Anda di halaman 1dari 8

KITAB HAJI

Syarat-syarat diwajibkannya ibadah haji(1) ada tujuh macam: beragama


Islam, sudah baligh, berakal sehat, merdeka, memiliki perbekalan dan
kesempatan transportasi,(2) keselamatan perjalanan, serta memungkinkan
melakukan perjalanan.(3)
Rukun ibadah haji ada lima macam: ihrom disertai dengan niyat,(4)
wukuf di Arofah,(5) thowaf di Baitullah,(6) saie antara Shofa dan
Marwah,(7) mencukur kepela (memotong rambut).(8)
)1(
Asa usul diwajibkannya ibadah haji adalah firman Allah Taalaa: Mengerjakan ibadah
haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu bagi orang yang sanggup mengadakan
perjalanan ke Baitullah al Imron:97). Dan banyak hadits, antara lain: hadits riwayat Msulim
(1337), dari Abi Hurairoh ra. ia berkata: Rasulullah saw. berkhotbah kepada kami, beliau
bersabda: Wahai manusia, Allah telah menfardlulkan kepada kamu sekalaian untuk
beribadah haji, maka berhajilah kamu. Dan hadits riwayat al Bukahry dan Msulim: Islam
dibangun di atas , perhatikan CK. No: 1 Kitab Sholat.
)2(
Sebagai penafsiran dari jalan menurut ayat, hadits riwayat al Hakim (I/442), dari Annas ra.
dari Nabi saw. tentang firman Allah Taalaa: Mengerjakan ibadah haji adalah kewajiban
manusia terhadap Allah, yaitu bagi orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah,
ia menyatakan: Ditanyakan kepada Rasulullah saw.: Apakah yang dimaksudkan dengana
jalan? Beliau menajwab: Perbekalan dan transportasi, hadits ini hasan shohih.
)3(
Artinya dijamin keselamatan perjalanan dari marabahaya, dan masih adanya waktu yang
luas untuk sampai di tempat untuk melakukan ibadah haji.
)4(
Berniyat untuk memasuki ibadah haji atau umroh, di dalam kitab al Misbahul Munir:
Orang berihrom berarti berniyat untuk masuk ibadah haji atau umroh, artinya: memasukkan
jiwanya ke dalam sesuatu dan diharamkan baginya sesuatu yang diahlalkan sebelumnya. Yang
dimaksudkan adalah masuk, berdasarkan penjelasan Mushonnif (penyusun Kitab) disertai
dengan niyat.
)5(
Berdasarkan sabda Rasulullah saw.: Haji itu adalah wukuf di Arofah, barang siapa yang
datang pada malam jamin sebelum terbitnya fajar, maka dia berhasil mendapatkan ibadah
haji, diriwayatkan oleh at Tirmidzy (899), Abu Dawud (1949) dan lainnya. Malam jamin
adalah: malam Muzdalifah, dinamakan demikian sebab manusia berkumpul di Muzadalifah
malam hari itu.
)6(
Berdasarkan firman Allah: Hendaklah mereka melakukan thowaf di rumah yang tua (al
Haj: 29). Berdasarkan ijmak ulama, bahwa yang dimaksudkan adalah thowaf ifadloh.
)7(
Berdasarkan hadits ad Daroquthnie (I/270) dan lainnya dengan sanad shohih, bahwasanya
Nabi saw. menghadap kepada manusia di tempat saie dan berrsabda: Lakukanlah saie,
sesungguhnya Allah Taala mewajibkan kepadamu untu saie. Hadits riwayat al Bukhary
(1565), dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Nabi saw. datang di Makkah, lalu beliau berthowaf di
Baitullah, lalu sholat dua rokaat, lalu saie antara Shofa dan marwah, lalu Ibnu Umar
membaca: " ( " Sungguh Rasulullah adalah
merupakan contoh/ikutan yang terbaik) al Ahzab: 21.
)8(
Sebagian kepala atau memotong sebagian rambut, hadits riwayat al Bukhary (129) dan
Muslim 1305), dan lainnya, dari Annas bin Malik ra. bahwasanya Rasulullah saw. tiba di
Mina, beliau datang ke jamarot (tempat pelontaran), lalu belaiu melontar jumrah, lalu beliau
datang ke tempat tinggal di Mina, dan beliau menyembelih hewan, lalu beliau bercukur. Ibnu
Umar menyatakan: Beliau mengisyaratkan ke bagian sebelah kanan dan kiri, lalu memberikan
alat cukur kepala hanya memotong sebgaian, berdasarkan perbuatan Nabi saw. sebagaiama
dijelaskan di atas. Dan sesuai dengan doa beliau: Ya Allah rahmatilah mereka yang
bercukur. Mereka bertanya: Bagaimana yang hanya memotong sebagian saja, beliau

66
Rukun ibadah Umroh ada empat: melakukan ihrom, thowaf, saie
mencukur atau memotong rambut, menurut salah dari dua pendapat.(9)
Hal-hal yang wajib dikerjakan di dalam ibadah haji selain rukun ada tiga
macam: ihrom mulai dari miqot,(10) melontar tiga jumrah,(11) dan
bercukur.(12)

menajwab: Ya Allah rahmatilah orang yang mencukur rambutnya, mereka bertaya lagi:
Bagaimana ya Rasulullah yang hanya memotong? Belaiu menjawab: Yaa Allah termasuk
aang hanya memotong, hadits riwayat al Bukhary (1640) dan Muslim (1301) dan lainnya.
Memotong sebagian rambut bagi wanita lebih afdlol, dan dimakruhkan mencukur seluruh
rambutnya, berdasarkan sabda Rasulullah saw.: Tidak ada bagi wanita mencukur rambut,
sesungguhnya bagi wanita adalah memotong, diriwayatkan oleh at Tirmidzy (1984 1985).
Menurut riwayat Abu Dawud (914) dari Ali ra. ia berkata: Rasulullah saw. melarang wanita
mencukur rambut kepalanya.
)9(
Ini yang paling jelas, hadits riwayat al Bukhary (1568), dari Jabir ra. ia berkata: Nabi saw.
memerintah sahabat beliau, untuk melaksanakan umroh, dan berthowaf, lalu mencukur
rambut, kemudian bertahallul. Di dalam riwayat lain (1470) dari Ibnu Abbas ra.: hendaklah
thowaf di Baitullah, di Shofa dan marwah, lalu mencukur rambut mereka, lalu bertahaullul. Di
dalam riwayat yang lain (1644): Kemudian bertahallul, mencukur rambut atau memotongnya,
diriwayatkan oleh Muslim (1227), dari Ibnu Umar ra.
)11(
Yakni tempat yang ditentukan oleh Rasulullah saw. bagi penduduk dari seluruh penjuru
dunia, untuk melakukan ihrom sebelum melewatinya. Apabila orang datang ke Mekkah untuk
beribadah haji atau umroh. Riwayat al Bukhary (1454) dan Muslim (1181), dari Ibnu Abbas
ra. ia berkata: Rasulullah menetukan waktu bagi penduduk Madinah adalah di Dzal Hulaifah,
untuk penduduk Syam di Juhfah, untuk penduduk Najed di Qornal Manazil, untuk penduduk
Yaman di Yaalamlam, itulah miqot bagi mereka, dan bagi mereka yang sampai di situ yang
bukan penduduk dimaksud, bagi mereka yang bermaksud untuk ibadah haji atau umroh.
Barang siapa yang tempatnya lebih dekat dari miqot dimaksud, maka tempat ihromnya di
rumah masing-masing, demikian pula bagi penduduk kota Makkah, maka tempat ihrom
mereka di rumahnya. Waktu di sini menunjukkan ketentuan waktu, tetapi yang dimaksudkan
adalah ketentuan tempat (miqot), ihlal adalah mengucapkan talbiyah dengan suara keras
ketika ihrom. Hadits riwayat al Bukhary (1458), dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Ketika
terbukanya dua kota ini, mereka datang kepada Umar dan berkata: Wahai Amirul Mukminin,
sesungguhnya Rasulullah saw. menetukan batas bagi penduduk Najed adalah Qornan, yakni
berjauhan dengan jalan kami, apabila kami menuju ke Qornan, maka akan memberatkan kami.
Umar berkata: Perhatikanlah mana yang terdekat dengan jalanmu, maka mereka menentukan
miqotnya di Irqin, berdasarkan ijtihad mereka seniri. Tempat tersebut di dalam banyak hadits
bisa diketahui sampai dengan sekarang bagi jamaah haji, meluai penduduk setempat atau
lainnya, dan boleh jadi sekrang namanya sudah berobah.
)11(
Pada hari Tasyriq, yakni hari tanggal 11, 12 dan 13 bulan Dzulhijjah, pada hari Nahar (1o
Dzulhijjah) hanya melontar Jumrorul Aqobah (jumrotul kubroo) saja, perhatikan CK. No:
8. Hadits riwayat al Bukahry (1665), bahwasanya Abdullah Ibnu Umar ra. melontar Jumroh
yang paliong dekat dengan kemahnya (jumrotul uulaa) dengan tujuh butir batu, lalu dia
bertakbir setiap melontar satu batu, lalu dia maju dan mencari tempat yang longgar, dia berdiri
menghadap ke arah Qiblat cukup lama untuk berdoa dengan mengangkat kedua belah
tangannya. Lalu dia melontar jumrotul wustho (tengah) seperti halnya pada pelontaran
jumrotul ula, dia mengambil posisi di sebelah kiri mencari tempat yang longgar, lalu dia
berdiri menghadap ke arah Qiblat cukup lama, untuk berdoa dengan mengangkat kedua
belah tangannya. Lalu dia melontar jumrotul aqobah dari tengah lembah, dan dia tidak berdiri
di dekatnya. Lalu dia berkata: Demikianlah saya melihat Rasulullah saw. melakukannya.
Waktu melontar jumroh pada hari nahar (10 Dzulhijjah) sesudah matahari terbit, sedangkan
pada hari-hari tasyriq sesudah matahari tergelincir. Hadits riwayat Muslim (1299), dari Jabir
ra. ia berkata: Rasulullah saw. melontar jumroh pada hari nahar adalah waktu dluha, adapun

67
Yang disunnatkan di dalam ibadah haji ada tujuh macam: haji ifrod,
yakni: mendahulukan ibadah haji dari sebelum umroh, (13) membaca
talbiyah,(14) thowaf qudum,(15) bermalam di Muzdalifah,(16) sholat sunnat

sesudah itu setelah matahari tergelincir. Menurut riwayat Abu dawud (1973), dari Aisyah ra.:
Kemudian beliau kembali ke Mina dan beliau tinggal/bermalam di sana selama hari tasyriq,
beliau melontar jumroh setelah matahari tergelincir, setiap jumroh dengan tujuh butir batu.
)12(
Bercukur termasuk wajibnya haji, berdasarkan pendapat yang dianggap rojih (kuat), tetapi
yang benar bercukur adalah rukun haji dan Umroh, berdasarkan yang telah anda ketahui,
perhatikan CK. No: 8 dan 9.
)13(
Oleh karena Nabi saw. melakukan demikian melaksanakan di dalam Haji Wadak Hadits
riwayat al Bukhary (4146), dari Aisyah ra. ia berkata: Kami keluar bersama Rasulullah saw.
pada waktu Haji Wadak, di antara kami ada yang melakukan ihrom untuk iabadah umroh, ada
yang ihrom untuk ibadah haji, dan ada pula yang ihrom untuk ibadah haji dan umroh (untuk
keduanya), sedangkan Rasulullah melakukan ihrom untuk ibadah haji saja. Adapun mereka
yang ihrom untuk ibadah haji saja atau menyatukan haji dan umroh, maka tidak melakukan
tahallul (melepas baju ihrom) sampai dengan hari nahar (10 Dzulhijjah).
)14(
Disunnatkan berpegangan kepada lafadh talbiyah Rasuluillah saw. Hadits riwayat al
Bukhary (1474), dan Muslim (1184), lafadh dari Muslim, dari Ibnu Umar ra. bahwasanya
Rasulullah saw. ketika kendaraan beliau telah siap, maka beliau berdiri di dekat masjid di
Dzul Hulaifah mengumandangkan talbiyah, dengan ucapan beliau: "
" ( Aku datang menyambut
seruan-Mu yang Allah, aku datang, aku datang menyambut seruan-Mu ya Allah, aku datang,
tiada sekutu bagi-Mu dan aku datang. Sesungguhnya segala puji dan kenikmatan adalah milik-
Mu, begitu pula kekuasaan, tiada sekutu bagi-Mu). Hadits riwayat al Bukhary (1478),
bahwasanya Ibnu Umar ra. mengumandangkan talbiyah sampai terdengar di tanah haram, dan
dia memberitahukan, bahwa Rasulullah saw. melkaukan demikian.
)15(
Hadits riwayat al Bukhary (1536) dan Muslim (1235), dari Aisyah ra. bahwasanya yang
pertama dilakukan oleh Rasulullah saw. ketika sudah tiba di Makkah, beliau berwudlu lalu
thowaf di Baitullah.
)16(
Berdasarkan ahdits riwayat Msulim (1217), dari Jabir ra., bahwasanya Nabi saw. tiba di
Muzdalifah, beliau sholat maghrib dan isyak, lalu beliau tidur-tiduran miring sampai setelah
terbit fajar beliau sholat shubuh. Bermalam di Muzdalifah ini dimasukkan amalan sunnat,
tetapi yang rojih (benar) adalah wajib, demikian dibenarkan oleh an Nawawi dalam kitab
Sarah al Muhadzab, dan yang benar menurut dia: bahwa cukup bila hanya sebentar saja
berada di Muzdalifah pada separoh kedua pada malam 10 Dzulhijjah. (al Majmuk: VIII/128).
(Di dalam kitab al Majmuk milik penerjemah: VIII/152).

68
dua rokaat sesudah thowaf,(17) bermalam di Mina,(18) dan thowaf
wadak.(19)
Bagi kamu lelaki wajib melepaskan pakaian yang berjahit ketika
melakukan ihrom, hanya diperkenankan memakai sarung dan toga (ridak)
yang berwarna putih.(20)

(Fasal): Diaharamkan bagi orang yang sedang ihrom sepuluh macam:


memakai pakaian berjahit, menutup kepala bagi kamu lelaki dan menutup
wajah bagi wanita,(21) menyisir rambut,(22) bercukur,(23) memotong

)17(
Hadits riwayat al Bukhary (1544), dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Rasulullah saw. telah
tiba, maka beliau thowaf di Baitullah tujuh kali, lalu beliau sholat di belakang Maqom Ibrahim
dua rokaat.
)18(
Oleh karena Nabi saw. bermalam di sana, an Nawai menyatakan di dalam kitab al
Majmuk: VIII/188 (dlm. Kitab al Majemuk milik penerjemah: VIII/208). Adapun hadits
tentang bermalamnya Nabi saw. di Mina pada malam Tasyriq, adalah shohih dan terkenal.
Perhatikan CK. No: 11. Dia menganggap dari hadits-hadits tersebut, bahwa yang benar adalah
wajib. Berdasarkan hadits riwayat al Bukhary (1553), dan Muslim(1315), dari Ibnu Umar ra.
ia berkata: Abbas bin Abdul Mutholib meminta izin kepada Rasulullah saw. untuk bermalam
di Makkah pada malam Mina, karena dia dalam keadaan sakit, maka beliau mengizinkannya.
Hal ini menunjukkan bahwa tidak boleh meninggalkan bermalam di Mina, tanpa adanya
udzur. Dan dipersyaratkan bermalam di Mina itu mendapati sebagian besar malamnya di sana.
)19(
Yang jelas thowaf wadak hukumnya wajib, berdasarkan hadits riwayat Muslim (1327),
dari Ibnu Abbas ra. ia berkata: Manusia bubaran dari setiap penjuru, maka Rasulullah saw.
bersabda: Janganlah kalian meninggalkan (Makkah) sampai menutup semua manasiknya
dengan thowaf di Baitullah. Dan dibebaskan bagi wanita yang sedang haid atau nifas,
berdasarkan hadits riwayat al Bukahry (1667), dan Muslim (1328), dari Ibnu Abbas ra. ia
berkata: Manusia diperintahkan untuk mengakhiri ibadahnya di Baitullah, kecuali bahwasanya
diberi keringanan bagi wanita sedang haid. Nifas diqiyaskan dengan haid.
)21(
Hadits riwayat al Bukhary (1470), dari Ibnu Abbas ra. ia berkata: Nabi saw. berangkat
dari Madinah, setelah merapikan rambut beliau, memakai wewangian, memakai sarung dan
toga, belaiu bersama para shabat beliau tidak melarang orang memakai ridak dan sarung
macam apa saja. Warnanya putih berdasarkan sabda Rasulullah saw.: Pakailah pakaianmu
serba putih. Perhatikan CK. No: 98 Kitab Sholat. Dan disunatkan mandi lebih dahulu, lalu
memakai wewangian, memakai pakaian ihrom, lalu sholat dua rokaat sunnat ihrom, lalu
ihrom. Hadits riwayat al Bukhary (1479), dari Nafii ia berkata: Ibnu Umar ra. apabila hendak
keluar ke Makkah, dia memakai wewangian, yang tidak terlalu wangi, lalu datang ke masjid
Dzul Hulaifah dan melakukan sholat, lalu menaiki kendaraanya. Apabila sudah siap
perjalanannya, maka dia berdiri dan melalkukan ihrom, lalu ia berkata: Demikianlah Nabi
saw. melakukannya. Hadits riwayat al Bukhary (1465) dan Muslim ( 1189), dair Aisyah ra. ia
berkata: Saya memberi wewangian kepada Rasulullah saw. untuk ihrom beliau ketika ihrom,
dikenakan sebelum thowaf di Baitullah, atau thowaf rukun.
)21(
Hadits riwayat al Bukahry (1467), dan Muslim (1177), dari yang boleh dipakai oleh
muhrim (orang yang ihrom)? Beliau menjawab: Janganlah memakai baju, surban, celana,
penutup kepala, sepatu, kecuali apabila tidak mendapatkan sendal, maka pakailah sepatu dan
potonglah bagian di bawah dua matakaki, dan jangan memakai pakaian yang terkena kunyit
atau tetumbuhan yang dipergunakan untuk mengecat kulit, al Bukhary menambahkan (1741):
Dan janganlah wanita menutup mukanya dan jangan pula memakai sarung tangan yang
sampai ke siku-siku. Wanita diperbolehkan memakai pakain apa saja yang berjahit dan
lainnya, dan tidak boleh kelihatan selain wajah dan dua telapak tangan, apabila takut timbul
fitnah, lalu dia menutupnya, maka dia wajib membayar fidyah.

69
kuku,(24) memakai wewangian,(25) membunuh hewan buruan,(26)
melakukan akad nikah,(27) bersetubuh, atau mubasyaraoh (sentuhan kulit)
disertai dengan syahwat,(28) untuk kesemuanya itu harus membayar
fidyah, kecuali itu nikahnya tidak diperhitungkan,(29) tidak merusak
ibadah haji kecuali bersetubuh pada afrji, dan apabila batal hajinya, maka
dia tidak boleh keluar dari rangkaian manasik haji tersebut. (30)
Barang siapa yang meninggalkan melakukan wukuf di Arofah hendaklah
bertahallul dengan amalan umroh, dan dia wajib mengqodlok serta
mebayar hadiyah,(31) dan barang siapa yang meninggalkan rukun haji(32)

)22(
Termasuk apabila dia tahu bahwa menyisir rambut akan terjadi rontok, karena rambut
kusut dan lainnya, bila tidak demikian, maka hukumnya makruh, karena diduga keras akan
menggugurkan rambut.
)23(
Berdasarkan firman Allah Taala: Janganlah kamu mencukur kepalamu, sampai korban
tiba di tempat penyembelihannya (al Baqoroh: 196). Yakni Mina pada hari Nahar (10
Dzulhijah).
)24(
Diqiyaskan kepada bercukur kepala, disebabkan motif bersenang-senang, ibadah haji itu
kumal dan berdebu, sebagaimana dijelaskan dalam hadits, rambut kusut dan berdebu.
)25(
Berdasarkan hadits riwayat al Bukhary (1742), dan Muslim (1206), dari Ibnu Abbas ra. ia
berkata: Seorang lelaki yang sedang ihrom terinjak kaki onta dan akibatnya dia mati,
kemudian di bawa kepada Rasululah saw. beliau bersabda: Mandikanlah, dan kafanilah dia,
janganlah kamu tutup kepalanya, dan jangan pula kamu kenai wewangian, oleh akrena dia
akan dibangkitkan dalam keadaan ihrom. Dalam satu riwayat: dalam keadaan
bertalbiyah/ihrom. Perhatikan CK. No: 21.
)26(
Berdasarkan firman Allah Taalaa: Diharamkan bagi kamu, memburu hewan buruan
darat, selama dalam keadaan ihrom (al Maidah:96).
)27(
Hadits riwayat Muslim (1409), dari Utsman bin Affan ra. ia berkata: Rasulullah saw.
bersabda: Orang yang ihrom tidak boleh menikah atau dinikahkan.
)28(
Berdasarkan firman Allah taalaa: Musin haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi,
barang siapa yang telah membulatkan niyatnya untuk melaksanakan ibadah haji, maka
janganlah berbuat rofats, berbuat fasiq, dan berbantuah-bantahan ketika saat melaksanakan
haji (al Baqoroh:197). Rofats adalah bersetubuh, pendahuluannya adalah mubasyaroh dan
lain-lain.
)29(
Artinya tidak sah, dan pihak lelaki tidak ada kewajiban apa-apa, karena tidak berhasil apa
yang dimaksud.
)31(
Dia tetap wajib melanjutkan hajinya secara sempurna walaupun hajinya rusak (batal),
berdasarkan firman Allah Taalaa: Sempurnakanlah haji dan umroh karena Allah ( al
Baqoroh:196). Dia wajib mengqodlok , sekalipun haji yang dilaksanakan adalah haji sunnat.
Hadits riwayat Malaik di dalam al Muwathok (I/381), bahwa sampai berita kepadanya: bahwa
Umar ibnul Khothob, Ali bin Abi Tholib dan Abu Hurairoh ra. ditanya tentang seorang lelaki
yang bersetubuh dengan isterinya, padahal dia sedang ihrom? Mereka menajwab: Mereka
berdua wajib meneruskan hajinya, mereka melanjutkan yang belum diselesaika sampai tuntas
haji mereka, kemudian mereka wajib berhaji pada tahun berikutnya serta menyembelih hewan
sebagai hadiyah.
)31(
Berdasarkan sabda Nabi saw.: Barang siapa yang mencapai Arofah pada malam hari,
berarti dia medapati haji, dan barang siapa yang ketinggalan wukuf di Arofah pada malam
hari, maka sungguh gagal hajinya, hendaklah dia melakukan amalan umroh, dia wajib
melaksanakan haji di tahun mendatang, riwayat ad Daroquthny (II/241), di dalam sanad
terdapat nama Ahmad al Faro al Wasithy, dia dloif. Hadits tersebut dikuatkan oleh hadits yang
diriwayatkan oleh Malik di dalam kitab al Muwathok (I/383) dengan sanad shohih, bahwa
Habbar bin al Aswad datang pada hari Nahar, sedang Umar ibnul Khothob sedang

70
tidak boleh bertahallul dari ihromnya sampai selesai menunaikan seluruh
manasik haji,(33) barang siapa meninggalkan wajib haji, dia wajib
membayar dam,(34) barang siapa meninggalkan sunnat haji, maka tidak
ada kewajiban apa-apa.

(Fasal): Dam yang wajib di dalam ihrom ada lima macam: Pertama: Dam
karena meninggalkan salah satu manasik, dengan tertib sebagai berikut:
seekor kambing, apabila tidak mendapatkan kambing, maka diganti
dengan berpuasa selama sepuluh hari, tiga hari di waktu haji dan tujuh
hari setelah kembali kepada keluarganya. (35)
Kedua: Dam wajib karena mencukur rambut dan bersenang-senang, dia
boleh memilih: antara seekor kambing, atau berpuasa selama tiga hari,
atau bersedekah dengan tiga sho, untuk enam orang miskin. (36)

menyembelih hewan hadiyah, maka ia berkata: Wahai Amirul Mukminin, saya salah
perhitungan, kami kira ahri ini hari Arofah, maka Umar berkata: Pergilah ke Makkah,
thowaflah engkau beserta orang yang bersamamu, dan sembelihlah hewan untuk hadiyah bila
telah kamu persiapkan, lalu bercukurlah atau potonglah rambutmu, dan kembalilah, apabila
datang musin haji tahun mendatang, maka berhajilah dan sebelihlah hewan untuk hadiyah,
barang siapa yang tidak mendapatkan hewan untuk hadiyah, maka hendaklah mereka berpausa
tiga hari di waktu haji dan tujuh hari setelah tiba di rumah (pulang). Hadits riwayat al Baihaqy
(V/175) dengan sanad shohih, dari Ibnu Umar ra. sperti ini. An Nawawi menyatakan di dalam
kitab Syarhul Muhadzab: Hal ini termasyhur, maka jangan diingkari, dan merupakan suatu
kesepakatan ulama atau ijmak (Kifayah:I/232).
)32(
selain wukuf di Arofah, karena tentang ketinggalan wukuf sudah dibicarakan.
)33(
Dia tidak wajibkan membayar dam, tetapi hajinya mauquf, oleh karena intisari haji tidak
dihasilkan, kecuali mengerjakan seluruh rukun haji, dan hajinya tetap harus diselesaikan,
tidak boleh bertahallul dari ihrom sampai selesai melaksanakan seluruh rukun ahji, selain
wukuf di Arofah, karena tidak ada waktu tertentu, maka masih memungkinkan untuk
dilaksanakan.
)34(
Hadits riwayat al Baihaqy dengan sanad shohih, dari Ibnu Abbas ra. ia berkata: Barang
siapa yang meninggalkan salah satu manasik, maka dia wajib membayar dam. (Al Majmuk:
VIII/106). (Dalam kitab al Majmuk milik penerjemah: VIII/82, 206, 207, 208, 209, dan 232).
Yang dimaksud dengan manasik di sini adalah: wajib haji.
)35(
Firman Allah taalaa: Barang siapa yang ingin mengerjakan umroh sebelum haji,
wajiblah dia menyembelih hewan sebagai hadiyah (kurban) yang mudah didapatkan, barang
siapa ayng tidak mendapatkannya, maka dia wajib berpuasa selama tiga hari di waktu haji dan
tujuh hari setelah kamu kembali (al Baqoroh:196). " " artinya: beribadah
umroh lebih dulu, lalu ihrom untuk haji dari Makkah, dan tidak keluar ke Miqot. Sedangkan
ihrom dari miqot hukumnya wajib, sebagaimana telah anda ketahui, dan oleh karenanya dia
wajib membayar dam sebagaimana yang telah dijelaskan, dan yang lain diqiyaskan dengan
ini.
)36(
Berdasarkan firman Allah taalaa: Jangalah kamu cukur kepalamu, sampai hewan
hadiyah sampai di tempat penyembelihannya, barang siapa yang sakait atau sakoit kepala,
maka dia wajib membayar fidyah, dengan berpuasa atau bersedekah, atau berkurban (al
Baqoroh:196). Tempat penyembelihan adalah Mina, pada atnggal 10 Dzulhijjah. Tiga kategori
tersebut telah dijelaskan dalam hadits Kaab bin Ajroh ra. ketika dia melihat Rasulullah saw.di
Hudaibiyah, ketika itu kutu berterbangan di wajahnya, maka beliau bersabda kepadanya:
Apakah serangga itu menyakiti kepalamu? Ia menjawab: Ya, beliau bersabda: Cukurlah
kepalamu, dan sembelihlah kambing sebagai kurban, atau berpuasalah tiga hari, atau berilah

71
Ketiga: Dam wajib karena terhalang (ada hambatan), maka dia bertahallul
dan berkurban dengan seekor kambing.(37)
Keempat: Dam wajib sebab membunuh hewan buruan darat, dan boleh
memilih antara: apabila hewan yang dibunuh itu ada yang seimbang,
maka dia wajib mengganti dengan hewan sejenis, atau mengeluarkan
uang seharga hewan tersebut untuk dibelikan bahan makanan, kemudian
disedekahkan, atau berpuasa untuk setiap mud selama satu hari (satu mud
sama dengan: 9,2 x 9,2 x 9,2 cm. Berat = 600 gram), apabila hewan
buruan tersebut tidak ada pengganti hewan yang seimbang, maka dia
harus mengeluarkan uang seharga hewan tersebut untuk dibelikan bahan
makanan kemudian disedekahkan, atau berpuasa setiap satu muda bahan
makanan satu hari puasa.(38)
Kelima: Dam wajib disebabkan bersetubuh, yakni berurutan: seekor onta
badanah (gemuk), bila tidak mendapatkan diganti dengan seekor sapi, bila

makan tiga sho kepada enam orang miskin. Kaab di dalam hadits menyatakan: Ayat ini
turun karena aku, ". " Ia berkata: Ayat ini diturunkan tentang saya,
tetapi untuk kaliam semuanya, hadits riwayat al Bukhary (1719) dan Muslim (1201).
" " sama dengan tiga sho, satu sho sama dengan 2400 gram. Dan selanjutnya
diqiyaskan dengan bercukur, terhadap pelanggaran serupa, misalnya istimta, memakai
minyak wangi, memakai pakaian berjahit, memotong kuku, pendahulan persetubuhan, karena
sama dalam hal bersenang-senang (berhias).
)37(
Berdasarkan firman Allah Taalaa: Sempurnakanlah ibadah haji dan umroh karena
Allah. Jika kamu terhalang (oleh musuh atau sakit), maka sembelihlah kurban yang mudah
didapat (al Baqoroh: 196). Pengertian: " " adalah: kamu terhalang untuk
melanjutkan ibadah haji atau umroh. Di dalam kitab Shohihain, bahwasanya Rasulullah
saw.bertahallul di Hudaibiyah, ketika dihalang-halangi oleh kaum musyrikin, ketika itu beliau
ihrom untuk ibadah umroh, (al Bukhary (1558) dan Muslim (1230), paling sedikit seekor
kambing yang sudah sah untuk udlhiyah (hewan kurban). Penyembelihan kurban tersebut
harus lebih dahulu sebelum bercukur, berdasarkan firman Allah Taalaa: Janganlah kamu
mencukur kepalamu sampai hadiyah (kurban sampai di tempat penyembelihan. Hadits
riwayat al Bukhary (1717), dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Kami keluar bersama Nabi saw.
untuk ibadah umroh, maka orang kafir menghalang-halangi di dekat Bait, maka Rasulullah
menyembelih kurban seekor onta, kemudian beliau bercukur.
)38(
Berdasarkan firman Allah Taalaa: Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu
membunuh hewan buruan, padahal kamu sedang dalam keadaan ihrom, barang siapa yang
membunuhnya dengan sengaja, maka hukumannya adalah mengganti hewan seimbang yang
dibunuhnya, menurut keputusan dari dua orang yang adil di antara kamu sebagai hadnya
(hulkumannya), yang dibawa sampai ke Kabah, atau denda dengan mambayar kafarat dengan
cara memberi makan kepada orang-orang miskin, atau berpuasa seimbang dengan makanan
yang dikeluarkan itu, supaya dia merasakan akibat buruk dari perbuatannya. Allah telah
memaafkan apa yang telah lalu. Dan barang siapa yang kembali mengerjakannya, niscaya
Allah akan menyiksanya. Dan Allah Maha Kuasa lagi mempunyai kekuasaan untuk menyiksa
manusia (al Maidah:95). Pengertian hewan seimbang adalah hewan serupa bentuknya atau
yang mendekatinya seperti hewan buruan, misalnya: kijang dengan kambing dst).
Hadiyah/kurban adalah hewan ternak yang sudah dipersiapkan untuk disembelih dia tanah
haram untuk disedekahkan kepada orang miskin. Puasa yang diwajibkan adalah sesuai
dengana jumlah hewan yang kemudian dibelikan bahan makanan, dan setiap satu mud bahan
makanan diganti dengan berpuasa satu hari.

72
tidak mendapatkan seekor sapi, diganti dengan tujuh ekor kambing, bila
tidak mendapatkan, maka dinilai harganya, kemudian dari nilai harga
tersebut dibelikan bahan makanan untuk disedekahkan kepada orang-
0rang miskin, apabila tidak mendapatkan bahan makanan, maka diganti
dengan berpuasa, untuk setiap satu bahan makanan dengan satu hari
puasa.(39)
Tidak cukup (sah) kurban dan pemberian bahan makanan kecuali
dilaksanakan di tanah Haram,(40) dan sah pula bila diganti dengan
berpuasa bila dia mau.

Dilarang membunuh hewan buruan di tanah haram, memotong


pepohonannya, baik orang dalam keadaan ihrom atau muhil (tidak ihrom)
hukumnya sama-sama dilarang.(41)

)39(
Dasar wajib dam dengan seekor onta badanah, adalah fatwa sahabat ra. tentang hal itu,
Malik telah meriwayatkan di dalam al Muawathok (I/384) dari Ibnu Abbas ra., bahwasanya
dia ditanya tentang seorang lelaki yang telah bersetubuh dengan isterinya, padahal dia sedang
berada di Mina, sebelum ia melakukan thowaf ifadloh, maka Ibnu Abbas memerintahkan dia
agar menyembelih seekor onta badanah. Dan riwayat yang seperti itu dari Umar dan anaknya
yakni Abdullah dan Abu Hurairoh ra. Dan merujuk kepada seekor sapi kemudian tujuh ekor
kambing, oleh karena di dalam udlhiyah (kurban) sapi atau tujuh ekor kambing sebanding
dengan seekor badanah (onta gemuk). Adapun pengembalian kepada bahan makanan dan
berpuasa, oleh karena syariat memberikan pilihan untuk penggantian hewan buruan cukup
dengan hewan yang seimbang, atau berpuasa, maka hal ini dirujuk kepadanya, ketika adanya
suatu udzur berdasarkan tertib dam.
)41(
Berdasarkan firman Allah Taalaa: Hadiyah (kurban) yang sampai di dekat Ka.bah,
maka wajib pembagian daging kurban tersebut atau bahan makanan kepada orang-orang
miskin di tanah haram, baik dia mukim atau musafir.
)41(
Berdasarkan sabda Rasulullah saw. pada hari terbukanya kota Makkah: Sesungguhnya
negeri ini harom sebab penghormatan Allah, tidak boleh dipotong pepohonannya, tidak boleh
dibunuh hewan buruannya, tidak diabmbil barang luqothohnya, kecuali bagi mereka yang
bermaksud untuk mengumkannya, dan boleh dicabut rerumputannya. Al Abbas berkata:
Kecuali tetumbuhan yang dikenal oleh penduduk Makkah, untuk kebutuhan sehari-hari,
sesungguhnya tetumbuhan tersebut diperuntukan sebagai bahan bakar atau atap rumah
mereka. Riwayat al Bukhary (1510), dan Muslim (1353), dari Ibnu Abbas ra.

73