Anda di halaman 1dari 2

SPO RUJUK PEMERIKSAAN RADIOLOGI

No. Dokumen No. Revisi Halaman


1/2
Tanggal Ditetapkan Ditetapkan,
Direktur
STANDAR PROSEDUR
OPERASIONAL

( dr. Widayanto, M.Kes )


PENGERTIAN Prosedur ini mengatur tentang tata cara merujuk pasien untuk
pemeriksaan Radiologi lanjutan seperti MRI, CT Scan, Panoramic
atau apabila pesawat sinar-x atau USG sedang dalam perbaikan
TUJUAN 1. Untuk memudahkan petugas dalam merujuk pasien yang akan
melakukan pemeriksaan radiologi lanjutan yang belum bisa
dilakukan di RS Ananda, atau apabila Radiolog sedang
berhalangan hadir atau pada saat alat sedang mengalami
kerusakan maupun perbaikan.
2. Untuk memudahkan pencarian data dan meminimalisir
kesalahan input data ke SIRS
KEBIJAKAN Sebagai pusat rujukan pelayanan spesialistik harus melayani
penderita selama 24 jam secara on site.
PROSEDUR 1. Setelah dokter menuliskan Surat Permintaan (SP)
pemeriksaan, maka perawat menghubungi petugas radiologi.
2. Petugas radiologi mengambil SP dari ruangan, meng-
kopi SP untuk arsip dan menghubungi Radiologi RS Rujukan
(RSMS / RS Geriatri / Klinik Bina Estetika) untuk
mengkonfirmasikan bahwa akan ada rujukan pemeriksaan.
3. Sementara menunggu konfirmasi dari petugas
radiologi, perawat ruangan telepon sopir ambulance supaya
menyiapkan mobil untuk merujuk pasien.
4. Setelah mendapatkan jawaban dari RS / Klinik
Rujukan, petugas radiologi menghubungi ruangan bahwa pasien
siap dikirim untuk pemeriksaan.
5. Perawat mengambil uang ke kasir (untuk rujukan ke
Klinik Bina Estetika) dengan jumlah sesuai dengan harga
pemeriksaan rujukan dan apabila rujukan ke RSMS, maka
setelah petugas radiologi mengkonfirmasikan pasien bisa
langsung dibawa ke RSMS (karena tagihan dibayar bulanan).
6. Petugas radiologi membuatkan nota dan memasukkan
layanan pemeriksaan ke SIRS.
7. Setelah pemeriksaan selesai dilakukan, apabila dokter
perujuk menghendaki segera melihat terlebih dahulu hasil
pemeriksaan tanpa expertise (hasil pembacaan), maka foto
rontgen bisa langsung diminta / dibawa pulang.
8. Tetapi apabila setelah dievaluasi oleh DPJP beliau
menghendaki ada expertise, maka petugas ruangan
menghubungi sopir untuk membacakan ke RS Rujukan.
9. Setelah dibacakan, sopir menyerahkan hasil
pembacaan / expertise beserta fotonya ke petugas Radiologi.
10. Petugas Radiologi melakukan pengarsipan foto
beserta expertisenya
11. Tetapi apabila DPJP menghendaki Foto sekaligus
expertise (tidak pinjam basah), maka pasien langsung dibawa
kembali ke RS dan hasil pembacaan diambil pada waktu yang
telah ditentukan

UNIT TERKAIT 1. Instalasi Rawat Inap


2. IGD
3. IBS
4. ICU
5. Unit Kasir
6. Driver