Anda di halaman 1dari 20

Referat

PROKTITIS

Oleh :

Sarayati Khairunisah

04054821719026

Pembimbing :

dr. Vidi Orba Busro, SpPD, KGEH

DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT DALAM

RSUP. DR. MOH. HOESIN PALEMBANG

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA

PALEMBANG

2017

1
HALAMAN PENGESAHAN

Referat yang berjudul :

PROKTITIS
Sarayati Khairunisah

04054821719026

Pembimbing :

dr. Vidi Orba Busro, SpPD, KGEH

Telah diterima sebagai salah satu syarat dalam mengikuti Kepaniteraan Klinik Senior di
Bagian Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya Rumah Sakit Dr.
Mohammad Hoesin Palembang.

Palembang, Mei 2017

Pembimbing,

dr. Vidi Orba Busro, SpPD, KGEH

2
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kepada Tuhan YME, karena atas berkat dan rahmat-Nya penulis dapat
menyelesaikan Referat dengan judul Proktitis ini. Penulis juga mengucapkan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada dr. Vidi Orba Busro, SpPD, KGEH selaku pembimbing yang
telah membantu penyelesaian tugas ini. Ucapan terima kasih juga penulis berikan kepada
teman-teman dan semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan tugas ini.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa tugas ini masih banyak terdapat kesalahan dan
kekurangan. Oleh karena itu, segala saran dan kritik yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan.

Demikianlah penulisan tugas akhir ini, semoga bermanfaat.

Palembang, Mei 2017

Penulis

3
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ................................................................................................. iii

DAFTAR ISI ................................................................................................................ iv

BAB I. PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 2

2.1 Anatomi dan Fisiologi Rektum. .................................................................... 2

2.1.1 Anatomi Kanalis Anal .................................................................................. 2

2.1.2 FisiologiRektum dan Anus .......................................................................... 5

2.2 Proktitis ......................................................................................................... 6

2.2.1 Definisi .......................................................................................................... 6

2.2.2 Etiologi ......................................................................................................... 6

2.2.3 Patogenesis .................................................................................................... 7

2.2.4 Manifestasi Klinis ......................................................................................... 7

2.2.5 Diagnosis Proktitis ........................................................................................ 10

2.2.6 Tatalaksana ................................................................................................... 10

BAB III. KESIMPULAN ........................................................................................... 13

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 14

4
BAB I
PENDAHULUAN

Proctitis adalah peradangan pada lapisan mukosa rektum yang dapat terjadi secara akut
maupun kronis yang umum terjadi di seluruh lapisan masyarakat dari berbagai kelompok
ekonomi dan usia.
Dalam sebuah studi epidemiologi penyakit usus inflamasi di Indonesia, 1065 kasus
colitis proktitis didiagnosis dari tahun 1965 sampai 1983. Didominasi laki-laki, dengan rasio
1.4:1 laki-laki untuk perempuan. Tahunan tingkat insiden lebih tinggi di perkotaan dari pada
di daerah pedesaan. Tingkat insiden tahunan meningkat tiga kali lipat dari 2,8 per 10 menjadi
6,6 per 10 dalam periode tertentu, yang mempengaruhi semua kelompok umur lebih dari 14
tahun, baik perkotaan maupun pedesaan dan di kedua jenis kelamin, artinya faktor perilaku
yang menjadi akar masalah utama. Perilaku seksual menyimpang masyarakat seperti
hubungan seksual sesama jenis (homoseksual) dan hubungan seksual yang berganti-ganti
pasangan dapat menimbulkan Proctitis. Bahkan tidak jarang pasien datang kembali dalam
kondisi yang lebih buruk dan mengalami komplikasi. Hal ini juga disebabkan kurangnya
pengetahuan masyarakat mengenai cara penularan penyakit Proctitis melalui hubungan
seksual sehingga masyarakat terlambat menyadari penyakitnya. Oleh karena itu, perlu
dilakukan kegiatan-kegiatan yang dapat mencegah prilaku masyarakat yang menyebabkan
Proctitis.
Berbagai macam tindakan pencegahan telah dikembangkan untuk mengendalikan
tingkat prevalensi proctitis yang terus meningkat di Indonesia, diantaranya membuat leaflet-
leaflet berisi informasi bahwa hubungan seksual menyimpang (homoseksual dan hubungan
seksual yang berganti-ganti pasangan) dapat menyebabkan Proctitis, membuat seminar bagi
masyarakat mengenai Proctitis sehingga dapat mengetahui penyebab terjadinya Proctitis, cara
mencegah Proctitis, dan mengenali gejala-gejala Proctitis sehingga dapat mencegah
keterlambatan berobat yang menyebabkan terjadinya komplikasi dll. Walaupun sudah banyak
upaya yang dilakukan oleh pemerintah, namun prevalensi proctitis di Indonesia tetap tinggi,
hal ini disebabkan kurangnya pengetahuan dan kesadaran dari masyarakat itu sendiri.

5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomi dan Fisiologi Rektum

2.1.1 Anatomi Kanalis Anal

Tractus gastrointestinal berakhir pada sebuah segmen yang pendek, yaitu canalis
ani ( saluran anus) bagian tepi luar anus memiliki batas yang tidak jelas tetapi biasanya
kulit pada saluran anus dapat dibedakan dengan kulit perianal disekelilingnya
berdasarkan penampakanya yang basah dan tidak berambut. Normalnya canalis ani
dipertahankan dalam posisi menutup oleh kerja otot sfingter ani eksterna yang
dikendalikan oleh kemauan (volunter) dan sfingter ani interna yang berda diluar kendali
kemauan (involunter), sfingter ani interna merupakan peluasan selubung muskular
dinding rectum. Arah canalis ani yang secara kasar sama dengan arah garis yang
menghubungkan anus dengan umbilicus harus diperhatikan dengan cermat. Berbeda
dengan rectum yang berda diatasnya, saluran tersebut dipersarafi oleh serabut saraf
sensorik somatik sehingga jari tangan atau alat yang dimasukkan kedalam anus dengan
arah yang salah akan menimbulkan rasa nyeri.

Canalis ani dipisahkan dengan rectum yang berada diatasnya oleh linea serata
yang menandai perubahan dari kulit menjadi membran mukosa. Sambungan ( junction)
anorektal yang sering dinamakan linea pektinata atau linea dentata ini juga merupakan
batas yang memisahkan antara pasokan saraf somatik dan saraf visceral. Batas tersebut
dapat dilihat pada pemeriksaan proktoskopi,tetapi tidak bisa diraba.

Diatas sambungan anorektal, rectum menggelembung dan mengadakan rotasi


kearah posterior kedalam rongga pada daerah coccygeus serta sacrum. Pada pria terdapat
tiga lobus kelenjer prostat yang mengelilingi uretra. Dua buah lobus laeralis berada pada
dinding anterior rectum , tempat lobus kelenjer tersebut teraba sebagai bangunan yang
bundar serta berbentuk seperti jantung dengan panjang sekitar 2,5 cm. Kedua lobus
lateralis dipisahkan oleh alur atau sulkus medialis yang dangkal dan juga dapat diraba.
Lobus ketiga, atau lobus medialis, terletak disebelah anterior uretra dan tidak bisa
diperiksa. Vesikula semilunaris yang bentuknya mirip dengan telinga kelinci dan berada
di atas kelenjer prostat, normalnya juga tidak dapat di raba.

6
Pada wanita biasanya serviks uteri dapat diraba melalui dinding anterior rectum.
Dinding rectum mengandung tiga lipatan yang mengarah kedalam dan dinamakan
valvula ( katup) Houston. Valvula yang letaknya paling rendah terkadang dapat diraba
dan biasanya berada pada sisi tubuh sebelah kiri. Sebagian besar rectum yang dapat
diakses dengan pemeriksaan colok dubur ( rectal toucher) tidak memiliki permukaan
peritoneal dan dapat menjangkaunya dengan ujung jari tangan. Dengan demikian dapat
mengenali gejala nyeri tekan pada inflamasi peritonel atau nodularitas.

Kanalis anal memiliki panjang sekitar 4 cm, yang dikelilingi dengan mekanisme
sfingter anus. Setengah bagian atas dari kanalis anal dilapisi oleh mukosa glandular
rektal. Mukosa bagian teratas dari kanalis anal berkembang sampai 6-10 lipatan
longitudinal, yang disebut columns of Morgagni, yang masing masing memiliki cabang
terminal dari arteri rektal superior dan vena. Lipatan-lipatan ini paling menonjol di
bagian lateral kiri, posterior kanan dan kuadran anterior kanan, dimana vena membentuk
pleksus vena yang menonjol. Mukosa glandular relatif tidak sensitif, berbeda dengan
kulit kanalis, kulit terbawahnya lebih sensitif (Churchill, 1990). Mekanisme spinter anal
memiliki tiga unsur pembentuk, spinter internal, spinter eksternal dan puborektalis.
Spinter internal merupakan kontinuasi yang semakin menebal dari muskular dinding
ginjal. Spinter eksternal dan puborektalis sling (yang merupakan bagian dari levator ani)
muncul dari dasar pelvis (Churchill, 1990).

7
Vaskularisasi rektum dan kanalis anal sebagian besar diperoleh melalui arteri
hemoroidalis superior, media, dan inferior. Arteri hemoroidalis superior merupakan
kelanjutan akhir arteri mesentrika inferior. Arteri hemoroidalis media merupakan cabang
ke anterior dari arteri hipogastrika. Arteri hemoroidalis inferior dicabangkan oleh arteri
pubenda interna yang merupakan cabang dari arteri iliaca interna, ketika arteri tersebut
melewati bagian atas spina ischiadica. Sedangkan vena-vena dari kanalis anal dan rektum
mengikuti perjalanan yang sesuai dengan perjalanan arteri. Vena-vena ini berasal dari 2
pleksus yaitu pleksus hemoroidalis superior (interna) yang terletak di submukosa atas
anorectal junction, dan pleksus hemoroidalis inferior (eksterna) yang terletak di bawah
anorectal junction dan di luar lapisan otot. Perhatikan Gambar 1 (Sobiston, 1997).

8
2.1.2 Fisiologi Rektum dan Anus

Fungsi utama dari rektum dan kanalis anal ialah untuk mengeluarkan massa feses
yang terbentuk di tempat yang lebih tinggi dan melakukan hal tersebut dengan cara yang
terkontrol. Rektum dan kanalis anal tidak begitu berperan dalam proses pencernaan, selain
hanya menyerap sedikit cairan. Selain itu sel-sel Goblet mukosa mengeluarkan mukus yang
berfungsi sebagai pelicin untuk keluarnya massa feses. Pada hampir setiap waktu rektum
tidak berisi feses. Hal ini sebagian diakibatkan adanya otot sfingter yang tidak begitu kuat
yang terdapat pada rectosimoid junction, kira-kira 20 cm dari anus. Terdapatnya lekukan
tajam dari tempat ini juga memberi tambahan penghalang masuknya feses ke rektum. Akan
tetapi, bila suatu gerakan usus mendorong feses ke arah rektum, secara normal hasrat
defekasi akan timbul, yang ditimbulkan oleh refleks kontraksi dari rektum dan relaksasi dari
otot sfingter. Feses tidak keluar secara terus-menerus dan sedikit demi sedikit dari anus
berkat adanya kontraksi tonik otot sfingter ani interna dan eksterna (Sobiston, 1994).

9
2.2 Proktitis

2.2.1 Definisi

Proktitis adalah inflamasi pada lapisan mukosa rektum. Proktitis ini merupakan varian
kolitis ulserativa yang terbatas dan bersifat idiopatik. Proktitis dapat disebabkan oleh HIV,
infeksi sitomegalovirus, atau gonore atau mikoplasma.

2.2.2 Etiologi

Faktor yang mempengaruhi seseorang mendapatkan penyakit ini adalah melakukan


hubungan sex dengan sesama jenis (homosexual) sehingga mendapat infeksi gonorrhoe
(kencing nanah), Herpes Simplex Virus, Treponema pallidum, Human Imunodefficiency
Virus, Candida, dan C. Trachomatis. Proctitis juga dapat disebabkan karena seseorang
mengkonsumsi makanan yang mengandung bakteri Giardia, Entamoeba, Campylobacter,
Shigella dan Hepatitis A. Inflammatory Bowel Diseases, seperti penyakit Crohns atau colitis
ulseratif (ulkus kronik yang sering berulang pada usus besar) juga dapat menyebabkan
terjadinya Proctitis. Kondisi-kondisi seperti diversion, iskemia dan terpapar radiasi dapat
menyebabkan Proctitis. Penyebab lain yang tidak diketahui disebut juga Proctitis idiopatik.

Tabel. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya Proctitis


Faktor Biologi Faktor Lingkungan Faktor Perilaku Faktor Pelayanan
Kesehatan
Laki-laki lebih Lingkungan Hubungan seksual Minimnya pengetahua
beresiko di dengan sanitasi sesama jenis n petugas kesehatan
bandingkan yang kurang baik. (Homoseksual) Kurangnya sarana dan
wanita, karena Lingkungan Hubungan prasarana yang
aktivitas dengan prilaku seksual berganti- memadai
seksual seksual ganti pasangan. Keterlambatan dalam
meningkat pada menyimpang Mengonsumsi diagnosis dan terapi
usia 30-50 ( lingkungan makanan dan Kekeliruan dalam
tahun prostitusi dan minuman yang diagnosis dan terapi
lingkungan kaum tidak dimasak Tidakadanya program
homoseksual) matang 2 yang adekuat dalam
Tidak melakukan proses skrining awal
pemeriksaan rutin penyakit
kesehatan
Kurang
kesadaran untuk
berobat dini
Keterlambatan

10
dalam berobat.

2.2.3 Patogenesis

Berbagai faktor yang dapat menyebabkan proctitis diantaranya disebabkan oleh virus
atau bakteri yang mnyebabkan respon imun dalam menfagositosis dan membasmi benda
asing yang masuk sehingga dapat menyebabkan terus berlangsungnya peradangan dalam
dinding rektum. Pada permulaan penyakit, timbul edema dan kongesti mukosa. Edema dapat
mengakibatkan kerapuhan hebat sehingga dapat terjadi perdarahan akibat trauma ringan,
seperti gesekan ringan pada permukaan. Pada penyakit yang kronis dapat menimbulkan
terowongan dalam mukosa. Mukosa kemudian terkelupas dan menyisakan daerah tidak
bermukosa (tukak). Tukak mula-mula tersebar dan dangkal tetapi pada stadium yang lebih
lanjut, permukaaan mukosa yang hilang dapat menjadi luas sehingga mengakibatkan
hilangnya jaringan, protein, dan darah dalam jumlah banyak. Begitu pula dengan terapi
radiasi pada penyakit tertentu hal ini juga dapat menyebabkan kerusakan sel-sel mukosa
rektum sehingga terjadi iritasi rektum dan kerusakan saraf di rektum. Kerusakan saraf di
rektum dapat menimbulkan spasme sfingter otot anal dan rasa ingin defekasi yang mendesak
yg tidak dapat di kontrol, banyak kelainan patologis yang dapat ditimbulkan.

2.2.4 Manifestasi Klinis

Gejala proctitis berbeda tergantung pada penyebabnya.

Gejala yang paling umum adalah bahwa adanya dorongan terus untuk buang air besar.
Rektum terasa "penuh" atau bisa mengalami sembelit (tidak dapat memiliki gerakan
usus).
Gejala ringannya seperti nyeri di daerah anus dan iritasi ringan rektum.
Gejala yang lebih serius dapat terjadi, seperti nanah dan darah pada cairan disertai
spasme dan rasa sakit saat buang air besar.
Jika mengalami perdarahan berat yang berhubungan dengan proctitis, mungkin
menyebabkan anemia (karena kehabisan darah). Seseorang yang anemia biasanya
memiliki kulit pucat, lekas marah, lemah, pusing , kuku rapuh, dan sesak napas.

11
Dengan proctitis yang disebabkan oleh penyakit menular seksual, dapat ditemukan gejala-
gejala:

Gonore (proctitis gonokokal): Penyebab utama tampaknya hubungan seks dubur.


mungkin tidak memiliki gejala. Jika memiliki gejala, seperti rasa sakit, gatal , keluar
cairan berdarah atau nanah seperti debit atau diare . Masalah dubur lain seperti kutil
dubur, yang genital warts, air mata anus, fistula (saluran abnormal yang
menghubungkan organ atau tabung alami, seperti dubur, ke permukaan lain), dan
wasir (vena melebar di anus).
Sifilis (proctitis sifilis): Gejala mirip dengan penyebab lain dari infeksi proctitis yaitu
rektal sakit , debit, dan kejang saat buang air besar. Sifilis terjadi dalam 3 tahap:
a. Tahap Primer: Sebuah rasa sakit tunggal ditemukan di lokasi kontak seksual.
Luka ini kurang dari satu inci dari seluruhnya. Selama tahap akut dari infeksi,
kelenjar getah bening di pangkal paha menjadi sakit, tegas, dan kenyal.
b. Tahap Sekunder: Sifilis menghasilkan luka di sekitar anus dan rektum,
serta ruam meyebar yang mungkin muncul diseluruh tubuh terutama pada
tangan dan kaki.
c. Tahap ketiga: tahap ini biasanya muncul terlambat dalam perjalanan
sifilis dan mempengaruhi sebagian besar hati dan sistem saraf.

Chlamydia (proctitis klamidia): Bentuk bakteri proctitis menular seksual dapat


menjelaskan sampai 20% kasus. Mungkin tidak menunjukkan gejala, gejala ringan,
atau gejala parah. Gejala ringan mungkin menjadi sakit dubur ringan dengan buang air
besar, debit dubur, dan spasme. Dengan kasus yang parah, Anda mungkin memiliki
darah yang mengandung debit dan nanah, nyeri rektum berat, dan diare. Beberapa
orang mungkin memiliki penyempitan jalan dubur. Penyempitan ini dapat
menyebabkan sembelit, tegang, dan tinja tipis.

Dengan proktitis disebabkan oleh virus , umumnya memiliki gejala-gejala:

Herpes simpleks

Herpes simplex biasanya menyebabkan proctitis, tetapi tipe 1 juga dapat memicu
penyakit. Seperti penyebab lain, anda mungkin tidak menunjukkan gejala. Herpes
proctitis disertai dengan rasa sakit anal dan nyeri tekan dan sembelit. Lepuh

12
menyakitkan atau luka kecil dapat dilihat dalam kelompok sekitar anus. Berbeda
dengan penyebab lain dari proctitis, jika seseorang memiliki herpes, seseorang
terrsebut juga mungkin memiliki aliran kemih retensi , impotensi lemah, dan nyeri di
bagian bokong dan paha.

Kutil dubur
Sebuah virus yang dikenal sebagai human papillomavirus (HPV) penyebab kutil
dubur, yang mulai sebagai pertumbuhan berdaging lunak di sekitar anus. Kutil ini
dapat mempengaruhi bagian bawah rektum. Gejalanya mungkin memiliki rasa gatal
dubur , berbagai tingkat rasa sakit, dan dengan perdarahan dan debit.

Proctitis yang disebabkan karna trauma pada anorektal

Trauma ke anus atau rektum, di mana bentangan lapisan dubur dan dubur dan air
mata, bisa menjadi penyebab potensial proctitis. Penyedia layanan kesehatan biasanya
melihat trauma seperti benda asing masuk ke dalam anus. Benda asing termasuk penis
selama hubungan anal atau sex toys. Retak kecil dapat dilihat pada lapisan anus atau
dubur. Sangat penting untuk memberitahu dokter jika mungkin berisiko proctitis.
Kadang-kadang, benda asing masih mungkin ada dalam rektum. Orang dengan trauma
anorektal juga mungkin memiliki infeksi yang menyertainya sebagai akibat dari risiko
tinggi perilaku seksual.

Proctitis yang disebabkan oleh radiasi

Terapi radiasi digunakan untuk mengobati kanker prostat pada pria dan kanker
pada organ kewanitaan seperti leher rahim dan rahim. Rektum dekat dengan organ-
organ dan beresiko kerusakan dari radiasi.
Umumnya gejala timbul dalam waktu 2 tahun setelah penyinaran, gambaran klinis
pada proctitis mungkin tidak ada keluhan dan tanda dikulit, tetapi pada pemeriksaan
rectum didapati spasme yang nyeri. Pada minggu pertama, rektoskopi usus
memperlihatkan udeme, iritasi, dan kemerahan mudah berdarah. Akhirnya reaksi akut
mukosa menjadi rata, pucat, dan hipotrofik dengan teleangiektasia. Mungkin
terbentuk ulkus, fistel, atau striktur. Kadang ulkus mirip dengan yang terdapat pada
keganasan.

13
Proctitis radiasi menimbulkan perdarahan, tenesmus, , spasme, dan inkontinensia.
Kelainan dapat mengalami progresi selama beberapa tahun dengan pembentukan
fibrosis berdasarkan kelainan obliteratif arteri. Jika pendarahan parah dapat
menyebabkan kelemahan, pusing, palpitasi, dan tanda-tanda anemia defisiensi besi
akibat kehilangan darah.

2.2.5 Diagnosis Proktitis


Kultur feses dapat diperiksa untuk menentukan sumber infeksi dari Proktitis. Selain
itu colonoscopy merupakan salah satu modalitas yang dapat digunakan untuk menegakkan
diagnosis. Colonoscopy juga berfungsi untuk tindakan biopsi jaringan yang selanjutnya
diteliti di bawah mikroskop.

2.2.6 Tatalaksana

Proktitis karena infeksi.

Antibiotik

Antiviral

Walapupun beberapa virus penyebab STD tidak dapat dieliminasi, antiviral dapat mengontrol
gejalanya.

Proktitis bukan karena infeksi.

Pereda nyeri seperti aspirin / ibuprofen

Mengurangi inflamasi dengan kortison/steroid

14
15
16
BAB III

KESIMPULAN

1. Proktitis adalah inflamasi pada lapisan mukosa rektum. Proktitis ini merupakan varian
kolitis ulserativa yang terbatas dan bersifat idiopatik. Proktitis dapat disebabkan oleh
HIV, infeksi sitomegalovirus, atau gonore atau mikoplasma.

2. Penyebab proktitis adalah penyakit Crohn disease atau kolitis ulseratif, penyakit menular
seksual seperti gonore, sifilis, herpes simpleks, infeksi sitomegalovirus, infeksi bakteri
tertentu misalnya salmonella, penggunaan antibiotik tertentu yang merusak bakteri
normal usus sehingga memungkinkan bakteri lainnya tumbuh, terapi radiasi yang
diberikan ke rektum langsung atau sekitar rektum seperti untuk mengobati kanker prostat
atau kanker rektum.

3. Gejala yang ditemui biasanya keluar darah dari rektum tanpa disertai nyeri atau
keluarnya lendir dari rektum. Jika infeksi berasal dari virus gonore, herpes simpleks,
sitomegalovirus maka anus dan rektum akan terasa nyeri. Gejala lainnya seperti
keinginan untuk buang air besar terus menerus.

4. Kultur feses dapat diperiksa untuk menentukan sumber infeksi dari Proktitis. Selain itu
colonoscopy merupakan salah satu modalitas yang dapat digunakan untuk menegakkan
diagnosis. Colonoscopy juga berfungsi untuk tindakan biopsi jaringan yang selanjutnya
diteliti di bawah mikroskop.

5. Terapi yang diberikan adalah antibiotik dan antiviral utntuk proktitis yang disebabkan
infeksi. Walapupun beberapa virus penyebab STD tidak dapat dieliminasi, antiviral dapat
mengontrol gejalanya. Pengobatan untuk proktitis yang bukan karena infeksi dapat
menggunakan pereda nyeri seperti aspirin/ibuprofen serta mengurangi inflamasi dengan
kortison/steroid

17
Daftar Pustaka

1. Irizary, Lisandro. 2017. Acute Proctitis dalam


(http://emedicine.medscape.com/article/775952-overview). Diakses pada 27 April
2017.

2. Colorectal Surgeons Sydney. 2012. Proctitis dalam


(http://colorectalsurgeonssydney.com.au/wp-content/uploads/2012/08/proctitis.pdf).
Diakses pada 27 April 2017.

3. Kementrian Kesehatan RI. 2011. Pedoman Nasional Penanganan Infeksi Menular


Seksual dalam (http://spiritia.or.id/dokumen/pedoman-ims2011.pdf). Diakses pada 27
April 2017.

4. Sharma B., Pandey D. 2005. Radiation Proctitis dalam


(http://medind.nic.in/jac/t05/i2/jact05i2p146.pdf). Diakses pada 27 April 2017.

5. Vries, HJ., Adele, Z., White, JA. 2013. European Guideline On The Management of
Proctitis dalam (http://www.iusti.org/sti-information/pdf/proctitisguideline2013.pdf).
Diakses pada 27 April 2017.

6. Newcastle upon Tyne NHS Foundation Trust, Department of Gastroenterology. 2015.


dalam (http://www.newcastle-
hospitals.org.uk/downloads/Internal%20medicine/Proctitis_Oct_2012.pdf). Diakses
pada 27 April 2017.

18
Soal

Seorang laki-laki berusia 30 tahun datang ke poliklinik RSMH dengan keluhan keluar lendir
dari anus, lendir bercampur dengan darah. Pasien juga mengeluh nyeri di daerah sekitar
rektum. Terdapat keinginan untuk buang air besar terus menerus. Pasien mengaku serimg
melakukan hubungan seksual dengan sesama jenis.

1. Etiologi tersering dari penyakit di atas adalah

a. Inflamatory bowel disease seperti Chrons disease dan kolitis ulseratif

b. Konsumsi makanan yang mengandung bakteri Giardia, Entamoeba, Campylobacter,


Shigella dan Hepatitis A

c. Infeksi gonorrhoe, Herpes Simplex Virus, Treponema pallidum, Human


Imunodefficiency Virus, Candida, dan C. Trachomatis

d. Paparan radiasi

e. Idiopatik

Jawaban: c

2. Pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis penyakit di atas adalah

a. Pemeriksaan cairan duh tubuh

b. Kultur feses

c. Rectal touche

d. Pemeriksaan laboratorium darah rutin

e. Pemeriksaan PA

Jawaban: b

3. Penyakit di atas apabila disebabkan oleh virus herpes simplek memiliki gejala yang khas
yaitu

19
a. Rasa gatal di sekitar anus

b. Keluar nanah, diare

c. Aliran kemih retensi, impotensi lemah, dan nyeri di bagian bokong dan paha

d. Terbentuk ulkus, fistel, atau striktur

e. Perdarahan, tenesmus, spasme, dan inkontinensia

Jawaban: c

4. Terapi pilihan pertama dari kasus di atas adalah

a. Cefixime 800 mg PO single dose dan Azythromicin 1 g PO single dose

b. Cefixime 800 mg PO single dose dan Doxycycline 100 mg 2x1 selama 7 hari

c. Ceftriaxone 250 mg IM single dose

d. Azythromicin 2 g PO single dose

e. Ceftriaxone 250 mg IM single dose dan Doxycycline 100 mg 2x1 selama 7 hari

Jawaban: a

5. Pada kasus di atas terdapat perdarahan di rektum. Arteri utama yang memperdarahi
rektum adalah

a. Arteri mesentrika inferior

b. Arteri pudenda interna

c. Arteri hipogastrika

d. Arteri hemoroidalis

e. Arteri illiaca interna

Jawaban: d

20