Anda di halaman 1dari 31

RAHASIA

MARKAS BESAR TENTARA NASIONAL INDONESIA


SEKOLAH STAF DAN KOMANDO

NASKAH DEPERTEMEN
TENTANG
KOMANDO KENDALI KOMUNIKASI KOMPUTER INFORMASI
PENGAMATAN DAN PENGINTAIAN (K4IPP)

BAB I
PENDAHULUAN

1. Umum. Perang timbul seirama dengan timbulnya peradaban manusia.


Peradaban manusia mampu berevolusi dalam menciptakan dan menguasai ilmu
pengetahuan dan teknologi. Dengan demikian maka perang dilaksanakan sesuai
kemampuan manusia dalam menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi. Ilmu
pengetahuan dan teknologi semenjak Perang Dunia II mampu menguasai
penggunaan gelombang elektromagnetik dan akustik untuk tujuan perang, dan
semenjak itu pula gelombang elektromagnetik dan akustik dipakai dalam
pelaksanaan perang.
Dalam peperangan diperlukan komando atau pemberian perintah dan
pengendalian pasukan atau C3 (Command, Control and Communication). KODAL
timbul setiap kali seseorang (komandan) dihadapkan kepada tugas, dan perlu
memberikan perintah kepada satuan di bawah komandonya. KODAL menyangkut
unsur komando yaitu unsur yang memberikan perintah dan unsur pelaksana yang
melaksanakan perintah.
Kegiatan penyebaran data adalah kegiatan menyampaikan data dari pusat
data dan sebaliknya ke unsur di darat, laut dan udara, agar data dapat dimanfaatkan
dalam pelaksanaan perang. Pada era modern seperti sekarang ini, kegiatan
menyebarkan data lawan dapat dilaksanakan dalam bentuk program komputer
kepada semua unsur tempur yang memerlukan data tersebut.
Didalam sistem penyebaran data, dikenal adanya tiga komponen, yang tak
terpisahkan satu sama lain, yakni sensor atau pengumpul data, pusat data atau
bank data dan pemakai data.

RAHASIA
2

Dari ketiga komponen tersebut yang perlu mendapat perhatian adalah pusat
data, tempat mengumpulkan, merekam dan mengelola semua data yang diperoleh
dari berbagai sensor. Sensor tersebut berupa sensor elektronik (satelit, radar,
sonar dan peralatan pengindara lainnya) dan sensor non elektronikk (unsur intelijen)
yang diwadahi dalam kegiatan pengamatan (surveillance) dan pengintaian
(reconnaisance).
Pada saat yang diperlukan, satuan tugas, yang dalam hal ini bertindak
sebagai data, dapat berhubungan dengan pusat operasi. Dalam hal tertentu,
sautan tugas dapat berhubungan langsung dengan sensor tanpa melalui pusat data.
Ada dua hal penting disini, pertama adanya komponen yang menyusun sistem
penyampaian data, dan yang kedua adanya jaringan komunikasi yang
menghubungkan ketiga komponen tersebut.
Penyelenggaraan KODAL mengharuskan suatu jaring komunikasi dua arah
yang aman, dapat diandalkan dan cepat dalam penyampaian antara unsur komando
dengan unsur pelaksana, dan yang tidak terpengaruh oleh kemungkinan gangguan
dan penyadapan oleh musuh. Dengan demikian jaring komunikasi tersebut
merupakan komponen yang tak terpisahkan dalam KODAL.
Mengingat kompleknya permasalahan dalam tiap bidang kegiatan di atas,
maka muncul konsep untuk membagi kekgiatan tersebut kedalam suatu wadah sub
sistem yaitu Sub sistem Komando, kendali, komunikasi, Komputer, Informasi,
Pengamatan dan Pengintaian yang disingkat dengan K4IPP. Sejalan dengan itu
penggunaan gelombang elektromagnetik dan akustik yang memungkinkan
kemampuan manusia untuk menguasai bidang ilmu elektronik, maka kemudian
timbul perang yang disebut perang elektronika (PERNIKA). Pernika erat kaitannya
dengan Sistem K4IPP, dengan demikian untuk menguasai kemajuan tersebut mutlak
harus memiliki penguasaan kemampuan Sistem K4IPP yang mumpuni.
Menurut tingkat pengoperasiannya, K4IPP digolongkan menjadi tiga yakni :
strategic, kewilayahan dan taktis.

2. Maksud dan Tujuan

a. Maksud. Memberikan pengetahuan kepada Pasis tentang Komando


Kendali Komunikasi Komputer Informasi Pengamatan dan Pengintaian
(K4IPP).

b. Tujuan. Agar pasis memahami sistem informasi dan pengendalian


dalam rangka penyelenggaraan Hanneg.
3

3. Ruang Lingkup dan Tata Urut. Ruang lingkup naskah ini meliputi hal-hal
yang berhubungan dengan Komando Opsgab dengan tata urut :

a. Bab I : Pendahuluan
b. Bab II : Konsep Dasar Opsgab dan Peperangan Elektronika
c. Bab III : Implementasi K4IPP dalam penyelenggaraan Opsgab TNI
d. Bab IV : Penutup.

4. Dasar. Surat Keputusan Panglima TNI Nomor Skep/163/V/2003 tanggal 12


Mei 2003 tentang Buku Petunjuk Induk TNI tentang Operasi Gabungan.

BAB II

KONSEP DASAR OPERASI GABUNGAN (OPSGAB)

DAN PEPERANGAN ELEKTRONIKA

5. Pengertian

a. Pada dasarnya operasi militer di Indonesia dilaksanakan oleh TNI


secara gabungan sesuai kenyataan kondisi wilayah negara yang berbentuk
kepulauan.

b. Disamping Operasi Gabungan dikenal pula Operasi Bantuan.

c. Batasan. Operasi Gabungan adalah suatu operasi yang


diselenggarakan secara gabungan oleh dua Angkatan atau lebih dibawah
satu komando, dan direncanakan oleh Staf Gabungan.

d. Asas Opsgab

1) Kesatuan Doktrin.

2) Sentralisasi pengomandoan dan pengendalian.

3) Desentralisasi pelaksanaan
4

e. Ciri-ciri Opsgab
1) Dilakukan oleh dua angkatan atau lebih.
2) Dibawah satu Komando.
3) Dengan satu perencanaan.

4) Adanya sasaran yang bersifat strategis maupun taktis.

f. Syarat Pelaksanaan Opsgab

1) Mengintegrasikan kekuatan TNI untuk mencapai sasaran.


2) Merencanakan dan melaksanakan operasi di bawah satu
pimpinan.

3) Menggunakan dan mengembangan doktrin, menyiapkan dan


mendidik/melatih pasukan untuk macam operasi tertentu yang
berhubungan dengan fungsi tempur dari tiap angkatan.

4) Menentukan tanggung jawab bagi pelaksanaan operasi


gabungan.

g. Paduan. Opsgab dilaksanakan dengan tujuan agar kemampuan,


unsur Angkatan yang berbeda, dapat dipadukan sehingga berdayaguna dan
berhasil guna sebagai alat pemukul yang ampuh untuk menanggulangi suatu
keadaan yang membahayakan kemaanan, ketertiban dan ketentraman
bangsa dan negara serta perjuangannya.

h. Bentuk Komando Gabungan

1) Komando Gabungan Paduan (Kogabpad). Komando dengan


tugas pokok yang luas dan berlanjut dibawah pimpinan seorang
Komandao/Panglima yang komponennya terdiri dari dua Angkatan
atau lebih dengan kekuatan yang cukup besar.

2) Komando Gabungan Khusus (Kogabsus). Komando dengan


tugas pokok yang luas dan berlanjut di bawah pimpinan seorang
Komandan/Panglima yang komposisinya terdiri dari dua Komponen
satu Angkatan sebagai inti diperkuat dan dibantu oleh satuan dari
Angkatan lain.
5

3) Komando Tugas Gabungan (Kogasgab). Komando yang dapat


bersifat paduan atau khusus, temporer dengan tugas pokok
menyelesaikan sasaran tertentu dan dalam jangka waktu yang
terbatas, di bawah pimpinan seorang Komandan/Panglima, yang
komponen/unsurnya terdiri dari dua Angkatan atau lebih. Bilamana
tugas telah selesai dilaksanakan, komando tersebut dibubarkan.

j. Wewenang Pembentuan Komando Gabungan

1) Kogabpad dibentuk Pang TNI sesuai peraturan perundang-


undangan.

2) Kogabsus dibentuk oleh Pang TNI.

3) Kogabpad dapat dibentuk oleh Pang TNI atau Komandan/


Panglima.

4) Kogabpad/Kogabsus yang sudah ada. Bila tugas selesai


Komando tersebut dibubarkan.

k. Pelaksanaan Operasi

1) Pimpinan Terpusat
2) Desentralisasi pelaksanaan
3) Kesatuan petunjuk
4) Pembabakan
5) Operasi gabungan di dalam dan di luar wilayah luas

6) Latihan Gabungan.

l. Jenis Operasi Gabungan

1) Operasi Lintas Udara


2) Operasi Amfibi
3) Operasi Pertahanan Udara
4) Operasi Pertahanan Pantai
5) Operasi Laut Gabungan
6

6) Operasi Darat Gabungan

7) Operasi Pendaratan Administrasi

8) Kampanye Militer.

m. Operasi Gabungan Aspek Darat. Adalah operasi gabungan,


dimana AD dapat berperan serta. Jenis operasi gabungan ini meliputi :

1) Operasi Lintas Udara

2) Operasi Pertahanan Udara

3) Operasi Amfibi

4) Operasi Pertahanan Pantai

5) Operasi Darat Gabungan

6) Operasi Pendaratan Administrasi

6. Peperangan Elektronika. Dalam peperangan elektronika terdapat fungsi


Pernika yang meliputi :

a. Signal Intelligence (SIGINT). SIGINT adalah kegiatan


mengumpulkan, menganalisa dan menyadap pancaran (radiasi) gelombang
elektromagnetik dan akustik asing. SIGINT dilaksanakan terutama pada
masa damai dan bersifat strategis. SIGINT dibagi dalam dua kelompok, yakni :

1) Elektronic Intelligence (ELLINT). ELINT adalah kegiatan


terencana untuk mempeoleh informasi teknis dan taktis pancaran
gelombang elektromagnetik dan akustik asing yang bukan pancaran
komunikasi.

2) Communication Intelligence (CO-MINT). COMINT adalah


kegiatan terencana untuk memperoleh informasi teknis dan taktis
pancaran gelombang elektromagnetik dan akustik asing yang dipakai
untuk komunikasi.
7

b. Electronik Support Measure (ESM). ESM adalah kegiatan mencari,


menyadap, mengenali, menentukan kedudukan dan menganalisa pancaran
gelombang elektromagnetik dan akustik asing dengan tujuan memanfaatkan
pancaran gelombang tersebut untuk mendukung kegiatan perang. ESM
digolongkan menjadi dua kelompok, yaktu :

1) Threat Warning (Pengintaian Ancaman). Kegiatan meman-


faatkan semua pancaran yang tertangkap untuk menunjang dalam
penentuan ancaman atau penentuan pancaran yang berbahaya.

2) Target Warning (Peringatan Sasaran). Kegiatan meman-


faatkan semua pancaran yang tertangkap untuk memilih dan
menentukan sasaran dari beberapa sasaran.

c. Electromagnetik Counter Measure (ECM). ECM adalah kegiatan


mengurangi dan mencegah lawan memanfaatkan gelombang eketromag-
netik dan akustik. ECM dibedakan ke dalam dua kelompok, yakni :

1) ECM Aktif. ECM dengan menggunakan pancaran gelombang


elektromagnetik dan akustik.

2) ECM Pasif. ECM dengan tidak menggunakan pancaran


gelombang elektromagnetik dan akustik.

d. Electromagnetik Counter Counter Measure (ECCM). ECCM adalah


kegiatan untuk menjamin pemanfaatan gelombang eketromagnetik dan
akustik, maskipun ada kegiatan ECM lawan. ECCM dibedakan ke dalam dua
kelompok, yakni :

1) Equipment Features (Kemampuan Peralatan). Kemampuan


teknis peralatan elektronik untuk dapat tetap berfungsi meskipun ada
ECM lawan.

2) Operation Procedures (Prosedur Operasi). Kemampuan


menggunakan prosedur operasi tertentu untuk dapat tetap berfungsi
meskipun ada ECM lawan.
8

7. Perencanaan Implementasi K4IPP dalam OPSGAB

a. Kegiatan Peringatan Ancaman. Kegiatan peringatan ancaman


mencakup kegiatan menentukan apakah suatu pancaran berbahaya bagi
suatu satuan tugas. Kegiatan peringatan ancaman tersebut meliputi :

1) Deteksi setiap pancaran.

2) Mengamati pancaran, terutama pancaran dengan frekwensi


yang diduga dipakai oleh lawan menurut data frekwensi yang diperoleh
dari pusat data.

3) Menentukan arah datangnya pancaran, dan letak sumber


pancaran dengan sistem tiga jaringan.

4) Menganalaisa dan mengevaluasi parameter pancaran yang


tertangkap, untuk menentukan adanya ancaman, dan memberikan
alarm visual dan/atau bunyi bila menangkap pancaran yang
berbahaya.

5) Meneruskan data pancaran ke pusat data dan/atau ke satuan


tugas tempur yang memerlukan.

Perlu ditekankan disini, bahwa kegiatan tersebut di atas dilaksanakan


secara otomatis dengan peralatan elektronik modern. Peringatan
datangnya bahaya yang mengancam suatu satuan tugas dapat dilakukan
secara otomatis pula yakni dengan tanda alarm visual dan/atau bunyi.
Secara singkat proses tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : Pusat data
memberikan data tentang kriteria pancaran yang berbahaya. Data tersebut
diintegrasikan ke dalam peralatan elektroinik yang dioperasikan dalam mesin
perang. Selanjutnya bila unsur tugas menangkap pancaran lawan dan
pancaran tersebut memenuhi kriteria sebagai pancaran yang berbahaya,
maka peralatan elektronik akan memberikan peringatan akan datangnya
bahaya.
9

Pada peralatan elektronik sudah sedemikian baik, memungkinkan


untuk lebih otomatis, yakni tidak sekedar memberi peringatan datangnya
bahaya, tetapi dapat langsung dihubungkan ke berbagai kesenjataan
perlawanan, dalam hal ini peralatan ECM. Misalnya tertangkap pancaran
indera rudal dan memenuhi kriteria bahaya, maka peralatan elektronik selain
memberikan peringatan bahaya secara visual da/atau bunyi, juga
memberikan perlawanan dengan peralatan ECM yang segera me-respond,
misalnya meningkatkan sistem chaff, sehingga indera rudal tidak berfungsi
seperti yang diharapkan, dan rudal tidak mengena sasaran.

b. Peralatan IFF/SIF. Peralatan IFF (Identification Friend or Foe),


adalah suatu sistem peralatan elektronik yang mampu mengetahui dan
membedakan antara kawan dan lawan dalam pertempuran. Peralatan IFF
ini telah berembang, seirama dengan perkembangan teknologi dibidang
elektronik, menjadi SIF (Selective Identification Features), yakni peralatan
elektronik yang selain mampu membedakan antara kawan dan lawan, juga
mampu membedakan kawan di antara lawan, misalnya pada kelompok
pesawat udara dapat dibedakan antara pesawat pembom dan pesawat
pemburu.

Sebenarnya peralatan IFF/SIF tersebut dikembangkan untuk


mengimbangi kecepatan terbang pesawat udara. Kemampuan terbang
pesawat udara berkembang dengan pesat terutama dalam hal kecepatan
terbang, sehingga dalam pelaksanaan pertempuran, sukar dibedakan,
terutama dalam keadaan puncak, mana kawan dan mana lawan.
Berdasarakan pengalaman tersebut, maka perlu dikembangkan peralatan
IFF/SIF yang mampu mendeteksi lawan dan mendeteksi kawan.
Kebanyakan peralatan IFF/SIF dipadukan dengan sistem radar purba jaga
(early warning radar), sehingga perpaduan sistem tersebut secara otomatis
akan memberikan alarm bahaya sekiranya pesawat udara yang melintas
adalah pesawat udara lawan yang tidak mampu membalas kode IFF/SIF.
10

Dengan adanya peralatan IFF/SIF diharapkan masih ada cukup waktu


sekiranya harus mengadakan reaksi, misalnya dengan menembak atau
melawan dengan ECM dan ECCM. Untuk menetralisir kemampuan
peralatan IFF/SIF tersebut sangat sukar, oleh karena menyangkut kegiatan
intelijen yakni penyadapan kode yang digunakan pada saat terjadi
pertempuran. Meskipun kegiatan IFF/SIF tidak termasuk fungsi pernika,
namun dalam pelaksanaan perang termasuk dalam kegiatan pernika.

c. Peralatan Penyampaian Data. Seperti telah disebutkan pada bab


terdahulu, ada dua masalah pokok dalam kegiatan penyebaran data, yakni
masalah komponen sistem penyampaian data yang terdiri dari sensor, pusat
data dan pemakai data. Masalah kedua berupa komunikasi atau sering
disebut data link, yakni link yang menghubungkan ketiga komponen
tersebut. Untuk dapat melaksanakan upaya peningkatan peralatan yang
diperlukan peralatan yang digunakan pada sistem penyebaran data harus
memenuhi persyaratan berikut.

Komponen pertama, yakni sensor memerlukan peralatan ESM yang


ditempati pada unsur darat, laut dan udara, terutama unsur yang
melaksanakan pengamatan laut, peringatan ancaman dan unsur lain yang
ditugasi sebagai pengumpul data, dan yang dihubungkan dengan jaring
komunikasi ke pusat data. Ada beberapa sarana lain yang dapat bertindak
sebagai sensor, dan yang dihubungkan dengan pusat data secara manual
atau tidak otomatis, misalnya kegiatan intelijen kapal niaga, kapal penangkap
ikan dan sebagainya. Komponen kedua, yakni pusat data merupakan pusat
pusat pengumpul data dan pusat penganalisa data. Hasil yang diperoleh
dari menganalisa data disusun dalam bentuk program komputer untuk
melaksanakan kegiatan pernika. Program komputer tersebut bila dimuat
pada peralatan ESM yang ada pada satuan tempur, memungkinkan satuan
tempur membedakan secara otomatis pancaran yang berbahaya di tengah-
tengah pancaran yang lain. Program komputer tersebut harus selalu
diperbaharui, mengikuti perkembangan data ancaman, sesuai dengan
laporan yang masuk ke pusat data.
11

Dapat disimpulkan bahwa persyaratan peralatan yang seyogyanya


terdapat pada pusat data adalah sebagai berikut :

1) Komputer yang mempunyai kemampuan tinggi, yang mampu


menganalisa data, dan mampu memproduksi program prioritas
ancaman yang diperlukan oleh satuan tempur pemakai program.

2) Mempunyai bahwa komputer yang sama dengan bahasa


komputer yang ada pada peralatan ESM (compatible).

3) Dapat diintegrasikan dengan data link, yani link antara sensor,


pusat data dan pemakai data.

Komponen ketiga, yakni pemakai data, merupakan satuan yang


bertempur, yang memiliki peralatan ESM dan yang memerlukan data dan
memakai program komputer tersebut di atas.

Masalah kedua merupakan jaring komunikasi yang menghubungkan


ketiga komponen tersebut. Pada dasarnya komunikasi yang direncanakan
memerlukan persyaratan yang sama dengan persyaratan komunikasi pada
umumnya. Hanya dalam hal ini perlu penekanan persyaratan sebagai
berikut :

1) Mampu berkomunikasi dua arah antar komponen.

2) Berdiri sendiri, bebas dari jaring komunikaksi lain.

3) Mampu beroperasi dalam lingkungan kegiatan ECM lawan.

4) Komunikasi dapat terlaksana setiap saat.

5) Mempunyai jaring cadangan.

8. Beberapa contoh aplikasi dalam Operasi. Bentuk perang modern yang


disajikan dalam analisa untuk tujuan tersebut adalah sebagai berikut : Operasi Anti
Kapal Selam (Anti Submarine Warfare), Operasi di Laut (Surface Warfare), Operasi
Amfibi (Amphibious Warfare).
12

a. Operasi Anti Kapal Selam. Dalam perang modern, kapal selam


adalah musuh atau ancaman yang paling berbahaya bagi satuan tugas,
karena dengan teknologi maju, manusia mampu membangun kapal selam
yang lebih cepat, lebih tidak bersuara dan mampu menyelam lebih dalam.
Kelebihan ciri tersebut memungkinkan kapal selam untuk lolos, tanpa
diketahui, mengarungi laut dalam dan mencapai sasaran utama dengan
aman. Pada akhir-akhir ini penyelidikain terhadap energi akustik di dalam
air, telah membawa kemajuan dalam pengembangan indera kapal Anti Kapal
Selam (AKS), yang disebut SONAR (Sound Navigating and Ranging), yang
mengetrapkan teknik bottom bounce (pantulan dasar laut), telah mencapai
tingkat kualitas kemampuan yang tinggi dalam pengoperasiannya di laut
dalam. Namun, di laut seperti Laut Tengah, yang memiliki keadaan
bathythermic khusus sepanjang tahun, pencarian kapal selam dengan
SONAR tersebut tidak cukup memberikan waktu bagi satuan tugas AKS yang
mendeteksi kapal selam lawan, untuk mengadakan reaksi seperti misalnya
merubah haluan sasaran utama, menyerang dengan helikopter AKS, atau
menyerang dengan roket.

Penggunaan sonobuoys (aktif dan pasif), bersama dengan


peralatan elektronik yang lain, yang mampu merekam perubahan medan
magnit yang disebabkan oleh adanya masa logam di dalam air, belum
mampu memberikan hasil yang memuaskan dalam setiap lingkungan
bathuthermic seperti tersebut di atas dan dalam medan laut yang penuh
dengan lalu lintas kapal. Sehingga jelaslah bahwa persoalan pencarian dan
penentuan letak dan hadirnya kapal selam pada daerah operasi belum
sepenuhnya teratasi. Kapal selam sebenarnya mampu melepaskan torpedo
atau peluru kendali hanya berdasarkan pada data pasif saja, namun biasanya
masih harus timbul sebatas periskop untuk melihat lebih jelas keadaan taktis
medan perang dengan mempergunakan radarnya. Untuk menghindari
penyadapan oleh lawan, radar kapal selam biasanya hanya berputar tiga atau
empat putaran (rotasi) saja, kemudian segera menyelam kembali untuk
melakukan serangan.
13

Dalam keadaan yang demikian, satuan tugas AKS haruslah dilengkapi


dengan peralatan ESM yang baik serta peralatan lain yang menunjang
pencarian kapal selam. Untuk kondisi tersebut dapat dikatakan bahwa
peralatan ESM yang baik, harus mampu menyadap dengan probabilitas
intersepsi maksimum (100%), mampu menerima pancaran yang meliputi
seluruh bidang frekwensi gelombang audio sampai dengan gelombang radar,
dan mampu membedakannya. Jadi dalam penyerangan, biasanya kapal
selam akan muncul sebatas periskop dan radarnya menyapu dalam beberapa
putaran untuk melihat keadaan sekliling dalam usaha memperoleh gambaran
taktis medan operasi yang terakhir. Untuk dapat menyadap pancaran radar
yang sangat singkat dan hanya beberapa putaran saja, satuan tugas AKS
perlu dibekali dengan data pancaran radar kapal selam lawan, berbentuk
program komputer yang dipadukan dengan peralatan ESM. Data pancaran
radar kapal selam tersebut diperoleh dari pusat data atau dari sumber daya
yang lain, melalui kegiatan pernika yang disebut kegiatan penyebaran data.

Apabila satuan tugas AKS berhasil menyadap pancaran radar kapal


selam lawan, selain bertugas mengejar dan kalau dapat menghancurkannya,
maka satuan tugas perlu juga mengirimkan data pancaran radar kapal selam
lawan tersebut ke pusat data dan/atau ke satuan kawan yang lain untuk
dilaksanakan update data pada EOB (Electronic Order of Battle). Peralatan
ESM yang mampu melaksanakan kegiatan tersebut di atas memerlukan
persyaratan sebagai berikut :

1) Mampu menyadap semua frekwensi radar kapal selam.

2) Mempunyai probabilitas intersepsi 100%.

3) Mempunyai sensitivitas tinggi yang mampu menyadap pancaran


radar yang paling lemah yang datang dari balik cakrawala.

4) Mampu menunjukkan arah datangnya pancaran radar.

5) Mampu memberi alarm visual dan/atau bunyi bila menangkap


isyarat radar kapal selam.
14

6) Dapat diintegrasikan dengan komputer yang memuat data/-


program komputer pancaran radar kapal selam.

Dari persyaratan tersebut di atas ada dua persyaratan yang


mendominasi dalam pembuatan peralatan ESM yakni probabilitas intersepsi
yang besar dan sensitivitas yang tinggi. Oleh karena peralatan yang
digunakan adalah peralatan elektronik, tentu saja tidak melupakan kegiatan
pernika lainnya yang menunjang, yakni kegiatan ECCM. Dapatlah
disimpulkan bahwa, dalam perang AKS ini terlibat dalam kegiatan pernika
dalam bentuk : kegiatan penyebaran data, kegiatan peringatan ancaman
dan kegiatan ECCM.

b. Operasi di Laut. Pada perang laut modern, suatu satuan tugas


akan menghadapi multi ancaman secara serentak, oleh karena kapal atas air
dan pesawat udara lawan akan memanfaatkan peralatan elektronik untuk
menemukan sasaran, menentukan kedudukan sasaran dan untuk mengikuti
sasaran. Akibatnya untuk melindungi satuan tugas dari serangan tersebut
tidak cukup hanya mengandalkan pada persenjataan yang ampuh dan
modern, namun perlu juga memperhatikan peranan peralatan elektronik,
terutama yang berhubungan dengan kemampuan, yaitu :

1) Kemampuan menemukan, menentukan kedudukan dan


mengenali ancaman sebelum lawan melakukan serangan.

2) Kemampuan menggungguli sistem peralatan elektronik lawan


dalam hal penentuan kedudukan, pengendalian tembakan dan
pengendalian rudal.

Untuk menghadapi multi ancaman tersebut, satuan tugas harus


mengetrapkan sistem Pertahanan Terpadu, yaitu semua sistem senjata yang
ada dipadukan sedemikain rupa sehingga membentuk pelindung yang tak
bisa ditembus. Dalam hal ini yang disebut dengan sistem senjata adalah
semua sistem rudal jarak jauh, jarak sedang, jarak dekat, meriam dan senjata
bawah air, serta seluruh peralatan elektronik yang mendukungnya.
15

Disamping ancaman yang datang dari bawah air, rudal yang mampu
terbang meluncur di atas permukaan air merupakan ancaman pokok dalam
perang laut modern. Rudal tersebut tidak dapat disergap bila diluncurkan
dengan pengendalian pasif dan akan mampu mendekat ke sasaran pada
jarak yang cukup dekat (5000 sampai 8000) meter tanpa diketahui oleh radar
maupun indera lain. Kemampuan terobosan rudal semacam ini didasarkan
pada pola lintasan terbang yang menyusur permukaan laut dan kecilnya
pantulan gema radar para jarak yang cukup dekat dengan sasaran, sehingga
radar inderanya dapat memperoleh data sasaran yang lebih tepat.

Pertahanan satu-satunya untuk menghadapi serangan semacam ini,


adalah memakai sistem pertahanan titik (point defence), yaitu pertahanan
dengan menggunakan rudal jarak dekat dan meriam berkecepatan tinggi
yang dipadukan dengan peralatan ECM dan ESM. Peralatan ESM
dipergunakan untuk menangkap dan membedakan pancaran radar indera
rudal dan radar pengendali tembakan. Peralatan ECM dipergunakan untuk
mengacaukan dan menyesatkan radar indera rudal. Sedangkan senjata
lainnya dipergunakan untuk menghancurkan rudalnya. Pola kegiatan
semacam ini disebut dengan kegiatan peralatan terhadap radar indera rudal
dan radar pengendali tembakan.

Untuk mampu membedakan pancaran yang berbahaya, misalnya radar


indera rudal terhadap pancaran yang lain, biasanya ESC dilengkapi dengan
komputer yang sanggup memuat data lawan dan sekaligus dapat
membedakan pancaran yang tertangkap dengan data tersebut. Data
pancaran yang berbahaya diperoleh dari pusat data atau dari sumber data
lainnya melalui kegiatan pernika penyebaran data. Disamping melakukan
kegiatan pertahanan dan penghancuran terhadap serangan rudal, satuan
tempur juga melakukan kegiatan peringatan ancaman, yakni kegiatan pernika
yang memancarkan data tentang adanya ancaman atau pancaran yang
berbahaya ke pusat data atau ke satuan lain. Kegiatan peringatan ancaman
ini, mempunyai makna juga bahwa satuan tempur menerima data lawan dari
pusat data atau satuan lain yang menangkap pancaran yang berbahaya.
16

Persyaratan peralatan elektronik yang memberikan kemungkinan


besar untuk menunjang kegiatan perlawanan, terhadap radar indera rudal dan
radar pengendali tembakan ini adalah :

1) ESM yang berkualitas tinggi, yang memiliki sensitivitas tinggi


dan probabilitas intersepsi 100%.

2) ESM yang mampu menunjukkan arah datangnya pancaran,


mampu membedakan pancaran yang berbahaya dan mampu
memberikan alarm visual dan/atau bunyi.

3) ECM yang mempu melawan dan mengacaukan radar pencari


sasaran.

4) ECM yang mampu melawan dan mengacaukan radar indera


rudal dan radar pengendali tembakan.

Dengan demikian dapat diambil kesimpulan, bahwa kegiatan pernika


dalam perang laut modern adalah : kegiatan penyebaran data, kegiatan
peringatan ancaman, kegiatan perlawanan terhadap radar indera rudal dan
radar pengendali tembakan, kegiatan ECM dan kegiatan ECCM.

c. Operasi Amfibi. Operasi amfibi sebagai salah satu aspek perang


laut, mempunyai beberapa sifat yang berbeda, yakni adanya sejumla kapal
pengangkut pasukan yang sangat rawan dan merupakan sasaran utama bagi
lawan. Dalam uraian ini hanya akan disampaikan hal-hal yang dianggap
khusus dalam pelaksanaan perang amfibi, seperti :

1) Pendaratan setelah berhasil melakukan penyeberangan.

2) Penyeberangan melewati selat dan alur yang sempit.

Dalam keadaan seperti tersebut di atas, selain menghadapi ancaman


sepertihalnya pada perang laut, satuan tugas dihadapkan juga pada ancaman
Kapal Cepat Roket/Rudal (KCR).
17

Kapal jenis ini biasanya dilengkapi dengan rudal SS (Surface to


Surface) dan meriam 40 mm atau lebih, yang merupakan ancaman tersendiri,
oleh karena mempunyai sifat :

1) Pantulan gema radarnya sangat kecil.

2) Kecepatan yang tinggi dan mudah dikendalikan.

3) Perbandingan yang menguntungkan antara persenjataan dan


tonage.

4) Mampu di laut dangkal.

Dari uraian tersebut di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa


perlindungan terhadap perang amfibi dan pertahanan terhadap musuh,
meliputi kegiatan pernika seperti halnya pada pelaksanaan perang laut, yakni:
kegiatan penyebaran data, kegiatan peringatan ancaman, kegiatan
perlawanan terhadap radar indera rudal dan radar pengendali tembakan,
kegiatan ECM dan kegiatan ECCM.

Persyaratan terhadap peralatan ESM dan ECM yang digunakan sama


dengan persyaratan pada peralatan ESM dan ECM yang digunakan pada
perang laut, hanya memerlukan kualitas yang lebih tinggi/baik.

9. Pemeliharaan dan Perbaikan Sistem K4IPP. Peralatan elektronik modern


memerlukan pemeliharaan dan perbaikan yang berlanjut dan terencana. Konsep
perbaikan dan pemeliharaan terencana telah lama dikenal dan dilaksanakan di
negara maju, terutama negara yang memproduksi peralatan elektronik tersebut.
Dengan sendirinya kalau peralatan elektronik masih didatangkan dari negara maju
tersebut, maka seyogyanya peralatan itu dilengkapi dengan cara pemeliharaan dan
perbaikannya. Revolusi peralatan elektronik terjadi dengan sangat cepat
dengan arah perkembangan pembuatan peralatan tersebut ke bentuk module.
Beberapa module dengan masing-masing fungsinya disusun ke dalam suatu sistem
peralatan elektronik yang dikehendaki. Akibat dari arah perkembangan yang
demikian, maka konsep perbaikan kerusakan juga mengalami perubahan.
18

Beberapa module yang membentuk sistem tersebut semakin modern semakin


bertambah rumit dan direncanakan untuk tidak dapat dan tidak perlu diperbaiki.
Untuk memperbaiki peralatan elektronik yang demikian, diterapkan konsep repair
by replacement, yakni module yang tidak berfungsi dilepas dan diganti dengan
module yang baru. Untuk menyelenggarakan perbaikan peralatan elektronik
modern, perlu mengetahui dan membedakan antara bagian atau module yang tidak
dapat diperbaiki dengan module yang masih mungkin diperbaiki atau dapat
diperbaiki. Pengetahuan tersebut sangat penting untuk menentukan penyediaan
spare module guna menunjang perbaikan. Upaya pemeliharaan dengan demikian
memerlukan persyaratan sebagai berikut :

a. Menerapkan pola pemeliharaan dan perbaikan terencana.

b. Menyediakan dan mendidik tenaga maintainers yang berkualitas.

c. Mengklasifikasikan semua module, dan menyediakan spare module,


terutama yang unrepairable.

Pendidikan dan Latihan K4IPP. Hendaknya disadari bahwa K4IPP ini


merupakan sarana bagi setiap Pimpinan/Komandan pada setiap organisasi/operasi,
sehingga diwajibkan bagi setiap pimpinan/Komandan benar-benar menguasai
secara teoritis maupun aplikasinya. Dengan demikian, maka yang diutamakan
dalam proses pendidikan maupun latihan bidang K4IPP ini adalah pimpinan
organisasi dan Komandan Satuan. Upaya peningkatan pendidikan dan latihan
dalam bidang pernika mempunyai makna bagaimana menyelenggarakan pendidikan
dan latihan untuk operator dan maintainer, terutama pada tingkat menengah dan
tinggi, di dalam negeri. Pada waktu ini pendidikan dan latihan tingkat dasar saja
yang dapat diselenggarakan di dalam negeri.

Sistem pendidikan dan latihan yang dipersyaratkan dalam bidang pernika


memerlukan sarana dan prasarana yang lengkap. Sarana dan prasarana yang
dimaksud merupakan suatu daerah yang dipenuhi dengan gelombang
elektromagnetik dan akustik yang mencerminkan keadaan sebenarnya daerah
musuh. Namun sarana yang demikian hanya dapat dibuat oleh negara yang telah
maju dan kaya.
19

Negara yang tidak mampu mengadakan sarana demikian biasanya


mengirimkan tenaga atau personelnya ke negara maju tersebut untuk dididik dan
dilatih. Ada cara untuk mendekati sarana pendidikan dan latihan yang dimaksud,
yakni dengan memanfaatkan peralatan pendidikan dan latihan yang tersedia,
misalnya flight simulator tactical simulator (ASTT) dan simulator lainnya.
Peralatan simulasi tersebut dimodifikasi dengan menambah peralatan komputer
kecil yang mampu meniru dan memproduksi pancaran dan tanda-tanda lain musuh.
Cara yang demikian relatif lebih murah dan musah dipasang.

Sistem pendidikan dan latihan mencakup kegiatan mengikutsertakan peserta


dalam berbagai kegiatan pernika yang sedang dilaksanakan, misalnya kegiatan
pengamatan laut, kegiatan intelijen dan sebagainya. Disamping peserta dididik dan
dilatih mengenal berbagai tanda dan pancaran lawan, harus juga diajari cara
melaksanakan jamming yang tepat, dan apabila musuh juga melawan dengan
jamming, peserta harus tahu cara memilih kegiatan ECCM yang tepat pula
sehingga tanda-tanda dan pancaran lawan yang terbaru harus diberikan sesuai
dengan perubahan yang terjadi berdasarkan hasil pengamatan.

Kegiatan pernika bukan kegiatan perorangan, melainkan kegiatan kelompok


atau team. Keterampilan kelompok tidak mudah untuk dinilai, namun penilaian
tersebut harus dilaksanakan. Misalnya dalam hal perang AKS, penilaian dapat
berbentuk probabilitas mendeteksi kapal selam yang mencoba menerobos
pertahanan AKS. Makin tinggi probabilitas yang dicapai, makin tinggi nilai yang
diperoleh, artinya makin terampil kelompok tersebut. Kalau team atau kelompok
tersebut sudah cukup mendapatkan nilai yang diinginkan, masih ada lagi masalah,
yakni kondisi keterampilan yang dicapai tersebut dilaksanakan dalam keadaan ideal,
artinya kapal selam yang dideteksi tidak mengadakan perlawanan dengan
mengadakan jamming atau kegiatan ECM yang lain.

Kalau ternyata kemudian kapal selam mengadakan perlawanan dengan ECM,


maka kebanggaan keterampilan kelompok tersebut bisa sirna, dan reaksi pertama
biasanya kelompok tersebut memberi alasan bahwa telah terjadi kerusakan pada
peralatan elektronik, padahal yang sebenarnya tidak.
20

Untuk mengembalikan kepercayaan dan kebanggaan keterampilan, kelompok


tersebut memerlukan kerja ulang yang lebih berat dan biasanya sukar untuk
mencapai nilai seperti semula. Disinilah pentingnya pendidikan dan latihan dalam
bidang pernika diselenggarakan dengan sungguh-sungguh dan bertahap, serta
penuh kebijaksanaan agar diperoleh hasil seperti yang diharapkan yakni mampu
mengoperasikan peralatan elektronik dalam lingkungan sebenarnya di bawah
pengaruh kegiatan pernika lawan.

Pendidikan dan latihan bagi personel maintainer meskipun tidak langsung,


ikut menentukan keberhasilan pelakanaan pernika. Meskipun peralatan elektronik
modern selalu dibuat rangkap, yakni mempunyai cadangan, peralatan yang rusak
tetap harus diperbaiki dan diusahakan dapat berfungsi kembali. Di dalam keadaan
inilah personel maintainer diuji dan diniai keterampilannya. Personel maintainer
meskipun telah mencapai tingkat yang tinggi tetap perlu mengerti dan mengetahui
tugas operator. Personel operator yang memiliki pengetahuan teori tidak setinggi
pengetahuan teori personel maintainer memiliki kelelbihan dalam menguasai
peralatan elektronik yang menjadi tanggung jawabnya, yakni mengetahui
kemampuan dan kelemahan, karakteristik dan keadaan lain yang menjadi ciri
khusus peralatan elektronik tersebut. Apabila personel mainteiner juga menguasai
pengalaman personel operator tersebut, maka setiap ia melaksanakan perbaikan ia
tidak sekedar memandang perbaikan peralatan tersebut seperti perbaikan massal.
Dengan demikain, apabila personel maintainer diberi kesempatan tugas, maskipun
ada perbedaan tugas, ia akan memperoleh saling pengertian tentang pentingnya
tugas masing-masing dalam melaksanakan pernika.

Dapat disimpulkan bahwa upaya peningkatan kegiatan pendidikan dan latihan


dalam bidang pernika adalah melaksanakan hal-hal seperti pada uraian tersebut di
atas.

10. Kesimpulan

a. Dalam setiap pelaksanaan Operasi Gabungan diperlukan adanya


sistem K4IPP yang handal untuk mencapai kemenangan pada setiap
pertempuran.
21

b. Kegiatan pernika benar-benar merupakan kegiatan perang seperti


halnya dengan kegiatan perang yang lain. Meskipun korban perang tidak
tampak jelas dalam bentuk korban manusia atau benda, hasil akhir
menentukan sampai dimana kemampuan pernika bagi pihak yang
melaksanakan peran modern. Sebab seperti halnya dengan perang yang
lain, pernika tidak dapat berdiri sendiri.

c. Meskipun bobot kegiatan pernika tertumpu pada tersedianya peralatan


mutakhir, kegiatan pernika tidak harus menunggu terpenuhinya peralatan
tersebut secara lengkap. Setiap saat pelaksanaan kegiatan pernika dapat
dimulai sesuai dengan peralatan yang tersedia. Pengalaman yang berlanjut
memudahkan perencanaan kegiatan berikutnya. Pengalaman juga mampu
memberi arah ke mana kegiatan sebaiknya ditujukan.

d. Karena pelaksanaan perang modern selalu dalam bentuk terpadu,


yakni sekaligus melibatkan matra darat, laut dan udara, pengadaan peralatan
elektronik seyogyanya direncanakan masak-masak, meliputi pola perang
terpadu, sehingga setiap peralatan elektronik yang digunakan dapat saling
menunjang tanpa memandang matra atau angkatan yang mengoprasikan.

e. Pendidikan dan latihan bidang pernika memerlukan penyelenggaraan


yang sungguh-sungguh, mengingat naluri manusia cenderung untuk
mempermasalahkan peralatan apabila terjadi penyimpangan dari keadaan
normal, padahal sebenarnya penyimpangan tersebut akibat dari kegiatan
musuh yang berusaha melumpuhkan kemampuan peralatan tersebut.

11. Rekomendasi

a. Pengertian pernika dalam arti kegiatan perang yang terpadu dengan


perang yang lain perlu ditanamkan. Setiap latihan tempur perlu disertai
kegiatan pernika. Jadi latihan kegiatan pernika tidak dilaksanakan secara
terpisah.

b. Kegiatan pernika hendaknya dilaksanakan dengan memanfaatkan


peralatan yang tersedia tanpa menunggu peralatan lain yang belum dimiliki.
22

c. Pengadaan atau pembelian peralatan elektronik seyogyanya diatur


dalam suatu perencanaan yang matang dengan memperhatikan kriteria
ancaman, frekwensi dan spesifikasi parameter yang lain dalam suatu
koordinasi matra atau angkatan.

d. Dalam setiap kegiatan latihan perang, terutama dalam kegiatan


pernika, seyogyanya dilibatkan semua personil, yakni personil operator dan
maintainer, agar tercapai keserasian kerjasama antara keduanya. Dalam
latihan, kemampuan lawan harus terlihat makin meningkat, sehingga perlu
direncanakan simulasi lawan secara sungguh-sungguh.

BAB III

IMPLEMENTASI K4IPP (C4ISR)


DALAM PENYELENGGARAAN OPERASI GABUNGAN TNI

12. Umum. Bahwa satu kemampuan postur pertahanan yang ingin


dikembangkan Dephan adalah menyangkut konsep K3I menjadi K4IPP (Komando,
Kontrol, Komunikasi, Komputer, Intelijen, Pengamatan dan Pengintaian), yaitu
kemampuan yang memadukan konsep operasi dengan perkembangan teknologi
peperangan informasi (informasi warfare) dan peperangan elektronika (electronic
warfare/pernika) yang pada hakekatnya merupakan bagian revolution in military
affairs (RMA).

Dalam penggunaan kekuatan postur pertahanan, perlu dievaluasi/dikajiulang


terkait dengan penempatan (penggelaran) basis-basis militer, daerah latihan, daerah
ujicoba sistem persenjataan, daerah pembuangan amunisi, daerah penyimpanan
amunisi/sistem senjatan, yang seluruhnya sangat diperlukan dalam pelaksanaan
Operasi Gabungan TNI.
23

Kesiapsiagaan operasional yang akan diwujudkan dalam kemampuan TNI


(Kemampuan Bertempur), sebagaimana dinyatakan didalam dokumen Kebijakan
Pertahanan (Buku Putih Pertahanan) akan meliuti kemampuan dengan kriteria : (1)
Mampu bertempur dimana saja; (2) Mampu bertempur kapan saja; dan (3) Mampu
melakukan pendadakan pada setiap kondisi ruang/medan pertempuran.

Konsep pelaksanaan Operasi Gabungan TNI telah dikaji ulang dengan


Petunjuk Induk Operasi Gabungan TNI Tahun 2003, perlu diuji coba dalam Laltihan
Operasi Gabungan TNI untuk mengetahui sejauhmana TNI mampu mengatasi
ancaman militer (operasi tempur).

13. Information Warfare, Ancaman Pertempuran Abad 21. Dari pengalaman


sejarah peperangan/pertempuran, menunjukan bahwa mencari informasi tentang
kekuatan dan kemampuan lawan/musuh merupakan persyaratan utama dalam
upaya memenangkan perang. Hal ini terbukti dalam beberapa operasi militer, dapat
disimpulkan bahwa : keunggulan informasi menempati tingkat kebutuhan tertinggi
untuk dapat mengatasi ancaman, sehingga muncul persepsi bahwa informasi akan
menjajdi sistem senjata (Sista) dalam medan pertempuran baru (The New
Battlespace Weapon). Dalam kaitan ini implementasi ke depan bisa terwujud
peperangan tanpa menggunakan mesin perang secara fisik (rudal, bom dan
sebagainya), karena yang menjadi sasaran adalah pusat pengendalian mesin
perang itu sendiri, sehingga Alutsista (hardware) tidak bisa digunakan, atau dalam
konteks komando pengendalian, bisa terjadi kesalahan pengambilan keputusan oleh
pemegang komando, yang dapat berakibat fatal bagi satuan atau negara sendiri.

Mengapa Information Warfare.

Konsep information warfare (IW) mulai dikembangkan di Amerika Serikat


sejak tahun 1970, namun tidak pernah dipublikasikan, sampai akhirnya pada tahun
1990 mulai dimunculkan kembali sejak Dephan Amerika Serikat mulai
melaksanakan konsep command control warfare (C2W) sebagai salah satu
komponen didalam information warfare khususnya pada operasi badai gurun.
24

Perlu pergeseran paradigma didalam konteks pertahanan, yaitu :

Pertama : Dana (money). Dengan keterbatasan dana yang disediakan


untuk anggaran pertahanan, diperlukan perubahan konsep/visi : sedikit dana tetapi
dapat berbuat banyak didalam suatu peperangan (do more with less) atau dengan
perkataan lain dapat memenangkan peperangan tanpa/sebelum menembak.

Kedua : Teknologi. Evolusi teknologi mesin penghitung (computer) telah


membuktikan bahwa efektivitas rantai komando tergantung pada efisiensi dan
akurasi informasi, mulai dari pengumpul data (collect data) diteruskan kepada
pengambil keputusan (decision maker) untuk diproses, selanjutnya diteruskan
kepada pasukan di lapangan (action).

Konsep flow of information (mulai dari sensor sampai dengan action) tersebut
telah bergeser ke konsep OODA Loop (observe, orient, decide dan act).
Sebagian konseo OODA Loop yang menggunakan sarana computer, masih terus
dilatih/dipelajari dan dikembangan di U.S. Naval Post Graduate School, Monterey
California, tepatnya di bagian Electronic Warfare (EW) dan IW Academic Group.

Ketiga : Casualties. Di dalam setiap konflik/peperangan selalu ada jatuh


korban baik material maupun korban jiwa, namun dimasa depan, jatuhnya korban
mungkin dapat dikurangi bahkan ditiadakan sama sekali.

Dari ketiga pergeseran paradigma tersebut, dapatlah dipahami bahwa


Legitimate target dari information warfare adalah pikiran (mind) dari para decin
maker, hal ini bukan berarti merusak pikirannya tetapi dengan tujuan untuk
membelokkan pikirannya (merobah dan mempengaruhi) agar mengikuti cara yang
kita inginkan, sehingga sasaran untuk menghindari konflik bersenjata dapat
dihindari, denan cara memberikan aksi manupulasi, deny, deceive, delay, dan
tentunya bila perlu tetap menghancurkan pusat sistem informasi.
25

Tactical Deception : Suatu Seni Peperangan

Deception didalam operasi militer bukan hal baru, tetapi tidak demikian
dengan konsep aplikasi IW. Tindakan deception ditujukan untuk menutupi output
operasi atau untuk mencapai suatu kejutan (surprise) dalam aksi offensive.

Sun Tzu mengemukakan bahwa All warfare is based on deception. Dia


menasehatkan para komandan militer untuk mencekal lawan, kacaukan dan
hancurkan. Jadi deception atau tactical deception adalah suatu Art of War.

Network Centric Warfare (NCW)

Kemampuan utama Network Centric Warfare adalah information superiority


dan information dominance, misalnya pengiriman informasi kepada attack aircraft
untuk melaksanakan serangan langsung kepada posisi penluncur Theater Ballistic
Missili (TBM), sewaktu pesawat airbone di daerah operasi. Keunggulan
pengiriman dan pengendalian informasi menjadi perhatian utama didalam Joint
Vision 2010, yaitu kriteria khusus yang terkait dengan masalah-masalah :
proposition, dimana information superiority dikombinasikan dengan inovasi teknologi
akan mampu mendominasi manuvering, precision engagement, full dimension
protection dan focused logistics. Resep pembangunan modern yang Network
Centric Warfare adalah pengiriman informasi yang benar kepada set yang benar,
pada waktu yang tepat inilah konsep peperangan informasi yang tidak pernah
dijumpai dimasa lalu, karena tidak hanya tergantung pada kualitas dan kuantitas
data yang diterima, tetapi juga tergantung pada perubahan positif dari behaviour
Komandan.

Network Centric Warfare merupakan wujud saling ketergantungannya


sejumlah Local Area Network (LAN) yang saling terhubung pada Wide Area
Network (WAN), sehingga merupakan salah satu elemen kemampuannya adalah
Global Command and Control System (GCCS), yang mampu memberikan
dukungan vital bagi logistics, deployment dan reporting selama berada didalam
medan pertempuran. Pada jaringan ini seluruh aspek logistics, maintenence dan
kemampuan antar angkatan bersenjata terhubung dan terkoordinasi satu sama lain.
26

Jaringan ini dilindungi dengan kemampuan information operation (IO)


defensive tactical deception. Information operation didefinisikan sebagai setiap
tindakan untuk menolak, menguasai, merusak dan mengurangi informasi lawan
dengan fungsi untuk melindungi diri sendiri terhadap aksi lawan, menguasai
informasi fungsi-fungsi militer sendiri.

Ancaman asimetris, bisa datang dalam bentuk ancaman terroris dan


kelompok fanatik agama. Ukuran keberhasilan pertahanan akan ditentukan oleh
keberhasilan mengatasi ancaman nyata, dalam konteks ini, defensive tactical
deception information warfare dapat menjawabnya.

Bagaimana Sistem C4I Dapat Bertahan

Structure C4I U.S. military yang melekat didalam Network Centric Warfare,
rawan terhadap serangan IW. Untuk dapat sukses didalam suatu kombat,
superiority information sangat tergantung pada komputer dan teknologi komunikasi.
Oleh karenanya setiap satuan militer tidak boleh terlepas dari koneksitas C4I atau
kesatuan data. Perlu dipahami lebih mendalam, bahwa operasional IW tidak
memerlukan upaya sangat besar untuk dapat menimbulkan kehancuran dan
kerusakan pada sistem lawan, sehingga setiap negara kecil atau group budget
sedikit akan mampu melakukan instrusions dan mencuri atau corrupt data.
Serangan IW dapat diaktifkan dan dilakukan dari jarak jauh, via Radio Frequency
(RF) links atau internasional communication (commercial) network, dengan cara
penyusupan tanpa menggunakan sarana fisik dari belakang garis batas sendiri.

Kemampuan Memperkirakan Serangan Information Warfare

Serangan IW dapat dilakukan dari mana saja, kapan saja, namun waktu yang
paling sering dilakukan adalah selama fase kegiatan mobilisasi, deployment dan
employment. Teknik taktik desepsi dapat memungkinkan masuk dengan sukses
kedalam jaringan network dan akses data untuk melaksanakan manipulasi data,
oleh karenanya adanya real data base atau network harus tidak dapat diinterrupt,
walau dengan kemampuan intelijen yang sedang berkembang.
27

Bahwa Information Warfare adalah suatu kenyataan dan kebutuhan di dalam


setiap operasi militer, sehingga setiap perencana operasi pada prinsipnya harus
memperhitungkan kesempatan untuk dapat memanfaatkan situasi kontinjensi
dimasa depan, dengan menggunakan koneksitas antara perangkat komputer dan
komunikasi yang tercakup didalam konsep information warfare, seluruh kelemahan
yang melekat pada sistem sendiri harus diketahui secara jelas dan dimengerti. Kita
harus mampu mempertahankan negara dan set sistem militer kita dari ancaman
dalam bentuk elektronik, seperti halnya ancaman secara fisik. Pada kenyatannya
kita harus dapat meminimize serangan secara fisik, bahkan bila mungkin
meniadakannya. Peperangan dimasa depan akan ditandai dengan ketergantungan
pada dominasi informasi, oleh karenanya nilai suatu kemenangan akan termasuk
aksi mempersiapkan senjata informasi yang benat, yang disiapkan untuk fleksibel di
dalam ruang pertempuran.

14. The Revolution in Military Affairs (RMA)

a. Prinsip Dasar : kombinasi antara Sista berteknologi canggih dengan


revisi konsep operasi 4 RMA.

b. RMA : suatu perubahan besar dalam nature of warfare 4 inovasi


aplikasi terhadap kombinasi teknologi canggih dengan revisi konsep doktrin
militer, operasi, organisasi, perubahan karakter dalam penyelenggaraan
operasi militer.

c. Arah perkembangan teknologi canggih :

1) Kehancuran yang lebih besar.

2) Meningkatnya ketelitian tembak.

3) Teknologi lebih terpadu agar efektif dan efisien.

4) Meningkatnya kemampuan dengan tajam.

5) Lebih mampu mendeteksi fisik dan non fisik.


28

d. Ada 4 (empat) lingkup peperangan baru :

1) Long-range precision strike

2) Information warfare

3) Dominating manoeuvre

4) Space warfare

e. Long-range precision strike dalam konteks RMA 4 kemampuan


melokalisir/mengunci sasaran utama bergerak, pada waktu yang tepat dan
menghancurkan.

f. Information warfare 4 dalam perang terbuka, termasuk penggunaan


Sista penghancuran fisik, seperti serangan peluru kendali pada assets
informasi (Puskodal).

g. Dominating manoeuvre 4 elemen kunci dalam operasi militer.


Merupakan posisi kekuatan yang terintegrasi dengan precision, strike, space
warfare, IW Operations untuk melaksanakan serangan terhadap tempat-
tempat strategis, menaklukan center of gravity lawan, dan menyelesaikan
kampanye atau sasaran perang. Center of gravity key points dalam
komando, organisasi, sumber daya, transportasi dan lain-lain.

h. Dominating manoeuvre berbeda dengan konsep tradisional


maneuver, yang dipahami sebagai gelar kekuatan pada medan tempur
melalui pergeseran kekuatan dalam kombinasi penembakan, untuk mencapai
posisi menguntungkan dalam rangka menyempurnakan misi.

g. Space warfare 3 space system untuk gelar komunikasi (sudah kita


ketahui dengan baik), tetapi penggunaan untuk global, realtime surveillance
(pengamatan), reconnaissance (pengintaian, dan targeting, merupakan
indicator baru bagi space warfare, untuk penggunaan dalam precise
navigation and meteorological data.
29

15. Konsep Baru (Baru)

a. Kemampuan teknologi hanya salah satu dimensi dalam peperangan


masa depan, selain dari dimensi kepemimpinan, personel, pelatihan, struktur
organisasi dan konsep operasi.

b. Kemampuan teknologi dengan kriteria menonjol :

1) Ketelitian jarak jauh

2) Efek daya tembak lebih besar

3) Melindungi satuan sendiri

4) Integrasi sistem informasi

16. Tips untuk melaksanakan analisa strategis kebutuhan Pernika, Perinfo


dan K4IPP Opsgab TNI

a. Dari tinjauan aspek Penataan Ruang Kawasan Pertahanan (masih


bentuk Rancangan Peraturan Pemerintah) => Opsgab (Latgab) TNI akan
lebih pada penggunaan Medan Pertahanan Dinamis untuk penggelaran
kekuatan pertahnaan menghadapi ancaman faktual.

b. Kriteria Teknis Taktis :

1) Analisa kondisi K4IPP agar tidak dibuat kualitatif tetapi


kuantitatif, sehingga uraian pada Kirbutkuat lebih realistik.

2) Dalam membuat konsep kekbutuhan kemampuan/kekuatan


untuk operasi Pernika, agar kebutuhan pernika aktif dipertimbangkan
sebagai pemukul dan penangkal strategis (tergantung skenario
peperangan).

3) Dalam menyiapkan elemen pendukung kekuatan, gelar sistem


informasi dirobah menjadi gelar sistem K4IPP yang akan melihat
bagaimana kemampuan Kodal akan disiapkan.
RAHASIA
30

4) Penulian kemampuan pendukung/K4IPP agar lebih lengkap,


karena tidak hanya aspek sarana dan mekanisme tetapi juga aspek
manusia.

5) Penulisan daerah rawan selektif disarankan diganti dengan


daerah politik.

6) Didalam gelar kekuatan, agar penulisan peralatan deteksi


elektronika lebih jelas, baik dari jenis sensor (optic, microwave) yang
akan digunakan maupun lokaksi 3 ingat kriteria operasi pernika.

7) Setiap Kotama perlu meningkatkan kemampuan sistem K4IPP


untuk mendukung tugas pokok, perlunya pembangunan sistem K4IPP
yang handal dan masing-masing dapat berfungsi sebagai Puskodal
Alternatif. Perangkat lunak/Petunjuk tentang Pelaksanaan Sistem
K4IPP di lingkungan TNI AL perlu ditinjau kembali.

BAB IV

PENUTUP

17. Penutup. Demikian Naskah Departemen tentang K4IPP disusun untuk


dipergunakan oleh para Pasis sebagai bahan ajaran dan bila ada saran perbaikan
disampaikan ke Lembaga Sesko TNI melalui Departemen Operasi.

Bandung, Maret 2010


DEPARTEMEN OPERASI

RAHASIA
31

Kelompok

RAHASIA