Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN PRAKTIK LAPANGAN

EVALUASI KINERJA PEMASOK BAHAN BAKU UDANG


VANNAMEI (Litopenaeus vannamei) DENGAN METODE
ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (AHP)
DI PT. KELOLA MINA LAUT, GRESIK

Oleh :
AUDY FATHIA INDRAMULYA

FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN


INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2016
DEPARTEMEN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR

LEMBAR PENGESAHAN
Draf Laporan Praktik Lapangan

Judul Laporan : Evaluasi Kinerja Pemasok Bahan Baku Udang


Vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan Metode
Analytical Hierarchy Process (AHP) di PT. Kelola Mina
Laut, Gresik
Nama : Audy Fathia Indramulya
NIM : F34130080
Pembimbing Lapangan : Dwi Putra Aryanto

Disetujui oleh
Pembimbing Lapangan

Dwi Putra Aryanto

Tanggal Pengesahan : 27 Agustus 2016


Judul Laporan : Evaluasi Kinerja Pemasok Bahan Baku Udang Vannamei
(Litopenaeus vannamei) Dengan Metode Analytical Hierarchy
Process (AHP) di PT. Kelola Mina Laut, Gresik
Nama : Audy Fathia Indramulya
NIM : F34130080
Pembimbing Lapang : Dwi Putra Aryanto

Disetujui oleh
Pembimbing Akademik

Prof. Dr. Ir. Marimin, M.Sc.


NIP. 19610951986091001

Tanggal Ujian:
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT karena atas rahmat dan kuasa-Nya penulis
dapat menyelesaikan Laporan Praktik Lapangan berjudul Evaluasi Kinerja Pemasok
Bahan Baku Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan Metode Analytical
Hierarchy Process (AHP) di PT. Kelola Mina Laut, Gresik. Dalam kesempatan ini
penulis menyampaikan ucapan terima kasih atas bimbingan, bantuan, dan dukungan
dalam pelaksanaan hingga penulisan laporan Praktik Lapangan ini kepada:
1. Prof. Dr. Ir. Marimin, M.Sc., selaku dosen pembimbing akademik atas arahan
dan bimbingannya.
2. Dr. Ir. I Wayan Astika, M.Si., selaku koordinator Panitia Praktik Lapangan
beserta Panitia Praktik Lapangan Fakultas Teknologi Pertanian dan juga staf
pengajar Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi
Pertanian, Institut Pertanian Bogor.
3. Bapak Dwi Putra Aryanto selaku Plant Manager unit udang dan Pembimbing
Lapang atas kesempatan dan bimbingan selama kegiatan Praktik Lapangan.
4. Ibu Ziyadatul Ilmiyah selaku Quality Control Manager unit udang atas
bimbingannya selama kegiatan Praktik Lapangan.
5. Seluruh karyawan PT. Kelola Mina Laut yang tidak dapat penulis sebutkan satu
persatu atas kerjasama dan bantuan yang diberikan selama penulis
melaksanakan Praktik Lapangan.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan Laporan Praktik
Lapangan ini, untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi
perbaikan dan penyempurnaanya. Semoga Laporan Praktik Lapangan ini dapat
memberikan manfaat dan ilmu pengetahuan bagi siapapun yang membacanya.

Bogor, Agustus 2016


Penyusun,

Audy Fathia Indramulya


NIM. F34130080

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ 1


DAFTAR ISI ....................................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... 3
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... 4
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................... 5
PENDAHULUAN .............................................................................................................. 6
Latar Belakang ............................................................................................................... 6
Tujuan Praktik Lapangan ............................................................................................... 6
Tempat dan Waktu Pelaksanaan ..................................................................................... 7
METODE PELAKSANAAN ............................................................................................. 8
KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK LAPANGAN ................................................ 10
Sejarah Perusahaan ....................................................................................................... 10
Visi dan Misi Perusahaan ............................................................................................. 11
Lokasi dan Tata Letak Pabrik ....................................................................................... 11
Luas Area, Sarana, dan Prasarana Perusahaan ............................................................. 12
Struktur Organisasi dan Ketenagakerjaan .................................................................... 12
Produk dan Pemasaran ................................................................................................. 17
RANTAI PASOK ............................................................................................................. 19
Mekanisme Rantai Pasok ............................................................................................. 19
Entitas Rantai Pasok ..................................................................................................... 23
Kemitraan ..................................................................................................................... 25
Pengadaan Bahan Baku ................................................................................................ 26
Penerimaan Bahan Baku .............................................................................................. 27
Penyimpanan dan Penanganan Bahan Baku................................................................. 28
ASPEK PRODUKSI ......................................................................................................... 30
Perencanaan Produksi ................................................................................................... 30
Proses Produksi dan Pengemasan ................................................................................. 30
Pengolahan Limbah ...................................................................................................... 33

2
PEMBAHASAN ............................................................................................................... 34
Manajemen Rantai Pasok ............................................................................................. 34
Evaluasi Kinerja Pemasok ............................................................................................ 34
Analisis Sensitivitas ..................................................................................................... 42
Permasalahan Pemenuhan Pasokan .............................................................................. 44
Analisis Risiko ............................................................................................................. 45
Implikasi Manajerial ..................................................................................................... 46
PENUTUP 48
Simpulan ....................................................................................................................... 48
Saran ............................................................................................................................. 48
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 49
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 51

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Jenis pabrik pengolahan di PT. Kelola Mina Laut ............................................... 10


Tabel 2 Deskripsi pekerjaan dari struktur organisasi PT. Kelola Mina Laut. ................... 13
Tabel 3 Jumlah tenaga kerja di PT. Kelola Mina Laut ..................................................... 14
Tabel 4 Jadwal jam istirahat karyawan PT Kelola Mina Laut .......................................... 15
Tabel 5 Pembagian jenis petambak udang ........................................................................ 20
Tabel 6 Anggota rantai pasokan komoditi dan produk olahan udang............................... 22
Tabel 7 Produk-produk hasil olahan udang PT. Kelola Mina Laut .................................. 23
Tabel 8 Produk olahan hasil samping udang .................................................................... 24
Tabel 9 Kandidat best supplier ......................................................................................... 36
Tabel 10 Perbandingan berpasangan antar kriteria ........................................................... 37
Tabel 11 Perbandingan berpasangan antar subkriteria dalam kriteria pengiriman ........... 38
Tabel 12 Perbandingan berpasangan antar sub kriteria dalam kriteria kualitas ................ 38
Tabel 13 Perbandingan berpasangan antar sub kriteria dalam kriteria biaya ................... 39
Tabel 14 Perbandingan berpasangan antar alternatif dengan kriteria harga ..................... 40

3
Tabel 15 Bobot prioritas lokal dan global untuk setiap subkriteria .................................. 40
Tabel 16 Urutan peringkat kepentingan sub kriteria ......................................................... 41

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Logo PT. Kelola Mina Laut. ............................................................................ 11


Gambar 2 APAR, cara penggunaan APAR, dan peta jalur evakuasi ................................ 16
Gambar 3 Logo produk-produk PT. Kelola Mina Laut. ................................................... 17
Gambar 4 Logo beberapa sertifikat jaminan mutu yang didapatkan PT. KML ................ 17
Gambar 5 Model rantai pasok udang ................................................................................ 20
Gambar 6 Negara-negara tujuan penjualan PT. Kelola Mina Laut ................................... 25
Gambar 7 Mekanisme pengadaan bahan baku .................................................................. 26
Gambar 8. Mekanisme penerimaan bahan baku udang .................................................... 28
Gambar 9 Penerimaan bahan baku udang ......................................................................... 28
Gambar 10 Pallet kayu dan pallet plastik.......................................................................... 29
Gambar 11 Handlift .......................................................................................................... 29
Gambar 12 Mekanisme perencanaan produksi ................................................................. 30
Gambar 13 Mesin Contact Plate Freezer ......................................................................... 32
Gambar 14 Proses pembekuan udang dengan mesin Individual Quick Frozen ................ 33
Gambar 15 Hierarki penentuan best supplier ................................................................... 36
Gambar 16 Grafik hasil kombinasi perbandingan berpasangan antar kriteria .................. 37
Gambar 17 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria berdasarkan kriteria
pengiriman ..................................................................................................... 38
Gambar 18 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria ketepatan
kualitas .......................................................................................................... 39
Gambar 19 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria biaya...... 39
Gambar 20 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria pelayanan
dan manajemen organisasi ............................................................................ 40
Gambar 21 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas alternatif berdasarkan kriteria dan sub
kriteria keseluruhan ....................................................................................... 41

4
Gambar 22 Analisis sensitivitas kinerja pemasok pada setiap kriteria (kondisi awal) ..... 42
Gambar 23 Analisis sensitivitas kinerja pemasok setelah perubahan tingkat
kepentingan pengiriman ................................................................................ 43
Gambar 24 Klasifikasi peringkat pemasok berdasarkan selang tingkat sensitivitas
gradien pengiriman ........................................................................................ 43
Gambar 25 Diagram fishbone permasalahan pemenuhan pasokan ................................... 45

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Denah Tata Letak Proses Produksi Unit Udang ............................................ 51


Lampiran 2 Struktur Organisasi ........................................................................................ 52
Lampiran 3 Produk-produk PT. Kelola Mina Laut ........................................................... 53
Lampiran 4 Global Shrimp Sizing ..................................................................................... 56

5
PENDAHULUAN

Latar Belakang

Industri seafood merupakan industri pengolahan hasil perairan yang memiliki


potensi berkembang sangat baik di masa depan. Setiap tahun permintaan komoditi
perikanan dari dalam maupun luar negeri menunjukkan peningkatan. Industri seafood
terkhususnya udang merupakan salah satu industri yang sudah berkembang di Indonesia.
Komoditas ataupun produk udang memiliki nilai jual tinggi yang diperdagangkan di
seluruh dunia (FAO 2010). Saat ini Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor
udang dengan pasar meliputi Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara di Eropa.
Sebagai salah satu negara penghasil komoditi perikanan yang mampu bersaing di
pasar global, berpeluang untuk meraih pasar lebih banyak. Keberhasilan dalam
pengelolaan permintaan akan bergantung pada bagaimana sistem dan lembaga terkait
saling bekerja dengan harmonis membentuk aliran distribusi yang efisien dan memenuhi
kepuasan konsumen. Pemasok dapat membangun atau menghancurkan perusahaan
melalui penyediaan barang dan jasa. Komoditi yang memiliki kualitas rendah, dapat
membuat operasional perusahaan pemesan berhenti total. Banyak perusahaan melakukan
outsourcing komoditi-komoditi tertentu sehingga perusahaan tersebut dapat fokus dalam
mengoptimalkan kompetensinya mengolah komoditi yang dipesannya tersebut. Hasilnya,
perusahaan dapat memenuhi kepuasan konsumen (Monczka et al. 2002).
PT. Kelola Mina Laut merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pengolahan
komoditas perikanan, salah satunya udang. PT. Kelola Mina Laut adalah perusahaan besar
dengan kuantitas ekspor yang tinggi. Ketersediaan bahan baku yang tak menentu
(musiman) akan sangat mempengaruhi proses produksi apabila tidak ditangani dengan
baik. Oleh karena itu, pengukuran dan evaluasi kinerja rantai pasok pada bagian
pembelian perlu dilakukan. Hal ini dimaksudkan agar sistem di dalam rantai yang
menghubungkan perusahaan dengan pemasok mampu bekerja dengan optimal dan tujuan
perusahaan dapat tercapai. Salah satu metode yang dapat digunakan untuk menganalisis
kinerja dari pemasok adalah Analytical Hierarchy Process (AHP).

Tujuan Praktik Lapangan

Dalam Program Praktik Lapangan ini, secara umum tujuan pelaksanaannya


dikelompokkan ke dalam dua kategori yaitu tujuan instruksional dan tujuan institusional.
Perincian dari kedua kategori tujuan tersebut adalah sebagai berikut.

6
1. Tujuan Instruksional
Tujuan instruksional dalam program Praktik Lapangan ini ialah untuk:
a. Meningkatkan pengetahuan, sikap, serta keterampilan mahasiswa melalui
pelatihan kerja nyata dan aplikasi ilmu yang telah diperoleh sesuai dengan
bidang keahliannya.
b. Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mengidentifikasi,
merumuskan, dan memecahkan permasalahan sesuai dengan bidang
keahliannya di lapangan secara sistematis dan interdisiplin.
2. Tujuan Institusional
Memperkenalkan dan mendekatkan IPB, khususnya Fakultas Teknologi
Pertanian dengan masyarakat, dan mendapatkan masukan bagi penyusunan
kurikulum dan peningkatan kualitas pendidikan yang sesuai dengan kemajuan
IPTEK dan kebutuhan masyarakat pengguna.
Secara khusus tujuan pelaksanaan kegiatan Praktik Lapangan ini adalah sebagai
berikut:
1. Memahami aspek pemenuhan pasokan dalam manajemen rantai pasok di PT. Kelola
Mina Laut
2. Menganalisis permasalahan dalam proses pemenuhan pasokan di PT. Kelola Mina Laut
serta mampu menghasilkan solusi dari permasalahan di lapangan berdasarkan ilmu
yang telah dipelajari.
3. Memperkuat hubungan kerjasama antara Fakultas Teknologi Pertanian IPB dan PT.
Kelola Mina Laut.
4. Memperoleh pengalaman bekerja sesuai dengan bidang profesi dan menambah
kemampuan beradaptasi dengan lingkungan kerja pada suatu wilayah industri.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Praktik Lapangan ini akan dilaksanakan di PT. Kelola Mina Laut, Jalan KIG Raya
Selatan Kavling C-5, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, dengan waktu Praktik Lapangan
selama 40 hari kerja efektif dimulai dari tanggal 12 Juli 2016 27 Agustus 2016.

7
METODE PELAKSANAAN

Dalam pelaksanaannya, terdapat beberapa metode yang akan dilakukan selama


rangkaian Praktik Lapangan, di antaranya adalah:
1. Penjelasan Singkat
Penjelasan singkat dari pembimbing lapangan atau wakil dari perusahaan. hal ini
bertujuan untuk memberikan pengetahuan awal mengenai perusahaan
2. Observasi dan Sosialisasi
Observasi berupa pengamatan langsung di PT. Kelola Mina Laut. Observasi ini
termasuk sosialisasi berupa wawancara, diskusi dengan karyawan yang bekerja di
perusahaan serta pihak-pihak yang terkait dengan aspek rantai pasokan di PT. Kelola
Mina Laut. Sosialisasi dilakukan sebagai kegiatan kontributif dalam upaya menemukan
dan menganalisis permasalahan.
3. Aplikasi Kerja Industri
Kerja industri dilakukan untuk merasakan secara langsung bekerja pada aspek
yang sedang dikaji, yaitu pada manajemen rantai pasokan di PT. Kelola Mina Laut.
Dengan bekerja secara langsung, analisis dapat dilakukan lebih efektif dan dapat
menemukan akar permasalahan secara langsung.
4. Pengambilan dan Agregasi Data
Pengambilan data dapat dilakukan dengan cara pengamatan langsung, wawancara
dengan pihak perusahaan serta stakeholder lain yang terlibat dalam manajemen rantai
pasokan di PT .Kelola Mina Laut untuk mendapatkan data primer. Sedangkan untuk
mendapatkan data sekunder diperoleh dari dokumen atau laporan perusahaan yang
relevan. Data sekunder yang akan diambil meliputi :
1. Gambaran umum perusahaan, meliputi sejarah perusahaan, struktur organisasi,
visi-misi, sarana dan prasarana, dan keadaan umum perusahaan.
2. Data terkait manajemen rantai pasok yang ada pada PT Kelola Mina Laut.
3. Data yang diperlukan untuk menganalisa penerimaan pasokan di PT Kelola Mina
Laut.
Agregasi data dilakukan untuk memilih data yang akan dijadikan input agar output
yang dihasilkan sesuai aspek yang sedang dikaji.
5. Metode Pengolahan Data
Data yang diperoleh akan dianalisis dan diolah lebih lanjut secara deskriptif dan
kuantitatif. Analisa kuantitatif akan dilakukan menggunakan AHP (Analytical
Hierarchy Process) terhadap evaluasi kinerja pemasok di PT Kelola Mina Laut,
sedangkan analisa deskriptif terhadap permasalahan pemenuhan pasokan akan
dilakukan dengan fishbone diagram. Fishbone diagram digunakan untuk menganalisis
faktor-faktor yang berpengaruh terhadap masalah sistem pemenuhan pasokan di PT
Kelola Mina Laut. Masalah yang terjadi dianggap sebagai kepala ikan sedangkan

8
penyebab masalah dilambangkan dengan tulang-tulang ikan yang dihubungkan menuju
kepala ikan. Sedangkan AHP digunakan untuk melakukan pembobotan terhadap faktor
pemilihan pemasok untuk menentukan tingkat kepentingan tiap faktor serta
menentukan pemasok sebagai alternatif yang diambil untuk memilih pemasok terbaik
(best supplier). Prinsip kerja AHP adalah penyederhanaan suatu persoalan kompleks
yang tidak terstruktur, strategik, dan dinamik menjadi sebuah bagian-bagian yang
tertata dalam suatu hierarki (Marimin dan Maghfiroh 2011).
6. Penyusunan Laporan
Laporan dibuat dengan menganalisis data dan informasi yang diperoleh dan
dituangkan secara sistematis dan jelas dalam bentuk laporan Praktik Lapangan.

9
KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK LAPANGAN

Sejarah Perusahaan

PT. Kelola Mina Laut merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pengolahan
hasil perikanan yang berdiri sejak tahun 1994 oleh Ir. Muhammad Nadjikh di Tuban
dengan produk pertama yaitu teri nasi. Hasil perikanan yang diolah meliputi pengolahan
ikan air tawar dan ikan air lau. Beberapa unit hasil pengolahan yang dihasilkan PT. Kelola
Mina Laut antara lain unit pengolahan ikan (fish), udang (shrimp), rajungan (crab), teri
nasi (chirimen), seafood olahan (value added), surimi, dan bakso seafood (fish ball).
Produksi teri nasi yang didirikan pertama kali oleh PT. Kelola Mina Laut
menjadikan perusahaan ini sebagai pasar ekspor terbesar di dunia, yakni sebesar 80%. PT.
Kelola Mina Laut Group berhasil mengembangkan bisnis seafood hingga memiliki 10
pabrik pengolahan. Pada tahun 1999 kemudian berkembang menjadi 27 unit termasuk unit
pengolahan ikan (fish) dan cephalopoda yang berpusat di Gresik, Jawa Timur. Pada tahun
2001 terdapat pembangunan baru dengan sasaran komoditas udang yang didirikan di unit
pengolahan udang (shrimp) di Gresik, Jawa Timur. Selanjutnya pada tahun 2002 didirikan
pabrik pengolahan ikan di Makassar dan tahun 2003 dibangun unit pengolahan rajungan
(crab) di Gresik serta pada tahun 2005 didirikan pula unit pengolahan seafood olahan
(value added). Value added merupakan produk seafood olahan yang memiliki nilai gizi
lebih yang diproduksi dengan tangan atau mesin menggunakan bahan-bahan makanan laut
segar dan rempah-rempah yang dicampur dengan resep sesuai selera konsumen.
Unit pengolahan terus dikembangan hingga pada saat ini, PT. Kelola Mina Laut
telah mempunyai 46 jenis pabrik pengolahan dan menjadi salah satu perusahaan
pengolahan makanan terlengkap dan terbesar di Indonesia. 46 jenis pabrik pengolahan
tersebut dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1 Jenis pabrik pengolahan di PT. Kelola Mina Laut


No Jenis Pabrik Pengolahan Jumlah
1. Ikan dan Cephalopoda 7
2. Udang 2
3. Dried Seafood 27
4. Crab Meat 2
5. Value Added 2
6. Frozen Block Surimi 3
7. Surimi Based Products 1
8. Frozen Vegetables 2
Sumber: PT. Kelola Mina Laut (2016)

10
Visi dan Misi Perusahaan

PT. Kelola Mina Laut berpedoman pada ketiga visinya, yaitu:


1. Menjadikan KML Food sebagai perusahaan makanan terpadu di Indonesia
yang paling kompetitif
2. Pada tahun 2020 KML Food sebagai Kitchen of Indonesia
3. Pada tahun 2030 KML Food menjadi Global Food Company
Untuk mencapai visi tersebut, tentunya PT. Kelola Mina Laut memiliki misi
sebagai berikut, yaitu:
1. Manajemen usaha yang profesional
2. Berorientasi pada efisiensi, efekstifitas, dan produktifitas usaha
3. Berorientasi pada produk Value Added
4. Menjalin Kemitraan (Partnership) dengan Stakeholder
5. Menjunjung tinggi kualitas di atas segalanya
6. Memberikan pelayanan terbaik dalam upaya memuaskan pelanggan
7. Pencapaian kinerja di atas rata-rata pelaku bisnis food yang didasari
fundamental bisnis yang kuat

Gambar 1 Logo PT. Kelola Mina Laut.

Lokasi dan Tata Letak Pabrik

PT. Kelola Mina Laut memilki kantor pusat di Jl. KIG Raya Selatan, Kavling C-
5, Kawasan Industri Gresik 61121 Jawa Timur. Kawasan Industri Gresik merupakan
kawasan yang dikelola dan dikembangkan oleh Pemerintah Kabupaten Gresik sebagai
kawasan perindustrian. Berikut adalah batas-batas PT. Kelola Mina Laut:
a. Utara : Jalan KIG Raya Selatan
b. Barat : PT. Madsumaya Indo Seafood
c. Timur : PT. Bumimulia Indah Lestari

11
d. Selatan : Perumahan KIG
Faktor-faktor yang menjadikan Gresik sebagai pusat dan pendirian pabrik ini
dikarenakan:
a. Tersedianya sarana dan prasarna transportasi yang memadai, karena lokasi
perusahaan dekat dengan jalan raya yang mudah dilalui dan berada di lokasi yang
mudah dijangkau. Hal ini memudahkan supplier ataupun pihak lain yang
berkepentingan dengan perusahaan
b. Lebih dekat dengan wilayah supplier bahan baku sehingga memudahkan pasokan
bahan baku. Bahan baku udang diperoleh dari Gresik, Lamongan, dan Sidoarjo.
c. Kemudahan dalam mendapatkan pasokan tenaga listrik yang cukup besar karena
berada pada Kawasan Industri Gresik yang merupakan salah satu kawasan yang
mendapatkan prioritas pasokan dari PLN Gresik.
d. Kemudahan mendapatkan pasokan air dikarenakan keter
e. sediaan air yang dengan mudah didapat dari PDAM serta air yang didapat dari
supplier yang telah teruji kualitasnya.
f. Dekat dengan pelabuhan Tanjung Perak sehungga mendukung untuk proses
transportasi bahan baku maupun produk akhir untuk diekspor ke Jepang, Amerika,
Erpoa, dll.
Tata letak untuk proses produksi pada unit udang dapat dilihat pada Lampiran 1.

Luas Area, Sarana, dan Prasarana Perusahaan

PT. Kelola Mina Laut didirikan di atas lahan seluas 30.000 m2 dengan
penggunaan luas tanah untuk pabrik seluas 58,73% yang terdiri dari gedung kantor pusat,
gedung sarna produksi yang meliputi gedung proses produksi ikan, gedung proses
produksi udang, gedung proses produksi rajungan, instalasi pengolahan limbah, dan
Loading area. Serta sebesar 33,93% digunakan untuk halaman, lahan parkir, ruang
terbuka hijau, pos satpam, dan klinik. 7,34% merupakan lahan cadangan untuk area
pengembangan.

Struktur Organisasi dan Ketenagakerjaan

Struktur organisasi perusahaan berfungsi untuk menjelaskan fungsi, tugas dan


wewenang suatu bagian di perusahaan. Pada PT. Kelola Mina Laut struktur organisasinya
secara umum terbgi menjadi dua, yaitu bagian corporate dan di bagian divisi-divisi kerja
atau unit bagian di bawah struktur naungan kantor pusat. Struktur yang terdapat pada
bagaian corporate adalah struktur organisasi lini dan staff, dimana pimpinan tertinggi

12
diduduki oleh Presiden Direktur yang merupakan pemilik dari PT. Kelola Mina Laut.
Struktur organisasi PT. Kelola Mina Laut dapat dilihat pada Lampiran 2.
Struktur organisasi lini dan staff adalah struktur organisasi yang digunakan
perusahaan dengan skala besar dan memiliki jumlah karyawan yang besar pula. Pada
struktur organisasi ini memiliki kelebihan yaitu pembagian tugas kerja yang jelas pada
setiap pegawai dan kedisiplinan yang cukup tinggi. Pembagian kerja di PT. Kelola Mina
Laut dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2 Deskripsi pekerjaan dari struktur organisasi PT. Kelola Mina Laut.
Jenis Pekerjaan Deskripsi
Pimpinan tertinggi di PT. Kelola Mina Laut yang
bertugas memiliki kewenangan untuk mengambil
kebijakan-kebijakan strategis. Selain itu juga
President Director
berperan untuk mengatur, mengarahkan, dan
bertanggung jawab terhadap semua kegiatan yang
dilaksanakan oleh karyawan dan staff.
Bertugas untuk menangani usaha pengelolaan secara
Operation Director
keseluruhan.
Marketing & Business Bertugas untuk memasarkan produk olahan PT.
Development Director Kelola Mina Laut yang akan dijual ke pasar ekspor
Bertugas untuk memasarkan produk olahan PT.
Comercial Director
Kelola Mina Laut yang akan dijual ke pasar lokal.
Bertugas untuk mengurus, mengawasi, dan mengatur
Finance Director
keuangan perusahaan.
Bertugas untuk mengurus kualitas dan mutu produk
hasil olahan PT. Kelola Mina Laut dan bertugas
QA RD Director
untuk membuat olahan makanan baru yang akan di
keluarkan oleh PT. Kelola Mina Laut.
Bertugas untuk mengadakan pelatihan karyawan,
Human Capital & mengatr proses rekruitmen, demosi dan mutasi
General Affairs Director karyawan, dan mengelola kendaraan dinas serta
mengurusi kegiatan operasional perusahaan.
Bertugas untuk mengontrol data-data yang telah
dikerjakan oleh financial audit, operational audit,
Internal Audit
dan special audit untuk mengurangi adanya
kesalahan-kesalahan yang ada.

13
Bertugas untuk membantu pimpinan perusahaan
Corporate Secretay dalam melakukan tugas-tugas harian, baik yang rutin
maupun yang khusus.

Jenis tenaga kerja yang terdapat di PT. Kelola Mina Laut dibagi menjadi dua, yaitu
tenaga kerja tetap dan tenaga kerja tidak tetap. Tenaga kerja tetap adalah tenaga kerja yang
sudah diangkat dengan surat tugas keputusan direksi perusahaan dan telah melalui masa
percobaan selama 3 bulan sampai 12 bulan. Sedangkan tenaga kerja tidak tetap adalah
karyawan yang diterima perusahaan pada periode waktu tertentu yang direkrut
berdasarkan perjanjian atau kesepakatan tertentu. Perekrutan tenaga kerja tidak tetap
berfungsi untuk membantu menyelesaikan kegiatan produksi ketika bahan baku yang
datang melebihi kapasitas yang ada. Jumlah tenaga kerja pada PT. Kelola Mina Laut dapat
dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3 Jumlah tenaga kerja di PT. Kelola Mina Laut


No. Klasifikasi Tenaga Kerja Jumlah tenaga kerja (orang)
1. Tenaga kerja tetap
- Laki-laki 344
- Perempuan 217
2. Tenaga kerja tidak tetap
- Laki-laki 332
- Perempuan 1610
Jumlah 2503
Sumber: PT. Kelola Mina Laut (2016)

Tenaga kerja tetap diantaranya meliputi jajaran direksi, manajer, staff pada kantor
pusat dan kantor unit, sekretaris, satpam, karyawan bulanan tetap, dan karyawan harian
tetap. Sedangkan untuk tenaga kerja tidak tetap meliputi karyawan borongan, karyawan
harian tetap, dan karyawan harian lepas. Berikut penjelasan mengenai beberapa jenis
tenaga kerja tidak tetap:
a. Karyawan borongan adalah tenaga kerja yang bekerja dengan upah yang
dihasilkan atas dasar satuan hasil kerja atau upah yang diterima
berdasarkan barang yang dapat diselesaikannya.
b. Karyawan harian tetap adalah karyawan yang bekerja dengan perjanjian
kontrak tertentu yang telah disepakati antara perusahaan dengan pekerja.
c. Karyawan harian lepas adalah jenis karyawan yang bersifat kontrak.
Tenaga kerja jenis ini mendapatkan gaji sesuai kerjanya atau waktu kerja
mereka dan tidak mendapatkan jaminan sosial. Karena tenaga kerja harian

14
lepas bersifat kontrak maka ketika kontrak selesai, hubungan antara
pekerja dan perusahaan juga selesai
Pembagian jam kerja di masing-masing divisi pada PT Kelola Mina Laut
didasarkan pada jumlah jam kerja dalam seminggu. Pekerja diharuskan melakukan 40 jam
kerja dalam waktu satu minggu. Sistem tersebut mempergunakan penggiliran waktu libur,
yaitu sistem dimana dalam seminggu pekerja diberikan waktu sehari untuk tidak masuk
kerja. Selain sistem pembagian jam kerja PT Kelola Mina Laut juga menerapkan sistem
yang dimana mengharuskan pegawainya melakukan aktivitas perusahaan. Sistem tersebut
adalah sistem kerja umum dan sistem kerja bergilir. Pada hari Senin hingga Jumat, sistem
kerja umum dimulai dari pukul 08.00 sampai dengan pukul 16.00, sedangkan pada hari
Sabtu jam kerja umum dimulai pukul 08.00 sampai pukul 14.00, sedangkan untuk hari
Minggu disesuaikan dengan jadwal yang telah ditentukan oleh perusahaan.
Sistem kerja giliran hanya diberlakukan untuk bagian pengemasan produk
(Packing) dan Security, dimana Shift 1 dimulai pada pukul 08.00 sampai dengan pukul
16.00, sedangkan Shift 2 dimulai dari pukul 16.00 hingga pukul 24.00. Khusus untuk
bagian keamanan pembagian Shift dibagi menjadi dua, yaitu Shift 1 pada pukul 07.00
hingga pukul 19.00, sedangkan Shift 2 dari pukul 19.00 hingga pukul 07.00.
Waktu istirahat yang diberikan selama kegiatan operasional perusahaan kepada
pegawainya yaitu selama kurang lebih satu jam, khusus pada hari Jumat istirahat
diberikan selama kurang lebih dua jam, dari pukul 11.00 hingga pukul 13.00, hal ini
bertujuan untuk memberikan kesempatan bagi karyawan yang menunaikan ibadah sholat
jumat. Waktu istirahat berdasarkan unit divisi dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4 Jadwal jam istirahat karyawan PT Kelola Mina Laut


Unit Jam Istirahat
Udang 11.30 12.30
Ikan 11.30 12.30
Corporate 12.00 13.00

Sistem penggajian di PT. Kelola Mina Laut ditentukan berdasarkan golongan-


golongan dan status karyawan sesuai dengan masa kerja serta jabatan dalam pekerjaan.
Faktor-faktor lain dalam penentuan gaji diantaranya adalah keahlian, kecakapan, dan
prestasi. Gaji yang diberikan oleh PT. Kelola Mina Laut tidak kurang dari Upah Minimum
Regional (UMR) Kabupaten Gresik.
Selain gaji, karyawan juga mendapatkan insentif untuk kegiatan-kegiatan yang
dilakukan diluar jam kerja, meliputi:
a. Tunjangan Jabatan, diberikan kepada Karyawan dikarenakan tugasnya
menduduki jabatan yang sangat penting sehingga mendapat tunjangan
jabatan. Besarnya tunjangan jabatan ditentukan oleh perusahaan.

15
b. Tunjangan Fungsional, diberikan kepada karyawan dikarenakan tugasnya
memiliki fungsi khusus dan spesifik. Tunjangan jenis ini diberikan untuk
karyawan teknik, supporting, dan QC.
c. Tunjangan Kesejahteraan, diberikan untuk meningkatkan kesejahteraan
karyawan, termasuk bantuan pembayaran premi BPJS Ketenagakerjaan
untuk karyawan staf dan non-staf
d. Tunjangan Kesehatan, diberikan kepada karyawan sebagai tambahan biaya
berobat apabila sakit, seperti pendaftaran di BPJS Kesehatan serta
pelayanan ASKES KML Food khusus untuk karyawan staf
e. Tunjangan Hari Raya, diberikan oleh perusahaan kepada seluruh
karyawan, dimana tunjangan ini diberikan selama satu tahun sekali saat
Hari Raya Idul Fitri tiba
f. Tunjangan Dinas Luar, merupakan tunjangan yang diberikan kepada
karyawan karena melakukan perjalanan dinas luar sesuai dengan tugas dan
instruksi perusahaan. Biaya perjalanan dinas meliputi biaya transportasi,
penginapan, uang makan, dan uang saku. Biaya dinas luar kota dengan
asumsi harus diluar area GERBANG KERTOSUSILA (Gresik,
Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo, dan Lamongan) dan dengan
waktu perjalanan dinas lebih dari sepuluh jam.
Untuk menjaga proses produksi tetap berjalan lancar, PT. Kelola Mina Laut
memberikan fasilitas K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) pada karyawan dengan
mewajibkan karyawannya selalu menggunakan APD (Alat Perlindungan Diri) seperti
masker, penutup kepala, sarung tangan, sepatu boot, apron, dan baju proses. Selain itu
pemasangan alat pendingin pada ruangan dan ventilasi udara yang memadai juga
merupakan fasilitas yang terdapat di perusahaan. Selain itu juga terdapat klinik untuk
pemeriksaan kondisi kesehatan, peta rute evakuasi dan lokasi keberadaan APAR (Alat
Pemadam Api Ringan) yang terpasang pada dinding kantor dan ruang proses produksi.

Gambar 2 APAR, cara penggunaan APAR, dan peta jalur evakuasi

16
Produk dan Pemasaran

PT. Kelola Mina Laut memiliki berbagai macam olahan produk olahan yang
kemudian secara umum dikelompokkan menjadi tiga bagian, yaitu seafood, vegetable,
beef & poultry. Daftar produk olahan dari PT. Kelola Mina Laut dapat dilihat pada
Lampiran 3. Brand yang digunakan oleh PT. Kelola Mina Laut berbeda untuk setiap
produk dan target pasarnya (ekspor atau lokal). Brand yang digunakan diantaranya adalah
Prima Star, Panorama, KML, Minaku, Foody, Daitsabu, MariBlue, BKL, M27, dll.

Gambar 3 Logo produk-produk PT. Kelola Mina Laut.

Produk-produk yang dihasilkan oleh PT. Kelola Mina Laut tentunya sudah
dilengkapi oleh jaminan mutu pangan yang diperoleh dari beberapa proses audit dalam
bentuk serifikat. Beberapa jaminan mutu tersebut adalah sebagai berikut:
a. GMP (Good Manufacturing Process) dan HACCP (Hazard Analysis and
Critical Control Point) yang merupakan jaminan keamanan pangan saat
proses produksi
b. ISO 22000:2005 mengenai sistem manajemen keamanan pangan terpadu
c. BRC (British Retail Consortium) Global Standard yang menjamin standar
produk retail global
d. ACC (Aquaculture Certification Council) yakni sertifikat yang menjamin
kualitas dan keamanan pangan mengenai prooduk budidaya perairan
e. C-TPAT (Customs Trade Partnership Against Terrorismi) yakni
keamanan rantai pasok perdagangan internasional dari tindakan kejahatan
f. Sertifikat halal dari MUI dan sertifikat dari BPOM RI.
Jaminan mutu tersebut selalu ditampilkan dalam setiap kemasan produk olahan
sehingga membuat konsumen semakin percaya untuk membeli produk-produk hasil
olahan dari PT. Kelola Mina Laut.

HACCP
Gambar 4 Logo beberapa sertifikat jaminan mutu yang didapatkan PT. KML

17
Jangkauan pemasaran yang dilakukan PT. Kelola Mina Laut umumnya ditujukan
untuk memenuhi pasar ekspor. Secara keseluruhan semua produk yang diolah di PT.
Kelola Mina Laut di ekspor ke Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, Afrika, Jepang,
Korea, Cina, Rusia, Inggris, Jerman, Italia, Perancis, Belanda, Swedia, Spanyol, Timur
Tengah, Brasilia, dll.
Akan tetapi kini PT. Kelola Mina Laut telah menjual beberapa produknya di dalam
negeri kepada retailer-retailer besar. Selain itu, PT. Kelola Mina Laut juga membuka mini
market yang bernama Frozen Mart. Untuk sementara, lokasi Frozen Mart hanya berada
di Surabaya dan Gresik.

18
RANTAI PASOK

Mekanisme Rantai Pasok

Rantai pasok merupakan sebuah mekanisme yang berguna untuk membantu


perusahaan dalam mencapai produktivitas yang tinggi. Menurut Indrajit dan
Djokopranoto (2002) konsep rantai pasok merupakan mata rantai dari penyediaan bahan
baku sampai pada barang jadi. Maka dari itu, mekanisme rantai pasok yang ada di PT.
Kelola Mina Laut patut menjadi perhatian.
Bahan baku udang yang menjadi fokus utama dari pengamatan ini adalah udang
vannamei (Litopenaeus vannamei). Udang vannamei merupakan salah satu komoditas
unggulan sektor perikanan. Berbagai kelebihan yang dimiliki mulai dari mudahnya
membudidaya udang ini, produksi yang stabil dan relatif tahan terhadap penyakit
menyebabkan sebagian besar petambak di Indonesia menggeluti usaha budidaya udang
vannamei. Disamping itu, ada kelebihan lain udang vannamei, yaitu bersifat eurihalin.
Udang ini mampu hidup pada perairan dengan salinitas sekitar 0,5 40 ppt (Bray et al.
1994 dalam Kaligis 2015). Kemampuan ini membuka peluang bagi petambak udang untuk
mengembangkan budidaya vannamei di perairan darat (inland water) bersalinitas rendah.
Dengan budidaya udang vannamei di perairan bersalinitas rendah akan meningkatkan
produksi komoditas ini (Kaligis 2015).
Pemasok bahan baku udang terdiri dari banyak pemasok dikarenakan bahan baku
yang dibutuhkan untuk memproduksi berbagai macam produk cukup banyak sedangkan
kapasitas bahan baku yang dapat dihasilkan oleh petambak terbatas dan beragam. Ditinjau
dari aspek cara memperoleh bahan bakunya, udang diperoleh melalui budidaya tambak.
Pada dasarnya udang memang tersedia bebas di alam (lautan) dan dapat langsung
ditangkap, namun volumenya tidak akan banyak apabila dibandingkan dengan hasil
budidaya (tambak). Jenis petambak yang memasok bahan baku kepada perusahaan dapat
dibedakan menjadi dua jenis, yaitu petambak intensif dan petambak tradisional. Petambak
tradisional mengelola lahan tambaknya secara sederhana mengikuti musim yang ada,
sehingga produksi tidak bisa dilakukan secara terus-menerus. Selain itu, biasanya
dilakukan pengurasan serta pembalikan lahan pada bulan September hingga Desember.
Hal ini dilakukan agar nutrisi yang ada dapat memenuhi kebutuhan pembiakan udang
kedepannya.
Kelebihan sistem tradisional ini adalah biaya produksi yang digunakan murah dan
sederhana. Namun udang yang dihasilkan dari tambak tradisional rawan penyakit dan
biasanya berukuran kecil. Lain halnya dengan sistem tambak intensif yang menghasilkan
udang dengan ukuran besar dan sehat, serta dapat dipanen setiap saat. Kelemahan tambak

19
intensif adalah biaya pemeliharaannya yang cenderung tinggi. Untuk lebih jelasnya,
pembagian jenis petambak dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 5 Pembagian jenis petambak udang


Manajemen Kapasitas Produksi Tujuan penjualan
Tradisional Sederhana < 100 kg Pengumpul (Pemasok)
Intensif Profesional 3-5 ton Pengumpul (Pemasok)

Model dari sistem rantai pasok yang terdapat pada PT. Kelola Mina Laut dapat
dilihat pada Gambar 5.

Petambak
Tradisional Importir 1
Retailer
Konsumen
Pengumpul
Importir 2
Petambak Retailer
Tradisional
Importir 3 Konsumen
PT Retailer
Petambak KML
Intensif
Pengumpul Distributor
Dalam Negri Retailer
Petambak
Tradisional

Factory Outlet Konsumen


Petambak
Intensif

Gambar 5 Model rantai pasok udang

Pola rantai pasok di PT. Kelola Mina Laut dimulai dari para supplier memasok
bahan baku ke perusahaan. Perusahaan mengolah bahan baku tersebut sehingga
menghasilkan produk yang diinginkan, yaitu beragam produk olahan udang. Produk-
produk tersebut kemudian didistribusikan ke berbagai daerah di Indonesia dan beberapa
negara di Asia dan Eropa serta Amerika. Struktur rantai pasok produk di PT. Kelola Mina
Laut dibedakan menjadi tiga aliran berdasarkan pendistribusian produk, yaitu:
I. Struktur Rantai Pasokan 1
Petambak Tradisional / Petambak Intensif Pengumpul PT. KML
Importir Retailer Konsumen
Pada aliran ini PT. Kelola Mina Laut mendapatkan pasokan udang dari
petambak tradisional yang kapasitas panennya tidak terlalu tinggi sehingga
perlu dikumpulkan terlebih dahulu oleh pengumpul. Petambak intensif pun
juga turut menyalurkan udangnya kepada pemasok. Hal tersebut
dikarenakan sistem yang pembayaran produk ekspor mendorong

20
melakukan penundaan pembayaran terhadap bahan baku yang dikirim oleh
pemasok. Produk ekspor yang dikirim perusahaan ke negara tujuan, biasanya
tiba di tempat setelah hampir satu bulan setelah waktu pengiriman. Setelah
produk sampai kepada pembeli, pembeli melakukan pengecekan terkait
spesifikasi serta mutu produk yang dikirim. Setelah itu pembeli membayar
kepada perusahaan melalui bank. Namun rentan waktunya tidak mencapai
beberapa bulan, biasanya paling cepat dua pekan setelah perusahaan
menerima bahan baku. Kondisi tersebut tentunya membuat petambak atau
pemasok mengalami kesulitan apabila tidak memiliki kemampuan finansial
yang cukup baik. Hal lain yang menjadi pertimbangan mengapa para
petambak tradisional dan beberapa petambak intensif menyalurkannya kepada
pengumpul. Kemudian PT. Kelola Mina Laut menyalurkannya kepada para
importir di negeri penerima yang kemudian mereka mendistribusikan
kepada retailer untuk dijual kepada konsumen.
II. Struktur Rantai Pasokan 2
Petambak Tradisional / Petambak Intensif Pengumpul PT. KML
Distributor Dalam Negeri Retailer Konsumen
Pada struktur ini kurang lebih sama dengan struktur yang pertama, hanya
saja produk disalurkan kepada distributor dalam negri untuk dipasok
kepada retailer sehingga dapat diterima langsung oleh konsumen.
III. Struktur Rantai Pasokan 3
Petambak Tradisional / Petambak Intensif Pengumpul PT. KML
Factory Outlet Konsumen
Pada struktur ini kurang lebih sama seperti struktur rantai pasok pertama
dan kedua, perbedaannya hanya setelah bahan baku diproses oleh PT.
KML produk kemudian dipasarkan pada Factory Outlet yang dimiliki oleh
PT. KML sendiri yaitu Frozen Mart untuk kemudian dapat dibeli oleh
konsumen secara langsung.
Udang yang dipanen dari tambak tradisional kuantitasnya sedikit sehingga
dikumpulkan terlebih dahulu oleh pengumpul (pemasok) sebelum dikirim ke perusahaan.
Satu pengumpul dapat mengumpulkan udang dari puluhan bahkan ratusan tambak. Hal
ini dikarenakan perusahaan menetapkan batas volume minimal dan kontinuitas
pengiriman bagi pemasok bahan baku. Pemasok mengumpulkan udang hasil panen
tambak tradisional yang berbeda-beda ukurannya. Pemasok biasanya kurang selektif
melakukan pemisahan udang yang berbeda ukuran ini, sehingga terkadang diperoleh
udang dengan size yang tidak sesuai permintaan.
Petambak tradisional yang bermitra dengan PT. Kelola Mina Laut sebagian besar
berasal dari daerah sekitar perusahaan, yaitu Gresik, Lamongan, dan Sidoarjo. Ada pula
petambak lain yang berasal dari daerah Lampung, Makassar, Lombok, daerah Jawa Timur

21
lain. Pengiriman dari daerah yang dekat biasanya menggunakan mobil bak terbuka,
sedangkan pengiriman dari daerah yang cukup jauh menggunakan truk.
Setiap anggota rantai pasokan mempunyai peran yang berbeda satu sama lainnya.
Peran masing-masing anggota tersebut dapat dilihat dalam Tabel 7.

Tabel 6 Anggota rantai pasokan komoditi dan produk olahan udang


Tingkatan Anggota Proses Aktivitas
Melakukan budidaya
Petambak (tradisional - Budidaya udang di tambak dan
Produsen dan intensif) - Penjualan penjualan hasil budidaya
udang kepada
Supplier/tengkulak
Melakukan pembelian
udang dari petambak;
melakukan proses sortasi
- Supplier (pemasok) - Pembelian
udang ukuran (size) sesuai
- Distributor dalam - Sortasi
Distributor permintaan perusahaan;
negeri - Penyimpanan melakukan penyimpanan
- Importir luar negeri - Penjualan
untuk mempertahankan
kesegaran; dan menjual
udang hasil sortasi ke
perusahaan
Melakukan pembelian
udang dari petambak;
sortasi berdasarkan ukuran,
- Pembelian tingkat kesegaran dan
Perusahaan (PT. - Sortasi kelengkapan organ tubuh,
Manufaktur Kelola Mina Laut) - Pengolahan serta uji kimiawi;
- Penjualan melakukan proses
pengolahan udang; dan
menjual hasil olahan
kepada importir atau
retailer
- Pembelian Melakukan pembelian dari
Ritel - Factory Outlet - Penyimpanan perusahaan dan
- Supermarket - Penjualan menjualnya lagi ke
konsumen
Melakukan pembelian
Konsumen Masyarakat umum Pembelian
produk dari retailer

22
Entitas Rantai Pasok

1) Produk
Udang merupakan komoditas perairan yang dapat diolah menjadi berbagai
macam produk olahan. Udang sebagai komoditas perairan memiliki sifat yang mudah
rusak, sehingga produk beku lebih diutamakan dalam perdagangan internasional.
Produk-produk yang diproduksi PT. Kelola Mina Laut memiliki kualitas yang baik
sehingga dapat memasuki pasar internasional. Produk-produk tersebut diproses
secara higienis sehingga kualitasnya terjaga. PT. Kelola Mina Laut selalu
memerhatikan mutu, oleh karena itu setiap bahan yang telah melewati satu tahap
menuju tahap selanjutnya akan diperiksa. Jenis-jenis produk hasil olahan udang yang
terdapat di PT. Kelola Mina Laut dapat dilihat pada Tabel 8.

Tabel 7 Produk-produk hasil olahan udang PT. Kelola Mina Laut


Produk Keterangan
Udang tanpa kepala yang dikupas
Cooked Peeled Tail On kulitnya, diambil ususnya, lalu dimasak
(CPTO) (dengan uap panas). Satu ruas kulit
terakhir dan ekor masih utuh.
Cooked Peeled Undeveined Udang tanpa kepala yang dikupas seluruh
(CPUD) kulitnya dan dimasak (dengan uap panas).
Udang tanpa kepala yang dikupas seluruh
Cooked Peeled Deveined
kulitnya, diambil ususnya, dan dimasak
(CPD)
(dengan uap panas).
Udang tanpa kepala yang dikupas
Peeled Deveined Tail On kulitnya, diambil ususnya, tanpa dimasak.
(PDTO) Satu ruas kulit terakhir dan ekor masih
utuh.
Udang tanpa kepala yang dikupas seluruh
Peeled Deveined (P&D) kulitnya dan diambil ususnya tanpa
dimasak
Udang tanpa kepala yang dikupas seluruh
Peeled Undeveined (PUD)
kulitnya tanpa dimasak.
Udang tanpa kepala yang kulitnya utuh,
Easy Peel hanya diambil ususnya, dan dibelah di
bagian punggung

23
Udang yang masih memiliki kepala,
Head On
ditata rapi, lalu dibekukan.
Udang tanpa kepala, ditata rapi, lalu
Head Less
dibekukan.
Udang tanpa kepala yang dikupas
Peeled Deveined Tail On kulitnya, diambil ususnya, tanpa dimasak.
Butterfly Satu ruas kulit terakhir dan ekor masih
utuh. Daging dibelah kemudian dilebarkan
Udang tanpa kepala yang dikupas
PDTO Skewer
kulitnya, diambil ususnya, tanpa dimasak.
(Peeled Deveined Tail On
Satu ruas kulit terakhir dan ekor masih
Skewer)
utuh. Ditusuk seperti sate.
Udang tanpa kepala yang dikupas seluruh
PD Skewer
kulitnya, diambil ususnya, tanpa dimasak.
(Peeled Deveined Skewer)
Ditusuk seperti sate.

Penjualan rata-rata produk-produk olahan udang mencapai 300 sampai 500


ton dalam satu bulan. Hasil samping seperti kulit udang dan kepala udang dapat
digunakan untuk produk lokal atau dijual ke penadah yang selanjutnya dapat diolah
menjadi pakan ternak, terasi, dan petis. Pemanfaatan hasil samping komoditi ikan
kakap dan udang dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 8 Produk olahan hasil samping udang


Hasil Samping Hasil Olahan
Kepala Udang Pakan ternak, terasi, petis
Kulit Udang Pakan ternak, chitosan

2) Pasar
Sekitar 90% produk hasil olahan udang yang diproduksi PT. Kelola Mina
Laut dijual ke pasar internasional. Tujuan utamanya adalah Amerika Serikat dan
Jepang yang permintaan terhadap udang terbilang besar. Selain kedua negara
tersebut, PT. Kelola Mina Laut mengirim produknya ke Korea, Cina, Eropa, Timur
Tengah, Australia, Selandia Baru, dan negara-negara di Afrika. Sebagian besar dari
importir-importir akan menjual komoditinya ke supermarket atau toko ritel.
Konsumsi masyarakat di negara-negara tersebut terhadap produk perikanan
terbilang tinggi, sehingga terkadang permintaan dari pembeli tidak dapat dipenuhi

24
oleh PT. Kelola Mina Laut. Negara-negara yang menjadi tujuan penjualan produk
udang PT. Kelola Mina Laut dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6 Negara-negara tujuan penjualan PT. Kelola Mina Laut

3) Pemangku Kepentingan
Pihak-pihak yang terlibat dalm rantai pasok komoditi dan produk udang atau
pemangku kepentingan pada dasarnya termasuk ke dalam anggota rantai pasokan
baik secara langsung ataupun secara tidak langsung. Pemangku kepentingan yang
terlibat dalam rantai pasok komoditi dan produk udang antara lain petambak, supplier,
perusahaan jasa transportasi, perusahaan pembuat es, perusahaan produsen kemasan,
perusahaan jasa kontainer, dan pemerintah. Pada sistem ini, pemerintah berwenang
memberikan regulasi dan izin pelayaran bagi para nelayan dan izin ekspor untuk
mengirimkan barang ke luar negeri

Kemitraan

Permintaan pasar terhadap produk olahan udang terbilang tinggi. Perusahaan yang
menekuni bisnis produk olahan udang pun tidak hanya digeluti oleh PT. Kelola Mina Laut
saja sehingga memunculkan persaingan bisnis. Salah satu faktor yang dapat membantu
perusahaan memenangkan persaingan tersebut adalah kemampuan memberi pasokan
kepada pembeli secara terus-menerus (konsisten). Ada beberapa kebijakan yang dapat
ditempuh oleh PT. Kelola Mina Laut untuk membuat hal tersebut dapat dipenuhi. Seperti
bersaing dengan cara mematok harga tinggi kepada petambak atau supplier sehingga
mereka akan memberikan udangnya kepada PT. Kelola Mina Laut. Cara ini memang
praktis dan sangat ampuh, namun apabila perusahaan menerapkan cara ini terus-menerus,
PT. Kelola Mina Laut akan jatuh pada efisiensi karena akan banyak uang yang
dikeluarkan. Saat jumlah udang melimpah, maka petambak atau pemasok akan enggan

25
menurunkan harga terlalu jauh dari harga normal yang telah biasa dibayarkan, sehingga
secara perlahan-lahan perusahaan akan kalah bersaing.
PT. Kelola Mina Laut menerapkan cara agar dapat menyediakan pasokan secara
konsisten adalah penerapan pola kemitraan dengan baik sehingga membuat petambak atau
pemasok setia mengirimkan udang kepada perusahaan. Ketika udang sedang melimpah,
PT. Kelola Mina Laut membeli semua udang yang dikumpulkan pemasok dengan harga
yang wajar. Efeknya, ketika udang sedikit, petambak atau pemasok biasanya juga bersedia
untuk tidak menaikkan harga terlalu tinggi. Kondisi ini akan menggiring kepada sebuah
sistem dimana petambak atau pemasok hanya akan memasok udang atau ikan ke satu
perusahaan saja, yaitu PT. Kelola Mina Laut.

Pengadaan Bahan Baku

PT. Kelola Mina Laut dalam proses produksinya membutuhkan bahan baku utama
yaitu udang. Ketersediaan bahan baku tersebut baik secara ketepatan waktu dan jumlah
akan mempengaruhi kecepatan proses produksi. Untuk mencegah keterlambatan dan
ketidaktersediaan bahan baku perlu diadakan perencanaan produksi sehingga dapat
diketahui jumlah bahan baku yang akan dipesan berdasarkan jumlah produk yang akan
dihasilkan atau diproduksi. Bahan baku tersebut diperoleh dari mitra perusahaan yang
telah terpercaya. Proses pengadaan bahan baku didasarkan pada peramalan (forecasting)
dan ketersediaan (stock) bahan baku yang terdapat di gudang penyimpanan. Mekanisme
perencanaan pengadaan bahan baku dapat dilihat pada Gambar 7.

Kontrak Bagian Bagian Bagian Supplier


Penjualan Marketing PPIC Purchasing
Supplier
Forecasting Gudang

Gambar 7 Mekanisme pengadaan bahan baku

Bagian Marketing melakukan kontrak penjualan dengan pembeli. Kemudian,


Marketing memberikan data kepada bagian PPIC untuk kemudian diolah menjadi data
perencanaan produksi terkait dengan perhitungan jumlah setiap jenis produknya.
Perencanaan produksi dilakukan selama sebulan kedepan berdasarkan peramalan terhadap
ketersediaan bahan baku udang di gudang maupun di tambak. Pasokan udang akan
melimpah pada bulan Desember hingga April. Hal ini diakibatkan para petambak sedang
melakukan panen raya sebelum akhirnya dilakukan pembalikan tambak untuk
mengembalikan nutrisi. Hal tersebut yang membuat pasokan udang fluktuatif. PT. Kelola

26
Mina Laut sangat meminimalisir ketersediaan bahan baku udang untuk disimpan di dalam
gudang, hal tersebut dikarenakan apabila bahan baku udang disimpan dalam bentuk beku
akan mengurangi kualitasnya. Biasanya persediaan disimpan dalam bentuk hasil olahan
namun hanya sekedar untuk buffer stock. Setelah mendapatkan jumlah kebutuhan,
selanjutnya bagian PPIC akan menghubungi bagian Purchasing untuk memesan
kebutuhan udang tersebut kepada para supplier.
Bagian Purchasing bertanggung jawab untuk memenuhi bahan baku dengan cara
mendapatkannya dari supplier yang terpilih. Pemilihan supplier didasarkan pada jenis
udang, kapasitas panen tambak, dan track record dari petambak tersebut apakah selama
ini selalu datang tepat waktu dan tidak menggunakan antibiotik pada udang secara
berlebihan.

Penerimaan Bahan Baku

Bahan baku yang diantarkan oleh supplier diterima oleh tim receiving. Pada
bagian ini dilakukan sortasi udang secara kasar untuk memisahkan udang sesuai dengan
standarnya dan memisahkannya juga dari kotoran (kayu, rumput, hewan lain, dll). Sortasi
tersebut dilakukan secara organoleptik (tampilan dan bau). Udang yang masih segar,
dagingnya kenyal, dan tidak ada kerusakan serta kecacatan fisik maka udang tersebut
dikategorikan ke dalam 1st grade. Apabila terdapat kerusakan seperti mengalami
gencetan, daging tidak kenyal, cacat fisik (kaki putus, badan hanya sebagian) dan kulit
mulai memerah maka udang tersebut dikategorikan below standard. Untuk udang yang
memiliki bau busuk tidak akan diterima oleh PT. Kelola Mina Laut dan akan dikembalikan
kepada supplier. Selain itu pada lini ini juga dilakukan pengukuran global size dari udang
tersebut, yaitu dengan melakukan sampling pada setiap sepuluh keranjang diambil udang
dari masing-masing keranjang secukupnya untuk kemudian dihitung berapa bobotnya
(dalam kilogram) dan dihitung berapa pieces udang yang terdapat di dalamnya. Global
size didapat dengan perbandingan jumlah udang per kilogram (pcs/kg), panduan ukuran
udang dapat dilihat pada Lampiran 4. Jumlah udang yang akan dibayarkan oleh PT. Kelola
Mina Laut merupakan jumlah udang yang telah diterima dan telah melalui proses sortasi
kasar (tidak termasuk reject) dan dengan mempertimbangkan global size dari keseluruhan
udang yang masuk. Pada lini ini juga dilakukan uji mikrobiologis yang dilakukan oleh tim
Quality Control (QC) dan staff lab. Perusahaan pada umumnya melakukan pengujian
mutu sebelum menerima barang tersebut, namun di PT. Kelola Mina Laut barang disortir
sambil dilakukan uji oleh tim QC. Hal itu dilakukan dengan tujuan efisiensi waktu
dikarenakan tim QC telah memiliki pemetaan terhadap supplier yang memiliki track
record kualitas mutu yang baik sehingga dapat langsung dilaksanakan bersamaan. Udang

27
yang telah disortir kemudian akan langsung memasuki lini Pemotongan Kepala (PK).
Secara garis besar, proses penerimaan bahan baku dapat dilihat pada Gambar 8.

Tidak

Supplier Pengukuran
Global Size dan Ya Pemotongan
penegecekan Kepala
Sortasi kasar kualitas

Gambar 8. Mekanisme penerimaan bahan baku udang

Gambar 9 Penerimaan bahan baku udang

Penyimpanan dan Penanganan Bahan Baku

Penyimpanan bahan baku di PT. Kelola Mina Laut dilakukan untuk menjaga
pasokan bahan baku udang agar dapat tersedia apabila suatu saat dibutuhkan. Bahan baku
udang disimpan dalam bentuk beku dan diletakkan di dalam cold storage dengan -25 oC.
Kualitas bahan baku dipengaruhi oleh penanganan selama penerimaan dan penyimpanan.
Penanganan bahan baku di PT. Kelola Mina Laut dilakukan menggunakan beberapa
peralatan penanganan bahan sebagai penunjang kegiatan transportasi dan penyimpanan
bahan baku.
a. Pallet
Pallet merupakan alat penanganan bahan yang digunakan untuk
pemindahan ataupun penyimpanan barang. Pallet berperan sebagai pondasi

28
struktural beban unit yang memungkinkan penanganan bahan menjadi lebih
mudah. Umumnya pallet mempunyai bentuk persegi dan terbuat dari kayu
atau plastik. Kuantitas bahan yang diletakkan pada pallet berbeda-beda
tergantung pada kapasitas penumpukan bahan dan pola penumpukkan. Pada
pemindahan bahan baku, biasanya digunakan pallet plastik. Penggunaan pallet
plastik digunakan untuk penanganan bahan baku yang dalam prosesnya
banyak menggunakan air. Sedangkan pallet kayu banyak digunakan untuk
pemindahan dan penyimpanan produk jadi.

Gambar 10 Pallet kayu dan pallet plastik


Sumber: akflow.com dan ipac.com.my

b. Handlift
Handlift merupakan alat yang digunakan untuk memindahkan produk
dalam jumlah tidak terlalu banyak, terbuat dari besi dengan dua garpu yang
berfungsi sebagai bantalan beban. Bagian yang memilik peran penting agar
handlift dapat digunakan sesuai fungsinya terletak pada bagian pemompa.
Bagian pemompa inilah yang mengendalikan sirkulasi aliran hidrolik untuk
mengangkat beban. Penggunaan handlift di PT. Kelola Mina Laut untuk
memindahkan bongkahan es, bak penampungan, dan produk jadi dari dalam
cold storage ke area loading dock.

Gambar 11 Handlift
Sumber: tradeboss.com
c. Keranjang plastik
Keranjang berbahan plastik yang digunakan terdiri dari berbagai
macam ukuran sesuai dengan kebutuhan. Keranjangan plastik digunakan
untuk menemptkan udang setelah proses potong kepala, sortir, dan pencucian
udang.
d. Bak penampungan
Bak penampungan digunakan untuk menyimpan udang yang belum
sempat diproses dan untuk proses soaking.

29
ASPEK PRODUKSI

Perencanaan Produksi

Dalam proses produksi, dibutuhkan keseimbangan antara jumlah produk yang akan
dihasilkan dengan ketersediaan bahan baku. Mekanisme perencanaan produk jadi dapat dilihat
pada Gambar 12.

Kontrak Bagian Bagian Bagian


Penjualan Marketing PPIC Produksi

Forecasting Gudang

Gambar 12 Mekanisme perencanaan produksi

Produk yang akan diproduksi harus mempertimbangkan permintaan pembeli dan


ketersediaan pada gudang produk jadi. Perencanaan produksi dimulai dari bagian
Marketing melakukan kontrak penjualan dengan pembeli. Kemudian, Marketing
memberikan data kepada bagian PPIC untuk kemudian diolah menjadi data perencanaan
produksi terkait dengan perhitungan jumlah setiap jenis produknya. Perencanaan
produksi dilakukan selama sebulan kedepan berdasarkan peramalan terhadap ketersediaan
bahan baku udang di gudang maupun di tambak. Perencanaan produksi juga turut
mempertimbangkan kapasitas sumber daya baik itu mesin atau pun tenaga kerja.

Proses Produksi dan Pengemasan

Proses produksi yang dilakukan di PT. Kelola Mina Laut terdiri daribeberapa proses
utama yaitu pemotongan kepala (PK), sortasi ukuran (size), pengupasan kulit, pembekuan
(freezing), dan pengemasan. Udang yang diterima oleh PT. Kelola Mina Laut dalam keadaan
segar baik dalam kondisi head on maupun headless. PT. Kelola Mina Laut memproduksi
udang beku dalam bentuk headless, sebelumnya udang yang berupa head on dilakukan
proses pemotongan kepalanya terlebih dahulu.
Pemotongan kepala dilakukan dengan tangan melalui penarikan terhadap kepala
udang, kemudian diputar ke arah bawah selanjutnya mencabut kepala udang secara cepat
dan hati-hati. Hal ini dimaksudkan agar udang tidak rusak, sehingga daging yang berada
di dekat kepala tidak ikut terbawa saat kepala dicabut. Selama proses pemotongan

30
berlangsung suhu udang dijaga agar tetap dingin dengan cara pemberian es sehingga
kualitas udang dapat terjaga.
Setelah pemotongan kepala dilakukan, udang ditampung di dalam bak yang
berisikan air dingin lalu kemudian dicuci menggunakan klorin dengan kadar 50 ppm.
Udang yang sudah dicuci dimasukkan ke dalam keranjang untuk kemudian ditimbang.
Penimbangan ini dilakukan untuk mengetahui bobot udang yang dihasilkan dan untuk
menentukan bayaran dari karyawan borongan.
Proses selanjutnya adalah sortasi. Sortasi merupakan proses pemisahan udang
berdasarkan ukuran. Proses sortasi dilakukan dengan menggunakan mesin sortasi dan
manual. Proses sortasi dengan mesin dilakukan dengan mengatur panel kontrol untuk
menentukan ukuran yang diinginkan. Dari hasil tersebut akan didapatkan 5 jenis ukuran
udang secara bersamaan, dimulai dari ukuran terkecil sampai terbesar, ukuran yang
diinginkan biasanya keluar diantaranya. Proses sortasi manual dilakukan apabila kapasitas
mesin tidak mencukupi untuk targetan produksi pada saat itu dan untuk memperkecil
kemungkinan kesalahan ukuran pada proses selanjutnya. Ukuran yang lebih kecil akan
keluar di bagian atas seterusnya semakin ke bawah yang keluar akan semakin besar.
Selama proses sortasi, kondisi dingin selalu dijaga dengan pemberian es dan air dingin.
Selanjutnya udang yang telah disortir diberikan label oleh tally yang menunjukkan size,
lokasi asal tambak, hari saat udang diterima (sistem julian date), jenis produk yang akan
dihasilkan, dan nama pembeli (buyer).
Setelah proses sortasi, kemudian dilakukan proses pengupasan kulit. Proses ini
menyesuaikan terhadap jenis produk yang menjadi permintaan. Ada pun proses yang
dilakukan pada lini ini adalah pengupasan, pemotongan ekor, pemngambilan usus, dan
pembelahan daging udang, itu semua tergantung jenis produk yang sesuai pada label pada
keranjang tersebut. Setelah proses ini, dilakukan proses pembekuan.
Proses pembekuan udang olah menggunakan dua metode, yaitu Block dan
Individual Quick Frozen (IQF). Pada metode Block, setelah proses sortasi udang
dilakukan pemisahan warna agar terlihat seragam, kemudian dilaukan penyusunan di
dalam inner pan. Inner pan ini kemudian disusun di dalam long pan yang dapat
menampung 3 inner pan. Sebelum disusun tentunya udang harus dicuci terlebih dahulu
dengan klorin 50 ppm dan air dingin. Sebelum dilakukan pembekuan, setiap inner pan
ditambahkan air dingin yang berfungsi sebagai media pembeku, kemudian pan tersebut
diangkut menuju tempat pembekuan. Proses pembekuan dilakukan dengan menggunakan
mesin Contact Plate Freezer (CPF). PT. Kelola Mina Laut menggunakan empat mesin
CPF dengan kapasitas 240 long pan/unit. Waktu pembekuan CPF adalah sekitar dua
sampai tiga jam dengan suhu -35 oC. Setelah proses pembekuan dilakukan proses glazing.
Glazing merupakan proses yang bertujuan untuk mencegah terjadinya dehidrasi dengan
membentuk lapisan es tambahan. Proses ini dilakukan dengan mencelupkan udang block
ke dalam air dingin (suhu antara 0oC sampai 5oC) selama 15 detik. Setelah proses glazing

31
dilakukan, kemudian udang block dimasukkan ke dalam plastik poli etilen. Selanjutnya
dilakukan pendeteksian logam dengan menggunakan alat metal detector. Pendeteksian ini
dilakukan dengan melewatkan produk yang telah dikemas plastik ke atas conveyor mesin
pendeteksi logam. Apabila di dalamnya terdeteksi kandungan logam maka mesin seketika
akan berhenti dan alarm akan berbunyi. Produk yang tidak lolos dari akan dipisahkan dan
dicairkan kembali untuk diperiksa dan diambil benda asing di dalamnya. Produk yang
telah lolos dari metal detector kemudian dikemas dengan inner carton dan kemudian
dimasukkan lagi ke dalam master carton. Setiap kemasan master carton di dalamnya
terdapat enam inner carton.

Gambar 13 Mesin Contact Plate Freezer


Sumber: prefabmarket.com

Sedangkan pada metode IQF udang dibekukan per satuan. Sebelum pembekuan
dilakukan, udang direndam dengan sodium tripolyphosphate (STPP) untuk perbaikan
terkstur agar lebih kenyal dan agar rasa lebih natural selama kurang lebih 2 jam. STPP
dapat menurunkan penyusutan makanan, meningkatkan daya mengikat air, dan bersifat
sebagai anti oksidan (Sunarlim 1992 dalam Ulupi et al. 2005). Proses ini biasa disebut
juga dengan soaking. Pada proses pembekuan, udang disebarkan merata di atas conveyor
dan dilewatkan pada mesin IQF yang menghembuskan udara dingin bersuhu -34 oC
kemudian dilakukan proses glazing. Proses glazing dilakukan dengan cara mencelupkan
udang ke dalam air dingin bersuhu antara 0 oC sampai 4 oC. Selanjutnya udang
dimasukkan lagi ke dalam mesin pembeku. Udang yang telah beku selanjutnya
dimasukkan ke dalam plastik poli etilen. Setelah dikemas dengan plastik, produk
kemudian dilakukan pendeteksian logam seperti pada metode block. Setelah lolos,
kemudian plastik-plastik kemasan tersebut dimasukkan kedalam kemasan karton yang
didalamnya dapat menampung beberapa plastik sesuai dengan permintaan.

32
Gambar 14 Proses pembekuan udang dengan mesin Individual Quick Frozen
Sumber: ramtechrefrigeration.com

Pengolahan Limbah

Limbah yang dihasilkan oleh PT. Kelola Mina Laut sebagian besar berasal dari
proses produksinya. Limbah tersebut dikategorikan menjadi dua yaitu limbah padat dan
limbah cair. Limbah padat berupa hasil samping dari proses produksi seperti kulit udang,
kepala udang, dan lain sebagainya. Limbah padat ini dijual untuk kemudian diolah lebih
lenjut menjadi suatu produk yang lebih berguna seperti pakan ternak. Pengolahan limbah
lebih ditekankan pada limbah cair. Hal tersebut dikarenakan limbah cair lebih banyak
dihasilkan dari penggunaan air untuk proses produksi dan sanitasi. Pengolahan limbah
cair perlu dilakukan sebelum dibuang ke lingkungan. PT. Kelola Mina Laut memiliki unit
pengolahan limbah yang terletak di bagian belakang pabrik. Air limbah dialirkan melalui
saluran menuju Bak Penampungan 1 yang dilengkapi dengan penyaringan menggunakan
ijuk. Dari Bak Penampungan 1 kemudian dialirkan menuju Bak Penampungan 2 yang
berperan sebagai penyaring menggunakan batu zeolit dan pasir. Selanjutnya, air limbah
dialirkan menuju Bak Aerasi dengan disaring menggunakan batu zeolit dan arang aktif,
kemudian dialirkan menuju bak pengendapan melalui dinding penyaring terlebih dahulu,
dengan tujuan untuk mengurangi tingkat cemaran yang masih ada dalam limbah tersebut.
Pada bak pengendapan pertama hanya terdapat batu zeolit saja lalu kemudian dialirkan ke
bak pengendapan kedua yang berfungsi menetralkan air limbah karena di dalamnya
terdapat arang aktif. Selanjutnya dialirkan ke dalam bak pengendapan ketiga yang berisi
ijuk untuk menyaring partikel-partikel halus. Setelah dari bak penampungan ketiga
selanjutnya dialirkan ke bak penampungan keempat yang berisikan batu kerikil dan pasir,
bak ini juga berperan sebagai kontrol sebelum dialirkan ke lingkungan. Pada bak kontrol
tersebut terdapat ikan-ikan yang menjadi indikator bahwa air yang berada di dalamnya
aman untuk disalurkan ke lingkungan (sungai).

33
PEMBAHASAN

Manajemen Rantai Pasok

Menurut Marimin dan Maghfiroh (2011) manajemen rantai pasok merupakan satu
kesatuan sistem pemasaran terpadu dalam menyediakan produk dari bahan baku hingga
produk jadi yang mencakup keterpaduan produk dan pelaku guna memberikan kepuasan
kepada konsumen. Supply Chain Management (SCM) mampu mengintegrasikan
pengelolaan berbagai fungsi manajemen dalam suatu hubungan antar-organisasi
membentuk satu sistem yang terpadu dan saling mendukung. Kunci bagi SCM efektif
adalah menjadikan para supplier sebagai mitra dalam strategi perusahaan untuk
membentuk suatu sistem yang terpadu dan saling mendukung (Heizer dan Render 2005).
PT. Kelola Mina Laut menerapkan strategi kemitraan ini dimana kepada para supplier.
Ada tiga macam aliran yang harus dikelola dalam supply chain, diantaranya
a. Pertama, aliran barang yang mengalir dari hulu ke hilir (downstream)
b. Kedua, aliran uang dan sejenisnya yang mengalir dari hilir ke hulu
c. Ketiga, aliran informasi dan sejenisnya yang mengalir dari hilir ke hulu
Dapat dikatakan semua kegiatan yang berkaitan dengan material, uang, dan informasi
sepanjang rantai pasokan merupakan kegiatan-kegiatan yang menjadi cakupan SCM.
(Pujawan 2010 dalam Kristiawan dan Tarigan 2014).

Evaluasi Kinerja Pemasok

Di dalam sistem rantai pasok, perusahaan harus dapat mengoptimalkan


penggunaan waktu, lokasi, dan kuantitas barang. Bagian purchasing menghubungkan
pemasok (supplier) dan pembeli (buyer) secara erat. Dari sudut pandang perusahaan atau
pelaku ekonomi yang lain di dalam rantai pasokan, terdapat persaingan dengan rantai
pasokan yang lain untuk menjamin pemasok dan pengiriman yang tepat. Persaingan ini
mengharuskan perusahaan untuk cermat dalam memilih pemasok sebagai mitra.
Perusahaan harus mempertimbangkan banyak kriteria untuk menyeleksi pemasok.
Kriteria yang paling sering dipertimbangkan dan menjadi prioritas adalah kriteria harga,
kualitas, dan pengiriman (Zang et al. 2003).
Pemilihan dan evaluasi terhadap pemasok mempunyai peranan yang sangat
penting di dalam suatu proses rantai pasokan yang tentunya juga akan menentukan
kesuksesan perusahaan. Hal ini dikarenakan biaya dan kualitas barang dan jasa yang dijual
kepada konsumen secara langsung akan berhubungan dengan biaya dan kualitas barang
dan jasa yang dibeli dari pemasok (Sevkli et al. 2007). Hal penting di dalam permasalahan

34
pemillihan pemasok adalah mempertimbangkan semua indikator kinerja pemasok yang
berkaitan dan juga mengevaluasinya dengan struktur pengambilan keputusan yang
hierarki.
Dengan memilih pemasok yang tepat, maka perusahaan akan dapat
mengefisienkan biaya pembelian dan juga dapat meningkatkan kualitas produk. Pemilihan
pemasok yang tepat dan kerja sama yang baik dari manajemen perusahaan akan menjadi
kunci penting dalam meningkatkan kemampuan bersaing perusahaan. Menurut Fenton
dan Wang (2006), pengambilan keputusan dengan adanya perangkingan tiap alternatif
terhadap kriteria dan pembobotan diberikan pada setiap keriteria dapat menggunakan
Multi Criteria Decision Making (MCDM). Salah satu metode MCDM adalah Analytical
Hierarcy Process (AHP).
AHP pertama kali dikembangkan oleh Dr. Thomas L. Saaty dari Wharton School
of Bussiness pada tahun 1970-an untuk mengorganisir informasi dan pendapat ahli dalam
memilih alternatif yang paling disukai (Saaty 1983 dalam Marimin dan Maghfiroh 2011).
Prinsip kerja AHP adalah penyederhanaan suatu persoalan kompleks yang tak terstruktur,
strategik, dan dinamik menjadi sebuah bagian-bagian dan tertata dalam suatu hierarki.
Tingkat kepentingan setiap variabel diberi nilai numerik, secara subjektif tentang arti
penting variabel tersebut secara relatif dibandingkan satu dengan lainnya. Dari berbagai
pertimbangan kemudian dilakukan sintesa untuk menetapkan variabel yang memiliki
prioritas tinggi dan berperan untuk mempengaruhi hasil pada sistem tersebut (Marimin
dan Maghfiroh 2011).
Persoalan yang diselesaikan dengan AHP sebelumnya dikonstruksikan sebagai
diagram bertingkat (hierarki). Penyusunan hirearki AHP dimulai dengan menentukan
tujuan (goal) kemudian hierarki dibawahnya adalah kriteria lalu kemudian alternatif.
Hierarki tersebut dapat disesuaikan dengan persoalan yang akan diselesaikan dengan
AHP. Dengan hierarki suatu permasalahan dapat diuraikan menjadi lebih terstruktur dan
sistematis. Skema hierarki yang digunakan dalam menentukan Best Supplier dapat dilihat
pada Gambar 15.
Tujuan yang ingin dicapai adalah memilih best supplier. Faktor-faktor yang
berpengaruh yaitu ketepatan waktu, ketepatan kuantitas, kualitas, harga, dan periode
pembayaran. Berikut adalah penjelasan dari masing-masing faktor:
1. Pengiriman menekankan pada kemampuan pemasok dalam memenuhi
pesanan sesuai dengan waktu dan kuantitas yang telah ditetapkan
2. Kualitas menekankan pada kemampuan pemasok dalam memenuhi pesanan
sesuai dengan standar mutu yang telah ditetapkan oleh perusahaan
3. Biaya menekankan pada harga yang ditetapkan dan kemampuan pemasok
dalam menunggu penerimaan pembayaran dari perusahaan

35
4. Pelayanan dan Manajemen Organisasi menekankan pada karakter dari
pemasok dari segi kemudahan komunikasi, hubungan jangka panjang, dan
prosedur komplain apabila terjadi ketidaksesuaian

Gambar 15 Hierarki penentuan best supplier

Pemasok yang dianalisis dalam penelitian ini adalah pemasok bahan baku udang
yang masuk sebagai kandidat best supplier. Kandidat best supplier ini telah ditentukan
oleh pihak Quality Control yang merupakan pemasok besar yang berjumlah lima
pemasok. Kelima pemasok tersebut dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9 Kandidat best supplier


No Nama Pemasok
1 Supplier 1
2 Supplier 2
3 Supplier 3
4 Supplier 4
5 Supplier 5

Setelah struktur hierarki dibuat, tahapan selanjutnya adalah menentukan bobot dari
setiap faktor di setiap level hierarki. Dalam penentuan bobot, penulis menggunakan
aplikasi Expert Choice. Expert choice merupakan salah satu jenis software yang

36
digunakan dalam menganalisis hasil-hasil pembobotan AHP. Dalam menentukan bobot
kriteria, dilakukan metode pairwise comparison, yaitu membandingkan kriteria satu sama
lainnya. Pada AHP, penentuan bobot ini diberikan dengan membandingkan antar elemen.
Perbandingan tersebut dilakukan dengan memberikan skor. Skoring yang digunakan
adalah skala 1 sampai 9 dengan pengertian sebagai berikut:
Skor 1 : sama penting (equal importance)
Skor 3 : sedikit lebih penting (moderate importance)
Skor 5 : lebih penting (strong importance)
Skor 7 : sangat lebih penting (very strong importance)
Skor 9 : mutlak lebih penting (extreme importance)
Skor 2,4,6,8 : skor pertengahan nilai atas dan bawah
Penilaian dilakukan oleh para ahli, melalui lembar kuisioner, masing-masing memberikan
penilaian secara terpisah. Pengisian kuesioner ini dilakukan oleh tiga responden yaitu
Manajer Pengadaan, Manajer Pembelian, dan Supervisor Penerimaan Bahan Baku.
Penilaian pertama dilakukan terhadap kriteria. Responden diminta untuk memberikan
penilaian perbandingan berpasangan antar masing-masing kriteria. Penilaian tersebut
digambarkan dalam bentuk matriks seperti yang terlihat pada Tabel 10.

Tabel 10 Perbandingan berpasangan antar kriteria


Tujuan Pengiriman Kualitas Biaya Pelayanan & Manj. Org
Pengiriman 1 1.44 1.82 1.82
Kualitas 1 1.82 1.82
Biaya 1 2.29
Pelayanan & Manj. Org CR= 0.04 1

Berdasarkan Tabel 10 dapat diketahui nilai inkonsistensi (CR) sebesar 0.04


sehingga hasil penilaian tersebut masih dapat diterima. Hal ini dikarenakan batas toleransi
inkonsistensi kurang dari sama dengan 10% atau 0.1 (Saaty 1983 dalam Marimin dan
Maghfiroh 2011). Dari perbandingan berpasangan tersebut didapatkan nilai bobot faktor
pengiriman, kualitas, biaya, dan pelayanan dan manajemen organisasi berturut-turut yaitu
sebesar 0.347; 0.290; 0.219; dan 0.144 terdapat pada Gambar 16.

Gambar 16 Grafik hasil kombinasi perbandingan berpasangan antar kriteria

37
Selanjutnya responden diminta untuk memberikan penilaian terhadap masing-
masing sub kriteria dalam kriteria pengiriman. Penilaian responden terhadap masing-
masing sub kriteria ditunjukkan dalam Tabel 11.

Tabel 11 Perbandingan berpasangan antar subkriteria dalam kriteria pengiriman


Pengiriman Ketepatan Waktu Ketepatan Kuantitas
Ketepatan Waktu 1 1.71
Ketepatan Kuantitas CR= 0.00 1

Berdasarkan Tabel 11 dapat diketahui nilai inkonsistensi sebesar 0.00 sehingga


hasil penilaian tersebut masih dapat diterima. Dari perbandingan berpasangan tersebut
didapatkan nilai bobot sub kriteria ketepatan waktu dan ketepatan kuantitas yaitu sebesar
0.631 dan 0.369 terdapat pada Gambar 17.

Gambar 17 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria berdasarkan kriteria
pengiriman

Selanjutnya responden diminta untuk memberikan penilaian terhadap masing-


masing sub kriteria dalam kriteria kualitas. Penilaian responden terhadap masing-masing
sub kriteria ditunjukkan dalam Tabel 12.

Tabel 12 Perbandingan berpasangan antar sub kriteria dalam kriteria kualitas


Kualitas Standar & Jaminan Kualitas Kesesuaian Teknis
Standar & Jaminan Kualitas 1 1.10
Kesesuaian Teknis CR= 0.00 1

Berdasarkan Tabel 12 nilai inkonsistensi sebesar 0.00 sehingga hasil penilaian


tersebut masih dapat diterima. Dari perbandingan berpasangan tersebut didapatkan nilai
bobot sub kriteria standar dan jaminan kualitas dengan kesesuaian teknis 0.524 dan 0.476
terdapat pada Gambar 18.

38
Gambar 18 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria ketepatan
kualitas

Selanjutnya responden diminta untuk memberikan penilaian terhadap masing-


masing sub kriteria dalam kriteria biaya. Penilaian responden terhadap masing-masing
alternatif berdasarkan kriteria kualitas ditunjukkan dalam Tabel 13.

Tabel 13 Perbandingan berpasangan antar sub kriteria dalam kriteria biaya


Biaya Standar & Jaminan Kualitas Kesesuaian Teknis
Harga Produk 1 3.56
Periode Pembayaran CR= 0.00 1

Berdasarkan Tabel 13 dapat diketahui nilai inkonsistensi sebesar 0.00 sehingga


hasil penilaian tersebut masih dapat diterima. Dari perbandingan berpasangan tersebut
didapatkan nilai bobot sub kriteria harga produk dan periode pembayaran sebesar 0.781
dan 0.219 terdapat pada Gambar 19.

Gambar 19 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria biaya

Selanjutnya responden diminta untuk memberikan penilaian terhadap masing-


masing sub kriteri dalam kriteria pelayanan dan manajemen organisasi. Penilaian
responden terhadap masing-masing alternatif berdasarkan kriteria harga ditunjukkan
dalam Tabel 14.

39
Tabel 14 Perbandingan berpasangan antar alternatif dengan kriteria harga
Pelayanan & Man. Org Komunikasi Hubungan Panjang Prosedur Komplain
Kemudahan Komunikasi 1 2.62 2
Hub. Jangka Panjang 1 1.82
Prosedur Komplain & Res CR= 0.08 1

Berdasarkan Tabel 14 dapat diketahui nilai inkonsistensi sebesar 0.08 sehingga


hasil penilaian tersebut masih dapat diterima. Dari perbandingan berpasangan tersebut
didapatkan nilai bobot sub kriteria kemudahan komunikasi, hubungan jangka panjang, dan
prosedur komplain dan responsibilitas berturut-turut yaitu sebesar 0.531; 0.270; dan 0.199
terdapat pada Gambar 20.

Gambar 20 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas sub kriteria dalam kriteria pelayanan
dan manajemen organisasi

Setelah bobot prioritas lokal diperoleh, kemudian bobot prioritas global bagi
masing-masing subkriteria dapat pula ditentukan. Tabel 15 menunjukkan hasil
perhitungan bobot prioritas global sub kriteria yang diperoleh dari mengalikan bobot
lokalnya dengan bobot lokal elemen hierarki di atasnya. Selanjutnya, sub kriteria-sub
kriteria tersebut diurutkan dari yang memiliki bobot global terbesar hingga yang terkecil,
seperti ditunjukkan pada Tabel 16. Dari tabel ini dapat dilihat bahwa biaya menjadi faktor
pertimbangan utama, dimana reduksi biaya (0.218) dan diikuti harga produk (0.181)
menduduki peringkat teratas. Anak kriteria (subkriteria) dari biaya, kualitas, dan
pengiriman semuanya berada pada sepuluh peringkat teratas dengan bobot terbesar. Dari
kriteria kualitas, standar dan jaminan kualitas (0.122) serta reliabilitas (0.101) merupakan
faktor yang paling diperhatikan, sedangkan dari kriteria pengiriman, faktor tersebut yaitu
ketepatan waktu (0.067) dan kecepatan pengiriman (0.056).

Tabel 15 Bobot prioritas lokal dan global untuk setiap subkriteria


Bobot Bobot Bobot
Kriteria Subkriteria
Lokal Lokal Global
Pengiriman Ketepatan Waktu 0.631 0.219
0.347 Ketepatan Kuantitas 0.369 0.128

40
Kualitas Standar dan Jaminan Kualitas 0.524 0.152
0.290 Kesesuaian Teknis 0.476 0.138
Biaya Harga Produk 0.781 0.171
0.219 Periode Pembayaran 0.219 0.048
Pelayanan dan Kemudahan Komunikasi 0.531 0.076
Manajemen Org. 0.144 Hub. Jangka Panjang 0.270 0.039
Prosedur Komplain & Responsibilitas 0.199 0.029
Total 1.000

Tabel 16 Urutan peringkat kepentingan sub kriteria


Bobot
Peringkat Subkriteria
Global
1 Ketepatan Waktu 0.219
2 Harga Produk 0.171
3 Standar dan Jaminan Kualitas 0.152
4 Kesesuaian Teknis 0.138
5 Ketepatan Kuantitas 0.128
6 Kemudahan Komunikasi 0.076
7 Periode Pembayaran 0.048
8 Hub. Jangka Panjang 0.038
9 Prosedur Komplain & Responsibilitas 0.029
Total 1.000

Tahap terakhir dilakukan penilaian untuk mengetahui nilai global priority masing-
masing alternatif, berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. Pada Gambar 21 diberikan
gambaran tingkatan global priority masing-masing kriteria dan alternatif.

Gambar 21 Grafik hasil kombinasi urutan prioritas alternatif berdasarkan kriteria dan
sub kriteria keseluruhan

Berdasarkan pengolahan data diatas maka diperoleh kesimpulan bahwa kriteria


pengiriman dan sub kriteria ketepatan waktu menjadi hal yang paling dipertimbangkan
dalam proses supplier selection di PT. Kelola Mina Laut. Hal ini dibuktikan dengan paling
tingginya nilai global priority dari kriteria pengiriman dan sub kriteri ketepatan waktu
dibanding kriteria yang lain. Alternatif pemasok yang menjadi best supplier adalah

41
Supplier 1 dengan nilai global priority sebesar 0.335. Supplier 2 dengan nilai 0.216 ada
di urutan kedua. Selanjutnya Supplier 3 dengan nilai sebesar 0.183. Supplier 4 dan
Supplier 5 masing-masing 0.143 dan 0.123 pada urutan keempat dan kelima. Dari
keterangan di atas, perusahaan diharapkan untuk memberikan prioritas utama kepada
kriteria pengiriman khususnya ketepatan waktu sebelum kriteria-kriteria yang lain.
Perusahaan juga diharapkan untuk memprioritaskan Supplier 1 dalam melakukan
pemesanan barang. Hal ini dikarenakan, Supplier 1 mempunyai nilai global priority
tertinggi. Nilai bobot yang lebih tinggi untuk masing-masing alternatif berbanding searah
dengan pelayanan yang diberikan.

Analisis Sensitivitas

Analisis sensitivitas mengidentifikasi dampak perubahan prioritas kriteria


terhadap nilai kinerja keseluruhan masing-masing pemasok. Setelah mendapatkan solusi
awal mengenai evaluasi pemasok, analisis sensitivitas dapat dilakukan untuk mengetahui
respons utilitas setiap alternatif pemasok terhadap perubahan tingkat kepentingan relatif
kriteria. Analisis sensitivitas ini berguna apabila evaluator bermaksud melakukan
penyesuaian (menambah atau mengurangi) tingkat kepentingan relatif dari suatu kriteria
terhadap kriteria lainnya terkait kondisi yang sedang dihadapi. Serangkaian analisis
sensitivitas ini dilakukan dengan bantuan program Expert Choice.

Gambar 22 Analisis sensitivitas kinerja pemasok pada setiap kriteria (kondisi awal)

42
Gambar 23 Analisis sensitivitas kinerja pemasok setelah perubahan tingkat kepentingan
pengiriman

Gambar 24 Klasifikasi peringkat pemasok berdasarkan selang tingkat sensitivitas


gradien pengiriman

Analisis sensitivitas kinerja (performance sensitivity analysis PSA) pada Expert


Choice merepresentasikan variasi peringkat pemasok terhadap perubahan setiap kriteria.
Grafik tersebut menggambarkan perbandingan (rasio) persentase nilai setiap alternatif
terhadap bobot kriterianya. Hasil analisis menujukkan bahwa dalam kriteria pengiriman
Supplier 1 berada pada peringkat teratas, diikuti oleh Supplier 2, kemudian Supplier 4,
lalu Supplier 3, dan yang terakhir Supplier 5. Untuk kriteria kualitas, Supplier 1 memiliki

43
nilai tertinggi, diikuti oleh Supplier 2, kemudian Supplier 3, lalu Supplier 5, dan yang
terakhir Supplier 4. Selanjutnya untuk kriteria biaya, Supplier 1 memiliki nilai kinerja
paling tinggi, diikuti oleh Supplier 3, kemudian Supplier 2, lalu Supplier 4, dan terakhir
Supplier 5. Sedangkan untuk kriteria pelayanan dan manajemen organisasi, Supplier 1
berada pada tingkat tertinggi, diikuti Supplier 2 dan Supplier 3, dan yang terakhir
ditempati oleh Supplier 4 dan Supplier 5 bersamaan (Gambar 22). Jika pada suatu keadaan
tertentu, aspek pengiriman dianggap sangat vital dalam suatu kasus pengadaan, sehingga
evaluator menaikkan tingkat kepentingan relatif untuk pengiriman menjadi 72%, maka
urutan peringkat kinerja keseluruhan pemasok akan berubah pula, dimana Supplier 1
berada pada tingkat kinerja terbaik dengan nilai 0.339, kemudian disusul oleh Supplier 2
(0.221), lalu Supplier 4 (0.161), selanjutnya Supplier 3 (0.155), dan terakhir Supplier 5
(0.124) (Gambar 23). Dengan kata lain, masing-masing kriteria memiliki sensitivitas
gradien tertentu, dimana perubahan tingkat kepentingan relatifnya pada tingkat interval
tertentu dapat mempengaruhi peringkat nilai kinerja pemasok secara keseluruhan.
Misalnya, berdasarkan tingkat kepentingan pengiriman, terdapat dua klasifikasi daerah
peringkat pemasok sebagai berikut (Gambar 24).
a. Pada 0.000 sampai dengan 0.670, Supplier 1 > 2 > 3 > 4 > 5.
b. Pada 0.323 sampai dengan 0.366, Supplier 1 > 2 > 4 > 3 > 5.

Permasalahan Pemenuhan Pasokan

Penerapan sistem pemenuhan pasokan udang yang dilakukan oleh PT. Kelola
Mina Laut dapat dikatakan cukup efektif. Namun, masih terdapat beberapa permasalahan
yang terjadi seperti keterlambatan waktu penerimaan, kerusakan barang saat proses
distribusi dari tambak, serta kelebihan dan kekurangan saat loading barang. Hal tersebut
mempengaruhi kinerja sistem sehingga menimbulkan kerugian bagi pihak perusahaan.
Oleh karena itu, dilakukan analisis terhadap permasalahan pemenuhan yang paling
berpengaruh terhadap kinerja keseluruhan sehingga dapat dilakukan tindakan solutif
untuk meningkatkan kinerja. Analisis dilakukan menggunakan fishbone analysis sebagai
suatu diagram yang menggambarkan kemungkinan-kemungkinan permasalahan
distribusi. Diagram fishbone menggambarkan permasalahan dan penyebabnya dalam
suatu kerangka tulang ikan. Konsep dasar dari diagram fishbone diletakkan pada bagian
kanan dari diagram atau bagian kepala dari kerangka tulang ikannya. Penyebab
permasalahan digambarkan pada sirip dan durinya (Scarvada et al. 2004).
Berdasarkan fishbone diagram pada Gambar 25, dapat dilihat bahwa permasalahan
pemenuhan pasokan mencakup keterlambatan kedatangan bahan baku, kerusakan bahan
baku, dan kekurangan stok. Permasalahan tersebut dikategorikan berdasarkan faktor-
faktor penilaian yang diberikan kepada pemasok.

44
Kualitas Harga

Kontaminasi Perubahan nilai tukar


bahan (kurs)

Pekerja kurang Kualitas rendah


terampil
Permasalahan
pemenuhan
pasokan
Kondisi cuaca tidak
mendukung
Kondisi keuangan Penjadwalan
perusahaan Kualitas benur yang pengiriman kurang
buruk baik
Bahan baku tidak
Serangan hama tersedia

Periode pembayaran Ketepatan Kuantitas Ketepatan Waktu

Gambar 25 Diagram fishbone permasalahan pemenuhan pasokan

Analisis Risiko

Setiap aktivitas yang dilakukan oleh sebuah perusahaan tak akan terlepas dari
ketidakpastian atau kejadian peristiwa yang tidak terencana yang dapat memberikan
pengaruh pada aliran bahan dan komponen pada rantai pasok menurut Svensson (dalam
Handayani 2013). Ketidakpastian dan dampak dari suatu peristiwa di dalam rantai pasok,
dapat dikatakan sebagai resiko. Resiko lebih dikaitkan dengan kerugian dimana
merupakan faktor-faktor yang menghambat operasional pada rantai pasok mulai dari hulu
yaitu pemasok, pabrik, distribusi dan sampai hilir yakni distributor dan konsumen
(Handayani 2013). Terdapat 12 jenis risiko yang dihadapi oleh para pelaku rantai pasok
yaitu risiko fluktuasi harga, risiko pasokan yang tidak kontinu, risiko transportasi, risiko
bahwa pasar menolak produk yang dihasilkan, risiko produksi tidak lancar, risiko
informasi yang salah dan tidak akurat, risiko kualitas bahan dan produk yang tidak
memenuhi syarat, risiko penyimpanan dan penggudangan yang tidak memenuhi syarat,
risiko tidak jujurnya kemitraan, risiko lingkungan, dan risiko teknologi yang terus
semakin bertambah canggih (Hidayat et al. 2012). Tetapi pada produk pertanian terdapat
kendala resiko tambahan, diantaranya mudah rusak, tergantung pada iklim dan musim,
hasil panen yang memiliki bentuk dan ukuran bervariasi, serta bersifat kamba. Hal ini
mengakibatkan manajemen risiko rantai pasok produk pertanian berbeda dengan
manajemen risiko rantai pasok produk manufaktur dan cenderung lebih sulit untuk
ditangani (Suharjito et al. 2010). Dalam pelaksanaan proses bisnis agroindustri udang saat
ini dihadapkan pada masalah keberagaman kualitas, jumlah, dan kontinuitas bahan baku

45
yang menimbulkan variasi pada produk agroindustri, sehingga menurunkan daya saing di
pasar global. Masalah ini juga menjadi kendala bagi pelaku rantai pasok untuk menjalin
kerjasama atau kontrak dengan pelaku lainnya (Nasution et al. 2014).
Kajian risiko di mulai dari proses penyediaan bahan baku pada tingkat petambak
udang. Salah satu resiko yang mungkin terjadi adalah kerusakan udang akibat pengiriman
yang terlalu lama di perjalanan, terjadinya pembusukan akibat kurangnya es sehinga suhu
tidak terjaga dingin, kerusakan akibat penanganan udang saat pemanenan, kegagalan
panen, produktifitas rendah akibat benur (bibit udang) berkualitas rendah. Pada tingkat
pemasok risiko yang mungkin terjadi adalah loyalitas petambak, ketidakpastian
permintaan, fluktuasi harga udang, kelancaran pembayaran dari perusahaan, keragaman
mutu pasokan dari tambak, dan penanganan (handling) udang. Pada tingkat perusahaan
dan eksportir risiko yang mungkin terjadi dipengaruhi oleh lokasi dan loyalitas pemasok,
tidak terpenuhinya permintaan sesuai target, nilai tukar (kurs) rupiah terhadap mata uang
asing, fluktuasi harga bahan baku, tingkat keragaman mutu pasokan, masih ditemukannya
udang yang moulting, kerusakan akibat proses produksi, keterlambatan pengiriman akibat
kekurangan kapasitas angkut, dan cara pengiriman.

Implikasi Manajerial

Sebagai salah satu industri yang bergerak di bidang pengolahan komoditas


perikanan dengan bahan baku udang, pasokan bahan baku merupakan bagian penting
dalam manajemen rantai pasok, sehingga perlu pengawasan dan pengendalian bahan baku
dengan strategi agar kinerja perusahaan tetap dalam kondisi yang baik. Salah satu
kontribusi dari penelitian ini adalah memberikan rekomendasi kepada pelaku rantai pasok
udang dalam bentuk implikasi manajerial.
Hasil pengamatan dapat digunakan sebagai salah satu acuan atau referensi bagi
seluruh pihak yang berkepentingan terhadap supplier selection ataupun metode AHP.
Hasil pengamatan ini memberikan kesimpulan bahwa kriteria ketepatan kuantitas menjadi
kriteria yang paling dipertimbangkan dalam memilih supplier. Bagi para pengambil
keputusan di perusahaan berkaitan dengan supplier selection diharapkan untuk lebih
memperhatikan kriteria ketepatan kuantitas yang ditawarkan oleh masing-masing
supplier. Setelah itu baru mempertimbangkan kriteria ketepatan waktu. Hal ini
dikarenakan dua kriteria tersebut akan berhubungan langsung dengan ketepatan produksi
dan penjualan yang dijanjikan perusahaan kepada customer.
Dalam melakukan pemesanan barang, perusahaan diharapkan untuk
memprioritaskan Supplier 1. Hal ini dikarenakan Supplier 1 mempunyai tingkat pelayanan
yang paling tinggi dibandingkan pemasok yang lain. Dengan melakukan pemesanan yang
lebih banyak kepada Supplier 1, perusahaan akan mendapatkan keuntungan dari segi

46
pengiriman, kualitas, biaya, dan pelayanan dan manajemen organisasi. Selain itu
perusahan juga dapat mempertimbangkan kembali keberlangsungan kerjasama dengan
pemasok yang memiliki penilaian yang kurang baik atau dapat memberikan peringatan.
Implikasi manajerial manajemen risiko rantai pasok udang adalah perlunya
mekanisme yang tepat untuk mengendalikan risiko-risiko pada rantai pasok udang. Pada
tingkat petani, berupa perbaikan sistem budidaya dengan tindakan nyata melakukan
pelatihan secara berkala mengenai teknik pencegahan dan penganggulangan serangan
hama dan penyakit, pengelolaan kualitas lingkungan perairan. Pada tingkat pedagang
pengumpul, untuk meningkatkan loyalitas pemasok dengan tindakan berupa harga udang
yang kompetitif, periode pembayaran yang tidak terlalu lama dan adanya program-
program pembinaan petani untuk meningkatkan produksi. Sedangkan pada tingkat
perusahaan, peningkatan mutu dengan tindakan nyata berupa penerapan sortasi dan
handling yang tidak menyebabkan cacat/rusak organ udang dan pengaturan suhu agar
tetap terjaga rantai dinginnya (cold chain). Kemudian, tindakan lain berupa pemisahan
cemaran fisik dan udang yang moulting.

47
PENUTUP

Simpulan

Persaingan bisnis industri saat ini terletak pada bagaimana sebuah perusahaan
mampu menciptakan produk yang lebih murah, berkualitas, dan lebih cepat. Semua hal
tersebut berhubungan langsung dengan bagaimana suatu perusahaan dalam mengatur
aliran rantai pasok bahan bakunya. Aliran rantai pasok yang baik bermula dari bagaimana
pemilihan pemasok bahan baku yang baik pula.
Berdasarkan analisis yang telah dilakukan dengan menggunakan metode AHP,
maka dapat diperoleh kesimpulan kriteria yang paling dipertimbangkan dalam proses
pemilihan pemasok adalah kriteria pengiriman dengan bobot prioritas 0.347 dengan sub
kriteria ketepatan waktu (0.219) dan ketepatan kuantitas (0.128). Sedangkan bobot kriteria
yang lain yaitu kriteria ketepatan kualitas sebesar 0.290 dengan sub kriteria standar dan
jaminan kualitas (0.152) dan kesesuaian teknis (0.138); kriteria biaya sebesar 0.219
dengan sub kriteria harga produk (0.171) dan periode pembayaran (0.048); kriteria
pelayanan dan manajemen organisasi sebesar 0.144 dengan sub kriteria kemudahan
komunikasi (0.076), hubungan jangka panjang (0.038), dan prosedur komplain dan
responsibilitas (0.029).
Berdasarkan hasil perhitungan, diketahui bahwa Supplier 1 merupakan best
supplier dengan nilai global priority tertinggi sebesar 0.335; Supplier 2 ada di urutan
kedua dengan nilai sebesar 0.216; selanjutnya Supplier 3 di urutan ketiga sebesar 0.183;
Supplier 4 dan Supplier 5 masing-masing 0.143 dan 0.123 pada urutan keempat dan
kelima.

Saran

Pengamatan dan analisis yang telah dilaksanakan oleh penulis dapat dilanjutkan
dengan penilaian terhadap keseluruhan pemasok, tidak terbatas hanya kepada lima
pemasok besar.
Penilaian terhadap keseluruhan pemasok akan memberikan urutan para pemasok
yang memiliki kinerja sangat baik hingga pemasok yang memiliki kinerja kurang
baik.
Kriteria yang dipertimbangkan dalam penilaian juga tidak hanya terbatas pada kriteria
yang telah ditentukan. Namun kriteria-kriteria lain yang juga memiliki pengaruh
seperti lokasi geografis, penyesuaian kualitas (SNI), pengendalian bahan baku selama
perjalanan, dan lain-lain.

48
DAFTAR PUSTAKA

FAO. 2010. FishStat (FAO Yearbook of Fishery Statistics), FAO Fisheries and
Aquaculture Department. Roma (IT): FAO (Food and Agriculture Organization of
the United Nations).
Fenton N, Wang W. 2006. Risk and Confidence Analysis for Fuzy Multicriteria Decision
Making. Knowledge-Based System 19, 430-437
Handayani DI. 2013. Risiko Rantai Pasok Minuman Sari Apel Dalam Perspektif Sistem
Tracebility. Jurnal Teknik Industri. 9(1): 57-68.
Heizer J, Render B. 2005. Manajemen Operasi (Terjemahan). Jakarta (ID): Salemba
Empat.
Hidayat S, Marimin, Suryani A, Sukardi, Yani M. 2012. Model Identifikasi Risiko dan
Strategi Peningkatan Nilai Tambah pada Rantai Pasok Kelapa Sawit. Jurnal Teknik
Industri. 14(2): 89-96.
Indrajit RE, Djokopranoto R. 2002. Konsep Manajemen Supply Chain Cara Baru
Memandang Mata Rantai Penyediaan Barang. Jakarta (ID): Grasindo.
Kaligis E. 2015. Respons Pertumbuhan Udang Vanname (Litopenaeus vannamei) di
Media Bersalinitas Rendah dengan Pemberian Pakan Protein dan Kalsium Berbeda.
Jurnal Ilmu dan Teknologi Kelautan Tropis. 7(1): 225-234.
Marimin, Maghfiroh N. 2011. Teknik Pengambilan Keputusan dalam Manajemen Rantai
Pasok. Bogor (ID) : IPB Press.
Monczka R., Trent RJ, Handfield RB. 2011. Purchasing and Supply Chain Management 5th
Edition. Ohio (US): Cengage Learning.
Kristiawan E, Tarigan ZH. 2014. Penerapan Inbound Logistic pada PT Mekar Armada
Jaya di Magelang dengan Pendekatan Konsep Supply Chain Management. Jurnal
Agora. 2(1).
Nasution S, Arkeman Y, Soewardi K, Djatna T. 2014. Identifikasi dan Evaluasi Risiko
Menggunakan Fuzzy FMEA Pada Rantai Pasok Agroindustri Udang. Jurnal Riset
Industri. 8(2): 135-146.
Scarvada AJ, Bouzdine-Chameeva T, Goldstein SM, Hays JM, Hill AV. 2004. A Review
of the Causal Mapping Practice and Research Literature. Second World
Conference on POM and 15th Annual POM Conference, Cancun, Mexico, April 30
May 3, 2004
Sevkli M, Koh SCL, Zaim S, Demirbag M, Tatoglu Ekrem. 2007. Hybrid Analytical
Hierarchy Process Model for Supplier Selection. Journal of Industrial Management
and Data Systems
Suharjito, Marimin, Machfud, Haryanto B, dan Sukardi. 2010. Identifikasi dan Evaluasi
Risiko Manajemen Rantai Pasok Komoditas Jagung dengan Pendekatan Logika
Fuzzy. Jurnal Manajemen dan Organisasi. 1(2): 119- 134

49
Ulupi N, Komariah, Utami S. 2005. Evaluasi Penggunaan Garam dan Sodium
Tripoliphosphat terhadap Sifat Fisik Bakso Sapi. J.Indon.Trop.Anim.Agric. 30(2):
88-95.
Zang Z, Jiasu L, Ning C, Kinman T, Kengpo N. 2003. Evolution of Supplier Selection
Criteria and Methods. Hongkong (CN): Institute of Textile and Clothing The Hong
Kong Polytechnic University.

50
LAMPIRAN

Lampiran 1 Denah Tata Letak Proses Produksi Unit Udang

51
Lampiran 2 Struktur Organisasi

52
Lampiran 3 Produk-produk PT. Kelola Mina Laut
No Unit Pengolahan Jenis produk
1 Frozen Fish
- Ikan Tuna
- Steak
- Loin center
- Saku
- Ikan Kakap
- Whole round
- Whole glutted
- Fillet skin on an skin off

- Ikan Baracuda
- Whole round
- Whole glutted
- Steak

2 Frozen Chepalopods
- Octopus - Boiled slice
- Boiled cut
- Boiled whole clean
- Flower shape
- Ball shape

3 Frozen Shrimp
- Vannamei Raw, Block

- Finish Product
a b c a. CPDTO
b. PDTO butterfly
c. PDTO skeweer
d e f d. Raw cook
e. Raw easy peel
f. Raw headless shell on

53
g h g. Raw peeled deveined tail
on
h. Raw peeled undeveined

4 Crab Meat
- Pasteurized crab meat
- Claw meat
- Jumbo
- Colossal
- Frozen butterfly leg meat
- Frozen block

5 Value Added
a b c a. Bon-bon deli
b. Breaded & Pastry
c. Breaded butterfly
shrimp
d. Breaded popcorn
shrimp
d e f e. Breaded torpedo hrimp
f. Filo pastry
g. Money bag
h. Samosa
i. Seafood dumpling
g h i j. Seafood siomay
k. Seafood wonton
l. Springg roll
m. Takoyaki
j k

l m

54
6 Surimi Based Product
a b c a. Fish ball
b. Lobster ball
c. Salmon ball
d. Scallop tempura
e. Shrimp ball
d e f f. Squid ball
g. Seafood nugget-dragon
leg

7 Fish Cake Maru tenpura

8 Frozen Vegetable
- Edamamme
Plastic print & bulk pack

- French Fries

Plastic print & bulk pack

9 Beef & Poultry


-Meat Ball Frozen meat ball

55
Lampiran 4 Global Shrimp Sizing

Sumber: certi-fresh.com

56