Anda di halaman 1dari 12

Fuel Cell

Fuel Cell merupakan suatu piranti elektrokimia yang dapat mengubah


energi kimia menjadi energi listrik secara langsung dengan adanya pasokan bahan
bakar (hidrogen) dan zat oksidan (oksigen dari luar) yang dipompakan ke dalam
sel (Winter, M. dan Brodd, R.J., 2004). Sel bahan bakar serupa dengan mesin
pembakar (combustion engine) yakni memerlukan bahan bakar untuk
menjalankannya, namun serupa juga dengan baterai dimana mampu mengubah
energi kimia menjadi listrik secara langsung tanpa melalui proses pembakaran.
Pengubahan energi secara langsung tersebut yakni tanpa melalui proses
pembakaran dapat meningkatkan efisiensi konversi dari sel (Brett, D.J.L., et al,
2008).

Secara umum, sel bahan bakar terdiri dari dua komponen penting yakni
elektroda (katoda dan anoda) dan elektrolit. Susunan dari sel bahan bakar mirip
halnya dengan roti lapis (sandwich), dimana kedua elektroda mengapit elektrolit
yang kemudian bahan bakar dialirkan di atas permukaan anoda, sedangkan
oksigen dialirkan di atas permukaan katoda. Bahan bakar yang digunakan untuk
sel bahan bakar umumnya adalah gas hidrogen (H2). Adapun beberapa jenis sel
bahan bakar yang dapat menggunakan metanol (CH3OH), CO, maupun
hidrokarbon seperti metana (CH4).

Berdasarkan suhu operasinya, sel bahan bakar terbagi ke dalam dua jenis
yaitu sel bahan bakar suhu rendah yang beroperasi pada suhu dibawah 300 oC dan
sel bahan bakar suhu tinggi yang beroperasi pada suhu dibawah 300 oC. Gambar
dibawah ini merangkum keenam jenis sel bahan bakar tersebut dan juga
perbedaannya (Winter, M. dan Brodd, R.J., 2004).
Setiap jenis sel bahan bakar memiliki keunggulan dan kelemahan. Contoh
PEMFC memiliki keunggulan dimana efisiensi yang diperoleh cukup tinggi pada
temperatur pengoperasian yang rendah namun PEMFC mudah sekali
terkontaminasi oleh pengontrol CO dalam bahan bakar. Sedangkan SOFC, SOFC
di operasikan pada suhu yang tinggi yang menyebabkan SOFC dapat
menggunakan sejumlah bahan bakar dari mulai hidrogen hingga hidrokarbon.
Suhu yang tinggi menyebabkan SOFC mudah mengalami reaksi antar komponen
yang tidak diharapkan yang dapat menurunkan efisiensi dari sel.

Fuel cell mampu menghasilkan listrik arus searah. Alat ini terdiri dari dua
buah elektroda, yaitu anoda dan katoda yang dipisahkan oleh sebuah membran
polimer yang berfungsi sebagai elektrolit. Membran ini sangat tipis, ketebalannya
hanya beberapa mikrometer saja. Hidrogem dialirkan ke bagian katoda, dengan
adanya membran, maka gas hidrogen tidak akan tercampur dengan oksigen.
Membran dilapisi oleh platina tipis yang berfungsi sebagai katalisator yang
mampu memecah atom hidrogen menjadi elektron dan proton. Proton mengalir
melalui membran, sedang elektron tidak dapat menembus membran, sehingga
elektron akan menumpuk pada anoda, sedang pada katoda terjadi penumpukan ion
positif. Apabila anoda dan katoda dihubungkan dengan sebuah penghantar listrik,
maka akan terjadi pengaliran elektron dari anoda ke katoda, sehingga terdapat
arus listrik. Elektron yang mengalir ke katoda akan bereaksi dengan proton dan
oksigen pada sisi katoda dan membentuk air.

Reaksi kimia yang terjadi pada fuel cell,

Anoda : 2H2 4H+ + 4e-

Katoda : 4e- + 4H+ + O2 2H2O

Jenis fuel cell ditentukan oleh material yang digunakan sebagai elektrolit yang
mampu menghantar proton.
Solid Oxide Fuel Cell (SOFC)

Gambar reaksi solid oxide fuel cell

Solid Oxide Fuel Cell adalah suatu jenis perangkat elektrokimia yang
menggunakan bahan bakar oksida padat yang dapat mengkonversi energi kimia
menjadi energi listrik secara langsung sehingga lebih efisien dan bahan bakarnya
bebas dari polusi. Sama seperti jenis fuel cell yang lain, SOFC membutuhkan
bahan bakar berupa hidrogen, reaktan pengoksidasi berupa oksigen untuk bereaksi
secara elektrokimia pada temperatur tinggi dan menghasilkan energi listrik. SOFC
sangat berguna karena kemungkinannya untuk menggunakan jenis bahan bakar
yang beragam. Tidak seperti jenis-jenis fuel cell yang hanya menggunakan
hidrogen sebagai bahan bakar, SOFC bisa berfungsi dengan hidrogen, butana,
metanol, dan produk minyak bumi lainnya.

SOFC seperti layaknya fuel cell yang lainnya yaitu terdiri dari tiga
komponen utama yaitu anoda, elektrolit, dan katoda. Pada anoda terjadi reaksi
oksidasi bahan bakar yaitu hidrogen, CO, atau CH4. Elektron yang dilepaskan di
anoda kemudian dialirkan melalui sirkuit luar untuk dimanfaatkan sebagai sumber
energi listrik. Elektron tersebut kemudian masuk ke katoda, sehingga di katoda
terjadi reaksi reduksi zat oksidan yaitu oksigen. Ion oksida hasil reduksi kemudian
mengalir melalui komponen elektrolit untuk bereaksi dengan ion positif atau
molekul bahan bakar di anoda untuk menghasilkan air dan/atau CO2. Agar ion
oksida dapat bergerak dalam material elektrolit dan reaksi katalitik berlangsung
dengan cepat maka dibutuhkan suhu operasional yang sangat tinggi. Adapun
persamaan reaksi dari reaksi-reaksi yang terjadi pada anoda maupun katoda
adalah sebagai berikut :

Katoda : 1/2 O2 + 2e- O2-


Anoda : H2 2H+ + 2e- , atau

CO + O2 CO2 + 2e- , atau

CH4 + 4O2- CO2 + 2H2O + 8e-

Gambar skema reaksi elektrokimia sofc

Pada katoda, terjadi reaksi reduksi oksigen yang berlangsung dengan reaksi
sebagai berikut :

O2 + 4e- 2O2- (1)

Struktur elektrolit yang padat tidak memperbolehkan bagian dari gas pada katoda
untuk lewat, sementara konduktivitas ionik dan resistansi elektrik yang tinggi
hanya memperbolehkan ion O2- untuk bermigrasi dari katoda ke anoda. Pada
anoda, O2- bereaksi dengan hidrogen menghasilkan air :

H2 + O2- H2O + 2e- (2)

Selama reaksi (2) terjadi, elektron dilepaskan pada anoda dan bermigrasi dari
katoda melalui sirkuit elektrik eksternal yang menghasilkan arus listrik. Reaksi
keseluruhan yang terjadi di dalam sel adalah sebagai brikut.

H2 + 12O2 H2O (3)


Tabel Komponen-komponen utama SOFC (Sammes, N. M.,2006)

Komponen Material Fungsi

Ni/YSZ membuat anoda


memiliki konduktivitas
Anoda Ni/YSZ cermet elektrik yang tinggi dan
menyebabkan anoda dapat
menyangga keseluruhan
struktur sel.
Katoda memberikan
ekspansi termal yang baik
antara elektrolit dan katoda,
Katoda SrxLa1-xMnO3- juga memiliki kecocokan
kimia yang baik baik tanpa
menurunkan performansi
katoda.
Interconnect menyediakan
kontak elektrik antara anoda,
katoda dan sel elektrolit
dengan unit SOFC lain pada
Interconnect Doped lanthanum dan suhu stack. Interconnect
yttrium kromit harus 100% bersifat
konduktor dengan
konduktivitas elektronik
yang tinggi.
Seals Glass ceramic Seal harus cocok dengan
elektrolit, katoda dan
interconnect untuk menjaga
ekspansi termal yang terjadi.
Seal bertugas sebagai
penjaga masuk dan
keluarnya H2 sebagai fuel.
Namun demikian, penggunaan suhu operasional yang sangat tinggi yaitu
di rentang 850-1000 oC seringkali menyebabkan degradasi atau reaksi antar
komponen dalam SOFC yang mengakibatkan menurunnya tegangan sel dan daya
luaran sel. Sekarang ini, pengembangan teknologi SOFC lebih difokuskan
terhadap pencarian kombinasi baru antara elektroda dan elektrolit sehingga dapat
menghasilkan SOFC dengan efisiensi tinggi meskipun suhu operasional berada di
rentang suhu intermediet (500-650 oC), Intermediate Temperatur Solid Oxide
Fuel Cell (IT-SOFC).

Menurunkan suhu operasi SOFC memberikan suatu dampak yang


signifikan terhadap harga produksi SOFC yaitu dengan penggunaan material yang
lebih murah untuk material interkoneksi dan material penukar panas. Suhu rendah
juga menyebabkan suatu peningkatan dalam ketahanan sistem SOFC dengan cara
mereduksi masalah-masalah yang berhubungan dengan perputaran panas dan
degradasi yang disebabkan oleh interdifusi atau reaksi antar komponen itu sendiri.
Namun demikian, pengoperasian pada suhu rendah memunculkan beberapa
masalah material yang berhubungan dengan peningkatan resistansi elektrolit dan
penurunan laju reaksi katalitik (polarisasi elektroda). Kedua faktor tersebut
mengakibatkan penurunan tegangan dari sel dan daya luaran dari sel.

Tantangan riset saat ini dalam pengembangan IT-SOFC yaitu pencarian


kombinasi baru antara elektrolit dan elektroda yang dapat mereduksi masalah
peningkatan resistansi elektrolit dan penurunan laju reaksi katalitik. Disamping
itu, pencarian material yang menyediakan transport ion cepat dalam elektrolit dan
antarmuka elektrolit dengan kedua elektroda serta material yang efisien dalam
reaksi elektrokatalisis reduksi oksigen dan oksidasi bahan bakar meskipun suhu
operasional berada di rentang intermediet menjadi suatu tantangan tersendiri dari
riset di wilayah ini.
Gadolinium

Gadolinium adalah suatu unsur kimia dengan simbol Gd dan nomor atom
64. Ini adalah putih keperakan dan mudah dibentuk. Hal ini ditemukan di alam
hanya dalam gabungan (garam) bentuk. Gadolinium pertama kali terdeteksi
spectroscopically pada tahun 1880 oleh de Marignac yang dipisahkan oksida dan
dikreditkan dengan penemuannya. Ini adalah nama untuk gadolinit, salah satu
mineral yang ditemukan, pada gilirannya dinamai kimiawan Johan Gadolin.
Logam ini diisolasi oleh Paul Emile Lecoq de Boisbaudran pada tahun 1886.

Gadolinium logam memiliki sifat metalurgi yang tidak biasa, sampai 1%


gadolinium secara signifikan dapat meningkatkan kemungkinan untuk dilakukan
dan ketahan terhadap oksidasi suhu tinggi zat besi, kromium, dan paduan terkait.
Gadolinium ini mengkristal dalam heksagonal, dekat-dikemas -bentuk pada suhu
kamar, namun ketika dipanaskan sampai suhu di atas 1235 oC, itu berubah
menjadi -bentuk, yang memiliki struktur kubus berpusat badan. Gadolinium
sebagai logam atau garam memiliki daya serap yang sangat tinggi dari neutron
dan karena itu digunakan untuk melindungi dalam radiografi neutron dan dalam
reaktor nuklir. Seperti kebanyakan tanah jarang, gadolinium membentuk ion
trivalen dengan sifat fluorescent. Gadolinium (III) garam karena itu telah
digunakan sebagai fosfor hijau berbagai aplikasi.

Tabel Gadolinium

Unsur Lambang Nomor Atom Asal Mula Kegunaan

Gadolinium Gd Gadolinium Dinamai dari Magnet tanah


Johan Gadolin jarang, laser,
(1760-1852), kaca dengan
sebagai indeks refraktif
persembahan tinggi atau
atas dedikasinya garnet, tabung
pada logam X-ray, memori
tanah jarang. komputer,
penangkap
neutron, agen
relaksasi NMR.

Cerium

Cerium merupakan logam tanah jarang yang menunjukkan 3 bilangan


oksidasi, yaitu +2, +3, dan +4. Nilai +2 termasuk jarang dan ditemukan dalam
CeH, Cel, CeS. Cerium bersifat ulet, perak-putih unsur kimia logam dengan
simbol Ce dan nomor atom 58. Ini adalah elemen kedua dalam seri lantanida, dan
sementara itu sering menunjukan karakteristik ke 3 pada keadaaan seri, elemen itu
juga dimiliki 4 negara yang stabil dan tidak teroksidasi air. Hal ini juga dianggap
sebagai salah satu unsur tanah jarang. Cerium tidak memiliki peran biologis,
tetapi bersifat beracun.

Cerium adalah unsur yang paling umum dari lantanida, diikuti oleh
neodymium, lanthanum, dan praseodymium. Ini adalah unsur yang paling
berlimpah 26, membuat naik 66 ppm kerak bumi, setengahnya sebanyak klorin
dan sebanyak lima kali memimpin. Meskipun selalu ditemukan dalam kombinasi
dengan unsur tanah jarang lainnya di mineral seperti monasit dan bastnasit,
cerium mudah untuk mengekstrak dari bijih, karena dapat dibedakan antara
lantanida dengan kemampuan untuk dioksidasi ke 4 negara.

Cerium ditemukan di Bastnas, Swedia oleh Jons Jakob Berzelius dan


Wilhelm Hisinger pada tahun 1803, dan secara independen oleh Martin Heinrich
Klaproth di Jerman, itu adalah yang pertama kalinya dari lantanida ditemukan.
Cerium dan senyawanya memiliki berbagai kegunaan: misalnya, cerium (IV)
oksida digunakan untuk kaca polish dan merupakan bagian penting dari catalytic
converter. Logam cerium digunakan dalam korek api ferrocerium untuk sifat
piroforiknya.

Tabel Cerium

Unsur Lambang Nomor Asal Mula Kegunaan


Atom
Cerium Ce 58 Diambil dari Agen oksidasi kimia, bubuk
nama pemoles, pewarna kuning pada
salah satu kaca dan keramik, katalis untuk
planet kata oven self-cleaning katalis
Ceres, dari cracking katalitik cairan pada
nama Dewi kilang minyak, feroserium.
Pertanian
Romawi

Elektrolit berbasis cerium adalah bahan terbaik untuk elektrolit pada


temperatur sedang (600-800 oC) (Fuentes & Baker, 2008). Dopan aliovalen seperti
Yb2O3, Gd2O3, La2O3 dan Sc2O3 bereaksi dengan CeO2 dan membentuk vakansi
(kekosongan) pada kisi kristal sehingga memudahkan ion oksigen dari CeO2
untuk berpindah. Maka, Gd3+ akan dengan mudah berikatan dengan Ce3+. Vakansi
ion memiliki peran penting terhadap konduktivitas ionik pada elektrolit berbasis
cerium (Sorrel, 2005). Gadolinium doped cerium (GDC) dianggap menjadi salah
satu elektrolit padat berbasis cerium yang paling baik (Wang, et al., 2000).

Strategi untuk menambahkan dopan (co-doped) menunjukan hasil


konduktivitas yang lebih baik dari pada sel elektrolit single-doped. Co-doped
material dapat mengurutkan vakansi oksigen menjadi lebih teratur sehingga
memudahkan loncatan ion oksigen dan meningkatkan konduktivitas ionik. Seperti
pada penelitian Hardian, et al., 2014 untuk meningkatkan konduktivitas ionik
pada gadolinium doped cerium (GDC), digunakan dopan kedua.
Karakteristik Kimia Cerium

Cerium memiliki elektro positif dan bereaksi lambat dengan air dingin,
namun bereaksi cukup cepat dengan air panas sehingga membentuk cerium
hidroksida.

2Ce (s) + 6H2O 2 Ce(OH)3 (aq) + 3H2 (g)

Logam Cerium bereaksi dengan semua halogen, seperti :

2Ce (s) + 3F2 (g) 2CeFe3 (s) untuk Ce+3

2Ce (s) + 3Cl2 (g) 2CeCl3 (s) untuk Ce+3

2Ce (s) + 3Br2 (g) 2CeBr3 (s) untuk Ce+3

2Ce (s) + 4KIO3 (g) Ce(IO3)4 (s) untuk Ce+4

2Ce (s) + 3I2 (g) 2CeI3 (s) untuk Ce+3

Cerium larut dalam asam sulfat membentuk larutan yang mengandung


ion-ion Ce (III) yang tidak berwarna, yang terdapat dalam bentuk kompleks
[Ce(OH)],