Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN

TRAUMA TULANG BELAKANG

ARINDA RIZKY FEBYANTARI

135070200111011

KELOMPOK 5B

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2017
1. Definisi
Medula spinalis (spinal cord) merupakan bagian susunan saraf pusat yang
terletak didalam kanalis vetralis dan menjulur dari fenomena magnum ke bagian atas
region lumbalis. Trauma pada medula spinalis dapat bervariasi dari trauma ektensi
fiksasi ringan yang terjadi akibat benturan secara mendadak sampai yang menyebabkan
transeksi lengkap dari medula spinalis dengan quadriplegia (Fransiska, 2008)
Trauma pada tulang belakang adalah cedera yang mengenai servikalis,
vertebralis, dan lumbalis akubat dari suatu trauma yang mengenai tulang belakang.
Chairudin Rasjad (1998) menegaskan bahwa semua trauma tulang belakang harus
dianggap suatu trauma yang hebat sehingga sejak awal pertolongan pertama dan
transportasi ke rumah sakit penderita harus diperlakukan secara hati-hati. Trauma pada
tulang belakang dapat mengenai jaringan lunak pada tulang belakang, yaitu ligamen dan
diskus, tulang belakang, dan sumsum tulang belakang (Arif, 2008).

2. Klasifikasi
Trauma tulang belakang dapat dibagi atas fraktur, fraktur dislokasi, trauma
medulla spinalis tanpa abnormalitas radiografik (SCIWORA), atau cedera penetrans.
Setiap pembagian diatas dapat lebih lanjut diuraikan sebagai stabil dan tidak
stabil.Walaupun demikian penentuan stabilitas tipe cedera tidak selalu sederhana dan
ahlipun kadang-kadang berbeda pendapat. Karena itu terutama pada penatalaksanaan
awal penderita, semua penderita dengan deficit neurologist, harus dianggap mempunyai
trauma tulang belakang yang tidak stabil. Karena itu penderita ini harus tetap
diimobilisasi sampai ada konsultasi dengan ahli bedah saraf/ ortofedi.
Dislokasi atlanto oksipita (atlanto occipital dislokatiaon)
Cedera ini jarang terjadi dan timbul sebagai akibat dari trauma fleksi dan distraksi
yang hebat. Kebanyakan penderita meninggal karena kerusakan batang otak.
Kerusakan neurologist yang berat ditemukan pada level saraf karanial
bawah.kadang kadang penderita selamat bila resusitasi segera dilakukan
ditempat kejadian.
Fraktur atlas (C-1)
Atlas mempunyai korpus yang tipis dengan permukaan sendi yang lebar. Fraktur
C-1 yang palig umum terdiri dari burst fraktur (fraktur Jefferson).mekanisme
terjadinya cedera adalah axial loading, seperti kepala tertimpa secara vertical
oleh benda berat atau penderita terjatu dengan puncak kepala terlebih dahulu.
Fraktur jeferson berupa kerusakan pada cincin anterior maupun posterior dari C-
1, dengan pergeseran masa lateral. Fraktur akan terlihat jelas dengan proyeksi
open mouth dari daerah C-1 dan C-2 dan dapat dikomfirmasikan dengan CT
Scan. Fraktur ini harus ditangani secara awal dengan koral sevikal.
Rotary subluxation dari C-1
Cedera ini banyak ditemukan pada anak anak. Dapat terjadi spontan setelah
terjadi cedera berat/ ringan, infeksi saluran napas atas atau penderita dengan
rematoid arthritis. Penderita terlihat dengan rotasi kepala yang menetap. .pada
cedera ini jarak odontoid kedua lateral mass C-1 tidak sama, jangan dilakukan
rotasi dengan paksa untuk menaggulangi rotasi ini, sebaiknya dilakukan
imobilisasi. Dan segera rujuk.
Fraktur aksis(C-2)
Aksis merupakan tulang vertebra terbesar dan mempunyai bentuk yang
istimewah karena itu mudah mengalami cedera.
1. Fraktur odontoid
Kurang 60% dari fraktur C-2 mengenai odontoid suatu tonjolan tulang
berbentuk pasak. Fraktur ini daoat diidentifikasi dengan foto ronsen servikal
lateral atau buka mulut.
2. Fraktur dari elemen posterior dari C-2
Fraktur hangman mengenai elemen posterior C-2, pars interartikularis 20 %
dari seluruh fraktur aksis fraktur disebabkan oleh fraktur ini. Disebabkan oleh
trauma tipe ekstensi, dan harus dipertahankan dalam imobilisasi eksternal.
Fraktur dislocation ( C-3 sampai C-7)
Fraktur C-3 saangat jarang terjadi, hal ini mungkin disebabkan letaknya berada
diantara aksis yang mudah mengalami cedera dengan titik penunjang tulang
servikal yang mobile, seperti C-5 dan C-6, dimana terjadi fleksi dan ekstensi
tulang servikal terbesar.
Fraktur vertebra torakalis ( T-1 sampai T-10)
Fraktur vertebra Torakalis dapat diklasifikasikan menjadi 4 kategori : (1) cedera
baji karena kompresi bagian korpus anterior, (2) cedera bursi, (3) fraktur Chance,
(4) fraktur dislokasi.Axial loading disertai dengan fleksi menghasilkan cedera
kompresi pada bagian anterior. Tip kedua dari fraktur torakal adalah cedera burst
disebabkan oleh kompresi vertical aksial. Fraktur dislokasi relative jarang pada
daerah T-1 sampai T-10.
Fraktur daerah torakolumbal (T-11 sampai L-1)fraktur lumbal
Fraktur di daerah torakolumbal tidak seperti pada cedera tulang servikal, tetapi
dapat menyebabkan morbiditas yang jelas bila tidak dikenali atau terlambat
mengidentifikasinya. Penderita yang jatuh dari ketinggian dan pengemudi mobil
memakai sabuk pengaman tetapi dalam kecepatan tinggi mempunyai resiko
mengalami cedera tipe ini. Karena medulla spinalis berakhir pada level ini ,
radiks saraf yang membentuk kauda ekuina bermula pada daerah torakolumbal.
Trauma penetrans
Tipe trauma penetrans yang paling umum dijumpai adalah yang disebabkan
karena luka tembak atau luka tusuk. Hal ini dapat dilakukan dengan
mengkombinasikan informasi dari anamnesis, pemeriksaan klinis, foto polos dan
CT scan. Luka penetrans pada tulang belakang umumnya merupakan cedera
yang stabil kecuali jika disebabkan karena peluru yang menghancurkan bagian
yang luas dari columna vertebralis.

3. Etiologi

Kecelakaan jalan raya adalah penyebab terbesar, hal mana cukup kuat untuk
merusak kord spinal serta kauda ekuina. Di bidang olah-raga, tersering karena
menyelam pada air yang sangat dangkal
Penyebab dari cedera medulla spinalis menurut Batticaca (2008), antara lain:
Kecelakaan di jalan raya (paling sering terjadi)
Kecelakaan jalan raya adalah penyebab terbesar, hal mana cukup kuat untuk
merusak kord spinal serta kauda ekuina
Olahraga
Menyelam pada air yang dangkal
Luka tembak atau luka tikam
Ganguan lain yang dapat menyebabkan cedera medulla spinalis seperti
spondiliosis servikal dengan mielopati, yang menghasilkan saluran sempit dan
mengakibatkan cedera progresif terhadap medulla spinalis dan akar; mielitis
akibat proses inflamasi infeksi maupun non-infeksi; osteoporosis yang
disebabkan oleh fraktur kompresi pada vertembra; tumor infiltrasi maupun
kompresi; dan penyakit vascular

4. Epidemiologi
Insiden cedera tulang belakang di Amerika Serikat adalah sekitar 40 kasus per
juta penduduk, atau sekitar 12.500 pasien, per tahun berdasarkan data di National
Spinal Cord Injury basis data. Perkiraan dari berbagai penelitian menunjukkan bahwa
jumlah orang di Amerika Serikat hidup pada tahun 2010 dengan cedera tulang belakang
adalah sekitar 276.000 orang dengan kisaran 240,000-337,000 dengan usia rata-rata 42
tahun (NSCISC, 2015).
Sebuah tren yang signifikan dari waktu ke waktu telah diamati dalam distribusi
rasial orang dengan cedera tulang belakang. Sejak tahun 2015, 64% adalah non-
hispanik putih, 23% adalah non-hispanik hitam, 10% adalah Hispanik, dan 2,0% adalah
Asia. Laki-laki memiliki kemungkinan 4 kali lebih banyak dibandingkan perempuan
untuk terkena cedera tulang belakang. Secara keseluruhan, laki-laki account untuk
80,7% dari cedera yang dilaporkan (NSCISC, 2015)

5. Faktor Resiko
Meskipun cedera tulang belakang biasanya merupakan hasil dari kecelakaan dan dapat
terjadi pada siapa saja, faktor-faktor tertentu dapat mempengaruhi untuk memiliki risiko lebih
tinggi mengalami cedera tulang belakang, di antaranya:
1. Laki-laki
Cedera tulang belakang mempengaruhi jumlah yang tidak proporsional dari pria.
Bahkan, perempuan hanya sekitar 20 persen dari cedera tulang belakang
traumatis di Amerika Serikat.
2. Usia 16 sampai 30 tahun dan > 65 tahun
3. Memiliki perilaku berisiko
Menyelam ke dalam air terlalu dangkal atau bermain olahraga tanpa
mengenakan peralatan keselamatan yang tepat atau mengambil tindakan
pencegahan yang tepat dapat menyebabkan cedera tulang belakang.
Kecelakaan kendaraan bermotor adalah penyebab utama dari cedera tulang
belakang untuk orang di bawah 65 tahun.
4. Memiliki gangguan tulang atau sendi.
Cedera yang relatif kecil dapat menyebabkan cedera tulang belakang jika
memiliki gangguan lain yang mempengaruhi tulang atau sendi, seperti artritis
atau osteoporosis
6. Patofisologi
(Terlampir)
7. Pemeriksaan Diagnostik

Setiap klien dengan trauma tulang belakang harus mendapat pemeriksaan secara
lengkap , meliputi :
1. Anamnesa
Anamnesa yang baik mengenai jenis trauma, apakah jatuh dari ketinggian,
kecelakaan lalu lintas, atau olahraga
Diperhatikan adanya tanda-tanda trauma dan abrasi kepala bagian depan yang
mungkin disebabkan karena trauma hiperekstensi
2. Pemeriksaan Tulang Belakang
Dilakukan secara hati-hati dengan memeriksa mulai dari vertebra servikal
sampai vertebra lumbal dengan meraba bagian-bagian vertebra, ligamen, serta
jaringan lunak lainnya
3. Pemeriksaan Neurologis
Pada setiap trauma tulang belakang harus dilakukan pemeriksaan yang teliti
terhadap trauma yang mungkin menyertainya seperti trauma pada kepala,
toraks, rongga perut serta panggul
4. Pemeriksaan Foto Rontgen Thorax
Mengetahui keadaan paru
5. Pemeriksaan CT Scan Vertebra
Untuk melihat fragmentasi, pergeseran fraktur dalam kanal spinal
Untuk menentukan tempat luka
Pemeriksaan ini dapat memperlihatkan jaringan lunak, struktur tulang, dan
kanalis spinalis dalam potongan aksial
6. Pemeriksaan CT Scan dengan mielografi
7. Foto Polos Vertebra
Merupakan langkah awal untuk mendeteksi kelainan-kelainan yang melibatkan
medulla spinalis, kolumna vertebralis dan jaringan di sekitarnya.
8. MRI Vertebra
MRI dapat memperlihatkan seluruh struktur internal medulla spinallis dalam
sekali pemeriksaan
Untuk mengidentifikasi kerusakan syaraf spinal
9. Sinar X Spinal
Menentukan lokasi dan jenis cedera tulang ( Fraktur atau dislokasi )
10. Analisa Gas Darah
Menunjukkan keefektifan pertukaran gas dan upaya ventilasi

8. Penatalaksanaan Medis
Semua penderita korban kecelakaan yang memperlihatkan gejala adanya
kerusakan pada tulang belakang seperti nyeri leher, nyeri punggung, kelemahan
anggota gerak atau perubahan sensitivitas harus dirawat seperti merawat pasien
kerusakan tulang belakang sampai dibuktikan bahwa tidak ada kerusakan tersebut
(Rizal, Ahmad., et.al, 2014)
Setelah diagnosis ditegakkan, di samping kemungkinan pemeriksaan cedera lain
yang menyertai, misalnya trauma kepala atau trauma toraks, maka pengelolaan patah
tulang belakang tanpa gangguan neurologik bergantung pada stabilitasnya. Pada tipe
yang stabil atau tidak stabil temporer, dilakukan imobilisasi dengan gips atau alat
penguat. Pada patah tulang belakang dengan gangguan neurologik komplit, tindakan
pembedahan terutama ditujukan untuk stabilisasi patah tulangnya untuk memudahkan
perawatan atau untuk dapat dilakukan mobilisasi dini. Mobilisasi dini merupakan syarat
penting sehingga penyakit yang timbul pada kelumpuhan akibat cidera tulang belakang
seperti infeksi saluran napas, infeksi saluran kencing atau dekubitus dapat dicegah.
Pembedahan juga dilakukan dengan tujuan dekompresi yaitu melakukan reposisi untuk
menghilangkan penyebab yang menekan medula spinalis, dengan harapan dapat
mengembalikan fungsi medula spinalis yang terganggu akibat penekanan tersebut.
Dekompresi paling baik dilaksanakan dalam waktu enam jam pascatrauma untuk
mencegah kerusakan medula spinalis yang permanen. Tidak boleh dilakukan
dekompresi dengan cara laminektomi, karena akan menambah instabilitas tulang
belakang (Rizal, Ahmad., et.al, 2014).
Penanggulangan Cedera Tulang Belakang dan Medula spinalis, meliputi:
1. Prinsip umum
Pikirkan selalu kemungkinan adanya cedera medula spinalis
Mencegah terjadinya cedera kedua
Waspada akan tanda yamg menunjukkan jejas lintang
Lakukan evaluasi dan rehabilitasi
2. Tindakan
Adakan imobilisasi di tempat kejadian (dasar papan)
Optimalisasi faal ABC: jalan napas, pernafasan, dan peredaran darah
Penanganan kelainan yang lebih urgen
Pemeriksaan neurologik untuk menentukan tempat lesi
Pemeriksaan radiologik (kadang diperlukan)
Tindakan bedah (dekompresi, reposisi, atau stabilisasi)
Pencegahan penyulit
Ileus paralitik sonde lambung
Penyulit kelumpuhan kandung kemih kateter
Pneumonia
Dekubitus

9. Komplikasi

Komplikasi yang mungkin timbul akibat trauma tulang belakang yaitu :


- Retensi urine, retensi urine atau perubahan kontrol kandung kemih terjadi akibat otak
tidak dapat mengontrol kandung kemih akibat cedera susmsum tulang belakang.
- Sensasi Kulit, cedera yangkehilangan sebagian atau semua kulit menyebabkan
berkurangnya sensasi kulit tertentu yang mengirimkan pesan ke otak untuk rangsang
panas atau dingin.
- Komplikasi kardiovaskuler atau respiratorik, pada sistem pernapasan akibat dari cedera
tulang belakang kemungkinan komplikasi yang ditumbulkan seperti resiko pnemoni atau
masalah paru lainnya
- Depresi, akibat dari cedera tulang belakang hidup dengan rasa sakit yang
berkepanjangan dan beberapa orang mengalami depresi.
- Defisit neurologis sering meningkat beberapa jam atau hari pada trauma medula spinalis
akut, meskipun sudah mendapat terapi optimal. Salah satu tanda adanya kemunduran
neurologis adanya defisit sensoris. Pasien dengan trauma medula spinalis beresiko
tinggi terjadi aspirasi, karena itu perlu pemasangan NGT. Resiko tinggi tersebut adalah
hipotermi, dekubitus, pneumonia, ulkus akibat tekanan, emboli pulmo, infeksi pasca
operasi (Rizal, Ahmad., et.al, 2014).
DAFTAR PUSTAKA
Batticaca, Fansisca B. 2008. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Sistem
Persarafan. Jakarta : Salemba Medika

Muttaqin, Arif. 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem
Persarafan. Jakarta : Salemba Medika

National Spinal Cord Injury Statistical Center . 2015. Spinal Cord Injury (SCI) Facts and Figures
at a Glance 2015
Rizal, Ahmad., et al. 2014. Penatalaksanaan Orthopedi Terkini Untuk Dokter Layanan Primer.
Jakarta. Mitra Wacana Media: hal 95-111

Anda mungkin juga menyukai