Anda di halaman 1dari 9

TUGAS SISTEM INFORMASI GEOSPASIAL

TENTANG :
Sistem, Data Geospasial (DG), Informasi Geospasial (IG), Sistem Informasi
Geospasial (SIG), Perbandingan Sistem Informasi Geografis dengan Sistem
Informasi Geospasial, dan Implikasi Sistem Informasi Geospasial

Dosen : Ir. Subaryono, MA, Ph.D.

Disusun Oleh :
Kurniawan Adi Pradana Mahasiswa Fastrack 2017
Muhammad Ulin Nuha Mahasiswa Fastrack 2017
Ratna Prastyani Mahasiswa Fastrack 2017
Rendra Fauzi Mahasiswa Fastrack 2017

PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK GEOMATIKA


DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2017

1
A. Sistem, Data, Informasi, dan Geospasial
Sistem informasi geospasial terdiri dari tiga unsur kata yaitu sistem, informasi, dan
geospasial. Ketiga unsur kata dalam sistem informasi geospasial memiliki pengertian
tersendiri yang digunakan untuk menarik pengertian dari sistem informasi geospasial.
Dalam sebuah pengertian sistem informasi geospasial maka pengertian tentang sistem,
informasi, dan geospasial memiliki implikasi terkait sistem informasi geospasial. Sistem,
diambil dari berbagai sumber :
1. A set of things working together as part of a mechanism or an interconnecting network
(Oxford University, 2010).
2. Perangkat unsur yang secara teratur yang saling berkaitan sehingga membentuk suatu
totalitas (Kamus Besar Bahasa Indonesia). (Kemendikbud RI, 2016)
3. A set of detailed methods, procedure and routines created to carry out a spesific activity,
perform a duty or solve a problem (Torres, 2014).
Secara garis besar suatu sistem merupakan suatu rangkaian komponen proses yang saling
berkaitan. Suatu sistem akan dapat berkerja dan berjalan dengan baik apabila tiap
komponen didalamnya berkerja secara maksimal, jika salah satu dari komponen sistem
tidak dapat bekerja sesuai dengan fungsi secara maksimal maka keluaran yang dihasilkan
sistem akan menjadi kurang maksimal juga.
Selanjutnya dalam pengertian sistem informasi geospasial terdapat kata informasi.
Pengertian informasi diambil dari berbagai sumber :
1. Pemberitahuan; kabar atau berita tentang sesuatu (Kemendikbud RI, 2016).
2. Facts provided or learned about something or someone (Oxford University, 2010).
3. Data yang sudah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti dan bermanfaat sebagai
pengambilan keputusan (Kusrini, 2007).
Secara umum, informasi adalah data yang sudah diolah. Dari pengertian informasi terdapat
kata data. Pengertian data dari berbagai sumber adalah :
1. Facts and statistic collected together for reference or analysis (Oxford University,
2010).
2. Keterangan atau bahan nyata yang dapat dijadikan dasar kejadian (analisis atau
kesimpulan) (Oxford University, 2010).
3. Any collection of related fact arranged in a particular format (MacDonald, 1999).
Secara umum data adalah sekumpulan fakta yang telah direkam dan dikumpulkan dari hasil
pengukuran, survei, dan sebagainya. Dari berbagai pengertian data dapat diindikasikan
bahwa kualitas suatu data akan sangat bergantung pada cara perekaman fakta, orang yang

2
mengamati fakta, serta alat atau teknologi perekaman fakta dengan menyesuaikan fakta
yang direkam sehingga data akan memengaruhi kualitas informasi. Hal tersebut
mengindikasikan bahwa kualitas informasi sangat tergantung pada kualitas data yang
diproses sehingga menjadi informasi. Data yang buruk akan menghasilkan informasi yang
buruk juga, sehingga informasi yang dihasilkan sangat tergantung pada kualitas data yang
menjadi masukannya hal ini dikenal dengan konsep garbage in, garbage out.
Pengertian geospasial berdasarkan UU nomor 4 tahun 2011 tentang informasi
geospasial adalah aspek keruangan yang menunjukan lokasi, letak, dan posisi suatu objek
atau kejadian yang berada di bawah, pada atau diatas permukaan bumi yang dinyatakan
dalam suatu sistem koordinat tertentu. Geospasial merupakan sebuah istilah yang
digunakan untuk mendefinisikan sekumpulan data maupun teknologi yang memiliki lokasi
atau komponen geografis.

B. Data Geospasial, Informasi Geospasial, dan Sistem Informasi Geospasial


Dalam UU No. 4 Tahun 2011 tentan Informasi Geospasial dalam bab 1 pasal 1
dijelaskan bahwa :
1. Spasial adalah aspek keruangan suatu objek atau kejadian yang mencakup lokasi, letak,
dan posisinya.
2. Geospasial atau ruang kebumian adalah aspek keruangan yang menunjukkan lokasi,
letak, dan posisi suatu objek atau kejadian yang berada di bawah, pada, atau di atas
permukaan bumi yang dinyatakan dalam sistem koordinat tertentu.
3. Data Geospasial yang selanjutnya disingkat DG adalah data tentang lokasi geografis,
dimensi atau ukuran, dan/atau karakteristik objek alam dan/atau buatan manusia yang
berada di bawah, pada, atau di atas permukaan bumi.
4. Informasi Geospasial yang selanjutnya disingkat IG adalah DG yang sudah diolah
sehingga dapat digunakan sebagai alat bantu dalam perumusan kebijakan, pengambilan
keputusan, dan/atau pelaksanaan kegiatan yang berhubungan dengan ruang kebumian.
a. Informasi Geospasial Dasar yang selanjutnya disingkat IGD adalah IG yang berisi
tentang objek yang dapat dilihat secara langsung atau diukur dari kenampakan fisik
di muka bumi dan yang tidak berubah dalam waktu yang relatif lama.
b. Informasi Geospasial Tematik yang selanjutnya disingkat IGT adalah IG yang
menggambarkan satu atau lebih tema tertentu yang dibuat mengacu pada IGD.
(UU Nomor 14 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial)

3
Dalam pendapat berbagai sumber, informasi geospasial diartikan sebagai :
1. Data referenced to place a set of geographic coordinates which can often be gathered,
manipulated, and displayed in real time (Folger, 2009).
2. Every document or event that is also represented from a cartographic point of view or
by maps or aerial/satellites images (M.A.Brovelli).
Kata geospasial digunakan untuk menunjukkan bahwa data yang dipakai memiliki
komponen lokasi geografis. Ini berarti bahwa data dalam dataset memiliki informasi lokasi
yang terkait dengannya seperti data geografis berupa koordinat, alamat, kota, atau kode pos.
Data sistem informasi geospasial adalah suatu bentuk data geospasial. Contoh data
geospasial adalah data satelit navigasi (GPS, GLONAS, BEIDOU, dan lain sebagainya),
citra satelit (Quickbird, Worldview, Landsat, dan lain sebagainya), dan geotagging.
Teknologi geospasial mengacu pada semua teknologi yang digunakan untuk memperoleh,
memanipulasi, dan menyimpan informasi geografis. Sistem informasi geospasial
merupakan salah satu bentuk teknologi geospasial. Global Navigation Satelite System
(GNSS), remote sensing, dan geofencing adalah contoh lain dari teknologi geospasial
(Folger, 2009).
Jika mendefinisikan sistem informasi geospasial terdapat kaitan dengan sistem informasi
geografis. Dari berbagai sumber, sistem informasi geografis (SIG) dapat diartikan sebagai
berikut :
1. A geographic information system is a special case of information systems where the
database consists of observations on spatially distributed features, activities or events,
which are definable in space as points, lines, or areas. A geographic information system
manipulates data about these points, lines, and areas to retrieve data for ad hoc queries
and analyses (K.J Dueker,1979 dalam Sweetland, 2001).
2. A geographic information system (GIS) is a computer-based tool for mapping and
analyzing things that exist and events that happen on earth. GIS technology integrates
common database operations such as query and statistical analysis with the unique
visualization and geographic analysis benefits offered by maps (ESRI).
3. In the strictest sense, a GIS is a computer system capable of assembling, storing,
manipulating, and displaying geographically referenced information, i.e. data
identified according to their locations. Practitioners also regard the total GIS as
including operating personnel and the data that go into the system (USGS).
SIG telah mempengaruhi sebagian besar dari dunia dalam beberapa cara tanpa disadari.
Perihal tersebut seperti penggunaan program pemetaan internet untuk menemukan arahan,

4
selamat, secara tidak langsung telah membawa penduduk dunia dalam menggunakan SIG
secara pribadi. Perencanaan pemasaran supermarket baru dalam perihal lokasi bangunan
supermarket yang menggunakan SIG untuk menentukan tempat yang paling efektif untuk
memenuhi permintaan pelanggan.
SIG mengacu pada sebuah sistem dimana informasi geografis tersimpan dalam layer
dan terintegrasi dengan program perangkat lunak geografis sehingga informasi tersebut
dapat dibuat, disimpan, dimanipulasi, dianalisa dan divisualisasikan atau dipetakan.
Sedangkan istilah Geospasial adalah istilah yang baru saja mulai popular dan digunakan
untuk mendefinisikan data kolektif dan berkaitan dengan teknologi yang memiliki unsur
lokasi. Berdasarkan definisi di atas, maka dapat dibuat sebuah kesimpulan bahwa sistem
informasi geospasial merupakan sebuah sistem yang didesain untuk mampu
mengumpulkan, menyimpan, memanipulasi, menganalisis, dan menyajikan data geospatial.

C. Perbandingan Sistem Informasi Geografis dengan Sistem Informasi Geospasial


Sistem informasi spasial adalah koneksi digital antara lokasi, orang, dan aktivitas.
Informasi ini dapat menggambarkan secara grafis apa yang sedang terjadi (di mana,
bagaimana dan mengapa) menunjukkan wawasan dan dampak masa lalu, masa kini dan
masa depan (kemungkinan). Bidang teknologi informasi baru ini mengakuisisi, mengelola
dan menganalisa data yang memiliki konteks geografis, temporal, dan spasial. Ini juga
mencakup pengembangan dan pengelolaan alat teknologi informasi terkait, seperti citra
penginderaan jauh, Global Navigation Satelite System (GNSS), dan sistem informasi
geografis (SIG). Ada ratusan cara informasi spasial dapat membantu dalam kehidupan
sehari-hari penduduk dunia. Berikut adalah beberapa diantaranya :
1. Citra satelit untuk informasi laporan cuaca setiap hari.
2. Pemindai infra merah di udara untuk melacak titik kebakaran.
3. Sistem penentuan posisi global memantau lokasi ribuan truk dan taksi
Industri informasi spasial merupakan komponen dari sektor teknologi informasi yang
lebih luas dan memiliki hubungan ilmiah dan teknis dengan semua disiplin ilmu lain seperti
ilmu lingkungan, teknik, ilmu komputer, penyampaian kesehatan, logistik, perencanaan,
pengelolaan sumber daya dan elektronika (crcsi.com.au).
Kekuatan sistem informasi spasial terletak pada kemampuannya untuk
menghubungkankan layer yang berbeda informasi dari lokasi yang sama, dan kemudian
untuk mendapatkan kesimpulan tentang hubungan spasial di dalam dan di antara layer.
Banyak data memiliki beberapa bentuk komponen geografis, dan karenanya dapat seperti

5
titik, garis atau area. Lokasi dapat didefinisikan oleh berbagai metode, termasuk bujur dan
lintang, koordinat grid (timur dan utara), banyak batas dengan pengenal unik, atau
persimpangan jalan. Misalnya, saat data pergerakan lalu lintas dikumpulkan, lokasi
pengumpulan bisa diidentifikasi sebagai perbandingan informasi lalu lintas dengan data
tematik lainnya seperti zonasi kepadatan, atau lokasi rute lalu lintas utama, tempat parkir,
jalur angkutan umum, sekolah, pusat perbelanjaan dan infrastruktur utama lainnya yang
dapat menjelaskan tentang arus lalu lintas. Informasi ini bisa mendukung keputusan tentang
bagaimana mengelola arus lalu lintas dan fasilitas parkir.
Informasi geospasial adalah data yang direferensikan ke suatu tempat atau seperangkat
koordinat geografis yang dapat dikumpulkan, dimanipulasi, dan ditampilkan secara real
time. Sistem Informasi Geografis (SIG) adalah sistem komputer yang mampu menangkap,
menyimpan, menganalisis, dan menampilkan informasi yang dirujuk secara geografis.
Dalam beberapa tahun terakhir permintaan konsumen melonjak untuk informasi geospasial
dan untuk alat seperti SIG untuk memanipulasi dan menampilkan informasi geospasial
(Folger, 2009).
SIG adalah sistem komputer yang mampu menangkap, menyimpan, menganalisis, dan
menampilkan informasi yang dirujuk secara geografis yang dilampirkan ke lokasi, seperti
garis lintang dan bujur, atau lokasi jalan. Informasi yang direferensikan secara geografis
juga dikenal sebagai informasi geospasial. Jenis informasi geospasial mencakup fitur
seperti persimpangan jalan raya, gedung perkantoran, sungai, jalur tornado, atau batas
wilayah. Informasi yang terkait dengan lokasi tertentu disebut dalam bahasa SIG sebagai
atribut, seperti populasi Kabupaten Semarang, atau jumlah pergerakan per tahun di
sepanjang lempeng Sangihe.

D. Implikasi terhadap Sistem Informasi Geospasial


Keunggulan utama SIG adalah kemampuannya untuk menyajikan dan menjelaskan
tentang objek-objek di bumi secara cepat dan mudah, pengelolaan basisdata geografis, dan
menganalisis dan integrasikan berbagai data dan informasi geografis sehingga pengguna
dapat mempelajari suatu wilayah secara komprehensif dalam waktu yang relatif singkat.
Dengan kemampuan utama tersebut, SIG saat ini banyak diterapkan di berbagai bidang baik
dibidang pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan maupun bidang-bidang lainnya
seperti pertahanan, bisnis properti, perpajakan tanah dan bangunan, transportasi, kesehatan
masyrakat bahkan di bidang penanganan masalah kriminalitas (Subaryono).

6
SIG mengandalkan integrasi teknologi komputer yang menyangkut tigal hal yang
berbeda yaitu: manajemen basisdata, kapabilitas pengolahan grafis, serta perangkat analisis
spasial. Dalam TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) baik basisdata, kapabilitas
pengolahan grafis banyak dikembangkan dalam software yang terpisah, tidak terintegrasi.
Namun SIG mengintegrasikaannya dengan kemampuan analisis spasial sehingga memiliki
keunggulandan kemudahan dalam pengelolaan data geografis (Subaryono).

Gambar 1. Integrasi Kapabilitas Teknologi Komputer dalam SIG (Subaryono)

SIG saat ini tidak hanya menyangkut hardware, software, liveware, data base dan
prosedur untuk memfasilitasi manajemen, manipulasi, analisis, permodelan dan penyajian
data dan informasi geografis tetapi juga menyangkut distribusi/diseminasi dari informasi
tersebut melalui internet (Subaryono).

Gambar 2. Kelompok Pekerjaan (task) dalam SIG (Subaryono)

Dari Gambar 2. dapat diamati bahwa SIG mendukung berbagai kegiatan yang terkait
dengan informasi geografis, yaitu :
1. Menyiapkan informasi dari data,
2. Memperbaiki akses ke informasi,
3. Meningkatkan kualitas data,

7
4. Meningkatkan efisiensi pemeliharaan data,
5. Berbagi sumberdaya (sharing resources)
Kemampuan integrasi data yang dimiliki SIG memberikan benefit (Subaryono),
1. berbagai operasi lebih mudah dilakukan dengan memanfaatkan data yang
terintegrasi dibandingkan dengan menggunakan berbagai jenis data yang terpisah,
2. perspektif antar disiplin dalam penyelesaian masalah dapat ditonjolkan,
3. memudahkan akses ke informasi, karena informasi telah terseimpan dalam
database,
4. berbagai organisasi/institusi dapat saling menukar data/informasi, sehingga biaya
pengumpulan data dapat ditekan,
5. memfasilitasi/mendorong kerjasama antar organisasi dalam konteks penggunaan
informasi.

8
E. Daftar Pustaka

Folger, P. (2009). Geospatial Information and Geographic Information Systems (GIS):


Current Issues and Future Challenges. Conggresional Research Service.
Kemendikbud RI. (2016). Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kelima. Jakarta: Badan
Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia.
Kusrini. (2007). Tuntunan Praktis Membangun Sistem Informasi Akuntansi dengan Visual
Basic dan Microsoft SQL Server. Yogyakarta: Penerbit ANDI.
M.A.Brovelli. (n.d.). Introduction to Geographic Information Systems. Politecnico di
Milano.
MacDonald, A. (1999). Building a Geodatabase: ArcInfo 8, Volume 3. Environmental
Systems Research Institute.
Oxford University. (2010). Oxford Dictionary of English Third Edition. Oxford, New
York: Oxford University Press.
Subaryono. (n.d.). Rencana Kegiatan Pembelajaran Mingguan . Yogyakarta: Teknik
Geodesi Universitas Gadjah Mada.
Sweetland, J. H. (2001). Fundamental Reference Sources. United State of America:
American Library Association.
Torres, C. A. (2014). First Freire: Early Writings in Social Justice Education. Amsterdam
Avenue, New York, NY 10027: Teachers College Press.
UU Nomor 14 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial. (n.d.).

Sitasi dalam jaringan :


crcsi.com.au. (n.d.). http://www.crcsi.com.au/about/what-is-spatial-information/. diakses
pada Rabu, 16 Agustus 2017 pukul 14.30 WIB.
ESRI. (n.d.). http://www.esri.com/what-is-gis/. diakses pada Rabu, 16 Agustus 2017 pukul
15.00 WIB.
USGS. (n.d.). http://egsc.usgs.gov/isb/pubs/gis_poster/. diakses pada Rabu, 16 Agustus
2017 pukul 15.30 WIB.