Anda di halaman 1dari 6

KESEHATAN DAERAH MILITER I/BUKIT BARISAN

RUMAH SAKIT TINGKAT II PUTRI HIJAU

LAPORAN PEMERIKSAAN FASILITAS

TIM MANJEMEN FASILITAS DAN KESELAMATAN


RUMAH SAKIT TK II PUTRI HIJAU
TAHUN 2015

KESEHATAN DAERAH MILITER I/BUKIT BARISAN


RUMAH SAKIT TK II PUTRI HIJAU
Jln. Putri Hijau No. 17 Medan Telp. (061) 4553900, 4510854
Email : rumkittkiikesdamsatubb@gmail.com
Fax (061) 4523392
KESEHATAN DAERAH MILITER I/BUKIT BARISAN
RUMKIT TINGKAT II PUTRI HIJAU

LAPORAN PEMERIKSAAN FASILITAS


RUMAH SAKIT TK. II PUTRI HIJAU
TAHUN 2015

1. Pendahuluan.

Rumah sakit sebagai tempat pelayanan kesehatan modern adalah suatu organisasi
yang sangat komplek karena padat modal, padat tehnologi, padat karya, padat profesi,
padat sistem, dan padat mutu serta padat resiko sehingga tidak mengejutkan bila
kejadian tidak diinginkan (KTD = adverse event) akan sering terjadi dan akan
berakibat pada terjadinya injuri atau kematian pada pasien.

Fungsi utama rumah sakit adalah merawat pasien yang sakit dengan tujuan agar
pasien segera sembuh dari sakitnya dan sehat kembali. Pelayanan kesehatan di
rumah sakit tak dapat dipisahkan dari manajemen dan keamanan fasilitas. Upaya
menjamin keamanan dan keselamatan bagi staf, pasien dan pengunjung di Rumah
Sakit Tk. II 03.05.01 Dustira memeriksa, memperbaiki atau mengganti fasilitas rumah
sakit. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui manajemen dan keamanan
fasilitas di bangunan perawatan Rumah Sakit Tk. II Putri Hijau. Hasil pemeriksaan
selanjutnya dibandingkan dengan standar keselamatan dan keamanan pasien, staf
dan pengunjung rumah sakit.

Pemeriksaan meliputi bangunan Rawat Inap dan Gedung Rawat jalan, kuantitas dan
kualitas fasilitas yang ada ini baik untuk perawatan pasien maupun kepentingan staf
dan pengunjung.

2. Latar belakang.

Kebakaran merupakan salah satu faktor yang sangat merugikan masyarakat baik
dalam segi korban jiwa dan harta benda serta asset yang tidak ternilai harganya.
Penanganan kebakaran di gedung-gedung masih mengandalkan kesigapan dan
peralatan dari pemadam kebakaran setempat. Kesiagaan dari Pemadam kebakaran
gedung pun terkadang masih kurang memadai.
Rumah sakit merupakan salah satu tempat yang juga tidak lepas dari berbagai
kemungkinan bahaya kecelakaan ataupun kebakaran, oleh karena itu perlu juga
dibuat suatu sistem rancangan tanggap darurat terhadap bahaya kebakaran yang baik
untuk dilakukan identifikasi dan penyediaan peralatan tanggap darurat yang sesuai,
serta melakukan uji coba secara periodik. Gedung rawat jalan dan rawat jalan yang
menjadi tempat perawatan bagi pasien perlu mendapatkan perhatiaan khusus untuk
kemungkinan terjadinya gangguan. Implementasi prosedur tanggap darurat di rumah
sakit ini tentu berbeda dengan gedung bangunan lain, untuk itu perlu dibuat suatu
upaya atau prosedur rancangan tanggap darurat khusus karena harus berisikan
informasi yang memungkinkan siapa saja dapat menguasai keadaan darurat, seperti
membunyikan alarm.
Sehubungan hal tersebut maka peralatan sarana untuk tanggap darurat untuk
menjaga keselamatan pasien harus tersedia selalu siap, untuk itu dilakukan
pemeriksaan terhadap peralatan tersebut.

3. Tujuan.

Tujuan pemeriksaan ini untuk memperoleh gambaran tentang keadaan sarana


prasarana/peralatan tanggap darurat terhadap keselamatan pasien di bangunan
perawatan rawat inap dan rawat jalan Rumah Sakit Tk. II Putri Hijau.

4. Metode Pemeriksaan.

Pemeriksaan dilakukan dengan cara observasi yaitu menggunakan perangkat daftar


periksa (checklist), observasi, pengumpulan dokumen, peralatan tanggap darurat.
Dokumen yang dikumpulkan meliputi inventarisasi tata letak (lay out) gedung, titik
penempatan APAR, alarm, smoke detector dll. Observasi dilakukan dengan
melakukan pengamatan langsung di lokasi dan pengambilan foto. Data yang
terkumpul selanjutnya dibandingkan terhadap ketentuan teknis pengamanan terhadap
bahaya kebakaran pada bangunan gedung dan lingkungan Kep.MenPU.No
10/KPTS/2000 dan ketentuan teknis manajemen penanggulangan kebakaran di
perkotaan Kep.Men.PU.No. 11/KPTS/2000.

5. Hasil dan Pembahasan.


a. Fasilitas perawatan di bangunan Perawatan yang terdiri dari 13 Ruangan
adalah sebagai berikut:
Tabel 1.
Fasilitas Perawatan di Gedung Rawat Inap Rumah Sakit Tk. II Putri Hijau

No Fasilitas Keterangan

1 Tempat Tidur Pasien Baik


2 KM Pasien Baik
3 Pegangan KM Mandi Pasien Baik
4 Bel R. Perawatan Pasien Baik
5 Bel KM Mandi Pasien Baik
Klasifikasi Gedung berdasarkan pada Kep Meneg PU nomor : 10 KPKTS/2000
tentang Ketentuan teknis pengamanan terhadap bahaya kebakaran pada bangunan
gedung dan lingkungan Kelas bangunan Gedung Perawatan adalah Kelas 9a yang
merupakan bangunan perawatan kesehatan, termasuk bagian-bagian dari bangunan
tersebut yaitu laboratorium, radiologi, dll.

Sedangkan spesifikasi bangunan Bangunan Gedung Rawat inap dan rawat jalan
dapat dilihat pada Tabel 2. di bawah ini.

Tabel 2.
Struktur Bangunan
No Struktur Beton Bertulang Keterangan
Bangunan
1 Lantai Keramik Baik
2 Atap Kontruksi baja dengan penutup seng Baik
3 Dinding Bata dengan finishing plester dan cat Baik
4 Jendela Jendela kaca dengan kusen dari Baik
Alumunium,kayu dan besi
5 Pintu Pintu Kaca dengan kusen dari Baik
alumunium, kayu dan besi

b. Sarana Prasarana pencegahan Kebakaran


1) Pada bangunan ini belum dilakukan pengujian api terhadap material
bangunan atau T.K.A (Tingkat Ketahanan Api) yang berguna untuk menentukan
sifat bahan bangunan dan tingkat ketahanan api. Namun secara seluruh
bangunan merupakan konstruksi beton bertulang.
2) Sarana dan Prasarana Pencegahan Kebakaran bangunan Perawatan
Sarana Penanggulangan Kebakaran yang harus dipenuhi pada suatu
bangunan berdasarkan standar nasional maupun internasional adalah sebagai
berikut:
a) Sistem deteksi dan alarm kebakaran
Sistem deteksi dan alarm kebakaran yang digunakan mengacu
pada ketentuan/SNI yang berlaku.
b) Sistem Pemadam Kebakaran
Sistem pemadam kebakaran dalam bangunan terdiri dari Alat
Pemadam Api Portabe, sistem pengendalian asap, dan lain-lain.
Perencanaan, pemasangan dan pengoperasiannya mengacu
pada ketentuan/SNI yang berlaku.
c) Sistem pengendali kebakaran juga tidak tersedia pada seluruh
ruangan.
Organisasi penanggulangan kebakaran dibentuk oleh Kepala Rumah
sakit (dengan surat perintah/keputusan). Klasifikasi resiko kebakaran
yang dimiliki oleh bangunan perawatan ini sesuai dengan Kep.Men.PU
No.11/KPTS/2000 untuk manajemen penanggulangan kebakaran
gedung adalah bangunan dengan angka klasifikasi resiko bahaya
kebakaran 7. Belum ada organisasi penganggulangan kebakaran di
gedung ini. Tidak tersedia sistem komunikasi dan peringatan darurat jika
terjadi kebakaran.

Tabel 3
Sarana dan prasarana penanggulangan bahaya kebakaran

No Fasilitas Keterangan

1 APAR Baik
2 Detektor Asap Baik
3 Alarm kebakaran Baik
4 Sprinkle Air Belum ada
5 Hydrant Belum Ada

d) Kondisi sarana prasarana di Gedung Perawatan APAR terakhir


diisi/diganti/diperiksa secara periodik. Detektor asap dan alarm dilakukan
permeriksaan dan ujicoba 6 bulan sekali.

e) Secara keseluruhan dari semua lantai tidak terdapat sistem


pengendalian udara yang berguna untuk mengendalikan ruangan yang
terbakar terhadap asap hasil pembakaran. Tenaga listrik yang ada
bersumber dari PLN dan ditunjang oleh penyediaan tenaga listrik
cadangan (genset).

f) Lorong dan koridor sudah tersedia sarana jalur evakuasi


korban/pasien. Dengan adanya sistem penanganan dan
penanggulangan kebakaran akan mempermudah keadaan untuk
melakukan pencegahan dan penanggulangan kebakaran.

g) Untuk memastikan penghuni aman keluar gedung maka jalur


keluar harus bebas tanpa halangan atau tidak membuat penghuni
terjebak didalam gedung. Tangga dan anak tangga anti slip dan licin, ada
pegangan anak tangga, setiap tangga ada lantai datar untuk istirahat
guna mencegah kecapaian, dan keamanan terhadap jalur lintasan.

h) Untuk melindungi penghuni dari bahaya kebakaran maka jalur


keluar harus dilindungi terhadap kebakaran, dengan jalur yang sesuai
i) kebutuhan dan terhubung dengan jalur keluar bangunan serta
memudahkan intervensi dari pemadam kebakaran.

Sistem Tanggap Darurat di bangunan ini, belum tersedia. Sistem


Tanggap Darurat yang sebaiknya dipenuhi antara lain adalah:
a) Metode dan prosedur evakuasi untuk pengosongan gedung
dalam keadaan kebakaran.
b) Sistem komunikasi dan peringatan darurat kebakaran untuk
gedung Rawat inap dan Rawat jalan sudah tersedia..
c) Penyediaan Listrik untuk keadaan darurat sudah tersedia.
d) Rambu-rambu kebakaran sudah tersedia.
e) Lampu untuk keadaan darurat belum tersedia pada seluruh
bangunan.
f) Tempat berkumpul (assembly point) pada keadaan darurat sudah
tersedia terletak pada lokasi yang aman.
g) Organisasi keadaan darurat sudah terbentuk
h) Simulasi keadaan darurat perlu dilakukan untuk melatih penghuni
bangunan pada keadaan darurat.

6. Kesimpulan.

a. Dari hasil pemeriksaan sarana prasarana pencegahan dan penanggulangan


kebakaran serta sistem tanggap darurat di bangunan Perawatan Rumah Sakit Tk II
Putri Hijau menggunakan standar Kep. Men. PU 10/KPTS/2000, dan 11/KPTS/2000
ini, maka dapat diambil kesimpulan bahwa jalan keluar memenuhi syarat.

b. Struktur bangunan dan bagian bangunan belum dilakukan uji TKA (Tahan
Kebakaran Api), namun demikian dapat dikatakan memenuhi persyaratan karena
merupakan konstruksi beton bertulang. Sistem detektor dan alarm ada namun
diragukan apakah masih berfungsi atau tidak, APAR sudah tersedia pada semua
bangunan. Dari hasil pemeriksaan ini diperoleh kesimpulan bahwa sarana dan
prasarana penanggulangan kebakaran pada rumah sakit ini masih perlu ditingkatkan.

Medan, 2015
Mengetahui
Kepala Rumkit Tk II Putri Hijau Ketua Pokja MFK

dr. Sukirman, Sp.KK, M.Kes Ikhwan Tanjung, Ssi, Apt


Kolonel Ckm NRP 32977 Mayor Ckm NRP 11950003420568