Anda di halaman 1dari 7

HIV/AIDS TANPA KOMPLIKASI

No. Dokumen :

No. Revisi :

Tanggal Terbit :

Halaman :

Dr.
Puskesmas Bonjol
NIP.

1. Pengertian HIV adalah Human Immunodeficiency Virus (HIV) yang menyerang sel-sel
kekebalan tubuh.
AIDS atau Acquired Immunodefficiency Syndrome adalah kumpulan gejala
akibat penurunan kekebalan tubuh yang disebabkan oleh infeksi HIV.

2. Tujuan Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk :

1. Untuk menegakkan diagnose HIV/AIDS tanpa komplikasi


2. Untuk melakukan penatalaksanaan penyakit HIV/AIDS tanpa
komplikasi

3. Kebijakan

4. Referensi 1. Permenkes no 5 tahun 2015 tentang Panduan Praktik Klinis bagi dokter di
fasilitas pelayanan kesehatan primer

5. Prosedur /Langkah- 1. Petugas melakukan anamnesa


langkah
Keluhan berbeda-beda antara lain demam atau diare (terus menerus
atau intermiten) yang lebih dari satu bulan. Keluhan disertai
kehilangan berat badan (BB) >10% dari BB dasar.

Keluhan lain bergantung dari penyakit yang menyertainya seperti


kulit kering, kutil di genital, infeksi jamur (kandidiasis oral,
dermatitis seboroik atau kandidiasis vagina berulang), infeksi virus
(herpes zoster berulang atau lebih dari satu dermatom, herpes genital
berulang, moluskum kontagiosum, kondiloma), gangguan nafas
(tuberculosis, batuk >1 bulan, sesak napas, pneumonia berulang,
sinusitis kronis), dan/atau gejala neurologis (nyeri kepala yang
semakin parah dan tidak jelas penyebabnya, kejang demam,
menurunnya fungsi kognitif)

a. Telusuri faktor risikonya yaitu hubungan seksual yang


berisiko/tidak aman, pengguna napza suntik, transfusi,
pembuatan tato dan atau alat medis/alat tajam yang tercemar
HIV, bayi dari ibu dengan HIV/AIDS, pasangan serodiskordan
(salah satu pasangan positif HIV)

2.Petugas melakukan Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik meliputi tanda-tanda vital, BB, tanda-tanda yang


mengarah kepada infeksi oportunistik sesuai dengan stadium klinis
HIV seperti yang terdapat pada tabel di bawah ini.

Stadium 1

a. Tidak ada gejala

b. Limfadenopati Generalisata Persisten

Stadium 2

a. Penurunan berat badan bersifat sedang yang tidak diketahui


penyebabnya (<10% dari perkiraan berat badan atau berat
badan sebelumnya)

b. Infeksi saluran pernafasan yang berulang (sinusitis, tonsilitis,


otitis media, faringitis)

c. Herpes zoster

d. Keilitis Angularis

e. Ulkus mulut yang berulang

f. Ruam kulit berupa papel yang gatal (Papular pruritic eruption)

g. Dermatitis seboroik

h. Infeksi jamur pada kuku

Stadium 3

a. Penurunan berat badan yang tak diketahui penyebabnya


(lebih dari 10% dari perkiraan berat badan atau berat
badan sebelumnya)

b. Diare kronis yang tak diketahui penyebabnya selama lebih


dari 1 bulan
c. Demam menetap yang tak diketahui penyebab

d. Kandidiasis pada mulut yang menetap

e. Oral hairy leukoplakia

f. Tuberkulosis paru

g. Infeksi bakteri yang berat (contoh: pneumonia, empiema,


meningitis, piomiositis, infeksi tulang atau sendi,
bakteraemia, penyakit inflamasi panggul yang berat)

h. Stomatitis nekrotikans ulserative akut, gingivitis atau


periodontitis

i. Anemi yang tak diketahui penyebabnya (<8g/dl), netropeni


(<0.5 x 10 g/l) dan/atau trombositopenia kronis (<50 x 10 g/l)

Stadium 4

a. Sindrom wasting HIV

b. Pneumonia Pneumocystis jiroveci

c. Pneumonia bakteri berat yang berulang

d. Infeksi Herpes simplex kronis (orolabial, genital, atau anorektal


selama lebih dari 1 bulan atau viseral di bagian manapun)

e. Kandidiasis esofageal (atau kandidiasis trakea, bronkus atau


paru)

f. Tuberkulosis ekstra paru

g. Sarkoma Kaposi

h. Penyakit cytomegalovirus (retinitis atau infeksi organ lain,


tidak termasuk hati, limpa dan kelenjar getah bening)

i. Toksoplasmosis di sistim saraf pusat

j. Ensefalopati HIV
k. Pneumonia Kriptokokus ekstrapulmoner, termasuk meningitis

l. Infeksi mycobacteria non tuberkulosis yang menyebar

m. Leukoencephalopathy multifocal progresif

n. Cyrptosporidiosis kronis

o. Isosporiasis kronis

p. Mikosis diseminata (histoplasmosis,


coccidiomycosis)

q. Septikemi yang berulang(termasuk Salmonella non-


tifoid)

r. Limfoma (serebral atau Sel B non-Hodgkin)

s. Karsinoma serviks invasif

t. Leishmaniasis diseminata atipikal

u. Nefropati ataukardiomiopati terkait HIV yang simtomatis

3. Pemeriksaan Penunjang :

Pemeriksaan selalu didahului dengan konseling pra tes, baik secara sukarela
atau atas inisiatif petugas kesehatan. Digunakan 3 macam tes dengan titik
tangkap yang berbeda, menggunakan reagen tes cepat atau dengan ELISA.
Antibodi baru terdeteksi dalam waktu 2 minggu hingga 3 bulan (masa
jendela). Jika negatif pada masa jendela, tes harus diulang.

4. Petugas merujuk pasien untuk pemeriksaan darah lengkap, jumlah CD4,


SGOT/SGPT, kreatinin serum, urinalisis, HbsAg, profil lipid serum,
VDRL/TPHA/PRP, rontgen dada (jika curiga infeksi paru), PAP smear,
jumlah virus

5. Petugas menegakkan diagnosa

Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan


pemeriksaan penunjang.

6. Petugas melakukan rencana penatalaksanaan pasien HIV/AIDS tanpa


komplikasi

Non Medikamentosa

Melakukan konseling dan edukasi terkait rute penularan penyakit


HIV/AIDS yaitu transmisi seksual, darah, dan ibu ke anak.

a. Untuk transmisi seksual:


1. Program perubahan perilaku berisiko, termasuk promosi
kondom.
2. Pendidikan kesehatan reproduksi di sekolah.
3. Konseling dan tes HIV.
4. Skrening IMS dan penanganannya.
5. Terapi antiretrovirus pada pasien HIV.
b. Untuk transmisi darah:
1. Pengurangan dampak buruk penggunaan napza suntik.
2. Keamanan penanganan darah.
3. Kontrol infeksi di RS.
4. Post exposure profilaksis.
c. Untuk transmisi ibu ke anak:
1. Menganjurkan tes HIV dan IMS pada setiap ibu hamil.
2. Terapi ARV pada semua ibu hamil yang terinfeksi HIV.
3. Persalinan seksiosesaria dianjurkan.
4. Dianjurkan tidak memberikan ASI ke bayi, namun diganti
dengan susu formula.
5. Layanan kesehatan reproduksi.

Medikamentosa

Berikut ini adalah rekomendasi cara memulai terapi ARV pada ODHA
dewasa.
a. Tidak tersedia pemeriksaan CD4
Dalam hal tidak tersedia pemeriksaan CD4, maka penentuan mulai
terapi ARV adalah didasarkan pada penilaian klinis.
b. Tersedia pemeriksaan CD4
Rekomendasi sesuai dengan hasil pemeriksaan yaitu:
1. Mulai terapi ARV pada semua pasien dengan jumlah
CD4 <350 sel/mm3 tanpa memandang stadium
klinisnya.
2. Terapi ARV dianjurkan pada semua pasien dengan TB
aktif, ibu hamil dan koinfeksi Hepatitis B tanpa
memandang jumlah CD4
Paduan yang ditetapkan oleh pemerintah untuk lini pertama
adalah: 2 NRTI + 1 NNRTI.
Mulailah terapi antiretroviral dengan salah satu dari paduan di bawah ini:

(Zidovudine + Lamivudine
AZT + 3TC + NVP
+ Nevirapine)

(Zidovudine + Lamivudine
AZT + 3TC + EFV
+ Efavirenz)

(Tenofovir + Lamivudine
TDF + 3TC (atau FTC) + NVP (atau Emtricitabine) +
Nevirapine)

(Tenofovir + Lamivudine
TDF + 3TC (atau FTC) + ECF (atau Emtricitabine) +
Efavirenz)

Infeksi oportunistik pada ODHA dapat dicegah dengan pemberian


pengobatan profilaksis. Pemberian kotrimoksasol untuk mencegah
terjadinya PCP dan Toxoplasmosis disebut sebagai Pengobatan Pencegahan
Kotrimoksasol (PPK).
Indikasi Saat Penghentian Dosis

Bila tidak tersedia


pemeriksaan
jumlah sel CD4,
2 tahun setelah
semua pasien
Penggunaan
diberikan
Kotrimoksasoljika
kotrimoksasol
mendapat ARV
segera setelah

dinyatakan HIV

Positif 960 mg/hari


Bila tersedia dosis tunggal
pemeriksaan
jumlah sel CD4 dan Bila sel CD4 naik > 200
terjangkau, sel/mm3 pada dua kali
kotrimoksasol interval 6 bulan
diberikan pada berturut-turut jika
pasien dengan mendapatkan ARV
jumlah CD4 < 200
sel/mm3

Dihentikan pada usia 18

bulan dengan hasil test


Semua bayi lahir Trimetropim
HIV negatif. Jika hasil
dari ibu hamil HIV 8-10 mg/kg
test HIV positif
positif berusia 6 BB dosis
dihentikan pada usia 18
Minggu tunggal
bulan jika mendapatkan
terapi ARV

6. Hal-hal yang perlu Kriteria Rujukan


a. Rujukan horizontal bila fasilitas untuk pemeriksaan HIV tidak
diperhatikan dapat dilakukan di layanan primer.
b. Rujukan vertikal bila terdapat pasien HIV/AIDS dengan
komplikasi.
7. Unit Terkait 1. Apotek

2. RSUD

3. Klinik GIZI

4. Laboratorium

8. Dokumen Terkait 1. Rekam medis

2. Formularium obat di puskesmas

3. Blanko rujukan antar program

4. Blanko pemeriksaan laboratorium.

5. Blanko rujukan.

9. Rekaman historis
perubahan