Anda di halaman 1dari 332

363.

72
Ind
k

Kurikulum dan Modul


Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha

STBM
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat
di indonesia

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

2014

i
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI

363. 72 Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Direktorat Jenderal


Ind Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan
k Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM)._
Jakarta : Kementerian Kesehatan RI. 2014
ISBN 978-602-235-527-4
1.Judul I. SANITATION EDUCATION
II. SANITARY ENGINEERING III. WASTE MANAGEMENT
IV. ENVIRONMENT AND PUBLIC HEALTH

ii
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Kata Pengantar Direktur Jenderal
PP & PL Kemenkes

P emerintah Indonesia melakukan


percepatan peningkatan akses terhadap
upaya

sanitasi yang layak. Tahun 2005, pendekatan


Community-Led Total Sanitation (CLTS) diujicobakan
di 6 kabupaten dan selanjutnya direplikasi pada
tahun 2006 dan 2007. Hasilnya, pada tahun 2007 ada
680 desa yang telah mendeklarasikan kondisi terbatas dari
praktek buang air besar sembarangan (BABS) atau biasa disebut Open
Defecation Free (ODF). Ini memperlihatkan bahwa pendekatan subsidi
dan penyediaan sarana fisik (hardware), yang sebelumnya dilakukan
pemerintah, ternyata tidak mampu menjamin perubahan perilaku
masyarakat maupun meningkatkan akses sanitasi.

Tahun 2009, pemerintah menekankan perhatian kepada aspek sanitasi


dan higiene dengan memasukkan pada Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJMN 2010 2014) prioritas 3 bidang
kesehatan memprioritaskan upaya preventif dan promotif terpadu
melalui peningkatan akses air minum 67% dan sanitasi 75% pada tahun
2014. Hal ini sejalan dengan komitmen pemerintah dalam pencapaian
target MDGs 2015.

Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) merupakan pendekatan


yang cukup efektif untuk mempercepat akses terhadap sanitasi yang
layak melalui perubahan perilaku secara kolektif dan pemberdayaan
masyarakat. Saat ini STBM dilaksanakan melalui berbagai program
pembangunan sanitasi, diantaranya program Penyediaan Air Minum
dan Sanitasi Masyarakat (PAMSIMAS), PAM STBM, program Urban
Sanitation and Rural Infrasructure (USRI), program Sanitasi Berbasis
Masyarakat (SANIMAS), dan program-program yang dilakukan oleh
mitra seperti Water Sanitation Program-Bank Dunia, Wes UNICEF,
IUWASH, High Five-USAID, Plan Internasional Indonesia, WVI, Simavi,
USDP, YPCII, CD Bethesda, Yayasan Dian Desa dan lain-lain.
STBM yang mengutamakan pendekatan perubahan perilaku
membutuhkan sumber daya manusia (SDM) yang terampil dan tersebar
di seluruh wilayah Indonesia, baik sebagai fasilitator STBM, wirausaha
sanitasi maupun tenaga pelatih yang akan menghasilkan SDM STBM
baru di masa depan.

Sehubungan dengan hal tersebut, Kementerian Kesehatan berupaya


untuk menjaga kualitas pelatihan melalui proses akreditasi kurikulum
dan modul pelatihan sebagai berikut :

1. Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator STBM


2. Kurikulum dan Modul TOT Fasilitator STBM
3. Kurikulum Pelatihan Wirausaha Sanitasi
4. Kurikulum Pelatihan TOT Wirausaha Sanitasi

Diharapkan peserta latih nantinya akan memiliki keterampilan di bidang


pemberdayaan masyarakat dengan pendekatan perubahan perilaku dan
mampu berkontribusi dalam percepatan pencapaian target MDG 7c dan
pembangunan kesehatan nasional khususnya untuk memberdayakan
masyarakat untuk hidup sehat mandiri dan berkeadilan.

Terimakasih kami sampaikan kepada WSP-Bank Dunia, yang telah


memfasilitasi penyusunan kurikulum dan modul STBM, serta tim
penyusun yang telah berbagi pembelajaran dan pengalaman berharga
hingga modul STBM terakreditasi.

Semoga modul ini bermanfaat.

Jakarta, 21 November 2013


Direktur Jenderal PP dan PL

Prof. dr. Tjandra Yoga Aditama

iv
Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
DAFTAR ISI

BAGIAN 1 - KURIKULUM PELATIHAN UNTUK PELATIH (TOT) WIRAUSAHA STBM... 1

BAGIAN 2 - MODUL PELATIHAN UNTUK PELATIH WIRAUSAHA STBM...................... 28

MODUL MD.1 - KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL STBM.................................................. 36

MODUL MI.1 - KONSEP DASAR PENDEKATAN STBM............................................................... 50

MODUL MI.2 - MOTIVASI WIRAUSAHA STBM............................................................................. 65

MODUL MI.3 - KONSEP DASAR PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM.............................. 89

MODUL MI.4 - JEJARING PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM......................................... 105

MODUL MI.5 - PRODUK DAN JASA STBM................................................................................... 114

MODUL MI.6 - PROSES PRODUKSI PRODUK DAN JASA STBM

(Contoh : JAMBAN SEHAT)................................................................................... 141

MODUL MI.7 - TEKNIK KOMUNIKASI DAN PRESENTASIPRODUK DAN JASA STBM.............. 158

MODUL MI.8 - PRAKTIK MENJUAL DAN PRODUKSI.................................................................. 185

MODUL MI.9 - ADMINISTRASI PEMBUKUAN DAN MANAJEMEN

KEUANGAN SEDERHANA.................................................................................... 201

MODUL MI.10 - RENCANA BISNIS................................................................................................. 211

MODUL MI.11 - MONITORING DAN EVALUASI KEGIATAN WIRAUSAHA STBM......................... 231

MODUL MI.12 - TEKNIK MELATIH.................................................................................................. 251

MODUL MP.1 - MEMBANGUN KOMITMEN BELAJAR (BLC)........................................................ 301

MODUL MP.2 - RENCANA TINDAK LANJUT................................................................................. 313

TIM PENYUSUN KURMOD WIRAUSAHA STBM............................................................................. 321

v
Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Tren proporsi rumah tangga dengan akses berkelanjutan


terhadap sanitasi layak; perkotaan, perdesaan dan total................................. 42
Gambar 2 Capaian desa/kelurahan yang melaksanakan STBM per provinsi
tahun 2012........................................................................................................ 43
Gambar 3 Tupoksi STBM.................................................................................................. 46
Gambar 4 Strategi STBM................................................................................................... 55
Gambar 5 Proses Perubahan Perilaku.............................................................................. 60
Gambar 6 Tangga Perubahan Perilaku Visi STBM............................................................ 62
Gambar 7 Konsep Tripple Bottom Line.............................................................................. 71
Gambar 8 Pemetaan Target Pasar STBM......................................................................... 96
Gambar 9 Peta Sosial........................................................................................................ 96
Gambar 10 Jamban individual............................................................................................. 116
Gambar 11 Jamban komunal ............................................................................................. 116
Gambar 12 Jenis jamban .................................................................................................... 117
Gambar 13 Septik tank dengan ventilasi............................................................................. 117
Gambar 14 Jamban permanen ........................................................................................... 118
Gambar 15 Desain lantai kamar mandi............................................................................... 118
Gambar 16 Jamban yang Aman.......................................................................................... 118
Gambar 17 Contoh Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun yang Layak.................................... 122
Gambar 18 Pengelolaan Air Baku....................................................................................... 123
Gambar 19 Pengolahan Air Minum di Rumah Tangga......................................................... 123
Gambar 20 Pengolahan Air Minum di Rumah Tangga......................................................... 124
Gambar 21 Pengomposan Takakura, sumber ICWMRIP.................................................... 127
Gambar 22 Contoh pengelolaan sampah berbasis komunitas............................................ 129
Gambar 23 Bak penangkap lemak ..................................................................................... 130
Gambar 24 Bio filter, Sumber: Buku Opsi Teknologi Sanitasi.............................................. 130
Gambar 25 Struktur Jamban Sehat..................................................................................... 131
Gambar 26 Konstruksi Jamban Sehat................................................................................. 132
Gambar 27 Tipe-Tipe Jamban Sehat................................................................................... 133
Gambar 28 Kategori daerah spesifik................................................................................... 133
Gambar 29 Tripikon-S (kiri) dan T-Pikon-H (kanan)............................................................ 134
Gambar 30 Kloset duduk, ecowasher/monoblock, dan kloset jongkok otomatis................. 135
Gambar 31 Wirausaha Kloset (Foto Plan Indonesia).......................................................... 135
Gambar 32 Contoh konstruksi Jamban Sehat..................................................................... 143
Gambar 33 Beberapa Contoh Sepctic Tank........................................................................ 144

vi
Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 34 Alat-Alat untuk Membuat Jamban Tipe 3-3-1................................................... 146
Gambar 35 Langkah-Langkah Proses Produksi Jamban Sehat.......................................... 147
Gambar 36 Proses Komunikasi Dalam Menjual.................................................................. 171
Gambar 37 Peta Sosial........................................................................................................ 190

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Tujuan MDG...................................................................................................... 41


Tabel 2 Kecenderungan Pelaksanaan Program Air dan Sanitasi di Indonesia............. 41
Tabel 3 Tahapan Penyelenggaraan STBM.................................................................... 45
Tabel 4 Perbedaan Pendekatan Proyek dan Pendekatan STBM.................................. 59
Tabel 5 Jejaring Pemasaran STBM............................................................................... 107
Tabel 6 Bahan dan Harga Pembuatan Jamban Tipe 3-3-1........................................... 145
Tabel 7 Alat Pembuatan Jamban tipe 3-3-1.................................................................. 146
Tabel 8 Material Praktik Lapang.................................................................................... 188
Tabel 9 Investasi Peralatan........................................................................................... 189
Tabel 10 Hubungan Metode Pembelajaran Diklat dengan Ranah Pembelajaran........... 277
Tabel 11 Hubungan antara media dengan tujuan pembelajaran .................................... 285

vii
Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
viii
Kurikulum dan Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
KURIKULUM
PELATIHAN UNTUK
WIRAUSAHA STBM
PELATIH (TOT)
Bagian 1
KURIKULUM PELATIHAN UNTUK PELATIH (TOT)
WIRAUSAHA STBM

1
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
BAGIAN 1 - KURIKULUM PELATIHAN UNTUK PELATIH (TOT) WIRAUSAHA STBM........... 1
BAB I. PENDAHULUAN........................................................................................................... 3
A. Latar Belakang.......................................................................................................... 3
B. Filosofi Pelatihan....................................................................................................... 4
BAB II. PERAN, FUNGSI, DAN KOMPETENSI....................................................................... 5
A. Peran ........................................................................................................................ 5
B. Fungsi....................................................................................................................... 5
C. Kompetensi............................................................................................................... 6
BAB III. TUJUAN PELATIHAN................................................................................................. 6
A. Tujuan Umum............................................................................................................ 6
B. Tujuan Khusus.......................................................................................................... 6
BAB IV. STRUKTUR PROGRAM............................................................................................. 7
BAB VI. DIAGRAM PROSES PEMBELAJARAN..................................................................... 25
BAB VII. PESERTA, PELATIH DAN PENGENDALI PELATIHAN............................................ 27
A. Peserta ..................................................................................................................... 27
1. Kriteria Peserta................................................................................................... 27
2. Jumlah Peserta................................................................................................... 27
B. Pelatih/Wirausaha/Instruktur..................................................................................... 27
C. Master of Training (Pengendali Pelatihan)................................................................ 27
D. Narasumber ............................................................................................................. 28
BAB VIII. PENYELENGGARA DAN TEMPAT PENYELENGGARAAN ................................... 28
A. Penyelenggara.......................................................................................................... 28
B. Tempat Penyelenggaraan......................................................................................... 28
BAB IX. EVALUASI................................................................................................................... 28
BAB X. SERTIFIKAT................................................................................................................ 29

2
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

S
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat yang selanjutnya disebut STBM merupakan
pendekatan dan paradigma baru pembangunan sanitasi di Indonesia yang mengedepankan
pemberdayaan masyarakat dan perubahan perilaku. STBM ditetapkan sebagai kebijakan
nasional berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 852/MENKES/
SK/IX/2008 untuk mempercepat pencapaian MDGs tujuan 7C, yaitu mengurangi hingga setengah
penduduk yang tidak memiliki akses terhadap air bersih dan sanitasi pada tahun 2015. Tahun 2014,
Kepmenkes ini diganti dengan Peraturan Menteri Kesehatan No.3 Tahun 2014 tentang STBM.
Adapun tujuan penyelenggaraan STBM adalah untuk mewujudkan perilaku masyarakat yang
higienis dan saniter secara mandiri dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya. Diharapkan pada tahun 2025, Indonesia bisa mencapai sanitasi total untuk
seluruh masyarakat, sebagaimana tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional (RPJPN) Indonesia.
STBM dilaksanakan dengan mengadopsi hasil uji coba Community Led Total Sanitation (CLTS)
yang dilaksanakan di beberapa lokasi proyek air minum dan sanitasi yang telah memberikan
hasil signifikan untuk mendorong kesadaran masyarakat merubah perilaku buang air besar (BAB)
sembarangan menjadi BAB di jamban yang sehat. Diawali dengan perubahan perilaku BAB, STBM
masuk dan mendorong perubahan perilaku hygiene dan sanitasi masyarakat yang lebih baik dan
berkelanjutan, yang selanjutnya dikenal dengan lima pilar STBM, yaitu: (1) Stop Buang Air Besar
Sembarangan (SBS), (2) Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS), (3) Pengelolaan Air Minum dan
Makanan Rumah Tangga (PAMM-RT), (4) Pengamanan Sampah Rumah Tangga (PS-RT), dan (5)
Pengamanan Limbah Cair Rumah Tangga (PLC-RT).

STBM dilaksanakan dengan menggunakan strategi STBM secara total, yaitu: (1) penciptaan
lingkungan yang kondusif, (2) peningkatan kebutuhan sanitasi, dan (3) peningkatan penyediaan
akses atau pasokan sanitasi

STBM membutuhkan sumber daya manusia terampil yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.
Hasil studi kerjasama antara Bappenas dan Bank Dunia (2012) menunjukkan bahwa dalam jangka
pendek, dibutuhkan 12.000 tenaga sanitasi profesional, termasuk diantaranya wirausaha-wirausaha
STBM untuk melaksanakan strategi ketiga STBM yaitu peningkatan penyediaan atau pasokan
sanitasi. Dalam jangka menengah diperlukan tambahan 18.000 tenaga sanitasi profesional.1 Saat
ini, jumlah wirausaha STBM masih sangat sedikit, sedangkan kebutuhan untuk itu semakin besar
seiring dengan meningkatnya kesadaran dan kebutuhan masyarakat untuk berperilaku higienis
dan saniter yang lebih baik.

Model usaha sanitasi satu atap adalah model usaha yang menekankan pada jaringan yang kuat
antara wirausaha sanitasi dan masyarakat, yang (i) menawarkan berbagai pilihan produk dan
harga, (ii) memberikan manfaat lain kepada konsumen seperti jasa konsultasi produk, potongan
1 PT. Qipra Galang Kualita, Sanitation Personnel: Capacity Development Strategi, Jakarta, 2012

3
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
harga dengan aturan tertentu, dan proses produksi di tempat untuk mengurangi biaya distribusi
dan tukang, dan (iii) feksibilitas pembayaran baik tunai, angsuran, arisan ataupun metode lain.

Model ini awalnya dikembangkan di Jawa Timur pada tahun 2007. Enam puluh (60) wirausaha
lokal yang mendapat pelatihan wirausaha sanitasi telah berhasil menjalankan usahanya sendiri
dengan rata-rata omset sebesar 13 miliar rupiah per tahun. Saat ini, jumlah wirausaha sanitasi
STBM sudah semakin banyak dan berkembang tidak hanya di Jawa Timur tetapi juga di propinsi-
propinsi lain di Indonesia. Sebagian besar diantara wirausaha ini tergabung ke dalam Asosiasi
Pengusaha dan Pengelola Sanitasi Indonesia (APPSANI).

Kurikulum ini didesain dengan pendekatan learner centered yakni pendekatan yang
menempatkan pembelajar sebagai pusat perhatian, sedangkan pelatih/Wirausaha lebih berperan
sebagai katalisator (catalyst), pembantu proses (process helper), dan penghubung sumber daya
(resource linker). Mengingat adanya perbedaan gaya pengajaran dan budaya setempat, maka
tujuan pembelajarannyapun diarahkan pada tumbuhnya proses penemuan sendiri (self-discovery),
sehingga kompetensi yang telah diperoleh dapat diterapkan dalam pelaksanaan tugas.

Dalam upaya penguatan kapasitas pelaksana program STBM, khususnya wirausaha STBM dan
untuk menyelenggarakan pelatihan tersebut, maka perlu disusun Kurikulum dan Modul Pelatihan
Wirausaha STBM. Sehingga kurikulum dan modul ini selanjutnya dapat dipergunakan sebagai
acuan dalam melakukan pelatihan Wirausaha STBM di seluruh Indonesia. Dan diharapkan dengan
pelatihan ini mampu mencetak wirausaha-wirausaha STBM yang handal, sehingga mampu
mendorong percepatan pencapaian target sanitasi Indonesia yang berkelanjutan.

B. Filosofi Pelatihan
Pelatihan untuk Pelatih (Training of Trainer, TOT) Wirausaha STBM ini diselenggarakan dengan
memperhatikan:
1. Prinsip pembelajaran orang dewasa (andragogi), dimana selama pelatihan peserta berhak
untuk:
a. Didengarkan dan dihargai pengalamannya mengenai pembelajaran kewirausahaan,
wirausaha, kesehatan lingkungan dan STBM.
b. Dipertimbangkan setiap ide dan pendapat, sejauh berada di dalam konteks pelatihan.
c. Diberikan kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam setiap proses pembelajaran.
d. Tidak dipermalukan, dilecehkan ataupun diabaikan.
2. Berorientasi kepada peserta, di mana peserta berhak untuk:
a. Mendapatkan 1 paket bahan belajar tentang wirausaha STBM.
b. Mendapatkan pelatih profesional yang dapat menfasilitasi dengan berbagai metode,
melakukan umpan balik, dan menguasai materi wirausaha STBMi.
c. Belajar sesuai dengan gaya belajar yang dimiliki, baik secara visual, auditorial maupun
kinestetik (gerak).
d. Belajar dengan modal pengetahuan yang dimiliki masing-masing tentang wirausaha
STBM, saling berbagi antara peserta maupun wirausaha.

4
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
e. Melakukan refleksi dan memberikan umpan balik secara terbuka.
f. Melakukan evaluasi dan dievaluasi tingkat kemampuannya.
3. Berbasis kompetensi, yang memungkinkan peserta untuk
a. Mengembangkan keterampilan langkah demi langkah dalam memperoleh kompetensi
kewirausahaan dalam bidang STBM.
b. Memperoleh sertifikat pelatihan wirausaha STBM setelah dinyatakan berhasil mencapai
kompetensi yang diharapkan pada akhir pelatihan.
4. Melakukan experimentasi dengan menggunakan metode Experimental Learning Cycle (ELC)
yang memberikan petunjuk praktis tentang desain pembelajaran, dengan karakteristik:
a. Terkait dengan kehidupan nyata,
b. Mendorong peserta untuk dapat mengekspresikan perasaan dan opini berdasarkan
pengalaman dan pengetahuan mereka, dan
c. Menerapkan evaluasi terintegrasi dengan memberikan umpan balik kepada peserta latih
tentang kemajuan yang telah dicapai.
5. Berdasarkan azas manfaat artinya setelah menyelesaikan pelatihan peserta diharapkan
dapat meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan sebagai pelatih pada Pelatihan
Wirausaha STBM.

BAB II. PERAN, FUNGSI, DAN KOMPETENSI


Peserta yang telah menyelesaikan pelatihan untuk Pelati (TOT) Wirausaha Sanitasi Total Berbasis
Masyarakat mempunyai peran dan fungsi serta kompetensi sebagai berikut:

A. Peran
Setelah selesai mengikuti pelatihan, maka peserta berperan sebagai seorang pelatih pada
pelatihan wirausaha Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM).
B. Fungsi
Dalam melakukan perannya tersebut, peserta mempunyai fungsi sebagai berikut:
1. Menjelaskan kebijakan dan strategi nasional STBM.
2. Menjelaskan konsep dasar STBM.
3. Memberikan motivasi wirausaha STBM.
4. Menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM.
5. Menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.
6. Menjelaskan produk dan jasa STBM.
7. Menguraikan proses produksi produk dan jasa STBM (contoh: jamban sehat).
8. Menguraikan teknik komunikasi dan presentasi produk dan jasa STBM.
9. Melakukan praktik menjual dan produksi
10. Menerapkan administrasi pembukuan dan manajemen keuangan sederhana.
11. Menyusun rencana bisnis
12. Melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.
13. Melatih pada pelatihan Wirausaha STBM

5
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. Kompetensi
Untuk menjalankan fungsi dan perannya tersebut, maka peserta memiliki kompetensi dalam hal
sebagai berikut yaitu mampu :
1. Menjelaskan kebijakan dan strategi nasional STBM.
2. Menjelaskan konsep dasar STBM.
3. Memberikan motivasi wirausaha STBM.
4. Menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM.
5. Menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.
6. Menjelaskanproduk dan jasa STBM
7. Menguraikan proses produksi produk dan jasa STBM (contoh: jamban sehat)
8. Menguraikan teknik komunikasi dan presentasi produk dan jasa STBM.
9. Melakukan praktik menjual dan produksi
10. Melakukan administrasi pembukuan dan manajemen keuangan sederhana.
11. Menyusun rencana bisnis
12. Melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.
13. Melatih pada pelatihan wirausaha STBM

BAB III. TUJUAN PELATIHAN


A. Tujuan Umum
Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta mampu melatih dalam pelatihan wirausaha STBM di
wilayah kerjanya masing-masing sesuai dengan peran dan fungsinya.

B. Tujuan Khusus
Setelah selesai mengikuti pelatihan ini, maka peserta mampu:
1. Menjelaskan kebijakan dan strategi nasional STBM.
2. Menjelaskan konsep dasar STBM.
3. Memberikan motivasi wirausaha STBM.
4. Menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM.
5. Menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.
6. Menjelaskan produk dan jasa STBM
7. Menguraikan proses produksi produk dan jasa STBM (contoh: jamban sehat).
8. Menguraikan teknik komunikasi dan presentasi produk dan jasa STBM.
9. Melakukan praktik menjual dan produksi
10. Melakukan administrasi pembukuan dan manajemen keuangan sederhana.
11. Menyusun rencana bisnis.
12. Melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.
13. Melatih pada pelatihan wirausaha STBM

6
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
BAB IV. STRUKTUR PROGRAM
Untuk mencapai tujuan pelatihan yang telah ditetapkan tersebut, maka disusun materi pelatihan
dengan struktur program yang terdiri dari materi dasar, materi inti dan materi penunjang dengan
jumlah keseluruhan jam pelajaran (JP) sebanyak 52 JP seperti yang tertera pada struktur program
sebagai berikut :

WAKTU
No MATERI JML
T P PL
A. MATERI DASAR

1. Kebijakan dan Strategi Nasional STBM 2 0 0 2

Subtotal A : 2 0 0 2
B. MATERI INTI
1. Konsep dasar STBM. 2 0 0 2
2. Motivasi wirausaha STBM 1 1 0 2
3. Konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM 1 1 0 2
4. Jejaring pemasaran produk dan jasa STBM 1 1 0 2
5. Produk dan jasa STBM 2 0 0 2
6. Proses produksi produk dan jasa STBM (contoh: 1 2 0 3
jamban sehat)
7. Teknik komunikasi dan presentasi produk dan jasa 1 2 0 3
STBM
8. Praktek menjual dan produksi 1 0 7 8
9. Administasi pembukuan dan manajemen keuangan 1 1 0 2
sederhana
10. Rencana bisnis. 1 2 0 3
11. Monitoring dan Evaluasi Kegiatan Wirausaha STBM 1 1 0 2
12. Teknik Melatih 6 1 8 15
Subtotal B : 19 12 15 46
C. MATERI PENUNJANG

1 Membangun Komitmen Belajar (BLC) 0 2 0 2

2 Rencana Tindak Lanjut (RTL) 1 1 0 2


Subtotal C 1 3 0 4

Total : 22 15 15 52

Keterangan :
T: Teori; P: Penugasan; PL: Praktik Lapangan
1 JPL @45 menit
52JP = 5 hari

7
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
8
BAB V. GARIS-GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN

Nomor : MD.1
Judul Materi : Kebijakan dan Strategi Nasional STBM
Waktu : 2 JP (T= 2jp; P= 0 jp; PL= 0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu memahami arah kebijakan dan strategi nasional STBM.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Alat Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti 1. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Sanitasi Bappenas, Kebijakan Nasional Pembangunan
materi ini peserta di Indonesia: Air Minum dan Sanitasi, Jakarta: 2003.
mampu: Setneg RI, Undang-Undang No.17 Tahgun
Arah kebijakan dan strategi nasional pembangunan 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka
1. Menjelaskan sanitasi, Ceramah
Panjang Nasional 2005-2025, Jakarta: 2005.
arah kebijakan Tanya jawab,
dan strategi Arah kebijakan dan strategi STBM. Bahan tayang Departemen Kesehatan RI, Strategi Nasional
pembangunan Curah (slide ppt), Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, Jakarta:
sanitasi Indonesia Pendapat LCD, 2008.
Komputer / Departemen Kesehatan RI, Keputusan Menteri
laptop, kesehatan No. 852/MENKES/SK/IX/2008
2. Menjelaskan peran 2. Peran STBM : Ceramah Modul. tentang Strategi Nasional Sanitasi Total
STBM, Peran program STBM dalam pencapaian RPJPN, Tanya jawab, Berbasis Masyarakat, Jakarta: 2008.
RPJMN dan MDGs tujuan 7C, Setneg RI, Undang-undang No.36 Tahun 2009
Refleksi pengalaman proyek/ program sanitasi tentang Kesehatan, Jakarta: 2009.
sebelumnya, Kementerian Kesehatan RI, Rencana Strategis
Kesenjangan antara pencapaian dan target akses Kementerian Kesehatan 2010-2014, Jakarta:
sanitasi. 2010
Kementerian Kesehatan, Keputusan Menteri
Kesehatan No. 3, Tahun 2014
3. Menjelaskan 3. Kebijakan Nasional STBM : Ceramah
kebijakan nasional Tanya jawab, Update terkait STBM; www.stbm-indonesia.org
Latar belakang program STBM,
STBM.
Tujuan STBM, Curah
Pemetaan peran dan tanggung jawab stakeholder Pendapat
di masing-masing tingkatan.

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.1
Judul Materi : Konsep Dasar Pendekatan STBM
Waktu : 2 JP (T=2 jp; P=0 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu memahami konsep dasar pendekatan STBM.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Alat Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti
materi ini peserta Kar, Kamar, Working Paper 184, Subsidy
mampu: 1. Pengertian STBM : Ceramah Tanya jawab, Bahan tayang or Self-Respect? Total Community
1. Menjelaskan Pengertian STBM, Putar film, (slide ppt, film), Sanitation in Bangladesh, Institute for
pengertian STBM, Tujuan STBM. Curah Pendapat. Modul, Development Studies, September 2003.
LCD, WSP, Film Memicu Perubahan Menuju
2. Menjelaskan 3 2. Tiga Strategi STBM Cerama Tanya jawab, Komputer/laptop, Sanitasi Total di Maharashtra, India: 2004.
(tiga) strategi Peningkatan kebutuhan dan Permintaan Curah Pendapat. Flipchart,
STBM, Sanitasi, Spidol, Kelompok Kerja Antar Departemen,

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Peningkatan layanan penyediaan sanitasi, Meta plan, Project WASPOLA, Film Awakening
dan Panduan Diskusi. Change, Community Led Total Sanitation
Penciptaan lingkungan yang kondusif. in Indonesia, Jakarta: 2006.

3. Menjelaskan lima 3. Lima Pilar STBM Ceramah Tanya jawab, Kemenkes RI, Film STBM, Jakarta: 2009.
pilar STBM, Pengertian, Curah Pendapat.
Kemenkes RI, Direktorat PL, Kemenkes,
Ruang Lingkup,
Materi Advokasi STBM, Jakarta: 2012.
Manfaat,
Tujuan. Kemenkes RI, Dit. Penyehatan
Lingkungan, Modul Hiegiene Sanitasi
4. Menjelaskan 4. Prinsip-Prinsip STBM Diskusi, Makanan dan Minuman, Jakarta: 2012.
prinsip-prinsip Tanpa subsidi, Ceramah Tanya jawab,
STBM, Masyarakat sebagai pemimpin, Kemenkes RI, Direktorat PL, Buku Sisipan
Tidak menggurui / memaksa, STBM: Kurikulum dan Modul Pelatihan
Totalitas seluruh komponen masyarakat. Fasilitator Pemberdayaan Masyarakat di
Bidang Kesehatan, Jakarta: 2013.
5. Menjelaskan pilar 5. Pilar Perubahan Perilaku Pada STBM dan Ceramah Tanya jawab,
perubahan perilaku proses mendorong perubahan perilaku. Curah Pendapat, Update STBM,
pada STBM, Diskusi. www.stbm-indonesia.org

Sejarah Sanitasi, Seri AMPL 23,


6. Menjelaskan 6. Tangga Perubahan Perilaku Ceramah Tanya jawab, www.ampl.or.id.
tangga perubahan Curah Pendapat,
perilaku. Diskusi.

9
Nomor : MI.2

10
Judul Materi : Motivasi Wirausaha STBM
Waktu : 2 JP (T=1jp; P=1jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu memberikan motivasi wirausaha STBM

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti materi


ini peserta mampu:
1. Makna Belajar Wirausaha STBM Ceramah Tanya Bahan tayang Mc. Clelland, David. Theory of
1. Menjelaskan makna Jawab, Modul Motivation, UK: 1987.
belajar wirausaha Curah Pendapat. Kertas plano, Elkington, K. Cannibals with Forks:
STBM, Spidol, the Triple Bottom Line of 1st Century
Papan flipchart, Business, Capstone, 1997.
2. Menjelaskan 2. Pentingnya Pengembangan Diri LCD projector,
pentingnya a. Kemauan, Meta plan, Wiratmo, Masyur, Pengantar
kemampuan dan b. Kemampuan. Kain tempel. Kewiraswastaan, BPFE Yogyakarta:
kemauan untuk Kuesioner 2001.
pengembangan diri, Pedoman Diskusi
Pedoman penugasan Suryama, Kewirausahaan, Salemba
3. Menjelaskan perilaku 3. Perilaku dan Sikap Positif dalam Empat Jakarta: 2003.
dan sikap positif Melipatgandakan Kinerja
ILO, Modul Pelatihan, SIYB-Start
dalam melipat
and Improve Your Business,
gandakan kinerja,
Jakarta: 2008.
4. Menjelaskan 4. Hubungan Motif Berprestasi dan Wirausaha British Council, Social Enterprise
hubungan motif Planning Tool Kits Suppirted,Jakarta:
berprestasi dan 2011.
wirausaha,
WSP-EAP Indonesia, Buku
5. Menjelaskan konsep 5. Konsep Wirausaha Sosial Curah pendapat Panduan, Pengembangan dan
wirausaha sosial, a. Pengertian wirausaha sosial, Penggunaan Modul Pelatihan
b. Konsep tripple bottom line. Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.

6. Memberikan motivasi 6. Motivasi Wirausaha Penugasan, WSP-EAP Indonesia, Panduan


wirausaha. a. Penilaian diri sendiri (self assessment), Diskusi. Penyelenggaraan Pelatihan
b. Cara mengatasi kekurangan. Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.3
Judul Materi : Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM
Waktu : 2 JP (T=1jp; P=1 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan jasa
STBM.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Alat Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti Bahan tayang Kotler.P and Keller.K, Marketing and


materi ini peserta (slide ppt), Management, Pearsin Prentice Hall, USA:
mampu: kertas plano, 2006.
Spidol,
1. Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Ceramah Tanya Jawab, Papan flipchart, British Council, Social Enterprise
1. Menjelaskan Jasa STBM Curah Pendapat, LCD projector, Planning Tool, Jakarta: 2011.
konsep dasar Penugasan. Meta plan, WSP-EAP Indonesia, Buku Panduan
pemasaran produk a. Fakta-fakta lapangan,

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Kain tempel. Pengembangan dan Penggunaan Modul
dan jasa STBM, b. Tiga strategi STBM dan peluang Pedoman Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
pemasaran, Diskusi, 2012.
Peran wirausaha STBM dalam proses Pedoman WSP-EAP Indonesia, Sanitation
pengembangan suplai produk dan jasa STBM, penugasan, Marketing, Water Sanitation Program,
c. Segmen pasar produk dan jasa Modul. E-Learning, Jakarta: 2012.
STBM. WSP-EAP Indonesia, Panduan
Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha
2. Menjelaskan 2. Konsep Pemasaran Sosial Sanitasi Ceramah Tanya Jawab, Sanitasi, Jakarta: 2012
konsep pemasaran a. Definisi pemasaran sosial sanitasi, Curah Pendapat.
sosial sanitasi, WSP-EAP Indonesia, Lembar Sanifoam,
b. Peluang pemasaran sosial, Jakarta: 2013.
c. Teknik pemasaran sosial.

11
Nomor : MI.4

12
Judul Materi : Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM
Waktu : 2 JP (T=1jp; P=1jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.

Tujuan
Media dan Alat
Pembelajaran Pokok Bahasan dan Sub Pokok Bahasan Metode Referensi
Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti Bahan tayang (slide British Council, Social


materi ini peserta PPT), List Jejaring Enterprise Planning
mampu: Pemasaran Sanitasi, Toolkit, Jakarta: 2011
1. Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM, Definisi Ceramah Tanya Internet, WSP-EAP Indonesia,
1. Menjelaskan jejaring jejaring pemasaran produk dan jasa STBM, Peran Jawab, SMS, Buku Panduan,
pemasaran produk wirausaha produk dan jasa STBM, Diskusi kelompok, Kertas plano, Pengembangan dan
dan jasa STBM, Informasi dan target pasar produk dan jasa STBM. Simulasi, tali raffia, Penggunaan Modul
Penugasan. metaplan, Pelatihan Wirausaha
spidol, Sanitasi, Jakarta:
papan flipchart, 2012.
2. Menjelaskan jejaring 2. Membangun Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM. LCD projector, WSP-EAP
pemasaran produk kain tempel, Indonesia, Panduan
dan jasa STBM. lembar penugasan, Penyelenggaraan
lembar diskusi, Pelatihan Wirausaha
poster, Sanitasi, Jakarta:
leaflet, 2012.
brosur,
Modul.

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.5
Judul Materi : Produk dan Jasa STBM
Waktu : 2 JP (T=2 jp; P=0 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menjelaskan jenis produk dan jasa STBM sebagai peluang
wirausaha STBM.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti
materi ini peserta
mampu: 1. Jenis Produk dan Jasa STBM sebagai Ceramah Tanya Bahan tayang (slide ppt), Dinkes RI, Petunjuk Teknis Penyuluhan
1. Menjelaskan jenis Peluang Wirausaha STBM jawab, Modul, Program Penyehatan Lingkungan bagi
produk dan jasa Curah Kertas plano, petugas puskesmas, Jakarta: 1999,
STBM sebagai a. Jamban sehat, sarana cuci tangan pakai pendapat. Spidol, WSP-EAP Indonesia, Buku informasi
peluang wirausaha sabun, sarana pengelolaan air minum dan Papan flipchart, pilihan jamban sehat, Jakarta: 2009.
STBM makanan di rumah tangga, LCD projector, Tim Teknis Pembangunan Sanitasi, Buku

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


b. Sarana pengelolaan sampah di rumah Media informasi (banner, Referensi Opsi Sistem dan Teknologi
tangga, leaflet, brosur) jenis Sanitasi, Jakarta: 2010.
c. Sarana pengelolaan limbah cair di rumah produk. Dir. PL dan DJCK, PU, Materi Bidang Air
tangga. Limbah Perencanaan pengolahan Sistem
Setempat (On-Site System), Jakarta: 2011.
2. Menjelaskan 2. Teknologi Jamban Cerama Tanya Bahan tayang (slide ppt), WSP-EAP, Buku Penuntun Opsi Sanitasi
pilihan teknologi jawab. Modul, yang Terjangkau untuk Daerah Spesifik,
jamban sehat Pilihan teknologi jamban sehat, Kertas plano, Jakarta: 2011.
sesuai dengan Proses pembangunan jamban sehat, spidol, Asosiasi Toilet Indonesia, Spesifikasi
kondisi wilayah Cara merawat dan mengetahui peralatan dan papan flipchart, Green Toilet Umum Indonesia,
setempat produk pendukung perawatan jamban sehat. LCD projector, Jakarta:2012,
Metaplan, WSP-EAP, Kriteria dan Konstruksi Jamban
Contoh brosur berisi Sehat, Jakarta: 2013.
pilihan teknologi. Situs: http://www.sanitasi.or.id

3. Menjelaskan 3. Teknologi Kloset Ceramah Tanya Bahan tayang,


produk kloset jawab. Modul,
Pilihan teknologi kloset, Kertas plano,
Proses pembangunan kloset, spidol,
Cara merawat dan mengetahui peralatan dan papan flipchart,
produk pendukung perawatan kloset. LCD projector,
metaplan
Contoh brosur berisi
pilihan teknologi.

13
Nomor : MI.6

14
Judul Materi : Proses Produksi Produk dan Jasa STBM (Contoh: Jamban Sehat)
Waktu : 3 JPL (T=1 jpl; P=2 jpl; PL=0 jpl)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menguraikan proses produksi produk
dan jasa STBM (contoh: jamban sehat).

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti Jamban Sehat Ceramah, Bahan tayang (ppt slide), Buku Panduan, Pengembangan dan
materi ini peserta a. Pengertian, Tanya Jawab, Modul, Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
mampu: b. Penghitungan volume tampungan septik Penugasan. Kertas plano, Sanitasi, WSP-EAP Indonesia, 2012.
tank. Spidol Kementerian Kesehatan, Petunjuk
1. Menjelaskan Papan flipchart, teknis penyuluhan program penyehatan
Pengertian Konsep LCD projector, Lingkungan bagi petugas puskesmas,
Jamban Sehat Media informasi (banner) 1999.
tahapan praktik produksi, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan
Lembar penugasan. Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP, 2012
2. Menguraikan proses 2. Proses Produksi Produk dan jasa STBM Ceramah, Bahan tayang (ppt slide)
produksi produk dan dengan contoh: Jamban Sehat Tanya jawab, Modul
jasa STBM (contoh: a. Langkah-langkah produksi Penugasan Kertas plano, spidol,
jamban sehat) b. Proses produksi kloset papan flipchart, LCD
c. Proses produksi jamban paketan projector
Media informasi (banner)
tahapan praktek produksi
Lembar penugasan

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.7
Judul Materi : Teknik Komunikasi dan Presentasi Produk dan Jasa STBM
Waktu : 4 JP (T=1 jp; P=3 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menguraikan teknik komunikasi dan presentasi produk dan
jasa STBM.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti 1. Teknik Komunikasi dan Negosiasi dalam Ceramah tanya Bahan tayang (ppt slide), WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan
materi ini peserta Menjual Produk dan Jasa STBM jawab, Modul, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
mampu: Curah Panduan Simulasi 2012.
Pengertian komunikasi, Pendapat, Komunikasi, WSP-EAP, Buku Panduan,
1. Menguraikan teknik Pengertian negosiasi, Praktik. Kertas plano, Pengembangan dan Penggunaan Modul
komunikasi dan Praktik teknik komunikasi efektif. Spidol, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


negosiasi dalam Papan flipchart, 2012.
menjual produk dan LCD projector. Kemenkes RI, Buku Sisipan STBM :
jasa STBM Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator
Pemberdayaan Masyarakat di Bidang
Kesehatan, Jakarta, 2013.
2. Melakukan teknik 2. Teknik Presentasi Produk dan Jasa STBM Curah Bahan tayang (ppt slide), Prijaksono, Aribowo dan Sembel, Roy,
presentasi produk Pendapat, Modul, Indonesia Learning Instutue, Teknik
dan jasa STBM Jenis-jenis teknik presentasi, Simulasi/ Panduan Simulasi Negosiasi, Jakarta: 2013.
Presentasi untuk berkomunikasi dan roleplay, Presentasi Produk, Sudarismas, Marsudi, Penyampaian
negosiasi, Ceramah Tanya Kertas plano, Presentasi,Jakarta: 2013.
Hambatan-hambatan presentasi dan cara Jawab Spidol,
mengatasinya, Papan flipchart,
Hubungan antara prinsip AIDA (attractive- LCD projector,
interest-desire-action), product knowledge Replika jamban,
dan teknik presentasi produk. Brosur produk.

15
16
Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

3. Menguraikan 3. Perangkat Penjualan Harian Curah Bahan tayang (ppt slide),


penggunaan Pendapat, Modul,
perangkat untuk Pengertian perangkat penjualan harian, Penugasan. Lembar Kerja
melakukan Jenis-jenis perangkat penjualan harian, Penggunaan Formulir
penjualan harian Cara penggunaan perangkat penjualan Rencana Penjualan
harian. Harian, Formulir Order
dan Kwitansi,
Kertas plano,
Spidol,
Papan flipchart,
LCD projector.
4. Membuat sarana 4. Teknik Promosi Kreatif Curah Kertas plano,
promosi kreatif Pendapat, Spidol warna-warni
Pengertian teknik promosi kreatif, Penugasan. (ukuran kecil),
Jenis-jenis promosi kreatif, Kertas HVS,
Pembuatan brosur sebagai sarana promosi. Papan flipchart,
Lembar penugasan.

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.8
Judul Materi : Praktik Menjual dan Produksi
Waktu : 10 JP (T=1 jp; P=0 jp; PL=9 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu mempraktikkan teknik menjual dan memproduksi produk dan
jasa STBM berupa jamban sehat.

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti 1. Teknik Menjual: Penugasan, Panduan Praktik Menjual WSP-EAP, Sanitation Marketing, Jakarta:
materi ini peserta Diskusi Produk, 2011.
mampu : Persiapan pelaksanaan praktik menjual, kelompok. Kertas plano, Jefri Nur Cahyo, ITS, Penerapan Value
1. Mempraktikan Pelaksanaan praktik menjual, Praktik lapang Spidol, Engineering untuk Produk Jamban Sehat,
teknik menjual Pembelajaran praktik menjual. Papan flipchart, Surabaya: 2012.
LCD projector, Arif Zarkasih, ITS, Analisis Feasibility and

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Brosur produk, Bankability Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
Formulir laporan 2012.
penjualan harian, Kemenkes RI, Panduan Praktik
Formulir pesanan Kerja Lapangan Pelatihan Fasilitator
penjualan, Pemberdayaan Kesehatan Masyarakat,
Kuitansi. Jakarta: 2013.

2. Mempraktikkan 2. Teknik Produksi : Praktik lapang Bahan baku produksi,


teknik produksi Peralatan produksi,
Persiapan pelaksanaan praktik produksi, Pakaian lapangan,
Pelaksanaan praktik produksi, Cetakan buis beton,
Pembelajaran praktik produksi. Cetakan dudukan kloset,
Cetakan produksi kloset,
Pedoman praktik
lapangan,
Lembar kerja.

17
Nomor : MI.9

18
Judul Materi : Administasi pembukuan dan manajemen keuangan sederhana
Waktu : 3 JP (T=1 jp; P=2 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan administrasi pembukuan dan manajemen
keuangan sederhana dalam pemasaran produk dan jasa STBM

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti 1. Perhitungan Biaya Produksi dan Biaya Curah Bahan tayang (PPT ILO, Start and Improve Your Bussiness
materi ini peserta Operasional Pembuatan Jamban Sehat : Pendapat, slide), SIYB, Jakarta: 2001.
mampu: Ceramah, Modul, WSP-EAP, Buku Panduan,
1. Melakukan Menghitung biaya pokok produksi, Penugasan. Kertas plano, Pengembangan dan Penggunaan Modul
perhitungan biaya Menghitung biaya operasional pembuatan Spidol, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
produksi dan jamban sehat. Papan flipchart, 2012.
biaya operasional LCD projector, WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan
pembuatan kain rekat, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
jamban sehat metaplan 2012.
Lembar penugasan. Kemenkes RI, Buku Sisipan STBM:
Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator
Pemberdayaan Masyarakat di Bidang
Kesehatan, Jakarta:2013.
2. Melakukan 2. Rencana Penjualan Bulanan : Curah
rencana penjualan Pendapat,
bulanan Penghitungan kapasitas produksi, Ceramah,
Perencanaan jumlah produksi tiap bulan Penugasan.
(proyeksi penjualan).

3. Melakukan 3. Perhitungan Keuntungan Usaha. Curah


perhitungan Pendapat,
keuntungan usaha Ceramah,
Penugasan.

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI.10
Judul Materi : Rencana bisnis
Waktu : 3 JP (T=1 jp; P=2 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan
penyusunan rencana bisnis produk dan jasa STBM

Tujuan
Pokok Bahasan dan Sub Pokok Media dan Alat
Pembelajaran Metode Referensi
Bahasan Bantu
Khusus (TPK)

Setelah mengikuti 1. Pengertian Rencana Bisnis Curah Bahan Tayang (PPT WSP-EAP, Buku Panduan,
materi ini peserta 2. Penyusunan Rencana Bisnis Pendapat slide), Pengembangan dan Penggunaan Modul
mampu: a. Tahapan penyusunan rencana bisnis Ceramah Modul, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:
b. Kegiatan rencana bisnis Penugasan Spidol, 2012.
1. Menjelaskan c. Manfaat Diskusi Papan fliptchart, WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan
rencana bisnis kelompok LCD projector, Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta:

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


2. Melakukan Kain tempel, 2012.
penyusunan Metaplan,
rencana bisnis Petunjuk diskusi
kelompok,
Pedoman penugasan.

19
Nomor : MI.11

20
Judul Materi : Monitoring dan Evaluasi Wirausaha STBM
Waktu : 3 JP (T=1 jp; P=2 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan
monitoring dan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.

Tujuan Pokok Bahasan


Media dan Alat
Pembelajaran dan Sub Pokok Metode Referensi
Bantu
Khusus (TPK) Bahasan

Setelah mengikuti 1. Monitoring Kegiatan Curah Bahan tayang (ppt slide), Kemenkes RI, Modul Diklat Teknis Substansif Sosial, Teknik
materi ini peserta Wirausaha STBM : Pendapat, Laptop, Monitoring, Evalusi dan Pelaporan pada Bidang Pelayanan
mampu: Ceramah tanya LCD projector, dan Rehabilitasi Sosial, Jakarta: 2008.
Pengertian monitoring, jawab, Flipchart, Departemen PU, Modul Monev Partisipatif, PNPM Mandiri
1. Melakukan Ruang lingkup monitoring, Penugasan, Spidol, Perkotaan, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Jakarta: 2008.
monitoring Kegiatan monitoring. Simulasi. Metaplan, WSP-EAP, Buku Panduan, Pengembangan dan Penggunaan
kegiatan Kain tempel, Modul Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.
wirausaha STBM 2. Evaluasi Kegiatan Lembar Penugasan. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha
Wirausaha STBM : Sanitasi, Jakarta: 2012.
2. Melakukan Pengertian evaluasi, Kemenkes RI, Sekretariat STBM Nasional, Petunjuk
evaluasi kegiatan Ruang lingkup evaluasi, Penggunaan Sistem Monitoring STBM, Jakarta: 2013.
wirausaha STBM Kegiatan evaluasi.

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MI. 12
Judul Materi : Teknik Melatih
Waktu : 15 JPL (T= 6jpl; P=1jpl; PL=8 jpl)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melatih pada pelatihan wirausaha STBM

Tujuan Pembelajaran Pokok Bahasan dan Sub Media dan Alat


Metode Referensi
Khusus (TPK) Pokok Bahasan Bantu

Setelah mengikuti materi ini


peserta mampu :
1. Menjelaskan model 1. Model pendekatan Pembelajaran Curah Komputer, Buku Sisipan STBM: Kurikulum
pendekatan Pembelajaran Orang Dewasa (POD). pendapat LCD, dan Modul Pelatihan Fasilitator
orang dewasa (POD). a. Perubahan Paradigma CTJ Papan/ kertas Flipchart, Pemberdayaan Masyarakat di Bidang
Pendidikan Latihan Spidol Kesehatan, 2013

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


b. Pedagogi dan Andragogi Diskusi Lembar latihan Buku Panduan, Pengembangan
c. Prinsip-prinsip POD Kelompok Pedoman praktik dan Penggunaan Modul Pelatihan
d. Ruang lingkup Pendekatan & Praktik melatih melatih (micro- Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP
tujuan POD (micro- teaching) Indonesia, 2012.
e. Strategi POD teaching), Lembar penugasan Panduan Penyelenggaraan Pelatihan
waktu 30 untuk micro teaching Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP, 2012
2. Menyusun satuan acara 2. Satuan Acara Pembelajaran (SAP). menit per Modul pelatihan untuk pelatih program
pembelajaran (SAP) a. Pengertian SAP peserta latih. Kesehatan, 2009
b. Manfaat SAP Modul pelatihan widyaiswara, LAN RI,
c. Tujuan SAP 2008.
d. Sistematika SAP
e. Teknik Penyusunan SAP
f. Kegiatan Pembelajaran

3. Menciptakan iklim 3. Penciptaan iklim pembelajaran yang


pembelajaran yang kondusif kondusif :
dalam sebuah proses a. Pengelolaan Kelas secara efektif
pembelajaran b. Perkembangan kelompok
c. Kondisi dan situasi belajar yang
berpusat pada pembelajar
d. Jurnal pembelajaran

21
22
Tujuan Pembelajaran Pokok Bahasan dan Sub Media dan Alat
Metode Referensi
Khusus (TPK) Pokok Bahasan Bantu

4. Menggunakan teknik 4. Teknik presentasi interaktif dalam


presentasi interaktif dalam proses pembelajaran.
proses pembelajaran . a. Pengertian dan tujuan presentasi
interaktif
b. Menghantar sesi pembelajaran
c. Merangkum sesi pembelajaran
d. Teknik tanya jawab efektif
e. Teknik Mengelola hubungan
interaktif
5. Menentukan metode 5. Metode pembelajaran :
pembelajaran yang sesuai a. Pengertian dan Manfaat metode
dengan tujuan pembelajaran pembelajaran
b. Delapan Ragam metode
pembelajaran
c. Keunggulan dan kelemahan
masing-masing metode
pembelajaran.
d. Metode pembelajaran yang
efektif
6. Menggunakan media dan 6. Media dan alat bantu pembelajaran
alat bantu pembelajaran a. Pengertian media dan alat bantu
yang sesuai dengan metode pembelajaran
pembelajaran dan tujuan b. Peranan media dan alat bantu
pembelajaran yang ingin pembelajaran
dicapai. c. Kriteria pemilihan media dan
alat bantu pembelajaran
d. Jenis-jenis media dan alat bantu
pembelajaran.
e. Karakteristik media dan alat
bantu pembelajaran.
7. Melakukan evaluasi hasil 7. Evaluasi hasil pembelajaran
pembelajaran a. Pengertian
b. Tujuan
c. Prinsip evaluasi hasil
pembelajaran
d. Jenis-jenis, tujuan dan proses
evaluasi hasil pembelajaran
e. Bentuk, kaidah dan instrument
serta pengukuran evaluasi hasil
pembelajaran
f. Nilai hasil pembelajaran

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


Nomor : MP.1
Judul Materi : Membangun Komitmen Belajar (BLC)
Waktu : 2 JP (T=0 jp; P=2 jp; PL=0 jp)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu membangun komitmen belajar dalam rangka menciptakan
iklim pembelajaran yang kondusif selama proses pelatihan berlangsung.

Pokok Bahasan
Tujuan Pembelajaran Media dan Alat
dan Sub Pokok Metode Referensi
Khusus (TPK) Bantu
Bahasan

Setelah mengikuti materi ini peserta Perkenalan CTJ, Bahan tayang (slide ppt), Munir, Baderal, Dinamika Kelompok,
mampu: Curah Flipchart/ papan tulis, Penerapannya dalam Laboratorium Ilmu
Mengenal sesama warga pembelajar pendapat. Spidol, Perilaku, Jakarta: 2001.
pada proses pelatihan Meta plan, Depkes RI, Pusdiklat, Membangun
Jadwal dan alur Komitmen Belajar, Jakarta: 2001.
Menyiapkan diri untuk belajar bersama Pencairan (ice breaking) Permainan Pelatihan, Depkes RI, Pusdiklatnakes, Kumpulan

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


secara aktif dalam suasana yang kondusif Norma/tata tertib standar Games dan Energizer, Jakarta: 2004.
pelatihan, Depkes RI, Modul TOT Pelatihan
Panduan permainan. Pengelola Kesehatan Indera Penglihatan,
Merumuskan harapan- harapan yang Harapan-Harapan dalam CTJ, Jakarta: 2005.
ingin dicapai bersama baik dalam proses Proses Pembelajaran dan Curah Depkes RI, Modul TOT Pelatihan
pembelajaran maupun hasil yang ingin Hasil yang Ingin Dicapai pendapat, Pengelola Program Kesehatan Indra
dicapai di akhir pelatihan.. Diskusi Pendengaran, Jakarta: 2006
kelompok. Depkes RI, BPPSDMK, Kurikulum dan
Modul Pelatihan Fasilitator Tingkat
Merumuskan kesepakatan norma kelas Norma Kelas dalam CTJ, Puskesmas dalam Pengembangan Desa
yang harus dianut oleh seluruh warga Pembelajaran Curah Siaga, Jakarta: 2007.
pembelajar selama pelatihan berlangsung pendapat, Kemenkes RI, Second Decentralized
Diskusi Health Services Project, Modul Pelatihan
kelompok. Pemberdayaan Masyarakat bagi Petugas
Puskesmas, Jakarta: 2010.
Merumuskan kesepakatan bersama Kontrol Kolektif dalam CTJ, LAN dan Pusdiklat Aparatur, Buku
tentang kontrol kolektif dalam Pelaksanaan Norma Kelas Curah Panduan Dinamika Kelompok, Jakarta:
pelaksanaan norma kelas pendapat, 2010.
Diskusi
kelompok.

Membentuk organisasi kelas Organisasi Kelas Diskusi


kelompok.

23
Nomor : MP.2

24
Judul Materi : Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Waktu : 2 JPL (T=1 jpl; P=1 jpl; PL=0 jpl)
Tujuan Pembelajaran Umum : Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menyusun rencana tindak lanjut dan mengevaluasi
pelaksanaan kegiatan wirausaha STBM.

Pokok Bahasan
Tujuan Pembelajaran Media dan Alat
dan Sub Pokok Metode Referensi
Khusus (TPK) Bantu
Bahasan

Setelah mengikuti materi ini peserta 1. RTL: Ceramah Tanya Flipchart Kementerian Kesehatan RI, Pedoman
mampu: Pengertian RTL Jawab Spidol Umum Pengembangan Desa dan
Ruang lingkup RTL. Latihan Meta plan Kelurahan Siaga Aktif, Jakarta 2010.
Menjelaskan pengertian dan ruang Diskusi Kain tempel Kemenkes RI, Second Decentralized
lingkup RTL. 2. Langkah-langkah kelompok LCD Health Services Project, Modul Pelatihan
penyusunan RTL. Presentasi Pemberdayaan Masyarakat bagi Petugas
Menjelaskan langkah-langkah Lembar/Format RTL Puskesmas, Jakarta 2010.
penyusunan RTL 3. Penyusunan RTL
dan gantt chart untuk
Menyusun RTL dan Gantt Chart untuk kegiatan yang akan
kegiatan yang akan dilakukan. dilakukan.

Melakukan evaluasi pelaksanaan STBM 4. Evaluasi pelaksanaan


STBM

Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


BAB VI. DIAGRAM PROSES PEMBELAJARAN

Wawasan Pengetahuan dan Keterampilan


Materi dasar: Materi Inti:
1. Kebijakan dan Strategi 1. Konsep dasar STBM.
Nasional Sanitasi Total Berbasis 2. Motivasi wirausaha STBM
Masyarakat (STBM) 3. Konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM
4. Jejaring pemasaran produk dan jasa STBM
METODE: 5. Produk dan jasa STBM
1. Ceramah Tanya Jawab 6. Proses produksi produk dan jasa STBM (contoh: jamban
2. Curah pendapat sehat)
7. Teknik komunikasi dan persentasi produk dan jasa STBM
8. Praktek menjual dan produksi.
9. Administasi pembukuan dan manajemen keuangan
sederhana
10. Rencana bisnis.
11. Monitoring dan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.
12. Teknik Melatih

METODE : Ceramah tanya jawab, curah pendapat, diskusi


kelompok, pemutaran cuplikan film, studi kasus, penugasan,
simulasi, roleplay

PRAKTIK KERJA LAPANGAN

MICRO FACILITATING

RENCANA TINDAK LANJUT

POST-TEST

PENUTUPAN

Rincian rangkaian alur proses pelatihan sebagai berikut :


1. Pembukaan
Proses pembukaan pelatihan meliputi beberapa kegiatan sebagai berikut yaitu :
a. Laporan ketua penyelenggara pelatihan dan penjelasan program pelatihan.
b. Pengarahan dari pejabat yang berwenang tentang latar belakang perlunya pelatihan dan
dukungannya terhadap program STBM.
c. Perkenalan peserta secara singkat.

25
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Pelaksanaan Pre-Test
Pelaksanaan pre-test dimaksudkan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman awal peserta
terhadap materi yang akan diberikan pada proses pembelajaran.
3. Membangun Komitmen Belajar
Kegiatan ini ditujukan untuk mempersiapkan peserta dalam mengikuti proses belajar mengajar
selanjutnya dan menciptakan komitmen terhadap norma-norma kelas yang disepakati
bersama oleh seluruh peserta serta membentuk struktur kelas sebagai penghubung antara
peserta, MOT, dan panitia penyelenggara.
Kegiatannya antara lain:
a. Penjelasan oleh pelatih tentang tujuan pembelajaran dan kegiatan yang akan dilakukan
dalam materi membangun komitmen belajar.
b. Perkenalan antara peserta dan para pelatih dan panitia penyelenggara pelatihan, dan juga
perkenalan antar sesama peserta. Kegiatan perkenalan dilakukan dengan permainan,
dimana seluruh peserta terlibat secara aktif.
c. Mengemukakan kebutuhan/harapan, kekhawatiran dan komitmen masing-masing
peserta selama pelatihan.
d. Kesepakatan antara para pelatih, penyelenggara pelatihan dan peserta dalam berinteraksi
selama pelatihan berlangsung, meliputi: pengorganisasian kelas, kenyamanan kelas,
keamanan kelas, dan yang lainnya.
4. Pengisian Wawasan
Setelah materi Membangun Komitmen Belajar, kegiatan dilanjutkan dengan memberikan
materi sebagai dasar pengetahuan/wawasan yang sebaiknya diketahui peserta dalam
pelatihan ini, sebagai berikut adalah:
Kebijakan dan Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM).
5. Pemberian Keterampilan
Pemberian materi keterampilan dari proses pelatihan mengarah pada kompetensi keterampilan
yang akan dicapai oleh peserta. Penyampaian materi dilakukan dengan menggunakan
berbagai metode yang melibatkan semua peserta untuk berperan serta aktif dalam mencapai
kompetensi tersebut, yaitu dengan menggunakan metode ceramah tanya jawab, studi kasus,
diskusi kelompok, bermain peran, tugas baca, simulasi, presentasi, pemutaran cuplikan film
dan latihan-latihan tentang wirausaha STBM dengan menggunakan kurikulum dan modul
pelatihan Wirausaha sanitasi total berbasis masyarakat (STBM).
6. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapang
Tujuan dari Pelaksanaan Praktik Kerja Lapang ini adalah agar peserta mampu menerapkan
peran dan fungsinya sebagai wirausaha STBM di Indonesia.
7. Evaluasi
Evaluasi dilakukan setiap hari dengan cara melakukan review terhadap kegiatan proses
pembelajaran yang sudah berlangsung sebagai umpan balik untuk menyempurnakan
proses pembelajaran selanjutnya. Proses umpan balik juga dilakukan dari pelatih ke peserta
berdasarkan penjajagan awal melalui pre-test, pemetaan kemampuan dan kapasitas peserta,

26
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
penilaian penampilan peserta, serta partisipasi aktif baik di kelas maupun di lapangan
8. Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Masing-masing peserta menyusun rencana tindak lanjut hasil pelatihan berupa rencana
melakukan wirausaha Sanitasi Total Berbasis Masyarakat.
9. Post-test
Post-test dilakukan untuk mengetahui sejauh mana peserta dapat menyerap materi
selama pelatihan. Selain post-test, dilakukan evaluasi kompetensi yaitu penilaian terhadap
kemampuan yang telah didapat peserta melalui penugasan-penugasan dan praktik lapangan.
10. Penutupan
Acara penutupan dapat dijadikan sebagai upaya untuk mendapatkan masukan dari peserta ke
penyelenggara dan pelatih untuk perbaikan pelatihan yang akan datang.

BAB VII. PESERTA, PELATIH DAN PENGENDALI PELATIHAN


A. Peserta
1. Kriteria Peserta
Peserta pelatihan untuk pelatih wirausaha Sanitasi Total Berbasis Masyarakat ini adalah:
a. Aparatur Dinas Kesehatan Provinsi yang terkait dengan program STBM.
b. Widyaiswara, diutamakan Widyaiswara yang memiliki minat di bidang STBM.
c. Master Trainer (MT)/ Pelatih Nasional STBM yang telah mengikuti pelatihan kepemimpinan
dan sejenisnya.
d. Bersedia menyelesaikan seluruh rangkaian pelatihan, dan
e. Berkomitmen sebagai pelatih pada pelatihan wirausaha STBM minimal 3 tahun ke depan.
2. Jumlah Peserta
Jumlah peserta dalam satu kelas adalah maksimal 30 orang.

B. Pelatih/Wirausaha/Instruktur
Pelatih adalah tim pelatih/ fasilitator STBM dari Kementerian Kesehatan, tim penyusun modul,
dan praktisi STBM dari berbagai instansi dan proyek pendukung STBM, dengan kriteria sebagai
berikut:
1. Menguasai materi Teknik Melatih,
2. Memiliki latar belakang pengetahuan dan pengalaman terlibat dalam kegiatan STBM,
3. Memiliki pengalaman menjadi pelatih wirausaha STBM.

C. Master of Training (Pengendali Pelatihan)


Pengendali diklat adalah orang yang mengatur proses kegiatan pelatihan dari awal sampai akhir
pelaksanaan pelatihan.
Persyaratan:
1. Mengetahui program STBM,
2. Merancang kerangka acuan,
3. Menguasai materi secara garis besar,
4. Pernah mengikuti pelatihan Training of Trainers (ToT) Wirausaha Sanitasi/STBM, atau

27
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
5. Pernah mengikuti pelatihan Training of Trainers (ToT)/ Master of Training (MoT).

D. Narasumber
Narasumber berasal dari:
a. Ditjen PP dan PL, Badan PPSDM Kementerian Kesehatan RI dan Master Trainer/ Pelatih
Nasional STBM.
b. Narasumber/ pelatih dari mitra STBM.
Kriteria narasumber:
a. Menguasai materi di bidangnya,
b. Menguasai Teknik Melatih,
c. Pernah mengikuti pelatihan STBM, atau
d. Pelaku wirausaha STBM.

BAB VIII. PENYELENGGARA DAN TEMPAT PENYELENGGARAAN


A. Penyelenggara
Penyelenggara pelatihan wirausaha STBM di Indonesia adalah:
1. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Aparatur Kesehatan Badan PSDMK,
2. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kesehatan, Badan PPSDMK,
3. Balai Besar Pelatihan Kesehatan (BBPK), Badan PPSDM Kesehatan,
4. Balai Pelatihan Kesehatan Nasional, Badan PPSDM Kesehatan,
5. Balai Pelatihan Kesehatan Daerah di tingkat Provinsi,
6. Institusi atau lembaga yang sudah bekerja sama dengan Balai Pelatihan Kesehatan, atau
7. Mitra pelaksana STBM yang bekerjasama dengan instansi yang sudah terakreditasi.

B. Tempat Penyelenggaraan
Pelatihan akan dilselenggarakan pada lokasi-lokasi / tempat-tempat program STBM berada.

BAB IX. EVALUASI


Evaluasi yang dilakukan dalam pelatihan ini meliputi :
1. Evaluasi terhadap peserta melalui :
a. Penjajagan awal melalui pre-test,
b. Pemahaman peserta terhadap materi yang telah diterima (post-test),
c. Evaluasi kompetensi yaitu penilaian terhadap kemampuan yang telah didapat
peserta melalui penugasan-penugasan dan praktik lapang.
2. Evaluasi terhadap pelatih/ fasilitator/ narasumber
Evaluasi terhadap pelatih/fasilitator/narasumber ini dimaksudkan untuk mengetahui seberapa
jauh penilaian yang menggambarkan tingkat kepuasan peserta terhadap kemampuan pelatih
dalam menyampaikan pengetahuan dan atau keterampilan kepada peserta dengan baik,
dapat dipahami dan diserap oleh peserta, yang meliputi:
1. Penguasaan materi,
2. Ketepatan waktu memulai dan mengakhiri pembelajaran,

28
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3. Sistematika penyajian materi,
4. Penggunaan metode dan alat bantu pembelajaran,
5. Empati, gaya dan sikap terhadap peserta,
6. Penggunaan bahasa dan volume suara,
7. Pemberian motivasi belajar kepada peserta,
8. Pencapaian Tujuan Pembelajaran (TPU/TPK),
9. Kesempatan tanya jawab,
10. Kemampuan menyajikan,
11. Kerapihan berpakaian, dan
12. Kerjasama antar Tim Pengajar.

3. Evaluasi terhadap penyelenggara pelatihan


Evaluasi dilakukan oleh peserta terhadap pelaksanaan pelatihan. Obyek evaluasi adalah
pelaksanaan administrasi dan akademis, yang meliputi :
a. Tujuan pelatihan,
b. Relevansi program pelatihan dengan tugas,
c. Manfaat setiap materi bagi pelaksanaan tugas peserta di tempat kerja,
d. Manfaat pelatihan bagi peserta/ instansi,
e. Hubungan peserta dengan pelaksana pelatihan,
f. Pelayanan sekretariat terhadap peserta,
g. Pelayanan akomodasi dan lainnya,
h. Pelayanan konsumsi, dan
i. Pelayanan komunikasi dan informasi.

BAB X. SERTIFIKAT
Berdasaran Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara nomor 01/PER/M.
PAN/2008 tanggal 28 Januari 2008 tentang Pedoman Penyusunan dan Pengangkatan Tenaga
Fungsional dan Angka Kreditnya, maka bagi peserta yang telah menyelesaikan proses pelatihan
selama 30 jpl dengan kehadiran minimal 95 persen dan dinyatakan lulus berdasarkan hasil evaluasi
pelatihan akan diberikan sertifikat dengan angka kredit 1 (satu).
Sertifikat akan ditandatangani oleh pejabat yang berwenang atas nama Menteri Kesehatan dan/
atau oleh panitia penyelenggara pelatihan. Sertifikasi juga bisa diberikan oleh Lembaga yang
berwenang menerbitkan sertifikat untuk pelatihan Wirausaha Sanitasi Total Berbasis Masyarakat.

29
Kurikulum Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
30
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
PELATIHAN UNTUK
WIRAUSAHA STBM
PELATIH (TOT)

MODUL
Bagian 2:
Modul Pelatihan untuk Pelatih Wirausaha STBM

31
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
32
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
STRATEGI NASIONAL
KEBIJAKAN DAN
MD.1
STBM
Modul MD.1:
Kebijakan dan Strategi Nasional STBM

33
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MD.1 - KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL STBM........................................... 36
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 36
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 36
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 36
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 36
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 37
A. Pokok Bahasan 1: Arah kebijakan dan strategi pembangunan
sanitasi di Indonesia.................................................................................................. 37
a. Arah kebijakan dan strategi nasional pembangunan sanitasi,.......................... 37
b. Arah kebijakan dan strategi STBM.................................................................... 37
B. Pokok Bahasan 2 : Peran STBM.............................................................................. 37
a. Peran program STBM dalam pencapaian RPJPN, RPJMN
dan MDGs tujuan 7C,........................................................................................ 37
b. Refleksi pengalaman proyek/program sanitasi sebelumnya,............................ 37
c. Kesenjangan antara pencapaian dan target akses sanitasi.............................. 37
C. Pokok Bahasan 3 : Kebijakan Nasional STBM......................................................... 37
a. Latar belakang program STBM,........................................................................ 37
b. Tujuan STBM,.................................................................................................... 37
c. Pemetaan Peran dan tanggung jawab stakeholders
di masing-masing tingkatan. ............................................................................. 37
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 37
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 37
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 37
A. Langkah 1: Pengkondisian (20 menit)....................................................................... 37
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit).................................................. 37
C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):.......................................................................... 38
VII. URAIAN MATERI.............................................................................................................. 38
A. POKOK BAHASAN 1: ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI
PEMBANGUNAN SANITASI DI INDONESIA............................................................ 38
a. Arah Kebijakan dan Strategi Nasional Pembangunan Sanitasi......................... 38
b. Arah Kebijakan dan Strategi STBM................................................................... 39
B. POKOK BAHASAN 2 : PERAN STBM...................................................................... 40
a. Peran Program STBM dalam Pencapaian RPJPN, RPJMN
dan MDGs Tujuan 7C........................................................................................ 40
b. Refleksi Pengalaman Proyek/Program Sanitasi Sebelumnya........................... 41
c. Kesenjangan Antara Pencapaian dan Target Akses Sanitasi............................ 42

34
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. POKOK BAHASAN 3 : KEBIJAKAN NASIONAL STBM........................................... 43
a. Latar Belakang Pendekatan STBM................................................................... 43
b. Tujuan STBM..................................................................................................... 44
c. Pemetaan Peran dan Tanggung Jawab Stakeholder
di Masing-Masing Tingkatan.............................................................................. 44

35
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MD.1
KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul Kebijakan dan Strategi Nasional STBM ini disusun untuk membekali peserta agar dapat
memahami kebijakan dan stategi nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), dalam
kaitannya dengan keberhasilan pembangunan kesehatan manusia Indonesia.

STBM merupakan pendekatan dan paradigma pembangunan sanitasi di Indonesia yang


mengedepankan pemberdayaan masyarakat dan perubahan perilaku. STBM diadopsi dari hasil uji
coba Community Led Total Sanitation (CTS) yang telah sukses dilakukan di beberapa lokasi proyek
air minum dan sanitasi di Indonesia, khususnya dalam mendorong kesadaran masyarakat untuk
mengubah perilaku buang air besar sembarangan (BABS) menjadi buang air besar di jamban yang
saniter dan layak.

STBM ditetapkan sebagai kebijakan nasional berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 852/MENKES/SK/IX/2008 untuk mempercepat pencapaian MDGs tujuan 7C,
yaitu mengurangi hingga setengah penduduk yang tidak memiliki akses terhadap air bersih dan
sanitasi pada tahun 2015. Pada tahun 2014, Kepmenkes tersebut diganti dengan Peraturan
Menteri Kesehatan No. 3 Tahun 2014 tentang STBM. Adapun tujuan penyelenggaraan STBM
adalah untuk mewujudkan perilaku masyarakat yang higienis dan saniter secara mandiri dalam
rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Selanjutnya, pada
tahun 2025, diharapkan seluruh masyarakat Indonesia telah memiliki akses sanitasi dasar yang
layak dan melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat dalam kesehariannya, sebagaimana
amanat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) Indonesia 2005-2025.

Pendekatan STBM terdiri dari tiga strategi yang harus dilaksanakan secara seimbang dan
komprehensif, yaitu: 1) peningkatan kebutuhan sanitasi, 2) peningkatan penyediaan akses sanitasi,
dan 3) peningkatan lingkungan yang kondusif. Penerapan STBM dilakukan dalam naungan 5 pilar
STBM, yaitu (1) Stop Buang Air Besar Sembarangan (SBS), (2) Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS),
(3) Pengelolaan Air Minum dan Makanan Rumah Tangga (PAMM-RT), (4) PengamananSampah
Rumah Tangga (PS-RT), dan (5) Pengamanan Limbah Cair Rumah Tangga (PLC-RT).

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu memahami arah kebijakan dan strategi nasional
STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan arah kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi Indonesia,

36
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Menjelaskan peran STBM, dan
3. Menjelaskan kebijakan nasional STBM.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Arah kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi di
Indonesia
a. Arah kebijakan dan strategi nasional pembangunan sanitasi,
b. Arah kebijakan dan strategi STBM.
B. Pokok Bahasan 2 : Peran STBM
a. Peran program STBM dalam pencapaian RPJPN, RPJMN dan MDGs tujuan 7C,
b. Refleksi pengalaman proyek/program sanitasi sebelumnya,
c. Kesenjangan antara pencapaian dan target akses sanitasi.
C. Pokok Bahasan 3 : Kebijakan Nasional STBM
a. Latar belakang program STBM,
b. Tujuan STBM,
c. Pemetaan Peran dan tanggung jawab stakeholders di masing-masing tingkatan.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), LCD, komputer/ laptop, modul.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab dan curah pendapat.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=2 jp, P=0 jp,
PL=0 jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut :
A. Langkah 1: Pengkondisian (20 menit)
1. Fasilitator memperkenalkan diri,
2. Perkenalan dan pencairan suasana,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
4. Menggali pendapat peserta tentang kebijakan STBM dan mendiskusikannya. Proses
pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta terlibat secara aktif,
5. Berdasarkan pendapat peserta, pelatih menjelaskan tentang kebijakan STBM.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Arah kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi di Indonesia,
Peran STBM,
Kebijakan nasional STBM.
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.

37
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain.
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan.
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan tercapainya TPU dan TPK sesi.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1: ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN
SANITASI DI INDONESIA
a. Arah Kebijakan dan Strategi Nasional Pembangunan Sanitasi
Undang-Undang No.17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional (RPJPN) Tahun 2005-2025 menetapkan bahwa Pembangunan Kesehatan
diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat
bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat setinggi-tingginya
dapat terwujud. Selanjutnya dalam Rencana Strategis Kementerian Kesehatan (Renstra
Kemenkes) Tahun 2010-2014 yang tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan Repulik
Indonesia No. HK.03.01/160/1/2010 ditetapkan bahwa Visi Kemenkes adalah Masyarakat
Sehat yang Mandiri dan Berkeadilan. Adapun Misi Kemenkes adalah 1) Meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat termasuk swasta dan
masyarakat madani; 2) Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya
upaya kesehatan yang paripurna, merata, bermutu dan berkeadilan; 3) Menjamin ketersediaan
dan pemerataan sumber daya kesehatan; dan 4) Menciptakan tata kelola kepemerintahan
yang baik.
Tantangan yang dihadapi Indonesia terkait pembangunan kesehatan, khususnya bidang
air minum, higienis dan sanitasi masih sangat besar. Berdasarkan hasil studi Indonesian
Sanitation Sector Development Program (ISSDP) tahun 2006, sebanyak 47% masyarakat
masih berperilaku buang air besar sembarangan. Lebih lanjut berdasarkan studi Basic Human
Services di Indonesia, kurang dari 15% penduduk Indonesia yang mengetahui dan melakukan
cuci tangan pakai sabun pada waktu-waktu kritis. Kondisi ini berkontribusi terhadap tingginya
angka diare yaitu 423 per seribu penduduk pada tahun 2006 dengan 16 provinsi mengalami
Kejadian Luar Biasa (KLB) diare dengan Case Fatality Rate (CFR) sebesar 2,52.
Untuk memperbaiki capaian ini, perlu dilakukan intervensi terpadu melalui pendekatan
sanitasi total. Untuk itu, pemerintah merubah pendekatan pembangunan sanitasi nasional
dari pendekatan sektoral dengan penyediaan subsidi perangkat keras yang selama ini tidak
memberi daya ungkit terjadinya perubahan perilaku higienis dan peningkatan akses sanitasi,
menjadi pendekatan sanitasi total berbasis masyarakat yang menekankan pada 5 (lima)

38
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
perubahan perilaku higienis.
Pada tahun 2005, pemerintah melakukan uji coba implementasi Community Led Total
Sanitation (CLTS) atau Sanitasi Total Berbasis Masyarakat di 6 kabupaten. Pada tahun 2006,
ujicoba ini telah berhasil menciptakan 160 desa bebas buang air besar sembarangan (open
defecation free-ODF), sehingga pada tahun 2006, pemerintah mencanangkan gerakan sanitasi
total dan kampanye cuci tangan pakai sabun nasional. Pada tahun 2007, sebanyak 500 desa
sudah ODF dan pada tahun 2008 pemerintah menetapkan kebijakan nasional Sanitasi Total
Berbasis Masyarakat (STBM) melalui Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
852/MENKES/SK/IX/2008. Pada tahun 2014, Kepmenkes tersebut disesuaikan dan diganti
dengan Peraturan Menteri Kesehatan No. 3 Tahun 2014 tentang STBM.

b. Arah Kebijakan dan Strategi STBM


Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) adalah pendekatan untuk merubah perilaku
higienis dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan.
Pendekatan STBM memiliki indikator outcome dan indikator output.

Indikator outcome STBM yaitu menurunnya kejadian penyakit diare dan penyakit berbasis
lingkungan lainnya yang berkaitan dengan sanitasi dan perilaku.
Sedangkan indikator output STBM adalah sebagai berikut:
a. Setiap individu dan komunitas mempunyai akses terhadap sarana sanitasi dasar sehingga
dapat mewujudkan komunitas yang bebas dari buang air di sembarang tempat (SBS).
b. Setiap rumahtangga telah menerapkan pengelolaan air minum dan makanan yang aman
di rumah tangga.
c. Setiap rumah tangga dan sarana pelayanan umum dalam suatu komunitas (seperti
sekolah, kantor, rumah makan, puskesmas, pasar, terminal) tersedia fasilitas cuci tangan
(air, sabun, sarana cuci tangan), sehingga semua orang mencuci tangan dengan benar.
d. Setiap rumah tangga mengelola limbahnya dengan benar.
e. Setiap rumah tangga mengelola sampahnya dengan benar.

Untuk mencapai outcome tersebut, STBM memiliki 3 (tiga) strategi nasional STBM, yaitu:
1. Penciptaan lingkungan yang kondusif (enabling environment)
Prinsip
Meningkatkan dukungan pemerintah dan pemangku kepentingan lainnnya dalam
meningkatkan perilaku higienis dan saniter.
Pokok Kegiatan
Melakukan advokasi dan sosialisasi kepada pemerintah dan pemangku kepentingan
lainnya secara berjenjang,
Mengembangkan kapasitas lembaga pelaksana di daerah,
Meningkatkan kemitraan antara pemerintah, pemerintah daerah, organisasi
masyarakat, lembaga swadaya masyarakat dan swasta.

39
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Peningkatan kebutuhan sanitasi (demand creation)
Prinsip
Menciptakan perilaku komunitas yang higienis dan saniter untuk mendukung terciptanya
sanitasi total.
Pokok Kegiatan
Meningkatkan peran seluruh pemangku kepentingan dalam perencanaan dan
pelaksanaan sosialisasi pengembangan kebutuhan,
Mengembangkan kesadaran masyarakat tentang konsekuensi dari kebiasaan buruk
sanitasi (buang air besar) dan dilanjutkan dengan pemicuan perubahan perilaku
komunitas,
Meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memilih teknologi, material dan biaya
sarana sanitasi yang sehat,
Mengembangkan kepemimpinan di masyarakat (natural leader) untuk memfasilitasi
pemicuan perubahan perilaku masyarakat,
Mengembangkan sistem penghargaan kepada masyarakat untuk meningkatkan dan
menjaga keberlanjutan sanitasi total.
3. Peningkatan penyediaan akses sanitasi (supply improvement)
Prinsip
Meningkatkan kertersediaan sarana sanitasi yang sesuai dengan kebutuhan
masyarakat.
Pokok Kegiatan
Meningkatkan kapasitas produksi swasta lokal dalam penyediaan sarana sanitasi,
Mengembangkan kemitraan dengan kelompok masyarakat, koperasi, lembaga
keuangan dan pengusaha lokal dalam penyediaan sarana sanitasi,
Meningkatkan kerjasama dengan lembaga penelitian perguruan tinggi untuk
pengembangan rancangan sarana sanitasi tepat guna.

B. POKOK BAHASAN 2 : PERAN STBM


a. Peran Program STBM dalam Pencapaian RPJPN, RPJMN dan MDGs Tujuan 7C
STBM adalah pendekatan yang digunakan dalam program nasional pembangunan sanitasi
di Indonesia yang dipilih untuk: memperkuat upaya pembudayaan hidup bersih dan sehat,
mencegah penyebaran penyakit berbasis lingkungan, meningkatkan kemampuan masyarakat
serta mengimplementasikan komitmen pemerintah untuk meningkatkan akses sanitasi
dasar yang layak dan berkesinambungan. Komitmen pemerintah tersebut tercantum dalam
pencapaian target pembangunan milennium (Millenium Development Goal), khususnya target
7C, yaitu mengurangi hingga setengah penduduk yang tidak memiliki akses terhadap air
bersih dan sanitasi pada ahun 2015. Komitmen pemerintah terkait sanitasi lainnya tercantum
dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) adalah sanitasi total untuk
seluruh rakyat Indonesia pada tahun 2025.

40
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Kontribusi STBM dalam MDGs, terlihat pada tabel di bawah:

Tabel 1: Tujuan MDG

b. Refleksi Pengalaman Proyek/Program Sanitasi Sebelumnya


Program sanitasi sebelumnya cenderung dilakukan dengan pendekatan keproyekan, sehingga
faktor keberlanjutannya sangat rendah. Program-program dan proyek-proyek tersebut
mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing, namun secara umum proyek-proyek
tersebut masih bersifat target oriented dimana perubahan bisa terjadi dengan cepat tetapi ikut
berhenti setelah proyek selesai dilakukan.
Dengan mempertimbangkan kebutuhan keberlanjutan program dan tingkat keberhasian yang
ingin dicapai, pemerintah melakukan perubahan pendekatan pembangunan sanitasi, dari
keproyekan menjadi keprograman.

Berikut adalah deskripsi singkat perbedaan pendekatan pembangunan sanitasi sebelum dan
saat ini:

Program-Program Terdahulu Kecenderungan Saat Ini


(biasanya Target Oriented)
Perkembangan jumlah sarana Perubahan perilaku dan kesehatan
Subsidi Solidaritas sosial
Model-model sarana disarankan oleh Model-model sarana digagas dan
pihak luar dikembangkan oleh masyarakat
Sasaran utama adalah kepala Sasaran utama adalah masyarakat
keluarga desa secara utuh
Top down (dari atas ke bawah) Bottom up (dari bawah ke atas)
Fokus pada: jumlah jamban Fokus pada: berhentinya BAB di
sembarang tempat
Pendekatannya bersifat blue print Pendekatannya lebih fleksibel.

Tabel 2: Kecenderungan Pelaksanaan Program Air dan Sanitasi di Indonesia

41
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Kesenjangan Antara Pencapaian dan Target Akses Sanitasi
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2011, baru 55,60% penduduk Indonesia
yang memiliki akses sanitasi yang layak, yang terbagi antara 72,54% di perkotaan dan
38,97% di perdesaan. Angka ini masih jauh dari target MDG yaitu 62,40% atau 76,82% di
perkotaan dan 55.55% di perdesaan.
Dari target RPJMN bidang kesehatan untuk mencapai 20.000 desa Stop Buang Air Besar
Sembarangan (SBS) pada tahun 2014, hingga Juni 2013, baru 12.543 desa yang sudah
SBS. Untuk itu masih diperlukan upaya keras untuk mempercepat capaian akses sanitasi
yang sudah ditargetkan.

Gambar 1. Tren proporsi rumah tangga dengan akses berkelanjutan


terhadap sanitasi layak; perkotaan, perdesaan dan total

42
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 2. Capaian desa/kelurahan yang melaksanakan STBM per provinsi tahun 2012

C. POKOK BAHASAN 3 : KEBIJAKAN NASIONAL STBM


a. Latar Belakang Pendekatan STBM
Tantangan yang dihadapi Indonesia terkait dengan masalah air minum, higienis dan sanitasi masih
sangat besar. Hasil studi Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP) tahun 2006,
menunjukkan 47% masyarakat masih berperilaku buang air besar ke sungai, sawah, kolam, kebun
dan tempat terbuka.
Berdasarkan studi Basic Human Services (BHS) di Indonesia tahun 2006, perilaku masyarakat
dalam mencuci tangan adalah:
setelah buang air besar 12%,
setelah membersihkan tinja bayi dan balita 9%,
sebelum makan 14%,
sebelum memberi makan bayi 7%, dan
sebelum menyiapkan makanan 6 %.
Sementara studi BHS lainnya terhadap perilaku pengelolaan air minum rumah tangga menunjukan
99,20% merebus air untuk mendapatkan air minum, tetapi 47,50 % dari air tersebut masih
mengandung Eschericia coli. Kondisi tersebut berkontribusi terhadap tingginya angka kejadian
diare di Indonesia. Hal ini terlihat dari angka kejadian diare nasional pada tahun 2006 sebesar 423
per seribu penduduk pada semua umur dan 16 provinsi mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB)
diare dengan Case Fatality Rate (CFR) sebesar 2,52.
Kondisi seperti ini dapat dikendalikan melalui intervensi terpadu melalui pendekatan sanitasi total.
Hal ini dibuktikan melalui hasil studi WHO tahun 2007, yaitu kejadian diare menurun 32% dengan
meningkatkan akses masyarakat terhadap sanitasi dasar, 45% dengan perilaku mencuci tangan
pakai sabun, dan 39% perilaku pengelolaan air minum yang aman di rumah tangga. Sedangkan

43
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
dengan mengintegrasikan ketiga perilaku intervensi tersebut, kejadian diare menurun sebesar
94%.
Pemerintah telah memberikan perhatian di bidang higienis dan sanitasi dengan menetapkan Stop
Buang Air Besar Sembarangan dan peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat pada tahun
2009 dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2004 - 2009.
Hal ini sejalan dengan komitmen pemerintah dalam mencapai target Millennium Development
Goals (MDGs) tahun 2015, yaitu meningkatkan akses air minum dan sanitasi dasar secara
berkesinambungan kepada separuh dari proporsi penduduk yang belum mendapatkan akses.
Menyadari hal tersebut di atas, pemerintah telah melaksanakan beberapa kegiatan, antara lain
melakukan uji coba implementasi Community Led Total Sanitation (CLTS) di 6 kabupaten pada
tahun 2005, dilanjutkan dengan pencanangan gerakan sanitasi total oleh Menteri Kesehatan pada
tahun 2006 di Sumatera Barat serta pencanangan kampanye cuci tangan secara nasional oleh
Menko Kesra bersama Mendiknas dan Meneg Pemberdayaan Perempuan tahun 2007.
Sebagai tindak lanjut, dilakukan replikasi CTPS di berbagai lokasi oleh berbagai lembaga, baik
pemerintah maupun non pemerintah, yang menghasilkan perubahan perilaku buang air besar di
sembarang tempat, sehingga pada tahun 2006. ujicoba ini telah berhasil menciptakan 160 desa
bebas buang air besar sembarangan (open defecation free-ODF), sehingga pada tahun 2006,
sebanyak 160 desa telah ODF dan tahun 2007 mencapai 500 desa.
Perlunya strategi nasional santasi total berbasis masyarakat berangkat dari pelaksanaan kegiatan
dengan pendekatan sektoral dan subsidi perangkat keras selama ini tidak memberi daya ungkit
terjadinya perubahan perilaku higienis dan peningkatan akses sanitasi, sehingga diperlukan
strategi yang baru dengan melibatkan lintas sektor sesuai dengan tugas dan pokok dan fungsi
masing-masing dengan leading sektor Departemen Kesehatan karena sarana sanitasi total
berbasis masyarakat ini menekankan pada 5 (lima) pilar perubahan perilaku higienis. Sehingga
pada tahun 2008 pemerintah menetapkan kebijakan nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat
(STBM) melalui Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 852/MENKES/SK/IX/2008.
Kepmenkes ini kemudian diganti dengan Peraturan Menteri Kesehatan No. 3 Tahun 2014 tentang
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat.

b. Tujuan STBM
Tujuan pendekatan STBM adalah untuk mencapai kondisi sanitasi total dengan mengubah
perilaku higienis dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat yang meliputi 3 strategi yaitu: (1)
penciptaan lingkungan yang mendukung kondusif, (2) peningkatan kebutuhan sanitasi, serta (3)
peningkatan penyediaan akses sanitasi

c. Pemetaan Peran dan Tanggung Jawab Stakeholder di Masing-Masing Tingkatan


STBM dilakukan di semua tingkatan dengan memperhatikan koordinasi lintas memperhatikan
koordinasi lintas sektor dan lintas pemangku kepentingan, termasuk lintas program pembangunan
air minum dan sanitasi, sehingga keterpaduan dalam persiapan dan pelaksanaan STBM dapat
tercapai.

44
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tahapan pelaksanaan STBM terlihat pada bagan dibawah ini :

Tabel 3: Tahapan Penyelenggaraan STBM

45
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tugas dan fungsi pemangku kebijakan (stakeholder) dalam menfasilitasi penyelenggaraan STBM
di setiap tingkatan, digambarkan pada bagan dibawah:

a. Advokasi kebijakan program, koordinasi dan


penyediaan bantuan teknis
b. Penyiapan NSPK, modulpelatihan, sistem
monitoring dan evaluasi

Tugas dan a. Advokasi program, pendanaan dan koordinasi


Fungsi Pusat b. Menyapkan panel pelatih master STBM propinsi
c. Pemantauan dan fasilitasi pembelajaran
d. Bekerjasama dengan lembaga riset pasar untuk
mengembangkan strategi pemasaran &komunikasi
Tugas dan Fungsi perubahan perilaku
Propinsi
a. Mengelola dan memantau program
b. Advokasi dan komunikasi kepada Bupati/DPRD
untk pendanaan dan dukungan program.
c. Mengorganisir pelatihan fasilitator CLTS
Tugas dan Fungsi Memfasilitasi wirausaha sanitasi melayani
Kabupaten konsumen warga ekonomi rendah.
d. Memfasilitasi wirausaha sanitasi

Tugas dan Fungsi a. Memicu masyarakat & melakukan


Kecamatan pendampingan tindak lanjut pasca
pemicuan.
b. Memantauan , melaporkan data secara
regular ke kabupaten, verifikasi ODF.
c. Melakukan fasilitasi kepada masyarakat
Tugas dan Fungsi dalam memilih teknologi sanitasi.
Puskesmas/Mitra di tingkat masyarakat d. Melakukan fasilitasi di antara masyarakat
yang dipicu dan wirausaha sanitasi

Gambar 3: Tupoksi STBM

REFERENSI
1. Bappenas, Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Sanitasi, Jakarta: 2003.
2. Setneg RI, Undang-Undang No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Nasional 2005-2025, Jakarta: 2005.
3. Departemen Kesehatan RI, Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, Jakarta:
2008.
4. Depkes RI, Keputusan Menteri Kesehatan No. 852/MENKES/SK/IX/2008 tentang Strategi
Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, Jakarta, 2008
5. Setneg RI, Undang-undang No.36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, Jakarta: 2009.
6. Kementerian Kesehatan RI, Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2010, Jakarta:
2010.
7. Kementerian Kesehatan RI, Keputusan Menteri Kesehatan No. 3 Tahun 2014 tentang Sanitasi
Total Berbasis Masyarakat.
8. Update terkait STBM juga dapat diakses melalui www.stbm-indonesia.org.

46
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.1

PENDEKATAN STBM
KONSEP DASAR
MI.1
Konsep Dasar Pendekatan STBM

47
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.1 - KONSEP DASAR PENDEKATAN STBM......................................................... 50
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 50
II. TUJUAN PEMBELAJARAN............................................................................................. 50
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 50
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 50
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 50
A. Pokok Bahasan 1 : Pengertian STBM....................................................................... 50
a. Pengertian STBM,............................................................................................. 50
b. Tujuan STBM,.................................................................................................... 50
B. Pokok Bahasan 2 : Tiga Strategi STBM ................................................................... 50
a. Peningkatan kebutuhan sanitasi,....................................................................... 50
b. Peningkatan penyediaan akses sanitasi,.......................................................... 50
c. Penciptaan lingkungan yang kondusif............................................................... 50
C. Pokok Bahasan 3 : Lima Pilar STBM ....................................................................... 51
a. Pengertian,........................................................................................................ 51
b. Ruang Lingkup,................................................................................................. 51
c. Manfaat,............................................................................................................. 51
d. Tujuan. .............................................................................................................. 51
D. Pokok Bahasan 4 : Prinsip-prinsip STBM ................................................................ 51
a. Tanpa subsidi,.................................................................................................... 51
b. Masyarakat sebagai pemimpin,......................................................................... 51
c. Tidak menggurui/memaksa,.............................................................................. 51
d. Totalitas seluruh komponen masyarakat........................................................... 51
E. Pokok Bahasan 5: Pilar Perubahan Perilaku STBM ................................................ 51
F. Pokok Bahasan 6: Tangga Perubahan Perilaku STBM............................................. 51
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 51
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 51
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 51
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)....................................................................... 51
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit).................................................. 51
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit)........................................................................... 52
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 52
A. POKOK BAHASAN 1 : PENGERTIAN STBM........................................................... 52
a. Pengertian STBM.............................................................................................. 52
b. Tujuan STBM..................................................................................................... 54
B. POKOK BAHASAN 2 : TIGA STRATEGI STBM....................................................... 55
a. Peningkatan Kebutuhan Sanitasi...................................................................... 55
b. Peningkatan Layanan Suplai / Penyediaan Akses Sanitasi.............................. 55
c. Penciptaan Lingkungan yang Kondusif............................................................. 56

48
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. POKOK BAHASAN 3 : LIMA PILAR STBM............................................................... 57
a. Pengertian......................................................................................................... 57
b. Ruang Lingkup.................................................................................................. 57
c. Manfaat ............................................................................................................. 57
d. Tujuan ............................................................................................................... 58
D. POKOK BAHASAN 4 : PRINSIP-PRINSIP STBM.................................................... 58
a. Tanpa subsidi. ................................................................................................... 58
b. Masyarakat sebagai pemimpin.......................................................................... 58
c. Tidak menggurui / memaksa............................................................................. 58
d. Totalitas Seluruh Komponen Masyarakat.......................................................... 58
E. POKOK BAHASAN 5 : PILAR PERUBAHAN PERILAKU PADA STBM................... 59
F. POKOK BAHASAN 6: TANGGA PERUBAHAN PERILAKU..................................... 61
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 62

49
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.1
KONSEP DASAR PENDEKATAN STBM
I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul Konsep Dasar Pendekatan STBM ini disusun untuk membekali peserta agar memahami
pengertian, strategi pokok, pilar-pilar, prinsip-prinsip dasar, dan tangga perubahan perilaku pada
STBM secara lebih rinci dan mendalam.

Berdasarkan data BPS tahun 2011, baru 55,60% penduduk Indonesia yang memiliki akses sanitasi
yang layak, yang terbagi antara 72,54% di perkotaan dan 38,97% di perdesaan. Angka ini masih
jauh dari target MDG yaitu 62,40% atau 76,82% di perkotaan dan 55.55% di perdesaan. Dari target
RPJMN bidang kesehatan untuk mencapai 20.000 desa Stop Buang Air Besar Sembarangan
(SBS) pada tahun 2014, usaha keras masih sangat diperlukan. Berdasarkan data Kemenkes,
hingga November 2013, baru 14.189 desa yang sudah Stop Buang Air Besar Sembarangan.

Oleh karena itu, pemahaman terkait konsep dasar STBM menjadi sangat penting agar peserta
pelatihan bisa memahami secara utuh, untuk selanjutnya dapat memfasilitasi penerapan STBM di
masyarakat, khususnya dalam upaya peningkatan penyediaan akses sanitasi kepada masyarakat.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini, maka peserta mampu memahami konsep dasar STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu :
1. Menjelaskan Pengertian STBM,
2. Menjelaskan Strategi STBM,
3. Menjelaskan Pilar STBM,
4. Menjelaskan Prinsip-Prinsip STBM,
5. Menjelaskan Pilar Perubahan Perilaku STBM,
6. Menjelaskan Tangga Perubahan Perilaku.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1 : Pengertian STBM
a. Pengertian STBM,
b. Tujuan STBM,
B. Pokok Bahasan 2 : Tiga Strategi STBM
a. Peningkatan kebutuhan sanitasi,
b. Peningkatan penyediaan akses sanitasi,
c. Penciptaan lingkungan yang kondusif.

50
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. Pokok Bahasan 3 : Lima Pilar STBM
a. Pengertian,
b. Ruang Lingkup,
c. Manfaat,
d. Tujuan.
D. Pokok Bahasan 4 : Prinsip-prinsip STBM
a. Tanpa subsidi,
b. Masyarakat sebagai pemimpin,
c. Tidak menggurui/memaksa,
d. Totalitas seluruh komponen masyarakat.
E. Pokok Bahasan 5: Pilar Perubahan Perilaku STBM
Proses mendorong perubahan perilaku.
F. Pokok Bahasan 6: Tangga Perubahan Perilaku STBM
Tangga perubahan perilaku.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt, film CLTS dan STBM), modul, LCD, komputer, flipchart (lembar balik),
spidol papan tulis, meta plan, dan panduan diskusi.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, pemutaran film, curah pendapat, dan diskusi.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=2 jp, P=0, PL=0)
@45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi seluruh
perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut :
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
3. Menggali pendapat peserta tentang konsep dasar STBM dan mendiskusikannya. Proses
pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta terlibat secara aktif,
4. Berdasarkan pendapat peserta, pelatih menjelaskan tentang konsep dasar STBM.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Pengertian STBM,
Tiga Strategi STBM,
Lima Pilar STBM,
Prinsip-prinsip STBM,
Pilar Perubahan Perilaku pada STBM,
Tangga Perubahan Perilaku.

51
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit)


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain.
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan.
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1 : PENGERTIAN STBM

a. Pengertian STBM
STBM adalah pendekatan untuk merubah perilaku higienis dan saniter melalui pemberdayaan
masyarakat dengan cara pemicuan.
Penyelenggara pelaksanaan pendekatan STBM adalah masyarakat, baik yang terdiri dari individu,
rumah tangga maupun kelompok-kelompok masyarakat.

Definisi Operasional STBM


Kondisi Sanitasi Total adalah kondisi ketika suatu komunitas (i) tidak buang air besar
sembarangan; (ii) mencuci tangan pakai sabun; (iii) mengelola air minum dan makanan yang
aman; (iv) mengelola sampah dengan aman; dan (v) mengelola limbah cair rumah tangga
dengan aman.
Sanitasi dalam dokumen ini meliputi kondisi sanitasi total di atas.
Berbasis masyarakat adalah kondisi yang menempatkan masyarakat sebagai pengambil
keputusan dan penanggungjawab dalam rangka menciptakan/meningkatkan kapasitas
masyarakat untuk memecahkan berbagai persoalan terkait upaya peningkatan kualitas hidup,
kemandirian, kesejahteraan, serta menjamin keberlanjutannya.
ODF (Open Defecation Free) atau SBS (Stop Buang air besar Sembarangan) adalah
kondisi ketika setiap individu dalam suatu komunitas tidak lagi melakukan perilaku buang air
besar sembarang yang berpotensi menyebarkan penyakit.
Jamban sehat adalah fasilitas pembuangan tinja yang efektif untuk memutus mata rantai
penularan penyakit.
Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) adalah perilaku cuci tangan dengan menggunakan air
bersih yang mengalir dan sabun.
Sarana CTPS adalah sarana untuk melakukan perilaku cuci tangan pakai sabun yang dilengkapi
dengan sarana air mengalir, sabun dan saluran pembuangan air limbah.

52
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pengelolaan Air Minum dan Makanan Rumah Tangga (PAMM-RT) adalah melakukan
kegiatan mengelola air minum dan makanan di rumah tangga untuk memperbaiki dan menjaga
kualitas air dari sumber air yang akan digunakan untuk air minum, serta untuk menerapkan
prinsip hygiene sanitasi pangan dalam proses pengelolaan makanan di rumah tangga.
Pengamanan Sampah Rumah Tangga (PS-RT) adalah melakukan kegiatan pengolahan
sampah di rumah tangga dengan mengedepankan prinsip mengurangi, memakai ulang, dan
mendaur ulang..
Pengamanan Limbah Cair Rumah Tangga (PLC-RT) adalah melakukan kegiatan pengolahan
limbah cair di rumah tangga yang berasal dari sisa kegiatan mencuci, kamar mandi dan dapur
yang memnuhi standar baku mutu kesehatan lingkungan dan persyaratan kesehatan yang
mampu memutusa mata rantai penularan penyakit.
Pemerintah daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota dan perangkat daerah sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
Pemerintah pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik Indonesia
yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Peningkatan kebutuhan sanitasi adalah upaya sistematis untuk meningkatkan kebutuhan
menuju perubahan perilaku yang higienis dan saniter.
Peningkatan penyediaan sanitasi adalah meningkatkan dan mengembangkan percepatan
penyediaan akses terhadap produk dan layanan sanitasi yang layak dan terjangkau dalam
rangka membuka dan mengembangkan pasar sanitasi.
Penciptaan lingkungan yang kondusif adalah menciptakan kondisi yang mendukung
tercapainya sanitasi total, yang tercipta melalui dukungan kelembagaan, regulasi, dan
kemitraan antar pelaku STBM, termasuk didalamnya pemerintah, masyarakat, lembaga
swadaya masyarakat, institusi pendidikan, institusi keagamaan dan swasta.
Sanitasi komunal adalah sarana sanitasi yang melayani lebih dari satu keluarga, biasanya
sarana ini dibangun di daerah yang memiliki kepadatan tinggi dan keterbatasan lahan.
Verifikasi adalah proses penilaian dan konfirmasi untuk mengukur pencapaian seperangkat
indikator yang dijadikan standar.
LSM/NGO adalah organisasi yang didirikan oleh perorangan atau sekelompok orang secara
sukarela yang memberikan pelayanan kepada masyarakat umum tanpa bertujuan untuk
memperoleh keuntungan dari kegiatannya.
Natural leader merupakan anggota masyarakat baik individu maupun kelompok masyarakat,
yang memotori gerakan STBM di masyarakat tersebut.
Rencana Tindak Lanjut (RTL) merupakan rencana yang disusun dan disepakati oleh
masyarakat dengan didampingi oleh fasilitator.

53
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pemicuan adalah cara untuk mendorong perubahan perilaku higienis dan sanitasi individu
atau masyarakat atas kesadaraan sendiri dengan menyentuh perasaan, pola pikir, perilaku,
dan kebiasaan individu atau masyarakat.
Desa/kelurahan yang melaksanakan STBM adalah desa/kelurahan intervensi pendekatan
STBM dan dijadikan target antara karena untuk mencapai kondisi sanitasi total dibutuhkan
pencapaian kelima pilar STBM. Ada 3 indikator desa/kelurahan yang melaksanakan STBM:
(i) minimal telah ada intervensi melalui pemicuan di salah satu dusun dalam desa/kelurahan
tersebut; (ii) ada masyarakat yang bertanggung jawab untuk melanjutkan aksi intervensi STBM
seperti disebutkan pada poin pertama, baik individu (natural leader) ataupun bentuk komite; (iii)
sebagai respon dari aksi intervensi STBM, masyarakat menyusun suatu rencana aksi kegiatan
dalam rangka mencapai komitmen-komitmen perubahan perilaku pilar-pilar STBM, yang telah
disepakati bersama; misal: mencapai status SBS.
Desa/Kelurahan ODF(Open Defecation Free) / SBS (Stop Buang air besar Sembarangan)
adalah desa/kelurahan yang 100% masyarakatnya telah buang air besar di jamban sehat,yaitu,
mencapai perubahan perilaku kolektif terkait Pilar 1 dari 5 pilar STBM
Desa STBM, selain menyandang status ODF,100% rumah tangga memiliki dan menggunakan
sarana jamban yang ditingkatkan dan telah terjadi perubahan perilaku untuk pilar lainnya
seperti memiliki dan menggunakan sarana cuci tangan pakai sabun dan 100% rumah tangga
mempraktikan penanganan yang aman untuk makanan dan air minum rumah tangga.
Desa/kelurahan Sanitasi Total selain menyandang status Desa STBM/ ODF++, 100% rumah
tangga melaksanakan praktik pembuangan sampah dan limbah cair domestik yang aman,
yaitu desa/kelurahan yang telah mencapai perubahan perilaku kolektif terkait seluruh Pilar 1-5
STBM, artinya Kondisi Sanitasi Total.

b. Tujuan STBM

Tujuan program STBM adalah untuk mencapai kondisi sanitasi total dengan mengubah
perilaku higienis dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat yang meliputi 3 strategi yaitu
penciptaan lingkungan yang mendukung, peningkatan kebutuhan sanitasi, dan peningkatan
akses sanitasi.

54
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. POKOK BAHASAN 2 : TIGA STRATEGI STBM
Pendekatan STBM merupakan interaksi yang saling terkait antara ketiga strategi STBM, yang
dilaksanakan secara terpadu, sebagai berikut:

Gambar 4: Strategi STBM

a. Peningkatan Kebutuhan Sanitasi


Strategi peningkatan kebutuhan sanitasi merupakan upaya sistematis untuk mendapatkan
perubahan perilaku yang higienis dan saniter, berupa:
Pemicuan perubahan perilaku;
Promosi dan kampanye perubahan perilaku higienis dan sanitasi secara langsung;
Penyampaian pesan melalui media massa dan media komunikasi lainnya;
Mengembangkan komitmen masyarakat dalam perubahan perilaku;
Memfasilitasi terbentuknya komite/tim kerja masyarakat;
Mengembangkan mekanisme penghargaan terhadap masyarakat/institusi

b. Peningkatan Layanan Suplai / Penyediaan Akses Sanitasi


Peningkatan penyediaan akses sanitasi secara khusus diprioritaskan untuk meningkatkan dan
mengembangkan percepatan penyediaan akses dan layanan sanitasi yang layak dalam rangka
membuka dan mengembangkan pasar sanitasi perdesaan, yaitu :
Mengembangkan opsi teknologi sarana sanitasi yang sesuai kebutuhan dan terjangkau;
Menciptakan dan memperkuat jejaring pasar sanitasi perdesaan; dan
Mengembangkan mekanisme peningkatan kapasitas pelaku pasar sanitasi.

55
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Penciptaan Lingkungan yang Kondusif.
Strategi ini mencakup advokasi kepada para pemerintah, pemerintah daerah dan pemangku
kepentingan dalam mengembangkan komitmen bersama untuk melembagakan program
pembangunan sanitasi perdesaan yang diharapkan akan menghasilkan :
1. Komitmen pemerintah daerah untuk menyediakan sumber daya untuk melaksanakan program
STBM yang dinyatakan dalam surat kepemintaan;
2. Kebijakan daerah dan peraturan daerah mengenai program sanitasi seperti SK Bupati, Perda,
RPJMP, Renstra, dan lain-lain;
3. Terbentuknya lembaga koordinasi yang mengarusutamakan sektor sanitasi, menghasilkan
peningkatan anggaran sanitasi daerah, koordinasi sumber daya dari pemerintah maupun non-
pemerintah;
4. Adanya tenaga fasilitator, pelatih STBM dan program peningkatan kapasitas;
5. Adanya sistem pemantauan hasil kinerja program serta proses pengelolaan pembelajaran.

Strategi peningkatan kebutuhan sanitasi dapat dilaksanakan terlebih dulu untuk memberikan
gambaran kepada masyarakat sasaran tentang resiko hidup di lingkungan yang kumuh, seperti
mudah tertular penyakit yang disebabkan oleh makanan dan minuman yang tidak higienis,
lingkungan yang kotor dan bau, pencemaran sumber air terutama air tanah dan sungai, daya
belajar anak menurun, dan kemiskinan. Salah satu metode yang dikembangkan untuk peningkatan
kebutuhan sanitasi adalah Community Led Total Sanitation (CLTS) yang mendorong perubahan
perilaku masyarakat sasaran secara kolektif dan mampu membangun sarana sanitasi secara
mandiri sesuai kemampuan.

Peningkatan penyediaan akses sanitasi dilakukan untuk mendekatkan pelayanan jasa


pembangunan sarana sanitasi dan memudahkan akses oleh masyarakat, menyediakan bebagai
tipe sarana yang terjangkau oleh masyarakat dan opsi keuangan khususnya skema pembayaran
sehingga masyarakat yang kurang mampu memiliki akses terhadap sarana sanitasi yang sehat.
Pendekatan ini dapat dilakukan tidak hanya dengan melatih dan menciptakan para wirausaha
STBM, namun juga memperkuat layanan melalui penyediaan berbagai variasi/opsi jenis sarana
yang dibangun, sehingga dapat memenuhi harapan dan kemampuan segmen pasar. Infomasi
yang rinci, akurat dan mudah dipahami oleh masyarakat sangat diperlukan untuk mendukung
promosi sarana sanitasi yang sehat yang dapat disediakan oleh wirausaha STBM dan hal ini dapat
disebarluaskan melalui jejaring pemasaran untuk menjaring konsumen.

Kedua strategi tersebut dapat berinteraksi melalui mekanisme pasar bila mendapatkan dukungan
dari pemerintah yang dituangkan dalam bentuk regulasi, kebijakan, penganggaran dan pendekatan
yang dikembangan. Bentuk upaya tersebut adalah penciptaan lingkungan yang kondusif untuk
mendukung kedua strategi berinteraksi.

56
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Ada beberapa indikator yang dapat menggambarkan lingkungan yang kondusif antara lain:
Kebijakan,
Kelembagaan,
Metodologi pelaksanaan program,
Kapasitas pelaksana,
Produk dan perangkat,
Keuangan,
Pelaksanaan dengan biaya yang efektif,
Monitoring dan evaluasi.

C. POKOK BAHASAN 3 : LIMA PILAR STBM

a. Pengertian
Lima Pilar STBM terdiri dari :
1. Stop Buang Air Besar Sembarangan (Stop BABS)
Suatu kondisi ketika setiap individu dalam suatu komunitas tidak lagi melakukan perilaku
buang air besar sembarangan yang berpotensi menyebarkan penyakit.
2. Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS)
Perilaku cuci tangan dengan menggunakan air bersih yang mengalir dan sabun.
3. Pengelolaan Air Minum dan Makanan di Rumah Tangga (PAMM-RT)
Melakukan kegiatan mengelola air minum dan makanan di rumah tangga untuk memperbaiki
dan menjaga kualitas air dari sumber air yang akan digunakan untuk air minum, serta untuk
menerapkan prinsip hygiene sanitasi pangan dalam proses pengelolaan makanan di rumah
tangga.
4. Pengamanan Sampah Rumah Tangga
Melakukan kegiatan pengolahan sampah di rumah tangga dengan mengedepankan prinsip
mengurangi, memakai ulang, dan mendaur ulang
5. Pengamanan Limbah Cair Rumah Tangga.
Melakukan kegiatan pengolahan limbah cair di rumah tangga yang berasal dari sisa kegiatan
mencuci, kamar mandi dan dapur yang memnuhi standar baku mutu kesehatan lingkungan
dan persyaratan kesehatan yang mampu memutus mata rantai penularan penyakit.

b. Ruang Lingkup
Ruang lingkup program STBM adalah masyarakat, baik yang terdiri dari individu, rumah tangga
maupun kelompok-kelompok masyarakat.

c. Manfaat
Adanya lima pilar STBM akan membantu masyarakat untuk mencapai tingkat higiene yang
paripurna, sehingga akan menghindarkan mereka dari kesakitan dan kematian akibat sanitasi
yang tidak sehat.

57
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
d. Tujuan
Dibaginya pelaksanaan STBM di bawah naungan lima pilar akan mempermudah upaya mencapai
tujuan akhir STBM, tidak hanya untuk meningkatkan akses sanitasi masyarakat yang lebih baik
tetapi juga merubah dan mempertahankan keberlanjutan praktik-praktik budaya hidup bersih dan
sehat. Sehingga dalam jangka panjang dapat menurunkan angka kesakitan dan kematian yang
diakibatkan oleh sanitasi yang kurang baik, dan dapat mendorong tewujudnya masyarakat sehat
yang mandiri dan berkeadilan.

D. POKOK BAHASAN 4 : PRINSIP-PRINSIP STBM


Prinsip-prinsip STBM adalah sebagai berikut :
a. Tanpa subsidi.
Masyarakat tidak menerima bantuan dari pemerintah atau pihak lain untuk menyediakan sarana
sanitasi dasarnya. Penyediaan sarana sanitasi dasar adalah tanggung jawab masyarakat.
Sekiranya individu masyarakat belum mampu menyediakan sanitasi dasar, maka diharapkan
adanya kepedulian dan kerjasama dengan anggota masyarakat lain untuk membantu mencarikan
solusi.

Dalam hal ini, wirausaha STBM diharapkan juga dapat memberikan solusi dengan menyediakan
beragam opsi pasokan sanitasi disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan ekonomi
masyarakat.

b. Masyarakat sebagai pemimpin


Inisiatif pembangunan sarana sanitasi hendaknya berasal dari masyarakat. Wirausaha
STBM, sebagai bagian dari masyarakat, dituntut untuk memiliki semangat berwirausaha (spirit
entrepreneurship), salah satunya adalah inisiatif. Dengan demikian lima pilar STBM akan menjadi
peluang usaha yang dapat digarap oleh wirausaha STBM. Semua kegiatan maupun pembangunan
sarana sanitasi dibuat oleh masyarakat. Sehingga ikut campur pihak luar tidak diharapkan dan
tidak diperbolehkan.

c. Tidak menggurui / memaksa


Pendekatan STBM tidak boleh disampaikan kepada masyarakat dengan cara menggurui dan
memaksa mereka untuk mempraktikkan budaya higienis dan sanitasi, apalagi dengan memaksa
mereka membeli jamban. Wirausaha STBM dapat masuk ke masyarakat setelah masyarakat
terpicu dan tertarik untuk merubah perilaku hidup bersih dan sehat. Hal ini diwujudkan dengan
memiliki produk-produk sanitasi yang lebih baik dan sehat.

d. Totalitas Seluruh Komponen Masyarakat


Seluruh komponen masyarakat terlibat dalam analisa permasalahan-perencanaan-pelaksanaan
serta pemanfaatan dan pemeliharaan. Keputusan masyarakat dan pelaksanaan secara kolektif
adalah kunci keberhasilan pendekatan STBM.

Secara lebih rinci, keempat prinsip diatas bisa dipahami dari penjelasan antara sistem kejar target/
proyek dengan STBM yang dapt dilihat pada tabel dibawah:

58
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Kriteria Sistem Kejar Target (Proyek) STBM

Input dari luar Subsidi benda-benda untuk jamban Pemberdayaan


masyarakat masyarakat

Model Model ditentukan Muncul inovasi lain dari


masyarakat.

Cakupan Sebagian Menyeluruh

Indikator keberhasilan Menghitung jamban Tidak ada lagi kebiasaan


BAB di sembarang
tempat

Bahan yang Semen, porselen, batu bata, dan lain-lain Bisa dimulai dengan
digunakan bambu, kayu, dan lain-
lain

Biaya Berkisar antara Rp. 500.000-1.000.000 per model Relatif lebih murah

Pemanfaat Yang punya uang Masyarakat yang sangat


miskin

Waktu yang Seperti yang ditargetkan oleh proyek Ditentukan oleh


dibutuhkan masyarakat

Motivasi utama Subsidi / bantuan Harga diri

Model penyebaran Oleh organisasi luar / formal Oleh masyarakat melalui


hubungan persaudaraan,
perkawanan dan lain-lain

Keberlanjutan Sulit untuk dipastikan Dipastikan oleh


masyarakat

Sanksi bila melakukan Tidak ada Disepakati oleh


BAB sembarangan masyarakat. Contoh
denda Rp. 1.000.000 di
desa Jombe, kecamatan
Turatea, kab. Jeneponto

Tipe monitoring Oleh proyek Oleh masyarakat


(bisa harian, bulanan,
mingguan)

Tabel 4: Perbedaan Pendekatan Proyek dan Pendekatan STBM

E. POKOK BAHASAN 5 : PILAR PERUBAHAN PERILAKU PADA STBM


Proses Mendorong Perubahan Perilaku
Konsep STBM diadopsi dari konsep Community Led Total Sanitation (CLTS) yang telah disesuaikan
dengan konteks dan kebutuhan di Indonesia.
Dasar dari CLTS adalah tiga pilar utama Participatory Rural Appraisal (PRA), yaitu:
1. Attitude and Behaviour Change (perubahan perilaku dan kebiasaan),
2. Sharing (berbagi),
3. Method (metode).

59
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 5: Proses Perubahan Perilaku
Ketiganya merupakan pilar utama yang harus diperhatikan dalam pendekatan CLTS, namun
dari ketiganya yang paling penting adalah perubahan perilaku dan kebiasaan (Attitude and
Behavior Change), karena jika perilaku dan kebiasaan tidak berubah maka kita tidak akan pernah
mencapai tahap berbagi (sharing) dan sangat sulit untuk menerapkan metode yang tepat.

Perubahan perilaku dan kebiasaan tersebut harus total, dimana didalamnya meliputi perilaku
personal atau individual, perilaku institusional atau kelembagaan dan perilaku profesional atau
yang berkaitan dengan profesi.

Salah satu perilaku dan kebiasaan yang harus berubah adalah perilaku fasilitator, diantaranya:
Pandangan bahwa ada kelompok yang berada di tingkat atas (upper) dan kelompok yang berada
di tingkat bawah (lower). Cara pandang upper-lower harus dirubah menjadi pembelajaran
bersama, bahkan menempatkan masyarakat sebagai guru karena masyarakat sendiri yang
paling tahu apa yang terjadi dalam masyarakat itu.
Cara pikir bahwa kita datang bukan untuk memberi sesuatu tetapi menolong masyarakat
untuk menemukan sesuatu.
Bahasa tubuh (gesture); sangat berkaitan dengan pandangan upper lower. Bahasa tubuh
yang menunjukkan bahwa seorang fasilitator mempunyai pengetahuan atau ketrampilan yang
lebih dibandingkan masyarakat, harus dihindari.
Ketika perilaku dan kebiasaan (termasuk cara berpikir dan bahasa tubuh) dari fasilitator telah
berubah maka sharing akan segera dimulai. Masyarakat akan merasa bebas untuk mengatakan
tentang apa yang terjadi di komunitasnya dan mereka mulai merencanakan untuk melakukan
sesuatu. Setelah masyarakat dapat berbagi, maka metode mulai dapat diterapkan. Masyarakat
secara bersama-sama melakukan analisa terhadap kondisi dan masalah masyarakat tersebut.

Dalam CLTS fasilitator tidak memberikan solusi. Namun ketika metode telah diterapkan (proses
pemicuan telah dilakukan) dan masyarakat sudah terpicu sehingga diantara mereka sudah ada
keinginan untuk berubah tetapi masih ada kendala yang mereka rasakan misalnya kendala

60
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
teknis, ekonomi, budaya, dan lain-lain maka fasilitator mulai memotivasi mereka untuk mecapai
perubahan ke arah yang lebih baik, misalnya dengan cara memberikan alternatif pemecahan
masalah-masalah tersebut. Tentang usaha atau alternatif mana yang akan digunakan, semuanya
harus dikembalikan kepada masyarakat tersebut.

Konsep-konsep inilah yang kemudian diadopsi oleh STBM dan disesuaikan dengan kondisi
dan kebutuhan di Indonesia. Konsep STBM menekankan pada upaya perubahan perilaku yang
berkelanjutan untuk mencapai kondisi sanitasi total melalui pemberdayaan masyarakat.

F. POKOK BAHASAN 6: TANGGA PERUBAHAN PERILAKU


Tangga Perubahan Perilaku
Tangga sanitasi merupakan tahap perkembangan sarana sanitasi yang digunakan masyarakat,
dari sarana yang sangat sederhana sampai sarana sanitasi yang sangat layak dilihat dari aspek
kesehatan, keamanan dan kenyamanan bagi penggunanya.

Dalam STBM, masyarakat tidak diminta atau disuruh untuk membuat sarana sanitasi tetapi hanya
mengubah perilaku sanitasi mereka. Namun pada tahap selanjutnya ketika masyarakat sudah mau
merubah kebiasaannya, misalnya kebiasaaan BAB atau CTPSnya, sarana sanitasi menjadi suatu
hal yang tidak terpisahkan.

Seringkali pemikiran masyarakat terhadap sarana sanitasi lima pilar seperti jamban, sarana cuci
tangan, keramik filter air, wadah air, sarana daur ulang sampah, sumur resapan, sebagai sesuatu
yang mahal dan canggih. Khusus untuk jamban, masyarakat sering memandang jamban sebagai
sebuah bangunan yang kokoh, permanen, dan membutuhkan biaya yang besar untuk membuatnya.
Pemikiran ini sedikit banyak menghambat animo masyarakat untuk membangun jamban, karena
alasan ekonomi dan lainnya sehingga kebiasaan masyarakat untuk buang air besar pada tempat
yang tidak seharusnya tetap berlanjut. Oleh karena itu, wirausaha STBM diharapkan mampu
mengakomodir keinginan masyarakat yang sudah terpicu untuk memiliki sarana sanitasi dengan
menyediakan pilihan-pilihan sarana dan teknologi sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan
masyarakat serta tangga sanitasi.

61
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Masyarakat

Tangga Perubahan Perilaku


sudah
SANITASI mempraktekk
TOTAL an perilaku
Hygienes
Visi STBM sanitasi secara
permanen

Terjadinya peningkatan
kualitas sarana sanitasi.
Improved
Terjadinya perubahan
+ perilaku hygienes lainnya
Perilaku di masyarakat.
Hygienes Adanya upaya pamasaran
lainnya dan promosi sanitasi.
Adanya pemantauan dan
evaluasi

100 % masyarakat sudah


berubah perilakunya
dengan status ODF
(terverifikasi).
Adanya rencana untuk
ODF merubah perilaku
Hygienes lainnya.
Adanya aturan dari
masyarakat untuk
menjaga status ODF
Adanya pemantauan dan
Adanya proses pemicuan
verifikasi secara berkala
Adanya Komite/Natural
leaders Diterbitkan oleh: Sekretariat STBM
Adanya Rencana Aksi
OD Adanya pemantauan terus
menerus
Tersedianya supply

Gambar 6: Tangga Perubahan Perilaku Visi STBM

VIII. REFERENSI
1. Kar, Kamar, Working Paper 184, Subsidy or Self-Respect? Total Community Sanitation in
Bangladesh, Institute for Development Studies, September 2003.
2. WSP, Film Memicu Perubahan Menuju Sanitasi Total di Maharashtra, India: 2004.
3. Kelompok Kerja Antar Departemen Project WASPOLA, Film Awakening Change, Community
Led Total Sanitation in Indonesia, Jakarta: 2006.
4. Kemenkes RI, Film STBM, Jakarta: 2009.
5. Kemenkes RI, Direktorat PL, Materi Advokasi STBM 2012, Jakarta, 2012.
6. Kemenkes RI, Dit. Penyehatan Lingkungan, Modul Hiegiene Sanitasi Makanan dan Minuman,
Jakarta: 2012.
7. Kemenkes RI, Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan,
Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator Pemberdayaan Masyarakat Bidang Kesehatan:
Buku Sisipan STBM, Jakarta: 2013.
8. Update STBM, www.stbm-indonesia.org.
9. Sejarah Sanitasi, Seri AMPL 23, www.ampl.or.id.

62
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.2
Motivasi Wirausaha STBM

MOTIVASI WIRAUSAHA
MI.2
STBM

63
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.2 - MOTIVASI WIRAUSAHA STBM....................................................................... 65
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 65
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 65
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 65
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 65
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 65
A. Pokok Bahasan 1 : Makna Belajar Wirausaha STBM .............................................. 65
B. Pokok Bahasan 2 : Pentingnya Pengembangan Diri................................................ 65
a. Kemauan, ......................................................................................................... 65
b. Kemampuan...................................................................................................... 65
C. Pokok Bahasan 3: Perilaku dan Sikap Positif dalam Melipatgandakan Kinerja........ 65
D. Pokok Bahasan 4: Hubungan Motif Berprestasi dan Wirausaha.............................. 65
E. Pokok Bahasan 5: Konsep Wirausaha Sosial........................................................... 65
a. Pengertian wirausaha sosial,............................................................................. 65
b. Konsep tripple bottom line................................................................................. 65
F. Pokok Bahasan 6: Motivasi Wirausaha..................................................................... 65
a. Penilaian diri sendiri (self assessment),............................................................ 65
b. Cara mengatasi kekurangan............................................................................. 65
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 66
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 66
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 66
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)....................................................................... 66
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit).................................................. 66
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):.......................................................................... 66
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 67
A. POKOK BAHASAN 1: MAKNA BELAJAR WIRAUSAHA STBM............................... 67
B. POKOK BAHASAN 2 : PENTINGNYA PENGEMBANGAN DIRI.............................. 68
C. POKOK BAHASAN 3 : PERILAKU DAN SIKAP POSITIF DALAM
MELIPATGANDAKAN KINERJA .............................................................................. 68
D. POKOK BAHASAN 4 : HUBUNGAN MOTIF BERPRESTASI DAN WIRAUSAHA... 69
E. POKOK BAHASAN 5 : WIRAUSAHA SOSIAL.......................................................... 71
a. Pengertian Wirausaha Sosial ........................................................................... 71
b. Konsep Tripple Bottom Line............................................................................... 71
F. POKOK BAHASAN 6: MOTIVASI WIRAUSAHA....................................................... 72
a. Penilaian Diri Sendiri (Self Assessment)........................................................... 72
b. Cara mengatasi kekurangan............................................................................. 72
VIII. LAMPIRAN....................................................................................................................... 73
A. PANDUAN DISKUSI ................................................................................................. 73
B. LEMBAR PENUGASAN ........................................................................................... 75
Kuesioner motivasi berprestasi, sosial dan kekuasaan........................................... 75

64
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.2
MOTIVASI WIRAUSAHA STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul Motivasi Wirausaha STBM ini membahas mengenai makna belajar wirausaha STBM,
pentingnya kemampuan dan kemauan untuk pengembangan diri, perilaku dan sikap positif dalam
melipatgandakan kinerja, hubungan motif berprestasi dan wirausaha, konsep wirausaha sosial dan
mempraktikkan motivasi wirausaha.
Hal ini sangat penting untuk membekali peserta agar memiliki motivasi yang kuat untuk menjadi
seorang wirausaha STBM. Pada sesi ini, peserta diajak untuk berpartisipasi secara aktif untuk
mengenal dirinya sendiri dan menumbuhkan motivasi untuk menjadi wirausaha STBM.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Pada akhir sesi ini peserta mampu mempraktikkan motivasi wirausaha STBM.
B. Tujuan Pembelajaran Khusus
Pada akhir sesi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan makna belajar wirausaha STBM,
2. Menjelaskan pentingnya kemampuan dan kemauan untuk pengembangan diri,
3. Menjelaskan perilaku dan sikap positif dalam melipatgandakan kinerja,
4. Menjelaskan hubungan motif berprestasi dan wirausaha,
5. Menjelaskan konsep wirausaha sosial,
6. Mempraktikkan motivasi wirausaha.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1 : Makna Belajar Wirausaha STBM

B. Pokok Bahasan 2 : Pentingnya Pengembangan Diri


a. Kemauan,
b. Kemampuan.

C. Pokok Bahasan 3: Perilaku dan Sikap Positif dalam Melipatgandakan Kinerja


D. Pokok Bahasan 4: Hubungan Motif Berprestasi dan Wirausaha
E. Pokok Bahasan 5: Konsep Wirausaha Sosial
a. Pengertian wirausaha sosial,
b. Konsep tripple bottom line.

F. Pokok Bahasan 6: Motivasi Wirausaha


a. Penilaian diri sendiri (self assessment),
b. Cara mengatasi kekurangan.

65
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
IV. BAHAN BELAJAR
Bahan tayang (slide ppt), Modul, LCD, komputer, flipchart (lembar balik), spidol papan tulis, meta
plan, dan kain tempel, pedoman diskusi, lembar penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, curah pendapat, diskusi dan penugasan.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1 jp, P=1 jp,
PL=0 jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
4. Menggali pendapat peserta tentang pengenalan diri dan motivasi menjadi wirausaha dan
mendiskusikannya. Proses pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta
terlibat secara aktif,
5. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang motivasi wirausaha.
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (60 menit)
1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Makna belajar wirausaha STBM,
Pentingnya pengembangan diri,
Perilaku dan sikap positif dalam melipatgandakan kinerja,
Hubungan motif berprestasi dan wirausaha,
Wirausaha Sosial,
Motivasi wirausaha.
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.
3. Penugasan kepada peserta untuk mengisi kuesioner motif berprestasi, sosial, dan kekuasaan.
4. Penjelasan interpretasi hasil isian kuesioner motif berprestasi, sosial, dan kekuasaan.
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):
1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain.
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan.
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan tercapainta TPU dan TPK sesi.

66
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VII. URAIAN MATERI
A. POKOK BAHASAN 1: MAKNA BELAJAR WIRAUSAHA STBM
Menjadi wirausaha bukanlah suatu hal yang diwariskan, melainkan hal yang bisa dipelajari. Proses
pembelajaran untuk menjadi wirausaha sama dengan proses pembelajaran sebagai manusia, dari
tidak tahu, menjadi mencari tahu, dan kemudian mengembangkan pengetahuan yang dimiliki.
Sebelum memotivasi peserta untuk menjadi wirausaha STBM, peserta diajak untuk mengingat
kembali proses belajar yang mereka alami selama ini dan bagaimana menerapkannya dalam
proses pembelajaran sebagai wirausaha STBM. Secara singkat, berikut langkah-langkah yang
bisa dilakukan untuk memfasilitasi proses pembelajaran peserta pelatihan:
1. Minta peserta untuk merenungkan kembali proses perjalanan sejak dilahirkan hingga saat
ini dan ajukan pertanyaan bagaimana proses belajar sejak kita lahir sampai saat ini?
Pilih 1 atau 2 peserta untuk menjawab pertanyaan. Minta kepada peserta yang lain untuk
menanggapi. Diskusikan dengan peserta pelatihan tentang poin poin kunci proses belajar.

Poin kunci untuk fasilitator:


Belajar dilakukan melalui proses a) Tidak tahu, saat belum bisa komunikasi (seorang
bayi berkomunikasi dengan bahasanya sendiri yaitu pipis atau menangis saat ingin
menyempaikan atau memenuhi kebutuhannya), b) Mancari tahu, saat sekolah SD,
SMP, SMA, PT atau mengikuti pelatihan/kursus, c) Mengembangkan pengetahuan, saat
mengajarkan pada orang lain (berbagi).
Jelaskan urutan proses pembelajaran manusia selama hidupnya.
Berikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya atau meminta klarifikasi.

Poin kunci untuk pemandu:


Belajar tidak harus di sekolah (di rumah, lingkungan luar rumah, sekolah/pelatihan),
Belajar tidak berbatas waktu,
Cara mencari pengetahuan bisa dengan bertanya,
Cara mengembangkan pengetahuan bisa dengan berbagi (mengajarkan pada orang lain),
Hasil dari proses belajar adalah a) ada nilai tambah pengetahuan, b) ada nilai tambah
keterampilan, dan c) ada nilai tambah pengalaman.

67
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. POKOK BAHASAN 2 : PENTINGNYA PENGEMBANGAN DIRI
Untuk mengembangkan dirinya, peserta perlu memetakan kemauan dan kemampuan mereka
untuk menjadi wirausaha STBM. Pada sesi ini peserta diajak berpartisipasi dalam proses penilaian
diri sendiri. Peserta diminta untuk memilih 6 hal yang menurut mereka paling penting, yaitu :
1) Percaya diri,
2) Motivasi,
3) Komitmen,
4) Pengetahuan,
5) Keterampilan,
6) Pengalaman.
Pada dasarnya semua elemen tersebut sama penting, sehingga jika salah satu tidak ada, maka
hasil yang didapat tidak akan maksimal. Kemampuan hanya dapat ditingkatkan jika ada kemauan
yang kuat.
a. Kemauan
Tiga kata kunci yaitu percaya diri (untuk bisa), motivasi (untuk ingin), dan komitmen (untuk
harus melakukan) dikelompokkan ke dalam kelompok kemauan. Tanpa adanya kemauan yang
kuat, maka upaya untuk meningkatkan kemampuan menjadi sangat sulit.
b. Kemampuan
Tiga kata kunci lainnya yaitu pengetahuan, keahlian, dan pengalaman dikelompokkan ke dalam
kelompok kemampuan. Kemampuan perlu ditambah agar seseorang bisa mengembangkan
dirinya dengan optimal. Beberapa kemampuan yang perlu ditambah untuk mengembangkan
wirausaha STBM adalah seperti wirausaha sanitasi, pengembangan pasar, cara-cara
memasarkan, jenis-jenis produk, cara membangun, cara mengelola bisnis, cara menghitung,
dll.

C. POKOK BAHASAN 3 : PERILAKU DAN SIKAP POSITIF DALAM


MELIPATGANDAKAN KINERJA


IHP (Kinerja Individu)= (IA (bawaan lahir)+AA (sekolah dan pelatihan) x A (sikap mental positif)
Agar sukses menjadi wirausaha STBM, peserta
Poin kunci diingatkan
untuk bahwa
Pemandu : pendidikan di sekolah saja tidak
cukup. Peserta dikenalkanKinerja=
dengan rumus:
(Sekolah +Pelatihan) x Sikap Positif

Kemauan dan kemampuan saja tidak cukup apabila seorang wirausahawan tidak berpikir positif,
tidak berperasaan positif, dan tidak bertindak positif.

68
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
D. POKOK BAHASAN 4 : HUBUNGAN MOTIF BERPRESTASI DAN
WIRAUSAHA
Motivasi merupakan kegiatan yang mengakibatkan, menyalurkan dan memelihara perilaku
manusia. Salah satu teori motivasi dan motif berprestasi yang paling terkenal adalah teori Mc.
Clelland yang dipublikasikan pada akhir tahun 1940-an. Mc. Clelland mengidentifikasikan tiga (3)
macam kebutuhan yang merupakan titik pusat pendekatan terhadap motivasi, yaitu :
1) Kebutuhan berprestasi, merupakan keinginan untuk melakukan sesuatu dengan lebih baik
dan efisien, memecahkan masalah, mengutamakan tugas-tugas yang kompleks.
2) Kebutuhan akan kekuasaan adalah keinginan untuk mengendalikan orang lain, mempengaruhi
mereka, dan menjadi bertanggung jawab bagi mereka.
3) Kebutuhan bersosial adalah keinginan untuk membentuk dan mempertahankan hubungan
yang hangat dan bersahabat dengan orang lain.
David Mc.Clelland mengemukakan hubungan positif antara kebutuhan berprestasi dengan sukses
pelaksanaan. Melalui riset empiriknya, Clelland menemukan bahwa wirausahawan, ilmuan dan
professional memiliki tingkat motivasi prestasi di atas rata-rata karena mereka tidak hanya ingin
mendapatkan keuntungan tetapi juga memiliki keinginan kuat untuk berprestasi.
Berikut adalah karakteristik orang-orang yang memiliki motif berprestasi:
1. Suka mengambil resiko yang layak sebagai fungsi keterampilan bukan kesempatan; menyukai
tantangan dan menginginkan tanggung jawab pribadi bagi hasil-hasil yang dicapai.
2. Mempunyai kecenderungan untuk menetapkan tujuan-tujuan prestasi yang layak dan
menghadapi resiko yang sudah diperhitungkan.
3. Mempunyai kebutuhan yang kuat akan umpan balik atas apa yang telah
dikerjakannya.
4. Mempunyai keterampilan dalam perencanaan jangka panjang dan memiliki kemampuan
organisasional.
Clelland selanjutnya menambahkan karakteristik orang yang berprestasi tinggi, sebagai berikut:
1. Memiliki kecenderungan untuk mengerjakan tugas-tugas yang cukup sulit,
2. Menyukai situasi-situasi dimana kinerja mereka timbul karena usaha mereka bukan karena
kemujuran, dan
3. Menginginkan umpan balik tentang keberhasilan dan kegagalan mereka.
Motif Berprestasi
David Mc Clelland sebagai salah satu ahli yang banyak melakukan penelitian tentang tingkah
laku seorang wirausaha yang berhasil, mengatakan bahwa dalam diri seseorang terdapat 3 motif
(dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang) yang sangat berpengaruh dalam berhubungan
dengan lingkungan di sekelilingnya.
Pada setiap orang, ketiga dorongan tersebut ada secara bersama sama dalam dirinya. Tetapi

69
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
kekuatan motif tersebut tidaklah sama, dan biasanya hanya satulah yang cukup kuat dan
dominan. Ketiga motif sosial tersebut adalah :
1. Motif persahabatan.
Maksudnya adalah, tingkah laku yang ditampilkan dengan tujuan yang paling penting adalah
tercapainya suasana keharmonisan, berhubungan erat dengan orang lain. Untuk itu, ciri
cirinya :
- selalu mengadakan, memperbaiki, dan memelihara lingkungan yang erat, persahabatan
dengan orang lain,
- merisaukan perpisahan dengan orang lain,
- berpartisipasi dalam kegiatan yang bersahabat.
2. Motif kekuasaan
Maksudnya adalah, dorongan yang menyebabkan seseorang ingin menguasai atau
mendominasi orang lain untuk kepentingan dirinya. Untuk itu, ciri cirinya :
- banyak mempengaruhi orang banyak,
- memberi pertolongan, nasehat/dukungan tanpa diminta karena ada maksud tertentu,
- cenderung mengawasi/mengendalikan orang lain.
3. Motif prestasi
Maksudnya adalah, dorongan yang mengarahkan tingkah laku seseorang dengan keinginan
yang kuat untuk tercapainya suatu prestasi tertentu. Untuk itu, ciri cirinya :
- melebihi dan bersaing dengan orang lain,
- bersaing dengan diri sendiri,
- melakukan sesuatu yang unik (lain daripada yang lain),
- menemukan sesuatu yang baru,
- giat dalam usaha untuk mencapai hasil jangka panjang.
Dari ketiga motif tersebut, berdasarkan hasil penelitian Mc Clelland, maka orang orang yang
mempunyai motif prestasi yang tinggilah yang berhasil dalam bidang pekerjaannya ataupun dalam
bidang usahanya. Sedangkan ciri ciri orang yang mempunyai motif prestasi yang tinggi adalah :
1. Mempunyai keinginan untuk berprestasi,
2. Mengambil resiko wajar dan diperhitungkan,
3. Bertanggung jawab secara pribadi,
4. Mampu memanfaatkan umpan balik,
5. Berusaha mengerjakan sesuatu secara kreatif dan inovatif,
6. Merasa dikejar kejar waktu,
7. Menyukai situasi yang serba mungkin,
8. Mampu membuat perencanaan yang realistis,
9. Mempunyai sifat kepemimpinan yang berorientasi pada tujuan,
10. Mempunyai objektifitas yang tinggi,
11. Mempunyai kemampuan untuk cepat beradaptasi,

70
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
12. Berinisiatif dan suka menyelidiki dan mempelajari lingkungan,
13. Lebih menyukai kegiatan untuk mendapatkan keahlian daripada sekedar untuk pergaulan,
14. Mampu melakukan kegiatan pengorganisasian dan administratif.

Untuk mencapai pada tingkatan seorang wirausaha yang mempunyai motif berprestasi yang tinggi
ini, menurut Mc Clelland, dapat dilakukan dengan cara :
Mengikuti pelatihan yang bertujuan untuk menyadarkan potensi yang dimiliki didalam usaha untuk
mendapatkan ciri ciri seorang wirausaha yang mempunyai motif prestasi tinggi,
Membiasakan diri untuk berpikir, bertindak dan menyadari sebagai orang yang mempunyai motif
prestasi yang tinggi,
Mencari suatu kondisi dimana kondisi tersebut mendukung dirinya untuk selalu berpikir dengan
cara yang baru, cara seseorang yang mempunyai motif prestasi yang tinggi.

E. POKOK BAHASAN 5 : WIRAUSAHA SOSIAL


a. Pengertian Wirausaha Sosial
Seorang wirausaha tidak saja memikirkan keuntungan usaha tetapi harus memikirkan sosial-
masyarakat dan lingkungannya. Dengan demikian dalam wirausaha STBM turut berkontribusi pada
peningkatan derajat kesehatan masyarakat, penciptaan lingkungan yang sehat, pada akhirnya
akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

b. Konsep Tripple Bottom Line


Konsep Triple Bottom Line diperkenalkan oleh John Elkington pada tahun 1994. Elkington
mengatakan bahwa sebuah perusahaan hendaklah menggarisbawahi kebijakannya pada tiga hal,
yaitu :
1) ekonomi, sebagai dasar untuk perhitungan untung rugi,
2) sosial masyarakat, sebagai acuan untuk melihat tanggung jawab perusahaan kepada masyarakat
di lokasi operasionalnya, dan
3) planet, untuk melihat tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungannya.
Konsep triple bottom line, terlihat seperti dibawah ini:

Gambar 7: Konsep Tripple Bottom Line

71
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
F. POKOK BAHASAN 6: MOTIVASI WIRAUSAHA
Untuk menjadi wirausahawan, seseorang hendaknya mampu menjelaskan kelebihan dan
kekurangan dirinya sebagai wirausaha dan memperbaikinya.

a. Penilaian Diri Sendiri (Self Assessment)


Untuk menilai diri sendiri, peserta dilengkapi dengan lembar kuesioner yang terdiri dari 10
karakteristik sebagai pengusaha, yaitu
Komitmen,
Motivasi,
Berani mengambil resiko,
Mengambil keputusan,
Keterampilan teknis,
Pengetahuan bisnis,
Manajemen bisnis,
Kemampuan negosiasi,
Situasi keluarga, dan
Situasi keuangan.
Sebagai pengusaha, keberhasilan bisnis seseorang tergantung pada karakteristik individual,
situasi dan keterampilan yang dimilikinya. Peserta akan diminta untuk menilai kekuatan dan
kelemahannya.

b. Cara mengatasi kekurangan


Untuk memperkuat kemampuan sebagai pengusaha, wirausahawan dapat:
Mencari bantuan kepada orang lain,
Mengamati pengusaha yang berhasil,
Mengikuti pelatihan, dan
Membaca buku.

REFERENSI
1. Mc. Clelland, David, Theory of Motivation, UK: 1987
Elkington, J, Cannibals with Forks: the Triple Bottom Line of 1st Century Business,
Capstone: 1997.
2. Wiratmo, Masykur, Pengantar Kewiraswastaan, BPFE Yogyakarta: 2001.
3. Suryana, Kewirausahaan, Salemba Empat Jakarta: 2003.
4. ILO, Modul Pelatihan SIYB - Start and Improve Your Bussiness, Jakarta: 2008.
5. British Council, Social Enterprise Planning Tool Kit supported, Jakarta: 2011.
WSP-EAP, Buku Buku Panduan, Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan
Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan
Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.

72
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VIII. LAMPIRAN
A. PANDUAN DISKUSI
Lakukan penilaian diri sendiri (menggunakan lembar kerja penilaian diri) dan nilailah diri Anda
sendiri. Kemudian diskusikan dengan peserta pelatihan lainnya.

Lembar kerja penilaian diri


Penilaian Diri Sendiri
1. Komitmen Ya Tdk
Agar ide bisnis Anda dapat direalisasikan dan berhasil, Anda harus memiliki komitmen.
Komitmen berarti Anda bersedia untuk menempatkan bisnis Anda hampir di atas apapun.
Hal ini berarti Anda ingin berkecimpung dalam bisnis untuk jangka waktu panjang dan
bersedia untuk mempertaruhkan uang Anda sendiri dalam bisnis tersebut.

2. Motivasi Ya Tdk
Mengapa Anda berencana untuk memiliki bisnis Anda sendiri? Bisnis Anda memiliki
kemungkinan yang lebih tinggi untuk berhasil apabila Anda benar-benar ingin mencoba ide
bisnis Anda, siap menjadi pemimpin dan ingin memiliki bisnis sendiri. Apakah Anda siap
untuk bekerja keras?

3. Mengambil Resiko Ya Tdk


Tidak ada ide bisnis yang sepenuhnya aman tanpa resiko sama sekali. Dalam bisnis
Anda akan menghadapi resiko kegagalan. Seorang pengusaha/wirausaha harus bersedia
untuk mengambil resiko. Anda sebaiknya hanya mengambil resiko yang masuk akal.
Bersedia untuk mengambil resiko yang sedang tingkatannya adalah suatu kekuatan.
Mempertaruhkan semuanya tanpa perhitungan, atau sebaliknya tidak siap mengambil
resiko sama sekali, adalah suatu kelemahan.

4. Mengambil keputusan Ya Tdk


Dalam bisnis Anda, Anda akan membuat keputusan-keputusan yang penting. Keputusan
ini tidak dapat dialihkan kepada orang lain atau tidak diambil sama sekali. Kemampuan
untuk mengambil keputusan yang sulit dengan konsekuensi besar sangatlah penting
dalam menjalankan bisnis Anda.

5. Keterampilan Teknis (Proses Produksi/Layanan) Ya Tdk


Keterampilan teknis adalah kemampuan praktis yang Anda butuhkan apabila ide bisnis
Anda adalah membuat barang atau menyediakan jasa. Apabila Anda tidak memiliki
keterampilan semacam ini, maka Anda anggap ini suatu kelemahan (weakness).

6. Pengetahuan Mengenai Bisnis Anda (Selain Produksi) Ya Tdk


Sangatlah penting untuk memiliki pengetahuan untuk elemen-elemen tertentu dalam ide
bisnis Anda (pemasaran, biaya, pembukuan). Jika Anda memiliki pengetahuan ini, maka
ini sebagai kekuatan (Strength).

73
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
7. Kemampuan Manajemen Bisnis Ya Tdk
Kemampuan manajemen bisnis adalah kemampuan yang Anda perlukan untuk
menjalankan bisnis Anda secara efisien. Apakah Anda cukup menguasai manajemen
bisnis? Jika tidak, maka ini bisa jadi kelemahan Anda.

8. Kemampuan Bernegosiasi Ya Tdk


Kemampuan bernegosiasi adalah kemampuan untuk berkomunikasi dengan baik dengan
orang lain tanpa menyinggung perasaan siapapun. Cara terbaik untuk memperoleh
apa yang Anda inginkan dalam suatu negosiasi adalah dengan mencari cara agar Anda
dan orang lain memperoleh apa yang masing-masing Anda inginkan. Jika Anda suka
bernegosiasi dan mendengarkan pendapat orang lain, ini bisa dianggap sebagai kekuatan.
Jika Anda merasa bahwa pendapat Anda adalah yang paling penting, maka ini dianggap
sebagai kelemahan.

9. Situasi Keluarga Ya Tdk


Mengelola bisnis milik sendiri akan membutuhkan banyak waktu. Jadi jika Anda memiliki
ide bisnis, sangatlah penting bagi Anda untuk memperoleh dukungan keluarga. Keluarga
Anda sebaiknya setuju dengan keinginan Anda untuk memiliki bisnis. Mungkin mereka
bahkan dapat terlibat dan membantu dalam perencanaan. Memiliki keluarga yang
memberikan dukungan adalah suatu kekuatan; jika Anda tidak di dukung oleh keluarga
Anda maka ini adalah suatu kelemahan.

10. Situasi Keuangan Ya Tdk


Jika Anda memiliki dana pribadi yang bisa digunakan untuk ide bisnis Anda - dan Anda
tidak mengalami banyak kesulitan dalam keuangan pribadi apabila bisnis tersebut
gagal - maka ini bisa dianggap sebagai kekuatan. Jika Anda tidak memiliki dana pribadi
yang dapat digunakan untuk ide bisnis Anda dan Anda sepenuhnya bergantung pada
keberhasilan bisnis Anda, maka ini bisa dianggap sebagai kelemahan.

Hasil Voting
No Karakteristik Wirausaha Kelebihan Kekurangan %

1. Komitmen

2. Motivasi

3. Berani Mengambil Resiko

4. Mengambil Keputusan

5. Keterampilan Teknis

6. Pengetahuan Bisnis (pemasaran, pembukuan)

7. Manajemen bisnis (pengelolaan yang efisien)

8. Kemampuan negosiasi

9. Situasi keluarga

10. Situasi keuangan

74
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. LEMBAR PENUGASAN
Lakukanlah penilaian diri menggunakan kuesioner dibawah.
Kuesioner motivasi berprestasi, sosial dan kekuasaan.

KUESIONER Motivasi Berprestasi, Sosial dan Kekuasaan

Dalam kuesioner ini akan dijumpai sejumlah pernyataan. Pada setiap nomor terdapat tiga buah
pernyataan. Bacalah dengan seksama ketiga pernyataan tersebut, lalu tentukan (pada setiap
nomor) :
a. Pernyataan yang paling menggambarkan diri Anda atau yang Anda paling setujui. Tulislah
angka tiga (3) pada kotak yang tersedia di belakang pernyataan tersebut.
b. Pernyataan yang paling tidak menggambarkan diri Anda atau yang Anda paling tidak setujui.
Tulislah angka satu (1) pada kotak yang tersedia di belakang pernyataan tersebut.
c. Pernyataan yang agak menggambarkan diri Anda atau yang Anda agak setujui. Tulislah angka
dua (2) pada kotak yang tersedia di belakang pernyataan tersebut.

Bila Anda belum pernah mengalami keadaan yang digambarkan dalam suatu pernyataan,
bayangkanlah atau andaikanlah Anda berada dalam situasi tersebut.
SELAMAT BEKERJA !!!

Contoh :
a. Pimpinan kelompok harus dapat menetapkan tujuan yang
dirasakan cukup menantang anggota kelompok yang
dipimpinnya.
b. Tujuan kerja kelompok harus ditentukan bersama
berdasarkan kesepakatan semua anggota kelompok.

c. Tujuan kerja kelompok harus ditetapkan berdasarkan


pertimbangan mengenai kemampuan anggota kelompok
untuk mencapainya.

75
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
PERNYATAAN

1. a. Orang perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan


dirinya serta sering mendapat umpan balik mengenai
bagaimana penampilannya selama ini.
b. Manajer yang baik adalah manajer yang menyadari
bahwa keberhasilannya dalam mengelola orang
lain tergantung pada kemampuannya dalam
mengembangkan hubungan pribadi yang dekat
dengan bawahan.
c. Manajer yang efektif menimbulkan inspirasi pada
bawahan untuk menjadi pengikut yang baik (good
follower), karena keberhasilan sangat bergantung
pada hal ini.

2. a.
Salah satu cara yang pasti dapat merusak
motivasi kerja karyawan adalah mengubah
komposisi kelompok kerja dengan menambah atau
memindahkan anggota kelompok tersebut.
b. Adalah lebih penting untuk menjadi atasan yang
keras dari pada atasan yang populer dikalangan
bawahan.
c. Saya tidak suka berjudi dalam situasi dimana
saya hanya mempunyai sedikit atau sama sekali
tidak mempunyai kontrol terhadap hasil yang akan
dicapai.

3. a.
Mempunyai rekan kerja yang cocok dan
menyenangkan adalah lebih penting dari pada
menetapkan gol yang akan dicapai dalam bekerja
(work goal) dan standar unjuk kerja (performance
standards).
b. Biasanya orang kehilangan minat terhadap
pekerjaannya karena pekerjaan tersebut tidak jelas
dan dirasakan tidak menantang.
c. Saya merasa sangat puas bila dalam memberikan
tugas pada orang, saya juga mengajarkan bagaimana
cara mengerjakan tugas tersebut.

76
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
4. a. Saya bersedia beradu argumen mengenai pendapat
saya, sekalipun saya diserang oleh orang banyak.
b. Merasa disenangi dan dibutuhkan oleh bawahan
adalah merupakan imbalan yang sangat berarti bagi
atasan yang baik.
c. Karyawan perlu mengetahui gol serta standar
pekerjaan yang harus mereka capai, serta
konsekuensi yang akan mereka terima bila unjuk
kerja mereka baik ataupun buruk.

5. a. Saya tidak mendapatkan umpan balik yang cukup


mengenai seberapa baik saya menyelesaikan
pekerjaan saya.
b. Manajer yang baik adalah manajer yang suka
mensupervisi dan mengarahkan tindakan
bawahannya dalam bekerja.
c. Dalam membicarakan hasil penilaian karya, saya
lebih tertarik untuk mengetahui bagaimana perasaan
dan pandangan atasan mengenai diri saya daripada
mendiskusikan apa yang telah saya lakukan dengan
baik dan belum baik.

6. a. Mengadakan kompromi dengan bawahan adalah


berbahaya karena dapat mengakibatkan seorang
atasan kehilangan kewibawaannya.
b. Manajer yang efektif mempunyai standar penampilan
kerja yang tinggi dan mendorong bawahan untuk
berprestasi lebih tinggi daripada apa yang menurut
pikiran bawahan sudah merupakan prestasi yang
tinggi.
c. Bila atasan dan rekan kerja Anda tidak menyukai
Anda, tidak suka Anda berada didekatnya maka
adalah mustahil untuk bekerja dengan efektif.

7. a. Orang lebih suka mencoba tugas yang baru dan


berbeda dari pada terus-menerus mengerjakan tugas
yang sama.
b. Hal yang paling berharga yang dapat diperoleh dalam
bekerja adalah disukai oleh batasan dan rekan kerja
lainnya.

77
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Manajer yang berhasil adalah manajer yang berhasil
menanamkan rasa tanggung jawab dan respek
dikalangan bawahannya.

8. a. Salah satu ciri utama dari seorang manajer yang


berhasil adalah bahwa ia populer dikalangan
bawahannya.
b. Saya suka menjadi orang yang diakui kemampuannya,
tempat bertanya dan dipandang sebagai pemimpin
oleh rekan kerja saya.
c. Memecahkan teka teki atau masalah yang dipandang
sulit oleh rekan kerja yang lain adalah merupakan hal
yang menyenangkan bagi saya.

9. a. Bila saya mempunyai kesempatan untuk memperoleh


pekerjaan yang lebih baik ditempat lain, saya akan
kehilangan teman-teman dan persahabatan yang
telah saya bina selama ini.
b. Sukses berawal dari keberhasilan melakukan sesuatu
hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

c. Manajer yang efektif menikmati tanggung jawabnya


sebagai pembuat keputusan.

10.
a. Adalah merupakan tugas dari manajer untuk
menumbuhkan kepercayaan dan respek dari
bawahan terhadap dirinya.
b. Situasi kerja yang menyenangkan dan hubungan
kerja yang hangat merupakan ciri dari organisasi
yang sehat.
c. Orang memperlihatkan semangat dalam memperbaiki
penampilan kerjanya dan menetapkan standar
pencapaian hasil kerja yang baru.

78
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
11. a. Berhasil dalam melakukan tugas adalah merupakan
hal yang penting bagi saya. Saya tidak mau
mengalami kegagalan dalam hal apapun juga.
b. Bila ada kewenangan saya yang dicabut dan hal
tersebut mengakibatkan saya kehilangan muka, maka
adalah lebih baik bagi saya untuk mengundurkan diri
dari perusahaan.
c. Ciri dari karyawan yang berhasil adalah mempunyai
hubungan pribadi yang erat dengan rekan kerjanya.

12. a. Saya suka bekerja dalam kelompok dimana saya


dapat membantu orang merumuskan tujuan serta
memimpin mereka.
b. Saya suka menghadapi tantangan yang sulit dan
menetapkan tantangan baru yang jauh lebih sulit
untuk dicapai.
c. Saya akan sangat tidak berbahagia pada suatu
pekerjaan dimana saya bekerja tidak bersama
dengan teman-teman saya.

13. a. Bagi saya suatu gol tidaklah menantang kecuali


bila kemungkinan untuk mencapai gol tersebut
merupakan suatu tanda tanya.
b. Perusahaan harus mempunyai lebih banyak kegiatan
keakraban dikalangan karyawan (outing) serta
kegiatan sosial lainnya.
c. Kewenangan terbesar yang dapat dimiliki oleh
seseorang adalah kewenangan yang berdasarkan
pada keahlian. Kewenangan ini sering kali membuat
seseorang lebih efektif daripada boss nya.

79
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
14. a. Sikap bersahabat yang ditampilkan oleh banyak
orang yang ada diperusahaan ini sangat saya hargai.
b. Dalam setiap organisasi selalu terdapat struktur
organisasi informal. Mereka adalah orang-orang
yang membuat suatu pekerjaan dapat diselesaikan.
Sebenarnya, merekalah orang-orang yang
memegang kekuasaan dalam suatu organisasi.
c. Saya adalah seorang penyendiri dan tidak suka untuk
bekerja sama dengan orang lain atau bekerja dalam
suatu tim yang saya rasa menghambat diri saya.

15. a. Bila saya dipromosikan menjadi lebih tinggi dari


orang-orang yang selama ini bekerja bersama saya,
saya sangat khawatir bahwa perasaan mereka
terhadap saya akan berubah.
b. Bila pekerjaan disini saya rasakan kehilangan
tantangan dan menjadi rutin saya kan mencapai
pekerjaan lain.
c. Walaupun banyak pekerjaan yang saya selesaikan
dengan baik tapi tidak mendapatkan penghargaan
atau perhatian dari atasan, namun saya tetap
menikmati kepuasan atas dampak keberadaan saya
terhadap penyelesaian tugas tersebut.

16. a. Orang perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan


dirinya serta sering mendapat umpan balik mengenai
bagaimana penampilannya selama ini.
b. Merasa disenangi dan dibutuhkan oleh bawahan
adalah merupakan imbalan yang sangat berarti bagi
atasan yang baik.
c. Manajer yang berhasil adalah manajer yang berhasil
menanamkan rasa tanggung jawab dan respek
dikalangan bawahannya.

80
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
17. a. Salah satu cara yang pasti dapat merusak
motivasi kerja karyawan adalah mengubah
komposisi kelompok kerja dengan menambah atau
memindahkan anggota kelompok tersebut.
b. Manajer yang baik adalah manajer yang suka
mensupervisi dan mengarahkan tindakan
bawahannya dalam bekerja.
c. Memecahkan teka-teki atau masalah yang dipandang
sulit oleh rekan kerja yang lain adalah merupakan hal
yang menyenangkan bagi saya.

18.
a. Mempunyai rekan kerja yang cocok dan
menyenangkan adalah lebih penting daripada
menetapkan gol yang akan dicapai dalam bekerja
(work goal) dan standar unjuk kerja (performance
standards).
b. Manajer yang efektif mempunyai standar penampilan
kerja yang tinggi dan mendorong bawahan untuk
berprestasi lebih tinggi daripada apa yang menurut
pikiran bawahan sudah merupakan prestasi yang
tinggi.
c. Manajer yang efektif menikmati tanggung jawabnya
sebagai pembuat keputusan.

19. a. Saya bersedia beradu argumen mengenai pendapat


saya, sekalipun saya diserang oleh orang banyak.
b. Hal yang paling berharga yang dapat diperoleh
dalam bekerja adalah disukai oleh atasan dan rekan
kerja lainnya.
c. Orang yang memperlihatkan semangat dalam
memperbaiki penampilan kerjanya dan menetapkan
standar pencapaian hasil kerja yang baru.

81
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
20. a. Saya tidak medapatkan umpan balik yang cukup
mengenai seberapa baik saya menyelesaikan
pekerjaan saya.
b. Saya suka untuk menjadi orang yang diakui
kemampuannya, tempat bertanya dan dipandang
sebagai pemimpin oleh rekan-rekan kerja saya.
c. Ciri dari karyawan yang berhasil adalah mempunyai
hubungan pribadi yang erat dengan rekan kerjanya.

21. a. Mengadakan kompromi dengan bawahan adalah


berbahaya karena dapat mengakibatkan seorang
atasan kehilangan kewibawaannya.
b. Sukses berawal dari keberhasilan melakukan sesuatu
hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya.
c. Saya akan sangat tidak berbahagia pada suatu
pekerjaan dimana saya bekerja tidak bersama
teman-teman saya.

22. a. Orang lebih suka mencoba tugas yang baru dan


berbeda daripada terus menerus mengerjakan tugas
yang sama.
b. Situasi kerja yang menyenangkan dan hubungan
kerja yang hangat merupakan cirri dari organisasi
yang sehat.
c. Kewenangan terbesar yang dapat dimiliki oleh
seseorang adalah kewenangan yang berdasarkan
pada keahlian. Kewenangan ini sering kali membuat
seseorang lebih efektif daripada boos nya

23. a. Salah satu ciri utama dari seorang manajer yang


berhasil adalah bahwa ia populer dikalangan
bawahannya.
b. Bila ada kewenangan saya yang dicabut dan hal
tersebut mengakibatkan saya kehilangan muka, maka
adalah lebih baik bagi saya untuk mengundurkan diri
dari perusahaan.
c. Saya adalah seorang penyendiri dan tidak suka untuk
bekerja sama dengan orang lain atau bekerja dalam
suatu tim yang saya rasa menghambat diri saya.

82
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
24. a. Bila saya mempunyai kesempatan untuk memperoleh
pekerjaan yang lebih baik di tempat lain, saya akan
kehilangan teman-teman dan persahabatan yang
telah saya bina selama ini.
b. Saya suka menghadapi tantangan yang sulit dan
menetapkan tantangan baru yang jauh lebih sulit
untuk dicapai.
c. Walaupun banyak pekerjaan yang saya selesaikan
dengan baik tapi tidak mendapatkan penghargaan
atau perhatian dari atasan, namun saya tetap
menikmati kepuasan atas dampak keberadaan saya
terhadap penyelesaian tugas tersebut.

25. a. Adalah merupakan tugas dari manajer untuk


menumbuhkan kepercayaan respek dari bawahan
terhadap dirinya.
b. Perusahaan harus mempunyai lebih banyak kegiatan
keakraban di kalangan karyawan (outing) serta
kegiatan sosial lainnya.
c. Orang perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan
dirinya serta sering mendapat umpan balik mengenai
bagaimana penampilannya selama ini.

26. a. Berhasil dalam melakukan tugas adalah merupakan


hal yang penting bagi saya. Saya tidak mau
mengalami kegagalan dalam hal apapun juga.
b. Dalam setiap organisasi selalu terdapat struktur
organisasi informal. Mereka adalah orang-orang
yang membuat suatu pekerjaan dapat diselesaikan.
Sebenarnya, merekalah orang-orang yang
memegang kekuasaan dalam suatu organisasi.
c. Salah satu cara yang pasti dapat merusak motivasi
kerja karyawan adalah mengubah komposisi
kelompok kerja dengan menambah / memindahkan
anggota kelompok tersebut.

83
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
27. a. Saya suka bekerja dalam kelompok dimana saya
dapat membantu orang merumuskan tujuan serta
memimpin mereka.
b. Bila pekerjaan disini saya rasakan kehilangan
tantangan dan menjadi rutin saya akan mencapai
pekerjaan lain.
c. Mempunyai rekan kerja yang cocok dan
menyenangkan adalah lebih penting daripada
menetapkan gol yang akan dicapai dalam bekerja
(work goal) dan standar unjuk kerja (performance
standards).

28. a. Bagi saya suatu tujuan tidaklah menantang kecuali


bila kemungkinan untuk mencapai tujuan tersebut
merupakan suatu tanda tanya.
b. Manajer yang baik adalah manajer yang menyadari
bahwa keberhasilannya dalam mengelola orang
lain tergantun pada kemampuannya dalam
mengembangkan hubungan pribadi yang dekat
dengan bawahan.
c. Saya bersedia beradu argumen mengenai pendapat
saya, sekalipun saya diserang oleh orang banyak.

29. a. Sikap bersahabat yang ditampilkan oleh banyak orang


yang ada diperusahaan ini sangat saya hargai.
b. Adalah lebih penting untuk menjadi atasan yang
keras dari pada atasan yang populer dikalangan
bawahan.
c. Saya tidak mendapat umpan balik yang cukup
mengenai seberapa baik saya menyelesaikan
pekerjaan saya.

84
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
30. a. Bila saya dipromosikan menjadi lebih tinggi dari orang
orang yang selama ini bekerja bersama saya, saya
sangat khawatir bahwa perasaan mereka terhadap
saya akan berubah.
b. Biasanya orang kehilangan minat terhadap
pekerjaannya karena pekerjaannya tidak jelas dan
dirasakan tidak menentang dirinya.
c. Mengadakan kompromi dengan bawahan adalah
berbahaya karena dapat mengakibatkan seorang
atasan kehilangan kewibawaannya.

85
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
LEMBAR JAWABAN
Pindahkan hasil jawaban anda pada lembar jawaban yang tersedia dibawah ini,
Jumlahkan angka pada setiap kolom ke bawah,
Tuliskan jumlah total setiap kolom di tempat yang tersedia.

No Achievement Power Affiliation


Pencapaian Kekuatan Hubungan
1 A C B
2 C B A
3 C A B
4 B C A
5 A B C
6 B A C
7 A C B
8 C B A
9 C A B
10 B C A
11 A B C
12 B A C
13 A C B
14 C B A
15 C A B
16 A C B
17 C B A
18 C A B
19 B C A
20 A B C
21 B A C
22 A C B
23 C B A
24 C A B
25 B C A
26 A B C
27 B A C
28 A C B
29 C B A
30 C A B

Total

86
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.3
Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM

PEMASARAN PRODUK
DAN JASA STBM

KONSEP DASAR
MI.3

87
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.3 - KONSEP DASAR PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM........................ 89
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 89
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 89
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 89
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 89
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 89
A. Pokok Bahasan 1: Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM................... 89
a. Fakta - fakta lapangan, ..................................................................................... 89
b. Tiga strategi STBM dan peluang pemasaran, .................................................. 89
c. Peran wirausaha STBM dalam proses pengembangan suplai
produk dan jasa STBM,..................................................................................... 89
d. Segmen pasar produk dan jasa STBM. ............................................................ 89
B. Pokok Bahasan 2: Konsep Pemasaran Sosial Sanitasi............................................ 89
a. Definisi pemasaran sosial sanitasi,................................................................... 89
b. Peluang pemasaran sosial,............................................................................... 89
c. Teknik pemasaran sosial. ................................................................................. 89
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 89
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 89
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 90
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)....................................................................... 90
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (70 menit).................................................. 90
C. Langkah 3 (10 menit):............................................................................................... 90
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 91
A. POKOK BAHASAN 1 : KONSEP DASAR PEMASARAN PRODUK
DAN JASA STBM...................................................................................................... 91
a. Fakta-Fakta Lapangan...................................................................................... 91
b. Tiga Strategi STBM dan Peluang Pemasaran................................................... 92
c. Peran Wirausaha STBM Dalam Proses Pengembangan Suplai
Produk dan Jasa STBM..................................................................................... 95
d. Segmen Pasar Produk dan Jasa STBM ........................................................... 96
B. POKOK BAHASAN 2: KONSEP PEMASARAN SOSIAL SANITASI......................... 97
a. Definisi Pemasaran Sosial Sanitasi................................................................... 97
b. Peluang Pemasaran Sosial .............................................................................. 98
c. Teknik Pemasaran Sosial ................................................................................. 98
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 100
VII. LAMPIRAN....................................................................................................................... 101
A. PEDOMAN PENUGASAN ........................................................................................ 101
B. LEMBAR KERJA ...................................................................................................... 101
a. Lembar Penugasan Menghitung Peluang Pasar Jamban ................................ 101
b. Lembar Penugasan Pemasaran Sosial untuk Produk dan Jasa STBM............ 101

88
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.3
KONSEP DASAR PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM ini disusun untuk membekali peserta
agar memahami pengertian, peluang dan segmentasi pasar STBM secara lebih rinci dan mendalam
dalam kaitannya dengan 3 strategi STBM (peningkatan kebutuhan, peningkatan akses layanan
dan lingkungan yang mendukung).

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan
jasa STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM,
2. Menjelaskan konsep pemasaran sosial sanitasi.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM
a. Fakta - fakta lapangan,
b. Tiga strategi STBM dan peluang pemasaran,
c. Peran wirausaha STBM dalam proses pengembangan suplai produk dan jasa STBM,
d. Segmen pasar produk dan jasa STBM.

B. Pokok Bahasan 2: Konsep Pemasaran Sosial Sanitasi


a. Definisi pemasaran sosial sanitasi,
b. Peluang pemasaran sosial,
c. Teknik pemasaran sosial.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), modul, LCD, komputer, flipchart (lembar balik), spidol papan tulis,
metaplan, kain tempel, pedoman penugasan, lembar kerja.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, curah pendapat, dan penugasan.

89
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1 jp, P=1 jp,
PL=0) jp @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)
1. Salam dan perkenalan diri.
2. Penyegaran dan pencairan suasana,
3. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
4. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
5. Menggali pendapat peserta tentang konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM dan
mendiskusikannya. Proses pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta
terlibat secara aktif,
6. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang pemasaran produk dan jasa
STBM.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (70 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan I: Konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM
(45 menit),
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta,
3. Peserta diberi penugasan untuk menghitung peluang pasar kasus jamban sehat dengan
menggunakan lembar perhitungan peluang pasar.
4. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan II: Konsep dasar pemasaran sosial sanitasi (25
menit),
5. Peserta diberi penugasan untuk mengidentifikasi manfaat produk dan jasa STBM (lima pilar
STBM) dengan menggunakan metaplan,
6. Fasilitator memberikan kesempatan bertanya sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta
juga terjadi diskusi dan interaksi yang baik dengan menggunakan metode ceramah tanya
jawab dan curah pendapat.
C. Langkah 3 (10 menit):
1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain,
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan,
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan tercapainya TPU dan TPK sesi.

90
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VII. URAIAN MATERI
A. POKOK BAHASAN 1 : KONSEP DASAR PEMASARAN PRODUK DAN
JASA STBM
Untuk melakukan pemasaran produk dan jasa STBM, perlu dipahami konsep dasar pemasaran
produk dan jasa STBM. Beberapa bagian yang perlu dipahami adalah:
1. Fakta-fakta lapangan,
2. Tiga strategi STBM dan peluang pemasaran,
3. Peran wirausaha STBM dalam proses pengembangan suplai STBM, dan
4. Segmen pasar produk dan jasa STBM.

Penjelasan singkat terkait bagian-bagian tersebut adalah sebagai berikut:


a. Fakta-Fakta Lapangan
Fakta-fakta di lapangan disajikan dengan mengajak semua peserta untuk melakukan penilaian
kondisi pemasaran produk dan jasa STBM di wilayahnya. Berikut adalah langkah-langkah
melakukan fakta di lapangan:
1. Awali penjelasan dengan memaparkan fakta-fakta lapangan terkait dengan masalah-
masalah sanitasi, contohnya: jumlah orang yang sakit di puskesmas, angka diare,
kegiatan orang buang air di sembarang tempat, lingkungan jorok, dan sebagainya.
2. Selanjutnya, uraikan permasalahan sanitasi yang dihadapi di tingkat Nasional (Indonesia),
di tingkat Kabupaten/Kota, di tingkat Kecamatan (tergantung distribusi asal wilayah
peserta pelatihan).
Contoh:
Untuk pelatihan di tingkat provinsi, masalah yang dihadapi adalah sbb:
Tingkat akses rendah selama 30 tahun (< 40%),
Pembangunan Jamban tidak efektif (subsidi),
63 juta orang masih buang air besar di sembarang tempat,
Tingkat diare tinggi,
Masyarakat belum terbiasa mencuci tangan pakai sabun pada saat-saat kritis,
Masyarakat masih buang sampah sembarangan,
Pemilahan sampah di rumah tangga belum diikuti pemilahan di tempat
pembuangan akhir (TPA),
Dll.
3. Jelaskan perkiraan pasar sanitasi di daerah tempat pelatihan untuk meningkatkan minat
peserta terhadap materi pelatihan, dengan cara menampilkan tabel yang berisi data:
a) Jumlah kecamatan, b) Jumlah desa, c) Jumlah KK yang belum memiliki jamban, d)
jumlah KK yang belum memiliki sarana CTPS, e) jumlah KK yang belum memiliki tempat
sampah, dll.

91
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
(Sebaiknya data yang ditampilkan disesuaikan dengan asal peserta, sehingga peserta
menyadari bahwa sangat terbuka peluang dan sekaligus tantangan yang harus dijawab).
4. Fasilitator melanjutkan curah pendapat dengan mengajukan beberapa pertanyaan,
seperti:
a.) Berapa jumlah KK di wilayah peserta yang belum mempunyai jamban ,
b.) Berapa jumlah KK yang memiliki sarana cuci tangan pakai sabun,
c.) Berapa jumlah KK yang memiliki akses ke tempat sampah,
d.) Berapa persen tingkat akses sarana sanitasi,
e.) Apakah ada subsidi di wilayah peserta.
5. Fasilitator mengambil jawaban dari salah satu peserta untuk dijadikan contoh perhitungan
data peluang pasar.
6. Kemudian lakukan perhitungan peluang pasar (untuk perhitungan peluang pasar sanitasi
pilar I- jamban sehat, dapat menggunakan formulir terlampir)
7. Sampaikan sekali lagi angka PELUANG dan TANTANGAN ini kepada peserta dan
tanyakanApakah kita akan diam saja membaca peluang sebesar ini?. Yakinkan
kembali kepada seluruh peserta bahwa ini PELUANG sudah di depan mata dan mestinya
kita HARUS JAWAB tantangan ini.

Poin kunci untuk fasilitator:


Yakinkan bahwa peluang secara kuantitatif SANGAT BESAR (Jumlah KK yang
belum mempunyai jamban sehat, baik dalam nilai unit maupun dalam nilai
uang).

Contoh perhitungan peluang pasar, adalah sebagai berikut:

Misalkan jumlah KK di kecamatan A yang belum memiliki jamban sehat sebesar


30.000 KK untuk seluruh wilayah kecamatan dimana peserta pelatihan berasal.
Berarti peluang pasarnya (dalam Rp) adalah 30.000 unit x Rp 1.000.000,- =
Rp30.000.000.000 (Rp 30 M).

Angka Rp1.000.000,- berdasarkan hasil penelitian Nielson, tahun 2008, tentang


daya beli masyarakat terhadap sarana jamban.

b. Tiga Strategi STBM dan Peluang Pemasaran.


Pendekatan STBM dilakukan melalui integrasi tiga strategi STBM yaitu: (i) peningkatan kebutuhan
(pasar dan daya beli), (ii) peningkatan suplai (cara memenuhi kebutuhan), dan (iii) peningkatan
lingkungan yang kondusif (agar mendapat dukungan yang berkelanjutan dari pemerintah dan
swasta).
Dengan diintegrasikannya pendekatan pemasaran produk dan jasa STBM ke dalam strategi
nasional STBM, maka peluang melakukan pemasaran untuk meningkatkan akses masyarakat
untuk sanitasi yang layak dan sehat semakin besar. Apalagi, dengan dukungan pemerintah,
peluang pemasaran semakin terbuka lebar.

92
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Konsep Dasar Pemasaran Produk dan Jasa STBM
Konsep dasar pemasaran produk dan jasa STBM tidak berbeda dengan konsep dasar bauran
pemasaran (marketing mix) secara umum yang membahas 4 P (Product, Price, Promotion, dan
Place).
Product (Produk)
Produk adalah sesuatu yang bisa ditawarkan ke pasar untuk mendapat perhatian, pembelian,
pemakaian atau konsumsi yang dapat memenuhi keinginan dan kebutuhan konsumen. Produk
dibedakan menjadi tiga, yaitu: (i) inti produk, misalnya oralit untuk mengobati diare, (ii) wujud
produk berupa mutu, model, kemasan, merek, misalnya jamban merek American Standard, TOTO
atau INA, (iii) tambahan produk seperti instalasi, penyerahan tepat waktu, pelayanan purna jual,
garansi, misalnya pemasangan jamban sehat. Tambahan produk ini biasa disebut dengan jasa
STBM.
Prinsip-prinsip produk STBM:
Produk STBM harus sesuai dengan kebutuhan konsumen. Hal ini dapat diidentifikasi melalui
penelitian/studi.
Produk STBM lebih menekankan pada manfaat produk dibandingkan dengan fitur dan desain
lainnya, sehingga wirausaha perlu menyediakan beberapa opsi teknologi dan harga produk.
Pembatasan pilihan produk, agar konsumen tidak kebingungan dengan produk yang ada.
Untuk mengembangkan produk, wirausaha STBM dapat melakukan beberapa strategi, sebagai
berikut:
Standarisasi, yaitu pengunaan produk yang sama untuk sasaran dan wilayah yang besar, bisa
memberikan keuntungan ekonomi yang besar.
Modularisasi, yaitu menggunakan produk yang terstandar, namun bisa ditingkatkan (upgrade)
setiap saat tergantung kepada kemauan konsumen.
Fokus, wirausaha bisa fokus hanya di beberapa produk dan kemudian memfokuskan diri
untuk kegiatan lain misalnya promosi dan distribusi produk, dibanding pengembangan produk.
Merek, wirausaha mengembangkan merek dan keunggulan produk, dibandingkan dengan
aspek teknis produk. Dengan merek dan kualitas yang dikenal, keuntungan yang didapat bisa
lebih besar.
Inovasi, untuk mengembangkan produk.
Pengembangan produk, termasuk untuk produk-produk turunannya, misalnya jamban yang
menghasilkan tinja dan tinja yang diproses menjadi pupuk.
Price (Harga)
Harga adalah sejumlah uang yang dibebankan untuk sebuah produk atau jasa.
Secara lebih luas, harga adalah keseluruhan nilai yang ditukarkan konsumen untuk
mendapatkan keuntungan dari kepemilikan terhadap sebuah produk atau jasa.
Untuk menetapkan harga biasanya perlu dilakukan uji coba dipasar. Apakah konsumen menerima

93
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
atau menolak harga tersebut. Apabila konsumen menerima harga tersebut, apakah berarti harga
yang ditetapkan sudah layak dan wajar. Tetapi jika mereka menolak, biasanya harga akan berubah
dengan cepat.

Promotion (Promosi)
Promosi adalah semua kegiatan yang dilakukan pengusaha/perusahaan untuk mengkomunikasikan
dan mempromosikan produk yang dia jual ke target pasarnya.
Promosi bisa dilakukan melalui proses branding (memperkenalkan merek, logo, jenis produk,
harga, layanan yang diberikan, dll). Promosi bisa dilakukan melalui iklan, penjualan secara
langsung, paket promosi penjualan, melalui publisitas ke khalayak umum.

Place (Lokasi)
Lokasi adalah berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk membuat produknya mudah
diperoleh dan tersedia untuk konsumen sasaran.Keputusan penentuan lokasi dan saluran yang
digunakan untuk memberikan jasa kepada pelanggan melibatkan pemikiran tentang bagaimana
cara mengirimkan atau menyampaikan jasa kepada pelanggan dan dimana hal tersebut akan
dilakukan. Ini harus dipertimbangkan karena dalam bidang jasa sering kali tidak dapat ditentukan
tempat dimana akan diproduksi dan dikonsumsi pada saat bersamaan. Saluran distribusi
dapat dilihat sebagai kumpulan organisasi yang saling bergantungan satu sama lainnya yang
terlibat dalam proses penyediaan sebuah produk/pelayanan untuk digunakan atau dikonsumsi.
Penyampaian dalam perusahaan jasa harus dapat mencari agen dan lokasi untuk menjangkau
populasi yang tersebar luas.
Prinsip dasar pemasaran produk dan jasa STBM:
Suplier harus mudah ditemukan oleh konsumen. Salah satu prinsip pemasaran adalah
seorang konsumen hendaknya tidak berjalan lebih dari 10 menit untuk mendapatkan produk
kesehatan, termasuk produk sanitasi.
Suplier harus bisa menyediakan produk sanitasi yang aman dan sesuai dengan standar
nasional, termasuk juga menjamin pemeliharaan jangka panjang dan pengelolahan limbah
yang dihasilkan oleh produk sanitasi.
Berfokus pada konsumen. Supplier hendaknya mampu memahami kebutuhan dan menjawab
kebutuhan konsumen dalam berbagai bentuk, termasuk menyediakan produk, jasa, garansi
produk, dan metode pembayaran yang sesuai.
Untuk mengetahui pemahaman peserta terkait dengan bauran pemasaran, khususnya untuk
produk STBM, fasilitator dapat mengajak peserta melakukan curah pendapat, dengan menanyakan
beberapa hal seperti:
Mengapa dalam pemasaran produk dan jasa STBM, kita perlu memiliki pengetahuan dan
keterampilan tentang produk?
Mengapa dalam pemasaran produk dan jasa STBM, kita perlu memiliki pengetahuan dan
keterampilan tentang cara menghitung harga jual?

94
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Mengapa dalam pemasaran produk dan jasa STBM kita perlu memiliki pengetahuan dan
keterampilan tentang cara promosi yang efektif?
Mengapa dalam pemasaran produk dan jasa STBM, kita perlu memiliki pengetahuan tentang
distribusi barang?

Poin kunci untuk fasilitator:


Pentingnya memahami tentang product knowledge agar memudahkan dalam
menjual dan memasarkan produk STBM.

Pentingnya terampil menghitung harga pokok produksi agar dapat menyesuaikan


dengan daya beli masyarakat dan mendapatkan keuntungan usaha.

Pentingnya mengetahui cara promosi agar lebih mudah mendapatkan pesanan


produk.

Pentingnya distribusi barang agar memperluas pangsa pasar dan meningkatkan


nilai penjualan.

c. Peran Wirausaha STBM Dalam Proses Pengembangan Suplai Produk dan Jasa
STBM
Seperti yang dijelaskan di depan, akses sanitasi di Indonesia masih sangat rendah. Sebagai contoh,
pilar I STBM (terkait dengan buang air besar) saja belum mencapai 45% dari total sekitar 250
jutaan penduduk desa di Indonesia. Belum lagi potensi pasar untuk pilar-pilar sanitasi berikutnya.
Hal ini jika dikalkulasi secara kasar, akan menunjukkan adanya potensi pasar jamban sebesar Rp.
1.000.000 (estimasi AC Nielsen tahun 2008) x 45% x 250.000.000 penduduk, yaitu sekitar 112.5
Triliun Rupiah.
Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, pemerintah mendorong terbentuknya wirausaha-
wirausaha STBM yang bisa memberikan pelayanan dan menyediakan opsi-opsi pilihan teknologi
dan pembiayaan sanitasi yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat.
Berapa potensi pasar di wilayah masing-masing?
Secara kasar mungkin bisa kita hitung dengan perhitungan sebagai berikut:
Contoh: Kabupaten Subang
Terdiri dari 253 Desa, dimana 352.118 KK belum memiliki jamban.
Maka potensi pasar jamban (WC) adalah = Rp. 1.000.000 (estimasi AC Nielsen tahun 2008) x
352.118 KK= Rp. 352.118.000.000,-
Berapa wirausaha STBM yang ada di Kabupaten Subang?
Mungkin baru beberapa orang saja. Oleh karena itu, potensi menjadi wirausaha STBM yang
sekaligus akan membantu pemerintah dalam mengembangkan pasokan untuk program STBM
masih terbuka sangat lebar.

95
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
d. Segmen Pasar Produk dan Jasa STBM
Dalam menyediakan produk STBM, wirausaha STBM hendaknya bisa mengetahui siapa segmen
pasar STBM. Segmentasi pasar adalah suatu proses untuk membagi menjadi kelompok-
kelompok konsumen yang lebih homogen, dimana tiap kelompok konsumen dapat dipilih sebagai
target pasar untuk dicapai wirausaha STBM melalui strategi bauran pemasarannya. Potensi pasar
adalah peluang kemungkinan membeli produk-produk dan jasa STBM, dimana masih ada orang
yang belum mempraktikkan budaya hidup bersih dan sanitasi sehat, disitu ada potensi pasar.
Di Indonesia, ada beragam segmen pasar, dari kelompok yang cukup mampu hingga sangat
tidak mampu. Untuk menyasar segmen tersebut, wirausaha sanitasi hendaknya mampu membuat
segmentasi dan menyesuaikan dengan produk dan jasa yang ditawarkan. Sebagai contoh, dalam
pemasaran jamban. Segmen pasar diklasifikasikan berdasarkan peluang kebutuhan kepemilikan
dan jenis jamban (tidak punya jamban/BABS, jamban tidak sehat, jamban semi permanen dan
jamban bersama). Target pasar misalnya kelompok yang tidak punya jamban/BABS dan kelompok
yang punya jamban semi permanen, seperti gambar dibawah ini.

Gambar 8: Pemetaan Target Pasar STBM


Biasanya di tiap-tiap puskesmas sudah ada peta sosial yang menggambarkan data rumah yang
belum mempunyai jamban (sasaran penjualan) dan rumah yang sudah mempunyai jamban,
seperti gambar di bawah ini.

Gambar 9: Peta Sosial

96
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Berdasarkan peta ini, wirausaha STBM, khususnya untuk jamban sehat, gambar yang berwarna
merah digunakan sebagai acuan untuk menentukan target pasar yang prioritas.
Salah satu kendala di dalam pemasaran produk dan jasa STBM di Indonesia, khususnya
pemasaran jamban sehat adalah kurangnya pilihan produk yang ditawarkan dan tidak tersedianya
satu tempat yang menyediakan produk sanitasi/jamban sehat di satu toko yang aksesnya dekat ke
masyarakat. Untuk menjawab kendala tersebut, dikembangkanlah model bisnis One Stop Shop
Sanitation atau Pengusaha Sanitasi Satu Atap.
Model bisnis One Stop Shop Sanitation ini menawarkan pilihan produk dan pilihan harga sesuai
dengan produk yang diinginkan pelanggan, dengan beberapa karakteristik sebagai berikut:
1. Beragam pilihan produk dan pilihan harga,
2. Manfaat lain yang dapat diperoleh, seperti:
(i) jasa konsultasi produk,
(ii) potongan harga dengan aturan tertentu,
(iii) proses produksi di tempat, dan
3. Fleksibilitas pembayaran.
Saat ini, masih sangat sedikit wirausaha yang mengembangkan model One Stop Shop Sanitation,
sehingga terbuka peluang yang sangat besar untuk menjadi salah satu wirausaha STBM.

B. POKOK BAHASAN 2: KONSEP PEMASARAN SOSIAL SANITASI


a. Definisi Pemasaran Sosial Sanitasi
Pemasaran adalah salah satu kegiatan dalam perekonomian yang membantu dalam menentukan
harga barang dan jasa. Faktor penting dalam menciptakan nilai tersebut adalah produksi,
pemasaran dan konsumsi. Definisi pemasaran didasarkan pada konsep inti yang meliputi
kebutuhan (needs), keinginan (wants), dan permintaan (demands). Kotler (2005) menjelaskan
bahwa pemasaran sosial adalah strategi untuk mengubah perilaku. Manusia harus menemukan
kebutuhannya terlebih dahulu, sebelum ia memenuhinya. Pemasaran sosial mengkombinasikan
unsur-unsur pendekatan tradisional untuk mengubah kondisi sosial dalam satu kerangka aksi
dan perencanaan yang terpadu serta menggunakan keterampilan teknologi komunikasi dan
keahlian pemasaran.

Strategi komunikasi pemasaran sosial dapat dipahami dengan menguraikan unsur-unsur


pokoknya, yaitu strategi komunikasi dan pemasaran sosial. Strategi komunikasi merupakan
paduan dari perencanaan komunikasi (communication planning) dan manajemen komunikasi
(communication manajement) untuk mencapai suatu tujuan (goal).

Pemasaran sosial merupakan proses perencanaan yang membutuhkan waktu dan usaha untuk
mengatasi masalah sosial. Dalam konsep pemasaran sosial, pemasar menentukan tujuan
perilaku yang ingin dilakukan oleh sasaran termasuk apa yang harus mereka ketahui dan percaya
untuk menciptakan perubahan perilaku. Tujuan dalam pemasaran sosial harus ditargetkan secara

97
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
spesifik dan realistik, hal ini digunakan untuk mengevaluasi efek dari pemasaran sosial
sehingga dapat diukur secara nyata.

b. Peluang Pemasaran Sosial


Pemasaran sosial dilakukan dalam perubahan sosial untuk mengarahkan perubahan ke arah yang
positif sehingga mampu meningkatkan kualitas hidup masyarakat, Peluang pemasaran sosial
ini dapat dilihat dalam tahapan implementasi program pembangunan masalahmasalah sosial
seperti halnya sanitasi.
Dinamika perubahan struktur sosial, dapat terkait dengan jumlah penduduk, strata sosial,
kelompok sosial, institusi sosial, kebijakan dan masih banyak lagi merupakan. Perubahan yang
terjadi berbeda antara satu masyarakat dengan masyarakat lainnya. Ini berkaitan dengan kondisi
sosial, ekonomi dan budaya masyarakat tersebut. Penting memahami dan mengkaji masyarakat
dimana perubahan sosial dan perubahan perilaku itu terjadi, sehingga dapat memanfaatkannya
jadi peluang Pemasaran Sosial.

c. Teknik Pemasaran Sosial


Ketepatan strategi yang disusun ditentukan oleh bagaimana strategi dijabarkan dalam sebuah
perencanaan kegiatan. Analisis situasi atau sering disebut dengan analisis SWOT dibutuhkan
untuk membantu menyusun perencanaan. Analisis SWOT merupakan analisa tentang strength
(kekuatan), weakness (kelemahan), opportunity (peluang) dan threat (ancaman) eksternal
yang dihadapi wirausaha/organisasi. Dengan analisis SWOT, wirausaha dapat mengetahui fokus
keunggulan produk yang dipromosikan, kelemahan produk yang harus dikurangi, apa saja peluang
produk dalam upaya merebut pasar dan apa saja ancaman yang menghadang produk, baik
dari pesaing dan pasar.

Komunikasi secara efektif dan strategis prinsipnya adalah bagaimana mengubah sikap,
mengubah persepsi, dan mengubah perilaku target penerima produk dan jasa yang ditawarkan.
Komunikasi efektif ditandai dengan adanya saling pengertian, dapat menimbulkan kesenangan,
mempengaruhi sikap, meningkatkan hubungan sosial yang baik, dan pada akhirnya menimbulkan
suatu tindakan. (Rahmat, 2008:13). Untuk mengembangkan komunikasi pemasaran yang
efektif, Kotler dalam (Uyung Sulaksana, 2006:50)
merumuskan delapan langkah yang harus diperhatikan,
yaitu:
Contoh Data
Pelanggan

1.) Mengidentifikasi Target


Pasar

Proses komunikasi pemasaran harus diawali dengan


pendefinisian yang jelas tentang target sasaran, dalam hal ini berhubungan dengan segmentasi
pasar yaitu pemasar/wirausaha menentukan siapa target sasarannya. Dalam pemasaran sosial,

98
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
segmentasi pasar dapat dibagi melalui beberapa variabel, yaitu variabel demografis: usia,
ukuran keluarga, siklus hidup, jenis kelamin, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, agama, ras,
generasi, dan kebangsaan. Variabel geografis: tempat tinggal, kantor, atau perjalanan. Variabel
psikografis: karakteristik kepribadian, norma budaya, nilai dan gaya hidup. Variabel perilaku
relatif: kesempatan untuk penggunaan, manfaat yang dicari, dan kesiapan pembeli. (Kotler and
Lee, 2009:83).

2.) Menentukan Tujuan Komunikasi

Dalam hal ini pemasar/wirausaha menentukan tujuan komunikasinya, misalnya untuk menciptakan
kesadaran, pengetahuan, kesukaan, pilihan, keyakinan, atau pembelian. Tujuan pemasaran
dalam pemasaran sosial terbagi dalam tiga tahap, yaitu behavior objectives yakni menentukan
perilaku yang diinginkan dalam perencanaan tersebut dengan tujuan untuk mempengaruhi,
sebagai hasil dari kampanye atau program yang dibuat. Knowledge objectives, mengemukakan
fakta-fakta dan informasi yang diperlukan oleh target pasar, dengan tujuan agar mereka
melakukan tindakan tertentu. Belief objectives merupakan hal-hal yang perlu untuk diyakini
oleh target sasaran dan harus disampaikan dalam rangka untuk mengubah pikiran mereka
(Kotler & Lee, 2009:226).

3.) Merancang Pesan

Syaratsyarat perlu diperhatikan dalam menyusun pesan yaitu menentukan tema dan
materi. Syarat utama dalam mempengaruhi khalayak dari pesan tersebut, ialah mampu
membangkitkan perhatian. Hal ini sesuai dengan rumus klasik AIDDA yang juga dikenal dengan
adoption process, yaitu attention, Interest, desire, decision, dan action, artinya dimulai dengan
membangkitkan perhatian (attention), kemudian menimbulkan minat dan kepentingan (interest),
sehingga banyak memiliki hasrat (desire), untuk menerima keputusan untuk mengamalkan dalam
tindakan (action).

4.) Menyeleksi Saluran Komunikasi

Sebelum suatu pesan disampaikan kepada masyarakat perlu dipertimbangkan tentang penggunaan
media atau saluran yang paling efektif. Di dalam ilmu komunikasi dikenal komunikasi langsung
(face to face) dan media massa. Jika sasarannya hanya terdiri dari beberapa orang
saja dan lokasinya dapat dijangkau saja digunakan komunikasi langsung, termaksud jika
sasarannya masyarakat biasa digunakan pertemuan-pertemuan. Jika sasarannya banyak orang
dan tersebar dimana-mana, maka salurannya yang sesuai adalah media massa.

5.) Menetapkan Jumlah Anggaran Promosi

Tahapan promosi yang paling krusial adalah menentukan anggaran, karena berhasil tidaknya
suatu program yang sudah direncanakan bergantung pada anggaran yang dimiliki. Misalnya,
untuk menentukan penggunaan media apa saja yang tergantung pada anggaran yang
tersedia, atau pemasar/wirausaha berorientasi pada pencapaian sasaran promosi yang akan
dicapai, sehingga sebesar itulah anggaran yang akan berusaha disediakan.

99
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
6.) Menentukan Bauran Komunikasi

Langkah selanjutnya setelah menentukan anggaran promosi adalah menentukan alat


promosi yang akan digunakan. Bauran promosi merupakan media komunikasi yang dipakai dapat
mempengaruhi isi pesan. bauran komunikasi pemasaran (juga disebut dengan bauran
promosi) terdiri dari lima 5 variabel yang ada dalam promotional mix, yaitu personal selling, mass
selling (periklanan dan publisitas, promosi penjualan, public relations, dan penjualan langsung
(direct marketing).

7.) Mengukur Hasil-Hasil Promosi

Setelah melakukan promosi, pemasar/wirausaha harus mengukur hasil atau dampak dari
promosi pada target sasaran, apakah mereka mengenal atau mengingat pesan-pesan yang
diberikan. Berapa kali melihat pesan tersebut, apa saja yang masih diingat dan bagaimana sikap
mereka terhadap produk, jasa, dan perilaku sosial yang dipromosikan tersebut.

8.) Mengelola dan Mengkoordinasi Proses Komunikasi

Karena jangkauan komunikasi yang luas dari alat pesan dan komunikasi yang tersedia untuk
mencapai target sasaran, maka alat dan pesan perlu dikoordinasikan. Karena jika tidak,
pesan-pesan itu akan menjadi lesu pada saat produk tersedia, pesan kurang konsisten atau tidak
efektif lagi. Untuk itu, pemasar mengarah pada penerapan konsep komunikasi pemasaran
yang terkoordinasi
Hal yang harus diperhatikan dalam merancang pemasaran produk sosial yaitu:
a. Menerjemahkan pemasaran produk sosial dengan mengaitkannya kepada penempatan
gagasan atau praktik sosial tersebut,
b. Melengkapi dan menguatkan pernyataan penempatan,
c. Mengembangkan dan menguatkan citra secara konsisten tentang hal-hal yang dianggap
berpengaruh terhadap perubahan sosial ke arah hidup yang lebih baik.

VIII. REFERENSI
1. Kotler,P and Keller.K, Marketing and Management, Pearson Prentice Hall, USA: 2006.
2. British Council, Social Enterprise Planning Toolkit, Jakarta: 2011.
3. WSP-EAP, Buku Panduan Pengambangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
Sanitasi, Jakarta: 2012.
4. WSP-EAP, Sanitation Marketing, Water Sanitation:E-Learning, 2012.
5. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.
6. Lembar Sanifoam
(sumber: http://www.wsp.org/sites/wsp.org/files/publications/GSP).

100
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VII. LAMPIRAN
A. PEDOMAN PENUGASAN
Setiap peserta diminta untuk menghitung peluang pasar STBM menggunakan formulir terlampir.
Beberapa pertanyaan yang perlu dijawab antara lain:
a. Berapa jumlah KK di wilayah peserta yang belum mempunyai jamban,
b. Berapa jumlah KK yang memiliki sarana cuci tangan pakai sabun,
c. Berapa jumlah KK yang memiliki akses ke tempat sampah,
d. Berapa persen tingkat akses sarana sanitasi,
e. Apakah ada subsidi di wilayah peserta.

B. LEMBAR KERJA
a. Lembar Penugasan Menghitung Peluang Pasar Jamban
Agar menggunakan kertas metaplan

Nama Panggilan
Asal Kab/Kota
Jumlah Populasi Jumlah KK yang tidak punya jamban

b. Lembar Penugasan Pemasaran Sosial untuk Produk dan Jasa STBM


Pilar Manfaat
Ekonomi Sosial Masyarakat Lingkungan
1.

2.
3.
4.
5.

101
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
102
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.4
Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM

JEJARING PEMASARAN
PRODUK DAN JASA

MI.4
STBM

103
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.4 - JEJARING PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM................................... 105
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 105
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 105
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 105
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 105
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 105
A. Pokok Bahasan 1: Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM............................. 105
a. Definisi jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.......................................... 105
b. Peran wirausaha produk dan jasa STBM.......................................................... 105
c. Informasi dan target pasar produk dan jasa STBM........................................... 105
B. Pokok Bahasan 2 : Membangun Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM....... 105
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 105
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 105
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 105
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)....................................................................... 106
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (70 menit).................................................. 106
C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):.......................................................................... 106
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 107
A. POKOK BAHASAN 1: JEJARING PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM....... 107
a. Definisi Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM....................................... 107
b. Peran Wirausaha STBM.................................................................................... 107
c. Informasi dan Target Pasar STBM..................................................................... 108
B. POKOK BAHASAN 2 : PRAKTIK MEMBANGUN JEJARING
PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM. ............................................................ 108
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 109
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 109
PANDUAN SIMULASI .................................................................................................... 109
LEMBAR PENUGASAN.................................................................................................. 110

104
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.4
JEJARING PEMASARAN PRODUK DAN JASA
STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul jejaring pemasaran produk dan jasa STBM ini disusun untuk membekali peserta agar
memahami pengertian, peran, informasi, target pasar hingga keahlian untuk menjelaskan jejaring
pemasaran STBM sehingga bisa menjadi wirausaha STBM yang handal.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu menjelaskan jejaring pemsaran produk dan jasa
STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.
2. Menjelaskan jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM.
a. Definisi jejaring pemasaran produk dan jasa STBM.
b. Peran wirausaha produk dan jasa STBM.
c. Informasi dan target pasar produk dan jasa STBM
B. Pokok Bahasan 2 : Membangun Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), modul, LCD, komputer, internet, sms, flipchart (lembar balik), spidol
papan tulis, meta plan, poster, leaflet, brosur, tali raffia, bola, skenario simulasi, kain tempel, dan
lembar penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, diskusi kelompok, simulasi dan penugasan.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1 jp, P=1 jp,
PL=0jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

105
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (70 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan I : Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM (35
menit),
2. Fasilitator mengajak peserta untuk mengidentifikasi kemungkinan jejaring yang bisa dihubungi
melalui pertanyaan Dengan siapa pengusaha sanitasi bisa menjalin jejaring usaha?,
3. Peserta menuliskan mitra yang akan menjadi jejaring usaha di kertas metaplan dan
menempelkannya di kain tempel,
4. Fasilitator mendiskusikan dengan seluruh peserta dan menyepakati hasil identifikasi mitra
usaha yang akan diajak berjejaring,
5. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan II: Membangun Jejaring Pemasaran Produk dan
Jasa STBM (35 menit),
6. Fasilitator membagikan metaplan yang sudah bertali dan meminta peserta untuk menuliskan
anggota jejaring yang disepakati,
7. Fasilitator bersimulasi mengajak peserta (yang berperan sebagai pengusaha) berkomunikasi
dengan para anggota jejaring (simulasi menggunakan raffia dan bola),
8. Menggali pendapat peserta tentang jejaring pemasaran produk dan jasa STBM dan
mendiskusikannya. Proses pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta
terlibat secara aktif,
9. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang jejaring pemasaran produk
dan jasa STBM,
10. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta,
11. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain,
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan,
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan tercapainya TPU dan TPK sesi.

106
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VII. URAIAN MATERI
A. POKOK BAHASAN 1: JEJARING PEMASARAN PRODUK DAN JASA STBM

a. Definisi Jejaring Pemasaran Produk dan Jasa STBM


Jejaring pemasaran yang kuat akan membantu seorang wirausaha sanitasi untuk mengembangkan
bisnisnya. Jejaring bisa berbentuk informal tetapi juga bisa berupa keanggotaan dalam asosiasi
formal.
Kemungkinan jejaring yang bisa dibuat:

Individu /Kelompok Pesan


a. Pemerintah (lintas sektor terkait Data sanitasi, modal kerja, subsidi, koperasi, dll
non sektor Kesehatan)
b. Dinas Kesehatan Provinsi, Data penyakit berbasis lingkungan, kondisi sanitasi,
Kabupaten/Kota, dan Puskesmas kepemilikan jamban, media promosi, data tenaga
lapangan, dll
c. Perangkat Desa Peta sosial desa (sanitasi), data status sosial
ekonomi masyarakat, data terkait program desa,
data kader desa, dll
d. Toko bangunan Ketersediaan material, sistem pembayaran, sistem
pelayanan, dan daftar harga
e. Distributor bahan bangunan Fasilitas harga, ketersediaan material, sistem
pembayaran, sistem pelayanan, dan daftar harga.
f. Pembuat alat cetak buis beton Ketersediaan barang, sistem pembayaran, sistem
pelayanan, dan daftar harga.
g. Lembaga Keuangan (non Modal investasi dan modal kerja
Pemerintah)
h. Tokoh Masyarakat/Tokoh Agama Sebagai agen promosi dan kearifan lokal

Tabel 5: Jejaring Pemasaran STBM

b. Peran Wirausaha STBM


Dalam STBM, wirausaha sanitasi diharapkan dapat menjadi poros dari jejaring pemasaran yang
ada, seperti kader, bidan, petugas PP&PL, sanitarian, posyandu, toko material, sekolah dan
pondok pesantren, pedagang sayur, maupun pamong desa.
Wirausaha STBM adalah komponen penting dalam pendekatan STBM, khususnya strategi 2
(peningkatan penyediaan layanan suplai). Mereka memegang peranan penting untuk menyediakan
pasokan sanitasi kepada masyarakat dengan beberapa pilihan dan opsi pembayaran yang sesuai
dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat, dan menyediakan serta mendekatkan layanan
sanitasi terpadu kepada masyarakat.

107
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Informasi dan Target Pasar STBM
Wirausaha STBM harus memiliki informasi yang cukup dan menentukan target pasar yang ingin
dia sasar. Salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah melalui studi formatif atau penelitian
sederhana.
Berikut adalah cara yang bisa dilakukan untuk mendapatkan informasi dan target pasar sanitasi:
Mencari tahu informasi apa yang dibutuhkan konsumen untuk memutuskan membeli suatu
produk. Sebagai contoh, wirausaha atau studi yang dilakukannya bisa menanyakan, apa yang
digunakan rumah tangga untuk alat sanitasinya?, fitur apa dan manfaat apa yang diinginkan
konsumen terkait alat sanitasi yang dipakainya?, alat apa yang saat ini di pakai konsumen?,
alat apa yang ada di masyarakat?, dll.
Untuk mencari tahu, wirausaha bisa melakukan penelitian secara langsung atau bertanya
dan melihat secara langsung ke masyarakat dan ditunjang oleh data-data sekunder lainnya,
seperti hasil penelitian, buku, dll.
Setelah mendapatkan gambaran awal, sebaiknya wirausaha melakukan studi formatif yang
lebih terstruktur. Untuk itu, wirausaha hendaknya menyusun pertanyaan dan tujuan riset yang
lebih jelas. Salah satu contoh panduan penelitian untuk wirausaha sanitasi adalah SANIFOAM
yang dikembangkan oleh Water and Sanitation Program.
Analisis data dan membuat laporan.

B. POKOK BAHASAN 2 : PRAKTIK MEMBANGUN JEJARING PEMASARAN


PRODUK DAN JASA STBM.
Untuk mempraktikkan konsep jejaring pemasaran sanitasi, peserta diajak untuk ikut dalam kegiatan
simulasi sebagai berikut:
Contoh 1.

Jejaring: Pelaku Usaha dengan Sanitarian


Komunikasinya
- Pelaku Usaha: Bisakah saya memperoleh data warga di desa ini yang belum memiliki
jamban?
- Sanitarian: Bisa, dan saya memiliki data berdasarkan peta sosial, yang menggambarkan
lokasi warga desa yang belum mempunyai jamban.
Contoh 2.
- Jejaring: Pelaku Usaha dengan Pemilik Toko Material
- Komunikasinya:
- Pelaku Usaha: Pak, apakah saya bisa mendapatkan kemudahan melakukan pembayaran
1 bulan setelah pembelian material?
- Pemilik Toko Material: Toko kami hanya memperbolehkan pembayaran maksimum 2 minggu
setelah pembelian material.

108
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Untuk jejaring antara Pelaku Usaha dengan yang lainnya bisa didiskusikan dengan seluruh peserta.
Sehingga secara keseluruhan kemungkinan ide jejaring bisnis sanitasi bisa dimengerti dan peserta
bisa menjelasakan melalui contoh komunikasi pelaku usaha dengan kemungkinan jejaring yang
dibangun. Hasil curah pendapat sebaiknya di tempelkan pada kain tempel yang sudah disiapkan
sebelumnya dan bisa digunakan sebagai media belajar selama pelatihan.
Apabila memungkinkan, lakukan simulasi dengan menggunakan tali raffia. (pertimbangan tempat
dan waktu).
Berikan penjelasan mengenai contoh jejaring pemasaran yang sudah dibentuk oleh salah satu
pengusaha sanitasi yang sudah sukses agar memberikan gambaran kepada peserta mengenai
apa itu jejaring pemasaran STBM dan bagaimana kemungkinan belajar dari pengalaman orang
lain. Usahakan contoh yang kreatif sehingga bisa menginspirasi peserta pelatihan untuk berinisiatif
membangun jejaring pemasaran STBM sesuai dengan potensi yang ada di wilayahnya.

VIII. REFERENSI
1. British Council, Social Enterprise Planning Toolkit, Jakarta: 2011.
2. WSP-EAP, Buku Panduan Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
Sanitasi, Jakarta: 2012.
3. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.

IX. LAMPIRAN
PANDUAN SIMULASI
Simulasi Permainan Jejaring Dengan Tali Rafia
1. Siapkan tali rafia untuk dijadikan alat permainan. Bagian luar tali rafia diikat, sedangkan bagian
dalamnya digunting.
2. Peserta membuat lingkaran sesuai dengan ruang yang tersedia.
3. Tunjuk 1 peserta sebagai pengusaha dan instruksikan kepada mitra yang ingin dia jadikan
jaringan bahwa dia akan melempar tali ke peserta tersebut.
4. Sebutkan posisi dan peran peserta dan sasaran mitra berjejaring, misalnya : Saya pengusaha,
saya membutuhkan data akses jamban, saya ingin berjejaring dengan Bapak sebagai
sanitarian.
5. Sanitarian menjadi pengusaha sanitasi, misalnya: Saya pengusaha, saya membutuhkan
informasi harga barang, saya ingin berjejaring dengan pemilik toko bangunan.
6. Dan seterusnya. Setiap peserta yang melempar tali harus memposisikan diri sebagai
pengusaha STBM.
7. Mainkan tali raffia dengan cara mundur 2 langkah dan maju 2 langkah untuk merasakan kuat/
lemahnya hubungan, dan seterusnya.
8. Peserta diminta untuk menyimpulkan makna dari permainan tali raffia tersebut.

109
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
LEMBAR PENUGASAN
Penugasan Identifikasi Peluang Mitra Pengusaha Jamban Sehat
1. Bagikan kertas metaplan kepada semua peserta,
2. Minta kepada semua peserta untuk menuliskan 1 ide mitra pengusaha jamban sehat,
3. Tempelkan ke kain tempel,
4. Kelompokkan dan diskusikan sampai terciptanya kesepakatan mitra pengusaha jamban sehat
yang akan diajak berjejaring,
5. Jika ide mitra pengusaha lebih dari 1, minta hanya 1 peserta saja yang mewakili ide tersebut,
misalnya sanitarian 5 orang, maka yang diberikan tali raffia hanya 1 orang saja sebagai
sanitarian.

110
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
PRODUK DAN JASA
MI.5
STBM
Modul MI.5
Produk dan Jasa STBM

111
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.5 - PRODUK DAN JASA STBM............................................................................. 114
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 114
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 114
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 114
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 114
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 114
A. Pokok Bahasan 1: Produk dan Jasa STBM Sebagai Peluang Wirausaha STBM.... 114
a. Jamban sehat,................................................................................................... 114
b. Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun,.................................................................... 114
c. Sarana Pengelolaan Air Minum dan Makanan di Rumah Tangga,.................... 114
d. Sarana Pengelolaan Sampah di Rumah Tangga,.............................................. 114
e. Sarana Pengelolaan Limbah Cair di Rumah Tangga......................................... 114
B. Pokok Bahasan 2: Teknologi Jamban....................................................................... 114
a. Pilihan Teknologi Jamban Sehat,....................................................................... 114
b. Proses Pembangunan Jamban Sehat,.............................................................. 114
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung
Perawatan Jamban Sehat................................................................................. 114
C. Pokok Bahasan 3: Teknologi Kloset.......................................................................... 114
a. Pilihan Teknologi Kloset,.................................................................................... 114
b. Proses Pembangunan Kloset,........................................................................... 114
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung
Perawatan Kloset.............................................................................................. 114
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 115
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 115
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 115
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)....................................................................... 115
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)........................................... 115
C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):.......................................................................... 115
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 116
A. POKOK BAHASAN 1: PRODUK DAN JASA STBM SEBAGAI
PELUANG WIWAUSAHA STBM............................................................................... 116
a. Jamban Sehat................................................................................................... 116
b. Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun..................................................................... 119
c. Sarana Pengelolaan Air Minum Dan Makanan Di Rumah Tangga.................... 122
d. Sarana Pengelolaan Sampah di Rumah Tangga............................................... 126
e. Sarana Pengelolaan Limbah Cair...................................................................... 131

112
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. POKOK BAHASAN 2: TEKNOLOGI JAMBAN.......................................................... 132
a. Pilihan Teknologi Jamban Sehat........................................................................ 132
b. Proses Pembangunan Jamban Sehat............................................................... 135
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk
Pendukung Perawatan Jamban Sehat.............................................................. 135
C. POKOK BAHASAN 3: TEKNOLOGI KLOSET ......................................................... 136
a. Pilihan Teknologi Kloset..................................................................................... 136
b. Proses Pembangunan Kloset............................................................................ 136
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk
Pendukung Perawatan Kloset........................................................................... 137
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 137
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 138

113
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.5
PRODUK DAN JASA STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul produk dan jasa STBM ini disusun untuk membekali peserta agar mampu memahami jenis-
jenis produk dan jasa STBM sebagai peluang usaha STBM. Secara detail, bab ini hanya akan
memberikan contoh dalam memilih teknologi pada pilar I STBM, yaitu jamban sehat sesuai dengan
kondisi wilayah setempat berikut produk kloset yang ada.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu memahami jenis produk dan jasa STBM sebagai
peluang wirausaha STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan jenis produk dan jasa STBM,
2. Menjelaskan pilihan teknologi jamban sehat,
3. Menjelaskan teknologi kloset.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Produk dan Jasa STBM Sebagai Peluang Wirausaha
STBM
a. Jamban sehat,
b. Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun,
c. Sarana Pengelolaan Air Minum dan Makanan di Rumah Tangga,
d. Sarana Pengelolaan Sampah di Rumah Tangga,
e. Sarana Pengelolaan Limbah Cair di Rumah Tangga.
B. Pokok Bahasan 2: Teknologi Jamban
a. Pilihan Teknologi Jamban Sehat,
b. Proses Pembangunan Jamban Sehat,
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung Perawatan Jamban
Sehat.
C. Pokok Bahasan 3: Teknologi Kloset
a. Pilihan Teknologi Kloset,
b. Proses Pembangunan Kloset,
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung Perawatan Kloset.

114
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
IV. BAHAN BELAJAR
Bahan tayang (slide ppt), modul, kertas plano, spidol, papan flipchart, LCD projector, kain tempel,
media informasi (banner, leaflet, brosur) jenis produk dan teknologi produk dan jasa STBM.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab and curah pendapat.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=2 jp, P=0, PL=0)
@45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi seluruh
perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)


1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
4. Fasilitator mengajak peserta untuk mengidentifikasi jenis produk dan jasa STBM,
5. Menggali pendapat peserta tentang produk dan jasa STBM dan mendiskusikannya. Proses
pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta terlibat secara aktif,
6. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang produk dan jasa STBM.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Produk dan jasa STBM (20 menit),
Teknologi Jamban (25 menit),
Teknologi Kloset (20 menit).
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta,
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (10 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain,
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan,
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

115
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VII. URAIAN MATERI
A. POKOK BAHASAN 1: PRODUK DAN JASA STBM SEBAGAI PELUANG
WIWAUSAHA STBM

a. Jamban Sehat
Untuk pilar I STBM: Stop Buang Air Besar Sembarangan, jenis produk STBM yang bisa ditawarkan
ke masyarakat adalah jamban sehat.
Jamban sehat memiliki kriteria sebagai berikut:
1. Tidak mencemari air (badan air, air tanah),
2. Tidak mencemari tanah permukaan (air resapan),
3. Bebas dari serangga,
4. Tidak menimbulkan bau dan nyaman digunakan,
5. Aman digunakan oleh pemakainya,
6. Mudah dibersihkan dan tidak menimbulkan gangguan bagi pemakainya,
7. Tidak menimbulkan pandangan yang kurang sopan.

Berikut deskripsi singkat terkait dengan kriteria diatas:


1. Jamban individual yang tidak mencemari badan air dan air tanah memiliki lobang septiktank
yang dipadatkan dengan plester atau di cor semen dan pasir.

Gambar 10: Jamban individual


2. Jamban komunal atau jamban individu di daerah padat permukiman, agar tidak mencemari
badan air dan air tanah haruslah memiliki dinding septiktank komunal yang kedap air atau
memiliki Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal.

Gambar 11: Jamban komunal

116
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3. Jamban yang bebas dari serangga memiliki lobang jamban yang tertutup atau berupa
jamban leher angsa. Lobang jamban yang terbuka akan memudahkan lalat masuk ke
lobang tersebut, sebagai contoh jamban cubluk haruslah dibuatkan tutup dari kayu atau
benda lain agar serangga atau lalat tidak dapat menembusnya.

Gambar 12: Jenis jamban

4. Agar jamban tidak menimbulkan bau dan nyaman digunakan, untuk jamban cemplung
harus dibuatkan tutup dari kayu atau benda lain sehingga bau tidak kemana-mana.
Septiktank harus dibuatkan lobang buangan atau ventilasi udara ke atas minimal 2 meter
untuk membuang bau. Namun, akan lebih baik jika menggunakan kloset leher angsa
karena pada permukaan selalu tertutup rapat oleh air. Ruang jamban harus bersih dari
genangan air dan tidak licin. Untuk itu perlu dibersihkan secara rutin.

Gambar 13: Septik tank dengan ventilasi

117
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
5. Jamban yang aman digunakan sebaiknya memiliki septiktank pada tanah yang tidak
mudah longsor, jambannya aman dari hujan dan panas.

Gambar 14: Jamban permanen



Gambar 15: Desain lantai kamar mandi

6. Jamban hendaknya mudah dibersihkan, dimana lantai kamar mandi berada pada posisi
miring 1 derajat mengarah ke saluran pembuangan air supaya kamar mandi selalu bersih
dan kering. Disana juga dilarang membuang sampah, seperti plastik, puntung rokok atau
benda lainnya karena bisa menghambat saluran pembuangan.
7. Tidak menimbulkan pandangan yang kurang sopan sehingga jamban sebaiknya memiliki
dinding yang lebih tinggi dari manusia dan memiliki pintu. Sebaiknya jamban juga memiliki
atap agar penggunanya aman dari hujan dan panas.

Gambar 16: Jamban yang Aman

118
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun
Kriteria sarana cuci yangan yang memenuhi syarat kesehatan adalah:
1. Adanya air bersih yang dapat dialirkan,
2. Adanya sabun, dan
3. Adanya penampungan atau saluran air limbah yang aman.
Sarana cuci tangan tidak perlu terdiri dari keran dan wastafel yang mewah atau mahal. Sarana
CTPS yang sederhana dan yang tepat guna yaitu dibuat dari bahan/material yang dapat diperoleh
dengan mudah, misalnya: dapat dibuat dari ruas bambu, tempat-tempat bekas seperti botol plastik
besar, jerigen, gentong, kaleng besar dan lain sebagainya, yang dibolongi sehingga air dapat
mengalir dan ditutup kembali.
Contoh-contoh sarana CTPS yang memenuhi persyaratan minimum adalah antara lain:

Kiri dan bawah: penyimpanan air menggunakan


potongan paralon sisa dilengkapi dengan penutup
dibagian bawah. Paralon dilubangi dan dilengkapi
penutup lubang.

Sarana CTPS sederhana dari


Sarana CTPS ini digantung dekat sarana air
ruas bambu yang dilubangi dan
bersih dan dilengkapi dengan penampung limbah
dilengkapi penyumbat dan ember.
air. Sabun dimasukkan ke dalam jala plastik dan
Sabun dapat dimasukan jala
digantung. Foto: WSP
plastik dan digantung. Foto WSP.

119
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Sarana CTPS ini ditemukan di
restaurant di Yogyakarta, dibuat dari
tempat air tradisionil dari keramik .
Sumber foto ESP- USAID Sarana CTPS di sekolah.
Sumber foto: ESP- USAID

Sarana CTPS (CARE) dibuat dari jerigen


Sarana CTPS dibuat untuk acara gerakan dileng-kapi stand dan penampungan
CTPS serempak pada hari-hari perayaan air limbah untuk acara gerakan CTPS
khusus. Suplai air adalah melalui selang serempak pada hari-hari perayaan khusus.
yang disambung ke truk air. Sumber: Hari Sumber: PP&PL,
CTPS Sedunia 15 Oktober 2008/ Unilever Departemen Kesehatan

120
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Sarana CTPS yang dibuat khusus dengan Sarana CTPS dari gentong plastik
ukuran tinggi untuk anak-anak sekolah. ditemukan di Posyandu Subang Cijambe.
Sumber foto: WSLIC-2 Foto: ESP-USAID

Tippy-tap contoh dari Kenya.

Tippy-tap atau keran miring dikembang-


kan di tempat-tempat yang sulit air seperti Sarana CTPS disekolah di Sambak,
Amerika Selatan dan Afrika dengan Magelang dibuat dari bambu, diisi ulang
menggunaan bahan bekas (botol atau dengan air bersih pakai ember.
jerigen platik). Lihat sketsa Tippy-tap untuk Sumber: ESP- USAID
rincian cara membuatnya.
Sumber: www.kwaho.org/t-tipitap.html

121
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Sarana CTPS sederhana menggunakan
Sarana CTPS menggunakan bak sampah
botol gallon dan ember yang dilubangi
platik dilengkapi keran dan stand kerangka
untuk mengalirkan air, dilengkapi sumbat
besi ditemukan di sekolah di Jawa Panggung
dan ember penampungan air limbah.
Rejo.
Sumber: Muhammdiyah, Jakarta.

Gambar 17: Contoh Sarana Cuci Tangan Pakai Sabun yang Layak

c. Sarana Pengelolaan Air Minum Dan Makanan Di Rumah Tangga


Hal penting untuk dilakukan :
- Cucilah tangan sebelum menangani air minum dan mengolah makanan siap santap.
- Mengolah air minum secukupnya sesuai dengan kebutuhan rumah tangga.
- Gunakan air yang sudah diolah untuk mencuci sayur dan buah siap santap dan mengolah
makan siap santap.
- Tidak mencelupkan tangan ke dalam air yang sudah diolah menjadi air minum.
- Secara periodik meminta petugas untuk melakukan pemeriksaan air guna pengujian
laboratorium.
a. Pengelolaan Air Minum Rumah Tangga
Pengolahan air Baku
Apabila air baku keruh perlu dilakukan pengolahan awal :
1. Pengendapan dengan gravitasi alami.
2. Penyaringan dengan kain.
3. Pengendapan dengan bahan kimia/tawas.

122
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 18: Pengelolaan Air Baku

Pengolahan Air Minum Rumah Tangga


Pengolahan air minum di rumah tangga merupakan kegiatan mengolah air untuk kebutuhan
sehari-hari keluarga.
Masyarakat dapat melakukan dengan cara :
1) Mengolah air minum
2) Menyimpan air minum yang aman.

1. Bagaimana Mengolah Air Minum yang Saniter?


Air untuk minum harus diolah terlebih dahulu untuk menghilangkan kuman dan penyakit,
selain itu wadah air harus bersih dan tertutup, air yang tidak dikelola dengan standar
Pengelolaan Air Minum Rumah Tangga (PAMRT) dapat menimbulkan penyakit.

Gambar 19: Pengolahan Air Minum di Rumah Tangga

123
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
1) Filtrasi/ Penyaringan
- Biosan Filter
- Keramik Filter
2) Khlorinasi
- Khlorine Cair
- Khlorine tablet
3) Penggumpalan dan Disinfeksi
4) SODIS (Solar Water Disinfektion)
5) Merebus

Gambar 20: Pengolahan Air Minum di Rumah Tangga

2. Wadah Penyimpanan Air Minum :


- Wadah yang aman adalah bertutup, berleher sempit dan lebih baik juga
dilengkapi dengan keran.
- Air minum sebaiknya di simpan di wadah pengolahannya
- Air yang sudah diolah sebaiknya disimpan dalam tempat yang bersih dan selalu
tertutup.
- Jangan minum air langsung dari mulut/wadah keran, gunakan gelas yang bersih dan
kering.
- Letakkan wadah penyimpanan air minum di tempat yang bersih dan sulit terjangkau
oleh binatang.
- Wadah air minum sebaiknya dicuci setiah tiga hari atau saat air habis. Gunakan air
yang sudah diolah sebagai air bilasan terakhir.

b. Pengelolaan Makanan Rumah Tangga


Makanan harus dikelola dengan baik dan benar agar tidak menyebabkan gangguan
kesehatan dan bermanfaat bagi tubuh. Cara pengelolaan makanan yang baik yaitu dengan
menerapkan prinsip higienis dan sanitasi makanan. Pengelolaan makanan di rumah tangga,
walaupun dalam jumlah kecil atau skala rumah tangga juga harus menerapkan prinsip
higienis sanitasi makanan.

124
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Berbicara tentang higienis sanitasi makanan ada 4 (empat) aspek yang saling berpengaruh
satu sama lain yaitu tempat/bangunan, peralatan, orang/penjamah makanan dan bahan
makanan, sedangkan prinsip higienis sanitasi makanan adalah :
1. Pemilihan bahan makanan
Pemilihan bahan makanan harus memperhatikan mutu dan kualitas serta memenuhi
persyaratan yaitu untuk bahan makanan tidak dikemas harus dalam keadaan segar, tidak
busuk,tidak rusak/berjamur, tidak mengandung bahan kimia berbahaya dan beracun serta
berasal dari sumber yang resmi atau jelas. Untuk bahan makanan dalam kemasan atau
hasil pabrikan, mempunyai label dan merk, komposisi jelas, terdaftar dan tidak kadaluarsa.
2. Penyimpanan bahan makanan
Menyimpan bahan makanan baik bahan makanan tidak dikemas maupun dalam kemasan
harus memperhatikan tempat penyimpanan, cara penyimpanan, waktu/lama penyimpanan
dan suhu penyimpanan. Selama berada dalam penyimpanan harus terhindar dari
kemungkinan terjadinya kontaminasi oleh bakteri, serangga, tikus dan hewan lainnya serta
bahan kimia berbahaya dan beracun. Bahan makanan yang disimpan lebih dulu atau
masa kadaluarsanya lebih awal dimanfaatkan terlebih dahulu.
3. Pengolahan makanan
Empat aspek higienis sanitasi makanan sangat mempengaruhi proses pengolahan
makanan, oleh karena itu harus memenuhi persyaratan, yaitu :
a. Tempat pengolahan makanan atau dapur harus memenuhi persyaratan teknis
higienis sanitasi untuk mencegah risiko pencemaran terhadap makanan serta dapat
mencegah masuknya serangga, binatang pengerat, vektor dan hewan lainnya.
b. Peralatan yang digunakan harus tara pangan (food grade) yaitu aman dan tidak
berbahaya bagi kesehatan (lapisan permukaan peralatan tidak larut dalam suasana
asam/basa dan tidak mengeluarkan bahan berbahaya dan beracun) serta peralatan
harus utuh, tidak cacad, tidak retak, tidak gompel dan mudah dibersihkan.
c. Bahan makanan memenuhi persyaratan dan diolah sesuai urutan prioritas Perlakukan
makanan hasil olahan sesuai persyaratan higienis dan sanitasi makanan, bebas
cemaran fisik, kimia dan bakteriologis.
d. Penjamah makanan/pengolah makanan berbadan sehat, tidak menderita penyakit
menular dan berperilaku hidup bersih dan sehat
4. Penyimpanan makanan matang
Penyimpanan makanan yang telah matang harus memperhatikan suhu, pewadahan,
tempat penyimpanan dan lama penyimpanan. Penyimpanan pada suhu yang tepat baik
suhu dingin, sangat dingin, beku maupun suhu hangat serta lama penyimpanan sangat
mempengaruhi kondisi dan cita rasa makanan matang.

125
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
5. Pengangkutan makanan
Dalam pengangkutan baik bahan makanan maupun makanan matang harus
memperhatikan beberapa hal yaitu alat angkut yang digunakan, teknik/cara pengangkutan,
lama pengangkutan dan petugas pengangkut. Hal ini untuk menghindari risiko terjadinya
pencemaran baik fisik, kimia maupun bakteriologis.
6. Penyajian makanan
Makanan dinyatakan laik santap apabila telah dilakukan uji organoleptik atau uji biologis
atau uji laboratorium, hal ini dilakukan bila ada kecurigaan terhadap makanan tersebut.
Adapun yang dimaksud dengan :
a. Uji organoleptik yaitu memeriksa makanan dengan cara meneliti dan menggunakan
5 (lima) indera manusia yaitu dengan melihat (penampilan), meraba (tekstur,
keempukan), mencium (aroma), mendengar (bunyi misal telur) menjilat (rasa). Apabila
secara organoleptik baik maka makanan dinyatakan laik santap.
b. Uji biologis yaitu dengan memakan makanan secara sempurna dan apabila dalam
waktu 2 (dua) jam tidak terjadi tanda tanda kesakitan, makanan tersebut dinyatakan
aman.
c. Uji laboratorium dilakukan untuk mengetahui tingkat cemaran makanan baik kimia
maupun mikroba. Untuk pemeriksaan ini diperlukan sampel makanan yang diambil
mengikuti standar/prosedur yang benar dan hasilnya dibandingkan dengan standar
yang telah baku.
d. Beberapa hal yang harus diperhatikan pada penyajian makanan yaitu tempat
penyajian, waktu penyajian, cara penyajian dan prinsip penyajian. Lamanya waktu
tunggu makanan mulai dari selesai proses pengolahan dan menjadi makanan
matang sampai dengan disajikan dan dikonsumsi tidak boleh lebih dari 4 (empat)
jam dan harus segera dihangatkan kembali terutama makanan yang mengandung
protein tinggi, kecuali makanan yang disajikan tetap dalam keadaan suhu hangat. Hal
ini untuk menghindari tumbuh dan berkembang biaknya bakteri pada makanan yang
dapat menyebabkan gangguan pada kesehatan.

d. Sarana Pengelolaan Sampah di Rumah Tangga


Pengelolaan sampah dapat dilakukan di skala rumah tangga dan skala komunitas. Prinsip
pengelolaan sampah adalah Pilah-Pilih-Kumpul-Jual. Prinsip ini memandang sampah sebagai
sumber daya yang mempunyai nilai ekonomi dan dapat dimanfaatkan, misalnya, untuk energy,
kompos, pupuk, ataupun untuk bahan baku industri, dsb.

126
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pengomposan Takakura (Skala Rumah Tangga)

Gambar 21: Pengomposan Takakura, sumber ICWMRIP


Pengomposan ini diperkenalkan oleh Mr. Koji Takakura dari Jepang. Langkah-langkah
membuat kompos Tatakura:
a) Sampah sisa sayur/nasi, sebelum dimasukkan ke dalam keranjang/komposter perlu
dicacah terlebih dahulu,
b) Masukkan sisa makanan yang akan dikompos ke dalam keranjang, dan usahakan
sampah yang dimasukkan adalah sampah baru,
c) Tekan-tekan atau masukkan sampah ke dalam materi kompos dalam keranjang
atau aduk-aduk sehingga materi sampah tertutup oleh komps dalam keranjang.
Tutup dengan bantal sekam hingga rapat untuk mencegah lalat atau binatang lain
masuk.
d) Tutup dengan kain hitam.

Selain kompos, kita juga bisa mendaur ulang kertas. Berikut alat-alat dan langkah-langkah
daur ulang kertas yang bisa dilakukan di skala rumah tangga:
Alat-Alat:
1. Blender,
2. Sceen (Cetak saring),
3. Rekel (dapat dibeli di toko kertas),
4. Papan kayu yang dilapisi kain tipis (disebut sebagai kain hero),
5. Bak besar.
Bahan-Bahan:
1. Kertas bekas (sewarna dan sejenis lebih baik),
2. Lem kertas,
3. Air.
Langkah Pembuatan:
1. Kertas bekas dipotong kecil-kecil dengan ukuran sekitar 3 x 3 cm. Potongan kertas
direndam di dalam bak air selama sekitar tiga jam (tergantung jenis kertasnya).
Kertas dilunakkan dengan blender hingga halus hasilnya dan menyerupai bubur

127
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
kertas (pulp). Masukkan bubur kertas (pulp) ke dalam bak besar lagi. Bubur kertas
dan lem kemudian dimasukkan ke dalam bak besar berisi air. Perbandingan antara
air, bubur kertas dan lem adalah: 15 liter air : liter bubur kertas : 1 sendok makan
lem. Masukkan karakteristik yang dipilih ke dalam bak, lalu aduk hingga merata
dengan campuran pulp dan lem.
2. Masukkan screen ke dalam bak. Angkat screen hingga pulp tinggal di atas screen.
3. Basahi papan yang telah dilapisi dengan kain hero. Tempelkan screen ke papan
lalu dirakel sehingga airnya turun. Angkat screen hingga kertas menempel di
papan.
4. Ulangi langkah berkali-kali hingga papan dipenuhi oleh kertas secara merata, jemur
papan di tempat panas hingga kertas menjadi kering.
5. Setelah kering, cabut kertas dengan perlahan-lahan.

Pengolahan Sampah Mandiri Berbasis Komunitas


1. Mengurangi sampah mulai dari sumbernya
- Mengurangi sampah liar,
- Mengurangi sampah yang masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).
2. Pemilahan sampah; antara sampah basah dan sampah kering
3. Mengolah sampah;
- Sampah basah diolah menjadi kompos,
- Sampah kering dijual kepada pemulung atau dijadikan bahan daur ulang.
Berikut adalah beberapa kegiatan pengelolaan sampah berbasis komunitas:
Pengomposan Skala Kawasan

128
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pemanfaatan Plastik Kemasan

Pemilahan & Pengomposan dengan Komposter

Gambar 22: Contoh pengelolaan sampah berbasis komunitas

129
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
e. Sarana Pengelolaan Limbah Cair
Limbah cair rumah tangga dapat dibedakan menjadi black water dan grey water.
Black water dihasilkan dari WC sebagai buangan seperti urin, tinja, air guyuran, dan materi
pembersih lainnya yang dibuang ke toilet, seperti kain lap, pembalut, dll.
Grey water dihasilkan dari air bekas mandi, mencuci pakaian, dan buangan cair dari dapur. Air
seperti ini bisa mencapai 60% dari air yang dihasilkan rumah tangga.
Contoh sarana pengelolaan limbah cair adalah bak perangkap lemak. Lemak dan minyak bisa
merusak sistem pengolahan, sehingga lemak dan minyak tidak boleh dimasukkan ke dalam tempat
cuci (sink). Perangkap lemak adalah metode sederhana yang dipakai dalam sistem pengolahan
grey water skala kecil.

Gambar 23: Bak penangkap lemak

Contoh lain adalah filter anaerobik, yaitu bak kedap air yang terbuat dari beton, fiberglas, PVC
atau plastik, untuk penampungan dan pengolahan black water dan grey water. Ini adalah tangki
pengendapan, dan proses anaerobic membantu mengurangi padatan serta material organik.

Gambar 24: Bio filter, Sumber: Buku Opsi Teknologi Sanitasi

130
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Catatan:

Contoh-contoh yang disampaikan diatas hanya sebagian dari jenis pilihan produk dan
jasa sanitasi yang ada. Masih banyak sarana lain yang tersedia. Wirausaha STBM dapat
menyesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat di wilayah kerjanya.

B. POKOK BAHASAN 2: TEKNOLOGI JAMBAN

a. Pilihan Teknologi Jamban Sehat


Konstruksi jamban sehat memiliki 4 bagian elemen utama, yaitu: kloset, septictank, ventilasi dan
resapan.

Gambar 25: Struktur Jamban Sehat

a) Kloset yang baik adalah model kloset leher angsa: leher angsa yang selalu ada air
mencegah bau ke udara bebas, mencegah serangga atau lalat.
b) Sedangkan septictank berfungsi sebagai tempat pengolah tinja (tidak sekedar penampung)
dan termasuk semua air limbah yang datangnya dari kloset, atau dengan istilah lain
blackwater, dan dicor langsung dilokasi dengan campuran semen, pasir dan air sesuai
aturan.
c) Berikutnya ruang resapan untuk peresapan air yang berfungsi sebagai penghambat/
saringan supaya mencemari air tanah dan dicor langsung dilokasi dengan campuran
semen, pasir dan air sesuai aturan.
d) Berfungsi untuk menampung air hasil proses biologis di dari dalam septictank.
Konstruksi jamban (bagian septic tank) terdiri dari beberapa jenis. Kontruksi jamban terbaru, yaitu
jamban septictank cor langsung tanpa sambungan untuk mengurangi resiko kebocoran terlihat
sebagai berikut:

131
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 26: Konstruksi Jamban Sehat
Pilihan Teknologi Jamban Sehat (Tipe-Tipe Jamban Sehat)
1. Tipe 3-3-1
Tipe ini terdiri dari 2 septic tank tinggi 1,5 m (sama seperti jumlah 3 buis beton 0.5 meter
ditumpuk 3) dan satu resapan tinggi 0,5 m, ketiganya dengan diameter 80 cm.
2. Tipe 2-2-1
Tipe ini terdiri dari 2 septic tank tinggi 1 m (sama seperti jumlah 2 buis beton 0.5 meter
ditumpuk 2, maka disebut Tipe 2) dengan diameter 80 cm dan satu resapan tinggi 0,5 m
dengan diameter 80 cm.
3. Tipe 3-1
Tipe ini terdiri dari 1 septic tank tinggi 1,5 m dengan diameter 80 cm dan satu resapan
tinggi 0,5 m dengan diameter 80 cm.
4. Tipe 2-1
Tipe ini terdiri dari 1 septic tank tinggi 1 m dengan diameter 80 cm dan satu resapan tinggi
0,5 m dengan diameter 80 cm

Perlu dicatat, bahwa selain tipe di atas, mungkin di masyarakat


masih ada teknologi jamban sehat lainnya,
sesuai dengan kondisi di masing-masing masyarakat.

132
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Gambar 27: Tipe-Tipe Jamban Sehat

Untuk daerah spesifik seperti di daerah pesisir pantai dan muara, daerah sepanjang sungai baik di
bantaran maupun di atas sungai, daerah rawa, rawa pasang surut dan juga daerah dengan muka
air tanah yang tinggi, daerah rawan banjir dimana banjir terjadi secara rutin maupun tidak dapat
diprediksi dan daerah rawan air dan danau, diperlukan teknologi jamban yang khusus.

Gambar 28: Kategori daerah spesifik

Beberapa jamban yang bisa digunakan di kawasan dengan kategori daerah sepesifik seperti di
atas adalah tipe Tripikon S dan T-Pikon-H.
Tripikon S (tri/tiga pipa konsentris-septik) merupakan salah satu alternatif pengolahan air
limbah domestik yang pada awalnya dikembangkan oleh Universitas Gajah Mada. Teknologi ini

133
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
dikembangkan untuk lingkungan yang terpengaruh pasang surut, misalnya daerah pesisir pantai,
muara, sungai maupun rawa. Teknologi ini dapat diterapkan untuk toilet individual maupun komunal.
Tripikon S kemudian dikembangkan lebih lanjut oleh Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dan
menghasilkan T-Prikon-H (T Pipa Horisontal).

Gambar 29: Tripikon-S (kiri) dan T-Pikon-H (kanan)

b. Proses Pembangunan Jamban Sehat


Kloset, septic tank dan resapan dihubungkan dengan pipa-pipa sebagai elemen penting konstruksi
jamban sehat.
Proses pembangunan jamban sehat terdiri dari:
1. Tahap penggalian lobang,
2. Pengecoran bagian bawah,
3. Pemasangan cetakan di lobang galian,
4. Pengecoran,
5. Pelepasan cetakan,
6. Pemasangan pipa paralon dan kloset, dan
7. Pemasangan tutup.

c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung Perawatan


Jamban Sehat
Untuk merawat jamban sehat, perlu memperhatikan :
Lantai jamban hendaknya selalu bersih dan kering,
Di sekeliling jamban tidak ada genangan air,
Tidak ada sampah berserakan rumah,
Rumah jamban dalam keadaan baik,
Lalat, tikus, kecoa tidak ada,
Tersedia alat pembersih (sikat, sapu lidi dan ember), dan
Bila ada bagian yang rusak segera diperbaiki/diganti.

134
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. POKOK BAHASAN 3: TEKNOLOGI KLOSET
a. Pilihan Teknologi Kloset
Kloset adalah tempat buang air besar. Kloset mempunyai berbagai tipe dan model. Ada yang
model jongkok atau biasa disebut kloset jongkok, ada juga yang model duduk atau biasa disebut
kloset duduk atau monoblok. Kloset duduk ada yang sistem manual atau yang biasa disebut kloset
duduk siram dan aja juga yang otomatis atau yang biasa disebut monoblok.

Gambar 30: Kloset duduk, ecowasher/monoblock, dan kloset jongkok otomatis

b. Proses Pembangunan Kloset

Gambar 31: Wirausaha Kloset (Foto Plan Indonesia)


Wirausaha STBM juga bisa mengembangkan bisnis membuat kloset sesuai dengan kebutuhan
masyarakatnya. Pada bab berikutnya, peserta pelatihan akan diberikan penjelasan lebih detai
bagaimana cara membuat kloset.

135
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Cara Merawat dan Mengetahui Peralatan dan Produk Pendukung Perawatan
Kloset

Gambar 32: Gambar toilet dan kloset

Berikut beberapa hal yang bisa dilakukan untuk merawat kloset:


Langsung menyiram kloset setelah digunakan.
Tidak membuang benda-benda ke dalam kloset, seperti pembalut, tisu, sampah, dll.
Bersihkan kloset dengan air dan sabun secara rutin.
Jika menggunakan kloset duduk, jangan jongkok di kloset.
Jangan merokok dan membuang puntong rokok di kloset.

Selain dari kloset, di dalam toilet juga ada beberapa perlengkapan lain, seperti wastafel,
keran, cermin, tempat sampah, tempat sabun, pengering tangan, dll. Setelah seseorang biasa
menggunakan toilet, tinggal kenyamanan bisa bertambah. Seseorang bisa saja menginginkan
produk-produk pendukung toilet yang bersih yang bisa menjadi pilihan usaha wirausaha STBM.

VIII. REFERENSI
1. Dinkes RI, Petunjuk teknis penyuluhan program penyehatan Lingkungan bagi petugas
puskesmas, Jakarta: 1999.
2. WSP-EAP, Buku informasi pilihan jamban sehat oleh WSP-EAP, Jakarta: 2009.
3. WSP-EAP, Buku Referensi Opsi Sistem dan Teknologi Sanitasi, Tim teknis Pembangunan
Sanitasi, Jakarta: 2010.
4. Kemen PU RI, Buku Direktorat Pengembangan Penyehatan Lingkungan Pemukiman Dirjen
Cipta Karya Kementrian PU (Materi Bidang Air Limbah- Perencanaan Pengolahan Sistem
Setempat (On-Site System), Jakarta: 2011.
5. WSP-EAP, Buku Penuntun Opsi Sanitasi Yang Terjangkau untuk Daerah Spesifik, Jakarta:
2011.
6. ATI, Spesifikasi Green Toilet Umum Indonesia, Asosiasi Toilet Indonesia, Jakarta: 2012.
7. WSP-EAP, Kriteria dan Konstruksi Jamban Sehat, Jakarta: 2013.
8. Situs : http://www.sanitasi.or.id

136
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
IX. LAMPIRAN
Media informasi (banner, leaflet, brosur, dll.) akan menggunakan media hard-copy/bahan cetak
disesuaikan dengan yang dimiliki oleh masing-masing penyelenggara atau peserta.

137
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
138
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.6

PROSES PRODUKSI
PRODUK DAN JASA

MI.6
STBM
Proses Produksi Produk dan Jasa STBM (Contoh: Jamban Sehat)

139
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.6 - PROSES PRODUKSI PRODUK DAN JASA STBM ........................................ 141
(Contoh : JAMBAN SEHAT)............................................................................. 141
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 141
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 141
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 141
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 141
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 141
A. Pokok Bahasan: Konsep Jamban Sehat................................................................... 141
a. Pengertian,........................................................................................................ 141
b. Penghitungan volume tampungan septik tank................................................... 141
B. Proses Produksi Produk dan Jasa STBM dengan contoh Jamban Sehat................ 141
a. Langkah-langkah produksi,............................................................................... 141
b. Proses produksi kloset,..................................................................................... 141
c. Proses produksi jamban paketan,..................................................................... 141
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 141
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 141
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 141
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)....................................................................... 142
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (105 menit)................................................ 142
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):.......................................................................... 142
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 142
A. POKOK BAHASAN 1: PENGERTIAN JAMBAN SEHAT........................................... 142
a. Pengertian ........................................................................................................ 142
b. Perhitungan Volume Tampungan ...................................................................... 143
B. POKOK BAHASAN 2: PROSES PRODUKSI PRODUK DAN JASA STBM
DENGAN CONTOH JAMBAN SEHAT...................................................................... 143
a. Langkah-Langkah Produksi............................................................................... 143
b. Proses Produksi Kloset..................................................................................... 148
c. Proses Produksi Jamban Paketan.................................................................... 151
II. REFERENSI..................................................................................................................... 153
III. LAMPIRAN....................................................................................................................... 153
A. Lembar Tugas........................................................................................................... 153

140
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.6
PROSES PRODUKSI PRODUK DAN JASA STBM
(Contoh : JAMBAN SEHAT)

I. DESKRIPSI SINGKAT
Pada modul ini peserta akan diperkenalkan dengan proses produksi salah satu jenis produk STBM
yaitu jamban sehat dengan lebih lengkap dan rinci. Peserta dibekali dengan pengetahuan teknis
tentang jamban sehat, perhitungan volume tampungan septik tank hingga proses produksi jamban
sehat, termasuk urutan proses pembangunan jamban sehat, membuat replika jamban sehat, dan
melakukan proses pembuatan kloset, jamban paketan, dan teknik merawat jamban sehat dan
kloset.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti sesi ini peserta mampu menguraikan proses produksi produk dan jasa STBM
(contoh: jamban sehat).
B. Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
Menguraikan proses produksi produk dan jasa STBM dengan contoh jamban sehat.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan: Konsep Jamban Sehat
a. Pengertian,
b. Penghitungan volume tampungan septik tank.
B. Proses Produksi Produk dan Jasa STBM dengan contoh Jamban Sehat
a. Langkah-langkah produksi,
b. Proses produksi kloset,
c. Proses produksi jamban paketan,

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), modul, kertas plano, spidol, papan flipchart, LCD projector, metaplan,
kain tempel, media informasi (banner) tahapan praktik produksi, lembar penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, curah pendapat, dan penugasan.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 3 jam pelajaran (T=1 jp, P=2 jp,
PL=0 jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

141
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
A. Langkah 1: Pengkondisian (15 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
4. Fasilitator menggali pendapat peserta tentang jamban sehat, langkah-langkah produksi
dan perawatan jamban sehat dan kloset dan mendiskusikannya. Proses pembelajaran
menggunakan metode dimana semua peserta terlibat secara aktif,
5. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang jamban sehat dan proses
produksi dan perawatan jamban sehat.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (105 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Konsep jamban sehat
Proses produksi produk dan jasa STBM dengan contoh Jamban Sehat,
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain,
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan,
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1: PENGERTIAN JAMBAN SEHAT
a. Pengertian
Produk dan Jasa STBM dengan contoh jamban sehat yang dimaksud dalam pelatihan ini adalah
jamban yang memenuhi kriteria standar kementerian kesehatan, yaitu:
1. Tidak mencemari air,
2. Tidak mencemari tanah permukaan,
3. Bebas dari serangga,
4. Tidak menimbulkan bau dan nyaman digunakan,
5. Aman digunakan oleh pemakainya,
6. Mudah dibersihkan dan tak menimbulkan gangguan bagi pemakainya,
7. Tidak menimbulkan pandangan yang kurang sopan.
Produksi yang dimaksud disini adalah produksi dalam skala usaha kecil untuk konsumen rumah
tangga dalam jumlah yang terbatas (kecil-menengah), dan bukan untuk proses produksi skala
industri.

142
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pengolahan limbah tinja keluarga hendaknya memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
1. Syarat Higienis
a. Aman terhadap permukaan tanah,
b. Aman terhadap air permukaan tanah,
c. Aman terhadap air tanah,
d. Aman terhadap udara,
e. Aman dari jangkauan vektor penyakit.
2. Syarat Estetika
a. Aman dari pandangan,
b. Terlindungi.
3. Syarat Ekonomis
a. Murah,
b. Sederhana,
c. Mudah dibersihkan,
d. Diterima masyarakat.

b. Perhitungan Volume Tampungan


Setiap orang menghasilkan sekitar 40 liter volume septik tank per tahunnya, yang terdiri dari 30
liter lumpur, 7.5 liter air dan 2.5 liter udara.
Jika satu keluarga dengan anggota 5 orang memiliki septik tank berukuran panjang 0.5 meter
dan diameter 0.8 meter, maka keluarga tersebut hendaknya melakukan pengurasan septik tank
setiap 3,75 tahun.
Seorang wirausaha sanitasi, bisa saja memberikan paket garansi pemakaian, misalnya selama
2.8 tahun dengan asumsi garansi diberikan sebesar 80% x waktu pemakaian. Selain garansi, hal
ini juga bisa dilihat sebagai jenis layanan lain yang bisa diberikan oleh wirausaha STBM kepada
konsumennya.

B. POKOK BAHASAN 2: PROSES PRODUKSI PRODUK DAN JASA STBM


DENGAN CONTOH JAMBAN SEHAT
a. Langkah-Langkah Produksi
KONSTRUKSI JAMBAN SEHAT
Jamban sehat terdiri dari 3 bagian:
1. Closet
2. Septic tank
3. Resapan

Gambar 32: Contoh konstruksi Jamban Sehat

143
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Septik tank
Berikut adalah perkembangan beberapa model septik tank yang biasa digunakan.

Gambar 33: Beberapa Contoh Sepctic Tank


Untuk memenuhi prasyarat dasar kesehatan, maka septik tank yang sebaiknya digunakan adalah
septik tank langsung tanpa sambungan untuk mengindari kebocoran.

144
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Material Produksi Jamban Sehat
Untuk membuat jamban sehat, perlu diawali dengan mempersiapkan kebutuhan material.
Sebagai contoh, kebutuhan material untuk pembuatan satu unit jamban tipe 3-3-1 dan harga yang
dibutuhkan adalah sebagai berikut. Harga dan biaya diambil dari rata-rata harga di Jawa Timur.
Material Jumlah Satuan Harga satuan Jumlah

Pasir:3/3/1 1.45 M 3(Kubik) Rp. 200.000 Rp. 290.500

Semen 4,5 Sak Rp 50,000 Rp 225,000

Kloset 1 Unit Rp 80,000 Rp 80,000

Pipa 2 2 Meter Rp 40,000 Rp 20,000

Pipa 3 3 Meter Rp 60,000 Rp 45,000

Knee 3 1 Unit Rp 12,000 Rp 12,000

T 3 2 Unit Rp. 8.000 Rp. 16.000

T 2 1 Unit Rp 7,000 Rp 7,000

8Besi,3@91cmx6 1,5 lonjor (@6) Rp 30,000 Rp 45,000

Besi tutup 1.5 Unit Rp 30,000 Rp 45,000

Bendrat (kawat) 0.1 Kg Rp. 18,000 Rp. 1,800

Bambu 1 Lonjor Rp. 10.000 Rp. 10.000

Lem pipa 0,3 Tube Rp. 6.500 Rp. 2.200

Oli bekas 0,5 Liter Rp. 4.000 Rp. 2.000

Kertas Semen 3 Sak Rp. 0 -

Total Biaya Kebutuhan Material Rp 801,500

Tabel 6: Bahan dan Harga Pembuatan Jamban Tipe 3-3-1

Peralatan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut:


No Peralatan Kebutuhan

1 Cangkul 1 unit

2 Sekrok 1 unit

3 Sekop 1 unit

4 Linggis 1 unit

5 Meteran 1 unit

6 Betel Cor 1 unit

7 Cetok 1 unit

8 Palu 1 unit

145
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
9 Kasutan 1 unit

10 Water pas 1 unit

11 Timba 1 unit

12 Cetakan dalam 1,00 m 1 set


Septictank+Kayu+Baut

13 Cetakan dalam 0,5 m 1 set


Septictank+Kayu+Baut

14 Cetakan luar 0,5 m 1 set


Septictank+Kayu+Baut

15 Cetakan Luar dudukan & 1 set


Cetakan Dalam Kloset

16 Cetakan tutup septictank 1 set

Tabel 7: Alat Pembuatan Jamban tipe 3-3-1

Gambar 34: Alat-Alat untuk Membuat Jamban Tipe 3-3-1

Langkah-langkah proses produksi jamban sehat adalah sebagai berikut:


a.) Survey lokasi
Saat survey lokasi, yang perlu diperhatikan yaitu jarak resapan dengan sumber air tanah,
dan luas area yang akan penggalian lubang,
b.) Penggalian lubang
Kedalaman lubang tanah untuk septictank yaitu 1,50 m ditambah 6 cm untuk tutup bagian
bawah dan 6 cm dari tutup atas. Untuk mengetahui titik nol tinggi septictank bagian
atas, tinggi ideal adalah sama dengan tinggi pondasi rumah, guna mengatisipasi banjir,
sebagai ukuran adalah titik nol tinggi pondasi rumah (kondisi tanah sekitarnya tidak banjir).
Nantinya ketebalan tutup bawah adalah 6 cm sehingga kedalaman septictank setelah dicor

146
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
bawah adalah 1,5 m. Sedangkan lebar dari lubang septictank yaitu 94 cm. Ketebalan
pengecoran septic tank adalah 7 cm (tergantung diameter galian) sehingga diameter akhir
dari septictank yang telah dicor adalah 80 cm.
c.) Pengecoran bagian bawah
Dilakukan setelah pengecoran lingkaran buis beton selesai dan mendekati kering, sehingga
mempermudah melakukannya.
d.) Pemasangan cetakan di lobang galian
Pertama tama, menyetel alat cetakan diluar lobang, dirapatkan secara sempurna dan
diolesi oli bagian luar dan kemudian dimasukkan kelobang yang berdiameter 94 cm.
e.) Pengecoran
Dengan campuran 1 semen : 6 pasir dan dicampur air dengan kondisi tidak terlalu basah.
f.) Pelepasan cetakan
Kondisi tanah kering, cetakan sudah bisa dilepas dalam waktu minimal 20 menit setelah
cor akhir, dan dilepas setelah 7-8 jam dengan kondisi tanah banjir.
g.) Pemasangan pipa paralon dan kloset
Pipa paralon diinstalasi setelah semua pengecoran buis beton selesai semua.
h.) Pemasangan tutup
Dilakukan paling terakhir, juga sebagai fungsi kontrol.

Perlu dicatat bahwa di setiap pelatihan, jenis jamban sehat yang akan dibuat bisa saja berbeda,
sehingga untuk ukuran maupun alat yang akan digunakan perlu disesuaikan dengan jenis pelatihan
yang diikuti.

Gambar 35: Langkah-Langkah Proses Produksi Jamban Sehat

147
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Proses Produksi Kloset
MATERIAL PEMBUATAN KLOSET
Bahan Pembuatan Kloset
- Semen
- Kalsium, kalsit
- Pasir
- Air
- Semen putih
- Cat upox
- Tinner
- Pelumas (Oli, minyak, MAA,dll)
Alat- alat yang digunakan
- Cetakan Kloset (fiber/beton)
- Cetok lancip (besar dan kecil)
- Gelas/botol air mineral (untuk takaran bahan)
- Sekop/cangkul
- Sekrap
- Ayakan halus untuk pasir
- Ayakan tepung untuk kalsit
- Ember kecil dan besar
- Kain bekas
- Kuas (untuk finishing closet dan pengecatan)
- Alat untuk penghalus saat finishing (Fallet dari fiber, sandal,dll)
- Amplas ukuran 1000
- Spet untuk pengecatan
- Pompa manual untuk pengecatan / compressor

PENCETAKAN KLOSET
1. Siapkan cetakan kloset di bersihkan dulu lalu oleskan pelumas hingga rata,
2. Campur bahan untuk permukaan closet dengan takaran menggunakan gelas aqua (GA) 250
ml dengan perbandingan:
- 3 GA Semen
- 3 GA Kalsit/Kalsium
- 1 GA Semen putih
- 4-5 GA Air
3. Tuangkan adonan dalam cetakan hingga seluruh permukaan cetakan tertutup
(tebal + 3-5 mm) dengan cara diguyur secara merata. Tunggu sampai kira-kira 30 menit.

148
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
4. Campur bahan untuk untuk lapisan kedua dengan perbandingan:
- 4 GA Semen
- 1 GA Kalsit/kalsium
- 8 GA Pasir
- 4-5 GA Air
5. Tuangkan adonan tersebut sampai rata dengan ketebalan total + 1,5 cm hingga membentuk
bodi kloset.
6. Kikis/lubangi bagian depan atas bodi kloset + 4,5 cm atau dua ruas jari (untuk sambungan
leher angsa dan sebagai lubang air).
7. Setelah lubang jadi, kemudian kita pasang leher angsa lalu diplester dengan adonan semen
secukupnya.
8. Setelah + 40 menit (adonan setengah kering) maka gosok permukaannya secara perlahan
untuk memadatkan, menghaluskan, dan menghindari keretakan.
9. Letakkan hasil proses ini di tempat teduh. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari keretakan
akibat panas matahari secara langsung.
10. Setelah kira- kira 20 - 24 jam, lepaskan kloset dari cetakan dengan cara pinggir cetakan
diketok-ketok perlahan dengan menggunakan kayu atau tangan.
11. Cuci/bersihkan kloset dari pelumas lalu diamkan dan bisa direndam selama + 24 jam untuk
memaksimalkan pengerasan bahan kloset.
12. Tiriskan kloset lalu tutup pori-pori dengan adonan semen putih lalu diamkan selama 24 jam.
13. Haluskan kloset yang sudah jadi dengan amplas.
14. Penjemuran kurang lebih 2-3 hari (di tempat teduh) sebelum pengecatan.

PENCETAKAN LEHER ANGSA


- Bersihkan cetakan leher angsa.
- Rangkai cetakan leher angsa dengan memasang baut.
- Campur bahan untuk leher angsa dengan perbandingan:
1 GA Semen
1 GA Kalsit/Kalsium
1 GA Pasir
+ 2 GA Air
- Tuangkan adonan kedalam cetakan leher angsa.
- Biarkan 12-18 jam lalu buka.

PENGECATAN KLOSET
1. Kloset yang sudah kering dibersihkan dari kotoran atau debu dengan kain bersih,
2. Adukan / campuran cat, Komposisi campuran cat untuk sebuah kloset :
3 4 Sendok cat Upox
2 Sendok Hardener
4 5 Sendok thinner

149
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3. Campuran tadi masukan ke tabung sprayer dan aduk sampai bercampur sempurna,
4. Siapkan kloset yang sudah dibersihkan dalam kondisi berdiri,
5. Penyemprotan.
Cara: Tangan kiri memompa dan tangan kanan memegang tabung sprayer,
- Pada saat tangan kiri menekan pompa, kanan memainkan tabung sprayer dan ibu jari
menutup lubang angina,
- Pada saat tangan kiri menarik pompa ibu jari tangan kanan membuka angin-angin
tabung,
- Begitu seterusnya semprotkan pada permukaan dalam lebih dulu sampai permukaan
rata,
- Jarak tabung sprayer dengan permukaan kloset kurang lebih sejengkal tangan. (Kalau
menggunakan kompressor jaraknya kira-kira + 40 cm),
- Lakukan hal yang sama untuk bagian luar dan samping,
- Untuk mengecat / menyemprot bagian samping sebaiknya ditaruh diatas ember.
Catatan dalam pengerjaan pengecatan kloset:
Pastikan semua permukaan kloset tertutup rata oleh cat sebelum kering.
Apabila ingin melakukan pengulangan pengecetan maka lapisan pertama harus
merata, baru lapisan kedua diatur tingkat ketebalanya.
Sebaiknya melakukan pengecatan di tempat yang teduh dan terhindar dari debu
kotoran.
Usahakan campuran cat habis karena bisa mengering setelah 5 jam.
Jangan lupa kaos tangan dan masker.

PEMBUATAN CETAKAN KLOSET DARI FIBER


Bahan
- Resin
- Talk
- Serat Mat
- Katalis
- Cobalt (bila diperlukan)
- Gelcout (bila diperlukan)
- Tinner
- Mirror glass/ MAA
Alat- alat yang digunakan
- Papan triplek
- Kloset sebagai master
- Wadah/ tempat mencampur bahan
- Sarung tangan
- Kuas

150
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
- Amplas ukuran 750 - 1000
Pembuatan cetakan kloset dari fiber
- Siapkan cetakan kloset di bersihkan dulu lalu oleskan mirror glass/ MAA sampai rata (kalo
memakai MAA tunggu sampai kering dulu)
- Campur bahan dengan perbandingan
o 1 liter risin
o 1/5 kg talk
o 20 cc katalis (1 tutup botol aqua)
o Pigmen (pewarna serbuk)
- Aduk campuran bahan tersebut hingga betul- betul bercampur, bahan campuran tersebut kita
tuangkan dalam permukaan kloset menggunakan kuas 2 mm hingga merata sampai kering
kira-kira 15 menit tempelkan matt secara merata diatas bahan tersebut, lalu kita tuangkan
lagi bahan campuran di atas matt sebagai lapisan kedua (tapi tidak memakai pigmen), bodi
ditata hingga rapi dan tebal kira-kira 4 mm. Pelapisan mat dan campuran bisa diulang lagi
untuk mendapatkan ketebalan yang diinginkan (dalam pengerjaan ini perlu ketelatenan dan
kesabaran)
- Tunggu hingga kering kurang lebih 1 jam lalu siap dilepas dengan cara ditarik secara
perlahan-lahan atau di ketok-ketok pelan-pelan.
- Untuk menutup pori-pori bisa mengunakan campuran resin, katalis, dan talk, perbandingannya
sama sperti di atas tetapi jumlah talk lebih diperbanyak.
- Finishingnya bisa menggunakan gerenda, lalu kita amplas sampai benar-benar halus dan rata
dengan menggunakan amplas ukuran 750 1000 , setelah itu kita kompon.

c. Proses Produksi Jamban Paketan


Persiapan Alat :
- Cangkul
- Ember ukuran 18
- Cetok
- Meteran
- Sabit
- Water Pass
- Gergaji
- Sekop kuas
- Kain bekas
- Sepatu boat
- Kaos tangan
Persiapan Material
- Pasir ( 8 ember untuk 1 buis beton )
- Split ( 7 ember untuk 1 buis beton )
- Semen ( 1 ember untuk 1 buis beton )

151
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
- Paralon ( 1 inc ) untuk angin-angin
- Soct T 1 inc
- Paralon 3 (1 buah)
- Knie 3 inc
- Bendrat ( secukupnya )
- Closed ( 1 buah )
- Bambu ( secukupnya )
- Bata merah ( 50 biji untuk 1 paket )
- Karung plastik bekas
Cara mengerjakan :
1. Tanah digali Panjang 2,30 M Lebar 1,25 M Dalam 1,0 M, penggalian tanah harus tegak lurus
dan lapisan paling bawah bawah harus rata dan tanah asli, apabila tidak rata maka cetakan
buis beton akan miring dan apabila tidak tanah asli akan resiko untuk meletakkan cetakan, dan
apabila cetakan miring akan berpengaruh terhadap kekuatan buis beton.
2. Cetakan buis beton yang dalam dan baut kemudian diberi pelumas/oli bekas sampai rata, ini
diperlukan agar mudah waktu melepas dan permukaan buis beton bisa rata.
3. Untuk cetakan luar juga sama dipasang baut, kemudian cetakan dalam dimasukkan kelobang
tanah terlebih dahulu kemudian baru memasukkan cetakan luar dan harus dipastikan dasar
lubang betul-betul rata, baru kemudian dimasukkan bahan cor.
4. Proses pengecoran dengan komposisi sebagai berikut :
a. Pasir : 8 ember
b. Split : 7 ember
c. Semen : 1 ember
bahan-bahan tersebut diaduk sampai rata setelah adukan tercampur dengan rata mulai
dimasukkan dalam cetakan buis beton sedikit demi sedikit sambil di tusuk-tusuk pakai kayu
agar udara yang ada dicetakan keluar dan hasilnya merata.
5. Pemasangan pipa
Pemasangan pipa dari kloset ke septic tank dengan kemiringan 2 5 %
6. Pemasangan kloset
Setelah pengecoran buis beton pertama selesai mulai membuat pasangan untuk klosed dengan
menggunakan adukan pasir, semen dan bata merah.
Komposisi dudukan kloset/pasangan bata merah kira-kira 6 7 lapis bata merah Panjang 60
cm, Lebar 50 cm, dan tinggi 30 cm.
Catatan:
banyak buis beton tergantung pemesanan, namun biasanya 3 buis beton untuk septik tank
dan 1 buis beton untuk peresapan, atau 2 buis beton untuk septik tank dan 2 untuk resapan (
tergantung pesanan ). Cetakan buis beton diambil setelah 3 jam agar buis beton kuat setelah
cetakan diambil pinggiran buis beton bagian luar dipasang bambu yang utuh 6 potong dengan
ukuran 105 cm, ini diperlukan agar buis beton tidak goyang.

152
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
7. Pengecoran Ring Deker / tutup buis beton
Bahan yang dibutuhkan, antara lain :
a. Bambu di belah/reng menjadi 4 bagian
b. Bendrat
c. Sak bekas pupuk/kantong plastik lebar
Cara pembuatan ring deker :
Bambu yang sudah dibelah ditaruh diatas buis beton melintang kira-kira akan terjadi kotak-
kotak yang masing-masing kotak kira-kira 5 cm dan agar kuat ditali memakai blendrat, kemudian
diatasnya ditaruh sak bekas pupuk/kantong plastik baru kemudian dicor.

VIII. REFERENSI
1. Kementerian Kesehatan, Petunjuk teknis penyuluhan program penyehatan Lingkungan bagi
petugas puskesmas, 1999.
2. Buku Panduan pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha Sanitasi, WSP-
EAP, Indonesia, 2012.
3. Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP, 2012.

IX. LAMPIRAN
A. Lembar Tugas
Peserta diminta untuk membuat replika jamban sehat dengan jenis material dan langkah-langkah
yang telah dijelaskan.

153
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
154
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.7
Teknik Komunikasi dan Presentasi Produk dan Jasa STBM

TEKNIK KOMUNIKASI
PRODUK DAN JASA
DAN PRESENTASI

MI.7
STBM

155
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.7 - TEKNIK KOMUNIKASI DAN PRESENTASI..................................................... 158
PRODUK DAN JASA STBM..................................................................................................... 158
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 158
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 158
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 158
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 158
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 158
A. Pokok Bahasan 1: Teknik Komunikasi dan Negosiasi dalam
Menjual Produk dan Jasa STBM............................................................................... 158
a. Pengertian komunikasi,..................................................................................... 158
b. Pengertian negosiasi,........................................................................................ 158
c. Praktik teknik komunikasi efektif........................................................................ 158
B. Pokok Bahasan 2: Teknik Presentasi Produk dan Jasa STBM................................. 158
a. Jenis-jenis teknik presentasi,............................................................................. 158
b. Presentasi untuk berkomunikasi dan negosiasi,............................................... 158
c. Hambatan-hambatan presentasi dan cara mengatasinya,................................ 158
d. Hubungan antara prinsip AIDA (attractive-interest-desire-action),
product knowledge, dan teknik presentasi produk............................................ 158
C. Pokok Bahasan 3: Perangkat Penjualan Harian....................................................... 159
a. Pengertian perangkat penjualan harian,............................................................ 159
b. Jenis-jenis perangkat penjualan harian,............................................................ 159
c. Cara penggunaan perangkat penjualan harian. ............................................... 159
D. Pokok Bahasan 4: Teknik Promosi Kreatif................................................................ 159
a. Pengertian teknik promosi kreatif,..................................................................... 159
b. Jenis-jenis promosi kreatif,................................................................................ 159
c. Pembuatan brosur sebagai sarana promosi. .................................................... 159
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 159
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 159
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 159
A. Langkah 1: Pengkondisian (20 menit)....................................................................... 159
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (100 menit)................................................ 159
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):.......................................................................... 160
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 160
A. POKOK BAHASAN 1: TEKNIK KOMUNIKASI DAN NEGOSIASI
DALAM MENJUAL PRODUK DAN JASA STBM ..................................................... 160
a. Pengertian Komunikasi ..................................................................................... 160
b. Pengertian Negosiasi........................................................................................ 167
c. Praktik Teknik Komunikasi Efektif...................................................................... 170

156
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. POKOK BAHASAN 2: TEKNIK PRESENTASI PRODUK DAN JASA STBM............ 171
a. Jenis-Jenis Teknik Presentasi............................................................................ 171
b. Presentasi Untuk Berkomunikasi dan Negosiasi............................................... 172
c. Hambatan-Hambatan Presentasi dan Cara Mengatasinya............................... 173
d. Hubungan Antara Prinsip AIDA (Attractive-Interest-Desire-Action),
Product Knowledge, dan Teknik Presentasi Produk.......................................... 173
C. POKOK BAHASAN 3 : PERANGKAT PENJUALAN HARIAN................................... 173
a. Pengertian Perangkat Penjualan Harian........................................................... 173
b. Jenis-Jenis Perangkat Penjualan Harian........................................................... 174
c. Cara Penggunaan Perangkat Penjualan Harian............................................... 174
D. POKOK BAHASAN 4: TEKNIK PROMOSI KREATIF............................................... 175
a. Pengertian Teknik Promosi Kreatif..................................................................... 175
b. Jenis-Jenis Promosi Kreatif............................................................................... 176
c. Pembuatan Brosur Sebagai Sarana Promosi ................................................... 176
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 177
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 177
A. PANDUAN SIMULASI............................................................................................... 177
B. LEMBAR PENUGASAN............................................................................................ 180
a. Formulir Laporan Harian.................................................................................... 180
b. Formulir Pesanan ............................................................................................. 181
c. Kuitansi.............................................................................................................. 181

157
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.7
TEKNIK KOMUNIKASI DAN PRESENTASI
PRODUK DAN JASA STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Pada modul ini peserta akan diajarkan teknik komunikasi dan presentasi produk sebagai dasar
melakukan penjualan produk dan jasa STBM. Peserta juga akan mendapatkan pengetahuan dan
keterampilan mengenai manajemen penjualan sehingga peserta mampu menguraikan teknik
komunikasi dan presentasi produk dan mengelola penjualan dengan baik.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu menguraikan teknik komunikasi dan presentasi
produk dan jasa STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menguraikan teknik komunikasi dan negosiasi dalam menjual produk dan jasa STBM,
2. Melakukan teknik presentasi produk dan jasa STBM,
3. Menguraikan penggunaan perangkat untuk melakukan penjualan harian,
4. Membuat teknik promosi kreatif.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Teknik Komunikasi dan Negosiasi dalam Menjual Produk
dan Jasa STBM
a. Pengertian komunikasi,
b. Pengertian negosiasi,
c. Praktik teknik komunikasi efektif.

B. Pokok Bahasan 2: Teknik Presentasi Produk dan Jasa STBM


a. Jenis-jenis teknik presentasi,
b. Presentasi untuk berkomunikasi dan negosiasi,
c. Hambatan-hambatan presentasi dan cara mengatasinya,
d. Hubungan antara prinsip AIDA (attractive-interest-desire-action), product knowledge, dan
teknik presentasi produk.

158
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. Pokok Bahasan 3: Perangkat Penjualan Harian
a. Pengertian perangkat penjualan harian,
b. Jenis-jenis perangkat penjualan harian,
c. Cara penggunaan perangkat penjualan harian.

D. Pokok Bahasan 4: Teknik Promosi Kreatif


a. Pengertian teknik promosi kreatif,
b. Jenis-jenis promosi kreatif,
c. Pembuatan brosur sebagai sarana promosi.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), modul, LCD, komputer, flipchart (lembar balik), spidol papan tulis, meta
plan, poster, leaflet, brosur, replika jamban, brosur produk, formulir rencana penjualan harian,
formulir order, kwitansi, dan lembar penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah tanya jawab, curah pendapat, simulasi/role play, dan penugasan.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 3 jam pelajaran (T=1 jp, P=2 jp,
PL=0 jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:
A. Langkah 1: Pengkondisian (20 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan,
4. Fasilitator mengajak peserta untuk membaca pesan yang telah ditulis dan menyampaikannya
kepada peserta berikutnya secara berantai dengan cara berbisik. Pesan yang disampaikan
adalah Pak Jamat dari pasar membawa kantong berisi kloset bercampur terong, ternyata
plastiknya bolong,
5. Cek hasil penyampaian pesan berantai ke peserta yang paling ujung.
6. Diskusikan dan ambil pembelajaran dari permainan tersebut kenapa pesan bisa sesuai atau
tidak dengan sumbernya,
7. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang komunikasi yang efektif dan
tidak efektif.
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (100 menit)
1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Teknik komunikasi dan negosiasi,
Teknik presentasi produk,
Perangkat penjualan harian,
Teknik promosi kreatif.

159
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):
1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain.
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan.
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1: TEKNIK KOMUNIKASI DAN NEGOSIASI DALAM
MENJUAL PRODUK DAN JASA STBM

a. Pengertian Komunikasi
Komunikasi merupakan proses penyampaian pesan, pendapat, perasaan, atau berita kepada
orang lain. Komunikasi dapat pula diartikan sebagai proses pertukaran pendapat, pemikiran atau
informasi melalui ucapan, tulisan maupun tanda-tanda.
Dengan demikian maka komunikasi dapat mencakup segala bentuk interaksi dengan orang lain.
Bentuk-bentuk komunikasi
1. Komunikasi Verbal
Yang dimaksud dengan verbal adalah lisan, dengan demikian komunikasi verbal adalah
penyampaian suatu informasi secara lisan, yang biasa kita kenal dengan berbicara. Namun
dalam praktik sehari-hari, informasi juga disampaikan melalui tulisan. Meskipun dalam bentuk
tulisan tetapi bahasa yang dipakai adalah bahasa lisan, sehingga digolongkan ke dalam
komunikasi verbal. Pengiriman SMS (Short Message Service) merupakan salah satu contoh.
Bahasa yang digunakan adalah bahasa lisan, yang menunjukkan hubungan personal yang
tinggi. Penerima pesan juga dapat langsung memberikan umpan balik. Bahkan orang dapat
bertransaksi melalui SMS, seolah-oleh berbicara satu sama lain. Contoh lainnya adalah media
tulisan, seperti buletin, pamflet, leaflet, dan sebagainya yang juga bertutur menyampaikan
maksud dan tujuannya.
2. Komunikasi Non Verbal
Selain melalui lisan atau tulisan, pesan dapat disampaikan melalui cara berpakaian, waktu,
tempat, isyarat (gestures), gerak-gerik (movement), sesuatu barang, atau sesuatu yang dapat
menunjukkan suasanan hati perasaan pada saat tertentu.

160
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Contoh komunikasi non verbal:
a.) Cara berpakaian
Orang yang sedang berkabung karena kematian seseorang, biasanya akan berpakaian hitam-
hitam atau memasang tanda dengan kain hitam di lengan bajunya, dengan demikian kita
menjadi tahu bahwa orang tersebut dalam suasana berkabung. Seseorang yang biasanya
berpakaian biasa-biasa saja tiba-tiba berpakaian lengkap dengan jas atau dasi, ini tentu
juga suatu informasi bahwa yang bersangkutan mungkin sedang dalam suasana yang lain
misalnya akan dilantik menjadi pejabat, akan menghadiri pesta atau pertemuan yang penting
dan sebagainya.
b.) Waktu
Bunyi beduk atau lantunan suara azan di mesjid atau mushola, memberikan informasi bahwa
waktu shalat telah tiba. Contoh lain adalah bunyi bel di sekolah yang menunjukkan bahwa
waktu masuk kelas, istirahat atau pulang telah tiba.
c.) Tempat
Pemimpin suatu pertemuan atau rapat biasanya duduk di depan atau di kepala meja. Ini
menginformasikan bahwa yang bersangkutan adalah pemimpin rapat yang biasanya orang
penting atau memiliki jabatan tertentu. Ruang kerja kepala Puskesmas tentunya akan berbeda
dengan ruang kerja juru imunisasi demikian juga ruang kerja dan peralatannya.
d.) Isyarat
Peserta di suatu seminar secara spontan bertepuk tangan dengan riuh setelah mendengarkan
paparan seorang penyaji yang mempresentasikan materinya dengan baik dan menarik.
Tepuk tangan tersebut merupakan isyarat bahwa peserta puas terhadap paparan penyaji
tersebut. Sebaliknya, jika peserta mulai menguap, atau keluar masuk kelas, atau ada yang
berbisik-bisik ketika fasilitator memberikan materi/kuliah, ini suatu isyarat bahwa materi, atau
cara membawakan materi tersebut kurang berkenan di hati peserta. Contoh lain misalnya
mengacungkan dua jari tanda victory (kemenangan), menggeleng tanda tidak tahu, raut
wajah yang asam tanda tidak senang, murung tanda bersedih, tangan mengepal tanda marah,
tatapan mata bisa bermacam arti dan sebagainya.

Membangun komunikasi yang efektif


(1). Strategi Membangun Komunikasi yang Efektif
Komunikasi yang efektif dapat terjadi apabila pesan yang dikirim oleh komunikator
(sender) dapat diterima dengan baik dalam arti kata menyenangkan, aktual, nyata oleh
si penerima (komunikan), kemudian penerima menyampaikan kembali bahwa pesan
telah diterima dengan baik dan benar. Dalam hal ini terjadi komunikasi dua arah atau
komunikasi timbal balik. Agar terjadi komunikasi yang efektif, maka perlu diperhatikan
hal-hal sebagai berikut:
a. Mengetahui siapa mitra bicara
Dalam berkomunikasi kita harus menyadari benar dengan siapa kita berbicara,
apakah dengan camat, lurah, bidan desa, tokoh masyarakat, atau kader. Kenapa kita

161
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
harus mengetahui dengan siapa kita bicara? Karena dengan mengetahui audience,
kita harus cerdas dalam memilih kata-kata yang digunakan dalam menyampaikan
informasi buah pikiran kita. Kita harus memakai bahasa yang sesuai dan mudah
dipahami oleh audience kita.

Selain itu pengetahuan mitra bicara kita juga harus diperhatikan. Informasi yang ingin
kita sampaikan mungkin bukan merupakan hal yang baru bagi mitra kita, tetapi kalau
penyampaiannya menggunakan istilah-istilah yang tidak dipahami oleh mitra kita,
informasi atau gagasan yang kita sampaikan bisa saja tidak dipahami oleh mitra.
Dengan memperhatikan mitra bicara kita akan dapat menyesuaikan diri dalam
berkomunikasi dengannya.

b. Mengetahui apa tujuan komunikasi


Cara kita menyampaikan informasi sangat tergantung kepada tujuan kita
berkomunikasi, misalnya:
- Fasilitator STBM ingin menyampaikan informasi mengenai pelatihan pembuatan
jamban di wilayah kecamatan A. Jika tujuannya hanya menyampaikan informasi
maka komunikasi dapat dilakukan dengan membuat pengumuman atau surat
edaran.
- Sebagian besar masyarakat di desa A masih BAB sembarangan, sehingga
angka diare di desa A tinggi. Untuk itu, fasilitator mengusulkan dilakukan
pemicuan di masyarakat. Bila tujuannya seperti ini tentu pendekatannya bukan
dengan surat tapi melalui advokasi.
- Masyarakat desa A yang sudah terpicu, ingin membuat jamban sehat, namun,
mereka tidak memiliki cukup biaya untuk membayar biaya pembuatan jamban
secara kontan. Mereka mampu membayar secara mencicil selama beberapa
waktu. Untuk kasus seperti ini tentunya yang paling cocok adalah melalui
negosiasi dengan penyedia jasa (wirausaha STBM).
- Mengetahui dalam konteks apa komunikasi dilakukan.
- Dalam berkomunikasi maka kita perlu mempertimbangkan keadaan atau
lingkungan saat kita berkomunikasi. Bahasa dan informasi yang disampaikan
harus sesuai dengan keadaan dan lingkungan dimana komunikasi itu terjadi.
Bisa saja kita menggunakan bahasa dan informasi yang jelas dan tepat tetapi
karena konteksnya tidak tepat, reaksi yang kita peroleh tidak sesuai dengan
yang diharapkan.
- Misalnya penggunaan kata mendukung :
Kita harus mendukung pelaksanaan STBM di desa/kelurahan kita.
Pemuda itu mendukung nenek tua yang sakit itu.
Penggunaan kata mendukung pada kedua kalimat tersebut konteksnya
berbeda satu sama lain.

162
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Mengetahui kultur
Dalam berkomunikasi harus diingat peribahasa dimana bumi dipijak, disitu langit
dijunjung artinya dalam berkomunikasi kita harus memperhatikan dan menyesuaikan
diri dengan budaya atau kebiasaan orang atau masyarakat setempat. Misalnya
berbicara sambil menunjuk sesuatu dengan telunjuk kepada orang yang lebih tua atau
lebih tinggi kedudukannya di daerah Jawa Barat atau Jawa Tengah bisa dianggap
kurang sopan atau kurang ajar walaupun mungkin di daerah lain itu biasa-biasa
saja. Atau kalau di daerah Sumatera Utara orang bisa berbicara dengan intonasi
dan suara yang keras, maka apakah orang non Sumatera Utara harus mengimbangi
pula dengan nada yang keras? Dalam hal ini, misalnya orang Sunda kalau berbicara
dengan orang Batak tidak perlu bertutur seperti orang Batak, begitu pula sebaliknya.
Dengan demikian maka tidak terjadi salah tafsir yang mengakibatkan kegagalan
komunikasi.

d. Mengetahui bahasa
Dalam berkomunikasi seyogyanya kita memahami bahasa mitra kita. Hal ini tidak
berarti kita harus memahami semua bahasa dari mitra bicara. Oleh karena ada kata-
kata yang menurut etnis tertentu merupakan hal yang lumrah tapi menurut etnis
lain merupakan hal yang tabu untuk dikatakan atau mempunyai arti yang berbeda.
Misalnya ucapan nangka tok menurut bahasa Sunda berarti nangka saja, tetapi
untuk orang Jawa ini lain artinya. Begitu juga gedang menurut orang Sunda artinya
pepaya tapi menurut orang Jawa artinya pisang. Bahasa asing juga perlu kita
pahami manakala kita berkomunikasi dengan orang asing yang tidak bisa berbahasa
Indonesia, misalnya ada turis asing yang tersasar ke kampung kita, kita ingin
menolongnya tapi tidak mengerti bahasa asing misalnya bahasa Inggris, padahal
si turis tidak menguasai Bahasa Indonesia, maka jelas komunikasi akan terhambat
sebab komunikasi verbal tidak jalan. Selain itu untuk memperjelas pesan yang
hendak disampaikan dalam berkomunikasi, gunakanlah kalimat-kalimat sederhana
yang mudah dipahami. Kalimat panjang dan kompleks seringkali mengaburkan arti
dan makna pesan yang akan disampaikan. Misalnya kepala puskesmas, berbicara
kepada para sanitarian dalam suatu rapat Bapak Ibu Sanitarian sekalian dalam
rangka mensukseskan STBM, maka semua sanitarian harus menyadari akan arti
pentingnya pembangunan kesehatan dengan memberdayakan semua potensi
yang ada dalam masyarakat, untuk itu maka Bapak Ibu Sanitarian harus berusaha
sekuat tenaga untuk membuat masyarakat berdaya dan mendukung STBM. Kalimat
tersebut terlalu panjang dan kompleks. Padahal informasi yang perlu disampaikan
adalah bahwa agar program sanitasi yang menggunakan pendekatan STBM dapat
dilaksanakan dengan memberdayakan potensi yang ada di masyarakat.

163
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
(2). Komunikasi Verbal yang Efektif
Komunikasi akan efektif bila pesan yang disampaikan pemberi pesan diterima oleh
penerima pesan sesuai dengan maksud penyampai pesan dan menimbulkan saling
pengertian. Dalam komunikasi verbal atau berbicara yang didengar adalah suara yang
diucapkan melalui kata-kata yang keluar dari mulut. Suara-suara itu harus mempunyai
makna sehingga maksud dari berbicara itu dapat dimengerti. Komunikasi dapat dikatakan
efektif apabila:
- Pesan diterima dan dimengerti sebagaimana yang dimaksud oleh si pengirim.
- Pesan disetujui oleh penerima dan ditindaklanjuti dengan perbuatan yang dikehendaki
oleh pengirim.
- Tidak ada hambatan untuk melakukan apa yang seharusnya dilakukan untuk
menindaklanjuti pesan yang dikirim.
a. Ciri-ciri komunikasi verbal yang efektif
- Langsung (to the point, tidak ragu menyampaikan pesan).
- Asertif (tidak takut mengatakan apa yang diinginkan dan mengapa).
- Ramah dan bersahabat (congenial).
- Jelas (hal yang disampaikan mudah dimengerti).
- Terbuka (tidak ada pesan dan makna yang tersembunyi).
- Secara lisan (menggunakan kata-kata untuk menyampaikan gagasan
dengan jelas).
- Dua arah (seimbang antara berbicara dan mendengarkan).
- Responsif (memperhatikan keperluan dan pandangan orang lain).
- Nyambung (menginterpretasi pesan dan kebutuhan orang lain dengan
tepat).
- Jujur (mengungkapkan gagasan, perasaan, dan kebutuhan yang
sesungguhnya).
b. Ciri-ciri komunikasi verbal yang tidak efektif
- Tidak langsung (bertele-tele).
- Tidak mengatakan.
- Pasif (malu-malu, tertutup).
- Antagonistis (marah-marah, agresif, atau bernada kebencian).
- Kriptis (pesan atau maksud yang sesungguhnya tidak pernah diungkapkan
secara terbuka).
- Satu arah (lebih banyak berbicara daripada mendengarkan).
- Tidak responsif (sedikit/ tidak ada minat terhadap pandangan atau
kebutuhan orang lain).
- Tidak nyambung (respon dan kebutuhan orang lain disalahartikan dan
disalah interpretasikan).
- Tidak terus terang (perasaan, gagasan dan keputusan diungkapkan secara
tidak jujur).

164
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Keterampilan berbicara
Pada dasarnya keterampilan berbicara dapat dipelajari dan ditingkatkan
dengan berlatih, agar mampu berbicara secara efektif maka dalam tiap
komunikasi baik informal maupun formal, beberapa teknik dapat dimanfaatkan
dalam meningkatkan efektivitas berbicara sebagai berikut:
- Percaya diri.
- Ucapkan kata-kata dengan jelas dan perlahan-lahan.
- Bicara dengan wajar, seperi biasanya jangan terkesan sebagai penyair
atau sedang deklamasi.
- Atur irama dan tekanan suara dan jangan monoton. Gunakan tekanan dan
irama tertentu, untuk menampilkan poin-poin tertentu, tapi hindarkan kesan
sebagai pemain drama.
- Tarik nafas dalam-dalam 2 atau 3 kali untuk mengurangi ketegangan.
Mengatur nafas secara normal dan jangan terkesan seperti orang yang
dikejar-kejar. Bila perlu menghentikan pembicaraan sejenak, selain untuk
mengambil napas juga berfungsi menarik perhatian.
- Hindari sindrom: ehm, ah, au, barangkali, mungkin, anu, apa, dan lain-
lain. Jika terpojok dan kehabisan bicara atau lupa cukup berhenti sejenak,
cara ini menunjukkan bahwa seakan-akan kita sedang berpikir dan akan
berdampak positif dibanding mengatakan mengatakan apa, ya, eh ...,
apa ya, saya pikir..., barangkali, dan seterusnya.
- Membaca paragraf yang dianggap penting dari teks tulisan. Jangan merasa
malu melakukan hal ini, karena pendengar akan berpikir bahwa kita hanya
menekankan poin pembicaraan tertentu agar lebih lengkap.
- Siapkan air minum. Ini sangat membantu pembicara berhenti sejenak juga
untuk membasahi kerongkongan.

(3). Komunikasi Non-Verbal yang Efektif


Komunikasi non verbal adalah proses pertukaran pesan/makna melalui berbagai cara
selain kata-kata, yaitu melalui bahasa tubuh, ekspresi muka, tatapan, sentuhan tampilan
vokal suara (volume, intonasi, irama, dsb.), baju yang dipakai, penggunaan ruangan, dll.
Wajah mengekspresikan bagaimana perasaan kita, tubuh mengekspresikan intensitas
emosi. Misal kalau sedih wajah terlihat murung atau dengan tangan mengepal kalau
sedang marah.

Dalam komunikasi pertukaran makna verbal dan non verbal saling melengkapi, saling
mempengaruhi dan tidak terpisahkan satu sama lain. Komunikasi interpersonal selalu
menyangkut pesan verbal dan non verbal. Suatu kata yang sama diekspresikan dengan
berbeda emosi yang berbeda akan bermakna berbeda. Misal: sebaiknya Bapak tidak
buang air besar di sungai lagi, tapi di rumah, bila disampaikan dengan kata-kata yang
lembut akan diterima berbeda jika disampaikan dengan dengan kata-kata yang sama

165
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
tapi dengan volume suara yang keras dan tegas. Kualitas komunikasi verbal seringkali
ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain: intonasi suara, ekspresi raut wajah, gerakan
tubuh (body language).

Sebuah hasil riset (Mechribian & Ferris) menunjukkan bahwa dalam komunikasi verbal,
khususnya pada saat presentasi keberhasilan penyampaian informasi adalah sebagai
berikut :
- 55 % ditentukan oleh bahasa tubuh (body language),
- 38 % ditentukan oleh isyarat dan kontak mata,
- 7 % ditentukan oleh kata-kata.

Beberapa contoh yang dapat dikembangkan, agar komunikasi non verbal dapat lebih
efektif :

a. Cara berpakaian
Cara berpakaian mengkomunikasikan siapa dan apa status seseorang, baik
dalam pekerjaan sehari-hari maupun dalam waktu tertentu. Dalam STBM,
fasilitator yang bertugas untuk membantu masyarakat, hendaknya berpakaian
seperti masyarakat. Fasilitator janganlah berpakaian yang berbeda, misalnya
datang ke masyarakat dengan menggunakan jas atau pakaian dokter, karena
masyarakat akan merasa sungkan untuk berdiskusi dengan fasilitator ataupun
dengan anggota masyarakat lainnya di dekat fasilitator. Jangan pula fasilitator
datang dengan pakaian compang-camping seperti pengemis, karena masyarakat
akan merasa fasilitator sebagai orang yang lebih rendah dari mereka dan tidak
bisa menghargai fasilitator secara setara dengan mereka.
b. Waktu
Di dalam berkomunikasi manfaatkan waktu secara tepat, artinya manfaatkanlah
waktu dengan sebaik-baiknya. Karena waktu adalah sesuatu yang sangat berarti.
Misalnya, kalau fasilitator akan berdiskusi dengan masyarakat, maka pilihlah
waktu ketika masyarakat sedang santai, misalnya di sore atau malam hari.
c. Tempat
Tempat sangat menentukan efektivitas komunikasi, misalnya kantor adalah tempat
kerja, restoran adalah tempat makan, lapangan tenis adalah tempat olahraga.
Namun demikian seringkali urusan kantor bisa diselesaikan di lapangan tenis atau
bahkan di hotel atau restoran. Dalam dunia bisnis dikenal istilah entertain yaitu
untuk melobi rekan bisnis, pertemuan diadakan di restoran atau di hotel sambil
menjamu rekan bisnis. Dan hal ini ternyata banyak membawa hasil ketimbang
pertemuan dilakukan secara formal di kantor. Demikian pula misalnya tim fasilitator
STBM bertemu dengan masyarakat di sawah, di sela-sela waktu istirahat dapat
berkomunikasi secara informal mengenai hal-hal yang berhubungan dengan

166
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
sanitasi masyarakat. Selanjutnya hasil pembicaraan tersebut ditindaklanjuti di
puskesmas bersama sanitarian dan tim fasilitator kecamatan lainnya.
Selain hal-hal tersebut diatas, perlu juga dipahami fungsi-fungsi yang menunjukkan
ke-non-verbal-an komunikasi, antara lain :

Pengulangan (repetition) yaitu pengulangan pesan dari individu dilakukan


dengan verbal.
Penyangkalan (contradiction) yaitu penyangkalan pesan yang dilakukan
terhadap seseorang. Misalnya mengangkat bahu menyatakan tidak
tahu, menggeleng kepala sama dengan tidak, dan sebagainya. Namun
penggunaannya juga harus memperhatikan budaya atau kebiasaan, misal,
untuk orang India menggelengkan kepala bukan berarti tidak.
Pengganti pesan (substitution) misal mendelik berarti marah.
Melengkapi pesan verbal, misalnya mengatakan bagus sambil
mengacungkan ibu jari, dan sebagainya.
Penekanan (accenting) menggarisbawahi pesan verbal misalnya berbicara
dengan sangat pelan atau menekan kaki.
Secara ringkas, prinsip dasar komunikasi adalah :
Mau mendengar,
Sikap positif (menghargai lawan bicara, tulus, senyum, dll),
Keterampilan (gaya bicara, intonasi, dll),
Penguasaan materi pembicaraan.

b. Pengertian Negosiasi
Negosiasi adalah suatu cara untuk menetapkan keputusan yang dapat disepakati dan diterima oleh
dua pihak dan menyetujui apa dan bagaimana tindakan yang akan dilakukan di masa mendatang.
Negosiasi memiliki sejumlah karakteristik utama, yaitu:
Senantiasa melibatkan orang baik sebagai individual, perwakilan organisasi atau
perusahaan, sendiri atau dalam kelompok;
Memiliki ancaman terjadinya atau di dalamnya mengandung konflik yang terjadi mulai
dari awal sampai terjadi kesepakatan dalam akhir negosiasi;
Menggunakan cara-cara pertukaran sesuatu baik berupa tawar menawar (bargain)
maupun tukar menukar (barter);
Hampir selalu berbentuk tatap-muka yang menggunakan bahasa lisan, gerak tubuh
maupun ekspresi wajah;
Negosiasi biasanya menyangkut hal-hal di masa depan atau sesuatu yang belum terjadi
dan kita inginkan terjadi;
Ujung dari negosiasi adalah adanya kesepakatan yang diambil oleh kedua belah pihak, meskipun
kesepakatan itu misalnya kedua belah pihak sepakat untuk tidak sepakat.

167
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Langkah-langkah Bernegosiasi

Persiapan
Langkah pertama dalam melakukan negosiasi adalah langkah persiapan. Persiapan yang baik
merupakan pondasi yang kokoh bagi negosiasi yang akan kita lakukan. Hal tersebut akan
memberikan rasa percaya diri yang kita butuhkan dalam melakukan negosiasi. Yang pertama
harus kita lakukan dalam langkah persiapan adalah menentukan secara jelas apa yang ingin kita
capai dalam negosiasi. Tujuan ini harus jelas dan terukur, sehingga kita bisa membangun ruang
untuk bernegosiasi. Tanpa tujuan yang terukur, kita tidak memiliki pegangan untuk melakukan
tawar-menawar atau berkompromi dengan pihak lainnya.
Hal kedua dalam persiapan negosiasi adalah kesiapan mental kita. Usahakan kita dalam kondisi
relaks dan tidak tegang. Cara yang paling mudah adalah dengan melakukan relaksasi. Bagi kita
yang menguasai teknik pemprograman kembali bawah sadar (subconscious reprogramming) kita
dapat melakukan latihan negosiasi dalam pikiran bawah sadar kita, sehingga setelah melakukannya
berkali-kali secara mental, kita menjadi lebih siap dan percaya diri.

Pembukaan
Mengawali sebuah negosiasi tidaklah semudah yang kita bayangkan. Kita harus mampu
menciptakan atmosfir atau suasana yang tepat sebelum proses negosiasi dimulai. Untuk mengawali
sebuah negosiasi dengan baik dan benar, kita perlu memiliki rasa percaya diri, ketenangan, dan
kejelasan dari tujuan kita melakukan negosiasi. Ada tiga sikap yang perlu kita kembangkan dalam
mengawali negosiasi yaitu : pleasant (menyenangkan), assertive (tegas, tidak plin-plan), dan firm
(teguh dalam pendirian).
Senyum juga salah satu hal yang kita perlukan dalam mengawali sebuah negosiasi, sehingga hal
tersebut akan memberikan perasaan nyaman dan terbuka bagi kedua pihak.
Berikut ada beberapa tahapan dalam mengawali sebuah negosiasi:
Jangan memegang apa pun di tangan kanan anda ketika memasuki ruangan negosiasi;
Ulurkan tangan untuk berjabat tangan terlebih dulu;
Jabat tangan dengan tegas dan singkat;
Berikan senyum dan katakan sesuatu yang pas untuk mengawali pembicaraan.
Selanjutnya dalam pembicaraan awal, mulailah dengan membangun common ground, yaitu
sesuatu yang menjadi kesamaan antar kedua pihak dan dapat dijadikan landasan bahwa pada
dasarnya selain memiliki perbedaan, kedua pihak memiliki beberapa kesamaan yang dapat
dijadikan dasar untuk membangun rasa percaya.

Memulai proses negosiasi


Langkah pertama dalam memulai proses negosiasi adalah menyampaikan (proposing) apa yang
menjadi keinginan atau tuntutan kita. Yang perlu diperhatikan dalam proses penyampaian tujuan
kita tersebut adalah:

168
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tunggu saat yang tepat bagi kedua pihak untuk memulai pembicaraan pada materi pokok
negosiasi;
Sampaikan pokok-pokok keinginan atau tuntutan pihak anda secara jelas, singkat dan penuh
percaya diri;
Tekankan bahwa anda atau organisasi anda berkeinginan untuk mencapai suatu kesepakatan
dengan mereka;
Sediakan ruang untuk manuver atau tawar-menawar dalam negosiasi, jangan membuat hanya
dua pilihan ya atau tidak;
Sampaikan bahwa jika mereka memberi Anda ini Anda akan memberi mereka itu. Sehingga
mereka mengerti dengan jelas apa yang harus mereka berikan sebagai kompensasi dari apa
yang akan kita berikan;
Hal kedua dalam tahap permulaan proses negosiasi adalah mendengarkan dengan efektif apa
yang ditawarkan atau yang menjadi tuntutan pihak lain. Mendengar dengan efektif memerlukan
kebiasaan dan teknik-teknik tertentu. Seperti misalnya bagaimana mengartikan gerakan tubuh
dan ekspresi wajah pembicara. Usahakan selalu membangun kontak mata dengan pembicara
dan kita berada dalam kondisi yang relaks namun penuh perhatian.

Zona Tawar Menawar (The Bargaining Zone)


Dalam proses inti dari negosiasi, yaitu proses tawar menawar, kita perlu mengetahui apa itu The
Bargaining Zone (TBZ). TBZ adalah suatu wilayah ruang yang dibatasi oleh harga penawaran
pihak penjual (Sellers Opening Price) dan Tawaran awal oleh pembeli (Buyers Opening Offer). Di
antara kedua titik tersebut terdapat Buyers Ideal Offer, Buyers Realistic Price dan Buyers Highest
Price pada sisi pembeli dan Sellers Ideal Price, Sellers Realistic Price dan Sellers Lowest Price
pada sisi pembeli.
Kesepakatan kedua belah pihak yang paling baik adalah terjadi di dalam wilayah yang disebut
Final Offer Zone yang dibatasi oleh Sellers Realistic Price dan Buyers Realistic Price. Biasanya
kesepakatan terjadi ketika terdapat suatu overlap antara pembeli dan penjual dalam wilayah Final
Offer Zone.

Membangun Kesepakatan
Babak terakhir dalam proses negosiasi adalah membangun kesepakatan dan menutup negosiasi.
Ketika tercapai kesepakatan biasanya kedua pihak melakukan jabat tangan sebagai tanda
bahwa kesepakatan (deal or agreement) telah dicapai dan kedua pihak memiliki komitmen untuk
melaksanakannya.
Yang perlu kita ketahui dalam negosiasi tidak akan pernah tercapai kesepakatan kalau sejak
awal masing-masing atau salah satu pihak tidak memiliki niat untuk mencapai kesepakatan.
Kesepakatan harus dibangun dari keinginan atau niat dari kedua belah pihak, sehingga kita tidak
bertepuk sebelah tangan.
Karena itu, penting sekali dalam awal-awal negosiasi kita memahami dan mengetahui sikap dari
pihak lain, melalui apa yang disampaikan secara lisan, bahasa gerak tubuh maupun ekspresi

169
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
wajah. Karena jika sejak awal salah satu pihak ada yang tidak memiliki niat atau keinginan untuk
mencapai kesepakatan, maka hal tersebut berarti membuang waktu dan energi kita. Untuk itu
perlu dicari jalan lain, seperti misalnya: conciliation, mediation dan arbitration melalui pihak ketiga.
Demikian sekilas mengenai negosiasi, yang tentunya masih banyak hal lain yang tidak bisa
dikupas dalam artikel pendek. Yang penting bagi kita selaku praktisi mandiri, kita harus tahu bahwa
negosiasi bukan hal yang asing.
Setiap kita adalah negosiator dan kita melakukannya setiap hari setiap saat. Selain itu negosiasi
memerlukan karakter (artinya menggunakan seluruh hati dan pikiran kita), memerlukan
penguasaan metoda atau pun teknik-tekniknya dan memerlukan kebiasaan dalam membangun
perilaku bernegosiasi yang baik dan benar.

c. Praktik Teknik Komunikasi Efektif


Untuk mempraktikkan teknik komunikasi yang efektif, peserta diajak untuk melakukan simulasi
dan role play pesan berantai. Setelah pesan disampaikan, peserta diminta untuk mendiskusikan
manfaat komunikasi dalam menjual dan kemudian menulisakan poin-poin kunci jawabannya dalam
kertas plano.

Dalam praktiknya, berikut adalah karakteristik praktik komunikasi yang efektif dan tidak efektif.

Praktik komunikasi yang efektif adalah sebagai berikut:


Mendengar dengan aktif,
Terampil dalam berbicara dan gaya bicara,
Komunikasi non verbal: penampilan menarik, pakaian, pandangan mata, raut muka, sikap
badan, suara, tulisan, senyum, jabatan tangan, ingat nama, tulus.

Praktik komunikasi yang tidak efektif adalah sebagai berikut:


Bertele-tele,
Malu-malu,
Marah-marah,
Maksud yang disampaikan tidak jelas,
Tersembunyi maksud dan pesan,
Non-verbal,
Satu arah,
Tidak responsif,
Tidak nyambung,
Tidak terbuka.

Proses komunikasi dalam menjual


Komunikasi memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap penjualan. Oleh karena itu seorang
wirausahawan harus bisa melakukan komunikasi dan negosiasi yang efektif agar mendapatkan
keuntungan yang maksimal.

170
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Proses komunikasi dalam menjual adalah sebagai berikut:

Gambar 36: Proses Komunikasi Dalam Menjual

Product Knowledge (Pengetahuan produk): Pemahaman tentang jamban sehat mulai dari
proses pembuatan, keunggulan, manfaat dan perawatan.
Prospecting (Pangsa pasar): Identifikasi peluang pasar (banyak orang yang tidak punya
jamban).
Approaching (Pendekatan): Menemui pelaku kunci di wilayah terkait (misalnya: sanitarian
puskesmas, kepala desa/dusun, kepala kampung,dll)
Data Finding (Pendataan): Memanfaatkan data tentang warga yang belum memiliki jamban
sebagai calon pelanggan.
Presentation/Demo (Presentasi produk): Menjelaskan tentang produk kepada beberapa calon
pelanggan
Trial Closing (Mencoba menawarkan (negosiasi)): Mempengaruhi calon pelanggan untuk
menggunakan produk (salah satu cara adalah mengajak, melihat lokasi jamban yang akan
dibangun)
Closing the Sales (Penjualan): Melakukan proses transaksi penjualan jamban dengan mengisi
form sales orders
Follow Up (Kunjungan ulang): dilakukan pada orang yang sudah memesan atau pada orang
yang belum memesan (salah satu cara adalah kunjungan langsung atau melalui telepon)

B. POKOK BAHASAN 2: TEKNIK PRESENTASI PRODUK DAN JASA STBM


a. Jenis-Jenis Teknik Presentasi
Beberapa hal penting yang perlu dilakukan sebelum presentasi:
1. Prepare (siapkan): konsep, data, tim negosiasi,
2. Predict (perkirakan): sikap, argumentasi,
3. Plan (rencanakan): target minimum, solusi,
4. Control (kendalikan): disiplin, emosi,
5. Coordinate (koordinasikan): siapa juru bicara, informasikan hasil negosiasi.
Kualitas proses presentasi tergantung kepada:
1. Efektifitas (kualitas hasil),

171
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Efisiensi (waktu yang diperlukan),
3. Suasana negosiasi (kualitas hubungan).
Pada saat presentasi produk, JANGAN:
Terpancing emosi,
Larut dalam pembicaraan yang tidak berguna,
Saling berbantah di depan tim pegusaha,
Menunduk waktu berbicara.
Agar presentasi efektif, seorang wirausaha hendaklah memperhatikan hal-hal berikut pada saat
pertemuan dangan calon konsumen:
Tepat waktu, agar sudah hadir sebelum waktu yang ditentukan,
Saat pertemuan:
o Didahului salam yang hangat: jabat tangan dan senyum,
o Awali pembicaraan yang menyenangkan,
o Uraikan secara jelas & singkat maksud dan tujuan,
o Beri kesempatan untuk menanggapi,
o Ikuti pembicaraan & ditanggapi dengan halus dengan menyanjung,
o Membuat usulan yang menarik.
Untuk mengetahui teknik presentasi yang dimiliki dan biasa dipraktikkan peserta, fasilitator bisa
mengajukan pertanyaan kepada peserta, misalnya bagaimana cara mereka memperkenalkan
produk kepada calon pelanggan, termasuk dengan mencari tahu alat bantu yang biasa dipakai
peserta dan hal-hal apa yang menjadi pertimbangan ketika menentukan isi pesan.
Secara umum, seorang wirausaha STBM harus memiliki 4 kemampuan dasar presentasi, yaitu:
1) Informasi yang akurat,
2) Ilmu pengetahuan yang cukup,
3) Dapat membaca situasi,
4) Bijak dan arif.

b. Presentasi Untuk Berkomunikasi dan Negosiasi


Untuk mempraktikkan teori komunikasi dan negosiasi, peserta diajak untuk melakukan simulasi
menjual produk jamban sehat, dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Pilihlah dua orang peserta untuk menjadi relawan simulasi presentasi produk,
2) Bagilah peran dimana satu orang berperan sebagai pelanggan (yang belum punya jamban)
dan satu orang lagi sebagai tenaga pemicu, tenaga promosi yang ahli dalam produk dan
penjualan jamban,
3) Sediakan kursi di depan sebagai tempat simulasi,
4) Setelah semua siap, persilahkan kepada peserta relawan untuk memulai simulasi, kemudian
peserta simulasi ditambah satu demi satu sebagai penjual dan pembeli,
5) Peserta yang lain diminta untuk menjadi pengamat.
Panduan simulasi terlampir.

172
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Hambatan-Hambatan Presentasi dan Cara Mengatasinya
Masalah yang biasa dihadapi dalam presentasi
Demam panggung,
Tidak siap mental,
Tidak/kurang mengusai materi,
Takut, kurang berpengalaman,
Malu,
Dll.
Cara mengatasinya:
Kuasai materi, percaya diri dan yakin bahwa kitalah yang akan mengendalikan presentasi,
Tumbuhkan keakraban, bicara teratur, persuasif, dan gunakan bahasa non-verbal yang baik,
misalnya tersenyum, melihat calon konsumen, tidak menunduk, intonasi suara yang jelas,
menggunakan pakaian yang sesuai dengan calon konsumen, dll.,
Dengarkan pertanyaan dengan baik dan berikan tanggapan yang baik.

d. Hubungan Antara Prinsip AIDA (Attractive-Interest-Desire-Action), Product


Knowledge, dan Teknik Presentasi Produk
AIDA adalah konsep pemasaran yang bisa dipakai untuk memudahkan wirausaha memahami
dan menjalankan usahanya.
a. A = Atractive
Produk yang ditawarkan harus menarik perhatian calon konsumen
b. I = Interest
Setelah memperhatikan produk yang ditawarkan, konsumen hendaknya tertarik untuk
mengenal lebih jauh produk yang ditawarkan.
c. D = Desire
Konsumen kemudian punya keinginan untuk memiliki produk yang ditawarkan tersebut.
d. A = Action
Didorong keinginan yang kuat, konsumen kemudian membeli produk yang ditawarkan.
Berdasarkan prinsip AIDA, wirausaha perlu melengkapi konsumen dengan pengetahuan
dasar tentang produk tersebut, yang disampaikan/dipresentasikan kepada calon konsumen
dengan baik. Konsumen hanya akan membeli produk jika dia tahu, tertarik, dan ingin membeli
produk tersebut.

C. POKOK BAHASAN 3 : PERANGKAT PENJUALAN HARIAN


a. Pengertian Perangkat Penjualan Harian
Perangkat penjualan harian adalah instrumen atau alat-alat yang digunakan untuk membantu
wirausaha mencatat penjualan yang dia lakukan sehari-hari. Dengan adanya catatan yang rapi,
wirausaha bisa dengan mudah menghitung penjualan, pengeluaran, keuntungan, catatan hutang,

173
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
dan merencanakan strategi penjualan yang lebih baik pada hari-hari berikutnya.
Perlu diingat, bahwa sebelum melakukan penjualan harian, wirausaha sebaiknya melakukan
beberapa kegiatan sebagai berikut:
a. Siapkan Data Calon Pelanggan,
b. Siapkan Formulir Laporan Harian dan Formulir Order Penjualan,
c. Tentukan Target Penjualan Harian,
d. Lakukan Kunjungan Harian,
e. Catat Order Penjualan pada Formulir Order Penjualan,
f. Kelola hubungan Pelanggan (berkelanjutan).
Dengan pencatatan yang jelas dan rapi, wirausaha bisa menjalankan bisnisnya dengan baik dan
bisa merencanakan pengembangan usahanya di masa depan.

b. Jenis-Jenis Perangkat Penjualan Harian


Dalam melakukan wirausaha STBM, seorang wirausaha hendaknya dilengkapi dengan perangkat
penjualan harian. Secara umum, ada tiga perangkat penjualan harian, yaitu:
1. Formulir Laporan Harian berfungsi untuk:
a. Sebagai dokumen catatan pelanggan,
b. Sebagai dokumen pendukung media komunikasi dengan pelanggan,
c. Memotivasi pengusaha sanitasi,
d. Sebagai bahan evaluasi kinerja penjualan.
2. Formulir Order Penjualan berfungsi untuk:
a. Untuk mencatat bukti pesanan,
b. Untuk mencatat bukti pembayaran,
c. Untuk mencatat sistem pembayaran (tunai atau kredit),
d. Sebagai alat evaluasi order penjualan,
e. Sebagai alat pengendalian piutang
3. Kwitansi berfungsi untuk:
Sebagai alat bukti pembayaran.

c. Cara Penggunaan Perangkat Penjualan Harian.


Untuk mengisi formulir perangkat penjualan harian, peserta harus mengisi semua bagian formulir
(terlampir) dengan rapi. Harus diingat bahwa tidak boleh ada bagian yang kosong atau tidak diisi.

Poin-poin yang harus diisi:


Formulir Laporan Harian:
a. Hari, tanggal, bulan, dan tahun harus terisi,
b. Kode formulir harus terisi (agar tertib adminstrasi),
c. Nama penjual dan tanda tangan penjual sebagai bukti pertanggung jawaban,
d. Nama, alamat, nomor telepon, respon, dan tanda tangan pelanggan,
e. Tanda tangan manager atau pimpinan.

174
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Formulir Order Penjualan:
a. Hari, tanggal, bulan, dan tahun harus terisi,
b. Kode formulir harus terisi (agar tertib adminstrasi),
c. Nama penjual dan tanda tangan penjual sebagai bukti pertanggung jawaban,
d. Nama, alamat, nomor telepon, dan tanda tangan pelanggan,
e. Tipe produk, nama, harga (Rp), dan jumlah (unit),
f. Jumlah pembayaran (tunai), jumlah pembayaran uang muka (kredit), sisa anggsuran, besar
angsuran, dan lama waktu angsuran (berapa kali),
g. Tanda tangan manager atau pimpinan dan stempel perusahaan.

Kwitansi, yaitu:
a. Hari, tanggal, bulan, dan tahun harus terisi,
b. Kode kwitansi harus terisi (agar tertib adminstrasi),
c. Nama penjual dan tanda tangan penjual sebagai bukti pertanggung jawaban,
d. Sudah terima dari (nama pelanggan),
e. Jumlah pembayaran (Rp),
f. Untuk pembayaran pembelian produk dengan tipe , jumlah .unit, harga (jika tunai),
g. Jika pembayaran secara kredit, maka dalam kwitansi di tulis: Pembayaran uang muka
sebesar Rpdan sisanya akan diangsur berapa kali,
h. Tanda tangan penerima uang dan stempel perusahaan,
i. Kwitansi dibuat rangkap sesuai keperluan, misalnya: satu untuk perusahaan dan satu untuk
pembeli.

D. POKOK BAHASAN 4: TEKNIK PROMOSI KREATIF

a. Pengertian Teknik Promosi Kreatif.


Promosi adalah salah satu bauran pemasaran yang penting untuk memudahkan wirausaha
menginformasikan produk dan jasa yang ditawarkannya, mempengaruhi keinginan konsumen
untuk membeli, sekaligus alat untuk memberikan informasi singkat mengenai jenis barang atau
jasa yang ditawarkan.
Untuk memikat hati calon konsumen, wirausahawan harus bisa melakukan promosi yang kreatif
karena biasanya konsumen memiliki beragam pilihan produk, jasa maupun wirausaha yang ingin
mereka pilih.
Beberapa hal penting yang perlu dicatat terkait sistem penjualan kreatif:
Sistem penjualan kreatif adalah bagaimana menjual produk (dalam hal ini adalah jamban)
dalam kemasan yang menarik sehingga pelanggan tertarik untuk membeli.
Sistem penjualan kreatif tidak terpaku pada suatu sistem tertentu, namun tergantung dari
kreatifitas masing-masing individu.
Salah satu teknik promosi kreatif yang akan dijelaskan adalah sistem penjualan arisan.

175
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Jenis-Jenis Promosi Kreatif
Ada banyak jenis promosi kreatif. Salah satu contoh yang telah sukses dilakukan dalam pemasaran
produk sanitasi jamban sehat adalah sistem arisan jamban sehat.
Sistem arisan jamban sehat memfasilitasi masyarakat yang belum memiliki jamban untuk mencicil
biaya pembuatan jamban melalui arisan. Beberapa lokasi di Jawa Timur mempraktikkan sistem ini,
dimana masyarakat mencicil sebesar Rp. 1000,- per hari. Ketika mereka mendapat arisan, uang
arisan diberikan dalam bentuk jamban sehat.
Berikut adalah langkah-langkah pokok dalam menyelenggarakan arisan jamban sehat:
1. Memfasilitasi identifikasi jumlah warga yang belum memiliki jamban sehat,
2. Memfasilitasi pembentukan kelompok-kelompok arisan jamban sehat,
3. Memfasilitasi kesepakatan besaran iuran,
4. Memfasilitasi pelaksanaan pembangunan jamban sehat.

c. Pembuatan Brosur Sebagai Sarana Promosi


Untuk mempromosikan produk yang dimilikinya, seorang wirausaha bisa membuat brosur ataupun
media promosi lainnya. Seperti dibahas di atas, konsumen hanya akan membeli suatu produk jika
dia tahu produknya, tertarik, dan memiliki hasrat untuk membelinya. Brosur, bisa menjadi salah
satu alat promosi penjualan.
Berikut langkah-langkah pembuatan brosur dengan konsep AIDA:
a. A = Atractive
Brosur yang dibuat harus menimbulkan ketertarikan bagi yang membacanya.
b. I = Interest
Setelah timbul ketertarikan, pembaca akan memiliki keinginan untuk memiliki barang yang
dipromosikan.
c. D = Desire
Berawal dari keinginan yang biasa saja pada awalnya, akan timbul keinginan yang sangat
kuat untuk memiliki barang tersebut.
d. A = Action
Karena didorong oleh keinginan yang kuat, maka pembaca akan melakukan action yaitu
dengan membeli barang tersebut.

176
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VIII. REFERENSI
1. WSP-EAP, Buku Panduan Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
Sanitasi, Jakarta: 2012.
2. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.
3. Kemenkes RI, Buku Sisipan STBM: Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator Pemberdayaan
Masyarakat di Bidang Kesehatan, Jakarta: 2013.
4. Prijaksono, Aribowo dan Sembel, Roy, Indonesia Learning Instutue, Teknik Negosiasi, http://
www.p2kp.org/pengaduandetil.asp?mid=5&catid=6, akses 10 September 2013
5. Sudarismas, Marsudi, Penyampaian Presentasi. Diakses dari http://psdg.bgl.esdm.go.id/
makalah/Presentasi%20Efektif.pdf, akses 10 September 2013

IX. LAMPIRAN
A. PANDUAN SIMULASI
Langkah-langkah Simulasi:
1. Simulasi ini membutuhkan keterlibatan dari 5 peserta, namun di awal fasilitator hanya
menginformasikan kepada 2 peserta yang bersedia menjadi sukarelawan. 3 orang peserta
lain akan diminta untuk menjadi bagian dari simulasi di pertengahan dengan karakter yang
telah ditentukan. Simulasi ini membutuhkan waktu maksimal 30 menit.
2. Skenario keseluruhan simulasi tidak diinformasikan kepada peserta.
3. Fasilitator meminta 2 orang peserta (A dan B) untuk menjadi sukarelawan dalam simulasi
teknik presentasi produk. Sedangkan peserta lain diminta untuk menjadi pengamat.
4. Fasilitator meminta salah seorang peserta (A) berperan menjadi warga yang belum punya
jamban dan pemandu menjadi pelaku pemicu/promosi dengan menjelaskan 2 hal berikut:
(1) dampak tinja, dan (2) akibat tinja, tanpa menyebutkan kalimat menjual jamban. Lakukan
simulasi selama maksimal 5 menit.
5. Kemudian fasilitator meminta untuk bertukar peran, peserta A menjadi pelaku pemicu dan
peserta B menjadi warga yang belum punya jamban. Mintalah kedua peserta melakukan
simulasi yang sama, peserta A menjelaskan 2 hal berikut: (1) dampak tinja, dan (2) akibat tinja,
tanpa menyebutkan kalimat menjual jamban. Dan peserta B sulit diyakinkan untuk berubah.
Berikan waktu selama maksimal 10 menit.
6. Setelah 10 menit, fasilitator meminta peserta lain (C) yang tidak diinformasikan sebelumnya
untuk menjadi pasangan peserta B (suami/istri), pilihlah peserta dengan gender yang berbeda
dengan peserta B. Pemandu meminta peserta C untuk menjadi faktor penghambat dan tidak
mendukung semua yang dijelaskan oleh peserta A (tenaga pemicu) dengan berbagai alasan.
Berikan waktu selama maksimal 5 menit.
7. 5 menit kemudian, mintalah peserta lain (D) untuk menjadi anak pasangan peserta B dan C.
Fasilitator meminta peserta D untuk menjadi faktor pendukung dengan mendukung semua
yang dijelaskan oleh peserta A (tenaga pemicu) dengan alasan-alasan yang rasional dan logis

177
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
(masuk akal). Berikan waktu selama maksimal 5 menit.
8. 5 menit kemudian, mintalah peserta lain (E) untuk menjadi orang tua (bapak/ibu) dari seperta
B. Fasilitator meminta peserta E menjadi penasihat yang menasihati anaknya (peserta B)
dengan menegaskan manfaat dan kebaikan BAB di jamban. Berikan waktu selama maksimal
3 menit.
9. Setelah 3 menit diharapkan peserta B sudah memutuskan untuk berubah dan mau
menggunakan jamban. Jika belum, agar simulasi tidak berkepanjangan pemandu meminta
peserta B untuk menentukan keputusan. Peserta diminta untuk kembali ke tempat duduknya
masing-masing.
10. Fasilitor meminta peserta untuk merefleksikan dan menarik pembelajaran dari
simulasi yang telah dilakukan di dalam kelompok.
11. Fasilitator membagi peserta dalam 4 kelompok, mintalah masing-masing kelompok menjawab
pertanyaan berikut dalam waktu 10 menit dalam kertas plano:
a. Bagaimana cara tenaga pemicu (peserta A) meyakinkan calon pelanggan (peserta B)?
b. Apa hambatan yang dialami oleh tenaga pemicu (peserta A) dalam meyakinkan calon
melanggan (peserta B)?
c. Apa yang dilakukan tenaga pemicu (peserta A) untuk mengatasi hambatan tersebut?
d. Apa yang faktor yang paling menentukan dalam pengambilan keputusan warga yang
tidak punya jamban (peserta B)?
12. Mintalah masing-masing kelompok untuk menjelaskan hasil diskusinya, masing-masing
kelompok diberikan waktu 5 menit untuk menjelaskan. Fasilitator mencatat poin-poin kunci
dalam kertas plano. Setelah semua peserta selesai berilah kesempatan peserta untuk
meminta klarifikasi.
13. Dari hasil jawaban peserta, fasilitator memfasilitasi peserta untuk menarik pembelajaran kunci
dari proses simulasi.

178
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Poin Kunci:
Hasil diskusi peserta akan menggiring ke pemahaman berikut yang akan ditegaskan kembali
menggunakan media bantu:
1. Teknik komunikasi yang digunakan: apakah menggunakan teknik yang efektif atau tidak.
2. Teknik presentasi yang digunakan: apakah menggunakan teknik presentasi dan
menerapkan karakter presenter yang baik dalam berkomunikasi.
3. Pada saat menemui hambatan: apakah peserta tetap memiliki sikap positif (tidak
menyerah, tidak terpancing emosi, dll) dan menerapkan strategi dan taktik yang tepat.
4. Faktor penentu: apakah produk dan penjelasannya menarik (attractive) dan memunculkan
minat (interest), kemudian menumbuhkan keinginan (desire) dan tindakan (action) calon
pelanggan untuk berubah dan menggunakan jamban.
5. Atau ada faktor penentu lain yang harus didekati (approach) oleh pelaku pemicuan atau
wirausaha sanitasi.

179
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. LEMBAR PENUGASAN
a. Formulir Laporan Harian

No : Area :
Nama Penjual : Kota :
Team : Wilayah :

LAPORAN HARIAN
Pertemuan ke: dan
No Nama Pelanggan Alamat No Telepon Paraf
Respon Singkat

Catatan Penting : Penjual Penjual Target Order


Order hari Ini :
Pasang Hari ini :
Total Pasang :
( ) ( )

180
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Formulir Pesanan
Nama Pelanggan :.. No Order :
Alamat : . Tgl Kirim :
Telp : . Marketing :

Unit Tipe Nama Barang Harga Satuan Jumlah

Keterangan : Total
Uang Muka
Sisa

Terbilang : (
..)
Pembatalan oleh pemesan, UM tidak dikembalikan .., Tgl
Surat pesanan berlaku 1 bulan setelah .
ditamdatangani
Sisa pembayaran dilunasi pada saat selesai
pekerjaan

Marketing Sales Manager Pemesan

( ) ( ) ( )

c. Kuitansi
Terima dari :

Jumlah Uang

Untuk Pembayaran :

............

Terbilang Rp.

............., Tgl

()

181
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
182
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.8
Praktik Menjual dan Produksi

PRAKTIK MENJUAL
DAN PRODUKSI

MI.8

183
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.8 - PRAKTIK MENJUAL DAN PRODUKSI............................................................ 185
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 185
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 185
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 185
A. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 185
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 185
A. Pokok Bahasan 1: Teknik Menjual............................................................................ 185
a. Persiapan pelaksanaan praktik menjual,........................................................... 185
b. Pelaksanaan praktik menjual,............................................................................ 185
c. Pembelajaran praktik menjual........................................................................... 185
B. Pokok Bahasan 2: Teknik Produksi........................................................................... 185
a. Persiapan pelaksanaan praktik produksi........................................................... 185
b. Pelaksanaan praktik produksi............................................................................ 185
c. Pembelajaran praktik produksi.......................................................................... 185
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 185
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 185
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 186
A. Langkah 1: Pengkondisian (45 menit)....................................................................... 186
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (270 menit)................................................ 186
C. Langkah 3: Rangkuman (45 menit):.......................................................................... 186
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 186
A. POKOK BAHASAN 1: TEKNIK MENJUAL................................................................ 186
a. Persiapan Pelaksanaan Praktik Menjual........................................................... 186
b. Pelaksanaan Praktik Menjual............................................................................ 187
c. Pembelajaran Praktik Menjual........................................................................... 187
B. POKOK BAHASAN 2: TEKNIK PRODUKSI.............................................................. 188
a. Persiapan Pelaksanaan Praktik Produksi.......................................................... 188
b. Pelaksanaan Praktik Produksi........................................................................... 190
c. Pembelajaran Praktik Produksi......................................................................... 191
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 192
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 192
A. PEDOMAN PRAKTIK LAPANG................................................................................ 192
B. LEMBAR KERJA....................................................................................................... 196
a. Lembar Data Calon Pelanggan dan Pelanggan ............................................... 196
b. Formulir Laporan Harian.................................................................................... 197
c. Formulir Pesanan.............................................................................................. 198
d. Kuitansi.............................................................................................................. 198

184
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.8
PRAKTIK MENJUAL DAN PRODUKSI

I. DESKRIPSI SINGKAT
Pada modul ini peserta akan mempraktikkan pengetahuan dan keterampilan yang didapat
sebelumnya dalam proses menjual dan memproduksi produk dan jasa STBM. Peserta akan
mempraktikkan langsung ke masyarakat sehingga peserta terampil dalam melakukan praktik
menjual dan kemudian memproduksi produk dan jasa STBM yang dibeli oleh konsumen. Dalam
pelatihan ini, produk dan jasa STBM yang akan dijual dan diproduksi adalah jamban sehat. Setelah
praktik kerja, peserta diharapkan mampu mengambil pembelajaran dari praktik menjual dan
memproduksi jamban sehat.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu mempraktikkan teknik menjual dan memproduksi
produk STBM jamban sehat.

A. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Mempraktikkan teknik menjual,
2. Mempraktikkan teknik produksi.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Teknik Menjual
a. Persiapan pelaksanaan praktik menjual,
b. Pelaksanaan praktik menjual,
c. Pembelajaran praktik menjual.
B. Pokok Bahasan 2: Teknik Produksi
a. Persiapan pelaksanaan praktik produksi
b. Pelaksanaan praktik produksi
c. Pembelajaran praktik produksi

IV. BAHAN BELAJAR


Modul, formulir penjualan harian, formulir order, formulir kwitansi, brosur, bahan pembuatan jamban
sehat, pedoman praktik lapang, kertas plano, spidol, flipchart, LCD.

V. METODE PEMBELAJARAN
Diskusi Kelompok dan praktik kerja lapang.

185
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 8 jam pelajaran (T=1jp, P=0jp,
PL=7jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:
A. Langkah 1: Pengkondisian (45 menit)
1. Pada tahap ini, peserta melakukan persiapan-persiapan untuk praktik menjual dan
memproduksi jamban sehat,
2. Peserta menyiapkan alat-alat, bahan-bahan, dan formulir-formulir yang perlu dibawa ke
lapangan.
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (270 menit)
1. Peserta mempraktikkan:
Teknik menjual : 100 menit,
Teknik produksi : 170 menit,
2. Fasilitator mendampingi praktik kerja lapang.
C. Langkah 3: Rangkuman (45 menit):
1. Setelah kembali dari lapangan, peserta diminta untuk merefleksikan pengalaman, hambatan,
tantangan, temuan, dan persepsi yang mereka dapat dari praktik kerja lapang menjual dan
memproduksi jamban.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1: TEKNIK MENJUAL
a. Persiapan Pelaksanaan Praktik Menjual
Langkah-langkah yang harus dilakukan sebelum melakukan praktik menjual yaitu:
Memastikan peta sosial sudah tersedia. Peta sosial merupakan peta yang menunjukkan kondisi
sosial suatu daerah. Pada pelatihan ini peta sosial memberikan informasi berapa rumah tangga
yang belum memiliki jamban dan letaknya di dalam peta,
Memastikan transportasi untuk menuju tempat praktik penjualan,
Memastikan konsumsi saat di lapangan,
Memastikan kelengkapan peserta untuk pelatihan sesuai dengan arahan pada saat materi
Persiapan Praktik Menjual,
Memastikan jumlah peserta dan ketua tiap-tiap kelompok agar bertanggung jawab terhadap
semua anggota kelompoknya.
Alat-alat yang dibutuhkan untuk praktik menjual:
1. Laporan Harian
Laporan harian diisi dengan catatan kegiatan menjual, meliputi biodata pelanggan, area
penjualan, target order dan realisasi.

186
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Sales order
Sales order diisi dengan penjualan yang telah berhasil dilakukan.
3. Brosur produk dan harganya
Terkait harga, perlu disiapkan kesepakatan harga jamban dan DP (uang muka) minimal untuk
tiap-tiap tipe dan bonus kepada peserta yang berhasil menjual jamban.
Contoh kesepakatan harga :
- Tipe 3-3-1, harga Rp 1.500.000,. Uang Muka minimal Rp 200.000,- (dengan sistem
angsuran).
- Bonus peserta yang berhasil menjual jamban yaitu sebesar Rp 50.000,-

b. Pelaksanaan Praktik Menjual


Berikut adalah langkah-langkah melakukan praktik menjual jamban sehat :
1. Setelah peserta sampai pada tempat praktik menjual, bariskan kembali peserta sesuai
kelompok masing-masing. Pastikan pendamping kelompok mendampingi kelompok masing-
masing.
2. Jika ada pendamping dari tempat/kelurahan tempat praktik menjual, maka pastikan sudah
dibagi ke dalam masing-kelompok. Jelaskan bahwa waktu praktik menjual adalah 135 menit.
3. Setelah siap, praktik menjual bisa dimulai sesuai pembagian tempat menjual.
4. Saat praktik menjual hal yang perlu dilakukan yaitu mencatat :
Jumlah yang dikunjungi, jumlah yang berhasil ditemui dan tidak berhasil ditemui?
Berapa jumlah presentasi yang berhasil dilakukan?
Berapa orang yang tertarik setelah mendengarkan presentasi?
Berapa jumlah pemesanan yang berhasil dilakukan (order)?
5. Kewajiban peserta yang harus dilakukan yaitu :
Semua peserta diharapkan berpartisipasi aktif, memahami semua peralatan dan material
yang digunakan dan memahami cara penggunaannya.
Peserta wajib terlibat dalam proses pembuatan jamban sehat.
Peserta wajib mencatat kejadian menarik untuk didiskusikan saat refeksi
6. Setelah waktu berjalan selama 100 menit, ingatkan semua pendamping kelompok untuk
segera mengajak kelompoknya kembali ke tempat awal berkumpul.
7. Setelah semua kelompok berkumpul, beri waktu ISHOMA selama 60 menit. setelah itu
kumpulkan kembali peserta

c. Pembelajaran Praktik Menjual


Pembelajaran praktik menjual dilakukan untuk membahas apa yang dialami peserta saat praktik
menjual dan produksi. Oleh karena itu, bagian ini akan dilakukan di kelas, setelah kembali dari
lokasi praktik kerja lapang.
Langkah-langkah dalam refleksi praktik menjual adalah:
1. Masingmasing kelompok membahas apa yang dialami pada waktu praktik menjual, meliputi :
Berapa total pelanggan yang berhasil ditemui,

187
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Berapa total pelanggan yang melakukan pesanan pembuatan jamban,
Apa kendala selama proses praktik menjual dan solusinya,
Apa temuan menarik selama proses praktik menjual.
2. Peserta kemudian diminta untuk mempresentasikan pengalamannya di lapangan kepada
peserta lainnya. (window-shopping/pasar informasi)

B. POKOK BAHASAN 2: TEKNIK PRODUKSI

a. Persiapan Pelaksanaan Praktik Produksi


Untuk praktik produksi, pertama sekali perlu ditentukan pendamping dan material untuk masing-
masing kelompok:
a. Pasir
b. Semen .
c. Air
d. Beton Neser
e. Paralon ..
f. Klosed .
g. Dst
Masing-masing kelompok perlu menyiapkan dan mengecek kembali materal dan peralatan yang
dibutuhkan untuk pembuatan 1 unit jamban yang terdiri dari :

Bahan Jumlah Satuan


Pasir 0.3 rit
Semen 4.0 Sak
Closet 1.0 unit
Pipa 2 0.5 unit
Pipa 3 1.0 unit
Knee 3 1.0 unit
T 2 1.0 unit
Besi alas 1.0 unit
Besi tutup 1.5 unit

Tabel 8: Material Praktik Lapang

188
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
No Peralatan Kebutuhan Harga
1 Cangkul 1 unit
2 Sekrok 1 unit

3 Sekop 1 unit

4 Linggis 1 unit

5 Meteran 1 unit

6 Betel Cor 1 unit


7 Cetok 1 unit
8 Palu 1 unit

9 Kasutan 1 unit
10 Water pas 1 unit

11 Timba 1 unit

12 Cetakan dalam 1 m 1 set


Septictank
13 Cetakan dalam 0,5 m 1 set
Septictank
14 Cetakan luar 0,5 m 1 set
Septictank
15 Cetakan dudukan Kloset 1 set

16 Cetakan tutup septictank 1 set

Total Investasi Peralatan Rp -

Tabel 9: Investasi Peralatan

189
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Berikutnya adalah pembagian tempat praktik untuk tiap-tiap kelompok. Berikut ini adalah contoh
peta untuk pembagian daerah:

POS 1 POS 2 POS 3


POS 4

Food Mart

Gas station

POS 1 : Tempat Praktek Kelompok 1


POS 2 : Tempat Praktek Kelompok 2 W E
Rumah Belum Punya WC
POS 3 : Tempat Praktek Kelompok 3
POS 4 : Tempat Praktek Kelompok 4 Rumah Sudah Punya WC
S

Gambar 37: Peta Sosial

b. Pelaksanaan Praktik Produksi


Langkah proses produksi jamban sehat adalah sebagai berikut:
1. Penggalian lubang
2. Pengecoran bagian bawah,
3. Pelepasan cetakan,
4. Pemasangan pipa paralon dan kloset,
5. Pemasangan tutup.

Langkah-langkah yang harus dilakukan untuk melakukan praktik produksi dan instalasi jamban
yaitu sebagai berikut :
Memastikan kepada pihak tempat yang akan mejadi tempat praktik produksi dan instalasi
jamban mengenai jadwal kedatangan dan agenda yang akan dilakukan,
Memastikan peralatan dan material untuk praktik produksi dan intalasi jamban sudah tersedia
di tempat praktik,
Memastikan banner petunjuk tahapan-tahapan pembuatan jamban sudah terpasang di tiap
-tiap pos praktik,

190
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Memastikan tukang yang akan membantu praktik sudah siap di lapangan,
Memastikan transportasi untuk menuju tempat praktik produksi dan instalasi jamban,
Memastikan konsumsi saat di lapangan,
Memastikan kelengkapan peserta untuk pelatihan sesuai dengan arahan pada saat materi
Persiapan Praktik Produksi dan Instalasi Jamban,
Memastikan jumlah peserta dan ketua tiap-tiap kelompok agar bertanggung jawab terhadap
semua anggota kelompoknya,
Saat praktik, satu kelompok akan berada pada satu pos yang telah ditentukan sebelumnya
oleh panitia. Kelompok tersebut akan berada pada pos yang sama untuk melakukan proses
produksi dan instalasi jamban mulai dari awal hingga akhir proses (tidak berpindah-pindah
antar pos),
Saat peserta melakukan praktik produksi dan instalasi jamban, harus didampingi minimal satu
fasilitator yang berpengalaman dalam proses instalasi jamban. Tugasnya yaitu untuk mema-
stikan proses pembuatan jamban sesuai dengan standar pembuatan jamban sehat yang telah
dijelaskan pada materi Pengenalan Produk dan Proses Instalasi,
Fasilitator yang mendampingi masing-masing kelompok harus memastikan waktu untuk prak-
tik sehingga dapat berjalan sesuai jadwal yang telah disepakati (tidak molor),
Setelah praktik selesai, fasilitator pendamping tim dibantu ketua kelompok memastikan
kelengkapan jumlah anggota sebelum kembali ke tempat pelatihan (ruang kelas).

c. Pembelajaran Praktik Produksi


Pembelajaran praktik produksi dilakukan untuk membahas apa yang dialami peserta saat praktik
menjual dan produksi. Oleh karena itu, bagian ini akan dilakukan di kelas, setelah kembali dari
lokasi praktik kerja lapangan. (window shopping/pasar informasi)
Langkah-langkah dalam pembelajaran praktik produksi adalah:
1. Masing masing kelompok membahas apa yang dialami pada waktu praktik menjual,
sehingga mampu menemukan solusi dan kesimpulan atas pengalaman mereka di lapangan.
Isu yang dibahas dibagi menjadi empat jendela meliputi :
Proses praktik,
Kendala dan solusinya,
Temuan menarik,
Pembelajaran selama praktik.
2. Peserta kemudian diminta untuk mempresentasikan pengalamannya di lapangan kepada
peserta lainnya.

191
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VIII. REFERENSI
1. WSP-EAP, Sanitation Marketing, Jakarta: 2011.
2. Jefi Nur Cahyo, ITS, Penerapan Value Engineering untuk Produk Jamban Sehat. Jefi Nur
Cahyo. Surabaya: 2012.
3. Arif Zarkasih, ITS, Analisis Feasibility and Bankability Wirausaha Sanitasi. Arif Zarkasih,
Surabaya: 2012.
4. Kemenkes RI, Panduan Praktik Kerja Lapangan Pelatihan Fasilitator Pemberdayaan
Kesehatan Masyarakat, Jakarta: 2013.

IX. LAMPIRAN
A. PEDOMAN PRAKTIK LAPANG
PRAKTIK LAPANG
Tujuan
Peserta bisa menjelaskan urutan proses produksi dan komponen-komponen yang digunakan
dalam produk jamban sehat,
Peserta terampil melakukan penjualan dan proses produksi produk,
Peserta memperoleh pengalaman melakukan penjualan dan produksi jamban.
Kegiatan Belajar:
Kegiatan lapangan praktik menjual dan produksi jamban sehat.
Materi
Praktik menjual dan produksi jamban sehat.
Waktu
270 menit
Perlengkapan
Sales order
Laporan Harian
kwitansi
Peralatan Produksi jamban sesuai persiapan praktik

192
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Proses

Langkah-langkah Waktu
Pengantar 5
Sampaikan salam kepada peserta dan sampaikan bahwa tujuan kegiatan ini
adalah untuk mempraktikkan teori yang sudah diterima saat pelatihan di kelas,
ingatkan kepada peserta untuk menjalankan tahapan sesuai yang telah disusun
pada saat pembahasan sub pokok bahasan persiapan praktik menjual dan
produksi jamban sehat.
Praktik menjual dan Produksi Jamban Sehat 255
Setelah peserta sampai pada tempat praktik menjual, bariskan kembali peserta
sesuai kelompok masing-masing. Pastikan pendamping kelompok mendampingi
kelompok masing-masing.
Jika ada pendamping dari tempat/kelurahan tempat praktik menjual, maka
pastikan sudah dibagi ke dalam masing-kelompok. Jelaskan bahwa waktu praktik
menjual adalah 120 menit.
Setelah siap, praktik menjual bisa dimulai sesuai pembagian tempat menjual.
Saat praktik menjual hal yang perlu dilakukan yaitu mencatat :
Jumlah yang dikunjungi, ketemu berapa orang dan tidak ketemu berapa
orang?
Berapa jumlah presentasi yang berhasil dilakukan?
Berapa orang yang tertarik setelah mendengarkan presentasi?
Berapa jumlah pemesanan yang berhasil dilakukan (order)?
Kewajiban peserta yang harus dilakukan yaitu :
Semua peserta diharapkan berpartisipasi aktif, memahami semua
peralatan dan material yang digunakan dan memahami cara
penggunaannya.
Peserta wajib terlibat dalam proses pembuatan jamban sehat.
Peserta wajib mencatat kejadian menarik untuk didiskusikan saat refleksi
Setelah waktu berjalan selama 100 menit, ingatkan semua pendamping kelompok
untuk segera mengajak kelompoknya kembali ke tempat awal berkumpul.
Setelah semua kelompok berkumpul, beri waktu ISHOMA selama 60 menit.
setelah itu kumpulkan kembali peserta.

193
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Langkah-langkah yang harus dilakukan untuk melakukan praktik produksi dan
instalasi jamban yaitu sebagai berikut :
Memastikan kepada pihak tempat yang akan mejadi tempat praktik
produksi dan instalasi jamban mengenai jadwal kedatangan dan agenda
yang akan dilakukan,
Memastikan peralatan dan material untuk praktik produksi dan instalasi
jamban sudah tersedia di tempat praktik,
Memastikan banner petunjuk tahapan-tahapan pembuatan jamban sudah
terpasang di tiap-tiap pos praktik.
Memastikan tukang yang akan membantu praktik sudah siap di lapangan.
Memastikan transportasi untuk menuju tempat praktik produksi dan
instalasi jamban.
Memastikan konsumsi saat di lapangan.
Memastikan kelengkapan peserta untuk pelatihan sesuai dengan arahan
pada saat materi Persiapan Praktik Produksi dan Instalasi Jamban
Memastikan jumlah peserta dan ketua tiap-tiap kelompok agar
bertanggung jawab terhadap semua anggota kelompoknya.
Saat praktik, satu kelompok akan berada pada satu pos yang telah
ditentukan sebelumnya oleh panitia. Kelompok tersebut akan berada
pada pos yang sama untuk melakukan proses produksi dan instalasi
jamban mulai dari awal hingga akhir proses (tidak berpindah-pindah antar
pos).
Saat peserta melakukan praktik produksi dan instalasi jamban, harus
didampingi minimal satu fasilitator yang berpengalaman dalam proses
instalasi jamban. Tugasnya yaitu untuk memastikan proses pembuatan
jamban sesuai dengan standar pembuatan jamban sehat yang telah
dijelaskan pada materi Pengenalan Produk dan Proses Instalasi .
Fasilitator yang mendampingi masing-masing kelompok harus memastikan waktu
untuk praktik sehingga dapat berjalan sesuai jadwal yang telah disepakati (tidak
molor).
Setelah praktik selesai, fasilitator pendamping tim dibantu ketua kelompok
memastikan kelengkapan jumlah anggota sebelum kembali ke tempat pelatihan
(ruang kelas).
Penutup 10
Setelah peserta berkumpul, sampaikan ucapan terimakasih dan ingatkan untuk
menyusun laporan sesuai yang disampaikan

194
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
PEMBELAJARAN PRAKTIK MENJUAL DAN PRODUKSI
Tujuan
Peserta merumuskan hal-hal yang perlu diperbaiki dalam kegiatan penjualan produk dan
produksi jamban.
Materi
Refleksi Praktik Menjual dan Produksi.
Waktu
1 JP (45 menit)
Perlengkapan
LCD projector
Kertas plano sejumlah kelompok
Spidol
Proses

Langkah-langkah Waktu
Pengantar 5
Beri salam kepada peserta dan sampaikan bahwa pada sesi ini adalah tahap
refleksi dari hasil praktik menjual dan produksi yang telah dilakukan di lapangan,
tekankan pada sesi ini peserta dapat mengidentifikasi hal-hal yang ditemukan/
dialami di lapangan.
Refleksi Praktik menjual dan Produksi 35
Mintalah masing masing kelompok membahas apa yang dialami pada waktu
praktik menjual dan produksi. Beri waktu selama 15 menit kepada tiap-tiap
kelompok untuk berdiskusi dan menuliskan apa hasil diskusi pada kertas plano
yang telah disediakan. Hal-hal yang dibahas dan dituliskan adalah
Berapa total pelanggan yang berhasil ditemui,
Berapa total pelanggan yang melakukan pesanan pembuatan jamban,
Apa kendala selama proses praktik menjual dan solusinya,
Apa temuan menarik selama proses praktik menjual.
Masing masing kelompok membahas apa yang dialami pada waktu praktik
pembuatan jamban, meliputi :
Proses praktik,
Kendala dan solusinya,
Temuan menarik,
Pembelajaran selama praktik.
Setelah waktu habis, mintalah kepada masing-masing peserta untuk
mempresentasikan hasil diskusinya. Masing-masing kelompok mempunyai waktu
sebanyak 15 menit yang terdiri dari 5 menit presentasi dan 10 menit tanya jawab
dengan peserta lainnya.
Setelah semua peserta mempresentasikan hasil diskusinya, mintalah kepada
peserta untuk mereview hasil dari refleksi praktik menjual dan produksi. Tanyakan
apakah masih ada yang perlu dibahas atau ditanyakan. Jika tidak akhiri sesi praktik
menjual subpokok bahasan refleksi praktik menjual dan produksi.

195
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Penutup 5
Setlah penyampaian materi selesai, sampaikan salam penutupan dan jelaskan
kembali secara singkat tujuan dari modul ini.

Tutup kegiatan dengan tepuk tangan bersama dan ucapkan terima kasih.

B. LEMBAR KERJA
a. Lembar Data Calon Pelanggan dan Pelanggan
Pertemuan Presentasi ke................................
Respon & Tanggapan singkat Pre........................
Catatan penting Pre..........
Rencana Kunjungan Ulang Pre..........................
Masih dipikirkan,setelah Pre....................................
Rencana Pemasangan.....

Informasi Detail berisi:


Total Target Kunjungan.......
Total Target Presentasi.......
Total Target Pemesanan.....
Total Target Pendapatan Rp.......................................
Total Realisasi....................
Bukti Kunjungan dengan ttd
Bukti Kunjungan ACC Mgr

196
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Formulir Laporan Harian

197
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Formulir Pesanan
Nama Pelanggan :.. No Order :
Alamat : . Tgl Kirim :
Telp : . Marketing :

Unit Tipe Nama Barang Harga Satuan Jumlah

Keterangan : Total
Uang Muka
Sisa

Terbilang : (
..)
Pembatalan oleh pemesan, UM tidak dikembalikan .., Tgl
Surat pesanan berlaku 1 bulan setelah .
ditamdatangani
Sisa pembayaran dilunasi pada saat selesai
pekerjaan

Marketing Sales Manager Pemesan

( ) ( ) ( )

d. Kuitansi
Terima dari :

Jumlah Uang

Untuk Pembayaran :

............

Terbilang Rp.

..............., Tgl...

()

198
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.9
Administrasi Pembukuan dan Manajemen Keuangan Sederhana

PRESENTASI PRODUK
PEMBUKUAN DAN
DAN JASA STBM

ADMINISTRASI
MI.9

199
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.9 - ADMINISTRASI PEMBUKUAN DAN MANAJEMEN
KEUANGAN SEDERHANA...................................................................................................... 201
I. DESKRIPSI SINGKAT ..................................................................................................... 201
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 201
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 201
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 201
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 201
A. Pokok Bahasan 1: Perhitungan Biaya Produksi dan Biaya Operasional
Pembuatan Jamban Sehat........................................................................................ 201
a. Menghitung biaya pokok produksi,.................................................................... 201
b. Menghitung biaya operasional pembuatan jamban sehat,................................ 201
B. Pokok Bahasan 2: Rencana Penjualan Bulanan...................................................... 201
a. Perhitungan kapasitas produksi,....................................................................... 201
b. Perencanaan jumlah produksi tiap bulan (proyeksi penjualan)......................... 201
C. Pokok Bahasan 3: Perhitungan Keuntungan Usaha................................................. 201
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 201
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 201
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 202
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)....................................................................... 202
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (65 menit).................................................. 202
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):......................................................................... 202
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 202
A. POKOK BAHASAN 1 : PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI DAN BIAYA
OPERASIONAL PEMBUATAN JAMBAN SEHAT..................................................... 202
a. Menghitung Biaya Pokok Produksi.................................................................... 202
b. Menghitung Biaya Operasional Pembuatan Jamban Sehat.............................. 204
B. POKOK BAHASAN 2: RENCANA PENJUALAN BULANAN..................................... 205
a. Perhitungan Kapasitas Produksi....................................................................... 205
b. Perencanaan Jumlah Produksi Tiap Bulan (Proyeksi Penjualan)..................... 205
C. POKOK BAHASAN 3: PERHITUNGAN KEUNTUNGAN USAHA............................. 206
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 207
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 207

200
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.9
ADMINISTRASI PEMBUKUAN DAN
MANAJEMEN KEUANGAN SEDERHANA

I. DESKRIPSI SINGKAT
Pada modul ini peserta akan mempraktikkan bagaimana menjalankan sistem administrasi dan
keuangan yang sederhana namun tepat untuk diterapkan pada wirausaha STBM sehingga dapat
dimanfaatkan untuk evaluasi dan meningkatkan kinerja wirausaha STBM.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu melakukan administrasi pembukuan dan manajemen
keuangan sederhana dalam pemasaran produk dan jasa STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Pada akhir sesi ini peserta mampu:
1. Melakukan perhitungan biaya produksi dan biaya operasional pembuatan jamban sehat,
2. Melakukan rencana penjualan bulanan,
3. Melakukan perhitungan keuntungan usaha.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Perhitungan Biaya Produksi dan Biaya Operasional
Pembuatan Jamban Sehat
a. Menghitung biaya pokok produksi,
b. Menghitung biaya operasional pembuatan jamban sehat,

B. Pokok Bahasan 2: Rencana Penjualan Bulanan


a. Perhitungan kapasitas produksi,
b. Perencanaan jumlah produksi tiap bulan (proyeksi penjualan).

C. Pokok Bahasan 3: Perhitungan Keuntungan Usaha.

IV. BAHAN BELAJAR


Bahan tayang (slide ppt), modul, formulir penghitungan biaya produksi, formulir penghitungan
biaya operasional, kertas plano, spidol, papan flipchart, LCD, kain rekat, metaplan, dan lembar
penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Curah pendapat, ceramah, dan penugasan.

201
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1jp, P=1jp,
PL=0jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)


1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang digunakan.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Bahasan (65 menit)


1. Peserta mempraktikkan:
Perhitungan biaya produksi dan biaya operasional pembuatan jamban sehat,
Rencana penjualan bulanan,
Perhitungan keuntungan usaha.
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan bantuan teknis atas pertanyaan-pertanyaan peserta,
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator memfasilitasi
pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lainnya,
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang telah
disediakan,
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan menegaskan pentingnya pemahaman tentang
administrasi pembukuan dan manajemen keuangan dalam wirausaha STBM.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1 : PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI DAN BIAYA
OPERASIONAL PEMBUATAN JAMBAN SEHAT

a. Menghitung Biaya Pokok Produksi


Biaya pokok produksi dihitung dengan menghitung semua biaya material yang dibutuhkan dan
biaya tenaga kerja yang diperlukan.
Biaya material seperti:

Biaya Produksi Per-unit (HPP) = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja

Perhitungan Biaya produksi Per unit untuk tiap-tiap tipe produk adalah sebagai berikut :

202
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tipe 3-3-1 Tipe 2-2-1 Tipe 3-1 Tipe 2-1
Material Satuan Harga satuan
Kebutuhan Biaya Kebutuhan Biaya Kebutuhan Biaya Kebutuhan Biaya

Pasir:3/3/1 M 3(Kubik) Rp 200,000 1.25 Rp 250,000 0.89 Rp 178,571 0.71 Rp 142,857 0.54 Rp 107,143

Semen Sak Rp 50,000 5.00 Rp 250,000 3.57 Rp 178,571 2.86 Rp 142,857 2.14 Rp 107,143

Kloset Unit Rp 80,000 1.00 Rp 80,000 1.00 Rp 80,000 1.00 Rp 80,000 1.00 Rp 80,000

Pipa 2.5" Meter Rp 40,000 2.00 Rp 80,000 2.00 Rp 80,000 0.00 - 0.00 -

Pipa 3" Meter Rp 60,000 3.00 Rp 180,000 3.00 Rp 180,000 3.00 Rp 180,000 3.00 Rp 180,000

Knee 3" Unit Rp 12,000 1.00 Rp 12,000 1.00 Rp 12,000 1.00 Rp 12,000 1.00 Rp 12,000

Knee 2.5" Unit Rp 10,000 1.00 Rp 10,000 1.00 Rp 10,000 1.00 Rp 10,000 1.00 Rp 10,000

T 2.5" Unit Rp 8,000 1.00 Rp 8,000 1.00 Rp 8,000 1.00 Rp 8,000 1.00 Rp 8,000

Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


T 2" Unit Rp 7,000 1.00 Rp 7,000 1.00 Rp 7,000 1.00 Rp 7,000 1.00 Rp 7,000

Besi cor 6mm Unit Rp 30,000 1.50 Rp 45,000 1.50 Rp 45,000 1.00 Rp 30,000 1.00 Rp 30,000

Bendrat (kawat) Kg Rp 18,000 0.10 Rp 1,800 0.10 Rp 1,800 0.10 Rp 1,800 0.10 Rp 1,800

Bambu Lonjor Rp 10,000 1.00 Rp 10,000 1.00 Rp 10,000 0.80 Rp 8,000 0.80 Rp 8,000

Lem pipa Tube Rp 6,500 0.30 Rp 1,950 0.30 Rp 1,950 0.30 Rp 1,950 0.30 Rp 1,950

Oli bekas Liter Rp 4,000 0.50 Rp 2,000 0.50 Rp 2,000 0.50 Rp 2,000 0.50 Rp 2,000

Kertas Semen Sak 3.00 0 3.00 0 2.00 0 2.00 0

Total Biaya Rp 937,750 Rp 794,893 Rp 626,464 Rp 555,036


Bahan Baku

B. Biaya Tenaga
Kerja:

Tukang orang/hari Rp 75,000 2 orang Rp 300,000 2 orang Rp 300,000 2 orang 1 Rp 150,000 2 orang Rp 150,000
2 hari 2 hari hari 1 hari

Total Harga Rp 1,237,750 Rp 1,094,893 Rp 776,464 Rp 705,036


Pokok Produksi

203
b. Menghitung Biaya Operasional Pembuatan Jamban Sehat
Langkah-langkah menghitung biaya operasional pembuatan jamban sehat adalah sebagai berikut:

1. Biaya Pemasaran
Biaya pemasaran per bulan = (biaya mencetak brosur + biaya membuat spanduk +
biaya pembuatan kartu nama + perkiraan biaya komisi) per bulan

Seorang pengusaha dalam satu bulan merencanakan pemasaran produk dengan komponen,
sebagai berikut:
1. Membuat brosur berwarna satu rim (500 lembar),
biaya brosur berwarna perlembar Rp1.000,-,
jadi total biaya = ______________________
2. Membuat kartu nama satu boks (100 lembar), biaya = Rp30.000,-
3. Membuat dua spaduk @ Rp150.000,- = ______________________
4. Bila biaya perkiran pemberian komisi
Rp50.000,- x 10 unit
(asumsi proyeksi penjualan 10 unit per bulan) = ______________________
Dengan demikian total biaya pemasaran per bulan = ___ + ___ + ___ + ___ = Rp ____________
Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,
maka biaya pemasaran per unit = ___ / 10 = ______ per unit

2. Biaya Transportasi
Biaya Transportasi per bulan = biaya yang dikeluarkan untuk membeli bensin dan sewa
kendaraan untuk keperluan usaha per bulan

Seorang pengusaha dalam melaksanan kegiatannya menggunakan bensin sebanyak 20 liter per
bulan, asumsi harga bensin per liter Rp6.500,-,
maka kebutuhan biaya transportasi = ____ liter x ___________ = ___________ per bulan

Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,


maka biaya transportasi per unit = __________ / 10 = ____________ per unit

3. Biaya Komunikasi
Biaya Komunikasi per bulan = Biaya yang dikeluarkan untuk keperluan komunikasi untuk usaha
per bulan

Seorang pengusaha dalam melaksanan kegitannya menggunakan biaya untuk komunikasi dalam
usahanya sebesar Rp200.000,- per bulan

Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,


maka biaya komunikasi per unit = ___________ / 10 = ___________ per unit

Jadi total biaya operasional per unit = __________+ ___________ + ____________


= ______________ per unit

204
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Proyeksi biaya operasional bulanan, terlihat sebagai berikut
Tipe 3-3-1
Jenis Biaya Operasional
Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4 Bulan 5 Bulan 6

1 Komisi Penjualan 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000 75,000

2 Biaya transporatasi 10,000 10,000 10,000 10,000 10,000 10,000

3 Biaya Overhead 0 0 - - - -

4 Sewa tempat

5 Biaya komunikasi 10,000 10,000 10,000 10,000 10,000 10,000

6 Lain-lain: Package

TOTAL BIAYA OPERASIONAL 95,000 95,000 95,000 95,000 95,000 95,000

B. POKOK BAHASAN 2: RENCANA PENJUALAN BULANAN


a. Perhitungan Kapasitas Produksi
Akan dihitung berdasarkan total HPP, seperti yang digambarkan pada table dibawah:

Produk Kapasitas Penjualan maksimal per bulan (unit) Keterangan

2-1 3

3-1 3

2-2-1 7

3-3-2 7

b. Perencanaan Jumlah Produksi Tiap Bulan (Proyeksi Penjualan)


Proyeksi penjualan dibuat dengan memperhatikan kapasitas layanan dan peluang pasar selama
beberapa bulan ke depan untuk setiap produk yang dimiliki oleh seorang wirausaha.

205
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Table proyeksi penjualan terlihat sebagai berikut:

Jumlah produk/jasa pada bulan ke-


Jenis Harga jual
produk/jasa per unit
1(.) 2() 3() 4() 5() 6()

2-1 850000 3 3 3 3 3 3

3-1 950000 3 3 3 3 3 3

2-2-1 1300000 7 7 7 7 7 7

3-3-1 1500000 7 7 7 7 7 7

Total Penjualan (Unit) 20 20 20 20 20 20

Total Penjualan (Rp) 25,000,000 25,000,000 25,000,000 25,000,000 25,000,000 25,000,000

C. POKOK BAHASAN 3: PERHITUNGAN KEUNTUNGAN USAHA


Perencanaan arus kas yang baik akan mempengaruhi kesehatan keuangan usaha. Wirausahawan
harus memikirkan ketersediaan kas untuk kebutuhan sehari-hari dan juga waktu yang tepat untuk
melakukan penambahan modal investasi dan lain sebagainya.

Proyeksi arus kas bisa dilakukan dengan membuat catatan yang rinci tentang uang masuk dan
uang keluar. Contoh uang masuk adalah modal awal dan uang dari penjualan. Contoh uang keluar
adalah biaya HPP, biaya operasional, dan biaya lain-lainnya.

Selanjutnya pertanyaan paling penting yang harus bisa dijawab oleh pegusaha adalah apakah
usahanya untung?

Kita bisa menghitung laba kotor = total pemasukan-total HPP


Laba sebelum bunga = laba kotor-biaya operasional
Laba sebelum pajak = laba sebelum bunga bunga pinjaman
Laba bersih = laba sebelum pajak-pajak usaha.

Untuk menghitung modal yang dibutuhkan seorang wirausaha, dia harus menghitung modal
investasi dan modal kerja.

Modal awal = modal investasi +modal kerja.

Modal bisa berasal dari beragam sumber, seperti modal pribadi, pinjaman bank, pinjaman koperasi,
dll.

Untuk mempermudah pemahaman, silahkan latihan menggunakan lembar kerja yang tersedia.

206
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VIII. REFERENSI
1. International Labour Organization, Start and Improve Your Bussiness SIYB, Jakarta: 2001.
2. Buku Panduan Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha Sanitasi,
WSP-EAP, 2012
3. Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP, Indonesia, 2012
4. Buku Sisipan STBM, Kurikulum dan Modul Fasilitator Pemberdayaan Masyarakat di Bidang
Kesehatan, Kemenkes, 2013

IX. LAMPIRAN
LEMBAR PENUGASAN
Lembar Kerja Perhitungan Biaya Operasional Produksi Jamban (Per-Unit)
Lakukanlah perhitungan biaya operasional produksi jamban dengan menggunakan beberapa
contoh soal berikut ini.

1. Biaya Pemasaran
Biaya pemasaran per bulan = (biaya mencetak brosur + biaya membuat spanduk + biaya
pembuatan kartu nama + perkiraan biaya komisi) per bulan
Seorang pengusaha dalam satu bulan merencanakan pemasaran produk dengan komponen,
sebagai berikut:
1.) Membuat brosur berwarna satu rim (500 lembar),
biaya brosur berwarna perlembar Rp1.000,-,
jadi total biaya = ______________________
2.) Membuat kartu nama satu boks (100 lembar), biaya = Rp30.000,-
3.) Membuat dua spaduk @ Rp150.000,- = ______________________
4.) Bila biaya perkiraan pemberian komisi
Rp50.000,- x 10 unit
5.) (asumsi proyeksi penjualan 10 unit per bulan) = ______________________
Dengan demikian,
total biaya pemasaran per bulan = ____ + ____ + ____ + ____ = Rp ____________
Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,
maka biaya pemasaran per unit = __________ / 10 = ________________ per unit

2. Biaya Transportasi
Biaya Transportasi per bulan = Biaya yang dikeluarkan untuk membeli bensin dan sewa
kendaraan untuk keperluan usaha per bulan
Seorang pengusaha dalam melaksanan kegitannya menggunakan bensin sebanyak 20 liter per
bulan, asumsi harga bensin per liter Rp6.500,-
maka kebutuhan biaya transportasi = ____ liter x ___________ = ___________ per bulan
Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,
maka biaya transportasi per unit = ________________ / 10 = ____________ per unit

207
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3. Biaya Komuniaksi
Biaya Komunikasi per bulan = Biaya yang dikeluarkan untuk keperluan komunikasi untuk
usaha per bulan
Seorang pengusaha dalam melaksanan kegiatannya menggunakan biaya untuk komunikasi
dalam usahanya sebesar Rp200.000,- per bulan. Karena proyeksi penjualan 10 unit per bulan,
maka biaya komunikasi per unit = ___________ / 10 = ___________ per unit
Jadi total biaya operasioanl per unit = ___________ + ___________ + ______________
= ______________ per unit

Lembar Kerja Perhitungan Keuntungan

Bulan ke -
Deskripsi
Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4 Bulan 5 Bulan 6

A PENDAPATAN: ... ... ... ... ... ...

Dari Penjualan Jamban ... ... ... ... ... ...

B BIAYA-BIAYA: ... ... ... ... ... ...

I. Biaya Produksi ... ... ... ... ... ...

II. Biaya Operasional ... ... ... ... ... ...

C KEUNTUNGAN: ... ... ... ... ... ...

208
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
RENCANA BISNIS
MI.10
Modul MI.10
Rencana Bisnis

209
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.10........................................................................................................................... 211
RENCANA BISNIS................................................................................................................... 211
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 211
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 211
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 211
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 211
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 211
A. Pokok Bahasan 1: Pengertian Rencana bisnis......................................................... 211
a. Pengertian rencana bisnis................................................................................. 211
B. Pokok Bahasan 2: Penyusunan Rencana bisnis...................................................... 211
a. Tahapan penyusunan rencana bisnis................................................................ 211
b. Kegiatan rencana bisnis.................................................................................... 211
c. Manfaat.............................................................................................................. 211
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 211
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 211
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 211
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)....................................................................... 211
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)........................................... 212
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):.......................................................................... 212
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 212
A. POKOK BAHASAN 1: PENGERTIAN RENCANA BISNIS........................................ 212
a. Pengertian Rencana Bisnis............................................................................... 212
B. POKOK BAHASAN 2: TAHAPAN PENYUSUNAN RENCANA BISNIS..................... 212
a. Tahapan Penyusunan Rencana Bisnis.............................................................. 212
b. Kegiatan Rencana Bisnis.................................................................................. 213
c. Manfaat.............................................................................................................. 213
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 214
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 215
A. PETUNJUK DISKUSI KELOMPOK........................................................................... 215
B. PEDOMAN PENUGASAN......................................................................................... 217
Rencana Tindak Lanjut Rencana Bisnis.................................................................. 217

210
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.10
RENCANA BISNIS

I. DESKRIPSI SINGKAT
Pada modul ini peserta akan menyusun rencana bisnis untuk memulai usahanya. Rencana bisnis
yang akan disusun meliputi unit yang akan dibangun, strategi pemasaran, proyeksi penjualan,
proyeksi laba rugi, dan kebutuhan modal kerja.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu melakukan penyusunan rencana bisnis produk dan
jasa STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu melakukan penyusunan rencana bisnis.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1: Pengertian Rencana bisnis
a. Pengertian rencana bisnis
B. Pokok Bahasan 2: Penyusunan Rencana bisnis
a. Tahapan penyusunan rencana bisnis
b. Kegiatan rencana bisnis
c. Manfaat

IV. BAHAN BELAJAR


Modul, lembar kerja, spidol, papan flipchart, LCD, kain tempel, metaplan, lembar penugasan.

V. METODE PEMBELAJARAN
Curah pendapat, ceramah, penugasan, diskusi kelompok.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1jp, P=1jp,
PL=0jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)


1. Pada tahap ini, peserta melakukan persiapan-persiapan untuk menyusun rencana bisnis,
2. Peserta menyiapkan formulir-formulir dan alat bantu yang diperlukan.

211
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)
1. Peserta memahami:
Pengertian rencana bisnis
2. Peserta melakukan:
Penyusunan rencana bisnis
3. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta,
4. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):


1. Peserta diminta untuk mempresentasikan rencana bisnisnya dan mendapatkan masukan dari
peserta lainnya.
2. Fasilitator memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1: PENGERTIAN RENCANA BISNIS
a. Pengertian Rencana Bisnis
Rencana bisnis adalah satu set/rangkaian rencana kegiatan yang akan dilakukan untuk
menjalankan sebuah bisnis pada periode tertentu.

B. POKOK BAHASAN 2: TAHAPAN PENYUSUNAN RENCANA BISNIS


a. Tahapan Penyusunan Rencana Bisnis
Untuk menyusun rencana bisnis, berikut kelengkapan dan urutan dari dokumen rencana bisnis
yang mesti ada:
1. Tujuan Usaha,
2. Analisis Pasar,
3. Strategi Pemasaran,
4. Struktur Organisasi,
5. Tugas dan Tanggung Jawab,
6. Peralatan Kantor dan Bahan-bahan Produksi,
7. Urutan Proses Produksi,
8. Harga Pokok Produksi,
9. Kapasitas Produksi,
10. Proyeksi Penjualan,
11. Proyeksi Biaya Operasional/Usaha,
12. Proyeksi Arus Kas,
13. Proyeksi Laba/Rugi,
14. Modal awal usaha, dan
15. Sumber Modal.

212
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Dalam penyusunan rencana ini, perlu diingat untuk menggunakan prinsip SMART, yaitu:
S: Spesific = Jelas
M: Measureable = Terukur
A: Achieveble = Dapat dicapai
R: Realistic = Sesuai dengan kemampuan/masuk akal
T: Time bounded = Berbatas waktu (ada target waktu)
Sedangkan urutan langkah-langkah Jasa Layanan yang harus ada adalah sebagai berikut:
1. Promosi,
2. Survei lokasi,
3. Memesan bahan baku,
4. Pengerjaan :
a. Pemasangan buis beton,
b. Pemasangan kloset,
c. Pemasangan tutup,
d. Finishing.

b. Kegiatan Rencana Bisnis


Setelah menyusun rencana bisnis, berikut adalah rencana tindak lanjut usaha sanitasi yang perlu
dilakukan oleh wirausaha STBM:
1. Menentukan tujuan usaha,
2. Analisa pasar,
3. Cara pemasaran,
4. Struktur organisasi,
5. Tugas dan tanggung jawab SDM,
6. Peralatan kantor dan bahan baku produksi,
7. Langkah-langkah jasa servis,
8. Harga pokok produksi produk/jasa (HPP),
9. Kapasitas produksi jamban sehat,
10. Proyeksi penjualan produk/jasa,
11. Proyeksi biaya operasional,
12. Proyeksi arus kas,
13. Proyeksi laba/rugi,
14. Modal awal usaha,
15. Sumber modal.
Format penyusunan rencana bisnis terlampir.

c. Manfaat
Rencana bisnis bermanfaat untuk membimbing wirausaha STBM untuk melaksanakan dan
mengembangkan usahanya agar didapat keuntungan sebesar-besarnya yang berkelanjutan.

213
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
VIII. REFERENSI
1. WSP-EAP, Buku Panduan Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
Sanitasi, Jakarta: 2012.
2. WSP-EAP, Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.

214
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
IX. LAMPIRAN
A. PETUNJUK DISKUSI KELOMPOK
Peserta dibagi ke dalam 6 kelompok dan mendiskusikan rencana bisnis yang akan mereka lakukan.
Tujuan diskusi :
Tersusunnya rencana bisnis STBM yang akan dilakukan peserta mencakup: unit yang akan
dibangun, strategi pemasaran, proyeksi penjualan, proyeksi laba rugi, dan kebutuhan modal kerja.
Pokok Bahasan :
Membuat Rencana Bisnis STBM : 45 menit
Proses :

Langkah-langkah Waktu
Pembagian kelompok 5
Pengisian RTL Rencana Bisnis 40
Fasilitator menjelaskan tentang tugas masing-masing kelompok yaitu menyusun
rencana bisnis.

Kelengkapan dan urutan dari dokumen usaha bisnis STBM terdiri dari:
Tujuan Usaha
Analisis Pasar
Strategi Pemasaran
Struktur Organisasi
Tugas dan Tanggung Jawab
Peralatan Kantor dan Bahan-bahan Produksi
Urutan Proses Produksi
Harga Pokok Produksi
Kapasistas Produksi
Proyeksi Penjualan
Proyeksi Biaya Operasional/Usaha
Proyeksi Arus Kas
Proyeksi Laba/Rugi
Modal awal usaha
Sumber Modal

Tugas utama fasilitator adalah menjelaskan pesan inti dari masing-masing


sub isian rencana bisnis STBM. Pesan inti yang dimaksud adalah pesan yang
tercantum dalam setiap lembar dokumen isian RTL Usaha Sanitasi yang akan
disampaikan oleh fasilitator saat memandu pengisian RTL Usaha Sanitasi
tersebut.

215
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Contoh:

Catatan untuk Fasilitator:


Dokumen pengisian RTL Usaha Sanitasi dapat digunakan sebagai penyegaran
bagi peserta terhadap materi yang telah diberikan.

Pemandu memastikan semua peserta telah mengisi dokumen RTL Usaha Sanitasi
secara bersamaan (tidak ada yang tertinggal).

Khusus untuk pengisian Dokumen :


Tujuan Usaha
Langkah-langkah Jasa Layanan
Pemandu menutup/menyembunyikan contoh isian yang telah ada dan memancing
jawaban dari peserta terlebih dahulu, setelah itu pemandu baru memberi isian
yang diharapkan.

Poin kunci untuk pemandu:


Pemandu menekankan bahwa yang menjadi Tujuan Usaha dalam dokumen isian
RTL Usaha Sanitasi harus memenuhi syarat antara lain:
S: Spesific = Jelas
M: Measureable = Terukur
A: Achieveble = Dapat dicapai
R: Realistic = Sesuai dengan kemampuan/masuk akal
T: Time bounded = Berbatas waktu (ada target waktu)
Sedangkan urutan langkah-langkah Jasa Layanan yang harus ada adalah sbb:
Promosi
Survey lokasi
Memesan bahan baku
Pengerjaan :
Pemasangan buis beton
Pemasangan kloset
Pemasangan tutup
Finishing
Jika waktu memungkinkan, Pemandu meminta satu atau dua peserta untuk
mempresentasikan hasil isian Dokumen RTL Usaha Sanitasi.
Penutup 5
Sebelum menutup sesi ini, Pemandu memastikan menerima copian dari RTL
Usaha Bisnis milik peserta.
Setelah itu, tutup sesi ini dengan mengucapkan Terima Kasih

216
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. PEDOMAN PENUGASAN
Rencana Tindak Lanjut Rencana Bisnis
Rencana Bisnis Wirausaha STBM
Contoh Pembuatan Jamban Sehat

Nama usaha :
Pemilik :
Alamat :
No telp/ HP :

1. Tujuan usaha
Uraikanlah tujuan usaha Anda!

2. Analisa pasar
Salah satu kunci kesuksesan adalah pemahaman pengusaha terhadap pasar. Berikanlah
penjelasan pasar berdasarkan pemahaman dan analisa Anda yang meliputi: peluang pasar,
segmen pasar, target pasar dan pesaing.
Peluang pasar
Jelaskanlah area pemasaran yang ingin Anda masuki dan potensi adanya konsumen yang akan
membeli produk / jasa dari usaha sanitasi yang akan anda dipasarkan!

Kabupaten/kota :
Kecamatan :
Kelurahan/Desa :
Jumlah penduduk :
Jumlah KK belum memiliki WC :
Jumlah KK WC tidak sehat :

217
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Segmentasi pasar
Sebutkan bagian atau kelompok konsumen yang ingin Anda fokuskan dalam pemasaran produk /
jasa usaha sanitasi Anda! *CONTRENGLAH pilihan konsumen yang akan Anda masuki (V)

Konsumen yang belum memiliki jamban dan masih BAB sembarangan


Konsumen yang sudah memiliki jamban, namun belum memenuhi standar kesehatan
Konsumen dengan tingkat ekonomi tinggi
Konsumen dengan tingkat ekonomi rendah
Lain-lain, sebutkan:..

Target pasar
Jelaskanlah target pemasaran yang ingin Anda capai dan garap secara fokus dari potensi pasar
yang telah dijelaskan di atas!

Kabupaten/kota :
Kecamatan (sebutkan namanya!) :
Desa (sebutkan beberapa namanya!) :
Jumlah penduduk :
Jumlah KK belum memiliki WC :
Jumlah KK dengan WC tidak sehat :

Pesaing
Sebutkanlah pesaing (penyedia produk/jasa usaha sanitasi) yang berada di area pemasaran Anda
dan harga produknya!

Nama Pesaing Harga produk pesaing

1. 1.
2. 2.
3. 3.

3. Cara pemasaran
Anda harus memiliki cara pemasaran yang jitu agar produk yang Anda jual laku di pasaran.
Berikut ini akan diuraikan hal-hal yang berkaitan dengan cara pemasaran yang meliputi;
tempat usaha, produk, media promosi, tenaga penjualan, pola pelayanan, garansi, potongan
harga.

218
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tempat usaha
Tuliskanlah alamat lengkap dari usaha Anda!

Alamat kantor:
Jl.
RT: RW:
Desa/Kelurahan:
Kecamatan:
Kabupaten/kota:

Produk/jasa
Sebutkan dan jelaskan karakteristik produk/jasa yang Anda tawarkan!

Jenis produk/jasa Harga penawaran Waktu pengerjaan Garansi

Jasa layanan:
1. ......

2. ......
3. .......

Lain-lain:

Media Promosi
Sebutkan media yang Anda gunakan untuk mempromosikan produk/jasa usaha sanitasi
Anda!*CONTRENGLAH media yang Anda gunakan (V)!

Brosur
Spanduk
Katalog
Buku presentasi
Video presentasi
Jualan langsung
Iklan di media cetak
Iklan radio
Lain-lain, sebutkan:

219
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Tenaga Penjual
Sebutkan pihak-pihak yang Anda libatkan dalam memasarkan produk/jasa usaha sanitasi Anda!
*CONTRENGLAH pihak yang Anda libatkan (V)!

Manajer
Tukang
Administrasi
Toko bahan bangunan
Pelanggan
Tulang sayur
Lain-lain, sebutkan:

Mekanisme pemberian komisi penjualan


Jelaskanlah bagaimana Anda akan memberikan komisi kepada pihak-pihak yang turut memasarkan
produk/jasa usaha sanitasi dan sebutkan besarannya!

Model pembayaran
Jelaskanlah model pembayaran yang Anda berlakukan khusus untuk Pelanggan dengan sistem
angsuran!
*CONTRENG dan ISILAH form di bawah ini (V)!

Jenis produk/jasa: Jenis produk/jasa:


Tunai Tunai
Angsuran Angsuran
Uang muka: ...........% Uang muka: ...........%
Jumlah angsuran: ........kali/bulan Jumlah angsuran: ........kali/bulan

220
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Cara pemesanan produk/jasa usaha sanitasi
Sebutkanlah cara pemesanan produk/jasa yang bisa dilakukan oleh konsumen
*CONTRENG dan ISILAH form di bawah ini!

Melalui telepon dan sms


Melalui Petugas Puskesmas
Melalui Tukang
Melalui Tukang sayur
Melalui Perangkat Desa
Datang langsung ke kantor
Melalui pelanggan sebelumnya
Melalui Bidan Desa
Melalui PKK
Melalui Karang Taruna
Lain-lain, sebutkan:

4. Struktur organisasi
Manajer
-----------------------

Tukang Administrasi Pemasaran


----------------------- ----------------------- -----------------------

5. Tugas dan Tanggung Jawab SDM


Pembagian peran dan tanggungjawab yang jelas dalam sebuah tim sangat membantu Anda
menjalankan usaha. Isilah lembar di bawah ini berdasarkan struktur organisasi yang telah Anda
gambarkan di atas!

Jabatan Tugas & Tanggungjawab Keahlian yang diperlukan

1. Manajer

2. Tukang

3. Adminstrasi

221
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
6. Peralatan Kantor dan Bahan Baku Produksi
Lengkapilah tabel peralatan dan bahan baku usaha pembangunan jamban di bawah ini sesuai
dengan kebutuhan dan harga di tempat Anda!

No Nama Aset dan alat Spesifikasi Jumlah Harga satuan (Rp)


(ukuran atau jenis)

Peralatan Kantor:

Bahan Baku Produksi

10

11

12

13

14

15

16

17

18

222
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
7. Langkah-langkah jasa layanan (servis)
Tuliskan tahapan proses layanan pembangunan jamban sehat pada kolom di bawah! Langkah
ini akan membantu Anda membuat prosedur pengerjaan standar yang tepat dalam proses jasa
layanan usaha sanitasi Anda.
Urutan proses (bahan dan alat yang digunakan serta kualitas) Waktu Pesaing

8. Harga pokok produksi produk/jasa (HPP)


Sangat penting bagi Anda untuk mengetahui harga pokok produksi dari produk/jasa. HPP akan
memberikan gambaran kepada Anda besaran biaya langsung yang diperlukan untuk jasa layanan.
Hitunglah HPP dari tiap produk/jasa usaha sanitasi Anda dengan rumus berikut:

HPP = biaya bahan baku + biaya tenaga kerja langsung

Jenis Produk/jasa
Biaya HPP
Jamban Tipe Jamban Tipe Jamban Tipe Jamban
2-1 2-2-1 3-1 Tipe 3-3-1

Biaya Bahan Baku

Biaya Tenaga Kerja Langsung


(Tukang + Pembantu Tukang)

TOTAL HPP

9. Kapasitas produksi jamban sehat


Tuliskanlah kemampuan maksimal usaha jasa layanan Anda untuk melayani tiap pembangunan
jamban berdasarkan sumber daya yang dimiliki!

Jenis layanan Kapasitas layanan maksimal Keterangan


per bulan (unit)

1. Jamban Tipe 2-1


2. Jamban Tipe 2-2-1
3. Jamban Tipe 3-1
4. Jamban Tipe 3-3-1
5. Lain-lain, sebutkan:.

Asumsi: 1 Tukang bekerja per hari ( 8 jam), 1 set tukang= 1 tukang+1pembantu tukang, 1 set alat
cetak = 1 ring dalam ukuran 1,5 m dan 0,5 m.

223
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
10. Proyeksi Penjualan Produk/jasa
Dengan memperhatikan kapasitas layanan dan peluang pasar, proyeksikanlah hasil jasa usaha
Anda selama 6 bulan ke depan untuk tiap produk Anda!

Jenis produk/jasa Harga jual per Jumlah produk/jasa pada Bulan ke-
unit
1() 2() 3() 4() 5() 6()

Jasa layanan:
1. Jamban Tipe 2-1
2. Jamban Tipe
2-2-1
3. Jamban Tipe 3-1
4. Jamban Tipe
3-3-1
5. dll

Total Penjualan (Unit)

Total Penjualan (Rp)

11. Proyeksi biaya operasional


Selain biaya HPP, Anda juga harus memperhatikan biaya-biaya operasional yang dikeluarkan tiap
bulan selama 6 bulan. Di bawah ini adalah contoh tabel biaya operasional usaha sanitasi. Isi dan
lengkapilah tabel di bawah ini berdasarkan proyeksi penjualan Anda dalam menjalankan usaha!

Jenis Biaya Total Biaya (ribu Rp)


No.
Operasional Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4 Bulan 5 Bulan 6

1 Komisi penjualan

2 Biaya promosi

3 Biaya transporatasi

4 Gaji Manajer/

supervisor

5 Sewa tempat

6 Penyusutan aset

dan peralatan

7 Biaya komunikasi

8 Lain-

lain:


TOTAL BIAYA

OPERASIONAL

224
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
12. Proyeksi arus kas
Perencanaan arus kas yang baik akan mempengaruhi kesehatan keuangan usaha. Anda harus
memikirkan ketersediaan kas untuk kebutuhan sehari-hari dan juga waktu yang tepat untuk
melakukan penambahan modal investasi dsb. Berikut ini adalah tabel proyeksi arus kas. Isilah
tabel sesuai degan proyeksi usaha Anda!

Bulan ke- (dalam ribuan Rp)


Rincian
1 2 3 4 5 6

Uang masuk/saldo di awal



bulan
UANG MASUK

Uang masuk dari penjualan



jamban sehat

Uang masuk lain-lain

TOTAL UANG MASUK

Biaya HPP
UANG KELUAR

Biaya Operasional

Biaya lain-lain

TOTAL UANG KELUAR

JUMLAH UANG AKHIR BLN:

13. Proyeksi laba/rugi


Pertanyaan paling penting yang harus bisa dijawab oleh seorang pengusaha adalah apakah
usahanya untung ataukah rugi.

Laba kotor = total pemasukan total HPP


Laba sebelum bunga = laba kotor biaya operasional
Laba sebelum pajak = laba sebelum bunga bunga pinjaman
Laba bersih = laba sebelum pajak pajak usaha

225
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Bulan ke (ribu Rp)
Rincian
1 2 3 4 5 6

Pemasukan Hasil Penjualan


Pemasukan lain
Total HPP
LABA KOTOR
Biaya operasional
LABA SEBELUM BUNGA
Bunga pinjaman
LABA SEBELUM PAJAK
Pajak Usaha
LABA BERSIH

14. Modal awal usaha


Berapakah modal yang dibutuhkan untuk memulai sebuah bisnis jamban sehat? Untuk menjawab
pertanyaan tersebut Anda harus menghitung modal investasi dan modal kerja yang dibutuhkan.
Dari data-data yang telah Anda isikan sebelumnya, hitunglah modal awal usaha yang dibutuhkan!
Asumsikan modal kerja yang harus dimiliki di awal adalah selama 2 bulan.

Modal awal = modal investasi + modal kerja

Komponen Modal Awal Jumlah Biaya (ribu Rp)

No. MODAL INVESTASI :


1 Peralatan kantor
2 Peralatan
3 Alat transportasi
Total Modal Investasi:
No. MODAL KERJA:
1 Biaya bahan baku untuk 1 bulan
2 Biaya tenaga kerja langsung untuk 1 bulan
3 Biaya operasional untuk 1 bulan
4 Lain-lain:
Total Modal Kerja:
TOTAL MODAL AWAL

226
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
15. Sumber Modal
Tuliskanlah sumber modal usaha Anda dan besarnya!

Keterangan
No. Asal Modal Jumlah (ribu Rp)
(jelaskanlah bunga atau ketentuan yang berlaku)

1 Modal Pribadi
2 Pinjaman bank
3 Pinjaman koperasi
4 Lain-lain
TOTAL MODAL

227
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
228
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.11

EVALUASI KEGIATAN
MONITORING DAN

MI.11
MONITORING DAN EVALUASI KEGIATAN WIRAUSAHA STBM

229
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.11 - MONITORING DAN EVALUASI KEGIATAN .................................................. 231
WIRAUSAHA STBM................................................................................................................. 231
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 231
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 231
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 231
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 231
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 231
A. Pokok Bahasan 1 : Monitoring Kegiatan Wirausaha STBM...................................... 231
a. Pengertian monitoring,...................................................................................... 231
b. Ruang lingkup Monitoring,................................................................................. 231
c. Kegiatan Monitoring........................................................................................... 231
B. Pokok Bahasan 2 :.................................................................................................... 231
a. Pengertian evaluasi,.......................................................................................... 231
b. Ruang lingkup evaluasi,.................................................................................... 231
c. Kegiatan evaluasi.............................................................................................. 231
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 231
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 231
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 231
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)....................................................................... 232
B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)........................................... 232
C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):.......................................................................... 232
VII. URAIAN MATERI ............................................................................................................. 232
A. POKOK BAHASAN 1 : MONITORING KEGIATAN WIRAUSAHA STBM ................. 233
a. Pengertian monitoring....................................................................................... 233
b. Ruang Lingkup Monitoring................................................................................. 233
c. Kegiatan Monitoring........................................................................................... 234
B. POKOK BAHASAN 2 : EVALUASI KEGIATAN WIRAUSAHA STBM ....................... 237
a. Pengertian evaluasi........................................................................................... 237
b. Ruang Lingkup evaluasi.................................................................................... 237
c. Kegiatan Evaluasi.............................................................................................. 239
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 239
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 240
A. PANDUAN DISKUSI.................................................................................................. 240
a. Survei Telpon .................................................................................................... 240
b. Coaching Melalui Kunjungan Lapangan............................................................ 242
X. LEMBAR KERJA.............................................................................................................. 245
a. Daftar Pertanyaan Survei Telpon....................................................................... 245

230
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.11
MONITORING DAN EVALUASI KEGIATAN
WIRAUSAHA STBM

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul ini akan menghantarkan peserta dalam rangka melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan
wirausaha STBM. Dalam modul ini juga akan dijelaskan tentang pengertian, ruang lingkup dan
kegiatan dari monitoring dan evaluasi STBM.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini peserta mampu melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan
wirausaha STBM

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu :
1. Melakukan monitoring kegiatan wirausaha STBM.
2. Melakukan evaluasi kegiatan wirausaha STBM.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1 : Monitoring Kegiatan Wirausaha STBM
a. Pengertian monitoring,
b. Ruang lingkup Monitoring,
c. Kegiatan Monitoring.
B. Pokok Bahasan 2 :
a. Pengertian evaluasi,
b. Ruang lingkup evaluasi,
c. Kegiatan evaluasi.

IV. BAHAN BELAJAR


Modul, bahan tayang, papan flipchart, laptop, LCD projector, kain tempel, spidol, metaplan,
panduan diskusi kelompok.

V. METODE PEMBELAJARAN
Curah pendapat, ceramah, dan diskusi kelompok.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=1jpl, P=1jpl,
PL=0jpl) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:

231
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
A. Langkah 1: Pengkondisian (10 menit)
1. Penyegaran dan pencairan suasana,
2. Fasilitator menggali harapan peserta tentang materi dan keterampilan yang ingin dicapai
melalui sesi ini,
3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran, pokok bahasan dan metode yang
digunakan,
4. Fasilitator mengajak peserta untuk mengidentifikasi jenis monitoring dan evaluasi kegiatan
wirausaha STBM,
5. Menggali pendapat peserta tentang kegiatan monitoring dan evaluasi STBM dan
mendiskusikannya. Proses pembelajaran menggunakan metode dimana semua peserta
terlibat secara aktif,
6. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan tentang kegiatan monitoring dan
evaluasi STBM.

B. Langkah 2: Pengkajian Pokok Pembahasan (65 menit)


1. Fasilitator menyampaikan pokok bahasan:
Monitoring kegiatan wirausaha STBM (30 menit)
Evaluasi kegiatan wirausaha STBM (35 menit)
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas, dan memberikan jawaban dan klarifikasi atas pertanyaan-pertanyaan peserta.
3. Fasilitator memberikan kesempatan sebanyak-banyaknya sehingga antar peserta juga terjadi
diskusi dan interaksi yang baik.

C. Langkah 3: Rangkuman (15 menit):


1. Peserta dipersilahkan untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas, dan fasilitator
memfasilitasi pemberian jawaban, baik dari fasilitator maupun dari peserta lain.
2. Meminta komentar, penilaian, saran bahkan kritik dari peserta pada kertas evaluasi yang
telah disediakan.
3. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memastikan TPU dan TPK sesi telah tercapai.

VII. URAIAN MATERI


Apa yang perlu dilakukan dalam kegiatan monitoring dan evaluasi setelah suatu program sudah
berjalan, sejak perencanaan hal tersebut sudah perlu dirumuskan. Dengan begitu, arah program
yang akan dikembangkan sesuai dengan rencana, dan penilaian (monev) dilakukan utuk melihat
apakah rencana itu berjalan atau tidak.

Dengan melakukan monitoring dan evaluasi terhadap apa yang kita kerjakan maka secara sadar
dapat kita kontrol kesesuaian penggunaan sumber daya, pilihan cara dan saling menjaga kinerja
diantara pihak-pihak yang terlibat. Karenanya monev menjadi penting supaya tujuan kegiatan
atau program dapat dicapai dan dapat dipertanggungjawabkan kepada semua pihak lain yang
berkepentingan atas apa yang kita lakukan.

232
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
A. POKOK BAHASAN 1 : MONITORING KEGIATAN WIRAUSAHA STBM
a. Pengertian monitoring
Monitoring merupakan langkah awal untuk menyusun laporan yang dapat dipertanggung jawabkan.
Monitoring dapat didefinisikan sebagai upaya untuk memantau jalannya proses pelaksanaan agar
seluruh proses dapat berjalan sebagaimana mestinya sebagaimana yang telah direncanakan.

b. Ruang Lingkup Monitoring


Kegiatan monitoring harus dilakukan dengan mendasarkan diri pada prinsip-prinsip sebagai
berikut :

1. Berdasar pada standar yang diketahui bersama


Kegiatan monitoring harus dilakukan berdasarkan standar, acuan, dan indikator keberhasilan
dan kegagalan, kesalahan atau ketetapan, yang telah ditetapkan dan diketahui bersama.
Karena itu, standar, acuan dan indikator ini harus telah ditetapkan terlebih dahulu sebelum
program dijalankan dan disebarkan kepada pihak-pihak terkait.
2. Terbuka
Kegiatan monitoring harus diketahui bukan hanya oleh pihak yang melakukan monitoring
melainkan juga oleh pihak yang akan dimonitor. Lebih jauh lagi monitoring boleh diketahui
dan dilakukan pihak manapun sepanjang memakai standar, acuan dan indicator monitoring
yang jelas dan diketahui bersama.
3. Obyektif dan professional
Pelaksanaan monitoring dilakukan secara professional berdasarkan analisis data yang
lengkap dan akurat agar menghasilkan penilaian secara obyektif dan masukan yang tepat
terhadap pelaksanaan kebijakan penanggulangan kemiskinan.
4. Transparan
media yang ada agar masyarakat dapat mengakses dengan mudah tentang informasi dan
hasil kegiatan monitoring.
5. Adil
Pemberlakuan standar, acuan dan indikator kegiatan monitoring harus sama antar wilayah
dan antar tingkatan. Pemakaian peralatan atau instrumen kegiatan yang dinyatakan benar
di suatu wilayah tidak dapat dinyatakan salah di wilayah lain kecuali jika terdapat faktor
kondisi alam dan budaya lokal yang ada di daerah.
6. Akuntabel
Pelaksanaan monitoring harus dapat dipertanggungjawabkan secara internal maupun
eksternal.
7. Tepat waktu
Pelaksanaan monitoring harus dilakukan sesuai dengan waktu waktu yang dijadwalkan.

233
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
8. Berkesinambungan
Pelaksanaan monitoring dilakukan secara berkesinmbungan agar dapat dimanfaatkan
sebagai umpan balik bagi penyempurnaan kebijakan.
9. Berorientasi solusi
Pelaksanaan monitoring dan pembahasan hasil-hasilnya harus diorientasikan untuk
menemukan solusi atas masalah yang terjadi dan karena itu dapat dimanfaatkan sebagai
pijakan untuk peningkatan kinerja. Rekomendasi berupa tindakan korektif pada seorang
staf dapat dibenarkan jika memang itulah satu-satunya solusi yang ditemukan.
10. Partisipatif
Perumusan standar, acuan dan indikator serta pelaksanaan monitoring dan pembahasan
hasil-hasilnya harus dilakukan dengan melibatkan pihak-pihak yang dimonitor agar solusi
yang direkomendasikan dengan menjadi agenda bersama.
11. Berjenjang
Kegiatan monitoring dilakukan secara berjenjang, artinya sesuai dengan tingkatan dan
kedudukan seseorang. Contoh : Seorang Kepala desa akan memonitor kegiatan bawahan
terdekatnya, yaitu para Sekretaris desa. Demikian juga dengan Sekretaris desa akan
memonitor kegiatan Kepala Urusan di bawahnya dan seterusnya. Monitoring jenis ini sering
disebut sebagai monitoring struktural. Selain monitoring jenis ini juga dikenal monitoring
fungsional. Dalam monitoring fungsional, monitoring tidak dilakukan secara vertical tetapi
juga horizontal.

c. Kegiatan Monitoring
Pengembangan sistem monitoring adalah langkah awal yang akan menjadi dasar bagi pelaksana
monitoring dalam melakukakan kegiatan monitoringnya.

Pengembangan sistem monitoring mencakup unsur-unsur antara lain :


1. Penentuan tujuan monitoring
Sistem monitoring kinerja harus memiliki tujuan yang jelas, sehingga monitoring dapat
memiliki fokus yang jelas pula. Langkah awal untuk mengembangkan sistem monitoring
yang baik adalah dengan menetapkan tujuan monitoring itu sendiri. Dalam kaitan ini, tujuan
umum monitoring tidak lain untuk menjamin agar pelaksanaan kegiatan dapat berjalan
sesuai dengan rencana-rencana yang telah ditetapkan.
Disamping itu, monitoring juga untuk bertujuan untuk mendeteksi sejak awal kemungkinan
adanya penyimpangan, melakukan langkah-langkah pencegahan agar tidak terjadi
penyimpangan lebih jauh, mencari alternatif pemecahan jika permasalahan terjadi, atau
mengidentifikasi inovasi-inovasi yang telah dilakukan untuk keperluan pemanfaatannya
pada kegiatan yang lain.

234
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Pengembangan mekanisme dan prosedur monitoring
Pada proses ini perlu ditetapkan mekanisme dan prosedur yang jelas dalam melaksanakan
monitoring.
Oleh karena itu perlu diatur hal-hal antara lain :
a. Prosedur standar monitoring (standard operating procedures untuk monitoring).
b. Kapan monitoring dilakukan (dalam basis real time, setiap detik perkembangan
kemajuan dapat dimonitor dengan baik; atau dalam rentang waktu tertentu, seperti
bulanan, tiga bulanan, atau semesteran).
c. Prosedur monitoring dilakukan, baik secara regular atau jika terjadi penyimpangan-
penyimpangan dari rencana yang telah ditetapkan sehingga dapat menimbulkan
deviasi pencapaian output atau jika terjadi hal-hal yang diluar kendali sehingga akan
mengganggu pelaksanaan kegiatan.
d. Mekanisme pengelolaan pengaduan, karena pengaduan merupakan satu bentuk
upaya monitoring.
e. Prosedur pengumpulan, pengolahan dan analisis data monitoring.
f. Prosedur dan mekanisme umpan balik.
g. Prosedur pelaporan hasil monitoring.

3. Penentuan Penanggung jawab monitoring


Agar monitoring dapat berjalan dengan baik, maka perlu ditetapkan unit yang bertanggung
jawab secara instansional menangani pelaksanaan kegiatan monitoring. Oleh karena
itu, mereka adalah orang-orang yang seharusnya sangat berperan dalam melakukan
monitoring terhadap kegiatan-kegiatan yang dilaksanakannya. Mereka harus dengan cepat
dapat melihat kecenderungan adanya penyimpangan, dan harus dengan cepat mengambil
langkah-langkah dalam lingkup tangggungjawabnya.
Monitoring juga dapat dilakukan secara partisipatif, oleh setiap pegawai yang terlibat dalam
kegiatan bahkan pihak luar yang memiliki keterkaitan dengan pelaksanaan kegiatan.
Pegawai harus diberikan tanggungjawab untuk melakukan monitoring terhadap kegiatan-
kegiatan yang berada di unit kerjanya, mengambil tindakan-tindakan dalam lingkup
tanggungjawabnya, melaporkan kepada atasan jika tidak dapat diambil tindakan yang
menjadi tanggungjawabnya. Dengan cara demikian, semua pegawai memiliki kepekaan
terhadap upaya bersama melaksanakan kegiatan dengan baik.
4. Pengembangan Instrumen Monitoring
Monitoring tidak hanya dilakukan terhadap aspek-aspek keuangan, tetapi juga pada aspek-
aspek dan perspektif-perspektif lainnya, proses internal, pemangku kepentingan, dan
inovasi dan pembelajaran.
Instrumen monitoring, paling utama adalah instrumen scorecard sebagaimana telah
dirancang pada saat perencanaan. Instrumen ini kemudian diturunkan pada masing-
masing unit sesuai dengan target-target yang relevan dengan tugas pokok dan fungsi unit.

235
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Namun demikian, secara operasional untuk keperluan pengumpulan data, pengolahan
dan penilaian kemajuan pelaksanaan kegiatn perlu dirancang instrumen-instrumen yang
memang sudah ditetapkan oleh pemerintah. Instrumen ini mencakup beberapa informasi
seperti anggaran dan realisasi untuk masing-masing kegiatan dan mata anggaran dalam
kegiatan tersebut. Di samping itu, instrumen ini mencakup realisasi fisik dari kegiatan yang
sedang dilaksanakan, beserta hambatan-hambatan yang terjadi selama pelaksanaan
kegiatan dan langkah-langkah yang telah diambil.
Untuk melihat sampai sejauhmana kemajuan output dari kegiatan, dapat pula dirancang
instrumen-instrumen monitoring tertentu, misalnya dengan menggunakan kuesioner,
matriks daftar isian, atau formulir-formulir yang dirancang untuk memonitor perkembangan
kemajuan. Aspek output adalah aspek yang paling dekat dengan target-target dan sasaran
yang ingin dicapai oleh organisasi. Pengembangan instrument juga sangat tergantung pada
jenis data yang akan digunakan, dan indikatot-indikator apa yang akan diukur.
5. Penetapan data awal dan standar kinerja
Berdasarkan instrumen-instrumen monitoring yang telah dirancang, pada tahapan
sebelumnya, selanjutnya perlu ditetapkan data awal kinerja yang telah dicapai sebelumnya.
Data awal dapat diperoleh dari berbagai sumber, baik secara internal pada organisasi instansi
pemerintah atau data yang diperoleh dari lembaga-lembaga lain yang mengeluarkan data
dimaksud.
Data awal diperlukan untuk melihat sejauh mana kinerja telah dicapai pada masa
sebelumnya, dan bagaimana seharusnya organisasi mencapai peningkatan kinerja pada
masa selanjutnya. Standar kinerja dapat ditetapkan melalui teknik-teknik benchmark
dengan wirausahawan lain yang sejenis.
6. Pengembangan sistem pengumpulan, penyimpanan dan pengolahan data
Sistem pengumpulan data dikembangkan melalui berbagai cara yang antara lain;
menggunakan bantuan teknologi informasi, menggunakan instrumen-instrumen
sebagaimana telah dirancang sebelumnya, memberdayakan pegawai, menggunakan unit
pengelolaan pengaduan, melakukan survey kecil dan melakukan wawancara, atau focus
group discussion.
Data-data yang telah dikumpulkan perlu untuk disimpan dan diolah bagi kepentingan analisis
atau penilaian kemajuan pelaksanaan kegiatan. Penyimpanan data dapat dilakukan pada
unit pelaksana dan pada unit pengendalian internal. Penyimpanan data dapat dilakukan
dalam bentuk data elektronik atau bentuk dokumen-dokumen monitoring. Penyimpanan
data harus menunjukkan kapan dilakukan pengumpulannya, siapa yang melakukan
pengumpulan, dan informasi lain yang menunjukkan identifikasi untuk penelusuran ulang
dalam rangka analisis.
Penyimpanan dan dokumentasi data sangat penting, untuk penelusuran proses kegiatan
dalam kaitan dengan upaya meneliti berbagai kemungkinan adanya penyimpangan

236
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
sejak dari mulai awal dilakukannya kegiatan. Penelusuran tidak hanya berkaitan untuk
menemukan kemungkinan terjadinya penyimpangan tetapi juga melihat bagaimana sebuah
kegiatan yang berhasil telah dilakukakn. Sistem monitoring yang baik harus memiliki sistem
penyimpanan data yang baik pula.
7. Pengembangan sistem penilaian, umpan balik dan pelaporan
arena sifat monitoring adalah untuk melihat sejauh mana kemajuan telah diperoleh
dari pelaksanaan kegiatan pada saat kegiatan sedang dilakukan, sehingga jika terjadi
penyimpangan-penyimpangan dapat dilakukan tindakan korektif, maka data-data yang
telah dikumpulkan harus cepat diolah dan dilakukan penilaian agar mampu menunjukkan
informasi mengenai kemajuan pelaksanaan kegiatan. Oleh karena itu, monitoring juga
harus memiliki sistem penilaian atas data-data yang telah diperoleh pada saat kegiatan
sedang berlangsung.

B. POKOK BAHASAN 2 : EVALUASI KEGIATAN WIRAUSAHA STBM


Istilah evaluasi dapat disamakan dengan penaksiran (appraisal), pemberian angka (rating) dan
penilaian (assessment). Suatu evaluasi mempunyai karakteristik tertentu yang membedakannya
dari analisis yaitu : (1) Fokus nilai, (2) Interdependensi fakta nilai, (3) Orientasi masa kini dan masa
lampau, (4) Dualitas nilai.

a. Pengertian evaluasi
Secara sederhana evaluasi berarti mengkaji nilai/hasil sesuatu (hasil kerja), proses
membandingkan antara hasil yang telah dicapai dengan hasil yang diharapkan. Pengertian
dan pemahaman tentang evaluasi ini membantu orang yang terlibat dalam program-program
pengembangan untuk mengkaji hasil kerja mereka secara sistematis.
Evaluasi merupakan upaya penilaian yang obyektif dan sistematis terhadap pelaksanaan
kegiatan-kegiatan dan program-program termasuk desain, implementasi maupun hasilnya.
Evaluasi juga diartikan sebagai penilaian atas relevansi dan efektifitas, serta konsistensi program
dan/atau kegiatan terhadap tujuan kebijakan. Evaluasi dilakukan untuk melihat sejauh mana
keberhasilan kegiatan atau program yang telah dilaksanakan disamping pula untuk menunjukkan
akuntabilitasnya.

b. Ruang Lingkup evaluasi


Jika dilihat dari sisi pendekatan tingkatannya, maka evaluasi dapat dibedakan dalam level kegiatan
(proyek) dan level program evaluasi terhadap kegiatan selalu dilakukan setiap tahun, untuk melihat
sampai sejauhmana kegiatan dimaksud telah melaksanakan output yang diharapkan pada saat
perencanaan. Sedangkan evaluasi terhadap program pada umumnya dilakukan paling sedikit
setiap 5 (lima) tahun sekali, atau jika keseluruhan kegiatan-kegiatan yang berada dalam lingkupnya
sudah dilaksanakan.
Secara umum evaluasi bertujuan agar dapat diketahui dengan pasti apakah pencapaian hasil,
kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan program/kegiatan dapat dinilai dan

237
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
dipelajari guna perbaikan pelaksanaan program/kegiatan di masa yang akan datang.

Evaluasi memerankan berbagai fungsi yaitu :

1. Memberi informasi yang valid mengenai kinerja kebijakan, program dan kegiatan, yaitu
mengenai seberapa jauh kebutuhan, nilai dan kesempatan telah dicapai. Dengan evaluasi
dapat diungkapkan mengenai pencapaian suatu tujuan, sasaran dan target tertentu.

2. Memberi sumbangan pada klarifikasi dan kritik. Evaluasi memberi sumbangan pada
klarifikasi dan kritik terhadap nilai-nilai yang mendasari tujuan dan target. Nilai diperjelas
dengan mendefinisikan dan mengoperasikan tujuan dan target.

3. Memberi sumbangan pada aplikasi metode analisis kebijakan, termasuk perumusan masalah
dan rekomendasinya. Informasi mengenai tidak memadainya suatu kinerja kebijakan,
program dan kegiatan memberikan kontribusi bagi perumusan ulang kebijakan, program dan
kegiatan. Evaluasi dapat pula menyumbangkan rekomendasi bagi pendefinisian alternatif
kebijakan yang bermanfaat untuk mengganti kebijakan yang berlaku dengan alternative
kebijakan yang lain.

4. Evaluasi memiliki tujuan pokok melihat seberapa besar kesenjangan antara pencapaian
kinerja kegiatan dan program dengan harapan atau rencana yang sudah ditetapkan. Jadi
evaluasi bukan untuk mencari-cari kekurangan atau kesalahan. Langkah selanjutnya adalah
bagaimana mengurangi dan menutup kesenjangan tersebut.

Sedangkan manfaat evaluasi itu sendiri dapat berupa keuntungan-keuntungan yang dapat
diperoleh seperti :
1.) Manfaat untuk perbaikan perencanaan, strategi, kebijakan;
2.) Manfaat untuk pengambilan keputusan;
3.) Manfaat untuk tujuan pengendalian program/kegiatan;
4.) Manfaat untuk perbaikan input, proses dan output, perbaikan tatanan atau sistem dan
prosedur.

Setelah mengetahui tujuan evaluasi, pertanyaan penting yang harus muncul adalah apa yang
dievaluasi. Pertanyaan ini akan memberikan fokus perhatian dalam mendesain evaluasi dan
melaksanakannya. Fokus evaluasi ini haruslah ditentukan sehingga penggunaan sumber
daya dan waktu dapat dilakukan sebaik-baiknya.

Fokus evaluasi dapat dikelompokkan sebagai berikut :


1.) Input evaluation,
2.) Process evaluation,
3.) Output evaluation,
4.) Outcome evaluation,
5.) Impact evaluation.

238
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
c. Kegiatan Evaluasi
Tiga pendekatan evaluasi yaitu :

1. Evaluasi semu (Pseudo evaluation). Evaluasi ini adalah evaluasi yang menggunakan metode
deskriptif untuk menghasilkan informasi yang valid dan dapat dipercayai mengenai hasil
kebijakan, tanpa berusaha untuk menanyakan tentang manfaat atau nilai dari hasil-hasil
tersebut terhadap perseorangan, kelompok maupun masyarakat.

2. Evaluasi formal. Evaluasi ini menggunakan metode deskriptif untuk menghasilan informasi
yang valid dan dapat dipercaya mengenai hasil kebijakan, dengan melakukan evaluasi atas
dasar tujuan program kebijakan yang secara formal telah diumumkan oleh para pembuat
kebijakan dan administrasi program. Tujuan dan target yang diumumkan merupakan asumsi
bagi pengukuran yang tepat mengenai manfaat atau nilai kebijakan/program.

3. Evaluasi keputusan teoritis. Evaluasi ini menggunakan pendekatan deskriptif untuk


menghasilkan informasi yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan mengenai hasil-hasil
kebijakan yang secara eksplisit dinilai oleh berbagai pelaku kebijakan. Teknik yang bisa
digunakan dalam evaluasi jenis ini adalah brainstorming, analisis argumentasi, dan analisis
survey pemakai (pelanggan).

Metode dan teknik yang digunakan dalam evaluasi sangatlah tergantung pada desain evaluasi.
Sedang desain evaluasi sangat tergantung pada tujuan evaluasi. Oleh karena evaluasi sangat
beragam dan bisa banyak tujuan (multi purpose) maka metode dan teknik yang digunakan juga
sangat bervariasi. Evaluasi yang efektif sangat tergantung dari banyak hal, termasuk kelayakan
metode dan teknik yang digunakan.

Oleh karena itu, hal terpenting dalam memilih metode evaluasi beserta teknik-teknik yang
digunakan adalah apakah metode dan teknik-teknik itu dapat menjawab pertanyaan evaluasi yang
dirumuskan dan pada gilirannya dapat mencapai tujuan evaluasi.

VIII. REFERENSI
Kemenkes RI, Modul Diklat Teknis Substansif Sosial, Teknik Monitoring, Evaluasi dan
1.
Pelaporan pada Bidang Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial, Jakarta: 2008.
2. Departemen PU, Modul Monev Partisipatif, PNPM Mandiri Perkotaan, Departemen
Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Cipta Karya, Jakarta: 2008.
3. WSP-EAP, Buku Panduan Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha
Sanitasi, Jakarta: 2012.
4. WSP-EAP, Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, Jakarta: 2012.
5. Kemenkes RI, Petunjuk Penggunaan Sistem Monitoring STBM, Sekretariat STBM, Jakarta:
2013.

239
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
IX. LAMPIRAN
A. PANDUAN DISKUSI
Kegiatan Monitoring dan evaluasi wirausaha STBM akan dilaksanakan melalui
a. Survei Telpon
Tujuan dari survei telepon adalah sebagai berikut :
1. Monitoring awal untuk menanyakan perkembangan bisnis sanitasi.
2. Mengetahui kendala yang dihadapi dalam menjalankan bisnis sanitasi.
Sebaiknya survei telepon ini dilakukan oleh pihak atau lembaga yang menyelenggarakan pelatihan
wirausaha sanitasi dan berkoordinasi dengan dinas kesehatan tempat para pengusaha sanitasi
berasal.

SOP Pelaksanaan Survei Telepon :


Persiapan:
1. Siapkan data yang dibutuhkan :
a. Biodata penyedia layanan sanitasi yang akan disurvey,
b. Daftar pertanyaan dan format petanyaan,
c. Alat komunikasi (handphone atau telepon), pastikan saldo pulsa masih mencukupi.
Untuk penghematan keuangan, usahakan nomor operator yang menyesuaikan dengan
operator responden (provider sanitasi).
2. Rencanakan waktu kapan akan menghubungi responden. Waktu paling efektif untuk
menelepon yaitu di luar jam kerja terutama pada saat hari libur. Jika pada hari kerja, waktu
yang efektif yaitu sekitar pukul 15.00 ke atas.

Proses Telepon :
Setelah berhasil tersambung dan diangkat oleh responden (provider sanitasi), langkah-langkah
yang dilakukan yaitu :
1. Sebelum melakukan wawancara :
Perkenalkan diri secara ramah dan sopan.
Sampaikan tujuan telepon secara jelas dan singkat kepada responden.
Mintalah terlebih dahulu kesediaan responden untuk diwawancarai. Jika responden belum
bersedia diwawancarai karena kesibukan tertentu, buatlah janji untuk menghubungi di lain
waktu. Jangan paksa responden untuk melakukan wawancara saat sedang sibuk.
2. Saat wawancara :
Jangan tinggalkan suatu pertanyaan sebelum memperoleh jawaban secara cukup.
Jangan menduga-duga.
Jangan menganggap bahwa jika responden berbicara banyak berarti secara otomatis
suatu wawancara sudah tercapai. Dengarkan secara kritis jawaban-jawaban tersebut dan
harus yakin bahwa jawaban tersebut sudah jelas.

240
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Jangan puas dengan jawaban Saya tidak tahu kecuali sudah yakin bahwa responden
benar-benar tidak tahu. Buat pertanyaan-pertanyaan pancingan untuk meyakinkan bahwa
responden benar-benar tidak tahu.
Usahakan agar responden bercerita. Jika responden membicarakan hal-hal yang tidak
relevan dengan pertanyaan, arahkan pembicaraan kembali ke inti pertanyaan.
Jangan memberikan pendapat meskipun sedang menanyakan tentang apa yang sedang
ditanyakan. Pendapat surveyor dapat mempengaruhi kemurnian jawaban responden.
Hindari memberi saran/anjuran atas jawaban dai suatu pertanyaan. Jawaban responden
diharapkan mencerminkan reaksinya sendiri tidak terpengaruh oleh pewawancara atau
pihak-pihak lain yang mungkin hadir pada saat wawancara berlangsung.
Lihat kembali daftar pertanyaan setiap selesai melakukan wawancara untuk meyakinkan
apakah semua pertanyaan sudah ditanyakan

Teknik Wawancara:
1. Probing
Kualitas dari wawancara ditentukan oleh kemampuan pewawancara berkomunikasi dan
kritis. Salah satu aspek yang menarik dan penting dari tugas wawancara adalah probing.
Probing adalah seni dalam mencari informasi tambahan dengan cara menggali informasi
lebih mendalam. Hal hal yang harus dihindari saat probing adalah kesan yang memojokkan
responden, jangan bernada interogasi seperti polisi menginterogasi pencuri.
Jenis Jenis Probing :
Mengulangi pertanyaan
Surveyor mengulangi pertanyaan sekali lagi karena bisa jadi responden tidak mendengar
pertanyaan secara utuh atau kehilangan titik penting dari pertanyaan. Mungkin surveyor
terlalu cepat saat membacakan pertanyaan. Ulangi sekali lagi pertanyaan agak pelan
dengan intonasi yang tepat sampai responden mengerti apa maksud dari pertanyaan yang
dibacakan pewawancara.
Mengulangi jawaban responden
Terkadang dengan mengulangi jawaban dari responden dapat merangsang pemikiran
lebih jauh dari responden sehingga mendapat jawaban yang sesuai dengan tujuan
pertanyaan.
Menggunakan pertanyaan pancingan yang netral
Seperti Bagaimana, Apa yang Anda maksud, Mengapa memiliki pikiran seperti itu
atau pertanyaan lainnya.
Mohon penjelasan
Pewawancara boleh menyatakan belum memahami jawaban dari responden, maka
meminta responden menjelaskan kembali.

2. Menghadapai jawaban Saya Tidak Tahu


Salah satu jawaban yang menggambarkan tanggapan responden yang meragukan adalah
jawaban tidak tahu. Jawaban tersebut dapat berarti salah satu dari berikut ini:

241
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Responden tidak mengerti apa yang ditanyakan
Mungkin cara surveyor membaca pertanyaan tidak jelas ( terlalu pelan atau tidak lancar)
atau kalimat pertanyaan tidak jelas sehingga responden sukar mengerti. Jika terjadi
demikian maka surveyor harus menanyakan sekali lagi tetapi lebih lambat dan dengan
tekanan yang benar bila diperlukan atau bisa mengubah maksud dan tujuan pokok
pertanyaan tersebut.
Responden bisa jadi tidak tahu atau ia tidak memiliki pendapat. Penggunaan beberapa
teknik mungkin membantu surveyor untuk menentukan kenyataan dan kesungguhan
bahwa responden tidak tahu.

Mengakhiri Wawancara:
Setelah semua pertanyaan telah dijawab oleh responden dan semua informasi yang dibutuhkan
telah diperoleh, maka proses wawancara bisa diakhiri. Berikut langkah-langkah mengakhiri
proses wawancara :
1. Meminta kesediaan responden untuk dihubungi lagi jika suatu saat nanti ada hal yang perlu
ditanyakan.
2. Mengucapkan terima kasih atas waktu yang diberikan.
3. Mengakhiri dengan salam.

b. Coaching Melalui Kunjungan Lapangan


Setelah dilakukan survey telepon, untuk lebih mengetahui detail perkembangan dari para
provider sanitasi maka diperlukan coaching melalui kunjungan lapangan. Pada kunjungan
lapangan ini yang dilakukan adalah sebagai berikut :
Mengamati secara langsung perkembangan usaha sanitasi di lokasi provider.
Mendiskusikan masalah yang dihadapi dan membantu mencarikan solusinya
Mencari fakta temuan menarik di lapangan
Mendokumentasikan fakta di lapangan
Daftar persiapan untuk monitoring lapangan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut:
1. Rencana Narasumber yang wajib dikunjungi saat survey lapangan:
a. Kasi PL Dinas Kesehatan
b. Provider (Wirausaha STBM)
c. Pelanggan ( yang sudah membangun, akan membangun dan belum membangun)
d. Stakeholder penting (perangkat desa, bidan, tokoh masyarakat, toko material dan lain-
lain)
2. Instrumen yang diperlukan :
a. Peta rencana monitoring,
b. Daftar pertanyaan,
c. Business plan hasil pelatihan,
d. Formulir penilaian pengusaha sanitasi,
e. Formulir penilaian stakeholder.

242
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
f. Dokumentasi, meliputi :
i. Temuan menarik,
ii. Kantor usaha,
iii. Jamban sehat yg sudah dibangun,
iv. Peralatan,
v. Inventory bahan,
vi. Media promosi (papan nama, kartu nama, spanduk dll),
vii. Peta desa,
viii. Jaringan,
ix. Dan hal-hal lain yg berkaitan dengan usaha.

Berikut ini merupakan ilustrasi kegiatan coaching melalui kunjungan lapangan :

Proses coaching kepada provider Proses diskusi dengan customer

Kunjungan dan diskusi dengan kasi PL Proses diskusi dengan pemilik


toko material

Proses diskusi dengan pengusaha Proses diskusi dengan karang taruna


sedot wc

243
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
244
CONTOH PETA RENCANA MONITORING LAPANGAN JAWA TIMUR

Kontak person: Sahuri Kontak person: Sidik Kontak person: Hermanto Kontak person: Aba Rachem
No. HP: 08135713415 No. HP: 081332138608 No. HP: 081931632082 No. HP: 08113533125
Alamat:Desa Keben, Turi Alamat: Alamat:Jl. Pahlawan gg 1/9A Alamat:..

Kontak person: Setiyadi Kontak person: Moh ali Kontak person:


No. HP:085231300944 No. HP: 087850046769 No. HP: ..
Alamat:
Alamat:Ds Tegalagung, Semandi Alamat:..

Kontak person: Rusmijan Kontak person: Ahmad


No. HP: 08121771202 No. HP: 081805567874
Alamat: Alamat:Seliwung, situbondo

Kontak person: Soni Hendra


Kontak person: Suyanto
No. HP: 081336323125
No. HP: 085230230489
Alamat:..
Alamat:Desa Perning Jatikalen

Kontak person: Abu Naim


Kontak person: Suwarjianto No. HP: 081230126963
No. HP: 081359100511 Alamat:Desa BEdali, Ngancar
Alamat:Desa Widodaren

Kontak person: Sukidi


Kontak person: Surya Bagus No. HP: 0333821948
No. HP: 0351-452686 Alamat:Jl. Sanusi Kab, Banyuwngi

Kontak person: Koen Irianto


Kontak person: Widodo
No.HP:0818526958
No. HP: 085646822627
Alamat:..
Alamat:Dsn Gelang Des Sukosari

Kontak person: M. Usman Efendi Kontak person: Sumarti Dwi


Kontak person: Hermanto No. HP: 085732817219 No Hp : 085259088450
No. HP: 085233535081 No. HP:085259122058
Alamat:Desa Kedompol Donorej Alamat:..
Kontak person: Agus Suprayitno Kontak person: ....
No. HP: 085735851872 No. HP: .
Kontak person: Sunarto Alamat: Alamat:.. Kontak person: Jamin Karyono
No. HP: 0358-811522 No. HP: 081358938399
Alamat:Ledok Ombo Jember

Kontak person: Muhtarom Gambar 4.4 Contoh peta rencana coaching


No. HP: 081359625463 Kontak person: Endang
Alamat:Jl. Myr bismo, bendosari No. HP: 081252799699
Alamat:..

Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM


X. LEMBAR KERJA
a. Daftar Pertanyaan Survei Telpon
Berikut ini merupakan hal-hal yang perlu ditanyakan saat melakukan survey telepon :

1. Area pemasaran
Area pemasaran yang dimaksud merupakan kabupaten, kecamatan dan desa yang
sudah pernah dilakukan pemasaran jamban oleh pengusaha yang bersangkutan.
Informasi ini digunakan untuk mengetahui seberapa luas area pemasaran dan
kemungkinan adanya lebih dari satu pengusaha sanitasi pada satu area yang sama.

2. Jumlah jamban yang sudah dibangun


Berisi informasi mengenai jumlah jamban yang dibangun dari pertama kali membangun
sampai dengan terakhir kali membangun jamban.

3. Rata-rata order (permintaan) pembuatan jamban per bulan


Berisi informasi rata-rata jumlah order (permintaan) jamban pada tiap bulannya. Informasi
ini digunakan untuk menentukan apakah kapasitas produksi pengusaha sudah mampu
untuk memenuhi order tersebut berdasarkan waktu produksi, jumlah cetakan dan pekerja
yang dimiliki. Jika belum mampu, maka bisa dihitung berapa jumlah tukang dan cetakan
yang perlu ditambahkan agar mampu memenuhi permitaan tersebut.

4. Jumlah cetakan
Berisi informasi jumlah cetakan septic tank dan cetakan kloset yang dimiliki. Informasi ini
digunakan untuk menentukan apakah kapasitas produksi pengusaha sudah mampu untuk
memenuhi order tersebut berdasarkan lama produksi per unit, jumlah cetakan dan pekerja
yang dimiliki. Jika belum mampu, maka bisa dihitung berapa jumlah tukang dan cetakan
yang perlu ditambahkan agar mampu memenuhi permintaan tersebut.

5. Jumlah tukang
Berisi informasi jumlah grup tukang dan jumlah tukang dalam tiap kelompok yang dimiliki
hingga saat ini. Informasi ini digunakan untuk menentukan apakah kapasitas produksi
pengusaha sudah mampu untuk memenuhi order tersebut berdasarkan lama produksi per
unit, jumlah cetakan dan pekerja yang dimiliki. Jika belum mampu, maka bisa dihitung
berapa jumlah tukang dan cetakan yang perlu ditambahkan agar mampu memenuhi
permitaan tersebut.

6. Lama produksi per unit


Berisi informasi mengenai berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh satu kelompok tukang
untuk menyelesaikan proses pembuatan 1 unit jamban. Informasi ini digunakan untuk
menentukan apakah kapasitas produksi pengusaha sudah mampu untuk memenuhi order
tersebut berdasarkan lama produksi per unit, jumlah cetakan dan pekerja yang dimiliki.
Jika belum mampu, maka bisa dihitung berapa jumlah tukang dan cetakan yang perlu
ditambahkan agar mampu memenuhi permitaan tersebut.

245
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
7. Jaringan yang dibentuk (network)
Berisi informasi mengenai stakeholder atau pihak-pihak yang dilibatkan oleh pengusaha
dalam rangka menjalankan usahanya.

8. Pengusaha baru yang dilatih


Berisi informasi mengenai biodata yang meliputi nama, alamat dan nomor telepon yang
bisa dihubungi dari pengusaha baru yang dilatih secara personal untuk mereplikasi usaha
yang dimiliki.

9. Kendala usaha
Berisi informasi mengenai kendala atau permasalahan apa saja yang dihadapi oleh
pengusaha selama menjalankan usaha. Perlu ditanyakan juga langkah-langkah apa saja
yang sudah dilakukan untuk mengatasi kendala tersebut

10. Catatan survei


Berisi informasi mengenai hal-hal yang tidak berkaitan dengan pertanyaan survey atau
temuan menarik.
Pertanyaan-pertanyaan tersebut merupakan pertanyaan minimal yang harus ditanyakan
pada saat survey telepon. Pertanyaan dapat dikembangkan sendiri berdasarkan jawaban
responden dan juga berdasarkan dinamika yang terjadi saat proses telepon. Sehingga
penambahan pertanyaan lain sangat mungkin untuk dilakukan asalkan masih dalam
konteks wirausaha STBM.

246
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MI.12
TEKNIK MELATIH

TEKNIK MELATIK

MI.12

247
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.12 - TEKNIK MELATIH.......................................................................................... 251
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 251
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 251
A. Tujuan Pembelajaran Umum :................................................................................... 251
B. Tujuan Pembelajaran Khusus :................................................................................. 251
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 252
A. Pokok Bahasan 1: Model pendekatan pembelajaran orang dewasa (POD)............. 252
a. Perubahan paradigma pendidikan,.................................................................... 252
b. Pedagogi dan Andragogi,.................................................................................. 252
c. Prinsip-prinsip POD,.......................................................................................... 252
d. Ruang lingkup Pendekatan & tujuan POD,....................................................... 252
e. Strategi POD...................................................................................................... 252
B. Pokok Bahasan 2: Satuan Acara Pembelajaran (SAP)............................................. 252
a. Pengertian SAP,................................................................................................ 252
b. Manfaat SAP...................................................................................................... 252
c. Tujuan SAP........................................................................................................ 252
d. Sistematika SAP............................................................................................... 252
e. Teknik Penyusunan SAP.................................................................................. 252
f. Kegiatan Pembelajaran..................................................................................... 252
C. Pokok Bahasan 3: Penciptaan iklim pembelajaran yang kondusif ........................... 252
a. Pengelolaan kelas secara efektif,...................................................................... 252
b. Perkembangan kelompok,................................................................................. 252
c. Kondisi dan situasi belajar yang berpusat pada pembelajar,............................ 252
d. Jurnal pembelajaran, ........................................................................................ 252
D. Pokok Bahasan 4: Teknik presentasi interaktif dalam proses pembelajaran............ 252
a. Pengertian dan tujuan presentasi interaktif,...................................................... 252
b. Menghantar sesi pembelajaran,........................................................................ 252
c. Merangkum sesi pembelajaran,........................................................................ 252
d. Teknik tanya jawab efektif,................................................................................. 252
e. Teknik Mengelola hubungan interaktif............................................................... 252
E. Pokok Bahasan 5: Metode pembelajaran................................................................. 252
a. Pengertian dan Manfaat metode pembelajaran,............................................... 252
b. Ragam metode pembelajaran,.......................................................................... 252
c. Keunggulan dan kelemahan masing-masing metode pembelajaran,................ 252
d. Metode pembelajaran yang efektif.................................................................... 252
F. Pokok Bahasan 6: Media dan alat bantu pembelajaran............................................ 252
a. Pengertian media dan alat bantu pembelajaran,.............................................. 252
b. Peranan media dan alat bantu pembelajaran, ................................................ 252
c. Kriteria pemilihan media dan alat bantu pembelajaran, .................................. 252
d. Jenis-jenis media dan alat bantu pembelajaran,............................................... 252
e. Karakteristik media dan alat bantu pembelajaran............................................. 252

248
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
G. Pokok Bahasan 7: Evaluasi hasil pembelajaran....................................................... 253
a. Pengertian......................................................................................................... 253
b. Tujuan................................................................................................................ 253
c. Prinsip evaluasi hasil pembelajaran.................................................................. 253
d. Jenis-jenis, tujuan dan proses evaluasi hasil pembelajaran............................. 253
e. Bentuk, kaidah dan instrument serta pengukuran evaluasi
hasil pembelajaran............................................................................................ 253
f. Nilai hasil pembelajaran.................................................................................... 253
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 253
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 253
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 253
A. Langkah 1. Penyiapan proses pembelajaran (30 menit).......................................... 253
B. Langkah 2 : Review pokok bahasan (210 menit)...................................................... 254
C. Langkah 3 : Pendalaman pokok bahasan. (70 menit)............................................... 254
D. Langkah 4 : Penyajian dan pembahasan hasil pendalaman pokok bahasan
(20 menit) ................................................................................................................ 254
E. Langkah 5 : Rangkuman dan evaluasi hasil belajar (10 menit)................................ 255
F. Langkah 6 : Praktik Melatih (microteaching) (360 menit).......................................... 255
VII. URAIAN MATERI.............................................................................................................. 255
A. POKOK BAHASAN 1 : MODEL PENDEKATAN PEMBELAJARAN
ORANG DEWASA (POD).......................................................................................... 255
a. Perubahan Paradigma Pendidikan.................................................................... 255
b. Pedagogi dan Andragogi................................................................................... 257
c. Prinsip-Prinsip POD........................................................................................... 259
d. Ruang Lingkup Pendekatan & Tujuan POD...................................................... 261
e. Strategi POD...................................................................................................... 263
B. POKOK BAHASAN 2 : SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP).......................... 265
a. Pengertian SAP................................................................................................ 265
b. Manfaat SAP...................................................................................................... 266
c. Tujuan SAP........................................................................................................ 266
d. Sistematika SAP............................................................................................... 266
e. Teknik Penyusunan SAP.................................................................................. 267
f. Kegiatan Pembelajaran .................................................................................... 268
C. POKOK BAHASAN 3 : PENCIPTAAN IKLIM PEMBELAJARAN
YANG KONDUSIF .................................................................................................... 268
a. Pengelolaan Kelas Secara Efektif..................................................................... 268
b. Perkembangan Kelompok................................................................................. 270
c. Kondisi dan Situasi Belajar yang Berpusat Pada Pembelajar........................... 271
d. Jurnal pembelajaran......................................................................................... 272

249
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
D. POKOK BAHASAN 4: TEKNIK PRESENTASI INTERAKTIF
DALAM PROSES PEMBELAJARAN........................................................................ 273
a. Pengertian dan Tujuan Presentasi Interaktif...................................................... 273
b. Menghantar Sesi Pembelajaran........................................................................ 273
c. Merangkum Sesi Pembelajaran........................................................................ 274
d. Teknik Tanya Jawab Efektif................................................................................ 275
e. Teknik Mengelola Hubungan Interaktif.............................................................. 275
E. POKOK BAHASAN 5: METODE PEMBELAJARAN................................................. 276
a. Pengertian dan Manfaat Metode Pembelajaran................................................ 276
b. Ragam Metode Pembelajaran .......................................................................... 277
c. Keunggulan dan Kelemahan Masing-Masing Metode Pembelajaran................ 280
d. Metode Pembelajaran yang Efektif.................................................................... 283
F. POKOK BAHASAN 6: MEDIA DAN ALAT BANTU PEMBELAJARAN...................... 283
a. Pengertian Media dan Alat Bantu Pembelajaran.............................................. 283
b. Peranan Media dan Alat Bantu Pembelajaran .................................................. 284
c. Kriteria Pemilihan Media dan Alat Bantu Pembelajaran................................... 285
d. Jenis-Jenis Media dan Alat Bantu Pembelajaran.............................................. 287
e. Karakteristik Media dan Alat Bantu Pembelajaran............................................ 289
G. POKOK BAHASAN 7: EVALUASI HASIL PEMBELAJARAN.................................... 290
a. Pengertian......................................................................................................... 290
b. Tujuan................................................................................................................ 290
c. Prinsip Evaluasi Hasil Pembelajaran................................................................. 290
d. Jenis-jenis, Tujuan dan Proses Evaluasi Hasil Pembelajaran........................... 290
e. Bentuk, Kaidah dan Instrumen serta Pengukuran Evaluasi Hasil Pembelajaran
291
f. Nilai Hasil Pembelajaran................................................................................... 292
VIII. RANGKUMAN.................................................................................................................. 292
IX. REFERENSI..................................................................................................................... 293
X. LAMPIRAN....................................................................................................................... 294
a. Lembar penilaian praktek mengajar di kelas (Micro Teaching)
Pelatihan untuk Pelatih Wirausaha STBM......................................................... 294
b. Panduan Penilaian Micro Teaching................................................................... 296

250
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MI.12
TEKNIK MELATIH

I. DESKRIPSI SINGKAT
Modul ini bertujuan membekali fasilitator dengan beberapa keterampilan dasar mengajar dan
proses pembelajaran. Bagi para calon fasilitator modul ini tentunya akan memberikan pengalaman
mengajar yang nyata dan memberikan latihan dengan sejumlah keterampilan dasar mengajar
secara terpisah, serta dapat mengembangkan dengan baik keterampilan dasar mengajarnya
sebelum mereka melaksanakan tugasnya sebagai tenaga fasilitator pada pelatihan selanjutnya.
Didalam praktik melatih (micro teaching) ini diperlukan beberapa pemahaman tentang materi
model pendekatan pembelajaran orang dewasa (POD), pembuatan satuan acara pembelajaran
(SAP), iklim pembelajaran yang kondusif dalam sebuah proses pembelajaran, pemahaman
tentang metode dan media alat bantu pembelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran
dan evaluasi hasil pembelajaran serta teknik presentasi interaktif itu sendiri sebagai bahan dalam
melakukan teknik melatih.
Diharapkan dengan mempelajari modul ini dengan seksama akan dapat menghantarkan para
pembacanya untuk memperoleh pengetahuan, sikap dan ketrampilan yang lebih baik lagi dalam
melakukan kegiatan pelatihan dan memberikan tambahan wawasan yang lebih luas bagi para
fasilitator.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum :
Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melatih pada pelatihan wirausaha STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus :


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu :
1. Menjelaskan model pendekatan Pembelajaran orang dewasa (POD).
2. Menyusun satuan acara pembelajaran (SAP).
3. Menciptakan iklim pembelajaran yang kondusif dalam sebuah proses pembelajaran.
4. Menggunakan teknik presentasi interaktif dalam proses pembelajaran.
5. Menentukan metode pembelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran.
6. Menggunakan media dan alat bantu pembelajaran yang sesuai dengan metode pembelajaran
dan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.
7. Melakukan evaluasi hasil pembelajaran.

251
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN
Dalam modul ini akan dibahas pokok bahasan dan sub pokok bahasan sebagai berikut :

A. Pokok Bahasan 1: Model pendekatan pembelajaran orang dewasa (POD)


a. Perubahan paradigma pendidikan,
b. Pedagogi dan Andragogi,
c. Prinsip-prinsip POD,
d. Ruang lingkup Pendekatan & tujuan POD,
e. Strategi POD.

B. Pokok Bahasan 2: Satuan Acara Pembelajaran (SAP)


a. Pengertian SAP,
b. Manfaat SAP,
c. Tujuan SAP,
d. Sistematika SAP,
e. Teknik Penyusunan SAP,
f. Kegiatan Pembelajaran.

C. Pokok Bahasan 3: Penciptaan iklim pembelajaran yang kondusif


a. Pengelolaan kelas secara efektif,
b. Perkembangan kelompok,
c. Kondisi dan situasi belajar yang berpusat pada pembelajar,
d. Jurnal pembelajaran,

D. Pokok Bahasan 4: Teknik presentasi interaktif dalam proses pembelajaran


a. Pengertian dan tujuan presentasi interaktif,
b. Menghantar sesi pembelajaran,
c. Merangkum sesi pembelajaran,
d. Teknik tanya jawab efektif,
e. Teknik Mengelola hubungan interaktif.

E. Pokok Bahasan 5: Metode pembelajaran


a. Pengertian dan Manfaat metode pembelajaran,
b. Ragam metode pembelajaran,
c. Keunggulan dan kelemahan masing-masing metode pembelajaran,
d. Metode pembelajaran yang efektif.

F. Pokok Bahasan 6: Media dan alat bantu pembelajaran


a. Pengertian media dan alat bantu pembelajaran,
b. Peranan media dan alat bantu pembelajaran,
c. Kriteria pemilihan media dan alat bantu pembelajaran,
d. Jenis-jenis media dan alat bantu pembelajaran,
e. Karakteristik media dan alat bantu pembelajaran.

252
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
G. Pokok Bahasan 7: Evaluasi hasil pembelajaran
a. Pengertian,
b. Tujuan,
c. Prinsip evaluasi hasil pembelajaran,
d. Jenis-jenis, tujuan dan proses evaluasi hasil pembelajaran,
e. Bentuk, kaidah dan instrument serta pengukuran evaluasi hasil pembelajaran,
f. Nilai hasil pembelajaran.

IV. BAHAN BELAJAR


Flipchart (lembar balik), meta plan, kain tempel, lembar diskusi/simulasi, spidol papan tulis, alat-
alat pemicuan, lembar diskusi, lembar latihan, lembar penugasan, pedoman praktik melatih (micro
teaching)

V. METODE PEMBELAJARAN
Curah pendapat, Ceramah Tanya Jawab, Diskusi kelompok, Latihan dan praktik melatih (micro
teaching).

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 15 jam pelajaran (T=6 jp, P=1 jp,
PL=8 jp) @45 menit. Untuk mempermudah proses pembelajaran dan meningkatkan partisipasi
seluruh perserta, dilakukan langkah-langkah kegiatan sebagai berikut:
Agar proses pembelajaran dapat berhasil secara efektif, maka perlu disusun langkah-langkah
pembelajaran sebagai berikut :
A. Langkah 1. Penyiapan proses pembelajaran (30 menit)
1. Kegiatan Fasilitator
a. Fasilitator memulai kegiatan dengan melakukan bina suasana dikelas.
b. Fasilitator menyampaikan salam dengan menyapa peserta dengan ramah dan hangat.
c. Apabila belum pernah menyampaikan sesi di kelas mulailah dengan memperkenalkan
diri, Perkenalkan diri dengan menyebutkan nama lengkap, instansi tempat bekerja, materi
yang akan disampaikan.
d. Menggali pendapat pembelajar (apersepsi) tentang apa yang dimaksud dengan
microteaching / teknik melatih dengan metode curah pendapat (brainstorming).
e. Menyampaikan ruang lingkup bahasan dan tujuan pembelajaran tentang materi teknik
melatih yang akan disampaikan dengan menggunakan bahan tayang.
2. Kegiatan Peserta
a. Mempersiapkan diri dan alat tulis yang diperlukan.
b. Mengemukakan pendapat atas pertanyaan fasilitator.
c. Mendengar dan mencatat hal-hal yang dianggap penting.
d. Mengajukan pertanyaan kepada fasilitator bila ada hal-hal yang belum jelas dan perlu
diklarifikasi.

253
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. Langkah 2 : Review pokok bahasan (210 menit)
1. Kegiatan Fasilitator
a. Menyampaikan Pokok Bahasan dan sub pokok bahasan dari materi awal sampai dengan
materi terakhir secara garis besar dalam waktu yang singkat.
b. Memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang masih belum
jelas.
c. Memberikan jawaban jika ada pertanyaan yang diajukan oleh peserta.
2. Kegiatan Peserta
a. Mendengar, mencatat dan menyimpulkan hal-hal yang dianggap penting.
b. Mengajukan pertanyaan kepada fasilitator sesuai dengan kesempatan yang diberikan.
c. Memberikan jawaban atas pertanyaan yang diajukan fasilitator.

C. Langkah 3 : Pendalaman pokok bahasan. (70 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Meminta kelas dibagi menjadi beberapa kelompok (4 kelompok) dan setiap kelompok
akan diberikan tugas diskusi kelompok.
b. Menugaskan kelompok untuk memilih ketua, sekretaris dan penyaji.
c. Meminta masing-masing kelompok untuk menuliskan hasil dikusi untuk dipresentasikan.
d. Mengamati peserta dan memberikan bimbingan pada proses diskusi.
2. Kegiatan Peserta
a. Membentuk kelompok diskusi dan memilih ketua, sekretaris dan penyaji.
b. Mendengar, mencatat dan bertanya terhadap hal-hal yang kurang jelas kepada fasilitator.
c. Melakukan proses diskusi sesuai dengan pokok bahasan / sub pokok bahasan
yang ditugaskan fasilitator dan menuliskan hasil dikusi pada kertas flipchart untuk
dipresentasikan.

D. Langkah 4 : Penyajian dan pembahasan hasil pendalaman pokok bahasan


(20 menit)
1. Kegiatan Fasilitator
a. Dari masing-masing kelompok diminta untuk melakukan presentasi dari hasil diskusi
yang telah dilakukan sebelumnya.
b. Memimpin proses tanggapan (tanya jawab).
c. Memberikan masukan-masukan dari hasil diskusi.
d. Memberikan klarifikasi dari pertanyaan-pertanyaan yang belum dimengerti jawabannya.
e. Merangkum hasil diskusi.
2. Kegiatan Peserta
a. Mengikuti proses penyajian kelas.
b. Berperan aktif dalam proses tanya jawab yang dipimpin oleh fasilitator.
c. Bersama dengan fasilitator merangkum hasil presentasi dari masing masing pokok
bahasan yang telah dipresentasikan dengan baik.

254
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
E. Langkah 5 : Rangkuman dan evaluasi hasil belajar (10 menit)
1. Kegiatan Fasilitator
a. Mengadakan evaluasi dengan melemparkan 3 pertanyaan sesuai topik pokok bahasan
secara acak kepada peserta.
b. Memperjelas jawaban peserta terhadap masing masing pertanyaan yang telah diajukan
sebelumnya.
c. Bersama peserta merangkum poin-poin penting dari hasil proses pembelajaran tentang
POD, SAP dan metode, media dan alat bantu pembelajaran, penciptaan iklim pembelajaran
yang kondusif, teknik presentasi interaktif serta evaluasi proses pembelajaran.
d. Membuat kesimpulan dapat dilakukan sendiri oleh fasilitator atau membuat kesimpulan
dengan mengajak peserta secara bersama-sama.
2. Kegiatan Peserta
a. Menjawab pertanyaan yang diajukan fasilitator.
b. Bersama fasilitator merangkum hasil proses pembelajaran teknik melatih.

F. Langkah 6 : Praktik Melatih (microteaching) (360 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Mempersiapkan peserta untuk kegiatan praktik melatih.
b. Mempersiapkan kelas untuk praktik melatih berikut sarana dan prasarana.
c. Mempersiapkan lembar penilaian peserta.
d. Menyampaikan tata cara praktik melatih kepada peserta.
e. Menilai pembuatan SAP yang telah dibuat oleh peserta dan penampilan peserta dalam
teknik melatih sesuai dengan pedoman praktik melatih yang sudah ada.
2. Kegiatan Peserta
a. Mempersiapkan bahan SAP dan paparan untuk presentasi.
b. Mempersiapkan segala sesuatu yang terkait dengan paparannya.
c. Mempresentasikan bahan paparannya dengan bekal teknik melatih yang sudah didapat
sebelumnya.
d. Setiap peserta mendapatkan waktu 30 menit untuk melakukan micro teaching.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1 : MODEL PENDEKATAN PEMBELAJARAN ORANG
DEWASA (POD)
a. Perubahan Paradigma Pendidikan
Salah satu aspek penting dalam pendidikan saat ini yang perlu mendapat perhatian adalah
mengenai konsep pendidikan untuk orang dewasa. Tidak selamanya kita berbicara dan mengulas
di seputar pendidikan murid sekolah yang relatif berusia muda. Kenyataan di lapangan, bahwa tidak
sedikit orang dewasa yang harus mendapat pendidikan baik pendidikan formal maupun nonformal,
misalnya pendidikan dalam bentuk keterampilan, kursus-kursus, penataran dan sebagainya.

255
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Masalah yang sering muncul adalah bagaimana kiat, dan strategi membelajarkan orang dewasa
yang notabene tidak menduduki bangku sekolah. Dalam hal ini, orang dewasa sebagai siswa
dalam kegiatan belajar tidak dapat diperlakukan seperti anak-anak didik biasa yang sedang duduk
di bangku sekolah tradisional. Oleh sebab itu, harus dipahami bahwa, orang dewasa yang tumbuh
sebagai pribadi dan memiliki kematangan konsep diri bergerak dari ketergantungan seperti yang
terjadi pada masa kanak-kanak menuju ke arah kemandirian atau pengarahan diri sendiri.

Kematangan psikologi orang dewasa sebagai pribadi yang mampu mengarahkan diri sendiri ini
mendorong timbulnya kebutuhan psikologi yang sangat dalam yaitu keinginan dipandang dan
diperlakukan orang lain sebagai pribadi yang mengarahkan dirinya sendiri, bukan diarahkan,
dipaksa dan dimanipulasi oleh orang lain. Dengan begitu apabila orang dewasa menghadapi
situasi yang tidak memungkinkan dirinya menjadi dirinya sendiri maka dia akan merasa dirinya
tertekan dan merasa tidak senang. Karena orang dewasa bukan anak kecil, maka pendidikan
bagi orang dewasa tidak dapat disamakan dengan pendidikan anak sekolah. Perlu dipahami apa
pendorong hagi orang dewasa belajar, apa hambatan yang dialaminya, apa yang diharapkannya,
bagaimana ia dapat belajar paling baik dan sebagainya (Lunandi, 1987).

Pemahaman terhadap perkembangan kondisi psikologi orang dewasa tentu saja mempunyai
arti penting bagi para pendidik atau fasilitator dalam menghadapi orang dewasa sebagai siswa.
Berkembangnya pemahaman kondisi psikologi orang dewasa semacam itu tumbuh dalam teori
yang dikenal dengan nama andragogi. Andragogi sebagai ilmu yang memiliki dimensi yang luas
dan mendalam akan teori belajar dan cara mengajar. Secara singkat teori ini memberikan dukungan
dasar yang esensial bagi kegiatan pembelajaran orang dewasa. Oleh sebab itu, pendidikan atau
usaha pembelajaran orang dewasa memerlukan pendekatan khusus dan harus memiliki pegangan
yang kuat akan konsep teori yang didasarkan pada asumsi atau pemahaman orang dewasa
sebagai siswa.

Kegiatan pendidikan baik melalui jalur sekolah ataupun luar sekolah memiliki daerah dan kegiatan
yang beraneka ragam. Pendidikan orang dewasa terutama pendidikan masyarakat bersifat non
formal sebagian besar dari siswa atau pesertanya adalah orang dewasa, atau paling tidak pemuda
atau remaja. Oleh sebab itu, kegiatan pendidikan memerlukan pendekatan tersendiri. Dengan
menggunakan teori andragogi kegiatan atau usaha pembelajaran orang dewasa dalam kerangka
pembangunan atau realisasi pencapaian cita-cita pendidikan seumur hidup dapat diperoleh dengan
dukungan konsep teoritik atau penggunaan teknologi yang dapat dipertanggung jawabkan.

Salah satu masalah dalam pengertian andragogi adalah adanya pandangan yang mengemukakan
bahwa tujuan pendidikan itu bersifat mentransmisikan pengetahuan. Tetapi di lain pihak perubahan
yang terjadi seperti inovasi dalam teknologi, mobilisasi penduduk, perubahan sistem ekonomi,
dan sejenisnya begitu cepat terjadi. Dalam kondisi seperti ini, maka pengetahuan yang diperoleh
seseorang ketika ia berumur 21 tahun akan menjadi usang ketika ia berumur 40 tahun. Apabila
demikian halnya, maka pendidikan sebagai suatu proses transmisi pengetahuan sudah tidak
sesuai dengan kebutuhan modern (Arif, 1994). Oleh karena itu, bagaimana caranya untuk

256
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
mengkaji berbagai aspek yang mungkin dilakukan dalam upaya membelajarkan orang dewasa
sebagai salah satu altematif pemecahan masalah kependidikan, sebab pendidikan sekarang ini
tidak lagi dirumuskan hanya sekedar sebagai upaya untuk mentransmisikan pengetahuan, tetapi
dirumuskan sebagai suatu proses pendidikan sepanjang hayat (long life education).

b. Pedagogi dan Andragogi


Malcolm Knowles (1970) menguraikan perbedaan antara anak-anak (pedagogi) dan orang
dewasa (andragogi) sebagai kerangka model pendekatan pendidikan, perbedaan antara kedua
pendekatan ini bukan hanya sebatas objek pesertanya tetapi juga dalam hal seni bagaimana
mendidik. Pedagogi yang berasal dari bahasa Yunani yang berarti suatu ilmu dan seni dalam
mengajar anak-anak, dimana sepenuhnya peserta didik menjadi objek yang dalam hal ini guru
menggurui, guru memilih apa yang akan dipelajari, guru mengevaluasi dan muid tunduk pada
pilihan guru. Sedangkan andragogi yang juga berasal dari bahas Yunani yang berarti ilmu dan seni
untuk membantu orang dewasa belajar, diman fungsi guru hanya sebagai fasilitator dan bukan
menggurui.

Pembelajaran yang diberikan kepada orang dewasa dapat efektif (lebih cepat dan melekat pada
ingatannya), bilamana pembimbing (fasilitator, pengajar, penatar, instruktur, dan sejenisnya)
tidak terlalu mendominasi kelompok kelas, mengurangi banyak bicara, namun mengupayakan
agar individu orang dewasa itu mampu menemukan alternatif-alternatif untuk mengembangkan
kepribadian mereka. Seorang pembimbing yang baik harus berupaya untuk banyak mendengarkan
dan menerima gagasan seseorang, kemudian menilai dan menjawab pertanyaan yang diajukan
mereka.

Orang dewasa pada hakekatnya adalah makhluk yang kreatif bilamana seseorang mampu
menggerakkan/menggali potensi yang ada dalam diri mereka. Dalam upaya ini, diperlukan
keterampilan dan kiat khusus yang dapat digunakan dalam pembelajaran tersebut. Di samping itu,
orang dewasa dapat dibelajarkan lebih aktif apabila mereka merasa ikut dilibatkan dalam aktivitas
pembelajaran, terutama apabila mereka dilibatkan memberi sumbangan pikiran dan gagasan yang
membuat mereka merasa berharga dan memiliki harga diri di depan sesama temannya. Artinya,
orang dewasa akan belajar lebih baik apabila pendapat pribadinya dihormati, dan akan lebih
senang kalau ia boleh sumbang saran pemikiran dan mengemukakan ide pikirannya, daripada
pembimbing melulu menjejalkan teori dan gagasannya sendiri kepada mereka.

Oleh karena sifat belajar bagi orang dewasa adalah bersifat subjektif dan unik, maka terlepas dari
benar atau salahnya, segala pendapat perasaan, pikiran, gagasan, teori, sistem nilainya perlu
dihargai. Tidak menghargai (meremehkan dan menyampingkan) harga diri mereka, hanya akan
mematikan gairah belajar orang dewasa. Namun demikian, pembelajaran orang dewasa perlu pula
mendapatkan kepercayaan dari pembimbingnya, dan pada akhirnya mereka harus mempunyai
kepercayaan pada dirinya sendiri. Tanpa kepercayaan diri tersebut maka suasana belajar yang
kondusif tak akan pernh terwujud.

257
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Orang dewasa memiliki sistem nilai yang berbeda, mempunyai pendapat dan pendirian yang
berbeda. Dengan terciptanya suasana yang baik, mereka akan dapat mengemukakan isi hati dan
isi pikirannya tanpa rasa takut dan cemas, walaupun mereka saling berbeda pendapat. Orang
dewasa mestinya memiliki perasaan bahwa dalam suasana/ situasi belajar yang bagaimanapun,
mereka boleh berbeda pendapat dan boleh berbuat salah tanpa dirinya terancam oleh sesuatu
sanksi (dipermalukan, pemecatan, cemoohan, dll).

Keterbukaan seorang pembimbing sangat membantu bagi kemajuan orang dewasa dalam
mengembangkan potensi pribadinya di dalam kelas, atau di tempat pelatihan. Sifat keterbukaan
untuk mengungkapkan diri, dan terbuka untuk mendengarkan gagasan, akan berdampak baik bagi
kesehatan psikologis, dan fisik mereka. Di samping itu, harus dihindari segala bentuk akibat yang
membuat orang dewasa mendapat ejekan, hinaan, atau dipermalukan. Jalan terbaik hanyalah
diciptakannya suasana keterbukaan dalam segala hal, sehingga berbagai alternatif kebebasan
mengemukakan ide/ gagasan dapat diciptakan.

Dalam hal lainnya, tidak dapat dinafikkan bahwa orang dewasa belajar secara khas dan unik.
Faktor tingkat kecerdasan, kepercayaan diri, dan perasaan yang terkendali harus diakui sebagai
hak pribadi yang khas sehingga keputusan yang diambil tidak harus selalu sama dengan pribadi
orang lain. Kebersamaan dalam kelompok tidak selalu harus sama dalam pribadi, sebab akan
sangat membosankan kalau saja suasana yang seakan hanya mengakui satu kebenaran tanpa
adanya kritik yang memperlihatkan perbedaan tersebut. Oleh sebab itu, latar belakang pendidikan,
latar belakang kebudayaan, dan pengalaman masa lampau masing-masing individu dapat memberi
warna yang berbeda pada setiap keputusan yang diambil.

Bagi orang dewasa, terciptanya suasana belajar yang kondusif merupakan suatu fasilitas yang
mendorong mereka mau mencoba perilaku baru, berani tampil beda, dapat berlaku dengan sikap
baru dan mau mencoba pengetahuan baru yang mereka peroleh. Walaupun sesuatu yang baru
mengandung resiko terjadinya kesalahan, namun kesalahan, dan kekeliruan itu sendiri merupakan
bagian yang wajar dari belajar. Pada akhimya, orang dewasa ingin tahu apa arti dirinya dalam
kelompok belajar itu. Bagi orang dewasa ada kecenderungan ingin mengetahui kekuatan dan
kelemahan dirinya. Dengan demikian, diperlukan adanya evaluasi bersama oleh seluruh anggota
kelompok yang dirasakannya berharga untuk bahan renungan, di mana renungan itu dapat
mengevaluasi dirinya dan orang lain yang persepsinya bisa saja memiliki perbedaan.

Usaha-usaha ke arah penerapan teori andragogi dalam kegiatan pendidikan orang dewasa telah
dicobakan oleh beberapa ahli, berdasarkan empat asumsi dasar orang dewasa yaitu: konsep diri,
akumulasi pengalaman, kesiapan belajar, dan orientasi belajar.

Asumsi dasar tersebut dijabarkan dalam proses perencanaan kegiatan pendidikan dengan
langkah-langkah sehagai berikut:
1. Menciptakan suatu struktur untuk perencanaan bersama. Secara ideal struktur semacam
ini seharusnya melibatkan semua pihak yang akan terkenai kegiatan pendidikan yang
direncanakan, yaitu termasuk para peserta kegiatan belajar atau siswa, pengajar atau

258
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
fasilitator, wakil-wakil lembaga dan masyarakat.
2. Menciptakan iklim belajar yang mendukung untuk orang dewasa belajar. Adalah sangat
penting menciptakan iklim kerjasama yang menghargai antara fasilitator dan siswa. Suatu
iklim belajar orang dewasa dapat dikembangkan dengan pengaturan lingkungan fisik yang
memberikan kenyamanan dan interaksi yang mudah, misalnya mengatur kursi atau meja
secara melingkar, bukan berbaris-baris ke belakang. Fasilitator lebih bersifat membantu
bukan menghakimi.
3. Mendiagnosa sendiri kebutuhan belajarnya. Diagnosa kebutuhan harus melibatkan semua
pihak, dan hasilnya adalah kebutuhan bersama.
4. Memformulasikan tujuan. Agar secara operasional dapat dikerjakan maka perumusan
tujuan itu hendaknya dikerjakan bersama-sama dalam deskripsi tingkah laku yang akan
dihasilkan untuk memenuhi kebutuhan tersebut diatas.
5. Mengembangkan model umum, ini merupakan aspek seni dan perencanaan program,
dimana harus disusun secara harmonis kegiatan belajar dengan membuat kelompok-
kelompok belajar baik kelompok besar maupun kelompok kecil.
6. Perencanaan evaluasi, seperti halnya dalam diagnosa kebutuhan, dalam evaluasi harus
sejalan dengan prinsip-prinsip orang dewasa, yaitu sebagai pribadi dan dapat mengarahkan
diri sendiri. Maka evaluasi lebih bersifat evaluasi sendiri atau evaluasi bersama.
Aplikasi yang diuraikan di atas sebenarnya lebih bersifat prinsip-prinsip atau rambu-rambu
sebagai kendali tindakan membelajarkan orang dewasa. Oleh karena itu, keberhasilannya
akan lebih banyak bergantung pada setiap pelaksanaan dan tentunya juga tergantung kondisi
yang dihadapi. Tapi, implikasi pengembangan teknologi atau pendekatan andragogi dapat
dikaitkan terhadap penyusunan kurikulum atau cara mengajar terhadap pembelajar. Namun,
karena keterikatan pada sistem lembaga yang biasanya berlangsung, maka penyusunan
program atau kurikulum akan banyak lebih dikembangkan dengan menggunakan pendekatan
andragogi ini.

c. Prinsip-Prinsip POD
Pendidikan orang dewasa dapat. diartikan sebagai keseluruhan proses pendidikan yang
diorganisasikan, mengenai apapun bentuk isi, tingkatan status dan metoda apa yang digunakan
dalam proses pendidikan tersebut, baik formal maupun nonformal, baik dalam rangka kelanjutan
pendidikan di sekolah maupun sebagai pengganti pendidikan di sekolah, di tempat kursus, pelatihan
kerja maupun di perguruan tinggi, yang membuat orang dewasa mampu mengembangkan
kemampuan, keterampilan, memperkaya khasanah pengetahuan, meningkatkan kualifikasi
keteknisannya atau keprofesionalannya dalam upaya mewujudkan kemampuan ganda yakni di
suatu sisi mampu mengembangankan pribadi secara utuh dan dapat mewujudkan keikutsertaannya
dalam perkembangan sosial budaya, ekonomi, dan teknologi secara bebas, seimbang dan
berkesinambungan.

Dalam hal ini, terlihat adanya tekanan rangkap bagi perwujudan yang ingin dikembangankan

259
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
dalam aktivitas kegiatan di lapangan, pertama untuk mewujudkan pencapaian perkembangan
setiap individu, dan kedua untuk mewujudkan peningkatan keterlibatannya (partisipasinya) dalam
aktivitas sosial dari setiap individu yang bersangkutan. Begitu pula pula, bahwa pendidikan orang
dewasa mencakup segala aspek pengalaman belajar yang diperlukan oleh orang dewasa baik pria
maupun wanita, sesuai dengan bidang keahlian dan kemampuannya masing-masing.

Dengan demikian hal tersebut dapat berdampak positif terhadap keberhasilan pembelajaran
orang dewasa yang tampak pada adanya perubahan perilaku ke arah pemenuhan pencapaian
kemampuan / keterampilan yang memadai. Di sini, setiap individu yang berhadapan dengan
individu lain akan dapat belajar hersama dengan penuh keyakinan. Perubahan perilaku dalam
hal kerjasama dalam berbagai kegiatan, merupakan hasil dari adanya perubahan setelah adanya
proses belajar, yakni proses perubahan sikap yang tadinya tidak percaya diri menjadi peruhahan
kepercayaan diri secara penuh dengan menambah pengetahuan atau keterampilannya. Perubahan
perilaku terjadi karena adanya perubahan (penambahan) pengetahuan atau keterampilan serta
adanya perubahan sikap mental yang sangat jelas, dalam hal pendidikan orang dewasa tidak
cukup hanya dengan memberi tambahan pengetahuan, tetapi harus dibekali juga dengan rasa
percaya yang kuat dalam pribadinya. Pertambahan pengetahuan saja tanpa kepercayaan diri yang
kuat, niscaya mampu melahirkan perubahan ke arah positif berupa adanya pembaharuan baik fisik
maupun mental secara nyata, menyeluruh dan berkesinambungan.

Perubahan perilaku bagi orang dewasa terjadi melalui adanya proses pendidikan yang berkaitan
dengan perkembangan dirinya sebagai individu, dan dalam hal ini sangat memungkinkan adanya
partisipasi dalam kehidupan sosial untuk meningkatkan kesejahteraan diri sendiri, maupun
kesejahteraan bagi orang lain, disebabkan produktivitas yang lebih meningkat. Bagi orang
dewasa pemenuhan kebutuhannya sangat mendasar, sehingga setelah kebutuhan itu terpenuhi
ia dapat beralih kearah usaha pemenuhan kebutuhan lain yang lebih diperlukannya sebagai
penyempurnaan hidupnya.

Setiap individu wajib terpenuhi kebutuhannya yang paling dasar (sandang dan pangan), sebelum
ia mampu merasakan kebutuhan yang lebih tinggi sebagai penyempurnaan kebutuhan dasar tadi,
yakni kebutuhan keamanan, penghargaan, harga diri, dan aktualisasi dirinya. Bilamana kebutuhan
paling dasar yakni kebutuhan fisik berupa sandang, pangan, dan papan belum terpenuhi, maka
setiap individu belum membutuhkan atau merasakan apa yang dinamakan sebagai harga diri.
Setelah kebutuhan dasar itu terpenuhi, maka setiap individu perlu merasa aman jauh dari rasa
takut, kecemasan, dan kekhawatiran akan keselamatan dirinya, sebab ketidakamanan hanya akan
melahirkan kecemasan yang berkepanjangan. Kemudian kalau rasa aman telah terpenuhi, maka
setiap individu butuh penghargaan terhadap hak azasi dirinya yang diakui oleh setiap individu di
luar dirinya. Jika kesemuanya itu terpenuhi barulah individu itu merasakan mempunyai harga diri.

Dalam kaitan ini, tentunya pendidikan orang dewasa yang memiliki harga diri dan dirinya
membutuhkan pengakuan, dan itu akan sangat berpengaruh dalam proses belajarnya. Secara
psikologis, dengan mengetahui kebutuhan orang dewasa sebagai peserta kegiatan pendidikan/

260
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
pelatihan, maka akan dapat dengan mudah dan dapat ditentukan kondisi belajar yang harus
disediakan, isi materi apa yang harus diberikan, strategi, teknik serta metode apa yang cocok
digunakan.

Menurut Lunandi(1987) yang terpenting dalam pendidikan orang dewasa adalah: Apa yang
dipelajari pembelajar, bukan apa yang diajarkan pengajar. Artinya, hasil akhir yang dinilai adalah
apa yang diperoleh orang dewasa dari pertemuan pendidikan/pelatihan, bukan apa yang dilakukan
pengajar, fasilitator atau penceramah dalam pertemuannya.

d. Ruang Lingkup Pendekatan & Tujuan POD


Pertumbuhan orang dewasa dimulai pertengahan masa remaja (adolescence) sampai dewasa,
di mana setiap individu tidak hanya memiliki kecenderungan tumbuh kearah menggerakkan diri
sendiri tetapi secara aktual dia menginginkan orang lain memandang dirinya sebagai pribadi
yang mandiri yang memiliki identitas diri. Dengan begitu orang dewasa tidak menginginkan
orang memandangnya apalagi memperlakukan dirinya seperti anak-anak. Dia mengharapkan
pengakuan orang lain akan otonomi dirinya, dan dijamin ketentramannya untuk menjaga identitas
dirinya dengan penolakan dan ketidaksenangan akan usaha orang lain untuk menekan, memaksa,
dan memanipulasi tingkah laku yang ditujukan terhadap dirinya. Tidak seperti anak-anak yang
beberapa tingkatan masih menjadi objek pengawasan, pengendalian orang lain yaitu pengawasan
dan pengendalian orang dewasa yang berada di sekeliling dirinya.

Dalam kegiatan pendidikan atau belajar, orang dewasa bukan lagi menjadi obyek sosialisasi yang
seolah-olah dibentuk dan dipengaruhi untuk menyesuaikan dirinya dengan keinginan memegang
otoritas di atas dirinya sendiri, akan tetapi tujuan kegiatan belajar alau pendidikan orang dewasa
tentunya lehih mengarah kepada pencapaian pemantapan identitas dirinya sendiri untuk menjadi
dirinya sendiri menurut Rogers dalam Knowles (1979), kegiatan belajar bertujuan menghantarkan
individu untuk menjadi pribadi atau menemukan jati dirinya. Dalam hal belajar atau pendidikan
merupakan process of becoming a person. Bukan proses pembentukan atau process of being
shaped yaitu proses pengendalian dan manipulasi untuk sesuai dengan orang lain; atau kalau
meminjam istilah Maslow (1966), belajar merupakan proses untuk mencapai aktualiasi diri (self-
actualization).

Seperti telah dikemukakan diatas bahwa dalam diri orang dewasa sebagai siswa yang sudah
tumbuh kematangan konsep dirinya timbul kebutuhan psikologi yang mendalam yaitu keinginan
dipandang dan diperlakukan orang lain sebagai pribadi utuh yang mengarahkan dirinya sendiri.
Namun tidak hanya orang dewasa tetapi juga pemuda atau remaja juga memiliki kebutuhan
semacam itu. Sesuai teori Peaget (1959) mengenai perkembangan psikologi dari kurang lebih
12 tahun ke atas individu sudah dapat berfikir dalam bentuk dewasa yaitu dalam istilah dia sudah
mencapai perkembangan pikir formal operation. Dalam tingkatan perkembangan ini individu sudah
dapat memecahkan segala persoalan secara logik, berfikir secara ilmiah, dapat memecahkan
masalah-masalah verbal yang kompleks atau secara singkat sudah tercapai kematangan struktur
kognitifnya. Dalam periode ini individu mulai mengembangkan pengertian akan diri (self) atau

261
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
identitas (identity) yang dapat dikonsepsikan terpisah dari dunia luar di sekitarnya. Berbeda
dengan anak-anak, di sini remaja (adolescence) tidak hanya dapat mengerti keadaan benda-
benda di dekatnya tetapi juga kemungkinan keadaan benda-benda itu di duga. Dalam masalah
nilai-nilai remaja mulai mempertanyakan dan membanding-bandingkan nilai-nilai yang diharapkan
selalu dibandingkan dengan nilai yang aktual. Secara singkat dapat dikatakan remaja adalah
tingkatan kehidupan dimana proses semacam itu terjadi, dan ini berjalan terus sampai mencapai
kematangan.

Dengan begitu jelaslah kiranya bahwa pemuda (tidak hanya orang dewasa) memiliki kemampuan
memikirkan dirinya sendiri, dan menyadari bahwa terdapat keadaan yang bertentangan antara nilai-
nilai yang dianut dan tingkah laku orang lain. Oleh karena itu, dapat dikatakan sejak pertengahan
masa remaja individu mengembangkan apa yang dikatakan pengertian diri (sense of identity).

Selanjutnya, Knowles (1970) mengembangkan konsep andragogi atas empat asumsi pokok yang
berbeda dengan pedagogi. Keempat asumsi pokok itu adalah sebagai berikut. Asumsi Pertama,
seseorang tumbuh dan matang konsep dirinya bergerak dan ketergantungan total menuju ke arah
pengarahan diri sendiri. Atau secara singkat dapat dikatakan pada anak-anak konsep dirinya
masih tergantung, sedang pada orang dewasa konsep dirinya sudah mandiri. Karena kemandirian
konsep dirinya inilah orang dewasa membutuhkan penghargaan orang lain sebagai manusia yang
dapat mengarahkan diri sendiri. Apabila dia menghadapi situasi dimana dia tidak memungkinkan
dirinya menjadi self directing maka akan timbul reaksi tidak senang atau menolak.

Asumsi kedua, sebagaimana individu tumbuh matang akan mengumpulkan sejumlah besar
pengalaman dimana hal ini menyebabkan dirinya menjadi sumber belajar yang kaya, dan pada
waktu yang sama memberikan dia dasar yang luas untuk belajar sesuatu yang baru. Oleh karena
itu, dalam teknologi andragogi terjadi penurunan penggunaan teknik transmital seperti yang
dipakai dalam pendidikan tradisional dan lebih mengembangkan teknik pengalaman (experimental-
technique). Maka penggunaan teknik diskusi, kerja laboratori, simulasi, pengalaman lapangan,
dan lainnya lebih banyak dipakai.

Asumsi ketiga, bahwa pendidikan itu secara langsung atau tidak langsung, secara implisit atau
eksplisit, pasti memainkan peranan besar dalam mempersiapkan anak dan orang dewasa untuk
memperjuangkan eksistensinya di tengah masayarakat. Karena itu, sekolah dan pendidikan
menjadi sarana ampuh untuk melakukan proses integrasi maupun disintegrasi sosial di tengah
masyarakat (Kartini Kartono, 1992). Sejalan dengan itu, kita berasumsi bahwa setiap individu
menjadi matang, maka kesiapan untuk belajar kurang ditentukan oleh paksaan akademik dan
perkembangan biologisnya, tetapi lebih ditentukan oleh tuntutan-tuntutan tugas perkembangan
untuk melakukan peranan sosialnya. Dengan perkataan lain, orang dewasa belajar sesuatu
karena membutuhkan tingkatan perkembangan mereka yang harus menghadapi peranannya
apakah sebagai pekerja, orang tua, pimpinan suatu organisasi, dan lain-lain. Kesiapan belajar
mereka bukan semata-mata karena paksaan akademik, tetapi karena kebutuhan hidup dan untuk
melaksanakan tugas peran sosialnya. Hal ini dikarenakan belajar bagi orang dewasa seolah-olah

262
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
merupakan kebutuhan untuk menghadapi masalah hidupnya.

e. Strategi POD
Proses belajar manusia berlangsung hingga akhir hayat (long life education). Namun, ada korelasi
negatif antara perubahan usia dengan kemampuan belajar orang dewasa. Artinya, setiap individu
orang dewasa, makin bertambah usianya, akan semakin sukar baginya belajar (karena semua
aspek kemampuan fisiknya semakin menurun). Misalnya daya ingat, kekuatan fisik, kemampuan
menalar, kemampuan berkonsentrasi, dan lain-lain semuanya memperlihatkan penurunannya
sesuai pertambahan usianya pula. Menurut Lunandi (1987), kemajuan pesat dan perkembangan
berarti tidak diperoleh dengan menantikan pengalaman melintasi hidup saja. Kemajuan yang
seimbang dengan perkembangan zaman harus dicari melalui pendidikan. Menurut Vemer dan
Davidson dalam Lunandi (1987) ada enam faktor yang secara psikologis dapat menghambat
keikutsertaan orang dewasa dalam suatu program pendidikan:
1. Dengan bertambahnya usia, titik dekat penglihatan atau titik terdekat yang dapat dilihat
secara jelas mulai bergerak makin jauh. Pada usia dua puluh tahun seseorang dapat
melihat jelas suatu benda pada jarak 10 cm dari matanya. Sekitar usia empat puluh tahun
titik dekat penglihatan itu sudah menjauh sampai 23 cm.
2. Dengan bertambahnya usia, titik jauh penglihatan atau titik terjauh yang dapat dilihat
secara jelas mulai berkurang, yakni makin pendek. Kedua faktor ini perlu diperhatikan
dalam pengadaan dan penggunaan bahan dan alat pendidikan.
3. Makin bertambah usia, makin besar pula jumlah penerangan yang diperlukan dalam suatu
situasi belajar. Kalau seseorang pada usia 20 tahun memerlukan 100 Watt cahaya maka
pada usia 40 tahun diperlukan 145 Watt, dan pada usia 70 tahun seterang 300 Watt baru
cukup untuk dapat melihat dengan jelas.
4. Makin bertambah usia, persepsi kontras warna cenderung ke arah merah dari pada
spektrum. Hal ini disebabkan oleh menguningnya kornea atau lensa mata, sehingga
cahaya yang masuk agak terasing. Akibatnya ialah kurang dapat dibedakannya warna-
warna lembut. Untuk jelasnya perlu digunakan warna-warna cerah yang kontras untuk
alat-alat peraga.
5. Pendengaran atau kemampuan menerima suara mengurang dengan bertambahnya usia.
Pada umumnya seseorang mengalami kemunduran dalam kemampuannya membedakan
nada secara tajam pada tiap dasawarsa dalam hidupnya. Pria cenderung lebih cepat
mundur dalam hal ini daripada wanita. Hanya 11 persen dari orang berusia 20 tahun yang
mengalami kurang pendengaran. Sampai 51 persen dari orang yang berusia 70 tahun
ditemukan mengalami kurang pendengaran.
6. Perbedaan bunyi atau kemampuan untuk membedakan bunyi makin mengurang dengan
bertambahnya usia. Dengan demikian, bicara orang lain yang terlalu cepat makin sukar
ditangkapnya, dan bunyi sampingan dan suara di latar belakangnya bagai menyatu dengan
bicara orang. Makin sukar pula membedakan bunyi konsonan seperti t, g, b, c, dan d.

263
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Ada beberapa hal yang perlu di erhatikan orang dewasa dalam situasi belajar mempunyai sikap
tertentu, maka perlu diperhatikan hal-hal tersebut di bawah ini:
1. Terciptanya proses belajar adalah suatu proses pengalaman yang ingin diwujudkan
oleh setiap individu orang dewasa. Proses pembelajaran orang dewasa berkewajiban
memotivasi/mendorong untuk mencari pengetahuan yang lebih tinggi.
2. Setiap individu orang dewasa dapat belajar secara efektif bila setiap individu mampu
menemukan makna pribadi bagi dirinya dan memandang makna yang baik itu berhubungan
dengan keperluan pribadinya.
3. Kadangkala proses pembelajaran orang dewasa kurang kondusif, hal ini dikarenakan
belajar hanya diorientasikan terhadap perubahan tingkah laku, sedang perubahan perilaku
saja tidak cukup, kalau perubahan itu tidak mampu menghargai budaya bangsa yang luhur
yang harus dipelihara, di samping metode berpikir tradisional yang sukar diubah.
4. Proses pembelajaran orang dewasa merupakan hal yang unik dan khusus serta
bersifat individual. Setiap individu orang dewasa memiliki kiat dan strategi sendiri untuk
mempelajari dan menemukan pemecahan masalah yang dihadapi dalam pembelajaran
tersebut. Dengan adanya peluang untuk mengamati kiat dan strategi individu lain dalam
belajar, diharapkan hal itu dapat memperbaiki dan menyempurnakan caranya sendiri
dalam belajar, sebagai upaya koreksi yang lebih efeklif.
5. Faktor pengalaman masa lampau sangat berpengaruh pada setiap tindakan yang akan
dilakukan, sehingga pengalaman yang baik perlu digali dan ditumbuhkembangkan ke arah
yang lebih bermanfaat.
6. Pengembangan intelektualitas seseorang melalui suatu proses pengalaman secara
bertahap dapat diperluas. Pemaksimalan hasil belajaran dapat dicapai apabila setiap
individu dapat memperluas jangkauan pola berpikirnya

Di satu sisi, belajar dapat diartikan sebagai suatu proses evolusi. Artinya penerimaan ilmu tidak
dapat dipaksakan sekaligus begitu saja, tetapi dapat dilakukan secara bertahap melalui suatu
urutan proses tertentu. Dalam kegiatan pendidikan, umumnya pendidik menentukan secara jauh
mengenai materi pengetahuan dan keterampilan yang akan dipresentasikan. Mereka mengatur
isi (materi) ke dalam unit-unit, kemudian memilih alat yang paling efisien untuk menyampaikan
unit-unit dari materi tersebut, misalnya ceramah, membaca, pekerjaan laboratorium, pemutaran
film, mendengarkan kaset dan lain-lain. Selanjutnya mengembangkan suatu rencana untuk
menyampaikan unit-unit isi ini dalam suatu bentuk urutan.

Dalam andragogi, pendidik atau fasilitator mempersiapkan secara jauh satu perangkat prosedur
untuk melibatkan siswa, untuk selanjutnya dalam prosesnya melibatkan elemen-elemen sebagai
berikut :
a) Menciptakan iklim yang mendukung belajar,
b) Menciptakan mekanisme untuk perencanaan bersama,
c) Mendiagnosis kebutuhan-kebutuhan belajar,

264
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
d) Merumuskan tujuan-tujuan program yang memenuhi kebutuhan-kebutuhan belajar,
e) Merencanakan pola pengalaman helajar,
f) Melakukan pengalaman belajar ini dengan teknik-teknik dan materi yang memadai, dan
g) Mengevaluasi hasil belajar dan mendiagnosa kembali kebutuhan-kebutuhan belajar.

Dalam pembelajaran orang dewasa banyak metode yang diterapkan. Untuk memberhasilkan
pembelajaran semacam ini, apapun metode yang diterapkan seharusnya mempertimbangkan
faktor sarana dan prasarana yang tersedia untuk mencapai tujuan akhir pembelajaran, yakni agar
peserta dapat memiliki suatu pengalaman belajar yang bermutu. Merupakan suatu kekeliruan
besar bilamana dalam hal ini, pembimbing secara kurang wajar menetapkan pemanfaatan metode
hanya karena faktor pertimbangannya sendiri yakni menggunakan metode yang dianggapnya
paling mudah, atau hanya disebabkan karena keinginannya dikagumi oleh peserta di kelas itu
ataupun mungkin ada kecenderungannya hanya menguasai satu metode tertentu saja.

Dalam penetapan pemilihan metode seharusnya fasilitator mempertimbangkan aspek tujuan yang
ingin dicapai, yang dalam hal ini mengacu pada garis besar program pengajaran yang dibagi
dalam dua jenis:
1. Rancangan proses untuk mendorong orang dewasa mampu menata dan mengisi
pengalaman baru dengan memmedomani masa lampau yang pernah dialami, misalnya
dengan latihan keterampilan, melalui tanya jawab, wawancara, konsultasi, latihan
kepekaan, dan lain-lain, sehingga mampu memberi wawasan baru pada masing-masing
individu untuk dapat memanfaatkan apa yang sudah diketahuinya.
2. Proses pembelajaran yang dirancang untuk tujuan meningkatkan transfer pengetahuan
baru, pengalaman baru, keterampilan baru, untuk mendorong masing-masing individu
orang dewasa dapat meraih semaksimal mungkin ilmu pengetahuan yang diinginkannya,
apa yang menjadi kebutuhannya, keterampilan yang diperlukannya, misalnya belajar
menggunakan program komputer yang dibutuhkan di tempat ia bekerja.
3. Sejalan dengan itu, orang dewasa belajar lebih efektif apabila ia dapat mendengarkan dan
berbicara. Lebih baik lagi kalau di samping itu ia dapat melihat pula, dan makin efektif lagi
kalau dapat juga mengerjakan.

Fungsi bicara hanya sedikit terjadi pada waktu tanya jawab. Untuk metode diskusi bicara
dan mendengarkan adalah seimbang. Dalam pendidikan dengan cara demonstrasi, peserta
sekaligus mendengar, melihat dan berbicara. Pada saat latihan praktis peserta dapat
mendengar, berbicara, melihat dan mengerjakan sekaligus, sehingga dapat diperkirakan akan
menjadi paling efektif

B. POKOK BAHASAN 2 : SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)


a. Pengertian SAP
SAP atau disebut juga satuan acara pembelajaran, ada pula yang menyebutnya dengan Satpel
atau satuan pelajaran atau kurikulum mikro. SAP merupakan pedoman / panduan yang memberi
arah kepada fasilitator dalam menyajikan materi pembelajaran kepada para peserta, dalam kurun

265
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
waktu tertentu dengan menggunakan metode dan alat bantu yang sesuai guna mencapai tujuan
pembelajaran yang telah ditentukan. SAP adalah rumusan pokok dan sub-pokok bahasan yg
disusun secara rinci utk kegiatan belajar-mengajar perpertemuan atau beberapa pertemuan (S
Nasution, 1991)
Ada berbagai pengertian tentang SAP tersebut, antara lain :
a) SAP merupakan suatu uraian rinci tentang langkah-langkah proses transfer suatu mata
ajaran atau materi latihan untuk bidang kemampuan tertentu, yang akan dipaparkan atau
dilatihkan kepada peserta, dalam kegiatan pembelajaran.
b) SAP merupakan rencana pelaksanaan proses pembelajaran mata diklat yang dibuat
oleh fasilitator. Dengan tersedianya SAP, fasilitator akan memperoleh arah dalam materi
diklatnya.
c) SAP adalah proses merancang kegiatan pembelajaran dengan langkah-langkah yang
tertata, tepat dan logis guna mencapai tujuan pembelajaran.

b. Manfaat SAP
Manfaat penyusunan SAP dalam kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan oleh setiap fasilitator
antara lain :
a) Menjadi instrumen pengendalian dan pembinaan terhadap fasilitator dalam melaksanakan
kegiatan pembelajaran.
b) Fasilitator dan peserta dapat mengetahui proses pembelajaran yang akan berlangsung
dan metode-metode untuk mencapai tujuan materi tersebut.

c. Tujuan SAP
Sebagai pedoman dan arah bagi fasilitator dalam melaksanakan proses kegiatan pembelajaran.

d. Sistematika SAP
Komponenkomponen suatu SAP adalah sebagai berikut :
a) Mata diklat (materi) : diisi dengan pokok / sub pokok bahasan
b) Tujuan materi : di ambil dari tujuan pembelajaran umum (TPU) dan
tujuan pembelajaran khusus (TPK).
c) Sasaran latihnya : sebutkan kriteria / siapa pesertanya.
d) Waktu : dalam menit atau jam pelajaran (JPL).
e) Tempat : Kelas / Lab. / tempat lain (mis : bangsal RS).
f) Metode yg digunakan : cara pembelajaran yang akan digunakan.
g) Alat bantu : alat / instrumen yang akan digunakan.
h) Slide / transparant : bahan yang akan dipaparkan / ditayangkan.
i) Lembar tugas : petunjuk penugasan.
j) Kegiatan pembelajaran : pembukan, pelaksanaan (inti)/penyajian, penutup.
k) Daftar Rujukan : buku yang digunakan sebagai referensi/kepustakaan
l) Evaluasi : nilai evaluasi.

266
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
e. Teknik Penyusunan SAP
Dalam melakukan penyusunan SAP beberapa komponen penting yang perlu dipahami yaitu :
a) Tujuan pembelajaran ; umum maupun khusus.
b) Metode pembelajaran
c) Alat bantu pembelajaran.
d) Kegiatan pembelajaran.
e) Instrument evaluasi formatif (setelah materi selesai).
Adapun komponen-komponen yang lain seperti ; pokok bahasan / sub pokok bahasan, waktu dan
tempat bukan tidak penting akan tetapi cara penulisannya lebih bervariasi tergantung tujuan dan
kebutuhan peserta.
Tujuan pembelajaran umum (TPU) :
Menggambarkan kompetensi atau kemampuan / kecakapan umum / ketrampilan tertentu yang
diharapkan dapat dikuasai oleh peserta setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran satu mata
diklat / materi.
Rumusan TPU yang baik harus memenuhi kriteria antara lain sebagai berikut :
1. Merupakan kompetensi umum dari suatu kemampuan tertentu (TPU merupakan gabungan
dari beberapa kompetensi khusus).
2. Terdiri dari kata kerja operasional (= hasilnya dapat diukur dan diamati) yang diikuti kata
benda (objek = keterangan dari perilaku yang akan dicapai), sehingga rumusan TPU
menjadi rasional.
Tujuan pembelajaran khusus (TPK) :
Merupakan penjabaran lebih lanjut dari TPU yang harus dicapai atau dikuasai oleh peserta setelah
menyelesaikan suatu kegiatan pembelajaran.
1. Rumusan TPK memerlukan kriteria, bahwa kompetensi yang harus dicapai harus
berorientasi pada peserta dan dapat diukur. Mengingat yang menjadi subjek aktif proses
diklat adalah peserta.
2. Rumusan TPK harus mengandung komponen A, B, C dan D yang berarti (A=audience
[peserta] harus dapat mengerjakan atau berpenampilan seperti yang dinyatakan dalam
TPK, B=behaviour [perilaku] peserta setelah selesai kegiatan pembelajaran, C=condition
[persyaratan] yang harus dipenuhi pada saat peserta menampilkan perilaku setelah
selesai kegiatan pembelajaran, D=degree [tingkat keberhasilan] peserta setelah selesai
kegiatan pembelajaran).
Contoh TPK :
Peserta latih (Audience) dapat melakukan pengobatan (Behaviour) pasien HIV AIDS (Condition)
sesuai dengan standar pengobatan yang ada (Degree).

Metode pembelajaran
Metode pembelajaran yang digunakan dalam suatu pelatihan sangat tergantung dari tujuan
kompetensi yang ingin dicapai. Walaupun hampir sama tujuannya, tetapi dengan audience yang
berbeda mungkin metode yang dipilih tidak persis sama.

267
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Dalam setiap kegiatan pelatihan mungkin akan bervariasi metodenya, selain materi dan peserta
juga sangat tergantung pada waktu, alat yang tersedia, lokasi pembelajaran, fasilitator dan
sebagainya.

Alat bantu pembelajaran


Memilih alat bantu pembelajaran sangat tergantung pada tujuan diklat yang akan dicapai. Pada
dasarnya ada 2 macam alat bantu pembelajaran yaitu : yang bersifat umum dan khusus.
1. Alat bantu pembelajaran umum : seperti papan tulis (white board) beserta kelengkapannya.
2. Alat bantu pembelajaran khusus : seperti alat peraga tertentu atau disebut teaching /
training aids (Sebaiknya ditulis secara spesifik seperti contohnya : dildo, model jantung,
phantom., instrumen kesehatan seperti tensimeter, alat KB kondom dll) merupakan alat
yang mendukung peningkatan pemahaman, kemampuan dan memperlancar kegiatan
pembelajaran.
3. Pemilihan alat bantu pembelajaran, didasarkan atau sesuai tujuan dari metode
pembelajaran yang akan dilaksanakan.
4. Alat bantu pembelajaran yang akan digunakan dalam proses pembelajaran HARUS ditulis
secara jelas dan rinci, agar tidak menimbulkan kesulitan pada saat kegiatan berlangsung.

f. Kegiatan Pembelajaran
Penyusunan kegiatan pembelajaran harus berfokus kepada peserta yang diposisikan sebagai
subyek, diikuti dengan bentuk kegiatan yang harus dilakukannya (behaviour).
Setiap langkah kegiatan pembelajaran harus ditulis secara berurutan (sequencing) mulai dari awal
s/d akhir, juga disesuaikan dengan pokok dan sub pokok bahasan yang tertera dalam GBPP.

C. POKOK BAHASAN 3 : PENCIPTAAN IKLIM PEMBELAJARAN YANG


KONDUSIF
a. Pengelolaan Kelas Secara Efektif
Pengelolaan kelas merupakan suatu seni proses mengorganisasikan segala sumber daya
kelas yang diarahkan agar dapat tercipta suatu kondisi yang menunjang terjadinya proses
pembelajaran yang efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran. (Sudarwan Danim,
2002). Konsep pengelolaan kelas modern mengisyarakatkan bahwa semua sumber daya yang
terdapat dikelas selalu dalam keadaan yang dapat menimbulkan perhatian, motivasi dan suasana
yang menyenangkan para pembelajar. Hal ini seiring dengan konsep Quantum Learning (Bobbi
de Porter & Mike Hemacki, 1992) yang menyatakan bahwa semua sumber daya dikelas dapat
berbicara sehingga menimbulkan rasa, memotivasi karena dapat menstimulir pembelajar.

Untuk itu seluruh sumber daya di kelas yang terlibat dalam proses pembelajaran diupayakan
agar senantiasa menimbulkan perasaan nyaman dan menyenangkan pembelajar. Keberadaan
pembelajar yang hadir dan diterima seutuhnya dalam proses pembelajaran akan melibatkan
seluruh unsur individu yang terdiri dari intelektualitas, kondisi fisik, maupun mentalnya yang sangat
mudah terpengaruh oleh hal-hal yang berbeda disekitarnya.

268
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Keterampilan mengelola kelas merupakan seni yang harus dikuasai oleh fasilitator karena hal
ini merupakan bagiab dari tugasnya dalam menciptakan iklimpembelajaran yang kondusif. Untuk
itu diperlukan kreatifitas dalam menciptakan proses pembelajaran yang nyaman, aman dan juga
menyenangkan

Kegagalan mengelola kelas dengan baik biasanya akan memunculkan indikator yang segera
tampak yakni ritme proses pembelajaran melemah karena keterlibatan pembelajar berada pada
titik yang terendah. Masalah ini dapat terjadi karena berbagai sebab antara lain oleh : Manusia
(pembelajar, pelatih/fasilitator atau panitia), sarana (misalnya : media pembelajaran dan fasilitas
fisik lainnya) dan organisasi (misalnya : perubahan jadwal, pergantian fasilitator dsbnya).

Masalah pengelolaan kelas yang disebabkan oleh pembelajar dapat dikelompokkan menjadi
dua macam yaitu masalh individual dan masalah kelompok. Menurut R.Dreikurs dan P. Cassel
menyatakan bahwa kegagalan mengelola kelas akan memunculkan masalah kelas secara
individual yang dapat dikelompokkan sebagai berikut :
1. Memancing perhatian, misalnya dengan melucu, bercanda atau membuat keributan
disaat proses pembelajaran sedang berlangsung.
2. Konfrontasi atau mencari kuasa, dengan manifestasinya seperti melawan, membantah,
menentang dan bertindak emosional pada hal-hal yang sepele.
3. Menyakiti / mengejek orang lain yang lebih rendah, lemah atau kurang pengetahuan /
pengalamannya ketika ia berbuat kekeliruan.
4. Memboikot, beraksi seperti menyerah atau tidak berdaya, pasif, apatis, acuh tak acuh
atau bahkan menolak sama sekali untuk melakukan apapun.

Sedangkan masalah kelompok dalam pengelolaan kelas menurut LV Johnson dan MA Bany
mengklasifikasikannya sebagai berikut :
1. Kelas kurang kompak, timbul klik-klik dalam kelas yang bernuansa negatif
2. Kelas sukar diatur, melakukan berbagai cara yang menunjukkan pemberontakkan.
3. Kelas bereaksi negatif ketika salah seorang anggotanya/kelompok lain berlaku disiplin
dan serius dalam mengikuti proses pembelajaran.
4. Kelas mendukung anggota kelas yang melanggar norma kelompok.
5. Kelas mudah sekali dialihkan perhatiannya.
6. Semangat kerja rendah, lamban dan bermalas-malasan.
7. Kelas sulit menerima dan menyesuaikan diri dengan perubahan yang dilakukan oleh
pengendali pelatihan, misalnya perubahan jadwal, pergantian fasilitator dsb nya.
Untuk mencegah terjadinya masalah-masalah tersebut diatas maka perlu dilakukan pengelolaan
kelas seperti berikut yakni :
1. Menciptakan iklim kelas yang baik berupa tindakan positif untukpreventif.
2. Memacu motivasi pembelajar
3. Memberi umpan balik postif kepada pembelajar.

269
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Perkembangan Kelompok
Pengelompokan orang dapat terjadi karena disengaja ataupun karena tanpa disengaja.
Pengelompokan orang yang disengaja biasanya menggunakan kriteria tertentu yang sudah
dirancang sebelumnya, tetapi pengelompokan yang tidak disengaja biasanya berkaitan dengan
adanya kesamaan tujuan tertentu yang dirasakan oleh anggotanya.

Dalam kegiatan diklat sering terjadi keduanya, kelompok formal biasanya dilakukan
pengelompokannya oleh fasilitator dengan menggunakan kriteria / variabel tertentu sesuai dengan
kebutuhan pembelajaran, sedangkan kelompok non formal biasanya terjadi karena adanya
kesamaan tertentu misalnya : merasa satu suku, merasa pernah bersama-sama dalam satu diklat
terdahulu,merasa ada kesamaan hobi dan kesamaan lainnya.

Semua jenis kelompok hampir dipastikan mengalami tahapan ini dkarenakan adanya sifat manusia
yang ingin selalu berkembang melalui berbagai kesempatan. Dalam kaitan ini tugas fasilitator
adalah memfasilitasi terbentuknya kelompok menjadi tim efektif yang berguna untuk turut berperan
menciptakan iklim pembelajaran yang kondusif.

Kelompok yang dinamis selalu terjadi siklus perkembangan dalam empat tahapan sebagai berikut :

1) Tahap Forming
Pada tahap ini setiap anggota kelompok berhubungan secara formal, masing-masing masih
saling mengobservasi dan melempar ide / pendapat ke forum kelompok. Ide / pendapat terus
bermunculan. Fasilitator / pelatih pada tahap ini berperan dalam memberikan rangsangan
agar pada tahapini seluruh anggota kelompok berperan serta dan memunculkan ide /pendapat
yang bervariasi.

2) Tahap Storming
Pada tahap ini mulai terjadi debat yang makin lama suasananya makin memanas karena
ide / pendapat yang dilemparkan mendapat tanggapan yang saling mempertahankan ide
/ pendapatnya masing-masing. Fasilitator / pelatih pada saat tahapan ini memberikan
rangsangan pada individu yang kurang terlibat menanggapi atau mempertahankannya, dan
hendaknya para fasilitator / pelatih secara samar (tidak terbuka) berusaha mempertahankan
keutuhan kelompok.

3) Tahap Norming
Tahap selanjutnya suasana tegang sudah mulai reda karena kelompok sudah setuju dengan
klarifikasi yang dibuat dan adanya kesamaan persepsi. Masing-masing anggota kelompok
mulai menyadari dan muncul rasa mau menerima ide /pendapat orang lain demi kepentingan
kelompok./ Tahapan inilah sebenarnya telah terbentuk norma baru yang telah disepakati
oleh kelompok. Fasilitator / pelatih pada tahapan ini harus mampu membulatkan ide/ pendapat
yang telah disepakati kelompok menjadi ide / pendapat kelompok.

4) Tahap Performing
Pada tahapan ini kelompok telah menjadi kompak, diliputi suasana kerja sama yang

270
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
harmonis sesuai dengan norma baru yang telah disepakati bersama untuk menyelesaikan
tugas sebaik-baiknya.
Peranan fasilitator / pelatih pada tahapan ini adalah memacu kelompok agar masing-masing
idividu berperan serta dalam setiap proses kerja kelompok dengan tetap pada jalur norma
yang telah disepakati bersama.

c. Kondisi dan Situasi Belajar yang Berpusat Pada Pembelajar


Salah satu komponen penting dalam upaya penciptaan iklim pembelajaran yang kondusif adalah
rancangan pembelajaran yang menempatkan pembelajar sebagai pusat perhatiannya (learner
centered) desain pembelajaran seperti ini menempatkan pembelajar pada posisi utama yang
harus dilayani atau difasilitasi dan diarahkan untuk memenuhi harapan / keinginan dan kebutuhan
belajarnya, bukan untuk mengajarkan apa yang diketahui fasilitator ataupun keahlian apa yang
diberikan oleh si penyaji untuk memecahkan suatu masalah.

Untuk dapat memenuhi desain pembelajaran seperti tersebut diatas maka seorang pelatih /
fasilitator harus mampu menciptakan kondisi-kondisi tertentu dan situasi belajar yang berpusat
pada pembelajar.

1) Kondisi belajar yang berpusat pada pembelajar


Seluruh sumber daya pembelajaran harus dikondisikan agarpembelajar untuk senantiasa
dapat meresponnya dalam bentuk perubahan pengetahuan, sikap dan keterampilan menuju
kompetensi seperti yang diharapkan pada tujuan pembelajaran, salah satu contohnya adalah
dengan penyiapan bahan belajar (learning material) yang disesuaikan dengan karakteristik
pembelajar, sehingga dapat memotivasi dan memberikan respon dalam bentuk keterlibatan aktif
pada proses pembelajaran. Oleh karena itu bahan pembelajaran dan contoh yang ditampilkan
diupayakan sebanyak mungkin identik atau menyerupai dengan tugas kesehariannya.

2) Situasi belajar yang berpusat pada pembelajar


Fasilitator harus dapat mengendalikan diri agar tidak terjebak pada situasi belajar searah
dalam arti pembelajar menjadi objek fasilitator / pelatih yang sedang berorasi, dengan cara
mengambil posisi pasif.
Belajar terakselerasi dapat memberikan kebebasan belajar yang dapat membantu menuju
pencarian makna untuk menemukan sendiri (self discovery) apa-apamyang sesuai dengan
kebutuhannya.
Collin Rose dan Malcom J. Nicholl (1997) merumuskan enam tahapan pembelajaran
terakselerasi dalam kata MASTER sebagai berikut ;
Motivation, memberikan dorongan sikap belajar yang positif dengan membuat suasana
pembelajaran yang menyenangkan tanpa tekanan meskipun terdapat gaya belajar yang
berbeda-beda.
Acquiring, memperoleh informasi yang terkait fakta yang relevan dengan
kepentigan pembelajar serta jika diperlukan dapat memanipulasinya dengan cara
mengkombinasikannya dengan fakta lainnya.

271
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Searching, selalu mencari kebermaknaan agar dapat memahami setiaptopik bahasan
dan menjadikannya berarti dalam kehidupannya (personal meaning).
Trigger, menyulut memori sehingga materi, pengetahuan dan pengalaman yang
tersimpan dalam long term memory dapat digali kembali dan berasosiasi dengan yang
baru diterima.
Exhibiting, memaparkan apa yang telah diketahui kepada forum kelas untuk berbagi
pengalaman dengan sesama sejawat.
Reflecting, merefleksikan kembali tentang apa-apa yang telah didapat pada proses
pembelajaran terdahulu dan bagaimana mempelajarinya.
Dengan menggunakan MASTER pelatih / fasilitator dapat mengarahkan pembelajar
agar dapat menggabungkan seluruh potensi yang dimilikinya untuk mencapai hasil yang
optimal dalam suasana yang bebas tanpa merasa disuruh, apa lagi dipaksa.

d. Jurnal pembelajaran
Jurnal pembelajaran merupakan sebuah refleksi berupa proses pembelajaran, dan pengalaman
belajar yang muncul setelah sehari berproses. Isi jurnal dapat berupa hal-hal sebagai berikut :
1) Apa saja materi yang telah dipelajari sepanjang hari.
2) Bagaimana proses pembelajaran yang telah terjadi.
3) Bagaimana perasaan yang muncul setelah mendapat pengalaman pembelajaran pada
kurun waktu sehari.
4) Apa manfaat yang telah dirasakan oleh pembelajar terhadap pembahasan materi, proses
pembelajaran dan pengalaman belajar yang telah dialami.
Pembuatan jurnal pembelajaran merupakan salah satu unsur penunjang dalam penciptaan iklim
pembelajaran yang kondusif, karena melalui jurnal pembelajaran, pembelajar secara individual
dapat mengekspresikan / merefleksikan perasaan dan tanggapannya terhadap materi, proses dan
pengalaman belajar yang telah didapat hari demi hari.
Demikian juga bagi fasilitator jurnal pembelajaran berguna sebagai cermin umpan balik tentang
respon pembelajar baik secara individual mauun rata-rata kelas terhadap materi, proses dan
pengalaman belajar yang telah dialami.
Manfaat jurnal pembelajaran bagi pembelajar yaitu :
1) Pembelajar tanpa sadar telah melakukan review tentang substansi materi yang ia tangkap
pada proses pembelajaran setiap harinya.
2) Berani mengungkapkan apa yang dilihat, dirasakan dan didapatkan secara tulus demi
kemajuan bersama.
3) Ikut bertanggung jawab terhadap proses pembelajaran sesi-sesi berikutnya.
4) Dapat mengukur seberapa jauh dirinya telah mendapatkan manfaat dan keterlibatan diri
pada setiap pembahasan materi pembelajaran.
5) Dengan membandingkan jurnal yang dibuatnya setiap hari maka dapat diketahui tingkat
perkembangan pembelajaran yang dialaminya.

272
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Manfaat jurnal pembelajaran bagi fasilitator :
1) Mengukur seberapa jauh materi bahasan telah dapat diserap dengan benar oleh
pembelajar secara rerata kelas.
2) Mengetahui efektivitas metode, media dan alat bantu serta sumber daya pembelajaran
lainnya yang telah dipergunakan.
3) Mengetahui tingkat atensi pembelajar terhadap setiap materi yang dipelajari.
4) Mengetahui kualitas interaksi sesama pembelajar dan pembelajar dengan fasilitator.

D. POKOK BAHASAN 4: TEKNIK PRESENTASI INTERAKTIF DALAM PROSES


PEMBELAJARAN
a. Pengertian dan Tujuan Presentasi Interaktif
Presentasi interaktif terdiri dari 2 (dua) kata yaitu
presentasi dan interaktif. Presentasi yang berarti ~ KATA-KATA BIJAK ~
pemaparan atau penyajian, sedangkan interaktif
Pembelajar akan
mengandung arti saling mempengaruhi secara
belajar dari apa
timbal balik (mutually).
yang kita sampaikan
Jadi presentasi interaktif mempunyai makna
Sementara kita perlu
suatu penyajian timbal balik / bergantian antara
belajar dari apa
pelatih / fasilitator (penyaji) dengan pembelajar
yang saling merespon pembelajaran dalam suatu
yang mereka
topik bahasan. Dalam kaitan ini pembelajar dapat tanyakan
merespon ditengah-tengah paparan penyaji dan penyaji
dapat mengembangkan respon pembelajar sepanjang masih
dalam koridor pokok bahasan dan hal ini dapat dilakukan berulang-
ulang sampai tuntas.

Dengan kata lain penyajian (stimulus) yang dilakukan oleh pelatih / fasilitator telah memperoleh
respon dari pembelajar dan respon pembelajar ini (sebagai stimulus) mengundang respon pelatih/
fasilitator. Dengan demikian dalampresentasi interaktif yang terjadi sebenarnya adalah interaksi
stimulus-rspon yang terjadi diantara pelatih/fasilitator dan pembelajar dengan saling menyajikan
dan saling membelajarkan.

Yang perlu diperhatikan oleh fasilitator / peatih dalam menggunakan pendekatan presentasi
interaktif adalah :
1) Waktu
2) Jangan keluar dari pokok bahasan
3) Tidakmendominasi
4) Menangkap dan membulatkan masukan/tanggapan.

b. Menghantar Sesi Pembelajaran


Beberapa menit pertama setiapsesi penyajian merupakan waktu yang kritis, sepertiyang dikatakan

273
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
oleh Andreas Harefa : Lima menit pertama dari presentasi anda dapat menentukan keberhasilan
ratusan menit berikutnya dari presentasi anda. Hal ini mudah dipahami karena pada menit-menit
pertama kemungkinan beberapa pembelajar berfikir berbagai hal yang tidak ada kaitannya dengan
materi pembelajaran, atau sebaliknya mereka berharap yang berlebihan terhadap materi yang
akan dibahas.

Oleh karena itu untuk menjajaginya pelatih / fasilitator harus mampu :


1) Menangkap minat seluruh kelompok pembelajar dan menyiapkan informasi agar
pembelajar dapat berproses secara optimal.
2) Membuat pembelajar menyadariharapan pelatih / fasilitator tentang tujuan pembelajaran
yang akan dicapai bersama, sehingga dapat diciptakan iklim pembelajaran yang
kondusif.
Untuk mewujudkan keadaan tersebut, langkah awal yang harus dilakukan pelatih / fasilitator
sebagai prakondisi menghantar sesi adalah hal-hal sebagai berikut :
1) Mereview tujuan sesi.
2) Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang terkait dengan pokok bahasan
3) Menghubungkan pokok bahasan dengan materi sebelumnya, pengalaman nyata
penyaji, pengalaman kerja pembelajar atau berbagi pengalaman.
4) Menggunakan alat bantu yang sesuai / tepat.
Bila kelas masih belum kondusif maka ada baiknya jika hal-hal berikut ini dilakukan untuk merebut
atensi pembelajar yaitu :
1) Mengajukan pertanyaan retorikal (tidak perlu jawaban) yang berkaitan dengan topik
yang akan dibahas.
2) Memberikan definisi yang tidak ghalib (tidak biasa) terhadap salah satu ungkapan
yang terkandung dalam topik bahasan.
3) Mengutip pndapat orang bijak yang dapat menegaskan topik bahasan.
4) Memebrikan pertanyaan misterius dengan tujuan agar pembelajar penasaran dan
mengikutinya untuk menemukan jawabannya.
5) Kemukakan hal-hal yang endukung ide tyang terkandung dalam pokok bahasan.

c. Merangkum Sesi Pembelajaran


Rangkuman digunakan untuk menguatkan isi penyajian dan menyediakan ruang bagi pembelajar
untuk meninjau ulang butir-butir inti penyajian. Pada umumnya rangkuman dibuat pada setiap
akhir presentasi. Apabila pokok bahasannya kompleks atau terputus oleh waktu istirahat maka
rangkuman perlu dibuat secara periodik per pokok bahasan untuk meyakinkan bahwa pembelajar
telah dapat menangkap materi yang disajikan dengan benar.
Syarat membuat rangkuman :
1) Singkat, rangkuman tidak terlalu banyak sehingga memudahkan setiap pembelajar
mengingatnya.
2) Menggambarkan kesatuan butir-butir inti, rangkuman hendaknya dibuat secara
kronologis berupa butir-butir inti sesuai dengan sekuens pembahasan.

274
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
3) Melibatkan pembelajar, rangkuman sebaiknya dilakukan oleh pembelajar secara
curah pendapat yang dipandu oleh pelatih/fasilitator dengan maksud disamping untuk
memperekat daya ingat juga dapat digunakan untuk mengukur tingkat penyerapannya.
Beberapa teknik merangkum yang dapat digunakan antara lain :
1) Meminta pembelajar bertanya
2) Bertanya kepada pembelajar
3) Melaksanakan latihan atau tes tertulis
4) Tanya jawab silang antar kelompok pembelajar.

d. Teknik Tanya Jawab Efektif


Inti dari keberhasilan presentasi interaktif terletak pada dinamika proses pembelajaran yang
tercipta, kualitas dinamika proses pembelajaran terletak pada ketepatan dan keserasian hubungan
stimulus-respon (fasilitator/pelatih pembelajar) yang terjadi. Sedangkan kualitas interaksi stimulus-
respon yang terjadi sangat ditentukan oleh kualitas kesediaan pelatih/fasilitator pada momentum
tanya jawab. Dan momentum tanya jawab akan produktif bila pelatih/fasilitator menguasai teknik
tanya jawab dengan baik.
Agar kegiatan tanya jawab menjadi momentum produktif maka pelatih/fasilitator perlu mempunyai
kemampuan dalam hal-hal sebagai berikut ;
1) Menyusun dan mengajukan pertanyaan; dengan menguasai prinsip-prinsip umum yaitu
Clarity, Simplicity, Challenging, Specific
2) Menentukan jenis pertanyaan ; pertanyaan tertutup, pertanyaan menduga-duga,
pertanyaan mengarahkan, pertanyaan terbuka, pertanyaan hipotetik, pertanyaan
menyelidik, pertanyaan ingatan, pertanyaan pengamatan, pertanyaan analisis,
pertanyaan perbandingan, pertanyaan proyektif. Apapun jenis pertanyaan yang akan
dipakai sebaiknya pergunakan kata tanya : APA, SIAPA, DIMANA, KAPAN, BAGAIMANA
dan MENGAPA dengan panduan :
Untuk mengungkap fakta pergunakan :Apa, Siapa, Kapan dan Dimana, Sedangkan
untukmengungkap ide, pendapat atau gagasan yang berhubungan dengan
proses,kerangka pikir dan fakta lain pergunakan :Mengapa dan Bagaimana.

3) Teknik bertanya; overhead question, target question


4) Teknik menanggapi pertanyaan
5) Teknik menghadapi situasi sulit

e. Teknik Mengelola Hubungan Interaktif


Pelatih/fasilitator bukanlah satu-satunya orang yang harus melakukan komunikasi karena dalam
proses pembelajaran dengan pola interaktif pelatih/fasilitator harus dapat memfasilitasi komunikasi
interaktifyang efektif.interaktif yang dimaksud adalah keadaan yang memungkinkan terjadinya
interaksi antar sumber belajar. Secara nyata interaksi yang terjadi adalah terciptanya stimulus-
respon antara pelatih / fasilitator dengan pembelajar, antar pembelajar dan antar pembelajar /
fasilitator dengan sarana pembelajaran.

275
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Berikut ini beberapa strategi untuk mengelola hubungan interaktif yang berguna bagi pelatih /
fasilitator agar dapat mempertahankan suasana kondusif sampai akhir sesi, yakni :
1) Menyesuaikan diri dengan pembelajar yang menjadi pendengar yaitu :
a. Pergunakan bahasa yang mudah dipahami.
b. Berbicaralah secara efektif.
c. Gaya dan penampilan harus tetap dijaga
2) Mendengar secara efektif yaitu :
a. Temukan beberapa are minat pembicara ketika komunikasi itu terjadi
b. Nilailah isinya, bukan pada cara menyampaikannya.
c. Tahanlah keinginan untuk menjawab sebelum paham betul apa yang diutarakan
oleh lawan bicara.
d. Dengarkan dan temukan ide (isu inti) yang diutarakanoleh lawan bicara.
e. Ajukanpertanyaan-pertanyaan yang dapat membantu pemahaman dan
memperdalam mengenai apa yang sedang dipikirkan dan dirasakan oleh lawan
bicara.
f. Bersikaplah toleran pada gangguan yang ada pada saat pembicara mengutarakan
ide/pendapatnya.
g. Bukalah pikiran dengan mempertimbangkan perbedaan sudut pandang walaupun
tajam adanya.
h. Usahakan agar tidak dengan segera melakukan evaluasi tentang apa yang sedang
dikatakan,kecuali jika lawan bicara telah mengutarakan kesimpulan akhir.
3) Menyadari apa yang sedang terjadi ketika proses pembelajaran sedang berlangsung;
contohnya : pembelajar terlihat resah, suasana kelas menjadi hening, ekspresi wajah
gerak tubuh dan suara fasilitator/pelatih

E. POKOK BAHASAN 5: METODE PEMBELAJARAN

a. Pengertian dan Manfaat Metode Pembelajaran


Metode pembelajaran diklat didiskripsikan sebagai suatu rencana untuk penyajian yang sistematis
berdasarkan pendekatan yang telah dipilih. Metode merupakan upaya untuk mengimplementasikan
rencana yang sudah disusun dalam kegiatan nyata agar tujuan yang telah disusun tercapai secara
optimal. Metode digunakan untuk merealisasikan strategi yang telah ditetapkan. Strategi menunjuk
pada sebuah perencanaan untuk mencapai sesuatu, sedangkan metode adalah cara yang dapat
digunakan untuk melaksanakan strategi. Dengan demikian suatu strategi dapat dilaksanakan
dengan berbagai metode.
Terdapat empat strategi dasar dalam pemilihan metode pembelajaran dalam rangka mencapai
tujuan pembelajaran yang diinginkan yaitu :
1. Mengidentifikasi dan menetapkan spesifikasi dan kualifikasi perubahan tingkah
laku kepribadian peserta didik yang diharapkan sebagai hasil belajar mengajar yang
dilakukan.

276
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2. Memilih sistem pendekatan belajar mengajar yang dianggap paling tepat dan efektif
untuk mencapai sasaran.
3. Memilih dan menetapkan prosedur, metode dan teknik belajar mengajar yang dianggap
paling tepat, efektif, sehingga dapat dijadikan pegangan oleh para fasilitator dalam
menunaikan kegiatan mengajarnya; dan
4. Menetapkan norma-norma dan batas minimal keberhasilan atau kriteria dan standar
keberhasilan sehingga dapat dijadikan pedoman oleh fasilitator dalam melakukan
evaluasi hasil kegiatan belajar mengajar yang selanjutnya akan dijadikan umpan balik
buat penyempurnaan sistem instruksional yang bersangkutan secara keseluruhan.
Dari setiap metode pembelajaran, memiliki satu ranah pembelajaran yang paling menonjol
meskipun juga mengandung ranah pembelajaran lainnya. Ranah pembelajaran tersebut ada 3
(tga), yaitu: Ranah kognitif atau ranah perubahan pengetahuan(P); Ranah afektif atau ranah
perubahan sikap-perilaku (S);dan Ranah psikomotorik atau ranah perubahan / peningkatan
keterampilan (K).

Hubungan Metode Pembelajaran Diklat dengan Ranah Pembelajaran

Ranah Pembelajaran
Metode Pembelajaran
Diklat Pengetahuan (P), Keterampilan(K),
Sikap-nilai (S), afektif
kognitif psikomotorik

1. Diskusi kelas
2. Curah pendapat
3. Diskusi kelompok
4. Ceramah
5. Penugasan
6. Bermain peran (roleplay)
7. Drama / sandiwara
8. Simulasi
9. Studi kasus
10. Kunjungan Silang
11. Permainan (games)
12. Praktik Laboratorium
13. Praktik Lapangan
14. Demonstrasi
Tabel 10: Hubungan Metode Pembelajaran Diklat dengan Ranah Pembelajaran

b. Ragam Metode Pembelajaran


Berikut ini pemaparan berbagai jenis metode yang ada yaitu :
1) Ceramah
Metode ceramah yang dimaksud disini adalah ceramah dengan kombinasi metode yang
bervariasi. Mengapa disebut demikian, sebab ceramah dilakukan dengan ditujukan sebagai

277
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
pemicu terjadinya kegiatan yang partisipatif (curah pendapat, diskusi, pleno, penugasan,
studi kasus, dll). Selain itu, ceramah yang dimaksud di sini adalah ceramah yang cenderung
interaktif, yaitu melibatkan peserta melalui adanya tanggapan balik atau perbandingan dengan
pendapat dan pengalaman peserta.

2) Diskusi Kelas
Metode ini bertujuan untuk tukar-menukar gagasan, pemikiran, informasi/pengalaman di
antara peserta, sehingga dicapai kesepakatan pokok-pokok pikiran (gagasan, kesimpulan).
Untuk mencapai kesepakatan tersebut, para peserta dapat saling beradu argumentasi untuk
meyakinkan peserta lainnya.Kesepakatan pikiran inilah yang kemudian ditulis sebagai hasil
diskusi. Diskusi biasanya digunakan sebagai bagian yang tak terpisahkan dari penerapan
berbagai metode lainnya, seperti: penjelasan (ceramah), curah pendapat, diskusi kelompok,
permainan dan lain-lain.

3) Curah Pendapat
Metode curah pendapat adalah suatu bentuk diskusi dalam rangka menghimpun gagasan,
pendapat, informasi, pengetahuan, pengalaman, dari semua peserta. Berbeda dengan
diskusi, gagasan dari seseorang dapat ditanggapi (didukung, dilengkapi, dikurangi, atau
tidak disepakati) oleh peserta lain, pada penggunaan metode curah pendapat, ide/ gagasan
orang lain tidak untuk ditanggapi. Tujuan curah pendapat adalah untuk membuat kompilasi
(kumpulan) pendapat, informasi, pengalaman semua peserta yang sama atau berbeda.
Hasilnya kemudian dijadikan peta informasi, peta pengalaman, atau peta gagasan (mindmap)
untuk menjadi pembelajaran bersama.

4) Bermain peran (roleplay)


Bermain peran pada prinsipnya merupakan metode untuk menghadirkan peran-peran yang
ada dalam dunia nyata ke dalam suatu pertunjukan peran di dalam kelas / pertemuan, yang
kemudian dijadikan sebagai bahan refleksi agar peserta memberikan penilaian. Misalnya:
menilai keunggulan maupun kelemahan masing-masing peran tersebut, untuk selanjutnya
memberikan saran/ alternatif pendapat bagi pengembangan peran-peran tersebut. Metode
ini lebih menekankan terhadap masalah yang diangkat dalam pertunjukan, dan bukan pada
kemampuan pemain dalam melakukan permainan peran.

5) Simulasi
Simulasi digunakan dalam pembelajaran yang bertujuan untuk mengembangkan keterampilan
mental/ fisik/ teknis peserta diklat. Metode ini memindahkan suatu situasi yang nyata ke
dalam kegiatan atau ruang belajar karena adanya kesulitan untuk melakukan praktik didalam
situasi yang sesungguhnya. Misalnya: sebelum melakukan praktik penerbangan, seorang
siswa sekolah penerbangan melakukan simulasi penerbangan terlebih dahulu (belum benar-
benar terbang). Situasi yang dihadapi dalam simulasi ini harus dibuat seperti benar-benar
merupakan keadaan yang sebenarnya (replikasi kenyataan). Contoh lainnya, dalam sebuah
pelatihan fasilitasi, seorang peserta melakukan simulasi suatu metode belajar seakan-akan

278
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
tengah melakukannya bersama kelompok dampingannya. Pendamping lainnya berperan
sebagai kelompok dampingan yang benar-benar akan ditemui dalam keseharian peserta (ibu
tani, bapak tani, pengurus kelompok, dsb.). Dalamc ontoh yang kedua, metode ini memang
mirip dengan bermain peran. Tetapi dalam simulasi, peserta lebih banyak berperan sebagai
dirinya sendiri saatmelakukan suatu kegiatan / tugas yang benar-benar akan dilakukannya.

6) Sandiwara
Metode sandiwara seperti memindahkan sepenggal cerita yang menyerupai kisah nyata
atau situasi sehari-hari ke dalam pertunjukkan. Penggunaan metode ini ditujukan untuk
mengembang kan diskusi dan analisis peristiwa (kasus). Tujuannya adalah sebagai media
untuk memperlihatkan berbagai permasalahan pada suatu tema (topik) sebagai bahan
refleksi dan analisis solusi penyelesaian masalah. Dengan begitu, ranah penyadaran dan
peningkatan kemampuan analisis dikombinasikan secara seimbang.

7) Demonstrasi
Demonstrasi adalah metode yang digunakan untuk membelajarkan peserta dengan cara
menceritakan sekaligus memperagakan suatu langkah-langkah pengerjaan sesuatu.
Demonstrasi merupakan praktik yang diperagakan kepada peserta. Karena itu, demonstrasi
dapat dibagi menjadi dua tujuan: demonstrasi proses untuk memahami langkah demi langkah;
dan demonstrasi hasil untuk memperlihatkan atau memperagakan hasil dari sebuah proses.
Biasanya, setelah demonstrasi dilanjutkan dengan praktik oleh peserta sendiri. Sebagai
hasil,peserta akan memperoleh pengalaman belajar langsung setelah melihat, melakukan,
dan merasakan sendiri. Tujuan dari demonstrasi yang dikombinasikan dengan praktik adalah
membuat perubahan pada ranah keterampilan.

8) Praktik Lapangan
Metode praktik lapangan bertujuan untuk melatih dan meningkatkan kemampuan peserta
dalam mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan yang diperolehnya. Kegiatan ini
dilakukan di lapangan, yang dapat berarti di tempat kerja, maupun di masyarakat.

Keunggulan dari metode ini adalah pengalaman nyata yang diperoleh bisa langsung
dirasakan oleh peserta, sehingga dapat memicu kemampuan peserta dalam mengembangkan
kemampuan nya. Sifat metode praktik adalah pengembangan keterampilan.

9) Permainan (games)
Permainan (games), populer dengan berbagai sebutan antara lain pemanasan (ice-breaker)
atau penyegaran (energizer). Arti harfiah ice-breaker adalahpemecah es. Jadi, arti
pemanasan dalam proses belajar adalah pemecah situasi kebekuan pikiran atau fisik peserta.
Permainan juga dimaksudkan untuk membangun suasana belajar yang dinamis, penuh
semangat, dan antusiasme. Karakteristik permainan adalah menciptakan suasana belajar
yang menyenangkan (fun) serta serius tapi santai. Permainan digunakan untuk penciptaan
suasana belajar dari pasif ke aktif, dari kaku menjadi gerak (akrab), dan dari jenuh menjadi
riang (segar). Metode ini diarahkan agar tujuan belajar dapat dicapai secara efisien dan

279
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
efektif dalam suasana gembira meskipun membahas hal-halyang sulit atau berat. Sebaiknya
permainan digunakan sebagai bagian dari proses belajar, bukan hanya untuk mengisi waktu
kosong atau sekedar permainan. Permainan sebaiknya dirancang menjadi suatu aksi atau
kejadian Suasana Saat Permainan yang dialami sendiri oleh peserta, kemudian ditarik dalam
proses refleksi untuk menjadi hikmah yang mendalam (prinsip, nilai, atau pelajaran-pelajaran).
Wilayah perubahan yang dipengaruhi adalah ranah sikap-nilai.

c. Keunggulan dan Kelemahan Masing-Masing Metode Pembelajaran


1) Ceramah
Kelebihan :
a. Mencakup banyak pendengar.
b. Mendorong diskusi dalam kelompok
c. Memerlukan sedikit peralatan
d. Penyaji bisa tepat waktu
Kekurangan :
a. Tidak mendorong peserta mengingat materi
b. Penilaian terbatas pada kemampuan audien
c. Partisipasi pendengar terbatas
d. Tidak ada keseimbangan berpikir antar pembicara
2) Diskusi Kelas
Kelebihan :
a. Anggota kelompok berpartisipasi aktif
b. Mengembangkan tanggung jawab peserta
c. Mengukur konsep & ide dari peserta
d. Mengembangkan percaya diri
e. Mendorong cara berpikir yang terbuka
f. Memperoleh banyak informasi
Kekurangan :
a. Memerlukan waktu yang relatif lama
b. Keterealisasian kurang (lebih banyak bertukar pendapat)
c. Memerlukan persiapan matang (bahan)
d. Tidak cocok jika ada yang terlalu dominan dan ada yang terlalu minor
3) Curah Pendapat
Kelebihan :
a. Merangsang partisipasi aktif
b. Menghasilkan reaksi rantai pendapat
c. Tidak menyita waktu
d. Dapat dipakai dalam kelompok besar maupun kecil
e. Memerlukan pengalaman yang cukup
f. Tidak perlu figur pimpinan yang terlalu dominan

280
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Kekurangan :
a. Mudah terpancing emosi
b. Kesulitan dalam menyatukan pendapat
4) Bermain peran (roleplay)
Kelebihan :
a. Mendorong keterlibatan yang mendalam
b. Membangkitkan pengertian, prasangka, dan persepsi
c. Memusatkan perhatian pada aspek tertentu yang dikehendaki
Kekurangan :
a. Keengganan untuk memerankan sesuatu
b. Kurang realistis
c. Dianggap dialog biasa
5) Simulasi
Kelebihan :
a. Menyenangkan peserta didik
b. Eksperimen dilakukan tanpa memerlukan lingkungan sebenarnya
c. Mengurangi hal-hal yang abstrak
d. Tidak memerlukan pengarahan yang rumit
e. Menimbulkan interaksi aktif antar peserta
f. Menumbuhkan cara berpikir kritis
g. Memperbanyak kesiapan dan penguasaan keterampilan
h. Mampu menambah kepercayaan diri
Kekurangan :
a. Peserta harus siap mental
b. Lebih mementingkan proses pengertian dan kurang memperhatikan pembentukan
sikap
c. Tidak memberikan kesempatan berpikir kreatif
d. Peran fasilitator dalam membangun suasana sangat penting.
6) Sandiwara
Kelebihan :
a. Lebih mengena pada sasaran
b. Dapat dikemas dengan menarik sehingga peserta tidak bosan
c. Menimbulkan pengertian, prasangka, persepsi, dan imajinasi yang lengkap
Kekurangan :
a. Butuh waktu persiapan yang panjang
b. Memerlukan biaya yang relatif besar
c. Sulit menemukan ide cerita yang cocok dengan materi yang akan disampaikan
d. Peserta kurang aktif karena sudah disetting dari awal

281
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
7) Demonstrasi
Kelebihan :
a. Lebih menimbulkan minat
b. Menjelaskan sesuatu yang sifatnya masih abstrak
c. Penyampaian materi lebih jelas dan terarah
Kekurangan :
a. Membutuhkan persiapan yang matang
b. Memerlukan biaya yang relatif mahal
c. Hanya cocok diterapkan untuk kelompok kecil
d. Perlu persiapan yang panjang.
8) Praktik Lapangan
Kelebihan :
a. Menyenangkan peserta didik
b. Mengurangi hal-hal yang abstrak
c. Tidak memerlukan pengarahan yang rumit
d. Menimbulkan interaksi aktif antar peserta
e. Menumbuhkan cara berpikir kritis
f. Memperbanyak kesiapan dan penguasaan keterampilan
g. Mampu menambah kepercayaan diri
Kekurangan :
a. Peserta harus siap mental
b. Lebih mementingkan proses pengertian dan kurang memperhatikan pembentukan
sikap
c. Tidak memberikan kesempatan berpikir kreatif
d. Peran fasilitator dalam membangun suasana sangat penting
9) Permainan (games)
Kelebihan :
a. Menarik dalam penyajiannya
b. Mendorong keterlibatan yang mendalam
c. Membangkitkan pengertian, prasangka, dan persepsi
d. Memusatkan perhatian pada aspek tertentu yang dikehendaki
Kekurangan :
a. Menyita banyak waktu
b. Materi kurang dapat disampaikan dengan lugas
c. Keengganan untuk memerankan sesuatu
d. Kurang realistis
e. Dianggap dialog biasa
f. Cenderung memperhatikan peran orang lain, sehingga kurang menghayati peran
sendiri.

282
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
d. Metode Pembelajaran yang Efektif
Dave Meier (2001) menjelaskan dalam the accelerated learning bahwa :
1) Keterlibatan total pembelajar dalam meningkatkan pembelajaran.
2) Belajar bukanlah mengumpulkan informasi secara pasif melainkan menciptakan
pengetahuan secara aktif
3) Kerjasama diantara pembelajar sangat membantu meningkatkan hasil belajar
4) Belajar berpusat aktivitas sering berhasil daripada belajar berpusat presentasi.
5) Belajar berpusat aktivitas dapat dirancang dalamwaktu yang jauh lebih singkat dari
pada waktu yang diperlukan untuk merancang pengajaran dengan presentasi.
Accelerated Learning atau pemercepatan belajar merupakan filosofi pembelajaran atau kehidupan
yang mengupayakan mekanisasi dan memanusiakan kembali proses belajarserta menjadikannya
pengalaman seluruh tubuh, seluruh pikiran dan seluruh pribadi.
Beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam memilih metode pembelajaran adalah sebagai
berikut :
1) Pengajar / fasilitator : (pengetahuan, pengalaman, ketrampilan, kepribadian, tanggung
jawab dan responsif)
2) Peserta pelatihan : (tingkat intelektual, latar belakang pendidikan, umur, pengalaman
kerja, lingkungan sosial dan budaya)
3) Tujuan pembelajaran : (pengetahuan, sikap dan ketrampilan)
4) Bidang pelatihan
5) Waktu dan peralatan : (lama persiapan, jangka waktu pelatihan, kapan pelaksanaannya,
fasilitas sarana prasarana)
6) Prinsip-prinsip pembelajaran (tingkat motivasi, keterlibatan aktif peserta, pendekatan
perorangan, pengaturan urutan dan struktur, umpan balik dn pengalihan)

F. POKOK BAHASAN 6: MEDIA DAN ALAT BANTU PEMBELAJARAN


a. Pengertian Media dan Alat Bantu Pembelajaran
Media berasal dari bahasa latin merupakan bentuk jamak dari Medium yang secara harfiah
berarti Perantara atau Pengantar yaitu perantara atau pengantar sumber pesan dengan
penerima pesan. Beberapa ahli memberikan definisi tentang media pembelajaran antara lain:
1) Schramm (1977) mengemukakan bahwa media pembelajaran adalah teknologi
pembawa pesan yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan pembelajaran.
2) Sementara itu, Briggs (1977) berpendapat bahwa media pembelajaran adalah sarana
fisik untuk menyampaikan isi/materi pembelajaran seperti: buku, film, dan video.
3) Sedangkan menurut National Education Associaton (1969) mengungkap kan bahwa
media pembelajaran adalah sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-
dengar, termasuk teknologi perangkat keras.

Dari ketiga pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa media pembelajaran adalah segala
sesuatu yang dapat menyalurkan pesan, dapat merangsang pikiran, perasaan, dan kemauan
peserta diklat sehingga dapat mendorong terciptanya proses belajar pada diri peserta diklat.

283
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Brown (1973) mengungkapkan bahwa media pembelajaran yang digunakan dalam kegiatan
pembelajaran dapat mempengaruhi terhadap efektivitas pembelajaran. Pada awalnya, media
pembelajaran hanya berfungsi sebagai alat bantu guru untuk mengajar yang digunakan adalah
alat bantu visual. Sekitar pertengahan abad ke20 usaha pemanfaatan visual dilengkapi dengan
digunakannya alat audio, sehingga lahirlah alat bantu audio-visual. Sejalan dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK), khususnya dalam bidang pendidikan, saat ini penggunaan
alat bantu atau media pembelajaran menjadi semakin luas dan interaktif, seperti adanya komputer
dan internet.
Dari uraian tersebut maka jenis dari media pembelajaran bisa dikelompokkan menjadi:
1) Media Visual: grafik, diagram, chart, bagan, poster, kartun, komik
2) Media Audio: radio, tape recorder, laboratorium bahasa, dan sejenisnya
3) Projected still media: slide; over head projector (OHP), LCD projector, dan sejenisnya
4) Projected motion media: film, televisi, video (VCD, DVD, VTR), komputer dan sejenisnya.

Sejalan dengan perkembangan IPTEK penggunaan media, baik yang bersifat visual, audio,
projected still media maupun projected motion media bisa dilakukan secara bersama dan
serempak melalui satu alat saja yang disebut Multi Media. Contoh: dewasa ini penggunaan
komputer tidak hanya bersifat projected motion media, namun dapat meramu semua jenis media
yang bersifat interaktif.

b. Peranan Media dan Alat Bantu Pembelajaran


Yang termasuk perangkat media adalah material, equipment, hardware, dan software. Istilah
material berkaitan erat dengan istilah equipment dan istilah hardware berhubungan dengan istilah
software. Material (bahan media) adalah sesuatu yang dapat dipakai untuk menyimpan pesan
yang akan disampaikan kepada audience dengan menggunakan peralatan tertentu atau wujud
bendanya sendiri, seperti transparansi untuk perangkat overhead, film, filmstrip, dan film slide,
gambar, grafik, dan bahan cetak.
Sedangkan equipment (peralatan) ialah sesuatu yang dipakai untuk memindahkan atau
menyampaikan sesuatu yang disimpan oleh material kepada audience, misalnya proyektor
film slide, video tape recorder, papan tempel, papan flanel, dan sebagainya. Istilah hardware
dan software tidak hanya dipakai dalam dunia komputer, tetapi juga untuk semua jenis media
pembelajaran. Contoh, isi pesan yang disimpan dalam transparansi OHP, kaset audio, kaset video,
film slide.
Software adalah isi pesan yang disimpan dalam material, sedangkan hardware adalah peralatan
yang digunakan untuk menyampaikan pesan yang telah dituangkan ke dalam material untuk
dikirim kepada audience.
Contoh : OHP, proyektor film, video tape recorder, proyektor slide, proyektor filmstrip.
Setelah kita mengetahui begitu banyaknya media pembelajaran diklat memang agak sulit
menentukan kelemahan masing masing media dan keuntungannya tetapi setidaknya sedikit
banyak kita dapat mengetahui hubungan antar media pembelajaran tersebut. Allen mengemukakan

284
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
tentang hubungan antara media dengan tujuan pembelajaran, sebagaimana terlihat dalam tabel
berikut :

No. Jenis Media 1 2 3 4 5 6

1 Gambar Diam S T S S R R

2 Gambar Hidup S T T T S S

3 Televisi S S T S R S

4 Obyek Tiga Dimensi R T R R R R

5 Rekaman Audio S R R S R S

6 Programmed Instruction S S S T R S

7 Demonstrasi R S R T S S

8 Buku teks tercetak S R S S R S

Tabel 11 : Hubungan antara media dengan tujuan pembelajaran

Keterangan :
R = Rendah 4 = Prosedur belajar
S = Sedang 5 = Penyampaian keterampilan persepsi
T = Tinggi motorik
1 = Belajar Informasi faktual 6 = Mengembangkan sikap, opini dan
2 = Belajar pengenalan visual motivasi
3 = Belajar prinsip, konsep dan aturan

c. Kriteria Pemilihan Media dan Alat Bantu Pembelajaran


Kriteria Penggunaan Media Pembelajaran Diklat Media adalah sebuah alat yang mempunyai fungsi
menyampaikan pesan (Bovee, 1997). Media pembelajaran adalah sebuah alat yang berfungsi
untuk menyampaikan pesan pembelajaran. Pembelajaran adalah sebuah proses komunikasi
antara peserta didik, pengajar, dan bahan ajar. Komunikasi tidak akan berjalan tanpa bantuan
sarana penyampai pesan atau media.

Bentuk-bentuk stimulus bisa digunakan sebagai media, diantaranya adalah hubungan atau
interaksi manusia; realita; gambar bergerak atau tidak; tulisan dan suara yang direkam. Kelima
bentuk stimulus ini akan membantu peserta didik mempelajari bahasa asing. Namun demikian
tidaklah mudah mendapatkan kelima bentuk itu dalam satu waktu atau tempat.

Teknologi komputer adalah sebuah penemuan yang memungkinkan menghadirkan beberapa atau
semua bentuk stimulus di atas sehingga pembelajaran bahasa asing akan lebih optimal. Namun
demikian masalah yang timbul tidak semudah yang dibayangkan. Pengajar adalah orang yang
mempunyai kemampuan untuk merealisasikan kelima bentuk stimulus tersebut dalam bentuk
pembelajaran. Namun kebanyakan pengajar tidak mempunyai kemampuan untuk menghadirkan
kelima stimulus itu dengan program komputer sedangkan pemrogram komputer tidak menguasai
pembelajaran bahasa.

285
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Jalan keluarnya adalah merealisasikan stimulus-stimulus itu dalam program komputer dengan
menggunakan piranti lunak yang mudah dipelajari sehingga dengan demikian para pengajar
akan dengan mudah merealisasikan ide-ide pengajarannya. Media pembelajaran yang baik
harus memenuhi beberapa syarat. Media pembelajaran harus meningkatkan motivasi peserta
didik. Penggunaan media mempunyai tujuan memberikan motivasi kepada peserta didik. Selain
itu media juga harus merangsang peserta didik mengingat apa yang sudah dipelajari selain
memberikan rangsangan belajar baru. Media yang baik juga akan mengaktifkan peserta didik
dalam memberikan tanggapan, umpan balik dan juga mendorong peserta diklat untuk melakukan
praktik-praktik dengan benar.

Ada beberapa kriteria untuk menilai keefektifan sebuah media. Hubbard mengusulkan sembilan
kriteria untuk menilainya (Hubbard, 1983). Kriteria pertamanya adalah biaya. Biaya memang
harus dinilai dengan hasil yang akan dicapai dengan penggunaan media itu. Kriteria lainnya adalah
ketersediaan fasilitas pendukung seperti listrik, kecocokan dengan ukuran kelas, keringkasan,
kemampuan untuk dirubah, waktu dan tenaga penyiapan, pengaruh yang ditimbulkan, kerumitan
dan yang terakhir adalah kegunaan. Semakin banyak tujuan pembelajaran yang bisa dibantu
dengan sebuah media semakin baiklah media itu. Kriteria di atas lebih diperuntukkan bagi media
konvensional.Thorn mengajukan enam kriteria untuk menilai multimedia interaktif (Thorn, 1995).

Kriteria penilaian yang pertama adalah kemudahan navigasi. Sebuah program harus dirancang
sesederhana mungkin sehingga peserta didik bahasa tidak perlu belajar komputer lebih dahulu.
Kriteria yang kedua adalah kandungan kognisi, kriteria yang lainnya adalah pengetahuan dan
presentasi informasi. Kedua kriteria ini adalah untuk menilai isi dari program itu sendiri, apakah
program telah memenuhi kebutuhan pembelajaran peserta didik atau belum. Kriteria keempat
adalah integrasi media di mana media harus mengintegrasikan aspek dan keterampilan bahasa
yang harus dipelajari. Untuk menarik minat peserta didik program harus mempunyai tampilan
yang artistik maka estetika juga merupakan sebuah kriteria. Kriteria penilaian yang terakhir adalah
fungsi secara keseluruhan. Program yang dikembangkan harus memberikan pembelajaran yang
diinginkan oleh peserta didik. Sehingga pada waktu seorang selesai menjalankan sebuah program
dia akan merasa telah belajar sesuatu.

Kriteria yang paling utama dalam pemilihan media bahwa media harus disesuaikan dengan tujuan
pembelajaran atau kompetensi yang ingin dicapai. Contoh: bila tujuan atau kompetensi peserta
didik bersifat menghafalkan kata-kata tentunya media audio yang tepat untuk digunakan. Jika
tujuan atau kompetensi yang dicapai bersifat memahami isi bacaan maka media cetak yang lebih
tepat digunakan. Kalau tujuan pembelajaran bersifat motorik (gerak dan aktivitas), maka media
film dan video bisa digunakan. Di samping itu, terdapat kriteria lainnya yang bersifat melengkapi
(komplementer), seperti: biaya, ketepatgunaan; keadaan peserta didik; ketersediaan; dan mutu
teknis.

Alat bant pembelajaran (instructional aids) berperan sebagai perlengkapan yang digunakan
oleh pengajar dalam memperjelas materi yang disampaikan, oleh karena itu disebut juga alat

286
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
bant mengajar (teaching aids), yang bertujuan agar dapat mempermudah dan mempercepat
proses penyampaian pesan / materi pembelajarannya kepada peserta latih. Adapun pesan yang
disampaikan tidak sepenuhnya termuat didalamnya, karena hanya berperan sebagai alat bant
yang menyalurkan media yang berisi pesan, oleh karena itu alat bant tidak mampu menimbulkan
efek interaktif tanpa ditunjang oleh fasilitator. Dan fasilitatornyapun harus memiliki ketrampilan
yang mumpuni dalam mengoperasionalisasikan alat bantu tersebut.

Fungsi yang diharapkan dari alat bantu pembelajaran adalah :


1) Sebagai alat untuk merangsang indera yang dikehendaki oleh fasilitator sesuai dengan
tingkatan domain yang ingin dicapai dalam tujuan pembelajaran.
2) Mengurangi efek distorsi persepsi, pemahaman, dan komunikasi yang sedang ditangkap
oleh peserta latih.
3) Menghasilkan daya lekat yang relatif lebih lama pada memori peserta latih.
4) Meningkatkan minat / gairah pembelajar dalam mengikuti proses pembelajaran terutama
sesi dengan durasi yang lama.

Ketepatan dalam pemilihan dan penggunaan alat bant pembelajaran ini akan menghasilkan proses
pembelajaran yang efektif dan efisien karena disamping dapat merangsangindera penglihatan
juga indera yang lainpun ikut dirangsangnya pula dan hal ini akan berefek secara kumulatif.

d. Jenis-Jenis Media dan Alat Bantu Pembelajaran.


Media pembelajaran diklasifikasi berdasarkan tujuan pemakaian dan karakteristik jenis media.
Terdapat lima model klasifikasi, yaitu menurut :

1) Wilbur Schramm,
Menurut Schramm, media digolongkan menjadi media rumit, mahal, dan media sederhana.
Schramm juga mengelompokkan media menurut kemampuan daya liputan, yaitu:
liputan luas dan serentak seperti TV, radio, dan fax
liputan terbatas pada ruangan, seperti film, video, slide, poster, audio tape
media untuk belajar individual, seperti buku, modul, program belajar dengan komputer
dan telepon.
2) Gagne,
Menurut Gagne, media diklasifikasi menjadi tujuh kelompok, yaitu :
benda untuk didemonstrasikan,
komunikasi lisan,
media cetak,
gambar diam,
gambar bergerak,
film bersuara, dan
mesin belajar.
Ketujuh kelompok media pembelajaran tersebut dikaitkan dengan kemampuannya memenuhi
fungsi menurut hierarki belajar yang dikembangkan, yaitu pelontar stimulus belajar, penarik

287
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
minat belajar, contoh perilaku belajar, memberi kondisi eksternal, menuntun cara berpikir,
memasukkan alih ilmu, menilai prestasi, dan pemberi umpan balik.
3) Allen,
Menurut Allen, terdapat sembilan kelompok media, yaitu :
visual diam,
film,
televisi,
obyek tiga dimensi,
rekaman,
pelajaran terprogram,
demonstrasi,
buku teks cetak, dan
sajian lisan.
Di samping mengklasifikasikan, Allen juga mengaitkan antara jenis media pembelajaran
dan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Allen melihat bahwa, media tertentu memiliki
kelebihan untuk tujuan belajar tertentu tetapi lemah untuk tujuan belajar yang lain.
Allen mengungkapkan enam tujuan belajar, antara lain :
info faktual,
pengenalan visual,
prinsip dan konsep,
prosedur,
keterampilan, dan
sikap.
Setiap jenis media tersebut memiliki perbedaan kemampuan untuk mencapai tujuan belajar;
ada tinggi, sedang, dan rendah.
4) Gerlach dan Ely
Menurut Gerlach dan Ely, media dikelompokkan berdasarkan ciri-ciri fisiknya atas delapan
kelompok, yaitu :
benda sebenarnya,
presentasi verbal,
presentasi grafis,
gambar diam,
gambar bergerak,
rekaman suara,
pengajaran terprogram, dan
simulasi.
5) Ibrahim.
Menurut Ibrahim, media dikelompokkan berdasarkan ukuran serta kompleks tidaknya alat dan
perlengkapannya atas lima kelompok, yaitu :
media tanpa proyeksi dua dimensi;

288
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
media tanpa proyeksi tiga dimensi;
media audio;
media proyeksi;
televisi, video, komputer.
Berdasarkan pemahaman atas klasifikasi media pembelajaran tersebut, akan mempermudah
para pengajar/fasilitator atau praktisi lainnya dalam melakukan pemilihan media yang tepat
pada waktu merencanakan pembelajaran untuk mencapai tujuan tertentu. Pemilihan media
yang disesuaikan dengan tujuan, materi, serta kemampuan dan karakteristik peserta didik,
akan sangat menunjang efisiensi dan efektivitas proses dan hasil pembelajaran

e. Karakteristik Media dan Alat Bantu Pembelajaran.


Media memiliki beberapa fungsi, diantaranya :
1.) Media pembelajaran dapat mengatasi keterbatasan pengalaman yang dimiliki oleh
para peserta didik. Pengalaman tiap peserta didik berbeda-beda, tergantung dari
faktor-faktor yang menentukan kekayaan pengalaman anak, seperti ketersediaan
buku, kesempatan melancong, dan sebagainya. Media pembelajaran dapat mengatasi
perbedaan tersebut. Jika peserta didik tidak mungkin dibawa ke obyek langsung yang
dipelajari, maka obyeknyalah yang dibawa ke peserta didik. Obyek dimaksud bisa dalam
bentuk nyata, miniatur, model, maupun bentuk gambar-gambar yang dapat disajikan
secara audio visual dan audial;
2.) Media pembelajaran dapat melampaui batasan ruang kelas. Banyak hal yang tidak
mungkin dialami secara langsung di dalam kelas oleh para peserta didik tentang suatu
obyek, yang disebabkan, karena :
(1) obyek terlalu besar;
(2) obyek terlalu kecil;
(3) obyek yang bergerak terlalu lambat;
(4) obyek yang bergerak terlalu cepat;
(5) obyek yang terlalu kompleks;
(6) obyek yang bunyinya terlalu halus;
(7) obyek mengandung berbahaya dan resiko tinggi.
Melalui penggunaan media yang tepat, maka semua obyek itu dapat disajikan kepada peserta
didik;
1.) Media pembelajaran memungkinkan adanya interaksi langsung antara peserta didik
dengan lingkungannya ;
2.) Media menghasilkan keseragaman pengamatan;
3.) Media dapat menanamkan konsep dasar yang benar, kongkret, dan realistis;
4.) Media membangkitkan keinginan dan minat baru;
5.) Media membangkitkan motivasi dan merangsang anak untuk belajar;
6.) Media memberikan pengalaman yang integral / menyeluruh dari yang kongkret sampai
dengan abstrak.

289
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
G. POKOK BAHASAN 7: EVALUASI HASIL PEMBELAJARAN
a. Pengertian
Evaluasi pembelajaran adalah suatu proses pengambilan keputusan untuk memberikan nilai
dengan menggunakan informasi yang diperoleh melalui pengukuran hasilbelajar dengan
menggunakan instrumen tes ataupun non tes./
b. Tujuan
Tujuan dari evaluasi pembelajaran adalah :
1.) Mengetahui tingkat kebehasilan pencapaian TPU dan TPK.
2.) Umpan balik perbaikan proses pembelajaran.
3.) Pedoman penentuan passing grade dan posisi peringkat.
4.) Dasar untuk menyusun laporan kemajuan pembelajaran.
c. Prinsip Evaluasi Hasil Pembelajaran
Prinsip-prinsip dalam evaluasi hasilpembelajaran :
1.) Harus jelas kemampuan mana yang dinilai.
2.) Penilaian merupakan bagian integral dari seluruh rangkaian proses pembelajaran dalam
sebuah diklat.
3.) Mengukur seluruh domain kognitif, afektif dan psikomotor sesuai dengan hasil analisis
TPK.
4.) Alat pengukuran yang digunakan harus sesuai dengan apa yang harus diukur. (mengukur
apa yang harus diukur)
5.) Pengukuran harus diikuti dengan tindak lanjut.
d. Jenis-jenis, Tujuan dan Proses Evaluasi Hasil Pembelajaran
Jenis-jenis :
1.) Pre dan post test
2.) Formative test
3.) Sumative test
Tujuan :
1.) Pre dan post test : untuk mengetahui hasilpembelajaran secara rata-rata kelas dan
hasilnya dapat dianggap sebagai hasil penyelenggaraan pelatihan.
2.) Formatve test : untuk mengetahui tingkat perkembangan dan daya serap yang dapat
dilihat melalui butir-butir soal yang dapat dijawab dengan benar.
3.) Sumative test : untuk menentukan kelulusan bagi setiap individu peserta diklat yang ber
STTPL (Surat Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan).
Proses :
1.) Pre dan post test : menghitung prosentase rata-rata kenaikan nilai yang didapat melalui
tes sebelum dan sesudah pembelajaran, bila perlu lakukan t-test, dengan anggapan
selisih kenaikan nilai yang didapat adalah sebagai hasil pembelajaran pada diklat yang
diselenggarakan. Perakitan soal disusun secara komprehensif yang mewakili materi-
materi yang telah dipelajari (dangkal tetapi luas).

290
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
2.) Formative test : dilakukan ditengah-tengah diklat yang pelaksanaannya lebih dari 3 (tiga)
minggu), perakitan soal memenuhi seluruh TPK pada materi inti dengan tingkat kesulitan
bervariasi dari 30% mudah, 50% sedang dan 20% sulit. Memeriksa nilai rata-rata, tertinggi,
terendah, modus dan lakukan difficulty index untuk mengetahui tingkat kesulitan soal,
bila hasilnya negatif maka perlu meninjau ulang berbagai aspek yang dianggap dapat
memengaruhi proses pembelajaran, antara lain :metode, alat bantu, fasilitator, lingkungan
pembelajaran dan lain-lain. Serta lakukan remedial khususnya pada materi / TPK yang
terlemah.
3.) Sumative test : dilakukan pada akhir sebuah diklat, dengan perakitan soal memenuhi
seluruh TPU / TPK pada meteri dasar 15 , materi inti 70% dan materi penunjang 15%
yang disusun dengan tingkat kesulitan bervariasi dari yang mudah 20%, sedang 50% dan
sulit 30%. Penentuan batas kelulusan menggunakan PAP / CRT (Criterion Referenced
Test) menetapkan batas kelulusan. Butir-butir soal harus mempunyai daya saring /
daya pembeda dan jika lulus melewati saringan ujian ini berarti yang bersangkutan
memang memenuhi kualifikasi seperti yang diharapkan oleh tujuan pelatihan dan berhak
mendapatkan STTPL.

e. Bentuk, Kaidah dan Instrumen serta Pengukuran Evaluasi Hasil Pembelajaran


1.) Prosedur penyusunan instrumen penilaian pembelajaran :

MENETAPKAN FORMULASI
TUJUAN TEST BUTIR SOAL

ANALISIS MENYUSUN
KURIKULUM KISI-KISI

ANALISIS TUJUAN
(TPK)

Syarat Penilaian :
(1). Validitas (menilai apa yang seharusnya dinilai),
(2). Reliabilitas (kapanpun, dimanapun dan oleh siapapun penilaian itu digunakan kan
mendapatkan hasil yang relatif sama).
2.) Pengukuran evaluasi hasil pebelajaran
(1). Pengukuran domain kognitif
Mengukur apa yang diketahui, bukan apa yang dirasakan / dikerjakan

291
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Jenjang domain kognitif terdiri dari :
Pengetahuan,
Pemahaman,
Penerapan,
Analisa,
Sintesis,
Penilaian.
Metode pengukuran dengan tes lisan dan tertulis, dengan alat ukur :
soal, kuesioner, checklist, angket dan lembar panduan.
(2). Pengukuran domain afektif
Mengukur apa yang dirasakan, bukan apa yang diketahui.
Jenjang domain afektif terdiri dari :
Receiving,
Responding,
Valuing,
Organization,
Character.
Metode pengukuran dengan observasi langsung/partisipatif,wawancara dan angket
dengan alat ukur : check list, lembar lisan, lembar panduan dan studi kasus.
(3). Pengukuran domain psikomotorik.
Jenjang domain psikomotorik :
Gerakan gerakan refleks,
Gerakan fundamental dasar,
Kemampuan perceptual / mengamati,
Kemampuan fisik / jasmani,
Gerakan-gerakan terampil,
Komunikasi non diskursif / atau tingkat meniru sampai dengan tingkat naturalisasi.

f. Nilai Hasil Pembelajaran


Nilai hasil pembelajaran ditentukan berdasarkan :
1.) Tingkat kesukaran (Difficulty Index)
Untuk mengetahui derajat kesukaran pada setiap butir soal
2.) Tingkat daya pembeda
Untuk mengetahui tingkat daya beda pada setiap butir soal sehingga dapat membedakan
yang pandai dan kurang pandai.

VIII. RANGKUMAN
Pengajaran mikro (microteaching) bertujuan membekali fasilitator beberapa keterampilan dasar
mengajar dan pembelajaran. Salah satu aspek penting dalam pendidikan saat ini yang perlu
mendapat perhatian adalah mengenai konsep pendidikan untuk orang dewasa. Oleh sebab itu,
kegiatan pendidikan memerlukan pendekatan tersendiri. Dengan menggunakan teori andragogi

292
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
kegiatan atau usaha pembelajaran orang dewasa dalam kerangka pembangunan atau realisasi
pencapaian cita-cita pendidikan seumur hidup dapat diperoleh dengan dukungan konsep teoritik
atau penggunaan teknologi yang dapat dipertanggungjawabkan.

Disamping itu juga perlu diperhatikan penciptaan iklim pembelajaran yang kondusif dalam
menghantar setiap sesi pembeljaran sehingga fasilitator dan peserta dapat berinteraksi dengan
baik dan tujuan pembelajaran dapat tercapai, yang disertai dengan penggunaan teknik presentasi
yang interaktf dalam proses pembelajaran mulai dari membuka, menghantarkan dan menutup sesi
pembelajaran.

Adapun pembuatan SAP merupakan pedoman / panduan yang memberi arah kepada fasilitator
dalam menyajikan materi pembelajaran kepada para peserta, dalam kurun waktu tertentu dengan
menggunakan metode dan alat bantu yang sesuai guna mencapai tujuan pembelajaran yang telah
ditentukan.

Media dan alat bantu pembelajaran juga merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses
pembelajaran guna mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan, dan semua itu dapat
dipraktikan pada saat melakukan teknik melatih sehingga terlihat keterkaitan satu dengan yang
lainnya, termasuk juga didalamnya membuat evaluasi proses pembelajaran terhadap peserta.

IX. REFERENSI
1. Abbat, F.R, Teaching for better learning, A guide for teachers of primary helath care staff, 2nd
edition, WHO, Geneva, 1992
2. Buku Sisipan STBM: Kurikulum dan Modul Pelatihan Fasilitator Pemberdayaan Masyarakat di
Bidang Kesehatan, 2013
3. Buku Panduan, Pengembangan dan Penggunaan Modul Pelatihan Wirausaha Sanitasi, WSP-
EAP Indonesia, 2012.
4. Modul pelatihan Training of trainers (TOT), Pusdiklat aparatur Badan PPSDM Kesehatan,
Kementerian Kesehatan RI, 2011
5. Modul pelatihan untuk pelatih program Kesehatan, 2009
6. LAN RI, Modul pelatihan widyaiswara, Jakarta: 2008.
7. Panduan Penyelenggaraan Pelatihan Wirausaha Sanitasi, WSP-EAP, 2012
8. Pramudijono Agus Hekso, modul metode dan media diklat, diklat teknis substantif dasar
pengelolaan diklat golongan III, departemen keuangan Republik Indonesia, Badan Pendidikan
Dan Pelatihan Keuangan Pusdiklat Keuangan Umum, Jakarta, 2009

293
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
X. LAMPIRAN
a. Lembar penilaian praktek mengajar di kelas (Micro Teaching) Pelatihan untuk Pelatih
Wirausaha STBM
LEMBAR PENILAIAN
Praktik MENGAJAR DI KELAS (MICRO TEACHING)
PELATIHAN UNTUK PELATIH FASILITATOR STBM

Nama Peserta Praktik :


Materi Pembelajaran :
Pokok Bahasan :
Sub Pokok Bahasan :
Waktu :
PETUNJUK PENILAIAN
1. Obyek penilaian adalah aktifitas /kegiatan praktik melatih di kelas, untuk itu amatilah secara
seksama seluruh komponen kegiatan berjumlah....butir seperti yang tercantum pada halaman
2 (dua). Sedangkan untuk memberikan nilai pada setiap butir obyek penilaian dapat digunakan
panduan pada halaman 4, 5 dan 6.
2. Berilah nilai pada kolom hasil pengamatan dengan ketentuan:
[ ] Jika komponen kegiatan yang dilakukan/ dimunculkan sesuai dengan kaidah yang
tercantum pada panduan dan dilakukan secara baik dan benar (efektif dan efisien),
maka dapat diberikan nilai 8, 9 atau 10
[ x ] Jika komponen kegiatan yang dilakukan / dimunculkan sesuai dengan kaidah yang
tercantum pada panduan tetapi dilakukan dengan kurang baik atau kurang benar
(kurang efektif/efisien), atau kegiatan yang dilakukan/ dimunculkan kurang sesuai
dengan kaidah yang tercantum pada panduan, maka dapat diberikan nilai 5, 6 atau 7
[ O ] Jika komponen kegiatan tidak dilakukan/ dimunculkan sama sekali, maka dapat diberikan
nilai 2, 3 atau 4
3. Berikan catatan khusus berupa kritik dan saran jika Anda temukan hal-hal yang kurang sesuai
dengan kaidah kediklatan yang baik dan benar sesuai dengan panduan. Tetapi berikan pujian
jika Anda temukan hal-hal yang sudah baik sesuai panduan.

294
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
LEMBAR PENILAIAN

HASIL OBSERVASI
NO Praktik MELATIH
[V] [X] [O]

A PEMBUKAAN
1. Pengucapan salam dan perkenalan pengkondisian situasi dan
lingkungan

2. Keterkaitan dengan materi sebelumnya, penyampaian TPU/TPK dan


Apersepsi

B PROSES KEGIATAN PEMBELAJARAN


1. Presentasi interaktif:
a. Menghantarkan sesi pembelajaran
b. Mengelola hubungan interaktif
c. Teknik bertanya efektif
Cara/kaidah pertanyaan
Kesesuaian pertanyaan dengan tujuan/moment
Cara menanggapi jawaban
Cara menanggapi pertanyaan.

2. Penentuan metoda pembelajaran yang sesuai/efektif untuk mencapai


tujuan

3. Pemilihan media dan alat bantu pembelajaran yang sesuai dengan


metoda pembelajaran

4. Penguasaan substansi materi

5. Ketepatan alokasi waktu

C PENGAKHIRAN :
1. Merangkum sesi pembelajaran/ evaluasi/ pencapaian TPU/TPK

2. Kesesuaian penyimpulan pokok bahasan dengan TPU/TPK dan


pemberian pesan tindak lanjut

3. Pengucapan terima kasih dan salam perpisahan

JUMLAH:

Jumlah Kumulatif : [v] + [x] + [o] = PENILAI

10
(.)

CATATAN [kritik, saran,perbaikan dan pujian] :

295
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Panduan Penilaian Micro Teaching
PANDUAN PENILAIAN
PRAKTIK MENGAJAR DI KELAS
(MICRO TEACHING)

A. PEMBUKAAN
1. Pengucapan salam perjumpaan dan perkenalan (singkat, wajar, proporsional tapi berkesan)
dan pengkondisian situasi dan lingkungan ( kesesuaian lay out ruangan untuk memeriksa
kesepian, ekspresi wajah bersahabat dll).
2. Keterkaitan dengan materi sebelumnya dengan TPU/TPK dan Apersepsi: Menyajikan
judul materi (tulisan atau gambar/ grafis affirmasi) dan meminta pembelajaran untuk
mempersepsikan/menebak kira-kira apa yang akan kita bahas bersama, kemudian
dilakukan klarifikasi oleh kelas
B. PROSES KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Presentasi Interktif
a. Menghantar sesi pembelajaran:
Menangkap minat keseluruhan kelompok pembelajaran dan membuat pembelajar
menyadari harapan pelatih/fasilitator dengan cara:
Mereview tujuan sesi dengan menggunakan bahasa yang mudah dimengerti sesuai
dengan situasi kondisi pekerjaan pembelajaran di unit kerjanya
Menghubungkan pokok bahasan dengan: materi sebelumnya, pengalaman nyata
di tempat kerja penyaji, pengalaman kerja pembelajar, berbagi pengalaman antar
pembelajaran
Jika menginginkan agar suasana lebih hidup dapat dilakukan: (salah satu)
Mengajukan pertanyaan yang bersifat retorikal
Membuat definisi/pengertian/sinonim yang tidak ghaib
Mengutip pendapat orang bijak
Memberikan pertanyaan misterius
Mengemukakan ide yang mendukung pokok bahasan dengan : analogi ilmiah fakta
statistik, kesaksian pakar, pengalaman tragis/dramatis
Mengelola hubungan interaktif :
Menyesuaikan diri dengan pembelajar sebagai pendengar : bahasa yang digunakan,
berbicara efektif, gaya penampilan
Mendengarkan secara efektif: memberi perhatian khusus pada penanya
Menyadari apa yang sedang terjadi ketika proses pembelajaran sedang berlangsung:
keadaan tiap individu, suasana kelas, sarana, lingkungan dll.

296
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Ekspresi wajah ramah, gerak tubuh dinamis tapi wajar, volume suara, intonasi, kecepatan
berbicara.
a. Sistematika penyajian
b. Penggunaan Bahasa, Volume suara, Bahasa tubuh dan sikap terhadap peserta
c. Pemberian motivasi belajar kepada peserta
d. Teknik bertanya Efektif
Cara/kaidah pertanyaan: dirumuskan secara jelas, bersifat sederhana, bersifat
menantang, bersifat khusus
Kesesuaian pertanyaan dengan tujuan/moment: pertanyaan yang dianjurkan mempunyai

tujuan tertentu dan sesuai dengan momentumnya
Cara menanggapi jawaban :

Untuk pertanyaan yang dijawab sekali benar
Untuk pertanyaan yang dijawab kurang benar
Untuk pertanyaan yang dijawab berkali-kali baru benar
Untuk pertanyaan yang sasarannya tidak mau menjawab
Cara menanggapi pertanyaan : Seluruh pertanyaan dari pembelajar dilempar ke forum

dan dibimbing untuk menemukanjawabannya
2. Pemilihan metoda pembelajaran :
Beragam metoda yang digunakan sesuai dengan dinamika kelas
Kesesuaian setiap metoda yang digunakan dengan TPK
Pengembangan/kreatifitas metoda yang digunakan
3. Pemilihan media & Alat Bantu Pembelajaran (APB) :
Beragam media & APB yang digunakan sesuai dengan dinamika kelas
Kesesuaian setiap media & APB yang digunakan dengan TPK
Pengembangan/kreatifitas media & APB yang digunakan
4. Penguasaan substansi materi bahasan:
Pembahasan diarahkan pada materi inti, aplikasi dan penunjang secara proporsi sesuai
TPU/TPK :
Harus dikuasai sepenuhnya (materi inti yang sesuai dengan TPU/TPK)
Perlu dikuasai (materi aplikasi yang berkaitan dengan TPU/TPK)
Baik untuk diketahui (materi penunjang yang mendukung TPU/TPK)
5. Ketetapan alokasi waktu: Penggunaan waktu secara efektif dengan proporsi:
>75% digunakan untuk membahas materi yang harus dibahas sesuai TPU/TPK
<15% digunakan untuk membahas materi yang perlu dibahas sesuai TPU/TPK
<10% digunakan untuk membahas materi yang baik untuk dibahas sesuai TPU/TPK

297
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
C. PENGAKHIRAN KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Merangkum sesi pembelajaran:
Syarat : Singkat, menggambarkan satu kesatuan butir-butir inti dan melibatkan sebagian
besar pembelajar.
Teknik yang digunakan: (salah satu)
Meminta pembelajar bertanya dan jawaban dilemparkan ke forum dengan metoda
curah pendapat
Bertanya kepada pembelajar dimulai dengan butir pertanyaan mudah kemudian
menuju butir yang sulit
Latihan tes tertulis (semacam post test) hasil test dibahas ulang di forum kelas
Tanya jawab saling-silang antar kelompok sesuai dengan jumlah pokok bahasan/
sub pokok bahasan. Kelompok A membuat pertanyaan untuk dijawab oleh kelompok
B dan sebaliknya.
2. Penyimpulan pokok bahasan kesesuaian dengan TPU/TPK dan pemberian pesan tindak
lanjut
Menanyangkan kembali slide/ transparent yang memuat TPU/TPK dan pembelajar diminta
untuk menilai tingkat ketercapaiannya. Pesan tindak lanjut (jika ada)
3. Pengucapan terima kasih dan salam perpisahan:
Ucapan terima kasih karena telah sama-sama berhasil mencapai TPU/TPK dengan
sukses
Ucapan maaf kalau ada yang kurang berkenan
Salam perpisahan, berpamitan

298
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MP.1
Membangun Komitmen Belajar (BLC)

KOMITMEN BELAJAR
MEMBANGUN

MP.1

299
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MP.1............................................................................................................................ 301
MEMBANGUN KOMITMEN BELAJAR (BLC).......................................................................... 301
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 301
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 301
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 301
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 301
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 301
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 302
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 302
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 302
A. Langkah 1. Penyiapan proses pembelajaran (10 menit).......................................... 302
B. Langkah 2 : Review kegiatan BLC (10 menit)........................................................... 303
C. Langkah 3 : Pendalaman kegiatan BLC. (45 menit)................................................. 303
D. Langkah 4 : Penyajian dan pembahasan hasil diskusi kelompok (15 menit)............ 303
E. Langkah 5 : Rangkuman dan evaluasi hasil BLC (10 menit).................................... 304
VII. URAIAN MATERI.............................................................................................................. 304
A. POKOK BAHASAN 1 : PERKENALAN .................................................................... 304
B. POKOK BAHASAN 2 : PENCAIRAN........................................................................ 305
C. POKOK BAHASAN 3 : HARAPAN-HARAPAN DALAM PROSES
PEMBELAJARAN DAN HASIL YANG INGIN DICAPAI............................................. 305
D. POKOK BAHASAN 4 : NORMA KELAS DALAM PEMBELAJARAN....................... 306
E. POKOK BAHASAN 5 : KONTROL KOLEKTIF DALAM
PELAKSANAAN NORMA KELAS ............................................................................ 307
F. POKOK BAHASAN 6 : ORGANISASI KELAS.......................................................... 307
VIII. RANGKUMAN.................................................................................................................. 307
IX. REFERENSI .................................................................................................................... 307
X. LAMPIRAN: .................................................................................................................... 308

300
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MP.1
MEMBANGUN KOMITMEN BELAJAR (BLC)

I. DESKRIPSI SINGKAT
Dalam suatu pelatihan terutama pelatihan dalam kelas (in class training), akan bertemu sekelompok
orang yang belum saling mengenal sebelumnya, dan berasal dari tempat yang berbeda, dengan
latar belakang sosial budaya, pendidikan/ pengetahuan, pengalaman, serta sikap dan perilaku
yang berbeda pula. Apabila hal ini tidak diantisipasi sejak awal pelatihan, kemungkinan besar akan
dapat mengganggu kesiapan peserta dalam memasuki proses pelatihan yang bisa berakibat pada
terganggunya kelancaran dari proses pembelajaran selanjutnya.
Membangun komitmen Belajar (BLC) merupakan salah satu metode atau proses untuk mencairkan
kebekuan tersebut. BLC juga mengajak peserta mampu mengemukakan harapan harapan mereka
dalam pelatihan ini, serta merumuskan nilai nilai dan norma yang kemudian disepakati bersama
untuk dipatuhi selama proses pembelajaran. Membuat kontol kolektif dan strutur organisasi kelas.
Jadi inti dari BLC juga adalah terbangunnya komitmen dari semua peserta untuk berperan serta
dalam mencapai harapan dan tujuan pelatihan, serta mentaati norma yang dibangun berdasarkan
perbauran nilai-nilai yang dianut dan disepakati.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu membangun komitmen belajar dalam rangka
menciptakan iklim pembelajaran yang kondusif selama proses pelatihan berlangsung.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Mengenal sesama warga pembelajar pada proses pelatihan,
2. Menyiapkan diri untuk belajar bersama secara aktif dalam suasana yang kondusif,
3. Merumuskan harapan- harapan yang ingin dicapai bersama baik dalam proses pembelajaran
maupun hasil yang ingin dicapai di akhir pelatihan,
4. Merumuskan kesepakatan norma kelas yang harus dianut oleh seluruh warga pembelajar
selama pelatihan berlangsung selama pelatihan berlangsung,
5. Merumuskan kesepakatan bersama tentang kontrol kolektif dalam pelaksanaan norma kelas,
6. Membentuk organisasi kelas.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


Dalam modul ini akan dibahas pokok bahasan dan sub pokok bahasan sebagai berikut :
Pokok Bahasan 1 : Perkenalan
Pokok Bahasan 2 : Pencairan
Pokok Bahasan 3 : Harapan-harapan dalam proses pembelajaran dan hasil yang ingin dicapai

301
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Pokok bahasan 4 : Norma kelas dalam pembelajaran
Pokok bahasan 5 : Kontrol kolektif dalam pelaksanaan norma kelas
Pokok bahasan 6 : Organisasi kelas

IV. BAHAN BELAJAR


1. Modul BLC.
2. Flipchart.
3. Spidol,
4. Meta plan,
5. Kain tempel,
6. Jadwal dan alur pelatihan,
7. Panduan permainan,
8. Papan tulis.
9. Norma / tata tertib standar pelatihan.

V. METODE PEMBELAJARAN
CTJ, Curah Pendapat, diskusi kelompok dan permainan.

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 2 jam pelajaran (T=0 jp, P=2 jp,
PL=0jpl) @45 menit. Agar proses pembelajaran dapat berhasil secara efektif dan mempermudah
proses pembelajaran serta kegiatan meningkatkan partisipasi seluruh perserta, maka perlu disusun
langkah-langkah pembelajaran sebagai berikut :

A. Langkah 1. Penyiapan proses pembelajaran (10 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Fasilitator memulai kegiatan dengan melakukan bina suasana dikelas,
b. Fasilitator menyampaikan salam dengan menyapa peserta dengan ramah dan hangat,
c. Apabila belum pernah menyampaikan sesi di kelas mulailah dengan memperkenalkan
diri, Perkenalkan diri dengan menyebutkan nama lengkap, instansi tempat bekerja, materi
yang akan disampaikan,
d. Menggali pendapat pembelajar (apersepsi) tentang building learning commitment (blc)
dengan metode curah pendapat (brainstorming),
e. Menyampaikan kegiatan yang akan dilaksanakan dalam BLC dan menyampaikan tujuan
pembelajaran umum dan khusus dari BLC,
f. Menyampaikan alur proses pelatihan.yang akan dilalui selama pelatihan.
2. Kegiatan Peserta
a. Mempersiapkan diri dan alat tulis bila diperlukan,
b. Mengemukakan pendapat atas pertanyaan fasilitator,
c. Memperkenalkan diri dan asal institusinya.

302
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. Langkah 2 : Review kegiatan BLC (10 menit)
1. Kegiatan Fasilitator
a. Menjelaskan petunjuk kegiatan-kegiatan (games) yang akan dimainkan.
b. Memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang masih belum
jelas.
c. Memberikan jawaban / menjelaskan lebih detil jika ada pertanyaan yang diajukan oleh
peserta
2. Kegiatan Peserta
a. Mendengar, mencatat dan mempersiapkan diri mengikuti games yang akan dimainkan.
b. Mengajukan pertanyaan kepada fasilitator bila masih ada yang belum dipahami.
c. Melakukan tugas yang diberikan oleh fasilitator.

C. Langkah 3 : Pendalaman kegiatan BLC. (45 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Meminta kelas dibagi menjadi beberapa kelompok (4 kelompok) dan setiap kelompok
akan diberikan tugas diskusi kelompok, yaitu membahas harapan, kekhawatiran dan
solusi nya di masing-masing kelompok.
b. Menugaskan kelompok untuk memilih ketua, sekretaris dan penyaji.
c. Meminta masing-masing kelompok untuk menuliskan hasil dikusi untuk dipresentasikan.
d. Mengamati peserta dan memberikan bimbingan pada proses diskusi.
2. Kegiatan Peserta
a. Membentuk kelompok diskusi dan memilih ketua, sekretaris dan penyaji.
b. Mendengar, mencatat dan bertanya terhadap hal-hal yang masih belum jelas kepada
fasilitator.
c. Melakukan proses diskusi sesuai dengan masalah yang ditugaskan oleh fasilitator dan
menuliskan hasil dikusi pada kertas flipchart untuk dipresentasikan.

D. Langkah 4 : Penyajian dan pembahasan hasil diskusi kelompok (15 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Dari masing-masing kelompok diminta untuk melakukan presentasi dari hasil diskusi
yang telah dilakukan sebelumnya.
b. Memimpin proses tanggapan (tanya jawab)
c. Memberikan masukan-masukan dari hasil diskusi.
d. Memberikan klarifikasi dari pertanyaan-pertanyaan yang belum dimengerti jawabannya
e. Merangkum hasil diskusi.
f. Meminta perwakilan kelas untuk menunjuk seorang ketua kelas dan sekretarisnya, yang
akan memimpin proses membuat komitmen pembelajaran melalui norma-norma kelas
yang disepakati bersama-sama beserta pembuatan kontrol kolekifnya.
2. Kegiatan Peserta
a. Mengikuti proses penyajian kelas

303
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
b. Berperan aktif dalam proses tanya jawab yang dipimpin oleh fasilitator
c. Bersama dengan fasilitator merangkum hasil presentasi dari masing masing pokok
bahasan yang telah dipresentasikan dengan baik.
d. Ketua dan sekretaris kelas secara bersama dengan peserta membuat kesepakatan
(norma) kelas sebagai bentuk komitmen pembelajaran beserta kontrol kolektif yang
disepakati bersama.

E. Langkah 5 : Rangkuman dan evaluasi hasil BLC (10 menit)


1. Kegiatan Fasilitator
a. Bersama peserta merangkum poin-poin penting dari hasil proses kegiatan membangun
komitmen pembelajaran.
b. Menyimpulkan dan memperjelas norma-norma kelas yang su dah disepakati bersama
peserta..
c. Mengakhiri kegiatan BLC dengan mengucapkan salam dan permohonan maaf serta
memberikan apresiasi dengan ucapan terima kasih kepada peserta.
2. Kegiatan Peserta
a. Bersama fasilitator merangkum poin-poin penting dari hasil proses kegiatan membangun
komitmen pembelajaran.
b. Mendengar dan menyepakati hasil dari norma kelas yang telah dibuat
c. Membalas salam fasilitator.

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1 : PERKENALAN
Pada awal memasuki suatu pelatihan, sering para peserta menunjukkan suasana kebekuan
(freezing), karena belum tentu pelatihan yang diikuti merupakan pilihan prioritas dalam
kehidupannya. Mungkin saja kehadirannya di pelatihan karena terpaksa, tidak ada pilihan lain,
harus menuruti ketentuan / persyaratan. Mungkin juga terjadi, pada saat pertama hadir sudah
memiliki anggapan merasa sudah tahu semua yang akan dipelajari atau membayangkan
kejenuhan yang akan dihadapi. Untuk mengantisipasi semua itu, perlu dilakukan suatu proses
pencairan(unfreezing).

Proses BLC adalah proses melalui tahapan dari mulai saling mengenal antar pribadi, mengidentifikasi
dan merumuskan harapan dari pelatihan ini, sampai terbentuknya norma kelas yang disepakati
bersama serta kontrol kolektifnya. Pada proses BLC setiap peserta harus berpartisipasi aktif
dan dinamis. Keberhasilan atau ketidak berhasilan proses BLC akan berpengaruh pada proses
pembelajaran selanjutnya.

Pada tahap perkenalan fasilitator memperkenalkan diri dan asal usul institusinya dilanjutkan
dengan menyampaikan tujuan pembelajaran. Kemudian mengajak peserta untuk ikut berpartisipasi
aktif dalam proses pembelajaran. Dalam memandu peserta untuk proses perkenalan dengan
menggunakan metode yaitu : dalam 5 menit pertama setiap peserta diminta berkenalan dengan

304
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
peserta lain sebanyak-banyaknya. Meminta peserta yang berkenalan dengan jumlah peserta
terbanyak, dan dengan jumlah peserta paling sedikit untuk memperkenalkan teman-temannya.
Meminta peserta yang belum disebut namanya untuk memperkenalkan diri, sehingga seluruh
peserta saling berkenalan, diikuti juga oleh panitia untuk memperkenalkan dirinya.

B. POKOK BAHASAN 2 : PENCAIRAN


Fasilitator menyiapkan kursi sejumlah peserta dan disusun melingkar. Fasilitator meminta semua
peserta duduk di kursi dan satu diantaranya duduk di tengah lingkaran. Peserta yang duduk di
tengah lingkaran diminta memberi aba-aba, agar peserta yang disebut identitasnya pindah duduk,
misalnya dengan menyeru: Semua peserta berbaju merah pindah Pada keadaan tersebut akan
terjadi pertukaran tempat duduk dan saling berebut antar peserta. Hal tersebut menggambarkan
suasana storming, atau seperti badai yang merupakan tahap awal dari suatu pembentukan
kelompok.

Ulangi lagi, setiap peserta yang duduk di tengah lingkaran untuk menyerukan identitas yang
berbeda, misalnya peserta yang berkaca mata atau yang berbaju batik dan lain-lain. Lakukan
permainan tersebut selama 10 15 menit, tergantung situasi dan kondisi.

Fasilitator memandu peserta untuk merefleksikan perasaannya dalam permainan tersebut serta
pengalaman belajar apa yang diperolehnya. Fasilitator membuat rangkuman bersama-sama
peserta, agar terjadi proses yang dinamis.

C. POKOK BAHASAN 3 : HARAPAN-HARAPAN DALAM PROSES


PEMBELAJARAN DAN HASIL YANG INGIN DICAPAI
Fasilitator membagi peserta dalam kelompok kecil @ 5 6 orang, kemudian menjelaskan tugas
kelompok tersebut. Masing-masing kelompok akan menentukan harapan terhadap pelatihan
ini serta kekhawatiran dalam mencapai harapan tersebut. Juga didiskusikan bagaimana solusi
(pemecahan masalah) untuk mencapai harapan tersebut serta menghilangkan kekhawatiran yang
akan terjadi selama pelatihan. Mula-mula secara individu, kemudian hasil setiap individu dibahas
dan dilakukan kesepakatan sehingga menjadi harapan kelompok.

Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya. Dan peserta dari kelompok
lainnya diminta untuk memberikan tanggapan dan masukan bila ada. Fasilitator memandu
peserta untuk membahas harapan dan kekhawatiran dari setiap kelompok tersebut sehingga
menjadi harapan kelas yang disepakati bersama. Berdasarkan hasil pemaparan diskusi seluruh
kelompok maka disepakati bersama fasilitator untuk menentukan ketua kelas dan sekretaris yang
akan memandu peserta secara bersama-sama untuk merumuskan norma-norma kelas yang
akan disepakati bersama. Peserta difasilitasi sedemikian rupa agar semua berperan aktif dan
memberikan komitmennya untuk metaati norma kelas tersebut.

Komitmen merupakan keterikatan, keterpanggilan seseorang terhadap apa yang dijanjikan atau
yang menjadi tujuan dirinya atau kelompoknya yang telah disepakati dan terdorong berupaya

305
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
sekuat tenaga untuk mengaktualisasinya dengan berbagai macam cara yang baik, efektif dan
efisien. Komitmen belajar/pembelajaran, adalah keterpanggilan seseorang/ kelompok/ kelas
(peserta pelatihan) untuk berupaya dengan penuh kesungguhan mengaktualisasikan apa yang
menjadi tujuan pelatihan/pembelajaran. Keadaan ini sangat menguntungkan dalam mencapai
keberhasilan individu/ kelompok/ kelas, karena dalam diri setiap orang yang memiliki komitmen
tersebut akan terjadi niat baik dan tulus untuk memberikan yang terbaik kepada individu lain,
kelompok dan kelas secara keseluruhan.

Dengan membangun komitmen belajar makan para peserta akan berupaya untuk mencapai
harapan yang diinginkannya dala setiap proses pembelajaran. Dalam hal ini harapan peserta
adalah kehendak/ keinginan untuk memperoleh atau mencapai sesuatu. Dalam pelatihan
berarti keinginan untuk memperoleh atau mencapai tujuan yang diinginkan sebagai hasil proses
pembelajaran. Dalam menetukan harapan harus realistis dan rasional sehingga kemungkinan untuk
mencapainya menjadi besar. Harapan jangan terlalu tinggi dan jangan terlalu rendah. Harapan
juga harus menimbulkan tantangan atau dorongan untuk mencapainya, dan bukan sesuatu yang
diucapkan secara asal asalan. Dengan demikian dinamika pembelajaran akan terus terpelihara
sampai proses pembelajaran berakhir.

D. POKOK BAHASAN 4 : NORMA KELAS DALAM PEMBELAJARAN


Dalam sesi BLC, lebih banyak menggunakan metode games/ permainan, penugasan individu dan
diskusi kelompok, yang pada intinya adalah untuk mendapatkan komitmen belajar, harapan, norma
kelas dan kontrol kolektif. Proses BLC sendiri adalah proses melalui tahapan dari mulai saling
mengenal antar pribadi, mengidentifikasi dan merumuskan harapan dari pelatihan ini, sampai
terbentuknya norma kelas yang disepakati bersama serta kontrol kolektifnya. Pada proses BLC
setiap peserta harus berpartisipasi aktif dan dinamis. Keberhasilan atau ketidak berhasilan proses
BLC akan berpengaruh pada proses pembelajaran selanjutnya.

Pada kesempatan ini juga fasilitator akan merumuskan tujuan pembelajaran yang akan dicapai
dalam kegiatan membangun komitmen belajar, sehingga dengan demikian para peserta dengan
sendirinya sadar akan peran dan tanggung jawabnya dalam keberhasilan pencapaian tujuan
pembelajaran yang dilaksanakan pada pelatihan tersebut.

Norma kelas merupakan nilai yang diyakini oleh suatu kelompok atau masyarakat, kemudian
menjadi kebiasaan serta dipatuhi sebagai patokan dalam perilaku kehidupan sehari hari kelompok/
masyarakat tersebut. Norma adalah gagasan, kepercayaan tentang kegiatan, instruksi, perilaku
yang seharusnya dipatuhi oleh suatu kelompok. Norma dalam suatu pelatihan,adalah gagasan,
kepercayaan tentang kegiatan, instruksi, perilaku yang diterima oleh kelompok pelatihan, untuk
dipatuhi oleh semua anggota kelompok (peserta, pelatih/ fasilitator dan panitia).

306
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
E. POKOK BAHASAN 5 : KONTROL KOLEKTIF DALAM PELAKSANAAN
NORMA KELAS
Ketua kelas dan sekretaris beserta fasilitator memandu brainstorming tentang sanksi apa yang
harus diberlakukan bagi orang yang tidak mematuhi atau melanggar norma yang telah disepakati
agar komitmen yang dibangun menjadi lebih kuat. Tuliskan hasil brainstorming di papan flipchart
agar bisa dibaca oleh semua peserta. Peserta difasilitasi sedemikian rupa sehingga aktif dalam
melakukan brainstorming, sehingga dapat dirumuskan sanksi yang disepakati kelas. Kontrol
kolektif merupakan kesepakatan bersama tentang memelihara agar kesepakatan terhadap norma
kelas ditaati. Biasanya ditentukan dalam bentuk sanksi apa yang harus diberlakukan apabila
norma tidak ditaati atau dilanggar.

F. POKOK BAHASAN 6 : ORGANISASI KELAS


Dengan terbangunnya BLC, juga akan mendukung terwujudnya saling percaya, saling kerja
sama, saling membantu, saling memberi dan menerima, sehingga tercipta suasana/ lingkungan
pembelajaran yang kondusif.
Fasilitator memandu peserta membuat rangkuman dari semua proses dan hasil pembelajaran
selama sesi ini. Fasilitator memberi ulasan singkat tentang materi yang terkait dengan BLC.
Fasilitator meminta peserta untuk berdiri membentuk lingkaran sambil berpegangan tangan, dan
mengucapkan ikrar bersama untuk mencapai harapan kelas dan mematuhi norma yang telah
disepakati. Dan untuk mengakhiri sesi diminta kepada peserta secara bersama-sama untuk
bertepuk tangan. Fasilitator mengucapkan salam dan mengajak semua peserta saling bersalaman.

VIII. RANGKUMAN
Dengan melakukan building learning commitment (BLC) yang didahului dengan proses perkenalan
dan dilanjutkan proses pencairan (unfreezing / ice breaking) maka akan didapatkan komitmen
peserta dalam melaksanakan proses pembelajaran selanjutnya dengan baik berdasarkan dari
norma-norma kelas yang dibuat oleh peserta sendiri. Adapun untuk keberhasilan proses BLC ini
diperlukan adanya partisipasi aktif dari seluruh peserta pelatihan.

IX. REFERENSI
1. Munir, Baderal, Dinamika Kelompok, Penerapannya Dalam Laboratorium Ilmu Perilaku,
Jakarta: 2001.
2. Depkes RI,Pusdiklat Kesehatan, Kumpulan Games dan Energizer,Jakarta: 2004.
3. LAN dan Pusdiklat Aparatur Kemenkes RI, Buku Panduan Dinamika Kelompok, Jakarta: 2010.

307
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
X. LAMPIRAN:
Permainan untuk Perkenalan dan Pencairan Suasana
Perkenalan dan Pencairan Suasana
(Masuk kedalam dinamika kelompok untuk perkenalan)
Untuk memfasilitasi proses perkenalan dan pencairan suasana, fasilitator dapat melakukan
kegiatan interaktif melalui berbagai cara, seperti pada contoh berikut:

Deskripsi singkat:

Perkenalan merupakan proses yang sangat penting dalam suasana pelatihan untuk menciptakan
suasana akrab dan dinamika positif. Fasilitator harus menyiapkan suasana agar para peserta,
termasuk fasilitator, dapat saling mengenal satu sama lain. Proses perkenalan yang dinamis dapat
mencairkan suasana, menciptakan kondisi belajar yang mendukung dimana para peserta dapat
dengan leluasa mengungkapkan gagasan, ide dan pengalamannya, serta berbagi untuk memahami
masalah-masalah yang berkaitan dengan perilaku hidup bersih dan sehat dan masalah kesehatan
secara umum. Proses belajar akan lebih kaya dengan pembuktian yang ada di masyarakat.

Metode: Permainan Kreatif

Waktu: 10 menit

Tujuan
o Mencairkan situasi kaku dan saling mengenal antar peserta sehingga mudah untuk
bekerjasama
o Terjadinya interaksi antar individu dalam kelompok secara lebih mendalam dan dinamis.
o Terbentuknya sikap kesetiakawanan, keterbukaan dan kebersamaan antar seluruh peserta.

Alat Bantu (tergantung kepada permainan yang digunakan). Misalnya:


a. Spidol
b. Kertas Plano
c. Kertas metaplan
d. Bola Plastik/Bola yang terbuat dari kertas Koran

Langkah-langkah:
Acara perkenalan bisa dilakukan dengan beberapa cara, berikut ini 2 alternatif yang bisa digunakan:

Alternatif 1: Bagilah seluruh partisipan (peserta, fasilitator dan panitia) menjadi beberapa
kelompok (5-6 kelompok). Pada setiap kelompok, setiap individu memperkenalkan dirinya
kepada anggota kelompok lainnya (nama lengkap, nama panggilan dan lembaga asalnya
serta bisa ditambahkan hal-hal lain seperti: tanggal lahir, status perkawinan, jumlah anak,
hobby, bintang film yang disukai, dll.). Perkenalan bisa dilanjutkan ke tingkat pleno, misalnya
dengan cara meminta kesediaan perwakilan kelompok untuk memperkenalkan seluruh
anggota kelompoknya. Jika seluruh anggota kelompok telah diperkenalkan, cobalah

308
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
bersama dengan seluruh partisipan untuk menghafal bersama nama seluruh partisipan
pelatihan. Puncak acara perkenalan dapat dilakukan dengan menanyakan: siapa yang paling
banyak hafal nama partisipan? Untuk itu, mintalah kepada partisipan yang mengatakan
paling banyak hafal nama partisipan untuk membuktikan kemampuannya menghafal nama
partisipan dengan cara menyebut nama dan menunjuk orangnya satu per satu.

Alternatif 2: Mintalah partisipan berpasang-pasangan. Disarankan untuk berpasangan


dengan partisipan lain yang belum/kurang dikenal dan saling memperkenalkan diri (nama
lengkap, nama panggilan, lembaga asal, tanggal lahir, status perkawinan, jumlah anak,
dsb.). Setelah setiap pasangan selesai saling memperkenalkan diri, mintalah mereka untuk
memperkenalkan ke tingkat pleno dengan cara setiap orang memperkenalkan secara rinci
tentang pasangannya. Jika seluruh pasangan telah diperkenalkan, cobalah bersama dengan
seluruh partisipan untuk menghafal bersama nama seluruh partisipan pelatihan. Puncak
acara perkenalan dapat dilakukan dengan menanyakan: siapa yang paling banyak hafal
nama partisipan? Untuk itu, mintalah kepada partisipan yang mengatakan paling banyak
hafal nama partisipan untuk membuktikan kemampuannya menghafal nama partisipan
dengan cara menyebut nama dan menunjuk orangnya satu per satu.

Pencairan suasana ditujukan untuk membangun hubungan antar partisipan yang kondusif (suasana
kesetaraan: tidak kaku, tidak formal, tidak ada sekat-sekat) untuk mencapai tujuan pelatihan
dalam tingkat optimal. Pada akhir session ini, pastikanlah bahwa seluruh partisipan sudah saling
mengenal dan memiliki hubungan yang akrab.

CATATAN:

Ada kemungkinan beberapa partisipan tidak mau terlibat dalam perkenalan dan pencairan suasana
ini. Ajaklah mereka secara persuasif (dengan melibatkan partisipan lainnya) agar mereka mau
terlibat. Jangan paksa mereka, tetapi jangan pula membatalkan proses karena beberapa individu
tidak bersedia terlibat. Untuk mempercepat perkenalan, peserta diminta menulis nama panggilan
dan asal instansi pada secarik kertas dengan spidol dan ditempelkan pada dada sebelah kiri.

Untuk membangun komitmen belajar, langkah-langkah kegiatan pembelajaran dapat juga


dikombinasikan dengan langkah-langkah yang biasa digunakan dalam pelatihan-pelatihan STBM.
Khusus langkah 4 (30 menit), dapat dilakukan dengan cara:

1. Fasilitator membuat gambar telapak tangan raksasa di lantai


2. Fasilitator menanyakan kepada peserta berapa besar tingkat pemahamannya terhadap
materi.
3. Fasilitator meminta para peserta menempatkan dirinya pada salah satu jari yang dipilih
sesuai penilaian terhadap diri sendiri terkait materi yang ditanya.

309
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Masing-masing Jari dapat diartikan:
1. Jempol: sudah tahu CLTS dan sudah trampil dalam memicu, dan mampu untuk menularkan
pengetahuan CLTS kepada orang lain.
2. Telunjuk: sudah pernah melakukan pemicuan, program STBM pendekatannya CLTS
3. Jari Tengah: Tahu tentang prinsip-prinsip CLTS, tahu tentang instrumennya, dan juga tahu
tentang elemen-elemennya, dan apa saja yang membuat orang mau berubah
4. Jari manis: Tahu (dari membaca) dan pernah mendengar (dari teman), tahu prinsip-
prinsipnya, tetapi tidak tahu tentang elemen-elemennya
5. Kelingking: baru dengar, tau kepanjangan, belum tahu sama sekali

310
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Modul MP.2
Rencana Tindak Lanjut (RTL)

RENCANA TINDAK
LANJUT

MP.2

311
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MP.2 - RENCANA TINDAK LANJUT.......................................................................... 313
I. DESKRIPSI SINGKAT...................................................................................................... 313
II. TUJUAN PEMBELAJARAN.............................................................................................. 313
A. Tujuan Pembelajaran Umum..................................................................................... 313
B. Tujuan Pembelajaran Khusus................................................................................... 313
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN......................................................... 313
A. Pokok Bahasan 1 : RTL............................................................................................ 313
a. Pengertian......................................................................................................... 313
b. Ruang Lingkup.................................................................................................. 313
B. Pokok Bahasan 2 : Langkah-langkah penyusunan RTL........................................... 313
C. Pokok Bahasan 3 : Penyusunan RTL dan bagan Gantt (Gantt Chart)...................... 313
D. Pokok Bahasan 4 : Evaluasi pelaksanaan STBM..................................................... 313
IV. BAHAN BELAJAR............................................................................................................ 313
V. METODE PEMBELAJARAN............................................................................................ 314
VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN..................................................... 314
A. Langkah 1 : Pengkondisian (15 menit)...................................................................... 314
B. Langkah 2: Penyampaian materi dan penyusunan RTL (30 menit).......................... 314
C. Langkah 3: Penyajian RTL (45 menit) ...................................................................... 314
VII. URAIAN MATERI.............................................................................................................. 314
A. POKOK BAHASAN 1 : RENCANA TINDAK LANJUT............................................... 314
a. Pengertian Rencana Tindak Lanjut (RTL) ........................................................ 315
b. Ruang Lingkup Rencana Tindak Lanjut (RTL) .................................................. 315
B. POKOK BAHASAN 2. LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN
RENCANA TINDAK LANJUT.................................................................................... 316
C. POKOK BAHASAN 3 : PENYUSUNAN RTL DAN GANTT CHART
UNTUK KEGIATAN YANG AKAN DILAKUKAN ....................................................... 317
a. Penyusunan RTL............................................................................................... 317
b. Gantt Chart........................................................................................................ 318
D. POKOK BAHASAN 4 : EVALUASI PELAKSANAAN STBM...................................... 319
VIII. REFERENSI..................................................................................................................... 319
IX. LAMPIRAN....................................................................................................................... 319
LEMBAR KERJA .................................................................................................... 319

312
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
MODUL MP.2
RENCANA TINDAK LANJUT

I. DESKRIPSI SINGKAT
Rencana Tindak Lanjut (RTL) merupakan suatu dokumen tentang rencana yang akan dilakukan
setelah mengikuti suatu kegiatan atau merupakan tindak lanjut dari kegiatan tersebut. Dalam suatu
pelatihan, RTL merupakan dokumen rencana yang memuat tentang kegiatan-kegiatan yang akan
dilakukan setelah peserta kembali ketempat tugas untuk menerapkan hasil pelatihan.
Modul RTL ini disusun dalam rangka untuk membekali para peserta pelatihan wirausaha STBM
agar mampu memahami rincian kegiatan dan dapat menyusun RTL yang akan dilaksanakan di
tempat tinggalnya masing-masing.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu menyusun rencana tindak lanjut proses belajar
mengajar dan mengevaluasi kegiatan STBM.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:
1. Menjelaskan RTL
2. Menjelaskan langkah-langkah penyusunan RTL
3. Menyusun RTL dan Gantt Chart untuk kegiatan yang akan dilakukan
4. Melakukan evaluasi pelaksanaan STBM

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Pokok Bahasan 1 : RTL
a. Pengertian
b. Ruang Lingkup
B. Pokok Bahasan 2 : Langkah-langkah penyusunan RTL
C. Pokok Bahasan 3 : Penyusunan RTL dan bagan Gantt (Gantt Chart)
D. Pokok Bahasan 4 : Evaluasi pelaksanaan STBM

IV. BAHAN BELAJAR


Flipchart
Spidol
Meta plan
Kain tempel
LCD
Presentasi power point
Lembar/Format RTL.

313
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
V. METODE PEMBELAJARAN
Ceramah Tanya Jawab
Latihan
Diskusi kelompok

VI. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini sebanyak 2 jam pelajaran (T: 1 jpl; P: 1; PL: 0)
@ 45 menit untuk memudahkan proses pembelajaran, dilakukan langkah-langkah kegiatan
pembelajaran sebagai berikut:

A. Langkah 1 : Pengkondisian (15 menit)


1. Fasilitator memperkenalkan diri
2. Fasilitator menyampaikan tujuan umum dan tujuan khusus
3. Menggali pendapat peserta tentang pengertian dan ruang lingkup dan langkah-langkah RTL
4. Berdasarkan pendapat peserta, fasilitator menjelaskan pentingnya RTL
5. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang jelas
dan fasilitator menjawab pertanyaan peserta tersebut

B. Langkah 2: Penyampaian materi dan penyusunan RTL (30 menit)


1. Peserta dibagi kelompok berdasarkan tempat kerja
2. Masing-masing kelompok menyusun RTL

C. Langkah 3: Penyajian RTL (45 menit)


1. Fasilitator memilih wakil kelompok untuk menyajikan RTLnya, diupayakan seluruh kelompok
mendapatkan kesempatan untuk menyajikan RTLnya secara bergantian
2. Fasilitator memberi kesempatan kepada peserta lainnya untuk menanggapi penyajian RTL
yang disajikan
3. Fasilitator menyampaikan simpulan tentang RTL yang telah disusun peserta
4. Fasilitator menutup sesi pembelajaran dengan memberikan apresiasi pada peserta

VII. URAIAN MATERI


A. POKOK BAHASAN 1 : RENCANA TINDAK LANJUT
Proses diklat merupakan suatu proses yang sistematis dan berkesinambungan. Kegiatan tersebut
dimulai dengan Analisis Kebutuhan Pelatihan, Penentuan Tujuan Pelatihan, Rancang Bangun
Program Pelatihan, Pelaksanaan Pelatihan serta Evaluasi Pelatihan. Oleh karena itu seorang
pengelola (fasilitator) pelatihan dituntut memiliki kompetensi dalam bidang tersebut. Disamping itu
pengelola pelatihan dituntut selalu mengembangkan organisasinya agar mencapai visi dan misi
organisasi secara optimal. Untuk itu maka wawasan dan pengetahuan serta ketrampilan dalam
bidang membuat perencanaan tindak lanjut perlu mendapat prioritas. Hal ini dimaksudkan agar
peserta memahami dengan jelas arah dan tujuan pelatihan yang telah dijalaninya.

314
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
a. Pengertian Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Rencana tindak lanjut (RTL) merupakan suatu dokumen yang menjelaskan tentang kegiatan-
kegiatan yang akan dilakukan, setibanya peserta di wilayah kerja masing
-masing dengan
memperhitungkan hal-hal yang telah ditetapkan berdasarkan potensi dan sumber daya yang ada.
RTL merupakan sebuah rencana kerja yang dibuat secara individual oleh peserta diklat yang
berisi tentang rencana kerja yang menjadi tugas dan wewenangnya. Rencana ini dibuat setelah
peserta pelatihan mengikuti seluruh mata diklat yang telah diberikan.

b. Ruang Lingkup Rencana Tindak Lanjut (RTL)


Penyusunan Rencana Tindak Lanjut ini dimaksudkan untuk mengaplikasikan terori-teori yang
telah diberikan dalam pelatihan ini dengan pengalaman peserta latih. Perpaduan antara teori dan
pengalaman ini merupakan salah satu metode untuk lebih meningkatkan tingkat pemahaman
peserta diklat akan teori-teori yang telah diberikan selama pelatihan, sehingga tujuan pembelajaran
khusus akan tercapai secara maksimal
Rencana tindak lanjut sangat diperlukan bagi Peserta pelatihan, Widyaiswara dan penyelenggara
Diklat . Hal ini disebabkan Rencana Tindak Lanjut merupakan sebuah rencana kerja yang
dibuat oleh individual yang berisi tentang rencana unit organisasi diklat yang menjadi tugas dan
wewenangnya.
Didalam membuat rencana tindak lanjut perlu mengacu pada struktur / sistematika rencana tindak
lanjut tertentu seperti yang telah disepakati dalam proses pembelajaran.
Oleh karena itu RTL memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1. Terarah
Setiap kegiatan yang dicantumkan dalam RTL hendaknya terarah untuk mencapai tujuan.
2. Jelas
Isi rencana mudah dimengerti dan ada pembagian tugas yang jelas antara orang-orang
yang terlibat didalam masing-masing kegiatan.
3. Fleksibel
Mudah disesuaikan dengan perkembangan situasi. Oleh karena itu RTL mempunyai kurun
waktu relatif singkat.

Tujuan RTL adalah agar peserta latih / institusi memiliki acuan dalam menindak lanjuti suatu
kegiatan pelatihan.
Ruang lingkup Rencana Tindak lanjut (RTL) sebaiknya minimal :
1. Menetapkan kegiatan apa saja yang akan dilakukan
2. Menetapkan tujuan setiap kegiatan yang ingin dicapai
3. Menetapkan sasaran dari setiap kegiatan
4. Menetapkan metode yang akan digunakan pada setiap kegiatan
5. Menetapkan waktu dan tempat penyelenggaraan
6. Menetapkan siapa pelaksana atau penanggung jawab dari setiap kegiatan
7. Menetapkan besar biaya dan sumbernya.

315
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
B. POKOK BAHASAN 2. LANGKAH-LANGKAH PENYUSUNAN RENCANA
TINDAK LANJUT
Berdasarkan hasil analisis kemudian disusun RTL dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Identifikasi dan buat perumusan yang jelas dari semua kegiatan yang akan dilaksanakan
(apa/what). Pada saat menentukan kegiatan hendaknya mereview modul Pelatihan Fasilitator
STBM.
2. Tentukan apa tujuan dari masing-masing kegiatan yang telah ditentukan.
3. Tentukan sasaran dari masing-masing kegiatan yang telah ditentukan.
4. Tetapkan cara atau metode yang akan digunakan d a l a m p e l a k s a n a a n s e t i a p
k e g i a t a n (bagaimana/how).
5. Perkirakan waktu yang diperlukan untuk setiap kegiatan (kapan/when), dan tentukan
lokasi yang akan digunakan dalam melakukan kegiatan (tempat/where).
6. Perkirakan besar dan sumber biaya yang diperlukan pada setiap kegiatan. (How much)
7. Tetapkan siapa mengerjakan apa pada setiap kegiatan dan bertanggung jawab kepada
siapa (siapa/who).

Oleh karena itu dalam menyusun RTL harus mencakup unsur-unsur sebagai berikut:
1. Kegiatan
yaitu uraian kegiatan yang akan dilakukan, didapat melalui identifikasi kegiatan yang
diperlukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Agar hal ini terealisasi maka di
identifikasi kegiatan kegiatan apa yang diperlukan.
2. Tujuan
adalah membuat ketetapan ketetapan yang ingin dicapai dari setiap kegiatan yang
direncanakan pada unsur nomor 1. Penetapan tujuan yang baik adalah di rumuskan secara
konkrit dan terukur.
3. Sasaran
yaitu seseorang atau kelompok tertentu yang menjadi target kegiatan yang
direncanakan.
4. Cara/Metode
yaitu cara yang akan dilakukan dalam melakukan kegiatan agar tujuan yang telah ditentukan
dapat tercapai.
5. Waktu dan Tempat
Dalam penentuan waktu sebaiknya menunjuk kan kapan suatu kegiatan dimulai sampai
kapan berakhir. Apabila dimungkinkan sudah dilengkapi dengan tanggal pelaksanaan. Hal
ini untuk mempermudah dalam persiapan kegiatan yang akan dilaksanakan,
serta dalam melakukan evaluasi. Sedangkan dalam menetapkan tempat, seyogyanya
menunjukkan lokasi atau alamat kegiatan akan dilaksanakan
6. Biaya
Agar RTL dapat dilaksanakan perlu direncanakan anggaran yang dibutuhkan untuk

316
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
kegiatan tersebut.Akan tetapi perencanaan anggaran harus realistis untuk kegiatan yang
benar-benar membutuhkan dana, artinya tidak mengada-ada. Perhatikan/pertimbangkan
juga kegiatan yang memerlukan dana tetapi dapat digabung pelaksanaannya dengan
kegiatan lain yang dananya telah tersedia. Rencana anggaran adalah uraian tentang biaya
yang diperlukan untuk pelaksanaan kegiatan, mulai dari awal sampai selesai.
7. Pelaksana / penanggung jawab
yaitu personal / tim yang akan melaksanakan kegiatan yang direncanakan. Hal ini penting
karena personal/tim yang terlibat dalam kegiatan tersebut mengetahui dan melaksanakan
kewajiban.
8. Indikator Keberhasilan
merupakan bentuk kegiatan/sesuatu yang menjadi tolok ukur dari keberhasilan dari
pelaksanaan kegiatan.

C. POKOK BAHASAN 3 : PENYUSUNAN RTL DAN GANTT CHART UNTUK


KEGIATAN YANG AKAN DILAKUKAN

a. Penyusunan RTL
Dalam menyusun RTL dapat menggunakan format isian sebagai berikut:

Format Isian Rencana Tindak Lanjut


PELAKSANA/
CARA/ WAKTU & INDIKATOR
NO KEGIATAN TUJUAN SASARAN BIAYA PENANGGUNG
METODE TEMPAT KEBERHASILAN
JAWAB

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1.

2.

3.

4.

5.

6.

dst

Penjelasan cara pengisian :


Kolom 1 : Kolom nomor
Pada kolom ini dicantumkan nomor kegiatan secara berurutan, mulai dari nomor 1, 2, 3 dan
seterusnya sesuai dengan jumlah kegiatan yang direncanakan bedasarkan hasil identifikasi
kegiatan.

317
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Kolom 2 : Kolom kegiatan
Pada kolom ini dicantumkan rincian kegiatan yang akan dilakukan, mulai dari persiapan, sampai
seluruh pelaksanaan kegiatan penyusunan laporan selesai.

Kolom 3 : Kolom tujuan


Pada kolom ini dicantumkan tujuan dari setiap kegiatan, yaitu hasil yang ingin dicapai dari setiap
kegiatan yang dilaksanakan.

Kolom 4 : Kolom sasaran


Pada kolom ini diisi dengan apa/ siapa yang menjadi sasaran atau target dari setiap kegiatan,
sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

Kolom 5 : Kolom cara/ metode


Pada kolom ini dicantumkan cara-cara/ metode/ teknik pelaksanaan setiap kegiatan.

Kolom 6 : Kolom waktu dan tempat


Kolom ini diisi dengan tanggal, bulan, tahun serta jam pelaksanaan kegiatan, kapan dimulai dan
sampai kapan berakhir, serta dimana kegiatan tersebut dilaksanakan.

Kolom 7 : Kolom pelaksana/ penanggungjawab


Kolom ini diisi dengan nama pelaksana atau anggota tim yang ditugaskan melaksanakan kegiatan
sesuai dengan keahliannya.

Kolom 8 : Kolom indikator keberhasilan


Kolom ini mencantumkan tentang apa yang menjadi tolok ukur keberhasilan dari pelaksanaan
kegiatan yang dilakukan.

b. Gantt Chart
Gantt chart adalah suatu alat yang bernilai khususnya untuk kegiatan-kegiatan dengan jumlah
anggota tim yang sedikit, kegiatan yang mendekati penyelesaian dan beberapa kendala kegiatan.
Karakteristik Gantt Chart
Gantt chart secara luas dikenal sebagai alat fundamental dan mudah diterapkan oleh para manajer
kegiatan untuk memungkinkan seseorang melihat dengan mudah waktu dimulai dan selesainya
tugas-tugas dan sub- sub tugas dari suatu kegiatan.
Semakin banyak tugas-tugas dalam kegiatan dan semakin penting urutan antara tugas-tugas
maka semakin besar kecenderungan dan keinginan untuk memodifikasi gantt chart.
Gantt chart membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan what if saat melihat kesempatan-
kesempatan untuk membuat perubahan terlebih dahulu terhadap kebutuhan.
Keuntungan menggunakan Gantt chart :
Sederhana, mudah dibuat dan dipahami, sehingga sangat bermanfaat sebagai alat komunikasi
dalam penyelenggaraan proyek.

318
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Dapat menggambarkan jadwal suatu kegiatan dan kenyataan kemajuan sesungguhnya pada
saat pelaporan
Bila digabungkan dengan metoda lain dapat dipakai pada saat pelaporan
Kelemahan Gantt Chart :
Tidak menunjukkan secara spesifik hubungan ketergantungan antara satu kegiatan dan kegiatan
yang lain, sehingga sulit untuk mengetahui dampak yang diakibatkan oleh keterlambatan satu
kegiatan terhadap jadwal keseluruhan kegiatan.
Sulit mengadakan penyesuaian atau perbaikan/pembaharuan bila diperlukan, karena pada
umumnya ini berarti membuat bagan balok baru.

D. POKOK BAHASAN 4 : EVALUASI PELAKSANAAN STBM


Pelaksanaan kegiatan STBM oleh para pelaksana STBM harus dilakukan evaluasi untuk melihat
seberapa jauh kegiatan tersebut memiliki dampak yang berarti bagi kesehatan masyarakat
khususnya dibidang sanitasi.
Pelaksanaan evaluasi kegiatan STBM perlu dilakukan dalam waktu 6 bulan sekali untuk mencapai
tujuan yang diharapkan.

VIII. REFERENSI
1. Kemenkes RI, Pusdiklat Aparatur, Rencana Tindak Lanjut, Kurmod Surveillance, Jakarta:
2008.
2. BPPSDM Kesehatan, Rencana Tindak Lanjut, Modul TOT NAPZA, Jakarta: 2009.
3. Kemenkes RI, Pedoman Umum Pengembangan Desa dan Kelurahan Siaga Aktif, Jakarta:
2010,
4. Kemenkes RI, Second Decentralized Health Services Project, Model Pelatihan Pemberdayaan
Masyarakat Bagi Petugas Puskesmas, Jakarta: 2010.

IX. LAMPIRAN
LEMBAR KERJA
1. Pedoman Penyusunan RTL
Peserta dibagi kelompok menurut asal tempat tugas masing-masing
Masing-masing kelompok menyusun RTL, yang mencakup aspek:
a. Jenis kegiatan
b. Tujuan
c. Sasaran (orang dan lokasi)
d. Cara / metode
e. Waktu dan tempat
f. Sumber dana
g. Penanggung Jawab
h. Indikator keberhasilan

319
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
Penyusunan RTL dapat menggunakan format sebagai berikut:

Format Isian Rencana Tindak Lanjut


SUMBER PELAKSANA/
CARA/ WAKTU & INDIKATOR
NO KEGIATAN TUJUAN SASARAN DANA / PENANGGUNG
METODE TEMPAT KEBERHASILAN
BIAYA JAWAB

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1.

2.

3.

4.

5.

6.

dst

320
Modul Pelatihan untuk Pelatih (TOT) Wirausaha STBM
TIM PENYUSUN
KURMOD WIRAUSAHA STBM

Kementerian Kesehatan
Direktorat Penyehatan Lingkungan, Ditjen PP dan PL :
F. Eko Saputro, SKM, MKM - Kasubdit PASD
Siti Nur Ayu - Kasie Standarisasi PASD
Kristin Darundiyah - Kasie Bimbingan dan Evaluasi PASD
Yulita Suprihatin, SKM, M.Kes - Staf PASD
(Koordinator Sekretariat STBM Nasional)
Nugroho - Staf PASD
Indah Hidayat - Staf PASD
Zakiah Diana - Staf PASD
Dewi Mulyani - Staf PASD

Sekretariat STBM Nasional


Catur Adi Nugroho - Asisten Staf Ahli Bidang Capacity Building
Paramita Dau - Asisten Staf Ahli Bidang Kno