Anda di halaman 1dari 5

ESAI

PAMERAN
PRODUK PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT UNIVERSITAS
PENDIDIKAN GANESHA
BALI SYNWOOD, BATIK, LOGAM, DAN BATU MULIA

Usaha Kerajinan Inovatif, Kreatif, dan Tepat Guna

Sabtu, 28 september 2015 terdengar informasi adanya pameran yang membuat penasaran
karana dari segi nama pamerannya memberikan daya tarik untuk berkunjung memeriahkan acara
pameran tersebut. Bali synwood memberikan sebuah inovasi baru didunia kerajinan yang kreatif
dan tepat guna didalam mengatasi masalah limbah, salah satunya limbah sisa hasil panen padi
yaitu sekam dan jerami.
Bali synwood tercipta dari Kayu sintetik dari lignoselulosa agrifiber sekam dan jerami
padi yang diperkuat nanokomposit selika-karbon (yang terbuat dari jerami dan sekam padi) dan
diaplikasikan pada aneka kerajinan Bali merupakan capaian hasil dari penelitian unggulan
strategis Nasional (PUSNAS) 2014-2016 yang didanai oleh Direktorat Riset dan pengabdian
kepada masyarakat, direktorat jendral penguatan riset dan pengembangan, kementrian riset
teknologi dan pendidikan tinggi. Penelitian ini telah diketuai oleh Dr.rer.nat.I Wayan Karyasa,
S.Pd., M.Sc. (bidang keahlian kimia Material Anorganik) dengan anggota peneliti Drs. I Wayan
Muderawan, M.S., PhD (bidang keahlian kimia Organik Sintesis) dan Dr. Made Gunamantha,
S.T., M.M. (bidang keahlian Teknik Kimia) dari FMIPA UNDIKSHA. Produk penelitian ini
melibatkan tim pelaksana P2M Iptek bagi produk ekspor (ibPE) aneka kerajinan aluminium
(ketua : Dr. rer.nat. Iwayan Karyasa, S.Pd., M.S.c, anggota : Ni Made karina wedhanti, S.Pd.,
M.Pd, dan Iwayan sudiarta, S.Pd., M.Sc,) dan Tim pelaksana P2M iptek bagi produk ekspor
(ibPE) kerajinan batu mulia pulaki dan perak gerokgak (ketua : Drs. I Wayan Muderawan, M.S.,
PhD., Anggota : Prof. Dr. I wayan rai, M.S., dan prof. Dr. I nyoman kanca, M.Pd.

Batik Logam merupakan branding untuk aneka kerajinan aluminium yang dibuat dengan
motif-motif batik dan dengan pewarnaan yang merupakan perpaduan antara anodizing, sprying,
painting dan laminating.Batik logam sudah banyak digemari oleh para masrakat karena selain
warnanya yang mengkilap karena berbahan aluminium juga karena adanya variasi kerajinan
yang sering dimanfaatkan didalam kehidupan sehari-hari.
Batu Mulia Pulaki telah lama dikenal orang dan pernah mengalami masa kejayaan pada
tahun 1980-an saat diperkenalkannya batu kresnadana oleh putu dana di desa banyupoh, gerogak,
buleleng.Kini banyak berkembang kerajinan batu mulia pulaki bangkit kembali sejak tahun
2000an dan menjadi primadona seiring boomingnya batu akik nusantara. Peningkatan kapasitas
pengerajin batu mulia yang beriringan dengan pengerajin perak gerokgak untuk menhasilkan
produk kreatif dan berkualitas ekspor merupakan tujuan dari program iptek bagi produk ekspor
batu permata pulaki dan perak groggak tahun 2015-2017 yang diketuai oleh Drs. I Wayan
Muderawan, M.S., PhD.
Penyelenggaraan Pameran Bali Synwood disambut dengan baik oleh masyrakat sekitar
dan para undangan yang bagian besar dari seorang pengusaha. Pameran Bali synwood ini
diselenggarakan selama satu minggu dari tanggal 26 september 2015 sampai tanggal 2 Oktober
2015 yang bertempat di Gedung laksmi graha, jalan ngurah Rai, Singaraja.Maksud
penyelenggaraan pameran ini adalah sebagai wahana publikasi dan pertanggungjawaban publiki
terhadap program penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Kegiatan pameran ini bertujuan
untuk : 1) memperkenalkan produk-produk kerajianan yang merupakan implementasi dari
IPTEK (Ilmu Pengetahuan dan Teknologi) yang dihasilkan oleh para pelaksana kegiatan ,2)
menjaring respon pasar dan umpan balik pihak-pihak terkait untuk pengembangan IPTEK di
institusi peneliti/pengabdi, dan 3) menjalin kemitraan dengan dunia usaha dan industri terkait
implementasi IPTEK yang dihasilkan.
Pameran produk ini dirangkaian dengan beberapa kegiatan diskusi curah pendapat (FGD)
tentang pengembangan industri kerajinan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, batu
mulia, dan batik logam serta beberapa acara pelatihan implementasi teknologi dan keterampilan
terkait.
Penggunaan kayu sebagai bahan dasar dalam pembuatan berbagai bahan kerajinan
dan sebagai kebutuhan akan bahan papan sangat banyak sehingga kurang terkendali. Hal ini
dapat mengakibatkan terjadinya Penebangan hutan yang tanpa terkendi sehingga dapat
mengganggu ekosistem alam. Pelestarian hutan tropis sangat penting didalam menjaga
keseimbangan ekosistem. Selain isu perlindungan hutan tropis, kelesuan indusri kerajinan yang
ada sangat ini sangat memprihatinkan. Pengerajin yang menggunakan bahan dasar kayu tidak
bisa berkembang karena kurangnya bahan baku dan sulitnya meengekspor hasil kerajinan
mereka. Hal ini dikarenakan para pengerajin harus memiliki ijin ekspor dan ijin legalitas kayu
yang mereka gunakan sebagai kerajinan. Olehh karena itu para pengerajin sangat sulit
berkembang dan industi kerajinan tangan dari kayu terlihat lesu. Salah satu solusi yang dapat
ditawarkan didalam mengatasi permasalahan tersebut adalah dengan mencarikan bahan alternatif
lain sehingga dapat mengurangi penebangan hutan yaitu dengan memanfaatkan limbah sebagai
bahan dasar didalam menggantikan bahan dasar kayu. Mengingat juga terdapat penurunan
industri kerajinan yang berbahan dasar kayu.
Satu sisi limbah pertanian padi seperti sekam dan jerami sangat melimpah yang tidak
termanfaatkan dengan baik. Sekam padi atau kulit gabah merupakan bagian terluar dari dari built
padi dan memiliki kandungan silica terbanyak dibandingkan dengan hasil samping pengolahan
hasil padi lainnya. Secara umum penggunaan sekam di Indonesia masih sangat terbatas yaitu
sebagai media tanaman hias, pembakaran batu bata, alas ternak atau ungags, kuda, sapi,
kambing, dan kerbau. Selain itu sekam padi juga digunakan dalam penetasan telur itik. Sebagai
pupuk, sekam padi mempunyai nilai rendah karena memiliki kadar NPK yang rendah.
Bali synwood merupakan teknologi kayu sintetik berbahan baku sekam dan jerami padi
yang diperkuat nanokomposit silikakarbon dari bahan sekam dan jerami.Sekam dan jerami
digunakan karena beras (padi) merupakan makanan pokok sebagian besar penduduk dunia,
produksi padi dunia 600 juta ton/tahun ;sekam 120 juta ton/tahun; jerami 6 milyar ton/tahun;
Indonesia sebagai penghasil sekam 13 juta ton/tahun; jerami 650 juta ton/tahun dan yang
terpenting biomassa kaya silikon menghasilkan sekitar 20% abu silika (kemurnian 95%).
Karakteristik dari Bio-silika abu sekam padi adalah mengandung lebih dari 95 % silika,
berupa bubuk yang mudah dimurnikan, silika amorp yang reaktif; mudah dikonversi menjadi
material maju turunannya (nanosilika, silikaaerogen, dll). Nanokomposit silika-karbon
digunakan karena sifat-sifat yang superior seperti sifat-sifat meakanis, dispersi dan termalnya
dibandingkan dengan komposit konvensional, sebagai bahan pengisi yang dapat memperkuat
struktur bahan (reinforcement material), sebagai pelapis yang tahan api, dan materi yang tahan
korosif. Cara membuat Bali Synwood adalah :
1. Membuat nanokomposit silika karbon (SCNC) dari sekam dan atau jerami padi
2. Membuat bubuk serat lignoselulosa (LSAF) dari sekam dan jerami padi
3. Membuat atau menyiapkan resin
4. Membuat cetakan untuk molding/casting
5. Membuat adonan triaksial blend LSAF-R-SCNC
6. Pencetakan adonan menjadi kahyu sintetik: metode hot-press atau metode langsung
dengan katalis.
Isolasi silica dalam sekam padi dapat dilakukan secara non thermal, yaitu dengan
menggunakan oksidator kuat seperti hydrogen peroksida atau asam kuat seperti asam sulfat.
Hydrogen peroksida meupakan oksidator kuar yang bersifat reaktif dan mampu mengoksidasi
bermacam-macam senyawa organiik dan logam. Hydrogen peroksida dapat terdekomposisi
secara eksotermal menjadi air dan oksigen secara spontan. Kecepatan reaksi hydrogen peroksida
bergantung pada temperature, konsentrasi dari hydrogen peroksida, dan juga keasaman (pH).
Asam sulfat (H2SO4) dapat melarutkan senyawa organic dan sebagian besar logam. Asam sulfat
pekat memiliki kemampuan untuk mendehidrasi yang sangat kuat sehingga dapat memisahkan
air dari senyawa termasuk gula dan karbohidrat lainnya dan menghasilkan karbon, panas, uap,
dan campuran asam sulfat-air. Karbon yang terbentuk oleh asam sulfat menyebabkan senyawa
yang terdihidrasi olehnya menjadi warna coklat kehitaman. Metode non thermal sangat jarang
digunakan karena proses penghilangan senyawa oragnik dn anorganik pengotor biasanya
berlangsung relative lama sehingga menjadi kurang ekonomis dibandingkan dengan metode
secara thermal.
Namun demikian, proses non thermal menggunakan asam dapat dilakukan sebagai
perlakuan awal sekam padi yang sangat membantu menghasilkan silica dengan kemurnian tinggi.
Zat-zat anorganik pengotor dalam sekam padi seperti mineral-mineral dalam jumlah yang sedikit
dapat dihilangkan melalui perlakuan dengan asam mengunakan H2SO4, HCL, atau HNO3.
Senyawa-senyawa anorganik harus dihilangkan sebelum pembakaran dilakukan karena dapat
menghambat pembentukan silica yang memiliki struktur amorf. Perlakuan menggunakan H 2SO4,
HCL, atau HNO3 terbukti efektif untuk menghilangkan mineral yang terdapat dalam sekam padi.
Jumlah total logam yang tterkandung dalam larutan asam hasil hidrolisa H2SO4 lebih rendah
dibandingkan larutan asam hasil hidrolisa dengan HCL dan HNO3. Hal ini menunjukan bahwa
H2SO4 tidak cocok untuk menghilangkan beberapa jenis logam yang terdapat pada sekam padi.
Isolasi silica dalam sekam padi menggukan metoe thermal atau pembakaran
menghasilkan abu hasil pembakaran sekam padi sebesar 20% dan lebih dari 90% merupakan
silica. Temperature yang dikontrol dengan baik dan lingkungan yang sesuai saat pembakaran
dapat menghasilkan kualitas abu sekam padi yang lebih baik karena ukuran partikel dan luas
spesifik permukaannya dipengaruhi oleh kondisi pembakaran. Sekam padi yang terbakar
sempurna akan berwarna abu-abu hingga putih, semntara sekam padi yang tidak terbakar
sempurna akan berwarna kehitaman.
Untuk mendapatkan silica yang reaktif temperature pembekaran harus terkontrol.
Pembuatan silica amorf dilakukan dengan terlebih dahulu melalui proses pengeringan yang
bertujuan untuk mengeliminasi kandungan air dalam bahan dengan menguapkan air dari
permukaan bahan. Adanya sisa kandungan air dalam abu sekam padi dapat menghalangi proses
difusi komponen kimia yang terkandung dalam sekam padi saat dipanaskan pada kemurnian
sekam.
Pembakaran sekam padi di tempat terbuka tidak hanya menghasilkan kualitas abu yang
buruk, tetapi juga dilarang dibanyak negara karena menyebabkan polusi. Pembakaran yang tidak
terkontrol akan menghasilkan struktur yang kristalin yang memiliki tingkat kereaktifan rendah.
Pembakaran dengan industrial tungku pembakaran sering dilakukan dalam industri demi
kepentingan ekonomi. Pembakaran dalam industrial tungku, pembakaran lebih mudah
dikendalikan dan lebih mudah menghasilkan silica dalam bentuk yang amorf dengan kemurnian
tinggi.
Pembakaran sekam padi yang didahului dengan hidrolisa HCL menghasilkan warna abu
sekam padi yang lebih putih. Hal ini dikarenakan saat sekam padi direndam dalam HCL,
kandungan logam dalam sekam padi yang sangat sedikit dapat larut sehingga sekam padi bebas
dari senyawa logam. Selain itu dengan hidrolisis, selulosa dalam sekam padi dipotong menjadi
rantai-rantai yang lebih kecil dan membentuk D-glukosa. Hemiselulosa dalam sekam padi dapat
dihidrolisis menjadi gula pentose dan heksosa.
Dari hasil pembakaran sekam padi ini akan didapatkan nanokomposit silica-karbon yang
memiliki sifat-sifat superior seperti sifat mekanis, disperse dan termalnya dibandingkan dengan
komposit konvensional. Selain itu dapat digunakan sebagai bahan pengisi yang dapat
memperkuat struktur bahan, pelapis tahan api, dan tahan terhadap korosi. Bahan baku inilah yang
digunakan sebagai pembuat kayu sintetik yang disebut dengan Bali Synwood, bahan
alternative pengganti kayu asli yang bersifat tahan rayap dan memiliki nilai ekonomi lebih
rendah disbanding dengan kayu asli, dan mampu mengurangi krisis hutan tropis.
Pemeran Synwood mendapatkan respon positif karena banyak para pengunjung yang
tertarik dengan berbagai produk yang dipamerkan, seperti ukiran khas bangunan bali, patung
dewa ganesha, dan berbagai bentuk kerajinan yang mempunyai nilai ekonomis yang cukup
terjangkau.Yang paling mengesankan adalah keunikan produk kerajinannya yang sulit dibedakan
dengan kerajinan yang berbahan kayu.Yang menjadi kelebihan dari produk Bali Synwood
adalah dalam proses pembuatan cetakan bentuknya yang praktis, efektif, dan efisien dalam
pemanfaatan waktu tetapi tetap memiliki nilai seni yang tidak kalah saingnya dengan produk-
produk kerajinan yang lain.Kami berharap semoga apa yang menjadi hasil karya ini dari produk
penelitian dan pengabdian kepada masyrakat Universitas Pendidikan Ganesha bisa terus
berkembang mencapai dunia pasaran internasional. Dari pameran ini membuat kami selalu
merasa kagum dan gembira sehingga membuat kami termotivasi untuk terus berusaha
memberikan inovasi baru kedepan didalam menghadapi hidup ini.