Anda di halaman 1dari 4

LATIHAN NAFAS MODIFIKASI MENIUP BALON TERHADAP PENGEMBANGAN

PARU PADA PASIEN HEMATOTHORAKS DAN PNEUMOTHORAKS

Tintin Sukartini*, Sriyono*, Nursalam*, Ninuk Dian K.*, Adi Sukrisno.

ABSTRACT

Collaps is a condition of the absence of air in alveoli. Lung collaps result from the presence of air or
blood in the cavity. Modified ballon blowing respiratory exercise is intended to improve lung
ventilation,increase vital capacity and preven atelectasis. The objective of this study was to analyze the
effect of modified ballon blowing respiratory on lung compliance in pneumothorax and haemathorax.
A quasy experimental design was used in this study with 10 respondens who met the inclusion criteria.
The independent variabel was modified ballon blowing respiration exercise and the dependent variable
was lung compliance by observing thorax foto, repiratory rate and vital capacity. Data were analyzed
by using t test, Mc.Nemar and chi square test. The results showed that modified ballon blowing
respiratory execise is effective to assit lung compliance with significant level on vital capacity
(p=0.018).

Keywords: modified balloon blowing respiratory exercise, lung collaps, lung compliance,
pnemothorax and haemathorax.

PENDAHULUAN

Paru dapat kolaps pada satu tempat yang Latihan nafas bertujuan untuk meningkatkan
terlokalisir, seluruh lobus, atau seluruh paru. ventilasi dan mencegah atelektasis (Andarini,
Kolaps paru dapat diakibatkan oleh 2002). Di Unit Bedah Aster latihan nafas
pneumothorak atau haemathoraks, yang terjadi dilakukan dengan modifikasi meniup balon.
karena proses penekanan oleh darah atau Pengamatan pada 12 pasien yang dilakukan
udara. Paru yang kolaps mengisyaratkan tidak latihan nafas modifikasi meniup balon
adanya udara dalam alveoli dan kolaps yang menunjukkan gambaran foto thoraks yang
masif atau pada pneumothoraks yang besar, mengembang dengan baik. Meskipun demikian
maka keseluruhan paru akan terlipat terhadap keefektifan latihan nafas modifikasi meniup
mediastinum, sehingga terjadi suatu ruangan balon yang telah menjadi alternatif latihan
pleura yang vakum. Secara histologi, alveoli nafas, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut.
yang kolaps berbentuk celah-celah kecil.
Kolaps paru mengakibatkan hipoventilasi,
Penatalaksanaan kolaps paru atau atelektasis selanjutnya pasien akan mengalami hipoksia
yang terpenting adalah menegakkan diagnosa dengan menunjukkan gejala dyspnea, takipnea,
dini dan mengupayakan terjadi re-ekspansi dari dan sianosis. Pasien dengan gangguan paru
paru yang terkena, karena perenkim yang restriktif pada pemeriksaan faal paru
kolaps amat peka terjadi infeksi. Upaya untuk menunjukkan vital capacity menurun atau
mengembangkan paru yang mengalami kolaps normal, Force Expirasi Volume one second
dapat dilakukan dengan latihan nafas. (FEV 1) mengalami penuruan tipis, FEV/VC
meningkat atau normal, sedangkan pada
Fungsi Residual Volume, Total Lung Capasity
_______________ dan Residual Volume mengalami penurunan
* Staf Pengajar PSIK FK UNAIR (Joice, 1997).

Jurnal Ners Vol. 2 No. 1 Mei September 2007


Latihan nafas merupakan upaya yang harus BAHAN DAN METODE PENELITIAN
dilakukan pada pasien pneumothoraks dan
haemathoraks (Puruhito, 1993). Sedangkan Penelitian ini merupakan penelitian Quasy-
Latihan nafas adalah upaya untuk experimental.
memperbaiki ventilasi paru dan penggunaan
otot-otot pernafasan secara wajar dan efisien. Bahan yang digunakan dalam penelitian
Latihan nafas memperbaiki kerja alveoli dan adalah balon dengan ukuran dan produk yang
mengefektifkan pertukaran gas tanpa sama. Adapun alat yang dipakai adalah
meningkatkan kerja nafas. Menurut spirometri, arloji dan alat pemeriksaan X ray
penelitian yang dilakukan Pardy (1991) thoraks.
yang dikutip oleh Chernis (1991)
menunjukkan latihan nafas yang dilakukan Setelah data terkumpul, kemudian
dalam 15 menit akan meningkatkan ventilasi dikelompokkan, ditabulasi dan dilakukan
paru (Nurachmah, 2006). Latihan nafas analisis data dengan menggunakan t-test,
diharapkan dapat mencegah terjadinya Mc.Nemar dan chi square. Analisis data t-test
atelektasis. Berdasarkan hasil foto thoraks digunakan pada data dengan skala interval dan
pada pasien yang dilakukan latihan nafas rasio. Uji Mc. Nemar dan chi square
modifikasi meniup balon menunjukkan digunakan pada data dengan skala nominal,
gambaran pengembangan paru yang membaik. dengan hasil jika p<0.05 berarti ada pengaruh
Latihan nafas meniup balon perlu dijadikan antara variabel yang diukur sedangkan jika
alternatif latihan nafas. p>0.05 maka tidak ada pengaruh antara
variabel yang diukur.

HASIL PENELITIAN

1. Foto Thoraks.
Tabel 1: Hasil pemeriksaan foto thoraks pre-test dan post-test pada kelompok perlakuan (A) dan
kelompok kontrol (B) di Unit Bedah Aster RSU Dr. Soetomo Surabaya bulan Januari
2007.
Mc. Nemar Chi Square
No. Kelompok A Kelompok B Kelompok A dan B

Pretest Post test Pre test Post test Post test Post test
1 1 2 1 1 2 1
2 1 2 1 1 2 1
3 1 2 1 2 2 2
4 1 2 1 1 2 1
5 1 2 1 1 2 1
N=5 p=0.063 p=0.063 p=0.527

Keterangan:
1 = Kolaps paru
2 = Paru normal

Jurnal Ners Vol. 2 No. 1 Mei September 2007


Dari tabel 1 di atas terlihat bahwa hasil setelah dilakukan intervensi menunjukkan
analisis data Mc. Nemar dan Chi Square gambaran foto thorak normal. Pada
menunjukkan tidak ada pengaruh antara kelompok kontrol dari 5 responden, 4
foto thoraks dengan latihan nafas responden menunjukkan gambaran foto
modifikasi meniup balon (p=0.063 dan thorak tetap kolap dan satu responden
p=0.527). Dilihat dari gambaran foto normal. Hasil pemeriksaan tersebut
thoraks 5 responden pada kelompok menunjukkan adanya pengaruh latihan
perlakuan yang mengalami kolaps paru nafas terhadap foto thoraks.

2. Frekwensi Pernafasan dan Vital Capacity.


Tabel 2: Hasil pemeriksaan frekuensi pernafasan dan vital capacity pre dan post-test pada
kelompok Perlakuan (A) dan kelompok kontrol (B) di Unit Bedah Aster RSU Dr.
Soetomo Surabaya bulan Januari 2007.

HASIL KLMPK A KLMPK B Hasil Uji Paired t-Test


PEMERIKSAAN
KLMPK
Pre Post Pre Post KLMPK A KLMPK B
A&B
_ _ _ _
PERNAFASAN p= 0.001 p=0.001 p=0.007
X=28.60 X=21.20 X=30.80 X=24.40
_ _ _ _
VITAL X=0.15 X=0.938 X=0.264 X=0.314 p=0.018 p=0.020 p=0.026
CAPACITY
SD=0.10 SD=0.46 SD=0.20 SD=0.22

Dari tabel 2 di atas menunjukkan bahwa ada Pengembangan paru tanpa dilakukan latihan
pengaruh antara frekuensi nafas dengan latihan nafas mempunyai waktu yang lebih lama
nafas modifikasi meniup balon dengan hasil uji dibandingkan responden yang diberikan latihan
statistik Paired t-test p=0.001 (kelompok nafas modifikasi meniup balon. Perbedaan
perlakuan dan kelompok kontrol) dan antara hasil pengembangan paru ini dapat terlihat dari
kelompok perlakuan dan kelompok kontrol gambaran foto thorak antara kelompok kontrol
(p=0.007). dan kelompok perlakuan.
Hasil pemeriksan vital capacity didapatkan
Latihan nafas mempunyai tujuan memperbaiki
bahwa ada pengaruh antara vital capacity
ventilasi, oksigenasi dan melatih otot
dengan latihan nafas modifikasi meniup balon
pernafasan (Kisner, 1990).
pada kelompok perlakuan (p=0.018), kelompok
kontrol (p=0.020), dan antara kelompok
Latihan nafas modifikasi balon berpengaruh
perlakuan dan kelompok kontrol (p=0.026).
terhadap frekwensi nafas. Latihan nafas
modifikasi balon akan menghasilkan Positif
PEMBAHASAN Expiration Pressure (PEP) pada paru sehingga
meningkatkan ventilasi kolateral dan
Latihan nafas dapat mencegah terjadinya meningkatkan oksigenasi alveoli, sehingga
atelektasis paru dan meningkatkan ventilasi akan memperbaiki ventilasi paru dan volume
(Andarini, 2002). Latihan nafas dengan paru. Perbaikan frekuensi nafas juga diikuti
modifikasi meniup balon akan perbaikan keluhan rasa sesak yang berkurang
mempertahankan volume udara dalam alveoli akibat dari oksigenasi yang meningkat.
sehingga paru dapat dicegah menjadi kolaps.

Jurnal Ners Vol. 1 No. 2 Oktober 2006 April 2007


Latihan nafas modifikasi balon berpengaruh latihan modifikasi meniup balon terhadap
terhadap vital capacity. Latihan nafas volume paru dibanding tekanan jalan nafas.
modifikasi balon akan memperbaiki ventilasi
kolateral alveolus, tekanan trakeobronkial
KEPUSTAKAAN
meningkat sehingga saluran nafas tetap
terbuka. Jumlah udara yang terjaga dalam
Andarini, M., (2002). Fisiothepi dada.
durasi waktu yang lebih lama akan
Makalah pelatihan bagi tenaga
meningkatkan complaince paru. Latihan nafas
Paramedik RSU Dr. Soetomo, 30
juga meningkatkan tidal volume, volume
Oktober.
cadangan inspirasi dan volume cadangan
ekspirasi sehingga memperbaiki vital capacity. Cronion, S.M., (1997). Mastering Medical
Latihan nafas juga akan meningkatkan Surgical Nursing, Pennsylvania:
cadangan udara dalam paru (Andarini, 2002). Pringhaose Corporation, Hal: 70.
Kisner & Colby, (1990). Therapi Exercise
SIMPULAN DAN SARAN Foundation and Technique, Hal: 589.
Simpulan Nursalam, (2003). Konsep dan Penerapan
Latihan nafas modifikasi meniup balon yang Metodologi Penelitian Ilmu
dilakukan pada pasien dengan pneumothoraks Keperawatan, Jakarta: Salemba Medika,
dan hemathoraks berpengaruh terhadap Hal: 79-220.
pengembangan fungsi paru yang ditunjukkan Nurachmah, E (2006). Pengaruh latihan nafas
dengan penurunan frekwensi pernafasan dan diafragma dan Pursed lip Breathing
peningkatan vital capacity. terhadap Aliran udara, Skripsi tidak
dipublikasikan. Universitas Airlangga
Saran Surabaya.
1. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi Puruhito, dkk., (1993). Pedoman Teknik
dasar penetapan Standar Operasional Operasi, Surabaya: Airlangga
Prosedur (SOP) latihan nafas modifikasi University Press, Hal: 80.
meniup balon. Price & Wilson, (1995). Patofisiologi Konsep
Klinis Proses-Proses Penyakit, Jakarta:
2. Pemberian latihan nafas modifikasi EGC, Hal: 667-709.
meniup balon sebaiknya dilakukan pada Rahmad, K., (2002). Penanganan Trauma
pasien pneumothoraks dengan hasil thoraks, Jakarta: Sub bagian Bedah
pemeriksaan analisis gas darah normal. thoraks FK UI, Hal: 29-38,7-78.
3. Pengembangan penelitian lebih lanjut Sunhaji, (2002). Benda Asing di Thoraks,
perlu dilakukan dengan mengukur efektifitas Jakarta: Sub bagian bedah thoraks FK
UI, Hal: 127-144.

Jurnal Ners Vol. 1 No. 2 Oktober 2006 April 2007