Anda di halaman 1dari 35

MENYUSUN LAPORAN KEUANGAN

MODUL SMK
Referensi Guru

BAMBANG RIYANTO, S.Pd


GURU SMK NEGERI 1 PRABUMULIH
DINAS PENDIDIKAN KOTA PRABUMULIH
PROPINSI SUMATERA SELATAN
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan
hidayahnya, kami dapat menyusun bahan ajar modul manual untuk Bidang Keahlian Bisnis dan
Manajemen, khususnya Program Keahlian Akuntansi. Modul yang disusun ini menggunakan
pendekatan pembelajaran berdasarkan kompetensi, sebagai konsekuensi logis dari Kurikulum
SMK Edisi 2007 yang menggunakan pendekakan kompetensi (CBT: Competency Based
Training).
Sumber dan bahan ajar pokok Kurikulum SMK Edisi 2007 adalah modul, baik modul
manual maupun interaktif dengan mengacu pada Standar Kompetensi Nasional (SKN) atau
standarisasi pada dunia kerja dan industri. Dengan modul ini, diharapkan digunakan sebagai
sumber belajar pokok oleh peserta diklat untuk mencapai kompetensi kerja standar yang
diharapkan dunia kerja dan industri.
Modul ini disusun melalui beberapa tahapan proses, yakni mulai dari penyiapan materi
modul, penyusunan naskah secara tertulis, kemudian disetting dengan bantuan alat-alat
komputer, serta divalidasi dan diujicobakan empirik secara terbatas. Validasi dilakukan dengan
teknik telaah ahli (expert-judgment), sementara ujicoba empirik dilakukan pada beberapa peserta
didik SMK. Harapannya, modul yang telah disusun ini merupakan bahan dan sumber belajar
yang berbobot untuk membekali peserta diklat kompetensi kerja yang diharapkan. Namun
demikian, karena dinamika perubahan di dunia industri begitu cepat terjadi, maka modul ini masih
akan selalu dimintakan masukan untuk bahan perbaikan atau direvisi agar supaya selalu relevan
dengan kondisi lapangan.
Harapan penyusun semoga modul ini dapat membantu peserta diklat untuk memahami
dan mengaplikasikan pengelolaan Kartu Aktiva Tetap baik secara manual maupun komputerisasi
sebagai dasar untuk mempelajari modul berikutnya.
Penyusun tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada pihak pihak yang turut
membantu dalam menyelesaikan modul ini.

Prabumulih, November 2013

Penulis

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
DAFTAR ISI

Halaman Judul .. i
Kata Pengantar .. ii
Daftar Isi iii
Peta Kedudukan Modul . iv
BAB. I Pendahuluan
A. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Menyusun Laporan Keuangan 1
B. Deskripsi . 1
C. Waktu 1
D. Prasyarat . 1
E, Petunjuk Penggunaan Modul 2
F. Tujuan Akhir . 2
G. Cek Kemampuan .. 2
BAB. II Pembelajaran
A. Rencana Belajar Siswa . 3
B. Kegiatan Belajar . 3
C. Materi
1. Bagan Penyusunan Laporan Keuangan . 4
2. Ayat Penyesuaian ((Adjusment Entries) . 5
3. Neraca Lajur (Work Sheet) 15
4. Laporan Laba Rugi, Equitas, Neraca 18
5. Jurnal Penutup (Closing Entries ) 21
6. Neraca Saldo Akun Setelah Penutupan 22
7. Evaluasi 23
Glosarium
Daftar Pustaka

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
PETA KEDUDUKAN MODUL

A1 A2 A3 A4

B3

B4

B
10

B1 B2 B5 B8

B6 B9 B11 B13

B9 B12

Keterangan :
A : Dasar Kompetensi Kejuruan
A1 : Menerapkan prinsip praktik profisional dalam bekerja
A2 : Menerapkan praktek-praktek kesehatan dan keselamatan di tempat kerja
A3 : Melaksanakan komunikasi bisnis yang efektif
A4 : Melaksanakan prosedur administrasi dokumentransaksi

B : Kompetensi Kejuruan
B1 : Memproses dakumen dana kas kecil

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
B2 : Memproses dokumen dana kas di bank
B3 : Memproses Entry Jurnal
B4 : Memproses buku besar
B5 : Mengelola Kartu Piutang
B6 : Mengelola kartu persediaan
B7 : Mengelola kartu aktiva tetap
B8 : Mengelola kartu utang
B9 : Menyajikan laporan harga pokok produk
B10 : Menyusun laporan keuangan
B11 : Menyiapkan surat pengetahuan pajak
B12 : Mengoperasikan paket program pengolah angka/Spreadsheed
B13 : Mengoperasikan aplikasi komputer akuntansi

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
BAB I
PENDAHULUAN

A. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Menyusun Laporan Keuangan


( JAP.TA02.009.01)
1. Membukukan Jurnal Penyesuaian
2. Menyajikan Laporan
3. Membukukan Jurnal Penutup
4. Menyusun Daftar Saldo Akun Setelah Penutupan

B. Deskripsi
Laporan keuangan (Financial Statement) adalah hasil akhir dari suatu proses
pencatatan, yaitu berupa ringkasan transaksi-transaksi yang bersifat keuangan selama tahun
buku (periode akuntansi) yang bersangkutan.
Pada dasarnya laporan keuangan berfungsi sebagai penyedia informasi keuangan
mengenai organisasi/perusahaan yang akan dipergunakan oleh berbagai pihak yang
berkepentingan sebagai bahan pertimbangan didalam pengambilan keputusan ekonomi.
Modul ini di harapkan memberikan pemahaman tentang Menyusun Laporan Keuangan,
oleh sebab itu modul ini harus di kuasai secara mendalam karena penguasaan terhadap modul
ini akan memberikan landasan yang kuat untuk mempelajari modul modul berikutnya

C. Waktu
Standar kompentensi menyusun laporan keuangan ini terdiri dari 4 (empat) kompetensi
dasar. Waktu penyampaian materi untuk seluruh kompetensi dasar berjumlah 140 jam dalam
satu semester pada semester genap di tingkat XII (dua belas).

D. Prasyarat
1. Perlu pengetahuan Akuntansi yang mendasar tentang menyusun laporan keuangan.
2. Pemahaman tentang jurnal penyesuaian
3. Pengetahuan tentang penyusunan kertas kerja (Worksheet)
4. Pengetahuan tentang penyusunan Laba-Rugi
5. Pengetahuan tentang Perubahan Equitas
6. Pengetahuan tentang Neraca

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
E. Petunjuk Penggunaan Modul
1. Penjelasan bagi siswa :
a. Bacalah baik-baik dan pahami dengan benar apa tujuan mempelajari modul ini
b. Baca dan pahami lembar informasi yang berisi teori, konsep prosedur dan lain
sebagainya.
c. Bertanyalah pada guru untuk memperjelas materi lembar informasi.
d. Baca dan pahami ilustrasi dan contoh langkah kerja untuk melatih keterampilan.
e. Jawablah soal-soal yang ada.
f. Cocokkan jawaban anda dengan kunci jawaban jika masih banyak yang salah ulangi
lagi membaca lembar informasi.
g. Bertanyalah kepada guru apabila soal latihan masih belum jelas.
h. Apabila anda sudah merasa yakin bahwa semua kegiatan belajar dalam modul ini
telah anda pahami, lapor pada guru yang membimbing dan minta untuk dievaluasi.

2. Peran guru antara lain :


a. Memberikan penjelasan singkat tentang menyusun laporan keuangan
b. Memberikan penjelasan tugas-tugas yang perlu dikerjakan oleh setiap kelompok
c. Menjadi fasilitator dalam kegiatan diskusi kelompok

F. Tujuan Akhir
1. Peserta didik mampu menunjukkan kompetensi mengelola kartu hutang
2. Peserta didik mampu menuangkan kompetensi tersebut kedalam bahan ajar (modul)
untuk pelaksanaan KTSP SMK 2009 Kompetensi Keahlian Akuntansi

G. Cek Kemampuan
Berilah Tanda Cek ( ) apabila peserta diklat telah menguasai sub kompetensi berikut ini:
NO. Sub Kompetensi Ya Tidak
1. Dapatkah anda membukukan jurnal penyesuaian
2. Dapatkah anda menyusun neraca lajur (Worksheet)
sesuai dengan SOP/PSAK
3. Dapatkah anda menyusun laporan keuangan sesuai
dengan SOP/PSAK

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
BAB II
PEMBELAJARAN
A . Rencana Belajar Siswa
Standar Kompetensi : Menyusun Laporan Keuangan
Elemen Kompetensi : 1. Membukukan Jurnal Penyesuaian
2. Menyajikan Laporan
3. Membukukan Jurnal Penutup
4. Menyusun Daftar Saldo Akun Setelah Penutupan

Tempat Alasan Paraf


No Jenis Kegiatan Tanggal Waktu
Pencapaian Perubahan Guru
Membukukan Jurnal
1.
Penyesuaian
2. Menyajikan Laporan
Membukukan Jurnal
3.
Penutup
Menyusun Daftar Saldo
4.
Akun Setelah Penutupan

B. Kegiatan Belajar
1. Kegiatan Belajar 1. Membukukan jurnal penyesuaian
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran I
Peserta didik dapat :
1. Mengidenfikasi akun-akun yang memerlukan penyesuaian
2. Mencatat jurnal penyesuaian
3. Melakukan posting jurnal penyesuaian kedalam akun buku besar
4. Menyajikan saldo akun dalam buku besar setelah penyesuaian sesuai dengan
ketentuan SOP/PSAK
II. Kegiatan Belajar 2. Menyajikan Laporan
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran II
Peserta didik dapat :
1. Neraca lajur disajikan sesuai ketentuan SOP/PSAK
2. Laporan Laba-rugi sesuai dengan ketentuan SOP/PSAK
3. Laporan Perubahan Equitas sesuai dengan ketentuan SOP/PSAK
4. Laporan arus kas disajikan sesuai dengan ketentuan SOP/PSAK

3
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
C. Materi
1. Bagan Penyusunan Laporan Keuangan

Neraca Sisa

Kertas Kerja

Jurnal Penyesuaian

Tahap
Pengikhtisaran Jurnal Penutup

Menutup buku besar

Daftar saldo setelah


penutupan

Laporan Keuangan
- Laporan laba-rugi
Tahap Pelaporan - Laporan perubahan equitas
- Laporan Arus Kas
- Laporan Neraca

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
2. Ayat Penyesuaian ( Adjusment Entries )

Setelah data transaksi dicatat di dalam Jurnal Umum dan diposting ke akun buku besar,
kemudian saldo-saldo akun buku besar disusun dalam suatu daftar yang di-namakan Necara
Saldo.
Neraca Saldo merupakan bahan pokok untuk menyusun Laporan Keuangan. Namun
demikian, neraca saldo tidak dapat langsung digunakan untuk menyusun laporan keuangan
karena tidak semua saldo yang terdapat pada buku besar menunjukkan keadaan yang
sebenarnya.
Akun yang sudah menunjukkan keadaan yang sebenarnya dapat digunakan langsung
untuk menyusun laporan keuangan, sedangkan yang belum menunjukkan keadaan yang
sebenarnya perlu disesuaikan terlebih dahulu. Ayat jurnal yang digunakan untuk mencatat akun
buku besar yang perlu disesuaikan agar menunjukkan keadaan yang sebenarnya dinamakan
Ayat Penyesuaian (Adjusting Entries) . Tujuan penyeseuaian adalah untuk memisahkan
antara biaya yang sudah menjadi beban pada suatu periode dengan yang belum. Selain itu,
antara pendapatan yang sudah menjadi hak dan yang belum menjadi hak.

1. Akun yang Perlu Disesuaikan.


Akun yang biasanya memerlukan penyesuaian anatar lain sebagai berikut:
a. Perlengkapan / Bahan Habis Pakai (BHP) ( Supplies ).
b. Beban yang masih harus dibayar / Utang beban ( Accrued Expenses ).
c. Pendapatan yang masih harus diterima / Piutang Pendapatan ( Accrued Income).
d. Penyusutan Harta Tetap ( Depreciation ).
e. Beban dibayar di muka ( Prepaid Expenses ).
f. Pendapatan diterima di muka ( Deferred Revenue ).
g. Piutang tidak tertagih ( Bad Debt )
h. Pembetulan kesalahan ( Correcting Entries ).

2. Contoh Data Penyesuaian dan Jurnalnya.


a. Perlengkapan / Bahan Habis Pakai ( Suplies ).
Perlengkapan di Necara Saldo memperlihatkan jumlah Rp 500.000,00. Setelah dihitung
secara fisik ,persediaan perlengkapan pada tanggal 31 Desember tinggal Rp 300.000,00.

56
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
Hal Ini berarti perlengkapan yang telah dipakai untuk kegiatan berjumlah Rp 200.000,00.
(Rp 500.000,00 Rp 300.000,00). Yang telah dipakai, sudah merupakan beban, yaitu beban
perlengkapan.
Ayat Penyesuaian yang dibuat adalah :
Beban perlengkapan Rp 200.000,00 -
Perlengkapan - Rp 200.000,00

b. Beban Yang Masih Harus Dibayar.


Perusahaan membayar upah pegawai mingguan tiap hari Sabtu.Tarif upah per hari
Rp 75.000,00. Pembayaran upah terakhir tanggal 28 Desember. Dengan demikian, upah
karyawan tanggal 30 dan 31 Desember belum dibayar karena baru akan dibayar pada hari Sabtu
tanggal 04 Januari tahun berikutnya. Ini berarti sampai akhir periode akuntansi terdapat upah
yang belum dibayar 2 hari @ Rp 75.000,00 = Rp 150.000,00.
Ayat penyesuaian yang dibuat :
Beban Gaji Rp 150.000,00 -
Gaji yang masih harus dibayar - Rp 150.000,00
Atau
Beban Gaji Rp 150.000,00 -
Utang Gaji - Rp 150.000,00

c. Pendapatan Yang Masih Harus Diterima.


Pada tanggal 01 September 2007 Perusahaan menyimpan uang di Bank BNI
Rp 1.000.000,00. Suku bunganya 18% setahun dan bunga diterima setiap 6 bulan sekali ( tiap
tgl. 01 Maret dan 01 September ). Ini berarti bunga 6 bulan pertama diterima tanggal 01 Maret
2008, sehingga sampai akhir periode terdapat bunga yang ditunda penerimaannya selama 4
bulan ( 01 september s.d. 31 Desember 2007 ) yaitu 4/12 x 18% x Rp 1.000.000,00 = Rp
60.000,00. Ayat penyesuaian untuk mecatat pendapatan bunga pada 31 Desember 2007 adalah:
Bunga Yang Masih Harus Diterima Rp 60.000,00 -
Pendapatan Bunga - Rp 60.000,00
Atau
Piutang Bunga Rp 60.000,00 -
Pendapatan Bunga - Rp 60.000,00

7
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
d. Penyusutan Harta Tetap.
Di Neraca Saldo, akun Peralatan Kantor memperlihatkan jumlah Rp 2.000.000,00. Di-
putuskan oleh manajemen bahwa penyusutan 10% per tahun. Ini berarti penyusutan tiap tahun:
10% x Rp 2.000.000,00 = Rp 200.000,00.
Ayat Penyesuaian yang dibua pada tanggal 31 Desember adalah :
Beban Penysutan Peralatan Kantor Rp 200.000,00 -
Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor - Rp 200.000,00

e. Beban Dibayar Di muka.


Ada dua cara pencatatan pada waktu melakukan pembayaran beban :
1. Pendekatan Neraca, pembayaran beban dicatat dalam akun Beban dibayar di muka; atau
2. Pendekatan Laba-rugi, pembayaran beban dicatat dalam akun Beban
Tanggal 01 April 2007 membayar premi asuransi untuk satu tahun Rp 300.000,
Ditanyakan Jurnal tgl. 01 April 2007 dan Ayat penyesuaian pada 31 Desember 2007, Jika :
1. Menggunakan pendekatan neraca atau pendekatan harta, dan
2. Menggunakan pendekatan laba-rugi atau pendekatan beban.
Jawab:
1. Pendekatan Neraca atau Pendekatan Harta :
a. Jurnal pada waktu membayar premi asuramsi (01 Aptil 2007} adalah:
Asuransi dibayar di muka Rp 300.000,00 -
Kas - Rp 300.000,00
b. Ayat penyesuaian (31 Desember) adalah:
Beban Asurasi Rp 225.000,00 -
Asuransi dibayar di muka - Rp 225.000,00
( Yang dicatat yang sudah menjadi beban: 01 April s.d. 31 Desember = 9 bulan )
2. Pendekatan Laba-Rugi atau pendekatan Beban:
a. Jurnal pada waktu membayar premi asuransi (1 April 2007) adalah:
Beban Asuransi Rp 300.000,00 -
Kas - Rp 300.000,00
b. Ayat penyesuaian (31 Desember 2007) adalah:
Asuransi dibayar di muka Rp 75.000,00 -
Beban Asuransi - Rp 75.000,00

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
( Yang dicatat yang belum menjadi beban: 01 Ja. 2008 s.d. 31 Maret 2008 = 3
bulan ).

f. Pendapatan Diterima Di muka.


Penerimaan pendapatan pada umumnya dicatat dalam akun pendapatan (disebut
menggunakan pendekatan laba-rugi). Tetapi kadang-kadang pendapatan yang diterima untuk
lebih dari satu periode dicatat dalam akun pendapatan diterima di muka (disebut pendekatan
neraca/utang).
Pada tanggal 01 Juli 2007 diterima uang sewa untuk 2 tahun Rp 2.000.000,00. Maka
ditanyakan jurnal pada tanggal. 01 Juli 2007 dan Ayat penyesuaian yang dibuat oleh Perusahaan
pada tanggal 31 Desember 2007 jika:
1. menggunakan pendekatan laba-rugi atau pendekatan pendapatan;
2. menggunakan pendekatan neraca atau pendekatan utang.
Jawab:
1. Pendekatan Laba-rugi :
a. Jurnal saat menerima uang sewa tanggal 01 Juli 2007 adalah:
Kas Rp 2.000.000,00 -
Pendapatan sewa - Rp 2.000.000,00
b. Ayat penyesuaian tanggal 31 Desember 2007 adalah:
Pendapatan sewa Rp 1.500.000,00 -
Sewa dibayar di muka - Rp 1.500.000,00
(Yang disesuaikan yaitu yang belum menjadi pendapatan)
2. Pendekatan Neraca:
a. Jurnal saat menerima uang sewa tanggal 01 Juli 2007 adalah:
Kas Rp 2.000.000,00 -
Sewa diterima di muka - Rp 2.000.000,00
b. Ayat penyesuaian tanggal 31 Desember 2007 adalah:
Sewa diterima di muka Rp 500.000,00 -
Pendapatan sewa - Rp 500.000,00
(Yang disesuaikan yaitu yang sudah menjdai pendapatan)

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
g. Piutang Tidak Tertagih (Bad Debt).
Piutang yang terjadi tidak selamanya dapat ditagih. Kadang- kadang ada debitur yang
tidak membayar utangnya karena memang usahanya sedang bangkrut. Ada juga debitur yang
sengaja pindah alamat tanpa memberi kabar. Jika terdapat piutang yang tidak dapat diterima
pembayarannya berarti kerugian bagi perusahaan, maka harus dicatat dalam akun Kerugian
Piutang Tak Tertagih melalui ayat penyesuaian.
Ada dua metode untuk mencatat kerugian piutang tidak tertagih sebagai berikut:
1. Metode Langsung ( Direct Method ).
Kerugian piutang tak tertagih dicatat saat piutang usaha tersebut nyata-nyata tidak dapat
ditagih. Kerugian tersebut langsung dicatat dalam akuna Kerugian piutang tak tertagih,
dengan Ayat penyeseuaian :
Kerugian piutang tak tertagih Rp xxxx -
Piutang Usaha - Rp xxxx
2. Metode Tidak Langsung / Metode Cadangan ( Indirect/Allowance Method ).
a. Kerugian piutang tidak tertagih dicatat pada periode terjadinya piutang berdasarkan
taksiran, melalui Ayat penyesuaian :
Kerugian piutang tak tertagih Rp xxxx -
Cadangan piutang tak tertagih - Rp xxxx
b. Setiap penghapusan piutang untuk piutang yang sudah tidak dapat diharapkan
pembayarannya dibebankan ke cadangan piutang tak tertagih, dengan Ayat penyesuaian :
Cadangan piutang tak tertagih Rp xxxx -
Piutang Usaha - Rp xxxx

h. Pembetulan Kesalahan.
Dalam akuntansi mugkin saja timbul kesalahan pencatatan. Oleh karena itu, sebelum
menyusun laporan keuangan, kesalahan tersebut perlu dibetulkan. Pembetulan kesalahan di-
lakukan dengan membuat Ayat koreksi / ayat penyesuaian. Ada beberapa bentuk kesalahan,
antara lain:
1. kesalahan jumlah uangnya,
2. kesalanan nam akunnya, atau
3. kombinasi dari beberapa kesalahan.

10
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
Contoh 1 :
Menerima pelunasan piutang usaha sebesar Rp 750.000,00; telah dicatat sebagai
menerima pelunasan piutang usaha Rp 570.000,00.
Seharusnya dicatat:
Kas Rp 750.000,00 -
Piutang usaha - Rp 750.000,00
Keliru dicatat:
Kas Rp 570.000,00 -
Piutang usaha - Rp 570.000,00
Ayat Pembetulannya adalah:
Kas Rp 180.000,00 -
Piutang usaha - Rp 180.000,00
Contoh 2 :
Membayar sewa kantor Rp 1.300.000,00; telah dicatat sebagai membayar sewa kantor
Rp 1.800.000,00.
Seharusnya dicatat :
Beban sewa Rp 1.300.000,00 -
Kas - Rp 1.300.000,00
Keliru dicatat :
Beban sewa Rp 1.800.000,00 -
Kas - Rp 1.800.000,00
Ayat pembetulannya adalah :
Kas Rp 500.000,00 -
Beban sewa - Rp 500.000,00
Berdasarkan dua contoh di atas dapat disimpulkan sebagai berikut:
Jika kesalahan mencatat terlalu rendah, maka pembetulannya dijurnal sama sebesar
kekurangannya;
Jika kesalahan mencatat terlalu tinggi, maka pembetulannya dijurnal kebalikan- nya sebesar
kelebihannya.
Contoh 3 :
Membayar beban bunga sebesar Rp 500.000,00; telah dicatat sebagai beban
gaji.Seharusnya dicatat :

11
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
Beban bunga Rp 500.000,00 -
Kas - Rp 500.000,00
Keliru dicatat :
Beban Gaji Rp 500.000,00 -
Kas - Rp 500.000,00
Ayat pembetulannya adalah :
Beban bunga Rp 500.000,00 -
Beban Gaji - Rp 500.000,00
Contoh 4 :
Membayar beban sewa Rp 750.000,00; telah keliru dicatat sebagai membayar beban
bunga Rp 75.000,00.
Seharusnya dicatat :
Beban Sewa Rp 750.000,00 -
Kas - Rp 750.000,00
Keliru dicatat :
Beban Bunga Rp 75.000,00 -
Kas - Rp 75.000,00
Ayat pembetulannya :
Beban Sewa Rp 750.000,00 -
Beban Bunga - Rp 75.000,00
Kas - Rp 675.000,00

12
Modul Menyusun Laporan Keuangan
Bambang Riyanto, S.Pd
Soal
Neraca Saldo Perusahaan Angkutan YOPIDAP pada tanggal 31 Desember 2013 adalah sbb.
Perusahaan Angkutan YOPIDAP
NERCA SALDO
Per 31 Desember 2013
No. Akun Nama Akun Debit Kredit
111 Kas Rp 1.800.000,00 -
112 Piutang Usaha Rp 1.100.000,00 -
113 Perlengkapan Rp 500.000,00 -
114 Sewa dibayar di muka Rp 2.400.000,00 -
121 Kendaraan Rp 100.000.000,00 -
122 Akumulai Penyusutan Kendaraan - Rp 40.000.000,00
211 Utang Usaha - Rp 5.000.000,00
311 Modal Tuan Dien - Rp 50.000.000,00
312 Prive Tua Dien Rp 600.000,00 -
411 Pendapatan Angkutan - Rp 30.000.000,00
511 Beban Gaji Rp 16.000.000,00 -
512 Beban Bunga Rp 700.000,00 -
513 Beban Asuransi Rp 1.800.000,00 -
519 Beban Lain-lain Rp 100.000,00 -

Rp 125.000.000,00 Rp 125.000.000,00

Data Penyesuaian :
a) Persediaan perlengkapan tanggal 31 Desember 2013 berjumlah Rp 200.000,00.
b) Sewa dibayar pada tanggak 01 April 2013 untuk masa 2 tahun.
c) Kendaraan disusutkan 20% setahun.
d) Pendapatan angkutan yang masih harus diterima sebesar Rp 1.500.000,00.
e) Beban gaji karyawan yang masih harus dibayar sebesar Rp 300.000,00.
f) Beban bunga yang masih harus dibayar sebesar Rp 50.000,00.
.
Berdasarkan Neraca Saldo dan Data penyesuaian di atas, buatlah Ayat penyesuaiannya pada
tanggal 31 Desember 2013; dengan membuka akun baru yaitu : 13
514 Beban Perlengkapan
515 Beban Sewa
516 Beban Penyusutan Kendaraan
115 Piutang Pendapatan Angkutan
212 Utang Gaji

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
213 Utang Bunga

Jawab
Jurnal penyesuaian yang dibuat tanggal 1 Desember 2013
1. Beban Perlengkapan Toko Rp. 300.000
Perlengkapan Toko Rp. 300.000
( Rp. 500.000 Rp 200.000 = Rp. 300.000 )

2. Beban Sewa Rp 900.000


Sewa Dibayar Dimuka Rp. 900.000
Rp.2.400.000 : 24 bulan = Rp. 100.000
Rp.100.000 X 9 Bulan = Rp. 900.000 (01 April 2013 sampai dengan 31 Desember 2013

3. Beban penyusutan Kendaraan Rp.20.000.000


Akumulasi Penyusutan Kendaraan Rp.20.000.000
Rp. 100.000.000 X 20 % = Rp. 2.000.000

4. Piutang Pendapatan Angkutan Rp. 1.500.000


Pendapatan angkutan Rp. 1.500.000

5. Beban Gaji Rp. 300.000


Utang Gaji Rp.300.000

6. Beban Bunga Rp.500.000


Utang Bunga Rp.500.000

3. Neraca Lajur ( Work Sheet)


14

Tahap akhir sikluas akuntansi adalah menyusun laporan keuangan, yang dibuat
sebagai laporan pertanggungjawaban pimpinan perusahaan kepada pemilik perusahaan.
Laporan keuangan juga disajikan kepada pihak luar yang memerlukan.

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
Untuk menyusun laporan keuangan, perusahaan dapat menggunakan teknik langsung
yaitu langsung disusun dari akun besar yang telah disesuaikan. Namun, mengingat pentingnya
laporan keuangan, baik bagi pihak interen maupun pihak eksteren perusahaan, laporan
keuangan harus disusun dengan baik dan benar. Untuk itu diperlukan alat bantu yang dapat
mempermudah penyusunan laporan keuangan. Alat bantu tersebut adalah Kertas Kerja (work
sheet). Kertas kerja disebut juga Neraca Lajur.

1. Pengertian Kertas Kerja.


Kertas kerja / Neraca lajur adalah lembaran berlajur-lajur yang dirancang untuk
mengikhtisarkan ssemua data akuntansi sehingga memberikan gambaran tentang laba/rugi
perusahaan serta saldo akhir harta, utang, dan modal perusahaan pada akhir tahun periode
akuntansi.

2. Fungsi Kertas Kerja.


a. Kertas kerja berfungsi sebagai alat bantu mempermudah penyusunan laporan keuangan.
b. Kertas kerja berfungsi membantu proses penutupan akun buku besar.

3. Bentuk Kertas Kerja.


Kertas kerja sebagai alat bantu untuk menyusun laporan keuangan belum ada
keseragaman dalam bentuknya. Pada umumnya kertas kerja berbentuk 10 kolom, tetapi ada juga
bentuk 6 kolom, 8 kolom, atau 12 kolom tergantung pada kebutuhan perusahaan yang
menggunakannya.
a. Bentuk 6 kolom terdiri dari:
1) Nomor akun;
2) Nama akun;
3) Neraca Saldo (debit kredit);
4) Ayat Penyesuaian (debit kredit); dan 15
5) Neraca Saldo Disesuaikan (debit kredit).

b. Bentuk 8 kolom terdiri dari:


1) Nomor akun;
2) Nama akun;

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
3) Neraca Saldo (debit kredit);
4) Ayat Penyesuaian (debit kredit);
5) Laba-Rugi (debit kredit); dan
6) Neraca (debit kredit).

c. Bentuk 10 kolom terdiri dari:


1) Nomor akun;
2) Nama akun;
3) Neraca Saldo (debit kredit);
5) Ayat Penyesuaian (debit kredit);
6) Neraca Saldo Disesuaikan (debit kredit);
7) Laba-Rugi (debit kredit); dan
8) Neraca (debit kredit).

d. Bentuk 12 kolom terdiri dari:


1) Nomor akun;
2) Nama akun;
3) Neraca Saldo (debit kredit);
4) Ayat Penyesuaian (debit kredit);
5) Neraca Saldo Disesuaikan (debit kredit);
6) Laba-Rugi (debit kredit);
7) Perubahan Modal/Laba Ditahan (debit kredit); dan
8) Neraca (debit kredit).

Contoh Kertas Kerja bentuk 10 kolom:


16
..................................
Neraca Lajur
Per: ..........................

Ayat Neraca saldo


Nama Neraca Saldo Laba Rugi Neraca
No. Penyesuaian disesuaikan
Akun
D K D K D K D K D K

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
4. Cara Menyusun Kertas Kerja.
Pada umumnya kertas kerja disusun setelah terlebih dahulu menbuat ayat penyesuai-an.
Kertas kerja itu merupakan alat bantu untuk menyusun laporan keuangan yang mencerminkan
konsep penyusunan ayat penyesuaian dan laporan keuangan.
Adapun cara atau langkah-langkah penysuna kertas kerja bentuk 10 kolom adalah
sebagai berikut:
a. Mengisi kolom Neraca saldo berdasarkan Neraca saldo yang telah disiapkan atau dari saldo-
saldo yang ada dalam akun buku besar.
b. Mengisi kolom Ayat penyesuaian seakan-akan menjurnal data penyesuaian. Apabila nama
akun yang harus disesuaikan belum ada di necara saldo, maka akun tersebut di-cantumkan di
bawah akun-akun yang sudah ada.
c. Mengisi kolom Neraca saldo disesuaikan dengan jumlah-jumlah yang diperoleh dari
penggabungkan Neraca saldo dengan Ayat penyesuaian untuk masing-masing akun.
1) Jika letaknya sama langsung dijumlahkan, hasilnya dipindahkan ke kolom Neraca
saldo disesuaikan pada sisi yang sama.
2) Jika letaknya berlawanan maka diselisihkan, hasilnya dipindahkan ke kolom Neraca
saldo disesuaikan dengan sisi yang lebih besar.
d. Memindahkan jumlah-jumlah yang ada di Neraca saldo disesuaikan ke kolom Laba-rugi atau
Neraca pada sisi yang sama, caranya:
1) Untuk akun riil, yaitu: Harta, Utang, dan Modal (termasuk akun prive) dipindahkan ke
kolom Neraca;
2) Untuk akun nominal, yaitu: Pendapatan dan Beban dipindahkan ke kolom Laba-Rugi.
17
e. Menjumlahkan angka-angka dalam kolom Laba-rugi, kemudian menuliskan sislisih antara
jumlah debit dengan jumlah kredit di sisi jumlah yang lebih kecil sehingga jumlah debit dan
kredit sama.
f. Menuliskan kata Laba bersih atau Rugi bersih dalam kolom Nama akun dengan ketentuan
sebagai berikut:
1) Jika jumlah debit lebih besar daripada jumlah kredit (dalam kolom laba-rugi) sehingga
selisihnya ditulis di kredit berarti Rugi bersih.

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
2) Jika jumlah debit lebih kecil dari jumlah kredit (dalam kolom laba-rugi) sehingga
selisihnya ditulis di debit berarti Laba bersih.
g. Memindahkan Laba-rugi bersih ke kolom Neraca pada sisi yang berlawanan.
h. Menjumlahkan kolom Neraca sehingga jumlah debit dan kredit menjadi sama. Kemudian,
seluruh hasil penjumlahan yang ada di kertas kerja diberi garis dua.

4. Laporan Laba Rugi , Equitas, Neraca

1. Pengertian Laporan Laba-rugi


Rugi laba adalah suatu daftar yang berisikan ringkasan hasil hasil dan biaya biaya
satu perusahaan serta pengaruhnya terhadap modal perusahaan dalam suatu priode tertentu.

2. Bentuk Laporan Laba-rugi


Penyusunan laporan laba rugi dapat dilaksanakan dengan dua metode:
a. Metode satu tahap (single step) yaitu penyajian laporan laba rugi yang dilakukan dengan
cara mengelompokan hasil hasil dari aktivitas / kegiatan utama dan bukan hasil utama
secara langsung disatukan dan selanjutnya diikuti dibawahnya dilaporkan biaya biaya serta
kerugian kerugian.
b. Metode terperinci (Multiple step) yaitu penyajian laporan keuangan dengan cara melakukan
pengelompokan secara terperinci dan bertahap, baik untuk hasil-hasil maupun biaya-biaya.

3. Pengertian Equitas
Laporan perubahan modal atau ekuitas adalah iktisar tentang perubahan modal suatu
perusahaan yang terjadi selama jangka waktu tertentu.
Bentuk laporan Equita
LAPORAN PERUBAHAN MODAL 18

PT . XX
PER 31 Desember 20...

Modal awal ( I Januari 20...) Rp. XX


Laba Bersih Rp. XX
Prive Rp. XX
Kenaikan Modal Rp. XX +
Modal Akhir ( 31 Desember 20...) Rp. XX

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
4. Pengertian Laporan Neraca
Neraca (Balance sheet) adalah suatu daftar yang menggambarkan ringkasan kekayaan
(harta) kewajiban (hutang) dan modal suatu perusahaan pada saat tertentu.

5. Bentuk Laporan Neraca


Penyusunan neraca dapat dilakukan dengan mempergunakan :
a. Bentuk T (T form) yaitu penyusunan neraca dengan menempatkan harta disebelah kiri dan
menenmpatkan hutang dan modal disebelah kanan
PD. XYZ
LAPORAN NERACA
PER.....
Harta Passiva
Hutang
Modal
b. Bentuk laporan (Repoft form) yaitu penyusunan neraca dengan menempatkan harta,
hutang, dan modal secara berurutan dari atas kebawah

PD. XYZ
LAPORAN NERACA
Per.....

Aktiva
Aktiva Lancar
Kas Rp. xxx
Piutang Dagang Rp. xxx 19
Persediaan Rp. xxx
Perlengkapan Rp. xxx
Total Aktiva Lancar Rp. xxx

Aktiva Tetap
Tanah Rp. xxx
Peralatan Rp. xxx

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
Akm. Peny. Peralatan (Rp xxx)
Gedung Rp. xxx
Akm. Penyusutan Gedung (Rp. xxx)
Total Aktiva Tetap Rp. xxx
Total Aktiva Rp. xxxx
UTANG
Utang Jangka Pendek
Utang Dagang Rp. xxx
Utang Bank Rp. xxx
Jumlah Utang Jangka Pendek Rp. xxx
Utang Jangka Panjang
Utang Hipotek Rp. xxx
Jumlah Utang jangka panjang Rp. xxx
EKUITAS
Modal Tn. X Rp. xxx
Total Utang + Modal Rp. xxxx

6. Pengertian Laporan Arus Kas


Laporan arus kas adalah laporan yang menggambarkan arus atau keluar masuknya
penggunaan kas pada suatu periode akuntansi
a. Bentuk Laporan Arus Kas
PD. XYZ
LAPORAN ARUS KAS
Per....

PT. Nur Hidayah


Laporan Arus Kas 20

Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2008


Kenaikan (Penurunan) Kas
Arus kas dari kegiatan operasi
Kas bersih yg diterima dari kegiatan operasi
Arus kas dari kegiatan investasi
Kas bersih yg digunakan oleh kegiatan inevestasi

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
Arus kas dari kegiatan pembiayaan
Kas bersih yg diterima dari kegiatan pembiayaan
Kenaikan bersih kas
Saldo kas, 1 Januari 2008
Saldo Kas, 31 Desember 2008

III. Kegiatan Belajar III Membukukan Jurnal Penutup


a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran III
Peserta didik dapat :
1. Akun yang didebet dan dikredit di identifikasi
2. Jurnal Penutup dicatat
3. Jurnal Penutup diposting

5. Jurnal Penutup ( Closing Entries )

Jurnal Penutup (closing entries) adalah suatu proses pencatatan yang digunakan untuk
memindahkan perkiraan perkiraan sementaras sehingga pada akhirnya memiliki saldo nol.
Langkah langkah yang diperlukan untuk membuat penutupan tersebut adalah :
a. Semua penghasila yang diperoleh perusahaan harus ditutup menjadi Nol. Perkiraaan
penghasil di debit dan dipindahkan ke ikhtisar laba rugi disebelah kredit.
b. Semua biaya yang dikeluarkan perusahaan harus ditutup menjadi nol. Perkiraan biaya dikredit
dan dipindahkan disebelah debit Ikhtisar Laba rugi
c. Selisih yang diperoleh dari debit dan kredit ikhtisar laba rugi harus dipindahkan ke perkiraan
21
modal.
d. Perkiraan prive ditutup dengan mengkredit dan langsung dipindahkan ke perkiraan modal
sebagai pengurangan modal.
Bentuk Jurnal Penutup
JURNAL PENUTUP
PT. XX
Per....
NO PERKIRAAN REF DEBIT KREDIT

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
IV. Kegiatan Belajar IV Menyusun daftar saldo akun setelah penutupan
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran IV
Peserta didik dapat :
1. Daftar saldo akun setelah penutupan diidentifikasi
2. Daftar saldo akun setelah penutupan disajikan sesuai dengan ketentuan SOP/PSAK

6. Neraca Saldo Akun Setelah Penutupan

Daftar saldo akun setelah penutupan adalah suatu proses pencatatan yang digunakan
untuk memeriksa keseimbangan debit dan kredit dari buku besar sehingga kedudukan untuk
akun-akun pada awal tahun berikutnya sudah benar-benar seimbang. Bentuk Daftar saldo akun
setelah penutupan
PT.XYZ
Daftar Saldo Akun Setelah Penutupan
Per........
No Akun Nama Akun Debet Kredit

7. Evaluasi
22

Studi Kasus
NERACA SISA PD. MAJU TERUS
31 Desember 2013
No Nama Akun Debit Kredit
1110 Kas Rp. 2.750.000 -
1120 Piutang Usaha Rp. 3.500.000 -
1130 Persediaan Barang Dagangan Rp. 4.500.000 -
1140 Perlengkapan Rp. 1.250.000 -
1150 Iklan dibayar dimuka Rp. 600.000 -
1160 Asuransi dibayar dimuka Rp. 1.200.000 -
1210 Peralatan Toko Rp. 6.000.000 -
1220 Akm. Peny Peralatan Toko - Rp . 2.400.000
1230 Kendaraan Rp 18.000.000 -

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
1240 Akm. Peny. Kendaraan - Rp. 3.600.000
2110 Utang Usaha - Rp. 2.550.000
3110 Modal Tn. Senja Sentosa - Rp. 22.000.000
3120 Prive Tn. Senja Sentosa Rp. 500.000 -
4110 Penjualan - Rp. 53.500.000
4120 Retur penjualan Rp. 250.000 -
4130 Potongan penjualan Rp 125.000 -
5110 Pembelian Rp. 35.500.000 -
5120 Retur pembelian - Rp. 175.000
5130 Potongan pembelian - Rp 145.000
5140 Beban angkut pembelian Rp. 850.000 -
6110 Beban gaji toko Rp. 4.000.000 -
6120 Beban Gaji Kantor Rp. 2.000.000 -
6130 Beban Sewa Toko Rp. 1.800.000 -
6140 Beban Listri dan Telp Rp. 720.000 -
6150 Beban Umum dan Rupa-rupa Rp. 650.000 -
7110 Pendapatan bunga - Rp. 25.000
8110 Pajak Penghasilan Rp. 200.000 -
- -
Total Rp. 84.395.000 Rp. 84.395.000

Data penyesuaian tanggal 31 Desember 2008:


a. Laporan rekening Bank menyebutkan bahwa Bank telah mendebet akun PD. MAJU TERUS
Rp.7.500,00 untuk beban Administrasi bank dan mengkredit Rp. 12.500,00 sebagai jasa giro.
b. Persediaan barang menurut inventarisasi pada tanggal 31 Desember 2008 berjumlah Rp.
5.250.000,00.
c. Persediaan perlengkapan yang ada senilai Rp. 500.000,00 pemakaian perlengkapan
dibebankan sebagai beban perlengkapan toko 80% dan beban perlengkapan kantor 20%
d. Iklan dibayar pada tanggal 15 Agustus 2008 untuk 5 kali penerbitan sampai dengan
23 31
Desember 2008 sudah terbit 4 kali.
e. Premi Asuransi dibayar tanggal 1 September 2008 untuk masa 1 Tahun yaitu tanggal 1
September 2008 sampai dengan 31 Agustus 2009
f. Peralatan toko disusut 10 % dari harga perolehan
g. Kendaraan dipakai untuk toko dalam 1 tahun disusut sebesar Rp. 1.800.000,00
h. Beban sewa toko Rp. 1.800.000,00 dibayar 1 April 2008 untuk masa 1 Tahun (mulai 1 April
2008 sampai dengan 1 April 2009).
i. Pajak penghasilan ditaksir Rp. 750.000,00

Akun yang perlu ditambahkan untuk menyusun kertas kerja

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
1170 Sewa dibayar dimuka
2120 Utang pajak
3130 Ikhtisar Laba Rugi/Harga Pokok Penjualan
6160 Beban Perlengkapan Toko
6170 Beban Perlengkapan Kantor
6180 Beban Iklan
6190 Beban Administrasi Bank
6200 Beban Asuransi Toko
6210 Beban Penyusutan peralatan toko
6220 Beban penyusutan peralatan kantor
Diminta :
1. Buatlah Ayat jurnal penyesuaian
2. Buatlah neraca lajur
3. Buat jurnal penutup

Jawab :
24

TOKO GRESELLA
JURNAL PENYESUAIAN
PER 31 DESEMBER 2013

Tanggal Keterangan Ref. Debet Kredit


Des. 31 Kas 101 Rp 5.000
2008 Beban administrasi bank 609 Rp 8.500
Beban Pendapatan bunga 701 Rp 13.500

31 Ikhtisar laba rugi 303 Rp 4.500.000


Beban Persediaan barang dagangan 103 Rp 4.500.000
Persediaan barang dagangan 103 Rp 5.500.000
Beban Ikhtisar laba rugi 303 Rp 5.500.000

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
31 Beban perlengkapan Toko 606 Rp 400.000
Beban perlengkapan Kantor 607 Rp 100.000
Beban Perlengkapan 104 Rp 500.000

31 Beban iklan 608 Rp 400.000


Beban Iklan dibayar dimuka 105 Rp 400.000

31 Beban asuransi Toko 610 Rp 400.000


Beban Asuransi dibayar dimuka 152 Rp 400.000

31 Beban penyusutan peralatan Toko 651 Rp 600.000


Beb Akumulasi penyusutan peralatan Toko 152 Rp 600.000

31 Beban penyusutan kendaraan 652 Rp 1.900.000


Beban Akumulasi penyusutan kendaraan 154 Rp 1.900.000

31 Sewa dibayar dimuka 107 Rp 450.000


Piuta Beban sewa toko 603 Rp 450.000
31 Pajak penghasilan 801 Rp 600.000
(Juni) B Utang pajak 204 Rp 600.000

T O T A L Rp14.863.500 Rp 14.863.500

25

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
NERACA LAJUR
Neraca Saldo Penyesuaian Neraca Saldo Disesuaikan Laba / Rugi Neraca
No. Nama Akun
Debet Kredit Debet Kredit Debet Kredit Debet Kredit Debet Kredit

101 K a s 2.750.000 5.000 2.755.000 2.755.000

102 Piutang Usaha 3.500.000 3.500.000 3.500.000

103 Persediaan Barang Dagangan 4.500.000 5.500.000 4.500.000 5.500.000 5.500.000

104 Perlengkapan 1.250.000 500.000 750.000 750.000

105 Iklan dibayar dimuka 600.000 400.000 200.000 200.000

106 Asuransi Dibayar Dimuka 1.200.000 400.000 800.000 800.000

151 Peralatan Toko 6.000.000 6.000.000 6.000.000

152 Akun Penyusutan Peralatan Toko 2.400.000 600.000 3.000.000 3.000.000

153 Kendaraan 18.000.000 18.000.000 18.000.000

154 Akun Penyusutan Kendaraan 3.600.000 1.900.000 5.500.000 5.500.000

201 Utang Usaha 2.550.000 2.550.000 2.550.000

301 Modal Ny.Gresella 22.000.000 22.000.000 22.000.000

302 Prive Ny. Gresella 500.000 500.000 500.000

401 Penjualan 53.500.000 53.500.000 53.500.000

402 Retur Penjualan 250.000 250.000 250.000

403 Potongan Penjualan 125.000 125.000 125.000

501 Pembelian 35.500.000 35.500.000 35.500.000

502 Retur Pembelian 175.000 175.000 175.000

503 Potongan Pembelian 145.000 145.000 145.000

504 Beban Angkut Pembelian 850.000 850.000 850.000


601 Beban Gaji Toko
4.000.000 4.000.000 4.000.000

602 Beban Gaji Kantor 2.000.000 2.000.000 2.000.000

603 Beban Sewa Toko 1.800.000 450.000 1.350.000 1.350.000

604 Beban Listrik dan Telpon 720.000 720.000 720.000

605 Beban Umum dan Rupa-Rupa 650.000 650.000 650.000

701 Pendapatan Bunga 25.000 13.500 38.500 38.500

801 Pajak Penghasilan 200.000 600.000 800.000 800.000

84.395.000 84.395.000

107 Sewa dibayar dimuka. 450.000 450.000 450.000

204 Utang pajak. 600.000 600.000 600.000

303 Ikhtisar laba rugi. 4.500.000 5.500.000 4.500.000 5.500.000 4.500.000 5.500.000

606 Beban perlengkapan Toko. 400.000 400.000 400.000

607 Beban perlengkapan Kantor. 100.000 100.000 100.000

608 Beban iklan 400.000 400.000 400.000

609 Beban administrasi Bank. 8.500 8.500 8.500

610 Beban asuransi Toko. 400.000 400.000 400.000

651 Beban Penyusutan peralatan Toko. 600.000 600.000 600.000

652 Beban Penyusutan kendaraan. 1.900.000 1.900.000 1.900.000

14.863.500 14.863.500 93.008.500 93.008.500 54.553.500 59.358.500 38.455.000 33.650.000

Laba bersih 4.805.000 - - 4.805.000

59.358.500 59.358.500 38.455.000 38.455.000

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
TOKO GRESELLA
JURNAL PENUTUP
PER 31 DESEMBER 2008
Tanggal Keterangan Debet Kredit
Des. 31 Ikhtisar laba / rugi 50.053.500
2008 Retur Penjualan 250.000
Potongan Penjualan 125.000
Pembelian 35.500.000
Beban Angkut Pembelian 850.000
Beban Gaji Toko 4.000.000
Beban Gaji Kantor 2.000.000
Beban Sewa Toko 1.350.000
Beban Listrik dan Telpon 720.000
Beban Umum dan Rupa-Rupa 650.000
Beban perlengkapan Toko. 400.000
Beban perlengkapan Kantor. 100.000
Beban iklan 400.000
Beban administrasi Bank. 8.500
Beban asuransi Toko. 400.000
Beban Penyusutan peralatan Toko. 600.000
Beban Penyusutan kendaraan. 1.900.000
Pajak Penghasilan 800.000
31 Penjualan 53.500.000
Retur Pembelian 175.000
Potongan Pembelian 145.000
Pendapatan Bunga 38.500
Ikhtisar laba / rugi 53.858.500
(Menutup penjualan)
31 Ikhtisar laba / rugi 4.805.000
Modal Ny. Gresella 4.805.000
(Menutup akun laba / rugi)

31 Modal Ny. Gresella 500.000


Prive Ny. Gresella 500.000
(Menutup akun modal)

T O T A L 109.217.000 109.217.000

27
TOKO GRESELLA
NERACA SALDO SETELAH PENUTUPAN
PER 31 DESEMBER 2008

No. Nama Akun Debit Kredit


101 K a s Rp 2.750.000,00
102 Piutang Usaha Rp 3.500.000,00
Persediaan Barang
103 Dagangan Rp 5.500.000,00
104 Perlengkapan Rp 750.000,00
105 Iklan dibayar dimuka Rp 200.000,00
106 Asuransi Dibayar Dimuka Rp 800.000,00
107 Sewa dibayar dimuka. Rp 450.000,00
151 Peralatan Toko Rp 6.000.000,00
Akun Penyusutan
152 Peralatan Toko Rp 3.000.000,00
153 Kendaraan Rp 18.000.000,00
Akun Penyusutan
154 Kendaraan Rp 5.500.000,00
201 Utang Usaha Rp 2.550.000,00
204 Utang pajak. Rp 600.000,00
301 Modal Ny. Gresella Rp 26.305.000,00

Rp 37.950.000,00 Rp 37.955.000,00

28

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
Glosarium

Adjustment entries : Ayat jurnal penyesuaian


Balance sheet : Laporan neraca
Cost of good sold : Harga pokok penjualan
Cash Flow Statement : Laporan arus kas
Closing Entries : Jurnal penutup
Closed Trial Balance : Neraca saldo setelah penutupan
Capital Statement : Laporan perubahan modal
Financial Statement : laporan keuangan
Income Statement : laporan laba rugi
Loss : Kerugian
Profit : Laba atau keuntungan
Trial balance : Neraca saldo

DAFTAR PUSTAKA

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd
Harti .Dwi. 2011. Modul Akuntansi 1B untuk SMK dan MAK. Semarang; Erlangga
Al Haryono Jusuf. 2005. Dasar dasar Akuntansi Jilid 1. Yogyakarta; Bagian Penerbitan STIE
YKPN
Mulyadi . 1988. Sistem Akuntansi. Yogyakarta; BPEE

Modul Menyusun Laporan Keuangan


Bambang Riyanto, S.Pd