Anda di halaman 1dari 2

PENCEGAHAN PHLEBITIS

BLUD RSUD
KABUPATEN No. Dokumen No. Revisi Halaman
SORONG 440.C / / RSUD / / 2017 - 1/2
Ditetapkan oleh :
Direktur RSUD Kabupaten Sorong
STANDAR Tanggal terbit
PROSEDUR
OPERASIONAL .......................
dr. Jerry Nikijuluw, Sp.B
NIP. 19630803 199603 1 001
PENGERTIAN Phlebitis adalah peradangan pada dinding pembuluh darah balik atau vena
pada saat pemasangan infus
TUJUAN 1. Mencegah terjadinya infeksi pada saat pemasangan infus
2. Meningkatkan mutu pelayanan pada pasien rawat
KEBIJAKAN Petugas medis harus melakukan tindakan untuk pencegahan plebitis
PROSEDUR 1. Tahap Pra interaksi
a. Baca catatan keperawatan mengenai pasien
b. Cuci Tangan
c. Persiapan alat

2. Tahap Orientasi
a. Berikan salam, panggil klien dengan namanya
b. Jelaskan tujuan, prosedur dan lamanya tindakan klien dan keluarga

3. Tahap Kerja
a. Cuci tangan sebelum tindakan
b. Pakai sarung tangan bersih untuk pemasangan kateter vena perifer,
dan untuk tindakan pemasanga kateter jenis lainnya harus
menggunakan sarung tangan steril.
c. Cuci tangan setelah melepas sarung tangan
d. Seleksi tempat penusukan 9 insersi dan dipindah-pindah (rotasi)
- Untuk orang dewasa dianjurkan:
o Vena tangan daripada lengan karena bila terjadi masalah
dapat dipindah ke lengan
o Vena lengan lebih baik daripada pada vena kaki dan paha
karena pemasangan di vena kaki dan paha beresiko terjadi
inflamasi /phlebitis
- Hindari daerah sendi, vena keras, vena kaki, dan vena yang
disekitar terdapat kelainan kulit seperti pembengkakan, demam
dan infeksi.
- Untuk menghindari trauma, pilih vena yang besar dan lurus
sesuai dengan ukuran jarum yang digunakan. Ukuran yang lazim
dipakai adalah ukuran 14-24 gauge, semakin besar nomer gauge,
semakin kecil jarumnya.
PENCEGAHAN PHLEBITIS
BLUD RSUD
KABUPATEN No. Dokumen No. Revisi Halaman
SORONG 440.C / / RSUD / / 2017 - 2/2
PROSEDUR - Fiksasi jarum yang baik akan mencegah jarum bergerak dan
melukai dinding vena.
- Lakukan pemindahan tempat penusukan setiap 72 jam.
- Pemasangan kateter vena sentral harus menggunakan APD
( sarung tangan, baju tindakan, masker, duk steril) dan
disinfeksi tingkat tinggi yang dilakukan diruang tindakan,
bukan di ruang perawatan.

UNIT TERKAIT 1. Instalasi Rawat Inap


2. Instalasi Kamar Operasi
3. Instalasi Gawat Darurat

DOKUMEN 1. Catatan Perkembangan perawatan pasien


TERKAIT 2. Catatan tindakan invansif pasien rawat

Anda mungkin juga menyukai