Anda di halaman 1dari 9

Laporan Praktikum Biologi Pengamatan Morfologi

Tumbuhan Pepaya dan Mangga

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Istilah Morfologi berasal dari kata Morphologi (Morphe:bentuk, logos:ilmu) ; berarti ilmu yang
mempelajari bentuk-bentuk luar dari tumbuhan, khususnya tumbuhan berbiji mengenai organ-
organ tubuhnya dengan segala variasinya.

Morfologi merupakan ilmu pengetahuan yang mendasari pemahaman tentang sistematika


tumbuhan. Banyak istilah yang kita jumpai dalam morfologi sebagai identitas nama atau
penunjuk utama dari suatu divisio, anak division, kelas, anak kelas, bangsa/ordo, keluarga/famili,
marga/genus, maupun penunjuk spesies/jenis tumbuhan.

Pada dasarnya, tumbuhan terdiri atas tiga organ pokok, yaitu akar , batang, dan daun. Tumbuhan
yang mempunyai ketiga unsur pokok tersebut adalah golongan kormofita. Selain itu bagian lain
dari tubuh tumbuhan dapat dikatakan sebagai turunan (derivat) dari salah satu atau dua bagian
pokok tersebut yang telah mengalami perubahan bentuk, sifat dan fungsi, seperti buah, bunga
dan biji.

Sebagaiman kita ketahui bahwa ilmu itu tidak akan matang kalau hanya diberikan teori atau
gambarannya saja, dibutuhkan suatu pengamatan atau penelitian. Begitu juga dengan mata kuliah
biologi umum ini tidak cukup hanya dengan teori dibutuhkan suatu pengamatan, karena
merupakan ilmu alamiah yang butuh pembuktian juga. Seperti praktikum yang sudah kita
laksanakan, itu tidak lain tujuannya adalah agar kita membuka mata ke luar lingkungan sekitar
kita, hal-hal apa saja yang akan kita pelajari dalam morfologi tumbuhan ini semuanya sudah ada
di dalamnya.

Karena itu, pada praktikum minggu ini kami mengamati beberapa tanaman yang tumbuh di
sekitar halaman laboratorium. Tanaman yang kami amati adalah tanaman mangga dan papaya.
Morfologi dari tanaman tersebut yang kami amati adalah akar, batang dan daunnya.

1.2 Tujuan

Untuk mengetahui bentuk bagian tubuh tanaman mangga dan papaya


Untuk mengetahui bentuk daun, bentuk ujung dan pangkal daun serta bentuk tulang daun
dari tanaman mangga dan papaya
Untuk mengetahui arah tumbuh batang dan percabangan pada batang dari tanaman
mangga dan papaya
Untuk mengetahui jenis akar dari tanaman mangga dan papaya
1. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Morfologi,

Morfologi tumbuhan ialah ilmu yang mempelajari struktur organ tumbuhan baik
mengenal akar, daun, batang, bunga, buah, maupun bijinya. Pada dasarnya, tumbuhan terdiri atas
3 (tiga) organ pokok, yaitu akar (radiks), batang (caulis), dan daun (folium). Tumbuhan yang
mempunyai ketiga unsur pokok tersebut adalah golongan kormofita (kormofita berasal dari
Bahasa Yunani yaitu, cormus berarti akar, batang dan daun; sedangkan phyta berarti tumbuhan).
Selain itu bagian lain dari tubuh tumbuhan dapat dikatakan sebagai turunan (derivat) dari salah
satu atau dua bagian pokok tersebut yang telah mengalami perubahan bentuk, sifat dan fungsi.

Akar adalah bagian pokok samping batang dan daun bagi tumbuhan yang tubuhnya telah
merupakan kormus. Sifat-sifat akar antara lain, bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di
dalam tanah, dengan arah tumbuh kepusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop)
meninggalkan udara dan cahaya, tidak berbuku-buku, tidak beruas dan tidak mendukung daun-
daun atau sirik-sirik maupun bagian-bagian yang lainnya, warna tidak hijau, biasanya keputih-
putihan atau kekuning-kuningan,tumbuh terus pada ujungnya tetapi umumnya pertumbuhan
masih kalah pesat jika dibandingkan dengan bagian permukaan tanah, bentuk ujungnya sering
kali merunjing sehingga lebih mudah untuk menembus tanah.

Batang merupakan sumbu dengan daun yang melekat padanya. Diujung titik tumbuhnya batang
dikelilingi oleh daun muda dan menjadi tunas terminal. Dibagian batang yang lebih tua yang
daunnya saling berjauhan, buku (nodus) tempat daun yang melekat pada batang dapat dibedakan
dari ruas (internodus), yakni bagian batang diantara dua buku yang berurutan. Diketiak daun
biasanya terdapat tunas ketiak. Bergantung pada tumbuhan ruas dapat dibedakan beberapa
macam bentuk tumbuha. Batang bisa memperlihatkan tumbuh yang memanjang dengan buku
dan ruas yang jelas. Sebaliknya batang juga dapat amat pendek dan letak daunnya merapat
membentuk roset.

Daun merupakan bagian vegetatif dari tumbuhan, dimana proses fotosintesis dapat berlangsung.
Daun pertama berkembang dari bagian embrio yang disebut plumule. Ada 3 (tiga) ciri daun yang
penting, yaitu tipis melebar, berwarna hijau, dan duduk pada batang dengan posisi menghadap
sinar matahari. Sifat-sifat tersebut sesuai dengan fungsi daun sebagai tempat untuk asimilasi,
respirasi, transpirasi, dan gutasi.

Bunga adalah batang dan daun yang termodifikasi. Modifikasi ini disebabkan oleh dihasilkannya
sejumlah enzim yang dirangsang oleh sejumlah fitohormon tertentu. Pembentukan bunga dengan
ketat dikendalikan secara genetik dan pada banyak jenis diinduksi oleh perubahan lingkungan
tertentu, seperti suhu rendah, lama pencahayaan, dan ketersediaan air.

Buah adalah organ pada tumbuhan berbunga yang merupakan perkembangan lanjutan dari bakal
buah (ovarium). Buah biasanya membungkus dan melindungi biji. Aneka rupa dan bentuk buah
tidak terlepas kaitannya dengan fungsi utama buah, yakni sebagai pemencar biji tumbuhan.
Pengertian buah dalam lingkup pertanian (hortikultura) atau pangan adalah lebih luas daripada
pengertian buah di atas dan biasanya disebut sebagai buah-buahan. Buah dalam pengertian ini
tidak terbatas yang terbentuk dari bakal buah, melainkan dapat pula berasal dari perkembangan
organ yang lain. Karena itu, untuk membedakannya, buah yang sesuai menurut pengertian botani
biasa disebut buah sejati.

2.2 Akar

Macam-macam akar secara umum ada 2 jenis, yaitu:

1. Akar serabut

Akar serabut adalah akar yang bentuknya seperti serabut, banyak ditemukan pada tanaman
monokotil seperti jagung, tebu, rampai, dan lain-lain. Akar serabut merupakan akar yang tumbuh
dari pangkal batang akar primer atau akar lembaga yang mati. Akar serabut disebut juga akar
tambahan atau akar adventif. Pada tumbuhan dikotil terkadang juga memiliki akar serabut, yaitu
pada tumbuhan dikotil yang di cangkok.

2. Akar tunggang

Akar tunggang adalah akar yang primer pada tumbuhan dikotil yang muncul dari biji dan tumbuh
menghujam kedalam bumi. Pada akar tunggang biasanya muncul cabang-cabang akar yang lebih
kecil. Pada jenis tanaman tertentu, akar tunggang berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan
makanan, seperti pada ubi, wortel, kentang, dan lain-lain.

Selain macam-macam akar yeng tersebut diatas, ada juga jenis-jenis akar yang merupakan
modifikasi dari akar itu sendiri. Jenis-jenis akar modifikasi antara lain adalah:

Akar gantung
Akar apung
Akar batang
Akar batu
Akar belit
Akar cabang
Akar banir
Akar penghisap
Akar Nafas

2.3 Batang

Batang suatu tumbuhan ada yang bercabang ada yang tidak, yang tidak bercabang kebanyakan
dari golongan tumbuhan yang berbiji tunggal (Monocotyledoneae). Umumnya batang
memperlihatkan percabangan, baik banyak eatau sedikit.

Cara percabangan ada bermacam-macam, biasanya dibedakan tiga macam cara percabangan,
yaitu:
1. Cara percabangan monopodial, yaitu jika batang pokok selalu tampak jelas. Karena lebih
besar dan lebih panjang (lebih cepat pertumbuhannya) daripada cabang-cabangnya,
misalnya pohon cemara (Casuarina equisetifolia L.).
2. Percabangan simopodial, batang pokok sukar ditentukan, karena dalam perkembangan
selanjutnya mungkin lalu menghentikan pertumbuhannya atau kalah besar dan kalah
cepat pertumbuhannya dibandingkan dengan cabangnya, misalnya pada sawo manila
(Achras zapota L.).
3. Percabangan menggarpu atau dikotom, yaitu cara percabangan, yang batang setiap kalai
menjadi dua cabang yang sama besarnya, misalnya paku andam (Gleicenia linearis
clarke).

2.4 Daun

Daun merupakan salah satu organ tumbuhan yang tumbuh dari batang, umumnya berwarna hijau
dan terutama berfungsi sebagai penangkap energi dari cahaya matahari melalui fotosintesis.
Daun merupakan organ terpenting bagi tumbuhan dalam melangsungkan hidupnya karena
tumbuhan adalah organisme autotrof obligat, ia harus memasok kebutuhan energinya sendiri
melalui konversi energi cahaya menjadi energi kimia.

Bentuk daun sangat beragam, namun biasanya berupa helaian, bisa tipis atau tebal. Gambaran
dua dimensi daun digunakan sebagai pembeda bagi bentuk-bentuk daun. Bentuk dasar daun
membulat, dengan variasi cuping menjari atau menjadi elips dan memanjang. Bentuk ekstremnya
bisa meruncing panjang.

Bagian-bagian daun lengkap adalah upih (vagina), tangkai daun (petiolus), helaian daun
(lamina). Alat tambahan : daun penumpu (stipula), selaput bumbung (ocrea), lidah-lidah
(ligula).

Ujung Daun (Apex folii) dapat berbentuk runcing (Acutus), meruncing (Acuminatus), tumpul
(Obtusus), membulat (Rotundatus), rompang (Truncatus), berduri (Mucronatus) dab terbelah
(Retusus).

Tulang-tulang daun menurut ukurannya dibagi menjadi: ibu tulang (costa), tulang-tulang cabang
(nervus lateralis), urat-urat daun (vena).

Susunan tulang-tulang daun digolongkan menjadi 4, yaitu Menyirip (Penninervis), menjari


(Palminervis), melengkung (Curninervi), sejajar (Rectinervis).

Warna hijau pada daun berasal dari kandungan klorofil pada daun. Klorofil adalah senyawa
pigmen yang berperan dalam menyeleksi panjang gelombang cahaya yang energinya diambil
dalam fotosintesis. Sebenarnya daun juga memiliki pigmen lain, misalnya karoten (berwarna
jingga), xantofil (berwarna kuning), dan antosianin (berwarna merah, biru, atau ungu, tergantung
derajat keasaman). Daun tua kehilangan klorofil sehingga warnanya berubah menjadi kuning
atau merah (dapat dilihat dengan jelas pada daun yang gugur). Daun warna hijau jiga dapat
memperlihatkan variasi misalnya; hijau bercampur atau tertutup warna merah (daun puring),
hijau dengan bintik-bintik atau noda-noda kuning, hijaju tua, dan hijau kekuningan.
III. METODOLOGI

3.1 Waktu dan Tempat

Praktikum pengamatan morfologi tanaman mangga dan pepaya dilaksanakan pada tanggal 14
November 2014 pukul 09.30 s/d selesai bertempat di Laboratorium Agroekoteknologi Fakultas
Pertanian Universitas Sulatan Ageng Tirtayasa.

3.2 Alat dan Bahan

Alat yang di gunakan sebagai penunjang kegiatan praktikum adalah :

1. Kertas HVS 3 lembar


2. Bolpoin atau pensil

Sedangkan bahan yang dibutuhkan adalah :

1. Pohon mangga
2. Pohon pepaya

3.3 Cara Kerja

1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan


2. Amati semua morfologi tanaman mangga dan papaya termasuk daun, batang dan akarnya
3. Gambarlah hasil pengamatan pada kertas HVS
4. Klasifikasikan semua morfologi tanaman tersebut sesuai dengan teori yang ada

1. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

No Nama Tanaman Gambar


Mangga
1
(Mangifera indica L.)
Pepaya
2
(Carica papaya L.)

4.2 Pembahasan

4.2.1 Tanaman Mangga (Mangifera indica L.)


Mangga merupakan salah satu jenis tanaman buah yang populer di indonesia. Rasa buah manis
dan menyegarkan, menempatkan buah mangga sebagai salah satu buah yang memiliki banyak
pengemar. Tanaman yang termasuk kedalam marga mangifera ini diperkirakan berasal dari
wilayah India, kemudian meyebar hingga kewilayah asia tenggara termasuk indonesia.

Indonesia dikenal sebagai penghasil 2 jenis mangga yaitu jenis Mangifera indica L seperti
mangga arum manis, manalagi, golek, dan jenis Mangifera foetita seperti mangga kemang dan
kweni.

Klasifikasi ilmiah tanaman mangga :

Kerajaan : Plantae

Filum : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Sapindales

Famili : Anacardiaceae

Genus : Mangifera

Spesies : indica L.

Tanaman mangga tumbuh berupa pohon, berbatang tegak, bercabang dan banyak ranting
bertajuk rindang dan hijau sepanjang tahun. Tinggi pohon mangga bisa mmencapai 10-14 meter
dan umur pohon bisa mencapai 100 tahun.

Morfologi pohon mangga terdiri atas akar, batang, daun, buah dan bunga. Bunga menghasilkan
pelok yang secara generatif dapat tumbuh menjadi tanaman baru. Bisa juga secara vegetatif,
yaitu dengan cara air layerage (cangkok), okulatie ( tempel), sambung maupun stek atau kultur
jaringan. Namun, kali ini kita hanya membahas akar, batang dan daun mangga saja.

Akar mangga berbentuk tunggang yang sangat panjang, bisa mencapai 6 meter atau lebih.
Pemanjangan akar akan berhenti kalau ujung akar telah mencapai permukaan air tanah.

Sesudah fase perpanjangan akar tunggang berhenti lalu terbentuk akar cabang di bawah
permukaaan tanah jumlah akar cabang makin kebawah makin sedikit. Paling banyak akar cabang
terdapat pada kedalaman 30-60 cm. Dibawah permukaaan tanah.

Mangga tumbuh berupa pohon dengan batang tegak. Batang itu berdahan, bercabang dan
beranting banyak. Cabang dan ranting berdaun lebat membuat tajuk berbentuk kubah, oval atau
memanjang. Arah tumbuh batang tegak lurus dan cara percabanga pada batang mangga adalah
monopodial.
Pohon mangga yang berasal dari biji pada umumnya berbatang tegak kuat dan tinggi, sedangkan
pohon mangga dari hasil vegetatif, berbatang pendek dan bercabang membentang.

Mangga berdaun tunggal tanpa anak daun penumpu, letaknya bergantian mengelilingi ranting.
Panjang tangkai daun bervariasi antara 11,25-12,50 cm. Bagian pangkal tangkai membesar sisi
sebelah atas ada alurnya. Panjang daunnya 8-40 cm, lebar 2-12,5 cm. Jumlah tulang daun 18-30
buah. Aturan letak daun pada batang biasannya 3/8. Tetapi makin mendekati ujung leteknya
saangat berdekatan, sehingga tampak dalam lingkaran.

Daun mangga merupakan jenis daun Tidak lengkap karena hanya memiliki tangkai daun dan
helaian daun dan tidak memiliki pelepah daun. Lazimnya disebut daun bertangkai. Bentuk daun
mangga memanjang.

Helai daun berbentuk jorong hingga linset. Warna daun akan berubah hijau lalu kuning menua.
Pangkal daun lancip atau runcing, tepi daun berbentuk gelombang, bagian ujung daun runcing
serta tulang daun menyirip. Beberapa varietas mangga memiliki struktur daun yang berbeda.
antara lain : bulat telur dan ujung daun meruncing, lonjong dan ujung daun seperti mata tombak,
segi empat dan ujung membulat, serta segi empat dan ujung daun meruncing.

4.2.2 Tanaman Pepaya (Carica papaya L.)

Pepaya merupakan tanaman buah berupa herba dari famili Caricaceae yang berasal dari Amerika
Tengah dan Hindia Barat bahkan kawasan sekitar Mexsiko dan Coasta Rica. Tanaman pepaya
banyak ditanam orang, baik di daeah tropis maupun sub tropis. di daerah-daerah basah dan
kering atau di daerah-daerah dataran dan pegunungan (sampai 1000 m dpl).

Dalam sistematika tumbuhan, tanaman pepaya diklasifikasikan ke dalam:

Kingdom : Plantae

Divisio : Magnoliopyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Violales

Familia : Caricaceae

Genus : Carica

Spesies : Carica papaya L

Pepaya merupakan tanaman buah berupa herba dari famili Caricaceae yang berasal dari Amerika
Tengah dan Hindia Barat bahkan kawasan sekitar Mexsiko dan Coasta Rica. Tanaman pepaya
banyak ditanam orang, baik di daeah tropis maupun sub tropis. di daerah-daerah basah dan
kering atau di daerah-daerah dataran dan pegunungan.
Akar papaya merupakan akar serabut (radix advencita), karena akar-akar ini bukan berasal dari
calon akar yang asli atau yang disebut dengan akar liar, dan bentuknya seperti serabut. Sistem
akar serabut yaitu jika akar lembaga dalamperkembangan selanjutnya mati atau kemudian
disusul oleh sejumlah akaryang kurang lebih sama besar dan semuanya keluar dari pangkal
batang.

Bentuk batang pada tanaman pepaya yaitu berbentuk bulat, dengan permukaan batang yang
memperlihatkan berkas-berkas daun. Arah tumbuh batang yaitu tegak lurus yaitu jika arahnya
lurus keatas. Permukaan batang tanaman pepaya yaitu licin. Batangnya berongga, biasanya tidak
bercanbang, dantingginya dapat mencapai 10 m. Percabangan batangnya monopodial.

Daun pepaya merupakan daun tunggal, berukuran besar, dan bercangap, juga mempunyai
bagian-bagian daun lengkap(falicum completum) beruapa pelepah atau upih daun (vagina)
,tangkai daun (petiolus) dan helaian daun (lamina). Daun papaya dikatakan mempunyai bangun
bulat (orbicularis), ujung daun yang meruncing, tangkai daun panjang dan berongga. Dilihat dari
sususnan tulang daunnya, daun pepaya termasuk daun-daun yang bertulang menjari
(palmineruis). Daun yang muda terbentuk dibagian tengah tanaman.

1. PENUTUP

5.1 Simpulan

Setelah melakukan pengamatan morfologi tanaman mangga dan papaya, maka dapat
disimpulakan bahwa:

Morfologi tumbuhan merupakan ilmu yang mempelajari struktur organ tumbuhan baik
mengenai akar, daun, batang, bunga, buah, maupun bijinya
Pada dasarnya tumbuhan terbagi atas tiga organ pokok yaitu akar (radiks), batang
(caulis), dan daun (folium)
Tanaman mangga memiliki akar tunggang, tangkai dan helai daun, bentuk daun
memanjang, ujung daun runcing, pangkal daun runcing, tulang daun menyirip, arah
tumbuh batang tegak lurus dan percabangan pada batang yaitu monopodial
Tanaman papaya memiliki akar serabut, bentuk daun menjari, memiliki pelepah, tangkai
dan helai daun, ujung daun meruncing, tulang daun menjari, arah tumbuh batang tegak
lurus dan percabangan pada batang yaitu monopodial

5.2 Saran

Setelah melakukan pengamatan morfologi pada tanaman mangga dan papaya, para praktikkan
diharapkan mampu untuk mengidentifikasikan bentuk dan struktur tanaman lain yang belum di
amati.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2013. Makalah Mangga. http://arsipjurnal.blogspot.com/2012/03/makalah-
mangga.html. 20/11/2014. 22.30

Basri, Muhammad Hasan. 2012. Laporan Morfologi Tumbuhan.


http://hasansyaidahfrimmerlieben.blogspot.com/?view=classic. 20/11/2014. 22.00

Haryanto, U.T. 2010. Biologi SMA/MA.Yogyakarta: Andi Offset

Hidayati, Estiti B. 1995. Anatomi Tumbuhan Berbiji. Bandung: Penerbit ITB

Ibayati, yayat. 2003. Pintar Biologi. Bandung: Ganeca Exact

Anda mungkin juga menyukai