Anda di halaman 1dari 26

CV.

DINOYO JAYA ABADI


PROPOSAL KULTUR JARINGAN TANAMAN KRISAN
(Chrysanthemum morifolium R)

Oleh :
1. A.N Alhafid Ibnu 135040101111043
2. Mahrus 135040101111058
3. Anggoro Putra Pradita 135040101111067
4. Dita Atasa 135040101111072
5. Alfianita Pramudya 135040101111086
6. Harnum Asri W. 135040101111093
7. Indriyanti Bebara P. 135040101111099
8. Marifatul Laili Puji 135040101111112
9. Eva Sulistyana 135040101111170
10. Iqbalul Mafrudhi 135040101111204

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016
LATAR BELAKANG

Krisan (Chrysanthemum morifolium R.) merupakan salah satu tanaman


hias yang sangat populer di Indonesia. Bunga ini dibudidayakan oleh petani kecil
hingga pengusaha besar pada lahan dengan ketinggian 600-1.200 m dpl. Petani
kecil membudidayakan krisan dengan menerapkan teknologi sederhana,
sedangkan pengusaha besar menggunakan teknologi modern berbasis agribisnis.
Pengembangan krisan juga berdampak positif terhadap perekonomian di daerah
pedesaan, khususnya terhadap peningkatan pendapatan petani dan masyarakat
yang terlibat dalam pengembangannya.
Di Indonesia, permintaan terhadap bunga krisan meningkat 25% per tahun,
bahkan menjelang tahun 2003 permintaan pasarnya meningkat 31,62%. Ekspor
bunga krisan ke luar negeri seperti Belanda, Brunei, Singapura, Jepang, dan UEA
mencapai 1,44 juta tangkai (Stasiun Karantina Tumbuhan Soekarno Hatta 2003).
Permintaan pasar yang tinggi tersebut menjadikan tanaman krisan mempunyai
prospek yang cerah untuk dikembangkan baik pada saat ini maupun yang akan
datang (Balai Penelitian Tanaman Hias 2000). Usaha produksi krisan di Indonesia
dihadapkan pada beberapa kendala, antara lain ketergantungan pada bibit dari luar
negeri seperti Belanda, Jerman, Amerika Serikat, dan Jepang yang harganya
mahal. Selain itu, bila tanaman akan diperbanyak perlu membayar royalti 10%
dari harga jual tiap tangkainya. Kondisi tersebut menyebabkan harga jual bibit
tinggi dan menurunkan keuntungan petani atau pengusaha tanaman krisan. Untuk
meminimalisir kendala CV. Jaya Makmur menerapkan perbanyakan benih
vegetatif krisan yang biasa disebut dengan kultur jaringan. Kultur jaringan
merupakan salah satu teknik dalam perbanyakan tanaman secara klonal untuk
perbanyakan masal. Keuntungan pengadaan bibit melalui kultur jaringan antara
lain dapat diperoleh bahan tanaman yang unggul dalam jumlah banyak dan
seragam, selain itu dapat diperoleh biakan steril (mother stock) sehingga dapat
digunakan sebagai bahan untuk perbanyakan selanjutnya

2
Mitra Kerja

Pengertian Mitra Kerja dalam Bidang Usaha


Dalam kegiatan bisnis terkadang badan usaha kurang mampu
mengerjakannya sendiri tanpa mengadakan kerja sama dengan badan usaha
lainnya. Ada beberapa alasan kenapa badan usaha melakukan kerja sama dengan
badan usaha lain:
untuk memperbesar perusahaan
untuk meningkatkan efisiensi
mengurangi persaingan
untuk menjamin pasokan untuk produksi dan distribusi produk
dll

Ada beberapa bentuk kerja sama dalam bisnis yaitu :

1. Merger (Fusi)
Suatu penggabungan satu atau beberapa perusahaan kedalam satu
perusahaan yang lain. Perusahaan yang menggabungkan diri akan berakhir
kedudukannya sebagai badan usaha. Yang tinggal hanyalah perusahaan yang
menerima penggabungan.
Merger adalah proses difusi atau penggabungan duaperseroan dengan
salah satu diantaranya tetap berdiri dengan nama perseroannya sementara yang
lain lenyap dengan segala nama dan kekayaannya dimasukan dalam perseroan
yang tetap berdiri tersebut.
Merger terbagi menjadi tiga, yaitu:

Merger horizontal, adalah merger yang dilakukan oleh usaha sejenis


(usahanya sama), misalnya merger antara dua perusahaan roti, perusahaan
sepatu.

Merger vertikal, adalah merger yang terjadi antara perusahaan-perusahaan


yang saling berhubungan, misalnya dalam alur produksi yang berurutan.

3
Contohnya: perusahaan pemintalan benang merger dengan perusahaan
kain, perusahaan ban merger dengan perusahaan mobil.

Konglomerat ialah merger antara berbagai perusahaan yang menghasilkan


berbagai produk yang berbeda-beda dan tidak ada kaitannya, misalnya
perusahaan sepatu merger dengan perusahaan elektronik atau perusahaan
mobil merger dengan perusahaan makanan. Tujuan utama konglomerat
ialah untuk mencapai pertumbuhan badan usaha dengan cepat dan
mendapatkan hasil yang lebih baik. Caranya ialah dengan saling bertukar
saham antara kedua perusahaan yang disatukan.

2. Akuisisi
Akuisisi adalah upaya untuk memperbesar badan usaha dengan cara
memiliki badan usaha lain atau memindahkan kepemilikan asal badan usaha lain,
misalnya apabila terjadi pembelian saham di atas 50% oleh pihak lain. Tindakan
mengakuisisi dapat dilakukan oleh suatu badan usaha atau perorangan untuk
mengambil alih, baik seluruh atau sebagaian besar saham badan usaha lain
sehingga pengendalian terhadap perusahaan tersebut dapat beralih.
Proses akuisisi umurnya tidak membentuk badan usaha / perusahaan baru.
Kendali perusahaan lebih banyak dilakukan oleh perusahaan atau seseorang yang
mengambil alih suatu perusahaan. Perusahaan yang diakuisisi atau diambil alih
biasanya menjadi salah satu divisi dalam perusahaan yang dimiliki pengambil
alih.
Akuisisi bertujuan untuk membentuk kekuatan bersama yang lebih
tangguh dan mencapai manajemen perusahaan yang lebih efisien dengan saling
mengisi dan saling mengoreksi. Selain itu, akuisisi juga bertujuan mengurangi
risiko kerugian yang akan ditanggung sendiri, mencoba memasuki segmen pasar
yang baru dengan kekuatan bersama, menyatukan operasi yang terintegrasi bagi
perusahaan yang tidak homogen (bersifat hulu dan hilir) dan melakukan usaha
bersama untuk mengurangi persaingan pasar.

4
3. Konsolidasi
Antara konsolidasi dan merger sering kali dipersamakan sehingga dalam
praktik kedua istilah ini sering di pertukarkan dan dianggap sama artinya, namun
sebenarnya terdapat perbedaan pengertian antara konsolidasi dan merger.
Dalam merger penggabungan antara dua atau lebih badan usaha tidak
membuat badan usaha yang bergabung menjadi lenyap, sedangkan konsolidasi
adalah penggabungan antara dua atau lebih badan usaha yang menggabungkan
diri saling melebur menjadi satu dan membentuk satu badan usaha yang baru, oleh
kerena itu, konsolidasi ini sering kali di sebut dengan peleburan.

4. Trust
Trust adalah suatu penggabungan atau pemusatan beberapa badan usaha
yang sejenis maupun berlainan menjadi badan usaha baru yang lebih besar dan
kuat sehingga secara hukum maupun ekonomis badan usaha yang tergabung tidak
berdiri sendiri lagi.
Trust dapat bersifat integrasi atau pararelisasi. Trust yang bersifat integrasi
adalah gabungan badan usaha-badan usaha yang mempunyai proses produksi
berurutan (kolom/lajur perusahaan). Sementara trust pararelisasi adalah gabungan
badan usaha-badan usaha yang menghasilkan atau menjual barang sejenis maupun
berlainan. Pada umumnya, trust bersifat merugikan konsumen, karena salah satu
tujuan penggabungan tersebut adalah untuk mendapatkan kedudukan monopoli,
sehingga akan mempengaruhi harga. Harga dalam pasar monopoli tidak terjadi
atas keseimbangan antara penawaran dan permintaan namun ditentukan produsen
sesuai dengan kemauan mereka sendiri.

5. Kartel
Kartel adalah suatu kerja sama atau penggabungan atas dasar sukarela dan
beberapa badan usah sejenis untuk memproduksi atau menjual barang hasil
produksinya. Secara hukum maupun ekonomis, masing-masing badan usaha yang
bergabung masih berdiri dan mempunyai kebebasan untuk bertindak, kecuali
halhal yang disetujui dalam perjanjian. Tujuan kartel adalah untuk mengurangi

5
(meniadakan) persaingan serta menciptakan kesergaman harga, jumlah produksi
dan pembagian daerah pemasaran untuk setiap badan usaha.
Tujuan-tujuan tersebut dicapai dengan mengadakan perjanjian-perjanjian
atau kesepakatan-kesepakatan antar badan usah yang tergabung. Berdasarkan isi
perjanjian tersebut, kartel-kartel digolongkan sebagai berikut.

i. Kartel Daerah
Kartel daerah atatu kartel rayon adalah penggabungan beberapa badan
usaha yang bertujuan untuk membuat suatu perjanjian atau kesepakatan tentang
pembagian daerah pemasaran atau sumber bahan mentah.

ii. Karte Produksi


kartel produksi adalah penggabungan beberapa badan usaha yang
bertujuan untuk membuat suatu perjanjian atau kesepakatan tentang jumlah
barang yang harus dihasilkan (penetapan kuota produksi) oleh masing-masing
badan usaha yang bergabung. Pembatasan itu bertujuan untuk menghindari
kemungkinan kelebihan produksi. Apabila jumlah produk yang ditawarkan terlalu
banyak, maka harga akan mengalami penurunan.

iii. Kartel harga


Kartel harga adalah penggabungan beberapa badan usaha yang bertujuan
untuk membuat suatu perjanjian atau kesepakatan tentang harga minimum produk
yang dihasilkan oleh badan usaha-badan usaha yang tergabung. Mereka tidak
boleh mejual di bawah harga minimum yang telah disepakati
iv. Karte Kondisi
Kartel kondisi atau kartel syarat adalah penggabungan beberapa badan
usaha yang bertujuan untuk membuat suatu perjanjian atau kesepakatan tentang
pemenuhan syarat-syarat yang seragam dalam hal penyerahan, pembayaran,
pembuangan, dan lain-lain kepada pembeli. Pembuatan kesepakatan ini bertujuan
untuk menyeragamkan syarat pemnyerahan, syarat pembayaran, syarat
pembuangan dan lain-lain

6
v. Kartel Pembagian Keuntungan
Kartel pembagian keuntungan adalah penggabungan beberapa badan usaha
yang bertujuan untuk membuat suatu perjanjian atau kesepakatan tentang
penetapan besar keuntungan atau dividen setiap anggota.
Kartel dan trust adalah penggabungan beberapa badan usaha yang bertujuan
memperkuat kedudukan perusahaan.

6. Holding Company
Holding company adalah penggabungan suatu badan usah dengan badan
usaha yang lain dengan cara membeli sebagian besar saham (sero) dari beberapa
badan usaha. Jadi holding company menguasai beberapa badan usaha, karena ia
membeli sebagian besar saham dari setiap badan usaha yang bergabung. Badan
usaha yang membeli sebagian besar saham perusahaan dapat mempengaruhi
perusahaan di bidang pemasaran dan keuangan. Secara hukum badan usaha-badan
usaha tersebut masih berdiri sendiri, namun karena sebagian besar sahamnya
dikuasai oleh holding company, maka secara automatis pimpinan dari setiap badan
usaha yang bergabung berada di tangan holding company.

7. Joint Venture
Jont venture adalah suatu gabungan antara dua pihak atau lebih, yang
mengumpulkan modal untuk mendirikan badan usaha dengan perjanjian tertentu.
Pihak-pihak yang bergabung dapat berasal dari kalangan pemerintah maupun
swasta (swasta dalam negeri maupun swasta asing)

8. Production Sharing
Production sharing adalah suatu bentuk kerja sama atau gabungan badan
usaha yang mengatur tentang pembagian hasil. Production sharing dapat
dilakukan antara badan usaha milik negara dan badan usaha milik swasta maupun
antara sesama badan usaha milik swasta.

7
9. Investment Trust
Investment trust adalah suatu badan usaha yang menanamkanmodalnya di
beberapa badan usaha lain dengan cara membeli sero-seronya. Investment trust
bertujuan untuk membagi-membagi risiko. Apabila salah satu badan usaha yang
seronya dibeli mengalami kerugian, maka kerugian tersebut dapat ditutup dari
keuntungan bdan usaha lain yang seronya diberli.

10. Corner dan Ring


Corner dan ring adalah seseorang atau beberapa orang yang melakukan
spekualsi dengan jalan membeli atau menahan sebagian besar persediaan barang
tertentu, yang akan berakibat pad anaiknya harga barang tersebut di pasar. Setelah
harga di pasar mengalami kenaikan, barang yang ditahan atau disimpan tersebut
dijual, sehingga akan diperoleh keuntungan yang besar. Corner adalah tindakan
spekulasi yang dilakukan oleh satu orang saja, sedangkan ring adalah tindakan
spekualsi yang dilakukan oleh beberapa orang.

11. Kontrak Karya


Kontrak karya tidak merupakan kerja sama dalam menangani suatu badan
usaha dan perusahaan. Pihak pemerintah memberikan konsesi kepada pihak
swasta untuk mengelola suatu perusahaan dengan diikat oleh suatu perjanjian
tertentu. Pemerintah tidak ikut serta dalam permodalan perusahaan. Perjanjian
kontrak karya biasanya memuat hal-hal berikut ini
a. Daerah operasi perusahaan
b. Jangka waktu
c. Jenis usaha yang boleh dilakukan
d. Besar uang imbalan yang harus dibayarkan kepada pemerintah sebagai
pemberi konsesi
e. Lain-lain yang dianggap perlu oleh pemerintah

Setelah penjabaran pengertian diatas. Perusahaan kami bermitra kerja


dengan Bank sebagai penyalur modal awal. Dan CV Condido Agro, dalam mitra

8
dengan CV condido perusahaan kami menyediakan larutan stok untuk membuat
media MS dan sebaliknya perusahaan kami membutuhkan tanaman krisan.

Profil Perusahaan

Visi : Menjadikan Perusahaan di bidang pembibitan dengan


teknik ultur jaringan tanaman bunga krisan yang mampu bersaing
dan berkualitas

Misi :
1. Menggunakan teknik pembibitan kultur jaringan yang sesuai
2. menggunakan bibit ungugl dalam teknik kultur jaringan
3. menentukan SOP saat pembibitan dengan teknik kultur jaringan

9
STRUKTUR ORGANISASI

DEWAN
KOMITE AUDIT
KOMISARIS
Mahrus Anggoro Putra

AUDIT INTERNAL DIREKTUR


UTAMA
Eva Sulistyana
A.N. Alhafid

Manajer Operasi & Manajer Lapang Manajer Keuangan Manajer Pemasaran Manajer Riset &
Produksi Pengembangan
Iqbalul M Dita Atasa Indriyanti B
Harnum & Alfianita Marifatul L

Kepala bagian di masing-masing divisi untuk membantu pelaksanaan dan kerja Manajer

10
JOB DESCRIPTION

1. Dewan Komisaris
Tugas dan Wewenang Dewan Komisaris adalah sebagai berikut :
a. Memberikan nasehat kepada pimpinan.
b. Membantu pimpinan didalam menginvestasikan dana perusahaan.
c. Mengawasi jalannya perusahaan.
Direktur utama bertanggung jawab kepada rapat umum pemegang saham melalui Dewan
Komisaris.

2. Direktur Utama
Berfungsi untuk mengambil keputusan dan penanggung jawab utama atas jalannya
Pelaksanaan Operasional Perusahaan Secara teratur, terarah dan terpadu.
Tugas dan Wewenang Direktur Utama :
a. Melaksanakan kebiasaan perusahaan, sesuai dengan yang diatur didalam anggaran
perusahaan, serta ketentuan yang digariskan oleh Rapat Umum Pemegang Saham,
Mentri Pertanian selaku kuasa Pemegang Saham dan Dewan Komisaris.
b. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas para anggota Direksi dan mengawasi secara
umum.
c. Bersama-sama dengan anggota Direksi lainnya mewakili prusahaan didalam dan
diluar pengadilan.
d. Bertanggung jawab kepada Rapat Umum Pemegang Saham melalui Dewan
Komisaris.
e. Menetapkan langkah-langkah pokok dalam melaksanakan kebijakan pemerintah
.
3. Dewan Komite
a. Membantu Dewan Komisaris dalam memastikan efektivitas sistem pengendalian intern,
sistem teknologi informasi, serta efektifitas pelaksanaan tugas Satuan Pengawasan Intern
auditional dan eksternal auditor.

11
b. Menilai pelaksanaan kegiatan serta hasil audit yang dilaksanakan oleh Satuan
Pengawasan Intern (SPI) maupun ouditor eksternal
c. Memberikan rekomendasi mengenai penyempurnaan system pengendalian intern serta
pelaksanaannya
d. Memastikan teah terdapat prosedur evaluasi yang memuaskan terhadap segala informasi
yang dikeluarkan perusahaan

4. Audit Internal
a. Melakukan audit intern terhadap administrasi/keuangan, teknik dan pengelolaan
pembangunan seluruh kekayaan perusahaan
b. Mengadakan pengawasan atas Anggaran Pendapatan dan Belanja Perusahaan
c. Mengawasi dan mengikuti kegiatan-kegiatann operasional perusahaan dan memberikan
penilaian serta pembahasan secara periodik/berkala
d. Melakukan audit intern terhadap administrasi/keuangan, teknik dan pengelolaan
pembangunan seluruh kekayaan perusahaan
e. Mengadakan pengawasan atas Anggaran Pendapatan dan Belanja Perusahaan
f. Mengawasi dan mengikuti kegiatan-kegiatann operasional perusahaan dan memberikan
penilaian serta pembahasan secara periodik/berkala
g. Memberikan saran-saran atau pertimbangan-pertimbangan kepada Direktur Utama
dengan hirarki tentang langkah-langkah atau tindakan-tindakan yang perlu diambil
dibidang tugasnya

5. Manajer Operasi dan Produksi


Berfungsi dalam mengelola bidang tanaman, Produksi, teknik, Pengolahan dan lainnya yang
berkaitan dengan fungsi tersebut diatas.
Tugas dan wewenang Manajer Produksi :
a. Menyusun perencanaan dibidang pekerjaan yang tercantum dalam kebijaksanaan
Direksi.
b. Melaksanakan peraturan-peraturan dan pengendalian dari unit-unit usaha dan sarana
pendukungnya mencakup tanaman.

12
c. Melaksanakan pemberian dan pengawasan terhadap kegiatan yang tercantum pada
kebijaksanaan Direksi.
d. Melaksanakan rencana rehabilitasi dan investasi dibidang tanaman maupun sarana
pendukung produksi lainnya dari unit-unit usaha yang telah ada.
Direktur Produksi bertanggung jawab kepada Direktur Utama dan kepada Rapat
Umum Pemegang Saham melalui Dewan Komisaris.
Kepala Bagian Teknologi
Fungsi dan tugas dari kepala bagian teknik adalah :
a. Menyusun standar fisik dibidang teknik yang meliputi kapasitas pabrik, kebutuhan
tenaga kerja pemeliharaan mesin dan instalasi pabrik, untuk seluruh alpukat
b. Menyusun tarif listrik berdasarkan ketentuan yang berlaku
c. Menyusun norma pemakaian bahan/barang untuk seluruh jenis kendaraan, alat berat
dan pabrik
d. Menyusun anggaran biaya overhead bagian teknik.
6. Manajer Lapang
Manajer Lapang harus bisa mengelola sumberdaya yang ada di lapang dengan maksimal,
ada beberapa tugas dari manajer lapangan :
a. Bertanggung jawab setiap permasalahan dan kerja karyawan di lapang
b. Dapat memanajemen dengan baik proses pemeliharaan tanaman sampai siap
didistribusikan
c. Dapat mengatur semua pekerjaan yang ada di lapang dan memaksimalkan sumberdaya
yang ada dengan baik
d. Bertanggung jawab mengawasi kerja karyawan.
Kepala Bagian Tanaman
Adapun tugas, wewenang dan tanggung jawab Kepala Bagian Tanaman adalah sebagai
berikut :
a. Bertanggung jawab atas penyediaan bahan baku.
b. Mencari lahan untuk penanaman alpukat milik pabrik, memelihara sampai panen dan
siap panen.
c. Mencari atau meneliti varietas-varietas alpukat baru yang lebih unggul.

13
Dalam melaksanakan tugasnya, kepala Bagian Tanaman dibantu oleh, beberapa Asisten
Kepala Bagian Wilayah dan Asisten Kepala Bagian Tebang Angkut.
7. Manajer Keuangan
Manajer Keuangan khusus mengelola bagian keuangan perusahaan.
Tugas dan wewenang Manajer Keuangan :
a. Menyusun perencanaan dibidang keuangan.
b. Menetapkan Administrasi ketentuan-ketentuan dibidang keuangan.
c. Mengelola Administrasi keuangan secara umum pada bidang keuangan dan perkantoran
serta segala sesuatunya yang berkaitan dengan itu.
d. Melaksanakan pengendalian pengawasan terhadap bidang-bidangnya.
Manajer keuangan bertanggung jawab kepada Direktur Utama dan Rapat Umum
Pemegang Saham melalui Dewan Komisaris.
8. Manajer Pemasaran
Berfungsi untuk menyelenggarakan pendistribusian terhadap produk yang di telah diproduksi
perusahaan.
Tugas dari Manajer Pemasaran
a. Menyusun perencanaan pemasaran
b. Mencari mitra kerja untuk perkembangan perusahaan
c. Mengelola dan melaksanakan pemasaran dengan penuh tanggung jawab

9. Manajer Riset Dan Pengembangan


Berfungsi untuk menyelenggarakan dan mengkoordinasikan kegiatan bidang perencanaan
dan pengembangan.
Tugas dan wewenang Manajer Perencanaan Dan Pengembangan :
a. Menghimpun dan menelaah berbagai peraturan yang berhubungan dengan kegiatan
perencanaan dan pengembangan serta menyusun rancangan aturan-aturan atau
ketentuan implementasi dalam bidang perencanaan dan pengembangan perusahaan.
b. Mengkoordinasikan pengumpulan, pengolahan, dan analisis data di bidang
perencanaan.
c. Mengkoordinasikan kegiatan perencanaan dan pengembangan program pada setiap
unit kerja.

14
d. Mempersiapkan penyusunan rencana kerja dan pengembangan perusahaan.
e. Menyusun instrumen monitoring dan evaluasi perencanaan dan pengembangan
program.

Jadwal Produksi

Jadwal Produksi Benih Bunga Krisan

KEGIATAN BULAN
1 2 3 4 5 6 7 8
Seleksi tanaman induk 5 5
Kultur aseptik 20
perbanyakan 100 100
Pengakaran 1020 1020
Aklimatisasi 10200

Keterangan:

10 tanaman krisan akan menghasilkan 20 tanaman yang akan di kultur aseptic


Pada kultur aseptic terdapat 3 cara meliputi penyiapan eksplan, sterilisasi, dan
kultur eksplan dan membutuhkan waktu kurang lebih 5 minggu. Serta
menghasilkan 200 tanaman yang nantinya akan Di perbanyak
Dari proses perbanyakan akan menghasilkan 2040 benih yang kemudian di
aklimitisasi
Hasilnya pada proses akhir menghasilkan 1020 tanaman benih

Proses Kultur Jaringan pada Krisan

1. Alat - Alat Laboraturium


a. LAFC Laminar Air Flow Cabiner (2 buah)
15
b. Autoclave (2 buah)
c. Botol botol kultur dan tutup botol (100 buah)
d. Hot Plate dan Magnetic Stirer (1 buah)
e. Shaker (1 buah)
f. Transferpette (1 buah)
g. Erlemeyer dan Gelas Ukur (10 buah)
h. Alat alat diseksi (gunting, pinset, dan skalpel) (20buah)
i. Api Bunsen (2 buah)
j. Timbangan (1 buah)
k. pH meter (1 buah)
2. Bahan-bahan untuk kultur jaringan
1. Krisan
2. Media MS untuk tanam kultur jaringan
- Larutan Stok Media digunakan untuk 4 liter media :
a. Larutan stok makro I, terbagi menjadi 5 dengan kode A, B, C, D dan E
A = KNO3 1900mg
B = NH4NO3 1650mg
C = MgSO4 370mg
D = CaCl2 440mg
E = Kh2PO4 170mg

b. Larutan stok mikro II


KI 0,83mg
H3BO3 6,20mg
MnSO4 16,90mg
Na2MOO4 0,25mg
ZnSO4 8,60mg
CuSO4 0,25mg
CoCl2 0,25mg

c. Larutan Stok III (Vitamin)


Mio 100mg
Nicotin B3 0,5mg
Pyidoxin 0,5mg
Thiamin 0,10mg
Glycine 2mg

16
d. Larutan Stok IV (Zat Besi)
FeSO4 27,8mg
NaEDTA 37,3mg

- Media Padat (Media Agar)


Gula 30g/liter
Agar-agar 8,5g/liter
Hormon :

a. Sito F (FAP) 0,5ppm/liter


b. Sito B (BA) 1,5ppm/liter
3. Proses inokulasi dan multiplikasi
a. Masker
b. Sarung tangan karet
c. Bayclin
d. Air aquadest
e. Alkohol
f. Spritus

4. Proses aklimatisasi (perbandingan 1:3)


a. Arang sekam
b. Cocopeat

3. Media Tanam Kultur Jaringan


Media MS (Murashine dan Skoog) formulasi media yang kisaran pemakaian yang
paling luas. Unsur unsur yang dibutuhkan pada saat membuat media MS adalah larutan
stok makro I (A-E), larutan stok mikro II, vitamin III dan zat besi IV, agar-agar, gula, hormon,
arang aktif dan aquadest.
a. Larutan Stok Media

17
Larutan stok adalah larutan yang konsentrasinya ditinggikan atau dipekatkan dari
konsentrasi dalam media. Tujuan pembuatan larutan stok adalah untuk menghindari
penimbangan yang berulang-ulang setiap kali membuat media.
- Proses pembuatan larutan stok makro I (A) dengan kepekatan larutan adalah 50x,
volume = 500ml. Langkah-langkahnya :
1) Menimbang KNO3 1900mgx50, karena kepekatannya adalah 50x
2) Dimasukkan ke dalam erlemeyer steril dan aduk dengan magnetic stirer.
3) Jika telah larut tambahkan aquadest hingga volume tepat 500ml.
4) Dosis pengambilan = 500ml : 50x = 10ml/1L media.
5) Membuat pelabelan : nama larutan, kepekatan, tanggal pembuatan, pengambilan
larutan.
- Proses pembuatan larutan stok mikro II dengan kepekatan larutan adalah 500x, volume
500ml
1) Timbanglah semua bahan larutan stok mikro dan masing-masing bahan dikalikan 500
karena kepekatannya 500x.
2) Larutkan satu per satu bahan kedalam erlenmeyer agar tidak menggumpal kemudian
aduk dengan magnetic stirrer hingga larut.
3) Tambahkan aquadest steril hingga volume tepat 500ml.
4) Dosis pengambilan = 500ml : 500x = 1ml/1L media.
5) Membuat pelabelan : nama larutan, kepekatan, tanggal pembuatan, pengambilan
larutan.
b. Media Padat
Pembuatan media (s) untuk takaran 4I dengan kompisisi gula 30g/liter, agar-agar
8,5g/liter, hormon (FAP sitokinin 0,5ppm/liter dan BA 1,5ppm/liter), larutan stok A-E,
larutan 1-3
Cara membuat media padat (s) :
1) Masukkan larutan stok A-E ke dalam erlemeyer dan ukur dengan menggunakan gelas
ukur.
2) Masukkan larutan I-III dan hormon FAP dan BA menggunakan transferpette.
3) Aduk dengan menggunakan magnet stirrer dan tambahkan aquadest sampai tanda tertera
(1000ml).

18
4) Setelah tercampur rata masukkan ke dalam panci dan tambahkan aquadest sebanyak
4liter.
5) Ukur pH media (pH 6) menggunakan pH meter dengan cara mengaduk secara perlahan
jika pH terlalu tinggi (6,10) tetesi dengan HCL 1N dan jika rendah (5,7) tetesi NaOH
1N.
6) Menimbang gula dan agar-agar sesuai komposisi dan masukkan ke dalam panci sedikit
demi sedikit dengan diaduk hingga rata dan tercampur.
7) Rebus di atas api dan aduk hingga mendidih. Kemudian tuang media ke dalam gelas
ukur dengan ukuran 1000 ml.
8) Untuk 1000 ml digunakan pada 80 botol kultur. Tiap 1 botol kultur berisi 25 ml.
9) Botol kultur ditutup rapat bila sudah diisi semua.
Cara mensterilkan media padat sebelum digunakan sebagi media untuk bibit krisan :
1) Autoclave diisi dengan air sebanyak 1,5-2liter kemudian dipanaskan.
2) Setelah mendidih botol berisi media dimasukkan pada autoclave dan ditutup rapat.
3) Biarkan klep autoclave dalam posisi terbuka hitung 5 menit dan tutup klepnya. (uap
pertama keluar).
4) Setelah autoclave mencapai suhu 125 C, autoclave dihitung 15 menit. Setelah 15 menit
dibuka agar semua uap keluar hingga tekanan autoclave menjadi 0 C.
5) Buka tutup autoclave, angkat media, beri label yang berisi jenis media dan tanggal
pembuatan.
6) Letakkan media di ruang inkubasi media. Media siap digunakan setelah 3 hari
(diketahui steril atau tidak).

4. Inokulasi
Inokulasi adalah kegiatan penanam eksplant dalam botol kultur secara aseptik. Prinsip
sterilisasi yaitu mensterilkan eksplant dari berbagai mikroorganisme tetapi eksplantnya tidak
ikut mati. Tahap-tahap inokulasi (tk kesulitan ringan):
1. Pengambilan eksplant (krisan) di lahan
- Memilih bahan eksplant (krisan) yang sesuai criteria.

19
- Dipilih sumber eksplant (krisan) dari tanaman yang baik dan sehat (masih muda).
- Diambil pada bagian pucuk 8cm.
2. Penanganan sumber eksplant (krisan) dari lahan
- Semua daun dibuang kecuali daun paling pucuk.
- Dipotong per internodus (ruas-ruas batang) 3 bagian dengan panjang 2cm.
- Pemotongan eksplant (krisan) diusahakan tidak terlalu dekat dengan mata tunas atau
pucuk.
3. Pembuatan desinfektan
- Desinfektan terbuat dari larutan bayclin 20%
- Potongan eksplant (krisan) dimasukkan ke dalam botol desinfektan tersebut lalu
dikocok selama 20 menit.
4. Sterilisasi eksplant (krisan) dalam LAF
- Sebelum memasuki LAF pakai jas lab,sarung tangan, dan masker steril.
- Hidupkan LAF dengan blower. (sinari LAF dengan sinar UV selama 30 menit sebelum
menggunakan LAF tersebut).
- Semprot semua alat dan LAF dengan alcohol 70%.
- Alat yang digunakan untuk menginokulasi eksplant (krisan) dimasukkan ke dalam
larutan alkohol 96% dan dibakar terlebih dahulu sebelum menggunakannya dengan api
bunsen.
5. Inokulasi eksplant
- Letakkan eksplant (krisan) di atas kertas steril di dalam LAF dan buang tangkai daun
yang tersisa dengan menggunakan pinset dan scalpel.
- Masukkan eksplant (krisan) ke dalam desinfektan bayclin 1%, kocok selama 3 menit.
- Bilas dengan air steril 3x selama 5menit per kocokan.
- Buang jaringan yang rusak pada kedua ujungnya.
- Bakar mulut botol media pada api Bunsen dan tanam eksplant kedalam botol tersebut.
- Pelabelan berisi minggu dan hari, jenis varietas eksplant (krisan) dan nama
multiplikator.
6. Penyimpanan eksplant di ruang gelap (Dark room)
- Setelah semua eksplant (krisan) ditanam pada botol kultur, eksplant diletakkan pada
ruang gelap selama 1 minggu dengan diamati.

20
7. Pengamatan eksplant
- Setelah 1 minggu di dalam ruang gelap eksplant (krisan) dipindah ketempat yang lebih
terang dengan sinar lampu (growing room).
- Setelah eksplant (krisan) berumur 2 minggu, eksplant (krisan) baru diamati
- Jika terjadi kontaminasi browning, akibat jamur, akibat bakteri dan vitrifikasi
(transparan / bening).
-
5. Multiplikasi

Multiplikasi (Sub Kultur) adalah kegiatan memperbanyak calon tanaman dengan


menanam eksplant pada media. Tahap tahap multiplikasi (di dalam LAF) :
1. Ambil beberapa bibit krisan (berbentuk gerombol) steril dan beberapa media .
2. Sterilkan semua alat yang akan digunakan dengan dibakar.
3. Semprot semua botol modal dan media dengan alcohol sebelum digunakan.
4. Tangan harus disemprot alcohol terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam meja kerja LAF.
5. Keluarkan 2 kertas dan letakkan di atas kaca yang berada didalam meja kerja steril.
6. Ambil bibit krisan dan keluarkan eksplant (krisan) dari botol media tersebut .
7. Pisahkan bagian-bagian yang busuk dari yang masih segar.
8. Iris menjadi beberapa bagian .
9. Setelah semua eksplant (krisan) selesai dibersihkan dan diiris menjadi beberapa
bagian,eksplant siap ditanam dalam media.
10. Ambil botol yang berisi media buka tutup botol dan mulut botol dibakar terlebih dahulu
sebelum ditanami
11. Tanam eksplant (krisan) pada botol dan tutup dalam kondisi steril
12. Kemudian pelabelan di setiap botol yang telah ditanami :
Nama pembuat eksplant.
minggu dikerjakan.
Jenis tanaman.

6. Aklimatisasi

21
Aklimatisasi adalah kegiatan memindahkan eksplant keluar dari ruangan aseptic ke
bedengan atau polibag. Tahap tahap aklimatisasi krisan :
1. Pengambilan atau pengeluaran plantlet krisan dari dalam botol.
2. Cuci planlet krisan hingga akar bersi dari sisa media (AGAR ).
3. Pembuatan media komposisi arang sekam dan cocopit perbandingan 1 : 3
4. Penempatan media pada plug.
5. Kemudian tancapkan induk krisan pada plug yang berisi media.

Analisis Ekonomi
A. Biaya Tetap

Umur
Jumla Harga Biaya
Alat Harga Beli Ekonom
h Jual Penyusutan
is
Autoclave 1 15000000 1000000 20 700000
Magnetic
Stirer 2 200000 10000 10 39000
LAFC 1 8000000 300000 20 385000
Hot Plate 1 5000000 200000 10 480000
Shaker 1 4000000 150000 10 385000
Transferpette 5 20000 1000 5 19800
Gelas Ukur 10 10000 500 5 19900
Erlemeyer 10 20000 500 5 39900
Gunting 10 4000 200 5 7960
Skalpel 10 2000 100 5 3980
Pinset 10 5000 100 5 9980
Api Bunsen 10 20000 1000 5 39800
Botol Kultur 120 3000 200 5 71960
Timbangan 1 500000 10000 10 49000
pH meter 1 300000 20000 10 28000
Total 33084000 2279280

B. Biaya Variabel

Bahan Harga
Krisan 50000
KNO3 20000
NH4NO3 30000
MgSO4 40000

22
CaCl2 20000
Kh2PO4 5000
MnSO4 6000
Kl 30000
H3BO3 2000
MnSO4 3000
ZnSO4 5000
Na2MOO4 8000
CuSO4 2000
CoCl2 10000
Mio 10000
Nicotin B3 9000
Pyidoxin 6000
Thiamin 4000
Glycine 7000
FeSO4 5000
NaEDTA 10000
Gula 5000
Agar-agar 7000
Sito B 4000
Sito F 2000
Masker 20000
Sarung Tangan 20000
Bayclin 4000
Total 344000

a. Biaya Total/Total Cost (TC)


Biaya total yang dikeluarkan untuk perbanyak bibit krisan adalah sebagai berikut:

23
Total biaya yang digunakan adalah sebesar Rp 35.707.280,- yang diperoleh dari
jumlah keseluruhan biaya tetap dengan biaya variabel yang dikeluarkan dalam produksi bibit
krisan melalui kultur jaringan.

b. Biaya Penerimaan/Total Revenue (TR)

Harga jual bibit krisan berkisar Rp 20.000, dengan jumlah bibit yang dihasilkan dari
kultur jaringan 10 tanaman induk krisan yaitu 10000 dengan asumsi bahwa tingkat kegagalan
2% sehingga jumlah keseluruhan 10200 bibit baru. Apabila keseluruhan bibit hasil kultur
jaringan dapat hidup maka biaya penerimaannya yaitu sebesar Rp 204.000.000,-

c. Keuntungan
Keuntungan diperoleh dari total penerimaan dikurangi dengan total biaya yang
dikeluarkan oleh CV Dinoyo Jaya Abadi.

Keuntungan yang diperoleh dari hasil penjualan keseluruhan bibit krisan sebanyak
10200 bibit adalah Rp 168.292.720,-

d. Titik impas/ Break Event Point (BEP)


Titik impas/BEP merupakan titik dimana CV Dinoyo Jaya Abadi tidak mengalami
kerugian maupun untung dalam usaha bibit krisan ini.

24
Dari hasil perhitungan BEP atau titik impas/nilai impas dimana keadaan usaha tidak
mengalami keuntungan maupun kerugian diperoleh bahwa BEP unit atau jumlah penjualan
dimana mengalami impas yaitu ketika penjualan 1771 bibit krisan dengan jumlah
penerimaan yang diperoleh CV Dinoyo Jaya Abadi yaitu sebesar Rp 35.423.013,-
Jika CV Dinoyo Jaya Abadi menjual bibit krisan dibawah 1771 bibit dan penerimaan
yang diperoleh juga dibawah Rp 35.423.013,- maka akan mengalami kerugian, namun
apabila CV Dinoyo Jaya Abadi menjual bibit krisan diatas 1771 bibit dan penerimaan yang
diperoleh diatas Rp 35.423.013,- maka akan mengalami keuntungan.

e. R/C Ratio

R/C ratio menunjukkan nilai 5,71 memiliki arti bahwa usahatani perbanyakan bibit
dengan kultur jaringan tanaman krisan yang dilakukan dinyatakan layak . Karena nilai R/C
ratio lebih besar dari 1. Hal tersebut bermakna bahwa setiap biaya yang dikeluarkan sebesar
1 rupiah, akan menghasilkan pendapatan/penerimaan sebesar 5,71 rupiah.

25
DAFTAR PUSTAKA

Stasiun Karantina Tumbuhan Soekarno Hatta. 2003. Laporan Tahunan Tahun


2003. Stasiun Karantina Tumbuhan Soekarno Hatta, Jakarta.
234 hlm.
Balai Penelitian Tanaman Hias. 2000. Deskripsi Klon-Klon Unggul Krisan Tipe
Spray dan Standar. Balai Penelitian Tanaman Hias, Jakarta. 30
hlm.

26