Anda di halaman 1dari 33

ANALISIS KELAYAKAN BISNIS

LAUNDRY ORANGE

DISUSUN OLEH :

ASMIATY RIZKI AMELIA (16114060)


DESI RIZKY ADRIANI (16114061)
DITA ANGGRAENI (16114053)
NAYLY ELFASYAHRIA (16114056)

UNIVERSITAS TRILOGI
AKUNTANSI
2017
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ....................................................................................................................... 1


BAB 1 .................................................................................................................................. 3
PENDAHULUAN ............................................................................................................... 3
BAB 2 .................................................................................................................................. 5
ASPEK PASAR .................................................................................................................. 5
2.1. Struktur Pasar ....................................................................................................... 5
2.2. Posisi Persaingan .................................................................................................. 5
2.3. Permintaan Pasar .................................................................................................. 5
BAB 3 .................................................................................................................................. 7
ASPEK PEMASARAN ...................................................................................................... 7
3.1. Segmentasi Pasar .................................................................................................. 7
3.2. Target Pasar .......................................................................................................... 7
3.3. Posisi Pasar ........................................................................................................... 8
3.4. Analisis Persaingan .............................................................................................. 8
3.5. Bauran Pemasaran Produk .................................................................................... 9
BAB 4 ................................................................................................................................ 12
ASPEK PRODUKSI/OPERASIONAL ............................................................................ 12
4.1. Proses Kerja ........................................................................................................ 12
4.2. Bahan Baku ........................................................................................................ 12
4.3. Peralatan ............................................................................................................. 13
4.4. Perlengkapan ...................................................................................................... 13
BAB 5 ................................................................................................................................ 14
ASPEK MANAJEMEN .................................................................................................... 14
5.1. Perencanaan ........................................................................................................ 14
5.2. Pengorganisasian ................................................................................................ 14
5.3. Pengendalian....................................................................................................... 15
BAB 6 ................................................................................................................................ 16
ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA ............................................................................ 16
6.1. Perencanaan Sumber Daya Manusia .................................................................. 16
6.2. Contoh Cara Menganalisis ................................................................................. 16
1 | Laundry Orange
BAB 7 ................................................................................................................................ 17
ASPEK HUKUM .............................................................................................................. 17
7.1. Badan Hukum ..................................................................................................... 17
7.2. Undang-undang Ketenagakerjaan ...................................................................... 17
7.3. Undang-undang Konsumen ................................................................................ 18
7.4. Sebagai Pengusaha ............................................................................................. 19
BAB 8 ................................................................................................................................ 21
ASPEK KEUANGAN ...................................................................................................... 21
8.1. Kebutuhan Dana dan Sumbernya ....................................................................... 21
8.2. Perkiraan Rugi/Laba ........................................................................................... 21
8.3. Proceeds .............................................................................................................. 22
8.4. Payback Period ................................................................................................... 22
8.5. Net Present Value (NPV) ................................................................................... 22
8.6. Internal Rate of Return (IRR) ............................................................................. 23
BAB 9 ................................................................................................................................ 24
ASPEK LINGKUNGAN .................................................................................................. 24
9.1. Dampak Positif dan Dampak Lingkungan ......................................................... 24
9.2. Upaya Penekanan dari Dampak Negatif............................................................. 25
9.3. Lingkungan Mikro .............................................................................................. 26
BAB 10 ............................................................................................................................. 28
ASPEK SOSIAL DAN EKONOMI.................................................................................. 28
10.1. Aspek Sosial ....................................................................................................... 28
10.2. Aspek Ekonomi .................................................................................................. 29
BAB 11 .............................................................................................................................. 30
ASPEK RESIKO ............................................................................................................... 30
BAB 12 .............................................................................................................................. 32
PENUTUP ......................................................................................................................... 32
12.1. Kesimpulan ......................................................................................................... 32

2 | Laundry Orange
BAB 1
PENDAHULUAN

Pada zaman serba instan ini, kebutuhan akan jasa pencucian pakaian cepat, bersih
dan rapi mulai memegang peran penting di masyarakat. Seiring dengan meningkatnya
rutinitas hidup terutama di masyarakat metropolitan yang semakin sibuk dengan urusan
kantor dan kegiatan lainnya. Kualitas pelayanan yang baik dari suatu usaha pencucian
pakaian atau laundry merupakan hal paling utama dalam memberikan kepuasan kepada
konsumen.
Laundry orange adalah usaha yang bergerak dalam bidang jasa laundry kiloan.
Produk yang ditawarkan oleh usaha ini berupa jasa mencuci pakaian, pengeringan
pakaian dan menyetrika pakaian. Konsumennya pun dapat di bilang cukup besar karena
target market yang di sasar adalah mahasiswa, pelajar, karyawan ataupun pekerja yang
memiliki banyak aktifitas sehingga tidak memiliki waktu untuk mencuci sendiri
pakainnya.
Saat ini, bisnis laundry kiloan tidak sulit lagi ditemukan. Bisnis ini biasanya
memilih lokasi di daerah yang banyak terdapat rumah kos atau rumah kontrakan
mahasiswa ataupun karyawan. Setiap bisnis laundry menawarkan harga dan penawaran
yang menarik, serta memberikan kualitas yang terbaik kepada konsumennya.
Dari uraian di atas, dapat kita lihat bahwa trend mencuci di laundry sudah
menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat, selain dapat meringankan pekerjaan cuci dan
setrika, usaha laundry juga memberikan kualitas yang baik dengan harga terjangkau.
Dengan melihat manfaat dari usaha laundry ini bagi sebagian masyarakat, maka
kelompok kami ingin membuat suatu perencanaan bisnis dalam bidang jasa yaitu
Perencanaan Bisnis Usaha Laundry Orange

3 | Laundry Orange
Profil Perusahaan
Nama Perusahaan : Laundry Orange
Bidang Usaha : Pelayanan Jasa
Jenis Jasa : Layanan Cuci dan Setrika Pakaian
Alamat Perusahaan : Jl. TMP Kalibata No.02, Jak-Sel
Nomor Telepon : 085715644955
Alamat Email : Laundry.orange@gmail.com
Mulai Berdiri : 08 Mei 2017

Biodata Pemilik
Nama : Nur Cahyani Azizah
Jabatan : Pemilik Usaha
Tempat dan Tanggal Lahir : Jakarta, 28 Maret 1994
Alamat Rumah : Jl. TMP Kalibata No.02, Jak-Sel
Nomor Telepon : 085734522855
Alamat Email : Nur_azizah@gmail.com
Pendidikan Terakhir : Diploma III

4 | Laundry Orange
BAB 2
ASPEK PASAR

2.1. Struktur Pasar


Mengingat usaha laundry kami yang masih baru dan tergolong usaha
kecil, jadi usaha kami termasuk ke dalam struktur pasar perfect competition
dikarenakan banyaknya usaha usaha yang serupa (laudrykiloan) di daerah
sekitar tempat usaha laundry kami.

2.2. Posisi Persaingan


Untuk posisi persaingan, usaha laundry kami berada dalam posisi nicher.
Dikarenakan market share kami masih tergolong rendah yaitu sekitar 10%, selain
itu usaha laundry kami adalah usaha kecil menengah yang target konsumennya
adalah orang kuliah dan pekerja kantoran tempat sekitar usaha laundry kami.

2.3. Permintaan Pasar


Dewasa ini kalau kita cermati permintaan akan laundry semakin
meningkat. Seiring dengan meningkatnya tingkat kesibukan masyarakat yang
membutuhkan bantuan dalam urusan pakaian kotor mereka. Dengan
membanjirinya pelaku usaha di sektor ini akan menyebabkan kondisi persaingan
kualitas tersebut akan mengalami kejenuhan seiring dengan tingginya persaingan
pada industry ini. Kondisi ini akan memunculkan titik balik dimana akan ditandai
dengan berkurangnya permintaan pada laundry yang tidak berkualitas. Hal
tersebut akan berimbas baik untuk laundry yang mengedepankan kualitas.
Ditinjau dari jumlah penduduk terhadap aktivitas mereka di luar rumah,
maka kami optimis bahwa bisnis laundry yang akan dijalankan ini akan berhasil.
Apalagi dengan adanya usaha laundry ini akan membantu pekerjaan cuci dan
setrika pakaian bagi mereka yang selalu sibuk beraktivitas di luar rumah.
Estimasi proyeksi permintaan konsumen dalam beberapa periode / tahun
mendatang dengan fungsi kenaikan x % per tahun sesuai kenaikan jumlah
penduduk, yaitu bertambahnya jumlah mahasiswa, pelajar, dan karyawan yang
tinggal di daerah Jl. TMP Kalibata No.02, Jakarta Selatan.
5 | Laundry Orange
Tabel 2.1. Estimasi Proyeksi Permintaan Konsumen
Tahun Perkiraan Permintaan
2017 12.500 kg
2018 15.625 kg
2019 19.531.25 kg

Pada tabel di atas, estimasi proyeksi permintaan konsumen naik sebesar


25% setiap tahun dengan estimasi 1000 kg pada bulan pertama, sehingga dalam 1
tahun, yaitu pada tahun 2017, jumlah perkiraan permintaan sebesar 12.500 kg dan
untuk perkiraan permintaan tahun selanjutnya, estimasi kenaikan permintaan juga
dihitung sebesar 25 % / tahun.

6 | Laundry Orange
BAB 3
ASPEK PEMASARAN

3.1. Segmentasi Pasar


Segmen pasar terdiri dari kelompok pelanggan yang memiliki seperangkat
keinginan yang sama. Dengan mengetahui dan mengenali segmen pemasar, maka
akan lebih mudah untuk memuaskan keinginan target. Secara umum target market
dari laundry ini adalah masyarakat yang tinggaldidaerahJl. TMP Kalibata No.02,
Jakarta Selatan.
a. Segmentasi Berdasarkan Demografi
1. Mahasiswa baik pria maupun wanita.
2. Pelajar baik pria maupun wanita.
3. Umur antara 16-45 tahun. Pada usia tersebut, para mahasiswa dan pelajar
akan mulai berbagai aktifitas perkuliahan dan kemahasiswaan yang sangat
tidak memiliki waktu untuk mencuci sendiri pakaian mereka. Dan juga
untuk para karywan maupun pekerja yang hampir tidak memiliki waktu
luang untuk mencuci baju karena kesibukkan mereka.
b. Segmentasi Berdasarkan Geografi
1. Mahasiswa yang bertempat tinggal di daerah Jl. TMP Kalibata No.02,
Jakarta Selatan dan sekitarnya.
2. Para pekerja muda yang sibuk dengan aktifitas kerja.
3. Para keluarga muda yang suami dan istri sibuk dengan kegiatan masing-
masing.

3.2. Target Pasar


Target pasar dari usaha ini terutama masyarakat yang ada disekitar tempat
usaha dan pengembangan selanjutnya ke daerah-daerah potensial, jika
diidentifikasi maka segmen dari usaha ini antara lain :
1. Mahasiswa yang tinggal di daerah Jl. TMP Kalibata No.02, Jakarta Selatan
Pelajar/Mahasiswa.
2. Keluarga Muda.

7 | Laundry Orange
3. Para pekerja (karyawan).

3.3. Posisi Pasar


Laundry Orange memilih tempat yang berada di daerah pemukiman
penduduk, seperti di daerah rumah kos atau rumah kontrakan dan dekat dengan
Universitas Trilogi.

3.4. Analisis Persaingan


Pesaing (competitor) merupakan faktor penting dalam menyusun keberhasilan
pemasaran kadang kala kita merasa bahwa produk/jasa yang kita ciptakan sudah baik,
akan tetapi perusahaan lain mungkin menciptakan produk yang lebih baik. Apalagi
pada era copycat ini orang tinggal gampang meniru dan membuat produk dengan
lebih baik serta lebih murah dari produk yang di tirunya.
Persaingan dalam usaha ini memang sudah sangat ramai, baik oleh laundry-laundry
kecil hingga laundry-laundry yang bisa dikatakan sudah cukup besar dan memiliki
nama. Dengan berbekalkan pelayanan yang baik serta harga layanan yang terjangkau,
usaha ini diyakini dapat memiliki market growth yang tinggi. Terlebih potensi pasar
untuk jasa laundry ini sangat besar sehingga dengan memberikan layanan yang baik,
konsumen potensial akan didapatkan dan meningkatkan tingkat pertumbuhan pasar
dari laundry ini.
Berikut tujuan analisis persaingan, yaitu :
a. Mengidentifikasi Pesaing
Pesaing adalah hal yang dapat membuat kemajuan dalam usaha, dengan
adanya pesaing akan membuat terpacu nya untuk memberikan service excellent
kepada pelanggan dan berinovasi dalam kemajuan usaha.
b. Menentukan Sasaran Pesaing
Laundry orange masih tergolong usaha yang baru maka sasaran
persaingan Laundry Orange adalah usaha-usaha yang bergerak dibidang jasa
pencucian juga. Seperti Laudry mita, Laundry Lotte dan berbagai Laundry
lainnya.
c. Mengidentifikasi Strategi Pesaing

8 | Laundry Orange
Untuk dapat mengidentifikasi strategi yang dilakukan oleh pesaing Laundry
Orange pertama tama menggunakan produk yang bagus dalam melakukan pencucian,
pengeringan, penyetrikaan, sampai dengan proses pengepakan pakaian untuk sampai
ketangan customer. Seperti pemakaian detergen,softener yang berkualitas agar tidak
merusak bahan dari pakaian customer. Kemudian juga kami menggunakan alat-alat
dengan kualitas yang bagus tentunya. Memberikan harga yang standar dan tidak
terlalu mahal karna tapi dengan hasil pencucian pakaian yang bersih, harum dan
rapih. Dan yang terkahir memberikan pelayan yang ramah pada para customer atau
service excellent, agar para customer akan senang mempercayakan jasa Laundry
Orange untuk membantu meringankan pekerjaan mereka.

Tabel 3.1. Analisis Pesaing


Pesaing Keunggulan Kelemahan
Laundry Red Letaknya strategis Harga yang ditawarkan mahal
berada di depan Perawatan warna baju yang
kampus Trilogi kurang baik, sehingga banyak
pelanggan yang kecewa
Laundry Purple Harganya murah Hasil pencucian kurangbersih
Kurangnya alat pencucian yang
memadai

3.5. Bauran Pemasaran Produk


a. Produk
Bisnis Laundry ini di didirikan karena alasan tuntutan zaman yang serba
instan, kebutuhan akan jasa pencucian pakaian cepat, bersih dan rapi mulai
memegang peran penting di masyarakat, terutama di musimpenghujan, ketika
kebanyakan rumah tangga akan sangat sulit untuk mencuci dan menjemur di
saat jarang terdapat matahari. Kualitas pelayanan yang baik dari suatu usaha
pencucian pakaian atau laundry merupakan hal paling utama dalam
memberikan kepuasan kepada konsumen. Kualitas pelayanan yang baik juga
dapat memberikan citra yang baik pada usaha laundry. Kualitas pelayanan
dapat dilihat dari dimensi kehandalan, keresponsifan, jaminan, empati dan
9 | Laundry Orange
berwujud. Dalam bidang pemasaran, pengembangan suatu produk jasa
sangatlah penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu bangsa. Jasa pada
dasarnya bersifat tidak berwujud, maka setiap orang yang
mengkonsumsinya memiliki pengalaman yang berbeda-beda terhadap produk
yang sama. Untuk itulah kualitas jasa pelayanan harus menjadi hal yang
terpenting karena kualitas sangatlah mempengaruhi terhadap kepuasan
pelayanan konsumen.

b. Harga
Dalam menentukan harga salah satunya yang kami pertimbangkan adalah
harga yang merujuk pada target pasar dan pesaing. Target pasar kami adalah
mahasiswa dan pelajar memiliki uang saku yang terbatas.
Adapun jumlah pesaing dalam bisnis yang serupa di sekitar lokasi usaha
kami cukup banyak, sehingga dalam penetapan harga Laundry Orange tidak
menentukan pada harga yang tinggi.
Untuk jenis pakaian (termasuk kaos, kememja, celana) dihitung
berdasarkan kilogram (kg), Laundry Orange menetapkan harga Rp. 6000/kg.
Sedangkan, penawaran harga untuk non pakaian yang membutuhkan layanan
cuci-setrika ini berbeda-beda. Adapun harga- harga untuk layanan cuci dan
setrika non pakaian adalah:
Tabel 3.2 Harga Pencucian Non Pakaian
No. Jenis Barang Harga Pencucian (Rp.)
1 Jas 15.000/pcs
2 Selimut Kecil 10.000/pcs
3 Selimut Besar 15.000/pcs
4 Bedcover Standar 15.000/pcs
5 Bedcover Besar 23.000/pcs
6 Sepatu 15.000/pasang
7 Tas Kecil 10.000/pcs
8 Tas Besar 15.000/pcs
9 Boneka Kecil 7.500/pcs

10 | Laundry Orange
10 Boneka Sedang 10.000/pcs
11 Boneka Besar 15.000/pcs
12 Karpet Kecil 15.000/pcs
13 Karpet Besar 23.000/pcs
14 Gordyn Kecil 8.000/pcs
15 Gordyn Sedang 10.000/pcs
16 Gordyn Besar 15.000/pcs

c. Promosi
Promosi Laundry Orange akan dilakukan dengan cara :
1. Metode yang paling sederhana dalam strategi promosi adalah dengan
melakukan promosi dari mulut ke mulut.
2. Dengan selebaran ataun flyer.
3. Dengan media banner yang akan di letakkan di berbagai tempat strategis
yang tentunya pesan atau isinya dapat tersampaikan kepada calon
konsumen.
4. Poster akan di tempel di berbagai tempat yang dapat terbaca oleh calon
konsumen.
5. Spanduk akan di letakkan pada tempat-tempat yang dinilai efektif dalam
menyampaikan pesan yang akan terkandung di dalamnya.

d. Tempat
Laundry Orange memilih tempat yang berada di daerah pemukiman
penduduk, seperti di daerah rumah kos atau rumah kontrakan dan dekat
dengan Universitas Trilogi.

11 | Laundry Orange
BAB 4
ASPEK PRODUKSI/OPERASIONAL

4.1. Proses Kerja


Tahap-tahap proses kerja pada bisnis laundry ini adalah sebagai berikut:
a. Penerimaan cucian kotor, meliputi: penimbangan dan penandaan cucian.
b. Pemilihan jenis pakaian yaitu memisahkan pakaian putih dan bukan, pakaian
bernoda berat yang memerlukan proses penghilangan noda khusus atau
dengan menggunakan mesin spotting.
c. Proses pembersihan noda (spotting laundry processing) pada bagian kerah
kemeja atau lengan bawah (ketiak) dan pada noda-noda khusus, seperti: noda
oli, noda darah, noda tinta, dll.
d. Proses pencucian dengan menggunakan deterjen.
e. Proses pelembutan dengan menggunakan softener.
f. Proses pengeringan menggunakan mesin pengering pakaian.
g. Proses penyetrikaan menggunakan setrika uap dan untuk pakaian yang
berbahan khusus, seperti kain sutra, proses penyetrikaannya menggunakan
mesin steamer.
h. Proses finishing, pada tahapan ini pakaian yang telah selesai dicuci dan
disetrika diberikan pewangi khusus laundry. Kemudian dikemas
menggunakan plastik kemasan agar tetap rapi dan wangi hingga diambil oleh
konsumen. Kemudian, cucian bersih yang telah selesai dikemas tersebut
disimpan di lemari penyimpanan untuk memudahkan pengambilan.

4.2. Bahan Baku


Berikut ini adalah kebutuhan bahan baku untuk usaha laundry (per bulan):
Nama Barang Kebutuhan Rata-rata per Bulan
Unit Harga/Unit Total Harga
Detergen Bubuk 25 Kg 9.500/kg 237.500
Detergen Cair 6 liter 9.000/liter 54.000
Pewangi 7 liter 8.000/liter 56.000

12 | Laundry Orange
Softener 5 liter 9.000/liter 45.000

4.3. Peralatan
Berikut ini adalah kebutuhan peralatan untuk usaha laundry:
Nama Barang Kebutuhan rata-rata per bulan
Unit Harga/Unit Total Harga
Mesin Cuci 4 Unit 3.000.000/unit 12.000.000
Mesin Pengering 2 unit 3.500.000/unit 7.000.000
Setrika Uap 2 unit 500.000/unit 1.000.000
Mesin Steamer 1 unit 1.300.000/unit 1.300.000
Mesin Spoting 1 unit 1.000.000/unit 1.000.000
Komputer 1 unit 3.000.000/unit 3.000.000

4.4. Perlengkapan
Adapun perlengkapan yang dibutuhkan pada bisnis laundry ini adalah
sebagai berikut :
Nama Barang Kebutuhan rata-rata per bulan
Unit Harga/Unit Total Harga
Hanger 5 lusin 15.000/lusin 75.000
Jepit Pakaian 6 lusin 7.000/lusin 42.000
Timbangan Duduk 1 unit 40.000/unit 40.000
Botol Spray 2 botol 8.000/botol 16.000
Ember 5 unit 25.000/unit 125.000
Keranjang 2 unit 40.000/unit 80.000
Nota bon 500 set 200/set 100.000
Plastik (40x60) 3 kg 20.000/kg 60.000
Rak Baju 1 unit 200.000/unit 200.000

13 | Laundry Orange
BAB 5
ASPEK MANAJEMEN

5.1. Perencanaan
Dalam perencanaan aspek manajemen kami telah merencanakan untuk
membuat brosur dan akan di promosikan ke perumahan-perumahan, Instansi
rumah sakit, kos-kosan dan di lingkungan wilayah tanggerang dan sekitarnya.
Serta terjun langsung mempromosikan keunggulan dari laundry kami sehingga
berberbeda dari laundry-laundry yang ada.

5.2. Pengorganisasian
Dalam menjalankan bisnis pendirian laundry, kami membutuhkan
beberapa tenaga kerja agar dapat beroperasi. Oleh karena itu pemilik telah
menyusun suatu struktur organisasi yang diharapkan dapat membantu
menjalankan bisnis ini, antara lain :

Tabel 5.1. Jumlah Kebutuhan Personil


Jabatan Jumlah Pendidikan Terakhir
Administrasi 1 orang SMA
Pegawai 2 orang SMA
Delivery 1 orang SMA

Gambar 5.1. Struktur Organisasi

Owner

Pegawai 1 : Bagian Pegawai 2: Bagian Bagian


pencuci dan pengering penyetrikaan Adiminstrasi/kasir

Delivery: Mengambil
dan mengantar
pakaian

14 | Laundry Orange
5.3. Pengendalian
Untuk mengendalikan manajemen kami membagi tugas dan membebani
tanggung jawab pada setiap personil, antara lain :
a. Tugas Personil
Owner : Memberikan ide ide atau arahan kepada karyawan
dalam menjalankan usaha laundry agar mendapatkan
pelanggan yang banyak untuk kemajuan dari usaha
laundry, mengkoordinir pelaksanaan di laundry, dan
mengawasi kerja langsung bawahannya.
Administrasi : Mengatur masalah keungan.
Mendata pakaian konsumen yang masuk.
Merinci dan membuat kwitansi / bon.
Menerima telpon orderan.
Pegawai : Memasukan pakaian ke mesin cuci, menjemur dan
menyetrika sampai mempacking dengan rapih.
Delivery : Mengambil dan mengantar pakaian.

b. Tanggung Jawab Personil


Owner : Bertanggung jawab terhadap para karyawan dan
tempat laundry serta kepuasan dan kenyamanan
pelanggan.
Administrasi : Bertanggung jawab terhadap keuangan usaha.
Bertanggung jawab atas pakaian yang didata.
Pegawai : Bertanggung jawab atas kepuasan konsumen.
Bertanggung jawab atas kebersihan serta kerapian
pakaian.
Delivery : Bertanggung jawab atas pakaian yang diantar.

15 | Laundry Orange
BAB 6
ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA

6.1. Perencanaan Sumber Daya Manusia


Tingkat pendidikan karyawan pendirian usaha laundry adalah tingkat
SMA karena pemilik usaha sudah merasa cukup mampu bagi lulusan SMA untuk
membantu pemilik menjalankan usaha pendirian Laundry.

6.2. Contoh Cara Menganalisis


Cara menganalisis atau menseleksi sumber daya manusia yang dibutuhkan
dalam usaha pendirian Laundry dengan criteria sebagai berikut :
a. Untuk posisi Administrasi :
Wanita
Lulusan SMA, SMK sederajat.
Mengerti tentang pembukuan.
Berdomisili di wilayahTanggerang
Berpenampilan menarik, sopan, jujur, telitih, dan tepat waktu.

b. Untuk posisi Pegawai/ Pencuci :


Laki laki
Lulusan SMA
Berdomisili di wilayah Tanggerang
Bertanggung jawab, rapih, telitih, ulet serta rajin.

c. Untuk posisi Delivery :


Laki laki
Lulusan SMA
Memiliki SIM C dan berdomisili di wilayah Tanggerang.
Berpenampilan rapih, sopan, ulet, tepat waktu dan rajin.
Bertanggung jawab, berwawasan luas tau wilayah Tanggerang dan
sekitarnya.

16 | Laundry Orange
BAB 7
ASPEK HUKUM

7.1. Badan Hukum


Jenis badan hukum usaha Laudry Orange ini adalah Firma. Karena,
Usaha yang kami jalankan ini, kami dirikan secara pribadi dan modal yang
digunakan untuk menjalankan usaha Laundry Orange ini juga berasal dari
pemilik.

Jenis Usaha : Jasa


Bentuk Usaha : Firma
Badan Hukum : UU Nomor 3 Tahun 1982 tentang Wajib Daftar Perusahaan
Nama Usaha : Laudry Orange
Nama Pemilik : Nur Cahyani Azizah
Tanggal Berdiri : 01 Januari 2017
Lokasi Usaha : Jl. TMP Kalibata No.02, Jak-Sel

7.2. Undang-undang Ketenagakerjaan


Dalam masalah karyawan, kompensasi, dan jam kerja, kami mengacu
pada UU Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003, sebagai berikut :
a. Sebagai Pengusaha :
Kewajiban Pengusaha :
Wajib memberikan upah/kompensasi kepada para pekerja.
Wajib memberikan kesempatan yang sama tanpa adanya
diskriminasi.
Memberikan pelatihan kerja termasuk kompetensi kerja.
Hak Pengusaha :
Pengusaha dapat memutuskan hubungan kerja terhadap
pekerja/buruh dengan alasanpekerja/buruh telah melakukan
kesalahan berat.
Pekerja/buruh yang diputus hubungan kerjanya berdasarkan alas
an yang sudah ditetapkan, dapat atau tidak dapat memperoleh uang
penggantian hak (pesangon) sesuai dengan ketentuan perusahaan.
17 | Laundry Orange
b. Sebagai Pihak Pekerja :
Hak Pekerja :
Setiap tenaga kerja memiliki kesempatan yang sama tanpa
diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan.
Setiap pekerja berHak memperoleh perlakuan yang sama tanpa
diskriminasi dari pengusaha.
Setiap pekerja memiliki kesempatan yang sama untuk mengikuti
pelatihan kerja sesuai dengan bidang tugasnya.
Setiap tenaga kerja mempunyai Hak dan kesempatan yang sama
untuk memilih, mendapatkan atau pindah pekerjaan dan
memperoleh penghasilan yang layak didalam atau diluar negeri.
Pengusaha wajib memberi waktu istirahat dan cuti kepada pekerja.
Pengusaha wajib memberikan kesempatan yang secukupnya
kepada pekerja untuk melaksanakan ibadah yang diwajibkan oleh
agamanya.
Kewajiban Pekerja :
Dalam melaksanakan hubungan industrial, pekerja dan serikat
pekerja mempunyai fungsi menjalankan pekerjaan sesuai dengan
keWajibannya, menjaga ketertiban demi kelangsungan produksi,
menyalurkan aspirasi secara demokrasi, mengembangkan
keterampilan dan keahliannya serta ikut memajukan perusahaan.
Pengusaha, serikat pekerja dan pekerja Wajib melaksanakan
ketentuan yang ada dalam perjanjian kerja Bersama.
Penyelesaian perselisihan hubungan industrial Wajib dilaksanakan
oleh pengusaha dan pekerja atau serikat pekerja secara
musyawarah untuk mufakat.

7.3. Undang-undang Konsumen


Dalam masalah konsumen, kami mengacu pada UU Konsumen No. 8
Tahun 1999, sebagai berikut :

18 | Laundry Orange
a. Sebagai Konsumen :
Hak Konsumen :
Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam
mengkonsumsi barang dan/atau jasa.
Hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang
dan/atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta
jaminan yang dijanjikan.
Hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi
dan jaminan barang dan/atau jasa.
Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau
jasa yang digunakan.
Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta
tidak diskriminatif.
Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau
penggantian, apabila barang dan/atau jasa yang diterima tidak
sesuai dengan perjanjian atau tidak sebagaimana mestinya.
Kewajiban Konsumen :
Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur
pemakaian atau pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan
dan keselamatan.
Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang
dan/atau jasa.
Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati.

7.4. Sebagai Pengusaha


Hak Pengusaha :
Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan
mengenai kondisi dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang
diperdagangkan.
Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen
yang beritikad tidak baik.

19 | Laundry Orange
Hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum
bahwa kerugian konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/atau
jasa yang diperdagangkan.
Kewajiban Pengusaha :
Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya.
Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai
kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa serta memberi
penjelasan penggunaan, perbaikan dan pemeliharaan.
Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur
serta tidak diskriminatif.
Memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau
mencoba barang dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan
dan/atau garansi atas barang yang dibuat dan/atau yang
diperdagangkan.
Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas
kerugian akibat penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang
dan/atau jasa yang diperdagangkan.

20 | Laundry Orange
BAB 8
ASPEK KEUANGAN

Aspek keuangan bertujuan untuk mengetahui perkiraan pendanaan dan aliran kas
proyek usaha, sehingga dapat diketahui layak atau tidaknya rencana usaha yang
dimaksud. Keuangan usaha dianalisis untuk menentukan rencana investasi melalui
perhitungan biaya dan manfaat yang diharapkan, dengan membandingkan antara
pengeluaran dan pendapatan. Berikut ini adalah aspek keuangan Laundry Orange.

8.1. Kebutuhan Dana dan Sumbernya


Kebutuhan Dana
Investasi Penyusutan
Mesin dan Peralatan Rp 26,138,000 5 tahun Rp 5,227,600
Modal Kerja Awal Rp 60,000,000 5 tahun Rp 12,000,000
(Praops)
Total Rp 86,138,000 Rp 17,227,600

Sumber Dana
Sumber Dana Biaya
100% Rp 86,138,000 Deviden 10%

8.2. Perkiraan Rugi/Laba


Perkiraan Tahun
Rugi/Laba 1 2 3
Rp
PENJUALAN
Rp 104,130,000 130,162,500 Rp 162,703,125
Rp
H.P.P
Rp 41,652,000 52,065,000 Rp 65,081,250
Rp
LABA KOTOR
Rp 62,478,000 78,097,500 Rp 97,621,875
BIAYA ADM & Rp
UMUM Rp 32,826,000 38,032,500 Rp 44,540,625
BIAYA Rp
PENYUSUTAN Rp 17,227,600 17,227,600 Rp 17,227,600
Rp
EBT
Rp 12,424,400 22,837,400 Rp 35,853,650
Rp
PAJAK
Rp 3,727,320 6,851,220 Rp 10,756,095
Rp
EAT
Rp 8,697,080 15,986,180 Rp 25,097,555

21 | Laundry Orange
8.3. Proceeds
EAT Rp 8,697,080 Rp 15,986,180 Rp 25,097,555
PENYUSUTAN Rp 17,227,600 Rp 17,227,600 Rp 17,227,600
ARUS KAS Rp 25,924,680 Rp 33,213,780 Rp 42,325,155

8.4. Payback Period


Payback Period
Tahun Proceeds Akumulasi
1 Rp 25,924,680 25,924,680
2 Rp 33,213,780 59,138,460
3 Rp 42,325,155 86,138,000
101,463,615

PP = Rp 886,138,000 Rp 59,138,460 X 12 = 7,65


Rp 42,325,155
PP = 2 tahun 8 bulan

8.5. Net Present Value (NPV)


Tahun Proceeds PVIF 7% PV
1 25,924,680 0.935 Rp 24,228,673
2 33,213,780 0.873 Rp 29,010,202
3 42,325,155 0.816 Rp 34,549,934
PV Rp 87,788,809
Inv Rp 86,138,000
NPV Rp 1,650,809
Layak

Tahun Proceeds PVIF 6% PV


1 25,924,680 0.943 Rp 24,457,245
2 33,213,780 0.890 Rp 29,560,146
3 42,325,155 0.840 Rp 35,537,016
PV Rp 89,554,408
Inv Rp 86,138,000
NPV Rp 3,416,408
Layak
Profitability Index (PI)
PI = 89,554,408
86,138,000
= 1,04
22 | Laundry Orange
8.6. Internal Rate of Return (IRR)
R1 + (PV1-PV) (R2-R1)
(PV1-PV2)
10% 3,416,408 1.00%
Rp1,765,599

23 | Laundry Orange
BAB 9
ASPEK LINGKUNGAN

9.1. Dampak Positif dan Dampak Lingkungan


Industri merupakan kegiatan ekonomi yang dimana mengolah bahan
mentah menjadi barang jadi atau barang setengah jadi dengan niat untuk
mendapatkan nilai tambah untuk penggunanya. Bidang usaha industry merupakan
lapangan kegiatan yang berhubungan dengan cabang industry yang mempunyai
ciri khusus yang sama yang sifatnya akhir dalam proses produksi. Usaha laundry
mulai terkenal karena kebutuhan untuk mencuci tanpa harus mengeluarkan
banyak tenaga dan membuat para pengguna jasa lebih memilih menitip pakaian
kotornya untuk dicuci oleh penyedia pelayanan jasa tersebut.
Usaha laundry semakin meningkat. Tetapi, belum adanya pengawasan
yang terkait tentang pengolahan limbah laundry dan penggunaan deterjen yang
kandungan phospornya rendah. Bagi laundry yang tak berizin disarankan untuk
mengurus surat izin, untuk yang sudah memiliki surat izin disarankan untuk
menggunakan deterjen yang ramah lingkungan ataupun yang memiliki kandungan
phosphor rendah. Usaha laundry merupakan bisnis yang menjajikan sehingga
banyak masyarakat memanfaatkan jasa usaha lanundry tersebut. Dampak yang
dihasilkan usaha laundry antara lain dampak positif dan dampak negatif, yaitu:
a. Dampak positif dari usaha laundry
Dari segi pelaku usaha, dengan semakin berkembangnya kegiatan
kewirausahaan saat ini sangat memberikan dampak positif dengan
lahirnya berbagai dunia usaha. Usaha di bidang laundry bisa menjadi
alternatif pilihan untuk berwirausaha.
Dari segi konsumen, dari banyaknya usaha laundry konsumen bisa
memilih jenis laundry yang sesuai dengan kebutuhan dan harga yang
terjangkau.
b. Dampak negatif dari usaha laundry
Dampak negatif yang terjadi yaitu bagi lingkungan di sekitar lokasi usaha.
Penggunaan deterjen yang mengandung phpspor tinggi dan kurangnya

24 | Laundry Orange
kepedulian dari pelaku usaha untuk melengkapi usahanya dengan Instalasi
Pengolahan Air (IPAL), dapat menghambat pemurnian air sehingga membuat
air sumur atau air tanah di sekitar lokasi tercemar oleh limbah kimia
(chemical).

9.2. Upaya Penekanan dari Dampak Negatif


Upaya yang dilakukan utuk penekanan tersebut ialah melakukan
pengawasan pengolahan limbah menurut Kepala Bidang Pengawasan dan
Pengaduan Dinas Perizinan, dan merupakan wewenang dari Badan Linkungan
Hidup (BLH). Setiap usaha lundry wajib memiliki surat izin.
Menurut Kepala BLH limbah pembuangan yang bercampur deterjen
dikhawatirkan mencemari tanah hingga sumur tanah sebab kandungan kimianya,
misalkan kandungan fosfotnya tinggi sehingga tanah tidak bisa menjadi normal
sendirinya. Tanah mempunyai sifat memurnikan (purifying) diri sendiri. BLH
akan menguji air limbah dari usaha cuscian tersebut, ada kandungan kimia atau
tidak.
Berdasarkan hasil penilitian, Badan Lingkungan Hidup melakukan
pengawasan terhadap kegiatan usaha laundry antara kain:
a. Perizinan usaha laundry
Badan Lingkungan Hidup melakukan pengawasan usaha laundry yang
terkait dengan izin usaha laundry. Tugas Badan Lingkungan Hidup yaitu
mendata usaha laundry yang tidak memiliki surat izin agar mempunyai surat
izin. Usaha laundry yang mempunyai mesin maksimal 3 izin usahanya cukup
sampai kecamatan sedangkan usaha laundry yang mempunyai mesin lebih
dari 3 izin usahanya sampai tingkat kota.
b. Penggunaan daterjen usaha laundry
Badan Lingkungan Hidup melakukan pengawasan usaha laundry terkait
penggunaan deterjen yang fosfotnya rendah. Tujuan dari hal tersebut ialah
supaya limbah yang dihasilkan kandungan kimianya terlalu tinggi dan tidak
merusak serta mencemari air tanah pada saat pembuangan limbah dari usaha
laundry.

25 | Laundry Orange
Badan Lingkungan Hidup melakukan pengawasan usaha laundry terkait
proses pembuangan limbahnya. Pengawasan yang dilakukan Badan
Lingkungan Hidup menyarankan setiap usaha laundry sebelum membuang
limbahnya supaya melakukan proses penetralan terlebih dahulu. Badan
Lingkungan Hidup menyarankan setiap usaha laundry yang ada dalam
melakukan pembuangan pembuangan limbah hasil laundry harus melalui tiga
tahap sebelum di buang yaitu:
Limbah yang dihasilkan oleh kegiatan usaha laundry harus ditampung
terlebih dahulu didalam suatu wadah atau bak.
Limbah usaha laundry yang sudah ditampung dalam wadah lalu
dicampurkan tawas yang berfungsi untuk mengurangi kadar kimia yang
ada pada limbah usaha laundy.
Limbah usaha laundry yang sudah dicampurkan tawas kemudian
dipindahkan dan disaring kemudian didiamkan beberapa saat lalu dibuang
ke saluran pembuangan atau ke tanah.

9.3. Lingkungan Mikro


a. Pemasok
Untuk bahan baku keperluan laundry Orange, kami bekerja sama dengan
penjual grosir khusus deterjen yang ada di pasar tradisional dengan harga
yang lebih terjangkau.
b. Pelanggan
Untuk target pasar kami/pelanggan, yaitu mahasiswa, para pekerja, dan
ibu muda yang sibuk bekerja, karna letak laundry orange yang strategis di
dekat kampus dan dekat pemukiman warga.
c. Pesaing
Untuk target pasar kami/pelanggan, yaitu mahasiswa, para pekerja, dan ibu
muda yang sibuk bekerja, karna letak laundry orange yang strategis di dekat
kampus dan dekat pemukiman warga.
d. Karyawan
Karyawan merupakan salah satu faktor penting dalam penentu
keberhasilan suatu usaha. Untuk karyawan laundry orange, kami memiliki
26 | Laundry Orange
standar kriteria tertentu selain itu kami juga lebih mengutamakan merekrut
karyawan yang berdomisili di sekitar tempat usaha laudry orange.
e. Investor
Modal yang digunakan untuk membangun bisnis laundry orange ini
berasal dari pemilik laundry, yang berarti investor laundry orange adalah si
pemilik itu sendiri.

27 | Laundry Orange
BAB 10
ASPEK SOSIAL DAN EKONOMI

9.1. Aspek Sosial


Bagi Masyarakat
Positif
Munculnya usaha ini bisa menjadi sarana bersosialisasi atau berkumpul bagi
masyarakat di sekitar usaha kami ini serta masyarakat dari luar. Dan juga dengan
adanya usaha ini, bisa menimbulkan jiwa kewirausahaan bagi masyarakat.
Negatif
Dapat menimbulkan limbah hasil cucian akibat penggunaan detergen dan bahan kimia
lainnya.
Bagi Pemerintah
Positif
Membantu pemerintah dalam mengurangi pengagguran serta mendukung
pemerintah untuk menimbulkan jiwa-jiwa kewirausahaan.
Negatif
Dengan adanya keramaian yang ditimbulkan oleh usaha ini, bisa saja terjadi kriminal-
kriminal yang melanggar aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh
pemerintah.

9.2. Aspek Ekonomi


a. Bagi Masyarakat
Positif
Dengan adanya usaha Laundry Orange akan munculnya usaha-usaha kecil seperti
warung-warung di sekitar tempat usaha Laundry Orange tersebut,
karena keramaian yang di timbulkan dan menciptakan lahan parkir bagi
warga setempat. Hal ini dapat meningkatkan pendapatan bagi masyarakat
setempat.

28 | Laundry Orange
Negatif
Dengan adanya usaha Laundry Orange kami ini, maka dapat
mengurangi pendapatan dari usaha-usaha sejenis milik masyarakat yang
telah ada sebelumnya disekitar tempat berdirinya usaha kami ini.
b. Bagi Pemerintah
Positif
Dengan adanya usaha Laundry Orange ini, maka akan dikeluarkan pajak usaha setiap
tahunnya yang akan di setorkan kapada pemerintah dan akan menjadi tambahan
pendapatan bagi pemerintah dan negara.
Negatif
Bisa saja terjadi keterlambatan dalam membayar pajak dan memungkinkan bagi
pejabat-pejabat pemerintah untuk melakukan kecurangan dalam perizinan
pendirian usaha.

29 | Laundry Orange
BAB 11
ASPEK RESIKO

Resiko yang dihadapi oleh Laundry Orange beragam. Resiko ini sekaligus menjadi
hambatan dalam menjalankan bisnis laundry ini. Tidak jarang konsumen mengeluh
tentang pakaian mereka yang terkena noda.

Beberapa resiko yang dihadapi oleh Laundry Orange adalah:


1. Terkena luntur.
2. Pakaian yang tertukar dengan konsumen lain.
3. Baju putih yang tidak kelihatan putih lagi (warnanya menjadi kusam).
4. Bau apek pada baju.
5. Keterlambatan proses laundry.

Cara Laundry Orange dalam mengatasi resiko tersebut adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengatasi keluhan konsumen tetang kelunturan baju Laundry Orange
mengambil langkah dengan berusaha semaksimal mungkin untuk membersikan atau
menghilangkan kelunturan baju tersebut. Sebelumnya Laundry Orange telah
menetapkan aturan bahwa bila ada baju yang luntur harus diberi tahu, dan bila tidak
diberitahu saat terjadi kelunturan, maka bukan menjadi tanggung jawab dari Laundry
Orange lagi.
2. Untuk mengatasi keadan baju konsumen yang tertukar, maka Laundry Orange
memberikan tanda-tanda berupa nama pada baju-baju konsumen dan bila ada
permintaan langsung oleh konsumen, Laundry Orange memisahkan pencucian
pakaian berdasarkan nama. Dan membedakan pakaian yang berwarna dan putih,
sekaligus mendata pada awal pemasukan cucian.
3. Untuk mengatasi cucian yang berwarna putih, biasanya Laundry Orange memisahkan
cucian tersebut dengan pakaian yang berwarna. Kemudian menambahkan pemutih,
sehingga baju tersebut tetap putih dan tidak berubah warna.
4. Bau apek yang terjadi pada pakaian konsumen diatasi dengan memberikan
pengharum, dan menjemur pakaian dengan kering di bawah sinar matahari,

30 | Laundry Orange
sedangkan pada saat musim hujan, Laundry Orange menggunakan mesin cuci
sekaligus dengan mesin pengering. Sehingga, tidak jarang karyawan dari Laundry
Orange harus lembur dan berusaha untuk memuaskan hati konsumennya.
5. Keterlambatan proses laundryterutama terjadi pada saat musim hujan. Selain itu, juga
dipengaruhi oleh jumlah laundry-an yang meningkat yang dapat menyebabkan
keterlambatan. Hal ini sangat mengecewakan konsumen. Untuk mengatasinya,
Laundry Orangeberusaha semaksimal mungkin untuk mengurangi keterlambatan itu
dengan cara menggunakan mesin pengering dan para karyawan bekerja lembur pada
malam hari agar keesokan harinya pakaian itu telah selesai dikeringkan.

31 | Laundry Orange
BAB 12
PENUTUP

12.1. Kesimpulan
Setiap usaha bisnis yang dijalankan mestilah harus ada yang namanya perencanaan, karenan
dengan adanya perencanaan tersebut bisa mencapai sebuah tujuan yang di inginkan, serta
fungsi sepeti pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian dapat berjalan
sebagaimana mestinya. Setiap usaha bisnis yang dijalankan memiliki beberapa tujuan
yaitu: memperoleh keuntungan, membuka peluang pekerjaan, manfaat ekonomi, tersedianya
sarana prasarana, membuka isolasi wilayah, dan meningkatkan persatuan dan membantu
pemerataan pembanggunan. Jadi usaha Laundy Orange ini bisa menjadi sebuah usaha
mandiri yang sangat menguntungkan, yang bisa membuka peluang pekerjaan, serta menjadi
pendapatan penghasilan bagi pemerintah dan negara.

32 | Laundry Orange