Anda di halaman 1dari 1

CONTOH SOAL & JAWABAN AHLI K3 UMUM

Ada perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur dan menggunakan bahan kimia
sebagai bahan baku, diantara nya, sodium selenide dengan kuantitas 100kg/hari dan
sodium picramate dengan kuantitas 100ton/hari,
mempunyai karyawan tetap, 56 orang dan karyawan tidak tetap 45 orang.

Pada perusahaan tersebut blm ada P2K3 dan ahli K3. menggunakan dua buah boiler yg
terletak dalam satu ruangan, dengan kapasitas masing-masing 15 ton/jam.

Anda sebagai calon ahli K3, bagaimana upaya anda dalam pemenuhan syarat-syarat K3 di
perusahaan tersebut? terkait :

1. Kelembagaan/organisasi K3 dan keahlian K3?


- Sesuai pasal 10 ayat (1), UU no 1 tahun 1970, Jo: Permenaker 02/1992, perusahaan harus
membentuk P2K3, dimana sekertaris nya harus dijabat oleh seseorang yg sudah
mempunyai sertifikat kompetensi ahli K3 umum di perusahaan tersebut.

2. Pengendalian bahan kimia berbahaya?


- Sesuai pasal 2 Kepmenaker no 187/1999, untuk bahan kimia berbahaya wajib di simpan di
tempat khusus dan diberikan label serta harus di sediakan LDKB / MSDS guna mencegah
terjadinya kecelakaan kerja dan PAK.

3. Pengendalian penanggulangan kebakaran?


- Perusahaan harus memasang alat pemadam api ringan (APAR) dan diletakkan pada
tempat yg mudah di lihat dan dijangkau, hal ini sesuai dengan Permanaker no 04/1980
pasal 4 ayat (1-6).

4. Penerapan kesehatan kerja bagi tenaga kerja?


- Sesuai pasal 8 ayat (1-3) UU no.1 tahun 1970, perusahaan wajib memeriksakan
kesehatan badan secara berkala pada dokter yg telah mempunyai sertifikat hiperkes
(higiene perusahaan kesehatan).

5. Pemakaian pesawat uap / boiler?


- Pesawat uap atau boiler harus mendapatkan ijin pemakaian dari disnaker setempat, hal ini
berdasarkan UU Uap 1930 Jo: peraturan UAP 1930, sedangkan operator yg
mengoperasikan harus mempunyai lisensi K3 Operator ketel uap kelas 1 yg diterbitkan oleh
kemenaker RI.

6. Apakah perusahaan tersebut wajib menerapkan dan wajib audit eksternal SMK3?
Jelaskan.
- Perusahaan wajib menerapkan smk3, karena perusahaan tersebut termasuk perusahaan
yg mempunyai sumber bahaya yg sangat tinggi, hal ini sesuai dengan pasal 87 ayat (1) UU
no.13 tahun 2003 Jo: PP no.50 Tahun 2012.

Anda mungkin juga menyukai