Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA

GERAKAN PERNAFASAN

Disusun oleh :

Komang Ajeng Prihatiningrat NRP.2443014271

PROGRAM STUDI S1 FARMASI

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDALA SURABAYA

2015
BAB 1. TUJUAN PRAKTIKUM

Tujuan praktikum adalah mampu melakukan pemeriksaan fungsi


pernapasan.

BAB 2. LANDASAN TEORI

Pernapasan adalah suatu proses yang terjadi secara otomatis walau dalam
keadaan tertidur sekalipun karma sistem pernapasan dipengaruhi oleh susunan saraf
otonom. Menurut tempat terjadinya pertukaran gas maka pernapasan dapat dibedakan atas
dua jenis, yaitu pernapasan luar dan dalam.Pernapasan luar adalah pertukaran udara yang
terjadi antara udara dalam alveolus dengan darah dalam kapiler, sedangkan pernapasan
dalam adalah pernapasan yang terjadi antara darah dalam kapiler dengan sel-sel
tubuh.Masuk keluarnya udara dalam paru-paru dipengaruhi oleh perbedaan tekanan udara
dalam rongga dada dengan tekanan udara diluar tubuh. Jika tekanan di luar rongga dada
lebih besar, maka udara akan masuk. Sebaliknya apabila tekanan dalam rongga dada lebih
besar maka udara akan keluar (Guyton dan Hall,2006).

Ventilasi paru mengacu kepada pergerakan udara dari atmosfir masuk dan
keluar paru. Ventilasi berlangsung secara bulk flow.Bulk flow adalah perpindahan
atau pergerakan gas atau cairan dari tekanan tinggi ke rendah.

Faktor-faktor yang mempengaruhi ventilasi antara lain :

tekanan

resistensi bronkus

persyarafan bronkus

Bentuk dari pernafasan secara garis besar dibagi menjadi 2 bagian yaitu:

1. Proses Pernafasan pulmonal atau paru-paru (external)

Pernafasan external adalah pertukaran gas oksigen dan karbondioksida.


Pada pernafasan melalui paru-paru atau penafasan externa, oksigen didapatkan
melalui hidung dan mulut, pada waktu bernafas oksigen mesul melalui trachea
dan pipa bronchial ke alveoli dan berhubungan erat dengan darah di kapiler
pulmonalis. Hanya satu lapis membrane, yaitu membrane alveoli-kapiler,
memisahkan oksigen dan darah oksigen menembus membrane ini dan dipungut
oleh hemoglobin sel darah merah di bawa ke jantung. Dari sini di pompa di dalam
arteri ke seluruh bagian tubuh. Didalam paru-paru karbon dioksida merupakan
hasil buangan yag menembus membrane alveoli. Dari kapiler darah dikeluarkan
melalui pipa bronkus berakhir sampai pada mulut dan hidung. Darah
meninggalkan paru-paru pada tekanan oksigen 100 mmHg dan pada tingkat
hemoglobinnya 95% jenuh oksigen. Empat proses berhubungan dengan
pernafasan paru-paru atau pernafasan externa :

a) Ventilisasi pulmorter, atau gerak pernafasan yang menukar udara dalam


alveoli dengan udara luar.

b) Arus darah melalui paru-paru, darah mengandung oksigen masuk ke seluruh


tubuh, karbondioksida dari seluruh tubuh masuk ke paru-paru.

c) Distribusi arus udar dan arus darah sedemikian sehingga jumlah tepat dari
setiapnya dapat mencapai semua bagian tubuh.

d) Difusi gas yang menembusi membrane pemmisah alveoli dan kapiler.


Karbondioksida lebih mudah berdifusi dapi pada oksigen.

Semua proses ini diatur sedemikian sehingga darah yang meninggalkan paru-paru
menerima jumlah tepat CO2 dan O2. Pada waktu gerak badan lebih banyak, darah
dating ke paru-paru membawa terlalu banyak CO2 dan terlampau sedikit O2,
jumlah CO2 tidak dapat di keluarkan, maka konsentrasinya dalam darah arteri
bertambah. Hal ini merangsang pusat pernafasan dalam otak untuk memperbesar
dan didalam pernafasan.penambahan fentilasi yang dengan demikian terjadi
mengeluarkan CO2 dan memungut lebih benyak O2(Setiadi,2007).

2. Proses pernafasan Jaringan (internal)

Darah yang telah dijernihkan hemoglobinnya dengan oksigen


(oxihemoglobin), mengitari seluruh tubuh dan akhirnya mencapai kapiler, dimana
darah bergerak sangat lambat. Sel jaringan memungut oksigen dari hemoglobin
untuk memungkinkan sel melakukan oksidasi pernafasan, sebagai gantunya hasil
dari oksidasi yaitu karbondioksida. Perubahan-parubahan berikut terjadi dalam
komposisi udara dalam olveoli, yang disebabkan pernafasan externa dan interna.

- Udara yang di hirup: Nitrogen (79%), Oksigen (20%), karbondioksida (0-


0,4%). Udara yang masuk ke alveoli mempunyai suhu dan kelembaban atmosfer.

- Udara yang dihembuskan: Nitrogen(79%), Oksigen(16%), karbondoiksida


( 4-0.4%).

2.4. Transport Gas Pernapasan

Ventilasi, Difusi, transportasi, perfusi

a) Ventilasi paru

Ventilasi merupakan proses untuk menggerakan gas ke dalam dan keluar paru-
paru.Ventilasi membutuhkan koordinasi otot paru dan thoraks yang elastis dan
pernapasan yang utuh. Otot pernapasan inspirasi utama adalah diafragma.
Diafragma dipersarafi oleh saraf frenik yang keluar dari medulla spinalis pada
vertebra servicalkeempat. Perpindahan O2 di atmosfer ke alveoli,dari alveoli CO2
kembali ke atmosfer.

Faktor yang mempengaruhi proses oksigenasi dalam sel adalah :


a. Tekanan O2 atmosfer
b. Jalan nafas
c. daya kembang toraks dan paru)
d. Pusat nafas (Medula oblongata) yaitu kemampuan untuk meransang CO2
dalam darah

b) Difusi gas

Difusi merupakan gerakan molekul dari suatu daerah dengan konsentrasi


yang lebih tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah. Difusi gas pernapasan terjadi
di membran kapiler alveolar dan kecepatan difusi dapat dipengaruhi oleh
ketebalan membran. Peningkatan ketebalan membrane merintangi proses
kecepatan difusi karena hal tersebut membuat gas memerlukan waktu lebih lama
untuk melewati membrane tersebut. Klien yang mengalami edema pulmonar, atau
efusi pulmonar Membrane memiliki ketebalan membrane alveolar kapiler yang
meningkat akan mengakibatkan
proses difusi yang lambat, pertukaran gas pernapasan yang lambat dan
menganggu proses pengiriman oksigen ke jaringan. Daerah permukaan membran
dapat mengalami perubahan sebagai akibat suatu penyakit kronik, penyakit akut,
atau proses pembedahan. Apabila alveoli yang berfungsi lebih sedikit maka darah
permukaan menjadi berkurang O2 alveoli berpindah ke
kapiler paru, CO2 kapiler paru berpindah ke alveoli.
Faktor yang mempengaruhi difusi :
Luas permukaan paru
Tebal membrane respirasi
Jumlah eryth/kadar Hb
Perbedaan tekanan dan konsentrasi gas
Waktu difusi

Afinitas gas

c) Transportasi gas

Gas pernapasan mengalami pertukaran di alveoli dan kapiler jaringan


tubuh. Oksigen ditransfer dari paru- paru alveoli dan kapiler jaringan tubuh.
Oksigen ditransfer dari paru- paru ke darah dan karbon dioksida ditransfer dari
darah ke alveoli untuk dikeluarkan sebagai produk sampah. Pada tingkat jarinagn,
oksigen ditransfer dari darah ke jaringan, dan karbon dioksida ditransfer dari
jaringan ke darah untuk kembali ke alveoli dan dikeluarkan. Transfer ini
bergantung pada proses difusi.

- Transpor O2

Sistem transportasi oksigen terdiri dari system paru dan sitem


kardiovaskular. Proses pengantaran ini tergantung pada jumlah oksigen yang
masuk ke paru-paru (ventilasi), aliran darah ke paru-paru dan jaringan (perfusi),
kecepatan divusi dan kapasitas membawa oksigen. Kapasitas darah untuk
membawa oksigen dipengaruhi oleh jumlah oksigen yang larut
dalam plasma, jumlah hemoglobin dan kecenderungan hemoglobin untuk berikata
n dengan oksigen (Ahrens, 1990).
Jumlah oksigen yang larut dalam plasma relatif kecil, yakni hanya sekitar 3%.
Sebagian besar oksigen ditransportasi oleh hemoglobin. Hemoglobin berfungsi
sebagai pembawa oksigen dan karbon dioksida. Molekul
hemoglobin dicampur dengan oksigen untuk membentuk oksi hemoglobin.
Pembentukan oksi hemoglobin dengan mudah berbalik (revesibel), sehingga
memungkinkan hemoglobin dan oksigen berpisah, membuat oksigen menjadi
bebas. Sehingga oksigen ini bias masuk ke dalam jaringan.

- Transpor CO2

Karbon dioksida berdifusi ke dalam sel-sel darah merah dan dengan


cepat di hidrasi menjadi asam karbonat(H2 CO3 ) akibat adanya anhidrasi
karbonat. Asam karbonat kemudian berpisah menjadi ion hydrogen(H+ )dan ion
bikarbonat (HCO3-) berdifusi dalam plasma. Selain itu beberapa karbon dioksida
yang ada dalam sel darah merah bereaksi dengan kelompok asam amino
membentuk senyawa karbamino. Reaksi ini dapat bereaksi dengan
cepat tanpa adanya enzim. Hemoglobin yang berkurang (deoksihemoglobin) dapat
bersenyawa dengan karbon dioksida dengan lebih midah daripada oksi
hemoglobin. Dengan demikian darah vena mentrasportasi sebagian besar karbond
oiksida.

d)perfusi
Perfusi pulmonal adalah aliran darah aktual melalui sirkulasi pulmonal
O2 diangkut dalam darah dalam eritrosit bergabung dengan Hb(oksi Hb) /
Oksihaemoglobin (98,5%) dalam plasma sebagai O2 yang larut dalam plasma
(1,5%).Fungsi paru yang mencerminkan mekanisme ventilasi disebut volume paru
dankapasitas paru(Syiffudin,2006).
Volume paru dibagi menjadi : :
volume tidal (TV) volume udara yang dihirup dan dihembuskan setiap kali
bernafas.
Volume cadangan inspirasi (IRV) , volume udara maksimal yg dapat dihirup
setelah inhalasi normal.
Volume Cadangan Ekspirasi (ERV), volume udara maksimal yang dapat
dihembuskan dengan kuat setelah exhalasi normal.
Volume residual (RV) volume udara yg tersisa dalam paru-paru setelah
ekhalasi maksimal.

Kapasitas Paru :
Kapasitas vital (VC), volume udara maksimal dari poin inspirasi maksimal
Kapasitas inspirasi (IC) Volume udara maksimal yg dihirup setelah ekspirasi
normal.
Kapasitas residual fungsiunal (FRC), volume udara yang tersisa dalam paru-
paru setelah ekspirasi normal.
Kapasitas total paru (TLC) volume udara dalam paru setelah inspirasi maksimal.
(Guyton dan Hall,2006).

BAB 3. ALAT DAN BAHAN

3.1 Kimograf
3.2 Kentas kimograf
3.3 Lampu spiritus
3.4 Tambur penulis
3.5 Pneumograf
3.6 Orang percobaan

BAB 4. CARA KERJA

1. Pneumograf dipasang pada dada dan perut orang percobaan


sedemikian rupa sehingga didapatkan gerakan-gerakan terbsar.
2. Pneumograf dihubungkan dengan tambur penulis dan aturlah
sedemikian rupa ehingga didapatkn amplitude yang maksimal
3. Kimograf ditempelkan pada kedua penulis dan pencatat waktu
sebaik mungkin,kemudian percobaan dapat dimulai.
A. PENGARUH BERBICARA
1. Dibuat pencatatan pernafasn normal secukupnya
2. Kemudian kalimat dcaba dari buku petunjuk 5 baris kata-
kata,kalimat tanpa berhenti.
3. Lalu bernafas normal kembali

B. PENGARUH MENELAN
1. Dibuat pencatatan pernafasan normal secukupnya
2. Minum air 1 gelas penuh perlahan-lahan
3. Lalu bernafas normal kembali
C. ACAPNEA
1. Putaran kimograf diperlambat dengan memasang kias besar
pada kimograf
2. Pencatatn pernafasan normal dibuat
3. Kemudian bernafas yang dalam dan cepat 1 menit lamanya
atau sampai orangg percobaan mersa pusing
4. Dilakukan pencatatan pernafasan samapi terlihat grafik
pernafasan normal kembali.
D. HIPERVENTILASI TANPA ACAPNEA
Setelah pernafasan kembali normal maka dilakukan percobaan C
sambil hiperventilasi dengan mulut dan hidung di dalam kantung
plastic yang ditutup rapat ke wajah.

BAB 5. HASIL PRAKTIKUM


(Tabel 5.1 Pengukuran Berbagai Kondisi Pernapasan dengan Spirometer)

Tabel diatas merupakan kondisi pernapasan dalam kondisi


normal,asma,asma tanpa inhaler,olahraga ringan,olahraga berat, dan
emphysema.pada saat melakukan olahraga berat dan ringan angka yang
ditunjukkan cenderung lebih besar dari kondisi normal.
Gambar 5.1 Grafik pada saat pernapasan normal
Pada saat melakukan pernapasan normal maka grafik yang ditunjukkan
adalah seperti diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 500
mL,ERV(Expiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 1500
mL,IRV(Inspiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 3000
mL,RV(Residual Volume) adalah 1000,FVC (Forced vital capacity)adalah
5000,TLC (Total Lung capacity) adalah 6000 mL sedangkan FEV1 adalah 4000
sehingga persentase FEV1 adalah 80%.

Gambar 5.2 Grafik Pernapasan pada saat kondisi ashma

Pada saat mengalami asma maka grafik yang ditunjukkan adalah seperti
diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 300 mL,ERV(Expiratory
reserve volume) yang ditunjukkan adalah 750 mL,IRV(Inspiratory reserve
volume) yang ditunjukkan adalah 2700 mL,RV(Residual Volume) adalah
2250,FVC (Forced vital capacity)adalah 3750,TLC (Total Lung capacity) adalah
6000 mL sedangkan FEV1 adalah 1500 sehingga persentase FEV1 adalah
40%.Pada saat kondisi ashma maka TV,ERV,IRV,RV,FVC,FEV1 dan % FEV1
mengalami penurunan.

Gambar 5. 2 Grafik Pernapasan Ketika Mengalami Ashma

Gambar 5.3 Grafik Pernapasan pada Saat kondisi Emphysema


Pada saat kondisi emphysema maka grafik yang ditunjukkan adalah
seperti diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 500
mL,ERV(Expiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 750
mL,IRV(Inspiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 2000
mL,RV(Residual Volume) adalah 2750,FVC (Forced vital capacity)adalah
3250,TLC (Total Lung capacity) adalah 6000 mL sedangkan FEV1 adalah 1625
sehingga persentase FEV1 adalah 50%.

Gambar 5.4 Grafik Pernapasan pada Saat kondisi Ashma dan diberikan
Inhaler
Pada saat mengalami asma akan tetapi diberikan inhaler maka grafik yang
ditunjukkan adalah seperti diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 500
mL,ERV(Expiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 1500
mL,IRV(Inspiratory reserve volume) yang ditunjukkan adalah 2800
mL,RV(Residual Volume) adalah 1200,FVC (Forced vital capacity)adalah
4800,TLC (Total Lung capacity) adalah 6000 mL sedangkan FEV1 adalah 3840
sehingga persentase FEV1 adalah 80%. Pada saat kondisi ashma dan diberikan
inhaler maka grafik yang terjadi hampir sama atau mendekati grafik pada saat
kondisi normal.
Gambar 5.5 Grafik Pernapasan pada saat melakukan olahraga ringan
Pada saat mengalami asma maka grafik yang ditunjukkan adalah seperti
diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 1875 mL,ERV(Expiratory
reserve volume) yang ditunjukkan adalah 1125 mL,IRV(Inspiratory reserve
volume) yang ditunjukkan adalah 2000 mL,RV(Residual Volume) adalah 1000,
,TLC (Total Lung capacity) adalah 6000 mL .Pada saat kondisi ashma dan
diberikan inhaler maka grafik yang terjadi hampir sama atau mendekati grafik
pada saat kondisi normal.Pada saat melakukan olahraga ringan maka FVC<FEV1
dan presentase FEV1 tidak terlihat.

Gambar 5.6 Grafik Pernapasan Pada saat melakukan olahraga berat

Pada saat mengalami asma maka grafik yang ditunjukkan adalah seperti
diatas TV( Tidal volume ) yang ditunjukkan adalah 3650 mL,ERV(Expiratory
reserve volume) yang ditunjukkan adalah 750 mL,IRV(Inspiratory reserve
volume) yang ditunjukkan adalah 600 mL,RV(Residual Volume) adalah 1000,
,TLC (Total Lung capacity) adalah 6000 mL .Pada saat kondisi ashma dan
diberikan inhaler maka grafik yang terjadi hampir sama atau mendekati grafik
pada saat kondisi normal.Pada saat melakukan olahraga berat maka FVC,FEV1
dan presentase FEV1 tidak terlihat.
Gambar 5.7 Grafik Pernapasan Dada dan Perut Dalam Berbagai Kondisi

Grafik diatas menunjukkan kondisi pernapasan dada dan perut pada saat
berbagai kondisi yang sama pada saat berbicara kondisi pernapasan dada
menunjukkan grafik yang lebih renggang dibandingkan pada saat pernapasan
perut pada saat minum grafik pernapsan yang ditunjukkan lebih stabil,pada saat
melakukan gerakan pernapsan yang dalam dan cepat maka grafik yang terlihat
yaitu lebih rapat,sedangkan pada saat pernapasan tanpa acapnea pada pernapasan
dada grafik yang ditunjukkan yaitu lebih rapat sedangkan pada pernapasan perut
grafiknya mengalami kenaikan.

BAB 6 PEMBAHASAN
6.1 Mekanisme pernapasan inspirasi dan ekspirasi

Paru-paru dan dinding dada merupakan struktur elastis,pada keadaan


normal hanya ditemukan selapis tipis cairan di antara paru-paru dan dinding dada
(ruang itraoleura). Paru dengan mudah dapat bergeser sepanjang dinding
dada,namun sukar untuk dipisahkan dari dinding dada. Tekanan di dalam ruang
antara paru dan dinding dada (tekanan intrapleura) bersifat subatmosferik.
Inspirasi merupakan proses aktif .Kontraksi otot inspirasi akan meningkatkan
volume intratoraks. Tekanan intrapluera di bagian basis paru akan turun dari nilai
normal sekitar -2,5 mmHg. Jaringan paru akan semakin teregang. Tekanan di
dalam saluran udara akan semakin sedikit lebih negative dan udara mengalir ke
dalam paru. Selama pernapasan tenang ekspirasi merupakan proses pasif yang
tidak memerlukan kontraksi otot untuk menurunkan vomue intratoraks. Namun
pada awal ekspirasi,sedikit kontraksi otot inspirasi masih terjadi. Kontraksi ini
berfungsi sebagai peredam daya recoil paru dan memperlambat ekspirasi. Pada
ekspirasi kuat tekanan intrapleura turun mencapai -30mmHg sehingga
pengembangan jaringan paru menjadi lebih besar. Bila ventilasi meningkat derajat
pengempisan jaringan paru juga ditingkatkan oleh kontraksi aktif otot ekspirasi
yang menurunkan volume intratoraks.

Jumlah udara yang masuk ke dalam paru setiap kali inspirasi (atau jumlah
udara yang keluar dari paru setiap kali ekspirasi)disebut volume tidal. Jumlah
udara yang masih dapat masuk ke dalam paru pada inspirasi biasa disebut volume
cadangan inspirasi (IRV). Jumlah udara yang data dikeuarkan secara aktif dari
dalam paru melalui kontraksi otot ekspirasi setelah ekspirasi biasa disebut volume
cadangan eksprasi (ERV) dan udara yang masih tertinggal di dalam paru setelah
ekspirasi maksimal disebut volume residu (RV). Pengukuran kapasitas vital yaitu
jumlah udara terbesar yang dapat dikeluarkan dari paru-paru setelah inspirasi
maksimal. Fraksi volume kapasitas vital yang dikeluarkan pada satu detik pertama
melalui ekspirasi paksa (FEV1).

Dari pengamatan hasil praktikum di dapatkan data bahwa pada saat


mengalami asma maka TV atau jumlah udara yang terlibat dalam 1 inhalasi lebih
sedikit dibandingkan pada saat kondisi pernapasan normal hal ini dikarenakan
saluran tempat jalannya nafas pada orang yang menderita asma mengalami
penyempitan sehingga tidak dapat menghirup udara secara maksimal,pada saat
mengeluarkan udara atau saat ekpirasi udara yang keluar tidak maksimal keluar.
Pada penderita emphysema memiliki nilai ERV yang lebih rendah dibandingkan
pada pernapasan normal hal ini dikarenakan kerusakan pada alveoli-alveoli kecil
sehingga menyebabkan udara yang keluar tidak bias dikeluarkan secara maksimal
sehingga jumlah udara yang masih dapat dihembuskan sesudah akhir ekspirasi
sedikit. Sedangkan pada keadaan exercise jumlah TV yang dihasilkan lebih besar
dibandingkan normal karena pada keadaan excrcise pernapasan yang dilakukan
cepat dan dalam sehingga vlume udara yang dihirup dan dihembuskan juga lebih
banyak. Pada penderita ashma yang memakai inhaler kondisi yang dihasilkan
hamper sama seprti pada kondisi normal ini dikarenakan inhaler berfungsi sebagai
alat bantu pernapasan sehingga penderita dapat bernafas seperti pada keadaan
normal.

6.2 Pembahasan Physioex

Pada penderita asma lewatnya udara melalui jalan nafas mengalami


hambatan dikarenakan saluran pernapasannya mengalami penyempitan sehingga
udara yang masuk dan yang keluar tidak dapat maksimal,sedangkan pada
penderita empisema yang mengalami gangguan adalah pada bagian alveolus
sehingga proses pertukaran gas O2 dan CO2 mengalami hambatan sehingga udara
baik yang dikeluarkan mengalami hambatan begitu juga dengan pada saaat
pengambilan nafas. Penggunaan inhaler menyebabkan angka menunjukkan seperti
keadaan normal dikarenakan fungsi dari inhaler adalah sebagai alat bantu
pernapasan pada penderita asma sehingga dapat bernapas seperti normal kembali.

Pada saat melakukan exercise ringan dan excecise berat angka yang
ditunjukkan mengalami kenaikan dibandingkan pada keadaan pernapasan normal
akan tetpi jmlah ERV dan IRVnya mengalami penurunan hal ini dikarenakan pada
saat exercise tdak melakukan inspirasi dan ekspirasi tenang sehingga tidak dapat
mengeluarkan udara yang masih ada di dalam paru-paru.

BAB 7.KESIMPULAN

7.1 Pada penderita asma dam empisema memiliki cenderung mengalami kesulitan
dalam menghirup dan menghembuskan nafas

7.2 penggunaan inhaler menyebabkan kondisis pernapasan seperti keadaan


normal.

DAFTAR PUSTAKA
Guyton, A, C. dan Hall, J. E., 2006.Buku Ajar Fisiologi Kedokteran,Edisi ke
11.Jakarta:EGC
Setiadi, 2007. Anatomi dan Fisiologi Manusia. Graha Ilmu, Yogyakarta.

Syaifudddin,2006. Anatomi dan Fisiologi untuk Mahasiswa Keperawatan.


Buku Kedokteran EGC.Jakarta