Anda di halaman 1dari 20

PERLINDUNGAN

KEANEKARAGAMAN HAYATI
DI PT. PERTAMINA GEOTHERMAL ENERGY

AREA KAMOJANG, JAWA BARAT

A. GAMBARAN UMUM
PT. Pertamina Geothermal Energy (PT. PGE) Area Kamojang mempunyai komitmen
yang kuat dalam upaya perlindungan Keanekaragaman Hayati. Hal ini dapat dilihat
dari salah satu item pada kebijakan perusahaan, dibentuknya Tim Perlindungan
Keanekaragaman Hayati serta tersedianya dana yang mencukupi untuk kegiatan ini.
Pada Item nomer 5 dari Kebijakan PT. PGE Area Kamojang berisikan Komitmen untuk
melaksanakan konservasi sumberdaya, efisiensi energi, konservasi air, pengurangan emisi,
pengurangan serta pemanfaatan limbah dan sampah, perlindungan keanekaragaman
hayati, pencegahan kerugian dan senantiasa melakukan upaya peningkatan berkelanjutan
terhadap sistem manajemen mutu, kesehatan & keselamatan kerja dan lingkungan di setiap
aspek. Tekad yang kuat untuk Perlindungan Keanekaragaman Hayati ini mendapat
dukungan penuh dari P T P e rt a m i n a Ge ot he r ma l E n e r g y (P T P GE ) da n
PT. Pertamina Persero, yang tertuang dalam Kebijakan Manajemen Pertamina tentang
Penerapan Perbaikan Berkelanjutan Untuk Kualitas Lingkungan Hidup Yang Lebih Baik
yang berisi tentang dampak perubahan iklim, pengelolaan udara bersih, manajemen
energi, pengelolaan limbah B3 dan padat, pengelolaan air serta Perlindungan
Keanekaragaman Hayati.
Tim Perlindungan Keanekaragaman Hayati terdiri dari fungsi HSSE dan fungsi
G o v e r n m e n d a n P u b l i c R e l a t i o n dengan dibantu anggota-anggota dari fungsi
Operation dan fungsi Engineering. Tim Perlindungan keanekaragaman Hayati ini
mempunyai tugas untuk menyusun Rencana dan strategi Program perlindungan
keanekaragaman hayati jangka panjang (5 Tahun) yang kemudian di perjelas dalam
program tahuanan, serta melakukan kerjasama dengan stakeholder dan melakukan
publikasi tentang perlindungan keanekaragaman Hayati yang sudah dilakukan di Wilayah
Kerja Pengusahaan (WKP) Kamojang.
B. PROGRAM PERLINDUNGAN FLORA DAN REALISASINYA

Langkah pertama dalam perlindungan keanekaragaman hayati ini adalah dengan


melakukan kerjasama dengan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA)
Jabar sebagai pemilik lahan WKP Kamojang. Kerjasama ini dituangkan dalam rencana
pengelolaan kawasan hutan konservasi program lima tahunan (RKL 2010-2014) dan saat
ini sedang diperbaharui lebih lanjut.
PT. PGE Area Kamojang juga menggandeng masyarakat sekitar dalam melakukan
kegiatan pelestarian keanekaragaman hayati berupa: P u s a t k o n s e r v a s i e l a n g
K a m o j a n g , penanganan kebakaran hutan, pelatihan masyarakat peduli kebakaran
hutan, penanaman kayu alam endemik kamojang, pembibitan tanaman hutan kayu
alam endemik Kamojang dan tanaman anggrek hutan, sosialisasi dan koordinasi kepada
stakeholder terkait mengenai perlindungan kawasan hutan beserta tumbuhan dan
hewan asli yang dilindungi.

Prioritas utama Program-program yang dilakukan oleh PT. PGE Area Kamojang dalam
upaya menjaga flora dan fauna di PGE Area Kamojang ini adalah dengan menjaga
lingkungan tempat habibat satwa yang ada, sehingga mereka nyaman menghuni
hutan Kamojang dan bisa berkembang biak secara baik. Dengan regenerasi yang baik
ini diharapakan keberlangsungan keanekaragaman hayati bisa terjaga.
Untuk menjaga lingkungan ini, program reboisasi dengan menanam pohon endemik
Kamojang menjadi pilihan utama. Adapun program reboisasi ini dilakukan dengan
tahapan-tahapan sebagai berikut:

1. Pembibitan (Nursery),
Program nursery mulai dilakukan di PT. PGE Area Kamojang pada tahun 2011 dan
berlangsung sampai saat ini, dengan pertimbangan bahwa kebutuhan bibit pohon endemik
Kamojang sangat banyak, sedangkan ketersediaan bibit pohon sangat sulit didapatkan
dipasaran. Kalaupun ada dipasaran, biasanya ukurannya tidak sesuai yang kita inginkan
dan dengan harga sangat tinggi. Sementara dengan pembibitan sendiri, kita bisa mengatur
jumlah bibit pohon yang akan ditanam serta ukuran bibit pohon tersebut.
Pada pertengahan tahun 2015, Perusahaan telah berhasil melakukan pembibitan kayu
alam rimba dan kayu produksi sebanyak 20.600 bibit pohon. total produksi nursery
meningkat menjadi 233.476 pohon. Keuntungan lain program pembibitan sendiri ini
adalah dengan pemberdayaan masyarakat sekitar. Sebanyak 10-15 warga masyarakat
sekitar diperdayakan setiap bulannya untuk pemeliharaan bibit pohon.
Adapun jenis-jenis bibit pohon yang dikembangkan adalah Suren (Toona Sureni), Kiendog
(Xanthopyllum Excelsum), Kiamis (Cinnamomum Burmanii), Kibeureum (Saurauian
Cauliflora), Huru (Litsea Glomerata), Kisalam (Eugenia Cuprea), Ekaliptus (Melaleuca
Leucadendron), Kihonje (Pittosporum Ferrugineum), Kibeusi (Rhodamnia Cinerea), Ki Ara
(Ficus Sp.), Ki Hujan (Engelhardia spicata).

Di antara banyak jenis bibit yang ditumbuhkembangkan di nursery ini, terdapat 2 jenis
tumbuhan langka lokal yang menurut verifikasi tim UGM tahun 2013 harus dilestarikan,
yaitu Ki Hujan dan Ki Ara. Menurut laporan, pohon Ki Ara yang merupakan endemik di
Kamojang sudah sangat sulit ditemui, meskipun ditemui jumlahnya sangat sedikit dan sangat tua,
bahkan tim UGM sudah menyatakan bahwa pohon jenis ini hampir punah secara lokal (hal 17).
Sedangkan pohon Ki Hujan dikatakan sangat sulit berkembang meskipun bibitnya tersebar di
banyak tempat di Kamojang. Sehingga PT. PGE Area Kamojang berinisiatif untuk
memperbanyak bibit Ki Ara dan Ki Hujan.

Selain itu, sebagian jenis pohon merupakan tumbuhan yang bisa digunakan sebagai
tanaman obat, misalnya: Kiamis untuk obat encok dan cacingan, Kibeureum mengandung
politenol dan steroid, Suren sebagai obat astringen, demam dan ginjal membesar

2. Pembuatan Kompos
Pupuk merupakan hal yang sangat penting dalam proses reboisasi, baik sejak penyemaian hingga
sampai pemeliharaan pohon. Jenis pupuk ini tidak selalu sama antara jenis pohon satu dengan
yang lainnya. Akan tetapi khusus untuk jenis pupuk kompos, cocok untuk semua jenis pohon.
Di PT. PGE Area Kamojang, pemanfaatan pupuk kompos ini sangat dominan, terutama untuk
pemeliharaan bibit pohon.
Pupuk Kompos ini dibuat dengan memanfaatkan sampah-sampah domestik yang dihasilkan.
Selain itu, sampah-sampah hasil dari babat rumput di area sumur-sumur diolah menjadi kompos.
Semenjak tahun 2011 hingga 2015, sudah ada 2.880 Kg sampah domestik kantor yang dijadikan
kompos. Sampah domestik yang dijadikan kompos sebesar 42% dari seluruh sampah yang
dimanfaatkan di tahun 2015 (September).
Proses Pembuatan Kompos

3. Penanaman Bibit Pohon

Setelah bibit pohon di area pembibitan (Nursery) berumur berumur 8-10 bulan dengan tinggi
sekitar 50-100 cm, bibit pohon sudah siap untuk ditanam di Hutan Kamojang. Penanaman pohon
di Kamojang mulai aktif dilakukan sejak tahun 1996. Adapun data penanaman pohon dari tahun
1996 sampai dengan 2015 seperti tabel 1 dibawah ini.
Tabel Rekapitulasi Penanaman Pohon tahun 1996-2015 (Jumi)
Jumlah Monitoring Penyula Total %
No. Tahun
Tanaman man Hidup Keberhasilan
Hidup Mati
1 1996 350 225 125 0 225 64,3%
2 1999 300 200 100 0 200 66,7%
3 2002 1.000 848 152 0 848 84,8%
4 2003 4.500 4.130 370 1.378 5.508 122,4%
5 2004 13.000 10.685 2.315 0 10.685 82,2%
6 2006 605 442 163 0 442 73,1%
7 2007 3.796 2.419 1.881 0 2.419 63,7%
8 2008 12.200 10.709 1.491 450 11.159 91,5%
9 2009 4.035 3.507 528 24 3.166 78,5%
10 2010 36.441 35.341 1.100 913 30.847 84,6%
11 2011 63.650 51.431 12.219 9.000 60.389 94,9%
12 2012 41.010 38.300 2.710 300 37.675 91,9%
13 2013 24.000 23.987 13 0 23.987 99,9%
14 2014 27.000 24.975 2.025 350 25.325 93,8%
15 2015 20.600 19.800 800 800 20.600 100,0%
Jumlah 252.487 226.999 25.992 13.215 233.475 92,5%
Penanaman bibit pohon ini selalu melibatkan masyarakat sekitar area operasi Kamojang.
Semenjak tahun 2013 hingga sekarang, pihak Karang Taruna Kamojang selalu dilibatkan
dalam proses penghijauan di sekitar area. Selain itu, PT. PGE Area Kamojang juga
mengedukasi pelajar-pelajar di sekitar area operasi akan perlunya menjaga lingkungan
dengan melibatkan mereka dalam kegiatan penanaman ini.

Penanaman bibit pohon melibatkan Pekerja, masyarakat serta pelajar

Selain menanam pohon di area operasi, PT. PGE Area Kamojang juga memberikan
sumbangan bibit pohon ke instansi-instansi pemerintah dan masyarakat sekitar yang
membutuhkannya. Hingga akhir tahun 2015, terdapat 233.476 pohon. bibit pohon
yang dibagikan untuk ditanam.

4. Pemeliharaan Reboisasi
Pemeliharaan penghijauan merupakan kegiatan yang rutin dilakukan. Kegiatan ini
dilakukan rata-rata 3-4 kali setahun dengan melibatkan masyarakat sekitar. Adapun
kegiatan pemeliharaan ini diantaranya dengan membersihkan rumput-rumput disekitar
pohon, kemudian memberikan pupuk yang sesuai.

Kegiatan pemeliharaan pohon

Sejak tahun 2013, metode pemeliharaan reboisasi di Kamojang akan dirubah dengan
lebih mengaktifkan peran serta warga sekitar, diharapkan warga akan merasa memiliki
pohon-pohon tersebut sehingga akan merawat dengan sebaik-baiknya dan apabila
ditemukan ada bibit pohon yang mati, warga akan menyulami dengan bibit pohon yang
baru. Dengan program ini presentase keberhasilan penanaman pohon meningkat per
September 2015

Grafik Presentase Keberhasilan Penanaman Pohon


5. Kultur Jaringan Anggrek

Salah satu inovasi yang dikembangkan tahun 2015 adalah program sterilisasi media kultur
jaringan anggrek dengan uap buangan dari jalur pipa blow down. Kegiatan ini
mensubstitusikan penggunaan LPG sebagai bahan bakar untuk proses sterilisasi media
tanam dengan uap geothermal yang lebih ramah lingkungan. PGE mengembangkan alat
sterilisasi yang dapat dimanfaatkan oleh petani anggrek menggantikan alat konvensional
yang biasa mereka gunakan. Anggrek yang dibudidayakan adalah anggrek hutan khas
Kamojang. Kegiatan ini selain mampu memberikan nilai tambah ekonomis bagi petani juga
mampu menjaga keanekaragaman hayati di sekitar daerah operasi PGE Area Kamojang.
C. PROGRAM PERLINDUNGAN FAUNA DAN MONITORINGNYA

1. Program Perlindungan Fauna

PT. PGE Area Kamojang telah melakukan identifikasi status fauna semenjak tahun 2007
melalui laporan rutin mengenai Keanekaragaman Hayati. Pada tahun 2015, dilakukan audit
verifikasi keanekaragaman hayati yang dilakukan oleh tim ahli biologi independen dari Pihak
Ketiga

Source Laporan Benchmark 2015


Program Perlindungan fauna yang dilakukan di PT. PGE Area Kamojang selain dengan
menciptakan habitat bagi tempat hunian satwa, juga dengan melakukan sosialisasi ke
warga sekitar agar tidak melakukan aktifitas di dalam hutan yang mengancam
keanekaragaman hayati. Sosialisasi tersebut dengan melibatkan instansi dari BBKSDA dan
pihak expert. Selain itu, juga diberikan tulisan larangan-larangan berburu di beberapa titik.

Papan Larangan berburu

PUSAT REHABILITASI ELANG KAMOJANG

PT. PGE Area Kamojang juga bekerja sama dengan Balai Besar Konservasi Sumber Daya
Alam (BBKSDA) Jawa Barat dan Raptor Indonesia untuk membangun Pusat Rehabilitasi
Elang Kamojang yang terletak tidak jauh dari lokasi operasional PT. PGE Area Kamojang. Pusat
rehabilitasi elang ini merupakan pusat rehabilitasi terbesar yang dibangun dengan fasilitas
terlengkap yang pernah dibangun di Indonesia. Selain itu, Pusat Rehabilitasi Elang Kamojang
akan menjadi pusat rehabilitasi elang pertama di Indonesia yang menggunakan standar
internasional terbaru dari IUCN, yaitu Guidelines for Reintroduction and Other Conservation
Translocation yang baru dirilis pada tahun 2013, dimana translokasi satwa dianggap sebagai
salah satu cara yang efektif dalam usaha konservasi. Ditambah lagi, desain klinik dan kandang di
dalamnya menggunakan standar yang dikeluarkan oleh International Wildlife Rehabilitation
Council dan Global Federation of Animal Sanctuary. Perlakuan yang akan diterapkan terhadap
berbagai jenis elang tersebut juga mengacu pada standar IUCN Guidelines for The Placement
and Confiscated Animals, dimana standar ini diberlakukan dengan tujuan memaksimalkan nilai
konservasi dari satwa tanpa membahayakan kondisi dari satwa tersebut, mencegah adanya
perdagangan illegal satwa langka, dan menyediakan berbagai alternatif perlakuan yang dapat
diterapkan sesuai dengan kebutuhan. Direncanakan akan ada beberapa jenis elang yang akan
direhabilitasi di Kamojang antara lain Elang Jawa (Nisaetus bartelsi), Elang brontok (Nisaetus
cirrhatus), dan Elang Ular (Spilornis cheela).

Skema Konservasi Elang

ELANG JAWA (Nisaetus bartelsi)

Status: IUCN (ENDANGERED)

IUCN menyatakan bahwa populasi Elang Jawa


ini sangat sedikit dan kemungkinan akan terus
berkurang akibat gangguan yang ada di habitat
aslinya. Selain kerusakan habitat, perdagangan
juga menjadi ancaman bagi Elang Jawa,
dilaporkan 30 hingga 40 ekor diperdagangkan
dalam setahun.

Diharapkan dengan adanya program Pusat


Rehabilitasi Elang Kamojang ini, Elang Jawa
memiliki tempat tinggal sementara untuk
memulihkan diri hingga dinyatakan dapat
dilepasliarkan. Beberapa burung yang
dianggap dapat dikembangbiakkan akan melalui proses breeding yang diharapkan dapat
menambah jumlah spesies langka ini. Elang-elang yang disita dari kepemilikan illegal juga akan
dirawat di dalamnya, dilengkapi dengan sosialisasi terhadap masyarakat diharapkan angka
perdagangan akan berkurang.

PETA PERSEBARAN ELANG JAWA

KAMOJANG

(http://www.iucnredlist.org/details/22696165/0 - 10 September 2014)

PETA PERSEBARAN ELANG BIDO

KAMOJANG

(http://www.iucnredlist.org/details/22695293/0 - 10 September 2010)


PETA PERSEBARAN ELANG BRONTOK

KAMOJANG

(http://www.iucnredlist.org/details/22732090/0 - 10 September 2014)

Program Perlindungan Keanekaragaman Hayati Bersama Warga

PGE Area Kamojang juga aktif mendorong masyarakat agar ikut menjaga keanekaragaman
hayati mulai dari rumah masing-masing. Seperti diketahui, Kamojang kaya akan tumbuhan-
tumbuhan obat. Oleh karena itu Pertamina aktif memberikan edukasi guna meningkatkan
pengetahuan sehingga masyarakat dapat mengembangkan dan memanfaatkan tanaman
obat keluarga melalui produk herbal. Program ini sudah berjalan dengan baik dan
produk-produk herbal masyarakat Kamojang sudah bisa dipasarkan.

Perlindungan Fauna juga dilakukan melalui program budidaya domba, yang secara intensif
dilakukan dengan pendampingan, monitoring populasi dan kesehatan ternak. Dari program ini
diharapkan terbentuknya sentra peternakan berbasis komunitas dengan pembibitan dan
penggemukan domba yang dapat meningkatkan perekonomian dan kemandirian sehingga usaha
peternakan dapat berkembang.

Selain itu, PGE Area Kamojang juga aktif mendorong SDN Kamojang menjadi SD
Pelopor Green School di Kabupaten Bandung. Dengan program pelatihan dan
pendampingan yang aktif dilakukan, siswa-siswi SDN Kamojang sudah mulai menghijaukan
sekolahnya dengan budidaya tanaman-tanaman obat dan tanaman-tanaman produksi.

Satu lagi yang tidak kalah menarik, program pengembangan budidaya jamur geothermal.
Dimana jamur tiram ditumbuhkan dengan menggunakan uap geothermal yang dihasilkan oleh
sumur geothermal milik PT. PGE Area Kamojang. Program ini sangat unik karena selain sebagai
program community development, budidaya jamur geothermal ini juga termasuk dalam program
perlindungan keanekaragaman hayati dan efisiensi energi.

Program Geo-Tagging satu tamu satu pohon

Semenjak tahun 2013, PGE Kamojang memulai program untuk mengedukasi setiap tamu yang
datang akan pentingnya menjaga lingkungan hidup dengan menghimbau setiap tamu perusahaan
untuk menanam satu setiap tamu di area operasi PGE Area Kamojang dan pohon yang ditanam
dapat di kenali secara on line dengan geo-tagging. Hingga Juni 2015 sudah terdapat 233.476
bibit pohon yang ditanam untuk program ini.

PGE Area Kamojang

September, 2015