Anda di halaman 1dari 87

MODUL PELATIHAN

PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

STRATEGI PENGADAAN

Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah


Daftar Isi

DAFTAR ISI ................................................................................................ i

PENGANTAR .............................................................................................. v
0.1 Modul Pelatihan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah ............................... v
0.2 Modul Strategi Pengadaan ...................................................................... vi
0.3 Tujuan .................................................................................................. vii

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................... 1


1.1. Pengertian dan Definisi .......................................................................... 3
1.2. Mengapa Stategi Pengadaan Perlu Dilakukan? ......................................... 7
1.3. Ruang Lingkup Penerapan Strategi Pengadaan ........................................ 7
1.4. Para Pihak dalam Strategi Pengadaan ..................................................... 9

BAB 2 TUJUAN DAN STRATEGI PENGADAAN .......................................... 11


2.1. Penetapan Tujuan Pengadaan................................................................. 11
2.2. Analisis SWOT - Alat Bantu PenetapanTujuan ......................................... 12
2.3. Value For Money Model (Mengukur Pencapaian Tujuan) ........................... 16
2.4. Menselaraskan Tujuan Pengadaan dan Program kerja Pemerintah. ........... 19

BAB 3 ANALISA BESARAN BELANJA, RESIKO DAN PRIORITAS


PENGADAAN .................................................................................... 21
3.1. Supply Positioning Model (SPM) ............................................................. 21
3.2. Penentuan Prioritas Pengadaan .............................................................. 26

BAB 4 ANALISIS PENYEDIA BARANG/JASA ............................................ 33


4.1. Supplier Perception Model (SPCM) .......................................................... 33
4.2. Tipe Hubungan Pembeli dan Penyedia Barang/Jasa ................................. 40
4.3. Hubungan yang Sesuai Antara SPM dan SPCM ........................................ 44

BAB 5 DORONGAN DAN BATASAN PENERAPAN STRATEGI


PENGADAAN .................................................................................... 47
5.1. Reformasi Pengadaaan........................................................................... 47
5.2. Batasan Penerapan Strategi Pengadaan ................................................... 50
5.3 Tantangan dan Usaha Perubahan ............................................................ 57

BAB 6 PENERAPAN STRATEGI PENGADAAN ........................................... 59


6.1. Penerapan Strategi Pengadaan Berdasarkan Jenis Barang/Jasa ................. 59
6.2. Penerapan Strategi Pengadaan Pada Proses Pengadaan ........................... 66

LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH i


Daftar Gambar

Gambar 0.1 Desain Modul Pelatihan PBJP ......................................................... vi


Gambar 0.2 Posisi Modul Strategi Pengadaan .................................................... vi
Gambar 0.3 Ruang Lingkup Modul Strategi Pengadaan ...................................... vii

Gambar 1.1 Hubungan Visi, Misi dan Strategi .................................................... 3


Gambar 1.2 Proses Pengadaan pada Perpres 54/2010 ....................................... 5
Gambar 1.3 Strategi Pengadaan ....................................................................... 5
Gambar 1.4 Strategi Organisasi dan Strategi Pengadaan .................................... 6

Gambar 2.1 Contoh Analisis SWOT dan Pilihan Strategi ..................................... 13


Gambar 2.2 Analisis SWOT Sebagai Alat Bantu Penetapan Strategi ..................... 14
Gambar 2.3 Keselarasan Rencana Jangka Menengah Nasional, Renstra dan
Pengadaan .................................................................................... 19

Gambar 3.1 Ilustrasi Sumbu X dan Sumbu Y ..................................................... 21


Gambar 3.2 Supply Positioning Model ............................................................... 22
Gambar 3.3 Supply Positioning Model Dalam Kuadran ....................................... 23
Gambar 3.4 Supply Positioning Model Barang Berdekatan .................................. 26
Gambar 3.5 Pendekatan Klasifikasi ABC ............................................................ 27
Gambar 3.6 Klasifikasi ABC vs PIP .................................................................... 31
Gambar 3.7 Kategorisasi Prioritas ..................................................................... 32

Gambar 4.1 Supplier Perception Model ............................................................. 33


Gambar 4.2 Hubungan Antara Supply Positioning Model dengan
Supplier Perception Model .............................................................. 37
Gambar 4.3 Strategi Menuju Leverage .............................................................. 39
Gambar 4.4 Hubungan antara Pembeli dan Penyedia ......................................... 40

Gambar 5.1 Posisi Pengadaan dalam Pengelolaan APBN/APBD ........................... 50


Gambar 5.2 Garis Besar Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah .............................. 50
Gambar 5.3 Pengadaan Melalui Swakelola ......................................................... 51
Gambar 5.4 Pengadaan Melalui Penyedia Barang/Jasa ....................................... 51

Gambar 6.1 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Routine ................................... 59


Gambar 6.2 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage ................................. 61
Gambar 6.3 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Bottleneck ............................... 63
Gambar 6.4 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Critical .................................... 65
Gambar 6.5 Kegiatan Membuat RUP ................................................................. 66
Gambar 6.6 Penerapan Strategi Pengadaan pada Perpres 54/2010 ..................... 68
Gambar 6.7 Bagan Alir Penyusunan RUP Barang/Jasa Pemerintah Di Lingkungan
Kementerian/Lembaga (K/L) dan Hubungannya Dengan
PP No. 90/2010 Dan PP No. 21/2004 ............................................ 70

ii LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH


Gambar 6.8 Bagan Alir Penyusunan RUP Barang/Jasa Pemerintah Di Lingkungan
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan Hubungannya Dengan
PP No. 58/2005 ............................................................................ 71
Gambar 6.9 Proses Kaji Ulang RUP ................................................................... 72

LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH iii


Daftar Tabel

Tabel 1.1 Perubahan Paradigma Pengadaan ...................................................... 1


Tabel 1.2 Para Pihak dalam Pengadaan Pemerintah ........................................... 9

Tabel 2.1 Uraian Tujuan Pengadaan .................................................................. 11


Tabel 2.2 Contoh Penerapan Analisis SWOT ...................................................... 15
Tabel 2.3 Pembobotan Biaya (Contoh) .............................................................. 17
Tabel 2.4 Pembobotan Waktu (Contoh) ............................................................. 17
Tabel 2.5 Skor/Bobot Nilai Manfaat ................................................................... 18
Tabel 2.6 Contoh Perhitungan Skor/Bobot Nilai Manfaat ..................................... 19

Tabel 3.1 Ringkasan Karakteristik Masing-Masing Kuadran .................................. 25


Tabel 3.2 Pendekatan Klasifikasi ABC ................................................................ 28
Tabel 3.3 Pendekatan Klasifikasi ABC (Setelah Diurutkan) ................................... 28
Tabel 3.4 Kriteria Sasaran Pengadaan ................................................................ 29
Tabel 3.5 Kriteria PIP (Potential Impact on Performance) ................................... 30
Tabel 3.6 Klasifikasi ABC vs PIP ........................................................................ 30
Tabel 3.7 Tabel Penentuan Prioritas .................................................................. 31
Tabel 3.8 Tabel Contoh Kasus Penentuan Prioritas ............................................. 32

Tabel 4.1 Tabel Persepsi Penyedia ..................................................................... 34


Tabel 4.2 Supplier Perception Model ................................................................. 38
Tabel 4.3 Hubungan antara SPM dan SPCM ....................................................... 44
Tabel 4.4 Potensi dan Resiko Kontrak ................................................................ 45

Tabel 5.1 Dasar Hukum Utama ......................................................................... 52


Tabel 5.2 Dasar Hukum Terkait ......................................................................... 52
Tabel 5.3 Prinsip dan Etika Pengadaan .............................................................. 53
Tabel 5.4 Jenis-Jenis Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa ............................ 55
Tabel 5.5 Jenis-Jenis Kontrak ............................................................................ 56
Tabel 5.6 Perubahan Paradigma Pengadaan ...................................................... 57

Tabel 6.1 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Routine ....................................... 60


Tabel 6.2 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage ..................................... 62
Tabel 6.3 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage dengan Pertimbangan
Switching Cost .................................................................................. 63
Tabel 6.4 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Bottleneck ................................... 64
Tabel 6.5 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Critical ........................................ 66
Tabel 6.6 Para Pihak pada Pembuatan RUP dan Kaji Ulang RUP.......................... 75

iv LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH


nahitModul
aleP Strategi
ludoMPengadaan
luduJ
PENGANTAR
0.1. Modul
Pelatihan
0.1. Modul Pelatihan Pengadaan Barang/Jasa
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Pemerintah
Kurikulum pelatihan berbasis kompetensi disusun berdasarkan hasil
0.2. Modul analisis kompetensi jabatan kerja yang melibatkan para ahli yang
Strategi
Pengadaan mempunyai pengalaman kerja (pelaku langsung) di bidang pekerjaan
yang dianalisis. Karena unit-unit kompetensi setiap bidang tugas sektor
0.3. Tujuan pengadaan barang dan jasa sangat banyak, maka proses analisis
kompetensi jabatan kerja difokuskan pada jabatan kerja dan kompetensi
yang diprioritaskan.

Dalam rangka meningkatkan kompetensi para pelaku pengadaan barang


dan jasa pemerintah, LKPP telah mengembangkan standar kompetensi
kerja nasional indonesia - pengadaan barang dan jasa
pemerintah (SKKNI-PBJP). SKKNI-PBJP ini menggambarkan tingkat
kemampuan melaksanakan ( skill ), kemampuan memahami dan
menganalisa (knowledge) dan kemampuan untuk menampilkan sikap dan
tingkah laku kepada orang lain dalam melaksanakan tugas (attitude)
pengadaan barang dan jasa pemerintah yang dipergunakan sebagai dasar
penyusunan kurikulum dan silabus kurikulum pelatihan berbasis
kompetensi (KPBK) strategi pengadaan.

Pelatihan ini akan memberikan pengetahuan dan kemampuan bagi


anggota pengguna anggaran (PA)/KPA dan calon anggota KPA maupun
PPK dalam melakukan proses penyusunan strategi pengadaan sejak awal
sampai dengan selesai dan melaksanakan budaya kerja yang sesuai dengan
tuntutan pekerjaan.

8v88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Pada Gambar 0.1 terlihat bahwa saat ini sedang dikembangkan 4 modul
sebagai bagian untuk pelatihan tingkat menengah.

an E
s un si Do valu
u a a
e ny sifik S Pen kum si
P pe HP aw en
S an ara
d n
MODUL

an
Peng
Stra aan

usun
trak
DASAR

tama
tegi
ad

n
Peny
o
tU
K
Modul

ka
ng
Lainnya
Ti
dul
Mo

Gambar 0.1 Desain Modul Pelatihan PBJP

0.2. Modul Strategi Pengadaan 0.1. Modul


Pelatihan
Pengadaan
Modul ini disusun berdasarkan standar kompetensi kerja khusus Barang/Jasa
Pemerintah
pengadaan barang/jasa pemerintah dengan kode unit PR.10.01
tentang menetapkan strategi pengadaan barang/jasa. 0.2. Modul
Strategi
Pengadaan
Unit ini berhubungan dengan pengetahuan dan keterampilan serta sikap
kerja yang diperlukan untuk melakukan kegiatan yang berkaitan dengan 0.3. Tujuan
penetapan strategi pengadaan barang/jasa pemerintah.

Gambar 0.2 Posisi Modul Strategi Pengadaan

Modul ini terdiri dari 6 (enam) bab, dimulai dengan pengantar yang
menjelaskan lingkup modul strategi pengadaan, diikuti dengan
pendahuluan, kemudian pembahasan tentang penentuan tujuan dan
strategi pengadaan, analisa kebutuhan, resiko dan prioritas,
analisa penyedia barang/jasa, kebijakan dan batasan, serta
terakhir tentang penerapan strategi pengadaan.

888
vi
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP Strategi
ludoMPengadaan
luduJ
Ruang lingkup ini dapat dilihat pada Gambar 0.3, berikut ini:

Gambar 0.3 Ruang Lingkup Modul Strategi Pengadaan

0.1. Modul
Pelatihan
0.3. Tujuan
Pengadaan
Barang/Jasa
Perumusan tujuan pelatihan mengacu kepada pencapaian minimal
Pemerintah
kompetensi yang ditentukan, dan indikator kompetensi yaitu : dalam
0.2. Modul kondisi (K), mampu dan mau melakukan (X), sebanyak (Y) dengan kualitas
Strategi
Pengadaan (Z) selesai dalam tempo (T). Tentang kondisi (K) yang diwarnai oleh
variabel-variabel tingkat produktifitas tenaga kerja dan latar belakang/
0.3. Tujuan tingkat/mutu pendidikan formal serta pengalaman kerja, maka penetapan
waktu/lama dan metodologi pelatihan dapat disesuaikan dengan kondisi
peserta pelatihan dan tersedianya sarana pelaksanaan pelatihan.

0.3.1. Tujuan Umum


Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta akan dapat melaksanakan strategi
pengadaan barang/jasa, dengan mengikuti prinsip dasar & kebijakan
pengadaan, untuk masing-masing sifat pengadaan yang dilakukan.

8vii
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

0.3.2. Tujuan Khusus


Berdasarkan diskusi yang sudah dilakukan terdahulu tentang beberapa alternatif
penggolongan materi, maka disimpulkan bahwa setelah selesai mengikuti pelatihan, peserta
mampu :
1. Dapat menjelaskan prinsip dasar pengadaan dan strategi pengadaan barang/
jasa di Indonesia.
2. Dapat melakukan identifikasi analisis swot untuk penyusunan strategi
pengadaan.
3. Dapat mengidentifikasi kerangka penyusunan strategi pengadaan barang/jasa
berdasarkan supply positioning model.
4. Menjelaskan hubungan penyedia dan pembeli barang/jasa termasuk
penyelarasan jenis kontrak untuk masing-masing pengadaan.
5. Dapat melakukan identifikasi dorongan dan batasan penerapan strategi
pengadaan termasuk kaitan dengan Perpres 54/2010.
6. Dapat menerapkan pemilihan dan penyusunan RUP strategi pengadaan
berdasarkan jenis dan prosesnya.
7. Melaksanakan perencanaan strategi pengadaan dengan latihan kelompok.

888
viii
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 3
BAB

1
BAB 1
PENDAHULUAN

Besarnya pengeluaran melalui pengadaan barang/jasa dalam suatu organisasi/instansi


terhadap total anggaran atau biaya bervariasi bergantung dari jenis organisasi/instansi
tersebut (swasta, pemerintah atau organisasi nirlaba), nilai ini dapat berkisar antara 30%-
60% dari nilai pengeluaran organisasi/instansi. Pada pengadaan pemerintah nilai ini dapat
berkisar antara 35%-40% dari total Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)/
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Pada perusahaan swasta kegiatan ini
dilakukan untuk pengadaan barang atau jasa lainnya dalam menghasilkan barang/jasa
yang menjadi sumber penghasilan perusahaan. Hal ini akan menyebabkan tambahan
keuntungan perusahaan selain diperoleh dari tambahan hasil penjualan juga sangat
bergantung pada pengelolaan kegiatan pengadaan.

Pada organisasi/instansi dimana nilai pengadaannya besar, pengadaan dianggap menjadi


salah satu profit centre. Dengan kata lain untuk menaikkan keuntungan salah satu usaha
yang dilakukan adalah melakukan pengadaan dengan tepat dan benar. Pengadaan menjadi
suatu kegiatan strategis dalam organisasi/instansi yang harus dikelola dengan tepat dan
disesuaikan dengan visi dan misi organisasi/instansi.

Paradigma baru yang saat ini berkembang memposisikan pengadaan menjadi suatu kegiatan
yang bukan rutin/administatif tetapi menjadi kegiatan yang strategis. Kegiatan pengadaan
menjadi suatu kegiatan penting dalam memberikan nilai tambah pada organisasi/instansi
baik bagi kepentingan menaikkan keuntungan, meningkatkan pelayanan maupun
meningkatkan efisiensi biaya.

Tabel di bawah ini memperlihatkan perbedaan paradigma lama dengan paradigma baru
tentang pengadaan :
No Perihal Paradigma Lama Paradigma Baru

1 Biaya Administrasi Tinggi Rendah


2 Harga Beli Tidak mempergunakan Mendekati harga pasar
harga pasar (M ark et Driven)
3 Jumlah Paket Banyak (Individual) Lebih Sedikit
Pengadaan (Kontrak) (Group/ Shared)
4 Pelaksanaan Transactional/ Strategis
Clerical
5 Metode Manual Memakai Alat Bantu
Elektronik
(e-Procurement, e-
Buying, P rocurement
Card, dan lain-lain)
6 Lingkup Kecil/Fungsional Luas, Bagian dari
Strategi Organisasi
Tabel 1.1 Perubahan Paradigma Pengadaan

8188
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa Pemerintah PPKL
3
BAB

1 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Pada kolom Paradigma Baru (Tabel 1.1) terlihat perubahan yang sangat mendasar dari
pengadaan, kecenderungan yang mengerucut antara pengadaan di sektor swasta dan
pemerintah sehingga tujuan pengadaan menjadi tujuan bersama yang harus dicapai.
Beberapa batasan pada pengadaan pemerintah seperti keberpihakan pada Usaha Kecil
Menengah (UKM), memprioritaskan penyedia barang/jasa dengan Tingkat Kandungan
Dalam Negeri (TKDN) yang tinggi untuk membangun industri dan perusahaan
nasional, good governance, lindungan lingkungan menjadi tantangan tersendiri dalam
mewujudkan efisiensi dan efektifitas mencapai tujuan pengadaan.

Ketika menetapkan tujuan dan target pengadaan, kita akan menentukan apa yang
ingin dicapai misalnya, tingkat kualitas, inovasi barang/jasa, jaminan keberlanjutan
pengadaan, kesiapan dan kualitas penyedia barang/jasa, lamanya proses administrasi
pengadaan dan penghematan biaya yang dapat dilakukan dibandingkan dengan pengadaan
sebelumnya jika ada.

Memiliki strategi pengadaan berarti mengetahui cara untuk mencapai tujuan pengadaan
dan target di atas. Berbagai barang/jasa karena berbeda nilai dan dampak atau resikonya
bagi organisasi/instansi akan membutuhkan strategi pengadaan yang berbeda.

888
2
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 3
BAB

1
1.1. Pengertian
dan Definisi
1.1. Pengertian dan Definisi
1.1.1. Pengertian Strategi
1.2. Mengapa
Strategi dalam sebuah organisasi/instansi adalah cara atau usaha terbaik
Stategi
Pengadaan
yang dilakukan dalam menjalankan misi organisasi/instansi untuk
Perlu
Dilakukan?
mencapai visi atau tujuan jangka panjang organisasi/instansi.

1.3. Ruang
Lingkup
Penerapan
Strategi
Pengadaan

1.4. Para Pihak


dalam
Strategi
Pengadaan

Gambar 1.1 Hubungan Visi, Misi dan Strategi

Pada gambar di atas dijelaskan sebagai berikut :

Visi: Kemana organisasi/instansi akan dibawa,


menggambarkan keadaan yang ingin dicapai di masa depan,
sesuatu yang akan menjadi tujuan jangka panjang organisasi/
instansi.
Misi: Mendeskripsikan apa yang akan dilakukan dalam
mencapai visi organisasi/instansi tersebut.
Strategi: Cara atau usaha terbaik yang dilakukan dalam
mencapai tujuan baik jangka panjang maupun jangka pendek
organisasi/instansi.

Strategi dalam konteks pembahasan modul ini akan dibagi menjadi 2


(dua) yaitu strategi umum (grand strategy) yang lebih bersifat pada
perencanaan dan strategi operasional yang bersifat lebih pada cara
pelaksanaan (implementation strategy).

8388
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa PPKL
Pemerintah
3
BAB

1
1.1.2. Pengertian Pengadaan
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Pengadaan di sektor pemerintah adalah kegiatan yang dilakukan untuk menyediakan


barang/jasa sebagai bagian dari fungsi dan tujuan pemerintah memberikan layanan kepada
masyarakat. Pengadaan ini dapat berbentuk pengadaan barang, pekerjaan konstruksi,
jasa lainnya atau konsultansi. Sumber dana pengadaan ini berasal dapat dari sumber
pendapatan negara seperti pajak, bagi hasil, pengelolaan aset/sumber daya alam atau
pinjaman luar negeri, bantuan dan hibah.

Tidak seperti di perusahaan swasta dimana seluruh kegiatannya dilandasi dengan tujuan
mendapatkan keuntungan, pengadaan di sektor pemerintah lebih banyak pada akuntabilitas
publik dan transparansi manfaat hasil pengadaan (value for money). Pengadaan pemerintah
baik nasional maupun internasional saat ini ditantang untuk melakukan tata kelola (good
governance) yang baik dengan peningkatan efektifitas dan efisiensi, atau dengan kata lain
pemerintah dituntut menunjukan: value for money dari hasil pengadaan.

Pengadaan dilaksanakan dengan menerapkan prinsip umum


dan etika pengadaan. Keputusan diambil berdasarkan tujuan
yang jelas dan dapat dipertanggungjawabkan, semua pihak
diberlakukan sama dan memiliki akses yang sama ke
pemerintah.

Tujuan utama pengadaan pemerintah adalah sebagai berikut:


1. Mendapatkan barang/jasa dengan kualitas yang
baik, kuantitas yang tepat, waktu kirim yang tepat, harga kompetitif dan sumber
yang benar.
2. Meminimalisir biaya administrasi pengadaan.
3. Melakukan pengadaan dengan mengikuti prinsip dasar pengadaan yaitu : efektif,
efisien, transparan, terbuka, bersaing, adil, tidak diskriminatif, akuntabel dan
menenuhi kebijakan publik.

1.1.3. Pengertian Pengadaan Pemerintah Berdasarkan Perpres 54/


2010
Pengadaan barang/jasa pemerintah yang selanjutnya disebut dengan pengadaan
barang/jasa adalah kegiatan untuk memperoleh barang/jasa oleh kementerian/lembaga/
satuan kerja perangkat daerah/institusi lainnya yang prosesnya dimulai dari perencanaan
kebutuhan sampai diselesaikannya seluruh kegiatan untuk memperoleh barang/jasa
(Perpres 54/2010 pasal 1 ayat 1).

888
4
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 3
BAB

1
Gambar 1.2 memperlihatkan proses pengadaan pada Perpres 54/2010. Proses
terdiri dari persiapan, pelaksanaan, kontrak dan pembayaran serta serah
terima pekerjaan/barang. Pengadaan dapat dilakukan melalui swakelola atau
melalui penyedia barang/jasa dengan mengikuti prinsip, kebijakan dan etika
pengadaan.

Gambar 1.2 Proses Pengadaan pada Perpres 54/2010

Dalam konteks pengadaan barang/jasa pemerintah, tantangan terbesar saat ini adalah
bagaimana menyeimbangkan tuntutan melakukan efisiensi dan kewajiban
pemberdayaan usaha kecil menengah (penyedia barang/jasa) yang mungkin belum
efisien pada proses yang transparan dan akuntabel

1.1.4. Pengertian Strategi Pengadaan Pemerintah Berdasarkan


Perpres 54/2010
Strategi pengadaan adalah usaha terbaik yang dilakukan untuk mencapai tujuan pengadaan
dalam mendapatkan barang/jasa yang tepat kualitas, tepat kuantitas, tepat waktu,
tepat sumber dan tepat harga berdasarkan aturan/prosedur, etika, kebijakan
dan prinsip pengadaan.

Gambar 1.3 Strategi Pengadaan

8588
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PPKL
Barang/Jasa Pemerintah
3
BAB

1 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

1.1.5. Hubungan Visi, Misi dan Program Kerja


Strategi K/L/D/I menggambarkan cara K/L/D/I mencapai visi atau tujuan organisasi/instansi.
Mengingat pengadaan merupakan kegiatan yang menjadi salah satu kegiatan utama dalam
menjalankan roda K/L/D/I sehingga tujuan pengadaan haruslah searah atau selaras dengan
tujuan atau program kerja K/L/D/I.

Gambar 1.4 Strategi Organisasi dan Strategi Pengadaan

Gambar 1.4 di atas memperlihatkan pengadaan harus sesuai atau sinkron dengan visi,
misi, dan program kerja K/L/D/I.

RUP dirancang sesuai dengan program kerja dan prioritas pencapaian tujuan serta
mempertimbangkan keterbatasan dana. Dalam pelaksanaan pengadaan dilakukan
usaha-usaha untuk mendapatkan barang/jasa dengan cara yang tepat.

Di bawah ini diperlihatkan contoh salah satu hubungan visi, misi, program kerja dan
tujuan pengadaan SKPD (Dinas Pertanian RI).

Visi
Mewujudkan kesejahteraan masyarakat melalui pemanfaatan sumber daya alam pertanian,
hutan, kebun dan pembangunan peternakan yang berkelanjutan dan lestari.

Misi
1. Pemanfaatan sumber daya lahan pertanian, hutan dan pembangunan bidang
peternakan secara optimal untuk kesejahteraan masyarakat
2. ....

Program Kerja
1. Program Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian
2. ....

Rencana Umum Pengadaan


1. Pengadaan konsultan pengelolaan paska panen,
pembuat perbaikan kemasan dan alat bantu promosi
hasil pertanian.
2. Pengadaan infrastruktur penanganan paska panen

888
6
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 3
BAB

1
(fasilitas penyimpanan yang berpendingin/cold storage).
3. Program lain berdasarkan prioritas yang mendukung program
kerja.

1.1. Pengertian
dan Definisi
1.2. Mengapa Stategi Pengadaan Perlu
Dilakukan?

1.2. Mengapa Strategi pengadaan perlu dilakukan karena :


Stategi
Pengadaan Untuk dapat mengidentifikasi kebutuhan dan menentukan
Perlu
Dilakukan? prioritas pengadaan dengan tepat dan benar.
Untuk mengenal dan mengetahui persepsi penyedia barang/
1.3. Ruang
Lingkup jasa terhadap organisasi/institusi pengadaan atau kondisi
Penerapan
Strategi kompetisi pasar yang berjalan.
Pengadaan
Untuk mengetahui jenis hubungan yang tepat antara organisasi/
1.4. Para Pihak
dalam institusi dengan penyedia barang/jasa terhadap barang/jasa
Strategi
Pengadaan yang akan diadakan.
Untuk dapat memilih atau menentukan jenis kontrak yang tepat
dengan para penyedia barang/jasa.
Untuk dapat menentukan cara dan metode pengadaan yang
paling tepat terhadap barang/jasa yang diperlukan.

1.3. Ruang Lingkup Penerapan Strategi


Pengadaan
Strategi pengadaan dapat dilakukan pada tahap :
Perancangan kebijakan di LKPP
Keluarannya berupa aturan atau pedoman untuk melakukan
pengadaan barang/jasa pemerintah dengan lebih strategis
dan efisien.

Contoh-contoh produk strategis tersebut antara lain :


Kebijakan pengadaan langsung tanpa tender untuk
barang/jasa yang harga pasar/kompetisi pasarnya telah
terjadi seperti pengadaan mobil, obat-obatan, sewa
hotel, gedung kantor dan kemungkinan beberapa
barang/jasa lainnya ke depan. Produk kebijakan ini
merupakan hasil dari kajian penerapan strategi

8788
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PPKL
Barang/Jasa Pemerintah
3
BAB

1 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

pengadaan setelah melakukan analisa karakteristik barang/jasa,


ketersediaan penyedia barang/jasa, sistem distribusi rantai pasokannya
apakah akan mengganggu program UKM dan TKDN dan hal-hal lain
sehingga keputusan merupakan strategi pengadaan terbaik saat ini untuk
barang/jasa tersebut.

Kewajiban penerapan e-procurement pada tahun 2012 merupakan


terobosan pada peningkatan infrastruktur atau alat bantu untuk
mendukung pengadaan yang lebih transparan, hemat waktu dan biaya
administrasi.

Kewajiban membentuk dan melakukan pengadaan melalui Unit Layanan


Pengadaan (ULP) tahun 2014, merupakan insiatif sebagai implementasi
komitmen dalam menangani pengadaan dengan lebih profesional.

Tahap Pelaksanaan Pengadaan


Pada tahap pelaksanaan strategi pengadaan dilakukan pada pembuatan RUP
dan Kaji Ulang RUP dalam kegiatan:
Mengidentifikasi kebutuhan barang/jasa;
Menganalisa keadaan pasar dan persepsi penyedia barang/jasa;
Membuat pemaketan;
Menentukan metode pengadaan; dan
Menentukan jenis kontrak.

888
8
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 3
BAB

1
1.1. Pengertian 1.4. Para Pihak dalam Strategi Pengadaan
dan Definisi
Para pihak yang terlibat dalam penerapan strategi pengadaan beserta
fungsinya adalah sebagai berikut :
1.2. Mengapa PARA PIHAK
Stategi Keterangan
Pengadaan LKPP PA/KPA PPK Pejabat Pengadaan
Perlu
Dilakukan?
Tahapan Pembuat Perencanaan Persiapan Persiapan Pemilihan
Kebijakan Pelaksanaan
Penerapan Melakukan Pembuatan RUP Kaji Ulang RUP Kaji Ulang Rencana
1.3. Ruang review Pemilihan Pengadaan
Lingkup Strategi
terhadap
Penerapan
Pengadaan kebijakan yang
Strategi
Pengadaan
ada
Dokumen Masukan dari Rencana Kerja RUP Rencana Pemilihan
pelaku, K/L/D/I Pengadaan
1.4. Para Pihak Masukan
Perkembangan
dalam
teknologi
Strategi
Pengadaan dan metode
pengadaan,
sanggah dan
lain-lain
Proses yang Review semua Identifikasi Kaji Ulang: Penetapan revisi
masukan atau kebutuhan, Identifikasi sistem pengadaan
Dilakukan
kasus-kasus Analisa resiko Kebutuhan, terdiri dari :
pengadaan dan prioritas, Anggaran Sistem Pemilihan,
dari seluruh Analisa Penyedia Biaya, Metode
K/L/D/I Barang/Jasa dan KAK, Penyampaian
Kompetisi Pasar, Penetapan Dokumen,
Penyusunan Spesfikasi Metode Evaluasi,
KAK. dan HPS, Penetapan
Penentuan Metode
Jenis Kontrak. Kualifikasi,
Penetapan
Tahapan Jadual
Pengadaan.
Keluaran Revisi atau RUP yang telah Rencana Dokumen
reformasi disusun Pelaksanaan Pengadaan,
aturan berdasarkan Pengadaan yang Dokumen Kualifikasi
pengadaan prioritas lebih realistis. dan Dokumen

Tabel 1.2 Para Pihak dalam Pengadaan Pemerintah

Tabel 1.2 di atas memperlihatkan para pihak yang terlibat dalam strategi
pengadaan, para pihak tersebut diharapkan dapat memahami modul
strategi pengadaan ini agar dapat menjalankan tugas dan fungsinya dengan
lebih efektif dan efisien atau Being Efficient from Effectiveness.

8988
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa PPKL
Pemerintah
3
BAB

1 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

888
10
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 32
BAB

BAB 2
TUJUAN DAN STRATEGI PENGADAAN

Sesuai dengan bab pendahuluan, strategi pengadaan adalah usaha


atau cara terbaik untuk mencapai tujuan pengadaan. Pada bab ini dijelaskan
lebih rinci tentang mendefinisikan tujuan pengadaan serta hubungan antara
tujuan dan strategi pengadaan.

2.1. Penetapan
Tujuan
2.1. Penetapan Tujuan Pengadaan
Pengadaan
Dalam perencanaan pengadaan, tujuan pengadaan adalah untuk
mendapatkan barang/jasa yang tepat kualitas, tepat kuantitas, tepat
2.2. Analisis
SWOT - waktu, tepat sumber dan tepat harga yang dijelaskan menjadi lebih
Alat Bantu
Penetapan rinci sehingga setiap unsur tujuan tersebut menjadi lebih akurat dan
Tujuan
terukur.
2.3. Value For
Money Model
(Mengukur Tujuan
Pencapaian No Kriteria Bagi Pembeli Contoh
Tujuan Pengadaan

2.4. Menselaraskan 1 Kualitas Fungsionalitas Apakah barang/jasa diperoleh


Tujuan memenuhi 100% kebutuhan?
Pengadaan dan Adaptabilitas dan Berapa tinggi tingkat fleksibilitas
Program Kerja barang/jasa yang bisa diterima atau
Flexibilitas
Pemerintah ditentukan?
Durasi Berapa lama umur barang/jasa yang
diadakan?
Inovasi/Keunikan Apakah tingkat
inovasi/keunikan/kebaruan produk
diperlukan menjadi kriteria kualitas?
2 Kuantitas Jumlah Jumlah yang diterima sesuai dengan
kebutuhan?
Apakah dikirim sekaligus atau secara
parsial?
3 Waktu Delivery/Penyelesaian Berapa lama barang/jasa
diterima/diselesaikan?
4 Sumber Kredibilitas & kompetensi Apakah penyedia barang/jasa adalah
perusahan yang kompeten dan dapat
dipercaya serta tidak melanggar
hukum?
Jaminan Apakah penyedia barang/jasa dapat
menjamin hingga waktu yang
ditentukan barang/jasa yang akan
diadakan?
Maintenance/Customer Apakah penyedia barang/jasa dapat
menjamin barang/jasa yang akan
Service
diadakan hingga waktu yang
ditentukan?
5 Harga Value For Money Apakah barang/jasa memberikan
Value for Money terbaik?

Tabel 2.1 Uraian Tujuan Pengadaan

811
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa PPKL
Pemerintah
32
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Dalam mendesain tujuan suatu paket pengadaan, panitia tinggal memilih


unsur tujuan mana yang menjadi prioritas utama. Hal ini akan menjadi
dasar dalam menentukan penilaian atau bobot pada tahap evaluasi
nantinya. Contoh pendefinisian tujuan/kriteria :
1. Untuk menghasilkan kualitas listrik di gedung yang belum
memiliki hubungan listrik PLN, panitia pengadaan perlu membeli
Genset dengan kriteria utama : yang dapat hidup selama 24
jam terus menerus selama 1 (satu) tahun, hanya diperlukan
waktu berhenti selama 2 (dua) jam untuk rutin maintenance
setiap bulannya dan sanggup menahan tingkat beban kejut
(naik/turun) hingga 60% dalam waktu 3 detik.
2. Untuk keperluan pembangunan proyek selama 3 (tiga) bulan
panitia memerlukan Genset dengan konsumsi BBM per jamnya
yang paling rendah.

Dari kedua kriteria di atas kita akan mendapatkan barang yang berbeda,
pada kriteria pertama yang diutamakan adalah : durasi/ketahanan dan 2.1. Penetapan
Tujuan
fleksibilitas atau faktor teknis menjadi dominan. Sedangkan pada kriteria Pengadaan
kedua faktor harga yang menjadi dominan sedangkan faktor teknis tidak
terlalu diprioritaskan. 2.2. Analisis
SWOT -
Alat Bantu

2.2. Analisis SWOT - Alat Bantu Penetapan Tujuan Penetapan


Tujuan

Untuk melaksanakan pengadaan yang baik, maka diperlukan pembenahan 2.3. Value For
kepada organisasi pelaksananya, salah satu alat yang digunakan adalah Money Model
(Mengukur
analisis SWOT. Analisis SWOT dilakukan untuk mengidentifikasi keadaan Pencapaian
Tujuan
organisasi/instansi. Dengan mengetahui kondisi internal organisasi/instansi:
2.4. Menselaraskan
Strength (kekuatan) dan Weakness (kelemahan), serta kondisi eksternal: Tujuan
Pengadaan dan
Opportunity (kesempatan) dan Threat (ancaman), diharapkan kita dapat Program Kerja
Pemerintah
merumuskan tujuan dan strategi organisasi/institusi ke depan dengan
lebih baik.

Di bawah ini dijelaskan beberapa kegunaan analisis SWOT.


Untuk mengidentifikasi faktor-faktor internal (S dan W) dan
eksternal (O dan T) organisasi/instansi dengan lebih tepat
dan akurat.

888
12
LKPP
LKPP Lembaga
LembagaKebijakan Pengadaan
Kebijakan Barang/JasaBarang/Jasa
Pengadaan Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 32
BAB

Untuk menganalisa kesempatan/peluang yang ada atau potensial untuk


dimunculkan.
Untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan organisasi/instansi dalam
menentukan pencapaian tujuan jangka panjang dan jangka pendek.
Untuk menetapkan strategi pencapaian tujuan jangka panjang (meraih peluang)
atau jangka pendek (memperbaiki kelemahan).

Bagaimana melakukan analisis SWOT?

Gambar 2.1. Contoh Analisis SWOT dan Pilihan Strategi

Biasanya beberapa personil kunci/utama (Key Person) dalam organisasi/instansi


melakukan brainstorming, membuat semua daftar yang mungkin masuk dalam
kategori masing-masing S, W, O dan T organisasi/instansi (ilustrasi pada Tabel
2.1).
Daftar ini kemudian diperingkatkan sehingga keluar beberapa daftar yang pal-
ing tepat menggambarkan keadaan organisasi/instansi saat ini.
Dari daftar S, W, O dan T tersebut dibuatlah tujuan jangka panjang dan jangka
pendek organisasi/instansi.
Dari tujuan yang telah dibuat, disusun strategi operasional dan estimasi waktu
pencapaian tujuan tersebut, dimana alternatifnya adalah :
Strategi SO : strategi menggunakan strength atau menggunakan kekuatan
untuk meraih peluang atau mencapai tujuan.
Strategi ST : strategi menggunakan strength atau menggunakan kekuatan
untuk menutupi atau mengatasi ancaman dalam mencapai tujuan.
Strategi WO : strategi memperbaiki atau meningkatkan weakness atau

813
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PPKL
Barang/Jasa Pemerintah
32
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

kekurangan untuk meraih peluang atau mencapai tujuan.


Strategi WT : strategi memperbaiki atau meningkatkan weakness atau
kekurangan untuk mengatasi ancaman dalam pencapaian tujuan.

Gambar 2.2 Analisis SWOT Sebagai Alat Bantu Penetapan Strategi

CONTOH PENERAPAN
Suatu organisasi/instansi dalam hal ini instansi Bappeda akan melaksanakan pengadaan
untuk pembangunan sistem informasi perencanaan pembangunan, dengan nilai anggaran
Rp. 200 juta, dimana keluaran yang ingin diperoleh berupa :
1. Sistem informasi berbasis website dan online.
2. Telah mengakomodir biaya online selama 1 tahun.

Maka Bappeda melakukan analisa sebagai berikut :

ANALISIS FAKTOR INTERNAL ORGANISASI


1. Kekuatan (strength)
a. Memiliki anggaran pengadaan sebesar Rp. 200 juta.
b Menjadi salah satu program prioritas.
2. Kelemahan (weakness)
a. Belum memiliki staf/pegawai yang memahami teknologi
informasi.
b. Belum memiliki infrastruktur pendukung yang memadai.

ANALISA LINGKUNGAN EKSTERNAL


3. Peluang (opportunity)
a. Konsultan teknologi informasi telah banyak.
b. Biaya pengembangan TI semakin kompetitif.

888
14
LKPP
LKPP Lembaga
LembagaKebijakan Pengadaan
Kebijakan Barang/JasaBarang/Jasa
Pengadaan Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 32
BAB

4. Ancaman (threats)
a. Diperlukan pemutahiran data dari setiap instansi.
b. Terjadinya resistensi terhadap publikasi informasi.

Peluang (Opportunity) Ancaman (Threats)


Diperlukan pemutakhiran
Konsultan Teknologi
1 1 data dari setiap
Keterangan Informasi telah banyak
organisasi/instansi
Terjadinya resistansi
Biaya pengembangan TI
2 2 terhadap publikasi
semakin kompetitif
informasi
Kekuatan (Strength) STRATEGI (SO) STRATEGI (ST)
Dengan anggaran 200 jt
Memiliki anggaran dan banyak tersedia Dengan anggaran tersebut
1
pengadaan sebesar 200 jt konsultan TI, maka diharapkan pemutakhiran
diharapkan mendapatkan data dapat lebih cepat dan
Menjadi salah satu program hasil pengadaaan yang uptodate
2
prioritas baik
Kelemahan (W eak ness) STRATEGI (WO) STRATEGI (WT)
Belum memiliki
staf/pegawai yang Konsultan TI agar
1 Pegawai yang telah
memahami teknologi mengajarkan kepada
informasi mendalami sistem tersebut
pegawai yang akan
agar dapat memutakhirkan
Belum memiliki menggunakan sistem
data secara lebih cepat
2 infrastruktur pendukung tersebut secara maksimal
yang memadai

Tabel 2.2 Contoh Penerapan Analisis SWOT

PILIHAN ASUMSI STRATEGI


1. Dengan anggaran Rp. 200 juta dan banyak tersedia konsultan TI, maka
diharapkan didapatkan hasil pengadaan yang baik.
2. Konsultan TI agar mengajarkan kepada pegawai yang akan menggunakan sistem
tersebut secara maksimal.
3. Dengan anggaran tersebut diharapkan pemutakhiran data dapat lebih cepat
dan up to date.
4. Pegawai yang telah mendalami sistem tersebut agar dapat memutakhirkan
data secara lebih cepat.

Pada dasarnya pengadaan barang/jasa adalah kegiatan jual beli dimana komponen
utamanya : adanya pembeli, adanya barang/jasa yang akan dibeli dan adanya penjual.
Dalam konteks pengadaan barang/jasa pemerintah, pembeli adalah K/L/D/I, penjual
adalah penyedia barang/jasa atau institusi K/L/D/I itu sendiri dan barang/jasa
adalah kebutuhan baik kebutuhan operasional maupun investasi yang dibiayai melalui
APBN/APBD. Dalam konteks operasional normal pembeli selalu menginginkan suatu hasil
terbaik yang disebut dengan tujuan pembelian atau pengadaan yaitu mendapatkan

815
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa Pemerintah PPKL
32
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

barang/jasa dengan kualitas, kuantitas, waktu, sumber dan harga


yang terbaik.

Dalam konteks pengadaan selain besarnya nilai barang/jasa yang akan


diadakan perlu juga diperhitungkan biaya administrasi yang dikeluarkan
untuk melakukan pengadaan tersebut. Proses yang panjang dan tidak
efisien akan membuat biaya administrasi pengadaan sangat tinggi.
Penerapan strategi pengadaan yang tepat selain akan mencapai tujuan
pengadaan dengan efisien juga akan menekan biaya administrasi
pengadaan. Biaya administrasi (akumulasi semua biaya tenaga/sdm, alat
bantu dan material pendukung serta proses melakukan pengadaan itu
sendiri).

2.3. Value For Money Model (Mengukur 2.1. Penetapan


Tujuan
Pencapaian Tujuan) Pengadaan

Dalam konteks pengadaan pemerintah salah satu kriteria yang menyatakan


keberhasilan mencapai tujuan pengadaan adalah dari melihat nilai/manfaat 2.2. Analisis
SWOT -
yang dihasilkan oleh pengadaan itu sendiri. Alat Bantu
Penetapan
Tujuan
Persamaan di bawah ini memberi gambaran semakin besar nilai V, semakin
2.3. Value For
besar nilai dalam mencapai tujuan pengadaan atau semakin dekat dengan Money Model
(Mengukur
tujuan pengadaan yang direncanakan. Pencapaian
Tujuan

2.4. Menselaraskan
Tujuan
Pengadaan dan
Program Kerja
Pemerintah

Dimana : V =Value (nilai, manfaat, kinerja)

Dari persamaan di atas terlihat bahwa V (value = nilai, manfaat, kinerja)


ditentukan oleh :
Q = Quality atau kualitas barang/jasa yang dihasilkan,
SL = Service level (responsivenes, kinerja atau performance)
Penyedia Barang/Jasa,
T = Time (delivery time) atau penyelesaian pekerjaan, apakah
tepat waktu atau tidak, dan
C = Cost atau biaya yang dipakai.

888
16
LKPP
LKPP Lembaga
LembagaKebijakan Pengadaan
Kebijakan Barang/JasaBarang/Jasa
Pengadaan Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 32
BAB

Untuk memudahkan memeringkatkan semua variabel di atas dapat diberi skor (misal dari
5-10, dengan kriteria untuk skor ini dapat ditentukan bersama antara pengguna dan
panitia pengadaan).

Nilai V akan besar jika terjadi kombinasi mendapatkan : kualitas barang/jasa yang baik,
penyedia yang responsif, waktu pekerjaan/delivery time yang cepat dan dengan harga
atau biaya terendah.

Untuk menggunakan rumus tersebut maka langkah-langkah adalah :


1. Mendefinisikan variabel dan bobot nilai.
2. Bobot nilai menggunakan skala prosentase (%).

CONTOH
Akan dilaksanakan pengadaan pembangunan gedung sekolah dengan ketentuan sebagai
berikut :
1. Nilai anggaran Rp. 10 milyar.
2. Lama pengerjaan 200 hari kalender kerja (1 minggu, 5 hari kerja).
3. Indikator kualitas : tersedianya gedung sekolah sesuai dengan spesifikasi teknis
(luas bangunan 400 m persegi, tinggi bangunan 4.5 meter, atap ....).
4. Indikator penyedia : peralatan, tim, dan pola pengerjaan.

PEMBOBOTAN
1. Biaya

BIAYA BOBOT
6.000.000.000 - 7.000.000.000 100%
7.000.000.000 - 8.000.000.000 90%
8.000.000.000 - 9.000.000.000 80%
9.000.000.000 - 10.000.000.000 70%

Tabel 2.3 Pembobotan Biaya (Contoh)

2. Waktu
WAKTU (HARI) BOBOT
120 - 140 100%
140 - 160 90%
160 - 180 80%
180 - 200 70%

Tabel 2.4 Pembobotan Waktu (Contoh)

817
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa PPKL
Pemerintah
32
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

3. Kualitas
Dapat ditentukan sesuai kriteria berdasarkan hasil pengamatan, misalkan
- Kualitas tembok .... %.
- Kualitas cat .... %.
- Kualitas atap .... %.
4. Performa
- Jumlah tim sesuai dengan ketentuan.
- Jumlah peralatan sesuai dengan ketentuan dan dalam keadaan baik.

Hasil Pengadaan :
- C = anggaran yang digunakan 8.5 miliyar, maka diberi skor 80 %
- T = pengerjaan selama 150 hari, maka diberikan skor 90 %
- Q = kualitas bangunan, berdasarkan pengamatan diberi skor 83 %
- SL = performa tim dan peralatan pendukung 85 %

Maka Nilai (value) dari kegiatan tersebut adalah :

V = Q x SL / (T x C) = 83 % x 85 % / (90 % x 80 %) = 98 %

Dapat disimpulkan bahwa nilai kualitas yang dicapai dari pengadaan tersebut sebesar
98%, yang berarti dikategorikan baik.

No Variabel Skor (Nilai/Bobot Dapat Dirancang Sendiri)

Nilai 10, untuk kualitas memenuhi 100% sesuai spesifikasi.


1 Q
Nilai 0 s/d 5, untuk yang tidak memenuhi spesifikasi.
Nilai 10, jika semua yang diminta atau dipersyaratkan telah dipenuhi.
2 SL
Nilai 5, jika tidak memenuhi persyaratan.
Nilai 10, jika 100% tepat waktu.
3 T
Nilai 5, jika terlambat 10 hari atau lebih.
Nilai 10, jika harganya paling rendah.
4 C
Nilai 5, jika harganya paling tinggi.

Tabel 2.5 Skor/Bobot Nilai Manfaat

Formula ini juga dapat digunakan sebagai alat ukur atau kinerja masing-masing paket,
mengukur kinerja pengadaan masing-masing SKPD atau akumulasi pada seluruh K/L/D/I
tersebut sudah mencapai tujuan atau belum. Isu penyerapan yang tidak optimum juga
dapat dijadikan salah satu variabel (waktu) sehingga mengurangi nilai manfaat yang
diterima oleh para stakeholders.

888
18
LKPP
LKPP Lembaga
LembagaKebijakan Pengadaan
Kebijakan Barang/JasaBarang/Jasa
Pengadaan Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 32
BAB

Misalkan kita mengadakan barang untuk perlengkapan sebuah


laboratorium untuk 10 lokasi, jika nilai kualitasnya, service level atau
tingkat pelayanan penyedia barang/jasa diberi nilai dari yang paling jelek
0 hingga yang paling baik 10, waktu kirim (10) untuk tepat waktu dan
setiap keterlambatan per hari dikurangi 1, harga beli sesuai OE
mendapatkan nilai 5, setiap kenaikan atau penurunan 2% dari OE akan
mendapatkan penambahan atau penurunan 1 nilai.
No. Kriteria Skor Penyedia A Skor Penyedia B
1 Kualitas Sesuai spesifikasi (10) Sesuai spesifikasi (10)
2 Service Level 8 Lokasi On-Time (8) 6 Lokasi On-Time (6)
Rata-rata keterlambatan Rata-rata keterlambatan
3 Waktu
2 hari (8) 1 hari (9)
4 Harga 4 % dibawah OE (7) 2 % dibawah OE (6)
V(Value)/Nilai 4480 3240
Tabel 2.6 Contoh Perhitungan Skor/Bobot Nilai Manfaat

2.1. Penetapan Dari Tabel 2.3 di atas, terlihat bahwa penyedia A memberikan nilai manfaat
Tujuan
Pengadaan atau value for money yang lebih tinggi dari penyedia B.

2.2. Analisis
2.4. Menselaraskan Tujuan Pengadaan dan
SWOT -
Alat Bantu
Program Kerja Pemerintah.
Penetapan
Tujuan
Gambar 2.3 di bawah memberikan ilustrasi bahwa pengadaan pemerintah
disusun sejalan dengan visi atau misi organisasi/instansi yang bersifat
2.3. Value For
Money Model jangka panjang dan program kerja yang bersifat tahunan (jangka pendek).
(Mengukur
Pencapaian Pengadaan menjadi bagian terpenting dalam mengelola APBN/APBD
Tujuan
karena pengadaan adalah pintu keluar terbesar APBN/APBD saat ini.
2.4. Menselaraskan
Tujuan
Pengadaan dan
Program Kerja
Pemerintah

Gambar 2.3 Keselarasan Rencana Jangka Menengah Nasional, Renstra dan Pengadaan

819
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL
Barang/Jasa PPKL
Pemerintah
32
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Pada Gambar 2.3 diperlihatkan bagaimana hubungan antara program kerja jangka
menengah, jangka pendek dan pengadaan saling terkait. Adapun kegiatan rinci untuk
pengelolaan APBN/APBD tersebut adalah sebagai berikut:
Pembuatan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional dan
Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah untuk periode 5 (lima)
tahun.
Pembuatan Renstra (Rencana Strategis) K/L dan pemerintah daerah membuat
Renstra (Rencana Strategis) SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah).
Dari Renstra K/L dan Renstra SKPD disusun Renja (Rencana Kerja) K/L dan
Renja (Rencana Kerja) SKPD yang berlaku untuk 1 (satu) tahun.
Renstra Pengadaan dibuat setelah proses ini dan digunakan untuk pendukung
pembuatan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) K/L dan SKPD.

Diskusi Kelompok

1. Pilih salah satu instansi anda bekerja saat ini sebagai jenis organisasi/
instansi kelompok.
2. Buatlah Analisis SWOT organisasi/instansi tersebut dan tujuan organisasi/
instansi 5 (lima) tahun ke depan.
3. Tentukan strategi yang diambil dalam mencapai tujuan organisasi/instansi.
4. Buatlah program kerja organisasi/instansi dalam mencapai tujuan tersebut.
5. Buatlah daftar prioritas pengadaan barang/jasa terkait untuk mencapai tujuan
organisasi.

888
20
LKPP
LKPP Lembaga
LembagaKebijakan Pengadaan
Kebijakan Barang/JasaBarang/Jasa
Pengadaan Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 33
BAB

BAB 3
ANALISA BESARAN BELANJA,
RESIKO DAN PRIORITAS
PENGADAAN

Agar memberikan nilai maksimal (best value for money) dalam pengadaan
barang dan jasa pemerintah, maka perlu diterapkan strategi yang tepat.
Strategi yang tepat akan menghasilkan barang/jasa sesuai dengan tujuan
yang diinginkan. Dalam proses penentuan strategi pengadaan tersebut,
pertama diperlukan alat bantu untuk menentukan kategori barang/jasa
yang dibeli, tingkat resikonya jika barang/jasa tersebut tidak ada dan
membuat prioritas pengadaan dalam konteks penggunaan anggaran
terbatas.
3.1. Supply
Positioning
Model (SPM)
3.1. Supply Positioning Model (SPM)
Supply positioning model adalah alat bantu yang digunakan untuk
3.2. Penentuan
Prioritas mengidentifikasi kebutuhan pengadaan pada suatu organisasi/instansi
Pengadaan
sehingga dapat ditentukan prioritas pengadaan.

Model ini direpresentasikan dengan 2 (dua), yaitu sumbu X dan Y. Yang


memiliki arti sebagai berikut :
Dampak/Resiko

Nilai Pengadaan per Tahun (Rp)


Gambar 3.1 Ilustrasi Sumbu X dan Sumbu Y

Sumbu X : Jumlah/Nilai Pengadaan per Tahun


Untuk Setiap Jenis Barang/Jasa
Sumbu ini merepresentasikan nilai pengadaan/pembelian rata-rata
pertahunnya. Nilai ini bergantung pada volume dan harga,

821
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

berdasarkan prinsip Pareto, biasanya 80% jumlah barang/jasa (umumnya paket-


paket kecil) nilainya mewakili 20% total nilai pengadaan atau anggaran yang terserap
dan 20% jumlah barang/jasa (paket) mewakili 80% total nilai pengadaan.

Sumbu Y : Dampak/Resiko Barang/Jasa Tersebut Terhadap Kegiatan


Organisasi/Instansi
Sumbu Y, memperlihatkan tingkat resiko/dampak barang/jasa yang akan diadakan
terhadap organisasi/instansi. Semakin tinggi, maka semakin besar dampak/resiko/
pentingnya barang/jasa tersebut terhadap organisasi/instansi. Distribusi barang/
jasa pada supply positioning model jika dikelompokkan dengan mempertimbangkan
resiko/dampaknya terhadap organisasi/instansi dapat dikelompokkan sebagai
berikut :

T = Tinggi S = Sedang
R = Rendah D = Dapat diabaikan

Gambar 3.2 Ilustrasi Supply Positioning Model

Pada Gambar 3.2 terlihat barang yang termasuk pada kelompok T (Tinggi) adalah barang
yang memiliki tingkat prioritas yang tinggi, baik dari sisi nilainya yang tinggi juga tingkat
pentingnya barang/jasa tersebut dalam mencapai tujuan organisasi/instansi. Kemudian
tingkat prioritas ini turun kepada barang/jasa pada kelompok S, R dan D.

22
888
22 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 33
BAB

Supply positioning model digunakan untuk :

Membuat skala prioritas atas penggunaan waktu dan biaya dalam pengadaan.
(menentukan dimana proses administrasi perlu kompleks atau sederhana).
Membuat strategi pengadaan terhadap barang/jasa yang diperlukan tersebut.

Mengingat keterbatasan anggaran penentuan prioritas, sangat penting dilakukan


perencanaan pengadaan. Hal ini akan menjamin pelaksanaan program dapat tercapai
sesuai tujuan yang sudah ditetapkan.

Bagaimana memplot barang/jasa atau memposisikan pengadaan


barang/jasa dalam supply positioning model?

Untuk menentukan batas besarnya nilai pengadaan per tahun dapat dilakukan
dengan mempelajari nilai pembelian sebelumnya kemudian menentukan batasan
rendah sedang dan tinggi (misalnya batasan ini diambil Rp. 200 juta).
Untuk menentukan tinggi/rendahnya dampak barang/jasa terhadap organisasi/
instansi dapat dilakukan dengan membuat skala resiko (misal dari 1 s/d 10)
barang/jasa tersebut dengan kriteria yang disepakati secara internal.

Dalam penggunaan SPM sebagai alat bantu untuk menerapkan strategi pengadaan, barang/
jasa pada SPM dikelompokkan dalam 4 (empat) kuadran sebagai berikut:

Gambar 3.3 Supply Positioning Model Dalam Kuadran

823
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3
Kuadran rutin (routine)
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Adalah kategorisasi barang/jasa yang total nilai pembeliannya rendah


dan resiko/dampak jika barang/jasa tersebut rendah sehingga tidak akan
menyebabkan organisasi/instansi tersebut berhenti beroperasi/bekerja.

Barang dengan kategori ini tipenya biasa, sifat dan spesifikasinya standar, atau
gampang diperoleh di pasar seperti : alat tulis kantor (ATK), peralatan
sederhana, sparepart umum atau barang-barang yang pembuatannya tidak
perlu teknologi khusus. Penyedia barang jenis ini umumnya dapat berupa toko,
grosir, supplier serba ada dan lain-lain. Untuk jasa biasanya adalah jasa-jasa
yang sederhana yang penyedianya juga banyak.

Kuadran umum (Leverage)


Adalah kategorisasi barang/jasa yang total nilai pembeliannya tinggi tetapi
resiko/dampaknya jika barang/jasa tersebut rendah atau tidak akan
membuat organisasi/instansi tersebut berhenti beroperasi/bekerja. Biasanya
barang/jasa pada kuadran ini memiliki banyak penyedia barang/jasanya.

Barang pada kuadran ini belum memerlukan teknologi tinggi atau spesifik,
umumnya banyak tersedia di pasar dan penyedia barangnya juga banyak. Barang
pada kuadran ini dapat sama dengan barang yang terdapat pada kategori ru-
tin tetapi hanya berbeda jumlah atau volumenya. Ketersediaan penyedia
barangnya juga umumnya banyak. Untuk jasa biasanya adalah jasa yang sama
dengan kuadran rutin tetapi volume atau lama pekerjaannya yang lebih besar.

Contohnya seperti pengadaan konstruksi jalan, rumah, sekolah, pengadaan


alat transportasi dan lain-lain yang nilainya besar tetapi tingkat resikonya tidak
terlalu tinggi.

Kuadran khusus (Bottleneck)


Adalah kategorisasi barang/jasa yang total nilai pembeliannya rendah
tetapi resiko/dampaknya terhadap kegiatan organisasi/instansi tinggi. Jika
barang/jasa tersebut tidak tersedia, maka dapat
menyebabkan organisasi/instansi tersebut berhenti
beroperasi/bekerja.

Barang pada kategori ini sudah bersifat khusus, perlu

24
888
24 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ
rancang bangun spesifik baik sesuai dengan kebutuhan khusus atau merek
33
BAB

khusus.

Contohnya seperti sparepart untuk mesin-mesin khusus seperti generator, alat


berat, mesin-mesin yang hanya dipakai untuk kegiatan khusus. Mengingat barang
ini bersifat khusus dimana umumnya penyedia barangnya juga terbatas atau
sedikit.

Untuk jasa biasanya adalah jasa-jasa yang penyedia jasanya memerlukan


keahlian khusus, dan jumlah penyedia jasanya tidak banyak.

Contohnya seperti mencari konsultan membuat modul-modul pelatihan khusus,


pekerjaan pengelasan bawah air, pemadam kebakaran dan lain-lain.

Kuadran kritikal (Critical)


adalah kategorisasi barang/jasa yang total nilai pembeliannya tinggi dan
resiko/dampaknya terhadap kegiatan organisasi/instansi tinggi. Jika barang/
jasa tersebut tidak tersedia, maka dapat menyebabkan organisasi/instansi
tersebut berhenti beroperasi/bekerja.

Barang pada kuadran ini adalah barang yang bersifat khusus atau spesifik yang
penyedia barangnya terbatas. Umumnya membuat barang jenis ini memerlukan
teknologi atau rekayasa teknologi yang unik atau khusus.

Contohnya seperti mesin-mesin generator, pompa dan lain-lain dengan


pembangkit gas, air, angin, atau tenaga surya.

Untuk contoh jasa seperti jasa seismik ekplorasi, pengeboran horizontal,


pembuatan jalan layang dan lain-lain. Penyedia untuk barang/jasa kategori ini
umumnya sedikit.

Jika diringkas karakteristik masing-masing kuadran terlihat sebagai tabel berikut:

Keterangan Rutin Umum Khusus Kritikal


Resiko Pengadaan terhadap
Rendah Rendah Tinggi Tinggi
Organisasi/Institusi
Variatif Variatif
Jenis Barang/Jasa Standar Standar
(Tidak Standar) (Tidak Standar)
Jumlah Penyedia Barang/Jasa Banyak Banyak Sedikit Sedikit
Jumlah Pembelian Rendah Tinggi Rendah Tinggi
Daya Tarik Penyedia Barang/Jasa Rendah Tinggi Rendah Tinggi

Tabel 3.1 Ringkasan karakteristik masing-masing kuadran

825
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3
Memahami Implikasi Posisi Barang/Jasa pada
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Supply Positioning Model


Posisi barang/jasa pada supply positioning model sangat
mempengaruhi strategi pengadaan untuk barang/jasa yang
berdekatan tetapi berbeda kuadran ada kemungkinan akan memiliki
strategi yang sama dalam pengadaannya.

Gambar 3.4 Supply Positioning Model Barang Berdekatan

Pada Gambar 3.4 terlihat bahwa barang/jasa dengan item a walau


masih dalam kuadran rutin tetapi memiliki karakteristik yang sudah
berbeda. Sedangkan barang/jasa item b dan item c walau berada 3.1. Supply
Positioning
dalam kuadran yang berbeda tetapi memiliki karakter yang hampir Model
(SPM)
sama atau strategi pengadaan yang diambil bisa hampir sama (lihat
3.2. Penentuan
lebih rinci pada Gambar 3.4). Prioritas
Pengadaan

3.2. Penentuan Prioritas Pengadaan


Dalam mewujudkan program kerja menjadi rencana pengadaan dalam
anggaran terbatas perlu dilakukan prioritas. Prioritas ini dilakukan dengan
menganalisa, menyusun RUP dan mengkaji ulang RUP, pengguna
anggaran (PA)/KPA, PPK atau Unit Layanan Pengadaan (ULP) atau pejabat
pengadaan sering menghadapi situasi dimana jumlah paket (spesifikasi
dan HPS) yang dikaji ulang cukup banyak sementara waktu yang tersedia
sangat terbatas. Untuk itu perlu dilakukan prioritas.

Alasan melakukan prioritas :


Jumlah anggaran terbatas.
Kemampuan jumlah SDM penyusun spesifikasi barang/jasa
terbatas.

26
888
26 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 33
BAB

Mendapatkan prioritas bila:


Barang/jasa yang berdampak tinggi bagi organisasi/instansi.
Barang/jasa yang nilainya tinggi.
Barang/jasa yang teknologinya berubah sangat cepat.
Merupakan barang/jasa baru.

Landasan melakukan prioritas untuk pengadaan barang/jasa yang jumlahnya banyak dan
kompleks adalah :

1. Nilai Total (Expenditure)


a. Merupakan nilai total pengadaan barang/jasa.
b. Menggunakan pendekatan klasifikasi abc dan konsep Pareto.

2. Dampak terhadap Kinerja (Impact)


a. Ditentukan oleh PIP (potential impact on performance) suatu barang/jasa
terhadap organisasi/instansi pengguna barang/jasa.
b. Ditentukan dengan value for money (value creation) model.

3. Pendekatan Klasifikasi ABC dan Konsep Pareto


Langkah-langkah klasifikasi abc :
1. Kumpulkan data seluruh item (nama, harga, rata-rata penggunaan).
2. Hitung nilai penggunaan.
3. Buat peringkat dari nilai penggunaan.
4. Buat nilai penggunaan kumulatif.
5. Hitung persentase nilai penggunaan kumulatif.
6. Klasifikasikan dalam kelas-kelas : A, B, dan C.

Gambar 3.5 Pendekatan Klasifikasi ABC

Nilai : A = tinggi, B = sedang, C = longgar.

827
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Contoh data pembelian sparepart.


Jumlah Harga Total
No No Part Satuan Order per Volume Satuan per
Tahun (x) (000 Rp) Tahun
1 SP-001 Unit 3 80 200 48.000
2 SP-002 Unit 2 90 40 7.200
3 SP-003 Unit 1 40 50 2.000
4 SP-004 Unit 5 100 55 27.500
5 SP-005 Unit 3 70 60 12.600
6 SP-006 Unit 2 40 300 24.000
7 SP-007 Unit 1 30 70 2.100
8 SP-008 Unit 2 160 60 19.200
9 SP-009 Unit 3 160 56 26.880
10 SP-010 Unit 4 80 60 19.200
11 SP-011 Unit 2 100 70 14.000
12 SP-012 Unit 3 30 200 18.000
13 SP-013 Unit 4 50 66 13.200
14 SP-014 Unit 4 80 100 32.000
15 SP-015 Unit 4 56 65 14.560
16 SP-016 Unit 1 100 60 6.000
17 SP-017 Unit 2 60 50 6.000
18 SP-018 Unit 2 90 30 5.400
19 SP-019 Unit 4 40 100 16.000
20 SP-020 Unit 2 160 120 38.400
Tabel 3.2 Pendekatan Klasifikasi ABC

Setelah diurutkan:

Tabel 3.3 Pendekatan Klasifikasi ABC (Setelah Diurutkan)

28
888
28 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 33
BAB

Dampak Pengadaan Barang/Jasa terhadap Kinerja


Setiap unit kerja (organisasi/instansi) pasti memiliki sasaran atau target yang hendak
dicapai, baik dalam tahun ini atau lima tahun ke depan, untuk selanjutnya kita
sebut dengan tujuan organisasi/instansi.

Mengingat pengadaan barang/jasa merupakan salah satu pos utama organisasi/


instansi dalam mengeluarkan biaya, sehingga pengadaan harus ditujukan untuk
menunjang tercapainya sasaran organisasi/instansi. Hal ini biasanya tertuang dalam
tujuan pengadaan barang/jasa, yang untuk mudahnya disebut dengan sasaran
pengadaan.

Setiap tujuan pengadaan pasti memiliki dampak yang berbeda terhadap kinerja
organisasi/instansi, untuk memudahkan disebut PIP. Sehingga pada PIP dikenal 3
(tiga) tingkat : T (tinggi), S (sedang), dan R (rendah).

Contoh penetapan kriteria sasaran pengadaan untuk barang/jasa jenis tertentu


pada suatu unit kerja sebagai berikut :

No Sasaran Pengadaan Rating PIP


1 Keandalan Tinggi (Fungsi & Flexibilitas ) T
2 Produk Inovatif R
3 Tepat Waktu S
4 Harga Kompetitif R
5 Mutu Tinggi S

Tabel 3.4 Kriteria Sasaran Pengadaan

Rating PIP di atas ditetapkan berdasarkan sasaran pengadaan untuk barang/jasa


tertentu, rating PIP ini dapat berubah bergantung pada jenis barang/jasa. Misalnya
(dalam kasus pembelian sparepart di atas). Tujuan pengadaan adalah : sebelum
listrik PLN masuk, maka sumber listrik dari genset yang dimana genset tersebut
dijamin bisa beroperasi menerus selama 24 jam perhari dan 7 hari perminggu
tanpa perlu perawatan tinggi.

Untuk mendukung tujuan pengadaan di atas diperlukan pengadaan sparepart genset


yang memiliki keandalan tinggi. Dalam kasus ini fungsi dan fleksibilitas/keandalan
menjadi sasaran pengadaan dimana memiliki rating PIP : t (tinggi) dan yang
lainya seperti dicantumkan pada Tabel 3.4 di atas. Sasaran pengadaan ini menjadi
kriteria barang yang diminta, yang disampaikan dalam dokumen penawaran.

829
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Kesimpulan hasil penawaran yang diperoleh sebagai berikut :

Barang/Jasa yang Dibeli : Sparepart Diesel Genset

Rating Sasaran Hasil Evaluasi


PIP Pengadaan SP-002 SP-004 SP-009
Keandalan Maintenance Maintenance Maintenance
Tinggi (Free Setiap Setiap Setiap
Maintenance 6 bulan 1 bulan 1 bulan
T
selama 6 bulan
kontrak )
T R S
Tepat Waktu 2 (dua) hari
(paling lambat setelah jadual
S
3 hari setelah
jadual) S
Harga Harga 5%
Kompetitif dibawah HPS
R
(dibawah HPS)
R
Mutu tinggi Tingkat Reject
S (Reject min <3%
5%) S
Produk Inovatif Alternatif
R Produk
R
Rating PIP Keseluruhan T R S

Tabel 3.5 Kriteria PIP (Potential Impact on Performance)

Berdasarkan Tabel 3.5 di atas, terlihat bahwa SP-002 memiliki dampak total (rat-
ing PIP keseluruhan) T (tinggi) diikuti dengan SP-009 (S) dan SP-005 (R). Nilai ini
bergantung pada penentuan sasaran pengadaan dan kategorisasi barang/jasa
tersebut dalam kuadran supply positioning model.

Sekarang, setiap jenis pengadaan memiliki 2 (dua) indikator : rating PIP dan
klasifikasi abc. Misalnya untuk kasus sparepart :

No PART KLASIFIKASI ABC RATING PIP


1 SP 002 A T
2 SP 009 A S
3 SP 004 A R
Tabel 3.6 Kriteria Klasifikasi ABC vs PIP

30
888
30 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 33
BAB

Berdasarkan klasifikasi abc dan rating PIP keseluruhan disusun supply posi-
tioning model seperti gambar berikut ini :

Gambar 3.6 Klasifikasi ABC vs PIP

Bila hendak dilakukan langkah prioritas berdasarkan kedua indikator di atas, maka
dalam SPM dilakukan pemisahan sebagai berikut:

INDIKATOR
PRIORITAS
PIP ABC

I TINGGI TINGGI TINGGI

SEDANG SEDANG
II SEDANG TINGGI SEDANG
SEDANG TINGGI

TINGGI RENDAH
SEDANG RENDAH
II RENDAH
RENDAH TINGGI
RENDAH SEDANG

TIDAK DI
PRIORITAS RENDAH RENDAH
KAN

Tabel 3.7 Tabel penentuan prioritas

831
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm eL PP
Barang/Jasa KL
Pemerintah
3
BAB

3 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Hasil akhir dari analisa ini terlihat dalam gambar di bawah ini :

Gambar 3.7 Kategorisasi prioritas

Dengan demikian, berdasarkan supply positioning model dapat disimpulkan bahwa:

PRIORITAS PENGADAAN

Pertama SP 002

Kedua SP 004

Ketiga SP 009
Tabel 3.8 Tabel Contoh Kasus Penentuan Prioritas

Dengan mengetahui ini kita dapat melakukan prioritas sparepart mana yang akan
dilakukan pertama dan penentuan bobot dalam sistem penilaian atau evaluasi.

Diskusi Kelompok
1. Pilih salah satu institusi anda bekerja saat ini sebagai jenis organisasi
kelompok.
2. Buatlah pengelompokan barang/jasa untuk masing-masing kuadran.
3. Dari daftar tersebut tentukan Tujuan Pengadaan dan buatlah peringkat
prioritasnya.

32
888
32 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP Lembaga
LKPP Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

BAB 4
ANALISIS PENYEDIA BARANG/JASA

Setelah mengetahui prioritas barang/jasa yang akan diadakan, langkah


berikutnya adalah mendesain atau menentukan jenis kontrak atau
hubungan terbaik antara organisasi/instansi pembeli dan penyedia barang/
jasa. Di bawah ini akan dijelaskan alat bantu atau alat analisa tersebut :

4.1. Supplier 4.1. Supplier Perception Model (SPCM)


Perception
Model
(SPCM) Supplier perception model, adalah alat bantu yang digunakan untuk
4.2. Tipe
menganalisa motivasi atau ketertarikan penyedia barang/jasa terhadap
Hubungan
Pembeli dan
pengadaan yang akan dilakukan.
Penyedia
Barang/Jasa
SPCM adalah model yang menggambarkan pandangan/persepsi/
4.3. Hubungan ketertarikan penyedia barang/jasa terhadap organisasi/instansi pembeli.
yang Sesuai
Antara SPM Persepsi ini didorong oleh nilai pengadaan dan tingkat ketertarikan/motivasi
dan SPCM
penyedia barang/jasa dalam menawarkan barang/jasanya.

Gambar 4.1 Supplier Perception Model

Daya tarik organisasi/instansi pembeli di mata penyedia


barang/jasa dapat dikarenakan oleh :
Apakah strategi usaha organisasi/instansi pembeli dengan
penyedia barang/jasa sejalan?
Apakah penyedia barang/jasa merasa nyaman menjadi
penyedia barang/jasa di organisasi/instansi pembeli tersebut?

833
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Apakah kondisi keuangan baik dan pembayaran lancar?


Apakah organisasi/instansi pembeli memberikan peluang pengembangan usaha
kepada para penyedia barang/jasa?
Apakah menjadi penyedia barang/jasa di organisasi/instansi tersebut memberikan
keuntungan lain (reputasi, menaikan kredibilitas penyedia dan lain-lain)?

Persepsi penyedia barang/jasa terhadap organisasi/instansi pembeli


berdasarkan besarnya nilai pendapatan

Nilai Pengadaan Terhadap


Persepsi Penyedia Terhadap
Persentase Pendapatan
Pembeli
Penyedia
Di atas 15% High/Tinggi (H)
5% s/d 15% Moderately High/Sedang (M)
0,8% s/d 5% Low/Rendah (L)
Di bawah 0,8% Negligible/Diabaikan (N)
Tabel 4.1 Tabel Persepsi Penyedia

Tabel di atas memperlihatkan semakin besar nilai pembelian terhadap penyedia


barang/jasa semakin tinggi tingkat ketertarikan penyedia barang/jasa terhadap
organisasi/instansi pembeli.

Persepsi penyedia barang/jasa ini dapat dikategorikan sebagai


berikut :
Persepsi penyedia barang/jasa dapat dikelompokkan dalam 4 (empat) kategori
yaitu : kategori marginal, kategori exploit, kategori develop dan kategori core.
Keempat kategori ini memberikan gambaran karakteristik dan motivasi masing-
masing penyedia barang/jasa terhadap organisasi/instansi pembeli.

Kategori marginal
Penyedia barang/jasa pada kategori ini, memiliki kondisi atau karakteristik
sebagai berikut :
Motivasi penyedia barang/jasa rendah.
Tingkat prioritas menjual ke organisasi/instansi pembeli di sisi penyedia
barang/jasa rendah.
Posisi tawar-menawar organisasi/instansi pembeli rendah.
Potensi pengembangan usaha bagi penyedia barang/jasa kecil.
Menganggap transaksi ke organisasi/instansi pembeli sebagai bisnis
tambahan/sampingan saja.

888
34
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

Contoh penyedia barang/jasa kategori ini adalah penyedia yang dapat


menyediakan banyak jenis barang, bahkan jasa. Penyedia kategori umum
atau serba ada. Pada umumnya penyedia barang/jasa jenis ini mengikuti
pelelangan apa saja dan mengambil barang dari sumber diatasnya misalnya
distributor atau pabrikan.

Kategori exploit
Penyedia barang/jasa pada kategori ini, memiliki kondisi atau karakteristik
sebagai berikut :
Nilai pembelian terhadap penyedia barang/jasa besar tapi penyedia
barang/jasa tidak tertarik membangun kerjasama jangka panjang
dengan organisasi/instansi pembeli.
Tidak ada langkah-langkah khusus yang ditempuh penyedia barang/
jasa untuk membuat organisasi/instansi pembeli menjadi klien utama.
Jika penyedia barang/jasa paham dengan posisinya, mereka cenderung
menaikkan harga jualnya.

Penyedia barang/jasa kategori ini adalah penyedia yang memiliki barang/


jasa atau dapat menyediakan barang/jasa yang sifatnya masih standar/
umum. Contohnya seperti grosir, distributor atau pabrikan. Dan untuk jasa/
jasa lainnya seperti konsultan pelaksana pada proyek konstruksi, katering,
penyediaan tenaga kerja dan lain-lain. Karena barang/jasa yang disediakan
bersifat umum atau standar sehingga banyak penyedia yang dapat
menyediakan barang/jasa hal tersebut.

Pada kondisi ini penyedia barang/jasa biasanya mencoba menawarkan


berbagai promosi dan diskon dengan harapan akan mendapatkan volume
pembelian dan keuntungan yang tinggi. Di sisi lain, karena penyedia kategori
ini cukup banyak, sehingga akan terjadi kompetisi yang tinggi.

Penyedia pada kelompok ini belum


menganggap perlu membina jangka panjang
atau hubungan khusus karena jumlah
pembeli atau potensi pembelinya juga
banyak.

835
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Kategori develop
Penyedia barang/jasa pada kategori ini, memiliki kondisi atau karakteristik
sebagai berikut :
Nilai transaksi bisnis dengan penyedia barang/jasa ini kecil, tetapi
mereka senang menjadi penyedia barang/jasa di organisasi/instansi
pembeli.
Penyedia barang/jasa siap meluangkan waktu dan biaya untuk
membangun kerjasama jangka panjang dengan organisasi/instansi
pembeli.
Penyedia di kuadran ini sangat ideal untuk pengembangan hubungan
kerja jangka panjang.

Contoh penyedia pada kategori ini adalah penyedia yang memiliki produk
yang khusus atau tidak standar. Produk khusus ini membuat posisi penyedia
barang/jasa sangat spesifik dan tidak dapat diikuti oleh banyak penyedia
barang/jasa lainnya. Contohnya seperti penyedia yang memproduksi
sparepart khusus, atau barang-barang yang didesain sesuai kebutuhan
pembeli, tetapi nilai unitnya tidak terlalu mahal.
Untuk jasa contohnya seperti instruktur/konsultan
materi pelatihan PBJ/ISO/HSE dan lain-lain.

Karena kekhususan barang/jasa yang disediakan


oleh penyedia atau barang/jasa tersebut menjadi
bisnis utama penyedia sehingga penyedia berusaha
membangun relasi yang kuat dengan pembeli. Hal
ini dilakukan selain untuk menjaga tingkat
pendapatan juga untuk menjamin kelangsungan
hidup penyedia barang/jasa.

Kategori core
Penyedia barang/jasa pada kategori ini, memiliki kondisi atau karakteristik
sebagai berikut :
Kebutuhan organisasi/instansi pembeli sudah merupakan bisnis inti
dari penyedia barang/jasa.
Melakukan langkah-langkah yang serius untuk membina hubungan
jangka panjang dengan organisasi/instansi pembeli.

888
36
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

Penyedia barang/jasa yang ideal untuk hubungan jangka panjang.

Contoh penyedia barang/jasa kategori ini adalah penyedia yang


memproduksi barang atau menyediakan jasa yang khusus yang nilainya
besar yang tidak dapat disediakan oleh banyak penyedia barang/jasa yang
lain. Biasanya penyedia jenis ini menguasai teknologi khusus atau tinggi
yang tidak dikuasai banyak penyedia barang/jasa.

Contohnya seperti pabrikan pembuat pipa khusus pengeboran, penyedia


alat-alat berat (konstruksi atau lain sebagainya), peralatan laboratorium
khusus dan lain-lain. Untuk jasa/konstruksi contohnya seperti perusahaan
penyedia jasa pengeboran, pembuatan jalan layang atau bangunan berlantai
tinggi.

Kompetisi pada kelompok ini rendah sehingga pembeli biasanya melakukan


pendekatan khusus dalam melakukan pengadaan. Dari sisi penyedia karena
tidak banyak pembeli yang akan membeli barang/jasa mereka, sehingga
penyedia akan mengusahakan untuk mendapatkan kontrak atau hubungan
usaha yang jangka panjang.

Hubungan Antara Supply Positioning Model Dengan Supplier Per-


ception Model
Organisasi/instansi pengadaan harus dapat melakukan analisa dan
menghubungkan antara kebutuhan dan kondisi pasar serta ketersediaan penyedia
barang/jasa sebelum menentukan metode pemilihan penyedia barang/jasa serta
jenis kontrak yang tepat.

Gambar 4.2 Hubungan Antara Supplier Perception Model


dengan Supply Positioning Model

837
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Pada Gambar 4.2 di atas diperlihatkan bahwa :

Untuk barang/jasa dengan kategori rutin, tersedia dua jenis atau kategori
penyedia barang/jasa yang cocok, yaitu penyedia kategori marginal dan
develop.
Untuk barang/jasa dengan kategori umum, tersedia dua jenis atau kategori
penyedia barang/jasa yang cocok, yaitu penyedia kategori exploit dan
develop.
Untuk barang/jasa dengan kategori khusus, hanya tersedia satu jenis
atau kategori penyedia barang/jasa yang cocok, yaitu kategori develop.
Untuk barang/jasa dengan kategori kritikal, hanya tersedia satu jenis
atau kategori penyedia barang/jasa yang cocok, yaitu kategori core.

Pengaruh dari Supplier Perception Model


Tabel di bawah ini memperlihatkan sikap atau hubungan yang harus
dikembangkan di sisi pembeli setelah mengetahui bagaimana posisi pembeli
dan sikap penyedia barang/jasa terhadap pengadaan yang dilakukan.

Persepsi (Daya Tarik) Penyedia


Sikap/Hubungan yang Dikembangkan
Barang/Jasa Terhadap Pengadaan
Pembeli
Organisasi/Institusi
Rendah Jadi pembeli yang baik
Buat hubungan menuju kontak yang lebih
Sedang Tinggi
besar
Sedang Tinggi Buat hubungan jangka panjang
Tabel 4.2 Supplier Perception Model

Pada Tabel 4.2 diperlihatkan bahwa sikap pembeli harus melihat kondisi atau
persepsi penyedia barang/jasa. Hal ini diperlukan agar tujuan proses pengadaan
mencapai tujuannya dengan baik.

Kerangka dalam Strategi Pengadaan


Dari kedua alat bantu analisa supply positioning model dan supplier perception
model terlihat bahwa :

Kompetisi/pasar ideal terjadi pada kondisi leverage, karena nilai


pembelian tinggi dan resiko pengadaan rendah sehingga banyak
tersedia penyedia barang/jasa. Kondisi ini akan memungkinkan
terjadinya persaingan/kompetisi yang akan mengakibatkan
pengadaan dengan harga yang bersaing. . . . . . .

888
38
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

Mengingat hal tersebut di bawah ini dijelaskan hal-hal yang dapat dilakukan
untuk mencapai kondisi persaingan/pasar tersebut :

Strategi Menuju Leverage


Bagaimana meningkatkan nilai pengadaan?
Mengelompokkan permintaan/pemaketan yang sama menjadi satu
kontrak pengadaan.
Menggabungkan permintaan barang/jasa dari beberapa unit kerja/
usaha.
Beberapa organisasi/instansi membeli barang/jasa yang sama secara
bersamaan (secara nasional).

Sebagai contoh dalam pengadaan kendaraan bermotor dan obat-obatan,


saat ini. Bagi penyedia barang/jasa secara volume, nilai pengadaan ini
menjadi sangat besar dan sangat menarik untuk dikompetisikan.

Bagaimana menurunkan resiko?


Periksa spesifikasi barang/jasa untuk menstandarisasikan barang/jasa
yang dicari.
Mencari sumber atau penyedia barang/jasa baru.
Membantu meningkatkan kemampuan penyedia barang/jasa

Gambar 4.3 Strategi Menuju Leverage

Contoh inisatif ini adalah dengan mempelajari kerumitan dari barang/jasa yang
akan dibeli. Dengan mengetahui ini usahakan melakukan pemecahan atau
mengumpulkan barang/jasa yang bisa distandarkan. Jika pada barang/jasa
dengan kategori bottleneck tersebut bisa masuk menjadi barang/jasa dalam
kuadran marginal sedangkan pada kategori core dapat menjadi barang/jasa
kategori umum.

839
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

4.2. Tipe Hubungan Pembeli dan Penyedia 4.1. Supplier


Perception
Barang/Jasa Model
(SPCM)
Tipe atau potensi hubungan antara penyedia barang/jasa untuk
pengadaan barang/jasa tertentu akan sangat berhubungan 4.2. Tipe
Hubungan
dengan jenis kontrak yang akan dibuat. Pembeli dan
Penyedia
Gambar 4.4 memperlihatkan jenis hubungan dari kiri yang Barang/Jasa

paling lepas/jarang/rendah (loose) hingga kekanan yang pal- 4.3. Hubungan


yang Sesuai
ing terikat/dekat/dalam (deeper). Antara SPM
dan SPCM
Parameter yang menentukan perubahan dari kontinum paling
kiri kekanan adalah naiknya resiko karena organisasi/instansi
pembeli mulai membeli barang/jasa dengan nilai dan resiko
yang lebih tinggi.

Gambar 4.4 Hubungan antara Pembeli dan Penyedia

Pada Perpres 54/2010 hubungan yang paling kiri seperti pembelian


langsung yang buktinya cukup dengan kuitansi, kemudian bergerak
ke kanan hanya dengan SPK (surah perintah kerja) dan semakin
ke kanan diperlukan hubungan yang lebih kuat dan formal dalam
bentuk kontrak payung dengan waktu yang lebih panjang.

Hubungan Spot Purchase (Sekali Beli/Beli Putus)


Hubungan antara pembeli dan penyedia barang/jasa yang pal-
ing sederhana, paling renggang atau hanya sekali transaksi.
Pada hubungan ini kondisi yang diinginkan atau dasar
melakukan transaksi adalah :

888
40
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

Mendapatkan deal yang terbaik pada saat transaksi.


Penekanan ke masalah harga.
Tidak ada hubungan khusus dengan penyedia barang/jasa.
Umumnya penyedia barang/jasa melihatnya bukan sebagai prioritas utama.
Biaya akan tinggi jika menggunakan banyak penyedia barang/jasa.
Cocok untuk kebutuhan yang sangat jarang.
Cocok untuk produk standar, switching cost (biaya ganti penyedia) yang
rendah dan nilai pengadaan yang tidak terlalu tinggi.

Sebagai contoh pembelian ATK dengan nilai di bawah 5 juta rupiah yang dapat
dilakukan dengan pengadaan langsung.

Hubungan Regular Trading (Pembelian Berulang)


Hubungan antara pembeli dan penyedia barang/jasa yang mulai berulang.
Penjual mulai mengenali pembeli dan pembeli mulai menumbuhkan rasa
percaya atau pertimbangan pembelian kembali kepada penyedia. Adapun
karakteristik pada pola hubungan ini adalah:
Pembelian spot purchase yang berulang.
Usahakan penyedia barang/jasa tetap kompetitif.
Saling pengertian akibat transaksi yang sering terlaksana.
Penyedia barang/jasa yang sering dipakai akan lebih memperioritaskan
organisasi/instansi pembeli.
Organisasi/instansi pembeli bisa mendapatkan penyedia barang/jasa pilihan.
Cocok apabila kita belum mengetahui benar kebutuhan kita, atau jika
kebutuhannya bervariasi.

Hubungan Call off


Hubungan antara pembeli dengan penyedia barang/jasa mulai timbul
kepercayaan. Penyedia sudah mulai mengetahui kebutuhan pembeli dengan
lebih rinci. waktu tertentu. Pembeli cukup memesan (call) penyedia, penyedia
sudah mengetahui kebutuhan pembeli. Biasanya
hubungan ini sudah mulai diikat dengan perjanjian
yang dimana pada perjanjian disebutkan kesepakatan
harga untuk periode tertentu. Biasanya pada
hubungan call-off, volume minimal bisa dicantumkan
bisa juga tidak.

841
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Padanan istilahnya:
Framework agreement.
Blanket contract.
Standing orders.
Penyedia barang/jasa setuju untuk mengadakan barang/jasa tertentu dengan
harga yang disepakati, jumlah tertentu dalam kurun waktu tertentu.
Hemat waktu, selanjutnya organisasi/instansi pembeli dapat menjalankan
perintah call-off.
Cocok untuk barang/jasa yang belum diketahui jumlah kebutuhannya.

Hubungan Fixed
Hubungan antara pembeli dan penyedia barang/jasa mulai timbul kepercayaan.
Penyedia sudah mulai mengetahui kebutuhan pembeli dengan lebih rinci.
Pembeli sudah dapat hanya memesan ( call ) penyedia, penyedia sudah
mengetahui kebutuhan pembeli. Biasanya hubungan ini sudah mulai diikat
dengan perjanjian dimana pada perjanjian disebutkan kesepakatan harga dan
ada minimum volume agar penyedia dapat mengantisipasi stok/persediaan.

Pada dasarnya hubungan ini memiliki ciri sebagai berikut:


Jelas lingkup, spesifikasi, jumlah dan harganya.
Penyedia barang/jasa lebih tertarik dengan jenis kontrak semacam ini, karena
organisasi/instansi pembeli dapat menegosiasikan persyaratan yang lebih
baik.
Cocok untuk kebutuhan yang sering terjadi dan volumenya sudah dapat
diprediksi di awal.

Hubungan Partnership
Hubungan partnership biasa di dalam pengadaan swasta dilakukan karena
penyedia merupakan penyedia utama dari organisasi/instansi pembeli. Pembeli
dan penyedia bekerja sama baik dalam perencanaan produk jasa sehingga
kesuksesan kedua organisasi/instansi sangat bergantung
dari bagaimana memelihara hubungan ini sebaik mungkin.
Saling kebergantungan.
Tingkat kepercayaan tinggi.
Pertukaran informasi dan interaksi sangat intensif
antara kedua belah pihak.

888
42
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ 34
BAB

Penekanan lebih ke biaya, bukan harga.


Kolaborasi.
Investasi dalam menjalin hubungan kedua pihak.
Cocok untuk barang/jasa di kuadran khusus & kritikal.
Memerlukan waktu untuk realisasinya.

Hubungan Joint Venture


Hubungan joint venture adalah pola hubungan
dimana pembeli membuat kesepakatan melakukan
kerjasama dengan penyedia untuk memenuhi
kebutuhan pembeli. Biasanya dengan hubungan
ini kedua belah pihak dapat mengembangkan
usahanya untuk mendapatkan pembeli lain dengan
lebih efektif. Untuk pengadaan pemerintah ini
jarang dilakukan kecuali pada pola BOT (build op-
erate transfer). Pada pola ini pihak pembeli masih
dapat melakukan usaha joint venture untuk menjalankan usaha yang telah
dibangun oleh pihak penyedia.

Adapun karakteristik dari hubungan ini adalah :

Terbentuknya unit terpisah yang dimiliki oleh dua atau lebih organisasi/
instansi.
Keterlibatan operasional secara langsung lebih dalam dibandingkan part-
nership.
Namun juga lebih sulit dalam membangun serta memeliharanya.
Cocok untuk produk dan jasa yang sangat mempengaruhi daya saing
organisasi/instansi.

Catatan:
Pada pengadaan pemerintah hubungan joint venture jarang sekali dilakukan.

Hubungan Internal Provision


Hubungan internal provision adalah dimana barang/jasa yang tadinya dilakukan
oleh pihak ketiga, dengan alasan efisiensi, efektifitas dan nilai tambah sehingga
dilakukan sendiri secara internal.

843
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Contoh penerapan ini dapat diambil pada pengadaan dengan


pola swakelola.

Pilihan mengerjakan sendiri dibandingkan membeli dari


luar.
Semua kendali ada di internal organisasi/instansi sehingga
memperkecil resiko.
Namun beberapa hal harus diperhatikan :
Membangun kompetensi internal tidak mudah.
Fixed cost organisasi/instansi menjadi meningkat.
Variable cost meningkat jika economic of scale tidak
terjadi.

4.3. Hubungan yang Sesuai Antara SPM dan 4.1. Supplier


Perception
SPCM Model
(SPCM)
Dari penjelasan kedua alat bantu di atas supply positioning model (SPM)
4.2. Tipe
dan supplier perception model (SPCM) dapat diturunkan potensi hubungan Hubungan
Pembeli dan
atau jenis relasi terbaik antara organisasi/instansi pembeli dan penyedia Penyedia
Barang/Jasa
barang/jasa untuk masing-masing jenis barang/jasa yang akan diadakan.
Dengan mengetahui hubungan ini dapat dibuat atau didesain jenis kontrak 4.3. Hubungan
yang Sesuai
pengadaan yang paling tepat dalam mencapai tujuan pengadaan yang Antara SPM
dan SPCM
lebih efektif.

Kategori
Marginal Exploit Develop Core
Barang/Jasa
Long-Term
Routine Spot-P urchase
Relation
Leverage Spot-P urchase Fix ed Contract
Long-Term
Bottleneck
Relation
Critical P artnership
Tabel 4.3 Hubungan antara SPM dan SPCM

Pada Tabel 4.3 di atas diperlihatkan masing-masing kategorisasi barang/


jasa memiliki penyedia/calon yang tepat atau cocok. Hal ini penting
dalam mencapai tujuan pengadaan. Pengadaan yang sukses adalah
jika sudah mendapatkan penyedia yang bertanggung jawab dan
responsif.

888
44
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitModul
aleP lStrategi
udoM luPengadaan
duJ
Alternatif Jenis Kontrak
34
BAB

Beberapa prinsip dasar tipe kontrak yang memperlihatkan kondisi dan potensi resiko
yang mungkin terjadi.

No. Tipe Kontrak Kondisi Resiko Catatan


1 Firm Fix ed Harga tetap untuk semua Resiko terbesar ada di Penyedia Pengadaan barang/jasa
P rice barang/jasa lainnya
2 Fix ed P rice Harga tetap dengan ada Resiko Penyedia berkurang Pekerjaan konstruksi/jasa
W ith klausul penyesuaian lainnya
Adjustm ent
3 Cost P lus Biaya plus keuntungan tetap Resiko lebih besar ada di Pembeli Pekerjaan konsultan,
Fix ed Fee konstruksi
4 Cost Sharing Biaya ditanggung bersama Resiko bersama antara Pembeli Dipakai pada Joint Study
dan Penyedia
5 P rofit Sharing Penyedia selain Jika Penyedia/Operator tidak Kontrak K3S di Industri
mendapatkan biaya, juga efisien Migas
mendapatkan profit
6 Cost P lus % Biaya plus keuntungan Resiko terbesar di Pembeli Tidak direkomendasikan
From Cost persentase dari biaya
7 Fram ew ork Kontrak Payung (harga & Resiko terbesar ada di Penyedia. Penunjukan langsung
Contract jumlah) untuk waktu tertentu Untuk mengurangi resiko, maka (mobil, obat-obatan, dan
dibuat minimum Vole Order lain-lain)
Tabel 4.4 Potensi dan Resiko Kontrak

Diskusi Kelompok

1. Pilih salah satu organisasi/instansi anda bekerja saat ini sebagai jenis
organisasi kelompok.
2. Buatlah analisa penyedia untuk barang/jasa yang sesuai dengan daftar
yang ada.
3. Sebutkan jenis/potensi relasi yang paling tepat antara daftar barang/jasa
yang sudah disusun berdasarkan prioritas dengan ketersediaan penyedia.

845
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah PPKL
34
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

888
46
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

BAB 5
DORONGAN DAN BATASAN
PENERAPAN
STRATEGI PENGADAAN
Strategi pengadaan adalah cara atau usaha terbaik yang dilakukan untuk
mencapai tujuan pengadaan. Dalam pengadaan barang/jasa pemerintahan
ada 2 (dua) jenis inisiatif, yang pertama mendorong dan kedua bisa
menjadi pembatas sehingga penerapan strategi pengadaan pada
pengadaan pemerintah tidak dapat diterapkan sepenuhnya seperti
pengadaan di sektor swasta.

Kebijakan atau inisiatif yang mendorong adalah inisiatif reformasi


pengadaan secara internasional. Sedangkan yang menjadi pembatas adalah
sebagian klausul pada kebijakan dan peraturan pengadaan barang dan
jasa yang berlaku saat ini.

5.1. Reformasi 5.1. Reformasi Pengadaan


Pengadaan
Reformasi pengadaan secara internasional adalah usaha-usaha perubahan
dalam melakukan pengadaan sehingga tercapai tujuan pengadaan dengan
5.2. Batasan lebih efisien. Kecenderungan menyatunya antara tujuan pengadaan pada
Penerapan
Strategi sektor swasta dan pemerintah menuju tujuan dan praktek yang sama
Pengadaan
menuntut semua pihak dapat menerapkan strategi pengadaan yang tepat
5.3. Tantangan untuk berbagai jenis barang/jasa.
dan Usaha
Perubahan
Kegiatan reformasi pengadaan ini dilakukan pada reformasi peraturan,
peningkatan infrastruktur (penerapan e-procurement dan alat bantu
elektronik lainnya) maupun peningkatan kapasitas SDM pelaku pengadaan.
Inisiatif atau kebijakan yang mendorong reformasi pengadaan ini terjadi
karena adanya dorongan baik dari faktor internal maupun eksternal.

Dorongan faktor internal :


Meningkatnya tuntutan untuk melakukan efisiensi pengunaan
dan daya serap anggaran dalam pengadaan barang/jasa
pemerintah.

847
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Meningkatnya tuntutan untuk melakukan peningkatan efektifitas, prosedur dan


penyederhanaan pelaksanaan pengadaan barang dan jasa.
Keinginan untuk mengurangi dan menghilangkan korupsi.
Penerapan sistem e-procurement dan kendali yang lebih baik.
Kebijakan untuk meningkatkan peran serta dalam meningkatkan TKDN
perusahaan-perusahan nasional.
Meningkatnya pengembangan privatisasi sektor publik (private financing untuk
sektor publik seperti jalan tol, skema BOT, dan lain-lain).

Dorongan faktor eksternal


Meningkatnya tuntutan melakukan good governance.
Peningkatan penerapan aturan dan kode etik untuk anti korupsi.
Adopsi dari perjanjian internasional aturan world trade organization (WTO)
tentang government procurement agreement (GPA), yang merupakan
kesepakatan beberapa negara untuk melakukan praktek pengadaan pemerintah
yang transparan dan mengikuti standar internasional yang ditetapkan WTO.
Tuntutan menggunakan pengadaan pemerintah sebagai instrumen untuk
mencapai tujuan program sosio-ekonomi dari berbagai badan internasional.
Penerapan standar norma-norma pengadaan yang memperhatikan masalah
lingkungan.

Dalam konteks nasional, reformasi pengadaan tersebut menjadi tantangan bagaimana


mewujudkan anggaran pengadaan sangat besar pada APBN/APBD menjadi suatu pro-
gram yang memberikan value for money (manfaat optimum) bagi seluas-luasnya
masyarakat Indonesia.

Untuk mencapai hal tersebut terobosan-terobosan yang dilakukan adalah :

Terobosan pada peningkatan efektifitas dan efisiensi proses pengadaan,


meliputi :
Terobosan penerapan berbagai metode pengadaan strategis (kendaraan
bermotor, obat-obatan dan lain-lain).
Penerapan e-Procurement dan e-Purchasing.
Terobosan desain kontrak untuk pengadaan rutin atau berulang
(kontrak payung atau Call-Off).
Masuknya private financing dalam sektor publik (skema BOT,
BOO, dan lain-lain).
Peningkatan peran UMKM.

888
48
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

Terobosan seleksi penyedia barang/jasa yang berkualitas.


Paska kualifikasi, membuka akses penyedia barang/jasa baru.
Kombinasi antara evaluasi pengalaman perusahaan dan personal penyedia
barang/jasa.
Menampilkan daftar penyedia barang/jasa baik yang memiliki kinerja baik atau
buruk secara terbuka.
Mendorong penyedia yang berstandar minimal ISO (manajemen) dan HSE
(Health Safety and Environment).

Terobosan sosio-ekonomi.
Perjanjian WTO tentang GPA, yang meliputi : meningkatkan pengembangan
ekonomi di berbagai sektor, mendukung perkembangan penyedia barang/jasa
yang sangat bergantung pada pengadaan pemerintah dan partisipasi pada
pengembangan kawasan regional dan global.
Menjadikan isu local content (TKDN), transfer of technology, local subcontract-
ing menjadi pertimbangan dalam pengadaan pemerintah.
Peningkatan isu lingkungan.
Penerapan e-procurement, untuk meningkatkan kesempatan berkompetisi bagi
penyedia barang/jasa.
Peningkatan sistem percepatan pembayaran penyedia barang/jasa (uang muka
dan kecepatan waktu pembayaran).

Peningkatan kapasitas SDM dan organisasi pengadaan


Pengembangan profesionalitas dan fungsionalitas ahli pengadaan.
Pengembangan kompetensi ahli pengadaan.
Peningkatan organisasi/instansi pengadaan (terbentuknya ULP).
Peningkatan peran lembaga pengadaan pemerintah dalam mendorong
peningkatan sistem, infrastruktur, SDM, moni-
toring dan evaluasi.

849
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

5.2. Batasan Penerapan Strategi Pengadaan 5.1. Reformasi


Pengadaan
Pengadaan dalam tatanan pengelolaan APBN/APBD merupakan kegiatan
penting yang menjadi salah satu kegiatan utama. Hampir 35-40% dari
APBN/APBD dikeluarkan melalui kegiatan pengadaan. Gambar 5.1 di 5.2. Batasan
Penerapan
bawah memperlihatkan kegiatan pengadaan sebagai bagian dari Strategi
Pengadaan
pengelolaan APBN/APBD.

5.3. Tantangan
dan Usaha
Perubahan

Gambar 5.1 Posisi Pengadaan dalam Pengelolaan APBN/APBD

Pedoman Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah


Dalam konteks pengadaan barang/jasa pemerintah berdasarkan Perpres
54/2010 terlihat pengadaan dapat dilakukan melalui swakelola dan
melalui penyedia barang/jasa (lihat Gambar 5.2).

Gambar 5.2 Garis Besar Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

Di bawah ini adalah ringkasan proses pengadaan melalui swakelola dan


melalui penyedia barang/jasa.

Pengadaan melalui swakelola


Pengadaan melalui swakelola dapat dilakukan melalui : K/L/D/I
penanggung jawab anggaran, institusi lain atau kelompok
masyarakat. Kegiatan ini terdiri dari perencanaan,
pelaksanaan, pelaporan dan pengawasan dan
pertanggungjawaban serta evaluasi. Aturan pengadaan
melalui swakelola dibahas lengkap pada modul dasar dan Perpres
54/2010.

888
50
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

Gambar 5.3 Pengadaan Melalui Swakelola

Pengadaan melalui penyedia barang/jasa


Pengadaan melalui penyedia barang/jasa terdiri dari proses persiapan,
pelaksanaan pengadaan, persiapan dan kontrak dan serah terima hasil
pekerjaan.

Gambar 5.4 Pengadaan Melalui Penyedia Barang/Jasa

Untuk penerapan strategi pengadaan barang/jasa pemerintah ada beberapa kebijakan,


peraturan atau pedoman yang harus diikuti, antara lain :

Dasar Hukum Utama


Pengadaan barang/jasa pemerintah dilandasi oleh beberapa dasar hukum utama
baik yang berbentuk undang-undang maupun perpres. Dasar hukum ini menjadi
pedoman pelaksanaan dalam mewujudkan pengadaan yang kredibel.

851
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

No Dasar Hukum Penjelasan


1 Undang-Undang Dasar 1945 Visi dan Misi Pengadaan dilakukan.
Pasal 4 ayat 1
2 Undang-Undang Nomor 1 Tentang Perbendaharaan Negara.
Tahun 2004
3 Peraturan Pemerintah Nomor Tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi.
29 Tahun 2000
4 Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tentang Pengelolaan Barang Milik
Tahun 2006 Negara/Daerah sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38
Tahun 2008.
5 Perpres Nomor 106 tahun 2007 Tentang Lembaga Kebijakan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah, sebagai lembaga
yang membuat dan mengawasi peraturan
tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
di Indonesia.
6 Perpres Nomor 54 tahun 2010 Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

Tabel 5.1 Dasar Hukum Utama

Dasar Hukum Terkait

No Dasar Hukum Penjelasan


1 Undang-Undang Nomor 5 Tentang Larangan Praktek Monopoli dan
Tahun 1999 Persaingan Usaha Tidak Sehat.
2 Undang-Undang Nomor 28 Tentang Penyelenggaraan Negara yang
Tahun 1999 Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan
Nepotisme.
3 Undang-Undang Nomor 17 Tentang Keuangan Negara.
Tahun 2003
4 Undang-Undang Nomor 18 Tentang Jasa Konstruksi.
Tahun 2000
5 Undang-Undang Nomor 20 Tentang Usaha Mikro, Kecil Dan Menengah.
Tahun 2008
6 Peraturan Pemerintah Nomor Tentang Perubahan Atas Peraturan
4 Tahun 2010 Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 Tentang
Usaha dan Peran Masyarakat Jasa
Konstruksi.
7 Peraturan Pemerintah Nomor Tentang Pembinaan Jasa Konstruksi.
30 Tahun 2000
8 Perpres Nomor 53 Tahun 2010 Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden
Nomor 42 Tahun 2002 Tentang Pedoman
Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara.
Tabel 5.2 Dasar Hukum Terkait

Prinsip dan Etika Pengadaan


Tata kelola pemerintah yang bersih merupakan representasi pemerintah menjalankan
amanah dan tugasnya dalam mengelola kepercayaan masyarakat. Untuk

888
52
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

menjalankan ini pengadaan sebagai bentuk pengelolaan keuangan masyarakat


dilakukan dengan prinsip-prinsip sebagai berikut :

No Prinsip Penjelasan
1 Efisien Efisiensi pengadaan diukur terhadap seberapa besar upaya
yang dilakukan untuk memperoleh Barang/Jasa dengan
spesifikasi yang sudah ditetapkan. Upaya yang dimaksud
mencakup dana dan daya yang dikeluarkan untuk memperoleh
Barang/Jasa. Semakin kecil upaya yang diperlukan maka
dapat dikatakan bahwa proses pengadaan semakin efisien.
2 Efektif Efektifitas pengadaan diukur terhadap seberapa jauh
Barang/Jasa yang diperoleh dari proses pengadaan dapat
mencapai spesifikasi yang sudah ditetapkan.
3 Transparan Berarti semua ketentuan dan informasi mengenai Pengadaan
Barang/Jasa dapat diketahui secara luas, dan semua informasi
tentang proses tersebut pun mudah diperoleh dan mudah
diakses oleh masyarakat umum, terutama Penyedia
Barang/Jasa yang berminat.
4 Terbuka Berarti Pengadaan Barang/Jasa dapat diikuti oleh semua
Penyedia Barang/Jasa yang memenuhi persyaratan/kriteria
yang telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Setiap penyedia yang memenuhi syarat dapat dengan mudah
mendapatkan informasi tentang prosedur yang jelas untuk
mengikuti lelang/seleksi.
5 Bersaing Proses Pengadaan Barang/Jasa dapat menciptakan iklim atau
suasana persaingan yang sehat di antara para Penyedia
Barang/Jasa, tidak ada interferensi yang dapat mengganggu
mekanisme pasar, sehingga dapat menarik minat sebanyak
mungkin Penyedia Barang/Jasa untuk mengikuti lelang/seleksi
yang pada gilirannya dapat diharapkan untuk dapat
memperoleh barang/jasa dengan kualitas yang maksimal.
6 Adil/Tidak Berarti proses pengadaan barang/jasa dapat memberikan
Diskriminatif perlakuan yang sama bagi semua calon Penyedia Barang/Jasa
dan tidak mengarah untuk memberi keuntungan kepada pihak
tertentu, kecuali diatur dalam
peraturan ini. Sebagai contoh bahwa dalam peraturan ini
mengatur agar melibatkan sebanyak mungkin Usaha Kecil,
Usaha Menengah dan Koperasi Kecil. Disamping itu juga
mengutamakan produksi dalam negeri.
7 Akuntabel Berarti harus sesuai dengan aturan dan ketentuan yang terkait
dengan Pengadaan Barang/Jasa sehingga dapat
dipertanggungjawabkan.
Tabel 5.3 Prinsip dan Etika Pengadaan

853
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Kebijakan umum pengadaan barang/jasa pemerintah


Kebijakan umum pengadaan barang/jasa pemerintah bertujuan untuk
mensinergikan ketentuan pengadaan barang/jasa dengan kebijakan-kebijakan di
sektor lainnya. Langkah-langkah kebijakan yang akan ditempuh pemerintah dalam
pengadaan barang/jasa ini, meliputi :
1. Peningkatan penggunaan produksi barang/jasa dalam negeri yang sasarannya
untuk memperluas kesempatan kerja dan basis industri dalam negeri dalam
rangka meningkatkan ketahanan ekonomi dan daya saing nasional;
2. Kemandirian industri pertahanan, industri alat utama sistem senjata (alutsista)
dan industri alat material khusus (almatsus) dalam negeri;
3. Peningkatan peran serta usaha mikro, usaha kecil, koperasi kecil dan
kelompok masyarakat dalam pengadaan barang/jasa;
4. Perhatian terhadap aspek pemanfaatan sumber daya alam dan pelestarian fungsi
lingkungan hidup secara arif untuk menjamin terlaksananya pembangunan
berkelanjutan;
5. Peningkatan penggunaan teknologi informasi dan transaksi elektronik;
6. Penyederhanaan ketentuan dan tata cara untuk mempercepat proses
pengambilan keputusan dalam pengadaan barang/jasa;
7. Peningkatan profesionalisme, kemandirian, dan tanggung jawab para pihak
yang terlibat dalam perencanaan dan proses pengadaan barang/jasa;
8. Peningkatan penerimaan negara melalui sektor perpajakan;
9. Penumbuh kembangan peran usaha nasional;
10. Penumbuh kembangan industri kreatif inovatif, budaya dan hasil penelitian
laboratorium atau institusi pendidikan dalam negeri;
11. Memanfaatkan sarana/prasarana penelitian dan pengembangan dalam negeri;
12. Pelaksanaan pengadaan barang/jasa di dalam wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia, termasuk di Kantor Perwakilan Republik Indonesia; dan
13. Pengumuman secara terbuka rencana dan pelaksanaan pengadaan barang/
jasa di masing-masing Kementerian/Lembaga/Satuan Kerja Pemerintah Daerah/
Institusi Lainnya kepada masyarakat luas.

Metode Pemilihan
Berdasarkan Perpres 54/2010 metode pemilihan penyedia
barang/jasa ditentukan seperti pada Tabel 5.5 berikut ini.
Prinsip dasar pengadaan adalah melalui pelelangan/seleksi

888
54
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

umum dengan metode pasca kualifikasi. Metode pemilihan ini menjadi batasan
pada kondisi tertentu jika kita akan menerapkan strategi pengadaan.

Pekerjaan Jasa
No Keterangan Barang Jasa Lainnya
Konstruksi Konsultan
1 Prinsip dasar Pelelangan Pelelangan Pelelangan Seleksi
Umum Umum Umum Umum
2 Pekerjaan Pelelangan Pelelangan Pelelangan Seleksi
rumit/Penyedia Umum Umum Terbatas Umum
terbatas
3 Pekerjaan tidak Pelelangan Pelelangan Penilihan Seleksi
rumit/sederhana Sederhana Sederhana Langsung Sederhana
dengan nilai di bawah
200 juta
4 Keadaan tertentu dan Penunjukan Penunjukan Penunjukan Penunjukan
barang/jasa khusus Langsung Langsung Langsung Langsung
5 Pengadaan dibawah Pengadaan Pengadaan Pengadaan Pengadaan
nilai tertentu (100 Langsung Langsung Langsung Langsung
juta/50 juta) (50 juta)
6 Industri kreatif Kontes Sayembara - Sayembara

Tabel 5.4 Jenis-Jenis Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa

Jenis Kontrak
Kontrak adalah bentuk ikatan antara organisasi/instansi pembeli dan penyedia
barang/jasa. Bentuk ikatan ini akan menjadi salah satu konsekuensi hasil dari
penerapan strategi pengadaan. Identifikasi kebutuhan berdasarkan nilai dan resiko
terhadap organisasi/instansi, analisa persepsi atau motivasi penyedia barang/jasa
ditambah dengan mempertimbangkan potensi hubungan terbaik antara organisasi/
instansi pembeli dan penyedia barang/jasa, akan menghasilkan pilihan kontrak
terbaik. Kontrak yang diyakini dapat dipenuhi oleh penyedia barang/jasa sesuai
dengan tujuan pengadaan barang/jasa.

855
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Kontrak Digunakan pada


No Jenis Kontrak
Berdasarkan Pengadaan
I Cara 1. Kontrak Lump-Sum B, PK, JK-B, JL
Pembayaran 2. Kontrak Harga Satuan B, PK, JK-B, JK-O, JL
3. Kontrak Gabungan B, PK, JK-B, JK-O, JL
Lump-Sum dan Harga
Satuan
4. Kontrak Persentase JK-B, JK-O, JL
5. Kontrak Terima Jadi B, PK, JL
(Turnkey)
II Pembebanan 6. Kontrak Tahun Tunggal B, PK, JK-B, JK-O, JL
Tahun Anggaran 7. Kontrak Tahun Jamak B, PK, JK-B, JK-O, JL
III Sumber 8. Kontrak Pengadaan B, PK, JK-B, JK-O, JL
Pendanaan Tunggal
9. Kontrak Pengadaan B, PK, JK-B, JK-O, JL
Bersama
10. Kontrak Payung B, PK, JL
(Framework Contract)
IV Jenis 11. Kontrak Pengadaan B, PK, JK-B, JK-O, JL
Pekerjaan Pekerjaan Tunggal
12. Kontrak Pengadaan B, PK, JK-B, JK-O, JL
Pekerjaan Terintegrasi
Tabel 5.5 Jenis-Jenis Kontrak

Konsep ramah lingkungan


Pengadaan barang/jasa hendaknya memperhatikan kelestarian lingkungan. Hal ini
dilakukan agar kerusakan lingkungan dapat diminimalisasi sehingga tidak
menimbulkan kerugian bagi kehidupan umat manusia. Pengadaan barang/jasa
dilakukan dengan memperhatikan konsep ramah lingkungan dengan menggunakan
prinsip seperti yang diuraikan dalam Bab XII Perpres 54/2010.

Pengecualian pengadaan barang/jasa


Terdapat pengecualian dalam pengadaan sejumlah barang/jasa. Pengecualian
dilakukan karena terdapatnya sifat khusus yang tidak dapat disamakan dengan
pengadaan barang/jasa pada umumnya. Pengecualian tersebut meliputi : alutsista
(alat utama sistem senjata) Tentara Nasional Indonesia, almatsus (alat material
khusus) Kepolisian Republik Indonesia, kebutuhan rutin dan pengadaan diluar
negeri.

888
56
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 35
BAB

5.1. Reformasi
Pengadaan
5.3. Tantangan dan Usaha Perubahan
Tantangan
Tantangan yang paling berat dihadapi dalam pengadaan barang/
5.2. Batasan
Penerapan jasa pemerintah adalah bagaimana bisa mendapatkan barang/jasa
Strategi
Pengadaan sesuai dengan tujuan pengadaan dengan harga yang mendekati
atau lebih rendah dari harga pasar dengan cara yang paling efisien.
5.3. Tantangan
dan Usaha Dalam perjalanan tersebut panitia harus mengalahkan semua
perubahan
dorongan atau ajakan untuk dapat melakukan pengadaan sehingga
terjadi kompetisi yang sehat, bukan kompetisi yang diatur dan
penuh KKN.

Usaha-usaha perubahan
Untuk mencapai kondisi pada seperti Tabel 5.7 perlu dilakukan
beberapa usaha seperti pada kolom Usaha-Usaha Perubahan di
bawah ini.

No Perihal Paradigma Baru Usaha-Usaha Perubahan


1 Biaya Administrasi Rendah Penyederhanan dan
otomatisasi proses
2 Harga Beli Mendekati Harga Pasar Menciptakan atau melakukan
(Market Driven) pengadaan pada pasar yang
tingkat kompetisinya tinggi
3 Jumlah Paket Lebih Sedikit Lebih strategis dalam memaket
Pengadaan (Kontrak) (Group/Shared)
4 Pelaksanaan Strategis Mulai banyak penunjukan
langsung (tanpa tender)
5 Metode Memakai Alat Bantu Transformasi dari penyampaian
Elektonik (e-Procurement, dokumen ke e-Auction (lelang
e-Buying, Procurement elektronik terbuka) atau e-
Card, dan lain-lain) Auction yang terkendali
6 Lingkup Luas, bagian dari Strategi Pengembangan
Organisasi organisasi/instansi kombinasi
antara efektifitas sentralisasi
dan desentralisasi.
Tabel 5.6 Perubahan Paradigma Pengadaan

Paradigma pengadaan internasional dan nasional ke depan adalah


pengadaan yang sangat efisien yang lebih strategis, kontrak jangka panjang
dan jika kompetisi telah terjadi di pasar, pengadaan untuk barang/jasa
standar akan lebih banyak tidak melalui tender tetapi melalui penunjukan
langsung. Kondisi ini menjadi tantangan kita dalam menjustifikasi dan
menyempurnakan aturan pengadaan ke depan.

857
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
35
BAB

Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Diskusi Kelompok

1. Jelaskan apa yang menjadi kendala penerapan strategi pengadaan pada


pengadaan pemerintah yang berdasarkan Perpres 54/2010.
2. Apa yang harus dilakukan untuk mengatasi hal tersebut baik pada tingkat
kebijakan maupun pada tingkat operasional.
3. Apa alasan utama kita untuk melakukan reformasi/perubahan menuju pengadaan
yang kredibel.

888
58
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

BAB 6
PENERAPAN STRATEGI PENGADAAN
6.1. Penerapan
Strategi
6.1. Penerapan Strategi Pengadaan Berdasarkan
Pengadaan
Berdasarkan
Jenis Barang/Jasa
Jenis
Barang/
Jasa Di bawah ini dijelaskan strategi pengadaan berdasarkan jenis barang/jasa
yang sudah dikelompokkan berdasarkan supply positioning model (SPM)
1.2. Penerapan
6.2. Pengertian
dan Definisi
Strategi untuk kasus pengadaan umum dan pengadaan pemerintah. Pada
Pengadaan
Pada pengadaan barang/jasa berdasarkan Perpres 54/2010, penerapan
Proses
Pengadaan operasional disesuaikan dengan metode pemilihan dan jenis kontrak yang
ada.

Penerapan Strategi Pengadaan Barang/Jasa Kategori


Rutin (Routine)

Gambar 6.1 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Routine

859
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL PPKL
Pemerintah
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Karakteristik Barang/Jasa Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Routine Barang/Jasa Pelaksana
Banyak Penyedia
Pengadaan Barang/Jasa Umum
Barang/Jasanya,
Barang/Jasa umumnya Proses pengadaan yang Mampu menyediakan Memahami proses
sudah tersedia, sederhana dan efisien. berbagai macam pengadaan dan mampu
Barang/Jasa Biaya administrasi ditekan kebutuhan barang/jasa menyederhanakannya,
standar/umum, sekecil mungkin, dalam kurun waktu lama, Staf junior,
Minimalisasi interaksi Memiliki sistem pembelian Staf senior lebih
Jumlah pembelanjaan per
dengan Penyedia yang efisien, berperan dalam
tahun umumnya rendah, Barang/Jasa, Bersedia melakukan memproses kontrak
Resiko pengadaan Sedapat mungkin penagihan per periode Call-Off jangka
terhadap operasional delegasikan proses waktu (Consolidated panjang.
Organisasi/Instansi rendah. pembelian kepada Billing),
pemakai atau ke Ada Contact Person/Sales
pengguna langsung sebagai Single Point of
(User), Contact,
Usahakan memiliki satu Bisa belanja pakai
penyedia pilihan Purchasing Card atau
(Preferred Supplier), transaksi secara
Dapat menggunakan elektronik.
kontrak jangka panjang,
seperti Kontrak Payung,
Gunakan otomatisasi
seperti Purchasing Card
atau e-Procurement,
Hindari inspeksi dan
verifikasi barang/jasa
yang berlebihan,
Pastikan Penyedia
memiliki stok/ inventori,
Lakukan pembayaran
yang dikonsolidasi
/digabung /bayar
sekaligus per waktu.

Pengadaan Barang/Jasa berdasarkan Perpres 54/2010

Kriteria Penyedia
Metode Pemilihan Syarat-Syarat Panitia
Barang/Jasa
Pengadaan Langsung Usaha Perseorangan/ Staf Minimum untuk
o Nilai Pengadaan Badan Usaha Kecil dan Pengadaan Langsung
Barang/Jasa lebih kecil Koperasi Kecil. berjumlah sekitar
atau sama dengan 50 kurang dari 3 orang
juta rupiah (K), Jenis Kontrak anggota Pokja, atau
o Nilai Pengadaan tidak perlu banyak.
Kuitansi/Bukti Pengadaan
Barang/Jasa sama
Langsung,
dengan atau lebih kecil
Semua jenis kontrak yang
dari 100 juta rupiah,
berdasarkan pembayaran
o Pengadaan Langsung
(Lump-Sum, Harga
(B/JL/PK).
Satuan, Gabungan,
Pelelangan Sederhana
Persentase dan Turnkey),
(B/JL), Pemilihan
Kontrak berdasarkan
Langsung (PK) dan
pembebanan tahun
Seleksi Sederhana (K)
anggaran (Tahun
dengan nilai Pengadaan
Tunggal),
Barang/Jasa lebih kecil
Kontrak berdasarkan
atau sama dengan 200
sumber pendanaan
juta rupiah,
(Kontrak Pengadaan
Kontes (B), Sayembara
Tunggal oleh 1 (satu)
(J),
PPK),
Penunjukan Langsung
Kontrak berdasarkan
(Barang/Jasa Khusus)
Jenis Pekerjaan (Kontrak
misalkan kendaraan
Pekerjaan Tunggal).
bermotor, obat-obatan,
sewa hotel atau kantor
dan lain-lain.

Keterangan B=barang, JL=jasa lainnya, PK=pekerjaan konstruksi, K=konsultan

Tabel 6.1 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Routine

60
888
60 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul

leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ
Strategi Pengadaan Barang/Jasa Kategori Umum (Leverage)
36
BAB

Gambar 6.2 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage

Karakteristik Barang/Jasa Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Leverage Barang/Jasa Pelaksana
Banyak Penyedia
Barang/Jasanya, Pengadaan Barang/Jasa Umum
Barang/jasa umumnya Fokus pada harga Memenuhi kualifikasi Negosiator ulung,
sudah tersedia, dikarenakan jumlah nilai dasar yang memadai, terutama untuk Spot
Barang/jasa pembelian besar dan Menawarkan biaya yang Purchase dan proses
standar/umum, resiko pengadaannya kompetitif dalam tempo menuju Long-Term
Pembelanjaan per tahun rendah, jangka panjang, Contract,
tinggi, sehingga banyak Perbedaan harga akan
Penyedia yang tidak Jika Switching-Cost
perusahaan tertarik memberikan dampak tinggi maka diperlukan
punya maksud meng-
menjadi penyedia, yang besar bagi staf yang mampu
eksploitasi Perusahaan
Resiko barang/jasa organisasi/instansi setelah sepakat dalam membangun relasi
kategori ini terhadap pembeli sekaligus, kontrak jangka panjang. jangka panjang.
operasional Strategi Pengadaan
organisasi/instansi rendah. kategori ini dipengaruhi
oleh :
o Volatilitas (naik
turunnya) harga pasar,
o Pemahaman terhadap
kondisi pasar.
o Seberapa besar
perbedaan harga di
antara penyedia B/J.
o Tinggi rendahnya
Switching Cost (Biaya
ganti penyedia).

861
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah PPKL
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Karakteristik Barang/Jasa Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Leverage g p y ) Barang/Jasa Pelaksana

Pengadaan Barang/Jasa berdasarkan Perpres 54/2010

Kriteria Penyedia
Metode Pemilihan Syarat-Syarat Panitia
Barang/Jasa
Pelelangan Umum Usaha Kecil Panitia sesuai dengan
(B/JL,PK) dan Seleksi Menengah/Koperasi. besar dan jenis
Umum (K), kontraknya.
Penunjukan Langsung Jenis Kontrak
(Keadaan Tertentu) untuk
Semua jenis kontrak yang
penanganan keadaan
berdasarkan pembayaran
darurat,
(Lump-Sum, Harga
Penunjukan Langsung
Satuan, Gabungan,
(Barang/Jasa khusus)
Persentase dan Turnkey),
misalkan untuk kendaraan
Kontrak berdasarkan
bermotor, obat-obatan,
Pembebanan Tahun
sewa hotel, penginapan,
Anggaran (Tahun Tunggal
ruang rapat, kantor atau
dan Tahun Jamak),
ruang terbuka/tertutup,
Kontrak berdasarkan
Kontes (B) dan Sumber Pendanaan
Sayembara (JL/K).
(Kontrak Pengadan
Tunggal oleh 1 (satu) PPK
dan Kontrak Pengadaan
Bersama oleh beberapa
PPK),
Kontrak berdasarkan Jenis
Pekerjaan (Kontrak
Pekerjaan Terintegrasi).

Tabel 6.2 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage

Switching cost (biaya ganti penyedia)


Biaya yang muncul akibat mengganti penyedia barang/jasa
Contoh switching cost
Negosiasi kontrak.
Re-training karyawan.
Perubahan proses dan desain.
Stok yang kadaluarsa.
Penalti karena pemutusan kontrak lebih awal.
Kondisi awal yang belum efisien jika switching cost tinggi.
Gunakan satu penyedia barang/jasa pilihan.
Gunakan long term contract dengan harga yang paling kompetitif selama
waktu kontrak.

Perbedaan harga antar penyedia dikarenakan :


Diferensiasi produk.
Kapasitas produksi penyedia barang/jasa yang berbeda.
Perbedaan biaya distribusi.
Penyedia barang/jasa yang berupaya mengeksploitasi pembeli.

62
888
62 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Strategi pengadaan barang/jasa kategori umum dengan


mempertimbangkan switching cost

Kasus 2 : Kasus 3 : Kasus 4 : Kasus 5 :


Elemen Kasus 1 : Perbedaan harga Perbedaan harga Perbedaan Perbedaan harga
Strategi Sw itching-Cost rendah dan rendah harga tinggi, tinggi dan
Pengadaan sangat tinggi Sw itching-Cost Sw itching-Cost Sw itching-Cost Sw itching-Cost
rendah tinggi rendah tinggi
Jumlah
Penyedia Satu Banyak Satu Banyak 2 atau 3
Barang/Jasa

Tipe
Nilai terendah Nilai terendah saat Nilai terendah Nilai terendah Nilai terendah
Penyedia
selama kontrak ini selama kontrak saat ini selama kontrak
Barang/Jasa

Bentuk Koperatif Spot-Purchase


Spot-Purchase Spot-Purchase Koperatif
Hubungan (Pembeli dominan) (Pembeli dominan)

Tipe
Framework
Hubungan/ Long-Term Relation Spot-Purchase Long-Term Relation Spot-Purchase
Contract
Kontrak

Tabel 6.3 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Leverage dengan Pertimbangan Switching Cost

Strategi Pengadaan Barang/Jasa Kategori Khusus (Bottleneck)

Gambar 6.3 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Bottleneck

863
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah PPKL
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Karakteristik Barang/Jasa Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Bottleneck Barang/Jasa Pelaksana
Barang/jasa yang beresiko
tinggi jika tidak terpenuhi Pengadaan Barang/Jasa Umum
terhadap Fokus pada penurunan Penyedia barang/jasa Mampu menjadi Team-
organisasi/instansi, resiko pasokan (harga yang handal, Player yang baik dalam
Jumlah Penyedia bukan faktor utama), Tidak bersikap opportunis berkolaborasi dengan
Barang/Jasa tidak banyak, Jika memungkinkan dan mengeksploitasi satuan kerja lain di dalam
Jenis barang/jasa tidak membeli dari satu Organisasi/Instansi Organisasi/Instansi
standar/khusus, Penyedia Barang/Jasa Pembeli, melihat posisi Pembeli dalam rangka
Tingkat belanja untuk meningkatkan tawar yang lebih baik, mitigasi resiko
tahunannya kecil, sehingga posisi tawar, Mampu menyediakan pengadaan,
umumnya Penyedia Menggunakan dua barang/jasa untuk kurun Membangun image
Barang/Jasa tidak melihat Penyedia Barang/Jasa waktu lama kepada Organisasi/Instansi
perusahaan sebagai klien sebagai backup jika ada Organisasi/Instansi. Pembeli sebagai
yang penting. masalah di salah satu pelanggan yang baik,
pemasok, Pembeli berperan sebagai
Membangun relasi jangka Relationship Builder, dan
panjang dengan Penyedia bukan sebagai Strong
Barang/Jasa, Negosiator.
Memberikan garansi
pesanan yang menarik
bagi Penyedia
Barang/Jasa.

Pengadaan Barang/Jasa berdasarkan Perpres 54/2010

Kriteria Penyedia
Metode Pemilihan Syarat-Syarat Panitia
Barang/Jasa
Penunjukan Langsung Usaha Menengah Kecil Ada panitia ahli bidang
(B/JL) (Keadaan Tertentu) Menengah, Perusahaan spesifik tersebut.
untuk keadaan darurat Spesifik (memiliki
dan pekerjaan yang teknologi khusus).
tergolong rumit dengan
teknologi khusus, Jenis Kontrak
pekerjaan yang hanya
Semua jenis kontrak yang
bisa dilakukan oleh satu
berdasarkan pembayaran
Penyedia Barang/Jasa,
(Lump-Sum, Harga
Penunjukan Langsung (K)
Satuan, Gabungan,
o Penyedia Barang/Jasa
Persentase dan Turnkey),
tunggal,
Kontrak berdasarkan
o Hanya bisa dilakukan
Pembebanan Tahun
pemegang hak paten.
Anggaran (Tahun
Pelelangan Terbatas (PK)
Tunggal),
Pekerjaan tergolong
Kontrak berdasarkan
rumit, diyakini jumlah
Sumber Pendanaan
Penyedia Barang/Jasa
(Kontrak Pengadaan
Terbatas,
Tunggal oleh 1 PPK),
Kontes (B), Sayembara
Kontrak berdasarkan
(J)
Jenis Pekerjaan (Kontrak
Pekerjaan Tunggal).

Tabel 6.4 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Bottleneck

64
888
64 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Strategi Pengadaan Barang/Jasa Kategori Kritikal (Critical)

Gambar 6.4 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Critical

Karakteristik Barang/Jasa Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Critical Barang/Jasa Pelaksana
Barang/jasa tidak standar
atau khusus, Pengadaan Barang/Jasa Umum
Jumlah Penyedia Membangun relasi jangka Kemampuan keuangan Kreatif dalam
Barang/Jasa terbatas, panjang melalui jangka panjang yang baik, membangun kemitraan
Pilihan alternatif sedikit, mekanisme aliansi Posisi yang stabil di pasar, jangka panjang dengan
Belanja tahunan besar, strategis (Strategic Memahami dan Penyedia Barang/Jasa,
Resiko barang/jasa Partnership). menyetujui adanya aliansi Negosiator yang
terhadap organisasi besar, strategis, berorientasi strategis,
Untuk barang/jasa ini, Tidak ada maksud Keputusan pengadaan ini
umumnya Penyedia mengeksploitasi karena umumnya dilakukan oleh
Barang/Jasa senang posisi tawarnya yang pejabat level tertinggi.
berinteraksi dengan baik,
Organisasi/Instansi Memiliki keunggulan
Pembeli. kompetitif secara teknis
maupun biaya dalam
kurun waktu lama,
Memiliki strategis bisnis
yang sejalan dengan
Strategi Perusahaan,
Berupaya memperkecil
resiko dari principal.

865
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah PPKL
3
BAB

6
Karakteristik Barang/Jasa
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Karakteristik Penyedia Karakteristik Staf


Metode Pengadaan
Critical Barang/Jasa
p p Pelaksana

Pengadaan Barang/Jasa berdasarkan Perpres 54/2010

Kriteria Penyedia
Metode Pemilihan Syarat-Syarat Panitia
Barang/Jasa
Penunjukan Langsung Perusahaan besar yang Memiliki tenaga ahli
(B/JL) (Keadaan Tertentu) mempunyai keahlian spesifik.
untuk keadaan darurat khusus spesifik.
dan pekerjaan yang
tergolong rumit dengan Jenis Kontrak
teknologi khusus,
Semua jenis kontrak yang
pekerjaan yang hanya
berdasarkan pembayaran
bisa dilakukan oleh satu
(Lump-Sum, Harga
Penyedia Barang/Jasa,
Satuan, Gabungan,
Penunjukan Langsung (K)
Persentase dan Turnkey),
o Penyedia jasa tunggal,
Kontrak berdasarkan
o Hanya bisa dilakukan
Pembebanan Tahun
pemegang hak paten.
Anggaran (Tahun Tunggal
Pelelangan Terbatas (PK)
dan Tahun Jamak),
Pekerjaan tergolong
Kontrak berdasarkan
rumit, diyakini jumlah
Sumber Pendanaan
Penyedia Barang/Jasanya
(Kontrak Pengadaan
terbatas,
Tunggal oleh 1 (satu) PPK
Kontes (B), Sayembara
dan Kontrak Pengadaan
(J),
Bersama oleh beberapa
Swakelola dengan
PPK),
Organisasi/Instansi
Kontrak berdasarkan Jenis
teknis/ahli.
Pekerjaan (Kontrak
Pekerjaan Terintegrasi).
Tabel 6.5 Strategi untuk Barang/Jasa Kategori Critical

6.1. Penerapan
6.2. Penerapan Strategi Pengadaan Pada Proses Strategi
Pengadaan
Pengadaan Berdasarkan
Jenis
Barang/
Pembuatan Rencana Umum Pengadaan Jasa

Perencanaan umum pengadaan barang/jasa merupakan proses


6.2. Penerapan
kegiatan persiapan pengadaan yang dilakukan oleh PA/KPA. Strategi
Pengadaan
Penyusunan RUP mempunyai keterkaitan dengan proses Pada
Proses
penyusunan dan penetapan rencana kerja dan anggaran masing- Pengadaan

masing K/L/D/I (RKA-K/L/D/I). PA menyusun RUP barang/jasa


sesuai kebutuhan K/L/D/I masing-masing untuk tahun anggaran
berikutnya atau tahun anggaran yang akan datang, dan rencana
umum ini harus diselesaikan pada tahun anggaran yang berjalan.

Gambar 6.5 Kegiatan Membuat RUP

66
888
66 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ
Langkah-Langkah Pembuatan RUP
36
BAB

Identifikasi kebutuhan barang/jasa


Kebutuhan masing-masing K/L/D/I dipetakan dengan menggunakan SPM
(Dapat menggunakan data tahun sebelumnya atau estimasi data
yang akan datang. Lihat modul khusus HPS untuk menentukan
spesifikasi dan nilai pengadaan). Identifikasi ini juga
mempertimbangkan dengan meninjau database barang milik negara yang
ada saat ini.
Lakukan pengelompokan berdasarkan besarnya paket dan resiko/tingkat
pentingnya paket tersebut terhadap pencapaian tujuan rencana kerja.
Lakukan urutan prioritas pengadaan barang/jasa.
Untuk alat bantu identifikasi kebutuhan barang/jasa/PK/K dapat gunakan
form pada Lampiran 1, 2, 3 dan 4.

Identifikasi tingkat kompetisi penyedia barang/jasa


Lakukan analisa penyedia berdasarkan supplier perception model.
Lakukan analisa dan daftar potensi untuk calon penyedia sehingga akan
terjadi kompetisi yang sehat, tidak terjadi gap peserta seperti principal,
distributor atau pengecer.

Menetapkan metode pemilihan dan jenis kontrak


Setelah identifikasi kebutuhan dan penyedia dapat ditentukan metode
pemilihan yang tepat terhadap paket tersebut.
Menentukan jenis kontrak yang tepat.

867
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Kapan strategi pengadaan dilakukan pada sistem pengadaan


nasional.
Untuk menyelaraskan tujuan pengadaan dengan strategi organisasi,
perencanaan pengadaan dilakukan sebelum RKA K/L dan RKA SKPD
dilakukan (lihat Gambar 6.6).

Gambar 6.6 Penerapan Strategi Pengadaan pada Perpres 54/2010

Renja K/L (Rencana Kerja Kementerian/Lembaga) dan Renja SKPD (Rencana


Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah) disusun berdasarkan pagu indikatif
ketika membuat renstra, dimana nilai pengadaan barang/jasa dan prioritas
masih berdasarkan pagu indikatif. Strategi pengadaan untuk melakukan
pengelompokan dan membuat prioritas pengadaan dapat dilakukan setelah
Renja K/L dan Renja SKPD dilakukan, keduanya bersifat tahunan. Dengan
pengidentifikasian barang/jasa dan melakukan prioritas berdasarkan sup-
ply positioning model diharapkan akan dihasilkan RUP sebagai bahan RKA
K/L (Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga) dan RKA SKPD
yang sesuai antara tujuan dan target K/L/D/I dengan tujuan pengadaan.

Kegiatan lengkap pembuatan RUP barang/jasa, meliputi:


Identifikasi kebutuhan barang/jasa;
Penyusunan dan penetapan rencana penganggaran;

68
888
68 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Penetapan kebijakan umum tentang pemaketan pekerjaan;


Penetapan kebijakan umum tentang cara pengadaan, yang meliputi:
Pengadaan dengan cara swakelola; dan
Pengadaan dengan menggunakan penyedia barang/jasa.
Penetapan kebijakan umum tentang pengorganisasian pengadaan;
Penyusunan Kerangka Acuan Kerja (KAK);
Penyusunan jadual kegiatan pengadaan; dan
Pengumuman RUP.

Untuk lebih rincinya proses dan waktu pembuatan RUP (Lampiran 6) untuk K/L dan
SKPD ini dapat dilihat pada Gambar 6.7 dan 6.8.

869
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Gambar 6.7 Bagan Alir Penyusunan RUP Barang/Jasa Pemerintah Di Lingkungan Kementerian/Lembaga (K/L) dan Hubungannya Dengan PP No. 90/2010 Dan PP
No. 21/2004

70
888
70 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Gambar 6.8 Bagan Alir Penyusunan RUP Barang/Jasa Pemerintah Di Lingkungan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan Hubungannya Dengan PP No.
58/2005

871
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
3
BAB

6
Proses Kaji Ulang RUP
Judul Modul Pelatihan
Modul Strategi Pengadaan

Proses kaji ulang RUP dilakukan oleh PPK, ULP/pejabat pengadaan dengan tujuan
untuk melihat apakah RUP dapat dilaksanakan dengan tepat dan benar sesuai
dengan kondisi lapangan saat ini. Hasil dari kaji ulang ini adalah berupa usulan
perubahan terhadap kebijakan umum pengadaan, rencana penganggaran dan KAK.
Dimana dalam konteks perencanaan atau strategi pengadaan akan meliputi pada :
Penggabungan atau pemecahan paket pekerjaan.
Usulan metode pemilihan dan jenis kontrak.

Secara umum kegiatan kaji ulang ini diperlihatkan pada gambar 6.9.

Gambar 6.9 Proses Kaji Ulang RUP

Di bawah ini adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kaji ulang RUP
PPK melakukan review kembali terhadap paket pengadaan yang meliputi analisa
kebutuhan, anggaran dan KAK (Kerangka Acuan Kerja dan HPS)
sehingga diperoleh rencana pelaksanaan yang lebih realistis.
Pejabat pengadaan melakukan revisi terhadap rencana pelaksanaan pengadaan
yang meliputi sistem pemilihan (metode penyampaian dokumen, metode evaluasi
dan jenis kontrak), penetapan metode kualifikasi dan penetapan tahapan jadual
pengadaan. Keluaran dari kaji ulang ini adalah tersedianya dokumen kualifikasi
dan dokumen pemilihan yang update dan siap dilaksanakan.

72
888
72 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Batasan yang saat ini dihadapi dalam pemaketan adalah bagaimana kita
menyeimbangkan antara mendapatkan volume umum (leverage ) untuk
mendapatkan harga yang lebih murah dengan batasan mengutamakan UKM
dan TKDN. Panitia dituntut untuk membuat analisa penyedia barang/jasa
tersebut sehingga tujuan untuk memberdayakan dan meningkatkan kompetensi
UMKN dapat terwujudkan. Kegiatan ini bukan hanya karena ingin memecah
menjadi banyak paket pengadaan.

Critical success factor pelaksanaan pengadaan barang/jasa


pemerintah.

Di bawah ini adalah beberapa catatan penting yang


perlu diperhatikan untuk menjamin terlaksananya
pengadaan sesuai dengan tujuan yang diinginkan.
Pengelolaan waktu
Waktu proses pengadaan, waktu atau
jadual proses pengadaan ini harus dijaga
sehingga jadual yang ditetapkan untuk
masing-masing metode pemilihan dapat dilaksanakan dan tidak
melebihi jadual minimal.
Persetujuan anggaran, dengan proses persetujuan anggaran yang
cukup panjang panitia harus dapat mengestimasi lamanya proses
pengadaan dan pelaksanaan kontrak/penyerahan dikurangi saat waktu
persetujuan masih jatuh dalam tahun anggaran berjalan atau tidak
melebihi ke tahun berikutnya.
Masa sanggah dan sanggah banding, Panitia harus dapat
mengantisipasi atau mempersiapkan jawaban untuk setiap sanggah
dan sanggah banding, karena proses ini dapat menghentikan proses
pengadaan yang konsekuensinya akan merusak jadual pengadaan yang
direncanakan.
Mengawasi pelaksanaan pengadaan dengan ketat sehingga waktu
penyelesaian pekerjaan atau penyerahan barang sesuai dengan kontrak
yang sudah disetujui dan ditandatangani (responsiveness penyedia
barang/jasa).

873
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan PPKL
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Pengelolaan kualitas
Kejelasan menentukan tujuan/sasaran pengadaan dan spesifikasi pada
KAK sangat krusial dalam pengadaan (lebih dalam materi ini dijelaskan
pada modul Penentuan Spesifikasi dan HPS).
Ketelitian dalam menentukan kriteria dalam evaluasi sehingga penyedia
barang/jasa menawarkan barang/jasa sesuai dengan kualitas yang
diinginkan akan menjadi faktor penting kita mendapatkan barang/jasa
sesuai dengan kualitas yang ditetapkan. (lebih rinci lihat modul Evaluasi
Penawaran).
Kehati-hatian dan ketelitian dalam membuat kontrak sehingga K/L/D/I
tidak menanggung resiko yang tinggi dari pekerjaan yang dilakukan
oleh penyedia barang/jasa.
Kontrak harus memitigasi resiko dan juga memberikan penalti yang
adil kepada penyedia barang/jasa jika tidak dapat melaksanakan sesuai
dengan kesepakatan yang disetujui.
Kendali pada setiap tahap pelaksanaan pengadaan diharuskan untuk
menjamin bahwa penyedia barang/jasa akan melaksakan kontrak
dengan baik (lebih rinci lihat modul Pembuatan Kontrak).

Pengelolaan harga
Untuk menjamin mendapatkan harga terbaik, perlu diperhatikan proses
menetapkan tujuan dan spesifikasi pengadaan barang/jasa.
Memperhatikan tingkat kompetisi penyedia
barang/jasa serta analisa pasar. Diusahakan
desain paket akan diikuti oleh banyak penyedia
sehingga terjadi kompetisi yang nyata.
Penetapan HPS yang mendekati harga pasar
akan mendorong mendapatkan harga yang
bersaing (market driven price).

Pengelolaan performance (service level)


Penetapan kriteria penyedia barang/jasa yang jelas pada dokumen
penawaran.
Mendapatkan penyedia nyata yang kompeten, bukan penyedia yang
berfungsi lebih sebagai makelar atau tidak memiliki kompetensi dalam
penyelesaian pekerjaan.

74
888
74 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
nahitaModul
leP luStrategi
doM luPengadaan
duJ 36
BAB

Memastikan pada proses pengadaan kompetisi dilakukan oleh penyedia


yang setingkat/sekelas (misal pabrikan dengan pabrikan, distributor
dengan distributor, dan lain-lain) sehingga terjadi hasil pengadaan yang
adil.
Membuat kriteria atau alat ukur untuk memonitor performa/kinerja
penyedia barang/jasa (pengawasan dan evaluasi yang terus-menerus).

Para Pihak dalam Kegiatan Pembuatan RUP dan Kaji Ulang RUP

Para Pihak
Keterangan
PA/KPA PPK Pejabat Pengadaan
PERSIAPAN
Tahapan PERENCANAAN PERSIAPAN PEMILIHAN
PELAKSANAAN
Penerapan Pembuatan RUP Kaji Ulang RUP Kaji Ulang RUP
Strategi
Pengadaan
Dokumen Rencana Kerja RUP Rencana Pemilihan
Masukan K/L/D/I Pengadaan
Identifikasi Kaji Ulang: Penetapan revisi sistem
kebutuhan, Identifikasi pengadaan terdiri dari :
Analisa resiko dan kebutuhan o Sistem Pemilihan,
prioritas, Anggaran biaya o Metode
Analisa Penyedia KAK Penyampaian
Proses yang Barang/Jasa dan Dokumen,
Dilakukan kompetisi pasar, o Metode Evaluasi,
Penyusunan KAK. o Jenis Kontrak.
Penetapan Metode
Kualifikasi,
Penetapan Tahapan
Jadual Pengadaan.
RUP yang telah Rencana Dokumen Pengadaan
disusun berdasarkan Pelaksanaan Dokumen kualifikasi,
Keluaran prioritas kebutuhan. Pengadaan yang Dokumen Pemilihan.
lebih realistis.

Tabel 6.6 Para Pihak pada Pembuatan RUP dan Kaji Ulang RUP

875
88
hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL Pemerintah PPKL
3
BAB

6 Judul Modul Pelatihan


Modul Strategi Pengadaan

Diskusi Kelompok 1
1. Kelompok memilih salah satu PEMDA (PROV/KAB/KOTA) di Indonesia.
2. Buatlah Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Organisasi dalam 5 (lima) tahun ke
depan dan rencana kerja untuk 1 (satu) tahun ke depan.
3. Prioritas ke depan adalah peningkatan APBD dari produk unggulan daerah
dan peningkatan kualitas pelayanan pendidikan.
4. Buatlah RUP bagi organisasi tersebut (Gunakan analisa Supply Positioning
Model untuk penentuan kebutuhan dan menentukan skala prioritasnya).
5. Tentukan Strategi Pengadaan yang tepat dari pengelompokan Barang/Jasa
tersebut.

Diskusi Kelompok 2
1. Kelompok bekerja di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
2. Salah satu prioritas tahun depan adalah Peningkatan Kualitas Fakultas Teknis
di Seluruh Indonesia. Untuk ini akan dilakukan Pengadaan alat-alat
laboratorium di seluruh Fakultas Teknik (Jurusan Sipil, Mesin dan Elektronika).
3. Tentukan Strategi Pengadaan yang tepat apakah satu Penyedia akan
menyediakan masing-masing peralatan lab (Sipil, Mesin dan Elektronika) untuk
seluruh Indonesia atau menyediakan ketiga jenis peralatan laboratorium
tersebut tetapi distribusinya hanya beberapa provinsi.

76
888
76 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
LKPP Lembaga
Lembaga Kebijakan
Kebijakan Pengadaan
Pengadaan Barang/JasaBarang/Jasa
Pemerintah Pemerintah
LKPP
Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
Smesco UKM building 8th Floor
Jl. Jenderal Gatot Subroto Kav. 94
Jakarta 12780 Indonesia
Telp 021 799 1025 (Hunting), 021 3256 9058
Fax. 021 799 6033
www,lkpp.go.id

Anda mungkin juga menyukai