnya seperti Ikan, Daing, Ayam dan
Telur
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk mencari
informasi Macam-macam pengolahan makanan hewani
berdasarkan hewani yang akan diproduksi maka bahan
dasar pangan hewani yang banyak terdapat di Sumatera
Khususnya berada di Lingkungan Masyarakat
Kabupaten Deli Serdang, Medan dan sekitarnya seperti
Ikan, Daing, Ayam dan Telur dari materi yang telah
dipelajari baik dari Buku Paket Prakarya dan
Kewirausahaan Kelas X atau dari informasi lainnya
seperti Internet atau artikel lainnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara jenis, karakterteristik bahan
dan alat pengolahan makanan hewani yang akan
diproduksi dalam hal ini hewani yang akan diproduksi
maka bahan dasar pangan hewani yang banyak terdapat
di Sumatera Khususnya berada di Lingkungan
Masyarakat Kabupaten Deli Serdang, Medan dan
sekitarnya seperti Ikan, Daing, Ayam dan Telur
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan pengolahan makanan hewani
berdasarkan hewani yang akan diproduksi maka bahan
dasar pangan hewani yang banyak terdapat di Sumatera
Khususnya berada di Lingkungan Masyarakat
Kabupaten Deli Serdang, Medan dan sekitarnya seperti
Halaman | 181
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Ikan, Daing, Ayam dan Teluryang akan di praktekkan
dan akan dipasarkan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Refleksi dengan melakukan sebuah games konsentrasi
angka kurang lebih sekitar 20 Menit
4. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 6 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua

Halaman | 182
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru membuat kelompok peserta didik berdasarkan
kelompok pengolahan makan awetan hewani yang
sudah ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan
Lainnya)
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca cara pembuatan kerajinan
dengan inspirasi artefak/objek budaya lokal dan
material daerah sekitar berdasarkan daya dukung
yang dimiliki oleh daerah setempat dalam hal ini
kerjainan yang akan di dipraktekkan oleha masing-
maing kelompok kerajinan yang sudah di bagi guru
Setiap kelompok berdasarkan kelompok kerajinan
yang sudah ada, mengamati tanyangan video tentang
cara pembuatan, baik alat, bahan dan langkah-
langkah pembuatan kerajinan sesuai kelompoknya
masing-masing.
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)

Halaman | 183
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan
Lainnya)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari berbagai produk pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani dan pengemasan berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat sesuai
kelompok pengolahan makanan awetan hewani yang
ditetapkan guru antara lain:
Bagaimana mengatasi tingkat kesukaran dari masing
masing pengolahan makanan awetan hewani yang
akan dibuat
Apakah produksi pengolahan makanan awetan
hewani yang akan dibuat dapat dipasarkan?
Bagaimana teknik pemasarannya?
Berapa lama waktu yang diberikan guru untuk
menyelesaikan tugas pengolahan makanan awetan
hewani sesuai dengan kelompok dan produk
kerajinan yang akan dibuat dan berapa jumlah yang
akan diproduksi
Bagaimana pembiayaan untuk produksi terhadap
produk pengolahan makanan awetan hewani yang

Halaman | 184
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
akan dibuat
Data Collection (Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
(pengumpulan peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
data) pelajaran)

Mengeksplorasi:

Mengumpulkan data dan informasi tentang Teknik


produksi terhadap produk kerajinan yang akan dibuat
antara lain:
Aksesoris seperti cincin, Kalung, Giwang, Gelang
Tangan, Bros dan lainnya dengan motif ulos,
songket, batik, dan kain panjang melalui berbagai
sumber
Kerajinan membuat aneka dompet/kotak pensil dan
sejenisnya yang bercirikan budaya setempat
Kerajinan membuat aneka bunga hias dengan nuansa
warna yang mencirikan daerah dan budaya setempat
motif ulos, songket, batik, dan kain panjang
Kerajinan membuat aneka sarung bantal sejenisnya
(bantal kursi) dan sarung toples hias dengan nuansa
warna yang mencirikan daerah motif ulos, songket,
batik, dan kain panjang
Kerajinan membuat Tas dengan berbagai ukuran, Tas
Laptop/Notebook dengan variasi dan warna warna
yang mencirikan daerah dan budaya setempat dengan
motif ulos, songket, batik, dan kain panjang
Mengumpulkan data/informasi tentang tahapan
proses, jenis dan kegunaan bahan kemas serta teknik
penyajian dan pengemasan terhadap hasil produk
kerajinan yang akan diproduksi dan siap dipasarkan
agar menarik bagi calon pembeli
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mencari macam-macam pembuatan pengemasan
terhadap hasil produk kerajinan yang nantinya
setelah diselesaikan

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
Halaman | 185
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan untuk
menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk
mempraktikkan produk kerajinan yang akan
dipraktekkan
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 7 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Teknik produksi dan Tahapan proses produksi
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengan


Halaman | 186
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan dan memerika kelengkapan alat
dan bahan setiap kelompok untuk dipraktekkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Teknik produksi dan Tahapan
proses produksi pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam .
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk duduk berdasarkan
kelompok kerajinan yang telah ditentukan untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti Mengamati 60 Menit
Stimulation
(Pemberian Sebagai bahan pertimbangan da masukan, guru
Rangsangan) mendemontraikan atau menunjukkan video tutorial
langkah-langkah pembuatan beberapa Teknik
produksi dan Tahapan proses produksi pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin, )sehingga
menarik denga harga yang terjangkau
Guru menampilkan gambar-gambar pengemasan
yang menarik dari hasil olahan Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin,)
sehingga menarik minat pembeli
Contoh gambar Pengemasan Bakso

Halaman | 187
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Contoh gambar Pengemasan Nugget

Contoh gambar Pengemasan Abon

Contoh gambar Pengemasan Dendeng

Halaman | 188
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Contoh gambar Pengemasan Sosis

Contoh gambar Pengemasan Telur Asin

Contoh gambar Pengemasan Ikan Asap

Halaman | 189
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Mengeksplorasi:
Data Collection
(pengumpulan Peserta didik berdasarkan data dan informasi tentang
data) Teknik dan tahapan proses produksi Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin,)
Peserta didik mengeksplor langkah-langkah yang
mereka ketahui dengan contoh pengolahan makanan
awetan hewani yang telah ditayangkan
/didemontrasikan oleh guru tentang Teknik dan tahapan
proses produksi pengolahan makan awetan hewani
sesuai dengan Kelompok Pengolahan makananan
awetan hewani yang sudah ditentukan mencoba
mempraktikkan tahap demi tahap aneka Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara Teknik dan tahapan proses
produksi pengolahan makanan awetan hewani sesuai dengan
Kelompok pengolahan makanan awetan hewani yang sudah
ditentukan mencoba mempraktikkan tahap demi tahap aneka
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan
Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,

Halaman | 190
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
4. Guru memberikan tugas kelompok untuk
menyelesaikan Produk aneka pengolahan makanan
awetan hewan Homemade pengolahan makanan
awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan
Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan
Asap, dan Telur Asin) seuai kelompok pengolahan
makanan awetan hewani yang sudah ditetapkan
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 8 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada
jam pelajaan pertama

Halaman | 191
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Inti 60 Menit
Verification
(pembuktian) Mengasosiasi:

Setiap kelompok pengolahan makanan awetan dari bahan


pangan hewani mempersiapkan produk pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani yang akan
dipresentasikan di depan kelas, mulai dari langkah
pembuatan, tingkat kesulitan, kemungkinan pasar atau daya
jual, dan keuntungan yang akan diperoleh dari modal yang
dikeluarkan dalam proses pembuatan produk aneka
pengolahan makanan awetan hewan Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur
dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan
Asap, dan Telur Asin)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


Generalization prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
(menarik dengan sebaik-baiknya)
kesimpulan/gener
alisasi)
Mengomunikasikan:
1. Setiap kelompok secara bergantian
mempresentasikan hasil produk aneka pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) sesuai
kelompok yang udah ditetapkan oleh guru
2. Kelompok lain mengamati dan memberikan
tanggapan, kritik, dan saran terhadap hasil produk
pengolahan makanan awetan hewani yang telah
dipresentasikan oleh kelompok lainnya.
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 5 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
Halaman | 192
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Guru menugaskan kepada setiap kelompok untuk
memasarkan hasil produksi kelompoknya, dan
melaporkan hasil penjualannya pada pertemuan
berikutnya.
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang
jika berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Peserta didik ditugaskan secara berkelompok menuliskan dengan
sistematik dimulai dari alat, bahan, serta langkah-langkah pembuatan
produk aneka pengolahan makanan awetan hewan Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap,
dan Telur Asin)yang telah dipraktikkan
2 Berapakah modal yang dikeluarkan untuk produksi produk aneka
pengolahan makanan awetan hewan Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)
yang telah di praktikkan
3 Apakah produk aneka pengolahan makanan awetan hewan
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng,
Ikan Asap, dan Telur Asin) yang dirpoduksi dapat dipasarkan dengan
nilai jual yang baik?
4 Tuliskan Teknik penyajian dan pengemasan yang baik untuk
menunjang hara jual dari produk produk aneka pengolahan makanan
awetan hewan Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) dengan kelompok Anda
5 Tuliskan Macam-macam produk aneka pengolahan makanan awetan
hewan Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) daerah sekitar berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat di Kabupaten Deli
Serdang?
Halaman | 193
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/2
Kompetensi Dasar : 3.8 . Menganalisis sistem pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani dan
pengemasan berdasarkan daya dukung yang
dimiliki oleh daerah setempat
Topik/Subtopik : Sistem pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani dan pengemasan berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat
Indikator Pencapaian : 4.8.2. Menyajkan hasil analisis dan simpulan
Kompetensi dalam berbagai bentuk media (lisan dan
tulisan) memproduksi pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan
hewani dan pengemasan berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah
setempat

Rubrik Keterampilan
1. Membuat Presentasi terhadap produksi produk aneka pengolahan makanan awetan hewan
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan
Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)berdasarkan
daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat yang telah dipraktekkan dan disajikan
didepan kelas secara berkelompok
2. Membuat makalah tentang perencanaan usaha sesuai dengan memproduksi produk aneka
pengolahan makanan awetan hewan Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan
Asap, dan Telur Asin) berdasarkan daya dukung yang dimiliki oleh daerah setempat yang
telah dipraktekkan

3. Pengayaan
1. Bahan pangan hewani apa saja yang dapat di jadikan sebagai aneka produk aneka
pengolahan makanan awetan hewan Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) mulai dari harga yang murah sampai
denngann harga jual yang tinggi?
2. Menurut Anda, bagaimanakah Potensi produksi produk aneka pengolahan
makanan awetan hewan Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan
Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng,
Ikan Asap, dan Telur Asin) dapat membantu perekonomian penduduk setempat?
3. Apakah pemerintah setempat memberikan bantuan atau dukungan terhadap
kegiatan produksi produk aneka pengolahan makanan awetan hewan Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) panjang
daerah sekitar?
Halaman | 194
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar
Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 195
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

Pengemasan Bahan Nabati dan Hewani


Cara merancang pengawetan bahan nabati dan hewani

1. Mencari ide

Ide perancangan yang dicari dapat berupa modifikasi atau penyempurnaan dari proses pengawetan
yang sudah dilakukan di daerah setempat, atau berupa proses pengawetan yang belum pernah
dilakukan di daerah tersebut.

2. Percobaan

Lakukan beberapa percobaan modifikasi terhadap proses pengolahan produk pengawetan yang
sudah ada, atau percobaan untuk memperoleh resep baru pengawetan. Lakukan percobaan sampai
ditemukan proses dan teknik yang tepat

3. Perencanaan Produksi

Rancangan proses pengawetan yang akan dilakukan dimulai dengan pengadaan dan persiapan
bahan serta peralatan, langkah-langkah pada proses pengawetan hingga pengemasan. Buatlah
perancangan sesuai dengan meliputi waktu, sarana, dan proses yang harus dilakukan

4. Pembuatan Produk

Lakukan proses sesuai rencana dengan hati-hati dan teliti. Kesalahan pada salah satu langkah akan
mempengaruhi kualitas. Ingatlah selalu untuk memperhatikan keselamatan kerja dan kebersihan
agar menghasilkan produk pengolahan yang higienis

Pengemasan dan perawatan produk hasil pengawetan bahan nabati dan hewani

Pengemasan dan pelabelan adalah tahap terkakhir dalam proses pengolahan pangan sebelum
dipasarkan. Pengemasan adalah salah satu faktor penentu kesuksesan suatu produk. Jadi, peran
teknis, ekonomis, dan sosial harus dipahami dengan baik.

Kemasan yang baik adalah kemasan yang memenuhi keinginan konsumen. Hal-hal yang harus
diperhatikan adalah sebagai berikut :

1. Kemasan harus melindungi isi dnegan baik, mudah dibuka dan mudah ditutup serta mudah
dibawa.

2. Bentuk dan ukuran menarik serta sesuai kebutuhan.

3. Labeling harus jelas dan komplit.

4. Bahan kemasan haruslah ramah lingkungan.

A. Fungsi Kemasan

3 dasar fungsi kemasan :

Halaman | 196
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
1. Fungsi perlindungan, meliputi melindungi isi dari kerusakan fisik, perubahan kadar air, dan
sinar matahari

2. Fungsi penanganan, meliputi kemudahan dalam membuka, mudah dalam tahap penanganan,
pengangkutan dan distribusi ; mempunyai fisik yang baik, efisien, ekonomis ; aman untuk
lingkungan ; mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai norma dan standar yang ada ;
mudah dibuang dan mudah di bentuk atau dicetak ;

3. Pemasaran, meliputi menampakkan identifikasi, informasi, daya tarik, dan penampilan


kemasan.

B. Jenis dan Bahan

A. Kemasan Primer : Kemasan yang berhubungan langsung dengan produk, ukurannya relatif
kecil dan biasa disebut kemasan eceran. Contoh : air putih (cup), botol mizon*, botol aqu*

B. Kemasan Sekunder : Kemasan kedua yang berisi sejumlah kemasan primer, kemasan ini tidak
kontak langsung dengan produk yang dikemas. Contoh : kemasan krat kayu untuk sirup dalam
botol.

C. Kemasan Tersier : Bahan Kemasan kemasan tersier adalah kemasan yang banyak diperuntukan
sebagai kemasan transport. Contoh : container dan kotak karton gelombang

C. Bahan Kemasan

Bahan-bahan kemasan yang umumnya digunakan yaitu :

1. Logam

2. Gelas

3. Plastic

4. Kertas

5. flexsibel.

D. Persyaratan Kemasan

1. Kemasan harus melindungi isi : dari pengaruh luar, pengaruh dalam, dan menjaga kestabilan
mutu agar tetap sama.
2. Kemasan harus menjadi media penandaan terhadap barang yang dikemas sehingga label
harus tercetak dengan jelas dan komplit.
3. Kemasan harus mudah dibukadan mudah ditutup kembali serta berdesain atraktif
4. Kemsan harus dapat mempromosikan diri sendiri jika dipajang etalase toko swalayan.
5. Bahan kemasan harus ramah lingkungan dan dapat didaur ulang

E. Pelabelan

Label dan pelabelan berkaitan dengan fungsi pengemasan, yaitu fungsi identifikasi. Fungsi
identifikasi mengandung arti bahwa kemasan harus berbicara kepada konsumen ; memberikan
Halaman | 197
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
informasi tentang bahan yang dikemas, cara menggunakan produk, cara penganganan kemasan
bekas, kapan tanggal kadaluarsa, komposisi produk, ukuran, volume, bobot, dan siapa
produsennya, lokasi produksi, customer service, identifikasi persyaratan lingkungan.

Label juga harus mengikuti UU Pangan No.7 Tahun 1996 Pasal 30 Bab IV menyebutkan bahwa
setiap orang yang memproduksi atau memasukan ke dalam wilayah Indonesia, pangan yang
dikemas untuk diperdagangkan wajib mencantumkan label pada, didalam dan atau dikemasan
pangan

Label yang dimaksud adalah sekurang-kurangnya :

1. Nama Produk

2. Nama dagang

3. Komposisi

4. Berat/isi bersih

5. Nama dan alamat produsen

6. Nomor pendaftaran (PIRT/MD)

7. Tanggal/bulan dan tahun kadaluarsa

8. Kode Prouduksi

Halaman | 198
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/2
Materi pokok :
Perhitungan biaya produksi (Harga Pokok Produksi) produk
makanan awetan dari bahan pangan hewani
Waktu : 3 JP (6 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.9. Memahami perhitungan biaya pengolahan (harga pokok pengolahan)


makanan awetan dari bahan pangan hewani

2. KD Pada KI-4

KD 4.9. Menghitung biaya pengolahan (harga pokok pengolahan) makanan awetan


dari bahan pangan hewani

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 199
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.9.1. Memahami pengertian komponen biaya produksi
3.9.2. Menganalisis Penentuan harga jual
3.9.3. Memahami cara perhitungan laba-rugi

2. Indikator KD Pada KI-4

4.9.1. Mencoba Latihan menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
4.9.2. Menyajkan hasil Latihan menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus
yang diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan

D. Materi Pembelajaran

Komponen biaya produksi


Penentuan harga jual
Perhitungan laba- rugi
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 9 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Perhitungan biaya produksi (Harga Pokok
Produksi) produk makanan awetan dari bahan pangan
hewani
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.

Halaman | 200
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Perhitungan biaya produksi
(Harga Pokok Produksi) produk makanan awetan dari
bahan pangan hewani
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang Perhitungan
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) produk aneka
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)
Guru menugaskan peserta didik untuk mengamati
menentukan Perhitungan biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) produk pengolahan makanan awetan
hewani pada pelajaran sebelumnya yaitu menghitung
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) aneka
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin).

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari materi Perhitungan biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) produk aneka pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)

Halaman | 201
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Data Collection Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang Perhitungan
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) aneka
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) melalui berbagai
sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang Perhitungan
biaya produksi (Harga Pokok Produksi) aneka
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yaitu menghitung
biaya produksi (Harga Pokok Produksi)
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu
dimana peserta didik bertanya atau membaca sumber di
luar buku teks tentang materi yang terkait dengan
pelajaran)

Verification Mengasosiasi:
(pembuktian)
Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data serta
membuat hubungan antara Perhitungan biaya produksi
(Harga Pokok Produksi) yaitu menghitung biaya
produksi (Harga Pokok Produksi) untuk menentukan
harga jual aneka pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan
Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan Perhitungan biaya produksi (Harga
Pokok Produksi) yaitu menghitung biaya produksi
(Harga Pokok Produksi) aneka pengolahan makanan
awetan hewani Homemade pengolahan makanan
awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan
Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan
Asap, dan Telur Asin)

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Menghargai akan


prestasi dimana peserta didik mengerjakan tugas dari guru
dengan sebaik-baiknya)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian

Halaman | 202
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 10 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok Pengolahan bahan pangan awetan hewani
yang sudah ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,

Halaman | 203
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan
Lainnya)
Inti 60 Menit
Verification Mengeksplorasi:
(Pembuktian)
Mengumpulkan data dan informasi tentang
penentuan harga pokok produksi dan harga jual
terhadap produk aneka pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap,
dan Telur Asin)yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya:
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Halaman | 204
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan
Lainnya)
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk Latihan
menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
Contoh Kasus adalah Penentuan Harga Pokok untuk
menetapkan Penentuan harga jual terhadap hasil
aneka pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso,
Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur
Asin) yang telah dibuat

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu


dimana peserta didik bertanya atau membaca sumber di
luar buku teks tentang materi yang terkait dengan
pelajaran)
Generalization
Mengkomunikasikan
(Menarik
Kesimpulan) Setiap kelompok menentukan Harga Jual terhadap
produk aneka pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso,
Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur
Asin) yang telah dibuat berdasarkan rumus
menghitung Harga Pokok Produksi
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya
diri dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok pengolahan
makanan bahan awetan hewani melaporkan hasil
penjualan produk aneka pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan
Telur Asin) yang telah dibuat dengan membuat Laporan
Laba-Rugi
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
Halaman | 205
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 11 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok kerajinan yang sudah ditentukan yaitu
1. Kelompok 1 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Bakso (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
2. Kelompok 2 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Dendeng (Bakso Ayam,
Daging, dan Ikan)
3. Kelompok 3 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Sosis (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
4. Kelompok 4 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Aneka Jenis Nugget (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
5. Kelompok 5 : Kelompok Pengolahan Makanan

Halaman | 206
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Hewani Aneka Jenis Abon (Bakso Ayam, Daging,
dan Ikan)
6. Kelompok 6 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Telur Asin dengan aneka Rasa Original,
Pedas, dan Pedas Manis)
7. Kelompok 7 : Kelompok Pengolahan Makanan
Hewani Ikan Asap (Ikan Lele, Ikan Sale dan Ikan
Lainnya)
Inti 60 Menit
Verification Mengeksplorasi:
(Pembuktian)
Mengumpulkan data dan informasi tentang
penentuan Laba Rugi terhadap produk aneka
kerajinan modern dengan motif ulos, songket, batik,
dan kain panjang yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk Latihan
menghitung Harga Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil perhitungan
Contoh Kasus adalah Penentuan Harga Pokok untuk
menetapkan Penentuan harga jual terhadap hasil
aneka produk pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso,
Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur
Asin) yang telah dibuat

Guru menugaskan kepada peserta didik untuk


mencari perhitungan laba-rugi terhadap produk
kerajinan yang telah dibuat pada pertemuan
sebelumnya denngan menentukan harga jual terhadap
unit/produk dengan
Kelompok 1 dan 2 menggunakan pendekatan Full
Coasting
Full Costing :
% Mark
Up : Laba yang diharapkan + Biaya non produksi
Biaya Produksi
Harga jual Per-unit
: Total harga jual
Jumlah produk yang diproduksi

Menghitung harga jual / unit produk dengan pendekatan Full


Costing sebagai berikut:
HPP Penuh XXX
Biaya Bahan Baku XXX

Halaman | 207
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik
variabel XXX
Biaya Oveerhead Pabrik
Tetap XXX +
Total biaya xxx
Biaya non Produksi XXX +
Total biaya penuh xxx
Mark Up Y% x Total Aktiva XXX
Total Harga Jual XXX :
Volume
Produk XXX
Harga Jual Per-Unit xxx

Kelompok 3 dan 4 menggunakan Variabel Costing


Variabel Costing :
% Mark Up : Biaya Tetap + Laba Yang Diharapkan x
100%
Biaya variabel

Menghitung harga jual per-unit produk dengan pendekatan


Variabel Costing sebagai berikut :
HPP Penuh :
Biaya Bahan
baku XXX
Biaya Tenaga Kerja Langsung XXX
Biaya Overhead Pabrik Variabel XXX +
Total Biaya Variabel xxx
Mark-Up : Y% x Biaya
Variabel XXX +
Total Harga Jual XXX :
Volume Produksi XXX
Harga Jual Per-unit XXX

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu


dimana peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar
buku teks tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Mengkomunikasikan
Setiap kelompok dapat menyimpulkan perhitungan
Generalization
Laba-Rugi terhadap produk produk aneka
(Menarik
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
Kesimpulan) pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)
yang telah dibuat berdasarkan Harga Pokok Produksi

Halaman | 208
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya
diri dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)
Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Sebut dan jelaskan strategi penentuan harga yang mempengaruhi
psikologis konsumen!
2 Ada berbagai cara dalam menetapkan harga suatu produk, namun
apapun cara yang digunakan produsen harus memperhatikan
faktor-faktor situasional, apa saja faktor-faktor situasional yang
harus diperhatikan produsen dalam menetapkan harga?
3 Sebut dan jelaskan metode-metode yang dapat digunakan dalam
penetapan harga jual!
4 Strategi penjualan produk dengan iming-iming diskon kini mulai
marak diberbagai toko. Menurut Anda apa yang mendasari
penjual untuk menerapkan strategi potongan harga?
5 Bagaimana langkah-langkah yang dilakukan oleh perusahaan
dalam penetapan harga?

Halaman | 209
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pedoman Peskoran

No Jawaban Skor
1 Jawab:
a. Prestige Pricing / Harga Prestis
Strategi harga prestis adalah menetapkan harga yang
tinggi demi membentuk image kualitas produk yang
tinggi yang umumnya dipakai untuk produk shopping
dan specialty
b. Odd Pricing / Harga Ganjil
Strategi harga ganjil adalah menetapkan harga yang
ganjil atau sedikit dibawah harga yang telah ditentukan
dengan tujuan secara psikologis pembeli akan mengira
produk yang akan dibeli lebih murah.
c. Multiple Unit Pricing / Harga Rabat
Strategi harga rabat memberikan potongan harga tertentu
apabila konsumen membeli produk dalam jumlah
banyak.
d. Price Lining / Harga Lini
Strategi harga lini adalah memberikan cakupan harga
yang berbeda pada lini produk yang berbeda.
e. Leader Pricing / Pemimpin harga
Strategi harga leader price adalah menetapkan harga
lebih rendah daripada harga pasar/harga normal untuk
meningkatkan omset penjualan.

2 Jawab:
a. Strategi perusahaan dan komponen-komponen lain di
dalam bauran pemasaran
b. Perluasan produk sedemikian rupa sehingga produk
dipandang berbeda dari produk-produk lain yang bersaing
dalam mutu atau tingkat pelayanan konsumen
c. Biaya dan harga pesaing
d. Ketersediaan dan harga dari produk pengganti.

3 a. Penetapan harga mark up (markup pricing)


Penetapan harga menurut metode ini adalah berdasarkan
biaya keseluruhan yang telah dikeluarkan dengan mark-
up tertentu sebagai keuntungan
b. Penetapan harga menurut tingkat sasaran (target return
pricing)
Perusahaan menetapkan harga jual berdasarkan
persentase yang diinginkan dari investasi yang ditanam
dari sejumlah unit yang diharapkan penjual.
c. Penetapan harga menurut pandangan konsumen
Harga jual produk itu berdasarkan nilai yang dirasakan
oleh konsumen terhadap produk tersebut.
d. Penetapan harga berdasarkan harga pasar
Halaman | 210
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Penetapan harga jual berdasarkan harga yang telah
ditetapkan pesaing pasar.
e. Penetapan harga dalam sampul tertutup
Penetapan harga demikian ini biasanya dilakukan dalam
tender, dimana beberapa perusahaan diundang oleh suatu
instansi ataupun swasta untuk mengajukan penawaran
dalam amplop tertutup.

4 Jawab:
Hal-hal yang mendasari penjual untuk menerapkan strategi
potongan harga yaitu:
a. Penjualan promo
b. Meningkatkan volume penjualan
c. Untuk memenangkan persaingan
d. Untuk mengurangi atau menghabiskan stock barang di
gudang
e. Memperkuat merk dan lini produk
f. Mempercepat memperoleh uang kas
g. Penggantian usaha

5 Jawab:
Langkah-langkah penetapan harga yang dilakukan oleh
perusahaan adalah:
a. Tujuan penetapan harga
Faktor utama dalam menetapkan harga tujuan pemasaran
perusahaan. Tujuan tersebut bisa maksimalisasi laba,
mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan, meraih
pangsa pasar yang besar, menciptakan kepemimpinan
dalam hal kualitas, mengatasi persaingan, melaksanakan
tanggung jawab sosial.
b. Tujuan berorientasi pada volume
Selain itu ada juga perusahaan yang menetapkan
harganya berdasarkan tujuan yang berorientasi pada
volume tertentu atau biasa dikenal dengan istilah volume
pricing objective.
c. Tujuan berorientasi pada citra
Perusahaan dapat menetapkan harga tinggi untuk
membentuk atau mempertahankan citra prestisius.
d. Tujuan stabilitas harga
Tujuan stabilisasi dilakukan dengan jalan menetapkan
harga untuk mempertahankan hubungan yang stabil
antara harga suatu perusahaan dan harga pemimpin
industry.
e. Tujuan-tujuan lainnya
Harga dapat pula ditetapkan dengan tujuan mencegah
masuknya pesaing, mempertahankan loyalitas pelanggan,
mendukung penjualan ulang atau menghindari campur
tangan pemerintah.
Halaman | 211
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
b. Bentuk Soal Pilihan Ganda
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Jawaban Skor


1 Indikator-indikator yang dapat mewujudkan seseorang A
untuk mendirikan sebuah bisnis/usaha selain mental
adalah ...
a. mimpi, ilmu dan kerja keras
b. mental, optimis dan kerja keras
c. ilmu, akal, dan kreatif
d. kreativitas, mental, dan aktif
e. pasif, ilmu, dan kerja keras

2 Adanya larangan bari perusahaan yang menyimpan A


barang-barang produksinya di pinggir jalan umum yang
sering dilalui orang lain merupakan peraturan wajib
yang termasuk ke dalam ...
a. Ketertiban
b. Keamanan
c. Kesehatan
d. Syarat lain
e. Kedisiplinan

3 Salah satu penyebab seorang karyawan meninggalkan E


perusahaan tempat ia bekerja ialah ... ,kecuali
a. Pengunduran diri
b. Pemecatan
c. Penghentian
d. Pensiun
e. Adanya apresiasi

4 Setiap orang harus jeli dalam melihat peluang untuk C


mendirikan usaha dan selera konsumen pada saat itu.
Langkah diatas merupakan langkah yang disiapkan
dalam ...
a. Menentukan komoditas yang ditawarkan
b. Menghitung harga jual produk
c. Menyiapkan rencana usaha
d. Menentukan lokasi strategis
e. Menciptakan kreasi baru

5 Kegiatan administratif yang dilaksanakan kantor A


meliputi kegiatan pencatatan, surat menyurat,
pengetikan, menggandakan, dan sebagainya yang
bersifat teknis ketatausahaan disebut ...
Halaman | 212
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
a. Adminitrasi kantor
b. Personalia kantor
c. Akuntan
d. Manajer
e. Dewan direksi

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/2
Kompetensi Dasar : 4.9 Menghitung biaya pengolahan (harga pokok
pengolahan) makanan awetan dari bahan
pangan hewani
Topik/Subtopik : Perhitungan biaya pengolahan (harga pokok
pengolahan) makanan awetan dari bahan pangan
hewani
Indikator Pencapaian : 4.9.1. Mencoba Latihan menghitung Harga
Kompetensi Pokok Produksi sesuai kasus yang
diberikan guru dan mengevaluasi hasil
perhitungan

Rubrik Keterampilan
Diketahui:
Persediaan awal Rp. 4.600.000,-
Pembelian Rp. 12.000.000,-
Beban angkut pembelian Rp. 100.000,-
Retur pembelian Rp. 275.000,-
Potongan pembelian Rp. 125.000,-
Persediaan akhir Rp. 3.400.000,-

Hitunglah harga pokok penjualan!

Contoh dengan angka:

Halaman | 213
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Pengayaan
1. Apa yang dimaksud dengan harga pokok penjualan?
2. Jelaskan, apa yang dimaksud dengan pembelian bersih?
3. Jelaskan, apa yang dimaksud dengan barang yang tersedia untuk dijual?
4. Jelaskan, dengan tepat apa yang dimaksud dengan persediaan akhir?
5. Sebutkan dua manfaat harga pokok penjualan!
6. Diketahui data dalam kertas kerja adalah sebagai berikut:
Persediaan 1 Januari 2000 Rp. 250.000,-
Persediaan 31 Januari 2000 Rp. 275.000,-
Penjualan Rp. 510.000,-
Retur penjualan dan pengurangan harga Rp. 140.000,-
Pembelian Rp. 400.000,-
Retur pembelian dan pengurangan harga Rp. 150.000,-
Potongan pembelian Rp. 120.000,-
Hitunglah harga pokok penjualan!

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer

Halaman | 214
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 215
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi
Setiap produk yang berhasil, menawarkan beberapa manfaat dan kekuatan untuk memuaskan
keinginan konsumen. Pilihan masing-masing individu menentukan besarnya nilai barang dan jasa
tertentu bagi konsumen. Namun untuk memenuhi kebutuhannya, setiap konsumen dihadapkan pada
keterbatasan dalam hal dana. Oleh karena itu, harga yang merupakan nilai tukar sebuah barang atau
jasa menjadi faktor utama yang menentukan keputusan konsumen untuk membeli. Harga jual
adalah sejumlah kompensasi (uang ataupun barang) yang dibutuhkan untuk mendapatkan sejumlah
kombinasi barang atau jasa. Perusahaan selalu menetapkan harga produknya dengan harapan
produk tersebut laku terjual dan dapat memberikan laba yang maksimal.

Perusahaan biasanya berupaya menentukan harga yang akan memaksimalisasi nilai perusahaan.
Harga yang ditentukan untuk sebuah produk akan mempengaruhi pendapatan perusahaan dan pada
akhirnya, keuntungannya. Mengingat bahwa pendapatan dari penjualan sebuah produk akan sama
dengan harga dikalikan dengan kuantitas penjualan. Meskipun harga yang lebih rendah akan
mengurangi pendapatan per unit yang diterima, biasanya akan menghasilkan kuantitas penjualan
yang lebih tinggi. Harga yang lebih tinggi akan meningkatkan pendapatan per unit yang diterima
namun akan menghasilkan kuantitas unit penjualan yang lebih rendah.

Harga jual produk maupun jasa dapat ditentukan dengan beberapa metode, antara lain:

a. Penentuan harga jual normal

Ada dua unsur yang diperhitungkan dalam penentuan harga jual normal, yakni taksiran biaya penuh
dan laba yang diharapkan. Dalam penentuan harga jual normal, harga ditentukan dengan menambah
biaya penuh masa yang akan datang dengan suatu persentase tambahan di atas jumlah biaya (mark
up). Perhitungannya adalah sebagai berikut:

Harga jual = taksiran biaya penuh + laba yang diharapkan

b. Penentuan harga jual dalam cost type contract

Merupakan penentuan harga jual berdasarkan kontrak pembuatan produk atau jasa di mana pembeli
menyetujui harga yang didasarkan pada total biaya yang sesungguhnya dikeluarkan produsen
ditambah dengan laba yang dihitung sebesar persentase tertentu dari seluruh biaya tersebut.

c. Penentuan harga jual pesanan khusus

Pesanan khusus adalah pesanan yang diterima perusahaan di luar pesanan regular perusahaan.
Pemesan biasanya memesan dalam jumlah besar sehingga harga yang diminta berada di bawah
harga jual normal, yaitu di bawah biaya penuh yang dikeluarkan perusahaan dalam proses produksi,
namun di atas biaya variabel. Dalam keadaan ini perusahaan mendapatkan laba kontribusi sebab
seluruh biaya tetap akan dibebankan pada perhitungan pesanan regular perusahaan.

d. Penentuan harga jual yang diatur dengan peraturan pemerintah

Pada metode ini harga jual produk didasarkan pada biaya penuh masa yang akan datang ditambah
laba yang diharapkan. Produk dan jasa yang mendapat pengaruh atas Peraturan Pemerintah adalah
Halaman | 216
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
produk dan jasa yang dihasilkan untuk memenuhi kebutuhan pokok masyarakat luas, antara lain
bahan bakar, minyak, beras, telepon, listrik, dan sebagainya.

Konsep-Konsep Dasar Dalam Penentuan Harga


Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi keputusan perusahaan dalam menetapkan harga. Biaya,
permintaan pasar, situasi persaingan, jangkauan waktu, dan strategi merupakan hal-hal yang harus
dipertimbangkan, dan semuanya penting. Berikut ini adalah beberapa konsep dasar ekonomi yang
mempengaruhi harga:

a. Permintaan pelanggan

Secara umum, para pelanggan menginginkan barang-barang dan jasa yang berkualitas tinggi dengan
harga yang rendah. Hal ini dapat dibuktikan dengan kurva permintaan tradisional yang
menunjukkan relasi yang berlawanan antara harga dan kuantitas. Pada tingkat harga yang lebih
rendah pelanggan akan membeli lebih banyak barang. Selain itu, permintaan pelanggan juga
dipengaruhi oleh pendapatan pelanggan, kualitas produk yang dijual, ketersediaan barang
pengganti, permintaan untuk barang-barang pelengkap, baik untuk memenuhi kebutuhan maupun
untuk kemewahan, dan lain sebagainya.

b. Elastisitas harga permintaan

Suatu faktor penting yang menentukan di mana perubahan harga akan menghasilkan perubahan
kuantitas, atau suatu tingkat penentuan di mana jumlah barang yang diminta berubah sesuai
dengan perubahan harga disebut sebagai elastisitas harga permintaan. Elastisitas harga permintaan
dapat bervariasi dari yang elastis sampai tidak elastis. Ketika permintaan tidak elastis, suatu
perubahan harga memiliki pengaruh yang relatif kecil terhadap jumlah permintaan. Hal yang
sebaliknya terjadi pada permintaan elastis.

c. Struktur pasar

Struktur pasar mempengaruhi tingkat kebebasan perusahaan untuk mengubah harga. Perusahaan-
perusahaan harus awas terhadap struktur pasar di mana mereka beroperasi, agar mereka memahami
pilihan-pilihan harga mereka.

Strategi Penentuan Harga


Perusahaan menentukan harga produk mereka dengan pertimbangan biaya produksi, suplai
persediaan, dan harga persaingan.

a. Penentuan harga berdasarkan biaya produksi

Dalam strategi ini, perusahaan menentukan harga untuk sebuah produk dengan mengestimasi biaya
per unit untuk memproduksi produk tersebut dan menambahkan suatu kenaikan. Jika metode ini
digunakan, perusahaan juga harus mencatat semua biaya produksi yang melengkapi produksi
sebuah produk. Penentuan harga berdasarkan biaya berupaya untuk memastikan bahwa biaya
produksi dapat tertutupi.

Halaman | 217
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
b. Penentuan harga berdasarkan suplai persediaan

Pada umumnya perusahaan cenderung menurunkan harga jika mereka harus mengurangi
persediaan.

c. Penentuan harga berdasarkan harga pesaing

Perusahaan umumnya akan mempertimbangkan harga pesaing ketika menentukan harga produk
mereka. Selain itu, perusahaan juga dapat menggunakan berbagai strategi penentuan harga untuk
bersaing melawan produk-produk lain, antara lain:

1) Penentuan harga penetrasi

Jika sebuah perusahaan ingin memastikan bahwa ia dapat menjual produknya, maka perusahaan
tersebut akan menentukan harga yang lebih rendah dibanding produk-produk pesaing agar dapat
menembus pasar. Keberhasilan dari penentuan harga penetrasi ini tergantung pada seberapa besar
tanggapan konsumen terhadap penurunan harga. Permintaan akan produk dengan harga elastis akan
sangat responsif terhadap perubahan harga. Namun perusahaan tidak perlu menggunakan strategi ini
jika produk mereka tidak elastis terhadap harga, karena kebanyakan konsumen tidak akan beralih ke
produk pesaing untuk mengambil keuntungan dari harga yang lebih rendah.

2) Penentuan harga defensif

Jika perusahaan menyadari bahwa harga sebuah produk kompetitif telah diturunkan, maka
perusahaan akan menggunakan strategi penentuan harga defensif, yakni tindakan menurunkan harga
produk untuk mempertahankan pangsa pasarnya.

3) Penentuan harga prestise

Perusahan akan menggunakan strategi ini jika produk mereka dimaksudkan untuk meraih kesan lini
yang terbaik.

Gross Margin (Marjin Kotor)


Gross margin is ratio of gross profit to sales revenue. The gross margin is not an exact estimate of
the companys pricing strategy, but it does give a good indication of financial health.
(www.investopedia.com)

Menurut Martin Fridson dan Fernando Alfarez (2002 : 282) gross margin, which is particularly
important in analyzing retailers, measures managements skill in buying and selling at advantages
prices.

Marjin kotor berbeda dengan laba kotor. Laba kotor merupakan hasil pengurangan dari total
penjualan dengan harga pokok penjualan, sedangkan marjin kotor merupakan rasio dari laba kotor
dan penjualan.

Adapun elemen-elemen yang menentukan besarnya laba kotor adalah:

1. Elemen pendapatan penjualan, elemen ini ditentukan oleh besarnya:


Halaman | 218
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
oHarga jual satuan
o Kuantitas atau volume penjualan
2. Elemen harga pokok penjualan, elemen ini ditentukan oleh besarnya:
o Harga pokok penjualan setiap produk
o Kuantitas atau volume penjualan

Perhitungan laba kotor disajikan seperti contoh berikut:

Pendapatan Penjualan

Penjualan Bersih Rp 25.000.000

Dikurangi: Retur Penjualan dan Pengurangan Harga 1.000.000

Diskon Penjualan 800.000

Pendapatan Penjualan Bersih Rp 23.200.000

Marjin kotor digunakan untuk mengukur perbandingan antara laba kotor dengan tingkat penjualan
bersih, di mana laba kotor diperoleh dengan cara mengurangkan antara penjualan bersih dengan
harga pokok penjualan. Semakin besar rasio ini, semakin baik keadaan perusahaan, karena dianggap
kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba cukup tinggi dan ini menunjukkan bahwa harga
pokok penjualan relatif lebih rendah bila dibanding dengan penjualan. Sebaliknya, semakin kecil
rasio marjin kotornya, maka semakin kurang baik pula operasional perusahaan.

Marjin kotor merupakan variabel yang sangat penting dalam memahami kemampuan perusahaan
dalam mendapatkan laba. Adalah sangat penting untuk mengetahui faktor apa saja yang
mengendalikan rasio ini.

Rasio marjin kotor dipengaruhi oleh penjualan dan harga pokok penjualan ataupun biaya produksi.
Rasio yang rendah bisa disebabkan oleh penjualan turun lebih besar dari turunnya biaya-biaya, dan
sebaliknya. Atau lebih jelasnya, apabila rasio ini bertambah tinggi antara satu periode dengan
periode selanjutnya, berarti hal ini mengindikasikan perusahaan berhasil menekan biaya produksi
seefisien mungkin. Sebaliknya, semakin rendah angka rasio marjin kotor, maka hal ini
menunjukkan bertambahnya biaya produksi.

Halaman | 219
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Analisis marjin kotor sering digunakan dalam perencanaan keuangan atau penganggaran, namun
teknik ini juga bisa digunakan dalam analisis laporan keuangan. Analisis menggunakan data
penjualan, harga pokok penjualan, dan laba kotor. Dengan menggunakan ketiga data tersebut, kita
dapat menghitung marjin kotor dengan rumus:

Penjualan bersih Harga pokok penjualan

Marjin kotor = ------------------------------------------------ x 100%

Penjualan bersih

Untuk lebih memahami rumus tersebut, kita dapat memperhatikan contoh berikut. Misalkan
pendapatan penjualan PT.Y sebesar Rp25.000.000, harga pokok penjualannya Rp10.000.000,
sehingga laba kotornya adalah Rp15.000.000. maka berdasarkan rumus di atas dapat dihitung
marjin kotornya adalah sebesar 60%.

Rasio ini memberitahukan laba dari perusahaan yang berhubungan dengan penjualan setelah
dikurangi biaya untuk memproduksi barang yang dijual. Rasio tersebut merupakan pengukur
efisiensi operasi perusahaan, serta merupakan indikasi dari cara produk ditetapkan harganya.

Hubungan dan Pengaruh Harga Jual Terhadap Gross Margin


Marjin kotor mencerminkan harga, volume, dan biaya yang terjadi pada suatu periode perolehan
marjin tersebut. Pada perusahaan manufaktur, perubahan pada marjin kotornya mencerminkan
perubahan terhadap harga jual produk perusahaan, tingkat biaya pabrikasi atau perubahan
volume penjualan produk tersebut.

Pada perusahaan dagang atau jasa, perubahan terhadap marjin kotor mencerminkan perubahan
terhadap harga jual produk atau jasa tersebut, besarnya jumlah yang dibayarkan untuk membeli
produk dari pemasok dan biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan jasa.

Dalam organisasi perdagangan/ jasa, marjin kotor dapat dipengaruhi oleh kombinasi perubahan
dalam:

1. Harga jual yang dibebankan untuk produk/ jasa yang diberikan


2. Harga beli yang dibayarkan untuk barang yang dibeli dari luar
3. Biaya jasa yang diberikan oleh sumber internal dan eksternal
4. Setiap perubahan volume dalam bauran produk/ jasa perusahaan

Dari uraian tersebut di atas, maka dapat disimpulkan secara teoritis bahwa harga jual mempunyai
pengaruh yang positif terhadap marjin kotor produk. Hal ini dibuktikan dengan kondisi di mana
setiap kenaikan maupun penurunan marjin kotor perusahaan dipengaruhi oleh keputusan
manajemen perusahaan untuk menaikkan ataupun menurunkan harga jual produk perusahaan
tersebut.

Halaman | 220
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Rumus Menghitung Harga Pokok Pejualan

Untuk menghitung harga pokok penjualan harus diperhatikan terlebih dahulu unsur-unsur yang
berhubungan dengan harga pokok penjualan.
Unsur-unsur itu antara lain:
- persediaan awal barang dagangan;
- pembelian;
- biaya angkut pembelian;
- retur pembelian dan pengurangan harga;
- potongan pembelian
Rumus harga pokok penjualan:

Keterangan
Barang yang tersedia untuk dijual = Persediaan awal barang dagangan + pembelian bersih
Pembelian bersih = Pembelian + biaya angkut pembelian retur pembelian
potongan pembelian
Atau
Barang yang dijual = Persediaan awal + pembelian + beban angkut Pembelian retur pembelian
potongan pembelian
Persediaan akhir barang yang tersedia (dikuasai) pada akhir periode akuntansi.
Untuk menghitung Harga Pokok Penjualan.
Perhatikan bagan di bawah ini.

Halaman | 221
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/2
Materi pokok :
Pemasaran produk usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani secara langsung
Waktu : 2 JP (4 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.10. Memahami strategi pemasaran produk usaha pengolahan makanan


awetan dari bahan pangan hewani secara langsung

2. KD Pada KI-4

KD 4.10. Memasarkan produk usaha pengolahan makanan awetan dari bahan


pangan hewani secara langsung

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 222
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.10.1. Memahami cara pemasaran produk produk usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani secara langsung
3.10.2. Menganalisis strategi pemasaran terhadap hasil produksi produk aneka
pengolahan makanan awetan hewani Homemade pengolahan makanan
awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso,
Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) dan lainnya
di masyarakat
3.10.3. Memahami rencana pemasaran dan media yang digunakan

2. Indikator KD Pada KI-4

4.10.1. Mencoba memasarkan produk produk aneka pengolahan makanan awetan


hewani Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng,
Ikan Asap, dan Telur Asin) melalui berbagai strategi pemasaran dan
media pemasaran
4.10.2. Menyajikan hasil analisis dan simpulan tentang pemasaran produk
dalam berbagai bentuk media (lisan/tulisan)

D. Materi Pembelajaran

Target konsumen
Pesaing Usaha
Perencanaan
Pemasaran langsung/ direct selling)
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 12 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa

Halaman | 223
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Pemasaran produk produk usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani secara
langsung
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang Pemasaran produk usaha
pengolahan makanan awetan dari bahan pangan
hewani secara langsung
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang pemasaran
produk usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani secara langsung dengan mengenal dan
memahami istilah-istilah seperti pengertian konsumen,
pesaing, strategi pemasaran dan media pemasaran
Guru menugaskan peserta didik untuk Mengamati
kegiatan pemasaran produk usaha pengolahan
makanan awetan dari bahan pangan hewani secara
langsung dengan cara observasi ke pasar/super
market/ sentra penjualan di sekitar sekolah atau
membaca/menyimak dari berbagai literatur atau nara
sumber lain.

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari materi konsumen dan pesaing, strategi
pemasaran, rencana dan media pemasaran antara lain:
1. Pengertian konsumen dan pesaing

Halaman | 224
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Media pemasaran yang efektif dan efisien
3. Dampak negatif pemasaran secara langsung
4. Keuntungan sistem pemasaran secara langsung
(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana
peserta didik bertanya kepada guru dan teman tentang materi
pelajaran)
Data Collection
Mengeksplorasi:
(pengumpulan
data) Mengumpulkan data dan informasi tentang konsumen
dan pesaing, strategi pemasaran, rencana dan media
pemasaran melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang latihan
memasarkan produk aneka pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan
Telur Asin) melalui berbagai strategi pemasaran
terhadap produk usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani secara langsung yang telah
dibuat pada pertemuan sebelumnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Verification
Mengasosiasi:
(pembuktian)
Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok
untuk mendiskusikan cara memasarkan hasil produksi
aneka produk aneka pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan
Telur Asin) dengan cara yang efisien sehingga dapat
dikenal masyarakat
Guru bersama siswa secara bersama-sama
mendiskusikan teknik pemasaran langung yang baik
menggunakan sistem penjualan langsung mendatangi
Kedai-Kedai atau Superarket
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan kelemahan dan kelebihan dari setiap
strategi pemasaran yang dilakukan untuk memasarkan
produk aneka pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan
Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,

Halaman | 225
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah adalah


Kreatif dimana peserta didik mengajukan pendapat yang
berkenaan dengan suatu pokok bahasan)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 13 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai

Halaman | 226
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kelompok kerajinan yang sudah ditentukan pada
pertemuan sebelumnya
Inti Mengeksplorasi: 60 Menit
Verification
(Pembuktian) Mengumpulkan data dan informasi tentang Strategi
pemasaran, dan Rencana Pemasaran serta media
pemasaran yang digunakan oleh setiap kelompok
untuk memasarkan produk aneka pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yang telah
dipraktekkan sesuai kelompok pengolahan yang telah
ditentukan pada pertemuan sebelumnya
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk menentukan
strategi dan media pemasaran paling tepat dan efisien
yang digunakan untuk memasarkan produk kerajinan
kelompoknya
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan kemungkinan baik dampak negatif
dan positif dari strategi dan media pemasaran yang
dipilih serta cara mengatasinya

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah adalah Kerja


sama dimana peserta didik mengerjakan tugas secara
kelompok)

Generalization Mengkomunikasikan
(Menarik
Setiap kelompok mempresentasikan dan menyajikan
Kesimpulan)
hasil diskusi dalam menetukan strategi dan media
pemasaran paling tepat dan efisien yang digunakan
untuk memasarkan produk aneka pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) sesuai
kelompoknya
Setiap kelompok dapat menyimpulkan strategi dan
media paling tepat dan efisien yang digunakan untuk
memasarkan produk kerajinan aneka kerajinan
modern dengan motif ulos, songket, batik, dan kain
panjang kelompoknya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah percaya diri

Halaman | 227
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
dimana peserta didik berani presentasi di dalam kelas)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan
melaporkan bagaimana hasil strategi dan media
pemasaran langsung yang telah dipih dalam
memasarkan produk kerajinannya
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

No Soal Skor
1 Apa yang dimaksud dengan promosi? Sebutkan pula tujuan-
tujuan dari promosi!
2 Salah satu tujuan promosi yaitu untuk meningkatkan pembelian
ulang. Menurut anda cara efektif apa saja yang dapat digunakan
untuk meningkatkan pembelian ulang konsumen?
3 Menurut Anda, kapan sebaiknya iklan diutamakan dalam
perpaduan promosi?
4 Strategi marketing yang perfect tentu sudah membekali tim yang
secara langsung dalam proses personnal selling dengan antisipasi
lapangan dan taktik membujuk yang relevan, sopan dan efektif.
Namun masyarakat tetap saja boleh menolak, karena secara
umum, budaya, kemampuan dalam masyarakat mampu
mempengaruhi keputusan. Apa saja alasan yang mendasari
masyarakat menolak suatu produk atau layanan?

Halaman | 228
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pedoman Penskoran

No Jawaban Skor
1 Jawab:
Promosi merupakan suatu usaha dari pemasar dalam
menginformasikan dan mempengaruhi orang atau pihak lain
sehingga tertarik untuk melakukan transaksi atau pertukaran
produk barang atau jasa yang dipasarkannya.
Tujuan:
a. Meningkatkan volume penjualan
b. Meningkatkan pembeli coba-coba
c. Meningkatkan pembelian ulang
d. Meningkatkan loyalitas
e. Memperluas kegunaan

2 Jawab:
Cara efektif yang dapat digunakan untuk meningkatkan
pembelian ulang konsumen diantaranya adalah:
Memberikan kupon di dalam produk yang berisi potongan
harga bagi pembelian selanjutnya
Menggunakan cara beli tiga gratis satu
Menggunakan cara 10 kupon gratis satu

3 Jawab:
Iklan konsumen sebaiknya diutamakan dalam keadaan yang
berikut:
Jika penilaian menunjukkan bahwa kondisi sangat baik
untuk mempengaruhi penilaian konsumen dan untuk
menciptakan tindakan pembelian yang cepat melalui iklan
konsumen itu
Jika analisa membawa kepada kesimpulan bahwa
kewiraniagaan tidak penting dalam pemasaran yang
menguntungkan bagi produk ini
Jika usaha promosi dealer dan metode-metode penjualan
lainnya jika dipakai sendirian ternyata kurang
memberikan harapan dalam meningkatkan penjualan
daripada iklan konsumen

4 Jawab:
Harga
Loyalitas pemasok lama
Tak mampu membuat keputusan
Faktor produk yang kurang kompetitif
Tidak menyukai perusahaan, sistem dan penjualnya.

Halaman | 229
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/2
Kompetensi Dasar : 3.10 Memahami cara pemasaran produk
kerajinan dengan inspirasi artefak/objek
budaya local secara langsung
Topik/Subtopik : Pemasaran produk kerajinan
Indikator Pencapaian : 3.10.3 Menganalisis strategi pemasaran terhadap
Kompetensi hasil produksi di masyarakat

Rubrik Keterampilan
1. Jelaskan Pengertian Pemasaran Langusng!
2. Uraikan secara lengkap Manfaat Pemasaran Langsung
3. Jelaskan yang dimaksud dengan Basis Data Pelanggan dan Pemasaran Langsung
4. Bagaimanakah Saluran-Saluran dalam Pemasaran Langsung

Pedoman Penskoran

No Jawaban Skor
1 Pemasaran langsung atau Direct Marketing adalah metode penjualan
dimana pengiklan atau penjual mendekati pelanggan potensial secara
langsung dengan produk atau jasa yang ditawarkan. Contoh dari
pemasaran langsung ialah penjualan lewat telepon, email diminta atau
tidak diminta, dan katalog mail, leaflet, iklan outdoor, brosur dan kupon
2 Pemasaran langsung memberikan manfaat bagi pelanggan dalam banyak
hal seperti :
a. Rasa senang, nyaman, dan bebas dari pertengkaran
b. Menghemat waktu
c. Pemilihan barang dagangan tang lebih banyak
Pemasaran langsung juga memberikan manfaat untuk penjual seperti :
a. Menekan biaya dan meningkatkan kecepatan dan efisiensi
b. Dapat ditentukan waktunya agar menjangkau calon pelanggan pada
saat yang paling tepat

3 Basis data pelanggan adalah kumpulan yang terorganisir atas data yang
menyeluruh tentang pelanggan atau calon pelanggan individu, yang
meliputi data geografis, demografis, psikografis dan perilaku.
4 Surat Langsung
Pemasaran Katalog

3. Pengayaan
Halaman | 230
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
1. Buatlah Makalah tentang Manfaat, dan tantang yang dihadapai dalam
pemasaran langsung terhadapa hasil kerajinan produk yang telah dibuat ayitu
kerajinan mmebuat aksesoris, pakaian, Tas, Dompet, Sepatu, dan lainnya
denga motif-motif kain tradisional seperti motif ulos, batik, songket dan kain
panjang
G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar
Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 231
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi

Pemasaran Langsung
Adalah penggunaan saluran langsung konsumen untuk menjangkau dan mengirimkan barang dan
jasa kepada pelanggan tanpa perantara pemasaran.

Saluran yang dapat digunakan :

1. Surat langsung
2. Pemasaran katalog
3. Telemarketing
4. TV interaktif
5. Kios
6. Situs Web
7. Peralatan Bergerak (Mobile)
Contoh:
Lands End berhasil sebagai produsen pakaian di internet, terutama karena menampilkan
model 3D virtual yang memungkinkan pelanggan mencoba pakaian sebelum memesan.

Manfaat Pemasaran Langsung

1. Dapat menjangkau calon pelanggan pada saat yang tepat dan dibaca oleh calon pelanggan
yang memiliki prospek
2. Memungkinkan pemasar menguji media dan pesan alternatif untuk menemukan pendekatan
yang paling efektif dari segi biaya
3. Membuat penawaran dan strategi pemasar kurang dapat dilihat pesaing
4. Dapat mengukur respons terhadap kampanye
Surat Langsung

Surat langsung merupakan media yang terkenal karena memungkinkan selektivitas pasar
sasaran, dapat disesuaikan dengan konsumen yang dituju, fleksibel, dan memungkinkan pengujian
dini dan pengukuran respons. Salah satu pengguna terbesar surat langsung adalah industri jasa
keuangan.

Contoh:

Kodaks Creative Network menggunakan surat langsung melalui cetakan variabel digital
yang menunjukkan tiga versi kartu bisnis

Tujuan

Menghasilkan petunjuk dari calon pelanggan


Memperkuat hubungan pelanggan
Menginformasikan dan mendidik pelanggan
Mengingatkan pelanggan tentang penawaran
Memperkuat keputusan pembelian pelanggan terbaru
Halaman | 232
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pasar Sasaran dan Prospek

Pemasar dapat mengidentifikasi calon pelanggan antara lain berdasarkan:

Usia
Jenis kelamin
Penghasilan
Pendidikan
Pembelian surat pesanan sebelumnya
Kejadian

Elemen Penawaran

Strategi penawaran memiliki lima elemen, antara lain:

a. Produk
b. Penawaran
c. Media
d. Metode Distribusi
e. Strategi Kreatif
Elemen Penawaran
Sementara untuk pemasar surat langsung, harus dipilih lima komponen surat, yang mencakup:

a. Amplop luar
b. Surat penjualan
c. Pamflet
d. Formulir jawaban
e. Amplop Penjualan
Menguji Elemen
Salah satu keunggulan besar pemasaran langsung adalah kemampuan menguji berbagai
elemen strategi penawaran, seperti: Produk, fitur produk, kerangka dasar tulisan, jenis jasa pengirim
surat, amplop, harga, atau daftar alamat surat.

Contoh:

The Phoenician, resor mewah di Arizona mengalami peningkatan pelanggan sebesar 21%
akibat peningkatan anggaran untuk saluran langsung dan kontak telepon ke dalam.

Mengukur Keberhasilan Kampanye: Nilai Seumur Hidup


Dengan menambahkan biaya kampanye yang direncanakan, pemasar langsung dapat
menentukan tingkat respons titik impas yang dibutuhkan. Tingkat ini harus merupakan hasil bersih
barang yang dikembalikan dan piutang tak tertagih.

Halaman | 233
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Pemasaran Katalog

Dalam pemasaran katalog, perusahaan dapat mengirimkan katalog bisnis lini penuh, katalog
konsumen khusus, dan katalog bisnis, yakni dapat dalam bentuk:

katalog cetak,
CD
video
online

Contoh:

Black Box, perusahaan layanan teknis terbesar di dunia untuk mendisain, membangun, dan
merawat sistem infrastruktur data dan suara, memperoleh penghargaan Catalog of The
Year pada Annual Conference for Catalog and Multichannel Merchants selama 3 kali berturut-
turut

Telemarketing

Adalah penggunaan telepon dan pusat panggilan (call center) untuk menarik prospek,
menjual kepada pelanggan yang telah ada dan menyediakan layanan dengan mengambil pesanan
dan menjawab pertanyaan melalui telepon.

Perusahaan menggunakan telemarketing untuk:

Telemarketing ke dalam: menerima telepon dari pelanggan


Telemarketing ke luar: memulai telepon ke prospek dan pelanggan

Contoh:

Raleigh Bicycles menggunakan telemarketing yang mengurangi 50% tenaga penjualan dan
meningkatkan 34% penjualan dalam satu kuartal.

Pemasaran Interaktif

Saluran elektronik seperti internet adalah saluran terbaru untuk berkomunikasi dan menjual
secara langsung ke pelanggan.Internet menyediakan peluang kepada pemasar dan konsumen untuk
interaksi dan individualisasi yang jauh lebih besar.

Keunggulan dan Kelemahan

Keunggulan antara lain:

Perusahaan dapat mengirimkan pesan khusus yang melibatkan konsumen dengan


mencerminkan minat dan perilaku khusus mereka
Web menawarkan keunggulan penempatan kontekstual dan membeli iklan di situs yang
berhubungan dengan penawaran pemasar

Halaman | 234
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Kelemahan antara lain:

Pengiklan kehilangan kendali atas apa yang ingin dilakukan konsumen dengan
pesan online dan kegiatan mereka.

Situs Web

Dikatakan efektif apabila memiliki elemen:

Konteks (context)
Konten (content)
Komunitas (community)
Penyesuaian (customization)
Komunikasi (communication)
Koneksi (connection)
Perdagangan (commerce)

Situs Mikro

Adalah daerah terbatas di Web yang dikelola dan dibayar oleh pengiklan/perusahaan luar.
Situs mikro merupakan laman Web individual atau kumpulan laman yang berfungsi sebagai
suplemen situs utama dan cocok bagi perusahaan yang menjual produk dengan minat
rendah

Iklan Pencari

Terdiri atas:

Iklan pencarian berbayar (paid-search)


Iklan berbayar per-klik (pay-per-click)

Di mana pengiklan hanya membayar jika ada yang mengklik link tersebut. Biaya per-klik
tergantung pada seberapa tinggi peringkat link itu dan popularitas kata kunci.

Iklan Tampilan

Terdiri atas:

Iklan pencarian berbayar (paid-search)


Iklan berbayar per-klik (pay-per-click)

Di mana pengiklan hanya membayar jika ada yang mengklik link tersebut. Biaya per-klik
tergantung pada seberapa tinggi peringkat link itu dan popularitas kata kunci.

Pemasaran Mobile

Contoh:

Perusahaan angkutan Jepang, NTT DoCoMo Inc., mulai memasang iklan di situs Webmobile pada
tahun 2000 dan menampilkan 1,5 milyar iklan pada tahun 2006.

Halaman | 235
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Berita dari Mulut ke Mulut

Aspek kunci jaringan sosial adalah berita dari mulut ke mulut (word of mouth)serta jumlah
dan sifat percakapan dan komunikasi antara berbagai pihak. Metode ini sangat efektif untukbisnis
kecil yang di dalamnya pelanggan dapat merasakan hubungan yang lebih pribadi.

Contoh:

Produk seperti Hush Puppies dan donat Krispy Kreme yang sukses, dibangun melalui berita
dari mulut ke mulut yang kuat.

Pemasaran Buzz dan Viral

Pemasaran buzz (gosip dan perbincangan) menghasilkan ketertarikan, menciptakan


publisitas, dan mengekspresikan informasi relevan baru yang berhubungan dengan merk melalui
sarana tak terduga atau bahkan mengejutkan

Pemasaran viral (menular seperti virus) adalah berita dari satu klik mouse ke klik
berikutnya yang mendorong konsumen menceritakan produk dan jasa secaraonline

Contoh:

Blendtec, produsen blender, memperoleh ketenaran luar biasa setelah meluncurkan seri
video online berjudul Will it blend yangmenggambarkan bagaimana alat tersebut menghancurkan
apa saja, termasuk iPhone.

Pemimpin Opini

Tiga jenis orang yang berhasil memicu minat masyarakat tentang sebuah ide adalah:

1. Maven, yaitu orang yang mengerti tentang hal besar dan kecil
2. Penghubung, yaitu orang yang tahu dan berkomunikasi dengan banyak orang lain
3. Wiraniaga, yaitu orang yang memiliki kekuatan alami
Contoh:
Sony Ericsson mempekerjakan aktor yang berpakaian seperti turis untuk meminta
pengunjung lokasi wisata memfoto dirinya menggunakan kamera telepon mobile T681 yang baru
diluncurkan.

Blog

Blog, jurnal atau buku harian online yang diperbaharui secara teratur menjadi gerai penting bagi
berita dari mulut ke mulut.Salah satu daya tarik blog yang jelas adalah menyatukan orang dengan
minat yang sama.Sebagian konsumen menggunakan blog dan video sebagai sarana retribusi dan
balas dendam terhadap perusahaan atas jasa layanan yang buruk dan produk yang gagal.

Contoh:

blog gosip selebriti online PopSugar menelurkan kelompok blog ceria tentang mode
(FabSugar), kebugaran (FitSugar), dan humor (GiggleSugar).

Halaman | 236
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Hal Yang Harus Dilakukan dan Tidak Boleh Dilakukan oleh Berita dari Mulut ke Mulut

a. Membayar dengan umpan balik


b. Memaksakan untuk terbuka pada peserta berita
c. Menuntut Kejujuran
d. Membantu pelanggan menceritakan kisah
e. Jangan menggunakan skenario
f. Jangan merencanakan
g. Jangan Menjual
h. Jangan Mengabaikan
Mengukur Efek Berita dari Mulut Ke Mulut
Terdapat berbagai cara untuk mengukur efektivitas berita dari mulut ke mulut, antara lain:

Skala kampanye (jangkauan kampanye)


Kecepatan kampanye menyebar
Pangsa suara di ruang tersebut
Pangsa suara dalam kecepatan tersebut
Relevansi pesan
Kemampuan bertahan pesan
Seberapa jauh pesan bergerak dari sumbernya

Merancang Tenaga Penjualan

Istilah perwakilan penjualan mencakup enam posisi, yakni:

Pengirim (deliverer)
Pengambil pesanan (order taker)
Misionaris (missionary)
Teknisi (technician)
Penciptaan permintaan (demand creator)
Penyedia solusi (solution vendor)

Langkah-langkah merancang tenaga penjualan:

1. Merancang tujuan tenaga penjualan


2. Merancang strategi tenaga penjualan
3. Merancang struktur tenaga penjualan
4. Merancang ukuran tenaga penjualan
5. Merancang kompensasi tenaga penjualan

Halaman | 237
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Satuan Pendidikan : SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan


Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)
Kelas/Semester :X/2
Materi pokok :
Proses evaluasi hasil kegiatan usaha pengolahan makanan
awetan dari bahan pangan hewani
Waktu : 2 JP (4 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya

KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,


kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar
1. KD Pada KI-3

KD 3.11. Memahami proses evaluasi hasil kegiatan usaha pengolahan makanan


awetan dari bahan pangan hewani

2. KD Pada KI-4

KD 4.11. Mengevaluasi hasil kegiatan usaha pengolahan makanan awetan dari bahan
pangan hewani

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


1. Indikator KD Pada KI-3

Halaman | 238
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3.11.1. Memahami pengertian evaluasi usaha
3.11.2. Menganalisis permasalahan usaha dan solusinya
3.11.3. Mengevaluasi pengembangan usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani

2. Indikator KD Pada KI-4

4.11.1. Mencoba Mengumpulkan data/informasi tentang komponen evaluasi hasil


usaha, Permasalahan usaha dan solusinya serta Pengembangan usaha
usaha pengolahan makanan awetan dari bahan pangan hewani
4.11.2. Mencoba Berlatih mengevaluasi hasil usaha pengolahan makanan awetan
dari bahan pangan hewani secara langsung yang telah dilakukan
4.11.3. Menyajikan hasil analisis dan simpulan tentang laporan hasil evaluasi
dalam berbagai bentuk media (lisan/tulisan.)

D. Materi Pembelajaran

Komponen evaluasi hasil usaha


Permasalahan usaha dan solusinya
Pengembangan usaha
E. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke 14 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 15 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Guru mengkondisikan ruangan kelas dan taman yang


bersih dengan meminta petugas kelas untuk
membuang sampah pada tempatnya sehingga tercipta
lingkungan yang bersih dan sehat dan kenyamanan
ruang belajar
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Membaca Buku Referensi selama 15 menit
Menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari
Komponen evaluasi hasil usaha
b. Memotivasi

Guru menjajaki kesiapan belajar siswa dengann


Halaman | 239
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
memberikan beberapa pertanyaan tentang materi
yang akan diajarkan.
Menyampaikan materi pembelajaran yang akan
dibahas yaitu tentang komponen evaluasi hasil usaha
Menginformasikan tugas yang akan diakan kerjakan
Menugaskan peserta didik untuk membentuk
kelompok 5-6 orang perkelompok untuk
penyelesaian tugas yang akan diberikan oleh guru
Inti 60 Menit
Stimulation
(pemberian Mengamati:
stimulus) Peserta didik membaca buku teks tentang komponen
evaluasi hasil usaha, Permasalahan usaha dan
solusinya serta pengembangan usaha aneka produk
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) dari Buku
paket Prakarya dan Kewirausahaan Kelas X
Guru menugaskan peserta didik untuk Mengamati
komponen evaluasi hasil usaha dengan menggunakan
berbagai sumber belajar yang relevan penjelasan yang
disampaikan oleh guru baik secara langsung maupun
menggunakan slide presentasi

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan adalah Kreatif dimana


peserta didik mengajukan pendapat yang berkenaan dengan
suatu pokok bahasan)

Menanya:
Problem
statement Dengan arahan dan bimbingan guru peserta didik diarahkan
(pertannyaan/iden untuk membuat pertanyaan terhadap apa yang belum
tifikasi masalah) dipahami dari materi komponen evaluasi hasil usaha,
Permasalahan usaha produk pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)dan
solusinya serta pengembangan usaha antara lain:
1. Bagaimanakah evaluasi hasil usaha aneka produk
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar
Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis,
Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) ?
2. Apakah harus dilakukan evaluasi hasil usaha?

Halaman | 240
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
3. Bagaimana cara mengatasi permasalahan yang
dihadapi sebagai upaya pengembanngan usaha aneka
produk pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani
bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso,
Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur
Asin) yang dibuat ?
(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Rasa ingin
tahu dimana peserta didik bertanya atau membaca sumber di
luar buku teks tentang materi yang terkait dengan pelajaran)

Mengeksplorasi:
Data Collection
(pengumpulan Mengumpulkan data dan informasi tentang komponen
data) evaluasi hasil usaha, Permasalahan usaha aneka produk
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) dan solusinya
serta pengembangan usaha melalui berbagai sumber
Mengumpulkan data/informasi tentang latihan
mengevaluasi hasil usaha aneka produk pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yang telah
dilakukan terhadap produk kerajinan yang telah dibuat
pada pertemuan sebelumnya

(Nilai Kewirasusahaan yang diterapkan Rasa ingin tahu dimana


peserta didik bertanya atau membaca sumber di luar buku teks
tentang materi yang terkait dengan pelajaran)
Verification
Mengasosiasi:
(pembuktian)
Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok
berdiskusi untuk mengevaluasi hasil usaha aneka
produk pengolahan makanan awetan hewani
Homemade pengolahan makanan awetan hewani bahan
Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget,
Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yang
telah dibuat pada pertemuan sebelumnya dan telah
dipasarkan kepada konsumen
Setiap kelompok berdiskusi untuk menganalisis dan
mengkaji secara mendalam tentang dampak sosial yang
ditimbulkan terhadap produk usaha aneka produk

Halaman | 241
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yang sudah
dipraktekkan
Guru menugaskan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan permasalahan usaha aneka produk
pengolahan makanan awetan hewani Homemade
pengolahan makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan,
Daging, Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) dan solusinya
serta langkah yang harus dilakukan dalam
pengembangan usaha tersebut

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Tanggung


jawab dimana peserta didik menjalankan tugas kelompok)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 15 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
3. Memberikan tugas membaca materi yang akan dibahas
pada pertemuan berikutnya
4. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
5. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
6. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
7. Mengucapakan salam

Pertemuan Ke 15 (2 x 45 Menit)
Kegiatan Alokasi
Deskripsi Pembelajaran Waktu
Pembelajaran
Kegiatan Kegiatan Pendahuluan 10 Menit
Pendahuluan
a. Apersepsi

Mengkondisikan ruangan kelas yang bersih dengan


memeriksa ruangan dan taman kelas sudah bersih,
mengingatkan peserta didik untuk selalu menjaga
kebersihan lingkungan khususnya lingkungan sekolah

Halaman | 242
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
agar tercipta lingkungan yang sehat diawali dengan
menghimbau kesadaran peserta didik untuk membuang
sampah pada tempatnya.
Memastikan peserta didik siap mengikuti PBM:
Menyanyikan Lagu Indonesia Raya jika pada jam
pelajaan pertama
Melaksanakan Doa bersama dipimpin oleh ketua
kelas sebagai implementasi wujud syukur kepada
Tuhan YME
Absensi kehadiran siswa
Guru menugaskan peserta didik untuk duduk sesuai
kelompok kerajinan yang sudah ditentukan yaitu
Inti 60 Menit
Verification
(Pembuktian) Mengeksplorasi:

Menganalisis dan menyimpulkan informasi/data


serta menghubungkan teori dan praktik evaluasi yang
dilakukan terhadap produk aneka produk pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin)yang telah
diprsktekkan dan dipasarkan
Guru menugaskan kepada peserta didik dalam
kelompoknya masing-masing untuk menyimpulkan
permasalahan usaha dan solusi dalam pengembangan
usaha terhadap produk aneka produk pengolahan
makanan awetan hewani Homemade pengolahan
makanan awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging,
Telur dan Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon,
Dendeng, Ikan Asap, dan Telur Asin) yang telah
dibuat oleh setiap kelompok

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Ulet dimana


peserta didik tidak mudah menyerah dalam mengerjakan
tugas)

Mengkomunikasikan
Generalization
(Menarik Setiap kelompok mempresentasikan dan menyajikan
Kesimpulan) hasil diskusi yaitu menyimpulkan permasalahan
usaha dan solusi dalam pengembangan usaha
terhadap produk aneka produk pengolahan makanan
awetan hewani Homemade pengolahan makanan

Halaman | 243
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
awetan hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan
Ayam (Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan
Asap, dan Telur Asin) yang telah dibuat oleh setiap
kelompok
Setiap kelompok dapat menyimpulkan teori dan
praktik evaluasi yang dilakukan terhadap produk
aneka aneka produk pengolahan makanan awetan
hewani Homemade pengolahan makanan awetan
hewani bahan Dasar Ikan, Daging, Telur dan Ayam
(Bakso, Nugget, Sosis, Abon, Dendeng, Ikan Asap,
dan Telur Asin) yang telah diprsktekkan dan
dipasarkan

(Nilai Kewirasusahaan yang dikembangkan adalah Ulet dimana


peserta didik melakukan berbagai alternatif cara dalam
mengerjakan tugas)

Kegiatan Penutup 1. Guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi dan 20 Menit
presentasi dari peserta didik baik penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam
mengajukan pendapat, memberikan perntanyaan,
kerjasama dan sopan santun.
2. Guru mereview hasil presentasi dari masing-masing
kelompok yang telah membacakan hasil diskusi
3. Diskusi dan tanya jawab materi yang telah dipelajari
4. Menugaskan kepada setiap kelompok kerajinan
melaporkan permasalahan usaha aneka kerajinan
modern dengan motif ulos, songket, batik, dan kain
panjang dan solusinya serta pengembangan usaha dalam
bentuk Hard Copy (Print Out)
5. Memberikan Pekerjaan Rumah yaitu membuat catatan
materi yang telah dibahas.
6. Menyanyikan lagu Wajib Nasional sebelum pulang jika
berada pada jam pelajaran terakhir
7. Mengingatkan petugas piket kelas untuk membersihkan
ruangan dan taman kelas, memastikan sampah sudah
bersih, menyiram bunga dan tanaman yang ada di taman
kelas
8. Mengucapakan salam

F. Penilaian, Remidial dan Pengayaan


1. Penilaian
a. Bentuk Soal Uraian Test
Rubrik Soal Pengetahuan

Halaman | 244
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
No Soal Skor
1 Tuliskan dan Jelaskan cara cara pengembangan produk baru!
2 Sebutkan macam-macam alternatif strategi produk mix?
3 Jelaskan apa yang dimaksud dengan merk dan sebutkan jenis-
jenis merk berdasarkan tujuan produk!
4 Sebutkan syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam memberikan
kemasan suatu produk!
5 Sebut dan jelaskan dimensi kualitas produk yang berupa barang!

Pedoman Penskoran

No Jawaban Skor
1 Jawaban :
a. Inovasi Tiada Henti : melakukan inovasi yang berkelanjutan
(continue) untuk menciptakan produk baru.Contoh : Sepeda
Motor
b. Produk yang belum ditawarkan : produk yang belum pernah
ditawarkan kepada konsumen (membuat produk baru).
Contoh :
c. Produk tambahan dari produk sebelumnya : produk yang
sudah ada sebelumnya di kembangkan kembali agar memiliki
variasi manfaatnya. Contoh : Indomie.
d. peningkatan dan perbaikan : melakukan peningkatan dan
perbaikan atas produk yang telah dimiliki. Contoh : Yamaha
Mio, pertama di produksi Mio automatic (standar), setelah
itu di kembangkan lagi menjadi Mio soul, kemudian
pengembangan yang terbaru lagi yaitu Mio J.
e. memposisikan kembali (repositioning) :
menempatkan/memproduksi barang dengan manfaat secara
keseluruhan. Contoh : Sabun cuci sunlight dulu batangan
yang kebanyakan dipakai orang di desa desa, sedang kan di
kota sabun tersebut kurang diminati. sehingga di buatlah
sekarang dalam bentuk cair. itu menjadikan orang yang di
desa maupun dikota menggunakan produk tersebut.
f. produk yang lebih murah : mampu menciptakan produk yang
lebih murah dibanding perusahaan yang sejenis. Contoh :
Perusahaan jasa penumpang pesawat Air Asia, memiliki
harga tiket yng lebih murah dibanding lainnya namun itu
harus pesan 3 bulan sebelum hari H di jadwal keberangkatan.

2 Jawab:
Macam:
a. Strategi seluruh baris (line) untuk seluruh pasar
b. Strategi pasar khusus tertentu
c. Strategi produk line khusus tertentu
d. Strategi produk line khusus yang terbatas
e. Strategi produk tertentu yang khusus
f. Strategi segmen tertentu yang khusus
Halaman | 245
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
g. Strategi menghadapi keadaan khusus tertentu

3 Jawab:
Merk adalah nama atau simbol yang bersifat membedakan (baik
berupa logo, cap/kemasan) untuk mengidentifikasikan
barang/jasa dari seorang penjual/kelompok penjual tertentu.
Berdasarkan tujuan yang hendak dicapai dari produk/jasa yang
ditawarkan, merk dapat dikelompokkan menjadi 3 jenis, yaitu:
a. Merk fungsional
Merk fungsional adalah merk-merk yang dirancang untuk
menghasilkan persepsi terhadap kinerja ataupun nilai ekonomis
dari sebuah produk atau jasa.
b. Merk Citra
Biasanya merk ini memberikan manfaat berupa keuntungan bagi
si pemakai merk untuk mengekspresikan diri mereka. Merk
dianggap akan mampu mendongkrak citra dari si pengguna
produk atau jasa.
c. Merk Eksperiensial

4 Jawab:
Kemasan yang digunakan oleh suatu produk
seharusnya memenuhi syarat sebagai berikut:
a. Harus dapat melindungi produk terhadap kerusakan,
kehilangan dan kekotoran
b. Harus ekonomis dan praktis bagi kegiatan pendistribusian
produk tersebut
c. Ukuran kemasan harus sesuai dengan kehendak pembeli
d. Kemasan harus memberikan aspek deskriptif, yaitu
menunjukkan merk, kualitas, rasa dan campuran atau komposisi
yang terdapat dalam produk tersebut
e. Kemasan hendaklah mempunyai citra dan aspek seni

5 Jawab:
a. Performance, hal ini berkaitan dengan aspek fungsional
suatu barang dan merupakan karakteristik utama yang
dipertimbangkan pelanggan dalam memberi barang tersebut.
b. Features atau fitur, yaitu apek performansi yang berguna
untuk menambah fungsi dasar, berkaitan dengan pilihan-pilihan
produk dan pengembangannya.
c. Realibility, hal ini berkaitan dengan probabilitas atau
kemungkinan suatu barang berhasil menjalankan fungsinya
setiap kali digunakan dalam periode waktu tertentu pula.
d. Conformance, hal ini berkaitan dengan tingkat kesesuaian
terhadap spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya
berdasarkan keinginan pelanggan
e. Durability atau keawetan, yaitu suatu refleksi umur
ekonomis berupa ukuran daya tahan atau masa pake barang.
f. Serviceability, yaitu karakteristik yang berkaitan dengan
Halaman | 246
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
kecepatan, kompetensi, kemudahan dan akurasi dalam
memberikan layanan untuk perbaikan barang.
g. Aesthetic, merupakan karakteristik yang bersifat subyektif
mengenai nilai-nilai estetika yang berkaitan dengan
pertimbangan pribadi dan refleksi dari preferensi individual.
h. Fit and finish, Sifat subyektif, berkaitan dengan perasaan
pelanggan mengenai keberadaan produk tersebut sebagai produk
yang berkualitas.

2. Remidial

Mata Pelajaran : Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan)


Kelas/Semester : X/2
Kompetensi Dasar : 3.11 Memahami proses evaluasi hasil kegiatan
usaha pengolahan makanan awetan dari
bahan pangan hewani
Topik/Subtopik : Komponen evaluasi hasil usaha
Indikator Pencapaian :
Kompetensi 3.11.4. Komponen evaluasi hasil usaha

Rubrik Keterampilan
1. Untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar diperlukan strategi ditribusi yang
tepat untuk menyalurkan barang atau jasa dagangannya ke tangan konsumen.
Sebutkan dan jelaskan strategi distribusi apa sajakah yang dapat digunakan produsen
untuk menyalurkan dagangannya?
2. Apakah yang menjadi kendala dalam usaha dan solusinya?

3. Pengayaan
1. Jelaskan pengertian strategi pengembangan usaha
2. Bagaimanakah cara mengembangkan usaha kecil dengan tepat?
3. Apakah langkah-langkah yang dilakukan untuk mengembangkan usaha kecil?

G. Media/Alat, Bahan dan Sumber Belajar


Sumber
1. Buku Prakarya dan Kewirausahaan SMA Kelas X Sesuai Kurikulum 2013
2. Internet

Halaman | 247
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Alat
1. LCD Proyektor
2. Laptop/Notebook atau komputer
3. Jaringan Internet/Modem
Media Pembelajaran
1. White board
2. Video Pembelajaran Manajemen
3. Gambar-gambar pendukung
4. Presentasi Power Point (Bahan Ajar) PPT

Percut Sei Tuan, Agustus 2016


Guru Pamong Mahasiswa PPL

DAMAINI, S.Pd ..........................................................


NIP. 19641231 200003 2 024 NIM.

Mengetahui,
Kepala SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan

MULIADI, S.Pd, M.Si


NIP. 19651012 198811 1 003

Halaman | 248
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Lampiran Materi
Kendala Usaha dan Solusinya

Halaman | 249
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017
Halaman | 250
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan (Pengolahan) Kelas X
Kurikulum 2013 SMA Negeri 1 Percut Sei Tuan Tahun Pelajaran 2016/2017