Anda di halaman 1dari 45

UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP

DAN UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


(UKL DAN UPL)

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar
Provinsi Kalimantan Timur

Oktober 2016

eni East Sepinggan Ltd.


Pondok Indah Office Tower 3, Lantai 19-22,
Jalan Sultan Iskandar Muda Kav.V-TA, Jakarta 12310, Indonesia
Telp. 021-30404000, Faks. 021-30404040

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

Kata Pengantar
Daftar Isi

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Kata Pengantar

KATA PENGANTAR

Salah satu Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) dari Satuan Kerja Khusus Kegiatan Hulu
Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) yaitu eni East Sepinggan Ltd berencana melakukan
pemboran eksplorasi sumur Merakes-2 di Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat
Makassar, Provinsi Kalimantan Timur. Tujuan kegiatan pemboran ini adalah untuk
mencari potensi cadangan minyak dan gas bumi di Blok East Sepinggan dan untuk
menjaga cadangan energi pada masa yang akan datang.
Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 5 Tahun 2012 tentang Jenis
Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup, kegiatan pemboran sumur eksplorasi tersebut tidak wajib dilengkapi
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), tetapi wajib melakukan kegiatan Upaya
Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL).
Penyusunan dokumen ini telah mengacu pada Peraturan Menteri Negara Lingkungan
Hidup Nomor 16 tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup
(Lampiran IV Pedoman UKL dan UPL).
Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
(UPL) merupakan bagian penting sebagai pedoman teknis pengelolaan dan pemantauan
lingkungan kegiatan Pemboran Eksplorasi Lepas Pantai Sumur Merakes-2.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan, maka
setiap rekomendasi UKL dan UPL akan disertai dengan izin lingkungan yang dalamnya
terdapat izin-izin yang terkait dengan perlindungan lingkungan. Kami berharap informasi
yang terkandung dalam dokumen ini dapat diterima dan memadai untuk kebutuhan
operasional lapangan.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang mendukung penyusunan
dokumen ini dan semoga dokumen ini dapat bermanfaat serta memenuhi harapan semua
pihak yang terkait dan berkepentingan.

Jakarta, Agustus 2016


eni East Sepinggan Limited

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 i


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR .................................................................................... i


DAFTAR ISI .............................................................................................. ii
DAFTAR TABEL........................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... iii
DAFTAR SINGKATAN/ISTILAH .................................................................. iv
I. PENDAHULUAN ..................................................................................... I-1
1.1. Latar Belakang Kegiatan ..................................................................................................................... I-1
1.2. Identitas Pemrakarsa ........................................................................................................................... I-1
II. URAIAN KEGIATAN ............................................................................... II-1
2.1. Nama Rencana Usaha dan/atau Kegiatan .................................................................................... II-1
2.2. Lokasi Kegiatan dan Kesesuaian dengan Tata Ruang ............................................................. II-1
2.3. Nama, Koordinat, dan Kedalaman Sumur.................................................................................... II-2
2.4. Jarak Terdekat dengan Daerah Sensitif ........................................................................................ II-3
2.5. Jenis Rig yang Digunakan ................................................................................................................... II-7
2.6. Jenis, Volume, dan Komposisi Lumpur Bor ................................................................................. II-8
2.7. Tenaga Kerja............................................................................................................................................ II-9
2.8. Jadwal Rencana Kegiatan ................................................................................................................... II-10
2.9. Tahapan Kegiatan ................................................................................................................................. II-10
2.9.1. Tahap Pra Konstruksi ............................................................................................................ II-10
2.9.2. Tahap Konstruksi ..................................................................................................................... II-12
2.9.3. Tahap Operasi ............................................................................................................................ II-13
2.9.4. Tahap Pasca Operasi ............................................................................................................... II-19
2.10. Limbah Kegiatan Pemboran ............................................................................................................. II-20
III. DAMPAK LINGKUNGAN YANG TERJADI ............................................... III-1
3.1. Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup ..................................................... III-1
3.2. Pelaksana dan Penanggungjawab .................................................................................................. III-1
3.3. Pengawas dan Pelaporan .................................................................................................................. III-1
IV. IZIN PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN
LINGKUNGAN HIDUP ............................................................................ IV-1

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... DP

LAMPIRAN ................................................................................................ L

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 ii


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
DAFTAR TABEL
No. Judul Tabel Halaman
Tabel 2.1. Area Rentang Pergeseran Lokasi Titik Sumur Eksplorasi Merakes-2 ................................. II-2
Tabel 2.2. Jarak Lokasi Sumur Merakes-2 dengan Alur Pelayaran ............................................................ II-3
Tabel 2.3. Kapasitas Penyimpanan Lumpur Bor dan Bulk di Rig ................................................................ II-7
Tabel 2.4. Kedalaman, Well Section dan Tipe Lumpur Pemboran Sumur Merakes-2 ........................ II-8
Tabel 2.5. Estimasi Jumlah Lumpur dan Serbuk Bor pada Pemboran Sumur Merakes-2 ................ II-8
Tabel 2.6. Komposisi Bahan Penyusun Synthetic Oil Based Mud (SOBM) ............................................... II-9
Tabel 2.7. Kualifikasi dan Jumlah Tenaga Kerja yang Digunakan ................................................................ II-9
Tabel 2.8. Rencana Jadwal Kegiatan Pemboran Sumur Merakes-2 ............................................................ II-10
Tabel 3.1. Matriks Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup ......................................... III-2

DAFTAR GAMBAR
No. Judul Gambar Halaman
Gambar 2.1. Pergeseran Lokasi Kegiatan Pemboran Eksplorasi Sumur Merakes-2 ....................... II-2
Gambar 2.2. Lokasi Kegiatan Pemboran Eksplorasi Sumur Merakes-2 ................................................ II-4
Gambar 2.3. Lokasi WKP Blok East Sepinggan dalam Tata Ruang Pulau Kalimantan ..................... II-5
Gambar 2.4. Peta Kawasan Sensitif Sekitar Blok East Sepinggan .............................................................. II-6
Gambar 2.5. Tipikal Semi-submersible Rig ........................................................................................................... II-7
Gambar 2.6. Offshore Supply Base di Balikpapan .............................................................................................. II-7
Gambar 2.7. Ilustrasi Proses Perforasi .................................................................................................................. II-15
Gambar 2.8. Skema Tipikal Uji Kandung Lapisan (Drill Stem Test/DST) ............................................... II-16
Gambar 2.9. Skema Sistem Sirkulasi Lumpur Pemboran .............................................................................. II-18
Gambar 2.10. Peta Mobilisasi Kapal Pemboran .................................................................................................... II-21
Gambar 2.11. Gambaran Situasi Perairan di Sekitar Lokasi Rencana Pemboran ................................. II-22
Gambar 3.1. Peta Lokasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup ........................................ III-7

DAFTAR LAMPIRAN
No. Judul Lampiran Halaman
1. Surat Pernyataan Kesanggupan Pelaksanaan UKL-UPL dan Surat Pernyataan
Kegiatan dalam Tahap Perencanaan .................................................................................................................... L-1
2. Spesifikasi Rig dan Kapal Pendukung (Chase Boat) ..................................................................................... L-2
3. Hasil Analisis LC50 Lumpur Pemboran ................................................................................................................ L-3
4. Material Safety Data Sheet (MSDS) Bahan Lumpur ...................................................................................... L-4
5. Skema Pemboran Sumur Merakes-2 ................................................................................................................... L-5
6. SNI Penutupan Sumur .................................................................................................................................................. L-6
7. Struktur Organisasi Kegiatan dan Emergency Response Plan (ERP) .................................................... L-7
8. Rona Lingkungan Hidup Awal di Perairan Selat Makassar ....................................................................... L-8
9. Rincian Tenaga Kerja yang Digunakan ............................................................................................................... L-9
10. Persetujuan PSC Blok East Sepinggan dan Izin Gudang Handak .......................................................... L-10
11. Berita Acara dan Notulensi ....................................................................................................................................... L-10

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 iii


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
DAFTAR SINGKATAN/ISTILAH

ADPEL Administrasi Pelabuhan


AMDAL Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup
Bbl Barel
bbls Barrels
BOPD Barel Oil Per Day
BOCP Blow Out Contingency Plan
BOP Blow Out Preventer (Alat pencegah semburan liar)
MIGAS Minyak dan Gas Bumi
BSN Badan Standarisasi Nasional
B3 Bahan Berbahaya dan Beracun
Ditjen Migas Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi
DKP Dinas Kelautan dan Perikanan
dpl di atas permukaan laut
DST Drill Steam Test
ERP Emergency Response Plan (Rencana Tanggap Darurat)
ESDM Energi dan Sumber Daya Mineral
HC Hydrocarbon
HSE Health, Safety & Environment
KLH Kementerian Lingkungan Hidup
MARPOL Marine Pollution
MCK Mandi Cuci Kakus
MMSCFD Million Metric Standard Cubic Feet Day
MSDS Material Safety Data Sheet
OOC Oil On Cutting
OSCP Oil Spill Contingency Plan.
PerMenLH Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
POSB Petrosea Logistic Base
PVT Pressure, Volume dan Temperature
SKK Migas Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak
dan Gas Bumi
SKPI Surat Kelayakan Pengoperasian Instalasi
SNI Standar Nasional Indonesia
SOP Standard Operating Procedure (Prosedur Standar Operasi)
STP Sewage Treatment Plant
SUSMAR Staff Khusus Urusan Maritim
TCLP Toxicity Characteristic Leaching Procedure
TD Total Depth
UKL Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup
UPL Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
WBM Water Based Mud
WKP Wilayah Kuasa Pertambangan

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 iv


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

BAB I
PENDAHULUAN

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Pendahuluan

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Kegiatan


eni East Sepinggan ltd, merupakan kontraktor kontrak kerjasama Satuan Kerja Khusus
Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas). Pada saat ini, eni East
Sepinggan Ltd berencana melakukan pemboran eksplorasi sumur Merakes-2 di Blok East
Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur. Tujuan kegiatan
eksplorasi ini untuk mengetahui lokasi dan potensi cadangan minyak dan gas bumi yang
terkandung di dalamnya.
Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 05
Tahun 2012 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Memiliki Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL), bahwa pelaksanaan kegiatan pemboran
sumur eksplorasi ini tidak wajib AMDAL, akan tetapi wajib dilengkapi dengan dokumen
UKL dan UPL.
Berkenaan dengan rencana kegiatan ini, eni East Sepinggan telah mendapatkan Izin
Lingkungan No. SK.94.Menlhk/Setjen/PKTL.4/2/2016 tanggal 5 Februari 2016 tentang
Izin Lingkungan Kegiatan Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 di Bok East Sepinggan,
Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur oleh eni East Sepinggan Ltd.
Namun Demikian, berdasarkan pertimbangan teknis dan hasil kajian studi agar diperoleh
potensi cadangan minyak yang lebih besar, terdapat beberapa perubahan terhadap
rencana kegiatan, sehingga sesuai dengan peraturan perundangan diperlukan perubahan
dari izin lingkungan yang sudah ada.
Program pengelolaan lingkungan perlu dilakukan untuk mencegah, mengendalikan, dan
menanggulangi dampak negatif yang terjadi, serta dapat mengembangkan dampak positif
bagi lingkungan. Program pemantauan lingkungan juga dilakukan untuk mengetahui
efektivitas pengelolaan dampak dan ketaatan terhadap peraturan.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan, maka
setiap rekomendasi UKL dan UPL akan disertai dengan izin lingkungan yang dalamnya
terdapat izin-izin yang terkait dengan perlindungan lingkungan hidup.
Penyusunan dokumen UKL dan UPL ini merupakan salah satu wujud komitmen dan
tanggung jawab perusahaan dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup. Pengelolaan
dan pemantauan terhadap lingkungan dalam pelaksanaannya tidak bisa dilepaskan dari
peran serta instansi pemerintah, terutama di dalam bidang pengawasan lingkungan hidup.

1.2. Identitas Pemrakarsa


Nama Perusahaan : eni East Sepinggan Ltd.
Alamat Perusahaan : Pondok Indah Office Tower 3, Lantai 19-22
Jalan Sultan Iskandar Muda Kavling V-TA,
Jakarta 12310, Indonesia
Nomor Telepon : 021-30404000
Nomor Faksimil : 021-30404040
Penanggung Jawab
Nama Lengkap : Luca De Caro
Jabatan : Kepala Penyelidik Tambang

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 I-1


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

BAB II
URAIAN KEGIATAN

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

BAB II
URAIAN KEGIATAN
2.1. Nama Rencana Usaha dan/atau Kegiatan
Jenis rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh eni East Sepinggan Ltd adalah
pemboran Sumur eksplorasi Merakes-2 yang berada di Blok East Sepinggan, Lepas Pantai
Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur.

2.2. Lokasi Kegiatan dan Kesesuaian dengan Tata Ruang


Lokasi Kegiatan
Lokasi Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 di Blok East Sepinggan berada di perairan
laut dalam (offshore) Selat Makassar. Wilayah administrasi terdekat adalah Kabupaten
Kutai Kertanegara, Provinsi Kalimantan Timur. Jarak terdekat dengan lokasi pemboran
adalah Desa Pemarung, Kecamatan Sanga-Sanga, Kabupaten Kutai Kartanegara, dengan
jarak 44 mil laut atau sekitar 82 km.
Letak geografis Sumur Merakes-2 pada awalnya adalah 134 Lintang Selatan (LS) dan
11743 Bujur Timur (BT) dengan kedalaman pemboran + 1.451 m dan telah disyahkan
sesuai dengan SK Izin Lingkungan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan:
No. SK.94.Menlhk/Setjen/PKTL.4/2/2016 pada tanggal 5 Februari 2016. Berdasarkan
pertimbangan teknis dan hasil kajian studi agar diperoleh potensi cadangan minyak yang
lebih besar, lokasi pemboran yang direncanakan terjadi perubahan atau pergeseran
sekitar + 4 km ke arah utara dari rencana area semula, dengan kedalaman laut sekitar +
1.279 m. Perubahan lokasi ini disampaikan dalam bentuk rentang koordinat (A,B,C,D) dan
akan dicakup dengan adanya pengurusan perubahan izin lingkungan baru. Pergeseran
lokasi pemboran disampaikan pada Gambar 2.1. Peta lokasi kegiatan disampaikan pada
Gambar 2.2.
Berdasarkan kepada Undang-undang No. 23 Tahun 2012 tentang Pemerintahan Daerah
pada lampiran I point Y. Pembagian Urusan Bidang Kelautan dan Perikanan, dijelaskan
bahwa pada jarak 012 mil laut dari garis pantai ke arah laut, pengelolaan sumberdaya
alamnya menjadi wewenang pemerintah provinsi dan pada jarak >12 mil merupakan
wewenang pemerintah pusat.
Mengingat sumur eksplorasi Merakes-2 berjarak >12 mil laut, maka kewenangan
pengurusan izin lingkungan menjadi kewenangan pemerintah pusat yaitu Kementerian
Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Meskipun demikikan, tetap dilakukan koordinasi
dengan pemerintah daerah dan instansi terkait yang terdekat dengan rencana kegiatan.
Kesesuaian Lokasi Kegiatan dengan Tata Ruang
Mengingat lokasi sumur pemboran eksplorasi Merakes-2 berada di lepas pantai (>12 mil
dari pesisir), maka kesesuaian tata ruang mengacu kepada Tata Ruang Laut. Kebijakan
rencana tata ruang wilayah (RTRW) sangat dibutuhkan dalam kajian ini, pemahaman
terhadap dokumen RTRW penting agar memastikan kesesuaian tata ruang wilayah
dengan lokasi rencana kegiatan.
Keterbatasan sumberdaya manusia yang dimiliki oleh Pemerintah Daerah Provinsi
Kalimantan Timur dan Kabupaten/Kota menyebabkan pemerintah daerah ini belum
dapat melakukan perencanaan tata ruang lautnya secara rinci. Hal ini terlihat dalam
RTRW yang telah disusun oleh pemerintah daerah baik tingkat provinsi maupun
kabupaten/kota yang belum banyak meliput tata ruang laut yang menjadi kewenangan
dari masing-masing pemerintah daerah. Untuk menjelaskan kesesuaian antara lokasi
rencana kegiatan dengan rencana tata ruang wilayah, maka akan mengacu kepada
Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-1


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 03 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Tuang
Pulau Kalimantan, maka lokasi rencana kegiatan Blok East Sepinggan hanya
bersinggungan dengan Kawasan Andalan Laut yaitu Bontang, Tarakan, dan Nunukan.
Kawasan Andalan Laut ini adalah untuk aktivitas perikanan, pertambangan, dan
pariwisata. Lokasi titik pemboran sendiri berada di luar Kawasan Andalan Laut dan dapat
dinyatakan telah sesuai dengan tata ruang untuk kegiatan pertambangan minyak dan gas
yang merupakan sektor strategis.
Lokasi Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) dan lokasi pemboran sumur eksplorasi
Merakes-2 Blok East Sepinggan, Provinsi Kalimantan Timur disampaikan pada Gambar
2.2. Lokasi Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) Blok East Sepinggan dalam RTRW Pulau
Kalimantan disampaikan pada Gambar 2.3.
Berdasarkan peta tersebut diketahui bahwa lokasi sumur eksplorasi Merakes-2 telah
sesuai dengan Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan yang merupakan Kawasan Andalan
Laut, yang salah satunya untuk kegiatan Pertambangan.

2.3. Nama, Koordinat, dan Kedalaman Sumur


Lokasi pemboran sumur eksplorasi Merakes-2 di Blok East Sepinggan, perairan Selat
Makassar, Kalimantan Timur akan ditentukan ditentukan berdasarkan perkembangan
kondisi di lapangan dan hasil kajian. Titik koordinat Sumur Merakes-2 adalah 131
Lintang Selatan (LS) dan 11742 Bujur Timur (BT) dengan kedalaman laut sekitar
+ 1.279 m.
Lokasi titik sumur di atas masih berpotensi untuk mengalami perubahan atau pergeseran
titik. Namun demikian, kisaran rentang titik pergeseran akan berada pada luasan area
tertentu yang telah ditentukan dan masih dalam Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) East
Sepinggan (Tabel 2.1).
Tabel. 2.1. Area Rentang Pergeseran Lokasi Titik Sumur Eksplorasi Merakes-2
Titik Titik Koordinat Baru Titik Koordinat Lama
Rentang Lintang Selatan (LS) Bujur Timur (BT) Lintang Selatan (LS) Bujur Timur (BT)
A 1 30 36.88 117 42 06.33 1 33' 53,16" 117 43' 22,03"
B 1 30 36.88 117 43 11.61 1 34' 58,30" 117 43' 22,03"
C 1 31 42.51 117 43 11.61 1 34' 58,30" 117 44' 26,78"
D 1 31 42.51 117 42 06.33 1 33' 53,16" 117 44' 26,78"
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016

Lokasi Baru A B
+4 Km
Lokasi Lama

Blok East Sepinggan


D C

Gambar 2.1. Pergeseran Lokasi Kegiatan Pemboran Eksplorasi Sumur Merakes-2

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-2


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

2.4. Jarak Terdekat dengan Daerah Sensitif


Berdasarkan Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam
Hayati dan Ekosistemnya dan Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang
Pengelolaan Kawasan Lindung, di dalam Blok East Sepinggan tidak terdapat kawasan
lindung yang merupakan daerah sensitif.
Berdasarkan informasi dari The Nature Concervacy-APEC Environmental, 2004; wilayah
laut sekitar Selat Makassar merupakan areal migrasi mamalia laut. Selain itu, telah
dilakukan survei oleh Yayasan Konservasi Rare dan Aquatic Species of Indonesia dari
tahun 2009-2012 pada lokasi di sekitar Selat Makassar yaitu pada perairan dangkal dan
dalam lebih dari 500 m meliputi daerah lepas pantai Bontang dan sepanjang garis pantai
Kutai Timur sampai Pulau Miang, serta areal Bontang dan Kutai Timur sampai + 50 km ke
Utara Tanjung Mangkalihat.
Lokasi rencana kegiatan berada jauh dari daratan dan berada di laut dalam, sehingga
berdasarkan pengalaman sebelumnya (pemboran Sumur Jangkrik), tidak diidentifikasi
adanya gangguan terhadap mamalia atau biota laut di sekitar. Selain itu, pada saat
mobilisasi akan dioperasikan kapal pandu untuk memantau situasi sekitar.
Hasil survei yang telah dilakukan di atas, ditemukan beberapa jenis mamalia laut di
perairan Selat Makassar antara lain: Paus Hiu, Paus Kepala Melon, Paus Pembunuh Palsu,
Paus Fin, Paus Sperm, Paus Bungkuk, Paus balen, Paus Sirip, Lumba Hidung Botol Indo-
Pasifik, Lumba Hidung Botol, Lumba-Lumba Irrawaddy, Lumba Bintik, Lumba Spinner
Kerdil, Lumba Spinner, dan Duyung.
Berdasarkan data dan informasi dari peta konservasi penyu World Wide Fund for Nature
(WWF) Indonesia, lokasi perteluran penyu di sekitar lokasi kegiatan adalah di perairan
pantai Kota Balikpapan yang berjarak sekitar 90 km dari lokasi rencana pemboran. Selain
itu, terdapat informasi lokasi migrasi Penyu Sisik dari Utara menuju Selatan di perairan
sekitar Samarinda atau di sekitar Delta Mahakam yang berjarak sekitar 80 km dari lokasi
rencana kegiatan pemboran (Gambar 2.4). Selain itu, berdasarkan penelitian yang
dilakukan oleh Yayasan Konservasi RASI, terdapat sebaran habitat Lumba-Lumba
Irrawaddy yang terkonsentrasi di sekitar Teluk Balikpapan.
Pelaksanaan rencana kegiatan dilakukan sementara pada waktu yang relatif singkat dan
juga wilayah lokasi kegiatan tidak luas. Hal ini dapat dijadikan dasar bahwa terdapat
potensi ditemukannya mamalia laut, namun dapat dipastikan tidak akan terganggu oleh
adanya rencana kegiatan pemboran. Selain itu, lokasi rencana kegiatan pemboran juga
jauh dari tempat perteluran penyu di sekitar perairan Kota Balikpapan maupun lokasi
migrasi Penyu Sisik di sekitar perairan Samarinda (Delta Mahakam).
Beberapa alur pelayaran nasional berada cukup jauh dari lokasi sumur Merakes-2 antara
lain alur Pelayaran Nasional Balikpapan-Palu, Samarinda-Parepare, dan Balikpapan-
Parepare. Jarak antara sumur Merakes-2 ke alur-alur pelayaran disampaikan pada Tabel
2.2. dan Peta kawasan sensitif di sekitar Blok East Sepinggan disampaikan pada Gambar
2.4.
Tabel 2.2. Jarak Lokasi Sumur Merakes-2 dengan Alur Pelayaran.
Jarak dengan Sumur
No Rute Alur Pelayaran
Merakes-2
1 Alur Pelayaran Nasional Balikpapan Palu 7,9 nm (14,8 km)
2 Alur Pelayaran Nasional Samarinda Parepare 6,8 nm (12,5 km)
3 Alur Pelayaran Nasional Balikpapan Parepare 40,5 nm (75,2 km)

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-3


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Gambar 2.2. Lokasi Kegiatan Pemboran Eksplorasi Sumur Merakes-2


Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-4
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Gambar 2.3. Lokasi WKP Blok East Sepinggan dalam Tata Ruang Pulau Kalimantan
Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-5
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Gambar 2.4. Peta Kawasan Sensitif di Sekitar Blok East Sepinggan.


Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-6
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

2.5. Jenis Rig yang Digunakan


Rig yang akan digunakan adalah jenis Drill Ship Rig atau Semi Submersible Rig dengan daya
4.000 HP seperti pada Gambar 2.5. Rig ini mempunyai kemampuan untuk melakukan
pemboran di laut dalam dengan kedalaman air hingga 3.000 meter dari permukaan laut
dan kedalaman pemboran sampai dengan 7.600 meter. Spesifikasi detail rig yang akan
digunakan disampaikan pada Lampiran 2.
Kapasitas penyimpanan lumpur bor dan bulk di offshore Semi-submersible Rig
disampaikan pada Tabel 2.3.
Tabel 2.3. Kapasitas Penyimpanan Lumpur Bor dan Bulk di Rig.
No Material yang disimpan Kapasitas Keterangan
1 Lumpur Air (bbl) 3.000 Aktif
2 Lumpur Minyak (bbl) 3.000 Aktif
3 Lumpur Minyak (bbl) 2.500 Cadangan
4 Lumpur (bbl) 5.500 Total
5 Brine (bbl) 2.600 Aktif
6 Bulk Sack Storage (sack) 4.000 Aktif
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016
Selain itu Rig juga dilengkapi dengan fasilitas pendukung seperti pangkalan suplai logistik
lepas pantai (offshore supply base) dan kapal-kapal pendukung. Pangkalan suplai logistik
lepas pantai pantai (Petrosea Offshore Supply Base/POSB) merupakan shore base yang
digunakan sebagai pangkalan logistik kegiatan usaha hulu migas yang berlokasi di
Kariangau, Tanjung Batu, Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur (Gambar 2.6).
Shore base berfungsi sebagai tempat penyimpanan, bongkar muat barang dan transfer
tenaga kerja dari offshore ke onshore dan sebaliknya.
Kegiatan penunjang yang ada di shore base secara umum meliputi:
Pergudangan: lokasi utama penyimpanan material keperluan kegiatan pemboran
Lokasi penerimaan barang: lokasi penerimaan dari pengiriman semua barang/material
dari kontraktor yang ditunjuk untuk keperluan pemboran
Lokasi pengiriman dan penerimaan barang ke dan dari lokasi pemboran lepas pantai.
Lokasi penunjang untuk kegiatan perkapalan.
Kapal kapal pendukung yang digunakan antara lain:
Achor, handling, Tug and Supply (AHTS) Vessel sebanyak 3 (tiga) unit,
Crew Boat sebanyak 1 (satu) unit
PSV sebanyak 1 (satu) unit (optional).

Gambar 2.5. Tipikal Semi-submersible Rig. Gambar 2.6. Offshore Supply Base di Balikpapan.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-7


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

2.6. Jenis, Volume, dan Komposisi Lumpur Bor


a. Jenis Lumpur
Sesuai dengan skema pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2, pelaksanaan pemboran
akan menggunakan Water Based Mud (WBM) untuk section I-II dan menggunakan lumpur
bor berbasis minyak sintetis atau Synthetic Oil Base Mud (SOBM) untuk section III-V.
Keduanya merupakan lumpur bor yang ramah lingkungan.
Hasil test toksisitas lumpur WBM dan SOBM disampaikan pada Lampiran 3.
b. Lumpur Bor dan Serbuk Bor
Volume lumpur bor yang akan dihasilkan sekitar 1.880,6 m 3 dan volume serbuk bor yang
dihasilkan sekitar 432,7 m3. Estimasi volume lumpur bor dan serbuk bor pada setiap fase
pemboran disampaikan pada Tabel 2.5.
Lumpur bahan dasar air (Water Based Mud/WBM) dibuat dengan mencampurkan bahan-
bahan lumpur dan air dalam komposisi tertentu.
Jumlah lumpur bor dan serbuk bor yang dihasilkan ada kemungkinan mengalami
perubahan bergantung pada kondisi sub surface dan pertimbangan teknis pada saat
kegiatan pengeboran dilakukan.
Informasi kedalaman pemboran, well section dan tipe lumpur yang akan dicakup dalam
perubahan Izin Lingkungan disampaikan pada Tabel 2.4
Tabel 2.4. Kedalaman, Well Section dan Tipe Lumpur Pemboran Sumur Merakes-2
Deskripsi Izin Lingkungan Lama Perubahan Izin Lingkungan
Kedalaman Pemboran 2.709 m 3.944 m
4 Section (I-IV). 5 Section (I-V).
section 1: 1.451 m 1.547 m section 1: 1.279 m 1.360 m
Well Section section 2: 1.547 m 2.060 m section 2: 1.360 m 1.920 m
section 3: 2.060 m 2.350 m section 3: 1.920 m 2.450 m
section 4: 2.350 m 2.735 m section 4: 2.450 m 3.155 m
section 5: 3.155 m 3.944 m
Hi-Vis + Sea Water (WBM) untuk section I-II WBM untuk section I-II
Tipe Lumpur
SOBM untuk section III-IV SOBM untuk section III-V
Volume Lumpur Bor 2.481,4 m3 1.880,6 m3
Volume Serbuk Bor 396,2 m3 432,7 m3
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016
Tabel. 2.5. Estimasi Jumlah Lumpur dan Serbuk Bor pada Pemboran Sumur Merakes-2
Volume Volume Minimum
Jenis
Interval Kedalaman (m) Lumpur Bor Serbuk Bor Buangan Keterangan
Lumpur
(m3) (m3) (m3/jam)
I 36 WBM 1.279 - 1.360 176,3 58,5 6,57 Dasar Laut
II 24 WBM 1.360 - 1.920 1.098,3 196,1 8,76 Dasar Laut
III 16 SOBM 1.920 - 2.450 240 79,1 5,19 Hose 10 m
IV 12.25 SOBM 2.450 - 3.155 188 64,3 3,04 Hose 10 m
V 8.5 SOBM 3.155 - 3.944 178 34,7 1,10 Hose 10 m
Total 1.880,6 432,7
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-8


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

c. Komposisi Lumpur Bor


Komposisi WBM memiliki persentase lumpur dengan kekentalan 7,7% dan air laut 92,3%.
Komposisi bahan penyusun SOBM disampaikan pada Tabel 2.6. Material Safety Data Sheet
(MSDS) dari bahan penyusun lumpur bor disampaikan pada Lampiran 4.
Tabel. 2.6. Komposisi Bahan Penyusun Synthetic Oil Based Mud (SOBM).
No. Material Jumlah Satuan Keterangan
1 Water 2.400 Bbls Base fluid
2 EDC-95 10.500 Bbls Base fluid
3 Barite 10.500 Cu ft Density control
4 Ez-Mul 120 Drum (200 l) Emusifier
5 Lime 1.650 Sak (25 Kg) Alkalinity
6 Barablok 150 Sak (25 Kg) Filtrate control
7 RM-63 2.460 Sak (25 Kg) Viscosifier
8 CaCl2 14.146 Sak (25 Kg) Salinity control
9 Drilltreat 15 Drum (200 l) Wetting agent
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016

2.7. Tenaga Kerja


Tenaga kerja yang dibutuhkan dalam rencana kegiatan mayoritas merupakan tenaga kerja
yang mempunyai keahlian khusus. Tenaga kerja pada dasarnya berasal dari perusahaan,
kontraktor kapal dan yang berada pada rig pemboran. Potensi penambahan tenaga kerja
lokal yang akan terlibat sangat kecil. Hal ini karena jumlah yang diperlukan terbatas dan
memerlukan keahlian khusus serta akan menggunakan tenaga kerja yang sudah ada.
Jumlah tenaga kerja yang akan digunakan, disesuaikan dengan kegiatan pada setiap
tahapan yaitu tahap pra konstruksi, konstruksi, operasi, dan pasca operasi
Standar kompetensi tenaga kerja yang digunakan mengacu kepada Peraturan Menteri
ESDM No. 20 Tahun 2008 tentang Pemberlakuan Standar Kompetensi Kerja Indonesia di
Bidang Usaha Minyak dan Gas Bumi Secara Wajib.
Tabel. 2.7. Kualifikasi dan Jumlah Tenaga Kerja yang Digunakan.
No Kualifikasi Tenaga Kerja Jumlah
1 Company Personnel 14 orang
2 Contractor - Drilling Personnel 74 orang
3 Contractor - Marine Personnel 6 orang
4 Contractor - Catering Personnel 18 orang
5 Contractor - Mud Logging Personnel 12 orang
6 Contractor - Cementing Personnel 6 orang
7 Contractor - Drilling Fluids Personnel 4 orang
8 Contractor - ROV Personnel 6 orang
9 Contractor - DD/MWD/LWD Personnel 12 orang
10 Contractor - Solids Control Personnel 4 orang
11 Contractor - Wellhead Personnel 2 orang
12 Contractor - Liner Hanger Personnel 4 orang
13 Contractor - QA/QC Inspection Personnel 2 orang
14 Contractor - Tubular Running Service Personnel 12 orang
15 Contractor - Managed Pressure Drilling Personnel 8 orang
16 Micropaleontology Personnel 4 orang
Total 188 orang
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-9


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Total keseluruhan tenaga kerja adalah sekitar 188 orang. Perkiraan tenaga kerja Indonesia
(WNI) sekitar 60% (+112 orang), sedangkan perkiraan tenaga kerja asing (WNA) sekitar
40% (+76 orang). Tenaga-tenaga kerja yang berada di rig dan kapal penunjang maksimal
adalah 150 orang, sisanya bekerja di darat (shore base) yang merupakan tenaga kerja
kontraktor. Pengaturan jumlah tenaga kerja yang berada di lepas pantai (offshore)
dilakukan dengan mekanisme pergantian tenaga kerja setiap 2 minggu sekali untuk
pekerja nasional dan 4 minggu sekali untuk tenaga kerja asing. Spesifikasi dan jumlah
kebutuhan tenaga kerja secara detil disampaikan pada Lampiran 9.
Selain itu, kegiatan dan program pemberdayaan masyarakat (CSR), pada fase eksplorasi
perusahaan belum mendapatkan keuntungan bersih sama sekali. Dengan status sebagai
BUT (Badan Usaha Terbatas) dan KKKS (Kontraktor Kontrak Kerja Sama), maka
kontribusi perusahaan di bidang CSR atau program kemasyarakatan akan mengacu
kepada regulasi yang ada di industri Migas.

2.8. Jadwal Rencana Kegiatan


Tahap pra konstruksi diperkirakan sekitar 2 (dua) bulan. Tahap konstruksi berupa pre
laid mooring, mobilisasi kapal dan rig, serta pemasangan rig diperkirakan akan dilakukan
selama 1 (satu) bulan. Tahap operasi pemboran diperkirakan sekitar 2 (dua) bulan. Tahap
pasca operasi diperkirakan dilaksanakan maksimal selama 1 (satu) bulan. Namun
demikian, jadwal pemboran masih bisa berubah tergantung ketersediaan rig dan
pertimbangan teknis. Jadwal rencana kegiatan disampaikan pada Tabel 2.8.
Tabel 2.8. Rencana Jadwal Kegiatan Pemboran Sumur Merakes-2.
Bulan ke-
No Deskripsi Kegiatan I II III IV V VI
1,2 3,4 1,2 3,4 1,2 3,4 1,2 3,4 1,2 3,4 1,2 3,4
A Tahap Pra Konstruksi
1 Sosialisasi, Koordinasi, dan Perizinan
2 Survei Lokasi dan Scouting
B Tahap Konstruksi
1 Pre Laid Mooring
2 Mobilisasi Kapal dan Rig
3 Penempatan dan Pemasangan Rig
C Tahap Operasi
1 Pelaksanaan Pemboran
2 Uji Kandungan Lapisan (DST)
3 Penanganan Bahan Peledak
4 Pembersihan Lantai Rig
5 Pengelolaan Limbah
D Tahap Pasca Operasi
1 Penutupan Sumur
2 Demobilisasi Rig dan Kapal
Sumber: eni East Sepinggan Ltd, 2016

2.9. Tahapan Kegiatan


2.9.1. Tahap Pra Konstruksi
a. Sosialisasi, Koordinasi, dan Perizinan
eni East Sepinggan Ltd. akan senantiasa melakukan koordinasi dan sosialisasi dengan
pihak-pihak dan instansi terkait sehubungan dengan perubahan pelaksanaan rencana
kegiatan baik di tingkat pusat maupun daerah agar pelaksanaan rencana kegiatan berjalan
dengan baik dan lancar.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-10


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Pelaksanaan sosialisasi tergantung dari kondisi di lapangan yang pada dasarnya akan
melibatkan masyarakat terkait dengan lokasi rencana kegiatan atau masyarakat yang
terkena dampak. Masyarakat yang dilibatkan dalam sosialisasi antara lain: masyarakat
nelayan kabupaten Kutai Kartanegara dan Kota Balikpapan, sedangkan instansi setempat
yang dilibatkan adalah DKP dan BLH Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kota Balikpapan.
Materi sosialisasi antara lain: perkenalan perusahaan, letak konsesi (wilayah kerja),
kegiatan pemboran eksplorasi, jadwal kegiatan, kapal yang beroperasi, kemungkinan
timbulnya pengaruh kegiatan terhadap komponen lingkungan, serta perlunya perusahaan
mematuhi norma dan peraturan yang berlaku di wilayah setempat.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari kegiatan sosialiasi, koordinasi, dan
perizinan ini adalah persepsi negatif masyarakat, jika kegiatan perizinan dan sosialisasi
tidak dilaksanakan dengan baik dan lancar. Persepsi negative juga bisa muncul akibat
pembayaran kompensasi dari alat tangkap yang tidak sesuai dengan kesepakatan dan
peraturan yang berlaku.
Sebelum kegiatan dimulai, eni East Sepinggan Ltd akan melakukan sosialisasi dan
koordinasi terkait dengan identifikasi alat tangkap nelayan dan juga membicarakan
prosedur/proses kompensasinya. Pemberian kompensasi harus jelas antara lain: jumlah
alat tangkapnya, pemiliknya, dan juga besaran ganti ruginya.
Mekanisme kompensasi menggunakan dasar:
1. Peraturan Daerah (Gubernur/Bupati) yang berlaku di daerah asal nelayan. Hal ini
dikarenakan lokasi pemboran berada di wilayah perairan di atas 12 mil laut yang
berada di luar kewenangan provinsi manapun.
2. Pendekatan, negosiasi dan musyawarah mufakat dengan pemilik alat tangkap jika tidak
ada peraturan daerah yang dimaksud, serta koordinasi dengan instansi terkait.
Selain itu, akan diinformasikan juga bahwa pada saat konstruksi akan dipasang buoy pada
lokasi rig pemboran sebagai tanda/peringatan bagi nelayan (area berbahaya / resticted
area). Jarak area berbahaya tersebut adalah pada radius sekitar 500 m sesuai dengan PP
No. 5 tahun 2010 tentang Kenavigasian. Hal ini sebagai salah satu tindakan pengamanan
terhadap gangguan operasi pemboran maupun keamanan bagi nelayan itu sendiri.
Untuk keamanan terhadap alur pelayaran nasional, eni East Sepinggan Ltd akan
berkoordinasi dengan instansi dan departemen terkait. Selain itu, eni juga akan mematuhi
semua rambu-rambu yang ditetapkan sesuaian peraturan yang berlaku.
Beberapa perizinan dan koordinasi dengan dinas/intansi terkait antara lain:
Izin marine and security clearance kepada SUSMAR (Staff Khusus Urusan Maritim)
Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Ditjen Migas) yang berkaitan dengan
kegiatan kemaritiman terutama jalur mobilisasi dan demobilisasi. Selain itu, juga akan
berkoordinasi dengan Perhubungan Laut terkait Maklumat Pelayaran (Mapel) dan
Dishidros TNI AL terkait Berita Pelaut Indonesia/BPI.
Izin bahan peledak (pembelian, pengangkutan, penggunaan, pemilikan, penguasaan,
penyimpanan, pemusnahan). Pengurusan izin dan penanganan bahan peledak ini akan
berkoordinasi dengan SKK Migas pihak Kepolisian, dan TNI.
Koordinasi dengan Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, Kantor
Syahbandar dan Otorita Pelabuhan (KSOP) Balikpapan dan Kantor Unit Penyelenggara
Pelabuhan (KUPP) Kuala Samboja dilakukan terkait dengan transportasi laut di
perairan sekitar lokasi pemboran.
Koordinasi dengan DKP (Dinas Kelautan dan Perikanan) Kabupaten Kutai Kartanegara
dan Provinsi Kalimantan Timur terkait dengan lokasi kegiatan penangkapan ikan.
Izin Lingkungan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Republik
Indonesia terutama pada tahap pra konstruksi.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-11


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

b. Survei Lokasi dan Scouting


Survei lokasi yang akan dilakukan meliputi survei posisi, batimetri, dan kondisi
lingkungan atau kegiatan lain yang terdapat di sekitar lokasi pemboran. Survei lokasi juga
dimaksudkan untuk menentukan letak lokasi pemboran definitif yang akan dilaporkan
kepada pemerintah yang berwenang.
Sebelum dilakukan kegiatan pengeboran eksplorasi akan dilakukan scouting trip dan
inventarisasi alat tangkap ikan pada lokasi pengeboran, dan dibuat berita acara kondisi
sekitar lokasi pengeboran.
Inventarisasi jumlah nelayan dilakukan melalui koordinasi dengan DKP (Dinas Kelautan
dan Perikanan) terkait, misalnya di Samboja, Balikpapan dan DKP Provinsi Kalimantan
Timur. Berdasarkan pengalaman, oleh karena lokasi di tengah laut dan pada laut cukup
dalam, maka tidak banyak ditemukan rumpon atau kegiatan nelayan di lokasi pemboran.
Kompensasi dibayarkan apabila terdapat alat tangkap ikan seperti rumpon yang berada di
lokasi pengeboran atau masuk ke dalam daerah terbatas terlarang (restricted area) pada
saat kegiatan pengeboran, yang harus dibebaskan.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari kegiatan survei lokasi dan scouting
pada dasarnya sangat berhubungan sekali dengan potensi dampak sosialisasi, koordinasi,
dan perizinan. Maka dari itu, upaya untuk pengelolaan dan pemantauannya prinsipnya
sama dengan kegiatan sosialisasi, koordinasi, dan perizinan.

2.9.2. Tahap Konstruksi


Tahap konstruksi antara lain kegiatan pre laid mooring, mobilisasi kapal dan rig, serta
penempatan atau pemasangan rig.
Pada tahap pelaksanaan konstruksi, eni East Sepinggan Ltd akan menyiapkan kapal pandu
untuk melakukan clearance area sehingga dipastikan saat mobilisasi kapal tidak akan
mengganggu keberadaan satwa laut, aktivitas nelayan, dan jalur pelayaran.
a. Pre Laid Mooring
Persiapan peletakan jangkar (anchor handling pre-lay) terdiri dari penyiapan sistem pola
jangkar menggunakan AHTS (Anchor Handling Tug Supply) berupa jangkarrantai kawat
pelampung sehingga siap dihubungkan dengan sistem jangkar rig. Rig dimobilisasi ke
lokasi berjangkar dan dihubungkan dengan satu per satu jangkar yang telah disiapkan.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari kegiatan pre laid mooring
dipastikan tidak ada karena kegiatan dilakukan dengan prosedur yang telah ditetapkan.
b. Mobilisasi Kapal dan Rig
Mobilisasi peralatan dan rig menggunakan kapal akan selalu berkoordinasi dengan
instansi atau pihak terkait (Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, KSOP
Balikpapan, KUPP Kuala Samboja, DKP Kukar, Pemerintah Provinsi Kaltim). Rig akan
dimobilisasi dari Lapangan Jangkrik, Muara Bakau atau dari lokasi asal rig ke lokasi
sumur Merakes-2, Selat Makassar blok East Sepinggan. Setelah sampai di perairan Selat
Makassar, mobilisasi akan melewati jalur pelayaran nasional Balikpapan-Palu. Kegiatan
mobilisasi membutuhkan waktu sekitar 1,5 bulan.
Mobilisasi akan menggunakan kapal suplai motor (motor vessel supply boat) dari jenis
AHTS (Anchor Handling Tug Supply). Pada saat dilakukan pemboran, dilakukan mobilisasi
(bahan pemboran, peralatan, dan logistik) dengan frekuensi rata-rata 3 kali per minggu.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari kegiatan mobilisasi kapal ini adalah
gangguan aktivitas nelayan dan pelayaran. Kegiatan ini hanya berlangsung singkat yaitu
sekitar 2 minggu. Potensi dampak akan muncul jika pelaksanaan sosialisasi dan
koordinasi dengan masyarakat serta instansi terkait tidak dilaksanakan dengan baik.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-12


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Mobilisasi kapal dipastikan tidak akan mengganggu aktivitas nelayan masyarakat


setempat dan aktivitas pelayaran lokal, nasional, maupun internasional. Jalur mobilisasi
yang digunakan adalah jalur pelayaran yang ada dan selalu berkoordinasi dengan ADPEL
setempat. Perusahaan akan menyiapkan minimal sebuah Kapal Pandu untuk melakukan
clearance area dan rute kapal.
Pada saat berpapasan dengan perahu nelayan, kecepatan kapal pengangkut alat, bahan,
dan tenaga kerja akan dikurangi untuk meminimalisir gangguan terhadap perahu nelayan.
Peta mobilisasi rig dan kapal penunjang disampaikan pada Gambar 2.10.
c. Penempatan dan Pemasangan Rig
Rig akan dipasang pada lokasi koordinat pemboran yaitu pada Sumur Merakes-2. Rig
tersebut akan dipasang sesuai dengan prosedur yang ada dan mempunyai kemampuan
untuk melakukan kegiatan pemboran pada laut dalam.
Penempatan dan pengoperasian rig pemboran sesuai dengan peraturan kenavigasian (PP
No. 5 Tahun 2010 tentang Kenavigasian). Jarak keamanan untuk daerah terbatas terlarang
(restricted area) adalah radius 500 m dengan pemasangan buoy pada lokasi rig pemboran
sebagai tanda/peringatan bagi nelayan (area berbahaya / resticted area).
Pemasangan rig akan dilakukan oleh tenaga profesional yang telah berpengalaman dan
mempunyai sertifikasi.
Berdasarkan uraian di atas potensi dampak dari kegiatan penempatan dan pemasangan
rig dipastikan tidak ada oleh karena dilakukan dengan prosedur yang telah ditetapkan dan
dilakukan oleh tenaga kerja yang profesional.
Pemasangan selubung (casing) dilaksanakan sesuai dengan program kegiatan pemboran
eksplorasi lepas pantai dengan memasang beberapa ukuran casing dengan kedalaman
tertentu. Skematik pemboran Sumur Merakes-2 disampaikan pada Lampiran 5.
2.9.3. Tahap Operasi
a. Pelaksanaan Pemboran
Pelaksanaan pemboran dimulai dari hole pertama dari permukaan dasar laut (sea bed)
hingga ke suatu kedalaman yang telah ditetapkan. Kedalaman pemboran dibagi menjadi 5
section mencapai sekitar 3.944 m.
Pemboran sumur mengacu pada SNI-13-6910-2002 tentang Operasi Pemboran Darat dan
Lepas Pantai yang Aman di Indonesia.
Langkah dasar dan prosedur pemboran yang diterapkan yaitu:
Memposisikan drilling rig pada lokasi sumur pengeboran.
Menempatkan mata bor, pipa bor, di atas lubang pemboran.
Ketika pemboran berlangsung, lumpur bor disirkulasi melalui pipa bor dan keluar
melalui celah mata bor untuk mengangkat serbuk bor keluar dari lubang pemboran.
Menambahkan bagian yang baru atau sambungan dari pipa bor untuk melakukan
pemboran lebih dalam hingga kedalaman yang telah ditentukan.
Mencabut pipa bor, mata bor ketika kedalaman yang ditetapkan dicapai.
Pemasangan pipa selubung pada lubang pemboran.
Apabila pemboran eksplorasi menemukan cadangan yang menjanjikan, maka pada lokasi
pemboran itu akan dilanjutkan dengan pemboran apraisal dengan langkah kerja dan
program pemboran yang serupa untuk masing-masing proyek.
Pemboran akan dimulai dengan penyiapan kapal pemboran laut dalam (offshore rig),
dengan kegiatan berupa penyusunan peralatan pemboran di atas rig hingga siap
dioperasikan. Penyiapan rig menggunakan alat-alat berat, salah satunya adalah crane.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-13


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Untuk menjamin keselamatan kerja dan pencegahan pencemaran lingkungan, apabila


diperlukan akan dilakukan inspeksi keselamatan kerja pemboran yang dilakukan dan
disyahkan oleh Divisi Health Safety Environment (HSE) dan Inspektur Ditjen Migas.
Pemboran dilakukan dengan sistem bor putar (rotary drilling) dengan top drive system
menggunakan berbagai jenis dan ukuran mata bor yang disesuaikan dengan kebutuhan.
Pada lubang yang telah terbuka tersebut akan dilanjutkan dengan pemasangan selubung
(casing) dari permukaan hingga menyentuh kedalaman akhir sesuai ukuran lubang yang
telah dibuat, selanjutnya dilakukan tahap penyemenan (cementing). Ukuran selubung
disusun bertahap sesuai dengan desain masing-masing dengan kedalaman tertentu.
Pada proses pemboran awal belum menggunakan pipa sirkulasi lumpur sehingga lumpur
yang berbahan dasar air laut (WBM) tidak dapat dialirkan ke lantai pemboran (rig floor)
sehingga, akan langsung di buang ke dasar laut. Setelah pemasangan pipa sirkulasi maka
semua lumpur bor dan serbuk bor SOBM akan dikelola di atas kapal pemboran (offshore
rig). Lumpur bor SOBM yang tidak terpakai yang dihasilkan kemudian akan dikirimkan ke
shore base dan dikelola oleh perusahan pengelola limbah B3 yang telah mendapatkan izin
dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) atau dikelola sesuai
ketentuan yang berlaku sedangkan untuk serbuk bor SOBM akan di dumping sesuai
dengan izin yang diperoleh atau diserahkan kepada pihak ke-3 berizin.
Pelaksanaan kegiatan operasi pemboran juga dilakukan oleh tenaga profesional yang telah
berpengalaman dan mempunyai sertifikasi. Kebutuhan logistik akan disuplai dari
shorebase dengan menggunakan kapal supply.
Dampak kebisingan terutama pada saat operasi pemboran diupayakan diminimalisir sejak
dari sumber dengan perawatan rutin dari mesin yang digunakan. Hal ini ditujukan untuk
melindungi pekerja dari dampak kebisingan. Hal ini juga akan memiliki dampak positif
secara tidak langsung ke lingkungan yaitu berkurangnya tingkat kebisingan ke lingkungan.
Lokasi pemboran sumur berada di laut lepas dan dalam, jauh dari aktivitas
masyarakat/nelayan, dan kegiatan pemasangan rig hanya terbatas pada lokasi pemboran
sumur serta dilakukan hanya dalam waktu yang relatif singkat (tidak lama).
Untuk mendukung kegiatan pemboran berdasarkan pertimbangan teknis dan
keselamatan, apabila diperlukan dapat dilakukan kegiatan pendukung yang antara lain
meliputi survei geoteknik, pilot hole, survei VSP dan lainnya.
Berdasarkan uraian di atas, maka potensi dampak dari kegiatan pelaksanaan pemboran
dipastikan tidak ada oleh karena dilakukan dengan prosedur yang telah ditetapkan dan
dilakukan oleh tenaga kerja yang profesional.
b. Uji Kandung Lapisan / Drill Stem Test (DST)
Setelah kegiatan pemboran selesai, peralatan pemboran dicabut dari lubang pemboran
dan dilakukan tes sumur (well logging) yaitu dengan penurunan peralatan elektrik dan
memasang gas sensor ke dalam lubang untuk mengukur dan melihat formasi batuannya.
Selain tes sumur (well logging), bila dari hasil evaluasi well logging dan indikasi yang
terlihat selama pemboran diperlukan informasi tambahan mengenai karakteristik
reservoir dan tingkat produksi sumur maka akan dilakukan drill stem test (DST).
DST merupakan suatu pengujian sumur berupa proses pengaliran fluida dari reservoir
dalam lingkungan yang terkendali. Sebelumnya akan dilakukan pekerjaan perforasi yaitu
pelubangan formasi untuk membuat komunikasi aliran dari formasi ke dalam lubang
sumur. Perforasi ini dilakukan dengan menggunakan perforating gun yang diturunkan ke
dalam lubang bor bersama dengan rangkaian peralatan pengujian sumur. Perforating gun
ini dilengkapi dengan bahan peledak (perforating charge) dirangkai sesuai jumlah dan
susunan yang diinginkan.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-14


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Pada saat perforating gun telah berada tepat pada kedalaman reservoir yang akan diuji,
detonator akan diaktifkan, sehingga bahan peledak akan melubangi selubung dan
hidrokarbon dapat dialirkan. Jenis perforating gun dan jumlah bahan peledak yang
digunakan tergantung ketebalan reservoir yang ditemukan dari hasil pengeboran
eksplorasi. Ilustrasi proses perforasi disampaikan pada Gambar 2.7.
Pada uji kandung lapisan/DST, gas reservoir mengalir ke permukaan dengan rangkaian
pengujian yang dirancang secara khusus. Dalam pengujian tersebut, gas disalurkan
melalui perangkat pengujian sumur diarahkan dan dialirkan menuju peralatan pengukur
tekanan sebelum masuk ke choke manifold.
Pada choke manifold, gas akan mengalir melewati orifice dimana kapasitas alir gas dari
sumur dapat diatur dengan mengatur bukaan choke. Dari choke manifold gas dialirkan ke
pemanas dan kemudian menuju ke bejana separator test untuk memisahkan gas dan fluida
ikutan serta diukur kapasitas alirnya (flow rate).
Untuk meminimalkan dampak tehadap kualitas udara, pelaksanaan DST akan dilakukan
dengan peralatan yang dilengkapi teknologi baru yang akan menyemburkan fluida dan gas
melalui atomizer dengan kecepatan tinggi dan dalam bentuk aliran turbulen.
Unit pembakar (burner head) menggunakan unit pembakar berefisiensi tinggi.
Penggunaan pembakar tersebut disesuaikan dengan arah angin saat DST dilakukan agar
memiliki efisiensi yang tinggi. Parameter-parameter hasil pengetesan selama pengujian
sumur tersebut akan dicatat secara berkala.
Kegiatan pembakaran gas dari kegiatan DST tidak berlangsung secara terus menerus
selama 24 jam. Dampak terhadap penurunan kualitas udara pada dasarnya relatif kecil
yaitu emisi dan peningkatan suhu udara. Lokasi sumur pemboran berada pada laut lepas
dan laut dalam. Lokasi tersebut jauh dari daratan (pantai) dan juga sangat jauh dari
permukiman penduduk. Lokasi kegiatan pemboran sumur eksplorasi hanya terbatas pada
lokasi yang telah ditetapkan dan dilakukan hanya dalam waktu yang relatif tidak lama
(singkat). Oleh karena itu, emisi yang dihasilkan segera terdispersi, sehingga penyebaran
dampaknya tidak terlalu luas. Selain itu, pembakaran fluida pada uji DST menggunakan
sistem dengan efisiensi tinggi, sehingga semua fluida yang diperoleh dari kegiatan
pemboran akan terbakar dengan baik.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari Uji Kandungan Lapisan (DST)
adalah penurunan kualitas air laut untuk parameter lapisan misnyak dan TSS yaitu dari
potensi ceceran minyak dari DST.
Gambaran pelaksanaan uji kandung lapisan/DST disampaikan pada Gambar 2.8.

Gambar 2.7. Ilustrasi Proses Perforasi.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-15


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Gambar 2.8. Skema Tipikal Uji Kandung Lapisan (Drill Stem Test/DST).
c. Penanganan Bahan Peledak
Bahan peledak digunakan dalam proses perforasi pada serangkaian uji kandung lapisan/
Drill Stem Test (DST) dan untuk PSV saat logging. Jenis bahan peledak yang digunakan saat
perforasi adalah Deep Penetration Charge (HMX) dengan jumlah sebanyak 900 buah
dengan asumsi ketebalan reservoir 150 FT menggunakan 6 SPF shot density.
Pelaksanaan perizinan penanganan bahan peledak mengacu kepada:
Pedoman Umum Pelaksanaan Operasi Seismik dan Pedoman Umum Pelaksanaan
Operasi Pemboran Nomor 0046/BPB0000/2008/S1 BPMigas.
Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2008 tentang
Pengawasan, Pengendalian, dan Pengamanan bahan Peledak Komersial.
Nota Kesepahaman antara BP Migas dengan Kepolisian Negara Republik Indonesia
Nomor 0360/BP00000/2008/S0 dan No. Pol B/04/VI/2008 tentang Penyelenggaraan
Pengamanan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi.
Kegiatan perizinan yang akan diproses untuk penanganan bahan peledak antara lain:
Izin pembelian dan penggunaan bahan peledak.
Izin angkut bahan peledak.
Izin pemilikan, penguasaan, dan penyimpanan bahan peledak.
Izin gudang/container tempat penyimpanan (sementara) bahan peledak.
Izin pemusnahan bahan peledak.
Penanganan bahan peledak dilakukan bekerjasama dengan SKK Migas, pihak Kepolisian
dan TNI. Setiap pemakaian bahan peledak akan dilaporkan kepada Kepolisian. Tranportasi
bahan peledak dikawal oleh pihak Kepolisian baik lewat jalur air maupun jalur darat.
Penanganan bahan peledak yang mencakup pengendalian, pengamanan bahan peledak,
penyimpanan bahan peledak, tempat penyimpanan bahan peledak, dan pengangkutan
bahan peledak dilakukan sesuai standar yang berlaku, termasuk penanganan K3LL.
Lokasi penyimpanan dari bahan peledak adalah di Kontainer pada Rig Scarabeo-7 dan
akan disesuaikan dengan izin dari Migas (Lampiran 10).
Bahan peledak (handak) dari pemasok akan disimpan ditempat penyimpanan handak
sementara, selanjutnya diangkut ke lokasi pemboran menggunakan kapal (wareship).
Bahan peledak tersebut akan disimpan dalam tempat khusus di wareship yang telah
mendapat izin selama penggunaannya mulai dari kegiatan mobilisasi hingga demobilisasi.
Bahan peledak yang tidak digunakan akan dikirim kembali ke pemasok.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari penggunaan bahan peledak adalah
adanya kecelakaan pada saat penyimpanan maupun pengangkutannya sehingga akan
terjadi ledakan dan kebakaran.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-16


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

d. Pembersihan Lantai Rig


Setelah kegiatan pemboran dan tes sumur selesai, apabila diperlukan dilakukan
pembersihan lantai rig. Pembersihan lantai rig ini dilakukan dengan menggunakan air laut
yang dapat ditambahkan zat pembersih yang ramah lingkungan agar dapat efektif
mengangkat kotoran yang menempel pada rig. Air limbah hasil pembersihan lantai rig
akan masuk melalui saluran menuju sump tank untuk pengolahan.
Potensi dampak dari pembersihan lantai rig adalah penurunan kualitas air laut. Namun
demikian, pembersihan lantai rig ini dilakukan menggunakan air laut atau ditambahkan
zat pembersih ramah lingkungan dan air hasil pembersihan lantai rig akan masuk melalui
saluran menuju sump tank untuk pengolahan, sehingga dengan sistem ini dipastikan tidak
berdampak terhadap lingkungan.
Pada operasi pemboran sumur eksplorasi juga akan dilaksanakan check list keselamatan
kerja anjungan pemboran. Kegiatan ini akan diisi oleh bagian keselamatan, selanjutnya
dilakukan inspeksi keselamatan kerja dan pencegahan pencemaran lingkungan oleh Ditjen
Migas, meliputi pemeriksaan keselamatan terhadap seluruh peralatan pemboran dan
sarana penunjang. Setelah semua peralatan pemboran memenuhi persyaratan
keselamatan kerja sesuai standar Ditjen Migas, pemboran sumur eksplorasi dilakukan
berdasarkan kedalaman sumur dan standard operating procedure (SOP) yang berlaku.
e. Pengelolaan Limbah
Penempatan dan pengelolaan limbah pemboran (lumpur bor dan serbuk bor):
Pemilihan jenis lumpur bor (WBM dan SOBM) adalah jenis yang ramah lingkungan
Lumpur WBM dan serbuk bor WBM akan dibuang di sea bed (fase riserless) pada
kedalaman sekitar 1.300 m.
Serbuk bor SOBM : diproses melalui dryer sistem untuk mengurangi kandungan oil on
cutting untuk memenuhi ketentuan yang berlaku.
Penempatan WBM di rig, SOBM di Petrosea Offshore Supply Base (POSB) dan rig.
Alternatif pengelolaan serbuk bor SOBM:
Ditempatkan di lokasi pengeboran (dumping) sesuai dengan izin dumping.
Diserahkan kepada pihak ketiga yang mempunyai izin untuk melakukan pengelolaan
limbah B3.
Izin Dumping akan diajukan apabila waktu pengajuan masih cukup sebelum kegiatan
dilaksanakan, namun apabila tidak maka serbuk bor SOBM akan ditampung dan dikirim ke
pihak ketiga berizin. Kegiatan pengelolaan limbah di rig sangat singkat waktunya. Secara
periodik limbah akan dikirimkan ke shore base.
Penempatan lumpur dan serbuk bor yang ada sesuai dengan peralatan yang sesuai
standar/prosedur dan tata letak yang ada pada rig pemboran
Pengelolaan terhadap serbuk bor dan lumpur bor akan mengikuti peraturan yang berlaku
sehingga dampak terhadap lingkungan tidak signifikan. Peraturan yang diacu antara lain
Peraturan Pemerintah No. 101 tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun; dan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 19 tahun 2010 tentang Baku
Mutu Air Limbah Bagi Usaha dan/atau Kegiatan Minyak dan Gas serta Panas Bumi. Selain
itu, untuk penanganan bahan kimia yang dipakai mengacu pada Peraturan Pemerintah No.
74 tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (lampiran 1 atau II
tentang B3 yang boleh digunakan di Indonesia dan/atau bahan terbatas).
Pembuatan lumpur bor dilakukan dengan metode pencampuran (mixing) dengan
mencampurkan bahan-bahan lumpur bor dengan perbandingan tertentu dan ditambahkan
dengan air laut di dalam tangki pencampuran (mixing tank). Pengelolaan lumpur bor
dengan sistem sirkulasi disampaikan pada Gambar 2.9.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-17


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Gambar 2.9. Skema Sistem Sirkulasi Lumpur Pemboran.


Sistem sirkulasi lumpur bor ini didukung oleh peralatan-peralatan yang disebut
circulating equipment. Lumpur pemboran disalurkan dari tangki lumpur ke dalam lubang
bor dengan menggunakan pompa lumpur melalui rangkaian peralatan pemboran hingga
sampai ke dasar lubang bor, naik kembali ke permukaan melalui annulus antara pipa
pemboran dan dinding lubang dan kembali ke tangki lumpur untuk direkondisi ulang agar
lumpur siap untuk dipompakan ke lubang bor kembali.
Peralatan sirkulasi antara lain:
1. Tangki lumpur, adalah tempat untuk membuat, menyimpan dan mengondisikan
lumpur yang akan digunakan dalam operasi pemboran.
2. Pompa lumpur, berfungsi untuk mensirkulasikan lumpur pemboran dari tangki lumpur
sampai dasar lubang, melalui discharge line, stand pipe, rotary hose, rangkaian bor, bit,
selanjutnya keluar dari dasar lubang ke permukaan melalui annulus lubang bor sampai
masuk ke dalam tangki lumpur kembali.
3. Suction line dan discharge line pompa, merupakan pipa penyalur dari tangki ke pompa
dan dari pompa ke surface line dan stand pipe.
4. Stand pipe, adalah pipa baja yang dijepit secara vertikal di samping menara rig yang
menghubungkan discharge line dengan rotary hose.
5. Rotary hose, merupakan sebuah selang karet bertulang anyaman baja yang lentur dan
kuat terhadap benturan, guncangan dan tekanan tinggi, yang menghubungkan pipa
tegak dengan swivel.
Limbah cair domestik (grey water) dari air bekas cucian, dapur, keran dan buangan kamar
mandi dan Black Water dari kloset diolah di Sewage Treatment Plant (STP) yang ada pada
kapal sebelum akhirnya dibuang ke laut. Limbah padat domestik ditampung terlebih
dahulu di kapal kemudian dibawa ke darat untuk pengelolaan lebih lanjut. Limbah
tersebut akan diserahkan kepada pihak ketiga untuk dikelola dan ditangani sesuai
peraturan yang berlaku. Limbah padat organik yang berasal dari dapur akan dihancurkan
terlebih dahulu sampai ukurannya <1, setelah itu baru dapat dibuang ke laut.
Sewage Treatment Plant (STP) yang terdapat pada rig yaitu:
STP HAMWORTHY SUPER TRIDENT: Model: ST-8C (Mean Hydraulic Load: 11,84
m/day; Mean Organic Load: 7.59 kg/day).
STP HAMWORTHY SUPER TRIDENT: Model: ST-30C (Mean Hydraulic Load: 45.24
m/day; Mean Organic Load: 29.309 kg/day).
Limbah B3 dari aktivitas pemboran akan dikirimkan ke pihak ketiga yang telah memiliki
izin. Rig memiliki sump tank dan WWTP (wastewater treatment plant) dengan kapasitas
yang sesuai untuk penggunaan pada saat operasi.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari limbah pada tahap operasi adalah
penurunan kualitas air laut sehingga perlu adanya beberapa tindakan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan.
Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-18
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Prosedur Tanggap Darurat


Prosedur tanggap darurat merupakan prosedur yang digunakan untuk menangani
keadaan darurat pada saat dilakukan kegiatan terutama bila terjadi kecelakaan.
Pemboran telah dilengkapi dengan penanggulangan keadaan darurat (emergency response
plan/ERP) untuk pencegahan semburan liar yang diatur dalam Well Control Procedure,
peralatan penanggulangan tumpahan minyak di perairan (Oil Spill Equipments) serta
peralatan pemboran lainnya yang telah memenuhi kelaikan teknis berdasarkan standar
yang berlaku dalam kegiatan Migas.
Dokumen Oil Spill Contingency Plan juga dibuat sesuai referensi Pedoman Tata Kerja (PTK)
Penanggulangan Tumpahan Minyak di perairan. Jika ada tumpahan minyak ke laut yang
diakibatkan oleh kegiatan pemboran, maka akan dilakukan penanggulangan sesuai dengan
PTK-005/BP000000/2011 Penanggulangan Tumpahan Minyak.
Penanggulangan minyak menggunakan peralatan penanggulangan tumpahan minyak yang
sesuai. Selama operasi pemboran, peralatan penanggulangan tumpahan minyak akan
berada (stanby) di kapal pemboran atau kapal pendukung, sehingga dapat dilakukan
tindakan yang cepat apabila terjadi tumpahan minyak di lokasi pemboran.
Untuk menangani keadaan darurat jika terjadi kecelakaan (accident) pekerja, sudah
disiapkan dokumen emergency response plan/ERP (Lampiran 7). Pada lokasi rig yang
digunakan terdapat fasilitas helikopter sebagai pendukung keadaan darurat dan juga
terdapat kontak pelayanan medical (rumah sakit di Balikpapan, Jakarta, dan di Singapura).
Evakuasi medis dapat dilakukan dengan menggunakan Helikopter, dimana eni East
Sepinggan dalam tahap perencanaan untuk menggunakan kontrak bersama dengan K3S
lainnya. Evakuasi menggunakan Helikopter membutuhkan waktu sekitar 25 menit untuk
tiba di Bandara Sepinggan, Balikpapan. Evakuasi medis juga dapat dilakukan
menggunakan crew boat dan akan membutuhkan waktu sekitar 4 jam untuk tiba di
Pelabuhan di Balikpapan. Selanjutnya setelah tiba di Bandara ataupun Pelabuhan di
Balikpapan, ambulance dari Rumah Sakit rekanan eni East Sepinggan akan menjemput
untuk membawa ke Rumah Sakit.

2.9.4. Tahap Pasca Operasi


a. Penutupan Sumur
Setelah pemboran selesai dan tes sumur selesai, dilakukan penutupan sumur. Penutupan
sumur akan dilakukan secara permanen, baik untuk kasus berhasil maupun dry hole.
Prosedur penutupan sumur mengacu kepada persyaratan umum dan perizinan penutupan
sumur sesuai SNI 13-6910-2002 tentang Operasi Pemboran Darat dan Lepas Pantai Yang
Aman di Indonesia (Lampiran 6).
Tahapan penutupan sumur sebagai berikut:
Isolasi zona pada lubang terbuka: pada lubang terbuka (yang tidak bercasing) sumbat
semen harus dipasang minimal 50 m di bawah lapisan sampai 50 m di atas lapisan
reservoir untuk mengisolasi dan mencegah aliran ke lapisan lain atau ke permukaan.
Isolasi pada lubang terbuka: apabila terdapat lubang terbuka di bawah casing, sumbat
semen harus ditempatkan pada casing terdalam dengan metode pendorongan semen
minimal 50 meter di bawah sepatu casing sampai 50 meter di atas sepatu casing.
Penyumbatan atau pengisolasian interval perforasi: sumbat semen harus dipasang
dengan metode pendorongan melalui seluruh perforasi yang belum disemen padat.
Sumbat semen harus menjangkau minimum 50 meter di atas interval perforasi sampai
dengan 50 meter di bawah interval perforasi atau sampai sumbat casing terdekat.
Penyumbatan tunggul casing: apabila casing dipotong dan dicabut maka tunggul casing
harus disumbat. Tunggul di dalam rangkaian casing harus disumbat dengan sumbat
semen yang menjangkau sedikitnya 50 meter di atas dan 50 meter di bawah tunggul.
Cairan yang ditinggal dalam lubang: setiap interval berturut-turut dari lubang diantara
berbagai sumbat semen harus diisi cairan dengan berat jenis yang cukup agar
mempunyai tekanan hidrostatik yang cukup melebihi tekanan formasi terbesar.
Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-19
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Kegiatan selanjutnya adalah pengamanan sumur setelah pemboran. Tindakan yang akan
dilakukan sebelum meninggalkan lokasi setelah pemboran dan pengujian sumur selesai
adalah seluruh kepala sumur, selubung (casing), tiang pancang, dan gangguan lain akan
dibersihkan sampai kedalaman sedikitnya 15 kaki di bawah mud line. Lokasi tersebut
harus bebas dari segala macam gangguan.
Berdasarkan uraian di atas, maka potensi dampak dari kegiatan penutupan sumur
dipastikan tidak ada karena dilakukan dengan prosedur yang telah ditetapkan, dilakukan
oleh tenaga kerja yang profesional, teknologi mutakhir, dan pengawasan intensif.

b. Demobilisasi Rig dan Kapal


Demobilisasi peralatan dan bahan (rig dan kapal supply) dilaksanakan setelah pemboran
sumur eksplorasi lepas pantai selesai. Demobilisasi kapal akan selalu berkoordinasi
dengan instansi terkait (administrasi pelabuhan). Demobilisasi menggunakan jalur
pelayaran yang telah ada.
Pelaksanaan demobilisasi peralatan dan bahan pemboran serta bahan penunjang lainnya
ataupun limbah pemboran akan dilakukan dengan menggunakan wareship/bargeship,
sebagaimana pelaksanaan kegiatan mobilisasi. Demikian pula dengan demobilisasi tenaga
kerja pemboran, akan menggunakan hi-speed boat.
Rute demobilisasi rig ini langsung dari lokasi pemboran sumur Merakes-2 menuju ke
lokasi asal rig atau lokasi kerja berikutnya.
Potensi dampak yang diperkirakan akan muncul dari kegiatan demobilisasi rig dan kapal
ini adalah gangguan aktivitas nelayan dan pelayaran. Potensi dampak akan muncul jika
pelaksanaan sosialisasi dan koordinasi dengan masyarakat serta instansi terkait tidak
dilaksanakan dengan baik.
Peta gambaran situasi di sekitar lokasi pemboran disampaikan pada Gambar 2.11.

2.10. Limbah Kegiatan Pemboran


Limbah yang ditimbulkan dari kegiatan pemboran, antara lain:
a. Serbuk bor: sisa-sisa dan potongan-potongan buangan dari batuan formasi yang
diakibatkan dari hasil pemboran. Volume serbuk bor yang dihasilkan adalah sekitar
432,7 m3.
b. Lumpur bor: berupa larutan (suspensi) berbagai bahan kimia dan mineral di dalam air
atau minyak dengan komposisi tertentu. Volume lumpur bor WBM yang akan
dihasilkan adalah sekitar 1.274,6 m3, sedangkan SOBM sekitar 606 m3, jadi total lumpur
bor yang dihasilkan adalah 1.880,6 m 3.
c. Limbah B3: aki kering, tonner, cartridge, filter, bahan terkontaminasi lumpur bor,
limbah B3 campuran, pelumas bekas dan sisa bahan kimia. Volume limbah B3 yang
akan dihasilkan antara lain: aki kering, tonner, catridge dan filter: 110 drum; bahan
terkontaminasi lumpur bor: 0,36 ton; limbah B3 lainnya: 12,5 m 3; pelumas bekas
dan sisa bahan kimia: 25 drum.
d. Limbah cair domestik: limbah cair yang berasal dari kegiatan domestik pekerja.
Perkiraan volume limbah cair domestik 188 orang (asumsi kebutuhan air 80
L/org/hari, dan 75% air menjadi limbah cair), maka volume limbah cair domestik
adalah +11.280 L/hari.
e. Limbah padat: limbah padat domestik (sisa makanan) 188 orang, potongan-potongan
kayu, drum bekas, kertas bekas. Perkiraan volume limbah padat domestik (asumsi
limbah padat 0,4 kg/org/hari), maka volume limbah padat domestik adalah +75,2
kg/hari.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 II-20


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

PETA JALUR DEMOBILISASI


RIG DAN KAPAL PENUNJANG

Jangkrik Field

36 km
( 19,06 nm)

Sumur Merakes-2

Blok Muara Bakau

Gambar 2.10. Peta Mobilisasi Rig dan Kapal Penunjang.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


II-21
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Uraian Kegiatan

Jangkrik

jalur pipa bawah laut

rencana jalur
mobilisasi kapal

rencana jalur mobilisasi kapal


Merakes-2

Arah Balikpapan

Sumber: Peta Laut Indonesia No. 127

Gambar 2.11. Gambaran Situasi Perairan di Sekitar Lokasi Rencana KegiatanPemboran

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


II-22
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

BAB III
DAMPAK LINGKUNGAN YANG TERJADI

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

BAB III
DAMPAK LINGKUNGAN
YANG AKAN TERJADI
Rencana kegiatan pemboran eksplorasi lepas pantai Sumur Merakes-2 yang berada di
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur, akan
menimbulkan dampak terhadap komponen lingkungan pada tahap pra konstruksi,
konstruksi, operasi, dan pasca operasi.
Beberapa dampak komponen lingkungan pada tahap pra konstruksi, operasi, dan pasca
operasi sebagai berikut:
Dampak pada tahap pra konstruksi yaitu: persepsi masyarakat.
Dampak pada tahap konstruksi yaitu: gangguan terhadap aktivitas nelayan dan
pelayaran.
Dampak pada tahap operasi yaitu: penurunan kualitas air laut dan ledakan atau
kebakaran.
Potensi dampak pada tahap pasca operasi yaitu: gangguan terhadap aktivitas nelayan
dan pelayaran.

3.1. Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup


Program pengelolaan lingkungan yang akan dilakukan diharapkan mampu mencegah,
mengendalikan, dan menanggulangi dampak negatif yang terjadi dan dapat
mengembangkan dampak positif bagi lingkungan.
Program pemantauan lingkungan dimaksudkan untuk mengetahui bahwa upaya
pengelolaan telah dilakukan dengan baik, dan menilai efektivitas dari pengelolaan dampak
tersebut, serta menilai ketaatan terhadap peraturan di bidang lingkungan hidup.
Matriks Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup disampaikan pada Tabel
3.1. Peta Lokasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup disampaikan pada
Gambar 3.1.

3.2. Pelaksana dan Penanggungjawab


Pelaksana dan penanggungjawab pembiayaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan
Hidup adalah eni East Sepinggan Ltd.
Entitas yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan UKL dan UPL adalah Penyelidik
tambang. Pihak yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan pengelolaan adalah Manager
pelaksana kegiatan pemboran sumur eksplorasi Merakes-2, sedangkan yang bertanggung
jawab dalam pelaksanaan pemantauan adalah Manager K3LL (HSE) eni East Sepinggan
Ltd. berkoordinasi dengan Manager kegiatan pemboran sumur eksplorasi Merakes-2.
Struktur organisasi pelaksanaan kegiatan pengelolaan dan pemantauan lingkungan
disampaikan pada Lampiran 7.

3.3. Pengawas dan Pelaporan


Instansi pengawas dan penerima laporan pelaksanaan UKL dan UPL adalah Kementerian
Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Ditjen Migas Kementerian ESDM, Badan
Lingkungan Hidup (BLH) Provinsi Kalimantan Timur, Badan Lingkungan Hidup Daerah
(BLHD) Kabupaten Kutai Kartanegara, Dinas Kelautan Perikanan (DKP) Kabupaten Kutai
Kartanegara, dan Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Kutai Kartanegara.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-1
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Tabel 3.1. Matriks Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup


Dampak Lingkungan Yang Ditimbulkan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Institusi Institusi
Sumber Jenis Upaya Lokasi Periode Upaya Lokasi Periode Pelaksana Pengawas Pelaporan
Besaran Dampak
Dampak Dampak Pengelolaan Pengelolaan Pengelolaan Pemantauan Pemantauan Pemantauan
TAHAP PRA KONSTRUKSI
Sosialisasi, Persepsi Persepsi masyarakat a. Menghadirkan stake holder terkait Sosialisasi Pada tahap a. Mendokumentasikan a. Lokasi Dilakukan satu eni East a. Kementerian a. Kementerian
Koordinasi dan Negatif yang negatif dapat (DKP dan BLH Kabupaten Kutai kepada pra konstruksi kegiatan sosialisasi dan pengumpulan kali pada tahap Sepinggan Lingkungan Lingkungan
Perizinan Masyarakat terjadi pada Kartanegara dan Kota Balikpapan) masyarakat di sebelum koordinasi. data: di kantor pra konstruksi Ltd. Hidup dan Hidup dan
bisa muncul masyarakat nelayan dalam sosialisasi. wilayah pesisir kegiatan b. Mendokumentasikan BLHD Kabupaten dan satu kali Kehutanan Kehutanan
dari adanya yang berpotensi b. Sosialisasi dilakukan kepada (Balikpapan dan berlangsung. kelancaran kegiatan Kutai setelah operasi b. Ditjen Migas, b. Ditjen Migas,
sosialisasi, terkena dampak yaitu masyarakat nelayan Kota Balikpapan Kutai pemboran secara umum. Kartanegara. pemboran Kementerian Kementerian
koordinasi dan di Kecamatan dan Kabupaten Kutai Kartanegara Kartanegara), dan b. Lokasi selesai. ESDM ESDM
c. Mengumpulkan informasi
Perizinan Samboja berjumlah dengan melibatkan aparat dipusatkan di dokumentasi
tentang tanggapan c. BLHD Provinsi c. BLHD Provinsi
rencana sekitar 1.754 rumah Pemerintah Desa, Kecamatan dan Kantor Dinas kegiatan
masyarakat /tokoh nelayan Kalimantan Kalimantan
kegiatan tangga dan yang Dinas terkait. Kelautan dan sosialisasi di
sekitar akan pelaksanaan Timur Timur
pemboran mempunyai kapal Perikanan Kabupaten Kutai
c. Memberikan penjelasan tentang kegiatan pemboran, d. BLHD d. BLHD
dengan motor sekitar 1.309 Kabupaten Kutai Kartanegara,
rencana kegiatan, dampak kegiatan misalnya dengan Kabupaten Kabupaten
masyarakat orang. Kartanegara. terutama
terhadap penangkapan di laut dan wawancara. Kutai Kutai
dan instansi Namun demikian, masyarakat
himbauan untuk tidak mendekati area Kartanegara Kartanegara
terkait. Selain kapal motor yang nelayan yang
kegiatan pemboran (radius 500 m, PP
itu, potensi dimiliki rata-rata < 10 terkena dampak e. DKP e. DKP
No. 5 tahun 2010 tentang
dampak yang GT sehingga mereka yaitu di Kabupaten Kabupaten
Kenavigasian). Pada area sekitar Rig
bisa muncul rata-rata beroperasi kecamatan Kutai Kutai
akan dipasang Buoy sebagai
akibat proses pada lokasi < 12 Mil Semboja dan Kartanegara Kartanegara
tanda/peringatan bagi nelayan (area
dan kegiatan Laut. Kecamatan
berbahaya / resticted area).
pemberian Sanga-sanga.
Lama waktu kegiatan d. Memperhatikan masukan dari semua
kompensasi yang berdampak stake holder.
yang tidak pada masyarakat
berjalan e. Memproses perizinan sesuai
sekitar 10 minggu.
dengan baik peraturan yang berlaku (Izin marine
dan lancar. and security clearance SUSMAR; izin
bahan peledak; Koordinasi dengan
Ditjen Perhubungan Laut
Kementerian Perhubungan, KSOP
Balikpapan, KUPP Kuala Samboja,
DKP Kukar dan Prov.Kaltim).
f. Memberikan penjelasan mekanisme
pembayaran kompensasi dengan
mengacu pada peraturan
Gubernur/Bupati dan menggunakan
pendekatan musyawarah mufakat.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-2
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Dampak Lingkungan Yang Ditimbulkan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Institusi Institusi
Sumber Jenis Upaya Lokasi Periode Upaya Lokasi Periode Pelaksana Pengawas Pelaporan
Besaran Dampak
Dampak Dampak Pengelolaan Pengelolaan Pengelolaan Pemantauan Pemantauan Pemantauan
TAHAP KONSTRUKSI
Mobilisasi Kapal Gangguan Potensi besaran a. Melakukan Koordinasi dengan Ditjen a. Koordinasi Pada tahap a. Mendokumentasikan a. Lokasi Dilakukan satu eni East a. Kementerian a. Kementerian
dan Rig terhadap dampak yaitu Perhubungan Laut Kementerian akan dilakukan konstruksi kegiatan Koordinasi dengan dokumentasi kali setelah Sepinggan Lingkungan Lingkungan
Pemboran. Aktivitas masyarakat nelayan Perhubungan, Kantor Syahbandar di Kantor Ditjen sebelum Ditjen Perhubungan Laut koordinasi operasi Ltd. Hidup dan Hidup dan
Nelayan dan di Kecamatan dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Perhubungan kegiatan Kementerian Perhubungan, dilaksanakan di pemboran Kehutanan. Kehutanan.
Pelayaran. Samboja yang Balikpapan, Kantor Unit Laut berlangsung. Kantor KSOP Balikpapan, Ditjen selesai. b. BLHD Provinsi b. Ditjen Migas,
mempunyai kapal Penyelenggara Pelabuhan (KUPP) Kementerian Kantor KUPPKuala Perhubungan laut Kalimantan Kementerian
motor sekitar 1.309 Kuala Samboja, dan Dinas Kelautan Perhubungan, Samboja, dan DKP. Kementerian Timur. ESDM.
orang. Perikanan (DKP) perihal jalur Kantor KSOP Dokumentasi dalam bentuk Perhubungan,
c. BLHD c. BLHD Provinsi
Namun demikian, mobilisasi. Balikpapan, foto dan/atau laporan. Kantor KSOP Kabupaten Kalimantan
kapal motor yang b. Menggunakan kapal penunjang Kantor KUPP b. Mendokumentasikan Balikpapan, Kutai Timur.
dimiliki rata-rata < 10 (supply vessel) untuk melakukan Kuala Samboja, kelancaran mobilisasi rig Kantor KUPP Kartanegara. d. BLHD
GT sehingga rata-rata penarikan (towing) selama dan DKP. pemboran menuju titik Kuala Samboja,
dan DKP. d. DKP Kabupaten
beroperasi pada perjalanan rig pemboran. b. Lokasi pemboran. Dokumentasi Kabupaten Kutai
lokasi < 12 Mil Laut. c. Menggunakan kapal pandu untuk pengelolaan dalam bentuk foto dan/atau b. Lokasi Kutai Kartanegara.
melakukan clearance area dan rute juga dilakukan laporan. pemantauan Kartanegara. e. Dishub
kapal. pada jalur pada jalur
mobilisasi rig mobilisasi rig dan e. Dishub Kabupaten
d. Pada saat berpapasan dengan Kabupaten Kutai
dan kapal. kapal.
perahu nelayan, kecepatan kapal Kutai Kartanegara.
pengangkut alat, bahan dan tenaga Kartanegara.
kerja akan dikurangi untuk
meminimalisir gangguan terhadap
perahu nelayan.
TAHAP OPERASI
Uji kandungan Penurunan Besar dampak a. Akan digunakan alat pembakaran Rig pemboran Selama Pemantauan dilakukan dengan Pengambilan Dilakukan satu eni East a. Kementerian a. Kementerian
Lapisan (DST). Kualitas Air ceceran akan dengan efesiensi tinggi untuk sumur Eksplorasi kegiatan melakukan pengambilan sampel kualitas air kali setelah uji Sepinggan Lingkungan Lingkungan
Potensi ceceran Laut untuk diminimalisir dengan membakar cairan minyak dan gas Merakes-2. operasi sampel air laut, kemudian laut di area sekitar kandung Ltd. Hidup dan Hidup dan
minyak dari parameter: prosedur operasi saat uji kandung lapisan sehingga pemboran dianalisis di laboratorium untuk kegiatan pemboran. lapisan. Kehutanan. Kuhutanan.
DST. lapisan yang ditetapkan tidak ada dampak terhadap berlangsung. mengetahui kadar parameter b. Ditjen Migas, b. Ditjen Migas,
minyak dan termasuk Oil Spill lingkungan sekitar lokasi pemboran. kualitas air air laut. Kementerian Kementerian
TSS. Contingecy Plan b. Adanya sistem dan peralatan Hasil analisis tersebut ESDM. ESDM.
(OSCP). penanggulangan ceceran minyak dibandingkan dengan tolok c. BLHD Provinsi c. BLHD Provinsi
Berdasarkan hasil untuk mencegah dampak dari (KepMenLH No 51 tahun 2004), Kalimantan Kalimantan
modelling sebaran potensi ceceran minyak, termasuk dan dibandingkan pula dengan Timur. Timur.
TSS yang dilakukan Oil Spill Contingecy Plan (OSCP). kadar parameter kualitas air laut d. BLHD Daerah d. BLHD
di lokasi pengeboran sebelum kegiatan pemboran Kabupaten Kabupaten
Merakes-1, bahwa dilakukan. Kutai Kutai
radius sebaran masih Kartanegara. Kartanegara.
di bawah maksimum
mixing zone yang
dipersyaratkan (< 500
m).

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-3
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Dampak Lingkungan Yang Ditimbulkan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Institusi Institusi
Sumber Jenis Upaya Lokasi Periode Upaya Lokasi Periode Pelaksana Pengawas Pelaporan
Besaran Dampak
Dampak Dampak Pengelolaan Pengelolaan Pengelolaan Pemantauan Pemantauan Pemantauan
Penanganan Ledakan atau Besar dampak dari a. Pengurusan perizinan berkaitan Lokasi Selama a. Pengecekan atau Lokasi pemantauan Dilakukan satu eni East a. Kementerian a. Kementerian
Bahan Peledak Kebakaran di ledakan atau dengan penggunaan bahan peledak pengelolaan kegiatan pengumpulan dokumentasi adalah di kantor eni kali setelah Sepinggan Lingkungan Lingkungan
sekitar lokasi kebakaran tergantung seperti: izin pembelian dan adalah di Instansi operasi perizinan yang berkaitan East Sepinggan Ltd tahap operasi Ltd. Hidup dan Hidup dan
penyimpanan dari jumlah bahan penggunaan bahan peledak, izin terkait seperti pemboran dengan penanganan bahan dan di tempat selesai. Kehutanan. Kuhutanan.
maupun peledak yang akan pengangkutan, izin pemilikan, izin pihak Kepolisian berlangsung. peledak. penyimpanan bahan b. Ditjen Migas, b. Ditjen Migas,
pengangkutan. ditangani sekitar 900 penyimpanan, izin gudang/container dan TNI. b. Pengumpulan dokumentasi peledak yaitu di Kementerian Kementerian
buah. tempat penyimpanan (sementara), Pengelolaan koordinasi dan kerjasama wareship (kontainer ESDM. ESDM.
Jenis bahan peledak dan izin pemusnahan. untuk tempat antara SKK Migas, Pihak di rig). c. BLHD Provinsi c. BLHD Provinsi
yang akan digunakan: b. Penanganan bahan peledak penyimpanan Kepolisian, dan TNI Kalimantan Kalimantan
Deep Penetration dilakukan bekerjasama dengan SKK adalah di berkaitan dengan Timur. Timur.
Charge. Migas, pihak Kepolisian dan TNI. wareship penanganan bahan peledak. d. BLHD Daerah d. BLHD
Setiap pemakaian bahan peledak (kontainer di rig). c. Pengecekan atau Kabupaten Kabupaten
akan dilaporkan kepada Kepolisian. pengumpulan dokumentasi Kutai Kutai
Tranportasi bahan peledak dikawal tentang tempat penyimpanan Kartanegara. Kartanegara.
oleh pihak Kepolisian baik lewat jalur bahan peledak.
air maupun jalur darat.
c. Bahan peledak akan disimpan dalam
tempat khusus di wareship yang
telah mendapat izin.
Pengelolaan Penurunan a. Perkiraan timbulan a. Menggunakan lumpur bor yang a. Sewage Selama tahap a. Toksisitas lumpur bor SOBM a. Pengambilan Dilakukan satu eni East a. Kementerian a. Kementerian
Limbah: lumpur Kualitas Air serbuk bor yang sesuai dengan rekomendasi dari Treatment operasi diuji dengan melakukan sampel serbuk kali setelah Sepinggan Lingkungan Lingkungan
bor, serbuk bor, Laut untuk dihasilkan 432,7 Ditjen Migas pada KepMen ESDM Plant (STP) di pemboran analisis LC50-96 jam. Nilai bor SOBM yang operasi Ltd. Hidup dan Hidup dan
dan limbah parameter m3 dan lumpur bor No. 45 Tahun 2006. atas rig berlangsung. batas LC50-96 jam limbah dibuang dan air pemboran Kehutanan. Kuhutanan.
domestik dari kekeruhan dan 1.880,6 m3. pemboran. lumpur adalah lebih besar laut dilakukan di selesai. b. Ditjen Migas, b. Ditjen Migas,
b. Serbuk bor dan lumpur bor WBM
aktivitas TSS. b. Prakiraan limbah b. Di atas rig atau sama dengan 30.000 lokasi Sumur Kementerian Kementerian
fase riserless akan ditempatkan di
pekerja. Izin Dumping cair domestik 188 pemboran. ppm spp (suspended Merakes-2 ESDM. ESDM.
lokasi pengeboran (sea bed).
akan diajukan orang (asumsi particulate phase). b. Pengumpulan
c. Pengelolaan serbuk bor SOBM akan c. BLHD Provinsi c. BLHD Provinsi
apabila waktu kebutuhan air 80 b. Apabila serbuk bor SOBM data volume Kalimantan Kalimantan
pengajuan L/org/hari, dan dilakukan 2 (dua) alternatif yaitu: dibuang di lokasi limbah padat Timur. Timur.
masih cukup 75% air menjadi 1) ditempatkan di lokasi pengeboran pengeboran dilakukan domestik organik, d. BLHD Daerah d. BLHD
sebelum limbah cair), maka (dumping) sesuai dengan izin pengambilan sampel serbuk anorganik di rig Kabupaten Kabupaten
kegiatan limbah cair dumping; bor untuk diketahui pemboran dan Kutai Kutai
dilaksanakan, domestik +11.280 2) diserahkan kepada pihak ketiga kandungan minyak. kapal penunjang Kartanegara. Kartanegara.
namun apabila L /hari. yang mempunyai izin untuk c. Pengambilan sampel air laut, (supply vessel).
tidak cukup c. Prakiraan limbah melakukan pengelolaan Limbah B3. kemudian dianalisis di
waktu, maka padat domestik laboratorium.Hasil analisis
serbuk bor d. Lumpur SOBM bekas pemboran
188 orang (asumsi akan disirkulasi untuk diolah atau laboratorium tersebut
SOBM akan limbah padat 0,4 kemudian dibandingkan
ditampung dan direkondisi untuk dipergunakan
kg/org/hari), maka dengan tolok ukur yang
dikirim ke kembali, tetapi jika tidak digunakan
limbah padat ditetapkan dan hasil analisis
pihak ketiga domestik +75,2 kembali akan dikirim ke pihak air laut sebelum kegiatan
berizin. kg/hari. pengelola (pihak ketiga) yang telah pemboran dilakukan.
mendapatkan izin dari KLHK.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-4
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Dampak Lingkungan Yang Ditimbulkan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Institusi Institusi
Sumber Jenis Upaya Lokasi Periode Upaya Lokasi Periode Pelaksana Pengawas Pelaporan
Besaran Dampak
Dampak Dampak Pengelolaan Pengelolaan Pengelolaan Pemantauan Pemantauan Pemantauan
e. Serbuk bor SOBM akan diproses d. Melakukan pendataan
dengan close loop (solid control terhadap volume limbah
system, dengan centrifuge dan padat organik dan anorganik
cutting dryer) kemudian akan yang dihasilkan selama
dikirimkan ke pihak ke-3 berizin atau pemboran.
perlakuan lain sesuai ketentuan.
f. Jika ada serbuk bor SOBM yang
akan dibuang ke laut, maka harus
berkadar minyak < 10%.
g. Pengangkutan limbah B3 dari rig
pemboran menuju Shorebase di
Balikpapan akan dilakukan sesuai
dengan timbulan limbah yang
dihasilkan. Kegiatan pengelolaan
limbah di rig sangat singkat
waktunya. Secara periodik limbah
akan dikirimkan ke shore base.
h. Limbah cair domestik yang dihasilkan
akan diolah terlebih dulu di Sewage
Treatment Plant (STP) yang terdapat
di atas rig pemboran.
i. Limbah padat yang bersifat
anorganik dan kaleng/metal akan
dipilah di atas rig pemboran untuk
kemudian dikirim ke Pelabuhan
Balikpapan.
j. Limbah padat organik sisa dapur
akan dicacah halus untuk kemudian
dibuang ke laut.
Pengelolaan Penurunan a. Limbah B3 padat a. Menampung limbah B3 untuk dikirim Di atas rig Selama Inventarisasi data log book a. Pengumpulan Pemantauan eni East a. Kementerian a. Kementerian
Limbah: limbah Kualitas Air (aki kering, tonner, ke perusahaan pengelola limbah B3 pemboran, di operasi tentang jumlah limbah B3 data volume dilakukan Sepinggan Lingkungan Lingkungan
B3. Laut, akibat catridge, filter, yang telah mendapatkan izin dari kapal penunjang pemboran selama kegiatan pemboran. limbah B3 di rig sekali setelah Ltd. Hidup dan Hidup dan
adanya limbah baterai bekas, KLHK. Prosedur pengelolaan akan (supply vessel). berlangsung. pemboran dan kegiatan Kehutanan. Kuhutanan.
mengacu pada PP 101 tahun 2014
B3. lampu bekas) tentang pengelolaan limbah B3. kapal penunjang pemboran b. Ditjen Migas, b. Ditjen Migas,
110 drum (supply vessel). selesai. Kementerian Kementerian
b. Kapal penunjang yang akan
b. Bahan mengangkut limbah B3 wajib b. Pengumpulan ESDM. ESDM.
terkontaminasi dilengkapi dengan izin transportasi data volume c. BLHD Provinsi c. BLHD Provinsi
lumpur bor: 0,36 untuk pengangkutan limbah B3. bahan kimia di rig Kalimantan Kalimantan
ton c. Pengangkutan limbah B3 oleh kapal pemboran dan Timur. Timur.
c. Pelumas bekas penunjang (supply vessel) dari rig kapal penunjang
menuju Shorebase Balikpapan d. BLHD Daerah d. BLHD
dan sisa bahan (supply vessel).
dilakukan setelah seluruh rangkaian Kabupaten Kabupaten
kimia: 25 drum kegiatan pemboran selesai Kutai Kutai
dilaksanakan atau sesuai kondisi Kartanegara. Kartanegara.
operasional.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-5
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Dampak Lingkungan Yang Ditimbulkan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Institusi Institusi
Sumber Jenis Upaya Lokasi Periode Upaya Lokasi Periode Pelaksana Pengawas Pelaporan
Besaran Dampak
Dampak Dampak Pengelolaan Pengelolaan Pengelolaan Pemantauan Pemantauan Pemantauan
TAHAP PASCA OPERASI
Demobilisasi Gangguan Potensi besaran a. Melakukan Koordinasi dengan Ditjen Koordinasi akan Koordinasi a. Mendokumentasikan Lokasi Dilakukan satu eni East a. BLHD Provinsi a. Kementerian
Rig dan Kapal. terhadap dampak yaitu Perhubungan Laut ementerian dilakukan di dilaksanalkan kegiatan Koordinasi dengan dokumentasi kali setelah Sepinggan Kalimantan Lingkungan
Aktivitas masyarakat nelayan Perhubungan, Kantor Syahbandar Ditjen sebelum Ditjen Perhubungan Laut koordinasi operasi Ltd. Timur. Hidup dan
Nelayan dan di Kecamatan dan Otorita Pelabuhan (KSOP) Perhubungan demobilisasi. Kementerian Perhubungan, dilaksanakan di pemboran b. BLHD Kehutanan.
Pelayaran. Samboja yang Balikpapan, Kantor Unit Laut Kantor KSOP Balikpapan, Ditjen selesai. Kabupaten b. Ditjen Migas,
mempunyai kapal Penyelenggara Pelabuhan (KUPP) Kementerian Kantor KUPP Kuala Perhubungan Laut Kutai Kementerian
motor sekitar 1.309 Kuala Samboja, dan Dinas Kelautan Perhubungan, Samboja, dan DKP. Kementerian Kartanegara. ESDM.
orang. Perikanan perihal jalur demobilisasi. Kantor KSOP Dokumentasi dalam bentuk Perhubungan,
c. DKP Kabupaten c. BLHD Provinsi
Namun demikian, b. Menggunakan kapal penunjang Balikpapan, foto dan/atau laporan. Kantor KSOP Kutai Kalimantan
kapal motor yang (supply vessel) untuk mengawal Kantor KUPP b. Mendokumentasikan Balikpapan, Kartanegara. Timur.
dimiliki rata-rata < 10 perjalanan kapal pemboran. Kuala Samboja, kelancaran demobilisasi rig Kantor KUPP
dan DKP. Kuala Samboja, d. Dishub d. BLHD
GT sehingga rata-rata pemboran menuju titik
dan DKP. Kabupaten Kabupaten
beroperasi pada Lokasi pemboran. Dokumentasi Kutai Kutai
lokasi < 12 Mil Laut pengelolaan dalam bentuk foto dan/atau Lokasi Kartanegara. Kartanegara.
pada jalur laporan. pemantauan pada
demobilisasi rig jalur demobilisasi
dan kapal. rig dan kapal.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-6
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

PETA LOKASI
PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP

Jangkrik Field

Sumur Merakes-2
Pengelolaan Lingkungan Hidup
Persepsi Masyarakat
Gangguan Aktivitas Nelayan dan Pelayaran
Penurunan Kualitas Air Laut (Lokasi Dumping)
Ledakan/Kebakaran

Gambar 3.1. Peta Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-7
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

PETA LOKASI
PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP

Jangkrik Field

Sumur Merakes-2
Pemantauan Lingkungan Hidup
Persepsi Masyarakat
Gangguan Aktivitas Nelayan dan Pelayaran
Penurunan Kualitas Air Laut (Lokasi Dumping)
Ledakan/Kebakaran

Gambar 3.2. Peta Lokasi Pemantauan Lingkungan Hidup.


Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2
III-8
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Dampak Lingkungan yang Akan Terjadi

Rekapitulasi Lokasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup


No Dampak Lingkungan Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) Lokasi Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL)
A TAHAP PRA KONSTRUKSI
1 Persepsi Masyarakat Lokasi pengelolaan kegiatan sosialisasi kepada masyarakat di wilayah pesisir Lokasi pengumpulan data: di Kantor BLHD Kabupaten Kutai Kartanegara.
(Balikpapan dan Kutai Kartanegara), dan dipusatkan di Kantor Dinas Kelautan Lokasi dokumentasi kegiatan sosialisasi di Kabupaten Kutai Kartanegara, terutama
dan Perikanan Kabupaten Kutai Kartanegara. masyarakat nelayan yang terkena dampak yaitu di Kecamatan Semboja dan
Kecamatan Sanga-sanga.
B TAHAP KONSTRUKSI
1 Gangguan terhadap Aktivitas Koordinasi akan dilakukan di Kantor Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Lokasi dokumentasi koordinasi dilaksanakan di Ditjen Perhubungan laut
Nelayan dan Pelayaran Perhubungan, Kantor KSOP Balikpapan, Kantor KUPP Kuala Samboja, dan Kementerian Perhubungan, Kantor KSOP Balikpapan, Kantor KUPP Kuala
DKP. Samboja, dan DKP.
Lokasi pengelolaan juga dilakukan pada jalur mobilisasi rig dan kapal. Lokasi pemantauan juga dilakukan pada jalur mobilisasi rig dan kapal.
C TAHAP OPERASI
1 Penurunan Kualitas Air Laut Lokasi pengelolaan dilakukan di atas rig pemboran dan kapal penunjang Pengambilan sampel kualitas air laut di area sekitar lokasi Sumur Merakes-2
(supply vessel) Pengumpulan data volume limbah di rig pemboran dan kapal penunjang (supply
vessel).
2 Ledakan atau Kebakaran Lokasi pengelolaan di adalah di Instansi terkait (Pihak Kepolisian dan TNI). Lokasi pemantauan adalah di Kantor eni East Sepinggan Ltd dan di tempat
Lokasi pengelolaan untuk tempat penyimpanan bahan peledak adalah di penyimpanan bahan peledak yaitu di wareship (kontainer di rig).
wareship (kontainer di rig).
D TAHAP PASCA OPERASI
1 Gangguan terhadap Aktivitas Pengelolaan koordinasi dilakukan antara lain: di Ditjen Perhubungan Laut Lokasi pemantauan pengumpulan dokumentasi koordinasi dilaksanakan di Ditjen
Nelayan dan Pelayaran Kementerian Perhubungan, Kantor KSOP Balikpapan, Kantor KUPP Kuala Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, Kantor KSOP Balikpapan, Kantor
Samboja, dan DKP. KUPP Kuala Samboja, dan DKP.
Lokasi pengelolaan juga dilakukan pada jalur demobilisasi rig dan kapal. Lokasi pemantauan juga dilakukan pada jalur demobilisasi rig dan kapal.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


III-9
Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

BAB IV
IZIN PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN
LINGKUNGAN HIDUP

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Izin Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

BAB IV
IZIN PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN
LINGKUNGAN HIDUP

Komitmen dari eni East Sepinggan adalah akan melakukan upaya pengelolaan lingkungan
hidup maupun upaya pemantauan lingkungan hidup yang diamanahkan dalam dokumen ini.
Komitmen tersebut dituangkan dalam surat pernyataan kesanggupan pelaksanaan
pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup.
Laporan pelaksanaan atau implementasi program pengelolaan dan pemantauan lingkungan
akan dibuat dan disampaikan oleh eni East Sepinggan dari setiap tahapan kegiatan
pemboran eksplorasi Sumur Merakes-2 yang berada di Blok East Sepinggan, lepas pantai
Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur.
Selain itu, sebelum pelaksanaan rencana kegiatan pemboran, eni East Sepinggan akan
mengurus semua perizinan yang diperlukan terkait dengan rencana kegiatan pemboran
eksplorasi tersebut.
Izin Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) yang akan diajukan dan
diproses yaitu Izin dumping limbah pemboran dari Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan (KLHK).
Pengurusan perizinan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) ini sebagai
wujud kepedulian eni East Sepinggan Ltd untuk tetap menjaga kelestarian lingkungan hidup
dan juga mematuhi segala peraturan perundangan yang berlaku.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 IV-1


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
eni East Sepinggan

DAFTAR PUSTAKA

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2


Blok East Sepingggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur
Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

APHA, AWWA and WPCF, 1976. Standard Methods for The Examination of Water and
Wastewater. 14th Ed. APHA, Washington D.C.Canter, L.W., Hill, L.G. 1979.
Handbook of Variables for Environment Impact Assessment. Ann Arbor Science
Publ. Inc. 1.
Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air. Penerbit Kanisius, Jogjakarta. 258 hal.
Laevastu, Taivo. 1993. Marine Climate, Weather and Fisheries. The Effects of Weather and
Climate Changes on Fisheries and Ocean Resources. Fishing News Books. 205p.
McNelly, R.N., Nelmanis, V.P. and Dwyer, L. 1979. Water Quality Source Book, A Guide to
Water Quality Parameter. Inland Waters Directorate, Water Quality Branch.
Ottawa, Canada. 89 p.
Moore, JW. 1991. Inorganic Contaminants of Surface Water. Springer-Verlag. New York. 334
p.
SNI-13-6910-2002. Operasi Pemboran Darat dan Lepas Pantai yang Aman di Indonesia-
Pelaksanaan.
Schmidt, F.H. and J.H.A. Ferguson. 1997. Rainfall Type Board on Wet and Dry Period Rations
for Indonesia with Western New Guinea. Verhandelingen No. 42. Jawatan
Meteologi dan Geofisika, Jakarta.
UNESCO/WHO/UNEP. 1992. Water Quality Assessment. Edited by Chapman D. Chapman and
Hall Ltd. London 585 p.
Wyrtki, K., 1961. Physical Oceanography of the Souteast Asian Waters. Naga Report. Vol.2.
Scripps Ins. Of Oceanography, LaJolla, California.

Pemboran Sumur Eksplorasi Merakes-2 DP-1


Blok East Sepinggan, Lepas Pantai Selat Makassar, Provinsi Kalimantan Timur