Anda di halaman 1dari 16

Tata cara Pemilihan Bahan dan Proses

Ada beberapa tata cara pemilihan bahan dan proses antara lain, ditinjau dari :

1. Sifat Material
Secara garis besar material mempunyai sifat-sifat yang mencirikannya, pada bidang
teknik mesin umumnya sifat tersebut dibagi menjadi tiga sifat. Sifatsifat itu akan
mendasari dalam pemilihan material, sifat tersebut adalah:
a. Sifat Mekanik

Sifat mekanik material, merupakan salah satu faktor terpenting yang


mendasari pemilihan bahan dalam suatu perancangan. Sifat mekanik dapat
diartikan sebagai respon atau perilaku material terhadap pembebanan yang
diberikan, dapat berupa gaya, torsi atau gabungan keduanya. Dalam
prakteknya pembebanan pada material terbagi dua yaitu beban statik dan
beban dinamik. Perbedaan antara keduanya hanya pada fungsi waktu dimana
beban statik tidak dipengaruhi oleh fungsi waktu sedangkan beban dinamik
dipengaruhi oleh fungsi waktu.

Untuk mendapatkan sifat mekanik material, biasanya dilakukan


pengujian mekanik. Pengujian mekanik pada dasarnya bersifat
merusak (destructive test), dari pengujian tersebut akan dihasilkan
kurva atau data yang mencirikan keadaan dari material tersebut.
Setiap material yang diuji dibuat dalam bentuk sampel kecil atau
spesimen. Spesimen pengujian dapat mewakili seluruh material
apabila berasal dari jenis, komposisi dan perlakuan yang sama.
Pengujian yang tepat hanya didapatkan pada material uji yang
memenuhi aspek ketepatan pengukuran, kemampuan mesin, kualitas
atau jumlah cacat pada material dan ketelitian dalam membuat
spesimen. Sifat mekanik tersebut meliputi antara lain: kekuatan tarik,
ketangguhan, kelenturan, keuletan, kekerasan, ketahanan aus,
kekuatan impak, kekuatan mulur, kekeuatan leleh dan sebagainya.

Sifat-sifat mekanik material yang perlu diperhatikan:

Tegangan yaitu gaya diserap oleh material selama


berdeformasi persatuan luas.

Regangan yaitu besar deformasi persatuan luas.

Modulus elastisitas yang menunjukkan ukuran kekuatan material.


Kekuatan yaitu besarnya tegangan untuk mendeformasi material atau
kemampuan material untuk menahan deformasi.

Kekuatan luluh yaitu besarnya tegangan yang dibutuhkan untuk


mendeformasi plastis.

Kekuatan tarik adalah kekuatan maksimum yang berdasarkan pada


ukuran mula.

Keuletan yaitu besar deformasi plastis sampai terjadi patah.

Ketangguhan yaitu besar energi yang diperlukan sampai terjadi


perpatahan.

Kekerasan yaitu kemampuan material menahan deformasi plastis lokal


akibat penetrasi pada permukaan.

b. Sifat Fisik

Sifat penting yang kedua dalam pemilihan material adalah sifat fisik.
Sifat fisik adalah kelakuan atau sifat-sifat material yang bukan
disebabkan oleh pembebanan seperti pengaruh pemanasan, pendinginan
dan pengaruh arus listrik yang lebih mengarah pada struktur material.
Sifat fisik material antara lain : temperatur cair, konduktivitas panas dan
panas spesifik.

Struktur material sangat erat hubungannya dengan sifat mekanik. Sifat


mekanik dapat diatur dengan serangkaian proses perlakukan fisik.
Dengan adanya perlakuan fisik akan membawa penyempurnaan dan
pengembangan material bahkan penemuan material baru.

c. Sifat Teknologi

Selanjutnya sifat yang sangat berperan dalam pemilihan material adalah


sifat teknologi yaitu kemampuan material untuk dibentuk atau diproses.
Produk dengan kekuatan tinggi dapat dibuat dibuat dengan proses
pembentukan, misalnya dengan pengerolan atau penempaan. Produk
dengan bentuk yang rumit dapat dibuat dengan proses pengecoran. Sifat-
sifat teknologi diantaranya sifat mampu las, sifat mampu cor, sifat
mampu mesin dan sifat mampu bentuk. Sifat material terdiri dari sifat
mekanik yang merupakan sifat material terhadap pengaruh yang berasal
dari luar serta sifat-sifat fisik yang ditentukan oleh komposisi yang
dikandung oleh material itu sendiri.

2. Logam (Ferro)
Logam ferro adalah suatu logam paduan yang terdiri dari campuran unsur
karbon dengan besi. Untuk menghasilkan suatu logam paduan yang mempunyai 2
sifat yang berbeda dengan besi dan karbon maka dicampur dengan bermacam logam
lainnya. Logam adalah elemen kerak bumi (mineral) yang terbentuk secara alami.
Jumlah logam diperkirakan 4% dari kerak bumi. Logam dalam bidang keteknisian
adalah besi. Biasanya dipakai untuk konstruksi bangunan-bangunan, pipa-pipa, alat-
alat pabrik dan sebagainya.
Contoh dari logam yang sudah memiliki sifat-sifat penggunaan teknis tertentu
dan dapat diperoleh dalam jumlah yang cukup adalah besi, tembaga, seng, timah,
timbel nikel, aluminium, magnesium. Kemudian tampil logam-logam lain bagi
penggunaan khusus dan paduan, seperti emas, perak, platina, iridium, wolfram,
tantal, molybdenum, titanium, vokalt, anti monium (metaloid), khrom, vanadium,
beryllium, dan lain-lain.
Logam adalah unsur kimia yang mempunyai sifat-sifat, yaitu :

Dapat ditempa dan diubah bentuk


Penghantar panas dan listrik
Keras (tahan terhadap goresan, potongan atau keausan), kenyal (tahan patah
bila dibentang), kuat (tahan terhadap benturan, pukulan martil), dan liat
(dapat ditarik).
Yang dimaksud besi dalam bidang keteknisan adalah besi teknis, bukan besi
murni, karena besi murni (Fe) tidak memenuhi pernyataan teknik, persyaratan teknik
adalah kekuatan bahan, keuletan, dan ketertahanan terhadap pengaruh luar
Besi teknis selalu tercampur dengan unsure-unsur lain misalnya karbon (C),
silicon (Si), mangan (Mn), Fosfor (P), dan belerang (S). Unsur-unsur tersebut harus
dalam kadar tertentu, sesuai dengan sifat-sifat yang dikehendaki, secara garis besar
besi teknik terbagi menjadi :
a. Besi kasar : kadar karbon lebih besar dari 3,5%, tidak dapat ditempa.
b. Besi : kadar karbon lebih besar dari 2,5%, tidak dapat ditempa.
c. Baja : kadar karbon kurang dari 1,7%, dapat ditempa.

Table jenis dan klasifikasi logam

Pemakaian contoh dalam


No Klarifiskasi Jenis bentuk
bangunan

1 Logam mulia Emas, perak dsb. Batangan Aksesoris, interior.

2 Logam setengah Air raksa cair Patri


mulia

3 Logam biasa berat Nikel, kobalt Butiran, Campuran baja, konstruksi luar
>30 kg/dm3 batangan beton

4 Logam biasa Besi tuang Plat blok Pengunci, pengantung landasan


ringan <30 kg/dm3 Plumbum(timah isolasi
hitam)

5 Logam campuran Baja Plat, profil, Hubungan dak standar dengan


batangan, atap, kuda-kuda bangunan,
tempa, jembatan, neraca, tulangan
Kuningan gelombang beton, dinding, lantai
plat, blok Penggantung, kunci, kran.
Table sifat-sifat baja dapat dipengaruhi oleh campuran logam yang lain.

Pengaruh terhadap sifat-sifat baja


Campuran logam
Menambah Mengurangi

Karbon (C) Kekokohan, kekerasan, sifat Titik lebur, keuletan,


pengerasan regangan sifat mengelas
dan menempa

Silisium (Si) Menambah elastisitas, kekokohan, Sifat mengelas


kekerasan dan daya tahan karat

Fosfor (P) Leburan encer Rengangan dan daya


kekuatan pukul

Sulfur (S) Lebaran kental, serpihan mudah Daya kekuatan pukul


patah

Mangan (Mn) Kekerasan, kekokohan, daya Sifat membuat serpih


kekuatan pukul dan daya keausan

Nikel (Ni) Keuletan regangan, kekokohan, daya Pegangan oleh suhu tinggi
tahan karat, tahan listrik dan suhu
tinggi

Khrom (Cr) Kekerasan, kekokohan, daya tahan Regangan


karat, suhu tinggi dan ketajaman

Varadium (V) Daya tahan lama, kekerasan dan Daya tahan suhu tinggi
keuletan

Molibdenium (Mo) Kekerasan daya tahan lama Regangan dan sifat


menempa

Kobalt (Co) Kekerasan, ketajaman Keuletan mengurangi daya


tahan suhu tinggi

Wolfram (W) Kekerasan, kekokohan, daya tahan Regangan


karat, suhu tinggi dan ketajaman
Table perubahan struktur logam

Sistem pengubahan Cara Hasil

Pemanasan Logam dipanaskan, kemudian Struktur logam berbentuk baru


dibiarkan dingin dengan sendirinya dan logam jadi lebih lemah

Pendinginan kejut Logam di panaskan, kemudian Menambah kekokohan


didinginkan cepat dalamn air atau
oli

Pengerasan Logam dipanaskan, kemudian Menambah kekerasan dan


didingikan sedenikian rupa ketajaman
sehingga pengerasan merata

Tempering Logam yang telah diperkeras Menambah elastisitas


dipanaskan pada suhu 180o-300oC

Tempering kejut Logam yang telah diperkeras Mempertinggi batas regang


dipanaskan pada suhu450o-700oC

Pelapisan nitrogen Pengerasan dilakukan dalam oven Memperkeras permukaan logam


dengan semprotan nitrogen dan daya tahan karat

Pelapisan karbon Pengerasan dilakukan dalam oven Memperkeras tepi dan inti logam
dengan pelapisan karbon sehingga tetap lunak
mempengaruhi permukaan logam
3. Non Logam (Non Ferro)
Logam Non-Ferro (Non-Ferrous Metal) ialah jenis logam yang secara
kimiawi tidak memiliki unsur besi atau Ferro (Fe), oleh karena itu logam jenis ini
disebut sebagai logam bukan Besi (non Ferro). Beberapa dari jenis logam ini telah
disebutkan dimana termasuk logam yang banyak dan umum digunakan baik secara
murni maupun sebagai unsur paduan. Dengan semakin berkembangnya ilmu
pengetahuan dan teknologi terutama dalam pengolahan bahan logam, menjadikan
semua jenis logam digunakan secara luas dengan berbagai alasan, mutu produk yang
semakin ditingkatkan, kebutuhan berbagai peralatan pendukung teknologi serta
keterbatasan dari ketersediaan bahan-bahan yang secara umum digunakan dan lain-
lain.
Logam non Ferro ini terdapat dalam berbagai jenis dan masing-masing
memiliki sifat dan karakteristik yang berbeda secara spesifik antara logam yang satu
dengan logam yang lainnya. Keberagaman sifat dan karakteristik dari logam Non
Ferro ini memungkinkan pemakaian secara luas baik digunakan secara murni atau
pun dipadukan antara logam non ferro bahkan dengan logam Ferro untuk
mendapatkan suatu sifat yang baru yang berbeda dari sifat asalnya.

Pengertian dari bahan bukan logam atau non logam adalah unsure kimia yang
mempunyai sifat-sifat, yaitu :

Elastis (karet), cair (bahan pelumas, dan tidak dapat menghantarkan arus
listrik (bahan isolasi)).
Peka terhadap api (bahan baker, tidak dapat terbakar (Asbes) dan mudah
pecah (keramik)).

- Macam-Macam Logam Ferro


Logam ferro adalah suatu bahan yang mengandung unsur kebesi-besian
seperti pada table dibawah ini :

Ikhtisar logam
Nama Komposisi Sifat Penggunaan

Besi tuang Campuran besi dan Rapuh, tidak dapat Alas mesin, badan
karbon (4%) di tempa baik untuk ragum, bagian-
dituand sukar diles bagian mesin bubut,
blok silinder, cincin
perak, meja datar

Besi tempa Campuran besi Dapat ditempa, liat, Kait keran, landasan
murni (99%) sedikit tidak dapat diruang kerja plat, rantai
besi rongsokan jangkar

Baja lunak Campuran besi dan Dapat ditempa, liat Mur, baut, pipa,
karbon (0,1%-0,3%) sekrup

Baja karbon Campuran besi dan Lebih kenyal Poros, rel baja,
sedang karbon (0,4%-0,6%) paron

Baja karbon Campuran besi dan Dapat ditempa, Perlengkapan mesin


tinggi karbon (0,7%-1,5%) dapat disepuh, bubut, perlengkapan
mudah ditempa mesin frais, kikir,
gergaji, pahat, tap,
stempel

Baja cepat tinggi Baja karbon tinggi Rapuh, dapat Mesin bubut, mesin
(HSS-High speed di tambah nikel/ disepuh, keras, dapat frals, mesin bor, dll
steel) kobalt, khrom / dimudakan, tahan
tungken suhu tinggi

Pengaruh karbon terhadap sifat logam


Dapat digolongkan sebagai berikut :

1. Besi yang mengandung kadar C = 0%-0,5%, mempunyai sifat mudah


ditempa dan tidak dapat disepuh atau dikeraskan. Besi ini dinamakan besi
tempa.
2. Besi yang mengandung kadar C = 0,5%-1,7%, mempunyai sifat dapat
ditempa dan dapat disepuh. Besi ini dinamakan baja.
3. Besi yang mengandung kadar C = 2,5%-6,67%, mempunyai sifat mudah
dituang (dicor) dan besi ini dinamakan besi tuang.
Pengaruh kadar zat arang dalam besi

1. Zat asam
Terdapat pula dalam udara,yaitu campuran dari 21% zat asam dan 78% zat lemas,
selanjutnya 1% helium, argon dan beberapa unsur zat lain. Zat asam dalam udara
dapat menyebabkan logam besi rusak.

2. Oksid
Persenyawaan antara zat asam dengan unsur yang lain dinamakan oksid. Batu besi
magnet, magnesit(Fe2O3)kandungan Fe 60 % sampai dengan 70% (Rusia, Swedia,
Amerika). Batu besi merah, hemafite(Fe2O3), kandungan Fe 40% sampai dengan 60
% (Kanada, Spanyol, Inggris, Rusia). Proses dapur tinggi adalah proses reduksi,
karena dalam dapur tinggi, zat asam dikeluarkan oksid besi dan tinggal besinya.

3. Karbonat
Batu besi spoat (FeCo3)adalah karbonat besi, karena dalam persenyawaan ini
terdapat carbonium (zat orang). Batu besi spatik (Fe2(O3)), kandungan Fe 30 %
sampai 40% (jerman, Austria)

4. Zat arang
Unsur ini sangat penting untuk produksi baja. Zat arang murni terdapat dalam intan
yang grafit. Zat arang ini diperoleh dari arang tulang belulang, arang kulit, arang
kayu, arang batu (batu bara),dan lainnya. Dengan menambah zat arang dalam besi,
baik banyak atau sedikit. Maka akan terjadi persenyawaan-persenyawaan besi zat
arang yang mempunyai sifat-sifat keras. Unsur besi terdapat di alam, bahan dalam
bentuk logam murni, tetapi terdapat dalam bentuk persenyawaan besi oksida, yang
masih tercampur dengan unsur-unsur lain dan zat pengotor.

- Macam-Macam Logam Non Ferro


Unsur logam yang paling penting dan paling banyak digunakan dalam industry
adalah besi karena hampir 90 % dari logam-logam yang digunakan dalam industry
adalah besi. Selain besi,logam yang penting anatara lain: alumunium (Al), timbal
(Pb), nikel (Ni), perak(Ag), seng(Zn), dan lain sebagainya. Yang digunakan dalam
keadaan murni ataupun dalam bentuk paduannya. Logam logam tersebut harus
mempunyai sifat-sifat fisika atau mekanik yang sesuai dengan persyaratan-
persyaratan yang dikehedaki.
Logam non ferro adalah suatu bahan yang tidak mengandung besi, yang
dapat digolongkan menjadi :

logam berat : nikel, seng, tembaga, timah putih dan timah hitam
logam mulia/murni : emas, perak, platina
logam ringan : alumunium, barium, kalsium
logam refraktori/tahan api : Molibdenum , titanium, wolfram, zirkonium
logam radio aktif : radium dan uranium.

1. Tembaga, Copper, Cuprum (Cu)


Diperoleh dari biji besi yang mengandung besi, timah hitam, seng dan sedikit
mengandung perak dan emas. Sifat-sifat tembaga antara lain :sifat mekanik baik,
tahan korosi, daya hantar listrik dan panas lebih baik, mampu dikerjakan mesin,
mudah disambung dengan solder maupun dilas, BD 8,9 dan titik cair 1,083 C, serta
dapat digosok dan temperature tempa lebih rendahdibanding bahan-bahan dari logam
ferro. Pada pengerjaan panas suhu yang diperlukan antara 800C-900C, seperti
untuk rolling extension dan forging/tempa. Baik dalam keadaan panas maupun
dalam keadaan dingin, tembaga sangat luwes dan dapat direnggangkan, digiling dan
dimartil. Pemberian bentuk dalam keadaan panas sekitar 650C, sedangkan dalam
keadaan dingin 300C-700C. Kegunaan tembaga, yaitu alat-alat listrik, telepon dan
telegram, kawat listrik, refrigerator dan pipa-pipaketel serta tembaga tidak bias
digunakan untuk perabot masak.
2. Mangan, Manganese (Mn)
Sifat-sifat mangan adalahbaja konstruksi dan baja mesin memperbaiki sifat
kekuatan tprik dan tahan aus serta baja perkakas memperbaiki sifat tanah ukuran.
Kegunaannya adalah sebagai unsur paduan, bila dipadu dengan baja konstruksi dan
baja mesin digunakan untuk pekerjaan yang menginginkan kekuatan tarik dan tahan
aus. Bila dipadu dengan baja perkakas digunakan untuk pekerjaan yang
menginginkan ketahanan ukuran.

3. Nikel, Nickolium (Ni)


Sifat-sifat nikel yaitu cukup keras, BD 8,7 dan titik lebur 1, 455 C dengan
kelihatan tinggi dan mudah dibentuk dalam keadaan dingin atau panas dan tahan
korosi. Bijih Nickel mengandung 2,5 % Nickel yang bercampur bersama-sama unsur
lain yang sebagian besar terdiri atas besi dan silica serta hampir 4 % Tembaga dan
sedikit Cobalt, Selenium, Tellurium, Silver, Platinum dan Aurum. Sedangkan
Tembaga, besi dan Nicel berada pada bijih itu sebagai Sulfida. Kegunaannya adalah
untuk industri kimia, alat-alat listrik dan alat-alat kedokteran.

4. Uranium (U)
Sifat-sifat uranium adalah BD 18,7, uranium murni malleable /liat dan ductile
mudah di bentuk dan menstabilkan carbide keras. Kegunaannya untuk bahan amunisi
dan persenjataan.

5. Alumunium (Al)
Sifat-sifat Alumunium adalah penghantar arus listrik tinggi. Jenis logam
ringan (BD 2,7) dengan titik lebur 600C, mudah dikerjakan/ dituang, penghantar
panas, tahan karat dan non magnetis. Kegunaan Alumunium adalah untuk bahan
bangunan, alat-alat rumah tangga, mesin penggerak, mesin tenaga / penghasil kalor
yang besar untuk pemanas, kabel dan pipa serta pembuatan mesin motor dan kapal
terbang. Alumunium terdapat dua macam yaitu: alumunium tuangan mempunyai
kekuatan tarik sebesar 10kg/ mm2 dan regangannya 18 -25 % dan alumunium tempa
mempunyai kekuatan tarik sebesar 18-28kg/mm2 dan regangannya 3-5%.

6. Magnesium(Mg)
Magnesium ialah logam yang berwarna putih perak dan sangat mengkilap
dengan titik cair 651C yang dapat digunakan sebagai bahan paduan ringan, sifat dan
karakteristiknya sama dengan Aluminium.
Oxid film yang melapisi permukaan Magnesium hanya cukup melindunginya dari
pengaruh udara kering, sedangkan udara lembab dengan Magnesium memiliki
kekuatan tarik hingga 110 N/mm2 dan dapat ditingkatkan melalui proses
pembentukan hingga 200 N/mm2. Sifat-sifatnya adalah BD rendah 1,7, lunak dan
titik cair rendah 800C serta tahan korosi. Kegunaannya adalah untuk bangunan dan
kapal udara serta foto grafi dan sebagai unsure paduan non fero.

7. Kobalt (Co)
Cobalt (Co) ialah logam yang berwarna putih silver ini memilki titik cair
1490C dan bersifat magnetic tinggi. Cobalt diperoleh bersama unsur Nickel serta
element-element mineral tertentu dan dipisahkan selama proses pemurnian pada
unsur Nickel.
Sifat-sifatnya adalah bila dipadu dengan baja maka akan menjadi keras, tahan panas
dan tahan aus. Kegunaannya kobalt bila dipadu dengan baja banyak dipergunakan
untuk konstruksi tahan tahan pesawat terbang dan konstruksi tahan panas.

8. Timah Putih, Tin, Stannum (Sn)


Timah putih (Sn) ialah logam yang berwarna putih mengkilap, sangat lembek
dengan titik cair yang rendah yakni 232C. Sifat-sifatnya yaitu titik cair rendah
232C, BD rendah 7,3, tahan terhadap udara lembab, kekerasan dan kekuatan sangat
rendah dan tergolong logam lunak serta daya tahan korosi cukup tinggi. Kekuatan
timah putih untuk pembungkus pipa-pipa/tabung yang dapat dilipat, tabung-tabung
pasta gigi dan plat-plat lembaran yang dapat dibuat kaleng makanan.

9. Timah Hitam, Lead, Timbal, Plumbum (Pb)


Timah Hitam memiliki berat jenis () yang sangat tinggi yaitu =11,3 kg/dm
dengan titik cair 327C, digunakan sebagai isolator anti radiasi Nuclear. Timah
hitam diperoleh dari senyawa Plumbum-Sulphur (PbS) yang disebut Gelena
dengan kadar yang sangat kecil. Sifat-sifat timah hitam adalah berwarna kebiru-
biruan, agak lunak, mudah dituang, disolder, dan dilas (dengan api zat asam) sanagt
mudah diberi bentuk dalam keadaan dingin dan panas, kekuatan tariknya sangat
rendah BD 11,4 dengan titik cair 274C sangat tahan reaksi kimia dan tahan korosi.
Kegunaanya adalah sebagai penutup atap , pipa saluran, pembungkus barang
kesenian dari gelas, pembuatan penyehat, alat-alat dan saluran dalam industri kimia.

10. Wolfrom, Tungsten (W)


Tungten, Wolfram (W) memiliki titik cair 3410C berwarna kelabu, sangat
keras dan rapuh pada temperature ruangan, tetapi ulet dan liat pada Temperatur
tinggi. Sifat-sifat wolfrom adalah keras BD 20 titk cair tinggi 3400C dan titk didih
5900C, dapat digilas menjadi lembaran dan bila dipadu dalam baja perkakas, akan
memperbaiki ketahanan ausnya dan sifat tahan hangatnya. Kegunaannya dalam
bidang elektronika seperti katoda tabung electron dan bidang kelistrikan, seperti
kawat pijar dalam lampu, elektroda, pegas, unsure pemanas dan tabung sinar X.

11. Seng, Zincum (Zn)


Seng (Zn) ialah logam yang berwarna putih kebiruan memiliki titik cair
419C, sangat lunak dan lembek tetapi akan menjadi rapuh ketika dilakukan
pembentukan dengan temperature pengerjaan antara 100C sampai 150C tetapi
sampai temperature ini masih baik dan mudah untuk dikerjakan.Seng terdapat dialam
terikat secara kimia secara di dalam bijih (asam belerang atau asam arang). Bijih
seng yang terpenting adalah seng belerang dan seng karbonat (Galmei). Sifat-sifat
seng mempunyai warna kelabu muda BD 7,1 dengan titk cair 149C. dan pada suhu
130C-150C seng dapat dipecah-pecah dan kenyal hingga dapat digiling serta tahan
korosi. Kegunaan seng adalah untuk melindungi besi/ baja dengan jalan
mencelupkan kedalam cairan yang disebut sepuh seng. Untuk melapisi besi/baja
secara galvanis, melindungi permukaan benda dengan jalan disemprotkan membuat
elemen-elemen listrik dan bahan baku pembuat cat. Bila dipadu dengan alumunium,
magnesium dan tembaga yang disebut dengan samak, dipergunakan untuk membuat
alat-alat bagian mobil seperti pintu dan karburator.

12. Khrom, Chromium (Cr)


Khrom terdapat di alam dalam bentuk bijih khrom yang disebut khromit
(FeO.Cr2O3). Bijih khromit berwarna hitam mengandung33%-35% Cr2O3. Khrom
adalah logam yang berwarna putih kebiruan lebih keras daripada kaca tapi rapuh.
Sifat-sifat fisika dari khrom adalah titik lebur 1550C dengan titik didih 2477C dan
kerapatan 7,138 gr/cm3, mudah larut dalam asam-asam seperti asam klorida, asam
sulfat dan asam nitrat, untuk unsure paduan dalam baja konstruksi dan baja mesin,
memperbaiki kekuatan tarik dan ketahanan korosi dan unsure paduan dalam baja
perkakas, memperbaiki ketahanan ukuran. Kegunaan khrom sebagai unsure pemadu
untuk bahan penghantar panas, bahan tahanan. Untuk paduan dengan besi (ferro-
khrom), untuk logam paduan nikhrom yang disebut khromel yang mempunyai
tahanan listrik yang sangat tinggi, unsure paduan baja konstruksi dan baja mesin,
untuk baja perkakas.
13. Boron (B)

Boron (B) memiliki titik cair 2300C dan Boron-Carbide sangat keras dan
tahan terhadap pengaruh kimia. Proses pemurnian Boron termasuk sangat sulit akan
tetapi kerap kali Boron ditemukan dalam keadaan murni sehingga disebut sebagai
logam Murni atau logam langka (rare-metal). Boron tidak digunakan sebagai
element akan tetapi Boron digunakan sebagai bahan pembuatan Dies, Nozle untuk
Injection moulding, pivot serta permukaan bearing. Boron dibuat dalam bentuk
bubukan sehingga pembentukannya dilakukan dengan proses Sintering.

14. Cadmium (Cd


Cadmium (Cd) ialah logam yang berwarna putih kebiruan sifatnya sangat
lunak dan lembek dengan titik cair hanya 321C. Sebagai bahan dasar dari Cadmium
ini ialah endapan Seng. Endapan pekat dari Cadmium terdapat dibagian tertentu dari
instalasi pengolahan Seng (Zn), Cadmium digunakan dalam paduan yang memiliki
titik cair rendah serta bahan tambah pada Tembaga. Yang penting dalam pemakaian
Cadmium ini ialah sebagai lapisan pelindung pada Baja atau Kuningan (Brasses).
15. Iridium (Ir)
Iridium (Ir) ini disebut sebagai baja putih ini adalah logam dari kelompok
Platinum yang memiliki titik cair 2454C.
Penggunaannya sebagai bahan paduan dengan unsur Platinum-Alloy yang kuat dan
keras serta meningkatkan titik cairnya.
16. Platinum (Pt)
Platinum (Pt) adalah salah satu jenis logam berat yang berwarna putih kelabu
dan sangat mengkilap dengan titik cair 1773C dan memiliki sifat yang mudah
dibentuk, ulet dan tidak mengandung Oxide atau tar dalam udara bebas. Platinum
sangat cocok digunakan dalam paduan dengan Iridium yang dapat meningkatkan
kekerasannya. Platinum terdapat dalam paduan logam mulia serta endapan
Tembaga-Nickel. Platinum dapat pula diperoleh melalui proses extraksi pada mas
(gold) dan Nickel.
Platinum (Pt) digunakan sebagai bahan pembuatan Contact point pada system
kelistrikan motor bakar, kabel tahanan polymeter serta kawat Thermocouple.
- Klasifikasi Logam
Klasifikasi ikatan logam menurut golongannya adalah:
1. Ikatan Logam pada Unsur Transisi
Logam transisi cenderung memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi.
Alasannya adalah logam transisi dapat melibatkan elektron 3d yang ada dalam
kondisi delokalisasi seperti elektron pada 4s. Lebih banyak elektron yang dapat
terlibat, kecenderungan daya tarik akan semakin lebih kuat. Contoh ikatan logam
pada unsur transisi transisi adalah Ag, Fe, Cu dan lain-lain.
2. Ikatan logam pada unsur golongan utama
Ikatan logam pada unsur golongan utama relatif lebih lemah dibandingkan
dengan dengan unsur golongan transisi. Contohnya kristal besi lebih kuat
dibandingkan dengan kristal logam magnesium.
Berdasarkan unsur penyusunnya dibagi menjadi 2 yaitu:
1. Ikatan logam antar unsur sejenis
Misalnya Ikatan antara unsur litium dengan unsur litium yang lainnya.
2. Ikatan logam antar unsur yang berbeda jenis (alloy).
Bahan-bahan logam yang bukan hanya dibuat dari satu jenis unsur logam
tetapi telah dicampur atau ditambah dengan unsur-unsur lain disebut alloy atau
sering disebut lakur atau paduan. Alloy terbentuk apabila leburan dua atau lebih
macam logam dicampur atau leburan suatu logam dicampur dengan unsur-unsur
nonlogam yang campuran tersebut tidak saling bereaksi serta masih menunjukan
sifat sebagai logam setelah didinginkan.
Alloy dibagi menjadi dua macam yaitu alloy selitan dan alloy
substitusi. Disebut alloy selitan bila jari-jari atom unsur yang dipadukan sama atau
lebih kecil dari jari-jari atom logam. Sedangkan alloy substitusi terbentuk apabila
jari-jari unsur yang dipadukan lebih besar dari jari-jari atom logam.