Anda di halaman 1dari 7

Asal usul dan Komposisi Endapan Pasir Besi di Pantai Selatan Yogyakarta

Simpanan pasir besi di Indonesia telah diketahui menyebar di sepanjang pesisir pantai Sumatera, Jawa,
Pulau Sunda Kecil dan Sulawesi. Di pantai selatan Jawa, endapan pasir besi membentang di provinsi Jawa
Timur, Yogyakarta, Jawa Tengah dan Jawa Barat. Pantai selatan Yogyakarta dari sungai Bogowonto sampai
ke Progo, khususnya, ditargetkan untuk pabrik penambangan pasir besi

Genesa Endapan Pasir Besi

Daerah eksplorasi endapan mineral pasir besi di pesisir selatan yogyakarta membentang di
daerah pantai di sebelah timur sungai Opak. Dari hasil Analisis longitudinal, komposisi pasir
magnetik di sepanjang garis pantai dengan jarak yang bervariasi dari sungai Opak, mendukung
argumen bahwa mineral berasal dari bahan vulkanik yang dibawa oleh aliran sungai yang
dikombinasikan dengan aliran pesisir yang terkonsentrasi oleh ombak. Dari hasil analisa isi
pasir magnetik berkisar antara 5,85% hingga 95,11% ,nilainya bervariasi dengan jarak area
pengambilan sampel dari tepi sungai. Komponen magnetik pasir besi terutama terdiri dari
magnetit, maghemite, ilmenite dan titanomagnetite sedangkan residu non-magnetik terutama
terdiri dari silika, alumina dan calc.

Deposito placer pantai yang menutupi pesisir selatan Yogyakarta terkait erat dengan mineral
vulkanik yang berasal dari gunung berapi dari bagian tengah Pulau Jawa. Saat batuan vulkanik
berlangsung dan terkena erosi oleh curah hujan dan aliran sungai, partikulat dibawa dan
terndapkan di sepanjang tepian sungai dan daerah garis pantai dimana sungai-sungai tersebut
bergabung dengan air laut [3].

Teori lebih lanjut mengemukakan bahwa partikulat kecil dari mineral berat ini terakumulasi di
garis pantai dengan hanyutan littoral.

Komponen magnetik sampel pasir besi diketahui mengandung magnetit (Fe3O4), maghemite
(Fe2O3), ilmenit (FeTiO3) dan titanomagnetite (Fe2TiO4) antara 10% sampai 66,32% [5].
Residunya, di sisi lain terdiri dari Silika (SiO2), alumina (Al2O3) dan calc (CaO) [6]. Mineral
magnetik berat biasanya berasal dari bahan vulkanik sedangkan mineral non-magnetik yang
lebih ringan berasal dari dekomposisi geologi dan bentuk kehidupan laut.

Dalam pekerjaan ini, asal deposit pasir besi di pesisir selatan Yogyakarta memiliki keterkaitan
dengan erosi material vulkanik dan mekanisme littoral. Memahami asal-usul deposit pasir besi
bisa membantu mengungkap komposisi batuan vulkanik historis yang terjadi di masa lalu.
Sebaliknya, jika komposisi bahan vulkanik diketahui, deposit mineral potensial di garis pantai
yang sesuai dapat diprediksi.
METODE EKSPERIMENTAL

Area Pengambilan Sampel Besi-Pasir

Area eksplorasi untuk pekerjaan ini mencakup garis pantai selatan 8 km di sebelah selatan, pada
sebelah timur sungai Opak. Daerah ini diambil sampelnya setiap jarak 1 km. Ada 9 wilayah
sampling yang terbagi menjadi dua blok sampel, yaitu blok lebih jauh (terjauh dari tepi sungai)
dan blok yang lebih dekat (dekat dengan tepi sungai). Untuk masing-masing area, 5 titik dalam
radius 2,0 m diambil sampelnya. Gambar 1 menunjukkan lokasi area sampling sepanjang garis
pantai. Untuk meminimalkan perturbasi dengan ombak, sampel diambil dari kedalaman 0,2 m
dari permukaan dan 20,0 m dari garis pantai.

GAMBAR 1. Sampling di sepanjang garis pantai selatan Yogyakarta

Pemisahan Komponen Magnetik Pasir Besi dari Residu

Sampel pasir besi yang dikumpulkan kemudian dibiarkan mengering pada suhu kamar. 10,0
gram dari masing-masing sampel kemudian diberi bobot, dan komponen magnetik sampel pasir
dipisahkan dari komponen non-magnetik dengan menggunakan magnet permanen yang
dipisahkan oleh selulosa membran. Proses pemisahan diulang sampai tidak ada lagi pasir
magnetik yang dapat diekstraksi dari sampel. Metodenya seperti diilustrasikan pada Gambar 2
GAMBAR 2. Skema pemisahan magnetik komponen magnetik dari residu pasir besi

HASIL DAN DISKUSI

Hasil ekstraksi komponen magnetik dari endapan pasir besi dirangkum dalam Tabel 1. Kandungan
magnetik sampel pasir besi berkisar dari nilai minimum 5,85% sampai nilai maksimum 95,11%. Untuk
setiap titik sampling, sampel menunjukkan variasi yang dapat diterima.

TABEL 1. Isi komponen magnetik dari sampel pasir besi

Sample Magnetic Comp. (g) Residue (g) Sample Magnetic Comp. (g) Residue (g)
1a 1.182 8.829 6a 5.550 4.450
1b 1.338 8.665 6b 6.496 3.504
1c 1.407 8.600 6c 5.628 4.372
1d 1.111 8.903 6d 3.772 6.228
1e 1.741 8.262 6e 4.726 5.274
2a 1.300 8.701 7a 9.032 0.969
2b 1.542 8.521 7b 8.694 1.306
2c 1.036 8.971 7c 9.511 0.489
2d 0.585 9.421 7d 8.074 1.927
2e 1.333 8.679 7e 8.078 1.922
3a 1.198 8.807 8a 7.921 2.080
3b 1.844 8.166 8b 7.016 2.984
3c 1.217 8.783 8c 6.094 3.906
3d 1.209 8.855 8d 6.142 3.858
3e 1.913 8.087 8e 6.078 3.922
4a 0.908 9.099 9a 7.314 2.689
4b 0.776 9.232 9b 9.216 0.815
4c 1.216 8.789 9c 8.695 1.404
4d 1.008 9.002 9d 6.579 3.441
4e 1.148 8.855 9e 8.831 1.180
5a 1.840 8.165
5b 1.440 8.569
5c 1.556 8.446
5d 1.081 8.924
5e 1.293 8.761

Gambar 3 menunjukkan plot muatan magnetik sebagai fungsi jarak longitudinal dari tepi sungai. Secara
umum dapat diamati bahwa semakin dekat lokasi sampling ke tepi sungai, semakin tinggi komponen
magnetic
Pada contoh pasir. Namun, kandungan magnetik juga menunjukkan variasi di dalam setiap blok geografis
(blok lebih dekat: sampel 1, 2, 3, 4 dan blok lebih jauh: sampel 6, 7, 8, 9) .Jika mekanisme erosi material
vulkanik mendominasi asal besi Deposit pasir, semakin dekat ke tepi sungai, komponen magnetik harus
meningkat sesuai, mungkin secara linear. Di sisi lain, jika mekanisme littoral drift mendominasi,
kandungan komponen magnetik harus serupa di sepanjang garis pantai. Sebagai hasil kami menunjukkan
bahwa komposisi kandungan magnetik menunjukkan beberapa tingkat kesesuaian dengan jarak dari
tepian sungai dan juga variasi di dalam blok sampel, kedua mekanisme (erosi material vulkanik dan drift
littoral

Gambar 3.
Kandungan komposisi magnetik deposit pasir besi sebagai Sebuah fungsi jarak dari tepian sungai.

Untuk menyimpulkan, deposit mineral pasir besi di pantai selatan Yogyakarta di sebelah timur sungai
Opak mengandung komponen magnetik pada berbagai komposisi. Kandungan komponen magnetik
terendah adalah 5,85% dan tertinggi adalah 95,11%. Kandungan komponen magnetik umumnya
meningkat dengan lokasi blok sampel lebih dekat ke tepi sungai. Sementara di dalam blok sampel,
kandungan komponen magnetik bervariasi secara relatif acak. Oleh karena itu asal mula deposit mineral
ini karena mekanisme gabungan erosi material vulkanik dan terbawa ombak melalui pesisir
Dampak Positif Dan Negative Dari Penambangan Pasir Besi

Pencemaran pasir besi pada lingkungan terbesar berasal dari proseses penambangan, pengelolaan
lingkungan yang tidak tepat akan mencemarkan ekosistem, dan akan berdampak langsung bagi
kesehatan manusia dan makhluk hidup.hasil dari limbah industry akan mengandung logam.
Logam yang berasal dari limbah industri merupakan sumber utama pencemaran logam Cara
penyebarannya adalah melalui pembuangan limbah pabrik yang tidak terkelola dengan baik
sebelum dibuang ke lingkungan, akan mencemari perairan dan lingkungan sekitar, serta emisi
dari perusahaan yang mencemari udara dan terbawa oleh air hujan ke permukaan tanah.

Dengan meningkatnya penggunaan banyak logam dalam industri dan dalam kehidupan kita
sehari-hari, masalah yang timbul dari pencemaran logam beracun pada lingkungan Telah
diasumsikan serius dimension.Material diadaptasi dari: Hudson, TL, Fox, FD, dan Plumlee, GS
1999. Metal Pertambangan dan Lingkungan, hal. 7,20-27,31-35,38-39. Diterbitkan oleh
American Geosciences Institute Environmental Awareness Series. Operasi penambangan modern
secara aktif berusaha mengurangi konsekuensi lingkungan yang potensial dari penggalian logam,
dan operasi semacam itu diatur secara ketat di Amerika Serikat. Kunci mitigasi efektif terletak
pada penerapan kemajuan ilmiah dan teknologi yang mencegah atau mengendalikan dampak
lingkungan yang tidak diinginkan. Produk dan produk limbah yang terkait dengan ekstraksi
logam dan pengolahan merupakan penyebab utama masalah lingkungan terhadap penambangan
logam.

Dampak positif dari penambangan pasir besi :

Dampak negative penambangan pasir besi bagi manusia :

Dampak negative dari pencemaran logam pada manusia dapat berasal dari kontaminasi secara
langsung maupun tidak langsung oleh pencemaran logam yang dapat berdampak bagi kesehatan
jenis penyakit tersebut adalah.

Ginjal
ISPA
Kerusakan fungsi hati
Berbagaimacam kanker
Penyakit kulit
dll

Dampak negative penambangan pasir besi bagi ekosistem


Menyebabkan kematian bagi tumbuhan dan hewan
Pencemaran air
Pencemaran udara
Pencemaran tanah
Gangguan fisik pada lahan
Penurunan produktifitas tanah
Kerusakan habitat laut
Dll

Cara melakukan penjernihan bila lingkungan tercemar logam berat


SOLIDIFIKASI / STABILISASI
Tujuan pemadatan dan stabilisasi adalah untuk merawat tanah yang terkontaminasi
sehingga Kontaminan mudah diimobilisasi dari pelindian potensial ke lingkungan.
Solidifikasi adalah pengikatan limbah / tanah menjadi massa padat untuk mengurangi
kontaminannya
INSITU MOBILISATION

CHEMICAL REDUCTION TREATMENTS


Seperti halnya imobilisasi, lingkungan yang terkontaminasi dapat diobati secara in situ
atau ex situ untuk mengurangi Polutan ,toksisitas dan mobilitasnya. Potensi redoks (Eh)
tergantung pada Ketersediaan oksigen di tanah, air dan sedimen, dan pada reaksi
biokimia oleh Mikroorganisme yang mengeluarkan oksigen untuk respirasi.

BIOREMEDIASI
Tujuan bioremediasi adalah untuk memanfaatkan biodegradasi alami
Proses untuk membersihkan situs yang terkontaminasi.
PHYTOREMEDIATION
Fitoremediasi memanfaatkan proses hara tanaman untuk dikonsumsi dalam air dan nutrisi
Melalui akar, transpire air melalui daun (tanaman yang dikenal dengan pertumbuhan
cepat dan tingkat air yang tinggi. Tanaman ini dan rhizosfer aktif mikroba mereka akan
mengubah polutan, termasuk nitrogen nutrisi, menjadi biomassa yang berharga dan
menggunakan sisa air melalui pengabaian dan transpirasi), dan bertindak sebagai Sistem
transformasi untuk memetabolisme senyawa organik, seperti minyak dan pestisida. Atau
mereka mungkin menyerap dan mengkatalisis bioakumulasi toksik termasuk logam berat,
timbal, kadmium, dan selenium.

Daftar Pustaka
Manjhu,Mahurpawar.2015.international journal of researche granthalaayah.effects of
heavy metals on human health.granthalayah

David, Carpenter.2014 Environmental pollution journal.elsevier

REMEDIATION AND BIOREMEDIATION OF URANIUM.2015 EJEAFChe,


Electronic Journal Of Environmental,Agricultural And Food Chemistry

Pramudhita Atjanta Nugraha1, Susi Purnama Sari