Anda di halaman 1dari 38

TEKNIK SIPIL

UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

REKAYASA LINGKUNGAN
Konsep Green Building pada Perencanaan Bandung Sports
Club

DISUSUN OLEH :
MIRNA MELATI ( 2411131037 )
DIAH PUSPITA ( 2411131049 )
NENDEN DIAN S ( 2411131056 )
DERINA EKA F ( 2411131062 )
BAYRU REZA P ( 2411131063 )
SUJUD INDRA P ( 2411131099 )

Kelompok 1

JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI CIMAHI
2016 2017

Green Contruction
Bandung Sports Club 1|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum, wr. wb
Bersyukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan nikmatnya berupa
nikmat kesehatan serta ilmu sehingga penulis bisa menyelesaikan Laporan
Perencanaan Green Construktion pada Bangunan Bandung Sports Club.
Shalawat kepada baginda rosululah saw yang telah membimbingkan dari
zaman yang penuh kebodohan sampai mengantarkan kita kepada zaman yang
penuh ilmu pengetahuan. Dalam menganalisis suatu usaha sehingga layak untuk
dijalankan dan mendapatkan keuntugan yang sinifikan, ini membutuhkan analisis-
analisis yang matang. Maka dari itu untuk perencanaan dengan konsep green
building perlu dikembangkan lebih banyak lagi karena konsep ini merupakan
konsep yang ramah lingkungan.
Akhir kata, semoga laporan ini dapat memberikan ilmu kepada kita tentang
konsep green construktion. Mohon maaf apabila dalam penulisan atau penyusunan
laporan ini terdapat banyak kesalahan karna kami masih dalam tahap pembelajaran.
Wassalammualaikum, wr, wb.

Cimahi, 04 Desember 2016

Penulis,

Green Contruction
Bandung Sports Club 2|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 6


1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 6
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 10
1.3 Tujuan ......................................................................................................... 11
1.4 Manfaat ....................................................................................................... 11
BAB II DESKRIPSI MASALAH ...................................................................... 12
BAB III ANALISA MASALAH ........................................................................ 14
3.1 Konsep Dasar .............................................................................................. 14
3.2 Konsep Perencanaan Denah Lantai ............................................................. 14
3.2.1 Pemintakan Denah Lantai .................................................................... 14
3.2.2 Gubahan Massa .................................................................................... 15
3.2.3 Tata Letak............................................................................................. 16
3.2.4 Sirkulasi pada Denah Lantai ................................................................ 17
3.2.5 Area Parkir ........................................................................................... 17
3.2.6 Tata Hijau ............................................................................................. 18
3.2.7 Perletakan Denah Lantai dan Bangunan .............................................. 18
3.3 Konsep Perancangan Landscap ................................................................... 18
3.3.1 Konsep Softscape ................................................................................. 19
3.3.2 Konsep Hardscape ................................................................................ 21
3.4 Konsep Perancangan Bangunan .................................................................. 22
3.4.1 Konsep Bentuk ..................................................................................... 22
3.4.2 Konsep Fungsi ...................................................................................... 25
3.4.3 Konsep Ruang Interior ......................................................................... 26
3.4.4 Konsep Pencahayaan ............................................................................ 28
3.4.5 Konsep Penghawaan ............................................................................ 29
3.5 Konsep Modul Perancangan ....................................................................... 29
3.6 Konsep Struktur dan Konstruksi ................................................................. 30
3.7 Konsep Bahan Bangunan ............................................................................ 31
3.7.1 Material Atap ....................................................................................... 31
3.7.2 Material Lantai ..................................................................................... 32
3.8 Konsep Utilitas ............................................................................................ 32
3.8.1 Sistem Keamanan Kebakaran .............................................................. 32
3.8.2 Sistem Pembuangan Sampah ............................................................... 33

Green Contruction
Bandung Sports Club 3|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.8.3 Sistem Jaringan Elektrikal.................................................................... 33


3.8.4 Sistem Jaringan Air Kotor .................................................................... 33
3.8.5 Sistem Jaringan Air Bersih................................................................... 34
3.8.6 Sistem Pengkondisian Udara (Air Conditioning/AC) .......................... 35
3.8.7 Sistem Sirkulasi Air Kolam Renang .................................................... 35
BAB IV Penutup .................................................................................................. 36
4.1 Kesimpulan ................................................................................................. 36
4.2 Saran ............................................................................................................ 37

Green Contruction
Bandung Sports Club 4|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Denah Rencana Lantai ..................................................................... 14


Gambar 3. 2 Gubahan Massa ................................................................................ 15
Gambar 3. 3 Denah Penempatan Entrace .............................................................. 16
Gambar 3. 4 Denah Sirkulasi Udara ..................................................................... 17
Gambar 3. 5 Denah Area Parkir ............................................................................ 17
Gambar 3. 6 Denah Ruang Terbuka Hijau ............................................................ 18
Gambar 3. 7 Denah Lantai dan Bangunan ............................................................ 18
Gambar 3. 8 Jenis Tumbuhan Pengarah ................................................................ 19
Gambar 3. 9 Jenis Tumbuhan Peneduh dan Pengarah Angin ............................... 20
Gambar 3. 10 Tumbuhan Pembatas ...................................................................... 21
Gambar 3. 11 Konsep Hardscape .......................................................................... 22
Gambar 3. 12 Konsep Denah Bangunan 1 ............................................................ 23
Gambar 3. 13 Konsep Denah Bangunan 2 ............................................................ 23
Gambar 3. 14 Konsep Bangunan Setelah ada Perubahan 1 .................................. 24
Gambar 3. 15 Konsep Bangunan Setelah ada Perubahan 2 .................................. 24
Gambar 3. 16 Perubahan Konsep Bangunan 3...................................................... 25
Gambar 3. 17 Konsep Fungsi Bangunan............................................................... 25
Gambar 3. 18 Konsep Skala Ruang ...................................................................... 26
Gambar 3. 19 Pola Sirkulasi Udara ....................................................................... 27
Gambar 3. 20 Konsep Arsitektur .......................................................................... 28
Gambar 3. 21 Konsep Pencahayaan ...................................................................... 28
Gambar 3. 22 Konsep Penghawaan Udara ............................................................ 29
Gambar 3. 23 Kosep Modul Perancangan ............................................................ 29
Gambar 3. 24 Konsep Struktur Atap ..................................................................... 30
Gambar 3. 25 Konsep Stuktur ............................................................................... 31
Gambar 3. 26 Konsep Material Atap .................................................................... 31
Gambar 3. 27 Material Lantai ............................................................................... 32
Gambar 3. 28 Bagan Sistem Keamanan Kebakaran ............................................. 32
Gambar 3. 29 Bagan Sistem Pembuangan Sampah .............................................. 33
Gambar 3. 30 Bagan Sistem Jaringan Elektrikal .................................................. 33
Gambar 3. 31Bagan Sistem Jaringan Air Kotor pada Kamar Mandi .................... 33
Gambar 3. 32 Bagan Sistem Jaringan Air Kotor pada Dapur ............................... 34
Gambar 3. 33 Bagan Sistem Jaringan Air Bersih ................................................. 34
Gambar 3. 34 Bagan Sistem Pengkondisian Udara .............................................. 35
Gambar 3. 35 Skema Sistem Sirkulasi Air Kolam Renang .................................. 35

Green Contruction
Bandung Sports Club 5|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Menjaga lingkungan yang asri, bersih dan tentunya membawa dampak sehat
untuk semua elemen masyarakat memang sutu hal yang tidak mudah namun perlu
dilakukan. Bebagai gerakan jaga bumi kita, sayangi bumi kita dan tanam satu pohon
satu manusia terus mendengung dan mungkin berhasil untuk meminimalisir
kerusakan bumi yang kita perbuat sendiri. Begitu banyak cara dan berbagai inovasi
nan kreatif yang manusia lakukan, tapi itu semua memang butuh waktu yang
konsisten dan biaya yang konsisten pula, mahal.

Bukan hanya menjaga lingkungan dan merawatnya. Kemajuan teknologi


akibat dari kemajuan cara berpikir manusia terus berkembang sehingga
menghasilkan pemikiran yang mampu menjadikan suatu konsep yang
menguntungkan bagi manusia maupun lingkungan. Dengan semakin banyaknya
populasi manusia, kebutuhan akan berbagai macam keperluanpun meningkat

Saat ini konstruksi hijau atau Green Construction memang menjadi


terobosan penting dan sudah banyak dalam pengaplikasiannya. Di Indonesia pun
sudah banyak bangunan dengan design dan materialnya yang ramah lingkungan.
Green construction ialah sebuah gerakan berkelanjutan yang mencita-citakan
terciptanya konstruksi dari tahap perencanaan, pelaksanaan dan pemakaian produk
konstruksi yang ramah lingkungan, efisien dalam pemakaian energi dan sumber
daya, serta berbiaya rendah. Gerakan konstruksi hijau ini juga identik dengan
sustainbilitas yang mengedepankan keseimbangan antara keuntungan jangka
pendek terhadap resiko jangka panjang,dengan bentuk usaha saat ini yang tidak
merusak kesehatan, keamanan dan kesejahteraan masa depan.

Aplikasi dari konstruksi hijau pada tahap perencanaan terlihat pada beberapa desain
konstruksi yang memperoleh award sebagai desain bangunan yang hemat energi,
dimana sistem bangunan yang didesain dapat mengurangi pemakaian listrik untuk

Green Contruction
Bandung Sports Club 6|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

pencahayaan dan tata udara. Selain itu berbagai terobosan baru dalam dunia
konstruksi juga memperkenalkan berbagai material struktur yang saat ini
menggunakan limbah sebagai salah satu komponennya, seperti pemakaian flyash,
silica fume pada beton siap pakai dan beton pra cetak. Selain itu terobosan sistem
pelaksanaan konstruksi juga memperkenalkan material yang mengurangi
ketergantungan dunia konstruksi pada pemakaian material kayu sebagai perancah.

Pemakaian material/bahan bangunan yang banyak digunakan seperti kaca,


beton, kayu, asphalt, baja dan jenis metal lainnya ditengarai dapat menimbulkan
efek pemanasan global yang signifikan dan menyebabkan perubahan iklim di dunia.
Ingat kan penggunaan kaca gelap/ kaca yag dapat memantulkan cahaya matahari
yang biasanya digunkan pada gedung-gedung tinggi/bertingkat yang biasa disebut
dengan kaca film ribben. Jelas-jelas itu sangat merugikan karena menghantarkan
cahaya matahari kembali ke atmosfer bumi dan terjadilah penumpukan sehingga
suhu bumi semakin panas. Dalam penerapan green construction tentunya banyak
tantangan yang harus dilalui, yaitu :

1. Modal atau Biaya

Tak bisa dipungkiri penggunaan design hijau ini memakan biaya yang
banyak. Untuk konsep Green Building tentunya tidak akan sama dengan
gedung-gedung yang lainnya. Banyak faktor yang membuat Green
Construction memakan modal yang cukup besar, seperti contohnya dalam
peggunaan pakar atau tenaga ahli dalam pembuatan gedung yang berkonsep
Green Building tentunya mengeluarkan biaya yang tidak sedikit.

2. Pembuatan design yang startegis

Setiap gedung atau suatu konstruksi dipastikan memiliki design yang


berbeda-beda, tentunya dalam prinsip Green Building design haruslah
meningkatkan efesiensi penggunaan sumber daya pelaksanaan dan pemakaian
produk konstruksi yang berkonsepkan ramah lingkungan.Tentunya hal itu
menjadi tantangan utama para ahli Green Building untuk membuat design yang
cocok pada kondisi eksternal internal lingkungan sekitarnya.

Green Contruction
Bandung Sports Club 7|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3. Pemilihan material/bahan bangunan yang ramah lingkungan

Sebagai salah satu contoh mayoritas rumah saat ini dibangun dengan
menggunakan bingkai kayu, Gedung tradisional Bahan dan bahan pilihan bagi
banyak orang. Namun membangun rumah kayu berbingkai membutuhkan
rencana yang sangat hati-hati dirancang dan kru konstruksi dengan banyak
pengalaman dan keterampilan. Membangun rumah dengan bingkai kayu
umumnya akan menghasilkan struktur yang handal dan aman, namun juga
rentan terhadap kegagalan prematur ketika rincian kecil dibiarkan atau dibuat
dengan produk kayu berkualitas buruk.Saat ini pemilik rumah memiliki
kesempatan untuk memilih dari alternatif Bahan Bangunan Hijau. Namun
dengan isu ilegal logging yang masih banyak penggunaan kayu sebagai material
mulai ditinggalakan untuk kelestarian lingkungan. Penggunaan bau alam,
gypsum, batu bata, gypsum, dan alumunium serta baja ringanpun menjadi piliha
yang tepat. Karena selain ramah lingkungan tapi juga mampu menunjang
ketahanan bangunan dan tentunya healthy conditional.

4. Pembuatan peraturan-peraturan yang sah dalam penerapan green


construction

Di Indonesia saat ini , wacana konstruksi hijau mulai tampak pada


penerapan beberapa proyek seperti proyek ruas jalan tol bandara yang
dikerjakan oleh PT. Pembangunan Perumahan dan proyek Rusunami oleh PT
Perumnas. Namun sayangnya hingga saat ini belum ada payung hukum yang
menaungi penerapan konstruksi hijau di Indonesia apa lagi sejumlah insentif
yang akan diberikan pada pelaksanaan proyek yang menerapkan konsep
konstruksi hijau.

5. Penataan kota untuk mewujudkan konsep green building

Green Building pastinya harus membuat suatu area yang di tempatinya


menjadi daerah yang asri dan ramah lingkungan. Oleh karena itu diperlukan tata
kota yang tepat jika kita ingin membuat suatu Green Building di Indonesia.
Letak tata kota yang sesuai dengan keseimbangan ekosistem lingkungan, jangan

Green Contruction
Bandung Sports Club 8|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

sampai pembuatan Green Building malah merusak area hijau, atau siklus udara
dan hidrologi yang dipengaruhi oleh hilangnya area resapan air. Untuk di daerah
Indonesia sendiri, bila kita ambil contoh jakarta mungkin pembangunan Green
Building susah untuk dilaksanakan, dikarenakan tata letak kota jakarta yang
memang sudah padat untuk bangunan-bangunan bersifat kepentinan komersial
ataupun bangunan hunian tempat tinggal.

6. Pembiayaan serta perawatan green building

Tidak mudah merawat suatu gedung atau bangunan apalagi bangunan


dengan konsep Green Building, yang harus mempertahankan manfaatnya
untuk lingkungan sekitar.

7. Faktor kesehatan

Menggunakan material & produk-produk yang non-toxic akan


meningkatkan kualitas udara dalam ruangan, dan mengurangi tingkat asma,
alergi dan sick building syndrome. Material yang bebas emisi, dan tahan untuk
mencegah kelembaban yang menghasilkan sporadan mikroba lainnya. Kualitas
udara dalam ruangan juga harus didukung menggunakan sistem ventilasi yang
efektif dan bahan-bahan pengontrol kelembaban yang memungkinkan
bangunan untuk bernapas. Bahan-bahan alami atau natural sudah diketahui
memang cukup rentan terhadap gangguan lingkungan itu sendiri seperti
keberadaan mikroorganisme ,serta kelembaban udara dan suhu diluar maupun
didalam ruangan yang harus diseimbangkan untuk meminimalisasi kerusakan
bangunan.

8. Membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya green building

Tantangan ini juga cukup penting untuk dipecahkan, Banyak masyarakat


Indonesia yang tentunya belum tahu akan makna Green Building. Mulai dari
konsep,manfaatnya dalam jangka panjang serta aplikasinya. Penyuluhan akan
Green Building seharusnya juga diberikan kepada masyarakat Indonesia agar
lebih mengetahui peranan Green Building dalam dunia pembangunan di

Green Contruction
Bandung Sports Club 9|Page
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Indonesia. Apalgi dengan ekonomi masyarakat Indonesia yang minim


membuat rencana ini hanya terbatas kepada pengembang bangunan dengan
modal besar dan kalangan menegah ke atas.

Green Building lebih dari sebuah konsep untuk hidup berkelanjutan, tetapi
bisa membangun harapan untuk masa depan. Oleh karena itu, kesadaran masyarakat
Indonesia harus ditingkatkan untuk mengetahui pentingnya membuat bangunan
dengan konsep Green Construction. Maka dari itu pada laporan ini kami akan
menjelaskan tentang sebuah bangunan Bandung Sport Club dengan konsep Green
Building.

1.2 Rumusan Masalah

Apapun yang dilakukan manusia untuk pelestarian lingkungan dan


perbaikan lingkungan mau sekecil apapun memang sangat berarti seperti
membuang sampah pada tempatnya, itu pun masih belum tercapai sempurna.
Dengan usia yang menipis karena perubahan iklim, kekurangan energi yang
semakin meningkat dan masalah kesehatan, memang masuk akal untuk
membangun gedung yang tahan lama,menghemat energi, mengurangi limbah dan
polusi, dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan. Ada beberapa masalah
dalam membangun sebuah bangunan dengan konsep Green Construction, yaitu :

Bangaimana membuat bangunan-bangunan yang berbahan dasar ramah


lingkungan?
Cara mengatur tata letak kota yang sesuai dengan konsep Green
Construction yang berwawasan lingkungan?
Upaya membangun sistem bangunan yang efisien dalam menggunakan
energi?
Bagaimana membangun Green Construction dengan menggunakan material
yang dapat di perbaharui, didaur ulang, dan digunakan kembali serta
mendukung konsep efisiensi energi?

Green Contruction
Bandung Sports Club 10 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Cara mengolah limbah-limbah yang bermanfaat untuk dijadikan material


bahan dasar?
Membangun Green Construction yang sesuai dengan kondisi alam, dan
iklim wilayah Indonesia?
Inovasi untuk mengembangkan green building terus dilakukan sebagai
upaya untuk menghemat energi dan mengurangi masalah-masalah
lingkungan ?
Bagaimana memilih material yang pas agar Green Building bisa bertahan
lebih lama ?
Dan penggunaan teknologi-teknologi yang sesuai dan ramah lingkungan
agar tidak merusak ekosistem sekitar?

1.3 Tujuan

Tujuannya tak lain yaitu untuk membuat bangunan olahraga di tengah kota
dengan konsep Green Construction, dengan memperhatikan beberapa konsep yaitu
:

Efisiensi terhadap energi, cahaya, dan pengudaraan.


Penataan lingkungan, dengan memperhatikan estetika.
Material yang digunakan
Dan kesehatan lingkungan

1.4 Manfaat

Manfaat dari pembangunan ini tentunya menciptakan bangunan olahraga di


tengah kota yang ramah lingkungan. Dan sebagai dukungan dalam tindakan
pengurangan dampak lingkungan, ekxploitasi sumber daya, penggunaan energi,
dan lain.

Green Contruction
Bandung Sports Club 11 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

BAB II
DESKRIPSI MASALAH

Bandung Sports Club adalah Urban Sportainment, yakni sebuah pusat klub
olahraga yang berada ditengah kota, tepatnya di Jalan Soekarno Hatta, Kebon Lega,
Bojongloa Kidul, Kb. Lega, Bojongloa Kidul, Kota Bandung, Jawa Barat 40235.
Dengan mewadahi beberapa cabang olahraga, sekaligus sebagai tempat rekreasi,
serta menggabungkan fungsi komersil dan rekreasi dengan tema Green Building.
Hal ini berdasarkan dari isu dan fenomena yang muncul di masyarakat mengenai
kegiatan olahraga.

Pada tema Green Building, konsep perancangan bangunan adalah dengan


mempertimbangkan kenyamanan thermal, yakni mengurangi perolehan panas dan
mencegah radiasi panas yang masuk ke dalam bangunan, memberikan aliran udara
yang cukup, dan membawa panas keluar bangunan.

Demi terwujudnya sebuah bangunan gedung olahraga di tengah kota dengan


mengusung konsep Green Contruction ada beberapa konsep yang harus di
perhatikan, yaitu :

1. Konsep perencanaan denah lantai


Yang terdiri dari beberapa pembahasan, yaitu : pemintakan denah, gubahan
massa, tata letak, sirkulasi, area parkir, tata hijau, pemintakan denah dan
bangunan.
2. Konsep Perencanaan lanskap
Konsep perencanaan lanskap Gedung Olahraga lanskap ini harus disesuaikan
dengan tema perancangannya yaitu Green Building. Dalam perencanaan ini
ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu : konsep softscape, dan konsep
hardscapae.
3. Konsep perencanaan bangunan

Green Contruction
Bandung Sports Club 12 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Pada perencanaan bangunan gedung olahraga konsep yang harus diperhatikan


yaitu : konsep bentuk, konsep fungsi, konsep ruang interior, konsep
pencahayaan, konsep dan penghawaan.
4. Konsep Modul Perancangan
Modul perancangan ini yaitu konsep penggunaan kolom dan elemen struktur
lainnya yang di desain sebisa mungkin agar tidak menghalangi sarana olahraga
yang akan dibuat.
5. Sistem struktur dan Konstruksi
Pada sistem struktur dan konstruksi akan dibahas mengenai konsep struktur
yang baik untuk pembangunan Gedung Olahraga.
6. Konsep bahan bangunan.
Pemilihan bahan bangunan sangat penting dalam konsep Green Building.
Maka dari itu penggunanan bahan bangunan harus disesuaikan dengan tema
yang diusung.
7. Konsep utilitas
Konsep utilitas terdiri dari konsep kemanaan kebakaran, sistem pembuangan
sampah, sistem jaringan elektrikal, sistem jaringan air kotor, sistem jaringan
air bersih, sistem pengkondisian udara, dan sistem sirkulasi air kolam renang.

Demikian dengan adanya konsep-konsep yang harus diperhatikan,


diharapakan pembangunan Gedung olahraga ditengah kota ini dapat memenuhi
kebutuhan masa kini, yang mendukung tindakan pengurangan dampak lingkungan.

Green Contruction
Bandung Sports Club 13 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

BAB III
ANALISA MASALAH

3.1 Konsep Dasar


Konsep dasar yang digunakan dalam perancangan Bandung Sports Club
adalah Urban Sportainment, yakni sebuah pusat klub olahraga yang berada
ditengah kota dengan mewadahi beberapa cabang olahraga, sekaligus sebagai
tempat rekreasi, serta menggabungkan fungsi komersil dan rekreasi dengan tema
arsitektur tropis. Hal ini berdasarkan dari latar belakang isu dan fenomena yang
muncul di masyarakat mengenai kegiatan olahraga.

3.2 Konsep Perencanaan Denah Lantai


Sesuai dengan tema perancangan yakni Green Building, maka konsep pada
denah lantai harus berdasarkan aspek-aspek yang sesuai dengan konteks Green
Building. Dalam hal ini seperti mempertimbangkan perletakan massa bangunan yang
harus merespon terhadap orientasi matahari yang berpengaruh terhadap pencahayaan
bangunan, dan arah mata angin yang berpengaruh terhadap penghawaan dan bukaan
pada bangunan.

3.2.1 Pemintakan Denah Lantai

Gambar 3. 1 Denah Rencana Lantai

Green Contruction
Bandung Sports Club 14 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Area Publik ditempatkan di sebelah utara tapak, tepatnya berada dekat dengan
jalan utama yakni Jl. Jakarta, hal ini bertujuan untuk memudahkan pengguna
dalam mengaksesnya.

Area Semi Publik ditempatkan diantara area publik dan privat sebagai penghubung
aktivitas antara area publik dan area privat. Area semi publik meliputi fasilitas
olahraga.

Area Privat diletakkan di sebelah selatan pada tapak, dan jauh dari akses jalan
utama dikarenakan sifatnya yang privat dan membutuhkan privasi yang tinggi.

Area Servis ditempatkan mengikuti kebutuhan dari area yang lainnya, area ini
berada di sebelah barat tapak yang hanya dapat diakses oleh para staff dan
karyawan.

3.2.2 Gubahan Massa

Gambar 3. 2 Gubahan Massa

Green Contruction
Bandung Sports Club 15 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Dari ketiga bentuk diatas, bentuk yang paling baik dan sesuai untuk fungsi
bangunan olahraga adalah bentuk persegi. Bentuk persegi dipilih sebagai bentuk
utama karena dianggap paling sesuai dengan bentuk tapak, efisien dalam
pengolahan ruang didalamnya, dan sesuai dengan susunan perletakkan lapangan
olahraga.

3.2.3 Tata Letak


1. Penempatan Entrance
Entrance dapat dibagi menjadi dua yakni main entrance (In dan Out) dan
side entrance. Menurut Neufeurt dalam Data Arsitek, menyebutkan beberapa
kriteria dalam menentukan sebuah main entrance diantaranya, terletak di daerah
yang kepadatan arusnya relatif rendah, mudah terlihat, informatif, dan mudah
diakses.

Gambar 3. 3 Denah Penempatan Entrace

2. Orientasi Bangunan
Berdasarkan tema Green Building, penempatan orientasi bangunan diletakkan
berdasarkan analisis arah datang dan terbenamnya matahari dan analisis arah mata
angin, yang nantinya berpengaruh terhadap pengcahayaan dan penghawaan pada
bangunan.

Green Contruction
Bandung Sports Club 16 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.2.4 Sirkulasi pada Denah Lantai


Jalur sirkulasi pada tapak dibagi menjadi dua yakni sirkulasi kendaraan
bermotor dan sirkulasi pejalan kaki. Sirkulasi kendaraan bermotor dibagi menjadi
dua yakni sirkulasi kendaraan untuk pengunjung dan sirkulasi kendaraan untuk
pengelola dan servis.

Gambar 3. 4 Denah Sirkulasi Udara

3.2.5 Area Parkir

Gambar 3. 5 Denah Area Parkir

Green Contruction
Bandung Sports Club 17 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.2.6 Tata Hijau

Gambar 3. 6 Denah Ruang Terbuka Hijau

3.2.7 Perletakan Denah Lantai dan Bangunan

Gambar 3. 7 Denah Lantai dan Bangunan

3.3 Konsep Perancangan Landscap


Konsep perancangan lansekap pada Bandung Sports Club disesuaikan
dengan tema perancangannya yakni arsitektur tropis. Konsep landscap dibagi
menjadi dua, yaitu konsep softscape (tanaman) dan konsep hardscape (perkerasan).
Penerapan konsep softscape, adalah dengan pemilihan tanaman yang biasa tumbuh

Green Contruction
Bandung Sports Club 18 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

di daerah beriklim tropis dan berdasarkan fungsinya. Sedangkan penerapan konsep


hardscape, adalah dengan menggunakan material penutup tanah yang tidak
memantulkan cahaya dan panas, serta bersifat dapat menyerap air.

3.3.1 Konsep Softscape


1. Vegetasi Pengarah

Gambar 3. 8 Jenis Tumbuhan Pengarah

Green Contruction
Bandung Sports Club 19 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

2. Vegetasi Peneduh dan Pengarah Angin

Gambar 3. 9 Jenis Tumbuhan Peneduh dan Pengarah Angin

Green Contruction
Bandung Sports Club 20 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3. Vegetasi Pembatas

Gambar 3. 10 Tumbuhan Pembatas

3.3.2 Konsep Hardscape


Konsep hardscape, pada perancangan Bandung Sports Club menggunakan
material yang tidak memantulkan cahaya dan panas, untuk mengurangi suhu pada
tapak, dan bersifat dapat menyerap air untuk menyimpan cadangan air di tanah saat
musim hujan datang. Material yang digunakan untuk jalur pedestrian adalah paving
block, dan pada area kolam renang digunakan material grass block.

Green Contruction
Bandung Sports Club 21 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 11 Konsep Hardscape

3.4 Konsep Perancangan Bangunan


Konsep perancangan bangunan Bandung Sports Club mengacu pada tema
utama perancangan yakni arsitektur tropis. Pada tema arsitektur tropis, konsep
perancangan bangunan adalah dengan mempertimbangkan kenyamanan thermal,
yakni mengurangi perolehan panas dan mencegah radiasi panas yang masuk ke
dalam bangunan, memberikan aliran udara yang cukup, dan membawa panas keluar
bangunan.

3.4.1 Konsep Bentuk


Bentuk dasar bangunan Bandung Sports Club adalah bentuk persegi. Bentuk
persegi dipilih karena bentuknya yang stabil, ramah furnitur, dan sesuai dengan
susunan perletakkan lapangan olahraga, sehingga penggunaan ruang dapat
dimaksimalkan. Dibandingkan dengan bentuk lingkaran yang tidak ramah furnitur dan
bentuk segitiga yang menciptakan sudut sehingga ruang tidak dapat digunakan secara

Green Contruction
Bandung Sports Club 22 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

maksimal, bentuk persegi adalah bentuk yang paling sesuai dengan kebutuhan ruang
untuk perancangan Bandung Sports Club.

Gambar 3. 12 Konsep Denah Bangunan 1

Gambar 3. 13 Konsep Denah Bangunan 2

Bentuk persegi ini mengalami beberapa perubahan, transformasi perubahan


bentuk persegi ini berdasarkan tiga hal, perubahan pertama dikarenakan adanya
penyesuaian dengan perletakkan fungsi-fungsi yang ada dari masing-masing
fasilitas olahraga, yakni perletakkan lapangan yang berorientasi utara selatan
sehingga terjadi pengurangan massa bentuk persegi (substraksi), berikut merupakan
tahapan perubahan tersebut :

Green Contruction
Bandung Sports Club 23 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 14 Konsep Bangunan Setelah ada Perubahan 1

Perubahan kedua berdasarkan respon terhadap analisis tapak yang telah


dilakukan yakni dengan mempertimbangkan arah angin dan matahari, massa
bangunan mengalami penambahan massa (adisi), supaya tidak membentuk blok
massa bangunan dan agar tercipta massa bangunan yang dinamis untuk dapat
mengalirkan udara masuk ke dalam bangunan dan mengurangi panas yang ada di
dalam bangunan.

Gambar 3. 15 Konsep Bangunan Setelah ada Perubahan 2

Transformasi ketiga, disesuaikan dengan luas lahan yang diperuntukkan


bagi bangunan, setelah dikurangi lahan untuk sirkulasi dalam tapak, ruang terbuka
hijau dan area parkir maka bentuk akhir bangunan menjadi seperti dibawah ini :

Green Contruction
Bandung Sports Club 24 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 16 Perubahan Konsep Bangunan 3

3.4.2 Konsep Fungsi


Bangunan Bandung Sports Club terdiri dari dua lantai dengan fungsi setiap
lantainya berbeda jenis dan sifat aktivitasnya. Oleh karena berbeda jenis dan sifat
aktivitasnya, pengelompokan fungsi ruang perlantai dibagi berdasarkan jenis dan
sifat aktivitasnya.

Gambar 3. 17 Konsep Fungsi Bangunan

Green Contruction
Bandung Sports Club 25 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Fungsi lantai 1 adalah area publik yakni, fasilitas komersil seperti toko
olahraga, kids zone, dan restaurant. Area semi publik yakni, fasilitas lapangan
futsal, lapangan basket, lapangan tenis, kolam renang dan fasilitas kesehatan. Area
servis yakni, toilet pengunjung, mushola dan ruang utilitas.
Fungsi lantai 2 adalah untuk area pengelola dan member Bandung Sports
Club. Terdapat fasilitas untuk member yakni, fasilitas fitness center, studio yoga
dan studio aerobik. Pada lantai 2 terdapat green roof yang berada pada selasar
menuju area fasilitas fitness center.

3.4.3 Konsep Ruang Interior


1. Konsep Skala Ruang

Gambar 3. 18 Konsep Skala Ruang

Konsep perancangan skala ruang adalah menciptakan pengalaman ruang


pengguna dengan membuat skala ruang yang dinamis. Membentuk skala
monumental pada lobby utama dan area fasilitas lapangan futsal dan basket,

Green Contruction
Bandung Sports Club 26 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

serta membentuk skala normal pada koridor penghubung antara lobby utama
dengan area fasilitas olahraga tersebut.

2. Konsep Pola Sirkulasi

Gambar 3. 19 Pola Sirkulasi Udara

Konsep pola sirkulasi pada bangunan adalah dengan melalui ruang-ruang.


Menurut D.K Ching dalam Arsitektur Bentuk, Ruang, dan Tatanan,
karakteristik sirkulasi melalui ruang-ruang adalah sebagai berikut, kesatuan
dari tiap-tiap ruang dipertahankan, konfigurasi jalan yang fleksibel, dan ruang-
ruang perantara dapat dipergunakan.

3. Konsep Tekstur
Konsep tekstur ruang interior menggunakan tekstur alami seperti kayu,
bambu dan bata ekspos yang dikombinasi dengan tekstur fabricated seperti kaca
dan beton untuk menciptakan suasana yang tidak kaku dan bersahabat, karena
pengguna Bandung Sports Club berasal dari semua kalangan kelas sosial.

Green Contruction
Bandung Sports Club 27 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 20 Konsep Arsitektur

3.4.4 Konsep Pencahayaan


Pencahayaan pada bangunan terdiri atas pencahayaan alami dan
pencahayaan buatan. Untuk pencahayaan alami, maka pada bangunan banyak
terdapat bukaan-bukaan yang menjadi sumber datang cahaya dari luar, sedangkan
pada malam hari menggunakan pencahayaan buatan yakni lampu-lampu. Konsep
pencahayaan alami pada Bandung Sports Club menggunakan pencahayaan teknik
pasif yakni lightwell (sumur cahaya). Teknik pasif adalah teknik memanfaatkan
cahaya alami untuk penerangan dalam ruang atau bangunan, dengan desain bukaan
cahaya pada kulit atau selubung bangunan.

Gambar 3. 21 Konsep Pencahayaan

Green Contruction
Bandung Sports Club 28 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.4.5 Konsep Penghawaan


Sistem penghawaan juga menggunakan sistem penghawaan alami dengan
menggunakan ventilasi silang pada gedung olahraga. Sistem demikian juga akan
menghindari ruang dari udara yang terlalu panas maupun terlalu dingin, sehingga
udara di dalam bangunan akan cenderung terasa sejuk, sedangkan untuk menunjang
ruang-ruang yang tidak langsung berhubungan dengan ruang luar, maka
menggunakan penghawaan buatan yakni menggunakan AC (Air Condition).

Gambar 3. 22 Konsep Penghawaan Udara

3.5 Konsep Modul Perancangan

Gambar 3. 23 Kosep Modul Perancangan

Green Contruction
Bandung Sports Club 29 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Modul perancangan yakni mengacu pada luas lapangan futsal dengan


ukuran modul 6 meter x 6 meter, dikombinasi dengan bentang lebar sehingga tidak
terdapat banyak kolom yang menghambat aktivitas dan sirkulasi pengguna fasilitas
olahraga pada Bandung Sports Club.

3.6 Konsep Struktur dan Konstruksi


Sistem struktur yang digunakan pada rancangan ini yaitu sistem struktur
bentang lebar menggunakan rangka ruang dan rangka batang. Untuk pondasi
bangunannya menggunakan pondasi tiang pancang agar dapat menahan beban besar
dari struktur atap bangunan olahraga. Sistem struktur untuk atap menggunakan
sistem bentangan panjang dan konstruksi atap yang digunakan adalah rangka
batang (space frame).

Gambar 3. 24 Konsep Struktur Atap

Rangka batang merupakan susunan struktur rangka yang terdiri dari batang-
batang linier yang membentuk komposisi segitiga sebagai penunjang kekuatan
utama dan penyalur gaya. Rangka batang dapat berupa kuda-kuda kayu dan juga
baja. Sistem rangka bangunan menggunakan kolom baja IWF dengan modul antara
kolom yakni 6 meter, dan untuk plat menggunakan plat waffle agar lebih efisien
dan kuat menahan beban.
Green Contruction
Bandung Sports Club 30 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 25 Konsep Stuktur

3.7 Konsep Bahan Bangunan


3.7.1 Material Atap
Penggunaan untuk material penutup atap bangunan menggunakan
zincalume. Material ini kuat terhadap kekuatan beban hisap angin, dan baik untuk
bentang lebar karena kapasitas penampungan air yang lebih besar. Selain itu, pada
bagian skylight untuk sumur cahaya menggunakan penutup berbahan ETFE
(ethylene tetrafluoroethylene), sejenis polimer plastik dengan sifat ringan, tahan
karat, tahan perubahan suhu ekstrim, dan dapat memfilter radiasi panas matahari.

Gambar 3. 26 Konsep Material Atap

Green Contruction
Bandung Sports Club 31 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.7.2 Material Lantai


Untuk penutup lantai pada fasilitas olahraga menggunakan lantai parquette jati
pada fasilitas lapangan basket, dan fasilitas studio yoga dan aerobik. Untuk fasilitas
fitness center penutup lantai menggunakan karpet, hal ini bertujuan sebagai
peredam suara yang ditimbulkan dari aktivitas kegiatan fitness. Pada lantai
lapangan tenis indoor menggunakan material hard court (lapangan beton atau
aspal). Pada lantai lapangan futsal menggunakan material berbahan terraflex.

Gambar 3. 27Material Lantai

3.8 Konsep Utilitas


3.8.1 Sistem Keamanan Kebakaran
Sistem pemadam kebakaran di dalam bangunan diterapkan menggukana smoke
detector, sprinkel, dan house rack. Sedangkan sistem pemadam kebakaran diluar
bangunan menggunakan hydrant yang diletakkan pada area yang dapat menjangkau
seluruh bagian bangunan. Selain itu, jalur sirkulasi dalam tapak menyesuaikan
dengan ruang sirkulasi untuk mobil pemadam kebakaran.

Gambar 3. 28 Bagan Sistem Keamanan Kebakaran

Green Contruction
Bandung Sports Club 32 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.8.2 Sistem Pembuangan Sampah

Gambar 3. 29 Bagan Sistem Pembuangan Sampah

3.8.3 Sistem Jaringan Elektrikal

Gambar 3. 30 Bagan Sistem Jaringan Elektrikal

3.8.4 Sistem Jaringan Air Kotor

Gambar 3. 31Bagan Sistem Jaringan Air Kotor pada Kamar Mandi

Green Contruction
Bandung Sports Club 33 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Gambar 3. 32 Bagan Sistem Jaringan Air Kotor pada Dapur

3.8.5 Sistem Jaringan Air Bersih

Gambar 3. 33 Bagan Sistem Jaringan Air Bersih

Green Contruction
Bandung Sports Club 34 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

3.8.6 Sistem Pengkondisian Udara (Air Conditioning/AC)

Gambar 3. 34 Bagan Sistem Pengkondisian Udara

3.8.7 Sistem Sirkulasi Air Kolam Renang

Gambar 3. 35 Skema Sistem Sirkulasi Air Kolam Renang

Green Contruction
Bandung Sports Club 35 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

BAB IV
Penutup

4.1 Kesimpulan
Konsep dasar yang digunakan dalam perancangan Bandung sports Club
yang bertemakan arsitektur tropis. Perencanaan yang direncanakan dengan kosep
green building, dimulai dari konsep perencanaan denah lantai, konsep perancangan
landscap, konsep perancangan bangunan, konsep modul perancangan, konsep
struktur dan konstruksi, konsep bahan bangunan dan konsep utilitas.
Konsep perencanaan denah lantai yang telah mempertimbangkan perletakan
massa bangunan yang harus merespon terhadap orientasi matahari yang
berpengaruh terhadap pencahayaan bangunan, dan arah mata angin yang
berpengaruh terhadap penghawaan dan bukaan pada bangunan.
Konsep landscap dibagi menjadi dua, yaitu konsep softscape (tanaman) dan konsep
hardscape (perkerasan). Penerapan konsep softscape, adalah dengan pemilihan
tanaman yang biasa tumbuh di daerah beriklim tropis dan berdasarkan fungsinya.
Sedangkan penerapan konsep hardscape, adalah dengan menggunakan material
penutup tanah yang tidak memantulkan cahaya dan panas, serta bersifat dapat
menyerap air.
Konsep perencanaan bangunan yang telah mempertimbangkan kenyamanan
thermal, yaitu mengurangi perolehan panas dan mencegah radiasi panas yang
masuk ke dalam bangunan, memberikan udara yang cukup dan membawa panas
keluar bangunan, sehingga tidak memerlukan banyak penggunaan AC untuk
pendingin ruangan.
Dalam penggunaan material bangunan pun memiliki banyak pilihan supaya
tidak keluar dari konsep green building. Contohnya pada material penutup atap
yang menggunakan yang berbahan ETFE yang dapat memfilter radiasi panas
matahari serta tahan pada perubahan suhu ekstrim.
Pada perencanaan Bandung Sports Club ini telah menerapkan konsep green
konstruksi yaitu konstruksi hijau yang rama lingkungan dengan
mempertimbangkan aspek aspek yang akan berpengaruh pada lingkungan.
Perancangan bangunan yang hemat energi telah diterapakan pula pada perencanaan

Green Contruction
Bandung Sports Club 36 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

Bandung Sports Club ini yang telah memperhatikan aspek kecukupan cahaya,
ventilasi dan sanitasi.

4.2 Saran
Beberapa saran yang dapat diberikan untuk dapat dilakukan selanjutnya sebagai
berikut :
1. Perlu dicontoh konsep pembangunan yang ramah lingkungan seperti
pembangunan Bandung Sports Club agar kontruksi hijau bisa lebih banyak
lagi berkembang.
2. Perlunya kesadaran dari setiap pengembang agar memperhatikan aspek
hemat energi dan ramah lingkungan.
3. Harus ada perhatian dan pemantauan supaya konsep green building bisa
tetap terjaga, terutama kepada para pengunjung yang datang agar bisa
menjaga kebersihan lingkungan Bandung Sports Club.
4. Dan kita sebagai bangsa Indonesia juga harus peduli pada pembangunan
negara kita sendiri. Sudah selayaknya kita untuk menambah kesadaran akan
pentingnya pengetahuan tentang konsep Green Contruction sebagai konsep
bangunan Indonesia untuk masa depan, oleh karena itu jangan sampai
tantangan yang ada menjadi penghalang untuk membangun, bangunan di
Indonesia yang berprinsip Green Building.

Green Contruction
Bandung Sports Club 37 | P a g e
TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

DAFTAR PUSTAKA

Wulfram I. Ervianto, Selamatkan Bumi Melalui Konstruksi Hijau, Andi


Publisher, Yogyakarta, 2012.
Mei, Adilah Puteri Riauwindu. Bandung Sports Club. Adilah (2016).
Repository.upi.edu
Perpustakaan.upi.edu
http://www.wikipedia.com/modern-arsitektur
http://www.ilmu-konstruksi.blogspot.com

Green Contruction
Bandung Sports Club 38 | P a g e