Anda di halaman 1dari 369

618.97 Katalog Dalam Terbitan.

Kementerian Kesehatan RI
Ind
m Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Direktorat Jenderal
Kesehatan Masyarakat
Modul pelatihan pelayanan kesehatan lanjut usia dan geriatri bagi
tenaga kesehatan puskesmas. Jakarta :
Kementerian Kesehatan RI. 2016

ISBN 978-602-416-026-5

1. Judul I. GERIATRICS
II. GERIATRIC NURSING
III. GERIATRIC PSYCHIATRY IV. COMMUNITY HEALTH SERVICES
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan
Rahmat dan Karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Modul Pelatihan Lanjut Usia
dan Geriatri untuk Tenaga Kesehatan Puskesmas. Terima kasih kami ucapkan kepada
semua pihak yang telah ikut berkontribusi dalam penyusunan dan penyempurnaan Modul ini.

Modul Pelatihan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Tenaga Kesehatan Puskesmas ini
merupakan acuan bagi Pengelola Program Kesehatan Lanjut Usia di Provinsi dan
Kabupaten/Kota dalam memberikan pelatihan tentang pelayanan kesehatan lanjut usia
kepada tenaga kesehatan Puskesmas. Penyusunan Modul ini telah diinisiasi sejak tahun
2010, namun karena berbagai kendala teknis serta adanya reorganisasi di lingkungan
Kementerian Kesehatan, maka Modul ini baru terselesaikan pada tahun ini.

Kami menyadari bahwa Modul ini belum sempurna dan dapat diperbaiki karena ilmu
pengetahuan akan selalu berkembang. Untuk itu masukan dan saran sangat kami harapkan
untuk kesempurnaan buku ini di masa yang akan datang. Kami harapkan Modul Pelatihan
Lanjut Usia untuk Tenaga Puskesmas ini, dapat digunakan oleh Pengelola Program Lanjut
Usia dalam melakukan pelatihan kepada tenaga pelaksana di Puskesmas dengan melibatkan
profesi geriatri, sehingga dapat meningkatkan kemampuan tenaga kesehatan Puskesmas
dalam memberikan pelayanan kesehatan lanjut usia dan geriatri.

Akhirnya harapan kami mudah-mudahan Modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua
dalam upaya meningkatkan kualitas hidup lanjut usia.

Jakarta, Maret 2016


Direktur Kesehatan Keluarga,

dr. Eni Gustina, MPH


NIP. 19630820 199412 2 2003

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ..................................................................................................................... i


Daftar isi............................................................................................................................... ii

MATERI DASAR: KEBIJAKAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN


KESEHATAN LANJUT USIA DI PUSKESMAS ...................................................................... 1
I. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 3
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 3
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ................................................................. 3
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................... 3
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................... 4
IV. BAHAN BELAJAR ................................................................................................ 4
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ............................................................. 4
VI. URAIAN MATERI.................................................................................................. 5
A. Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia .................................................... 5
B. Pengertian Pelayanan Kesehatan Santun Lanjut Usia di Puskesmas ............. 7
C. Prinsip Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas............................... 8
D. Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas ............................ 9
E. Indikator Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas ........................... 11
VII. DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 14

MATERI INTI I: PENGKAJIAN PARIPURNA PASIEN GERIATRI ........................................ 15


I. DESKRIPSI SINGKAT ........................................................................................ 17
II. TUJUAN PEMBELAJARAN ................................................................................ 17
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................... 17
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................. 17
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................. 18
IV. BAHAN BELAJAR .............................................................................................. 18
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ........................................................... 18
VI. URAIAN MATERI................................................................................................ 19
A. Pengertian dan Karakteristik Pasien Geriatri ................................................ 19
B. Pengertian, tujuan dan manfaat Pengkajian Paripurna Pasien Geriatri (P3G)21
C. Prinsip Pelaksanaan P3G ............................................................................. 22
D. Pengkajian multidimensi pada P3G di Puskesmas dan di rumah ................ 22
VII. DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 23

LAMPIRAN.................................................................................................................... 25

MATERI INTI 2: PENATALAKSANAAN SINDROMA GERIATRI .......................................... 31


I. DESKRIPSI SINGKAT ........................................................................................ 33
II. TUJUAN PEMBELAJARAN ................................................................................ 33
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................... 33
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................. 33
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................. 33
IV. BAHAN BELAJAR .............................................................................................. 34
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ........................................................... 34

ii
VI. URAIAN MATERI................................................................................................ 35
A. Pengertian dan Jenis Sindroma Geriatri ........................................................ 35
B. Penatalaksanaan Sindroma Geriatri yang Sering Terjadi .............................. 35
VII. DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 41

LAMPIRAN.................................................................................................................... 43

MATERI INTI 3: PELAYANAN PENYAKIT DEGENERATIF DAN GERIPAUSE ................... 47


I. DESKRIPSI SINGKAT ........................................................................................ 49
II. TUJUAN PEMBELAJARAN ................................................................................ 49
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................... 49
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................. 49
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................. 49
IV. BAHAN BELAJAR .............................................................................................. 50
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ........................................................... 50
VI. URAIAN MATERI................................................................................................ 51
A. Penatalaksanaan Penyakit Degeneratif ........................................................ 51
B. Penatalaksanaan Geripause ......................................................................... 64
C. Pengelolaan Secara Khusus Penyakit Degeneratif Pada Lanjut Usia ........... 67
VII. DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 68

LAMPIRAN ..................................................................................................................... 69

MATERI INTI 4: PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA LANJUT USIA ....... 73
I. DESKRIPSI SINGKAT ........................................................................................ 75
II. TUJUAN PEMBELAJARAN ................................................................................ 76
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................... 76
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................. 76
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................. 76
IV. BAHAN BELAJAR .............................................................................................. 76
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ........................................................... 77
VI. URAIAN MATERI................................................................................................ 78
A. Masalah kesehatan gigi dan mulut lansia ...................................................... 78
B. Pencegahan Penyakit Gigi Dan Mulut Pada Lanjut Usia ............................... 81
VII. DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 89

LAMPIRAN ..................................................................................................................... 91

MATERI INTI 5: PELAYANAN KESEHATAN JIWA DAN INTELIGENSIA PADA LANJUT


USIA .................................................................................................................................... 95
I. DESKRIPSI SINGKAT ........................................................................................ 97
II. TUJUAN PEMBELAJARAN ................................................................................ 97
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................... 97
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................. 97
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ............................................. 98
IV. BAHAN BELAJAR .............................................................................................. 98
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ........................................................... 99
VI. URAIAN MATERI................................................................................................ 99
A. Depresi pada Lanjut Usia ............................................................................. 99

iii
B. Demensia dan Gangguan Perilaku ............................................................. 102
C. Insomnia ..................................................................................................... 105
D. Identifikasi Masalah Kesehatan Mental Emosional lain ............................... 107
E. Deteksi Dini dan Stimulasi Kognitif Pada Lanjut Usia .................................. 108
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 110

LAMPIRAN ................................................................................................................... 111

MATERI INTI 6: PELAYANAN GIZI PADA LANJUT USIA ................................................. 123


I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 125
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 125
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 125
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 126
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 126
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 127
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ......................................................... 127
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 128
A. Perubahan Fisiologi Pada Lanjut Usia ........................................................ 128
B. Perubahan Komposisi Tubuh Pada Lanjut Usia .......................................... 130
C. Masalah Gizi Pada Lanjut Usia ................................................................... 131
D. Penentuan dan Penilaian Status Gizi Pada Lanjut Usia .............................. 135
E. Pelayanan Gizi Lanjut Usia ......................................................................... 140
VII. RANGKUMAN .................................................................................................. 156
VIII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 157

LAMPIRAN.................................................................................................................. 163
MATERI INTI 7: PELAYANAN REHABILITASI MEDIK PADA LANJUT USIA .................... 177
I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 179
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 179
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 179
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 179
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 179
IV. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN ................................................................... 180
V. URAIAN MATERI.............................................................................................. 181
A. Tatalaksana Gangguan Gerak .................................................................... 181
B. Aktifitas Kehidupan Sehari-hari ................................................................... 182
C. Deteksi Dampak Imobilisasi ........................................................................ 183
D. Pengaturan Posisi Tubuh, Mobilisasi dan Latihan Berpindah Tempat
(Transfer) .................................................................................................... 185
E. Latihan Penggunaan Alat Bantu Jalan ........................................................ 190
F. Pencegahan Jatuh ...................................................................................... 193

LAMPIRAN .................................................................................................................... 197

MATERI INTI 8: BIMBINGAN LATIHAN FISIK PADA LANJUT USIA ................................. 207
I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 209
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 209
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 209
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 210

iv
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 210
IV. BAHAN BELAJAR DAN REFERENSI ............................................................... 210
V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN ...................................... 211
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 212
A. Aktivitas Fisik Dan Latihan Fisik .................................................................. 212
B. Komponen Kebugaran Jasmani bagi Lanjut Usia ........................................ 215
C. Bimbingan Latihan Fisik bagi Lanjut Usia .................................................... 216
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 228

LAMPIRAN.................................................................................................................. 229

MATERI INTI 9: PERAWATAN KESEHATAN LANJUT USIA DI RUMAH (HOME CARE) . 233
I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 235
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 235
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 235
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 235
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 235
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 236
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ......................................................... 236
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 237
A. Pengertian Perawatan lanjut usia di Rumah............................................... 237
B. Komponen perawatan kesehatan lansia di rumah ....................................... 238
C. Langkah-langkah pelaksanaan perawatan lansia di rumah ......................... 240
D. Pelaksanaan Perawatan lansia di rumah .................................................... 240
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 250

LAMPIRAN.................................................................................................................. 263

MATERI INTI 10: KOMUNIKASI, INFORMASI DAN EDUKASI KESEHATAN


LANJUT USIA .................................................................................................................... 273
I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 275
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 275
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 275
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 275
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 275
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 276
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ......................................................... 276
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 278
A. Konsep Dasar KIE Kesehatan Lanjut Usia ................................................ 278
B. Pelaksanaan KIE Kesehatan Lanjut Usia .................................................... 282
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 290

LAMPIRAN.................................................................................................................. 291

MATERI INTI 11: PENCATATAN DAN PELAPORAN PROGRAM KESEHATAN


LANJUT USIA .................................................................................................................... 297
I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 299
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 299

v
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU)............................................................... 299
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ............................................................ 299
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 299
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 300
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ......................................................... 300
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 301
A. Pengertian dan Tujuan, Manfaat Pencatatan dan Pelaporan .................... 301
B. Pencatatan dan Pelaporan Program Kesehatan Lanjut Usia ....................... 301
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 303

LAMPIRAN.................................................................................................................. 305

LEMBAR PENUGASAN PRAKTEK LAPANGAN ............................................................... 319


I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 321
II. TUJUAN ........................................................................................................... 321
III. PERSIAPAN ..................................................................................................... 322
IV. PELAKSANAAN PKL ........................................................................................ 323
V. MENYUSUN LAPORAN ................................................................................... 324
VI. PELAKSANAAN PRESENTASI/SEMINAR HASIL PKL .................................... 324

MATERI PENUNJANG 1: BUILDING LEARNING COMITMENT (BLC) ............................. 327


I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 329
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 329
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 329
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 329
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 329
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 330
V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN ...................................... 330
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 331
A. Konsep Dasar Pembelajaran ..................................................................... 331
B. Kerjasama Membangun Tim ....................................................................... 334
C. Pemecahan Masalah .................................................................................. 336
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 337

LAMPIRAN.................................................................................................................. 339

MATERI PENUNJANG 2: RENCANA TINDAK LANJUT (RTL) .......................................... 345


I. DESKRIPSI SINGKAT ...................................................................................... 347
II. TUJUAN PEMBELAJARAN .............................................................................. 347
A. Tujuan Pembelajaran Umun (TPU) ............................................................. 347
B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) ........................................................... 348
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN ........................................... 348
IV. BAHAN BELAJAR ............................................................................................ 348
V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN ......................................................... 348
VI. URAIAN MATERI.............................................................................................. 349
A. Konsep Dasar RTL .................................................................................... 349
B. Menyusun RTL ........................................................................................... 351
VII. DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 353

LAMPIRAN.................................................................................................................. 355

vi
MATERI DASAR
KEBIJAKAN PENYELENGGARAAN
PELAYANAN KESEHATAN LANJUT
USIA DI PUSKESMAS

Modul Pelatihan 1
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
2 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI DASAR
KEBIJAKAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN LANJUT USIA
DI PUSKESMAS

I. DESKRIPSI SINGKAT
Umur Harapan Hidup di Indonesia meningkat dari 68,6 th (2004) menjadi 69,8 th (2010)
(BPS) dan menjadi 70,8 th (2015), dan diperkirakan akan meningkat menjadi 72,2 th (2030-
2035). Berdasarkan hasil sensus Penduduk 2010: Jumlah lansia 18,1 juta jiwa 7,6% dari
total penduduk). Berdasarkan data Susenas mencapai 20,24 juta jiwa (8,03% dari total
penduduk)
Salah satu permasalahan yang sangat mendasar pada lanjut usia adalah masalah
kesehatan sehingga diperlukan pembinaan kesehatan pada kelompok pra lanjut usia dan
lanjut usia, bahkan sejak usia dini.
Puskesmas sebagai unit terdepan dalam pelayanan kesehatan masyarakat maupun
perorangan diharapkan mampu melakukan upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif
tingkat dasar bagi Lanjut Usia. Pelayanan kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas harus
dilakukan secara profesional dan berkualitas, paripurna, terpadu dan terintegrasi dengan
memperhatikan aspek geriatri pada Lanjut Usia.
Pada modul ini akan menjelaskan tentang pengelolaan dan pelayanan kesehatan dasar
bagi lanjut usia di Puskesmas baik di dalam maupun luar gedung.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU)


Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu memahami Kebijakan Penyelenggaraan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK)


Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu :
1. Menjelaskan Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia
2. Menjelaskan Pengertian Pelayanan Kesehatan Santun Lanjut Usia di Puskesmas
3. Menjelaskan Prinsip Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas
4. Menjelaskan Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas
5. Menjelaskan Indikator Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

Modul Pelatihan 3
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN
A. Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia
B. Pengertian Pelayanan Kesehatan Santun Lanjut Usia di Puskesmas
C. Prinsip Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas
D. Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas
E. Indikator Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

IV. BAHAN BELAJAR


1. Kemenkes RI, 2015, Permenkes No 67 tahun 2015, tentang Penyelenggaraan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas
2. Kemenkes RI, RAN Kesehatan Lanjut Usia

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
Langkah 1 Pengkondisian
A. Kegiatan Fasilitator
1. Fasilitator memulai kegiatan dengan melakukan bina suasana di kelas
2. Fasilitator menyampaikan salam dengan menyapa peserta dengan ramah dan hangat.
3. Apabila belum pernah menyampaikan sesi di kelas mulailah dengan memperkenalkan
diri. Perkenalkan diri dengan menyebutkan nama lengkap, instansi tempat bekerja,
materi yang akan disampaikan.
4. Menggali pendapat pembelajar (apersepsi) tentang konsep dasar penyelenggaraan
pelayanan kesehatan lanjut usia di Puskesmas dengan metode curah pendapat
(brainstorming).
5. Menyampaikan rencana kegiatan yang akan dilaksanakan dalam penyampaian materi
ini dan menyampaikan tujuan pembelajaran umum dan khusus dari Kebijakan
Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.
6. Memandu peserta tentang materi Kebijakan Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan
Lanjut Usia di Puskesmas.

B. Kegiatan Peserta

1. Mempersiapkan diri dan alat tulis bila diperlukan


2. Mengemukakan pendapat atas pertanyaan fasilitator
3. Memperkenalkan diri dan asal institusinya.
4. Menjawab dan menyampaikan pendapat tentang penyelenggaraan Pelayanan
Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.

4 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Langkah 2 Penjelasan Materi
A. Kegiatan Fasilitator
Memandu diskusi dan presentasi tentang:
Kebijakan Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.
B. Kegiatan Peserta
Mengikuti diskusi dan presentasi tentang :
Kebijakan Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.

Langkah 3 Rangkuman dan Evaluasi hasil pembelajaran


A. Kegiatan Fasilitator
Mengajukan pertanyaan tentang materi: Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia,
Pengertian Pelayanan Santun Lanjut Usia di Puskesmas, Prinsip pelayanan Lanjut Usia
di Puskesmas, Kegiatan Pelayanan Lanjut Usia di Puskesmas, Indikator Pelayanan
Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas dan merangkum hasil pembelajaran bersama-sama
dengan peserta
B. Kegiatan Peserta
Menjawab pertanyaan: Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia, Pengertian Pelayanan
Santun Lanjut Usia di Puskesmas, Prinsip pelayanan Lanjut Usia di Puskesmas,
Kegiatan Pelayanan Lanjut Usia di Puskesmas, Indikator Pelayanan Kesehatan Lanjut
Usia di Puskesmas

VI. URAIAN MATERI

A. Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia

Berdasarkan Regional Strategy for Healthy Aging 2013 -2018 (WHO SEARO);
Yogyakarta Declaration on Ageing and Health (WHO SEARO 2013); Rencana
Pembanguan Jangka Menengah (RPJMN) tahun 2015 -2019; Rencana Strategis
(Renstra) Kementerian Kesehatan tahun 2015 2019, maka sudah disusun Rencana Aksi
Nasional (RAN) Kesehatan Lanjut Usia tahun 2016-2019.
Tujuan umum Kebijakan Program Kesehatan Lanjut Usia adalah untuk meningkatkan
derajat kesehatan lansia untuk mencapai lansia yang sehat, mandiri, aktif, produktif dan
berdayaguna bagi keluarga dan masyarakat. Sementara tujuan khususnya adalah :
1. Meningkatnya cakupan dan kualitas pelayanan kesehatan santun Lansia
2. Meningkatnya koordinasi dengan Lintas Program, Lintas Sektor, organisasi profesi,
organisasi masyarakat dan pihak terkait lainnya.
3. Meningkatnya ketersediaan data dan informasi di bidang kesehatan lansia

Modul Pelatihan 5
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
4. Meningkatnya peran serta dan pemberdayaan keluarga, masyarakat dan Lansia
dalam upaya peningkatan kesehatan Lansia
5. Meningkatnya peran serta Lansia dalam upaya peningkatan kesehatan keluarga dan
masyarakat

Adapun prinsip pelayanan kesehatan Lansia adalah :


1. Menjadi Lansia sehat adalah hak asasi setiap manusia
2. Pelayanan kesehatan primer adalah ujung tombak untuk tercapainya Lansia sehat
yang didukung oleh pelayanan rujukan yang berkualitas
3. Partisipasi Lansia perlu diupayakan dalam setiap kegiatan baik di keluarga maupun
masyarakat berupa kegiatan sosial ekonomi sesuai dengan kemampuan, minat dan
kondisi kesehatannya
4. Pelayanan bagi Lansia diupayakan secara lintas disiplin dan lintas sektor
5. Pelayanan bagi Lansia perlu dilaksanakan dengan memperhatikan gender dan
kesamaan hak

Kebijakan program kesehatan lanjut usia dituangkan dalam Peraturan Menteri


Kesehatan RI Nomor 67 Tahun 2015 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan
Lanjut Usia di Puskesmas.
1. Pembinaan kesehatan lanjut usia terutama ditujukan pada upaya peningkatan
kesehatan dan kemampuan untuk mandiri, agar selama mungkin tetap produktif dan
berperan aktif dalam pembangunan.
2. Pemberdayaan masyarakat melalui peningkatan peran keluarga dan masyarakat serta
menjalin kemitraan dengan LSM dan swasta dalam penyelenggaraan upaya kesehatan
lanjut usia secara berkesinambungan.
3. Pembinaan kesehatan lanjut usia dilaksanakan melalui pendekatan holistik dengan
memperhatikan nilai sosial dan budaya yang ada.
4. Pembinaan kesehatan lanjut usia dilaksanakan secara terpadu dengan meningkatkan
peran, koordinasi dan integrasi lintas program dan lintas sektor
5. Pendekatan siklus hidup dalam pelayanan kesehatan untuk mencapai lanjut usia sehat
dan aktif dipromosikan sebagai pengarus utamaan di setiap lini pelayanan.
6. Upaya kesehatan lanjut usia dilaksanakan melalui pelayanan kesehatan dasar dan
rujukan yang berkualitas, secara komprehensif meliputi upaya promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif

Kebijakan tersebut ditujukan kepada sasaran langsung yaitu pra lanjut usia (45-59
tahun), lanjut usia (60-69 tahun), dan lanjut usia risiko tinggi ( lanjut usia >70 tahun atau

6 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
lanjut usia dengan masalah kesehatan), keluarga, masyarakat tempat Lansia berada serta
sasaran tidak langsung yaitu masyarakat luas, organisasi sosial, petugas kesehatan,
maupun Ibu Hamil, bayi, balita, usia sekolah, remaja dan usia subur.
.
Rencana pengembangan program yang akan dilakukan untuk mencapai lanjut usia yang
sehat adalah:
1. Pengembangan dan Penguatan Pelayanan dasar melalui pengembangan Puskesmas
yang menyelenggarakan pelayanan Santun Lansia
2. Pengembangan Pelayanan rujukan di Rumah Sakit melalui RS yang mempunyai
pelayanan Geriatri.
3. Peningkatan Pelayanan Home Care yang terintegrasi dalam perawatan kesehatan
masyarakat
4. Pengembangan pelayanan Long Term Care
5. Peningkatan pelaksanaan kegiatan di Posyandu Lansia
6. Peningkatan pemberdayaan Lansia dalam keluarga/masyarakat
7. Peningkatan pelayanan integrasi dengan Lintas Program :
8. Peningkatan kemitraan dengan Lintas Sektor, Tokoh Masyarakat, Lembaga
Swadaya Masyarakat, Organisasi Masyarakat, swasta dan sebagainya.
9. Penguatan Pencatatan dan pelaporan yang dilihat melalui Responsivitas daerah
terhadap ketersediaan dan kelengkapan data

B. Pengertian Pelayanan Kesehatan Santun Lanjut Usia di Puskesmas

Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya


kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih
mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.

Pelayanan santun/ramah Lanjut Usia yaitu pelayanan di Puskesmas yang diberikan


kepada Lanjut Usia, meliputi aspek promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif yang
dilakukan secara proaktif, baik, sopan, memberikan kemudahan dan dukungan bagi
Lanjut Usia.

Dalam menyelengarakan pelayanan kesehatan Lanjut Usia yang berkualitas dan


paripurna di Puskesmas perlu didukung oleh ketersediaan sumberdaya manusia,
bangunan, prasarana dan peralatan.Untuk pengembangan pelayanan kesehatan Lanjut
Usia di Puskesmas sebaiknya ruanganruangan yang dipersiapkan memenuhi syarat dari
segi keamanan, keselamatan, kesehatan, kenyamanan, dan kemudahan bagi Lanjut Usia
yaitu :

Modul Pelatihan 7
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Ruangan mudah dijangkau, nyaman dan aman misalnya ada di lantai satu

Aliran udara / ventilasi optimal

Sinar matahari dapat memasuki ruangan dengan baik (pencahayaan cukup)

Pintu masuk cukup lebar untuk kursi roda

Lantai rata, mudah dibersihkan, dan tidak licin. Bila terdapat perbedaan tinggi lantai
yang kecil (undakan) harus dengan warna ubin yang berbeda agar jelas terlihat

Jika terdapat perbedaan tinggi lantai (elevasi), disediakan ramp dengan pegangan di
dinding

Koridor atau selasar dilengkapi dengan pegangan (handrail) pada dinding.

C. Prinsip Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

Penyelenggaraan pelayanan kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas dilaksanakan secara


komprehensif dengan prinsip yaitu:

1. Memberikan pelayanan yang baikdanberkualitas.

2. Memberikan prioritas pelayanan kepada lanjut usia dan penyediaan sarana yang
aman dan mudah diakses.

3. Memberikan dukungan/ bimbingan pada lanjut usia dan keluarga secara


berkesinambungan dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya, agar tetap
sehat, mandiri dan aktif.

4. Melakukan pelayanan secara pro-aktif untuk dapat menjangkau sebanyak mungkin


sasaran lanjut usia yang ada di wilayah kerja Puskesmas melalui kegiatan pelayanan
di luar gedung.

5. Melakukan koordinasi dengan lintas program dengan pendekatan siklus hidup sebagai
salah satu pendekatan untuk mewujudkan lanjut usia yang sehat , mandiri dan aktif.

6. Melakukan kerjasama dengan lintas sektor,termasuk organisasi kemasyarakatan dan


dunia usaha dengan asas kemitraan, untuk melakukan pelayanan dan pembinaan
dalam rangka meningkatkan kualitas hidup Lanjut usia.

8 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
D. Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

1. Pelayanan kesehatan bagi pra lanjut usia

Kelompok pra lanjut usia (umur 45 59 tahun) merupakan kelompok usia yang akan
memasuki masa lanjut usia. Untuk kelompok ini upaya peningkatan kesehatan dan
pencegahan penyakit serta deteksi dini penyakit merupakan prioritas pelayanan.

Untuk pelayanan di Puskesmas, bagi pra lanjut usia sehat dapat mengikuti kegiatan
peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit bersama-sama dengan pasien lanjut
usia sehat di ruangan kegiatan lanjut usia. Pasien pra lanjut usia sakit diberikan
pelayanan dan penatalaksanaan sesuai dengan masalah kesehatan yang dialaminya
dan selanjutnya penatalaksanaan disesuaikan dengan standar yang berlaku.

2. Pelayanan kesehatan bagi lanjut usia


Pelayanan kepada lanjut usia yang datang ke Puskesmas sebaiknya diberikan di
ruangan khusus supaya lanjut usia tidak harus mengantri bersama dengan pasien
umum lainnya. Tapi apabila kondisi Puskesmas tidak memungkinkan dapat dilakukan
di ruangan pemeriksaan umum dengan syarat pasien lanjut usia harus didahulukan.
Mekanisme pelayanan bagi lanjut usia di Puskesmas dapat dilaksanakan seperti pada
alur:

LANJUT USIA

Loket Pendaftaran

Ruangan Pemeriksaan
Lanjut Usia/Ruang
Pemeriksaan Umum
Rawat Jalan (Poliklinik)
Asesmen dan konsultasi
Pengkajian Paripurna Kuratif primer
Pasien Lanjut Usia Intervensi psikososial
Rehabilitasi primer

Masalah Kesehatan Lanjut


Usia

Ruang kegiatan Lanjut Usia


Rencana Penatalaksanaan
Terapi terpadu (promotif,
Komprehensif olehDokter preventif, rehabilitatif)
dll

Rawat Inap

Home Care

Rujuk ke RS

Modul Pelatihan 9
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Setiap Lanjut Usia yang berkunjung ke Puskesmas pada kunjungan atau kontak
pertama dengan petugas kesehatan akan dilakukan program pengkajian paripurna
menggunakan Comprehensive Geriatric Assessment (CGA). Dengan CGA, tenaga
kesehatan melakukan penilaian menyeluruh terhadap lanjut usia dari aspek biologis,
kognitif, psikologis, dan sosial untuk menentukan permasalahan dan rencana
penatalaksanaan terhadap lanjut usia.

Lanjut usia yang sehat adalah lanjut usia berdasarkan hasil pengkajian paripurna
geriatri masuk dalam kategori kelompok 1 dan 2 yaitu lanjut usia yang bebas dari
ketergantungan kepada orang lain atau tergantung pada orang lain tapi sangat
sedikit, atau mempunyai penyakit yang terkontrol dengan kondisi medik yang baik.

Bagi Lanjut Usia yang mempunyai masalah kesehatan akan diberikan pelayanan
pengobatan dan konsultasi di ruang klinik Puskesmas. Prinsip layanan pasien lanjut
usia di Puskesmas adalah berdasarkan hasil pengkajian paripurna geriatri. Tidak
semua pasien geriatri harus dirujuk ke RS, ada kasus-kasus pasien geriatri
sebenarnya masih bisa ditangani di Puskesmas.

Pengkajian paripurna pasien geriatri di Puskesmas bertujuan untuk menggolongkan


pasien lanjut usia yang datang di Puskesmas apakah pasien tersebut termasuk
pasien lanjut usia yang sehat/dengan ketergantungan ringan, pasien geriatri yang
harus dirujuk ke RS atau pasien geriatri yang masih bisa dilayani di Puskesmas.

Kegiatan pelayanan kesehatan lanjut usia terbagi juga atas kegiatan di dalam gedung
dan di luar gedung.

Kegiatan di luar gedung berupa:

a. Pelayanan di posyandu/paguyuban/perkumpulan lanjut usia

Posyandu Lanjut Usia adalah suatu wadah pelayanan kepada lanjut usia di
masyarakat dimana proses pembentukan dan pelaksanaannya dilakukan oleh
masyarakat berdasarkan inisiatif dan kebutuhan masyarakat itu sendiri dan
dilaksanakan bersama oleh masyarakat, kader, lembaga swadaya masyarakat, lintas
sektor, swasta dan organisasi sosial dengan menitikberatkan pada upaya promotif
dan preventif.

Jenis pelayanan yang diberikan:

- Pelayanan kesehatan
- Pemberian makan tambahan (PMT)

10 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Kegiatan olah raga
- Kegiatan non kesehatan di bawah bimbingan sektor lain
- Perawatan lanjut usia di kelompok
b. Perawatan lanjut usia di rumah (Home Care)

Ruang lingkup pelayanan keperawatan lanjut usia di rumah meliputi :

1) Pelayanan asuhan keperawatan secara komprehensif bagi Lanjut usia dalam


kontek keluarga

2) Melaksanakan pelayanan keperawatan langsung (direct care) dan tidak langsung


(indirect care) serta penanganan gawat darurat

3) Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi Lansia dan keluarganya tentang


kondisi kesehatan yang dialami Lansia dan penanganannya

4) Mengembangkan Pemberdayaan Lansia, pengasuh dan keluarga dalam rangka


meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik

c. Pelayanan di panti Lanjut Usia


Kegiatan yang dilakukan pada saat kunjungan di panti adalah:
Penyuluhan kesehatan
Senam/latihan fisik
Pemeriksaan kesehatan untuk deteksi dini penyakit
Pemeriksaan laboratorium sederhana
Pengobatan
Konseling

Rujukan apabila ada lanjut usia yang sakit dan tidak bisa ditangani di Puskesmas
usia

E. Indikator Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

Beberapa indikator yang dapat dipergunakan untuk menilai perkembangan program


kesehatan lanjut usia di Puskesmas adalah sebagai berikut :

1. Indikator Input

a. Jumlah petugas terlatih

b. Ketersediaan dana untuk kegiatan kesehatan usia lanjut

c. Ketersediaan sarana: KMS, Buku Pemantauan Kesehatan Pribadi Lanjut Usia,


Lansia KIT .

Modul Pelatihan 11
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
d. Frekwensi pertemuan koordinasi

e. Jumlah kelompok usia lanjut yang ada.

f. Jumlah kader kesehatan usia lanjut yang aktif.

g. Pedoman-pedoman yang ada tentang kesehatan lanjut usia

2. Indikator Proses.

a. Frekuensi penyuluhan kesehatan berkala

b. Frekuensikegiatan deteksi dini kesehatan Lanjut Usia

c. Frekuensi kegiatan konseling kesehatan Lanjut Usia

d. Jumlah Pasien Geriatri yang dirujuk

e. Frekuensi kegiatan senam Lanjut Usia

f. Jumlah Kelompok Lanjut Usia yang dibina

g. Frekuensi pembinaan ke Panti Werda

h. Ada atau tidak proses pencatatan dan pelaporan termasuk kelengkapannya.

3. Indikator Output

a. Presentase angka cakupan pelayanan kesehatan LanjutUsia

b. Persentase Lanjut Usia yang dirujuk ke rumah sakit

c. Persentase Kelompok/Posyandu Lanjut usia yang aktif

d. Persentase Lanjut Usia yang mandiri.

e. Persentase lanjut usia yang menjadi peserta Jaminan Kesehatan Nasional

Untuk menentukan keberhasilan program sebagai gambaran atau perbandingan


variabel-variabel yang diukur (indikator), diperlukan suatu batasan ukuran berupa target
yang direncanakan program. Target secara relatif dapat direncanakan atau ditentukan
sendiri oleh masing-masing pelaksana di daerah sesuai dengan kebutuhan dan
kemampuan yang ada, disetiap jenjang administrasi mulai dari Puskesmas,
Kabupaten/Kota dan Provinsi.

12 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Secara nasional untuk indikator yang dipantau adalah :
TARGET
No INDIKATOR
2016 2017 2018 2019
1 Persentase Puskesmas yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan 20% 30% 40% 50%
santun lanjut usia
2 Jumlah RS yang menyelenggaran layanan
12 15 20 26
geriatri terpadu
3 Persentase Puskesmas dengan
Posyandu/Posbindu Lansia aktif di setiap 20% 30% 40% 50%
desa
4 Persentase Puskesmas melaksanakan
10% 15% 20% 25%
home care Lanjut usia
5 Persentase Lansia yang mendapatkan
25% 35% 50% 75%
pelayanan

Definisi Operasional Indikator Puskesmas yang menyelenggarakan pelayanan


kesehatan santun lanjut usia adalah :

Puskemas yang melakukan sebagai berikut :

1. Memberikan pelayanan yang baik dan berkualitas, yaitu dilakukan oleh Petugas
terlatih tentang pelayanan kesehatan Lansia dan geriatri

2. Memberikan prioritas pelayanan kepada lanjut usia dan penyediaan sarana


yang aman dan mudah diakses

3. Melakukan pelayanan secara pro-aktif, dimana minimal membina 50% desa yang
mempunyai Posyandu/Posbindu Lansia

4. Melakukan koordinasi dengan lintas program dengan pendekatan siklus hidup

Monitoring-evaluasi merupakan salah satu upaya untuk melihat sejauh mana program
dilaksanakan sesuai dengan perencanaan, tujuan, prosedur dan peraturan yang
ditetapkan. Monitoring dan evaluasi kegiatan dapat dilakukan dengan cara :

Memanfaatkan data hasil pencatatan dan pelaporan secara berkala, yang meliputi
aspek masukan, proses dan luaran.

Pengamatan langsung terhadap pelaksanaan kegiatan pelayanan untuk mengetahui


kemajuan dan hambatan yang ada.

Modul Pelatihan 13
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Studi atau penelitian khusus, untuk mengetahui dampak dari pembinaan kesehatan
usia lanjut yang sudah dilaksanakan

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas, Tahun


2015
2. Pedoman Pengelolaan Kegiatan Kesehatan Di Kelompok Lanjut Usia, Tahun 2010.

14 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 1
PENGKAJIAN PARIPURNA
PASIEN GERIATRI

Modul Pelatihan 15
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
16 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 1
PENGKAJIAN PARIPURNA PASIEN GERIATRI

I. DESKRIPSI SINGKAT

Pasien geriatri memiliki sejumlah karakteristik yang membedakannya dari pasien


dewasa pada umumnya. Selain itu pasien geriatri menunjukkan sejumlah gejala yang khas
terdapat pada kelompok populasi ini.

Karena karakteristik pasien geriatri berbeda maka diperlukan pendekatan khusus.


Pendekatanyang berorientasi bio-psiko-sosial mutlak diperlukan agar penatalaksanaannya
paripurna. Pengkajian paripurna ini sendiri merupakan instrumen dasar yang harus dimiliki
oleh setiap dokter , perawat , tenaga gizi, tenaga keterapian fisik dan lain-lain yang
mengelola pasien geriatri sesuai dengan kompetensinya masing-masing.

Pengkajian paripurna pasien geriatri bertujuan untuk mengelola pasien geriatri secara
paripurna dengan mengkaji aset yang masih dimiliki pasien dan menggunakan aset tersebut
untuk mencapai tujuan pengelolaan.

Modul ini akan menguraikan langkah-langkah yang harus dilaksanakan oleh petugas
kesehatan dalam melakukan pengkajian paripurna pasien geriatric

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):

Setelah menyelesaikan materi ini, peserta mampu melakukan pengkajian paripurna


pasien geriatri

B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) :

Setelah mengikuti modul ini peserta akan memiliki kemampuan untuk,

1. Menjelaskan pengertian dan karakteristik pasien geriatri

2. Menjelaskan pengertian, tujuan dan manfaat Pengkajian Paripurna Pasien Geriatri


(P3G)

3. Menjelaskan prinsip P3G

4. Melakukan pengkajian multidimensi pada P3G di Puskesmas dan di rumah

Modul Pelatihan 17
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

1. Pengertian dan karakteristik pasien geriatri

2. Pengertian, tujuan dan manfaat P3G

3. Prinsip P3G

a. Spektrum model hubungan kerja inter disiplin

b. Telaah cost effectiveness P3G

4. Pengkajian multidimensi pada P3Gdi Puskesmas dan di rumah

a. Status fisik

b. Status fungsional,

c. Status mental dan kognitif

d. Status nutrisi

e. Status sosial

IV. BAHAN BELAJAR

1. Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia Di Puskesmas

2. Buku ajar Geriatri, Undip

V. LANGKAH LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN

Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Fasilitator menyampaikan materi
yang akan disampaikan dan kaitannya dengan materi sebelumnya. Sampaikan tujuan
pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang akan disampaikan, dengan
menggunakan bahan tayang.

2. Fasilitator menggali pengetahuan peserta tentang Pengkajian Paripurna Pasien Geriatri


(P3G).

Langkah 2. Penyampaian Materi (40 menit)

1. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan sub
pokokbahasan dengan menggunakan bahan tayang

2. Fasilitator menyampaikan materi dengan metode ceramah, tanya jawab, curah pendapat
dan latihan kasus.

18 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Langkah 3. Latihan Kasus (80 menit)

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan latihan kasus tentang Pengkajian


Paripurna Pasien Geriatri (P3G)

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan dan membahas bersama dengan peserta

Langkah 4. Rangkuman dan Kesimpulan (10 menit)

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan

2. Fasilitator membuat kesimpulan.

VI. URAIAN MATERI

A. Pengertian dan Karakteristik Pasien Geriatri

Pengertian pasien geriatri

Geriatri berasal dari kata gerontos dan iatros (penyakit); jadi jelas bahwa ilmu geriatri
adalah bagian dari ilmu kedokteran dan gerontologi yang khusus mempelajari kesehatan
dan penyakit-penyakit pada lanjut usia. Organisasi Kesehatan Sedunia kantor Asia
Selatan dan Tenggara (WHO SEARO / WHO South East Asia Regional Office) di New
Delhi, batasan lanjut usia untuk Indonesia sampai saat ini masih 60 tahun ke atas. Pasien
lanjut usia pun mengacu pada ketentuan bahwa ia berusia 60 tahun ke atas. Sedangkan
pasien geriatri mengacu pada pengertian bahwa selain berusia 60 tahun ke atas juga
memiliki beberapa ciri tertentu yang membedakannya dari pasien lanjut usia.

Karakteristik Pasien Geriatri

Pasien geriatri memiliki beberapa ciri khas yaitu: multipatologi, tampilan gejala dan tanda
tak khas, daya cadangan faali menurun, biasanya disertai gangguan status fungsional dan
di Indonesia pada umumnya dengan gangguan nutrisi.

Multipatologi mengacu pada pengertian bahwa seorang pasien geriatri memiliki lebih
dari satu penyakit pada saat yang sama. Penyakit-penyakit yang diderita biasanya
merupakan akumulasi penyakit degeneratif yang telah melekat pada dirinya selama
bertahun-tahun dan karena suatu kondisi akut tertentu mengakibatkan pasien harus
dirawat di rumah sakit atau menjadi terpaksa terbaring di rumah (bedridden). Kondisi
multipatologi mengakibatkan gejala dan tanda yang muncul pada seorang pasien menjadi
tidak jelas.

Gejala dan tanda (sign and symptom) pasien geriatri biasanya tidak khas lagi.
Misalnya seorang pasien geriatri dengan pneumonia, jarang menunjukkan gejala lengkap
seperti demam, batuk, sesak dan leukositosis. Gejala yang acap kali muncul adalah

Modul Pelatihan 19
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
hilang nafsu makan, kelemahan umum dan pada pemeriksaan fisik dapat terlihat
gangguan kesadaran seperti apatis maupun delirium. Demikian pula pasien geriatri
dengan riwayat premorbid osteoartritis pada beberapa sendi besar yang mengalami gagal
jantung kongestif, tidak jarang datang ke instalasi gawat darurat dengan keluhan jatuh.
Pada anamnesis lebih lanjut tidak dijumpai keluhan sesak napas, dyspnoe deffort
maupun paroxysmal nocturnal dyspnoe. Selain perubahan kesadaran dan jatuh maka
presenting symptom pasien geriatri sering lebih ringan dari kondisi parah yang
sesungguhnya ada; hal ini menyebabkan tenaga kesehatan harus mempunyai
kemampuan observasi yang cermat serta tingkat kewaspadaan yang tinggi.

Menurunnya daya cadangan faali. Perubahan akibat proses menua yang terjadi pada
pasien geriatric akan terjadi pada seluruh sistem organ tubuh dengan mekanisme yang
berbeda dan berbeda pula saat terjadinya sesuai dengan sistem organ tubuh tersebut.
Halhal ini akan menyebabkan berubahnya sistem organ tubuh tersebut baik secara
anatomic ataupun fungsi organ tubuh yang akan menyebabkan berkurangnya kapasitas
daya cadangan faali sistem organ tubuh. Sehingga sistem organ tubuh akan rentan
terhadap stress fisik dan psikosoial dan mudah terpajan oleh suatu penyakit

Sebagai contoh, seorang pasien geriatri yang menderita pneumonia biasanya disertai
penurunan daya tahan tubuh non spesifik seperti penurunan aktivitas silia saluran nafas
serta refleks batuk. Kedua hal tersebut mengakibatkan pasien geriatri tak mungkin hanya
diobati dengan antibiotika dan mukolitik; diperlukan beberapa upaya untuk meningkatkan
daya tahan tubuh non spesifik tadi seperti tapping, latihan bernafas dan drainase postural.
Contoh lain misalnya penurunan jumlah glomerulus ginjal yang menyebabkan pemberian
obat pada pasien geriatri memerlukan pertimbangan penyesuaian dosis (karena ekskresi
obat sebagian besar melalui ginjal).

Gangguan Status fungsional diartikan sebagai kemampuan seseorang melakukan


aktivitas hidup sehari-hari secara mandiri. Contoh, bangun dari posisi berbaring, duduk,
berjalan, mandi, berkemih, berpakaian, bersolek, makan, naik-turun tangga dan buang air
besar.

Karena penyakit akut yang menyerang, biasanya pasien geriatri akan mengalami
penurunan status fungsional, misalnya dari mandiri menjadi ketergantungan ringan atau
sedang; dari ketergantungan ringan menjadi ketergantungan sedang sampai berat bahkan
ketergantungan total. Dalam menetapkan derajat ketergantungan seseorang maka perlu
dicatat bahwa data yang diperoleh dari keterangan langsung harus disesuaikan dengan

20 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
data dari keluarga yang tinggal bersama pasien serta dari pengamatan langsung tenaga
kesehatan.

Gangguan status nutrisi. Gizi kurang acapkali tidak diperhatiksn oleh pasien maupun
keluarganya sampai pasien benar-benar jatuh dalam status gizi yang buruk. Indeks
massa tubuh menggambarkan status nutrisi yang lebih akurat. Defisiensi vitamin dan
mineral sering menyertai gizi kurang dan gizi buruk.

Berbagai karakteristik tersebut mengakibatkan seorang dokter atau perawat harus


memiliki kepekaan yang tinggi dalam menyusun daftar diagnosis atau daftar masalah
kesehatan pasien sesuai urutan prioritas. Diagnosis medik saja tidak akan cukup
menggambarkan masalah kesehatan yang dimiliki pasien. Kondisi imobilisasi, ketidak-
mampuan transfer tubuh secara mandiri, kesulitan makan, gangguan komunikasi adalah
beberapa contoh masalah kesehatan yang sering luput dari penetapan diagnosis medik
padahal sangat berpengaruh terhadap keberhasilan pengobatan secara keseluruhan.

Jadi, di samping karakteristik pasien geriatri yang telah dijelaskan di atas, ada beberapa
gejala dan tanda yang sering mewarnai tampilan klinik pasien. Gejala atau tanda tersebut
adalah: inkontinensia urin, inkontinensia alvi, gangguan intelektual, gangguan imunitas,
impotensia, gangguan penglihatan dan pendengaran, irritable bowel, imobilisasi,
iatrogenesis, impaksi fekal, infeksi, inanition (gangguan masukan makanan) dan
instabilitas postural.

Evaluasi pasien geriatri juga menilai aspek sosial yang meliputi keluarga, lingkungan
komunitas sekitarnya, lingkungan fisik, aspek ekonomi dan finansial dan aspek hukum
yang dapat terkait dengan pasien geriatri.

B. Pengertian, tujuan dan manfaat Pengkajian Paripurna Pasien Geriatri (P3G)

Pengertian. Pengkajian Paripurna Pasien Geriatric adalah adalah suatu proses


diagnostik interdisiplin, untuk menentukan masalah dan kapabilitas medis, kemampuan
fungsional, psikososial dan lingkungan bagi pasien lanjut usia. Karena karakteristik dan
sindrom pada pasien geriatri berbeda maka diperlukan pendekatan khusus yang
berorientasi bio-psiko-sosial kepada setiap pasien lnjut uisia yang mutlak diperlukan
agar penatalaksanaannya paripurna. Pengkajian paripurna ini sendiri merupakan
instrumen dasar yang harus dimiliki oleh setiap dokter, perawat, tenaga gizi, tenaga
keterapian fisik dan lain-lain yang mengelola pasien geriatri sesuai dengan
kompetensinya masing-masing.

Modul Pelatihan 21
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Tujuan P3G. Adalah untuk merencanakan penanganan yang komprehensif serta
tindak lanjut jangka panjang.

Manfaat. Mendapatkan keterpaduan dalam tatalaksana geriatri sehingga tatalaksana


menjadi efektif dan efisien (penghematan biaya pengobatan).

C. Prinsip Pelaksanaan P3G

1. Spektrum model hubungan kerja inter disiplin

Pengkajian paripurna geriatri dilakukan oleh tim terpadu geriatri dengan pendekatan
interdisiplin. Tim terpadu terdiri dari dokter umum, dokter gigi, perawat, bidan, ahli gizi,
petugas farmasi, analis laboratorium (sesuai ketersediaan tenaga di Puskesmas).
Masing masing mempunyai pengetahuan dasar tentang ilmu geriatri dan berperan
sesuai kompetensi nya terhadap kasus kasus pasien geriatri. Mereka berkerjasama
dalam pengelolaan pasien geriatric secara paripurna dan terpadu dalam satu tim.

2. Telaah cost effectiveness P3G

P3G ini adalah cara pendekatan yang menyeluruh dan terpadu dengan pendekatan
interdsiplin terhadap seorang pasien geriatri. P3G akan mengevaluasi seluruh aspek
yang berkaitan dengan masalah pasien geriatric sehingga diharapkan akan tercapai
pengelolaan pasien geriatric yang optimal sesuai dengan kondisi pasien. Penelitian
oleh Soejono telah membuktikan bahwa dengan melakukan P3G menurunkan biaya
pengobatan pasien.

D. Pengkajian multidimensi pada P3G di Puskesmas dan di rumah

Evaluasi multi dimensional pasien geriatri dapat dilakukan dengan berbagai macam
instrumen penilaian.

Status Fisik

Pada pemeriksaan tanda vital sangat dianjurkan untuk betul-betul memperhatikan derajat
penurunan atau perubahan kesadaran (bila ada). Pemeriksaan tekanan darah dan
frekuensi denyut jantung harus dilakukan pada posisi berbaring dan duduk serta berdiri
(bila memungkinkan); hipotensi ortostatik lebih sering muncul pada pasien Lanjut Usia
dan geriatri.

Pemeriksaan Jasmani

Seyogyanya dilakukan menurut sistematika sistem organ mulai dari sistem kardiovaskular,
sistem pernapasan, sistem gastrointestinal, sistem genitourinarius, sistem muskulos-
keletal, sistem hematologi, sistem metabolikendokrinologi dan pemeriksaan neurologik.

22 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Status Fungsional

Menunjukkan derajat kemandirian lanjut usia yang bertujuan meningkatkan kualitas hidup
lanjut usia. Penilaian status fungsional dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen
penilaian aktivitas hidup sehari hari ( activity daliy living ) dari barthel,

Status Mental dan Kognitif

Untuk menilai adanya penurunan fungsi kognitif dan depresi. Status kognitif dapat dinilai
dengan clock drawing test, abbreviatedmental test atau yang lebih rinci dengan mini
mental state examination dan status afektif dapat dinilai dengan geriatric depression
scale. Seluruh instrument ini bertujuan sebagai penyaring dan deteksi dini dari adanya
gangguan pada status mental dan kognitif pasien lanjut usia.

Status Nutrisi

Kegiatan penapisan nutrisi menggunakan formulir MNA bermanfaat untuk mendeteksi


adanya risiko malnutrisi atau adanya malnutrisi pada pasien lanjut usia. Tahap pertama
adalah penapisan, apabila skor pada tahap pertama hasilnya 11 akan dilanjutkan ke
tahap dua. Jika skor pada tahap pertama 12, tidak perlu dilanjutkan ke tahap dua. Tahap
dua adalah penilaian, dimana pasien diklasifikasikan malnutrisi apabila jumlah total skor
kurang dari 17 dan berisiko malnutrisi apabila skor 17 - 23,5.

Status Sosial Ekonomi

Meliputi keluarga, lingkungan fisik, masyarakat sekitar, ekonomi dan aspek hukum yang
dapat terkait dengan pasien lanjut usia. Status sosial yang baik menunjukkan status
fungsional dan status kognitif yang masih baik. Dengan mengenali lingkungan sosial
sekitarnya akan mengetahui potensi yang dapat membantu meningkatkan kualitas hidup
lanjut usia.

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia Di Puskesmas

2. Buku ajar Geriatri, Undip

Modul Pelatihan 23
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
24 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 1
PENGKAJIAN PARIPURNA
PASIEN GERIATRI

Modul Pelatihan 25
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
26 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PENGKAJIAN PARIPURNA PASIEN GERIATRI (P3G)

Tujuan :

Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu memahami pengkajian multidimensi pada P3G di
Puskesmas dan di rumah

Petunjuk :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus P3G


2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok kecil dengan cara menghitung : 1, 2, 3 setiap peserta yang
menyebut angka 1 (satu) berkumpul menjadi satu kelompok, yang menyebut angka 2 (dua)
berkumpul menjadi satu, demikian selanjutnya.
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus yang sama pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 10 menit
5. Masing-masing kelompok secara bergiliran mengemukakan pendapat terkait pertanyaan
yang diajukan dan pada saat bersamaan kelompok lain menanggapi
6. Fasilitator membagikan beberapa Lembar Isian untuk dikenali dan mengetahui cara
pengisiannya.
7. Masing-masing kelompok memaparkan simpulan hasil latihan kasus P3G dan tiap peserta
dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal yang belum dipahami.
8. Fasilitator memberikan tanggapan tentang hasil diskusi.

Bahan dan Alat :

A. Lembar Kasus P3G


B. Lembar Isian terkait P3G
C. Spidol
D. Whiteboard
E. Flipchart

Waktu :

2 jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 27
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS P3G

Kasus

Ny S, 78 tahun, datang ke Puskesmas dengan keluhan batuk disertai sesak yang memberat
sejak 2 (dua) hari terahir. Batuk berdahak dan ada demam. Pasien diketahui memiliki Hipertensi
sejak 20 tahun yang lalu, namun saat periksa bulan yang lalu tekanan darah normal; 130/90.

Tugas:

1. Apakah diperlukan data lain untuk menyelesaikan masalah Ny. S diatas ?


2. Apakah data kasus diatas sudah memenuhi P3G ?
Bila sudah; apa masalah Ny.S ?
Bila belum; data apa yang seharusnya ada pada kasus diatas agar memenuhi P3G ?

28 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
DAFTAR TILIK
PENILAIAN KEMAMPUAN PEMAHAMAN PESERTA PADA P3G

Lengkapi dengan tanda yang sesuai seperti berikut ini pada kolom penilaian

Mampu memahami pertanyaan dan pendapatnya sesuai dengan kajian


multidimensi P3G tanpa memerlukan bantuan pelatih.

Belum mampu memahami pertanyaan dan pendapatnya sesuai dengan kajian


multidimensi P3G tapi masih memerlukan bantuan pelatih.

T/S Tidak Sesuai belum memahami atau memahami yang tidak sesuai dengan kajian
multidimensi P3G

No KOMPONEN P3G KAJIAN MULTIDIMENSI P3G KETERANGAN


KELOMPOK 1 KELOMPOK 2 KELOMPOK 3
1 Status fisik
2 Status fungsional
3 Status mental dan kognitif
4 Status nutrisi
5 Status sosial pasien
geriatri

Modul Pelatihan 29
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
30 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 2
PENATALAKSANAAN
SINDROMA GERIATRI

Modul Pelatihan 31
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
32 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 2
PENATALAKSANAAN SINDROMA GERIATRI

I. DESKRIPSI SINGKAT

Sindrom geriatri adalah kumpulan gejala atau masalah kesehatan yang sering dialami
oleh seorang pasien geriatri. Sindrom geriatri ini dikenal juga dengan istilah 14 i yaitu (1)
immobilisasi, (2) instabilitas postural, (3) inkontinensia urin, (4) infection,(5) impairment of
hearing and vision , (6) inanition, (7),iatrogenik, (8) insomnia, (9) intelectual impairment, (10)
isolation, (11) impecunity, (12) irritable colon, (13) immune deficiency, (14)
impotence.Sindrom geriatri ini sangat penting untuk diketahui oleh petugas kesehatan di
Puskesmas karena sering merupakan gejala atau tanda awal dari penyakit yang
mendasarinya terjadinya sindrom ini. Petugas kesehatan di Puskesmas seyogyanya dapat
mengenali sindrom geriatri ini, menelusuri penyebabnya, mencari keterkaitan antara sindrom
dan penyakit yang mendasarinya serta melakukan penatalaksanaan awal dari sindrom
geriatri ini termasuk pencegahan dari dampak atau komplikasi yang mungkin terjadi.

Dalam modul ini hanya akan dibahas pengertian dan jenis sindroma geriatri serta
penatalaksanaan sindroma geriatri yang sering dijumpai.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan penatalaksanaan sindroma


geriatri.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) :

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu:

1. Menjelaskan pengertian dan jenis Sindroma Geriatri


2. Melaksanakan penatalaksanaan Sindroma Geriatri yang sering dijumpai

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Pengertian dan jenis sindroma geriatri

B. Penatalaksanaan sindroma geriatri yang sering dijumpai:

1. Diagnosis dan penatalaksanaan inkontinensia

Modul Pelatihan 33
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
2. Diagnosis dan penatalaksanaan instabilitas postural dan jatuh

3. Diagnosis dan penatalaksanaan imobilisasi

4. Diagnosis dan penatalaksanaan Infeksi (Pneumonia dan Infeksi Saluran Kemih)

IV. BAHAN BELAJAR

1. Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

V. LANGKAH LANGKAHPEMBELAJARAN

Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Fasilitator menyampaikan materi
yang akan disampaikan dan kaitannya dengan materi sebelumnya. Sampaikan tujuan
pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang akan disampaikan, dengan
menggunakan bahan tayang.

2. Fasilitator menggali pengetahuan peserta tentang Penatalaksanaan Sindroma Geriatri.

Langkah 2. Penyampaian Materi (40 menit)

1. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan sub
pokokbahasan dengan menggunakan bahan tayang

2. Fasilitator menyampaikan materi dengan metode ceramah, tanya jawab, curah pendapat
dan latihan kasus.

Langkah 3. Latihan Kasus (80 menit)

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan latihan kasus tentang Penatalaksanaan


Sindroma Geriatri

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan dan membahas bersama dengan peserta

Langkah 4. Rangkuman dan Kesimpulan (10 menit)

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan

2. Fasilitator membuat kesimpulan.

34 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
VI. URAIAN MATERI

A. Pengertian dan Jenis Sindroma Geriatri

Sindrom geriatri adalah kumpulan gejala atau masalah kesehatan yang sering dialami
oleh seorang pasien geriatri. Sindrom geriatri ini dikenal juga dengan istilah 14 i yaitu (1)
immobilisasi (berkurangnya kemampuan gerak), (2) instabilitas postural (jatuh dan patah
tulang), (3) inkontinensia urin (mengompol), (4) infection (infeksi), (5) impairment of
hearing and vision (gangguan fungsi penglihatan dan pendengaran), (6) inanition
(gangguan gizi), (7) iatrogenik (masalah akibat tindakan medis ), (8) insomnia (gangguan
tidur ), (9) intelectual impairment (gangguan fungsi kognitif ), (10) isolation (isolasi ), (11)
impecunity (berkurangnya kemampuan keuangan ), (12) irritable colon (gangguan saluran
cerna), (13) immune deficiency (gangguan sistem imun ), (14) impotence(gangguan fungsi
seksual )

B. Penatalaksanaan Sindroma Geriatri yang Sering Terjadi

Diagnosis dan tatalaksana awal sindroma geriatri

Gejala dan tanda (sign and symptom) pasien geriatri biasanya tidak khas lagi.
Misalnya seorang pasien geriatri dengan pneumonia, jarang menunjukkan gejala lengkap
seperti demam, batuk, sesak dan leukositosis. Gejala yang acap kali muncul adalah
hilang nafsu makan, kelemahan umum dan pada pemeriksaan fisik dapat terlihat
gangguan kesadaran seperti apatis maupun delirium. Demikian pula pasien geriatri
dengan riwayat premorbid osteoartritis pada beberapa sendi besar yang mengalami gagal
jantung kongestif, tidak jarang datang ke instalasi gawat darurat dengan keluhan jatuh.
Pada anamnesis lebih lanjut tidak dijumpai keluhan sesak napas, dyspnoe deffort
maupun paroxysmal nocturnal dyspnoe. Selain perubahan kesadaran dan jatuh maka
presenting symptom pasien geriatri sering lebih ringan dari kondisi parah yang
sesungguhnya ada; hal ini menyebabkan tenaga kesehatan harus mempunyai
kemampuan observasi yang cermat serta tingkat kewaspadaan yang tinggi.

Karena perjalanan usia maka fungsi organ lanjut usia akan mengalami penurunan.
Penurunan faal ini akan membawa konsekuensi menurunnya daya cadangan faali.
Sebagai contoh, seorang pasien geriatri yang menderita pneumonia biasanya disertai
penurunan daya tahan tubuh non spesifik seperti penurunan aktivitas silia saluran nafas
serta refleks batuk. Kedua hal tersebut mengakibatkan pasien geriatri tak mungkin hanya
diobati dengan antibiotika dan mukolitik; diperlukan beberapa upaya untuk meningkatkan
daya tahan tubuh non spesifik tadi seperti tapping, latihan bernafas dan drainase postural.
Contoh lain misalnya penurunan jumlah glomerulus ginjal yang menyebabkan pemberian

Modul Pelatihan 35
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
obat pada pasien geriatri memerlukan pertimbangan penyesuaian dosis (karena ekskresi
obat sebagian besar melalui ginjal).

Status fungsional diartikan sebagai kemampuan seseorang melakukan aktivitas hidup


sehari-hari secara mandiri. Contoh, bangun dari posisi berbaring, duduk, berjalan, mandi,
berkemih, berpakaian, bersolek, makan, naik-turun tangga dan buang air besar.

Karena penyakit akut yang menyerang, biasanya pasien geriatri akan mengalami
penurunan status fungsional, misalnya dari mandiri menjadi ketergantungan ringan atau
sedang; dari ketergantungan ringan menjadi ketergantungan sedang sampai berat bahkan
ketergantungan total. Dalam menetapkan derajat ketergantungan seseorang maka perlu
dicatat bahwa data yang diperoleh dari keterangan langsung harus disesuaikan dengan
data dari keluarga yang tinggal bersama pasien serta dari pengamatan langsung tenaga
kesehatan.

Pasien geriatri juga sering datang berobat disertai gangguan status nutrisi. Gizi kurang
acapkali tidak diperhatikan oleh pasien maupun keluarganya sampai pasien benar-benar
jatuh dalam status gizi yang buruk. Indeks massa tubuh menggambarkan status nutrisi
yang lebih akurat. Defisiensi vitamin dan mineral sering menyertai gizi kurang dan gizi
buruk.

Berbagai karakteristik tersebut mengakibatkan seorang dokter atau perawat harus


memiliki kepekaan yang tinggi dalam menyusun daftar diagnosis atau daftar masalah
kesehatan pasien sesuai urutan prioritas. Diagnosis medik saja tidak akan cukup
menggambarkan masalah kesehatan yang dimiliki pasien. Kondisi imobilisasi, ketidak-
mampuan transfer tubuh secara mandiri, kesulitan makan, gangguan komunikasi adalah
beberapa contoh masalah kesehatan yang sering luput dari penetapan diagnosis medik
padahal sangat berpengaruh terhadap keberhasilan pengobatan secara keseluruhan.

Jadi, di samping karakteristik pasien geriatri yang telah dijelaskan di atas, ada beberapa
gejala dan tanda yang sering mewarnai tampilan klinik pasien. Gejala atau tanda tersebut
adalah: inkontinensia urin, inkontinensia alvi, gangguan intelektual, gangguan imunitas,
impotensia, gangguan penglihatan dan pendengaran, irritable bowel, immobilisasi,
iatrogenesis, impaksi fekal, infeksi, inanition (gangguan masukan makanan) dan
instabilitas postural.

1. Diagnosis dan Penatalaksanaan inkontinensia

Secara umum inkontinensia urin didefinisikan sebagai ketidakmampuan menahan


keluarnya urin atau keluarnya urin secara tak terkendali pada saat yang tidak tepat dan
tidak diinginkan.

36 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Beberapa penyebab timbulnya inkontinensia urin antara lain adalah sindrom delirium,
immobilisasi, poliuria, infeksi, inflamasi, impaksi feses, serta beberapa obat-obatan.
Inkontinensia urin dapat menimbulkan masalah kesehatan lain seperti dehidrasi
karena pasien mengurangi minumnya akibat takut mengompol, jatuh dan fraktur
karena terpeleset oleh urin yang berceceran, luka lecet sampai ulkus dekubitus akibat
pemasangan pembalut, lembab dan basah pada punggung bawah dan bokong. Selain
itu, rasa malu dan depresi juga dapat timbul akibat inkontinensia urin tersebut.

Penatalaksanaan :

Latihan otot dasar panggul rutin dan teratur setiap hari

Mengatur jadwal berkemih

Jangan berkemih hanya karena ingin berkemih

Cukup minum (1,5-2 liter/hari)

Hindari minuman yang merangsang berkemih (kopi, air gula)

Hindari sembelit (makanan tinggi serat)

Konsultasi dengan dokter tentang obat-obatan yang dikonsumsi

2. Diagnosis dan Penatalaksanaan Instabilitas Postural & Jatuh

Perubahan cara jalan (gait) dan keseimbangan seringkali menyertai proses menua.
Instabilitas postural dapat meningkatkan risiko jatuh, yang selanjutnya mengakibatkan
trauma fisik maupun psikososial. Hilangnya rasa percaya diri, cemas, depresi, rasa
takut jatuh sehingga pasien terpaksa mengisolasi diri dan mengurangi aktivitas fisik
sampai imobilisasi.

Gangguan keseimbangan merupakan masalah kesehatan yang dapat disebabkan oleh


salah satu atau lebih dari gangguan visual, gangguan organ keseimbangan (vestibuler)
dan atau gangguan sensori motor

Pengasuh/ keluarga dan bahkan petugas kesehatan seringkali menganggap gangguan


cara berjalan dan berkurangnya mobilitas pasien sebagai perubahaan yang normal
pada Lanjut Usia. Sebaliknya, gangguan cara berjalan sebenarnya sering merupakan
gejala penyakit lain yang dapat disembuhkan. Seiring dengan penuaan, terjadi
penurunan kecepatan cara berjalan sekitar 0,2 % pertahun sampai dengan usia 63
tahun dan penurunan kecepatan tersebut meningkat sampai dengan 1,6% per tahun
setelah usia 63 tahun.

Modul Pelatihan 37
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Ketika seorang Lanjut Usia sampai mengalami fraktur femur, perlu dipertimbangkan
berbagai masalah yang timbul seperti rasa nyeri yang akan sangat mengganggu
kondisi fisik maupun mental, imobilisasi dengan segala komplikasi seperti yang telah
dikemukakan di atas, serta gangguan asupan makanan dan cairan yang ikut
memperburuk keadaan.

3. Diagnosis dan Penatalaksanaan Imobilisasi

Berkurangnya kemampuan gerak yang dikenal dengan istilah imobilisasi digunakan


untuk menggambarkan suatu sindrom penurunan fungsi fisik sebagai akibat dari
penurunan aktivitas dan adanya penyakit penyerta. Tidak mampu bergerak selama
minimal 3 kali 24 jam sesuai defenisi imobilisasi. Imobilisasi seringkali diabaikan dan
tidak ditatalaksana dengan baik sejak awal perawatan, baik di rumah maupun di rumah
sakit.

Penyebab harus dicari karena imobilitas sering menjadi gejala pertama yang
dikeluhkan oleh pasien atau keluarga. Misalnya : stroke / CVD, pneumonia, Penyakit
Paru Obstruktif Kronik (PPOK), gagal jantung, osteoartritis, osteoporosis, depresi,
malnutrisi, Peripheral Arterial Disease/ PAD, keganasan/ kanker, anemia, efek obat,
dan lain lain

Akibat atau dampak juga fatal, seperti tromboemboli paru, pneumonia orthostatik,
infeksi saluran kemih, ulkus dekubitus, atrofi otot, gangguan metabolik seperti balans
nitrogen negatif, toleransi glukosa terganggu inkontinensia, dan lain - lain

Luka atau ulkus dekubitus merupakan salah satu masalah yang ditimbulkan oleh
imobilisasi yang seringkali mempersulit perawatan dan bahkan dapat menimbulkan
pemanjangan lama perawatan, tingginya biaya perawatan dan kematian. Tidak jarang
pasien yang mengalami fraktur femur, penurunan kesadaran dan sakit berat lainnya
harus mengalami imobilisasi lama yang pada gilirannya menimbulkan berbagai
komplikasi seperti ulkus dekubitus, trombosis vena, hipotensi ortostatik, infeksi saluran
kemih, pneumonia aspirasi dan ortostatik, kekakuan dan kontraktur sendi, hipotrofi otot,
dan sebagainya.

Identifikasi dan penatalaksanaan sedini mungkin amat diperlukan baik pada penyakit
penyebab imobilisasi maupun masalah imobilisasi itu sendiri, sehingga terjadinya
komplikasi akibat imobilisasi dapat dicegah.

Penatalaksanaan adalah dengan mengobati penyakit atau masalah yang menjadi


penyebab, rehabilitasi dengan fisioterapi dan pencegahan terjadinya komplikasi atau
dampak, misalnya:

38 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
a. Kelemahan dan kontraktur otot sendi
Mobilisasi dini & perubahan posisi scr
teratur
Latihan isometris teratur 10-20% tekanan max
Latihan gerakan pasif 1-2x/hr 20 menit
b. Ulkus dekubitus
Perubahan posisi lateral 30o
Penggunaan kasur anti dekubitus & mika-miki
Pasien kursi roda reposisi tiap jam
c. Trombosis
Mobilisasi dini
Kompresi intermitten
Pumping mechanism exercise
Terapi fisik dan latihan jasmani secara teratur
Latihan isometric
d. Konstipasi dan skibala
Evaluasi kebiasaan BAB
Asupan cairan (1500-2000 ml/hari)
Asupan serat 30 gr/hari (sayur dan buah)
e. Status gizi
Kalori & protein adekuat (25-30 kkal/kg bb & 0,8-1 gr/kg bb)
Bila menjalani perawatan : 1,5 gr/kg bb
Bila ada infeksi berat : > 1,5 gr/kg bb
Suplementasi vitamin & mineral (Mg, Zn)

4. Diagnosis dan Penatalaksanaan Infeksi (Pneumonia dan Infeksi Saluran Kemih)

Penyakit infeksi merupakan penyebab utama mortalitas dan morbiditas pada Lanjut
Usia. Pasien Lanjut Usia yang dirawat inap biasanya disebabkan karena infeksi.
Beberapa faktor penyebab terjadinya infeksi pada Lanjut Usia adalah adanya
perubahan sistem imun, perubahan fisik (penurunan refleks batuk, sirkulasi yang
terganggu dan perbaikan luka yang lama) dan beberapa penyakit kronik lain. Infeksi
yang paling sering terjadi pada Lanjut Usia adalah infeksi paru, saluran kemih dan
kulit. Gejala dan tanda infeksi pada Lanjut Usia biasanya tidak jelas.

Diantara penyakit-penyakit infeksi, pneumonia merupakan yang paling sering


menyebabkan kematian. Prevalensi pneumonia cukup tinggi pada Lanjut Usia. Infeksi

Modul Pelatihan 39
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
saluran kemih merupakan tipe infeksi kedua yang paling sering ditemui pada Lanjut
Usia.

a. Pneumonia

Gejala awal berupa penurunan nafsu makan; keluhan akan terlihat seperti dispepsia.
Keluhan lemas dan lesu akan mendominasi disertai kehilangan minat. Pada
keadaan lebih lanjut akan terjadi penurunan kemampuan melakukan aktivitas
kehidupan dasar (ADL) sampai imobilisasi; dan akhirnya pasien akan mengalami
kondisi acute confusional state (= sindrom delirium). Selain itu, pasien juga dapat
muncul ke hadapan dokter dengan keluhan utama instabilitas postural (sering
terhuyung-huyung) atau jatuh.

Jadi perlu diperhatikan bahwa gejala pneumonia pada lanjut usia tidak selalu berupa
batuk, demam, dan sesak nafas. Dokter dan tenaga kesehatan lain perlu
mewaspadai hal tersebut. Dalam pemeriksaan laboratorium juga sering kali tidak
muncul leukositosis namun hanya berupa peningkatan persentase sel segmen.
Pemeriksaan jasmani yang teliti akan membantu menegakkan diagnosis dengan
ditemukannya perubahan kesadaran, mungkin ada tanda-tanda dehidrasi, dan tentu
adanya ronki basah pada auskultasi paru-paru.

Dalam pengelolaannya, selain memberikan antibiotik yang adekuat, program nutrisi


yang memadai, serta rehidrasi yang cukup, perlu pula dipertimbangkan untuk
merujuk pasien ke rumah sakit (sesuai indikasi) agar dapat dikelola lebih intensif.
Pengeluaran dahak yang sulit merupakan salah satu alasan mengapa pasien perlu
dirawat di rumah sakit. Tindakan fisioterapi dada, inhalasi, drainase postural, serta
melatih batuk yang efisien merupakan beberapa contoh mengapa rumah sakit dapat
berperan lebih besar.

Jika status fungsional pasien masih mandiri, tanpa dehidrasi, dan asupan makanan
masih dapat mencapai 75% dari yang dianjurkan maka pasien masih dapat dikelola
di Puskesmas dengan pemberian antibiotik adekuat, nutrisi dan cairan yang
memadai serta latihan nafas mau pun latihan batuk yang efektif. Jika dalam tiga hari
tidak dijumpai perbaikan maka sebaiknya dirujuk ke

b. Infeksi Saluran Kemih

Gejala awal dapat menyerupai infeksi lain pada umumnya yakni berupa penurunan
nafsu makan; keluhan akan terlihat seperti dispepsia. Keluhan lemas dan lesu akan
mendominasi disertai kehilangan minat. Pada keadaan lebih lanjut akan terjadi
penurunan kemampuan melakukan aktivitas kehidupan dasar (ADL) sampai
imobilisasi; dan akhirnya pasien akan mengalami kondisi acute confusional state (=

40 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
sindrom delirium). Selain itu, pasien juga datang dengan keluhan utama instabilitas
postural (sering terhuyung-huyung) atau jatuh. Gejala lain yang penting juga
diperhatikan adalah munculnya inkontinensia urin. Polakisuri walaupun jarang
ditemukan namun masih dapat dijumpai.

Urinalisis pada perempuan Lanjut Usia sering menunjukkan piuria; hal ini tidak
berarti harus segera diobati dengan antibiotik. Asimtomatik bakteriuria pada Lanjut
Usia juga belum merupakan indikasi pemberian antibiotik. Sebaiknya dilakukan
observasi atau pemantauan pemeriksaan biakan urin (untuk pembuktian infeksi
saluran kemih) dan uji resistensi sebelum memulai pengobatan antibiotik. Dukungan
nutrisi dan keseimbangan elektrolit serta hidrasi yang baik tetap merupakan butir-
butir penting yang harus diperhatikan

VII.DAFTAR PUSTAKA

1. Kemenkes RI, 2015, Permenkes No 67 tahun 2015, tentang Penyelenggaraan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

2. Grey JE, Harding KG, Enoch S. Pressure ulcer. BMJ 2006;332:472-5.

3. Evan LG, Williams TF, Beattie BL, Michel JP, Wilcock GK, eds. Oxford Textbook of
Geriatric Medicine. New York: Oxford University Press. 2000.

4. Pathy MSJ, Sinclair AJ, Morley JE. Eds. Principles and Practice of Geriatric Medicine. 4th
ed. London: John Wiley & Sons, Ltd. 2006

Modul Pelatihan 41
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
42 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 2
PENATALAKSANAAN
SINDROMA GERIATRI

Modul Pelatihan 43
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
44 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PENATALAKSANAAN SINDROMA GERIATRI

Tujuan :
Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu melakukan penatalaksanaan Sindroma Geriatri
sesuai kewenangan Puskesmas

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus penatalaksanaan
sindroma geriatri
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok kecil dengan cara menghitung : 1, 2, 3 setiap peserta yang
menyebut angka 1 (satu) berkumpul menjadi satu kelompok, yang menyebut angka 2 (dua)
berkumpul menjadi satu, demikian selanjutnya.
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus yang sama pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 10 menit
5. Masing-masing kelompok secara bergiliran mengemukakan pendapat terkait pertanyaan yang
diajukan. dan pada saat bersamaan kelompok lain menanggapi
6. Masing-masing kelompok memaparkan simpulan hasil latihan kasus penatalaksanaan
sindroma geriatri dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal
yang belum dipahami.
7. Fasilitator memberikan tanggapan tentang hasil diskusi.

Bahan dan Alat :


A. Lembar Kasus penatalaksanaan sindroma geriatri
B. Spidol
C. Whiteboard
D. Flipchart

Waktu :
2 jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 45
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS
PENATALAKSANAAN SINDROMA GERIATRI

Kasus
Ny S, 78 tahun, datang ke Puskesmas dengan keluhan batuk disertai sesak yang memberat
sejak 2 (dua) hari terahir.
Dan ditegakkan masalahnya:
1 Pneumonia
2 PPOK eksaserbasi akut
3 Oral hygiene buruk
4 Risiko malnutrisi
5 Hipertensi terkontrol
6 Imobilisasi

Tugas:
1. Adakah yang termasuk pada Sindroma Geriatri pada masalah diatas ?
2. Jelaskan alasan atas jawaban anda diatas ?
3. Apa usulan tatalaksana

46 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 3
PELAYANAN PENYAKIT
DEGENERATIF DAN GERIPAUSE

Modul Pelatihan 47
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
48 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 3
PELAYANAN PENYAKIT DEGENERATIF DAN GERIPAUSE

I. DESKRIPSI SINGKAT

Perubahan akibat proses menua yang terjadi pada pasien lanjut usia menyebabkan
berkurangnya kapasitas cadangan faal tubuh pada semua organ yang akan menyebabkan
seorang lanjut usia menjadi rentan terhadap suatu penyakit. Berbagai perubahan terjadi
pada seluruh sistem organ tubuh mulai dari sistim susunan syaraf pusat, sistim
kardiovaskuler, sistim respirasi, sistim ginjal saluran kemih, sistim hati dan saluran cerna,
sistim muskuloskeletal dan sistim hormonal. Berbagai penyakit yang sering terjadi pada
pasien lanjut usia seperti osteoartrosis, osteoporosis, hipertensi, diabetes melitus, penyakit
jantung koroner, penyakit paru obstruksi kronik dan yang berhubungan dengan perubahan
hormonal (geripause) khususnya yang erat kaitannya dengan perempuan lanjut usia, penting
diketahui gejala dan tanda kliniknya agar dapat dilakukan penanganan secara dini di tingkat
pelayan primer oleh tenaga medik atau paramedik.

II.TUJUAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan penatalaksanaan penyakit


degeneratif dan geripause pada lanjut usia.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:

1. Melakukan penatalaksanaan penyakit degeneratif.

2. Melakukan penatalaksanaan geripause.

3. Melakukan pengelolaan secara khusus penyakit degeneratif pada lanjut usia

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Penatalaksanaan Penyakit Degeneratif:

1. Osteoarthrosis
2. Osteoporosis
3. Diabetes Melitus
4. Penyakit Jantung Koroner

Modul Pelatihan 49
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5. Hipertensi
6. Penyakit Paru Obstruktif Kronik

B. Penatalaksanaan Geripause:

1. Pengertian Geripause
2. Diagnosis dan tatalaksana geripause

C. Pengelolaan secara khusus penyakit degeneratif pada lanjut usia

IV. BAHAN BELAJAR

Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut usiadi Puskesmas

Buku Ajar penyakit Penyakit Dalam PAPDI

V. LANGKAH LANGKAHPEMBELAJARAN

Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Fasilitator menyampaikan materi
yang akan disampaikan dan kaitannya dengan materi sebelumnya. Sampaikan tujuan
pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang akan disampaikan, dengan
menggunakan bahan tayang.

2. Fasilitator menggali pengetahuan peserta tentang Pelayanan Penyakit Degeneratif dan


Geripause.

Langkah 2. Penyampaian Materi

1. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan sub
pokok bahasan dengan menggunakan bahan tayang

2. Fasilitator menyampaikan materi dengan metode ceramah, tanya jawab, curah pendapat
dan latihan kasus.

Langkah 3. Latihan Kasus

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan latihan kasus tentang Pelayanan


Penyakit Degeneratif dan Geripause

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan dan membahas bersama dengan peserta

Langkah 4. Rangkuman dan Kesimpulan

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan

2. Fasilitator membuat kesimpulan.

50 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
VI. URAIAN MATERI

A. Penatalaksanaan Penyakit Degeneratif


1. Osteoarthrosis
Salah satu penyakit degeneratif yang sering menyerang lanjut usia adalah
osteoarthrosis (OA) atau osteoarthritis.

Pengertian

Osteoarthrosis atau Osteoarthritis atau pengapuran sendi atau sering disebut juga
sebagai penyakit degeneratif sendi merupakan suatu penyakit pada sendi yang
diakibatkan menipisnya jaringan tulang lunak sendi, berkurangnya cairan sendi, serta
menyempitnya celah sendi yang terjadi secara progresif dan ireversibel. Gejala paling
sering dari osteorathritis adalah nyeri selain terjadinya kelainan bentuk (deformitas)
sendi, yang menimbulkan berbagai hendaya (disabilitas) pada pasien yang
mengalaminya, terutama bila terjadi pada sendi lutut.

Epidemiologi dan faktor risiko

Karena proses kerusakan sendi pada osteoarthritis berlangsung terus-menerus


yang dimulai pada usia setengah baya, maka kelompok usia lanjut merupakan
kelompok yang paling banyak mengalami osteoarthritis serta dampak yang
diakibatkannya.

Data-data epidemiologi di luar negeri menunjukkan osteoarthritis adalah penyebab


hendaya (disabilitas) kronik terbanyak pada kelompok lanjut usia. Hendaya yang
paling sering terjadi adalah ketidakmampuan pasien untuk berpindah dari satu
tempat ke tempat lain (imobilisasi) karena nyeri dan sendi yang berubah bentuk.

Beberapa faktor risiko terjadinya osteoarthritis, antara lain:

- Usia yang lanjut


- Jenis kelamin perempuan
- Faktor genetik
- Trauma pada sendi
- Tekanan yang terjadi terus-menerus pada sendi, misalnya sering naik-turun
tangga
- Kegemukan

Komplikasi

Komplikasi yang paling bermakna akibat osteoartritis adalah nyeri dan kelainan
bentuk sendi.

Modul Pelatihan 51
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Nyeri yang terjadi terus-menerus dan terutama muncul saat bergerak serta adanya
kelainan bentuk sendi (terutama pada sendi lutut) akan menyebabkan pasien
menjadi tidak dapat bergerak dengan leluasa. Keadaan tidak mampu bergerak
(imobilisasi), seperti telah disebutkan di atas, akan mengakibatkan komplikasi
lainnya yang berdampak sangat besar bagi status kesehatan seorang usia lanjut.

Nyeri pada seorang usia lanjut juga dapat menyebabkan dampak psikologis yang
bermakna. Seorang usia lanjut yang mengalami nyeri terus-menerus dan tidak
teratasi lama kelamaan akan menjadi depresi, yang tidak dapat diabaikan
dampaknya. Depresi dapat menyebabkan pasien tidak mau makan, menyendiri di
kamar/rumah, sosialisasi menjadi berkurang, dan pada keadaan berat akan
menyebabkan keinginan bunuh diri.

Kelainan bentuk sendi serta ketidakstabilan sendi yang terjadi pada osteoartritis
sendi lutut memudahkan seorang usia lanjut jatuh dengan berbagai dampaknya
yang telah disebutkan di atas.

Pengelolaan

Promotif

Melakukan penyuluhan mengenai:

- Osteoartritis, faktor-faktor risiko dan penyebab, komplikasi, dan hendaya akibat


komplikasi.
- Upaya-upaya pencegahan terjadinya osteoartritis dan komplikasi akibat
osteoartritis.
- Pentingnya pencegahan terjadinya osteoartritis serta upaya pemulihan bila sudah
terdapat hendaya akibat osteoartritis.

Preventif

- Melakukan pencegahan atau paling tidak memperlambat terjadinya osteoartritis,


yaitu dengan menghindari trauma berat pada sendi, tidak melakukan tekanan
terus menerus pada sendi-sendi tertentu, dan mengurangi berat badan pada
yang kegemukan.
- Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menghindari tekanan yang terus
menerus pada sendi tertentu seperti jangan berdiri terlalu lama, tidak jongkok
atau duduk melipat lutut terlalu lama, dan menyempatkan waktu untuk
beristirahat sejenak pada saat melakukan pekerjaan yang menggunakan sendi.
- Mencegah jatuh akibat ketidakstabilan sendi pada osteoartritis sendi lutut.

52 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Kuratif

- Upaya kuratif osteoartritis pada usia lanjut yang paling penting adalah
mengurangi rasa nyeri.
- Menghilangkan rasa nyeri pada sendi-sendi akibat osteoartritis sebaiknya
dilakukan terlebih dahulu tanpa menggunakan obat-obatan, seperti memberikan
pemanasan atau mengoleskan obat luar pada sendi yang nyeri, selain
menghindari trauma dan tekanan terus menerus seperti yang dilakukan pada
upaya preventif di atas.
- Penggunaan obat-obatan untuk menghilangkan mengurangi nyeri akibat
osteoartritis dimulai dari anti nyeri yang paling ringan seperti parasetamol, untuk
menghindari efek samping nyeri lambung.
- Pada kasus-kasus yang berat, maka dapat dilakukan upaya rujukan ke fasilitas
pelayanan kesehatan sekunder atau tersier.

Rehabilitatif

- Mengidentifikasi disabilitas/hendaya yang muncul akibat osteoartritis, seperti:


a) gangguan aktivitas sehari-hari dan depresi yang timbul akibat nyeri
b) ketidakmampuan untuk bergerak yang diakibatkan nyeri dan kelainan bentuk
sendi
- Menentukan status fungsional/kemandirian yang saat ini masih dimiliki oleh
seorang usia lanjut yang telah mengalami hendaya akibat osteoartritis. Misalnya,
akibat nyeri pada lutut yang dialaminya seorang usia lanjut cenderung selalu
berada di tempat tidur dan segala keperluannya dipenuhi/ dibantu keluarga,
padahal berdasarkan penilaian ia sebenarnya masih dapat berjalan dengan
bantuan tongkat dan mampu melakukan kegiatan aktivitas kehidupan sehari-hari
(makan, mandi, berpakaian, buang air besar/kecil, dll).
- Merancang program latihan yang sesuai untuk mencapai target-target yang telah
ditentukan serta memotivasi agar pasien mau menjalaninya secara aktif dengan
dibantu petugas kesehatan yang ada.
- Menyediakan tempat latihan khusus bagi usia lanjut yang telah mengalami
berbagai hendaya akibat osteoartritis, agar status fungsional/ kemandirian yang
ditargetkan dapat dicapai dan dipertahankan.

2. Osteoporosis

Pengertian

Osteoporosis adalah suatu keadaan berkurangnya jaringan pembentuk tulang yang


menyebabkan tulang menjadi rapuh dan mudah patah. Osteoporosis adalah penyakit

Modul Pelatihan 53
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
yang tidak bergejala sehingga sering diabaikan dan baru disadari ketika sudah timbul
komplikasi (yaitu tulang patah).

Epidemiologi dan faktor risiko

Karena proses berkurangnya jaringan pembentuk tulang terjadi seiring


meningkatnya usia, maka pada kelompok usia tua kejadian osteoporosis semakin
meningkat.

Perempuan lebih cepat mengalami osteoporosis setelah menopause karena


pembentukan jaringan tulang dipengaruhi oleh hormon estrogen yang tidak lagi
diproduksi setelah menopause.

Beberapa faktor risiko terjadinya osteoporosis, antara lain:

- Usia yang lanjut


- Riwayat keluarga yang mengalami osteoporosis atau patah tulang yang
disebabkan osteoporosis
- Diet yang rendah kalsium
- Kurang terpapar sinar matahari pagi
- Malas atau tidak bisa bergerak (imobilisasi)
- Merokok dan minum alkohol
- Penggunaan obat-obat tertentu dalam jangka panjang (seperti kortiko-steroid)

Komplikasi

Komplikasi yang paling bermakna karena menimbulkan dampak kesehatan serta


sosial ekonomi yang besar adalah terjadinya patah tulang (fraktur) walaupun tidak
ada trauma yang berat.

Sebelum terjadinya fraktur, osteoporosis tidak memberikan gejala dan tanda yang
jelas. Beberapa gejala dan tanda yang mungkin muncul dan dirasakan antara lain:

- Nyeri, timbul akibat adanya patah tulang yang terjadi tanpa terlihat (mikrofraktur).

- Badan bertambah pendek, akibat ruas-ruas tulang belakang yang menipis dan
kelengkungannya bertambah.

- Seorang usia lanjut yang mengalami patah tulang, terutama tulang-tulang yang
menopang berat-badan seperti ruas tulang belakang dan tulang paha, dapat
menjadi tidak mampu bergerak (imobilisasi). Selanjutnya akan timbul berbagai
komplikasi akibat imobilisasi, yaitu mudah terkena infeksi (saluran napas dan
saluran kemih), luka di bagian tubuh tertentu karena tertekan terus menerus

54 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
dengan alas tidur, mengompol (karena tidak mampu bergerak ke kamar mandi),
sendi-sendi menjadi kaku, dan lain-lain.

Pengelolaan

Promotif

Melakukan penyuluhan mengenai:

a) Osteoporosis, faktor-faktor risiko dan penyebab, komplikasi, dan hendaya akibat


komplikasi.

b) Upaya-upaya pencegahan terjadinya osteoporosis dan komplikasi akibat


osteoporosis.

c) Pentingnya pencegahan terjadinya osteoporosis serta upaya pemulihan bila


sudah terdapat hendaya akibat osteoporosis.

Preventif

- Melakukan pencegahan terjadinya osteoporosis, yaitu dengan mengkon-sumsi


bahan makanan yang tinggi kalsium, melakukan latihan fisik yang menopang
berat badan, serta memaparkan diri terhadap pajanan sinar matahari pagi.
- Mencegah patah tulang yang dapat timbul akibat osteoporosis. Patah tulang
akibat osteoporosis dapat terjadi tanpa adanya trauma yang jelas atau akibat
trauma yang jelas seperti jatuh
- Jatuh pada seorang usia lanjut dapat disebabkan oleh:

a) ketidakstabilan akibat gaya/cara berjalan, perubahan tekanan darah pada saat


berubah posisi, dan gangguan keseimbangan

b) gangguan penglihatan, sehingga kurang awas saat berjalan

c) kondisi lingkungan yang mungkin akan menyebabkan jatuh seperti jalan yang
basah/licin, jalan yang miring atau berundak-undak, tidak adanya tempat
berpegang

Kuratif

- Upaya kuratif osteoporosis pada usia lanjut yang mengalaminya memerlukan


penatalaksanaan di pusat pelayanan kesehatan tingkat sekunder atau tersier.
Pemberian suplemen kalsium, berjemur di matahari pagi dan latihan fisik yang
menopang berat badan dapat mengurangi proses pengeroposan tulang lebih
lanjut

Modul Pelatihan 55
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
- Bila terdapat kejadian jatuh dan timbul patah tulang, maka harus dilakukan
penanganan khusus seperti penggunaan spalk atau gips untuk imobilisasi
sebelum dirujuk ke RS kabupaten/provinsi untuk tindakan selanjutnya

Rehabilitatif

- Mengidentifikasi disabilitas/hendaya yang muncul akibat osteoporosis, seperti:

a) gangguan aktivitas sehari-hari dan depresi yang timbul akibat nyeri

b) ketidakmampuan untuk bergerak yang diakibatkan patah tulang

- Menentukan status fungsional/kemandirian yang saat ini masih dimiliki oleh


seorang usia lanjut yang telah mengalami hendaya akibat osteoporosis.
Misalnya, akibat patah tulang paha yang dialaminya seorang usia lanjut
cenderung selalu berada di tempat tidur dan segala keperluannya dipenuhi/
dibantu keluarga, padahal berdasarkan penilaian ia sebenarnya masih dapat
berjalan dengan bantuan tongkat dan mampu melakukan kegiatan aktivitas
kehidupan sehari-hari (makan, mandi, berpakaian, buang air besar/kecil, dll)
- Merancang program latihan yang sesuai untuk mencapai target-target yang telah
ditentukan serta memotivasi agar pasien mau menjalaninya secara aktif dengan
dibantu petugas kesehatan yang ada
- Menyediakan tempat latihan khusus bagi usia lanjut yang telah mengalami
berbagai hendaya akibat osteoporosis, agar status fungsional/ kemandirian yang
ditargetkan dapat dicapai dan dipertahankan

3. Diabetes Mellitus

Epidemiologi dan faktor risiko

Prevalensi dan insidensi pada usia lanjut lebih tinggi dibandingkan usia muda.

Seiring peningkatan usia terjadi gangguan toleransi glukosa (kadar gula dalam
darah), sehingga seorang usia lanjut lebih mudah mengalami penyakit diabetes
melitus.

Penyakit diabetes melitus yang diderita seseorang yang masih muda tetap akan
terus diderita seumur hidup, namun kadar gula darah dapat dikendalikan.

Beberapa faktor risiko timbulnya diabetes melitus:

- Riwayat keluarga dengan diabetes melitus


- Diet tinggi kalori dan lemak

56 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Aktivitas fisik kurang
- Kegemukan
- Penggunaan obat-obatan tertentu

Komplikasi

Penyakit diabetes melitus dapat menyebabkan berbagai komplikasi akut dan kronik.

Komplikasi-komplikasi kronik terjadi akibat gula darah tidak terkendali dalam jangka
waktu lama, antara lain:

- Penyakit ginjal kronik akibat nefropati diabetik


- Penyakit jantung koroner
- Stroke
- Penyakit pembuluh darah tepi
- Kebutaan akibat retinopati diabetik
- Luka yang sulit sembuh, terutama di kaki

Komplikasi-komplikasi akut terjadi umumnya karena gula darah yang sangat tinggi
atau gula darah yang sangat rendah. Karena komplikasi akut bersifat mengancam
jiwa, maka harus cepat mendapatkan perawatan di pusat pelayanan kesehatan
sekunder atau tersier (rumah sakit).

Pengelolaan

Promotif

Melakukan penyuluhan mengenai:

a) Diabetes melitus, gejala-gejala khas diabetes, faktor-faktor risiko, komplikasi, dan


gejala-gejala akibat komplikasi.

b) Cara hidup sehat: diet yang sehat, aktivitas fisik teratur, kurangi berat badan bagi
yang gemuk, berhenti atau hindari merokok.

c) Pentingnya penatalaksanaan diabetes melitus yang menyeluruh dan terus


menerus pada mereka yang sudah mengalaminya.

d) Upaya menjaga status kesehatan dan kemandirian pada mereka yang telah
mengalami berbagai komplikasi kronik akibat diabetes melitus.

Preventif

- Mengidentifikasi faktor-faktor risiko timbulnya diabetes melitus.


- Bila ditemukan adanya faktor risiko maka dilakukan upaya-upaya memodifi-
kasinya, seperti perencanaan diet yang sesuai berat badan dan aktivitas,

Modul Pelatihan 57
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
menurunkan berat badan secara bertahap, aktivitas fisik (olahraga) secara
teratur, dan sebagainya.
- Deteksi dini timbulnya diabetes melitus, dengan menanyakan keluhan-keluhan
(gejala) khas yang mengarah pada penyakit diabetes, serta melakukan
pemeriksaan penyaring dan pemeriksaan konfirmasi pada mereka yang
mempunyai faktor risiko namun belum mengalami diabetes.
- Melakukan evaluasi komplikasi-komplikasi kronik akibat diabetes secara berkala,
agar bila terjadi komplikasi kronik dapat diketahui sejak dini dan dikelola dengan
baik.

Kuratif

- Upaya-upaya memodifikasi faktor risiko tetap dilanjutkan.


- Pengobatan terhadap usia lanjut yang telah dikonfirmasi mengidap diabetes dan
belum mengalami komplikasi kronik yang berat, yang bertujuan mengendalikan
gula darahnya senormal mungkin secara terus-menerus, dengan menggunakan
obat-obat antidiabetik yang secara klinis terbukti bermanfaat dan tersedia di
pusat pelayanan kesehatan primer. Termasuk di sini adalah kewaspadaan
terhadap efek samping obat antidiabetik terutama hipoglikemia.
- Melakukan pengobatan awal terhadap kondisi-kondisi yang diduga merupakan
komplikasi-komplikasi kronik akibat diabetes, seperti keluhan nyeri dada akibat
penyakit jantung koroner dan keluhan sesak napas akibat gagal jantung.
- Melakukan rujukan pada kondisi-kondisi tertentu (gula darah yang tidak/sulit
terkendali, komplikasi kronik yang sudah berat, komplikasi akut diabetes) yang
memerlukan pelayanan kesehatan sekunder atau tersier.

Rehabilitatif

- Mengidentifikasi disabilitas/hendaya yang muncul akibat komplikasi kronik


diabetes, seperti:

a) Sesak napas yang mengganggu aktivitas sehari-hari akibat gagal jantung

b) Kelumpuhan anggota tubuh sebagian akibat stroke

c) Gangguan fungsi menelan dan berbicara akibat stroke

d) Gangguan fungsi kognitif akibat stroke

e) Lemas dan sesak napas akibat gagal ginjal

f) Penurunan penglihatan atau kebutaan akibat kerusakan pembuluh darah di


mata

58 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Menentukan status fungsional/kemandirian yang saat ini dialami oleh seorang
usia lanjut yang telah mengalami komplikasi kronik akibat diabetes dan
menentukan target status fungsional/kemandirian yang ingin dicapai oleh usia
lanjut tersebut.
- Merancang program latihan yang sesuai untuk mencapai target-target yang telah
ditentukan.
- Menyediakan tempat latihan khusus bagi usia lanjut yang telah mengalami
berbagai hendaya akibat komplikasi kronik diabetes, agar status fungsional/
kemandirian yang ditargetkan dapat dicapai dan dipertahankan.
- Tetap melakukan upaya-upaya preventif, promotif, dan kuratif sesuai dengan
kondisi pengendalian gula darah dan komplikasi yang sudah terjadi.

` 4. Penyakit Jantung Koroner

Pengertian

Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyekit penyempitan pembuluh darah koroner.

Epidemiologi dan faktor risiko

Prevalensi dan insidensi pada usia lanjut lebih tinggi dibandingkan usia muda.

Seiring peningkatan usia terjadi pengerasan pembuluh darah (aterosklerosis) yang


diperberat oleh faktor-faktor risiko lain (diabetes melitus, dislipidemia, hipertensi)
yang juga sering dijumpai pada orang berusia lanjut.

Beberapa faktor risiko timbulnya PJK:

- Usia yang lanjut


- Riwayat keluarga dengan PJK atau strok
- Diabetes melitus
- Kadar lemak yang tinggi (dislipidemia)
- Hipertensi
- Merokok

Komplikasi

Serangan jantung mendadak (infark miokard akut)

Gagal jantung

Pengelolaan

Promotif

Melakukan penyuluhan mengenai:

Modul Pelatihan 59
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
a) Penyakit jantung koroner, faktor-faktor risiko dan pencegahan, gejala-gejala yang
mungkin dirasakan, pengobatan.

b) Cara hidup sehat: diet yang sehat, aktivitas fisik teratur, kurangi berat badan bagi
yang gemuk, berhenti atau hindari merokok.

c) Pentingnya pencegahan primer dan sekunder serta penatalaksanaan yang


menyeluruh dan terus menerus pada mereka yang sudah mengalaminya.

d) Upaya menjaga status kesehatan dan kemandirian pada mereka yang telah
mengalami berbagai komplikasi akibat PJK (nyeri dada dan gagal jantung).

Preventif

- Mengidentifikasi faktor-faktor risiko timbulnya PJK.


- Bila ditemukan adanya faktor risiko maka dilakukan upaya-upaya memodifi-
kasinya, seperti perencanaan diet yang sesuai berat badan dan aktivitas,
menurunkan berat badan secara bertahap, aktivitas fisik (olahraga) secara
teratur, dan sebagainya.
- Deteksi dini timbulnya PJK, dengan menanyakan keluhan-keluhan (gejala) khas
yang mengarah pada PJK seperti nyeri dada ketika beraktivitas, cepat merasa
lelah, serta melakukan pemeriksaan penyaring dan pemeriksaan konfirmasi pada
mereka yang mempunyai faktor risiko namun belum mengalami PJK.
- Melakukan evaluasi komplikasi-komplikasi akibat PJK secara berkala, agar bila
terjadi komplikasi dapat diketahui sejak dini dan dikelola dengan baik.

Kuratif

- Upaya-upaya memodifikasi faktor risiko tetap dilanjutkan.


- Pengobatan terhadap usia lanjut yang telah dikonfirmasi mengidap PJK dan
belum mengalami komplikasi kronik yang berat, yang bertujuan mencegah
progresifitas penyakit
- Melakukan pengobatan awal terhadap kondisi-kondisi yang diduga merupakan
komplikasi-komplikasi kronik akibat diabetes, seperti keluhan nyeri dada akibat
penyakit jantung koroner dan keluhan sesak napas akibat gagal jantung.
- Melakukan rujukan pada kondisi-kondisi tertentu (gula darah yang tidak/sulit
terkendali, komplikasi kronik yang sudah berat, komplikasi akut diabetes) yang
memerlukan pelayanan kesehatan sekunder atau tersier.

Rehabilitatif

- Mengidentifikasi disabilitas/hendaya yang muncul akibat komplikasi kronik


diabetes, seperti:

60 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
a) Sesak napas yang mengganggu aktivitas sehari-hari akibat gagal jantung

b) Kelumpuhan anggota tubuh sebagian akibat stroke

c) Gangguan fungsi menelan dan berbicara akibat stroke

d) Gangguan fungsi kognitif akibat stroke

e) Lemas dan sesak napas akibat gagal ginjal

f) Penurunan penglihatan atau kebutaan akibat kerusakan pembuluh darah di


mata

- Menentukan status fungsional/kemandirian yang saat ini dialami oleh seorang


usia lanjut yang telah mengalami komplikasi kronik akibat diabetes dan
menentukan target status fungsional/kemandirian yang ingin dicapai oleh usia
lanjut tersebut.
- Merancang program latihan yang sesuai untuk mencapai target-target yang telah
ditentukan.
- Menyediakan tempat latihan khusus bagi usia lanjut yang telah mengalami
berbagai hendaya akibat komplikasi kronik diabetes, agar status fungsional/
kemandirian yang ditargetkan dapat dicapai dan dipertahankan.
- Tetap melakukan upaya-upaya preventif, promotif, dan kuratif sesuai dengan
kondisi pengendalian gula darah dan komplikasi yang sudah terjadi.

5. Hipertensi

Di saat awal penegakan diagnosis, usahakan mengukur tekanan darah tidak hanya
pada posisi berbaring namun juga setidaknya pada posisi duduk. Pemantauan tekanan
darah sebaiknya dilakukan dalam dua posisi yakni posisi berbaring dan berdiri, setelah
istirahat sebelumnya selama 5 menit. Hal ini untuk menapis adanya hipotensi
ortostatik yang potensial menimbulkan keluhan pusing hingga instabilitas postural
dengan risiko jatuh dan fraktur.

Mengingat adanya arteriosklerosis pembuluh darah besar maka hipertensi sistolik


terisolasi akan banyak dijumpai pada Lanjut Usia. Panduan pengobatan tidak berbeda
dari hipertensi pada umumnya. Efek samping beberapa jenis obat yang sering dijumpai
harus diwaspadai. Misalnya, depresi pada penggunaan captopril jangka panjang atau
edema tungkai akibat penggunaan amlodipin. Pada penggunaan furosemid jangka
lama sebaiknya dilakukan pemantauan kadar elektrolit (Na dan K ) dalam darah secara
teratur. Agar penatalaksanaan hipertensi pada kelompok Lanjut Usia dapat berjalan
secara optimal, perlu diimbangi dengan penerapan gaya hidup sehat sebagai perilaku

Modul Pelatihan 61
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
sehari-hari. Dampak modifikasi gaya hidup terhadap penurunan tekanan darah tinggi
sebagai berikut;

Perkiraan Penurunan
Tekanan Darah
Modifikasi
( mmHg)
2-8
Batasi konsumsi garam 1 sendok teh perhari

8-14
Banyak Makan sayur dan Buah-buahan.

4-9
Melakukan aktifitas fisik 30 menit perhari

5-20
Indeks Massa Tubuh; 18,25-23 Kg/m2

Sumber; The Seventh Report of the Joint National Commitee on Prevention,


Detection, Evaluation and Treatmet of High Blood Pressure, 2004

Pada kelompok Lanjut Usia perlu diperhatikan bahwa dalam menurunkan tekanan
darah dengan penggunaan obat harus dilakukan secara bertahap dan hati-hati agar
tidak menimbulkan hipotensi ortostatik.

Bila terjadi peningkatan tekanan darah yang mendadak (sistole 180 mmHg dan/atau
diastole 120 mmHg), dengan atau tanpa terjadi kerusakan organ target pada
penderita hipertensi, segera dirujuk ke Rumah Sakit.

Pengelolaan

Promotif

Melakukan penyuluhan mengenai:

o Penyakit hipertensi, faktor-faktor risiko, dan komplikasinya.

o Cara hidup sehat: diet yang sehat, aktivitas fisik teratur, hindari atau stop merokok,
istirahat cukup, hindari stres.

o Pentingnya penatalaksanaan hipertensi yang menyeluruh dan terus menerus pada


mereka yang sudah mengalaminya.

o Upaya menjaga status kesehatan dan kemandirian pada mereka yang telah
mengalami berbagai komplikasi kronik akibat penyakit hipertensi.

62 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Preventif

o Mengidentifikasi faktor-faktor risiko timbulnya hipertensi.

o Bila ditemukan adanya faktor risiko maka dilakukan upaya-upaya memodifi-kasinya,


seperti berhenti merokok, mengurangi asupan garam pada diet, menurunkan berat
badan secara bertahap, dan sebagainya.

o Deteksi dini timbulnya hipertensi, dengan pemeriksaan tekanan darah berkala setiap
6 bulan pada mereka yang mempunyai faktor risiko namun belum mengalami
hipertensi.

o Melakukan evaluasi komplikasi-komplikasi kronik akibat hipertensi secara berkala,


agar bila terjadi komplikasi kronik dapat diketahui sejak dini dan dikelola dengan
baik.

Kuratif

o Upaya-upaya memodifikasi faktor risiko tetap dilanjutkan.

o Pengobatan terhadap usia lanjut yang mengalami tekanan darah tinggi dan belum
mengalami komplikasi kronik yang berat, yang bertujuan mengendali-kan tekanan
darahnya senormal mungkin secara terus-menerus, dengan menggunakan obat-
obat antihipertensi yang secara klinis terbukti bermanfaat dan tersedia di
Puskesmas.

o Melakukan pengobatan awal terhadap kondisi-kondisi yang diduga merupakan


komplikasi-komplikasi kronik akibat hipertensi, seperti keluhan nyeri dada akibat
penyakit jantung koroner dan keluhan sesak napas akibat gagal jantung.

o Melakukan rujukan pada kondisi-kondisi tertentu (hipertensi yang tidak/sulit


terkendali, komplikasi kronik yang sudah berat) yang memerlukan pelayanan
kesehatan sekunder atau tersier.

Rehabilitatif

o Mengidentifikasi disabilitas/hendaya yang muncul akibat komplikasi kronik


hipertensi, seperti:

a) Sesak napas yang mengganggu aktivitas sehari-hari akibat gagal jantung.

b) Kelumpuhan anggota tubuh sebagian akibat stroke.

c) Gangguan fungsi menelan dan berbicara akibat stroke.

d) Lemas dan sesak napas akibat gagal ginjal.

e) Penurunan penglihatan atau kebutaan akibat kerusakan pembuluh darah di mata

Modul Pelatihan 63
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
o Menentukan status fungsional/kemandirian yang saat ini dialami oleh seorang usia
lanjut yang telah mengalami komplikasi kronik akibat hipertensi dan menentukan
target status fungsional/kemandirian yang ingin dicapai oleh usia lanjut tersebut.

o Merancang program latihan yang sesuai untuk mencapai target-target yang telah
ditentukan.

o Menyediakan tempat latihan khusus bagi usia lanjut yang telah mengalami berbagai
hendaya akibat komplikasi kronik hipertensi, agar status fungsional/ kemandirian
yang ditargetkan dapat dicapai dan dipertahankan.

Tetap melakukan upaya-upaya preventif, promotif, dan kuratif sesuai dengan beratnya
hipertensi dan komplikasi yang sudah terjadi.

6. Penyakit Paru Obstruktif Kronik

Penyakit paru obstruksi kronik dapat disebabkan oleh beberapa penyakit; namun
demikian apa pun penyebabnya harus diupayakan agar pasien terhindar dari
eksaserbasi akut. Beberapa faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan eksaserbasi
antara lain infeksi saluran pernafasan oleh bakteri banal maupun virus influenza.
Gangguan menelan, tersedak, higiene gigi mulut yang buruk akan meningkatkan risiko
masuknya kuman ke saluran nafas.

Perawatan saluran nafas yang baik dengan latihan nafas, sekaligus juga latihan batuk
dan fisioterapi dada akan bermanfaat mempertahankan dan meningkatkan faal
pernafasan. Penghentian merokok, perawatan gigi mulut teratur dan pengendalian
asma juga bermanfaat menurunkan risiko kekambuhan.

Penggunaan obat-obatan pada penyakit obstruksi paru kronis yang dibutuhkan antara
lain; bronkodilator dianjurkan dalam bentuk inhalasi kecuali pada eksaserbasi dapat
menggunakan sediaan oral atau sistemik, mukolitik diberikan bilamana terdapat dahak
yang lengket dan kental, antibiotik tidak dianjurkan untuk penggunaan jangka panjang
dalam rangka pencegahan eksaserbasi, penggunaan antitusif secara rutin merupakan
suatu kontra indikasi pemberian.

B. Penatalaksanaan Geripause

1. Pengertian Geripause
Geripause adalah suatu periode pada lanjut usia setelah masa post menopause.
Geripause pada wanita berbeda dengan geripause pada laki-laki. Geripause pada
wanita disebut Menopause dan Geripause pada laki-laki disebut andropause.

64 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Menopause

Menopasue disebut juga klimaterik atau perubahan hidup dan merupakan pertanda
berakhirnya bagian kehidupan reproduksi pada diri seorang wanita.

Menopasue mulai pada berbagai taraf usia, berbeda-beda antara satu wanita dengan
lainnya. Biasanya terjadi pada usia sekitar 50 tahun. Hal ini sesuai dengan hasil
penelitian tahun 2007 secara cross sectional dari 1.350 perempuan menopause
Indonesia berumur 40-60. Rata-rata umur perempuan menopause di Indonesia adalah
48 5,3 tahun.

Pada fase ini indung telur mulai berhenti bereaksi terhadap Folicle Stimulating
Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormon (LH) yang berakibat :

Produksi hormon estrogen dan progesteron dari indung telur mulai berkurang

Dinding dalam rahim menipis sehingga terjadi perubahan pola haid

Rahim dan indung telur mulai mengecil.

Gejala-gejala yang timbul :

Gejala psikologis berupa :rasa lesu, sakit kepala, pusing, tidak bisatidur, perasaan
suram,cpat tersinggung, sukar memusatkan pikiran,cemas dan depresi

Semburan atau rasa panas (hot flush) dan banyak berkeringat

Jantung berdebar-debar

Sukar menarik nafas panjang

Selera makan tidak menentu, sering mengeluah gangguan pencernaan

Perubahan pola haid

Mengeringnya vagina dantimbul rasa gatal

Tindakan penanganan :

Pengobatan dengan suplementasi hormon, perlu konsultasi terlebih dahulu dengan


dokter spesialis obstetri dan ginekologi

Masalah psikologis yang timbul biasanya tidak memerlukan pengobatan karena


gejala tersebut sewaktu-waktu bisa hilang

Bila gangguan sangat berat, pertimbangan untuk pemberian obat anti depresi atau
anti cemas

Modul Pelatihan 65
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Pengaturan diet

Bila hubungan seksual tergangu karena keringnya vagina dianjurkan penggunaan


krim atau minyak pelumas.

Andropause

Istilah Adropause pada laki-laki masih merupakan sesuatu hal yang baru dan belum
terbiasa didengar, bahkan sebagian orang meragukan adanya keluhan yang timbul
berkaitan dengan penurunan fungsi hormone androgen pada laki-laki berusia diatas 55
tahun.

Namun beberapa penelitian telah mendapatkan bahwa penurunan fungsi testosterone


pada laki-laki di usia lebih dari 50 tahun, terkait dengan beberapa gejala seperti
penurunan keinginan seksual/libido, kekurangan tenaga, penurunan kekuatan otot,
sedih dan sering marah tanpa sebab yang jelas, berkurangnya kemampuan ereksi,
mudah mengantuk dan lainsebagainya .

Pada laki-laki berusia diatas 55 tahun akan terjadi penurunan beberapa hormone yaitu
testosterone, Dehidro-epiandrosteron (DHEA), Growth Hormone (GH), Melatonin,
Insulin Like Growth Factors (IGF). Akibat berkurangnya hormone dan beberapa factor
tersebut akan menimbulkan beberapa keluhan.

Ada sepuluh kriteria yang dapat dipakai untuk menilai apakah seseorang sudah
andropause atau belum, yang disebut 10 kriteria ADAM yaitu :

a. Penurunan keinginan seksual (libido)

b. Kekurangan energi atau tenaga

c. Penurunan kekuatan atau ketahanan otot

d. Penurunan tinggi badan

e. Berkurangnya kenyamanan dan kesenangan hidup

f. Sedih dan atau sering marah tanpa sebab yang jelas

g. Berkurangnya kemampuan ereksi

h. Kemunduran kemampuan olahraga

i. Tertidur setelah makan malam

j. Penurunan kemampuan bekerja

Jika mengalami keluhan nomor 1 s/d 7 atau berbagai kombinasi dari empat atau lebih
keluhan, maka pasien ini adalah laki-laki andropause.
66 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Tindakan penanganan :

Pengobatan dengan suplementasi hormon, perlu konsultasi terlehi dahulu dengan


dokter spesialis obstetri dan ginekologi

Masalah psikologis yang timbul biasanya tidak memerlukan pengobatan karena


gejala tersebut sewaktu-waktu bisa hilang

Pemberian Multivitamin. Dianjurkan pemberian multivitamin seperti vitamin B, C dan


E yang dapat dimanfaatkan sebagai antioksidan. Dapat ditambah dengan vitamin D3
untuk mencegah osteoporosis

Pemberian Kalsium 800 1000 mg per hari, dapat bermanfaat untuk osteoporosis

2. Diagnosis dan Tatalaksana Geripause


Pendekatan pasien dengan geripause dilakukan dengan P3G sesuai dengan masalah
geripause yang terjadi pada pasien. Berbagai aspek pengkajian dan pemeriksaan
penunjang dapat digunakan untuk menilai adanya masalah geripause sehingga dapat
dilakukan pengelolaan optimal masalah geriapause.

C. Pengelolaan Secara Khusus Penyakit Degeneratif Pada Lanjut Usia

Pasien geriatri berbeda dengan pasien biasa karena mempunyai karakteristik yang
khas. Hal ini menyebabkan perlunya pendekatan khusus dengan P3G. Terdapatnya
proses menua yang menyebabkan berkurangnya kapasitas cadangan faali sehingga
pasien geriatri rentan terhadap penyakit, gejala dan tanda klinik pasien dapat berbeda
dengan gejala dan tanda klinik yang terjadi pada pasien dewasa, keterkaitan yang erat
antara masalah fisik dan psikososial yang lebih tampak pada pasien geriatri, terjadinya
beberapa penyakit terutama penyakit kronik pada seorang pasien geriatri (multipatologi)
dan terjadinya potensi penggunaan obat yang banyak (polifarmasi) menyebabkan
pengelolaan yang berbeda dibandingkan pasien dewasa.

Perlu diingat bahwa umumnya seorang berusia lanjut mengalami lebih dari satu atau
bahkan beberapa penyakit pada saat yang bersamaan (multipatologi). Konsekuensinya
akan ada banyak obat yang diberikan pada seorang pasien lanjut usia pada saat yang
bersamaan (polifarmasi), yang di satu sisi bermanfaat dalam penanganan berbagai
penyakit degeneratif yang diderita namun di sisi lain akan menimbulkan masalah lain
seperti efek samping dan interaksi obat. Untuk itu, diperlukan pemahaman serta
pertimbangan dalam memberikan obat-obat tersebut pada lanjut usia.

Pemberian obat-obatan tersebut sesuai indikasi serta tetap memperhatikan efek samping
yang mungkin timbul pada orang lanjut usia yang mengkonsumsinya, harus menjadi salah

Modul Pelatihan 67
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
satu program Puskesmas dan pelayanan kesehatan berbasis komunitas lainnya.
Sehingga tujuan pemerintah meningkatkan usia harapan hidup (UHH) dengan tetap
mempertahankan kualitas hidup kelompok lanjut usia dapat tercapai.

VII.DAFTAR PUSTAKA

1. Kemenkes RI, 2015, Permenkes No 67 tahun 2015, tentang Penyelenggaraan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

68 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 3
PELAYANAN PENYAKIT
DEGENERATIF DAN GERIPAUSE

Modul Pelatihan 69
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
70 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PENATALAKSANAAN PENYAKIT DEGENERATIF DAN GERIPAUSE

Tujuan :
Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu
1. Melakukan penatalaksanaan penyakit degeneratif.
2. Melakukan penatalaksanaan geripause.
3. Melakukan pengelolaan secara khusus penyakit degeneratif pada lanjut usia

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus pelayanan penyakit
degeneratif dan geripause
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok kecil dengan cara menghitung : 1, 2, 3 setiap peserta yang
menyebut angka 1 (satu) berkumpul menjadi satu kelompok, yang menyebut angka 2 (dua)
berkumpul menjadi satu, demikian selanjutnya.
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus yang sama pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 10 menit
5. Masing-masing kelompok secara bergiliran mengemukakan pendapat terkait pertanyaan yang
diajukan. dan pada saat bersamaan kelompok lain menanggapi
6. Masing-masing kelompok memaparkan simpulan hasil latihan kasus pelayanan penyakit
degeneratif dan geripause dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab
tentang hal yang belum dipahami.
7. Fasilitator memberikan tanggapan tentang hasil diskusi.

Bahan dan Alat :


A. Lembar Kasus pelayanan penyakit degeneratif dan geripause
B. Spidol
C. Whiteboard
D. Flipchart

Waktu :
1 jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 71
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS
PENATALAKSANAAN PENYAKIT DEGENERATIF DAN GERIPAUSE

Kasus
Ny S, 78 tahun, datang ke Puskesmas dengan keluhan batuk disertai sesak yang memberat
sejak 2 (dua) hari terahir. Dan sudah diketahui menderita hipertensi sejak 20 tahun.
Dan ditegakkan masalahnya:
1 Pneumonia
2 PPOK eksaserbasi akut
3 Oral hygiene buruk
4 Risiko malnutrisi
5 Hipertensi terkontrol
6 Imobilisasi

Tugas:
1. Adakah dari masalah diatas yang dikelompokkan sebagai penyakit degeneratif ?
Jelaskan alasan atas jawaban anda diatas ?
2. Bagaimana penatalaksanaan masalah degeneratif tersebut?

72 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 4
PELAYANAN KESEHATAN GIGI
DAN MULUT PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 73
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
74 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 4
PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Permasalahan kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia berdasarkan hasil riset
kesehatan dasar tahun 2013 (Riskesdas), antara lain: Pada kelompok usia 45-54 tahun
ditemukan 1,8% hilang seluruh gigi asli, dan pada kelompok umur 65 tahun keatas
hilangnya seluruh gigi mencapai 17,6%; Persentase penduduk yang berperilaku benar
menggosok gigi menurut karakteristik responden pada usia 55-64 tahun berperilaku benar
menggosok gigi 5,4 %, sedangkan di atas usia 65 tahun 3,5%; Prevalensi karies gigi aktif
dan pengalaman karies menurut karakteristik responden, usia diatas 65 tahun karies aktif
32,5%, sedangkan pengalaman karies 94,4%; Persentase penduduk yang menerima
perawatan/pengobatan gigi menurut jenis perawatan dan karakteristik responden, yang
melakukan penambalan/ pencabutan/ bedah gigi pada usia 55-64 tahun yaitu 44,4%, usia
65 tahun keatas sebesar 39,8%.

Masalah kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia, meliputi jaringan keras gigi
maupun jaringan penyangga gigi, populasi usia lanjut yang memiliki jumlah gigi kurang dari
20 gigi masih berfungsi sebanyak 71%. Pada lansia jika tidak ber-gigi akan berakibat
malnutrisi dan absorbsi zat nutrisi dapat terganggu. Dengan menurunnya fungsi kunyah ini
penting untuk segera diantisipasi, karena 70 80% penyakit lanjut usia dapat dicegah
dengan makanan yang baik, berarti ditentukan bagaimana makanan itu diproses/dikunyah
sebelum masuk ke dalam perut. Dalam hal ini ada peningkatan kebutuhan pemakaian gigi
tiruan, yang merupakan tantangan bagi dokter gigi dalam meningkatkan kualitas hidup bagi
lansia. Penyakit kronis di rongga mulut dapat menyebabkan timbulnya suatu penyakit lain,
bahkan dapat memperberat penyakit lain yang sudah ada. Penyakit gigi dan mulut pada
lanjut usia berkaitan dengan kemunduran fisik secara fisiologi, seperti pengeroposan tulang,
penipisan gusi mengakibatkan lemahnya jaringan penyangga pendukung gigi, hal ini juga
bermasalah pada pemakaian gigi tiruan yang banyak dikeluhkan.

Melihat hal tersebut diatas, maka kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia perlu
mendapat perhatian yang cukup, karena secara tidak langsung kesehatan gigi dan mulut
pada lanjut usia dapat mendukung usia harapan hidup. Bila lanjut usia yang sudah
kehilangan gigi, tidak segera dibuatkan gigi tiruan/ prothesa gigi, maka pengunyahan
makanan menjadi tidak sempurna dan proses penyerapan makanan juga akan terganggu.

Modul ini akan membahas secara singkat tentang masalah-masalah kesehatan gigi
dan mulut pada lanjut usia.

Modul Pelatihan 75
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum


Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu memahami penatalaksanaan kesehatan
gigi dan mulut pada lanjut usia.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus


Setelah mengikuti materi ini peserta mampu :
1. Menjelaskan masalah kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia.
2. Menjelaskan diagnosis dan tatalaksana penyakit gigi dan mulut pada lanjut usia.
3. Melakukan pencegahan penyakit gigi dan mulut pada lanjut usia.

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Masalah Kesehatan Gigi dan Mulut pada Lanjut Usia.


1. Kerusakan pada jaringan keras gigi.
2. Kelainan pada jaringan penyangga gigi
3. Kelainan pada jaringan lunak mulut dan otot.
4. Hubungan gigi dan mulut dengan kesehatan umum pada lanjut usia.

B. Pencegahan Penyakit Gigi dan Mulut pada Lanjut Usia.


1. Cara menyikat gigi yang baik dan benar serta waktu menyikat gigi
2. Menggunakan alat-alat bantu pembersih gigi.
3. Makanan yang berpengaruh terhadap kesehatan gigi dan mulut.

C. Diagnosis dan Tatalaksana Penyakit Gigi dan Mulut Pada Lanjut Usia.
1. Karies gigi
2. Radang gusi.
3. Gigi ompong (edentulous teeth)
4. Xerostomia
5. Atrofi gusi dan pengeroposan tulang penyangga

IV. BAHAN BELAJAR

1. Masalah kesehatan gigi dan mulut yang sering timbul pada lanjut usia,;
2. Hubungan penyakit gigi dan mulut dengan kesehatan umum pada lanjut usia.
3. Profil pelayanan kesehatan gigi dan mulut, dan hasil Riskesdas tahun 2013;
4. Diagnostik karies gigi, radang gusi, gigi ompong dan Xerostomia,atrofi gigi dan
pengeroposan tulang penyangga;
5. SOP Cara Pencegahan penyakit gigi dan mulut pada lanjut usia;
6. SOP Cara menyikat gigi yang baik dan benar pada lanjut usia;

76 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
7. Makanan yang berpengaruh terhadap kesehatan gigi dan mulut bagi lanjut usia
8. Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter Gigi.

V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN

Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini adalah sebanyak 3 jam pelajaran (T=2 jpl,
P=1 jpl, PL=0jpl) @45 menit. Agar proses pembelajaran dapat berhasil secara efektif dan
mempermudah proses pembelajaran serta kegiatan meningkatkan partisipasi seluruh
perserta, maka perlu disusun langkah-langkah pembelajaran sebagai berikut :

Langkah 1. Pengkondisian, penyiapan proses pembelajaran (15 menit)


a. Kegiatan Fasilitator
1. Fasilitator memulai kegiatan dengan melakukan bina suasana dikelas.
2. Fasilitator menyampaikan salam dengan menyapa peserta dengan ramah dan
hangat.
3. Apabila belum pernah menyampaikan sesi di kelas mulailah dengan
memperkenalkan diri, Perkenalkan diri dengan menyebutkan nama lengkap, instansi
tempat bekerja, materi yang akan disampaikan.
4. Menggali pendapat pembelajar (apersepsi) tentang konsep dasar pelayanan
kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia dengan metode curah pendapat
(brainstorming).
5. Menyampaikan rencana kegiatan yang akan dilaksanakan dalam penyampaian
materi ini dan menyampaikan tujuan pembelajaran umum dan khusus dari konsep
dasar pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada lanjut usia.
6. Memandu peserta tentang materi pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada lanjut
usia.melalui tanya jawab dan curah pendapat.
b. Kegiatan Peserta
1. Mempersiapkan diri dan alat tulis bila diperlukan
2. Mengemukakan pendapat atas pertanyaan fasilitator
3. Memperkenalkan diri dan asal Institusinya.
4. Menjawab dan menyampaikan pendapat tentang pelayanan kesehatan gigi dan
mulut pada lanjut usia.

Langkah 2. Penjelasan Materi, dengan Membahas Pokok Bahasan dan Sub Pokok
Bahasan Penyampaian materi pembelajaran (45 menit)
a. Kegiatan Fasilitator
Menfasilitasi peserta dalam pembahasan pokok bahasan dan sub Pokok Bahasan
meliputi :

Modul Pelatihan 77
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
1. Fasilitator membahas Pokok Bahasan dan Sub Pokok Bahasan A, B dan C tersebut
dengan menayangkan power point dan video tentang masalah kesehatan gigi dan
mulut, mendiagnosis tatalaksana penyakit gigi dan mulut serta pencegahan
penyakitnya pada lanjut usia.
2. Fasilitator meminta peserta untuk bertanya bagian yang kurang dipahami dan
memberikan tanggapan atas pertanyaan peserta.
b. Kegiatan Peserta
Mengikuti materi yang disampaikan okeh fasilitator meliputi :
1. Bahasan dan Sub Pokok Bahasan A, B dan C tentang masalah kesehatan gigi dan
mulut, mendiagnosis tatalaksana penyakit gigi dan mulut serta pencegahan
penyakitnya.
2. Dapat bertanya dan minta tanggapan bagian yang kurang dipahami

Langkah 3 Rangkuman dan Evaluasi hasil pembelajaran (30 menit)


a. Kegiatan Fasilitator
Mengajukan pertanyaan tentang materi : pengertian masalah kesehatan gigi dan mulut,
diagnosis tatalaksana, dan merangkum hasil pembelajaran bersama-sama dengan
peserta
b. Kegiatan Peserta
Menjawab pertanyaan fasilitator : pengertian masalah kesehatan gigi dan mulut,
diagnosis tatalaksana, dan dapat merangkum.hasil pembelajaran bersama-sama
dengan fasilitator.

Langkah 4 Pendalaman materi pembelajaran (45 menit)


a. Kegiatan Fasilitator
Memandu peserta melalui diskusi untuk pencegahan penyakit gigi dan mulut pada lanjut
usia serta untuk melakukan diagnosis dan tatalaksana penyakit gigi dan mulut pada
Lanjut Usia
b. Kegiatan Peserta
Terlibat dan berpartisipsi untuk melakukan diskusi kelompok tentang pencegahan
penyakit gigi dan mulut serta untuk melakukan diagnosis dan tatalaksana penyakit gigi
dan mulut pada Lanjut Usia.

VI. URAIAN MATERI

A. MASALAH KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA LANSIA.

1. Kerusakan pada jaringan keras gigi

a. Karies gigi/gigi berlubang pada leher gigi, berkurangnya produksi air ludah pada
lanjut usia berakibat mudah terjadi karies gigi.

78 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
b. Atrisi/keausan pada dataran permukaan pengunyahan gigi, permukaan kunyah gigi
menjadi datar atau rata. Gigi difungsikan secara terus-menerus atau kebiasaan
buruk seperti mengkerot-kerot gigi, sehingga menyebabkan bentuk wajah lebih
pendek dan fungsi kunyah terganggu dan bila tidak ditanggulangi atrisi menjadi
semakin parah, gigi terasa ngilu dan sakit pada sendi rahang.

c. Abrasi, suatu keausan pada leher gigi karena menyikat gigi yang salah.

2. Kelainan pada jaringan penyangga gigi

a. Penyakit jaringan penyangga gigi, penyakit gusi, ditandai dengan gusi bengkak,
merah dan mudah berdarah. Kalau prosesnya kronis, akan goyang waktu
mengunyah dan pada akhirnya dicabut atau tanggal sendiri.

b. Penyakit jaringan penyangga gigi karena kelainan sistemik, gusi cermin penyakit
lain defisiensi vitamin gangguan darah, reaksi alergi, gangguan hormonal
(menopause, diabetes)

1) Kelainan penyangga gigi pada wanita menopause

Atrofi gusi dan jaringan lunak mulut menjadi kering dan mengkilap, warna
pucat sampai kemerahan, mudah berdarah, mulut terasa kering dan
terbakar. Penipisan ini mengakibatkan mudah luka pada pemasangan gigi
palsu di rongga mulut.

Pengeroposan tulang, dan adanya penanggalan gigi tergantung dari tulang


penyangga.

2) Kelainan jaringan penyangga gigi pada penderita diabetes, meliputi mulut


kering, warna gusi merah merata dan mudah berdarah, lidah berselaput dan
kemerah-merahan. Bila kebersihan mulut buruk dan penuh karang gigi,
jaringan rusak, gigi goyang dan tanggal

c. Kerusakan/kemunduran dari sendi rahang yang disebabkan penyakit reumatik


tulang akibat sakit pada waktu membuka dan menutup mulut serta menimbulkan
bunyi.

d. Penyusutan tulang rahang karena tindakan pencabutan gigi yang tidak dibuatkan
gigi palsu, dan ada juga penyusutan tulang karena gangguan hormonal.

3. Kelainan pada jaringan lunak mulut dan otot

a. Terjadinya atropi dari papila pada lidah sehingga fungsi lidah sebagai alat
pengecap menjadi terganggu.

Modul Pelatihan 79
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
b. Koordinasi dan kekuatan otot rongga mulut mulai menurun sehingga pergerakan
bibir, lidah dan rahang tidak terkontrol dan menyebabkan makanan mudah tercecer
bila sedang makan.

c. Kemunduran fungsi kelenjar air ludah yang dapat menyebabkan penurunan


produksi sehingga fungsi self cleansing berkurang, dan gigi mudah berlubang.

d. Terjadinya kanker di rongga mulut akan timbul pada usia 60-70 tahun, dari faktor-
faktor beresiko seperti aktifitas kegiatan minum-minuman beralkohol, merokok dan
yang menghisap/mengunyah terbakau.

Kesehatan gigi dan mulut merupakan determinan mutu kualitas hidup, perlu
mengintegrasikan kesehatan gigi dengan kesehatan umum, dan ada hubungan
dengan penyakit: diabetes melitus, kardiovascular, osteoporosis, penyakit
pernafasan, kanker dsb pada kondisi kesehatan gigi dan mulutnya.

4. Hubungan gigi dan mulut dengan kesehatan umum pada lanjut usia.

KESEHATAN UMUM KESEHATAN GIGI DAN MULUT


Penyakit mental, termasuk Resiko karies tinggi
Dementia dan Parkinson Kehilangan gigi
Penyakit periodontal/kebersihan gigi dan
mulut yang rendah
Pengalaman rasa sakit
Kesulitan mengunyah
Kesulitan penggunaan gigi palsu

Kerusakan penglihatan Karies gigi


Perdarahan gusi
Berkurangnya kemampuan memelihara
kesehatan gigi dan mulut

Xerostomia berhubungan penyakit Risiko karies tinggi


sistemik, radiasi kepala-leher, Kehilangan gigi
penggunaan obat-obatan secara Penyakit periodontal/kebersihan gigi dan
regular mulut yang rendah
Pengalaman rasa sakit
Kesulitan mengunyah
Kesulitan penggunaan gigi palsu

80 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
KESEHATAN UMUM KESEHATAN GIGI DAN MULUT
Gizi yang tidak adekuat Karies gigi
(kegagalan respon imun) Perdarahan gusi
Berkurangnya kemampuan memelihara
kesehatan gigi dan mulut

Kehilangan berat badan Tidak mempunyai gigi


Penyakit pernapasan Kesehatan gigi dan mulut yang buruk
Penyakit paru-paru obstruktif Penyakit periodontal
kronis Kesulitan mengunyah
Pnemonia aspirasi
Penyakit Kardiovaskular, Jantung Kehilangan gigi
Koroner, Stroke Penyakit periodontal yang parah (hilangnya
tulang, kedalaman poket)

Diabetes Melitus Penyakit periodontal yang parah

70% masyarakat di seluruh dunia mengidap masalah gingivitis dan periodontitis,


juga masalah kesehatan lainnya seperti kanker, HIV/AIDS, infeksi mulut dan juga
akibat proses penuaan dan mempunyai manifestasi di dalam rongga mulut dengan
salah satu penyebabnya adalah karena masalah gizi yang tidak seimbang.

B. PENCEGAHAN PENYAKIT GIGI DAN MULUT PADA LANJUT USIA.

Kita dapat terhindar dari penyakit gigi dan mulut seperti karies gigi, radang gusi bila
mengikuti cara-cara pencegahan ini dengan seksama.

1. Cara Menyikat Gigi Yang Baik dan Benar serta Waktu Menyikat Gigi

Ada hal-hal yang harus kita perhatikan dalam menyikat gigi:


a. Penggunaan pasta gigi mengandung Fluor.
b. Kumur-kumur sebelum menyikat gigi

c. Tekanan saat menyikat gigi jangan terlalu keras.


d. Untuk gigi rahang atas tempatkan bulu sikat miring 45o kearah atas antara gigi
dan gusi. Putar sikat perlahan-lahan, sikat kearah bawah. Dengan cara ini
kita dapat mengeluarkan kotoran dari celah-celah gigi dan dapat memijat gusi
sehingga peredaran darah menjadi lancar.
e. Untuk gigi rahang bawah, tempatkan bulu sikat miring 45 ke arah bawah dan
diputar perlahan-lahan ke arah atas.

Modul Pelatihan 81
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
f. Seluruh permukaan gigi harus disikat mulai dari permukaan gigi dekat pipi dan
bibir untuk rahang atas dan rahang bawah, maupun permukaan dekat lidah
pada rahang bawah dan permukaan dekat langit-langit pada rahang atas.
g. Untuk permukaan kunyah (oklusal) disikat secara maju mundur.
h. Seluruh permukaan disikat lebih kurang 2 menit dan sedikitnya delapan kali
gerakan untuk setiap permukaan.

i. Setelah permukaan gigi selesai disikat, kumur-kumurlah satu kali saja agar
sisa Fluor masih ada di gigi.
j. Bersihkan sikat gigi dengan air dan simpanlah sikat gigi tegak dengan posisi
kepala sikat berada diatas.
k. Biasakanlah menyikat gigi dengan cermin agar kita dapat melihat bagian-
bagian dari gigi yang disikat dan yang belum bersih, selain itu kita dapat
menemukan adanya kelainan pada gigi, misalnya gigi yang berlubang dan
sebagainya melalui cermin tersebut.
l. Menyikat gigi minimal dua kali sehari, pagi sesudah makan dan malam
sebelum tidur.
m. Ada cara menyikat gigi dan mulut untuk lanjut usia dengan metode
Toothpick, yang ditayangkan melalui video

2. Menggunaan Alat-Alat Bantu Pembersih Gigi


Selain sikat gigi kita dapat menggunakan alat-alat pembantu untuk membersihkan
gigi seperti

a. Tusuk Gigi.

Tusuk gigi hanya digunakan bila ada makanan yang menyangkut disela sela
gigi. Pergunakan bagian yang lancip/tajam dari tusuk gigi ke arah atas untuk
gigi rahang bawah dan ke arah bawah untuk gigi rahang atas, kemudian
doronglah sisa makanan tersebut keluar. Jangan mengarahkan tusuk gigi ke
arah gusi karena dapat melukai gigi.

b. Benang Gigi

Benang gigi kegunaannya sama dengan tusuk gigi kelebihannya benang gigi
dapat menghilangkan plak di sela-sela gigi. Benang gigi dapat dibeli di apotek
atau toko-toko swalayan.

82 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Cara Penanggulangan Kelainan Jaringan Penyangga Gigi :

- Pembersihan karang gigi


- Meningkatkan kebersihan mulut
- Konsultasi ke dokter gigi minimal 1X dalam 6 bulan atau bila ada keluhan untuk
memperoleh perawatan kesehatan gigi dan mulut.

3. Makanan yang Mempengaruhi Kesehatan Gigi dan Mulut

Hindari atau kurangilah makanan-makanan yang dapat mempengaruhi terhadap


kerusakan gigi, seperti :

a. Makanan yang manis-manis dan lengket, seperti permen, cokelat, gulali, cake
atau taart.

b. Makanan yang terlalu asam, misalnya yang mengandung cuka.

c. Makanan yang terlalu dingin atau panas.

Makanan yang Baik untuk Menunjang Kesehatan Gigi.

Makanan yang diberikan harus mengandung gizi yang cukup sesuai dengan pola
gizi seimbang, upayakan konsumsi makanan yang berserat (self cleansing).

Modul Pelatihan 83
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
C. DIAGNOSIS DAN TATALAKSANA PENYAKIT GIGI DAN MULUT PADA LANJUT
USIA.

Dalam mendiagnosis kesehatan gigi dan mulut, dilakukan pemeriksaan untuk


menemukan kelainan-kelainan gigi dan mulut secara dini, memahami anatomi gigi,
dan dapat melaksanakan tatalaksana serta rujukan yang lebih efektif.

Anatomi Gigi

Email

MAHKOTA Dentin
GIGI

Pulpa

LEHER Gusi

GIGI Jaringan Periodontal

Cementum
AKAR
Saluran Akar
GIGI
Tulang

Pembuluh Darah
Dan Syaraf

1. KARIES GIGI

a. Definisi/Pengertian Karies

Karies gigi merupakan suatu penyakit infeksi pada jaringan keras gigi yang
mengakibatkan kerusakan struktur gigi dan bersifat kronik.

Penyebab

- Gigi yang peka, yaitu gigi yang mengandung sedikit Flour, atau memiliki lubang,
adanya lekukan maupun alur yang menahan plak.
- Diperparah oleh aliran saliva yang kurang

- Bakteri yang paling sering adalah bakteri Streptococcus mutans.

84 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Rongga mulut terdapat bakteri, yang mengubah semua makanan (terutama
gula dan karbohidrat) menjadi asam. Bakteri, asam, sisa makanan dan ludah
bergabung membentuk bahan lengket yang disebut plak, yang menempel pada
gigi. Plak paling banyak ditemukan di gigi geraham belakang. Jika tidak
dibersihkan maka plak akan membentuk mineral yang disebut karang gigi
(kalkulus, tartar).

Gambaran Klinis

- Biasanya, kavitasi di enamel tidak sakit/nyeri, baru timbul jika pembusukan


sudah mencapai dentin.

- Nyeri dirasakan jika meminum dingin menunjukkan bahwa pulpa masih sehat.

- Jika pengobatan dilakukan pada stadium ini, gigi bisa diselamatkan/ tidak akan
timbul nyeri maupun kesulitan menelan.

- Suatu kavitasi yang timbul di dekat atau telah mencapai pulpa menyebabkan
kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Nyeri ada walaupun perangsangnya
dihilangkan (contohnya air dingin). Bahkan gigi terasa sakit meskipun tidak ada
perangsang (sakit gigi spontan).

b. Diagnosis :Karies gigi/ gigi berlubang

c. Tatalaksana
- Bergantung pada kedalaman karies
- Jika pembusukan berhenti sebelum mencapai dentin, maka email membaik
dengan sendirinya dan bintik putih di gigi akan menghilang. Perlindungan
dentin dengan mengulas Fluor.
- Jika pembusukan telah mencapai dentin, bagian gigi yang membusuk harus
diangkat dan diganti dengan penambalan (restorasi) dengan tumpatan tetap
(dengan bahan Glass Ionomer atau Komposit Resin).
- Bila kedalaman karies sudah lanjut, dan tidak dapat lagi dipertahankan, maka
dilakukan pencabutan gigi
- Sebelum melakukan pencabutan gigi perhatikan tanda-tanda kelainan sistemik
pada lanjut usia seperti penyakit diabetes mellitus, jantung, hipertensi dan lain-
lain yang akan berakibat pada penatalaksanaan.
- Konsulkan bila ada tanda-tanda seperti diatas ke dokter umum atau dokter
spesialis penyakit dalam, untuk penatalaksanaan pencabutan gigi lebih lanjut.

Modul Pelatihan 85
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
- Bila tanda-tanda tersebut tidak membahayakan pasien, maka lakukan
pencabutan gigi dan rencanakan penatalaksanaan lebih lanjut untuk
pembuatan gigi palsu/gigi tiruan (prothesa).

2. RADANG GUSI.

Definisi/Pengertian Radang gusi atau gingivitis adalah penyakit pada gusi yang
menyebabkan gusi sekitar leher gigi membengkak, berwarna lebih merah dari
biasanya serta mudah berdarah.

Terjadinya Radang Gusi


Asam + Gigi Keropos Gigi

Kuman Dalam Plak + Sisa Makanan

Racun + Gusi Radang Gusi

Radang gusi ini akan lebih parah bila terdapat karang gigi. Kelainan-kelainan
lainnya yang terdapat pada gusi adalah luka tertembus akar gigi susu (pada anak-
anak), pembengkakan (benjolan berisi nanah) karena infeksi dari gigi keropos.

a. Definisi/Pengertian Abses Gigi

Pengumpulan nanah yang telah menyebar dari sebuah gigi ke jaringan di


sekitarnya, biasanya berasal dari suatu infeksi gigi berisi nanah, yang dialirkan ke
gusi sehingga gusi yang berada di dekat gigi tersebut membengkak.

Gambaran Klinis

Pada pemeriksaan tampak pembengkakan disekitar gigi yang sakit. Bila abses
terdapat di gigi depan atas, pembengkakan dapat sampai ke kelopak mata,
sedangkan abses gigi belakang atas menyebabkan bengkak sampai ke pipi.

Abses gigi bawah menyebabkan bengkak sampai ke dagu atau telinga dan
submandibularis atau submaksilaris.Penderita kadang demam, kadang tidak
dapat membuka mulut lebar. Gigi goyah dan sakit saat mengunyah.

86 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
b. Diagnosis pembengkakan gusi dengan tanda peradangan di sekitar gigi
yang sakit, biasa disebut Abses Gigi.

c. Tatalaksana

Pasien dianjurkan berkumur dengan air hangat.

Pengobatan simtomatik analgesik parasetamol (bila diperlukan), lansia/dewasa


500 mg 3 x sehari. Ada infeksi, diberikan amoksilin atau antibiotik lainnya selama
5 hari, dengan tetap menanyakan riwayat alergi terhadap penggunaan antibiotik
sebelumnya, lansia/dewasa: 500 mg diberikan 3 x sehari,

Bila ada indikasi pencabutan, setelah infeksi reda harus dilakukan pencabutan
gigi, yang sebelumnya harus ditanyakan dahulu penyakit degeneratif seperti
hipertensi, diabetes dan lain-lain, bila ada kontra indikasi lakukan rujukan terlebih
dahulu.

3. GIGI OMPONG (EDENTULOUS TEETH)

a. Definisi/Pengertian

Hilangnya gigi geligi pada rahang atas atau rahang bawah sebagian atau
seluruhnya, karena karies gigi yang tidak dapat dipertahankan.

Penyakit sistemik seperti diabetes mellitus yang tidak terkontrol, sehingga gigi
menjadi goyang. Juga sebagai penyakit pada jaringan periodontal yang
berkelanjutan, sehingga gigi menjadi goyang.

b. Diagnosis Gigi Ompong (Edentulous)

c. Tatalaksana

Mintalah bantuan dokter gigi pembuatan gigi palsu/prothesa sebagian atau


penuh. Bila gigi ompong, dukungan pada wajah berkurang, tinggi wajah
berkurang nampak kerutan pada wajah amat jelas sehingga wajah tampak tua,
bila gigi tiruan terasa longgar/goyang segera minta untuk diperbaiki untuk
melakukan penyesuaian gigitan antara rahang atas dan rahang bawah.

Bila memakai gigi tiruan peliharalah kebersihannya dengan menyikat di luar mulut
setiap kali selesai makan, alasi dengan waskom berisi air agar tidak jatuh ke
lantai.

Modul Pelatihan 87
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Pemeliharaan dan peawatan gigi palsu : Sebelum tidur gigi palsu dilepas, disikat
dan dimasukkan kedalam gelas yang berisi air bersih kemudian ditutup.

Manfaat gigi tiruan, memulihkan fungsi kunyah, fungsi bicara, mengembangkan


fungsi estetik, membantu mempertahankan gigi yang masih ada dan untuk
menghindari rasa sakit pada sendi rahang

4. XEROSTOMIA

a. Definisi/Pengertian

Keadaan menurunnya jumlah air liur, Prevalensi hal tersebut: 30% pada lansia
menderita xerostomia.

Penyebab : kurangnya kelenjar liur, karena proses penuaan, kondisi penyakit


tertentu (antara lain diabetes mellitus) dengan pemakaian obat obatan: golongan
anti depresi, antihistamin, anti hipertensi, diuretik, anti parkinson, atau anti kejang.

b. Diagnosis Xerostomia, dapat mengakibatkan, meliputi :


- Karies gigi
- Halitosis
- Timbul banyak candidiasis
- Penelanan terganggu
- Tidak ada retensi pada gigi tiruan dan menjadi kurang pas/ longgar.

c. Tatalaksana

Cara mengatasi mulut kering :

Minum air putih 6-8 gelas/hari


Makan sayuran berserat dan buah segar

5. ATROFI GUSI DAN PENGEROPOSAN TULANG PENYANGGA

a. Definisi

Adalah keadaan yang dijumpai dengan gambaran penurunan gusi pada serviks
gigi, sehingga mengakibatkan mudah luka bila terkena gesekan/trauma.

Diagnosis

Gusi pada daerah servik gigi turun dan terlihat permukaan akar gigi di bagian
servik, disertai warna pucat sampai kemerahan dan penipisan gusi. Kadang-

88 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
disertai rasa ngilu/ sensitif terhadap makanan dan minuman dingin. Sering
dijumpai pada penderita diabetes dan menopause

b. Tatalaksana

- Dilakukan edukasi cara menyikat gigi yang benar khusus untuk daerah servik
sehingga gusi tidak bertambah atrofi
- Bila ada perdarahan/luka dioles antiseptik
- Untuk mengurangi rasa ngilu gunakan pasta gigi khusus.

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan R.I, Petunjuk Pemeliharaan Kesehatan Gigi dan Mulut


Keluarga Seri Usia Lanjut, 1996
2. Anton Rahardjo, Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat (UKGM) Inovatif Promosi
Kesehatan gigi-mulut di Posbindu Universitas Indonesia, 2010
3. Linda S Kusdhany, Peran Kesehatan Gigi Dan Mulut Dalam Meningkatkan Kualitas
Hidup Lansia, Center For Ageing Studies , Universitas Indonesia, 2013
4. WHO, Oral Health for Elderly People, 2006

5. Riset Kesehatan Dasar Tahun 2013


6. Permenkes nomor. 62 tahun 2015 tentang Panduan Praktik Klinis bagi Dokter Gigi
7. Permenkes nomor.89 tahun 2015 tentang Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut

Modul Pelatihan 89
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
90 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 4

PELAYANAN GIGI DAN MULUT


PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 91
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
92 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
KESEHATAN GIGI DAN MULUT LANJUT USIA

Tujuan :

Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu memahami tatalaksana kesehatan gigi dan
mulut lanjut usia

Petunjuk :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus kesehatan gigi dan
mulut lanjut usia
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 15 menit
5. Masing-masing kelompok memaparkan hasil pembahasan kelompok selama masing-
masing 10 menit dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal
yang belum dipahami.
6. Fasilitator memberikan tanggapan dan kesimpulan mengenai kesehatan gigi dan mulut
lanjut usia.

Bahan dan Alat :

Petunjuk latihan kasus kesehatan gigi dan mulut lanjut usia


Lembar kasus kesehatan gigi dan mulut lanjut usia
Spidol
Whiteboard
Flipchart

Waktu :

1 jpl @ 45 menit = 45 menit

Modul Pelatihan 93
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS
KESEHATAN GIGI DAN MULUT LANJUT USIA

Kasus 1

Seorang Ibu umur 71 tahun datang dengan keluhan gusi mudah berdarah disertai
kegoyangan gigi anterior rahang bawah (insisivus rahang bawah) tapi tidak terlalu parah
kegoyangannya.

Tindakan apa yang dapat saudara dapat lakukan kepada Ibu tersebut?

Kasus 2

Seorang Bapak berumur 80 tahun mengeluh kesakitan pada waktu menggunakan gigi
tiruannya dang gigi tiruan longgar, mengalami pembusukan gigi yang luas, terdapat
candidiasis, kesulitan dalam berbicara, makan dan menelan, luka di dalam mulut, perubahan
indera perasa di lidah.

Apa yang menyebabkan terjadinya keadaan seperti itu dan bagaimana cara mengatasinya

Kasus 3

Seorang Ibu 78 th datang dengan keluhan terjadi kondisi kemerahan, peradangan, dan
ulkus pada jaringan mukosa mulut dibawah gigi tiruan.

Apa yang dialami oleh ibu tersebut, sebutkan penatalaksanaan yang harus dilakukan untuk
menanggulangi masalah tersebut?

94 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 5
PELAYANAN KESEHATAN JIWA
DAN INTELIGENSIA PADA
LANJUT USIA

Modul Pelatihan 95
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
96 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 5
PELAYANAN KESEHATAN JIWA DAN INTELIGENSIA PADA LANJUT USIA

I. DEKSRIPSI SINGKAT

Proses menua merupakan proses yang disertai perubahan fisik, psikologik (mental,
emosional dan kognitif) maupun sosial yang saling berinteraksi satu sama lain dan
mempunyai potensi menimbulkan masalah kesehatan jiwa. Keadaan pensiun dan
berakhirnya peran yang dominan di rumah tangga dan pekerjaan akan mempengaruhi
kondisi mental emosional. Untuk mempertahankan fungsi kognitif pada lanjut usia perlu
dilakukan stimulasi mental yang terus menerus dan pemantauan penurunan fungsi kognitif
melalaui deteksi dini.

Modul ini akan membahas tentang masalah mental emosional pada lanjut usia, upaya
pelayananan yang bersifat promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif di layanan primer untuk
gangguan jiwa yang banyak dijumpai pada lanjut usia yaitu depresi, demensia, insomnia
serta pelayanan kesehatan intelegensia yang meliputi deteksi dini hendaya kognitif dan
prinsip stimulasi kognitif pada lanjut usia.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan tatalaksana masalah


kesehatan jiwa dan inteligensia pada Lanjut Usia.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu:


1. Melakukan deteksi dan tatalaksana depresi pada Lanjut Usia
2. Melakukan deteksi dan tatalaksana demensia dan gangguan perilaku pada Lanjut
Usia
3. Melakukan deteksi dan tatalaksana insomnia pada lanjut Usia
4. Mengidentifikasi masalah kesehatan mental emosional lain pada Lanjut Usia
5. Melakukan deteksi dini hendaya kognitif pada Lanjut Usia
6. Melakukan deteksi dini dan stimulasi kognitif pada Lanjut Usia

Modul Pelatihan 97
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Depresi pada Lanjut Usia:

1. Gejala

2. Cara deteksi

3. Tatalaksana dan rujukan

4. Pencegahan depresi

B. Demensia dan gangguan perilaku:

1. Gejala

2. Cara deteksi

3. Tatalaksana dan rujukan

4. Pencegahan demensia

C. Insomnia

1. Gejala
2. Cara deteksi
3. Tatalaksana dan rujukan
4. Pencegahan insomnia

D. Identifikasi masalah kesehatan mental emosional lain

E. Deteksi dini hendaya kognitif

F. Prinsip stimulasi kognitif pada Lanjut Usia

IV. BAHAN BELAJAR

1. Buku Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas.


Kemenkes 2015.

2. Buku Pedoman Upaya Pembinaan Kesehatan Jiwa Lanjut Usia . Depkes. 2004.

3. Buku Pedoman Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia (Psikogeriatrik) di Puskesmas.


Depkes. 1999.

4. Buku Pedoman Kesehatan Jiwa (Pegangan Bagi Kader Kesehatan). Depkes. 2003.

5. Pedoman stimulasi kognitif pada lanjut usia. PIK, Kemenkes 2015

98 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN

Langkah 1: Pengkondisian

Fasilitator memperkenalkan diri

Fasilitator memnyampaikan tujuan pembelajaran

Langkah 2: Membahas Pokok Bahasan

Fasilitator menyampaikan materi dengan metode:

- CTJ (Ceramah Tanya Jawab)

- Curah pendapat

Fasilitator meminta peserta untuk menanggapi materi yang disajikan.

Langkah 3: Praktik

Bermain peran
Pengisian instumen Mini Cog
Pengisian instrumen AMT dan GDS
Pengisian instrumen MMSE

Langkah 4: Praktik lapangan

VI. URAIAN MATERI

A. Depresi pada Lanjut Usia

Depresi adalah perasaan sedih dan tertekan yang menetap selama lebih dari dua minggu.
Perasaan tertekan sedemikian beratnya sehingga yang bersangkutan tak dapat
melaksanakan fungsi seharihari. Lanjut Usia sering menderita depresi karena banyak
mengalami kehilangan seperti kehilangan pekerjaan, kehilangan kemampuan fisik,
kehilangan harga diri, kematian atau kehilangan pasangan hidup/kerabat/keluarga dekat
dan kepergian anakanak.

1. Gejala
Pasien mungkin mengemukakan kesepian, kehilangan sesuatu yang dicintai (lost of
love object), ada perasaan kosong /hampa, pesimis, kuatir masa depan, tak ada
kepuasaan hidup, merasa hidupnya tidak bahagia, mengeluhkan satu atau lebih gejala
fisik (lelah, nyeri).

Pemeriksaan lanjutan akan menunjukkan adanya mood depresi yang sering disangkal
pasien atau kehilangan minat akan hal-hal yang menjadi kebiasaannya. Iritabilitas
(cepat marah, cepat tersinggung) kadang-kadang merupakan masalah yang
Modul Pelatihan 99
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
dikemukakan. Rasa bersalah, keluhan fisik dan kecemasan sering tampil sebagai
gejala yang menonjol. Skrining depresi dapat dilakukan dengan instrumen Geriactric
Depresion Scale (GDS).

2. Cara Deteksi

Selain menggunakan instrumen GDS dapat ditanyakan hal-hal berikut ini:


Suasana perasaan rendah atau sedih.
Kehilangan minat atau kesenangan akan hal-hal yang menjadi kebiasaannya.
Berlangsung minimal selama 2 minggu.
Gejala penyerta berikut seringkali ditampilkan:
Gangguan tidur
Rasa bersalah atau hilang kepercayaan diri
Kelelahan atau kehilangan tenaga atau penurunan libido
Agitasi atau perlambatan gerak atau pembicaraan
Gangguan nafsu makan
Pikiran atau tindakan bunuh-diri atau pikiran lebih baik mati
Konsentrasi buruk
Gejala anxietas atau kegelisahan juga seringkali menyertai
Gejala depresi pada Lanjut Usia umumnya yang menonjol adalah gejala somatik, kuatir
berlebihan, rasa bersalah dan cenderung menyangkal perasaan sedihnya (denial).

3. Tatalaksana dan Rujukan

Konseling pasien dan keluarga

Dengarkan keluhan pasien dan terimalah perasaan yang diutarakan pasien

Identifikasi adanya stres psikososial atau problem kehidupan yang akhir-akhir ini
dialami pasien, termasuk persepsi pasien terhadap kehidupannya.

Identifikasi suicide idea atau pikiran bunuh diri.

Eksplorasi besarnya risiko bunuh-diri. Apakah pasien sering berpikir tentang


kematian atau mati? Apakah pasien mempunyai rencana tertentu untuk mengakhiri
hidup? Apakah ia pernah membuat rencana yang serius untuk percobaan bunuh-
diri di masa lalu? Apakah pasien bisa yakin untuk tidak bertindak menuruti ide
bunuh-diri? Supervisi/pengawasan yang ketat oleh keluarga atau teman, atau
hospitalisasi mungkin diperlukan. Tanyakan tentang risiko mencederai diri sendiri
atau orang lain.

Rencanakan kegiatan jangka pendek (aktivitas) yang dapat memberikan pasien


kesenangan atau membangkitkan kepercayaan dirinya.
100 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Dorong pasien untuk berfikir positif untuk mengatasi rasa pesimis dan kritik-diri,
tidak bertindak atas dasar ide pesimistik dan tidak memusatkan pada pikiran negatif
atau bersalah.

Fokuskan pada langkah kecil yang khas, yang dapat diambil oleh pasien untuk
mengurangi atau mengatasi problem dengan lebih baik. Hindari keputusan yang
besar atau perubahan pola hidup.

Jika ada gejala fisik, bicarakan hubungan antara gejala fisik dengan suasana
perasaan.

Sesudah ada perbaikan, rencanakan bersama dengan pasien tindakan yang harus
diambil jika tanda kekambuhan terjadi.

Informasi yang perlu untuk pasien dan keluarga:

Depresi adalah penyakit yang sering terjadi, namun dapat dicegah dan diobati.

Depresi bukan merupakan kelemahan atau kemalasan; pasien berupaya keras untuk
mengatasi, tetapi dia tidak berdaya.

Penderita dengan depresi mempunyai kecenderungan untuk melakukan percobaan


bunuh-diri dibandingkan kelompok masyarakat lain, sehingga perlu dukungan positif
dari keluarga.

Pengobatan

Pertimbangkan obat antidepresan jika terdapat gangguan depresi sedang dan berat.
Pada kasus yang berat, pertimbangkan pengobatan pada kunjungan pertama. Pada
kasus sedang, pertimbangkan pengobatan pada kunjungan berikut, jika konseling dan
psikoterapi tidak menolong secara memadai. Bila dengan pengobatan, psikoterapi dan
konseling tidak ada perbaikan dalam rentang waktu maximal dua bulan, segera dirujuk.

Pilihan pengobatan:

Jika pasien berespons baik terhadap suatu obat tertentu di masa lampau, gunakan
obat itu lagi.

Jika pasien sudah lebih tua atau fisiknya sakit, gunakan pengobatan dengan efek
samping antikolinergik dan kardio-vaskuler yang lebih sedikit/ringan.

Jika pasien cemas atau tidak bisa tidur, gunakan obat dengan efek sedatif yang
lebih kuat.

Berikan obat sampai mencapai dosis efektif. Antidepresan (GolonganSelektif Serotonin


Reuptake Inhibitor / SSRI misalnya sertralin dan fluoksetin atau escitalopram) dengan
dosis awal sebesar separuh dosis orang dewasa. Jelaskan kepada pasien bahwa obat
Modul Pelatihan 101
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
harus diminum setiap hari, bahwa perbaikan akan terjadi dalam 2-3 minggu sesudah
pengobatan dimulai dan bahwa efek samping ringan mungkin timbul, tetapi biasanya
menghilang dalam waktu 1 minggu.

Obat jangan dihentikan secara mendadak, dilanjutkan selama sekurang-kurangnya


enam bulan sesudah perbaikan gangguan depresi.

Rujukan/Konsultasi spesialistik

Pertimbangkan konsultasi jika pasien menunjukkan:

Risiko bunuh-diri atau membahayakan orang lain

Ada gejala psikotik (delusi dan halusinasi)

Depresi berat yang tidak membaik sesudah tindakan pengobatan di atas

4. Pencegahan Depresi

Depresi pada Lanjut Usia dapat dicegah dengan cara mempertahankan aktivitas fisik
dan mental, bergaul dengan orang sebaya maupun yang lebih muda sehingga selalu
ada perasaan senang dan bergairah dalam hidup serta rasa diri berguna / bermanfaat
bagi lingkungan sekitar atau keluarga.

Contoh aktivitas yang dapat diikuti oleh Lanjut Usia adalah mengikuti kegiatan di
Posyandu lansia, kelompok senam, kelompok minat/hobi, kelompok keagamaan dan
lain-lain. Bagi orang yang pernah mengalami depresi perlu pendampingan oleh
keluarga atau petugas kesehatan untuk mencegah terjadinya relaps/ kekambuhan.

B. Demensia dan Gangguan Perilaku

Demensia adalah kondisi penurunan fungsi mental progresif yang terus menerus,
makin lama makin buruk, meliputi penurunan daya ingat akan hal yang baru saja terjadi,
kemunduran kemahiran berbahasa, kemunduran intelektual (daya pikir), yang
mengganggu aktivitas seharihari dan umumnya disertai perubahan perilaku maupun
kepribadian.

Demensia dapat terjadi pada Lanjut Usia karena penyakit Alzheimer, stroke
berulang, Parkinson, trauma kepala dan gangguan faal tubuh (hormonal, nutrisi, defisiensi
vitamin. Demensia merupakan kehilangan kemampuan daya ingat dan daya pikir lainnya
sehingga dapat menyebabkan perubahan perilaku misalnya menjadi apatis, gaduh
gelisah, pencuriga dan emosi yg meledak-ledak.

Dua jenis demensia yang tersering terjadi adalah demensia tipe Alzheimer dan
demensia vaskuler (pasca Stroke).

102 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
1. Gejala

Pasien sering lupa hal-hal yang baru terjadi, tampak bingung, apatis atau murung;
tetapi biasanya pasien tidak menyadari dirinya kehilangan kemampuan daya ingat
sehingga ia bisa marah-marah atau menuduh orang karena kelupaannya. Adakalanya
keluarga mengenali perubahan perilaku dan penurunan daya ingat / daya pikir pasien
tapi kadang-kadang keluarga menyangkal atau justru memperhebat gejala pasien.

Umumnya keluarga mencari pertolongan bukan karena kegagalan daya ingat, tetapi
karena perubahan kepribadian atau perilaku seperti marah, agitasi, curiga (paranoid),
berdelusi / waham (isi pikir yang salah, tidak sesuai realitas dan tidak bisa dikoreksi),
halusinasi, apatis, depresi, tidak bisa tidur, tidak kenal tempat tinggalnya atau tersesat
di jalan.

Pada tahap demensia berat pasien menjadi seperti kanak-kanak lagi mengompol dan
buang air besar sembarangan (inkontinensia) serta tidak bisa menunda kemauan. Ia
menjadi sangat tergantung pada orang lain untuk menopang aktivitas kehidupan
sehari-hari seperti mandi, makan, buang air dan sebagainya. Higiene perorangan yang
buruk pada lanjut usia dengan demensia bisa mempermudah terjadinya infeksi.
Kehilangan daya ingat dapat mengakibatkan penelantaran diri seperti kurang gizi dan
higiene buruk.

2. Cara Deteksi

Penurunan daya ingat jangka pendek (recent memory), daya pikir, daya nilai,
kemampuan orientasi, kemampuan berbahasa dan fungsi kognitif lainnya.
Pasien sering tampak apatis atau acuh tak acuh, tetapi bisa tampak siaga dan
wajar, walaupun daya ingatnya buruk.
Penurunan fungsi aktivitas kegiatan dasar sehari-hari (berpakaian, mandi,
memasak, dan lain-lain).
Kehilangan kendali emosional: mudah bingung, mudah menangis atau mudah
tersinggung (marah).
Pemeriksaan daya ingat dan daya pikir, antara lain adalah
Kemampuan untuk mengingat nama tiga benda yang umum segera sesudah
disebutkan dan mengingat kembali sesudah 3 menit.
Kemampuan untuk menyebutkan nama-nama hari dalam seminggu dengan urutan
terbalik.
Kemampuan menggambar jam (clock drawing test)
Pemeriksaan tes AMT atau MMSE

Modul Pelatihan 103


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
3. Tatalaksana dan Rujukan

Konseling pasien dan keluarga

Monitor kemampuan pasien untuk melaksanakan tugas sehari-hari secara aman.

Jika kehilangan daya ingat hanya ringan, pertimbangkan penggunaan alat bantu
mengingat atau pengingat.

Hindari penempatan pasien di tempat atau situasi yang asing.

Pertimbangkan cara untuk mengurangi stres pada mereka yang merawat pasien
(misalnya, kelompok saling membantu). Dukungan dari keluarga lain yang juga
merawat anggota keluarga dengan demensia bisa bermanfaat.

Bicarakan rencana tentang wasiat, warisan dan keuangan (masalah hukum)

Bila sesuai, bicarakan pengaturan tentang dukungan di rumah, masyarakat atau


program rawat-siang (day care), atau penempatan sementara di pemondokan.

Agitasi yang tak terkendali mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit atau
rumah rawat khusus demensia (nursing home).Nursing Home adalah rumah pera-
watan untuk Lanjut Usia dengan layanan perawatan 24 jam sehari (berbeda dengan
Panti lanjut usia).

Informasi yang perlu untuk pasien dan keluarga

Demensia sering dijumpai pada usia lanjut dan harus dicari penyebabnya

Kehilangan daya ingat dan kebingungan bisa menyebabkan problem perilaku


(misalnya, agitasi, kecurigaan, letupan emosional).

Kehilangan daya ingat biasanya berkembang perlahan-lahan, makin lama makin


berat tetapi perjalanannya sangat bervariasi untuk setiap individu.

Penyakit fisik atau stres mental (depresi) bisa meningkatkan kebingungan dan
mempengaruhi turunnya fungsi kognitif.

Berikan informasi yang tersedia dan uraikan sumber pertolongan yang ada di
masyarakat (organisasi Alzheimer, support group, family meeting)

Upayakan intervensi non obat dahulu untuk mengatasi gejala sebelum


mempertimbangkan pemberian obat (modifikasi lingkungan, analisis situasi dan
hindari aktivitas yang memicu gejala, mengunjungi day care)

104 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Pengobatan

Untuk demensia, saat ini baru tersedia obat simptomatik (asetilkolin esterase
inhibitor) untuk menahan progresivitas penyakit.

Penggunaan obat sedatif seperti benzodiazepin sebaiknya dihindari, karena efek


samping mudah muncul dan bisa terjadi ketergantungan.

Obat antipsikotik dalam dosis rendah (misalnya, haloperidol 0,5-1,0 mg sehari)


kadang-kadang diperlukan untuk mengendalikan agitasi, gejala psikotik atau agresi.
Waspadai efek samping obat (efek antikolinergik) dan interaksi obat.

Rujukan/Konsultasi Spesialistik

Pertimbangkan untuk dirujuk apabila mengalami gejala:

Agitasi tak terkendali; perselisihan dalam keluarga

Onset mendadak perburukan daya ingat atau bahasa atau fungsi kognitif lainnya

Penyebab demensia yang bisa dikoreksi dan memerlukan pengobatan spesialistik


(misalnya hidrosefalus tekanan normal, hematoma subdural, gangguan tiroid, tumor
otak).

Pertimbangkan penempatan di rumah sakit jika perawatan intensif dibutuhkan.

4. Pencegahan Demensia

Upaya mengurangi risiko demensia dapat dilakukan dengan:

Melakukan aktivitas fisik dan mental secara teratur (stimulasi kognitif)


Makan makanan yang sehat (tinggi anti-oksidan)
Menghindari terkena penyakit (hipertensi, diabetes, hiperkolesterol)
Mengobati gangguan depresi, menghindari stress
Menghindari cedera kepala

C. Insomnia

Kebiasaan atau pola tidur orang lanjut usia dapat berubah, yang terkadang dapat
mengganggu kenyamanan anggota keluarga lain yang tinggal serumah. Perubahan pola
tidur dapat berupa tidak bisa tidur sepanjang malam, sering terbangun pada malam hari
sehingga lanjut usia melakukan kegiatannya pada malam hari. Bila hal ini terjadi, carilah
penyebab dan jalan keluar sebaikbaiknya.

1. Penyebab dapat berupa keadaan sebagai berikut :

Kurangnya kegiatan fisik dan mental selama siang hari

Modul Pelatihan 105


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Banyak tidur di siang hari
Gangguan cemas dan depresi
Tempat tidur dan suasana kamar kurang nyaman
Sering kencing pada waktu malam hari
Nyeri atau sesak napas dan lain-lain
2. Gejala
Pasien sulit masuk tidur dan atau mempertahankan tidur, sulit tertidur lagi setelah
terbangun, kadang-kadang menjadi tidak berdaya akibat dari sulit tidurnya. Dampak
kurang tidur adalah merasa letih dan mudah marah pada keesokan harinya.

3. Cara Deteksi

Sulit memulai tidur, pikiran berjalan terus.


Tidur gelisah dan bangun tidur merasa letih.
Sering terbangun atau periode bangun memanjang dan perlu waktu lama untuk bisa
tidur kembali

4. Tatalaksana dan Rujukan

a) Cari underlying disease insomnia (depresi, demensia, cemas, gangguan fisik, dll)
b) Konseling pasien dan keluarga
Pertahankan kebiasaan tidur sehat secara teratur dengan:

Relaksasi pada sore hari.

Mulai tidur dan bangun pagi pada jam yang sama setiap hari, jangan terlalu
mengubah jadwal tidur pada malam minggu.

Bangun pada waktu yang sama di pagi hari walaupun malam harinya sulit
tidur.

Hindari tidur siang yang lama (lebih dari 30 menit) karena hal ini dapat
mengganggu tidur malam harinya.

Lakukan latihan relaksasi untuk menolong pasien masuk tidur (dzikir,


meditasi).

Anjurkan pada pasien untuk menghindari minum kopi pada sore hari.

Bila pasien tidak bisa tertidur dalam waktu 20 menit, anjurkan untuk bangun dari
tempat tidur dan mencobanya kembali setelah merasa mengantuk.
Olahraga pada pagi atau siang hari dapat menolong pasien tidur nyenyak.
Informasi yang perlu untuk pasien dan keluarga:

106 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Problem tidur yang hanya sementara adalah hal yang lazim pada saat stres atau
menderita penyakit fisik.

Jumlah tidur yang normal sangat bervariasi dan biasanya menurun sesuai
dengan meningkatnya usia.

Perbaikan kebiasaan tidur (tanpa obat tidur) adalah terapi yang paling baik.

Kekhawatiran tentang tidak bisa tidur dapat memperburuk keadaan insomnia.

Stimulansia (misalnya kopi dan teh) dapat menyebabkan atau memperburuk


insomnia.

c) Pengobatan

Obati kondisi fisik atau gangguan psikiatrik yang mendasari gangguan tidur.

Bila diperlukan lakukan perubahan waktu pemberian obat-obatan yang


diperkirakan mempengaruhi tidur pasien.

Obat hipnotik dapat digunakan sesekali jika diperlukan (misalnya estazolam 1 mg


sebelum tidur). Risiko ketergantungan meningkat secara bermakna setelah 14
hari pemakaian.

Hindari obat hipnotik pada kasus insomnia kronis.

d) Rujukan/ konsultasi spesialistik


Pertimbangkan konsultasi:

Jika diduga ada gangguan tidur yang lebih kompleks (misalnya narkolepsi,
"Sleep apnoea").

Jika insomnia berlanjut menetap walaupun hal di atas sudah dilaksanakan.

5. Pencegahan insomnia dengan pola tidur yang sehat (sleep hygiene)


Setiap hari tidur dan bangun pada jam yang sama.
Usahakan aktifitas fisik pada siang hari dan relaksasi pada sore hari.
Hindari tidur siang yang lama (lebih dari 30 menit)
Hindari minum kopi dan stimulan pada sore hari.
Usahakan terpapar sinar matahari
Tempat tidur hanya untuk tidur

D. Identifikasi Masalah Kesehatan Mental Emosional lain

Masalah kesehatan mental emosional lainnya seperti kesepian, tidak ada yang
mengurus (care giver), gangguan relasi suami-isteri, ketidakharmonisan dalam keluarga,

Modul Pelatihan 107


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
masalah tempat tinggal dan lain-lain perlu diidentifikasi dan dicarikan jalan keluar melalui
konseling untuk pasien maupun keluarganya.

E. Deteksi Dini dan Stimulasi Kognitif pada Lanjut Usia

Upaya pelayanan kesehatan inteligensi pada lanjut usia dilaksanakan dengan


menggunakan dua kegiatan, yaitu deteksi dini dan stimulasi kognitif pada lanjut usia.
Berikut ini akan dipaparkan kegiatan pelayanan kesehatan inteligensi, sebagai berikut:

1. Deteksi Dini Kesehatan Inteligensi pada Lanjut Usia

Deteksi dini kesehatan inteligensi pada lanjut usia adalah suatu upaya untuk
mengetahui kondisi kesehatan inteligensia pada lanjut usia. Deteksi dini kesehatan
inteligensi pada lanjut usia dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan. Tenaga kessehatan
yang dapat melakukannya adalah dokter, perawat, terapis (fisioterapis dan okupasi
terapis). Pada saat ini tenaga kesehatan yang dapat melakukan deteksi dini kesehatan
inteligensi masih sangat sedikit. Untuk meningkatkan kompetensi dalam melaksanakan
deteksi dini diperlukan suatu pelatihan.

Deteksi dini kesehatan inteligensia oleh tenaga kesehatan dilakukan dengan


menggunakan instrumen ABCDE. Untuk mengetahui kemampuan melakukan aktivitas
sehari-hari (A) dilakukan dengan Barthel Index, untuk mengetahui keseimbangan (B)
dilakukan dengan Romberg Test, untuk mengetahui kemampuan kognitif (C) dilakukan
dengan MMSE (Mini Mental State Examination) atau dengan Mini-Cog dan CDT (Clock
Drawing Test), untuk mengetahui penyakit faktor risiko (D) dilakukan dengan kuisioner
faktor risiko, dan untuk mengetahui keadaan emosi (E) usila dilakukan dengan GDRS
(Geriatric Depression Rating Scale).

2. Stimulasi Kognitif pada Lanjut Usia

Stimulasi kognitif adalah kegiatan dalam kelompok yang bertujuan menstimulasi


fungsi kognitif otak yang terdiri dari aktivitas fisik, stimulasi mental, dan aktivitas sosial.
Berbagai penelitian menunjukkan bahwa stimulasi kognitif yang teratur selama minimal 6
bulan disertai pemberian obat-obat dapat mencegah demensia bahkan memperbaiki
performa kognitif pasien dengan gangguan kognitif ringan. Penelitian Spector dkk
menunjukkan bahwa stimulasi kognitif dapat meningkatkan kemampuan kognitif dan
kualitas hidup.

Pada kegiatan stimulasi kognitif juga dilakukan kegiatan aktivitas fisik, berupa
senam vitalitas otak. Penelitian yang dilakukan di Jakarta telah menunjukkan aktivitas
fisik (senam vitalitas otak) dapat meningkatkan fungsi kognitif dan keseimbangan.

108 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Pada penelitian ini kelompok lansia yang melakukan latihan senam vitalitas otak
seminggu 3 kali selama setahun mempunyai fungsi kognitif dan keseimbangan yang lebih
baik dibandingkan kontrol. Penelitian Kohort selama 12 tahun menunjukkan peranan
aktivitas sosial dalam memperlambat terjadinya kemunduran kognitif. Dari penelitian
dimana tari poco-poco dilakukan dua kali 30 menit seminggu selama 12 minggu pada
penyandang DM tipe 2 dengan hendaya kognitif ringan, didapatkan bahwa tari poco-poco
memperbaiki fungsi eksekutif sebesar 37,5% dan memperbaiki fungsi dan plastisitas sel
neuron di korteks prefrontal, parietal kiri dan hippokampus kanan. Intervensi ini dapat
mengaktifkan sel neuron pada bagian otak yang tidak aktif. Diketahui bahwa kegiatan
yang menggabungkan aspek fisik, mental dan sosial lebih menstimulasi kognitif
dibandingkan satu kegiatan saja.

a. Prinsip Penting Kegiatan Stimulasi Kognitif Pada Kelompok Lansia

- Mempertimbangkan kespesifikan masing-masing lansia

- Fokus pada kemampuan dari masing-masing lansia, bukan pada kelemahan


mereka
- Keterlibatan aktif
- Merupakan pilihan dan menyenangkan
- Memberikan pujian

b. Kegiatan Utama Stimulasi Kognitif Pada Lansia

Stimulasi kognitif meliputi :

1. Stimulasi fisik

Stimulasi fisik dilakukan dengan olahraga, senam, menari/ berdansa atau aktivitas
fisik lainnya. Segala jenis aktivitas fisik dapat menstimulasi fungsi kognitif pada
lansia, namun harus disesuaikan dengan kondisi fisik lansia pada kelompok. Salah
satu senam yang dapat dilakukan adalah senam vitalisasi otak.1 Dari berbagai
penelitian dilaporkan bahwa olahraga yang dilakukan 3 -5 kali dalam seminggu
dengan durasi 20 45 menit dapat memperbaiki bahkan menambah volume otak.

2. Stimulasi mental

Stimulasi mental dilakukan dengan tujuan untuk membuat pikiran lansia menjadi
aktif. Stimulasi dilaksanakan dengan menyesuaikan situasi dan kondisi serta kultur
budaya setempat. Kegiatan stimulasi mental mengandung unsur-unsur kegiatan di
bawah ini :

Modul Pelatihan 109


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
a. Berisi ide, pikiran dan asosiasi baru
b. Menstimulasi orientasi secara sensitif dan implisit
c. Berisi ide, pikiran dan asosiasi baru
d. Menstimulasi orientasi secara sensitif dan implisit
e. Opini dibandingkan fakta (terapi reminiscence)
f. Menstimulasi bahasa

g. menstimulasi fungsi eksekutif

3. Stimulasi Sosial
Stimulasi sosial adalah aktivitas-aktivitas sosial yang dilakukan lansia sehari-hari
dimana lansia dalam aktivitas tersebut berinteraksi dengan orang lain. Seperti;
pergi ke restauran, nonton pertandingan olah raga, bermain kartu, dan sebagainya;
pergi jalan-jalan; kerja sosial (sukarelawan); mengunjungi saudara/teman;
partisipasi dalam kelompok (klub lansia, dll); dan melakukan ibadah (kegiatan
keagamaan)

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Kemenkes RI, 2015, Permenkes No 67 tahun 2015, tentang Penyelenggaraan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

2. Depkes. 2004, Buku Pedoman Upaya Pembinaan Kesehatan Jiwa Lanjut Usia

3. Depkes. 1999, Buku Pedoman Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia (Psikogeriatrik) di


Puskesmas.

4. Depkes. 2003, Buku Pedoman Kesehatan Jiwa (Pegangan Bagi Kader Kesehatan).

110 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 5
PELAYANAN KESEHATAN JIWA DAN
INTELIGENSIA PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 111


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
112 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK BERMAIN PERAN
UNTUK PENGISIAN GDS, AMT, MMSE, MINI COG DAN CLOCK DRAWING TEST

Tujuan :
Setelah mengikuti kegiatan ini, peserta mampu melakukan pengisian GDS, AMT, MMSE, Mini
Cog dan Clock Drawing Test

Petunjuk :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk pengisian GDS, AMT, MMSE, Mini Cog
dan Clock Drawing Test sesuai dengan panduan pengisian masing-masing instrument dan
memberikan kesempatan bertanya
2. Fasilitator memberikan contoh cara pengisian setiap instrument dengan bantuan salah
seorang peserta sebagai pasien
3. Fasilitator membagi peserta menjadi 3 kelompok untuk latihan pengisian setiap instrument. Di
dalam setiap kelompok tiap peserta diberikan kesempatan mencoba
4. Pada saat latihan pengisian instrument, setiap kelompok membagi diri ada yang menjadi
pasien, pemeriksa, dan pengamat (dilengkapi dengan lembar observasi)
5. Setiap kelompok melakukan pengisian instrument untuk kasus depresi dan demensia
6. Selama proses latihan, fasilitator mengamati dan membimbing tiap kelompok secara
bergantian
7. Fasilitator menggali kesulitan-kesulitan selama pengisian instrument dan memberikan umpan
balik terhadap pengisian instrumen
8. Fasilitator merangkum proses pengisian instrumen

Bahan dan Alat :


Petunjuk bermain peran GDS, AMT, MMSE, Mini Cog dan Clock Drawing Test
Instrumen GDS
Instrumen AMT
Instrumen MMSE
Instrumen Mini Cog dan Clock Drawing Test
Lembar pengamatan

Waktu :2 jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 113


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
INSTRUMEN
GERIATRIC DEPRESSION SCALE (GDS) 15

Pilihlah jawaban yang paling tepat untuk menggambarkan perasaan Anda selama dua
minggu terakhir.

No Pertanyaan
1 Apakah anda pada dasarnya puas dengan kehidupan anda? YA TIDAK
2 Apakah anda sudah meninggalkan banyak kegiatan dan minat YA TIDAK
/kesenangan anda?
3 Apakah anda merasa kehidupan anda hampa? YA TIDAK
4 Apakah anda sering merasa bosan? YA TIDAK
5 Apakah anda mempunyai semangat baik setiap saat? YA TIDAK
6 Apakah anda takut sesuatu yang buruk akan terjadi pada anda? YA TIDAK
7 Apakah anda merasa bahagia pada sebagian besar hidup anda? YA TIDAK
8 Apakah anda sering merasa tidak berdaya? YA TIDAK
9 Apakah anda lebih senang tinggal di rumah daripada pergi ke luar dan YA TIDAK
mengerjakan sesuatu hal yang baru?
10 Apakah anda merasa mempunyai banyak masalah dengan daya ingat YA TIDAK
anda dibandingkan kebanyakan orang?
11 Apakah anda pikir hidup anda sekarang ini menyenangkan? YA TIDAK
12 Apakah anda merasa tidak berharga seperti perasaan anda saat kini? YA TIDAK
13 Apakah anda merasa penuh semangat? YA TIDAK
14 Apakah anda merasa bahwa keadaan anda tidak ada harapan? YA TIDAK
15 Apakah anda pikir bahwa orang lain lebih baik keadaannya dari anda? YA TIDAK

Panduan pengisian instrumen GDS 15

a. Jelaskan pada pasien bahwa pemeriksa akan menanyakan keadaan perasaannya dalam
dua minggu terakhir, tidak ada jawaban benar salah, jawablah ya atau tidak sesuai
dengan perasaan yang paling tepat akhir-akhir ini.
b. Bacakan pertanyaan nomor 1 15 sesuai dengan kalimat yang tertulis, tunggu jawaban
pasien. Jika jawaban kurang jelas, tegaskan lagi apakah pasien ingin menjawab ya atau
tidak. Beri tanda (lingkari) jawaban pasien tersebut.
c. Setelah semua pertanyaan dijawab, hitunglah jumlah jawaban yang bercetak tebal. Setiap
jawaban (ya/tidak) yang bercetak tebal diberi nilai satu (1).
d. Jumlah skor diantara 5-9 menunjukkan kemungkinan besar ada gangguan depresi.
e. Jumlah skor 10 atau lebih menunjukkan ada gangguan depresi

114 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
INSTRUMEN
ABBREVIATED MENTAL TEST (AMT)

Petunjuk pengisian:
1. Minta subyek untuk menjawab pertanyaan di bawah ini, beri tanda centang (V) pada nilai nol
(0) jika salah dan satu (1) jika benar
2. Jumlahkan skor total A sampai J, item K tidak dijumlahkan, hanya sebagai keterangan.
3. Skor 8-10 menunjukkan normal, skor 4-7 gangguan ingatan sedang dan 0-3 gangguan
ingatan berat
Salah = 0 Benar = 1
A Berapakah umur Anda?
B Jam berapa sekarang?
C Di mana alamat rumah Anda?
D Tahun berapa sekarang?
E Saat ini kita sedang berada di mana?
F Mampukah pasien mengenali dokter atau perawat?
G Tahun berapa Indonesia merdeka?
H Siapa nama presiden RI sekarang?
I Tahun berapa Anda lahir?
j Menghitung mundur dari 20 sampai 1
Jumlah skor:
K Perasaan hati (afek): pilih yang sesuai dengan kondisi
pasien
1. Baik 2. Labil 3. Depresi 4. Gelisah 5. Cemas

Modul Pelatihan 115


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
INSTRUMEN
EVALUASI STATUS MENTAL MINI (MMSE)

Nomor identifikasi :

Nama Responden :... Umur : . Tahun: ..

Pendidikan : Dominansi hemisfer : kinan / kidal*

Pemeriksa : .... Tgl ..

NILAI NILAI
BUTIR TES
MAKS

ORIENTASI

1 Sekarang (tahun), (musim), (bulan), (tanggal), hari apa? 5


2 Kita berada dimana? (negara), (propinsi), (kota), (gedung), (ruang) 5
(tanyakan pada responden)

REGISTRASI

3 Pemeriksa menyebut 3 benda yang berbeda kelompoknya selang 1 detik 3


(misal apel, uang, meja), responden diminta mengulanginya. Nilai 1 untuk
tiap nama benda yang benar. Ulangi sampai responden dapat
menyebutkan dengan benar dan catat jumlah pengulangan

ATENSI DAN KALKULASI

4 Pengurangan 100 dengan 7 secara berturutan. Nilai 1 untuk tiap jawaban 5


yang benar. Hentikan setelah 5 jawaban. Atau responden diminta
mengeja terbalik kata WAHYU (nilai diberi pada huruf yang benar
sebelum kesalahan; misalnya uyahw=2 nilai)
MENGINGAT KEMBALI (RECALL)
5 Responden diminta menyebut kembali 3 nama benda di atas 3

BAHASA

6 Responden diminta menyebutkan nama benda yang ditunjukkan 2


(perlihatkan pensil dan jam tangan )
7 Responden diminta mengulang kalimat: tanpa kalau dan atau tetapi 1
8 Responden diminta melakukan perintah: Ambil kertas ini dengan tangan 3
anda, lipatlah menjadi dua dan letakkan di lantai.
9 Responden diminta membaca dan melakukan yang dibacanya: 1
Pejamkanlah mata anda

116 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
10 Responden diminta menulis sebuah kalimat secara spontan 1
11 Responden diminta menyalin gambar 1

Skor Total 30

Tandailah tingkat kesadaran responden pada garis aksis:

Sadar Somnolen Stupor Koma

Catatan pemeriksa:

Modul Pelatihan 117


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
PETUNJUK PENGGUNAAN MINI MENTAL STATE EXAMINATION (MMSE)

Orientasi

(1) Tanyalah tanggal, bulan dan tahun. Kemudian tanyalah juga hari dan musim. Satu angka
untuk tiap jawaban yang benar.
(2) Tanyalah berturut-turut sebagai berikut: "Dapatkah Anda menyebut nama rumah
sakit/institusi ini?" Kemudian tanyalah lantai/ tingkat/nomor; kota, kabupaten dan propinsi
tempat rumah sakit/ institusi tersebut terletak.

Registrasi
Tanyalah responden bila Saudara dapat menguji ingatannya. Katakan 3 nama benda yang satu
sama lain tidak ada kaitan, dengan terang dan perlahan, kira-kira 1 detik untuk tiap nama
benda. Sesudah menyebut ketiga nama benda tersebut, mintalah responden mengulangnya.
Pengulangan penyebutan ketiga nama benda tersebut yang pertama kali diberi skor 0-3. Bila
responden tidak dapat menyebutnya dengan benar, ulanglah sampai responden dapat
melakukannya. Jumlah maksimal pengulangan 6 kali. Bila responden masih tidak dapat
menghapalnya, maka fungsi mengingat di bawah tidak dapat diukur secara bermakna.

Atensi Dan Kalkulasi


Mintalah responden menghitung selang 7 mulai dari 100 ke bawah. Hentikanlah setelah 5 kali
pengurangan (93, 86, 79, 72, 65). Hitunglah skor dari jumlah jawaban yang benar.
Bila responden tidak dapat melakukan hal ini, mintalah responden untuk mengeja kata "dunia"
dari akhir ke awal. Skor dihitung dari jumlah huruf dalam urutan terbalik yang benar. Contoh:
ainud = 5, aiund = 3.

Mengingat

Tanyalah responden apakah responden dapat mengingat dan menyebut 3 nama benda yang
sebelumnya telah diminta padanya untuk dihapal. Skor antara 0-3.

Bahasa
Penamaan: Perlihatkan pada responden arloji dan tanyalah padanya nama benda tersebut.
Ulangi untuk pensil. Skor antara 0-2.
Pengulangan: Mintalah responden mengulang kalimat tersebut setelah Saudara
mengucapkannya. Percobaan pengulangan tersebut hanya boleh 1 kali. Skor 0 atau 1.

118 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Perintah 3 tahap: Berilah responden selembar kertas putih dan berikan perintah 3 tahap
tersebut. Skor 1 angka untuk tiap tahap yang dilaksanakan dengan benar.

Membaca: Pada selembar kertas kosong, tulislah dengan huruf balok: "PEJAMKAN MATA
ANDA". Huruf-huruf tersebut harus cukup besar bagi responden, sehingga terlihat dengan jelas.
Mintalah responden untuk membacanya dan melaksanakan perintah tersebut. Skor 1 angka
hanya jika responden memejamkan matanya.
Menulis: Berilah pasien sepotong kertas kosong dan mintalah responden menulis sebuah
kalimat untuk Saudara. Jangan mendiktekan kalimat, karena hal ini harus dikerjakan responden
dengan spontan. Kalimat tersebut haras mengandung subyek, kata kerja dan mempunyai arti.
Tata bahasa dan tanda baca yang benar tidak perlu diperhatikan.
Meniru: Pada sepotong kertas yang bersih, gambarlah 2 segi lima yang berpotongan, panjang
tiap sisi 2,5 cm dan mintalah responden untuk menirunya setepat mungkin. Ke 10 sudut harus
tergambar dan 2 sudut harus berpotongan untuk memperoleh skor 1 angka. Gelombang dan
putaran dapat diabaikan.

Nilailah tingkat kesadaran responden pada garis aksis, dari sadar penuh pada ujung kiri sampai
dengan koma pada ujung kanan.

Modul Pelatihan 119


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
INSTRUMEN
PEMERIKSAAN MINI COG DAN CLOCK DRAWING TEST

Cara pemeriksaan:
1. Mintalah pasien untuk mendengarkan dengan cermat, mengingat, dan kemudian
mengulangi tiga kata yang tidak berhubungan (bola, melati, kursi) yang akan
disampaikan oleh pemeriksa.
2. Instruksikan pasien untuk menggambar jam pada selembar kertas kosong atau berikan
pasien dengan lingkaran yang telah disediakan pada selembar kertas
3. Pasien diminta untuk menggambar jam yang menunjukkan pukul sebelas lewat sepuluh
menit (pukul 11.10).
4. Minta pasien untuk menyebutkan kembali tiga kata yang telah disebutkan di awal
pemeriksaan.
5. Bila pasien tidak mampu menyebutkan kata-kata yang pertama kali diucapkan pada
awal pemeriksaan, maka tidak perlu ditanyakan kembali. Karena hal tersebut telah
menunjukkan hendaya kognitif.

Interpretasi pemeriksaan:
Dikatakan fungsi kognitifnya menurun apabila tidak dapat mengingat satu atau lebih kata
yang diberikan sebelumnya dan atau tidak mampu menggambar jam dengan sempurna.

120 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
DAFTAR TILIK
PENGAMATAN BERMAIN PERAN PENGISIAN INSTRUMEN GDS, AMT, MMSE DAN
PEMERIKSAAN MINI COG DAN CLOCK DRAWING TEST

Lengkapi dengan tanda yang sesuai seperti berikut ini pada kolom penilaian

Mampu melakukan keterampilan/kegiatan sesuai dengan prosedur tertulis tanpa


memerlukan bantuan pelatih.

Belum mampu melakukan keterampilan/kegiatan belum sesuai dengan prosedur tertulis,


atau masih memerlukan bantuan pelatih.

T/S Tidak Sesuai melakukan hal-hal/kegiatan yang tidak sesuai dengan keadaan/situasi
PESERTA: ________________________ TANGGAL: _____________

No. KETERAMPILAN YANG DI OBSERVASI PENILAIAN KET

1 Kemampuan peserta dalam memerankan sebagai pemeriksa


A GDS
Cara bertanya
Cara memberi skor sesuai dengan panduan instrumen
Cara menyimpulkan hasil pengisian instrument

B AMT
Cara bertanya
Cara memberi skor sesuai dengan panduan instrumen
Cara menyimpulkan hasil pengisian instrument

C MMSE
Cara bertanya
Cara memberi skor sesuai dengan panduan instrumen
Cara menyimpulkan hasil pengisian instrument

D Mini Cog
Cara bertanya
Cara memberi skor sesuai dengan panduan instrumen
Cara menyimpulkan hasil pengisian instrument

E Clock Drawing Test


Cara bertanya
Cara memberi skor sesuai dengan panduan instrumen
Cara menyimpulkan hasil pengisian instrument

Modul Pelatihan 121


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
PANDUAN
PRAKTEK STIMULASI KOGNITIF BAGI LANJUT USIA
(SENAM VITALISASI OTAK)

Tujuan :
Peserta mampu melakukan contoh stimulasi kognitif bagi lanjut usia

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai pelaksanaan stimulasi kognitif bagi lanjut usia
(senam vitalisasi otak)
2. Fasilitator memandu peserta untuk melakukan stimulasi kognitif bagi lanjut usia (senam
vitalisasi otak)
3. Peserta diminta untuk mengikuti gerakan yang dicontohkan oleh fasilitator
4. Gerakan diulang sampai beberapa kali sehingga peserta mampu melakukan sendiri
5. Fasilitator melanjutkan pemutaran video stimulasi kognitif bagi lanjut usia (senam vitalisasi
otak) dan diikuti oleh peserta
6. Fasilitator mengamati dan memandu gerakan stimulasi kognitif bagi lanjut usia (senam
vitalisasi otak)
7. Fasilitator kelas merangkum dan menyimpulkan hasil latihan

Bahan dan Alat :


Panduan praktek stimulasi kognitif bagi lanjut usia (senam vitalisasi otak)
Buku Panduan Latihan /Senam Vitalisasi Otak
Video stimulasi kognitif bagi lanjut usia (senam vitalisasi otak)
Tikar/ Karpet/Alas duduk/ matras

Waktu :
1 jpl @ 45 menit = 45 menit

122 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 6
PELAYANAN GIZI
PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 123


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
124 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 6
PELAYANAN GIZI PADA LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Proses menua menyebabkan terjadinya perubahan baik fisik maupun fisiologi, yang
pada hakekatnya mempengaruhi kebutuhan gizi dan status gizi. Secara umum, pada
kelompok lanjut usia (lansia) kebutuhan nutrien menurun, sejalan dengan menurunnya
kebutuhan energi. Penurunan kebutuhan energi tersebut disebabkan oleh adanya
penurunan massa otot, jumlah sel dan fungsi organ serta aktivitas fisik. Sebaliknya, selain
terjadi penambahan jumlah massa lemak dan pengumpulan/ akumulasi lemak ke daerah
abdomen/sentral yang mengidentifikasi adanya akumulasi lemak viseral. Lemak viseral
diketahui berperan terhadap terjadinya gangguan keseimbangan metabolik, khususnya
metabolisme karbohidrat dan lemak berupa intoleransi glukosa, hiperlipidemia yang
keduanya masing-masing merupakan faktor risiko terjadinya penyakit-penyakit yang
berhubungan dengan gizi antara lain diabetes melitus (DM) tipe 2, penyakit jantung
koroner (PJK), dan hipertensi. Berbagai penyakit yang berhubungan dengan
kardiovaskuler dan DM tipe 2 merupakan faktor risiko yang memudahkan terjadinya
stroke.

Golongan lanjut usia juga mempunyai risiko tinggi untuk mengalami masalah gizi
seperti keadaan gizi kurang, gizi lebih sampai obesitas, anemia, maupun defisiensi
mineral dan atau vitamin tertentu. Gangguan pada tulang seperti osteoporosis mudah
terjadi pada lanjut usia karena berbagai faktor risiko, salah satunya asupan mineral yang
tidak adekuat. Untuk mengatasi hal-hal tersebut, penatalaksanaan gizi yang tepat, baik
pada malnutrisi maupun pada penyakit yang berhubungan dengan gizi/ disease related to
nutrition sangatlah dibutuhkan.

Dapatlah dimengerti karenanya, tenaga kesehatan di puskesmas merupakan lini


pertama yang lebih banyak berhadapan langsung dengan permasalahan yang terjadi
pada lanjut usia. Oleh karenanya perlu mempunyai kemampuan petugas gizi dalam
melakukan asuhan gizi melalui proses asuhan gizi terstandar (PAGT), untuk mendeteksi
dini status gizi, diikuti intervensi gizi yang sesuai dan melakukan pemantauan berkala.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan pelayanan gizi pada lanjut
usia.

Modul Pelatihan 125


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:


1. Menjelaskan perubahan fisiologi pada lanjut usia
2. Menjelaskan perubahan komposisi tubuh pada lanjut usia
3. Menjelaskan masalah gizi pada lanjut usia secara umum
4. Melakukan penentuan dan penilaian status gizi pada lanjut usia

5. Melakukan pelayanan gizi lanjut usia

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Perubahan fisiologi pada lanjut usia
1. Saluran cerna
2. Jantung dan pembuluh darah
3. Sistem pernafasan
4. Ginjal dan urogenital
5. Sistem endokrin
6. Sistem otot dan saraf
B. Perubahan komposisi tubuh pada lanjut usia
1. Massa otot
2. Massa lemak
3. Jumlah cairan tubuh
C. Masalah gizi pada lanjut usia:
1. Kegemukan
2. Kurang energi kronik (KEK)
3. Kurang zat gizi mikro (anemia, osteoporosis)
4. Penyakit degeneratif (Penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes melitus,
osteoarthritis, artritis, stroke, kanker dan penyakit paru obstruksi kronik)
D. Penentuan dan penilaian status gizi pada lanjut usia
1. Berbagai cara pengukuran antropometri untuk menilai status gizi lanjut usia
2. Penentuan status gizi lanjut usia
E. Pelayanan gizi lanjut usia
1. Pelayanan gizi individu
2. Pelayanan gizi masyarakat

126 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
IV. BAHAN BELAJAR

1. Direktorat Bina Gizi Kemenkes, Pedoman Pelayanan Gizi Lanjut Usia, 2014
2. Kementerian Kesehatan RI, Pedoman Gizi Seimbang, 2015
3. Pardede SO, Santoso BI, Hardinsyah, Siregar P. Hidrasi Sehat Bagi Usia Lanjut,
2015.
4. Santoso BI, Pardede SO, Harimurti K, Hidrasi pada kondisi khusus. Dalam: Permadhi
I, Bardosono S, Chandra DN, editor. Status Hidrasi pada Kondisi Umum dan Khusus.
2014. Badan Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Hal: 3459.
5. Kementerian Kesehatan, Pedoman Pelayanan Gizi Lanjut Usia, 2014
6. Pardede SO, Santoso BI, Hardinsyah, Siregar P. Hidrasi Bagi Usia Lanjut, 2015
7. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.75 tahun 2013 tentang Angka
Kecukupan Gizi yang dianjurkan bagi bangsa Indonesia
8. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.41 tahun 2014 tentang
Pedoman Gizi Seimbang
9. Brosur Daftar Bahan Makanan Penukar, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
10. Brosur Makanan Sehat Untuk Lanjut Usia, Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Fasilitator menyampaikan


materi yang akan disampaikan dan kaitannya dengan materi sebelumnya. Sampaikan
tujuan pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang akan disampaikan, dengan
menggunakan bahan tayang.

2. Fasilitator menggali pengetahuan peserta tentang Pelayanan gizi pada lanjut usia.

Langkah 2. Penyampaian Materi

1. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan
sub pokok bahasan dengan menggunakan bahan tayang

2. Fasilitator menyampaikan materi dengan metode ceramah, tanya jawab, curah


pendapat dan latihan kasus.

Langkah 3. Praktik Simulasi Pengukuran Antropometri

1. Fasilitator menyampaikan penugasan latihan praktik simulasi antropometri dan


pengisian mini nutritional assessment (MNA)

Modul Pelatihan 127


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
2. Peserta dibagi menjadi tiga kelompok dan diminta untuk melakukan praktik simulasi

3. Fasilitator mengevaluasi hasil pelaksanaan praktik simulasi bersama dengan peserta

Langkah 3. Latihan Kasus

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan latihan kasus tentang Pelayanan Gizi


pada Lanjut Usia

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan dan membahas bersama dengan peserta

Langkah 4. Rangkuman dan Kesimpulan

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan

2. Fasilitator membuat kesimpulan.

VI. URAIAN MATERI

A. Perubahan Fisiologi Pada Lanjut Usia

Pada hakekatnya proses menua merupakan suatu kelanjutan kehidupan yang ditandai
oleh adanya penurunan fungsi berbagai organ tubuh. Pada kelompok usia lanjut (lebih
dari 60 tahun) terjadi berbagai perubahan fungsi organ tubuh, yaitu:

1. Saluran cerna

jumlah gigi sudah mulai berkurang (ompong), sehingga kesulitan untuk menggigit
dan mengunyah. Menurunnya produksi air liur, berakibat kesulitan untuk menelan.
Indera pengecap menurun menyebabkan konsumsi makan menjadi berkurang.
Menurunnya gerakan usus menyebabkan perut kembung dan mudah sembelit
hingga wasir. Berkurangnya produksi asam lambung menyebabkan absorpsi vitamin
B12 berkurang, yang berakibat anemia.

2. Jantung dan pembuluh darah

Menurunnya elastisitas dinding pembuluh darah, menurunnya heart rate,


menurunnya respons terhadap stimulus b-adrenergik, peningkatan massa otot di
ventrikel kiri, dan melambatnya relaksasi dinding ventrikel, merupakan berbagai
faktor yang menyebabkan lansia berisiko menderita hipertensi, penyakit jantung
koroner, dan chronic heart failure.

3. Sistem pernafasan

Menurunnya kapasitas paru menyebabkan volume tidal paru berkurang.

128 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
4. Ginjal dan urogenital

Seiring meningkatnya usia, jumlah glomerulus juga berkurang sebanyak 3040%


yang terutama terjadi setelah usia 40 tahun. Perubahan anatomi ini juga disertai
dengan penurunan fungsi ginjal, yaitu berupa penurunan aliran darah ke ginjal
sebanyak 10% per dekade setelah usia 40 tahun, dan penurunan laju filtrasi
glomerulus (LFG) sebesar 0,8/menit.1,73 m2 per tahun setelah usia 40 tahun.
Pengeluaran urin diluar kesadaran (inkontinensia urin) menyebabkan lansia sering
mengurangi minum.

5. Sistem endokrin

Konsentrasi basal atrial natriuretic hormone (ANH) pada lansia meningkat


dibandingan dewasa muda. Peningkatan ini menyebabkan mudahnya kehilangan
natrium di urin, sehingga berisiko terjadi hiponatremia.

6. Sistem otot dan saraf

Menurunnnya massa otot pada lansia menyebabkan penurunan kapasitas kerja otot
dan lansia tampak kurus. Berkurangnya sel otak sekitar 510% pada usia 20 hingga
90 tahun, menyebabkan penurunan fungsi kognitif, reaksi, koordinasi, fungsi panca
indera (penglihatan, peraba, perasa, penciuman, dan pendengaran), serta
menurunnya sensasi rasa haus. Pada lansia sensasi haus menurun meskipun telah
terjadi peningkatan osmolalitas darah. Sebagai akibatnya, lansia lebih berisiko
kehilangan cairan tubuh (dehidrasi) dibandingkan pada individu dewasa sehat.

Tabel 1. Perubahan fisiologi pada lanjut usia

No Kondisi lanjut usia Perubahan pola makan Status gizi


1 Metabolisme basal Kebutuhan energi menurun Cenderung obesitas/ BB
menurun berlebih
2 Aktivitas fisik Energi yang dipakai sedikit Cenderung obesitas/ BB
berkurang berlebih
3 Status ekonomi Konsumsi berlebih Cenderung obesitas/ BB
meningkat berlebih
4 Fungsi indera Palatabilitas terhadap Berisiko kurang gizi
menurun makanan menurun/nafsu
makan menurun

Modul Pelatihan 129


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5 Penyakit periodental Kesulitan konsumsi makanan Berisiko kurang gizi/
atau gigi tanggal berserat (sayur, daging), obesitas
cenderung konsumsi
makanan lunak
6 Penurunan sekresi Mengganggu penyerapan Defisiensi zat gizi mikro
asam lambung dan vitamin dan mineral
enzim pencernaan
makanan
7 Pasase usus Sulit buang air besar Hemoroid (wasir) dan
menurun anemia
8 Sering Menurunkan nafsu makan Berisiko kurang gizi
menggunakan obat-
obatan/alkohol
9 Gangguan Kesulitan menyiapkan Berisiko kurang gizi
kemampuan motorik makanan sendiri
10 Kurang Nafsu makan menurun Berisiko kurang gizi
bersosialisasi,
kesepian
(perubahan
psikologis)
11 Pendapatan Asupan makan menurun Berisiko kurang gizi
menurun
12 Demensia (pikun) Lupa makan/sering makan Berisiko kurang gizi atau
obesitas

B. Perubahan Komposisi Tubuh Pada Lanjut Usia

1. Massa otot

Berkurangnya massa otot pada lansia mengakibatkan laju metabolisme basal (basal
metabolic rate) menurun. Selain karena massa otot yang menurun, menurunnya
jumlah sel, fungsi organ, dan aktivitas fisik pada lanjut usia, maka kebutuhan energi
lebih rendah dibandingkan pada dewasa muda. Untuk menjaga agar massa otot
tidak makin menurun diperlukan latihan fisik yang dianjurkan bagi lanjut usia.

130 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2. Massa lemak

Penambahan massa lemak dan perubahan distribusi lemak tubuh menyebabkan


pengumpulan lemak di daerah abdomen, yang mengidentifikasikan adanya
akumulasi lemak viseral. Penumpukan lemak viseral berperan terhadap terjadinya
gangguan keseimbangan metabolik, khususnya metabolism karbohidrat dan lemak,
berupa intoleransi glukosa dan hiperlipidemia, dimana keduanya merupakan faktor
risiko terjadinya diabetes melitus tipe 2, penyakit jantung koroner, dan hipertensi.

3. Jumlah cairan tubuh

Proses menua yang normal terjadi perubahan komposisi tubuh. Menurunnya cairan
total tubuh, yaitu dari 60% menjadi 54% pada laki-laki, dan 52% menjadi 46% pada
perempuan. Berkurangnya cairan tubuh menyebabkan peningkatan risiko dehidrasi
ketika terjadi kehilangan cairan (misal diare, muntah) atau penurunan asupan
cairan. Sebaliknya, lansia mudah terjadi kelebihan cairan ketika asupan cairan
sedikit berlebih.

C. Masalah Gizi Pada Lanjut Usia

Masalah gizi lanjut usia merupakan rangkaian proses masalah gizi sejak usia muda
yang menifestasinya terjadi pada lanjut usia. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa
masalah gizi pada lanjut usia sebagian besar merupakan masalah gizi lebih yang
merupakan faktor risiko timbulnya berbagai penyakit degeneratif (penyakit jantung
koroner, hipertensi, diabetes melitus, osteoarthritis, artritis, stroke dan kanker). Namun
demikian, masalah kurang gizi banyak terjadi pada lanjut usia, seperti kurang energi
kronik (KEK) dan kekurangan zat gizi mikro. Masalah gizi yang sering ditemukan pada
lanjut usia:

1. Kegemukan

Keadaan ini biasanya disebabkan oleh pola konsumsi yang berlebihan, banyak
mengandung lemak dan jumlah energi yang melebihi kebutuhan. Proses
metabolisme yang menurun pada lanjut usia, bila tidak diimbangi dengan
peningkatan aktiftas fsik atau penurunan jumlah makanan, sehingga jumlah
kalori yang berlebih akan diubah menjadi lemak yang dapat mengakibatkan
kegemukan. Selain kegemukan secara keseluruhan, kegemukan pada bagian perut
lebih berbahaya karena kelebihan lemak di perut dihubungkan dengan
meningkatnya risiko penyakit jantung koroner pada bagian lemak lain. Menurut
Monica, 1992, kegemukan atau obesitas akan meningkatkan risiko menderita

Modul Pelatihan 131


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
penyakit jantung koroner 1-3 kali, penyakit hipertensi 1,5 kali, diabetes mellitus 2,9
kali dan penyakit empedu 1-6 kali.

2. Kurang Energi Kronik (KEK)

Kurang atau hilangnya nafsu makan yang berkepanjangan pada lanjut usia, dapat
menyebabkan penurunan berat badan. Pada lanjut usia kulit dan jaringan ikat mulai
keriput, sehingga makin kelihatan kurus. Disamping kekurangan zat gizi makro,
sering juga disertai kekurangan zat gizi mikro.

Beberapa penyebab KEK pada lanjut usia:

a. Makan tidak enak karena berkurangnya fungsi alat perasa dan penciuman

b. Gigi-geligi yang tanggal, sehingga mengganggu proses mengunyah makanan

c. Faktor stres/depresi, kesepian, penyakit kronik, efek samping obat, merokok dan
lain-lain.

3. Kurang zat gizi mikro

Kurang zat gizi mikro biasanya terjadi pada lanjut usia dengan KEK, namun pada
lanjut usia dengan gizi baik dapat juga menderita kekurangan zat gizi mikro.
Kekurangan vitamin dan mineral yang sering terjadi pada lanjut usia, adalah: kurang
vitamin A, B, C, D, E, zat besi, magnesium, kalsium, seng, dan kurang serat.

Anemia
Berbagai penyakit yang terdapat pada kelompok lanjut usia dapat menyebabkan
terjadinya anemia. Keadaan tersebut merupakan hal yang sering ditemukan dan
merupakan faktor yang memengaruhi kualitas hidup. Salah satu penyebab anemia
adalah asupan yang kurang memadai dari zat gizi yang berperan pada
pembentukan hemoglobin (Hb). Penelitian Hasan pada 100 orang lanjut usia di
Kelurahan Utan Kayu mendapatkan 19% tergolong defisiensi besi. Penelitian
Permadi pada 10 subyek penelitian di salah satu panti werdha mendapatkan
keadaan defisiensi vitamin B6 (30%), defisiensi vitamin B12 (30%), dan defisiensi
asam folat (90%) dari subyek yang diteliti. Kadar hb normal pada dewasa (di atas 15
tahun) dan lanjut usia menurut World Health Organisation 2011, adalah 12 mg/dL
atau lebih pada perempuan, dan 13 mg/dL atau lebih pada laki-laki.

Osteoporosis (keropos tulang)


Osteoporosis (keropos tulang) adalah penyakit akibat berkurang atau hilangnyanya
densitas mineral tulang dan matriks organik, menyebabkan menurunnya kekuatan
tulang, sehingga tulang menjadi rapuh dan mudah patah. Penderita dengan

132 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
osteoporosis pergerakannya menjadi terbatas karena menurunnya fungsi tulang
panjang untuk menopang badan.Faktor risiko osteoporosis adalah lanjut usia,
rendahnya densitas mineral tulang, riwayat fraktur sebelumnya, penggunaan obat-
obatan yang memengaruhi demineralisasi tulang (glukokortikoid, anti kejang, dll),
dan kondisi klinis lainnya yang memengaruhi homeostasis kalsium dalam tubuh.
Suplementasi vitamin D3 dan kalsium merupakan salah satu upaya untuk
mencegah osteoporosis.

4. Penyakit degeneratif
Beberapa penyakit kronik degeneratif yang berhubungan dengan status gizi:
- Penyakit jantung koroner (PJK)
Konsumsi lemak jenuh dan kolesterol yang berlebihan dapat meningkatkan risiko
penyakit jantung koroner. Penyakit Jantung Koroner pada mulanya disebabkan
oleh penumpukan lemak pada dinding dalam pembuluh darah jantung (pembuluh
koroner), dan hal ini lama kelamaan diikuti oleh berbagai proses seperti
penimbunan jaringan ikat, pengapuran, pembekuan darah, dan lain-lain, yang
semuanya akan mempersempit atau menyumbat pembuluh darah tersebut.
- Hipertensi
Berat badan yang berlebih akan meningkatkan beban jantung untuk memompa
darah ke seluruh tubuh. Akibatnya tekanan darah cenderung menjadi lebih tinggi.
Selain itu pembuluh darah pada lanjut usia sering mengalami aterosklerosis
(lebih tebal dan kaku), sehingga tekanan darah akan meningkat. Bila terjadi
sumbatan di pembuluh darah otak akan memacu timbulnya stroke. Bila
sumbatan terjadi di jantung dapat menyebabkan serangan jantung berupa nyeri
dada atau kematian otot jantung (angina pektoris atau infark miokard) yang dapat
menyebabkan kematian.

- Diabetes melitus
Suatu penyakit menahun yang ditandai oleh kadar glukosa darah yang melebihi
nilai normal (gula darah puasa 126 gram/dl dan atau gula darah sewaktu di
atas 200 gr/dl). Diabetes umumnya disebabkan oleh kerusakan sel beta di
pankreas yang menghasilkan insulin, sehingga terjadi kekurangan insulin absolut
atau relatif dan mengganggu absorpsi glukosa ke dalam sel.
o DM Tipe I: diabetes disebabkan oleh kekurangan insulin absolut karena
kerusakan sel dan pankreas
o DM Tipe 2: disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh dalam merespons
insulin yang diproduksi oleh sel beta pankreas. Pada DM tipe 2 terjadi
resistensi insulin yang disertai defisiensi insulin relatif

Modul Pelatihan 133


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
- Osteoarthritis (peradangan sendi)
Merupakan kondisi berkurangnya tulang rawan sendi secara progresif disertai
dengan peradangan pada jaringan penyangga sendi, menyebabkan rasa nyeri,
kekakuan sendi, dan terbatasnya gerakan sendi. Lokasi osteoarthritis yang sering
adalah di sendi panggul, lutut, kaki, tulang cervical, lumbal dan jari.
- Gout arthritis (asam urat)
Gout merupakan kumpulan berbagai grup penyakit yang timbul akibat endapan
kristal monosodium urat monohidrat. Gangguan metabolisme yang mendasari
gout adalah hiperurisemia (peningkatan kadar asam urat dalam darah) yaitu >7
mg/dl pada laki-laki dan > 6 mg/dl pada perempuan. Asam urat merupakan hasil
akhir dari katabolisme purin yang merupakan bagian dari senyawa nuklotida
purin. Prinsip penatalaksanaan hiperurisemia maupun gout berupa pemberian
obat-obatan dengan terapi gizi berupa pengaturan asupan makanan, yaitu
memberikan makanan yang sesuai dengan kebutuhan Kalori dan zat-zat gizi
yang dibutuhkan namun rendah purin.

Tabel 2. Kandungan purin dalam 100 g bahan makanan

Golongan A Golongan B Golongan C


Jenis bahan
(150-1000 mg (50-150 mg) (0-50 mg)
Karbohidrat - - -
Protein hewani Hati, ginjal, otak, Ikan (selain Keju, susu, telur
jantung, udang golongan A), daging
kecil, kerang, sapi, ayam
jeroan, angsa, paru
dan kaldu, sarden,
makarel
Protein nabati - Kacang kering Oncom, tahu, tempe
Lemak - - -
Sayuran - Kembang kol, Selain golongan B
buncis, asparagus,
kapri, jamur, bayam
Buah-buahan - - -
Lain-lain Alkohol,
ragi,makanan yang
diawetkan

134 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Protein hewani yang kandungan purinnya relatif rendah dan diperkenankan untuk
dikonsumsi adalah daging hewan ternak tanpa lemak, ayam, ikan, telur, susu dan
hasil olahannya. Protein nabati juga dibatasi. Konsumsi kacang-kacangan dalam
keadaan kering diperkenankan 25 g/hari sedang hasil olahannya yaitu tempe
atau oncom 50 g dan tahu 75 g/hari. Sumber protein nabati yang dianjurkan
adalah yang berasal dari serealia yaitu beras, gandum, jagung dan sebagainya.

- Stroke
Stroke terjadi apabila terdapat gangguan aliran darah ke otak secara mendadak
yang menyebabkan pasokan oksigen ke otak menurun secara mendadak dan
mengganggu fungsi otak. Apabila gangguan aliran darah ke otak disebabkan
oleh adanya sumbatan, maka disebut sebagai stroke iskemik. Sedangkan stroke
perdarahan disebabkan oleh ruptur pembuluh darah ke otak. Penyebab ruptur
yang paling sering adalah melemahya dinding kapiler pembuluh darah karena
hipertensi atau sebab lain yaitu pecahnya aneurisma.

- Kanker
Merupakan penyakit dengan karakteristik pembelahan sel diluar kendali, dimana
sel mampu menginvasi ke jaringan lain maupun migrasi ke organ yang lebih jauh
(metastasis). Berbagai faktor risiko terjadinya kanker adalah paparan zat kimia,
radiasi, virus (Epstein-Barr virus, human papilloma virus), bakteri (Helicobacter
pylori), genetik, dan nutrisi. Penderita kanker umumnya mudah mengalami
kurang gizi karena keluhan mual, muntah, penurunan indera pengecap, kesulitan
menelan, stomatitis, dll akibat tindakan terapi kanker.

- Penyakit paru obstruksi kronik (PPOK)


Kekerapan penyakit PPOK cukup tinggi pada populasi lanjut usia. Umumnya
pasien PPOK disertai dengan penurunan BB dan gangguan nutrisi. Diperlukan
terapi gizi yang tepat pada pasien PPOK dikarenakan energi yang diperlukan
untuk respirasi meningkat. Pasien tidak hanya perlu zat gizi makro, namun juga
perlu diberi suplementasi zat gizi mikro karena berisiko terjadi defisiensi yang
akan menambah buruk fungsi paru-paru.

D. Penentuan dan Penilaian Status Gizi Pada Lanjut Usia


1. Berbagai cara pengukuran antropometri untuk menilai status gizi lanjut usia meliputi
pengukuran berat badan (BB), tinggi badan (TB), panjang depa (PD), tinggi lutut
(TL), tinggi duduk (TD), lingkaran lengan atas (LLA), lingkar perut.

Modul Pelatihan 135


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
a. Pengukuran BB

Kondisi/syarat pengukuran:

- Pengukuran dilakukan dengan menggunakan timbangan injak atau digital,


yang sudah dikalibrasi terlebih dahulu
- Letakkan alat di lantai yang rata, posisikan angka sampai menunjukkan angka
nol
- Hasil pengukuran dibaca pada skala dengan ketelitian 0,1 kg (100 gram)
- Upayakan mata pengukur sejajar dengan skala

Cara pengukuran:

- Lansia berdiri tegak dengan memakai pakaian seminimal mungkin, tidak


membawa beban atau benda apa pun, dan tanpa alas kaki
- Mata lansia yang diukur menatap lurus ke depan dan tubuh tidak
membungkuk
- Mata petugas yang mengukur sejajar dengan skala timbangan

b. Pengukuran TB

Kondisi/syarat pengukuran:

- Pengukuran dilakukan dengan alat mikrotoa 2 meter, yang sudah ditera


terlebih dahulu
- Mikrotoa diletakkan di lantai yang rata dan dinding yang tegak lurus, tarik pita
meteran ke atas sampai menunjukkan angka 0, tempelkan mikrotoa pada
dinding, fiksasi sekitar 50 cm dari atas
- Hasil pengukuran dibaca pada garis merah dengan ketelitian 0,1 cm

Cara pengukuran:

- Posisikan lansia berdiri tegak pada permukaan lantai yang rata tanpa
memakai alas kaki
- Posisikan ujung tumit kedua telapak kaki dirapatkan dan menempel di dinding
dalam posisi agak terbuka di bagian jari kaki
- Pada waktu mengukur, posisi punggung, tumit, pantat, dan belakang kepala
menempel pada dinding, posisi kepala tegak, pandangan mata lurus ke
depan, dan lengan menggantung santai
- Meteran mikrotoa diturunkan hingga mengenai bagian yang menonjol pada
kepala (verteks) lansia yang diukur

c. Pengukuran panjang depa

Kondisi/syarat pengukuran:
136 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Lansia yang diukur harus memiliki kedua tangan yang dapat direntangkan
sepanjang mungkin dalam posisi lurus mendatar/horizontal dan tidak dikepal
- Pengukuran tidak dapat dilakukan apabila kedua tangan tidak dapat
diluruskan karena sakit atau sebab lainnya
- Pengukuran panjang depa tidak dianjurkan dalam posisi berbaring terlentang
karena dapat mengurangi tingkat ketelitian hasil pengukuran

Cara pengukuran:

- Lansia berdiri dengan kaki dan bahu menempel membelakangi dinding


sepanjang pita pengukuran yang ditempel di dinding
- Bagian atas kedua lengan hingga ujung telapak tangan menempel erat di
dinding sepanjang mungkin (tangan tidak dikepal)
- Pembacaan dilakukan dengan ketelitian 0,1 cm mulai dari bagian ujung jari
tengah tangan kanan hingga ujung jari tengah tangan kiri

d. Pengukuran tinggi lutut

Kondisi/syarat pengukuran:

Tinggi lutut sangat erat hubungannya dengan tinggi badan, sehingga sering
digunakan untuk memperkirakan tinggi badan seseorang yang memiliki
gangguan lekukan tulang belakang, tidak dapat berdiri karena lumpuh, dan sebab
lainnya.

Alat pengkuran: Penggaris kayu/stainless stell dengan mata pisau menempel


pada sudut 90 pada kaki kiri.

Cara pengukuran:

- Lansia diukur dalam posisi duduk atau berbaring di atas lantai atau kasur
dengan permukaan rata, tanpa menggunakan bantal atau alas kepala
- Segitiga kayu diletakkan pada kaki kiri antara tulang kering dengan tulang
paha membentuk sudut 90
- Penggaris kayu ditempatkan di antara tumit sampai bagian tertinggi dari tulang
lutut. Pembacaan dilakukan pada alat ukur dengan ketelitian 0,1 cm.

Modul Pelatihan 137


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
e. Pengukuran tinggi duduk:

Kondisi/syarat pengukuran:

- Bila lansia tidak dapat berdiri tegak dan atau merentangkan kedua tangannya
sepanjang mungkin dalam posisi lurus lateral dan tidak dikepal
- Jika salah satu atau kedua pergelangan tangan tidak dapat diluruskan karena
sakit atau sebab lainnya

Alat pengukuran:

- Alat ukur antropometri terdiri dari bangku duduk dari kayu dengan panjang,
lebar, dan tinggi masing-masing 40 cm bagi lansia laki-laki, dan 35 cm bagi
lansia perempuan
- Mikrotoa sepanjang 2 m yang ditempelkan di dinding

Cara pengukuran

- Mikrotoa menempel erat di dinding, dan tarik meteran sampai menunjukkan


angka nol sampai di lantai
- Lansia duduk dengan posisi tegak, kepala dan tulang belakang menempel
rapat ke dinding
- Tangan diletakkan dengan santai di atas paha dan kepala tidak menggunakan
topi/peci
- Kedua kaki dirapatkan di dinding bangku (tanpa menggunakan alas kaki) dan
menatap lurus ke depan
- Pembacaan dilakukan pada mikrotoa yang ditempelkan di dinding tepat di
atas kepala, setelah dikurangi tinggi bangku

2. Penentuan status gizi pada usia lanjut

Bagi orang dewasa salahsatu indikator yang menunjukan bahwa telah terjadi
keseimbangan zat gizi di dalam tubuh adalah tercapainya berat badan yang Normal,
yaitu berat badan yang sesuai untuk tinggi badannya. Indikator tersebut dikenal

138 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
dengan indikator Indeks Masa Tubuh (IMT). Dengan mengaitkan dua variabel
antropometri tersebut di atas, dapat diperoleh indeks massa tubuh (IMT) dengan
perhitungan sebagai berikut:

IMT = _______Berat Badan (kg)_______


Tinggi Badan (m) x Tinggi Badan (m)

Batas ambang IMT ditentukan dengan merujuk ketentuan FAO/WHO. Untuk


kepentingan Indonesia, batas ambang dimodifikasi berdasarkan pengalaman klinis
dan hasil penelitian dibeberapa negara berkembang. Batas ambang IMT untuk
Indonesia adalah sebagai berikut:

Tabel 3. Klasifikasi indeks massa tubuh (IMT)

Kategori IMT
Sangat Kurus Kekurangan berat badan tingkat berat <17,0
Kurus Kekurangan berat badan tingkat 17,0 <18,5
ringanl
Normal 18,525,0
Gemuk Kelebihan berat badan tingkat ringan 25,1 27,0
(Overweight)
Obese Kelebihan berat badan tingkat berat >27,0
Sumber: Buku Pedoman Gizi Seimbang, Kemenkes 2015

- IMT untuk lanjut usia dengan kondisi khusus (tidak dapat berdiri atau bongkok)
dapat melihat tabel BB/TL, BB/PD, BB/TD (terlampir).
- Lingkar perut:

Digunakan untuk menentukan obesitas sentral. Cara pengukurannya adalah


dengan berpuasa pada malam hari sebelum pemeriksaan dan pada hari
pemeriksaan menggunakan pakaian yang ringan. Pengukuran dilakukan dalam
posisi tegak dengan kedua tangan disamping dan kaki rapat. Tepi tulang iga
yang terendah dan krista iliaka pada garis aksila tengah (mid axillary line) diberi
tanda dengan pena. Pita pengukur non elastis diletakkan melintang di
pertengahan antara kedua tanda tersebut melingkari perut secara horizontal.
Kemudian dilakukan pembacaan dalam sentimeter. Selama dilakukan
pengukuran, pasien diminta untuk bernapas biasa. Klasifikasi lingkar perut
adalah dikatakan obesitas sentral jika lingkar perut pada laki-laki 90 cm, dan
perempuan 80 cm.
Modul Pelatihan 139
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
E. Pelayanan Gizi Lanjut Usia

1. Pelayanan gizi individu

Pelayanan gizi secara individu dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan oleh


tim asuhan gizi dan merupakan salah satu bagian pelayanan kesehatan lanjut
usia/geriatri yang terpadu, sehingga pelaksanaannya ditangani bersama-sama
secara terkoordinasi oleh berbagai disiplin ilmu terkait.

Kerjasama antara lanjut usia, keluarga/pengasuh, dengan tim asuhan gizi


sangat penting untuk menunjang keberhasilan pelayanan gizi lanjut usia.

- Rawat jalan

Kegiatan pelayanan gizi rawat jalan merupakan pelayanan gizi secara individu
dengan serangkaian kegiatan asuhan gizi terstandar untuk melakukan dan
mendukung keberhasilan proses konseling gizi.

- Rawat inap

Kegiatan pelayanan gizi rawat inap merupakan pelayanan gizi secara individu
dengan serangkaian kegiatan asuhan gizi terstandar untuk memberikan
intervensi gizi.

Kegiatan intervensi gizi yang diberikan meliputi pelayanan makan dan konseling
gizi, serta kunjungan rumah sebagai tindak lanjut kegiatan.

Proses pelayanan gizi individu meliputi:

a. Penapisan

Sebelum memberikan pelayanan gizi perlu dilakukan penapisan gizi untuk


menentukan apakah berisiko malnutrisi atau adanya malnutrisi. Mini Nutritional
Assessment (MNA) merupakan salah satu instrumen untuk mendeteksi adanya
risiko malnutrisi atau adanya malnutrisi pada kelompok lanjut usia. Instrumen
MNA terdiri dari dua tahap, yaitu tahap pertama (penapisan/skrining), dan tahap
kedua (penilaian). Apabila skor pada tahap pertama <11, akan dilanjutkan ke
tahap kedua. Selanjutnya, seseorang diklasifikasikan malnutrisi apabila jumlah
total skor <17, dan berisiko malnutrisi apabila total skor antara 1723,5.

b. Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) Lanjut Usia

Proses asuhan gizi terstandar lanjut usia merupakan pengaplikasian dari proses
asuhan gizi terstandar sebagai upaya peningkatan kualitas pemberian asuhan
gizi pada individu dan populasi. Proses asuhan gizi terstandar terdiri dari empat

140 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
langkah sistematis, yaitu pengkajian gizi (assessment), diagnosis gizi, intervensi
gizi, monitoring dan evaluasi gizi.

PAGT meliputi:

1) Pengkajian gizi (assessment)

Pengkajian terhadap status gizi merupakan landasan dalam menyusun


asuhan gizi yang optimal kepada klien bertujuan untuk mendapatkan informasi
yang adekuat dalam upaya mengidentifikasi masalah gizi yang terkait dengan
masalah asupan makanan atau faktor lain yang dapat menimbulkan masalah
gizi. Pengkajian gizi merupakan suatu proses pengumpulan, verifikasi,
interpretasi data yang sistematis dalam upaya untuk mengidentifikasi masalah
gizi dan penyebabnya, bukan hanya pengumpulan data, tetapi juga
merupakan pengkajian ulang dan analisis kebutuhan gizi pasien. Informasi
yang diperoleh dibandingkan dengan standar baku/nilai normal, sehingga
dapat dievaluasi dan diidentifikasi seberapa besar masalahnya.

Proses pengkajian meliputi:

- Riwayat makan

Mengkaji data riwayat makan, yaitu mengkaji kebiasaan makan secara


kualitatif dan kuantitatif. Secara kualitatif digunakan food frequency
questionnaire (FFQ), yang dari hasilnya dapat diketahui seberapa sering
seseorang mengonsumsi bahan makanan sumber zat gizi tertentu. Secara
kualitatif menggunakan formulir food recall, yang dari hasilnya dapat
diketahui berapa besar pencapaian asupan energi dan zat gizi seseorang
terhadap angka kebutuhan gizi.

- Riwayat personal

Pengumpulan dan pengkajian data riwayat pasien meliputi riwayat obat dan
suplemen yang dikonsumsi, sosial budaya, riwayat penyakit, data umum
lansia, sebagai berikut:

Modul Pelatihan 141


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Tabel 4. Riwayat personal yang berpengaruh dalam pemberian layanan gizi
pada lanjut usia
Data umum pasien - Usia

- Jenis kelamin

- Jenis pekerjaan

- Status dalam keluarga

- Tingkat pendidikan

Riwayat penyakit - Keluhan utama yang terkait dengan masalah gizi

- Riwayat penyakit dulu dan sekarang

- Riwayat pembedahan

- Penyakit kronik atau risiko komplikasi

- Riwayat penyakit keluarga

- Status kesehatan mental/emosi

- Kemampuan kognitif

Sosial budaya - Status sosial ekonomi, budaya, kepercayaan, dan


agama

- Situasi rumah

- Dukungan pelayanan kesehatan dan sosial

- Akses sosial

Riwayat obat dan suplemen - Obat yang digunakan berdasarkan resep maupun
yang dikonsumsi obat bebas yang berkaitan dengan masalah gizi

- Suplemen gizi yang dikonsumsi

- Klinis

Data klinis meliputi suhu tubuh, tekanan darah, keluhan-keluhan yang


dirasakan seperti penurunan nafsu makan, gangguan metabolismeberupa
mual, muntah, kesulitan mengunyah dan menelan. Berikut ini beberapa
contoh tanda klinis:

1. Penurunan berat badan mengindikasikan defisiensi energi,


penurunan berat badan secara akut dapat dikarenakan defisiensi cairan,
sedangkan peningkatan berat badan dapat dikarenakan kelebihan intake
energi.

2. Rambut pudar, kering, mudah patah mengindikasikan defisiensi


protein, rambut mudah dicabut tanpa rasa sakit kemungkinan defisiensi
protein, rambut rontok dapat dikarenakan defisiensi protein, seng,

142 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
biotin / kelebihan vitamin A, hilangnya pigmen rambut pada sekeliling
kepala, dapat dikarenakan defisiensi protein dan tembaga.

3. Mimisan (Epistaksis) mengindikasikan defisiensi vitamin K, pembesaran


tiroid kemungkinan defsiensi iodium.

4. Hepatomegali mengindikasikan defisiensi protein atau kelebihan


vitamin A, asites dapat dikarenakan defsiensi protein dan atau kelebihan
intake cairan.

5. Kehilangan massa otot dapat dikarenakan defsiensi energi.

6. Parestesia (sakit dan perasaan geli atau sensasi yang berubah pada
anggota gerak),ataksia (penurunan perasaan getaran dan posisi tremor
penurunan refleks tendon), konfabulasi, disorientasi mengantuk, letargi
kemungkinan defsiensi vitamin B dan C

- Biokimia

Data biokimia meliputi hasil pemeriksaan laboratorium dan penunjang lain


yang memberikan informasi mengenai status gizi guna menegakkan
diagnosis gizi.

Berikut ini adalah beberapa parameter biokimia yang sering digunakan:

1. Albumin rendah/hipoalbuminemia mengindikasikan adanya defsiensi


protein, stres akut, katabolisme, overload cairan, gagal hati,
pembedahan. Albumin tinggi/hiperalbuminemia kemungkinan dehidrasi
dan gagal ginjal. Selain dalam darah, kadar albumin juga dapat diperiksa
dalam urin.
2. Asam folat serum rendah mengindikasikan adanya defsiensi asam folat,
vitamin B12, anemia makrositik, penggunaan obat-obatan tertentu.
3. Glukosa darah tinggi/hiperglikemia mengindikasikan adanya perubahan
metabolisme karbohidrat, kelebihan intake energi, kanker, diabetes
melitus, infus dekstrosa yang berlebihan, infeksi, respons stres,
penggunaan obat-obatan. Glukosa darah rendah/hipoglikemia,
kemungkinan penghentian makanan parenteral total yang mendadak,
pemberian insulin yang berlebihan. Selain itu glukosa dapat juga
diperiksa dengan urin reduksi.
4. Hemoglobin rendah mengindikasikan kemungkinan adanya defsiensi
protein, Fe, anemia, perdarahan.
5. Natrium serum tinggi/hipernatremia mengindikasikan adanya defisit
volume cairan, pemberian natrium yang berlebihan, kehilangan air
Modul Pelatihan 143
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
bebas yang terjadi sekunder akibat interaksi obat. Natrium serum
rendah/hiponatremia, kemungkinan kelebihan cairan, kehilangan natrium
lewat saluran cerna, sonde dengan formula susu rendah natrium untuk
waktu yang lama.

2) Diagnosis gizi

Setelah mendapatkan data mengenai kebiasaan makan, pola makan, bentuk,


frekuensi makan, dan pantangan makan, lakukan pengkajian data dengan
menganalisis asupan gizi dan dibandingkan dengan angka kecukupan gizi
(AKG) serta anjuran gizi sesuai dengan penyakitnya.

3) Intervensi gizi

Intervensi gizi bertujuan untuk menanggulangi masalah gizi berdasarkan


diagnosis gizi. Pemecahan masalah yang dipilih dengan mempertimbangkan
berbagai faktor, yaitu: keluarga, sosial ekonomi, pemanfaaatan pekarangan
dan lain-lain.

Cara perhitungan kebutuhan gizi:

a) Perhitungan kebutuhan energi

Berikut ini beberapa cara untuk menghitung kebutuhan energi :

- Harris-Benedict

Merupakan cara yang banyak digunakan untuk menetapkan kebutuhan


energi seseorang. Rumusnya dibedakan antara kebutuhan untuk laki-
laki dan perempuan.

Laki-laki = 66 + 13,7 (BB) + 5 (TB) 6,8 (umur)

Perempuan = 655 + 9,6 (BB) + 1,7 (TB) 4,7 (umur)

Faktor koreksi BEE untuk berbagai tingkat stress adalah :

Stress ringan = 1,11,2 x BEE

Stress sedang = 1,31,5 x BEE

Stress berat = 1,62 x BEE

Kanker = 1,6 x BEE

144 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Rule of Thumb

Cara cepat untuk menghitung kebutuhan energi adalah :

Laki-laki = 30 Kkal/ kg BB

Perempuan = 25 Kkal / kg BB

Pada lansia kurus dan BB normal memakai BB aktual, sedangkan lansia


gemuk atau overweight memakai BB ideal.

Perhitungan BB ideal untuk usia 40 tahun = TB 100 x 1 kg

b) Perhitungan kebutuhan protein

Kecukupan protein sehari yang dianjurkan pada lanjut usia adalah minimal
0,8 gram/kg BB hingga 1,5 gram/kg BB atau 1520% dari kebutuhan energi
total. Dianjurkan memenuhi kebutuhan protein nabati dan hewani yang
seimbang. Bagi penderita hiperkolesterolemia dan hipertensi, lebih
diutamakan sumber protein nabati, sedangkan pada penderita penyakit
ginjal kronik stadium lanjut lebih diutamaka sumber protein hewani dengan
jumlah total protein per hari adalah 10% dari kebutuhan energi total.
Sumber protein nabati adalah kacang-kacangan dan produk olahannya.
Sumber protein hewani yang dianjurkan adalah ikan, daging dan ayam
tanpa lemak, susu tanpa lemak.

c) Perhitungan kebutuhan lemak

Pada lanjut usia konsumsi lemak dianjurkan tidak melebihi 20-25% dari
kebutuhan energi, atau sekitar 67 gram (5 sendok makan). Komposisi
lemak yang diajurkan adalah:

- Lemak jenuh < 7% kebutuhan kalori. Lemak jenuh didapatkan dari


daging berlemak, kulit ayam, susu penuh, santan, minyak kelapa
- Membatasi lemak trans maksimal 2 gram/hari. Lemak trans didapatkan
dari cookies, crackers, margarin, dsb
- Lemak tidak jenuh ganda < 10%, sumbernya berasal dari daging ikan
laut, flaxseed
- Lemak tidak jenuh tunggal hingga 8%, sumbernya berasal dari minyak
kanola, minyak zaitun, dan buah alpukat
- Konsumsi kolesterol tidak melebihi 300 mg per hari. Lemak hewani
mengandung kira-kira 1 mg kolesterol /1 gram lemak, mentega/ butter 3
mg kolesterol/gram mentega, dan jerohan mengandung kolesterol 4-15
kali lebih banyak dari daging.

Modul Pelatihan 145


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
INGAT:

Asupan lemak maksimal 67 gram/hari (5 sendok makan)


Asupan gula maksimal 50 gram (4 sendok makan)
Asupan garam maksimal 1 sendok teh/hari

d) Perhitungan kebutuhan karbohidrat

Penggunaan karbohidrat relatif menurun pada lanjut usia, karena


kebutuhan energi juga menurun. Lanjut usia disarankan mengkonsumsi
karbohidrat komplek daripada karbohidrat sederhana, karena mengandung
vitamin, mineral dan serat. Perhitungan kebutuhan karbohidrat didasarkan
kepada sisa dari total energi setelah dikurangi energi dari protein dan
lemak. Dianjurkan lanjut usia mengkonsumsi karbohidrat 60-65% dari total
kebutuhan energi. Sukrosa (gula pasir) tidak boleh lebih dari 50 gram
(setara dengan 4 sendok makan). Demikian halnya sumber karbohidrat
sederhana lainnya juga dibatasi, seperti minuman manis, madu, roti manis,
cake dan lain-lain.

e) Perhitungan kebutuhan vitamin dan mineral

Perhitungan kebutuhan vitamin dan mineral didasarkan kepada angka


kecukupan gizi yang dianjurkan. Untuk kondisi tertentu vitamin dan mineral
diberikan dalam jumlah yang lebih tinggi atau lebih rendah dibandingkan
angka kecukupan gizi yang dianjurkan. Beberapa vitamin dan mineral yang
memerlukan perhatian khusus adalah:

- vitamin B1 (tiamin)
- vitamin B2 (riboflavin)
- vitamin B6 (piridoksin)
- asam folat
- vitamin D3
- kalsium
- zat besi
- seng
- natrium
- kalium

Asupan natrium yang disarankan bagi lanjut usia adalah hingga 2400 mg
per hari atau sebanyak 1 sendok teh per hari.
146 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
f) Perhitungan kebutuhan serat

Anjuran + 25 gram/hari terutama serat larut, yang didapat dari sayur, buah,
kacang-kacangan. Serat juga mengandung prebiotik yang sangat
bermanfaat untuk meningkatkan absorpsi kalsium di usus halus, mengurangi
konstipasi, dan meningkatkan respons rasa kenyang melalui aktivasi hormon
saluran cerna.

g) Perhitungan kebutuhan cairan

Asupan cairan perlu diperhatikan karena adanya mekanisme rasa haus dan
menurunnya cairan tubuh total (penurunan massa lemak). Berdasarkan
penelitian yang dilakukan di Indonesia dan Permenkes nomor 75 tahun
2013, maka jumlah asupan cairan yang direkomendasikan untuk lanjut usia
sekitar 1500 ml per 24 jam. Risiko kurang air dapat meningkat pada kondisi
tertentu (tabel 5).

Tabel 5. Kondisi yang dapat meningkatkan risiko kurang air pada lanjut
usia
Karakteristik Asupan Kondisi Obat-obatan
kesehatan
- Usia >85 tahun - Asupan cairan - Demensia - Laksatif
- Indeks massa <1500 ml/24 jam - Depresi - Diuretika
2
tubuh <21 kg/m - Sering tumpah - Diabetes - Penghambat
atau >27 kg/m2 ketika minum - Penyakit ginjal angiotensin-
- Memerlukan akut dan kronik converting
bantuan untuk - Kurang energi enzyme
minum kronik - Steroid
- Sulit menelan - Riwayat kurang - Psikotropika:
makanan air - antipsikotik,
- Makan <50% - Stroke - antidepresan
dari yang - Inkontinensia urin
diberikan (kencing
- Memakai selang menetes)
makanan - Aritmia jantung
- Sering lupa (gangguan ritme
minum jantung)
- Diare kronik
- Demam

Modul Pelatihan 147


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Cara mengetahui parameter kecukupan hidrasi secara mudah dapat
diketahui berdasarkan warna urin kuning coklat, frekuensi dan volume
kencing lebih sedikit dibandingkan biasanya, dan gejala klinis (tabel 6)

Tabel 6. Gejala klinis kurang air

Derajat kurang air Gejala klinis


1. Derajat kurang air ringan- Keluhan haus, sakit kepala, sulit
sedang berkonsentrasi, gangguan mood, lemas
Mulut kering
Lidah beralur
Air liur kental
Urin berwarna kuning coklat
Frekuensi dan volume berkemih berkurang
Konstipasi
Kram pada tungkai dan lengan
2. Derajat kurang air Penurunan kesadaran
sedang-berat Nadi cepat dan lemah
Nafas cepat
Kejang
Tekanan darah menurun
Volume urin sangat sedikit atau tidak ada
Kelopak mata cekung
Ekstremitas dingin
Kontraksi otot

Preskripsi diet

Preskripsi Diet yaitu batasan pengaturan makanan mencakup


kebutuhan energi dan zat gizi serta zat-zat makanan lainnya merupakan
aspek utama dalam asuhan gizi klien. Disusun berdasarkan diagnosis
penyakit dan gizi dan dapat diresepkan oleh dokter atau ahli gizi. Preskripsi
diet memberikan arah khusus kepada klien untuk merubah perilaku
makannya sehingga mendapatkan kesehatan yang optimal.

Pedoman dalam memberikan preskripsi diet mencakup cara


pemberian makan, bentuk dan porsi makan serta cara mengolah makanan.
Frekuensi pemberian makanan meliputi 3 kali makanan utama, yaitu pagi,
siang dan malam serta dua hingga tiga kali snack, yaitu diantara waktu

148 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
makan. Menu yang dipilih disesuaikan dengan preskripsi gizi dan makanan
gizi seimbang. Makanan sehat yang bergizi seimbang bagi lanjut usia
penting dalam merubah sikap dan praktik pemberian makanan bagi lansia.

Intervensi gizi meliputi:

1. Pemberian makanan

Pemberikan makanan pada lanjut usia sesuai kebutuhan gizi dan


penyakitnya, kemampuan daya terima makanan serta gizi seimbang.
Petugas gizi di puskesmas perawatan, RS atau fasilitas pelayanan
kesehatan lainnya memberikan sesuai diet makanannya. Adapun
makanan sehat bagi lanjut usia mengacu pada pesan gizi seimbang.

Gizi seimbang adalah susunan pangan sehari-hari yang mengandung


zat gizi dalam jenis dan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan tubuh,
dengan memperhatikan prinsip keanekaragaman pangan, aktivitas fisik,
perilaku hidup bersih dan memantau berat badan normal untuk
mencegah masalah gizi. Gizi mempunyai peranan penting dalam
mempertahankan kesehatan dan menghambat datangnya penyakit.
Adapun beberapa hal yang harus diperhatikan adalah

Syarat pengaturan makanan :

Energi 25-30 Kkal/kg BB perhari

Protein 0,81 g/kg BB perhari

Lemak 20-25% dari total energi

Karbohidrat 50-65% dari total energi

Vitamin dan mineral sesuai AKG

Garam maksimal 1 sendok teh/hari

Serat 25 gram perhari

Air 30 ml/kg BB atau 1,5 liter perhari

Bentuk makanan sesuai dengan kondisi dan daya terima

Bahan makanan yang dianjurkan :

Sumber karbohidrat : havermout/oatmeal, roti gandum, beras merah,


beras tumbuk

Modul Pelatihan 149


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Sumber protein : susu rendah lemak,ikan, tempe, tahu

Sumber lemak : minyak kedelai, minyak jagung, minyak kelapa

Sayuran berwarna : bayam, wortel, brokoli, labu kuning, labu siam,


tomat, kangkung dan sayuran segar (lalapan) dll

Buah-buahan segar : pepaya, pisang, jeruk, nanas, apel, alpukat dll

Hal hal yang perlu diperhatikan :

Porsi makan kecil dan sering, dianjurkan makanan utama 3 kali dan
selingan 2-3 kali

Sayur dipotong lebih kecil, bila perlu dimasak sampai empuk, daging
dicincang dan buah dihaluskan (blender/parut)

Untuk memenuhi kebutuhan air, minum air 6-8 gelas sehari

Makan bersama akan lebih meningkatkan nafsu makan.

Penggunaan bumbu-bumbu seperti bawang merah, bawang


putih,jahe, kunyit, lada,gula,jeruk nipis dan lain lain akan meningkatkan
cita rasa makanan

2. Konseling Gizi

Suatu pendekatan yang digunakan dalam pelayanan gizi untuk


membantu lanjut usia dan keluarganya dalam memahami dan
menentukan alternatif pemecahan masalah yang paling sesuai dengan
kondisinya.

Beberapa yang perlu diperhatikan dalam memberikan konseling gizi:

a Aspek Sasaran

Meliputi faktor kejiwaan lanjut usia: pesismistis, apatis, melankolis,


depresi, pelupa, kekanak-kanakan, keras kepala, dan lain-lain. Oleh
sebab itu lanjut usia perlu didampingi keluarga saat menerima
konseling gizi.

b Aspek Konselor

Dalam memberikan konseling kepada lanjut usia dan keluarganya


diperlukan kesabaran, kejujuran, sikap santun, empati, bahasa
sederhana dan mudah dimengerti serta menjadi pendengar yang baik

150 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
dan menguasai isi pesan serta memberikan edukasi dan
solusi/pemecahan masalah gizi dan kesehatan yang tepat.

c Aspek Pesan

Pesan anjuran makanan yang harus diperhatikan :

- Bentuk makanan disesuaikan dengan kemampuan makan


- Porsi makan kecil dan sering, jarak antara dua waktu makan tidak
kurang dari 3 jam
- Biasakan sarapan pagi dan makan malam lebih awal
- Pilihlah jenis makanan selingan yang sehat, seperti buah buahan
segar, dan makanan yang direbus
- Perilaku makan sesuai dengan prinsip gizi seimbang bagi lansia
- Makanan yang dikukus, dipanggang, direbus lebih baik daripada
digoreng.
- Dianjurkan memilih makanan dengan bumbu yang tidak
merangsang

Pesan Gizi Seimbang :


4 Pilar Gizi Seimbang:
Pilar 1 : Mengonsumsi Pangan Beranekaragam
Pilar 2 : Membiasakan Perilaku Hidup Bersih Sehat
Pilar 3 : Melakukan Aktivitas Fisik
Pilar 4 : Mempertahankan dan Memantau Berat Badan Normal

10 Pesan Gizi Seimbang


1. Syukuri dan Nikmati Anekaragam Makanan
2. Perbanyak Makan Sayuran dan Cukup Buah-Buahan
3. Biasakan Mengonsumsi Lauk -pauk Mengandung Protein Tinggi
4. Biasakan Mengonsumsi Anekaragam Makanan Pokok

Modul Pelatihan 151


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5. Batasi Konsumsi Pangan Manis, Asin dan Berlemak
6. Biasakan Sarapan
7. Biasakan Minum Air Putih yang Cukup dan Aman
8. Biasakan Membaca Label pada Kemasan Pangan
9. Cuci Tangan Pakai Sabun dengan Air Bersih Mengalir
10. Lakukan Aktivitas Fisik yang Cukup dan Pertahankan Berat Badan
Normal.

Aktivitas fisik untuk lanjut usia disesuaikan dengan kemampuan dan


kebutuhan untuk mempertahankan dan peningkatan kesehatan lansia agar
sehat dan bugar sehingga dapat melakukan kegiatan kehidupan dalam
kesehariannya.

4) Monitoring dan evaluasi

Melakukan kajian ulang dan mengukur perkembangan dengan jadwal tertentu


(monitoring), membandingkan hasil saat ini dengan status sebelumnya, tujuan
intervensi, atau rujukan standar (evaluasi), termasuk juga monitoring respon
pasien/klien lansia terhadap intervensi. Kegiatan monitoring dan evaluasi gizi
dilakukan untuk mengetahui respons pasien terhadap intervensi dan tingkat
keberhasilannya. Tiga langkah kegiatan monitoring dan evaluasi gizi, yaitu:

a. Monitor perkembangan
Kegiatan mengamati perkembangan kondisi pasien yang bertujuan untuk
melihat hasil yang terjadi sesuai yang diharapkan oleh klien maupun tim.
Kegiatan yang berkaitan dengan monitor perkembangan antara lain:
mengecek pemahaman dan ketaatan diet pasien, mengecek asupan
makan pasien, menentukan apakah intervensi dilaksanakan sesuai dengan
rencana/preskripsi diet, menentukan apakah status pasien tetap atau
berubah, mengidentifkasi hasil lain baik yang positif maupun negatif,
mengumpulkan informasi yang menunjukkan alasan tidak adanya
perkembangan dari kondisi pasien/klien lansia.
b. Mengukur hasil
Kegiatan ini adalah mengukur perkembangan/ perubahan yang terjadi
sebagai respon terhadap intervensi gizi. Parameter yang harus diukur
berdasarkan tanda dan gejala dari diagnosis gizi.
c. Evaluasi hasil
Berdasarkan ketiga tahapan kegiatan monitoring dan evaluasi di atas kita
akan mendapatkan 4 jenis hasil, yaitu:

152 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
1) Dampak perilaku dan lingkungan terkait gizi yaitu tingkat pemahaman,
perilaku, akses, dan kemampuan yang mungkin mempunyai pengaruh
pada asupan makanan dan zat gizi

2) Dampak asupan makanan dan zat gizi merupakan asupan makanan dan
atau zat gizi dari berbagai sumber, misalnya makanan, minuman,
suplemen, dan melalui rute enteral maupun parenteral

3) Dampak terhadap tanda dan gejala fisik yang terkait gizi. Pengukuran
yang terkait dengan antropometri, biokimia dan parameter pemeriksaan
fisik

4) Dampak terhadap pasien terkait gizi. Pengukuran yang terkait dengan


persepsi pasien/klien lansia terhadap intervensi yang diberikan dan
dampaknya pada kualitas hidupnya.

2. Pelayanan Gizi Masyarakat

Pelayanan gizi masyarakat ditujukan bagi lanjut usia yang berada di keluarga,
kelompok lanjut usia (posyandu lanjut usia, pos pembinaan terpadu/posbindu) dan
panti werdha.

a. Keluarga

Keluarga merupakan unit terkecil dalam masyarakat yang keberadaannya sangat


penting untuk mengayomi dan melindungi para lanjut usia. Lanjut usia akan
merasa aman dan tenteram bila berada di dalam lingkungan keluarga yang
memberikan perhatian dan dukungan pada lanjut usia dalam menjalani sisa
hidupnya.

Pelayanan gizi lanjut usia yang berada di keluarga dilakukan oleh tenaga
kesehatan melalui pendampingan tenaga kesehatan terhadap anggota keluarga
dalam meningkatkan dan mempertahankan status gizi lanjut usia.

Pelayanan gizi lanjut usia di keluarga terdiri dari:

1) Pendidikan gizi

Pendidikan gizi pada lanjut usia yang dilakukan di rumah pada prinsipnya
memberikan pendidikan pada lanjut usia dan keluarganya yang bertujuan agar
lanjut usia:

Modul Pelatihan 153


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
- Mendapatkan gizi yang cukup sesuai dengan kondisinya (sehat/sakit)
sesuai diet makanan yang seharusnya dan prinsip gizi seimbang ( 4 pilar
gizi seimbang)
- Mencapai dan mempertahankan berat badan normal
- Mengatasi perubahan fungsi saluran pencernaan yang menyertai proses
penuaan
- Mencegah dan menghambat osteoporosis dan mencegah terjadinya
gangguan gizi (kegemukan/obesitas atau kurang gizi termasuk kurang zat
gizi mikro)

2) Penyediaan Makanan

Penyediaan makanan pada lanjut usia sebaiknya dilakukan oleh anggota


keluarga atau pengasuh khusus untuk lanjut usia. Tenaga kesehatan dan ahli
gizi dari puskesmas melakukan kunjungan rumah untuk memberikan nasihat
diet dan membantu menyusun menu diet makanan dan gizi seimbang untuk
lanjut usia.

3) Rujukan

Pada kasus tertentu yang membutuhkan penanganan khusus dan lebih lanjut
seperti tidak ada asupan makan selama 3 hari terakhir dan terjadi penurunan
status gizi (menjadi semakin kurus, lemah, lesu), menderita penyakit kronik
yang berat, dan mengalami kondisi kegawat daruratan dapat dirujuk ke
fasilitas kesehatan untuk mendapat pelayanan kesehatan lebih lanjut.

b. Kelompok Lanjut Usia

Kelompok lanjut usia (Poksila) adalah salah satu bentuk Upaya Kesehatan
Bersumberdaya Masyarakat (UKBM), sebagai wadah pelayanan kepada lanjut
usia di masyarakat, dimana proses pembentukan dan pelaksanaannya dilakukan
oleh masyarakat bersama dengan lintas sektor, LSM, swasta dan organisasi
sosial dengan kegiatan utama adalah upaya promotif dan preventif. Kegiatan
Kelompok Lanjut Usia dilakukan oleh kader terlatih yang didampingi oleh tenaga
kesehatan.

Pelayanan gizi pada kelompok lanjut usia diberikan dalam bentuk :

1) Penyuluhan gizi

Dilakukan oleh tenaga kesehatan atau kader terlatih. Topik penyuluhan


disesuaikan dengan masalah gizi yang ada pada lanjut usia.

154 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2) Pemantauan status gizi

Pemantauan status gizi menggunakan kartu menuju sehat (KMS) lanjut usia
yaitu pengukuran tinggi badan dan berat badan, dilakukan secara berkala
(sebulan sekali) bersama-sama dengan pemeriksaan kesehatan lain. Evaluasi
status gizi dilakukan oleh kader yang dibimbing oleh tenaga kesehatan.

3) Konseling gizi.

Konseling merupakan salah satu bagian penting dalam rangkaian kegiatan


pelayanan gizi. Hal ini sebagai upaya memperbaiki kebiasaan makan dan
perilaku kesehatan untuk mempertahankan dan meningkatkan kesehatan
lansia

Konseling dapat diberikan pada lanjut usia baik sehat maupun sakit dengan
penyakit penyerta atau keluhan kesehatan lain sesuai kebutuhannya.
Dilakukan baik di dalam gedung maupun di luar gedung fasilitas kesehatan.
Teknik konseling pada prinsipnya individu termotivasi untuk berubah melalui
kemampuan untuk menata perilakunya.

Isi konseling secara umum mengacu pada kebutuhan diet makanan yang
sesuai kebutuhan lansia dan gizi seimbang (4 prinsip dan 10 pesan gizi
seimbang). Penting juga memberikan konseling dengan mempertimbangkan
membatasi asupan lemak jenuh dan gula sederhana, membiasakan makan
pagi, konsumsi sayur dan buah, minum air putih secukupnya, dan olahraga
teratur serta konsumsi makanan porsi kecil dan sering untuk lanjut usia
dengan KEK.

Tugas konselor gizi yaitu menyediakan lingkungan yang merupakan sistem


penunjang sementara untuk menyiapkan klien dalam mengatasi tuntutan
sosial dan personal nya secara lebih efektif sambil memberikan saran yang
sesuai untuk terjadinya perubahan perilaku. Alat dan pendukung dalam
melakukan konseling gizi adalah food model, daftar penukar bahan makanan,
formulir food recall, food frekuensi, brosur diet berbagai penyakit dan lain lain.
Konseling pada lansia yang membutuhkan diet khusus seperti menderita
penyakit denegeratif dapat dilakukan di Poksila atau dirujuk ke fasilitas
pelayanan kesehatan.

4) Pemberian makanan tambahan.

Pemberian makanan tambahan bertujuan untuk mempertahankan dan


meningkatkan status gizi lanjut usia. Contoh makanan tambahan terlampir.

Modul Pelatihan 155


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
c. Panti Sosial Tresna Werdha

Panti Sosial Tresna Werdha (PSTW) merupakan suatu institusi dibawah naungan
Dinas Sosial yang merawat para lanjut usia. Kegiatan pelayanan gizi di panti
werdha meliputi:

1) Penyuluhan gizi

Dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan dari dinas kesehatan, puskesmasatau


dari fasilitas pelayanan kesehatan swasta. Topik penyuluhan disesuaikan
dengan masalah gizi yang ada pada lanjut usia.

2) Pemantauan status gizi

Pemantauan status gizi dilaksanakan oleh pengurus PSTW atau kader dibantu
oleh tenaga kesehatan secara berkala bersama-sama dengan pemeriksaan
kesehatan lain. Evaluasi status gizi dilakukan setiap bulan dengan
menggunakan KMS lanjut usia.

3) Penyelenggaraan makanan

Penyusunan diet dan menu dapat dilakukan untuk kelompok namun tetap
memperhitungkan kebutuhan individu lanjut usia yang dirawat. Untuk kegiatan
ini sebaiknya panti memiliki ahli gizi sendiri agar pelayanannya dapat
berlangsung dengan lebih baik. Contoh menu dapat dilihat pada lampiran.

4) Konseling gizi

Pada kasus yang memerlukan konseling gizi pada lanjut usia di PSTW,
diberikan konseling oleh ahli gizi atau tenaga kesehatan yang terlatih. Bila ada
masalah lebih lanjut sebaiknya dirujuk ke puskesmas atau rumah sakit
terdekat.

VII. RANGKUMAN

Peranan gizi sangat penting karena bertujuan meningkatkan status kesehatan


dan kesejahteraan lanjut usia secara berkesinambungan sehingga dapat hidup
sehat,aktif dan produktif. Kecukupan zat gizi, keseimbangan komposisi zat gizi, jumlah
energi yang terkontrol, variasi bahan makanan dan aktivitas fisik sesuai kebutuhan
lansia yang tertuang dalam gizi seimbang lansia merupakan sebagian aspek yang perlu
diperhatikan dalam pola makan dan perilaku kesehatan kelompok lanjut usia sebagai
upaya untuk mencapai status gizi dan kesehatan yang optimal.

156 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Buah dan sayuran berperan dalam mencegah penyakit degeneratif, juga penting
dalam kaitannya sebagai sumber serat dan antioksidan. Asupan kalsium dan vitamin D;
dan zat-zat gizi lainnya perlu mendapat perhatian khusus sehubungan untuk
pencegahan terjadinya osteoporosis. Suplementasi mikronutrien dapat diberikan dalam
dosis yang tidak terlalu tinggi untuk menjaga kecukupan sehari-hari.
Terapi gizi sangat penting untuk dilaksanakan dalam penatalaksanaan penyakit
pada lanjut usia. Kunci keberhasilan adalah keterlibatan secara menyeluruh dari anggota
tim (dokter, tenaga gizi, petugas kesehatan lainnya) dan beserta pasien/klien,
keluarganya dan kelompok masyarakat.

VIII. DAFTAR PUSTAKA

1. Direktorat Bina Gizi Kemenkes, Pedoman Pelayanan Gizi Lansia, 2015


2. Kementerian Kesehatan RI, Pedoman Gizi Seimbang, 2014.
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.75 tahun 2013 tentang Angka
Kecukupan Gizi yang dianjurkan bagi bangsa Indonesia
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.41 tahun 2014 tentang
Pedoman Gizi Seimbang
5. Wellman NS, Kamp BJ. Nutrition in aging. Dalam: Escott-Stump S. Krauses Food
and the Nutrition Care Process. Edisi ke-13. 2012. Missouri: Elsevier. Saunders. Hal:
442-59.
6. Nelms M, Habash D. Nutrition assessment: foundation of the nutrition care process.
Dalam: Nelms M, Sucher K, Lacey K, Roth RL. Nutrition Therapy and
Pathophysiology. Edisi ke-2. 2011. Wadsworth Cengange Learning. Hal: 34-63.
7. Lee RD, Disease of the musculoskletal system. Dalam: Nelms M, Sucher K, Lacey
8. K, Roth RL, editor. Nutrition Therapy and Pathophysiology. Edisi ke-2. 2011.
Wadsworth Cengange Learning. Hal: 771-87.
9. Santoso BI, Pardede SO, Harimurti K, Hidrasi pada kondisi khusus. Dalam: Permadhi
I, Bardosono S, Chandra DN, editor. Status Hidrasi pada Kondisi Umum dan Khusus.
2014. Bdan Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Hal: 3459.
10. Hemoglobin concentrations for the diagnosis of anaemia and assessment of severity.
World Health Organization, 2011
11. Gibson RS. Principles of Nutritional Assessment. Edisi ke-2. 2005. Oxford University
Press.

Modul Pelatihan 157


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
CONTOH MENU SEHAT LANJUT USIA

1. Contoh menu untuk lanjut usia sehat

WAKTU MENU I MENU II MENU III MENU IV


Pagi Bubur ayam Bubur havermut Lontong sayur Roti gandum
Orak arik telur Susu rendah Semur telur Selai kacang
lemak
Jus tomat Air jeruk Jus wortel dan Susu kedelai
apel
Selingan Ubi rebus Pisang rebus Biskuit Puding buah
Siang Nasi beras Nasi beras Nasi beras Nasi beras
putih/merah putih/merah putih/merah putih/merah
Ikan acar kuning Opor ayam Bandeng Sambal goring
presto ati
Tumis kacang Sate tempe Tempe Perkedel tahu
merah mendoan
Sayur asem Sayur bening Gulai daun Sayur saun
bayam singkong katuk
Lalap sayur Lalap sayur Lalap kacang Lalap terong
panjang
Pisang Jeruk Pepaya Semangka
Selingan Bubur kacang Kacang rebus Kedelai rebus Kue talam
Malam Nasi beras Nasi beras Nasi beras Nasi beras
putih/merah putih/merah putih/merah putih/merah
Gadon daging Ikan pepes Ayam Ikan asam
cincang panggang pedeh
Tempe goreng Tempe bacem Tahu pepes Teri kacang
Sayur bobor Gado gado Sup sayuran Sayur lodeh
bayam
Pepaya Jabu air Mangga Melon

2. Contoh menu untuk lanjut usia dengan BB kurang

Waktu Menu Ukuran rumah Berat (gram)


tangga

Pagi Roti isi omelet 2 lembar roti + 1 80 + 50


telur butir telur

Susu 1 gelas 20 (tepung susu)

158 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Selingan Sari buah 1 gelas 100 ml

Kue sus 1 potong 50

Siang Nasi 1 gelas 150

Empal gepuk 1 potong 50

Tempe goreng 1 potong 50

Sayur lodeh 1 mangkuk kecil 100 ml

Alpukat 1 buah 100

Selingan Bubur kacang ijo 1 gelas 250 ml

Malam Nasi gelas 100

Semur ayam 1 potong 50

Tahu bakso 1 potong 100

Sayur sop 1 gelas 100 ml

Pisang 1 buah 75

Susu 1 gelas 20 (tepung susu)

3. Contoh menu untuk lanjut usia dengan kegemukan

Waktu Menu Ukuran rumah Berat (gram)


tangga
Pagi Roti bakar isi orak 2 lembar + 1 butir 80 + 50
arik telur
Jus wortel dan 1 gelas 100
pepaya
Selingan Susu rendah 1 gelas 20 (tepung susu)
lemak
Apel 1 buah 100
Siang Nasi 1 gelas 150
Ikan pepes 1 potong 50
Tumis tempe 1 potong 50
Sayur asem 1 gelas 100
Lalap sayur 1 gelas 100
Jus jambu biji 1 gelas 100
5(tanpa gula)
Selingan Pisang kukus 1 potong sedang 50

Modul Pelatihan 159


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Malam Kentang 1 buah sedang 100
panggang
Semur ayam 1 potong 50
Perkedel tahu 1 potong 75
panggang
Setup brokoli, 1 gelas 100
wortel, buncis
Mangga buah

4. Contoh menu untuk lanjut usia dengan diabetes mellitus

Waktu Menu Ukuran rumah Berat (gram)


tangga
Pagi Lontong sayur 2 buah sedang 150
Telur pindang 1 butir 50
Sayur buncis dan 1 gelas 100
kacang panjang
Susu kedelai/susu 1 gelas kecil 200 ml
untuk diabetisi
Selingan Pepaya 1 potong 100
Siang Nasi beras 1 gelas 150
putih/merah
Ikan pesmol 1 potong 50
Tahu isi 1 potong 75
Tumis kangkung 1 gelas 100
Melon 1 potong sedang 100
Selingan Jus alpukat 1 gelas 100
(dengan pemanis
buatan rendah
kalori, tanpa susu)
Malam Nasi beras gelas 100
putih/merah
Sate ayam 5 tusuk 100
Schotel tahu 1 potong 50
Sup sayur 1 gelas 100
Jeruk 1 buah sedang 100

160 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
5. Contoh menu untuk lanjut usia hipertensi

Waktu Menu Ukuran rumah Berat (gram)


tangga
Pagi Nasi gelas 100
Telur rebus 1 butir 50
dengan sambal
tomat
Lalap daun 1 gelas 100
kemangi dan
ketimun
Jeruk 1 buah sedang 50
Selingan Pisang 1 buah sedang 75
Siang Nasi 1 gelas 150
Pepes teri 2 sendok 50
basah makan
Tempe bacem 1 potong 50
sedang
Urap sayuran 100 (sayuran) 1 gelas
+ 10 (kelapa
muda)
Pepaya 1 potong 100
Selingan Ubi rebus 1 potong 100
Malam Nasi beras gelas 100
merah
Ayam 1 potong 50
panggang
Tempe goreng 1 potong 50
Sayur asem 1 gelas 100
Lalap sayur 1 gelas 100
Mangga 1 buah 100

Modul Pelatihan 161


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
6. Contoh menu untuk lanjut usia tanpa gigi

WAKTU MENU
Pagi Bubur sumsum
Telur ceplok air (digoreng dengan air)
Jus tomat
Selingan pagi Bubur kacang hijau/kacang tanah tumbuk/selai
kacang
Siang dan Nasi lembik
malam
Semur hati ayam
Perkedel tahu/tempe
Sayur rebus labu siam
Jam 16.00 Pisang
Kue talam

162 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 6
PELAYANAN GIZI
PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 163


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
164 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK SIMULASI ANTROPOMETRI
(PENIMBANGAN, PENGUKURAN TINGGI BADAN, PENENTUAN STATUS GIZI)

A. TUJUAN

1. Umum: Melakukan penentuan dan penilaian status gizi pada lanjut usia

2. Khusus:

Peserta mampu:

a. Menimbang BB dengan menggunakan timbangan injak atau digital

b. Mengukur TB dengan menggunakan microtoise

c. Mengukur panjang depa

d. Mengukur tinggi duduk

e. Menentukan status gizi pada lanjut usia

f. Mengisi hasil penilaian status gizi lansia kedalam MNA

B. ALAT YANG DIGUNAKAN UNTUK PENGUKURAN ANTROPOMETRI

1. Timbangan injak atau digital pengukur Berat Badan

2. Pengukuran tinggi badan (TB) (microtoise)

3. Mistar kayu atau stainless steel untuk mengukur panjang depa

4. Bangku duduk

5. Tabel indeks massa tubuh

6. Kartu penilaian status gizi lansia

7. Instrument penilaian MNA

8. Kalkulator

C. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN:

1. Fasilitator memberikan penjelasan kesiapan kebutuhan alat pendukung kegiatan


simulasi antropometri, termasuk lokasi penempatan alat antropometri dan kegiatan
simulasi

2. Fasilitator membagi peserta menjadi tiga kelompok

Modul Pelatihan 165


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
3. Setiap kelompok secara bergantian ada yang berperan sebagai:

a. Model simulasi sebanyak 2 orang (kurus dan gemuk, jika ada)

b. Petugas kesehatan yang melakukan pengukuran sebanyak 4 orang, untuk mengukur


berat badan, tinggi badan, tinggi duduk, panjang depa)

c. Pengamat sebanyak 4 orang

4. Berdasarkan hasil pengukuran antropometri peserta menghitung IMT dan menentukan


status gizi dengan kartu penilaian status gizi lansia

5. Hasil penilaian status gizi dimasukkan ke dalam formulir mini nutritional assessment
bagian I

6. Selama kegiatan simulasi setiap tahapan kerja akan diamati oleh peserta lain yang
bertindak sebagai pengamat

7. Setelah simulasi selesai, setiap kelompok didampingi 1 orang fasilitator membahas hasil
simulasi yang didahului dengan penjelasan rangkuman hasil dari 4 orang peserta yang
bertindak sebagai pengamat

8. Fasilitator membahas dan menyimpulkan secara komprehensif berdasarkan proses dan


hasil kegiatan simulasi

D. WAKTU :

2 jpl @ 45 menit = 90 menit

166 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
RUMUS PENGHITUNGAN IMT DAN TABEL KLASIFIKASI IMT

Rumus penghitungan IMT

IMT = _____Berat badan (kg)___________

Tinggi badan (m) x Tinggi badan (m)

Tabel Klasifikasi indeks massa tubuh (IMT)

IMT Status gizi

<17,0 Sangat kurus

17,018,4 Kurus

18,525,0 Normal

25,1 27,0 Gemuk

>27,0 Obese

Sumber: Pedoman Pelayanan Gizi Lansia, Kemenkes 2014

Modul Pelatihan 167


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR PENGAMATAN
PELAKSANAAN SIMULASI

No Keterampilan yang diobservasi Hasil pengamatan Keterangan

1 Berat badan
mengeluarkan isi kantung
melepas alas kaki mata menatap ke
depan,tidak menunduk/membungkuk
2 Tinggi badan
melepas alas kaki
ujung tumit kedua telapak kaki
dirapatkan bahu, tulang belakang,
bokong menempel di dinding
3 Tinggi duduk
duduk posisi tegak, kepala dan punggung
menempel di dinding
tangan diletakkan santai di atas paha
tidak menggunakan topi
4 Panjang depa
berdiri dengan kaki dan bahu menempel
membelakangi dinding
kedua lengan diluruskan
pengukuran dilakukan hingga ujung
telapak tangan

168 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
INSTRUMEN MINI NUTRIONAL ASSESSMENT (MNA)

I. SKRINING

Tanggal :
Nama : Jenis kelamin :
Umur :

Berat badan (kg) : Tinggi badan (cm) :

FORM SKRINING*

A. Apakah anda mengalami penurunan asupan makanan dalam 3 bulan terakhir disebabkan
kehilangan nafsu makan, gangguan saluran cerna, kesulitan mengunyah atau menelan?
0 = kehilangan nafsu makan berat (severe)
1 = kehilangan nafsu makan sedang (moderate)
2 = tidak kehilangan nafsu makan

B. Kehilangan berat badan dalam tiga bulan terakhir ?


0 = kehilangan BB > 3 kg
1 = tidak tahu
2 = kehilangan BB antara 1 3 kg
3 = tidak mengalami kehilangan BB

C. Kemampuan melakukan mobilitas ?


0 = di ranjang saja atau di kursi roda
1 = dapat meninggalkan ranjang atau kursi roda namun tidak bisa pergi/jalan-jalan ke luar
2 = dapat berjalan atau pergi dengan leluasa

D. Menderita stress psikologis atau penyakit akut dalam tiga bulan terakhir ?
0 = ya
2 = tidak

E. Mengalami masalah neuropsikologis?


0 = dementia atau depresi berat
1 = demensia sedang (moderate)
2 = tidak ada masalah psikologis
Modul Pelatihan 169
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
F. Nilai IMT (Indeks Massa Tubuh) ?
0 = IMT < 19 kg/m2
1 = IMT 19 - 21
2 = IMT 21 23
3 = IMT > 23

SKOR SKRINING

Sub total maksimal : 14


Jika nilai > 12 tidak mempunyai risiko, tidak perlu melengkapi form penilaian
Jika < 11 mungkin mengalami malnutrisi, lanjutkan mengisi form penilaian

I. PENILAIAN
FORMULIR PENILAIAN **

A. Apakah anda tinggal mandiri ? (bukan di panti/Rumah Sakit)?


0 = tidak
1 = ya

B. Apakah anda menggunakan lebih dari tiga macam obat per hari
0 = ya
1 = tidak

C. Apakah ada luka akibat tekanan atau luka di kulit?


0 = ya
1 = tidak

D. Berapa kali anda mengonsumsi makan lengkap / utama per hari ?

0 = 1 kali
1 = 2 kali
2 = 3 kali

E. Berapa banyak anda mengonsumsi makanan sumber protein?

Sedikitnya 1 porsi dairy produk (seperti susu, keju, yogurt) per hari ya/tidak

2 atau lebih porsi kacang-kacangan atau telur per minggu ya / tidak

170 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Daging ikan atau unggas setiap hari ya / tidak
0.0 = jika 0 atau hanya ada 1 jawabnya ya
0.5 = jika terdapat 2 jawaban ya
1.0 = jika terdapat 3 jawaban ya

F. Apakah anda mengkonsumsi buah atau sayur sebanyak 2 porsi atau lebih per hari ?
0 = tidak
1 = ya

G. Berapa banyak cairan (air, jus, kopi, teh, susu) yang dikonsumsi per hari ?
0.0 = kurang dari 3 gelas
0.5 = 3 5 gelas
1.0 = lebih dari 5 gelas

H. Bagaimana cara makan ?


0 = harus disuapi
1 = bisa makan sendiri dengan sedikit kesulitan
2 = makan sendiri tanpa kesulitan apapun juga

I. Pandangan sendiri mengenai status gizi anda ?


0 = merasa malnutrisi
1 = tidak yakin mengenai status gizi

2 = tidak ada masalah gizi

Modul Pelatihan 171


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
J. Jika dibandingkan dengan kesehatan orang lain yang sebaya/seumur, bagaimana anda
mempertimbangkan keadaan anda dibandingkan orang tersebut ?
0 = tidak sebaik dia
0.5 = tidak tahu
1.0 = sama baiknya

2.0 = lebih baik

K. Lingkar lengan atas (cm)?


0 = < 21 cm
0.5 = 21 22 cm
1,0 = 22 cm

L. Lingkar betis (cm) ?


0 < 31 cm
1 > 31 cm

**PENILAIAN SKOR:

I. Skor Skrining
II. Skor Penilaian

Skor total indikator malnutrisi (maksimum 30)

17-23.5 : risiko malnutrisi

Kurang dari 17 malnutrisi

172 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PELAYANAN GIZI PADA LANJUT USIA

Tujuan :
Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu melakukan pelayanan gizi pada lanjut usia

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus pelayanan gizi pada
lanjut usia
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 15 menit
5. Masing-masing kelompok memaparkan hasil pembahasan kelompok selama masing-masing
10 menit dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal yang
belum dipahami.
6. Fasilitator memberikan tanggapan dan kesimpulan mengenai pelayanan rehabilitasi medik
pada lanjut usia.

Bahan dan Alat :


Petunjuk latihan kasus pelayanan gizi pada lanjut usia
Lembar kasus pelayanan gizi pada lanjut usia
Spidol
Whiteboard
Flipchart

Waktu :
1 jpl @ 45 menit = 45 menit

Modul Pelatihan 173


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS

Kasus 1
Seorang lansia perempuan umur 75 tahun
TB = 150 cm, BB = 38 kg, IMT = 16,8 kg/m2. Dalam 6 bulan terakhir pasien merasa lebih
kurus, baju menjadi lebih longgar
Gigi sudah banyak yang tanggal. Pasien sudah pernah punya gigi palsu tapi tidak dipakai
lagi karena sakit bila digunakan. Saat ini pasien hanya bisa makan makanan yang lunak.
Nafsu makan saat ini baik, tapi kadang malas makan sendirian
Pola makan (nasi lembik, ikan/tempe dan tahu) 2-3 x sehari, makan sayur 1-2x/minggu
jarang makan buah (karena keras), kue/biskuit 2-3x/minggu
Pasien tinggal dengan anak perempuannya yang bekerja dari pagi sore, Pasien memasak
sendiri
Tuliskan asuhan gizi pada pasien pasien tersebut sesuai PAGT, rencanakan MONEV

Kasus 2
Seorang lansia laki-laki usia 65 tahun
TB = 160 cm, BB = 45 kg, IMT = 17,5 kg/m2. Selama 2 bulan terakhir pasien sering
terbangun malam hari karena sering berkemih
Badan terasa cepat lelah, sering haus, dan mudah berkeringat. Pasien sering merasa lapar
meskipun sudah makan, tetapi akhir-akhir ini badan terasa lebih kurus
Pasien terbiasa makan 34 kali makan dengan porsi 1 porsi, lauk ikan atau ayam goreng 1
potong sedang dengan tambahan tahu atau tempe 12 potong sedang digoreng. Sesekali
konsumsi sayur dimasak kuah atau tumis. Pasien konsumsi kopi sebanyak 3 sachet sehari
dengan camilan kue manis atau gorengan 12 potong
Pasien tinggal dengan istri dan dua anak, bekerja sebagai karyawan kantor. Biasanya
pasien makan pagi dan sore di rumah, sedangkan makan siang di kantin kantor
Tidak ada riwayat penyakit sebelumnya. Ibu pasien menderita diabetes melitus
Istri pasien mengajak berobat ke poliklinik umum, setelah dilakukan pemeriksaan darah
didapatkan peningkatan glukosa darah sewaktu. Pasien didiagnosis diabetes mellitus tipe 2
dan diberi obat

Tuliskan asuhan gizi pada pasien pasien tersebut sesuai PAGT, rencanakan MONEV

174 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Kasus 3
Seorang lansia perempuan usia 70 tahun
TB = 155 cm, BB = 47 kg, IMT = 19,6 kg/m2
Kepala sering terasa pusing, terutama jika kurang istirahat
2 tahun lalu diketahui tensi darah pasien meningkat, lalu diberi obat penurun tensi. Setelah
obat habis pasien tidak melanjutkan kontrol dan minum obat
Riwayat keluarga: bapak dan adik kandung pasien menderita hipertensi
Pasien terbiasa makan 23 kali makan. Pagi makan nasi 67 sendok makan dengan lauk
ayam/ikan/telur digoreng. Makan siang lebih sering konsumsi mie instan dengan sayur dan
lauk hewani 1 potong atau konsumsi makanan bersantan. Kadang-kadang pasien konsumsi
camilan berupa keripik atau kue kering asin
Pasien adalah seorang janda, tinggal sendirian. Semua anak pasien sudah menikah dan
tinggal terpisah dari rumah pasien
Tuliskan asuhan gizi pada pasien pasien tersebut sesuai PAGT, rencanakan MONEV

Modul Pelatihan 175


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
176 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 7
PELAYANAN PELAYANAN
REHABILITASI MEDIK PADA
LANJUT USIA

Modul Pelatihan 177


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
178 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 7
PELAYANAN REHABILITASI MEDIK PADA LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Modul Pelatihan Rehabilitasi Medik Geriatri tingkat Primer di Puskesmas, berangkat


dari falsafah rehabilitasi medik, yaitu pendekatan medis, psikis, sosial dalam perawatan dan
asuhan melalui berbagai teknik intervensi yang didesain untuk meningkatkan kemampuan
fungsional pasien ataupun para difabel. Filosofi ini mengandung makna positif, bahwa
kapasitas fungsional seseorang dapat dirancang, dibentuk, walau pada difabel ataupun
lanjut usia.

Ruang lingkup pelatihan didasarkan pada komponen dasar aktifitas motorik dan
aktifitas fungsional para lanjut usia, baik untuk lanjut usia sehat dengan tetap mampu
mempertahankan aktifitasnya ataupun lanjut usia sakit, untuk mengembalikan kemampuan
aktifitasnya.

II. PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan pelayanan Rehabilitasi Medik
pada pasien lanjut usia di Puskesmas

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:

1. Melakukan deteksi dan tatalaksana gangguan gerak


2. Melakukan penilaian kemampuan Aktifitas Kehidupan Sehari-hari (AKS)
3. Menjelaskan dampak Immobilisasi
4. Menjelaskan pengaturan posisi tubuh, mobilisasi dan latihan berpindah tempat
(transfer dan modifikasinya)
5. Menjelaskan penggunaan alat bantu jalan
6. Melakukan pencegahan terjadinya jatuh

III. BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN


A. Tatalaksana Gangguan Gerak
B. Aktifitas Kehidupan Sehari-hari (AKS)
C. Dampak Imobilisasi

Modul Pelatihan 179


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
D. Pengaturan Posisi Tubuh, Mobilisasi dan Latihan Berpindah Tempat (Transfer dan
Modifikasinya)
E. Penggunaan Alat Bantu Jalan
F. Pencegahan Terjadinya Jatuh

IV. LANGKAH LANGKAH KEGIATAN

A. Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat.

2. Fasilitator menyampaikan topik yang akan dibahas

3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang
akan disampaikan, dengan menggunakan bahan tayang.

B. Langkah 2. Penyampaian Materi (80 menit)

1. Fasilitator melakukan curah pendapat untuk menggali pengetahuan peserta tentang


Pelayanan Rehabilitasi Medik pada pasien lanjut usia di Puskesmas.

2. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan
sub pokok bahasan dengan menggunakan bahan tayang

3. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya selama / sesudah


presentasi selesai

C. Langkah 3. Simulasi Tatalaksana Gangguan Gerak (45 menit)

Kegiatan Fasilitator

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan simulasi tentang tatalaksanan


gangguan gerak

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan simulasi tentang tatalaksanan gangguan


gerak

Kegiatan Peserta:

Peserta melakukan penugasan simulasi tentang tatalaksanan gangguan gerak.

D. Langkah 4. Latihan Kasus (45 menit)

Kegiatan Fasilitator

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan Latihan Kasus

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan Latihan Kasus

180 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Kegiatan Peserta:

Peserta melakukan penugasan Latihan Kasus dengan diskusi kelompok dan presentasi.

E. Langkah 5. Rangkuman dan Kesimpulan (5 menit)

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan.

2. Fasilitator membuat kesimpulan

V. URAIAN MATERI

A. Tatalaksana Gangguan Gerak

Definisi:

Gangguan gerak biasanya berhubungan dengan keterbatasan lingkup gerak sendi dan
kelemahan otot. Lingkup Gerak Sendi (LGS) adalah lengkung gerakan yang melalui
suatu sendi. Pengukuran sendi diperlukan untuk mengevaluasi lingkup gerak sendi
pasien yang mempunyai disfungsi fisik yang mengenai mobilitas sendi yang
mempengaruhi fleksibilitas.

Deteksi:

Ajukan pertanyaan:

- Apakah pasien sukar menggerakan lengan, tungkai, badan atau leher?


- Apakah pasien merasa lengan, tungkai, badan atau leher lemah?
- Apakah pasien merasa nyeri pada lengan, tungkai, badan atau leher

- Jika paling tidak ada 1 jawaban dari pertanyaan diatas yang menyatakan ya,
maka harus dilakukan tes lebih lanjut.

Tes Gangguan Gerak

- Mintalah pasien mengangkat kedua lengan melampaui kepala kemudian


menurunkannya ke belakang kepala, terus ke pinggang

- Letakkan cangkir/benda lainnya di depan pasien dan mintalah pasien untuk


memegang atau mengangkatnya
- Letakkan benda-benda kecil di lantai dan mintalah pasien jongkok dan
mengambilnya
- Mintalah pasien berjalan 3 m, kemudian putar balik (leter U) kembali ke tempat
semula.

- Bila pasien ada kesulitan maka pasien mengalami gangguan gerak.

Modul Pelatihan 181


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Tatalaksana

Pasien dan keluarga bisa diajarkan latihan lingkup gerak sendi dan kekuatan otot.
Sumber Buku 9 dan 16 Paket Pelatihan Untuk Keluarga Penca Gangguan Gerak.

B. Aktifitas Kehidupan Sehari-hari

Tingkat kemandirian dalam Aktivitas Kehidupan Sehari-Hari (AKS) dapat diukur salah
satunya dengan Modifikasi Barthel Index yaitu suatu kuesioner dalam bentuk skala
angka, ditanyakan langsung kepada pasien ataupun keluarga terkait kemandirian fungsi
dalam mengurus diri sendiri dan mobilitas. Modifikasi Barthel Indeks dapat digunakan
untuk melihat kemajuan pasien penyakit kronis sebelum dan setelah terapi, serta untuk
menentukan berapa besar bantuan perawatan yang dibutuhkan pasien.

Cara Pelaksanaan:

Pemeriksa menanyakan 10 kegiatan sehari-hari yang tercantum di kuesioner dan


memberi skala angka (seperti yang tertera berikut ini)

NO FUNGSI SKOR KETERANGAN HASIL

1 Mengendalikan 0 Tidak terkendali/tak teratur (perlu pencahar)


rangsang BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (1 x / minggu)
2 Terkendali teratur
2 Mengendalikan 0 Tak terkendali atau pakai kateter
rangsang BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (hanya 1 x / 24 jam)
2 Mandiri
3 Membersihkan diri
(mencuci wajah,
0 Butuh pertolongan orang lain
menyikat rambut,
1 Mandiri
mencukur kumis, sikat
gigi)
4 Penggunaan WC (keluar 0 Tergantung pertolongan orang lain
masuk WC, 1 Perlu pertolongan pada beberapa kegiatan tetapi
melepas/memakai dapat mengerjakan sendiri beberapa kegiatan
celana, cebok, yang lain
menyiram) 2 Mandiri
5 Makan minim (jikan
makanan harus berupa 0 Tidak mampu
potongan, dianggap 1 Perlu ditolong memotong makanan
dibantu) 2 Mandiri

182 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
NO FUNGSI SKOR KETERANGAN HASIL

6 Bergerak dari kursi roda 0 Tidak mampu


ke tempat tidur dan 1 Perlu banyak bantuan untuk bias duduk (2 orang)
sebaliknya (termasuk 2 Bantuan minimal 1 orang
duduk di tempat tidur) 3 Mandiri
7 Berjalan di tempat rata 0 Tidak mampu
(atau jika tidak bias 1 Bisa (pindah) dengan kursi roda
berjalan, menjalankan 2 Berjalan dengan bantuan 1 orang
kursi roda) 3 Mandiri
8 Berpakaian (termasuk 0 Tergantung orang lain
memasang tali sepatu, 1 Sebagian dibantu (mis: mengancing baju)
mengencangkan sabuk) 2 Mandiri
9 Naik turun tangga 0 Tidak mampu
1 Butuh pertolongan
2 Mandiri
10 Mandi 0 Tergantung orang lain
1 Mandiri

Skor Modifikasi Barthel Indeks (Nilai AKS):


20 : Mandiri (A)
12 19 : Ketergantungan ringan (B)
9 11 : Ketergantungan sedang (B)
58 : Ketergantungan berat (C)
0-4 : Ketergantungan total (C)

Sumber: Wirawan RP, Wahyuni LK, Hamzah Z, ed. Asesmen & Prosedur Kedokteran Fisik
dan Rehabilitasi. PERDOSRI. 2012.

Peningkatan tingkat kemandirian dalam AKS dapat dicapai dengan memberikan latihan
atau melakukan modifikasi AKS sehingga pasien dapat melakukannya dengan lebih
mandiri. Contoh, pasien stroke yang harus dibantu mengancingkan baju dapat
direkomendasikan untuk memakai kaos saja saat berpakaian, atau kalaupun harus
memakai kemeja, maka kancing dibuat lebih besar sehingga pasien dapat
mengancingkan sendiri.

C. Deteksi Dampak Imobilisasi

Definisi :

Imobilisasi adalah keterbatasan gerak fisik yang dapat bersifat segmental ataupun
seluruh tubuh. Penyebab umum imobilisasi di bagian rehabilitasi adalah gangguan

Modul Pelatihan 183


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
neuromuskuler dan cedera (pasien pasca stroke dan cedera medulla spinalis);
pemakaian gips dan splint, paska trauma atau fraktur; penyakit akut yang
membutuhkan istirahat / tirah baring di tempat tidur (penyakit jantung akut, syok, septik,
disaritmia); posisi tidur yang berkepanjangan (nyeri punggung bawah kronis), posisi
duduk yang berkepanjangan (pemakaian kursi roda). Imobilisasi akan menyebabkan
efek samping deconditioning, yaitu suatu keadaan penurunan kapasitas fungsional dari
berbagai sistem organ terutama sistem muskuloskeletal.

1. Kontraktur

Adalah terbatasnya lingkup gerak sendi baik secara aktif ataupun pasif yang dapat
disebabkan oleh keterbatasan sendi, jaringan lunak ataupun otot. Penyebabnya
adalah nyeri, imbalans otot, fibrosis kapsular dan jaringan periartikular, kerusakan
otot primer atau faktor mekanik.

Serabut otot dan jaringan konektif akan berada dalam posisi memendek (dalam 5
7 hari). Hal ini disebabkan oleh kontraksi serabut kolagen dan menurunnya serabut
sarkomer otot. Dalam waktu lebih dari 3 minggu, jaringan konektif di otot dan
sekitarnya akan menebal dan menyebabkan kontraktur. Kontraktur paling sering
terjadi pada anggota gerak bagian bawah terutama mengenai otot yang melewati 2
sendi di pangkal paha (panggul), lutut dan pergelangan kaki. Untuk deteksi awal
dapat diketahui dengan memeriksa lingkup gerak sendi menggunakan goniometer,
namun dalam praktik lapangan dapat menggunakan deteksi sederhana dengan tes
gangguan gerak.

2. Kelemahan otot dan atrofi

Hal ini sering terjadi pada otot otot tungkai bawah yang anti gravitasi . pada
keadaan imobilisasi, Kekuatan otot dapat berkurang 1 3 % per hari, total 3 5
minggu akan menurunkan kekuatan otot sampai 50 %. Untuk deteksi awal dapat
diketahui dengan memeriksa kekuatan otot menggunakan manual muscle testing,
namun dalam praktik lapangan dapat menggunakan deteksi sederhana dengan tes
gangguan gerak.

3. Ulkus Dekubitus

Ulkus dekubitus adalah nekrosis selular yang bersifat lokal, terjadi pada tempat -
tempat penonjolan tulang. Hal ini disebabkan oleh faktor biomekanik (tekanan,
gesekan, kelembaban dan suhu,) faktor biokimia (asupan nutrisi buruk), dan faktor
medis (trauma, penyakit yang menyebabkan imobilisasi). Klasifikasi ulkus dekubitus
didasarkan pada derajat kedalaman ulkus. Terdapat berbagai macam klasifikasi,
pertama kali dikembangkan oleh SHEA dan sampai sekarang masih digunakan.

184 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Klasifikasi Shea
Derajat 1 Eritema atau indurasi di daerah penonjolan tulang tanpa adanya ulserasi
Derajat 2 Ulkus mencapai dermis meluas ke perbatasan jaringan lemak subkutan
Derajat 3 Ulkus meluas sampai ke jaringan subkutan lemak, namun belum menembus
fasia dan otot
Derajat 4 Ulkus menembus otot, dengan tulang sebagai dasar ulkus

4. Hipotensi Postural

Hipotensi postural/ Hipotensi ortostatik adalah Penurunan tekanan darah yang


terjadi tiba-tiba saat berubah posisi dari telentang ke posisi duduk atau tegak . Pada
saat berdiri, darah akan berkumpul di tungkai bawah menyebabkan venous return
menurun dengan tiba tiba, sehingga mengurangi isi sekuncup (stroke volume) dan
curah jantung (cardiac output). Pada kondisi normal, sebagai kompensasi akan
terjadi vasokonstriksi dengan segera dan meningkatnya denyut nadi serta tekanan
darah. Pada pasien dengan imobilisasi lama, adaptasi ini terganggu sehingga
terjadilah hipotensi postural. Hipotensi postural dapat dideteksi dengan mudah yaitu
dengan memeriksa tekanan denyut nadi, apabila terdapat kenaikan denyut nadi >
20 x/menit dan penurunan tekanan darah sistolik > 20 mmHg. Peraktik dilapangan
dengan melakukan pengukuran tekanan darah minimal dua posisi. (tidur-duduk/
duduk-berdiri)

D. Pengaturan Posisi Tubuh, Mobilisasi dan Latihan Berpindah Tempat (Transfer)

1. Pengaturan Posisi Tubuh

Pengaturan posisi tubuh terutama penting bagi lanjut usia yang hanya bisa berbaring.
Sebagian dari mereka dapat bergeser atau berguling sendiri namun sebagian besar
lainnya memerlukan bantuan pelaku rawat. Manfaat pengaturan posisi tubuh antara
lain:
a. Membantu pasien merasa lebih nyaman
b. Mengurangi nyeri
c. Membantu agar fungsi tubuh lebih efisien
d. Mencegah komplikasi: kontraktur dan ulkus dekubitus.

Untuk melakukan pengaturan posisi tubuh dibutuhkan beberapa bantal dengan


berbagai ukuran serta selimut. Berikut merupakan prosedur yang harus dilakukan
sebelum melakukan pengaturan posisi tubuh pasien:

Modul Pelatihan 185


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan terhadap pasien berikut tujuannnya, serta
tanyakan preferensi dan kenyamanan pasien
b. Berikan kondisi privasi bagi pasien jika dibutuhkan
c. Tinggikan kepala pasien bila diperlukan, ganti posisi setiap 2 jam sekali.
d. Pengaturan posisi tubuh di tempat tidur

a. Tidur Terlentang
1) Tempatkan bantal kecil di bawah kepala dan bahu hingga bokong pasien
2) Letakkan bantal kecil memanjang di bawah pergelangan kaki, betis dan lutut.
3) Biarkan tumit menggantung dari ujung bantal untuk mengurangi tekanan,
mencegah ulkus dekubitus.
4) Jika pasien membutuhkan selimut, pastikan selimut tidak membuat tekanan
pada jari kaki

b. Tidur miring
1) Lipat handuk mandi dan letakkan di bawah pinggul pasien dengan posisi
miring kearah posisi miring sehat.
2) Letakkan lengan dan siku sisi lemah di atas bantal. Posisi lengan harus lebih
tinggi dari jantung.
3) Pasien dimiringkan bisa sampai 60 (tidak boleh miring 90).

Gunakan bantal untuk menyangga.

186 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2. Mobilisasi
Mekanika tubuh yang tepat saat membantu berdiri dan menggerakan tubuh pasien
lanjut usia pada hakikatnya berorientasi pada keselamatan pasien dan pencegahan
cedera pada pelaku rawat atau tenaga kesehatan.
Yang perlu dipelajari adalah bagaimana mengontrol dan menjaga keseimbangan
tubuh, sehingga penolong dapat dengan mudah memindahkan atau membantu
pasien untuk bergerak dengan aman. sekaligus mencegah terjadinya cedera pada diri
kita penolong . Hal tersebut dapat kita capai dengan memperhatikan beberapa
aturan dasar sebagai berikut: beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai
berikut :
1) Jangan mencengkram atau menarik lengan atau kaki pasien
2) Letakkan sepotong kain di tengah tempat tidur dan terselip di bawah kasur untuk
memudahkan mobilisasi
3) Selimut berat dapat menyulitkan mobilisasi. Bila menggunakan selimut pilih bahan
yang ringan.

a. Mobilisasi pasien naik ke kepala tempat tidur


1) Jelaskan kepada pasien apa yang akan lakukan
2) Arahkan pasien ke posisi datar dengan melepaskan bantal. Jangan
memindahkan dengan menyeret namun mengangkat pasien ke atas.
3) Minta pasien menekuk lutut, kaki menjejak terhadap kasur untuk membantu
mendorong dirinya naik
4) Penolong Berdiri di samping tempat tidur dan menempatkan satu tangan pada
bahu pasien dan yang lainnya di bawah bokong
5) Tekuk lutut dan jaga punggung pada posisi netral
6) Hitung "1-2-3" dan minta pasien untuk mendorong kaki dan menarik
tangannya ke arah kepala tempat tidur
7) Pasang bantal di bawah kepalan pasien

b. Mobilisasi pasien kearah duduk di tempat tidur.


1) Penolong Berdiri di sisi tempat tidur dengan kaki membuka selebar bahu, lutut
ditekuk, punggung pada posisi netral
2) Minta pasien mengangkat kepala dan bahu, dengan menjejakkan kedua siku
ke tempat tidur, untuk mendukung tubuhnya sendiri.
3) Bantu pasien mengangkat bahunya dengan menempatkan tangan dan lengan
kita di bawah bantal dan tulang bahunya.

Modul Pelatihan 187


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
4) Lutut tetap ditekuk, punggung pada posisi netral dan lengan mengunci untuk
membantu mengangkat
5) Sesuaikan bantal Untuk sandaran pasien

c. Mobilisasi Pasien Berguling dan Duduk


Hal ini umumnya dilakukan pada lanjut usia dengan keterbatasan fisik sehingga
kesulitan untuk berguling atau masuk dan keluar tempat tidur.
Tips ini dapat membantu pasien dengan kelemahan pada satu sisi:
1) Jelaskan kepada pasien apa yang akan dilakukan
2) Tekuk lutut pasien
3) Gulingkan pasien sehingga menghadap ke penolong. Usahakan untuk
menggulingkan seluruh tubuh pasien berbarengan (teknik log roll) sehingga
tidak menimbulkan cedera pada pasien.
4) Masukan satu lengan penolong di bawah tulang belikat
5) Tempatkan lengan lainnya di belakang lutut
6) Posisi kaki penolong terbuka selebar bahu
7) Punggung pada posisi netral
8) Hitung "1-2-3" dan geser berat badan penolong ke kaki belakang.
9) Geser kaki pasien ke tepi tempat tidur sambil menarik bahu ke posisi duduk
10) Tetap di depannya sampai pasien berada dalam posisi yang stabil.

3. Berpindah Tempat atau Transfer


Terdapat prinsip umum yang harus diterapkan saat membantu pasien transfer
dengan metode apapun:
1) Jelaskan tiap langkah transfer dan biarkan pasien menyelesaikan secara
perlahan
2) Berikan perintah tahapan transfer secara verbal

188 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
3) Jangan mencengkram, menarik atau mengangkat pasien pada sendi lengan
(siku, bahu, pergelangan) karena dapat menyebabkan cedera sendi.
4) Kenali batas kemampuan penolong! Jangan memindahkan seseorang yang lebih
berat dari yang penolong mampu.
a. Transfer dari Tempat Tidur ke Kursi Roda

Langkah 1

1) Tempatkan kursi roda pada sudut 45 dari tempat tidur


2) Kunci kursi roda dan (tempat tidur bila beroda) , atau menggunakan blok
roda
3) Beritahu pasien apa yang akan dilakukan
4) Bawa pasien ke posisi duduk dengan kaki di atas tepi tidur berikut langkah a,
b, c, dan d seperti yang ditunjukkan pada gambar
5) Biarkan pasien beristirahat sejenak jika merasa pusing

Langkah 2

1) Peluklah dadanya, kedua tangan menopang di


punggung pasien
2) Dukung kaki pasien yang terjauh dari kursi di
antara kaki penolong

Langkah 3

1) Mundur, geser kaki penolong dan angkat


2) Putar tubuh Anda ke arah kursi

Langkah 4

1) Tekuk lutut penolong dan biarkan pasien


membungkuk ke arah penolong
2) Turunkan pasien ke kursi roda
3) Atur posisinya sehingga pasien duduk nyaman

Modul Pelatihan 189


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
b. Transfer dari kursi roda ke tempat tidur dengan papan transfer pada pasien
dengan kelemahan otot tungkai bawah namun tungkai atas fungsional.

1) Cobalah untuk sebisa mungkin membuat permukaan tempat tidur dan kursi
sama tinggi

2) Tempatkan kursi roda pada sudut 450 dari tempat tidur.


3) Kunci kursi roda dan (tempat tidur bila berroda), atau menggunakan blok
roda
4) Beritahu pasien apa yang akan dilakukan
5) Turunkan kaki pasien dari pijakan kaki kursi roda dan lipat pijakan tersebut.
6) Minta pasien mengangkat bokong dan letakkan papan transfer dibawah
panggul pasien dan ujung lainnya di tempat tidur.
7) PASTIKAN JARI PASIEN TIDAK TERTINDIH PAPAN
8) Minta mintalah pasien untuk menaruh kedua tangan diatas papan, dekat ke
sisi tubuh
9) Minta pasien untuk bergeser sedikit demi sedikit menuju tempat tidur.
10) Ketika pasien berada di tempat tidur, minta pasien untuk mengangkat
bokong dengan sikunya dan tarik papan transfer dari bawah bokongnya
11) Sesuaikan posisi pasien hingga ia merasa nyaman di tempat tidur

E. Latihan Penggunaan Alat Bantu Jalan

Alat bantu jalan adalah alat yang digunakan untuk mempertahankan mobilitas dan
kemandirian pasien. Manfaat alat bantu jalan adalah:

1. Mengurangi usaha dan energi yang dibutuhkan untuk berjalan


2. Mengurangi tumpuan berat badan pada kaki terluka, atau lemah
3. Meningkatkan keseimbangan
4. Mengurangi risiko jatuh

190 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
1. Pengukuran dan Cara Berjalan dengan Alat bantu jalan

a. Tongkat:
Pegang tongkat di sisi yang berlawanan dengan sisi tubuh yang lemah atau
terluka untuk menjaga ayunan lengan yang baik, meningkatkan pemindahan
berat badan, dan mendukung pola berjalan normal.
Saat melangkah maka tongkat dan kaki yang sakit maju terlebih dahulu,
kemudian baru kaki yang sehat maju. Hal ini juga berlaku untuk penggunaan
kruk dan walker.
Untuk mengukur ketinggian tongkat: pasien berdiri tegak dan ujung tongkat
berada sekitar 15 cm dari kaki pasien, tinggi tongkat disesuaikan hingga saat
memegang tongkat siku dapat ditekuk hingga 20-300.

b. Kruk/ tongkat ketiak


Berdiri tegak dan menempatkan ujung kedua kruk di lantai, sekitar 15 cm dari
sisi masing-masing kaki.
Lengan beristirahat dengan nyaman di sisi Anda, sesuaikan ketinggian kruk
hingga terdapat jarak 5 cm (sekitar tiga jari) antara ketiak penolong dan ujung
atas kruk. Setelah kruk diukur untuk ketinggian yang tepat, ketinggian
pegangan tangan disesuaikan hingga pergelangan tangan ekstensi 300 dan
siku menekuk 20-300.

5 cm

0
20-30

15 cm

Modul Pelatihan 191


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
c. Walker -

Berdiri dengan tumit sejajar dengan bagian belakang walker. Sesuaikan


ketinggiannya sehingga pegangan tangan sejajar dengan pergelangan tangan
dan siku menekuk sedikit.

2. Penggunaan Alat Bantu Jalan Untuk Naik-Turun Tangga dan Duduk-Berdiri

a. Tangga - Naik dengan tongkat kuat, turun dengan tongkat lemah!


Saat naik tangga, didahului kaki kuat kemudian ikuti dengan kaki lemah dan
alat bantu jalan. Ketika turun tangga, kaki yang lemah turun lebih dulu.
Satu tangan harus memegang rel tangga dan sisi lain harus memegang alat
bantu jalan.

b. Duduk dan Berdiri

Duduk
Jika pasien kesulitan untuk duduk, siapkan kursi berlengan.
Putar tubuh membelakangi kursi dan melangkah mundur sampai pasien
merasa kursi menyentuh kakinya.
Kemudian, dengan salah satu tangan pasien mencoba meraih lengan kursi.
Dengan satu tangan menumpu pada lengan kursi, turunkan tubuh perlahan
hingga duduk.

192 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Berdiri

Ketika bangun dari kursi, posisikan kruk dan tongkat hingga mudah dijangkau
atau tempatkan walker di depan pasien dengan rem (jika ada) dalam posisi
terkunci.
Pasien diminta menyorongkan tubuh kedepan hingga duduk di tepi kursi,
condongkan tubuh kedepan ke depan (hingga hidung lebih dari jari kaki) dan
berdiri dengan bertumpu pada lengan.
Jangan menggunakan alat bantu jalan untuk menarik diri sebagai tumpuan
saat berdiri, karena alat tersebut dapat terbalik dan menyebabkan cedera.

F. Pencegahan Jatuh

Jatuh didefinisikan sebagai perpindahan tubuh ke bawah, ke tanah atau benda


lain, secara tiba-tiba, tidak terkendali, tidak disengaja. Nyaris jatuh adalah kehilangan
keseimbangan secara tiba-tiba yang tidak mengakibatkan jatuh atau cedera lainnya.
Hal ini dapat mencakup orang yang tergelincir atau tersandung tetapi mampu
mendapatkan kembali kontrol sebelum jatuh.
Kasus jatuh yang terjadi di poliklinik layanan terpadu usia lanjut RSCM pada
tahun 2000 sebesar 15,53 % (285 kasus). Pada tahun 2001 tercatat 15 pasien lansia
(dari 146 pasien) yang dirawat karena instabilitas dan sering jatuh. Pada tahun 1999,
2000, dan 2001 masing-masing tercatat sebanyak 25 pasien, 31 pasien, dan 42 pasien
yang harus dirawat karena fraktur femur akibat jatuh (Supartondo, Setiati & Soejono,
2003). Hal ini menandakan bahwa kejadian jatuh pada lansia semakin meningkat dari
tahun ke tahun.
Berdasarkan data yang diperoleh dari empat Panti Sosial Tresna Werdha
(PSTW) yang berada di wilayah Pemda DKI Jakarta yaitu PSTW Cipayung, PSTW
Ciracas, PSTW Cengkareng, dan PSTW Margaguna, data riwayat jatuh pada lansia
yang dilaporkan di masing-masing PSTW ini sepanjang tahun 2008 berjumlah 13 orang
(13,1 %); 8 orang (6,8 %); 1 orang (0,6 %); dan 19 orang (12 %). Dari jumlah yang jatuh
terbanyak, ada sekitar 3 orang (16 %) meninggal akibat jatuh karena faktor lingkungan
dan penyakit yang diderita.
Ada beberapa alat penapis risiko jatuh, namun secara cepat dan mudah dapat
digunakan tiga pertanyaan sebagai berikut:
Riwayat jatuh dalam 1 tahun terakhir?
Jika YA tanyakan: - Berapa kali?,
- Apakah Anda terluka?
Merasa goyah ketika berdiri atau berjalan?

Modul Pelatihan 193


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Apakah pasien merasa khawatir/takut jatuh?

Jika pasien menjawab YA untuk paling tidak satu dari tiga pertanyaan diatas,
memerlukan pemeriksaan lebih lanjut, salah satunya adalah Timed Up and Go test
(TUG). Prosedur dan penilaian uji TUG adalah sebagai berikut:

1. Prosedur:
Pasien diminta untuk bangkit dari posisi duduk dari kursi berlengan dengan tinggi
standar, berjalan 3 meter pada permukaan rata, berputar kemudian berjalan balik
kembali ke posisi duduk, bergerak secepat dan seaman mereka mampu.

2. Penilaian:
Performa dinilai berdasarkan total waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
tugas. Nilai normal TUG bagi wanita usia lanjut (usia 65-85 tahun) yang tinggal di
komunitas adalah kurang dari 12 detik.

Untuk praktik dilapangan melakukan penilaian risiko jatuh dengan kuesioner Penilaian
Risiko Jatuh Pasien Usia Lanjut. Tenaga medis perlu mengidentifikasi gejala/kriteria
seperti yang disebutkan dalam kuesioner tersebut. Jika pada pasien dijumpai
gejala/kriteria tersebut, maka pasien mendapat skor sesuai dengan skala yang
tercantum. Jika tidak, maka pasien mendapat nilai 0. Selanjutnya seluruh skor dijumlah.

194 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PENILAIAN RISIKO JATUH PASIEN USIA LANJUT

NO RISIKO SKALA
1 Gangguan gaya berjalan (diseret, menghentak, berayun) 4
2 Pusing atau pingsan pada posisi tegak 3
3 Kebingungan setiap saat (contoh:pasien yang mengalami 3
demensia)
4 Nokturia/Inkontinen 3
5 Kebingungan intermiten (contoh pasien yang mengalami 2
delirium/Acute confusional state)
6 Kelemahan umum 2
7 Obat-obat berisiko tinggi (diuretic, narkotik, sedative, 2
antipsikotik, laksatif, vasodilator, antiaritmia, antihipertensi,
obat hipoglikemik, antidepresan, neuroleptic, NSAID)
8 Riwayat jatuh dalam 2 bulan terakhir 2
9 Osteoporosis 1
10 Gangguan pendengaran dan/atau penglihatan 1
11 Usia 70 tahun ke atas 1
Jumlah

Tingkat risiko : Risiko rendah bila skor 1-3 Lakukan intervensi risiko rendah
Risiko tinggi bila skor 4 Lakukan intervensi risiko tinggi

Pasien dengan risiko jatuh harus diberikan program pencegahan jatuh berupa:

1. Identifikasi dengan pemberian gelang/pita kuning risiko jatuh saat berada di fasilitas
kesehatan umum.

2. Edukasi mencegah jatuhnya pada pasien dan keluarga, dapat berupa brosur
(contoh terlampir).

3. Pasien dengan risiko jatuh sedang dan berat harus dirujuk ke dokter Spesialis
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi untuk tata laksana lebih lanjut.

Modul Pelatihan 195


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
196 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 7

PELAYANAN REHABILITASI
MEDIK PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 197


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
198 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK SIMULASI
TATALAKSANA GANGGUAN GERAK

Tujuan :

Setelah mengikuti kegiatan ini, peserta mampu melakukan deteksi dan tatalaksana gangguan
gerak pada Lanjut Usia

Petunjuk :

1. Peserta dibagi menjadi 4 kelompok


2. Di setiap kelompok membagi peran :
Satu orang berperan sebagai pasien
Satu orang berperan sebagai pemeriksa
Sisanya sebagai pengamat
Setelah selesai simulasi pada peserta pertama dilanjutkan dengan peserta kedua, dan
peserta berganti peran.
3. Peserta yang berperan sebagai pemeriksa mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan
untuk proses pembelajaran.
4. Peserta yang berperan sebagai pengamat diberi daftar tilik sebagai acuan dalam melakukan
pengamatan dan penilaian.

Pelaksanaan Simulasi

Peserta yang berperan sebagai pemeriksa


Peserta yang berperan sebagai pemeriksa melaksanakan pemeriksaan dan tatalaksana
sesuai dengan prosedur yang ada

Peserta yang berperan sebagai pasien


Peserta berperan sebagai pasien

Peserta sebagai pengamat :


Peseta sebagai pengamat memiliki tanggung jawab mengamati jalannya simulasi
Memberikan penilaian terhadap pemeran pemeriksa dengan menggunakan daftar tilik
Memberikan umpan balik kepada peserta yang berperan sebagai pemeriksa dan proses
simulasi berlangsung. Dapat dilakukan setelah beberapa sesi dan pada akhir sesi simulasi,
sesuaikan dengan waktu yang tersedia.

Modul Pelatihan 199


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Bahan dan Alat
Petunjuk simulasi tatalaksana gangguan gerak
Modul Pelatihan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri
Daftar tilik

Waktu
1 jpl @ 45 menit = 45 menit

200 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PELAYANAN REHABILITASI MEDIK PADA LANJUT USIA

Tujuan :

Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu melakukan pelayanan rehabilitasi medik pada
lanjut usia

Petunjuk :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus pelayanan rehabilitasi


medik pada lanjut usia
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus pada setiap kelompok untuk pokok bahasan 2, 3, 6
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 15 menit
5. Masing-masing kelompok memaparkan hasil pembahasan kelompok selama masing-masing
10 menit dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal yang
belum dipahami.
6. Fasilitator memberikan tanggapan dan kesimpulan mengenai pelayanan rehabilitasi medik
pada lanjut usia.

Bahan dan Alat :

Petunjuk latihan kasus pelayanan rehabilitasi medik pada lanjut usia


Lembar kasus pelayanan rehabilitasi medik pada lanjut usia
Spidol
Whiteboard
Flipchart

Waktu :

1 jpl @ 45 menit = 45 menit

Modul Pelatihan 201


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS

Kasus 1

Ny. S umur 72 tahun datang ke puskesmas pada tanggal 19 september 2014 pukul 09.40 WIB
dengan keluhan penglihatannya kabur seperti ada kabut. Ny. S diantar oleh cucunya yang
masih duduk di bangku SMA. Ny. S mengatakan mulai merasakan penglihatannya kabur sejak
7 bulan yang lalu. Awalnya, Ny. S hanya merasakan kabur pada mata kirinya saja, namun 5
bulan kemudian Ia mulai merasakan mata kanannya juga sudah mulai kabur seperti berkabut.
Cucu Ny. S mengatakan bahwa 2 hari yang lalu neneknya pernah terjatuh di dapur.

Dari Hasil pemeriksaan fisik yang di lakukan Ns. R, di dapatkan TTV: TD; 150/90 mmHg, N: 74
x/menit, P: 16x/menitt. Pada hasil Pemeriksaan Visus di dapatkan VOD : 4/60 , VOS : 2/60, ke
dua mata, kiri maupun kanan sudah tertutupi selaput berwarna putih. Namun mata kiri hampir
keseluruhan tertutupi lapisan berwarna putih. Dokter menyarankan Ny. S untuk Operasi
Katarak, agar dapat mengangkat lapisan putih yang menutupi pandangan matanya. Ny. S dan
cucunya mulai berdiskusi mengenai saran yang di berikan dokter. Ny. S kemudian menyutujui
saran yang diberikan dokter untuk operasi katarak.

Ny. S mengatakan BAB/BAK tidak ada keluhan, namun sejak jatuh ia hanya berani berjalan
merambat sendiri di sekitar tempat tidur, untuk ke kamar mandi atau tempat lain didalam rumah
yang agak jauh harus dituntun, begitu pula saat naik tangga, bahkan jika ada ia lebih memilih
naik lift. Aktivitas kehidupan sehari-hari (AKS) lainnya dapat dilakukan secara mandiri.

a. Tentukan tingkat risiko jatuh pada pasien.

b. Apa tatalaksana pencegahan jatuh yang dapat diberikan pada pasien ini?

c. Bagaimanakah tingkat kemandirian pasien ini?

Kasus 2

Seorang perempuan umur 65 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan nyeri pada pangkal
paha kanan sehingga mengganggu bila berjalan. Keadaan ini dialami sejak 5 hari yang lalu
pada saat penderita berjalan tertatih-tatih lalu jatuh terduduk di dalam kamar mandi. Sejak 7
tahun terakhir ini penderita mengkonsumsi obat-obat kencing manis, tekanan darah
tinggi,jantung dan rematik. Juga pernah serangan stroke 3 tahun lalu.

Pasien mengatakan sejak stroke BAB tidak lancar jika ia kurang mengkonsumsi buah dan
sayur. BAK tidak ada keluhan, namun dimalam hari pasien sering ngompol, karena saat
terbangun dimalam hari karena kebelet, OS tidak bisa segera mencapai kamar mandi
dikarenakan jalannya yang tertatih-tatih. Maka pasien memakai pampers setiap malam sebelum

202 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
tidur hingga pagi hari. Aktivitas kehidupan sehari-hari (AKS) lainnya dapat dilakukan secara
mandiri.

a. Apa saja faktor risiko jatuh yang didapatkan pada pasien ini?

b. Apa tatalaksana pencegahan jatuh yang dapat diberikan pada pasien ini?

c. Bagaimanakah tingkat kemandirian pasien ini?

Kasus 3

Tn. Y berusia 69 tahun mengeluh nyeri pada daerah ekstremitas kanan bawah, kadang-kadang
kalau sakit sampai tidak bisa jalan.. Ny. Y mengatakan rasa sakit mulai timbul sekitar 3 bulan
yang lalu. Nyeri terasa betul pada saat cuaca dingin. Rasa nyeri berkurang jika banyak istirahat.
Ny.Y juga telah berobat ke puskesmas untuk mengobati keluhan itu, ia minum obat teratur
sesuai dengan dosis yang diberikan. Selain itu juga setiap rasa nyerinya kambuh Ny. Y sering
mengurut kakinya sendiri dengan minyak angin Penglihatan agak berkurang dibandingkan
lima tahun lalu. Telinga masih mampu mendengar dengan nada yang sedang tapi jika
menggunakan suara dengan frekwensi yang rendah, pasien kurang mendengar.

Tn. Y tidak mengeluh adanya kelainan BAB/BAK, seluruh AKS dapat dilakukan secara mandiri,
hanya jika sakit kakinya muncul pasien tidak bisa jalan sama sekali, harus dibawa dengan kuri
roda dan harus digendong untuk pindah ke kursi roda.

a. Apakah pasien mengalami gangguan gerak?

b. Apa yang harus dilakukan untuk mendeteksi gangguan gerak pada pasien?

c. Tentukan resiko jatuh pada pasien.

d. Apa tatalaksana pencegahan jatuh yang dapat diberikan pada pasien ini?

e. Bagaimanakah tingkat kemandirian pasien ini?

Modul Pelatihan 203


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
PENILAIAN RISIKO JATUH PASIEN LANJUT USIA

NO RISIKO SKALA

1 Gangguan gaya berjalan (diseret, menghentak, berayun) 4

2 Pusing atau pingsan pada posisi tegak 3

3 Kebingungan setiap saat (contoh:pasien yang mengalami 3


demensia)

4 Nokturia/Inkontinen 3

5 Kebingungan intermiten (contoh pasien yang mengalami 2


delirium/Acute confusional state)

6 Kelemahan umum 2

7 Obat-obat berisiko tinggi (diuretic, narkotik, sedative, antipsikotik, 2


laksatif, vasodilator, antiaritmia, antihipertensi, obat hipoglikemik,
antidepresan, neuroleptic, NSAID)

8 Riwayat jatuh dalam 2 bulan terakhir 2

9 Osteoporosis 1

10 Gangguan pendengaran dan/atau penglihatan 1

11 Usia 70 tahun ke atas 1

Jumlah

Tingkat risiko :

Risiko rendah bila skor 1-3 Lakukan intervensi risiko rendah


Risiko tinggi bila skor 4 Lakukan intervensi risiko tinggi

204 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PENILAIAN ACTIVITY OF DAILY LIVING (ADL) DENGAN
INSTRUMEN INDEKS BARTHEL MODIFIKASI

NO FUNGSI SKOR KETERANGAN HASIL

1 Mengendalikan rangsang 0 Tidak terkendali/tak teratur (perlu pencahar)


BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (1 x / minggu)

2 Terkendali teratur

2 Mengendalikan rangsang 0 Tak terkendali atau pakai kateter


BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (hanya 1 x / 24 jam)

2 Mandiri

3 Membersihkan diri (mencuci


0 Butuh pertolongan orang lain
wajah, menyikat rambut,
1 Mandiri
mencukur kumis, sikat gigi)

4 Penggunaan WC (keluar 0 Tergantung pertolongan orang lain


masuk WC, 1 Perlu pertolongan pada beberapa kegiatan tetapi
melepas/memakai celana,
dapat mengerjakan sendiri beberapa kegiatan yang
cebok, menyiram)
lain

2 Mandiri

5 Makan minim (jikan makanan 0 Tidak mampu


harus berupa potongan, 1 Perlu ditolong memotong makanan
dianggap dibantu)
2 Mandiri

6 Bergerak dari kursi roda ke 0 Tidak mampu


tempat tidur dan sebaliknya 1 Perlu banyak bantuan untuk bias duduk (2 orang)
(termasuk duduk di tempat
2 Bantuan minimal 1 orang
tidur)
3 Mandiri

7 Berjalan di tempat rata (atau 0 Tidak mampu


jika tidak bias berjalan, 1 Bisa (pindah) dengan kursi roda
menjalankan kursi roda)
2 Berjalan dengan bantuan 1 orang

3 Mandiri

8 Berpakaian (termasuk 0 Tergantung orang lain


memasang tali sepatu, 1 Sebagian dibantu (mis: mengancing baju)
mengencangkan sabuk)
2 Mandiri

Modul Pelatihan 205


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
9 Naik turun tangga 0 Tidak mampu

1 Butuh pertolongan

2 Mandiri

10 Mandi 0 Tergantung orang lain

1 Mandiri

Skor Barthel Index (Nilai AKS / ADL):


20 : Mandiri (A)
12 19 : Ketergantungan ringan (B)

9 11 : Ketergantungan sedang (B)


58 : Ketergantungan berat (C)
04 : Ketergantungan total (C)

206 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 8
BIMBINGAN LATIHAN FISIK
PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 207


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
208 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 8
BIMBINGAN LATIHAN FISIK PADA LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Usia yang makin bertambah cenderung menurunkan fungsi dan dan daya tahan tubuh,
sehingga faktor risiko terjadinya penyakit menular maupun penyakit tidak menular makin
meningkat. Aktivitas fisik dan latihan fisik yang baik, benar, terukur, teratur sesuai kaidah
kesehatan merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk memperlambat
penurunan fungsi dan meningkatkan daya tahan tubuh, sehingga dapat menurunkan risiko
terjadinya penyakit.

Masyarakat telah mengetahui bahwa aktivitas fisik dan latihan fisik atau olahraga
bermanfaat untuk kesehatan, namun masih banyak yang belum mengetahui dan memahami
bahwa aktivitas fisik dan latihan fisik atau olahraga bagi Lanjut Usia perlu mendapat
perhatian khusus, karena Lanjut Usia lebih rentan dengan risiko penyakitnya dan rawan
terhadap cedera.

Puskesmas sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang


bertanggung-jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja
diharapkan dapat mengembangkan pelayanan kesehatan sesuai dengan tuntutan dan
kebutuhan masyarakat. Jenis pelayanan yang diberikan terutama lebih menekankan aspek
promotif kesehatan, pencegahan penyakit dan pengobatan dini.

Lanjut Usia perlu tetap aktifmelakukan kegiatan berupa aktivitas fisik dan latihan fisik.
Aktivitas fisik dapat dilakukan saat di rumah, di tempat umummaupun di tempat rekreasi.
Latihan fisik bisa dilakukan sendiri di rumah atau berkelompok di sanggar/ klub/ kelompok/
komunitas kebugaran.

Latihan fisik yang dilakukan di Puskesmas perlu mendapat pengawasan dan dipandu
oleh tenaga kesehatan yang terlatih. Kegiatan ini dapat dilakukan secara berkelompok
walau sarana penunjang yang tersedia terbatas. Kegiatan latihan fisik yang telah dilakukan
di Puskesmas sebaiknya dilakukan pula secara mandiri di rumah sehingga menjadi perilaku
sehari-hari dalammenerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mempelajari materi Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik pada Lanjut Usia, peserta
mampu menjelaskan aktivitas fisik dan latihan fisik dalam meningkatkan derajat
kesehatan dan kebugaran jasmani pada Lanjut Usia.
Modul Pelatihan 209
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mempelajari materi Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik pada Lanjut Usia, peserta
mampu :

1. Menjelaskan aktivitas fisik dan latihan fisik bagi Lanjut Usia

2. Menjelaskan komponen kebugaran jasmani bagi Lanjut Usia

3. Melakukan bimbingan latihan fisik bagi Lanjut Usia

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik

1. Pengertian

2. Klasifikasi dan jenis

3. Manfaat

B. Komponen Kebugaran Jasmani bagi Lanjut Usia

C. Bimbingan latihan fisik bagi Lanjut Usia

1. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan bagi Lanjut Usia (Pasien Lanjut usia dg kondisi medis
khusus harus dirujuk untuk mendapatkan program latihan fisik)

2. Kontraindikasi latihan fisik

3. Jenis latihan fisik yang tidak dianjurkan

4. Kaidah latihan fisik bagi Lanjut Usia

5. Tahapan Latihan Fisik bagi Lanjut Usia

IV. BAHAN BELAJAR DAN REFERENSI

1. Pedoman Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut bagi Petugas Kesehatan, Departemen


Kesehatan RI, 2001

2. Pedoman Kesehatan Olahraga, Proyek Strengthening of Community Urban Health,


Kerja sama Pemerintah Spanyol dan Departemen Kesehatan RI, 2002

3. Panduan Kesehatan Olahraga bagi Petugas Kesehatan Ayo Bergerak dan


Berolahraga, Departemen Kesehatan RI, 2002

4. Materi dari Fifth International Course Physical Activity & Public Health, Kuala Lumpur

210 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
5. Pedoman Upaya Kesehatan Olahraga di Puskesmas,Departemen Kesehatan RI, 2006

6. Draft Pedoman Pembinaan Kebugaran Jasmani bagi Lanjut Usia, Kemenkes 2015

V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN

Langkah-langkah kegiatan pembelajaran ini menguraikan kegiatan pelatih/fasilitator dan


peserta dalam mengikuti tahapan proses pembelajaran.

A. Langkah 1: Pengkondisian peserta (5 menit)

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat.

2. Fasilitator menyampaikan topik yang akan dibahas

3. Fasilitator menyampaikan tujuan pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang
akan disampaikan, dengan menggunakan bahan tayang.

B. Langkah 2. Penyampaian Materi (40 menit)

1. Fasilitator melakukan curah pendapat untuk menggali pengetahuan peserta tentang


Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik pada pasien lanjut usia di Puskesmas.

2. Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan
sub pokok bahasan dengan menggunakan bahan tayang

3. Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya selama /


sesudah presentasi selesai

C. Langkah 3. Praktek Latihan Fisik (120 menit)

1. Fasilitator menjelaskan dan memperagakan contoh latihan fisik bagi Lanjut Usia

2. Fasiltator meminta peserta untuk melakukan contoh latihan fisik bagi Lanjut Usia dan
menanggapi materi yang disampaikan

D. Langkah 5. Rangkuman dan Kesimpulan (5 menit)

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan.

2. Fasilitator membuat kesimpulan

Modul Pelatihan 211


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
VI. URAIAN MATERI

A. Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik

1. Pengertian

a. Sehat adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan
setiap orang hidup produktif, secara sosial dan ekonomi.

b. Aktivitas fisik adalah setiap gerakan tubuh yang meningkatkan pengeluaran tenaga
dan energi/pembakaran kalori.

c. Latihan fisik adalah suatu bentuk aktivitas fisik yang terencana, terstrukturdan
terprogramdengan melibatkan gerakan tubuh berulang-ulang serta ditujukan untuk
meningkatkan kebugaran jasmani.

d. Kebugaran jasmani adalah kemampuan tubuh seseorang untuk melakukan


pekerjaan sehari-hari tanpa menimbulkan kelelahan yang berarti.

e. Kesehatan olahraga adalah upaya kesehatan yang memanfaatkan aktivitas fisik,


latihan fisik dan atau olahraga untuk meningkatkan derajat kesehatan dan
kebugaran jasmani.

f. Tenaga kesehatan olahraga adalah petugas yang menyelenggarakan atau


melakukan kegiatan sesuai dengan keahlian dan kewenangannya di bidang
kesehatan olahraga.

g. Kelompok olahraga adalah kelompok masyarakat yang melakukan kegiatan


olahraga untuk kesehatan, prestasi dan rekreasi tanpa harus menggunakan tempat
yang tetap, baik di dalam maupun di luar ruangan.

2. Klasifikasi dan Jenis Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik

Menurut WHO aktivitas fisik dan latihan fisik dibagi 4 kategori:

a. Aktivitas fisik untuk hidup aktif

Setiap hari melakukan aktivitas ringan sampai sedang selama 10 menit atau lebih
beberapa kali sehari.

Contoh: melakukan aktivitas sehari-hari

b. Aktivitas fisik untuk hidup sehat

Setiap hari melakukan aktivitas sedang selama 30 menit atau lebih.

Contoh: berkebun, membersihkan rumah, mencuci kendaraan, mencuci pakaian

212 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
c. Latihan fisik untuk kebugaran jasmani

Seminggu 3 kali melakukan latihan fisik sedang sampai berat selama 20 menit atau
lebih terprogram.

Contoh: jalan kaki, jogging, senam, bersepeda

d. Latihan fisik untuk prestasi olahraga

Durasi dan frekuensi latihan fisik tergantung tingkat kebugaran jasmani dan target
capaian seseorang, latihan fisik sedang sampai berat terprogram.

Contoh: pertandingan untuk olahraga kompetisi.

Latihan fisik terdiri dari dua jenis yaitu aerobik dan anaerobik.

Latihan fisik bersifat aerobik bila komponen aerobik lebih dominan, dan latihan fisik
bersifat anaerobik bila komponen anaerobik lebih dominan. Tidak ada latihan fisik yang
murni aerobik atau anaerobik saja.

a. Latihan fisik aerobik adalah latihan fisik yang dilakukan secara terus-menerus di
mana kebutuhan oksigen masih dapat dipenuhi oleh tubuh.

Latihan fisik aerobik dibagi dalam 3 tipe, yaitu:

1) Latihan fisik aerobik Tipe 1 adalah latihan fisik dengan naik-turun denyut nadi
latihan yang relatif stabil.

Contoh: jalan, jogging, lari, bersepeda.

2) Latihan fisik aerobik tipe 2 adalah latihan fisik dengan naik-turun denyut nadi
latihan secara bertahap.

Contoh: senam, dansa, renang

3) Latihan fisik aerobik tipe 3 adalah latihan fisik dengan naik-turun denyut nadi
latihan secara mendadak.

Contoh: sepak bola, basket, voli, tenis lapangan, tenis meja

b. Latihan fisik anaerobik adalah latihan fisik di mana kebutuhan oksigen tidak dapat
dipenuhi seluruhnya oleh tubuh.

Contoh : angkat besi, lari cepat 100 meter (sprint).

3. Manfaat Aktivitas Fisik dan Latihan Fisik bagi Lanjut Usia

Aktivitas fisik dan latihan fisik adalah suatu kunci penentu dari pengeluaran tenaga yang
merupakan dasar bagi keseimbangan energi dan pengendalian berat badan. Penelitian
Modul Pelatihan 213
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
memperlihatkan bahwa aktivitas fisik dan latihan fisik teratur dapat membantu
mengurangi risiko terhadap beberapa penyakit dan kondisi kesehatan, serta
memperbaiki kualitas hidup secara keseluruhan.

Lanjut Usia yang sudah melakukan latihan fisik dengan baik, benar, terukur, dan teratur
sesuai kaidah kesehatan(terprogram) minimal 12 minggu, akan mendapat manfaat
sebagai berikut :

a. Meningkatkan fleksibilitas dan keseimbangan pada tubuh, sehingga dapat


mengurangi risiko terjadinya jatuh atau cedera.

b. Meningkatkan metabolisme tubuh untuk mempertahankan berat badan ideal dan


mencegah kegemukan. Latihan fisik akan membantu mengurangi lemak tubuh
dengan membangun atau mempertahankan massa otot dan memperbaiki
kemampuan tubuh untuk menggunakan kalori..

c. Meningkatkan kekuatan otot dan kepadatan tulang untuk memperkuat massa


tulang, menurunkan nyeri sendi kronis pada pinggang, punggung, dan lutut serta
mencegah osteoporosismelalui pembentukan tulang dan dapat mencegah
kehilangan massa tulang yang berhubungan dengan bertambahnya usia.

d. Meningkatkan kerja dan fungsi jantung, paru, serta pembuluh darah yang ditandai
dengan :

1). Denyut nadi istirahat menurun

2). Isi sekuncup jantung bertambah

3). Kemampuan fungsi paru meningkat

4). Penumpukan asam laktat berkurang

5). Meningkatkan pembuluh darah kolateral

6). Meningkatkan kadar kolesterol HDL

7). Mengurangi aterosklerosis

e. Mengurangi risiko terjadinya berbagai penyakit seperti pada :

1) Tekanan darah tinggi dapat menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik

2) Penyakit jantung koroner dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL dan


mengurangi kadar kolesterol dalam darah

3) Diabetes Melitus dapat meningkatkan sensitivitas insulin

214 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
f. Meningkatkan sistem hormonal melalui peningkatan sensitivitas hormon terhadap
jaringan tubuh.

g. Meningkatkan aktivitas kekebalan tubuh terhadap penyakit melalui peningkatan


pengaturan kekebalan tubuh.

h. Meningkatkan kesejahteraan psikologisdan percaya diri

i. Mengendalikan stres. mengurangi stres, kecemasan dan depresi,

B. Komponen Kebugaran Jasmani bagi Lanjut Usia

Kebugaran jasmani terdiri dari 2 komponen yaitu:

a. Komponen yang berhubungan dengan kesehatan (Health related fitness).

Komponen yang berhubungan dengan kapasitas fungsional tubuh dalam menjaga


kesehatan dan mencegah atau sebagai terapi penyakit.

Komponen ini terdiri dari unsur-unsur:

1) daya tahan jantung paru

2) komposisi tubuh : Indeks Massa Tubuh

3) kekuatan dan daya tahan otot

4) fleksibilitas

Komponen ini sering disebut juga sebagai komponen dasar dari kebugaran jasmani.

b. Komponen yang berhubungan dengan kemampuan motorik (Skill related fitness).

Komponen yang berhubungan dengan kemampuan tubuh untuk melakukan aktivitas


fisik yang sangat diperlukan selain komponen yang berhubungan dengan kesehatan.
Pada lanjut usia komponen yang penting adalahkeseimbangan dan koordinasi.

Daya tahan jantung-paru (Cardiorespiratory endurance) merupakan komponen kebugaran


jasmani yang berpengaruh paling dominan serta mempunyai peran paling penting dalam
meningkatkan kebugaran jasmani dan sering disebut dengan VO2Max (Volume Oxygen
Maximal) atau kapasitas aerobik.

Komponen kebugaran jasmani yang sangat penting bagi Lanjut Usia adalah:

1) daya tahan jantung paru

2) komposisi tubuh

3) kekuatan dan daya tahan otot

4) fleksibilitas
Modul Pelatihan 215
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5) keseimbangan

6) koordinasi

Tanpa adanya intervensi latihan fisik, maka:

1) Daya tahan jantung-paru mulai menurunpada usia 30 tahun dan berkurang sampai 50%
saat usia 65 tahun.

2) Daya tahan dan kekuatan otot mulai menurunpada usia 30 tahun dan berkurang sampai
45% saat usia 60 tahun.

3) Fleksibilitas tubuh akan mulai menurunpada usia 30 tahun dan berkurang sampai 37%
pada usia 60 tahun.

Latihan fisik dan atau olahraga yang dilakukan dengan baik, benar, terukur, teratur sesuai
kaidah kesehatandapat memperlambat penurunan komponen-komponen tersebut karena
bertambahnya usia.

C. Bimbingan Latihan Fisik pada Lanjut Usia

1. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan bagi Lanjut Usia

Lanjut Usia memiliki faktor risiko penyakit maupun penyulit lain yang dapat menimbulkan
dampak negatif dari latihan fisik, sehingga perlu memperhatikan beberapa hal demi
keamanan dan hasil yang optimal.

Langkah-langkah yang perlu diperhatikan oleh petugas kesehatan adalah:

a. Melakukan pemeriksaan kesehatan awal untuk mengetahui ada tidaknya kontra


indikasi (medical clearance)dan memastikan kondisi kesehatan untuk melakukan
latihan fisik yang terprogram;

b. Melakukan rujukan bila ditemukan kontra indikasi untuk melakukan latihan fisik yang
terprogram;

c. Meminta persetujuan tertulis untuk mengikuti program latihan fisik dengan


memberikan penjelasan yang sebaik-baiknya (informed concent);

d. Melakukan monitoring dan evaluasi secara teratur untuk mengetahui ada tidaknya
kontra indikasi untuk melakukan latihan fisik yang terprogram;

e. Menyediakan tempat latihan dengan ventilasi dan cahaya yang cukup, permukaan
lantai yang rata dan tidak licin;

216 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
f. Program latihan fisik bagi Lanjut Usia meliputi pra partisipasi test, tes kebugaran
jasmani, resep latihan fisik yang dianjurkan (baik, benar, terukur, teratursesuai
kaidah kesehatan).

Persiapan Sebelum Latihan Fisik bagi Lanjut Usia

a. Memakai pakaian olahraga yang tidak berat (sesuai dengan kondisi cuaca), nyaman,
dapat menyerap keringat dan elastis agar tidak menganggu gerak tubuh (seperti:
bahan kaos, training pack)

b. Memakai sepatu olahraga yang sesuai ukuran kaki, tidak sempit dan sesuai dengan
jenis latihannya.

c. Pola hidangan yang dianjurkan menjelang melakukan latihan fisik :

1) Minum secukupnya sebelum, selama; dan sesudah latihan;

2) 30 menit sebelum latihan dianjurkan minum air saja;

3) Makan sebaiknya dengan :

- hidangan lengkap 3-4 jam sebelum latihan;

- makanan kecil/ringan seperti biskuit atau roti 2-3 jam sebelum latihan;

- makanan cair seperti bubur atau jus buah 1-2 jam sebelum latihan.

2. Kontra indikasi

Salah satu faktor penting yang perlu diketahui adalah kontra indikasi untuk melakukan
program latihan fisik untuk menghindari dampak yang merugikan. Kontra indikasi dibagi
menjadi kontra indikasi absolut dan kontra indikasi relatif.

a. Kontra Indikasi Absolut:

1) Penyakit Jantung Koroneryang baru terjadi < 3 bulan

2) Aritmia (gangguan irama jantung) yang tidak terkontrol

3) Angina pectoris yang tidak stabil (masih mengalami nyeri dada)

4) Gagal jantung (dekompensasio cordis) derajat III

5) Hipertensi yang tidak terkontrol (sistol 180 mmHg, diastol 110 mmHg)

6) Anemia berat: Hb 6

7) Diabetes Mellitus (DM) yang tidak terkendali tipe 1: DM dengan pengobatan


insulin

Modul Pelatihan 217


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
8) Hipertiroid

9) Masalah kejiwaan yang serius

b. Kontra Indikasi Relatif:

Kontra indikasi relatif adalah kontra indikasi dengan pertimbangan medis yang
cukup untuk melakukan latihan fisik, yaitu:

1. Tekanan darah tinggi: sistol >160 mmHg, diastol >100 mmHg

2. Kardiomiopati

3. Kelainan katup jantung

4. DM dengankadar gula darah sewaktu > 250 mg/dl

5. Rasa lelah yang berlebihan

6. Nyeri perut dan nyeri punggung

7. Gangguan pada tungkai seperti peradangan pada penyakit Gout, Artritis dan
rematoid artritis.

8. Palpitasi (nadi istirahat >100x/menit)

9. Gangguan pernapasan

10. Demam

3. Jenis Latihan Fisik yang Tidak Dianjurkan bagi Lanjut Usia

Lanjut Usia secara umum akan mengalami penurunan fungsi tubuh yang tidak dapat
diprediksi, sehingga untuk latihan-latihan fisik tertentu perlu mendapat perhatian khusus,
seperti:

a. Waktu latihan inti lebih dari 60 menit

b. Gerakan menahan napas

c. Gerakan tubuh yang memantul dan melompat

d. Latihan beban dengan beban dari luar

e. Latihan fisik yang mengganggu keseimbangan, seperti berdiri di atas 1 kaki tanpa
berpegangan atau latihan di tempat yang tidak rata dan licin

f. Gerakan hiperekstensi leher (menengadahkan kepala ke belakang)

g. Olahraga pertandingan atau kompetitif

218 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
4. Kaidah dan Tahapan Latihan Fisik bagi Lanjut Usia

Latihan fisik bagi Lanjut Usia yang baik, benar, terukur dan teratur sesuai kaidah
kesehatan dapat memberikan manfaat untuk meningkatkan derajat kesehatan dan
kebugaran jasmani sertamencegah timbulnya dampak yang tidak diinginkan.

Kaidah yang perlu diperhatikan:

a. Latihan fisik dan olahraga bagi lanjut usia harus disesuaikan secara individual
dengan tujuan yang khusus bagi individu tersebut. Lanjut usia tidak dianjurkan untuk
mengikuti olahraga massal tanpa mengetahui kemampuan fisik masing-masing dan
faktor risiko yang dimiliki.

b. Latihan fisik yang baik bagi lanjut usia harus sesuai dengan kondisi fisik medis dan
kemampuan. Latihan fisik dilakukan secara bertahap melalui pemeriksaan
kesehatan dan mengikuti program latihan yang disusun secara individual sesuai
dengan kondisi dan kemampuan fisik. Latihan fisik dapat dilakukan di mana saja
dengan memperhatikan cuaca, lingkungan yang sehat, aman, nyaman, bebas polusi,
tidak rawan risiko cedera. Contoh: di dalam gedung atau di lapangan yang lantainya
rata, tidak ada genangan air, dan tidak licin. Pemilihan latihan fisikyang dilakukan
sebaiknya bervariasi dan disesuaikan dengan kegemaran.

c. Latihan fisik yang benar bagi lanjut usia adalah latihan fisik yang dilakukan bertahap
sesuai dengan tingkat aktivitas fisik, kesehatan dan kebugaran jasmani sehingga
tidak menimbulkan dampak yang merugikan.

d. Tahapan dalam melakukan latihan fisik dimulai dari latihan pemanasan dengan
peregangan selama 10-15 menit, diikuti latihan inti (dapat disertai latihan penguatan
otot, daya tahan otot, keseimbangandan koordinasi) selama 20-60 menit, kemudian
diakhiri latihan pendinginan dengan peregangan selama 5-10 menit. Makin berat dan
makin lama waktu latihan fisik, maka waktuuntuk latihan pemanasan dan
pendinginan lebih lama.

e. Latihan fisik yang terukur bagi lanjut usia adalah latihan fisik yang dilakukan dengan
mengukur denyut nadi latihan (DNL).

1) Denyut Nadi Maksimal (DNM) dihitung berdasarkan rumus sbb:

DNM=( 220 - umur ) kali per menit

2) DNL yang harus dicapai untuk meningkatkan daya tahan tubuh lanjut usia antara
60-70% dari DNM.

Modul Pelatihan 219


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
3) Contoh: usia 60 tahun, DNM = (220 - 60)kali per menit = 160 kali per menit.

Untuk meningkatkan daya tahan tubuh, maka anjuran latihan fisik yang dilakukan
dengan intensitas ringan-sedang dan DNL mencapai minimal 60% x 160 kali per
menit = 96 kali per menit sampai maksimal 70% x 160 per menit = 112 kali per
menit. Waktu latihan dimulaisesuai kemampuan (10-20 menit), kemudian
perlahan-lahan ditambah secara bertahap sampai mencapai 60 menitdapat
dengan interval waktu 10 menit.

f. Alternatif lain untuk mengukur intensitas latihan bagi lanjut usiaadalah dengan Talk
Test (tes bicara). Talk Test merupakan pengukuran subyektif terhadap kemampuan
tubuh untuk berbicara tanpa terengah-engah selama melakukan latihan fisik. Cara
pemantauan menggunakan Talk Test adalah dengan mengucapkan beberapa kata
yang telah ditentukan ketika sedang melakukan latihan fisik. Bila kata-kata
diucapkan dengan terengah-engah maka latihan fisik sudah melebihi intensitas yang
dianjurkan.

g. Latihan fisik yang teratur bagi lanjut usia dilakukansecara bertahap dengan frekuensi
latihan fisik 3-5 kali dalam seminggu dengan selang 1 hari istirahat.

5. Tahapan Latihan Fisik bagi Lanjut Usia

a. Pemanasan (Warming Up) dengan peregangan bagi Lanjut Usia

Latihan pemanasan yang dilakukan latihan fleksibilitas kelentukan dan sering disebut
sebagai stretchingmerupakan gerakan awal atau bagian dari pemanasan sebelum
akan melakukan latihan inti. Gerakan yang dilakukanuntuk meningkatkan luas gerak
sekitar persendian yang melibatkan tulang dan otot.

Latihan pemanasan dengan peregangan dilakukan:

1) secara perlahan sampai mendekati batas luasnya gerakan sendi, kemudian


gerakan ditahan selama 8 hitungan dalam 10 detik dan akhirnya dilakukan
relaksasi pada sendi tersebut;

2) gerakan ditahan sampai terasa ada regangan yang cukup tetapi tanpa ada rasa
nyeri;

3) secarabergantian melibatkan persendian dan otot-otot tubuh bagian atas dan


bawah serta sisi kiri dan kanan tubuh;

4) selama 10-15 menit;

5) tanpa gerakan memantul;

220 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
6) dengan bernapas secara teratur dan janganmenahan napas;

7) dengan posisi tubuh berdiri tegak, pandangan menghadap ke depan, kedua


tangan relaks di samping tubuh, kedua kaki dibuka selebar bahu.

Gambar 1.

Kedua tangan diletakkan di pinggang, jatuhkan


kepala ke arah bahu kanan, sehingga otot leher
sisi kiri terasa teregang, Tahan selama 8 hitungan
dalam 10 detik. Lakukan ke arah sebaliknya.

Gambar 2.

Tangan kanan memegang bahu kiri, dan siku


kanan diangkat dengan tangan kiri dan didorong
ke arah belakang, sehingga otot lengan kanan
belakang terasa teregang. Tahan selama 8
hitungan dalam 10 detik. Lakukan pada lengan
kiri.

Gambar 3.

Lengan kanan ditekuk ke atas, tangan kanan


memegang punggung di belakang kepala.
Tangan kiri memegang siku kanan, ditarik kearah
kiri sehingga otot sayap lengan kanan terasa
teregang. Tahan selama 8 hitungan dalam 10
detik. Lakukan pada lengan kiri.

Gambar 4.

Kedua tangan dirapatkan di depan dada, dorong


ke arah depan sampai lurus dan otot-otot lengan
samping terasa teregang. Tahan selama 8
hitungan dalam 10 detik.

Modul Pelatihan 221


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Gambar 5 :

Kedua tangan dirapatkan di depan dada, dorong


ke arah depan sampai lurus dan otot-otot bahu
samping terasa teregang. Tahan selama 8
hitungan dalam 10 detik.

Gambar 6.

6 Kedua lengan dilipat diletakkan di dinding,


tempelkan dahi pada kedua lengan, ujung jari
kaki kanan menempel di dinding, tungkai kanan
ditekuk, tungkai kiri lurus ke belakang, sehingga
otot-otot belakang tungkai tungkai kiri teregang.
Tahan selama 8 hitungan dalam 10 detik.
Lakukan pada kaki sebaliknya

b. Latihan Inti

Latihan inti yang dilakukan terdiri dari latihan fisik yang bersifat aerobik untuk daya
tahan jantung-paru, penguatan otot untuk daya tahan dan kekuatan otot serta
keseimbangan.

1) Latihan daya tahan jantung-paru bagi Lanjut Usia:

Latihan aerobik dilakukan berdasarkan frekuensi latihan fisik per minggu.


Intensitas latihan fisik diukur dengan menghitung denyut nadi latihan (DNL) per
menit saat melakukan latihan fisik. Frekuensi latihan fisik dilakukan 3-5x dalam
seminggu dengan durasi selama 20-60 menit, dapat dilakukan dengan interval
selama 10 menit.

Contoh program latihan fisik terdiri dari:

a) Senam aerobik 1x dalam seminggu, dapat dilakukan dalam kelompok.


Dosis latihan disesuaikan dengan kemampuan individu sehingga mencapai
denyut nadi latihan (DNL) 60-70% DNM secara bertahap. Gerakan yang
dilakukan bersifat non impact (tanpa benturan) atau low impact (dengan
benturan ringan) pada tungkai.

Contoh : senam lanjut usia, senam nusantara bugar, senam jantung sehat,
senam pencegahan osteopososis, dll

222 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
b) Jalan kaki 2x dalam seminggu dilakukan secara kelompok 1x dan secara
mandiri 1x.

Tabel latihan dilakukan dengan kecepatan ditingkatkan secara bertahap


(untuk usia 60 thn)

Frekuensi Selang
Waktu
Bulan Jarak per sesi Waktu
tempuh
ke- (km) latihan istirahat
(menit)
(menit)
I 1,6 30 1 -
II 1,6 25 2 15
III 1,6 25 2 10
IV 1,6 25 2 5
V 1,6 20 2 10
VI 1,6 20 2 5

Keterangan:

Contoh pada bulan ke II :

Jalan cepat 1,6 km dengan waktu tempuh 25 menit, dilakukan 2x dengan


selang waktu istirahat 15 menit. Istirahat dilakukan tidak dalam keadaan
duduk, tetapi secara aktif yaitu sambil berjalan pelan atau berdiri dengan
tetap menggerakkan lengan dan tungkai.

Latihan fisik untuk usia > 60 tahun menggunakan dengan jalan cepat
selama 6 menit dengan menghitung jarak tempuh yang dilakukan secara
bertahap

Modul Pelatihan 223


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Tabel Jalan 6 menit pada Perempuan

JARAK TEMPUH ( METER ) MENURUT UMUR ( TAHUN )


WAKTU
60-64 65-69 70-74 75-79 80-84 85-89 90-94

Bulan 1 450 m 400 m 350 m 300 m 250 m 200 m 150 m


Bulan 2 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m 250 m 200 m

Bulan 3 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m 250 m

Bulan 4 600 m 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m

Bulan 5 650 m 600 m 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m

Tabel Jalan 6 menit pada Laki-laki

JARAK TEMPUH ( METER ) MENURUT UMUR ( TAHUN )


WAKTU
60-64 65-69 70-74 75-79 80-84 85-89 90-94

Bulan 1 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m 250 m 200 m

Bulan 2 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m 250 m

Bulan 3 600 m 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m 300 m

Bulan 4 650 m 600 m 550 m 500 m 450 m 400 m 350 m

Bulan 5 700 m 650 m 600 m 550 m 500 m 450 m 400 m

2) Latihan kekuatan otot bagi Lanjut Usia:

Latihan kekuatan otot dilakukan berdasarkan jumlah set dan pengulangan


gerakan (repetisi) dengan atau tanpa adanya penambahan beban dari luar.

Jenis latihan kekuatan otot dapat pula berupa latihan tahanan otot (resistance
training). Latihan dilakukan 2-3x dalamseminggu selama 10-15 menit pada hari
saat tidak melakukan latihan aerobik.

Gambar 1.

Latihan kekuatan otot kaki, lutut, pinggul dan punggung.

Diawali dari posisi duduk (lihat gambar), ke 2 lengan, di


pinggang kemudianke posisi berdiri dengan kedua lutut
sedikit dibengkokkan. Tahan selama 8 hitungan dalam 10
detik, kemudian kembali ke posisi duduk. Gerakan diulangi
3-5 kali.
224 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Gambar 2.

Latihan kekuatan otot lengan dan bahu. Diawali dari posisi


duduk (lihat gambar), masing-masing tangan
menggenggam sebuah air mineral isi 600 cc. Kedua
lengan dalam posisi lurus di samping tubuh, angkat kedua
lengan bersamaan lurus ke samping sampai setinggi
pinggul/pinggang. Tahan selama 8 hitungan dalam 10
detik, kemudian kembali ke posisi lurus ke bawah.
Gerakan diulangi 3-5 kali.

Gambar 3.

Latihan kekuatan otot tungkai sisi dalam dan luar. Diawali


dari posisi berdiri tegak dengan pandangan lurus ke depan,
kedua kaki dibuka selebar bahu, kedua lengan bertolak
pinggang. Pita karet (rubber band) atau ban roda dalam
sepeda atau sesuatu yang lentur, dikaitkan di antara 2 kaki.

Gerakan dimulai dengan meengangkat lurus tungkai

kanan ke samping. Tahan selama 8 hitungan dalam 10


detik, kemudian kembali ke posisi semula. Gerakan
diulangi 3-5 kali. Lakukan gerakan yang sama pada tungkai
kiri. Untuk menjaga keseimbangan, satu tangan dapat

dapat berpegangan pada kursi.

Gambar 4.

Latihan kekuatan otot tungkai bawah. Diawali dari posisi


setengah berbaring di lantai dengan kedua lengan
menumpu tubuh. (lihat gambar). Dengan menggunakan
pita karet (rubber band) atau ban roda dalam sepeda atau
sesuatu yang lentur, dikaitkan antara 2 kaki. Tungkai kanan
dibengkokkan. Gerakan dimulai dengan meluruskan
tungkai kanan ke atas. Tahan selama 8 hitungan dalam 10
detik, kemudian kembali ke posisi semula. Gerakan
diulangi ke 3-5 kali. Lakukan gerakan yang sama pada
tungkai kiri.

Modul Pelatihan 225


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
3) Latihan keseimbangan bagi Lanjut Usia:

Latihan keseimbangan dilakukan dengan melatih tubuh pada posisi tidak


seimbang dengan atau tanpa menggunakan alat bantu (kursi). Latihan
dilakukan 2-3x dalam seminggu selama 10-15 menit.

Latihan dilakukan setelah latihan kekuatan otot.

Gambar 1.

Berdiri pada posisi tegak, pandangan lurus ke depan.


Berjalan lurus mengikuti arah garis lurus mengikuti garis

sepanjang 10 meter. Langkah kaki awal diikuti langkah


kaki berikutnya persis sesuai dengan arah garis,
pandangan mata lurus ke depan. Berjalan dilakukan 3 kali
bolak balik. Gerakan pada gambar 2-5 perlu menggunakan
kursi sebagai tumpuan.

Gambar 2.

Gerakan diawali dengan berdiri tegak, pandangan lurus di


belakang kursi, kedua kaki dibuka selebar bahu. Satu
tangan memegang sandaran kursi untuk menjaga
keseimbangan. Satu tungkai digerakkan lurus ke samping.

Tahan selama 8 hitungan dalam 10 detik, kemudian


kembali lurus ke posisi semula. Gerakan dilakukan
berulang sampai 3-5 kali. Lakukan gerakan yang sama
pada tungkai yang lain.

226 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Gambar 3.

Dengan posisi sama dengan pada gambar 2. Gerakan


tungkai dilakukan ke arah belakang dengan lutut ditekuk.

Tahan selama 8 hitungan dalam 10 detik, kemudian


kembali ke posisi semula. Gerakan dilakukan berulang
sampai 3-5 kali. Lakukan gerakan yang sama pada tungkai
yang lain.

Gambar 4.

Dengan posisi sama dengan pada gambar 2. Gerakan


tungkai dilakukan lurus ke belakang. Tahan selama 8
hitungan dalam 10 detik, kemudian kembali ke posisi
semula. Gerakan dilakukan berulang sampai 3-5 kali.
Lakukan gerakan yang sama pada tungkai yang lain.

Gambar 5.

Dengan posisi sama dengan pada gambar 2. Gerakan


tungkai dilakukan ke arah depan, lutut ditekuk ke atas.

Tahan selama 8 hitungan dalam 10 detik. Gerakan


dilakukan berulang sampai 3-5 kali. Lakukan gerakan
yang sama pada tungkai yang lain

Gambar 6.

Diawali dengan posisi berdiri tegak berdekatan dengan


dinding atau satu tangan memegang kursi, pandangan
lurus ke depan. Tungkai kiri dikaitkan ke belakang
tungkai kanan. Tahan selama 8 hitungan dalam 10
detik. Gerakan dilakukan berulang sampai 3-5 kali.

Lakukan gerakan yang sama pada tungkai yang lain.

c. Pendinginan (warming down) dengan peregangan bagi Lanjut Usia


Latihan pendinginan dengan peregangan pada prinsipnya bentuk gerakan sama
dengan latihan pemanasan dengan peregangan. Gerakan dilakukan dengan tempo
lebih perlahan untuk mengembalikan kondisi tubuh.
Latihan dilakukan selama 5-10 menit.
Modul Pelatihan 227
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Kesehatan RI, 2001


2. Pedoman Kesehatan Olahraga, Proyek Strengthening of Community Urban Health,
Kerja sama Pemerintah Spanyol dan Departemen Kesehatan RI, 2002
3. Panduan Kesehatan Olahraga bagi Petugas Kesehatan Ayo Bergerak dan
Berolahraga, Departemen Kesehatan RI, 2002
4. Materi dari Fifth International Course Physical Activity & Public Health, Kuala Lumpur
5. Pedoman Upaya Kesehatan Olahraga di Puskesmas,Departemen Kesehatan RI, 2006
6. Draft Pedoman Pembinaan Kebugaran Jasmani bagi Lanjut Usia, Kemenkes 2015

228 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 8

BIMBINGAN LATIHAN FISIK PADA


LANJUT USIA

Modul Pelatihan 229


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
230 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK

BIMBINGAN LATIHAN FISIK BAGI LANJUT USIA

Tujuan :

Peserta mampu melakukan contoh latihan fisik bagi lanjut usia

Petunjuk :

1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai pelaksanaan latihan fisik bagi lanjut usia

2. Fasilitator memandu peserta untuk melakukan latihan fisik bagi lanjut usia

3. Peserta diminta untuk mengikuti gerakan yang dicontohkan oleh fasilitator

4. Gerakan diulang sampai beberapa kali sehingga peserta mampu melakukan sendiri

5. Fasilitator melanjutkan pemutaran video senam bagi lanjut usia dan diikuti oleh peserta

6. Fasilitator mengamati dan memandu gerakan senam bagi lanjut usia

7. Fasilitator kelas merangkum dan menyimpulkan hasil latihan

Bahan dan Alat :

Petunjuk Latihan fisik bagi lanjut usia

Video senam bagi lanjut usia

Tikar/ Karpet/Alas duduk/ matras

2 botol plastik berisi air masing-masing 600 ml / barbell seberat 500 gram

Tensimeter

Pengukur waktu

Waktu :

2jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 231


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
232 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 9
PERAWATAN KESEHATAN
LANJUT USIA DI RUMAH
(HOME CARE)

Modul Pelatihan 233


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
234 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 9
PERAWATAN KESEHATAN LANJUT USIA DI RUMAH
(HOME CARE)

I. DESKRIPSI SINGKAT

Hasil Riset Kesehatan Dasar tahun 2013, penyakit terbanyak yang dialami oleh lansia
adalah stroke, artritis, hipertensi, diabetes mellitus dan penyakit degeneratif lainnya. Penyakit
degeneratif merupakan penyakit yang membutuhkan perawatan jangka panjang dan biaya
yang besar. Guna mengantisipasi kemungkinan masalah kesehatan yang akan terjadi pada
populasi lansia ini perlu dilakukan upaya yang terkoordinir dan bersifat komprehensif mulai
dari promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif agar lansia tetap sehat dan mampu mandiri
seoptimal mungkin. Perawatan lansia di rumah merupakan salah satu bentuk pelayanan
yang harus dilakukan untuk menekan biaya pengobatan. Perawatan kesehatan Lansia di
rumah bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup lansia agar tetap mandiri seoptimal
mungkin, dengan melibatkan keluarga dan masyarakat disekitar.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan perawatan kesehatan lanjut usia
di rumah.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:

1. Menjelaskan pengertian perawatan lanjut usia di rumah

2. Menjelaskan komponen perawatan kesehatan lanjut usia di rumah

3. Menjelaskan langkah-langkah perawatan kesehatan lanjut usia di rumah

4. Menjelaskan perawatan kesehatan lanjut usia di rumah

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

Dalam modul ini akan dibahas pokok bahasan-pokok bahasan sebagai berikut yaitu :

A. Pengertian perawatan lanjut usia di rumah

B. Komponen perawatan kesehatan lanjut usia di rumah:

Modul Pelatihan 235


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
1. Komponen pokok

2. Komponen penunjang

3. Hubungan antar komponen

C. Langkah-langkah perawatan kesehatan lanjut usia di rumah:

1. Perencanaan

2. Pelaksanaan

3. Pemantauan dan penilaian

D. Perawatan kesehatan lanjut usia di rumah:

1. Pemilihan pramusila/ pendamping lansia

2. Lingkup pelayanan perawatan lansia di rumah

IV. BAHAN BELAJAR

1. Panduan Keperawatan Kesehatan di rumah, Depkes. RI (2007)

2. Modul Pelayanan Keperawatan Kesehatan Lansia di Rumah, Depkes. RI (2008)

3. Pedoman perawatan kesehatan usia lanjut di rumah, Depkes RI (2003)

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

A. Langkah 1: Pengkondisian peserta

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Fasilitator menyampaikan


materi yang akan disampaikan dan kaitannya dengan materi sebelumnya. Sampaikan
tujuan pembelajaran materi ini dan pokok bahasan yang akan disampaikan, dengan
menggunakan bahan tayang.

2. Fasilitator menggali pengetahuan peserta tentang Perawatan Kesehatan Lanjut Usia


di Rumah.

B. Langkah 2. Penyampaian Materi

1) Fasilitator menyampaikan paparan seluruh materi sesuai urutan pokok bahasan dan
sub pokokbahasan dengan menggunakan bahan tayang

2) Fasilitator menyampaikan materi dengan metode ceramah, tanya jawab, curah


pendapat dan latihan kasus.

236 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
C. Langkah 3. Latihan Kasus

1. Fasilitator menyampaikan beberapa penugasan latihan kasus tentang Perawatan


Kesehatan Lanjut Usia di Rumah

2. Fasilitator mengevaluasi hasil penugasan dan membahas bersama dengan peserta

D. Langkah 4. Rangkuman dan Kesimpulan

1. Fasilitator merangkum hal-hal penting dari materi yang disampaikan

2. Fasilitator membuat kesimpulan.

VI. URAIAN MATERI

A. Pengertian Perawatan Lanjut Usia di Rumah

Pelayanan keperawatan di rumah adalah pelayanan keperawatan yang diberikan


kepada pasien di rumahnya untuk menyembuhkan, mempertahankan, memelihara dan
meningkatkan kesehatan fisik, mental/emosi pasien (Robyn Rice, 1996)

Perawatan kesehatan lanjut usia (lansia) di rumah adalah bentuk pelayanan


kesehatan komprehensif kepada lansia yang bertujuan memandirikan lansia dan
keluarganya yang dilakukan di rumah dengan melibatkan lansia dan keluarga sebagai
subyek untuk ikut berpartisipasi merencanakan kegiatan perawatan yang dilakukan oleh
tim. Pelayanan lansia di rumah tidak hanya meliputi pelayanan kesehatan saja tetapi juga
pelayanan pendukung untuk mendorong lansia menjadi lebih cepat mencapai kondisi
sehat dan mandiri.

Tim perawatan kesehatan lansia di rumah adalah pemberi pelayanan yang terdiri dari
berbagai kategori tenaga profesional dibantu oleh tenaga non profesional di bidang
kesehatan maupun non kesehatan.

Pelayanan pendukung dalam perawatan kesehatan lansia di rumah adalah kegiatan


pendukung di luar perawatan kesehatan yang dapat mendorong optimalisasi hasil
perawatan kesehatan di rumah untuk tercapainya kemandirian misalnya mengajak
ngobrol, kebersihan perorangan, penyediaan makanan, menemani keluar rumah, dll

Pemberdayaan keluarga adalah segala upaya fasilitasi yang bersifat non instruktif
guna meningkatkan pengetahuan dan kemampuan keluarga agar mampu
mengidentifikasi masalah, merencanakan, dan mengambil keputusan untuk melakukan
pemecahannya dengan benar tanpa atau dengan bantuan pihak lain

Modul Pelatihan 237


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Pemberdayaan masyarakat dalam pelayanan lansia di rumah adalah segala upaya
uyang bersifat noninstruktif guna meningkatkan pengetahuan dan kemampuan
masyarakat agar mampu mengidentifikasi masalah, merencanakan dan mengambil
keputusan untuk melakukan pemecahannya dengan memanfaatkan potensi setempat dan
fasilitas yang ada baik dari instansi sektoral maupun LSM, oraganisasi masyarakat dan
tokoh masyarakat.

B. Komponen perawatan kesehatan lansia di rumah

Perawatan kesehatan lansia di rumah akan berjalan dengan baik dan optimal apabila
ditunjang oleh komponen pokok dan komponen penunjang yang saling berinteraksi.
Komponen pokok terdiri dari klien (lansia), pengasuh, dan pengelola perawatan
kesehatan di rumah. Komponen penunjang terdiri dari tim perawatan kesehatan
masyarakat, dokter keluarga dan tim rawat rumah

1. Komponen pokok

a. Klien

Klien dalam perawatan kesehatan lansia di rumah adalah pasien lanjut usia yang
mengalami masalah kesehatan tertentu sebagai penerima perawatan kesehatan di
rumah.

b. Pengasuh

Pengasuh dalam perawatan kesehatan lansia di rumah adalah seorang anggota


keluarga, sanak famili, tetangga atau relawan yang memberikan perawatan kepada
lansia sehari-hari dirumah. Pengasuh ini dapat seorang laki-laki atau perempuan
yang juga dapat memberikan dukungan dan bantuan kepada lansia baik sehingga
mereka dapat diberdayakan dan mandiri selama mungkin sesuai kondisinya

c. Koordinator kasus

Koordinator kasus adalah seorang tenaga kesehatan profesional dari Puskesmas


yang bertanggung jawab dalam melakukan pengkajian, perencanaan perawatan
dan mengkoordinir beberapa orang pelaksana pelayanan, membimbing, mengatur
pembagian tuigas dan monitoring pelaksanaan tugas sesuai standar . Koordinator
kasus juga mengkoordinir beberapa orang pramusila dalam memberikan pelayanan
kepada lansia

238 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
d. Pramusila

Pramusila adalah sesorang baik laki-laki atau perempuan yang melaksanakan


perawatan kesehatan lansia di rumah termasuk kegiatan pendukung lainnya baik
secara sukarela atau menerima imbalan

Pramusila merupakan salah satu komponen penting untuk mencapai keberhasilan


perawatan lansia di rumah. Tugasnya adalah memberikan pelayanan perawatan
kesehatan secara berkala atau sesuai kebutuhan lansia di rumah termasuk
pelayanan pendukung lainnya seperti menemani klien bicara, menemani jalan-jalan,
membantu keperluan lansia, perawatan diri, dll

Ada tiga jenis pramusila

1) Pramusila sukarela yang bekerja tanpa menerima imbalan dengan motivasi ingin
meringankan penderitaan lansia, mengisi waktu luang atau sekedar
bersosialisasi

2) Pramusila dengan imbalan sekedarnya yanga melaksanakan perawatan


kesehatan lansia dengan menerima imbalan untuk pengganti transport. Imbalan
tersebut dapat berasal langsung dari keluarga , masyarakat, LSM, organisasi
masyarakat atau yayasan

3) Pramusila dengan imbalan penuh yang melaksanakan perawatan kesehatan


lansia dengan menerima imbalan penuh sesuai standar upah yang berlaku.
Imbalan dapat berasal dari keluarga, masyarakat, LSM, organisasi masyarakat,
yayasan atau donor.

2. Komponen Penunjang

Komponen penunjang terdiri dari tim perawatan kesehatan masyarakat yang ada di
puskesmas, dokter keluarga dan tim rawat rumah yang berada di Rumah Sakit atau
agensi perawatan mandiri.

3. Hubungan antar komponen

Perawatan kesehatan lansia di rumah dilaksanakan dengan melibatkan 4 unsur


komponen pokok yaitu: Klien lansia, pengasuh, koordinator kasus dan pramusila yang
merupakan komponen yang harus ada dalam sistem perawatan kesehatan lansia di
rumah. Keempat unsur tersebut berinteraksi secara proporsional dan saling
mempengaruhi dalam proses perawatan kesehatan lansia di rumah dan merupakan
bagian sistem pelayanan yang profesional. Apabila salah satu komponen tidak
berfungsi dengan baik maka pelayanan yang diberikan sulit untuk memberikan hasil
yang optimal

Modul Pelatihan 239


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
KOORDINATOR KASUS

KLIEN/LANSIA

PRAMUSILA PENGASUH

C. Langkah-langkah pelaksanaan perawatan lansia di rumah

Untuk melaksanakan pelayanan keperawatan lansia dirumah perlu disusun langkah-


langkah sebagai berikut

1. Perencanaan

- Identifikasi masalah dengan pengumpulan data dengan pendekatan konsep wilayah


untuk mengetahui jumlah lansia yang membutuhkan perawatan di rumah karena
mempunyai gangguan fisik, psikologis, penyakit kronis atau penanganan pasca
rawat inap

- Analisisi masalah dilakukan terhadap masalah-masalah yang ditemukan

- Perumusan masalah untuk menetapkan apakah klien membutuhkan perawatan atau


tidak

- Identifikasi sumber daya yang meliputi identifikasi tenaga pelaksana, dana dan
peralatan yang dibutuhkan

- Penyusunan rencana kerja

2. Pelaksanaan sesuai dengan perencanaan apa yang akan dilakukan terhadap lansia di
rumah

3. Monitoring dan evaluasi, untuk menilai keberhasilan pelayanan yang diberikan


terhadap lansia di rumah baik monitoring dan evaluasi kegiatan secara umum maupun
terhadap hasil pelayanan kepada klien secara individu

D. Pelaksanaan Perawatan lansia di rumah

a. Pemilihan pendamping lansia/pramusila/care giver

Proses pemilihan pendamping lansia/pramusila dapat dilakukan melalui pendekatan di


posyandu lansia, karang taruna, kelompok pengajian dan melalui musyawarah dengan
tokoh masyarakat di desa/kelurahan. calon yang ada diseleksi berdasarkan syarat-

240 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
syarat yang ditentukan dan berdasarkan dana yang ada ditetapkan apakah pramusila
akan dibayar atau secara sukarela

Agar dapat melaksanakan tugas dengan baik maka pramusila perlu diberikan ilmu-ilmu
sederhana tentang bagaimana cara merawat lansia dengan masalah-masalah
kesehatan tertentu di rumah.

Pelatihan dapat diberikan oleh dokter dan pengelola perawatan kesehatan masyarakat
di Puskesmas dan dapat bekerjasama dengan rumah sakit setempat

b. Lingkup pelayanan perawatan lansia di rumah

1) Pengkajian :

Melakukan pengkajian kondisi kesehatan dan kebutuhan dasar lansia, aspek yang
perlu dikaji :

Riwayat kesehatan lansia dan riwayat kesakitan serta upaya penanggulangan


yang telah dilakukan

Status kesehatan fisik, biologis, dan fisiologis yang terjadi pada lansia

Fungsi Kognitif Lansia

Aktifitas sosial dan kehidupan sehari-hari

Status kesehatan mental lansia

Sumber daya dan dukungan keluarga

Struktur dan fungsi serta tugas keluarga dalam pemeliharaan kesehatan

Melakukan pengkajian kebutuhan pelayanan keperawatan Serta Potensi lansia /


keluarga didasarkan pada :

Kondisi fisik lansia untuk menentukan tindakan yang diperlukan, seperti


pemasangan infus, pemberian oksigen, terapi fisik atau perlu peralatan lain

Kondisi psikologis dan kognitif lansia untuk menentukan kebutuhan dukungan


emosional

Status sosial ekonomi keluarga untuk menentukan kebutuhan dan kemampuan


mengakses pelayanan kesehatan

Pola perilaku dan ADL lansia terkait dengan program diet, penggunaan obat,
istirahat dan latihan, untuk menentukan apakah perlu rujukan atau pelayanan
kesehatan lainnya

Modul Pelatihan 241


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Menentukan kebutuhan akan pelayanan keperawatan sesuai kondisi pasien dan
sumber yang tersedia.

2) Merumuskan Masalah/ Diagnosa Keperawatan

a) Berbagai kemungkinan masalah keperawatan pada individu lansia

Kurang Pengetahuan (Knowledge deficit), self Care Deficit

Perubahan Proses Pikir (Confuse, Demensia)

Keterbatasan/ Gangguan Mobilitas fisik

Penurunan Kemampuan Aktifitas (Activity intolerance)

Gangguan integritas kulit dan kebersihan diri

Gangguan kenyamanan dan keamanan

Tidak efektifnya fungsi pernapasan

Gangguan Eleminasi : Konstipasi, Inkontinensia Urine

Kehilangan/ Penurunan Sensori

Depresi, Isolasi Sosial

Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit

Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi

Masalah nilai dan keyakinan

Masalah termoregulasi

Masalah Seksualitas dan reproduksi

Masalah istirahat, tidur

Masalah nyeri

Masalah ketidak-stabilan

Perubahan status fungsional

Infeksi

Polifarmasi

Abuse dan Neglect (Drug, Alkohol)

Penyakit Kronis (Penyakit Jantung, Penyakit Paru, Hipertensi, DM)

Communicable Deseases (Pnemonia, Influenza)


242 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
b) Masalah Keperawatan pada keluarga dengan lansia :

Kurang mampu mengenal masalah kesehatan yang dialami lansia

Kurang mampu mengambil keputusan secara tepat dalam penanganan


masalah kesehatan lansia

Kurang mampu merawat anggota keluarga dengan masalah kesehatan lansia.

Kurang mampu memodifikasi lingkungan yang dapat mendukung kesehatan


lansia

Kurang mampu memanfaatkan sumber-sumber yang tersedia untuk


mengatasi masalah kesehatan lansia

3) Menentukan Rencana Tindakan dan Implementasi Keperawatan

a) Menetapkan tujuan pelayanan keperawatan keluarga dengan lansia di rumah

Individu Lansia diharapkan :

Terpenuhi kebutuhan fisiologi termasuk oksigen, makan, minum, eleminasi,


aktifitas sehari-hari

Dapat beradaptasi dengan perubahan kesehatan yang terjadi pada dirinya

Merasa nyaman dan aman dengan kondisi lingkungannya

Terpenuhi kebutuhan psiko-sosialnya

Terpenuhi kebutuhan spiritual: nilai dan keyakinan yang dianut lansia n

Mampu mempertahankan kemandirian dan berfungsi optimal dalam


melakukan aktifitas sehari-hari

Keluarga dengan lansia diharapkan dapat :

Mengenal masalah kesehatan yang dialami lansia

Mengambil keputusan secara tepat dalam menangani masalah kesehatan


lansia.

Merawat anggota keluarga lansia dengan masalah kesehatan.

Mengatasi keluhan/ gejala/ respon klien terhadap penyakit

Menyediakan bantuan pemenuhan kebutuhan dasar klien

Mengkoordinir pelaksanaan intervensi kesehatan bagi lansia

Modul Pelatihan 243


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Mengidentifikasi masalah keselamatan dan memodifikasi lingkungan yang
dapat mendukung kesehatan lansia

Mengidentifikasi dan memanfaatkan sumber-sumber yang tersedia untuk


mengatasi masalah kesehatan lansia

b) Menentukan tindakan yang akan dilakukan sesuai dengan masalah/ diagnosa


keperawatan yang ditetapkan

c) Menyeleksi sumber-sumber yang tersedia di keluarga dan masyarakat sesuai


kebutuhan lansia

d) Menentukan rencana kunjungan (jadwal kunjungan) yang berisi : waktu, frekuensi


dan petugas yang akan melakukan kunjungan rumah.

e) Koordinasi dengan Tim untuk menyelenggarakan tindakan yang telah


direncanakan.

Memberikan informasi kepada lansia dan keluarga tentang : tindakan atau


pelayanan keperawatan yang akan dilakukan sesuai dengan kebutuhannya

Membuat perjanjian (kesepakatan) dengan pasien dan keluarga tentang


tenaga kesehatan yang akan memberikan pelayanan dan jenis pelayanannya.

Mengkoordinasikan rencana tindakan/ intervensi keperawatan kepada tim


yang bersangkutan sesuai jadwal kunjungan

Melakukan rujukan sesuai kondisi lansia, keterjangkauan pelayanan dan


sumber-sumber yang tersedia.

4) Menentukan Strategi intervensi keperawatan lansia di rumah

a) Strategi Intervensi Pencegahan Primer

Upaya Pencegahan Primer mencakup :

Pemenuhan kebutuhan nutrisi,

Pemeliharaan higiene,

Menjaga Keselamatan dan keamanan,

Pemenuhan kebutuhan istirahat dan latihan/ olah raga.

Mempertahankan kemandirian Lansia,

Pemenuhan kenutuhan keseimbangan cairan dan elektrolit

Pemenuhan kebutuhan nilai dan keyakinan

Mengantisipasi adanya perubahan termoregulasi

244 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Mengantisipasi masalah Seksualitas dan reproduksi

Pemenuhan kebutuhan istirahat, tidur

Mengurangi rasa nyeri

Mencegah timbulnya jatuh

Menata pola hidup dan persiapan menghadapi kematian

1. Nutrisi Pendd.kes. tentang kebutuhan nutrisi


Membantu pemenuhan kebutuhan makmin yang cukup
(adekuat). Anjurkan diet tinggi : Ca, Fe, Vit A, B, C dan
serat serta rendah lemak
Pemenuhan kebutuhan cairan
2. Higiene Mandi teratur menggunakan sabun lunak
Gunakan lotion mencegah kulit kering
Pertahankan kebersihan mulut (sikat gigi teratur)
Perawatan rambut : Sampho, Sisir teratur
Hindarkan tangan lama terendam air
3. Keselamatan Gunakan topi saat terik matahari
Gunakan sepatu/ sendal ukuran pas
Sediakan penerangan yg adekuat
Penempatan furnitur , peralatan listrik aman bagi lansia
Sediakan pengaman dikala lansia beraktifitas
Menunjang ventilasi dan kehangatan udara di rumah yg
adekuat
Sediakan kunci pintu dan cendela, jaga mobil tetap terkunci
Sertakan pendamping saat menyeberang jalan
Menunjang kemampuan koping kelg.
4. Istirahat dan Anjurkan olahraga ringan secara teratur
Latihan Atur Aktifitas lansia untuk mengakomodasi pemenuhan
kebutuhan istirahat
5. Mempertahanan Sediakan dukungan yang memungkinkan klien hidup
Kemandirian mandiri
Libatkan lansia dan keluarga dalam merencanakan
pemeliharaan kesehatannya
6. Persiapan Bantu Lansia mendiskusikan kematian bersama anggota
menghadapi Keluarga
Kematian

Modul Pelatihan 245


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
b) Strategi intervensi pencegahan sekunder

Tindakan Pencegahan sekunder dilakukan jika telah terjadi masalah kesehatan


akibat adanya proses penuaan. Tindakan ini dilakukan untuk mencegah atau
membatasi kemungkinan terjadinya perluasan masalah dan ketidakmampuan.
Tindakan pencegahan sekunder mencakup upaya deteksi dini kemungkinan
adanya masalah akibat proses penuaan dan berupaya melakukan
penanggulangan secara tepat jika ditemukan adanya masalah.

Berbagai tindakan pencegahan sekunder bagi lansia

Pemenuhan kebutuhan dasar sehari-hari lansia.

Melakukan pemantauan secara teratur dan deteksi dini kemungkinan adanya


gangguan kulit, eleminasi, pergerakan/ mobilisasi dan masalah kesehatan lain
yang lazim terjadi pada lansia.

Melakukan rujukan secara tepat sesuai masalah yang ditemukan dan


kebutuhan pasien

Melakukan intervensi keperawatan secara tepat sesuai masalah kesehatan


yang ditemukan

Bantu klien mendapatkan alat bantu sesuai kebutuhan misal: kursi roda untuk
mobilisasi, gigi palsu untuk mengunyah, kaca mata untuk penglihatan dll.

Kolaborasi dengan keluarga untuk menghilangkan faktor yang membahayakan


di lingkungan dan penggunaan pengaman

Persiapan bantuan dari care giver sesuai kebutuhan dan sumber yang
tersedia

Menata pola hidup dan persiapan menghadapi kematian

1. Kerusakan Kulit Amati secara teratur lesi yang ada


Menjaga kebersihan lesi & tetap kering
Hindarkan tekanan terus menerus dengan merubah posisi
secara teratur
Rujuk ke dokter jika butuh pengobatan
2. Konstipasi Anjurkan intake cairan dan serat cukup
Anjurkan mengenali waktu untuk defikasi dan biasakan BAB
teratur
Anjurkan olah raga ringan scr. Teratur
Jika dibutuhkan gunakan laxative ringan
3. Inkontinensia Urine Konsulkan ke Bagian Urologi

246 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Anjurkan BAK teratur
Ajarkan Kegel Exercise
Bantu melakukan Bladder Training
Jaga kebersihan kulit dan tetap kering, ganti pakaian dan linen
jika dibutuhkan
Ganti Bedpan / Urinal secara teratur
4. Keterbatasan Mobilitas Bantu melakukan ambulasi
Bantu klien mendapatkan alat bantu mobilisasi mis : kursi roda
Pasang pegangan pengaman jk perlu
Bantu klien mendapatkan sarana trans
Melatih care giver untuk memberikan bantuan ambulasi /
mobilisasi.
5. Penurunan Sensori Sediakan penerangan yang adekuat
Jaga kebersihan kacamata dan fungsi alat bantu dengar
Hilangkan faktor hazar di lingkungan
Gunakan multi sensori saat berkomunikasi atau mengajar
Hindarkan penggunaan warna yang menyilaukan
Bicara dengan jelas, pelan, nada renda
6. Nyeri Gunakan kompres hangat untuk kurangi nyeri
Rencanakan aktifitas saat nyeri terkontrol
Anjurkan istirahat & Latihan adekuat
7. Depresi atau Confuse Lakukan prinsip-prinsip orientasi realita
Memberikan kesempatan lansia unt mengungkapkan
perasaannya (klien ekpress feeling)
Rujuk ke psikolog/dokter jiwa jika dibutuhkan
8. Isolasi Sosial Tingkatkan kemampuan komunikasi
Tingkatkan mobilisasi, sediakan/ bantu dlm. transportasi
Bantu klien memperoleh bantuan sesuai kebutuhan
Rujuk klien ke kegiatan kelp. Lansia
Bantu klien mengatasi kesedihan/ rasa kehilangannya
9. Neglect Bantu caregiver mengembangkan cara pemecahan masalah
(strategi kopping)
Bantu keluarga mendapatkan pengasuh lansia
Bantu keluarga menciptakan lingkungan yang aman bagi lansia
10. Keterbatasan Sumber Rujuk untuk mendapatkan bantuan
daya Mendidik untuk menghemat
Melakukan advokasi jika dibutuhkan

c) Strategi Intervensi pencegahan tersier

Tindakan pencegahan tersier difokuskan pada pencegahan komplikasi penyakit


dan atau mencegah kambuh serta upaya pemulihan. Tindakan ini dilakukan
untuk mencegah terjadinya kecacatan atau ketergantungan terhadap lingkungan.
Tindakan pencegahan tersier tergantung dari masalah yang dialami klien (Lansia)

Modul Pelatihan 247


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
dan tindakan pencegahan tersier untuk beberapa masalah hampir sama dengan
tindakan pencegahan sekunder.

Berbagai tindakan pencegahan tersier bagi lansia

Hindarkan tekanan pada kulit waktu lama dan hindarkan tidur dengan kaki
menyilang, penggunaan warna yang menyilaukan

Anjurkan penggunaan baju longgar dan sepatu pas, mengenali waktu untuk
eleminasi dan biasakan defikasi dan miksi teratur, olah raga ringan secara
Teratur

Ajarkan Kegel Exercise dan bantu melakukan Bladder Training

Gunakan multi sensori saat berkomunikasi atau memberikan edukasi bagi


lansia

Lakukan prinsip-prinsip orientasi realita, anjurkan klien express feeling, Bantu


lansia membangun jaringan sosial support

Rujuk ke tempat-tempat ibadah atau kelompok pembinaan lansia

Bantu caregiver mengembangkan strategi koping yang positip, dan lakukan


supervise untuk lansia dengan masalah depresi, confuse

Hilangkan faktor yang membahayakan di lingkungan

Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Melaksanakan Pelayanan Keperawatan


Lansia di Rumah

1. Mengkaji faktor risiko kecelakaan lansia di rumah:

a. Aktifitas lansia sehari-hari (level fungsional)

b. Kondisi kognitif dan Emosi (Memory, Depresi)

c. Temuan Klinis (Riwayat Kesehatan)

d. Inkontinensia

e. Penggunaan obat-obatan

f. Fungsi mata, telinga, serta kondisi lingkungan

g. Penurunan fungsi neurologis (keseimbangan)

h. Riwayat dan aktifitas sosial (Drug, Menyetir)

2. Indikator Neglect pada Lansia :

248 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
a. Higiene jelek

b. Tanda decubitus

c. Dehidrasi

d. Integritas kulit jelek

e. Kontraktur/ Kaku sendi

f. Malnutrisi

g. Eskoriasi

h. Impaction

3. Tanda-tanda/ Kondisi yang dapat menimbulkan status Nutrisi jelek :

a. Penyakit

b. Pola makan jelek

c. Gigi ompong/ Mulut nyeri

d. Kesulitan ekonomi

e. Penurunan kontak sosial

f. Multiple medicine (Polifarmasi)

g. Penurunan/ peningkatan berat badan drastis

h. Memerlukan bantuan perawatan diri

i. Usia lansia di atas 80 tahun

4. Bahaya-bahaya Imobilitas :

a. Kulit : Kerusakan kulit

b. Muskuloskeletal : Kelemahan Otot, osteoporosis, nyeri sendi, nyeri punggung

c. Kardiovaskuler : Peningkatan workload jantung, hipotensi orthostatik,


pembentukan trombus, edema perifer

d. Pernapasan : asidosis respiratorius, Pnemonia, Penumpukan sekret

e. Ginjal : Batu ginjal, kesulitan kencing

f. Gastrointestinal : Konstipasi, Pengerasan faeces

g. Psichologis : Depresi, Jenuh

Modul Pelatihan 249


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Depkes. RI (2007), Panduan Keperawatan Kesehatan di rumah

2. Depkes. RI (2008), Modul Pelayanan Keperawatan Kesehatan Lansia di Rumah

3. Depkes RI (2003), Pedoman perawatan kesehatan usia lanjut di rumah

4. Kementerian Kesehatan RI. (2013), Riset Kesehatan Dasar

250 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Lampiran 1 : Formulir Pengkajian Lanjut Usia

PENGKAJIAN ASUHAN KEPERAWATAN LANJUT USIA

1. DEMOGRAFI

Nama :

Usia : tahun

Tinggi badan : cm Berat badan : kg

Status gizi : (lihat KMS Lansia)


Lebih
Normal
Kurang

a. LINGKUNGAN FISIK

a. Apakah lantai rumah licin Ya Tidak


b. Apakah ada tangga yang tidak ada pengaman Ya Tidak
c. Apakah lantai kamar mandi licin Ya Tidak
d. Apakah penerangan dalam rumah cukup Ya Tidak
e. Apakah lingkungan sekitar rumah licin Ya Tidak
f. Apakah lingkungan sekitar rumah berbatu/tidak rata Ya Tidak
g. Apakah ada selokan terbuka disekitar rumah Ya Tidak
Kesimpulan : Resiko injuri ada bila salah satu jawaban YA.

b. SOSIAL EKONOMI

1. Apakah usia lanjut mempunyai penghasilan sendiri


Ya
Tidak
Jika ya, berapa rata-rata perbulan...............

2. Apakah penghasilan mencukupi untuk kebutuhan sendiri


Ya
Tidak

Modul Pelatihan 251


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
3. Apakah ada dukungan dana dari sumber lain
Ya
Tidak
Jika ya, dari mana...............

c. PELAYANAN KESEHATAN

1. Fasilitas kesehatan yang digunakan


Rumah Sakit
Puskesmas
Klinik
Dokter Praktek
Lain-lain, sebutkan...............

2. Apakah pemeriksaan kesehatan secara teratur


Ya
Tidak

3. Apakah fasilitas kesehatan terjangkau oleh usia lanjut


Ya
Tidak

4. Apakah usia lanjut mempunyai jaminan kesehatan


Ya
Tidak

Jika ya, berbentuk;


Asuransi kesehatan
Kartu BPJS
Lain-lain, sebutkan...............

252 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2. PERILAKU SEHAT

1. Apakah lanjut usia mempunyai pantangan makanan yang terkait dengan kondisi
kesehatan
Ya Kesimpulan :
Tidak Sehat : 5 7
Jika ya, sebutkan............... Tidak Sehat ; 0 4

2. Apakah lanjut usia merokok


Ya
Tidak
Jika ya, berapa banyak dalam sehari...............

3. Apakah lanjut usia ketergantungan terhadap obat-obatan.


Ya
Tidak
Jika ya, sebutkan jenisnya...............

4. Apakah lanjut usia melakukan olahraga


Ya
Tidak
Jika ya, jenisnya:
Jalan-jalan
Senam
Bersepeda
Lari pagi
Lain-lain, sebutkan...............

5. Apakah isterahat/tidur, mencukupi


Ya
Tidak
Jika ya, berapa jam perhari...............
Jika tidak apa alasannya...............

6. Pola koping yang dipergunakan lansia untuk menyelesaikan masalahnya

Modul Pelatihan 253


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Konstruktif
Tidak Konstruktif

7. Apakah lansia merasa cemas


Ya
Tidak
Jika ya, apa sumber kecemasannya............

254 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
3. MASALAH KESEHATAN KRONIS

No Keluhan kesehatan atau gejala yang Selalu Sering Jarang Tidak


dirasakan Bapak/Ibu dalam waktu tiga Pernah
3 2 1 0
bulan terakhir
1. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs penglihatan :
a. Penglihatan Kabur
b. Mata berair
c. Nyeri pada mata
2. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs pendengaran :
a. Penglihatan Kabur
b. Mata berair
c. Nyeri pada mata
3. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs pernafasan :
a. Batuk lama disertai keringat malam
b. Sesak nafas
4. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs jantung :
a. Jantung berdebar-debar
b. Cepat lelah
c. Pusing
d. Nyeri daerah tengkuk (hipertensi)
5. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs pencernaan :
a. Mual/muntah
b. Nyeri ulu hati
c. Makan dan minum banyak
(berlebihan)
d. Perubahan kebiasaan buang air besar
(mencret/sembelit).
6. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs pergerakan :
a. Nyeri kaki saat berjalan
b. Nyeri pinggang atau tulang belakang
c. Nyeri persendian/bengkak
7. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs persyarafan :
a. Lumpuh/kelemahan pada kaki atau

Modul Pelatihan 255


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
tangan
b. Kehilangan rasa
c. Gemetar/tremor
8. Keluhan kesehatan yang berkaitan
dengan fungs perkemihan :
a. Buang air kecil banyak
b. Sering Buang air kecil malam hari
c. Tidak mampu mengontrol
pengeluaran air kemih (Buang air
kecil merembes).

Analisa Hasil :
0 24 Ringan
25 48 Sedang
49 72 Berat

256 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
4. TINGKAT FUNGSI KOGNITIF

Petunjuk : Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan benar.

1. Jam berapa sekarang? Benar Salah


2. Tahun berapa sekarang? Benar Salah
3. Kapan Bapak/Ibu lahir? Benar Salah
4. Berapa umur Bapak/Ibu sekarang? Benar Salah
5. Dimana alamat Bapak/Ibu sekarang? Benar Salah
6. Berapa jumlah anggota keluarga yang tinggal Benar Salah
serumah dengan bapak/Ibu?
7. Siapa nama anggota keluarga yang tinggal Benar Salah
serumah dengan bapak/Ibu?
8. Tahun berapa Hari Kemerdekaan Indonesia? Benar Salah
9. Siapa nama Presiden Republik Indonesia sekarang? Benar Salah
10. Coba hitung terbalik dari angka 20 ke 1 Benar Salah

Jumlah Score :

Kategori penilaian :

Benar : 1

Salah : 0

Analisa Hasil :

Nilai : 8 10 : Tidak ada gangguan

Nilai : 0 7 : Ada gangguan.

Modul Pelatihan 257


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5. AKTIFITAS KEHIDUPAN SEHARI-HARI

NO FUNGSI SKOR KETERANGAN HASIL

1 Mengendalikan rangsang 0 Tidak terkendali/tak teratur (perlu pencahar)


BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (1 x / minggu)

2 Terkendali teratur

2 Mengendalikan rangsang 0 Tak terkendali atau pakai kateter


BAB 1 Kadang-kadang tak terkendali (hanya 1 x / 24 jam)

2 Mandiri

3 Membersihkan diri (mencuci


0 Butuh pertolongan orang lain
wajah, menyikat rambut,
1 Mandiri
mencukur kumis, sikat gigi)

4 Penggunaan WC (keluar 0 Tergantung pertolongan orang lain


masuk WC, 1 Perlu pertolongan pada beberapa kegiatan tetapi
melepas/memakai celana,
dapat mengerjakan sendiri beberapa kegiatan yang
cebok, menyiram)
lain

2 Mandiri

5 Makan minim (jikan makanan 0 Tidak mampu


harus berupa potongan, 1 Perlu ditolong memotong makanan
dianggap dibantu)
2 Mandiri

6 Bergerak dari kursi roda ke 0 Tidak mampu


tempat tidur dan sebaliknya 1 Perlu banyak bantuan untuk bias duduk (2 orang)
(termasuk duduk di tempat
2 Bantuan minimal 1 orang
tidur)
3 Mandiri

7 Berjalan di tempat rata (atau 0 Tidak mampu


jika tidak bias berjalan, 1 Bisa (pindah) dengan kursi roda
menjalankan kursi roda)
2 Berjalan dengan bantuan 1 orang

3 Mandiri

8 Berpakaian (termasuk 0 Tergantung orang lain


memasang tali sepatu, 1 Sebagian dibantu (mis: mengancing baju)
mengencangkan sabuk)
2 Mandiri

9 Naik turun tangga 0 Tidak mampu

1 Butuh pertolongan

258 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2 Mandiri

10 Mandi 0 Tergantung orang lain

1 Mandiri

Skor Barthel Index (Nilai AKS / ADL):


20 : Mandiri (A)
12 19 : Ketergantungan ringan (B)
9 11 : Ketergantungan sedang (B)
58 : Ketergantungan berat (C)
04 : Ketergantungan total (C)

Modul Pelatihan 259


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
6. SKALA DEPRESI PADA LANSIA

GERIATRIC DEPRESSION SCALE (GDS)

Pilihlah jawaban yang paling tepat, yang sesuai dengan perasaan pasien/ responden dalam
dua minggu terakhir.

1 Apakah anda sebenarnya puas dengan kehidupan anda? YA TIDAK


2 Apakah anda telah meninggalkan banyak kegiatan dan minat atau YA TIDAK
kesenangan anda?
3 Apakah anda merasa kehidupan anda kosong? YA TIDAK
4 Apakah anda sering merasa bosan? YA TIDAK
5 Apakah anad mempunyai semangat yang baik setiap saat? YA TIDAK
6 Apakah anda takut bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada YA TIDAK
anda?
7 Apakah anda merasa bahagia untuk sebagian besar hidup anda? YA TIDAK
8 Apakah anda sering merasa tidak berdaya? YA TIDAK
9 Apakah anda lebih senang tinggal di rumah daripada pergi ke luar YA TIDAK
dan mengerjakan sesuatu hal yang baru?
10 Apakah anda merasa mempunyai banyak masalah dengan daya YA TIDAK
ingat anda dibandingkan kebanyakan orang?
11 Apakah anda pikir bahwa hidup anak sekarang ini menyenangkan? YA TIDAK
12 Apakah anda merasa tidak berharga seperti perasaan anda saat ini? YA TIDAK
13 Apakah anda merasa penuh semangat? YA TIDAK
14 Apakah anda merasa bahwa keadaan anda tidak ada harapan? YA TIDAK
15 Apakah anda pikir bahwa orang lain lebih baik keadaannya dari YA TIDAK
anda?
SKOR :...........

Skor : hitung jumlah jawaban yang bercetak tebal

Setiap jawaban bercetak tebal mempunyai nilai 1

Skor antra 5-9 menunjukkan kemungkinan besar depresi

Skor 10 atau lebih menunjukkan depresi

260 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
7. HUBUNGAN SOSIAL

1. Apakah usia lanjut berinteraksi dengan keluarga dan lingkungan sosial.


1 Ya
0 Tidak
Jika ya, dengan siapa saja...............

2. Apakah usia lanjut mengikuti kegiatan sosial dilingkungannya


1 Ya
0 Tidak
Jika ya, jenis kegiatannya : Kesimpulan :
Pengajian 34 : Baik
Arisan 12 : Kurang Baik
Olahraga/senam
Kesenian
Perkumpulan antar usia lanjut
Lain-lain...............

3. Apakah usia lanjut sering mengunjungi sanak saudara.


1 Ya
0 Tidak

4. Apakah lansia melakukan kegiatan rekreasi.


1 Ya
0 Tidak
Jika tidak, alasannya...............

Modul Pelatihan 261


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
8. DUKUNGAN KELUARGA

1. Keluarga meluangkan waktu untuk berbicara dengan usia Ya Tidak


lanjut
2. Keluarga merawat usia lanjut dengan penuh kasih sayang Ya Tidak

3. Keluarga melibatkan usia lanjut dalam pengambilan Ya Tidak


keputusan
4. Keluarga siap membantu menyelesaikan masalah yang Ya Tidak
dihadapi lansia
5. Keluarga memperhatikan jenis makanan yang sesuiai dgn Ya Tidak
kebutuhan lansia (makanan yang boleh/tidak boleh)

Jawaban Ya :1 Kesimpulan
Jawaban Tidak: 0 Memadai : 3 5
Tidak Memadai : 1 2

Jakarta,
Surveyor,

262 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 9
PERAWATAN KESEHATAN
LANJUT USIA DI RUMAH

Modul Pelatihan 263


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
264 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN KASUS
PERAWATAN KESEHATAN LANJUT USIA DI RUMAH

Tujuan :
Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu melakukan perawatan kesehatan lanjut usia di rumah

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan kasus perawatan kesehatan
lanjut usia di rumah
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok
3. Fasilitator membagikan Lembar Kasus pada setiap kelompok
4. Masing-masing kelompok membahas kasus yang dibagikan selama 30 menit
5. Masing-masing kelompok memaparkan hasil pembahasan kelompok selama masing-masing
10 menit dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal yang
belum dipahami.
6. Fasilitator memberikan tanggapan dan kesimpulan mengenai perawatan kesehatan lanjut
usia di rumah.

Bahan dan Alat :


Petunjuk latihan kasus perawatan kesehatan lanjut usia di rumah
Lembar kasus perawatan kesehatan lanjut usia di rumah
Form Pengkajian
Spidol
Whiteboard
Flipchart

Waktu :
2jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 265


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS

KASUS 1

Tn. S (68), mengalami nyeri pada persendian kaki sejak 15 tahun yang lalu. Anak perempuan
yang tinggal bersamanya mengatakan bahwa nyeri dirasakan bapaknya semakin berat sejak 3
tahun belakangan. Biasanya Tn. S berjalan dengan menggunakan tongkat tetapi sejak nyeri
makin berat saat berjalan, Tn. S menolak untuk berjalan menggunakan walker yang
dihadiahkan anaknya. Tn. S lebih suka duduk menonton TV berjam-jam dan baru kembali ke
kamarnya untuk beristirahat dengan berjalan secara merambat. Anak Tn. S merasa khawatir
bapaknya terjatuh. Ketika perawat datang, terlihat alat bantu berjalan walker yang masih
terbungkus plastik tersimpan rapi di sudut kamar Tn. S. Saat ditanya perawat apa yang
menyebabkan Tn. S tidak menggunakan alat bantu jalan tersebut, klien mengatakan takut
karena tidak tahu cara menggunakannya.
Hasil kajian: lantai rumah keramik tanpa ulir, nyeri bila berjalan dengan skala nyeri 5 tetapi klien
menyatakan masih dapat berjalan pelan-pelan, berdiri dibantu.
Hasil pemeriksaan tanda-tanda vital: TD 150/90 mmHg, Pernafasan 28x/menit, Nadi: 88x/menit,
suhu: 36,8C. Hasil penilaian risiko jatuh: 3, skor Barthel Index: 10. Anda sebagai seorang
perawat apa yang akan Anda lakukan untuk membantu keluarga Tn. S ?.

Tugas Kelompok :
Mendiskusikan kasus keluarga dengan masalah pada lansia mencakup:
1. Analisa data berdasarkan gambaran hasil pengkajian kasus
2. Rumuskan Diagnosa keperawatan yang sesuai dengan hasil pengkajian
3. Menyusun Rencana keperawatan, implementasi dan evaluasi keperawatan
4. Simulasikan tindakan keperawatan sesuai kebutuhan klien
5. Pendokumentasian asuhan keperawatan

KASUS 2

Ny. M, 74 tahun, tinggal dengan anak laki-lakinya. Sudah sejak 2 tahun ini Ny. M menggunakan
kursi roda untuk beraktifitas sejak terkena serangan stroke. Lengan dan kaki sebelah kiri lemah
dan sulit digerakkan. Sejak suaminya meninggal dunia setahun yang lalu, ia diasuh oleh anak
laki-lakinya. Tn. Y bekerja kantoran berangkat jam 6 pagi dan kembali ke rumah jam 5 sore.
Selama anaknya di kantor, Ny. M didampingi oleh pembantu yang tidak menetap di rumah
tersebut. Dari pengakuan Ny. M selama jam 06.00 17.00 hanya berada di tempat tidur saja.

266 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Seluruh kebutuhannya diberikan pembantu di tempat tidur. Alasannya karena Ny. M
mengetahui kalau pembantu tidak bisa membantunya untuk berpindah dari tempat tidur ke kursi
roda sehingga khawatir jatuh. Ny. M juga khawatir kalau pembantunya tidak mampu
menyanggah tubuhnya yang gemuk saat ingin duduk di tempat tidur.
Hasil pengkajian: BB 85 kg dan TB 154 cm (data terakhir saat pulang dari rumah sakit), TD
160/100 mmHg, P: 28x/menit, Nadi: 80x/menit, Suhu: 37C, lengan dan kaki bagian kiri tidak
dapat digerakkan, nilai Barthel Index: 8, bicara pelo tetapi artikulasinya masih cukup jelas.
Sebagai perawat, apa yang dapat Anda lakukan?

TUGAS KELOMPOK :

Mendiskusikan kasus keluarga dengan masalah pada lansia mencakup:


1. Analisa data berdasarkan gambaran hasil pengkajian kasus
2. Rumuskan Diagnosa keperawatan yang sesuai dengan hasil pengkajian
3. Menyusun Rencana keperawatan, implementasi dan evaluasi keperawatan
4. Simulasikan tindakan keperawatan sesuai kebutuhan klien
5. Pendokumentasian asuhan keperawatan

KASUS 3

Ny. A, 71 tahun, tinggal bersama suami dan 3 orang anaknya yang sudah berkeluarga serta 2
orang cucu yang sudah sekolah di tingkat dasar. Ketiga anak Ny. A dan pasangannya bekerja
dari pagi sampai malam dan pulang ke rumah dalam kondisi lelah. Dalam kesehariannya Ny. A
membersihkan rumah dan memasak untuk semua anggota keluarganya dibantu oleh suaminya.
Sejak 3 tahun belakangan ini Ny. A merasa hidupnya hampa, ingin cepat meninggalkan dunia,
sulit tidur dan merasa tidak punya harapan untuk hidup lebih baik sejak terkena serangan
stroke.
Hasil pemeriksaan TD 170/100 mmHg, Nadi 70 x/menit, Pernafasan 20x per menit dan suhu
36,5 C.
Hasil penilaian: Skala Depresi Geriatri menunjukkan depresi sedang, MNA menunjukkan
malnutrisi dan berisiko sedang untuk jatuh. Hasil pemeriksaan laboratorium sewaktu: Hb 9,5
g/dl, GDS 135 mg/dL. Ny. A bertanya kepada perawat yang datang memeriksanya di rumah,
apa yang harus ia lakukan? Sebagai perawat, apa yang dapat Anda kerjakan?

Modul Pelatihan 267


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
TUGAS KELOMPOK :

Mendiskusikan kasus keluarga dengan masalah pada lansia mencakup:


1. Analisa data berdasarkan gambaran hasil pengkajian kasus
2. Rumuskan Diagnosa keperawatan yang sesuai dengan hasil pengkajian
3. Menyusun Rencana keperawatan, implementasi dan evaluasi keperawatan
4. Simulasikan tindakan keperawatan sesuai kebutuhan klien

5. Pendokumentasian asuhan keperawatan

268 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
FORM PELAYANAN LANSIA DI RUMAH
(BERDASARKAN PMK 279 TAHUN 2006)

FORMAT: PENGKAJIAN
Nama Individu yang sakit : Diagnosa Medik :
Sumber Dana Kesehatan : Rujukan Dokter/ Rumah Sakit :
Keadaan Umum Sirkulasi/ Cairan Perkemihan Pernapasan
Kesadaran : Edema Bunyi jantung: ..... Pola BAK x/hr,vol ..ml/hr Sianosis
GCS : Asites Akral dingin Hematuri Poliuria Sekret / Slym
TD: mm/Hg Tanda Perdarahan: Oliguria Disuria Irama ireguler
P: x/ menit purpura/ hematom/ Inkontinensia Retensi Wheezing
0
S : C petekie/ hematemesis/ Nyeri saat BAK Ronki ........................................
N : x/ menit melena/ epistaksis* KemampuanBAK : Mandiri/ Otot bantu napas ..................
Takikardia Tanda Anemia : Pucat/ Bantu sebagian/tergantung* Alat bantu nafas ....................
Bradikardia Konjungtiva pucat/ Lidah Alat bantu: Tidak/Ya* Dispnea
Tubuh teraba hangat pucat/ Bibir pucat/ Gunakan Obat :Tidak/Ya*... Sesak
Menggigil Akral pucat* Kemampuan BAB :Mandiri/ Stridor
Tanda Dehidrasi: Bantu sebagian/tergantung* Krepirasi
mata cekung/ turgor kulit Alat bantu: Tidak/Ya*...
berkurang/ bibir kering*
Pusing Kesemutan
Berkeringat Rasa Haus
Pengisian kapiler 3 detik
Pencernaan Muskuloskeletal Neurosensori
Mual Muntah Kembung Tonus otot Fungsi Penglihatan :Fungsi perabaan :
Nafsu Makan : Kontraktur Buram Kesemutan pada .............
Berkurang/Tidak* Fraktur Tak bisa melihatKebas pada ..........................
Sulit Menelan Nyeri otot/tulang* Alat bantu ........ Disorientasi Parese
Disphagia Drop Foot Lokasi ........... Visus ........ Halusinasi Disartria
Bau Nafas Tremor Jenis .............. Fungsi pendengaran :Amnesia Paralisis
Kerusakan gigi/gusi/ lidah/ Malaise / fatique Kurang jelas Refleks patologis
geraham/rahang/palatum* Atropi Tuli Kejang : sifat .. lama ..
Distensi Abdomen Kekuatan otot ................... Alat bantu frekwensi ....................................
Bising Usus: Postur tidak normal ................. Tinnitus Fungsi Penciuman
................................ RPS Atas : bebas/ terbatas/ Fungsi PerasaMampu
Konstipasi kelemahan/ kelumpuhan Mampu Terganggu
Diare .......x/hr (kanan / kiri)* Terganggu
Hemoroid, grade ..................... RPS Bawah :bebas/terbatas/
Teraba Masa abdomen ......... kelemahan/kelumpuhan Kulit
Stomatitis Warna (kanan / kiri)* Jaringan parut Memar Laserasi Ulserasi Pus
................... Berdiri : Mandiri/ Bantu Bulae/lepuh Perdarahan bawah Krustae
Riwayat obat pencahar ......... sebagian/tergantung* Luka bakar Kulit ...... Derajat ...... Perubahan warna.
Maag Berjalan : Mandiri/ Bantu Decubitus: grade Lokasi ...

Modul Pelatihan 269


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Konsistensi .......... sebagian/tergantung* Tidur dan Istirahat
Diet Khusus: Alat Bantu : Tidak/Ya*.............. Susah tidur
Tidak/Ya*................ Nyeri : Tidak/Ya*....................... Waktu tidur
Kebiasaan makan-minum : Bantuan obat, ..
Mandiri/ Bantusebagian/
Tergantung*
Alergi makanan/minuman :
Tidak/Ya*..................................
Alat bantu : Tidak/Ya*.............
Mental Komunikasi dan Budaya Kebersihan Diri Perawatan Diri Sehari-hari
Cemas Denial Marah Interaksi dengan Keluarga : Gigi-Mulut kotor Mandi : Mandiri/ Bantu
Takut Putus asa Depresi Baik/ tehambat* ...................... Mata kotor Kulit kotor sebagian/tergantung*
Rendah diri Menarik diri Berkomunikasi : Perineal/genital kotor Berpakaian : Mandiri/ Bantu
Agresif Perilaku kekerasan Lancar/ terhambat* ............... Hidung kotor Kuku kotor sebagian/tergantung*
Respon pasca trauma ..... Kegiatan sosial sehari-hari : Telinga kotor Menyisir Rambut : Mandiri/

Tidak mau melihat bagian . Rambut-Kepala kotor Bantu sebagian/tergantung*


tubuh yang rusak
Keterangan Tambahan terkait Individu

DATA PENUNJANG MEDIS INDIVIDU YANG SAKIT


Laboratorium Radiologi EKG USG

DIAGNOSA KEPERAWATAN

MENGETAHUI :
Nama Koordinator Tanggal/ Tandatangan

270 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
FORMAT: PERENCANAAN KEPERAWATAN

Fasilitas Yankes No. Register


Nama Perawat yang Nama Penanggungjawab/
mengkaji KK
Nama Individu/ Keluarga/ Alamat
Kelompok
Penyakit/ Masalah
Kesehatan

Tgl/ Diagnosa
Tujuan RencanaTindakan
No. Keperawatan

Modul Pelatihan 271


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
FORMAT : IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN

Fasilitas Yankes No. Register


Nama Perawat yang mengkaji Nama Penanggungjawab/
KK
Nama Individu/ Keluarga/ Alamat
Kelompok
Penyakit/ Masalah Kesehatan

Tgl/ Ttd
Diagnosa Keperawatan Implementasi Evaluasi
No. Perawat

272 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 10
KOMUNIKASI, INFORMASI DAN
EDUKASI KESEHATAN
PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 273


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
274 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 10
KOMUNIKASI, INFORMASI DAN EDUKASI KESEHATAN
PADA LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Komunikasi informasi dan edukasi (KIE) merupakan inti dari upaya pelayanan
kesehatan perorangan (private good) maupun upaya pelayanan kesehatan masyarakat
(public good) yang diselenggarakan Puskemas. Kegiatan KIE menjadi salah satu indikator
kinerja puskesmas, serta menjadi salah satu substansi atau parameter penilaian akreditasi
puskesmas. Sehubungan dengan itu, maka petugas puskemas harus berkompeten dalam
melakukan kegiatan KIE dalam upaya peningkatan layanan kesehatan lanjut usia.
Kompetensi petugas kesehatan melaksanakan KIE, merupakan kunci keberhasilan dalam
melaksanakan upaya promotif dan preventif kesehatan lanjut usia di Puskemas.

Memberikan pelayanan kesehatan yang komprehensif dibarengi dengan KIE yang


tepat untuk pasien lanjut usia merupakan salah satu cara untuk membantu lanjut usia agar
dapat menerima keadaannya dan memahami dirinya, sehingga mereka dapat
menyesuaikan diri dengan kondisi fisik serta kondisi sosial-psikologisnya.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan KIE Kesehatan bagi Lanjut
Usia.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu:

a. Menjelaskan konsep dasar komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) Kesehatan Lanjut
Usia

b. Melakukan KIE kesehatan pada Lanjut Usia

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

1. Konsep dasar KIE Kesehatan Lanjut Usia

a. Pengertian

b. Fungsi

Modul Pelatihan 275


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
c. Tujuan

d. Unsur-unsur

e. Jenis-jenis

2. Pelaksanaan KIE Kesehatan Lanjut Usia

a. Analisis Situasi

b. Strategi KIE Kesehatan Lanjut Usia

c. Konseling pada Lanjut Usia

IV. BAHAN BELAJAR

A. Materi KIE pada Modul TOT Promosi kesehatan bagi petugas Puskesmas, 2014

B. Pedoman Pelaksanaan Promosi Kesehatan di Puskesmas, 2007

C. Materi Komunikasi Kesehatan pada Modul Pelatihan Jabatan Fungsional Penyuluh


Kesehatan Masyarakat, Pusat Promkes, Tahun 2011.

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

Jumlah jam yang digunakan dalam modul ini sebanyak 3 jam pelajaran (T=1 JPL, P=2,
PL=0) @45 menit untuk memudahkan proses pembelajaran, dilakukan langkah-langkah
kegiatan pembelajaran sebagai berikut.

A. Langkah 1

Pengkondisian (5 menit)

Langkah pembelajaran:

1. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat. Apabila belum pernah
menyampaikan sesi di kelas, mulailah dengan perkenalan. Perkenalkan diri dengan
menyebutkan nama lengkap, instansi tempat bekerja dan judul materi yang akan
disampaikan.

2. Menciptakan suasana nyaman dan mendorong kesiapan peserta untuk menerima


materi dengan menyepakati proses pembelajaran.

3. Dilanjutkan dengan penyampaian judul materi, deskripsi singkat, tujuan


pembelajaran serta ruang lingkup pokok bahasan yang akan dibahas pada sesi ini.

276 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
B. Langkah 2

Penyampaian dan pembahasan pokok bahasan tentang konsep dasar KIE dalam
Kesehatan Lanjut Usia dan KIE kesehatan pada Lanjut Usia (35 menit)

Langkah Pembelajaran:

1. Fasilitator melakukan curah pendapat dengan mengajukan beberapa pertanyaan


kepada peserta untuk mengukur pemahaman peserta tentang konsep dasar KIE
Kesehatan Lanjut Usia.

2. Fasilitator memberikan kesempatan kepada beberapa peserta untuk menyampaikan


pengalamannya dalam menyusun strategi KIE bagi lanjut usia yang selama ini
dilakukan, berdasarkan langkah-langkah kegiatannya.

3. Fasilitator menyampaikan slide tentang Analisis Situasi dan Strategi KIE Kesehatan
Lanjut Usia.

4. Fasilitator memberikan kesempatan peserta untuk bertanya atau menyampaikan


klarifikasi, kemudian fasilitator menyampaikan jawaban atau tanggapan yang sesuai.

C. Langkah 4

Penyampaian dan pembahasan pokok bahasan tentang pelaksanaan / praktek


Konseling Lanjut Usia (85 menit)

Langkah pembelajaran:

1. Fasilitator memberikan kesempatan kepada beberapa orang peserta untuk


menyampaikan pengalamannya tentang pelaksanaan konseling kepada lanjut usia.

2. Fasilitator menyampaikan slide tentang teknik konseling dan langkah langkah


pelaksanaan konseling (20 menit).

3. Fasilitator membagi peserta dalam 5 kelompok (setiap kelompok terdiri dari 5 - 6


orang). Fasilitator menugaskan setiap kelompok untuk berdiskusi tentang skenario
serta mempersiapkan diri melakukan praktek Konseling Lanjut Usia di Puskesmas,
melalui kegiatan bermain peran (role play) yaitu mempraktekan komunikasi individu
(Komunikasi Interpersonal/ Konseling) yang dilakukan oleh petugas puskesmas pada
pasien lanjut usia. Terdapat 7 skenario, kelompok dapat memilih scenario tersebut,
dengan syarat tidak ada kelompok yang memerankan skenario yang sama.

4. Waktu diskusi : 15 menit untuk berdiskusi mempelajari skenario (lampiran 4) dan


mempersiapkan bahan materi untuk bermain peran, sedangkan waktu bermain peran
untuk setiap kelompok adalah 10-15 menit.

Modul Pelatihan 277


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
5. Setelah setiap kelompok selesai berdiskusi dan siap bermain peran, maka fasilitator
mempersilakan setiap kelompok untuk bermain peran sesuai dengan tugasnya
masing-masing. Tugas kelompok lain mengisi lembar tilik konseling terhadap
kelompok yang sedang melakukan bermain peran.

6. Fasilitator menyampaikan tanggapan pada setiap kelompok sebagai umpan balik


kegiatan bermain peran tersebut.

7. Fasilitator memberikan kesempatan peserta untuk bertanya atau menyampaikan


klarifikasi, kemudian fasilitator menyampaikan jawaban atau tanggapan yang sesuai.

D. Langkah 5

Penyampaian rangkuman tentang KIE Kesehatan Lanjut Usia (5 menit).

Langkah pembelajaran:

a. Fasilitator mengajak peserta untuk mengungkapkan kembali beberapa hal penting


tentang KIE Kesehatan Lanjut Usia yang telah dibahas pada sesi ini, mengacu pada
tujuan pembelajaran.

b. Fasilitator menutup proses pembelajaran pada sesi ini, dengan mengucapkan


terima kasih serta memberikan apresiasi kepada semua peserta yang telah
berpartisipasi aktif sehingga tujuan pembelajaran pada sesi ini dapat tercapai.

VI. URAIAN MATERI

KIE dalam layanan kesehatan lanjut usia bertujuan meningkatkan pengetahuan, kesadaran,
kepedulian, kemauan, kemampuan, dukungan sumberdaya serta partisipasi aktif seluruh
lapisan masyarakat dalam mendukung peningkatan derajat kesehatan lanjut usia melalui
penerapan perilaku hidup bersih dan sehat.

A. Konsep dasar KIE Kesehatan Lanjut Usia

1. Pengertian
Secara umum pengertian KIE merupakan gabungan dari tiga konsep yakni:

Komunikasi

Proses penyampaian pikiran (ide/gagasan/informasi) atau perasaan oleh


seseorang kepada orang lain dengan menggunakan bahasa verbal non verbal,
dalam situasi yang tertentu komunikasi menggunakan media tertentu untuk

278 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
merubah sikap atau tingkah laku seorang atau sejumlah orang sehingga ada efek
tertentu yang diharapkan (Effendy, 2000 : 13).

Informasi
Serangkaian fakta atau data yang telah diproses menjadi bentuk yang memiliki
arti, bermanfaat, dan perlu diketahui oleh penerima informasi.

Edukasi
Proses transfer pengetahuan secara formal maupun informal kepada seseorang
atau beberapa dengan tujuan perubahan perilaku kearah yang positif

KIE Kesehatan lanjut usia merupakan suatu proses penyampaian pesan dan
informasi kesehatan yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, kesadaran,
serta mendorong terjadinya perubahan sikap dan perilaku kelompok usia lanjut
maupun anggota masyarakat umumnya lainnya menuju kearah yang lebih positif
terkait upaya peningkatan derajat kesehatan lanjut usia agar tetap sehat, aktif,
mandiri dan berdaya guna baik bagi dirinya sendiri, keluarga maupun masyarakat.

2. Fungsi

Menyampaikan informasi (to inform)

Mendidik (to educate)

Menghibur (to entertain)

Mempengaruhi (to influence/persuasive).

Promosi (to promote)

Bimbingan (to guidance)

Konseling (to councel)

Motivasi (to motivate)

Memberikan instruksi ( to instructive)

Negosiasi (to negosiate)

3. Tujuan

Secara umum tujuan KIE kesehatan lanjut usia adalah:

a) Meningkatkan kualitas layanan kesehatan lanjut usia dengan mengedepankan


aspek promotif preventif tanpa mengesampingkan aspek kuratif dan rehabilitatif.

Modul Pelatihan 279


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
b) Menyebarluaskan informasi yang akurat, berguna, dan mudah difahami terkait
permasalahan kesehehatan lanjut usia

c) Meningkatkan kesadaran usia lanjut untuk memelihara kesehatannya sendiri


secara mandiri dan berkelanjutan.

d) Meningkatkan pemahaman, kepedulian, dan peran serta masyarakat umum dan


keluarga lanjut usia terkait masalah kesehatan lanjut usia.

e) Menggairahkan semangat hidup bagi lanjut usia agar mereka tetap dihargai dan
tetap berguna baik bagi dirinya sendiri, keluarga maupun masyarakat

4. Unsur-unsur
Unsur-unsur pokok KIE dalam layanan kesehatan lanjut usia, mengacu pada unsur-
unsur sebagai berikut :

a) Sumber

Sumber KIE ini dapat merupakan seorang individu, kelompok, lembaga, institusi,
atau stakeholder kesehatan lainnya, yang lazim disebut dengan istilah
Komunikator.

b) Pesan

Pesan adalah serangkaian informasi, gagasan, pendapat, fakta, ekpresi emosi,


dan lain sebagainya yang dirumuskan dalam suatu bentuk (kata-kata, gambar,
tulisan, musik, isyarat, bahasa tubuh) dan disampaikan kepada penerima pesan.

c) Saluran

Ialah bagaimana cara pesan disampaikan dan media komunikasi seperti apa yang
dipergunakan untuk menyampaikan pesan.

d) Penerima

Komunikan, orang yang menerima pesan atau informasi. Penerima pesan ini dapat
berupa individu, kelompok, atau institusi kelembagaan.

e) Umpan balik

Umpan balik (feed back) yaitu reaksi terhadap pesandapat berbentuk bermacam-
macam seperti, pertanyaan, ekpresi persetujuan atau penolakan, emosi, sikap,
tindakan dan sebagainya

5. Jenis-jenis

a) Berdasar arah penyampaian pesan dan umpan balik

280 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
KIE satu arah

KIE Timbal Balik (sering disebut komunikasi dua arah)

b) Berdasar pada penyampaian pesan, ada dua jenis komunikasi yaitu

Komunikasi verbal

Komunikasi non-verbal

c) Berdasar jumlah sasaran yaitu :

Komunikasi interpersonal

Komunikasi kelompok

Contoh : Ceramah tanya jawab, Diskusi/ Diskusi kelompok, Peragaan atau demonstrasi,
Curah pendapat (brain storming)

Komunikasi massa

Contoh : ceramah umum, Pidato, siaran berprogram, Pemutaran film dan slide, Mobilisasi
massa, Penggunaan leaflet, booklet, lembar balik, Tulisan-tulisan di majalah atau koran,
Melakukan interaksi melalui media sosial

Pada dasarnya pelaksanaan KIE bagi lanjut usia yang dapat dilaksanakan puskesmas
atau fasilitas kesehatan lainnya dilakukan di dalam dan di luar gedung.
Kegiatan KIE tersebut dapat dilakukan melalui:
1. Komunikasi individu
a. Di dalam gedung kegiatan yang dilakukan adalah melakukan komunikasi
interpersonal dan konseling kepada pasien dan keluarga pasien di puskesmas.
b. Diluar gedung kegiatan yang dilakukan adalah melakukan kunjungan rumah
dalam upaya pemberdayaan keluarga merawat pasien lanjut usia
2. Komunikasi kelompok
Adalah penyampaian pesan/informasi melalui kelompok, baik yang sengaja
diselenggarakan maupun yang tidak sengaja. Misalnya: kumpul - kumpul di
Posyandu Lansia
a. Di dalam gedung kegiatan yang dilakukan adalah melakukan diskusi kelompok
dengan lanjut usia yang menjadi pasien, keluarga pasien dan pengunjung
puskesmas, kelompok lanjut usia di puskesmas, dll
b. Diluar gedung kegiatan yang dilakukan adalah penyuluhan kesehatan pada
kelompok lanjut usia di Posyandu lansia, kelompok senam lanjut usia, dll.
Dalam melakukan komunikasi pada kelompok lanjut usia dapat menjadi lebih sulit
akibat dari gangguan sensori yang terkait usia dan penurunan memori. Petugas
kesehatan sebaiknya menyampaikan satu pesan kunci saja, yang dibahas berulang
ulang pada kelompok tersebut. Usahakan jangan terlalu lama, untuk menghindari
Modul Pelatihan 281
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
kelelahan pada lanjut usia. Pilih topik yang paling banyak dialami di kelompok
tersebut. Untuk itu, perlu persiapan dalam melakukan komunikasi kelompok.
Tentukan pesan kunci yang sesuai dengan materi
3. Komunikasi massa
Adalah penyampaian pesan/informasi kepada sejumlah sasaran yang tidak saling
mengenal, biasanya dalam jumlah banyak
a. Di dalam gedung kegiatan yang dilakukan adalah melakukan pemasangan media
cetak (poster), pembuatan mading, billboard, spanduk yang berisi pesan
kesehatan, pemutaran radio/tv spot yang berisi pesan-pesan kesehatan, dll.
Dalam membuat poster dan mading khusus untuk pasien lanjut usia, huruf harus
besar dan jelas. Tampilkan satu pesan kunci saja.
b. Diluar gedung kegiatan yang dilakukan adalah : ceramah atau pidato pada hari
kesehatan nasional yang mengundang lansia.

B. Pelaksanaan KIE Kesehatan pada Lanjut Usia

KIE merupakan penyampaian pesan yang diharapkan dapat dipersepsikan sesuai tujuan
yang diinginkan. Makna daripada informasi yang disampaikan kepada sasaran,
tergantung pada sasaran. Bagaimana, sasaran menafsirkan informasi yang diterima
tergantung pada : pendidikan, pekerjaan, pengalaman dan kemampuan berpikir sasaran.
Lanjut usia sebagai sasaran KIE merupakan sasaran yang berkebutuhan khusus dengan
berbagai latar belakang kehidupan yang variatif.
Masing masing lanjut usia mempunyai permasalahan yang berbeda, ada yang
mempunyai masalah dalam pendengaran, penurunan memori, penurunan daya lihat.
Keluarga maupun tenaga kesehatan kadang melupakan atau tidak memperhatikan
berbagai hambatan yang ada untuk tercapainya komunikasi yang efektif pada pasien
lanjut usia sehingga memunculkan interpretasi yang keliru.
Secara umum langkah-langkah pelaksanaan KIE kesehatan lanjut usia di puskemas
adalah sebagai berikut :

1. Analisis Situasi
Analisis situasi dilakukan untuk memahami semua faktor yang mungkin
mempengaruhi upaya-upaya KIE :
a) Mengidentifikasi dan memahami masalah
b) Menentukan khalayak sasaran potensial
c) Mengidentifikasi sumber daya KIE yang potensial
d) Melakukan penilaian lingkungan
e) Merangkum kekuatan dan kelemahan kunci

282 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2. Strategi KIE Kesehatan Lanjut Usia
a) Penetapan tujuan KIE (untuk menambah pengetahuan, atau merubah sikap dan
perilaku)
b) Segmentasi sasaran
c) Menetapkan Tujuan Perubahan Perilaku
d) Penetapan metode dan teknik KIE
e) Menyusun Pesan Kunci KIE
f) Pemilihan Media KIE

3. Konseling pada Lanjut Usia

Salah satu fungsi KIE adalah konseling. Pada pasien lanjut usia sering dilakukan KIE
interpersonal atau disebut konseling, yaitu suatu proses pemberian bantuan dari
petugas konseling kepada klien-nya, melalui pertemuan tatap muka dengan
menyampaikan informasi yang tidak memihak serta memberikan dukungan emosi,
agar klien mampu mengenali keadaan dirinya dan masalah yang dihadapinya
sehingga dapat membuat keputusan yang tepat dan mantap bagi dirinya sendiri
dengan kesadarannya sendiri tanpa ada unsur paksaan dari siapapun. Atas dasar
tersebut, kemudian klien bisa bertindak sesuai dengan keputusan yang telah
dipilihnya secara mantap karena memahami alasan dan tujuannya.

a. Tujuan dan manfaat konseling

Dasar dari pengertian konseling adalah pemberian informasi yang tujuan akhirnya
adalah klien dapat membuat keputusan untuk mengatasi masalahnya.

Konseling adalah proses pemberian informasi obyektif dan lengkap, dilakukan


secara sistematik dengan panduan komunikasi interpersonal, teknik bimbingan
dan penguasaan pengetahuan klinik, bertujuan Untuk membantu seseorang
mengenali kondisinya saat ini, masalah yang sedang dihadapi dan menemukan
jalan keluar atau upaya mengatasi masalah tersebut.

Konseling pada Lanjut Usia bertujuan membantu lanjut usia atau keluarganya
untuk belajar menyelesaikan masalah interpersonal, emosional dan atau
memutuskan hal terkait masalah-masalah kesehatan lanjut usia. Hal ini
bermanfaat :

- Membantu kemampuan lanjut usia atau keluarganya untuk mengambil


keputusan yang bijaksana dan realistik.

Modul Pelatihan 283


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
- Memberikan informasi dan edukasi kepada lanjut usia dan keluarganya terkait
permasalahan kesehatan lanjut usia

- Mendorong terjadinya perubahan perilaku lanjut usia dan keluarganya menuju


perilaku sehat dalam upaya peningkatan derajat kesehatan lansia.

- Menuntun perilaku lanjut usia atau keluarganya agar mampu mengemban


konsekuensinya atas situasi yang dihadapi.

b. Aspek dan Teknik Konseling

Konseling yang dilakukan pada pasien lanjut usia sejatinya dilakukan agar pasien
bersama sama petugas kesehatan mencari sisi positif dari kemampuan dan
pengalaman yang ada pada lanjut usia, bahwa sesungguhnya mereka masih
berguna dan dibutuhkan orang lain.

Adapun langkah-langkah praktis melakukan konseling adalah SATU TUJU.

SATU TUJU adalah SA: beri salam kepada klien (menciptakan hubungan), sambut
kedatangannya dan berikan perhatian; T : tanyakan kepada klien untuk menjajagi
pengetahuan, perasaan dan kebutuhan klien tentang. U : uraikan informasi yang
relevan / terkait dengan masalah klien. TU: bantu klien untuk memahami masalah
serta alternatif pemecahan masalahnya. J: Jelaskan lebih rinci konsekuensi dan
keuntungan dari setiap alternatif pemecahan masalah. U : ulangi hal-hal penting
yang dibahas, serta lakukan kesepakatan kunjungan ulang klien atau rujuk ke
tempat pelayanan lain bila diperlukan.

Hal penting yang perlu diperhatikan dalam melakukan konseling lanjut usia dengan
antara lain :

- Memiliki informasi yang memadai tentang latar belakang sosial budaya dan
kondisi fisik dan psikologis klien

- Pada umumnya pasien lanjut usia lebih merespon bagaimana cara seseorang
berbicara kepadanya maka, tunjukan rasa hormat dan keprihatinan atas
masalah yang menimpa.

- Pastikan bahwa pasien didengar dan dipahami, tataplah pasien sehingga


pasien dapat membaca bibir anda. Eye level sejajar antara petugas kesehatan
dan pasien

- Mengobrol sejenak, ini akan membangkitkan memori dan kilas balik, serta
mengurangi ketegangan.

284 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
- Mempertahankan komunikasi dengan tidak tergesa gesa adalah kunci
komunikasi efektif antara pasien lanjut usia dan tenaga kesehatan

- Bila petugas kesehatan tidak tahu atau ragu-ragu mengetahui namun harus
mengatakan sesuatu lebih baik diam atau memfokuskan pada perasaan
pasien, misalnya sedih, takut, marah, senang

- Berbicara perlahan, jelas dan dalam nada yang normal. Berteriak akan
menghambat komunikasi, mengubah nada berfrekuensi tinggi akan
mempersulit pasien lanjut usia untuk memahami kata-kata. Gunakan bahasa
sederhana, minimalisir istilah medis.

- Ketika memberikan instruksi untuk medikasi, tes, atau pengobatan, hindarkan


untuk bertanya kepada pasien apakah dia mengerti. Sebaiknya minta pasien
lanjut usia untuk mengulang instruksi. Lanjut usia dengan gangguan
pendengaran mungkin akan menjawab ya tanpa menyadari bahwa mereka
belum mendengar apapun atau salah memahami beberapa informasi.

- Tidak dianjurkan untuk memberikan informasi yang tidak ditanyakan oleh


pasien. Pemberian informasi dapat dilakukan apabila memang informasi itu
bersifat penting dan amat diperlukan

Yang membedakan sebuah kegiatan konseling dengan kegiatan-kegiatan KIE


kesehatan lainnya, yaitu :

Fokus pada masalah klien.

Membina hubungan saling percaya dan berempati kepada Klien

Menjalin komunikasi dua arah

Terstruktur: menyambut, membahas, membantu menetapkan pilihan,


mengingatkan.

Bertujuan membantu klien untuk mengenal dirinya, memahami


permasalahannya, melihat peluang dan mencari alternatif penyelesaiannya.

Dilakukan dalam suasana yang menjamin rasa aman dan nyaman.

Komunikasi merupakan hal yang mendasar dan sangat diperlukan dalam proses
konseling. Pertama-tama harus terbentuk hubungan percaya antara konselor dan
klien. Untuk membina hubungan tersebut, konselor harus melakukan komunikasi
yang efektif dengan kliennya.

Modul Pelatihan 285


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Kemampuan petugas dalam melakukan konseling antara lain :

a. Empati yaitu memahami perasaan dan pengertian orang lain

b. Perspektif sosial adalah kecakapan melihat kemungkinan-kemungkinan


perilaku yang diambil oleh orang yang kita ajak komunikasi.

c. Kepekaan (sensivity) tehadap sesuatu hal

d. Pengetahuan akan situasi yang dialami klien

e. Memonitor diri adalah kemampuan menjaga ketepatan perilaku dan


pengungkapan komunikan

f. Kecakapan dalam tingkah laku antara lain keterlibatan dalam berinteraksi.

Teknik komunikasi interpersonal dan konseling meliputi :

a. teknik mengajukan pertanyaan

b. teknik menjadi pendengar aktif,

c. teknik melakukan observasi,

d. teknik melakukan refleksi,

e. teknik membantu klien mengambil keputusan,

f. teknik menggunakan media KIE serta

g. teknik mengatasi situasi sulit dalam melakukan komunikasi interpersonal dan


konseling (klien menangis terus, tidak mau berbicara, marah, kecewa, dll)

Teknik mengajukan pertanyaan


Yang dimaksud dengan teknik bertanya dalam konseling yaitu cara dan gaya
bertanya yang digunakan dalam proses konseling
Hindari bertanya dengan pertanyaan terlalu panjang, sulit dimengerti oleh
klien, namun usahakan menggunakan pertanyaan terbuka, agar klien
bebas mengungkapkan hal yang ingin diceritakannya. Pertanyaan terbuka
adalah macam pertanyaan yang memberikan kesempatan untuk
memberikan jawaban sesuai dengan keinginan klien
Jangan terlalu sering mengggunakan pertanyaan tertutup, yaitu macam
pertanyaan yang menghasilkan jawaban singkat seperti ya atau tidak.
Hindari pertanyaan mengapa karena sulit dijawab dan klien justru dapat
bersikap desensif.

286 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Nada dan intonasi konselor usahakan terkontrol dan ke arah netral tanpa
terpengaruh oleh kalimat klien yang dengan muatan emosi tinggi.
Hindari bertanya tidak dengan gaya interogasi yang membuat klien
merasa tertekan
Hindari mengajukan pertanyaan dengan gaya formal dan menggurui
karena dapat membuat jarak dengan klien. Sebaliknya jangan pula terlalui
cepat akrab sehingga batas hubungan konselor klien terlampaui.

Teknik menjadi pendengar yang baik


Mendengar dalam konseling adalah suatu alat yang diandalkan dalam upaya
memahami klien. Mendengar yang dimaksud yaitu mendengar dengan
seksama (empathic listening, and not just hearing), agar konselor menjadi
pendengar yang terampil. Cara mendengar terampil antara lain:
Mendengar dengan seksama makna kata-kata yang diucapkan oleh klien,
karena kata dapat mencerminkan antara lain distorsi realitas, misalnya
kata-kata selalu, harus, bisa merupakan cermin dari adanya keyakinan
yang irasional
Mendengar adanya metaphor, yaitu kata-kata yang mempunyai makna
lain selain yang benar-benar diucapkan
Mendengarkan nada (tinggi-rendahnya), volume (lirih kerasnya), intonasi
(datar, bervariasi, amat berfluktuasi).
Mengenali adanya resistensi pada klien, yaitu halangan atau hambatan
yang diciptakan oleh klien, misalnya tiba-tiba mengubah topik
pembicaraan, lupa akan materi yang penting

Membangun kerjasama dengan klien


Konselor bertugas mengajak kliennya agar bersedia bekerjasama mengatasi
problemnya, hal ini bisa saja terjadi, antara lain bila konselor mengajak klien
untuk berubah, atau pada klien yang tidak mempunyai motivasi

Memperhatikan etika konseling


Seorang konselor perlu mengetahui etika yang berkaitan dalam proses
konseling. Untuk mempermudah para konselor memahami etika ini, berikut
adalah bagan yang bisa menjadi perhatian

Modul Pelatihan 287


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
ETIS TIDAK ETIS
Memberi saran sebagai alternatif dari Membuat keputusan
beberapa pemecahan masalah yang
bisa dipertimbangkan oleh klien
Meminta penjelasan Menilai, menegur,mencemooh,
memarahi, mentertawakan,
memojokan, melecehkan
Merumuskan pembicaraan sesuai Tidak punya cukup waktu ,
keadaan dan keperluannya, untuk itu sehingga melakukan konseling
bersedia meluangkan waktu dengan tergesa-gesa
Menjaga rahasia pribadi klien yang Mengungkapkan rahasia pribadi
dipercayakan yang dipercayakan klien
Menempatkan diri pada posisi klien Memaksakan pendapatnya
supaya bisa berempati sendiri kepada klien

Dalam melatih kemampuan tenaga kesehatan melakukan konseling, terdapat


lembar tilik konseling (lampiran 1) yang berisi cek list, langkah dalam melakukan
konseling, yaitu :
a. Menjelaskan tujuan pemeriksaan dan kerahasiaan
b. Membangun rapport / hubungan
c. Menanyakan pertanyaan dengan tujuan yang jelas
d. Memberikan respons yang tepat kepada pasien
e. Menunjukkan kemampuan komunikasi verbal maupun non verbal
f. Mendengarkan secara aktif
g. Mampu menilai emosi pasien dengan baik
h. Mempertahankan kontak mata
i. Memberikan kesimpulan dari permasalahan pasien
j. Memberikan reassurance/penguatan terhadap pernyataan positif dan
dukungan
k. Memberikan saran dan bimbingan

c. Langkah - Langkah Konseling

a. Persiapan
Persiapan diperlukan bagi konselor sebelum melakukan konseling agar
konselor dapat mengantisipasi setiap kemungkinan yang dapat terjadi selama

288 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
proses konseling agar tujuan konseling dapat sepenuhnya tercapai. Beberapa
hal yang diperlukan oleh seorang konselor sebelum melakukan konseling.

Mengetahui alasan konseling (mengatasi kesulitan pengambilan


keputusan, keraguan dalam pilihan vital, penyesuaian diri dalam situasi
baru)

Setting dan tempat konseling

Memahami kasus yang memerlukan konseling (mengalami stresor


psikososial yg secara subyektif bermakna, seperti kehilangan orang yg
dicintai, merasa dikucilkan dan ditinggalkan, merasa tidak dihargai,dll)

Menyiapkan alat bantu konseling yang mungkin diperlukan (gambar, buku,


alat peraga, kertas, tissue)

b. Pelaksanaan Konseling

Menyambut Klien dan memahami kebutuhan klien

Membahas hal-hal yang dikemukakan oleh Klien. Persepsi yang salah


tentang proses konseling misalnya antara lain menganggap prosesnya
seperti berobat ke dokter (diagnosis, resep dan sembuh).

Mengarahkan klien bila ia sulit memformulasikan apa yang ingin


diungkapkan. Bila percakapan klien terlalu jauh melenceng dari fokus
masalah, konselor dapat membantu meningkatkan kembali akan hal-hal
penting yang sebetulnya ingin dibahas.

Membantu menetapkan pilihan, bila klien dalam kondisi keragu-raguan


untuk memilih hal yang penting dalam hidupnya. Apabila klien sangat
tegang dan sangat sulit memusatkan konsentrasi, dapat dibantu dengan
membantu mengajukan alternatif pilihan konselor tidak dianjurkan segera
memberikan nasehat tetapi lebih melihat pada latarbelakang klien,
membantu klien untuk memahami diri dan problem yang alami.

c. Menyimpulkan isu atau topik konseling.


Dapat dilakukan pada sesi berlangsung, akhir sesi atau akhir proses konseling
oleh kedua belah pihak untuk memantapkan proses konseling sehingga klien
mau melanjutkan hingga masalahnya terselesaikan.

Mengingatkan hal-hal penting yang perlu diperhatikan dan dilaksanakan


oleh klien serta membantu klien mencapai tilikan atas kondisi jiwanya

Modul Pelatihan 289


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
Menetapkan langkah selanjutnya berdasarkan simpulan yang telah
disepakati (melanjutkan konseling, atau sementara dapat berdiri sendiri,
atau dirujuk ke yang lebih ahli)

Petugas kesehatan dengan teknik komunikasi dan konseling yang baik akan
memperbaiki kehidupan pasien lanjut usia, perawatan kesehatan pada lansia
tidak hanya tergantung pada perawatan medis tetapi juga tergantung pada
hubungan pelayanan kesehatan yang diciptakan melalui komunikasi yang efektif.

VII. DAFTAR PUSTAKA


1. Burhan Bungin, Sosiologi Komunikasi, Jakarta, 2006.
2. Alo Liliweri, Dasar-Dasar Komunikasi Kesehatan, 2006.
3. Kemenkes, Modul Pelatihan Komunikasi Perubahan Perilaku, Jakarta 2009
4. Kemenkes, Modul Pelatihan Komunikasi Tim Mobil Klinik, Jkarata, 2011.
5. Kemenkes, Modul pelatihan Jabfung PKM, Jakarta, 2011.
6. Lloyd, Margaret dan Robert Bor. Communication Skills for Medicine. London: Churchill
Livingstone, 2006

290 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 10
KOMUNIKASI, INFORMASI DAN
EDUKASI KESEHATAN
PADA LANJUT USIA

Modul Pelatihan 291


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
292 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK BERMAIN PERAN
KONSELING DALAM KESEHATAN LANJUT USIA

Tujuan:
Peserta mampu melakukan Konseling pada Lanjut Usia

Petunjuk:
1. Fasilitator membagi peserta dalam 5 kelompok :
a. Kelompok 1 menggunakan skenario 1, pasien lanjut usia dengan permasalahan lanjut
usia yang kurang melakukan olahraga
b. Kelompok 2 menggunakan skenario 2, pasien lanjut usia dengan permasalahan gizi
kurang
c. Kelompok 3 menggunakan skenario 3, pasien lanjut usia dengan materi perawatan lanjut
usia di rumah
d. Kelompok 4 menggunakan skenario 4, pasien lanjut usia dengan permasalahan depresi
e. Kelompok 5 menggunakan skenario 5, pasien lanjut usia dengan permasalahan gigi dan
mulut
2. Fasilitator mengingatkan prinsip - prinsip konseling :
- tugas konselor
- proses konseling
- syarat konselor yang baik
- tujuan konseling
3. Berlatih bermain peran:
- peserta memainkan peran sebagai konselor dan pasien
- kepada peserta yang memerankan pasien, diberikan skrip yang harus dilakoni
- secara bergilir setiap pasangan peserta memainkan perannya.
- ketika 1 pasangan bermain peran, peserta lainnya mengobservasi dan melakukan
penilaian menggunakan lembar tilik konseling
- selesai bermain peran, peserta diminta untuk aktif memberikan masukan kepada
temannya (dimulai dari hal baik yang telah dilakukan, baru saran untuk perbaikan ke
depan).
- Masukan yang diberikan berhubungan dengan teknik konseling

Setelah selesai semua peserta bermain peran, fasilitator menutup dengan memberikan
rangkuman tentang aktivitas praktek bermain peran dengan mengingat kembali tentang prinsip
dan teknik konseling

Waktu :2jpl @ 45 menit = 90 menit

Modul Pelatihan 293


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
SKENARIO BERMAIN PERAN KONSELING

Skenario 1 : permasalahan lanjut usia yang kurang melakukan olahraga

Seorang pria berusia 66 tahun mengeluh sakit di kakinya, saat ini dia susah melakukan gerakan sujud
dalam sholat. Pria tersebut pergi ke Puskesmas untuk mengobati sakit kakinya, disaat menunggu
antrian, ia melihat poster tentang perlunya olahraga. Melihat poster itu, ia ingin sekali berolahraga seperti
dulu. Hobinya adalah bermain badminton dan bersepeda. Pada saat bertemu dengan dokter, ia
menanyakan olahraga apa yang cocok untuknya saat ini. Berikan konseling kepada pria tersebut.

Skenario 2 : permasalahan gizi kurang

Seorang wanita umur 35 tahun, datang ke puskesmas membawa ibunya yang berumur 67 tahun (BB/TB :
45kg/153cm), ia mengeluhkan akhir akhir ini ibunya susah makan. Makanan yang ada dirumah tidak
dijamahnya, ibunya hanya mau makan bubur yang dibeli di warung, meskipun terkadang ibunya
memakan bubur dengan lauk telor, tetapi wanita ini takut kebutuhan gizi ibunya tidak terpenuhi. Berikan
konseling gizi kepada wanita dan ibunya.

Skenario 3 : materi perawatan lanjut usia di rumah

Seorang wanita 50 tahun mempunyai ayah berumur 75 tahun yang sedang dirawat di rumah sakit karena
terkena serangan stroke di rumah sakit. Setelah 3 minggu dirawat di rumah sakit, ia berencana
membawa ayahnya pulang. Ia tidak tahu bagaimana cara merawat ayahnya dirumah, lalu datang ke
puskesmas untuk meminta saran Anda sebagai konselor di Puskesmas.

Skenario 4 : permasalahan depresi

Seorang wanita, 40 tahun, ayahnya di diagnosa Parkinson, ia bingung melihat ayahnya jika berjalan
cepat-cepat dan terhuyung, tapi ada kalanya diam saja tak mau bergerak... sehingga ia harus
membentaknya untuk mau menuruti kata-katanya agar jalan pelan-pelan saja supaya tidak jatuh
(ayahnya pernah terjatuh). Hal yang sering mengesalkan klien ini adalah pasien sangat apatis, tidak
mau bicara padahal dulunya ramah dan senang ngobrol. Ayahnya tidak mau bersosialisasi dan ke luar
rumah, seharian hanya duduk termenung dan sering mengeluh sakit-sakit di badannya. Ia juga sulit
makan, selalu bilang saya kenyang padahal belum makan apa-apa. Wanita ini datang bersama ayahnya
ke Puskesmas untuk minta saran Anda sebagai konselor di Puskesmas.

294 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Skenario 5 : permasalahan gigi dan mulut

Kakek berumur 70 tahun, datang ke puskesmas mengeluh sudah dua minggu ini giginya sakit dan
bengkak di pipinya. Sehingga ia tidak bisa makan dan tidur, terlihat bahwa ia kurang tidur. Ia juga
mengatakan bahwa banyak yang mengatakan nafasnya bau, padahal ia selalu menggosok gigi. Hasil
pengamatan, terdapat gigi yang berlubang, karang gigi dan gigi bagian depan goyang pada kakek
tersebut. Bagaimana konseling yang anda lakukan untuk kakek ini?

Skenario 6 : permasalahan depresi

Seorang laki-laki usia 35 tahun, tidak tahu harus bagaimana menghadapi ayahya yang menjadi agresif
secara tiba-tiba pada malam hari mau mencekik ibunya. Ia kebetulan tidak serumah dengan orang tuanya
tetapi ia ditelepon oleh ibunya yang ketakutan dan diminta segera datang. Biasanya ayahnya tsb manis
dan baik perilakunya. Ia heran mengapa jadi begitu padahal dulu adalah penasihat keluarga yang bijak.
Ketika ditanya mengapa ayah bersikap seperti itu, ayahnya mengatakan karena ibumu mau membunuh
ayah sewaktu tidur jadi saya pelintir saja tangannya dan saya ikat agar saya bisa tidur....
Sang anak tsb memarahi ayahnya dan mengancam jika berbuat seperti itu lagi ayah akan saya kurung
dan tidak boleh tidur bersama ibu lagi. Masalah lain timbul karena ancaman tsb, ayah selalu merasa
kehilangan isterinya jika ia tidak melihatnya maka akan dicari ke seluruh rumah bahkan ke tetangga-
tetangga. Pernah ayahnya tidak pulang 2 malam dan ternyata ada di warung di kampung tetangga, ketika
di tanya sedang apa; ia mengatakan mencari ibumu! Ia menangis tersedu-sedu, kenapa saya ditinggal
ibumu?

Padahal sang ibu ada di dalam rumah, hanya saja ketika itu ada di kamar mandi dan ayah klien tidak
mengetahuinya. Laki-laki tsb kebingungan bagaimana harus menghadapi ayah ibunya, karena ia juga
mempunya keluarga dengan anak umur 3 tahun. Ia adalah anak satu-satunya. Dia minta sesi konseling
dengan staf di Puskesmas.

Skenario 7 : permasalahan depresi

Seorang perempuan, 79 thn, datang ke puskesmas karena bingung menghadapi suaminya yang setiap
senja menjelang malam selalu tidak mengenali dirinya. Ia mengatakan kamu bukan isteriku, kamu palsu,
ngapain ada di rumah ini?? Isterinya menjelaskan bahwa aku isterimu ; nih buktinya gelang dari
bapak..., saya pandai main piano ... dan lain-lain bukti yang menunjukkan ibu tsb sebagai isteri.
Kadang pasien dapat mengerti oh iya.. tetapi ada kalanya sulit diyakinkan, dan ia mau pergi dari
rumahnya sendiri aku mau pulang ke rumahku.
Bagaimana memberikan konseling untuk ibu ini.

Modul Pelatihan 295


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
DAFTAR TILIK
BERMAIN PERAN KONSELING

Nama :
Tanggal :
Lembar Observasi :

No. Proses Yang Diamati Ada (1) Tidak (0)

1. Menjelaskan tujuan pemeriksaan dan kerahasiaan

2. Membangun rapport / hubungan


3. Menanyakan pertanyaan dengan tujuan/maksud yang jelas
(deskripsi, collecting data yang menuju pada penemuan satu permasalahan
tertentu)
4. Memberikan respons yang tepat kepada pasien
5. Menunjukkan kemampuan komunikasi verbal maupun non verbal
6. Mendengarkan secara aktif
7. Mampu menilai emosi pasien dengan baik
8. Mempertahankan kontak mata
9. Memberikan kesimpulan dari permasalahan pasien
10. Memberikan reassurance/penguatan terhadap pernyataan positif dan
dukungan
11. Memberikan saran dan bimbingan
Skor Total

Nilai minimal 6
Penilaian secara umum :
a. Hal baik :
...................................................................................................................................................................
...................................................................................................................................................................
.......................................................................................................

b. Saran :
...................................................................................................................................................................
...................................................................................................................................................................
.......................................................................................................

296 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 11
PENCATATAN DAN PELAPORAN
PROGRAM KESEHATAN
LANJUT USIA

Modul Pelatihan 297


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
298 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI INTI 11
PENCATATAN DAN PELAPORAN PROGRAM KESEHATAN LANJUT USIA

I. DESKRIPSI SINGKAT

Dalam melaksanakan dan mengembangkan program kesehatan, termasuk program


kesehatan Lanjut Usia perlu adanya suatu pengaturan yang baik. Proses pengaturan
program kesehatan ini disebut manajemen program kesehatan.

Pencatatan dan pelaporan suatu program merupakan bagian Sistim Informasi


Kesehatan (SIK), yang merupakan bagian fungsionil dari Sistim Kesehatan yang
komprehensif, yang memberikan pelayanan kesehatan secara terpadu, meliputi pelayanan
promotif, preventif, kuratif, pelayanan rehabilitatif. SIK memberikan dukungan informasi
kepada proses pengambilan keputusan di semua tingkat administrasi pelayanan kesehatan.
Pencatatan dan pelaporan suatu program merupakan salah satu alat bantu dalam
pelaksanaan monitoring dan evaluasi.

Dalam modul ini akan dibahas lebih lanjut mengenai pengertian, tujuan, manfaat
pencatatan dan pelaporan serta cara pengisian formulir pencatatan dan pelaporan lanjut
usia.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mengikuti materi ini, peserta mampu melakukan pencatatan dan pelaporan
program kesehatan Lanjut Usia.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus

Setelah mengikuti materi ini peserta mampu:

1. Menjelaskan Pengertian, tujuan, manfaat pencatatan dan pelaporan

2. Melakukan Pencatatan dan Pelaporan Program Kesehatan Lanjut Usia

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

1. Pengertian, tujuan, manfaat pencatatan dan pelaporan

2. Pencatatan dan Pelaporan Kesehatan Lanjut Usia

Modul Pelatihan 299


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
IV. BAHAN BELAJAR DAN REFERENSI

1. Pedoman Pelayanan Kesehatan Lansia di Puskesmas

2. Pedoman Pengelolaan Kegiatan Kesehatan di Kelompok Lanjut Usia

3. Pedoman Pembinaan Program Kesehatan Lanjut Usia

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

Langkahlangkah/ proses pembelajaran ini menguraikan tentang kegiatan pelatihan/


fasilitator dan kegiatan peserta dalam setiap tahapan proses pembelajaran.

Langkah 1 : Pengkondisian

1. Fasilitatator memperkenalkan diri, menyampaikan tujuan pembelajaran, mengapa materi


ini diperlukan pada pelatihan serta keterkaitan dengan materi sebelumnya

2. Fasilitatator memberi kesempatan kepada peserta yang sudah punya pengalaman


melakukan pencatatan dan pelaporan program kesehatan lanjut usia untuk
menyampaikan pengalamannya

3. Peserta lain diminta untuk memberi tanggapan.

Langkah 2 : Membahas Pokok Bahasan

1. Fasilitatator menayangkan power point dan menjelaskan pokok bahasan 1 dan 2

2. Fasilitatator memberi kesempatan kepada peserta untuk bertanya atau memberi


tanggapan atas penjelasan fasilitator.

3. Fasilitator meminta peserta untuk menanggapi pertanyaan

4. Dari hasil pendapat peserta, fasilitatator memberikan komentar dan memberikan


kesimpulan

Langkah 3. Latihan Pengisian Formulir Pencatatan dan Pelaporan Program


Kesehatan lanjut usia

1. Fasilitator membagikan formulir pencatatan dan pelaporan Program kesehatan lanjut


usia

2. Fasilitator menjelaskan cara pengisisn formulir

3. Peserta diminta mengisikan data yang dibawa dari Puskesmas tentang hasil kegiatan
program lansia di Puskesmas

4. Fasilitatator meminta peserta untuk menanyakan bagain-bagian dalam formulir yang


tidak dimengerti

300 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
5. Fasilitatator menjelaskan bagian yang tidak dimengerti oleh peserta

VII. URAIAN MATERI

A. Pengertian, Tujuan dan Manfaat Pencatatan dan Pelaporan Kesehatan Lanjut Usia

1. Pengertian

Pencatatan dan pelaporan merupakan salah satu kegiatan yang sangat penting
dalam manajemen kesehatan. Pencatatan dan pelaporan terdiri dari 3 komponen, yaitu:

a. Pencatatan adalah kegiatan memasukkan dan mengumpulkan semua data yang


diperoleh dari semua pelayanan yang diberikan oleh petugas kesehatan.

b. Pelaporan adalah kegiatan untuk melaporkan hasil pencatatan dari unit yang lebih
rendah kepada unit yang lebih tinggi.

c. Analisis dan Evaluasi adalah suatu kegiatan untuk menganalisis setiap kegiatan yang
menjawab pertanyaan 5 W - 1 H

2. Pengertian

Tujuan dari kegiatan Pencatatan dan Pelaporan ini adalah untuk mendapatkan data-
data hasil kegiatan yang dilakukan oleh petugas kesehatan mulai dari kegiatan di
masyarakat, kelompok lanjut usia dan kegiatan di Puskesmas.

3. Manfaat

Pencatatan dan pelaporan yang rapi akan menghasilkan data yang dapat digunakan
sebagai bahan advokasi, komunikasi dan sosialisasi suatu program. Upaya-upaya
advokasi akan lebih efektif dan berhasil bila disertai dukungan fakta dalam bentuk data
atau informasi yang akurat.

B. Pencatatan dan Pelaporan Program Kesehatan Lanjut Usia

Pencatatan pelayanan kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas dilakukan pada Rekam


Medik / Status Pasien dan Buku Pemantauan Pribadi Kesehatan Lanjut Usia / Buku
Kesehatan Lanjut Usia yang diharapkan dapat disimpan pasien dan selalu dibawa ke
pelayanan kesehatan.

Pelaporan pelayaann kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas dapat menggunakan form


Laporan Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan LB 1 untuk jenis penyakitnya.

1. Jenis data yang dicatat dan dilaporkan adalah :

Modul Pelatihan 301


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
a. Kegiatan dalam gedung

Jumlah sasaran pralansia dan lansia

Jumlah kunjungan pasien baru dan lama

10 penyakit terbanyak lansia

Tingkat kemandirian lansia

Jumlah lansia dengan gangguan mental emosional

Jumlah lansia dengan penurunan kognitif

Status Gizi lansia

Hasil pemeriksaan laboratorium lansia

Jumlah lansia yang diberikan konseling

Jumlah lansia yang dirujuk

Frekuensi penyuluhan

b. Kegiatan di luar gedung

Jumlah dan nama kelompok lanjut usia

Jumlah kunjungan lansia di kelompok

10 penyakit terbanyak lansia

Tingkat kemandirian lansia

Jumlah lansia dengan gangguan mental emosional

Jumlah lansia dengan penurunan kognitif

Status Gizi lansia

Hasil pemeriksaan laboratorium lansia

Jumlah lansia yang diberikan konseling

Jumlah lansia yang dirujuk

Frekuensi penyuluhan

Jumlah lansia yang dilakukan perawatan di rumah

Jumlah Lansia yang diberdayakan dalam peningkatan kesehatan keluarga

302 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
2. Mekanisme pencatatan dan pelaporan

Hasil pencatatan Puskesmas dilaporkan ke Dinas kesehatan Kabupaten/Kota.


Hasil kegiatan yang dilaporkan merupakan penggabungan dari hasil kegiatan didalam
dan diluar gedung (kelompok/posyandu lansia, kunjungan rumah, kunjungan ke panti
wredha dll) dan dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setiap bulan.

Untuk data 10 penyakit terbanyak diambil dari rekapan LB1 satu tahun yang
dilaporkan pada setiap akhir tahun.

Untuk memantau kesehatan lanjut usia digunakan Buku Kesehatan Lanjut usia
dengan memindahkan hasil pemeriksaan ke dalam Buku Kesehatan Lanjut usia,
kemudian hasil pencatatan di Buku Kesehatan Lanjut usia dipindahkan ke dalam
fomulir pencatatan dan pelaporan. Setiap lansia yang dilayani baik di dalam gedung
maupun diluar gedung Puskesmas harus memiliki Buku Kesehatan Lanjut usia.

VIII. DAFTAR PUSTAKA

1. Kemenkes RI, 2015, Permenkes No 67 tahun 2015, tentang Penyelenggaraan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas

2. Pedoman Pengelolaan Kegiatan Kesehatan di Kelompok Lanjut Usia

3. Pedoman Pembinaan Program Kesehatan Lanjut Usia

Modul Pelatihan 303


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
304 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI INTI 11
PENCATATAN DAN PELAPORAN
PROGRAM KESEHATAN
LANJUT USIA

Modul Pelatihan 305


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
306 Modul Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK LATIHAN
PENGISIAN FORM PENCATATAN DAN PELAPORAN

Tujuan :
Setelah mengikuti latihan ini, peserta mampu melakukan pengisian form pencatatan dan
pelaporan secara benar

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk latihan mengisi form pencatatan dan
pelaporan
2. Peserta dibagi 3 (tiga) kelompok
3. Fasilitator membagikan form pencatatan dan pelaporan pada setiap kelompok.
4. Setiap kelompok memilih data laporan yang dibawa oleh salah satu peserta untuk dibahas
pada masing-masing kelompok atau menggunakan data yang diberikan oleh fasilitator
5. Masing-masing kelompok melakukan latihan pengisian form pencatatan dan pelaporan
dengan menggunakan data tersebut selama 10 menit.
6. Masing-masing kelompok memaparkan hasil latihan pengisian form pencatatan dan
pelaporan dan tiap peserta dapat mengajukan pertanyaan/ tanya jawab tentang hal yang
belum dipahami..
7. Fasilitator memberikan tanggapan tentang hasil diskusi pengisian form pencatatan dan
pelaporan.

Bahan dan Alat :

1. Petunjuk latihan mengisi form pencatatan dan pelaporan


2. Form pencatatan dan pelaporan
3. Data program kesehatan lanjut usia dari salah satu Puskesmas atau lembar kasus
4. Spidol
5. Whiteboard
6. Flipchart

Waktu :
1 jpl @ 45 menit

Modul Pelatihan 307


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri bagi Tenaga Kesehatan Puskesmas
LEMBAR KASUS

Seorang pasien dengan Nama Ny Sutinah, dengan usia : 72 tahun dengan alamat : Jakarta
Pusat, datang ke Posyandu Lansia Melati.

Pasien datang dengan keluhan : Kepala sering pusing.

Tidak ada keluhan gangguan penglihatan dan pendengaran.

Hasil pemeriksaan fisik pasien:

TSB, CM, TD: 150/90 mmHg, TB/BB: 162 cm/54 kg

Nadi : 98 x/menit, regular, isi cukup

Napas : 20 x/menit, regular

Suhu : 36.5 OC

Mulut : oral higiene baik

Mata : konjungtiva pucat -/-, sklera ikterik -/-

Leher : JVP 5-2 cmH20

KGB : tidak teraba pembesaran

Paru : vesikuler, rh -/-, wh-/-

Jantung : BJ I dan II normal, murmur-, gallop

Abdomen: datar lemas, H/L ttb, BU+N

Ekstremitas : akral hangat, edema -/-

Hasil pemeriksaan Score ADL Barthel : 20, dan hasil penilaian status mental dengan metode 2
menit negatif. Hasil pemeriksaan dengan metode Mini Cog dan Clock Drawing Test negatif.

Hasil pemerikaan laboratorium sederhana : Hb : 13,5, Kolesterol darah total 205 mg/dL, Gula
darah sewaktu : 120 mg/dL dan Asam urat : 5 mg/dL.

Di rumah ibu tersebut merawat cucunya yang berusia 4 tahun.


1. Apa yang dapat Saudara lakukan terhadap pasien tersebut.
2. Tuliskan hasil pemeriksaan dan tindakan yang dilakukan ke dalam format pencatatan dan
pelaporan di Posyandu Lansia.

308 Modul Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
FORMAT PENCATATAN DAN PELAPORAN KESEHATAN LANJUT USIA DI POSYANDU LANSIA
POSYANDU :
DESA/KELURAHAN :
PUSKESMAS :
KECAMATAN :
BULAN :

Umur Kegiatan sehari-hari Hasil pemeriksaan Pengobatan Konseling Pemberda


Kunjungan Penyulu
No Nama Lansia 45-59 60-69 > 70 Kemandirian Ggn IMT
Tek. Darah Hb Kolesterol Gula Darah Asam Urat Ggn Ggn yaan Ket.
Ggn Ggn han
Diobati Dirujuk B L S Lansia
B L P/L P/L P/L A B C ME L N K T N R N K N T N T N T ginjal kognitif Penglihatan pendengaran
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

JUMLAH

Mengetahui
Penanggung jawab wilayah Ketua kader Posyandu ......

________________ ________________

Kurikulum Pelatihan 309


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
FORMAT PENCATATAN DAN PELAPORAN KESEHATAN LANJUT USIA DI PUSKESMAS
PUSKESMAS : :
KECAMATAN : :
BULAN : :

Sasaran Lansia Kunjungan Lansia Kegiatan sehari-hari Jumlah Lansia dengan Kelainan Pengobatan
Konseling
45-59 60-69 > 70 45-59 60-69 > 70 Kemandirian IMT Tek. Darah Jml Lansia dgn Jumlah
Jumlah Ggn Hb Kolestero As. Urat Ggn Ggn Ggn Pemberd Jumlah
Jumlah DM Ggn ginjal Lain-lain kelainan Penyuluh Panti
No Nama Desa Panti L P L P L P ME L K T R Kurang l tinggi tinggi kognitif Penglihatan pendengaran ayaan Kunjungan Ket.
Posyandu Diobati Dirujuk an Wredha
Wredha L P L P L P A B C B L S Lansia Rumah
dibina
B L B L B L B L B L B L L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

JUMLAH

Mengetahui
Kepala Puskesmas Pengelola Program Kesehatan Lansia

________________ ________________

310 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK PENGISIAN FORMAT PENCATATAN DAN PELAPORAN KELOMPOK /
POSYANDU LANJUT USIA

1 No Urut : Sudah jelas

2 Nama Lansia : Sudah jelas

3 Kunjungan B = Baru adalah pasien yang berkunjung untuk pertama kali


dalam tahun berjalan
L = lama adalah pasein yang berkung untuk yang kedua dan
seterusnya dalam tahun berjalan
Kunjungan berlaku untuk 1 tahun berjalan
4 Umur ditulis umur pada kolom yang sesuai dengan kelompok umur
lansia dan diberi tanda diberi tanda Laki2(L) atau Perempuan (P)
5. Kemandirian : Yang dimaksud dengan kegiatan hidup sehari-hari adalah
kegiatan dasar kehidupan, kehidupan seperti: makan/ minum,
berjalan, mandi, berpakain, naik turun tempat tidur, buang air
besar/kecil dan sebagainya
Kegiatan melakukan pekerjaan diluar rumah, seperti: berbelanja,
mencari nafkah, mengambil pensiun, arisan, pengajian, dll
(sesuai dengan instrumen ADL)
Kategori A: apabila lanjut usia masih mampu melakukan
kegiatan hidup sehari-hari tanpa bantuan sama sekali (mandiri)
dari orang lain
Kategori B: apabila ada gangguan dalam melakukan sendiri,
hingga kadang-kadang perlu bantuan (ada gangguan)
Kategori C: apabila lanjut usia sama sekali tidak mampu
melakukan kegiatan sehari-hari, sehinga sangat tergantung
(ketergantungan berat)
6. Mental : Lakukan pemeriksaan status mental yang berhubungan dengan
emosional keadaan mental emosional, dengan menggunakan pedoman
metode 2 menit melalui 2 tahap pertanyaan.
Pertanyaan tahap 1:
1. Apakah anda mengalami sukar tidur ?
2. Apakah anda sering merasa gelisah?
3. Apakah anda sering murung dan atau menangis sendiri ?
4. Apakah anda sering merasa was-was atau khawatir ?

Kurikulum Pelatihan 311


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Bila ada 1 atau lebih jawaban ya lanjutkan pada pertanyaan
tahap 2
Pertanyaan tahap 2:
1. Apakah lama keluhan lebih dari 3 bulan atau lebih dari 1 kali
dalam sebulan ?
2. Apakah anda mempunyai masalah atau banyak pikiran
3. Apakah anda mempunyai gangguan atau masalah dengan
keluarga atau orang lain ?
4. Apakah anda menggunakan obat tidur atau penenang atas
anjuran dokter?
5. Apakah anda cenderung mengurung diri didalam kamar ?
Bila 1 atau lebih jawaban ya maka lanjut usia mempunyai
masalah emosional
Bila ada gangguan mental emosional beri tanda positif (+) pada
kolom
7 IMT : Indeks Masa Tubuh ditentukan dengan mencari titik temu antara
garis bantu yang menghubungkan berat badan yang sudah diukur
L (lebih) dengan tinggi badan. Atau dengan menggunakan rumus:
N (normal)
BB (kg)
K (kurang) TB (m)2

Nilai normal IMT untuk lanjut usia berkisar antara 18.5 25.
L: bila titik temu terdapat pada daerahgrafik dengan warna merah
(IMT lebih dari 25)
N: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna hijau
K: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna kuring
(IMT kurang dari 18.5)
8 Tekanan : Ukur tekanan darah dengan tensimeter dan stetoskop
Darah T: bila salah satu dari sistole atau diastole, atau keduanya di atas
T (tinggi) normal
N (normal) N: bila sistole antara 100 -140 mmHg dan diastole 70 95 mmHg
R (rendah) R: bila sistole atau diastole dibawah normal.
9 Hb : Pemeriksaan hemoglobin :
N (normal) Bila menggunakan sahli maka :
K (kurang) N: nilainya 13 g% untuk pria dan 12 g% untuk wanita.

312 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
10 Kolesterol : Diperoleh dari hasil pemeriksaan kolesterol.
N (normal) Tuliskan hasil pemeriksaan pada kolom
T (Tinggi) Normal : bila kadar kolesterol total < 190 mg / dL
Tinggi : Bila kadar kolesterol total 190 mg / dL
11 Gula Darah : Diperoleh dari hasil pemeriksaan gula darah.
N (normal) Tuliskan hasil pemeriksaan pada kolom
T (Tinggi) Normal : bila kadar gula darah sewaktu < 200 mg/dL
Tinggi : Bila kadar gula darah sewaktu 200 mg/dL
12 Asam Urat : Diperoleh dari hasil pemeriksaan asam urat.
N (normal) Tuliskan hasil pemeriksaan pada kolom
T (Tinggi) Normal : bila kadar asam urat L (3.5 mg/dL 7 mg/dL) dan
P (2.6 mg/dL 6.0 mg/dL )
Tinggi : Bila kadar asam urat L > 7 mg/dL dan P > 6 mg/dL
13 Gangguan : Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik :
Ginjal Beri tanda (+) apabila ada gejala gangguan ginjal ditemukan
Beri tanda (-) apabila tidak ada gejala gangguan ginjal ditemukan
14 Gangguan : Dengan menggunakan instrumen Mini Cog dan Clock Drawing
Kognitif Test
Beri tanda (+) apabila ada penurunan fungsi kognitif
Beri tanda (-) apabila tidak ada penurunan fungsi kognitif
15 Gangguan : Berdasarkan hasil anamnesa dan pemeriksaan ditemukan
penglihatan gangguan penglihatan (katarak, glaukoma, presbiop dll)
Beri tanda (+) : apabila ditemukan gangguan penglihatan
Beri tanda (-) : tidak ditemukan gangguan penglihatan
16 Gangguan : Berdasarkan hasil anamnesa dan pemeriksaan ditemukan
pendengaran gangguan pendengaran
Beri tanda (+) : apabila ada keluhan dari lansia bahwa dia sulit
untuk mendengar atau waktu pemeriksaan lansia sulit mengerti
apa yang dibicarakan atau hasil tes pendengaran ada gangguan
pendengaran
Beri tanda (-) : tidak ditemukan gangguan pendengaran
17 Diobati : Beri tanda (+) atau () bila :
(+) : bila lanjut usia diobati
(-) : bila lanjut usia tidak diobati
18 Dirujuk : Beri tanda (+) atau () bila :
(+) : bila lanjut usia dirujuk ke tingkat pelayanan kesehatan yang
lebih tinggi

Kurikulum Pelatihan 313


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
(-) : bila lanjut usia tidak dirujuk/hanya sampai di Puskesmas

19 Konseling Beri tanda pada kolom yang sesuai apakah pasien diberikan
konseling sesuai dengan masalah kesehatannya
Baru : apabila konseling diberikan untuk kasus baru
Lama: apabila konseling diberikan untuk kasus lama
Selesai : apabila pasien sudah selesai diberikan konseling untuk
satu kasus
20 Penyuluhan Apabila ada penyuluhan beri tanda positif (+)

21 Pemberdayaa Apabila Lansia dilakukan pemberdayaan dalam meningkatkan


n Lansia kesehatan keluarga beri tanda positif (+)
Apabila Lansia tidak dilakukan pemberdayaan dalam
meningkatkan kesehatan keluarga beri tanda negatif (-)
22 Ket Apabila ada keterangan yang dirasa perlu untuk ditambahkan

314 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK PENGISIAN FORMAT PENCATATAN DAN PELAPORAN PUSKESMAS

1 No Urut : Sudah jelas

2 Nama Desa : Sudah jelas

3 Jumlah : Sudah Jelas


Kelompok
/Posyandu
Lansia
4 Jumlah Panti : Jumlah panti wredha yang ada di wilayah kerja
Wredha
5 Sasaran : Jumlah Sasaran Lansia yang ada di wilayah kerja dalam 1 tahun,
Lansia yang ditulis berdasarkan umur dan jenis kelamin, berdasarkan data
BPS atau hasil pendataan.
6 Kunjungan Jumlah Lansia yang kontak dengan tenaga kesehatan baik di
Lansia Puskesmas, Posyandu Lansia maupun yang dlakukan kunjungan
rumah, yang ditulis berdasarkan kelompok umur dan jenis kelamin.
B = Baru adalah pasien yang berkunjung untuk pertama kali dalam
tahun berjalan
L = lama adalah pasien yang berkunjung untuk yang kedua dan
seterusnya dalam tahun berjalan
Kunjungan berlaku untuk 1 tahun berjalan
7. Kemandirian : Yang dimaksud dengan kegiatan hidup sehari-hari adalah kegiatan
dasar kehidupan, kehidupan seperti: makan/ minum, berjalan,
mandi, berpakain, naik turun tempat tidur, buang air besar/kecil dan
sebagainya
Kegiatan melakukan pekerjaan diluar rumah, seperti: berbelanja,
mencari nafkah, mengambil pensiun, arisan, pengajian, dll
(sesuai dengan instrumen ADL)
Kategori A: apabila lanjut usia masih mampu melakukan kegiatan
hidup sehari-hari tanpa bantuan sama sekali (mandiri) dari orang lain
Kategori B: apabila ada gangguan dalam melakukan sendiri, hingga
kadang-kadang perlu bantuan (ada gangguan)
Kategori C: apabila lanjut usia sama sekali tidak mampu
melakukan kegiatan sehari-hari, sehinga sangat tergantung
(ketergantungan berat)
Kurikulum Pelatihan 315
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
8. Gangguan ME : Lakukan pemeriksaan status mental yang berhubungan dengan
(Mental keadaan mental emosional, dengan menggunakan pedoman metode
Emosional) 2 menit melalui 2 tahap pertanyaan.
Pertanyaan tahap 1:
5. Apakah anda mengalami sukar tidur ?
6. Apakah anda sering merasa gelisah?
7. Apakah anda sering murung dan atau menangis sendiri ?
8. Apakah anda sering merasa was-was atau khawatir ?

Bila ada 1 atau lebih jawaban ya lanjutkan pada pertanyaan tahap


2
Pertanyaan tahap 2:
6. Apakah lama keluhan lebih dari 3 bulan atau lebih dari 1 kali
dalam sebulan ?
7. Apakah anda mempunyai masalah atau banyak pikiran
8. Apakah anda mempunyai gangguan atau masalah dengan
keluarga atau orang lain ?
9. Apakah anda menggunakan obat tidur atau penenang atas
anjuran dokter?
10. Apakah anda cenderung mengurung diri didalam kamar ?
Bila 1 atau lebih jawaban ya maka lanjut usia mempunyai masalah
emosional
Bila ada gangguan mental emosional beri tanda positif (+) pada
kolom
9 IMT : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan Lansia
Indeks Masa Tubuh ditentukan dengan mencari titik temu antara
L (lebih) garis bantu yang menghubungkan berat badan yang sudah diukur
K (kurang) dengan tinggi badan. Atau dengan menggunakan rumus:

BB (kg)
TB (m)2

Nilai normal IMT untuk lanjut usia berkisar antara 18.5 25.
L: bila titik temu terdapat pada daerahgrafik dengan warna merah
(IMT lebih dari 25)
N: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna hijau
K: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna kuring
(IMT kurang dari 18.5)

316 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
10 Tekanan : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan Tekanan Darah yang tinggi atau
Darah rendah
T (tinggi) Ukur tekanan darah dengan tensimeter dan stetoskop
R (rendah) T: bila salah satu dari sistole atau diastole, atau keduanya di atas
normal
N: bila sistole antara 100 -140 mmHg dan diastole 70 95 mmHg
R: bila sistole atau diastole dibawah normal.
11 Hb : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan Hemoglobin yang kurang
N (normal) Pemeriksaan hemoglobin :
K (kurang) Bila menggunakan sahli maka :
N: nilainya 13 g% untuk pria dan 12 g% untuk wanita.
K : apabila lebih rendah dari nilai N
12 Kolesterol : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan kolesterol tinggi
T (Tinggi) Diperoleh dari hasil pemeriksaan kolesterol.
Normal : bila kadar kolesterol total < 190 mg / dL
Tinggi : Bila kadar kolesterol total 190 mg / dL
13 Gula Darah : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan gula darah tinggi
T (Tinggi) Diperoleh dari hasil pemeriksaan gula darah.
Normal : bila kadar gula darah sewaktu < 200 mg/dL
Tinggi : Bila kadar gula darah sewaktu 200 mg/dL
14 Asam Urat : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan Asam Urat tinggi
T (Tinggi) Diperoleh dari hasil pemeriksaan asam urat.
Normal : bila kadar asam urat L (3.5 mg/dL 7 mg/dL) dan P (2.6
mg/dL 6.0 mg/dL )
Tinggi : Bila kadar asam urat L > 7 mg/dL dan P > 6 mg/dL
15 Gangguan : Ditulis rekapan hasil pemriksaan berdasarkan anamnesa,
Ginjal pemeriksaan fisik dan laboratorium:
Beri tanda (+) apabila ada gangguan ginjal ditemukan
Beri tanda (-) apabila tidak ada gangguan ginjal ditemukan
16 Gangguan : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan gangguan kognitif.
Kognitif Dengan menggunakan instrumen Mini Cog dan Clock Drawing Test
Beri tanda (+) apabila ada penurunan fungsi kognitif
Beri tanda (-) apabila tidak ada penurunan fungsi kognitif
17 Gangguan : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan gangguan penglihatan.
penglihatan Berdasarkan hasil anamnesa dan pemeriksaan ditemukan gangguan
penglihatan (katarak, glaukoma, presbiop dll)
Beri tanda (+) : apabila ditemukan gangguan penglihatan

Kurikulum Pelatihan 317


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Beri tanda (-) : tidak ditemukan gangguan penglihatan

18 Gangguan : Ditulis rekapan hasil pemeriksaan gangguan pendegaran.


pendengaran Berdasarkan hasil anamnesa dan pemeriksaan ditemukan gangguan
pendengaran
Beri tanda (+) : apabila ada keluhan dari lansia bahwa dia sulit untuk
mendengar atau waktu pemeriksaan lansia sulit mengerti apa yang
dibicarakan atau hasil tes pendengaran ada gangguan pendengaran
Beri tanda (-) : tidak ditemukan gangguan pendengaran
19 Lain - lain : Ditulis bila ada penyakit lain yang banyak ditemukan pada Lansia di
wilayah kerja.
20 Jumlah Lansia : Jumlah total Lansia dengan kelainan
dengan
kelainan
21 Diobati : Ditulis jumlah rekapan Lanjut usia yang diobati
22 Dirujuk : Ditulis rekapan jumlah lanjut usia yang dirujuk ke tingkat pelayanan
kesehatan yang lebih tinggi
23 Konseling : Ditulis rekapan jumlah lanjut usia yang diberikan konseling
Baru : apabila konseling diberikan untuk kasus baru
Lama: apabila konseling diberikan untuk kasus lama
Selesai : apabila pasien sudah selesai diberikan konseling untuk
satu kasus
24 Penyuluhan : Ditulis rekapan jumlah penyuluhan yang dilakukan

25 Pemberdayaa : Ditulis rekapan jumlah Lansia yang dilakukan pemberdayaan dalam


n Lansia meningkatkan kesehatan keluarga
26 Jumlah Panti : Ditulis rekapan jumlah Panti wredha yang dibina / dikunjungi
Wredha dibina
27 Jumlah : Ditulis rekapan jumlah Lansia yang dilakukan kunjungan rumah
Kunjungan
Rumah
28 Ket : Apabila ada keterangan yang dirasa perlu untuk ditambahkan

318 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

PRAKTEK LAPANGAN

Kurikulum Pelatihan 319


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
320 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PEDOMAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
PELATIHAN PELAYANAN KESEHATAN LANJUT USIA DAN GERIATRI BAGI TENAGA
KESEHATAN PUSKESMAS

I. PENDAHULUAN

Salah satu permasalahan yang sangat mendasar pada lanjut usia adalah masalah
kesehatan sehingga diperlukan pembinaan kesehatan pada kelompok pra lanjut usia dan lanjut
usia, bahkan sejak usia dini.

Puskesmas sebagai unit terdepan dalam pelayanan kesehatan masyarakat maupun


perorangan diharapkan mampu melakukan upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif
tingkat dasar bagi Lanjut Usia. Pelayanan kesehatan Lanjut Usia di Puskesmas harus dilakukan
secara profesional dan berkualitas, paripurna, terpadu dan terintegrasi dengan memperhatikan
aspek geriatri pada Lanjut Usia.

Setelah mendapatkan berbagai masukan dan mempraktikkannya di kelas, proses


pembelajaran dilanjutkan dengan praktik di lanagan (puskesmas) agar peserta mengalami
secara langsung atau penerapan dari teori dan pengalaman praktik di kelas. Praktik kerja
lapangan (PKL) merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kurikulum pelatihan tersebut.
PKL harus dirancang sedemikian rupa sehingga memungkinkan peserta latih untuk
mempraktikkan secara utuh pelaksanaan pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri di
Puskesmas yang meliputi: penatalaksanaan sindroma geriatri, pelayanan penyakit degeneratif
dan geripause, pelayanan kesehatan jiwa dan inteligensia pada lanjut usia, pelayanan gizi pada
Lanjut Usia, dan pelayanan rehabilitasi medik pada Lanjut Usia.

Oleh karena itu pada pelatihan TOT ini selain adanya praktik di kelas dan praktik
melatih, untuk mengamati serta mempraktikkan pelaksanaan pelayanan lanjut usia dan geriatri
di puskesmas pada situasi yang sebenarnya. Disamping itu PKL juga dapat memberikan
pengalaman belajar bagi peserta latih agar terwujud kemampuan melaksanakan pelayanan
yang sebenarnya nanti di tempat kerjanya masing-masing.

II. TUJUAN

A. Tujuan Umum:

Peserta mampu melaksanakan pelayana Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri dengan
benar

B. Tujuan Khusus:

Untuk mencapai tujuan umum di atas, peserta dapat:

Kurikulum Pelatihan 321


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
1. Melakukan penatalaksanaan sindroma geriatri

2. Melakukan pelayanan penyakit degeneratif dan geripause

3. Melakukan pelayanan kesehatan jiwa dan inteligensia pada lanjut usia

4. Melakukan pelayanan gizi pada Lanjut Usia

5. Melakukan pelayanan rehabilitasi medik pada Lanjut Usia

III. PERSIAPAN

A. Pembagian kelompok peserta

Peserta pelatihan dibagi menjadi 6 kelompok (5 orang per kelompok) dengan rincian
kegiatan sbb:

1. Melakukan penatalaksanaan sindroma geriatri

2. Melakukan pelayanan penyakit degeneratif dan geripause

3. Melakukan pelayanan kesehatan jiwa dan inteligensia pada lanjut usia

4. Melakukan pelayanan gizi pada Lanjut Usia

5. Melakukan pelayanan rehabilitasi medik pada Lanjut Usia

6. Melakukan analisa konsep pelaksanaan Puskesmas yang menyelenggarakan


pelayanan Kesehatan Santun Lanjut Usia

B. Lokasi dan waktu PKL

Lokasi PKL adalah Puskesmas yaitu sebanyak 2 puskesmas

Kriteria Puskesmas adalah:

1. Puskesmas yang mempunyai kegiatan pelayanan kesehatan Lanjut Usia

2. Puskesmas yang relatif terjangkau dari tempat pelatihan dan bersedia menjadi
tempat PKL.

Waktu pelaksanaan PKL mulai jam 08.0015.00 (7 jpl@60 menit)

C. Substansi untuk pelaksanaan PKL

Peserta yang sudah tergabung dalam satu kelompok melakukan diskusi kelompok untuk
menyiapkan substansi PKL yaitu dengan membuat instrumen dan alat bantu lainnya
untuk pelaksanaan pelayanan kesehatan Usila dan geriatri

D. Presentasi hasil PKL

Peserta menyusun laporan singkat pelatihan dam mempresentasikan hasilnya di tempat


pelaksanaan pelatihan, dengan dihadiri oleh Kepala Puskesmas

322 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
IV. PELAKSANAAN PKL

PKL dilaksanakan di 2 Puskesmas di alokasikan selama 1 hari (7 jpl)

A. Perkenalan penyampaian tujuan

Pendamping PKL menyampaikan maksud dan tujuan PKL, memperkenalkan peserta


kepada Kepala Puskesmas atau petugas yang terlibat yang menjadi tempat PKL dan
akan berkerja sama dengan peserta latih selama proses PKL.

Dan kepada petugas Puskesmas yang terlibat dimohon kerjasamanya, terutama dalam
penyediaan data-data dan informasi yang terkait.

B. Pelaksanaan kegiatan PKL

PKL dilaksanakan dengan jadwal sebagai berikut:

Sesi Pagi 08.00 09.00 Perjalanan menuju lokasi PKL

Pendamping PKL melapor pada kelapa puskesmas

Peserta diterima oleh Kepala Puskesmas dan


09.00 11.00 jajarannya
Peserta melaksanakan pelayanan kesehatan bagi
lanjut usia dan geriatik

11.00--12.00 Peserta menyiapkan laporan tertulis sebagai bahan


presentasi di puskesmas

Segmen Siang 12.0013.00 ISTIRAHAT

13.0015.00 Penyajian di tempat pelatihan dihadapan kepala


puskesmas dan tim nya

C. Pembimbing

Pembimbing mempunyai tugas:

1. Memberi pembekalan awal sebelum praktik lapangan (briefing awal)

2. Memberi bimbingan selama praktik di lapangan

3. Membimbing proses diskusi dan penulisan laporan praktik lapangan.

4. Menyampaikan maksud dan tujuan PKL kepada Kepala Puskesmas atau petugas
lapangan yang terlibat.

5. Jumlah pembimbing disesuaikan dengan jumlah peserta yang mengikuti praktik


lapangan.

6. Mengamati dan mengawasi peserta latih.

Kurikulum Pelatihan 323


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
V. MENYUSUN LAPORAN PKL

Laporan PKL Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri di Puskesmas.

Setiap kelompok membuat laporan PKL, yang mencakup:

1. Pendahuluan

2. Menyampaikan gambaran umum secara ringkas tentang pelayanan kesehatan lanjut


usia dan geriatri di Puskesmas

3. Mekanisme pelaksanaan pelayanan Lanjut usia dan geriatri di Puskesmas

4. Pelaksanaan pencatatan dan pelaporan.

5. Hasil pelaksanaan praktik meliputi kegiatan: penatalaksanaan sindroma geriatri,


pelayanan penyakit degeneratif dan geripause, pelayanan kesehatan jiwa dan
inteligensia pada lanjut usia, pelayanan gizi pada Lanjut Usia, pelayanan rehabilitasi
medik pada Lanjut Usia dan pelaksanaan konsep pelayanan kesehatan santun lanjut
usia

6. Kesimpulan dan rekomendasi, hal-hal yang perlu direkomendasikan berdasarkan


pengalaman pelaksanaan di puskesmas

VI. PELAKSANAAN PRESENTASI/SEMINAR HASIL PKL

1. Seminar dilaksanakan di tempat pelatihan dengan melibatkan kepala puskesmas

2. Setiap kelompok mempersiapkan bahan presentasi/seminar hasil PKL untuk pleno.

3. Setiap kelompok menunjuk wakilnya yang akan mempresentasikan hasil PKL, agar
mempersiapkan diri dibantu oleh anggota kelompok karena presentasi merupakan hasil
kerja kelompok.

4. Peserta seminar

Peserta presentasi/seminar adalah: fasilitator, Puskesmas tempat PKL

324 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PANDUAN PELAKSANAAN PRAKTEK

A. MELAKUKAN P3G PADA PASIEN

Tahapan yang dilakukan :

1. Melakukan pemeriksaan meliputi :

a. Anamnesis

b. Status Fisik

c. Status fungsional,

- Activity Daliy Living (ADL) dari barthel,

d. Status mental dan kognitif

- Mini Cog dan clock drawing test,

- Mini Mental State Examination

- Geriatric Depression Scale

e. Status Nutrisi

- MNA

f. Status Sosial Ekonomi

- Meliputi keluarga, lingkungan fisik, masyarakat sekitar, ekonomi dan aspek


hukum yang dapat terkait dengan pasien lanjut usia.

2. Melakukan assessment hasil pemeriksaan Lansia secara utuh dan dilanjutkan


dengan rencana tatalaksana Lansia mulai dari upaya promotif, preventif, kuratif
dan rehabilitative yang akan dilakukan.

3. Melakukan pencatatan menggunakan form dan instrument yang sudah ada


meliputi:

- Status Rekam Medik Puskesmas


- Instrumen yang sudah dipelajari untuk P3G
- Buku Pemantauan Pribadi Kesehatan Lansia / Buku Kesehatan Lansia

Pencatatan diharapkan dibuatkan satu set rapi untuk difeedbackan sebagai rekam
medis Puskesmas.

Kurikulum Pelatihan 325


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
B. MELAKUKAN OBSERVASI PUSKESMAS DALAM MELAKUKAN PELAYANAN
KESEHATAN SANTUN LANJUT USIA

Tahapan yang dilakukan :

1. Melakukan observasi dan wawancara terhadap sarana, prasarana, pelayanan yang


dilakukan serta pencatatan dan pelaporan serta kegiatan luar gedung yang sudah
dilakukan oleh Puskemas

2. Mencatat dan melaporkan hasil observasi


3. Melakukan analisa terhadap sejauh mana pelaksanaan pelayanan kesehatan santun
lanjut usia yang sudah dilakukan.
4. Membuat saran terkait rencana pengembangan yang dapat dilakukan oleh Puskesmas
untuk menuju pelaksanaan pelayanan kesehatan santun lanjut usia dengan
memperhatikan kondisi yang ada. (dianggap jika peserta sebagai penanggung jawab
program Lansia di Puskesmas tersebut)

326 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI PENUNJANG 1
BUILDING LEARNING
COMITMENT (BLC)

Kurikulum Pelatihan 327


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
328 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI PENUNJANG 1
BUILDING LEARNING COMITMENT (BLC)

I. DESKRIPSI SINGKAT

Pelatihan menggunakan pendekatan andragogi yang pada hakekatnya menempatkan


para peserta sebagai orang dewasa yang telah memiliki banyak pengalaman baik
pengalaman akademis maupun praktis dan diharapkan bersedia saling tukar
pengalaman, sehingga akan saling melengkapi baik sesama peserta maupun dengan
fasilitator. Suasana kebersamaan dalam pembelajaran hanya dapat tercipta apabila telah
terbentuk komunikasi, saling mengenal sesama peserta/fasilitator/panitia yang kemudian
ditunjang dengan adanya kesepakatan dalam hal tujuan pelatihan dan norma-norma
kelompok yang ditujukan untuk menjaga kelancaran proses pembelajaran. Untuk itu
diperlukan game-game yang memungkinkan peserta merefleksikan ide/pendapat
sehingga batas keakuan dan kekakuan dapat diatasi.

Dalam Modul ini dibahas tentang cara bagaimana memfasilitasi para peserta agar
mampu bekerjasama dalam proses pembelajaran antar peserta dan panitia/fasilitator selama
mengikuti seluruh kegiatan pelatihan

II. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. Tujuan Pembelajaran Umum :

Pada akhir kegiatan ini, peserta pelatihan mampu bekerjasama dalam kelompok secara
efektif dan efisien, sehingga terbentuk tim belajar yang dinamis.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus :

Pada akhir kegiatan ini, peserta mampu :

1. Memahami proses pembelajaran.

2. Menerapkan kerjasama dalam membangun tim

3. Memecahkan masalah dengan strategi win-win solution

III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN

A. Konsep dasar pembelajaran

B. Kerjasama Membangun Tim

C. Pemecahan masalah

Kurikulum Pelatihan 329


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
IV. BAHAN BELAJAR

A. Departemen Kesehatan RI. (2004). Pedoman Pelatihan. Jakarta : Pusdilatkes

B. Entang, M. (1995). Panduan Pembelajaran Bagi Widyaiswara. Jakarta : Diklat Propinsi


Pemda DKI.

V. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN


Agar proses pembelajaran dapat berhasil secara efektif, maka perlu disusun langkah-
langkah sebagai berikut :
A. Langkah 1 : Penyiapan Pembelajaran
1. Kegiatan Fasilitator
a. Memperkenalkan diri, memberikan apresiasi dan menyampaikan tujuankegiatan
yang ingin dicapai.
b. Melontarkan pertanyaan seputar pentingnya kebersamaan dalam proses
pembelajaran (curah pendapat)
c. Menggali pendapat dari peserta tentang proses kegiatan yang akan dilaksanakan
2. Kegiatan Peserta
a. Memperhatikan dengan seksama
b. Mengemukakan pendapat atau ide
c. Menjawab pertanyaan, dan mengajukan pertanyaan unuk klarifikasi atau bila ada
hal-hal yang belum jelas

B. Langkah 2 : Penjelasan kegiatan


1. Kegiatan Fasilitator
a. Penjelasan singkat pentingnya komitment selama mengikuti pelatihan
b. Memberi kesempatan peserta berbagi pengalaman dalam kegiatan
mengembangkan kerjasama tim yang dinamis atau dalam proses pencairan dalam
kegiatan pelatihan
c. Memberi kesempatan peserta mengajukan pertanyaan untuk hal-hal yang belum
jelas
d. Menjawab pertanyaan peserta atau memberikan klarifikasi atas pertanyaan peserta
2. Kegiatan Peserta
a. Mendengar, mencatat hal-hal yang penting
b. Mengemukakan pendapat atau pengalaman dalam mengembangkan kerjasama tim
atau komitmen dalam pelatihan
c. Mengajukan pertanyaan bila ada hal-hal yang belum jelas atau perlu diklarifikasi

330 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
C. Langkah 3 : Penugasan
1. Kegiatan Fasilitator

a. Membagi peserta ke dalam beberapa kelompok @ 6-7 orang untuk saling


berkenalan (game 1)

b. Menugaskan kepada masing kelompok membahas identitas, symbol kelompok


(game 2)

c. Melontarkan pentingnya norma kelas untuk menjaga kelancaran proses


pembelajaran dan dilanjutkan dengan pemilihan ketua/wakil ketua kelas (game 3)

d. Memberikan kesempatanpeserta merefleksikanpengalamannya selamaproses BLC


berlangsung.

e. Mengamati proses interaksi, kesungguhan mengerjakan penugasan simulasi dan


keaktifan (mengembangan ide-ide, kreativitas, inovasi, peserta dalam
menyelesaikan penugasan).

2. Kegiatan Peserta

a. Membagi diri ke dalam beberapa kelompok @ 6-7 orang danberupaya saling


berkenalan

b. Setiap kelompokmembahas identitas,simbol kelompok

c. Mengajukan usulannorma dan menyepakati secara demokratis serta dilanjutkan


dengan penetapan ketua kelas/wakil

d. Memperlihatkan kesungguhan mengerjakan penugasan simulasi dan keaktifan


(mengembangan ide-ide, kreativitas, inovasi, peserta dalam menyelesaikan
penugasan).

e. Merefleksikan perasaan, pendapat selamaproses BLC.

VI. URAIAN MATERI

A. Konsep Dasar Pembelajaran

1. Proses Pembelajaran

Pelatihan adalah kegiatan proses pembelajaran yang merupakan suatu forum


untuk terjadinya proses peningkatan pengetahuan dan keterampilan dan melakukan
perubahan sikap dan perilaku tertentu yang dapat diukur, baik secara kuantitatif
maupun kualitatif melalui alat ukurnya masing-masing. Untuk mencapai tingkat
pengetahuan, dan keterampilan, serta perubahan sikap dan perilaku tertentu yang

Kurikulum Pelatihan 331


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
ingin dicapai, maka proses pembelajaran bagi orang dewasa perlu ditata sedemikian
rupa, sehingga terbuka kesempatan bagi peserta untuk berpartisipasi secara aktif.

Ada tiga kondisi penting yang perlu diciptakan dalam pembelajaran orang dewasa,
yaitu:

a. Suasana belajar yang memungkinkan peserta lain bisa berdikusi secara bebas,
saling memberikan pengetahuan, pengalaman masing-masing

b. Suasana belajar yang memungkinkan peserta latih bisa saling memberi dan
menerima pengetahuan, pengalaman dalam diskusi kelompok agar apa yang
diperoleh dalam pembelajaran bisa dimanfaatkan untuk memecahkan masalah
dalam kehidupannya sehari-hari, serta memperoleh manfaat sosial dalam
lingkungan sistem permanennya masing-masing;

c. Suasana belajar yang memungkinkan peserta latih bisa merespon terus menerus
rangsangan belajar yang diberikan fasilitator, oleh karena itu ketiga kondisi ini perlu
selalu diciptakan dalam suatu proses pembelajaran.

Suasana kebersamaan dalam pembelajaran hanya dapat tercipta apabila telah


terbentuk komunikasi, saling mengenal sesama peserta/fasilitator/panitia yang
kemudian ditunjang dengan adanya kesepakatan dalam hal tujuan pelatihan dan
norma-norma kelompok yang tentunya ditujukan untuk menjaga kelancaran proses
pembelajaran. Adanya kepengurusan kelas akan lebih memperlancar kelangsungan
interaksi dan dinamisasi kelas yang bertumpu pada azas demokrasi.

2. Model Pembelajaran Interaktif

Sebagai orang dewasa akan merasa lebih nyaman untuk belajar apabila
tidak merasa digurui oleh orang lain ataupun dipaksa untuk belajar.
Pandangan/ide/inisiatif dan kreativitas dari setiap peserta sangat dihargai dan sangat
diperlukan dalam setiap proses pembelajaran. Untuk itu diperlukan Game-game
yang dapat memungkinkan peserta merefleksikan ide/pendapat sehingga batas
keakuan dan kekakuan dapat diatasi.

Proses permbelajaran yang baik adalah proses pembelajaran yang


memungkinkan para pembelajar aktif melibatkan diri dalam keseluruhan proses baik
secara mental maupun secara pisik.

Model proses ini dikenal sebagai pembelajaran interaktif yang memiliki


karakteristik umum sebagai berikut :

a. Adanya variasi kegiatan klasikal, kelompok dan perorangan

b. Keterlibatan mental (fikiran, perasaan) peserta yang tinggi


332 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
c. Dosen/instruktur/ tutor lebih berperan sebagai :

Fasilitator

Nara Sumber

Manajer kelas yang demokratis

d. Menerapkan pola komunikasi banyak arah

e. Suasana kelas yang fleksibel, demokratis, menantang dan tetap terkendali oleh
tujuan

f. Potensial dapat menghasilkan dampak instruksional dan dampak pengiring lebih


efektif

g. Dapat digunakan di dalam dan atau di luar kelas/ruangan.

3. Cara Mengefektifkan Proses Belajar :

a. Peserta latih adalah orang dewasa dapat memberikan pengalaman yang berharga
pada pelatihan yang mereka ikuti. Pelatih/fasilitator yang bijak harus menyadari
adanya pengalaman-pengalaman yang berharga tersebut dan mampu
memanfaatkannya setiap kali dia memerlukan.

b. Peserta latih harus dilibatkan dalam menentukan tujuan (objectives) pelatihan dari
seluruh pengalaman yang ingin dicapai.

c. Pelatih/fasilitator yang bijak akan berusaha memberikan dorongan yang kuat pada
para peserta agar mereka menyadari mengapa mereka harus mengikuti pelatihan
ini. Dorongan tersebut dapat dalam bentuk penyajian bahan yang menarik dan tidak
membosankan. Atau berupa semngat yang kuat dan lelucon yang membumbui
penyajiannya.

d. Setiap peserta latih berbeda satu dengan lainnya baik dalam motivasi, kesadaran,
kemampuan dan cara kerja. Seorang pelatih/fasilitator yang bijak harus dapat
menyesuaikan diri dengan kondisi seperti itu.

e. Pelatih/fasilitator harus dapat menciptakan suasana belajar yang bebas dari


ancaman, hinaan dan hukuman.

f. Pelatih/fasilitator yang bijak harus berusaha untuk dapat mengerti pendapat dan
pendirian para peserta latih, sehingga menghindarkan hal-hal yang dapat menjadi
penghalang bagi kelancaran proses pembelajaran.

Kurikulum Pelatihan 333


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
g. Pelatih/fasilitator yang bijak harus mampu menolong para peserta latih dalam
mengukur kemajuan belajar mereka masing-masing sehingga mereka dapat
meningkatkan kemampuan belajarnya.

Proses pembelajaran hendaknya dilakukan secara bertahap dimulai dengan materi


atau ketrampilan yang relatif mudah sampai kepada yang lebih kompleks. Ada
beberapa aspek yang perlu disadari dan diperhatikan selama proses pembelajaran
yakni aspek dengan sadar, tanpa sadar, aspek kemampuan dan ketidakmampuan.

B. Kerjasama Membangun Tim

1. Pengertian Tim

Tim adalah suatu kelompok yang berintraksi secara positif dengan hubungan secara
timbal balik sesuai fungsi dan tugas masing-masing individu untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan.

2. Tipe-Tipe Tim Kerja

Tim kerja pada dasarnya dapat diklasifikasikan berdasarkan sasaran, yang meliputi:

a. Tim Pemecah masalah, yakni tim pada suatu departemen yang bertemu secara
teratur untuk membahas cara-cara memperbaiki kualitas, efisiensi, dan lingkungan
kerja.

b. Tim pengelola diri, adalah tim yang bertanggung jawab dari mantan penyelia
mereka.

c. Tim fungsional-silang, adalah tim dari tingkat herarkis dengan bidang kerja yang
berlainan yang bertugas menyelesaikan suatu tugas, atau tugas serupa dengan
komite.

3. Manfaat Membangun Tim

Manfaat membangun Tim yang efektif adalah sebagai berikut :

a. Sasaran yang realistis dapat tercapai atas kerjasama yang benar

b. Setiap anggota dalam tim memiliki komitmen untuk saling mendukung


Jika terjadi kesulitan saling memahami

c. Komunikasi bersifat terbuka

d. Pemecahan masalah dilakukan bersama dan konflik diterima sebagai hal yang
wajar

e. Anggota tim faham bahwa disiplin adalah salah satu modal keberhasilan

f. Anggota tim diberi kesempatan mengembangkan diri


334 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
g. Terjadi keseimbangan antara produktivitas dan kepuasan kerja

h. Belajar bekerja secara efektif dan efisien

4. Unsur-Unsur Tim Yang Dinamis Sebagai Berikut:

a. Menyetakan secara jelas misi dan tujuan tim

b. Beroperasi secara kreatif

c. Memfokuskan pada hasil

d. Memperjelas peran dan tanggung jawab

e. Diorganisasikan dengan baik

f. Dibangun atas kekuatan individu

g. Saling mendukung kepemimpinan anggota yang lain

h. Mengembangkan iklim tim

i. Menyelesaikan ketidaksapakatan

j. Berkomunikasi secara terbuka

k. Membuat keputusan secara obyektif

l. Mengevaluasi efektifitasnya sendiri.

5. Tahapan Pertumbuhan Tim

Tim yang baik dalam suatu organisasi tidak akan terjadi dengan sendirinya, dalam
waktu yang pendek, melainkan perlu upaya yang sungguh-sungguh, kebijakan dan
program yang konsisten, berkesinambungan dan sistematis atau dapat dikatakan perlu
proses dan waktu yang diusahakan dengan sungguh-sungguh.

Adapun tahapan pertumbuhan Tim sebagai berikut :

a. Tingkat forming, yakni tingkat pengumpulan informasi yang dibutuhkan sebagai


penetuan dasar tim.

b. Tingkat storming, yakni tingkat keraguan atas kepercayaan terhadap tugas dan
metodologinya, sehingga pesimis dengan program yang ada.

c. Tingkat norming, yaitu tingkat dimana anggota mulai mau menerima perbedaan-
perbedaan dan mengadakan rekonsiliasi tentang hal-hal yang tidak disetujuinya.

d. Tingkat performing, pada tingkat ini mulai matang, mengerti tentang apa yang
diharapkan dirinya. Mereka mulai membicarakan gagasan-gagasan
penyempurnaan, mencari data, mendiagnosa, mengembangkan solusi dan
mencoba melakukan perubahan perubahan.
Kurikulum Pelatihan 335
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
C. Pemecahan Masalah

Dalam setiap organisasi sebagai suatu tim, agar berfungsi secara efektif, maka tiap-
tiap individu dan kelompok harus membuat hubungan kerja yang baik dan harmonis agar
mudah meperoleh informasi, bantuan, tindakan yang terkoordinasi, dan berbagai
kemudahan yang lain. Namun dalam berinteraksi tersebut mungkin atau kadang-kadang
terjadi ketidak samaan pendapat yang dapat menimbulkan konflik. Sebagian besar
manusia menganggap bahwa konflik itu suatu hal yang merugikan dan harus dihindari,
tetapi sebagian yang lain menyadari bahwa dalam berinteraksi dengan orang lain mungkin
pada suatu saat akan terjadi konflik, dan itu dianggap sebagai hal yang wajar. Konflik
justru dapat menambah wawasan dan informasi untuk kemajuan. Oleh karenanya konflik
perlu diantisipasi dan dikelola dengan baik dan sistematis.

1. Penyebab terjadinya konflik sebagai berikut :

a. Menghalangi pencapaian sasaran seseorang.

b. Kehilangan status.

c. Kehilangan otonomi atau kekuasaan.

d. Kehilangan sumber-sumber.

e. Merasa diperlakukan tidak adil.

f. Mengancam nilai dan norma

g. Perbedaan kebutuhan, tujuan,dan nilai-nilai

h. Perbedaan cara pandang terhadap motif, ajaran, tindakan, dan situasi

i. Perbedaan harapan terhadap hasil suka >< tidak suka

j. Enggan untuk bekerjasama

k. Dampak konflik antar kelompok

2. Langkah-langkah menyelesaikan Konflik.

Tehnik pemecahan masalah untuk mengatasi konflik yang terjadi dapat dilakukan
melalui langkah-langkah berikut ini :

a. Mengakui adanya konflik.

b. Mengidentifikasi masalah

c. Mendengarkan semua sudut pandang dan mengumpulkan fakta, akibat dan

opini

d. Melakukan pengkajian penyelesaian masalah

336 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
e. Mendapatkan kesepakatan untuk menemukan solusi

f. Menjadwalkan sesi tindak lanjut untuk mengkaji.

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan RI. (2004). Pedoman Pelatihan. Jakarta : Pusdilatkes

2. Entang, M. (1995). Panduan Pembelajaran Bagi Widyaiswara. Jakarta : Diklat Propinsi


Pemda DKI.

3. Maddux, R. B. (2001). Team Building. Jakarta : Erlangga.

4. Munir, B. (2002). Dinamika Kelompok. Jakarta : PT Gunung Agung.

5. Pranoto, J., & Suprapti, W. (2003). Membangun kerjasma tim (Team building). Jakarta:
LAN.

6. Wenzler-Cremer, H., & Siregar, M. F., (1993) Permainan dan Latihan Dinamika
Kelompok: Proses Pengembangan Diri. Jakarta: PT. Gramsedia Widiasarana
Indonesia.

7. Wirawan, S. (1997), Dinamika Kelompok. Jakarta : Fakultas Kesehatan Masyarakat


UI.

Kurikulum Pelatihan 337


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
338 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI PENUNJANG 1
MEMBANGUN KOMITMEN
BELAJAR

Kurikulum Pelatihan 339


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
340 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Lembar Kerja 1

Menentukan Harapan Pembelajaran dan kekhawatiran untuk mencapai harapan


tersebut

Tahap 1: Menentukan harapan kelompok dan kekhawatitran mencapai harapan.


1. Peserta dibagi dalam kelompok kecil @ 5 orang.

2. Mula mula peserta bekerja secara individu. Secara sendiri sendiri setiap peserta
mengidentifikasi apa yang menjadi harapannya terhadap pelatihan ini. Tuliskan pada
kertas catatan masing masing 3 harapan yang menjadi prioritas. Tuliskan juga
kekhawatiran untuk mencapai harapan
3. Kemudian diskusikan harapan masing-masing peserta dalam kelompok dipandu oleh
ketua kelompok.
4. Dengan metode brainstorming setiap peserta menyampaikan pendapatnya tentang
usulan harapan kelompok berdasarkan hasil renungan dan analisis dari harapan
harapan semua anggota kelompok.
5. Kelompok diharapkan dapat menentukan harapan kelompok dan kekhawatiran sebagai
hasil kesepakatan bersama. Setiap kelompok menentukan 3 harapan yang menjadi
prioritas kelompok.
6. Tuliskan harapan kelompok dan kekhawatiran pada kertas flipchart.

Tahap 2: Menentukan harapan kelas.


- Setiap kelompok mempresentasikan harapan dan kekhawatiran kelompoknya.
- Fasilitator memandu brainstorming untuk menentukan harapan kelas berdasarkan hasil
analisis dari semua harapan kelompok dan kekhawatirannya.
- Buat kesepakatan kelas untuk menentukan 5 harapan yang menjadi prioritas kelas serta
kekhawatiran mencapai harapan.
- Tuliskan hasilnya pada kertas flipchart.

Hasil pada setiap kelompok

Kekhawatiran Harapan Kekhawatiran


Harapan individu
individu kelompok kelompok

Kurikulum Pelatihan 341


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Hasil kelas

Harapan kelompok Harapan kelas

Kelompok 1.

Kelompok 2.

Kelompok 3.

Kelompok 4.

Tahap 3. Menentukan norma kelas


Dalam menentukan norma kelas,peserta difasilitasi untuk melakukan brainstorming.
Fasilitasi dapat dilakukan oleh fasilitator atau diplih salah seorang dari peserta untuk
memandu kelas.
1. Setiap peserta diminta mengemukakan pendapatnya tentang norma kelas berdasarkan
harapan kelas yang sudah disepakati (norma untuk mencapai harapan kelas)
2. Tuliskan pendapat peserta pada kertas flipchart agar terbaca oleh semua orang. Dapat
juga diminta salah seorang peserta mengetik di komputer dan ditayangkan.
3. Pendapat peserta tidak boleh dikomentari dahulu.
4. Setelah semua pendapat peserta tertulis, kemudian dikompilasi/dipilah, yaitu pendapat
yang serupa digabung jadi satu.
5. Hasil penggabungan kemudian dibahas, sehingga menjadi beberapa butir norma.
6. Buatlah kesepakatan bersama dan menjadikannya sebagai norma kelas yang harus
ditaati.
7. Tuliskan norma kelas yang sudah disepakati pada kertas flipchart dan tempelkan di
dinding agar dapat dibaca semua orang.

Norma Kelas yang disepakati

Norma yang disepakati

342 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Lembar Kerja 2. Menentukan Kontrol Kolektif

- Peserta kembali ke dalam kelompok kecil


- Norma yang di sepakati dibahas untuk ditentukan apa kontrol kolektif apabila ada yang
tidak mentaati norma kelas
- Hasil kelompok kemudian di presentasikan
- Fasilitator memandu peserta untuk menentukan kontrol kolektif yang disepakati bersama
(kelas). Tuliskan hasil kesepakatan kontrol kolektif pada kertas flipchart.

Norma Kontrol Kolektif

Hasil kelompok



Kontrol Kolektif

. Hasil kesepakatan
kelas

Kurikulum Pelatihan 343


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
344 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI PENUNJANG 2
RENCANA TINDAK LANJUT (RTL)

Kurikulum Pelatihan 345


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
346 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
MATERI PENUNJANG 2
RENCANA TINDAK LANJUT (RTL)

I. DESKRIPSI SINGKAT

Dalam setiap kegiatan tentu lebih baik bila didahului dengan penyusunan suatu rencana,
sehingga apa yang diinginkan dapat terlaksana dengan baik serta hasil yang diperoleh akan baik
pula. Membuat perencanaan untuk mengoperasionalkan strategi yang sudah dimiliki dan
diterjemahkan ke dalam realisasi kegiatan dalam proses implementasi adalah bagian dari
penyusunan rencana tindak lanjut (RTL).

Sebelum melakukan suatu kegiatan penting untuk menyusun perencanaan agar tujuan
dari kegiatan yang dilakukan dapat tercapai sesuai dengan yang diharapkan. Dalam
menyusun rencana tindak lanjut (RTL) harus diperhatikan hal-hal seperti, unsur-unsur yang
terdapat di dalamnya dan langkah-langkah yang harus dilalui dalam penyusunan rencana
kegiatan tersebut. Rencana kegiatan yang baik harus memenuhi kriteria rencana kegiatan
seperti : spesifik, dapat diukur, dapat dicapai, relevan dengan masalah yang ingin diatasi
dan mempunyai jangka waktu tertentu dalam pelaksanaannya. Rencana kegiatan
operasional dapat efektif maka perlu diperhatikan beberapa hal penting seperti tujuan yang
obyektif, langkah-langkah yang jelas, rancangan kegiatan yang tepat, waktu, penanggung
jawab, sumber-sumber kunci dan lokasi.

II. TUJUAN PEMBELAJARAN


A. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):

Setelah selesai pembelajaran ini peserta mampu menyusun Rencana Tindak Lanjut
dalam pembelajaran laboratorium manajemen laboratorium.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK):


Peserta mampu:

1. Menjelaskan konsep dasar RTL dalam pembelajaran Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan
Geriatri untuk Petugas kesehatan

2. Menyusun RTL dalam pembelajaran Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk
Petugas kesehatan Menjelaskan pengertian RTL

3. Menjelaskan tujuan rencana tindak lanjut

4. Menjelaskan langkah-langkah rencana kegiatan

5. Mengidentifikasi rencana tindak lanjut yang baik.

Kurikulum Pelatihan 347


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
III. POKOK BAHASAN DAN SUB POKOK BAHASAN
A. Konsep dasar RTL

B. Menyusun RTL

1. Pengertian RTL

2. Tujuan rencana tindak lanjut

3. Langkah-langkah rencana tindak lanjut

4. RTL yang baik

IV. BAHAN BELAJAR

1. Gillies, D.A (1994). Nursing management: a system approach. 3rd ed. Philadelphia: W.B
Saunders Company
2. Huber, D. (2000). Leadership and nursing care management. 2nd ed. Philadelphia: W.B.
Saunders Company
3. Mara, M.M., & Casey, C. (1995). Breakthrough leadership .USA : AHA publishers.
4. Indonesia Australia Specialised Training Project Phase II (2001), Action Plan.
5. PPL_Ditjen Pelayanan Medik (1999/2000), Perencanaan Strategis Daerah Kabupaten
dan Kota , Departemen Kesehatan

V. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

A. Langkah 1 : Penyiapan proses pembelajaran

1. Kegiatan Fasilitator

a. Fasilitator memulai kegiatan dengan melakukan bina suasana di kelas

b. Fasilitator menyapa peserta dengan ramah dan hangat.

c. Menggali pendapat peserta (apersepsi) tentang apa yang dimaksud kebijakan dan
konsep pelayananan kesehatan usia lanjut dan geriatric untuk petugas
puskesmasdengan metode brainstorming.

d. Menyampaikan ruang lingkup bahasan dan tujuan pembelajaran

2. Kegiatan Peserta

a. Mempersiapkan diri dan alat tulis yang diperlukan

b. Mengemukakan pendapat atas pertanyaan fasilitator

c. Mendengar dan mencatat hal-hal yang dianggap penting

348 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
d. Mengajukan pertanyaan kepada fasilitator bila ada hal-hal yang belum jelas dan
perlu diklarifikasi.

B. Langkah 2 : Penyampaian Materi Pembelajaran

1. Kegiatan Fasilitator

a. Menyampaikan Pokok Bahasan 1 sampai dengan 3 secara garis besar dalam


waktu yang singkat

b. Memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang


kurang jelas

c. Memberikan jawaban jika ada pertanyaan yang diajukan peserta

d. Menyimpulkan materi bersama peserta

2. Kegiatan Peserta

a. Mendengar, mencatat dan menyimpulkan hal-hal yang dianggap penting

b. Mengajukan pertanyaan kepada fasilitator sesuai dengan kesempatan yang


diberikan

c. Memberikan jawaban atas pertanyaan yang diajukan fasilitator.

VI. URAIAN MATERI

A. Konsep Dasar RTL

1. Pengertian

Rencana tindak lanjut (RTL) adalah cara spesifik yang akan ditempuh untuk
mencapai sasaran kegiatan. Rencana tindak lanjut ini dapat memiliki bentuk sebagai
berikut:

a. Rangkaian sasaran yang lebih spesifik dengan jangka waktu yang lebih pendek.

b. Rangkaian kegiatan yang saling terkait akibat dipilihnya suatu alternatif intervensi.

c. RTL memiliki jangka waktu spesifik, kebutuhan sumber daya yang spesifik dan
akuntabilitas untuk setiap tahapannya.

Secara umum RTL mengandung unsur unsur:

1. Tahapan atau rencana kegiatan spesifik yang harus dilakukan.

2. Adanya orang yang bertanggung jawab agar setiap tahap atau tindakan dapat
diselesaikan dengan baik.

Kurikulum Pelatihan 349


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
3. Jadual untuk menjalankan setiap tahapan atau tindakan

4. Sumber daya yang perlu dialokasikan agar tahapan atau tindakan tersebut dapat
diselesaikan dengan baik

5. Adanya mekanisme umpan balik untuk memantau setiap tahapan atau tindakan.

2. Tujuan RTL

a. Mengidentifikasi apa yang harus dilakukan

b. Menguji dan membuktikan bahwa:


Sasaran dapat tercapai sesuai dengan waktu yang telah dijadualkan
Adanya kemampuan untuk mencapai sasaran
Sumber daya yang dibutuhkan dapat diperoleh
Semua informasi yang diperlukan untuk mencapai sasaran dapat diperoleh
Adanya beberapa alternatif yang harus diperhatikan.

c. Berperan sebagai media komunikasi


Hal ini menjadi lebih penting apabila berbagai unit dalam organisasi memiliki
peran yang berbeda dalam pencapaian
Dapat memotivasi pihak yang berkepentingan dalam pencapaian sasaran.

d. Mengidentifikasi apa yang harus dilakukan

e. Menguji dan membuktikan bahwa:


Sasaran dapat tercapai sesuai dengan waktu yang telah dijadualkan
Adanya kemampuan untuk mencapai sasaran
Sumber daya yang dibutuhkan dapat diperoleh
Semua informasi yang diperlukan untuk mencapai sasaran dapat diperoleh
Adanya beberapa alternatif yang harus diperhatikan.

f. Berperan sebagai media komunikasi


Hal ini menjadi lebih penting apabila berbagai unit dalam organisasi memiliki
peran yang berbeda dalam pencapaian
Dapat memotivasi pihak yang berkepentingan dalam pencapaian sasaran.

3. Langkah-langkah membuat RTL:

a. Mengidentifikasi tindakan yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan sebagai


berikut:
Kegiatan apa yang mendukung pencapaian sasaran organisasi
Apa saja masalah atau hambatan yang harus dipecahkan untuk mencapai
sasaran tersebut

350 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Bagaimana urutan dari kegiatan yang diperlukan untuk memecahkan masalah
diatas ?
Bagaimana sasaran dapat dijabarkan kedalam waktu, unit, tingkat, fungsi atau
lokasi geografis ?

b. Menentukan rangkaian kegiatan yang paling sesuai untuk sasaran

c. Menjabarkan rangkaian kegiatan di atas menjadi beberapa tahapan. Setiap tahapan


harus berfokus pada hasil spesifik yang lebih kecil dalam jangka waktu yang lebih
pendek untuk unit-unit yang lebih kecil

d. Untuk setiap tahapan tersebut harus ditentukan:


Siapa yang harus bertanggung jawab dan memiliki akuntabilitas untuk
mendapatkan hasil yang diharapkan?
Kapan dimulai dan berakhirnya setiap tahapan kegiatan ?
Berapa banyak waktu dan biaya yang diperlukan ?
Bagaimana dan kapan organisasi dapat mengetahui bila terjadi penyimpangan
pada rencana kegiatan.

e. Bersama-sama dengan pihak yang berkepentingan menguji dan melakukan validasi


rencana kegiatan untuk mendapatkan kesepakatan dan dukungan.

B. Menyusun RTL

SWOT adalah metode perencanaan strategi yang digunakan untuk mengevaluasi


unsur - unsur internal yaitu : kekuatan, kelemahan, dan unsur-unsur eksternal berupa
peluang dan ancaman dalam suatu proyek atau perusahaan secara sistematis.
Dalam perencanaan ada 4 faktor yang harus dipertimbangkan yaitu SMART.
- Specific artinya perencaan harus jelas maksud dan ruang lingkupnya.
- Measurable artinya program kerja atau rencana kerja harus bisa diukur tingkat
keberhasilannya.
- Achievable artinya dapat dicapai, jadi bukan angan-angan.
- Realistic artinya sesuai dengan kemampuan dan sumber daya yang ada. Tidak terlalu
mudah dan tidak terlalu sulit, tetapi tetap ada tantangan.
- Time artinya ada batas waktu yang jelas. Mingguan, bulanan, atau tahunan, sehingga
mudah dinilai dan dievaluasi.

SWOT merupakan salah satu teknik analisis organisasi untuk mengetahui bagaimana
kondisi organisasi yang bersangkutan saat ini, serta bagaimana pula kondisi yang akan
dihadapinya ke depan, dengan mempertimbangkan faktor kekuatan, kelemahan,
kesempatan, dan ancaman. Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang

Kurikulum Pelatihan 351


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang
(opportunities), dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis.
Keempat faktor itulah yang membentuk akronim SWOT (strengths, weaknesses,
opportunities, dan threats). Proses ini melibatkan penentuan tujuan yang spesifik dari
spekulasi bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang
mendukung dan yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat
diterapkan dengan cara menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi
keempat faktornya, kemudian menerapkannya dalam gambar matrik SWOT, dimana
aplikasinya adalah bagaimana kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan
(advantage) dari peluang (opportunities) yang ada, bagaimana cara mengatasi kelemahan
(weaknesses) yang mencegah keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities)yang
ada, selanjutnya bagaimana kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats)
yang ada, dan terakhir adalah bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang
mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman
baru.

Hasil analisis SWOT dimanfaatkan untuk menyusun strategi pemecahan masalah,


serta pengembangan dan atau perbaikan mutu program secara berkelanjutan.

Jika kekuatan lebih besar dari kelemahan, dan peluang lebih baik dari ancaman, maka
strategi pengembangan sebaiknya diarahkan kepada perluasan/pengembangan
program

Jika kekuatan lebih kecil dari kelemahan, dan peluang lebih kecil dari ancaman, maka
seyogianya strategi pengembangan lebih ditekankan kepada upaya konsolidasi ke
dalam, melakukan penataan organisasi secara internal dengan memanfaatkan
kekuatan dan peluang yang ada, dan mereduksi kelemahan di dalam dan ancaman
dari luar Kesimpulan Hasil Analisis

GO: Jalankan rencana sesuai agenda/program yang telah disusun. Kekuatan dan peluang
yang dimiliki organisasi relatif lebih besar ketimbang kelemahan dan ancaman yang ada,
sehingga kemungkinan sukses terbuka lebar.

CANCEL: Rencana sebaiknya dibatalkan karena tidak ada daya dukung yang
memungkinkan organisasi dapat sukses menjalankan organisasi tersebut. Terlalu besar
kelemahan ketimbang kekuatan, dan terlalu banyak ancaman ketimbang peluang.

HELP: Lakukan penguatan terlebih dahulu sebelum rencana dilaksanakan. Perbaiki


kelemahan yang ada, dan susun terlebih dahulu rencana antisipasi ancaman dengan
lebih baik. Jika ini bisa dilakukan, baru rencana bisa dilaksanakan.

352 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
RECOUNT: Pertimbangkan kembali. Rencana bisa dilaksanakan, jika sejumlah
kelemahan dan ancaman bisa diantisipasi atau diperbaiki. Atau, bisa juga pelaksanaan
rencana tersebut ditunda atau dibatalkan sama sekali jika waktu dan potensi yang ada
tidak memungkinkan buat melakukan perbaikan.

Strategi dalam analisis SWOT yaitu:

Strategi SO adalah strategi yang menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan/meraih


peluang
Strategi ST adalah strategi menggunakan kekuatan untuk mengatasi ancaman.
Strategi WO adalah strategi yang meminimalkan kelemahan untuk meraih peluang
Strategi WT adalah strategi meminimalkan kelemahan untuk lolos dari ancaman.

VII. DAFTAR PUSTAKA

1. Gillies, D.A (1994). Nursing management: a system approach. 3rd ed. Philadelphia: W.B
Saunders Company

2. Huber, D. (2000). Leadership and nursing care management. 2nd ed. Philadelphia: W.B.
Saunders Company

3. Mara, M.M., & Casey, C. (1995). Breakthrough leadership .USA : AHA publishers.

4. Indonesia Australia Specialised Training Project Phase II (2001), Action Plan.

5. PPL_Ditjen Pelayanan Medik (1999/2000), Perencanaan Strategis Daerah Kabupaten


dan Kota , Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Kurikulum Pelatihan 353


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
354 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
LEMBAR PENUGASAN

MATERI PENUNJANG 2
RENCANA TINDAK LANJUT

Kurikulum Pelatihan 355


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
356 Kurikulum Pelatihan
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
PETUNJUK
PENGISIAN FORMAT RTL

Tujuan :
Peserta membuat rencana tindak lanjut setelah pelatihan

Petunjuk :
1. Fasilitator memberikan penjelasan mengenai petunjuk pengisian format RTL
2. Fasilitator membagi kelompok peserta berdasarkan daerah asal
3. Fasilitator membagikan format RTL kepada peserta
4. Peserta diminta untuk membahas RTL mengenai pelatihan fasilitator kelas ibu yang akan
dilaksanakan di daerahnya
5. Fasilitator mengumpulkan RTL yang sudah diisi oleh peserta

Bahan dan Alat :


Petunjuk Pengisian Format RTL
Format RTL

Waktu :
2 jpl @ 45 menit = 90 menit

Kurikulum Pelatihan 357


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
RENCANA TINDAK LANJUT

Waktu dan Pelaksana /


No. Kegiatan Tujuan Sasaran Sumber Dana Ket
Tempat Penanggung Jawab

358 Kurikulum Pelatihan


Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas
Kurikulum Pelatihan 359
Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia dan Geriatri untuk Petugas Puskesmas