Anda di halaman 1dari 21

BAB I

PENDAHUULUAN

1.1. Latar Belakang

Kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sejaktera fisik, mental dan social secara utuh,

tidak semata-mata bebas dari penyakit atau kecacatan dalam semua hal yang berkaitan dengan

system reproduksi. ( Azwar,2001).

Indonesia diperkirakan 55% perem[uan usia produktif yang tersiksa oleh nyeri selama

haid. (Anomim,2008). Angka kejadian Dismenore tipe primer di Indonesia adalah sekitar

54,89% sedangkan sisanya adalah penderita dengan tipe sekunder.

Setiap bulan, secara periodic, seseorang wanita normal mengalami mentruasi. Di dalam

mentruasi, terkadang disertai nyeri haid (Disminore). Disminore adalah nyeri haid yang

merupakan suatu gejala dan bukan suatu penyakit tumbul akibat kontraksi disritmik

miomentrium yang menampilkan satu atau lebih gejala mulai dari ringan sampai berat pada

perut bagian bawah, bokong, dan nyeri spamodik pada sisi medial paha. (Nurmasitoh, 2008).

Beberapa tahun yang lalu, nyeri haid hanya dianggap sebagai penyakit psikosomatik.

Akan tetapi, karena keterbukaan informasi dan pesatnya ilmu pengatahuan berkembang, nyeri

haid mulai banyak di bahas. Banyak ahli yang telah menyumbangkan pikiran dan temuannya

untuk mengatasi nyeri haid.

Dahulu, wanita yang menderita nyeri haid hanya bias menyembunyikan rasa sakitnya

tanpa mengetahui apa yang harus dilakukannya dan kemana ia harus mengadu. Keadaan itu

1
diperburuk oleh orang di sekitar mereka yang menganggap bahwa nyeri haid adalah rasa sakit

yang dibuat-buat oleh wanita bahkan beberapa orang menganggap bahwa wanita yang menderita

nyeri haid hanyalah wanita yang mencari perhatian atau kurang diperhatikan. Anggapan seperti

ini sudah mulai hilang beberapa tahun yang lalu. Sekarang baru di ketahui bahwa nyeri haid

adalah konisi medis yang nyata yang diderita wanita. Banyak metode yang telah dikembangkan

oleh ahli dibidangnya yang bertujuan untuk mengatasi nyeri haid.

1.2. Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang diatas dapat dirumuskan permasalahannya adalah sebagai berikut :

1. Bagaimana yang dimaksud dengan Dismenore..?

2. Bagaimana penyebab Dismenore ?

3. Bagaimana gejala dismenore ?

1.3. Tujuan Penulisan

Adapun Tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui apa itu dismenore

2. Untuk mengetahui apa penyebab Dismenore

3. Untuk mengetahui gelaja-gejala dismenore

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Definisi Dismenore

Dismenore (dysmenorrheu) berasal dari bahasa yunani. Kata dys yang berarti sulit, nyeri,

abnormal : meno yang berarti bulan ; dan rrhea yang berarti aliran. Dismenore adalah kondisi

medis yang terjadi sewaktu haid/menntruasi yang dapat mengganggu aktivitas dan memerlukan

pengobatan yang ditandai dengan nyeri atau rasa sakit di daerah perut maupun pinggul.

Menurut kamus kesehatan, dismenore adalah nyeri mentruasi yang mungkin disertai

kram perut, kejang (spasme), dan nyeri punggung.

2.2. Klasifikasi Dismenore

Dismenore dapat digolongkan berdasarkan jenis nyeri dan ada tidaknya kelainan atau

penyebab yang sapat diamati, berikut adalah klasifikasi dismenore :

2.2.1. Dismenore berdasarkan jenis nyeri

1. Dismenore spasmodik

Dismenore spamosdik adalah nyeri yang dirasakan di bagian bawah perut dan terjadi

sebelum atau segera setelah haid dimulai. Dismenore spasmodic dapat dialami oleh wanita muda

maupun wanita berusai 40 tahun ke atas. Sebagian wanita yang mengalami dismenore spasmodik

tidak dapat melakukan aktivitas. Adapun tanda dismenore spamodik antara lain sebagai berikut :

Pingsan

Mual dan muntah

3
Dismenore spamosdik dapat diobati atau di kurangi dengan melahirkan bayi pertama,

walaupun tidak semua wanita mengalami hal tersebut.

2. Dismenore Kongestif

Dismenore kongestif dapat diketahui beberapa hari sebelum haid dating. Gejala yang

ditimbulkan berlangsung 2 dan 3 hari sampai kurang dari 2 minggu. Pada saat haid dating, tidak

terlalu menimbulkan nyeri, bahkan setelah hari pertama haid. Penderita dismenore kongestif

akan merasa lebih baik di bandingkan dengan dismenore spasmodik. Adapun gejala yang

ditimbulkan pada dismenore kongestif antara lain :

Pegal (pegal pada paha)

Sakit pada payudara

Lelah

Mudah tersinggung

Kehilangan keseimbangan

Ceroboh

Gangguan tidur dan timbul memar dipaha dan lengan atas.

2.2.2. Dismenore berdasarkan ada tidaknya kelainan atau sebab

1. Dismenore Primer

Dismenore primer biasanya dimulai dalam 6 hingga 12 bulan setelah menarche (pertama

kali menstruasi). Saat menstruasi, pelepasan sel-sel endometrium akan diikuti dengan

dikeluarkannya prostaglandin yang akan menyebabkan timbulnya iskemia, kontraksi

4
miometrium dan vasokonstriksi. Ternyata dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa wanita

dengan dismenorhea berat, terjadi peningkatan prostaglandin pada darah menstruasinya.

Keadaan di bawah ini akan meningkatkan risiko mengalami dismenorhea primer yaitu:

Wanita yang merokok

Wanita yang minum alkohol selama menstruasi karena alkohol akan memperpanjang

nyeri pada saat menstruasi

Wanita yang kelebihan berat badan dan obesitas

Wanita yang tidak memiliki anak

Menarche dini (wanita yang pertama menstruasi sebelum umur 12 tahun)

Mempunyai riwayat yang sama dalam keluarga

2. Dismenore Sekunder

Dismenorhea sekunder bisa terjadi kapanpun setelah menarche, tetapi paling sering

ketika wanita berumur 20an atau 30an tahun, setelah beberapa tahun mengalami siklus normal

tanpa rasa nyeri. Peningkatan prostaglandin juga ikut berperan di sini, akan tetapi disertai adanya

kelainan atau penyakit pada pelvic (panggul). Penyebab tersering adalah endometriosis,

leiomioma, adenomiosis, polip endometrial, chronic pelvic inflammatory disease (PID), dan

pemakaian IUD.

2.3. Etiologi Dismenore

Penyebab dari nyeri haid ini belum ditemukan secara pasti meskipun telah banyak

penelitian yang dilakukan untuk mencari penyebabnya.

5
2.3.1. Etiologi atau penyebab dari dismenore primer

1. Faktor Psikologis

Biasanya terjadi pada remaja dengan emosi yang tidak stabil, mempunyaiambang nyeri

yang rendah, sehingga sangat sedikit rasa nyeri dapat merasakan kesakitan

2. Factor Endokrin

Pada umumnya hal ini di hubungkan dengan kontraksi usus yang tidak baik. Hal ini

sangat erat kaintannya dengan pengeruh hormonal. Peningkatan produksi prostaglandin akan

menyebabkan terjadinya kontraksi uterus yang tidak terkoordinasi sehingga menimbulkan nyeri.

2.3.2. Etiologi Dismenore Sekunder

Dalam dismenore sekunder, etiologi yang mungkn terjadi adalah :

1. Factor Konstitusi Seperti Anemia

Pemakaian kontrasepsi IUD, benjolan yang menyebabkan penderahan, tumor atau

fibroid.

2. Anomali Uterus kongenital

Anomali Uterus kongenital,Seperti rahim yang terbalik, peradangan selaput lender rahim.

3. Endometriosis

Penyakit yang ditandai dengan adanya pertumbuhan jaringan endometrium diluar rongga

rahim. Endometrium adalah jaringan yang membatasi bagian dalam rahim. Saat siklus metruasi,

lapisan endometrium ini akan bertambah sebagai lapisan terjadinya kehamilan. Bila kehamilan

tidak terjadi, maka lapisan ini akan terlepas dan di keluarkan sebagai mentruasi.

6
3.4. Tanda dan Gejala Dismenore

Dismenore dapat di tandai dengan gajala nyeri pada perut bagian bawah, nyeri yang

dirasakan sebagai kram yang timbul hilang atau sebagai nyeru tumpul yang terus menerus ada.

Nyeri mulai timbul sesaat sesudah atau selama haid, mencapai puncaknya dalam waktu 24 jam

dan setelah 2 hari akan menghilang. Dismenore juga sering disertai dengan sakit kepala, mual,

sembelit atau diare dan sering berkemih, dan kadang sampai menjadi muntah.

3.5. Diagnosis Dismenore

Diagnosis dimulai dengan evaluasi ginekologis melalui anamnesis dan pemeriksaan fisik

termasuk pemeriksaan rongga panggul. Diagnosis dismenorhea hanya bisa dipastikan saat dokter

telah mengeliminasi kelainan menstruasi yang lain atau kondisi medis lain dengan gejala yang

sama atau pengobatan yang mungkin bisa menyebabkan kondisi seperti itu. Sebagai tambahan,

prosedur diagnostik untuk dismenorhea termasuk di dalamnya antara lain dengan USG, MRI,

laparoskopi dan histeroskopi.

Dismenorhea primer dengan sekunder dapat dibedakan melalui anamnesis, termasuk di

dalamnya usia pada saat menarche, perdarahan abnormal dari vagina atau cairan abnormal dari

vagina, dispareunia (nyeri saat hubungan seksual) dan riwayat obstetri.

2.6. Cara Mengatasi Dismenore

Cara untuk mengatasi dismenore dapat dilakukan dengan mengkonsumsi obat anti

peradangan non steroid ( ibuprofen, naprokseen, asam mefenamat). Obat ini akan efektif jika

diminum 2 hari sebelum mentruasi dan dilanjutkan sampai 1-2 hari ketika mentruasi.

7
Selain dengan obat-obatan, dismenore juga dapat diatasi dengan cara-cara sebagai berikut

Istirahat cukup

Olah raga teratur (terutama jalan)

Pemijatan

Mengalami orgasme (bagi yang telah menikah)

Kompres hangat diarea sekitar perut

Banyak mengkonsumsi air putih, hindari konsumsi garam berlebihan serta kafein untuk

mencegah pembengkakan dan retensi cairan

Makan makanan kaya zat besi, kalsium, vitamin B kompleks seperti susu, sayuran hijau

Tinggikan posisi pinggul melebihi bahu ketika tidur telentang untuk membantu meredakan

dismenore.

8
BAB III

TINJAUAN KASUS

ASUHAN KEBIDANAN KESEHATAN REPRODUKSI

PADA Nn. R DENGAN KELUHAN SAKIT HAID

I. PENGKAJIAN

DATA SUBJEKTIF

1. Identitas

Nama : Nn. R

Umur : 18 Tahum

Suku/ bangsa : Jawa/ Indonesia

Agama : Islam

Pendidikan : SMA

Pekerjaan : Belum Bekerja

Alamat : Rajabasa

2. Keluhan utama

Sakit saat haid

3. Riwayat kesehatan/penyakit sekarang

Nn. R datang tanggal 26-12-2007 pukul 17.00 WIB dengan keluhan sakit perut pada saat haid
yang dirasakan pada hari-hari pertama. Sakit yang dirasakan pada perut bagian bawah selama 3
bulan terakhir.

4. Riwayat kesehatan yang lalu

Tidak pernah mengalami sakit yang serius sehingga memerlukan perawatan di rumah sakit.

5. Riwayat kesehatan keluarga

9
Tidak ada penyakit keturunan seperti jantung, hipertensi, anemia berat,dll.

6. Riwayat fungsi reproduksi

a. Riwayat menstruasi

- Menarche : 12 tahun

- Siklus : 28 hari

- Lamanya : 7 hari

- Banyaknya : 2-3 x ganti pembalut

- Warna/ bau : Merah/ Normal

- Dismenorhea : Ya sejak 3 bulan terakhir

- HPHT : 28 November 2007

b. Kebiasaan seksual

Tidak ada

c. Riwayat kehamilan , persalinan, dan nifas yang lalu

Tidak ada

d. Tumor : Tidak ada

e. Infeksi : Tidak ada

f. Gangguan KB : Tidak ada

g. Riwayat perkawinan : Belum menikah

7. Pola kegiatan sehari-hari

a. Makan/ Minum

Freukensi : 3 x sehari

Macam : Nasi, lauk-pauk, sayur, kadang buah

Pantangan : Tidak ada

Minum : 2 Liter/ hari

10
b. Eliminasi

BAK

Freukensi : 4-6 x/ hari

Warna : Jernih

Konsistensi : Cair

Bau : Normal

BAB

Freukensi : 1 x/ hari

Warna : Kuning

Konsistensi : Lembik

Bau : Khas

c. Personal hygiene

Mandi : 2 x/ hari

Sikat Gigi : 3 x/ hari

Ganti pakaian : 2 x/ hari

d. Ketergantungan

Alergi : Tidak ada

Merokok : Tidak ada

Obat-obatan/ alcohol : Tidak ada

Jamu : Tidak ada

e. Keadaan psikologis,social dan spiritual

Status emosional : Stabil

Status social : Baik

Komunikasi dengan keluarga: Baik

11
Status ekonomi : Cukup

DATA OBJEKTIF

1. Pemeriksaan umum

Keadaan umum : Baik

Kesadaran : Composmentis

Keadaan emosional : Stabil

Tanda-tanda vital

- TD : 110/60 mmHg

- Nadi : 84 x/ menit

- Pernafasan : 22 x/ menit

- Suhu : 36.5C

BB : 48 Kg

TB : 155 cm

2. Pemeriksaan fisik

a. Kepala

Rambut : Bersih, tidak rontok dan tidak berketombe

Konjungtiva : Merah muda ( an anemis )

Sclera : Putih ( an ikterik )

Kelopak mata : Tidak ada oedema

b. Mulut dan gigi : Bersih dan tidak ada caries

c. Leher

o Kelenjar tyroid : Tidak ada pembesaran

o Kelenjar getah benig : Tidak ada pembesaran

12
o Vena jungularis : Tidak ada pembesaran

d. Dada

o Jantung : Normal ( lup, dup )

o Paru-paru : Suara jernih( tidak ada wheezing, dan ronchi )

e. Payudara

o Pembesaran : Tidak ada

o Putting susu : Menonjol

o Benjolan : Tidak ada

o Simetris : Ya, kanan dan kir

o Nyeri : Tidak ada

o Pengeluaran : Tidak ada

f. Punggung dan pinggang

o Posisi punggung : Lordosis

o Nyeri ketuk : Tidak ada

g. Extremitas

o Oedema : Tidak ada

o Kekakuan otot : Tidak ada

o Kemerahan : Tidak ada

o Varises : Tidak ada

h. Abdomen

o Bekas luka operasi : Tidak ada

o Acites : Tidak ada

o Konsistensi : Kenyal

o Tumor : Tidak ada

13
o Pembesaran lien den limpha : Tidak ada

i. Anogenitalia

o Vulva dan vagina : Warna normal

o Oedema : Tidak ada

o Pengeluaran : Darah, bau khas

o Banyaknya : 2-3 x ganti pembalut

o Anus : Tidak ada hemoroid

o Inspekulo : Tidak di lakukan

o Periksa Dalam : Tidak di lakukan

3. Pemeriksaan penunjang

a. Laboratorium

Hb : 10 gr%

Protein Urine : (-)

Glukosa Urine : (-)

b. USG : Tidak dilakukan

c. Papsmear : Tidak dilakukan

d. Dll : Tidak dilakukan

II. IDENTIFIKASI MASALAH, DIAGNOSA DAN KEBUTUHAN

Diagnosa : Nn. R usia 18 tahun dengan Dismenorhea

Dasar :

Belum menikah

Pasien mengeluh sakit perut bagian bawah saat haid hari-hari pertama.

14
Masalah : Nyeri

Dasar : Pasien mengeluh nyeri perut bagian bawah

Kebutuhan : Konseling tentang dismenorhea

III. ANTISIPASI MASALAH POTENSIAL

TIDAK ADA

IV. TINDAKAN SEGERA

TIDAK ADA

V. PERENCANAAN

1. Menganjurkan mengurangi makanan tinggi kadar garam, tinggi kafein, coklat, penyedap,
pengawet, pewarna dan berlemak tinggi

Rasional : Dengan menganjurkan mengurangi makanan tinggi kadar garam dsb maka fungsi
tubuh dapat berfungsi dengan baik sehingga keluhan-keluhan menjelang menstruasi dan saat
menstruasi dapat dihindari/ dikurangi.

2. Berikan obat tambah darah yang mengandung Fe, asam folat, B12 1x/hari terutama saat
menstruasi.

Rasional : Dengan memberikan obat tambah darah maka kadar Hb bisa normal sehingga
pasokan nutrisi ke jaringan nterutama uterus dapat berlangsung baik terutama saat menstruasi.

3. Berikan analgetik

Rasional : Dengan memberi analgetik dapat mengurangi rasa nyeri sehingga pasien merasa
tidak nyeri lagi atau berkurang rasa nyerinya.

4. Anjurkan untuk banyak minum air putih dan makan buah-buahan yang tinggi vitamin.

Rasional : Dengan menganjurkan banyak minum air putih dan makan buah-buahan maka
kebutuhan oksidan cukup dalam mengatasi stress fisik,

sehingga pasien tidak merasa depresi.

15
5. Anjurkan untuk mengompres perut yang terasa nyeri dengan kompres air hangat.

Rasional : Dengan kompres air hangat maka dapat membantu mengurangi rasa nyeri sehingga
pasien tidak merasa nyeri lagi.

VI. PELAKSANAAN

1. Menganjurkan mengurangi makanan tinggi kadar garam, tinggi kafein, coklat, penyedap,
pengawet, pewarna dan berlemak tinggi

2. Memberikan obat tambah darah yang mengandung Fe, asam folat, B12 1x/hari terutama
saat menstruasi.

3. Memberikan analgetik 3x1 /hari.

4. Menganjurkan untuk banyak minum air putih dan makan buah-buahan yang tinggi vitamin.

5. Menganjurkan untuk mengompres perut yang terasa nyeri dengan kompres air hangat.

VII. EVALUASI

1. Pasien memahami tentang penjelasan yang diberikan

2. Pasien berjanji akan melaksanakan anjuran-anjuran yang telah diberikan

3. Pasien berjanji akan mengkonsumsi obat-obatan yang diberikan.

4. Pasien berjanji akan mengompres perutnya yang sakit.

16
BAB IV

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

1. Dismenore adalah kondisi medis yang terjadi sewaktu haid/menntruasi yang dapat mengganggu

aktivitas dan memerlukan pengobatan yang ditandai dengan nyeri atau rasa sakit di daerah perut

maupun pinggul.

2. Dismenore dapat digolongkan berdasarkan jenis nyeri; yaitu dismenore spasmodic dan

dismenore kongestif, dan ada tidaknya kelainan atau penyebab yang dapat diamati; yaitu

dismedore primer dan dismenore sekunder

3. Penyebab dari nyeri haid ini belum ditemukan secara pasti meskipun telah banyak penelitian

yang dilakukan untuk mencari penyebabnya. Ada beberapa factor yang menyebabkan dismenore

yaitu factor psikologis, factor endokrin, factor konstitusi,anomaly uterus congenital dan

endometriosis.

3.2. Saran

1. Disarankan bagi wanita banyak mengkonsumsi makanan yang berzigi dan olah raga secara

teratur,

2. Disarankan bagi wanita agar mengupayakan pola hidup sehat dan Periksa kesehatan secara

berkala dan teratur

17
DAFTAR PUSTAKA

http://www.detikhealth.com/read/2012/01/02/173645/1804882/766/10-cara-alami-redakan-nyeri-
haid

http://www.detikhealth.com/read/2012/01/02/173645/1804882/766/10-cara-alami-redakan-nyeri-
haid
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat atas berkat-Nya, penyususn dapat menyelesaikan
penyusunan makalah ini dengan judul Desminorea.

Makalah ini kami susun untuk memenuhi tugas mata kuliah kespro, pada Program Studi
DIV Kebidanan di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Fort De Kock Bukittinggi.

Penyusun menyadari dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan, maka
dari itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi memperbaiki
kekurangan ataupun kekeliruan yang ada. Demikian makalah ini kami susun, penyusun berharap
semoga makalah ini bermanfaat bagi penyusun khususnya, dan pembaca pada umumnya
sehingga sedikit banyaknya dapat menambah ilmu dan wawasan.

Bukittinggi, Februari 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................... i


DAFTAR ISI................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 2
1.3. Tujuan.. ..................................................................................................... 2

BAB II LANDASAN TEORI


2.1 Definisi ....................................................................................................... 3
2.2 Klasifikasi ................................................................................................. 3
2.3 Etiologi ...................................................................................................... 5

BAB III TINJAUAN KASUS ................................................................9

BAB IV PENUTUP
5.1 Kesimpulan.............17
5.2 Kritik dan Saran. 17
DAFTAR PUSTAKA

ii
ASUHAN KEBIDANAN KESEHATAN REPRODUKSI PADA Nn. R DENGAN
KELUHAN SAKIT HAID (DESMINORE)

OLEH : ERNA
1615301209

PROGRAM STUDI D4 KEBIDANAN


STIKES FORT DE KOCK BUKITTINGGI
2016/2017

Anda mungkin juga menyukai