Anda di halaman 1dari 32

Laporan Diagnosis Komunitas

Profil Penderita Nasofaringitis


di Puskesmas Cipinang, Jakarta Timur

Kelompok A2

Handoko 0706257180
Inne Caroline 0706257211
Jeihan Nabila FM 0706257224
Krisna 0706257230
Sabella 0806324476
El Skina Peniel PPDLN

Pembimbing:
dr. Setyawati Budiningsih, MPH

Modul Ilmu Kedokteran Komunitas


Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
April 2013
Halaman Pernyataan Orisinalitas

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS

Kami yang bertandatangan di bawah ini dengan sebenarnya menyatakan bahwa penelitian ini dan
semua sumber, baik yang dikutip maupun dirujuk, telah kami nyatakan dengan benar tanpa
tindakan plagiarisme sesuai dengan peraturan yang berlaku di Universitas Indonesia.
Jika di kemudian hari ternyata kami melakukan tindakan plagiarisme, saya akan bertanggung
jawab sepenuhnya dan menerima sanksi yang dijatuhkan oleh Universitas Indonesia kepada kami.

Jakarta, 8 April 2013

Handoko Inne Caroline Jeihan Nabila FM


(0706257180) (0706257211) (0706257224)

Krisna Sabella Elskina Peniel


(0706257230) (0806324476) (PPDLN)

2
Lembar Persetujuan

LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan ini, yang telah disusun oleh:

1. Nama : Handoko
NPM : 0706257180
2. Nama : Inne Caroline
NPM : 0706257211
3. Nama : Jeihan Nabila FM
NPM : 0706257224
4. Nama : Krisna
NPM : 0706257230
5. Nama : Sabella
NPM : 0806324476
6. Nama : Elskina Peniel
NPM : PPDLN

dengan judul:

Profil Penderita Nasofaringitis di Puskesmas Cipinang, Jakarta Timur

telah disetujui oleh:

Pembimbing,

dr. Setyawati Budiningsih, MPH


Jakarta, 8 April 2013

3
Daftar Isi

Halaman Pernyataan Orisinalitas .................................................................................................... 2


Lembar Persetujuan ......................................................................................................................... 3
Daftar Isi .......................................................................................................................................... 4
1. Pendahuluan ............................................................................................................................ 6
1.1. Latar Belakang .................................................................................................................. 6
1.2. Profil Puskesmas Cipinang ............................................................................................... 6
1.2.1. Data Geografis ........................................................................................................... 6
1.2.2. Data Demografi ......................................................................................................... 7
1.2.3. Profil Puskesmas ....................................................................................................... 8
1.2.4. Data Penyakit Penduduk Puskesmas Kelurahan Cipinang........................................ 9
1.3. Tujuan ............................................................................................................................. 10
2. Tinjauan Pustaka ................................................................................................................... 11
2.1. Nasofaringitis .................................................................................................................. 11
2.1.1. Definisi .................................................................................................................... 11
2.1.2. Epidemiologi ........................................................................................................... 11
2.1.3. Etiologi .................................................................................................................... 11
2.1.4. Patofisiologi............................................................................................................. 12
2.1.5. Gejala....................................................................................................................... 12
2.1.6. Tatalaksana .............................................................................................................. 12
2.2. Diagnosis Komunitas ...................................................................................................... 13
2.2.1. Gambaran Umum .................................................................................................... 13
2.2.2. Langkah-langkah Diagnosis Komunitas ................................................................. 14
3. Metode ................................................................................................................................... 15
3.1. Desain Survei .................................................................................................................. 15
3.2. Sasaran dan Sampel ........................................................................................................ 15
3.2.1. Cara Pemilihan Sampel ........................................................................................... 15
3.2.2. Penghitungan Besar Sampel .................................................................................... 15
3.2.3. Kriteria Inklusi dan Eksklusi ................................................................................... 16
3.2.4. Metode Pengumpulan Data ..................................................................................... 16
4. Hasil Survei ........................................................................................................................... 17
4
4.1. Data Dasar Responden .................................................................................................... 17
4.2. Faktor Genetik ................................................................................................................ 17
4.3. Faktor Perilaku................................................................................................................ 19
4.4. Faktor Lingkungan.......................................................................................................... 20
4.5. Faktor Layanan Kesehatan ............................................................................................. 21
5. Diskusi ................................................................................................................................... 24
5.1. Usia dan Gender ............................................................................................................. 24
5.2. Hasil Studi menurut Konsep Determinants of Health .................................................... 24
5.2.1. Faktor Genetik ......................................................................................................... 24
5.2.2. Faktor Perilaku ........................................................................................................ 25
5.2.3. Faktor Lingkungan .................................................................................................. 25
5.2.4. Faktor Layanan Kesehatan ...................................................................................... 26
6. Kesimpulan dan Saran ........................................................................................................... 27
6.1. Kesimpulan ..................................................................................................................... 27
6.2. Saran ............................................................................................................................... 27
Daftar Pustaka ............................................................................................................................... 28
Lampiran I: Kuesioner................................................................................................................... 29
Lampiran II: Leaflet ...................................................................................................................... 32

5
1. Pendahuluan
1.1. Latar Belakang

Nasofaringitis yang umum juga disebut selesma atau common cold adalah peradangan hidung,
faring, hipofaring, uvula, dan tonsil yang umumnya disebabkan oleh virus. Meskipun pada
umumnya bersifat self-limiting, penyakit ini termasuk penyakit yang mudah menular dan
mengakibatkan angka morbiditas yang cukup tinggi, serta menurunkan produktivitas secara
cukup signifikan.
Tingginya angka kejadian nasofaringitis dari tahun ke tahun menunjukkan bahwa penanganan
yang diberikan saat ini belum adekuat; hal ini dapat dikarenakan penanganan yang lebih
menekankan kepada aspek kuratif dan kurang memberikan perhatian terhadap aspek preventif.
Untuk dapat menangani masalah ini secara komprehensif, pertama-tama faktor-faktor yang
berperan dalam timbulnya penyakit ini harus ditentukan. Salah satu pendekatan yang umum
digunakan yakni menggunakan konsep determinan kesehatan oleh Blum, yang mencakup aspek-
aspek lingkungan, perilaku, layanan kesehatan, dan genetik; dalam hal ini, WHO juga telah
menyatakan pentingnya peran faktor-faktor ini dalam penanganan nasofaringitis dan ISPA pada
umumnya.
Oleh karena itulah proposal ini diajukan untuk mempelajari masalah nasofaringitis dalam
populasi Puskesmas Cipinang menggunakan kerangka diagnosis komunitas. Hasil yang
didapatkan dari penelitian ini diharapkan dapat menjadi dasar studi lebih lanjut dan/atau
pemberian rekomendasi ke Puskesmas Cipinang agar masalah nasofaringitis dapat ditangani
dengan lebih baik ke depannya.

1.2. Profil Puskesmas Cipinang


1.2.1. Data Geografis

Kelurahan Cipinang adalah kelurahan yang memiliki luas wilayah sebesar 155.09 Ha dan
melingkupi 18 Rukun Warga (RW) dan 183 Rukun Tetangga (RT). Batas-batas wilayah
Kelurahan Cipinang berdasarkan Keputusan Gubernur DKI Jakarta No. 1251 Tahun 1986
sebagai berikut:

Utara : Kelurahan Rawamangun


Timur : Kali Cipinang Kelurahan Jatinegara Kaum
Selatan : Jl. Raya I Gusti Ngurah Rai Kelurahan Cipinang Muara

6
Barat : Kelurahan Pisangan Timur

Figur 1 Peta Kelurahan Cipinang

1.2.2. Data Demografi

Pada tahun 2012, terdapat 49.672 penduduk terdaftar resmi di Kelurahan Cipinang, terdiri atas
26.549 laki-laki dan 23.123 perempuan. Berdasarkan Tabel 1 diketahui bahwa populasi usia
terbanyak adalah penduduk dengan usia 30-34 tahun, sedangkan populasi terendah adalah
penduduk 75 tahun keatas sebanyak 517 penduduk.
Menurut laporan, terdapat 35% penduduk Kelurahan Cipinang memiliki latar belakang
pendidikan tertinggi adalah tamat SLTP, diikuti oleh tamat AK/PT. Dapat dilihat bahwa proporsi
tertinggi mata pencaharian penduduk Kelurahan Cipinang adalah karyawan
swasta/PNS/TNI/POLRI (Tabel 2).
Mengenai tempat umum sarana dan prasarana, tersedia 3 rumah besalin, 24 panti pengobatan, 1
Puskesmas, 4 supermarket.

7
Tabel 1 Jumlah penduduk Kelurahan Cipinang, menurut strata umur dan jenis kelamin

No Strata Umur Jumlah


1. 0-4 tahun 3.778
2. 5-9 tahun 3.682
3. 10-14 tahun 4.131
4. 15-19 tahun 4.080
5. 20-24 tahun 3.842
6. 25-29 tahun 4.602
7. 30-34 tahun 4.897
8. 35-39 tahun 2.572
9. 40-44 tahun 4.630
10. 45-49 tahun 2.847
11. 50-54 tahun 2.548
12. 55-59 tahun 2.555
13. 60-64 tahun 1.825
14. 65-69 tahun 1.810
15. 70-75 tahun 1.360
16. 75 tahun keatas 517
Total 49.672

1.2.3. Profil Puskesmas

Puskesmas Kelurahan Cipinang dibangun pada tahun 1985, lalu direnovasi pada tahun
2005 ini memiliki luas bangunan 432 m2.
Puskesmas ini adalah bangunan bertingkat dua, dengan sarana transportasi berupa 2
sepeda motor. Saat ini, terdapat 10 tenaga kerja yang terdiri dari 7 tenaga medis, 4 tenaga
non-medis. Pelayanan yang diberikan Puskesmas adalah balai pengobatan umum, balai
pengobatan gigi, pelayanan kesehatan ibu dan anak, program imunisasi, apotek,
laboratorium (hanya pemeriksaan Hb dan tes kehamilan), serta posyandu balita,
posyandu lanjut usia, dan RW siaga dengan kegiatan di luar Puskesmas.

8
Tabel 2 Data Demografis Penduduk Kelurahan Cipinang

Data Jumlah
Jumlah penduduk total 49.672
Jenis kelamin
Laki-laki 26.549
Perempuan 23.123
Tingkat pendidikan
Tidak sekolah 1.023
Tidak tamat SD 3.643
Tamat SD 1.998
Tamat SLTP 17.683
Tamat SLTA 5.848
Tamat AK/PT 16.473
Jenis pekerjaan
Karyawan swasta/PNS/TNI/POLRI 18.811
Pedagang 5.920
Pensiunan 2.198
Pertukangan 645
Tidak bekerja/Pengangguran 3.804
Fakir miskin 2.348
Lain-lain 4.079

1.2.4. Data Penyakit Penduduk Puskesmas Kelurahan Cipinang

Berdasarkan data tahun 2012 (Tabel 3), 10 penyakit utama yang terdapat di wilayah
Kelurahan Cipinang, dengan penyakit terbesar adalah Infeksi Saluran Pernafasan Atas
(ISPA).

9
Tabel 3 Penyakit dengan Prevalensi Tertinggi di Puskesmas Cipinang tahun 2012

Jenis Penyakit Jumlah


ISPA Akut 4.973
Penyakit lain-lain 2.991
Penyakit pulpa dan jaringan pariapikal 2.939
Penyakit lain pada ISPA 2.530
Penyakit darah tinggi 2.013
Penyakit kulit infeksi 1.273
Penyakit kulit alergi 1.098
Diabetes mellitus tidak tergantung insulin 904
Gangguan gigi dan jarinagan penyanggah 291
lain
Penyakit mata 254

1.3. Tujuan

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah:

1. Menentukan profil penderita nasofaringitis di Puskesmas Cipinang.


2. Mengidentifikasi faktor-faktor yang mungkin berkontribusi terhadap tingginya insidensi
nasofaringitis di Puskesmas Cipinang.

10
2. Tinjauan Pustaka
2.1. Nasofaringitis
2.1.1. Definisi

Nasofaringitis, juga disebut selesma atau common cold, merupakan peradangan hidung, faring,
hipofaring, uvula, dan tonsil yang umumnya disebabkan oleh infeksi virus.1 Nasofaringitis sering
digolongkan sebagai salah satu penyakit infeksi saluran pernapasan atas (ISPA).2

2.1.2. Epidemiologi

Insidens nasofaringitis bervariasi tergantung umur. Insidens tertinggi adalah pada balita; setiap
tahun, anak-anak dapat menderita nasofaringitis 3-8 kali, dewasa 2-4 kali, dan lansia lebih dari
60 tahun kurang dari sekali.3 Di Indonesia, data spesifik tentang angka nasofaringitis belum
tersedia, namun data insidens ISPA di Indonesia berdasarkan profil data kesehatan Indonesia
oleh Depkes sebanyak 291.356 kasus rawat jalan.4 Demikian pula data dari Puskesmas Cipinang
menyatakan bahwa ISPA menduduki peringkat pertama kasus terbanyak sesuai laporan tahunan
2012. Menurut Depkes, faktor resiko yang meningkatkan angka morbiditas ISPA adalah bayi
usia kurang dari 2 bulan, laki-laki, kurang gizi, berat badan lahir rendah, imunisasi tidak
memadai, defisiensi vitamin A.5 Nasofaringitis juga menyebabkan morbiditas yang signifikan
serta biaya kesehatan yang tinggi.

2.1.3. Etiologi

Etiologi dari Nasofaringitis dapat dilihat pada tabel 4. Adenovirus merupakan penyebab paling
sering dari nasofaringitis. Nasofaringitis juga sering terjadi bersamaan dengan infeksi virus
influenza dan virus parainfluenza. Selain itu penyebab lainnya adalah rhinovirus dan respiratory
syncytial virus memiliki manifestasi di hidung seperti coryza dan jarang memiliki manifestasi di
faring. Gejala respiratori seperti batuk, sekret dari hidung dan faringitis sering terjadi pada anak
dengan gastroenteritis rotavirus. Pada umumnya, nasofaringitis dengan etiologi adenovirus
cenderung lebih panjang masa sakitnya dibanding virus lainnya. Nasofaringitis dengan etiologi
H.influenza atau N.meningitidis ditemukan pada pasien dengan sepsis dan meningitis.

11
Tabel 4. Patogen Penyebab Nasofaringitis. Dari Fletcher & Dudlick, 2004.

2.1.4. Patofisiologi

Penyakit ini menular melalui droplet saat batuk, bersin, dan berbicara. Tempat utama dari
inokulasi virus dapat terjadi di selaput konjungtiva, mayoritas berakibat dari inhalasi atau self-
inoculation dari virus ke mukosa hidung. Setelah itu, infeksi di epitel respiratorius terjadi, virus
menyebar secara lokal menyebabkan peningkatan sekresi nasal. Gejala seperti hidung tersumbat,
nyeri tenggorokan dan bersin mulai terjadi pada hari kedua atau ketiga dan disebabkan oleh
kerusakan selular dan iritasi. Pada hari kelima, terjadi kerusakan epitel sampai maksimal setelah
itu pada hari kesepuluh terjadi regenerasi. Nasofaringitis dengan etiologi virus biasanya bersifat
akut, sembuh sendiri dalam waktu 4-10 hari.6

2.1.5. Gejala

Gejala yang timbul dapat meliputi gejala rhinitis seperti bersin berulang, hidung tersumbat, ingus
encer, demam, nyeri kepala, diikuti oleh gejala faringitis seperti nyeri tenggorok dan sulit
menelan.2

2.1.6. Tatalaksana

12
Karena nasofaringitis pada umumnya disebabkan oleh infeksi virus self-limiting, tatalaksana
hanya bersifat suportif; ini mencakup edukasi pasien untuk hidrasi yang adekuat, istirahat yang
cukup, dan menjaga pola makan yang sehat. Berkumur dengan air garam dapat memberikan rasa
nyaman di tenggorokan. Jika demam terasa sangat mengganggu, dapat diberikan parasetamol,
yang juga bisa didapatkan pasien secara bebas. Pada sebagian besar kasus, antibiotika tidak
diindikasikan.3

2.2. Diagnosis Komunitas


2.2.1. Gambaran Umum

Diagnosis komunitas, sering juga disebut public health assessment, adalah suatu kegiatan untuk
menentukan masalah yang terdapat dalam komunitas melalui suatu studi. Diagnosis komunitas
adalah suatu komponen penting dalam perencanaan program kesehatan. Kegiatan ini menilai dan
menghubungkan masalah, kebutuhan, keinginan, dan fasilitas yang ada dalam komunitas. Dari
hubungan keempat hal tersebut, dipikirkan suatu solusi atau intervensi untuk pemecahan masalah
yang ada dalam komunitas tersebut.7
Meskipun seringkali disamakan dengan asesmen kebutuhan, namun terdapat perbedaan yang
jelas: suatu diagnosis komunitas yang baik diharapkan dapat bersifat luas dan mencakup
berbagai aspek komunitas seperti budaya, struktur social, peran komunitas, dan lain sebagainya;
sebuah diagnosis komunitas yang baik harus dapat memberikan suatu bayangan bagi para
perencana program akan bagaimana kehidupan di daerah tersebut, masalah-masalah kesehatan
yang penting, intervensi yang paling mungkin berhasil, dan cara evaluasi program yang baik.8
Kata diagnosis digunakan karena pada dasarnya proses diagnosis komunitas didasarkan pada
prinsip-prinsip diagnosis klinis; perbedaannya adalah bahwa diagnosis komunitas diaplikasikan
pada komunitas dalam peran dokter yang lebih luas, sedangkan diagnosis klinis diaplikasikan
pada tingkat yang lebih personal. Perbandingan diagnosis klinis dan diagnosis komunitas dapat
dilihat pada tabel berikut:9

Tabel 5 Perbandingan diagnosis klinis dan diagnosis komunitas.

Diagnosis Klinis Diagnosis Komunitas


Pasien Komunitas
Dokter Dokter atau tenaga profesional
Pengumpulkan data dari anamnesis dan Pengumpulan data dari rekam medis, angka

13
pemeriksaan fisis mortalitas, angka morbiditas
Penentuan masalah individual Penentuan masalah komunitas
Penentuan pemeriksaan penunjang yang Penentuan studi atau eksplorasi yang akan
dibutuhkan dilakukan pada komunitas
Melakukan pemeriksaan klinis dan Melakukan survei, skrining, atau surveilans
penunjang
Analisis dan interpretasi data Analisis dan interpretasi data
Menentukan diagnosis klinis Menentukan diagnosis komunitas
Memberikan terapi dan edukasi Merencanakan dan mengimplementasikan
pelayanan dan program untuk komunitas
Follow-up pasien untuk perbaikan klinis Follow-up dengan evaluasi program
Bila tidak ada perbaikan, pertimbangan untuk Bila tidak ada kemajuan, pertimbangan untuk
mengganti terapi ubah atau modifikasi program

2.2.2. Langkah-langkah Diagnosis Komunitas

Adapun langkah-langkah yang harus dilakukan dalam melaksanakan diagnosis komunitas adalah
sebagai berikut:10

1. Definisi komunitas
Melalui data demografis, data kesehatan, data kualitatif ditentukan komunitas yang
spesifik.
2. Karakteristik komunitas
Berdasarkan data kuantitatif dan kualitatif, dapat ditentukan masalah kesehatan dalam
komunitas yang terpilih untuk kandidat intervensi.
3. Prioritas masalah
Dari masalah yang ada, ditentukan masalah yang paling penting dalam komunitas.
4. Penilaian masalah kesehatan terpilih
Masalah yang terpilih dianalisa dengan mempertimbangkan faktor-faktor yang terkait dan
strategi serta fasilitas yang ada untuk rencana intervensi.
5. Intervensi
Penentuan intervensi dipengaruhi oleh masalah dan sumber yang ada.
6. Evaluasi
Evaluasi penting untuk menilai pemecahan masalah melalui intervensi yang diberikan.

14
3. Metode
3.1. Desain Survei

Survei ini menggunakan desain studi potong lintang (cross-sectional) yaitu penelusuran data
yang dilakukan pada suatu waktu tanpa memberikan intervensi pada responden. Survei ini
dilakukan untuk melihat besarnya masalah nasofaringitis pada populasi yang berobat ke
Puskesmas Cipinang serta factor-faktor yang berkontribusi terhadap besarnya masalah tersebut.
Secara ideal, survei ini seharusnya diambil berdasarkan data yang representatif, yaitu dengan
cara melakukan kunjungan ke masyarakat atau komunitas untuk melihat permasalahan terbanyak.
Namun karena kurangnya waktu, makan permasalahan terbanyak diambil berdasarkan data yang
ada di Puskesmas Cipinang.

3.2. Sasaran dan Sampel


3.2.1. Cara Pemilihan Sampel

Sampel dikumpulkan menggunakan metode convenience sampling secara sekuensial dari pasien
yang datang berobat ke Puskesmas Cipinang dan didiagnosis dengan nasofaringitis.

3.2.2. Penghitungan Besar Sampel

Rumus yang digunakan untuk mendapatkan besar sampel adalah:


n1 = Za2 x p x q
L2
Keterangan :
n1: sampel awal
: batas kemaknaan ( 5% )
Z : untuk sebesar 5%, dari tabel 2 arah didapatkan Z =1,96
p : prevalensi nasofaringitis di wilayah Cipinang; dianggap 50% (0,5)
q :100% - p = 50% (0,5)
L : kesalahan yang masih dapat diterima yaitu 10% (0,1)
Berdasarkan rumus diatas didapatkan sampel :
n1 = (1,96)2 x 0,5 x 0,5
0.01
n1 = 96

15
Maka besar total sampel sementara adalah 96. Untuk mengantisipasi kemungkinan sampel yang
drop out maka dilakukan penghitungan kembali dengan mempergunakan rumus:
n2 = n1 + (10% x n1)
n2 = 96 + 9,6
= 105,6 106
Maka target total sampel pada penelitian ini adalah 106 orang.

3.2.3. Kriteria Inklusi dan Eksklusi

Kriteria inklusi :

Pasien yang berobat ke Puskesmas Cipinang


didiagnosis nasofaringitis
bersedia mengisi kuesioner dengan lengkap

Kriteria eksklusi :

Pasien yang berobat ke Puskesmas Cipinang dan tidak didiagnosis nasofaringitis


Pasien yang berobat ke Puskesmas Cipinang dan didiagnosis nasofaringitis namun tidak
bersedia mengisi kuesioner

3.2.4. Metode Pengumpulan Data

Pengambilan data dilakukan pada tanggal 19-22 Maret 2013 di Puskesmas Cipinang Jakarta
Timur. Pengumpulan data dilakukan oleh peneliti dengan menggunakan kuesioner yang dapat
dilihat pada lampiran.

16
4. Hasil Survei

Dari pengumpulan data, didapatkan responden sejumlah 63 orang; hasil dari pengumpulan data
tersebut disajikan dalam bagian ini.

4.1. Data Dasar Responden

Figur 2 dan 3: Usia (kiri) dan gender subjek (kanan)

Dalam figur 2 dapat dilihat bahwa secara umum nasofaringitis lebih sering terjadi pada pasien
berusia balita (0-4) dan kelompok usia 55-59 tahun. Secara gender, responden perempuan
(63.5%) lebih banyak dibandingkan pasien laki-laki (36.5%) (figur 3).

4.2. Faktor Genetik

Frekuensi nasofaringitis yang dialami oleh pasien dalam satu bulan terakhir, ditanyakan
menggunakan pertanyaan dalam 1 bulan terakhir, berapa kali anda batuk pilek?, disajikan
dalam Figur 4: 52.3% responden mengaku mengalami gejala batuk pilek 1-2 kali dalam 1 bulan
terakhir, 36.5% mengaku tidak mengalami gejala serupa, dan 11.1% mengalaminya sebanyak 3-
4 kali. Dalam Figur 5 disajikan respon pasien terhadap pertanyaan Selain batuk pilek, keluhan
apa lagi yang sering anda rasakan?; 26.9% responden mengeluh nyeri menelan sebagai keluhan
penyerta yang paling umum, disusul oleh demam (22.2%).
Komponen faktor genetik lain yakni alergi tidak begitu banyak didapatkan pada populasi
Puskesmas Cipinang. Pada Figur 6 disajikan respons terhadap pertanyaan Apakah anda sering
bersin di pagi hari / mata sering berair di pagi hari? untuk mencari prevalensi rinitis alergi;
didapatkan hanya 15.8% responden yang mengalami gejala tersebut.

17
Figur 4: Frekuensi nasofaringitis

Figur 5: Gejala penyerta yang dialami

Figur 6 dan 7: Prevalensi Rinitis Alergi (kiri) dan Dermatitis Atopi (kanan)

Pada Figur 7, didapatkan respons terhadap pertanyaan apakah anda pernah alergi yang membuat
badan merah-merah atau gatal-gatal? untuk menyaring dermatitis atopi mendapatkan hasil yang

18
lebih sedikit lagi yakni hanya 10% dari responden. Pada Figur 8 yang merupakan respons
terhadap pertanyaan Apakah anda menderita asma (sesak nafas yang berbunyi)? hanya 1.6%
dari responden yang menjawab ya.

Figur 8: Prevalensi Asma

4.3. Faktor Perilaku

Faktor berikutnya yang dikaji yakni faktor perilaku, yang menggunakan tiga pertanyaan.
Pertanyaan pertama yakni Apakah anda menutup mulut/hidung saat batuk/bersin? dijawab Ya
oleh 47.6% responden (Figur 9), sedangkan pertanyaan kedua yakni Apakah anda memakai
masker/penutup mulut saat batuk? dijawab Ya hanya oleh 20.6% oleh responden (Figur 10).

Figur 9 dan 10: Perilaku menutup bersin/batuk (kiri) dan mengenakan masker/penutup mulut (kanan)

Pertanyaan ketiga dari aspek perilaku kesehatan yakni Apakah anda sering mencuci tangan
setelah batuk/buang ingus? yang dijawab Ya hanya oleh 21.7% responden (Figur 11).

19
Figur 11: Mencuci tangan setelah batuk/bersin

4.4. Faktor Lingkungan

Faktor lingkungan dikaji menggunakan tiga pertanyaan. Yang pertama yakni Seberapa sering
anda mengganti sprei dan sarung bantal/guling anda? menunjukkan bahwa sebagian besar
populasi studi mengganti sprei setiap minggu (36.5%) atau setiap 2 minggu (27.0%)
sebagaimana disajikan dalam Figur 12. Pertanyaan Seberapa sering anda membersihkan rumah
anda? dijawab dengan Setiap hari oleh lebih dari separuh (52.4%) responden (Figur 13).
Pertanyaan Apakah anda memiliki binatang peliharan (kucing/anjing) di rumah / sekitar rumah
anda? dijawab dengan Ya hanya oleh 15.9% responden (Figur 14).

Figur 12: Frekuensi mengganti sprei

20
Figur 13: Frekuensi membersihkan rumah

Figur 14: Keberadaan binatang peliharaan di rumah

4.5. Faktor Layanan Kesehatan

Faktor layanan kesehatan dikaji menggunakan enam pertanyaan. Yang pertama yakni Apakah
ini kunjungan pertama anda ke puskesmas ini? (Figur 15). Didapatkan bahwa 81% pasien sudah
pernah berobat ke Puskesmas Cipinang sebelumnya.

Figur 15 dan 16: Kunjungan pertama ke Puskesmas Cipinang (kiri) dan Riwayat berobat Puskesmas (kanan)

21
Selanjutnya ditanyakan Sebelum sakit ini, apakah anda pernah berobat ke puskesmas? yang
dijawab Ya oleh 87.3% responden (Figur 16). Reaksi pasien terhadap penyakit nasofaringitis
disaring menggunakan pertanyaan Apabila anda sakit batuk/pilek, kemana anda berobat?,
dimana 74.6% responden mengaku berobat ke Puskesmas untuk sakit batu pilek (Figur 17).
Dalam menjawab pertanyaan Apabila anda batuk/pilek, dalam berapa hari anda pergi berobat?
sebagian besar dari responden (54.0%) juga berobat dalam 1-2 hari jika terkena gejala
nasofaringitis, dan 31.7% berobat dalam 3-4 hari (Figur 18).

Figur 17: Tempat berobat saat pasien batuk/pilek

Figur 18: Lama sakit sebelum berobat

22
Ketika ditanyakan mengapa berobat ke Puskesmas saat ini dengan pertanyaan terbuka mengapa
anda berobat ke puskesmas? sebagian besar (57.1%) menjawab karena merasa sakitnya cukup
berat, disusul oleh alasan dekat (17.5%) dan gratis/murah (14.3%) sebagaimana dapat dilihat
pada figur 19. Terakhir ditanyakan apakah pasien merasa sembuh setelah berobat ke puskesmas
(Figur 20), dimana semua pasien yang pernah berobat ke puskesmas merasa sembuh (100%).

Figur 19: Alasan berobat ke Puskesmas

Figur 20: Merasa sembuh setelah berobat ke Puskesmas

23
5. Diskusi
5.1. Usia dan Gender

Dari pengumpulan data didapatkan bahwa sebagian besar penderita nasofaringitis umumnya dari
umur 0-4 tahun dan 55-59 tahun. Hal ini sesuai dengan literatur yang menunjukkan bahwa
nasofaringitis lebih rentan terjadi pada anak-anak dan orang-orang tua. Pada anak usia dibawah 2
tahun, nasofaringitis biasanya disebabkan oleh virus dan untuk anak-anak usia 5-10 tahun lebih
sering disebabkan oleh Group A Beta-hemolytic streptococci.11 Orang-orang yang sudah lanjut
umur juga lebih rentan terkena nasofaringitis karena sistem kekebalan tubuh yang menurun.
Kerentanan dapat juga bertambah karena nutrisi buruk.
Dari segi gender, didapatkan hasil yang menunjukkan angka kerentanan yang lebih tinggi
terhadap nasofaringitis pada wanita dibanding pria. Pada wanita angka yang didapatkan adalah
63,5% dan pada pria 36,5%. Namun menurut literatur dikatakan tidak ada perbedaan kerentanan
pada pria dan wanita.11 Perbedaan yang ditemukan kemungkinan besar disebabkan oleh
mayoritas pasien yang datang ke Puskesmas Cipinang adalah wanita.

5.2. Hasil Studi menurut Konsep Determinants of Health


5.2.1. Faktor Genetik

Genetik berperan penting dalam membentuk tubuh seorang manusia. Banyak penyakit berkatitan
secara langsung maupun tidak langsung dengan gen yang dimiliki oleh manusia tersebut. Salah
satu contohnya adalah alergi. Alergi yang paling umum ditemukan dalam klinik adalah rhinitis
alergi, dermatitis atopik, dan asma. Rhinitis alergi sering timbul bersamaan dengan pharyngitis
sehingga sering disebut rhinopharyngitis. Cirillo et al telah menunjukkan dalam studinya bahwa
faktor genetic yaitu kecenderungan seseorang untuk memiliki alergi memiliki korelasi yang kuat
dengan munculnya infeksi akut seperti rhinopharyngitis.12
Hasil pengumpulan data menunjukkan bahwa subjek yang mengaku memiliki keluhan yang
berhubungan dengan rhinitis alergi (mata berair pada pagi hari) hanya sebanyak 15,8%. Dan
subjek yang mengaku memiliki keluhan dermatitis (kulit merah-merah atau gatal-gatal) hanya
sebanyak 10%. Sedangkan subjek yang mengaku menderita asma (sering sesak nafas yang
berbunyi mengi) hanya sebesar 1,6%.
Hasil ini menunjukkan bahwa hanya minoritas dari populasi subjek dalam survei ini memiliki
kecendrungan alergi sehingga kebanyakan dari subjek dalam survei ini menderita

24
rhinopharyngitis atau nasofaringitis karena infeksi akut saluran pernafasan atas yang
kemungkinan diakibatkan faktor lain selain prediposisi genetik.

5.2.2. Faktor Perilaku

Pencegahan primer dalam mencegah transmisi nasofaringitis adalah mencuci tangan. Mencuci
tangan baik dengan sabun maupun dengan handrub dapat mengurangi kejadian nasofaringitis.
Penularan nasofaringitis dapat saja terjadi dari kontaminasi yang ada di tangan jika pejamu tidak
mencuci tangan. Penyakit ini juga dapat ditularkan bila penderita tidak mencuci tangan setelah
bersin atau batuk. Selain itu, karena penularan nasofaringitis melalui partikel aerosol
mikroorganisme maka menutup mulut saat bersin maupun batuk dan menggunakan masker saat
penting. Menutup mulut saat bersin maupun batuk dapat mengurangi penularan terhadap orang
lain. Penggunaan masker selain mengurangi penularan terhadap orang lain, dapat juga
melindungi diri dari penyakit. 3
Dalam pengumpulan data didapatkan 68,3% responden yang tidak mencuci tangan setelah batuk
ataupun bersin, 47,6% tidak menutup mulut saat bersin atau batuk dan 79,4% tidak memakai
masker saat batuk atau bersin. Temuan ini menunjukkan bahwa masyarakat masih belum
memiliki perilaku kesehatan yang baik . Hal ini tercermin dari masih tingginya responden yang
tidak mencuci tangan setelah batuk ataupun bersin, responden yang tidak menutup mulut saat
bersin atau batuk dan tidak memakai masker saat batuk atau bersin.

5.2.3. Faktor Lingkungan

Peranan faktor lingkungan dalam memicu terjadinya nasofaringitis sangat besar. Ventilasi
lingkungan yang memadai sangat penting untuk menurunkan terjadinya penularan patogen yang
ditularkan melalui airborne seperti pada nasofaringitis.3 Pembersihan dan disinfeksi permukaan
benda-benda yang telah terkontaminasi juga penting sebagai metode pengendalian lingkungan.
Selain itu, tinggal di daerah yang sama dengan hewan atau burung peliharan maupun liar juga
dapat meningkatkan penularan agen infeksius dari manusia ke hewan dan juga hewan ke
manusia. Oleh sebab itu, daerah sekitar rumah pasien perlu diperhatikan.
Dari pengumpulan data ditemukan kebanyakan pasien mengganti sprei dan sarung bantal/guling
setiap minggu dan juga membersihkan rumah 1 sampai 2 kali per hari. Pasien yang memiliki
binatang peliharaan (kucing/anjing) di rumah ataupun sekitar rumah ada 15,9% dan yang tidak
memiliki binatang peliharaan ada 84,1%. Hasil ini menunjukkan bahwa mayoritas pasien
menjaga kebersihan lingkungan sekitarnya dengan baik dan juga kebanyakan dari mereka tidak
25
memiliki hewan peliharaan. Namun untuk memastikan kebersihan lingkungan rumah, ventilasi
yang adekuat, serta ada atau tidaknya hewan liar di sekitar rumah pasien, home visit perlu
dilakukan.

5.2.4. Faktor Layanan Kesehatan

Dari pengumpulan data, didapatkan sebanyak 12,7% pasien berobat ke Puskesmas dengan
penyakit yang sama yaitu nasofaringitis. Puskesmas merupakan pilihan pertama masyarakat
kelurahan Cipinang saat batuk atau pilek. Sebagian besar datang ke Puskesmas pada hari pertama
atau kedua gejala. Akan tetapi, alasan utama datang adalah tingkat keparahan gejala penyakit
menurut mereka. Oleh karena itu, sebenarnya tidak semua penderita nasofaringitis di kelurahan
tersebut pergi berobat ke Puskesmas.
Penanganan nasofaringitis di Puskesmas Cipinang sudah sesuai dengan pedoman pengobatan
Puskesmas yaitu parasetamol bila diperlukan untuk demam atau nyeri.13 Selain itu, pasien juga
diberikan vitamin. Antibiotik juga sesuai pedoman, hanya diberikan apabila diduga infeksi
bakteri.13 Semua pasien menyatakan sembuh setelah berobat ke Puskesmas Cipinang untuk
nasofaringitis, terlihat dari 100% responden pada analisis data. Temuan ini menunjukkan bahwa
layanan kesehatan di Puskesmas cipinang umumnya sudah cukup baik.
Pedoman tatalaksana nasofaringitis di Inggris dan Amerika juga menyatakan tidak perlunya
antibiotik13 dan pengobatan dilakukan dengan pemberian analgesik dan atau ekspektoran,
antitusif, dekongestan, antihistamin.14 Peranan edukasi tentang tidak perlunya antibiotik dan
nasofaringitis viral yang dapat sembuh sendiri melalui media seperti leaflet juga membantu
mengurangi datangnya pasien untuk berobat ulang untuk nasofaringitis.14
Penatalaksanaan nasofaringitis di Puskesmas Cipinang sudah baik, namun sebenarnya belum ada
program Puskesmas yang spesifik untuk nasofaringitis. Sesuai dengan literatur, hal yang
mungkin dapat ditambahkan untuk mengurangi tingginya angka penderita nasofaringitis adalah
edukasi pasien tentang pentingnya etika batuk dan pilek, menjaga kebersihan dengan mencuci
tangan serta alat-alat rumah tangga yang digunakan bersama anggota keluarga. Edukasi ini dapat
diberikan melalui penyuluhan atau yang lebih praktis dengan penyebaran leaflet individual pada
pasien nasofaringitis. Fasilitas yang dapat ditambahkan adalah hand scrub dan masker untuk
tenaga kesehatan dan juga pasien yang ada di Puskesmas.

26
6. Kesimpulan dan Saran
6.1. Kesimpulan

Meskipun nasofaringitis pada umumnya tidak berbahaya, namun penyakit ini mengakibatkan
beban morbiditas yang cukup besar sehingga merupakan suatu masalah kesehatan masyarakat.
Dari survei diagnosis komunitas yang sudah dilaksanakan dapat disimpulkan bahwa usia
penderita nasofaringitis di Puskesmas Cipinang secara umum sesuai dengan karakteristik
penderita nasofaringitis pada umumnya. Meskipun bentuk studi yang dilakukan tidak
memungkinkan pengkajian statistik, data yang didapatkan memberikan kesan bahwa faktor
genetik, lingkungan, maupun pelayanan kesehatan bukanlah merupakan faktor utama yang
menyebabkan tingginya insidensi nasofaringitis di Puskesmas Cipinang.
Faktor perilaku kesehatan terkesan merupakan faktor utama yang berperan dalam tingginya
insidensi nasofaringitis; hal ini sesuai dengan literatur yang menunjukkan bahwa perilaku
kesehatan berperan penting dalam pencegahan transmisi nasofaringitis. Oleh karena itu, perilaku
kesehatan yang kurang di populasi pasien Puskesmas Cipinang, diindikasikan oleh kurangnya
perilaku kesehatan dasar seperti menutup batuk dan bersin, tidak mencuci tangan, patut
mendapatkan perhatian khusus dalam penanganan nasofaringitis.

6.2. Saran

Puskesmas Cipinang selama ini telah memberikan pelayanan yang cukup baik kepada
masyarakat, sebagaimana diindikasikan tingginya kepuasan masyarakat yang berobat. Dalam
menangani nasofaringitis sebagai masalah kesehatan masyarakat, saran yang dapat diberikan
bagi Puskesmas Cipinang adalah sebagai berikut:

1. Melakukan edukasi berkelanjutan kepada masyarakat tentang pentingnya perilaku


kesehatan dasar, baik di Puskesmas maupun dengan turun langsung ke masyarakat.
2. Bagi pasien yang berobat untuk nasofaringitis, perlu diberikan edukasi bahwa
nasofaringitis dapat ditangani sendiri, sehingga dapat mengefisienkan penggunaan
layanan kesehatan publik.

Untuk mendukung pelaksanaan saran tersebut, kelompok studi sudah menyusun suatu leaflet
(Lampiran II) yang dapat dibagikan kepada masyarakat Puskesmas Cipinang dengan harapan
dapat mempromosikan perilaku kesehatan dasar yang baik.

27
Daftar Pustaka

1. Meneghetti A, et al. Upper Respiratory Tract Infection. Dapat dilihat dari


URL:http://emedicine.medscape.com/article/302460-overview. Diakses tanggal 18 Mar 2013.
2. Soepardi EA, et al. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher.
Edisi keenam. Jakarta: Balai Penerbit FKUI 2007: p.140, 217.
3. WHO. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) yang
Cenderung Menjadi Epidemi dan Pandemi di Fasilitas Pelayanan Kesehatan. 2007.
<http://www.who.int/csr/resources/publications/WHO_CDS_EPR_2007_8bahasa.pdf>
4. Profil Data Kesehatan Indonesia Tahun 2011. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia
2012. Dapat diunduh dari: URL:http://www.depkes.go.id. Diakses tanggal 18 Mar 2013
5. Nasution K, et al. Infeksi saluran napas akut pada balita di daerah urban Jakarta. Sari Pediatri
2009;11(4):223-8.
6. Fletcher J, Dudlick M. Textbook of Pediatric Infectious Diseases. 5th ed. Philadelphia:
Elsevier 2004: p. 161-164.
7. Dhaar GM, Robbani I. Foundations of community medicine. 2nd edition. India: Elsevier;
2008, p. 20.
8. Quinn SC. Teaching Community Diagnosis: Intergrating Community Experience with
Meeting Graduate Standards for Health Educators. Health Educ Res 1999;685:986
9. Hiremath DA, Hiremath LD. Essentials of community medicine-a practical approach. India:
Jaypee; 2004, p. 6.
10. Mullan F, Epstein L. Community-oriented primary care: new relevance in a changing world.
American Journal of Public Health 2002;92(11):1750-1751.
11. Somro A, Akram M, Khan I, Asif HM, Sami A, Shah SM, et al. Pharyngitis and sore throat: a
review. Afr J Biotechnol. Jul 6 2011; 10(33): 6190-7.
12. Cirillo I, Marseglia G, Klersy C, Ciprandi G. Allergic patients have more numerous and
prolonged respiratory infections than nonallergic subjects. Allergy. 2007 2007 Sep (Epub
2007 Jun;62(9):1087-90.
13. Departemen Kesehatan RI. Pedoman pengobatan dasar di Puskesmas. 2007. Departemen
Kesehatan RI 2007: p.65-66.
14. NICE. Prescribing of antibiotics for self-limiting respiratory tract infections in adults and
children in primary care. National Institute for Health and Clinical Excellence 2008: p.67-69.

28
Lampiran I: Kuesioner

_____________________________________________________________________________

KUESIONER PENELITIAN : Peranan Berbagai Faktor Terhadap


Insidens Nasofaringitis di Puskesmas Cipinang

Identitas

Nama :
Usia/Tanggal lahir :
Alamat :
Pekerjaan :
Pendidikan :
Jumlah orang dalam rumah:

Pilihlah jawaban yang paling sesuai.

1. Apakah ini kunjungan pertama anda ke Puskesmas?


a. Ya
b. Tidak
2. Dalam 1 bulan terakhir, berapa kali anda batuk pilek?
1. 0
1. 1-2
1. 3-4
1. Lebih dari 4 kali
3. Selain batuk pilek, keluhan apa lagi yang sering anda rasakan? Jawaban bisa lebih dari 1
a. Tidak ada
b. Demam
c. Nyeri menelan
d. Sakit kepala
e. Mual/muntah
f. Mencret
g. Lain lain
29
RIWAYAT ALERGI
1. Apakah anda sering bersin di pagi hari / mata sering berair di pagi hari?
a. Ya
b. Tidak
2. Apakah anda memiliki alergi yang membuat badan merah-merah atau gatal-gatal?
a. Ya
b. Tidak
3. Apakah anda menderita asma (sesak nafas yang berbunyi)?
a. Ya
b. Tidak

PERILAKU SEHAT
4. Apakah anda menutup mulut/hidung saat batuk/bersin?
a. Ya
b. Tidak
5. Apakah anda memakai masker/penutup mulut saat batuk?
a. Ya
b. Tidak
6. Apakah anda sering mencuci tangan setelah batuk/buang ingus?
a. Ya
b. Tidak
7. Seberapa sering anda mengganti sprei dan sarung bantal/guling anda?
a. 1 minggu sekali
b. 2 minggu sekali
c. 3 minggu sekali
d. 1 bulan sekali
e. Lebih dari 1 bulan sekali
8. Seberapa sering anda membersihkan rumah anda?
a. 1-2 kali / hari
b. 1-2 kali / 3 hari
c. 1-2 kali / minggu
d. 1-2 kali / bulan

30
9. Apakah anda memiliki binatang peliharan (kucing/anjing) di rumah / sekitar rumah anda?
a. Ada, sebutkan ____________________________
b. Tidak ada
10. Apabila anda sakit batuk/pilek, kemana anda berobat?
a. Rumah Sakit
b. Puskesmas
c. Dokter swasta/umum
d. Bidan
e. Beli obat sendiri
f. Tidak berobat
11. Apabila anda batuk/pilek, dalam berapa hari anda pergi berobat?
a. 1-2 hari
b. 3-5 hari
c. 5-7 hari
d. 7-14 hari
e. Diatas 14 hari
f. Tidak berobat
12. Mengapa anda berobat ke Puskesmas ?
______________________________________________________
13. Sebelum sakit ini, apakah Anda pernah berobat ke Puskesmas ini :
a. Ya , untuk penyakit/keluhan ____________________________
b. Tidak
14. Apakah anda merasa sembuh setelah minum obat dari Puskesmas?
a. Ya
b. Tidak

31
Lampiran II: Leaflet

32