Anda di halaman 1dari 7

jurnal keperawatan gawat darurat australia (2015) 18, 68-74

Tersedia di www.sciencedirect.com ScienceDirect

PENELITIAN PAPER

Pengalaman perawat gawat darurat dalam


memberikan perawatan kematian kepada pasien di
unit gawat darurat
Kelly Decker, RN, MN
Susan Lee, RN,PhD
Julia Morphet, RN, MN
Monash University, Sekolah Keperawatan dan Kebidanan, Semenanjung Kampus, McMahons Road, Frankston, Victoria 3199,
Australia b Alfred Kesehatan, Emergency & Trauma Center, Commercial Jalan , Melbourne, Victoria 3004, Australia
Diterima 16 Mei 2014; menerima dalam bentuk direvisi 8 November 2014; diterima 9November 2014
departemenKATA KUNCI Darurat; Perawat darurat; Akhir-of-hidup perawatan; Sekarat pasien
Ringkasan pasien yang membutuhkan perawatan paliatif dan akhir-of-
hidup.
Latar belakang: Memanage kematian di departemen darurat
merupakan sebuah tantangan. Perawat gawat darurat Namun sedikit yang diketahui tentang bagaimana orang-
diharapkan mampu memberikan peduli terhadap banyak yang orang mati dan perawatan yang diberikan kepada pasien pada
sering cepat pasien kelompok di, lingkungan menyelamatkan akhir-hidup di bagian gawat darurat di Australia.
hidup.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menggambarkan
pengalaman perawat darurat dalam memberikan perawatan Apa makalah ini menambahkan?
end-of-life, yang merupakan perawatan yang disampaikan Temuan utama dari studi ini adalah bahwa pasien yang
kepada pasien selama waktu sebelum kematian. Metode: Data sekarat dipindahkan keluar dari ED sesegera mungkin karena
dikumpulkan dari 25 perawat darurat selama tiga wawancara diyakini bahwa ED gus ronment tidak bisa mendukung unsur-
kelompok fokus. Wawancara ditranskrip dan dianalisis unsur dari 'kematian yang baik'.
menggunakan teknik kualitatif grounded theory. Hasil:
Sepuluh kategori muncul dari data yang menggambarkan Temuan dari studi ini menyoroti bahwa meskipun sering
proses sosial untuk kematian manag di departemen darurat. terkena kematian dan sekarat di UGD, tindakan dan sikap
Kategori dihubungkan melalui kategori inti berlabel 'sekarat perawat darurat tersirat kebutuhan atau keinginan untuk
di departemen darurat tidak ideal', yang menggambarkan menghindari kematian di UGD.
bagaimana gawat darurat adalah tempat yang pantas untuk Pendahuluan
mati terjadi. Untuk membantu mengelola pengaruh
lingkungan pada akhir-hidup perawatan, perawat melaporkan perawatan pasien sekarat di Departemen Darurat (ED) adalah
strategi yang termasuk bergerak pasien sekarat keluar dari penting dan menantang issue.1-5 eds yang stres tinggi, cepat
gawat darurat dan memberikan perawatan terbaik yang dan lingkungan sering kacau. Peran eds kontemporer adalah
mereka bisa. untuk memberikan pengobatan untuk orang menyusul cedera
traumatik atau akut atau penyakit. Seperti ronment gus
Kesimpulan: Hasil penelitian ini menyoroti perawat menciptakan serangkaian tantangan yang unik bahwa
keyakinan bahwa gawat darurat bukanlah tempat yang tepat kemampuan perawat dampak darurat untuk memberikan
untuk kematian terjadi. Meskipun sering terkena kematian dan kualitas (EOL) perawatan akhir-hidup. Dengan kemajuan
sekarat, tindakan dan sikap perawat darurat tersirat kebutuhan teknologi kedokteran, ple peo- tumbuh tua dan hidup lebih
atau keinginan untuk menghindari kematian di departemen lama dengan penyakit kronis dan penyakit penyerta.
darurat. 2014 College of Nursing Emergency Australasia Akibatnya Eds yang increas- ingly merawat pasien yang
Ltd Diterbitkan oleh Elsevier Ltd All rights reserved. membutuhkan paliatif dan EOL care.2-4 Namun, sedikit yang
Apa yang sudah diketahui diketahui tentang bagaimana orang-orang mati dan perawatan
yang diberikan kepada pasien di EOL di eds di Australia.
perawatan End-of-life di departemen darurat merupakan
tantangan karena tata letak departemen, beban kerja perawat latar belakang
darurat, dan sifat hidup hemat pekerjaan darurat. Ed dianggap sebagai adegan perawatan mana pasien hadir
Dengan kemajuan teknologi medis, orang yang semakin tua tiba-tiba dan tak terduga setelah peristiwa traumatis atau akut
dan hidup lebih lama dengan penyakit kronis dan co- dengan penyakit yang mengancam jiwa atau cedera.
morbiditas. Akibatnya departemen darurat semakin merawat Selanjutnya, kematian di UGD biasanya associ- diciptakan
dengan keadaan tiba-tiba dan traumatik atau sebagai akibat definisi perawatan EOL, mengidentifikasi jenis pasien yang
dari resusitasi gagal. Namun, dengan kemajuan teknologi kal menerima dan / atau membutuhkan EOL perawatan,
medi-, orang semakin tua dan hidup lebih lama, dan bagaimana perawatan diberikan, jika mereka telah mengalami
peningkatan jumlah orang tua dan orang dengan penyakit baik dan / atau perawatan EOL buruk, dan mengapa itu adalah
kronis maju mencari perawatan di UGD. Telah berpendapat kasus.
bahwa ED merupakan pintu depan diakses ke dalam sistem
Peserta direkrut dari tiga eds dalam sebuah jaringan rumah
pelayanan kesehatan bagi banyak orang yang kronis dis
sakit tersier tralian Aus-. Bersama-sama, tiga eds diperlakukan
kemudahan gejala tidak sedang memadai dikelola di luar
lebih dari 130.000 pasien di 2.012,15 Kedua besar pitals hos-
setting.4,6,7 perawatan akut demikian, eds sedang semakin
mana peserta yang diwawancarai 200-500 tidur mengajar
digunakan oleh orang dewasa yang lebih tua yang lemah dan
metropolitan hospitals.15,16 terbesar hos- pital layanan
tidak sehat, yang memerlukan bantuan medis dengan masalah
pengobatan kanker yang ditawarkan, unit perawatan koroner,
kesehatan yang ada dari mana mereka cenderung akhirnya
intensif peduli Unit, pelayanan kesehatan mental, dan layanan
die.3,8 dalam konteks tuntutan perubahan yang eds
bersalin. Layanan lain besar rumah sakit yang disediakan
kontemporer diharapkan untuk memenuhi, dinamika kematian
termasuk kedokteran umum dan spesialis dan bedah, jasa
dan sekarat juga berubah.
perawatan kritis, pelayanan kesehatan rawat jalan dan sekutu,
Eds diperlukan untuk merawat pasien yang membutuhkan dan juga penyedia utama layanan kesehatan mental dewasa
perawatan paliatif dan EOL secara lebih sering, dengan 4855 spesialis.
orang meninggal di eds Australia pada 2012-2013 (0,07% dari
Rumah sakit ketiga adalah rumah sakit 100-200 tidur yang
semua pasien dilihat) 0,9 'perawatan paliatif' Istilah dan
terutama difokuskan untuk mendukung kebutuhan kesehatan
'perawatan EOL' sering digunakan secara bergantian untuk
pasien dengan complexities.15,16 rendah kekhawatiran ini
menggambarkan perawatan pasien sekarat. Namun, perbedaan
lebih rendah complex- ity kesehatan yang berhubungan
penting ada antara perawatan paliatif dan perawatan EOL.
dengan kedokteran umum, bedah umum, kebidanan, dan
Perawatan EOL menggambarkan perawatan disampaikan
rehabilitasi. Meskipun informasi tidak dapat bersumber bahwa
dalam waktu langsung sebelumnya death.10 Atau, perawatan
diperkirakan jumlah kematian di masing-masing eds ini,
paliatif bertujuan untuk '' meningkatkan kualitas hidup pasien
diharapkan bahwa setiap ED akan memberikan perawatan
dan keluarga yang menghadapi penyakit yang mengancam
untuk pasien di EOL, sesuai dengan jumlah pasien yang
jiwa, dengan memberikan rasa sakit dan bantuan gejala,
meninggal di eds Australia setiap year.9
spiritual dan dukungan psikososial dari diagnosis untuk akhir
kehidupan dan kematian yang'11 (ayat 3)mengalami.': Semua Terdaftar perawat yang bekerja di dalam salah satu
dari tiga eds dan memiliki minimal 2 tahun pengalaman
'death'.12baik kematian yang baik telah didefinisikan
keperawatan darurat diundang untuk berpartisipasi dalam
sebagai '' salah satu perawatan EOL umumnya dianggap
penelitian ini. Satu kelompok fokus dilakukan di masing-
berhasil bila pasien bebas dari dis dihindari - ikal dan
masing tiga eds. Kelompok Fokus memiliki 6-12 peserta
penderitaan bagi pasien, keluarga dan pengasuh; sesuai umum
masing-masing, dan berkisar dalam durasi 31-47 menit (Tabel
dengan pasien dan keluarga keinginan; dan cukup konsisten
1). Secara kebetulan, semua peserta adalah perempuan. Untuk
dengan standar klinis, budaya, dan etika '' 12 (p277) ,, 13
memastikan anonimitas, tidak ada data demografi lainnya
Atribut dari kematian yang baik yang diidentifikasi oleh
diperoleh dari para peserta. Wawancara kelompok fokus
dokter, perawat dan pasien sebagai:. berada dalam kontrol,
secara digital direkam dan ditranskrip verbatim. Penelitian ini
menjadi nyaman, rasa penutupan, nilai dari orang sekarat
disetujui oleh Komite Etika Penelitian Manusia di Monash
diakui, kepercayaan penyedia layanan, definisi recog-
Univer- sity dan Komite Penelitian dari jaringan rumah sakit
kematian yang akan datang, keyakinan dan nilai-nilai
di mana para peserta dipekerjakan.
dihormati, beban diminimalkan, hubungan dioptimalkan,
kesesuaian kematian, dan meninggalkan warisan dan Proses coding grounded theory digunakan untuk
care.5,12-14 keluarga dalam ED sibuk , dengan tuntutan menganalisis data. Coding awal selesai secara independen
bersaing, kematian yang baik mungkin sulit untuk dicapai. oleh tiga penulis yang mengkaji transkrip data secara manual
dengan menggunakan proses coding terbuka. Proses
Tujuan pengkodean terbuka frac- tured data dalam kata-kata penting
Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengalaman, diidentifikasi atau 'kode'. Aksial coding kemudian digunakan
sikap dan keyakinan perawat darurat dalam memberikan untuk mendefinisikan sifat-sifat category.17 sebuah Beberapa
perawatan EOL kepada pasien. Secara khusus, penelitian ini properti mendefinisikan pengembangan kategori 'tidak
bertujuan untuk mengkaji bagaimana perawat darurat berhasil lingkungan yang sesuai' telah disajikan pada Tabel 2 untuk
EOL di UGD dan menanggapi kebutuhan pasien sekarat menggambarkan proses coding aksial.
dalam memfasilitasi kematian yang baik. Karakteristik kelompok Focus Tabel 1.
70 K. Decker et al. Kelompok fokus
Metode Tabel 2 Beberapa dimensi mendefinisikan dan sifat
pengembangan kategori 'tidak lingkungan yang sesuai'.
Penelitian deskriptif kualitatif diinformasikan oleh actionism
antar simbolis dan grounded theory digunakan dalam Kode Dimensi /properti
penelitian ini. Terstruktur wawancara kelompok fokus Semi
Kurangnyawaktu Terlalu sibuk untuk memberikan
digunakan untuk mengumpulkan data. Pertanyaan wawancara
perawatan
dirancang untuk mendorong ticipants par- untuk membahas
Karena beban kerja yang tinggi Satu 12 38,34 Dua 7 47,06 Three 6 31,01
kendala Waktu Nurses' pengalaman dalam EOL peduli untuk pasien ED 71
Tidak ada waktu untuk berbicara dengan keluarga Tabel 3 peserta deskripsi dari kematian baik dibandingkan
Prioritas rendah dengan lingkungan gawat darurat.
Pasien lain perlusegera perhatian Elemen lingkungan kematian ED baik
Paliatif - tidak prioritas tertinggi Anda Tenang (FG2, rn2; FG3, rn3) Bising (FG3, RN 2 & 3) Nice
ruangan damai (FG2, RN7) Berdengung mesin & alarm
Mereka tertinggal
(FG1, rn2; FG2, rn3)
mereka datang Kurangnya terakhir dari privasi
Kamar single ( FG2, rn2, 3 & 5) [pasien] dikelilingi oleh
tidak ada satu ruangan tumpukan orang dan ada semua Privasi lain ini (FG2, RN5)
hal-hal yang terjadi (FG2, rn3) Dignity (FG1, RN 3 & 5)
Orang-orang berjalan masuk dan keluar dari bilik
cubicle dipisahkan oleh tirai Lingkungan tidak cocok Dasar Hygiene (FG1 , rn1; FG3, rn3) Mulut perawatan,
perawatan daerah tekanan (FG2, rn2; FG3, rn3) Lebih ruang
berisik mesin untuk keluarga (FG1, rn3; FG2, rn3)
Berdengung & alarm Waktu (FG2, rn1 & 2; FG3, rn2) Sibuk ( FG3, rn3)
Kurangnya ruang untuk keluarga Waktu kendala (FG2, RN 1 & 7; FG3, rn1)
Kurangnya peralatan yang sesuai - tempat tidur, obat- manajemen nyeri (FG1, rn1) Kami tidak memiliki
obatan, driver jarum suntik Glikopirolat [obat paliatif] di saham (FG2, RN4)
Melalui penggunaan coding aksial, tanggapan peserta yang menawarkan informasi (FG1, RN5) Anda don 't mendapatkan
diatur dalam kerangka untuk menggambarkan proses sosial waktu untuk berbicara dengan keluarga (FG2, RN5)
dan menjawab penelitian question.17 kerangka tersebut contoh-contoh dari data yang direferensikan sesuai dengan
disusun dalam kategori: (1) Inti Kategori, kategori utama yang nomor kelompok fokus dan nomor peserta. Sebagai contoh,
menghubungkan semua orang lain, dan berfungsi sebagai pembicara kelima di kelompok fokus pertama disajikan
konsep dasar untuk generasi teori; (2) Tindakan, respon sebagai (FG1, RN5).
strategis peserta untuk masalah atau lems masalah.Safe_mode;
(3) Kontekstual Penentu, keadaan yang mempengaruhi Sekarat di UGD tidak ideal
fenomena dipelajari; dan (4) Konsekuensi, hasil dari Semua kategori yang muncul dari data yang con nected untuk
actions.17 Dalam proses terus-menerus meninjau kategori inti 'sekarat di UGD tidak ideal'. Para peserta
pembangunan kategori yang 'cocok' dalam data, metode teori mengidentifikasi bahwa itu tidak ideal untuk kematian terjadi
didasarkan teoritis sampling, menulis memo dan perbandingan di UGD dan bahwa ini adalah pusat untuk pengalaman mereka
konstan yang digunakan dalam penelitian ini untuk kematian dan sekarat di UGD. Semua peserta mengomentari
mengidentifikasi proses sosial. Penggunaan coding diaktifkan dampak negatif bahwa lingkungan ED memiliki pada
kategori aksial dapat dihubungkan secara konseptual untuk kemampuan mereka untuk memberikan perawatan yang
subkategori dan sebaliknya bukan hanya secara deskriptif. menjamin bahwa pasien sekarat mengalami kematian yang
Kode dan kategori-kategori ditinjau secara kolektif untuk baik. Kategori 'tidak lingkungan yang sepatutnya', dan 'sekarat
interpretasi lebih lanjut, dan perbedaan antara penulis memiliki prioritas rendah' dijelaskan mengapa sekarat di ED
diselesaikan melalui konsensus. tidak ideal.
Contoh-contoh dari data yang direferensikan sesuai dengan Tidak lingkungan yang sesuai The ED digambarkan sebagai
nomor kelompok fokus dan nomor peserta. Sebagai contoh, tempat yang pantas untuk mati terjadi. Peserta percaya bahwa
pembicara kelima di kelompok fokus pertama disajikan pasien sekarat dan keluarga mereka tidak mungkin untuk
sebagai (FG1, RN5). mengalami kematian yang baik di UGD karena lingkungan
tidak bisa mendukung elemen yang diperlukan untuk
Hasil menjamin perawatan EOL kualitas.
Tujuan dari analisis data adalah untuk mengidentifikasi cess
Tabel 3 menunjukkan kontras antara lingkungan ED dan
sosial pro tentang masalah inti dan strategi yang digunakan
apa peserta dianggap lingkungan yang ideal untuk kematian
olehdarurat
terjadi. Tabel ini menyoroti bahwa peserta percaya bahwa ED
Nomorpeserta bukanlah lingkungan yang sesuai untuk kematian terjadi
karena menciptakan lingkungan yang sibuk, berisik dan
perawat saat memberikan pelayanan EOL. Data dikumpulkan
kurang dalam privasi dan keahlian perawatan paliatif tertentu
dari 25 perawat darurat dengan wawancara kelompok fokus.
yang bertentangan dengan damai, nyaman dan di mana
The egories Cat- yang muncul dari data menggambarkan
perhatian dapat dibayarkan kepada perawatan EOL dan
sebuah proses sosial, kematian tidak dalam ED ', bahwa
manajemen gejala.
perawat darurat diterapkan untuk mengurangi kemungkinan
kematian terjadi di UGD. Kategori dihubungkan oleh kategori Bahkan ketika sebuah skenario hipotetis dari tepat staf dan
inti, yang diidentifikasi sebagai 'sekarat di UGD tidak ideal'. sumber daya ED disarankan, salah satu peserta menyatakan
Durasi kelompok fokus (min) 'Saya tidak berpikir itu [mengurus sekarat] harus di
departemen darurat' (FG3, rn1). Para peserta menyatakan
bahwa lingkungan luar ED adalah tempat yang lebih tepat bahwa mereka tahu apa yang peduli pasien sekarat diperlukan,
untuk pasien mati karena itu mengerikan untuk mati dalam tetapi mereka tidak mampu memberikan perawatan yang
keadaan darurat (FG3, rn3). penuh karena sifat dari ED gus ronment. Oleh karena itu
dianggap bahwa memberikan perawatan terbaik yang mereka
Sekarat memiliki Peserta prioritas rendah melaporkan bahwa
bisa tidak hanya diterima tapi diinginkan:
karena sifat dari ED, merawat pasien paliatif dan sekarat
adalah prioritas rendah. saya pikir kami melakukannya dengan baik dengan apa yang
kita punya, dokter melakukannya dengan baik, mereka
Menyalahkan kendala waktu dan kurangnya sumber daya,
berbicara dengan keluarga, saya pikir kita memberikan rasa
ipants partic- menggambarkan bagaimana asuhan keperawatan
sakit bantuan kepada mereka yang. . . [kebutuhan] Morfin dan
paten lebih akut yang dianggap mungkin untuk bertahan
hal semacam itu, tapi kemudian jika itu adalah hari yang
hidup, atau memiliki hasil pasien membaik dianggap sebuah
sibuk, Anda mencoba (FG3, rn1).
ity prior- lebih tinggi:
Para perawat darurat percaya bahwa mereka diatasi yang
Dan kita tidak bisa memprioritaskan dia [pasien di EOL]
terbaik yang mereka bisa, dan dijelaskan tidak ada rasa
karena kita punya lainnya semua ini. . . [resusitasi] pasien
urgensi untuk terlibat dalam sesi debriefing
com- ing di yang membutuhkan perhatian segera (FG2, rn3).
resmi:.. . Aku terus mereka [pasien sekarat] senyaman
Semua peserta sepakat bahwa itu baik perlu dan penting
mungkin dan hanya bergerak pada (FG3, RN6).
untuk memprioritaskan pasien yang memiliki penyakit dapat
disembuhkan atau prognosis yang baik. Para peserta Kontekstual penentu Para perawat darurat dijelaskan kondisi
melaporkan bahwa nurs- ing prioritas perawatan mereka baru, yang influ- enced pengalaman mereka dari kategori inti.
akut, dan tidak enak badan pasien dan beberapa orang yang Penentu kontekstual disebut, para peserta menggambarkan
[adalah] sakit (FG2, rn2; FG2, rn1; FG2, RN7). Tidak ada bagaimana situasi tertentu dipengaruhi kemampuan mereka
intervensi asuhan keperawatan akan mengubah prognosis untuk berhasil menerapkan strategi untuk mengelola kematian
pasien sekarat, yang mengapa perawat yang dirasakan di UGD.
perawatan pasien sekarat untuk menjadi prioritas
Tidak mengetahui keinginan pasien Peserta dirasakan bahwa
rendah.. .if Anda punya seseorang yang telah meninggal, dan perawatan yang diberikan kepada pasien sekarat di ED
tidak ada yang dapat Anda lakukan, kadang-kadang mereka dipengaruhi oleh apakah atau tidak keinginan pengobatan
datang terakhir karena. . . [ada] pasien sebelah yang Anda pasien di EOL dikenal. Ketika seorang pasien sedang
dapat membantu sekarang (FG3, rn3). mendekati kematian, para peserta dijelaskan skenario pasien
di mana mereka dianggap perubahan dalam penerimaan
Strategi untuk mengelola mati di ED kematian oleh staf darurat ketika mereka tahu keinginan
Untuk mengatasi kategori inti 'sekarat di UGD tidak ideal', pasien atau memiliki tidak-untuk-resusitasi agar avail-
para peserta dijelaskan strategi yang mereka digunakan untuk mampu. Dengan tidak adanya mengetahui apa keinginan
mengelola kematian di UGD. perawatan pasien di EOL adalah, peserta melaporkan terlibat
dalam pengobatan yang menyelamatkan jiwa lebih aktif dan
Memindahkan mereka keluar Peserta dalam semua kelompok
agresif meskipun hasil pasien diprediksi miskin. Dari skenario
fokus menunjukkan bahwa strategi untuk mengelola sekarat
pasien seperti peserta menekankan nilai pesanan resusitasi
pasien di UGD itu hanya. . . mendapatkan. . . [pasien sekarat]
tidak-untuk-dan didokumentasikan keinginan pengobatan
keluar dari ED sesegera. . . [manajemen rumah sakit] dapat EOL selama proses pengambilan keputusan
(FG2, RN5).
pengobatan.. . Dalam hal mengetahui. . . bagaimana
Jika kita tahu bahwa mereka [pasien, adalah]. . . akan
memperlakukan pasien dan. . . apa rencananya adalah untuk
meninggal kita benar-benar mencoba dan membuat mereka pasien, saya pikir itu baik untuk mengetahui. . .. Jadi saya
naik ke bangsal, koordinator rumah sakit kami benar-benar pikir yang membuatnya [kematian] baik (FG1, RN6).
mencoba untuk mendapatkan mereka di satu kamar di lantai
atas (FG3, rn1). Para peserta melaporkan bahwa penerimaan kematian oleh
pasien atau keluarga mereka memfasilitasi pergerakan pasien
72 K. Decker et al.
keluar dari ED dan lingkungan yang dipromosikan unsur-
Ketika diminta untuk mengingat kematian pasien di UGD, unsur dari kematian yang baik.
ipants partic- lagi dilaporkan fokus pada bergerak pasien
Beberapa yang lebih baik daripada yang lain Banyak peserta
sekarat keluar dari UGD:
melaporkan bahwa pengalaman mereka dari kematian adalah
Kami tidak benar-benar memiliki hampir tidak ada kematian. . juga tergantung pada beberapa faktor yang mempengaruhi
. di departemen Menurut Kabupaten emer- di sini karena kita keadaan sekitar kematian. Ketika diminta untuk
mentransfer banyak pasien keluar (FG1, rn2). mendiskusikan pengalaman mereka kematian di ED, satu
celana partici- dilaporkan Saya tidak berpikir Anda bisa
. . .in pengalaman saya [10 tahun] Aku hanya pernah mungkin
menggambarkan itu sebagai baik. Itu hanya bagian dari
memiliki satu [die pasien di UGD]. . . Ini terutama karena,
pekerjaan. . . Kadang-kadang hanya lebih baik dari ers oth-
biasanya mereka akan pergi ke bangsal (FG3, rn2).
(FG2, rn1). Para peserta mengingat pengalaman mereka
Apakah yang terbaik yang dapat 'Apakah yang terbaik Anda merawat pasien sekarat di ED sebagai terkait dengan persepsi
bisa' menggambarkan strategi yang partici- celana yang mereka tentang apakah atau tidak kematian pasien itu mudah
digunakan ketika mereka tidak dapat mentransfer pasien atau sulit, atau baik atau buruk. Untuk menjelaskan kematian
sekarat keluar dari UGD. Sebagian besar peserta berkomentar mudah atau sulit, perawat darurat dibahas karakteristik seperti
pasien dan distress keluarga, manajemen gejala, usia pasien, kematian perjalanan ke bangsal, hanya untuk membuat tempat
dan modus pasien dari kematian. Para peserta tidur lain yang tersedia untuk pasien ED berikutnya.
mengungkapkan bahwa cara di mana kematian dianggap,
dipengaruhi oleh kemampuan mereka untuk mengelola Diskusi
kematian: Kematian tidak dalam ED
Anda jenis hanya mengambil dengan tenang Anda, beberapa Hasil Puncak penelitian ini bahwa peserta percaya bahwa sifat
IER eas- daripada yang lain. . . Saya kira itu tergantung pada pekerjaan darurat menciptakan satu set unik kendala yang
anggota keluarga dan bagaimana tertekan mereka, jika mereka menyebabkan ketidakmampuan untuk memberikan EOL yang
sangat tertekan tentang hal itu atau pasien tertekan sendiri. . . baik. Penelitian ini mendukung beberapa temuan penelitian
yang bisa menjadi sedikit lebih menyedihkan. . . kemudian lain yang mengesankan bahwa ED adalah 'bukan tempat yang
setelah pasien lain datang dalam yang muncul nyaman. . . Ini tepat untuk mati' karena lingkungan yang sibuk, berisik dan
berbeda untuk setiap pasien (FG2, RN5). kurang dalam privasi dan perawatan paliatif tertentu
Konsekuensi dari kematian di UGD expertise.1,2,5,14,18 Similar dengan temuan penelitian ini,
beberapa penelitian lain diidentifikasi kurangnya waktu dan
Ketika strategi yang digunakan oleh perawat darurat untuk kebutuhan untuk memprioritaskan sebagai hambatan untuk
mengelola kematian gagal, atau kondisi terbatas efektivitas menyediakan perawatan EOL baik di UGD. Beban kerja yang
strategi, para peserta mengidentifikasi dua kategori tinggi keperawatan, kebutuhan perawatan tive pallia- menjadi
konsekuensi yang berhubungan langsung dengan pasien prioritas yang lebih rendah, dan perawat dikonsumsi dengan
sekarat yang tersisa di UGD. kegiatan hidup hemat yang sangat peringkat hambatan untuk
Kurang dari kematian cukup baik Ketika diminta untuk memberikan perawatan EOL baik oleh nurses.2,5,6,14,18
mendiskusikan pengalaman mereka memberikan perawatan darurat Dengan bukti yang menunjukkan ED sebagai tempat
EOL di ED, peserta dijelaskan skenario yang berusaha untuk yang tidak pantas kematian terjadi, tidaklah mengherankan
memberikan unsur-unsur dari kematian yang baik: bahwa peserta dalam penelitian ini percaya bahwa jika
seorang pasien sekarat tetap di ED, bahwa mereka akan
Saya tidak berpikir saya berbalik dia [pasien] cukup. Saya mengalami 'kurang dari kematian cukup baik'. Tindakan
sepenuhnya menyadari hal itu tapi itu benar-benar sulit untuk peserta untuk memindahkan pasien keluar dari ED sekarat
menemukan tangan lain [untuk membantu] (FG2, rn2). juga menunjukkan kurangnya penerimaan ED sebagai tempat
Meskipun peserta melakukan yang terbaik yang mereka kematian. Para perawat darurat dalam penelitian ini dijelaskan
bisa, itu dirasakan bahwa sekarat pasien yang tidak mampu pengalaman merawat pasien sekarat yang melibatkan tekanan
untuk menjadi trans- ferred keluar dari ED mengalami 'kurang dan rasa urgensi untuk 'memindahkan mereka keluar'. Para
dari kematian cukup baik' sementara yang menerima peserta juga dijelaskan bagaimana sekali pasien diyakini mati
perawatan EOL mereka: bahwa mereka segera pindah 'keluar belakang' atau karena
mereka tidak lagi diperlukan pengobatan yang
Yah aku berarti itu tidak seperti kita meninggalkan mereka menyelamatkan jiwa 'bilik'. Pergerakan sekarat pasien keluar
mereka tidak pernah dihadiri juga, mereka mungkin tidak dari ED juga dibahas dalam literatur dengan selisih ref- untuk
mendapatkan perawatan teratur seperti apa yang Anda kesesuaian lokasi pasien ketika mereka dianggap Death
lakukan jika kami sedikit lebih tenang (FG2, RN5). dying.6,18 di ED digambarkan sebagai 'keluar dari tempat
Distress 'dan bahwa gerakan pasien sekarat keluar dari ED terkait
dengan fokus hidup hemat dari work.6 darurat sekarat pasien
Konsekuensi kedua kematian di ED terkait dengan dan keluarga yang ditinggalkan mereka baik dirawat jauh dari
pengetahuan peserta bahwa seorang pasien sekarat akan sisa ED di sudut kamar, dan' relatif ini ruang', atau segera
menerima kurang dari EOL cukup baik peduli jika mereka ditransfer keluar dari ED.6,18 para peserta dalam penelitian
tetap di UGD. Para perawat darurat dilaporkan telah tertekan ini percaya bahwa gerakan pasien sekarat keluar dari ED
oleh ketidakmampuan mereka untuk memberikan pasien difasilitasi perawatan EOL baik. Namun, bisa juga nyarankan-
mereka dengan kematian yang baik. Konsep ini terutama jelas gested yang bergerak pasien sekarat keluar dari ED atau ke
bagi peserta ketika membahas perawatan keluarga yang daerah-daerah perawatan prioritas yang lebih rendah adalah
ditinggalkan: beberapa bukti sejauh ticipants par- tidak menerima ED
pengalaman Nurses' dalam perawatan EOL untuk pasien ED sebagai tempat kematian. Apakah suatu daerah yang
didedikasikan untuk menyediakan perawatan EOL akan
73.. . Keluarga tertekan dan Anda ingin melakukan setiap- hal mengatasi kekurangan penerimaan ED sebagai tempat untuk
yang Anda bisa untuk mereka tapi [Anda tidak memiliki kematian adalah sideration con- yang perlu dieksplorasi.
waktu] (FG2, RN5).
Karya Peters et al.19 dan Payne et al.20 juga dapat digunakan
Distress juga dialami ketika mengadvokasi sekarat pasien untuk menawarkan penjelasan atas tindakan dan sikap perawat
dan keluarga mereka ketika mereka tetap di UGD. Salah satu darurat ketika mereka memindahkan pasien sekarat dari dan
peserta menggambarkan sebuah skenario di mana ia harus dalam ED. Peters et al.19 dan Payne et al.20 menjelajahi
menjelaskan kepada kerabat yang dengan mereka [pasien tingkat kecemasan tentang kematian perawat darurat dan
sekarat] bahwa [itu] mungkin bagi mereka [pasien sekarat] perawat perawatan paliatif. Peters et al.19 melaporkan atti-
untuk mati dalam perjalanan [ke bangsal], yang [itu] Tudes sama menuju kematian di perawat darurat dan perawat
percakapan yang sangat canggung untuk memiliki (FG2, perawatan paliatif, namun '' perawat ED diadakan sikap secara
RN7). Peserta melaporkan menjadi tertekan atas risiko signifikan lebih kuat terhadap menghindari kematian ''. 19
(p156) Demikian pula, Payne et al.20 melaporkan bahwa
darurat perawat menunjukkan rasa takut yang lebih besar, dan Kesimpulan
penerimaan kurang kematian dari perawat perawatan paliatif.
Payne et al.20 menyarankan mungkin bahwa perawat darurat, Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menggambarkan
yang tidak memilih untuk bekerja dengan sekarat, pengalaman, sikap dan keyakinan perawat darurat dalam
memandang kematian sebagai konsekuensi disayangkan dari memberikan perawatan EOL untuk pasien sekarat. Secara
pekerjaan. Meskipun ada banyak faktor yang berkontribusi khusus, penelitian ini bertujuan untuk meneliti proses sosial
yang dapat mempengaruhi menghindari dan penerimaan yang perawat darurat diimple- mentasikan untuk mengelola
rendah kematian oleh perawat darurat seperti pengalaman kematian di UGD.
pribadi dan keyakinan, atau kurangnya pendidikan dan Temuan besar pertama dari penelitian ini adalah tion
dukungan, dapat dikatakan bahwa kematian dalam ED identifica- bahwa ED adalah bukan tempat yang ideal untuk
dipandang sebagai kegagalan untuk menyimpan kehidupan. kematian terjadi berdasarkan kendala lingkungan dan sikap.
Gagal untuk menyelamatkan kehidupan di lingkungan Temuan sek- ond utama adalah bahwa pasien yang sekarat
didorong oleh praktik hidup hemat juga dapat menjelaskan dipindahkan keluar dari ED sesegera mungkin karena diyakini
mengapa tindakan dan sikap perawat darurat menampilkan dalam kepentingan terbaik dari pasien. Temuan ini penting
kurangnya penerimaan ED sebagai tempat kematian. Dengan karena mereka menjelaskan bahwa perawat darurat percaya
kematian dan sekarat diharapkan menjadi fenomena ing bahwa jika kematian terjadi di UGD bahwa pasien akan
increas- di ED, juga tidak mengherankan bahwa perawatan mengalami perawatan EOL miskin. Dari data, proses sosial
suboptimal pasien yang sekarat di UGD menjadi topik yang kematian tidak di UGD 'muncul yang menggambarkan
menjadi perhatian dalam literature.3,6,14 baru-baru ini strategi yang digunakan perawat darurat untuk memastikan
Selanjutnya, jumlah publikasi terbaru yang membahas bahwa kematian tidak terjadi pada ED, dan faktor-faktor yang
perilaku yang mendukung untuk perawatan EOL di UGD mempengaruhi keberhasilan strategi tersebut. The findings
seperti mengetahui keinginan pengobatan EOL pasien, from this study highlighted that despite being frequently
manajemen gejala dan merawat keluarga korban telah exposed to death and dying in the ED, the actions and
increased.5,10,14,21,22 Namun, dengan hasil penelitian ini attitudes of emergency nurses implied the need or desire to
menyarankan bahwa tindakan dan atti- Tudes perawat darurat avoid death in the ED.
menyiratkan kebutuhan atau keinginan untuk menghindari
kematian, cara untuk mendukung perawat darurat dengan Funding
kematian dan mati adalah multifaset. This study received no funding.
Implikasi untuk praktek Authors' contributions
Temuan studi memiliki implikasi penting untuk penelitian
KD, JM and SL designed, conducted and analysed the data.
masa depan dan rekomendasi berikut telah disarankan untuk
KD prepared the draft manuscript. All authors contributed and
membantu perawat darurat untuk merawat pasien sekarat:
approved the final manuscript for publication.
Mendorong komunikasi antara pasien dan anggota keluarga
tentang keinginan perawatan EOL. Strategi tersebut dapat Provenance and conflict of interest
memfasilitasi pilihan pengobatan lebih awal dan lebih tepat There are no conflicts of interest. This paper was not com-
dan tujuan perawatan. missioned.
Eds perlu memfasilitasi pergerakan yang cepat dari pasien Acknowledgment
sekarat ke area pemberian perawatan yang mendukung unsur
di sebuah kematian yang baik seperti yang dibahas dalam The authors acknowledge the emergency nurses who volun-
penelitian ini. Apakah area yang lebih cocok perawatan adalah teered their time and expertise to participate in this study.
di bangsal atau daerah yang ditunjuk dalam ED perlu
penyelidikan lebih lanjut. References
perawat darurat akan mendapat manfaat dari perawatan 1. Beckstrand RL, Rasmussen RJ, Luthy KE, Heaston S.
paliatif kation edu dan ketersediaan peralatan perawatan Emergency nurses' perception of department design as an
paliatif khusus sementara perawatan EOL terus. obstacle to pro- viding end-of-life care. J Emerg Nurs
2012;38(5):2732.
Keterbatasan penelitian
2. Beckstrand RL, Giles VC, Luthy KE, Callister LC, Heaston
Meskipun data yang dikumpulkan dari tiga eds terpisah, S. The last frontier: rural emergency nurses' perceptions of
temuan dari studi ini mencerminkan perspektif dan end-of-life care obstacles. J Emerg Nurs 2012;38(5):1525.
pengalaman perawat darurat dari hanya jaringan pelayanan 3. Bailey C, Murphy R, Porock D. Trajectories of end-of-life
satu kesehatan di Australia. Studi mungkin tidak care in the emergency department. Ann Emerg Med
mencerminkan pandangan perawat darurat dari jaringan 2011;57(4): 3629. 4. Lawson BJ, Burge FI, McIntyre P,
perawatan kesehatan lainnya, atau dari daerah lain di seluruh Field S, Maxwell D. Pallia- tive care patients in the
Australia. Kendala dari penelitian kecil ini dikurangi terhadap emergency department. J Palliat Care 2008;24(4):24755. 5.
kontak lebih lanjut dengan peserta atau pandangan antar lanjut Heaston S, Beckstrand RL, Bond AE, Palmer SP. Emergency
untuk memvalidasi interpretasi data. Langkah ini mungkin nurses' perceptions of obstacles and supportive behaviors in
telah ditambahkan ke kredibilitas penelitian. Namun, ticipants end-of-life care. J Emerg Nurs 2006;32(6):477. 6. Bailey C,
par- diminta untuk memperjelas makna dari tanggapan selama Murphy R, Porock D. Dying cases in emergency places:
wawancara audio direkam dan setiap pernyataan, jelas caring for the dying in emergency departments. Social Sci
diselidiki melalui pertanyaan lebih lanjut oleh peneliti.
Med 2011;73(9):13717. 7. Grudzen C, Stone S, Mohanty S, 300. 15. Department of Health. Victorian health services
Lorenz KA, Torres J, Ortiz J. I want to be taking my own last performance: performance data by hospital Victoria, Australia
breath: patients' reflections on illness when presenting to an [Inter- net]; 2013. Available from:
emergency department at the end of life source. J Pain http://performance.health.vic.gov. au/Home/Performance-
Symptom Manage 2011;41(1):2856. 8. Zalenski RJ, Data-by-Hospital.aspx [Accessed 15.3. 2013]. 16.
Compton S. Death trajectories of emergency department Commonwealth of Australia. Learn about your local hospi- tal
patients and palliative care service utilization. Ann Emerg [Internet]; 2013. Available from: http://www.myhospitals.
Med 2004;44:222. 9. Australian Institute of Health and gov.au/ [Accessed 12.3.2013]. 17. Strauss AL, Corbin J.
Welfare. Australian hospi- tal statistics 20122013: Basics of qualitatiave research: techniques and procedures for
emergency department care. No. 52. Canberra, Australia: developing grounded theory. 3rd ed. SAGE Research
AIHW; 2013. Available from: http://www. Methods; 2008. 18. Smith AK, Fisher J, Schonberg MA,
aihw.gov.au/WorkArea/DownloadAsset.aspx?id=6012954476 Pallin DJ, Block SD, Forrow L, et al. Am I doing the right
4 10. Norton CK, Hobson G, Kulm E. Palliative and end-of- thing? Provider perspectives on improving palliative care in
life care in the emergency department: guidelines for nurses. J the emergency department. Ann Emerg Med 2009;54(1):86.
Emerg Nurs 2011;37(3):2405. 11. World Health 19. Peters L, Cant R, Payne S, O'Connor M, McDermott F,
Organisation. Cancer: palliative care [Internet]; 2013. Hood K, et al. Emergency and palliative care nurses' levels of
Available from: http://www.who.int/cancer/palliative/ en/ anxiety about death and coping with death: a questionnaire
[Accessed 5.3.2013]. 12. Kehl KA. Moving toward peace: an survey. Aust Emerg Nurs J 2013;16(4):1529. 20. Payne SA,
analysis of the concept of a Dean SJ, Kalus C. A comparative study of death anxiety in
hospice and emergency nurses. J Adv Nurs 1998;28(4):700
good death. Am J Hosp Palliat Care 2006;23(4):27786.
6. 21. Clarke R. Improving end-of-life care in emergency
13. Field MJ, Cassel CK, editors. Approaching death:
departments.
improving care at the end of life. Washington, DC: The
National Academies Press; 1997. 14. Beckstrand RL, Smith Emerg Nurse 2008;16(7):347. 22. McClain K, Perkins
MD, Heaston S, Bond AE. Emergency nurses' perceptions of P. Terminally ill patients in the emergency department: a
size, frequency, and magnitude of obsta- cles and supportive practical overview of end-of-life issues. J Emerg Nurs
behaviors in end-of-life care. J Emerg Nurs 2008;34(4):290 2002;28(6):515.

Anda mungkin juga menyukai