Anda di halaman 1dari 24

DOKTOR MUSTHOFA DIIB AL BAGHO

Doktor di bidang Syariah (hukum) Islam.

AT TADZHIIB
Fii Adillati
MATNI AL GHOYAH WAT TAQRIIB

Yang terkenal dengan nama:

MATNU ABI SUJAK


Fil Fiqhi As-Syafiie

Alih bahasa oleh:

Drs. H. K U S N A N A.

1
PRAKATA PENERJEMAH


Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, sholawat serta salam semoga
terlimpah kepada junjungan kita Nabi Muhammad saw. termasuk keluarga
beserta para sahabat beliau.

Remaja Masjid Dawatul Khoirot Sumbersari Malang mendesak saya


untuk membina mereka di bidang keagamaan khususnya dan
kemasyarakatan Islam pada umumnya. Saya memilih salah kitab ad
Tadzhiib sebagai bahan kajian utama, karena saya pandang kitab ini cukup
lengkap padat dan disertai dengan dalil-dalil dari al Quran, as Sunnah dan
beberapa syarah dari ahlinya.

Setelah berjalan beberapa kali pertemuan, maka terlintas di benak saya


untuk menerjemahkan kitab ini agar dimanfaatkan oleh lebih banyak
kalangan ummat Islam terutama generasi mudanya.

Penerjemahan ini secara keseluruhan berbahasa Indonesia, keculi istilah


fiqih yang baku tetap saya tampilkan dalam bahasa aselinya agar ummat
Islam terbiasa dengan istilah-istilah fiqih yang berlaku umum. Di samping
itu juga tetap saya tampilkan teks aselinya terhadap bacaan atau doa yang
dipergunakan sehari-hari disertai dengan terjemahnya. Pada kitab aselinya
catatan kaki dibuat perhalaman, sedang dalam terjemahan ini catatan kaki
saya buat per-bab (kitab) dengan satu urutan nomor catatan kaki dengan
tetap memperhatikan urutan catatan kaki kitab aselinya, sehingga mudah
untuk mencocokkan kembali kepada kitab aselinya.

Saya menyadari sepenuhnya, bahwa penerjemahan ini masih jauh dari


sempurna, oleh karena itu kepada semua pemerhati saya mohon kiranya
berkenan memberikan kritik dan saran demi sempurnanya tulisan ini, dan
atas perkenannya saya ucapkan terima kasih.
Semoga usaha ini mendapatkan ridlo dari Allah swt. Aamiin.

Malang, 10 Januari 2006/10 Dzulhijjah 1427.

Drs. H. Kusnan A.

2

Segala puji bagi Allah yang Maha Essa. Allah berfirman dalam kitab-Nya:
Tidak sepatutnya bagi orang-orang mukmin pergi semuanya ke medan
persang, menagapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan dari mereka
beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama?
(at Taubah: 122).

Sholawat dan salam terlimpah kepada orang yang tiada Nabi sesudahnya
(Muhammad saw.) yang bersabda: Barang siapa yang dikehendaki oleh
Allah menjadi orang baik, niscaya akan diberikan faqih (kefahaman)
dalam hal agama. Muttafaq alaihi (disepakati oleh al Bukhary dan
Muslim). Dan semoga terlimpah kepada seluruh keluarga dan para sahabat
beliau, serta kepada siapapun mereka yang mengikuti dengan baik. Maka
akan diverikan kefahaman dalam soal agama oleh Allah, maka dia akan
mengerti dan mengajarkannya.

Wabadu (selanjutnya): Sesungguhnya kitab Matni al Ghoyah wat Taqriib


adalah diantara kitab fiqih as Syafiie yang baik penampilan maupun isi
kandungannya, dalam ukuran kecil sungguh mengandung seluruh bab
tentang fiqih yang penting hukumnya dan permasalahannya dalam
peribadatan, muamalat (kehidupan sehari-hari) dan lain-lain. Serta
menggunakan gaya bahasa yang mudah, serta susunan kalimat serta tata
bahasa yang baik, sangat istimewa dalam hal pembagian topik-topiknya.
Memudahkan bagi orang yang berusaha memahami agama Allah
(tafaqquh fiddiin) untuk menguasai serta mengungkapkannya kembali.

Keistimewaan kitab ini, mendapatkan sambutan yang luas, karena anda


akan mendapati pertemuan antara pencari ilmu dan ulama, baik ulama
kuno maupun modern, mereka terangsang untuk menelaah, mempelajari,
memahami, menguasai, menjelaskan dan mensyarahnya (meperluas
pembahasan).

Ketika ikhtisar yang ringkas ini mengedepankan hukum fiqih tanpa


adanya pertentangan pada dalil-dalinya (dasar hukumnya), dan pencari
ilmu zaman ini jiwanya kering dari pengambilan hukum syara yang
diperkuat dengan dalil-dalinya. Dan saya berharap untuk menjadi pelayan
Agama Allah untuk memajukan pemuda-pemuda muslim yang berbudaya
tinggi. Dan setiap seorang faqih berarti dia adalah menguasai ilmu fiqih.
Kitab ini dicintai oleh banyak orang dilengkapi dengan dalil-dalil yang
mampu membuat mereka terbuka mata hatinya terhadap agama mereka,
menambah yakin terhadap kebenaran syariat mereka, memperkuat aqidah

3
mereka, membuat tumakninah (tenang) dalam ibadah mereka, istiqomah
(tekun) untuk menyebarluaskan serta mengamalkannya.

Keutamaan yang diberikan oleh Allah kepadaku teramat besar, ketika


Allah memberikan taufiq kepadaku untuk melakukan amal perbuatan ini,
setelah saya bermusyawarah dengan para guru-guru saya yang mulya, di
bidang fiqih khususnya dan syariat Islam pada umumnya, dan mereka
memberikan motivasi, dan memberikan harapan serta keberanian
kepadaku untuk melakukannya.

Perbuatan saya terbatas pada memberikan dalil-dalil naqli (dalil dari al


Quran atau as Sunnah), terambil dari kitab-kitab hadits, atsarus sahabat
(perbuatan sahabat Nabi), sedikit sekali saya mengemukakan komentar
berdasarkan akal atau qiyash (analogi), kecuali hanya sesekali waktu saja.
Dan pada umumnya saya mengambil dalil-dalil dari kitab-kitab Madzhab,
kecuali apabila saya mendapati dalil yang lebih kuat dan lebih jelas, maka
saya menggantikan dengannya dan menjelaskannya.

Saya berusaha dalam diri saya, bahwa dalam pengambilan dalil-dalil


mnerujuk kepada sumber-sumber yang aseli, selama memungkinkan dan
khusus kitab-kitab hadits, untuk saya ambil ketentuan hukum dari
padanya. Dan saya berusaha menuliskan nomor hadits yang bersilisilah
apabila saya dapatkan, atau halaman serta juz di mana hadits tersbut
terdapat. Jarang sekali saya berpegang kepada sumber yang lain dalam
mentakhrij (memilih) hadits. Adapun ayat-ayat al Quran, maka saya
jelaskan nomor serta nama suratnya, kemudian memperjelas ketentuan
yang ada dalilnya dengan memberikan komentar terhadadap lafadh yang
ghorib (asing), untuk mempermudah pemehamannya, serta memperjelas
arah dari pada dalilil dimaksud. Dalam hal ini kadang-kadang saya
mengemukakan komentar terhadap lafadh dari matan (naskah), atau
menjelaskan sebagian tarif (definisi/formula) apabila diperlukan, tetapi
hal itu tidak secara terus menerus, oleh karena saya tidak bermaksud
mensyarah (mengomentari) kitab ini, hanya sekedar untuk memperkaya
pensyarahan.

Apabila saya jumpai pendapat yang dloif (lemah) dalam matan ini, maka
saya menjelaskan mana yang lebih shohih (benar dan lebih kuat
berdasarkan petunjuk kitab Madzhab yang terkenal. Sesekali waktu saya
juga mewmberikan isyarat kepada sumber sebagai rujukan

Saya menempatkan teks aselinya di lembaran bagian atas, dan


menempatkan hasil pekerjaan saya dalam catatan kakai yang bernomor di

4
halaman bagian bawah, dan saya namai dengan: At Tadzhiib fii adillati
matni al Ghoyatuh wat Taqriib.

Semoga Allah Taala berkenan menjadikan amalanku ini ikhlas semata-


mata kerena-Nya, dan diterima sebagai amal jariyah bagiku dan anak-
anakku dan bagi siapa saja yang memiliki hubungan erat denganku,
sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu dan pantas untuk
dikabulkan.

Musthofa Diib al Baghoo.

Malam Ahad: 21 Muharom 1398 H/ 1Januari 1978.

5

Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Semoga Allah memberikan
rahmat kepada penghulu kami Nabi Muhammad saw. dan kepada seluruh
keluarga beliau yang suci, dan kepada selururuh sahabat beliau.

Al Qodly Abu Syujak Ahmad bin al Husain bin Ahmad al Ashfahaany


rohimahullaah Taalaa berkata: Sebagian teman-temanku semoga mereka
dijaga oleh Allah Taalaa meminta kepadaku agar aku membuat ikhtisar
tentang fiqih berdasarkan madzhab Imam As Syafiie rohimahullahu
Taalaa waridlwaanuhu (semoga dirahmati dan diridloi oleh Allah
Taalaa), dalam suatu ikhtisar yang singkat dan padat, untuk
mempermudah bagi penuntut ilmu untuk mempelajarinya, dan untuk
mempermudah bagi pemula untuk menghafalnya. Dan memperbanyak
permasalahan yang sangat dibutuhkan oleh orang banyak. Maka
permintaan tersebut saya penuhi sekaligus untuk mengharapkan pahala,
serta mengharapkan taufiq dari Allah untuk memncapai kebenaran,
sesungguhnya Dia adalah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan Dia Maha
lemah lembut serta Maha mengetahui.

6
KITAB THOHAROH (BERSUCI)

Air yang dapat dipergunakan untuk bersuci ada tujuh macam: air hujan,
air laut, air sungai, air sumur, air dari mata air, air es dan air dingin(1)

Kemudian air itu terbagi menjadi empat kategori: (a). air yang suci dan
mensucikan tidak makruh, disebut dengan: air mutlak (aseli) (2)(b). air
yang suci dan mensucikan tetapi makruh, yakni air yang terjemur di panas
matahari(3), (c). air yang suci tetapi tidak mensucikan, yakni air bekas
dipakai untuk bersuci (4) atau air yang sudah berobah sifatnya karena
bercampur dengan zat suci lainnya(5),

)1(
Kiranya dapat dinyatakan secara ringkas: Orang bisa bersuci menggunakan air yang keluar dari
bumi, atau yang turun dari langit. Dan sebagai dasar diperbolehkannya bersuci dengan air tersebut
adalah ayat-ayat al Quran, di antaranya: Firman Allah Taalaa: Dia yang menurunkan air dari langit
kepadamu, agar kamu bersuci dengannya. (al Anfaal: 11). Dan banyak hadits, antara lain: hadits yang
diriwayatkan oleh Abu Hurairoh ra. ia berkata: Ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah saw.
dengan ucapannya: Wahai Rasulallah, kami naik sebuah perahu di lautan, dan kami hanya membawa
sedikit air. Apabila kami berwudlu menggunakan air tersebut, maka kami akan kehausan. Apakah boleh
kami berwudlu menggunakan air laut? Maka Rasulullah saw. menjawab: Laut itu suci airnya dan halal
bangkainya, diriwayatakn oleh lima perowi. At Tirmidzy menyatakan: Hadits ini Hasan. (Halal
bangkainya: artinya dapat dimakan apa yang mati dilautan, baik berupa ikan dan sejenisnya, tanpa
disembelih secara syarie).
)2(
Dasar tentang kesucian air mutlak adalah hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (217) dan
lainnya, dari Abu Hurairah ra. ia berkata: Ada seorang Arab gunung berdiri dan kencing didalam masjid,
maka orang sama berdiri untuk memarahinya/mencelanya, maka Nabi saw. bersabda: Biarkanlah dia,
dan tuangkan seember air di atas bekas temapt kencingnya. Sesungguhnya kalian diutus agar
mempermudah bukan diutus untuk mempersulit.
)3(
Dipanaskan dalam bejana terbuat dari logam di terik panas matahari. Kemakruhannya berdasarkan
suatu pendapat bahwa hal itu menyebabkan penyakit lepra atau lebih berat dari itu, dan tidak
dimakruhkan keculai apabila dipergunakan untuk membersihkan badan, karena tetesan panasnya
bagikan pengikat.
)4(
Untuk menghilangkan hadats, dan sebagai dasar bahwa air tersebut masih suci adalah hadits yang
diriwayatkan oleh al Bukhary (191) dan Muslim (1616) dari Jabir bin Abdullah ra. ia berkata:
Rasulullah saw. datang mengunjungi saya, sedangkan saya dalam keadaan sakit tidak sadarkan diri,
maka beliau berwudlu dan menuangkan air bekas wudlu beliau. Kalu air tersebut tidak suci, tentu tidak
mungkin disiramkan kepadanya. Adapun dasar yang menyatakan, bahwa air tersebut tidak mensucikan,
adalah hadits yang diriwayatkan oleh Muslim (283) dan lainnya, dari Abi Hurairaoh ra. bahwasanya
Nabi saw. bersabda: Janganlah seseorang di antara kamu mandi di air yang menggenang (tidak
mengalir), padahal dia dalam keadaan junub. Mereka bertanya: Wahai Abu Hurairaoh: Bagaimana cara
mandinya? Ia menjawab: Mengambil air menggunakan gayung. Faedah hadits tersebut: bahwa mandi di
dalam air tersebut menghilangkan kesuciannya, bila tidak demikian, maka tidak mungkin beliau
melarangnya. Hal ini mengandung pengertian, bahwa air tersebut hanya sedikit. Hukum berwudlu sama
dengan hukum mandi, oleh karena maksudnya sama, yakni menghilangkan hadats.
)5(
Sesuatu yang suci yang biasanya air bisa berobah karenanya, dan tidak mungkin untuk dipishkan
kembali sesudah tercampur, seperti: minyak wangi, garam dan sebagainya. Keberadaannya menjadi
tidak mensucikan, karena sudah dinamakan air dalam keadaan itu.

7
(d) air najis, yakni air yang di dalamnya terdapat najis, di mana air
tersebut volumenya kurang dari dua qullah(6), atau dua qullah tetapi air
tersebut berubah sifatnya. (7) Yang dimaksud dengan dua qullah ialah
kurang lebih sebanyak 500 rithil Bagdad.) (8)

(Fasal): Kulit bangkai hewan dapat disucikan dengan cara disamak,


(9)
kecuali kulit anjing dan babi (10), dan hewan hasil peranakan dari
keduanya atau salah satunya. Tulang bangkai dan rambut bangkai adalah
najis, kecuali tulang dan rambut manusia. (11)

)6(
Lima ahli perowi hadits meriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra. ia berkata: Saya mendengar
Rasulullah saw. , ketika beliau ditanya tentang air yang berada di tanah lapang, dan yang sering di
datangi oleh hewan buas (minum dll)? Maka beliau bersabda: Apabila air tersebut ada dua qullah,
maka tidak menjadikan air tersebut najis. Berdasarkan hadits lafadh dari Abu Dawud (65): Maka
sesungguhnya hal itu tidak membuat menjadi najis. Maksud dari hadits di atas: bahwa apabila air
tersebut kurang dari dua qullah, maka manjadi najis sekalipun sifatnya tidak berubah. Yang
menunjukkan pemahaman tersebut adalah hadits yang diriwayatkan oleh Muslim (278) dari Abu
Hurairoh ra. bahwasannya Nabi saw. bersabda: Apabila seseorang dari kamu bangun dari tidurnya,
maka janganlah langusng memasukkan tangannya ke dalam bejana yang berisi air sebelum dibersihkan
terlebih dahulu, oleh karena dia tidak tahu di mana tangannya ketika dia tertidur. Beliau melarang
orang yang bangun dari tidur untuk memasukkan tangan ke dalam bejana karena dikhawatirkan
tangannya terkena najis yang tidak terlihat secara jelas. Dan dimaklumi bahwa najis yang tidak tampak
tidak akan merubah sifat air. Apabila tidak karena menajiskan disebabkan bertemunya tangan dengan
air, mengapa beliau melarangnya berbuat demikian.
)7(
Dasarnya adalah Ijmak (kesepakatan) ulama. Dalam kitab al Majmuk Ibnul Mundzir menyatakan:
Ulama sepakat bahwa air sedikit atau banyak, apabila kejatuhan najis kemudian berubah rasa atau warna
atau baunya, maka air tersebut menjadi najis. Adapun hadits yang menyatakan bahwa: Air suci tidak
bisa menjadi najis oleh sebab sesuatu zat, kecuali apabila berubah rasa atau baunya, adalah hadits dloif
sanadnya> An Nawawi berbicara tentang hali itu: Tidak sah berhujjah menggunakan hadits tersebut. Ia
juga menyatakan: Imam As Syafiie menukil tentang kedloifan hadits tersebut dari ahli ilmu hadits (al
Majmuk: 1/160).
)8(
Yakni kira-kira sama dengan 190 liter, atau sama dengan vule bejana kubus yang sisi-sisinya 58 cm.
(dibulatkan 60 cm).
)9(
Diriwayatkan oleh Muslim (306) dari Abdullah bin Abbas ra. ia berkata: Saya mendengar
Rasulullah saw. bersabda: Kulit bangkai apabila disamak, maka menjadi suci. Penyamakan berfungsi
menghilangkan cairan yang bisa merusak kulit bila didiamkan. Dan apabila sudah disamak kemudian
terkena air, maka bakterinya pembusuk tidak akan kembali lagi.
)11(
Oleh karena kedua hewan tersebut najis sejak masih hidup, maka bagian organ tubuhnya tidak
dapat disucikan lagi setelah menjadi bangkai adalah lebih tepat.
)11(
Berdasarkan firman Allah: Diharamkan bagi kami bangkai (al Maidah: 3). Yang dinamakan
bangkai adalah semua hewan yang hilang nyawanya tanpa disembelih menurut syara. Berdasarkan
firman Allah: Diharamkan bagi kami bangkai (al Maidah: 3). Yang dinamakan bangkai adalah semua
hewan yang hilang nyawanya tanpa disembelih menurut syara. Termasuk dalam kategori ini ialah
hewan tidak halal dimakan dagingnya sekalipun sudah disembelih, seperti himar piaraan atau hewan
yang halal dimakan dagingnya tetapi penyembelihannya tidak memenuhi syarat syarie, seperti hasil
sembelihan orang yang murtad, selama orang tidak dalam keadaan dlarurat. Menurut As Syafiie:
Keharaman bangkai sebagai dasar hukum kenajisannya. Oleh karena haram karena bukan berbahaya
atau karena pengormatan (pemulyaan) sebagai dalil (dasar) kenajisannya, dan kenajisannya meliputi
seluruh bagian dari organ tubuhnya. Adapun bangkai manusia tidak najis hukumnya, demikian pula
bagian dari organ tubuh bangkai manusia, berdasarkan firman Allah: Dan sungguh kami telah
memulyakan anak keturunan Adam (al Isrok: 70). Ayat ini menghilangkan menolak pendapat yang
menyatakan bahwa manusia menjadi najis sesudah mati. Dan menunjukkan bahwa haram hukumnya
memakan daging bangkai manusia, karena kemulyaannya.

8
(Fasal): Tidak diperbolehkan mempergunakan bejana yang terbuat dari
emas dan perak (12), dan diperbolehkan mempergunakan bejana yang
dibuat dari bahan dari keduanya. (13)
(Fasal): Bersiwak (membersihkan mulut atau gigi) merupakan perbuatan
yang disukai di setiap saat, (14) kecuali sesudah saat tergelencirnya
matahari bagi orang yang sedang berpuasa. Ada tiga waktu yang sangat
dianjurkan bersiwa, yaitu: (a) ketika bau mulut berubah tidak enak
disebabkan al azmu (lama tidak berbicara) dan sebagainya, (15) (b) ketika
bangun dari tidur, (16) (c) ketika akan melaksanakan sholat. (17) dan (d)
ketika berdiri akan sholat. (18)

(Fasal): Fardlunya (rukunnya) wudlu ada enam: Niyat ketika membasuh


muka, membasuh muka, membasuh kedua belah tangan sampai dengan
siku-siku, mengusap sebagian kepala, membasuh kedua belah kaki sampai
dengan kedua matakaki, dan tertib sebagaimana urutan penyebutan di

)12(
Diriwayatkan oleh al Bukhary (5110) dan Muslim (2067) dari Hudzaifah ibnul Yaman ra. ia
berkata: saya mendengar Rasulullah saw. bersabda: Jangan kalian memakai pakain dari bahan sutera
dan sutera tinggi, dan jangan minum menggunakan bejana yang terbuat dari emas atau perak, dan jangan
makan menggunakan piring terbuat dari emas atau perak, oleh karena bejana emas dan perak itu bagi
mereka didunai, dan bagi kita di akhirat nanti. Keharaman tersebut mencakup kaum lelaki dan wanita.
)13(
Suci, oleh karena pada dasarnya segala sesuatu itu mubah (diperbolehkan) kecuali apabila ada dalil
yang mengharamkannya.
)14(
Diriwayatkan oleh an Nasaie (101/1) dan lainnya dari Aisyah ra. bahwasanya Nabi saw. bersabda:
Bersiwak itu mensucikan (membersihkan) mulut, dan diridloi oleh Tuhan, dan diriwayatkan oleh al
Bukhary muallaq. Siwak adalah alat yang dimasukkan ke dalam mulut untuk menggosok gigi, dan
mutlak untuk dilakukan. Disunnatkan menggunakan semua benda keras yang mampu menghilangkan
kotoran pada gigi, atau ranting kayu arok sebagaimana yang telah dikenal untuk sebagi siwak dan itu
lebih afdlol.
)15(
Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (1795) dan Muslim (1151) dari Abu
Hurairoh ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Sungguh al khuluf (bau yang tidak sedap) dari mulut
orang yang sedang berpuasa itu di sisi Allah lebih harum dibandingkan dengan bau minyak wangi. Dan
pada umumnya bau tersebut muncul sesudah tergelincirnya matahari, dan bersiwak berarti
menghilangkan bau tak sedap tersebut, dan yang demikian itu hukumnya makruh.
)16(
Al azmu (tidak bicara): berdiam diri cukup lama, atau meninggalkan makan. Pengertian dan
lainnya: seperti mengalami bau mulut yang tidak disukai .
)17(
Hadits diriwayatkan oleh al Bukhary (242) dan Muslim (255) dan lainnya dari Hudzaifah ra. ia
berkata: Rasulullah saw. apabila akan melaksanakan sholat malam, beliau memasukkan siwak ke
dalam mulut beliau. Dan diriwayatkan oleh Abu Dawud (57) dan lainnya dari Aisyah ra.:
Bahwasanya Nabi saw. beliau tidak tidur baik siang atau malam, lalu beliau bangun, kecuali beliau
bersiwak sebelum berwudlu.
)18(
Demikian pula ketika beliau berwudlu, berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary
(847) dan Muslim (252) dan lainnya dari Abi Hurairoh ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Seandainya
tidak akan memberatkan bagi ummatku niscaya saya perintahkan mereka untuk bersiwa setiap kali akan
sholat. Dalam riwayat Ahmad (325/6): Niscaya saya perintahkan mereka untuk bersiwak setiap kali
berwudlu. Perintah ini mengandung hukum sunnat muakkad.

9
atas(19). Dan sunnatnya berwudlu ada sepuluh macam: membaca tasmiyah
atau basmalah (Bismillaahir Rohmaanir Rohiim)(20), membasuh dua
telapak tangan sebelum memasukkannya ke dalam bejana, berkumur,
istinsyaq (memasukkan air ke dalam hidung dan mengeluarkannya
kembali), mengusap kepala secara keseluruhan (21), mengusap dua telinga

)19(
Asal usul disyariatkannya berwudlu serta keterangan difardlukannya berwudlu: firman
Allah: Wahai orang-orang yang berimanapabila kalian hendak mendirikan sholat maka
basuhlah muka kamu dan tangan kamu sampai dengan siku-siku dan usaplah pada bagian
kepalamu dan basuhlah kedua kakimu sampai dengan dua matakaki (al Maidah: 6). Siku-siku
dan matakaki termasuk wajib dibasuh, berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Muslim
(246) dari Abi Hurairoh ra. bahwasanya ketika dia berwudlu, dia membasuh mukanya dengan
sempurna, lalu membasuh tangannya yang kanan termasuk lengan bagian atas, lalu tangannya
yang kiri termasuk lengan bagian atas, lalu dia mengusap kepalanya, lalu dia membasuh kaki
kanannya termasuk betis, lalu membasuh kaki kirinya termasuk betis, kemudian dia berkata:
Demikianlah saya melihat Rasulullah saw. berwudlu. Pengertian bi ru-usikum artinya
cukup bila hanya sebagian dari kepala saja, dasarnya hadits yang diriwayatkan oleh Muslim
(274) dan lainnya dari al Mughiroh ra., bahwasanya Nabi saw. berwudlu mengusap pada
bagian ubun-ubun beliau dan di atas surban beliau. Ubun-ubun adalah bagian depan kepala,
dan merupakan sebagian dari kepala, dan mencukupkan hanya mengusap pada ubun-ubun
menjadi dasar hukum bahwa membasuh sebagian dari kepala hukumnya fardlu, dibagian
kepala yang mana saja. Dasar yang menunjukkan wajibnya berniyat di awal ketika berwudlu,
dan di mana saja dituntut adanya niyat adalah hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (1)
dan Muslim (1907) dari Unar Ibnul Khothob ra. ia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw.
bersabda: Sesungguhnya yang dianggap sebagai amal ibadah adalah yang disertai dengan
niyat, artinya tidak dihitung sebagai amalan menurut syara kecuali apabila disertai dengan
niyat. Dasar tentang difardlukannya tertib adalah perbuatan Nabi saw. yang terdapat dalam
hadits yang shohih, antara lain hadita Abu Hurairoh ra. di atas. As Syafiie berkata di dalam
kitab al Majmuk: sebagian golongan kami berhujjah dari perbuatan Nabi saw. dengan hadits-
hadits shohih, dan terinci dari sejumlah sahabat Nabi saw. tentang tatacara berwudlu Nabi
saw. Mereka secara keseluruhan mencirikan dengan tertib, dengan banyaknya sahabat dan
banyaknyapula negeri yang mengbetahui tentang hal itu, serta banyakan perbedaan tentang
tatacara Nabi saw. berwudlu tentang satu atau dua atau tiga kali dalam membasuh/mengusap,
tetapi tidak ada penjelasan yang bahwa Nabi berwudlu tidak secara tertib. Perbuatan Nabi saw.
sebagai penjelasan tentang bagaimana berwudlu yang diperintahkannya. Apabila orang dalam
berwudlu diperbolehkan meninggalkan tertib, niscaya di suatu kesempatan beliau berwudlu
tidak tertib, sebagai dasar bahwa boleh berwudlu dengan tidak tertib, sebagai beliau
meninggalkan pengulangan dalam membasuh di sesekali waktu (Juz I/484).
)21(
Hadits diriwayatkan oleh an Nasaie (61/1) dangan sanad yang bagus, dari Annas ra. ia
berkata: Sebagian sahabat Nabi saw. mencari air untuk berwudlu, tetapi mereka tidak
mendapatkan air, maka Nabi saw. bersabda: Apaqkah di antara kalian ada yang memiliki
persediaan air?. Maka beliau di beri air oleh seorang sahabat. Maka beliau meletakkan tangan
beliau ke dalam bejana berisi air, lalu beliau bersabda: Berwudlulah kalian semua dengan
membaca basmalah. Maksudnya dengan mengucapkan Bismillaahir Rohmaanir Rohiim. Saya
menyaksikan bahwa air memancar dari sela-sela jari-jari beliau, sampai yang berwudlu
mencapai kurang labih 70 orang.
)21(
Dasar hukum dari emapt macam sunnat di atas adalah hadits yang diriwayatkan oleh al
Bukhary (173) dan Muslim (235) dari Abdullah bin Zaid ra. dia ditanya tentang tatacara
berwudlunya Rasulullah saw. , maka dia meminta seember air, kemudian dia berwudlu untuk
memberikan contoh kepada mereka seperti cara wudlu Nabi saw. Dia mengalirkan air di
tangannya dari ember, lalu dia membasuh tangannya tiga kali, lalu dia memasukkan tangannya
ke dalam ember lalu dia berkumur dan istinsyaq dan istinstsar (mengeluarkan air dari hidung)
dengan tiga gayung menggunakan tangan, lalu memasukkan tangannya lalu dia membasuh

10
bagian luar maupun dalam dengan air yang baru(22), membasahi sela-sela
janggot yang tebal (23), membersihkan sela-sela jari dua tangan beliau
(takhlil) dan jari-jari kaki (24), mendahulukan anggota wudlu sebelah kanan
dari yang sebelh kiri (25), bersuci/membasuh anggota wudlu tigakali
tigakali (26), dan muwalat (berturut-turut/kontinyu) (27)

muka tiga kali, lalu membasuh dua tangannya dua kali sampai dengan siku-siku, lalu
memasukkan tangannya dan mengusap kepalanya, dimulai dari muka ke belakang kemudian
kembali dari belakang ke muka sat kali, lalu membasuh dua kakinya sampai dengan dua
matakaki.
)22(
Hadits diriwayatkan oleh at Tirmidzy dan dinyatakan shohih (36) dari Ibnu Abbas ra.
bahwasanya Nabi saw. mengusap pada bagian kepala beliau, dan telinga beliau bagian luar dan
dalam. Dan berdasarkan hadits an Nasaie (74/1): Beliau mengusap kepala dan telinga beliau,
bagian dlam menggunakan jari telunjuk sedangkan bagian luar menggunakan ibu jari beliau.
Dan diriwayatkan oleh al Hakim (151) dari Abdullah bin Zaid ra. tentang tatacara
berwudlunya Nabi saw.: Bahwa beliau berwudlu, mengusap dua telinga beliau dengan air
bukan air yang dipergunakan untuk mengusap kepala beliau. Al Hafidh adz Dahbie
menyatakan: hadits tersebut shohih.
)23(
Hadits riwayat Abu Dawud dari Annas ra. bahwasanya Nabi saw. apabila berwudlu, beliau
mengambil air sepenuh telapak tangan beliau, lalu memasukkannya ke bawah rahang bawah
lalu membasahi janggot beliau dengan tangan (takhlil), beliau bersabda: Demikian Tuhanku
memerintahkan aku.
)24(
Hadits dari Laqith bin Shobroh ia berkata: saya berkata kepada Rasulullah saw.:
beritahukanlah kepadaku tentang tatacara berwudlu? Beliau menjawab: Sempurnakanlah
olehmu dalam berwudlu (baik fardlu dan sunnatnya), dan bersihkanlah sela-sela jari-jarimu,
dan sempurnakanlah dalam beristinsyaq, keculai bila anda dalam keadaan berpuasa,
diriwayatkan oleh Abu Dawud (142) dan dishohihkan oleh at Tirmidzy (38) dan lainnya.
)25(
Hadits diriwayatkan oleh al Bukhary (140) dari Ibnu Abbas ra. bahwasanya dia berwudlu
dalam berwudlu tersebut antara lain berbuat: lalu dia mengambil dengan telapak tangannya
lalu membasuh tangannya sebelah kanan, lalu mengambil (menggayung) air lagi dengan
telapak tangan untuk membasuh tangannya sebelah kiri, lalu mengusap kepalanya, lalu
mengayung air untuk disiramkan pada kakinya sebelah kanan dan membasuhnya, lalu
menggayung lagi untuk membasuh kakinya sebelah kiri, lalu ia berkata: Demikianlah saya
menyaksikan Rasulullah saw. berwudlu. Perhatikan cat6atan kaki nomor: 19.
)26(
Hadits diriwayatkan oleh Muslim (230) bahwasanya Utsman ra. berkata: Maukah kamu
saya tunjukkan tatacara wudlunya Rasulullah saw.? Lalu dia berwudlu dengan tigakali-
tigakali.
)27(
Artinya secara kontinyu dalam hal membersihkan antara anggota yang satu dengan
berikutnya, tidak sampai anggota yang sudah dibasuh menjadi kering sebelum membasuh
anggota berikutnya. Dalilnya tentang harus kontinyu dapat diketahui dari hadits tersebut di
atas. Perhatian: Semua yang dijelaskan dalam hadits-hadits di atas menunjukkan, bahwa
perbuatan tersebut wajib dilakukan, adapun dalil yang menunjukkan bahwa hal itu tidak wajib
adalah ayat firman Allah tentang berwudlu, yang menetapkan tentang hal yang fardlu dalam
berwudlu, dan dalil yang lain, yang tidak disebutkan di sini karena akan memperpanjang
pembahasan. Anjuran: Sangat disukai sesudah selesai berwudlu membaca doa sebagai
berikut: ,
, ,( Aku bersaksi
bahwa tiada Tuhan selain Allah. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu hamba dan utusan
Allah. Yaa Allah, jadikanlah aku termasuk orang-orang yang bertaubat, dan jadikanlah aku
termasuk orang-orang yang suci. Maha Suci Engkau. Ya Allah dengan segala puji bagi-Mu.
Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Engkau, aku memohon ampunan kepada-Mu dan

11
(Fasal): Istinjak (bersuci) sesudah buang air besar dan buang air kecil
hukumnya wajib, yang afdlol istinjak menggunakan bebatuan kemudian
disusul dengan penggunaan air, dan diperbolehkan bila hanya
mencukupkan hanya dengan air saja atau dengan tiga buah batu saja yang
mampu membersihkan tempat keluarnya kotoran. Apabila orang dalam
istinjak hanya mencukupkan dengan salah satu dari keduanya, maka
menggunakan air lebih afdlol (28). Ketika berhajat besar atau kecil
hendaknya menjauhkan diri dari menghadap ke arah qiblat atau
membelakanginya bila berada di lapangan terbuka (29), dan hendaknya
menjauhkan diri berhajat besar atau kecil di air yang menggenang (tidak
mengalir) (30), di bawah pohon yang berbuah, di jalanan umum dan tempat
berteduh (31), di lobang (32),jangan berbicara ketika dalam keadaan buang

bertaubat kepada-Mu). Semua hadits di atas diriwayatkan oleh Muslim (234), at Tirmidzy (55)
dan an Nasaie tentang amalan sehari-hari.
)28(
Hadits diriwayatkan oleh al Bukhary (149) dan Muslim (271) dari Annas bin Malik ra. ia
berkata: Rasulullah saw.masuk ke kamar kecil, lalu saya bersama seorang anak membawakan
membawakan bejana berisi air dan sebuah bayonet (tongkat besi), maka beliau beristinjak
menggunakan air. Dan hadits diriwayatkan oleh al Bukhary (155) dan lainnya dari Ibnu
Masud ra. ia berkata: Nabi saw. datang ke kamar kecil untuk berhajat, beliau memerintahkan
saya untuk mencarikan tiga buah batu. Dan hadits diriwayatkan oleh Abu Dawud (40) dan
lainnya dari Aisyah ra. Bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: Apabila salah seorang dari
kamu pergi ke kamar kecil untuk berhajat, maka hendaklah sambil membawa tiga buah batu,
untuk bersuci dengan batu tersebut, karena bersuci dengan batu itu sudah mencukupi. Dan
disamakan dengan batu semua benda yang kering dan suci, misalnya dedaunan dan
sebagainya. Dan diriwayatkan oleh Abu Dawud (44) dan at Tirmidzy (3099) dan Ibnu Majah
(357) dari Abu Hurairoh ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Ayat ini diturunkan kepada
penduduk Qubak: Didalamnya banyak kaum lelaki yang suka bersuci dan Allah sangat suka
kepada orang suka bersuci (at Taubah: 108) Beliau bersabda: Mereka itu suka bersuci
(istinjak) menggunakan air, maka ayat ini diturunkan tentang mereka.
)29(
Hadits diriwayatkan oleh al Bukhary (386) dan Muslim (264) dari Abi Ayyub al Anshory
ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Apabila kamu berhajat besar, maka janganlah menghadap
ke arah qiblat dan jangan pula membelakanginya. Tetapi hendaklah menghadap ke arah timur
atau ke arah barat (dalam kontek beliau di Madinah). Hal itu dikhususkan apabila berhajat di
tanah lapang atau tempat yang sejenis itu yang tanpa ada tabir yang menghalangi dari
pandangan orang lain. Sedangkan dalil yang khusus adalah hadits yang diriwayatkan oleh al
Bukhary (148), Muslim (266) dan lainnya dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Saya sedang naik ke
atas atap rumah Hafshoh karena saya ada satu keperluan, saya melihat Nabi saw. berhajat
membelakangi qiblat dan menghadap ke arah negeri Syam. Hadits yang pertama dimaksudkan
ditempat yang bukan disediakan untuk berhajat atau yang sejenisnya yang tidak ada tabirnya,
sedangkan hadits kedua menunjukkan bahwa berhajat ditempat yang semestinya atau yang
sejenisnya, mempertemukan antara dua hadits di atas, dan hal itu dapat ditarik kesimpulan
bahwa hukumnya makruh berhajat yang bukan pada tempatnya sekalipun bertabir.
)31(
Hadits diriwayatkan oleh Muslim (281) dan lainnya dari Jabir ra. dari Nabi saw.:
Bahwasanya beliau melarang orang kencing di air yang tidak mengalir, sedangkan buang air
besar lebih jelek, maka lebih tepat bila dilarang. Larangan di sini berarti makruh, dan dinukil
dari an Nawawie, bahwa hal itu hukumnya haram (perhatikan syarah Muslim III/187).
)31(
Hadits diriwayatkan oleh Muslim (269) dan lainnya dari Abi Hurairoh ra., bahwasanya
Nabi saw. bersabda: Takutlah kalian terhadap dua perbuatan yang menimbulkan laknat,
mereka bertanya: Apakah dua perbuatan yang menimbulkan laknat wahai Rasulullah? Beliau

12
air kecil atau besar (33,dan jangan menghadap ke arah matahari dan bulan
atau membelakanginya (34).

(Fasal): Yang dapat membatalkan wudlu ada enam hal: apa saja yang
keluar dari dua jalan (kubul/kemaluan dan dubur/pelepasan) (35), tidur
dalam posisi tidak tetap, hilang akal disebabkan mabuk atau sakit (36),

menjawab: Yaitu orang yang buang air (berhajat) di jalanan umum dan di tempat orang
berteduh.
)32(
Hadits diriwayatkan Abu Dawud (29) dan lainnya, dari Abdullah bin Sarjis ra. ia berkata:
Rasulullah saw. melarang kencing di sebuah lobang, yakni lobang di tanah.
)33(
Hadits riwayat Muslim (370) dan lainnya, dari Ibnu Umar ra.: Bahwa ada seorang berjalan
melewati Rasulullah yang saat itu sedang buang air kecil, maka orang tersebut mengucapkan
salam kepada beliau, beliau tidak menjawab salamnya Dan hadits diriwayatkan oleh Abu
Dawud (15) dan lainnya, dari Abu Said ra. ia berkata: Saya mendengar Nabi saw. bersabda:
Janganlah dua orang keluar untuk sama-sama buang air besar, di satu tempat dalam keadaan
terbuka auratnya dan bercakap-cakap, sesungguhnya Allah Azza wa Jalla akan murka karena
perbuatan seperti itu.
)34(
An Nawawy menjelaskan dalam kitab al Majmuk (I/103) bahwa hadits yang menjelaskan
larangan membelakangi matahari dan bulan adalah dloif, bahkan batal, bahwa yang benar dan
terkenal adalah dimakruhkan menghadap tidak dimakruhkan membelakanginya. Al Khothib
dalam kitab al Iqnak (I/46) menyatakan: Ini yang paling kuat. Anjuran: Disunnatkan bagi
orang yang berhajat besar atau kecil untuk membaca doa yang berasal dari Nabi saw. sebelum
dan sesudah masuk ke kamar kecil. Sebelum masuk: ,
( Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari kotornya/godaan syaitan)
diriwayatkan oleh al Bukhar (142), Muslim (375) dan at Tirmidzy (606). Dan setelah keluar
,
dari kamar kecil:
( Dengan ampunan-Mu, segala puji bagi Allah
yang telah menjauhkan dariku penyakit dan telah menyehatkanku. Segala puji bagi Allah yang
telah memberikan kepadaku kelezatan (lega) dan mengekalkanku dalam kekuatan-Nya, dan
yang telah menjauhkan dariku segala penyakit), diriwayatkan oleh Abu Dawud (30), at
Tirmidzy (7) Ibnu Majah (301) dan at Thobarony.
)35(
Firman Allah Taalaa: Atau seseorang di antara kamu buang air besar (al maidah: 6).
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (135) dan Muslim (225), dari Abi Hurairoh ra. ia
berkata: Rasulullah saw. bersabda: Tidak diterima sholat seseorang dalam keadaan hadats,
sampai dia berwudlu. Seorang Arab Hadramaut bertanya: Wahai Abu Hurairah: apakah yang
disebut hadats itu? Abu Hurairah menjawab: kentut. Dan kentut ini sedagai rujukan untuk
menganalogikan (qiyas) semua yang keluar baik dari qubul maupun dubur, sekalipun yang
keluar itu benda suci.
)36(
Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud (203) dari Ali ra. ia berkata: Rasulullah saw.
bersabda: tali pengikat dubur adalah mata, barang siapa yang tertidur, maka hendaklah dia
berwudlu. Maksudnya ialah bahwa orang yang dalam keadaan bangun (jaga) mampu
menahan angin dalam perut yang akan keluar, oleh karena dia dapat merasakannya hal itu,
apabila orang tertidur, maka oleh sebab tidurnya itu diduga keras akan keluarnya sesuat dari
dalam perut. Yang dimaksudkan dengan posisi tetap ketika tidur adalah orang yang tidur
dengan meletakkan kedua pantatnya di lantai (tempat duduk), di mana dia tidak akan jatuh
sekalipun tidak bersandar kepada sesuatu sandaran. Hal demikian itu tdiak membatalkan
wudlunya, oleh karena dia akan merasa apabila ada angin keluar dari perutnya. Dan hilangnya
akal diqiyaskan (dianalogikan) dengan orang yang tertidur, oleh karena hilang akal itu lebih
berat dibanding dengan sekedar tidur dalam arti sebenarnya.

13
bersentuhan kulit antara lelaki dengan wanita ajnabiyah (bukan mahrom)
tanpa ada penghalang (37), menyentuh kemaluan manusia menggunakan
telapak tangan bagian dalam (38), menyentuh lingkaran lubang pelepasan,
menurut qaul jadid. (39)

(Fasal): Hal-hal yang mewajibkan mandi ada enam macam: tiga berada
secara bersama antara laki-laki dan wanita, yakni: karena terjadinya
pertemuan dua kemaluan antara laki-laki dan wanita (persetubuhan) (40),
keluarnya mani (41), mati (42). Dan tiga hal yang khusus hanya bagi wanita
saja, yakni: haid (menstruasi) (43), nifas (44), dan wiladah (persalinan) (45).

)37(
Berdasarkan firman Allah: Atau kamu menyentuh wanita (an Nisak: 43). Yang
dimaksudkan haail penghalang, misalnya baju dan sebaginya.
)38(
Rowahul khomsah dan dinyatakan shohih oleh at Tirmidzy (82), dari Bisroh binti
Shofwan ra., bahwasanya Nabi saw. bersabda: Barang siapa yang menyentuh kemaluannya,
maka jangan melakukan sholat sebelum dia berwudlu lebih dulu. Dalam salah satu riwayat
oleh an Nasaie (I/100): Harus berwudlu disebabkan menyentuh kemaluan. Baik kemaluan
sendiri atau kemaluan orang lain. Menurut riwayat Ibnu Majah (481) dari Ummi Habibah ra.:
Barang siapa yang menyentuh kemaluannya, maka hendaklah berwudlu, hal ini meliputi
baik wanita atau lelaki, yang dimaksud kemaluan di sini termasuk dubur dan qubul.
)39(
Madzhab qaul jadid ialah pendapat Imam As Syafiie rohimahullah sesudah di Mesir, baik
yang terbukukan atau dalam bentuk fatwa lisan, dan qaul jadid itu berlaku seterusnya, kecuali
beberapa masalah yang sudah dianggap benar dalam qaul qodim, dan sudah ada nash tenatng
hal itu.
)41(
Bagian yang dikhitan bagi anak laki-laki adalah kulit yang menutup kepala dzakar
(kemaluan) sebelun di khitan, sedangkan bagi anak wanita adalah kulit di atas kemaluan
berdekatan dengan tempat keluarnya air seni, yang dimaksudkan pertemuan dua kemaluan di
sini adalah dimasukkannya dzakar ke dalam farji (kemaluan wanita), sebagai kiasan dari
persetubuhan. Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (287) dan Muslim (348) dari Abi
Hurairoh ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Apabila apabila lelaki sudah duduk di atas empat
anggota tubuh wanita (dua paha dan dua betis) lalu dia menimbulkan gairah kuat, yakni
sebagai kiasan dari masuknya dzakar lelaki ke farji wanita. Dan hadits tersebut sebagai dalil
untuk mewajibkannya mandi apabila terjadi persetubuhan, sekalipun tidak mengeluarkan mani
(sperma), sebagaimana dijelaskan oleh hadits yang diriwayatkan oleh Muslim.
)41(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (278) dan Muslim (313) dari Ummi Salamah ra.
ia berkata: Ummi Sulain menghadap kepada Rasulullah saw. bertanya: Wahai Rasulullah,m
sesungguhnya tidak perlu malu bertanya tentang kebenaran, apakah bagi wanita apabila
bermimpi (bermimpi bersetubuh) wajib mandi? Rasulullah saw. menjawab: Benar, apabila
engkau melihat air. Yang dimaksud melihat air di sini adalah keluar mani atau cairan dari
wanita ketika bersetubuh. Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud ( 236) dan lainnya, dari
Aisyah ra. ia berkata: Rasulullah saw. ditanya tentang seorang lelaki yang mendapat basah-
basah, tetapi dia tidak ingat bahwa dia bermimpi? Maka beliau menjawab: wajib mandi. Dan
tentang seorang lelaki yang merasa bahwa dia bermimpi, tetapi tidak mendapati basah-basah?
Beliau menjawab: Tidak wajib mandi. Ummi Sulaim bertanya lagi: Apabila wanita juga
mengalami basah-basah seperti itu, apakah da juga wajib mandi? Be;iau menjawab: Ya/benra,
karena wanita itu lawan pandang bagi kaum lelaki. Seolah-olah wanita itu berasal dari kaum
lelaki.
)42(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (1195) dan Muslim (939), dari Ummi Athiyah
ra. seorang wanita Anshor, ia berkata: Rasulullah saw. masuk kerumah kami ketika puteri
beliau meninggal dunia, beliau bersabda: Mandikanlah dia tiga kali.. Dan hadits yang
diriwayatkan oleh al Bukhary (1208) dan Muslim (1206) dari Ibnu Abbas ra. bahwasanya

14
(Fasal): Fardlunya (rukunnya) mandi ada tiga macam: niyat (46),
menghilangkan najis yang melekat di badan (47), membasahi dengan air
seluruh rambut dan rambutnya.(48)
Yang disunnat ketika mandi ada empat hal: membaca basmalah(49),
berwudlu sebelum mandi(50), menggosok badan menggunakan tangan(51),
dilakukan secara kontnyu(52), dan mendahulukan anggota badan bagian
kanan kemudian disusul bagian kiri.(53)

seorang lelaki yang terjatuh dari ontanya dan terinjak lehernya, sedangkan kami bersama
Rasulullah saw. dan beliau sedang melaksanakan ihrom, beliuau bersabda: Mandikanlah
dengan air dan dedaunan, kafanilah menggunakan dua lemabr kain ihromnya.
)43(
Allah berfirman: Jauhilah wanita dalam keadaan haid, dan janganlah kamu
menyetubuhinya sampai mereka suci, apabila mereka telah bersuci, maka datangilah
(setubuhilah) sesuai dengan perintah Allah, sesungguhnya Allah menyukai orang yang
bertaubat dan orang yang suci (al Baqoroh: 222). Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary
(314) dari Aisyah ra. bahwasanya Rasulullah saw. bersabda kepada Fathimah binti Hubaisy
ra.: Apabila kamu sedang haid, maka tinggalkanlah sholat, dan apabila haid sudah selesai,
maka mandilah dan sholatlah kamu.
)44(
Diqiyaskan (dianalogikan) kepada haid, oleh karena darah nifas itu adalah darah haid yang
terakomulasi.
)45(
Oleh karena anak yang keluar sebagai hasil proses pemebekuan dari mani, pada umunya
keluarnya bayi itu bersamaan dengan darah.
)46(
Berdasarkan hadits: Semua amal itu dihitung berdasarkan niyatnya, perhatikan
catatan kaki No. 19 tentang niyat.
)47(
Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (246) dari Maimunah ra. tentang
cara mandi Rasulullah saw.: Beliau membersihkan kemaluan beliau yang terkena najis dengan
air. An Nawawy membenarkan di dalam kitabnya, bahwa beliau mencukupkan dalam
menghilangkan najis bersamaan dengan pelaksanaan mandi, dan itu yang kuat, sedangkan
menghilangkan kotoran sebelum mandi lebih afdlol (kitab al Iqnak).
)48(
Hadits ayng diriwayatkan oleh al Bukhary (245) dan Muslim (316) dari Aisyah ra.
bahwasanya Nabi saw. apabila mandi jinabat, dimulai membasuh kedua tangan,lalu berwudlu
sebagaimana berwudlu ketika akan sholat, lalu memasukkan jari-jari tangan beliau ke dalam
air lalu menyela-nyelai pangkal rambut beliau dengan air, lalu beliau menyiramkan air
keseluruh tubuh sebanyak tiga gayung menggunakan tangan beliau, lalu meratakan air
keseluruh kulit beliau. Hadits Riwayat Abu Dawud (249) dan lainnya, dari Ali ra. ia berkata:
Saya mendengar Rasulullah saw. bersabda: Barang siapa yang meninggalkan sebagian
rambutnya dari jinabat, sehingga tidak terkena air, maka Allah akan berbuat demikian
demikian, dari siksa neraka. Dari itu maka saya mengulangi lagi untuk membasuh rambutku.
Dan dia mencukur rambutnya.
)49(
Berdasarkan hadits : Setiap sesuatu yang dianggap pentung menurut syara (mengandung
nilai ibadah) tidak didahului dengan membaca Bismillaahir Rohmaanir Rohiim, maka
terputus (kitab Kasyful khofaak 1964). Pengertian terputus ialah: kurang dan tidak barokah.
)51(
Berdasarkan hadits Aisyah ra. di muka, sebagaimana tersebut dalam catatan kaki nomor:
48.
)51(
Keluar dari perbedaan pendapat dengan mereka yang mewajibkannya, mereka itu adalah
madzhab Maliki.
)52(
Sebagaimana ketika orang berwudlu, perhatikan catatan kaki no.: 27. Karena hal itu wajib
dalam madzhab Maliki.
)53(
Bagian badan sebelah kanan, baik bagian luar maupun dalam, berdasarkan hadits yang
diriwayatkan oleh al Bukhary (166) dan Muslim (268) dari Aisyah ra. ia berkata: Nabi saw.

15
(Fasal): Mandi yang disunnatkan ada 17 macam: mandi jumat, (54) dua hari
raya,(55) sholat istisqok (meminta hujan), gerhana bulan dan gerhana
matahari,(56) mandi sesudah memandikan jenazah,(57) orang kafir yang
masuk Islam,(58) orang yang gila atau pingsan apabila sudah sadar
kembali,(59) mandi ketika akan ihrom,(60) akan memasuki kota Makkah,(61)

sangat mengagumkan dalam hal selalu mendahulukan anggota tubuh bagian kanan dalam
memakai teromaph, menata rambut, dan bersuci beliau dan dalam segala tingkah laku beliau.
)54(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (837) dan Muslim (844) dan lainnya, dari Ibnu
Umar ra. ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: Apabila seseorang dari kamu akan datang
untuk melaksanakan sholat jumuah, maka hendaklah mandi. Menurut lafadh Muslim:
Apabila seseorang dari kamu bermaksud untuk datang ke sholat jumuah. Yang
meminadahkan dari wajib menjadi sunnat adalah hadits ayng diriwayatkan oleh at Tirmidzy
(497): Barang siapa yang berwudlu pada hari Jumah maka sudah melaksanakn dan
mengamalkan sunnah Rasul, dan barang siapa yang mandi lebih dulu itu lebih afdlol.
)55(
Hadits yang diriwayatkan oleh Malik di dalam kitab al Muwathok (I/177) bahwa Abdullah
bin Umar ra. mandi pada hari raya Idul Fitri sebelum berangkat pagi-pagi ke musholla. Hari
raya idul adl-ha diqiyaskan kepada idul fitri.
)56(
Saya tidak mendapatkan dalil naqli (al Quran atau hadits) disunnatkannya mandi untuk
tiga macam sholat tersebut, boleh jadi ulama mengqiyaskannya kepada mandi untuk sholat
Jumuah dan hari raya, oleh karena sama-sama disyariatkan dilakukan secara berjamaah, dan
berkumpulnya banyak orang pada saat itu.
)57(
Dari Abi Hurairoh ra. dari nabi saw. beliau bersabda: Barang siapa yang memandikan
mayit (jenazah), maka dia harus mandi, dan barang siapa yang membawa janazah hendaklah
dia berwudlu diriwayatkan diriwayatkan al khomsah, dan dinyatakan hasan oleh at Tirmidzy
(993), yang memindahkan menjadi dari wajib menjadi sunnat adalah hadits al Hakim (I/386):
Tidak wajib bagi kamu sesudah memandikan mayit untuk mandi.
)58(
Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud (355) dan at Tirmidzy (605) dari Qois bin
Ashim ra. ia berkata: Saya datang kepada Nabi saw. bermaksud masuk Islam, maka beliau
memerintahkan saya untuk mandi dengan air dicampur dengan dedaunan jenis tertentu yang
digiling. At Tirmidzy menyatakan sesudah meriwayatkan hadits: Ahli ilmu mengamalkan yang
demikian itu, dan sangat dianjurkan bagi orang yang masuk Islam untuk mandi dan mencuci
pakaiannya, dan tidak wajib, karena tidak adanya peprintah dari Rasulullah saw. untuk setiap
yang masuk Islam harus mandi.
)59(
Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (655) dan Muslim (418) dari
Aisyah ra. ia berkata: Rasulullah saw. dalam keadaan sakit parah, maka beliau bertanya:
Apakah orang-orang sholat?. Kami menjawab: tidak, mereka menunggu engkau wahai
Rasulullah, maka beliau bersabda: Siapkan untukku air di bak (tempat mencuci baju).
Aisyah berkata: Kami melakukannya, lalu beliau mandi, lalu berusaha bangun dengan susah
poayah, maka bilau pingsan, kemudian beliau sadar kembali dan bertanya: Apakah orang-
orang sholat?. Kami menjawab: Tidak, mereka menunggu engkau wahai Rasulullah. Maka
beliau bersabda: Siapkan air di bak. Aisyah berkata: Kami melakukannya, kemudian beliau
mandi, lalu beliau berusaha untuk bangun dengan susah payah, kemudian beliau pingsan lagi,
kemudian beliau sadar kembali .. Gila diqiyaskan kepada pingsan, oleh karena semakna
(identik), bahkan gila lebih berat lagi.
)61(
Hadits yang diriwayatkan oleh at Tirmidzy (830) dari Zaid bin Tsabit ra. bahwasanya dia
menyaksikan Nabi saw. melepas baju beliau dan mandi untuk ihrom.
)61(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (1478) dan Muslim (1259) sesuai dengan lafadh
Muslim, dari Ibnu Umar ra. bahwasanya dia tidak datang di kota Makkah kecuali terlebih
dahulu bermalam di Dzi Thuwaa, pada pagi harinya dia mandi, lalu masuk ke kota Makkah di
siang hari. Dia menjeceritakn hal itu berasal dari Nabi saw. , bahwa beliau berbuat demikian.

16
akan wuquf di padang Arofah,(62) akan bermalam di Muzdalifah, (63) akan
melontar tiga Jumrah, akan thowaf,(64) dan akan saie, ketika akan masuk
kota Madinah.

(Fasal): Mengusap pada dua sepatu diperbolehkan(65) dengan tiga syarat:


pemakaian sepatu dilakukan sesudah bersuci secara sempurna, (66)
hendaknya dua sepatu tersebut dapat menutup seluruh bagian kaki yang
wajib dibasuh ketika berwudlu, hendaknya dua sepatu tersebut
memungkinkan bagi pemakainya untuk berjalan secara terus menerus.
Bagi orang yang mukim (tinggal di rumah) berhak mengusap dua sepatu
selama satu hari satu malam, sedang bagi orang ayng bepergian selama
tiga hari tiga malam,(67) dimulai perhitungan waktunya sejak ia berhadats
sesudah pemakaian dua sepatu, apanila mengusap sepatu dalam keadaan
hadir (dirumah) lalu dia pergi, atau mengusap sepatu dalam keadaan
bepergian kemudian dia mukim (dirumah), maka dianggap dia mengusap
dalam keadaan mukim.

)62(
Hadits yang diriwayatkan oleh Malik dalam kitab al Muwathok (I/322) dari Ibnu Umar ra.
Dia mandi untuk melakukan ihrom, untuk memasuki kota Makkah dan untuk wuquf sore hari
di Arofah.
)63(
Yang benar tidak disunnatkan untuk mandi sebelum bermalam di Muzdalifah (Kitab
Nihayah).
)64(
Yang jelas kuat, bahwa tidak disunnatkan mandi sebelum thowaf (al Iqnak).
)65(
Dalil yang memperbolehkan mengusap dua sepatu (sebagai penganti membasuh kaki
dalam berwudlu) adalah cukup banyak hadits, diantaranya: hadits yang diriwayatkan oleh al
Bukhary (380) dan Muslim (272) sesuai dengan lafadh Muslim, dari Jabir ra. bahwasanya dia
kencing lalu berwudlu dalam berwudlu tersebut dia mengusap dua sepatunya (tanpa dilepas),
maka ada orang bertanya kepadanya: Mengapa engkau berbuat demikian? Dia menjawab: yaa,
saya telah melihat Rasulullah saw. kencing, lalu beliau berwudlu, dan mengusap pada dua
sepatu beliau. Al Hasan al Bashry menyatakan: yang meriwayatkan tentang mengusap sepatu
ada kurang lebih 70 orang, baik daalm bentuk perbuatan atau perkataan.
)66(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (203) dan Muslim (274), dari al Mughiroh bin
Syubah ra. ia berkata: Saya bersama dengan Nabi saw. pada suatu malam dalam perjalanan,
saya menyiapkan untuk beliau satu tempat berisi air, maka beliau membasuh muka, lalu
membasuh tangan , lalu mengusap kepala, lalu saya berjongkok untuk melepas dua sepatu
beliau, maka beliau bersabda: Biarkanlah, sesungguhnya saya memakai dua sepatu itu dalam
keadaan suci, lalu beliau mengusap bagia atas sepatu tersebut.
)67(
Hadits yang diriwayatkan oleh Muslim (276) dan lainnya dari Syuraih bin Hanik ia
berkata: Saya datang kepada Aisyah ra. bertanya kepadanya tentang tatacara mengusap dua
sepatu, Aisyah menjawab: Datanglah kepada Ali, dia lebih tahu tentang hal itu dari pada saya.
Dia bersama Rasulullah saw. maka saya bertanya kepadanya. Ali menjawab: Rasulullah saw.
menjadikan bagi orang yang bepergian selama tiga hari tiga malam, dan bai orang yang mukim
satu hari satu malam.

17
Hal-hal yang membatalkan hak mengusap sepatu ada tiga macam: karena
melepas sepatunya, karena sudah habis waktunya, dan terjadinya sesuatu
yang mewajibkan dia mandi.(68)

(Fasal): Syarat-syarat bertayammum ada lima macam: karena adanya


udzur (halangan) yakni: karena bepergian atau karena sakit,(69) sudah
masuk waktu sholat,(70) sudah mencari air, berhalangan untuk memakai
air, dan waktunya sudah sangat mendesak sesudah berusaha mencari air.
Mengunakan tanah yang berdebu, apabila tercampur dengan kapur/gips
atau pasir, maka tidak diperbolehkan.

Fardlu (rukun) tayammum ada empat macam: niyat, mengusap muka,


mengusap dua tangan sampai ke siku-siku, dan tertib.(71)

Hal-hal yang disunnatkan dalam tayammum adal tiga macam: membaca


basmalah, mendahulukan bagian kanan dari pada yang kiri, dan muwalat
(berturut-turut).(72) Yang dapat membatalkan tayammum ada tiga macam:
semua hal yang membatalkan wudlu, melihat air di luar waktu sholat, (73)
dan murtad.

)68(
Hadits yang diriwayatkan oleh at Tirmidzy (96), an Nasaie (I/83) menurut lafadh an
Nasaie, dari Shofwan bin Uasal ra. ia berkata: Rasulullah saw. memerintahkan kepada kami
ketika kami dalam bepergian, untuk mengusap pada sepatu kami tanpa melepasnya selama tiga
har, baik dalam keadaan buang air besar atau kecil, kecuali bila junub.
)69(
Firman Allah: Apabila kamu dalam keadaan sakit atau bepergian atau berhajat besar, atau
menyentuh wanita, dan tidak mendapatkan air, maka hendaklah kamu bertayammum (al
Maidah:6). Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (341) dan Muslim (682) dari Amron bin
Hushoin ra. ia berkata: Kami bersama Rasulullah saw. dalam bepergian, beliau sholat bersama
dengan banyak orang, tiba-tiba beliau melihat seorang laki-laki yang menyingkirkan diri, maka
beliau bertanya: Apa yang menghalangi engkau untuk melakukan sholat? Ia menjawab: Saya
dalam keadaan junub dan tidak ada air untuk mandi. Beliau bersabda: Bagimu bisa bersuci
menggunakan tanah/debu, karena hal itu sudah mencukupi bagimu.
)71(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (328), dari Jabir ra. bahwasanya Nabi saw.
bersabda: Dan dijadikan bagiku bumi sebagai masjid dan suci. Di mana saja seseorang dari
ummatku yang menjumpai waktu sholat, hendaklah dia sholat. Menurut riwayat Ahmad
(II/222): Di mana saja saya menjumpai waktu sholat, maka saya mengusap (bertayammum)
lalu sholat. Dua periwayatan tersebut menunjukkan, bahwa beliau bertayammum dan sholat
apabila tidak mendapatkan air, sesudah masuk waktu sholat.
)71(
Berdasarkan firman Allah: Hendaklah kamu bertayammum menggunakan tanah yang
suci, maka usaplah mukamu dan kedua belah tanganmu (al Maidah:6).
)72(
Mengambil ibarat dengan berwudlu, karena tayammum adalah pengganti berwudlu,
perhatikan catatan kaki no: 27.
)73(
Artinya tidak dalam keadaan sholat, atau sebelum melakukan sholat. Hadits yang
diriwayatkan oleh at Tirmidzy (124) dan lainnya, dari Abi Dzar ra., bahwasanya Rasulullah
saw. bersabda: Sesungguhnya tanah yang suci sebagai alat bersuci bagi ummat Islam,
sekalipun tidak mendapatkan air selama sepuluh tahun, apabila telah mendapatkan air, maka
hendaklah membasahi kulitnya dengan air (berwudlu), sesungguhnya yang demikian itu lebih
baik. Ini sebagai dalil bahwa tayammumnya sudah batal.

18
pada pembalutnya, lalu bertayammum dan selanjutnya sholat, tidak wajib
mengulangi sholatnya selama ketika memakai pembalut dalam keadaan
suci.(74)
Bertayammum untuk setiap kali sholat fardlu, (75) diperbolehkan dengan
satu kali tayammum untuk sholat sunnat berapa kali saja dia mau.

(Fasal): Semua zat cair (kental) yang keluar dari dua jalan (qubul dan
dubur) hukumnya najis,(76) kecuali mani.(77)

Membasuh semua air seni dan kotoran hukumnya wajib, (78) kecuali
kencing bayi lelaki yang belum diberi makanan selain air susu ibunya,
sesungguhnya pensuciannya cukup dengan memercikkan air di atasnya.(79)

)74(
Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud ( 336) dan lainnya, dari Jabir ra. ia berkata:
Kami keluar dalam bepergian, tiba-tiba ada seorang lelaki di antara kami tertimpa batu dan
pecah di bagian kepalanya, lalu ketika tidur dia bermimpi, maka dia bertanya kepada
temannya: Apakah kemu tahu bahwa saya diberikan kemurahan untuk bertayammum? Mereka
menjawab: Kami tidak menemukan dasar hukum yang meringankan bagimu, dan kamu kan
mampu menggunakan air. Maka lelaki tersebut mandi jinabat, matilah dia. Ketika kami sampai
di hadapan Rasulullah saw. memberitahukan tentang kasus tersebut. Maka beliau bersabda:
Mereka membunuhnya, akan dibunuh mereka oleh Allah, mengapa mereka tidak bertanya
apabila tidak tahu? Sesungguhnya obat ketidak tahuan (kebingunan) itu adalah bertanya, dan
sesungguhnya dia cukup bertayammum dan memabalut lukanya, lalu dia mengusap dengan air
pada pembalutnya, dan kemudian membasuh seluruh tubuhnya.
)75(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Baihaqy dengan sanad shohih (I/221) dari Ibnu Umar ra.
ia berkata: Bertayammum untuk setiap satu kali sholat, sekalipun tidak batal.
)76(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukahry (214) dari Annas ra. ia berkata: Nabi saw.
apabila keluar untuk menunaikan hajat (buang air), saya menyiapkan untuk beliau air, maka
beliau membasuh bekas kotoran di qubul atau dubur dengan air. Hadits yang diriwayatkan oleh
al Bukhary (176), dan Muslim (303) dari Ali ra. ia berkata: Saya adala lelaki yang sering
mengeluarkan madzi, dan saya malu untuk bertanya kepada Rasulullah saw. maka saya
memnita tolong kepada al Miqdad bin al Aswad untuk menanyakannya. Maka beliau bersabda:
Dalam hal ini cukup berwudlu. Menurut Muslim: Ia membasuh kemaluannya kemudian
berwudlu. Madzi adalah cairan kekuning-kuningan lembek yang keluar dari dzakar pada
umumnya ketika kuatnya rasa syahwat. Dan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (155)
dari Abdullah bin Masud ra. ia berkata: Nabi saw. berhajat besar, beliau memerintahkan saya
untuk mencarikan tiga buah batu, maka saya hanya mendapatkan dua buah saja dan saya
mencari yang ketiga dan tidak mendapatkannya, maka saya mengambil kotoran hewan dan
saya serahkan kepada beliau, maka beliau mengambil dua buah batu dan melemparkan kotoran
hewan dimaksud, dan bersabda: Ini adalah najis. Hadits-hadits ini sebagai dalil kenajisan
sesuatu yang disebutkan di atas, didasarkan beliau membasuhnya, atau beliau memerintahkan
membasuhnya atau menghilangkan kenajisannya. Dan hal-hal yang tidak disebutkan di sini
diqiyaskan dengan hukum di atas, yang berkaitan dengan semua zat yang keluar dari qubul
atau dubur sebagaimana disebutkan di atas.
)77(
Mani manusia dan semua hewan selain anjing dan babi. Adapun mani manusia,
berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Muslim (288) dan lainnya, dari Aisyah ra. ia
berkata: Saya menggosok (mengerok) mani dari baju Rasulullah saw., kemudian beliau keluar
untuk sholat memakai baju tersebut, kalau mani itu najis niscaya tidak cukup bila hanya
dikerok saja. Adapun mani hewan, pada dasarnya hewan itu suci, maka mani hewan
disamakan dengan mani manusia, kecuali mani anjing dan babi.

19
Tidak dimaafkan sesuatu najis kecuali darah atau muntah yang sangat
sedikit, dan bangkai hewan yang tidak mengalirkan darah (serangga).
Apabila hewan tersebut jatuh ke dalam suatu bejana dan mati di dalamnya
maka tidak menajiskan bejana tersebut.(80)

Hewan itu secara keseluruhan suci, (81) kecuali anjing dan babi dan semua
hewan ayng diperanakkan dari kedua hewan tersebut atau salah
satunya.(82) Bangkai seluruhnya najis, kecuali bangkai ikan, dan belalang
dan bangkai manusia.(83)

Dibasuh bejana yang terkena air liur (jilatan) anjing dan babi sebanyak
tujuh kali salah satunya mengunakan tanah.(84) Dan semua najis yang lain
dibasuh cukup satu kali,(85)

)78(
Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary dan Muslin dan lainnya, dari
perintah Rasulullah saw. untuk menuangkan seember air pada bekas kencing seorang Arab
gunung di masjid. Perhatikan catatan kaki nomor: 2 dan 76.
)79(
Hadits ayng diriwayatkan oleh al Bukhary (221) dan Muslim (227) dan lainnya, dari
Ummi Qois binti Muhashin ra. bahwasanya dia menghadap kepada Rasulullah saw. dengan
membawa bayinya yang masih belum diberi makanan apa-pa, bayi itu didudukkan di dekat
beliau kemudian bayi itu mengencingi baju beliau. Maka beliau meminta air kemudian
memercikkannya dan tidak membasuhnya. Memercikkan air sekedar air merata tidak sampai
mengalir.
)81(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (5445) dan lainnya, dari Abi Hurairoh ra.
bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: Apabila ada lalat terjatuh ke dalam bejana seorang di
antara kamu, maka benamkanlah secara keseluruhan, kemudian buanglah, sesungguhnya pada
salah satu sayapnya sebagai obat sedang di sayap lainnya ada penyakit. Arah dari dalil ini:
bahwa apabila lalat tersebut menajiskan bejana, niscaya beliau tidak memerintahkan untuk
membenamkannya. Dan diqiyaskan dengan lalat ini semua hewan yang sejenisnya dari seluruh
bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya.
)81(
Artinya semua hewan pada dasarnya suci zatnya ketika masih hidup.
)82(
Oleh karena keduanya adalah najis zatnya, berdasarkan firman Allah Taalaa: Atau
daging babi, sesungguhnya itu adalah kotor atau najis (al Anam: 145. Dan berdasarkan hadits
yang memerintahkan untuk mesucikan air liur (jilatan) anjing yang akan dijelaskan berikutnya.
)83(
Artinya semua bangkai hukumnya najis kecuali yang dikecualikan. Perhatikan catatan
kaki no:11. Kesucian bangkai ikan dan belalang berdasarkan sabda Rasulullah saw.:
Dihalalkan bagi kita dua bangkai, akan dijelaskan kemudian pada kitab yang membicarakan
berburu dan penyembelihan.
)84(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (170) dan Muslim (279), dari Abi Hurairoh ra.
bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: Apabila ada anjing yang minum dibejana kamu, maka
basuhlah sebanyak tujuh kali. Dalam riwayat Muslim: Pensucian bejana kamu apabila dijilat
anjing, hendaklah dibasuh sebanyak tujuh kali, yang pertama menggunakan tanah.
Diqiyaskan kepada anjing babi, oleh karena babi lebih berat kenajisannya dibanding dengan
anjing.
)85(
Berdasarkan hadits Ibnu Umar ra. Sholat fardlu itu asalnya 50 kali, mandi jinabat itu tujuh
kali, membersihkan kencing tujuh kali, Rasulullah senantiasa mememohon keringan kepada
Allah, sampai sholat dijadikan lima kali, mandi jinabat satu kali, membasuh kencing satu kali.
Diriwayatkan oleh Abu Dawud (247) dia tidak menyatakan bahwa hadits ini dloif. Dan
diqiyaskan untuk kencing orang lain.

20
Apabila khomer (arak) berubah dengan sendirinya menjadi cuka, maka
menjadi suci,(86) apabila perubahan menjadi cuka itu diusahakan dengan
cara memasukkan sesuatu zat kedalam khomer, maka khomer yang sudah
berubah tersebut tidak suci.(87)

(fasal): Darah yang keluar dari farji wanita ada tiga macam: darah haid,
darah nifas dan darah istihaadloh. Darah haid adalah darah yang keluar
dari farji wanita dalam keadaan sehat bukan sebab wiladah (persalinan). (88)
Warna darah haid adalah merah kehitam-hitaman.(89) Nifas adalah darah
yang keluar sesudah wiladah (persalinan). Dan darah istihadloh adalah
darah yang keluar bukan pada saat-saat haid dan nifas.(90)

Paling sedikit waktu hadi adalah satu hari satu malam, dan paling lama 15
hari, apda umumnya enam atau tujuh hari. Dan paling sedikit nifas adalah
sebentar saja, paling lama 60 hari, dan pada umumnya selama 40 hari.
Paling sedikit masa wanita suci antara du haid 15 hari, dan paling lama
tidak ada batasan tertentu. Paling sedikit usia wanita haid adalah umur
sembilan tahun.(91)

)86(
Oleh karena illat (alasan) kenajisan khomer adalah kerana memabukkan, dan sifat
memabukkan sudah hilang dengan perubahan tersebut.
)87(
Oleh karena zat yang dimasukkan ke dalam khomer tersebut menjadi najis karana
terjadinya pertemuan dengan khomer, dan zat yang dimasukkan tersebut menjadi mutanajjis
(terkena najis). Apabila berubah menjadi cuka, maka zat yang di dalamnya menjadikan najis.
)88(
Hadits ayng diriwayatkan oleh al Bukhary (290) dan Muslim (1211, dari Aisyah ra. ia
berkata: Kami keluar rumah dan tidak lain adalah untuk ibadah haji, ketika kami sampai di
Sarof (daerah dekat Makkah) saya haid, maka Rasulullah saw. masuk ke tempat say sedang
saya sedang menagis, beliau bertanya: Ada apa engkau, apakah engkau haid? Saya menjawab:
Ya. Beliau bersabda: Sesungguhnya itu adalah perkara/kejadian yang telah ditetapkan oleh
Allah terhadap wanita, tunaikanlah semua manasik haji, selain thowaf di Baitullah. Dalam
riwayat lain: sampai engkau suci.
)89(
Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud (276) dan lainnya, dari Fathimah binti Abi
Hubaisy: bahwasanya dia seorang menderita istihadloh, maka Nabi saw. bersabda kepadanya:
Apabila darah itu darah haid, maka warnya merah kehitam-hitaman dan cukup dikenal,
apabila demikian halnya, maka tinggalkanlah sholat, apabila warna darahnya lain, maka
berwudlulah dan sholatlah, sesungguhnya darah itu adalah suatu penyakit
)91(
Hadits ayng diriwayatkan oleh al Bukary (226) dan Muslim (333) dari Aisyah ra. ia
berkata: Fathimah binti Abi Hubaisy datang menghadap Nabi saw. dan bertanya: Wahai
Rasulullah, saya seorang wanita mengalami istihadloh, maka tidak suci, apakah saya harus
meninggalkan sholat? Rasulullah saw. menjawab: Itu adalah suatu penyakit dan bukan haid,
apabila datang haid, maka tinggalkanlah sholat, dan apabila sudah habis perkiraan waktu haid,
maka mandilah dan sholatlah.
)91(
Batasan tentang haid, nifas, dan suci bagi wanita ditentukan berdasarkan istiqrok (catatan
penglaman manusia di beberapa tempat atau negara, mengiktui peristiwa yang terjadi, dan
telah ditemukan kejadian yang tertentu pada waktu tertentu. Dan hadits yang yang
diriwayatkan oleh Abu Dawud (311) dan lainnya dari Ummi Salamah ra. ia berkata: Ada orang
yang sedang nifas pada zaman Rasulullah saw. selama 40 hari, hal ini mengandung pengertian
pada umumnya wanita nifas, dan hal itu tidak menafikan tambahan waktu.

21
Paling sedikit waktu wanita hamil adalah enam bulan, dan paling lama
empat tahun, pada umumnya sembilan bulan.(92)

Diharamkan bagi wanita haid dan nifas dalam delapan hal: melakukan
sholat,(93) berpuasa,(94) membaca al Quran,(95) menyentuh mus-haf (kitab
al Quran) dan membawanya, (96) masuk masjid,(97) thowaf,(98)
bersetubuh,(99) bermesra-mesraan pada bagian antara pusat dan lutut. (100)

)92(
Waktu hamil yang paling sedikit berdasarkan firman Allah: Mengandung dan
melepaskan dari susuan selama 30 bulan (al Ahqof: 15) dan firman Allah: Dan melepaskan
dari susuannya dalam dua tahun (Luqman:14). Apabila akomulasi waktu antara hamil dan
sampai dengan melepas susuan ada 30 bulan, sedang melepas susuan setelah umur dua tahu,
maka kehamilan selama enam bulan, sebagai dasar: tentang lamanya orang hamil pada
umumnya dan paling lama masa hamil, menggunakan istiqrok (berdasaar hasil penelitian).
)93(
Lihat catatan kaki nomor: 89 dan 90.
)94(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (298) dan Muslim (80), dari Abi Said ra.
bahwasanya Rasulullah saw. bersabda tentang wanita, dan beliau telah ditanya
tentangkekurangan wanita di bidang agamanya: Tidakkah apabila wanita sedang haid tidak
sholat dan tidak berpuasa, orang yang haid atau nifas wajib mengqodlok puasanya tidak
mengqodlok untuk sholat. Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukahry (315) dan Muslim (335)
sesuai dengan lafadh dari Muslim, dari Muadzah ia berkata: Saya bertanya kepada Aisyah ra.
maka saya berkata: Apakah alasannya, maka orang yang haid harus mengqodlok puasanya dan
tidak mengqodlok sholat? Aisyah menjawab: Hal itu menimpa kami wanita ketika bersama
Rasulullah saw. kami diperintahkan untuk mengqodlok puasa dan tidak diperintah untuk
mengqodlok sholat.
)95(
Hadits ayng diriwayatkan oleh Ibnu majah (596) dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Rasulullah
saw. bersabda: Janganlah orang yang sedang junub membaca sedikitpun dari al Quran.
)96(
Berdasarkan firman Alah Taalaa: Janganlah menyentuh al Quran keculai orang ayng
dalam keadaan suci (al Waqiah:79), dan sabda Rasulullah saw.: Janganlah hendaknya
menyentuh al Quran kecuali dalam keadaan suci, diriwayatkan oleh ad Daroquthny marfu
(I/121) dan oleh malik dalam kitab al Muwathok secara mursal (I/199).
)97(
Apabila dikhawatirkan akan menetes darahnya di masjid, bila tidak demikian, maka
diharamkan diam lama di masjid dan mondar mandir di dalamnya, bukan semata-mata sebab
masuk. Berdasarkan hadits ayng diriwayatkan oleh Abu Dawud (232) dari Aisyah ra. dari
Rasulullah saw. beliau bersabda: Tidak dihalalkan masjid bagi wanita haid dan junub. Hadits
ini mengandung apa yang dijelaskan dan menunjukkan yang demikian sebagaimana yang
diriwayatkan oleh Muslim (298) dan lainnya, dari Aisyah ra. ia berkata: Rasulullah saw.
bersabda kepadaku: Berikanlah kepadaku sajadah dari masjid, lalu saya berkata:
Sesungguhnya saya sedang haid. Beliau bersabda: Sesungguhnya haidmu tidak berada di
tanganmu. Menurut riwayat an Nasaie (I/147) dari maimunah ra. ia berkata: Salah seorang
dari kami berdiri di masjid dengan membawa sajadah, kemudian membentangkannya, pada hal
dia sedang haid.
)98(
Hadits diriwayatkan oleh al Hakim (I/459) dan dinyatakan shohih, dari Ibnu Abbas ra. ia
berkata: Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya thowaf di baitullah itu seperti sholat,
kecuali dalam thowaf kamu diperbolehkan berbicara, barang siapa yang berbicara, janganlah
berbicara kecuali pembicaraan yang baik. Dan lihat catatan kaki no:88.
)99(
Berdasarkan firman Allah: jauhilah olehmu isteri yang sedang haid, dan janganlah kamu
setubuhi dia sampai dia suci, apabila dia sudah bersuci, maka datangilah sesuai dengan
perintah Allah, sesungguhnya Allah amat menyukai orang-orang yang bertaubat dan orang-
orang yang suci (al Baqoroh:222).
)111(
Hadits diriwayatkan oleh Abu dawud (212) dari Abdullah bin Said ra. bahwasanya dia
bertanya kepada Rasulullah saw.: Apa saja yang halal bagiku dari isteriku yang sedang ahid?

22
Diharamkan bagi orang yang sedang junub lima hal: melakukan sholat, (101)
membaca al Quran, menyentuh dan membawa al Quran, thowaf, dan
diam di dalam masjid.(102)

Bagi orang yang dalam keadaan hadats diharam terhadap tiga hal:
melakukan sholat, melkukan thowaf, menyentuh mus-haf atau
membawanya.(103)

Beliau menjawab: Halal bagimu apa-apa yang di atas sarung, artinya di atas bagian yang
ditutup dengan sarung, sarung adalah pakaian yang menutup bagian tengah badan, yakni antara
pusat dengan lutut pada umumnya. Perhatian: Ulama sepakat, bahwa nifas disamakan dengan
haid, dalam semua yang dihalalkan atau diharamkan, yang dimakruhkan dan yang
disunnatkan.
)111(
Berdasarkan firman Allah Taalaa: Jangan mendekati sholat padahal kamu dalam
keadaan mabuk sampai kamu menyadari apa yang kamu ucapkan, dan jangan pula kamu
dalam keadaan junub sampai kamu mandi (an Niasak:43). Maksud dari kata sholat di sini
adalah tempat sholat, oleh akrena menyeberang bukanlah dalam keadaan sholat, dan ini
larangan bagi yang sedang junub untuk melakukan sholat lebih tepat. Dan hadits yang
diriwayatkan oleh Muslim (224) dan lainnya dari Ibnu Umar ra. ia berkata: Saya mendengar
Rasulullah saw. bersabda: Tidak diterima sholat tanpa dalam keadaan suci, hal ini meliputi
suci dari hadat maupun junub, dan yang menunjukkan demikian adalah diharamkannya sholat
sebab junub.
)112(
Lihat catatan kaki nomor: 93, 95, 96, 97 dan 98.
)113(
Hadits yang diriwayatkan oleh al Bukhary (6554) dan Muslim (225), dari Abi Hurairoh
ra. dari Nabi saw. beliau bersabda: Allah tidak menrima sholat seseorang dari kamu apabila
berhadats, sampai dia berwudlu. Lihat catatan kaki no:96 dan 98.

23
24