Anda di halaman 1dari 2

Kasus

Seorang bayi berusia 10 hari datang kerumah sakit dengan keluhan nekrosis dibagian punggung.
Bayi tersebut lahir premature pada usia kehamilan 35 minggu dengan proses cesar. Berat saat lahir 1,6 gr
dan didiagnosis terhambatnya pertumbuhan intrauterine disertai dengan penyakit membrane hialin saat
waktu lahir. Diberikan terapi ventilasi surfaktan. Pada hari ke tiga terjadi septicemia dan pada aspirasi
endotrakeal terdapat adanya bakteri klebsiella yang kemudian diobati dengan antibiotic spectrum luas
yang sesuai. Pada hari ke lima terlihat adanya lepuhan pada bagian punggung yang secara cepat
bertambah ukurannya dan ditutupi oleh nekrosis. Pada hari ke sepuluh saat bayi dibawa kerumah sakit
dengan keluhan nekrosis, sang bayi juga telah terkena septicemia dengan koagulasi dan
trombositopenia. Lesi berukuran 10 x 8 cm2 ditutupi oleh nekrosis yang tebal dengan eritema pada
sekitarnya. Tidak ada krepitus ataupun pus.

Bayi telah diberikan antibiotic intravena serta platelet dan plasma beku untuk mengkoreksi
gangguan koagulasi. Nekrosis bertambah sekitar 25% setelah 24 jam. Setelah gangguan koagulasi
dikoreksi, pasien diberikan general anastesi untuk debridement. Pada saat bagian nekrotik diinsisi, keluar
bagian seperti keju yang diperkirakan adalah nekrosis lemak. Bagian nekrotik sudah sampai pada bagian
subkutan. Setelah dilakukan debridement pada bagian nekrosis dan lemak subkutan, hasil insisi dibawa
untuk dilakukan kultur bakteri dan jamur. Histopatologi dan kultur memperlihatkan adanya jamur
mukormikosis. Pada kultur darah tidak terdapat pertumbuhan jamur.

Diberikan Amphotericin B 1,5mg/kg untuk mengkoreksi infeksi jamur. Setelah debridement, luka
diberikan iodine dan dijaga kebersihannya hingga membaik. Kemudian setelah luka membaik, dilakukan
skin grafting 15 x 10 cm2. Skin grafting dilakukan dengan hati-hati menggunakan tehnik tumescent.

Pembahasan

Bayi prematur adalah bayi yang lahir pada usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan berat
kurang dari 2500gr. Umumnya bayi yang lahir prematur memiliki system kekebalan tubuh yang masih
lemah serta fungsi organ yang belum sempurna. Bayi premature rentan terkena infeksi seperti, infeksi
jamur, bakteri, dan protozoa. Sedangkan untuk gangguan fungsi organ contohnya seperti Hyaline
Membrane Disease (HMD) juga dikenal sebagai Respiratory Distress Syndrome (RDS).

Secara umum, penyebab persalinan prematur dapat dikelompokan dalam 4 golongan yaitu :

1) Aktivasi prematur dari pencetus terjadinya persalinan

2) Inflamasi/infeksi

3) Perdarahan plasenta

4) Peregangan yang berlebihan pada uterus

Mekanisme pertama ditandai dengan stres dan anxietas yang biasa terjadi pada primipara muda
yang mempunyai predisposisi genetik. Adanya stres fisik maupun psikologi menyebabkan aktivasi
prematur dari aksis Hypothalamus-Pituitary-Adrenal (HPA) ibu dan menyebabkan terjadinya persalinan
prematur. Aksis HPA ini menyebabkan timbulnya insufisiensi uteroplasenta dan mengakibatkan kondisi
stres pada janin. Stres pada ibu maupun janin akan mengakibatkan peningkatan pelepasan hormon
Corticotropin Releasing Hormone (CRH), perubahan pada Adrenocorticotropic Hormone (ACTH),
prostaglandin, reseptor oksitosin, matrix metaloproteinase (MMP), interleukin-8, cyclooksigenase-2,
dehydroepiandrosteron sulfate (DHEAS), estrogen plasenta dan pembesaran kelenjar adrenal.

Mekanisme kedua adalah decidua-chorio-amnionitis, yaitu infeksi bakteri yang menyebar ke


uterus dan cairan amnion. Keadaan ini merupakan penyebab potensial terjadinya persalinan prematur.13
Infeksi intraamnion akan terjadi pelepasan mediator inflamasi seperti pro-inflamatory sitokin (IL-1, IL-6,
IL-8, dan TNF- ). Sitokin akan merangsang pelepasan CRH, yang akan merangsang aksis HPA janin dan
menghasilkan kortisol dan DHEAS. Hormon-hormon ini bertanggung jawab untuk sintesis uterotonin
(prostaglandin dan endotelin) yang akan menimbulkan kontraksi. Sitokin juga berperan dalam
meningkatkan pelepasan protease (MMP) yang mengakibatkan perubahan pada serviks dan pecahnya
kulit ketuban.

Mekanisme ketiga yaitu mekanisme yang berhubungan dengan perdarahan plasenta dengan
ditemukannya peningkatan hemosistein yang akan mengakibatkan kontraksi miometrium. Perdarahan
pada plasenta dan desidua menyebabkan aktivasi dari faktor pembekuan Xa (protombinase).
Protombinase akan mengubah protrombin menjadi trombin dan pada beberapa penelitian trombin
mampu menstimulasi kontraksi myometrium.

Mekanisme keempat adalah peregangan berlebihan dari uterus yang bisa disebabkan oleh
kehamilan kembar, polyhydramnion atau distensi berlebih yang disebabkan oleh kelainan uterus atau
proses operasi pada serviks. Mekanisme ini dipengaruhi oleh IL-8, prostaglandin, dan COX-2.