Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PERANGKAT KERAS PLC

1.1. TUJUAN
 Kemampuan menjelaskan sejarah PLC
 Mendaftar dan membahas keuntungan dan kerugian PLC
 Memperkirakan dan merencanakan kebutuhan untuk merancang dan
menjalankan PLC
 Mendata bagian-bagian utama dari sistem PLC
 Menguraikan masing-masing fungsi bagian dari sistem PLC
 Menguraikan bagaimana bagian-bagian dari sitem dihubungkan secara
kelistrikan
 Mendata spesifikasi-spesifikasi utama dari modul input-output
 Menjelaskan secara garis besar tentang pencegahan dalam menghubungkan
modul I/ O
 Menjelaskan baut rate dan bagaimana pengaturannya.

Syaprudin – te-pnj - 2005 1


1.2. PENDAHULUAN
Dalam bab I akan dijelaskan modul modul PLC, membahas perkembangan
dari logika relay, sistem komputer sampai PLC, mendata dan membahas beberapa
keuntungan dan kerugian dari penggunaan PLC. dan memperkirakan kebutuhan
yang diperlukan untuk merancang dan menjalankan PLC.
Menghubungakn komponen komponen dan modul modul sehingga
membentuk sebuah sistem kontrol PLC. Sistem PLC sederhana ditempatkan
dalam satu atau dua rack., yang memiliki fungsi masing masing. Dalam PLC yang
membutuhkan proses besar dan lebih rumit, kemungkinkan harus menggunakan
tiga atau lebih rack terpisah yang berisi sub sistem dari PLC.
Kebanyakan hubungan kelistrikan PLC dilakukan dengan mudah
menggunakan kabel kabel tunggal antara sub-sistem. Bagaimanpun sambungan
terminal input dan output ke perangkat luar dapat menjadi cukup rumit.
Sambungan terminal input output sampai peralatan proses akan di tuliskan dalam
buku ini. Pengaturan yang benar dari tombol-tombol modul akan di jelaskan.
Komputer pribadi sekarang sudah dapat digunakan sebagai pemogramman
PLC dan mengirim program ke PLC. Penggunaan komputer pribadi sudah dapat
seperti alat pemogram yang canggih. Komputer harus dapat menjalankan
perangkat lunak PLC sehingga dapat mengisi program untuk menjalankan sebuah
PLC. Ketika PLC telah diprogram, maka harus memiliki ketentuan beberapa
interface untuk menerima informasi dari sensor-sensor dan tranduser dan pada
saatnya mengerakkan relay, lilitan lampu dan motor.

1.3. PENGERTIAN DAN SEJARAH PLC


Pada awalnya nama PLC diwakili dengan singkatan PC yaitu Programmer
Controller, kebanyakan orang salah mengartikan karena singkatan PC menyatakan
Personal Computer. Dengan menggunakan nama PLC yaitu programmable Logic
Controller orang lebih memahami.
Perangkat keras PLC menggunakan microprosessor khusus, seperti yang ada
didalam komputer dan berfungsi mengontrol bermacam-macam jenis tingkat

Syaprudin – te-pnj - 2005 2


kesulitan, dimana bertujuan untuk memantau parameter bahaya pada proses dan
mengatur jalannya proses yang sesuai. Dapat diprogram, dikontrol dan dijalankan
oleh orang yang tidak berketrampilan dalam mengoperasikan komputer. Pada
dasarnya, pemogram PLC hanya menggambar garis garis dan peralatan pada
diagram tangga (Diagram Ladder) melalui keyboard yang ditampilkan dalam layar
peraga. Hasil Penggambaran diubah kedalam bahasa mesin oleh komputer dan
dijalankan oleh pemakai program.
Komputer dipergunakan sebagai pengontrol dimana membutuhkan banyak
pengawatan luar untuk mengontrol seuah proses. PLC akan beropersai pada
sistem yang memiliki peralatan output-input pada keadaan ON-OFF atau dikenal
sebagai diskrit yaitu digital. PLC dapat juga dioperasikan pada sistem dengan
output dan input variable atau analog.
Sekarang perkembangan industri PLC yang memiliki ukuran besar pada
posisi tingkat rendah dan telah berakhir, dimana micro PLC memasuki pasaran
memungkinkan memiliki ukuran yang kecil, tetapi dengan berkembangnya nano
PLC menjadikan micro PLC dijuluki keluaran terbelakang. Nano PLC memiliki
16 I/O ukurannya yang lebih kecil dan dapat disimpan dalam kantong baju.
Industri PLC merencanakan dan akan memperkenalkan sebuah PLC dengan
ukuran sebesar korek api, disamping ukuran yang kecil juga memiliki banyak
keistikewaan dibandingkan dengan model micro.
Sistem PLC berkembang dari komputer konvensional pada tahun 1960-1970
dan digunakan oleh pabrik otomotif, pabrik ini tidak bertahan lama karena adanya
pergantian model. Pada awalnya PLC telah digunakan bersamaan dengan teknik
otomatis baru, untuk mempersingkat waktu pergantian pengawatan atau perbaikan
panel-panel kontrol, yang penuh dengan pengawatan, relay, timer dan komponen-
komponen lainnya. Prosedur pemogramman ulang PLC dengan keyboard
mengurangi permasalahan waktu pergantian menjadi beberapa hari.
Setelah tahun 1970 pembuatan program PLC mengalami banyak kemajuan
dalam hal penggunaan lebih mudah dipahami. Dalam tahun 1978 dikenalkan chip
mikroprosessor dan menambah kemampuan komputer untuk semua jenis sistem

Syaprudin – te-pnj - 2005 3


sistem otomatis. Program PLC ditulis dalam bahasa tingkat tinggi, sehingga lebih
mudah dimengerti oleh banyak orang, dan PLC menjadi lebih terbuka.

Pada tahun 1980, banyak pabrik elektronika dan perusahaan komputer telah
menjadikan PLC sebagai produk unggulan, pasaran PLC naik dan harganya
meningkat. Ketetapan industri peralatan mesin dimana dahulu menggunakan
Computer Numerical Controlls (CNC) sekarang menggunakan PLC. Penggunaan
PLC pada tahun 1990 sangat luas diantarnya pada sistem kelistrikan bangunan
bertingkat, sistem kontrol keamanan, peralatan kedokteran dan peralatan rumah.
Pengetahuan seseorang dalam sistem logika relay dan logika digital dapat
menjadi acuan untuk fungsi-fungsi utama PLC, fungsi-fungsi yang meliputi coil,
kontak, timer and counter. Bagi seseorang yang tidak terbiasa dengan diagram
Ladder dan logika digital akan memerlukan waktu pembelajaran yang lama.
Gambar 1.1a. menunjukan panel relay yang telah lama dipergunakan dalam
proses kontrol. Panel tersebut besar dan berisi banyak pengawatan kontak-kontak
dan relay, yang banyak memiliki masalah perawatan, Gambar 1.1b. menunjukan
panel PLC yang menggantikan panel relay dan melaksanakan tugas kontrol yang
sama, PLC lebih kecil dan handal. Untuk merubah sistem kontrol panel relay
harus dilaksanakan pengawatan ulang, sedang PLC hanya pemogramman ulang
yang diperlukan dan lebih cepat dan mudah.

(a) Sistem Panel Relay. (b) Sistem Panel PLC.

Gambar 1.1. Sistem Panel (a) Relay (b) PLC

Syaprudin – te-pnj - 2005 4


1.4. KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN PLC
Beberapa keuntungan utama dalam pengunaan PLC diantaranya:
 Fleksibel, Di masa lalu, masing-masing mesin produksi dikendalikan secara
elektronis dan berbeda-beda dan memerlukan pengontrol sendiri-sendiri.
Tenaga 15 mesin membutuhkan 15 pengontrol yang berbeda, sekarang telah
memungkinkan hanya dengan satu PLC dapat menjalankan 15 mesin.
Kemungkin akan memerlukan lebih sedikit dibanding 15 pengontrol, Karena
satu PLC dapat dengan mudah menjalankan lebih dari satu mesin. Masing-
masing dari 15 mesin di bawah kontrol PLC yang memiliki program yang
berbeda-beda.
 Memudahkan Perubahan dan Mengoreksi Kesalahan. Dengan sistem tipe
relay panel, perubahan program memerlukan waktu untuk pengawatan ulang
panel dan peralatan. Sedangkan untuk perubahan program PLC dapat
dilakukan melalui keyboard hanya dalam beberapa menit saja. Tidak ada
pengawatan ulang yang dibutuhkan untuk sistem pengontrol PLC, kesalahan
pemogramman dapat diperbaiki dalam diagram Ladder dilakukan dengan
cepat.
 Jumlah kontak Input-Output yang banyak. PLC mempunyai jumlah besar
kontak dan coil yang tersedia didalam program perangkat lunak, sedangkan
panel relay hanya mempunyai empat kontak dan semua digunakan, ketika
perubahan dinginkan dengan adanya penambahan kontak, maka membutuhkan
waktu yang lama. Dengan menggunakan PLC maka kontak-kontak sudah
tersedia lebih dari 100 kontak.
 Biaya Lebih Rendah. Denagan Peningkatan teknologi pembuatan PLC
memungkinkan lebih banyak fungsi-fungsi dalam chip yang lebih kecil.
 Pilot Running. Rangkaian program sistem PLC dapat dijalankan ulang dan
dievaluasi jika diperlukan. Dalam sistem kontak yang konvensional pengujian
ulang akan memakan waktu yang lama.
 Pengamatan Visual. Pengoperasian sistem PLC dapat dilihat selama operasi,
ditampilkan dalam layar monitor. Pelacakan kesalahan dapat dilakukan lebih
cepat selama pengamatan secara visual. Dengan kemajuan sistem PLC, pesan

Syaprudin – te-pnj - 2005 5


seorang operator dapat diprogram kemungkinan adanya kesalahan
pemogramman, Apabila ada kesalahan akan tampak dilayar monitor dan
kesalahan tersebut akan dideteksi oleh logika PLC, sebagai contoh Motor #7
kelebihan muatan, sistem PLC akan mendeteksi kesalahan pada rangkaian dan
komponen sebagai contoh input #1 pada diagram yang berarti Conveyor Limit
Switch.
 Kecepatan Operasi. Relay memerlukan banyak waktu atau sangat lambat
untuk mengoperasikan program, sedangkan kecepatan operasional program
PLC sangat cepat tergantung dari waktu scan yang mana dalam waktu milli
second.
 Metoda Pemogramman Ladder dan Boolean. Pemogramman PLC dapat
dilakukan dalam bentuk ladder oleh ahli teknik listrik. Atau programmer PLC
adalah orang yang memahami sistem kontrol digital atau Boolean dan dapat
dengan mudah merubah atau menambahkan instruksi-instruksi.
 Keandalan dan Perawatan. Perangkat yang terintegrasi lebih handal
dibandingkan dengan sistem mekanik relay. PLC dibuatdari rangkaian yang
terintegrasi dengan kehandalan yang tinggi, Akibatnya biaya pemeliharan
sistem rendah dan memperkecil kerusakan.
 Kemudahan dalam Pemesanan Komponen. Karena PLC merupakan
komponen terintegrasi semua kebutuhan seperti kontak, coil, counter, timer
dan fungsi-fungsi lainnya telah tersedia didalam maka dengan memesan
kontrol PLC maka seluruh komponen juga tersedia, lain halnya dengan sistem
kontrol relay memesan 20 jenis relay dan timer dengan supplier yang berbeda,
kemungkinan salah satu komponen datang terlambat akan terjadi.
 Dokumentasi. Bila dibutuhkan, data program PLC dengan segera dapat di
cetak dalam beberapa menit, lain halnya dengan sistem relay yang telah ada
dan disimpan tidaklah baik atau dapat rusak.
 Keamanan. Suatu perubahan program PLC tidak bisa dilakukan, kecuali jika
diprogramkan.PLC tidak terkunci dengan baik. Panel Relay cenderung untuk
perubahan tidak didokumentasikan.

Syaprudin – te-pnj - 2005 6


 Merubah Ulang Program Dengan mudah. Karena PLC dapat diprogram
dengan cepat maka proses penggabungan produksi dapat dilakukan dengan
mudah.

Mengamati beberapa kemungkinan kerugian menyangkut tindakan pencegahan


dalam penggunaan PLC.

 Teknologi Terkini. Sangat sulit untuk merubah pemikiran orang tentang relay
ke konsef ladder untuk pemogramman PLC, kebanyakan pekerja teknik listrik
mengikuti kursus PLC.

 Program Software Aplikasi Tetap. Beberapa aplikasi merupakan aplikasi


tunggal, sebagai contoh yaitu kontrol drum mekanik ( sistem kontrol dengan
program tetap, tidak dapat dirubah). Beberapa pabrik peralatan masih
menggunakan kontrol drum dengan pertimbangan biaya. Rangkaian sistem
jarang atau tidak pernah diruba, jadi kemungkinan diprogram ulang dengan
PLC tidak menjadi kebutuhan.

 Operasi Rangkaian Hardware Tetap, Jika rangkaian pada sistem operasi


tidak pernah dirubah, kontrol sistem yang tetap (drum mekanik) dapat lebih
murah bila dibandingkan dengan PLC.

 Pertimbangan Lingkungan. Ketentuan tentang lingkungan seperti getaran


dan panas yang tinggi sangat mempengaruhi peralatan elektronik dalam PLC.

 Operasi File Save. Pada sistem relay tombol stop tidak berhubungan dengan
rangkaian, jika terjadi kegagalan tegangan (hubung singkat) sistem akan
berhenti, sistem relay tidak dapat secara otomatis restart ketika tegangan
kembali seperti semula. Didalam sistem PLC ketika tegangan kembali seperti
semula sistem akan otomatis restart. Ini merupakan kegagalan yang tidak
aman. Kerugian ini dapat diatasi dengan menambahkan relay pengaman pada
sistem PLC.

Syaprudin – te-pnj - 2005 7


1.5. SISTEM PLC
Gambar 1.2. menunjukan blok diagram empat unit utama sistem PLC yang
dijelaskan sebagai berikut:

RAK DAN CHASSIS

PM

Input
CPU Output
Modul MICROPROSESSOR Modul

MEMORI

POWER SUPPLY

Gambar 1.2. Layout dan Hubungan Sistem PLC

1. Central Processing Unit (CPU), otak dari sistem yang memiliki tiga bagian:
 Microprosessor. Pusat dari komputer yang menangani operasi mateamtik
dan logika.
 Memori. Bagian dimana data dan informasi disimpan, selain itu juga
menyimpan sistem software dan instruksi-instruksi pengguna program.
 Power Supply. Bagian yang berfungsi mengubah daya AC menjadi DC
untuk keperluan mensupply daya ke sistem agar beroperasi secara tepat.
2. Programmer-Monitor (PM), Adalah alat yang digunakan untuk meng
komunikasi kan rangkaian luar dengan PLC, alat tersebut diantaranya Potable
terminal, Industrial Terminal dan Personal Komputer.
3. I/O Modul, Input output modul adalah peralatan yang menghubungkan
peralatan luar dengan CPU, peralatan luar dapat beruapa sensor, tranduser,
motor, selonoid, lampu dll. Sistem elektonik untuk menghubungkan I/O ke
lokasi dapat ditambahkan bila diperlukan, Proses terkini dibawah kontrol PLC
bisa berjarak ribuan meter antara CPU dan peralatan luar.
4. Rak dan Chassis, Rak dimana bagian PLC ditempatkan dan didukung oleh
CPU, PM dan I/O modul.

Syaprudin – te-pnj - 2005 8


Bagian lain sebagai pendukung sistem PLC adalah:
Printer, Sebuah alat untuk mencetak program yang ada pada CPU.
Program Recorder/ Player, Beberapa sistem PLC tipe lama menggunakan pita
untuk menyimpan informasi cadangan, sekarang PLC menggunakan harddisk
sebagai penyimpan kedua. Program yang tersimpan sebagai back-up.

1.6. CPU DAN PROGRAMMER/ MONITOR.


CPU merupakan komponen utama dalam sistem PLC, tipikal CPU
ditunjukan pada gambar 1.3. CPU yang digunakan bisa lebih kecil atau besar dari
yang diperlihatkan, tergantung dari ukuran dan proses yang akan dikontrol. Hal
tersebut sangat penting untuk mengukur sistem CPU berdasarkan memori internal
yang dibutuhkan untuk melakukan sebuah proses.

Gambar 1.3. Central Processing Unit (Eaton Corp)

Mengontrol dalam operasi kecil hanya membutuhkan unit PLC yang kecil
dengan memori yang terbatas, Untuk mengontrol operasi yang besar maka
membutuhkan unit sistem PLC yang besar dengan memori dan fungsi lebih
banyak lagi.
Beberapa CPU memiliki memori cadangan yang dapat ditambahkan
kemudian hari dengan mudah. Perencanaan pengembangan oleh perusahaan
diperlukan untuk melihat kebutuhan sekarang dan masa yang akan datang dengan
ukuran sistem yang akan didapatkan.
CPU harus memiliki beragam sinyal penerima yang menghubungkan kabel
dengan unit PLC yang lain, hal tersebut penting untuk menghubungkan penerima
dengan kabel yang tepat berdasarkan spesifikasi yang diberikan oleh pabrik.

Syaprudin – te-pnj - 2005 9


Secara umum CPU terdiri dari batere cadangan untuk menjaga tidak
hilangnya penyimpanan program pengguna proses kontrol ladder ketika peristiwa
kegagalan tegangan terjadi. Waktu back-up dari satu bula hingga satu tahun.
Dasar sistem operasi disimpan dalam CPU secara permanen pada Read Only
Memory (ROM) dan tidak akan hilang bila power dimatikan. Program pengguna
proses kontrol ladder disimpan tidak permanen pada Random Access Memory
(RAM).
Secara keseluruhan CPU memiliki operasi switch, beberapa diantaranya
mempunyai fasilitas switch kunci pengaman untuk mencegah seseorang yang
tidak berwenang untuk menonaktifkan proses dan dapat mencegah perubahan yag
tidak diizinkan pada program sistem operasi, posisi switch beragam berdasarkan
pembuatnya, tetapi tidak jauh berbeda. Posisi switch diantaranya sebagai berikut:
 Off, Sistem tidak dapat dioperasikan atau diprogram.
 Run, Sistem dapat dioperasikan tetapi tidak ada program pencegahan yang
dapat dibuat.
 Disable, Menonaktifkan semua output atau mengatur ke keadaan yang tidak
dapat dioperasikan.
 Monitor, Menghidupkan layar yang menampilkan informasi pengoperasian.
 Run/ Program, Sistem dapat dioperasikan dan melakukan modifikasi program
saat sistem dijalankan, mode ini harus digunakan dengan hati-hati. Pada mode
ini program secara keseluruhan tidak dapat dihapus, tetapi hanya dapat
domodifikasi, Untuk menghapus secara keseluruhan program, kunci switch
harus berada pada posisi disable.
 Off/ Program, Sistem tidak dapat dijalankan tetapi dapat diprogram atau
program ulang.

Beberapa perusahaan pemogramman membuat posisi kunci yang khusus dan


spesial dalam pengembangan.

Gambar 1.4. memperlihatkan beberapa tipe peralatan pemogramman diantaranya


Large Screen Programmer/ Monitor dengan layar cathoda ray tube yang besar,

Syaprudin – te-pnj - 2005 10


beberapa macam tipe pemogramman mini, alat pemogram yang dapat dibawa
dengan tampilan layar kecil. Perbedaan dalam ukuran tampilan layar berkaitan
erat dengan harga. Unit-unit pada gambar 1.4a. harganya lebih mahal, tetapi
memberikan informasi lebih pada layar, layar monitor yang besar memperlihatkan
keseluruhan rangkaian program ladder. Tampilan layar yang lebih kecil hanya
memperlihatkan satu bagian rangkaian program ladder (satu rung). Gambar 1.5.
memperlihatkan laptop atau komputer yang dapat dipergunakan sebagai alat
pemogramman.
Programmer/ Monitor (PM) dihubungkan ke CPU dengan kabel
penghubung, setelah CPU diprogram, PM tidak diperlukan lagi dan dapat di lepas
kabel penghubungnya.

(a) Large Screen Programmer/Monitor (Courtesy of Giddings/Lewis/General Electric)

( b ) Modicon/Schneider ( c ) Allen Bradley ( d ) Eaton Corp


Automation

Gambar 1.4. AlatAlat Pemogramman Large screen dan Hand-Held PM

Syaprudin – te-pnj - 2005 11


Gambar 1.5. Laptop PM System

1.7. MODUL INPUT DAN OUTPUT


Modul input menerima sinyal informasi dari peralatan kontak, sensor atau
tranduser yang diteruskan ke PLC, modul output menerima sinyal informasi yang
telah diproses oleh PLC dan menyediakan tegangan keluaran untuk peralatan
actuator. Tipe dari modul I/O adalah 4, 8, 12, 16 atau 20 sambungan per modul,
tetapi ada perbedaan jumlah terminal untuk input dan output sebagai contoh untuk
tipe 20 mempunyai terminal input 12 dan terminal output 8. Tipe atau jenis modul
diperlihatkan dalam gambar 1.6a. Untuk tipe yang lebih kecil terminal I/O
tergabung dalam satu rack dengan CPU, diperlihatkan pada gambar 1.6b. Dalam
sistem yang lebih besar modul ditempatkan dalam grup-grup diatas rack seperti
ditunjukan pada gambar 1.6c. rack dihubungkan ke CPU melalui penghubung
kabel multikonduktor.
Pengaturan sinyal listrik antara CPU dengan modul I/O, dikodekan dan
dibaca secara elektronik, jadi tidak perlu membuat 256 kabel penghubung untuk
256 terminal. Tipikalnya untuk 256 terminal dapat diatur hanya menggunakan 9
s/d 24 kabel penghubung. Untuk modul yang lebih dari satu dalam rack
diperlukan pengaturan switch untuk setiap modul, aturan ini ditetapkan pada
setiap nomor seri operasional modul. Setiap grup rack telah diketahui nomor
berapa yang akan direspon dengan sistem pengaturan switch single in - line
package (STP).

Syaprudin – te-pnj - 2005 12


(a) Modul I/O (b) Kombinasi Terminal (c ) Rack Mount
I/O Dengan CPU Modul I/O

Gambar 1.6. Peralatan Modul Input dan Output

Beberapa sistem PLC menggunaan pemogramman sebagai pengganti switch


untuk mengatur dan menetukan modul I/O. Untuk sistem ukuran kecil diperlukan
setting address untuk menentukan keperluan dalam mengisi jumlah terminal
modul I/O, Untuk ukuran sistem yang besar pengaturan jumlah address mengikuti
prosedure program di PM.
Berbagai bagian dari suatu sistem PLC memiliki nilai (rates) operasional
komputer yang berbeda untuk operasi yang sesuai, nilai ini disebut baud-rates.
CPU komputer pada PLC dapat merubah baud rates melalui keyboard misalnya
4800 baud, untuk operasi jarak jauh mungkin menggunakan 2400 baud dan
operasi jarak dekat menggunakan 600 atau 1200 baud. baud rates bervariasi untuk
setiap pembuatan dan tujuan PLC. Setiap baud rates diset otomatis saat PLC
dinyalakan, baud rates dapat disetting untuk mode yang sesuai dengan operasi
PLC. Sebagai contoh dalam mencetak diagram ladder dan memperoleh hasil yang
tidak dapat dibaca kemungkinan baud rates yang disetting tidak benar.
Pertimbangan yang lebih penting untuk penggunaan modul I/O adalah
besaran tegangan dan arus yang dimiliki, tegangan dan arus harus sesuai dengan
kebutuhan listrik dari sistem yang akan dihubungkan. Besaran tegangan dan arus
modul harus dapat memenuhi kebutuhan aplikasi pengguna dan umum, besaran
yang berlaku dalam spesifikasi pembuatan diperlihatkan pada tabel 1.1.

Syaprudin – te-pnj - 2005 13


Tabel 1.1. Spesifikasi Modul I/O.
Nomor Jumlah Unit Beban
Level Tegangan Modul
Catalog Rangkaian I/O
115Vac/dc Input 804 8 2
115Vac/ 2Amp Output 904 8 9
115Vac/ dc isolasi Input 810 6 2
115Vac 3½ Amp isolasi Output 910 6 8
115Vac 4Amp Proteksi Output 930 4 8
220Vac/dc Input 805 8 2
220Vac/ 2Amp Output 905 8 9
220Vac/ dc isolasi Input 812 6 2
220Vac 3½ Amp isolasi Output 912 6 8
12Vac/dc Input 806 8 2
12Vdc, sink Output 906 8 7
12Vdc, source Output 907 8 7
24-48Vac/dc Input 802 8 2
24Vdc, sink Output 902 8 7
24Vdc, source Output 908 8 7
48Vdc, sink Output 903 8 7
48Vdc, source Output 909 8 7
120Vac 1½ Amp Output 924 8 5
5VTTL/10-50Vdc w/o Lights Input 811 32 4
5VTTL w/o Lights Output 911 32 3
10-50Vdc sink w/o Lights Output 913 32 3
10-50Vdc source w/o Lights Output 919 32 3
5VTTL/10-50Vdc with Lights Input 831 32 4
5VTTL with Lights Output 921 32 3
10-50Vdc sink with Lights Output 923 32 3
10-50Vdc source with Lights Output 929 32 3
100VA Reeds (NO/NC) Output 914 6 17
0-10Vdc Analog Input 841 8 29
-10 s/d +10Vdc Analog Input 842 8 29
4-20mA/1-5Vdc Analog Input 843 8 29
0-10Vdc Analog Output 941 4 29
-10 s/d +10Vdc Analog Output 942 4 29
4-20mA Analog Output 943 4 29
Thermocouple Type J Input 813 8 9
Thermocouple Type K Input 814 8 9
Axis Position Type Output 915 1 42
High Speed Counter I/O 827 1 19
Interrupt Input 808 8 3
I/O Lokal Receiver 800 9
I/O Lokal Transmiter 900 34
I/O Remote Receiver 801 42
I/O Remote Driver 901 38

Syaprudin – te-pnj - 2005 14


Proses pengaturan dengan PLC tidak hanya jarak dekat antara peralatan yang
dikontrol dengan CPU, tetapi dapat dilakukan dengan jarak jauh seperti yang
diperlihatkan pada gambar 1.7. Sinyal listrik dari Input dan output mengalami
kerugian akibat dari hubungan kabel yang panjang, untuk kasus ini dapat
dipergunakan unit penguat jarak jauh, Sinyal I/O dari CPU dikodekan dan dikirim
lewat encoder melalui dua kabel atau melalui sistem serat optik kelokasi jarak
jauh. Dilokasi jarak jauh sinyal I/O dirubah kembali dengan decoder menjadi
sinyal asli dari CPU. Bentuk sistem pengiriman dapat dengan cara sistem
komunikasi telemetri dan gelombang radio.

Gambar 1.7. Remote Operasi PLC

1.8. PENCETAKAN INFORMASI PLC


Bentuk dari alat pencetak PLC diperlihatkan pada gambar 1.8. alat ini
dipergunakan untuk mencatat informasi dari CPU untuk analisa secara visual atau
dapat dilihat dalam layar. Pencetakan diatas kertas secara terus menerus. Dalam
industri pencetakan dipergunakan untuk menganalisa rangkaian. Dalam
pendidikan pencetakan dipergunakan untuk menulis tugas, memeriksa perintah
program. Informasi yang dapat dicetak diantaranya:
 Ladder Diagram
 Daftar status
 Status dan daftar isi dari kondisi

Syaprudin – te-pnj - 2005 15


 Hubungan diagram waktu
 Daftar diagram waktu
 Diagram khusus atau informasi.

Gambar 1.8. Printer PLC.

1.9. SOAL SOAL LATIHAN


1. Diskusikan perkembangan dari relay logika dan PLC.
2. Sebutkan 13 keuntungan dari penggunaan PLC. Pergunakan kasus yang
dibicarakn didalam teks dan penemuan sendiri.
3. Sebutkan beberapa kerugian dari penggunaan PLC. Pergunakan kasus yang
dibicarakn didalam teks dan penemuan sendiri.
4. Berdasarkan pengetahuan dan tingkat kemampuan anda pada sistem relay dan
logika digital, perkirakan tingkat kesulitan yang akan ditemui saat
mempelajari pemogramman dan pengoperasian PLC.
5. Buatlah pedoman satu atau dua model PLCyang berbeda, sebutkan tipe I/O
yang tersedia untuk setiap PLC.

Syaprudin – te-pnj - 2005 16


BAB II

ELEMEN - ELEMEN PLC

2.1. TUJUAN
 Kemampuan menjelaskan perbedaan antara komputer dan PLC.
 Mendaftar dan menjelaskan fungsi dari bagian-bagian utama PLC.
 Mendaftar dan menjelaskan jenis-jenis memori yang dipergunakan dalam
PLC.
 Menjelaskan cara kerja CPU dalam memproses informasi dengan
menggunakan gambar.
 Menjelaskan cara kerja dari tipe modul input
 Menjelaskan cara kerja dari tipe modul output
 Menjelaskan bagaimana fungsi power supply AC/DC.

Syaprudin – te-pnj - 2005 17


2.2. PENDAHULUAN
Dalam bab kedua akan dijelaskan tentak perbedaan komputer dengan PLC,
keberadaan CPU dalam PLC, meneliti empat bagian utama yang terdapat didalam
PLC, fungsi-fungsi memori PLC yang dapat dihapus atau permanen, mempelajari
bagian bagian yang terdapat pada prosessor dan apakah prosessor itu. Juga akan
mempelajari pembuatan modul input dan output, melihat bagaimana
menghubungkan peralatan input sensor dan penggerak ke PLC dan terakhir
menjelaskan power supply untuk daya PLC.

2.3. PLC DAN KOMPUTER


PLC adalah sebuah komputer, tetapi dengan tipe yang berbeda dari yang biasa
dipergunakan yaitu komputer proses data (PC) dikatakan demikian karena
memiliki sistem dan aplikasi software yang sangat luas sehingga dapat
memungkinkan untuk bermain game, memproses data, membuat gambar.
Perlengkapan inputnya antara lain keyboard, mouse dan kelengkapan outputnya
yaitu monitor , printer dan plotter.
Sedangkan untuk PLC dikenal sebagai komputer proses kontrol, walaupun
bekerja sebagai proses data, fungsi utamanya adalah mengontrol proses pabrikasi
dan industri (mesin, robot, perakitan dll). Perlengkapan input untuk komputer
proses kontrol dapat berupa kontak-kontak dan sensor-sensor sedangkan
perlengkapan output dapat berupa motor, solenoid, heater dan lampu. Kedua blok
diagram komputer diperlihatkan pada gambar 2.1.

Keyboard LIGHT PEN MOUSE Sensor Sensor Sensor Sensor


Gerak Suara panas Light

KOMPUTER PLC
SISTEM PROSES SISTEM PROSES
DATA CONTROL

Motor Solenoid Heater Lampu


Monitor Printer Ploter

Gambar 2.1. Komputer Proses Data dan Proses Control

Syaprudin – te-pnj - 2005 18


PLC adaah tipe komputer proses kontrol yang memiliki bentuk fisik kecil,
relatif murah, tahan pengaruh lingkungan mudah diprogram, dioperasikan, dirawat
dan diperbaiki. PLC biasanya dipasang dekat dengan mesin atau proses yang
dikontrol. PLC merupakan sebagai perlengkapan peningkatan produksi di industri.
Penggunaan PLC pada Olympic Los Angeles, 72 PLC mengontrol berbagai
macam proses kontrol salah satunya pengontrol mesin untuk mencetak satu juta
Koran secara cepat dalam satu malam. PLC adalah jantung dari suatu pabrikasi
dan proses pada saat ini.

2.4. CENTRAL PROCESSING UNIT (CPU)


Didalam PLC sederhana prosessor, memori, modul I/O dan power supply
dibentuk dalam satu unit sistem, Sedangkan perangkat pemogramman berupa unit
portable yang terpisah. Pada PLC yang lebih besar prosessor dan memori dalam
unit utama dan power supply pada unit kedua, modul I/O pada unit tambahan
sedangkan perangkat pemogramman berupa personal komputer yang terhubung.
Tanpa memperhatikan ukuran dari PLC kecil, sedang maupun besar, posisi
prosessor dan memori selalu berada pada unit yang sama, unit ini disebut CPU.
Pada PLC yang lebih besar didalam CPU hanya terdapat prosessor dan memori,
pada PLC yang lebih kecil CPU juga memiliki modul I/O dan power supply. Pada
tipe PLC lain CPU juga memiliki prosessor, memori dan power supply sedangkan
modul I/O ditempatkan pada posisi eksternal seperti skema yang ditunjukan pada
gambar 2.2. Memori permanen mengandung program yang dibuat oleh pabrik
pembuat IC memori, merupakan program operasi sistem, yang memiliki fungsi
serupa dengan program DOS pada komputer. Memori ini disebut Read Only
Memory (ROM). Program yang sudah permanen pada ROM tidak dapat dirubah
atau dihapus selama CPU bekerja.
Memori non - permanen mencakup bermacam - macam informasi yang
disimpan dan dapat diprogram, dirubah dan dihapus oleh pengguna atau
programmer. Memori non – permanen yang dapat dibaca dan ditulis disebut
Random Acces Memory (RAM). RAM dapat kehilangan data yang disimpan
ketika power supply mati.

Syaprudin – te-pnj - 2005 19


Ketika power supply mati atau power supply menurun tidak dapat memberi
tegangan yang cukup untuk waktu yang lama ke sistem, maka tenaga cadangan
menjaga program yang ada didalam RAM.

CPU

FIXED MEMORY PROSESSOR ALTERABLE


ROM MEMORY
[dibaca] -Logic RAM
-Clock [dibaca dan ditulis]
-Logic
-Edit -Diagram
-Monitor -Numerics
-Komunikasi -Function Status
I/O Status

POWER BATTERE
SUPPLY Back-Up
POWER

AC supply Input Input Command Peripheral: Output


Modul Keyboard Mnitor - Printer - Recorder Modul

Gambar 2.2. Bagian Operasional CPU

Seperti yang diilustrasikan pada gambar 2.2. bagian dari prosessor memiliki
jalur kondisi menuju bagian lain dari CPU dan perangkat luar. Prosessor adalah
pengontrol yang mengatur informasi dari satu tempat ke tempat lain. Prosessor
merespon instruksi dari perangkat input dan melaksanakan program yang
disimpan didalam memori untuk menginstruksikan perangkat output untuk
merubah keadaan ON/OFF.

Syaprudin – te-pnj - 2005 20


2.5. MEMORI
Memori utama yang ada didalam CPU adalah ROM dan RAM, selain tipe
tersebut masih ada tipe lain yang mendukung operasi CPU diantaranya PROM,
EPROM, EEPROM dan NOVRAM, pada tabel 2.1. menunjukan kesimpulan dari
karakteristik operasional masing-masing tipe.
Programmable Read Only Memory (PROM) sama dengan ROM kecuali
PROM dapat diprogram hanya satu kali saja oleh pengguna atau programmer.
Dengan kata lain pabrik menyediakan IC memori yang tidak diprogram atau
semiprogram. Pengguna kemudian memprogram IC tersebut sesuai dengan yang
diinginkan, tidak ada kemungkinan dihapus. PROM jarang dipergunakan karena
membutuhkan program spesial. Bagaimanpun PROM memiliki keuntungan
sebagai backup yang tidak dapat dihapus umtuk ROM.
Erasable Programmable Read Only Memory (EPROM) adalah PROM yang
dapat dihapus dengan menyinari jendela bagian atas dengan ultra violet (UV)
dalam beberapa menit. Ketika dsinari UV, data memori direset menjadi 0. Jendela
IC selama penggunaan normal harus ditutup untuk menghindari penghapusan
yang tidak diinginkan. Ada dua kerugian dari EPROM. Pertama interval waktu
yang lama dalam proses pemogramman kembali, interval waktu yang lama
tersebut adalah waktu pemindahan, waktu penyinaran dengan UV, dan waktu
penyisipan kembali. Kedua ketika EPROM disinari oleh UV seluruh lokasi
memori telah dihapus, Kemudian EPROM harus diprogram kembali walaupun
hanya satu atau dua slot memori yang diupdate.

Tabel 2.1. Tipe IC Memori yang dipergunakan PLC.


IC Fixed (F)/ Alterable (A) Aplikasi Dihapus Dengan
ROM F Fixed Operasting Memory NO
RAM A User Program NO
PROM F User Program NO
EPROM A User Program UV
EEPROM A User Program Electrical Signal
NOVPRAM A User Program Electrical Signal

Syaprudin – te-pnj - 2005 21


Electrically Erasable Programmable Read Only Memory (EEPROM) serupa
dengan EPROM, sebagai pengganti cahaya UV untuk menghapus dipergunakan
sinyal listrik yang diberikan pada IC. EEPROM lebih menguntungkan dari pada
EPROM, lebih mudah dan lebih cepat dalam mereset dalam proses penghapusan
data. EEPROM memori yang dipilih sebagai penyimpanan backup data atau
menstransfer program PLC.
NonVolatile Random Access Memory (NOVRAM), adalah IC kombinasi
antara EEPROM dan RAM, ketika power akan off isi data pada RAM segera
disimpan pada EEPROM. Data yang disimpan dapat dibaca kembali setelah
power kembali on.
Ukuran besar memori (memory size) untuk IC memori permanen dan tidak
permanen diklasifikasikan berdasarkan ukuran bit atau sel. Yang dimaksud bit
adalah kondisi logic ‘0’atau ‘1’(low atau high voltage) yang ditempatkan pada
sel. Sel disusun dalam slot denan kapasitas 8 atau 16 bit . Gabungan bit-bit diebut
word, 8 bit word disebut 1 byte, untuk membentuk 16 bit word atau 2 byte
biasanya tersusun sisi x sisi. Pada gambar 2.3a. merupakan susunan memori 1
kilobyte (1KB) berarti 1024 bit lokasi slot masing-masing 8 bit atau 1 byte. Pada
gambar 2.3b. memperlihatkan memori 2 KB, 1 KB lokasi slot masing masing 16
bit atau 2 byte lebarnya.

BIT BIT
Address 7 6 5 4 3 2 1 0 Address 15 14 13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0

0000 0000
0001 0001
0002 0002
0003 0003
0004 0004
0005 0005

1018 1018
1019 1019
1020 1020
1021 1021
1022 1022
1023 1023

1 - BYTE 1 - BYTE
1024 = 1 - BYTE 1024 = 2 - BYTE

(a) (b)
Gambar 2.3. Memori Size.

Syaprudin – te-pnj - 2005 22


Secara nyata, bila banyaknya sinyal proses yang akan dikontrol, maka lebih
banyak memori dari PLC yang digunakan. Jumlah memori yang dibutuhkan
digambarkan dalam petunjuk manufaktur spesifikasi PLC. Pengntrolan sinyal
analog lebih besar membutuhkan memori bila dibandingkan dengan sinyal digital.
Jika ukuran besar memori bertambah maka harga dari unit CPU juga bertambah.
Memori yang dibutuhkan tergantung dari jumlah I/O dan banyaknya
diagram kontrol. Jenis PLC ada yang memiliki fasilitas memori tambahan dan ada
juga yang tidak memiliki, menambahkan sebuah modul memori baru jauh lebih
murah dari pada mengganti seluruh sistem PLC.
Bagaimana memori dijalankan dalam PLC ?. untuk menemukan jawabannya
perlu digambarkan memori map yang ada pada PLC, seperti ditunjukan pada
gambar 2.4. gambar memori map dapat dibagi menjadi dua katagori yaitu user
memori dan storage memori, user memori berisi program ladder logic, sedangkan
storage memori berisi informasi ladder yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
perintah user program yaitu keadaan perangkat I/O pengaturan kembali data dan
pengakumulasian nilai data dari counter dan timer, sequensial pattern, internal
I/O, perlengkapan relay dan lain-lain.
User memori memiliki kapasitas memori yang paling besar dari total
memori, biasanya 75% atau lebih. Sebuah PLC dengan 16KB memori biasanya
12KB digunakan untuk program ladder logic, menyisakan 4KB atau kurang untuk
data storage memori.
Jika meilhat lebih teliti pada gambar 2.4. memori map terbaca seluruh data
address yang dibentuk dalam bentuk octal dan masing masing kata atau word
dalam memori lebarnya 16 bit.
Pada storage memori bagian pertama Input image status terdiri dari 8 word
dengan alamat 110-117 disinilah status digital, real word input disimpan. Bagian
kedua output image status terdiri dari 8 word dengan alamat 120-127 disinilah
data biner (‘0’ dan ‘1’) yang akan mengaktifkan output yang telah disimpan.
Bagian ketiga menyimpan timer status, akumulasi nilai, dan pengaturan nilai
waktu terdiri dari 24 word dengan alamat 130-157. Bagian keempat tersimpan
counter status, akumulasi nilai dan pengaturan nilai counter memiliki 24 word

Syaprudin – te-pnj - 2005 23


dengan alamat 160-217. Bagian kelima tersimpan numerical data yaitu data angka
yang digunakan untuk sistem konversi angka terdiri dari 16 word dengan alamat
220-227. Kegunaan lainya dapat disimpan pada memori tambahan yang tersisa.

Gambar 2.4. Memori Map.

Syaprudin – te-pnj - 2005 24


2.6. PROSESSOR.
Semua prosessor komputer dirancang untuk dapat menyelesaikan fungsi
aritmatik dan operasi logika, Pada tahun 1970 para ahli berhasil memadatkan
rangkaian yang komplek untuk membuat suatu fungsi dalam satu rangkaian
terpadu (IC). Sejak itu prosessor dikenal dengan mikroprosessor yang merupakan
otak dari semua komputer,
Mikroprosessor diklasifikasikan dengan dua faktor kemampuan yaitu bit
size dan clock speed, besarnya bit mulai dari 4, 8, 16, 32 dan 64 bit. Maka lebih
besar bit size lebih besar juga kemampuan dari sebuah komputer. Clock speed
menentukan seberapa cepat sebuah mikroprosessor mengeksekusi instruksi, clock
speed berkisar dari yang paling rendah 1MHz sampai yang paling tinggi 300MHz.
Maka bila clock speed lebih cepat lebih kuat juga kemampuan sebuah komputer,
tipe beberapa mikroprosessor diperlihatkan pada tabel 2.2.
Tabel 2.2. Bit size dan Clock speed
Mikroprosessor Bit Size Clock Speed
8085 8 bit 1 MHz
8086 16 bit 4,77 MHz
80186 16 bit 8 MHz
80286 16 bit 12,5 MHz
80386 32 bit 33 MHz
80486 32 bit 50 MHz
Pentium 32 bit/ 64 bit 200 MHz/ 300 MHZ

Mikroprosessor adalah bagian dari CPU PLC yang membaca, menganalisa,


memproses, dan mengirim data, data tersebut dalam bentuk pulsa digital dikirim
dan diterima seperti terlihat pada gambar 2.5. Pertama ROM dengan program
yang tetap mengendalikan PLC dengan mengirim instruksi kebagian kontrol,
Apapun yang ditanyakan pengguna program logic scan program akan
mengerjakannya. Pada bagian kontrol merupakan jantung dari mikroprosessor
terdiri dari sebuah unit kontrol, sebuah clock, Aritmatic Logic Unit (ALU) dan
sedikit register internal untuk penyimpan sementara.

Syaprudin – te-pnj - 2005 25


Bagian kontrol menentukan operasi bagian mana yang akan berfungsi,
dengan perintah apa dan dalam tempo berapa lama akan bekerja.
Blok scan input, ketika modul input memberikan sinyal instruksi, hasil scan
input ditempatkan pada input image status pada memori RAM, setelah dianalisa,
logic scan memberikan ke blok output scan dengan kondisi yang instruksikan dan
diupdate ke modul output.
Blok fungsi lain yang dapat dikerjakan oleh mikroprosessor ialah keyboard
dan vidio display peripheral, display vidio akan menerima data dari keyboard,
Peripheral lain lain seperti driver tape, driver disk dan printer juga dapat
dikendalikan.
Blok paling kanan adalah bagian antarmuka (interface), blok ini dapat
dipergunakan untuk komunikasi dengan CPU PLC lain atau master komputer.

PROSESSOR
ROM
(Fixed Operating System Program)

Control Section

ALU
Control Register
Arithmetic Logic
Unit
Unit

Analisa

Peripheral Input Scan Logic Scan Output Interface


Block Program Scan Block

Gambar 2.5. Prosessor CPU

Syaprudin – te-pnj - 2005 26


2.7. MODUL INPUT DAN OUTPUT
Modul input dan output memiliki lebih dari satu terminal, biasanya 4, 6, 8,
12, 16 atau 32 terminal.dtambah common dan ground. Gambar 2.6.
memperlihatkan modul input PLC.

Terminal Conventer Opto Isolator Output Logic


Input 1

Ke CPU
AC/DC DC DC

Common
Terminal
Input 2

Gambar 2.6. Modul Input PLC.

Blok pertama menerima sinyal input dari switch, sensor dan lainnya. Untuk
tegangan input AC, Conventer terdiri dari rectifier, penurun tegangan (step down)
dan dioda zener. Untuk tegangan input DC digunakan konvetor DC ke DC.
Output konventer tidak langsung dihubungkan ke CPU, jika dihubungkan
kegagalan input atau kegagalan karena rangkaian dapat menjangkau CPU.
Sebagai contoh jika penyearah pada konventor terbuka atau terhubung singkat,
bias mendapatkan 120VAC sebagai unpan ke CPU, karena CPU bekerja hanya
pada tegangan 5VDC maka CPU akan rusak. Dengan penempatan rangkaian
isolasi yaitu optoisolator maka sinyal tegangan listrik tidak akan sampai ke CPU.
Ketika input ON , isolator akan mengirim sinyal ke CPUlewat blok output
logoc, Jika output isolator on maka akan diisyaratkan oleh sinyal kode (LED
Indikator) dari CPU. Status ON dan OFF diperiksa pada masing masing sapuan
dari scan input. Hasilnya On atau OFF akan disimpan pada memori RAM.
Pada gambar 2.7. diperlihatkan layout dari modul output, kerja dari modul
output berlawanan dengan modul input. Sinyal DC dari CPU diubah melalui

Syaprudin – te-pnj - 2005 27


masing masing terminal untuk tegangan output yang akan digunakan apakah DC
atau AC.
Input Logic Opto Isolator Converter

Dari CPU DC DC Relay AC or DC


DC

DC

L
Triac o
a
Dari CPU DC DC Trigger AC
d
Control

DC

DC DC to DC DC
Dari CPU DC DC Converter

DC

Gambar 2.7. Modul Output PLC

Sinyal dari CPU akan diterima oleh output modul logic untuk sekali sapuan
pada masing masing scan, jika sinyal kode CPU cocok, nomor ditugaskan pada
modul dan LED indikator menyala, indentifikasi nomor pada modul ditentukan
oleh pengaturan switch, jika sinyal tidak cocok maka akan diterima selama output
scan dan terminal output tidak diberi tegangan.
Sinyal CPU yang cocok akan diterima dan melewati rangkaian isolator,
rangkaian isolasi sangat penting untuk menghambat tegangan tidak menentu dari
perangkat output sampai ke CPU. Output isolator dikirim kerangkaian switch atau
relay, Switch tegangan AC biasanya digunakan rangkaian triac dan switch
tegangan AC atau DC dapat dipergunakan relay.
Susunan modul input dan output yang lengkap untuk PLC sederhana
diperlihatkan pada gambar 2.8. rangkaian power supply internal dengan tegangan
24V DC mensupply ke delapan terminal input yang dapat berupa sensor atau
switch, pada saat switch atau sensor tertutup maka supply tegangan akan
menyalakan LED optoisolator, output optoisolator memberi isyarat ke rangkaian

Syaprudin – te-pnj - 2005 28


internal. Output terminal terdiri dari enam switch untuk nomor terminal 200, 201
dan 202 memiliki beban tenaga yang sama, sedang terminal lainnya tidak terikat
satu sama lain, masing masing memiliki koneksi sendiri untuk beban tenaga.

Gambar 2.8. Modul I/O PLC

2.7. POWER SUPPLY


Tenaga listrik yang tersedia biasanya 220VAC pada frekunsi 50Hz.
Kebanyakan PLC bekerja pada 5VDC, oleh karena itu PLC harus memiliki
rangkaian pengubah tegangan dari bentuk AC menjadi DC yang dapat memenuhi
kebutuhan tenaga CPU PLC. Rangkaian power supply seperti gambar 2.9.
merupakan bagian dari sistem PLC yang dapat memenuhi kebutuhan tegangan.
Gambar tersebut juga menerangkan bentuk gelombang pada berbagai poin.
Ada empat blok pada rangkaian power supply dan satu blok batere sistem
backup, blok yang pertama line conditioner yang berhubungan langsung dengan
tegangan sumber AC 220V, blok ini biasanya terpisah berada diluar PLC
berfungsi sebagai pengamanan awal untuk rangkaian sistem PLC. Blok kedua
adalah converter/ rectifier yang berfungsi menyearahkan secara penuh gelombang

Syaprudin – te-pnj - 2005 29


220V AC menjadi bentuk 5V DC, komputer dan PLC memerlukan tegangan DC
yang benar-benar murni tanpa bentuk ripple, untuk memurnikan tegangan DC
maka blok ketiga sebagai rangkaian penyaring atau filter dapat dipergunakan,
rangkaian filter dapat terdiri dari kapasitor, resistor dan inductor. Blok keempat
merupakan rangkaian penstabil (regulator) tegangan 5V DC.
Saklar batere backup ditunjukan pada bagian atas, saklar pemindah dari
power supply ke batere backup terjadi apabila tegangan power supply
menghilang.

Gambar 2.9. Power Supply CPU PLC.

2.8. SOAL SOAL LATIHAN


1. Siapkan buku pentunjuk manual PLC dari pabrik, tentukan nilai nilai berikut:
a. Ukuran memori
b. Peta memori tentukan bagian-bagiannya.
c. Sistem modul input dan output.
2. Mendata lima mikroprosesor, mana yang sedikit kekuatanya dan mana yang
besar kekuatannya.
3. Uraikanlah fungsi dari masing-masing IC berikut;EPROM, EEPROM dan
NOVRAM

Syaprudin – te-pnj - 2005 30