Anda di halaman 1dari 18

Contoh Soal dan Jawaban Rekonsiliasi Fiskal.

PT. Maju Terus meminta bantuan KAP ( Kantor Akuntan Publik ) Candra untuk menyusun
rekonsiliasi
fiskal berdasarkan data laporan keuangan pada tahun 2008 sebagai berikut :
Penjualan Rp20.000.000.000
HPP 7.500.000.000
Laba bruto Rp12.500.000.000

Biaya Operasional :
1. Gaji Rp550.000.000
2. Tunjungan Transport Karyawan 150.000.000
3. Biaya makan kantor 10.000.000
4. Biaya pengobatan yang ditanggung perusahaan 80.000.000
5. Biaya training karyawan 20.000.000
6. Biaya seragam satpam 10.000.000
7. Biaya pengangkutan 10.000.000
8. Biaya bunga pinjaman 30.000.000
9. Cadangan penghapusan piutang 25.000.000
10.Biaya listrik dan telepon kantor 5.000.000
11.PBB dan biaya materai 5.000.000
12.Penyusutan asset tetap 150.000.000
13.Premi asuransi kebakaran pabrik 20.000.000
14.Bantuan untuk panitia HUT RI 10.000.000
Total Biaya Operasional 1.075.000.000
Laba Usaha Rp11.425.000.000
Pendapatan Lain Lain :
1. Dividen dari PT. AI ( Setelah Dividen )
( % kepemilikan 20 % ) Rp246.500.000
2. Keuntungan Selisih Kurs 10.000.000
Total Pendapatan Lainnya 256.500.000
Laba Usaha sebelum PPh Rp11.681.500.000

Keterangan Tambahan :

Jenis Aset Tahun Beli Harga Beli Nilai Sisa


Bangunan Permanen 05 07 - 04 750.000.000 100.000.000

Penyusutan Fiskal megunakan metode garis lurus.


Diminta :
Buatlah rekonsiliasi fiskal PT.Maju Terus !

Jawab :
PT. Maju Terus
Rekonsiliasi Fiskal Tahun 2008
( Dalam Ribuan Rupiah )

Menurut Koreksi Fiskal Menurut


No Keterangan Akuntansi Positif Negatif Perpajakan
Keterangan

* Penjualan 20.000.000 20.000.000


HPP (7.500.000) (7.500.000)
Laba Kotor 12.500.000 12.500.000
** Beban Operasi
Gaji 550.000 550.000
Tunjangan Transport 150.000 150.000
Biaya makan kantor 10.000 10.000 0 Pasal 9 ayat 1
Biaya Pengobatan 80.000 80.000
Biaya training 20.000 20.000
Biaya seragam satpam 10.000 10.000
Biaya pengangkutan 10.000 10.000
Biaya bunga pinjaman 30.000 30.000
Cadangan.ph.piutang 25.000 25.000 0 Pasal 9 ayat 1
Biaya listrik 5.000 5.000
PBB dan Materai 5.000 5.000
Penyusutan asset tetap 150.000 75.000 75.000 Pasal 2 uu pph
Premi asuransi 20.000 20.000
Sumbangan Hut RI 10.000 10.000 0 Pasal 9 ayat 1
Total B. Operasi (1.075.000) (955.000)
Laba bersih usaha 11.425.000 11.545.000
*** Pendapatanluar usaha
Dividen 246.500 43.500 290.000 Pasal 4 ayat I
Keuntungan slsh. kurs 10.000 10.000
T.Pndpatan/biaya dari 256.500 300.000
luar usaha
**** Laba Bersih sblm Tax 11.681.500 163.500 0 11.845.000

Yang mungkin agan kurang ngerti pasti penyusutan dan dividen dari mana angka tersebut,
maka dari itu admin akan menjelaskannya :
Dividen, menurut pajak adalah 290.000.000 padahal tertera 246.500.000, hal itu
Karena 246.500.000 ( sudah termasuk pajak 15 % ) dan nilai awal dividen adalah
290.000.000

Penyusutan asset, menurut pajak adalah 75.000.000, sedangkan menurut akuntansi adalah
150.000.000, itu karena 150.000.000 adalah penyusutan 1 tahun sedangkan lihat tanggal
pembelian bangunan yaitu tengah tahun maka 150.000.000/2 adalah
75.000.000
saya masih bingung dibagian penyusutannya. Biaya perolehan bangunan kan 750.000.000, sementara
bangunan dalam perpajakan dengan metode garis lurus masa ekonomi nya menjadi 20 tahun. Berarti depresiasi
menurut fiskal kan harga perolehan 20 ya, (750.000.000/20) hasilnya 37.500.000. itu menurut fiskal. namun
demikian, saya masih bingung jika bangunan tersebut dibeli pertengahan tahun 2014 apa harus dikalikan
dengan 50%? mengingat yang dihitung adalah depresiasi tahun 2008. Mohon pencerahannya.. tks :)

Reply

Replies

1.

Candra PurbaSeptember 19, 2014 at 12:45 PM

thank's anonymous, disini saya hnya ingin membuat orang blajar dan saya sangat snang ada yang
memperhatikan detail tanpa lngsung copy paste, disini saya jelaskan bahwa perkiraan umur gedung itu
dlm soal ini hanya 5 tahun, dari mana anda bisa langsung mengatakan umur gdung itu 20 itu kita dapat
memperkirankan umurnya krna perusahan tlah mmberi nilai penyusutan sebesar 150 juta/tahun yg
tertera dalam biaya operasional , dan mengingat perusahaan membelinya pertengahan tahun maka 150
juta dibagi 2 saudara, jdi menurut perpajakan biaya pajaknya adalah 75 juta. smoga jlas tpi jika anda
krang jlas dpat menanyakannya lagi kpada saya.
trima ksih knjungannya.

http://candraekonom.blogspot.co.id/2014/06/contoh-soal-dan-jawaban-rekonsiliasi.html

Koreksi Fiscal Positif dan Negatif


Posted: April 16, 2013 in Akuntansi dan Keuangan, Akuntansi dan Perpajakan
Tags: akuntansi, Faktur Pajak, keuangan, Laporan Perubahan Modal, Laporan Rugi-
Laba,Neraca, NPWP, Pemberitahuan, penerbitan, Pengisian, perpajakan PPh Pasal-21, PPh Pasal-25/
Badan, PPN, Prosedur, Tata Cara Pembatalan Tata Cara Pembetulan Tata Cara, Wajib Pajak-Orang Pribadi
Koreksi Fiskal Positif

Koreksi Fiskal Positif adalah koreksi/penyesuaian yang akan mengakibatkan meningkatnya laba kena pajak yang pada

akhirnya akan membuat PPh Badan Terhutangnya juga akan meningkat.

Koreksi fiskal positif diantaranya:

1. Biaya yang tidak berkaitan langsung dengan kegiatan usaha perusahaan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara

pendapatan

2. Biaya yang tidak diperkenankan sebagai pengurang PKP

3. Biaya yang diakui lebih kecil, seperti penyusutan, amortisasi, dan biaya yang ditangguhkan menurut WP lebih tinggi

4. Biaya yang didapat dari penghasilan yang bukan merupakan objek pajak

5. Biaya yang didapat dari penghasilan yang sudah dikenakan PPh Final

Koreksi Fiskal Negatif

adalah koreksi/penyesuaian yang akan mengakibatkan menurunnya laba kena pajak yang membuat PPh badan terhutangnya

juga akan menurrun. Koreksi fiskal negatif diantaranya :

1. Biaya yang diakui lebih besar, seperti penyusutan menurut WP lebih rendah, selisih amortisasi, dan biaya yang

ditangguhkan pengakuannya

2. Penghasilan yang didapat dari penghasilan yang bukan merupakan objek pajak

3. Penghasilan yang didapat dari penghasilan yang sudah dikenakan PPh Final

Perbedaan Koreksi Fiskal

Terdapat perbedaan dalam perlakuan penetapan pendapatan dan biaya menurut Undang-Undang Perpajakan Nomor 17

Tahun 2000 dengan Standar Akuntansi Keuangan sebagai akibat dari adanya beda tetap dan beda sementara; perlakuan

akuntansi terhadap perbedaan tersebut perlu dilakukan rekonsiliasi antara laporan keuangan komersil

dengan laporan keuangan fiskal; dan pengaruh perbedaan tersebut terhadap laporan keuangan yaitu pada besarnya jumlah

pajak terutang dan jumlah laba usaha.

Beda Tetap (Permanent Difference)

Bagi perusahaan:

Semua pemasukan adalah pendapatan yang akan menambah laba kena pajak , dan semua pengeluaran adalah beban yang

akan mengurangi laba kena pajak.

Bagi Ditjend Pajak:

Tidak semua pemasukan adalah faktor penambah laba kena pajak, ada beberapa jenis pendapatan yang bukan merupakan

faktor penambah laba kena pajak karena pendapatan tersebut sudah dikenakan pajak bersifat final, dan tidak semua

pengeluaran adalah faktor pengurang laba kena pajak karena ada beberapa jenis pengeluaran yang sesungguhnya bukan
merupakan bagian dari kegiatan perusahaan (sumbangan, entertain tanpa daftar normatif). Di dalam Akuntansi Perpajakan

perbedaan ini disebut dengan BEDA TETAP (Permanent Difference).

Perincian Beda Tetap Menurut SAK dan Menurut Fiskal

No Jenis Perbedaan Menurut SAK Menurut Fiskal

1. Penghasilan Bunga Bank Penghasilan di luar usaha Sudah dipotong PPh yang bersifat final

2. Penghasilan Deviden Penghasilan di luar usaha Masuk dalam pengecualian objek pajak

3. Biaya Sumbangan/Hadiah Biaya (tercantum dalam laba/rugi) Tidak mengurangi penghasilan

4. Keuntungan dari penyertaan saham di BEI Penghasilan di luar usaha Tidak menambah penghasilan

5. Penghasilan dari sumbangan/hibah Penghasilan luar biasa Tidak menambah penghasilan

6. Tunjangan pegawai dalam bentuk natura Penghasilan (bagi pegawai) dan biaya (bagi pemberi kerja) Tidak mengurangi

penghasilan

7. Biaya Entertainment Dapat dimasukkan sebagai biaya Sebagai deductible expense jika ada daftar nominatifnya, dan

sebaliknya.

8. Biaya denda dan bunga pajak Pengurang penghasilan Non deductible expense

ANALISIS KOREKSI FISKAL DALAM RANGKA


PERHITUNGAN PPH BADAN PT X INDONESIA.
Diposkan oleh indy puspita

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Laporan laba rugi mrupakan salah satu laporan keuangan yang harus dihasilkan
dari penyelenggaraan sistem akuntansi dan/atau pembukuan, baik yang
diselenggaraan berdasarkan dengan ketentuan dalam Undang-Undang
Perpajakan maupun yang berdasar pada ketentuan yang ditetapkan di dalam
Standar Akuntansi Keuangan (SAK). Secara umum keduanya mengatur sama
tentang pengukuran penghasilan, yaitu: sebesar jumlah yang dibebankan
kepada konsumen atau jumlah klaim kepada konsumen. Namun dalam koreksi
Fiskal itu bisa berbeda apabila dari sisi Akuntansi penghasilan diukur terlalu
rendah (tidak wajar) karena adanya hubungan istimewa. Walaupun tidak
saling bertentangan dalam konsep dasar, prinsip, metode, atau ketentuan yang
berlaku dalam disiplin akuntansi keuangan dan akuntansi perpajakan. Namun,
dalam beberapa hal harus diakui memang berbeda, sehingga sudah
sepantasnya apabila Laporan Laba Rugi yang dihasilkan oleh kedua disiplin
akuntansi tersebut juga berbeda.

Dalam periode berjalan sebuah badan pasti telah membuat suatu laporan
keuangan yang termasuk didalamnya laporan laba rugi yang memuat
penghasilan, biaya, dan laba rugi. Seluruh penghasilan dan biaya yang terjadi
dalam perusahaan perlu dilaporkan semua sehingga dalam menghitung pajak
penghasilannya perlu dilakukan sebuah koreksi atau pos-pos yang tidak dapat
dimasukkan dalam perhitungan PPh Badan. Koreksi yang dilakukan tersebut
biasanya disebut koreksi fiskal
.

Berdasarkan hal tersebut, maka penulis tertarik untuk memilih judul


penelitian mengenai ANALISIS KOREKSI FISKAL DALAM RANGKA
PERHITUNGAN PPH BADAN PT X INDONESIA.

1.2 Rumusan dan Batasan Masalah


1.2.1 Rumusan Masalah

Penulis mengemukakan beberapa permasalahan yang ingin diteliti lebih dalam,


yaitu:
1) Apa yang menjadi penyebab adanya perbedaan antara laporan keuangan yang
dihasilkan oleh akuntansi komersial dan akuntansi perpajakan serta pos-pos apa
saja yang dikoreksi?
2) Apa pengaruh rekonsiliasi/koreksi terhadap besarnya Pajak Penghasilan (PPh)
terhutang?
3) Apakah terdapat selisih antara laporan laba rugi yang dihasilkan oleh akuntansi
komersial dengan akuntansi perpajakan?

1.2.2 Batasan Masalah

Dalam penelitian ini penulis membatasi masalah pada PT X INDONESIA dalam hal
perhitungan Pajak Penghasilan Terhutang (PPh Terhutang), yang di sajikan
perusahaan berdasarkan laba bersih sebelum pajak, pos-pos rekening yang akan
dikoreksi secara fiscal, dan perhitungan PPh Badan berdasarkan laporan laba rugi
secara akuntansi dan secara perpajakan. Adapun data yang digunakan adalah data
laporan laba rugi PT X INDONESIA tahun 2008-2009.
1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah :

1) Untuk mengetahui penyebab terjadinya perbedaan antara laporan keuangan secara


akuntansi dan secara perpajakan gambaran pengakuan laba sebelum pajak
denganmenggunakan perhitungan menurut standar akuntansi dan perhitungan
menurut perpajakan yang berlaku.

2) Untuk mengetahui pengaruh yang terjadi terhadap laporan keuangan perusahaan


setelah diadakannya koreksi fiskal yang menjadi dasar perhitungan PPh untuk
wajib pajak badan.

3) Untuk mengetahui selisih yang terjadi antara laporan keuangan sebelum dan
setelah dilakukannya koreksi fiskal

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Akademis

Dengan melakukan penelitian ini penulis berharap dapat memberikan pengetahuan


kepada mahasiswa tentang sistem perpajakan di Indonesia, terlebih lagi dalam
memahami koreksi fiskal perusahaan, serta perhitungan PPh badan berdasarkan
peraturan dan undangundang yang berlaku.

1.4.2 Manfaat Praktis

Dengan penelitian ini perusahaan diharapkan dapat lebih meningkatkan kinerja


perusahaannya dengan memahami perhitungan berdasarkan akuntansi perpajakan,
sehingga dapat menyajikan laporan keuangan yang baik dan benar menurut
peraturan perpajakan yang berlaku khususnya pada laporan laba rugi

1.5 Metode Penelitian

1.5.1 Obyek Penelitian


Yang menjadi objek penelitian in adalah PT X Indonesia yang berlokasi di Jalan
Kemang-Jakarta Selatan

1.5.2 Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer, yang diperoleh langsung
dari PT X Indonesia yang berupa gambaran umum dan laporan keuangan, khusunya
Laporan Laba Rugi tahun 2008-2009.

1.5.3 Metode Pengumpulan Data

a. Studi Lapangan (Field Research)

Dalam penelitian lapangan penulis menggunakan data primer, yaitu data yang
diperoleh langsung dari sumbernya dengan cara observasi dan melakukan
wawancara secara langsung kepada staff yang berkepentingan pada PT X
Indonesia, khususnya bagian keuangan dan direktur.

b. Studi Pustaka (Library Research)

Dalam studi kepustakaan penulis mencari dan mendalami bahan bacaan


yangmenjadi dasar dalam penelitian ilmiah ini, serta meneliti dan mempelajari
sumber sumber informasi yang berkaitan dengan akuntansi komersial dan
akuntansi perpajakan khusunya mengenai rekonsiliasi

1.5.4 Alat Analisis

1.5.4.1 Analisis Deskriptif

Penulis dalam menganalisis masalah perbedaan perhitungan laba komersial


dengan laba fiskal perusahaan dengan cara mendeskripsikannya dengan menggunakan
tabel
.

1.5.4.2 Analisis Kuantitatif

Penulis menggunakan buku-buku referensi yang berkaitan dengan materi


perpajakan khususnya koreksi fiskal dan pajak penghasilan badan.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Koreksi Fiskal

Menurut Putra (2008), Koreksi Fiskal adalah koreksi yang dilakukan terhadap laba
akuntansi untuk mendapatkan laba pajak. Koreksi ini dimaksudkan untuk meniadakan
perbedaan antara laporan keuangan komersial yang mendasarkan pada SAK dengan
peraturan perundang-undangan perpajakan yang berlaku, khususnya dalam pengakuan
penghasilan dan biaya. Perbedaan tersebut terdiri dari 2 macam yaitu:

1. Beda Tetap (Permanent Difference)

Beda tetap adalah perbedaan terhadap jumlah yang dilaporkan dalam laporan
keuangan komersial dengan laporan keuangan fiskal dapat terjadi akibat perbedaan
waktu pengakuan pendapatan dan beban. Atau bias dijelaskan bagi perusahaan
semua pemasukan adalah pendapatan yang akan menambah laba kena pajak, dan
semua pengeluaran adalah beban yang akan mengurangi laba kena pajak. Sedangkan
bagi Ditjend Pajak, tidak semua pemasukan adalah faktor penambah laba kena pajak,
ada beberapa jenis pendapatan yang bukan merupakan faktor penambah laba kena
pajak karena pendapatan tersebut sudah dikenakan pajak bersifat final, dan tidak
semua pengeluaran adalah faktor pengurang laba kena pajak karena ada beberapa
jenis pengeluaran yang sesungguhnya bukan merupakan bagian dari kegiatan
perusahaan.

2. Beda Waktu (Time Difference)

Beda waktu adalah perbedaan terhadap jumlah yang dilaporkan dalam laporan
keuangan komersial dengan laporan keuangan fiskal dapat terjadi akibat perbedaan
waktu pengakuan pendapatan dan beban. Atau bias disebut juga perbedaan yang
diakibatkan karena bedanya waktu pengakuan baik itu terhadap pendapatan maupun
beban (pendapatan/beban tangguhan), juga akibat perbedaan beban penyusutan
dimana pihak Ditjend Pajak menggunakan metode penyusutan GARIS LURUS
(Straight Line Method) sementara perusahaan mungkin menggunakan metode
penyusutan yang lain, yang oleh karenanya mengakibatkan adanya perbedaan alokasi
beban penyusutan. Prakiraan Umur ekonomis atas aktiva tetap juga turut memberi
kontribusi atas perbedaan tersebut.

Perbedaan-perbedaan tersebut memerlukan penyesuaian-penyesuaian agar Jumlah PPh


Terutang antara yang dihitung oleh perusahaan dengan Ditjend Pajak bisa sama.
Menurut Putra (2008), ada dua macam penyesuaian fiskal, yaitu:

1) Penyesuaian Fiskal Positif adalah penyesuaian yang akan mengakibatkan


meningkatnya laba kena pajak yang pada akhirnya akan membuat PPh Badan
terhutangnya juga akan meningkat.

2) Penyesuaian Fiskal Negatif adalah penyesuaian yang akan mengakibatkan


menurunnya laba kena pajak

Tabel 2.2

Penyesuaian Fiskal Positif dan Negatif

Penyesuaian Fiskal Positif Penyesuaian Fiskal Negatif

A Biaya yang dibebankan atau a Selisih penyusutan komersial di


dikeluarkan untuk kepentingan
bawah penyusutan fiskal
pemegang saham, sekutu, atau
anggota.

B Pembentukan atau pemupukan b Selisih amortisasi komersial di


dana cadangan bawah amortisasi fiskal.

C Penggantian / imbalan c Penghasilan yang ditangguhkan


pekerjaan atau jasa dalam
pengakuannya
bentuk natura atau kenikmatan.

D Jumlah yang melebihi d Penyesuaian fiskal negatif


kewajaran yang dibayarkan lainnya
kepada pemegang saham /
pihak yang mempunyai hub.
Istimewa sehubungan dengan
pekerjaan
E Harta yang dihibahkan, bantuan
atau sumbangan.

F Pajak Penghasilan.

G Gaji yang dibayarkan kepada


anggota

persekutuan, firma atau CV


yang modalnya

tidak terbagi atas saham.

H Sanksi Administrasi

I Selisih penyusutan komersial di


atas penyusutan fiskal.

J Selisih amortisasi komersial di


atas amortisasi fiskal

K Biaya yang ditangguhkan


pengakuannya.

L Penyesuaian fiskal positif


lainnya.

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Objek penelitian

Yang menjadi objek penelitian in adalah PT X Indonesia yang berlokasi di Jalan


Kemang Jakarta Selatan

3.2 data/variable penelitian

Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer, yang diperoleh
langsung dari PT X Indonesia yang berupa gambaran umum dan laporan keuangan,
khusunya Laporan Laba Rugi tahun 2008-2009.

3.3 Metode Pengumpulan Data

a. Studi Lapangan (Field Research)


Dalam penelitian lapangan penulis menggunakan data primer, yaitu data yang
diperoleh langsung dari sumbernya dengan cara observasi dan melakukan
wawancara secara langsung kepada staff yang berkepentingan pada PT X
Indonesia, khususnya bagian keuangan dan direktur.

b. Studi Pustaka (Library Research)

Dalam studi kepustakaan penulis mencari dan mendalami bahan bacaan


yangmenjadi dasar dalam penelitian ilmiah ini, serta meneliti dan mempelajari
sumber sumber informasi yang berkaitan dengan akuntansi komersial dan
akuntansi perpajakan khusunya mengenai rekonsiliasi.

1.5.4 Alat Analisis

1.5.4.1 Analisis Deskriptif

Penulis dalam menganalisis masalah perbedaan perhitungan laba komersial dengan laba
fiskal perusahaan dengan cara mendeskripsikannya dengan menggunakan tabel.

1.5.4.2 Analisis Kuantitatif

Penulis menggunakan buku-buku referensi yang berkaitan dengan materi perpajakan


khususnya koreksi fiskal dan pajak penghasilan badan.
http://indypuspita.blogspot.co.id/2010/06/analisis-koreksi-fiskal-dalam-rangka.html

https://akuntansitax.wordpress.com/2013/04/16/koreksi-fiscal-positif-dan-negatif/

Lampiran I Peraturan Dirjen Pajak Nomor : PER- 17 /PJ/2015 Tentang : Norma Penghitungan Penghasilan Neto
10 IBUKOTA PROVINSI IBUKOTA PROVINSI LAINNYA DAERAH LAINNYA DAFTAR PERSENTASE NORMA
PENGHITUNGAN PENGHASILAN NETO UNTUK WAJIB PAJAK ORANG PRIBADI YANG MENGHITUNG
PENGHASILAN NETONYA DENGAN MENGGUNAKAN NORMA PENGHITUNGAN PENGHASILAN NETO
Norma Penghitungan Penghasilan Neto 2015

Norma penghitungan penghasilan neto adalahcara lain menghitung penghasilan neto. Disebut cara lain karena
penghasilan neto ini tidak menggambarkan penghasilan sebenarnya. Untuk menghitung penghasilan neto
sebenarnya, Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan. Tetapi jika tidak mampu, maka boleh
menghitung penghasilan lain dengan norma penghitunganpenghasilan neto.

Kenapa Harus Menghitung Penghasilan Neto?


Untuk menghitung Pajak Penghasilan harus diketahui dulu penghasilan neto. Pajak Penghasilan adalah
perkalian tarif dengan penghasilan neto. Tarif yang dimaksud sebagaimana dimaksud Pasal 17 UU PPh. Dan
penghasilan neto disebut juga penghasilan kena pajak. Penghasilan kena pajak menjadi dasar penerapan tarif
sebagaimana diatur pada Pasal 16 UU PPh.

Jadi, menurut UU PPh tidak mungkin menghitung Pajak Penghasilan jika penghasilan neto tidak diketahui.

Menghitung penghasilan neto ada dua:

menggunakan pembukuan
menggunakan norma
Siapapun boleh menggunakan pembukuan. Dan menjadi WAJIB hukumnya bagi subjek pajak badan dan subjek
pajak orang pribadi yang memiliki usaha dengan omset diatas Rp.4,8 milyar.

Untuk menggunakan norma penghitungan penghasilan neto, Wajib Pajak orang pribadi wajib memberitahukan
mengenai penggunaan Norma Penghitungan kepada Direktur Jenderal Pajak paling lama 3 (tiga) bulan sejak
awal Tahun Pajak yang bersangkutan. Pemberitahuan ini disampaikan ke KPP terdaftar. Disampaikan paling
lambat bersamaan dengan penyampaian SPT Tahunan. 3 bulan sejak awal tahun pajak artinya bulan Maret
karena tahun pajak sama dengan tahun kalender.

Kewajiban memberitahukan diatur dalam Pasal 2 ayat (1) Peraturan Direktur Jenderal Pajak nomor PER-
17/PJ/2015.

Ini daftar norma penghitungan penghasilan neto untuk SPT Tahunan.

PENGHASILAN NETO OLEH PEMERIKSA


Peraturan direktur jenderal pajak tentang norma penghasilan neto sudah lama ada. Sebelumnya dengan KEP-
536/PJ./2000. Hanya saja ada sesuatu yang baru denganPeraturan Direktur Jenderal Pajak nomor PER-
17/PJ/2015, yaitu norma bagi Wajib Pajak yang diperiksa.

Pasal 3 ayat (1) PER-17/PJ/2015:


Dalam hal terhadap Wajib Pajak badan atau Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas dilakukan pemeriksaan sebagaimana diatur dalam Undang- Undang tentang Ketentuan Umum
dan Tata Cara Perpajakan, ternyata Wajib Pajak orang pribadi atau badan tersebut tidak atau tidak sepenuhnya
menyelenggarakan pembukuan atau tidak bersedia memperlihatkan pembukuan atau pencatatan atau bukti-
bukti pendukungnya, penghasilan netonya dihitung dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan
Neto

PER-17/PJ./2015 memberikan kewenangan kepada pemeriksa pajak untuk:

menghitung penghasilan neto


dalam hal Wajib Pajak orang pribadi atau badan yang diperiksa:
tidak menyelenggarakan pembukuan, atau
tidak sepenuhnya menyelenggarakan pembukuan, atau
tidak bersedia memperlihatkan pembukuan, atau
tidak memperlihatkan pencatatan, atau
tidak memperlihatkan bukti-bukti pendukungnya.

Ini daftar norma penghitungan penghasilan neto bagi Wajib Pajak yang diperiksa:
Wajib Pajak Orang Pribadi
Wajib Pajak Badan

#PajakMilikBersama
http://pajaktaxes.blogspot.co.id/2015/06/norma-penghitungan-penghasilan-neto-2015.html

Norma Perhitungan Penghasilan Bruto, Simpel Harusnya


Mar 20, 2014/14 Comments/in Tarif Pajak /by Dwi Utomo

Dalam beberapa artikel saya kerap mencontohkan perhitungan norma dagang dengan tarif 20%, sebagian
pembaca bertanya kenapa tidak menggunakan 30% dan darimana tarif 20% tersebut berasal. Penggunaan
persentase tarif tertentu sudah diatur pada Keputusan Dirjen Pajak Nomor KEP-536/PJ./2000 NORMA
PENGHITUNGAN PENGHASILAN NETO BAGI WAJIB PAJAK YANG DAPAT MENGHITUNG
PENGHASILAN NETO DENGAN MENGGUNAKAN NORMA PENGHITUNGAN. siapakah
itu mbak Norma dan siapa saja yang bisa menggunakannya?

Apa pengertian Norma?

Pada KBBI daring salah satu makna norma yg dimaksud dalam perpajakan adalah aturan, ukuran, atau
kaidah yg dipakai sbg tolok ukur untuk menilai atau memperbandingkan sesuatu. Tapi saya belum
menemukan definisi norma versi pajak atau mungkin saya yang kelupaan apa.

Siapa yang berhak menggunakan norma?

WP OP yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang peredaran brutonya dalam 1 tahun
kurang dari Rp. 4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah) boleh menghitung penghasilan
neto dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto, dengan syarat memberitahukan kepada
Direktur Jenderal Pajak dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan pertama dari tahun pajak yang bersangkutan
(Pasal 14 ayat (2) UU PPh)

Tahun Pajak adalah jangka waktu 1 (satu) tahun kalender kecuali bila WP menggunakan tahun
buku yang tidak sama dengan tahun kalender.

Apakah pengguna norma harus melakukan pembukuan?

Wajib Pajak yang menghitung penghasilan netonya dengan menggunakan Norma Penghitungan
Penghasilan Neto wajib menyelenggarakan pencatatan contohnya seperti dibawah ini:
Apa saja yang harus dibuat dalam pencatatan?
Peredaran atau penerimaan bruto dan/atau jumlah penghasilan bruto yang diterima dan/atau
diperoleh;
Penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau penghasilan yang pengenaan pajaknya bersifat final.
Bagi Wajib Pajak yang mempunyai lebih dari satu jenis usaha dan/atau tempat usaha, pencatatan
harus dapat menggambarkan secara jelas untuk masing-masing jenis usaha dan/atau tempat usaha yang
bersangkutan. (Pasal 2 ayat (2) PMK-24/PMK.11/2012)
Wajib Pajak Orang pribadi juga harus menyelenggarakan pencatatan atas harta dan
kewajiban. (Pasal 2 ayat (3) PMK-24/PMK.11/2012)

Apakah setiap persentase tarif norma selalu sama di semua daerah?

Tidak sama, Norma penghitungan Penghasilan Neto dikelompokkan menurut wilayah sebagai berikut
: (Pasal 4 KEP-536/PJ./2000)
1. 10 (sepuluh) ibukota propinsi yaitu Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya,
Denpasar, Manado, Makassar, dan Pontianak;
2. Ibukota propinsi lainnya; diluar yg dari poin 1 tentunya
3. Daerah lainnya, ya kabupaten kecil seperti Mimika misalnya

Tag: Norma penghitungan


penghasilan neto
Empat Koma Delapan Miliar Rupiah
Dunia perpajakan Indonesia belakangan ini diramaikan dengan angka 4,8 miliar rupiah.
Bukan karena soal jumlahnya, tetapi karena angka tersebut bisa disebut sebagai angka
keramat dalam dunia perpajakan. Dan tidak hanya menyentuh Wajib Pajak Orang Pribadi
(WPOP), tetapi juga Wajib Pajak Badan.
Baru saja saya terlintas ide untuk merangkum mengenai 4,8 miliar ini. Berikut saya coba
rangkumkan tentang angka tersebut, terutama terkait kebijakan dan siapa saja yang terkena
dampak kebijakan tersebut.

1) 4,8 miliar rupiah merupakan batasan bagi WPOP yang menghitung penghasilan
netonya dengan Norma Penghitungan Penghasilan Neto (NPPN)

Sebagaimana diatur di Pasal 14 Undang-undang PPh (No 36/2008), WPOP yang


melakukan kegiatanusaha atau pekerjaan bebas yang peredaran brutonya dalam 1 (satu)
tahun kurang dari 4,8 miliar rupiah, boleh menghitung penghasilan netonya dengan
menggunakan NPPN.

WPOP yang peredaran brutonya kurang dari 4,8 miliar rupiah, karena boleh menghitung
penghasilan netonya dengan norma, maka tidak perlu menyelenggarakan pembukuan,
namun tetap harus membuat pencatatan atas peredaran usahanya setiap bulan. Dengan kata
lain aturan penyelenggaraan pembukuan untuk WPOP adalah:

1- WPOP dengan peredaran bruto di atas 4,8 miliar rupiah, wajib menyelenggarakan
pembukuan

2- WPOP dengan peredaran bruto di bawah 4,8 miliar rupiah, boleh menghitung penghasilan
netonya dengan NPPN, dan harus membuat pencatatan

3- WPOP dengan peredaran bruto di bawah 4,8 miliar rupiah namun tidak memberitahukan
kepada Ditjen Pajak, maka WPOP tersebut dianggap memilih menyelenggarakan pembukuan
(Pasal 14 ayat (3) UU PPh)

Beberapa hal terkait pelaksanaan norma ini diantaranya:

a. NPPN dibuat dan disempurnakan terus-menerus oleh Direktorat Jenderal Pajak.


Terakhir diatur di Keputusan Direktur Jenderal Pajak nomor KEP-536/PJ./2000 tentang
Norma Penghitungan Penghasilan Neto Bagi Wajib Pajak Yang Dapat Menghitung
Penghasilan Neto dengan Norma Penghitungan. NPPN dibuat dan dikelompokkan
menurut wilayah, yaitu:

1. 10 ibukota provinsi : Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya,


Denpasar, Manado, Makassar, dan Pontianak

2. ibukota provinsi lainnya; dan

3. daerah lainnya

Pengelompokan berdasarkan wilayah ini karena berdasarkan penelitian biaya hidup di tiga
tempat tersebut masing-masing berbeda. Apabila kita lihat peraturan NPPN tersebut, terakhir
di atur tahun 2000, padahal Undang-undang PPh saja terakhir diperbaharui tahun 2008. Jadi,
sepertinya isi KEP-536/PJ./2000 tersebut sudah tidak relevan, mengingat perkembangan
ekonomi, pembangunan yang terjadi, maupun inflasi dan kenaikan jumlah GDP.

Sebut saja norma untuk jasa dokter di 10 ibukota provinsi, menurut KEP-536/PJ./2000 diatur
sebesar 45%. Apa benar jasa dokter di Jakarta penghasilan netonya masih 45% dari
penghasilan bruto? Seharusnya perbaruan terhadap aturan ini sudah dilaksanakan,
sebagaimana diamanatkan oleh Pasal 14 ayat (1) UU PPh.

b. WPOP yang menghitung penghasilan netonya dengan NPPN wajib memberitahukan


kepada Dirjen Pajak dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan pertama dari tahun pajak yang
bersangkutan

Pemberutahuan ini biasanya dilakukan sekaligus dengan penyampaian SPT Tahunan PPh
Orang Pribadi, khususnya dengan formulir SPT Tahunan 1770. WPOP yang tidak membuat
pemberitahuan, dianggap memilih menyelenggarakan pembukuan yang tata caranya diatur di
Pasal 28 Undang-undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU KUP).

c. WPOP yang menghitung penghasilan netonya dengan NPPN wajib membuat


pencatatan

Sebagaimana diatur di Pasal 28 UU KUP, ketentuan mengenai pencatatan diantaranya:

1) Pencatatan harus diselenggarakan dengan memperhatikan itikad baik dan mencerminkan


keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya

2) Pencatatan diselenggarakan di Indonesia dengan menggunakan huruf latin, angka arab,


satuan mata uang rupiah, dan disusun dalam bahasa Indonesia atau bahasa asing yang
diizinkan Menteri Keuangan

3) Pencatatan terdiri dari data yang dikumpulkan secara teratur tentang peredaran
bruto/penerimaan bruto/penghasilan bruto sebagai dasar untuk menghitung jumlah pajak
yang terutang, termasuk penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang dikenai pajak
yang bersifat final

4) Buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pencatatan dan dokumen lain wajib
disimpan selama 10 (sepuluh) tahun di Indonesia, yaitu di tempat kegiatan atau tempat
tinggal WPOP

5) Bentuk dan tata cara pencatatan diatur berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.

2) 4,8 miliar merupakan batasan bagi WPOP dan WP Badan yang harus menghitung
pajaknya berdasarkan Peraturan Pemerintah No 46 tahun 2013

Tahun 2013 yang lalu telah dikeluarkan PP No 46/2013 yang mengatur bahwa WPOP yang
melakukan kegiatan usaha/pekerjaan bebas dan WP Badan yang peredaran brutonya tidak
melebihi 4,8 miliar rupiah dalam satu tahun pajak, menghitung pajaknya secara final dengan
tarif 1% dari peredaran usaha setiap bulan.

PP 46/2013 ini merupakan amanat dari Pasal 4 ayat (2) huruf e dan Pasal 17 ayat (7) UU
PPh. Apakah semua Wajib Pajak yang memiliki peredaran usaha tidak melebihi 4,8 miliar
dikenakan pajak berdasarkan PP 46 ini? tidak. Ada beberapa pengecualian, yaitu:

a. pengecualian untuk WPOP (Penjelasan Pasal 2 ayat (2) PP 46/2013 dan Pasal 2 ayat (3)
Peraturan Menteri Keuangan nomor 107/PMK.011/2013)

Orang Pribadi yang melakukan jasa sehubungan dengan pekerjaan bebas di bawah ini
dikecualikan dari pengenaan PP 46, sehingga menghitung pajaknya dengan tarif umum
seperti biasa, yaitu:

1. Tenaga ahli yang melakukan pekerjaan bebas, yang terdiri dari pengacara, akuntan,
arsitek, dokter, konsultan, notaris, penilai, dan aktuaris

2. Pemain musik, pembawa acara, penyanyi, pelawak, bintang film, bintang sinetron, bintang
iklan, sutradara, kru film, foto model, peragawan/peragawati, pemain drama, dan penari

3. Olahragawan

4. Penasihat, pengajar, pelatih, penceramah, penyuluh, dan moderator

5. Pengarang, peneliti, dan penerjemah

6. Agen iklan

7. Pengawas atau pengelola proyek


8. Perantara

9. Petugas penjaja barang dagangan

10. Agen asuransi; dan

11. Distributor perusahaan pemasaran berjenjang (MLM) atau penjualan langsung (direct
selling) dan kegiatan sejenis lainnya

b. Pengecualian untuk WP Badan

WP Badan yang belum satu tahun sejak beroperasi komersial, dan WP Badan yang
peredaran brutonya dalam satu tahun pajak telah melebihi 4,8 miliar rupiah tetap menghitung
pajaknya dengan tarif umum seperti biasa.

Misalnya WP Badan baru beroperasi pada 1 Mei 2013, kapan dia bisa menentukan apakah
menghitung dengan PP 46 atau tidak?

* 1 Juli 2013 (saat berlakunya PP 46) WP Badan tersebut tetap menghitung PPh nya dengan
tarif umum seperti biasa.

* Hitung peredaran usaha WP Badan tersebut dari 1 Mei 2013 sampai 30 April 2014 (tepat 1
tahun beroperasi komersial), apakah melebihi 4,8 miliar atau tidak. Apabila telah melebihi 4,8
miliar, WP Badan tersebut tetap menghitung PPh nya dengan tarif umum. Apabila tidak
melebihi 4,8 miliar, maka lakukan langkah di bawah ini:

* 1 Mei 2014 31 Desember 2014 WP Badan tersebut tetap menghitung PPh dengan tarif
umum seperti biasa

* Hitung peredaran usaha WP Badan tersebut dari 1 Januari 2014 s.d. 31 Desember 2014,
apakah melebihi 4,8 miliar rupiah atau tidak. Apabila melebihi, mulai 1 Januari 2015 WP
Badan tersebut tetap menghitung PPh nya dengan tarif umum, sedangkan apabila tidak
melebihi, mulai 1 Januari 2015 WP Badan tersebut menghitung PPh nya dengan PP 46/2013.

Jadi, dapat disimpulkan, WP Badan yang baru beroperasi komersial 1 Mei 2013
(berlaku juga untuk WP Badan yang baru beroperasi komersial selama tahun 2013)
baru bisa menentukan apakah menghitung PPh nya dengan PP 46/2013 atau tidak
MULAI 1 JANUARI 2015. Hal ini sebagaimana diamanatkan oleh Peraturan Menteri
Keuangan nomor 107/PMK/011/2013)

Lalu apa yang dimaksud dengan beroperasi komersial? PP 46 maupun PMK 107 tidak
memberikan definisi beroperasi komersial. Aturan perpajakan yang lain juga tidak ada yang
mengatur definisi beroperasi komersial, kecuali UU PPN. UU PPN pun mengatur pengertian
beroperasi komersial untuk keperluan pelaksanaan PPN, bukan PPh. Hal ini menjadi susah
bagi Wajib Pajak, terutama WP yang usahanya adalah memberikan jasa, menjadi kesusahan
menentukan kapan saat beroperasi komersialnya. Padahal Pasal 9 PP 46 tersebut
menyatakan:

Ketentuan lebih lanjut mengenai penghitungan, penyetoran, dan pelaporan PPh atas
penghasilan dari usaha yang diterima atau diperoleh WP yang memiliki peredaran bruto
tertentu dan kriteria beroperasi secara komersial diatur dengan atau berdasarkan
Peraturan Menteri Keuangan.

Namun pada prakteknya kriteria beroperasi secara komersial tersebut luput dari PMK
107/PMK.011/2013. Kenapa? Hanya Tuhan dan pembuat PMK saja yang tahu. :)

3) 4,8 miliar rupiah merupakan batasan pengusaha kecil


Pada tahun 2013 juga telah diterbitkan Peraturan Menteri Keuangan nomor
197/PMK.03/2013 tentang Perubahan Peraturan Menteri Keuangan nomor 68/PMK/03/2010
tentang Batasan Pengusaha Kecil PPN.

PMK ini membawa amanat Pasal 3A UU PPN (No. 42/2009). Intinya PMK tersebut mengatur
bahwa batasan pengusaha kecil dinaikkan dari pengusaha yang memiliki peredaran
bruto/penerimaan bruto 600 juta rupiah menjadi 4,8 miliar rupiah. PMK tersebut mulai berlaku
sejak 1 Januari 2014.

Jadi, bagi pengusaha, baik Orang Pribadi maupun Badan yang peredaran usahanya pada
tahun 2014 tidak melebihi 4,8 miliar rupiah diklasifikasikan sebagai pengusaha kecil, dan
tidak perlu mendaftarkan diri untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP).

Akibatnya? Apabila pengusaha tidak dikukuhkan sebagai PKP, maka pengusaha tersebut
tidak perlu untuk memungut PPN untuk transaksi yang dilakukannya.

Lalu bagaimana jika pada 1 Januari 2014 seorang pengusaha belum dikukuhkan sebagai
PKP? Apakah masih ikut peraturan lama atau sudah ikut peraturan baru ini? Apabila
peredaran usaha selama 2013 sudah melebihi 600 juta rupiah, tetap berlaku peraturan lama,
sehingga pengusaha tersebut harus mendaftarkan diri untuk dikukuhkan sebagai PKP.
Namun, apabila setelah dikukuhkan sebagai PKP tersebut selama tahun 2014 peredaran
usahanya tidak melebihi 4,8 miliar rupiah, maka pengusaha tersebut dapat mengajukan
permohonan pencabutan pengukuhan sebagai PKP.

Demikian ulasan saya mengenai angka keramat empat koma delapan miliar rupiah, semoga
bermanfaat.

Bintaro, 29 Maret 2014

http://nasikhudinisme.com/tag/norma-penghitungan-penghasilan-neto/