Anda di halaman 1dari 23

BAB VI

PERPINDAHAN PANAS KONVEKSI PAKSA

Kita telah mengetahui bahwa mekanisme perpindahan panas secara konveksi berlangsung
seperti konduksi yaitu karena adanya kontak permukaan (lihat bab I). Disamping itu yang
membedakan dengan perpindahan panas konduksi adalah pada konveksi perpindahan panas
diikuti dengan pergerakan curah (bulk) secara makroskopik. Konveksi diklasifikasikan menjadi
2 yaitu secara alamiah (Natural or Free convection) dan konveksi paksa (Force convection).
Konveksi paksa terjadi karena fuida dipaksa untuk melalui suatu permukaan atau melewati
bagian dalam pipa oleh gaya dari luar seperti pompa atau kipas. Pada konveksi secara alamiah
,pergerakan fluida disebabkan oleh sesuatu yang alamiah seperti pengaruh gaya apung yang
menyebabkan perpindahan fluida itu sendiri naik ketika temperaturnya bertambah dan turun
ketika temperaturnya berubah dingin.

6.1. Mekanisme aliran konveksi


Konveksi juga dapat diklasifikasikan sebagai konveksi internal atau eksternal, tergantung pada
aliran fluida yang dialirkan apakah di luar permukaan atau di dalam pipa atau kanal.

Gambar 6-1. Model perpindahan kalor pada plat permukaan panas ke udara sekitarnya.

Pada gambar 6-1 menunjukkan perpindahan kalor yang dapat terjadi dari suatu
permukaan yang panas ke udara sekitarnya. Perpindahan panas konveksi lebih komplek karena
pada suatu pergerakan fluida terjadi juga perpindahan panas yang baik secara konduksi.
Pergerakan dari fluida meningkatkan terjadinya perpindahan panas yang membawa gumpalan
panas atau dingin dari fluida melalui terjadinya kontak, yang mengindikasikan terjadinya laju

6-1
perpindahan panas lebih tinggi dari konduksi. Untuk itu laju perpindahan panas pada fluida jauh
lebih besar secara konveksi dari pada secara konduksi. Pada kenyataannya, untuk kecepatan
fluida yang lebih tinggi, terjadi laju perpindahan panas yang lebih tinggi pula.
Pada Gambar 6.2 Sebuah balok besi hitam dengan sebuah kipas yang menghembuskan
udara pada bagian atas plat. Panas akan berpindah dari plat panas ke udara lingkungan
disekitarnya

Gambar 6.2. Perpindahan panas oleh dua plat melalui suatu media fluida

Kita juga mengetahui bahwa balok akan menjadi dingin secara cepat apabila kipas
diputar secara lebih cepat. Dengan menggantikan media udara dengan air akan lebih
meningkatkan lagi perpindahan panas konveksi.
Meskipun kompleks, laju perpindahan panas konveksi karena perbedaan temperatur dapat
dirumuskan dengan persamaan hukum pendinginan Newton berikut :

Q conv hAS (TS T ) (W )

Dimana :
h = Koefisien perpindahan panas konveksi, W/m2 _ C
As = Luas permukaan perpindahan panas, m2
Ts = Temperatur permukaan, C
T= Temperatur fluida dari permukaan, C

Secara umum aliran fluida dapat diklasifikasikan sebagai aliran eksternal dan aliran
internal. Aliran eksternal terjadi saat fluida mengenai suatu permukaan benda. Contohnya adalah
aliran fluida melintasi plat atau melintang pipa. Aliran internal adalah aliran fluida yang dibatasi
oleh permukaan zat padat,misalnya aliran dalam pipa. Perbedaan antara aliran eksternal dan
aliran internal pada suatu pipaditunjukkan pada Gambar 6-3.

6-2
Gambar 6-3 Aliran eksternal udara dan aliran internal air pada suatu pipa

Berdasarkan hukum pendinginan Newton laju perpindahan kalor konveksi dinyatakan dengan
persamaan

. (6.1)

. (6.2)

6.2. Bilangan Tak Berdimensi Pada Konveksi Paksa


Eksperimen menunjukkan bahwa perpindahan panas konveksi tergantung pada sifat fluida
viskositas dinamis , konduktifitas thermal k, densitas , kalor jenis Cp dan kecepatan fluida V.
Disamping itu juga bentuk geometri ,kekasaran permukaan dan jenis aliran (turbulen / laminar )
berpengaruh pada perpindahan panas konveksi. Dari parameter diatas dapat kita katakan bahwa
perpindahan panas konveksi agak kompleks karena banyaknya variable bebas, sehingga tidak
mengherankan apabila kita sebut perpindahan panas ini adalah yang paling kompleks
dibandingkan yang lain.Untuk mengurangi jumlah variabel yang terlibat dalam perhitungan,
maka sering digunakan bilangan tak berdimensi yang merupakan kombinasi dari beberapa
variabel.

6-3
6.2.1 Bilangan Nuselt

Perpindahan kalor yang terjadi pada suatu lapisan fluida terjadi melalui proses konduksi dan
konveksi. Bilangan Nusselt menyatakan perbandingan antara perpindahan kalor konveksi pada
suatu lapisan fluida dibandingkan dengan perpindahan kalor konduksi pada lapisan fluida
tersebut.

q conv hT hL

Nu . (6.3)
q cond kT / L k

dengan h adalah koefisien konveksi, L panjang karakteristik, dan k adalah koefisien konduksi.
Semakin besar nilai bilangan Nusselt maka konveksi yang terjadi semakin efektif. Bilangan
Nusselt 1 menunjukkan bahwa perpindahan kalor yang terjadi pada lapisan fluida tersebut
hanya melalui konduksi.

6.2.2 Bilangan Reynolds


Suatu aliran fluida dapat berupa aliran laminar, turbulen, ataupun transisi. Pada aliran
laminar molekul-molekul fluida mengalir mengikuti garis-garis aliran secara teratur. Aliran
turbulen terjadi saat molekul-molekul fluida mengalir secara acak tanpa mengikuti garis aliran.
Aliran transisi adalah aliran yang berada di antara kondisi laminar dan turbulen, biasanya pada
kondisi ini aliran berubah-ubah antara transien dan turbulen sebelum benar-benar memasuki
daerah turbulen penuh. Gambar 5-3 menunjukkan perbedaan antara aliran laminar dan turbulen
pada percobaan menggunakan jejak tinta.
Pada aliran laminar maka jejak tinta berbentuk lurus dan teratur, sedangkan pada aliran
turbulen alirantinta menyebar secara acak.

6-4
Gambar 6-4. Aliran laminar dan turbulen pada percobaan menggunakan jejak tinta.

Untuk membedakan antara aliran laminar, transisi, dan turbulen maka digunakan
bilangan tak berdimensi, yaitu bilangan Reynolds, yang merupakan perbandingan antara gaya
inersia dengan gaya viskos v Gaya Inersia Re Gaya Viskos
Gaya Inersia V . x . (6.4)
Re 5 105
Gaya viskos v

dengan V adalah kecepatan aliran fluida (m/s) dan panjang karakteristik (m). Panjang
karakteristik ditunjukkan oleh jarak x dari ujung plat pada aliran melintasi plat rata serta
diameter D untuk silinder atau bola. Viskositas kinematika adalah perbandingan antara
viskositas dinamik dengan massa jenisnya : v/
Nilai bilangan Reynolds yang kecil menunjukkan aliran bersifat laminar sedangkan nilai
yang besar menunjukkan aliran turbulen. Nilai bilangan Reynolds saat aliran menjadi turbulen
disebut bilangan Reynolds kritis yang nilainya berbeda-beda tergantung bentuk geometrinya
seperti kekasaran permukaan aliran, adanya valve, jumlah belokan, getaran dll.. Pada plat aliran
parallel nilai batas bilangan Reynolds adalah sebagai berikut :

hL . (6.5)
Nu 0.664 Re 0L.5 Pr1/ 3 Re L 5 105 (Laminar)
k

hL . (6.6)
Nu 0.037 Re 0L.8 Pr1/ 3 0.6 Pr 60 (Turbulent)
k
5 105 Re L 107

Sedangkan pada aliran dalam pipa :


Re < 2300 Aliran laminar
6-5
2300 Re 10000 Aliran transisi
Re > 10000 Aliran turbulen

6.2.3 Bilangan Prandtl


Bilangan tak berdimensi selanjutnya adalah Bilangan Prandtl yang merupakan
perbandingan antara ketebalan lapis batas kecepatan dengan ketebalan lapis batas termal.
Bilangan Prandtl dinyatakan :

molecular diffusivity of momentum


C p . (6.7)
Pr
k
molecular diffusivity of heat

Dengan:
= momentum difusivitas molekul,
= kalor difusivitas molekul,
= viskositas fluida,
Cp = kalor spesifik fluida, dan
k = konduktivitas termal.

Nilai bilangan Prandtl berkisar pada nilai 0.01 untuk logam cair, 1 untuk gas, 10 untuk air, dan
10000untuk minyak berat. Difusivitas kalor akan berlangsung dengan cepat pada logam cair (Pr
<< 1) dan berlangsung lambat pada minyak (Pr >> 1). Pada umumnya nilai bilangan Prandtl
ditentukan menggunakan tabel sifat zat. Tabel 6-1 menunjukkan rentang nilai bilangan Prandtl
untuk beberapa jenis fluida.

Tabel 6-1. Rentang nilai bilangan Prandtl untuk fluida

6-6
6.3. Konveksi Paksa Melintasi Permukaan Rata

Pada bagian ini dibahas tentang perpindahan kalor dan gaya hambat (drag force) yang terjadi saat fluida
melintasi suatu permukaan rata. Bilangan Nusselt rata-rata untuk aliran melintasi plat rata dapat dinyatakan
dengan persamaan umum.
(6.8)

Gambar 6-5. Aliran melintasi permukaan rata

(6.9)

(6.10)

(6.11)

(6.12)

(6.13)

6-7
(6.14)

(6.15)

(6.16)

(6.17)

Contoh 6-1.

Gambar 6.-6. Diagram untuk Contoh 6-1

6-8
Contoh 6-2. Pendinginan Plat dengan Konveksi Paksa

Ts= 134 oC

Gambar 6.-7. Diagram untuk Contoh 6-2

6-9
Contoh 6-3. Pendinginan Plat dengan Konveksi Paksa udara
Seperti contoh 6-2, namun kali ini yang dihitung adalah laju perpindahan kalor jika udara mengalir
sepanjang sisi pendek plat (1.5 m)

Catatan : Jika dibandingkan dengan contoh 6-2 maka dapat diambil kesimpulan bahwa aliran fluida
berpengaruh terhadap perpindahan kalor yang terjadi.

6.3. Aliran Melintang Silinder dan Bola

(6.18)

6-10
Gambar 6.8. Pola aliran melintang silinder atau bola

(6.19)

(6.20)

6.19

(6.21)

Tabel 6-2. Bilangan Nusselt rata rata untuk berbagai penampang saluran pada aliran laminar

6-11
Contoh 6-4 Konveksi paksa melalui pipa
Pipa berisi uap air berdiameter 10 cm bertemperatur permukaan 110C melewati daerah
berangin.Hitung laju rugi kalor per meter panjang pipa jika udara pada tekanan 1 atm dan 4C serta
angin bertiup pada kecepatan 8 m/s.

T= 4oC
V=8 mk/s

Gambar 6.9. Skema untuk Contoh 6-4

6-12
Contoh 6.5. Konveksi paksa melalui bola

Gambar 6.10. Skema untuk Contoh 6-5

6-13
6.4 Konveksi Paksa Pada Aliran Melintang Berkas Pipa
Aliran melintang berkas pipa sering kali terjadi pada penukar kalor jenis kondenser dan evaporator.Pada
perangkat penukar kalor tersebut suatu fluida mengalir pada beberapa buah pipa sedangkan fluida lainnya melintang
tegak lurus pipa. Pada kasus seperti ini perhitungan tidak dapat dilakukan dengan menghitung untuk satu pipa
kemudian mengalikannya dengan jumlah pipa. Hal ini dikarenakan pola aliran sangat dipengaruhi oleh pipa-pipa
tersebut sebagai suatu kesatuan.

Gambar 6.11. Susunan berkas pipa segaris dan berselang seling

6-14
(6.22)

(6.23)

(6.24)

(6.25)

Tabel 6.3. Bilangan Nusselt rata rata untuk NL >16 dan 0.7<Pr<500

(6.26)

(6.27)

6-15
(6.28)
dengan F adalah faktor koreksi yang nilainya bergantung pada jumlah pipa pada berkas seperti tercantum
pada Tabel 6-4. Begitu nilai bilangan Nusselt telah dihitung maka nilai koefisien konveksisegera dapat
dihitung. Untuk menghitung laju perpindahan kalor konveksi maka selisih temperaturyang digunakan adalah
selisih temperatur rata-rata logaritmik (LMTD)

(6.29)

(6.30)

(6.31)

(6.4)

Contoh 6. 6. Konveksi paksa melalui bola

6-16
Gambar 6.12. Skema untuk Contoh 6.6

6-17
6.5. Aliran Dalam Saluran tertutup
Pada aplikasi pendinginan dan pemanasan sering ditemui fluida yang mengalir dalam saluran tertutup berupa pipa
atau ducting. Aliran dalam saluran tertutup ini termasuk kategori aliran internal. Perbedaannya dibandingkan aliran
eksternal yang telah dibahas adalah pada aliran eksternal fluida mempunyai permukaan bebas sehingga lapis batas
dapat berkembang dengan bebas. Pada aliran internal fluida dilingkupi batas berupa permukaan dalam saluran
sehingga terdapat batas berkembangnya lapis batas. Pada aliran dalam saluran tertutup sesungguhnya kecepatannya
bervariasi, yaitu berkisar antara nol pada permukaan dalam saluran hingga mencapai kecepatan maksimum pada titik
tengah saluran. Untuk perhitungan maka digunakan kecepatan rata-rata Vm yang diasumsikan konstan sepanjang
aliran. Laju aliran massa fluida dalam saluran tertutup adalah :

(6.32)

(6.33)

6-18
(6.34)

(6.35)

6. 6. Saluran Tertutup Berpenampang Selain Lingkaran

(6.36)

Gambar 6.13 menunjukkan

Gambar 6.13. Diameter hidrolik untuk saluran penampang lingkaran, bujur sangkar dan persegi panjang

Kondisi Termal Dinding Saluran Tertutup


Dalam penentuan laju aliran perpindahan kalor dan temperatur fluida keluar saluran maka terdapat dua kondisi
dinding saluran, yaitu fluks kalor dinding konstan dan temperatur dinding konstan.

6-19
Gambar 6.14. Kondisi fluks kalor permukaan konstan
Gambar 6.14 menunjukkan pada permukaan pipa terdapat sumber kalor dengan nilai fluks kalor konstan.
Untuk kondisi fluks kalor permukaan konstan maka laju perpindahan kalor
(6.37)
Dan temperature keluar :
(6.38)

Gambar 6.15. Kondisi temperature konstan

Sedangkan kondisi kedua adalah pada temperature permukaan konstan (Gambar 6.15). Contoh kondisi ini
adalah jika permukaan luar pipa kontak dengan fluida yang sedang mengalami perubahan fase. Untuk
kondisi temperature permukaan konstan maka temperature keluar adalah :

6-20
(6.39)

(6.40)

(6.41)

(6.42)

(6.43)

(6.53)

6-21
6.5

(6.44)

(6.45)

(6.46)

6-22
(6.47)

(6.48)

(6.49)

6. 7. Aliran Di Antara Dua Pipa

Gambar 6.16. Aliran diantara dua pipa

(6.50)

Tabel 6.6. Nilai bilangan Nusselt rata rata berdasarkan nilai Di/Do

(6.51)
6-23