Anda di halaman 1dari 3

A.

LATAR BELAKANG
Sesuai dengan yang tersebut dalam sistem kesehatan nasional ( SKN ) tahun 2004,
puskesmas merupakan unit pelaksana pelayanan kesehatan yang bertangung jawab terhadap
pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya. Puskesmas berperan menyelenggarakan upaya
kesehatan untuk meningkatkan kesadaran,kemampuan dan kemauaan hidup sehat bagi setiap
penduduk agar memperoleh derajat kesehatan yang optimal. Dengan demikian Puskesmas
berfungsi tidak hanya sebagai pusat pelayanan kesehatan strata pertama,
tetapi juga sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan serta pusatpember
dayaan masyarakat dan keluarga, upaya kesehatan yang diselenggarakan oleh puskesmas
terdiri dari upaya Kesehatan Perorangan (UKP) dan upaya Kesehatan Masyarakat (UKM),
dimana UKM terdiri dari Upaya Kesehatan esensial dan upaya Kesehatan
Pengembangan.Dalam melaksanakan kegiatannya Puskesmas mengacu pada 4 azaspenyelen
ggaraan yaitu wilayah kerja, pemberdayaan masyarakat, keterpaduan dan rujukan.Setiap
puskesmas memiliki visi untuk memberikan pelayanan yang terbaik
kepada masyarakat. Hal itu dapat diwujudnyatakan melalui peningkatankualitas pelayanan
kepada masyarakat pengguna jasa. Dalam pencapaian cita-cita tersebut di butuhkan
beberapa strategi yang pada dasarnya sebutkan dalamsasaran visi/misi puskesmas maupun
instansi pemerintahan.

B. PENDAHULUAN
Puskesmas mempunyai kewenangan untuk melakukan pengelolaan program
kegiatannya, untuk itu perlu didukung kemampuan manajemen yang baik. Manajemen
Puskesmas merupakan suatu rangkaian kegiatan yang bekerja secara sinergik yang meliputi
perencanaan,penggerakan,pelaksanaan, serta pengendalian, pengawasan dan penilaian.
Penyelenggaraan program kesehatan memerlukan dukungan lintas program
terkait. Agar pelaksanaan kegiatan UKM dapat berjalan sesuai dengan semestinya, makapem
binaan oleh Kepala Puskesmas dan Penanggung jawab UKM harus dilaksanakan secara
berkala agar pelaksana kegiatan UKM dapat melaksanakankegiatan dengan tepat sasaran,
metode, pelaporan sehingga hasil kegiatan UKM berkualitas.
Pembinaan oleh Kepala Puskesmas dan Penanggung jawab UKM dilakukan secara berkala:
a. Pertemuan UKM, merupakan sarana bagi penangung jawab UKM dan pelaksana
program UKM, untuk membahs hasil capaian kegiatan UKM dan
mengidentifikasikan faktor-faktor penghambat baik internal maupun ekternal, bagi
kegiatan UKM yang tidak mencapai target dan mencari alternatif solusi sebagai
pemecahan masalah
b. Lokakarya bulanan, merupakan sarana diskusi forum untuk membahas hasil
pertemuan UKM sebagai bentuk evaluasi sebagai acuan untuk merumuskan atau

Halaman : 1 / 3
mengusulkan kegiatan selanjutnya, agar target kegiatan UKM yang telah ditetapkan
oleh kepala puskesmas dapat tercapai.
Pembinaan seringkali diartikan sebagai upaya memelihara dan membawa suatu
keadaan yang seharusnya terjadi atau menjaga keadaan sebagaimana seharusnya.Pembinaan
dilakukan dengan maksud agar kegiatan atau program yang sedangdilaksanakan selalu
sesuai dengan rencana atau tidak menyimpang dari hal yang telah direncanakan.

C. TUJUAN UMUM DAN TUJUAN KHUSUS


1. Tujuan Umum
Terselenggaranya pembinaan pelaksanaan kegiatan UKM agar hasil kegiatan UKM
mencapai target dan berkwalitas serta menjadi acuan untuk perencanaan kegiatan
UKM di periode berikutnya.
2. Tujuan Khusus
a. Pembinaan dilakukan untuk mengevaluasi hasil kegiatan dan melakukan
rangkaian proses pemecahan masalah/ hambataan
b. Penyusunan rencana kegiatan UKM untuk perbaikan mutu dan pemecahan
masalah/hambatan
D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN
1. Kegiatan Pokok
a. Mengidentifikasi masalah / hambatan pelaksanaan UKM
b. Perencanaan usulan kegiatan masing-masing program
c. Pembentuknya rencana pelaksanaan kegiatan periode berikutnya
d. Rincian kegiatan
e. Alur Pelaksanaan
1. Sebelum pembinaan dilakukan, penanggung jawab UKM mengevaluasi hasil
capaian kegiatan UKM melalui , buku absensi kegiatan, lap0ran bulanan.
2. Hasil Evaluasi didiskusikan melalui forum UKM puskesmas untuk
menganalisisi hasil capaian dan merumuskan permasalahan bila ada
kesenjangan antara target dan pencapaian, dengan cara melakukan survey
mawas diri (SMD), yang dilakukan oleh pelaksana dan penanggungjawab
UKM, kemudian hasil tersebut akan di bahas untuk membuat alternative solusi
yang akan di usulkan menjadi rencana usulan kegiatan di periode berikutnya
agar kesenjangan antara target dan capaian dapat diminimalisir.
3. Hasil pembahasan dalam bentuk RUK tersebut akan di bawa dalam forum tri
bulanan, dan akan direalisasikan dalam bentuk Rencana Pelaksanaan Kegiatan
(RPK) UKM puskesmas.

E. CARA MELAKUKAN KEGIATAN


1. Evaluasi kegiatan UKM melalui :
a. Buku absensi kegiatan
b. Laporan bulanan
2. Pelaksanaan pertemuan forum UKM dengan tujuan sebagai berikut :
a. Menginventarisasi permasalahan yang di hadapi

Halaman : 2 / 3
b. Melakukan analisis permasalahan bagi kegiatan UKM yang tidak mencapai target
c. Mencari Alternative solusi dari permasalahan yang ditemukan untuk dijadikan
usulan kegiatan peroide yang akan datang.

F. SASARAN
Masyarakat sasaran Program UKM dan Pengelola program puskesmas

G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


Kegiatan pembinaan dilaksanakan pada setiap triwulan untuk evaluasi pembinaan.

H. EVALUASI
Evaluasi pembinaan dilaksanakan setiap kegiatan pembinaan selesai dilaksanakan, oleh
kepala puskesmas beserta semua pengelola dan penangung jawab program

I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


Pencatatan hasil pembinaan di buat dalam bentuk notulensi oleh notulen / ka. TU, beserta
dengan solusi untuk pemecahan masalah periode selanjutnya.

KEPALAUPT
PUSKESMAS CIPUTAT TIMUR

dr. Aprilia Krisliana,M.KM


NIP. 19730405 200212 2 004

Halaman : 3 / 3