Anda di halaman 1dari 2

PANDUAN PELAYANAN PADA ODHA DENGAN FAKTOR RESIKO IDU

Odha pengguna narkoba suntikan (IDU) saat ini mempunyai tingkat ketahanan hidup yang serupa dengan IDU yang
bukan Odha, berdasarkan penelitian besar Spanyol.

Walaupun penggunaan terapi antiretroviral (ART) yang lama telah menunjukkan manfaat yang dramatis terhadap
ketahanan hidup pada Odha secara umum, masih ada keraguan tentang apakah manfaat ini sudah terlihat pada
seluruh kelompok pasien, terutama pasien IDU.

Para peneliti Spanyol membandingkan tingkat ketahanan hidup antara IDU Odha dan bukan Odha sejak 1987
hingga 2004.

Mereka membagi periode tersebut menjadi tiga bagian: mulai 1987 sampai 1991 (era monoterapi antiretroviral),
1992 sampai 1996 (era kombinasi dua jenis obat dan era terapi pengalihan metadon bagi pecandu heroin
diperkenalkan di Spanyol) dan 1997 sampai 2004 (era terapi antiretroviral tiga jenis, di waktu program metadon
sudah diterapkan secara penuh di Spanyol).

Secara keseluruhanl 1.206 IDU diamati selama masa ini di pusat pengobatan di University Hospital Germans Trias I
Pujol, dekat Barcelona.

Kebanyakan adalah laki-laki (81%) dan 59% terinfeksi HIV dan 92% terinfeksi HCV. Para peneliti mempunyai data
tindak lanjut selama kurang lebih sepuluh tahun.

Masa ketahanan hidup bagi IDU yang tidak terinfeksi HIV bertahan tetap selama tiga tahun masa penelitian.

Sebagaimana yang diharapkan, tingkat kematian lebih tinggi secara bermakna pada IDU yang terinfeksi HIV pada
kedua masa penelitian pertama. Pada puncaknya, IDU yang terinfeksi HIV tiga kali lebih mungkin meninggal
dibandingkan dengan IDU yang tidak terinfeksi HIV.

Tetapi tingkat ketahanan hidup untuk kelompok ini meningkat secara bermakna sejak 1997 dan pada pasien yang
dilibatkan sejak 1997 hingga 2004 tingkat ketahanan hidupnya jelas sama pada kedua kelompok.

Bahkan sesungguhnya risiko kematian ditemukan sedikit lebih rendah dibandingkan mereka yang terinfeksi HIV
tetapi perbedaan ini secara statistik tidak bermakna.

Para penulis menunjukkan bahwa hanya sepertiga di antara IDU yang terinfeksi HIV yang diteliti memakai ART
dan faktor lain sepertinya berperan terhadap kemajuan ketahanan hidup di antara IDU yang baru terinfeksi HIV.

Hal ini termasuk akses pada program metadon, profilaksis untuk infeksi oportunistik, intervensi pengurangan
dampak buruk (harm reduction) termasuk juga kunjungan perawatan ke klinik secara rutin.

Sebagian besar IDU yang terinfeksi HIV dalam penelitian ini tidak mempunyai penekanan kekebalan yang berat dan
belum dianggap layak untuk pengobatan ART.

Bukti fungsi kekebalan yang masih bertahan di antara IDU yang terinfeksi HIV terlihat juga pada penelitian lain dan
disebut sebagai dampak kesehatan pengguna narkoba dan menjelaskan kemampuan IDU untuk tetap memakai
narkoba, sering secara berat, tanpa penyakit yang melemahkan terkait HIV.

Belum ada kesimpulan yang dapat dibuat tentang dampak dari koinfeksi karena secara umum para IDU yang
terinfeksi HIV yang dilibatkan juga terinfeksi HCV, mereka menambahkan.
1
2