Anda di halaman 1dari 7

PEMETAAN GEOLOGI

A. Peta Geologi
Peta geologi merupakan suatu sarana untuk menggambarkan tubuh
batuan, penyebaran batuan, kedudukan unsur struktur geologi dan hubungan
antar satuan batuan serta merangkum berbagai data lainnya. Peta geologi juga
merupakan gambaran teknis dari permukaan bumi dan sebagian bawah
permukaan yang mempunyai arah, unsur-unsurnya yang merupakan gambaran
geologi, dinyatakan sebagai garis yang mempunyai kedudukan yang pasti.
Peta geologi umumnya dibuat diatas suatu peta dasar (peta topografi)
dengan cara memplot singkapan-singkapan batuan beserta unsur struktur
geologinya diatas peta dasar tersebut. Pengukuran kedudukan batuan dan
struktur di lapangan dilakukan dengan menggunakan kompas geologi. Kemudian
dengan menerapkan hukum-hukum geologi dapat ditarik batas dan sebaran
batuan atau satuan batuan serta unsur unsur strukturnya sehingga menghasilkan
suatu peta geologi yang lengkap.
Peta geologi dibuat berlandaskan dasar dan tujuan ilmiah dimana
memanfaatan lahan, air dan sumberdaya ditentukan atas dasar peta geologi.
Peta geologi menyajikan sebaran dari batuan dan tanah di permukaan atau
dekat permukaan bumi, yang merupakan penyajian ilmiah yang paling baik yang
menghasilkan informasi yang dibutuhkan oleh para pengambil keputusan untuk
mengidentifikasi dan mencegah sumberdaya yang bernilai dari resiko bencana
alam dan menetapkan kebijakan dalam pemanfaatan lahan.

B. Pemetaan Geologi
Pemetaan geologi adalah suatu proses ilmiah yang bersifat interpretasi
dan dapat menghasilkan berbagai jenis peta untuk berbagai macam tujuan,
termasuk misalnya untuk penilaian kualitas air bawah tanah dan resiko
pencemaran, memprediksi bencana longsor, gempabumi, erupsi gunungapi,
karakteristik sumberdaya mineral dan energi, manajemen lahan dan
perencanaan tataguna lahan, dan lain sebagainya. Informasi yang ada pada peta
geologi sangat dibutuhkan bagi para pengambil kepurtusan, baik untuk keperluan
sektor publik maupun swasta, seperti misalnya dalam penentuan rencana rute
suatu jalan, sistem cut and fill pada pembutan jalan di medan yang berbukit-
bukit. Peta geologi juga dipakai dalam benefit-cost analysis untuk memperkecil
ketidak pastian dan potensi penambahan biaya.
Dalam pemetaan geologi, seorang ahli geologi harus mengetahui
susunan dan komposisi batuan serta struktur geologi, baik yang tersingkap di
permukaan bumi maupun yang berada di bawah permukaan melalui pengukuran
kedudukan batuan dan unsur struktur geologi dengan menggunakan kompas
geologi serta melakukan penafsiran geologi, baik secara induksi dan deduksi
yang disajikan diatas peta dengan menggunakan simbol atau warna. Seiring
dengan berkembangnya teknologi informasi, seperti Sistem Informasi Geografi
(SIG) maka aspek pemetaan geologi mengalami perubahan, yaitu dengan
tersedianya piranti lunak (software) sebagai alat bantu yang memungkinkan
ukuran (geometri) dan karakteristik dari suatu tubuh batuan dan kenampakan
geologi lainnya disimpan secara elektronik (dalam format digital), ditelusuri,
dianalisa, dan disajikan untuk berbagai keperluan. Dengan memanfaatkan
teknologi SIG, memungkinkan para ahli melakukan analisa spasial, misalnya
dalam mencari sebaran polusi yang mungkin terjadi disekitar suatu sumur bor
didasarkan atas sifat sifat batuannya (porositas dan permeabiliatas), penentuan
rute rencana jalan dengan menghindari wilayah wilayah yang rawan longsor dan
daerah daerah yang lerengnya tidak stabil. SIG juga menyediakan peta-peta
geologi dan fasilitas untuk keperluan analisa geologi bagi para pengguna, baik
akhli geologi maupun yang bukan.

C. Metoda Pemetaan Geologi Lapangan


Pada dasarnya tahapan kerja pemetaan geologi lapangan dapat dibagi
menjadi 4 tahap yaitu:
1. Tahap Persiapan
Dimulai dari kegiatan persiapan yang potret udara, analisa peta topografi,
pola aliran sungai, mempersiapkan perlengkapan lapangan dan studi
literatur. Pada tahap ini akan menghasilkan Potret Udara, Peta Dasar
Kerja Lapangan dan Perlengkapan lapangan yang sesuai dengan kondisi
medan
2. Tahap Penelitian Lapangan
Tahap penelitian lapangan terdiri dari pengamatan geologi disepanjang
sungai atau jalan setapak dimana singkapan singkapan batuan
tersingkap, melakukan pengumpulan dan perekaman data geologi,
pengambilan contoh dan pengeplotan pada peta dasar. Pada tahap ini
akan dihasilkan Peta Geologi Sementara, Peta Lokasi Data, Peta Lokasi
Contoh dan Contoh Batuan.
3. Tahap Kegiatan Studio
Tahap kegiatan studio meliputi penelitian laboratorium terhadap contoh
batuan yaitu petrologi, sedimentologi, geokimia, paleontologi, pentarikhan
radiometri, analisa struktur geologi dan verifikasi hasil penafsiran citra
dengan data lapangan. Hasil dari kegiatan studio berupa database yang
sudah diverifikasi. Tahap pelaporan menghasilkan peta geologi dengan
penjelasannya.
4. Tahap Pelaporan
Pada tahap ini adalah pembuatan laporan hasil kerja dari tahap
persiapan,tahap penelitian lapangan dan tahap kegiatan studio.

Gambar 1
Tahapan kerja kegiatan pemetaan geologi

D. Penyebaran Batuan pada Peta


Peta geologi dihasilkan dari pengamatan dan pengukuran singkapan di
lapangan yang kemudian di-plot pada peta dasar (peta topografi). Untuk dapat
menggambarkan keadaan geologi pada suatu peta dasar, dipakai beberapa
aturan teknis, antara lain untuk perbedaan jenis batuan dan struktur geologi
digambarkan berupa garis. Penyebaran batuan beku akan mengikuti aturan
bentuk tubuh batuan beku seperti misalnya sill, dike, stock, batholit dsb,
sedangkan penyebaran batuan sedimen akan tergantung pada jurus dan
kemiringannya (kedudukan batuannya).

E. Hubungan Kedudukan Lapisan dan Topografi


Penyebaran singkapan batuan akan tergantung bentuk permukaan bumi.
Suatu urutan perlapisan batuan yang miring, pada permukaan yang datar akan
terlihat sebagai lapisan-lapisan yang sejajar. Akan tetapi pada permukaan
bergelombang, batas-batas lapisan akan mengikuti aturan sesuai dengan
kedudukan lapisan terhadap peta topografi. Aturan yang dipakai adalah, bahwa
suatu batuan akan tersingkap sebagai titik, dimana titik tersebut merupakan
perpotongan antara ketinggian (dalam hal ini dapat dipakai kerangka garis
kontur) dengan lapisan batuan (dalam hal ini dipakai kerangka garis jurus) pada
ketinggian yang sama.
Aturan ini dapat dipakai untuk menggambarkan penyebaran batuan
dipermukaan dengan mencari titik-titik tersebut, apabila jurus-jurus untuk
beberapa ketinggian dapat ditentukan. Sebaliknya, dari suatu penyebaran
singkapan dapat pula ditentukan kedudukan lapisan dengan mencari
jurusjurusnya. Sehubungan dengan ini terdapat suatu keteraturan antara bentuk
topografi, penyebaran singkapan dan kedudukan lapisan. Pada suatu bentuk
torehan lembah, keteraturan ini mengikuti Hukum V.

F. Metode Pemetaan Geologi Permukaan

1. Metode Orientasi Lapangan


Metode orientasi dilapangan dilakukan dengan cara melakukan
pengukuran secara langsung pada singkapan atau objek pengamatan yang
tersingkap di permukaan seperti pada puncak bukit yang telah terjadi pengikisan
secara intensif, pada dinding lembah dimana tanah telah terkikis oleh air
limpasan serta pada bukaan akibat aktivitas manusia.
2. Metode Lintasan
Suatu metode pengamatan dilapangan dengan menggunakan lintasan sebagai
alat bantu pengamatan untuk memperoleh variasi litologi daerah dengan
cakupan yang luas dari daerah pemetaan, serta dimaksudkan untuk mengetahui
arah kemenerusan lapian yang dapat dilakukan dengan metode lintasan terbuka
maupun lintasan tertutup.

G. Metode Pemetaan Bawah Permukaan


Pemetaan bawah permukaan dapat dilakukan dengan melakukan
pengumpulan data lubang bor atau sumur uji yang nantinya dapat
menggambarkan keadaan geologi dan zona pemineralan pada suatu level
tertentu. Informasi urutan batuan dapat diperoleh melalui serpihan batuan yang
tertembus bor atau inti bor ataupun melalui penampang geofisika lubang bor.

H. Penampang Geologi
Peta geologi selalu dilengkapi dengan penampang geologi, yang
merupakan gambaran bawah permukaan dari keadaan yang tertera pada peta
geologi. Keadaan bawah permukaan harus dapat ditafsirkan dari data geologi
permukaan dengan menggunakan prinsip dan pengertian geologi yang telah
dibahas sebelumnya.
Untuk dapat lebih jelas menunjukkan gambaran bahwa permukaan
penampang dibuat sedemikian rupa sehingga akan mencakup hal-hal yang
penting, misalnya; memotong seluruh satuan yang ada struktur geologi dan
sebagainya. Untuk menggambarkan kedudukan lapisan pada penampang, dapat
dilakukan penggambaran dengan bantuan garis jurus, yaitu dengan
memproyeksikan titik perpotongan antara garis penampang dengan jurus lapisan
pada ketinggian sebenarnya.
Apabila penampang yang dibuat tegak lurus pada jurus lapisan, maka
kemiringan lapisan yang nampak pada penampang merupakan kemiringan
lapisan sebenarnya, sehingga kemiringan lapisan dapat langsung diukur pada
penampang, akan tetapi bila tidak tegak lurus jurus, kemiringan lapisan yang
tampak merupakan kemiringan semu, sehingga harus dikoreksi terlebih dahulu
dengan menggunakan tabel koreksi atau secara grafis.
KESIMPULAN

Peta geologi pada dasarnya merupakan suatu sarana untuk


menggambarkan tubuh batuan, penyebaran batuan, kedudukan unsur struktur
geologi dan hubungan antar satuan batuan serta merangkum berbagai data
lainnya dan juga merupakan gambaran teknis dari permukaan bumi, yang
dituangkan dalam bentuk gari- garis yang mempunyai kedudukan yang pasti.
Dalam pemetaan geologi, seorang ahli geologi harus mengetahui
susunan dan komposisi batuan serta struktur geologi, baik yang tersingkap di
permukaan bumi maupun yang berada di bawah permukaan melalui pengukuran
kedudukan batuan dan unsur struktur geologi dengan menggunakan kompas
geologi serta melakukan penafsiran geologi, baik secara induksi dan deduksi
yang disajikan diatas peta dengan menggunakan simbol atau warna. Peta
geologi pada umumnya mempunyai banyak kegunaan di dalam membantu
kehidupan manusia diantaranya adalah :
a. Keteknikan (Pembangunan Pondasi Bendungan, Jalan Raya, Daya
Dukung Lahan, Daerah Rawan Longsor, Daerah Rawan Banjir, dll)
c. Pertambangan (Potensi Bahan Galian Ekonomis)
d. Perminyakan (Potensi Sumberdaya Gas dan Minyakbumi) dll.
DAFTAR PUSTAKA

Staf Asisten Laboraturium Geologi., Penuntun Praktikum Geologi Umum,


Laboraturium Geologi, Universitas Islam Bandung,2014
Anonim., Praktikum Geologi Dasar, Laboraturium Bumi dan Antariksa
Jurusan Pendidikan Fisika FPMIPA. UPI
Adit.2013.PetaGeologi.http://jurnalgeologi.blogspot.com/2013/02/petageologi.
html.(Diakses tanggal 2 Mei 2015 online ).