Anda di halaman 1dari 268

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN

KOMPETENSI KEAHLIAN KEPERAWATAN KESEHATAN


TAHUN PELAJARAN 2014/2015

Dokumen 1

KERANGKA DASAR

SEKOLAH : SMK KESEHATAN DARUSSALAM


BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN
PROGRAM KEAHLIAN : KEPERAWATAN
KOMEPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


SMK KESEHATAN DARUSSALAM
Jl. Syekh Penanggalan No. 5
Desa Gebugan, Kec. Bergas (50552)
Telp. (024) 6926938, email: smkkesehatandarussalam@yahoo.com

2014
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

LEMBAR PENGESAHAN

Setelah memperhatikan telaah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)


bersama unsur internal sekolah dan Pengawas Sekolah, serta memperhatikan
pertimbangan Komite Sekolah, dengan ini Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam
Bidang Keahlian Kesehatan; Program Keahlian Keperawatan; Paket Keahlian
Keperawatan Kesehatan (KP), disahkan untuk diberlakukan pada Tahun
Pembelajaran 2014 / 2015.

Ditetapkan di : Bergas
Tanggal : 12 September 2014

Ketua Komite Sekolah Kepala SMK Kesehatan Darussalam

Noor Komarianta, S. Pd, M. Pd Samsul Hadi, S. Pd

Mengetahui :
a.n Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Prov. Jawa Tengah
Kepala Bidang Pendidikan Menengah

Dra. Aufrida Kriswati


Pembina Tk. I
NIP. 19580521 198403 2 002

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman i
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan syukur dan terima kasih ke-Hadirat Tuhan Yang Maha
Kuasa, karena dengan pertolongan dan Hidayah-Nya akhirnya kami dapat
menyelesaikan penyusunan Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam pada Program
Keahlian Keperawatan, Paket Keahlian Keperawatan Kesehatan (KP), sebagai salah
satu program dan paket keahlian yang ada di sekolah kami.
SMK Kesehatan Darussalam Tahun Pelajaran 2014/2015 menggunakan
Kurikulum 2013 secara menyeluruh untuk kelas X dan kelas XI. Kurikulum SMK
Kesehatan Darussalam mengacu sepenuhnya pada ketentuan dan aturan Kurikulum
2013, juga Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) Keperawatan
Kesehatan.
Penyusunan kurikulum ini merupakan revisi kurikulum sebelumnya yang
dilakukan oleh pihak sekolah bersama komite sekolah, serta atas masukan dari para
stakeholder sebagai pedoman pelaksanaan kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan
di SMK Kesehatan Darussalam. Oleh karena itu kurikulum ini perlu selalu
disempurnakan sesuai dengan perkembangan tuntutan dunia kerja sebagai orientasi
pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan, khususnya di SMK Kesehatan Darussalam.
Kami menyadari bahwa dalam pengembangan kurikulum ini, masih jauh dari
kesempurnaan, namun demikian kami berusaha untuk menyampaikan kurikulum ini
secara realistis dan empiris, untuk dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Bergas, Juli 2014


Kepala SMK Kesehatan Darussalam

Samsul Hadi, S. Pd

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman ii
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. i


KATA PENGANTAR ...................................................................................... ii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iii
RANGKUMAN HASIL REVISI .................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ......................................................................................... 1
B. Landasan ................................................................................................... 4
1. Landasan Filosofiis ............................................................................ 4
2. Landasan Paedagogis ........................................................................ 5
3. Landasan Yuridis ............................................................................... 6
C. Pengertian ................................................................................................. 8
D. Tujuan Pengembangan KTSP .................................................................. 9
E. Prinsip Penyusunan KTSP ........................................................................ 10
F. Prinsip Pengelolaan KTSP ....................................................................... 12
G. Prinsip Pelaksanaan Kurikulum ............................................................... 14
H. Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal dan Global ................................ 15
I. Analisis SWOT ......................................................................................... 16

BAB II TUJUAN SATUAN PENDIDIKAN


A. Tujuan Pendidikan SMK .......................................................................... 20
B. Visi SMK Kesehatan Darussalam ............................................................ 21
C. Misi SMK Kesehatan Darussalam ........................................................... 21
D. Tujuan Pendidikan SMK Kesehatan Darussalam .................................... 21
E. Tujuan Kompetensi Keahlian Keperawatan Kesehatan ........................... 22

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman iii
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB III STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM


A. Struktur Kurikulum .................................................................................. 23
1. Struktur Kurikulum Pendidikan Menengah ...................................... 23
2. Struktur Kurikulum SMK/MAK ....................................................... 25
B. Muatan Kurikulum ................................................................................... 28
C. Standar Kompetensi Lulusan .................................................................... 29
D. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ................................................... 30
1. Kompetensi Inti ................................................................................. 30
2. Kompetensi Dasar ............................................................................. 33
1) KI & KD PAIBP ...................................................................... 35
2) KI & KD PPKn ........................................................................ 45
3) KI & KD Bahasa Indonesia ..................................................... 56
4) KI & KD Matematika .............................................................. 66
5) KI & KD Sejarah Indonesia ...................................................... 83
6) KI & KD Bahasa Inggris ......................................................... 95
7) KI & KD Seni Budaya ............................................................. 110
8) KI & KD Prakarya dan Kewirausahaan ................................... 129
9) KI & KD Penjasorkes .............................................................. 149
10) KI & KD Fisika ........................................................................ 165
11) KI & KD Kimia ....................................................................... 171
12) KI & KD Biologi ..................................................................... 179
13) KI & KD Dasar Komp. Keahlian Keperawatan Kesehatan ...... 188
Konsep Dasar Keperawatan ..................................................... 188
Anatomi dan Fisiologi ............................................................. 190
Kebutuhan Dasar Manusia ....................................................... 192
Komunikasi Keperawatan ........................................................ 193
K3LH ....................................................................................... 195
Simulasi Digital ....................................................................... 197
14) KI & KD Paket Kompetensi Keahlian ..................................... 198
Ilmu Penyakit ........................................................................... 198
Keterampilan Dasar Tindakan Keperawatan ........................... 202
Dokumentasi Keperawatan ...................................................... 206

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman iv
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Kesehatan Reproduksi ............................................................. 208


Tumbuh Kembang Manusia ..................................................... 212
Ilmu Kesehatan Masyarakat ..................................................... 216
E. Muatan Lokal ........................................................................................... 219
F. Kegiatan Bimbingan dan Konseling ......................................................... 230
G. Pemilihan Peminatan ................................................................................ 237
H. Kegiatan Pengembangan Diri ................................................................... 238
I. Pendidikan Kecakapan Hidup ................................................................... 240
J. Penilaian Hasil Belajar ............................................................................. 241
1) Penilaian Kompetensi Sikap .............................................................. 244
2) Penilaian Kompetensi Pengetahuan .................................................. 245
3) Penilaian Kompetensi Keterampilan ................................................. 245
K. Pengaturan Beban Belajar ........................................................................ 247
L. Ketuntasan Belajar (Kriteria Ketuntasan Minimal) .................................. 249
M. Kenaikan Kelas dan Kelulusan ................................................................. 249
N. Pendidikan Kewirausahaan ...................................................................... 251
O. Kepramukaan ............................................................................................ 251

BAB IV KALENDER PENDIDIKAN


A. Permulaan Tahun Ajaran .......................................................................... 254
B. Waktu Belajar ........................................................................................... 254
C. Libur Sekolah ........................................................................................... 255
D. Pengembangan RPP ................................................................................. 258

BAB V PENUTUP ........................................................................................... 259

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman v
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

RANGKUMAN HASIL REVISI DAN PENGEMBANGAN KURIKULUM


SMK KESEHATAN DARUSSALAM

A. KEGIATAN REVISI DAN PELAKSANAAN ANALISIS


Pengembangan Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam Tahun Pelajaran
2014/2015 merupakan hasil revisi dan pengembangan dari kurikulum tahun pelajaran
2013/2014.
Revisi dilaksanakan dengan cara:
a. Pelaksanaan IHT dari tanggal 7 Juli 2014 sampai dengan 11 Juli 2014 tentang
pemanfaatan hasil analisis kondisi riil dan implementasi Kurikulum 2013.
b. Rapat pleno dan pembahasan serta pelaksanaan revisi secara keseluruhan
pada tanggal 12 Juli 2014.
c. Perbaikan/Revisi/Penambahan pada keseluruhan batang tubuh dokumen 1, 2,
3 dan 4 sesuai dengan pemanfaatan hasil analisis kondisi riil dan Kurikulum
2013.

B. HASIL REVISI DAN PENGEMBANGAN

No Komponen Kurikulum 2013/2014 Kurikulum 2014/2015


1. Landasan Landasan hukum untuk Landasan kurikulum 2013.
Kurikulum 2006
2. Pengembangan Disesuaikan Analisis Pengembangan dalam
Kurikulum kondisi riil sekolah implementasi Kurikulum
2013
3. Struktur Alokasi waktu Penambahan alokasi
Kurikulum waktu:
- menggunakan struktur
kurikulum 2013
dengan penambahan
mata pelajaran Bahasa
Jawa di Mata Pelajaran
Wajib B.
- Mata Pelajaran
Simulasi digital mulai

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman vi
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

No Komponen Kurikulum 2013/2014 Kurikulum 2014/2015


diajarkan untuk Kelas
X
4. Ketuntasan KKM untuk setiap mata Ketuntasan Belajar untuk
Belajar pelajaran mengacu semua mata pelajaran
ketentuan Kurikulum disesuaikan dengan
2006 tuntutan Kurikulum 2013
dengan minimal B untuk
semua domain sikap, serta
(B-) pengetahuan, dan
keterampilan bagi kelas X
dan XI.
5. Kenaikan Kelas Melengkapi syarat Kenaikan kelas
dan Kelulusan kenaikan kelas dan disesuaikan dengan
kelulusan ujian sekolah Permendikbud Nomor 66
dan penjurusan, dan Tahun 2013 tentang
peminatan. Standar Penilaian
Kenaikan kelas bagi
kelas X disesuaikan
dengan Standar
Penilaian.
6. RPP Menyesuaikan syarat Semua RPP disusun
standar penyusunan berdasarkan pembelajar-an
RPP pada kurikulum menggunakan pendekatan
2006 saintifik dengan
menyajikan pengetahuan
yang faktual, konseptual,
dan prosedural (kelas X),
serta metakoginitif (kelas
XI) yang mencakup sikap,
pengetahuan, dan
keterampilan dengan
menerapkan penilaian
autentik.
7. Kalender Waktu belajar sesuai Minggu efektif untuk
Pendidikan spektrum kurikulum pembelajaran berkurang,
2006 tetapi jam tiap minggu
bertambah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman vii
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan Nasional yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945 berfungsi mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka
mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta
didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga
negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mengemban fungsi tersebut
pemerintah menyelenggarakan suatu sistem pendidikan nasional sebagaimana
tercantum dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional.
Peningkatan mutu pendidikan diarahkan untuk meningkatkan kualitas
manusia Indonesia seutuhnya melalui olah hati, olah rasa, dan olah raga agar
memiliki daya saing dalam menghadapi tantangan global. Peningkatan relevansi
pendidikan dimaksudkan untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan tuntutan
kebutuhan berbasis potensi sumber daya alam Indonesia. Peningkatan efisiensi
manajemen pendidikan dilakukan melalui penerapan manajemen berbasis sekolah
dan pembaharuan pengelolaan pendidikan secara terencana, terarah, dan
berkesinambungan.
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi
dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan
kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Tujuan tertentu
ini meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi
dan potensi daerah, satuan pendidikan dan peserta didik. Oleh sebab itu kurikulum
disusun oleh satuan pendidikan untuk memungkinkan penyesuaian program
pendidikan dengan kebutuhan dan potensi yang ada di daerah.
Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang beragam
mengacu pada standar nasional pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan
pendidikan nasional. Standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 1
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan,


pembiayaan dan penilaian pendidikan. Empat dari kedelapan standar nasional
pendidikan tersebut, yaitu Standar Kompetensi Lulusan (SKL), Standar Proses,
Standar Isi, dan Standar Penilaian merupakan acuan utama bagi satuan pendidikan
dalam mengembangkan kurikulum.
Istilah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) digunakan dalam
pelaksanaan kurikulum 2013. Kesamaan dari kurikulum 2006 dengan kurikulum
2013 sama-sama kurikulum berbasis kompetensi. Pada pelaksanaan K-13,
mewujudkan kompetensi peserta didik yang dicita-citakan harus menjadi poros
perhatian tiap satuan pendidikan. Sesuai dengan amanat Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 tentang perubahan atas
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan tentang Standar Nasional Pendidikan setiap satuan pendidikan
wajib menyusun dokumen KTSP sebagai acuan untuk mewujudkan target
kompetensi peserta didik yang menjadi targetnya.
Kurikulum 2013 mulai disosialisasikan dan dilaksanakan oleh pemerintah
mulai 2013 sebagai pengganti Kurikulum 2006. Kurikulum 2013 bertujuan untuk
mempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki kemampuan hidup sebagai pribadi
dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif, inovatif, dan afektif serta mampu
berkontribusi pada kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara dan peradaban
dunia.
Implementasi Kurikulum 2013 masih terus mengalami perkembangan dan
pembenahan dari pemerintah. Pada Tahun Pelajaran 2014/2015 ini, implementasi
Kurikulum 2013 di SMK Kesehatan Darussalam dilaksanakan untuk kelas X dan XI
di semua program dan paket keahlian. Terlepas dari berbagai kendala yang dihadapi,
baik berupa materi ajar, buku guru dan buku siswa, pemahaman tentang kurikulum
2013 oleh guru dan lain sebagainya, implementasi kurikulum 2013 di SMK
Kesehatan Darussalam tetap berjalan dengan perbaikan berkelanjutan.
Penyusunan Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam disesuaikan dengan
tuntutan perkembangan di dunia usaha/industri yang semakin maju, karena lulusan
SMK diharapkan langsung dapat terserap di dunia kerja. Tuntutan tersebut

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 2
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

merupakan tantangan bagi SMK untuk mencetak tamatan yang kompenten sesuai
dengan bidangnya masing-masing. Hal tersebut sejalan dengan Visi, Misi dan
Tujuan SMK Kesehatan Darussalam yang mempersiapkan peserta didik menjadi
manusia produktif, terampil, mampu bekerja mandiri, dan dapat diserap oleh DU/DI
sebagai tenaga kerja tingkat menengah sesuai dengan kompetensi yang dimilikinya.
Untuk itu SMK Kesehatan Darussalam akan terus mengembangkan metode
pembelajaran dan kurikulumnya yang dituangkan dalam Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan SMK Kesehatan Darussalam.
Memperhatikan kondisi riil SMK Kesehatan Darussalam yang berada di
dekat pusat pemerintahan Kabupaten Semarang, maka pengembangan kurikulum
juga harus disesuaikan dengan kondisi tersebut. Juga kepercayaan masyarakat yang
semakin baik terhadap SMK Kesehatan Darussalam, terbukti pada Tahun Pelajaran
2014/2015 SMK Kesehatan Darussalam memiliki 5 rombongan belajar/kelas yang
tergabung dalam 2 Kompetensi Keahlian, yaitu Keperawatan Kesehatan (KP) dan
Analisis Kesehatan (AK). Jumlah peserta didik 143 orang dengan berbagai latar
belakang kemampuan akademik, sosial, budaya dan ekonomi yang sebagian besar
termasuk dalam kelas menengah ke bawah, sehingga dituntut pelayanan dan
pembimbingan yang lebih serius. Untuk melaksanakan kegiatan pelayanan terhadap
peserta didik dan stakeholder lainnya, saat ini SMK Kesehatan Darussalam didukung
oleh 18 Tenaga Guru. Hal ini tentu saja juga merupakan tantangan dan beban
tersendiri bagi sekolah untuk mewujudkan pelayanan terbaik.
Pengembangan kurikulum SMK Kesehatan Darussalam tahun pelajaran
2014/2015 mencakup hal-hal sebagai berikut:
1) Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum yang merupakan pedoman dalam
pengembangan kurikulum SMK Kesehatan Darussalam;
2) Beban belajar bagi peserta didik pada SMK Kesehatan Darussalam yang
didasarkan pada hasil analisis konteks, analisis keunggulan lokal serta potensi
dan minat peserta didik;
3) Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam dikembangkan berdasarkan hasil revisi
kurikulum tahun 2013/2014, pemanfaatan hasil analisis kondisi riil sekolah,
terutama tenaga pendidik dan sarana-prasarana, serta analisis terhadap
Kurikulum 2013.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 3
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4) Kalender pendidikan SMK Kesehatan Darussalam disusun berdasarkan hasil


perhitungan minggu efektif untuk tahun pelajaran 2014/2015.
Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam menjadi acuan bagi satuan
pendidikan dalam melaksanakan pendidikan dan pembelajaran dengan
mengedepankan prinsip pengembangan kurikulum dan karakteristik kurikulum 2013
dengan penyesuaian terhadap pemanfaatan analisis kondisi riil SMK Kesehatan
Darussalam dan Analisis Kondisi Lingkungan Sekolah.

B. Landasan
Sesuai dengan PP Nomor 19 Tahun 2005 jo PP Nomor 32 Tahun 2013
tentang Standar nasional Pendidikan bahwa penyusunan struktur kurikulum tingkat
nasional maupun daerah serta penyusunan kurikulum tingkat sekolah (KTSP) harus
menggunakan acuan pada kerangka dasar kurikulum yang dikembangkan dari
Standar Nasional Pendidikan. Perubahan PP Nomor 32 tahun 2013 telah ditegaskan
bahwa kerangka dasar kurikulum yang digunakan sebagai dasar penyusunan
kurikulum 2013 meliputi landasan filosofis, landasan sosiologis, landasan yuridis,
dan landasan pedagogis.
1. Landasan Filosofis
Pendidikan adalah salah satu wujud kebudayaan manusia yang selalu tumbuh
dan berkembang, tetapi ada kalanya mengalami penurunan kualitas sehingga hancur
perlahan-lahan seiring dengan perkembangan zaman. Kurikulum SMK disusun untuk
mengemban misi agar dapat turut mendukung perkembangan kebudayaan pada arah
yang positif. Karena itu, kurikulum SMK harus memperhatikan beberapa hal
mendasar sebagai berikut.

1) Pendidikan harus menanamkan tata nilai yang kuat dan jelas sebagai landasan
pembentukan watak dan perkembangan kehidupan manusia.

2) Pendidikan harus memberikan sesuatu yang bermakna, baik yang ideal maupun
pragmatis, sesuai dengan kebutuhan peserta didik.

3) Pendidikan harus memberikan arah yang terencana bagi kepentingan bersama


peserta didik, keluarga, masyarakat, bangsa, dan negara.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 4
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Pendidikan menjadi bermakna apabila secara pragmatis dapat mendidik


manusia dapat hidup sesuai dengan zamannya. Pendidikan harus dilihat sebagai
wahana untuk membekali peserta didik dengan berbagai kemampuan guna menjalani
dan mengatasi masalah kehidupan pada hari esok maupun masa depan yang selalu
berubah.
Pendidikan kejuruan perlu mengajar dan melatih peserta didik untuk
menguasai kompetensi dan kemampuan lain yang dibutuhkan untuk menjalani
kehidupan sebagai modal untuk pengembangan dirinya di kemudian hari.
Secara filosofis, penyusunan kurikulum SMK perlu mempertimbangkan
perkembangan psikologis peserta didik dan perkembangan/kondisi kehidupan sosial
budaya masyarakat.
2. Landasan Paedagogis
Pendidikan menengah kejuruan adalah pendidikan yang menyiapkan peserta
didik menjadi manusia produktif yang dapat langsung bekerja di bidangnya setelah
melalui pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi. Dengan demikian,
pembukaan program diklat di SMK harus responsif terhadap perubahan pasar kerja.
Penyiapan manusia untuk bekerja bukan berarti menganggap manusia semata-mata
sebagai faktor produksi karena pembangunan ekonomi memerlukan kesadaran
sebagai warganegara yang baik dan bertanggung jawab, sekaligus sebagai
warganegara yang produktif.
Pendidikan menengah kejuruan harus dijalankan atas dasar prinsip investasi
SDM (human capital investment). Semakin tinggi kualitas pendidikan dan pelatihan
yang diperoleh seseorang, akan semakin produktif orang tersebut. Akibatnya selain
meningkatkan produktivitas nasional, meningkatkan pula daya saing tenaga kerja di
pasar kerja global. Untuk mampu bersaing di pasar global, sekolah menengah
kejuruan harus mengadopsi nilai-nilai yang diterapkan dalam melaksanakan
pekerjaan, yaitu disiplin, taat azas, efektif, dan efisien.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 5
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3. Landasan Yuridis
1) Undang Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang
Sistem Pendidikan Nasional
Pasal 36 ayat (1) menyatakan bahwa Pengembangan kurikulum
dilakukan dengan mengacu pada standar nasional pendidikan untuk
mewujudkan tujuan pendidikan nasional dan ayat (2) menyebutkan bahwa
Kurikukum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan
dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi
daerah, dan peserta didik.
Pasal 38 Ayat 2 yang menyatakan kurikulum pendidikan dasar dan
menengah dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok
atau satuan pendidikan dan komite sekolah/madrasah di bawah koordinasi
dan supervisi dinas pendidikan atau kantor Departemen Agama
Kabupaten/Kota untuk pendidikan dasar dan Provinsi untuk pendidikan
menengah;
Pasal 51 Ayat 1 yang menyatakan bahwa pengelolaan satuan
pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah
dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan prinsip
manajemen berbasis sekolah/ madrasah.
2) Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013
tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005
mengenai Standar Nasional Pendidikan Standar Nasional Pendidikan yang
mencakup 8 standar, yaitu standar isi, standar kompetensi lulusan, standar
proses, standar penilaian, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan,
standar tenaga kependidikan, dan standar pembiayaan.
Pasal 77M ayat 2 Peraturan Pemerintah tersebut menyatakan bahwa
Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada jenjang
pendidikan dasar dan menengah mengacu pada Standar Nasional
Pendidikan, Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum, dan pedoman
implementasi Kurikulum;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 6
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3) Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang


Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan
Menengah.
4) Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 40 Tahun 2008 tentang
Standar Sarana dan Prasarana Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah
Aliyah Kejuruan (SMK/MAK)
5) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
54 Tahun 2013 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan
Menengah.
6) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 64 Tahun 2013
tentang Standar Isi.
7) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
65 Tahun 2013 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah.
8) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian Pendidikan.
9) Surat Edaran Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan Nomor
156928/MPK.A/KR/2013, tanggal 8 November 2013, perihal Implementasi
Kurikulum 2013
10) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 60 Tahun 2014
tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah
Kejuruan, sebagai pengganti Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Nomor 70 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum
Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan;
11) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
71 Tahun 2013 tentang Buku Teks Pelajaran dan Buku Panduan Guru untuk
Pendidikan Dasar dan Menengah.
12) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 61 Tahun 2014
tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan
Pendidikan Menengah menggantikan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor 81 A Tahun 2013 tentang Implementasi Kurikulum;.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 7
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

13) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 62 Tahun 2014


tentang Kegiatan Ekstrakurikuler Pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan
Menengah;
14) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 63 Tahun 2014
tentang Pendidikan Kepramukaan Sebagai Kegiatan Ekstrakurikuler Wajib
Pada Pendidikan Dasar Dan Pendidikan Menengah;
15) Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 64 Tahun 2014
tentang Peminatan Pada Pendidikan Menengah;
16) Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Menengah Kementrian Pendidikan
dan Kebudayaan Nomor: 1769/D3.3/KEP/KP/2014 tentang Silabus Mata
Pelajaran Kelompok Dasar Program Keahlian (C2) dan Paket Keahlian (C3)
Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan;
17) Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 9 Tahun 2012 tentang
Bahasa, Sastra, dan Aksara Jawa;
18) Peraturan Gubernur Jawa Tengah Nomor 57 Tahun 2013 Tentang Petunjuk
Pelaksanaan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 9 Tahun 2012
Tentang Bahasa, Sastra, dan Aksara Jawa;
19) Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah, Direktorat Pembinaan SMA
Model Pengembangan Penilaian Proses dan Hasil Belajar
20) Keputusan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Semarang
Nomor : 800 / 1561 b / 2014 tentang Kalender Pendidikan Tahun Pelajaran
2014 / 2015.

C. Pengertian
Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
menyebutkan bahwa kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai
pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan
tertentu. Berdasarkan pengertian tersebut, ada dua dimensi kurikulum, yang pertama
adalah rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran, sedangkan
yang kedua adalah cara yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 8
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

D. Tujuan Pengembangan KTSP


Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam disusun agar sekolah memiliki
pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran dan pemenuhan 8 Standar
Nasional Pendidikan (SNP) dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional.
Oleh sebab itu pengembangan Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam bertujuan
untuk:
1) Menyusun kurikulum sekolah yang relevan dengan standar nasional pendidikan
untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.
2) Menyediakan dokumen yang memuat tujuan, strategi pencapaian tujuan,
pengaturan waktu, pedoman umum dan evaluasi penyelenggaraan kurikulum
2013.
3) Menyediakan acuan bagi warga sekolah dalam mengembangkan program
pelaksanaan kurikulum 2013 agar dapat mencapai tujuan secara efektif dan
berkelanjutan.
4) Meningkatkan sistem penjaminan pelaksanaan kurikulum dengan menyediakan
rumusan latar belakang, konsep, model implementasi, dan perangkat evaluasi
program.
5) Menyediakan instrumen untuk mengukur ketercapaian program.
6) Memberikan informasi kepada masyarakat terutama orang tua peserta didik
untuk lebih memahami dan memberikan dukungan terhadap penyelenggaraan
kurikulum 2013 pada tingkat satuan pendidikan secara terarah agar lebih
berhasil guna.
7) Menyediakan acuan bagi para evaluator program pelaksanaan kurikulum 2013
dalam mengukur efektivitas program pelaksanaan kurikulum pada tingkat
satuan pendidikan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 9
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

E. Prinsip Penyusunan KTSP


Dalam menyusun KTSP perlu memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:
1) Peningkatan Iman, Takwa, dan Akhlak Mulia
Iman, takwa, dan akhlak mulia menjadi dasar pembentukan kepribadian peserta
didik secara utuh. KTSP disusun agar semua mata pelajaran dapat menunjang
peningkatan iman, takwa, dan akhlak mulia.
2) Kebutuhan Kompetensi Masa Depan
Kemampuan peserta didik yang diperlukan yaitu antara lain kemampuan
berkomunikasi, berpikir kritis dan kreatif dengan mempertimbangkan nilai dan
moral Pancasila agar menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung
jawab, toleran dalam keberagaman, mampu hidup dalam masyarakat global,
memiliki minat luas dalam kehidupan dan kesiapan untuk bekerja, kecerdasan
sesuai dengan bakat/minatnya, dan peduli terhadap lingkungan. Kurikulum harus
mampu menjawab tantangan ini sehingga perlu mengembangkan kemampuan-
kemampuan ini dalam proses pembelajaran.
3) Peningkatan Potensi, Kecerdasan, dan Minat sesuai dengan Tingkat
Perkembangan dan Kemampuan Peserta Didik
Pendidikan merupakan proses sistematik untuk meningkatkan martabat manusia
secara holistik yang memungkinkan potensi diri (afektif, kognitif, psikomotor)
berkembang secara optimal. Sejalan dengan itu, kurikulum disusun dengan
memperhatikan potensi, tingkat perkembangan, minat, kecerdasan intelektual,
emosional, sosial, spritual, dan kinestetik peserta didik.
4) Keragaman Potensi dan Karakteristik Daerah dan Lingkungan
Daerah memiliki keragaman potensi, kebutuhan, tantangan, dan karakteristik
lingkungan. Masing-masing daerah memerlukan pendidikan yang sesuai dengan
karakteristik daerah dan pengalaman hidup sehari-hari. Oleh karena itu,
kurikulum perlu memuat keragaman tersebut untuk menghasilkan lulusan yang
relevan dengan kebutuhan pengembangan daerah.
5) Tuntutan Pembangunan Daerah dan Nasional
Dalam era otonomi dan desentralisasi, kurikulum adalah salah satu media
pengikat dan pengembang keutuhan bangsa yang dapat mendorong partisipasi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 10
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

masyarakat dengan tetap mengedepankan wawasan nasional. Untuk itu,


kurikulum perlu memperhatikan keseimbangan antara kepentingan daerah dan
nasional.
6) Tuntutan Dunia Kerja
Kegiatan pembelajaran harus dapat mendukung tumbuh kembangnya pribadi
peserta didik yang berjiwa kewirausahaan dan mempunyai kecakapan hidup.
Oleh sebab itu, kurikulum perlu memuat kecakapan hidup untuk membekali
peserta didik memasuki dunia kerja. Hal ini sangat penting terutama bagi satuan
pendidikan kejuruan dan peserta didik yang tidak melanjutkan ke jenjang yang
lebih tinggi.
7) Perkembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Seni
Pendidikan perlu mengantisipasi dampak global yang membawa masyarakat
berbasis pengetahuan di mana IPTEKS sangat berperan sebagai penggerak
utama perubahan. Pendidikan harus terus menerus melakukan adaptasi dan
penyesuaian perkembangan IPTEKS sehingga tetap relevan dan kontekstual
dengan perubahan. Oleh karena itu, kurikulum harus dikembangkan secara
berkala dan berkesinambungan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan seni.
8) Agama
Kurikulum dikembangkan untuk mendukung peningkatan iman, taqwa, serta
akhlak mulia dan tetap memelihara toleransi dan kerukunan umat beragama.
Oleh karena itu, muatan kurikulum semua matapelajaran ikut mendukung
peningkatan iman, takwa, dan akhlak mulia.
9) Dinamika Perkembangan Global
Kurikulum menciptakan kemandirian, baik pada individu maupun bangsa, yang
sangat penting ketika dunia digerakkan oleh pasar bebas. Pergaulan antarbangsa
yang semakin dekat memerlukan individu yang mandiri dan mampu bersaing
serta mempunyai kemampuan untuk hidup berdampingan dengan suku dan
bangsa lain.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 11
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

10) Persatuan Nasional dan Nilai-Nilai Kebangsaan


Kurikulum diarahkan untuk membangun karakter dan wawasan kebangsaan
peserta didik yang menjadi landasan penting bagi upaya memelihara persatuan
dan kesatuan bangsa dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI). Oleh karena itu, kurikulum harus menumbuhkembangkan wawasan dan
sikap kebangsaan serta persatuan nasional untuk memperkuat keutuhan bangsa
dalam wilayah NKRI.
11) Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Setempat
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik sosial budaya
masyarakat setempat dan menunjang kelestarian keragaman budaya.
Penghayatan dan apresiasi pada budaya setempat ditumbuhkan terlebih dahulu
sebelum mempelajari budaya dari daerah dan bangsa lain.
12) Kesetaraan Jender
Kurikulum diarahkan kepada pengembangan sikap dan perilaku yang
berkeadilan dengan memperhatikan kesetaraan jender.
13) Karakteristik Satuan Pendidikan
Kurikulum dikembangkan sesuai dengan kondisi dan ciri khas satuan
pendidikan.

F. Prinsip Pengelolaan KTSP


Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SMK sebagai perwujudan dari
kurikulum pendidikan menengah kejuruan dikembangkan sesuai dengan relevansinya
oleh setiap kelompok atau satuan pendidikan dan komite sekolah, di bawah
koordinasi dan supervisi Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi, mengacu pada
standar isi dan standar kompetensi lulusan serta berpedoman pada panduan
penyusunan kurikulum yang disusun oleh BSNP.
Sebagaimana Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada umumnya, KTSP
SMK dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip berikut.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 12
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

1) Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik


dan lingkungannya
Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik
memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar menjadi
manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak
mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang
demokratis serta bertanggung-jawab. Untuk mendukung pencapaian tujuan
tersebut pengembangan kompetensi peserta didik disesuaikan dengan potensi,
perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik serta tuntutan
lingkungan. Peserta didik memiliki posisi sentral, berarti segala kegiatan
pembelajaran berpusat pada peserta didik.
2) Beragam dan terpadu
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman
karakteristik peserta didik, kondisi daerah, jenjang dan jenis pendidikan, serta
menghargai dan tidak diskriminatif terhadap perbedaan agama, suku, budaya,
adat istiadat, status sosial ekonomi, dan jender. Kurikulum meliputi substansi
komponen muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri
secara terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan kesinambungan yang
bermakna dan tepat antarsubstansi.
3) Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni
Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam dikembangkan atas dasar
kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni berkembang secara
dinamis. Oleh karena itu semangat dan isi kurikulum harus dapat mendorong
peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu
pengetahuan,teknologi dan seni dengan tepat. Untuk memenuhi hal tersebut
maka di SMK Kesehatan Darussalam ditambahkan pendidikan berbasis
keunggulan lokal berupa seni dan budaya sunda, dan karya tulis sebagai bekal
dasar pengetahuan dan keterampilan di perguruan tinggi.
4) Relevan dengan kebutuhan kehidupan
Pengembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan pemangku
kepentingan (stakeholders) untuk menjalin relevansi pendidikan dengan
kebutuhan kehidupan, termasuk didalamnya kehidupan kemasyarakat dan dunia

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 13
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kerja. Oleh karena itu kurikulum SMK Kesehatan Darussalam dikembangkan


untuk meningkatkan keterampilan pribadi, keterampilan berfikir, keterampilan
sosial,keterampilan akademik, dan keterampilan vokasional yang diwujudkan
dalam berbagai kegiatan, baik intra maupun ekstrakurikuler antara lain PMR dan
Gugus Depan.
5) Menyeluruh dan berkesinambungan
Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi, bidang
kajian keilmuan dan mata pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara
berkesinambungan antarsemua jenjang pendidikan, serta kerjasama dengan
perguruan tinggi terdekat seperti Universitas Muhamadiyah dan Ngudi Waluyo.
6) Belajar sepanjang hayat
Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan, dan
pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum
mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal,
dan informal dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang
selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya.
7) Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional
dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah harus
saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhineka Tunggal Ika
dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

G. Prinsip Pelaksanaan Kurikulum


Pelaksanaan kurikulum di SMK Kesehatan Darussalam dilaksanakan sebagai
berikut :
1) Didasarkan pada potensi, perkembangan, dan minat peserta didik untuk
menguasai kompetensi yang berguna bagi dirinya. Dalam hal ini peserta didik
harus mendapatkan pelayanan pendidikan yang bermutu,serta memperoleh
kesempatan untuk mengekspresikan dirinya secara bebas,dinamis dan
menyenangkan melalui kegiatan Tatap Muka (TM), Penugasan Terstruktur

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 14
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(PT), dan Kegiatan Mandiri Tidak Terstruktur (KMTT), pengembangan diri


baik melalui Bimbingan Karier (BK) maupun kegiatan ekstrakuikuler.
2) Menegakkan 4 (empat) pilar belajar yaitu :
Belajar untuk memahami dan menghayati .
Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif.
Belajar untuk kehidupan bersama dan berguna bagi orang lain,dan.
Belajar untuk membangun dan menemukan jati diri,melalui proses
pembelajaran yang efektif, aktif, kreatif dan menyenangkan.
3) Melalui bimbingan guru wali yang bekerja sama dengan guru mata pelajaran
dan BP/BK secara terjadwal. Setiap guru wali memiliki maksimal 22 orang
peserta didik sebagai peserta bimbingannya.
4) Setiap guru mata pelajaran memiliki jadwal konsultasi mata pelajaran
disesuaikan dengan minat peserta didik dan dilaksanakan dalam suasana
peserta didik dan pendidik yang saling menerima dan menghargai, akrab,
terbuka dan hangat, dengan prinsip Tut Wuri handayani, Ing madya mangun
karsa, Ing Ngarsa Sung Tulada.
5) Menggunakan pendekatan multi strategi dan multi media, sumber belajar dan
teknologi yang memadai, memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber
belajar dan fasilitas internet.
6) Mendayagunakan kondisi alam, sosial budaya serta kekayaan daerah untuk
keberhasilan pendidikan dengan muatan seluruh bahan kajian secara optimal.

H. Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal dan Global


1) Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global adalah pendidikan yang
memanfaatkan keunggulan lokal dan kebutuhan daya saing global dalam
aspek ekonomi, budaya, bahasa, teknologi informasi dan komunikasi,
ekologi, dan lain-lain, yang semuanya bermanfaat bagi pengembangan
kompetensi peserta didik.
2) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SMK dapat memasukkan
pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 15
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3) Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global dapat merupakan bagian


dari semua mata pelajaran dan atau dapat menjadi mata pelajaran muatan
lokal.
4) Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global dapat diperoleh peserta
didik dari satuan pendidikan yang bersangkutan dan atau dari satuan
pendidikan formal lain dan/atau nonformal.

I. Analisis SWOT
1) Kekuatan / Keunggulan Sekolah ( S= Strength)
SMK Kesehatan Darussalam adalah sekolah kejuruan berbasis
kompetensi yang didukung tenaga muda potensial dan beretos kerja tinggi.
Hal tersebut berpegaruh pada adanya semangat juang serta kedisiplinan
yang tinggi untuk melangkah maju demi mewujudkan sekolah unggulan di
Kabupaten Semarang.
Dilihat dari segi lingkungan belajar, SMK Kesehatan Darussalam
terletak di kawasan pedesaan yang jauh dari keramaian. Kondisi lingkungan
sekitar yang sejuk serta sepi menjadikan suasana belajar mengajar di kelas
menjadi nyaman. Sehingga proses transfer ilmu dari pendidik kepada
peserta didik dapat dilakukan secara optimal.
Untuk mengembangkan sekolah, SMK Kesehatan Darussalam
mempunyai luas lahan yang memadai. Dengan keadaan yang demikian,
akan mudah bagi SMK Kesehatan Darussalam untuk membangun sarana
untuk menunjang kegiatan sekolah. Lahan yang rata serta kondisi tanah
yang baik, sedikit banyak membantu untuk mengembangkan sekolah.
Sebagai satu-satunya SMK yang bergerak di bidang Kesehatan di
Kabupaten Semarang, SMK Kesehatan Darussalam memiliki berbagai
prospek yang menjanjikan. Dengan munculnya isu bahwa hanya lulusan
dari SMK Kesehatan saja yang dapat melanjutkan ke jenjang lebih tinggi
dari bidang yang sama, menjadikan SMK Kesehatan Darussalam sebagai
sasaran utama peserta didik lulusan SMP yang ingin bekerja di bidang
Kesehatan. Prospek yang menjanjikan saat selesai menamatkan semua

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 16
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

beban belajar sebagai asisten perawat, tenaga laboratorium dan lain-lain


juga menjadi daya jual yang mampu menarik berbagai kalangan untuk lebih
mengenal SMK Kesehatan Darussalam.

2) Kelemahan / Kekurangan Sekolah ( W=Weakness)


Salah satu yang menghambat perkembangan SMK Kesehatan
Darussalam adalah letak sekolah yang jauh dari pusat Pemerintah Daerah
dan Dinas terkait lain, serta dari ruas jalan raya berjarak 1,5 Km. Dengan
keadaan yang demikian, akses menuju sekolah bagi peserta didik khususnya
sedikit menjadi masalah. Selain itu, untuk mengurus berbagai keperluan,
misalnya keperluan yang berhubungan dengan instansi lain keadaan yang
demikian tentunya akan menjadi masalah tersendiri.
Dari segi sarana dan prasarana, sekolah ini masih mempunyai
kekurangan terutama masalah sarana Laboratorium, baik laboratorium
praktik kejuruan, ataupun laboratorium umum. Tingginya harga peralatan
kesehatan dan banyaknya alat yang dibutuhkan agar sesuai dengan
perbandingan antara jumlah peserta didik dengan sarana yang ada menjadi
sebab utamanya. Untuk itu diperlukan pembangunan fisik berupa bangunan
serta penambahan alat dan bahan praktik serta alat penunjang lainnya agar
masalah ini segera dapat diatasi.
Memiliki tenaga pendidik dengan rata-rata umur yang rendah pasti
memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kelemahan terbesarnya
adalah mindset sebagian pendidik yang belum tertata. Ada pendidik yang
belum tahu apa saja tugas pokok dan fungsi seorang guru sehingga berulang
kali melakukan tindakan yang sebenarnya tidak sesuai dengan tupoksinya.
Ada yang belum paham dengan etika yang harus seorang guru miliki,
sehingga menimbulkan tanggapan yang kurang baik dari beberapa peserta
didik.
Masalah lain yang dihadapi sekolah ini adalah berkaitan dengan
keamanan. Belum adanya pagar yang berfungsi menutup akses keluar dari
lingkungan sekolah, serta belum adanya petugas jaga menjadi alasannya.
Dengan tidak adanya batas yang jelas dengan lingkungan sekitar

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 17
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

menyulitkan sekolah dalam mengawasi semua kegiatan peserta didik selama


di sekolah, sehingga apabila terjadi pelanggaran tata tertib, pihak sekolah
belum dapat memberikan sanksi yang tegas terhadap para pelaku
pelanggran. Padahal, keamanan merupakan aspek penting dari setiap
sekolah, karena akan berkaiatan langsung dengan seluruh komponen
sekolah.

3) Peluang / kesempatan Sekolah ( O= Opportunity)


Tanpa mengesampingkan berbagai kelemahan yang ada di sekolah ini,
sekolah ini tergolong sekolah yang mempunyai tekad yang kuat untuk maju
dan berkembang. Kenyataan yang terjadi di lapangan pun mengindikasikan
hal tersebut. Hal ini didasarkan dari jumlah peminat / pendaftar dari sekolah
sekitar yang cukup tinggi serta kuatnya semangat dari segenap warga
sekolah.
Selain itu, kesadaran peserta didik dan orang tua serta seluruh elemen
masyarakat sekitar juga mempunyai nilai lebih untuk mendukung sekolah
kemajuan sekolah. Karena tanpa bantuan serta dukungan dari masyarakat
sekitar mustahil sebuah institusi dapat berkembang menjadi institusi
unggulan.
Yang terakhir sebagai acuan untuk menjadikan sekolah ini
berkembang adalah peluang untuk penambahan dan pembenahan sarana dan
prasarana cukup besar. Hal ini didorong dengan luasnya lahan yang masih
tersedia, serta melihat kondisi serta minat masyarakat yang cukup besar
untuk ikut mengembangkan sekolah ini.

4) Ancaman ( T= Threat).
Setiap institusi, baik institusi pendidikan maupun institusi yang lain
tentunya mempunyai halangan atau ancaman untuk maju. Pun dengan SMK
Kesehatan Darussalam, ada sedikit ancaman untuk memajukan sekolah ini
terutama yang berkaitan dengan keadaan geografis sekolah serta yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 18
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

berkaitan dengan cuaca yang tidak diimbangi dengan pembangunan sarana


untuk mengatasi maslah tersebut.
Keadaan geografis sekolah dapat menjadi sebuah keunggulan maupun
bisa menjadi ancaman jika tidak diimbangi pembagunan sarana yang
mendukung. Letak sekolah yang berada di lingkungan persawahan membuat
kondisi tanah yang labil. Hal ini akan juga dipengaruhi kondisi cuaca. Cuaca
yang sering berubah sewaktu-waktu membuat kondisi sekolah menjadi sulit
untuk diprediksi. Apalagi pada saat musim penghujan. Letak sekolah yang
berada di lingkungan persawahan akan susah untuk dilalui jika terjadi hujan
karena tanh menjadi basah dan becek. Melihat kondisi yang demikian
tentunya diperlukan pembangunan sarana untuk mengatasi keadaan tersebut.
Ancaman lain yang berkaitan dengan kemajuan sekolah datang dari
masyarakat sekitar. Memang tidak bisa dipungkiri, masyarakat sekitar
mempunyai andil besar untuk kemajuan sekolah. Namun kondisi tersebut
tidak dipengaruhi kemampuan serta kesadaran warga akan pentingnya
kondisi peserta didik yang masuk ke sekolah. Masyarakat lokal terutama
masyarakat desa Gebugan ingin diutamakan untuk masuk sebagai peserta
didik di sekolah. Hal ini menjadi ancaman tersendiri bagi sekolah jika
peserta didik-peserta didik khususnya dari masyarakat sekitar
menyalahgunakan kepercayaan yang diberikan pihak sekolah.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 19
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB II
TUJUAN SATUAN PENDIDIKAN

A. Tujuan Pendidikan SMK


Tujuan pendidikan menengah adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan,
kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti
pendidikan lebih lanjutdengan memiliki keseimbangan sikap, pengetahuan, dan
keterampilan yang terpadu dalam kehidupan sehari-hari.

Tujuan Umum Pendidikan


1. Meningkatkan keimanan dan ketaqwaan peserta didik terhadap Tuhan Yang
Maha Esa.
2. Mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi agar menjadi warga negara
yang berahlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, demokratis dan
bertanggung jawab.
3. Mengembangkan potensi peserta didik agar memiliki wawasan kebangsaan,
memahami dan menghargai keanekaragaman budaya bangsa Indonesia.
4. Mengembangkan potensi peserta didik agar memilki kepedulian terhadap
lingkungan hidup, dengan secara aktif turut memelihara dan melestarikan
lingkungan hidup serta memanfaatkan sumber daya alam dengan efektif dan
efisien.
Tujuan Khusus Pendidikan
1. Menyiapkan peserta didik agar menjadi manusia produktif, mampu bekerja
mandiri, mengisi lowongan pekerjaan yang ada di dunia usaha dan dunia industri
sebagai tenaga kerja tingkat menengah sesuai dengan kompetensi dalam
program keahlian yang dipilih.
2. Menyiapkan peserta didik agar mampu memilih karir , ulet dan gigih dalam
berkompetisi, beradaptasi dilingkungan kerja dan mengembangkan sikap
profesional dalam bidang keahlian yang diminatinya.
3. Membekali peserta didik dengan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni agar
mampu mengembangkan diri dikemudian hari baik secara mandiri/kelompok
maupun melalui jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 20
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4. Membekali peserta didik dengan kompetensi-kompetensi yang sesuai dengan


program keahlian yang dipilih.

B. Visi SMK Kesehatan Darussalam


Menghasilkan insan kesehatan yang beriman, bertaqwa, berakhlak mulia,
profesional sesuai kompetensi, terampil, dan mandiri.

C. Misi SMK Kesehatan Darussalam


1) Pusat pendidikan menengah kejuruan kesehatan yang bermutu dan unggul
dijajarannya.
2) Memberikan pendidikan, pengetahuan dan keterampilan yang berkualitas
sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK)
dengan berlandaskan pada iman dan taqwa (IMTAQ).
3) Membimbing peserta didik untuk menjadi tenaga kesehatan yang
berdedikasi tinggi dan terampil melakukan pelayanan kesehatan sesuai
bidang kompetensinya.

D. Tujuan Pendidikan SMK Kesehatan Darussalam


1) Mencetak insan yang berakhlak mulia, profesional dan berjiwa sosial di
masyarakat.
2) Menghasilkan calon-calon tenaga ahli yang terampil menjadi mitra yang
membantu tenaga profesional.
3) Mencetak calon tenaga ahli yang memiliki ketrampilan hidup dan mampu
berkompetisi serta mampu mengembangkan diri.
4) Mengembangkan penguasaan pengetahuan yang dicirikan dengan proses
mencari tahu untuk mampu menginterprestasikan informasi.
5) Mengembangkan keterampilan yang dicirikan dengan ketaatan pada
prosedur, efisiensi waktu, tindakan yang efektif, akurasi dan teliti.
6) Mengembangkan kemampuan berfikir kritis yang dicirikan dengan ide baru,
mengkaji masalah dengan cara baru dan merencanakan penanggulangan
masalah secara sistematis.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 21
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

E. Tujuan Kompetensi Keahlian Keperawatan Kesehatan


1) Meningkatkan keimanan dan ketaqwaan peserta didik.
2) Mengajarkan peserta didik agar menjadi warga Negara yang
bertanggungjawab.
3) Melatih peserta didik agar dapat menerapkan pola hidup sehat, memiliki
wawasan, pengetahuan dan seni.
4) Membekali peserta didik dengan keterampilan, pengetahuan dan sikap agar
kompeten dalam :
i. Pengumpulan, pencatatan dan pelaporan data.
ii. Memahami kebutuhan nutrisi dan cairan elektrolit.
iii. Perawatan kesehatan komunitas.
iv. Memberikan penyuluhan kesehatan.
v. Memahami pemberian obat.
5) Melatih peserta didik agar mampu memilih karier, berkompetisi dan
memngembangkan sikap professional dalam kompetensi keahlian
keperawatan.
6) Membekali peserta didik dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan untuk
melanjutkan pendidikan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 22
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB III
STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM

A. Struktur Kurikulum
1. Struktur Kurikulum Pendidikan Menengah
Untuk mewadahi konsep kesamaan muatan antara SMA/MA dan
SMK/MAK, maka dikembangkan Struktur Kurikulum Pendidikan
Menengah, terdiri atas Kelompok Mata pelajaran Wajib dan Mata pelajaran
Pilihan. Mata pelajaran wajib mencakup 9 (sembilan) mata pelajaran dengan
beban belajar 24 jam per minggu. Isi kurikulum (KI dan KD) dan
kemasan substansi untuk Mata pelajaran wajib bagi SMA/MA dan SMK/
MAK adalah sama. Struktur ini menerapkan prinsip bahwa peserta didik
merupakan subjek dalam belajar yang memiliki hak untuk memilih mata
pelajaran sesuai dengan minatnya.
Mata pelajaran pilihan terdiri atas pilihan akademik untuk SMA/MA
serta pilihan akademik dan vokasional untuk SMK/MAK. Mata pelajaran
pilihan ini memberi corak kepada fungsi satuan pendidikan, dan didalamnya
terdapat pilihan sesuai dengan minat peserta didik. Beban belajar di SMA/MA
untuk Tahun X, XI, dan XII masing-masing adalah 42, 44, dan 44 jam
pelajaran per minggu. Satu jam belajar adalah 45 menit. Sedangkan beban
belajar untuk SMK/MAK adalah 48 jam pelajaran per minggu ditambah dua
jam untuk muatan lokal.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 23
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Tabel 1 : Struktur Kurikulum 2013 dan beban belajar per minggu untuk SMA
dan SMK berdasarkan Permendikbud No. 70 tahun 2013

ALOKASI WAKTU
PER MINGGU
MATA PELAJARAN
X XI XII
Kelompok A (Wajib)
1. Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3
2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2 2 2
3. Bahasa Indonesia 4 4 4
4. Matematika 4 4 4
5. Sejarah Indonesia 2 2 2
6. Bahasa Inggris 2 2 2
Kelompok B (Wajib)
7. Seni Budaya* 2 2 2
8. Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan 3 3 3
9. Prakarya dan Kewirausahaan 2 2 2
Jumlah Jam Pelajaran Kelompok A dan B per minggu 24 24 24
Kelompok C (Peminatan)
Mata Pelajaran Peminatan Akademik (SMA/MA) 18 20 20
Mata Pelajaran Peminatan Akademik dan Vokasi 24 24 24
(SMK/MAK)
Jumlah Jam Pelajaran yang harus ditempuh per 42 44 44
minggu (SMA/MA)
Jumlah Jam Pelajaran yang harus ditempuh per 48 48 48
minggu (SMK/MAK)

Mata pelajaran Kelompok A dan C adalah kelompok Mata pelajaran


yang substansinya dikembangkan oleh pusat. Mata pelajaran Kelompok B
adalah kelompok mata pelajaran yang substansinya dikembangkan oleh pusat
dan dapat dilengkapi dengan muatan local yang dikembangkan oleh
pemerintah daerah.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 24
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Kegiatan Ekstrakurikuler SMA/MA, SMK/MAK: Pramuka (wajib),


OSIS, UKS, PMR, dan lain-lain, diatur lebih lanjut dalam bentuk Pedoman
Program Ekstrakurikuler.

2. Struktur Kurikulum SMK/MAK


Pendidikan kejuruan bertujuan untuk meningkatkan kecerdasan,
pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan peserta didik untuk
hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan program
kejuruannya. Agar dapat bekerja secara efektif dan efisien serta
mengembangkan keahlian dan keterampilan, mereka harus memiliki stamina
yang tinggi, menguasai keahliannya dan dasar-dasar ilmu pengetahuan dan
teknologi, memiliki etos kerja yang tinggi, dan mampu berkomunikasi sesuai
dengan tuntutan pekerjaannya, serta memiliki kemampuan mengembangkan
diri. Struktur kurikulum pendidikan kejuruan dalam hal ini Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK) diarahkan untuk
mencapai tujuan tersebut. Kurikulum SMK/MAK berisi mata pelajaran wajib,
dan mata peminatan.
Mata pelajaran wajib terdiri atas 9 (sembilan) mata pelajaran, yaitu
Pendidikan Agama dan Budi Pekerti, Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, Matematika, Sejarah Indonersia, Bahasa
Inggris, Seni Budaya, Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan, dan
Prakarya dan Kewirausahaan. Mata pelajaran wajib tersebut bertujuan untuk
membentuk manusia Indonesia seutuhnya dalam spektrum manusia kerja.
Mata pelajaran Peminatan terdiri atas beberapa mata pelajaran yang
bertujuan untuk menunjang pembentukan kompetensi kerja dan pengembangan
kemampuan menyesuaikan diri dalam bidang keahliannya.
Struktur kurikulum SMK/MAK meliputi substansi pembelajaran yang
ditempuh dalam satu jenjang pendidikan selama tiga tahun atau dapat
diperpanjang hingga empat tahun mulai kelas X sampai dengan kelas XII atau
kelas XIII.
Kurikulum SMK/MAK dirancang untuk memberikan kesempatan
kepada peserta didik dapat belajar sesuai dengan minat mereka. Struktur

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 25
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kurikulum SMK/MAK memberi peluang kepada peserta didik melakukan


pilihan mulai pada Kelompok Program Keahlian sebagai program peminatan
dan kemudian berlanjut melakukan pilihan program pendalaman peminatan
pada Kelompok Paket Keahlian. Pada SMK/MAK terdapat 47 Program
Keahlian (Peminatan) dengan 134 Paket Keahlian (Pendalaman Peminatan).
Kurikulum SMK/MAK dirancang dengan pandangan bahwa SMA/MA
dan SMK/MAK pada dasarnya adalah satu entitas pendidikan menengah,
perbedaannya hanya pada pengakomodasian minat peserta didik. Oleh karena
itu, struktur umum kurikulum SMK/MAK sama dengan struktur umum
kurikulum SMA/MA, berisi 3 kelompok mapel: Kelompok A, B, dan C.
PP Nomor 17 Tahun 2010 Pasal 80 menyatakan bahwa: (1) penjurusan
pada SMK/MAK, atau bentuk lain yang sederajat berbentuk bidang keahlian;
(2) setiap bidang keahlian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat terdiri
atas 1 (satu) atau lebih program keahlian; (3) setiap program keahlian
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat terdiri atas 1 (satu) atau lebih
kompetensi keahlian. Bidang keahlian pada SMK/MAK meliputi:
1) Teknologi dan Rekayasa
2) Teknologi Informasi dan Komunikasi
3) Kesehatan
4) Agribisnis dan Agroteknologi
5) Perikanan dan Kelautan
6) Bisnis dan Manajemen
7) Pariwisata
8) Seni Rupa dan Kriya
9) Seni Pertunjukan
Pemilihan peminatan Bidang Keahlian dilakukan saat peserta didik
mendaftar pada SMK/MAK yang menyelenggarakan program studi dimaksud.
Pemilihan peminatan konsentrasi keahlian dilakukan pada akhir semester 2,
berdasarkan nilai rapor dan/atau rekomendasi guru BK di SMK/MAK dan/atau
hasil tes penempatan (placement test) oleh psikolog. Pada SMK/MAK, Mata
Pelajaran Kelompok Peminatan (C) terdiri atas:

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 26
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

1) Kelompok Mata Pelajaran Bidang Keahlian (C1),


2) Kelompok Mata Pelajaran Dasar Program Keahlian (C2),
3) Kelompok Mata Pelajaran Paket Keahlian (C3).
Mata pelajaran dan Kompetensi Dasar pada kelompok C2 dan C3
ditetapkan oleh direktorat terkait, untuk menyesuaikan dengan perkembangan
teknologi serta kebutuhan dunia usaha dan industri. Untuk MAK, selain ketiga
peminatan-peminatan tersebut ditambah dengan Kelompok Peminatan
Keagamaan, diatur lebih lanjut oleh Kementerian Agama.

Tabel 2 : Struktur Kurikulum 2013 dan beban belajar per minggu untuk SMK
Bidang Keahlian Kesehatan, Kompetensi Keahlian Keperawatan Kesehatan

KELAS
MATA PELAJARAN X XI XII
1 2 1 2 1 2
Kelompok A (Wajib)
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3 3 3 3
2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2 2 2 2 2 2
3 Bahasa Indonesia 4 4 4 4 4 4
4 Matematika 4 4 4 4 4 4
5 Sejarah Indonesia 2 2 2 2 2 2
6 Bahasa Inggris 2 2 2 2 2 2
Kelompok B (Wajib)
7 Seni Budaya 2 2 2 2 2 2
8 Prakarya dan Kewirausahaan 2 2 2 2 2 2
9 Pendidikan Jasmani Olah Raga & Kesehatan 3 3 3 3 3 3
10 Bahasa Jawa 2 2 2 2 2 2
Kelompok C (Peminatan)
C1. Dasar Bidang Keahlian
11 Fisika 2 2 2 2 - -
12 Kimia 2 2 2 2 - -
13 Biologi 2 2 2 2 - -
C2. Dasar Program Keahlian
14 Konsep Dasar keperawatan 2 2 - - - -
15 Anatomi dan Fisiologi 4 4 - - - -

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 27
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

16 Kebutuhan Dasar Manusia 4 4 - - - -


17 Komunikasi Keperawatan 3 3 - - - -
18 K3LH 2 2 - - - -
19 Simulasi digital 3 3 - - - -
C3. Paket Keahlian Keperawatan Kesehatan
20 Ilmu Penyakit - - 4 4 4 4
21 Keterampilan Dasar Tindakan Keperawatan - - 6 6 14 14
22 Dokumentasi Keperawatan - - 2 2 - -
23 Kesehatan Reproduksi - - 2 2 2 2
24 Tumbuh Kembang Manusia - - 2 2 4 4
25 Ilmu kesehatan masyarakat - - 2 2 - -

TOTAL 50 50 50 50 50 50

B. Muatan Kurikulum
Muatan KTSP terdiri atas muatan kurikulum pada tingkat nasional,
muatan kurikulum pada tingkat daerah, dan muatan kekhasan satuan
pendidikan.
1. Muatan Kurikulum pada Tingkat Nasional
Muatan kurikulum pada tingkat nasional yang dimuat dalam KTSP adalah
sebagaimana yang diatur dalam ketentuan:
a. untuk SD/MI mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor 67 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan
Struktur Kurikulum SD/MI;
b. untuk SMP/MTs mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor 68 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan
Struktur Kurikulum SMP/MTs;
c. untuk SMA/MA mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan
Struktur Kurikulum SMA/MA;
d. untuk SMK/MAK mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Nomor 70 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan
Struktur Kurikulum SMK/MAK;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 28
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

2. Muatan Kurikulum pada Tingkat Daerah


Muatan kurikulum pada tingkat daerah yang dimuat dalam KTSP
terdiri atas sejumlah bahan kajian dan pelajaran dan/atau mata pelajaran
muatan lokal yang ditentukan oleh daerah yang bersangkutan. Penetapan
muatan lokal didasarkan pada kebutuhan dan kondisi setiap daerah, baik
untuk provinsi maupun kabupaten/kota.
Muatan lokal yang berlaku untuk seluruh wilayah provinsi ditetapkan
dengan peraturan gubernur. Begitu pula halnya, apabila muatan lokal yang
berlaku untuk seluruh wilayah kabupaten/kota ditetapkan dengan peraturan
bupati/walikota.
3. Muatan Kekhasan Satuan Pendidikan
Muatan kekhasan satuan pendidikan berupa bahan kajian dan pelajaran
dan/atau mata pelajaran muatan lokal serta program kegiatan yang
ditentukan oleh satuan pendidikan yang bersangkutan dengan
mempertimbangkan kebutuhan peserta didik.

C. Standar Kompetensi Lulusan


Lulusan SMK diharapkan memiliki sikap, pengetahuan, dan keterampilan
sebagai berikut.

Tabel 3 : Standar Kompetensi Lulusan untuk jenjang SMK

SMA/MA/SMK/MAK/SMALB/Paket C
Dimensi Kualifikasi Kemampuan
Sikap Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman,
berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan bertanggung jawab
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
Pengetahuan Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan
metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan
budaya dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait penyebab serta dampak fenomena dan
kejadian.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 29
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Keterampilan Memiliki kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan kreatif
dalam ranah abstrak dan konkret sebagai pengembangan dari
yang dipelajari di sekolah secara mandiri.

D. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar


1. Kompetensi Inti
Sejalan dengan filosofi progresivisme dalam pendidikan, Kompetensi
Inti ibaratnya adalah anak tangga yang harus ditapak peserta didik untuk
sampai pada kompetensi lulusan jenjang SMK/MAK. Kompetensi Inti
meningkat seiring dengan meningkatnya usia peserta didik yang dinyatakan
dengan meningkatnya kelas. Melalui Kompetensi Inti, integrasi vertikal
berbagai kompetensi dasar pada kelas yang berbeda dapat dijaga. Sebagai
anak tangga menuju ke kompetensi lulusan multidimensi, Kompetensi Inti
juga memiliki multidimensi. Untuk kemudahan operasionalnya, kompetensi
lulusan pada ranah sikap dipecah menjadi dua. Pertama, sikap spiritual yang
terkait dengan tujuan pendidikan nasional membentuk peserta didik yang
beriman, bertakwa, dan berakhlak mulia. Kedua, sikap sosial yang terkait
dengan tujuan pendidikan nasional membentuk peserta didik yang mandiri,
demokratis, dan bertanggung jawab.
Kompetensi Inti bukan untuk diajarkan melainkan untuk dibentuk
melalui pembelajaran berbagai kompetensi dasar dari sejumlah mata
pelajaran yang relevan. Dalam hal ini mata pelajaran diposisikan sebagai
sumber kompetensi. Apapun yang diajarkan pada mata pelajaran tertentu
pada suatu jenjang kelas tertentu hasil akhirnya adalah Kompetensi Inti
yang harus dimiliki oleh peserta didik pada jenjang kelas tersebut. Tiap
mata pelajaran harus tunduk pada Kompetensi Inti yang telah dirumuskan.
Dengan kata lain, semua mata pelajaran yang diajarkan dan dipelajari pada
kelas tersebut harus berkontribusi terhadap pembentukan Kompetensi Inti.
Kompetensi Inti akan menagih kepada tiap mata pelajaran apa yang dapat
dikontribusikannya dalam membentuk kompetensi yang diharapkan dimiliki
oleh peserta didik. Ibaratnya, Kompetensi Inti adalah pengikat berbagai
kompetensi dasar yang harus dihasilkan dengan mempelajari tiap mata

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 30
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

pelajaran serta berfungsi sebagai integrator horizontal antar mata pelajaran.


Dengan pengertian ini, Kompetensi Inti bebas dari mata pelajaran karena
tidak mewakili mata pelajaran tertentu. Kompetensi Inti menyatakan
kebutuhan kompetensi peserta didik, sedangkan mata pelajaran adalah
pasokan kompetensi. Dengan demikian, Kompetensi Inti berfungsi sebagai
unsur pengorganisasi (organising element) kompetensi dasar. Sebagai unsur
pengorganisasi, Kompetensi Inti merupakan pengikat untuk organisasi
vertikal dan organisasi horizontal kompetensi dasar. Organisasi vertikal
kompetensi dasar adalah keterkaitan kompetensi dasar satu kelas dengan
kelas di atasnya sehingga memenuhi prinsip belajar yaitu terjadi suatu
akumulasi yang berkesinambungan antar kompetensi yang dipelajari siswa
SMK/MAK. Organisasi horizontal adalah keterkaitan antara kompetensi
dasar satu mata pelajaran dengan kompetensi dasar dari mata pelajaran yang
berbeda dalam satu kelas yang sama sehingga terjadi proses saling
memperkuat.
Rumusan Kompetensi Inti dalam buku ini menggunakan notasi:
KI-1 untuk Kompetensi Inti sikap spiritual,
KI-2 untuk Kompetensi Inti sikap sosial
KI-3 untuk Kompetensi Inti pengetahuan
KI-4 untuk Kompetensi Inti keterampilan
Urutan tersebut mengacu pada urutan yang disebutkan dalam Undang-
undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 yang menyatakan
bahwa kompetensi terdiri dari kompetensi sikap, pengetahuan dan
keterampilan.
Uraian tentang Kompetensi Inti untuk jenjang Sekolah Menengah
Kejuruan/ Madrasah Aliyah Kejuruan dapat dilihat pada Tabel berikut.

Tabel 4. Uraian Kompetensi Inti untuk SMK

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI INTI KOMPETENSI INTI


KELAS X KELAS XI KELAS XII
1. Menghayati dan 1. Menghayati dan 1. Menghayati dan
mengamalkan ajaran mengamalkan ajaran mengamalkan ajaran

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 31
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

agama yang dianutnya. agama yang dianutnya. agama yang dianutnya.


2. Menghayati dan 2. Menghayati dan 2. Menghayati dan
mengamalkan perilaku mengamalkan perilaku mengamalkan perilaku
jujur, disiplin, jujur, disiplin, jujur, disiplin,
tanggung- jawab, tanggung- jawab, tanggung- jawab,
peduli (gotong royong, peduli (gotong royong, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, kerjasama, toleran, kerjasama, toleran,
damai), santun, damai), santun, damai), santun,
responsif dan pro-aktif responsif dan pro-aktif responsif dan pro-aktif
dan menunjukan sikap dan menunjukan sikap dan menunjukan sikap
sebagai bagian dari sebagai bagian dari sebagai bagian dari
solusi atas berbagai solusi atas berbagai solusi atas berbagai
permasalahan dalam permasalahan dalam permasalahan dalam
berinteraksi secara berinteraksi secara berinteraksi secara
efektif dengan efektif dengan efektif dengan
lingkungan sosial dan lingkungan sosial dan lingkungan sosial dan
alam serta dalam alam serta dalam alam serta dalam
menempatkan diri menempatkan diri menempatkan diri
sebagai cerminan sebagai cerminan sebagai cerminan
bangsa dalam bangsa dalam bangsa dalam
pergaulan dunia. pergaulan dunia. pergaulan dunia.
3. Memahami, 3. Memahami, 3. Memahami,
menerapkan dan menerapkan, dan menerapkan,
menganalisis menganalisis menganalisis, dan
pengetahuan faktual, pengetahuan faktual, mengevaluasi
konseptual, dan konseptual, prosedural, pengetahuan faktual,
prosedural berdasarkan dan metakognitif konseptual, prosedural,
rasa ingin tahunya berdasarkan rasa ingin dan metakognitif dalam
tentang ilmu tahunya tentang ilmu ilmu pengetahuan,
pengetahuan, teknologi, pengetahuan, teknologi, teknologi, seni, budaya,
seni, budaya, dan seni, budaya, dan dan humaniora dengan
humaniora dalam humaniora dalam wawasan kemanusiaan,
wawasan kemanusiaan, wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kebangsaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
kenegaraan, dan kenegaraan, dan peradaban terkait
peradaban terkait peradaban terkait penyebab fenomena
penyebab fenomena penyebab fenomena dan kejadian dalam
dan kejadian dalam dan kejadian dalam bidang kerja yang
bidang kerja yang bidang kerja yang spesifik untuk
spesifik untuk spesifik untuk memecahkan masalah.
memecahkan masalah memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, 4. Mengolah, menalar, 4. Mengolah, menalar,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 32
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dan menyaji dalam dan menyaji dalam menyaji, dan mencipta


ranah konkret dan ranah konkret dan dalam ranah konkret
ranah abstrak terkait ranah abstrak terkait dan ranah abstrak
dengan pengembangan dengan pengembangan terkait dengan
dari yang dipelajarinya dari yang dipelajarinya pengembangan dari
di sekolah secara di sekolah secara yang dipelajarinya di
mandiri, dan mampu mandiri, bertindak sekolah secara mandiri,
melaksanakan tugas secara efektif dan dan mampu
spesifik di bawah kreatif, dan mampu melaksanakan tugas
pengawasan langsung. melaksanakan tugas spesifik di bawah
spesifik di bawah pengawasan langsung.
pengawasan langsung.

2. Kompetensi Dasar
Dalam mendukung Kompetensi Inti, capaian pembelajaran mata
pelajaran diuraikan menjadi kompetensi-kompetensi dasar. Pencapaian
Kompetensi Inti adalah melalui pembelajaran kompetensi dasar yang
disampaikan melalui mata pelajaran. Rumusannya dikembangkan dengan
memperhatikan karakteristik peserta didik, kemampuan awal, serta ciri dari
suatu mata pelajaran. Sebagai pendukung pencapaian Kompetensi Inti,
kompetensi dasar dikelompokkan menjadi empat sesuai dengan rumusan
Kompetensi Inti yang didukungnya, yaitu:
1. kelompok 1: kelompok kompetensi dasar sikap spiritual dalam
rangka menjabarkan KI-1;
2. kelompok 2: kelompok kompetensi dasar sikap sosial dalam
rangka menjabarkan KI-2;
3. kelompok 3: kelompok kompetensi dasar pengetahuan dalam
rangka menjabarkan KI-3; dan
4. kelompok 4: kelompok kompetensi dasar keterampilan dalam
rangka menjabarkan KI-4.
Uraian kompetensi dasar yang rinci ini adalah untuk memastikan
bahwa capaian pembelajaran tidak berhenti sampai pengetahuan saja,
melainkan harus berlanjut ke keterampilan, dan bermuara pada sikap.
Melalui Kompetensi Inti, tiap mata pelajaran ditekankan bukan hanya
memuat kandungan pengetahuan saja, tetapi juga memuat kandungan proses

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 33
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

yang berguna bagi pembentukan keterampilannya. Selain itu juga memuat


pesan tentang pentingnya memahami mata pelajaran tersebut sebagai bagian
dari pembentukan sikap. Hal ini penting mengingat kompetensi pengetahuan
sifatnya dinamis karena pengetahuan masih selalu berkembang.
Kompetensi dasar dalam kelompok Kompetensi Inti sikap (KI-1 dan
KI-2) bukan untuk peserta didik karena kompetensi ini tidak diajarkan, tidak
dihafalkan, dan tidak diujikan, tetapi sebagai pegangan bagi pendidik bahwa
dalam mengajarkan mata pelajaran tersebut ada pesan-pesan spritual dan
sosial sangat penting yang terkandung dalam materinya untuk ditanamkan
pada diri peserta didik. Dengan kata lain, kompetensi dasar yang berkenaan
dengan sikap spiritual (mendukung KI-1) dan individual-sosial (mendukung
KI-2) dikembangkan secara tidak langsung (indirect teaching) yaitu pada
waktu peserta didik belajar tentang pengetahuan (mendukung KI-3) dan
keterampilan (mendukung KI-4).
Untuk memastikan keberlanjutan penguasaan kompetensi, proses
pembelajaran dimulai dari kompetensi pengetahuan, kemudian dilanjutkan
menjadi kompetensi keterampilan, dan berakhir pada pembentukan sikap.
Dengan demikian, proses penyusunan maupun pemahamannya (dan cara
membacanya) dimulai dari Kompetensi Dasar kelompok 3. Hasil rumusan
Kompetensi Dasar kelompok 3 dipergunakan untuk merumuskan
Kompetensi Dasar kelompok 4. Hasil rumusan Kompetensi Dasar kelompok
3 dan 4 dipergunakan untuk merumuskan Kompetensi Dasar kelompok 1
dan 2.
Proses berkesinambungan ini adalah untuk memastikan bahwa
pengetahuan berlanjut ke keterampilan dan bermuara ke sikap sehingga ada
keterkaitan erat yang mendekati linier antara kompetensi dasar pengetahuan,
keterampilan, dan sikap.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 34
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

1) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pendidikan Agama Islam dan


Budi Pekerti
a) Pengertian
Pendidikan Agama Islam (PAI) dan Budi Pekerti adalah pendidikan
yang memberikan pengetahuan dan keterampilan serta membentuk sikap, dan
kepribadian peserta didik dalam mengamalkan ajaran agama Islam.
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti dilaksanakan melalui mata
pelajaran pada semua jenjang pendidikan, yang pengamalannya dapat
dikembangkan dalam berbagai kegiatan baik yang bersifat kokurikuler
maupun ekstrakurikuler.
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti adalah pendidikan yang
berlandaskan pada aqidah yang berisi tentang keesaan Allah Swt sebagai
sumber utama nilai-nilai kehidupan bagi manusia dan alam semesta. Sumber
lainnya adalah akhlak yang merupakan manifestasi dari aqidah, yang
sekaligus merupakan landasan pengembangan nilai-nilai karakter bangsa
Indonesia.

b) Rasional
1. Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti merupakan mata pelajaran
yang dikembangkan dari materi pokok pendidikan agama Islam (al-
Quran dan Hadis, aqidah, akhlak, fiqih dan sejarah peradaban Islam).
2. Ditinjau dari segi muatan pendidikannya, PAI dan Budi Pekerti
merupakan mata pelajaran pokok yang menjadi satu komponen yang
tidak dapat dipisahkan dengan mata pelajaran lain yang bertujuan untuk
pengembangan moral dan kepribadian peserta didik. Maka, semua mata
pelajaran yang memiliki tujuan tersebut harus seiring dan sejalan dengan
tujuan yang ingin dicapai oleh mata pelajaran PAI dan Budi Pekerti.
3. Diberikannya mata pelajaran PAI dan Budi Pekerti bertujuan untuk
terbentuknya peserta didik yang beriman dan bertakwa kepada Allah
Swt., berbudi pekerti yang luhur (berakhlak yang mulia), dan memiliki
pengetahuan yang cukup tentang Islam, terutama sumber ajaran dan
sendi-sendi Islam lainnya, sehingga dapat dijadikan bekal untuk
memelajari berbagai bidang ilmu atau mata pelajaran tanpa harus

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 35
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

terbawa oleh pengaruh-pengaruh negatif yang mungkin ditimbulkan oleh


ilmu dan mata pelajaran tersebut.
4. PAI dan Budi Pekerti adalah mata pelajaran yang tidak hanya
mengantarkan peserta didik dapat menguasai berbagai kajian keislaman,
tetapi PAI lebih menekankan bagaimana peserta didik mampu menguasai
kajian keislaman tersebut sekaligus dapat mengamalkannya dalam
kehidupan sehari-hari di tengah-tengah masyarakat. Dengan demikian,
PAI dan Budi Pekerti tidak hanya menekankan pada aspek kognitif saja,
tetapi yang lebih penting adalah pada aspek afektif dan psikomotornya.
5. Secara umum mata pelajaran PAI dan Budi Pekerti didasarkan pada
ketentuan-ketentuan yang ada pada dua sumber pokok ajaran Islam, yaitu
al-Quran dan Hadis Nabi Muhammad saw., juga melalui metode ijtihad
(dalil aqli), para ulama dapat mengembangkannya dengan lebih rinci dan
mendetail dalam kajian fiqih dan hasil-hasil ijtihad lainnya.
6. Tujuan akhir dari mata pelajaran PAI dan Budi Pekerti adalah
terbentuknya peserta didik yang memiliki akhlak yang mulia (budi
pekerti yang luhur), yang merupakan misi utama diutusnya Nabi
Muhammad saw di dunia. Hal ini tidak berarti bahwa pendidikan Islam
tidak memerhatikan pendidikan jasmani, akal, ilmu, ataupun segi-segi
praktis lainnya, tetapi maksudnya adalah bahwa pendidikan Islam
memerhatikan segi-segi pendidikan akhlak seperti juga segi-segi lainnya.
c) Tujuan
Pendidikan Agama Islam bertujuan untuk berkembangnya kemampuan
peserta didik dalam memahami, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai
agama Islam yang menyerasikan penguasaannya dalam ilmu pengetahuan,
teknologi dan seni. Pendidikan Agama Islam di sekolah bertujuan untuk:
1. Meningkatkan keimanan dan ketakwaan pada Allah SWT dalam diri
peserta didik melalui pengenalan, pemahaman, penghayatan terhadap
ayat-ayat Allah yang tercipta dan tertulis (ayat kauniyyah dan ayat
qauliyyah);
2. Membentuk karakter muslim dalam diri peserta didik melalui
pengenalan, pemahaman, dan pembiasaan norma-norma dan aturan-

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 36
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

aturan Islam dalam melakukan relasi yang harmonis dengan Tuhan, diri
sendiri, sesama, dan lingkungannya;
3. Mengembangkan nalar dan sikap moral yang selaras dengan keyakinan
Islam dalam kehidupan sebagai warga masyarakat, warga negara, dan
warga dunia.
d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup Pendidikan Agama Islam pada SMK meliputi keserasian,
keselarasan dan keseimbangan:
1. Hubungan manusia dengan Tuhan;
2. Hubungan manusia dengan dirinya sendiri;
3. Hubungan manusia dengan sesama manusia; dan
4. Hubungan manusia dengan makhluk lain dan lingkungan alam.

Aspek lingkup Pendidikan Agama Islam pada SMK meliputi

1. Al-Quran/Hadis; menekankan pada kemampuan membaca, menulis,


dan menterjemahkan dengan baik dan benar;
2. Keimanan; menekankan pada kemampuan memahami dan
mempertahankan keyakinan, serta menghayati dan mengamalkan nilai-
nilai asmaul husna sesuai dengan kemampuan peserta didik;
3. Akhlak; menekankan pada pengamalan sikap terpuji dan menghindari
akhlak tercela;
4. Fiqih/Ibadah; menekankan pada cara melakukan ibadah dan muamalah
yang baik dan benar;
5. Tarikh dan Kebudayaan Islam; menekankan pada kemampuan
mengambil pelajaran (ibrah) dari peristiwa-peristiwa bersejarah (Islam),
meneladani tokoh-tokoh muslim yang berprestasi, dan mengaitkannya
dengan fenomena-fenomena sosial, untuk melestarikan dan
mengembangkan kebudayaan dan peradaban Islam.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 37
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati nilai-nilai keimanan kepada


mengamalkan ajaran agama Malaikat-malaikat Allah SWT
yang dianutnya 1.2 Berpegang teguh kepada Al-Quran, Hadits
dan Ijtihad sebagai pedoman hidup
1.3 Meyakini kebenaran hukum Islam
1.4 Berpakaian sesuai dengan ketentuan syariat
Islam dalam kehidupan sehari-hari

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur dalam kehidupan


mengamalkan perilaku jujur, sehari-hari sebagai implementasi dari
disiplin, tanggungjawab, pemahaman Q.S. Al-Maidah (5): 8, dan Q.S.
peduli (gotong royong, At-Taubah (9): 119 dan hadits terkait
kerjasama, toleran, damai), 2.2 Menunjukkan perilaku hormat dan patuh
santun, responsif dan pro- kepada orangtua dan guru sebagai
aktif dan menunjukkan sikap implementasi dari pemahaman Q.S. Al-Isra
sebagai bagian dari solusi (17): 23 dan hadits terkait
atas berbagai permasalahan
2.3 Menunjukkan perilaku kontrol diri
dalam berinteraksi secara
(mujahadah an-nafs), prasangka baik
efektif dengan lingkungan
(husnuzzhan), dan persaudaraan (ukhuwah)
sosial dan alam serta dalam
sebagai implementasi dari pemahaman Q.S.
menempatkan diri sebagai
Al-Anfal (8): 72; Q.S. Al-Hujurat (49): 12 dan
cerminan bangsa dalam
10 serta hadits yang terkait
pergaulan dunia.
2.4 Menunjukkan perilaku menghindarkan diri
dari pergaulan bebas dan perbuatan zina
sebagai implementasi dari pemahaman Q.S.
Al-Isra (17): 32, dan Q.S. An-Nur (24): 2,
serta hadits yang terkait
2.5 Menunjukkan sikap semangat menuntut ilmu
dan menyampaikannya kepada sesama
sebagai implementasi dari pemahaman Q.S.
At-Taubah (9): 122 dan hadits terkait
2.6 Menunjukkan sikap keluhuran budi, kokoh
pendirian, pemberi rasa aman, tawakkal dan
perilaku adil sebagai implementasi dari
pemahaman Asmaul Husna al-Kariim, al-
Mumin, al-Wakiil, al-Matiin, al-Jaami, al-

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 38
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

Adl, dan al-Akhiir


2.7 Menunjukkan sikap tangguh dan semangat
menegakkan kebenaran sebagai implementasi
dari pemahaman strategi dakwah Nabi di
Mekah
2.8 Menunjukkan sikap semangat ukhuwah
sebagai implementasi dari pemahaman
strategi dakwah Nabi di Madinah

3. Memahami,menerapkan, 3.1 Menganalisis Q.S. Al-Anfal (8) : 72); Q.S.


menganalisis pengetahuan Al-Hujurat (49) : 12; dan QS Al-Hujurat (49) :
faktual, konseptual, 10; serta hadits tentang kontrol diri
prosedural berdasarkan rasa (mujahadah an-nafs), prasangka baik
ingintahunya tentang ilmu (husnuzzhan), dan persaudaraan (ukhuwah)
pengetahuan, teknologi, seni, 3.2 Menganalisis Q.S. Al-Isra (17) : 32, dan Q.S.
budaya, dan humaniora An-Nur (24) : 2, serta hadits tentang larangan
dengan wawasan pergaulan bebas dan perbuatan zina.
kemanusiaan, kebangsaan,
3.3 Memahami Q.S. At-Taubah (9) : 122 dan
kenegaraan, dan peradaban
hadits terkait tentang semangat menuntut
terkait penyebab fenomena
ilmu, menerapkan dan menyampaikannya
dan kejadian, serta
kepada sesama
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian 3.4 Memahami makna Asmaul Husna: al-Kariim,
yang spesifik sesuai dengan al-Mumin, al-Wakiil, al-Matiin, al-Jaami,
bakat dan minatnya untuk al-Adl, dan al-Akhiir
memecahkan masalah. 3.5 Memahami makna beriman kepada malaikat-
malaikat Allah SWT
3.6 Memahami manfaat dan hikmah kontrol diri
(mujahadah an-nafs), prasangka baik
(husnuzzhan) dan persaudaraan (ukhuwah),
dan menerapkannya dalam kehidupan
3.7 Memahami kedudukan Al-Quran, Hadits, dan
Ijtihad sebagai sumber hukum Islam
3.8 Memahami pengelolaan wakaf
3.9 Memahami substansi dan strategi dakwah
Rasullullah SAW

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Membaca Q.S. Al-Anfal (8) : 72); Q.S. Al-
menyaji dalam ranah konkret Hujurat (49) : 12; dan Q.S. Al-Hujurat (49) :

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 39
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dan ranah abstrak terkait 10, Q.S. Al-Isra (17) : 32, dan Q.S. An-Nur
dengan pengembangan dari (24) : 2 sesuai dengan kaidah tajwid dan
yang dipelajarinya di sekolah makhrajul huruf.
secara mandiri, dan mampu 4.2 Mendemonstrasikan hafalan Q.S. Al-Anfal (8)
menggunakan metoda sesuai : 72); Q.S. Al-Hujurat (49) : 12; QS Al-
kaidah keilmuan. Hujurat (49) : 10, Q.S. Al-Isra (17) : 32, dan
Q.S. An-Nur (24) : 2 dengan lancar.
4.3 Berperilaku yang mencontohkan keluhuran
budi, kokoh pendirian, pemberi rasa aman,
tawakal dan perilaku adil sebagai
implementasi dari pemahaman makna Asmaul
Husna al-Kariim, al-Mumin, al-Wakiil, al-
Matiin, al-Jaami, al-Adl, dan al-Akhiir
4.4 Berperilaku yang mencerminkan kesadaran
beriman kepada malaikat-malaikat Allah SWT
4.5 Mendeskripsikan substansi dan strategi
dakwah Rasullullah SAW

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati nilai-nilai keimanan kepada Kitab-


mengamalkan ajaran agama kitab Allah SWT
yang dianutnya 1.2 Menghayati nilai-nilai keimanan kepada Rasul-
rasul Allah SWT
1.3 Berperilaku taat kepada aturan
1.4 Menerapkan ketentuan syariat Islam dalam
penyelenggaraan jenazah
1.5 Menerapkan ketentuan syariat Islam dalam
pelaksanaan khutbah, tabligh dan dakwah di
masyarakat

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 40
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkanperilaku jujur dalam kehidupan


mengamalkan perilaku jujur, sehari-hari sebagai implentasi dari pemahaman
disiplin, tanggungjawab, Q.S. At Taubah (9) : 119 dan hadits terkait
peduli (gotong royong, 2.2 Menunjukkan perilaku hormat dan patuh
kerjasama, toleran, damai), kepada orangtua dan guru sebagai implentasi
santun, responsif dan pro- dari pemahaman Q.S. Al Isra (17) : 23-24 dan
aktif dan menunjukkan sikap hadits terkait
sebagai bagian dari solusi 2.3 Menunjukkan perilaku kompetitif dalam
atas berbagai permasalahan kebaikan dan kerja keras sebagai implementasi
dalam berinteraksi secara dari pemahaman QS. Al Maidah (5): 48; Q.S.
efektif dengan lingkungan Az-Zumar (39) : 39; dan Q.S. At Taubah (9):
sosial dan alam serta dalam 105 serta Hadits yang terkait
menempatkan diri sebagai 2.4 Menunjukkan sikap toleran, rukun dan
cerminan bangsa dalam menghindarkan diri dari tindak kekerasan
pergaulan dunia. sebagai implementasi dari pemahaman Q.S.
Yunus (10) : 40-41 dan Q.S. Al-Maidah (5) :
32, serta hadits terkait
2.5 Menunjukkan sikap semangat menumbuh-
kembangkan ilmu pengetahuan dan kerja keras
sebagai implementasi dari masa kejayaan
Islam
2.6 Menunjukkan perilaku kreatif, inovatif, dan
produktif sebagai implementasi dari sejarah
peradaban Islam di era modern

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 41
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menganalisis Q.S. Al-Maidah (5) : 48; Q.S.
menganalisis pengetahuan Az-Zumar (39) : dan Q.S. At-Taubah (9) :
faktual, konseptual, 105, serta hadits tentang taat, kompetisi dalam
prosedural, dan metakognitif kebaikan, dan etos kerja.
berdasarkan rasa ingin 3.2 Menganalisis Q.S. Yunus (10) : 40-41 dan
tahunya tentang ilmu Q.S. Al-Maidah (5) : 32, serta hadits tentang
pengetahuan, teknologi, seni, toleransi dan menghindarkan diri dari tindak
budaya, dan humaniora kekerasan.
dengan wawasan 3.3 Memahami makna iman kepada Kitab-kitab
kemanusiaan, kebangsaan, Allah SWT
kenegaraan, dan peradaban 3.4 Memahami makna iman kepada Rasul-rasul
terkait penyebab fenomena Allah SWT
dan kejadian, serta 3.5 Memahami makna taat kepada aturan,
menerapkan pengetahuan kompetisi dalam kebaikan, dan bekerja keras
prosedural pada bidang 3.6 Memahami makna toleransi dan kerukunan
kajian yang spesifik sesuai 3.7 Memahami bahaya perilaku tindak kekerasan
dengan bakat dan minatnya dalam kehidupan
untuk memecahkan masalah. 3.8 Menelaah prinsip-prinsip dan praktik
ekonomi dalam Islam
3.9 Memahami pelaksanaan khutbah, tabligh dan
dakwah
3.10 Menelaah perkembangan peradaban Islam
pada masa kejayaan
3.11 Menelaah perkembangan Islam pada masa
modern (1800- sekarang)

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 42
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Membaca Q.S. An-Nisa (4) : 59; Q.S. Al-
menyaji dalam ranah konkret Maidah (5) : 48; Q.S. At Taubah (9) : 105 dan
dan ranah abstrak terkait Q.S. Yunus (10) : 40-41 dan Q.S. Al-Maidah
dengan pengembangan dari (5) : 32 sesuai dengan kaidah tajwid dan
yang dipelajarinya di sekolah makhrajul huruf.
secara mandiri, bertindak 4.2 Mendemonstrasikan hafalan Q.S. An-Nisa (4) :
secara efektif dan kreatif, 59; Q.S. Al-Maidah (5) : 48; Q.S. At-Taubah
serta mampu menggunakan (9) : 105 dan Q.S. Yunus (10) : 40-41 dan Q.S.
metoda sesuai kaidah Al-Maidah (5) : 32 dengan lancar
keilmuan. 4.3 Berperilaku yang mencerminkan kesadaran
beriman kepada Kitab-kitab Suci yang
diturunkan kepada Rasul-rasul Allah SWT
4.4 Berperilaku yang mencerminkan kesadaran
beriman kepada Rasul-rasul Allah SWT
4.5 Memperagakan tatacara penyelenggaraan
jenazah
4.6 Mempraktikkan khutbah, tabligh, dan dakwah
4.7 Mempresentasikan praktik-praktik ekonomi
Islam

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati nilai-nilai keimanan kepada hari


mengamalkan ajaran agama akhir
yang dianutnya 1.2 Menghayati nilai-nilai keimanan kepada qada
dan qadar
1.3 Menerapkan ketentuan syariat Islam dalam
melaksanakan pernikahan
1.4 Menerapkan ketentuan syariat Islam dalam
melakukan pembagian harta warisan

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur dalam kehidupan


mengamalkan perilaku jujur, sehari-hari sebagai implementasi dari
disiplin, tanggungjawab, pemahaman Q.S. At-Taubah (9) : 119 dan Q.S.
peduli (gotong royong, Lukman (31) : 14 serta hadits terkait
kerjasama, toleran, damai),

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 43
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

santun, responsif dan pro- 2.2 Menunjukkan perilaku hormat dan berbakti
aktif dan menunjukkan sikap kepada orangtua dan guru Q.S. Al-Isra (17) :
sebagai bagian dari solusi 23 dan hadits terkait
atas berbagai permasalahan 2.3 Menunjukkan sikap kritis dan demokratis
dalam berinteraksi secara sebagai implementasi dari pemahaman Q.S.
efektif dengan lingkungan Ali Imran (3) : 190-191 dan 159, serta hadits
sosial dan alam serta dalam terkait.
menempatkan diri sebagai
2.4 Menunjukkan perilaku saling menasihati dan
cerminan bangsa dalam
berbuat baik (ihsan) sebagai implementasi dari
pergaulan dunia.
pemahaman Q.S. Luqman (31) : 13-14 dan
Q.S. Al-Baqarah (2) : 83, serta hadits terkait.
2.5 Menunjukkan sikap mawas diri dan taat
beribadah sebagai cerminan dari kesadaran
beriman kepada hari akhir
2.6 Menunjukkan sikap optimis, berikhtiar dan
bertawakal sebagasi cerminan dari kesadaran
beriman kepada Qadha dan Qadar Allah SWT
2.7 Menunjukkan sika semangat melakukan
penelitian di bidang ilmu pengetahuan sebagai
implementasi dari pemahaman dan
perkembangan Islam di dunia

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis Q.S. Ali Imran (3) : 190-191,


menganalisis dan dan Q.S. Ali Imran (3) : 159, serta hadits
mengevaluasi pengetahuan tentang berpikir kritis dan bersikap
faktual, konseptual, demokratis,
prosedural, dan metakognitif 3.2 Menganalisis Q.S.. Luqman (31) : 13-14 dan
berdasarkan rasa ingin Q.S. Al-Baqarah (2) : 83, serta hadits tentang
tahunya tentang ilmu saling menasihati dan berbuat baik (ihsan).
pengetahuan, teknologi, seni,
3.3 Memahami makna iman kepada hari akhir.
budaya, dan humaniora
dengan wawasan 3.4 Memahami makna iman kepada Qadha dan
kemanusiaan, kebangsaan, Qadar.
kenegaraan, dan peradaban 3.5 Memahami ketentuan pernikahan dalam Islam
terkait penyebab fenomena 3.6 Memahami hak dan kedudukan wanita dalam
dan kejadian, serta keluarga berdasarkan hukum Islam
menerapkan pengetahuan 3.7 Memahami ketentuan waris dalam Islam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 44
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

prosedural pada bidang 3.8 Memahami hikmah dan manfaat saling


kajian yang spesifik sesuai menasihati dan berbuat baik (ihsan) dalam
dengan bakat dan minatnya kehidupan.
untuk memecahkan masalah. 3.9 Memahami strategi dakwah dan
perkembangan Islam di Indonesia
3.10 Menganalisis faktor-faktor kemajuan dan
kemunduran peradaban Islam di dunia

4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Membaca Q.S. Ali Imran (3) : 190-191 dan
dan mencipta dalam ranah Q.S. Ali Imran (3) : 159, Q.S. Luqman (31) :
konkret dan ranah abstrak 13-14 dan Q.S. Al-Baqarah (2) : 83 sesuai
terkait dengan dengan kaidah tajwid dan makhrajul huruf.
pengembangan dari yang 4.2 Mendemonstrasikan hafalan Q.S. Ali Imran (3)
dipelajarinya di sekolah : 190-191 dan Q.S.. Ali Imran (3) : 159, Q.S.
secara mandiri serta Luqman (31) : 13-14 dan Q.S. Al-Baqarah (2) :
bertindak secara efektif dan 83
kreatif, dan mampu
4.3 Berperilaku yang mencerminkan kesadaran
menggunakan metoda sesuai
beriman kepada Hari Akhir
kaidah keilmuan.
4.4 Berperilaku yang mencerminkan kesadaran
beriman kepada Qadha dan Qadar Allah SWT
4.5 Mempraktikkan pelaksanaan pembagian waris
dalam Islam
4.6 Memperagakan tata cara pernikahan dalam
Islam

2) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pendidikan Pancasila dan


Kewarganegaraan
a) Pengertian
Pendidikan kewarganegaraan merupakan salah satu muatan kurikulum
pendidikan dasar dan menengah sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 2,
Pasal 3, dan Pasal 37 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional dan Penjelasan Pasal 37 ... dimaksudkan untuk
membentuk peserta didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan
dan cinta tanah air. Berdasarkan rumusan tersebut, telah dikembangkan Mata
pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 45
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

diharapkan dapat menjadi wahana edukatif dalam mengembangkan peserta


didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air
yang dijiwai oleh nilai-nilai Pancasila, Undang Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945, semangat Bhinneka Tunggal Ika dan
komitmen Negara Kesatuan Republik Indonesia. Untuk mengakomodasikan
perkembangan baru dan perwujudan pendidikan sebagai proses pencerdasan
kehidupan bangsa dalam arti utuh dan luas, maka substansi dan nama mata
pelajaran yang sebelumnya Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) dikemas
dalam Kurikulum 2013 menjadi mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan (PPKn).

b) Rasional
Mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan merupakan
mata pelajaran penyempurnaan dari mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan (PKn) yang semula dikenal dalam Kurikulum 2006.
Penyempurnaan tersebut dilakukan atas dasar pertimbangan: (1) Pancasila
sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa diperankan dan dimaknai
sebagai entitas inti yang menjadi sumber rujukan dan kriteria keberhasilan
pencapaian tingkat kompetensi dan pengorganisasian dari keseluruhan ruang
lingkup mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan; (2)
substansi dan jiwa Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun1945, nilai dan semangat Bhinneka Tunggal Ika, dan komitmen Negara
Kesatuan Republik Indonesia ditempatkan sebagai bagian integral dari
Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, yang menjadi wahana
psikologis-pedagogis pembangunan warganegara Indonesia yang berkarakter
Pancasila.
Perubahan tersebut didasarkan pada sejumlah masukan penyempurnaan
pembelajaran PKn menjadi PPKn yang mengemuka dalam lima tahun
terakhir, antara lain: (1) secara substansial, PKn terkesan lebih dominan
bermuatan ketatanegaraan sehingga muatan nilai dan moral Pancasila kurang
mendapat aksentuasi yang proporsional; (2) secara metodologis, ada
kecenderungan pembelajaran yang mengutamakan pengembangan ranah
sikap (afektif), ranah pengetahuan (kognitif), pengembangan ranah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 46
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

keterampilan (psikomotorik) belum dikembangkan secara optimal dan utuh


(koheren).
Selain itu, melalui penyempurnaan PKn menjadi PPKn tersebut
terkandung gagasan dan harapan untuk menjadikan PPKn sebagai salah satu
mata pelajaran yang mampu memberikan kontribusi dalam solusi atas
berbagai krisis yang melanda Indonesia, terutama krisis multidimensional.
PPKn sebagai mata pelajaran yang memiliki misi mengembangkan keadaban
Pancasila, diharapkan mampu membudayakan dan memberdayakan peserta
didik agar menjadi warganegara yang cerdas dan baik serta menjadi
pemimpin bangsa dan negara Indonesia di masa depan yang amanah, jujur,
cerdas, dan bertanggungjawab.
c) Tujuan
Sesuai dengan PP Nomor 32 Tahun 2013 penjelasan pasal 77 J ayat (1)
huruf ditegaskan bahwan Pendidikan kewarganegaraan dimaksudkan untuk
membentuk Peserta Didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan
dan cinta tanah air dalam konteks nilai dan moral Pancasila, kesadaran
berkonstitusi Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945, nilai
dan semangat Bhinneka Tunggal Ika, serta komitmen Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Secara umum tujuan mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah adalah
mengembangkan potensi peserta didik dalam seluruh dimensi
kewarganegaraan, yakni: (1) sikap kewarganegaraan termasuk keteguhan,
komitmen dan tanggung jawab kewarganegaraan (civic confidence, civic
committment, and civic responsibility); (2) pengetahuan kewarganegaraan;
(3) keterampilan kewarganegaraan termasuk kecakapan dan partisipasi
kewarganegaraan (civic competence and civic responsibility).
Secara khusus Tujuan PPKn yang berisikan keseluruhan dimensi
tersebut sehingga peserta didik mampu:
1. menampilkan karakter yang mencerminkan penghayatan, pemahaman,
dan pengamalan nilai dan moral Pancasila secara personal dan sosial;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 47
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

2. memiliki komitmen konstitusional yang ditopang oleh sikap positif dan


pemahaman utuh tentang Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945;
3. berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif serta memiliki semangat
kebangsaan serta cinta tanah air yang dijiwai oleh nilai-nilai Pancasila,
Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,
semangat Bhinneka Tunggal Ika, dan komitmen Negara Kesatuan
Republik Indonesia, dan
4. berpartisipasi secara aktif, cerdas, dan bertanggung jawab sebagai
anggota masyarakat, tunas bangsa, dan warga negara sesuai dengan
harkat dan martabatnya sebagai makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa
yang hidup bersama dalam berbagai tatanan sosial Budayaal.
d) Ruang Lingkup
Dengan perubahan mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn)
menjadi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn), maka ruang
lingkup PPKn meliputi:
1. Pancasila, sebagai dasar negara, ideologi, dan pandangan hidup bangsa
2. UUD 1945 sebagai hukum dasar tertulis yang menjadi landasan
konstitusional kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara
3. Negara Kesatuan Republik Indonesia, sebagai kesepakatan final bentuk
Negara Republik Indonesia
4. Bhinneka Tunggal Ika, sebagai wujud filosofi kesatuan yang melandasi
dan mewarnai keberagaman kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan
bernegara
PPKn memiliki kedudukan dan fungsi sebagai berikut:
1. PPKn merupakan pendidikan nilai, moral/karakter, dan kewarganegaraan
khas Indonesia yang tidak sama sebangun dengan civic education di
USA, citizenship education di UK, talimatul muwatanah di negara-
negara Timur Tengah, education civicas di Amerika Latin.
2. PPKn sebagai wahana pendidikan nilai, moral/karakter Pancasila dan
pengembangan kapasitas psikososial kewarganegaraan Indonesia sangat
koheren (runut dan terpadu) dengan komitmen pengembangan watak dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 48
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

peradaban bangsa yang bermartabat dan perwujudan warga negara yang


demokratis dan bertanggung jawab sebagaimana termaktub dalam Pasal
3 UU No.20 Tahun 2003.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati nilai-nilai ajaran agama dan


mengamalkan ajaran agama kepercayaan dalam kehidupan
yang dianutnya bermasyarakat.
1.2 Menghayati isi dan makna pasal 28E dan 29
ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945.
2. Menghayati dan 2.1 Menghayati nilai-nilai Pancasila dalam
mengamalkan perilaku jujur, kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
disiplin, tanggungjawab, bernegara
peduli (gotong royong, 2.2 Mengamalkan nilai-nilai yang terkandung
kerjasama, toleran, damai), dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar
santun, responsif dan pro- Negara Republik Indonesia Tahun
aktif dan menunjukkan 1945dalam kehidupan berbangsa dan
sikap sebagai bagian dari bernegara.
solusi atas berbagai 2.3 Menghayati nilai-nilai yang terkandung
permasalahan dalam dalam pasal-pasal Undang-Undang Dasar
berinteraksi secara efektif Negara Republik Indonesia Tahun
dengan lingkungan sosial 1945dalam berbagai aspek kehidupan
dan alam serta dalam ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya,
menempatkan diri sebagai pertahanan dan keamanan, serta hukum.
cerminan bangsa dalam 2.4 Mengamalkan sikap toleransi antarumat
pergaulan dunia. beragama dan kepercayaan dalam hidup
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara..
2.5 Mengamalkan perilaku toleransi dan harmoni
keberagaman dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara
Indonesia.
2.6 Mengamalkan nilai dan budaya demokrasi
dengan mengutamakan prinsip musyawarah
mufakat dalam kehidupan sehari-hari dalam
konteks Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI).

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 49
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Menganalisis kasus-kasus pelanggaran


menganalisis pengetahuan HAM dalam rangka pelindungan dan
faktual, konseptual, pemajuan HAM sesuai dengan nilai-nilai
prosedural berdasarkan rasa Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat,
ingintahunya tentang ilmu berbangsa, dan bernegara.
pengetahuan, teknologi, 3.2 Memahami pokok pikiran yang terkandung
seni, budaya, dan humaniora dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar
dengan wawasan Negara Republik Indonesia Tahun 1945
kemanusiaan, kebangsaan, 3.3 Memahami bentuk dan kedaulatan Negara
kenegaraan, dan peradaban sesuai denganUndang-Undang Dasar
terkait penyebab fenomena Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
dan kejadian, serta 3.4 Memahami hubungan struktural dan
menerapkan pengetahuan fungsional pemerintahan pusat dan daerah
prosedural pada bidang menurut Undang-Undang Dasar Negara
kajian yang spesifik sesuai Republik Indonesia Tahun 1945
dengan bakat dan minatnya
3.5 Memahamisistem hukum dan peradilan
untuk memecahkan masalah
nasional dalam lingkup NKRI.
3.6 Menganalisis kasus pelanggaran hak dan
pengingkaran kewajiban sebagai warga
negara
3.7 Menganalisis indikator ancamanterhadap
negara dalam membangun integrasi
nasional dengan bingkai BhinnekaTunggal
Ika.
3.8 Memahamipentingnya kesadaran berbangsa
dan bernegara dilihat dari konteks sejarah
dan geopolitik Indonesia.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyaji kasuskasus pelanggaran HAM
menyaji dalam ranah dalam rangka perlindungan dan
konkret dan ranah abstrak pemajuanHAM sesuai dengan nilai-nilai
terkait dengan Pancasila dalam kehidupan
pengembangan dari yang bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
dipelajarinya di sekolah 4.2 Menyaji hasil telaah pokok-pokok pikiran
secara mandiri, dan mampu Pembukaan Undang-Undang Dasar
menggunakan metoda Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
sesuai kaidah keilmuan 4.3 Menyaji hasil telaah bentuk dan
kedaulatan negara sesuai dengan Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 50
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4.4 Menyaji hasil telaah hubungan struktural
dan fungsional pemerintahan pusat dan
daerah menurut Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945
4.5 Menyaji hasil telaah sistem hukum dan
peradilan nasional dalam lingkup NKRI
4.6 Menyaji analisis penanganan kasus
pelanggaran hak dan pengingkaran
kewajiban sebagai warga negara
4.7 Menyaji hasil analisis tentang indikator
ancaman terhadap negara dalam
membangun integrasi nasional dengan
bingkai Bhinneka Tunggal Ika.
4.8 Menyaji analisis tentang pentingnya
kesadaran berbangsa dan bernegara dilihat
dari konteks sejarah dan geopolitik
Indonesia
4.9 Berinteraksi dengan teman dan orang lain
berdasarkan prinsip saling menghormati,
dan menghargai dalam keberagaman suku,
agama, ras, budaya, dan gender
4.10 Menyaji bentuk partisipasi
kewarganegaraan yang mencerminkan
komitmen terhadap keutuhan nasional

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menghayati perilaku yang sesuai dengan
mengamalkan ajaran agama prinsip-prinsip solidaritas yang dilandasi
yang dianutnya ajaran agama dan kepercayaan yang
dianutnya
1.2 Mengamalkan isi pasal 28E dan 29 ayat 2
Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945dalam kehidupan
berbangsa dan bernegara
1.3 Menghayati persamaan kedudukan warga
negara tanpa membedakan ras, agama dan
kepercayaan, gender, golongan, budaya, dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 51
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


suku dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa, dan bernegara
2. Menghayati dan 2.1 Mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam
mengamalkan perilaku jujur, kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
disiplin, tanggungjawab, bernegara.
peduli (gotong royong, 2.2 Menghayati nilai-nilai yang terkandung
kerjasama, toleran, damai), dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar
santun, responsif dan pro- Negara Republik Indonesia Tahun
aktif dan menunjukkan 1945dalam kehidupan berbangsa dan
sikap sebagai bagian dari bernegara.
solusi atas berbagai 2.3 Mengamalkan nilai-nilai yang terkandung
permasalahan dalam dalam pasal-pasal Undang-Undang Dasar
berinteraksi secara efektif Negara Republik Indonesia Tahun 1945
dengan lingkungan sosial dalam berbagai aspek kehidupan
dan alam serta dalam (ipoleksosbudhankam dan hukum).
menempatkan diri sebagai 2.4 Menghayati berbagai dampak dan bentuk
cerminan bangsa dalam ancaman terhadap negara dalam
pergaulan dunia mempertahankan Bhinneka Tunggal Ika.
2.5 Menghayati budaya demokrasi dengan
mengutamakan prinsip musyawarah, mufakat
dan kesadaran bernegara kesatuan dalam
konteks NKRI.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis konsep dan nilai kebernegaraan
dan menganalisis yang bersumber dari Pancasila sebagai dasar
pengetahuan faktual, negara dan pandangan hidup bangsa
konseptual, prosedural, dan 3.2 Menganalisis pasal-pasal yang mengatur
metakognitif berdasarkan tentang wilayah negara, warga negara dan
rasa ingin tahunya tentang penduduk, agama dan kepercayaan,
ilmu pengetahuan, pertahanan dan keamanan
teknologi, seni, budaya, dan 3.3 Menganalisis sistem pembagian kekuasaan
humaniora dengan wawasan pemerintahan negara, kementerian negara,
kemanusiaan, kebangsaan, dan pemerintahan daerah menurut Undang-
kenegaraan, dan peradaban Undang Dasar Negara Republik Indonesia
terkait penyebab fenomena Tahun 1945
dan kejadian, serta 3.4 Menganalisis kasus pelanggaran hak dan
menerapkan pengetahuan pengingkaran kewajiban sebagai warga
prosedural pada bidang negara
kajian yang spesifik sesuai 3.5 Menganalisis praktik perlindungan dan
dengan bakat dan minatnya penegakan hukum dalam masyarakat untuk
untuk memecahkan masalah menjamin keadilan dan kedamaian

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 52
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


3.6 Menganalisis perkembangan demokrasi
dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa
dan bernegara
3.7 Menganalisis macam-macam budaya politik
di Indonesia
3.8 Menganalisis strategi yang telah diterapkan
oleh negara dalam mengatasi ancaman untuk
membangun integrasi nasional dalam bingkai
Bhinneka Tunggal Ika.
3.9 Menganalisis dinamika kehidupan bernegara
sesuai konsep NKRI dan bernegara sesuai
konsep federal dilihat dari konteks geopolitik
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyaji hasil anlisis tentang konsep dan
menyaji dalam ranah nilai kebernegaraan yang bersumber dari
konkret dan ranah abstrak Pancasila sebagai dasar negara dan
terkait dengan pandangan hidup bangsa
pengembangan dari yang 4.2 Menyaji hasil kajian pasal-pasal yang
dipelajarinya di sekolah mengatur tentang wilayah negara, warga
secara mandiri, bertindak negara dan penduduk, agama dan
secara efektif dan kreatif, kepercayaan, pertahanan dan keamanan
serta mampu menggunakan 4.3 Menyaji hasil anlisis tentang sistem
metoda sesuai kaidah pembagian kekuasaan pemerintahan negara,
keilmuan kementerian negara dan pemerintahan daerah
menurut Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945
4.4 Menyaji analisis penanganan kasus
pelanggaran hak dan pengingkaran kewajiban
sebagai warga negara
4.5 Menyaji hasil analisis praktik perlindungan
dan penegakan hukum untuk menjamin
keadilan dan kedamaiandalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara
4.6 Menyaji hasil anlisis tentang perkembangan
demokrasi dalam kehidupan bermasyarakat,
berbangsa dan bernegara
4.7 Menyaji hasil analisi tentang budaya politik
di Indonesia
4.8 Menyaji hasil anlisis tentang strategi untuk
mengatasi ancaman terhadap negara dalam
membangun integrasi nasional dengan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 53
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bingkai Bhinneka Tunggal Ika
4.9 Menyaji hasil anlisis tentang dinamika
kehidupan bernegara sesuai konsep NKRI dan
bernegara sesuai konsep federal dilihat dari
konteks geopolitik
4.10 Berinteraksi dengan teman dan orang lain
berdasarkan prinsip saling menghormati, dan
menghargai dalam keberagaman suku, agama,
ras, budaya, dan gender
4.11 Menyaji bentuk partisipasi kewarganegaraan
yang mencerminkan komitmen terhadap
keutuhan nasional

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mengamalkan ketaatan terhadap agama dan


mengamalkan ajaran agama kepercayaan yang dianut dalam kehidupan
yang dianutnya berbangsa dan bernegara.
1.2 Mengamalkan nilai-nilai yang terkandung
dalam pasal 28E dan 29 ayat 2 Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
1.3 Menghayati jiwa toleransi antarumat
beragama dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara.
1.4 Menghargai karakter berakhlak mulia dalam
memperkuat komitmen negara kesatuan.
2. Menghayati dan 2.1 Mengamalkan nilai-nilai Pancasila sebagai
mengamalkan perilaku jujur, pandangan hidup dan ideologi nasional
disiplin, tanggungjawab, dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa
peduli (gotong royong, dan bernegara.
kerjasama, toleran, damai), 2.2 Mengamalkan kesadaran berkonstitusi
santun, responsif dan pro- berdasarkan pemahaman latar belakang,
aktif dan menunjukkan proses perumusan dan pengesahan, serta
sikap sebagai bagian dari perkembangan aktualisasi Undang-Undang
solusi atas berbagai Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
permasalahan dalam 1945
berinteraksi secara efektif 2.3 Mengamalkan nilai-nilai yang terkandung
dengan lingkungan sosial dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 54
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dan alam serta dalam Negara Republik Indonesia Tahun
menempatkan diri sebagai 1945dalam kehidupan berbangsa dan
cerminan bangsa dalam bernegara
pergaulan dunia 2.4 Mengamalkan tanggungjawab warga negara
untuk mengatasi ancaman terhadap negara
2.5 Mengamalkan budaya demokrasi dengan
mengutamakan prinsip musyawarah,
mufakat, dan integrasi nasional dalam
konteks NKRI.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis berbagai kasus pelanggaran
menganalisis dan HAM secara argumentatif sesuai dengan
mengevaluasi pengetahuan nilai-nilai Pancasila
faktual, konseptual, 3.2 Memahami pelaksanaan pasal-pasal yang
prosedural, dan mengatur tentang keuangan, BPK, dan
metakognitif berdasarkan kekuasaan kehakiman
rasa ingin tahunya tentang 3.3 Menganalisis dinamika pengelolaan
ilmu pengetahuan, kekuasaan negara di pusat dan daerah
teknologi, seni, budaya, dan berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara
humaniora dengan wawasan Republik Indonesia Tahun 1945dalam
kemanusiaan, kebangsaan, mewujudkan tujuan negara
kenegaraan, dan peradaban 3.4 Menganalisis kasus pelanggaran hak dan
terkait penyebab fenomena pengingkaran kewajiban sebagai warga
dan kejadian, serta negara
menerapkan pengetahuan 3.5 Mengevaluasi peran Indonesia dalam
prosedural pada bidang hubungan Internasional
kajian yang spesifik sesuai 3.6 Menganalisis strategi yang diterapkan negara
dengan bakat dan minatnya Indonesia dalam menyelesaikan ancaman
untuk memecahkan masalah terhadap negara dalam memperkokoh
persatuan dengan bingkai Bhinneka Tunggal
Ika
3.7 Menganalisis dinamika penyelenggaraan
negara dalam konsep NKRI dan konsep
negara federal
4. Mengolah, menalar, 4.1 Menyaji pembahasan kasus pelanggaran
menyaji, dan mencipta HAM secara argumentatif sesuai dengan
dalam ranah konkret dan nilai-nilai Pancasila
ranah abstrak terkait dengan 4.2 Menyaji pelaksanaan pasal-pasal yang
pengembangan dari yang mengatur tentang keuangan, BPK, dan
dipelajarinya di sekolah kekuasaan kehakiman
secara mandiri serta 4.3 Menyaji hasil analisis dinamika pengelolaan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 55
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bertindak secara efektif dan kekuasaan negara di pusat dan daerah
kreatif, dan mampu berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara
menggunakan metoda Republik Indonesia Tahun 1945 dalam
sesuai kaidah keilmuan mewujudkan tujuan negara
4.4 Menyaji analisis penanganan kasus
pelanggaran hak dan pengingkaran kewajiban
sebagai warga negara
4.5 Menyaji hasil evaluasi dari berbagai media
massa tentang peran Indonesia dalam
hubungan internasional.
4.6 Menyaji hasil analisis strategi yang
diterapkan negara Indonesia dalam
menyelesaikan ancaman terhadap negara
dalam memperkokoh persatuan bangsa.
4.7 Menyaji hasil analisis dinamika
penyelenggaraan negara dalam konsep NKRI
dan konsep negara federal
4.8 Berinteraksi dengan teman dan orang lain
berdasarkan prinsip saling menghormati, dan
menghargai dalam keberagaman suku,
agama, ras, budaya, dan gender.
4.9 Menyaji bentuk partisipasi kewarganegaraan
yang mencerminkan komitmen terhadap
keutuhan nasional.

3) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Bahasa Indonesia


a) Pengertian
Bahasa Indonesia merupakan mata pelajaran sekolah yang
mengembangkan kemampuan peserta didik untuk mengomunikasikan nilai-
nilai budaya melalui perilaku dan penggunaan artefak budaya dalam bentuk
berbagai jenis teks. Setiap teks dihasilkan berdasarkan proses analisis dan
evaluasi kritis untuk menyampaikan fungsi sosial yang bermakna bagi
lingkungan sosial-budaya dan alam sekitar atas dasar prinsip keberagaman,
toleransi, empati, serta hubungan dan komunikasi antar-budaya, baik di
tingkat lokal, nasional, regional, maupun global.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 56
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

b) Rasional
Bahasa Indonesia perlu dipelajari sebagai sarana komunikasi untuk
mengindonesiakan orang Indonesia. Proses pengindonesiaan orang Indonesia
berlangsung sejak Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 diikrarkan oleh para
pendiri negara kebangsaan Indonesia. Berdasarkan ikrar tersebut, setiap orang
yang mengaku berbangsa Indonesia bertekad menjunjung sebuah bahasa
persatuan yang disebut bahasa Indonesia. Tekad berbahasa Indonesia itu
menyiratkan bahwa nilai-nilai kebangsaan Indonesia, antara lain nilai
multikutural dan multilingual, mengkristal dan melembaga dalam bentuk
perilaku berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia.
Penggunaan bahasa Indonesia sebagai sarana komunikasi utama orang
Indonesia itu juga mengisyaratkan tegaknya kedaulatan Negara Kesatuan
Republik Indonesia. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945 (Pasal 36) telah menyatakan bahwa bahasa negara adalah bahasa
Indonesia. Pernyataan konstitusi yang amat tegas tersebut merupakan amanat
bagi setiap warga negara Indonesia agar berbahasa Indonesia untuk menandai
keberadaan wilayah Indonesia. Dengan bahasa Indonesia yang
dikomunikasikan oleh seluruh orang Indonesia, keberadaan negara Indonesia
dapat diidentifikasi perbedaannya dari negara lain. Untuk itu, pelajaran
bahasa Indonesia sebagai sarana komunikasi disajikan di sekolah menengah
guna menguatkan identitas negara dan jati diri bangsa Indonesia.
Di kalangan anak bangsa, kekuatan komunikasi berbahasa Indonesia
perlu terus ditingkatkan. Pada saat sekarang, berdasarkan refleksi hasil PISA
2009, anak Indonesia hanya mencapai penguasaan pelajaran literasi pada
peringkat ke-3. Padahal, dengan keyakinan semua anak manusia diciptakan
sama, anak-anak di negara lain mampu meraih peringkat penguasaan
pelajaran sampai peringkat ke-4, 5, dan 6. Hasil pendidikan itu sangat
mungkin disebabkan oleh lemahnya penguasaan anak dalam hal alat
komunikasi berbahasa sebagai pembawa ilmu pengetahuan. Potret mutu
pendidikan Indonesia itu makin diperjelas dengan adanya hasil survei literasi
PIRLS dan TIMSS yang menempatkan 95% anak Indonesia hanya sampai
peringkat menengah, yaitu taraf kemampuan menerapkan. Untuk

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 57
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

meningkatkan kemampuan literasi pada anak Indonesia, diperlukan terobosan


baru dalam pelajaran bahasa Indonesia di sekolah menengah.
Melalui kebijakan Kurikulum 2013, pelajaran bahasa Indonesia
disajikan dalam program pembelajaran yang sepenuhnya berbasis teks, seperti
halnya program dalam PISA dan PIRLS. Secara teoretis, teks merupakan
proses sosial yang berorientasi pada tujuan sosial tertentu dan dalam konteks
situasi tertentu pula. Proses sosial tersebut akan terjadi jika terdapat sarana
komunikasi yang disebut bahasa. Dalam kerangka teori itu, bahasa Indonesia
muncul dalam berbagai situasi pemakaiannya sebagai teks yang sangat
beragam sehingga jenis teks bahasa Indonesia pun beragam. Keragaman teks
itu menunjukkan perbedaan struktur berpikir, unsur kebahasaan, dan fungsi
sosial yang dilaksanakan.
Dalam praktik di sekolah menengah, pembelajaran teks membantu
peserta didik memperoleh wawasan yang lebih luas untuk berpikir kritis
menyelesaikan permasalahan kehidupan nyata yang tidak terlepas dari
kehadiran teks. Selain memperluas wawasan komunikasi berbahasa
Indonesia, pembelajaran teks juga meningkatkan sikap positif peserta didik
terhadap bahasa Indonesia, termasuk sikap bersyukur atas anugrah Tuhan
berupa bahasa Indonesia sebagai jati diri bangsa dan identitas negara. Dengan
wawasan yang makin luas dan sikap yang makin positif itu, peserta didik
dapat berperan aktif sebagai orang Indonesia dalam pelestarian bahasa
kebangsaan dan kenegaraan Indonesia.

c) Tujuan
Mata pelajaran Bahasa Indonesia bertujuan agar peserta didik memiliki
kemampuan sebagai berikut.
(1) Memahami struktur teks, baik dalam genre sastra maupun nonsastra,
serta unsur kebahasaan dan fungsi sosialnya
(2) Membandingkan teks dalam bentuk lisan dan tulisan
(3) Menganalisis teks baik melalui lisan maupun tulisan
(4) Mengevaluasi teks berdasarkan kaidah-kaidah teks, baik melalui lisan
maupun tulisan
(5) Menginterpretasi makna teks, baik secara lisan maupun tulisan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 58
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(6) Memproduksi teks, baik secara lisan mupun tulisan


(7) Menyunting teks sesuai dengan struktur dan kaidah teks, baik secara
lisan maupun tulisan
(8) Mengabstraksi teks, baik secara lisan maupun tulisan
(9) Mengonversi teks ke dalam bentuk yang lain sesuai dengan struktur dan
kaidah teks, baik secara lisan maupun tulisan
d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup mata pelajaran Bahasa Indonesia meliputi dua aspek berikut.
(1) Membuat teks secara lisan dan tulisan, baik dalam genre sastra (cerita
naratif dan non-naratif) maupun genre nonsastra (teks faktual yang
berbentuk laporan serta prosedural dan teks tanggapan yang bentuk
transaksional dan ekspositori)
(2) menggunakan teks secara lisan dan tulisan, baik dalam genre sastra
(cerita naratif dan non-naratif) maupun genre nonsastra (teks faktual
yang berbentuk laporan dan prosedural serta teks tanggapan yang
bentuk transaksional dan ekspositori)

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri anugerah Tuhan akan


mengamalkan ajaran agama keberadaan bahasa Indonesia dan
yang dianutnya menggunakannnya sesuai dengan kaidah
dan konteks untuk mempersatukan bangsa
1.2 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana
komunikasi dalam memahami, menerapkan,
dan menganalisis informasi lisan dan tulis
melalui teks anekdot, eksposisi, laporan
hasil observasi, prosedur kompleks, dan
negosiasi
1.3 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana
komunikasi dalam mengolah, menalar, dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 59
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

menyajikan informasi lisan dan tulis


melalui teks anekdot, eksposisi,laporan hasil
observasi, prosedur kompleks, dan negosiasi

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap tanggung jawab,


mengamalkan perilaku jujur, peduli, responsif, dan santun dalam
disiplin, tanggungjawab, menggunakan bahasa Indonesia untuk
peduli (gotong royong, membuat anekdot mengenai permasalahan
kerjasama, toleran, damai), sosial, lingkungan, dan kebijakan publik
santun, responsif dan pro-aktif 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
dan menunjukkan sikap tanggung jawab, dan proaktif dalam
sebagai bagian dari solusi atas menggunakan bahasa Indonesia untuk
berbagai permasalahan dalam melaporkan hasil observasi
berinteraksi secara efektif 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, tanggung
dengan lingkungan sosial dan jawab, dan disiplin dalam menggunakan
alam serta dalam bahasa Indonesia untuk menunjukkan
menempatkan diri sebagai tahapan dan langkah yang telah ditentukan
cerminan bangsa dalam 2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
pergaulan dunia. peduli, dan santun dalam menggunakan
bahasa Indonesia untuk bernegosiasi dalam
perundingan
2.5 Menunjukkan perilaku jujur, peduli, santun,
dan tanggung jawab dalam penggunaan
bahasa Indonesia untuk memaparkan
pendapat mengenaikonflik sosial, politik,
ekonomi, dan kebijakan publik

3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memahami struktur dan kaidah teks


menganalisis pengetahuan anekdot, eksposisi, laporan hasil observasi,
faktual, konseptual, prosedur kompleks, dan negosiasi baik
prosedural berdasarkan rasa melalui lisan maupun tulisan
ingintahunya tentang ilmu 3.2 Membandingkan teks anekdot, laporan
pengetahuan, teknologi, seni, hasil observasi, prosedur kompleks, dan
budaya, dan humaniora negosiasi baik melalui lisan maupun tulisan
dengan wawasan 3.3 Menganalisis teks anekdot, laporan hasil
kemanusiaan, kebangsaan, observasi, prosedur kompleks, dan
kenegaraan, dan peradaban negosiasi baik melalui lisan maupun
terkait penyebab fenomena tulisan
dan kejadian, serta
3.4 Mengevaluasi teks anekdot,eksposisi,
menerapkan pengetahuan
laporan hasil observasi, prosedur kompleks,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 60
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

prosedural pada bidang kajian dan negosiasi berdasarkan kaidah-kaidah


yang spesifik sesuai dengan teks baik melalui lisan maupun tulisan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menginterpretasi makna teks


menyaji dalam ranah konkret anekdot,eksposisi, laporan hasil observasi,
dan ranah abstrak terkait prosedur kompleks, dan negosiasi baik
dengan pengembangan dari secara lisan maupun tulisan
yang dipelajarinya di sekolah 4.2 Memproduksi teks anekdot, eksposisi,
secara mandiri, dan mampu laporan hasil observasi, prosedur kompleks,
menggunakan metoda sesuai dan negosiasi yang koheren sesuai dengan
kaidah keilmuan karakteristik teks yang akan dibuat baik
secara lisan mupun tulisan
4.3 Menyunting teks anekdot,eksposisi,laporan
hasil observasi, prosedur kompleks, dan
negosiasi sesuai dengan struktur dan kaidah
teks baik secara lisan maupun tulisan
4.4 Mengabstraksi teks anekdot,
eksposisi,laporan hasil observasi, prosedur
kompleks, dan negosiasi baik secara lisan
maupun tulisan
4.5 Mengonversi teks anekdot,
eksposisi,laporan hasil observasi, prosedur
kompleks, dan negosiasi ke dalam bentuk
yang lain sesuai dengan struktur dan kaidah
teks baik secara lisan maupun tulisan

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri anugerah Tuhan akan


mengamalkan ajaran agama keberadaan bahasa Indonesia dan
yang dianutnya menggunakannnya sesuai dengan kaidah dan
konteks untuk mempersatukan bangsa
1.2 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana komunikasi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 61
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dalam memahami, menerapkan, dan


menganalisis informasi lisan dan tulis
melalui cerita pendek, pantun, cerita ulang,
eksplanasi kompleks, dan ulasan/
reviufilm/drama
1.3 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana komunikasi
dalam mengolah, menalar, dan menyajikan
informasi lisan dan tulis melalui cerita
pendek, pantun, cerita ulang, eksplanasi
kompleks, danulasan/reviu film/drama

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku tanggung jawab,


mengamalkan perilaku jujur, responsif dan imajinatif dalam menggunakan
disiplin, tanggungjawab, bahasa Indonesia untuk berekspresi
peduli (gotong royong, 2.2 Menunjukkan perilaku tanggung jawab,
kerjasama, toleran, damai), peduli, dan proaktif dalam menggunakan
santun, responsif dan pro- bahasa Indonesia untuk memahami dan
aktif dan menunjukkan sikap menyampaikan permasalahan
sebagai bagian dari solusi atas 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, tanggung
berbagai permasalahan dalam jawab, dan disiplin dalam menggunakan
berinteraksi secara efektif bahasa Indonesia untuk bercerita ulang
dengan lingkungan sosial dan 2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, peduli,
alam serta dalam dan santun dalam menggunakan bahasa
menempatkan diri sebagai Indonesia untuk menyampaikan paparan
cerminan bangsa dalam 2.5 Menunjukkan perilaku jujur, peduli, santun,
pergaulan dunia dan tanggung jawab dalam penggunaan
bahasa Indonesia untuk menyampaikan
penjelasan

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Memahami struktur dan kaidah teks cerita
menganalisis pengetahuan pendek, pantun, cerita ulang, eksplanasi
faktual, konseptual, kompleks, dan ulasan/reviufilm/drama baik
prosedural, dan metakognitif melalui lisan maupun tulisan
berdasarkan rasa ingin 3.2 Membandingkan teks cerita pendek, pantun,
tahunya tentang ilmu cerita ulang, eksplanasi kompleks, dan
pengetahuan, teknologi, seni, ulasan/reviufilm/drama baik melalui lisan
budaya, dan humaniora maupun tulisan
dengan wawasan 3.3 Menganalisis teks cerita pendek, pantun,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 62
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

kemanusiaan, kebangsaan, cerita ulang, eksplanasi kompleks,


kenegaraan, dan peradaban danulasan/reviu film/drama baik melalui lisan
terkait penyebab fenomena maupun tulisan
dan kejadian, serta 3.4 Mengevaluasi teks cerita pendek, pantun,
menerapkan pengetahuan cerita ulang, eksplanasi kompleks,
prosedural pada bidang kajian danulasan/reviu film/drama berdasarkan
yang spesifik sesuai dengan kaidah-kaidah baik melalui lisan maupun
bakat dan minatnya untuk tulisan
memecahkan masalah

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menginterpretasi makna teks cerita pendek,


menyaji dalam ranah konkret pantun, cerita ulang, eksplanasi kompleks,
dan ranah abstrak terkait dan ulasan/reviufilm/drama baik secara lisan
dengan pengembangan dari maupun tulisan
yang dipelajarinya di sekolah 4.2 Memproduksi teks cerita pendek, pantun,
secara mandiri, bertindak cerita ulang, eksplanasi kompleks,
secara efektif dan kreatif, danulasan/reviu film/drama yang koheren
serta mampu menggunakan sesuai dengan karakteristik yang akan dibuat
metoda sesuai kaidah baik secara lisan mupun tulisan
keilmuan 4.3 Menyunting teks cerita pendek, pantun, cerita
ulang, eksplanasi kompleks, dan ulasan/reviu
film/drama sesuai dengan struktur dan kaidah
baik secara lisan maupun tulisan
4.4 Mengabstraksi teks cerita pendek, pantun,
cerita ulang, eksplanasi kompleks,
danulasan/reviu film/drama baik secara lisan
maupun tulisan
4.5 Mengonversi teks cerita pendek, pantun,
cerita ulang, eksplanasi kompleks,
danulasan/reviu film/drama ke dalam bentuk
yang lain sesuai dengan struktur dan kaidah
baik secara lisan maupun tulisan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 63
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri anugerah Tuhan akan


mengamalkan ajaran agama keberadaan bahasa Indonesia dan
yang dianutnya menggunakannnya sesuai dengan kaidah dan
konteks untuk mempersatukan bangsa
1.2 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana komunikasi
dalam memahami, menerapkan, dan
menganalisis informasi lisan dan tulis
melalui teks cerita sejarah, berita, iklan,
editorial/opini, dan cerita fiksi dalam novel
1.3 Mensyukuri anugerah Tuhan akan
keberadaan bahasa Indonesia dan
menggunakannya sebagai sarana komunikasi
dalam mengolah, menalar, dan menyajikan
informasi lisan dan tulis melalui teks cerita
sejarah, berita, iklan, editorial/opini, dan
cerita fiksi dalam novel
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur, responsif dan
mengamalkan perilaku jujur, santun dalam menggunakan bahasa
disiplin, tanggungjawab, Indonesia untuk menyampaikan cerita
peduli (gotong royong, sejarah tentang tokoh-tokoh nasional dan
kerjasama, toleran, damai), internasional
santun, responsif dan pro- 2.2 Menunjukkan perilaku tanggung jawab,
aktif dan menunjukkan sikap peduli, dan santun dalam menggunakan
sebagai bagian dari solusi atas bahasa Indonesia untuk memahami dan
berbagai permasalahan dalam menyampaikan berita
berinteraksi secara efektif 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, tanggung
dengan lingkungan sosial dan jawab, dan disiplin dalam menggunakan
alam serta dalam bahasa Indonesia untuk memahami dan
menempatkan diri sebagai menyampaikan penjelasan dan ajakan
cerminan bangsa dalam 2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, peduli,
pergaulan dunia dan santun dalam menggunakan bahasa
Indonesia untuk memaparkan
editorial/opinin tentang konflik sosial,
politik, ekonomi, kebijakan publik, dan
lingkungan hidup
2.5 Menunjukkan perilaku jujur, peduli, santun,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 64
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dan tanggung jawab dalam penggunaan


bahasa Indonesia untuk memahami dan
menyajikan cerita fiksi dalam novel
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami struktur dan kaidah teks cerita
menganalisis dan sejarah, berita, iklan, editorial/opini, dan
mengevaluasi pengetahuan cerita fiksi dalamnovel baik melalui lisan
faktual, konseptual, maupun tulisan
prosedural, dan metakognitif 3.2 Membandingkan teks cerita sejarah, berita,
berdasarkan rasa ingin iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi
tahunya tentang ilmu dalamnovel baik melalui lisan maupun
pengetahuan, teknologi, seni, tulisan
budaya, dan humaniora 3.3 Menganalisis teks cerita sejarah, berita,
dengan wawasan iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi
kemanusiaan, kebangsaan, dalamnovel baik melalui lisan maupun
kenegaraan, dan peradaban tulisan
terkait penyebab fenomena 3.4 Mengevaluasi teks cerita sejarah, berita,
dan kejadian, serta iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi
menerapkan pengetahuan dalamnovel berdasarkan kaidah-kaidah baik
prosedural pada bidang kajian melalui lisan maupun tulisan
yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Menginterpretasi makna teks cerita sejarah,
dan mencipta dalam ranah berita, iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi
konkret dan ranah abstrak dalam novel baik secara lisan maupun tulisan
terkait dengan pengembangan 4.2 Memproduksi teks cerita sejarah, berita,
dari yang dipelajarinya di iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi dalam
sekolah secara mandiri serta novel yang koheren sesuai dengan
bertindak secara efektif dan karakteristik teks baik secara lisan maupun
kreatif, dan mampu tulisan
menggunakan metoda sesuai 4.3 Menyunting teks cerita sejarah, berita, iklan,
kaidah keilmuan editorial/opini, dan cerita fiksi dalam novel
sesuai dengan struktur dan kaidah teks baik
secara lisan maupun tulisan
4.4 Mengabstraksi teks cerita sejarah, berita,
iklan, editorial/opini, dan cerita fiksi
dalamnovel baik secara lisan maupun tulisan
4.5 Mengonversi teks cerita sejarah, berita, iklan,
editorial/opini, dan cerita fiksi dalamnovel ke

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 65
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dalam bentuk yang lain sesuai dengan


struktur dan kaidah teks baik secara lisan
maupun tulisan

4) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Matematika


a) Pengertian
Matematika berasal dari bahasa latin manthanein atau mathema yang
berarti belajar atau hal yang dipelajari, yang kesemuanya berkaitan dengan
penalaran. Unsur utama pekerjaan matematika adalah penalaran deduktif,
yaitu kebenaran suatu konsep atau pernyataan diperoleh sebagai akibat logis
dari kebenaran sebelumnya. Sehingga kaitan antar konsep atau pernyataan
dalam matematika bersifat konsisten. Namun demikian, materi matematika
dan penalaran matematika merupakan dua hal yang tak dapat dipisahkan,
yaitu: materi matematika dipahami melalui penalaran dan penalaran dipahami
dan dilatihkan melalui belajar materi matematika.
Matematika muncul pada saat dihadapinya masalah-masalah yang
melibatkan kuantitas, struktur, ruang, atau perubahan dan dijumpai di dalam
perdagangan, pengukuran tanah, astronomi, serta masalah dalam ilmu
pengetahuan dan teknologi pada umumnya maupun masalah-masalah dalam
matematika itu sendiri.
Dalam pembelajaran, pemahaman konsep sering diawali secara induktif
melalui pengamatan pola atau fenomena, pengalaman peristiwa nyata atau
intuisi. Proses induktif-deduktif dapat digunakan untuk mempelajari konsep
matematika. Dengan demikian, cara belajar secara deduktif dan induktif
digunakan dan sama-sama berperan penting dalam matematika. Dari cara
kerja matematika tersebut diharapkan akan terbentuk sikap kritis, kreatif,
jujur dan komunikatif pada peserta didik.

b) Rasional
Matematika merupakan ilmu universal yang berguna bagi kehidupan
manusia dan juga mendasari perkembangan teknologi modern, serta
mempunyai peran penting dalam berbagai disiplin dan memajukan daya pikir

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 66
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

manusia. Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi


dewasa ini dilandasi oleh perkembangan matematika di bidang teori bilangan,
aljabar, analisis, teori peluang, dan matematika diskrit. Untuk menguasai dan
mencipta teknologi di masa depan, diperlukan penguasaan dan pemahaman
atas matematika yang kuat sejak dini.
NRC (National Research Council, 1989) dari Amerika Serikat telah
menyatakan pentingnya Matematika dengan pernyataan berikut:
Mathematics is the key to opportunity. Matematika adalah kunci kearah
peluang-peluang. Bagi seorang siswa keberhasilan mempelajarinya akan
membuka pintu karir yang cemerlang. Bagi para warga negara, matematika
akan menunjang pengambilan keputusan yang tepat. Bagi suatu negara,
matematika akan menyiapkan warganya untuk bersaing dan berkompetisi di
bidang ekonomi dan teknologi.
Mata pelajaran matematika perlu diberikan kepada semua peserta didik
mulai dari sekolah dasar, untuk membekali peserta didik dengan kemampuan
berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, inovatif dan kreatif, serta
kemampuan bekerjasama. Kompetensi tersebut diperlukan agar peserta didik
dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan memanfaatkan
informasi untuk hidup lebih baik pada keadaan yang selalu berubah, tidak
pasti, dan sangat kompetitif. Dalam melaksanakan pembelajaran matematika,
diharapkan bahwa peserta didik harus dapat merasakan kegunaan belajar
matematika.
Dalam pembelajaran, pemahaman konsep sering diawali secara induktif
melalui pengamatan pola atau fenomena, pengalaman peristiwa nyata atau
intuisi. Proses induktif-deduktif dapat digunakan untuk mempelajari konsep
matematika. Dengan demikian, cara belajar secara deduktif dan induktif
digunakan dan sama-sama berperan penting dalam matematika. Dari cara
kerja matematika tersebut diharapkan akan terbentuk sikap kritis, kreatif,
jujur dan komunikatif pada peserta didik.
Pendidikan matematika dapat diartikan sebagai proses perubahan baik
kognitif, afektif, dan kognitif kearah kedewasaan sesuai dengan kebenaran
logika. Kecakapan atau kemahiran matematika merupakan bagian dari

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 67
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kecakapan hidup yang harus dimiliki siswa terutama dalam pengembangan


penalaran, komunikasi, dan pemecahan masalah-masalah yang dihadapi
dalam kehidupan siswa sehari-hari. Matematika selalu digunakan dalam
segala segi kehidupan, semua bidang studi memerlukan keterampilan
matematika yang sesuai, merupakan sarana komunikasi yang kuat, singkat
dan jelas, dapat digunakan untuk menyajikan informasi dalam berbagai cara,
meningkatkan kemampuan berpikir logis, ketelitian dan kesadaran keruangan,
memberikan kepuasan terhadap usaha memecahkan masalah yang
menantang, mengembangkan kreaktivitas dan sebagai sarana untuk
meningkatkan kesadaran terhadap perkembangan budaya.

c) Tujuan
Secara umum, mata pelajaran matematika bertujuan agar peserta didik dapat:
1. memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antarkonsep dan
menggunakan konsep maupun algoritma, secara luwes, akurat, efisien,
dan tepat, dalam pemecahan masalah;
2. menggunakan pola sebagai dugaan dalam penyelesaian masalah serta
untuk membuat generalisasi berdasarkan fenomena atau data yang ada,
serta melakukan penalaran berdasarkan sifat-sifat matematika,
menganalisis komponen dan melakukan manipulasi matematika dalam
penyederhanaan masalah

3. mengkomunikasikan gagasan dan penalaran matematika serta mampu


menyusun bukti matematika dengan menggunakan kalimat lengkap,
simbol, tabel, diagram, atau media lain untuk memperjelas keadaan atau
masalah;

4. memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah,


membangun model matematika, menyelesaikan model dan menafsirkan
solusi yang diperoleh termasuk dalam rangka memecahkan masalah
dalam kehidupan sehari-hari (dunia nyata);
5. memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan, yaitu
memiliki rasa ingin tahu, perhatian, dan minat dalam mempelajari
matematika, serta sikap ulet dan percaya diri dalam pemecahan masalah;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 68
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

6. memiliki sikap dan perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai dalam


matematika dan pembelajarannya, seperti taat azas, konsisten,
menjunjung tinggi kesepakatan, toleran, menghargai pendapat orang lain,
santun, demokrasi, ulet, tangguh, kreatif, menghargai kesemestaan
(konteks, lingkungan), kerjasama, adil, jujur, teliti, cermat, dan
sebagainya;
Sedangkan, secara khusus, tujuan mata pelajaran peminatan matematika
adalah:
1. Memahami fakta matematika atau fenomena yang berkaitan dengan
matematika berdasarkan pengetahuan faktual, konseptual, atau
prosedural yang dimiliki
2. Menerapkan konsep, prinsip, atau kaidah/sistem aksioma dalam
matematika dalam konteks kehidupan
3. Menganalisis dan mengevaluasi gejala, fenomena/fakta, dan/atau data
dengan menggunakan konsep, prinsip, atau kaidah/sistem aksioma
matematika
4. Mengevaluasi pemikiran dirinya terhadap gejala, fenomena/fakta,
konsep, prinsip, atau kaidah atau sistem aksioma dalam matematika
5. Menyajikan ide/gagasan, atau hasil analisis dan/atau penyelidikan dalam
matematika
6. Memecahkan masalah dengan menggunakan kaidah-kaidah sesuai
dengan metode ilmiah serta mengolah dan menganalisis beberapa
alternatif solusi masalah sederhana untuk membuat keputusan
7. Merencanakan dan melaksanakan percobaan/pengamatan/ penyelidikan
dalam matematika, serta mencipta ide/gagasan, prosedur, dan/atau
produk dalam matematika

d) Ruang Lingkup Materi


Mata pelajaran matematika pada satuan pendidikan dasar dan menengah
memuat materi aspek-aspek sebagai berikut:
1. geometri dan pengukuran, yang meliputi konsep dan penggunaan:
geometri bidang dan geometri ruang (dalil titik, garis, jarak, sudut, bidang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 69
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dan hubungannya); irisan kerucut; parabola, hiperbola dan elips;


lingkaran; komposisi dan transformasi geometri; scalar dan vector, dalam
pemecahan masalah
2. aljabar, yang meliputi konsep dan penerapan: sistem persamaan dan
pertidaksamaan linear dan kuadrat (dua variabel); pertidaksamaan
pecahan, irasional dan mutlak; polinomial; persamaan kubik; matriks
persamaan linear; dan anuitas dalam pemecahan masalah
3. Trigonometri, yang meliputi konsep dan penggunaan: persamaan dan
identitas trigonometri dalam pemecahan masalah
4. Kalkulus, yang meliputi konsep dan penerapan: fungsi eksponen dan
logaritma; limit dan turunan fungsi trigonometri; limit tak hingga; garis
singgung kurva; integral tentu (luas daerah, volume benda putar, panjang
kurva); dan integral parsial dalam pemecahan masalah
5. Statistika dan Peluang, yang meliputi: variabel acak dan sample acak; uji
hipotesis; dan distribusi binomial dalam pemecahan masalah

KELAS:X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan
mengamalkan ajaran agama
yang dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi internal, kemampuan
mengamalkan perilaku jujur, bekerjasama, konsisten, sikap disiplin, rasa
disiplin, tanggung jawab, percaya diri, dan sikap toleransi dalam
peduli (gotong royong, perbedaan strategi berpikir dalam memilih
kerjasama, toleran, damai), dan menerapkan strategi menyelesaikan
santun, responsif dan pro- masalah.
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mampu mentransformasi diri dalam berpilaku
sebagai bagian dari solusi jujur, tangguh mengadapi masalah, kritis dan
atas berbagai permasalahan disiplin dalam melakukan tugas belajar
dalam berinteraksi secara matematika.
efektif dengan lingkungan 2.3 Menunjukkan sikap bertanggungjawab, rasa
sosial dan alam serta dalam ingin tahu, jujur dan perilaku peduli
menempatkan diri sebagai lingkungan.
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 70
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memilih dan menerapkan aturan eksponen


menganalisis pengetahuan dan logaritma sesuai dengankarakteristik
faktual, konseptual, permasalahan yang akan diselesaikan dan
prosedural berdasarkan rasa memeriksa kebenaran langkah-langkahnya..
ingintahunya tentang ilmu 3.2 Mendeskripsikan dan menganalisiskonsep
pengetahuan, teknologi, seni, nilai mutlak dalam persamaan dan
budaya, dan humaniora pertidaksamaan serta menerapkannya dalam
dengan wawasan pemecahan masalah nyata.
kemanusiaan, kebangsaan, 3.3 Mendeskripsikan konsep sistem persamaan
kenegaraan, dan peradaban linier dua dan tiga variable serta
terkait penyebab fenomena pertidaksamaan linier dua variabel dan
dan kejadian, serta mampu menerapkan berbagai strategi yang
menerapkan pengetahuan efektif dalam menentukan himpunan
prosedural pada bidang penyelesaiannya serta memeriksa kebenaran
kajian yang spesifik sesuai jawabannya dalam pemecahan masalah
dengan bakat dan minatnya matematika.
untuk memecahkan masalah. 3.4 Mendeskripsikan konsep matriks sebagai
representasi numerik dalam
kaitannyadengan konteks nyata.
3.5 Mendeskripsikan operasi sederhana matriks
serta menerapkannya dalam pemecahan
masalah.
3.6 Mendeskripsikan daerah asal, daerah kawan,
dan daerah hasil suatu relasi antara dua
himpunan yang disajikan dalam berbagai
bentuk (grafik, himpunan pasangan terurut,
atau ekspresi simbolik)
3.7 Mengidentifikasi relasi yang disajikan
dalam berbagai bentuk yang merupakan
fungsi.
3.8 Memprediksi pola barisan dan deret
aritmatika dan geometri atau barisan lainnya
melalui pengamatan dan memberikan
alasannya.
3.9 Mendeskripsikan berbagai bentuk ekspresi
yang dapat diubah menjadi persamaan
kuadrat.
3.10 Mendeskripsikan persamaan dan fungsi
kuadrat, memilih strategi dan menerapkan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 71
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

untuk menyelesaikan persamaan dan fungsi


kuadrat serta memeriksa kebenaran
jawabannya.
3.11 Menganalisis fungsi dan persamaan kuadrat
dalam berbagai bentuk penyajian masalah
kontekstual.
3.12 Menganalisis grafik fungsi dari dataterkait
masalah nyata dan menentukan model
matematika berupa fungsi kuadrat.
3.13 Mendeskripsikan konsep jarakdan sudut
antartitik, garis dan bidang melalui
demonstrasi menggunakan alat peraga atau
media lainnya.
3.14 Mendeskripsikan konsep perbandingan
trigonometri pada segitiga siku-siku melalui
penyelidikan dan diskusi tentang hubungan
perbandingan sisi-sisi yang bersesuaian
dalam beberapa segitiga siku- siku
sebangun.
3.15 Menemukan sifat-sifat dan hubunganantar
perbandingan trigonometri dalam segitiga
siku- siku.
3.16 Mendeskripsikan dan menentukan
hubungan perbandingan Trigonometri dari
sudut di setiap kuadran, memilih dan
menerapkan dalam penyelesaian masalah
nyata dan matematika.
3.17 Mendeskripsikan konsep fungsi
Trigonometri dan menganalisis grafik
fungsinya serta menentukan hubungan nilai
fungsi Trigonometri dari sudut- sudut
istimewa.
3.18 Mendeskripsikan konsep limit fungsi
aljabar dengan menggunakan konteks nyata
dan menerapkannya.
3.19 Merumuskan aturan dan sifat limit fungsi
aljabar melalui pengamatan contoh-contoh.
3.20 Mendeskripsikan berbagai penyajian data
dalam bentuk tabel atau diagram/plot yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 72
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

sesuai untuk mengomunikasikan informasi


dari suatu kumpulan data melalui analisis
perbandingan berbagai variasi penyajian
data.
3.21 Mendeskripsikan data dalam bentuk tabel
atau diagram/plot tertentu yang sesuai
dengan informasiyang ingin
dikomunikasikan.
3.22 Mendeskripsikan konsep peluang suatu
kejadian menggunakan berbagai objek
nyata dalam suatu percobaan menggunakan
frekuensi relatif.
3.23 Mendeskripsikan dan menganalisis aspek-
aspek sederhana argumentasi logis yang
digunakan dalam matematika yang sudah
dipelajari, seperti penalaran induktif dan
deduktif, hipotesis dan simpulan dalam
deduksi logis, dan contoh penyangkal.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyajikan masalah nyata menggunakan
menyaji dalam ranah konkret operasi aljabar berupa eksponen dan
dan ranah abstrak terkait logaritma serta menyelesaikannya
dengan pengembangan dari menggunakan sifat- sifat dan aturan yang
yang dipelajarinya di sekolah telah terbukti kebenarannya.
secara mandiri, dan mampu 4.2 Menerapkan konsep nilai mutlak dalam
menggunakan metoda sesuai persamaan dan pertidaksamaan linier dalam
kaidah keilmuan. memecahkan masalah nyata.
4.3 Membuat model matematika berupa
persamaan dan pertidaksamaan linear dua
variabelyang melibatkan nilai mutlak dari
situasi nyatadan matematika, serta
menentukan jawab dan menganalisis model
sekaligus jawabnya.
4.4 Menggunakan SPLDV, SPLTV dan sistem
pertidaksamaan linear duavariabel
(SPtLDV) untuk menyajikan masalah
kontekstual dan menjelaskan makna tiap
besaran secara lisan maupun tulisan.
4.5 Membuat model matematika berupa
SPLDV, SPLTV, dan SPtLDV dari situasi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 73
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

nyata dan matematika, serta menentukan


jawab dan menganalisis model sekaligus
jawabnya.
4.6 Menyajikan model matematika dari suatu
masalah nyata yang berkitan dengan
matriks.
4.7 Menerapkan daerah asal, dan daerah hasil
fungsi dalam menyelesaikan masalah.
4.8 Menyajikan hasilmenemukan pola barisan
dan deret dan penerapannya dalam
penyelesaian masalah sederhana.
4.9 Mengidentifikasi dan menerapkan konsep
fungsi dan persamaan kuadrat dalam
menyelesaikan masalah nyata dan
menjelaskannya secara lisan dan tulisan.
4.10 Menyusun model matematika dari masalah
yang berkaitan dengan persamaan dan
fungsi kuadrat dan menyelesaikan serta
memeriksa kebenaran jawabannya.
4.11 Menggambardan membuat sketsa grafik
fungsi kuadrat dari masalah nyata
berdasarkan data yang ditentukan dan
menafsirkan karakteristiknya.
4.12 Mengidentifikasi hubungan fungsional
kuadratik dari fenomena sehari-hari dan
menafsirkan makna dari setiap variabelyang
digunakan.
4.13 Menggunakan berbagai prinsip bangun datar
dan ruang serta dalam menyelesaikan
masalah nyata berkaitan dengan jarak dan
sudut antara titik, garis dan bidang.
4.14 Menerapkan perbandingan trigonometri
dalam menyelesaikan masalah.
4.15 Menyajikan grafik fungsi trigonometri.
4.16 Memilih strategiyang efektif dan
menyajikan model matematika dalam
memecahkan masalah nyata tentang limit
fungsi aljabar.
4.17 Menyajikan data nyata dalam bentuk tabel
atau diagram/plot tertentu yang sesuai

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 74
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dengan informasi yang ingin


dikomunikasikan.
4.18 Menyajikan hasil penerapan konsep peluang
untuk menjelaskan berbagai objek nyata
melalui percobaan menggunakan frekuensi
relatif.
4.19 Menganalisis aspek-aspek sederhana
argumentasi logis yang digunakan dalam
matematika yang sudah dipelajari dan
dalam kehidupan sehari-hari.

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan
mengamalkan ajaran agama
yang dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi internal, kemampuan
mengamalkan perilaku jujur, bekerjasama, konsisten, sikap disiplin, rasa
disiplin, tanggungjawab, percaya diri, dan sikap toleransi dalam
peduli (gotong royong, perbedaan strategi berpikir dalam memilih
kerjasama, toleran, damai), dan menerapkan strategi menyelesaikan
santun, responsif dan pro- masalah.
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mampu mentransformasi diri dalam
sebagai bagian dari solusi berpilaku jujur, tangguh mengadapi
atas berbagai permasalahan masalah, kritis dan disiplin dalam
dalam berinteraksi secara melakukan tugas belajar matematika.
efektif dengan lingkungan 2.3 Menunjukkan sikap bertanggung jawab, rasa
sosial dan alam serta dalam ingin tahu, jujur dan perilaku peduli
menempatkan diri sebagai lingkungan.
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Mendeskripsikan konsep sistem persamaan
dan menganalisis dan pertidaksamaan linier duavariabel dan
pengetahuan faktual, menerapkannya dalam pemecahan masalah
konseptual, prosedural, dan program linear.
metakognitif berdasarkan 3.2 Menerapkan prosedur yang sesuai untuk
rasa ingin tahunya tentang menyelesaikan masalah program linear
ilmu pengetahuan, teknologi, terkait masalah nyata dan menganalisis

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 75
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

seni, budaya, dan humaniora kebenaran langkah-langkahnya.


dengan wawasan 3.3 Menganalisis bagaimana menilai validitas
kemanusiaan, kebangsaan, argumentasi logis yang digunakan dalam
kenegaraan, dan peradaban matematika yang sudah dipelajari terkait
terkait penyebab fenomena pemecahan masalah program linier.
dan kejadian, serta 3.4 Mendeskripsikan dan menganalisis
menerapkan pengetahuan konsep dasar operasi matriks dan sifat-
prosedural pada bidang sifat operasi matriks serta menerapkannya
kajian yang spesifik sesuai dalam pemecahan masalah.
dengan bakat dan minatnya
3.5 Mendeskripsikan konsep fungsi dan
untuk memecahkan masalah.
menerapkan operasi aljabar
(penjumlahan, pengurangan, perkalian,
dan pembagian) pada fungsi.
3.6 Menganalisis konsep dan sifat suatu
fungsi dan melakukan manipulasi aljabar
dalam menentukan invers fungsi dan
fungsi invers.
3.7 Mendeskripsikan dan menganalisis sifat
suatu fungsi sebagai hasil operasi dua
atau lebih fungsi yang lain..
3.8 Mendeskripsikan konsep komposisi fungsi
dengan menggunakan konteks sehari-hari
dan menerapkannya.
3.9 Mendeskripsikan konsep barisan tak
hingga sebagai fungsi dengan daerah asal
himpunan bilangan asli.
3.10 Menganalisis sifat dua garis sejajar dan
saling tegak lurus dan menerapkannya
dalam menyelesaikan masalah.
3.11 Mendeskripsikan dan menganalisis aturan
sinus dan kosinus serta menerapkannya
dalam menentukan luas daerah segitiga.
3.12 Mendeskripsikan dan menggunakan
berbagai ukuran pemusatan, letak dan
penyebaran data sesuai dengan
karakteristik data melalui aturan dan
rumus serta menafsirkan dan
mengkomunikasikannya.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 76
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3.13 Mendeskripsikan dan menerapkan


berbagai aturan pencacahan melalui
beberapa contoh nyata serta menyajikan
alur perumusan aturan pencacahan
(perkalian, permutasi dan kombinasi)
melalui diagram atau cara lainnya.
3.14 Menerapkan berbagai konsep dan prinsip
permutasi dan kombinasi dalam
pemecahan masalah nyata.
3.15 Mendeskripsikan konsep ruang sampel
dan menentukan peluang suatu kejadian
dalam suatu percobaan.
3.16 Mendeskripsikan dan menerapkan aturan/
rumus peluang dalam memprediksi
terjadinya suatu kejadian dunia nyata
serta menjelaskan alasan- alasannya.
3.17 Mendeskripsikan konsep peluang dan
harapan suatu kejadian dan mengguna-
kannya dalam pemecahan masalah.
3.18 Mendeskripsikan konsep persamaan
lingkaran dan menganalisis sifat garis
singgung lingkaran dengan menggunakan
metode koordinat.
3.19 Mendeskripsikan konsep dan
kurvalingkaran dengan titik pusat tertentu
dan menurunkan persamaan umum
lingkaran dengan metode koordinat.
3.20 Menganalisis sifat-sifat transformasi
geometri (translasi, refleksi garis,dilatasi
dan rotasi) dengan pendekatan koordinat
dan menerapkannya dalam menyelesaikan
masalah.
3.21 Mendeskripsikan konsep turunan dengan
menggunakan konteks matematik atau
konteks lain dan menerapkannya.
3.22 Menurunkan aturan dan sifat turunan
fungsi aljabar dari aturan dan sifat limit
fungsi.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 77
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3.23 Memilih dan menerapkan strategi


menyelesaikan masalah dunia nyata dan
matematika yang melibatkan turunan dan
integral tak tentu dan memeriksa
kebenaran langkah-langkahnya.
3.24 Mendeskripsikan konsep turunan dan
menggunakannya untuk menganalisis
grafik fungsi dan menguji sifat-sifat yang
dimiliki untuk mengetahui fungsi naik
dan fungsi turun.
3.25 Menerapkan konsep dan sifat turunan
fungsi untuk menentukan gradien garis
singgung kurva, garis tangen, dan garis
normal.
3.26 Mendeskripsikan konsep dan sifat
turunan fungsi terkait dan menerapkannya
untuk menentukan titik stasioner (titik
maksimum, titik minimum dan titik
belok).
3.27 Menganalisis bentuk model matematika
berupa persamaan fungsi, serta
menerapkan konsep dan sifat turunan
fungsi dalam memecahkan masalah
maksimum dan minimum.
3.28 Mendeskripsikan konsep integral tak
tentu suatu fungsi sebagai kebalikandari
turunan fungsi.
3.29 Menurunkan aturan dan sifat integral tak
tentu dari aturan dan sifat turunan fungsi.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Merancang dan mengajukan masalah nyata
menyaji dalam ranah konkret berupa masalah program linear, dan
dan ranah abstrak terkait menerapkan berbagai konsep dan aturan
dengan pengembangan dari penyelesaian sistem pertidaksamaan linier
yang dipelajarinya di sekolah dan menentukan nilai optimum dengan
secara mandiri, bertindak menggunakan fungsi selidik yang
secara efektif dan kreatif, ditetapkan.
serta mampu menggunakan 4.2 Memadu berbagai konsep dan aturan
metoda sesuai kaidah operasi matriks dan menyajikan model
keilmuan. matematika dari suatu masalah nyata

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 78
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dengan memanfaatkan nilai determinan atau


invers matriks dalam pemecahannya.
4.3 Mengolah data masalah nyata dengan
menerapkan aturan operasi dua fungsi atau
lebih dan menafsirkan nilai variabel yang
digunakan untuk memecahkan masalah.
4.4 Memilih strategi yang efektif dan
menyajikan model matematika dalam
memecahkan masalah nyata terkait fungsi
invers dan invers fungsi.
4.5 Merancang dan mengajukan masalah dunia
nyata yang berkaitan dengan komposisi
fungsi dan menerapkan berbagai aturan
dalam menyelesaikannya.
4.6 Menerapkan konsep barisan dan deret tak
hingga dalam penyelesaian masalah
sederhana.
4.7 Menganalisis kurva-kurva yang melalui
beberapa titik untuk menyimpulkan berupa
garis lurus, garis-garis sejajar, atau garis-
garis tegak lurus.
4.8 Merancang dan mengajukan masalah nyata
terkait luas segitiga dan menerapkan aturan
sinus dan kosinus untukmenyelesaikannya.
4.9 Menyajikan dan mengolah data statistik
deskriptif ke dalam tabel distribusi dan
histogram untuk memperjelas dan
menyelesaikan masalah yang berkaitan
dengan kehidupan nyata.
4.10 Memilih dan menggunakan aturan
pencacahan yang sesuai dalam pemecahan
masalah nyata serta memberikan alasannya.
4.11 Mengidentifikasi masalah nyata dan
menerapkan aturan perkalian, permutasi,
dan kombinasi dalam pemecahan masalah
tersebut.
4.12 Mengidentifikasi, menyajikan model
matematika dan menentukan peluang dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 79
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

harapan suatu kejadian dari masalah


kontektual.
4.13 Mengolah informasi dari suatu masalah
nyata , mengidentifikasi sebuah titik
sebagai pusat lingkaran yang melalui suatu
titik tertentu, membuat model matematika
berupa persamaan lingkaran dan
menyelesaikan masalah tersebut.
4.14 Merancang dan mengajukan masalah nyata
terkait garis singgung lingkaran serta
menyelesaikannya dengan melakukan
manipulasi aljabar dan menerapkan
berbagai konsep lingkaran.
4.15 Menyajikan objek kontekstual,
menganalisis informasi terkait sifat-sifat
objek dan menerapkan aturan transformasi
geometri (refleksi, translasi, dilatasi, dan
rotasi) dalam memecahkan masalah.
4.16 Memilih strategiyang efektif dan
menyajikan model matematika dalam
memecahkan masalah nyata tentang turunan
fungsi aljabar.
4.17 Memilih strategi yang efektif dan
menyajikan model matematika dalam
memecahkan masalah nyata tentang fungsi
naik dan fungsi turun.
4.18 Merancang dan mengajukan masalah nyata
serta menggunakan konsep dan sifat
turunan fungsi terkait dalam titik stasioner
(titik maksimum,titik minimum dan titik
belok).
4.19 Menyajikan data dari situasi nyata, memilih
variabel dan mengkomunikasikannya dalam
bentuk model matematika berupa
persamaan fungsi, serta menerapkan konsep
dan sifat turunan fungsi dalam memecahkan
masalah maksimum dan minimum.
4.20 Memilih strategi yang efektif dan
menyajikan model matematika dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 80
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

memecahkan masalah nyata tentang integral


tak tentu dari fungsi aljabar.

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan
mengamalkan ajaran agama
yang dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Menghayati perilaku disiplin, sikap
mengamalkan perilaku jujur, kerjasama, sikap kritis dan cermat dalam
disiplin, tanggungjawab, bekerja menyelesaikan masalah kontekstual.
peduli (gotong royong, 2.2 Memiliki dan menunjukkan rasa ingin tahu,
kerjasama, toleran, damai), motivasi internal, rasa senang dan tertarik
santun, responsif dan pro- dan percaya diri dalam melakukan kegiatan
aktif dan menunjukkan sikap belajar ataupun memecahkan masalah
sebagai bagian dari solusi nyata.
atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis konsep, nilai determinan dan
menganalisis dan sifat operasi matriks serta menerapkannya
mengevaluasi pengetahuan dalam menentukan invers matriks dan dalam
faktual, konseptual, memecahkan masalah.
prosedural, dan metakognitif 3.2 Mendeskripsikan konsep barisan dan deret
berdasarkan rasa ingin pada konteks dunia nyata, seperti bunga,
tahunya tentang ilmu pertumbuhan, dan peluruhan.
pengetahuan, teknologi, seni, 3.3 Mendeskripsikan prinsip induksi matematika
budaya, dan humaniora dan menerapkannya dalam membuktikan
dengan wawasan rumus jumlah deret persegi dankubik.
kemanusiaan, kebangsaan, 3.4 Menganalisis konsep dan sifat diagonal
kenegaraan, dan peradaban ruang, diagonal bidang, dan bidang diagonal
terkait penyebab fenomena dalam bangun ruang dimensi tiga serta
dan kejadian, serta menerapkannya dalam memecahkan
menerapkan pengetahuan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 81
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


prosedural pada bidang masalah.
kajian yang spesifik sesuai 3.5 Memahami konsep jumlah Rieman dan
dengan bakat dan minatnya integral tentu suatu fungsi dengan
untuk memecahkan masalah. menggunakan fungsi- fungsi sederhana non-
negatif.
3.6 Menggunakan Teorema Fundamental
Kalkulus untuk menemukan hubungan
antara integral dalam integral tentu dan
dalam integral tak tentu.
4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Menyajikan dan menyelesaikan model
dan mencipta dalam ranah matematika dalam bentuk persamaan matriks
konkret dan ranah abstrak dari suatu masalah nyata yang berkaitan
terkait dengan dengan persamaan linear.
pengembangan dari yang 4.2 Mengidentifikasi, menyajikan model
dipelajarinya di sekolah matematika dan menyelesaikan masalah
secara mandiri serta keseharian yang berkaitan dengan barisan dan
bertindak secara efektif dan deret aritmetika, geometri dan yang lainnya.
kreatif, dan mampu 4.3 Mengidentifikasi, menyajikan model
menggunakan metoda sesuai matematika dan menyelesaikan masalah
kaidah keilmuan. keseharian yang berkaitan dengan barisan
dan deret aritmatika, geometri dan yang
lainnya.
4.4 Menggunakan berbagai prinsip konsep dan
sifat diagonal ruang, diagonal bidang, dan
bidang diagonal dalam bangun ruang
dimensi tiga serta menerapkannya dalam
memecahkan.
4.5 Mengolah data dan membuat model fungsi
sederhana non negatif dari masalah nyata
serta menginterpretasikan masalah dalam
gambar dan menyelesaikan masalah dengan
mengunakan konsep dan aturan integral
tentu.
4.6 Mengajukan masalah nyata dan
mengidentikasi sifat fundamental kalkulus
dalam integral tentu fungsi sederhana serta
menerapkannya dalam pemecahan masalah.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 82
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

5) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Sejarah Indonesia


a) Pengertian
(1) Sejarah adalah ilmu tentang asal usul dan perkembangan masyarakat
dan bangsa yang berkelanjutan dalam kehidupan masyarakat dan
bangsa di masa kini.
(2) Pendidikan Sejarah merupakan suatu proses internalisasi nilai-nilai,
pengetahuan, dan keterampilan kesejarahan dari serangkaian peristiwa
yang dirancang dan disusun sedemikian rupa untuk mempengaruhi dan
mendukung terjadinya proses belajar siswa.
(3) Sejarah Indonesia merupakan kajian mengenai berbagai peristiwa yang
terkait dengan asal-usul dan perkembangan serta peranan masyarakat
dan bangsa Indonesia pada masa lampau untuk menjadi pelajaran dalam
kehidupan bermasyarakat dan berbangsa. Sejarah Indonesia dapat juga
dimaknai sebagai kajian tentang kemegahan/keunggulan dan nilai-nilai
kejuangan bangsa Indonesia untuk ditransformasikan kepada generasi
muda sehingga melahirkan generasi bangsa yang unggul dengan penuh
kearifan.
(4) Mata pelajaran Sejarah Indonesia merupakan mata pelajaran kelompok
A (wajib) yang diberikan pada jenjang pendidikan menengah ( SMA/
MA dan SMK/MAK ). Mata pelajaran Sejarah Indonesia memiliki arti
strategis dalam pembentukan watak dan peradaban bangsa yang
bermartabat serta dalam pembentukan manusia Indonesia yang
memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air.

b) Rasional
Mata pelajaran Sejarah Indonesia merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dengan pendidikan sejarah. Mata pelajaran Sejarah Indonesia
merupakan mata pelajaran wajib di jenjang pendidikan menengah (SMA/MA,
SMK/MAK). Sejarah memiliki makna dan posisi yang strategis, mengingat:
(1) Manusia hidup masa kini sebagai kelanjutan dari masa lampau sehingga
perlajaran sejarah memberikan dasar pengetahuan untuk memahami
kehidupan masa kini, dan membangun kehidupan masa depan;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 83
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(2) Sejarah mengandung peristiwa kehidupan manusia di masa lampau


untuk dijadikan guru kehidupan: Historia Magistra Vitae ;
(3) Pelajaran Sejarah adalah untuk membangun memori kolektif sebagai
bangsa untuk mengenal bangsanya dan membangun rasa persatuan dan
kesatuan;
(4) Sejarah memiliki arti strategis dalam pembentukan watak dan
peradaban bangsa yang bermartabat serta dalam pembentukan manusia
Indonesia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air
(Permendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi).
Mata pelajaran Sejarah Indonesia dikembangkan atas dasar :
(1) Semua wilayah/daerah memiliki kontribusi terhadap perjalanan Sejarah
Indonesia hampir pada seluruh periode sejarah;
(2) Memandang masa lampau sebagai sumber inspirasi, motivasi, dan
kekuatan untuk membangun semangat kebangsaan dan persatuan;
(3) Setiap periode Sejarah Indonesia memiliki peristiwa dan atau tokoh di
tingkat nasional dan daerah serta keduanya memiliki kedudukan yang
sama penting dalam perjalanan Sejarah Indonesia;
(4) Memiliki tugas untuk memperkenalkan peristiwa sejarah yang penting
dan terjadi di seluruh wilayah NKRI dan seluruh periode sejarah kepada
generasi muda bangsa;
(5) Pengembangan cara berpikir sejarah (historical thinking), konsep
waktu, ruang, perubahan, dan keberlanjutan menjadi keterampilan dasar
dalam mempelajari Sejarah Indonesia.
c) Tujuan
Mata pelajaran Sejarah Indonesia bertujuan agar peserta didik memiliki
kemampuan sebagai berikut :
(1) Membangun kesadaran peserta didik tentang pentingnya konsep waktu
dan tempat/ruang dalam rangka memahami perubahan dan
keberlanjutan dalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa di
Indonesia;
(2) Mengembangkan kemampuan berpikir historis (historical thinking)
yang menjadi dasar untuk kemampuan berpikir logis, kreatif, inspiratif,
dan inovatif;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 84
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(3) Menumbuhkan apresiasi dan penghargaan peserta didik terhadap


peninggalan sejarah sebagai bukti peradaban bangsa Indonesia di masa
lampau;
(4) Menumbuhkan pemahaman peserta didik terhadap diri sendiri,
masyarakat, dan proses terbentuknya bangsa Indonesia melalui sejarah
yang panjang dan masih berproses hingga masa kini dan masa yang
akan datang;
(5) Menumbuhkan kesadaran dalam diri peserta didik sebagai bagian dari
bangsa Indonesia yang memiliki rasa bangga dan cinta tanah air,
melahirkan empati dan perilaku toleran yang dapat diimplementasikan
dalam berbagai bidang kehidupan masyarakat dan bangsa;
(6) Mengembangkan perilaku yang didasarkan pada nilai dan moral yang
mencerminkan karakter diri, masyarakat dan bangsa; dan
(7) Menanamkan sikap berorientasi kepada masa kini dan masa depan.
d) Ruang Lingkup
Mata pelajaran Sejarah Indonesia membahas materi yang meliputi zaman :
(1) Praaksara;
(2) Hindu-Buddha;
(3) Kerajaan-kerajaan Islam;
(4) Penjajahan bangsa Barat;
(5) Pergerakan Nasional;
(6) Perjuangan mempertahankan kemerdekaan;
(7) Demokrasi Liberal;
(8) Demokrasi Terpimpin;
(9) Orde Baru; dan
(10) Reformasi.

e) Prinsip-Prinsip Asesmen:
Prinsip-prinsip asesmen dalam mata pelajaran Sejarah pada SMA/MA,
SMK/MAK, antara lain:
(1) Menentukan aspek dari hasil belajar Sejarah yang sudah dan belum
dikuasai
peserta didik sesudah suatu proses pembelajaran;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 85
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(2) Umpan balik bagi peserta didik untuk memperbaiki hasil belajar yang
kurang atau belum dikuasai;
(3) Umpan balik bagi guru untuk memberikan bantuan bagi peserta didik
yang mengalami masalah dalam penguasaan pengetahuan, kemampuan,
nilai, dan sikap.
(4) Umpan balik bagi guru untuk memperbaiki perencanaan pembelajaran
berikutnya.
(5) Aspek-aspek yang dinilai/dievaluasi mencakup:

pengetahuan dan pemahaman tentang peristiwa sejarah;


kemampuan mengkomunikasikan pemahaman mengenai peristiwa
sejarah dalam bahasa lisan dan tulisan;
kemampuan menarik pelajaran/nilai dari suatu peristiwa sejarah;
kemampuan menerapkan pelajaran/nilai yang dipelajari dari
peristiwa sejarah dalam kehidupan sehari-hari;
kemampuan melakukan kritik terhadap sumber dan mengumpulkan
informasi dari sumber;
kemampuan berfikir historis dalam mengkaji berbagai peristiwa
sejarah dan peristiwa politik, sosial, budaya, ekonomi yang timbul
dalam kehidupan keseharian masyarakat dan bangsa;
memiliki semangat kebangsaan dan menerapkannya dalam
kehidupan kebangsaan.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati proses kelahiran manusia


mengamalkan ajaran agama Indonesia dengan rasa bersyukur
yang dianutnya 1.2 Menghayati keteladanan para pemimpin
dalam mengamalkan ajaran agamanya.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 86
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap tanggung jawab, peduli


mengamalkan perilaku jujur, terhadap berbagai hasil budaya zaman
disiplin, tanggungjawab, praaksara, Hindu-Buddha dan Islam.
peduli (gotong royong, 2.2 Meneladani sikap dan tindakan cinta damai,
kerjasama, toleran, damai), responsif dan pro aktif yang ditunjukkan oleh
santun, responsif dan pro- tokoh sejarah dalam mengatasi masalah sosial
aktif dan menunjukkan sikap dan lingkungannya
sebagai bagian dari solusi 2.3 Berlaku jujur dan bertanggungjawab dalam
atas berbagai permasalahan mengerjakan tugas-tugas dari pembelajaran
dalam berinteraksi secara sejarah
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami ,menerapkan, Manusia dan Sejarah
menganalisis pengetahuan 3.1 Menganalisis keterkaitan konsep manusia
faktual, konseptual, hidup dalam ruang dan waktu
prosedural berdasarkan rasa 3.2 Menganalisis konsep manusia hidup dalam
ingintahunya tentang ilmu perubahan dan keberlanjutan
pengetahuan, teknologi, seni, 3.3 Menganalis keterkaitan peristiwa sejarah
budaya, dan humaniora tentang manusia di masa lalu untuk
dengan wawasan kehidupan masa kini
kemanusiaan, kebangsaan,
Sejarah Sebagai Ilmu
kenegaraan, dan peradaban
3.4 Menganalisis ilmu sejarah
terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta Berpikir Sejarah
menerapkan pengetahuan 3.5 Menganalisis cara berfikir sejarah dalam
prosedural pada bidang mempelajari peristiwa-peristiwa sejarah
kajian yang spesifik sesuai Sumber Sejarah
dengan bakat dan minatnya 3.6 Menganalis berbagai bentuk/jenis sumber
untuk memecahkan masalah sejarah
Penelitian dan Penulisan Sejarah
3.7 Menganalisis langkah-langkah penelitian
Sejarah terhadap berbagai peristiwa Sejarah
Historiografi
3.8 Menganalisis perbedaan ciri-ciri dari
historiografi tradisional, kolonial dan
modern.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 87
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

Manusia Purba Indonesia dan Dunia


3.9 Menganalisis keterkaitan antara Manusia
Purba Indonesia dan Dunia dengan manusia
modern dalam fisik dan budaya
Peradaban Awal Indonesia dan Dunia
3.10 Menganalisis perbandinganperadaban awal
dunia dan Indonesia serta keterkaitannya
dengan manusia masa kini dalam cara
berhubungan dengan lingkungan, hukum,
kepercayaan, pemerintahan, dan sosial
Kehidupan Manusia Praaksara Indonesia
3.11 Menganalisis keterkaitan kehidupan awal
manusia Indonesia di bidang kepercayaan,
sosial, budaya, ekonomi, dan teknologi
serta pengaruhnya dalam kehidupan masa
kini
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyajikan hasil kajian tentang konsep
menyaji dalam ranah konkret manusia hidup dalam ruang dan waktu
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menyajikan hasil telaah tentang konsep
dengan pengembangan dari bahwa manusia hidup dalam perubahan dan
yang dipelajarinya di sekolah keberlanjutan
secara mandiri, dan mampu 4.3 Membuat tulisan tentang hasil kajian
menggunakan metoda sesuai mengenai keterkaitan kehidupan masa lalu
kaidah keilmuan untuk kehidupan masa kini
4.4 Menyajikan hasil telaah tentang peristiwa
sebagai karya sejarah, mitos, dan fiksi
dalam bentuk tulisan
4.5 Menerapkan cara berfikir sejarah dalam
mengkaji peristiwa-peristiwa yang
dipelajarinya
4.6 Menyajikan hasil analisis jenis sumber,
peran sumber dan keterkaitannya dengan
kejadian sejarah
4.7 Melakukan penelitian sejarah secara
sederhana dan menyajikanya dalam bentuk
laporan penelitian
4.8 Menyajikan hasil mengklasifikasi ciri-ciri
historiografi tradisional, kolonial dan
modern dari sumber yag ditentukan guru .

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 88
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

4.9 Menyajikan hasil analisis mengenai


keterkaitan antara Manusia Purba Indonesia
dan Dunia dengan manusia modern secara
fisik dan budaya
4.10 Menyajikan hasil analisis peradaban awal
dunia dan Indonesia serta keterkaitannya
dengan manusia masa kini dalam cara
berhubungan dengan lingkungan, hukum,
kepercayaan, pemerintahan, dan sosial
4.11 Menarik berbagai kesimpulan dari hasil
evaluasi terhadap kehidupan awal manusia
Indonesia di bidang kepercayaan, sosial,
budaya, ekonomi, dan teknologi serta
pengaruhnya dalam kehidupan masa kini.

KELAS : XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati nilai-nilai peradaban dunia yang


mengamalkan ajaran agama menghargai perbedaan sebagai karunia Tuhan
yang dianutnya yang Maha Esa.
2. Menghayati dan 2.1 Mengembangkan sikap jujur, rasa ingin tahu,
mengamalkan perilaku jujur, tanggung jawab, peduli, santun, cinta damai
disiplin, tanggungjawab, dalam mempelajari peristiwa sejarah sebagai
peduli (gotong royong, cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
kerjasama, toleran, damai), 2.2 Menunjukan sikap cinta tanah air, nilai-nilai
santun, responsif dan pro- rela berkorban dan kerjasama yang
aktif dan menunjukkan sikap dicontohkan para pemimpin pada masa
sebagai bagian dari solusi pergerakan nasional, meraih dan
atas berbagai permasalahan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, Kerajaan-Kerajaan Besar Indonesia pada
dan menganalisis Masa Kekuasaan Hindu-Buddha dan Islam
pengetahuan faktual, 3.1 Menganalisis sistem pemerintahan, sosial,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 89
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

konseptual, prosedural, dan ekonomi, dan kebudayaan masyarakat


metakognitif berdasarkan Indonesia pada masa kerajaan-kerajaan
rasa ingin tahunya tentang besar Hindu-Buddha untuk menentukan
ilmu pengetahuan, teknologi, faktor yang berpengaruh dalam kehidupan
seni, budaya, dan humaniora masyarakat Indonesia pada masa itu dan
dengan wawasan masa kini.
kemanusiaan, kebangsaan, 3.2 Menganalisis sistem pemerintahan, sosial,
kenegaraan, dan peradaban ekonomi, dan kebudayaan masyarakat
terkait penyebab fenomena Indonesia pada masa kerajaan-kerajaan
dan kejadian, serta besar Islam untuk menentukan faktor yang
menerapkan pengetahuan berpengaruh pada kehidupan masyarakat
prosedural pada bidang Indonesia pada masa itu dan masa kini.
kajian yang spesifik sesuai Peristiwa di Eropa yang Berpengaruh
dengan bakat dan minatnya Terhadap Kehidupan Ummat Manusia
untuk memecahkan masalah 3.3 Menganalisis keterkaitan antara pemikiran
dan peristiwa-peristiwa penting di Eropa
antara lain: Merkantilisme, Renaissance,
Reformasi Gereja, Revolusi Industri dan
pengaruhnya bagi kehidupan bangsa
Indonesia dan bangsa lain di dunia pada
masa itu dan masa kini.
Revolusi Besar Dunia dan Pengaruhnya
Terhadap Ummat Manusia
3.4 Menganalisis keterkaitan antara revolusi-
revolusi besar dunia (Prancis, Amerika,
China, Rusia dan Indonesia) dan kehidupan
umat manusia pada masa itu dan masa kini.
Ideologi, Perang Dunia dan Pengaruhnya
Terhadap Gerakan Kemerdekaan di Asia dan
Afrika
3.5 Menganalisis hubungan perkembangan
faham-faham besar seperti nasionalisme,
liberalisme, sosialisme, demokrasi, Pan
Islamisme dengan gerakan nasionalisme di
Asia-Afrika pada masa itu dan masa kini.
Perang Dunia dan Kelembagaan Dunia
3.6 Menganalisis pengaruh PD I dan PD II
terhadap kehidupan politik, sosial-ekonomi
dan hubungan internasional (LBB, PBB),

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 90
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

pergerakan nasional dan regional.


Kebangkitan Heroisme dan Kesadaran
Kebangsaan
3.7 Menganalisis pengaruh imperialisme dan
kolonialisme Barat di Indonesia dalam
bidang politik, ekonomi, sosial-budaya,
pendidikan dan agama serta perlawanan
kerajaan Indonesia terhadap imperialisme
dan kolonialisme Barat.
3.8 Menganalisis peran Sumpah Pemuda bagi
kehidupan kebangsaan di Indonesia pada
masa itu dan masa kini.
3.9 Menganalisis kehidupan sosial, ekonomi,
budaya, militer dan pendidikan di Indonesia
pada zaman pendudukan Jepang.
3.10 Menganalisis akar-akar nasionalisme
Indonesia pada masa kelahirannya dan
pengaruhnya bagi masa kini.
Proklamasi Kemerdekaan sebagai Penegakan
Hak Bangsa Indonesia
3.11 Menganalisis peristiwa-peristiwa sekitar
Proklamasi 17Agustus 1945 dan artinya
bagi kehidupan berbangsa dan bernegara
pada masa itu dan masa kini.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyajikan warisan sistem pemerintahan,
menyaji dalam ranah konkret sosial, ekonomi, dan kebudayaan
dan ranah abstrak terkait masyarakat Indonesia pada masa kerajaan-
dengan pengembangan dari kerajaan besar Hindu-Buddha yang
yang dipelajarinya di sekolah berpengaruh pada kehidupan masyarakat
secara mandiri, bertindak Indonesia masa kini.
secara efektif dan kreatif, 4.2 Mengidentifikasi warisan sistem
serta mampu menggunakan pemerintahan, sosial, ekonomi, dan
metoda sesuai kaidah kebudayaan masyarakat Indonesia pada
keilmuan masa kerajaan-kerajaan besar Islam di
Indonesia yang berpengaruh pada
kehidupan masyarakat Indonesia masa kini.
4.3 Membuat karya tulis tentang pemikiran dan
peristiwa-peristiwa penting di Eropa antara
lain: Merkantilisme, Renaissance,
Reformasi Gereja, Revolusi Industri yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 91
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

berpengaruh bagi Indonesia dan dunia.


4.4 Menyajikan hasil analisis tentang revolusi-
revolusi besar dunia (Prancis, Amerika,
China, Rusia dan Indonesia) serta penga-
ruhnya terhadap kehidupan umat manusia
dalam bentuk tulisan dan media lain.
4.5 Menyajikan hasil analisis tentang hubungan
perkembangan faham-faham besar seperti
nasionalisme, liberalisme, sosialisme,
demokrasi, Pan Islamisme dengan gerakan
nasionalisme di Asia-Afrika dalam bentuk
tulisan dan media lain.
4.6 Menyajikan hasil evaluasi tentang pengaruh
PD I dan PD II terhadap kehidupan politik,
sosial-ekonomi dan hubungan internasional
(LBB, PBB ), pergerakan nasional dan
regional dalam bentuk tulisan dan media
lain.
4.7 Menyajikan hasil evaluasi tentang pengaruh
imperialisme dan kolonialisme Barat di
Indonesia dalam bidang politik, ekonomi,
sosial-budaya, pendidikan dan agama serta
perlawanan kerajaan Indonesia dalam
bentuk tulisan dan media lain
4.8 Menyajikan hasil evaluasi penerapan
semangat Sumpah Pemuda dalam
kehidupan generasi muda Indonesia dan
dalam kehidupan bernegara bangsa
Indonesia masa kini.
4.9 Membuat kliping tentang kehidupan sosial,
ekonomi, budaya, militer dan pendidikan di
Indonesia pada zaman pendudukan Jepang.
4.10 Menyajikan berbagai peristiwa yang
menunjukkan akar-akar nasionalisme
Indonesia seperti Sarekat Islam, Indische
Partij, Budi Utomo
4.11 Menyajikan gambaran peristiwa-peristiwa
sekitar Proklamasi 17Agustus 1945 dan
artinya bagi kehidupan berbangsa dan
bernegara dalam bentuk media visual.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 92
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghayati proses perjuangan


mengamalkan ajaran agama mempertahankan kemerdekaan dan
yang dianutnya menunjukkan rasa syukur terhadap rahmat dan
karunia-NYA
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap empati terhadap para
mengamalkan perilaku jujur, pejuang dan mengamalkan nilai-nilai
disiplin, tanggungjawab, kejuangan para pahlawan dalam kehidupan
peduli (gotong royong, sehari-hari.
kerjasama, toleran, damai), 2.2 Berlaku jujur dan bertanggungjawab dalam
santun, responsif dan pro- mengerjakan tugas-tugas pembelajaran
aktif dan menunjukkan sikap sejarah
sebagai bagian dari solusi 2.3 Menunjukkan sikap tanggung jawab, peduli,
atas berbagai permasalahan kerjasama dan proaktif yang dipelajari dari
dalam berinteraksi secara peristiwa dan para pelaku sejarah dalam
efektif dengan lingkungan berpartisipasi menyelesaikan permasalahan
sosial dan alam serta dalam bangsa dan negara Indonesia
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, Dunia pada Masa Perang Dingin dan
menganalisis dan Perubahan Politik Global
mengevaluasi pengetahuan 3.1 Mengevaluasi perkembangan dan dampak
faktual, konseptual, Perang Dingin terhadap kehidupan politik
prosedural, dan metakognitif dan ekonomi global
berdasarkan rasa ingin 3.2 Mengevaluasi sejarah organisasi global dan
tahunya tentang ilmu regional diantaranya: GNB, ASEAN, OKI,
pengetahuan, teknologi, seni, APEC, OPEC, MEE, GATT, WTO, NAFTA
budaya, dan humaniora dan CAFTA
dengan wawasan 3.3 Mengevaluasi sejarah kontemporer dunia
kemanusiaan, kebangsaan, antara lain runtuhnya Pakta Warsawa, Uni
kenegaraan, dan peradaban Soviet, Jerman Bersatu, Konflik Kamboja,
terkait penyebab fenomena Perang Teluk, Apartheid di Afrika Selatan,
dan kejadian, serta Konflik Yugoslavia dan terorisme dunia bagi
menerapkan pengetahuan kehidupan sosial dan politik global
prosedural pada bidang
Perjuangan Mempertahankan Integritas
kajian yang spesifik sesuai
Negara Republik Indonesia
dengan bakat dan minatnya
3.4 Mengevaluasi kebijakan pemerintah dalam
untuk memecahkan masalah
bidang ekonomi, politik dan militer pada

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 93
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

awal kemerdekaan sampai dengan tahun


1950
3.5 Mengevaluasi secara kritis peristiwa revolusi
nasional dan sosial yang terjadi pada awal-
awal kemerdekaan.
3.6 Mengevaluasi secara kritis hubungan
kausalitas kebijakan politik dan
pemberontakan antara tahun 1948 1965.
Indonesia di Masa Demokrasi Liberal dan
Terpimpin
3.7 Mengevaluasi pengaruh Demokrasi Liberal
dan Demokrasi Terpimpin terhadap
perkembangan politik, ekonomi, sosial
budaya dan pendidikan bangsa Indonesia
Kehidupan Bangsa Indonesia di Masa Orde
Baru dan Reformasi
3.8 Mengevaluasi perkembangan politik,
ekonomi, sosial budaya dan pendidikan pada
masa Orde Baru dan Reformasi.
Indonesia dan Dunia pada Masa Revolusi
Teknologi Abad ke 20
3.9 Mengevaluasi perkembangan IPTEK dalam
era globalisasi dan dampaknya bagi
kehidupan manusia.
3.10 Mengevaluasi perkembangan Revolusi
Hijau di Indonesia
4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Membuat kliping tentang perkembangan
dan mencipta dalam ranah dan dampak Perang Dingin terhadap
konkret dan ranah abstrak kehidupan politik dan ekonomi global
terkait dengan 4.2 Membuat kliping tentang sejarah organisasi
pengembangan dari yang global dan regional diantaranya: GNB,
dipelajarinya di sekolah ASEAN, OKI, APEC, OPEC, MEE,
secara mandiri serta GATT, WTO, NAFTA dan CAFTA
bertindak secara efektif dan 4.3 Merekonstruksi salah satu peristiwa sejarah
kreatif, dan mampu kontemporer dunia seperti runtuhnya Pakta
menggunakan metoda sesuai Warsawa, Uni Soviet, Jerman Bersatu,
kaidah keilmuan Konflik Kamboja, Perang Teluk, Apartheid
di Afrika Selatan, Konflik Yugoslavia dan
terorisme dunia bagi kehidupan sosial dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 94
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

politik global dan menyajikan dalam bentuk


tulisan.
4.4 Menyajikan informasi dalam bentuk tulisan
tentang kebijakan pemerintah dalam bidang
ekonomi, politik dan militer pada awal
kemerdekaan sampai dengan tahun 1950
4.5 Merekonstruksi peristiwa revolusi nasional
dan sosial yang terjadi pada awal-awal
kemerdekaan dan menyajikan dalam bentuk
tulisan.
4.6 Merekonstruksi hubungan kausalitas secara
kritis hubungan antarakebijakan politik dan
pemberontakan antara tahun 1948 1965.
4.7 Merekonstruksi perkembangan politik,
ekonomi, sosial budaya dan pendidikan
pada masa Demokrasi Liberal dan
Demokrasi Terpimpin dan menyajikan
dalam bentuk tulisan.
4.8 Merekonstruksi perkembangan politik,
ekonomi, sosial budaya dan pendidikan
pada masa Orde Baru dan Reformasi dan
menyajikan dalam bentuk tulisan.
4.9 Membuat rekonstruksi sejarah tentang
perkembangan IPTEK dalam era globalisasi
dan dampaknya bagi kehidupan manusia.
4.10 Membuat rekonstruksi sejarah tentang
perkembangan Revolusi Hijau dan
Lingkungan Hidup pada zaman Orde Baru
dan Reformasi.

6) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Bahasa Inggris


a) Pengertian
Menurut Depdiknas dalam Kepmendiknas No. 22 Tahun 2006: Bahasa
Inggris merupakan alat untuk berkomunikasi secara lisan dan tulis.
Berkomunikasi adalah memahami dan mengungkapkan informasi, pikiran,
perasaan, dan mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan budaya
dengan menggunakan bahasa tersebut. Kemampuan berkomunikasi dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 95
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

pengertian yang utuh adalah kemampuan berwacana, yakni kemampuan


memahami dan/atau menghasilkan teks lisan dan/atau tulis yang
direalisasikan dalam empat keterampilan berbahasa, yaitu menyimak,
berbicara, membaca dan menulis. Keempat keterampilan inilah yang
digunakan untuk menanggapi atau menciptakan wacana dalam kehidupan
bermasyarakat.

b) Rasional
Proses pembelajaran bahasa Inggris yang paling lazim dilakukan di
sekolah saat ini memiliki ciri-ciri berikut ini: materi ajar didasarkan pada
buku teks, tindakan belajar sebagian besar tertulis, langkah pembalajaran
diawali dengan penjelasan guru tentang satu atau dua contoh teks tentang isi
dan unsur kebahasaan yang ada, kemudian Peserta didik mengerjakan soal-
soal tertulis di dalam buku teks, dan akhirnya menghasilkan teks secara
mandiri sesuai dengan contoh yang ada di buku teks dan penjelasan guru. Jika
bahan dari buku teks dianggap kurang, ada sebagian guru yang menambahkan
contoh yang diambil buku teks lain atau sumber lain. Namun guru pada
umumnya beranggapan bahwa bahan atau teks dari sumber otentik biasanya
terlalu sulit bagi Peserta didik, sehingga tidak banyak digunakan. Akibatnya,
Peserta didik tidak terbiasa dengan teks-teks yang justru akan mereka temui
di dunia nyata di luar kelas, apalagi menggunakan dan melakukannya.
Dengan kata lain, ketika meninggalkan bangku sekolah, Peserta didik belum
mampu berbahasa Inggris dalam arti yang sesungguhnya.
Kenyataan tersebut menunjukkan bahwa proses belajar bahasa Inggris
di sekolah telah terbukti menghasilkan sedikit lulusan sekolah menengah
yang memiliki kemampuan berbicara, menyimak, membaca, dan menulis
dalam bahasa Inggris untuk tujuan nyata. Padahal mereka telah belajar bahasa
Inggris sedikitnya selama enam tahun di sekolah. Nilai tinggi dalam ulangan,
tes dan ujian ternyata tidak menjamin bahwa Peserta didik mampu
berkomunikasi dengan baik dalam bahasa Inggris dalam arti yang sebenarnya.
Oleh karena itu, kita harus berani mengatakan bahwa pasti ada yang salah
dengan tradisi pembelajaran selama ini, dan tidak ragu-ragu mencoba
melakukan pendekatan lain, bahkan meskipun pendekatan tersebut belum

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 96
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

pernah sama sekali dilakukan sebelumnya di sekolah. Kita harus mau


mengubah mind set kita untuk lebih akomodatif terhadap pemikiran yang
inovatif dan lebih bermanfaat bagi peningkatan kualitas proses dan hasil
belajar Peserta didik.

c) Tujuan
Meskipun nama mata pelajaran ini adalah Bahasa Inggris, dalam mata
pelajaran ini Peserta didik tidak belajar tentang bahasa Inggris, tetapi belajar
melakukan berbagai hal yang berguna bagi hidupnya dengan menggunakan
bahasa Inggris. Tujuan mata pelajaran Bahasa Inggris di sekolah menengah
adalah untuk mengembangkan potensi peserta didik agar memiliki
kompetensi komunikatif dalam wacana interpersonal, transaksional, dan
fungsional, dengan menggunakan berbagai teks berbahasa Inggris lisan dan
tulis, secara runtut dengan menggunakan unsur kebahasaan yang akurat dan
berterima, tentang berbagai pengetahuan faktual dan prosedural, serta
menanamkan nilai-nilai luhur karakter bangsa, dalam konteks kehidupan di
lingkungan rumah, sekolah, dan masyarakat.
Untuk itu semua aspek pembelajaran (tujuan, materi, proses belajar
mengajar, media, sumber, dan penilaian) diupayakan untuk mendekati
penggunaan bahasa Inggris di dunia nyata di luar kelas. Dalam konteks
tersebut, unsur kebahasaan (tata bahasa dan kosa kata, termasuk pengucapan
dan penulisannya) lebih tepat dilihat sebagai alat, bukan sebagai tujuan: alat
untuk melaksanakan tindakan berbahasa secara benar, strategis, sesuai tujuan
dan konteksnya. Langsung melakukan tindakan yang ingin dikuasi adalah
cara yang lebih alami. Belajar berterimakasih dengan cara membiasakan diri
berterimakasih, belajar bertanya dengan cara bertanya, belajar memuji dengan
cara memuji, belajar membaca koran dengan cara membaca koran, belajar
membacakan cerita dengan cara membacakan cerita, belajar menyunting surat
dengan cara menyunting surat, dst. Learning by doing, dan terpusat pada
Peserta didik.
Kesempatan seperti ini tentunya tidak mungkin muncul jika pola
pembelajaran masih dilaksanakan sebagaimana lazimnya saat ini: terpusat
pada guru, berbasis buku teks, dan didominasi bahasa tulis. Proses

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 97
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

pembelajaran perlu memberikan kesempatan bagi Peserta didik untuk


melakukan proses belajar yang lebih alami. Proses belajar di luar sekolah
biasanya dimulai dengan cara melihat, mendengar, dan mengamati orang lain
melakukan tindakan yang ingin dikuasai. Pada saat mengamati akan timbul
keinginan untuk bertanya dan mempertanyakan hal-hal yang baru, yang asing,
atau berbeda dengan diketahui selama ini. Setelah itu akan timbul keinginan
untuk mencoba atau berpengalaman sendiri melakukan tindakan atau perilaku
yang dituju. Dalam upaya untuk menyempurnakan penguasaannya, akan
dirasakan perlunya meningkatkan penalarannya tentang yang dipelajari
dengan mengasosiasikan dengan sumber dan konteks lain. Langkah terakhir
adalah melakukan tindakan yang sudah dikuasai dalam konteks pergaulan di
dunia nyata.

d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup mata pelajaran Bahasa Inggris ditetapkan berdasarkan
aspek-aspek komunikatif berikut ini
1. Kompetensi komunikatif untuk melaksanakan fungsi sosial yang
bermanfaat bagi hidupnya saat ini sebagai Peserta didik, sebagai anggota
keluarga dan anggota masyarakat, dengan menggunakan teks yang urut
dan runtut serta unsur kebahasaan yang sesuai dengan konteks dan tujuan
yang hendak dicapai.
2. Konteks komunikasi mencakup hubungan fungsional dengan guru,
teman, dan orang lain di lingkungan rumah, sekolah, dan masyarakat,
tentang berbagai topik yang terkait dengan kehidupan remaja dan semua
mata pelajaran dalam kurikulum sekolah menengah, secara lisan dan
tulis, dengan maupun tanpa menggunakan media elektronik.
3. Kompetensi komunikatif dalam wacana interpersonal bertujuan menjalin
dan menjaga hubungan interpersonal dengan guru, teman, dan orang lain
di dalam dan di luar sekolah.
4. Kompetensi komunikatif dalam wacana transaksional bertujuan untuk
saling memberi dan meminta informasi, barang dan jasa, misalnya
bertanya, memberi tahu, menyuruh, menawarkan, meminta, dsb.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 98
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

5. Kompetensi komunikatif dalam wacana fungsional bertujuan


mengembangkan potensi sosial dan akademik Peserta didik dengan
menggunakan jenis teks descriptive, recount, narrative, procedure, dan
factual report untuk jenjang SMP/MTs, descriptive,recount, narrative,
factual report, analytical exposition, procedure, news item, dan
procedure untuk jenjang SMA/MA dan SMK/Wajib, dan descriptive,
recount, narrative, procedure,factual report, analytical exposition,
hortatory exposition, news item, spoof, discussion, explanation, dan
review untuk jenjang SMA/MA Peminatan.
6. Nilai-nilai sosiokultural, sebagai wahana untuk penanaman nilai karakter
bangsa
7. Tindakan dan strategi komunikatif, sebagai wahana untuk menguasai
keterampilan mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, menonton,
secara strategis sesuai konteks dan tujuan yang hendak dicapai.
Unsur kebahasaan, sebagai wahana untuk menggunakan bahasa Inggris
secara akurat dan berterima, yang mencakup penanda wacana, kosa kata,
tata bahasa, ucapan, tekanan kata, intonasi, ejaan, tanda baca, dan
kerapian tulisan tangan.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri kesempatan dapat mempelajari


mengamalkan ajaran agama bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar
yang dianutnya komunikasi internasional.

2. Menghayati dan 2.1. Mengembangkan perilaku santun dan peduli


mengamalkan perilaku jujur, dalam melaksanakan komunikasi antar
disiplin, tanggungjawab, pribadi dengan guru dan teman.
peduli (gotong royong, 2.2. Mengembangkan perilaku jujur, disiplin,
kerjasama, toleran, damai), percaya diri, dan bertanggung jawab dalam
santun, responsif dan pro- melaksanakan komunikasi transaksional
aktif dan menunjukkan sikap dengan guru dan teman.
sebagai bagian dari solusi atas 2.3. Mengembangkan perilaku tanggung jawab,
berbagai permasalahan dalam peduli, kerjasama, dan cinta damai, dalam
berinteraksi secara efektif

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 99
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dengan lingkungan sosial dan melaksanakan komunikasi fungsional.


alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan


menganalisis pengetahuan unsur kebahasaan pada teks pemaparan jati
faktual, konseptual, diri, sesuai dengan konteks penggunaannya.
prosedural berdasarkan rasa 3.2 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
ingintahunya tentang ilmu unsur kebahasaan pada ungkapan memuji
pengetahuan, teknologi, seni, bersayap, serta responnya, sesuai dengan
budaya, dan humaniora konteks penggunaannya.
dengan wawasan 3.3 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
kemanusiaan, kebangsaan, unsur kebahasaan pada ungkapan simpati,
kenegaraan, dan peradaban serta responnya, sesuai dengan konteks
terkait penyebab fenomena penggunaannya.
dan kejadian, serta
3.4 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
menerapkan pengetahuan
unsur kebahasaan untuk menyatakan dan
prosedural pada bidang kajian
menanyakan tentang niat melakukan suatu
yang spesifik sesuai dengan
tindakan/kegiatan, sesuai dengan konteks
bakat dan minatnya untuk
penggunaannya.
memecahkan masalah
3.5 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan dari ungkapan ucapan
selamat bersayap, serta responnya, sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.6 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan untuk menyatakan dan
menanyakan tentang tindakan/kegiatan/
kejadian yang dilakukan/terjadi di waktu
lampau yang merujuk waktu terjadinya
dengan yang merujuk pada kesudahannya,
sesuai dengan konteks penggunaannya.
3.7 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan dari teks deskriptif tentang
orang, tempat wisata, dan bangunan
bersejarah terkenal, sederhana, sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.8 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 100
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

unsur kebahasaan dari teks pemberitahuan


(announcement), sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.9 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan dari teks recount tentang
pengalaman, kejadian, dan peristiwa,
sederhana, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.10 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan pada teks naratif
sederhana berbentuk legenda rakyat, sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.11 Menyebutkan fungsi sosial dan unsur
kebahasaan dalam lagu.

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menangkap makna pemaparan jati diri lisan
menyaji dalam ranah konkret dan tulis.
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
dengan pengembangan dari memaparkan, menanyakan, dan merespon
yang dipelajarinya di sekolah pemaparan jati diri, dengan memperhatikan
secara mandiri, dan mampu fungsi sosial, struktur teks, dan unsur
menggunakan metoda sesuai kebahasaan yang benar dan sesuai konteks.
kaidah keilmuan 4.3 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
mengucapkan dan merespon pujian bersayap,
dengan memperhatikan fungsi sosial, struktur
teks, dan unsur kebahasaan yang benar dan
sesuai konteks.
4.4 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
mengucapkan dan merespon ungkapan
simpati, dengan memperhatikanfungsisosial,
struktur teks, dan unsure kebahasaan yang
benar dan sesuai konteks.
4.5 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyatakan dan menanyakan tentang niat
melakukan suatu tindakan/kegiatan, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsure kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.6 Menyusun teks lisan dan tulis untuk

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 101
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

mengucapkan dan merespon ucapan selamat


bersayap, dengan memperhatikan fungsi
sosial, struktur teks, dan unsure kebahasaan
yang benar dan sesuai konteks.
4.7 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyatakan dan menanyakan tentang
tindakan/kegiatan/ kejadian yang
dilakukan/terjadi di waktu lampau yang
merujuk waktu terjadinya dengan yang
merujuk pada kesudahannya, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsure kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.8 Menangkap makna dalam teks deskriptif,
lisan dan tulis, sederhana, tentang orang,
tempat wisata, dan bangunan bersejarah
terkenal.
4.9 Menyunting teks deskriptif lisan dan tulis,
sederhana, tentang orang, tempat wisata, dan
bangunan bersejarah terkenal, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.10 Menyusun teks deskriptif lisan dan tulis,
sederhana, tentang orang, tempat wisata,
dan bangunan bersejarah terkenal, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan
sesuai konteks.
4.11 Menangkap makna pemberitahuan
(announcement).
4.12 Menyusun teks tulis pemberitahuan
(announcement), sangat pendek dan
sederhana, dengan memperhatikan fungsi
sosial, struktur teks, dan unsur kebahasaan
yang benar dan sesuai konteks.
4.13 Menangkap makna teks recount lisan dan
tulis, sederhana, tentang pengalaman,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 102
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

kegiatan, kejadian, dan peristiwa.


4.14 Menyusun teks recount lisan dan tulis,
sederhana, tentang kegiatan, kejadian,
peristiwa, dengan memperhatikan fungsi
sosial, struktur teks, dan unsur kebahasaan
yang benar dan sesuai konteks
4.15 Menangkap makna teks naratif lisan dan
tulis berbentuk cerita pendek sederhana.
4.16 Menangkap makna lagu.

KELAS XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri kesempatan dapat mempelajari


mengamalkan ajaran agama bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar
yang dianutnya komunikasi International

2. Menghayati dan 2.1 Mengembangkan perilaku santun dan peduli


mengamalkan perilaku jujur, dalam melaksanakan komunikasi antar
disiplin, tanggungjawab, pribadi dengan guru dan teman.
peduli (gotong royong, 2.2 Mengembangkan perilaku jujur, disiplin,
kerjasama, toleran, damai), percaya diri, dan bertanggung jawab dalam
santun, responsif dan pro-aktif melaksanakan komunikasi transaksional
dan menunjukkan sikap dengan guru dan teman.
sebagai bagian dari solusi atas 2.3 Mengembangkan perilaku tanggung jawab,
berbagai permasalahan dalam peduli, kerjasama, dan cinta damai, dalam
berinteraksi secara efektif melaksanakan komunikasi fungsional.
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,


menganalisis pengetahuan dan unsur kebahasaan pada ungkapan
faktual, konseptual, memberi saran dan tawaran, serta respon-
prosedural, dan metakognitif nya, sesuai dengan konteks penggunaannya.
berdasarkan rasa ingin 3.2 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
tahunya tentang ilmu dan unsur kebahasaan untuk menyatakan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 103
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

pengetahuan, teknologi, seni, dan menanyakan tentang pendapat dan


budaya, dan humaniora pikiran, sesuai dengan konteks
dengan wawasan penggunaannya.
kemanusiaan, kebangsaan, 3.3 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
kenegaraan, dan peradaban dan unsur kebahasaan pada ungkapan
terkait penyebab fenomena harapan dan doa bersayap, serta responnya,
dan kejadian, serta sesuai dengan konteks penggunaannya.
menerapkan pengetahuan 3.4 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
prosedural pada bidang kajian dan unsur kebahasaan dari teks undangan
yang spesifik sesuai dengan resmi, sesuai dengan konteks
bakat dan minatnya untuk penggunaannya.
memecahkan masalah
3.5 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan dari teks surat
pribadi, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.6 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan dari teks prosedur
berbentuk manual dan kiat-kiat (tips), sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.7 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan untuk menyatakan
dan menanyakan tentang
tindakan/kegiatan/kejadian tanpa perlu
menyebutkan pelakunya dalam teks ilmiah,
sesuai dengan konteks penggunaannya.
3.8 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan untuk menyatakan
dan menanyakan tentang pengandaian jika
terjadi suatu keadaan/ kejadian/peristiwa di
waktu yang akan datang, sesuai dengan
konteks penggunaannya.
3.9 Menganalisis struktur teks dan unsur
kebahasaan untuk melaksanakan fungsi
sosial teks factual report dengan
menyatakan dan menanyakan tentang teks
ilmiah faktual tentang orang, binatang,
benda, gejala dan peristiwa alam dan sosial,
sederhana, sesuai dengan konteks

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 104
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

pembelajaran di pelajaran lain di Kelas XI.


3.10 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan dari teks eksposisi
analitis tentang topik yang hangat
dibicarakan umum, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.11 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan dari teks biografi
pendek dan sederhana tentang tokoh
terkenal, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.12 Menyebutkan fungsi sosial dan unsur
kebahasaan dalam lagu.

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyaji dalam ranah konkret menyatakan, menanyakan, dan merespon
dan ranah abstrak terkait ungkapan memberi saran dan tawaran,
dengan pengembangan dari dengan memperhatikan fungsi sosial,
yang dipelajarinya di sekolah struktur teks, dan unsure kebahasaan yang
secara mandiri, bertindak benar dan sesuai konteks.
secara efektif dan kreatif, serta 4.2 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
mampu menggunakan metoda menyatakan dan merespon ungkapan
sesuai kaidah keilmuan menyatakan pendapat dan pikiran, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsure kebahasaan yang benar dan
sesuai konteks.
4.3 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
mengucapkan dan merespon ungkapan
harapan dan doa bersayap, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.4 Menangkap makna teks undangan resmi.
4.5 Menyunting undangan resmi dengan mem-
perhatikan fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.6 Menyusun teks tulis undangan resmi,
dengan memperhatikan fungsi sosial,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 105
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

struktur teks, dan unsure kebahasaan yang


benar dan sesuai konteks.
4.7 Menangkap makna teks surat pribadi.
4.8 Menyusun teks surat pribadi, dengan mem-
perhatikan fungsi sosial, struktur teks, dan
unsure kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.9 Menangkap makna teks prosedur, lisan dan
tulis, berbentuk manual dan kiat-kiat (tips).
4.10 Menyunting teks prosedur berbentuk manual
dan kiat-kiat (tips), dengan memperhatikan
fungsi sosial, struktur teks, dan unsur
kebahasaan yang benar dan sesuai konteks.
4.11 Menyusun teks lisan dan tulis, untuk
menyatakan dan menanyakan tentang
tindakan/kegiatan/kejadian tanpa perlu
menyebutkan pelakunya dalam teks ilmiah,
dengan memperhatikan fungsi sosial,
struktur teks, dan unsure kebahasaan yang
benar dan sesuai konteks.
4.12 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyatakan dan menanyakan tentang
pengandaian jika terjadi suatu keadaan/
kejadian/peristiwa di waktu yang akan
datang, dengan memperhatikan fungsi
sosial, struktur teks, dan unsure kebahasaan
yang benar dan sesuai konteks.
4.13 Menangkap makna dalam teks ilmiah
faktual (factual report), lisan dan tulis,
sederhana, tentang orang, binatang, benda,
gejala dan peristiwa alam dan sosial, terkait
dengan mata pelajaran lain di Kelas XI.
4.14 Menangkap makna dalam teks eksposisi
analitis tentang topik yang hangat
dibicarakan umum.
4.15 Menangkap makna teks biografi pendek dan
sederhana tentang tokoh terkenal.
4.16 Menangkap pesan dalam lagu.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 106
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri kesempatan dapat mempelajari


mengamalkan ajaran agama bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar
yang dianutnya komunikasi International

2. Menghayati dan 2.1 Mengembangkan perilaku santun dan peduli


mengamalkan perilaku jujur, dalam melaksanakan komunikasi antar
disiplin, tanggungjawab, pribadi dengan guru dan teman.
peduli (gotong royong, 2.2 Mengembangkan perilaku jujur, disiplin,
kerjasama, toleran, damai), percaya diri, dan bertanggungjawab dalam
santun, responsif dan pro- melaksanakan komunikasi transaksional
aktif dan menunjukkan sikap dengan guru danteman.
sebagai bagian dari solusi atas 2.3 Mengembangkan perilaku tanggungjawab,
berbagai permasalahan dalam peduli, kerjasama, dan cinta damai, dalam
berinteraksi secara efektif melaksanakan komunikasi fungsional.
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan


menganalisis dan unsure kebahasaan pada ungkapan
mengevaluasi pengetahuan menawarkan jasa, serta responnya, sesuai
faktual, konseptual, dengan konteks penggunaannya.
prosedural, dan metakognitif 3.2 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
berdasarkan rasa ingin unsure kebahasaan pada ungkapan
tahunya tentang ilmu mengawali penyampaian berita atau
pengetahuan, teknologi, seni, informasi yang mengejutkan, serta
budaya, dan humaniora responnya, sesuai dengan konteks
dengan wawasan penggunaannya.
kemanusiaan, kebangsaan,
3.3 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
kenegaraan, dan peradaban unsure kebahasaan pada ungkapan meminta
terkait penyebab fenomena perhatian bersayap, serta responnya, sesuai
dan kejadian, serta dengan konteks penggunaannya.
menerapkan pengetahuan
3.4 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
prosedural pada bidang kajian
unsure kebahasaan dari surat lamaran kerja,
yang spesifik sesuai dengan
sesuai dengan konteks penggunaannya.
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah 3.5 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 107
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

unsure kebahasaan dari teks penyerta gambar


(caption), sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.6 Menganalisis struktur teks, unsur
kebahasaan, dan fungsi sosial dari teks
factual report berbentuk teks ilmiah faktual
tentang orang, binatang, benda, gejala dan
peristiwa alam dan sosial, sesuai dengan
konteks pembelajaran di pelajaran lain di
Kelas XII.
3.7 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan untuk menyatakan dan
menanyakan tentang keharusan, sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.8 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsure kebahasaan dari teks yang
menyatakan fakta dan pendapat, sesuai
dengan konteks penggunaannya.
3.9 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsure kebahasaan dari teks news item
berbentuk berita sederhana dari
koran/radio/TV, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.10 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsur kebahasaan untuk menyatakan dan
menanyakan tentang pengandaian diikuti
oleh perintah/saran, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.11 Menganalisis fungsi sosial, struktur teks, dan
unsure kebahasaan dari teks prosedur
berbentuk resep, sesuai dengan konteks
penggunaannya.
3.12 Menyebutkan fungsi sosial dan unsur
kebahasaan dalam lagu.

4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
dan mencipta dalam ranah mengucapkan dan merespon ungkapan
konkret dan ranah abstrak menawarkan jasa, dengan memperhatikan
terkait dengan pengembangan fungsi sosial, struktur teks, dan unsur

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 108
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

dari yang dipelajarinya di kebahasaan yang benar dan sesuai konteks.


sekolah secara mandiri serta 4.2 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
bertindak secara efektif dan mengucapkan dan merespon ungkapan yang
kreatif, dan mampu mengawali penyampaian berita atau
menggunakan metoda sesuai informasi yang mengejutkan, dengan
kaidah keilmuan memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.3 Menangkap makna surat lamaran kerja.
4.4 Menyunting surat lamaran kerja, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.5 Menyusun surat lamaran kerja, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.6 Menangkap makna teks penyerta gambar
(caption).
4.7 Menyusun teks penyerta gambar (caption),
dengan memperhatikan fungsi sosial, struktur
teks, dan unsur kebahasaan yang benar dan
sesuai konteks.
4.8 Menangkap makna dalam teks ilmiah faktual
(factual report) lisan dan tulis tentang benda,
binatang dan gejala/peristiwa alam, terkait
dengan mata pelajaran lain di Kelas XII.
4.9 Menyusun teks ilmiah faktual (factual
report), lisan dan tulis, sederhana, tentang
orang, binatang, benda, gejala dan peristiwa
alam dan sosial, terkait dengan mata
pelajaran lain di Kelas XII, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.10 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyatakan danmenanyakan tentang
keharusan, dengan memperhatikan fungsi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 109
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

sosial, struktur teks, dan unsur kebahasaan


yang benar dan sesuai konteks.
4.11 Menangkap makna teks tentang fakta dan
pendapat.
4.12 Menyusun teks lisan dan tulis, untuk
menyatakan fakta dan pendapat, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktur teks,
dan unsur kebahasaan, yang benar dan sesuai
konteks.
4.13 Menangkap makna dalam teks berita
sederhana dari koran/radio/TV.
4.14 Menyusun teks lisan dan tulis untuk
menyatakan dan menanyakan tentang
pengandaian diikuti perintah/saran, dengan
memperhatikan fungsi sosial, struktu rteks,
dan unsur kebahasaan yang benar dan sesuai
konteks.
4.15 Menangkap makna dalam teks prosedur lisan
dan tulis berbentuk resep dan manual.
4.16 Menangkap makna lagu.

7) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Seni Budaya


a) Pengertian
Kata seni merupakan kata yang tidak asing lagi bagi kita semua. Seni
hampir kita dengar dalam kehidupan sehari hari. Pak, saya mau buang
air seni kata salah satu murid saya. Tapi bukan seni itu yang dimaksud. Atau
anda pernah mendengar wah kerjaanmu kurang nyeni. Kata seni dalam
kalimat tersebut berasal dari kata seni. Atau mungkin seni membaca puisi,
seni membuat patung, seni berkendara, dan seni dan seni dan seni yang lain.
Lantas, apa itu seni?. Oke, oke tidak usah panjang lebar, mari kita bahas
mengenai seni dengan memasukkannya dalam sebuah kalimat, mari kita
ambil kalimat di atas seni membaca puisi. Membaca dengan indah,
membaca dengan hati, membaca dengan halus. unsur yang paling penting
dalam seni adalah mempunyai nilai estetis atau keindahan. menurut kamus

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 110
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

besar bahasa Indoensia, seni adalah seni 1 /seni / a 1 halus (tt rabaan); kecil
dan halus; tipis dan halus: benda -- , benda yang halus bahannya dan
buatannya; bercelak -- ,memakai celak yg halus; jarum yg -- , jarum yg halus
sekali; seorang putri yg -- , putri yang halus kulitnya; ular -- , ular yg
kecil; 2 lembut dan tinggi (tt suara): suara biduanita itu sungguh -- , suara yg
kecil tinggi; 3 mungil dan elok (tt badan): burung yg -- burung yg kecil dan
elok;. "kegiatan berseni adalah kegiatan yang dilakukan dengan hati". Mata
pelajaran seni budaya dibagi menjadi empat bagian yakni, seni rupa, seni
musik, seni tari dan seni teater.
b) Rasional
Mata pelajaran Seni Budaya merupakan aktivitas belajar yang
menampilkan karya seni estetis, artistik, dan kreatif yang berakar pada norma,
nilai, perilaku, dan produk seni budaya bangsa. Mata pelajaran ini bertujuan
mengembangkan kemampuan peserta didik untuk memahami seni dalam
konteks ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni serta berperan dalam
perkembangan sejarah peradaban dan kebudayaan, baik dalam tingkat lokal,
nasional, regional, maupun global. Pembelajaran seni di tingkat pendidikan
dasar dan menengah bertujuan mengembangkan kesadaran seni dan
keindahan dalam arti umum, baik dalam domain konsepsi, apresiasi, kreasi,
penyajian, maupun tujuan-tujuan psikologis-edukatif untuk pengembangan
kepribadian peserta didik secara positif. Pendidikan Seni Budaya di sekolah
tidak semata-mata dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi
pelaku seni atau seniman namun lebih menitik beratkan pada sikap dan
perilaku kreatif, etis dan estetis .
Pendidikan Seni Budaya secara konseptual bersifat (1) multilingual,
yakni pengembangan kemampuan peserta didik mengekspresikan diri secara
kreatif dengan berbagai cara dan media, dengan pemanfaatan bahasa rupa,
bahasa kata, bahasa bunyi, bahasa gerak, bahasa peran, dan kemungkinan
berbagai perpaduan di antaranya. Kemampuan mengekspresikan diri
memerlukan pemahaman tentang konsep seni, teori ekspresi seni, proses
kreasi seni, teknik artisitik, dan nilai kreativitas. Pendidikan seni bersifat (2)
multidimensional, yakni pengembangan beragam kompetensi peserta didik

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 111
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

tentang konsep seni, termasuk pengetahuan, pemahaman, analisis, evaluasi,


apresiasi, dan kreasi dengan cara memadukan secara harmonis unsur estetika,
logika, dan etika. Pendidikan seni bersifat (3) multikultural, yakni menumbuh
kembangkan kesadaran dan kemampuan peserta didik mengapresiasi beragam
budaya nusantara dan mancanegara. Hal ini merupakan wujud pembentukan
sikap demokratis yang memungkinkan peserta didik hidup secara beradab dan
toleran terhadap perbedaan nilai dalam kehidupan masyarakat yang
pluralistik. Sikap ini diperlukan untuk membentuk kesadaran peserta didik
akan beragamnya nilai budaya yang hidup di tengah masyarakat. Pendidikan
seni berperan mengembangkan (4) multikecerdasan, yakni peran seni
membentuk pribadi yang harmonis sesuai dengan perkembangan psikologis
peserta didik, termasuk kecerdasan intrapersonal, interpersonal, visual-
spasial, verbal-linguistik, musikal, matematik-logik, jasmani-kinestetis, dan
lain sebagainya.

c) Tujuan
Mata Pelajaran Seni Budaya bertujuan untuk menumbuhkembangkan
kepekaan rasa estetik dan artistik, sikap kritis, apresiatif, dan kreatif pada diri
setiap peserta pendidik secara menyeluruh. Sikap ini hanya mungkin tumbuh
jika dilakukan serangkaian proses aktivitas berkesenian pada peserta didik.
Mata pelajaran Seni Budaya memiliki tujuan khusus, yaitu;
1. Menumbuhkembangkan sikap toleransi,
2. Menciptakan demokrasi yang beradab,
3. Menumbuhkan hidup rukun dalam masyarakat majemuk,
4. Mengembangkan kepekaan rasa dan keterampilan
5. Menerapkan teknologi dalam berkreasi
6. Menumbuhkan rasa cinta budaya dan menghargai warisan budaya
Indonesia
7. Membuat pergelaran dan pameran karya seni.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 112
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup mata pelajaran Seni Budaya memiliki 4 aspek seni, yaitu:
(1) Seni Rupa
Apresiasi seni rupa, Estetika seni rupa, Pengetahuan bahan dan alat seni
rupa, Teknik penciptaan seni rupa, Pameran seni rupa, Evaluasi seni
rupa, Portofolio seni rupa. Pada Sekolah Menengah Atas/Madrasah
Aliyah (SMA/MA) dan Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah
Kejuruan (SMK/MAK) seni rupa berisi kegiatan mengkreasi karya seni
rupa dua dan tiga dimensi.
(2) Seni Musik
Apresiasi seni musik, Estetika seni musik, Pengetahuan bahan dan alat
seni musik, Teknik penciptaan seni musik, Pertunjukan seni musik,
Evaluasi seni musik, Portofolio seni musik. Pada Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA) dan Sekolah Menengah
Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK) musik menampilkan
pergelaran karya musik.
(3) Seni Tari
Apresiasi seni tari, Estetika seni tari, Pengetahuan bahan dan alat seni
tari, Teknik penciptaan seni tari, Pertunjukkan seni tari, Evaluasi seni
tari, Portofolio seni tari.. Pada Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah
(SMA/MA) dan Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan
(SMK/MAK) seni tari melakukan dan mengkreasikan karya tari.
(4) Seni Teater
Apresiasi seni teater, Estetika seni teater, Pengetahuan bahan dan alat
seni teater, Teknik penciptaan seni teater, Pertunjukkan seni teater,
Evaluasi seni teater, Portofolio seni teater. Pasa Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA) dan Sekolah Menengah
Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK) teater menampilkan
pementasan karya teater.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 113
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS X :
SENI RUPA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan


mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni rupa sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jujur, jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
disiplin, tanggung jawab, berkesenian
peduli, (gotong royong, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
kerjasama, toleran, damai), damai dalam mengapresiai seni dan
santun, responsif dan pembuatnya
proaktif, dan menunjukkan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
sikap sebagai bagian dari peduli terhadap lingkungan dan sesama,
solusi atas berbagai menghargai karya seni dan pembuatnya
permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami bahan, media dan teknik dalam
menganalisis pengetahuan proses berkarya seni rupa.
faktual, konseptual, 3.2 Menerapkan jenis, simbol dan nilai estetis
prosedural berdasarkan rasa dalam konsep seni rupa.
keingintahuannya tentang 3.3 Memahami pameran karya seni rupa
ilmu pengetahuan, teknologi, 3.4 Memahami jenis, simbol, fungsi dan nilai
seni, budaya, dan humaniora estetis dalam kritik karya seni rupa.
dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban
terkait fenomena dan
kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada
bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan
minatnya untuk memecahkan
masalah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 114
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

4. Mengolah, menalar dan 4.1 Membuat karya seni rupa dua dimensi
menyaji dalam ranah konkret berdasarkan melihat model
dan ranah abstrak terkait 4.2 Membuatkarya seni rupa tiga dimensi
dengan pengembangan dari berdasarkan melihat model
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Memamerkan hasil karyaseni rupa
secara mandiri, dan mampu 4.4 Membuat tulisan kritik karya seni rupa
menggunakan metoda sesuai mengenai jenis, fungsi, simbol dan nilai
kaidah keilmuan estetis berdasarkan hasil pengamatan

SENI MUSIK

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan


mengamalkan ajaran pengamalan serta bangga terhadap seni
agama yang dianutnya musik sebagai bentuk rasa syukur terhadap
anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
jujur, disiplin, tanggung berkesenian
jawab, peduli, (gotong 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
royong, kerjasama, toleran, damai dalam mengapresiai seni dan
damai), santun, responsif pembuatnya
dan proaktif, dan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
menunjukkan sikap sebagai peduli terhadap lingkungan dan sesama,
bagian dari solusi atas menghargai karya seni dan pembuatnya
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 115
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami konsep, teknik dan prosedur


menganalisis pengetahuan berkarya musik
faktual, konseptual, 3.2 Menerapkan konsep, prinsip, dan prosedur
prosedural berdasarkan rasa dalam berkarya musik
keingintahuannya tentang 3.3 Memahami konsep, teknik dan prosedur
ilmu pengetahuan, dalam penampilan pergelaran musik
teknologi, seni, budaya, 3.4 Memahami konsep, prinsip dan prosedur
dan humaniora dengan dalam kritik musik sesuai konteks budaya
wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait
fenomena dan kejadian,
serta menerapkan
pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Menampilkan karya seni musik
menyaji dalam ranah 4.2 Membuatkarya musik secara sederhana
konkret dan ranah abstrak 4.3 Menampilkan pergelaran musik
terkait dengan 4.4 Membuat tulisan tentang kritik musik dari
pengembangan dari yang hasil pengamatan
dipelajarinya di sekolah
secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda
sesuai kaidah keilmuan

SENI TARI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
ajaran agama yang dianutnya pengamalan serta bangga terhadap karya
seni tari sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama,
mengamalkan perilaku jujur, bertanggung jawab, toleran, dan disiplin
disiplin, tanggung jawab, melalui aktivitas berkesenian
peduli, (gotong royong, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
kerjasama, toleran, damai), damai dalam mengapresiai seni dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 116
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


santun, responsif dan proaktif, pembuatnya
dan menunjukkan sikap 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
sebagai bagian dari solusi atas peduli terhadap lingkungan dan sesama,
berbagai permasalahan dalam menghargai karya seni dan pembuatnya
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami konsep, teknik dan prosedur
menganalisis pengetahuan dalam proses berkarya tari
faktual, konseptual, prosedural 3.2 Menerapkansimbol, jenis, dan nilai estetis
berdasarkan rasa dalam konsep berkarya tari
keingintahuannya tentang 3.3 Memahami konsep, teknik dan prosedur
ilmu pengetahuan, teknologi, dalam pergelaran tari
seni, budaya, dan humaniora 3.4 Memahami simbol, jenis, nilai estetis dan
dengan wawasan kemanusiaan, fungsinya dalam kritik tari
kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait fenomena
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Menirukan gerak tari bentuk sesuai dengan
menyaji dalam ranah konkret hitungan/ketukan
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menampilkan tari bentuk sesuai dengan
dengan pengembangan dari iringan
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Mempergelarkantari bentuk sesuai dengan
secara mandiri, dan mampu unsur pendukung pertunjukan
menggunakan metoda sesuai 4.4 Membuat tulisan kritik karya seni tari
kaidah keilmuan mengenai jenis, fungsi, simbol dan nilai
estetis berdasarkan hasil pengamatan

SENI TEATER

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
ajaran agama yang dianutnya pengamalan serta bangga terhadap karya

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 117
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


seni teater sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
perilaku jujur, disiplin, jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
tanggung jawab, peduli, berkesenian
(gotong royong, kerjasama, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
toleran, damai), santun, damai dalam mengapresiai seni dan
responsif dan proaktif, dan pembuatnya
menunjukkan sikap sebagai 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
bagian dari solusi atas berbagai peduli terhadap lingkungan dan sesama,
permasalahan dalam menghargai karya seni dan pembuatnya
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan
diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami konsep, teknik dan prosedur
menganalisis pengetahuan berkarya teater
faktual, konseptual, prosedural 3.2 Menerapkan simbol, jenis, dan nilai estetis
berdasarkan rasa dalam konsep teater
keingintahuannya tentang ilmu 3.3 Memahami pergelaran teater berdasarkan
pengetahuan, teknologi, seni, konsep, teknik dan prosedur.
budaya, dan humaniora dengan 3.4 Memahami simbol, jenis, nilai estetis dan
wawasan kemanusiaan, fungsinya dalam kritik teater.
kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait fenomena dan
kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada
bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan
minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Menerapkan watak tokoh sesuai dengan
menyaji dalam ranah konkret naskah yang dibaca
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menampilkan teater berdasarkan naskah
dengan pengembangan dari 4.3 Mempergelarkan teater sesuai dengan tata
yang dipelajarinya di sekolah pentas
secara mandiri, dan mampu 4.4 Membuat tulisan kritik teater mengenai
menggunakan metoda sesuai jenis, fungsi, simbol dan nilai estetis
kaidah keilmuan berdasarkan hasil pengamatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 118
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS XI : SENI RUPA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan


mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni rupa sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jujur, jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
disiplin, tanggung jawab, berkesenian
peduli, (gotong royong, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
kerjasama, toleran, damai), damai dalam mengapresiai seni dan
santun, responsif dan pembuatnya
proaktif, dan menunjukkan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
sikap sebagai bagian dari peduli terhadap lingkungan dan sesama,
solusi atas berbagai menghargai karya seni dan pembuatnya
permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Menganalisis bahan, media, teknik dan
menganalisis pengetahuan proses berkarya dalam seni rupa.
faktual, konseptual, 3.2 Mengevaluasi karya seni rupa berdasarkan
prosedural dan meta kognitif jenis, simbol, fungsi, teknik dan nilai
berdasarkan rasa ingin estetisnya
tahunya tentang ilmu 3.3 Menganalisis hasil pameran karya seni rupa
pengetahuan, teknologi, seni, 3.4 Menganalisis jenis, simbol, fungsi, tokoh dan
budaya, dan humaniora nilai estetis, dalam kritik karya seni rupa
dengan wawasan sesuai dengan konteks budaya
kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 119
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

4. Mengolah, menalar dan 4.1 Membuat karya seni rupa dua dimensi hasil
menyaji dalam ranah konkret modifikasi.
dan ranah abstrak terkait 4.2 Membuat karya seni rupa tiga dimensi hasil
dengan pengembangan dari modifikasi.
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Memamerkan karya seni rupa hasil
secara mandiri, bertindak modifikasi
secara efektif dan kreatif , 4.4 Membuat tulisan kritik karya seni rupa
serta mampu menggunakan mengenai jenis, fungsi, simbol, nilai estetis
metoda sesuai kaidah dan tokoh berdasarkan hasil analisa
keilmuan

SENI MUSIK

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan


mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni musik sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
jujur, disiplin, tanggung berkesenian
jawab, peduli, (gotong 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
royong, kerjasama, toleran, damai dalam mengapresiai seni dan
damai), santun, responsif pembuatnya
dan proaktif, dan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
menunjukkan sikap sebagai peduli terhadap lingkungan dan sesama,
bagian dari solusi atas menghargai karya seni dan pembuatnya
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 120
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan 3.1 Menganalisis konsep, teknik dan prosedur


dan menganalisis dalam proses berkarya musik
pengetahuan faktual, 3.2 Mengevaluasi karya musik berdasarkan
konseptual, prosedural dan bentuk, teknik, jenis karya, dan nilai
meta kognitif berdasarkan estetisnya
rasa ingin tahunya tentang 3.3 Menganalisis hasil penampilan pergelaran
ilmu pengetahuan, musik berdasarkan konsep, teknik dan
teknologi, seni, budaya, dan prosedur yang digunakan
humaniora dengan wawasan 3.4 Menganalisis hasil pergelaran musik
kemanusiaan, kebangsaan, berdasarkan konsep, teknik. prosedur, dan
kenegaraan, dan peradaban tokoh pada kritik musik sesuai konteks
terkait penyebab fenomena budaya
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Menggubah lagu dan musik secara
menyaji dalam ranah sederhana
konkret dan ranah abstrak 4.2 Menggubah lagu dan karya seni musik yang
terkait dengan sudah ada
pengembangan dari yang 4.3 Menampilkan pergelaran musik hasil
dipelajarinya di sekolah memodifikasi
secara mandiri, bertindak 4.4 Membuat tulisan tentang kritik musik serta
secara efektif dan kreatif , tokohnya sesuai konteks budaya
serta mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah
keilmuan

SENI TARI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni tari sebagai bentuk rasa syukur terhadap
anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jujur, jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
disiplin, tanggung jawab, berkesenian

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 121
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

peduli, (gotong royong, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta damai
kerjasama, toleran, damai), dalam mengapresiai seni dan pembuatnya
santun, responsif dan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
proaktif, dan menunjukkan peduli terhadap lingkungan dan sesama,
sikap sebagai bagian dari menghargai karya seni dan pembuatnya
solusi atas berbagai
permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan 3.1 Menganalisis konsep, teknik dan prosedur
dan menganalisis dalam proses berkarya tari
pengetahuan faktual, 3.2 Mengevaluasi karya tari berdasarkan fungsi,
konseptual, prosedural dan teknik, simbol, jenis dan nilai estetisnya
meta kognitif berdasarkan 3.3 Menganalisis hasil pergelaran tari
rasa ingin tahunya tentang berdasarkan konsep, teknik dan prosedur
ilmu pengetahuan, teknologi,
3.4 Menganalisis simbol, jenis, nilai estetis,
seni, budaya, dan humaniora
fungsi dan tokohnya dalam kritik tari
dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Berkarya seni tari melalui modifikasi sesuai
menyaji dalam ranah konkret dengan hitungan
dan ranah abstrak terkait 4.2 Berkarya seni tari melaui modifikasi sesui
dengan pengembangan dari dengan iringan
yang dipelajarinya di sekolah 4.1 Mempergelarkan karya seni tari hasil
secara mandiri, bertindak modifikasi sendiri/kelompok sesuai dengan
secara efektif dan kreatif , tata pentas
serta mampu menggunakan
4.3 Membuat tulisan kritik tari mengenai
metoda sesuai kaidah
simbol, jenis, nilai estetis, fungsi dan
keilmuan
tokohnya berdasarkan hasil analisis

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 122
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

SENI TEATER

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni teater sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
jujur, disiplin, tanggung berkesenian
jawab, peduli, (gotong 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
royong, kerjasama, toleran, damai dalam mengapresiai seni dan
damai), santun, responsif pembuatnya
dan proaktif, dan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
menunjukkan sikap sebagai peduli terhadap lingkungan dan sesama,
bagian dari solusi atas menghargai karya seni dan pembuatnya
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan 3.2 Menganalisis konsep, teknik dan prosedur
dan menganalisis berkarya teater
pengetahuan faktual, 3.3 Mengevaluasi teater berdasarkan fungsi,
konseptual, prosedural dan teknik, simbol, jenis karya, dan nilai
meta kognitif berdasarkan estetisnya
rasa ingin tahunya tentang 3.4 Menganalisis hasil pergelaran teater
ilmu pengetahuan, teknologi, berdasarkan konsep, teknik dan prosedur.
seni, budaya, dan humaniora 3.5 Menganalisis simbol, jenis, nilai estetis,
dengan wawasan fungsi dan tokohnya dalam kritik teater
kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan 4.1 Memodifikasi naskahdrama

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 123
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

menyaji dalam ranah konkret 4.2 Memodifikasi naskah drama dan penampilan
dan ranah abstrak terkait teater
dengan pengembangan dari 4.3 Mempergelarkan teater hasil memodifikasi
yang dipelajarinya di sekolah sesuai tata pentas
secara mandiri, bertindak 4.4 Membuat tulisan kritik teater mengenai
secara efektif dan kreatif , simbol, jenis, nilai estetis, fungsi dan
serta mampu menggunakan tokohnya berdasarkan hasil analisis
metoda sesuai kaidah
keilmuan

KELAS XII : SENI RUPA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
mengamalkan ajaran agama pengamalan serta bangga terhadap karya
yang dianutnya seni rupa sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama, bertanggung
mengamalkan perilaku jawab, toleran, dan disiplin melalui aktivitas
jujur, disiplin, tanggung berkesenian
jawab, peduli, (gotong 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
royong, kerjasama, toleran, damai dalam mengapresiai seni dan
damai), santun, responsif pembuatnya
dan proaktif, dan 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-aktif,
menunjukkan sikap sebagai peduli terhadap lingkungan dan
bagian dari solusi atas sesama,menghargai karya seni dan
berbagai permasalahan pembuatnya
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan 3.1 Mengevaluasibahan, media dan teknik yang
dan menganalisis dan digunakan dalam berkarya seni rupa.
mengevaluasi pengetahuan 3.2 Mengkreasi karya seni rupa berdasarkan
faktual, konseptual, jenis, simbol dan fungsi dalam beragam
prosedural dan meta media dan teknik.
kognitif berdasarkan rasa 3.3 Mengevaluasi hasil pameran karya seni
ingin tahunya tentang ilmu rupa.
pengetahuan, teknologi, 3.4 Mengevaluasi karya berdasarkan simbol,
seni, budaya, dan humaniora jenis, fungsi dan nilai estetis serta tokohnya

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 124
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dengan wawasan dalam kritik karya seni rupa sesuai


kemanusiaan, kebangsaan, dengan konteks budaya
kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, 4.1 Berkreasi karya seni rupa dua dimensi
menyaji dan mencipta 4.2 Berkreasi karya seni rupa tiga dimensi
dalam ranah konkret dan 4.3 Memamerkan karya seni rupa hasil kreasi
ranah abstrak terkait sendiri
dengan pengembangan dari 4.4. Membuat tulisan kritik karya seni rupa
yang dipelajarinya di mengenai jenis, fungsi, simbol,nilai estetis
sekolah secara mandiri, dan tokoh berdasarkan hasil evaluasi
bertindak secara efektif dan
kreatif , dan mampu
menggunakan metoda
sesuai kaidah keilmuan

SENI MUSIK

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan


ajaran agama yang dianutnya pengamalan serta bangga terhadap karya
seni musik sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama,
perilaku jujur, disiplin, bertanggung jawab, toleran, dan disiplin
tanggung jawab, peduli, melalui aktivitas berkesenian
(gotong royong, kerjasama, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
toleran, damai), santun, damai dalam mengapresiai seni dan
responsif dan proaktif, dan pembuatnya
menunjukkan sikap sebagai 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-
bagian dari solusi atas berbagai aktif, peduli terhadap lingkungan dan
permasalahan dalam sesama, menghargai karya seni dan
berinteraksi secara efektif pembuatnya
dengan lingkungan sosial dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 125
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

alam serta dalam menempatkan


diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia
2. Memahami, menerapkan dan 3.1 Mengevaluasi teknik dan prosedur yang
menganalisis dan mengevaluasi digunakan dalam berkarya musik
pengetahuan faktual, 3.2 Mengkreasi bentuk,jenis, gaya, dan
konseptual, prosedural dan teknik musik yang digunakan.
meta kognitif berdasarkan rasa 3.3 Mengevaluasi hasil pergelaran musik
ingin tahunya tentang ilmu berdasarkan teknik dan prosedur yang
pengetahuan, teknologi, seni, digunakan
budaya, dan humaniora dengan
3.4 Mengevaluasi hasil pergelaran musik
wawasan kemanusiaan,
berdasarkan konsep, teknik. prosedur,
kebangsaan, kenegaraan, dan
dan tokoh pada kritik musik sesuai
peradaban terkait penyebab
konteks budaya
fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah
3. Mengolah, menalar, menyaji 4.1 Mencipta karya musik secara sederhana
dan mencipta dalam ranah sesuai tema
konkret dan ranah abstrak 4.2 Mencipta karya seni musik dengan
terkait dengan pengembangan gagasan sendiri
dari yang dipelajarinya di 4.3 Menampilkan karya sendiri dalam
sekolah secara mandiri, pergelaran
bertindak secara efektif dan
4.4 Membuat tulisan tentang kritik musik dan
kreatif , dan mampu
tokohnya sesuai konteks budaya
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

SENI TARI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
ajaran agama yang dianutnya pengamalan serta bangga terhadap karya
seni tari sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 126
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

perilaku jujur, disiplin, bertanggung jawab, toleran, dan disiplin


tanggung jawab, peduli, melalui aktivitas berkesenian
(gotong royong, kerjasama, 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
toleran, damai), santun, damai dalam mengapresiai seni dan
responsif dan proaktif, dan pembuatnya
menunjukkan sikap sebagai 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-
bagian dari solusi atas berbagai aktif, peduli terhadap lingkungan dan
permasalahan dalam sesama, menghargai karya seni dan
berinteraksi secara efektif pembuatnya
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan
diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Mengevaluasi konsep, teknik dan
menganalisis dan mengevaluasi prosedur yang digunakan dalam
pengetahuan faktual, berkarya tari
konseptual, prosedural dan meta 3.2 Mengkreasi karya tari berdasarkan
kognitif berdasarkan rasa ingin simbol, jenis, dan fungsi dengan beragam
tahunya tentang ilmu teknik.
pengetahuan, teknologi, seni, 3.3 Mengevaluasi hasil pergelaran tari
budaya, dan humaniora dengan berdasarkan konsep, teknik dan prosedur
wawasan kemanusiaan,
3.4 Mengevaluasi karya tari berdasarkan
kebangsaan, kenegaraan, dan
simbol, jenis, fungsi dan nilai estetis
peradaban terkait penyebab
serta tokohnya dalam kritik tari
fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji 4.2 Berkreasikarya tari sesuai dengan
dan mencipta dalam ranah hitungan
konkret dan ranah abstrak 4.3 Berkreasi karya tari sesuai dengan iringan
terkait dengan pengembangan 4.4 Mempergelarkan karya seni tari hasil
dari yang dipelajarinya di kreasi sendiri/kelompok sesuai dengan
sekolah secara mandiri, tata pentas
bertindak secara efektif dan
4.5 Membuat tulisan kritik tari mengenai
kreatif , dan mampu
simbol, jenis, nilai estetis, fungsi dan
menggunakan metoda sesuai
tokohnya berdasarkan hasil evaluasi
kaidah keilmuan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 127
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

SENI TEATER

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menunjukkan sikap penghayatan dan
ajaran agama yang dianutnya pengamalan serta bangga terhadap karya
seni teater sebagai bentuk rasa syukur
terhadap anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan sikap kerjasama,
perilaku jujur, disiplin, tanggung bertanggung jawab, toleran, dan disiplin
jawab, peduli, (gotong royong, melalui aktivitas berkesenian
kerjasama, toleran, damai), 2.2 Menunjukkan sikap santun, jujur, cinta
santun, responsif dan proaktif, damai dalam mengapresiai seni dan
dan menunjukkan sikap sebagai pembuatnya
bagian dari solusi atas berbagai 2.3 Menunjukkan sikap responsif dan pro-
permasalahan dalam berinteraksi aktif, peduli terhadap lingkungan dan
secara efektif dengan lingkungan sesama, menghargai karya seni dan
sosial dan alam serta dalam pembuatnya
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Mengevaluasi konsep, teknik dan prosedur
menganalisis dan mengevaluasi berkarya teater
pengetahuan faktual, konseptual, 3.2 Mengkreasi teaterberdasarkan simbol,
prosedural dan meta kognitif jenis, dan fungsi dengan beragam teknik.
berdasarkan rasa ingin tahunya 3.3 Mengevaluasi hasil pergelaran teater
tentang ilmu pengetahuan, berdasarkan konsep, teknik dan prosedur.
teknologi, seni, budaya, dan
3.4 Mengevaluasi naskah drama dan
humaniora dengan wawasan
pergelaran teater berdasarkan simbol,
kemanusiaan, kebangsaan,
jenis, fungsi dan nilai estetis serta
kenegaraan, dan peradaban
tokohnya dalam kritik teater.
terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada
bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan
minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji 4.1 Mengkreasi naskah drama
dan mencipta dalam ranah 4.2 Mengkreasi naskah drama dan penampilan
konkret dan ranah abstrak teater
terkait dengan pengembangan 4.3 Mempergelarkan teater hasil kreasi sesuai
dari yang dipelajarinya di

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 128
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

sekolah secara mandiri, tata pentas


bertindak secara efektif dan 4.4 Membuat tulisan kritik teater mengenai
kreatif , dan mampu simbol, jenis, nilai estetis, fungsi dan
menggunakan metoda sesuai tokohnya berdasarkan hasil evaluasi
kaidah keilmuan

8) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Prakarya dan Kewirausahaan


a) Pengertian
Mata Pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan dapat digolongkan ke
dalam pengetahuan transcience-knowledge, yaitu mengembangkan
pengetahuan dan melatih keterampilan kecakapan hidup berbasis seni dan
teknologi berbasis ekonomis. Pembelajaran ini berawal dengan melatih
kemampuan ekspresi-kreatif untuk menuangkan ide dan gagasan agar
menyenangkan orang lain, dan dirasionalisasikan secara teknologis sehingga
keterampilan tersebut bermuara apresiasi teknologi terbarukan, hasil
ergonomis dan aplikatif dalam memanfaatkan lingkungan sekitar dengan
memperhatikan dampak ekosistem, manajemen dan ekonomis.

b) Rasional
Dalam kehidupan dan berkehidupan, manusia membutuhkan
keterampilan tangan untuk memenuhi standar minimal dan kehidupan sehari-
hari sebagai kecakapan hidup. Keterampilan harus menghasilkan karya yang
menyenangkan bagi dirinya maupun orang lain serta mempunyai nilai
kemanfaatan yang sesungguhnya, untuk itu pelatihan berkarya dengan
menyenagkan harus dimulai dengan memahami estetika (keindahan) sebagai
dasar penciptaan karya selanjutnya. Dalam rangkaian menemukan karya yang
bermanfaat dilatihkan mencipta, memproduksi dan memelihara yang ada
kemudian memperoleh nilai kebaruan (novelty) sehingga bermanfaat untuk
kehidupan selanujutnya.
Prinsip mencipta, yaitu memproduksi dan mereproduksi diharapkan
meningkatkan nilai sensibilitas terhadap kemajuan jaman sekaligus
mengapresiasi teknologi kearifan lokal yang telah mampun mengantarkan
manusia Iondonesia mengalami kejayaan pada masa lalu. Oleh karenanya,
pembelajaran Prakarya di tingkat sekolah lanjutan pertama didahului dengan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 129
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

wawsan keteknologian hasil kearfian lokal menuju teknologi terbarukan.


Pelatihan dimulai dengan memahami fakta, prosedur, konsep maupun dalil
yang ada melalui studi perorangan, kelompok maupun projektif agar memberi
dampak kepada pendidikan karakter yang berupa kecerdasan kolektif. Hasil
pembelajaran melalui eksplorasi alami maupun artifisial ini akan
memanfaatkan sebagai media sekaligus bahan pelajaran, sehingga
berdasarkan nilai ekosistem dan keberlajutan materialnya.
c) Tujuan
Secara keseluruhan tujuan Prakarya dan Kewirausahaan dapat diuraikan
sebagai berikut:
1. Memfasilitasi peserta didik mampu berekspresi kreatif melalui
keterampilan teknik berkarya ergonomis, teknologi dan ekonomis.
2. Melatih keterampilan mencipta karya berbasis estetis, artistik, ekosistem
dan teknologis
3. Melatih memanfaatkan media dan bahan berkarya seni dan teknologi
melalui prinsip ergonomis, hygienis, tepat-cekat-cepat, ekosistemik dan
metakognitif.
4. Menghasilkan karya jadi maupun apresiatif yang siap dimanfaatkan
dalam kehidupan, maupun berisfat wawasan dan landasan pengembangan
apropriatif terhadap teknologi terbarukan dan teknologi kearifan lokal.
Menumbuhkembangkan jiwa wirausaha melalui melatih dan mengelola
penciptaan karya (produksi), mengemas, dan usaha menjual berdasarkan
prinsip ekonomis, ekosistemik dan ergonomis.
d) Ruang lingkup materi
Lingkup materi pelajaran Prakarya di SMA sederajat disesuaikan
dengan potensi sekolah, daerah setempat, karena sifat mata pelajaran ini
menyesuaikan dengan kondisi dan potensi yang ada di daerah tersebut.
Penyesuaian ini berangkat dari pemikiran ekonomis, budaya dan sosiologis.
Ekonomis, karena pada tingkat usia remaja sudah harus dibekali dengan
prinsip kewirausahaan agar tidak tertinggalkan konsep kemandirian pasca
sekolah. Budaya, karena prakarya sebenarnya adalah pengembangan materi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 130
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kearifan lokal yang telah dapat diidentifikasi dalam sejarah arkeologis mampu
mengangkat nama Indonesia ke dunia internasional. Sosio0logis, karena
teknologi tradisi ternyata mempunyai nilai-nilai kecerdasan kolektif bangsa
Indonesia. Oleh karenanya bisa merupakan pilihan alternatif, dengan minimal
2 materi atau bahan ajar yang disediakan. Namun demikian sedapat mungkin
dilanksanakan berdasarkan kebutuhan utama daerah tersebut, agar membekali
secara keteknikan maupun wawasan ide yang berasal dari teknologi kearifan
lokal.
Dasar teknologi dan estetika lokal ini mempnyai nilai etnik dan niklai
keterjualan, oleh karenanya dikembangkan berdasarkan sistem teknologi
terbarukan sehingga memperoleh efektivitas dan efisiensi.
1. Kerajinan Tangan
Kerajinan tangan dikaitkan dengan nilai pendidikan diujudkan dalam
prosedur pembuatan. Prosedur memproduksi dilalui dengan berbagai
tahapan dan beberapa langkah yang dilakukan oleh beberapa orang.
Kinerja ini menumbuhkan wawasan, toleransi sosial serta social
corporateness memulai pemahaman karya orang lain. Pembuat pola
menggambarkan di atas dikerjakan oleh perancang gambar dilanjutkan
dengan pewarnaan sesuai dengan warna lokal (kearifan lokal) merupakan
proses berangkai dan membutuhkan kesabaran dan ketelitian serta penuh
toleransi. Jika salah seorang membuat kesalahan maka hasil akhir tidak
akan seperti yang diharapkan oleh pembuat pola dan motif hiasnya.
Prosesdur semacam ini memberikan nilai edukatif jika dilaksanakan di
sekolah. Kerajinan tangan yang diproduksi maupun direproduksi
dikemasulang dengan sistem teknologi dan ekosistem agar efektif dan
efisien berdasarkan potensi lingkungan yang ada.
2. Rekayasa
Rekayasa yang diartikan usaha memecahkan permasalahan kehidupan
sehari-hari dengan berpikir rasional dan kritis sehingga menemukan
kerangka kerja yang efektif dan efisien. Pengertian teknologi erat sekali
dengan pembelajaran mandiri, seperti menggoreng daging dengan
lemaknya sendiri. Oleh karenanya, konsep teknologi untuk

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 131
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

mengembangkan diri dengan kemampuan yang diperoleh dari belajar


tersebut. Kata rekayasa merupakan terjemahan bebas dari kata
engineering yaitu perancangan dan rekonstruksi benda atau pun produk
untuk memungkinkan penemuan produk baru yang lebih berperan dan
kegunaan.
Prinsip rekayasa adalah mendaurulang sistem, bahan serta ide yang
disesuaikan dengan perkembangan jaman (teknologi) terbarukan. Oleh
karenanya rekayasa harus seimbang dan selaras dengan kondisi dan
potensi daerah setempat menuju karya yang mempunyai nilai keterjualan
yang tinggi.
3. Budidaya
Budidaya berpangkal pada cultivation, yaitu suatu kerja yang berusaha
untuk menambah, menumbuhkan, dan mewujudkan benda ataupun
makhluk agar lebih besar (tumbuh), dan berkembang (banyak). Kinerja
ini membutuhkan perasaan seolah dirinya (pembudidaya) hidup, tumbuh
dan berkembang. Prinsip pembinaan rasa dalam kinerja budidaya ini
akan memberikan hidup pada tumbuhan atau hewan, namun dalam
bekerja dibutuhkan system yang berjalan rutinitas, seperti kebiasaan
hidup orang: makan, minum dan bergerak. Maka seorang pembudidaya
harus memahami kartakter tumbuhan atau hewan yang dibudidayakan.
Konsep cultivation tampak pada penyatuan diri dengan alam dan
pemahaman tumbuhan atau binatang.
Manfaat edukatif budidaya ini adalah pembinaan perasaan, pembinaan
kemampuan memahami pertumbuhan dan menyatukan dengan alam
(echosystem) menjadi anak dan tenaga kerja yang berpikir sistematis
namun manusiawi dan kesabaran. Hasil budidaya tidak akan dapat
dipetik dalam waktu singkat melainkan membutuhkan waktu dan harus
diawasi dengan penuh kesabaran. Bahan dan perlengkapan teknologi
budidaya sebenarnya dapat diangkat dari kehidupan sehari-hari yang
variatif, karena masing-masing daerah mempunyai potensi kearifan yang
berbeda.
Budidaya telah dilakukan oleh pendahulu bangsa ini dengan teknologi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 132
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

tradisi, namun telah menunjukkan konsep budidaya yang


memperhitungkan musim, namun belum mempunyai standar ketepatan
dengan suasana/iklim cuaca maupun ekonomi yang sedang
berkembamng, maka pembelajaran prakarya-budidaya diharapkan
mampu menemukan ide pengembangan berbasis bahan tradisi dengan
memperhitungkan kebelanjutan materi atau bahan tersebut.
4. Pengolahan
Pengolahan artinya membuat, menciptakan bahan dasar menjadi benda
produk jadi agar dapat dimanfaatkan secara maslahat. Pada prinsipnya
kerja pengolahan adalah mengubah benda mentah menjadi produk
matang dengan mencampur, memodifikasi bahan tersebut. Oleh
karenanya kerja pengolahan menggunakan desain system, yaitu
mengubah masukan menjadi keluaran sesuai dengan rancangan yang
dibuat. Sebagai contoh: membuat makanan atau memasak makanan;
kinerja ini membutuhkan desain secara tepat akan tetapi juga
membutuhkan perasaan terutama rasa lidah dan bau-bauan agar sedap.
Kerja ini akan melatih rasa, dan kesabaran maupun berpikirapraktis serta
tepat. Kognisi untuk menghafalkan rasa bumbu, serta racikan yang akan
membutuhkan ketelitian dan kesabaran.
Manfaat pendidikan teknologi pengolahan bagi pengembangan
kepribadian peserta didik adalah: pelatihan rasa yang dapat dikorelasikan
dalam kehidupan sehari-hari. Pengolahan telah dilakukan oleh pendahulu
bangsa kita dengan teknologi tradisi yang sederhana, namun telah
menunjukkan konsep pengolahan yang aplikabel namun belum
mempunyai standar ketepatan dengan suasana/iklim cuaca maupun
ekonomi yang sedang berkembamng, maka pembelajaran prakarya-
budidaya diharapkan mampu menemukan ide pengembangan berbasis
bahan tradisi dengan memperhitungkan kebelanjutan materi atau bahan
tersebut.
e) Prinsip-prinsip Belajar, Pembelajaran dan Asesmen
Prinsip Prakarya dan Kewirausahaan adalah karya yang mempunyai
nilai keterjualan oleh karenanya karya tersebut harus memenuhi standar

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 133
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

pasar, yaitu: menyenangkan pembeli, nilai kemanfaatan, kreatif serta


bertanggungjawab terhadap ciptaannya berdasarkan logika matematis
maupun pengetahuan estetis. Secara garis besar dapat dilakukan melalui:
Mengamati lingkungan sekitar baik fisik maupun pasar yang menjadi
bahan eksplorasi, ekspreimentasi dan eksperiensi, melalui kegiatan
melihat, membaca, mendengar, mencermatinya, meneliti berbagai objek
alami maupun artifisial dengan metoda dan strategi kunjungan lapangan,
kajian pustaka, dan benda artifisial berteknologi tradisional maupun
modern dan mencipta karya visual;
Mendorong keingintahuan pesertadidik setelah melakukan pengamatan
berbagai gejala alami, artifisial maupun sosial dengan merumuskan
pertanyaan berdasarkan kaitan, pengaruh dan kecenderungannya;
Mengumpulkan data dan menciptakan karya dengan merumuskan daftar
pertanyaan berdasarkan hasil identifikasi, menentukan indikator
keterjualan, kelayakan penampilan (estetik-ergonomis) dengan
melakukan wawancara dan atau mengeksplorasi alam dan gejala
preferensi pasar (marketable) sebagai inspriasi menciptakan karya;
Melakukan analisis dan merekonstruksi hasil ciptaannya berupa fakta,
konsep, prosedur dan dalil baik yang bersifat tradisional berbasis kearifan
lokal, maupun modern, dan produktif dan reproduktif yang bermanfaat
bagi kehidupan dan berkehidupan.
Menampilkan kembali hasil ciptaannya secara oral dan karya secara
protofolio berdasarkan hasil olahan secara pribadi, kelompok maupun
projektif sehingga mempunyai nilai keterjualan serta mempunyai
wawasan pasar yang sesuai dengan lingkungan daerah maupun nasional.
Merekonstruksi karya Prakarya secara teknologi, seni dan ekonomis
(efisiensi dan efektivitas) yang dapat dimanfaatkan untuk mengapresiasi
karya teknologi terbarukan dan keterjualan.
Penilaian karya Prakarya dan Kewirausahaan melalui: produk dan proses,
menggunakan tes yang disiapkan berdasarkan standar penciptaan atau
indikator lapangan (criterion refference test) maupun nontes melalui asesmen
proses (norm refference test) sebagai authentic-asessment

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 134
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: X : KERAJINAN
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR
1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman benda
ajaran agama yang dianutnya kerajinan di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman karya
royong, kerjasama, toleran, kerajinan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam karya kerajinan di wilayah setempat dan
berinteraksi secara efektif dengan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia. membuat karya kerajinan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memahami konsep dan prosedur berbagai
menganalisis pengetahuan faktual, karya kerajinan tekstil dan limbahnya
konseptual, prosedural dengan pendekatan budaya setempat dan
berdasarkan rasa ingintahunya lainnya
tentang ilmu pengetahuan, 3.2 Mengidentifikasi proses produksi karya
teknologi, seni, budaya, dan kerajinan tekstil dan limbahnya di
humaniora dengan wawasan wilayah setempat melalui berbagai media
kemanusiaan, kebangsaan, atau dengan mengunjungi sentra
kenegaraan, dan peradaban terkait kerajinan
penyebab fenomena dan kejadian, 3.3 Mendesain pembuatan dan pengemasan
serta menerapkan pengetahuan karya kerajinan tekstil dan limbahnya
prosedural pada bidang kajian sesuai wilayah setempat dan lainnya
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 135
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Memproduksi karya kerajinan tekstil
dalam ranah konkret dan ranah yang berkembang di wilayah setempat
abstrak terkait dengan dan lainnya dengan berbagai teknik dan
pengembangan dari yang prosedur
dipelajarinya di sekolah secara 4.2 Menciptakan karya kerajinan dari limbah
mandiri, dan mampu tekstil yang berkembang di wilayah
menggunakan metoda sesuai setempat dan lainnya dengan berbagai
kaidah keilmuan teknik dan prosedur

REKAYASA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman benda produk
ajaran agama yang dianutnya rekayasa di wilayah setempat dan lainnya
sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, rekayasa di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk rekayasa di wilayah setempat dan
berinteraksi secara efektif dengan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia. membuat produk rekayasa di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memahami aneka jenis karya rekayasa
menganalisis pengetahuan faktual, yang digunakan sebagai alat komunikasi
konseptual, prosedural dan alat kontrol dengan sumber arus
berdasarkan rasa ingintahunya listrik dengan pendekatan budaya
tentang ilmu pengetahuan, setempat dan lainnya
teknologi, seni, budaya, dan 3.2 Mengetahui bahan, material dan alat
humaniora dengan wawasan bantu yang digunakan untuk pembuatan
kemanusiaan, kebangsaan, alat komunikasi dan alat kontrol dengan
kenegaraan, dan peradaban terkait sumber arus listrik di wilayah setempat

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 136
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


penyebab fenomena dan kejadian, dan lainnya.
serta menerapkan pengetahuan 3.3 Menerapkan prosedur pembuatan alat
prosedural pada bidang kajian komunikasi dan alat kontrol dengan
yang spesifik sesuai dengan bakat sumber arus listrik
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Membuat produk alat komunikasi
dalam ranah konkret dan ranah sederhana bersumber arus listrik DC
abstrak terkait dengan 4.2 Membuat produk teknologi yang
pengembangan dari yang menggunakan alat kontrol dengan
dipelajarinya di sekolah secara sumber arus listrik melalui proses alur
mandiri, dan mampu produksi
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

BUDIDAYA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman produk


ajaran agama yang dianutnya budidaya di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman
royong, kerjasama, toleran, budidaya di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam budidaya di
berbagai permasalahan dalam wilayah setempat dan lainnya
berinteraksi secara efektif dengan 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
lingkungan sosial dan alam serta royong, bertoleransi, disiplin dan
dalam menempatkan diri sebagai bertanggung jawab dalam merancang
cerminan bangsa dalam pergaulan dan membuat budidaya di wilayah
dunia. setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memahami konsep dan prosedur
menganalisis pengetahuan faktual, berbagai budidaya tanaman hortikultura
konseptual, prosedural dan tanaman hias hasil modifikasi
berdasarkan rasa ingintahunya dengan pendekatan budaya setempat dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 137
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


tentang ilmu pengetahuan, lainnya
teknologi, seni, budaya, dan 3.2 Mengidentifikasi proses kegiatan
humaniora dengan wawasan budidaya tanaman hortikultura dan
kemanusiaan, kebangsaan, tanaman hias melalui berbagai media
kenegaraan, dan peradaban terkait atau mengunjungi tempat budidaya di
penyebab fenomena dan kejadian, wilayah setempat
serta menerapkan pengetahuan 3.3 Merencanakan kegiatan budidaya sesuai
prosedural pada bidang kajian kearifan lokal
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Mempraktikkan usaha budidaya tanaman
dalam ranah konkret dan ranah hortikultura yang bernilai ekonomis
abstrak terkait dengan 4.2 Mempraktikkan usaha budidaya tanaman
pengembangan dari yang hias hasil modifikasi yang bernilai
dipelajarinya di sekolah secara ekonomis
mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

PENGOLAHAN

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman pengolahan di


ajaran agama yang dianutnya wilayah setempat dan lainnya sebagai
anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, pengolahan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk pengolahan di wilayah setempat
berinteraksi secara efektif dengan dan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 138
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


membuat produk pengolahan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Memahami konsep dan prosedur aneka
menganalisis pengetahuan faktual, jenis bahan nabati dan hewani yang
konseptual, prosedural diawetkan dan pengolahan produk
berdasarkan rasa ingintahunya pembersih dengan pendekatan budaya
tentang ilmu pengetahuan, setempat dan lainnya
teknologi, seni, budaya, dan 3.2 Mengidentifikasi proses produksi dari
humaniora dengan wawasan bahan pangan nabati dan hewani yang
kemanusiaan, kebangsaan, diawetkan dan pengolahan produk
kenegaraan, dan peradaban terkait pembersih melalui berbagai media atau
penyebab fenomena dan kejadian, mengunjungi tempat produksi di wilayah
serta menerapkan pengetahuan setempat
prosedural pada bidang kajian 3.3 Merencanakan pembuatan produk
yang spesifik sesuai dengan bakat pengolahan bahan pangan nabati dan
dan minatnya untuk memecahkan hewani yang diawetkan dan pengolahan
masalah produk pembersih sesuai wilayah
setempat
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Membuat olahan pangan nabati dan
dalam ranah konkret dan ranah hewani dengan proses pengawetan
abstrak terkait dengan 4.2 Mengolah bahan nabati dan hewani
pengembangan dari yang menjadi produk pembersih
dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

KELAS: XI : KERAJINAN

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman benda


ajaran agama yang dianutnya kerajinan di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 139
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan


perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman karya
royong, kerjasama, toleran, kerajinan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam
berbagai permasalahan dalam memperkenalkan karya kerajinan di
berinteraksi secara efektif dengan wilayah setempat dan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang
dunia dan membuat karya kerajinan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menerapkan konsep dan prosedur
menganalisis pengetahuan faktual, pembuatan karya kerajinan dari bahan
konseptual, prosedural, dan lunak dan bahan keras dengan
metakognitif berdasarkan rasa pendekatan budaya setempat dan lainnya
ingin tahunya tentang ilmu 3.2 Mengidentifikasi proses produksi karya
pengetahuan, teknologi, seni, kerajinan di wilayah setempat dari bahan
budaya, dan humaniora dengan lunak dan bahan keras melalui berbagai
wawasan kemanusiaan, media atau mengunjungi sentra
kebangsaan, kenegaraan, dan kerajinan
peradaban terkait penyebab 3.3 Mendesain pembuatan dan pengemasan
fenomena dan kejadian, serta karya kerajinan dari bahan lunak dan
menerapkan pengetahuan bahan keras sesuai wilayah setempat
prosedural pada bidang kajian dan lainnya
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Menciptakan karya kerajinan dari bahan
dalam ranah konkret dan ranah lunak yang berkembang di wilayah
abstrak terkait dengan pengem- setempat dan lainnya dengan berbagai
bangan dari yang dipelajarinya di teknik dan prosedur
sekolah secara mandiri, bertindak 4.2 Menciptakan karya kerajinan dari bahan
secara efektif dan kreatif, serta keras yang berkembang di wilayah
mampu menggunakan metoda setempat dan lainnya dengan berbagai
sesuai kaidah keilmuan teknik dan prosedur

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 140
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

REKAYASA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman produk


ajaran agama yang dianutnya rekayasa di wilayah setempat dan lainnya
sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, rekayasa di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk rekayasa di wilayah setempat dan
berinteraksi secara efektif dengan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia membuat produk rekayasa di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Memahami konsep aneka jenis karya
menganalisis pengetahuan faktual, rekayasa yang memiliki fungsi sebagai
konseptual, prosedural, dan pembangkit listrik dan produk penggerak
metakognitif berdasarkan rasa menggunakan sistem komputer dengan
ingin tahunya tentang ilmu pendekatan budaya setempat dan lainnya
pengetahuan, teknologi, seni, 3.2 Mengetahui bahan, material dan alat
budaya, dan humaniora dengan bantu yang digunakan untuk pembuatan
wawasan kemanusiaan, pembangkit listrik dan produk penggerak
kebangsaan, kenegaraan, dan menggunakan sistem komputer
peradaban terkait penyebab 3.3 Menerapkan prosedur pembuatan
fenomena dan kejadian, serta pembangkit listrik dan produk penggerak
menerapkan pengetahuan menggunakan sistem komputer
prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Membuat pembangkit listrik
dalam ranah konkret dan ranah menggunakan tenaga alam di wilayah
abstrak terkait dengan setempat sesuai proses alur produksi
pengembangan dari yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 141
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dipelajarinya di sekolah secara 4.2 Membuat produk penggerak yang
mandiri, bertindak secara efektif menggunakan sistem komputer
dan kreatif, serta mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

BUDIDAYA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman budidaya di


ajaran agama yang dianutnya wilayah setempat dan lainnya sebagai
anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman budidaya
royong, kerjasama, toleran, di wilayah setempat dan lainnya
damai), santun, responsif dan pro- 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
aktif dan menunjukkan sikap diri, dan mandiri dalam budidaya di
sebagai bagian dari solusi atas wilayah setempat dan lainnya
berbagai permasalahan dalam 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
berinteraksi secara efektif dengan royong, bertoleransi, disiplin dan
lingkungan sosial dan alam serta bertanggung jawab dalam merancang dan
dalam menempatkan diri sebagai membuat budidaya di wilayah setempat
cerminan bangsa dalam pergaulan dan lainnya dengan memperhatikan
dunia estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menerapkan konsep dan prosedur
menganalisis pengetahuan faktual, kegiatan budidaya pembibitan ikan hias
konseptual, prosedural, dan dan konsumsi dengan pendekatan budaya
metakognitif berdasarkan rasa setempat dan lainnya
ingin tahunya tentang ilmu 3.2 Mengidentifikasi proses kegiatan
pengetahuan, teknologi, seni, budidaya pembibitan ikan hias dan
budaya, dan humaniora dengan konsumsi di wilayah setempat
wawasan kemanusiaan, 3.3 Merencanakan kegiatan budidaya
kebangsaan, kenegaraan, dan pembibitan ikan hias dan konsumsi
peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 142
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Mempraktikkan usaha budidaya
dalam ranah konkret dan ranah pembibitan ikan hias yang bernilai
abstrak terkait dengan ekonomis
pengembangan dari yang 4.2 Mempraktikkan usaha budidaya
dipelajarinya di sekolah secara pembibitan ikan konsumsi yang bernilai
mandiri, bertindak secara efektif ekonomis
dan kreatif, serta mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

PENGOLAHAN

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman produk


ajaran agama yang dianutnya pengolahan di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, pengolahan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk pengolahan di wilayah setempat
berinteraksi secara efektif dengan dan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia membuat produk pengolahan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 143
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Memahami konsep dan prosedur aneka


menganalisis pengetahuan faktual, jenis bahan nabati dan hewani yang
konseptual, prosedural, dan difermentasi dan pengolahan produk
metakognitif berdasarkan rasa kosmetik dengan pendekatan budaya
ingin tahunya tentang ilmu setempat dan lainnya
pengetahuan, teknologi, seni, 3.2 Mengidentifikasi proses produksi dari
budaya, dan humaniora dengan bahan pangan nabati dan hewani yang
wawasan kemanusiaan, difermentasi dan pengolahan produk
kebangsaan, kenegaraan, dan kosmetik melalui berbagai media atau
peradaban terkait penyebab mengunjungi tempat produksi di wilayah
fenomena dan kejadian, serta setempat
menerapkan pengetahuan 3.3 Merencanakan pembuatan produk
prosedural pada bidang kajian pengolahan bahan pangan nabati dan
yang spesifik sesuai dengan bakat hewani yang difermentasi dan
dan minatnya untuk memecahkan pengolahan produk kosmetik sesuai
masalah wilayah setempat
4. Mengolah, menalar, dan menyaji 4.1 Membuat olahan pangan nabati dan
dalam ranah konkret dan ranah hewani dengan proses fermentasi
abstrak terkait dengan 4.2 Mengolah bahan nabati dan hewani
pengembangan dari yang menjadi produk kosmetik
dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, bertindak secara efektif
dan kreatif, serta mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

KELAS: XII : KERAJINAN

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman benda


ajaran agama yang dianutnya kerajinan di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman karya
royong, kerjasama, toleran, kerajinan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 144
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam karya kerajinan di wilayah setempat dan
berinteraksi secara efektif dengan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia membuat karya kerajinan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menerapkan konsep dan prosedur
menganalisis dan mengevaluasi pembuatan karya kerajinan fungsi hias
pengetahuan faktual, konseptual, dan fungsi pakai sesuai jenis kerajinan
prosedural, dan metakognitif dengan pendekatan budaya setempat dan
berdasarkan rasa ingin tahunya lainnya
tentang ilmu pengetahuan, 3.2 Mengidentifikasi proses produksi karya
teknologi, seni, budaya, dan kerajinan fungsi hias dan fungsi pakai di
humaniora dengan wawasan wilayah setempat dan lainnya melalui
kemanusiaan, kebangsaan, berbagai media atau mengunjungi sentra
kenegaraan, dan peradaban terkait kerajinan
penyebab fenomena dan kejadian, 3.3 Mendesain pembuatan dan pengemasan
serta menerapkan pengetahuan karya kerajinan etnis fungsi hias dan
prosedural pada bidang kajian fungsi pakai sesuai wilayah setempat dan
yang spesifik sesuai dengan bakat lainnya
dan minat-nya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1 Menciptakan karya kerajinan fungsi hias
mencipta dalam ranah konkret dan dari bahan limbah sejenis yang
ranah abstrak terkait dengan berkembang di wilayah setempat dan
pengembangan dari yang lainnya dengan berbagai teknik dan
dipelajarinya di sekolah secara prosedur
mandiri serta bertindak secara 4.2 Menciptakan karya kerajinan fungsi
efektif dan kreatif, dan mampu pakai dari bahan limbah yang
menggunakan metoda sesuai berkembang di wilayah setempat dan
kaidah keilmuan lainnya dengan berbagai teknik dan
prosedur

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 145
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

REKAYASA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman produk


ajaran agama yang dianutnya rekayasa di wilayah setempat dan lainnya
sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, rekayasa di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk rekayasa di wilayah setempat dan
berinteraksi secara efektif dengan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia membuat produk rekayasa di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami konsep desain dan fungsi
menganalisis dan mengevaluasi dari aneka jenis karya rekayasa teknologi
pengetahuan faktual, konseptual, inovatif yang dibuat berdasarkan sumber
prosedural, dan metakognitif daya dengan pendekatan budaya
berdasarkan rasa ingin tahunya setempat dan lainnya.
tentang ilmu pengetahuan, 3.2 Mengetahui bahan, material dan alat
teknologi, seni, budaya, dan bantu yang digunakan untuk pembuatan
humaniora dengan wawasan karya rekayasa inovatif dengan bahan
kemanusiaan, kebangsaan, dari wilayah setempat dan lainnya.
kenegaraan, dan peradaban terkait 3.3 Menerapkan prosedur pembuatan karya
penyebab fenomena dan kejadian, rekayasa inovatif sesuai wilayah
serta menerapkan pengetahuan setempat dan lainnya
prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1 Membuat produk elektronika dengan
mencipta dalam ranah konkret dan kendali otomatis sesuai proses alur
ranah abstrak terkait dengan produksi
pengembangan dari yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 146
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dipelajarinya di sekolah secara 4.2 Membuat produk robotik dengan bahan
mandiri serta bertindak secara yang tersedia
efektif dan kreatif, dan mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

BUDIDAYA

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman budidaya di


ajaran agama yang dianutnya wilayah setempat dan lainnya sebagai
anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman budidaya
royong, kerjasama, toleran, di wilayah setempat dan lainnya
damai), santun, responsif dan pro- 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
aktif dan menunjukkan sikap diri, dan mandiri dalam budidaya di
sebagai bagian dari solusi atas wilayah setempat dan lainnya
berbagai permasalahan dalam 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
berinteraksi secara efektif dengan royong, bertoleransi, disiplin dan
lingkungan sosial dan alam serta bertanggung jawab dalam merancang dan
dalam menempatkan diri sebagai membuat budidaya di wilayah setempat
cerminan bangsa dalam pergaulan dan lainnya dengan memperhatikan
dunia estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menerapkan konsep dan prosedur
menganalisis dan mengevaluasi kegiatan budidaya pembibitan unggas
pengetahuan faktual, konseptual, petelur dan pedaging dengan pendekatan
prosedural, dan metakognitif budaya setempat dan lainnya
berdasarkan rasa ingin tahunya 3.2 Mengidentifikasi proses kegiatan
tentang ilmu pengetahuan, budidaya pembibitan unggas petelur dan
teknologi, seni, budaya, dan pedaging di wilayah setempat
humaniora dengan wawasan 3.3 Merencanakan kegiatan budidaya
kemanusiaan, kebangsaan, pembibitan unggas petelur dan pedaging
kenegaraan, dan peradaban terkait sesuai wilayah setempat
penyebab fenomena dan kejadian,
serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 147
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


yang spesifik sesuai dengan bakat
dan minatnya untuk memecahkan
masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1 Mempraktikkan usaha budidaya ternak
mencipta dalam ranah konkret dan unggas pedaging untuk pembibitan
ranah abstrak terkait dengan 4.2 Mempraktikkan usaha budidaya ternak
pengembangan dari yang unggas petelur untuk pembibitan
dipelajarinya di sekolah secara
mandiri serta bertindak secara
efektif dan kreatif, dan mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

PENGOLAHAN

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Menghayati keberagaman produk


ajaran agama yang dianutnya pengolahan di wilayah setempat dan
lainnya sebagai anugerah Tuhan
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan motivasi internal dan
perilaku jujur, disiplin, peduli lingkungan dalam menggali
tanggungjawab, peduli (gotong informasi tentang keberagaman produk
royong, kerjasama, toleran, pengolahan di wilayah setempat dan
damai), santun, responsif dan pro- lainnya
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Mengaplikasikan perilaku jujur, percaya
sebagai bagian dari solusi atas diri, dan mandiri dalam memperkenalkan
berbagai permasalahan dalam produk pengolahan di wilayah setempat
berinteraksi secara efektif dengan dan lainnya
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap bekerjasama, gotong
dalam menempatkan diri sebagai royong, bertoleransi, disiplin dan
cerminan bangsa dalam pergaulan bertanggung jawab dalam merancang dan
dunia membuat produk pengolahan di wilayah
setempat dan lainnya dengan
memperhatikan estetika produk akhir
3. Memahami, menerapkan, 3.4 Memahami konsep dan prosedur aneka
menganalisis dan mengevaluasi jenis bahan nabati dan hewani tradisi
pengetahuan faktual, konseptual, setempat dan modifikasinya serta
prosedural, dan metakognitif pengolahan produk kesehatan dengan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 148
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


berdasarkan rasa ingin tahunya pendekatan budaya setempat dan lainnya
tentang ilmu pengetahuan, 3.5 Mengidentifikasi proses produksi dari
teknologi, seni, budaya, dan bahan pangan nabati dan hewani tradisi
humaniora dengan wawasan setempat dan modifikasinya serta
kemanusiaan, kebangsaan, pengolahan produk kesehatan melalui
kenegaraan, dan peradaban terkait berbagai media atau mengunjungi tempat
penyebab fenomena dan kejadian, produksi di wilayah setempat
serta menerapkan pengetahuan 3.6 Merencanakan pembuatan produk
prosedural pada bidang kajian pengolahan bahan pangan nabati dan
yang spesifik sesuai dengan bakat hewani tradisi setempat dan
dan minatnya untuk memecahkan
modifikasinya serta pengolahan produk
masalah kesehatan sesuai wilayah setempat
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan 4.1 Membuat olahan pangan nabati dan
mencipta dalam ranah konkret dan hewani tradisi setempat dan
ranah abstrak terkait dengan modifikasinya
pengembangan dari yang 4.2 Mengolah bahan nabati dan hewani
dipelajarinya di sekolah secara menjadi produk kesehatan
mandiri serta bertindak secara
efektif dan kreatif, dan mampu
menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan

9) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pendidikan Jasmani, Olah


Raga, dan Kesehatan
a) Pengertian
Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan pada penjelasan Undang-
Undang Sistem Pendidikan Nasional pasal 37 UU dituliskan, bahwa bahan
kajian pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan dimaksudkan untuk
membentuk karakter peserta didik agar sehat jasmani dan rohani, dan
menumbuhkan rasa sportivitas. Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan
ditekankan untuk mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis,
keterampilan motorik, pengetahuan dan penalaran, penghayatan nilai-nilai
(sikap mental, emosional, sportivitas, spiritual, dan sosial), serta pembiasaan
pola hidup sehat yang bermuara untuk merangsang pertumbuhan dan
perkembangan kualitas fisik dan psikis yang seimbang. Selain tujuan utama

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 149
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

tersebut dimungkinkan adanya tujuan pengiring, tetapi porsinya tidak


dominan.
Sesuai dengan penjelasan tersebut William H Freeman (2007: 27-28)
menyatakan bahwa pendidikan jasmani menggunakan aktivitas jasmani untuk
menghasilkan peningkatan secara menyeluruh terhadap kualitas fisik, mental,
dan emosional peserta didik. Pendidikan jasmani memperlakukan setiap
peserta didik sebagai satu kesatuan yang utuh, tidak lagi menganggap
individu sebagai pemilik jiwa dan raga yang terpisah, sehingga diantaranya
dianggap dapat saling mempengaruhi. Pendidikan jasmani merupakan bidang
kajian yang luas yang sangat menarik dengan titik berat pada peningkatan
pergerakan manusia (human movement). Pendidikan jasmani menggunakan
aktivitas jasmani sebagai wahana untuk mengembangkan setiap individu
secara menyeluruh, mengembangkan pikiran, tubuh, dan jiwa menjadi satu
kesatuan, hingga secara konotatif dapat disampaikan bahwa suara pikiran
adalah suara tubuh.
Sementara itu, pendidikan jasmani oleh Marilyn M. Buck dan kawan-
kawan (2007:15), diterjemahkan sebagai kajian, praktek, dan apresiasi atas
seni dan ilmu gerak manusia (human movement). Pendidikan jasmani
merupakan bagian dari proses pendidikan secara keseluruhan. Gerak
merupakan sifat alamiah dan merupakan ciri dasar eksistensi manusia sebagai
mahluk hidup. Pendidikan jasmani bukan merupakan bidang kajian yang
tertutup. Perubahan yang terjadi di masyarakat, perubahan teknologi,
pemeliharaan kesehatan, dan pendidikan secara umum membawa dampak
bagi kualitas program pendidikan jasmani.
Pendek kata pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan diberikan di
sekolah untuk menciptakan insan pendidikan jasmani (physical education
person). National Standards for Physical Education (NASPE) sebagaimana
yang dikutip oleh Michel W. Metzler (2005:14) menggambarkan sosok
insan pendidikan jasmani ini dengan syarat dapat memenuhi standar: 1).
Mendemonstrasikan kemampuan keterampilan motorik dan pola gerak yang
diperlukan untuk menampilkan berbagai aktivitas fisik, 2).
Mendemonstrasikan pemahaman akan konsep gerak, prinsip-prinsip, strategi,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 150
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dan taktik sebagaimana yang mereka terapkan dalam pembelajaran dan


kinerja berbagai aktivitas fisik, 3). Berpartisipasi secara regular dalam
aktivitas fisik, 4). Mencapai dan memelihara peningkatan kesehatan dan
derajat kebugaran, 5). Menunjukkan tanggung jawab personal dan sosial
berupa respek terhadap diri sendiri dan orang lain dalam suasana aktivitas
fisik, dan 6). Menghargai aktivitas fisik untuk kesehatan, kesenangan,
tantangan, ekspresi diri, dan atau interaksi sosial.
Berangkat dari pandangan yuridis dan akademis tersebut, maka dapat
disipulkan bahwa pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan merupakan
bagian integral dari pendidikan secara keseluruhan, bertujuan untuk
mengembangkan aspek kebugaran jasmani, keterampilan gerak, keterampilan
berfikir kritis, keterampilan sosial, penalaran, stabilitas emosional, tindakan
moral, aspek pola hidup sehat dan pengenalan lingkungan bersih melalui
aktivitas jasmani, olahraga dan kesehatan terpilih yang direncanakan secara
sistematis dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional.
b) Rasional
Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan pada hakikatnya adalah
proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas fisik untuk menghasilkan
perubahan holistik dalam kualitas individu, baik dalam hal fisik, mental, serta
emosional. Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan memperlakukan
anak sebagai sebuah kesatuan utuh, makhluk total, daripada hanya
menganggapnya sebagai seseorang yang terpisah kualitas fisik dan
mentalnya. Pada kenyataannya, pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan
adalah suatu bidang kajian yang sungguh luas. Titik perhatiannya adalah
peningkatan gerak manusia. Lebih khusus lagi, pendidikan jasmani, olahraga
dan kesehatan berkaitan dengan hubungan antara gerak manusia dan wilayah
pendidikan lainnya: hubungan dari perkembangan tubuh-fisik dengan pikiran
dan jiwanya.
Selama ini telah terjadi kecenderungan dalam memberikan makna mutu
pendidikan yang hanya dikaitkan dengan aspek kemampuan kognitif.
Pandangan ini telah membawa akibat terabaikannya aspek-aspek moral,
akhlak, budi pekerti, seni, psikomotor, serta life skill. Dengan diterbitkannya

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 151
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional


dan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Standar Nasional
Pendidikan akan memberikan peluang untuk menyempurnakan kurikulum
yang komprehensif dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional.
Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan merupakan media untuk
mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis, keterampilan motorik,
pengetahuan dan penalaran, penghayatan nilai-nilai (sikap-mental-emosional-
sportivitas-spiritual-sosial), serta pembiasaan pola hidup sehat yang bermuara
untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan kualitas fisik dan psikis
yang seimbang.
Pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan bukanlah sebuah batang
tubuh pengetahuan atau teori, tetapi merupakan wahana layanan jasa dalam
konteks agogik (pedagogi dan andragogi). Dari aspek biologis-fisiologis,
begitu sempurna seluruh sistem yang diberkahi oleh Allah SWT yang
berbasis pada sistem homeostasis (sistem keseimbangan berkelanjutan)
dengan dukungan sistem saraf para simpatetik dan saraf simpatetik serta
jumlah sel saraf yang canggih (sekitar 10 milyar neuron), sistem daur ulang
peredaran darah yang luar biasa kecermatannya (siklusnya 1.440 kali selama
sehari), dan kelengkapan sistem lainnya, seperti penapasan dengan kapasisitas
raksasa (pengisiaan dan pengosongan sebanyak 150.000 perhari) yang
dilaksanakan oleh organ yang dikemas dalam ukuran mini (sekitar 300 juta
alveoli atau kantong hawa dilipatrapi sebagai paru dengan berat total hanya
1,1 kg). Namun yang menarik, anugrah itu sia-sia bila tidak dibina, karena
terdapat hukum paradoks dalam fungsi faal tubuh: semakin tidak digunakan
atau digerakkan, semakin mengalami degradasi fungsinya. Karena itu
aktivitas jasmani merupakan keharusan bagi kelangsungan fungsi organ
tubuh, yang berarti pendidikan jasmani merupakan satu bagian dari
rangsangan fisik yang diberikan secara terpilih dan sistematik.
Melalui pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan akan tercapai
makna pendidikan dari aspek sosiologis dan psikologis. Hasil riset tentang
perkembagnan anak yang dilaksanakan oleh Piaget sangat membantu untuk
memperoleh kejelasan tentang hakikat dan dampak dari bermain bagi anak-

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 152
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

anak, yang ternyata sangat diperlukan untuk perkembangan kognitifnya. Kini


kiat banyak penelitian yang mengungkapkan efek dari stimulus lingkungan
terhadap kuatnya pesambungan sinaps atau simpul-simpul saraf. Sejak
lama, para ahli di Uni Sovyet, seperti fisiolog Michelufer meneliti persoalan
tersebut dan sampai pada kesimpulan bahwa manifestasi akhir dari semua
sistem saraf tingkat tinggi adalah gerak otot. Dengan kata lain, materi dasar
dari inteligensia adalah sistem saraf, dan bagian yang paling maju adalah
otak, yang begitu erat kaitannya dengan gerakan otot, termasuk otot halus dan
myocadium.
Dari sisi keniscayaan sosial, betapa penting aktivitas jasmani dan/atau
permainan bagi anak untuk menumbuhkan keterampilan sosial yang menjadi
dasar bagi sifat-sifat yang melekat dalam wataknya. Selain itu, self-concept
yang menjadi landasan kepribadian anak, berkembang melalui aktibivitas
jasmani, dan justru pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan yang
terbimbing dengan baik merupakan rangsangan yang positif bagi
pembentukan konsep diri yang positif.
Tidak ada pendidikan yang tidak mempunyai sasaran pedagogis, dan
tidak ada pendidikan yang lengkap tanpa adanya pendidikan jasmani, karena
gerak sebagai aktivitas fisik adalah dasar bagi manusia untuk mengenal dunia
dan dirinya sendiri yang berkembang secara alami berkembang searah dengan
kemajuan zaman. Melalui pendidikan jasmani anak didik akan memperoleh
berbagai ungkapan yang kreatif, inovatif, terampil dan memiliki kebugaran
jasmani dan kebiasaan hidup sehat serta memiliki pengetahuan dan
pemahaman terhadap gerak manusia.
Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan membantu peserta didik
mengembangkan pemahaman tentang apa yang mereka perlukan untuk
membuat komitmen seumur hidup tentang arti penting hidup sehat, aktif dan
mengembangkan kapasitas untuk menjalani kehidupan yang memuaskan dan
produktif. Sehingga berdampak pada meningkatkan produktivitas dan
kesiapan untuk belajar, meningkatkan semangat, mengurangi ketidakhadiran,
mengurangi biaya perawatan kesehatan, penurunan kelakuan anti-sosial

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 153
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

seperti bullying dan kekerasan, mempromosikan hubungan yang aman dan


sehat, dan meningkatkan kepuasan pribadi.
Penelitian telah menunjukkan keterkaitan tersebut antara peningkatan
tingkat aktivitas fisik dan prestasi akademik yang lebih baik, lebih baik
konsentrasi, lebih baik perilaku kelas dan lebih terfokus belajar. Manfaat lain
termasuk perbaikan dalam kesejahteraan psikologis, kemampuan fisik,
konsep-diri, dan kemampuan untuk mengatasi stres.
Harapannya kurikulum pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan ini
juga memberikan kesempatan bagi peserta didik untuk mengembangkan
keterampilan sosial dan kesejahteraan emosional. Di bidang kesehatan peserta
didik akan belajar keterampilan yang dibutuhkan untuk sukses dalam hidup
aktif dan warga yang bertanggung jawab secara sosial.
Pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan yang diajarkan di sekolah
memiliki peranan sangat penting, yaitu memberikan kesempatan kepada
peserta didik untuk terlibat langsung dalam berbagai pengalaman belajar
melalui aktivitas jasmani, olahraga dan kesehatan yang terpilih yang
dilakukan secara sistematis. Pembekalan pengalaman belajar itu diarahkan
untuk membina pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik,
sekaligus membentuk pola hidup sehat dan bugar sepanjang hayat. Sehingga
membantu peserta didik mengembangkan pemahaman tentang apa yang
mereka perlukan untuk membuat komitmen seumur hidup sehat, aktif dan
mengembangkan kapasitas untuk menjalani kehidupan yang memuaskan dan
produktif.
Di sisi lain kurikulum pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan
mempromosikan nilai-nilai pendidikan yang penting dan tujuan yang
mendukung pengembangan karakter. Ini termasuk berusaha untuk mencapai
salah satu pribadi terbaik, keadilan dan fair play, menghormati keragaman,
kepekaan dan rasa hormat terhadap kebutuhan individu maupun kebutuhan
kelompok, dan kesehatan yang baik serta kesejahteraan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 154
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

c) Tujuan
Tujuan mata pelajaran pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan
adalah sebagai berikut:
1. Mengembangkan kesadaran tentang arti penting aktivitas fisik untuk
mencapai pertubuhan dan perkembangan tubuh serta gaya hidup aktif
sepanjang hayat.

2. Mengembangkan keterampilan pengelolaan diri dalam upaya pengembangan


dan pemeliharaan kebugaran jasmani, mengelola kesehatan dan kesejahteraan
dengan benar serta pola hidup sehat.

3. Mengembangkan keterampilan gerak dasar, motorik, keterampilan, konsep/


pengetahuan, prinsip, strategi dan taktik permainan dan olahraga serta konsep
gerakan.

4. Meletakkan landasan karakter moral yang kuat melalui internalisasi nilai-nilai


percaya diri, sportif, jujur, disiplin, bertanggungjawab, kerjasama,
pegendalian diri, kepemimpinan, dan demokratis dalam melakukan aktivisas
fisik.

5. Meletakkan dasar kompetitif diri (self competitive) yang sportif, percaya diri,
disiplin, dan jujur.

6. Menciptakan iklim sekolah yang lebih positif

7. Mengembangkan muatan lokal yang berkembang di masyarakat

8. Menciptakan suasana yang rekretif, berisi tantangan, ekspresi diri

Mengembangkan pengetahuan dan keterampilan untuk aktif dan sehat


sepanjang hayat, dan meningkatkan kebugaran pribadi.
d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup materi mata pelajaran pendidikan jasmani, olahraga, dan
kesehatan jenjang SMK adalah sebagai berikut:
1. Aktivitas Permainan dan Olahraga termasuk tradisional, misalnya; sepakbola,
bola voli, bola basket, kasti, bulutangkis, tenis meja, softball jalan cepat,
larijarak pendek, lompat jauh, tolak peluru, pencak silat, sepak takraw, bola
tangan, dan olahraga tradisional lainnya. Kegiatan ini bertujuan untuk

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 155
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

memupuk kecenderungan alami anak untuk bermain melalui kegiatan


bermain informal dan meningkatkan pengembangan keterampilan dasar,
kesempatan untuk interaksi sosial. Menerapkannya dalam kegiatan informal
dalam kompetisi dengan orang. Juga untuk mengembangkan keterampilan
dan memahami dari konsep-konsep kerja sama tim, serangan, pertahanan dan
penggunaan ruang dalam bentuk eksperimen/eksplorasi untuk
mengembangkan keterampilan dan pemahaman.

2. Aktivitas Kebugaran, meliputi pengembangan komponen kebugaran berkaitan


dengan kesehatan, terdiri dari latihan; kekuatan, kelincahan, kecepatan, daya
tahan (aerobik dan anaerobik), dan tes kebugaran jasmani.

3. Aktivitas Senam dan Gerak Ritmik, meliputi senam lantai, senam alat, senam
ritmik/irama, presiasi terhadap kualitas estetika dan artistik dari gerakan,
tarian kreatif dan rakyat.

4. Aktivitas Air, memuat kompetensi dan kepercayaan diri saat peserta didik
berada di dekat, di bawah dan di atas air. Memberikan kesempatan unik untuk
pengajaran gaya-gaya renang (dada, bebas, punggung, dan kupu-kupu) dan
juga penyediaan peluang untuk kesenangan bermain di air dan aspek lain dari
olahraga air termasuk mengapung, loncat indah dan pertolongan dalam
olahraga air.

5. Kesehatan, meliputi, P3K pola hidup sehat, seks bebas dan narkoba, gizi dan
makanan sehat, manfaat aktifitas fisik, denyut jantung, pencegahan penyakit,
pengurangan biaya perawatan pribadi dan kesehatan lingkungan.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghargai tubuh dengan seluruh perangkat


mengamalkan ajaran agama gerak dan kemampuannya sebagai anugrah
yang dianutnya Tuhan yang tidak ternilai.
1.2 Tumbuhnya kesadaran bahwa tubuh harus
dipelihara dan dibina, sebagai wujud syukur
kepada sang Pencipta.
2. Menghayati dan 2.1 Berperilaku sportif dalam bermain.
mengamalkan perilaku jujur, 2.2 Bertanggung jawab terhadap keselamatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 156
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


disiplin, tanggungjawab, dan kemajuan diri sendiri, orang lain, dan
peduli (gotong royong, lingkungan sekitar, serta dalam penggunaan
kerjasama, toleran, damai), sarana dan prasarana pembelajaran.
santun, responsif dan pro- 2.3 Menghargai perbedaan karakteristik
aktif dan menunjukkan sikap individual dalam melakukan berbagai
sebagai bagian dari solusi aktivitas fisik.
atas berbagai permasalahan 2.4 Menunjukkan kemauan bekerjasama dalam
dalam berinteraksi secara melakukan berbagai aktivitas fisik.
efektif dengan lingkungan 2.5 Toleransi dan mau berbagi dengan teman
sosial dan alam serta dalam dalam penggunaan peralatan dan
menempatkan diri sebagai
kesempatan.
cerminan bangsa dalam
2.6 Disiplin selama melakukan berbagai
pergaulan dunia.
aktivitas fisik.
2.7 Menerima kekalahan dan kemenangan dari
suatu permainan.
2.8 Memiliki perilaku hidup sehat dalam
memilih makanan dan minuman,
penyalahgunaan obat-obatan, dan
kebersihanan alat reproduksi.
3. Memahami ,menerapkan, 3.1 Menganalisis variasi dan kombinasi
menganalisis pengetahuan keterampilan salah satu nomor atletik (jalan
faktual, konseptual, cepat, lari, lompat dan lempar) untuk
prosedural berdasarkan rasa menghasilkan koordinasi gerak yang baik.
ingintahunya tentang ilmu 3.2 Menganalisis variasi dan kombinasi
pengetahuan, teknologi, seni, keterampilan permainan bola kecil untuk
budaya, dan humaniora menghasilkan koordinasi gerak yang baik.
dengan wawasan 3.3 Menganalisis variasi dan kombinasi
kemanusiaan, kebangsaan, keterampilan gerak salah satu permainan
kenegaraan, dan peradaban bola besar untuk menghasilkan koordinasi
terkait penyebab fenomena gerak yang baik.
dan kejadian, serta 3.4 Menganalisis variasi dan kombinasi
menerapkan pengetahuan keterampilan olahraga beladiri untuk
prosedural pada bidang menghasilkan koordinasi gerak yang baik.
kajian yang spesifik sesuai 3.5 Menganalisis dua jenis rangkaian
dengan bakat dan minatnya keterampilan senam. lantai untuk
untuk memecahkan masalah menghasilkan koordinasi gerak yang baik.
3.6 Menganalisis variasi dan kombinasi
keterampilan rangkaian aktivitas gerak
ritmik untuk menghasilkan koordinasi gerak

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 157
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


yang baik.
3.7 Menganalisis konsep latihan,pengukuran,
dan hasilpengembangan komponen
kebugaran jasmani.
3.8 Menganalisis keterampilan tiga gaya renang
yang berbeda, dan mengidentifikasi teknik
dan peralatan yang digunakan untuk
tindakan penyelamatan di air. *
3.9 Menganalis berbagai jenis makanan dan
minuman yang bermanfaat terhadap
kesehatan, pertumbuhan dan perkembangan
tubuh.
3.10 Menganalisis peran aktivitas fisik dalam
pencegahan penyakit dan pengurangan biaya
perawatan kesehatan.
3.11 Mengidentifikasi jenis-jenis dan
menganalisis bahaya penggunaan
NARKOBA dan psikotropika terhadap diri
sendiri, keluarga dan masyarakat luas.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mempraktikkan variasi dan kombinasi
menyaji dalam ranah konkret keterampilan salah satu nomor atletik (jalan
dan ranah abstrak terkait cepat, lari, lompat dan lempar) dengan
dengan pengembangan dari koordinasi gerak yang baik.
yang dipelajarinya di sekolah 4.2 Mempraktikkan variasi dan kombinasi
secara mandiri, dan mampu keterampilan dalam memainkan salah satu
menggunakan metoda sesuai permainan bola kecil dengan koordinasi
kaidah keilmuan gerak yang baik.
4.3 Mempraktikkan variasi dan kombinasi
keterampilan dalam memainkan salah satu
permainan bola besar dengan koordinasi
gerak yang baik.
4.4 Mempraktikkan variasi dan kombinasi
keterampilan olahraga beladiri dengan
koordinasi gerak yang baik.
4.5 Mempraktikkan dua jenis rangkaikan
keterampilan senam lantai dengan
koordinasi gerak yang baik.
4.6 Mempraktikkan variasi dan kombinasi
rangkaian aktivitas gerak ritmik dengan
koordinasi gerak yang baik.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 158
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4.7 Mempraktikkan latihan, pengukuran, dan
analisis hasil latihan pengembangan
komponen kebugaran jasmani.
4.8 Mempraktikkan keterampilan tiga gaya
renang yang berbeda dengan koordinasi
yang baik, dan teknik penyelamatan
kecelakaan di air dengan menggunakan
peralatan yang ada (tali, pelampung, galah,
skoci dan lain sebagainya).*
4.9 Menyajikan hasil analisis berbagai jenis
makanan dan minuman yang bermanfaat
terhadap kesehatan, pertumbuhan dan
perkembangan tubuh.
4.10 Menyajikan hasil analisis peran aktivitas
fisik dalam pencegahan penyakit dan
pengurangan biaya perawatan kesehatan.
4.11 Menyajikan hasil identifikasi dan analisis
bahaya penggunaan NARKOBA dan
psikotropika terhadap dirinya, keluarga dan
masyarakat luas.

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghargai tubuh dengan seluruh perangkat


mengamalkan ajaran agama gerak dan kemampuannya sebagai anugrah
yang dianutnya Tuhan yang tidak ternilai.
1.2 Tumbuhnya kesadaran bahwa tubuh harus
dipelihara dan dibina, sebagai wujud syukur
kepada sang Pencipta.
2. Menghayati dan 2.1 Berperilaku sportif dalam bermain.
mengamalkan perilaku jujur, 2.2 Bertanggung jawab terhadap keselamatan
disiplin, tanggungjawab, dan kemajuan diri sendiri, orang lain, dan
peduli (gotong royong, lingkungan sekitar, serta dalam penggunaan
kerjasama, toleran, damai), sarana dan prasarana pembelajaran.
santun, responsif dan pro- 2.3 Menghargai perbedaan karakteristik
aktif dan menunjukkan sikap individual dalam melakukan berbagai
sebagai bagian dari solusi aktivitas fisik.
atas berbagai permasalahan 2.4 Menunjukkan kemauan bekerjasama dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 159
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dalam berinteraksi secara melakukan berbagai aktivitas fisik.
efektif dengan lingkungan 2.5 Toleransi dan mau berbagi dengan teman
sosial dan alam serta dalam dalam penggunaan peralatan dan
menempatkan diri sebagai kesempatan.
cerminan bangsa dalam 2.6 Disiplin selama melakukan berbagai
pergaulan dunia aktivitas fisik.
2.7 Menerima kekalahan dan kemenangan dari
suatu permainan.
2.8 Memiliki perilaku hidup sehat untuk tidak
merokok, mengkonsumsi alkohol dan
narkoba/ psikotropika, serta menghindari
perilaku seks bebas, dan HIV/AIDS.
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menganalisis dan mengkategorikan
menganalisis pengetahuan keterampilan gerak salah satu permainan
faktual, konseptual, bola besar serta menyusun rencana
prosedural, dan metakognitif perbaikan.
berdasarkan rasa ingin 3.2 Menganalisis dan mengkategorikan
tahunya tentang ilmu keterampilan gerak salah satu permainan
pengetahuan, teknologi, seni, bola kecil serta menyusun rencana
budaya, dan humaniora perbaikan.
dengan wawasan 3.3 Menganalisis dan mengkategorikan
kemanusiaan, kebangsaan, keterampilan gerak salah satu nomor atletik
kenegaraan, dan peradaban (jalan cepat, lari, lompat, dan lempar) serta
terkait penyebab fenomena menyusun rencana perbaikan.
dan kejadian, serta 3.4 Menganalisis strategi dalam pertarungan
menerapkan pengetahuan bayangan (shadow fighting) olahraga
prosedural pada bidang beladiri.
kajian yang spesifik sesuai 3.5 Menganalisis dan mengkategorikan
dengan bakat dan minatnya keterampilan gerak senam ketangkasan
untuk memecahkan masalah menggunakan meja lompat serta menyusun
rencana perbaikan.
3.6 Menganalisis dan mengkategorikan
keterampilan rangkaian gerak (koreo)
aktivitas gerak ritmik.
3.7 Menganalisis konsep pengukuran komponen
kebugaran jasmani terkait kesehatan dan
keterampilan menggunakan instrumen
terstandar.
3.8 Menganalisis dan mengkategorikan
keterampilan dasar empat gaya renang, dan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 160
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


keterampilan dasar penyelamatan, serta
tindakan pertolongan kegawatdaruratan di
air.
3.9 Memahami upaya pencegahan dan
penanggulangan bahaya NARKOBA dan
psikotropika terhadap diri sendiri, keluarga,
lingkungan, bangsa dan negara.
3.10 Memahami dampak seks bebas terhadap diri
sendiri, keluarga dan masyarakat luas.
3.11 Memahami bahaya, penularan, dan cara
mencegah HIV dan AIDS.
3.12 Menganalisis perencanaan program
kesehatan pribadi.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mempraktikkan perbaikan keterampilan
menyaji dalam ranah konkret salah satu permainan bola besarsesuai hasil
dan ranah abstrak terkait analisis dan kategorisasi.
dengan pengembangan dari 4.2 Mempraktikkan perbaikan keterampilan
yang dipelajarinya di sekolah salah satu permainan bola kecilsesuai hasil
secara mandiri, bertindak analisis dan kategorisasi.
secara efektif dan kreatif, 4.3 Mempraktikkan perbaikan keterampilan
serta mampu menggunakan salah satu nomor atletik (jalan cepat, lari,
metoda sesuai kaidah lompat, dan lempar) sesuai hasil analisis dan
keilmuan kategorisasi.
4.4 Mempraktikkan strategi dalam pertarungan
bayangan (shadow fighting) olahraga
beladiri dengan lancar dan koordinasi gerak
yang baik.
4.5 Mempraktikkan perbaikan keterampilan dua
jenis gerak dasar senam ketangkasan
menggunakan meja lompat sesuai hasil
analisis dan kategorisasi.
4.6 Mempraktikkan perbaikan keterampilan
rangkaian gerak (koreo) aktivitas gerak
ritmik sesuai hasil analisis dan kategorisasi.
4.7 Mempraktikkan pengukuran derajat
komponen kebugaran jasmani terkait
kesehatan dan keterampilan menggunakan
instrumen terstandar.
4.8 Mempraktikkan keterampilan dasar empat
gaya renang dengan koordinasi yang baik,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 161
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dan keterampilan dasar penyelamatan, serta
tindakan pertolongan kegawatdaruratan di
air.
4.9 Menyajikan informasi berkaitan dengan
upaya pencegahan dan penanggulangan
bahaya NARKOBA dan
psikotropika.terhadap diri sendiri, keluarga,
lingkungan, bangsa dan negara.
4.10 Menyajikan informasi tentang dampak seks
bebas terhadap diri sendiri, keluarga dan
masyarakat luas.
4.11 Menyajikan informasi berkaitan dengan
bahaya, penularan, dan cara mencegah HIV
dan AIDS.
4.12 Merancangprogram perencanaan kesehatan
pribadi untuk 1 semester.

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Menghargai tubuh dengan seluruh perangkat


mengamalkan ajaran agama gerak dan kemampuannya sebagai anugrah
yang dianutnya Tuhan yang tidak ternilai
1.2 Tumbuhnya kesadaran bahwa tubuh harus
dipelihara dan dibina, sebagai wujud syukur
kepada sang Pencipta
2. Menghayati dan 2.1 Berperilaku sportif dalam bermain.
mengamalkan perilaku jujur, 2.2 Bertanggung jawab terhadap keselamatan
disiplin, tanggungjawab, dan kemajuan diri sendiri, orang lain, dan
peduli (gotong royong, lingkungan sekitar, serta dalam penggunaan
kerjasama, toleran, damai), sarana dan prasarana pembelajaran.
santun, responsif dan pro- 2.3 Menghargai perbedaan karakteristik
aktif dan menunjukkan sikap individual dalam melakukan berbagai
sebagai bagian dari solusi aktivitas fisik.
atas berbagai permasalahan 2.4 Menunjukkan kemauan bekerjasama dalam
dalam berinteraksi secara melakukan berbagai aktivitas fisik.
efektif dengan lingkungan 2.5 Toleransi dan mau berbagi dengan teman
sosial dan alam serta dalam dalam penggunaan peralatan dan
menempatkan diri sebagai kesempatan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 162
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


cerminan bangsa dalam 2.6 Disiplin selama melakukan berbagai
pergaulan dunia aktivitas fisik.
2.7 Menerima kekalahan dan kemenangan dari
suatu permainan.
2.8 Memiliki perilaku hidup sehat.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menganalisis, merancang, dan
menganalisis dan mengevaluasi taktik dan strategi permainan
mengevaluasi pengetahuan (pola menyerang dan bertahan) salah satu
faktual, konseptual, permainan bola besar.
prosedural, dan metakognitif 3.2 Menganalisis, merancang, dan
berdasarkan rasa ingin mengevaluasi taktik dan strategi permainan
tahunya tentang ilmu (pola menyerang dan bertahan) salah satu
pengetahuan, teknologi, seni, permainan bola kecil.
budaya, dan humaniora 3.3 Menganalisis, merancang, dan
dengan wawasan mengevaluasi taktik dan strategi dalam
kemanusiaan, kebangsaan, simulasi perlombaan salah satu nomor
kenegaraan, dan peradaban atletik (jalan cepat, lari, lompat dan
terkait penyebab fenomena lempar)yang disusun sesuai peraturan.
dan kejadian, serta 3.4 Menganalisis, merancang, dan meng-
menerapkan pengetahuan evaluasi strategi dan taktik menyerang dan
prosedural pada bidang bertahan dalam olahraga beladiri yang
kajian yang spesifik sesuai disusun sesuai peraturan permainan.
dengan bakat dan minatnya
3.5 Menganalisis, merancang, dan meng-
untuk memecahkan masalah
evaluasi beberapa rangkaian senam lantai
3.6 Menganalisis, dan merancang koreografi
aktivitas gerak ritmik, serta mengevaluasi
kualitas gerakan (execution).
3.7 Menganalisis konsep penyusunan program
peningkatan serta mengevaluasiderajat
kebugaran jasmani terkaitkesehatan dan
keterampilan secara pribadi berdasarkan
instrument yang dipakai.
3.8 Menganalisis keterampilan 4 gaya renang
untuk memperbaiki keterampilan gerak, dan
keterampilan renang penyelamatan/
pertolongan kegawatdaruratan di air, serta
tindakan lanjutan di darat.
3.9 Memahami berbagai peraturan perundangan
serta konsekuensi hukum bagi para

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 163
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


pengguna dan pengedar NARKOBA dan
psikotropika.
3.10 Memahami beberapa faktor yang dapat
mencegah perilaku terkait yang menjurus
kepada STDS (Sexually Transmitted
Disease), AIDS dan kehamilan.
3.11 Memahami dampak dan penanggulangan
Penyakit Menular Seksual (PMS) terhadap
diri sendiri, keluarga dan masyarakat.
4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Memperagakan dan mengevaluasi taktik
dan mencipta dalam ranah dan strategi permainan (menyerang dan
konkret dan ranah abstrak bertahan) salah satu permainan bola besar
terkait dengan dengan peraturan terstandar.
pengembangan dari yang 4.2 Memperagakan dan mengevaluasi taktik
dipelajarinya di sekolah dan strategi permainan (menyerang dan
secara mandiri serta bertahan) salah satu permainan bola kecil
bertindak secara efektif dan dengan peraturan terstandar.
kreatif, dan mampu 4.3 Memperagakan dan mengevaluasi taktik
menggunakan metoda sesuai dan strategi dalam perlombaan salah satu
kaidah keilmuan nomor atletik (jalan cepat, lari, lompat, dan
lempar) dengan peraturan terstandar.
4.4 Memperagakan dan mengevaluasi taktik
dan strategi menyerang dan bertahan pada
simulasi pertarungan olahraga bela diri.
4.5 Memperagakan beberapa rangkaian senam
lantai.
4.6 Memperagakan dan mengevaluasi
rangkaian aktivitas gerak ritmik (masing-
masing tiga hingga lima gerak).
4.7 Menyusun program peningkatan serta
mengevaluasi derajat kebugaran jasmani
terkait kesehatan dan keterampilan secara
pribadi berdasarkan instrumen yang dipakai.
4.8 Mempraktikkan keterampilan 4 gaya
renang,dan keterampilan renang
penyelamatan/ pertolongan
kegawatdaruratan di air, serta tindakan
lanjutan di darat (contoh: tindakan resusitasi
jantung dan paru (RJP)).
4.9 Menyajikan berbagai peraturan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 164
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


perundangan serta konsekuensi hukum bagi
para pengguna dan pengedar NARKOBA
dan psikotropika.
4.10 Menyajikan berbagai upaya untuk
mencegah perilaku terkait yang menjurus
kepada STDS (Sexually Transmitted
Disease), AIDS dan kehamilan.
4.11 Menyajikan dampak dan penanggulangan
Penyakit Menular Seksual (PMS) terhadap
diri sendiri, keluarga dan masyarakat.

10) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Fisika


a) Pengertian
Fisika adalah ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan penemuan dan
pemahaman mendasar hukum-hukum yang menggerakkan Fisika adalah studi
mengenai dunia anorganik fisik, sebagai lawan dari dunia organik
sepertibiologi, fisiologi dan lain-lain. (physical science, Britannica Concise
Encyclopedia, 2006).
Atau dalam pengertian lain fisika adalah ilmu yang mempelajari/
mengkaji benda-benda yang ada di alam, gejala-gejala, kejadian-kejadian
alam serta interaksi dari benda-benda di alam tersebut secara fisik dan
mencoba merumuskannya secara matematis sehingga dapat dimengerti secara
pasti oleh manusia untuk kemanfaatan umat manusia lebih lanjut. Jadi
fisika merupakan suatu cabang ilmu pengetahuan sains yang mempelajari
sesuatu yang konkret dan dapat dibuktikan secara matematis dengan
menggunakan rumus-rumus persamaan yang didukung adanya penelitian
yang terus dikembangkan oleh para fisikawan

b) Rasional
Fisika merupakan bagian dari Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) yang
merupakan usaha sistematis dalam rangka membangun dan
mengorganisasikan pengetahuan dalam bentuk penjelasan-penjelasan yang
dapat diuji dan mampu memprediksi gejala alam. Dalam memprediksi gejala
alam diperlukan kemampuan pengamatan yang dilanjutkan dengan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 165
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

menyelidikan melalui kegiatan metode ilmiah. Ilmu Fisika merupakan (1)


proses memperoleh informasi melalui metode empiris (empirical method); (2)
informasi yang diperoleh melalui penyelidikan yang telah ditata secara logis
dan sistematis; dan (3) suatu kombinasi proses berpikir kritis yang
menghasilkan informasi yang dapat dipercaya dan valid. Fisika sebagai
proses/metode penyelidikan (inquiry methods) meliputi cara berpikir, sikap,
dan langkah-langkah kegiatan saintis untuk memperoleh produk-produk ilmu
pengetahuan ilmiah, misalnya observasi, pengukuran, merumuskan dan
menguji hipotesis, mengumpulkan data, bereksperimen, dan prediksi. Dalam
konteks itu fisika bukan sekadar cara bekerja, melihat, dan cara berpikir,
melainkan science as a way of knowing. Artinya, Fisika sebagai proses juga
dapat meliputi kecenderungan sikap/tindakan, keingintahuan, kebiasaan
berpikir, dan seperangkat prosedur. Sementara nilai-nilai fisika berhubungan
dengan tanggung jawab moral, nilai-nilai sosial, manfaat fisika dalam
kehidupan manusia, serta sikap dan tindakan seseorang dalam belajar atau
mengembangkan fisika. Terbentuknya sikap ilmiah misalnya keingintahuan,
keseimbangan antara keterbukaan dan skeptis, kejujuran, ketelitian,
ketekunan, hati-hati, toleran, dan hemat. Dengan demikian fisika dapat
dipandang sebagai cara berpikir untuk memahami alam, sebagai cara untuk
melakukan penyelidikan, dan sebagai kumpulan pengetahuan.
Pada tingkat SMA/MA, fisika dipandang penting untuk diajarkan
sebagai mata pelajaran tersendiri dengan beberapa pertimbangan. Pertama,
selain memberikan bekal ilmu kepada peserta didik, mata pelajaran Fisika
dimaksudkan sebagai wahana untuk menumbuhkan kemampuan berpikir
yang berguna untuk memecahkan masalah di dalam kehidupan sehari-hari.
Kedua, mata pelajaran Fisika perlu diajarkan untuk tujuan yang lebih khusus
yaitu membekali peserta didik pengetahuan, pemahaman dan sejumlah
kemampuan yang dipersyaratkan untuk memasuki jenjang pendidikan yang
lebih tinggi serta mengembangkan ilmu dan teknologi. Pembelajaran Fisika
dilaksanakan secara inkuiri ilmiah untuk menumbuhkan kemampuan berpikir,
bekerja dan bersikap ilmiah serta berkomunikasi sebagai salah satu aspek
penting kecakapan hidup.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 166
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

c) Tujuan
Mata pelajaran Fisika bertujuan untuk:
Menambah keimanan peserta didik dengan menyadari hubungan
keteraturan, keindahan alam, dan kompleksitas alam dalam jagad raya
terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya;
Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur;
teliti; cermat; tekun; ulet; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis;
kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap ilmiah dalam melakukan percobaan
dan berdiskusi;
menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan
hasil percobaanMemupuk sikap ilmiah yaitu jujur, obyektif, terbuka,
ulet, kritis dan dapat bekerjasama dengan orang lain;
mengembangkan pengalaman untuk menggunakan metode ilmiah dalam
merumuskan masalah, mengajukan dan menguji hipotesis melalui
percobaan, merancang dan merakit instrumen percobaan,
mengumpulkan, mengolah, dan menafsirkan data, serta
mengkomunikasikan hasil percobaan secara lisan dan tertulis;
mengembangkan kemampuan bernalar dalam berpikir analisis induktif
dan deduktif dengan menggunakan konsep dan prinsip fisika untuk
menjelaskan berbagai peristiwa alam dan menyelesaian masalah baik
secara kualitatif maupun kuantitatif;
menguasai konsep dan prinsip fisika serta mempunyai keterampilan
mengembangkan pengetahuan, dan sikap percaya diri sebagai bekal
untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi serta
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi.
d) Ruang Lingkup
Mata pelajaran Fisika merupakan mata pelajaran dasar program
keahlian yang menekankan pada fenomena alam dan pengukurannya dengan
perluasan pada konsep abstrak yang meliputi aspek-aspek sebagai berikut.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 167
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

1. Pengukuran berbagai besaran, karakteristik gerak, penerapan hukum


Newton, alat-alat optik, kalor, konsep dasar listrik dinamis, dan konsep
dasar gelombang elektromagnetik
2. Gerak dengan analisis vektor, hukum Newton tentang gerak dan
gravitasi, gerak getaran, energi, usaha, dan daya, impuls dan momentum,
momentum sudut dan rotasi benda tegar, fluida, termodinamika
3. Gejala gelombang, gelombang bunyi, gaya listrik, medan listrik,
potensial dan energi potensial, medan magnet, gaya magnetik, induksi
elektromagnetik dan arus bolak-balik, gelombang elektromagnetik,
radiasi benda hitam, teori atom, relativitas, dan radioaktivitas.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan


ajaran agama yang dianutnya menyadari hubungan keteraturan dan
kompleksitas alam terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang
menciptakan berbagai sumber energi di
alam
1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai
dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari-hari
2. Menghayati dan mengamal- 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
kan perilaku jujur, disiplin, rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
tanggungjawab, peduli (gotong cermat; tekun; hati-hati; bertanggung
royong, kerjasama, toleran, jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan
damai), santun, responsif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-
pro-aktif dan menunjukan hari sebagai wujud implementasi sikap
sikap sebagai bagian dari dalam melakukan percobaan dan
solusi atas berbagai berdiskusi
permasalahan dalam 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
berinteraksi secara efektif lingkungan dengan menerapkan prinsip
dengan lingkungan sosial dan dan keselamatan kerja saat melakukan
alam serta dalam kegiatan pengamatan dan percobaan di
menempatkan diri sebagai laboratorium lingkungan
cerminan bangsa dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 168
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Memahami besaran pokok dan turunannya
menganalisis pengetahuan 3.2 Mendeskripsikan konsep gerak dan gaya
faktual, konseptual, dan 3.3 Mendeskripsikan konsep gerak translasi
prosedural berdasarkan rasa dan rotasi
ingin tahunya tentang ilmu 3.4 Menjelaskan konsep benda tegar
pengetahuan, teknologi, seni, 3.5 Mendeskripsikan konsep usaha, energi dan
budaya, dan humaniora dalam hukum kekekalan energi
wawasan kemanusiaan, 3.6 Mendeskripsikan konsep impuls dan
kebangsaan, kenegaraan, dan hukum kekekalan momentum
peradaban terkait penyebab 3.7 Mendeskripsikan konsep elastisitas bahan
fenomena dan kejadian dalam dan hukum Hooke
bidang kerja yang spesifik 3.8 Mendeskripsikan konsep suhu dan kalor
untuk memecahkan masalah. serta pengaruh kalor terhadap zat
3.9 Mendeskripsikan hukum fluida statis dan
dinamis
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mengukur besaran-besaran pokok dan
menyaji dalam ranah konkret konversinya
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menghitung gerak lurus, gerak melingkar,
dengan pengembangan dari dan gaya gesek terkait bidang kesehatan
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Menghitung gerak translasi dan rotasi
secara mandiri, dan mampu untuk memecahkan masalah pada bidang
melaksanakan tugas spesifik di kesehatan
bawah pengawasan langsung. 4.4 Menghitung keseimbangan benda tegar
pada bidang kesehatan
4.5 Menghitung usaha, energi dan hukum
kekekalan energi terkait dengan bidang
pariwisata
4.6 Menghitung hubungan impuls dan
momentum terkait penggunaannya di
bidang kesehatan
4.7 Menentukan kekuatan bahan yang
digunakan pada kesehatan sesuai dengan
konsep elastisitas
4.8 Mengukur suhu dan kalor terkait bidang
kesehatan serta membandingkan pengaruh
kalor terhadap berbagai zat di bidang
kesehatan
4.9 Menghitung fluida statis dan dinamis di
bidang kesehatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 169
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan


ajaran agama yang dianutnya menyadari hubungan keteraturan dan
kompleksitas alam terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang
menciptakan berbagai sumber energi di
alam
1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai
dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari-hari
2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
perilaku jujur, disiplin, rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
tanggungjawab, peduli (gotong cermat; tekun; hati-hati; bertanggung
royong, kerjasama, toleran, jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif
damai), santun, responsif dan dan peduli lingkungan) dalam aktivitas
pro-aktif dan menunjukan sikap sehari-hari sebagai wujud implementasi
sebagai bagian dari solusi atas sikap dalam melakukan percobaan dan
berbagai permasalahan dalam berdiskusi
berinteraksi secara efektif 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
dengan lingkungan sosial dan lingkungan dengan menerapkan prinsip
alam serta dalam menempatkan dan keselamatan kerja saat melakukan
diri sebagai cerminan bangsa kegiatan pengamatan dan percobaan di
dalam pergaulan dunia. laboratorium lingkungan
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Mendeskripsikan hukum-hukum
menganalisis pengetahuan termodinamika
faktual, konseptual, prosedural, 3.2 Mendeskripsikan hukum getaran,
dan metakognitif berdasarkan gelombang, dan bunyi
rasa ingin tahunya tentang ilmu 3.3 Mendeskripsikan konsep kemagnetan dan
pengetahuan, teknologi, seni, elektromagnet
budaya, dan humaniora dalam 3.4 Mendeskripsikan konsep cermin dan
wawasan kemanusiaan, lensa
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.5 Mendeskripsikan konsep listrik statis dan
peradaban terkait penyebab dinamis
fenomena dan kejadian dalam 3.6 Mendeskripsikan konsep listrik arus
bidang kerja yang spesifik searah
untuk memecahkan masalah. 3.7 Mendeskripsikan konsep listrik arus
bolak- balik
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Melakukan pengobatan dengan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 170
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


menyaji dalam ranah konkret menggunakan energy panas dan dingin
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menghitung getaran, gelombang, dan
dengan pengembangan dari bunyi terkait bidang kesehatan
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Memghitung hukum-hukum kemagnetan
secara mandiri, bertindak secara dan melakukan perhitungan sederhana
efektif dan kreatif, dan mampu 4.4 Menghitung hukum pemantulan dan
melaksanakan tugas spesifik di pembiasan
bawah pengawasan langsung. 4.5 Membedakan listrik statis dan dinamis
melalui percobaan
4.6 Menghitung daya dan energi listrik arus
searah
4.7 Menghitung daya dan energi listrik arus
bolak-balik

11) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Kimia


a) Pengertian
Nama ilmu kimia berasal dari bahasa Arab, yaitu al-kimia yang artinya
perubahan materi, oleh ilmuwan Arab Jabir ibn Hayyan (tahun 700-778). Ini
berarti, ilmu kimia secara singkat dapat diartikan sebagai ilmu yang
mempelajari rekayasa materi, yaitu mengubah materi menjadi materi lain.
Secara lengkapnya, ilmu kimia adalah ilmu mempelajari tentang susunan,
struktur, sifat, perubahan serta energi yang menyertai perubahan suatu zat
atau materi. Zat atau materi itu sendiri adalah segala sesuatu yang menempati
ruang dan mempunyai massa.
Susunan materi mencakup komponen-komponen pembentuk materi dan
perbandingan tiap komponen tersebut. Struktur materi mencakup struktur
partikel-partikel penyusun suatu materi atau menggambarkan bagaimana
atom-atom penyusun materi tersebut saling berikatan. Sifat materi mencakup
sifat fisis (wujud dan penampilan) dan sifat kimia. Sifat suatu materi
dipengaruhi oleh : susunan dan struktur dari materi tersebut. Perubahan
materi meliputi perubahan fisis/fisika (wujud) dan perubahan kimia
(menghasilkan zat baru). Energi yang menyertai perubahan
materi menyangkut banyaknya energi yang menyertai sejumlah materi dan
asal-usul energi itu.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 171
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Mata pelajaran Kimia mempelajari segala sesuatu tentang zat yang


meliputi komposisi, struktur dan sifat, perubahan, dinamika dan energetika
zat yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Para ahli kimia (kimiawan)
mempelajari gejala alam melalui proses dan sikap ilmiah tertentu. Proses itu
misalnya pengamatan dan eksperimen, sedangkan sikap ilmiah misalnya
objektif dan jujur pada saat mengumpulkan dan menganalisis data. Dengan
menggunakan proses dan sikap ilmiah itu kimiawan memperoleh penemuan-
penemuan yang dapat berupa fakta, teori, hukum, dan prinsip. Penemuan-
penemuan ini yang disebut produk kimia. Oleh sebab itu, pembelajaran kimia
dan penilaian hasil belajar kimia harus memperhatikan karakteristik ilmu
kimia sebagai sikap, proses dan produk. Selama ini ada kecenderungan
sebagian guru kimia kurang memperhatikan karakteristik ilmu kimia dalam
pembelajaran dan penilaian hasil belajar kimia.
b) Rasional
Ilmu kimia diperoleh dan dikembangkan berdasarkan eksperimen untuk
mencari jawaban atas pertanyaan apa, mengapa, dan bagaimana gejala-gejala
alam khususnya yang berkaitan dengan komposisi, struktur dan sifat,
transformasi, dinamika dan energetika zat. Oleh karena itu mata pelajaran
kimia di SMK mempelajari segala sesuatu tentang zat yang meliputi
komposisi, struktur dan sifat, perubahan, dinamika dan energetika zat yang
melibatkan keterampilan dan penalaran. Ilmu kimia dapat menjelaskan secara
mikro (molekuler) terhadap fenomena makro berbagai aspek tentang zat.
Selain itu, ilmu kimia sangat membantu dan berkontribusi terhadap
penguasaan ilmu lainnya terutama ilmu terapan seperti pertambangan,
pertanian, kesehatan, perikanan dan teknologi.
Saintis mempelajari gejala alam melalui proses dan sikap ilmiah
tertentu. Proses itu misalnya pengamatan dan eksperimen, sedangkan sikap
ilmiah misalnya objektif dan jujur pada saat mengumpulkan dan menganalisis
data. Dengan menggunakan proses dan sikap ilmiah itu saintis memperoleh
penemuan-penemuan yang dapat berupa fakta, teori, hukum, dan
prinsip/konsep. Penemuan-penemuan itulah yang disebut produk kimia. Oleh

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 172
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

sebab itu, pembelajaran kimia dan penilaian hasil belajar kimia harus
memperhatikan karakteristik ilmu kimia sebagai sikap, proses, dan produk.
Kimia sebagai proses/metode penyelidikan (discovery/inquiry) meliputi
cara berpikir, sikap, dan langkah-langkah kegiatan ilmiah untuk memperoleh
produk-produk kimia, mulai dari menemukan masalah, mengumpulkan fakta-
fakta terkait masalah, membuat asumsi, mengendalikan variabel, melakukan
observasi, melakukan pengukuran, melakukan inferensi memprediksi,
mengumpulkan dan mengolah data hasil observasi/pengukuran, serta
menyimpulkan dan mengomunikasikan.
Dalam konteks ini, kimia bukan sekadar bagaimana cara bekerja,
melihat, dan cara berpikir, melainkan sebagai jalan untuk
mengetahui/menemukan. Sementara nilai-nilai kimia berhubungan dengan
tanggung jawab moral, nilai-nilai sosial, sikap dan tindakan seseorang dalam
belajar atau mengembangkan kimia. Sikap dan tindakan ini misalnya
keingintahuan, keseimbangan antara keterbukaan dan skeptis, kejujuran,
ketelitian, ketekunan, hati-hati, toleran, dan hemat.
Pembelajaran kimia seperti struktur atom, sistem periodik unsur, ikatan
kimia, unsur-unsur di alam dan sebagainya berkaitan erat dengan kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa sebagai Pencipta alam ini. Dengan demikian
pembelajaran kimia dapat dipandang sebagai wahana untuk meningkatkan
ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan sebagai latihan berpikir untuk
memahami alam dengan melakukan penyelidikan membangun sikap dan nilai
serta membangun pengetahuan dan keterampilan.
c) Tujuan
Mata pelajaran kimia di SMA/MA bertujuan sebagai berikut:
1. Membangun kesadaran tentang keteraturan dan keindahan alam sebagai
wujud kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.
2. Memupuk sikap ilmiah yang mencakup: sikap jujur dan obyektif
terhadap data; disiplin dan bertanggung jawab dalam melaksanakan
kegiatan; sikap terbuka (bersedia menerima pendapat orang lain serta
mau mengubah pandangannya, jika ada bukti bahwa pandangannya tidak
benar); ulet dan tidak cepat putus asa; kritis terhadap pernyataan ilmiah

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 173
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(tidak mudah percaya tanpa ada dukungan hasil observasi/data empiris);


dan bekerjasama dengan orang lain.
3. Memperoleh pengalaman dalam menerapkan metode ilmiah melalui
percobaan atau eksperimen, dimana peserta didik melakukan pengujian
hipotesis dengan melakukan eksperimen (yang mungkin melibatkan
penggunaan instrumen), pengambilan data, pengolahan dan interpretasi
data, serta mengomunikasikan hasil eksperimen secara lisan dan tertulis.
4. Meningkatkan kesadaran terhadap aplikasi ilmu kimia yang dapat
bermanfaat dan juga mungkin merugikan bagi individu, masyarakat, dan
lingkungan serta menyadari pentingnya mengelola dan melestarikan
lingkungan demi kesejahteraan masyarakat.
5. Memahami konsep-konsep kimia dan saling keterkaitannya sebagai bekal
belajar kimia di perguruan tinggi.
6. Menerapkan konsep-konsep kimia untuk menyelesaikan masalah dalam
kehidupan sehari-hari dan teknologi.
7. Membentuk sikap positif terhadap kimia, yaitu merasa tertarik untuk
mempelajari kimia lebih lanjut karena kemampuan kimia menjelaskan
secara molekuler berbagai peristiwa alam dan berperan penting dalam
pengembangan teknologi.
d) Ruang Lingkup
Ruang lingkup kimia mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap dan
nilai yang dirumuskan dalam kompetensi dasar kimia yang harus dimiliki
peserta didik. Kompetensi dasar kimia di SMK merupakan kelanjutan dari
kompetensi dasar kimia di SMP (yang terintegrasi dalam mata pelajaran IPA)
dan juga sebagai prasyarat untuk belajar kimia di kelas lebih lanjut sampai di
perguruan tinggi. Kompetensi kimia SMK juga ditekankan pada
pengembangan kecakapan hidup (life skill) yang bermanfaat bagi semua
peserta didik untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari.
Pada Kurikulum 2013, materi pembelajaran dirumuskan dari KD KI-3.
Secara garis besar materi pembelajaran kimia di SMK menurut Permendikbud
No.70 Tahun 2013 adalah sebagai berikut:

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 174
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Konsep Materi dan perubahannya, unsur dan senyawa


Persamaan reaksi, hukum dasar kimia, dan jenis-jenis reaksi kimia
Struktur Atom dan Sistem Periodik (Perkembangan Model Atom,
Struktur Atom, Konfigurasi Elektron dan Diagram Orbital, Letak Unsur
dalam Tabel Periodik, Perkembangan Tabel Periodik, Sifat-sifat Periodik
Unsur);
Ikatan Kimia dan Bentuk Molekul (Ikatan Ion, Ikatan Kovalen, Ikatan
Kovalen Koordinasi, Ikatan Logam, Interaksi Antar Molekul, Kepolaran
Senyawa, Bentuk Molekul);
Sel Elektrokimia;
Tatanama Senyawa;
Stokiometri (Ar, Mr, Persamaan Reaksi, Hukum Dasar Kimia, Konsep
Mol, Perhitungan Kimia)
Memahami konsep larutan
Asam dan Basa (Perkembangan Konsep Asam dan Basa, Indikator asam-
basa, pH, Titrasi Asam-Basa);
Kesetimbangan Kimia (Faktor-faktor yang mempengaruhi Pergeseran
Kesetimbangan, Tetapan Kesetimbangan);
Laju Reaksi
Termokimia (Reaksi Eksoterm dan Endoterm, Menentukan Entalpi
Reaksi); Laju Reaksi (Teori Tumbukan, Faktor-faktor yang
Mempengaruhi Laju Reaksi, Orde Reaksi);
Sifat Koligatif Larutan (Penurunan Tekanan Uap, Kenaikan Titik Didih,
Penurunan Titik Beku, Tekanan Osmotik, Sifat Koligatif Larutan
Elektrolit dan Nonelektrolit);
Sistem Koloid (Jenis Koloid, Sifat Koloid, Pembuatan Koloid, Peranan
koloid dalam Kehidupan Sehar-hari dan Industri)
Hidrokarbon dan jenis-jenisnya
Polimer, struktur, cara penulisan, tata nama, sifat dan penggolongan
biomolekul (air, karbohidrat, protein, lipida dan asam nukleat)
Pemisahan kimia dan analisis kuantitatif

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 175
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan


mengamalkan ajaran agama menyadari hubungan keteraturan dan
yang dianutnya kompleksitas alam terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang
menciptakan berbagai sumber energi di
alam
1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai
dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari-hari
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
Mengamalkan perilaku jujur, ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat;
disiplin, tanggungjawab, tekun; hati-hati; bertanggung jawab;
peduli (gotong royong, terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli
kerjasama, toleran, damai), lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
santun, responsif dan pro- sebagai wujud implementasi sikap dalam
aktif dan menunjukan sikap melakukan percobaan dan berdiskusi
sebagai bagian dari solusi 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
atas berbagai permasalahan lingkungan dengan menerapkan prinsip dan
dalam berinteraksi secara keselamatan kerja saat melakukan kegiatan
efektif dengan lingkungan pengamatan dan percobaan di laboratorium
sosial dan alam serta dalam lingkungan
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Memahami konsep materi dan
menganalisis pengetahuan perubahannya
faktual, konseptual, dan 3.2 Memahami konsep unsur dan senyawa
prosedural berdasarkan rasa 3.3 Memahami persamaan reaksi
ingin tahunya tentang ilmu 3.4 Menjelaskan perkembangan teori atom dan
pengetahuan, teknologi, seni, konfigurasi elektron
budaya, dan humaniora
3.5 Mendeskripsikan ikatan ion dan kovalen
dalam wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, 3.6 Memahami tata nama senyawa sederhana
kenegaraan, dan peradaban 3.7 Memahami hukum dasar kimia
terkait penyebab fenomena 3.8 Memahami konsep mol
dan kejadian dalam bidang 3.9 Mendeskripsikan jenis-jenis reaksi kimia
kerja yang spesifik untuk 3.10 Menjelaskan sel elektrokimia

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 176
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menggunakan konsep perubahan materi
menyaji dalam ranah konkret untuk pemecahan masalah kehidupan
dan ranah abstrak terkait 4.2 Mengklasifikasi kasus sehari-hari
dengan pengembangan dari berdasarkan sifat-sifat unsur dan senyawa
yang dipelajarinya di sekolah 4.3 Menalar kasus-kasus yang terjadi sehari-
secara mandiri, dan mampu hari berdasarkan konsep persamaan reaksi
melaksanakan tugas spesifik 4.4 Mengevaluasi hubungan konfigurasi
di bawah pengawasan elektron dengan tabel periodik
langsung.
4.5 Mengklasifikasi ikatan ion dan ikatan
kovalen
4.6 Merumuskan nama senyawa dengan
menggunakan tata nama senyawa sederhana
4.7 Menggunakan hukum-hukum dasar kimia
untuk perhitungan kimia
4.8 Menggunakan konsep mol dan persamaan
reaksi untuk memecahkan masalah sehari-
hari
4.9 Membedakan jenis-jenis reaksi kimia dalam
bidang kesehatan
4.10 Menggunakan sel elektrokimia untuk
memecahkan masalah sehari-hari

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan


mengamalkan ajaran agama menyadari hubungan keteraturan dan
yang dianutnya kompleksitas alam terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang
menciptakan berbagai sumber energi di
alam
1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai
dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari-hari

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 177
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa


mengamalkan perilaku jujur, ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat;
disiplin, tanggungjawab, tekun; hati-hati; bertanggung jawab;
peduli (gotong royong, terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli
kerjasama, toleran, damai), lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
santun, responsif dan pro- sebagai wujud implementasi sikap dalam
aktif dan menunjukan sikap melakukan percobaan dan berdiskusi
sebagai bagian dari solusi 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
atas berbagai permasalahan lingkungan dengan menerapkan prinsip dan
dalam berinteraksi secara keselamatan kerja saat melakukan kegiatan
efektif dengan lingkungan pengamatan dan percobaan di laboratorium
sosial dan alam serta dalam lingkungan
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami konsep larutan
dan menganalisis 3.2 Memahami teori Asam Basa
pengetahuan faktual, 3.3 Mendeskripsikan konsep kesetimbangan
konseptual, prosedural, dan kimia
metakognitif berdasarkan 3.4 Menjelaskan faktor-faktor yang
rasa ingin tahunya tentang mempengaruhi kecepatan reaksi
ilmu pengetahuan, teknologi,
3.5 Memahami entalpi dan perubahan entalpi
seni, budaya, dan humaniora
3.6 Menjelaskan sifat koligatif larutan
dalam wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, 3.7 Mendeskripsikan sifat-sifat koloid dan
kenegaraan, dan peradaban penerapannya dalam kehidupan sehari-hari
terkait penyebab fenomena 3.8 Memahami kekhasan atom karbon yang
dan kejadian dalam bidang membentuk senyawa hidrokarbon
kerja yang spesifik untuk 3.9 Mendeskripsikan konsep polimer
memecahkan masalah. 3.10 Mendeskripsikan struktur, cara penulisan,
tata nama, sifat dan penggolongan
biomolekul (air, karbohidrat, protein, lipida
dan asam nukleat)
3.11 Menjelaskan prinsip pemisahan kimia dan
analisis kuantitatif
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Membuat larutan dengan berbagai
menyaji dalam ranah konsentrasi
konkret dan ranah abstrak 4.2 Mengukur pH larutan
terkait dengan 4.3 Membuktikan berbagai faktor yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 178
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


pengembangan dari yang mempengaruhi pergeseran kesetimbangan
dipelajarinya di sekolah kimia
secara mandiri, bertindak 4.4 Membuktikan faktor-faktor yang
secara efektif dan kreatif, mempengaruhi kecepatan reaksi
dan mampu melaksanakan 4.5 Membuktikan proses entalpi reaksi
tugas spesifik di bawah 4.6 Membuktikan sifat koligatif larutan
pengawasan langsung. elektrolit dengan nonelektrolit
4.7 Membuat berbagai sistem koloid dengan
bahan-bahan yang ada di sekitarnya serta
menganalisis sifat-sifat dari sistem koloid
yang dibuat.
4.8 Menggolongkan senyawa hidrokarbon dan
turunannya
4.9 Mengklasifikasikan jenis polimer
berdasarkan sifat-sifatnya
4.10 Memilih biomolekul (air, karbohidrat,
protein, lipida dan asam nukleat)
berdasarkan sifat-sifatnya
4.11 Melakukan pemisahan zat dari
campurannya dan menentukan kadar suatu
zat melalui analisis kuantitatif

12) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Biologi


a) Pengertian
Ilmu bologi adalah ilmu yang mempelajari segala hal yang
berhubungan dengan makhluk hidup dan kehidupan. Yang dibahas dalam
ilmu biologi tidak lain adalah yang masih berkaitan dengan makhluk hidup,
seperti zat yang membentuk makhluk hidup, zat yang dibutuhkan makhluk
hidup, serta berbagai hal mengenai hubungan antara makhluk hidup dengan
lingkungannya.Ilmu biologi dirintis oleh Aristoteles yang merupakan
ilmuwan berkebangsaan Yunani yang kita sebut juga sebagai bapak perintis
biologi.ilmu Biologi sangat berpengaruh dan berguna bagi kehidupan
manusia. Biologi banyak digunakan untuk berbagai bidang kehidupan seperti
pertanian, peternakan, perikanan, kedokteran, dan lain sebagainya.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 179
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Biologi adalah salah satu bidang kajian dari ilmu pengetahuan alam
yang membahas makhluk hidup dan aktivitasnya. Biologi sebagai salah satu
mata pelajaran yang diajarkan di SMK ini mengandung banyak konsep yang
harus dikuasai oleh peserta didik (BSNP, 2006). Konsep biologi yang
terdapat dalam materi pelajaran SMA dan sederajatnya begitu kompleks
sehingga guru biasanya fokus pada pemenuhan materi dalam
pembelajarannya.
b) Rasional
Biologi merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan di sekolah
yang mempelajari tentang kehidupan makhluk hidup dan segala sesuatu yang
ada disekitarnya, sejak dahulu Biologi telah dikenal sebagai ilmu yang
mempelajari seluk beluk kehidupan atau yang lebih kita kenal sebagai Ilmu
alam.
Cakupan materi dalam ilmu Biologi sangatlah luas, mulai dari sel
sebagai unit terkecil penyusun makhluk hidup sampai dengan ekosistem.
Dalam setiap materi pembelajaran Biologi jika guru mau mencermati, banyak
sekali materi yang menunjukkan kebesaran Allah SWT. Kita ambil beberapa
contoh dalam tulisan ini: materi tentang sel, sel merupakan unit struktural dan
fungsional terkecil penyusun makhluk hidup. Di dalam struktur mikroskopis
sekecil itu tersusun atas banyak organel-organel atau bagian-bagian yang
masing-masing memiliki fungsi yang spesifik. Dengan fungsi yang dimiliki
oleh masing-masing organel penyusun sel tersebut, makhluk hidup bisa
melakukan aktivitas hidup, proses-proses kimia dalam tubuh yang
menentukan keberlangsungan metebolisme tubuh makhluk hidup juga sangat
ditentukan oleh fungsi sel tersebut, jika kita kaji lebih jauh tentang struktur
sel dan organel-organel penyusunnya-betapa rumitnya, namun demikian
semua makhluk hidup dimuka bumi ini dapat menjalankan aktivitas hidup
makan, minum, bernafas, bergerak dan sebagainya dengan terkoordinasi-
semua karena kerjasama yang baik antara jaringan, organ, sistem organ-yang
semuanya diawali oleh sel.
Komponen biotik ekosistem terdiri atas produsen, konsumen dan
pengurai, produsen terdiri atas tumbuhan, dengan kekuasaan Allah, tumbuhan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 180
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dapat menyediakan makanan untuk makhluk hidup lain, mungkin kita tidak
menyadari betapa kehidupan kita sangat tergantung pada tumbuhan, terutama
tumbuhan hijau, dengan kekuasaan Allah dan kemampuan tumbuhan
melakukan fotosintesis, tumbuhan dapat menyediakan berbagai macam
bentuk makanan, padi, jagung, kedelai buah-buahan dan sebagainya. Semua
disediakan oleh tumbuhan melalui proses fotosintesis. Jika kita kaji lebih jauh
lagi reaksi fotosintesis, tidak sesederhana yang kita ajarkan pada siswa di
sekolah. Reaksi fotosintesis terdiri atas serangkaian reaksi kimia yang sangat
rumit, dimulai dari reaksi fiksasi CO2 oleh RuBp, Siklus Calvin dan
Transport Elektron, semua terjadi dalam organel-organel sel yang sangat kecil
bahkan untuk kita bayangkan saja sangatlah mustahil, Maha Besar Allah yang
mampu mengatur dan mengendalikan semua proses tersebut, sehingga reaksi
tersebut terjadi pada tempat yang sesuai.
Pada bagian lain diajarkan bahwa pengurai sebagai salah satu
komponen biotik ekosistem berperan dalam penguraian sisa-sisa makhluk
hidup lain seperti bangkai dan sampah yang kemudian diurai menjadi
komponen penyusun tanah.
c) Tujuan
Mata pelajaran Biologi bertujuan untuk:
1. Menumbuhkan kesadaran terhadap kompleksitas, keteraturan, keindahan
keanekaragaman hayati dan bioproses, dan penerapan biologi, serta
kepekaan dan kepedulian terhadap permasalahan lingkungan hidup,
menjaga dan menyayangi lingkungan sebagai manisfestasi pengamalan
dan penghayatan ajaran agama yang dianut peserta didik.untuk
mengungkap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.
2. Membentuk skema pengetahuan biologi peserta didik berupa pegetahuan
faktual, konsepual, dan prosedural, dan metakognitif dalam ranah konkret
dan abstrak.
3. Meningkatkan kesadaran tentang aplikasi sains dan teknologi yang
bermanfaat bagi individu, masyarakat, dan lingkungan serta menyadari
pentingnya mengelola dan melestarikan lingkungan demi kesejahteraan
masyarakat.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 181
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4. Memberikan pengalaman kepada peserta didik pada metode ilmiah dan


aspek keselamatan kerja dengan mempraktekkan metode ilmiah melalui
tahapan pengamatan dan percobaan atau eksperimen, dimana peserta
didik melakukan pengujian hipotesis dengan merancang melakukan,
mengolah data, dan mengomunikasikan hasil eksperimen secara lisan dan
tulisan untuk menumbuhkan pola pikir ilmiah sebagai bekal dalam
kehidupan di abad 21.
5. Menumbuhkan hard skill dan soft skill dalam bidang biologi secara
seimbang utntuk membekali peserta didik menjadi pribadi yang memiliki
kemampuan kolaboratif, komunikatif, kreatif dan inovatif serta melek
media (media literacy) melalui pembelajaran berbasis inquiri, berbasis
permasalahan, dan berbasis projek (Inquiry based, problem based, dan
project based learning).
6. Membentuk sikap yang positif terhadap ilmu biologi, yaitu merasa
tertarik untuk mempelajari biologi sebagai kebutuhan, lebih lanjut
sebagai alat pemecahan masalah dalam kehidupan baik secara individu
dan masyarakat.
d) Ruang Lingkup
Biologi sebagai bagian dari struktur keilmuan IPA tidak terlepas dari
hukum-hukum dan karakteristik dalam IPA. Biologi juga terdiri dari produk
dan proses, serta menumbuhkan sikap dan nilai pada diri peserta didik.
Namun demikian, sebagai bidang kajian tersendiri, Biologi memiliki
karakteristik khusus yang berbeda dari kajian IPA lainnya seperti fisika dan
kimia.
Biologi mempelajari tentang gejala-gejala alam pada makhluk hidup
dan perikehidupan, serta kaitan biologi dengan lingkungan alam dan sosial.
Maka Biologi mempelajari tentang Bioproses yang berlangsung pada objek
biologi berupa kingdom makhluk hidup dan bioproses pada tingkat organisasi
kehidupan dari mulai seluler hingga biosfer. Biologi memiliki tema-tema
kajian yang dapat dikaji dari bioproses yang terjadi pada objek biologi dan
struktur organisasi kehidupan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 182
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Biologi sebagai keilmuan memiliki ruang lingkup berupa: Objek


Biologi, berupa kingdom atau kerajaan makhluk hidup, Tingkat Organisasi
Kehidupan, mulai dari molekul sampai dengan biosfer, dan Tema persoalan
dalam biologi, terdiri dari 9 (Sembilan) tema.
1. Ruang Lingkup Biologi yang termasuk objek Biologi, yaitu:
Menurut Withaker (1969), objek kajian biologi yang berupa seluruh ragam
kehidupan dikelompokkan menjadi 5 dunia kehidupan (kingdom), dan
sembilan tema. Sedangkan menurut Carl Woose (1977), kingdom monera
dibedakan menjadi dua subkingdom, yakni Archaebacteria dan Eubacteria.
a. Monera
b. Protista
c. Mycota (Fungi)
d. Plantae
e. Animalia
2. Ruang Lingkup Biologi yang termasuk organisasi kehidupan, yaitu:
Semua objek tersebut dikaji pada berbagai tingkat organisasi kehidupan
yang meliputi tujuh tingkat, yaitu mulai dari tingkat molekul, sel, jaringan
dan organ, individu (organisme), populasi, komunitas, serta biosfer. Urutan
tingkatan biologi dan organisasinya dinamakan hierarki kehidupan.
a. Molekul
b. Sel
c. Jaringan dan organ
d. Organisme
e. Populasi
f. Komunitas
g. Biosfer
3. Ruang Lingkup Biologi yang termasuk tema-tema Biologi, yaitu:
a. Biologi sebagai penemuan (inquiry)
b. Sejarah perkembangan biologi,
c. Keanekaragaman dan keseragaman,
d. Hubungan struktur dan fungsi,
e. Genetika dan keberlangsungan hidup,
f. Organisme dan lingkungan,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 183
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

g. Perilaku organisme,
h. Evolusi,
i. Regulasi dan homeostasis.

KELAS: X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Memahami nilai-nilai keimanan dengan


mengamalkan ajaran agama menyadari hubungan keteraturan dan
yang dianutnya kompleksitas alam terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya
1.2 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang
menciptakan berbagai sumber energi di
alam
1.3 Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai
dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari-hari
2. Menghayati dan 2.1 Berperilaku ilmiah: teliti, tekun, jujur
Mengamalkan perilaku jujur, terhadap data dan fakta, disiplin, tanggung
disiplin, tanggungjawab, jawab, dan peduli dalam observasi dan
peduli (gotong royong, eksperimen, berani dan santun dalam
kerjasama, toleran, damai), mengajukan pertanyaan dan berargumentasi,
santun, responsif dan pro- peduli lingkungan, gotong royong,
aktif dan menunjukan sikap bekerjasama, cinta damai, berpendapat
sebagai bagian dari solusi secara ilmiah dan kritis, responsif dan
atas berbagai permasalahan proaktif dalam dalam setiap tindakan dan
dalam berinteraksi secara dalam melakukan pengamatan dan
efektif dengan lingkungan percobaan di dalam kelas/laboratorium
sosial dan alam serta dalam maupun di luar kelas/laboratorium
menempatkan diri sebagai 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
cerminan bangsa dalam lingkungan dengan menerapkan prinsip
pergaulan dunia. keselamatan kerja saat melakukan kegiatan
pengamatan dan percobaan di laboratorium
dan di lingkungan sekitar
3. Memahami, menerapkan dan 3.1 Mendeskripsikan prinsip keselamatan kerja
menganalisis pengetahuan berdasarkan pengamatan dalam kehidupan
faktual, konseptual, dan sehari-hari.
prosedural berdasarkan rasa 3.2 Mendeskripsikan tentang sanitasi
ingin tahunya tentang ilmu lingkungan berdasarkan pengamatan dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 184
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


pengetahuan, teknologi, seni, kehidupan sehari-hari.
budaya, dan humaniora 3.3 Mengdeskripsikan berbagai tingkat
dalam wawasan keanekaragaman hayati di Indonesia melalui
kemanusiaan, kebangsaan, hasil obesrvasi
kenegaraan, dan peradaban 3.4 Mendeskripsikan struktur anatomi tubuh
terkait penyebab fenomena manusia
dan kejadian dalam bidang 3.5 Menganalisis ciri, replikasi, dan peran virus
kerja yang spesifik untuk dalam aspek kesehatan masyarakat
memecahkan masalah.
3.6 Mendiskripsikan archaebacteria dan
eubacteria dalam bidang kesehatan melalui
pengamatan secara teliti dan sistematis.
3.7 Menganalisis ciri-ciri dan cara reproduksi
jamur
3.8 Memahami peran enzim dalam proses
metabolisme
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mengidentifikasi berbagai bahaya di tempat
menyaji dalam ranah konkret kerja
dan ranah abstrak terkait 4.2 Mengidentifikasi data tentang sanitasi
dengan pengembangan dari lingkungan sesuai bidang kesehatan dan
yang dipelajarinya di sekolah Pekerjaan Sosial dan menyajikannya dalam
secara mandiri, dan mampu bentuk laporan tertulis
melaksanakan tugas spesifik 4.3 Melakukan analisis ekologi di lingkungan
di bawah pengawasan sekitar
langsung.
4.4 Menyajikan hasil kajian struktur anatomi
tubuh manusia
4.5 Menyajikan data hasil pengamatan tentang
ciri, replikasi dan peran virus dalam
kehidupan dengan berbagai media
4.6 Menyajikan data ciri-ciri dan peran
archaebacteria dan eubacteria dalam
kehidupan
4.7 Menyajikan data hasil pengamatan ciri dan
peran jamur (khamir dan kapang ) dalam
kehidupan dan lingkungan
4.8 Menalar cara kerja enzim dalam proses
metabolisme tumbuhan dan hewan melalui
proses pengamatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 185
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi keteraturan dan kompleksitas


mengamalkan ajaran agama ciptaan Tuhan tentang keanekaragaman
yang dianutnya hayati, ekosistem dan lingkungan hidup.
1.2 Menyadari dan mengagumi pola pikir ilmiah
dalam kemampuan mengamati bioproses
1.3 Peka dan peduli terhadap permasalahan
lingkungan hidup, menjaga dan menyayangi
lingkungan sebagai manisfestasi
pengamalan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Berperilaku ilmiah: teliti, tekun, jujur
mengamalkan perilaku jujur, terhadap data dan fakta, disiplin, tanggung
disiplin, tanggungjawab, jawab, dan peduli dalam observasi dan
peduli (gotong royong, eksperimen, berani dan santun dalam
kerjasama, toleran, damai), mengajukan pertanyaan dan berargumentasi,
santun, responsif dan pro- peduli lingkungan, gotong royong,
aktif dan menunjukan sikap bekerjasama, cinta damai, berpendapat
sebagai bagian dari solusi secara ilmiah dan kritis, responsif dan
atas berbagai permasalahan proaktif dalam dalam setiap tindakan dan
dalam berinteraksi secara dalam melakukan pengamatan dan
efektif dengan lingkungan percobaan di dalam kelas/laboratorium
sosial dan alam serta dalam maupun di luar kelas/ laboratorium
menempatkan diri sebagai 2.2 Peduli terhadap keselamatan diri dan
cerminan bangsa dalam lingkungan dengan menerapkan prinsip
pergaulan dunia. keselamatan kerja saat melakukan kegiatan
pengamatan dan percobaan di laboratorium
dan di lingkungan sekitar
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
dan menganalisis organ pada sistem gerak pada manusia
pengetahuan faktual, 3.2 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
konseptual, prosedural, dan organ pada sistem sirkulasi
metakognitif berdasarkan 3.3 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
rasa ingin tahunya tentang organ pada sistem pencernaan
ilmu pengetahuan, 3.4 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
teknologi, seni, budaya, dan organ pada sistem respirasi
humaniora dalam wawasan
3.5 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
kemanusiaan, kebangsaan,
organ pada sistem ekskresi
kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena 3.6 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 186
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dan kejadian dalam bidang organ pada sistem koordinasi (peran saraf
kerja yang spesifik untuk dan hormon dalam mekanisme koordinasi
memecahkan masalah. dan regulasi serta gangguan)
3.7 Menganalisis bahaya penggunaan senyawa
psikotropika dan dampaknya terhadap
kesehatan diri, lingkungan dan masyarakat.
3.8 Mendeskripsikan struktur jaringan penyusun
organ reproduksi
3.9 Memahami prinsip reproduksi manusia
untuk menanggulangi pertambahan
penduduk melalui program keluarga
berencana (KB) dan peningkatan kualitas
hidup SDM (pemberian ASI ekslusif)
3.10 Memahami prinsip-prinsip sistem immun
(program immunisasi sehingga dapat terjaga
proses fisiologi di dalam tubuh)
3.11 Mendeskripsikan peran enzim dalam proses
Metabolisme.
3.12 Mengklasifikasikan produk bioteknologi
dalam bidang kesehatan dan kedokteran
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
menyaji dalam ranah kelainan pada struktur dan fungsi jaringan
konkret dan ranah abstrak gerak yang menyebabkan gangguan sistem
terkait dengan gerak manusia
pengembangan dari yang 4.2 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
dipelajarinya di sekolah kelainan pada struktur dan fungsi darah,
secara mandiri, bertindak jantung dan pembuluh darah yang
secara efektif dan kreatif, menyebabkan gangguan sistem peredaran
dan mampu melaksanakan darah manusia
tugas spesifik di bawah 4.3 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
pengawasan langsung. pada struktur dan fungsi jaringan pada
organ-organ pencernaan yang menyebabkan
gangguan sistem pencernaan manusia
4.4 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
kelainan pada struktur dan fungsi jaringan
organ pernapasan yang menyebabkan
gangguan sistem respirasi manusia
4.5 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
kelainan pada struktur dan fungsi organ

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 187
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


yang menyebabkan gangguan sistem
ekskresi manusia
4.6 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
kelainan pada struktur dan fungsi saraf
4.7 Menyajikan data bahaya penggunaan
senyawa psikotropika dan dampaknya
terhadap kesehatan diri, lingkungan dan
masyarakat berdasarkan hasil pengamatan
4.8 Menyajikan data hasil pengamatan terhadap
kelainan pada struktur dan fungsi organ
yang menyebabkan gangguan sistem
reproduksi manusia
4.9 Menyajikan data penanggulangan
pertambahan penduduk melalui program
keluarga berencana (KB) dan peningkatan
kualitas hidup SDM (pemberian ASI
ekslusif)
4.10 Menalar prinsip-prinsip sistem immun
(program immunisasi sehingga dapat terjaga
proses fisiologi di dalam tubuh)
4.11 Membedakan cara kerja enzim dan respirasi
aerob
4.12 Mengklasifikasikan produk bioteknologi
dalam bidang kesehatan dan kedokteran

13) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Dasar Kompetensi Keahlian


Keperawatan Kesehatan
Konsep Dasar Keperawatan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menghayati keanekaragaman makhluk
mengamalkan ajaran agama ciptaan Tuhan dan peran keanekaragaman
yang dianutnya. tersebut dikaitkan dengan ajaran agama
yang dianutnya
1.2 Mengamalkan cara mengelola
keanekaragaman makhluk ciptaan Tuhan
berdasarkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 188
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


Mengamalkan perilaku jujur, rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
disiplin, tanggung jawab, cermat; tekun; hati-hati; bertanggung
peduli (gotong royong, jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan
kerjasama, toleran, damai), peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-
santun, responsif dan proaktif hari sebagai wujud implementasi sikap
dan menunjukan sikap dalam memberikan pelayanan keperawatan
sebagai bagian dari solusi 2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok
atas berbagai permasalahan dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
dalam berinteraksi secara implementasi dasar pelayanan keperawatan
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan 3.1 Memahami Sejarah Perkembangan
dan menganalisis pengetahuan keperawatan
faktual, konseptual, dan 3.2 Memahami Falsafah dan Pradigma
prosedural berdasarkan rasa Keperawatan
ingin tahunya tentang ilmu 3.3 Memahami Fungsi dan peran
pengetahuan, teknologi, Keperawatan
seni, budaya, dan humaniora 3.4 Memahami Pengembangan Ilmu
dalam wawasan Keperawatan
kemanusiaan, kebangsaan, 3.5 Memahami konsep manusia
kenegaraan, dan peradaban 3.6 Memahami konsep stres dan adaptasi
terkait penyebab fenomena dan 3.7 Memahami konsep sehat sakit
kejadian dalam bidang kerja 3.8 Memahami sistem pelayanan kesehatan
yang spesifik untuk Nasional
memecahkan masalah. 3.9 Memahami etika keperawatan
3.10 Memahami Aspek legal dan etik dalam
pelayanan keperawatan
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menalar Sejarah Perkembangan
menyaji dalam ranah keperawatan
konkret dan ranah abstrak 4.2 Menalar Falsafah dan Pradigma
terkait dengan pengembangan Keperawatan
dari yang dipelajarinya di 4.3 Menalar Fungsi dan peran Keperawatan
sekolah secara mandiri, dan 4.4 Menalar Pengembangan Ilmu
mampu melaksanakan tugas Keperawatan
spesifik di bawah 4.5 Menalar konsep manusia
pengawasan langsung. 4.6 Menalar konsep stres dan adaptasi
4.7 Menalar konsep sehat sakit
4.8 Menalar sistem pelayanan kesehatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 189
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


Nasional
4.9 Menalar etika keperawatan
4.10 Menalar Aspek legal dan etik dalam
pelayanan keperawatan

Anatomi dan Fisiologi

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha
mengamalkan ajaran agama Esa, melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. anatomi dan fisiologi yang bermanfaat bagi
kehidupan manusia menurut agama yang
dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku jujur, menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
disiplin, tanggung- jawab, bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
peduli (gotong royong, menemukan dan memahami berbagai
kerjasama, toleran, damai), aspek yang berkaitan dengan anatomi dan
santun, responsif dan pro-aktif fisiologi.
dan menunjukan sikap 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
sebagai bagian dari solusi teliti, tanggung jawab, peduli, (gotong
atas berbagai permasalahan royong, kerjasama, toleran, cinta damai)
dalam berinteraksi secara dalam mengikuti kegiatan pembelajaran
efektif dengan lingkungan dikelas.
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memaham i, menerapkan 3.1 Memahami anatomi fisiologi system
dan menganalisis pengetahuan tubuh secara umum
faktual, konseptual, dan 3.2 Menjelaskan anatomi fisiologi system
prosedural berdasarkan rasa Muskuloskeletal
ingin tahunya tentang ilmu 3.3 Menjelaskan anatomi fisiologi system
pengetahuan, teknologi, kardiovaskuler
seni, budaya, dan humaniora 3.4 Menjelaskan anatomi fisiologi system
dalam wawasan pencernaan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 190
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


kemanusiaan, kebangsaan, 3.5 Menjelaskan anatomi fisiologi system
kenegaraan, dan peradaban pernafasan
terkait penyebab fenomena dan 3.6 Menjelaskan anatomi fisiologi system
kejadian dalam bidang kerja persarafan
yang spesifik untuk 3.7 Menjelaskanan atomi fisiologi tentang
memecahkan masalah. system Urinaria
3.8 Menjelaskan anatomi fisiologi system
Endokrin
3.9 Menjelaskan anatomi dan fisiologi sistem
limfatik
3.10 Menjelaskan anatomi fisiologis sistem
Reproduksi
3.11 Menjelaskan anatomi fisiologi system
integumen
3.12 Menjelaskan anatomi fisiologi sistem
pernafasan
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menyalin anatomi fisiologi system tubuh
menyaji dalam ranah secara umum
konkret dan ranah abstrak 4.2 Kembali membuat anatomi fisiologi
terkait dengan pengembangan system tubuh secara umum
dari yang dipelajarinya di 4.3 Menunjukkan anatomi fisiologi system
sekolah secara mandiri, dan tubuh secara umum
mampu melaksanakan tugas 4.4 Menalar anatomi fisiologi system
spesifik di bawah pencernaan
pengawasan langsung. 4.5 Menalar anatomi fisiologi system
pernafasan
4.6 Menalar anatomi fisiologi system
persarafan
4.7 Menalar anatomi fisiologi system
Urinaria
4.8 Menalar anatomi fisiologi system
Endokrin
4.9 Mengevaluasi anatomi fisiologi sistem
limfatik
4.10 Menalar anatomi fisiologi system
Reproduksi
4.11 Menalar anatomi fisiologi system
integumen
4.12 Mengevaluasi anatomi fisiologi sistem
pernafasan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 191
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Kebutuhan Dasar Manusia

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha
mengamalkan ajaran agama Esa, melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. anatomi dan fisiologi yang bermanfaat bagi
kehidupan manusia menurut agama yang
dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.

2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan


mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung- bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai
royong, kerjasama, toleran, aspek yang berkaitan dengan anatomi dan
damai), santun, responsif dan fisiologi.
pro-aktif dan menunjukan 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
sikap sebagai bagian dari teliti, tanggung jawab, peduli, (gotong
solusi atas berbagai royong, kerjasama, toleran, cinta damai)
permasalahan dalam dalam mengikuti kegiatan pembelajaran di
berinteraksi secara efektif kelas.
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan 3.1 Menjelaskan pemenuhan kebutuhan
dan menganalisis pengetahuan kebersihan tubuh
faktual, konseptual, dan 3.2 Menjelaskan pemenuhan kebutuhan
procedural berdasarkan rasa eliminasi urin
ingin tahunya tentang ilmu 3.3 Menjelaskan pedoman untuk mengukur
pengetahuan, teknologi, tanda vital
seni, budaya, dan 3.4 Menjelaskan tentang pemenuhan
humaniora dalam wawasan kebutuhan oksigen
kemanusiaan, kebangsaan, 3.5 Menjelaskan pemenuhan kebutuhan
kenegaraan, dan peradaban nutrisi
terkait penyebab fenomena 3.6 Menjelaskan pemenuhankebutuhancairan
dan kejadian dalam bidang dan elektrolit
kerja yang spesifik untuk 3.7 Menjelaskan asuhan keperawatan pada

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 192
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


memecahkan masalah. pasien dengan luka
3.8 Menjelaskan konsep rawat inap
3.9 Menjelaskan komunikasi multidisiplin
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menalar dan melaksanakan pemenuhan
menyaji dalam ranah kebutuhan kebersihan tubuh
konkret dan ranah abstrak 4.2 Melaksanakan pemenuhan kebutuhan
terkait dengan eliminasi urin
pengembangan dari yang 4.3 Menalar dan melaksanakan pedoman
dipelajarinya di sekolah untuk mengukur tanda vital
secara mandiri, dan mampu 4.4 Melaksanakan tentang pemenuhan
melaksanakan tugas spesifik kebutuhan oksigen
di bawah pengawasan 4.5 Melaksanakan pemenuhan kebutuhan
langsung. nutrisi
4.6 Menalar dan melaksanakan pemenuhan
kebutuhan cairan dan elektrolit
4.7 Melaksanakan asuhan keperawatan pada
pasien dengan luka
4.8 Menalar konsep rawat inap
4.9 Menalar komunikasi multidisiplin

Komunikasi Keperawatan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha
mengamalkan ajaran agama Esa, melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. komunikasi yang bermanfaat bagi
kehidupan manusia menurut agama yang
dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan berkomunikasi dalam
keperawatan sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung- bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai aspek
royong, kerjasama, toleran, yang berkaitan dengan komunikasi
damai), santun, responsif dan 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
pro-aktif dan menunjukan tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
sikap sebagai bagian dari kerja sama, toleran, cinta damai) dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 193
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

solusi atas berbagai mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas.


permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan 3.1 Mendeskripsikan konsep komunikasi
dan menganalisis secara umum
pengetahuan faktual, 3.2 Mendeskripsikan jenis-jenis komunikasi,
konseptual, dan procedural bentuk dan sifat
berdasarkan rasa ingin 3.3 Mendeskripsikan gangguan komunikasi
tahunya tentang ilmu 3.4 Mendeskripsikan perkembangan
pengetahuan, teknologi, komunikasi dan bahasa sesuai tingkat usia
seni, budaya, dan 3.5 Mendeskripsikan konsep komunikasi
humaniora dalam wawasan terapeutik
kemanusiaan, kebangsaan, 3.6 Mendeskripsikan tehnik tehnik respon
kenegaraan, dan peradaban terapeutik
terkait penyebab fenomena 3.7 Mendeskripsikan tehnik tehnik respon
dan kejadian dalam bidang non terapeutik
kerja yang spesifik untuk 3.8 Mendeskripsikan peningkatan kesadaran
memecahkan masalah. diri perawat dalam komunikasi terapeutik
3.9 Mendeskripsikan fase-fase dan hambatan
dalam hubungan membantu/relationships
3.10 Mendeskripsikan pengantar konsep
komunikasi terapeutik dalam asuhan
keperawatan
3.11 Mendeskripsikan komunikasi terapeutik
pada pasien berpenyakit kronis,
degenerative dan fase terminal
3.12 Mendeskripsikan hubungan komunikasi
terapeutik dalam pelayanan dengan
kepuasaan klien

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 194
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Melaksanakan konsep komunikasi secara


menyaji dalam ranah umum
konkret dan ranah abstrak 4.2 Melaksanakan jenis-jenis komunikasi,
terkait dengan bentuk dan sifat
pengembangan dari yang 4.3 Melaksanakan gangguan komunikasi
dipelajarinya di sekolah 4.4 Melaksanakan perkembangan komunikasi
secara mandiri, dan mampu dan bahasa sesuai tingkat usia
melaksanakan tugas spesifik 4.5 Melaksanakan konsep komunikasi
di bawah pengawasan terapeutik
langsung. 4.6 Melaksanakan tehniktehnik respon
terapeutik
4.7 Melaksanakan tehniktehnik respon non
terapeutik
4.8 Melaksanakan peningkatan kesadaran diri
perawat dalam komunikasi terapeutik
4.9 Melaksanakan fase-fase dan hambatan
dalam hubungan membantu/relationships
4.10 Melaksanakan pengantar konsep
komunikasi terapeutik dalam asuhan
keperawatan
4.11 Melaksanakan komunikasi terapeutik pada
pasien berpenyakit kronis, degenerative
dan fase terminal
4.12 Melaksanakan hubungan komunikasi
terapeutik dalam pelayanan dengan
kepuasaan klien

K3LH

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri karunia Tuhan Yang Maha Esa
mengamalkan ajaran melalui keselamatan dan kesehatan kerja,
agama yang dianutnya. sebagai tindakan pengamalan menurut
agama yang dianut
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki rasa ingin tahu dalam memahami
Mengamalkan perilaku berbagai aspek terkait pemahaman
jujur, disiplin, tanggung- keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan
jawab, peduli (gotong hidup
royong, kerjasama, 2.2 Menunjukkan perilaku ilmiah (jujur, disiplin,
toleran, damai), santun, tanggung jawab, peduli, santun ramah
responsif dan pro-aktif dan lingkungan, gotong royong dalam melakukan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 195
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


menunjukan sikap sebagai pembelajaran sebagai bagian dari sikap
bagian dari solusi atas ilmiah
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
3. Memaham i, menerapkan 3.1 Menjelaskan pengertian, ruang lingkup dan
dan menganalisis perundang-undangan mengenai K3
pengetahuan faktual, 3.2 Menjelaskan prinsip K3 di laboratorium
konseptual, dan sesuai SOP
procedural berdasarkan 3.3 Menguraikanprosedur kerjaberdasarkan
rasa ingin tahunya tentang standar K3
ilmu pengetahuan, 3.4 Menjelaskan pengertian, ruang lingkup, dan
teknologi, seni, budaya, teknis dasar P3K
dan humaniora dalam 3.5 Menjelaskan definisi, ruang lingkup, macam
wawasan kemanusiaan, kerusakan, upaya perbaikan kerusakan dan
kebangsaan, kenegaraan, upaya pelestarian lingkungan hidup.
dan peradaban terkait 3.6 Menjelaskan jenis, dan cara pengolahan
penyebab fenomena dan limbah
kejadian dalam bidang kerja 3.7 Menjelaskan definisi, ruang lingkup,
yang spesifik untuk penyebab dan upaya pencegahan pemanasan
memecahkan masalah. global
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Membuktikan pengertian, ruang lingkup dan
menyaji dalam ranah perundang-undangan mengenai K3
konkret dan ranah abstrak 4.2 Mengarahkan prinsip K3 di laboratorium
terkait dengan sesuai SOP
pengembangan dari yang 4.3 Menilai prosedur kerja berdasarkan standar
dipelajarinya di sekolah K3
secara mandiri, dan mampu 4.4 Menilai pengertian, ruang lingkup dan teknis
melaksanakan tugas dasar P3K
spesifik di bawah 4.5 Membuktikan definisi, ruang lingkup,
pengawasan langsung. macam kerusakan, upaya perbaikan kerusak-
an dan upaya pelestarian lingkungan hidup.
4.6 Memilih jenis dan cara pengolahan limbah
4.7 Membuktikan definisi, ruang lingkup,
penyebab dan upaya pencegahan pemanasan
global

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 196
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Simulasi Digital

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mensyukuri karunia Tuhan Yang Maha Esa
mengamalkan ajaran atas pemberian amanah untuk mengelola
agama yang dianutnya. administrasi keuangan entitas.
1.2 Mengamalkan ajaran agama dalam
memanfaatkan ilmu pengetahuan dan
teknologi untuk menghasilkan informasi
keuangan yang mudah dipahami, relevan,
andal dan dapat diperbandingkan.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi internal dan menunjukan
Mengamalkan perilaku rasa ingin tahu dalam pembelajaran ilmu
jujur, disiplin, tanggung- kimia
jawab, peduli (gotong 2.2 Menunjukan perilaku ilmiah (jujur, disiplin,
royong, kerjasama, tanggung jawab, peduli, santun, ramah
toleran, damai), santun, lingkungan, gotong royong) dalam proses
responsif dan pro-aktif dan pembelajaran sebagai bagian dari sikap
menunjukan sikap ilmiah
sebagai bagian dari solusi 2.3 Menghargai kerja individu dan kelompok
atas berbagai permasalahan dalam pembelajaran sehari-hari sebagai
dalam berinteraksi secara implementasi sikap kerja yang profesional
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta
dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.

3. Memaham i, 3.1 Mengidentifikasi jejaring sosial pendidikan


menerapkan dan 3.2 Mengidentifikasi materi digital
menganalisis pengetahuan 3.3 Mengidentifikasi persyaratan hardware
faktual, konseptual, dan 3.4 Mengidentifikasi jenis aplikasi untuk
procedural berdasarkan pembuatan materi bentuk digital
rasa ingin tahunya tentang 3.5 Menjelaskan interaksi online
ilmu pengetahuan, 3.6 Menjelaskan komunikasi online
teknologi, seni, budaya, 3.7 Menjelaskan jenis layanan aplikasi
dan humaniora dalam komunikasi online
wawasan kemanusiaan, 3.8 Menjelaskan persyaratan penggunaan
kebangsaan, kenegaraan, layanan aplikasi
dan peradaban terkait 3.9 Mengidentifikasi jenis materi audio visual
penyebab fenomena dan 3.10 Mengidentifikasi Jenis aplikasi pembuat
kejadian dalam bidang materi bentuk audio visual

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 197
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


kerja yang spesifik untuk 3.11 Menjelaskan persyaratan kebutuhan
memecahkan masalah. hardware
3.12 Menjelaskan konsep simulasi visual
3.13 Mengidentifikasi jenis simulasi visual
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Melakukan Pendaftaran
menyaji dalam ranah 4.2 Memanfaatkan Fitur
konkret dan ranah abstrak 4.3 Melaksanakan ujian online bersama
terkait dengan 4.4 Memformat materi digital
pengembangan dari yang 4.5 Menggunakan aplikasi untuk membuat
dipelajarinya di sekolah materi digital
secara mandiri, dan mampu 4.6 Membuat materi dalam bentuk digital
melaksanakan tugas 4.7 Memanfaatkan fitur layanan komunikasi
spesifik di bawah online
pengawasan langsung. 4.8 Melakukan interaksi dan komunikasi secara
online
4.9 Menggunakan aplikasi editing video
4.10 Melakukan proses render menjadi bentuk
video
4.11 Membuat simulasi visual
4.12 Mempublikasi hasil karya simulasi visual

14) Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Paket Kompetensi Keahlian


Keperawatan Kesehatan
Ilmu Penyakit
KELAS : XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha Esa,
mengamalkan ajaran melalui pemahaman pengetahuan anatomi
agama yang dianutnya. dan fisiologi yang bermanfaat bagi kehidupan
manusia menurut agama yang dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 198
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan menunjukkan
mengamalkan perilaku rasa ingin tahu dan aktif bertanya serta
jujur, disiplin, tanggung- menjawab pertanyaan dalam menemukan dan
jawab, peduli (gotong memahami berbagai aspek yang berkaitan
royong, kerjasama, dengan anatomi dan fisiologi.
toleran, damai), santun, 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
responsif dan pro-aktif dan tanggungjawab, peduli, (gotongroyong
menunjukan sikap sebagai ,kerjasama,toleran,cinta damai) dalam
bagian dari solusi atas mengikuti kegiatan pembelajaran dikelas.
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami penyakit system tubuh secara


dan menganalisis umum
pengetahuan faktual, 3.2 Menjelaskan penyakit system
konseptual, prosedural, dan Muskuloskeletal
metakognitif berdasarkan 3.3 Menjelaskan penyakit system
rasa ingin tahunya tentang kardiovaskuler
ilmu pengetahuan, 3.4 Menjelaskan penyaki system pencernaan
teknologi, seni, budaya, 3.5 Menjelaskan penyakit system pernafasan
dan humaniora dalam 3.6 Menjelaskan penyakit system endokrin
wawasan kemanusiaan, 3.7 Menjelaskanan penyakit tentang system
kebangsaan, kenegaraan, Urinaria
dan peradaban terkait 3.8 Menjelaskan penyakit system pengidraan
penyebab fenomena dan 3.9 Menjelaskan penyakit sistem limfatik
kejadian dalam bidang kerja 3.10 Menjelaskan penyakit sistem Reproduksi
yang spesifik untuk 3.11 Menjelaskan penyakit system integumen
memecahkan masalah. 3.12 Menjelaskan penyakit sistem pernafasan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 199
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menguji penyakit system tubuh secara
menyaji dalam ranah umum
konkret dan ranah abstrak 4.2 mengaitkan penyakit system
terkait dengan Muskuloskeletal
pengembangan dari yang 4.3 Menegaskan penyakit system
dipelajarinya di sekolah kardiovaskuler
secara mandiri, bertindak 4.4 memaksimalkan penyaki system
secara efektif dan kreatif, pencernaan
dan mampu melaksanakan 4.5 Mengkorelasikan penyakit system
tugas spesifik di bawah pernafasan
pengawasan langsung. 4.6 menguraikan penyakit system endokrin
4.7 Mengkonkretkan penyakit tentang system
Urinaria
4.8 Menalar penyakit system pengindraan
4.9 mengevaluasi penyakit sistem limfatik
4.10 Mengevaluasi penyakit sistem Reproduksi
4.11 Menjabarkan penyakit system integumen
4.12 Mengevaluasi penyakit sistem pernafasan

KELAS : XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha Esa,
mengamalkan ajaran agama melalui pemahaman pengetahuan anatomi
yang dianutnya. dan fisiologi yang bermanfaat bagi kehidupan
manusia menurut agama yang dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan menunjukkan
mengamalkan perilaku rasa ingin tahu dan aktif bertanya serta
jujur, disiplin, tanggung- menjawab pertanyaan dalam menemukan dan
jawab, peduli (gotong memahami berbagai aspek yang berkaitan
royong, kerjasama, dengan anatomi dan fisiologi.
toleran, damai), santun, 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
responsif dan pro-aktif dan tanggungjawab, peduli, (gotong royong,
menunjukan sikap sebagai kerjasama,toleran,cinta damai) dalam
bagian dari solusi atas mengikuti kegiatan pembelajaran dikelas.
berbagai permasalahan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 200
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami penyakit system tubuh secara


menganalisis, dan umum
mengevaluasi pengetahuan 3.2 Menjelaskan penyakit system
faktual, konseptual, Muskuloskeletal
prosedural, dan 3.3 Menjelaskan penyakit system
metakognitif dalam ilmu kardiovaskuler
pengetahuan, teknologi, 3.4 Menjelaskan penyaki system pencernaan
seni, budaya, dan 3.5 Menjelaskan penyakit system pernafasan
humaniora dengan wawasan 3.6 Menjelaskan penyakit system endokrin
kemanusiaan, kebangsaan, 3.7 Menjelaskanan penyakit tentang system
kenegaraan, dan peradaban Urinaria
terkait penyebab fenomena 3.8 Menjelaskan penyakit system pengidraan
dan kejadian dalam bidang 3.9 Menjelaskan penyakit sistem limfatik
kerja yang spesifik untuk 3.10 Menjelaskan penyakit sistem Reproduksi
memecahkan masalah 3.11 Menjelaskan penyakit system integumen
3.12 Menjelaskan penyakit sistem pernafasan
4. Mengolah, menalar, 4.1 Menegaskan penyakit system tubuh secara
menyaji, dan mencipta umum
dalam ranah konkret dan 4.2 Menegaskan penyakit system
ranah abstrak terkait Muskuloskeletal
dengan pengembangan dari 4.3 Menegaskan penyakit system
yang dipelajarinya di kardiovaskuler
sekolah secara mandiri, dan 4.4 Menegaskan penyaki system pencernaan
mampu melaksanakan tugas 4.5 Menegaskan penyakit system pernafasan
spesifik di bawah 4.6 Menegaskan penyakit system endokrin
pengawasan langsung 4.7 Menegaskan penyakit tentang system
Urinaria
4.8 Menegaskan penyakit system pengindraan
4.9 Menegaskan penyakit sistem limfatik
4.10 Menegaskan penyakit sistem Reproduksi
4.11 Menegaskan penyakit system integumen
4.12 Menegaskan penyakit sistem pernafasan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 201
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Keterampilan Dasar Tindakan Keperawatan


KELAS XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menghayati keanekaragaman makhluk
mengamalkan ajaran agama ciptaan Tuhan dan peran dasar
yang dianutnya. keterampilan dasar tindakan keperawatan
tersebut dikaitkan dengan ajaran agama
yang dianutnya
1.2 Mengamalkan keterampilan dasar tindakan
keperwatan berdasarkan ajaran agama yang
dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki rasa ingin tahu dalam berbagai
mengamalkan perilaku jujur, aspek pemahaman keterampilan dasar
disiplin, tanggung- jawab, tindakan keperawatan
peduli (gotong royong, 2.2 Menunjukan perilaku ilmiah (jujur, disiplin,
kerjasama, toleran, damai), tanggung jawab, peduli, santun dan ramah
santun, responsif dan pro- lingkungan, gotong royong dalam
aktif dan menunjukan sikap melakukan pembelajaran sebagai dari sikap
sebagai bagian dari solusi ilmiah
atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Mendeskripsikan tentang konsep dasar


menganalisis pengetahuan tindakan keperawatan
faktual, konseptual, 3.2 Memahami pengertian,tujuan,prinsip dan
prosedural, dan metakognitif manfaat pencegahan infeksi
berdasarkan rasa ingin 3.3 Memahami tindakan tindakan
tahunya tentang ilmu pencegahan infeksi
pengetahuan, teknologi, seni, 3.4 Memahami pemeliharaan Teknik
budaya, dan humaniora Steril/desinfeksi
dalam wawasan 3.5 Memahami pengertian, tujuan dan ruang
kemanusiaan, kebangsaan, lingkup tanda-tanda vital
kenegaraan, dan peradaban 3.6 Menjelaskan pengertian, tujuan, fungsi,
terkait penyebab fenomena prinsip, persiapan alat dan prosedur
dan kejadian dalam bidang kerjapengukuran suhu, nadi, pernapasan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 202
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


kerja yang spesifik untuk dan tekanan darah
memecahkan masalah. 3.7 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja
mengganti alat tenun pasien tanpa
komplikasi
3.8 Menjelaskan Pengertian, Tujuan Dan
Ruang Lingkup Personal Hygiene
3.9 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja
memandikan pasien tanpa komplikasi
3.10 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja
perawatan kuku pasien tanpa komplikasi
3.11 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja cuci
rambut pasien tanpa komplikasi
3.12 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja oral
hygiene pasien sadar
4. Mengolah, menalar, dan 4.13 Menalar tentang konsep dasar tindakan
menyaji dalam ranah konkret keperawatan
dan ranah abstrak terkait 4.14 Menalar pengertian,tujuan,prinsip dan
dengan pengembangan dari manfaat pencegahan infeksi
yang dipelajarinya di sekolah 4.15 Melaksanakam tindakan tindakan
secara mandiri, dan mampu pencegahan infeksi
melaksanakan tugas spesifik 4.16 Melaksanajan pemeliharaan Teknik
di bawah pengawasan Steril/desinfeksi
langsung 4.17 Menalar pengertian, tujuan dan ruang
lingkup tanda-tanda vital
4.18 Melaksanakan pengukuran suhu, nadi,
pernapasan dan tekanan darah
4.19 Melaksanakan prosedur kerja mengganti
alat tenun pasien tanpa komplikasi
4.20 Menalar Tujuan Dan Ruang Lingkup
Personal Hygiene
4.21 Melaksanakan prosedur kerja memandikan
pasien tanpa komplikasi
4.22 Melaksanakan prosedur kerja perawatan
kuku pasien tanpa komplikasi
4.23 Melaksanakan prosedur kerja cuci rambut

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 203
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


pasien tanpa komplikasi
4.24 Melaksanakan prosedur kerja oral hygiene
pasien sadar

KELAS XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menghayati keanekaragaman makhluk
mengamalkan ajaran agama ciptaan Tuhan dan peran dasar
yang dianutnya. keterampilan dasar tindakan keperawatan
tersebut dikaitkan dengan ajaran agama
yang dianutnya
1.2 Mengamalkan keterampilan dasar tindakan
keperwatan berdasarkan ajaran agama yang
dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki rasa ingin tahu dalam berbagai
mengamalkan perilaku jujur, aspek pemahaman keterampilan dasar
disiplin, tanggungjawab, tindakan keperawatan
peduli (gotong royong, 2.2 Menunjukan perilaku ilmiah (jujur, disiplin,
kerjasama, toleran, damai), tanggung jawab, peduli, santun dan ramah
santun, responsif dan pro- lingkungan, gotong royong dalam
aktif dan menunjukan sikap melakukan pembelajaran sebagai dari sikap
sebagai bagian dari solusi ilmiah
atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,


menganalisis, dan persiapan alat dan prosedur kerja
mengevaluasi pengetahuan mobilisasi pasif dan aktif pasien tanpa
faktual, konseptual, komplikasi
prosedural, dan metakognitif 3.2 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip dan
dalam ilmu pengetahuan, prosedur kerja eliminasi BAB dan BAK
teknologi, seni, budaya, dan dengan pispot dan urinal
humaniora dengan wawasan 3.3 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 204
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


kemanusiaan, kebangsaan, persiapan alat dan prosedur kerja
kenegaraan, dan peradaban pemberian oksigen dengan nasal canule
terkait penyebab fenomena 3.4 Menjelaskan Pengertian, Tujuan Dan
dan kejadian dalam bidang Ruang Lingkup rasa aman dan nyaman
kerja yang spesifik untuk 3.5 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
memecahkan masalah persiapan alat dan prosedur kerja kompres
hangat dan dingin
3.6 Menjelaskan tujuan, fungsi, prinsip,
persiapan alat dan prosedur kerja
pemasangan pengaman tempat tidur
3.7 Menjelaskan Pengertian, Tujuan, cara dan
prinsip pemberian obat
3.8 Memahami kehilangan dan berduka
3.9 Menjelaskan ruang lingkup pemeriksaan
penunjang diagnostik dasar yang
diperlukan klien/pasien
3.10 Menjelaskan persiapanpemeriksaan Darah
rutin
3.11 Menjelaskanpersiapan pemeriksaan urine,
faeses dan sputum
3.12 Menjelaskan persiapan pemeriksaan
Radiologi dasar yang diperlukanklien /
pasien
3.13 Menjelaskan persiapan alat dan bahan
pemeriksaan EKG
4. Mengolah, menalar, 4.1 Melaksanakan prosedur kerja mobilisasi
menyaji, dan mencipta pasif dan aktif pasien tanpa komplikasi
dalam ranah konkret dan 4.2 Melaksanakan prosedur kerja eliminasi
ranah abstrak terkait dengan BAB dan BAK dengan pispot dan urinal
pengembangan dari yang 4.3 Melaksanakan prosedur kerja pemberian
dipelajarinya di sekolah oksigen dengan nasal canule
secara mandiri, dan mampu 4.4 Menalar Pengertian, Tujuan Dan Ruang
melaksanakan tugas spesifik Lingkup rasa aman dan nyaman
di bawah pengawasan 4.5 Melaksanakan prosedur kerja kompres
langsung hangat dan dingin
4.6 Melaksanakan prosedur kerja pemasangan
pengaman tempat tidur
4.7 Melaksanakan prosedur kerja pemberian
obat oral dan topikal
4.8 Menunjukkan sikap empatypada

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 205
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


kehilangan dan berduka
4.9 Menjelaskan ruang lingkup pemeriksaan
penunjang diagnostik dasar yang
diperlukan klien/pasien
4.10 Menjelaskan persiapanpemeriksaan
Darah rutin
4.11 Menjelaskanpersiapan pemeriksaan
urine,feases dan sputum
4.12 Menjelaskan persiapan pemeriksaan
Radiologi dasar yang diperlukanklien /
pasien
4.13 Menjelaskan persiapan alat dan bahan
pemeriksaan EKG

Dokumentasi Keperawatan
KELAS XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menghayati keanekaragaman makhluk
mengamalkan ajaran agama ciptaan Tuhan dan peran Dokumentasi
yang dianutnya. keperawatan tersebut dikaitkan dengan
ajaran agama yang dianutnya
1.2 Mengamalkan cara pendokumentasian
keperwatan berdasarkan ajaran agama yang
dianutnya
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
mengamalkan perilaku rasa ingin tahu dalam berbagai aspek
jujur, disiplin, tanggung- pemahaman pendokumentasian keperawatan
jawab, peduli (gotong 2.2 Menunjukan perilaku ilmiah (jujur, disiplin,
royong, kerjasama, toleran, tanggung jawab, peduli, santun dan ramah
damai), santun, responsif lingkungan, gotong royong dalam
dan pro-aktif dan melakukan pembelajaran sebagai dari sikap
menunjukan sikap sebagai ilmiah
bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 206
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami pengertian,tujuan,manfaat dan


dan menganalisis hal-hal yang perlu diperhatikan,serta faktor
pengetahuan faktual, yang menghambat dalam dokumentasi
konseptual, prosedural, dan keperawatan
metakognitif berdasarkan 3.2 Memahami Teknik Pencatatan dan
rasa ingin tahunya tentang pelaporan
ilmu pengetahuan, 3.3 Memahami Model Dokumentasi SOR
teknologi, seni, budaya, dan (Source-Oriented-Record)
humaniora dalam wawasan 3.4 Memahami Model Dokumentasi POR
kemanusiaan, kebangsaan, (Problem-Oriented-Record)
kenegaraan, dan peradaban 3.5 Memahami Model Dokumentasi PIE
terkait penyebab fenomena (Problem-Inervention-Evaluation)
dan kejadian dalam bidang 3.6 Memahami Model Dokumentasi POS
kerja yang spesifik untuk (Proces-Oriented-System)
memecahkan masalah. 3.7 Memahami Pengertian,tujuan,manfaat
Proses keperawatan
3.8 Memahami Pengkajian Keperawatan
3.9 Memahami Diagnosa keperawatan
3.10 Memahami Perencanaan Keperawatan
3.11 Memahami Implementasi Keperawatan
3.12 Memahami Evaluasi Keperawatan
3.13 Memahami Implikasi Legal dan etis dalam
dokumentasi keperawatan
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Memahami pengertian,tujuan,manfaat dan
menyaji dalam ranah konkret hal-hal yang perlu diperhatikan,serta faktor
dan ranah abstrak terkait yang menghambat dalam dokumentasi
dengan pengembangan dari keperawatan
yang dipelajarinya di sekolah 4.2 Menalar Teknik Pencatatan dan pelaporan
secara mandiri, bertindak 4.3 Melaksanakan Model Dokumentasi SOR
secara efektif dan kreatif, dan (Source-Oriented-Record)
mampu melaksanakan tugas 4.4 Melaksanakan Model Dokumentasi POR
spesifik di bawah pengawasan (Problem- Oriented-Record)
langsung. 4.5 Melaksanakan Model Dokumentasi PIE
(Problem-Inervention-Evaluation)
4.6 Melaksanakan Model Dokumentasi POS
(Proces-Oriented-System)
4.7 Menalar Pengertian,tujuan,manfaat Proses
keperawatan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 207
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4.8 Melaksanakan Pengkajian Keperawatan
4.9 Melaksanakan Diagnosa keperawatan
4.10 Melaksanakan Perencanaan Keperawatan
4.11 Melaksanakan Implementasi Keperawatan
4.12 Melaksanakan Evaluasi Keperawatan
4.13 Menalar Implikasi Legal dan etis dalam
dokumentasi keperawatan

Kesehatan Reproduksi
KELAS :XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha Esa,
mengamalkan ajaran agama melalui pemahaman pengetahuan kesehatan
yang dianutnya. reproduksi yang bermanfaat bagi kehidupan
manusia menurut agama yang dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung- bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai aspek
royong, kerjasama, toleran, yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi
damai), santun, responsif 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
dan pro-aktif dan tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
menunjukan sikap sebagai kerjasama, toleran, cinta damai) dalam
bagian dari solusi atas mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas.
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 208
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3. Memahami, menerapkan, dan 3.14 Mendeskripsikan konsep kesehatan


menganalisis pengetahuan reproduksi secara umum dan lingkup
faktual, konseptual, prosedural, kesehatan reproduksi serta permasalahan
dan metakognitif berdasarkan yang berhubungan dengan kesehatan
rasa ingin tahunya tentang ilmu reproduksi
pengetahuan, teknologi, seni, 3.15 Mendeskripsikan system reproduksi
budaya, dan humaniora dalam wanita dan lakilaki
wawasan kemanusiaan, 3.16 Mendeskripsikan konsep konsepsi
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.17 Mendeskripsikan perkembangan janin
peradaban terkait penyebab 3.18 Mendeskripsikan konsep antenatal care
fenomena dan kejadian dalam 3.19 Mendeskripsikan konsep perubahan
bidang kerja yang spesifik anatomi dan fisiologi pada ibu hamil
untuk memecahkan masalah. 3.20 Mendeskripsikan askep pada ibu hamil
3.21 Mendeskripsikan konsep persalinan
3.22 Mendeskripsikan kompilkasi persalinan
3.23 Mendeskripsikan konsepnifas / post
partum
3.24 Mendeskripsikan askep post partum
3.25 Mendeskripsikan konsep memandikan
bayi baru lahir
3.26 Mendeskripsikan konsep perawatan bayi
baru lahir
3.27 Mendeskripsikan konsep kontrasepsi
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menggambarkan konsep kesehatan
menyaji dalam ranah reproduksi secara umum dan lingkup
konkret dan ranah abstrak kesehatan reproduksi serta permasalahan
terkait dengan yang berhubungan dengan kesehatan
pengembangan dari yang reproduksi
dipelajarinya di sekolah 4.2 Menggambarkan system reproduksi wanita
secara mandiri, bertindak dan lakilaki
secara efektif dan kreatif 4.3 Menggambarkan konsep konsepsi
dan mampu melaksanakan 4.4 Menggambarkan perkembangan janin
tugas spesifik di bawah 4.5 Mengemukakan konsep antenatal care
pengawasan langsung 4.6 Mengemukakan konsep perubahan
anatomi dan fisiologi pada ibu hamil
4.7 Mengemukakan askep pada ibu hamil
4.8 Mengemukakan konsep persalinan
4.9 Mengemukakan kompilkasi persalinan
4.10 Mengemukakan konsepnifas / post partum
4.11 Mengemukakan askep post partum
4.12 Mengemukakan konsep memandikan bayi
baru lahir

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 209
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4.13 Mengemukakan konsep perawatan bayi


baru lahir
4.14 Mendeskripsikan konsep kontrasepsi

KELAS :XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha
mengamalkan ajaran agama Esa, melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. kesehatan reproduksi yang bermanfaat bagi
kehidupan manusia menurut agama yang
dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung- bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai aspek
royong, kerjasama, toleran, yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi
damai), santun, responsif 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
dan pro-aktif dan tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
menunjukan sikap sebagai kerjasama, toleran, cinta damai) dalam
bagian dari solusi atas mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas.
berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Mendeskripsikan konsep kesehatan


menganalisis, dan reproduksi secara umum dan lingkup
mengevaluasi pengetahuan kesehatan reproduksi serta permasalahan
faktual, konseptual, yang berhubungan dengan kesehatan
prosedural, dan reproduksi
metakognitif dalam ilmu 3.2 Mendeskripsikan system reproduksi
pengetahuan, teknologi, wanita dan laki-laki
seni, budaya, dan 3.3 Mendeskripsikan konsep konsepsi
humaniora dengan wawasan 3.4 Mendeskripsikan perkembangan janin

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 210
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

kemanusiaan, kebangsaan, 3.5 Mendeskripsikan konsep antenatal care


kenegaraan, dan peradaban 3.6 Mendeskripsikan konsep perubahan
terkait penyebab fenomena anatomi dan fisiologi pada ibu hamil
dan kejadian dalam bidang 3.7 Mendeskripsikan askep pada ibu hamil
kerja yang spesifik untuk 3.8 Mendeskripsikan konsep persalinan
memecahkan masalah 3.9 Mendeskripsikan kompilkasi persalinan
3.10 Mendeskripsikan konsep nifas / post
partum
3.11 Mendeskripsikan askep post partum
3.12 Mendeskripsikan konsep memandikan
bayi baru lahir
3.13 Mendeskripsikan konsep perawatan bayi
baru lahir
3.14 Mendeskripsikan konsep kontrasepsi
4. Mengolah, menalar, 4.1 Mempertegas konsep kesehatan reproduksi
menyaji, dan mencipta secara umum dan lingkup kesehatan
dalam ranah konkret dan reproduksi serta permasalahan yang
ranah abstrak terkait dengan berhubungan dengan kesehatan reproduksi
pengembangan dari yang 4.2 Mempertegas system reproduksi wanita
dipelajarinya di sekolah dan laki-laki
secara mandiri, dan mampu 4.3 Mempertegas konsep konsepsi
melaksanakan tugas spesifik 4.4 Mempertegas konsep perkembangan janin
di bawah pengawasan 4.5 Mempertegas konsep antenatal care
langsung. 4.6 Mempertegas konsep perubahan anatomi
dan fisiologi pada ibu hamil
4.7 Mempertegas askep pada ibu hamil
4.8 Mempertegas konsep persalinan
4.9 Mempertegas kompilkasi persalinan
4.10 Mempertegas konsep nifas / post partum
4.11 Mempertegas askep post partum
4.12 Mempertegas konsep memandikan bayi
baru lahir
4.13 Mempertegas konsep perawatan bayi baru
lahir
4.14 Mendeskripsikan konsep kontrasepsi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 211
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Tumbuh Kembang Manusia


KELAS :XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha Esa,
mengamalkan ajaran agama melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. pertumbuhan dan perkembangan manusia
yang bermanfaat bagi kehidupan manusia
menurut agama yang dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung- bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai aspek
royong, kerjasama, toleran, yang berkaitan dengan pertumbuhan dan
damai), santun, responsif perkembangan
dan pro-aktif dan 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
menunjukan sikap sebagai tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
bagian dari solusi atas kerjasama, toleran,cinta damai) dalam
berbagai permasalahan mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas.
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Mendeskripsikan konsep tumbuh dan


dan menganalisis kembang
pengetahuan faktual, 3.2 Mendeskripsikan konsep perkembangan
konseptual, prosedural, dan dan pertumbuhan sesuai tingkat usia pada
metakognitif berdasarkan bayi
rasa ingin tahunya tentang 3.3 Mendeskripsikan konsep perkembangan
ilmu pengetahuan, dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
teknologi, seni, budaya, dan toddler
humaniora dalam wawasan 3.4 Mendeskripsikan konsep perkembangan
kemanusiaan, kebangsaan, dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
kenegaraan, dan peradaban preschool
terkait penyebab fenomena 3.5 Mendeskripsikan konsep perkembangan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 212
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dan kejadian dalam bidang dan pertumbuhan sesuai tingkat usia


kerja yang spesifik untuk sekolah
memecahkan masalah. 3.6 Mendeskripsikan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
remaja
3.7 Mendeskripsikan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia lansia
3.8 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
anak dan remaja sehat
3.9 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
lansia di panti werdha
3.10 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
anak sakit
3.11 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
remaja dengan gangguan psikososial
3.12 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
lansia dengan masalah penyakit dan
psikososial
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mengemukakan konsep tumbuh dan
menyaji dalam ranah kembang
konkret dan ranah abstrak 4.2 Mengemukakan konsep perkembangan
terkait dengan dan pertumbuhan sesuai tingkat usia pada
pengembangan dari yang bayi
dipelajarinya di sekolah 4.3 Mengemukakan konsep perkembangan
secara mandiri, bertindak dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
secara efektif dan kreatif, toddler
dan mampu melaksanakan 4.4 Mengemukakan konsep perkembangan
tugas spesifik di bawah dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
pengawasan langsung. preschool
4.5 Mengemukakan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
sekolah
4.6 Mengemukakan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
remaja
4.7 Mengemukakan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia lansia
4.8 Mengemukakan konsep pengasuhan pada
anak dan remaja sehat
4.9 Mengemukakan konsep pengasuhan pada
lansia di panti werdha
4.10 Mengemukakan konsep pengasuhan pada

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 213
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

anak sakit
4.11 Mengemukakan konsep pengasuhan pada
remaja dengan gangguan psikososial
4.12 Mengemukakan konsep pengasuhan pada
lansia dengan masalah penyakit dan
psikososial

KELAS :XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Mengagumi karunia Tuhan Yang Maha Esa,
mengamalkan ajaran agama melalui pemahaman pengetahuan
yang dianutnya. pertumbuhan dan perkembangan manusia
yang bermanfaat bagi kehidupan manusia
menurut agama yang dianutnya.
1.2 Mampu melakukan pengembangan
ketrampilan analisa secara kualitatif dan
kuantitatif sebagai tindakan pengamalan
menurut agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan 2.1 Memiliki motivasi diri dengan
mengamalkan perilaku menunjukkan rasa ingin tahu dan aktif
jujur, disiplin, tanggung bertanya serta menjawab pertanyaan dalam
jawab, peduli (gotong menemukan dan memahami berbagai aspek
royong, kerjasama, toleran, yang berkaitan dengan pertumbuhan dan
cinta damai), santun, perkembangan
responsive dan pro-aktif dan 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, teliti,
menunjukkan sikap sebagai tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
bagian dari solusi atas kerjasama, toleran, cinta damai) dalam
berbagai permasalahan mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas.
dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan
social dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan 3.1 Mendeskripsikan konsep tumbuh dan


dan menganalisis dan kembang
mengevaluasi pengetahuan 3.2 Mendeskripsikan konsep perkembangan
faktual, konseptual, dan dan pertumbuhan sesuai tingkat usia pada
procedural dan metakognitif bayi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 214
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

dalam ilmu pengetahuan, 3.3 Mendeskripsikan konsep perkembangan


teknologi, seni, budaya dan dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
humaniora dalam wawasan toddler
kemanusiaan, kebangsaan, 3.4 Mendeskripsikan konsep perkembangan
kenegaraan, dan peradaban dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
terkait penyebab fenomena preschool
dan kejadian dalam bidang 3.5 Mendeskripsikan konsep perkembangan
kerja yang spesifik untuk dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
memecahkan masalah. sekolah
3.6 Mendeskripsikan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia
remaja
3.7 Mendeskripsikan konsep perkembangan
dan pertumbuhan sesuai tingkat usia lansia
3.8 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
anak dan remaja sehat
3.9 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
lansia di panti werdha
3.10 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
anak sakit
3.11 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
remaja dengan gangguan psikososial
3.12 Mendeskripsikan konsep pengasuhan pada
lansia dengan masalah penyakit dan
psikososial
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menalar konsep tumbuh dan kembang
menyaji dalam ranah 4.2 Menegaskan konsep perkembangan dan
konkret dan ranah abstrak pertumbuhan sesuai tingkat usia pada bayi
terkait dengan 4.3 Menegaskan konsep perkembangan dan
pengembangan dari yang pertumbuhan sesuai tingkat usia toddler
dipelajarinya di sekolah 4.4 Menegaskan konsep perkembangan dan
secara mandiri, dan mampu pertumbuhan sesuai tingkat usia preschool
melaksanakan tugas spesifik 4.5 Menegaskan konsep perkembangan dan
di bawah pengawasan pertumbuhan sesuai tingkat usia sekolah
langsung 4.6 Menegaskan konsep perkembangan dan
pertumbuhan sesuai tingkat usia remaja
4.7 Menegaskan konsep perkembangan dan
pertumbuhan sesuai tingkat usia lansia
4.8 Menegaskan konsep pengasuhan pada
anak dan remaja sehat
4.9 Menegaskan konsep pengasuhan pada
lansia di panti werdha

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 215
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4.10 Menalar konsep pengasuhan pada anak


sakit
4.11 Menalar konsep pengasuhan pada remaja
dengan gangguan psikososial
4.12 Menalar konsep pengasuhan pada lansia
dengan masalah penyakit dan psikososial

Ilmu Kesehatan Masyarakat


KELAS: XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan keimanan sebagai rasa syukur
mengamalkan ajaran agama dan keyakinan terhadap kebesaran Sang
yang dianutnya. Pencipta melalui pengembangan berbagai
pengetahuan kesehatan masyarakat sebagai
tindakan pengamalan menurut agama yang
dianutnya
1.2 Menyadari kebesaran Tuhan yang
menciptakan alam semesta dan semua unsur
di dalamnya
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
mengamalkan perilaku rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
jujur, disiplin, tanggung- tekun, hati-hati, bertanggung-jawab,
jawab, peduli (gotong terbuka, kritis, kreatif, inovatif dan peduli
royong, kerjasama, toleran, lingkungan) dalam setiap tindakan sebagai
damai), santun, responsif wujud implementasi sikap dalam
dan pro-aktif dan mengamalkan pengetahuan kesehatan
menunjukan sikap sebagai masyarakat
bagian dari solusi atas 2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok
berbagai permasalahan dalam setiap tindakan sebagai wujud
dalam berinteraksi secara implementasi dalam mengamalkan
efektif dengan lingkungan pengetahuan kesehatan masyarakat
sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 216
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menjelaskan ilmu kesehatan masyarakat
menganalisis engetahuan faktual,3.2 Menjelaskan Sistem pelayanan kesehatan
konseptual, Prosedural, dan di Indonesia
metakognitif berdasarkan rasa 3.3 Menjelaskan epidemiologi
ingin tahunya tentang ilmu 3.4 Menjelaskan kebutuhan obat berdasarkan
pengetahuan, teknologi, seni, epidemiologi dan konsumtif
budaya, dan humaniora dalam 3.5 Menjelaskan penularan dan pencegahan
wawasan kemanusiaan, penyakit
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.6 Menjelaskan ilmu gizi dan perbaikan gizi
peradaban terkait penyebab keluarga
fenomena dan kejadian dalam 3.7 Menjelaskan usaha kesehatan sekolah,
bidang kerja yang spesifik untuk Gigi, Mata, danJiwa
memecahkan masalah. 3.8 Menjelaskan konsep kependudukan, KIA
dan KB
3.9 Menjelaskan penyuluhan masyarakat
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menafsirkan ilmu kesehatan masyarakat
menyaji dalam ranah konkret 4.2 Menguraikan system pelayanan kesehatan
dan ranah abstrak terkait di Indonesia
dengan pengembangan dari 4.3 Menganalisis epidemiologi
yang dipelajarinya di sekolah 4.4 Menerapkan konsep kebutuhan obat
secara mandiri, bertindak berdasarkan epidemiologi dan konsumtif
secara efektif dan kreatif, dan 4.5 Merinci penularan dan pencegahan
mampu melaksanakan tugas penyakit
spesifik di bawah pengawasan 4.6 Mengaitkan ilmu gizi dan perbaikan gizi
langsung. keluarga
4.7 Memadukan usaha kesehatan sekolah,
Gigi, Mata, danJiwa
4.8 Menerapkan konsep kependudukan, KIA
dan KB
4.9 Merencanakan penyuluhan masyarakat

KELAS: XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menunjukkan keimanan sebagai rasa syukur
mengamalkan ajaran agama dan keyakinan terhadap kebesaran Sang
yang dianutnya. Pencipta melalui pengembangan berbagai
pengetahuan kesehatan masyarakat sebagai
tindakan pengamalan menurut agama yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 217
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dianutnya
1.2 Menyadari kebesaran Tuhan yang
menciptakan alam semesta dan semua unsur
di dalamnya
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
mengamalkan perilaku rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
jujur, disiplin, tanggung tekun, hati-hati, bertanggung-jawab,
jawab, peduli (gotong terbuka, kritis, kreatif, inovatif dan peduli
royong, kerjasama, toleran, lingkungan) dalam setiap tindakan sebagai
cinta damai), santun, wujud implementasi sikap dalam
responsive dan pro-aktif dan mengamalkan pengetahuan kesehatan
menunjukkan sikap sebagai masyarakat
bagian dari solusi atas 2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok
berbagai permasalahan dalam setiap tindakan sebagai wujud
dalam berinteraksi secara implementasi dalam mengamalkan
efektif dengan lingkungan pengetahuan kesehatan masyarakat
social dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

3. Memahami, menerapkan 3.1 Memahami kelompok sosial


dan menganalisis dan 3.2 Memahami Pranata sosial
mengevaluasi pengetahuan 3.3 Memahami mobilitas sosial
faktual, konseptual, dan 3.4 Memahami pengertian komunikasi
procedural dan metakognitif 3.5 Memahami prinsip dasar komunikasi
dalam ilmu pengetahuan, 3.6 Memahami jenis dan hambatan
teknologi, seni, budaya dan komunikasi
humaniora dalam wawasan 3.7 Memahami pengertian PKM
kemanusiaan, kebangsaan, 3.8 Memahami prinsip dasar PKM
kenegaraan, dan peradaban 3.9 Memahami tujuan dan ruang lingkup PKM
terkait penyebab fenomena 3.10 Memahami metode PKM
dan kejadian dalam bidang
kerja yang spesifik untuk
memecahkan masalah.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 218
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Memperjelas kelompok sosial
menyaji dalam ranah 4.2 Memperjelas Pranata sosial
konkret dan ranah abstrak 4.3 Memperjelas mobilitas sosial
terkait dengan 4.4 Menafsirkan pengertian komunikasi
pengembangan dari yang 4.5 Menganalisis prinsip dasar komunikasi
dipelajarinya di sekolah 4.6 Membedakan jenis dan hambatan
secara mandiri, dan mampu komunikasi
melaksanakan tugas spesifik 4.7 Menafsirkan pengertian PKM
di bawah pengawasan 4.8 Menganalisis prinsip dasar PKM
langsung 4.9 Memperjelas tujuan dan ruang lingkup
PKM
4.10 Menalar metode PKM

E. Muatan Lokal
Muatan lokal merupakan kegiatan kurikuler untuk mengembangkan
kompetensi yang disesuaikan dengan ciri khas dan potensi daerah, termasuk
keunggulan daerah, yang materinya tidak sesuai menjadi bagian dari mata pelajaran
yang ada dan atau terlalu banyak sehingga harus menjadi mata pelajaran tersendiri.
Pendidikan berbasis keunggulan lokal dan global dapat menjadi mata pelajaran
muatan lokal.
Muatan lokal merupakan mata pelajaran, karena itu satuan pendidikan harus
mengembangkan Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar untuk setiap jenis muatan
lokal yang diselenggarakan. Satuan pendidikan dapat menyelenggarakan satu mata
pelajaran muatan lokal setiap semester. Ini berarti bahwa dalam satu tahun satuan
pendidikan dapat menyelenggarakan dua mata pelajaran muatan lokal.
Penerapan Muatan Lokal di SMK Kesehatan Darussalam diharapkan dapat
memberikan bekal pengetahuan, keterampilan, dan perilaku kepada peserta didik
agar mereka memiliki wawasan yang luas tentang keadaan lingkungan daerah dan
kebutuhan masyarakatnya sesuai dengan nilai-nilai/aturan yang berlaku serta ikut
mengambil bagian dalam mendukung kelangsungan pembangunan daerah dan
pembangunan nasional.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 219
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Melalui implementasi Muatan Lokal yang dikembangkan di SMK


Kesehatan Darussalam, diharapkan peserta didik dapat:
a. mengenal dan menjadi lebih akrab dengan lingkungan alam, sosial, dan budaya
daerah;
b. memiliki bekal kemampuan dan keterampilan serta pengetahuan mengenai
lingkungan daerah yang berguna bagi dirinya dan masyarakat pada umumnya;
c. memiliki sikap dan perilaku yang selaras dengan nilai-nilai/aturan yang berlaku
di daerah, serta melestarikan dan mengembangkan nilai-nilai luhur budaya
daerah dalam rangka menunjang pembangunan nasional;
d. berpartisipasi dalam pembangunan masyarakat dan pemerintah daerah.
Setiap akhir semester hasil belajar muatan lokal bersama hasil belajar mata
pelajaran lain dilaporkan kepada orangtua/wali peserta didik dalam bentuk Laporan
Hasil Belajar (rapor) berupa angka (untuk aspek pengetahuan dan atau praktik) dan
predikat (untuk aspek afektif), disertai deskripsi kemajuan belajar/ketercapaian
kompetensi peserta didik.
Muatan lokal yang diajarkan di SMK Kesehatan Darussalam adalah Bahasa
Jawa, sesuai dengan anjuran Pemerintah Provinsi Jawa Tengah melalui Peraturan
Gubernur Jawa Tengah Nomor 57 Tahun 2013 Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 9 Tahun 2012 Tentang Bahasa,
Sastra, dan Aksara Jawa.
Mata pelajaran ini berdiri sendiri dan dimasukkan ke dalam kelompok mata
pelajaran wajib B dengan beban belajar 2 jam pelajaran per minggu. Adapun
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar mata pelajaran muatan lokal (Bahasa Jawa)
adalah sebagai berikut ;

Kelas X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan ajaran agama mengamalkan anugerah Tuhan berupa
yang dianutnya bahasa Jawa dalam bentuk teks Serat
Wedhatama pupuh Pangkur.
1.2 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 220
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bahasa Jawa dalam bentuk teks crita cekak.
1.3 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks pawarta.
1.4 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks deskripsi
tentang rumah adat Jawa.
1.5 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks 2 (dua)
paragraf aksara Jawa.
1.6 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks Serat
Wedhatama pupuh Sinom.
1.7 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk petikan teks crita
wayang.
1.8 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks panatacara.
1.9 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks deskripsi
tentang makanan tradisional Jawa.
1.10 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks dua paragraf
aksara Jawa.
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
mengamalkan perilaku jujur, tanggung jawab, peduli (gotong royong,
disiplin, tanggungjawab, kerjasama, toleran, damai), santun,
peduli (gotong royong, responsif, dan proaktif dalam menggunakan
kerjasama, toleran, damai), bahasa Jawa dalam bentukteks Serat
santun, responsif dan pro- Wedhatama pupuh Pangkur.
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
sebagai bagian dari solusi atas tanggung jawab, peduli (gotong royong,
berbagai permasalahan dalam kerjasama, toleran, damai), santun,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 221
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


berinteraksi secara efektif responsif, dan proaktif dalam menggunakan
dengan lingkungan sosial dan bahasa Jawa dalam bentuk teks crita cekak.
alam serta dalam 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
menempatkan diri sebagai tanggung jawab, peduli (gotong royong,
cerminan bangsa dalam kerjasama, toleran, damai), santun,
pergaulan dunia. responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa dalam bentuk teks pawarta.
2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa dalam bentuk teks deskripsi
tentang rumah adat Jawa.
2.5 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa dalam bentuk teks dua paragraf
aksara Jawa.
2.6 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks Serat Wedhatama
pupuh Sinom.
2.7 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui petikan teks crita
wayang.
2.8 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks panatacara.
2.9 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 222
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bahasa Jawa melalui teks deskripsi tentang
makanan tradisional Jawa.
2.10 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks dua paragraf
aksara Jawa.
3. Memahami,menerapkan, 3.1 Menelaah teks Serat Wedhatama pupuh
menganalisis pengetahuan Pangkur.
faktual, konseptual, 3.2 Menelaah teks crita cekak.
prosedural berdasarkan rasa 3.3 Menelaah teks pawarta.
ingintahunya tentang ilmu 3.4 Menelaah teks deskriptif tentang rumah adat
pengetahuan, teknologi, seni, Jawa.
budaya, dan humaniora 3.5 Mengidentifikasi kaidah penulisan aksara
dengan wawasan Jawa dalam 2 (dua) paragraph yang
kemanusiaan, kebangsaan, menggunakan sandhangan mandaswara.
kenegaraan, dan peradaban 3.6 Menelaah teks Serat Wedhatama pupuh
terkait penyebab fenomena Sinom.
dan kejadian, serta 3.7 Memahami isi teks crita Mahabharata (Bima
menerapkan pengetahuan Bungkus).
prosedural pada bidang kajian 3.8 Menelaah teks panatacara.
yang spesifik sesuai dengan 3.9 Memahami isi teks deskriptif tentang
bakat dan minatnya untuk makanan tradisional Jawa.
memecahkan masalah. 3.10 Mengidentifikasi kaidah penulisan aksara
Jawa dalam dua paragraf yang
menggunakan aksara angka.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menanggapi isi Serat Wedhatama pupuh
menyaji dalam ranah konkret Pangkur dan menulis syair tembang Pangkur
dan ranah abstrak terkait dengan bahasa sendiri, serta menyajikannya
dengan pengembangan dari secara lisan/tulis.
yang dipelajarinya di sekolah 4.2 Menulis dan menyajikan sinopsis teks crita
secara mandiri, dan mampu cekak yang dibacanya
menggunakan metoda sesuai 4.3 Menanggapi, menulis, dan menyajikan teks
kaidah keilmuan. pawarta secara.
4.4 Menanggapi dan menceritakan kembali isi
teks deskriptif tentang rumah adat Jawa.
4.5 Menulis dua paragraf berhuruf Jawa yang
menggunakan sandhangan mandaswara.
4.6 Menanggagpi isi Serat Wedhatama pupuh

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 223
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


Sinom dan menulis, serta menyajikan syair
tembang Sinom dengan bahasa sendiri.
4.7 Menulis sinopsis teks cerita teks maha-
bharata (Bima Bungkus) dan menyajikannya.
4.8 Membaca teknik teks panatacara.
4.9 Menanggapi dan menceritakan kembali isi
teks deskriptif tentang makanan tradisional
Jawa.
4.10 Menulis dan menyajikan dua paragraf ber-
huruf Jawa yang menggunakan aksara
angka.

Kelas XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan ajaran agama mengamalkan anugerah Tuhan berupa
yang dianutnya bahasa Jawa dalam bentuk teks Serat
Wedhatama pupuh Pocung .
1.2 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks novel .
1.3 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks sesorah.
1.4 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks eksposisi
tentang adat Jawa misalnya mantu.
1.5 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks empat
paragraf aksara Jawa.
1.6 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks Serat
Wedhatama pupuh Gambuh.
1.7 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 224
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bahasa Jawa dalam bentuk teks crita rakyat
daerah setempat.
1.8 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks dengaran
iklan berbahasa Jawa.
1.9 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhanberupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks eksposisi
tentang seni pertunjukanJawa.
1.10 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks empat
paragraf aksara Jawa.
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
mengamalkan perilaku jujur, tanggung jawab, peduli (gotong royong,
disiplin, tanggungjawab, kerjasama, toleran, damai), santun,
peduli (gotong royong, responsif, dan proaktif dalam menggunakan
kerjasama, toleran, damai), bahasa Jawa melalui teks Serat Wedhatama
santun, responsif dan pro- pupuh Pocung .
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
sebagai bagian dari solusi tanggung jawab, peduli (gotong royong,
atas berbagai permasalahan kerjasama, toleran, damai), santun,
dalam berinteraksi secara responsif, dan proaktif dalam menggunakan
efektif dengan lingkungan bahasa Jawa melalui teks novel
sosial dan alam serta dalam 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
menempatkan diri sebagai tanggung jawab, peduli (gotong royong,
cerminan bangsa dalam kerjasama, toleran, damai), santun,
pergaulan dunia responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks sesorah
2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks eksposisi tentang
adat Jawa (mantu).
2.5 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 225
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


bahasa Jawa melalui teks empat paragraf
aksara Jawa .
2.6 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks Serat Wedhatama
pupuh Gambuh.
2.7 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks crita rakyat daerah
setempat.
2.8 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks dengaran iklan
berbahasa Jawa.
2.9 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks eksposisi tentang
seni pertunjukan Jawa.
2.10 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks empat paragraf
aksara Jawa.
3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Menelaah teks Serat Wedhatama pupuh
menganalisis pengetahuan Pocung.
faktual, konseptual, 3.2 Memahami isi petikan teks novel berbahasa
prosedural, dan metakognitif Jawa.
berdasarkan rasa ingin 3.3 Menelaah teks sesorah.
tahunya tentang ilmu 3.4 Memahami isi teks eksposisi tentang adat
pengetahuan, teknologi, seni, tradisi mantu.
budaya, dan humaniora 3.5 Mengidentifikasi kaidah penulisan aksara

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 226
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


dengan wawasan Jawa empat paragraf yang menggunakan
kemanusiaan, kebangsaan, aksara rekan.
kenegaraan, dan peradaban 3.6 Menelaah teks Serat Wedhatama pupuh
terkait penyebab fenomena Gambuh.
dan kejadian, serta 3.7 Memahami isi teks crita rakyat.
menerapkan pengetahuan 3.8 Menelaah teks iklan berbahasa Jawa.
prosedural pada bidang 3.9 Menelaah teks eksposisi tentang seni
kajian yang spesifik sesuai pertunjukan Jawa.
dengan bakat dan minatnya 3.10 Mengidentifikasi kaidah penulisan empat
untuk memecahkan masalah paragraf berhuruf Jawa yang menggunakan
aksara murda.
4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Menanggapi isi serat Wedhatama pupuh
menyaji dalam ranah konkret Pocung dan menulis serta menyajikan syair
dan ranah abstrak terkait tembang Pocung.
dengan pengembangan dari 4.2 Menceritakan isi petikan novel berbahasa
yang dipelajarinya di sekolah Jawa.
secara mandiri, bertindak 4.3 Menanggapi, menulis, menyajikan teks
secara efektif dan kreatif, sesorah.
serta mampu menggunakan 4.4 Menanggapi isi dan menulis teks eksposisi
metoda sesuai kaidah tentang adat tradisi mantu.
keilmuan 4.5 Menulis dan menyajikan empat paragraf
aksara Jawa yang menggunakan aksara
rekan.
4.6 Menanggapi isi Serat Wedhatama pupuh
Gambuh dan menulis serta menyajikan
tembang Gambuh dengan bahasa sendiri.
4.7 Menulis dan menyajikan sinopsis teks cerita
rakyat.
4.8 Menulis teks iklan berbahasa Jawa.
4.9 Menanggapi isi, menulis, dan menyajikan
teks eksposisi tentang seni pertunjukan Jawa.
4.10 Menulis empat paragraf berhuruf Jawa yang
menggunakan aksara murda.

Kelas XII

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan 1.1 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan ajaran agama mengamalkan anugerah Tuhan berupa

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 227
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


yang dianutnya bahasa Jawa dalam bentukteks Serat
Wedhatama pupuh Kinanthi.
1.2 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks geguritan.
1.3 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks deskripsi
tentang pakaian adat.
1.4 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks eksposisi
tentang gamelan.
1.5 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks lima
paragraf aksara Jawa.
1.6 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks Serat
Tripama.
1.7 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks budaya
wewaler.
1.8 Menerima, mensyukuri, menghayati, dan
mengamalkan anugerah Tuhan berupa
bahasa Jawa dalam bentuk teks lima
paragraf aksara Jawa.
2. Menghayati dan 2.1 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
mengamalkan perilaku jujur, tanggung jawab, peduli (gotong royong,
disiplin, tanggungjawab, kerjasama, toleran, damai), santun,
peduli (gotong royong, responsif, dan proaktif dalam menggunakan
kerjasama, toleran, damai), bahasa Jawa melalui teks Serat Wedhatama
santun, responsif dan pro- pupuh Kinanthi .
aktif dan menunjukkan sikap 2.2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
sebagai bagian dari solusi tanggung jawab, peduli (gotong royong,
atas berbagai permasalahan kerjasama, toleran, damai), santun,
dalam berinteraksi secara responsif, dan proaktif dalam menggunakan
efektif dengan lingkungan bahasa Jawa melalui teks geguritan .

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 228
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


sosial dan alam serta dalam 2.3 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
menempatkan diri sebagai tanggung jawab, peduli (gotong royong,
cerminan bangsa dalam kerjasama, toleran, damai), santun,
pergaulan dunia responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks wacana nonsastra
tentang budaya Jawa.
2.4 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks eksposisi tentang
gamelan secara.
2.5 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks lima paragraf
aksara Jawa.
2.6 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks Serat Tripama .
2.7 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks budaya wewaler.
2.8 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun,
responsif, dan proaktif dalam menggunakan
bahasa Jawa melalui teks lima paragraf
aksara Jawa.
3. Memahami, menerapkan, 3.1 Menelaah teks Serat Wedhatama pupuh
menganalisis dan Kinanthi.
mengevaluasi pengetahuan 3.2 Menelaah teks geguritan.
faktual, konseptual, 3.3 Memahami isi teks deskriptif tentang
prosedural, dan metakognitif pakaian adat Jawa.
berdasarkan rasa ingin 3.4 Menelaah teks eksposisi tentang gamelan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 229
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


tahunya tentang ilmu 3.5 Mengidentifikasi kaidah penulisan teks 5
pengetahuan, teknologi, seni, (lima) paragraf berhuruf Jawa menggunakan
budaya, dan humaniora aksara swara.
dengan wawasan 3.6 Menelaah teks serat Tripama pupuh
kemanusiaan, kebangsaan, Dhandhanggula.
kenegaraan, dan peradaban 3.7 Memahami teks eksposisi tentang budaya
terkait penyebab fenomena wewaler.
dan kejadian, serta 3.8 Mengidentifikasi kaidah penulisan teks
menerapkan pengetahuan berhuruf Jawa lima paragraph yang
prosedural pada bidang menggunakan tanda baca (pada).
kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, menyaji, 4.1 Menanggapi isi Serat Wedhatama pupuh
dan mencipta dalam ranah Kinanthi dan menulis, serta menyajikan
konkret dan ranah abstrak syair tembang Kinanthi dengan bahasa
terkait dengan sendiri.
pengembangan dari yang 4.2 Menulis geguritan dan membacanya.
dipelajarinya di sekolah 4.3 Menanggapi isi dan menceritakan kembali
secara mandiri serta teks deskriptif tentang pakaian adat Jawa.
bertindak secara efektif dan 4.4 Menulis teks eksposisi tentang gamelan.
kreatif, dan mampu 4.5 Menulis dan menyajikan teks berhuruf Jawa
menggunakan metoda sesuai lima paragraf yang menggunakan aksara
kaidah keilmuan swara.
4.6 Menanggapi isi Serat Tripama pupuh
dhandhanggula dan menulis, serta
menyajikan syair tembang Dhandhanggula
karangan sendiri.
4.7 Menanggapi isi teks eksposisi tentang
budaya wewaler.
4.8 Menulis lima paragraf berhuruf Jawa yang
menggunakan tanda baca (pada).

F. Kegiatan Bimbingan dan Konseling


1. Konsep Layanan Bimbingan dan Konseling
Guru Bimbingan dan Konseling atau Konselor adalah guru yag mempunyai
tugas, tanggung jawab,wewenang, dan hak secara penuh dalam kegiatan
pelayanan bimbingan dan konseling terhadap sejumlah siswa. Layanan

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 230
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

bimbingan dan konseling adalah kegiatan Guru Bimbingan dan Konseling


atau Konselor dalam menyusun rencana pelayanan bimbingan dan
konseling,melaksanakan pelayanan bimbingan dan konseling, mengevaluasi
proses dan hasil pelayanan bimbingan dan konseling serta melakukan
perbaikan tindak lanjut memanfaatkan hasil evaluasi.
2. Komponen Layanan Bimbingan dan Konseling
Pedoman bimbingan dan konseling mencakup komponen-komponen
berikut ini.
a) Jenis Layanan meliputi :
(1) Layanan Orientasi yaitu layanan bimbingan dan konseling yang
membantu peserta didik memahami lingkungan baru, seperti
lingkungan satuan pendidikan bagi siswa baru, dan obyek-obyek
yang perlu dipelajari, untuk menyesuaikan diri serta
mempermudah dan memperlancar peran di lingkungan baru yang
efektif dan berkarakter.
(2) Layanan Informasi yaitu layanan bimbingan dan konseling yang
membantu peserta didik menerima dan memahami berbagai
informasi diri, sosial, belajar, karir/ jabatan, dan pendidikan
lanjutan secara terarah, objektif dan bijak.
(3) Layanan Penempatan dan Penyaluran yaitu layanan bimbingan
dan konseling yang membantu peserta didik memperoleh
penempatan dan penyaluran yang tepat di dalam kelas,
kelompok belajar, peminatan/lintas minat/pendalaman minat,
program latihan, magang, dan kegiatan ekstrakurikuler secara
terarah, objektif dan bijak.
(4) Layanan Penguasaan Konten yaitu layanan bimbingan dan
konseling yang membantu peserta didik menguasai konten
tertentu, terutama kompetensi dan atau kebiasaan dalam
melakukan, berbuat atau mengerjakan sesuatu yang berguna dalam
kehidupan disekolah/madrasah, keluarga, dan masyarakat sesuai
dengan tuntutan kemajuan dan berkarakter-cerdas yang terpuji,sesuai
dengan potensi dan peminatan dirinya.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 231
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(5) Layanan Konseling Perseorangan yaitu layanan bimbingan dan


konseling yang membantu peserta didik dalam mengentaskan
masalah pribadinya melalui prosedur perseorangan.
(6) Layanan Bimbingan Kelompok yaitu layanan bimbingan dan
konseling yang membantu peserta didik dalam pengembangan
pribadi, kemampuan hubungan sosial, kegiatan belajar, karir/
jabatan, dan pengambilan keputusan, serta melakukan kegiatan
tertentu sesuai dengan tuntutan karakter yang terpuji melalui
dinamika kelompok. 42
(7) Layanan Konseling Kelompok yaitu layanan bimbingan dan
konseling yang membantu peserta didik dalam pembahasan dan
pengentasan masalah yang dialami sesuai dengan tuntutan karakter-
cerdas yang terpuji melalui dinamika kelompok.
(8) Layanan Konsultasi yaitu layanan bimbingan dan konseling yang
membantu peserta didik dan atau pihak lain dalam memperoleh
wawasan, pemahaman, dan cara-cara dan atau perlakuanyang perlu
dilaksanakan kepada pihak ketiga sesuai dengan tuntutan karakter-
cerdas yang terpuji.
(9) Layanan Mediasi yaitu layanan bimbingan dan konseling yang
membantu peserta didik dalam menyelesaikan permasalahan dan
memperbaiki hubungan dengan pihak lain sesuai dengan tuntutan
karakter-cerdas yang terpuji.
(10) Layanan Advokasi yaitu layanan bimbingan dan konseling yang
membantu peserta didik untuk memperoleh kembali hak-hak dirinya
yang tidak diperhatikan dan/atau mendapat perlakuan yang salah
sesuai dengan tuntutan karakter-cerdas yang terpuji.
b) Kegiatan Pendukung Layanan meliputi:
(1) Aplikasi Instrumentasi yaitu kegiatan mengumpulkan data
tentang diri siswa dan lingkungannya, melalui aplikasi berbagai
instrumen, baik tes maupun non-tes.
(2) Himpunan Data yaitu kegiatan menghimpun data yang
relevan dengan pengembangan peserta didik, yang

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 232
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

diselenggarakan secara berkelanjutan, sistematis, komprehensif,


terpadu, dan bersifat rahasia.
(3) Konferensi Kasus yaitu kegiatan membahas permasalahan peserta
didik dalam pertemuan khusus yang dihadiri oleh pihak-pihak
yang dapat memberikan data, kemudahan dan komitmenbagi
terentaskannya masalah peserta didik melalui pertemuan, yang
bersifat terbatas dan tertutup.
(4) Kunjungan Rumah yaitu kegiatan memperoleh data, kemudahan
dan komitmen bagi terentaskannya masalah peserta didik melalui
pertemuan dengan orang tua dan atau anggota keluarganya.
(5) Tampilan Kepustakaan yaitu kegiatan menyediakan berbagai
bahan pustaka yang dapat digunakan peserta didik dalam
pengembangan pribadi, kemampuan sosial, kegiatan belajar, dan
karir/ jabatan.
(6) Alih Tangan Kasus yaitu kegiatan untuk memin-dahkan
penanganan masalah peserta didik ke pihak lain sesuai keahlian dan
kewenangan ahli yang dimaksud.
c) Format Layanan meliputi:
(1) Individual yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani peserta didik secara perorangan.
(2) Kelompok yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani sejumlah peserta didik melalui suasana dinamika
kelompok.
(3) Klasikal yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani sejumlah peserta didik dalam satu kelas rombongan
belajar.
(4) Lapangan yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani seorang atau sejumlah peserta didik melalui kegiatan di
luar kelas atau lapangan.
(5) Pendekatan Khusus/Kolaboratif yaitu format kegiatan bimbingan
dan konseling yang melayani kepentingan peserta didik melalui
pendekatan kepada pihak-pihak yang dapat memberikan kemudahan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 233
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(6) Jarak Jauh yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani kepentingan siswa melalui media dan/ atau saluran jarak
jauh, seperti surat dan sarana elektronik.
3. Strategi Layanan Bimbingan dan Konseling
a) Program Layanan Dari segi unit waktu sepanjang tahun ajaran pada
satuan pendidikan, ada lima jenis program layanan yang disusun dan
diselenggarakan dalam pelayanan bimbingan dan konseling, yaitu
sebagai berikut :
(1) Program Tahunan yaitu program pelayanan bimbingan dan
konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu tahun ajaran
untuk masing-masing kelas rombongan belajar pada satuan
pendidikan.
(2) Program Semesteran yaitu program pelayanan bimbingan dan
konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu semester yang
merupakan jabaran program tahunan.
(3) Program Bulanan yaitu program pelayanan bimbingan dan
konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu bulan yang
merupakan jabaran program semesteran.
(4) Program Mingguan yaitu program pelayanan bimbingan dan
konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu minggu yang
merupakan jabaran program bulanan.
(5) Program Harian yaitu program pelayanan bimbingan dan konseling
yang dilaksanakan pada hari-hari tertentu dalam satu minggu.
Program harian merupakan jabaran dari program mingguan dalam
bentuk Satuan Layanan atau Rencana Program Layanan dan/ atau
Satuan Kegiatan Pendukung atau Rencana Kegiatan Pendukung
pelayanan bimbingan dan konseling.
b) Penyelenggaraan Layanan Sebagai pelaksana pelayanan bimbingan dan
konseling, Guru Bimbingan dan Konseling atau Konselor bertugas dan
berkewajiban menyelenggarakan layanayang mengarah pada (1)
pelayanan dasar, (2) pelayanan pengembangan, (3) pelayanan
peminatan studi, (4) pelayanan teraputik, dan (5) pelayanan diperluas.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 234
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(1) Pelayanan Dasar, yaitu pelayanan mengarah kepada terpenuhinya


kebutuhan siswa yang paling elementer, yaitu kebutuhan makan
dan minum, udara segar, dan kesehatan, serta kebutuhan hubungan
sosio-emosional. Orang tua, guru dan orang-orang yang dekat
(significant persons) memiliki peranan paling dominan dalam
pemenuhan kebutuhan dasar siswa. Dalam hal ini, Guru Bimbingan
dan Konseling atau Konselor pada umumnya berperan secara tidak
langsung dan mendorong para significant persons berperan optimal
dalam memenuhi kebutuhan paling elementer siswa.
(2) Pelayanan Pengembangan, yaitu pelayanan untuk mengembangkan
potensi peserta didik sesuai dengan tahap-tahap dan tugas-tugas
perkem-bangannya. Dengan pelayanan pengembangan yang cukup
baik siswa akan dapat menjalani kehidupan dan perkembangan
dirinya dengan wajar, tanpa beban yang memberatkan,
memperoleh penyaluran bagi pengembangan potensi yang dimiliki
secara optimal, serta menatap masa depan dengan cerah. Upaya
pendidikan pada umumnya merupakan pelaksanaan pelayanan
pengembangan bagi peserta didik. Pada satuan-satuan pendidikan,
para pendidik dan tenaga kependidikan memiliki peran dominan
dalam penyelenggaraan pengembangan terhadap siswa. Dalam hal
ini, pelayanan bimbingan dan konseling yang dilaksanakan oleh
Guru Bimbingan dan Konseling atau Konselor selalu diarahkan dan
mengacu kepada tahap dan tugas perkembangan siswa.
(3) Pelayanan Arah Peminatan/Lintas Minat/Pendalaman Minat Studi
Siswa, yaitu pelayanan yang secara khusus tertuju kepada
peminatan/lintas minat/pendalaman minat peserta didik sesuai
dengan konstruk dan isi kurikulum yang ada. Arah peminatan/ lintas
minat/pendalaman minat ini terkait dengan bidang bimbingan
pribadi, sosial, belajar, dan karir dengan menggunakan segenap
perangkat (jenis layanan dan kegiatan pendukung) yang ada dalam
pelayanan Bimbingan dan Konseling. Pelayanan peminatan/lintas
minat/pendalaman minat peserta didik ini terkait pula dengan aspek-
aspek pelayanan pengembangan tersebut di atas.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 235
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

(4) Pelayanan Teraputik, yaitu pelayanan untuk menangani


pemasalahan yang diakibatkan oleh gangguan terhadap pelayanan
dasar dan pelayanan pengembangan, serta pelayanan pemi natan.
Permasalahan tersebut dapat terkait dengan kehidupan pribadi,
kehidupan sosial, kehidupan keluarga, kegiatan belajar, karir.
Dalam upaya menangani permasalahan peserta didik, Guru
Bimbingan dan Konseling atau Konselor memiliki peran dominan.
Peran pelayanan teraputik oleh Guru Bimbingan dan Konseling atau
Konselor dapat menjangkau aspek-aspek pelayanan dasar,
pelayanan pengembangan, dan pelayanan peminatan.
(5) Pelayanan Diperluas, yaitu pelayanan dengan sasaran di luar diri
siswa pada satuan pendidikan, seperti personil satuan pendidikan,
orang tua, dan warga masyarakat lainnya yang semuanya itu terkait
dengan kehidupan satuan pendidikan dengan arah pokok
terselenggaranya dan suskesnya tugas utama satuan pendidikan,
proses pembelajaran, optimalisasi pengembangan potensi peserta
didik. Pelayanan diperluas ini dapat terkait secara langsung ataupun
tidak langsung dengan kegiatan pelayanan dasar, pengembangan
peminatan, dan pelayanan teraputik tersebut di atas.
c) Waktu dan Posisi Pelaksanaan Layanan
(1) Semua kegiatan mingguan (kegitan layanan dan/ atau pendukung
bimbingan dan konseling) diselenggarakan di dalam kelas (sewaktu
jam pembelajaran berlangsung)dan/atau di luar kelas (di luar jam
pembelajaran)
(2) Di dalam jam pembelajaran:
Kegiatan tatap muka dilaksanakan secara klasikal dengan
rombongan belajar siswa dalam tiap kelasuntuk
menyelenggarakan layanan informasi, penempatan dan
penyaluran, penguasaan konten, kegiatan instrumentasi, serta
layanan/kegiatan lain yang dapat dilakukan di dalam kelas.
Volume kegiatan tatap muka klasikal adalah pada waktu
pembiasaan hari Sabtu pada jam 1 dan pada waktu jam kosong.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 236
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Kegiatan tatap muka nonklasikal diselenggarakan dalam bentuk


layanan konsultasi, kegiatan konferensi kasus, himpunan data,
kunjungan rumah, tampilan kepustakaan, dan alih tangan kasus.
(3) Di luar jam pembelajaran:
Kegiatan tatap muka nonklasikal dengan siswa dilaksanakan
untuk layanan orientasi, konseling perorangan, bimbingan
kelompok, konseling kelompok, mediasi, dan advokasi serta
kegiatan lainnya yang dapat dilaksana-kan di luar kelas.
Satu kali kegiatan layanan/pendukung bimbingan dan konseling
di luar kelas/di luar jam pembelajaran ekuivalen dengan 2
(dua) jam pembelajaran tatap muka dalam kelas.
Kegiatan pelayanan bimbingan dan konseling di luar jam pembe-
lajaran satuan pendidikan maksimum 50% dari seluruh kegiatan
pelayanan bimbingan dan konseling, diketahui dan dilaporkan
kepada pimpinan satuan pendidikan.
(4) Program pelayanan bimbingan dan konseling pada masing-masing
satuan pendidikan dikelola oleh Guru Bimbingan dan Konseling atau
Konselor dengan memperhatikan keseimbangan dan kesi-
nambungan program antarkelas dan antarjenjang kelas, dan
mensinkronisasikan program pelayanan bimbingan dan konseling
dengan kegiatan pembelajaran mata pelajaran dan kegiatan ekstra
kurikuler dengan mengefektifkan dan mengefisienkan penggunaan
fasilitas satuan pendidikan.

G. Pemilihan Peminatan
Pemilihan Peminatan dan Pemilihan Mata Pelajaran Lintas Minat dan/atau
Kurikulum SMK dirancang untuk memberikan kesempatan kepada peserta
didik belajar berdasarkan minat mereka. Struktur kurikulum memperkenankan
peserta didik melakukan pilihan dalam bentuk pilihan peminatan dan pilihan mata
pelajaran lintas minat dan/atau pendalaman minat. Dalam pemilihan mata pelajaran
lintas minat peserta didik mengambil mata pelajaran pada Paket Keahlian di luar
Paket Keahlian yang sudah dipilih dalam Program Keahlian yang sama.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 237
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Pemilihan peminatan dilakukan peserta didik saat mendaftar pada SMK


berdasarkan nilai rapor Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah
(SMP/MTs) atau yang sederajat, nilai ujian nasional SMP/MTs atau yang sederajat,
rekomendasi guru bimbingan dan konseling/konselor di SMP/MTs atau yang
sederajat, dan hasil tes penempatan (placement test) ketika mendaftar di SMK, atau
tes bakat dan minat oleh psikolog.

H. Kegiatan Pengembangan Diri


Pengembangan diri adalah kegiatan yang bertujuan memberikan kesempatan
kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan
kebutuhan, bakat, minat, setiap peserta didik sesuai dengan kondisi sekolah.
Kegiatan pengembangan diri difasilitasi dan/atau dibimbing oleh konselor, guru, atau
tenaga kependidikan lainnya yang dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan ekstra
kurikuler dan/atau melalui kegiatan pelayanan konseling, yang berkenaan dengan
masalah diri pribadi dan kehidupan sosial, pengembangan kemampuan belajar dan
pengembangan karier.
Pengembangan diri bukan merupakan mata pelajaran. Penilaian kegiatan
pengembangan diri dilakukan secara kualitatif, tidak kuantitatif seperti pada mata
pelajaran. Pengembangan diri pada SMK terutama ditujukan untuk pengembangan
kreativitas dan bimbingan karir.

1. Pengembangan kreativitas
Pengembangan kreativitas dapat dilakukan melalui kegiatan ekstra kurikuler.

2. Pengembangan kehidupan pribadi


Pengembangan kehidupan pribadi dilakukan melalui pelayanan konseling yang
berhubungan dengan pemahaman diri, mengenal potensi diri, bakat, minat
pribadi dan pengembangannya melalui kegiatan-kegiatan yang kreatif dan
produktif, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun untuk perannya dimasa
mendatang. Menemukan nilai-nilai kehidupan bagi diri sendiri maupun bagi diri
dan lingkungan, pemantapan sikap dan kebiasaan serta pengembangan wawasan
dalam beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, pemantapan dalam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 238
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

perencanaan pertumbuhan jasmaniah dan rohaniah yang sehat termasuk


perencanaan hidup bersama atau berkeluarga.

3. Pengembangan kehidupan sosial


Meliputi penyesuaian diri, berkomunikasi dan berinteraksi secara lisan maupun
tulisan secara efektif, efisien dan produktif kepada teman sebaya, lingkungan
sekitar dan dalam kehidupan bersama. Pemantapan kemampuan bertingkah laku
dan berhubungan sosial dalam hubungan teman sebaya dalam perannya sebagai
pria atau wanita, warga sekolah (hubungan dengan guru dan karyawan),
masyarakat dilingkungannya (tempat tinggal dan orang tua atau dalam keluarga)
sebagai upaya pencapaian kematangan gambaran dan sikap tentang kehidupan
mandiri secara emosional, sosial, intelektual dan ekonomi; pencapaian
kematangan dalam sistem etika, nilai kehidupan dan moral.

4. Pengembangan kemampuan belajar


Meliputi menemukan hambatan atau kesulitan belajar dan pemantapan sikap
kebiasaan disiplin belajar dan keterampilan berlatih, yang efektif dan efisien
serta produktif dengan berbagai sumber belajar yang diperoleh baik secara
mandiri maupun kelompok; pemantapan kondisi fisik, sosial dan budaya di
lingkungan sekolah dan atau alam sekitar serta lingkungan masyarakat untuk
pengembangan diri.
5. Pengembangan karir.
Pengembangan karir dapat dilakukan antara lain melalui pemberian informasi
lapangan kerja, bimbingan tata cara mancari pekerjaan, bimbingan profesi,
pengenalan serta pengembangan kepribadian, informasi terhadap kelanjutan
studi ke pendidikan tinggi dalam merencanakan masa depan.
Bentuk-bentuk kegiatan ekstra kurikuler di SMK Kesehatan Darussalam
adalah Pramuka (sebagai ekstra kurikuler wajib), dan ekstra kurikuler pilihan berupa:
Pencak silat.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 239
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

I. Pendidikan Kecakapan Hidup


1. Prinsip Umum Implementasi Kecakapan Hidup
Implementasi Pendidikan kecakapan hidup dalam proses pembelajaran
dapat dilakukan secara integral. Hal tersebut dapat dilakkukan karena
pembekalan kecakapan hidup merupakan pesan Pendidikan atau hidden
curriculum yang keberhasilannya sangat tergantung pada cara penyampaian
bukan pada materi pesannya.
Untuk seluruh peserta didik, secara Umum prinsip implemetasi konsep
kecakapan hidup mencakup tiga domain, yaitu sikap, pengetahuan, dan
keterampilan praktis dengan fokus;
1) Menekankan pada pola pembelajaran yang mengarahkan kepada prinsip
learning to think, learning to do, learning to be, learning to live together
2) Menggunakan pendekatan pembelajaran yang fleksibel (flexible learning),
dan pembelajaran yang menyenangkan (enjoy learning).
3) Pola pendekatan diarahkan kepada proses pembiasan,
4) Perancanangan pembelajaran mengacu pada keterpaduan penguasaan
personal skill, social skill, academic skill, dan vocasional skill.
5) Perancangan strategi pembelajaran diarahkan pada prinsip cara belajar
peserta didik aktif yaitu peserta didik sebagai subyek bukan obyek.
6) Menerapkan penggunaan multi metode dalam pembelajaran.
7) Peran Guru lebih sebagai perancang dan fasilitator untuk terjadi proses
belajar, bukan pada terjadinya proses mengajar.

2. Model Pembelajaran Kecakapan Hidup dalam Proses Pembelajaran.


Model pembelajaran kecakapan hidup di SMK Kesehatan Darussalam
adalah model yang diharapkan mampu mengembangkan potensi kecakapan
hidup yang dimiliki peserta didik yang mencakup domain sikap, pengetahuan,
dan keterampilan yang dirancang melalui penggunaan variasi metode mengajar,
antara lain:
1) Metode kerja kelompok yang digunakan untuk melatih dan meningkatkan
kemampuan bersosialisasi dan berinteraksi antar sesamapeserta didik,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 240
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

menghargai kelebihan dan kekurangan masing-masing anggota tim,


kemampuan bekerja dalam tim, dan lain-lain.
2) Metode kasus digunakan untuk menganalisis dan memecahkan persoalan
yang terjadi di lingkungan peserta didik. Pemilihan kasus dapat diserahkan
kepada peserta didik agar peserta didik lebih peka untuk mengidentifikasi
dan menganalisa permasalahan yang terjadi.
3) Metode Eksperimen digunakan untuk melatih kemampuan peserta didik
dalam menganalisis sesuatu, menghubungkan sebab akibat, mencari jalan
keluar dari permasalahan yang ada, berfikir berdasarkan fakta yang ada dan
didukung dengan landasan teori yang telah ditanamkam atau diberikan
melalui ceramah/tanya jawab. Peserta didik diberi keleluasaan untuk
melakukan percobaan yang berbeda antar yang satu dengan yang lainnya.
Melaui kegiatan ini diharapkan kecakapan akademik dan berfikir peserta
didik terlatih dan berkembang sesuai potensi peserta didik.
4) Pemberian tugas dalam bentuk laporan disertai dengan presentasi didepan
kelas. Metode ini digunakan untuk mengasah kemampuan peserta didik
dalam menuangkan pokok-pokok pikiran atau ide-ide yang berbentuk
tulisan sekaligus mengkomunikasikan secara lisan. Dari kegiatan ini,peserta
didik berlatih bagaimana berkomunikasi lisan dan tulisan, mengeluarkan
ide-ide atau gagasan, mendengarkan dan menghargai perbedaan pendapat
dari orang lain, mengelola emosi, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan
dirinya dan orang lain.
5) Debat grup, dapat digunakan untuk melatih kemampuan berkomunikasi,
mengeluarkan pendapat, menghargai pendapat orang, tidak memaksakan
kehendak pribadi, tidak emosional dalam diskusi, dan menghargai adanya
perbedaan sudut pandang. Pelaksanaa penyusunan karya tulis untuk kelas
XII yang diharapkan menjadi bekal bagi peserta didik untuk melanjutkan
pendidikannya di Perguruan Tinggi (PT).

J. Penilaian Hasil Belajar


Berdasarkan Permendikbud Nomor 66 tahun 2013 Penilaian hasil belajar
dilakukan dalam bentuk penilaian autentik, yang antara lain meliputi penilaian diri,

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 241
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

penilaian projek, ulangan harian, ulangan tengah semester, ulangan akhir semester,
ujian tingkat kompetensi, ujian mutu tingkat kompetensi, ujian sekolah, dan ujian
nasional.
Penilaian hasil belajar peserta didik dilakukan atas dasar prinsip-prinsip
sebagai berikut:
1. Objektif, berarti penilaian berbasis pada standardan tidak dipengaruhi
2. faktor subjektivitas penilai.
3. Terpadu, berarti penilaian oleh pendidik dilakukan secara terencana, menyatu
dengan kegiatan pembelajaran, dan berkesinambungan.
4. Ekonomis, berarti penilaian yang efisien dan efektif dalam perencanaan,
5. pelaksanaan, dan pelaporannya.
6. Transparan, berarti prosedur penilaian, kriteria penilaian, dan dasar pengambilan
keputusan dapat diakses oleh semua pihak.
7. Akuntabel, berarti penilaian dapat dipertanggungjawabkan kepada pihak internal
sekolah maupun eksternal untuk aspek teknik, prosedur, dan hasilnya.
8. Edukatif, berarti mendidik dan memotivasi peserta didik dan guru.
Pendekatan penilaian yang digunakan adalah penilaian acuan kriteria
(PAK). PAK merupakan penilaian pencapaian kompetensi yang didasarkan pada
kriteria ketuntasan minimal (KKM). KKM merupakan kriteria ketuntasan belajar
minimal yang ditentukan oleh satuan pendidikan dengan mempertimbangkan
karakteristik Kompetensi Dasar yang akan dicapai, daya dukung, dan karakteristik
peserta didik.
Bentuk-bentuk penilaian yang dilakukan pada kurikulum 2013 adalah sebagai
berikut:
1. Penilaian otentik merupakan penilaian yang dilakukan secara komprehensif
untuk menilai mulai dari masukan (input), proses, dan keluaran (output)
pembelajaran.
2. Penilaian diri merupakan penilaian yang dilakukan sendiri oleh peserta didik
secara reflektif untuk membandingkan posisi relatifnya dengan kriteria yang
telah ditetapkan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 242
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3. Penilaian berbasis portofolio merupakan penilaian yang dilaksanakan untuk


menilai keseluruhan entitas proses belajar peserta didik termasuk penugasan
perseorangan dan/atau kelompok di dalam dan/atau di luar kelas khususnya
pada sikap/perilaku dan keterampilan.
4. Ulangan merupakan proses yang dilakukan untuk mengukur pencapaian
kompetensi peserta didik secara berkelanjutan dalam proses pembelajaran,
untuk memantau kemajuan dan perbaikan hasil belajar peserta didik.
5. Ulangan harian merupakan kegiatan yang dilakukan secara periodik untuk
menilai kompetensi peserta didik setelah menyelesaikan satu Kompetensi
Dasar (KD) atau lebih.
6. Ulangan tengah semester merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik
untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik setelah melaksanakan 8
9 minggu kegiatan pembelajaran. Cakupan ulangan tengah semester meliputi
seluruh indikator yang merepresentasikan seluruh KD pada periode tersebut.
7. Ulangan akhir semester merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik
untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik di akhir semester.
Cakupan ulangan meliputi seluruh indikator yang merepresentasikan semua
KD pada semester tersebut.
8. Ujian Tingkat Kompetensi yang selanjutnya disebut UTK merupakan
kegiatan pengukuran yang dilakukan oleh satuan pendidikan untuk
mengetahui pencapaian tingkat kompetensi. Cakupan UTK meliputi
sejumlah Kompetensi Dasar yang merepresentasikan Kompetensi Inti pada
tingkat kompetensi tersebut.
9. Ujian Mutu Tingkat Kompetensi yang selanjutnya disebut UMTK merupakan
kegiatan pengukuran yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengetahui
pencapaian tingkat kompetensi. Cakupan UMTK meliputi sejumlah Kompetensi
Dasar yang merepresentasikan Kompetensi Inti pada tingkat kompetensi
tersebut.
10. Ujian Nasional yang selanjutnya disebut UN merupakan kegiatan pengukuran
kompetensi tertentu yang dicapai peserta didik dalam rangka menilai pencapaian
Standar Nasional Pendidikan, yang dilaksanakan secara nasional.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 243
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

11. Ujian Sekolah/Madrasah merupakan kegiatan pengukuran pencapaian


kompetensi di luar kompetensi yang diujikan pada UN, dilakukan oleh satuan
pendidikan.

Teknik dan instrumen yang digunakan untuk penilaian kompetensi sikap,


pengetahuan, dan keterampilan adalah sebagai berikut:
1) Penilaian kompetensi sikap
Pendidik dalam melakukan penilaian kompetensi sikap, dapat melalui salah satu
atau lebih metode penilaian berikut ini:
a) Observasi, merupakan teknik penilaian yang dilakukan secara
berkesinambungan dengan menggunakan indera, baik secara langsung
maupun tidak langsung dengan menggunakan pedoman observasi yang
berisi sejumlah indikator perilaku yang diamati.
b) Penilaian diri (self assessment), dengan cara meminta peserta didik untuk
mengemukakan kelebihan dan kekurangan dirinya dalam konteks
pencapaian kompetensi.
c) Penilaian teman sejawat (peer assessment) oleh peserta didik dengan
meminta peserta didik untuk saling menilai terkait dengan pencapaian
kompetensi.
d) Jurnal, merupakan catatan pendidik di dalam dan di luar kelas yang berisi
informasi hasil pengamatan tentang kekuatan dan kelemahan peserta didik
yang berkaitan dengan sikap dan perilaku.
Instrumen yang digunakan untuk observasi, penilaian diri, dan penilaian antar
peserta didik adalah lembar pengamatan berupa daftar cek (checklist) atau skala
penilaian (rating scale) yang disertai rubrik, sedangkan pada jurnal berupa
catatan pendidik yang dikembangkan oleh masing-masing guru mata pelajaran.
Nilai sikap dikualifikasikan menjadi predikat Sangat Baik (SB), Baik (B), Cukup
(C), dan Kurang (K).

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 244
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

2) Penilaian kompetensi pengetahuan


Penilaian Pengetahuan dilakukan oleh Guru Mata Pelajaran (Pendidik) melalui:
a) Tes tertulis, instrumennya berupa soal pilihan ganda, isian, jawaban
singkat, benar-salah, menjodohkan, dan uraian. Instrumen uraian
dilengkapi pedoman penskoran.
b) Tes lisan, instrumennya berupa berupa daftar pertanyaan.
c) Penugasan, instrumennya berupa pekerjaan rumah dan/atau projek
yang dikerjakan secara individu atau kelompok sesuai dengan karakteristik
tugas.
Penilaian Pengetahuan terdiri atas: Nilai Proses (Nilai Harian) = NH, Nilai
Ulangan Tengah Semester = UTS, dan Nilai Ulangan Akhir Semester = UAS.

Nilai Harian diperoleh dari hasil Tes Tulis, Tes Lisan, dan Penugasan yang
dilaksanakan pada setiap akhir pembelajaran satu Kompetensi Dasar (KD).

Penghitungan nilai Pengetahuan diperoleh dari rerata NH, UTS, dan UAS
atau dengan pembobotan tertentu sesuai kesepakatan di satuan pendidikan.
Contoh perhitungan dengan perbandingan 70% : 30%.

Jika pendidik dalam melakukan penilaian masih menggunakan skala 1


100, maka nilai tersebut dapat dikonversi ke dalam skala 1 4 dengan tabel
sebagai berikut:

3) Penilaian Kompetensi Keterampilan


a) Penilaian kompetensi keterampilan dilakukan oleh Guru Mata Pelajaran
(Pendidik) melalui salah satu atau lebih model berikut:
Tes praktik adalah penilaian yang menuntut respon berupa
keterampilan melakukan suatu aktivitas atau perilaku sesuai dengan
tuntutan kompetensi
Projek adalah tugas-tugas belajar (learning tasks) yang meliputi
kegiatan perancangan, pelaksanaan, dan pelaporan secara tertulis
maupun lisan dalam waktu tertentu

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 245
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Portofolio adalah penilaian yang dilakukan dengan cara menilai


kumpulan seluruh karya peserta didik dalam bidang tertentu yang
bersifat reflektif-integratif untuk mengetahui minat,
perkembangan, prestasi, dan/atau kreativitas peserta didik dalam kurun
waktu tertentu. Karya tersebut dapat berbentuk tindakan nyata yang
mencerminkan kepedulian peserta didik terhadap lingkungannya.
b) Penilaian kompetensi keterampilan terdiri atas salah satu atau lebih dari:

Nilai Praktik,

Nilai Projek,

Nilai Portofolio
c) Penilaian Keterampilan dilakukan pada setiap akhir menyelesaikan satu KD
yang relevan.
d) Nilai keterampilan adalah mode dari hasil Penilaian Praktik, Penilaian
Projek dan Penilaian Portofolio melalui rerata atau pembobotan tertentu
Contoh:
Seorang peserta didik memperoleh nilai keterampilan pada Mata Pelajaran
Agama dan Budi Pekerti sebagai berikut:
Mode nilai Praktik (NPr) = 3; mode nilai Projek (NPj) = 3; mode nilai
Portofolio (NPo) = 2
Maka nilai keterampilan yang ditulis pada LCK adalah nilai 3 dan
predikatnya B.

Laporan hasil penilaian pada Buku Laporan Capaian Kompetensi (LCK)


untuk pengetahuan dan keterampilan menggunakan penilaian kuantitatif dengan
skala 1 4 dengan 2 (dua) desimal dan diberi predikat seperti disajikan pada tabel
berikut:

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 246
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Tabel 5. Nilai Kompetensi Pengetahuan, Keterampilan, dan Sikap


(Kurikulum 2013)

Nilai Kompetensi
Predikat
Pengetahuan Keterampilan Sikap
A 4 4
SB
A- 3.66 3.66
B+ 3.33 3.33
B 3 3 B
B- 2.66 2.66
C+ 2.33 2.33
C 2 2 C
C- 1.66 1.66
D+ 1.33 1.33
K
D 1 1

K. Pengaturan Beban Belajar


Beban belajar ditentukan berdasarkan penggunaan sistem pengelolaan
program pendidikan yang berlaku di sekolah. Sistem tersebut terdiri dari sistem paket
dan sistem kredit semester (SKS). Adapun pengaturan beban belajar di SMK
Kesehatan Darussalam adalah sebagai berikut.
1. SMK Kesehatan Darussalam menggunakan sistem paket kategori standar. Jam
pembelajaran untuk setiap mata pelajaran pada sistem paket dialokasikan
sebagaimana tertera dalam struktur kurikulum. Satuan pendidikan dimungkinkan
menambah beban belajar per minggu sesuai dengan kebutuhan belajar peserta
didik dan/atau kebutuhan akademik, sosial, budaya, dan faktor lain yang
dianggap penting, namun yang diperhitungkan Pemerintah maksimal 2 (dua)
jam/minggu.
2. Jumlah Jam Pembelajaran per minggu
Jumlah Jam Pembelajaran per minggu di SMK Kesehatan Darussalam pada
Kompetensi Keahlian Keperawatan Kesehatan dalam 1 minggu adalah 50 jam
pembelajaran.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 247
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

3. Minggu efektif
Minggu efektif dalam satu tahun pelajaran (2 semester) untuk tahun pelajaran
2014/2015 adalah 40 minggu efektif. Khusus kelas XII hanya 34 minggu efektif.
4. Alokasi waktu
Alokasi waktu untuk satu jam pelajaran beban belajar tatap muka adalah 45
menit.
5. Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri, maksimal 60% dari
waktu kegiatan tatap muka mata pelajaran yang bersangkutan.
6. Untuk Mata Pelajaran Seni Budaya dan Mata Pelajaran Prakarya dan
Kewirausahaan, satuan pendidikan wajib menyelenggarakan minimal 2 aspek
dari 4 aspek yang disediakan. Peserta didik mengikuti salah satu aspek yang
disediakan untuk setiap semester, aspek yang diikuti dapat diganti setiap
semesternya. Salah satu aspek mata pelajaran yang dipilih harus sesuai dengan
program keahlian yang diikutinya, dalam rangka memperkaya dan meningkatkan
kualitas keahlian yang sesuai dengan tuntutan lapangan kerja.
7. Praktek kerja lapangan dapat dilaksanakan menggunakan sistem blok selama
setengah semester (sekitar 3 bulan); dapat pula dengan cara masuk 3 hari dalam
seminggu, setiap hari 8 jam selama 1 semester.
8. Pelaksanaan pembelajaran mata pelajaran kelompok A dan B dapat dilakukan di
satuan pendidikan dan/atau industri (terintegrasi dengan Praktik Kerja
Lapangan) dengan Portofolio sebagai instrumen utama penilaian.
9. SMK menyelenggarakan program Pendidikan Sistem Ganda (PSG) bersama
dengan institusi pasangan, yang memadukan secara sistematis dan sistemik
program pendidikan di sekolah dengan program penguasaan keahlian yang
diperoleh melalui bekerja langsung di institusi pasangan, terarah ubtuk mencapai
suatu tingkat keahlian profesional tertentu.
Kegiatan ekstra kurikuler terdiri atas Pendidikan Kepramukaan (wajib), dan
ekstra kurikuler pilihan sesuai dengan kondisi dan potensi masing-masing satuan
pendidikan.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 248
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

L. Ketuntasan Belajar (Kriteria Ketuntasan Minimal)


Ketuntasan belajar minimal Kurikulum 2013 untuk seluruh Kompetensi
Dasar (KD) pada kompetensi pengetahuan dan kompetensi keterampilan yaitu 2.66
(B-) dan pencapaian minimal untuk kompetensi sikap adalah B.

Untuk kompetensi yang belum tuntas, kompetensi tersebut dituntaskan melalui


pembelajaran remedial sebelum melanjutkan pada kompetensi berikutnya.
Untuk mata pelajaran yang belum tuntas pada semester berjalan, dituntaskan
melalui pembelajaran remedial sebelum memasuki semester berikutnya.
Untuk KD pada KI-3 dan KI-4: diadakan remedial klasikal sesuai dengan
kebutuhan apabila lebih dari 75% peserta didik memperoleh nilai kurang dari
2.66.
Untuk KD pada KI-1 dan KI-2, pembinaan terhadap peserta didik yang secara
umum profil sikapnya belum berkategori baik dilakukan secara holistik (paling
tidak oleh guru matapelajaran, guru BK, dan orang tua).

Tabel 6. Kriteria Ketuntasan Minimal tiap Mata Pelajaran

KELAS
MATA PELAJARAN Pengetahuan Keterampilan Sikap
Indeks Predikat Indeks Predikat Predikat

Kelompok A (Wajib)
Pendidikan Agama dan Budi
1 2,66 B- 2,66 B- B
Pekerti
Pendidikan Pancasila dan
2 2,66 B- 2,66 B- B
Kewarganegaraan
3 Bahasa Indonesia 2,66 B- 2,66 B- B
4 Matematika 2,66 B- 2,66 B- B
5 Sejarah Indonesia 2,66 B- 2,66 B- B
6 Bahasa Inggris 2,66 B- 2,66 B- B
Kelompok B (Wajib)
7 Seni Budaya 2,66 B- 2,66 B- B
8 Prakarya dan Kewirausahaan 2,66 B- 2,66 B- B
Pendidikan Jasmani Olah Raga
9 2,66 B- 2,66 B- B
& Kesehatan
10 Bahasa Jawa 2,66 B- 2,66 B- B

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 249
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

Kelompok C (Peminatan)
C1. Dasar Bidang Keahlian
11 Fisika 2,66 B- 2,66 B- B
12 Kimia 2,66 B- 2,66 B- B
13 Biologi 2,66 B- 2,66 B- B
C2. Dasar Program Keahlian
14 Konsep Dasar keperawatan 2,66 B- 2,66 B- B
15 Anatomi dan Fisiologi 2,66 B- 2,66 B- B
16 Kebutuhan Dasar Manusia 2,66 B- 2,66 B- B
17 Komunikasi Keperawatan 2,66 B- 2,66 B- B
18 K3LH 2,66 B- 2,66 B- B
19 Simulasi digital 2,66 B- 2,66 B- B
C3. Paket Keahlian Analis Kesehatan
20 Ilmu Penyakit 2,66 B- 2,66 B- B
Keterampilan Dasar Tindakan
21 2,66 B- 2,66 B- B
Keperawatan
22 Dokumentasi Keperawatan 2,66 B- 2,66 B- B
23 Kesehatan Reproduksi 2,66 B- 2,66 B- B
24 Tumbuh Kembang Manusia 2,66 B- 2,66 B- B
25 Ilmu kesehatan masyarakat 2,66 B- 2,66 B- B

M. Kenaikan Kelas dan Kelulusan


a) Kenaikan Kelas
1) Dilaksanakan pada setiap akhir Tahun Pelajaran.
2) Kehadiran tatap muka pada setiap mata pelajaran minimal 90%
diperhitungkan dari tatap muka tanpa memperhitungkan ketidak hadiran
karena sakit atau alasan tertentu sesuai dengan peraturan yang berlaku.
3) Peserta didik harus mencapai ketuntasan minimal untuk kompetensi sikap,
pengetahuan, dan keterampilan sesuai ketentuan penilaian yang berlaku.
4) Sikap, prilaku, budi pekerti peserta didik antara lain :
Tidak terlibat narkoba, perkelahian/tawuran dan tidak melawan tenaga
pendidik/tenaga kependidikan secara fisik atau non fisik.
Tidak terlibat tindak kriminal

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 250
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

5) Peserta didik dinyatakan tidak naik kelas, apabila yang bersangkutan tidak
mencapai ketuntasan belajar minimal, lebih dari 3 (tiga) mata pelajaran dan
memiliki kepribadian yang tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
6) Peserta didik dinyatakan tidak naik, apabila:
Ketidakhadiran tanpa keterangan (Alpha) dalam 1 tahun kurang dari 15
hari.
memiliki nilai tidak tuntas pada mata pelajaran ciri khas peminatan.
memiliki nilai tidak tuntas lebih dari (tiga) mata pelajaran yang bukan
ciri khas peminatan.
7) Nilai peserta didik yang tidak/belum tuntas (pada kompetensi pengetahuan,
keterampilan dan/atau sikap) tidak lebih dari 2 mata pelajaran, tetapi harus
diselesaikan sebelum memasuki semester baru di tahun pelajaran
berikutnya.

b) Kelulusan
Yang dimaksud kelulusan menurut ketentuan PP 32/2013 bahwa peserta
didik dinyatakan lulus dari satuan pendidikan dasar dan menengah setelah:
1) menyelesaikan seluruh kompetensi pembelajaran; yang berarti peserta
didik telah dinyatakan tuntas atau kompeten oleh gurunya untuk seluruh
kompetensi pendidikan dan pembelajaran yang diikuti.
2) memperoleh nilai minimal baik pada penilaian akhir untuk seluruh mata
pelajaran kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, kelompok
kewarganegaraan dan kepribadian, kelompok mata pelajaran estetika,
dan kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga, dan kesehatan. Berarti
peserta didik memperoleh nilai kepribadian minimal B (baik) atau telah
dinyatakan kompeten untuk mata pelajaran kompetensi normatif.
3) lulus ujian sekolah untuk kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan
dan teknologi; Berarti telah mengikuti ujian sekolah dan dinyatakan
lulus atau kompeten untuk mata pelajaran yang diujikan. Program
produktif tidak menjadi bagian dari ujian sekolah. Pelaksanaan ujian
sekolah mengikuti ketentuan Permendiknas dan SOP yang diterbitkan
oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP).

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 251
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

4) lulus Ujian Nasional untuk mata pelajaran yang diujikan (Bahasa


Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, dan Ujian Kompetensi
Keahlian). Pelaksanaan Ujian Nasional mengikuti Permendiknas yang
dikeluarkan setiap tahun oleh Depdiknas dan SOP yang dikeluarkan oleh
Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP).
Ke empat persyaratan di atas merupakan urutan prasyarat, artinya kelulusan
bukan semata-mata hanya ditentukan oleh kelulusan ujian nasional; tetapi
untuk bisa mengikuti ujian nasional dan ujian sekolah syarat sebelumnya
harus dilalui.

N. Pendidikan Kewirausahaan
SMK Kesehatan Darussalam mengintegrasikan Pendidikan Kewirausahaan
dalam mata pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan dengan memilih KD-KD yang
sesuai dengan hasil analisis internal dan eksternal sekolah, yaitu kerajinan,
Pengolahan dan Budidaya.

O. Kepramukaan
Dalam Peraturan Menteri No 63 tahun 2014 bahwa :
1. Pendidikan Kepramukaan adalah proses pembentukan kepribadian,
kecakapan hidup, dan akhlak mulia pramuka melalui penghayatan dan
pengamalan nilai nilai kepramukaan;

2. Satuan Pendidikan adalah Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI),


Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), Sekolah
Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA), dan Sekolah Menengah
Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK).
3. Gerakan Pramuka adalah organisasi yang dibentuk oleh pramuka untuk
menyelenggarakan pendidikan kepramukaan;
4. Pramuka adalah warga negara Indonesia yang aktif dalam pendidikan
kepramukaan serta mengamalkan Satya Pramuka dan Darma Pramuka;
5. Kepramukaan adalah segala aspek yang berkaitan dengan pramuka;

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 252
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

6. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di


bidang pendidikan;
7. Pendidikan Kepramukaan dilaksanakan sebagai Kegiatan Ekstrakurikuler
wajib pada pendidikan dasar dan menengah.
8. Kegiatan Ekstrakurikuler wajib merupakan kegiatan ekstrakurikuler yang
harus diikuti oleh seluruh peserta didik;
9. Pendidikan Kepramukaan dilaksanakan dalam 3 (tiga) Model meliputi
Model Blok, Model Aktualisasi, dan Model Reguler.
10. Model Blok sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
wajib dalam bentuk perkemahan yang dilaksanakan setahun sekali dan
diberikan penilaian umum.
11. Model Aktualisasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan
kegiatan wajib dalam bentuk penerapan sikap dan keterampilan yang
dipelajari didalam kelas yang dilaksanakan dalam kegiatan Kepramukaan
secara rutin, terjadwal, dan diberikan penilaian formal.
12. Model Reguler sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
sukarela berbasis minat peserta didik yang dilaksanakan di Gugus depan.
13. Pendidikan Kepramukaan berisi perpaduan proses pengembangan nilai
sikap dan keterampilan.
14. Pola Kegiatan Pendidikan Kepramukaan diwujudkan dalam bentuk
upacara dan keterampilan Kepramukaan dengan menggunakan berbagai
metode dan teknik.
15. Upacara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi upacara
pembukaan dan penutupan.
16. Keterampilan Kepramukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilaksanakan sebagai perwujudan komitmen Kepramukaan dalam bentuk
pembiasan dan penguatan sikap dan keterampilan sesuai dengan
kebutuhan pembelajaran.
17. Metode dan teknik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dituangkan dalam
bentuk belajar interaktif dan progresif disesuaikan dengan kemampuan
fisik dan mental peserta didik.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 253
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

18. Penilaian dalam Pendidikan Kepramukaan dilaksanakan dengan


menggunakan penilaian yang bersifat otentik mencakup penilaian sikap
dan keterampilan.
19. Penilaian sikap sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan
menggunakan penilaian berdasarkan pengamatan, penilaian diri, dan
penilaian teman sebaya.
20. Penilaian keterampilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
dengan menggunakan penilaian unjuk kerja.
21. Penilaian sikap dan keterampilan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan
ayat (3) menggunakan jurnal pendidik dan portofolio.
22. Pengelolaan Pendidikan Kepramukaan sebagai kegiatan ekstrakurikuler
wajib pada satuan pendidikan dasar dan menengah merupakan tanggung
jawab kepala sekolah dengan pelaksana pembina pramuka.
23. Pembina Pramuka sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah Guru
kelas/Guru mata pelajaran yang telah memperoleh sertifikat paling rendah
kursus mahir dasar atau Pembina Pramuka yang bukan guru kelas/guru
mata pelajaran.
24. Guru kelas/guru mata pelajaran yang melaksanakan tugas tambahan
sebagai Pembina Pramuka dihitung sebagai bagian dari pemenuhan beban
kerja guru dengan beban kerja paling banyak 2 jam pelajaran per minggu.
25. Pendidikan Kepramukaan sebagai kegiatan ekstrakurikuler wajib merujuk
pada Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan Kepramukaan sebagai
Kegiatan Ekstrakurikuler Wajib dan Prosedur Operasi Standar (POS)
Penyelenggaraan Pendidikan Kepramukaan sebagai Kegiatan
Ekstrakurikuler Wajib.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 254
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB IV
KALENDER PENDIDIKAN

Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran


peserta didik selama satu tahun efektif, efektif fakultatif dan hari libur. Kalender
pendidikan disusun dan disesuikan setiap tahun oleh sekolah untuk mengatur waktu
kegiatan pembelajaran. Pengaturan waktu belajar mengacu kepada Standar Isi dan
disesuaikan dengan kebutuhan daerah, karakteristik sekolah, kebutuhan peserta didik
dan masyarakat, serta ketentuan dari pemerintah/pemerintah daerah. Kalender
pendidikan SMK Kesehaan Darussalam untuk Tahun Pelajaran 2014/2015 disusun
sebagai pedoman kegiatan belajar mengajar dilingkungan SMK Kesehaan
Darussalam Tahun Pelajaran 2014/2015 dengan memperhatikan dan mengikuti
kalender pendidikan dari Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Tengah dan Dinas
Pendidikan Kabupaten Semarang. Kalender pendidikan ini dapat mengalami
perubahan sesuai dengan instruksi dan keputusan pemerintah, serta kondisional
sekolah. Pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu
tahun ajaran adalah sebagi berikut:

A. Permulaan Tahun Pelajaran


Permulaan tahun pembelajaran efektif untuk semua kelas dimulai pada hari
Senin tanggal 14 Juli 2014. Untuk kelas X hari pertama masuk diisi dengan
Masa Orientasi Peserta Didik Baru selama 3 hari, namun karena pada tahun
pelajaran 2014/2015 ini bertepatan dengan bulan Ramadhan, maka kegiatan
MOPDB bersifat pembinaan mental spiritual (softskill).

B. Waktu Belajar
Waktu belajar menggunakan sistem semester yang membagi 1 tahun pelajaran
menjadi semester 1 (satu) dan semester 2 (dua) dengan waktu pembelajaran
sebagai berikut:

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 255
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

HARI WAKTU BELAJAR


Senin 07.00 15.45
Selasa 07.00 15.45
Rabu 07.00 14.45
Kamis 07.00 14.45
Jumat 07.00 11.45
Sabtu 07.00 11.45

C. Libur Sekolah
Hari libur sekolah adalah hari yang ditetapkan oleh sekolah, pemerintah pusat,
provinsi, dan kabupaten untuk tidak diadakan proses pembelajaran di sekolah.
Penentuan hari libur memperhatikan ketentuan berikut ini.:
1. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, dan/atau Menteri
Agama dalam hal yang terkait dengan hari raya keagamaan.
2. Peraturan Pemerintah Pusat/Provinsi/Kabupaten dalam hal penentuan
hari libur umum/nasional atau penetapan hari libur serentak untuk setiap
jenjang dan jenis Pendidikan.

RENCANA KEGIATAN SEKOLAH TAHUN PELAJARAN 2014/2015

NO JENIS KEGIATAN PELAKSANAAN KET.


1. Penerimaan Peserta didik Baru Juni 2014
2. Daftar Ulang Peserta Didik Baru Juni 2014
3. Pembuatan jadwal pembelajaran Juli 2014
4. Masa Orientasi Peserta Didik (MOPD) Juli 2014
5. Pembagian Kelas X Juli 2014
6. Pembagian Kelas XI Juli 2014
7. Rapat Persiapan KBM Semester I Juli 2014
8. Hari pertama tahun pelajaran 2014/2015 Juli 2014
9. Peringatan HUT Pramuka Upacara dan
14 Agustus 2014
Sarasehan
10. Peringatan Kemerdekaan RI 17 Agustus 2014 Upacara
11. Remedial/Pengayaan Setiap hari efektif Di luar jam

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 256
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

NO JENIS KEGIATAN PELAKSANAAN KET.


belajar PBM
12. Libur Idul Fitri Juli 2014
13. Penerimaan Tamu Ambalan (PTA) September 2014
14. Ulangan Tengah Semester Gasal Oktober 2014
15. Pembagian LHBPD tengah semester Oktober 2014
16. Musyawarah Ambalan November 2014
17. Rapat Evaluasi Smt. 1 & Persiapan Smt.2 Desember 2014
Ulangan Akhir Semester Gasal dan Ujian
18. Desember 2014
Praktek Akhir Semester
19. Pembagian LHBPD Desember 2014
20. Kemah
K Raya Desember 2014
Des. 2014 Januari
21. Libur Semester 1
2015
22. Praktik Lapangan kelas XI Desember 2014
23. Hari pertama semester 2 Januari 2015
24. Dianpinsa Januari 2014
25. Ulangan Tengah Semester Genap Maret 2015
Pembagian LHBPD Tengah Semester
26. P Maret 2015
Genap
27. Kunjungan
K Industri April 2015
28. Pelantikan Bantara / Laksana Mei 2015
29. Ujian Sekolah (3mapel) Mei 2015
Ulangan Akhir Semester Genap dan
30. Mei Juni 2015
Ujian Praktek Akhir Semester
Rapat Kenaikan Kelas + Evaluasi Tahun
31. Juni 2015
Pelajaran 2013-2014
32. Pembagian LHBPD Juni 2015

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 257
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

KALENDER PENDIDIKAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015


UNTUK TA/RA/BA/TKLB, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB/SMK DAN YANG SEDERAJAT

JULI 2014 AGUSTUS 2014 SEPTEMBER 2014 OKTOBER 2014 NOVEMBER 2014 DESEMBER 2014
M 6 13 20 27 M 3 10 17 24 31 M 7 14 21 29 M 5 12 19 26 M 2 9 16 23 30 M 7 14 21 29
S 7 14 21 28 S 4 11 18 25 S 1 8 15 22 29 S 6 13 20 27 S 3 10 17 24 S 1 8 15 22 29
S 1 8 15 22 29 S 5 12 19 26 S 2 9 16 23 30 S 7 14 21 28 S 4 11 18 25 S 2 9 16 23 30
R 2 9 16 23 30 R 6 13 20 27 R 3 10 17 24 R 1 8 15 22 29 R 5 12 19 26 R 3 10 17 24 31
K 3 10 17 24 31 K 7 14 21 28 K 4 11 18 25 K 2 9 16 23 30 K 6 13 20 27 K 4 11 18 25
J 4 11 18 25 J 1 8 15 22 29 J 5 12 19 26 J 3 10 17 24 31 J 7 14 21 28 J 5 12 19 26
S 5 12 19 26 S 2 9 16 23 30 S 6 13 20 27 S 4 11 18 25 S 1 8 15 22 29 S 6 13 20 27

JANUARI 2015 PEBRUARI 2015 MARET 2015 APRIL 2015 M E I 2015 JUNI 2015
M 4 11 18 25 M 1 8 15 22 M 1 8 15 22 29 M 5 12 19 26 M 3 10 17 24 31 M 7 14 21 29
S 5 12 19 26 S 2 9 16 23 S 2 9 16 23 30 S 6 13 20 27 S 4 11 18 25 S 1 8 15 22 29
S 6 13 20 27 S 3 10 17 24 S 3 10 17 24 31 S 7 14 21 28 S 5 12 19 26 S 2 9 16 23 30
R 7 14 21 28 R 4 11 18 25 R 4 11 18 25 R 1 8 15 22 29 R 6 13 20 27 R 3 10 17 24
K 1 8 15 22 29 K 5 12 19 26 K 5 12 19 26 K 2 9 16 23 30 K 7 14 21 28 K 4 11 18 25
J 2 9 16 23 30 J 6 13 20 27 J 6 13 20 27 J 3 10 17 24 J 1 8 15 22 29 J 5 12 19 26
S 3 10 17 24 31 S 7 14 21 28 S 7 14 21 28 S 4 11 18 25 S 2 9 16 23 30 S 6 13 20 27

JULI 2015
M 5 12 19 26 Libur Semester I : 10 hari ( 22 Desember 2014 s.d 2 Januari 2015) Hari Efektif Sekolah :
S 6 13 20 27 Libur Semester II : 18 hari (22 Juni s.d. 12 Juli 2013) Semester I : 122 hari
S 7 14 21 28 Libur Hari Besar Semester II : 110 hari
R 1 8 15 22 29 Kegiatan Hari Belajar Efektif Fakultatif
K 2 9 16 23 30 Libur Permulaan Puasa/Puasa dan sekitar Hari Raya Penerimaan raport
J 3 10 17 24 31 Ulangan Tengah Semester Ujian Sekolah
S 4 11 18 25 Ulangan Akhir Semester Ujian Tingkat Kompetensi

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 257
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

D. Pengembangan RPP
1. Implementasi pembelajaran untuk setiap mata pelajaran berdasarkan pada
struktur kurikulum yang tersedia di Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka
Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah
2. SMK Kesehatan Darussalam memfasilitasi para guru dalam
mengembangkan RPP melalui:
a. In house Training, bersama pengawas sekolah dan Pejabat Dinas
Pendidikan Kabupaten Semarang;
b. Memberdayakan kelompok guru mata pelajaran (MGMP);
c. Mendatangkan Nara Sumber dari luar;
d. Penugasan penyusunan ditindak lanjuti dengan pembahasan dalam
kelompok maupun pleno;
e. Pengesahan oleh Kepala Sekolah;
3. Pengembangan RPP Berkelanjutan
a. Melakukan evaluasi dan revisi terhadap kurikulum sekolah minimal
setiap akhir semester;
b. Mengadakan IHT tentang Kurikulum 2013, dan penyusunan RPP
c. Mengikut sertakan tenaga pendidik SMK Kesehatan Darussalam
dalam berbagai pelatihan, baik di sekolah, tingkat Kabupaten,
Provinsi, maupun tingkat nasional.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 258
KURIKULUM SMK KESEHATAN DARUSSALAM

BAB V
PENUTUP

Demikianlah atas Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, revisi dan pengembangan
Kurikulum SMK Kesehatan Darussalam Tahun Pelajaran 2014/2015 telah selesai,
dengan harapan segala upaya yang telah kami rancang ini dapat meningkatkan
kualitas pendidikan, khususnya di SMK Kesehatan Darussalam dan di Indonesia
pada umumnya.
Pendidikan sebagai aset bangsa sudah selayaknya mendapat perhatian dan
diutamakan oleh semua pihak sebab investasi di bidang ilmu pengetahuan akan
membawa kemajuan bangsa di masa yang akan datang. Semoga dengan
diselenggarakannya otonomi pendidikan dan otonomi sekolah dapat membawa
perubahan ke arah yang lebih baik untuk pencerahan anak bangsa.
Kepada semua pihak yang telah membantu terselesainya Kurikulum SMK
Kesehatan Darussalam ini, kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan
berdoa semoga Allah SWT membalas amal baik Bapak/Ibu/Sdr. dengan pahala yang
berlipat ganda. Untuk melengkapi dokumen ini, maka didampingi dengan Buku 2
tentang Kompetensi Inti, Kompetensi Dasar dan Silabus yang sudah ditetapkan
pemerintah, serta Buku 3 tentang RPP.

BIDANG KEAHLIAN : KESEHATAN


KOMPETENSI KEAHLIAN : KEPERAWATAN KESEHATAN Halaman 259