Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI


(PERTUMBUHAN, REPRODUKSI DAN FOOD HABITS)
IKAN LALAWAK (Barbodes balleroides) DAN IKAN SEREN
(Cyclocheilichtys repasson)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun Oleh
KELOMPOK 5 / KELAS C
SURYA ADHIE I 230110150173
NABILLA LUTHFI R 230110150186
USTMAN SIDIK 230110150195
FAJRI RAHMANTO 230110150202

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas limpahan rakhmat
dan karunia-Nya, kami dapat menyelesaikan laporan dengan judul Laporan Akhir
Praktikum Biologi Perikanan Analisis Aspek Biologi (Pertumbuhan, Reproduksi
dan Food Habits) Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) dan Ikan Seren
(Cyclocheilichtys repasson) ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Pada
kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih pada:
1. Dosen mata kuliah Biologi Perikanan
2. Asisten laboratorium mata kuliah Biologi Perikanan
3. Seluruh anggota kelompok 5
Semoga laporan praktikum ini dapat bermanfaat bagi kami dan juga pembaca.
Adanya kritik dan saran yang membangun dari pembaca untuk perbaikan laporan
praktikum selanjutnya sangat diharapkan. Demikianlah laporan praktikum ini kami
buat, mohon maaf bila ada kesalahan kata, selebihnya kami ucapkan terima kasih.

Jatinangor, Maret 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

BAB Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................ iv
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah .................................................................... 1
1.3 Tujuan ......................................................................................... 2
1.4 Kegunaan .................................................................................... 2
II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Waduk Jatigede ............................................... 3


2.2 Biologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ............................ 4
2.2.1 Klasifikasi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ...................... .. 4
2.2.2 Morfologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ....................... .. 4
2.2.3 Habitat Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ............................ .. 5
2.2.4 Aspek Pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ....... .. 6
2.2.5 Aspek Reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) .......... .. 7
2.2.6 Aspek Food Habits Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) ........ .. 9
2.3 Biologi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) ......................... 9
2.3.1 Klasifikasi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) ................... .. 10
2.3.2 Morfologi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) .................... .. 11
2.3.3 Habitat Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) ......................... .. 12
2.3.4 Aspek Pertumbuhan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) .... .. 13
2.3.5 Aspek Reproduksi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) ....... .. 14
2.3.6 Aspek Food Habits Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson) ..... .. 14
2.4 Pertumbuhan ............................................................................... 14
2.4.1 Hubungan Panjang dengan Bobot ............................................... .. 15
2.4.2 Faktor Kondisi ............................................................................ .. 16
2.4.3 Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan ................................. .. 17
2.5 Reproduksi .................................................................................. 18
2.5.1 Rasio Kelamin ............................................................................. .. 18
2.5.2 Tingkat Kematangan Gonad (TKG) ........................................... .. 19
2.5.3 Indeks Kematangan Gonad (IKG) .............................................. .. 21
2.5.4 Hepatosomatik Indeks (HSI) ...................................................... .. 22
2.5.5 Fekunditas ................................................................................... .. 23
2.5.6 Tingkat Kematangan Telur ......................................................... .. 23
2.5.7 Diameter Telur ............................................................................ .. 24
2.5.8 Faktor yang Mempengaruhi Reproduksi .................................... .. 24
2.6 Food and Feeding Habits ........................................................... 25
2.6.1 Indeks Preponderan ..................................................................... .. 26
2.6.2 Indeks Pilihan ............................................................................. .. 26

ii
2.6.3 Tingkat Trofik ............................................................................. .. 27
III BAHAN DAN METODE

3.1 Tempat dan Waktu ...................................................................... 28


3.2 Alat dan Bahan ............................................................................ 28
3.2.1 Alat-alat Praktikum ..................................................................... 28
3.2.2 Bahan-bahan Praktikum .............................................................. 30
3.3 Metode Praktikum ....................................................................... 30
3.4 Prosedur Praktikum ..................................................................... 30
3.5 Analisis Data ............................................................................... 37
IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Morfometrik Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) dan Ikan


Seren (Cyclocheilichtys repasson).............................................................38
4.2 Pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) dan Ikan
Seren (Cyclocheilichtys repasson).............................................................38
4.2.1 Pengelompokan Kelas Ukuran....................................................................39
4.2.2 Pola Pertumbuhan...........................................................................................41
4.2.3 Faktor Kondisi.................................................................................................44
4.3 Reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)...............................46
4.3.1 Rasio Kelamin..................................................................................................46
4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad........................................................................48
4.3.3 Indeks Kematangan Gonad..........................................................................51
4.3.4 Hubungan TKG dengan IKG.......................................................................51
4.3.5 Hepatosomatik Indeks...................................................................................53
4.3.6 Fekunditas.........................................................................................................55
4.3.7 Diameter Telur.................................................................................................55
4.3.8 Tingkat Kematangan Telur...........................................................................56
4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan Lalawak (Barbodes
balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson).................57
4.4.1 Indeks Preponderan........................................................................................58
4.4.2 Tingkat Trofik..................................................................................................59

V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan......................................................................................................62
5.2 Saran..................................................................................................................62

DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................63

LAMPIRAN................................................................................................................67

iii
DAFTAR TABEL

No. Judul Halaman

1 Tingkat Kematangan Gonad.........................................................................20

iv
DAFTAR GAMBAR

No. Judul Halaman

1 Peta Topografi Das Cimanuk.....................................................................3


2 Ikan Lalawak (Barbodes balleroides).....................................................4
3 Morfologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)................................5
4 Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson).................................................10
5 Morfologi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)............................11
6 Grafik Regresi Panjang dan Berat Ikan..................................................16
7 Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan............................................30
8 Prosedur Praktikum Pertumbuhan Ikan Lalawak................................36
9 Prosedur Praktikum Reproduksi Ikan Lalawak...................................36
10 Prosedur Praktikum Food and Feeding Habit Ikan Lalawak 37
11 Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak................................................39
12 Grafik Distribusi Panjang Ikan Seren.....................................................40
13 Grafik Distribusi Bobot Ikan Lalawak...................................................40
14 Grafik Distribusi Bobot Ikan Seren.........................................................41
15 Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan Lalawak...........................42
16 Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan Seren................................43
17 Faktor Kondisi Ikan Lalawak....................................................................44
18 Faktor Kondisi Ikan Seren..........................................................................45
19 Rasio Kelamin Ikan Lalawak....................................................................47
20 Rasio Kelamin Ikan Seren..........................................................................48
21 Tingkat Kematangan Gonad Ikan Lalawak...........................................49
22 Tingkat Kematangan Gonad Ikan Seren................................................50
23 IKG Terhadap TKG pada Ikan Lalawak................................................52
24 IKG Terhadap TKG pada Ikan Seren......................................................53
25 HSI Terhadap TKG pada Ikan Lalawak.................................................54
26 HSI Terhadap TKG pada Ikan Seren.......................................................54
27 Indeks Preponderan Ikan Lalawak...........................................................58

v
vi

28 Indeks Preponderan Ikan Seren................................................................59


29 Tingkat Trofik Ikan Lalawak.....................................................................60
30 Tingkat Trofik Ikan Seren..........................................................................60
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Setiap usaha pemanfaatan sumberdaya perikanan perlu memperhatikan
kelangsungan sumberdaya, stok dan populasi ikan. Kajian tentang biologi
perikanan baik tentang potensi reproduksi, karakteristik panjang berat, kebiasaan
makanan dan habitat yang bersangkutan. Diperlukan mengetahui informasi
tentang biologi ikan agar dapat mengoptimalkan hasil yang ingin dicapai. Aspek-
aspek yang perlu diketahui yaitu aspek pertumbuhan, reproduksi, dan food and
feeding habit.
Ikan lalawak atau yang biasa disebut dengan ikan balar atau ceceperan
merupakan ikan air tawar yang hidup di air yang jernih sampai air yang agak
keruh, dengan dasar perairan yang berpasir, sedikit berlumpur dan berbatu-batu
kecil. Ikan lalawak merupakan salah satu jenis ikan yang hidup di perairan umum.
Penelitian tentang ikan lalawak ini dilakukan untuk mengetahui aspek
pertumbuhan, reproduksi, dan food and feeding habit ikan lalawak. Mengetahui
aspek pertumbuhan untuk mendapatkan produktivitas yang baik. Berdasarkan
aspek reproduksi dapat mengetahui tingkat kematangan gonad, fekunditas,
diameter telur, dan waktu memijah ikan. Sedangkan dari aspek food and feeding
habit dapat mengetahui tentang kebiasaan makan dan cara makan ikan lalawak.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah ditulis, adapun identifikasi masalah
yang akan dibahas dalam laporan ini :
1. Bagaimana pola pertumbuhan pada ikan lalawak (Barbodes
balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
2. Bagaimana aspek reproduksi pada ikan lalawak (Barbodes balleroides)
dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
3. Bagaimana food and feeding habits pada ikan lalawak (Barbodes
balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)

1
2

1.3 Tujuan
Praktikum mengenai Aspek Biologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)
ini memiliki beberapa tujuan sebagai berikut:
a. Mengetahui aspek pertumbuhan Barbodes balleroides dan
Cyclocheilichtys repasson
b. Mengetahui aspek reproduksi Barbodes balleroides dan
Cyclocheilichtys repasson
c. Mengetahui food and feeding habits Barbodes balleroides dan
Cyclocheilichtys repasson
1.3 Kegunaan
Kegunaan dari praktikum mengenai Aspek Biologi Ikan Lalawak (Barbodes
balleroides) sebagai berikut:
a. Memberikan informasi mengenai aspek pertumbuhan Barbodes
balleroides dan Cyclocheilichtys repasson
b. Memberikan informasi mengenai aspek reproduksi Barbodes
balleroides dan Cyclocheilichtys repasson
c. Memberikan informasi mengenai food and feeding habits Barbodes
balleroides dan Cyclocheilichtys repasson
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Waduk Jatigede


Waduk Jatigede merupakan waduk terbesar kedua di Indonesia setelah
Waduk Jatiluhur, memiliki luas 4983 hektar dan volume air 980 juta meter kubik ini.
Waduk ini dibangun dengan membendung aliran Sungai Cimanuk di wilayah
kecamatan Jatigede, Kabupaten Sumedang (Goldsmith 1993). Adapun fungsi
pembangunan Waduk Jatigede adalah sebagai sarana irigasi dan pembangkit listrik
tenaga air. Waduk juga akan difungsikan sebagai sarana budidaya perikanan air tawar,
sarana rekreasi dan olahraga. Rencananya selain sebagai sarana irigasi, waduk
Jatigede juga di harapkan mampu meningkatkan kapasitas tenaga listrik melalui
Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Parakan Kondang yang terletak tidak jauh dari
waduk tersebut (Edwards dan Nicholas Hildyard 1993).

Gambar 1. Peta Topografi Das Cimanuk


(Sumber: http://lh5.ggpht.com)
Hulu yang merupakan DAS Waduk Jatigede (luas DAS 1.460 km2) terletak di
dataran tinggi dengan elevasi 700 m, dikelilingi 12 gunung api dan beberapa
diantaranya masih aktif, dengan tinggi puncak berkisar antara 2.000 m sampai 3.000
m. DAS bagian tengah berupa dataran yang lebih rendah, mencakup penggal

3
4

Sungai Cimanuk bagian tengah bersama dengan daerah tangkapan air dari dua
anak sungai utama, Cilutung dan Cipeles (Indah 2007).
Kondisi kualitas air didaerah Jatigede saat ini menunjukkan telah adanya
gangguan, hal ini akan memberikan dampak potensial terhadap kualitas air Waduk
Jatigede. Dampak potensial kualitas air terjadi karena adanya penurunan status
mutu air yang diakibatkan terutama oleh limbah rumah tangga dan limbah
pertanian, sedangkan limbah industri masih belum separah di DAS Citarum.

2.2 Biologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


2.2.1 Klasifikasi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)
Klasifikasi ikan lalawak dimaksudkan untuk memasukkan ikan lalawak
dalam kelompok hewan berdasarkan bentuk tubuh dan sifat-sifat aslinya. Cara
pengelompokan hewan demikian dipelajari dalam cabang ilmu biologi yang disebut
taksonomi hewan. Klasifikasi ikan lalawak (Barbodes balleroides) menurut
(Kottelat et al. 1993) adalah
Phyllum (Filum) : Chordata
Class (Kelas) : Osteichthyes
Subclass (Anak Kelas) : Actinopterygii
Ordo (Bangsa) : Cypriniformes
Famili (suku) : Cyprinidae
Subfamily (genus/subsuku) : Barbodes
Species (Jenis) : Barbodes balleroides

Gambar 2. Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

2.2.2 Morfologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


Ikan lalawak termasuk famili Cyprinidae yang mempunyai ciri-ciri umum,
badan ikan lalawak berbentuk memanjang dan sedikit pipih ke samping
5

(Compresed) dan mulutnya terletak di ujung tengah (terminal) dan dapat di


sembulkan (Susanto 2007). Mempunyai bibir halus berpapila atau tidak, tetapi
tanpa lipatan. Mulut kecil, celahnya tidak memanjang melebihi garis vertical yang
melalui pinggiran depan mata. Jari-jari sirip dubur tidak mengeras (Kottelat et al.
1993).
Genus Barbodes mempunyai sisik dengan struktur beberapa jari-jari sisik
sejajar atau melengkung ke ujung, sedikit atau tidak ada proyeksi jari-jari ke
samping. Ada tonjolan sangat kecil yang memanjang dari tulang mata sampai ke
moncong dan dari dahi sampai ke antara mata. Bibir bagian atas terpisah dari
moncongnya oleh suatu lekukan yang jelas. Pangkal bibir atas tertutup oleh
lipatan kulit moncong (Elly, N.F. 2006).
Secara morfologis ikan lalawak jengkol, sungai dan kolam memiliki pola
warna yang tidak berbeda secara jelas. Badan ikan lalawak berwarna perak
kehijauan, sebagian mata berwarna merah. Gurat sisi sempurna. Sirip punggung
dan sirip ekor berwarna abu-abu sampai kehitaman. Sirip dada berwarna kuning
pucat sampai kuning terang. Perbedaan warna ditemukan pada sirip perut, ikan
lalawak kolam ujung sirip perutnya tidak berwarna (Kottelat et al. 1993).

Gambar 3. Morfologi Ikan Lalawak (Barbpdes balleroides)


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

2.2.3 Habitat atau Persebaran Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


Ikan lalawak atau yang biasa disebut dengan ikan balar atau ceceperan
merupakan ikan air tawar yang hidup di air yang jernih sampai air yang agak keruh,
dengan dasar perairan yang berpasir, sedikit berlumpur dan berbatu-batu kecil. Ikan
6

lalawak merupakan salah satu jenis ikan yang hidup di perairan umum (seperti
sungai Cimanuk) dan memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai ikan
konsumsi, walaupun belum menjadi jenis ikan yang terancam punah, ikan ini
perlu mendapat perhatian karena di beberapa lokasi keberadaannya sudah sangat
berkurang (Sjafei et al. 2001).
Ikan lalawak adalah ikan yang memiliki habitat asli di sungai dan dewasa
ini telah dibudidayakan di kolam-kolam peliharaan. Kolam merupakan ekosistem
perairan yang relatif sempit dimana proses oksigenasi dapat berlangsung secara
alami maupun buatan. Suryadiputra (1956) dalam Surawijaya (2004) membagi
kolam berdasarkan oksigen terlarutnya menjadi tiga yaitu kolam dangkal, kolam
dalam, dan kolam fakultatif.
Ikan lalawak mempunyai nama lokal lainnya, yaitu bader abang, lokas,
Lukas, wader, waderbang (Jawa), lawak, lelawak, wader merah, balar, Regis, dan
turup hawu (Jawa Barat), halap (Kalimantan Barat), salap (Kalimantan Selatan),
dan di Kalimantan Timur disebut iblab (Schuster dan Djajadiredja, 1952 dalam
Luvi 2000).

2.2.4 Aspek Pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


Pertumbuhan merupakan proses utama dalam hidup ikan. Pertumbuhan
adalah perubahan ukuran ikan dalam jangka waktu tertentu yang dinyatakan
dalam satuan bobot (Rahardjo et al. 2011). Pertumbuhan pada individu adalah
pertambahan jaringan akibat dari pembelahan sel secara mitosis. Tipe
pertumbuhan ikan lalawak dapat dilihat dari hubungan panjang dan berat. Pada
saat regresi pertumbuhan ikan b=3 (isometric) maka pertumbuhan panjang dan
berat seimbang, alometrik (b3) maka pertumbuhan panjang dan berat tidak
seimbang, alometrik negatif (b < 3) maka pertumbuhan berat lebih kecil
dibandingkan dengan pertumbuhan panjang, dan jika alometrik positif (b>3) maka
pertumbuhan berat lebih besar dibandingkan dengan pertumbuhan panjang.
Tipe pertumbuhan ikan lalawak adalah alometrik negatif (b < 3) yaitu
pertumbuhan berat lebih kecil dibandingkan dengan pertumbuhan panjang (Elly,
N.F. 2006). Pola pertumbuhan ikan lalawak yang allometrik negatif disebabkan
7

oleh faktor kondisi. Faktor kondisi untuk ikan lalawak adalah 1,207 sampai 1,848.
Effendi (1997) juga menyatakan bahwa ikan yang nilai faktor 1-3, maka ikan
tersebut tergolong ikan yang bentuk tubuhnya kurang pipih. Berdasarkan faktor
kondisi, pertumbuhan panjang ikan lalawak jantan lebih cepat dibandingkan ikan
lalawak betina. Perairan yang subur sangat menunjang kehidupan ikan dalam
memperoleh makanan dan memungkinkan keberlangsungan dari populasi ikan.
Faktor berdasarkan kondisi lingkungan yaitu suhu yang ideal untuk
o
pertumbuhan ikan lalawak yaitu 25-31 C (Elly, N.F. 2006). Perubahan suhu yang
terlalu drastis dapat menimbulkan gangguan terhadap laju respirasi, aktivitas
jantung, aktivitas metabolisme dan aktivitas lainnya dan jika suhu terlalu tinggi
ikan akan kekurangan oksigen dan sistem enzim tidak dapat berfungsi dengan
baik yang dapat menyebabkan timbulnya stres (Afrianto dan Liviawaty 1992).
Pertumbuhan akan menurun dengan cepat dan akan berhenti makan pada suhu
o
dibawah 5 C (Narantaka 2012).

Menurut Elly (2006) pH yang ideal untuk pertumbuhan ikan lalawak yaitu
berkisar 6-7,5. Menurut Pescod (1973), rendahnya nilai pH menunjukkan
rendahnya kandungan mineral. DO yang bagus untuk pertumbuhan ikan lalawak
adalah sekitar 5,49-8,02 mg/L. Meningkatnya suhu menyebabkan menurunnya
kelarutan gas dalam air sehingga nilai DO juga menurun dengan meningkatnya
ketinggian tempat.

2.2.5 Aspek Reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


Reproduksi adalah kemampuan individu untuk menghasilkan keturunanya
sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya. Kegiatan
reproduksi pada setiap jenis hewan air berbeda-beda, tergantung kondisi
lingkungan. Ada yang berlangsung setiap musim atau kondisi tertentu setiap tahun
(Yushinta Fujaya 2004).
Berdasarkan sifat seksualitas primer pada ikan lalawak di tandai dengan adanya
organ yang secara langsung berhubungan dengan proses reproduksi, yaitu ovarium
dan pembuluhnya pada ikan betina, dan testis dengan pembuluhnya pada ikan jantan.
Sedangkan berdasarkan sifat seksualitas sekunder dapat dilihat berdasarkan
8

morfologi ikan tersebut. Ikan lalawak betina memiliki tubuh yang lebih besar
dibandingkan dengan jantan, memiliki tutup operculum yang kasar pada ikan
jantan dan halus pada ikan betina, dan pada ikan jantan mempunyai warna yang
lebih cemerlang daripada ikan betina.
Ikan lalawak memiliki tipe reproduksi yaitu poliandri. Poliandri adalah ikan
betina yang memiliki beberapa pasangan dalam satu kali pemijahan. Pemijahan jenis
ikan ini dapat dilakukan secara masal dengan perbandingan rasio kelamin jantan dan
betina 3:1. Ikan lalawak menempelkan seluruh telurnya pada tanaman atau
rerumputan di tepi perairan (Susanto 1979). Ikan lalawak memiliki telur yang bersifat
adhesive. Ikan lalawak pada musim hujan akan melakukan migrasi ke hulu sungai dan
rawa banjiran untuk memijah (Munro 1990 dalam Helfman et al. 1997).
Menurut Nikolsky (1969) tanda utama untuk membedakan kematangan
gonad berdasarkan bobot gonad. Mengetahui perubahan yang terjadi dalam gonad
secara kuantitatif, dapat dinyatakan dengan suatu indeks yang dinamakan Indeks
Kematangan Gonad (IKG). Menurut Gafar & Utomo (2006), ikan Barbodes
memijah jika IKG 3%-4%. Nilai ini dapat dijadikan pedoman untuk ikan lalawak.
Kondisi ini didukung dengan pendapat Muslim (2007) bahwa pada umumnya
ikan-ikan perairan umum (termasuk sungai, rawa, lebak lebung, dan sebagainya)
memasuki musim penghujan mulai melakukan aktivitas pemijahan.
Ikan lalawak memiliki telur berwarna hijau keabuabuan. Berdasarkan
pengamatan visual, ikan lalawak memiliki gonad yang bercabang dua. Bagian
anterior sampai bagian posterior tiap cabang gonad tersebut memiliki ukuran dan
bentuk telur yang seragam. Namun masing-masing cabang memiliki tingkat
kematangan gonad yang berbeda, sehingga ikan lalawak tergolong ikan yang
memijah secara parsial (partial spawner) (Irin, I. 2016).
Fekunditas adalah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan
memijah. Berdasarkan hasil pengamatan Irin (2016) pembedahan ikan lalawak betina
diperoleh data fekunditas berkisar 1.920-2.236 butir/g bobot gonad dan 83-352 butir/g
total bobot badan induk. Berdasarkan mikroskopis telur dari ikan sampel tersebut
diketahui bahwa inti telah terbentuk dan sebagian telah berada di
9

pinggir. Diameter telur ikan lalawak berkisar antara 0,868 0,07 sampai 1,10
0,05 (Irin, I. 2016).

2.2.6 Aspek Food Habits Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


Ikan lalawak merupakan pemakan segala (omnivora) dengan
kecenderungan yang tinggi untuk memangsa organisme bentik, seperti serangga
air, larva serangga, cacing, moluska, dan zooplankton. Ikan lalawak merupakan
jenis ikan yang aktif mencari makan pada pagi hari. Aktivitas makan ikan lalawak
banyak dilakukan di pagi hari dan menjelang sore. Sehingga pada malam hari,
ikan lalawak lebih banyak beristirahat. Menurut Nikolsky (1963) dalam Luvi
(2000), urutan kebiasaan makanan ikan terdiri dari makanan utama, pelengkap dan
pengganti. Adapun jenis yang terbanyak dikonsumsi oleh ikan lalawak adalah dari
kelas Bacillariophyceae. Berdasarkan hasil analisis tersebut didapatkan bahwa
jenis makanan ikan lalawak adalah berupa phytoplankton, zooplankton,
invertebrata air dan lainnya (detritus). Menurut penelitian Luvi (2000), makanan
ikan lalawak terdiri dari Baccillariophyceae sebagai makanan utama ikan lalawak,
Chlorophyceae sebagai makanan pelengkap, Cyanophyceae dan Mollusca sebagai
makanan tambahan.
Bentuk mulut berkaitan erat dengan kebiasaan makanan ikan lalawak. Ikan
lalawak biasa mencari makan didasar perairan sehingga mempunyai mulut yang
dapat disembulkan. Ikan-ikan omnivore seperti ikan lalawak biasanya memiliki
usus yang lebih panjang daripada panjang tubuhnya (Rahardjo et al. 2006) karena
sulitnya penyerapan daripada serat tumbuhan dibandingkan daging.
Ikan lalawak memiliki cara makan yang unik yaitu penghisap. Ikan
lalawak mendapatkan makanan dengan cara membuka mulutnya lebar-lebar
kemudian mengisap organ pada substrat di perairan dasar. Saat kondisi nafsu
makan ikan lalawak tinggi, apapun yang ada di dasar perairan dihisap kemudian
dicicipi dan yang bukan makanannya akan dibuang kembali dengan cara
disemburkan. Umumnya ikan pengisap memiliki mulut yang dapat disembulkan
dengan tipe posisi mulut yaitu terminal (Rahardjo et al. 2011).
2.3 Biologi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
2.3.1 Klasifikasi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
Klasifikasi ikan seren dimaksudkan untuk memasukkan ikan seren dalam
kelompok hewan berdasarkan bentuk tubuh dan sifat-sifat aslinya. Cara
pengelompokan hewan demikian dipelajari dalam cabang ilmu biologi yang disebut
taksonomi hewan. Klasifikasi ikan seren (Cyclocheilichtys repasson) menurut
(Fowker 1934) adalah
Phyllum (Filum) : Chordata
Class (Kelas) : Osteichthyes
Subclass (Anak Kelas) : Actinopterygii
Ordo (Bangsa) : Cypriniformes
Famili (suku) : Cyprinidae
Subfamily (genus/subsuku) : Cyclocheilichtys
Species (Jenis) : Cyclocheilichtys repasoon

Gambar 4. Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


(Sumber: Dokumentasi Kelompok 6)

2.2.2 Morfologi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


Ikan seren memiliki karakteristik morfologi memiliki 7 10 jari-jari
bercabang sirip punggung dan sirip duburnya memiliki 5 6 jari-jari bercabang.
Jari-jari terakhir sirip dubur tidak mengeras. Jari-jari sirip punggung ada yang
bergerigi, dan ada yang tidak bergerigi pada bagian belakangnya. Selain itu, ikan ini
tidak memiliki duri di bagian manapun dari tubuhnya. mulutnya kecil, bibirnya halus,
dan tidak ada tonjolan di ujung rahang bawah (Kottelat et al. 1993).
Ikan seren memiliki ciri-ciri yaitu bentuk tubuh pipih (Compressed),
bagian perut di depan sirip perut membulat, panjang totalnya kurang dari tiga kali
tinggi badan dan tidak ada tonjolan di ujung rahang bawah (Kottelat et al. 1993).
Ikan seren memiliki mulut yang terletak sejajar kepala menghadap ke depan (sub

10
11

terminal) dan dapat di sembulkan disembulkan (protaktil), dibagian mulut terdapat


dua pasang sungut (barbel), didalam mulut terdapat gigi kerongkongan
(pharyngeal teeth) terdiri atas tiga baris yang berbentuk geraham (Suseno 2003).
Saanin (1984) menambahkan bahwa perutnya membundar, permulaan sirip
punggung di depan permulaan sirip perut, dan sirip perut jauh ke belakang, di
muka dubur. Ikan ini memiliki beberapa bercak dan seluruh tubuh berbisik.
Kelengkapan sirip terdiri atas sirip dorsal, ventral, pectoral, anal, dan caudal. Sirip
caudal bertipe cagak. Posisi sirip ventral terhadap sirip pectoral adalah abdominal.
Pangkal sirip ekor biasanya berbintik hitam (Saanin 1984). Menurut Roberts
(1989), warnanya bervariasi, dari abu-abu keperakan sampai abu-abu kehijauan,
agak gelap atau kehitaman pada bagian punggung. Menurut Roberts (1989),
panjang maksimalnya bisa mencapai 20 cm. Ikan ini memiliki gurat sisik diatas
gurat sisi, dan terdapat 12 buah sisik di sekeliling batang ekor.

Gambar 5. Morfologi Ikan Lalawak (Barbpdes balleroides)


(Sumber: Dokumentasi Kelompok 6)

2.3.2 Habitat atau Persebaran Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


Menurut Rainboth (1996) ikan seren merupakan ikan yang hidup di sungai
kecil, waduk, danau, dan parit; dan secara umum di daerah dengan arus tenang atau
perairaan tenang. Terdapat pada sungai yang berukuran sedang dan besar. Secara
khusus ditemukan disekitar permukaan seperti tumbuhan, daun, ranting, dan akar
pohon yang banyak tersedia plankton dan crustacea. Ikan seren merupakan salah satu
jenis ikan air tawar yang memperkaya bagian dari keanekaragaman hayati di Sungai
Musi yang memiliki nilai ekonomis sebagai ikan konsumsi alternatif dan rucah
(pakan ikan) oleh masyarakat sekitar. Ikan ini dapat dijadikan pula sebagai ikan hias
karena memiliki warna tubuh yang cukup menarik (Dimas 2011).
12

Ikan seren hidup di perairan tawar daerah tropis dengan kisaran pH 6,0 -
o
6,5 dan suhu perairan 24 26 C (Roberts 1989). Umumnya ikan ini dapat
ditemukan diselokan-selokan, sungai, dan tambak. Ikan ini memiliki daerah
penyebaran di perairan Indocina, Singapura, Philipina, Malaka, dan perairan
Indonesia. Penyebaran ikan ini di perairan Indonesia meliputi Selat Sunda, Bali,
Lombok, Sumatera, Nias, Jawa, Kalimantan, Bangka, dan Belitung (Kottelat et al.
1993). Sumber lain mengatakan bahwa spesies ini asli dari Kamboja dan
distribusinya menyebar ke Asia Tenggara (Lamberts 2001).

2.3.3 Aspek Pertumbuhan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


Pertumbuhan merupakan proses utama dalam hidup ikan. Pertumbuhan
adalah perubahan ukuran ikan dalam jangka waktu tertentu yang dinyatakan
dalam satuan bobot (Rahardjo et al. 2011). Pertumbuhan pada individu adalah
pertambahan jaringan akibat dari pembelahan sel secara mitosis. Ukuran
maksimum ikan seren tercatat mampu mencapai sekitar 250 mm (Chheng et al.
2004).
Tipe pertumbuhan ikan seren adalah pola pertumbuhan ikan seren adalah
allometrik positif atau pertumbuhan berat lebih cepat daripada pertumbuhan
panjangnya (Dimas 2011). Hubungan panjang berat ikan seren jantan dan betina
pun mengikuti pola pertumbuhan allometrik positif berdasarkan ujit-t ( = 0,05)
3,2306
dengan persamaan regresi masing-masing adalah W=4x10-6L dan W=4x10-
3,2185
6L . Pola pertumbuhan ikan seren yang allometrik positif dipengaruhi oleh
faktor kondisi. Faktor kondisi ikan seren berkisar antara 0,64-2,21 dengan rerata
1,08 0,21 (Dimas 2011). Effendi (1997) juga menyatakan bahwa ikan yang nilai
faktor 1-3, maka ikan tersebut tergolong ikan yang bentuk tubuhnya kurang pipih.
Nilai rerata faktor kondisi ikan seren betina lebih besar daripada ikan jantan. Hal
ini menunjukkan pada ukuran yang sama, ikan betina cenderung lebih gemuk
daripada ikan jantan.
Faktor berdasarkan kondisi lingkungan yaitu suhu yang ideal untuk
o
pertumbuhan ikan lalawak yaitu 24-26 C (Roberts 1989). Perubahan suhu yang
terlalu drastis dapat menimbulkan gangguan terhadap laju respirasi, aktivitas
13

jantung, aktivitas metabolisme dan aktivitas lainnya dan jika suhu terlalu tinggi
ikan akan kekurangan oksigen dan sistem enzim tidak dapat berfungsi dengan
baik yang dapat menyebabkan timbulnya stres (Afrianto dan Liviawaty 1992).
Pertumbuhan akan menurun dengan cepat dan akan berhenti makan pada suhu
o
dibawah 5 C (Narantaka 2012).

2.3.4 Aspek Reproduksi Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


Reproduksi adalah kemampuan individu untuk menghasilkan keturunanya
sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya. Kegiatan
reproduksi pada setiap jenis hewan air berbeda-beda, tergantung kondisi
lingkungan. Ada yang berlangsung setiap musim atau kondisi tertentu setiap tahun
(Yushinta Fujaya 2004).
Nisbah kelamin ikan seren jantan dan betina secara umum di Sungai Musi
adalah 1,02:1. Nilai rasio kelamin ini berbeda dengan ikan seren di Kamboja,
yaitu dengan rasio kelamin sebesar 1:10 (Lambert 2001). Tipe reproduksi ikan
seren adalah monogamu jika melihat dari rasio kelamin (Indah 2007). Menurut
Ball & Rao (1984), untuk mempertahankan kelangsungan hidup dalam suatu
populasi, perbandingan jantan dan betina diharapkan berada dalam kondisi
seimbang, setidaknya ikan betina lebih banyak. Nisbah kelamin di alam sering
terjadi penyimpangan dari kondisi ideal. Hal ini disebabkan oleh adanya pola
tingkah laku bergerombol antara ikan jantan dan betina, kondisi lingkungan, dan
faktor penangkapan. Rata-rata panjang ikan untuk pertama kali matang gonad
berkisar antara 91-173 mm untuk ikan jantan dan 109-143 mm untuk ikan betina
(Indah 2007).
Kisaran rata-rata nilai IKG ikan seren jantan setiap kelas ukuran adalah
0,19-1,63% sedangkan ikan seren betina berkisar antara 0,19-5,60% (Indah 2007).
Kisaran rata-rata IKG ikan jantan lebih kecil dibandingkan ikan betina, yang
mengindikasikan bahwa proporsi berat gonad ikan betina terhadap berat tubuh
lebih besar dibandingkan ikan jantan pada setiap kelas ukurannya.
Fekunditas adalah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan
memijah. Ikan seren memiliki fekunditas pada ikan betina TKG III dan IV yaitu
14

2700 butir. Sebaran diameter telur ikan seren yang diamati bervariasi antara 0,300-
1,209 mm (Indah 2007). Berdasarkan diameter telur, tipe pemijahan dari ikan
seren adalah total spawner. Artinya pemijahan ikan seren dilakukan dengan
mengeluarkan telur masa secara keseluruhan pada satu waktu pemijahan dan akan
melakukan pemijahan kembali pada musim pemijahan berikutmya.

2.3.5 Aspek Food Habits Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)


Hasil penelitian menunjukkan ikan seren memiliki usus yang lebih panjang
dibandingkan dengan panjang tubuh. Hal ini didukung Huet (1971) ikan yang
memiliki struktur anatomis panjang usus lebih panjang dibanding panjang tubuh
adalah jenis ikan omnivora. Hal ini juga ditunjukkan dari hasil pengamatan yang
dilakukan terhadap usus ikan seren, bahwa jenis organisme makanan yang
ditemukan di dalam usus terdiri dari fitoplankton, zooplankton dan detritus berupa
potongan kaki serangga. ari hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa
ikan seren merupakan jenis ikan omnivora. Hal ini sesuai dengan pernyataan
Effendie (2002) bahwa ikan seren tergolong ikan euryfagus, yaitu ikan yang jenis
makanannya bermacam-macam atau campuran.
Analisis jenis makanan ikan dapat digambarkan berdasarkan perhitungan
terhadap nilai Indeks Preponderance (IP) ikan tersebut. Perhitungan terhadap nilai
Indeks Preponderance (IP), ikan seren memakan plankton dari kelompok
Bacillariophyceae (55,51%), diikuti dengan Chlorophyceae (23,84%), dari jenis
Monogononta (6,97%), jenis Ciliophora (5,37%), selain itu juga ditemukan
potongan serangga dan beberapa organisme yang telah tercerna sebagian dan
dimasukkan ke dalam kelompok detritus 5,09%. Kelompok organisme yang
paling sedikit ditemukan adalah kelompok Cyanophyceae dengan nilai IP 3.19%
(Indah 2007).
2.4 Pertumbuhan
Pertumbuhan merupakan proses utama dalam hidup ikan. Pertumbuhan
adalah perubahan ukuran ikan dalam jangka waktu tertentu yang dinyatakan dalam
satuan bobot (Rahardjo et al. 2011). Pertumbuhan pada individu adalah pertambahan
jaringan akibat dari pembelahan sel secara mitosis. Hal tersebut terjadi
15

apabila ada kelebihan input energid an asam amino yang berasal dari makanan
(Effendi 2002).
Pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor utama yaitu makanan dan suhu
perairan. Pertumbuhan ikan dapat terjadi jika jumlah makanan melebihi kebutuhan
untuk pemeliharaan tubuhnya. Pertumbuhan ikan bergantung kepada beberapa faktor
yaitu jenis ikan, sifat genetis, dan kemampuan memanfaatkan makanan, ketahanan
terhadap penyakit serta didukung oleh faktor lingkungan seperti kualitas air, pakan
dan ruang gerak atau padat penebaran (Hepher dan Pruginin 2000). Pertumbuhan
yang cepat dapat mengindikasikan kelimpahan makanan dan kondisi lingkungan yang
sesuai (Moyle dan Cech 2004 dalam Tutupoho 2008).
Tipe pertumbuhan dapat dilihat dari hubungan panjang dan berat. Pada
saat regresi pertumbuhan ikan b=3 (isometric) maka pertumbuhan panjang dan
berat seimbang, alometrik (b3) maka pertumbuhan panjang dan berat tidak
seimbang, alometrik negatif (b < 3) maka pertumbuhan berat lebih kecil
dibandingkan dengan pertumbuhan panjang, dan jika alometrik positif (b>3) maka
pertumbuhan berat lebih besar dibandingkan dengan pertumbuhan panjang.

2.4.1 Hubungan Panjang dengan Bobot


Hubungan panjang bobot ikan dalam biologi perikanan merupakan salah
satu informasi pelengkap yang perlu diketahui dalam kaitan pengelolaan sumber
daya perikanan, misalnya dalam penentuan selektivitas alat tangkap agar ikan-ikan
yang tertangkap hanya yang berukuran layak tangkap (Merta 1993). Menurut
Wootton (1990), hubungan panjang dan berat ikan memberikan suatu petunjuk
tentang keadaan ikan. Studi hubungan berat panjang dan berat ikan mempunyai
nilai praktis yang memungkinkan mengubah nilai panjang ke dalam berat ikan
atau sebaliknya. Hubungan panjang dan bobot tubuh serta faktor kondisi suatu
ikan bergantung kepada makanan, umur, jenis sex, dan perkembangan gonad
(Effendie 1997).
Hasil plot data panjang dan berat ikan dalam suatu gambar, maka akan
didapatkan grafik hubungan sebagai berikut :
16

Log (Berat)

Log (Panjang)

Gambar 6. Grafik Regresi Panjang dan Berat pada Ikan


(Sumber : Effendi 2002)

2.4.2 Faktor Kondisi


Faktor kondisi tinggi pada ikan menunjukkan ikan dalam perkembangan
gonad, sedangkan faktor kondisi rendah menunjukkan ikan kurang mendapatkan
asupan makanan. Faktor kondisi dapat menunjukkan keaadaan ikan baik dilihat
dari segi kapasitas fisik untuk bertahan hidup dan reproduksi. Variasi nilai faktor
kondisi tergantung pada makanan, umur, jenis kelamin, dan kematangan gonad
(Effendie 2002). Faktor kondisi dihitung untuk menilai kesehatan ikan secara
umum, produktivitas dan kondisi fisiologi dari populasi ikan (Richter 2007).
Faktor kondisi mencerminkan karakteristik morfologi tubuh, kandungan lipid, dan
tingkat pertumbuhan (Bister et al. 2000; Rypel dan Richter 2008).
Ikan betina memiliki faktor kondisi yang lebih besar dari ikan jantan,
diduga disebabkan bobot gonad betina lebih besar dari ikan jantan. Menurut
Effendi (1997), keadaan ini menunjukkan keadaan baik dari ikan betina dilihat
dari segi kapasitas fisik untuk bertahan dan 37 bereproduksi dibandingkan ikan
jantan. Kondisi ini memiliki arti kualitas dan kuantitas pada daging pada ikan
tersebut. Peningkatan faktor kondisi terdapat pada waktu gonad ikan terisi dan
mencapai puncaknya sebelum terjadi pemijahan. Dengan demikian fluktuasi
faktor kondisi pada ikan tidak hanya dipengaruhi oleh bobot gonad tetapi juga
aktifitas selama pematangan dan pemijahan. Effendi (1997) juga menyatakan
bahwa ikan yang nilai faktor kondisinya 0-1, maka ikan tersebut tergolong ikan
yang pipih atau tidak gemuk. Ikan yang faktor kondisinya 1-3, maka ikan tersebut
tergolong ikan yang bentuk tubuhnya kurang pipih.
17

Asbar (1994) dalam Ginting (2013) menambahkan bahwa perbedaan nilai


K juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu pengaruh ketersediaan makanan,
jenis kelamin dan umur ikan yang berbeda. Perairan yang subur sangat menunjang
kehidupan ikan dalam memperoleh makanan dan memungkinkan
keberlangsungan dari populasi ikan.

2.4.3 Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan


Pertumbuhan banyak dipengaruhi faktor lingkungan seperti makanan,
jumlah ikan, jenis makanan, dan kondisi ikan. Pertumbuhan ikan bergantung
kepada beberapa faktor yaitu jenis ikan, sifat genetis, dan kemampuan
memanfaatkan makanan, ketahanan terhadap penyakit serta didukung oleh faktor
lingkungan seperti kualitas air, pakan dan ruang gerak atau padat penebaran
(Hepher dan Pruginin 2000).
Faktor berdasarkan makanan yatu ikan lalawak bersifat omnivore artinya
hewan pemakan segala jenis pakan. Pakan yang diberikan harus mempunyai
kandungan gizi yang seimbang seperti yang dinyatakan oleh Kordi (2006) bahwa
salah satu yang mempengaruhi pertumbuhan ikan adalah kandungan nutrisi yang
dikandung dalam pakan ikan yang diberikan. Kandungan nutrisi pakan akan
mempengaruhi pertumbuhan ikan. Lovell (1989) menyatakan untuk memberikan
pertumbuhan maksimum banyaknya protein makanan yang diperlukan akan
menurun bersamaan dengan meningkatnya umur ikan. Permberian pakan pada
ikan harus memperhatikan kualitas dan jumlah pakan. Kualitas pakan meliputi
sifat-sifat fisik yaitu bentuk serta ukurannya harus tepat dan sifat kimia yaitu
kandungan zat-zat didalam bahan pakan yang mempengaruhi nilai nutrisi pakan.
Suhu perairan yang sesuai akan mengakibatkan pertumbuhan ikan yang
optimal. Suhu yang optimal akan mempercepat pertumbuhan biota sehingga
mengakibatkan kelancaran dan kemudahan dalam proses metabolisme.
Pertumbuhan akan menurun dengan cepat dan akan berhenti makan pada suhu
o
dibawah 5 C (Narantaka 2012).
Padat penebaran dalam suatu kegiatan budidaya sangat dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain ukuran benih, jenis ikan, sistem budidaya yang dilakukan,
namun biasanya semakin rendah kepadatan ikan dalam kolam budidaya maka akan
18

mempengaruhi pertumbuhan ikan begitu pula sebaliknya (Rochdianto 2005). Padat


penebaran yang tinggi akan menghasilkan produksi yang tinggi tetapi berat individu
kecil tetapi sebaliknya apabila padat penebaran rendah akan menghasilkan produksi
yang rendah dengan berat individu besar (Vass dan Van Oven (1995) diacu oleh
Hatimah (1991). Jika kepadatan populasi tinggi maka pertumbuhannya cenderung
kurang pesat (Suyanto 2002).

2.5 Reproduksi
Tidak setiap individu mampu menghasilkan keturunan, tetapi setidaknya
reproduksi akan berlangsung pada sebagian besar individu yang hidup dipermukaan
bumi ini. Reproduksi merupakan hal yang sangat penting dari suatu siklus hidup ikan,
dengan mengetahui biologi reproduksi ikan, kita dapat memberikan keterangan yang
jelas mengenai tingkat kematangan gonad, fekunditas, musim pemijahan, serta ukuran
ikan pertama kali matang gonad (Nikolsky 1963 dalam
Setiawan 2007).
Reproduksi merupakan hal yang sangat penting dari suatu siklus hidup
ikan, dengan mengetahui biologi reproduksi ikan, kita dapat memberikan
keterangan yang jelas mengenai tingkat kematangan gonad, fekunditas, musim
pemijahan, serta ukuran ikan pertama kali matang gonad (Nikolsky 1963 dalam
Setiawan 2007).
Perbedaan jenis kelamin dari suatu individu ikan dapat ditentukan dengan
memperhatikan karakteristik seksual yang dimilikinya. Karakteristik seksual
bersifat sementara hanya muncul ketika musim ikan mijah, biasanya hanya dapat
dijumpai pada ikan jantan saja (Lagler et al. 1977; Moyle dan Cech (1982)).
Biasanya setiap spesies ikan akan memiliki karakteristik seksual sekunder yang
berbeda - beda.
Berdasarkan sifat seksualitas primer pada ikan di tandai dengan adanya organ
yang secara langsung berhubungan dengan proses reproduksi, yaitu ovarium dan
pembuluhnya pada ikan betina, dan testis dengan pembuluhnya pada ikan jantan. Ciri
seksual primer yaitu alat/organ yang berhubungan langsung dengan proses
reproduksi. Sedangkan berdasarkan sifat seksualitas sekunder dapat dilihat
berdasarkan morfologi ikan tersebut. Biasanya pada ikan betina memiliki tubuh
19

yang lebih besar dibandingkan dengan jantan, memiliki tutup operculum yang
kasar pada ikan jantan dan halus pada ikan betina, dan pada ikan jantan
mempunyai warna yang lebih cemerlang daripada ikan betina. Bagi ikan jantan
warna berfungsi untuk menarik perhatian ikan betina.

2.5.1 Rasio Kelamin


Rasio kelamin merupakan perbandingan jumlah ikan jantan dengan jumlah
ikan betina dalam suatu populasi dimana perbandingan 1:1 yaitu 50% jantan dan
50% betina merupakan kondisi ideal untuk mempertahankan spesies. Kenyataanya
di alam perbandingan rasio kelamin tidaklah mutlak, hal ini dipengaruhi oleh pola
distribusi yang disebabkan oleh ketersediaan makanan, kepadatan populasi, dan
keseimbangan rantai makanan (Effendie 2002).
Melalui rasio kelamin dapat diketahui kemampuan induk ikan jantan untuk
membuahi induk betina sehingga diperoleh larva yang optimal. Komposisi jantan
dan betina dapat memberikan perilaku pemijahan yang berbeda (Musrin 2014).
Prilaku pemijahan terbagi menadi tiga kategori, yaitu promiscuous, poligami, dan
monogami (Rahardjo 2011).

2.5.2 Tingkat Kematangan Gonad (TKG)


Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadinya pemijahan. Proses sebelum pemijahan ini,
mengakibatkan sebagian besar hasil metabolisme dalam tubuh dipergunakan untuk
perkembangan gonad. Pertambahan berat gonad akan diikuti dengan semakin
bertambah besar ukuran panjang, termasuk diameter telurnya. Berat gonad akan
mencapai maksimum pada saat ikan akan berpijah, kemudian berat gonad akan
menurun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai selesai (Kordi 2010).
Pengamatan kematangan gonad dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara
lain dengan melihat morfologi gonad secara visual. Pengamatan morfologi gonad
pada ikan betina berupa bentuk ovarium, besar-kecilnya ovarium, pengisian ovarium
dalam rongga tubuh, warna ovarium, halus tidaknya ovarium, ukuran telur dalam
ovarium secara umum, kejelasan bentuk dan warna telur dengan bagian-
20

bagiannya, ukuran (garis tengah) telur, serta warna telur dalam keadaan segar
(Effendie 2002).
Marquez et al. (2008), bahwa ikan jantan mencapai matang gonad lebih
awal dibandingkan ikan betina, dimana periode pertumbuhan ikan jantan lebih
singkat yaitu matang gonad lebih awal, namun memiliki tingkat pertumbuhan
yang rendah. Pertumbuhan pada ikan jantan akan berhenti atau sangat kecil sekali
serta tidak dapat hidup dengan lama setelah mencapai matang gonad. Sebaliknya
pada ikan betina membutuhkan waktu yang lebih lama untuk ikan mencapai
matang gonad, setelah itu dapat melanjutkan kembali pertumbuhannya. Pada saat
perkembangan kematangan gonad, semua proses metabolisme dalam badan ikan
terkonsentrasi pada perkembangan gonad. Menurut Biswas (1993), perubahan
struktur gonad dapat digunakan untuk menentukan tingkat kematangan gonad.
Gonad yang berkembang secara visual mudah diamati karena gonad akan
berkorelasi dengan perkembangan telur dan sperma.
Tingkat kematangan gonad belum berkembang, I, II, III, IV dan V menurut
deskripsi Effendie (1997).

Tabel 1. Tingkat Kematangan Gonad (TKG)


TKG BETINA JANTAN

Belum Berkembang Ovari belum berkembang Testis belum


dan belum tampak berkembang dan belum
tampak

I Ovari memanjang Testis pendek dan


sampai ke depan rongga terlihat ujungnya
tubuh, warna jernih dan dirongga tubuh, warna
permukaan licin. jernih.
II Ukuran ovari lebih besar
Ukuran testis
dibandingkan
lebih besar
Warna
dibandingkan
kekuning-kuningan
TKG I. Warna
putih seperti
susu.
21

TKG BETINA JANTAN

telur terlihat dengan jelas Bentuk lebih jelas dari


oleh mata pada TKG I.

III Ovari bewarna kuning. Permukaan testis tampak


Secara morfologi telur bergerigi. Warna makin
mulai kelihatan butirnya putih, testis semakin
dengan mata. besar

IV Ovari makin besar, telur Seperti tingkat III


bewarna kuning, mudah tampak lebih jelas dan
dipisahkan. Butir minyak testis semakin pejal
tidak tidak tampak,
mengisi 1/2-2/3 rongga
perut dan usus terdesak

V Ovari berkerut, dinding Testis bagian belakang


tebal, butir telur sisa kempis dan bagian dekat
terdapat di dekat pelepasan masih berisi
pelepasan.

2.5.3 Indeks Kematangan Gonad (IKG)


Menurut Nikolsky (1969) tanda utama untuk membedakan kematangan
gonad berdasarkan bobot gonad. Mengetahui perubahan yang terjadi dalam gonad
secara kuantitatif, dapat dinyatakan dengan suatu indeks yang dinamakan Indeks
Kematangan Gonad (IKG), yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil perbandingan
berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan 100%.
Perubahan nilai IKG erat hubungannya dengan tahap perkembangan telur.
Umumnya gonad akan semakin bertambah berat dengan semakin bertambahnya
ukuran gonad dan diameter telur. Menurut Effendi (1997), bahwa nilai IKG akan
semakin meningkat nilainya dan akan mencapai batas maksimum pada saat akan
22

terjadi pemijahan, ikan betina nilai IKGnya lebih besar dibandingkan ikan jantan.
Bagenal (1978) menyatakan bahwa dimana ikan yang mempunyai nilai IKG lebih
kecil dari 20% adalah kelompok ikan yang dapat memijah lebih dari sekali setiap
tahunnya.

2.5.4 Hepatosomatik Indeks (HSI)


Hepatosomatik indeks merupakan indeks yang menunjukkan perbandingan
berat tubuh dan berat hati dan dinyatakan dalam persen. Hepatosomatik indeks
pada saat perkembangan kematangan gonad menjadi salah satu aspek penting,
karena menggambarkan cadangan energi yang ada pada tubuh ikan sewaktu ikan
mengalami perkembangan kematangan gonad.
Hati merupakan organ penting yang mesekresikan bahan untuk proses
pencernaan. Bahan cadangan nutrien yang umum terdapat di dalam sel hati adalah
butiran lemak dan glikogen. Secara umum, hati berfungsi sebagai tempat
metabolisme karbohidrat, lemak dan protein serta tempat memproduksi cairan
empedu (Affandi et al. 2005). Selain berperan dalam perkembangan gonad, Ying
et al. (2009) menunjukkan bahwa indeks hepatosomatik memiliki peranan dalam
pemuasaan, dalam penelitiannya indeks hepatosomatik digunakan untuk
menggambarkan distribusi energi pada ikan, yaitu penurunan pada nilai indeks
hepatosomatik. Hal ini menandakan bahwa adanya cadangan energi yang ada di
hati dipakai untuk mempertahankan metabolisme tubuh.
Hepatosomatic Index (HSI) adalah persentase antara berat hati dengan
berat tubuh. Perhitungan HSI berguna untuk mengetahui apakah di dalam hati
sudah terjadi proses vitelogenesis (pembentukan kuning telur) pada tubuh ikan
betina. Kuning telur nantinya akan berfungsi untuk cadangan makanan embrio
selama berada di dalam telur. Perhitungan HSI dilakukan berhubungan dengan
fungsi hati dalam proses vitelogenesis yang menyebabkan nilai HSI akan semakin
meningkat. Peningkatan tesebut terjadi karena proses vitelogenesis ini terjadi di
hati. Hal ini berarti semakin tinggi tingkat kematangan gonadnya maka
vittelogenesisnya akan semakin sempurna dan nilai HSInya semakin besar.
23

2.5.5 Fekunditas
Fekunditas adalah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan
memijah. Nikolsky (1963), menamakan fekunditas yang menunjukkan jumlah
telur yang dikandung individu ikan sebagai fekunditas mutlak, sedangkan
jumlah telur persatuan berat atau panjang ikan disebut sebagai fekunditas relatif.
Nikolsky (1969) dalam Effendi (1997), menyebutkan bahwa fekunditas akan
bertambah dan menurun, dimana fekunditas maksimum terjadi pada golongan ikan
muda, respon terhadap persediaan makanan dan kematangan gonad yang lebih
awal dari individu yang tumbuh lebih cepat. Fekunditas lebih sering dihubungkan
dengan panjang daripada dengan berat, karena panjang penyusutannya relatif kecil
tidak seperti berat yang dapat berkurang dangan mudah (Effendie 1997).
Penentuan fekunditas dilakukan dengan menghitung selisih bobot tubuh induk
betina ikan saat matang gonad pada TKG IV sebelum dipijahkan (pra salin)
dengan induk betina ikan setelah dipijahkan (pasca salin).
Hasil tersebut menunjukkan bahwa besarnya bobot gonad dan fekunditas
cenderung dipengaruhi oleh bobot dan panjang ikan. Effendie (2002) menyatakan
bahwa variasi jumlah telur ikan dapat disebabkan karena adanya variasi ukuran
ikan. Nilai fekunditas spesies ikan dipengaruhi oleh ukuran panjang total dan
bobot badan (Sukandi 2001).

2.5.6 Tingkat Kematangan Telur


Proses kematangan telur atau oocyte maturation (OM) ditentukan
berdasarkan kriteria pergeseran posisi inti telur menuju kutub animal (germinal
vesicle migration) dan peluruhan atau penghancuran membrane telur. Berdasarkan
pergeseran posisi inti tersebut terdapat empat kriteria inti telur sebelum telur
tersebut dapat diovulasikan yaitu central germinal vesicle (cGV) atau tahap inti
ditengah, migrating germinal vesicle (mGV) atau tahap inti yang bermigrasi dari
tengah menuju tepi, peripheral germinal vesicle (pGV) atau tahap inti di tepi dan
germinal vesicle breakdown (GVBD) atau tahap inti yang telah melebur (Yaron
dan Levavi 2011).
24

Tingkat kematangan telur berhubungan dengan posisi inti telur dan


diameter telur. Semakin berkembangnya telur maka semakin besar pula garis
tengah telurnya sebagai hasil daripada pengendapan butir-butir minyak. Tingkat
kematangan telur ditentukan berdasarkan kriteria pergeseran inti telur menuju
kutub animal dan peluruhan atau penghancuran membrane telur (Herawati 2017).

2.5.7 Diameter Telur


Diameter telur adalah garis tengah dari suatu telur yang diukur di bawah
mikroskop binokuler dengan bantuan mikrometer okuler yang telah ditera
sebelumnya. Pengukuran ini dilakukan pada telur-telur yang berada pada tingkat
kematangan gonad III dan IV. Perkembangan diameter telur semakin meningkat
dengan meningkatnya tingkat kematangan gonad (Effendie 2002). Diameter telur
didapatkan berbeda-beda berdasarkan letaknya. Diameter telur bagian anterior
kecil dengan posisi inti telur ditengah, diameter telur bagian tengah berukuran
sedang dengan posisi inti telur sudah bermigrasi menuju tepi, dan diameter telur
bagian posterior berukuran besar dengan posisi inti telur yang sudah melebur dan
sudah siap untuk dipijahkan. Semakin besar diameter telur maka cadangan kuning
telurnya semakin banyak sehingga larva yang dihasilkan akan besar (Herawati
2017).

2.5.8 Faktor yang Mempengaruhi Reproduksi


Reproduksi ikan dipengaruhi oleh faktor eksternal (eksogenous) dan
internal (endogenous). Kedua faktor tersebut berpengaruh terhadap pematangan
gonad akhir dan ovulasi oosit. Faktor eksternal yang mempengaruhi reproduksi
yaitu pendorong dan penghambat hormon gonadotropin, gonadotropin pra ovulasi
dan respon ovarium terhadap GtH. Sedangkan faktor eksternal yang
mempengaruhi pemijahani adalah foto periode, suhu, substrat untuk pemijahan
dan hubungan dengan individu lain (faktor sosial) (Stacey 1984).
Proses ovulasi pada beberapa ikan teleostei menunjukkan hubungan yang
erat dengan photoperiod. Ikan cyprinidae yang hidup di daerah subtropik seperti
Notemigonus crysoleucas, Carassius auratus, Gila cypha dan Couesius plumbeus
biasanya memijah pada akhir musim semi dan awal musim panas. Proses
25

gametogenesis disesuaikan dengan suhu dan photoperiode. Saat musim dingin


gametogenesis berlangsung lambat, kemudian semakin meningkat pada musim
panas dan mencapai tahap perkembangan sempurna pada musim semi (Helfman
et al. 1997).
Suhu berpengaruh terhadap berbagai fungsi sistem reproduksi ikan
teleostei, termasuk laju sekresi dan pembersihan GnRH atau hormon peptida yang
dihasilkan oleh hipotalamus yang menstimulasi sel-sel gonadotrop pada hipofisis
anterior, pengikatan GtH oleh gonad, siklus harian GtH, sintesis dan katabolisme
steroid, serta stimulasi GtH (Stacey 1984). Perubahan suhu yang terlalu tinggi
dapat menjadi trigger tingkah laku pemijahan ikan. Suhu juga berpengaruh
langsung dalam menstimulasi endokrin yang mendorong terjadinya ovulasi.
Komposisi protein merupakan faktor esensial yang dibutuhkan ikan untuk
pematangan gonad. Shimeno (1974) dalam Shimeno dkk. (2001) menyatakan
bahwa kadar protein 88-89% baik bagi perkembangan gonad ikan lalawak.
Mineral yang penting bagi pematangan gonad adalah phospor (P), seng (Zn), dan
mangan (Mn) (NRC, 1993 dalam Tang dan Affandi, 2001). Sedangkan vitamin E
berperan penting dalam pematangan gonad (Verankupiya et al. 1995 dalam Tang
dan Affandi 2001). Meretsky et al. (2000) mengatakan bahwa perubahan bobot
ikan dapat dihasilkan dari perubahan pakan dan alokasi energi untuk tumbuh dan
reproduksi, yang mengakibatkan bobot ikan berbeda walaupun panjangnya sama.

2.6 Food and Feeding Habits


Kebiasaan makan dan cara makan ikan secara alami bergantung kepada
lingkungan tempat ikan itu hidup. Kebiasaan makan ikan mencakup jenis,
kualitas, dan kuantitas makanan yang dimakan oleh ikan. Kebiasaan makanan dan
cara makan ikan secara alami bergantung kepada lingkungan tempat ikan itu hidup
(Effendi 1997).
Kebiasaan makan ikan dipengaruhi antara lain oleh ukuran tubuh ikan, bentuk
organ pencernaan, umur, lingkungan hidup ikan, dan penyebaran organisme pakan.
Tingkat kesukaan makanan mencakup jenis, kualitas dan kuantitas makanan
26

yang dimakan oleh ikan. Umumnya makanan pertama semua ikan pada fase
juvenile adalah plankton (Effendie 1997).
Effendie (1997) menyatakan bahwa kesukaan ikan terhadap makanannya
sangat relatif. Karena belum tentu melimpahnya suatu pakan alami dalam perairan
dapat dimanfaatkan oleh ikan dikarenakan beberapa faktor yaitu penyebaran
organisme sebagai makanan ikan, ketersediaan makanan, pilihan dari ikan, serta
faktor-faktor fisik yang mempengaruhi perairan. Misalnya perbandingan
kelimpahan individu fitoplankton dengan zooplankton menunjukkan bahwa
kelimpahan fitoplankton relatif lebih besar. Pada suatu ekosistem hal tersebut
adalah normal karena dalam piramida makanan produsen primer letaknya selalu
paling bawah dan menempati ruangan dengan jumlah yang lebih besar
(Taofiqurohman dkk. 2007).
Cara makan adalah tingkah laku ikan dalam mendapatkan makanan hingga
masuk ke dalam mulut. Tingkah laku ikan berbeda-beda yang sering dihubungkan
dengan bentuk tubuh yang khusus dan fungsional morfologis (Effendie 1997).
Adaptasi morfologis dan tingkah laku ikan berkaitan erat dengan makanan yang
dikonsumsinya (Malcolm 1995 dalam Sadiah 2006). Berdasarkan macam
makanannya, Mudjiman (2008) menggolongkan ikan menjadi lima golongan yaitu
herbivora, karnivora, omnivora, pemakan plankton, dan pemakan detritus.

2.6.1 Indeks Preponderan


Kebiasaan makan dianalisis dengan menggunakan indeks propenderan
(Effendie 1979). Analisis kebiasaan makanan ikan, pakan dikelompokkan menjadi
lima kelompok pakan yaitu fitoplankton, zooplankton, bagian tumbuhan, bagian
hewan dan detritus. Setiap kelompok pakan dapat dikategorikan berdasarkan nilai
Indeks of Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok pakan utama bagi ikan apabila
IP lebih besar dari 20%, pakan pelengkap apabila 5% IP 20% dan pakan
tambahan apabila IP kurang dari 5% (Nikolsky 1963).

2.6.2 Indeks Pilihan


Indeks pilihan merupakan perbandingan antara organisme makanan ikan
yang terdapat dalam lambung dengan organisme pakan ikan yang terdapat dalam
27

perairan. Nilai indeks pilihan ini berkisar antara +1 sampai -1, apabila 0 < E < 1
berarti pakan digemari, dan jika nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut tidak digemari
oleh ikan. Jika nilai E=0 berarti tidak ada seleksi oleh ikan terhadap pakannya
(Herawati 2017). Effendie, (2002) bahwa suatu spesies ikan di alam memiliki
hubungan yang sangat erat dengan keberadaan makanannya, ikan tersebut dapat
bertahan hidup jika terdapat jenis makanan yang disukainya. Jenis-jenis makanan
yang dimakan suatu spesies ikan biasanya bergantung pada kesukaan terhadap jenis
makanan tertentu, ukuran, umur, musim serta habitat hidupnya.

2.6.3 Tingkat Trofik


Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Tingkat trofik
ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan bersifat herbivora, tingkat
2,5 untuk ikan yang bersifat omnivore, dan tingkat trofik 3 atau lebih untuk ikan yang
bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo 2001 dalam
Nugraha 2011).
BAB III
METODOLOGI

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, 13 Maret 2017 pukul 08.00-
10.00 WIB dan bertempat di Laboratorium Akuakultur Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan


Pelaksanaan praktikum ini digunakan alat-alat dan bahan sebagai berikut:
3.2.1 Alat-alat Praktikum:
1. Neraca digital, untuk menimbang bobot tubuh ikan uji
2. Gelas ukur, untuk mengukur volume air
3. Pisau bedah, berfungsi untuk menyayat dan membedah ikan uji
4. Gunting bedah, berfungsi untuk memotong ikan uji
5. Pinset, berfungsi untuk mencapit sampel
6. Jarum sonde, berfungsi untuk memingsankan ikan uji
7. Jarum, berfungsi untuk menusuk millimetre blok ke styrofoam
8. Baki preparasi, berfungsi untuk wadah dan alat praktik
9. Penggaris, berfungsi untuk mengukur morfometrik ikan uji
10. Millimeter block, berfungsi untuk mengukur panjang tubuh ikan uji
3.2.2 Bahan-bahan Praktikum:
1. Ikan Lalawak dan Ikan Seren, berfungsi sebagai ikan yang diuji
2. Larutan Sera, berfungsi untuk melihat posisi inti telur
3. Larutan Asetokarmin, berfungsi untuk melihat jaringan gonad pada ikan
lalawak dan ikan seren

3.3 Metode Praktikum


3.3.1 Hubungan Panjang dan Berat
Menurut Saputra (2008), analisa hubungan panjang berat menggunakan
metode yang dikemukakan Effendie (2002), adalah sebagai berikut:

28
29

b
W=a.L
Keterangan:
W = Berat (gram)
L = Panjang total ikan (cm)
a = Konstanta atau intersep
b = Eksponen atau sudut tangensial
Persamaan tersebut dapat digambarkan dalam bentuk linier dengan
logaritma digunakan persamaan log W = log a + b log L. Yang harus ditentukan
dari persamaan tersebut ialah harga a dan b, sedangkan harga W dan L diketahui.
Teknik perhitungan panjang berat menurut Rousefell dan Everhart (1960) dan
Lagler (1961) secara langsung adalah dengan membuat daftar tersusun dari harga
2
L, log L, W, log W, log L x log W, dan (log L) . Apabila N = jumlah ikan yang
sedang dihitung, maka untuk mencari a:
log (log ) 2 log (log log )
log =
2 2
(log ) ( log )

Untuk mencari b digunakan rumus: log ( log )


=
log

Kemudian harga log a dan b masukkan ke dalam rumus:


log = log + log

Hubungan Panjang Berat:


b = 3 (Isometrik), dimana pertumbuhan panjang dan berat seimbang
b 3 (Alometrik); b < 3 = alometrik negatif (berat < panjang)
b > 3 = alometrik positif (berat > panjang)
Hasil plot data panjang dan berat ikan dalam suatu gambar, maka akan
didapatkan grafik hubungan sebagai berikut :
30

Log (Berat)

Log (Panjang)

Gambar 7. Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada


Ikan (Sumber : Effendi 2002)

3.3.2 Faktor Kondisi


Perhitungan factor kondisi atau indeks ponderal menggunakan sistem
metric (K). mencari nilai K digunakan rumus:
=

Keterangan:
K = Faktor Kondisi
W = Bobot Ikan (gram)
L = Panjang total (mm)
a = Intercept
b= Slope

3.3.3 Rasio Kelamin


Rasio kelamin dihitung dengan cara membandingkan jumlah ikan jantan
dan betina yang diperoleh sesuai dengan Haryani (1998), adalah sebagai berikut:

Rasio kelamin =

Keterangan:
J = jumlah ikan jantan (ekor)
B = jumlah ikan betina (ekor)

3.3.4 Tingkat Kematangan Gonad


Tingkat Kematangan Gonad diamati secara morfologis dengan
memperhatikan warna, bentuk, ukuran panjang dan bobot, perkembangan isi gonad.
31

Gonad dipisahkan antara gonad jantan dan gonad betina, setelah itu gonad diamati
secara morfologis yang mengacu kepada Effendi (1979).
Tingkat kematangan gonad belum berkembang, I, II, III, IV dan V menurut
deskripsi Effendie (1997).

Tabel 2. Tingkat Kematangan Gonad (TKG)


TKG BETINA JANTAN

Belum Berkembang Ovari belum berkembang Testis belum


dan belum tampak berkembang dan belum
tampak

I Ovari memanjang Testis pendek dan


sampai ke depan rongga terlihat ujungnya
tubuh, warna jernih dan dirongga tubuh, warna
permukaan licin. jernih.
II Ukuran ovari lebih besar Ukuran testis lebih besar
dibandingkan TKG I.
dibandingkan TKG I.
Warna lebih gelap
Warna putih seperti susu.
kekuning-kuningan dan
Bentuk lebih jelas dari
telur terlihat dengan jelas
pada TKG I.
oleh mata
III Ovari bewarna kuning. Permukaan testis tampak
Secara morfologi telur bergerigi. Warna makin
mulai kelihatan butirnya putih, testis semakin
dengan mata. besar
IV Ovari Seperti tingkat
makin besar, telur
III tampak
bewarn
lebih jelas dan
a
kuning, testis semakin
mudah pejal
dipisahk
an.
Butir
minyak
tidak

tidak

tampak,
32

TKG BETINA JANTAN

mengisi 1/2-2/3 rongga


perut dan usus terdesak

V Ovari berkerut, dinding Testis bagian belakang


tebal, butir telur sisa kempis dan bagian dekat
terdapat di dekat pelepasan masih berisi
pelepasan.

3.3.5 Indeks Kematangan Gonad


Untuk menghitung Indeks Kematangan Gonad mengacu kepada Effendie
(1992) dengan rumus:

= %

Keterangan:
IKG = Indeks Kematangan Gonad
Bg = Berat Gonad (gram)
Bt = Berat Tubuh (gram)

3.3.6 Hepatosomatik Indeks


Hepatosomatik Indeks (HSI) merupakan suatu metoda yang dilakukan
untuk mengetahui perubahan yang terjadi dalam hati secara kuantitatif.
Hepatosomatik Indeks merupakan indeks yang menunjukkan perbandingan berat
tubuh dan berat hati dan dinyatakan dalam bentuk persen. Hepatosomatick Indeks
(HIS) ikan dapat dihitung berdasarkan Effendie (1997) sebagai berikut:
= %

Keterangan:
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bh = Berat Hati (gram)
Bw = Berat Tubuh (gram)
33

3.3.7 Diameter Telur


Diameter telur dianalisis dalam bentuk histogram. Diameter telur dapat
dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Rodriquez et. al 1995) :
=

Keterangan:
Ds = Diameter telur sebenarnya (mm) D
= Panjang diameter telur (mm)
d = Lebar diameter telur (mm)

3.3.8 Fekunditas
Fekunditas menunjukkan kemampuan induk ikan untuk menghasilkan anak
ikan dalam suatu pemijahan. Fekunditas individu dihitung berdasarkan metode
gravimetric (Effendie 1992) dengan bentuk rumus:
F= xn
Keterangan:
F = Jumlah total telur dalam gonad
G = Bobot gonad setiap ekor ikan
g = Bobot sebagian gonad satu ekor ikan
n = Jumlah telur dari sampel gonad
Fekunditas ikan juga dapat dihitung berdasarkan metode volumetric
(Effendie 1997) dengan bentuk rumus:
X.x=V.v
Keterangan:
X = Jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari x =
Jumlah telur dari sebagian gonad
V = Volume seluruh gonad
v = Volume sebagian gonad contoh

3.3.9 Indeks Propenderan


Kebiasaan makan dianalisis dengan menggunakan indeks propenderan
(Effendie 1979). Indeks propenderan adalah gabungan metode frekuensi kejadian
dan volumetric dengan rumus sebagai berikut:
IPi = x 100 %
=
34

Keterangan:
IPi = indeks propenderan
Vi = presentase volume satu macam makanan
Oi = persentase frekuensi kejadian satu macam makanan
(Vi x Oi) = jumlah Vi x Oi dari semua jenis makanan
Analisis kebiasaan makanan ikan, pakan dikelompokkan menjadi lima
kelompok pakan yaitu fitoplankton, zooplankton, bagian tumbuhan, bagian hewan
dan detritus. Setiap kelompok pakan dapat dikategorikan berdasarkan nilai Indeks
of Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok pakan utama bagi ikan apabila IP lebih
besar dari 20%, pakan pelengkap apabila 5% IP 20% dan pakan tambahan
apabila IP kurang dari 5% (Nikolsky 1963).

3.3.10 Indeks Pilihan


Preferensi tiap organise atau jenis plankton yang terdapat dalam alat
pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan dalam Effendie (1979)
sebagai berikut:
E=

Keterangan:
E = indeks pilihan
ri = jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan
Nilai indeks pilihan ini berkisar antara +1 sampai -1, apabila 0 < E < 1
berarti pakan digemari, dan jika nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut tidak
digemari oleh ikan. Jika nilai E=0 berarti tidak ada seleksi oleh ikan terhadap
pakannya.

3.3.11 Tingkat Trofik


Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Mengetahui
tingkat trofik ikan, ditentukan berdasarkan pada hubungan antara 22 tingkat trofik
organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan.
Sehingga dapat diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem
dirumuskan sebagai berikut :
35

= + ( )

Keterangan :
Tp = tingkat trofik ikan
Ttp = tingkat trofik kelompok pakan ke-p
Ii = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p
Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan
bersifat herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan yang bersifat omnivore, dan tingkat trofik
3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam
Tjahjo 2001 dalam Nugraha 2011).

3.3.12 Luas Relung


Luas relung pakan menggambarkan proporsi jumlah jenis sumber daya
makanan yang dimanfaatkan oleh suatu jenis ikan (Giller 1984 dalam Tjahjo 2000).
Luas relung pakan dianalisis dengan menggunakan indeks Levin yang dirumuskan
pada informasi data kebiasaan makan (Hheispenheide 1975 dalam Tjahjo 2000).

B = ( Pi2 )-1
Keterangan:
B = Luas relung
Pi = Proporsi jenis pakan ke-1 yang dikonsumsi
Tidak ada kriteria nilai luas relung, ikan yang memiliki nilai luas relung yang
besar berarti ikan tersebut dapat memanfaatkan makanan yang tersedia dalam jumlah
besar (generalis), dan ikan yang memiliki luas relung yang sempit berarti ikan
tersebut selektif dalam memilih makanan yang tersedia di perairan (spesialis).

3.3.13 Tumpang Tindih


Tumpang tindih terjadi jika terdapat dua atau lebih organisme
memanfaatkan sumberdaya makanan yang sama. Perhitungan tumpeng tindih
relung pakan menggunakan Simplified Morisita Index (Krebs 1989 dalam
Rachman 2012) yaitu:
CH = .

Keterangan:
CH = Indeks Morisita
36

Pij, Pik = Proporsi jenis organisme makanan ke-I yang digunakan oleh 2
kelompok ikan ke-j dan kelompok ikan ke-k

3.4 Prosedur Praktikum


3.4.1 Pertumbuhan
Sampel ikan diambil

Sampel ikan diukur panjang baik SL ( Standart Length), FL (Fork Length), dan
TL (Total Length) dengan menggunakan penggaris dan millimetre blok, satuan
yang digunakan adalah milimeter (mm).

Sampel ikan diukur bobotnya dengan menggunakan timbangan digital, satuan


yang digunakan adalah gram.

Data hasil pengukuran dicatat dalam tabel pengamatan.

Gambar 8. Prosedur Praktikum Pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes


balleroides)

3.4.2 Reproduksi
Dibedah bagian bawah perut ikan dari anus ke arah atas hingga mencapai
tulang kemudian dibedah melintang kearah operculum.

Amati tingkat kematangan gonad menurut Effendi (1979)

Ditimbang gonad ikan uji

Dihitung nilai IKG

Dihitung nilai HSI

Jika ikan yang diamati berjenis kelamin betina, lanjutkan dengan


perhitungan fekunditas
Gambar 9. Prosedur Praktikum Reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)
37

3.4.3 Food and Feeding Habits


Untuk mengetahui kebiasaan makanan ikan maka dilakukan analisis
terhadap usus ikan. Adapun langkah-langkah yang akan dilakukan adalah:

Ikan yang akan diteliti kebiasaan makanannya adalah ikan yang tertangkap

Ikan hasil tangkapan diukur panjang dan bobot tubuhnya, kemudian dibedah dan
diambil organ pencernaannya

Organ pencernaan (usus) tersebut dimasukkan kedalam petridisk

Isi usus makroskopis dan mikroskopis dipisahkan, isi usus yang


dipisahkan kemudian diperiksa dibawah mikroskop

Jenis organisme yang ditemukan dalam organ pencernaan ikan diidentifikasi dan
dihitung jumlahnya
Gambar 10. Prosedur Praktikum Food and Feeding Habit Ikan Lalawak
(Barbodes balleroides)

3.5 Analisis Data


Data yang diperoleh dianalisis secara deskripsi kuantitatif, yaitu dengan
cara memaparkan seluruh hasil yang didapatkan selama praktikum, dengan
melihat hubungan panjang dengan bobot ikan, reproduksi ikan untuk menganalisis
jenis kelamin dan tingkat kematangan gonad yang mengacu pada kriteria TKG,
kebiasaan dan cara makan ikan dengan menggunakan indeks propenderan, indeks
pilihan, dan tingkat trofik serta dapat menganalisis luas relung makanan antar
jenis ikan untuk melihat adaptasi serta persaingan antar spesies ikan terhadap
sumberdaya makanan.
38

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan Morfometrik Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
Secara garis besar tubuh ikan lalawak dibagi menjadi tiga, yaitu kepala,
badan, dan ekor. Tipe mulut pada ikan lalawak terletak di ujung tengah (terminal)
dan dapat di sembulkan. Bentuk mulut berkaitan erat dengan kebiasaan makanan
ikan lalawak. Ikan lalawak biasa mencari makan didasar perairan sehingga
mempunyai mulut yang dapat disembulkan. Badan ikan mas berbentuk
memanjang dan sedikit pipih ke samping (compresed). Berdasarkan hasil
pengamatan lingkar tubuh sebesar 172 mm berguna untuk menentukan ikan jantan
dan ikan betina. Sedangkan hasil pengamatan lingkar kepala sebesar 83 mm.
Pengukuran lingkar badan dan lingkar kepala bertujuan untuk mengetahui mesh
size yang sesuai untuk alat tangkap yang dipakai.
Berdasarkan hasil pengamatan morfometrik ikan seren, ikan seren
memiliki tipe mulut yang berbeda dengan ikan lalawak yaitu sub terminal dan
dilengkapi oleh sepasang misai yang berfungsi sebagai alat peraba ketika mencari
makanan di dasar perairan. Umumnya ikan pengisap memiliki mulut yang dapat
disembulkan dan sungut dengan tipe posisi mulut yaitu terminal (Rahardjo et al.
2011). Bentuk tubuh ikan seren sama dengan ikan lalawak yaitu compressed.

4.2 Hasil Pengamatan Aspek Pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes


balleroides) Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
Pertumbuhan adalah pertambahan ukuran, baik panjang maupun berat.
Pertumbuhan dipengaruhi faktor genetik, hormon dan lingkungan. Meskipun
secara umum, faktor lingkungan yang memegang peranan sangat penting adalah
zat hara dan suhu lingkungan. Akan tetapi, di daerah tropis zat hara lebih penting
dibandingkan lingkungan. Tidak semua makanan yang dimakan oleh ikan
digunakan untuk pertumbuhan. Sebagian besar energi dari makanan digunakan
untuk aktivitas, pertumbuhan dan reproduksi (Fujaya 2004).
39

Berdasarkan hasil praktik perhitungan morfometrik Ikan lalawak didapat SL


173 mm, FL 187 mm, TL 220 mm, serta bobotnya mencapai 166 gram. Hal ini sesuai
pernyataan Hardanto (1979) bahwa pada pengukuran ikan yang menunjukan besar
ataupun kecilnya ikan. Ikan dapat dikatakan besar apabila panjangnya lebih dari 100
mm, pengukuran yang dimaksud yaitu panjang yang diukur dari ujung mulut ikan
sampai dengan ujung ekornya yang disebut panjang total. Berarti diatas dari 100 mm
maka ikan tersebut termasuk golongan ikan besar.
4.2.1 Pengelompokan Kelas Ukuran
Distribusi panjang dan bobot ikan lalawak dapat menentukan
pengelompokan kelas ukuran yang nantinya akan mengetahui pola pertumbuhan
ikan lalawak bedasarkan pertumbhan panjang dan bobot.

Distribusi Panjang Ikan Lalawak


30% 26% 26%
25% 23%
20%
15%
10% 9%
6% 6% 6%
5%

0%
172-187 188-203 204-219 220-235 236-251 252-267 268-283

Gambar 11. Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak


Berdasarkan hasil praktikum didapatkan distribusi panjang total ikan
lalawak dari 35 ekor terbanyak ada pada interval 204-219 dan 236-251 sebesar
26%, terkecil pada interval 172-187, 252-267, 268-283 sebanyak 6%, pada
interval 188-203 sebanyak 9% dan pada interval 220-235 sebanyak 23%. Panjang
standar ikan lalawak yaitu 110,59mm dengan panjang terkecil sebesar 65mm dan
panjang terbesar sebesar 240mm.
40

Distribusi Panjang Ikan Seren


40% 37%
35%
30%
25% 17%
20% 14%
11%
15%
9% 9%
10%
3%
5%
0%
221-230 231-240 241-250 251-260 261-270 271-280 281-290

Gambar 12. Grafik Distribusi Ikan Seren


Berdasarkan hasil praktikum distribusi panjang total ikan seren dari 35
ekor terbanyak ada pada interval 241-250 sebesar 37% dan distribusi terendah
pada interval 231-240 sebesar 3%. Jika dibandingkan dengan ikan lalawak dengan
ikan seren pada interval 231-240, pada ikan lalawak sebesar 26% sedangkan pada
ikan seren sebesar 3%. Distribusi ikan seren lebih kecil dibandingkan ikan
lalawak. Hal ini terjadi karena ikan seren memiliki tipe pertumbuhan panjangnya
lebih lambat dibandingkan dengan ikan lalawak yang pertumbuhan panjangnya
lebih cepat (Luvi 2000).

Distribusi Bobot Ikan Lalawak


34%
35%
30% 26%
25%
20%
14% 14%
15%
10% 6%
5% 3% 3%

0% 72-112 113-153 154-194 195-235 236-276 277-317 318-358

Gambar 13. Distribusi Bobot Ikan Lalawak


41

Berdasarkan hasil praktikum didapatkan distribusi bobot total ikan lalawak


dari 35 ekor terbanyak ada pada interval 113-153 sebesar 34%, terkecil pada interval
236-276 dan 318-358 sebesar 3%, pada interval 72-112 dan 195-235 sebesar 14%,
interval 154-194 sebesar 26%, dan pada interval 277-317 sebesar 6%. Distribusi
bobot ikan mas ini dipengaruhi juga oleh kematangan gonad. Semakin matang gonad
makan gonad tersebut bobotnya akan semakin berkembang sehingga membuat bobot
ikan mas tersebut menjadi tinggi. Distribusi bobot ikan lalawak dapat menentukan
kualitas ikan dan daerah tangkap. Berat standar terbesar pada ikan lalawak yaitu 236,1
gram dan terkecil sebesar 2,74mm (Luvi 2000).

Distribusi Bobot Ikan Seren


29%
30%
25% 23%
20%
14% 14%
15%
9%
10%
6% 6%
5%

0% 116-147 148-179 180-211 212-243 244-275 276-307 308-339

Gambar 14. Distribusi Bobot Ikan Seren


Berdasarkan hasil praktikum didapatkan hasil distribusi bobot ikan seren
dengan ikan lalawak tidak berbeda jauh pada beberapa interval. Jika dibandingkan
dengan berat standar ikan lalawak yaitu sebesar 2,74- 236,1 mm sedangkan pada
ikan seren memiliki berat standar sebesar 54-195 mm. Analisis hubungan ini dapat
mengukur variasi bobot harapan ikan untuk ukuran panjang tertentu, baik secara
individu maupun kelompok sebagai petunjuk tentang perkembangan ikan (Ayoade
dan Ikulala 2007).

4.2.2 Pola Pertumbuhan


Berdasarkan hasil praktikum dapat dilihat bahwa pola pertumbuhan ikan
berhubungan dengan regresi pertumbuhan ikan mas. Pola pertumbuhan tersebut
dapat memperlihatkan pertumbuhan panjang dan berat yang seimbang atau tidak
42

dan dapat mengestimasi factor kondisi yang merupakan salah satu hal penting dari
pertumbuhan (Everhart & Youngs 1981).

Hubungan Panjang dan Berat Pada Ikan


Berat 3,00

2,50
2,00

y = 2,5096x - 3,687
1,50 R = 0,7099
1,00

2,20 2,25 2,30 2,35 2,40 2,45 2,50

Panjang

log L (X) log W (Y) Linear (log L (X) log W (Y))

Gambar 15. Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil praktikum dapat dilihat bahwa pola pertumbuhan ikan


berhubungan dengan regresi pertumbuhan ikan lalawak. Berdasarkan perhitungan
regresi pertumbuhan angkatan didapatkan hasil b = 2,5096 dimana b < 3, ini
menunjukan bahwa tipenya allometrik negatif. Yang artinya pertumbuhan beratnya
lebih kecil daripada pertumbuhan panjangnya (Effendie 2002). Hal ini sesuai dengan
penelitian Elly (2006) bahwa tipe pertumbuhan ikan lalawak adalah alometrik negatif
(b < 3) yaitu pertumbuhan berat lebih kecil dibandingkan dengan pertumbuhan
panjang. Pola pertumbuhan ikan lalawak yang allometrik negatif disebabkan oleh
faktor kondisi (Elly 2006). Selain itu, hal ini terjadi karena pertumbuhan allometrik
negatif menggambarkan bahwa energi yang diperoleh dari asupan nutrisi yang
diberikan pada ikan cenderung lebih banyak digunakan untuk aktivitas fisiologis.
Semakin luas lingkungan tempat ia bernaung semakin besar pula energi yang
dipergunakan untuk pergerakan sehingga penyerapan nutrisi untuk pertumbuhan
berkurang (Kusmini et al. 2014). Selain itu juga hal ini disebabkan karena banyaknya
organisme yang hidup dalam suatu ekosistem sehingga terjadi persaingan atau
kompetisi makan, ruang lingkup gerak menjadi terhalang yang akan menyebabkan
pertumbuhan ikan mas menjadi terhambat.
43

Hubungan panjang berat ikan lalawak berhubungan dengan nilai koefisien


2
determinasi (R =0,7099) dan korelasi (r) yang mendekati satu mengindikasikan
bahwa besaran panjang total (axis X) mampu menjelaskan berat tubuhnya (axis Y)
dengan tingkat keeratan yang tinggi pada tingkat kepercayaan 95% (Steel &
Torrie, 1989).

Hubungan Panjang dan Berat Pada Ikan


Berat 3,00
2,50

2,00

y = 3,0769x - 5,1108
1,50 R = 0,79
1,00

2,32 2,34 2,36 2,38 2,40 2,42 2,44 2,46 2,48


Panjang

log L (X) log W (Y) Linear (log L (X) log W (Y))

Gambar 16. Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan Seren Berdasarkan
hasil data hubungan panjang dan berat ikan seren dapat dilihat
bahwa pola pertumbuhan ikan seren adalah allometrik positif jika dilihat dari nilai
b=3,0769 dimana b > 3. Yang artinya pertumbuhan panjangnya lebih kecil
daripada pertumbuhan beratnya (Effendie 2002). Nilai koefisien korelasi ikan
seren yaitu 0,8. Tinggi nilai r yang diperoleh dari hubungan panjang berat ikan
seren yang menyatakan bahwa terdpaat hubungan yang sangat era tantara panjang
tubuh total dengan berat tubuh total ikan seren. Menurut Walpole (1992) jika nilai
r mendekati 1 maka terdapat hubunan yang kuat antara kedua variable.
Menurut Bagenal & Braum (1978), adanya perubahan koefisien a (intercept)
dan b (slope) tidak hanya terjadi pada tingkat antar spesies, bahkan intern spesies.
Hubungan panjang berat akan berbeda menurut jenis kelamin, tingkat kematangan
gonad, musim, bahkan waktu per harinya (karena perubahan tingkat kepenuhan
lambung). Lebih jauh, koefisien b dapat mengalami perbedaan karena tahap
metamorfosis (ukuran) pertumbuhan, ukuran pertama kali matang gonad, dan
perbedaan lingkungan. Selama masa perkembangan pertumbuhan, ikan
44

biasanya akan melewati beberapa tahap (stages) dimana masing-masing ukuran


akan memiliki karakteristik hubungan panjang-berat masing-masing (Vasnetsov,
1953 dalam Bagenal & Braum, 1978). Oleh karena itu, adanya perbedaan pola
pertumbuhan pada ikan lalawak dan ikan seren mengindikasikan adanya
pertumbuhan tingkat populasi pada kedua ikan tersebut.

4.2.3 Faktor Kondisi


Faktor kondisi merupakan penunjuk dari keadaan ikan. Menurut (Effendie
2002) faktor kondisi merupakan penunjuk keadaan baik dari ikan yang dilihat dari segi kapasitas
fisik untuk survival dan reproduksi. Faktor kondisi dapat menggambarkan ketebalan daging ikan,
dengan diketahui faktor kondisi suatu populasi ikan kita dapat memprediksi kondisi fisik ikan
tersebut (kurus atau gemuk). Nilai faktor kondisi ikan selain dipengaruhi oleh tingkat kematangan
gonad juga dapat dipengaruhi oleh makanan yang terdapat dalam saluran pencernaan serta
ukuran, umur ikan dan kondisi lingkungan dimana ikan itu berada dapat juga mempengaruhi nilai
faktor kondisi ikan (Lagler dan Effendie dalam Pulungan. et al (2012).
Faktor Kondisi
Faktor Kondisi Ikan Lalawak
1,40 1,31 1,31
1,20 1,27 1,30 1,27
1,18
1,00 1,01
0,80
0,60
0,40
0,20
0,00
172-187 188-203 204-219 220-235 236-251 252-267 268-283
Interval Panjang Total

Gambar 17. Faktor Kondisi Ikan Lalawak

Berdasarkan data diatas dapat dilihat bahwa faktor kondisi ikan lalawak,
semakin bertambahnya panjang maka faktor kondisinya pun meningkat. Terlihat
45

dari panjang interval 172-187 dengan faktor kondisi sebesar 1,01 mengalami
kenaikan bersama dengan panjang sampai interval 204-219 sebesar 1,31. Hal ini
menunjukkan adanya pertumbuhan dan perkembangan gonad. Selama dalam
pertumbuhan, tiap pertumbuhan bobot ikan akan bertambah panjang dan
perbandingan linearnya tetap. Tetapi pada panjang interval 236-251 sebesar 1,31
mengalami penurunan faktor kondisi sampai interval 268-283 menjadi 1,27. Hal ini
terjadi karena pertumbuhan pada ikan tersebut berhenti yang disebabkan karena ikan
kurang mendapatkan asupan makanan dan kematangan gonad menurun.
Nilai faktor kondisi ikan lalawak berkisar 1,01-1,31, Effendi (1997)
menyatakan bahwa ikan yang faktor kondisinya 1-3, maka ikan tersebut tergolong
ikan yang bentuk tubuhnya kurang pipih. Berdasarkan faktor kondisi,
pertumbuhan panjang ikan lalawak jantan lebih cepat dibandingkan ikan lalawak
betina. Perairan yang subur sangat menunjang kehidupan ikan dalam memperoleh
makanan dan memungkinkan keberlangsungan dari populasi ikan.

Faktor Kondisi
Faktor Kondisi Ikan Seren
1,55 1,52
1,50 1,50
1,48
1,45 1,45
1,40 1,39
1,35 1,31
1,33
1,30
1,25
1,20
172-187188-203204-219220-235236-251252-267268-283
Interval Panjang Total

Gambar 18. Faktor Kondisi Ikan Seren

Berdasarkan hasil faktor kondisi pada faktor kondisi ikan seren, pada interval
172-187 didapat sebesar 1,33 yang terus meningkat dan mengalami penurunan faktor
kondisi pada interval 204-219 menjadi 1,50 kemudian terus menurun menjadi 1,31.
Lebih rendah pada faktor kondisi awal. Faktor kondisi ikan seren berkisar antara
0,64-2,21 dengan rerata 1,08 0,21 (Dimas 2011). Effendi (1997) juga menyatakan
bahwa ikan yang nilai faktor 1-3, maka ikan tersebut
46

tergolong ikan yang bentuk tubuhnya kurang pipih. Nilai rerata faktor kondisi ikan
seren betina lebih besar dari pada ikan jantan. Hal ini menunjukkan pada ukuran
yang sama, ikan betina cenderung lebih gemuk daripada ikan jantan.
Faktor kondisi akan berbeda tergantung jenis kelamin ikan, musim, atau
lokasi penangkapan serta faktor kondisi juga dipengaruhi oleh tingkat kematangan
gonad dan kelimpahan makanan (King 1995). Faktor kondisi yang tinggi
menunjukkan ikan dalam pertumbuhan dan perkembangan gonad, sedangkan
faktor kondisi rendah menunjukkan ikan kurang mendapat asupan makanan.

4.3 Hasil Pengamatan Aspek Reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes


balleroides)
Reproduksi adalah kemampuan individu untuk menghasilkan keturunanya
sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya. Reproduksi
merupakan hal yang sangat penting dari suatu siklus hidup ikan, dengan
mengetahui biologi reproduksi ikan, kita dapat memberikan keterangan yang jelas
mengenai tingkat kematangan gonad, fekunditas, musim pemijahan, serta ukuran
ikan pertama kali matang gonad (Nikolsky 1963 dalam Setiawan 2007).
Berdasarkan data hasil praktikum kelompok, ikan yang diidentifikasi adalah
jantan dilihat dari beberapa aspek mulai dari identifikasi gonad secara morfologi
yang mengacu pada kriteria Tingkat Kematangan Gonad menurut Effendie (1979),
dilihat dari gonad setelah ikan sudah dibedah yang kemudian dapat mengetahui
Indeks Kematangan Gonad ikan tersebut.

4.3.1 Rasio Kelamin


Berdasaran hasil praktikum ikan lalawak dan ikan seren didapatkan rasio
kelamin dari 70 ekor ikan sampel sebagai berikut:
47

Rasio Kelamin Ikan Lalawak

26%

74%

Jantan () Betina ()

Gambar 19. Rasio Kelamin Ikan Lalawak


Berdasarkan hasil perhitungan dari jumlah ikan Lalawak sebanyak 35 ekor,
grafik rasio jenis kelamin menunjukkan ikan jantan yang diamati sebesar 74%,
tiga kali lipat lebih banyak dari ikan betina yang diamati yang sebesar 26% dari
jumlah ikan yang ada. Jadi perbandingan rasio kelamin ikan jantan dan betina
adalah 3:1. Hal ini sesuai karena ikan lalawak memiliki tipe reproduksi yaitu
poliandri. Poliandri adalah ikan betina yang memiliki beberapa pasangan dalam
satu kali pemijahan. Pemijahan jenis ikan ini dapat dilakukan secara masal dengan
perbandingan rasio kelamin jantan dan betina 3:1. Perbandingan 3:1 ini dilakukan
karena perbandingan jumlah telur yang dihasilkan oleh betina sangat banyak
sedangkan jumlah sperma yang dihasilkan sedikit. Maka dari itu diperlukan
jumlah kelamin jantan lebih banyak dibanding betina, agar telur yang dihasilkan
oleh betina terbuahi semuanya.
2
Berdasarkan hasil uji chi kuadrat didapatkan hasil bahwa x hitung sebesar
2 2 2
23,04 dan x tabel sebesar 3,84. Dapat dilihat bahwa x hitung > x tabel, maka
Ho ditolak sehingga tidak mencapai keseimbangan. Perbandingan rasio kelamin
pada ikan jantan dan ikan betina di alam seharusnya 1:1. Tetapi ikan lalawak
memiliki perbandingan rasio kelamin ikan jantan dan ikan betina adalah 3:1
karena memiliki tipe pemijahan yaitu poliandri.
48

Rasio Kelamin Ikan Seren

46%
54%

Jantan () Betina ()
Gambar 20. Rasio Kelamin Ikan Seren

Berdasarkan hasil perhitungan dari jumlah ikan Seren sebanyak 35 ekor,


grafik rasio jenis kelamin menunjukkan ikan jantan yang diamati sebesar 46%,
tiga kali lipat lebih banyak dari ikan betina yang diamati yang sebesar 54% dari
jumlah ikan yang ada. Jadi perbandingan rasio kelamin ikan jantan dan betina
adalah 1:1,73. Berdasarkan rasio kelamin tersebut, tipe reproduksi ikan seren
adalah monogami. Hal ini sesuai dengan penelitian Indah (2007) bahwa diperoleh
rasio kelamin ikan seren adalah 1:1,103 maka diperoleh jumlah ikan seren jantan
dan betina secara keseluruhan sembang.
2
Berdasarkan hasil uji chi kuadrat didapatkan hasil bahwa x hitung sebesar
2 2 2
0,64 dan x tabel sebesar 3,84. Dapat dilihat bahwa x hitung < x tabel, maka Ho
diterima yang artinya tidak terdapat perbedaan rasio antara ikan jantan dan ikan
betina. Maka rasio yang diharapkan pada sebaran yang dihipotesiskan sesuai yaitu
perbandingan rasio kelamin pada ikan jantan dan ikan betina di alam seharusnya
1:1 (Sri 1990).

4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad


Penentuan tingkat kematangan gonad antara lain dengan mengamati
perkembangan gonad. Saat proses reproduksi, perkembangan gonad yang semakin
matang merupakan bagian dari proses produksi ikan sebelum terjadi pemijahan.
Berdasarkan pengetahuan tahap kematangan gonad ini, juga didapatkan
keterangan kapan ikan itu memijah, baru memijah, atau sudah selesai memijah.
49

Distribusi TKG Ikan Lalawak


6
5
5
4
4
3
3
2 2 2 2 2
2
11 11 1 11 1 1 1 1 1 1
1
0

() () () () () () ( () () ()
)
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

172-187 188-203 204-219 220-235 236-251 252-267 268-283

Gambar 21. Tingkat Kematangan Gonad Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil praktikum, sebelum ikan dibedah, sudah dapat


ditentukan bahwa gonad ikan tersebut adalah jantan. Hal ini terbukti dari tutup
operculumnya yang kasar. Setelah dilakukan pembedahan pada ikan, ditemukan
bahwa ikan tersebut merupakan ikan jantan. Hal ini ditandai dengan gonad yang
berwarna putih dan ada sperma yang keluar. Jika dilihat dari secara morfologi,
gonad tersebut mengisi seperempat rongga tubuh, warna gonad pada ikan jantan
kelabu atau putih dan berbentuk pipih dan dapat disimpulkan bahwa gonad
memasuki tahap II (Effendie 1979). Hal ini menunjukan bahwa ikan kelompok 5
masih dalam jenis ikan muda yang belum berkembang gonadnya.
Berdasarkan hasil praktikum tingkat kematangan gonad yang telah dilakukan
selama penelitian dari 35 ekor ikan lalawak baik jantan dan betina ditemukan tingkat
kematangan gonad pada ikan jantan tertinggi di interval 220-235 mm yaitu TKG II.
Sedangkan pada ikan betina tertinggi di interval 236-251mm yaitu TKG II-TKG IV.
Pengamatan TKG ini didominasi dengan TKG II, hal ini menunjukan bahwa ikan
tersebut termasuk ikan muda yang belum berkembang gonadnya. Ikan lalawak mulai
matang gonad pada ukuran 80,5-105 mm, ikan yang banyak ditemukan memiliki
TKG III dan IV pada ukuran 190-210 mm, dan 211-
50

234 mm. Ikan ditemukan pada TKG IV pada ukuran yang lebih besar atau ukuran
yang sama (Luvi 2000).

Distribusi TKG Ikan Seren


7 6
6
5 44
4 3
3 2 2 2
2 1 111 1 11 11 1 1 1
1
0
() () () () () () () () () ()
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
221-230 231-240 241-250 251-260 261-270 271-280 281-290

Gambar 22. Tingkat Kematangan Gonad Ikan Seren


Berdasarkan hasil praktikum tingkat kematangan gonad yang telah
dilakukan selama penelitian dari 70 ekor ikan seren baik jantan dan betina
ditemukan tingkat kematangan gonad pada ikan jantan tertinggi di interval 241-
250 mm yaitu TKG IV. Sedangkan pada ikan betina tertinggi di interval 271-280
mm yaitu TKG IV. Pengamatan TKG ini didominasi dengan TKG IV, hal ini
menunjukan bahwa ikan tersebut termasuk ikan yang sudah matang gonad dan
sudah siap untuk memijah atau sudah memijah sebanyak satu kali. Ukuran rata-
rata ikan seren matang gonad pertam kali berkisar antara 91-173 mm untuk ikan
jantan dan ikan betina berkisar 109-145 mm (Indah 2006).
Berdasarkan perbandingan ukuran pertama kali matang gonad, pada panjang
yang berbeda ikan lalawak lebih awal matang gonadnya dibandingkan ikan seren.
Ukuran pertama kali matang gonad berbeda untuk setiap spesies ikan, bahkan pada
spesies yang sama dengan habitat yang berbeda dapat matang gonad pada ukuran
berbeda (Effendie 2002). Affandi dan Tang (2002) juga menyatakan bahwa tiap-tiap
spesies ikan pada waktu pertama kali matang gonad tidak sama ukurannya. Hal ini
dapat disebabkan selain keberadaan hormone yaitu suhu dan makanan.
51

4.3.3 Indeks Kematangan Gonad


Berdasarkan hasil perhitungan indeks kematangan gonad (IKG) ikan
lalawak, data nilai IKG yang diambil merupakan dari kelompok saja. Hasil dari
nilai IKG kelompok adalah 1,81%. Semakin tinggi indeks kematangan gonad
maka semakin siap pula ikan itu untuk memijah. Kisaran rata-rata nilai IKG ikan
lalawak jantan adalah 0,4-17,9% dan pada ikan betina 1,2-5,8%. Ikan lalawak
betina pertumbuhan gonadnya lebih cepat daripada ikan lalawak jantan, maka
kondisi tersebut mempengaruhi perbedaan nilau IKG. Penelitian Luvi (2000)
menunjukan hal yang sama yaitu IKG ikan lalawak cenderung meningkat dengan
meningkatnya tingkat kematangan gonad.
Hal yang sama juga terjadi pada IKG ikan seren, rata-rata nilai IKG ikan
seren jantan adalah 0,9-19,1% dan pada ikan betina 1,6-14,1%. Kisaran rata-rata
IKG ikan jantan lebih kecil dibandingkan ikan betina yang mengindikasikan
bahwa proporsi berat gonad ikan betina terhadap berat tubuhnya lebih besar
dibandingkan ikan jantan pada setiap kelas ukurannya (Indah 2006). Tetapi nilai
tersebut kemudian menurun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai
pemijahan selesai.
Berat ringannya bobot ikan mempengaruhi bobot gonad yang didapat.
Menurut Effendie (2002) ikan yang mempunyai berat tubuh lebih berat maka akan
memiliki berat gonad yang jauh lebih berat. Umumnya pada ikan betina nilai
indeks IKG lebih besar dibandingkan ikan jantan. Setiap pertambahan bobot
gonad pada ikan betina sebesar 10-25% sedang pada ikan jantan sebesar 5-10%.

4.3.4 Hubungan IKG Terhadap TKG


IKG berhubungan erat dengan TKG , hubungan tersebut dapat dilihat dari
grafik berikut
52

IKG Terhadap TKG Ikan Lalawak


17,9%
18,0%
16,0%
14,0%
12,0% 10,4%
5,8%
10,0%
8,0%
6,0% 2,7% 2,5%
4,0% 1,2% 1,6%
0,4%
2,0% 0,0% 0,0%
TKG II TKG III TKG IV
0,0%
TKG I TKG V
Nilai IKG (%) () Nilai IKG (%) ()
Gambar 23. IKG Terhadap TKG Ikan Lalawak

Berdasarkan data diatas dapat dilihat bahwa TKG berhubungan erat


dengan IKG. Nilai IKG yang makin besar menunjukan semakin matang gonad.
Menurut Effendi (1997), bahwa nilai IKG akan semakin meningkat nilainya dan
akan mencapai batas maksimum pada saat akan terjadi pemijahan, ikan betina
nilai IKGnya lebih besar dibandingkan ikan jantan. Nilai IKG akan semakin
meningkat apabila tingkat kematangan gonad pun meningkat. Tetapi dapat dilihat
pada ikan lalawak jantan bahwa pada saat fase optimum (TKG III) nilai IKG
menurun. Hal ini disebabkan karena pada saat TKG III merupakan perkembangan
gonad maksimum, ketika memasuki TKG IV gonad sudah tidak berkembang lagi
melainkan semakin mengkerut dan mengecil. Hal tersebut dapat menyebabkan
bobot gonad menjadi menurun sehingga nilai IKG pun menjadi rendah.
Berbanding terbalik dengan IKG ikan lalawak betina semakin matang gonad
IKGnya semakin meningkat, pada fase optimum (TKG IV) nilai IKG mulai
menurun karena gonad sudah mulai tidak berkembang.
53

IKG Terhadap TKG pada Ikan Seren


20,0% 19,1%
18,0% 14,1% 14,0%
16,0%
14,0% 12,0%
12,0% ()
10,0% 7,8%
()
8,0%
6,0%
4,0% 1,6% 1,2%
0,9%
2,0% 0,0%0,0%
0,0%
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Gambar 24. IKG Terhadap TKG pada Ikan Seren


Jika dilihat dari grafik diatas, hubungan IKG terhadap TKG pada ikan seren
sama dengan ikan lalawak. Dapat dilihat pada ikan seren jantan bahwa pada saat fase
optimum (TKG III) nilai IKG menurun. Sedangkan nilai IKG pada ikan seren betina
semakin matang gonad IKGnya semakin meningkat, pada fase optimum (TKG IV)
nilai IKG mulai menurun karena gonad sudah mulai tidak berkembang.

4.3.5 Hepatosomatik Indeks


Hepatosomatic Index (HSI) adalah persentase antara berat hati dengan berat
tubuh. Perhitungan HSI berguna untuk mengetahui apakah di dalam hati sudah
terjadi proses vitelogenesis (pembentukan kuning telur) pada tubuh ikan Mas
betina. Kuning telur nantinya akan berfungsi untuk cadangan makanan embrio
selama berada di dalam telur. Nilai HSI dapat mulai dihitung sejak fase tingkat
kematangan dara, yaitu saat telur mulai berkembang dalam tubuh induk betina
meskipun belum terlihat dengan mata biasa.
Perhitungan HSI dilakukan berhubungan dengan fungsi hati dalam proses
vitelogenesis yang menyebabkan nilai HSI akan semakin meningkat. Peningkatan
tesebut terjadi karena proses vitelogenesis ini terjadi di hati. Hal ini berarti
semakin tinggi tingkat kematangan gonadnya maka vittelogenesisnya akan
semakin sempurna dan nilai HSInya semakin besar.
54

HSI Terhadap TKG Ikan Lalawak Betina


35,0% 33,0%
30,0%
25,0%
20,0% 18,0%
14,2%
15,0%
10,0%
5,0% 0,0% 0,0%

0,0%
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Gambar 25. HSI Terhadap TKG Ikan Lalawak Betina

Hubungan TKG dengan HSI pada ikan lalawak betina, semakin tinggi
tingkat kematangan gonad maka vitelogenesisnya akan semakin sempurna dan
nilai HSInya akan menjadi tinggi. Berdasarkan grafik diatas pada TKG III tercapai
nilai HSI yang maksimum karena proses vitelogenesisnya terjadi dan telur mulai
terlihat jelas butirannya. Indeks Hepatosomatik pada saat perkembangan
kematangan gonad menjadi salah satu aspek penting, karena menggambarkan
cadangan energi yang ada pada tubuh ikan sewaktu mengalami perkembangan
kematangan gonad (Loderros et al. 2001). Hal yang sama pun terjadi pada ikan
seren betina, nilai HSI maksimum pada TKG III.

HSI Terhadap TKG Ikan Seren Betina

50,0% 43,3%
40,0%

30,0%

20,0% 12,9% 11,0%

10,0% 0,1%
0,0%
0,0% TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Gambar 26. HSI Terhadap TKG Ikan Seren Betina


55

4.3.6 Fekunditas
Berdasarkan hasil praktikum ikan lalawak didapat fekunditas pada beberapa
ikan. Fekunditas tertinggi 43593 butir ditemukan pada ikan yang mempunya bobot
sebesar 296,58gram dan fekunditas minimum 2880 butir ditemukan pada ikan yang
mempunya bobot sebesar 215,8gram. Berdasarkan nilai fekunditas tersebut dapat
diketahui bahwa bertambahnya bobot fekunditas juga bertambah. Nilai tersebut
menunjukkan potensi telur yang dihasilkan untuk suatu pemijahan. Hal ini sesuai
dengan Luvi (2000) bahwa didapatkan fekunditas ikan lalawak sebanyak 90.000-
190.000 butir telur dengan fekunditas rata-rata sebanyak 144.600 butir telur.
Sedangkan berdasarkan hasil praktikum ikan seren didapat fekunditas pada
beberapa ikan. Fekunditas tertinggi 99735 butir ditemukan pada ikan yang
mempunya bobot sebesar 202,65gram dan fekunditas minimum 2351 butir
ditemukan pada ikan yang mempunya bobot sebesar 210gram. Hal ini sesuai
dengan penelitian bahwa fekunditas ikan seren berkisar antara 209-2633 butir
(Indah 2007).
Berdasarkan hasil dari fekunditas ikan lalawak dan ikan seren adalah
besarnya bobot gonad dan fekunditas cenderung dipengaruhi oleh bobot dan
panjang ikan. Effendie (2002) menyatakan bahwa variasi jumlah telur ikan dapat
disebabkan karena adanya variasi ukuran ikan. Nilai fekunditas spesies ikan
dipengaruhi oleh ukuran panjang total dan bobot badan (Sukandi 2001).

4.3.7 Diameter Telur


Diameter telur adalah garis tengah dari suatu telur yang digunakan untuk
menentukan kualitas kuning telur. Telur yang besar akan menghasilkan larva
berukuran besar. Perkembangan diameter telur semakin meningkat dengan
meningkatnya tingkat kematangan gonad (Effendie 2003). Pengukuran ini
dilakukan pada telur-telur yang berada pada tingkat kematangan gonad III dan IV.
Diameter telur bagian anterior kecil dan belum siap untuk dikeluarkan sedangkan
diameter telur bagian posterior berukuran besar, matang, dan sudah siap
dikeluarkan. Jika melihat dari rata-rata diameter telur, ikan lalawak memiliki
ukuran telur yang kecil namun kuantitasnya tinggi. Kondisi ini sesuai dengan
56

pernyataan Tang & Affandi (2001) yang menyatakan bahwa diameter telur
berhubungan dengan bobot gonad dan fekunditas ikan.
Berdasarkan pengamatan visual, ikan lalawak memiliki gonad yang
bercabang dua. Bagian anterior sampai bagian posterior tiap cabang gonad
tersebut memiliki ukuran dan bentuk telur yang seragam. Namun masing-masing
cabang memiliki tingkat kematangan gonad yang berbeda, sehingga ikan lalawak
tergolong ikan yang memijah secara parsial (partial spawner) (Irin, I. 2016).
Sebaran diameter telur ikan seren yang diamati bervariasi antara 0,300-
1,209 mm (Indah 2007). Berdasarkan diameter telur, tipe pemijahan dari ikan
seren adalah total spawner. Artinya pemijahan ikan seren dilakukan dengan
mengeluarkan telur masa secara keseluruhan pada satu waktu pemijahan dan akan
melakukan pemijahan kembali pada musim pemijahan berikutmya.

4.3.8 Tingkat Kematangan Telur


Fase pematangan telur dibagi kembali menjadi dua yaitu fase awal matang
yang ditandai dengan adanya pergerakan atau migrasi posisi inti telur (mGV dan
pGV) dan fase akhir kematangan telur yang ditandai dengan adanya peluruhan
membran inti telur atau germinal vesicle breakdown (GVBD) (Mylonas et al. 2010).
Pada fase pematangan telur terjadi perubahan morfologi secara drastis pada oosit yang
disertai dengan perkembangan meiosis. Perubahan yang paling mencolok adalah
peleburan lipid 21 droplet dan globul kuning telur yang menyebabkan perubahan
pada sitoplasma dari oosit tersebut sehingga inti telur (germinal vesicle/GV)
mengalami migrasi dari tengah menuju tepi oosit dan kemudian membran inti
mengalami peleburan (germinal vesicle breakdown/GVBD ). Perubahan lain yang
terjadi adalah adanya peningkatan volume telur yang disebabkan oleh adanya
aktivitas penyerapan air (Cerda et al. 2007 dalam Mylonas et al. 2010).
Berdasarkan hasil praktikum semakin matang gonad posisi inti telur semakin
melebur. Pada TKG IV didapatkan posisi inti telur yang melebur dan pada TKG V
posisi inti telur sudah semakin tidak terlihat karena sudah melebur. Posisi inti telur
mulai terlihat pada TKG III sampai TKG V. Semakin berkembangnya telur maka
semakin besar pula garis tengah telurnya sebagai hasil daripada pengendapan butir-
butir minyak. Tingkat kematangan telur ditentukan berdasarkan kriteria
57

pergeseran inti telur menuju kutub animal dan peluruhan atau penghancuran
membrane telur (Herawati 2017).

4.4 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habit Ikan Lalawak


(Barbodes balleroides) Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)
Mengetahui Food and Feeding Habit ikan lalawak diperlukan untuk
mengetahui cara makan ikan lalawak, kebiasaan makan ikan lalawak, pakan utama
pada ikan lalawak dan tingkat trofik pada ikan lalawak.
Berdasarkan hasil praktikum dapat dilihat isi perut ikan lalawak yaitu
terdiri dari makanan berupa fitoplankton, zooplankton, bagian hewan, dan bagian
tumbuhan. Ikan lalawak merupakan pemakan tumbuhan (herbivora) dengan
kecenderungan yang tinggi untuk memangsa organisme fitoplankton dan detritus.
Berdasarkan hasil praktikum isi perut ikan lalawak dapat dilihat bahwa
persentase bagian tumbuhan memiliki persentase yaitu 32,2% dan persentase
tertinggi pada detritus sebesar 54,4%. Hal ini menunjukan bahwa makanan ikan
lalawak yaitu makanan alami yang tumbuh di alam dari organisme renik
berukuran mikro. Begitupun dengan ikan seren persentase tertinggi berada pada
detritus. Effendie (2002) bahwa ikan seren tergolong ikan euryfagus, yaitu ikan
yang jenis makanannya bermacam-macam atau campuran.
Menurut Luvi (2000), ikan lalawak dari sungai Cimanuk berdasarkan analisis
isi perutnya tergolong ikan omnivora karena ditemukan jenis organisme nabati dan
hewani. Ikan lalawak berdasarkan jenis makanannya terlihat mencari makan pada
hamper semua daerah sungai dari dasar perairan berbentuk detritus dan dari daerah
permukaan sampai daerah tengah sungai berbentuk plankton (Luvi 2000). Sedangkan
pada ikan seren, mencari makan pada dasar perairan dengan menggunakan misai
untuk meraba makanannya dan letak mulut yang sub terminal.
Ikan lalawak memiliki panjang usus 45cm. Ikan-ikan herbivore seperti
ikan lalawak biasanya memiliki usus yang panjang daripada (Rahardjo et al. 2006)
karena sulitnya penyerapan daripada serat tumbuhan dibandingkan daging.
58

4.4.1 Indeks Preponderan


Berdasarkan hasil praktikum, didapatkan indeks preponderan pada ikan
lalawak dan ikan seren sebagai berikut

Indeks Preponderan Ikan Lalawak


60,0% 54,4%

50,0% 32,2%
40,0%
30,0%
20,0% 6,5% 1,0%
10,0% 4,4% 1,0% 0,0%
0,4%0,0%0,0%0,0%0,0%0,1%0,0%0,0%0,1%0,0%
0,0%
Cyanophycae
Chlorophycae

BacillariophycaeDesmidiacaeChrysophycaeRhizopodaRotatoriaEntomostracaCopepodaTardigrada

Bagian tumbuhanDetritusIkan
NemataPlatyhelmintesBenthosBagianhewan

Gambar 27. Indeks Preponderan Ikan Lalawak


Berdasarkan hasil perhitungan indeks propenderan, ikan lalawak pakan
utamanya adalah detritus sebesar 54% dan bagian tumbuhan sebesar 32,2% karena
memiliki nilai IP lebih besar dari 25%. Makanan tambahan untuk ikan lalawak
yaitu zooplankton, fitoplankon, dan bagian hewan karena memiliki nilai IP kurang
dari 5%. Ikan lalawak berdasarkan jenis makanannya terlihat mencari makan pada
hamper semua daerah sungai dari dasar perairan berbentuk detritus dan dari
daerah permukaan sampai daerah tengah sungai berbentuk plankton (Luvi 2000).
59

Indeks Preponderan Ikan Seren


50,0% 40,6%

40,0%
30,0%

20,0% 14,6%

10,0% 0,8%0,6%0,8% 0,0%


0,4%0,0%0,0%0,0%0,0%0,2%0,1%0,2%0,5%0,1%0,4%
0,0%

Ikan
Chlor

Rhizo
Rotat

Cope

Nema
Platy

Bagia
Bagia
Ento

Tardi

Benth

Detrit
Bacill
Desm
Chrys
Cyano

Gambar 28. Indeks Preponderan Ikan Seren

Berdasarkan hasil perhitungan indeks propenderan, ikan Seren pakan


utamanya adalah Detritus sebesar 40,6% karena memiliki nilai IP lebih besar dari
25%. Makanan pelengkap ikan Seren terdiri dari bagian tumbuhan sebesar 14,6%
karena memiliki nilai IP yaitu 5% IP 25%. Sedangkan untuk makanan
tambahan ikan Seren yaitu , zooplankton, dan fitoplankton karena memiliki nilai
IP kurang dari 5%.

4.4.2 Tingkat Trofik


Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makana atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Tingkat trofik
ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan bersifat herbivora, tingkat
2,5 untuk ikan yang bersifat omnivora, dan tingkat trofik 3 atau lebih untuk ikan yang
bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo 2001 dalam
Nugraha 2011).
60

Tingkat Trofik Ikan Lalawak

60,0% 54,4%
50,0% 32,2%
40,0%
30,0% 12,3%
20,0%
10,0% 0,1% 0,0% 1,0%
0,0%

Gambar 29. Tingkat Trofik Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil perhitungan tingkat trofik ikan mas didapat sebesar


1,0156. Jika dilihat dari tingkat trofik didapat bahwa ikan lalawak merupakan ikan
bersifat herbivora karena nilai tingkat trofiknya kurang dari 2. Hal ini dapat
terlihat dari jenis makanan yang ada dalam saluran pencernaan ikan berupa bagian
tumbuhan sebesar 32,2% dan detritus sebesar 54,4%.

Tingkat Trofik Ikan Seren

45,0% 40,6%
40,0%
35,0%
30,0%
25,0% 14,6%
20,0%
15,0% 2,6%
10,0% 0,9% 0,1% 0,4%
5,0%
0,0%

Gambar 30. Tingkat Trofik Ikan Seren


Sama halnya dengan ikan lalawak, ikan seren pun didapatkan hasil
perhitungan tingkat trofik sebesar 1,0101. Jika dilihat dari tingkat trofik didapat
bahwa ikan Seren merupakan ikan bersifat herbivora karena nilai tingkat trofiknya
61

kurang dari 2. Hal ini dapat terlihat dari jenis makanan yang ada dalam saluran
pencernaan ikan berupa fitoplankton, zooplankton, benthos, Bagian hewan,
Bagian tumbuhan dan Detritus sebagai pakan utama.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan maka dapat ditarik beberapa
kesimpulan sebagai berikut:
1. Tipe pertumbuhan ikan lalawak adalah allometrik negative karena b < 3.
Allometrik negatif adalah pertumbuhan panjang lebih cepat dibandingkan
pertumbuhan bobot. Sedangkan tipe pertumbuhan ikan seren adalah
allometrik poitif karena b > 3.
2. Tingkat kematangan gonad pada ikan lalawak dan ikan seren adalah
optimum pada TKG III, tipe pemijahan ikan lalawak adalah poliandri
dengan rasio kelamin 3:1 sedangkan pada ikan seren adalah monogami
dengan rasio kelamin 1:1, indeks kematangan gonad sebesar 1,81%.
3. Food and feeding habit ikan lalawak dan ikan seren berdasarkan tingkat

trofiknya sebesar 1 yaitu ikan herbivora, pakan utama ikan lalawak dan ikan
seren berupa detritus dengan makanan pelengkap yaitu bagian tumbuhan.
5.2 Saran
Praktikum kali ini, praktikan sebaiknya lebih disiplin dan teratur pada
jalannya acara praktikum. Praktikan seharusnya menjaga kondisi saat praktikum
sehingga tidak menimbulkan kekeliruan yang menyebabkan kesalahan dalam
praktikum.
63

DAFTAR PUSTAKA

Affandi, R., D. S. Sjafei., M. F. Raharjo, & Sulistiono. 2004. Fisiologi Ikan


Pencernaan dan Penyerapan Makanan. Bogor : IPB

Affandi, R., DS. Sjafei, MF. Raharjo, Sulistiono. 2005. Fisiologi Ikan,
Pencernaan dan Penyerapan Makanan. Bogor. Departemen
Manajemen Sumberdaya Perairan, Fakulitas Perikanan dan Ilmu
Kelautan, Institut Pertanian Bogor.

Afrianto, E. dan E. Liviawati. 1992. Pengendalian Hama dan Penyakit Ikan.


Kanisius. Jakarta.

Ayoade AA and AOO Ikulala. 2007. Length-weight relationship, conditions factor


and stomach contents of Hemichromis bimaculatus, Sarotherodon
melanotheronand Chromidotilapia guentheri (preciformes:
Cichilidae) in Eleiyele Lake, Southweatern Nigeria. International
Journal Tropical Biologi 55, 696-697.

Bagenal, T.B. and E. Braum. 1978. Eggs and Early Life History, dalam W.E.
Ricker ed.Methods for Assessment of Fish Production in Fresh Water.
Blackwell Scientific Publication.

Ball, D. V. And K. V. Rao. 1984. Marine Fisheries. Mc. Graw Hill Publishing
Company Limited, New Delhi. India. 472 hal.
Biswas, S.P. 1993. Manual of Methods in Fish Biology. South Asian Publishers,
New Delhi.
Caddy, J. F. & G. D. Sharp. 1986. An Ecological Framework for Marine Fishery
Investigations. FAO Fish. Tech. Pap. 283. 152 pp.

Dede, M. L. 2000. Aspek Reproduksi Dan Kebiasaan Makanan Ikan Lalawak


(Barbodes balleroides) Di Sungai Cimanuk Sumedang Jawa Barat.
[SKRIPSI]. Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan. FPIK
IPB. BOGOR.

Dimas, A.H., Siti, N.A. 2011. Pola Pertumbuhan Faktor Kondisi Dan Nisbah
Kelamin Ikan Keperas Di Sungai Musi, Sumatera Selatan. Seminar
Nasional Perikanan Indonesia 2011.
Effendi,M.I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama. Yogyakarta.
Effendie, MI. 1997. Biologi Perikanan. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusatama.
Elly, N.F. 2006. Aspek Eko-Biologi Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) Pada
Berbagai Ketinggian Tempat Di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat.
64

[SKRIPSI]. Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan. FPIK IPB


Bogor.
Everhart, W.H., W.D. Youngs. 1981. Principles of fishery Science. 2nd Edition
Comstock Publishing Associates, a division of Cornell University
Press, London.

Fujaya, Y. 2004. Fisiologi Ikan Dasar Pengembangan Teknik Perikanan. Cetakan


pertama. Rineka Putra. Jakarta.
Goldsmith, Edward, dan Nicholas Hildyard. 1993. Dampak Sosial dan
Lingkungan Bendungan Raksasa. Yayasan Obor, Indonesia.
Hardanto, 1979. Perikanan Indonesia. PT Cipta Sari Grafika, Bandung.
Helfman, G.S., B.B. Collette. D.E Facey and B.W. Bowen. 1997. The Diversity of
Fishes 2nd. Ed. Wiley-Black Well Publication
Hepher, B., dan Pruginin, Y. 1981. Commercial Fish Farming with Special
Reference to Fish Culture in Israel. John Willey and Sons, New York.
Huet, 1971. Textbook of Fish Culture Breeding and Cultivation of Fish. Fishing,
New Book Ltd. London.

Indah, W.A. 2007. Biologi Reproduksi Ikan Keperas (CYclocheilichtys apogon)


Di Sungai Musi, Sumatera Selatan. [SKRIPSI]. Departemen
Manajemen Sumberdaya Perairan. FPIK IPB Bogor.

Irin, I Kusmini., Fera, P Putri., dan Vitas, A Prakoso. 2016. Bioreproduksi Dan
Hubungan Panjang Bobot Terhadap Fekunditas Pada Ikan Lalawak
(Barbonymus balleroides). Balai Penelitian dan Pengembangan
Budidaya Air Tawar. Jurnal Riset Akuakultur, 11 (4), 2016, 339-345.
Kordi, K. M. Ghufran. 2004. Penanggulangan Hama dan Penyakit Ikan. Cetakan
Per ama. Jakarta: PT Rineka Cipta.
Kordi, K. M. Ghufran. 2010. Budi Daya Ikan Nila di Kolam Terpal. Yogyakarta:
Lily Publisher.

Kottelat, M., Whitten, A.J., Kartikasari, & S.N. Wirjoatmodjo, S. 1993.


Freshwater Fishes of Western Indonesia and Sulawesi. Periplus
Editions Limited. Jakarta. 229 hal.
Kusmini et al. 2014. HUBUNGAN PANJANG DAN BOBOT IKAN NILA LOKAL,
BEST F5 DAN F6 DI PANGKEP, SULAWESI SELATAN PADA
UMUR 60 HARI PEMELIHARAAN [The Length Weight Relationship
of Local Tilapia, Best F5 and F6 in Pangkep South Sulawesi at Age of
60 Days Maintenance]
65

Lambert N.L et al. 2005. Community based syphilis screening: feasibility,


acceptability, and effectiveness in case finding. Sexually Transmitted
Infections, 81:213216.
Lovell, T. 1989. Nutrition and feeding of fish. Auburn University, New York.

Meretsky, V.J., Valdez, R.A., Douglas, M.E., Brouder, M.J. Gorman, O.T. &
Marsh, P.C. 2000. Spa-tiotemporal variation in length-weight
relationships of endangered humpback chub: implications for
conservation and management. Transactions of the American
Fisheries Society, 129: 419428.

Merta, I.G.S. 1993. Hubungan Panjang Berat dan Faktor Kondisi Ikan Lemuru
(Sardinella lemuru) Bleeker, 1953 dari Perairan Selat Bali. Jun. Pen.
Per. Laut (73) : 35-44.
Moyle, PB & JJ Cech, Jr. 2004. Fishes: An Introduction to Ichtyology. 5th edition.
New Jersey: Prentice-Hall, Inc.

Mudjiman, A. 2008. Makanan Ikan. Penerbit: Penebar Swadaya. Jakarta. 191 hlm.
Mylonas, C.C., A. Fostier., dan S. Zanuy. Broodstock management and hormonal
manipulations of fish reproduction. General and Comparative
Endocrinology, 165 (1) : 516 534.
Narantaka, A.M.M. 2012. Pembenihan Ikan Mas. Javalitera. Jogjakarta.
Nikolsky, G. V. 1969. Theory of Fish Population Dynamic, as the Biological
Bacground of rational Exploitation and the management of Fishery
Resources.

Nikolsky, G.V. 1963. The Ecology of Fishes. Academy Press. New York. 352 p
Pescod, M.B. 1973. Investigation of Rational Effluen and Stream Standard for
Tropical Countries. London: AIT.
Pulungan,Chaidir .P , Windarti, Ridwan Manda .P. 2010, Penuntun
Praktikum Ikhtiologi , Fakultas Perikanan Universitas Riau. (tidak
diterbitkan)
Rahardjo, M.F., D. Sjafei., R. Affandi dan Sulistiono. 2011. Iktiology. Lubuk
Agung, Bandung.
Rainboth, W. J. 1996. Fishes of the Cambodian Mekong. Food and Agriculture
Organization of the United Station, Rome.
Richter, C. J. J. dan Rustidja. (1985). Pengantar Ilmu Reproduksi Ikan. Nuffic/
Unibraw/Luw/Fish, Malang. 83 hal.
66

Roberts, W. E. 1989. Puntius binotatus http://www.fishbase.org. Jumat, 14 Maret


2017

Rochdianto, A. 2005. Analisis Finansial Usaha Pembenihan Ikan Karper


(Cyprinus carpio Linn) di Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan ,
Bali. Skripsi S1 FE, Universitas Tabanan.

Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Binacipta, Jakarta.


Setiawan, B. 2007. Biologi Reproduksi Dan Kebiasaan Makanan Ikan Lampam
(Barbonymus schwanefeldii) Di Sungai Musi, Sumatera Selatan.
Skripsi. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Sri, M. 1990. Statistika. Edisi III. Jakarta. Universitas Indonesia.

Stacey, N. E. 1984. Control of Ovulation by Exogenous and Endogenius Factors


in Fish Reproduction. Dalam: Potts, G. W. and Wootton R. J. (Ed.),
Academic Press, London.

Steel, R. G. D. dan J. H. Torrie., 1993. Prinsip dan Prosedur Statistika (Pendekatan


Biometrik) Penerjemah B. Sumantri. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Susanto. 2007. Kiat Budidaya Ikan Mas di Lahan Kritis. Penebar Swadaya, Jakarta.

Suseno. (2003). Pengelolaan Usaha Pembenihan Ikan Mas. Penebar Swadaya,


Jakarta.
Suyanto,S.R.2002. Budidaya Ikan lele. Penebar Swadaya. Jakarta.100 hal.

Taofiqurohman, A. dkk. 2007. Studi Kebiasaan Makanan Ikan (food Habit) Ikan
Nilem (Osteochilus hasselti) Di Tarogong Kabupaten Garut. Laporan
Penelitian Peneliti Muda (LITMUD) UNPAD. Universitas Padjajaran.
Bandung
Titin, H. 2017. Metode Biologi Perikanan. Unpad Press. Sumedang. 104 hal.
Utomo. B. 2006. Ekologi benih. USU Press, Medan. Karya ilmiah. Hal 32.
Walpole, Ronald E. 1993. Pengantar Statistika. Jakarta : PT Gramedia Pustaka
Utama

Yaron Z. and Levavi-Sivan B. 2011. Endocrine Reguation of Fish Reprouction.


Encyclopedia Regulation of Fish Physiology: From Genome to
Environment. (2): 1500 1508.

Yushinta Fujaya. (2004). Fisiologi Ikan Dasar Pengembangan Teknologi


Perikanan. Jakarta: Rineka Cipta
LAMPIRAN
LAMPIRAN

Lampiran 1. Alat-alat Praktikum

Diseccting Kit Petridisk

Gelas Ukur

Lampiran 2. Bahan-bahan Praktikum

Ikan Lalawak (Barbodes balleroides)


69

Lampiran 3. Kegiatan Praktikum

Penimbangan Bobot Ikan Lalawak Pengukuran Morfometrik Ikan


Lalawak

Pembedahan Ikan Lalawak Ikan mas yang sudah dibedah

Penimbangan Bobot Gonad Ikan Perhitungan Panjang Usus Ikan


Lalawak Lalawak
70

Isi Usus Ikan Lalawak Pengenceran Isi Usus Ikan Lalawak


Lampiran 4. Analisis Data
1. Tingkat Kematangan Gonad : TKG II
2. Indeks Kematangan Gonad (IKG)
= %

= %

= 1,81%
72

LAMPIRAN TABEL

Tabel 2. Hasil Data Kelompok Morfometrik Ikan Lalawak


No Lingkar Kepala Lingkar Bentuk Letak Bentuk
(mm) Badan (mm) Mulut Mulut Tubuh

1 83 172 Protaktil Terminal Compressed

Tabel 3. Hasil Data Kelompok Pertumbuhan Ikan Lalawak

Kelompok Pertumbuhan Kelamin

Panjang (mm) Berat Jantan Betina


(gram)
SL FL TL

5 173 187 220 166

Tabel 4. Hasil Data Kelompok Reproduksi Ikan Lalawak


TKG BG IKG BH HIS
(gr) (%) (gr) (%)
TKG II 3 1,81 - -

Tabel 5. Hasil Data Kelompok Food and Feeding Habbit Ikan Lalawak

No Fitoplankton Zooplankton B. Tumbuhan B.Hewan Detritus

1 Navicula Daphnia - - 100

2 Nitzschia Hyaloteca - -

Panjang Usus: 45 cm
73

Tabel 6. Data Morfometrik dan Meristik Ikan Lalawak

Data Hasil Pengukuran


No Kel.
Panjang (mm) Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
1 1 147 160 188 100 155 97
2 7 190 195 220 95 185 161
3 8 170 187 225 120 185 155

4 11 170 185 225 100 170 152


5 13 160 180 250 90 160 143
6 14 135 143 172 92 146 72
7 17 185 205 250 115 210 247,92
8 18 150 175 210 90 175 149,95
9 20 170 180 210 100 160 136,86
10 21 215 240 270 110 171 234,09
11 22 200 230 260 116 175 212,15
12 23 165 185 210 50 100 150,12
13 1 145 160 182 45 140 98,03
14 2 180 200 225 90 190 159

15 3 195 230 240 110 150 105


16 4 215 240 278 117 230 346,03
17 6 155 170 200 150 185 140
18 7 190 210 240 105 160 162
19 8 180 195 212 70 200 163
20 9 170 185 220 115 170 144
21 10 145 165 190 95 170 106
22 12 185 200 245 110 170 190
23 19 180 200 235 135 230 296,58
24 20 195 215 250 105 192 215,8
25 24 105 185 205 90 165 140,9
26 3 167 180 215 90 174 141
27 4 177 195 233 108 190 180
28 5 173 187 220 83 172 166
29 8 210 232 264 128 215 299
30 9 166 185 216 96 163 145
31 11 187 205 238 138 173 203
32 15 185 202 236 125 178 187
74

Data Hasil Pengukuran


No Kel.
Panjang (mm) Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
33 17 171 184 212 103 183 151,35
34 21 192 209 243 110 197 230,84
35 23 166 182 210 121 190 149,53

Tabel 7. Distribusi Panjang Total Ikan Lalawak


Kelas Interval Rata-rata Jumlah Persentase
ke- (ekor) (%)
1 172-187 179,5 2 6%
2 188-203 195,5 3 9%
3 204-219 211,5 9 26%
4 220-235 227,5 8 23%
5 236-251 243,5 9 26%
6 252-267 259,5 2 6%
7 268-283 275,5 2 6%
Total 35 100%
Tabel 8. Distribusi bobot ikan lalawak

Kelas Interval Rata-rata Jumlah Persentase


ke- (ekor) (%)
1 72-112 92 5 14%
2 113-153 133 12 34%
3 154-194 174 9 26%
4 195-235 215 5 14%
5 236-276 256 1 3%
6 277-317 297 2 6%
7 318-358 338 1 3%
Total 35 100%

Tabel 9. Regresi hubungan panjang bobot ikan lalawak


Panjang Bobot log L log (Log (Log log L
No. Total W log
(W) (X) L)2 W)2
(L) (Y) W
1 188 97 2,27 1,99 5,17 3,95 4,52
2 220 161 2,34 2,21 5,49 4,87 5,17
75

Panjang Bobot log L log (Log (Log log L


No. Total W log
(W) (X) L)2 W)2
(L) (Y) W
3 225 155 2,35 2,19 5,53 4,80 5,15
4 225 152 2,35 2,18 5,53 4,76 5,13
5 250 143 2,40 2,16 5,75 4,65 5,17

6 172 72 2,24 1,86 5,00 3,45 4,15


7 250 247,92 2,40 2,39 5,75 5,73 5,74
8 210 149,95 2,32 2,18 5,39 4,73 5,05
9 210 136,86 2,32 2,14 5,39 4,56 4,96
10 270 234,09 2,43 2,37 5,91 5,61 5,76
11 260 212,15 2,41 2,33 5,83 5,41 5,62
12 210 150,12 2,32 2,18 5,39 4,74 5,05
13 182 98,03 2,26 1,99 5,11 3,97 4,50
14 225 159 2,35 2,20 5,53 4,85 5,18
15 240 105 2,38 2,02 5,67 4,09 4,81
16 278 346,03 2,44 2,54 5,97 6,45 6,21

17 200 140 2,30 2,15 5,29 4,61 4,94


18 240 162 2,38 2,21 5,67 4,88 5,26
19 212 163 2,33 2,21 5,41 4,89 5,15
20 220 144 2,34 2,16 5,49 4,66 5,06
21 190 106 2,28 2,03 5,19 4,10 4,62
22 245 190 2,39 2,28 5,71 5,19 5,44
23 235 296,58 2,37 2,47 5,62 6,11 5,86
24 250 215,8 2,40 2,33 5,75 5,45 5,60
25 205 140,9 2,31 2,15 5,34 4,62 4,97
26 215 141 2,33 2,15 5,44 4,62 5,01
27 233 180 2,37 2,26 5,60 5,09 5,34
28 220 166 2,34 2,22 5,49 4,93 5,20
29 264 299 2,42 2,48 5,86 6,13 6,00
30 216 145 2,33 2,16 5,45 4,67 5,05
31 238 203 2,38 2,31 5,65 5,32 5,48
32 236 187 2,37 2,27 5,63 5,16 5,39
33 212 151,35 2,33 2,18 5,41 4,75 5,07
34 243 230,84 2,39 2,36 5,69 5,59 5,64
35 210 149,53 2,32 2,17 5,39 4,73 5,05
82,28 77,45 193,52 172,11 182,29
76

Tabel 9. Tingkat kematangan gonad ikan lalawak


Kelas Interval TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
ke- ()() () () () () ()() ()()
1 172-187 1 1
2 188-203 1 2
3 204-219 3 1 4 1
4 220-235 1 5 1 1
5 236-251 1 1 2 1 2 2
6 252-267 2
7 268-283 1 1

Tabel 10. Indeks Preponderan


Kelas Vi Oi Vi Oi IP
Cyanophycae 10 84 840 4,4%
Chlorophycae 10 125 1250 6,5%
Bacillariophycae 10 19 190 1,0%
Desmidiacae 10 7 70 0,4%
Chrysophycae 10 0 0 0,0%
Rhizopoda 10 0 0 0,0%
Rotatoria 10 0 0 0,0%
Entomostraca 10 0 0 0,0%
Copepoda 10 1 10 0,1%
Tardigrada 10 0 0 0,0%
Nemata 10 0 0 0,0%
Platyhelmintes 10 1 10 0,1%
Benthos 10 0 0 0,0%
Bagian hewan 10 20 200 1,0%
Bagian tumbuhan 10 615 6150 32,2%
Detritus 10 1040 10400 54,4%
Ikan 10 0 0 0,0%
19120
Tabel 11. Tingkat trofik

Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp


Fitoplankton 1 12,3% 0,0012 1,01555
Zooplankton 2 0,1% 0,0000
77

Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp


Benthos 0 0,0% 0,0000
Bagian Hewan 2 1,0% 0,0002
Bagian Tumbuhan 1 32,2% 0,0032
Detritus 2 54,4% 0,0109
Tabel 12. Data Morfometrik dan Meristik Ikan Seren

Data Hasil Pengukuran


No Kel.
Panjang (mm) Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
1 1 210 245 280 125 170 243
2 7 235 270 290 90 190 313
3 8 179 200 221 104 132 125

4 11 202 200 246 114 214 243


5 13 196 217 244 120 166 185
6 14 205 193 245 112 145 164
7 17 205 235 265 120 170 189
8 18 190 212 245 85 152 153
9 20 218 243 280 110 175 220
10 21 195 230 250 95 155 177
11 22 190 220 270 80 160 167,81
12 23 180 217 245 105 150 191,99
13 1 195 220 245 118 162 166
14 2 182 205 230 120 155 144

15 3 200 230 250 130 170 186


16 4 202 225 249 118 144 172
17 6 199 225 246 114 186 192
18 7 223 196 257 110 165 202,65
19 8 200 225 250 105 165 190,24
20 9 189 205 235 108 158 154,89
21 10 210 233 266 90 160 210,14
22 12 192 214 242 115 145 156,6
23 19 218 243 271 121 193 278
24 20 200 240 280 120 165 264
25 24 170 175 222 95 152 116
26 3 215 235 272 110 180 247
78

Data Hasil Pengukuran


No Kel.
Panjang (mm) Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
27 4 221 232 255 118 155 202
28 5 200 230 260 105 165 220
29 8 215 240 264 114 166 245
30 9 229 255 283 141 202 332
31 11 210 230 270 105 162 216
32 15 220 247 275 109 170 256,06
33 17 228 256,5 290 131 177 300,51
34 21 196 221 246 114 155 188,86
35 23 220 249 285 110 200 273,59

Tabel 13. Distribusi Panjang Total Ikan Seren


Kelas Interval Rata-rata Jumlah Persentase
ke- (ekor) (%)
1 221-230 225,5 3 9%
2 231-240 235,5 1 3%
3 241-250 245,5 13 37%
4 251-260 255,5 3 9%
5 261-270 265,5 5 14%
6 271-280 275,5 6 17%
7 281-290 285,5 4 11%
Total 35 100%
Tabel 14. Distribusi bobot ikan seren

Kelas Interval Rata-rata Jumlah Persentase


ke- (ekor) (%)
1 116-147 131,5 3 9%
2 148-179 163,5 8 23%
3 180-211 195,5 10 29%
4 212-243 227,5 5 14%
5 244-275 259,5 5 14%
6 276-307 291,5 2 6%
7 308-339 323,5 2 6%
Total 35 100%
79

Tabel 15. Regresi hubungan panjang bobot ikan seren


No. Panjang Total Bobot (W) log L (X) log W (Log L)2 (Log log L log
(L) (Y) W)2 W
1 280 243 2,45 2,39 5,99 5,69 5,84
2 290 313 2,46 2,50 6,06 6,23 6,15
3 221 125 2,34 2,10 5,50 4,40 4,92
4 246 243 2,39 2,39 5,72 5,69 5,70
5 244 185 2,39 2,27 5,70 5,14 5,41

6 245 164 2,39 2,21 5,71 4,91 5,29


7 265 189 2,42 2,28 5,87 5,18 5,52
8 245 153 2,39 2,18 5,71 4,77 5,22
9 280 220 2,45 2,34 5,99 5,49 5,73
10 250 177 2,40 2,25 5,75 5,05 5,39
11 270 167,81 2,43 2,22 5,91 4,95 5,41
12 245 191,99 2,39 2,28 5,71 5,21 5,46
13 245 166 2,39 2,22 5,71 4,93 5,30
14 230 144 2,36 2,16 5,58 4,66 5,10
15 250 186 2,40 2,27 5,75 5,15 5,44
16 249 172 2,40 2,24 5,74 5,00 5,36

17 246 192 2,39 2,28 5,72 5,21 5,46


18 257 202,65 2,41 2,31 5,81 5,32 5,56
19 250 190,24 2,40 2,28 5,75 5,20 5,47
20 235 154,89 2,37 2,19 5,62 4,80 5,19
21 266 210,14 2,42 2,32 5,88 5,39 5,63
22 242 156,6 2,38 2,19 5,68 4,82 5,23
23 271 278 2,43 2,44 5,92 5,97 5,95
24 280 264 2,45 2,42 5,99 5,86 5,93
25 222 116 2,35 2,06 5,51 4,26 4,84
26 272 247 2,43 2,39 5,93 5,72 5,83
27 255 202 2,41 2,31 5,79 5,31 5,55
28 260 220 2,41 2,34 5,83 5,49 5,66
29 264 245 2,42 2,39 5,86 5,71 5,79
30 283 332 2,45 2,52 6,01 6,36 6,18
31 270 216 2,43 2,33 5,91 5,45 5,68
32 275 256,06 2,44 2,41 5,95 5,80 5,87
33 290 300,51 2,46 2,48 6,06 6,14 6,10
34 246 188,86 2,39 2,28 5,72 5,18 5,44
35 285 273,59 2,45 2,44 6,03 5,94 5,98
84,36 80,68 203,36 186,38 194,56
80

Tabel 16. Tingkat kematangan gonad ikan seren

Kelas ke- Interval TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V


()() ()() ()() () () ()()
1 221-230 1 2
2 231-240 1
3 241-250 1 1 1 6 3 1
4 251-260 1 2
5 261-270 1 1 1 2
6 271-280 1 4 1
7 281-290 4

Tabel 17. Indeks Preponderan


Kelas Vi Oi Vi Oi IP
Cyanophycae 10 15 150 0,8%
Chlorophycae 10 12 120 0,6%
Bacillariophycae 10 16 160 0,8%
Desmidiacae 10 7 70 0,4%
Chrysophycae 10 0 0 0,0%
Rhizopoda 10 0 0 0,0%
Rotatoria 10 0 0 0,0%
Entomostraca 10 0 0 0,0%
Copepoda 10 4 40 0,2%
Tardigrada 10 2 20 0,1%
Nemata 10 3 30 0,2%
Platyhelmintes 10 9 90 0,5%
Benthos 10 1 10 0,1%
Bagian hewan 10 8 80 0,4%
Bagian tumbuhan 10 279 2790 14,6%
Detritus 10 777 7770 40,6%
Ikan 10 0 0 0,0%
11330
Tabel 18. Tingkat trofik Ikan Seren

Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp


Fitoplankton 1 2,6% 0,0003 1,01012
Zooplankton 2 0,9% 0,0002
81

Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp


Benthos 0 0,1% 0,0000
Bagian Hewan 2 0,4% 0,0001
Bagian Tumbuhan 1 14,6% 0,0015
Detritus 2 40,6% 0,0081