Anda di halaman 1dari 5

FASE ORIENTASI

Perawat 1 : selamat pagi buk saya perawat suci yang bertugas pada pagi ini. Apakah ini dengan ibu Ana
yang berasal dari Madiun? (teknik broad opening).
Keluarga : iya sus, saya sendiri dan ini Nenek saya Surti.
Perawat 1 : info dari pihak rumah sakit, bahwa nenek Surti akan dilakukan operasi katarak siang nanti
pukul 13.00. Sebelumnya, ini ada beberapa formulir persetujuan dan syarat untuk dilakukan
tindakan operasi kepada nenek Surti, silahkan ibu bisa baca dahulu dan bisa diisi. (teknik
informing)
Keluarga : iya sus, (Ibu sedang membaca dan mengisi formulir yang telah tersedia) Ini sus sudah
selesai, terimakasih sus. Sus, kenapa ya nenek saya bisa katarak, padahal waktu muda matanya
sehat sehat saja.
Perawat 1 : baik saya akan jelaskan, Penyebab penyakit katarak belum diketahui secara pasti. Seiring
dengan bertambahnya usia, protein yang membentuk lensa mata kian berubah. Hal ini
menjadikan lensa mata yang tadinya bening, berubah menjadi keruh. Sampai saat ini, belum
diketahui bagaimana proses penuaan dapat berujung pada perubahan protein di lensa mata.
akibatnya kemampuan menangkap rangsang ketika berkomunikasi sangat bergantung pada
pendengaran dan sentuhan. (teknik informing)
Keluarga : oh seperti itu ya sus? Jadi disaat saya berkomunikasi dengan nenek saya, saya harus
menggunakan teknik mendengar dan sentuhan. Iya sus terimakasih.
Perawat 1 : iya bu sama-sama.

Perawat berkomunikasi dengan nenek surti dan duduk di depan nenek surti.

Perawat 2 : selamat pagi nek? Perkenalkan saya dengan perawat sucilatul, nenek bisa panggil saya
suster suci.Nama nenek siapa? (Sambil menggenggam tangan anak tersebut)
(teknik broad opening)
Nenek : pagi juga suster suci, saya dengan nenek Surtiyem.
Perawat 2 : nenek suka dipanggil dengan nama siapa?(teknik broad opening)
Nenek : Surti saja sus.
Perawat 2 : wahh nama yang Bagus nek.
Nenek : Terima kasih sus.
Perawat 2 : Keadaan nenek sekarang gimana? (teknik broad opening)
Nenek : ya beginilah sus.
Perawat 2: Maaf ya nek, keadaan seperti apa yang nenek maksud? (teknik focussing).
Nenek : sebenarnya saya merasa bahagia, namun disisi lain saya juga merasa sedih.
Perawat 2: (teknik diam)
Nenek :saya kesal dengan keadaan yang saya rasakan sekarang sus,saya tidak bias melaksanakan
bnyak kegiatan karena penglihatan saya berkurang.
Perawat 2: oh........lalu? (mendengarkan)
Nenek : jadi saya hanya duduk duduk saja sus,sambil berbincang bincang dengan anak saya.
Perawat 2: iya nek, meskipun keadaan nenek seperti ini tapi nenek tidak boleh putus asa dan pesimis
dan selalu optimis untuk menjalani hidup ini. nenek tenang saja, operasi ini adalah jalan terbaik
untuk nenek. (teknik saran)
Keluarga : nah dengerin itu buk, apa yang dikatakan suster suci itu benar. ibu jangan merasa putus asa.
Nenek : iya nak.
Perawat 2: Apa yang sedang nenek pikirkan? Saya lihat dari ekspresi wajah nenek sepertinya nenek
marah dengan saya. (teknik membagi persepsi)
Nenek : tidak sus, saya hanya merasa bersalah dengan diri saya.
Keluarga : jangan merasa bersalah buk.
Perawat 2: nah nek sekarang saya akan TTV untuk persyaratan sebelum dilakukan tindakan operasi
nanti siang.(teknik informing)
Nenek : iya sus.
Perawat 2: perawat meninggalkan pasien untuk mengambil alat.untuk mengecek TTV
FASE KERJA
Perawat 1: permisi nek, saya kembali lagi untuk mengecek TTV, apakah nenek bersedia?(teknik
broad opening)
Nenek : iya sus, silahkan.
Perawat 1: Nenek nanti pada saat saya mengecek TTV nenek,nenek tenang saja tidak akan terasa sakit
nek(teknik refleksi)
Nenek : Iya suster
Perawat 1: (melakukan pemeriksaan tekanan darah, suhu, nadi, respirasi). Nah sudah selesai nek sekarang
nenek bisa beristirahat dan menunggu jadwal operasinya ya?
Keluaraga : Berapa sus tekanan darah ibu saya sus,?
Perawat 1: dari pemeriksaan saya tadi didapatkan tekanan darahnya 120/80 mmHg, suhunya 36,8 C,
Nadi 88x/menit, dan Respirasinya 20x/menit pak, semua dalam batas normal, jadi bapak tidak
perlu khawatir,nenek kenapa kelihatanya cemas
Nenek : saya takut sus, ini adalah operasi pertama saya. Saya benar-benar takut.
Perawat 1: Nenek tenang saja, jangan takut, semua tim yang ikut dalam operasi nanti adalah tim yang
sudah professional dan sering menangani masalah seperti nenek. Sebaiknya nenek sekarang
rileks dan tetap berdoa ya, agar operasi ini berjalan lancar.(teknik refleksi)
Nenek : iya suster,Terima kasih.
FASE TERMINASI
Perawat 2: buk, apakah ibu masih ingat apa yang menyebabkan nenek Surti katarak?
(teknik klarifikasi)
Keluarga : iya sus, masih. Penyebab penyakit katarak belum diketahui secara pasti. Seiring dengan
bertambahnya usia, protein yang membentuk lensa mata kian berubah. Hal ini menjadikan lensa
mata yang tadinya bening, berubah menjadi keruh. Sampai saat ini, belum diketahui bagaimana
proses penuaan dapat berujung pada perubahan protein di lensa mata. akibatnya kemampuan
menangkap rangsang ketika berkomunikasi sangat bergantung pada pendengaran dan sentuhan
Perawat 2: betul sekali, nah buk saya pamit permisi dulu ya? ibu bisa menemani nenek disini sambil
menunggu perawat ruang operasi menjumput nenek surti kesini.
Keluarga : baiklah sus.
Perawat 2: nek, saya tinggal dulu ya, nenek istirahat dulu disini sambil menunggu operasinya, ingat
nenek berdoa agar nanti operasinya berjalan lancar dan cepat selesai. (teknik saran)
Nenek : iya sus, terimakasih banyak sus.
Perawat 2: sama-sama nek.

Sembari menunggu operasi, bapak muhammad dan putrinya beristirahat diruangan tersebut.

Anda mungkin juga menyukai