Anda di halaman 1dari 4

PENATALAKSANAAN IMPETIGO

No.Dokumen : 01 /C.VII/PNC/SOP/01/
2017
No.Revisi : 00

SOP Tanggal Terbit : 09 Januari 2017


PEMERINTAH
KOTA BATAM Halaman : 1/4

UPT PUSKESMAS dr. SURIYATI


SEI PANCUR NIP. 19670603 200701 2 021

1. Pengertian Impetigo adalah infeksi kulit yang menyebabkan terbentuknya lepuhan-lepuhan


kecil berisi nanah (pustula)

2. Tujuan Agar terdapat persamaan prosedur penatalaksanaan Impetigo.


3. Kebijakan Surat Keputusan Kepala UPT Puskesmas Sei Pancur,tentang Kebijakan
Pelayanan Klinis
Nomor : 01 /C.VII/PNC/SK/01/
2017
4. Referensi 1. PMK No. 5 tentang Panduan Praktek Klinis Dokter Di Fasilitas Pelayanan
Kesehatan Primer tahun 2014.
2. Permenkes No.75 Tahun 2015 tentang Puskesmas.
3. PMK No.71 Tahun 2017 tentang pelayanan Era UKM.
5. Alat dan
1. 1. Alat :
bahan 2. a) Tensi meter.
3. b) Stetoskop.
4. c) Alat tulis.
5. 2. Bahan :
6. a) Masker.
b) Handscoon.
6. Prosedur / 1. Petugas melakukan Anamnesa :
Langkah- Pasien datang mengeluh adanya koreng atau luka di kulit
langkah a. Awalnya berbentuk seperti bintil kecil yang gatal, dapat berisi
cairan atau nanah dengan dasar dan pinggiran sekitarny
kemerahan. Keluhan ini dapat meluas menjadi bengkak disertai
dengan rasa nyeri.
b. Bintil kemudian pecah dan menjadi keropeng/koreng yang
mengering,keras dan sangat lengket.
2. Petugas melakukan pemeriksaan Vital sign.
3. Petugas melakukan pemeriksaan fisik, ditemukan lesi kulit :
Folikulitis adalah peradangan folikel rambut yang ditandai dengan
papul eritema perifolikuler dan rasa gatal atau perih.
Furunkel adalah peradangan folikel rambut dan jaringan sekitarnya

1
berupa papul, vesikel atau pustule eperifolikuler dengan eritema di
sekitarnya dan disertai rasa nyeri.
Furunkulosis adalah beberapa furunkel yang tersebar.
Karbunkel adalah kumpulan dari beberapa furunkel, ditandai dengan
beberapa furunkel yang berkonfluensi membentuk nodus
bersupurasi di beberapa puncak.
Impetigo krustosa (impetigo contagiosa) adalah peradangan yang
memberikan gambaran vesikel yang dengan cepat berubah menjadi
pustule dan pecah sehingga menjadi krusta kering kekuningan
seperti madu. Predileksi spesifik lesi terdapat disekitar lubang
hidung, mulut, telinga atau anus.
Impetigo bulosa adalah peradangan yang memberikan gambaran
vesiko bulosa dengan lesi bula hipopion (bula berisi pus).
Ektima adalah peradangan yang menimbulkan kehilangan jaringan
dermis bagian atas (ulkus dangkal).
4. Petugas mendiagnosa pasien berdasarkan Anamnesis dan
pemeriksaan fisik
5. Petugas memberikan penatalaksanaan:
a. Terapi suportif dengan menjaga hygiene, nutrisi TKTP dan
stamina tubuh.
b. Farmakoterapi dilakukan dengan:
1. Topikal:
Bila banyak pus/krusta, dilakukan kompres terbuka dengan
Kalium permangat (PK) 1/5.000 dan 1/10.000.
Bila tidak tertutup pus atau krusta, diberikan salep atau krim
asam fusidat 2% atau mupirosin 2%, dioleskan 2-3 kali sehari
selama 7-10 hari.
2. Antibiotik oral dapat diberikan dari salah satu golongan di bawah
ini:
Penisilin yang resisten terhadap penisilinase, seperti:
oksasilin,kloksasilin, dikloksasilin dan flukloksasilin.
a) Dosis dewasa: 4 x 250-500 mg/hari, selama 5-7 hari,
selama 5-7 hari.
b) Dosis anak: 50 mg/kg BB/hari terbagi dalam 4 dosis,
selama 5-7 hari.
Amoksisilin dengan asam klavulanat.
a) Dosis dewasa: 3 x 250-500 mg
b) Dosis anak: 25 mg/kg BB/hari terbagi dalam 3 dosis,
selama 5-7 hari
Sefalosporin dengan dosis 10-25 mg/kg BB/hari terbagi dalam 3
dosis, selama 5-7 hari
Eritromisin: dosis dewasa: 4 x 250-500 mg/hari, anak: 20-

2
50mg/kg BB/hari terbagi 4 dosis, selama 5-7 hari.
3. Insisi untuk karbunkel yang menjadi abses untuk membersihkan
eksudat dan jaringan nekrotik.
6. Petugas memberikan edukasi:
Edukasi pasien dan keluarga bahwa pasien perlu menjaga
kebersihan diri dan stamina tubuh.
7. Bagan Alir

vital sign Pemeriksaan


Anamnesis
fisik

Edukasi Peresepan Diagnosa

8. Hal-hal yang Keadaan umum pasien


perlu
diperhatikan
9. Unit terkait Pelayanan Kesehatan Umum.

Pelayanan Kesehatan Anak.

Pelayanan Kesehatan Ibu.

Pendaftaran.
Farmasi.
10. Dokumen Simpus.
terkait
Rekam medis.

Kertas resep.

Buku register.

3
11. Rekam histori
Perubahan No Yang di ubah Isi perubahan Tanggal mulai di
berlakukan

Anda mungkin juga menyukai