Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tindakan operasi adalah sebuah tindakan yang bagi sebagian besar
klien adalah sesuatu yang menakutkan dan mengancam jiwa klien. Hal ini
dimungkinkan karena belum adanya pengalaman dan dikarenakan juga
adanya tindakan anestesi yang membuat klien tidak sadar dan membuat
klien merasa terancam takut apabila tidak bisa bangun lagi dari efek
anestesi. Kecemasan yang mereka alami biasanya terkait dengan segala
macam prosedur asing yang harus dijalani pasien dan juga ancaman
terhadap keselamatan jiwa akibat segala macam prosedur pembedahan dan
tindakan pembiusan. Perawat mempunyai peranan yang sangat penting
dalam setiap tindakan pembedahan baik pada masa sebelum, selama
maupun setelah operasi. Intervensi keperawatan yang tepat diperlukan
untuk mempersiapkan klien baik secara fisik maupun psikis. Tingkat
keberhasilan pembedahan sangat tergantung pada setiap tahapan yang
dialami dan saling ketergantungan antara tim kesehatan yang terkait
(dokter bedah, dokter anestesi, perawat) di samping peranan pasien yang
kooperatif selama proses perioperatif.
Pasien atau keluarga pasien seringkali mempunyai pandangan yang
keliru tentang pergerakan pasien setelah operasi. Banyak pasien yang tidak
berani menggerakkan tubuh karena takut jahitan sobek atau takut luka
operasinya lama sembuh. Pandangan seperti ini jelas keliru karena justru
jika pasien selesai operasi dan segera bergerak maka pasien akan lebih
cepat merangsang usus (pristaltik usus) sehingga pasien akan lebih cepat
kentut (flatus).

1
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian leg exercise ?
2. Apa tujuan dari leg exercise ?
3. Bagaimana langkah-langkah leg exercise ?

C. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian leg exercise.
2. Untuk mengetahui tujuan dari leg exercise.
3. Untuk mengetahui langkah-langkah leg exercise.

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian
Leg exercise atau latihan kaki adalah suatu tindakan latihan
persiapan fisik yang diajarkan kepada pasien pada saat periode sebelum
operasi (preoperasi). (Abdul, Majid, 2011)
Definisi Pembedahan adalah semua tindakan pengobatan yang
menggunakan cara invasif dengan membuka atau menampilkan bagian
tubuh yang akan ditangani. Pembukaan tubuh ini umumnya dilakukan
dengan membuat sayatan setelah bagian yang akan ditangani ditampilkan
dan dilakukan tindakan perbaikan yang akan diakhiri dengan penutupan
dengan penjahitan luka (Sjamsuhidayat, 2006).
Pembedahan terdiri atas pembedahan mayor dan pembedahan
minor, pembedahan mayor melibatkan rekonstruksi atau perubahan yang
luas pada bagian tubuh dan menimbulkan resiko yang tinggi bagi
kesehatan. Sedangkan pembedahan minor melibatkan perubahan yang
kecil pada bagian tubuh, sering dilakukan untuk memperbaiki deformitas,
mengandung resiko yang lebih rendah bila dibandingkan dengan prosedur
mayor (Potter & Perry, 2006).
Mobilisasi dini adalah suatu upaya mempertahankan kemandiriaan
sedini mungkin dengan cara membimbing penderita untuk
mempertahankan fungsi fisiologis. Keuntungan mobilisasi dini adalah
menghindarkan penumpukan lendir pada saluran pernafasan dan terhindar
dari kontraktur sendi dan terjadinya dekubitus.

B. Tujuan Leg Exercise


Berikut merupakan tujuan leg exercise menurut A.Aziz,2008 :
1. Untuk memperlancar sirkulasi untuk mencegah stasis vena
2. Untuk menunjang fungsi pernafasan optimal.
3. Untuk mengatasi resiko terjadinya cedera
4. Untuk merangsang peristaltik

3
5. Untuk mengurangi nyeri

C. Langkah-langkah
Berikut merupakan langkah-langkah menurut Uliyah, 2008 :
1. Atur posisi klien sesuai kebutuhan prosedure (semi fowler)

2. Meminta klien untuk menekuk lutut, tinggikan dan luruskan tungkai


bawah (betis) kaki kiri, tahan selama beberapa detik, kembalikan kaki
ketempat tidur dan luruskan. Lakukan sebanyak 5 kali.

3. Lakukan gerakan melingkar pada sendi pergelangan kaki (berputar ke


sisi luar, ke sisi bawah, ke sisi dalam dan ke sisi atas). Ulangi sebanyak
5 kali gerakan memutar.

4
4. Posisikan pasien terlungkup ( pronasi ), lakukan gerakan abduksi dan
adduksi pada tungkai bawah ( betis ) kaki. Lakukan sebanyak 5 kali.
Lakukan secara bergantian.

5
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Leg exercise atau latihan kaki adalah suatu tindakan latihan
persiapan fisik yang diajarkan kepada pasien pada saat periode sebelum
operasi (preoperasi).
Mobilisasi dini adalah suatu upaya mempertahankan kemandiriaan
sedini mungkin dengan cara membimbing penderita untuk
mempertahankan fungsi fisiologis. Keuntungan mobilisasi dini adalah
menghindarkan penumpukan lendir pada saluran pernafasan dan terhindar
dari kontraktur sendi dan terjadinya dekubitus.
Tujuan dari leg exercise adalah untuk memperlancar sirkulasi untuk
mencegah stasis vena, untuk menunjang fungsi pernafasan optimal, untuk
mengatasi resiko terjadinya cedera, untuk merangsang peristaltik, untuk
mengurangi nyeri.
Langkah melakukan leg exercise ( latihan kaki ) yaitu atur posisi
semi fowler,tekuk lutut, tinggikan dan luruskan tungkai bawah (betis) kaki
kiri, tahan selama beberapa detik, kembalikan kaki ketempat tidur dan
luruskan. Lakukan sebanyak 5 kali, lalu gerakan melingkar pada sendi
pergelangan kaki sebanyak 5 kali.

6
DAFTAR PUSTAKA

Donna D, Ignatavicius. 1991. Medical Surgical Nursing: a nursing process

approach. United States of America : W. B. Saunders Company

Graham, Apley.A. 1995. Buku Ajar Ortopedi dan fraktur sistem Apley (Apleys

system of orthopedics and fractures)/Louis Solomon Edisi 7. Jakarta : Widya

Medika

Majid, Abdul, et al. 2011. Keperawatan Perioperatif. Edisi 1. Yogyakarta :

Goysen Publishing.

Perry,&Potter. 2006. Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses,

Praktik Volume 2, Edisi 4. Jakarta : Buku Kedokteran EGC.

Sjamsuhidajat,R. dan De Jong W. 2005. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta: EGC

Uliyah, Musrifatul, Hidayat, A. Aziz Alimul. 2008. Ketrampilan Dasar Praktik

Klinik untuk Kebidanan Edisi 2. Jakarta : Salemba Medika