Anda di halaman 1dari 152

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

ANALISIS EFISIENSI DAN STRATEGI PEMASARAN


KOMODITI BUAH LOKAL DI KABUPATEN BOGOR

TESIS
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajad Magister
Program Studi Magister Agribisnis
Minat Utama: Manajemen Agribisnis

Disusun oleh :

Wahyu Trisnasari
NIM. S641008003

Dibimbing oleh :
1. Prof. Dr. Ir. Darsono, M.Si
2. Prof. Dr. Ir. Suprapti Supardi, MP

PROGRAM STUDI MAGISTER AGRIBISNIS


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit to user
2012
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul ........................................................................................................ i
Halaman Pengesahan ............................................................................................. ii
Halaman Pernyataan .............................................................................................. iv
Halaman Persembahan .......................................................................................... v
Kata Pengantar ....................................................................................................... vi
Daftar Isi .................................................................................................................. viii
Daftar Tabel ............................................................................................................ x
Daftar Gambar ........................................................................................................ xii
Daftar Lampiran ..................................................................................................... xiii
Abstrak .................................................................................................................... xiv
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ........................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah ................................................................................... 5
C. Tujuan Penelitian ..................................................................................... 6
D. Kegunaan Penelitian ............................................................................... 7

II. LANDASAN TEORI


A. Kajian Teoritis ....................................................................................... 8
1. Konsep Pemasaran ........................................................................... 8
2. Lembaga Pemasaran ........................................................................ 10
3. Saluran Pemasaran ........................................................................... 12
4. Struktur Pasar ................................................................................... 14
5. Perilaku Pasar ................................................................................... 18
6. Marjin Pemasaran ............................................................................ 19
7. Integrasi Pasar .................................................................................. 21
8. Elastisitas Transmisi Harga .............................................................. 24
9. Efisiensi Pemasaran ......................................................................... 26
10. Analytical Hierarchy Process (AHP) .............................................. 28
B. Kajian Empiris ....................................................................................... 29
C. Kajian Karakteristik Buah ...................................................................... 31
1. Manggis ............................................................................................ 31
2. Jambu Biji ........................................................................................ 33
3. Belimbing ......................................................................................... 34
D. Kerangka Pemikiran Konseptual ........................................................... 36
E. Pembatasan Masalah .............................................................................. 37
F. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ..................................... 38

III. METODE PENELITIAN


A. Pendekatan Penelitian ............................................................................. 40
B. Pertimbangan Pemilihan Komoditi ......................................................... 40
C. Lokasi dan Waktu ................................................................................... 41
D. Jenis dan Sumber Data ............................................................................ 43
E. Teknik Pengambilan Contoh ................................................................... 44
commit to user
F. Metode Analisis Data .............................................................................. 45
1. Analisis Struktur dan Perilaku Pasar ................................................. 45

viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2. Analisis Kinerja Efisiensi Pasar ........................................................ 45


3. Metode Analisis Hierarki Proses (AHP) ........................................... 54
G. Pengolahan Data ..................................................................................... 60

IV. KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN


A. Gambaran Umum Kabupaten Bogor ....................................................... 61
1. Letak dan Keadaan Geografis Kabupaten Bogor .............................. 61
2. Potensi dan Kondisi Sumberdaya Lahan .......................................... 62
3. Potensi dan Kondisi Sumberdaya Manusia ....................................... 63
B. Karakteristik Responden Penelitian ........................................................ 65

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


A. Sistem Pemasaran Buah Lokal ................................................................ 66
1. Manggis ............................................................................................. 66
2. Jambu Biji ......................................................................................... 69
3. Belimbing .......................................................................................... 71
B. Analisis Struktur Pasar ............................................................................ 73
1. Manggis ............................................................................................. 73
2. Jambu Biji ......................................................................................... 78
3. Belimbing .......................................................................................... 80
C. Analisis Perilaku Pasar ............................................................................ 83
1. Manggis ............................................................................................. 84
2. Jambu Biji ......................................................................................... 88
3. Belimbing .......................................................................................... 92
D. Analisis Kinerja Efisiensi Pemasaran ..................................................... 95
1. Analisis Marjin Pemasaran dan Farmers Share .............................. 95
2. Analisis Integrasi Pasar ..................................................................... 116
3. Analisis Elastisitas Transmisi Harga ................................................. 130
E. Strategi Peningkatan Efisiensi ................................................................ 132
1. Penyusunan Hirarki ........................................................................... 132
2. Penentuan Prioritas Elemen .............................................................. 134
3. Sintesis .............................................................................................. 135
4. Pengukuran Konsistensi .................................................................... 136
5. Penentuan Ranking ........................................................................... 138
6. Hasil Prioritas Alternatif Strategi ...................................................... 138
7. Pembahasan ....................................................................................... 139

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan ............................................................................................ 141


B. Saran ...................................................................................................... 144

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. 145

commit to user

ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1. Impor Utama Buah-buahan Tahun 2008 2011 ............................................... 2
2. Neraca Ekspor dan Impor Buah Indonesia Tahun 2005 2010 ........................ 2
3. Produksi Buah-buahan di Kabupaten Bogor Tahun 2009 ................................. 4
4. Produksi Manggis, Jambu biji, dan Belimbing di Indonesia 1997 2010 ........ 35
5. Produksi Manggis, Jambu Biji, dan Belimbing Per Kecamatan di Kab. Bogor 2010 .. 41
6. Kecamatan dan Desa Terpilih untuk Setiap Komoditas Buah Lokal ................ 43
7. Penetapan Jumlah Petani Sampel Setiap Komoditas Buah Lokal ..................... 44
8. Skala Perbandingan Pasangan ........................................................................... 55
9. Matrik Perbandingan Berpasangan ............................................................................... 57
10. Penjumlahan Tiap Kolom ......................................................................................... 57
11. Matriks Nilai Kinerja ......................................................................................... 58
12. Matriks Penjumlahan Baris ................................................................................ 58
13. Penentuan Nilai maks ..................................................................................... 59
14. Nilai Index Random (IR) ................................................................................... 59
15. Potensi Sumber Daya Lahan Kabupaten Bogor ................................................ 63
16. Komposisi Penduduk Kabupaten Bogor Menurut Jenis Kelamin dan
Pendidikan Terakhir Tahun 2010 ...................................................................... 64
17. Jumlah Kelompok Tani Berdasarkan Kelas Kemampuan Tahun 2009 ............. 64
18. Keragaan Kelompok /Organisasi Petani Kabupaten Bogor Tahun 2010 .......... 65
19. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Manggis ......................................... 68
20. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Jambu Biji ..................................... 70
21. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Belimbing ...................................... 73
22. Analisis Marjin Pemasaran Manggis pada Masing-masing Lembaga
Pemasaran .......................................................................................................... 96
23. Farmers share dari setiap saluran pemasaran manggis .................................... 102
24. Analisis Marjin Pemasaran Jambu Biji pada Masing-masing Lembaga
Pemasaran ........................................................................................................... 104
25. Farmers share dari setiap saluran pemasaran jambu biji ................................. 107
26. Analisis Marjin Pemasaran Belimbing pada Masing-masing Lembaga
Pemasaran .......................................................................................................... 109
27. Farmers share dari setiap saluran pemasaran belimbing ................................. 113
28. Hasil Analisis Integrasi Pasar Manggis di Pasar Acuan Bogor dengan
Pasar Lokal Leuwiliang ..................................................................................... 116
29. Korelasi Tiap Variabel ....................................................................................... 118
30. Collinearity Diagnostics .................................................................................... 118
31. Hasil Analisis Integrasi Pasar Jambu Biji di Pasar Acuan Bogor dengan
Pasar Lokal Bojong Gede .................................................................................. 120
32. Korelasi Tiap Variabel ....................................................................................... 122
33. Collinearity Diagnostics .................................................................................... 122
34. Hasil Analisis Integrasi Pasar Belimbing di Pasar Acuan Bogor dengan
commit to user
Pasar Lokal Bojong Gede .................................................................................. 124
35. Korelasi Tiap Variabel ....................................................................................... 126
36. Collinearity Diagnostics .................................................................................... 126

x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Nomor Judul Halaman


37. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Kriteria ............................................. 134
38. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Struktur ............................................................................................................... 135
39. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Perilaku ............................................................................................................... 135
40. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Kinerja ............................................................................................................... 135
41. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Kriteria ................................................. 135
42. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Struktur .............................................................................................................. 136
43. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Perilaku .............................................................................................................. 136
44. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Kinerja ............................................................................................................... 136
45. Perhitungan CI dan CR pada Level Kriteria ...................................................... 137
46. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Struktur .............................................................................................................. 137
47. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Perilaku .............................................................................................................. 137
48. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Kinerja ............................................................................................................... 137
49. Bobot Normalisasi Total Alternatif Strategi ...................................................... 138
50. Ranking Total Alternatif Strategi ...................................................................... 138

commit to user

xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1. Neraca Ekspor dan Impor Buah Indonesia Tahun 2005 2010 ........................ 2
2. Saluran Pemasaran Barang Konsumsi ............................................................... 14
3. Komponen Marjin Pemasaran ........................................................................... 20
4. Grafik Produksi Manggis, Jambu biji, dan Belimbing Indonesia 1997 2010 . 35
5. Kerangka Pemikiran Konseptual ....................................................................... 37
6. Struktur Hierarki Strategi Efisiensi Pemasaran Buah Lokal ............................. 56
7. Saluran dan Lembaga Pemasaran Manggis di Kabupaten Bogor ...................... 66
8. Saluran dan Lembaga Pemasaran Jambu Biji di Kabupaten Bogor .................. 69
9. Saluran dan Lembaga Pemasaran Belimbing di Kabupaten Bogor ................... 71
10. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Manggis ..................................... 119
11. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Jambu Biji .................................. 123
12. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Belimbing .................................. 127
13. Struktur Hierarki Strategi Efisiensi Pemasaran Buah Lokal ............................. 133

commit to user

xii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul
1. Analisis Integrasi Pasar Buah Lokal
2. Data Tabulasi Responden Pemilihan Alternatif Strategi Efisiensi Pemasaran
Buah Lokal melalui AHP
3. Peta Kabupaten Bogor
4. Dokumentasi Kegiatan

commit to user

xiii
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia memiliki ragam agroklimat tropis yang relatif komplit, mulai

dataran rendah hingga tinggi. Setiap wilayah berpotensi menghasilkan ragam

buah-buahan unggul dan unik, seperti mangga, manggis, durian, pisang, jeruk,

salak, duku, papaya, rambutan, sawo, jambu, belimbing, nenas, dan lain-lain.

Kondisi Indonesia memiliki keragaman agroekologis dan dengan adanya

dukungan iptek, memungkinkan ragam buah-buahan unik dan unggul tersedia

sepanjang tahun di pasar domestik maupun untuk ekspor (Suswono, 2011 : 20).

Pada kenyataannya, peredaran buah impor kian menjamur di pasar

domestik. Buah impor memang tampak lebih unggul dari kualitas, kesan gengsi

serta harga yang kompetitif. Kondisi ini menyebabkan masyarakat cenderung

lebih memilih buah impor, padahal buah impor belum tentu memiliki kualitas

terbaik di negara pengekspornya. Buah lokal akan semakin termarjinalkan dan

berimplikasi langsung pada petani buah jika kondisinya dibiarkan tanpa disertai

terobosan baru dari pihak stakeholders dalam hal produksi dan distribusi. Petani

tidak akan pernah merasakan kesejahteraan yang diharapkan.

Tabel 1 menyajikan data impor buah-buahan untuk 9 jenis buah utama

(nilai terbesar) tahun 2008 sampai triwulan pertama 2011. Berdasarkan Tabel 1,

total impor buah-buahan selama tahun 2010 nilainya mencapai US$ 428,689 juta

dengan volume mencapai 503,904 juta kg yang berarti mengalami peningkatan

34,43% untuk nilai dan 34,53% untuk volume dibanding tahun 2009.
commit to user

1
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

Tabel 1. Impor Utama Buah-buahan Tahun 2008-2011


Tahun 2011
Tahun 2008 Tahun 2009 Tahun 2010
(TW : 1)
No Komoditi
Volume Nilai Volume Nilai Volume Nilai Volume Nilai
(ton) (000 US$) (ton) (000 US$) (ton) (000 US$) (ton) (000 US$)
1 Mangga 969 604 821 555 1.129 817 453 406
2 Jeruk Segar 28.048 21.634 19.586 15.328 31.345 24.371 11.216 8.130
3 Jeruk Mandarin 109.662 94.353 188.956 166.834 160.254 143.392 96.429 87.199
4 Anggur Kering 1.774 2.053 1.979 2.290 1.471 2.181 434 848
5 Pepaya 163 96 300 130 580 394 68 29
6 Apel 139.819 111.688 153.512 128.458 197.487 168.084 46.258 40.123
7 Nenas 193 145 46 30 84 53 10 4
8 Pir 86.755 65.683 90.390 69.870 111.276 87.831 41.288 32.481
9 Pisang Segar 315 325 328 349 2.780 1.566 695 373
TOTAL 367.698 296.581 374.567 318.900 503.904 428.689 196.851 162.276
Sumber : BPS, diolah Pusdatin Kementerian Pertanian (2011)

Tabel 2 di bawah ini menyajikan data neraca ekspor dan impor buah

Indonesia mulai tahun 2005 sampai 2010.

Tabel 2. Neraca Ekspor dan Impor Buah Indonesia Tahun 2005 2010

Item 2005 2006 2007 2008 2009 2010


Volume (000 Ton)
Ekspor 272.297 262.358 157.621 323.899 211.000 276.000
Impor 413.411 427.484 502.156 501.963 640.000 670.000
Neraca -141.114 -165.126 -344.535 -178.064 -429.000 -394.000
Nilai (Juta US $)
Ekspor 150.063 144.492 93.653 234.867 153.001 200.134
Impor 234.071 337.517 449.164 474.186 604.584 632.924
Neraca -84.008 -193.025 -355.511 -239.319 -451.583 -432.79
Sumber : Firdaus, M (2011 : 5)

commit to user
Gambar 1. Neraca Ekspor dan Impor Buah Indonesia Tahun 2005 2010
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

Kementerian Pertanian mencatat, pada tahun 2005, impor buah Indonesia

hanya sebanyak 413.411 ton atau senilai US $ 234,071 juta, namun pada 2010

meningkat mencapai 670.000 ton dengan nilai US $ 632.924 juta, padahal

produksi buah nasional dalam periode tersebut tercatat mengalami peningkatan

dari 14,79 juta ton pada 2005, dan menjadi 19,11 juta ton pada tahun 2010

(Mukti, 2011). Gambaran di atas mengungkapkan bahwa daya saing agribisnis

buah-buahan cenderung melemah akhir-akhir ini. Secara empirik kemampuan

bersaing suatu sistem agribisnis ditunjukkan oleh kemampuan dalam

memproduksi dan memasarkan produk yang sesuai dengan kebutuhan dan

preferensi konsumen. Sistem agribisnis yang berdaya saing tinggi adalah sistem

agribisnis yang fleksibel atau mampu merespon setiap perubahan pasar secara

efektif dan efisien (Saragih, 2010 : 82).

Data BPS Provinsi Jawa Barat tahun 2010 mencatat jumlah penduduk

Kabupaten Bogor tahun 2009 adalah 4.316.236 jiwa dan tahun 2010 menjadi

4.359.398 jiwa (meningkat 1 %), sedangkan pengeluaran rumah tangga khusus

untuk konsumsi buah-buahan rata-rata per bulan tahun 2009 adalah Rp 8.528,-

dan tahun 2010 menjadi Rp 9.671,- (meningkat 11,8 %). Data FAO (2009)

mencatat peningkatan pertumbuhan ekspor buah dunia sebesar 11 %. Dari aspek

pasar, posisi Kabupaten Bogor sangat strategis karena dekat dengan DKI Jakarta

sebagai daerah pemasaran. Hal-hal tersebut tentunya dapat menjadi peluang pasar

untuk lebih mempromosikan buah lokal melalui sistem pemasaran yang efisien.

Salah satu komoditi unggulan di Kabupaten Bogor adalah buah-buahan.

Produksi buah-buahan di Kabupaten Bogor tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel 3.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

Tabel 3. Produksi Buah-buahan di Kabupaten Bogor Tahun 2009

No Komoditi Produksi (kwintal)


1 Alpukat 10.069
2 Jeruk Besar 1.124
3 Durian 69.582
4 Duku 17.070
5 Jambu Biji 53.050
6 Mangga 19.011
7 Nenas 16.749
8 Pepaya 84.819
9 Pisang 199.276
10 Rambutan 127.195
11 Salak 3.874
12 Sawo 3.071
13 Sirsak 3.500
14 Belimbing 16.848
15 Nangka 53.205
16 Sukun 11.757
17 Markisa 57
18 Jambu Air 7.561
19 Jeruk Siam 2.334
20 Manggis 26.192

Sumber : BPS Provinsi Jawa Barat (2010 : 222-226)

Kabupaten Bogor merupakan wilayah agraris yang 60 % penduduknya

bekerja di sektor pertanian, tetapi sumber pendapatan penduduknya justru

bersumber dari sektor lain. Hal ini berkaitan dengan permasalahan yang dihadapi

para petani khususnya masalah pemasaran komoditi pertanian termasuk buah-

buahan. Petani masih melakukan sistem pemasaran tradisional yang tidak terpadu,

ada ketimpangan peranan antara petani dengan pelaku pasar lainnya. Petani masih

sulit melepaskan diri dari keterkaitannya dengan para pedagang pengumpul dan

juga seringkali menjadi pihak yang hanya memperoleh bagian sangat kecil dalam

sistem pemasaran. Permasalahan tersebut berkaitan dengan efisiensi dan sistem

pemasaran komoditi buah lokal, oleh karena itu diperlukan suatu kajian tentang

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

efisiensi pemasaran serta perumusan strategi untuk perbaikan efisiensi pemasaran

buah lokal.

Penelitian ini berfokus pada tiga komoditi buah lokal yaitu manggis,

jambu biji, dan belimbing dengan pertimbangan ketiganya memiliki nilai LQ

(Location Quotient) lebih dari satu (Rusmana 2007 : 3). Khusus manggis telah

merambah pasar ekspor sehingga menarik untuk dikaji, sedangkan jambu biji dan

belimbing berproduksi sepanjang tahun. Ketiganya memiliki kandungan gizi serta

khasiat yang tinggi bagi kesehatan tubuh. Keistimewaan manggis adalah memiliki

kandungan zat xanthone yang merupakan jenis antioksidan super berfungsi

untuk melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Manggis juga

kaya vitamin dan serat. Jambu biji merupakan sumber vitamin A, B-tiamina (B1),

riboflavin (B2), vitamin C dan mineral yang tinggi. Buah belimbing memiliki

keistimewaan mengandung vitamin A dan C yang merupakan antioksidan yang

ampuh melawan radikal bebas dan meningkatkan daya tahan tubuh. Belimbing

manis juga kaya pektin yang mampu menjerat kolesterol, mencegah hepatitis, dan

asam empedu yang terdapat dalam usus dan membantu pembuangannya.

B. Rumusan Masalah

Pemasaran buah segar baik buah lokal maupun impor yang menempati

pasar tradisional, swalayan dan toko buah telah berkembang terutama di kota-kota

besar termasuk wilayah Bogor. Dari sisi konsumen, fenomena yang sering terjadi

adalah kebanyakan masyarakat lebih sering mengkonsumsi buah impor dibanding

buah lokal. Masuknya buah impor tidak terlepas dari kemampuannya dalam
commit
membentuk citra sebagai buah yang to user mudah diperoleh, berpenampilan
bermutu,
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

menarik serta mampu menunjukkan status sosial pembelinya. Dari sisi produsen,

produk pertanian termasuk buah memiliki ciri homogen dan bersifat masal artinya

banyak produsen yang mengusahakan produk yang sama sehingga secara individu

produsen tidak dapat mempengaruhi harga di pasar atau hanya sebagai price

taker. Rantai pasar yang panjang juga menyebabkan harga tidak kompetitif di

tingkat konsumen. Kondisi perbuahan lokal yang demikian dibarengi dengan

gencarnya peredaran buah impor dengan tawaran yang menarik membuat

konsumen lebih tertarik untuk mengkonsumsi buah impor.

Fenomena yang ada akan dibuktikan dalam penelitian yang membahas

masalah efisiensi sistem pemasaran komoditi buah lokal di Kabupaten Bogor.

Langkah berikutnya adalah merumuskan alternatif strategi untuk meningkatkan

efisiensi pemasaran buah lokal.

Dengan demikian dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :

1. Bagaimana struktur, perilaku, dan kinerja pasar yang ada pada pemasaran buah

lokal di Kabupaten Bogor ?

2. Bagaimana efisiensi sistem pemasaran buah lokal di Kabupaten Bogor ?

3. Alternatif strategi apa yang perlu dilakukan untuk meningkatkan efisiensi

sistem pemasaran buah lokal di Kabupaten Bogor ?

C. Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas maka tujuan penelitian ini adalah :

1. Menganalisis struktur, perilaku, dan kinerja pasar komoditi buah lokal di

Kabupaten Bogor.
commit
2. Mengetahui tingkat efisiensi sistem to user buah lokal di Kabupaten Bogor.
pemasaran
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

3. Memberikan alternatif strategi untuk meningkatkan efisiensi pemasaran buah

lokal di Kabupaten Bogor.

D. Kegunaan Penelitian

1. Bagi peneliti, penelitian ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan dan

merupakan salah satu syarat untuk memperoleh derajat Magister Agribisnis

Program Studi Agribisnis Universitas Sebelas Maret Surakarta.

2. Bagi instansi pemerintah daerah, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi

sumbangan pemikiran dan bahan pertimbangan dalam menyusun kebijakan

terutama terkait dengan sistem pemasaran buah lokal di Kabupaten Bogor.

3. Bagi para pelaku pasar (petani dan pedagang perantara) hasil penelitian ini

diharapkan dapat menjadi bahan informasi dalam sistem pemasaran.

4. Bagi pihak lain, hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bench mark data

bagi penelitian sejenis atau lanjutan pada bidangnya dalam rangka

pengembangan ilmu pengetahuan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Kajian Teoritis

1. Konsep Pemasaran

Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial dimana individu dan

kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui

penciptaan, penawaran, dan pertukaran segala sesuatu yang bernilai (products of

value) dengan orang atau kelompok lain (Kotler, et.al, 2000 : 7). Pemasaran pada

hakekatnya adalah suatu aktivitas usaha niaga yang bersangkutan dengan

penyaluran barang-barang dan jasa dari titik produksi hingga ke titik konsumsi.

Secara singkat boleh dikatakan bahwa tujuan pemasaran adalah mempertemukan

penawaran dan permintaan.

Menurut Kohl dan Uhl (1990 : 11) pemasaran hasil pertanian adalah

semua kegiatan bisnis yang menyangkut arus dan pelayanan hasil pertanian dari

titik produksi sampai kepada tangan konsumen. Hal ini mencakup distribusi fisik

dan jembatan ekonomi yang didesain untuk memfasilitasi pergerakan dan

pertukaran barang dari petani ke konsumen. Menurut Limbong dan Sitorus (1987

: 8), pemasaran hasil pertanian mencakup segala kegiatan dan usaha yang

berhubungan dengan perpindahan hak milik dan fisik dari barang-barang hasil

pertanian dari tangan produsen ke tangan konsumen termasuk di dalamnya

kegiatan yang menghasilkan perubahan bentuk dari barang untuk mempermudah

penyalurannya dan memberikan kepuasan yang lebih tinggi kepada konsumen.

commit to user

8
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

Tindakan fungsi pemasaran dapat memperlancar terjadinya proses

penyampaian barang dan jasa kepada konsumen. Fungsi pemasaran tersebut

meliputi (Hanafiah dan Saefuddin, 2006 : 7) :

a. Fungsi Pertukaran yaitu kegiatan yang mengandung perpindahan barang,

yang meliputi (1) pembelian, dan (2) penjualan.

b. Fungsi Pengadaan Fisik yaitu kegiatan yang mengandung penanganan,

perpindahan, dan perubahan fisik, meliputi kegiatan (1) penggudangan, (2)

transportasi, dan (3) pengolahan.

c. Fungsi Fasilitas yaitu kegiatan yang memperlancar fungsi pertukaran dan

fisik. Fungsi ini meliputi kegiatan (1) standarisasi dan grading, (2)

pembiayaan, (3) pengendalian resiko, dan (4) informasi pasar.

Konsep-konsep inti pemasaran meluputi ; kebutuhan, keinginan,

permintaan, produksi, utilitas, nilai, dan kepuasan; pertukaran, transaksi dan

hubungan pasar, pemasaran dan pasar. Kebutuhan adalah suatu keadaan

dirasakannya ketiadaan kepuasan dasar tertentu. Keinginan adalah kehendak yang

kuat akan pemuas yang spesifik terhadap kebutuhan-kebutuhan yang lebih

mendalam. Permintaan adalah keinginan akan produk yang spesifik yang

didukung dengan kemampuan dan kesediaan untuk membelinya.

Tjiptono (2008 : 22) menyatakan bahwa konsep pemasaran (marketing

concept) berpandangan bahwa kunci untuk mewujudkan tujuan organisasi terletak

pada kemampuan organisasi dalam menciptakan, memberikan, dan

mengkomunikasikan nilai pelanggan (customer value) kepada pasar sasarannya

secara lebih efektif dan efisien dibandingkan para pesaing. Nilai pelanggan adalah
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

rasio antara apa yang diperoleh pelanggan dan apa yang ia berikan. Jadi nilai

pelanggan dapat dirumuskan sebagai berikut : nilai pelanggan = (manfaat biaya)

= (manfaat fungsional + manfaat emosional) (biaya moneter + biaya waktu +

biaya energi + biaya psikis).

Kinerja sistem pemasaran dikatakan adil dan efisien apabila konsumen

mencapai tingkat kepuasan tertinggi. Selain itu masing-masing lembaga

pemasaran memperoleh keuntungan yang adil dan merata sesuai proporsi biaya

yang dikeluarkan (Beierlein dan Woolverton, 2002 : 43).

2. Lembaga Pemasaran

Lembaga pemasaran adalah badan atau lembaga yang menyelenggarakan

kegiatan pemasaran yang dapat memperlancar arus komoditi dari produsen

sampai konsumen melalui berbagai kegiatan atau fungsi pertukaran, fungsi fisik,

dan fungsi penunjang (middlemen). Badan-badan ini dapat berbentuk perorangan,

perserikatan, atau perseroan. Lembaga pemasaran muncul karena adanya

keinginan konsumen untuk memperoleh komoditi yang sesuai dengan waktu

(time utility), tempat (place utility), dan bentuk (form utility). Tugas dan fungsi

utama dari lembaga pemasaran adalah mewujudkan sistem pengadaan dan

penyaluran yang efisien, agar tercipta harga pada tingkat yang layak. (Nasruddin,

1999 : 64).

Fungsi lembaga pemasaran secara umum adalah :

a. Menjamin arus barang dari produsen sampai konsumen agar tetap lancar

b. Mengusahakan hasil pertanian yang masuk ke pasar agar tetap terjangkau

oleh daya beli masyarakat commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

c. Memperluas pasar sesuai dengan perkembangan produk

d. Mengusahakan dan menciptakan keuntungan yang wajar sesuai dengan jasa

yang dikeluarkan akibat keterlibatannya dalam menyalurkan barang tersebut

e. Memberikan pelayanan yang wajar dan baik bagi konsumen, mengingat

hasil-hasil pertanian pada umumnya bersifat perishable dan bulky

Menurut Limbong dan Sitorus (1987 : 71-73) Lembaga pemasaran yang

terlibat dalam proses penyaluran barang dari produsen hingga konsumen dapat

dikelompokkan menjadi empat yaitu :

a. Penggolongan menurut fungsi yang dilakukan

1) Lembaga yang melakukan kegiatan pertukaran, seperti pedagang pengecer,

grosir, dan lembaga perantara lainnya

2) Lembaga yang melakukan kegiatan fisik pemasaran, seperti lembaga

pengolahan, lembaga pengangkutan, dan pergudangan

3) Lembaga yang menyediakan fasilitas pemasaran, seperti perbankan, KUD,

lembaga penyedia informasi pasar, lembaga sertifikasi mutu barang, dll

b. Penggolongan menurut penguasaan terhadap barang

1) Lembaga yang menguasai dan memiliki barang yang dipasarkan, seperti

pengecer, grosir, pedagang pengumpul, tengkulak, bakul, dll.

2) Lembaga yang menguasai tetapi tidak memiliki barang yang dipasarkan,

seperti agen, broker, lembaga pelelangan, dll.

3) Lembaga yang tidak memiliki dan tidak menguasai barang yang dipasarkan,

seperti lembaga pengangkutan, pengolahan, perkreditan, dll.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

c. Penggolongan menurut kedudukan dalam struktur pasar

1) Lembaga pemasaran bersaing sempurna, seperti pedagang pengecer buah

2) Lembaga pemasaran bersaing monopolistik, seperti pedagang benih/bibit.

3) Lembaga pemasaran bersaing oligopolis, seperti perusahaan pupuk

4) Lembaga pemasaran bersaing monopolis, seperti Bulog

d. Penggolongan menurut bentuk usahanya

1) Berbadan hukum, seperti perseroan terbatas, firma, koperasi, dll.

2) Tidak berbadan hukum, seperti perusahaan perorangan, pedagang pengecer,

tengkulak, dll.

3. Saluran Pemasaran

Arus barang melalui lembaga-lembaga yang menjadi perantara

membentuk saluran pemasaran. Saluran pemasaran menurut Schoell dan

Guiltinan (1990) dalam Syamsuri (2002 : 11), adalah rangkaian dari lembaga-

lembaga yang saling terkait dan berfungsi mengirim produk dari produsen ke

konsumen atau ke industri pengolahan. Produsen, intermediet dan pembeli akhir

adalah partisipan dalam sebuah saluran.

Dalam memilih saluran pemasaran, ada beberapa yang perlu

dipertimbangkan seperti (Limbong dan Sitorus, 1987 : 84) :

a. Pertimbangan pasar meliputi konsumen sasaran akhir yaitu yang mencakup

potensi pembeli, geografi pasar, kebiasaan membeli dan volume pesanan.

b. Pertimbangan yang meliputi nilai barang per unit, berat barang, tingkat

kesukaran, sifat teknis barang, apakah barang tersebut dapat memenuhi

pesanan atau memenuhi pasar.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

c. Pertimbangan intern perusahaan yang meliputi besarnya modal dan sumber

permodalan, pengalaman manajemen, pengawasan, penyaluran, dan pelayanan.

d. Pertimbangan terhadap lembaga dalam rantai pemasaran yang meliputi segi

kemampuan lembaga perantara dan kesesuaian lembaga perantara dengan

kebijaksanaan perusahaan.

Kotler (1993 : 170) menggambarkan panjangnya saluran pemasaran

dengan membagi saluran pemasaran dalam beberapa tingkatan (Gambar 2) :

a. Saluran-nol-tingkat. Saluran ini disebut pula saluran pemasaran langsung yang

terdiri dari seorang produsen yang menjual langsung kepada konsumen. Tiga

cara yang paling penting dalam saluran ini adalah penjualan dari rumah ke

rumah, penjualan lewat pos, dan penjualan lewat toko perusahaan.

b. Saluran-satu-tingkat. Saluran ini mempunyai satu perantara penjualan. Pada

pasar konsumen, perantara itu sekaligus merupakan pengecer.

c. Saluran-dua-tingkat. Saluran ini mempunyai dua perantara. Pada pasar

konsumen mereka merupakan grosir dan pengecer.

d. Saluran-tiga-tingkat. Saluran ini mempunyai tiga perantara. Misalnya dalam

industri pengalengan daging, seorang pemborong biasanya berada di tengah

antara grosir dan pengecer. Pemborong membeli dari grosir dan menjual ke

pengecer kecil yang biasanya tidak dilayani oleh pedagang kelas kakap.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

Saluran nol
tingkat

Saluran satu
Pemborong
tingkat
Produsen Konsumen
Saluran dua
Pemborong Pemborong
tingkat

Saluran tiga Pemborong Pemborong Pemborong


Tingkat

Gambar 2. Saluran Pemasaran Barang Konsumsi, Kotler (1993 : 171)

4. Struktur Pasar

Struktur pasar adalah penggolongan produsen kepada beberapa bentuk

pasar berdasarkan pada ciri-ciri seperti jenis produk yang dihasilkan, banyaknya

perusahaan dalam industri, mudah tidaknya keluar atau masuk ke dalam industri

dan peranan iklan dalam kegiatan industri (Richard, 1987 : 155).

Pada analisa ekonomi dibedakan menjadi pasar persaingan sempurna dan

pasar persaingan tidak sempurna (yang meliputi monopoli, oligopoli,

monopolistik dan monopsoni). Struktur Pasar terdiri dari :

a. Pasar Persaingan Sempurna

Pengertian pasar persaingan sempurna adalah suatu bentuk interaksi antara

permintaan dengan penawaran di mana jumlah pembeli dan penjual sedemikian

rupa banyaknya atau tidak terbatas.

Ciri-ciri pokok dari pasar persaingan sempurna adalah:

1) Jumlah perusahaan dalam pasar sangat banyak.


commit to
2) Produk/barang yang diperdagangkan usersama (homogen).
serba
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

3) Konsumen memahami sepenuhnya keadaan pasar.

4) Tidak ada hambatan untuk keluar/masuk bagi setiap penjual.

5) Pemerintah tidak campur tangan dalam proses pembentukan harga.

6) Penjual atau produsen hanya berperan sebagai price taker (pengambil harga).

b. Pasar Persaingan tidak Sempurna

1) Pasar Monopoli

Pasar monopoli adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dan

penawaran di mana hanya ada satu penjual/produsen yang berhadapan

dengan banyak pembeli atau konsumen.

Ciri-ciri dari pasar monopoli adalah:

a) Hanya ada satu produsen yang menguasai penawaran:

b) Tidak ada barang substitusi/pengganti yang mirip (close substitute):

c) Produsen memiliki kekuatan menentukan harga: dan

d) Tidak ada pengusaha lain yang bisa memasuki pasar tersebut karena ada

hambatan berupa keunggulan perusahaan.

Ada beberapa penyebab terjadinya pasar monopoli, di antara

penyebabnya adalah sebagai berikut:

a) Ditetapkannya Undang-undang (Monopoli Undang-undang). Atas

pertimbangan pemerintah, maka pemerintah dapat memberikan hak pada

suatu perusahaan seperti PT. POSINDO, dan PT. PLN.

b) Hasil pembinaan mutu dan spesifikasi yang tidak dimiliki oleh perusahaan

lain, sehingga lama kelamaan timbul kepercayaan masyarakat untuk selalu

menggunakan produk tersebut.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

c) Hasil cipta atau karya seseorang yang diberikan kepada suatu perusahaan

untuk diproduksi, yang kita kenal dengan istilah hak paten atau hak cipta.

d) Sumber daya alam. Perbedaan sumber daya alam menyebabkan suatu

produk hanya dikuasai oleh satu daerah tertentu seperti timah dari pulau

Bangka.

e) Modal yang besar, berarti mendukung suatu perusahaan untuk lebih

mengembangkan dan penguasaan terhadap suatu bidang usaha.

2) Pasar Oligopoli

Pasar oligopoli adalah suatu bentuk interaksi permintaan dan

penawaran, di mana terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai

seluruh permintaan pasar.

Ciri-ciri dari pasar oligopoli adalah:

a) Terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai pasar.

b) Barang yang diperjual-belikan dapat homogen dan dapat pula berbeda

corak (differentiated product), seperti air minuman aqua.

c) Terdapat hambatan masuk yang cukup kuat bagi perusahaan di luar pasar

untuk masuk ke dalam pasar.

d) Satu di antaranya para oligopolis merupakan price leader yaitu penjual

yang memiliki/pangsa pasar yang terbesar. Penjual ini memiliki kekuatan

yang besar untuk menetapkan harga dan para penjual lainnya harus

mengikuti harga tersebut. Contoh dari produk oligopoli: perusahaan

pupuk.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

3) Pasar Duopoli

Duopoli adalah suatu pasar di mana penawaran suatu jenis barang

dikuasai oleh dua perusahaan. Contoh: Penawaran minyak pelumas dikuasai

oleh Pertamina dan Caltex.

4) Monopolistik

Pasar monopolistik adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan

dengan penawaran di mana terdapat sejumlah besar penjual yang

menawarkan barang yang sama. Pasar monopolistik merupakan pasar yang

memiliki sifat monopoli pada spesifikasi barangnya. Sedangkan unsur

persaingan pada banyak penjual yang menjual produk yang sejenis.

Contoh: perusahaan benih yang memiliki keunggulan khusus.

Ciri-ciri dari pasar monopolistik adalah:

a) Terdapat banyak penjual/produsen yang berkecimpung di pasar.

b) Barang yang diperjual-belikan merupakan differentiated product.

c) Para penjual memiliki kekuatan monopoli atas barang produknya sendiri.

d) Untuk memenangkan persaingan setiap penjual aktif melakukan

promosi/iklan.

e) Keluar masuk pasar barang/produk relatif lebih mudah.

5) Pasar Monopsoni

Bentuk pasar ini merupakan bentuk pasar yang dilihat dari segi permintaan

atau pembelinya. Dalam hal ini pembeli memiliki kekuatan dalam menentukan harga.

Dalam pengertian ini, pasar monopsoni adalah suatu bentuk interaksi antara

permintaan dan penawaran di mana permintaannya atau pembeli hanya satu


commit to user
perusahaan. Contoh pabrik gula yang menguasai pembelian tebu dari para petani.
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

5. Perilaku Pasar

Menurut Puspowidjojo (1995) dalam Siagian (1998 : 20) bahwa perilaku

pasar adalah pola tindak tanduk pedagang beradaptasi dan mengantisipasi setiap

keadaan pasar. Perilaku pasar merupakan tingkah laku lembaga pemasaran dalam

struktur pasar tertentu yang meliputi kegiatan penjualan, pembelian, penentuan

harga, dan siasat pemasaran. Perilaku pasar dapat dilihat dari proses pembentukan

harga dan stabilitas pasar, serta ada tidaknya praktek jujur dari lembaga

pemasaran tersebut.

Menurut Raharja (2008) dalam Supena (2009 : 30), perilaku pasar adalah

pola kebiasan pasar meliputi proses (mental) pengambilan keputusan serta

kegiatan fisik individual atau organisasional terhadap produk tertentu, konsisten

selama periode waktu tertentu. Kegiatan-kegiatan perilaku meliputi tindakan

penilaian, keyakinan, usaha memperoleh, pola penggunaan, maupun penolakan

suatu produk.

Menurut Dahl dan Hammond (1977 : 71) struktur dan perilaku pasar akan

menentukan kinerja pasar yang dapat diukur melalui peubah harga, biaya, marjin

pemasaran, serta jumlah komoditi yang diperdagangkan. Para pelaku pemasaran

perlu mengetahui struktur dan perilaku pasar sehingga mampu merencanakan

kegiatan pemasaran secara efisien dan terkoordinasi.

6. Marjin Pemasaran

Nasruddin (1999 : 227) mendefinisikan marjin pemasaran adalah

perbedaan antara harga yang diterima oleh petani produsen dan harga yang

dibayar oleh konsumen atas suatu komoditi tertentu. Di sisi lain marjin pemasaran
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

adalah harga dari kegiatan menambah utilitas dan fungsi penampilan dari

pemasaran produk. Harga ini termasuk biaya dari fungsi pemasaran dan juga

keuntungan dari perusahaan pemasaran.

Tomek dan Robinson (1981 : 221) mendefinisikan marjin pemasaran

sebagai (1) perbedaan antara harga yang dibayar konsumen dengan harga diterima

petani, dan (2) kumpulan balas jasa yang diterima oleh pemasaran sebagai akibat

adanya penawaran dan permintaan.

Definisi ini hampir sama dengan yang diutarakan oleh Dahl dan

Hammond (1977 : 139) bahwa marjin pemasaran sebagai perbedaan harga di

antara tingkat pemasaran yang berbeda. Marjin pemasaran merupakan perbedaan

harga di tingkat petani (Pf) dengan harga di tingkat pengecer (Pr). Marjin

pemasaran hanya diperoleh dari perbedaan harga, tidak berkaitan langsung

dengan kuantitas produk yang dipasarkan. Namun bila marjin pemasaran

dikalikan dengan jumlah komoditi yang ditawarkan, maka hasilnya disebut Nilai

Marjin Pemasaran atau Value Marketing Margin (VMM). Hal ini dapat dilihat

pada Gambar 3.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

Nilai marjin pemasaran (Pr Pf) Qr,f Sr


Harga
Sf

Pr
Marjin
Pemasaran
Pf
Dr

Df

0 Qr,f Jumlah

Biaya pemasaran (Pembayaran Beban pemasaran (pembayaran


untuk faktor-faktor produksi) ; untuk lembaga pemasaran) ;
Upah Pedagang eceran
Bunga Pedagang grosir
Sewa Pedagang pengolah
Laba Pedagang pengumpul

Gambar 3. Komponen Marjin Pemasaran, Dahl dan Hammond (1977 : 140)


Keterangan :
Pf = harga di tingkat petani Df = kurva permintaan petani
Pr = harga di tingkat pengecer Dr = kurva permintaan pengecer
Sf = kurva penawaran petani Qr,f = jumlah keseimbangan di tingkat
Sr = kurva penawaran pengecer petani dan pengecer

Pada Gambar 3 diperoleh bahwa nilai marjin pemasaran adalah (Pr Pf)

Qrf yang berarti sama dengan nilai tambah (value added). Nilai marjin pemasaran

(VMM) dapat dilihat sebagai agregat atau dibagi dalam komponen yang berbeda.

Satu sisi VMM mengandung unsur faktor-faktor produksi yang digunakan seperti

upah tenaga kerja, bunga dari modal yang digunakan, sewa dari lahan dan

bangunan, dan laba sebagai balas jasa dari usaha dan risiko. Bagian lain dalam

VMM adalah pembayaran berbagai lembaga pemasaran yang terlibat seperti

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

pedagang eceran, pedagang grosir, pedagang pengolah dan pedagang pengumpul.

Bagian dari VMM ini disebut Beban Pemasaran (Marketing Charge).

Dari analisis marjin pemasaran dapat juga diketahui besarnya bagian harga

yang diterima petani (farmers share). Marjin pemasaran tidak lain merupakan

besarnya biaya yang dikeluarkan dalam proses pemasaran dan keuntungan yang

diperoleh sebagai balas jasa dari fungsi pemasaran yang dilakukan oleh lembaga

pemasaran.

7. Integrasi Pasar

Integrasi pasar adalah hubungan yang saling mempengaruhi harga diantara

dua pasar. Pasar dikatakan terintegrasi apabila perubahan harga dari salah satu

pasar disalurkan ke pasar lain. Semakin cepat laju penyaluran, maka semakin

terpadu kedua pasar. Integrasi pasar dapat terjadi jika terdapat informasi pasar

yang memadai dan informasi ini dengan cepat ditransformasikan dari suatu pasar

ke pasar lainnya. Dengan demikian fluktuasi perubahan harga yang terjadi pada

suatu pasar dapat segera tertangkap oleh pasar lain dengan ukuran perubahan

yang sama, (Hutasoit, 1998 dalam Syamsuri, 2002 : 18).

Faktor-faktor yang mempengaruhi integrasi pasar sangat bervariasi antara

tiap-tiap komoditi. Secara umum, faktor-faktor yang menentukan integrasi

muncul sebagai karakteristik produk-produk yang ada (perishability, bulkiness,

dan transformability), lokasi produksi (dataran rendah dan tinggi) serta fasilitas

transportasi (Munir et al., 1997 dalam Supena, 2009 : 21).

Menurut Ravallion (1986) dalam Syamsuri (2002 : 18), model integrasi

pasar ini dapat digunakan untuk mengukur bagaimana harga di pasar produksi
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

dipengaruhi oleh harga di pasar konsumsi dengan mempertimbangkan harga pada

waktu yang lalu dan harga pada saat ini. Aktivitas pasar-pasar tersebut

dihubungkan oleh adanya arus produk, sehingga harga dan jumlah produk yang

dipasarkan akan berubah bila terjadi perubahan harga di pasar lain.

Konsepsi integrasi pasar yang mengukur pengaruh pada harga suatu pasar

oleh harga-harga pasar lain diterapkan dengan model dari Ravallion (1985) yang

selanjutnya dikembangkan oleh Heytens (1986) dengan rumus sbb :

Pft = 0 + 1 (Pft-1) + 2 (Prt - Prt-1) + 3 (Prt-1) (1)

Keterangan :

Pft = Harga di tingkat pasar produsen pada waktu t

Pft-1 = Lag harga di tingkat pasar produsen pada waktu t-1

Prt = Harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t

Prt-1 = Lag harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t-1

Prt - Prt-1 = Selisih harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t (Prt)

dan lag harga di tingkat pasar konsumen (Prt-1) pada waktu t-1

eit = Random error (Galat)

0 = konstanta

1 = koefisien regresi Pft-1

2 = koefisien regresi Prt - Prt-1

3 = koefisien regresi Prt-1

Secara umum, persamaan di atas menunjukkan bagaimana harga di

suatu pasar mempengaruhi pembentukan harga di pasar lain, dengan

mempertimbangkan pengaruh harga yang lalu dengan harga saat ini.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

Penetapan harga lalu dalam rentang waktu tertentu bertujuan untuk melihat

fluktuasi harga.

Berdasarkan persamaan (1) dapat diketahui bahwa koefisien 2

mengukur bagaimana perubahan harga di tingkat pasar acuan diteruskan

kepada harga di pasar produsen. Keseimbangan jangka panjang dicapai jika

koefisien 2 = 1, maka perubahan harga yang terjadi bersifat netral dalam

proporsional persentase.

Prt Prt-1 = 0 artinya adalah pasar acuan berada pada keseimbangan

jangka panjang, yang berarti koefisien 2 dikeluarkan dari persamaan.

Koefisien yang menghubungkan dua bentuk harga 1 dan 3 menjelaskan

kontribusi relatif dari harga pasar produsen dengan pasar konsumen pada saat

yang diinginkan.

Kedua bentuk harga yang diperoleh ini dapat digunakan untuk

mengetahui indeks integrasi pasar (IMC = Index of Market Connection). IMC

merupakan rasio dari kedua bentuk harga tersebut, yaitu bentuk harga pasar

produsen terhadap bentuk harga pasar acuan pada masa lalu. Model tersebut

secara matematis dapat ditulis seperti persamaan berikut :

1 (2)
IMC =
3
Kedua pasar terhubungkan dengan baik jika harga yang terjadi di pasar

acuan pada waktu sebelumnya (t - 1) merupakan faktor utama yang

mempengaruhi harga yang terjadi di pasar produsen pada waktu tertentu. Nilai

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

IMC < 1 artinya terdapat derajat integrasi pasar jangka pendek yang relatif

tinggi antara harga di tingkat pasar lokal dengan harga di tingkat pasar acuan.

Harga di tingkat pasar lokal pada waktu sebelumnya tidak berpengaruh

terhadap harga di pasar lokal saat ini jika IMC = 0 dan 1 = -1. Pasar acuan

dengan pasar produsen tidak terpadu jika IMC > 1 dan nyata, artinya harga di

pasar acuan dengan pasar produsen tidak saling mempengaruhi. Pada kondisi

normal, nilai IMC positif dan nilai 1 antara 0 dan -1. Secara umum,

keseimbangan jangka pendek dicapai jika nilai IMC semakin mendekati nol,

artinya semakin tinggi derajat integrasi pasarnya. Dengan kata lain harga di

pasar acuan dengan pasar produsen saling mempengaruhi.

Koefisien 2 digunakan untuk melihat integrasi jangka panjang,

semakin mendekati satu pada nilai koefisien 2, maka derajat asosiasinya

semakin tinggi. Dua pasar dikatakan terintegrasi secara sempurna dalam

jangka panjang apabila nilai koefisien korelasinya sama dengan satu.

8. Elastisitas Transmisi Harga

Menurut Nasruddin (1999 : 290), elastisitas transmisi harga dilakukan

untuk melihat hubungan antara harga di tingkat produsen dengan harga di tingkat

konsumen. Melalui hubungan tersebut secara tidak langsung dapat diperkirakan

bagaimana efektivitas suatu informasi pasar dan dapat digunakan untuk melihat

bagaimana bentuk struktur pasar, apakah bersaing sempurna atau tidak serta

efisiensi sistem pemasarannya.

Elastisitas transmisi harga sebagai nisbah perubahan relatif harga di


commit to user
tingkat produsen (Pf) terhadap perubahan relatif harga di tingkat konsumen (Pr).
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

Untuk melihat elastisitas transmisi harga yang terjadi pada setiap rantai tataniaga

digunakan rumus sebagai berikut :

Pf . Pr (3)
et =
Pr Pf
Dimana :

et = Elastisitas transmisi harga

Pr = Perubahan harga di tingkat konsumen

Pf = Perubahan harga di tingkat produsen

Pr = Rata-rata Harga di tingkat konsumen

Pf = Rata-rata Harga di tingkat produsen

Parameter tersebut akan diduga dengan menggunakan model regresi linier

sederhana dengan rumus sebagai berikut :

Pf = b0 + b1 Pr

Koefisien regresi b1 dan b0 dapat dicari dengan menggunakan rumus :

n Pr Pf - Pr . Pf (4)
b1 =
n Pr2 ( Pr)2
b0 = Pf b Pr

dimana :

n = Banyaknya pasangan pengamatan


Pf , Pr
Pf = Pr =
n n

Jika et = 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga sebesar 1 % di tingkat produsen

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

Jika et > 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga lebih dari 1 % di tingkat produsen

Jika et < 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga kurang dari 1 % di tingkat produsen

9. Efisiensi Pemasaran

Efisiensi sering digunakan di industri hasil pertanian dalam mengukur

kinerja pasar. Peningkatan efisiensi merupakan tujuan umum dari petani, lembaga

pemasaran, konsumen dan masyarakat umum. Merupakan hal yang umum bahwa

semakin tinggi efisiensi berarti kinerja pasar semakin baik, demikian pula

sebaliknya (Kohl dan Uhl, 1990 : 76).

Secara umum efisiensi merupakan rasio antara output dan input. Artinya

efisiensi pemasaran berarti maksimisasi rasio output dan input dari kegiatan

pemasaran. Input pemasaran meliputi sumberdaya (tenaga kerja, mesin, energi,

dll) yang digunakan dalam fungsi pemasaran. Output pemasaran meliputi waktu,

bentuk, tempat, dan kegunaan lain yang mengarah pada kepuasan konsumen.

Hampir semua perubahan yang diusulkan dalam tataniaga suatu komoditi

adalah berdasarkan alasan efisiensi, sebab yang utama adalah karena dengan

efisiensi yang lebih tinggi berarti memberikan kinerja yang lebih baik, sedangkan

penurunan tingkat efisiensi mencerminkan kinerja yang lebih buruk. Masalah

efisiensi pemasaran berhubungan dengan masalah penyaluran barang-barang atau

jasa dari produsen kepada konsumen menurut tempat, waktu, dan bentuk yang

diinginkan oleh konsumen dengan biaya yang serendah-rendahnya sesuai dengan

tingkat teknologi yang ada (Silitonga, 1999 dalam Syamsuri, 2002 : 22).
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

Kohl dan Uhl (1990 : 77) membagi efisiensi pemasaran dalam dua bagian

yaitu : (1) efisiensi operasional, dan (2) efisiensi harga. Efisiensi operasional

adalah perubahan dalam biaya pemasaran sebagai akibat perubahan biaya

penyelenggaraan fungsi-fungsi pemasaran (pembelian, penjualan, penyimpanan,

pengangkutan, pengolahan, pembiayaan, standarisasi, tanggungan resiko,

informasi pasar dan harga) tanpa mempengaruhi sisi output. Artinya efisiensi

operasional diukur dari biaya pemasaran dan marjin pemasaran.

Sedangkan efisiensi harga merupakan bentuk kedua dari efisiensi

pemasaran. Bagian ini menekankan pada kemampuan dari sistem pasar dalam

melakukan efisiensi alokasi sumberdaya dan memaksimumkan output. Efisiensi

harga diukur melalui korelasi harga yang terjadi untuk komoditi yang sama pada

berbagai tingkat pasar. Dalam hal ini korelasi harga disebut juga integrasi pasar.

Suatu pemasaran dikatakan efisien apabila marjin rendah dan koefisien korelasi

harga tinggi. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam mengukur

efisiensi pemasaran dilakukan melalui marjin pemasaran dan korelasi harga.

Adapun untuk mencari tingkat efisiensi dapat digunakan rumus sebagai berikut :

Efisiensi = Input Target/Input Aktual 1

a. Jika input yang ditargetkan berbanding input aktual lebih besar atau sama

dengan 1 (satu), maka akan terjadi efisiensi.

b. Jika input yang ditargetkan berbanding input aktual kurang daripada 1 (satu),

maka efisiensi tidak tercapai.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

10. Analytical Hierarchy Process (AHP)

Metode Analytical Hierarchy Process (AHP) akan digunakan untuk

merancang alternatif strategi efisiensi pemasaran buah lokal. AHP dikembangkan

oleh Dr. Thomas L. Saaty pada tahun 1970-an untuk mengorganisasikan

informasi dan judgement dalam memilih alternatif yang paling disukai. Dengan

menggunakan AHP, suatu persoalan akan dipecahkan dalam suatu kerangka

berpikir yang terorganisir, sehingga memungkinkan dapat diekspresikan untuk

mengambil keputusan yang efektif atas persoalan tersebut (Marimin, 2010 : 91).

Prinsip kerja AHP adalah menyederhanakan suatu persoalan kompleks

yang tidak terstruktur, strategik dan dinamik menjadi bagian-bagiannya, serta

menata dalam suatu hierarki. Selanjutnya, tingkat kepentingan setiap variabel

diberi nilai numerik secara subjektif tentang arti penting variabel tersebut secara

relatif dibandingkan variabel lain. Berbagai pertimbangan tersebut kemudian

disintesa untuk menetapkan variabel yang memiliki prioritas tinggi dan berperan

untuk mempengaruhi hasil pada sistem tersebut (Marimin, 2010 : 91).

AHP memungkinkan pengguna untuk memberikan nilai bobot relatif dari

suatu kriteria majemuk (atau alternatif majemuk terhadap suatu kriteria) secara

intuitif, yaitu dengan melakukan perbandingan berpasangan (pairwise

comparisons). Thomas L. Saaty sebagai pembuat AHP, kemudian menentukan

cara yang konsisten untuk mengubah perbandingan berpasangan menjadi suatu

himpunan bilangan yang mempresentasikan prioritas relatif dari setiap kriteria

dan alternatif.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

Saaty (1993) mengurutkan langkah-langkah pemecahan masalah

menggunakan AHP, yaitu sebagai berikut :

a. Mendefinisikan masalah dan menentukan solusi yang diinginkan

b. Membuat struktur hirarki yang diawali dengan tujuan umum, tujuan, kriteria,

dan alternatif-alternatif pada level hirarki paling bawah

c. Membuat matriks perbandingan berpasangan

d. Menghitung nilai pembobot keseluruhan hirarki dan menentukan rangking

alternatif dari pembobot yang didapatkan

e. Memeriksa konsistensi matriks penilaian

f. Mencari nilai pembobot keseluruhan hirarki dan menentukan rangking

alternatif dari pembobot yang didapatkan

g. Memilih nilai pembobot alternatif paling tinggi dari hasil perkalian tersebut

B. Kajian Empiris

Dalam kajian empiris ini disajikan hasil-hasil penelitian yang telah

dilakukan berkaitan dengan pemasaran buah-buahan, dilihat berdasarkan analisis

saluran, struktur dan perilaku pasar, serta analisis marjin dan efisiensi pemasaran.

Pakpahan (2006 : 88), meneliti tentang sistem pemasaran manggis di Desa

Babakan. Terdapat enam saluran pemasaran dan melibatkan lima lembaga

pemasaran terdiri dari pedagang pengumpul, pedagang besar, eksportir,

supermarket, dan pedagang pengecer. Petani umumnya lebih banyak menjual

hasil panennya kepada pedagang pengumpul daripada langsung kepada pedagang

besar karena hanya akan menerima hasil bersih dari penjualan tanpa harus

melakukan kegiatan pemanenan. commit to tidak


Selain itu user mudah bagi lembaga pemasaran
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

yang baru untuk masuk dalam kegiatan pemasaran manggis karena kebutuhan

modal yang besar dan hubungan kepercayaan diantara lembaga pemasaran.

Struktur pasar yang dihadapi oleh petani adalah oligopsoni. Sedangkan struktur

pasar yang dihadapi oleh eksportir merupakan pasar oligopoli karena jumlah

pedagang besar lebih banyak dibandingkan jumlah eksportir. Hambatan pasar

yang terjadi adalah besarnya modal usaha dan adanya hubungan kepercayaan

diantara lembaga pemasaran. Perilaku pasar pada sistem penentuan harga yang

terjadi secara tawar menawar dan umumnya ditentukan oleh pedagang yang lebih

tinggi. Sistem pembayaran dilakukan secara tunai. Kerjasama dilakukan

berdasarkan adanya hubungan kepercayaan. Hasil analisis margin pemasaran

menunjukkan saluran enam (petani-supplier-pengecer) paling efisien dengan total

margin 70 % dan farmers share tertingi 30 %.

Hidayat (2010 : 99), meneliti tentang tataniaga jambu getas merah di

Kelurahan Suka Resmi. Terdapat empat saluran tataniaga, (I : pedagang

pengumpul lokal-pedagang pengecer), (II : pedagang pengumpul lokal-grosir-

pengecer), (III : pedagang pengumpul lokal-grosir), (IV: pedagang pengumpul

luar-grosir). Saluran III paling efisien karena memiliki total margin terkecil 63,6

% dan farmers share tertingi 21,9 %. Struktur pasar di tingkat petani cenderung

oligopsoni, sementara di tingkat pengumpul cenderung oligopoli murni. Struktur

pasar di tingkat grosir dan pengecer cenderung mendekati persaingan sempurna.

Perilaku pasar tingkat petani, pengumpul, grosir, dan pengecer cenderung sama.

Lubis (2009 :98), meneliti tentang analisis sistem pemasaran belimbing

dewa di Kelurahan Pasir Putih, Kota Depok. Terdapat empat saluran pemasaran,
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

(I : petani-tengkulak-pedagang besar-pengecer), (II : petani-pengecer toko dan

pasar tradisional), (III : petani-puskop belimbing-toko buah), (IV : petani-puskop

belimbing-pemasok-swalayan). Struktur pasar di tingkat petani mengarah pasar

persaingan sempurna, sedangkan di tingkat tengkulak, puskop, pedagang besar,

dan pemasok adalah oligopoli. Struktur pasar di tingkat pengecer mengarah pada

pasar persaingan sempurna. Saluran III paling efisien dengan margin terendah

43,48 % dan farmers share tertingi 56,52 %.

C. Kajian Karakteristik Buah

Beberapa informasi di bawah ini menggambarkan karakteristik buah yang

diteliti terdiri dari buah manggis, jambu biji, dan belimbing.

1. Manggis

a. Deskripsi

Menurut asalnya, manggis (Garcinia mangostana) merupakan buah asli

daerah Asia Tenggara, tepatnya Semenanjung Malaya. Daerah tumbuh tanaman

manggais saat ini sudah tersebar sampai ke beberapa negara tropis, di antaranya

Myanmar, Indocina, Indonesia, Filipina, dan Thailand. Masyarakat banyak

menyukai buah eksotis yang mempunyai rasa enak, yaitu campuran antara rasa

manis, asam, dan agak sepat. Buah manggis berbentuk bulat dengan kulit tebal,

lunak, dan bergetah kuning. Pada waktu masih muda kulit buahnya berwarna

hijau, setelah tua berubah menjadi merah tua sampai ungu kehitaman. Daging

buahnya tersusun dalam beberapa segmen atau juring dan berwarna putih bersih.

Jumlah juringnya biasanya dapat diperkirakan dari jumlah celah yang terdapat

pada ujung buah. Biasanya dalam commit to user


sebutir buah terdiri dari 7 juring.
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

b. Syarat Tumbuh

Manggis tumbuh baik di dataran rendah sampai ketinggian 600 m dpl dan

suhu antara 22-32 C. Daerah bercurah hujan tinggi antara 1.500-2.500 mm dan

merata sepanjang tahun merupakan tempat tumbuh yang disukainya. Tanaman

buah ini tumbuh baik pada jenis tanah yang subur, gembur, aerasi dan drainasenya

baik, serta mengandung pasir (misalnya tanah latosol). Selain itu, tanaman ini

lebih menyukai tempat tempat yang teduh dan agak terlindung.

c. Perbanyakan

Tanaman yang diperbanyak dengan biji umumnya mulai berbuah pada

umur sekitar 8-15 tahun. Perbanyakan yang dianjurkan dengan cara enten

(sambung pucuk) dan penyusuan (perbanyakan vegetatif). Sebagai batang bawah

digunakan semai biji manggis yang telah berumur 1-2 tahun. Sementara batang

atas menggunakan pucuk tunas samping (cabang sekunder atau tersier) yang

daunnya mulai menua. Bibit vegetatif mulai berbuah pada umur 5-6 tahun.

Perbanyakan dengan okulasi dan cangkok tidak dianjurkan karena tingkat

keberhasilannya sangat kecil dan hasilnya rendah sekali. Sementara perbanyakan

dengan kultur jaringan dari potongan biji mempunyai harapan baik. Namun,

kendala dalam pembuatan bibit kultur jaringan/kultur belahan biji adalah akarnya

sulit tumbuh. Pertumbuhan akar dapat didorong dengan menanam tunas yang telah

terbentuk dalam media pasir steril pada suhu 20-25 C.

d. Panen dan Pasca Panen

Buah manggis dipetik setelah berwarna kemerahan, kira-kira berumur 120

hari setelah bunga mekar. Buah harus dipanen satu per satu dengan memotong
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

tangkai karena matangnya buah tidak bersamaan. Manggis dipanen dan diangkut

dengan hati-hati, tidak boleh jatuh atau berbenturan karena dapat menimbulkan

memar dan warna cokelat pada buah. Buah dipilah, buah yang kotor oleh getah

kuning atau buah berukuran kecil disingkirkan (Sumber Informasi Petani

Indonesia, 2009 dan Buku Saku Manggis, 2011).

2. Jambu Biji

a. Deskripsi

Jambu biji (Psidium guajava) adalah tanaman tropis yang berasal dari

Brazilia Amerika Tengah, disebarkan ke Indonesia melalui Thailand. Hingga saat

ini telah dibudidayakan dan menyebar luas di Daerah Sumatera dan Jawa meliputi

Sumatera Utara, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Jawa

Timur. Jambu biji memiliki buah yang berwarna hijau dengan daging buah

berwarna putih atau merah. Jambu biji dikenal mengandung banyak vitamin C.

b. Syarat Tumbuh

Jambu biji dapat tumbuh berkembang serta berbuah dengan optimal pada

suhu sekitar 23-28 derajat C di siang hari dengan ketinggian antara 5-1200 m dpl.

Sedangkan pH tanah yang ideal bagi pertumbuhan jambu biji adalah 4,5-8,2 dan

intensitas curah hujan yang diperlukan berkisar antara 1000-2000 mm/tahun.

c. Perbanyakan

Jambu dapat diperbanyak dengan biji. Namun demikian, perbanyakan

dengan cara ini tidak disukai karena tumbuhannya lama menjadi dewasa dan juga

akan berubah sifat dari induknya. Perbanyakan yang sekarang dilakukan adalah

secara vegetatif, khususnya dengan cara pencangkokan.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

d. Manfaat konsumsi

Buah jambu biji mengandung banyak vitamin dan serat, sehingga sangat

cocok sekali dikonsumsi untuk menjaga kesehatan. Warna daging jambu biji yang

merah mengidikasikan jambu biji kaya akan vitamin A untuk kesehatan mata dan

antioksidan. Buah jambu biji sangat cocok sekali dikonsumsi di siang hari karena

buahnya yang segar dan mendinginkan badan, (Sumber Informasi Petani

Indonesia, 2009 dan Buku Saku Jambu Biji, 2011).

3. Belimbing

a. Deskripsi

Belimbing (Averrhoa carambola) adalah tanaman buah berbentuk khas

yang berasal dari Indonesia, India, dan Sri Langka. Saat ini, belimbing telah

tersebar ke penjuru Asia Tenggara, Republik Dominika, Brasil, Peru, Ghana,

Guyana, Tonga, dan Polinesia. Buah belimbing berwarna kuning kehijauan. Saat

baru tumbuh, buahnya berwarna hijau. Jika dipotong, buah ini mempunyai

penampang yang berbentuk bintang. Berbiji kecil dan berwarna coklat. Buah ini

renyah saat dimakan, rasanya manis dan sedikit asam. Buah ini mengandung

banyak vitamin C.

b. Kegunaan Belimbing

Buah belimbing sarat akan gizi. Kandungan vitamin A dan C yang

dikandungnya merupakan antioksidan yang ampuh melawan radikal bebas,

meningkatkan daya tahan tubuh. Belimbing manis juga kaya pektin. Pektinnya

mampu menjerat kolesterol, mencegah hepatitis atau penyakit pengerasan hati,

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

dan asam empedu yang terdapat dalam usus dan membantu pembuangannya,

(Sumber Informasi Petani Indonesia, 2009 dan Buku Saku Belimbing, 2011).

Tabel 4 di bawah ini adalah data produksi buah di Indonesia khusus

komoditi Manggis, Jambu biji, dan Belimbing mulai tahun 1997 2010.

Tabel 4. Produksi Manggis, Jambu biji, dan Belimbing di Indonesia 1997 2010
Manggis Jambu Biji Belimbing
Tahun
(Ton) (Ton) (Ton)
1997 17,475 160,469 49,255
1998 23,511 148,462 47,590
1999 19,174 139,341 47,493
2000 26,400 128,621 48,252
2001 25,812 137,598 53,157
2002 62,055 162,120 56,753
2003 79,073 239,107 67,261
2004 62,117 210,320 78,117
2005 64,711 178,509 65,967
2006 72,634 196,180 70,298
2007 112,722 179,474 59,984
2008 78,674 212,260 72,397
2009 105,558 220,202 72,443
2010 84,538 204,551 69,089

Sumber : BPS (2010)

Manggis
Jambu Biji
Belimbing

Gambar 4. Grafik Produksi Manggis, Jambu biji, dan Belimbing Indonesia 1997 2010
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

D. Kerangka Pemikiran Konseptual

Kondisi pemasaran buah lokal saat ini cenderung mengalami penurunan,

hal ini sebagaimana telah diuraikan dalam perumusan masalah. Penurunan

tersebut dapat dipengaruhi oleh faktor baik yang bersumber dari luar (eksternal)

maupun dari dalam (internal). Untuk mengatahui faktor tersebut, maka dilakukan

analisa melalui sistem pemasaran yang dilakukan oleh pihak yang terlibat dalam

proses pemasaran buah mulai dari produsen hingga konsumen.

Analisis dilakukan terhadap 3 (tiga) model yaitu : 1) analisis struktur pasar

meliputi, lembaga dan saluran pemasaran, sifat kekhasan produk (product

differentiation), hambatan keluar masuk pasar, dan informasi pasar, 2) analisis

perilaku pasar meliputi, penentuan harga dan stabilitas pasar, praktek-praktek jual

beli, sistem pembayaran, dan kerjasama antar lembaga pemasaran, 3) Analisis

kinerja pasar meliputi, marjin pemasaran, farmers share, integrasi pasar, dan

elastisitas transmisi harga. Ketiganya bertujuan untuk mengetahui efisiensi

pemasaran buah lokal yang ada di Kabupaten Bogor.

Hasil analisis akan ditindaklanjuti dengan perumusan alternatif strategi

efisiensi pemasaran melalui metode Analisis Hierarki Proses (AHP), sehingga

dapat dijadikan sebagai landasan dalam pengembangan maupun perbaikan

terhadap sistem pemasaran buah lokal di Kabupaten Bogor pada masa mendatang.

Untuk lebih jelasnya kerangka pemikiran konseptual dapat dilihat pada Gambar 5.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

Gambar 5. Kerangka Pemikiran Konseptual

A. Pembatasan Masalah

1. Buah lokal yang ditetapkan dalam penelitian adalah manggis, jambu biji, dan

belimbing dengan pertimbangan ketiganya memiliki nilai LQ > 1, khusus

manggis telah merambah pasar ekspor sehingga menarik untuk dikaji.

2. Fokus penelitian dibatasi pada masalah pemasaran buah lokal (manggis, jambu

biji, dan belimbing) dari tingkat petani di Kabupaten Bogor sampai pedagang

pengecer. Khusus untuk manggis tujuan ekspor konsumen akhir yang


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

ditetapkan adalah pihak importir, sedangkan jambu biji tujuan industri

konsumen akhirnya adalah pabrik pengolahan.

3. Pembahasan secara mendalam dalam penelitian ini hanya pada pemasaran

buah lokal di pasar domestik khusus di Kabupaten Bogor.

4. Pasar lokal komoditi manggis ditetapkan di Pasar Kecamatan Leuwiliang

sedangkan pasar lokal komoditi jambu biji dan belimbing ditetapkan di Pasar

Kecamatan Bojong Gede dengan pertimbangan daerah tersebut adalah wilayah

sentra dari masing-masing komoditi buah lokal.

5. Pasar acuan yang ditetapkan adalah Pasar Bogor dengan pertimbangan Pasar

Bogor terletak di tengah Kota Bogor dan merupakan jalur strategis tujuan

pemasaran buah lokal dari pasar-pasar lokal dari daerah Kabupaten Bogor,

Pasar Bogor diasumsikan bersaing secara sempurna.

6. Untuk jambu biji dan belimbing, data yang digunakan untuk analisis integrasi

pasar dan elastisitas transmisi harga adalah data time series selama dua belas

bulan (Januari s.d Desember 2011), sedangkan untuk manggis karena bersifat

musiman digunakan data time series sesuai dengan bulan-bulan musimnya.

B. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel

1. Pemasaran buah adalah proses penyampaian atau penyaluran komoditas buah


mulai dari petani produsen sampai kepada konsumen melalui saluran
pemasaran tertentu dengan aktivitas-aktivitas tertentu.
2. Lembaga perantara pemasaran adalah individu-individu atau lembaga yang
menyelenggarakan proses pemindahan hak milik barang petani sampai ke
konsumen akhir dengan melaksanakan fungsi-fungsi pemasaran.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

3. Saluran pemasaran adalah rangkaian arus produk buah dari tingkat produsen
hingga ke tingkat konsumen.
4. Marjin pemasaran adalah selisih atau perbedaan harga yang dibayar oleh
konsumen dengan harga yang diterima oleh petani produsen untuk komoditas
tertentu pada saat tertentu dalam satuan rupiah per-kg (Rp/Kg).
5. Biaya pemasaran adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh lembaga
pemasaran dalam aktivitas pemasaran untuk menyalurkan barang/jasa dari
produsen ke konsumen dan dihitung dalam satuan rupiah per-kg (Rp/Kg).
6. Keuntungan lembaga pemasaran adalah selisih dari hasil penjualan yang
diterima dengan semua biaya yang dikeluarkan dalam melakukan aktivitas
pemasaran pada saat tertentu dalam satuan rupiah per-kg (Rp/Kg).
7. Bagian keuntungan (SKi) adalah bagian keuntungan yang diterima oleh
lembaga pemasaran tertentu, yang merupakan persentase perbandingan antara
keuntungan yang diterima dengan total marjin pemasaran.
8. Bagian biaya pemasaran (SBi) adalah bagian biaya yang dikeluarkan oleh
lembaga pemasaran tertentu, yang merupakan persentase perbandingan antara
biaya yang dikeluarkan dengan total marjin pemasaran.
9. Harga jual adalah harga yang diterima oleh masing-masing lembaga
pemasaran atau petani produsen sebagai nilai tukar dari produk buah pada saat
tertentu dalam satuan rupiah per-kg (Rp/Kg).
10. Integrasi pasar adalah ukuran yang digunakan untuk melihat tingkat keeratan
hubungan antara dua pasar, dimana perubahan harga di tingkat pasar tertentu
disalurkan ke pasar lain.
11. Elastisitas transmisi harga adalah pengaruh perubahan harga pedagang
pengecer (Pr) di pasar konsumen terhadap perubahan harga di tingkat petani
dimana Pf = f (Pr) di pasar lokal.
12. Analytical Hierarchy process (AHP) adalah salah satu bentuk model

pengambilan keputusan dengan multiple kriteria yang merubah nilai-nilai

kualitatif menjadi nilai kuantitatif, sehingga keputusan yang diambil dapat

lebih obyektif. commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Pendekatan Penelitian

Penelitian menggunakan metode deskriptif analitis (descriptive research)

yaitu jenis penelitian yang memberikan gambaran atau uraian atas suatu kejadian

sejelas mungkin tanpa ada perlakuan terhadap obyek yang diteliti. Dalam hal ini

adalah gambaran mengenai kondisi pemasaran buah lokal dari tingkat petani

sampai konsumen akhir. Penelitian deskriptif memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

(1) berhubungan dengan keadaan yang terjadi pada saat itu, artinya

mengungkapkan fakta kondisi pemasaran yang terjadi pada saat itu, (2)

menguraikan satu variabel saja atau beberapa variabel namun diuraikan satu-

persatu, dalam penelitian ini yaitu variabel struktur, perilaku, dan kinerja pasar,

(3) variabel yang diteliti tidak dimanipulasi atau tidak ada perlakuan (treatment),

artinya variabel struktur, perilaku, dan kinerja pasar diteliti apa adanya sesuai

dengan kondisi yang terjadi di lapangan saat itu tanpa perlakuan apapun.

B. Pertimbangan Pemilihan Komoditi

Kabupaten Bogor dikenal sebagai salah satu daerah sentra produksi

komoditi manggis, jambu biji, dan belimbing. Menurut Rusmana (2007 : 3),

ketiganya memiliki nilai LQ (Location Quotient) > 1 yaitu Belimbing (3,427),

Jambu Biji (1,417), Manggis (1,546). Jika nilai LQ > 1 maka komoditi tersebut

memiliki keunggulan komparatif yang hasilnya tidak hanya dapat memenuhi

kebutuhan lokal tetapi dapat diekspor ke luar wilayah. Khusus manggis telah
commit to user

40
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

merambah pasar ekspor sehingga menarik untuk dikaji, sedangkan jambu biji dan

belimbing berproduksi sepanjang tahun.

C. Lokasi dan Waktu

Lokasi penelitian dipilih secara sengaja (purposive) yaitu di Kabupaten

Bogor berdasarkan pertimbangan tertentu sesuai tujuan peneliti (Singarimbun dan

Effendi, 1997:36). Pertimbangannya adalah Kabupaten Bogor dikenal sebagai salah

satu daerah sentra produksi komoditi manggis, jambu biji, dan belimbing.

Dari tingkat kabupaten tersebut dipilih sampel kecamatan secara sengaja

(purposive) dengan kriteria bahwa kecamatan terpilih merupakan sentra produksi

manggis, jambu biji, dan belimbing karena memiliki produksi terbesar pada

masing-masing komoditi buah lokal. Data dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Produksi Manggis, Jambu Biji, dan Belimbing Per Kecamatan di Kab. Bogor 2010
No Kecamatan Manggis (Kw) Jambu Biji (Kw) Belimbing (Kw)
1 Naggung 397 908 316
2 Leuwiliang*1) 20.310 359 58
3 Luewisadeng*2)**2) 12.376 9.291 94
4 Pamijahan 154 1.048 434
5 Cibungbulang 33 672 216
6 Ciampea 17 895 95
7 Tenjolaya 0 2.804 78
8 Dramaga 0 98 0
9 Ciomas 4 136 7
10 Tamansari 24 878 14
11 Cijeruk 530 1.340 574
12 Cigombong 21 417 103
13 Caringin 59 3.807 207
14 Ciawi 45 49 49
15 Cisarua 18 21 5
16 Megamendung 0 730 38
17 Sukaraja 417 1.636 192
Babakanmadang commit to user
18 3 827 297
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

Tabel 5. (Lanjutan)
No Kecamatan Manggis (Kw) Jambu Biji (Kw) Belimbing (Kw)
19 Sukamakmur 0 0 0
20 Cariu 28 185 291
21 Tanjungsari 308 33 68
22 Jonggol 65 42 3
23 Cileungsi 54 142 139
24 Klapanunggal 54 188 194
25 Gunung Putri 88 198 61
26 Citeureup 152 24 24
27 Cibinong 297 1.124 1.730
28 Bojong Gede**1)***1) 23 12.453 9.248
29 Tajur Halang***2) 226 8.946 3.240
30 Kemang 19 2.333 143
31 Rancabungur 23 2.217 229
32 Parung 307 951 167
33 Ciseeng 39 137 34
34 Gunung Sindur 130 625 585
35 Rumpin 0 1.415 71
36 Cigudeg 405 408 70
37 Sukajaya 20 99 26
38 Jasinga 912 361 117
39 Tenjo 88 128 13
40 Parung Panjang 13 177 75
TOTAL 37.659 58.102 19.305
Sumber : Monografi Pertanian dan Kehutanan Kab. Bogor (2010)
Keterangan :
*1)*2) Kecamatan terpilih untuk komoditi manggis
**1)**2) Kecamatan terpilih untuk komoditi jambu biji
***1)***2) Kecamatan terpilih untuk komoditi belimbing

Dari tingkat kecamatan diambil dua desa sampel secara sengaja

berdasarkan rekomendasi Balai Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan

(BP3K) setiap wilayah. Hal ini didasarkan pertimbangan bahwa desa-desa terpilih

merupakan sentra produksi ketiga jenis buah lokal yang dapat mewakili kriteria

wilayah. Desa-desa terpilih terlihat pada Tabel 6 :


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

Tabel 6. Kecamatan dan Desa Terpilih untuk Setiap Komoditi Buah Lokal
No Komoditi Kecamatan Desa
Leuwiliang 1. Karacak
2. Karyasari
1. Manggis
Leuwisadeng 1. Sadeng
2. Leuwisadeng
Bojong Gede 1. Cimanggis
2. Susukan
2. Jambu Biji
Leuwisadeng 1. Babakan Sadeng
2. Sibanteng
Bojong Gede 1. Raga Jaya
2. Caringin Asri
3. Belimbing
Tajur Halang 1. Tajur Halang
2. Tonjong
Sumber : BP3K Leuwiliang 2011 dan BP3K Bojong Gede 2011

Pengumpulan data dilaksanakan selama tiga bulan (November 2011

Januari 2012).

D. Jenis dan Sumber Data

Data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder. Data primer

digunakan untuk menganalisis, 1) struktur pasar meliputi lembaga dan saluran

pasar, sifat khas produk, hambatan keluar masuk pasar, dan informasi pasar, 2)

perilaku pasar meliputi penentuan harga, praktek jual beli, sistem pembayaran,

dan kerjasama antar lembaga pemasaran, 3) kinerja efisinesi pasar meliputi marjin

dan farmers share. Data primer juga digunakan untuk menentukan alternatif

strategi berdasarkan survey pakar. Data primer diperoleh dari petani, pedagang

perantara dan pakar melalui wawancara menggunakan panduan kuesioner.

Sedangkan data sekunder berupa harga bulanan komoditi buah lokal akan

digunakan untuk menganalisis integrasi pasar dan elastisitas transmisi harga. Data

sekunder juga digunakan sebagai keterangan penunjang yang dikumpulkan dari

commit
instansi terkait dan literatur-literatur yangtoberkaitan
user dengan penelitian seperti dari
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

Kementrian Pertanian, Biro Pusat Statistik, Dinas Pertanian, Badan Pelaksana

Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan, Balai Penyuluhan Pertanian

Perikanan dan Kehutanan, dan Dinas Pasar.

E. Teknik Pengambilan Contoh

Dari dua desa pada setiap kecamatan terpilih ditentukan jumlah sampel

petani secara quota sampling sebanyak 15 petani, dan untuk menentukan jumlah

sampel petani setiap desa digunakan proportional sampling. Maka dari enam

kecamatan terpilih akan terdiri dari 90 petani sampel. Rata-rata petani

mengusahakan kebun campuran sehingga ditetapkan batas kepemilikan jumlah

pohon minimal untuk manggis adalah 10 pohon, sedangkan jambu biji dan

belimbing adalah 15 pohon. Rincian perhitungan sampel tampak pada Tabel 7 :

Tabel 7. Penetapan Jumlah Petani Sampel Setiap Komoditi Buah Lokal


Jumlah Jumlah Sampel
No Komoditi Kecamatan Desa Quota
Petani
Leuwiliang 1. Karacak 125 (125/225) x 15 = 8
15
2. Karyasari 100 (100/225) x 15 = 7
1. Manggis
Leuwisadeng 1. Sadeng 96 (96/247) x 15 = 6
15
2. Leuwisadeng 151 (151/247) x 15 = 9
Bojong Gede 1. Cimanggis 60 (60/140) x 15 = 6
15
2. Susukan 80 (80/140) x 15 = 9
2. Jambu Biji
Leuwisadeng 1. Babakan Sadeng 157 (157/250) x 15 = 9
15
2. Sibanteng 93 (93/250) x 15 = 6
Bojong Gede 1. Raga Jaya 100 (100/140) x 15 = 11
15
2. Caringin Asri 40 (40/140) x 15 = 4
3. Belimbing
Tajur Halang 1. Tajur Halang 29 (29/41) x 15 = 11
15
2. Tonjong 12 (12/41) x 15 = 4
Total 1.043 90 90

Teknik pengambilan contoh pedagang sebagai lembaga perantara

pemasaran dipilih dengan metode Snowball Sampling yaitu teknik penentuan

sampel dengan terlebih dahulu menetapkan informan kunci (key-person) yaitu


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

petani, kemudian memilih sampel-sampel berikutnya (pedagang perantara)

berdasarkan informasi dari petani tersebut (Irianto dan Totok, 2011 : 179).

Pedagang selanjutnya dipilih berdasarkan informasi pedagang sebelumnya

sehingga seperti bola salju yang menggelinding.

F. Metode Analisis Data

Data dan informasi yang dikumpulkan dianalisis menggunakan

pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Pendekatan kuantitatif dilakukan jika ciri-

ciri dari suatu fakta sosial dapat dinilai dengan angka-angka. Sedangkan

pendekatan kualitatif dilakukan jika ciri-ciri dari suatu fakta sosial tidak dapat

dinilai dengan angka-angka, tetapi dalam bentuk kalimat, kata atau gambar

(Sugiyono, 2010 : 23). Teknik tersebut meliputi :

1. Analisis Struktur dan Perilaku Pasar

Struktur pasar merupakan penggolongan produsen kepada beberapa

bentuk pasar. Dianalisis dari : 1) lembaga dan saluran pemasaran, 2) sifat

kekhasan produk, 3) hambatan keluar masuk pasar, 4) informasi pasar. Perilaku

pasar merupakan pola tingkah laku dari lembaga-lembaga pemasaran dalam

menghadapi struktur pasar yang berlaku. Dianalisis dari : 1) penentuan harga, 2)

praktek jual beli, 3) sistem pembayaran, 4) kerjasama antar lembaga pemasaran.

2. Analisis Kinerja Efisiensi Pasar

Secara kuantitatif, kinerja efisiensi pasar dapat dianalisis dari 1) marjin

pemasaran, 2) farmers share, 3) integrasi pasar, 4) elastisitas transmisi harga.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

a. Marjin Pemasaran

Marjin pemasaran adalah perbedaan harga di tingkat produsen (Pf) dengan

harga di tingkat konsumen (Pr). Marjin pemasaran buah terdiri dari biaya dan

keuntungan pemasaran. Secara matematis besarnya marjin diformulasikan sbb:

m m
MP = Pr Pf atau MP = Bi + Ki . (1)
i=1 i=1
Keterangan :
MP = Marjin Pemasaran
Pr = Harga di tingkat pedagang besar/pengecer/konsumen
Pf = Harga di tingkat petani produsen
m
Bi = Jumlah biaya lembaga pemasaran (B1, B2, Bm)
i=1
m
Ki = Jumlah keuntungan lembaga pemasaran (K1, K2, Km)
i=1

Marjin pemasaran meliputi biaya-biaya tenaga kerja, transportasi, penyusutan,

retribusi dan lain-lain serta keuntungan yang diharapkan yang dinyatakan

dalam rupiah per unit.

b. Farmers Share

Analisis farmers share bermanfaat untuk mengetahui bagian harga yang

diterima oleh petani dari harga di tingkat konsumen yang dinyatakan dalam

persentase (%). Farmers share diformulasikan sebagai berikut :

Pf x 100 % (4)
Fs =
Pr
Keterangan :
Fs = Farmers share
Pf = Harga di tingkat Produsen (petani)
Pr = Harga di tingkat Konsumen

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

c. Integrasi Pasar
1) Analisis Integrasi Pasar

Analisis integrasi pasar secara vertikal digunakan untuk melihat keeratan

hubungan antara perubahan harga pada tingkat pasar lokal dengan pasar acuan.

Pasar lokal untuk komoditi manggis ditetapkan di Pasar Kecamatan

Leuwiliang, pasar lokal untuk komoditi jambu biji dan belimbing ditetapkan di

Pasar Kecamatan Bojong Gede, hal tersebut didasarkan pada pertimbangan

wilayah sentra dari masing-masing komoditi buah lokal. Pasar acuan yang

ditetapkan dalam penelitian ini adalah Pasar Bogor dengan pertimbangan Pasar

Bogor terletak di tengah Kota Bogor dan merupakan wilayah strategis

pertemuan pasar-pasar dari daerah Kabupaten Bogor. Di Pasar Bogor juga

terdapat banyak komoditi buah-buahan yang diperdagangkan berasal dari pasar

lokal Kabupaten Bogor. Jika pembentukan harga antara kedua pasar tersebut

berintegrasi maka struktur pasar tersebut bersaing secara sempurna. Di

samping itu analisis ini dapat juga menjelaskan kekuatan tawar menawar antar

pasar produsen dengan pasar konsumen. Untuk mengetahui keeratan atau

besarnya pengaruh perubahan harga antara perubahan harga di tingkat pasar

konsumen (Prt) terhadap perubahan harga ditingkat pasar produsen (Pft),

digunakan analisis integrasi pasar secara vertikal dengan model Autoregressive

distributed lag yang dikembangkan oleh Ravallion (1986), yang mengukur

tingkat keterkaitan hubungan antara harga di tingkat pasar produsen dengan

harga di tingkat pasar konsumen, dirumuskan sebagai berikut :

Pft
= 0 + 1 (Pft-1) + 2 (Prt - Prt-1) + 3 (Prt-1)
commit to user
(1)
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

Keterangan :
Pft = Harga di tingkat pasar produsen pada waktu t
Pft-1 = Lag harga di tingkat pasar produsen pada waktu t-1
Prt = Harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t
Prt-1 = Lag harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t-1
Prt - Prt-1 = Selisih harga di tingkat pasar konsumen pada waktu t (Pjt)
dan lag harga di tingkat pasar konsumen (Pjt-1) pada waktu t-1
eit = Random error (Galat)
0 = konstanta
1 = koefisien regresi Pft-1
2 = koefisien regresi Prt - Prt-1
3 = koefisien regresi Prt-1

Besarnya pengaruh harga di tingkat pasar produsen dan pasar konsumen

diketahui menggunakan Index of Market Connection (IMC) dengan rumus :

1
IMC =
3
Dimana :
1 = koefisien harga di pasar produsen pada waktu t 1
3 = koefisien harga di pasar konsumen pada waktu t 1

IMC yang mendekati 0 (nol) menunjukkan adanya integrasi pasar jangka

pendek antara pasar produsen (petani) dan pasar konsumen (pedagang

pengecer). Adapun integrasi pasar jangka panjang akan terjadi apabila 2 = 1,

dengan kata lain, semakin dekat 2 = 1, maka semakin besar integrasi pasar

jangka panjangnya, artinya :

Jika 2 < 1 : Pasar mengarah monopoli

Jika 2 = 1 : Pasar berjalan bersaing sempurna

Jika 2 > 1 : Pasar mengarah pada pasar monopsoni

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

2) Pengujian Model

Menurut Ghozali (2009 : 14) ketepatan fungsi regresi sampel dalam

menaksir nilai aktual dapat diukur dari goodness of fit. Secara statistik

pengujian model dilakukan dengan menggunakan uji koefisien determinasi

(R2), uji statistik F, dan uji statistik t.

a) Uji R2

Uji R2 dan R2 terkoreksi (adjusted R2) dipergunakan sebagai suatu kriteria

untuk mengatahui kebaikan atau untuk mengukur cocok tidaknya suatu

garis regresi untuk memperkirakan atau meramalkan variabel tidak bebas

Y (goodness of fit kriteria). Nilai R2 mengukur proporsi (bagian) total

variabel tidak bebas yang dijelaskan oleh semua variabel bebas dalam

model regresi. Semakin tinggi nilai koefisien determinasi (mendekati

satu), maka semakin erat hubungan antara variabel bebas dengan variabel

tak bebasnya. Nilai R2 dihitung dengan menggunakan rumus :

ESS
R2 =
TSS
Keterangan :
ESS = jumlah kuadrat regresi
TSS = jumlah kuadrat total

b) Uji F

Uji F digunakan untuk mengetahui tingkat pengaruh semua variabel bebas

secara bersama-sama terhadap variabel tidak bebasnya, dengan rumus :

ESS/(k-1)
F =
RSS/(n-k)
Keterangan :
ESS commit
= jumlah kuadrat regresito user
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

RSS = jumlah kuadrat residual


n = jumlah sampel
k = jumlah variabel
F tabel = F ( ; k-1 ; n-k)

Uji hipotesisnya adalah sebagai berikut :

H0 : i = 0 (i = 1 = 2 = 3 = 0)

H1 : minimal salah satu dari bernilai tidak nol i 0 (1/ 2/ 3 0)

Dengan kriteria :

(1) Jika F hitung < F tabel : Ho diterima, maka variabel bebas secara

bersama-sama tidak berpengaruh nyata terhadap variabel tidak bebas.

(2) Jika F hitung F tabel : H1 diterima, maka variabel bebas secara

bersama-sama berpengaruh nyata terhadap variabel tidak bebas.

c) Uji t

Uji t dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap

variabel tidak bebas secara individu, dengan rumus sebagai berikut :

i
t hitung =
Se (i)
Keterangan :
i : koefisien regresi
Se (i) : standar error penduga koefisien regresi

Dengan hipotesis : H0 : i = 0

H1 : i 0

t tabel = t (/2 ; n-k)


Dengan kriteria :

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

(1) Jika t hitung < t tabel : H0 ditolak, maka tidak ada pengaruh dari

variabel bebas terhadap variabel tidak bebas

(2) Jika t hitung t tabel : H1 diterima, maka ada pengaruh dari variabel

bebas terhadap variabel tidak bebas

3) Pengujian Asumsi Klasik

a) Uji Multikolinearitas

Multikolinearitas adalah suatu keadaan dimana terdapat hubungan

atau korelasi linear yang sempurna diantara beberapa atau semuanya dari

variabel-variabel yang menjelaskan dalam model regresi. Apabila dua atau

lebih variabel bebas berhubungan satu dengan yang lainnya maka tidak

dapat ditetapkan sumbangan variabel tadi secara individual. Ada atau

tidaknya multikolinearitas dapat diketahui dengan menggunakan matriks

korelasi yaitu hubungan antara berbagai variabel bebas yang dimasukkan

dalam model. Jika nilai Pearson Correlation (PC) < 0,8 dan nilai

Eigenvalue (Collinearity Diagnostics) tidak mendekati nol maka model

yang diestimasi tidak terjadi multikolinearitas.

b) Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah dalam

model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu pengamatan

ke pengamatan lain. Penelitian ini menggunakan metode grafik dengan

melihat diagram pencar (scatterplot) untuk mendeteksi ada tidaknya

heteroskedastisitas. Apabila terlihat titik-titik menyebar secara acak dan

tidak membentuk pola teratur, hal tersebut menunjukkan bahwa kesalahan


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

pengganggu memiliki varian yang sama (homoskedastisitas) dan dapat

disimpulkan bahwa model yang diestimasi tidak terjadi heteroskedastisitas

c) Uji Autokorelasi

Autokorelasi merupakan korelasi antar anggota seri observasi yang

disusun menurut urutan tempat dan ruang. Ada atau tidaknya autokorelasi

dapat dideteksi menggunakan analisa statistik dengan melihat nilai Durbin

Watson (DW). Kriteria adanya autokorelasi adalah sebagai berikut :

1. d < dL

Tolak H0 (koefisien autokorelasi > nol) berarti ada autokorelasi positif.

2. d > 4 - dL

Tolak H0 (koefisien autokorelasi < nol) berarti ada autokorelasi negatif.

3. dU < d < 4 - dU

Terima H0 (tidak ada autokorelasi)

4. dL d dU atau 4 dU d 4 - dL

Tidak dapat disimpulkan

d. Elastisitas Transmisi Harga

Elastisitas transmisi harga dilakukan untuk melihat hubungan antara

harga di tingkat produsen dengan harga di tingkat konsumen. Melalui

hubungan tersebut secara tidak langsung dapat diperkirakan bagaimana

efektivitas suatu informasi pasar dan dapat digunakan untuk melihat

bagaimana bentuk struktur pasar, apakah bersaing sempurna atau tidak serta

efisiensi sistem pemasarannya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

Elastisitas transmisi harga sebagai nisbah perubahan relatif harga di

tingkat produsen (Pf) terhadap perubahan relatif harga di tingkat konsumen

(Pr). Untuk melihat elastisitas transmisi harga yang terjadi pada setiap rantai

tataniaga digunakan rumus sebagai berikut :

Pf . Pr
et =
Pr Pf
Dimana :

et = Elastisitas transmisi harga

Pr = Perubahan harga di tingkat konsumen

Pf = Perubahan harga di tingkat produsen

Pr = Rata-rata Harga di tingkat konsumen

Pf = Rata-rata Harga di tingkat produsen

Parameter tersebut akan diduga dengan menggunakan model regresi

linier sederhana dengan rumus sebagai berikut :

Pf = b0 + b1 Pr

Jika et = 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga sebesar 1 % di tingkat produsen

Jika et > 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga lebih besar dari 1 % di tingkat produsen

Jika et < 1, perubahan harga sebesar 1 % di tingkat konsumen akan

mengakibatkan perubahan harga kurang dari 1 % di tingkat produsen

Untuk menguji hipotesis bahwa, persentase perubahan harga ditingkat

petani lebih kecil jika dibandingkan dengan persentase perubahan harga


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

ditingkat konsumen (et < 1), maka elastisitas transmisi harga (et) akan diuji

dengan uji t dengan hipotesis sebagai berikut :

Ho : et = 1 (sistem pasar bersaing sempurna)

Ha : et < 1 (sistem pasar tidak bersaing sempurna)

Apabila thitung ttabel, maka Ha ditolak dan Ho diterima, berarti persentase

perubahan harga ditingkat petani (Pf) sama dengan persentase perubahan harga

ditingkat konsumen (Pr) dan pasar bersaing sempurna. Jika thitung ttabel, maka

Ho ditolak dan Ha diterima, artinya persentase perubahan harga ditingkat

petani (Pf) lebih kecil dari persentase perubahan harga ditingkat konsumen

(Pr). Dalam arti lain bahwa harga ditingkat petani (Pf) kurang responsif

terhadap perubahan harga ditingkat konsumen (Pr). Dengan demikian

perubahan harga ditingkat konsumen tidak sampai pada petani dalam proporsi

yang sebenarnya dan pasar tidak bersaing secara sempurna. Prosedur pengujian

terhadap koefisien regresi () pada analisis transmisi harga sama dengan

prosedur pengujian terhadap koefisien regresi pada analisis integrasi harga.

3. Metode Analisis Hierarki Proses (AHP)

Untuk menentukan prioritas strategi dalam pemasaran buah lokal

digunakan AHP yang merupakan salah satu alat analisis untuk pengambilan

keputusan dalam perencanaan. Peralatan utama AHP adalah sebuah hierarki

fungsional dengan input utamanya persepsi manusia. Prinsip dasar AHP meliputi:

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

a. Penyusunan Hierarki

Menurut Kusrini (2007) dalam Widyatama (2009: 31), sistem yang

komplek dapat dipahami dengan memecahkannya menjadi elemen-elemen

pendukung, menyusun elemen secara hierarki, dan mensintesisnya.

b. Penilaian Kriteria dan Alternatif

Kriteria dan alternatif dilakukan dengan perbandingan berpasangan.

Menurut Kusrini (2007) dalam Widyatama (2009: 31), mengatakan untuk

berbagi persoalan, skala 1 sampai 9 adalah skala terbaik untuk

mengekspresikan pendapat. Nilai dan definisi pendapat kualitatif dari skala

perbandingan Saaty dapat dilihat pada Tabel 8.

Tabel 8. Skala Perbandingan Pasangan


Intensitas Kepentingan Keterangan
1 Alternatif A sama penting dengan alternatif B
3 Alternatif A sedikit lebih penting daripada alternatif B
5 Alternatif A jelas lebih penting daripada alternatif B
7 Alternatif A sangat jelas lebih penting daripada
alternatif B
9 Alternatif A mutlak lebih penting daripada alternatif B
2, 4, 6, 8 Nilai-nilai diantara dua nilai pertimbangan yang
berdekatan
Kebalikan Jika aktivitas i mendapat satu angka dibandingkan
dengan aktivitas j, maka j memiliki nilai kebalikannya
dibandingkan dengan i

Sumber : Kusrini (2007) dalam Widyatama (2009 : 31)

c. Penentuan Prioritas

Untuk setiap kriteria dan alternatif, perlu dilakukan perbandingan

berpasangan. Nilai-nilai perbandingan relatif dari seluruh alternatif kriteria

bisa disesuaikan dengan judgement yang telah ditentukan untuk menghasilkan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

bobot prioritas. Bobot prioritas dihitung dengan manipulasi melalui matriks

atau penyelesaian persamaan matematik.

d. Konsistensi Logis

Semua elemen dikelompokkan secara logis dan diperingkatkan secara

konsistensi sesuai dengan suatu kriteria yang logis.

Prosedur dalam AHP meliputi :

1) Mendefinisikan masalah dan menentukan solusi yang diinginkan, lalu

menyusun hierarki dari permasalahan yang dihadapi. Penyusunan hierarki

adalah dengan menetapkan tujuan yang merupakan sasaran sistem secara

keseluruhan pada level teratas.

Tujuan Efisiensi Pemasaran Buah Lokal

Kriteria Struktur Pasar Perilaku Pasar Kinerja Pasar

Alternatif
Strategi A1 A2 An

Gambar 6. Struktur
2) Menentukan Hierarki
Prioritas Strategi Efisiensi Pemasaran Buah Lokal
Elemen

a. Menentukan Prioritas Elemen

Langkah pertama dalam menentukan prioritas elemen adalah membuat

perbandingan berpasangan, yaitu membandingkan elemen secara

berpasangan sesuai kriteria yang diberikan. Matriks perbandingan

berpasangan diisi dengan bilangan untuk mempresentasikan kepentingan

relatif dari suatu elemen terhadap elemen lainnya tampak pada Tabel 9.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

Tabel 9. Matrik Perbandingan Berpasangan


G Fj1 Fj2 Fj3 Fjn
Fi1 Fi1j1 Fi1j2 Fi1j3 Fi1jn
Fi2 Fi2j1 Fi2j2 Fi2j3 Fi2jn

Fin Fn1 Fn2 Fn3 Fnn

Keterangan :

G : kriteria dasar perbandingan

FiFj : elemen ke-i dan elemen ke-j satu di bawah level yang memuat

Ij : 1, 2, 3, ., n adalah indeks elemen yang terdapat pada level

yang sama dan secara bersama-sama terkait dengan kriteria G

Fij : angka yang diberikan dengan membandingkan elemen ke-i

dengan elemen ke-j sehubungan dengan sifat G, yang

dilakukan dengan skala perbandingan berpasangan

b. Sintesis

Pertimbangan-pertimbangan terhadap perbandingan berpasangan disintesis

untuk memperoleh keseluruhan prioritas. Hal-hal yang dilakukan dalam

langkah ini adalah :

a) Menjumlahkan nilai-nilai dari setiap kolom pada matriks

Tabel 10. Penjumlahan Tiap Kolom


G F1 F2 F3 Fn
F1 F11 F12 F13 F1n
F2 F21 F22 F23 F2n
F3 F31 F32 F33 F3n
Fn Fn1 Fn2 Fn3 Fnn
Jumlah A B C D

b) Membagi setiap nilai dari kolom dengan total kolom yang bersangkutan

untuk memperoleh normalisasi matriks


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

c) Menjumlahkan nilai-nilai dari setiap baris dan membaginya dengan

jumlah elemen untuk mendapatkan nilai rata-rata

Tabel 11. Matriks Nilai Kinerja


G F1 F2 F3 Fn Jumlah Prioritas
F1 F11/a F12/b F13/c F1n/d J J/n
F2 F21/a F22/b F23/c F2n/d K K/n
F3 F31/a F32/b F33/c F3n/d L L/n
Fn Fn1/a Fn2/b Fn3/c Fnn/d M M/n

c. Mengukur Konsistensi

Dalam pembuatan keputusan, penting untuk mengetahui seberapa baik

konsistensi yang ada karena kita menginginkan keputusan berdasarkan

pertimbangan dengan konsistensi yang rendah. Hal yang dilakukan pada

tahapan ini adalah :

a) Kalikan setiap nilai pada kolom pertama dengan prioritas relatif elemen

pertama, nilai kolom kedua dengan prioritas relatif elemen kedua, dst.

b) Jumlahkan setiap baris

Tabel 12. Matriks Penjumlahan Baris


G F1 F2 F3 Fn Jumlah per
baris
F1 (J/n)F11 (J/n)F12 (J/n)F13 (J/n)F1n O
F2 (K/n)F21 (K/n)F22 (K/n)F23 (K/n)F2n P
F3 (L/n)F31 (L/n)F32 (L/n)F33 (L/n)F3n Q
Fn (M/n)Fn1 (M/n)Fn2 (M/n)Fn3 (M/n)Fnn R

c) Hasil dari penjumlahan baris dibagi dengan elemen relatif yang

bersangkutan

d) Jumlahkan hasil bagi di atas dengan Banyaknya elemen yang ada,

hasilnya disebut maks

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

Tabel 13. Penentuan Nilai maks

G Prioritas Jumlah per Baris Jumlah maks


F1 J/n O O : J/n
F2 K/n P P : K/n
F3 L/n Q Q : L/n
F4 M/n R R : M/n
S S/n

d. Menghitung Consistency Index (CI)

Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui konsistensi jawaban yang

akan berpengaruh kepada kesahihan hasil. Rumusnya sebagai berikut :

CI = ( maks-n)/n - 1

Dimana n = Banyaknya elemen

e. Menghitung Consistency Ratio (CR)

Consistency Ratio (CR) merupakan parameter yang digunakan untuk

memeriksa apakah perbandingan berpasangan telah dilakukan dengan

konsekuen atau tidak. Rumusnya sebagai berikut :

CR = CI/IR

Dimana :
CR = Consistency Ratio
CI = Consistency Index
IR = Index Random Consistency

Tabel 14. Nilai Index Random (IR)


Ukuran
1-2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
Matriks
Indeks
0,00 0,58 0,90 1,12 1,24 1,32 1,41 1,45 1,49 1,51 1,48 1,56 1,57 1,59
Random
Sumber : Kusrini (2007) dalam Widyatama (2009 : 36)
f. Memeriksa konsistensi hierarki.

Jika nilai CR > 10%, maka penilaian data judgement harus diperbaiki.

Namun jika CR nol (0), commit to user


maka hasil perhitungan bisa dinyatakan benar.
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

g. Penggabungan Pendapat

Metode AHP dapat dilakukan oleh satu orang responden atau beberapa

responden. Untuk beberapa responden, setiap hasil pengisian matriks

perbandingan setiap responden dapat dilakukan dengan merata-rata

jawaban menggunakan rata-rata ukur (Geometric Mean). Rumus dari rata-

rata ukur sebagai berikut :

MG = nX1 x X2 x . x Xn

Keterangan :

MG : rata-rata ukur

X : nilai data perbandingan dari responden 1 sampai ke-n

n : jumlah responden

Pakar yang akan dijadikan responden dalam metode AHP ini terdiri dari :

1. Satu orang akademisi selaku pakar manajemen tataniaga

2. Satu orang perwakilan dinas pertanian

3. Perwakilan pedagang perantara di setiap tingkatan lembaga

4. Tiga orang PPL yang membina petani pada masing-masing komoditi

5. Tiga orang ketua Gapoktan yang mewakili ketiga komoditi buah lokal

G. Pengolahan Data

Pengolahan data untuk menganalisis marjin pemasaran, farmers share

dan metode AHP dilakukan menggunakan program Microsoft Excel. Sedangkan

pengolahan data untuk menganalisis integrasi pasar dan elastisitas transmisi harga

digunakan program SPSS 17.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

IV. KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN

A. Gambaran Umum Kabupaten Bogor

1. Letak dan Keadaan Geografis Kabupaten Bogor

Kabupaten Bogor adalah salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Barat

dengan ibukota adalah Cibinong. Kabupaten Bogor secara geografis terletak

antara 10601 - 107103 Bujur Timur dan 619 - 647 Lintang Selatan. Batas

wilayah Kabupaten Bogor adalah :

Sebelah Utara : Kota Depok

Sebelah Timur : Kabupaten Lebak, Banten

Sebelah Selatan : Kabupaten Sukabumi, dan Cianjur

Sebelah Timur Laut : Kabupaten Bekasi

Sebelah Barat : Kabupaten Lebak, Banten

Sebelah Barat Daya : Kabupaten Tangerang

Sebelah Tenggara : Kabupaten Cianjur

Kabupaten Bogor dengan luas wilayah sebesar 2.237,09 KM2 merupakan

salah satu wilayah administratif terluas keenam di Provinsi Jawa Barat.

Kabupaten Bogor terdiri dari 40 kecamatan dengan jumlah total desa paling

banyak se-provinsi Jawa Barat, yaitu berjumlah 428 desa dan 19 kelurahan

(dimana 200 desa termasuk dalam klasifikasi perkotaan sedangkan 228 desa

lainnya berstatus perdesaan).

Berdasarkan klasifikasi Schmid dan Ferguson, iklim di Kabupaten Bogor

termasuk tipe A (sangat basah) untuk bagian selatan, sedangkan bagian barat
commit to user

61
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

termasuk tipe B (basah). Suhu udara berkisar antara 20C - 30C, sementara suhu

rata-rata tahunan sekitar 25C. Curah hujan tahunan berkisar 2500 mm sampai

lebih 5000 mm per tahun, kecuali sebagian kecil di bagian utara yang berbatasan

dengan Kabupaten Tangerang dan DKI Jakarta dengan curah hujan kurang dari

2500 mm.

Ketinggian tempat di Kabupaten Bogor berkisar dari 15 meter dpl pada

dataran di bagian utara hingga 2500 meter dpl pada puncak-puncak gunung di

bagian selatan dengan monografi wilayah utara hingga selatan berturut-turut

meliputi :

Dataran rendah (15-100 m dpl) sekitar 29,28% dari luas wilayah

Dataran bergelombang (100-150 m dpl) sekitar 46,62% dari luas wilayah

Pegunungan (500-1000 m dpl) sekitar 19,53% dari luas wilayah

Pegunungan tinggi (1000-1200 m dpl) sekitar 8,43% dari luas wilayah

Secara umum, wilayah Kabupaten Bogor mempunyai kemiringan relatif

ke arah utara. Sungai-sungai mengalir dari daerah Pian, pegunungan di bagian

selatan ke arah utara yang meliputi 6 daerah aliran sungai, yaitu DAS Cidurian,

Cimanceuri, Cisadane, Ciliwung, Bekasi, Citarum (khususnya DAS Cipamingkis

dan Cibeet). Dengan demikian, wilayah Kabupaten Bogor merupakan wilayah

hulu bagi wilayah-wilayah di sebelah utara (Programa BP4K Kabupaten Bogor).

2. Potensi dan Kondisi Sumber Daya Lahan

Potensi sumber daya lahan Kabupaten Bogor terdiri dari kehutanan,

perkebunan, pertanian, dan lain-lain dengan rincian sebagai berikut :

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

Tabel 15. Potensi Sumber Daya Lahan Kabupaten Bogor


No. Potensi Luas (ha) Keterangan
1. Kehutanan 108.033,69
a. Hutan Negara 91.860,63*) *)
Perambahan seluas
b. Hutan Rakyat 16.173,06 5.095,11 ha
2. Perkebunan 29.857,89
a. Perkebunan Besar Negara 6.496,51**) **)
Perambahan di
b. Perkebunan Besar Swasta 9.682,88**) perkebunan besar
c. Perkebunan Rakyat 13.678,5 seluas 6.585,09 ha
3. Pertanian 149.748,00
a. Lahan Sawah 48.598,00
b. Lahan Non Sawah 101.150,00
4. Lain-lain 29.462,43
Total 317.102,00
Sumber : Renstra Kabupaten Bogor 2005-2009

Hutan Negara di Kabupaten Bogor dikelola oleh Balai Tanaman Nasional,

Balai Konservasi Sumber Daya Alam, dan Perum Perhutani. Dalam pengelolaan

hutan di Kabupaten Bogor telah terjalin kerjasama antara masyarakat dan

pengelola hutan Negara melalui sistem Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat

(PHBM).

Lahan sawah seluas 48.598 Ha terdiri atas : sawah irigasi teknis 4.542 ha,

irigasi setengah teknis 4.746 ha, irigasi sederhana 12.281 ha, irigasi desa/non PU

15.409 ha, dan sawah tadah hujan 11.620 ha. Selain lahan sawah, di Kabupaten

Bogor terdapat lahan kritis yang berlokasi di lahan perkebunan, pengembang, dan

masyarakat seluas 24.333,98 ha.

3. Potensi dan Keadaan Sumberdaya Manusia

Berdasarkan SUSDA tahun 2007, penduduk Kabupaten Bogor berjumlah

4.237.962 orang. Kabupaten Bogor merupakan wilayah administrasi di Provinsi

Jawa Barat dengan jumlah penduduk lebih dari empat juta, sebesar 43,7% dari
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

total jumlah penduduknya tinggal di wilayah pedesaan, sedangkan 56,3% sisanya

tinggal di perkotaan.

Tabel 16. Komposisi Penduduk Kabupaten Bogor Menurut Jenis Kelamin dan
Pendidikan Terakhir Tahun 2010
No. Komposisi Penduduk Kriteria Jumlah %
(orang)
1. Jumlah Penduduk 4.237.962
menurut Jenis Kelamin Laki-laki 2.178.831 51,41
Perempuan 2.059.131 48,59
2. Pendidikan Terakhir 3.161.874
Tidak punya 937.152 29,64
SD/MI/Sederajat 1.084.245 34,29
SLTP/MTS/Sederajat 588.393 18,61
SLTA/MA/Sederajat 341.521 10,80
SM Kejuruan 159.175 5,03
Diploma I/II 18.496 0,05
Diploma III/Sarjana Muda 19.425 0,06
Diploma IV/S1 37.834 1,19
S2/S3 5.633 0,02
Sumber : Programa Kabupaten Bogor Tahun 2010

Saat ini, di Kabupaten Bogor terdapat 1605 kelompok tani binaan, seperti

pada Tabel 17 di bawah ini :

Tabel 17. Jumlah Kelompok Tani Berdasarkan Kelas Kemampuan Tahun 2009

No. Kelas/Kelompok Jumlah Kelompok


1. Pemula 463
2. Lanjut 958
3. Madya 199
4. Utama 13
Jumlah 1.605
Sumber : Hasil Validasi Kelompok Tahun 2009 BP4K Kabupaten Bogor

Jumlah kelompok tani terbesar di Kabupaten Bogor yaitu kelompok tani

kelas lanjut yang berjumlah 958 kelompok. Selain kelompok tani, terdapat

beberapa lembaga/organisasi petani seperti yang tercantum pada Tabel 18 berikut

ini : commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

Tabel 18. Keragaan Kelompok /Organisasi Petani Kabupaten Bogor Tahun 2010
No. Kelompok Tani Jumlah (Kelompok)
1. Kelompok Pengelola Hasil 32
2. P4K 277
3. Gapoktan 228
4. Koptan 33
5. Pelaku Usaha Tani Tanaman Obat 8
6. P4S 20
7. Kelompok Wanita Tani 861
8. Taruna Tani 668
Sumber : BP4K Tahun 2010

Berdasarkan keragaan kelompok tani di Kabupaten Bogor, kelompok

wanita tani merupakan jumlah kelompok terbanyak yaitu 861 kelompok. Hal ini

menunjukkan bahwa minat dan kontribusi wanita dalam bidang pertanian sangat

tinggi. Demikian halnya dengan minat pemuda tani di Kabupaten Bogor

tergolong tinggi dengan jumlah kelompok 668.

B. Karakteristik Responden Penelitian

Pada komoditi manggis, responden dalam penelitian terdiri dari 30 (tiga

puluh) orang petani manggis, 5 (lima) orang pedagang pengumpul desa, 2 (dua)

orang pedagang besar, 3 (tiga) orang pengelola koperasi, 5 (lima) orang pedagang

pengecer, 1 (satu) orang pihak swalayan, dan 1 (satu) orang eksportir.

Untuk komoditi jambu biji, responden dalam penelitian ini terdiri dari 30

(tiga puluh) orang petani jambu biji, 4 (empat) orang pedagang pengumpul desa,

2 (dua) orang pedagang besar, 4 (empat) orang pedagang pengecer.

Untuk komoditi belimbing, responden dalam penelitian ini terdiri dari 30

(tiga puluh) orang petani belimbing, 5 (lima) orang pedagang pengumpul desa, 2

(dua) orang pedagang besar, 1 (satu) orang pemasok, 5 (lima) orang pedagang

pengecer, dan 1 (satu) orang pihakcommit to user


swalayan.
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Sistem Pemasaran Buah Lokal

Sistem pemasaran buah lokal (manggis, jambu biji, belimbing) di lokasi

penelitian mulai dari petani hingga konsumen akhir melibatkan beberapa lembaga

pemasaran diantaranya pedagang pengumpul desa (tengkulak), koperasi,

pedagang besar, pemasok, eksportir, swalayan, dan pedagang pengecer. Saluran

pemasaran buah lokal yang terbentuk pun memiliki beragam pola sebagai berikut.

1. Manggis

a. Saluran dan Lembaga Pemasaran

Secara umum saluran dan lembaga pemasaran manggis di Kabupaten

Bogor dapat dilihat pada Gambar 7.

80%
Pedagang
Petani Luar
Pengumpul
P
E Pedagang Pengumpul Luar
T
A
Pedagang Besar
N
I
Pemasok

50%
Pedagang Pengecer
40%

50%
Koperasi Swalayan Konsumen Lokal
20%
100%
Eksportir Importir
60%

Gambar 7. Saluran dan Lembaga commit to user


Pemasaran Manggis di Kabupaten Bogor

66
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

Gambar 7 menunjukkan beberapa pola saluran pemasaran manggis sbb :

Saluran I : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar

Pedagang Pengecer Konsumen Lokal

Saluran II : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar

Swalayan Konsumen Lokal

Saluran III : Petani Pedagang Pengumpul Pemasok Eksportir

Importir

Saluran IV : Petani Koperasi Eksportir Importir

Saluran V : Petani Koperasi Pedagang Pengecer Konsumen

Lokal

Petani menjual buah manggis melalui pedagang pengumpul desa sebanyak

80 % dari total petani responden dan melalui koperasi sebanyak 20 % dari total

petani responden. Lembaga pemasaran selanjutnya yaitu pedagang besar

menyalurkan buah manggis sebanyak 50 % kepada pedagang pengecer dan 50 %

kepada swalayan. Pemasok menyalurkan 100 % buah manggis kepada eksportir.

Sedangkan koperasi menyalurkan buah manggis sebanyak 40 % kepada pedagang

pengecer dan 60 % kepada eksportir.

Interface antara petani dengan pedagang pengumpul dan koperasi adalah

tiga puluh petani responden berhadapan dengan lima pedagang pengumpul dan

satu koperasi sebagai lembaga pemasaran yang melakukan pembelian manggis.

Interface antara pedagang pengumpul dengan pedagang besar adalah lima

pedagang pengumpul berhadapan dengan dua pedagang besar.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

Interface antara pedagang besar dengan swalayan dan pengecer adalah dua

pedagang besar berhadapan dengan dua swalayan dan beberapa pedagang

pengecer. Sedangkan satu pemasok berhadapan dengan satu eksportir.

Interface antara koperasi dengan eksportir dan pedagang pengecer adalah

satu koperasi berhadapan dengan satu eksportir dan beberapa pedagang pengecer.

b. Fungsi Lembaga Pemasaran

Lembaga-lembaga pemasaran manggis menjalankan fungsi-fungsi

pemasaran seperti terlihat pada Tabel 19.

Tabel 19. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Manggis


Saluran dan Lembaga Fungsi-fungsi Pemasaran
Pemasaran Pertukaran Fisik Fasilitas
Jual Beli Angkut Simpan Sortasi Resiko Biaya Informasi
& Kemas Pasar
Saluran I
Petani - - - - - - *
Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar
Pedagang Pengecer *
Saluran II
Petani - - - - - - *
Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar
Swalayan - -
Saluran III
Petani - - - - - - *
Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar
Eksportir -
Saluran IV
Petani - - - - - - *
Koperasi *
Pedagang Pengecer *
Saluran V
Petani - - - - - - *
Koperasi *
Eksportir -
Keterangan : : dijalankan - : tidak dijalankan * : sebagian dijalankan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

2. Jambu Biji

a. Saluran dan Lembaga Pemasaran

Secara umum saluran dan lembaga pemasaran jambu biji di Kabupaten

Bogor dapat dilihat pada Gambar 8.


60%

Pedagang Konsumen
Pengecer I Lokal

P 100% 100% 20%


E
T Pedagang Pedagang Pedagang Konsumen
A Pengumpul Besar Pengecer II Non Lokal
2)
N
I
20%

Pabrik
Pengolahan Hasil

Gambar 8. Saluran dan Lembaga Pemasaran Jambu Biji di Kabupaten Bogor

Gambar 8 menunjukkan beberapa pola saluran pemasaran jambu biji

sebagai berikut :

Saluran I : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar

Pedagang Pengecer I Konsumen Lokal

Saluran II : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar

Pedagang Pengecer II Konsumen Non Lokal

Saluran III : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar Pabrik

Pengolahan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

Seluruh petani responden menjual jambu biji kepada pedagang pengumpul

(100%). Lembaga pemasaran selanjutnya yaitu pedagang pengumpul

menyalurkan jambu biji sebanyak 100 % kepada pedagang besar. Sedangkan

pedagang besar menyalurkan jambu biji sebanyak 60 % kepada pedagang

pengecer I, 20 % kepada pedagang pengecer II, dan 20 % kepada pabrik

pengolahan hasil.

Interface antara petani dengan pedagang pengumpul adalah tiga puluh

petani responden berhadapan dengan empat pedagang pengumpul sebagai

lembaga pemasaran yang melakukan pembelian jambu biji.

Interface antara pedagang pengumpul dengan pedagang besar adalah

empat pedagang pengumpul berhadapan dengan dua pedagang besar.

Interface antara pedagang besar dengan pedagang pengecer I, pedagang

pengecer II, dan pabrik pengolahan hasil adalah dua pedagang besar berhadapan

dengan beberapa pedagang pengecer I dan II, serta satu pabrik pengolahan hasil.

b. Fungsi Lembaga Pemasaran

Lembaga-lembaga pemasaran jambu biji menjalankan fungsi-fungsi

pemasaran seperti terlihat pada Tabel 20.

Tabel 20. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Jambu Biji

Saluran dan Lembaga Fungsi-fungsi Pemasaran


Pemasaran Pertukaran Fisik Fasilitas
Jual Beli Angkut Simpan Sortasi Resiko Biaya Informasi
& Kemas Pasar
Saluran I
Petani - - - - - *
Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar *
Pedagang Pengecer I *
Saluran II commit to user
Petani - - - - - *
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar *
Pedagang Pengecer II *
Saluran III
Petani - - - - - *
Pedagang Pengumpul *
Pedagang Besar *
Keterangan : : dijalankan - : tidak dijalankan * : sebagian dijalankan

3. Belimbing

a. Saluran dan Lembaga Pemasaran

Secara umum saluran dan lembaga pemasaran belimbing di Kabupaten

Bogor dapat dilihat pada Gambar 9.

PETANI
I III
60% II

Pedagang Pengumpul

30%

Pedagang Besar Pemasok

10%
Pedagang Pengecer Swalayan

KONSUMEN

Gambar 9. Saluran dan Lembaga Pemasaran Belimbing di Kabupaten Bogor

Berdasarkan Gambar 9, saluran pemasaran belimbing terdiri dari tiga

macam yaitu :

Saluran I : Petani Pedagang Pengumpul Pedagang Besar

Pedagang Pengecer Konsumen

Saluran II : Petani Pedagang Pengecer Konsumen


commit to user
Saluran III : Petani Pemasok Pasar Swalayan Konsumen
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

Hasil pengamatan menunjukkan bahwa sebagian besar petani menjual

belimbing kepada pedagang pengumpul (60%), sebagian petani menjual ke

pemasok (30%) dan pedagang pengecer (10%). Hal ini dikarenakan petani

memiliki keterikatan yang kuat dengan pedagang pengumpul. Umumnya tempat

tinggal petani dan pedagang pengumpul berada dalam satu wilayah, sebagian

petani juga biasa meminjam sejumlah uang kepada pedagang pengumpul sebagai

modal dalam usahatani belimbing.

Interface antara petani dengan pedagang pengumpul, pemasok dan

pedagang pengecer adalah tiga puluh petani responden berhadapan dengan lima

pedagang pengumpul, satu pemasok, dan dua pedagang pengecer sebagai

lembaga pemasaran yang melakukan pembelian belimbing.

Interface antara pedagang pengumpul dengan pedagang besar adalah lima

pedagang pengumpul berhadapan dengan dua pedagang besar.

Interface antara pedagang besar dengan pedagang pengecer adalah dua

pedagang besar berhadapan dengan lima pedagang pengecer.

Interface antara pemasok dengan swalayan adalah satu pemasok

berhadapan dengan dua swalayan.

b. Fungsi Lembaga Pemasaran

Lembaga-lembaga pemasaran belimbing menjalankan fungsi-fungsi

pemasaran seperti terlihat pada Tabel 21.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

Tabel 21. Fungsi-fungsi Setiap Lembaga Pemasaran Belimbing


Saluran dan Lembaga Fungsi-fungsi Pemasaran
Pemasaran Pertukaran Fisik Fasilitas
Jual Beli Angkut Simpan Sortasi Resiko Biaya Informasi
& Kemas Pasar
Saluran I
Petani - -
Pedagang Pengumpul * - -
Pedagang Besar
Pedagang Pengecer - -
Saluran II
Petani - -
Pedagang Pengecer - -
Saluran III
Petani - -
Pemasok - *
Swalayan - -
Keterangan : : dijalankan - : tidak dijalankan * : sebagian dijalankan

B. Analisis Struktur Pasar

Produsen dan konsumen yang terlibat dalam proses pemasaran suatu

komoditi harus mengetahui dan memahami struktur pasar agar pelaku pasar dapat

bertindak secara efisien dalam pemasaran. Faktor yang menentukan struktur pasar

adalah jumlah lembaga dan saluran pemasaran, sifat kekhasan produk, hambatan

keluar masuk pasar, dan informasi pasar.

Berikut adalah struktur pasar dari setiap komoditas :

1. Manggis

a. Jumlah Lembaga Pemasaran

Lembaga pemasaran yang terlibat pada saluran I terdiri dari petani,

pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang pengecer. Pada saluran II

terdiri dari petani, pedagang pengumpul, pedagang besar, dan swalayan. Saluran

III terdiri dari petani, pedagang pengumpul, pemasok, dan eksportir. Saluran IV

commit toSaluran
terdiri dari petani, koperasi, dan eksportir. user V terdiri dari petani, koperasi,
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

dan pedagang pengecer. Dengan demikian sistem pemasaran manggis terdiri dari

lima saluran dengan jumlah total lembaga 30 petani, 1 koperasi, 5 pedagang

pengumpul, 2 pedagang besar, 1 pemasok, 2 eksportir, 2 swalayan, dan > 10

pedagang pengecer.

Lembaga koperasi hanya ada di satu wilayah yaitu Kecamatan Leuwiliang

dengan nama Koperasi Bina Usaha Al-Ihsan yang berdiri pada tahun 2007. Petani

yang bergabung dalam koperasi itu terus bertambah hingga berjumlah 60 orang

dengan luas lahan sekitar 48,5 hektar. KBU Al-Ihsan bekerjasama dengan PT

Agung Mustika Selaras (AMS) sebagai perusahaan eksportir dengan tujuan

ekspor manggis diantaranya China, Hongkong, Taiwan, Timur Tengah dan kini

tengah penjajakan untuk ekspor ke Australia. Keberadaan koperasi itu menjadi

penyeimbang pengumpul karena mau tak mau pengumpul harus bersaing harga

dengan koperasi agar tidak kehilangan pemasok. Bila semula pengumpul

menghargai manggis Rp 150-Rp 200 per buah, belakangan mereka membeli

dengan harga Rp 3000-Rp 4.000 per kg. Koperasi menjaga agar harga tidak

terlalu tinggi di atas pengumpul, tetapi juga tidak di bawah mereka, agar petani

memiliki pilihan kemana mereka harus menjual.

b. Sifat kekhasan produk

Pada saluran I dan V karena tujuan pasar akhirnya adalah pedagang

pengecer, maka buah manggis yang dipasarkan biasanya adalah kualitas Bekas

Sortir (BS) atau kualitas akhir di bawah kualitas swalayan dengan ciri warna

buah sudah ungu kehitaman (tk. kematangan tinggi), ukuran buah tidak seragam,

terkadang kelopaknya sudah tidak utuh dan buahnya tergores getah kuning.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

Pada saluran II karena tujuan pasar akhirnya adalah swalayan, maka buah

manggis yang dipasarkan biasanya adalah kualitas dua atau di bawah kualitas

ekspor dengan ciri warna buah merah keunguan (tk. kematangan sedang), ukuran

buah agak seragam, terkadang kelopaknya sedikit cacat.

Pada saluran III dan IV karena tujuan pasarnya adalah pasar ekspor, maka

buah manggis yang dipasarkan adalah kualitas satu (kualitas ekspor) dengan ciri

warna buah hijau muda bercampur sedikit merah atau merah muda bercampur

sedikit hijau (tk. kematangan awal dan sedang), tidak retak atau tidak ada bagian

yang mengeras, bagian luar tidak bercak atau mulus, kelopak lengkap 4 buah atau

3 buah jika terpaksa, kelopak dan tangkainya berwarna hijau dan tidak ada bagian

yang layu kecoklatan, tidak bergetah kuning, dan ukuran buah seragam.

c. Hambatan keluar masuk pasar

Secara umum hambatan keluar masuk pasar pada semua saluran sangat

dipengaruhi oleh besarnya modal yang dimiliki oleh lembaga pemasaran yang

terlibat serta adanya hubungan kepercayaan diantara para pelaku pasar. Proses

pemasaran buah manggis akan sulit dihadapi oleh pelaku pasar yang masih baru

terutama untuk pemasaran buah manggis ekspor karena dibutuhkan suatu

standarisasi tertentu. Umumnya para pelaku pasar sudah memiliki pengalaman

yang cukup lama dengan modal yang besar dan memiliki hubungan kepercayaan

yang baik dengan lembaga pemasaran lainnya.

d. Informasi pasar

Informasi pasar dalam proses pemasaran merupakan tingkat pengetahuan

informasi pasar yang dimiliki oleh lembaga pemasaran yang meliputi biaya,
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

harga, dan kondisi pasar antar lembaga. Secara umum informasi pasar dalam hal

biaya diperoleh dari lembaga pemasaran lain serta pihak-pihak yang terkait

dengan proses pemasaran. Informasi mengenai harga terjadi secara timbal balik

diantara lembaga pemasaran. Pada koperasi, penyebaran informasi antara

koperasi dengan petani maupun mitra ekspornya terbentuk dengan adanya

hubungan yang transparan dan kepercayaan sehingga informasi mengenai

keadaan pasar dapat lebih mudah diperoleh.

e. Pembahasan

Berdasarkan uraian dan ciri-ciri struktur pasar pada setiap saluran

pemasaran di atas, maka disimpulkan bahwa saluran I dan II mengarah pada

struktur pasar oligopsoni mulai dari tingkat petani sampai ke pedagang besar

karena sifat penyalurannya adalah terkonsentrasi, sedangkan dari pedagang besar

menuju pengecer dan swalayan mengarah pada struktur oligopoli karena sifat

penyalurannya adalah dispersi atau menyebar. Struktur pasar antara sesama

pengecer atau swalayan mengarah pada pasar persaingan sempurna atau

monopolistik karena terdapat banyak lembaga pengecer atau swalayan dan

konsumennya dengan produk yang homogen namun memiliki kekhasan kualitas

produk sesuai dengan preferensi konsumen. Saluran III dan IV mengarah pada

struktur pasar oligopsoni mulai dari tingkat petani sampai ke eksportir karena

sifat penyalurannya adalah terkonsentrasi. Saluran V mengarah pada struktur

pasar persaingan sempurna karena koperasi berupaya memberikan harga yang

adil baik pembelian dari petani maupun penjualan kepada pedagang pengecer

dengan menetapkan keuntungan yang wajar.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

Sistem pasar oligopsoni terjadi akibat para pedagang pengumpul

seringkali dikendalikan oleh beberapa pedagang besar tertentu. Hal ini

menyebabkan terbentuknya sistem pasar oligopsoni yang terselubung yaitu

walaupun keadaan pasar tampaknya bersaing sempurna karena jumlah pedagang

pengumpul yang banyak tetapi sebenarnya dikuasai oleh pedagang besar tertentu.

Dalam teori dijelaskan bahwa kondisi pasar oligopsoni/monopsoni sering

tidak menguntungkan produsen karena harga yang diterima produsen sering

dikendalikan oleh para pedagang yang memiliki kekuatan monopsoni. Pada

kondisi pasar tersebut produsen cenderung menerima harga yang rendah.

Berdasarkan hal tersebut maka dapat dikatakan bahwa pemasaran komoditi

dengan kekuatan monopsoni/oligopsoni tidak efisien karena kepentingan petani

sebagai produsen dapat dirugikan.

Dalam penelitian terdahulu kondisi yang terjadi pada sistem pemasaran

manggis hampir sama yaitu terbentuknya struktur oligopsoni pada tingkat petani

yang menjual produknya kepada pedagang pengumpul dan berlanjut ke pedagang

besar. Dalam penelitian kali ini terdapat perbedaan karena pada salah satu lokasi

penelitian yaitu di Kecamatan Leuwiliang sudah terdapat koperasi yang berperan

besar dalam memperbaiki posisi tawar petani. Koperasi langsung bermitra dengan

eksportir, informasi biaya, harga, dan kondisi pasar disebarkan kepada anggota

secara transparan. Koperasi juga memberikan harga manggis yang layak dan

stabil kepada para anggotanya. Sebelum adanya koperasi, para pengumpul yang

ada di wilayah tersebut membeli manggis dari petani dengan harga rendah,

setelah adanya koperasi yang memberikan harga jauh lebih tinggi maka para
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

pengumpul terpaksa menyesuaikan harga dengan koperasi. Namun kelemahan

koperasi hingga saat ini adalah belum mampu memupuk modal dalam jumlah

besar untuk memenuhi kebutuhan modal bagi para petani, hal itulah yang

menyebabkan hingga saat ini masih lebih banyak petani yang menjual produknya

kepada pengumpul karena kemudahan memperoleh akses modal.

2. Jambu Biji

a. Jumlah Lembaga Pemasaran

Lembaga pemasaran yang terlibat pada saluran I terdiri dari petani,

pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang pengecer I (lokal). Pada

saluran II terdiri dari petani, pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang

pengecer II (non lokal). Saluran III terdiri dari petani, pedagang pengumpul,

pedagang besar, dan pabrik pengolahan hasil. Dengan demikian sistem pemasaran

jambu biji terdiri dari tiga saluran dengan jumlah total lembaga 30 petani, 4

pedagang pengumpul, 2 pedagang besar, 1 pabrik pengolahan, dan > 10 pedagang

pengecer.

b. Sifat kekhasan produk

Pada saluran I dan II tujuan pasar jambu biji adalah pedagang pengecer

lokal dan non lokal, maka jambu biji yang dipasarkan biasanya memiliki kualitas

yang cukup baik dengan ciri buah mencapai tingkat kematangan sedang, tidak

cacat (tidak ada bekas tusukan lalat), sedangkan ukuran buah tidak terlalu

diperhatikan oleh petani karena sortasi dan grading dilakukan oleh pedagang

besar. Pada saluran III dengan tujuan pasar adalah pabrik pengolahan, maka

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

jambu biji yang dipasarkan biasanya tidak terlalu dituntut kualitas

keseragamannya dan yang diutamakan adalah kematangan buah.

c. Hambatan keluar masuk pasar

Secara umum hambatan keluar masuk pasar pada semua saluran sangat

dipengaruhi oleh besarnya modal yang dimiliki oleh lembaga pemasaran yang

terlibat serta adanya hubungan kepercayaan diantara para pelaku pasar. Para

petani umumnya sudah memiliki pengumpul langganan mereka, sehingga

pengumpul daerah lain atau pengumpul baru agak sulit untuk mendapatkan

pasokan dari petani.

d. Informasi pasar

Secara umum informasi pasar dalam hal biaya diperoleh dari lembaga

pemasaran lain serta pihak-pihak yang terkait dengan proses pemasaran.

Informasi mengenai harga terjadi secara timbal balik diantara lembaga

pemasaran. Kondisi pasar yang terjadi diantara lembaga pemasaran terbentuk

dengan adanya hubungan kepercayaan sehingga informasi mengenai keadaan

pasar dapat lebih mudah diperoleh.

e. Pembahasan

Berdasarkan uraian dan ciri-ciri struktur pasar pada setiap saluran

pemasaran di atas, maka disimpulkan bahwa saluran I dan II mengarah pada

struktur pasar oligopsoni mulai dari tingkat petani sampai ke pedagang besar

karena sifat penyalurannya adalah terkonsentrasi, sedangkan dari pedagang besar

menuju pengecer mengarah pada struktur oligopoli karena sifat penyalurannya

adalah dispersi atau menyebar. Struktur pasar antara sesama pengecer mengarah
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

pada pasar persaingan sempurna karena terdapat banyak lembaga pengecer dan

konsumennya dengan produk yang homogen. Saluran III mengarah pada struktur

pasar oligopsoni mulai dari tingkat petani sampai ke pabrik pengolahan karena

sifat penyalurannya adalah terkonsentrasi.

Serupa dengan produk manggis, pada produk jambu biji juga terjadi

struktur pasar oligopsoni dimana para pedagang pengumpul seringkali

dikendalikan oleh beberapa pedagang besar tertentu. Hal ini menyebabkan

terbentuknya sistem pasar oligopsoni yang terselubung yaitu walaupun keadaan

pasar tampaknya bersaing sempurna karena jumlah pedagang pengumpul yang

banyak tetapi sebenarnya dikuasai oleh pedagang besar tertentu.

Dalam teori dijelaskan bahwa kondisi pasar oligopsoni/monopsoni sering

tidak menguntungkan produsen karena harga yang diterima produsen sering

dikendalikan oleh para pedagang yang memiliki kekuatan monopsoni. Pada

kondisi pasar tersebut produsen cenderung menerima harga yang rendah.

Berdasarkan hal tersebut maka dapat dikatakan bahwa pemasaran komoditi

dengan kekuatan monopsoni/oligopsoni tidak efisien karena kepentingan petani

sebagai produsen dapat dirugikan.

3. Belimbing

a. Jumlah Lembaga Pemasaran

Lembaga pemasaran yang terlibat pada saluran I terdiri dari petani,

pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang pengecer. Pada saluran II

terdiri dari petani dan pedagang pengecer. Saluran III terdiri dari petani, pemasok,

dan swalayan. Dengan demikian sistem pemasaran belimbing terdiri dari tiga
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

saluran dengan jumlah total lembaga 30 petani, 5 pedagang pengumpul, 2

pedagang besar, 1 pemasok, 2 swalayan, dan > 10 pedagang pengecer.

b. Sifat kekhasan produk

Pada saluran I dan II tujuan pasar belimbing adalah pedagang pengecer,

maka belimbing yang dipasarkan biasanya memiliki kualitas sedang dengan ciri

buah mencapai tingkat kematangan sedang, tidak cacat (tidak ada bekas tusukan

lalat), sedangkan ukuran buah tidak terlalu diperhatikan oleh petani karena sortasi

dan grading dilakukan oleh pedagang besar atau pengecer. Pada saluran III

dengan tujuan pasar swalayan, maka pemasok akan melakukan sortasi dan

grading karena swalayan menuntut kualitas yang tinggi seperti keseragaman

ukuran, kematangan buah, dan tidak ada cacat.

c. Hambatan keluar masuk pasar

Secara umum hambatan keluar masuk pasar pada semua saluran sangat

dipengaruhi oleh besarnya modal yang dimiliki oleh lembaga pemasaran yang

terlibat serta adanya hubungan kepercayaan diantara para pelaku pasar. Para

petani umumnya sudah memiliki pengumpul dan pemasok langganan mereka,

sehingga pengumpul dan pemasok daerah lain atau pengumpul dan pemasok baru

agak sulit untuk mendapatkan pasokan dari petani.

d. Informasi pasar

Secara umum informasi pasar dalam hal biaya diperoleh dari lembaga

pemasaran lain serta pihak-pihak yang terkait dengan proses pemasaran.

Informasi mengenai harga terjadi secara timbal balik diantara lembaga

pemasaran. Kondisi pasar yang terjadi diantara lembaga pemasaran terbentuk


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

dengan adanya hubungan kepercayaan sehingga informasi mengenai keadaan

pasar dapat lebih mudah diperoleh.

e. Pembahasan

Berdasarkan uraian dan ciri-ciri struktur pasar pada setiap saluran

pemasaran di atas, maka disimpulkan bahwa semua saluran I, II, dan III mengarah

pada struktur pasar oligopsoni mulai dari tingkat petani sampai ke pedagang

besar, petani ke pedagang pengecer, dan petani ke pemasok karena sifat

penyalurannya adalah terkonsentrasi, sedangkan dari pedagang besar menuju

pengecer mengarah pada struktur oligopoli karena sifat penyalurannya adalah

dispersi atau menyebar. Struktur pasar antara sesama pengecer mengarah pada

pasar persaingan sempurna karena terdapat banyak lembaga pengecer dan

konsumennya dengan produk yang homogen.

Sistem pasar oligopsoni terjadi akibat para pedagang pengumpul

seringkali dikendalikan oleh beberapa pedagang besar tertentu. Hal ini

menyebabkan terbentuknya sistem pasar oligopsoni yang terselubung yaitu

walaupun keadaan pasar tampaknya bersaing sempurna karena jumlah pedagang

pengumpul yang banyak tetapi sebenarnya dikuasai oleh pedagang besar tertentu.

Dalam teori dijelaskan bahwa kondisi pasar oligopsoni/monopsoni sering

tidak menguntungkan produsen karena harga yang diterima produsen sering

dikendalikan oleh para pedagang yang memiliki kekuatan monopsoni. Pada

kondisi pasar tersebut produsen cenderung menerima harga yang rendah.

Berdasarkan hal tersebut maka dapat dikatakan bahwa pemasaran komoditi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

dengan kekuatan monopsoni/oligopsoni tidak efisien karena kepentingan petani

sebagai produsen dapat dirugikan.

Dalam penelitian terdahulu kondisi yang terjadi pada sistem pemasaran

belimbing adalah dijumpainya lembaga pusat koperasi yang berfungsi

menampung belimbing dari petani anggotanya dan mendistribusikan ke lembaga

selanjutnya yaitu swalayan dan toko-toko buah. Dengan adanya Puskop tersebut,

informasi tersampaikan secara cepat dan transparan, petani pun menerima harga

yang adil dan stabil. Pada wilayah penelitian kali ini yaitu di Kecamatan Bojong

Gede dan Kecamatan Tajur Halang sistem pemasaran belimbing masih bersifat

konvensional dan belum ditemukannya lembaga koperasi. Tentunya lembaga

seperti koperasi selayaknya dapat dikembangkan di wilayah ini agar sistem

pemasaran belimbing terkelola dengan baik dan menjembatani kepentingan petani

maupun konsumen dengan terciptanya sistem pemasaran yang efisien.

C. Analisis Perilaku Pasar

Perilaku pasar diartikan sebagai suatu pola atau tingkah laku dari lembaga-

lembaga pemasaran yang menyesuaikan dengan struktur pasar dimana lembaga-

lembaga tersebut melakukan kegiatan penjualan dan pembelian serta menentukan

bentuk-bentuk keputusan yang harus diambil dalam menghadapi struktur pasar

tersebut. Para pelaku pemasaran perlu mengetahui perilaku pasar sehingga

mampu merencanakan kegiatan pemasaran secara efisien dan terkoordinasi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

1. Manggis

a. Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga

1) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Petani

Penentuan harga jual manggis antara petani dengan pedagang pengumpul

desa dilakukan melalui sistem tebasan dan sistem penjualan per satuan unit

(ditimbang). Sistem tebasan adalah pembelian ketika buah masih berada di atas

pohon, baik ketika manggis telah tua maupun dalam kondisi setengah masak,

sehingga sistem seperti ini dapat merugikan petani bila tidak ahli menaksir jumlah

buah yang ada di pohon. Sedangkan sistem eceran adalah pembelian oleh

pedagang pengumpul dengan melakukan penimbangan (per kg, kw atau ton) dan

sistem ini tidak menanggung risiko kesalahan menaksir jumlah buah di pohon.

Umumnya pedagang pengumpul lebih berperan dalam menentukan harga

dibandingkan petani karena adanya keterikatan dalam bentuk pinjaman modal.

Sebenarnya pedagang pengumpul juga hanya sebagai penerima harga, karena

harga ditetapkan sesuai informasi yang diberikan oleh pedagang besar di atasnya.

2) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengumpul

Harga yang terbentuk di tingkat pedagang pengumpul ditentukan oleh

pedagang besar di atasnya berdasarkan keadaan pasar yang berlangsung pada saat

itu. Sehingga pedagang pengumpul ini memberikan harga pada petani sesuai

dengan informasi dari pedagang besar. Hingga saat ini posisi petani dan pedagang

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

pengumpul masih sebagai penerima harga (price taker) meskipun terdapat sedikit

negosiasi harga antara pedagang pengumpul dengan pedagang besar.

Bila pola penjualan antara petani dengan pedagang pengumpul dengan

cara tebasan maka pembayaran akan dilakukan dimuka sebelum manggis dipanen.

Bila pola penjualan antara petani dan pedagang pengumpul dengan cara timbang

maka pedagang pengumpul akan membayar produk manggis secara tunai setelah

dilakukan penimbanngan.

3) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Koperasi

Selain menjual kepada pedagang pengumpul, sebagian petani sudah

menjadi anggota KBU Al-Ihsan yang berada di wilayah Karacak, sehingga

penjualan manggis ditangani oleh koperasi. Pihak koperasilah yang mengambil

produk dari kebun petani, sehingga biaya panen dan pengangkutan sepenuhnya

ditanggung oleh koperasi. Manggis akan ditampung sementara di gudang koperasi

sebelum diangkut ke perusahaan eksportir. Harga jual manggis ditentukan oleh

KBU Al-Ihsan berdasarkan informasi yang diperoleh dari eksportir dan kondisi

pasar lokal. Biasanya koperasi memukul rata harga yang diberikan kepada petani

antara Rp 3.000,- sampai Rp 5.000,-.

Fakta yang terjadi di lokasi adalah sebagian besar petani manggis (80%)

lebih berminat menjual produknya kepada pedagang pengumpul dibanding

menjual kepada koperasi (20%). Dalam hal ini, petani tidak menanggung resiko

pasca panen bila menjual produknya kepada koperasi maupun pedagang

pengumpul. Setelah ditelusuri ternyata ketertarikan petani untuk menjual


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

produknya kepada pengumpul adalah menyangkut permodalan. Dalam faktanya,

hubungan petani dengan pedagang pengumpul benar-benar berlangsung secara

kekeluargaan. Pada saat petani membutuhkan sejumlah modal pada saat produksi

berlangsung atau tidak sedang musim panen, maka pedagang pengumpul tidak

segan-segan memberikan pinjaman uang kepada petani dalam jumlah yang

memadai. Sistem pembayaran yang ditetapkan pun tidak rumit, petani dapat

melunasi hutangnya secara penuh pada saat panen manggis ataupun dibayar

berangsur sampai musim panen berikutnya. Pedagang pengumpul memberi

kelonggaran disesuaikan dengan kondisi keuangan petani. Bunga yang ditetapkan

tidak memberatkan petani dan cenderung fleksibel, biasanya bunga pinjaman

ditentukan berdasarkan kebiasaan setempat yaitu 10 % dari total pinjaman.

Walaupun ada petani yang menunggak pembayaran, tidak akan terjadi sistem

bunga berbunga. Dengan kemudahan memperoleh modal dan resiko yang

minimal tersebut, secara moral petani akan mengikatkan diri pada pedagang

pengumpul langganannya.

Sementara itu, sebenarnya koperasi telah memberikan harga yang layak

kepada petani dan juga menaggung resiko pasca panen. Namun dalam masalah

permodalan, koperasi tidak banyak memiliki modal untuk memberikan pinjaman

kepada petani, keluhan dari pihak koperasi adalah bahwa lebih banyak petani

yang mengajukan pinjaman dibanding menyimpan di koperasi. Kondisi klasik

seperti itulah yang menyebabkan petani hingga saat ini masih banyak yang

memanfaatkan jasa pedagang pengumpul dibandingkan menjadi anggota

koperasi.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

4) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Besar

Sistem pembayaran antara pedagang pengumpul dengan pedagang besar

dilakukan secara tunai setelah pedagang besar menerima kiriman dari pedagang

pengumpul. Sistem pembayaran antara pedagang besar dan koperasi dengan

eksportir biasanya dilakukan setelah eksportir menerima pembayaran dari pihak

importir, sehingga pedagang besar dan koperasi membutuhkan waktu untuk

menunggu pembayaran tersebut. Sistem pembayaran antara pedagang besar dan

koperasi dengan pengecer dilakukan secara tunai. Sedangkan sistem pembayaran

antara pedagang besar dengan swalayan biasanya dilakukan dalam selang waktu

dua minggu setelah produk berada di swalayan.

5) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengecer

Rata-rata pedagang pengecer membeli manggis dari pedagang besar.

Pembayaran dilakukan secara tunai dengan cara mendatangi sendiri sumber

pembelian. Praktek penjualan manggis dari pedagang pengecer ditujukan kepada

konsumen akhir dengan sistem pembayaran tunai.

Sistem penentuan harga di tingkat pedagang pengecer melalui proses

tawar menawar dimana harga ditetapkan berdasarkan hasil kesepakatan antara

pedagang besar dengan pedagang pengecer.

b. Kerjasama antara Lembaga Pemasaran

Bentuk kerjasama yang terjadi diantara lembaga pemasaran yang terlibat

dalam pemasaran manggis berdasarkan hubungan kepercayaan dengan adanya


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

suatu keterikatan dalam bentuk modal. Petani yang membutuhkan modal biasanya

meminjam kepada pedagang pengumpul secara kredit. Pengembalian modal

dilakukan setiap musim panen dengan cara mengurangkan dari hasil panen yang

dibayarkan kepada petani. Adanya keterikatan ini menyebabkan petani

mempunyai tanggung jawab secara moral untuk menjual hasil panennya kepada

pedagang pengumpul.

Modal yang dimiliki pedagang pengumpul desa merupakan pinjaman yang

diberikan oleh pedagang besar. Pedagang besar biasanya menjalin kerjasama

dengan pedagang pengumpul desa yang telah menjadi langganannya. Pinjaman

ini diberikan tanpa bunga dan tanpa adanya suatu ikatan hukum, hanya

berdasarkan hubungan kepercayaan diantara lembaga pemasaran. Supplier juga

memperoleh modal dari eksportir yang telah menjadi langganannya. Keterikatan

dalam bentuk modal diantara lembaga pemasaran yang terlibat menyebabkan

mereka harus menjual buah manggis kepada lembaga pemasaran yang

memberikan pinjaman modal.

2. Jambu Biji

a. Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga

1) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Petani

Petani jambu biji menjual hasil panen kepada pedagang pengumpul. Rata-

rata jumlah produksi jambu biji per hektar per tahun sebanyak 10 ton. Dengan

adanya perbedaan musim penyerbukan bunga maka jambu biji dapat dipanen

setiap tiga hari sekali. Pedagang pengumpul mengambil sendiri jambu biji di
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

kebun petani sehingga petani tidak perlu menaggung biaya pemanenan dan tidak

perlu mengeluarkan biaya pengangkutan karena biaya tersebut telah ditanggung

oleh pedagang pengumpul.

Sistem penentuan harga jambu biji dilakukan dengan cara tawar menawar.

Namun demikian, keputusan penetapan harga ditentukan oleh lembaga pemasaran

yang lebih tinggi. Di tingkat petani, harga jambu biji ditentukan oleh pedagang

pengumpul yang lebih menguasai informasi pasar dibandingkan petani.

2) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengumpul

Praktek pembelian jambu biji dilakukan oleh pedagang pengumpul sama

dengan praktek penjualan yang dilakukan petani. Praktek penjualan jambu biji

dilakukan oleh pedagang pengumpul kepada pedagang besar. Pedagang

pengumpul mengirim jambu biji kepada masing-masing pedagang besar sehingga

biaya pengangkutan dan pengemasan ditanggung oleh pedagang pengumpul.

Sistem penentuan harga di tingkat pedagang pengumpul merupakan hasil

penyesuaian terhadap harga yang berlaku di tingkat pedagang besar. Proses

penentuan harga jambu biji didasarkan pada tingkat penawaran pedagang besar

yang mampu memprediksi perubahan permintaan jambu biji oleh konsumen.

3) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Besar

Praktek pembelian jambu biji di tingkat pedagang besar sama dengan

praktek penjualan yang dilakukan oleh pedagang pengumpul. Pedagang besar

merupakan penentu harga jambu biji. Penentuan harga jambu biji didasarkan pada
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

kondisi permintaan jambu biji pada periode tertentu. Sistem pembelian jambu biji

dari pedagang pengumpul dilakukan dengan sistem bayar tunai dimana

pembayaran dilakukan pada saat transaksi berlangsung.

Praktek penjualan jambu biji dari pedagang besar ada dua sistem yaitu

penjualan kepada pedagang pengecer dan kepada pabrik pengolahan. Sistem

penjualan pada pedagang besar dilakukan melalui sistem bayar tunai dimana

pembayaran dilakukan pada saat transaksi jual beli berlangsung.

Sistem penetapan harga di tingkat pedagang besar didasarkan atas harga

yang berlaku secara umum di pasar dimana harga tersebut tergantung dari volume

jambu biji dan tingkat permintaan jambu biji oleh konsumen.

4) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengecer

Kebanyakan pedagang pengecer membeli jambu biji dari pedagang besar

dengan sistem pembayaran tunai. Praktek penjualan jambu biji dari pedagang

pengecer ditujukan kepada konsumen akhir juga dengan sistem pembayaran tunai.

Sistem penentuan harga di tingkat pedagang pengecer melalui proses

tawar menawar dimana harga ditetapkan berdasarkan hasil kesepakatan antara

pedagang besar dengan pedagang pengecer. Sistem pembayaran yang dilakukan

lembaga pemasaran jambu biji antara lain :

1) Sistem Pembayaran Tunai

Lembaga pemasaran yang melakukan sistem pembayaran tunai yaitu pedagang

pengecer kepada pedagang besar dan pedagang pengumpul, pedagang besar

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

kepada pedagang pengumpul, dan sebagian pedagang pengumpul kepada

petani.

2) Sistem Pembayaran Kemudian

Sistem pembayaran kemudian dilakukan oleh sebagian pedagang pengumpul

kepada petani. Sistem pembayaran ini dilandasi oleh rasa saling percaya antara

petani dengan pedagang pengumpul.

b. Kerjasama antara Lembaga Pemasaran

Kerjasama diantara petani belum secara nyata dilakukan. Walaupun di

lokasi penelitian sudah terdapat kelompoktani namun peran kelompoktani

tersebut belum dapat dirasakan manfaatnya karena para petani belum dapat

mengerti manfaat dari adanya kelompoktani sebagai bentuk kerjasama diantara

petani. Petani lebih suka menjalin kerjasama secara personal kepada pedagang

pengumpul untuk memudahkan penjualan jambu biji yang dihasilkan.

Kerjasama yang dilakukan antara petani jambu biji dengan pedagang

pengumpul sudah terjalin cukup lama atas dasar saling percaya. Bentuk kerjasama

yang dilakukan berupa kegiatan penjualan dan pembelian jambu biji. Kerjasama

juga sudah terjalin antara pedagang pengumpul pedagang besar dalam hal

penjualan dan pembelian jambu biji. Umumnya pedagang besar membeli jambu

biji dari pedagang pengumpul yang telah dikenalnya. Kerjasama ini dilakukan

untuk mendapatkan kontinuitas pasokan jambu biji secara pasti.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

3. Belimbing

a. Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga

1) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Petani

Petani menjual belimbing kepada pedagang pengumpul, pemasok, dan

pengecer langsung dari kebun petani. Sebagian besar petani (60%) menjual

belimbing kepada pedagang pengumpul. Sistem penentuan harga belimbing

antara petani dan pedagang pengumpul ditentukan pleh pedagang pengumpul,

petani tidak memiliki kekuasaan untuk menentukan harga. Pembayaran dari

pedagang pengumpul ke petani dilakukan secara berangsur selama satu minggu

dalam dua kali pembayaran. Harga yang ditetapkan pedagang pengumpul per

kilogram belimbing yaitu Rp 4.000,- sampai Rp 5.000,-. Harga yang diterima

petani pada penjualan ke pedagang pengecer kurang lebih sama yaitu Rp

200.000,-/keranjang dimana satu keranjang biasanya bermuatan 40 Kg. Harga

yang diterima petani pada penjualan ke pemasok terkadang lebih tinggi antara Rp

5.000,- sampai Rp 6.000,- tergantung kondisi pasar pada saat itu. Beberapa petani

lebih suka menjual belimbing kepada pemasok dengan alasan kestabilan harga,

walaupun juga dirasakan bahwa harga belimbing kian anjlok pada saat ini.

2) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengumpul

Pedagang pengumpul membeli dari petani dan menjual kepada pedagang

besar. Harga belimbing di tingkat pedagang pengumpul ditentukan oleh pedagang

besar berdasarkan harga yang berlaku di pasar.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

Sistem penentuan harga antara pedagang pengumpul dengan petani

dilakukan secara tawar menawar, walaupun keputusan akhirnya seringkali

diputuskan oleh pedagang pengumpul. Sistem penentuan harga antara pedagang

pengumpul dengan pedagang besar dilakukan secara tawar menawar. Sistem

pembayaran belimbing dari pedagang besar ke pedagang pengumpul dilakukan

secara tunai.

3) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Besar

Pembelian belimbing oleh pedagang besar kepada pedagang pengumpul

dilakukan melalui pesanan lewat telepon dan penyerahannya dilakukan di tempat

pedagang besar, sehingga biaya pengangkutan ditanggung oleh pedagang

pengumpul. Pembelian dilakukan secara tunai dan tidak tunai atau ada selang

waktu beberapa hari. Belimbing yang sudah dibeli kemudian dijual ke pedagang

pengecer.

Penentuan harga yang terjadi antara pedagang besar dengan pedagang

pengecer dilakukan secara tawar menawar. Sistem pembayaran pedagang

pengecer ke pedagang besar dilakukan secara tunai.

4) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pemasok

Pemasok membeli belimbing langsung dari beberapa petani dengan harga

antara Rp 5.000,- sampai Rp 6.000,-/Kg. Penjualan yang dilakukan pemasok

adalah ke beberapa swalayan di Jabodetabek, seperti careful dan giant.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

Sistem penentuan harga antara pemasok dengan petani dilakukan secara

sepihak, artinya petani menerima harga sesuai dengan kontrak kerjasama yang

telah disepakati, dan pembayaran dilakukan secara tunai setelah panen berakhir.

Sistem penentuan harga antara pemasok dengan pedagang pengecer modern

(swalayan) dilakukan secara negosiasi. Sistem pembayaran belimbing dari

swalayan ke pemasok dilakukan secara berselang.

5) Praktek Pembelian dan Penjualan serta Sistem Penentuan Harga di

Tingkat Pedagang Pengecer

Pedagang pengecer tradisional mendapatkan belimbing dari pedagang

besar dan petani. Pembelian dari petani diambil sendiri oleh pedagang pengecer di

kebun petani sehingga pedagang pengecer tradisional perlu mengeluarkan biaya

angkut. Pembelian belimbing dari pedagang besar dilakukan dengan mendatangi

kios milik pedagang besar di pasar sehingga pedagang pengecer juga

mengeluarkan biaya angkut. Pembelian belimbing pedagang pengecer toko buah

ke pedagang besar melalui pesanan yang diantarkan oleh pedagang besar,

sehingga pedagang pengecer toko buah tidak mengeluarkan biaya angkut.

Pedagang pengecer tradisional melakukan pembelian secara tunai kepada

pedagang besar. Bagi pedagang pengecer toko buah, pembelian kepada pedagang

besar dilakukan secara berselang dengan kontrak penjualan yang telah disepakati

bersama, misalkan dalam satu minggu pedagang besar mengirim sebanyak tiga

kali (Senin-Rabu-Jumat), maka toko buah akan membayar pembelian hari Senin

dihari Rabu dan pembelian dihari Rabu dibayar pada hari Jumat, demikian

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

seterusnya. Sistem penentuan harga antara pedagang pengecer dengan pedagang

Besar dilakukan secara negosiasi.

b. Kerjasama antara Lembaga Pemasaran

Kerjasama antara lembaga pemasaran belimbing sangat diperlukan dalam

mendistribusikan belimbing dari petani hingga ke konsumen. Kerjasama antara

petani dengan pedagang pengumpul dan pemasok dilakukan dalam kegiatan

penjualan dan pembelian hasil panen petani dimana petani tidak perlu melakukan

proses pengangkutan hasil panen, selain itu pedagang pengumpul dan pemasok

juga memberikan bantuan pinjaman modal baik dalam bentuk uang tunai maupun

sarana produksi. Kerjasama tersebut sudah terjalin dengan baik selama bertahun-

tahun. Kedekatan ini membuat petani enggan menjual hasil taninya ke pihak lain.

Kerjasama petani dengan pedagang pengecer hanya sebatas penyediaan

belimbing. Kerjasama pedagang pengumpul dengan pedagang besar adalah dalam

penyediaan belimbing. Kerjasama pedagang besar dengan pedagang pengecer

adalah dalam hal penyediaan belimbing.

D. Analisis Kinerja Efisiensi Pemasaran

1. Analisis Marjin Pemasaran dan Farmers Share

a. Komoditas Manggis

Marjin pemasaran merupakan perbedaan harga yang diterima oleh petani

dengan harga yang dibayar oleh konsumen. Marjin pemasaran ditentukan oleh

besarnya biaya yang dikeluarkan dan keuntungan yang diperoleh lembaga

pemasaran. Sedangkan farmers share merupakan perbandingan harga yang

diterima petani dengan harga commit to user


yang dibayarkan oleh konsumen akhir yang
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

dinyatakan dalam bentuk persen. Besarnya marjin pemasaran dan farmers share

serta penyebaran pola-pola pemasaran manggis dapat dilihat pada Tabel 22.

Tabel 22. Analisis Marjin Pemasaran Manggis pada Masing-masing Lembaga


Pemasaran
Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III Saluran IV Saluran V
No MS MS MS MS MS
Unsur Marjin (%) (%) (%) (%) (%)
(Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg)
1 Petani
Harga Jual 2,000 29 3,500 26.92 3,500 18.42 4,000 21.05 4,000 66.67
2 Ped. Pengumpul
Harga Beli 2,000 29 3,500 26.92 3,500 18.42
Biaya :
Panen 300 4.29 300 2.308 100 0.53
Transportasi 300 4.29 300 2.31 100 0.53
Laba 900 12.86 900 6.923 300 1.58
Marjin
Pemasaran 1,500 21.43 1,500 11.54 500 2.63
Harga Jual 3,500 50.00 5,000 38.46 4,000 21.05
Benefit/Cost 1.35 1.22 1.08
3 Ped. Besar
Harga Beli 3,500 50.00 5,000 38.46
Biaya :
Penyimpanan 200 2.86 200 1.538
Sortasi 100 1.43 500 3.85
Kemasan 200 2.86 500 3.85
Transportasi 0 0.00 500 3.85
Retribusi 100 1.43 100 0.77
Penyusutan 100 1.43 200 1.538
Laba 800 11.43 1,500 11.54
Marjin
Pemasaran 1,500 21.43 3,500 26.92
Harga Jual 5,000 71.43 8,500 65.38
Benefit/Cost 1.19 1.21
4 Koperasi
Harga Beli 4,000 21.05 4,000 66.67
Biaya :
Upah TK 500 2.632 150 2.5
Sortasi 400 2.11 200 3.333
Kemasan 500 2.632 150 2.5
Transportasi 300 1.58 100 1.667
Penyusutan commit to user 100 0.53 100 1.667
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

Tabel 22. (Lanjutan)


Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III Saluran IV Saluran V
No MS MS MS MS MS
Unsur Marjin (%) (%) (%) (%) (%)
(Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg) (Rp/Kg)
Laba 1,200 6.316 300 5
Marjin
Pemasaran 3,000 15.79 1,000 16.67
Harga Jual 7,000 36.84 5,000 83.33
Benefit/Cost 1.21 1.06
5 Pemasok
Harga Beli 4,000 21.05
Biaya :
Penyimpanan 200 4.00
Sortasi 500 10.00
Kemasan 500 10.00
Transportasi 500 10.00
Retribusi 0 0.00
Penyusutan 100 2.00
Laba 1,200 24.00
Marjin
Pemasaran 3,000 60.00
Harga Jual 7,000 140.00
Benefit/Cost 1.21
6 Eksportir
Harga Beli 7,000 36.84 7,000 36.84
Biaya :
Upah TK 2,000 10.53 2,000 10.5
Transportasi 6,000 31.58 6,000 31.58
Retribusi 500 2.63 500 2.63
Laba 3,500 18.42 3,500 18.42
Marjin
Pemasaran 12,000 63.16 12,000 63.16
Harga Jual 19,000 100 19,000 100
Benefit/Cost 1.23 1.23
7 Swalayan
Harga Beli 8,500 65.38
Biaya :
Upah TK 500 3.846
Kemasan 500 3.846
Penyimpanan 400 3.077
Penyusutan 300 2.308
Retribusi 300 2.308

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 33
digilib.uns.ac.id

Tabel 22. (Lanjutan)


Lembaga Pasar/
No
Unsur Marjin Saluran I Saluran II Saluran III Saluran IV Saluran V
Laba 2,500 19.23
Marjin
Pemasaran 4,500 34.62
Harga Jual 13,000 100
Benefit/Cost 1.24
8 Ped. Pengecer
Harga Beli 5,000 71.43 5,000 83.33
Biaya :
Kemasan 200 2.86 100 1.667
Transportasi 500 7.14 0 0
Penyusutan 200 2.86 100 1.667
Retribusi 100 1.43 100 1.667
Laba 1,000 14.29 700 11.67
Marjin
Pemasaran 2,000 28.57 1,000 16.67
Harga Jual 7,000 100 6,000 100
Benefit/Cost 1.17 1.13
Total Biaya 2,300 32.86 4,600 35.38 10,500 55.26 10,300 54.21 1,000 16.67
Total Laba 2,700 38.57 4,900 37.69 5,000 26.32 4,700 24.74 1,000 16.67
Total Marjin 5,000 71.00 9,500 73.08 15,500 81.58 15,000 78.95 2,000 33.33

Sumber : Analisis Data Primer, 2011

1) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengumpul

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang pengumpul manggis

biasanya hanya biaya panen dan transportasi. Analisis marjin pemasaran pada

Tabel 22, tampak pada saluran I dan II pedagang pengumpul mengeluarkan biaya

pemasaran yang sama Rp 600,- dengan laba sebesar Rp 900,-. Hal ini karena

tujuan penjualan yang sama yaitu menuju pedagang besar serta biaya panen dan

transportasi yang sepenuhnya ditanggung oleh pedagang pengumpul. Sedangkan

pada saluran III terdapat sebagian pengumpul yang kegiatan panennya dilakukan

oleh petani, sehingga pengumpul tinggal mengambil hasil panen yang sudah siap

commit
angkut dari kebun. Kemudian biaya to user dari gudang pengumpul menuju
transportasi
perpustakaan.uns.ac.id 34
digilib.uns.ac.id

pemasok ditanggung oleh pemasok. Pengumpul hanya menanggung transportasi

dari kebun menuju gudang pengumpul. Laba yang diambil oleh pedagang

pengumpul pada saluran III ini tidak terlalu besar yaitu Rp 300,-/Kg namun

memiliki kuantitas yang cukup banyak terutama pada saat panen raya mencapai

panen 2 ton/hari sehingga omset bersih dapat mencapai Rp 600.000,-/hari.

Rasio B/C diterima paling besar oleh pedagang pengumpul pada saluran I

sebesar 1,35, kemudian saluran II sebesar 1,22, dan saluran III sebesar 1,08.

Namun demikian rasio B/C yang lebih besar tidak menjamin pedagang

pengumpul ini memperoleh keuntungan yang lebih besar pula, karena tergantung

pada kuantitas manggis yang diperoleh dari petani.

2) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Besar

Terdapat dua saluran yang melibatkan pedagang besar yaitu saluran I dan

II. Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang besar terdiri dari biaya

penyimpanan, sortasi, kemasan, transportasi, retribusi, dan penyusutan. Biaya

yang dikeluarkan oleh pedagang besar pada saluran I relatif lebih kecil Rp 700,-

dengan laba rata-rata Rp 800,-/Kg sehingga besar marjin Rp 1.500,-. Hal ini

karena manggis akan menuju pedagang pengecer yang tidak memerlukan banyak

perlakuan rumit. Sedangkan biaya yang dikeluarkan pedagang besar pada saluran

II relatif lebih besar yaitu Rp 2.000,- dengan laba rata-rata Rp 1.500,-/Kg

sehingga besar marjin Rp 3.500,-. Hal ini karena manggis akan menuju pasar

swalayan sehingga memerlukan banyak perlakuan dan syarat-syarat tertentu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 35
digilib.uns.ac.id

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang besar pada saluran I sebesar 1,19

dan pada saluran II sebesar 1,21. Pedagang besar lebih menanggung resiko

penjualan pada saluran II dengan tujuan pasar swalayan.

3) Marjin Pemasaran di Tingkat Koperasi

Terdapat dua saluran yang melibatkan koperasi yaitu saluran IV dan V.

Komponen biaya yang dikeluarkan koperasi terdiri dari biaya upah tenaga kerja,

sortasi, kemasan, transportasi, dan penyusutan. Biaya yang dikeluarkan koperasi

pada saluran IV relatif lebih besar yaitu Rp 1.800,- dengan laba rata-rata Rp

1.200,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 3.000,-. Hal ini dikarenakan manggis

akan menuju eksportir yang memerlukan banyak perlakuan syarat-syarat yang

rumit. Sedangkan biaya yang dikeluarkan oleh koperasi pada saluran V relatif

lebih kecil yaitu Rp 700,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp 300,-/Kg

sehingga besar marjin adalah Rp 1.000,-. Hal ini dikarenakan manggis merupakan

produk bekas sortir BS yang akan menuju pedagang pengecer pasar tradisional

sehingga tidak memerlukan banyak perlakuan dan syarat-syarat tertentu. Rasio

B/C yang diterima oleh koperasi pada saluran IV sebesar 1,21 dan pada saluran V

sebesar 1,06.

4) Marjin Pemasaran di Tingkat Pemasok

Terdapat satu saluran yang melibatkan pemasok yaitu saluran III.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pemasok terdiri dari biaya penyimpanan,

sortasi, kemasan, transportasi, retribusi, dan penyusutan. Biaya yang dikeluarkan

oleh pemasok sebesar Rp 1.800,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp

1.200,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 3.000,-. Manggis ini akan menuju
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 36
digilib.uns.ac.id

kepada eksportir. Rasio B/C yang diterima oleh pemasok pada saluran III sebesar

1,21.

5) Marjin Pemasaran di Tingkat Eksportir

Terdapat dua saluran yang melibatkan eksportir yaitu saluran III dan IV.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh eksportir terdiri dari biaya upah tenaga

kerja, transportasi, dan retribusi. Biaya yang dikeluarkan oleh eksportir pada

saluran III dan IV relatif sama yaitu Rp 8.500,- dengan laba yang ditetapkan rata-

rata Rp 3.500,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 12.000,-. Manggis akan

menuju beberapa Negara seperti China, Hongkong, Taiwan, dan Abudhabi. Rasio

B/C yang diterima oleh eksportir pada saluran III dan IV relatif sama yaitu

sebesar 1,23.

6) Marjin Pemasaran di Tingkat Swalayan

Terdapat satu saluran yang melibatkan swalayan yaitu saluran II.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh swalayan terdiri dari biaya upah tenaga

kerja, kemasan, penyimpanan, penyusutan, dan retribusi. Biaya yang dikeluarkan

oleh swalayan sebesar Rp 2.000,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp

2.500,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 4.500,-. Rasio B/C yang diterima

oleh swalayan pada saluran II sebesar 1,86.

7) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengecer

Terdapat satu saluran yang melibatkan pedagang pengecer yaitu saluran I.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang pengecer terdiri dari biaya

kemasan, transportasi, penyusutan, dan retribusi. Biaya yang dikeluarkan oleh

pedagang pengecer sebesar Rp 1.000,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 37
digilib.uns.ac.id

1.000,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 2.000,-. Rasio B/C yang diterima

oleh pedagang pengecer pada saluran I sebesar 1,17.

8) Analisis Farmers Share

Farmers share dari kelima saluran dapat terlihat pada Tabel 23.

Tabel 23. Farmers share dari setiap saluran pemasaran manggis


Saluran Farmers Share
Saluran I 29,00 %
Saluran II 26,92 %
Saluran III 18,42 %
Saluran IV 21,05 %
Saluran V 66,67 %
Sumber : Analisis Data Primer, 2011
Farmers share terbesar terdapat pada saluran V 66,67 % karena manggis

hanya melalui dua perantara yaitu koperasi dan pedagang pengecer. Koperasi

memberikan harga beli yang lebih tinggi kepada petani dibandingkan dengan

harga dari pedagang pengumpul. Pada saluran V, koperasi menjual langsung

produk manggis kepada pedagang pengecer sehingga biaya pemasaran lebih

rendah karena rantai pasar yang lebih pendek.

Sebaliknya farmers share terkecil terdapat pada sluran III 18,42 % karena

pedagang pengumpul memberikan harga yang lebih rendah dibanding harga

koperasi, manggis juga ditujukan untuk pasar ekspor sehingga melewati rantai

pasar yang panjang dengan biaya pemasaran yang tinggi.

9) Analisis Total Marjin

Dari kelima saluran yang terbentuk marjin terbesar terdapat pada saluran

III sebesar Rp 15.500,- kemudian saluran IV sebesar Rp 15.000,- sekaligus

memiliki farmers share terkecil pada saluran III 18,42 % dan saluran IV 21,05

%. Hal ini karena kedua salurancommit to merupakan


tersebut user pasar tujuan ekspor yang
perpustakaan.uns.ac.id 38
digilib.uns.ac.id

mengalami perjalanan panjang sehingga membutuhkan biaya pemasaran yang

besar hingga produk sampai kepada konsumen.

Marjin terkecil dan farmers share terbesar terdapat pada saluran V

dengan nilai marjin total Rp 2.000,- dan farmers share sebesar 66,67 %. Saluran

ini hanya melewati dua lembaga perantara yaitu koperasi dan pasar tradisional

lokal sehingga biaya pemasaran tidak terlalu tinggi.

Terdapat perbedaan harga petani yang cukup tinggi antara saluran I Rp

2.000,- dengan saluran II dan III Rp 3.500,- pada pembelian oleh pedagang

pengumpul. Hal ini karena lokasi yang berbeda dimana pada lokasi petani saluran

I tidak ada koperasi sebagai penyeimbang harga serta jaraknya yang memang

lebih jauh dari pusat kota sehingga pedagang pengumpul cenderung memberikan

harga yang rendah. Sedangkan saluran II dan III terjadi pada lokasi dimana di

tempat tersebut juga terdapat koperasi sebagai penyeimbang harga, sehingga

pedagang pengumpul harus bersaing harga agar tetap mendapatkan pasokan.

Dengan demikian harga yang terbentuk antara pedagang pengumpul dengan

koperasi hampir seimbang. Sebenarnya saluran yang paling efisien adalah

pemasaran melalui lembaga koperasi pada saluran IV atau V karena koperasi

memberikan harga yang lebih tinggi dibanding pedagang pengumpul, namun

hingga saat ini mayoritas petani masih memilih menjual produknya kepada

pedagang pengumpul dengan alasan kemudahan untuk mendapatkan akses

permodalan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 39
digilib.uns.ac.id

b. Komoditas Jambu Biji

Besarnya marjin pemasaran dan penyebaran pola-pola pemasaran jambu

biji dapat dilihat pada Tabel 24.

Tabel 24. Analisis Marjin Pemasaran Jambu Biji pada Masing-masing Lembaga
Pemasaran
Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III
No
Unsur Marjin MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%)
1 Petani
Harga Jual 1,500 25.00 2,500 35.71 1,500 30.00
2 Ped. Pengumpul
Harga Beli 1,500 25.00 2,500 35.71 1,500 30.00
Biaya :
Petik Jambu 200 3.33 200 2.86 200 4.00
Bersih & Kemas 150 2.50 150 2.14 150 3.00
Transportasi 100 1.67 200 2.86 100 2.00
Penyusutan 200 3.33 200 2.86 200 4.00
Laba 850 14.17 750 10.71 850 17.00
Marjin Pemasaran 1,500 25.00 1,500 21.43 1,500 30.00
Harga Jual 3,000 50.00 4,000 57.14 3,000 60.00
Benefit/Cost 1.40 1.23 1.40
3 Ped. Besar
Harga Beli 3,000 50.00 4,000 57.14 3,000 60.00
Biaya :
Retribusi 100 1.67 100 1.43 100 2.00
Transportasi 0 0.00 0 0.00 400 8.00
Penyimpanan 50 0.83 50 0.71 50 1.00
Penyusutan 100 1.67 100 1.43 100 2.00
Sortasi &
Pengemasan 300 5.00 300 4.29 300 6.00
Laba 950 15.83 950 13.57 1,050 21.00
Marjin Pemasaran 1,500 25.00 1,500 21.43 2,000 40.00
Harga Jual 4,500 75 5,500 78.57 5,000 100
Benefit/Cost 1.27 1.21 1.27
4 Ped. Pengecer I
Harga Beli 4,500 75.00
Biaya :
Transportasi 200 3.33
Penyimpanan 100 1.67
Penyusutan 100 1.67
commit to user
Retribusi 100 1.67
perpustakaan.uns.ac.id 40
digilib.uns.ac.id

Tabel 24. (Lanjutan)


Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III
No
Unsur Marjin MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%)
Laba 1,000 16.67
Marjin Pemasaran 1,500 25.00
Harga Jual 6,000 100
Benefit/Cost 1.20
5 Ped. Pengecer II
Harga Beli 5500 78.57
Biaya :
Transportasi 300 4.286
Penyimpanan 100 1.429
Penyusutan 200 2.857
Retribusi 100 1.429
Laba 800 11
Marjin Pemasaran 1500 21.43
Harga Jual 7000 100
Benefit/Cost 1.13
Total Biaya 1,700 28.33 2,000 28.57 1,600 32.00
Total Laba 2,800 46.67 2,500 35.71 1,900 38.00
Total Marjin 4,500 75 4,500 64.29 3,500 70.00
Sumber : Analisis Data Primer, 2011

1) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengumpul

Seluruh petani pada saluran I, II, dan III menjual produknya kepada

pedagang pengumpul. Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang

pengumpul terdiri dari biaya petik jambu, pembersihan serta pengemasan,

transportasi dan penyusutan. Biaya yang dikeluarkan pedagang pengumpul pada

saluran I dan III relatif lebih kecil yaitu Rp 650,- dengan laba rata-rata Rp 850,

/Kg sehingga besar marjin Rp 1.500,-. Hal ini karena jambu biji akan menuju

pedagang besar di wilayah lokal Bogor sehingga biaya transportasi lebih efisien.

Sedangkan biaya yang dikeluarkan oleh pedagang pengumpul pada saluran II

relatif lebih besar yaitu Rp 750,- dengan laba rata-rata Rp 750,-/Kg sehingga
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 41
digilib.uns.ac.id

besar marjin Rp 1.500,-. Hal ini karena jambu biji akan menuju pedagang besar di

luar Bogor sehingga memerlukan biaya transportasi yang lebih besar.

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang pengumpul pada saluran I dan III

sebesar 1,40 dan pada saluran II sebesar 1,23.

2) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Besar

Seluruh pedagang pengumpul pada saluran I, II, dan III menjual

produknya kepada pedagang besar. Komponen biaya yang dikeluarkan pedagang

besar terdiri dari biaya retribusi, transportasi, penyimpanan, penyusutan, sortasi

dan pengemasan. Biaya yang dikeluarkan oleh pedagang besar pada saluran I dan

II relatif lebih kecil yaitu Rp 450,- dengan laba rata-rata Rp 950,-/Kg sehingga

besar marjin Rp 1.500,-. Hal ini karena jambu biji akan dijual kepada pedagang

pengecer dan pedagang pengecerlah yang datang mengambil jambu tersebut.

Sedangkan biaya yang dikeluarkan pada saluran III relatif lebih besar yaitu Rp

950,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp 1.050,-/Kg sehingga besar marjin

adalah Rp 2.000,-. Hal ini karena jambu biji akan menuju pabrik pengolahan di

luar kota sehingga memerlukan biaya transportasi yang cukup besar.

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang besar pada saluran I dan III

sebesar 1,27 dan pada saluran II sebesar 1,21. Pedagang besar lebih menanggung

resiko penjualan pada saluran III dengan tujuan pabrik pengolahan.

3) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengecer

Saluran I melibatkan pedagang pengecer lokal dan saluran II melibatkan

pedagang pengecer luar daerah. Komponen biaya yang dikeluarkan oleh

pedagang pengecer terdiri dari biaya transportasi, penyimpanan, penyusutan, dan


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 42
digilib.uns.ac.id

retribusi. Biaya yang dikeluarkan oleh pedagang pengecer I pada saluran I relatif

lebih kecil yaitu Rp 500,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp 1.000,-/Kg

sehingga besar marjin adalah Rp 1.500,-. Hal ini karena jambu biji akan dijual ke

pasar lokal sehingga biaya transportasi dan resiko penyusutan tidak terlalu besar.

Sedangkan biaya yang dikeluarkan pada saluran II relatif lebih besar yaitu Rp

700,- dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp 800,-/Kg sehingga besar marjin

adalah Rp 1.500,-. Hal ini karena jambu biji akan menuju pedagang pengecer luar

daerah sehingga memerlukan biaya transportasi dan resiko penyusutan yang lebih

besar.

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang pengecer pada saluran I sebesar

1,20 dan pada saluran II sebesar 1,13. Pedagang pengecer lebih menanggung

resiko penjualan pada saluran II dengan tujuan luar daerah.

4) Analisis Farmers Share

Farmers share dari ketiga saluran dapat terlihat pada Tabel 25.

Tabel 25. Farmers share dari setiap saluran pemasaran jambu biji
Saluran Farmers Share
Saluran I 25 %
Saluran II 35,71 %
Saluran III 30 %
Sumber : Analisis Data Primer, 2011

Farmers share terbesar terdapat pada saluran II 35,71 % karena petani

mendapatkan harga dasar yang lebih tinggi dibanding saluran lain. Hal ini

disebabkan karena lokasi saluran II adalah di Kecamatan Bojong Gede yang

relatif dekat dengan pasar acuan dan daerah konsumen lain sehingga akses

transportasi lebih mudah dan murah.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 43
digilib.uns.ac.id

Sebaliknya, Farmers share terendah terdapat pada saluran I 25 % karena

petani mendapatkan harga dasar yang lebih rendah. Hal ini disebabkan karena

lokasi saluran I adalah di Kecamatan Leuwisadeng yang relatif jauh dengan pasar

acuan dan daerah konsumen lain sehingga akses transportasi lebih sulit dan

mahal.

5) Analisis Total Marjin

Dari ketiga saluran yang terbentuk marjin terbesar terdapat pada saluran I

Rp 4.500,- (75 %) dengan farmers share terkecil 25 % karena jambu biji ini

berasal dari wilayah yang cukup jauh dari pusat kota sehingga aksesnya lebih sulit

dan biaya transportasi lebih besar.

Saluran II memiliki marjin terkecil 64,29 % sekaligus farmers share

terbesar 35,71 %, hal ini karena jarak lokasi yang cukup dekat dengan pusat kota

dan harga dasar yang diterima petani lebih besar yaitu Rp 2.500,-/Kg dibanding

saluran I dan III yang hanya sebesar Rp 1.500,-. Hingga saat ini mayoritas petani

masih memilih menjual produknya kepada pedagang pengumpul dengan alasan

kemudahan untuk mendapatkan akses permodalan dan tidak perlu mengeluarkan

biaya apapun pada saat panen.

Hingga saat ini saluran yang dianggap paling efisien adalah saluran II

dengan melalui tiga lembaga perantara yaitu pedagang pengumpul, pedagang

besar, dan pedagang pengecer, meskipun harga jambu biji menjadi sedikit tinggi

ketika sampai di konsumen akhir yang jauh dari sentra produksi, namun petani

menerima tawaran harga dasar yang lebih baik dan terjamin kestabilannya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 44
digilib.uns.ac.id

c. Komoditas Belimbing

Besarnya marjin pemasaran dan penyebaran pola-pola pemasaran jambu

biji dapat dilihat pada Tabel 26.

Tabel 26. Analisis Marjin Pemasaran Belimbing pada Masing-masing Lembaga


Pemasaran
Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III
No
Unsur Marjin MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%)
1 Petani
Harga Jual 5,000 50 5,000 62.5 6,000 40
2 Ped. Pengumpul
Harga Beli 5,000 50
Biaya :
Panen 200 2.00
Transportasi 200 2.00
Penyusutan 100 1.00
Laba 1,000 10.00
Marjin
Pemasaran 1,500 15.00
Harga Jual 6,500 65.00
Benefit/Cost 1.18
3 Ped. Besar
Harga Beli 6,500 65.00
Biaya :
Pengemasan 100 1.00
Retribusi 50 0.50
Sortasi 100 1.00
Transportasi 100 1.00
Penyimpanan 50 0.50
Penyusutan 100 1.00
Laba 1,000 10.00
Marjin
Pemasaran 1,500 15.00
Harga Jual 8,000 80.00
Benefit/Cost 1.14
5 Pemasok
Harga Beli 6,000 40
Biaya :
Penyimpanan 300 2.00
Sortasi 500 3.33
Kemasan commit to user 500 3.33
perpustakaan.uns.ac.id 45
digilib.uns.ac.id

Tabel 26. (Lanjutan)


Lembaga Pasar/ Saluran I Saluran II Saluran III
No
Unsur Marjin MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%) MS (Rp/Kg) (%)
Transportasi 500 3.33
Retribusi 300 2.00
Penyusutan 200 1.33
Laba 1,700 11.33
Marjin
Pemasaran 4,000 26.67
Harga Jual 10,000 66.67
Benefit/Cost 1.20
6 Swalayan
Harga Beli 10,000 66.67
Biaya :
Upah TK 500 3.33
Penyimpanan 400 2.67
Penyusutan 300 2.00
Pengemasan 500 3.33
Retribusi 300 2.00
Laba 3,000 20
Marjin
Pemasaran 5,000 33.33
Harga Jual 15,000 100
Benefit/Cost 1.25
7 Ped. Pengecer
Harga Beli 8,000 80.00 5000 62.5
Biaya :
Transportasi 150 1.50 200 2.5
Retribusi 50 0.50 100 1.25
Sortasi 100 1.00 200 2.5
Penyimpanan 50 0.50 100 1.25
Penyusutan 100 1.00 200 2.5
Pengemasan 100 1.00 200 2.5
Laba 1,450 14.50 2000 25
Marjin
Pemasaran 2,000 20.00 3,000 37.5
Harga Jual 10,000 100 8,000 100
Benefit/Cost 1.17 1.33
Total Biaya 1,550 15.5 1,000 12.50 4,300 29
Total Laba 3,450 34.5 2,000 25 4,700 31
Total Marjin 5,000 50 3,000 37.5 9,000 60

Sumber : Analisis Data Primer, 2011commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 46
digilib.uns.ac.id

1) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengumpul

Terdapat satu saluran yang melibatkan pedagang pengumpul yaitu pada

saluran I. Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang pengumpul terdiri

dari biaya panen, transportasi dan penyusutan dengan total biaya Rp 500,- dan

laba yang ditetapkan Rp 1.000,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 1.500,-.

Rasio B/C yang diterima pedagang pengumpul pada saluran I sebesar

1,18.

2) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Besar

Terdapat satu saluran yang melibatkan pedagang besar yaitu saluran I.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pedagang besar terdiri dari biaya

pengemasan, retribusi, sortasi, bongkar muat, penyimpanan, dan sewa tempat

dengan total biaya Rp 500,- dan laba yang ditetapkan Rp 1.000,-/Kg sehingga

besar marjin adalah Rp 1.500,-.

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang besar pada saluran I sebesar 1,14.

3) Marjin Pemasaran di Tingkat Pemasok

Terdapat satu saluran yang melibatkan pemasok yaitu saluran III.

Komponen biaya yang dikeluarkan oleh pemasok terdiri dari biaya penyimpanan,

sortasi, kemasan, transportasi, retribusi, dan penyusutan dengan total biaya Rp

2.300,- dan laba yang ditetapkan Rp 1.700,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp

4.000,-. Besarnya biaya pemasaran ini karena belimbing akan dipasok ke pasar-

pasar swalayan yang membutuhkan perlakukan dan syarat yang rumit serta resiko

yang lebih besar.

Rasio B/C yang diterima oleh pemasok pada saluran III sebesar 1,20.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 47
digilib.uns.ac.id

4) Marjin Pemasaran di Tingkat Swalayan

Saluran yang melibatkan swalayan yaitu saluran III yaitu petani

pemasok swalayan. Komponen biaya yang dikeluarkan swalayan terdiri dari

biaya upah tenaga kerja, penyimpanan, penyusutan, pengemasan, dan retribusi

dengan total biaya Rp 2.000,- dan laba yang ditetapkan Rp 3.000,-/Kg sehingga

besar marjin adalah Rp 5.000,-. Rasio B/C yang diterima oleh swalayan pada

saluran III sebesar 1,25.

5) Marjin Pemasaran di Tingkat Pedagang Pengecer

Saluran I melibatkan pedagang pengecer non lokal dengan melewati

perantara pedagang pengumpul dan pedagang besar, sedangkan saluran II

melibatkan pedagang pengecer lokal yang biasanya sebagian dari mereka

membeli langsung di kebun petani. Komponen biaya yang dikeluarkan oleh

pedagang pengecer terdiri dari biaya transportasi, retribusi, sewa tempat,

penyimpanan, penyusutan, dan pengemasan. Biaya yang dikeluarkan oleh

pedagang pengecer pada saluran I relatif lebih kecil yaitu Rp 550,- dengan laba

yang ditetapkan rata-rata Rp 1.450,-/Kg sehingga besar marjin adalah Rp 2.000,-,

namun harga yang di terima konsumen lebih tinggi mencapai Rp 10.000,-. Hal ini

karena belimbing telah melewati dua lembaga perantara yaitu pedagang

pengumpul dan pedagang besar serta jarak yang relatif jauh dari sentra produksi

sehingga biaya pemasaran jauh lebih besar. Sedangkan biaya yang dikeluarkan

pedagang pengecer pada saluran II justru relatif lebih besar yaitu Rp 1.000,-

dengan laba yang ditetapkan rata-rata Rp 2.000,-/Kg sehingga besar marjin adalah

Rp 3.000,-. Hal ini karena pedagang pengecer mengambil sendiri belimbing dari
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 48
digilib.uns.ac.id

kebun petani sehingga memerlukan biaya yang lebih tinggi, namun harga yang

diterima konsumen lebih rendah yaitu Rp 8.000,-. Hal ini karena belimbing tidak

melewati lembaga pemasaran tetapi langsung dari petani dan penjualan dilakukan

hanya di pasar lokal.

Rasio B/C yang diterima oleh pedagang pengecer pada saluran I sebesar

1,17 dan pada saluran II sebesar 1,33.

6) Analisis Farmers Share

Farmers share dari ketiga saluran dapat terlihat pada Tabel 27.

Tabel 27. Farmers share dari setiap saluran pemasaran belimbing


Saluran Farmers Share
Saluran I 50 %
Saluran II 62,5 %
Saluran III 40 %
Sumber : Analisis Data Primer, 2011

Farmers share terbesar terdapat pada saluran II 62,5 % karena petani

langsung menjual produknya kepada pedagang pengecer yang datang ke kebun

petani. Dengan rantai yang pendek, maka biaya pemasaran dapat lebih efisien

karena tidak banyak fungsi yang dilakukan.

Sebaliknya, Farmers share terendah terdapat pada saluran III 40 %

karena produk belimbing diambil oleh pemasok yang datang ke kebun untuk

ditujukan ke pasar swalayan. Pemasok melakukan banyak fungsi sesuai standar

yang ditetapkan oleh pihak swalayan. Hal ini membuat biaya pemasaran tinggi

sehingga produk sampai ke tangan konsumen dengan harga yang relatif tinggi.

7) Analisis Total Marjin

Dari ketiga saluran yang terbentuk marjin terbesar terdapat pada saluran
commit to user
III sebesar Rp 9.000,- sekaligus memiliki farmers share terkecil 40 %. Hal ini
perpustakaan.uns.ac.id 49
digilib.uns.ac.id

karena produk pada saluran III ditujukan untuk pasar swalayan yang

membutuhkan perlakuan dan syarat-syarat tertentu sehingga membutuhkan biaya

pemasaran yang lebih besar.

Marjin terkecil terdapat pada saluran II sebesar Rp 3.000,- dengan

farmers share terbesar yaitu 62,5 %, hal ini karena belimbing hanya untuk tujuan

pedagang pengecer pasar lokal dan tidak melalui lembaga perantara sebelumnya

sehingga tidak membutuhkan biaya pemasaran yang terlalu besar. Beberapa

petani berlahan luas, lebih memilih menjual produknya langsung kepada pemasok

karena mereka mendapat tawaran harga yang lebih tinggi, stabil dan juga

kemudahan untuk mendapatkan akses permodalan serta tidak perlu mengeluarkan

biaya apapun pada saat panen.

Hingga saat ini saluran yang dianggap paling efisien bagi petani adalah

saluran III dengan melalui satu lembaga perantara pemasok, meskipun harga

belimbing menjadi tinggi ketika sampai di swalayan, namun petani menerima

tawaran harga dasar yang lebih baik dan terjamin kestabilannya.

d. Pembahasan

Secara teori biaya pemasaran komoditi pertanian pada umumnya meliputi

lima komponen yaitu, biaya pengangkutan, biaya penyimpanan, biaya sortasi dan

grading, biaya risiko usaha dan keuntungan pedagang. Di antara kelima

komponen biaya tersebut biaya pengangkutan biasanya paling besar karena

produk pertanian umumnya bersifat bulky. Biaya pengangkutan tersebut dapat

bervariasi menurut jenis komoditi dan tergantung pada sifat bulky komoditi yang

dipasarkan dan jarak pengangkutan dari daerah produsen ke daerah konsumen.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 50
digilib.uns.ac.id

Variasi jarak pengangkutan biasanya tidak hanya berpengaruh terhadap besarnya

biaya sewa alat pengangkutan saja tetapi juga memiliki pengaruh terhadap

komponen biaya pengangkutan lainnya seperti biaya pengepakan, retribusi

pengangkutan, risiko kerusakan dan penyusutan volume selama proses

pengangkutan.

Dalam penelitian ini, produksi buah terkonsentrasi di wilayah-wilayah

tertentu, sedangkan daerah konsumennya relatif tersebar. Pada wilayah konsumen

yang dekat dengan wilayah produksi biaya pengangkutan relatif lebih murah. Ada

pula wilayah yang jarak pemasaran buah dari daerah produsen ke daerah

konsumen relatif jauh terutama komoditas manggis tujuan ekspor yang diangkut

menuju pelabuhan. Konsekuensinya adalah biaya pengangkutan, biaya

pengepakan, dan risiko kerusakan selama pengangkutan relatif tinggi. Hal

tersebut membuat nilai margin pemasaran menjadi tinggi. Marjin yang tinggi

berakibat pada nilai farmers share yang rendah. Pada komoditas belimbing

tujuan swalayan juga memerlukan banyak perlakuan guna memenuhi standar

permintaan swalayan, hal ini juga menyebabkan harga belimbing menjadi tinggi

di konsumen sementara petani tetap menerima bagian harga yang rendah dan ini

dikarenakan fungsi-fungsi tataniaga lebih banyak dilakukan oleh pedagang besar

atau pemasok sementara petani hanya menjual produk dan menerima harga.

Perlu digarisbawahi bahwa marjin pemasaran yang tinggi tidak selalu

mencerminkan adanya kekuatan monopsoni yang secara teoritis ditunjukkan oleh

adanya keuntungan pedagang yang berlebihan (non zero profit). Hal ini karena

besarnya marjin pemasaran tersebut pada dasarnya merupakan total biaya


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 51
digilib.uns.ac.id

pemasaran yang meliputi biaya operasional pemasaran yang dikeluarkan

pedagang (biaya pengangkutan, penyimpanan, sortasi, grading) dan keuntungan

pedagang. Sementara biaya operasional yang dikeluarkan pedagang dapat

bervariasi menurut komoditi dan tergantung pada sifat voluminous komoditi yang

dipasarkan, resiko kerusakan dan penyusutan selama proses pemasaran, resiko

modal pedagang, dan fungsi pemasaran lain yang harus dilakukan pedagang

untuk memenuhi preferensi konsumen. Dalam kaitan ini jarak pemasaran antara

daerah produsen dan daerah konsumen biasanya memiliki pengaruh signifikan

karena akan mempengaruhi besarnya biaya pengangkutan, biaya pengepakan, dan

tingkat kerusakan selama proses pengangkutan.

2. Analisis Integrasi Pasar

a. Komoditas Manggis

1) Analisis Regresi antara Pasar Lokal dengan Pasar Acuan

Hasil pengujian terhadap integrasi pasar antara pasar Leuwiliang sebagai

pasar lokal dengan pasar Bogor sebagai pasar acuan dapat dilihat pada Tabel 28.

Tabel 28. Hasil Analisis Integrasi Pasar Manggis di Pasar Acuan Bogor dengan Pasar
Lokal Leuwiliang
Variabel Koefisien t-hitung
Constanst 2110.975 1.763
Koefisien 1 -0.049 -0.125ns
Koefisien 2 0.376 5.72**
Koefisien 3 0.481 2.75**
R2 0.917
Adjusted R2 0.855
F-hitung 14.751
F-tabel 6.59
Durbin-W 2.238
IMC -0.1018711
Sumber : Hasil Pengolahan Data melalui SPSS 17
Keterangan : * * commit
= signifikan pada to user
taraf uji 5%
ns = tidak signifikan
perpustakaan.uns.ac.id 52
digilib.uns.ac.id

Koefisien determinasi R2 untuk manggis di pasar Leuwiliang dan pasar

Bogor bernilai 0,917 artinya sebesar 91,7 % harga manggis di pasar lokal

dipengaruhi oleh variasi variabel bebas, sedangkan sisanya 8,3 % dipengaruhi

oleh variasi variabel bebas lainnya. Nilai F-hitung diperoleh sebesar 14,751 lebih

besar dari F-tabel 6,59 pada taraf uji 0,05 di kedua pasar tersebut. Berarti harga

manggis di pasar lokal dan pasar acuan minimal ada satu variabel bebas

berpengaruh nyata terhadap variasi dari variabel terikat.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 1 sebesar -0,049

dengan nilai t-hitung -0,125 tidak signifikan artinya variabel harga manggis bulan

lalu di pasar lokal tidak mempengaruhi variabel harga manggis bulan ini di pasar

lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 2 sebesar 0,376.

Hal ini berarti apabila terjadi peningkatan selisih harga manggis di pasar acuan

bulan ini dengan harga manggis di pasar acuan bulan lalu sebesar Rp 100,- per kg

maka harga manggis di pasar lokal bulan ini akan meningkat sebesar Rp 37,6 per

kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 2 sebesar 5,720 pada taraf uji 0,01 lebih

besar dari nilai t-tabel 3,355 artinya variabel selisih harga manggis di pasar acuan

bulan ini dengan harga manggis di pasar acuan bulan lalu secara individu

berpengaruh terhadap variabel harga manggis bulan ini di pasar lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 3 sebesar 0,481.

Artinya apabila terjadi peningkatan harga manggis di pasar acuan bulan lalu

sebesar Rp 100,- per kg maka harga manggis di pasar lokal bulan ini akan

meningkat sebesar Rp 48,1 per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 3 sebesar
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 53
digilib.uns.ac.id

2,750 pada taraf uji 0,05 lebih besar dari nilai t-tabel 2,306 artinya variabel harga

manggis di pasar acuan bulan lalu secara individu berpengaruh terhadap variabel

harga manggis bulan ini di pasar lokal.

Dengan memperhatikan nilai koefisien 2 sebesar 0,376 dalam persamaan

regresi pada kedua pasar maka diketahui bahwa pasar lokal Leuwiliang memiliki

derajat integrasi pasar jangka panjang dengan pasar acuan Bogor sebesar 37,6 %.

Sedangkan jika melihat integrasi pasar jangka pendek didapatkan nilai IMC

sebesar -0,102 dengan koefisien 1 yang tidak signifikan artinya antara pasar lokal

dan pasar acuan dalam jangka pendek belum terintegrasi.

2) Uji Multikolinearitas

Tabel 29 dan 30 menunjukkan nilai Pearson Correlation dan nilai

Eigenvalue.

Tabel 29. Korelasi Tiap Variabel

Coefficient Correlationsa
Model Prt-1 Prt-Prt-1 Pft-1
1 Correlations Prt-1 1.000 .407 -.907
Prt-Prt-1 .407 1.000 -.150
Pft-1 -.907 -.150 1.000
Covariances Prt-1 .031 .005 -.063
Prt-Prt-1 .005 .004 -.004
Pft-1 -.063 -.004 .156
a. Dependent Variable: Pft

Tabel 30. Collinearity Diagnostics


Collinearity Diagnosticsa
Variance Proportions
Model Dimension Eigenvalue Condition Index
(Constant) Pft-1 Prt-Prt-1 Prt-1
1 1 3.082 1.000 .00 .00 .01 .00
2 .901 1.849 .00 .00 .56 .00
3 .015 14.451 .36 .00 .40 .14
4 .001 commit
45.945 to user .63 1.00 .03 .86
a. Dependent Variable: Pft
perpustakaan.uns.ac.id 54
digilib.uns.ac.id

Berdasarkan hasil uji multikolinearitas antara Pasar Leuwiliang dengan

Pasar Bogor diperoleh nilai Pearson Correlation < 0,8 dan nilai Eigenvalue tidak

mendekati nol. Hal ini berarti bahwa antar variabel bebas tidak terjadi

multikolinearitas.

3) Uji Heteroskedastisitas

Ada tidaknya heteroskedastisitas dapat diketahui melalui metode grafik

yaitu dengan melihat diagram pencar (scatterplot) seperti Gambar 10 di bawah

ini.

Gambar 10. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Manggis

Berdasarkan diagram scatterplot dapat terlihat titik-titik menyebar secara

acak dan tidak membentuk sebuah pola yang teratur. Hal ini menunjukkan bahwa

kesalahan penganggu mempunyai varian yang sama sehingga dapat disimpulkan

bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 55
digilib.uns.ac.id

4) Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi dilakukan dengan melihat nilai Durbin Watson.

Berdasarkan hasil analisis regresi memberikan nilai Durbin Watson (DW) sebesar

2,238. Nilai tersebut kemudian dibandingkan dengan nilai d pada taraf uji 0.05

didapatkan nilai dU = 1,332, sehingga diperoleh dU < d < 4 - dU (1,332 < 2,238 <

2,668) yaitu daerah penerimaan tidak terjadinya autokorelasi, artinya tidak

terdapat autokorelasi dalam persamaan regresi tersebut.

b. Komoditas Jambu Biji

1) Analisis Regresi antara Pasar Lokal dengan Pasar Acuan

Hasil pengujian terhadap integrasi pasar antara pasar Bojong Gede sebagai

pasar lokal dengan pasar Bogor sebagai pasar acuan dapat dilihat pada Tabel 31.

Tabel 31. Hasil Analisis Integrasi Pasar Jambu Biji di Pasar Acuan Bogor dengan
Pasar Lokal Bojong Gede
Variabel Koefisien t-hitung
Constanst 663.881 1.197
Koefisien 1 -0.191 -0.446ns
Koefisien 2 0.83 5.286**
Koefisien 3 0.852 2.427**
2
R 0.911
Adjusted R2 0.873
F-hitung 23.915
F-tabel 8.45
Durbin-W 2.078
IMC -0.2241784
Sumber : Hasil Pengolahan Data melalui SPSS 17

Keterangan : * * = signifikan pada taraf uji 5 %


ns = tidak signifikan

Koefisien determinasi R2 untuk jambu biji di pasar Bojong Gede dan pasar

Bogor bernilai 0.911 artinya sebesar 91.1 % harga jambu biji di pasar lokal

dipengaruhi oleh variasi variabelcommit


bebas,tosedangkan
user sisanya 8.9 % dipengaruhi
perpustakaan.uns.ac.id 56
digilib.uns.ac.id

oleh variasi variabel bebas lainnya. Nilai F-hitung diperoleh sebesar 23.915 lebih

besar dari F-tabel 8.45 pada taraf uji 0.01 di kedua pasar tersebut. Berarti harga

jambu biji di pasar lokal dan pasar acuan minimal ada satu variabel bebas

berpengaruh nyata terhadap variasi dari variabel terikat.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 1 sebesar -0,191

dengan nilai t-hitung sebesar -0.446 tidak signifikan artinya variabel harga jambu

biji bulan lalu di pasar lokal tidak mempengaruhi variabel harga jambu biji bulan

ini di pasar lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 2 sebesar 0,830.

Hal ini berarti apabila terjadi peningkatan selisih harga jambu biji di pasar acuan

bulan ini dengan harga jambu biji di pasar acuan bulan lalu sebesar Rp 100,- per

kg maka harga jambu biji di pasar lokal bulan ini akan meningkat sebesar Rp 83,-

per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 2 sebesar 5.286 pada taraf uji 0.01

lebih besar dari nilai t-tabel 3.106 artinya variabel selisih harga jambu biji di

pasar acuan bulan ini dengan harga jambu biji di pasar acuan bulan lalu secara

individu berpengaruh terhadap variabel harga jambu biji bulan ini di pasar lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 3 sebesar 0,852.

Artinya apabila terjadi peningkatan harga jambu biji di pasar acuan bulan lalu

sebesar Rp 100,- per kg maka harga jambu biji di pasar lokal bulan ini akan

meningkat sebesar Rp 85,2 per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 3 sebesar

2.427 pada taraf uji 0.05 lebih besar dari nilai t-tabel 2.201 artinya variabel harga

jambu biji di pasar acuan bulan lalu secara individu berpengaruh terhadap

variabel harga jambu biji bulan ini di pasar lokal.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 57
digilib.uns.ac.id

Dengan memperhatikan nilai koefisien 2 sebesar 0.830 dalam persamaan

regresi pada kedua pasar maka diketahui bahwa pasar lokal Bojong Gede

memiliki derajat integrasi pasar jangka panjang dengan pasar acuan Bogor

sebesar 83 %. Sedangkan jika melihat integrasi pasar jangka pendek didapatkan

nilai IMC sebesar -0.224 dengan koefisien 1 yang tidak signifikan artinya antara

pasar lokal dan pasar acuan dalam jangka pendek belum terintegrasi.

2) Uji Multikolinearitas

Tabel 32 dan 33 menunjukkan nilai Pearson Correlation dan nilai

Eigenvalue.

Tabel 32. Korelasi Tiap Variabel


Coefficient Correlationsa
Model Prt-1 Prt-Prt-1 Pft-1
1 Correlations Prt-1 1.000 .611 -.969
Prt-Prt-1 .611 1.000 -.534
Pft-1 -.969 -.534 1.000
Covariances Prt-1 .123 .034 -.146
Prt-Prt-1 .034 .025 -.036
Pft-1 -.146 -.036 .184
a. Dependent Variable: Pft

Tabel 33. Collinearity Diagnostics


Collinearity Diagnosticsa
Variance Proportions
Model Dimension Eigenvalue Condition Index
(Constant) Pft-1 Prt-Prt-1 Prt-1
1 1 3.001 1.000 .00 .00 .00 .00
2 .986 1.744 .00 .00 .56 .00
3 .012 15.511 .99 .02 .10 .01
4 .001 70.697 .01 .98 .34 .99
a. Dependent Variable: Pft
Berdasarkan hasil uji multikolinearitas antara Pasar Bojong Gede dengan

Pasar Bogor diperoleh nilai Pearson Correlation < 0.8 dan nilai Eigenvalue tidak

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 58
digilib.uns.ac.id

mendekati nol. Hal ini berarti bahwa antar variabel bebas tidak terjadi

multikolinearitas.

3) Uji Heteroskedastisitas

Ada tidaknya heteroskedastisitas dapat diketahui melalui metode grafik

yaitu dengan melihat diagram pencar (scatterplot) seperti Gambar 11 di bawah

ini.

Gambar 11. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Jambu Biji

Berdasarkan diagram scatterplot dapat terlihat titik-titik menyebar secara

acak dan tidak membentuk sebuah pola yang teratur. Hal ini menunjukkan bahwa

kesalahan penganggu mempunyai varian yang sama sehingga dapat disimpulkan

bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas.

4) Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi dilakukan dengan melihat nilai Durbin Watson.

Berdasarkan hasil analisis regresi memberikan nilai Durbin Watson (DW) sebesar

commit to userdengan nilai d pada taraf uji 0.05


2.078. Nilai tersebut kemudian dibandingkan
perpustakaan.uns.ac.id 59
digilib.uns.ac.id

didapatkan nilai dU = 1.324, sehingga diperoleh dU < d < 4 - dU (1.324 < 2.078 <

2.676) yaitu daerah penerimaan tidak terjadinya autokorelasi, artinya tidak

terdapat autokorelasi dalam persamaan regresi tersebut.

c. Komoditas Belimbing

1) Analisis Regresi antara Pasar Lokal dengan Pasar Acuan

Hasil pengujian terhadap integrasi pasar antara pasar Bojong Gede sebagai

pasar lokal dengan pasar Bogor sebagai pasar acuan dapat dilihat pada Tabel 34.

Tabel 34. Hasil Analisis Integrasi Pasar Belimbing di Pasar Acuan Bogor dengan
Pasar Lokal Bojong Gede
Variabel Koefisien t-hitung
Constanst 2350.155 2.063
Koefisien 1 0.033 0.089ns
Koefisien 2 0.521 4.909**
Koefisien 3 0.46 2.495**
2
R 0.892
2
Adjusted R 0.846
F-hitung 19.336
F-tabel 8.45
Durbin-W 1.801
IMC 0.0717391
Sumber : Hasil Pengolahan Data melalui SPSS 17
Keterangan : * * = signifikan pada taraf uji 5 %
ns = tidak signifikan

Koefisien determinasi R2 untuk belimbing di pasar Bojong Gede dan pasar

Bogor bernilai 0.892 artinya sebesar 89.2 % harga belimbing di pasar lokal

dipengaruhi oleh variasi variabel bebas, sedangkan sisanya 10.8 % dipengaruhi

oleh variasi variabel bebas lainnya. Nilai F-hitung diperoleh sebesar 19.336 lebih

besar dari F-tabel 8.45 pada taraf uji 0.01 di kedua pasar tersebut. Berarti harga

belimbing di pasar lokal dan pasar acuan minimal ada satu variabel bebas

berpengaruh nyata terhadap variasi dari variabel terikat.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 60
digilib.uns.ac.id

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 1 sebesar 0,033.

Hal ini berarti apabila terjadi peningkatan harga belimbing di pasar lokal pada

bulan lalu sebesar Rp 100,- per kg maka harga belimbing di pasar lokal bulan ini

akan meningkat sebesar Rp 3,3 per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 1

sebesar 0.089 tidak signifikan artinya variabel harga belimbing bulan lalu di pasar

lokal tidak mempengaruhi variabel harga belimbing bulan ini di pasar lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 2 sebesar 0,521.

Hal ini berarti apabila terjadi peningkatan selisih harga belimbing di pasar acuan

bulan ini dengan harga belimbing di pasar acuan bulan lalu sebesar Rp 100,- per

kg maka harga belimbing di pasar lokal bulan ini akan meningkat sebesar Rp 52,1

per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 2 sebesar 4.909 pada taraf uji 0.01

lebih besar dari nilai t-tabel 3.106 artinya variabel selisih harga belimbing di

pasar acuan bulan ini dengan harga belimbing di pasar acuan bulan lalu secara

individu berpengaruh terhadap variabel harga belimbing bulan ini di pasar lokal.

Hasil analisis regresi menunjukkan nilai koefisien regresi 3 sebesar 0,460.

Artinya apabila terjadi peningkatan harga belimbing di pasar acuan bulan lalu

sebesar Rp 100,- per kg maka harga belimbing di pasar lokal bulan ini akan

meningkat sebesar Rp 46,- per kg. Nilai t-hitung dari koefisien regresi 3 sebesar

2.495 pada taraf uji 0.05 lebih besar dari nilai t-tabel 2.201 artinya variabel harga

belimbing di pasar acuan bulan lalu secara individu berpengaruh terhadap

variabel harga belimbing bulan ini di pasar lokal.

Dengan memperhatikan nilai koefisien 2 sebesar 0.521 dalam persamaan

regresi pada kedua pasar makacommit


diketahui bahwa pasar lokal Bojong Gede
to user
perpustakaan.uns.ac.id 61
digilib.uns.ac.id

memiliki derajat integrasi pasar jangka panjang dengan pasar acuan Bogor

sebesar 52.1 %. Sedangkan jika melihat integrasi pasar jangka pendek didapatkan

nilai IMC sebesar 0.072 dengan koefisien 1 yang tidak signifikan artinya antara

pasar lokal dan pasar acuan dalam jangka pendek belum terintegrasi.

2) Uji Multikolinearitas

Tabel 35 dan 36 menunjukkan nilai Pearson Correlation dan nilai

Eigenvalue.

Tabel 35. Korelasi Tiap Variabel


Coefficient Correlationsa
Model Prt-1 Prt-Prt-1 Pft-1
1 Correlations Prt-1 1.000 .174 -.933
Prt-Prt-1 .174 1.000 -.049
Pft-1 -.933 -.049 1.000
Covariances Prt-1 .034 .003 -.063
Prt-Prt-1 .003 .011 -.002
Pft-1 -.063 -.002 .133
a. Dependent Variable: Pft

Tabel 36. Collinearity Diagnostics


Collinearity Diagnosticsa
Variance Proportions
Model Dimension Eigenvalue Condition Index
(Constant) Pft-1 Prt-Prt-1 Prt-1
1 1 2.997 1.000 .00 .00 .00 .00
2 .993 1.737 .00 .00 .86 .00
3 .009 18.198 .40 .00 .13 .09
4 .001 64.552 .59 1.00 .00 .91
a. Dependent Variable: Pft

Berdasarkan hasil uji multikolinearitas antara Pasar Bojong Gede dengan

Pasar Bogor diperoleh nilai Pearson Correlation < 0.8 dan nilai Eigenvalue tidak

mendekati nol. Hal ini berarti bahwa antar variabel bebas tidak terjadi

multikolinearitas.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 62
digilib.uns.ac.id

3) Uji Heteroskedastisitas

Ada tidaknya heteroskedastisitas dapat diketahui melalui metode grafik

yaitu dengan melihat diagram pencar (scatterplot) seperti Gambar 12 di bawah

ini.

Gambar 12. Diagram Pencar (scatterplot) Integrasi Pasar Belimbing

Berdasarkan diagram scatterplot dapat terlihat titik-titik menyebar secara

acak dan tidak membentuk sebuah pola yang teratur. Hal ini menunjukkan bahwa

kesalahan penganggu mempunyai varian yang sama sehingga dapat disimpulkan

bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas.

4) Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi dilakukan dengan melihat nilai Durbin Watson.

Berdasarkan hasil analisis regresi memberikan nilai Durbin Watson (DW) sebesar
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 63
digilib.uns.ac.id

1.801. Nilai tersebut kemudian dibandingkan dengan nilai d pada taraf uji 0.05

didapatkan nilai dU = 1.324, sehingga diperoleh dU < d < 4 - dU (1.324 < 1.801 <

2.676) yaitu daerah penerimaan tidak terjadinya autokorelasi, artinya tidak

terdapat autokorelasi dalam persamaan regresi tersebut.

d. Pembahasan

Berdasarkan hasil analisis regresi diperoleh persamaan regresi untuk setiap

komoditas sebagai berikut :

Manggis : 2110,975 - 0,049 (Pf ) + 0,376 (Pr - Pr ) + 0,481 (Pr )


t-1 t t-1 t-1

Jambu biji : 663,881 - 0,191 (Pf ) + 0,83 (Pr - Pr ) + 0,852 (Pr )


t-1 t t-1 t-1

Belimbing : 2350,155 + 0,033 (Pf ) + 0,521 (Pr - Pr ) + 0,46 (Pr )


t-1 t t-1 t-1

Berdasarkan uji F diketahui bahwa pada ketiga komoditi, variabel harga

buah di pasar lokal bulan lalu, selisih harga buah di pasar acuan bulan ini dengan

bulan lalu, dan harga buah di pasar acuan pada bulan lalu secara bersama-sama

berpengaruh nyata terhadap harga buah bulan ini di pasar lokal. Akan tetapi,

berdasarkan uji t dari tiga variabel bebas tersebut, hanya dua variabel yang

berbeda nyata atau signifikan yaitu selisih harga buah di pasar acuan bulan ini

dengan bulan lalu dan harga buah di pasar acuan pada bulan lalu.

Berdasarkan perbandingan koefisien 1 dengan 3 dari persamaan regresi

dapat digunakan untuk mengetahui nilai IMC. Pada ketiga komoditi, koefisien

harga buah di pasar lokal pada bulan lalu (1) ternyata tidak signifikan karena t

hitung < t tabel menunjukkan bahwa pasar komoditi buah antara pasar lokal

(Pasar Leuwiliang untuk manggis dan Pasar Bojong Gede untuk jambu biji dan
commit to user
belimbing) dengan pasar acuan (Pasar Bogor) tidak terpadu dalam jangka pendek.
perpustakaan.uns.ac.id 64
digilib.uns.ac.id

Hal tersebut menunjukkan bahwa informasi tentang perubahan harga buah di

pasar acuan tidak ditransmisikan ke perubahan harga buah di pasar lokal.

Indikator statistik untuk pasar lokal sebenarnya memberikan petunjuk

bahwa kekuatan-kekuatan ekonomi yang menyebabkan terjadinya perubahan

harga buah di pasar acuan secara umum tetap tercermin pada tingkat harga buah

di pasar lokal dalam jangka waktu yang lama. Hal ini ditunjukkan dengan nilai

koefisien 2 yang signifikan terhadap harga buah di pasar lokal yang

menunjukkan adanya integrasi pasar dalam jangka panjang. Dengan demikian,

karakteristik keterpaduan pasar sebenarnya masih dijumpai dalam sistem

pemasaran yang berlaku, meskipun keterkaitan jangka pendek (short-run

integration) antara pasar lokal dengan pasar acuan tidak terungkap secara

statistik.

Penyebab pasar lokal dan pasar acuan tidak terpadu dipengaruhi oleh :

1) Adanya kekuatan monopsoni/oligopsoni pada pedagang yang mampu

mengendalikan harga beli di tingkat produsen. Kekuatan monopsoni pada

pedagang menyebabkan informasi kenaikan harga yang terjadi di tingkat

konsumen tidak selalu diteruskan kepada petani secara sempurna. Kekuatan

monopsoni tersebut terbentuk dengan menciptakan ketergantungan petani

untuk hanya memasarkan hasil panennya kepada pedagang tertentu misalnya

dengan memberikan pinjaman modal kepada petani dengan kesepakatan petani

harus menjual hasil panennya kepada pedagang yang memberikan pinjaman.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 65
digilib.uns.ac.id

2) Sifat komoditi buah mudah rusak (perishable) dan tidak tahan simpan

sehingga petani harus menjual dalam waktu singkat dan tidak memiliki daya

tawar sehingga selalu menerima harga yang ditetapkan pedagang di atasnya.

3) Rantai pemasaran yang semakin panjang menyebabkan terjadinya akumulasi

bias transmisi harga yang semakin besar. Rantai pemasaran yang panjang

antara lain dapat disebabkan oleh jarak pemasaran yang jauh antara daerah

produsen dan daerah konsumen misalnya manggis tujuan ekspor atau jambu

biji dan belimbing yang dipasarkan ke luar wilayah Bogor.

3. Analisis Elastisitas Transmisi Harga

a. Komoditas Manggis

Elastisitas transmisi harga dilakukan untuk melihat hubungan antara harga

di tingkat produsen dengan harga di tingkat konsumen. Melalui hubungan

tersebut secara tidak langsung dapat diperkirakan bagaimana efektivitas suatu

informasi pasar dan dapat digunakan untuk melihat bagaimana bentuk struktur

pasar, apakah bersaing sempurna atau tidak serta efisiensi sistem pemasarannya.

Hasil analisis elastisitas transmisi harga manggis antara pasar lokal dengan

pasar acuan menghasilkan persamaan regresi 2551,948 + 0,403 Prt, sehingga nilai

Et adalah 0,584 yang artinya bahwa setiap perubahan harga sebesar 1 % di tingkat

pasar konsumen akan mengakibatkan perubahan harga sebesar 0,584 % di tingkat

pasar produsen. Berdasarkan uji t maka didapatkan nilai t hitung sebesar 6,357

lebih besar dari nilai t tabel pada taraf uji 0,01 yaitu 3,355, artinya persentase

perubahan harga ditingkat petani (Pf) lebih kecil dari persentase perubahan harga

ditingkat konsumen (Pr).


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 66
digilib.uns.ac.id

b. Komoditas Jambu Biji

Hasil analisis elastisitas transmisi harga jambu biji antara pasar lokal

dengan pasar acuan menghasilkan persamaan regresi 568.421 + 0.716 Prt,

sehingga nilai Et adalah 0.889 yang artinya bahwa setiap perubahan harga sebesar

1 % di tingkat pasar konsumen akan mengakibatkan perubahan harga sebesar

0.889 % di tingkat pasar produsen. Berdasarkan uji t maka didapatkan nilai t

hitung sebesar 9.069 lebih besar dari nilai t tabel pada taraf uji 0.01 yaitu 3.106,

artinya persentase perubahan harga ditingkat petani (Pf) lebih kecil dari

persentase perubahan harga ditingkat konsumen (Pr).

c. Komoditas Belimbing

Hasil analisis elastisitas transmisi harga belimbing antara pasar lokal

dengan pasar acuan menghasilkan persamaan regresi 2352.941 + 0.483 Prt,

sehingga nilai Et adalah 0.676 yang artinya bahwa setiap perubahan harga sebesar

1 % di tingkat pasar konsumen akan mengakibatkan perubahan harga sebesar

0.676 % di tingkat pasar produsen. Berdasarkan uji t maka didapatkan nilai t

hitung sebesar 8.493 lebih besar dari nilai t tabel pada taraf uji 0.01 yaitu 3.106,

artinya persentase perubahan harga ditingkat petani (Pf) lebih kecil dari

persentase perubahan harga ditingkat konsumen (Pr).

d. Pembahasan

Secara teori, dalam pemasaran komoditi pertanian transmisi harga dari

pasar konsumen ke pasar produsen yang relatif rendah merupakan salah satu

indikator yang mencerminkan adanya kekuatan monopsoni atau oligopsoni pada

pedagang. Hal ini karena pedagang yang memiliki kekuatan monopsoni atau
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 67
digilib.uns.ac.id

oligopsoni dapat mengendalikan harga beli dari petani sehingga walaupun harga

di tingkat konsumen relatif tetap tetapi pedagang tersebut dapat menekan harga

beli dari petani untuk memaksimumkan keuntungannya. Begitu pula jika terjadi

kenaikan harga di tingkat konsumen maka pedagang dapat meneruskan kenaikan

harga tersebut kepada petani secara tidak sempurna, dengan kata lain kenaikan

harga yang diterima petani lebih rendah dibanding kenaikan harga yang dibayar

konsumen. Pola transmisi harga seperti ini tidak menguntungkan bagi petani

karena kenaikan harga yang terjadi di tingkat konsumen tidak sepenuhnya dapat

dinikmati petani.

Berdasarkan hasil penelitian didapatkan nilai elastisitas transmisi harga

pada ketiga komoditas buah adalah < 1, yang artinya harga di tingkat konsumen

tidak ditransmisikan sepenuhnya kepada produsen. Dalam arti lain bahwa harga

ditingkat petani (Pf) kurang responsif terhadap perubahan harga ditingkat

konsumen (Pr). Dengan demikian perubahan harga ditingkat konsumen tidak

sampai pada petani dalam proporsi yang sebenarnya dan pasar tidak bersaing

secara sempurna. Elastisitas transmisi harga yang kurang dari satu tersebut

menandakan bahwa struktur pasar mengarah pada pasar monopoli. Penyebabnya

sama dengan pembahasan sebelumnya yaitu pada bagian integrasi pasar.

E. Strategi Peningkatan Efisiensi

Untuk menentukan prioritas strategi dalam pemasaran buah lokal

digunakan AHP yang merupakan salah satu alat analisis untuk pengambilan

keputusan dalam perencanaan. Prosedur dalam AHP meliputi :

1. Penyusunan Hierarki commit to user


perpustakaan.uns.ac.id 68
digilib.uns.ac.id

Mendefinisikan masalah dan menentukan solusi yang diinginkan, lalu

menyusun hierarki dari permasalahan yang dihadapi. Penyusunan hierarki adalah

dengan menetapkan tujuan yang merupakan sasaran sistem secara keseluruhan

pada level teratas. Susunan hierarki adalah sebagai berikut.

Tujuan Efisiensi Pemasaran Buah Lokal

Kriteria Struktur Pasar Perilaku Pasar Kinerja Pasar

Alternatif A1 A2 A3 A4
Strategi

Gambar 13. Struktur Hierarki Strategi Efisiensi Pemasaran Buah Lokal

Aternatif Strategi :

A1. Perbaikan kelembagaan dan sarana pendukung sektor pertanian

a. Membangun dan mengaktifkan Sub Terminal Agribisnis (STA) di lokasi sentra

tanaman buah

b. Memperbaiki akses jalan menuju lokasi kebun

c. Membentuk dan mengaktifkan Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKMA)

sebagai bagian dari koperasi

d. Merangkul petani dalam mekanisme kerja yang berorientasi agribisnis dari

hulu ke hilir, termasuk merangkul para pedagang pengumpul (tengkulak) untuk

menjalankan sistem pemasaran yang efisien sebagai pihak yang memiliki relasi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 69
digilib.uns.ac.id

dengan pelaku pasar di atasnya, dengan cara mengaktifkan kembali fungsi

kelompoktani yang memiiki jaringan kerjasama dari hulu hingga hilir.

A2. Perbaikan teknologi produksi secara tepat guna

1) Penggunaan bibit dan pupuk berkualitas

2) Perbaikan manajemen pemeliharaan kebun sesuai dengan kondisi wilayah

3) Peningkatan kualitas SDM petani melalui penyuluhan dan pelatihan teknis

produksi sesuai dengan kondisi wilayah

A3. Perbaikan kebijakan pemerintah yang mendukung pelaku agribisnis

1) Memperbaiki kebijakan tarif impor buah

2) Membuat kebijakan harga input domestik yang mendukung pelaku agribisnis

3) Membatasi alih fungsi lahan pertanian produktif melalui revitalisasi agrarian

4) Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bogor lebih mendorong

pengembangan agribisnis komoditi buah-buahan unggulan ke arah agroindustri

A4. Perbaikan promosi buah lokal oleh pelaku agribisnis, pemerintah, dan
akademik

1) Perbaikan kualitas buah lokal

2) Perbaikan tampilan kemasan buah lokal

3) Memperluas jaringan pemasaran buah lokal baik dalam bentuk segar maupun

olahan melalui kegiatan pengenalan produk unggulan lokal kepada masyarakat

dalam even-even tertentu seperti pameran, dan lain-lain.

2. Penentuan Prioritas Elemen

Matrik perbandingan berpasangan pada level kriteria tampak pada Tabel 37.
commit to user
Tabel 37. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Kriteria
perpustakaan.uns.ac.id 70
digilib.uns.ac.id

Kriteria Struktur Perilaku Kinerja


Struktur 1 3 5
Perilaku 0.33 1 3
Kinerja 0.20 0.33 1
Total 1.53 4.33 9.00
Tabel 38. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Struktur
Struktur A1 A2 A3 A4
A1 1 2 2 3
A2 0.50 1 2 2
A3 0.50 0.50 1 3
A4 0.33 0.50 0.33 1
Total 2.33 4.00 5.33 9

Tabel 39. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Perilaku
Perilaku A1 A2 A3 A4
A1 1 3 2 5
A2 0.33 1 2 2
A3 0.50 0.50 1 3
A4 0.20 0.50 0.33 1
Total 2.03 5.00 5.33 11

Tabel 40. Matrik Perbandingan Berpasangan Level Alternatif Strategi dengan Kriteria Kinerja
Kinerja A1 A2 A3 A4
A1 1 5 0.33333333 2
A2 0.20 1 0.2 0.5
A3 3.00 5.00 1 3
A4 0.50 2.00 0.33 1
Total 4.70 13.00 1.87 6.5

3. Sintesis

Pertimbangan-pertimbangan terhadap perbandingan berpasangan disintesis

untuk memperoleh keseluruhan prioritas.

Tabel 41. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Kriteria


Bobot
Kriteria Struktur Perilaku Kinerja Total Normalisasi
(1) (2) (3) (4) (5)
commit
Struktur 0.652173913 0.692307692 to user 1.900037161
0.55555556 0.63334572
perpustakaan.uns.ac.id 71
digilib.uns.ac.id

Perilaku 0.217391304 0.230769231 0.33333333 0.781493868 0.260497956


Kinerja 0.130434783 0.076923077 0.11111111 0.318468971 0.106156324
Total 1.00 1.00 1.00 3.00 1.00

Tabel 42. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria Struktur
Bobot
Struktur A1 A2 A3 A4 Total Normalisasi
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
A1 0.428571429 0.5 0.375 0.333333333 1.636904762 0.40922619
A2 0.214285714 0.25 0.375 0.222222222 1.061507937 0.265376984
A3 0.214285714 0.125 0.1875 0.333333333 0.860119048 0.215029762
A4 0.142857143 0.125 0.0625 0.111111111 0.441468254 0.110367063
Total 1 1 1 1 4 1

Tabel 43. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria Perilaku
Bobot
Perilaku A1 A2 A3 A4 Total Normalisasi
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
A1 0.491803279 0.6 0.375 0.454545455 1.921348733 0.480337183
A2 0.163934426 0.2 0.375 0.181818182 0.920752608 0.230188152
A3 0.245901639 0.1 0.1875 0.272727273 0.806128912 0.201532228
A4 0.098360656 0.1 0.0625 0.090909091 0.351769747 0.087942437
Total 1 1 1 1 4 1

Tabel 44. Matrik Bobot Normalisasi pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria Kinerja
Bobot
Kinerja A1 A2 A3 A4 Total Normalisasi
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
A1 0.212765957 0.384615385 0.17857143 0.307692308 1.083645078 0.27091127
A2 0.042553191 0.076923077 0.10714286 0.076923077 0.303542202 0.075885551
A3 0.638297872 0.384615385 0.53571429 0.461538462 2.020166004 0.505041501
A4 0.106382979 0.153846154 0.17857143 0.153846154 0.592646715 0.148161679
Total 1 1 1 1 4 1

4. Pengukuran Konsistensi

Dalam pembuatan keputusan, penting untuk mengetahui seberapa baik

konsistensi yang ada karena kita menginginkan keputusan berdasarkan


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 72
digilib.uns.ac.id

pertimbangan dengan konsistensi yang rendah. Perhitungan CI dan CR adalah

sebagai berikut :

Tabel 45. Perhitungan CI dan CR pada Level Kriteria


Total Perbandingan
Bobot Normalisasi (2) (1) x (2)
Berpasangan (1)
1.53 0.63334572 0.971130104
4.33 0.260497956 1.128824477
9.00 0.106156324 0.955406912
Eigen Value : max 3.055361493
CI max - n/(n-1) 0.027680747
CR CI/IR 0.047725425

Tabel 46. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Struktur
Total Perbandingan
Bobot Normalisasi (2) (1) x (2)
Berpasangan (1)
2.33 0.40922619 0.954861111
4.00 0.265376984 1.061507937
5.33 0.215029762 1.146825397
9.00 0.110367063 0.993303571
Eigen Value : max 4.156498016
CI max - n/(n-1) 0.052166005
CR CI/IR 0.057962228

Tabel 47. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Perilaku
Total Perbandingan
Bobot Normalisasi (2) (1) x (2)
Berpasangan (1)
2.03 0.480337183 0.976685606
5.00 0.230188152 1.15094076
5.33 0.201532228 1.074838549
11.00 0.087942437 0.967366803
Eigen Value : max 4.169831719
CI max - n/(n-1) 0.056610573
CR CI/IR 0.062900637
Tabel 48. Perhitungan CI dan CR pada Level Alternatif Strategi dengan Kriteria
Kinerja
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 73
digilib.uns.ac.id

Total Perbandingan
Bobot Normalisasi (2) (1) x (2)
Berpasangan (1)
4.70 0.27091127 1.273282967
13.00 0.075885551 0.986512158
1.87 0.505041501 0.942744135
6.50 0.148161679 0.963050912
Eigen Value : max 4.165590172
CI max - n/(n-1) 0.055196724
CR CI/IR 0.061329693
5. Penentuan Ranking

Tabel 49. Bobot Normalisasi Total Alternatif Strategi


Alternatif Strategi Struktur Perilaku Kinerja
A1 0.40922619 0.480337183 0.27091127
A2 0.265376984 0.230188152 0.07588555
A3 0.215029762 0.201532228 0.5050415
A4 0.110367063 0.087942437 0.14816168
Normalisasi Kriteria 0.633345720 0.260497956 0.10615632

Tabel 50. Ranking Total Alternatif Strategi


Alternatif Strategi Struktur Perilaku Kinerja Bobot Total Ranking
A1 0.259181656 0.125126855 0.02875894 0.413067455 1*
A2 0.168075377 0.059963543 0.00805573 0.236094651 3
A3 0.136188179 0.052498733 0.05361335 0.242300262 2
A4 0.069900507 0.022908825 0.0157283 0.108537631 4
Total 0.633345720 0.260497956 0.10615632 1

6. Hasil Prioritas Alternatif Strategi

Dari hasil analisis AHP, maka didapatkan peringkat alternatif strategi

sebagai berikut :

a. A1. Perbaikan kelembagaan dan sarana pendukung sektor pertanian

1) Membangun dan mengaktifkan Sub Terminal Agribisnis (STA) di lokasi sentra

tanaman buah

2) Memperbaiki akses jalan menuju lokasi kebun

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 74
digilib.uns.ac.id

3) Membentuk dan mengaktifkan Lembaga Keuangan Mikro Agribisnis (LKMA)

sebagai bagian dari koperasi

4) Merangkul petani dalam mekanisme kerja yang berorientasi agribisnis dari

hulu ke hilir, termasuk merangkul para pedagang pengumpul (tengkulak) untuk

menjalankan sistem pemasaran yang efisien sebagai pihak yang memiliki relasi

dengan pelaku pasar di atasnya, dengan cara mengaktifkan kembali fungsi

kelompoktani yang memiiki jaringan kerjasama dari hulu hingga hilir.

b. A3. Perbaikan kebijakan pemerintah yang mendukung pelaku agribisnis

1) Memperbaiki kebijakan tarif impor buah

2) Membuat kebijakan harga input domestik yang mendukung pelaku agribisnis

3) Membatasi alih fungsi lahan pertanian produktif melalui revitalisasi agraria

4) Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bogor lebih mendorong

pengembangan agribisnis komoditi buah-buahan unggulan ke arah agroindustri

c. A2. Perbaikan teknologi produksi secara tepat guna

1) Penggunaan bibit dan pupuk berkualitas

2) Perbaikan manajemen pemeliharaan kebun sesuai dengan kondisi wilayah

3) Peningkatan kualitas SDM petani melalui penyuluhan dan pelatihan teknis

produksi dan manajemen pemasaran sesuai dengan kondisi wilayah

d. A4. Perbaikan promosi buah lokal oleh pelaku agribisnis, pemerintah,

dan akademik

1) Perbaikan kualitas buah lokal

2) Perbaikan tampilan kemasan buah lokal

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 75
digilib.uns.ac.id

3) Memperluas jaringan pemasaran buah lokal baik dalam bentuk segar maupun

olahan melalui kegiatan pengenalan produk unggulan lokal kepada masyarakat

dalam even-even tertentu seperti pameran, dan lain-lain.

7. Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian, upaya perbaikan kelembagaan dan sarana

pendukung sektor pertanian yang telah dirintis diantaranya adalah dibangunnya

Sub Terminal Agribisnis (STA) di lokasi sentra tanaman buah khusus pada

komoditas manggis sementara pada komoditi jambu biji dan belimbing belum

tersedia. Perbaikan akses jalan menuju lokasi kebun juga untuk komoditas

manggis yang lokasinya memang jauh di atas perbukitan. Lembaga Keuangan

Mikro Agribisnis (LKMA) sebagai bagian dari koperasi saat ini belum berjalan

dan kelompoktani belum berfungsi secara maksimal.

Upaya perbaikan kebijakan pemerintah yang mendukung pelaku agribisnis

yang pernah ada diantaranya adalah dukungan Dinas Pertanian dan Kehutanan

dalam pengembangan agribisnis komoditi buah-buahan unggulan ke arah

agroindustri seperti penyediaan alat-alat agroindustri minuman untuk produk

jambu biji dan belimbing, namun saat ini kegiatan agroindustri tersebut vakum

karena biaya produksi yang tinggi. Kebijakan perbaikan tarif impor buah yang

sudah dilakukan adalah Kementerian Pertanian menetapkan pembatasan pintu

masuk impor buah hanya di empat wilayah yaitu Pelabuhan Belawan, Bandara

Soekarno Hatta, Pelabuhan Tanjung Perak, dan Pelabuhan Makasar.

Upaya perbaikan teknologi produksi secara tepat guna yang telah dirintis

adalah penyuluhan serta pelatihan teknis produksi sesuai dengan kondisi wilayah.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 76
digilib.uns.ac.id

Upaya perbaikan promosi buah lokal diantaranya telah dilakukan oleh lembaga

akademik IPB melalui kegiatan pameran bertajuk Gemari atau Gerakan Makan

Buah Asli Indonesia. Upaya-upaya lain seperti yang tercantum dalam strategi di

atas kiranya dapat dilakukan agar tercipta efisiensi pemasaran buah lokal yang

akan menguntungkan semua lembaga pemasaran dan konsumen.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Sistem pemasaran manggis di Kabupaten Bogor terdiri dari lima saluran dan

saluran yang paling efisien adalah saluran lima (petani-koperasi-pedagang

pengecer-konsumen lokal) karena hanya melibatkan lembaga koperasi dan

pedagang pengecer dengan total marjin 33,33 % dan farmers share 66,67 %.

2. Sistem pemasaran jambu biji di Kabupaten Bogor terdiri dari tiga saluran dan

saluran yang paling efisien adalah saluran dua (petani-pedagang pengumpul-

pedagang besar-pedagang pengecer II-konsumen non lokal) karena petani

mendapatkan harga yang lebih tinggi dibanding saluran lain dengan total marjin

64,29 % dan farmers share 35,71 %.

3. Sistem pemasaran belimbing di Kabupaten Bogor terdiri dari tiga saluran dan

saluran yang paling efisien adalah saluran dua (petani-pedagang pengecer-

konsumen) karena hanya melalui satu lembaga yaitu pedagang pengecer dengan

total marjin 37,5 % dan farmers share 62,5 %.

4. Struktur pasar buah lokal pada tingkat petani dan pedagang pengumpul umumnya

mengarah oligopsoni. Struktur pasar pada tingkat pedagang besar, pemasok dan

eksportir umumnya mengarah oligopoli. Struktur pasar pada tingkat pedagang

pengecer dan swalayan umumnya mendekati pasar persaingan sempurna

(persaingan monopolistik) dimana setiap lembaga pengecer memiliki kekhasan

kualitas produk yg berbeda menurut preferensi selera konsumen.

commit to user

141
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

5. Pemasaran buah lokal meliputi tiga kegiatan ; (1) pengumpulan (konsentrasi) yaitu

produk yang dihasilkan dalam jumlah kecil dikumpulkan menjadi jumlah lebih

besar, (2) pengimbangan (equalisasi) merupakan tindakan-tindakan penyesuaian

permintaan dan penawaran, berdasarkan tempat, waktu, jumlah dan kualitas, (3)

penyebaran (dispersi) yaitu produk yang telah terkumpul disebarkan kepada

konsumen, maka perilaku yang terjadi adalah lembaga pemasaran yang jumlahnya

relatif sedikit dan melakukan banyak fungsi akan memiliki kekuatan

monopsoni/oligopsoni dan lebih berperan dalam menentukan harga produk.

Perilaku petani hingga saat ini masih terbentur pada aspek permodalan, sehingga

pada umumnya petani mengandalkan perolehan modal dari pedagang pengumpul

yang didukung pedagang besar di atasnya.

6. Efisiensi pasar dilihat dari marjin pemasaran dan farmers share menunjukkan

marjin pemasaran buah lokal menyebar tidak merata. Marjin komoditas manggis

antara 33,33 % sampai 81,58 % dengan farmers share antara 18,42 % sampai

66,67 %. Marjin komoditas jambu biji antara 64,29 % sampai 75 % dengan

farmers share antara 25 % sampai 35,71 %. Marjin komoditas belimbing antara

37,5 % sampai 60 % dengan farmers share antara 40 % sampai 62,5 %. Saluran

dengan marjin besar dan farmers share kecil disebabkan karena tujuan pasarnya

yaitu manggis tujuan ekspor, jambu biji tujuan pabrik pengolahan, dan belimbing

tujuan swalayan sehingga memerlukan biaya pemasaran tinggi.

7. Efisiensi pasar dilihat dari integrasi pasar pada ketiga komoditi buah lokal

diketahui bahwa variabel harga buah bulan lalu di pasar lokal (1) tidak

berpengaruh signifikan terhadap pembentukan harga buah bulan ini di pasar lokal,
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

pembentukan harga buah di pasar lokal lebih dipengaruhi oleh variabel selisih

harga buah bulan ini dengan harga buah bulan lalu di pasar acuan (2), serta harga

buah bulan lalu di pasar acuan (3). Nilai IMC menunjukkan antara pasar lokal

(Pasar Leuwiliang untuk manggis dan Pasar Bojong Gede untuk jambu biji dan

belimbing) dengan pasar acuannya (Pasar Bogor) tidak terpadu dalam jangka

pendek, namun dalam jangka panjang masih terpadu walaupun tidak sempurna.

8. Efisiensi pasar dilihat dari analisis elastisitas transmisi harga pada ketiga komoditi

buah lokal menunjukkan nilai elastisitas < 1 artinya persentase perubahan harga

ditingkat petani (Pft) lebih kecil dari persentase perubahan harga ditingkat

konsumen (Prt). Perubahan harga di tingkat konsumen tidak sampai pada petani

dalam proporsi yang sebenarnya dan pasar tidak bersaing secara sempurna.

9. Secara umum, sistem pemasaran buah lokal di Kabupaten Bogor belum efisien

dilihat dari struktur pemasaran yang mengarah ke pasar oligopsoni pada lembaga

yang bersifat konsentrasi dan oligopoli pada lembaga yang bersifat dispersi,

perilaku pasar yang cenderung memiliki kekuatan monopsoni/oligopsoni pada

lembaga pemodal besar, penyebaran marjin yang belum merata, dan pasar yang

belum terintegrasi secara sempurna.

10. Hasil analisis AHP untuk menentukan prioritas alternatif strategi peningkatan

efisiensi pemasaran buah lokal didapatkan alternatif strategi dengan prioritas (1)

perbaikan kelembagaan dan sarana pendukung sektor pertanian, (2) perbaikan

kebijakan pemerintah yang mendukung pelaku agribisnis, (3) perbaikan teknologi

produksi secara tepat guna, dan (4) perbaikan promosi buah lokal oleh pelaku

agribisnis, pemerintah, dan akademik.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

B. Saran

1. Kemitraan usaha yang berbasis agribisnis perlu dibangun guna meningkatkan

kesejahteraan masyarakat petani. Kemitraan usaha tersebut harus melibatkan

lembaga ekonomi masyarakat (koperasi), lembaga perkreditan, pengusaha tani

(petani), dan pengusaha atau dengan kata lain mengusahakan pola pemasaran

terpadu.

2. Koperasi berbasis agribisnis harus dapat menunjang berkembangnya subsistem

agribisnis (perdagangan saprotan, kegiatan usaha tani, pengolahan hasil, layanan

pendukung), penyedia informasi pasar, dapat menerapkan teknologi pertanian,

dan pelaku utama kegiatan agroindustri. Kegiatan unit usaha ini akan

menimbulkan multiplier effect ekonomi dalam kehidupan masyarakat.

3. Dinas terkait agar lebih mendorong pengembangan agribisnis komoditi buah-

buahan unggulan ke arah produk sekunder atau agroindustri guna meningkatkan

nilai jual produk, misalnya dengan cara mengadakan pelatihan pengolahan hasil

buah serta memberikan bantuan fasilitas peralatan pengolahan hasil buah.

4. Secara umum efisiensi pemasaran buah lokal dapat dicapai melalui upaya

perbaikan teknologi produksi dan teknologi pendukungnya, realisasi kebijakan

pemerintah yang kondusif terhadap pelaku agribisnis, upaya promosi yang

berkesinambungan terhadap keunggulan dan kekhasan buah lokal, serta adanya

limitasi sasaran pasar sehingga pola pemasaran akan lebih terfokus dan efisien.

commit to user