Anda di halaman 1dari 4

Daerah Jawa Barat mempunyai berbagai potensi bahan tambang dan galian, seperti

minyak dan gas bumi di daerah Cirebon dan Indramayu, tambang emas di Gunung Pongkor,
Gunung Limbung, dan Purwakarta. Selain itu, Jawa Barat juga memiliki bahan galian
marmer di daerah Tasikmalaya, Bandung, dan Sukabumi. Batu kwarsa banyak terdapat di
Bogor, Sukabumi, Bekasi dan Cirebon, fosfat banyak terdapat di daerah Ciamis dan
Sukabumi, serta bentonit, zeloit dan gips tersebar di beberapa daerah.

Produksi bahan galian golongan C di Jawa Barat tahun 1997 adalah sebagai berikut: batu
kapur 12.650.408 ton, pasir 1.487.630 ton, pasir kuarsa 144.710 ton, sirtu 2.158.126 ton,
tanah liat 2.074.489 ton, dan tanah urug 1.623.186 ton; andesit 4.620.641 ton; bentonit
41.591 ton; fosfat 9.454 ton; kaolin 2.623 ton; trass 768.280 ton; dan zeolit 2.553 ton.

Hasil produksi bahan galian tahun 1998 menunjukkan data berikut: andesit 1.342.321 ton;
batu kapur 3.481.841 ton; bentonit 43.576 ton; diatom 19.361 ton; feldspar 5.457 ton; gipsum
1.648 ton; marmer 103 ton; sirtu 274.474 ton; pasir 48.626 ton; pasir kuarsa 126.286 ton;
tanah liat 85.182 ton; trass 42.936 ton; zeolit 1.452 ton; dan yarosit 324 ton.Provinsi ini
memiliki banyak objek unggulan di bidang perkebunan, antara lain teh, cengkeh, kelapa,
karet, kakao, tembakau, kopi, tebu, dan akar wangi.

Dari semua jenis komoditas itu, cengkeh, kelapa, karet, kakao, tembakau, dan kopi
merupakan komoditas unggulan nasional asal Jawa Barat. Dari sisi lahan, produktivitas
terbaiknya, yakni luas areal tanam sama dengan Iuas tanaman yang menghasilkan, adalah
komoditas tembakau dan tebu. Dari sisi produksi, produktivitas terbanyak adalah kelapa
sawit (6,5 ton per ha) dan tebu (5,5 ton per ha).

Jawa Barat juga menghasilkan produksi tambang unggulan. Pada 2006, berhasil dieksplorasi
5.284 ton zeolit, 47.978 ton bentonit, serta pasir besi, semen pozolan, felspar dan barn
permata/gemstone. Potensi pertambangan batu mulia umumnya banyak terdapat di daerah
Kabupaten Garut, Tasikmalaya, Kuningan, dan Sukabumi.

Dalam dunia pertambangan, Indonesia memang dikenal sebagai negara yang kaya
dengan kandungan mineral yang siap diangkat kapan saja. Indonesia menempati posisi
produsen terbesar kedua untuk komoditas timah, posisi terbesar keempat untuk komoditas
tembaga, posisi kelima untuk komoditas nikel, posisi terbesar ketujuh untuk komoditas emas,
dan posisi kedelapan untuk komoditas batubara.

Berbagai macam bahan tambang tersebar di Indonesia dari sabang sampai merauke banyak
kita temukan tambang-tambang yang mengeksploitasi sumberdaya alam Indonesia mulai dari
emas, timah, tembaga, perak, intan, batubara, minyak, bauksit, dan lain - lain, semuanya
terdapat di Indonesia.

Berikut ini bahan tambang yang ada di Indonesia berserta potensi yang dimilikinya dan
potensi barang tambang tersebut dimata dunia sebagai berikut :

1. Potensi Batubara Indonesia.


Estimasi 2008 World Coal Institute, cadangan batubara Indonesia hanya 0,5 % dari
cadangan dunia namun dari segi produksi Indonesia menempati posisi ke enam dengan
jumlah produksi mencapai 246 juta ton, peringkat pertama ditempati China dengan jumlah
produksi 2.761 juta ton, disusul USA 1007 juta ton, dan India 490 juta ton, Australia 325 juta
ton, Rusia 247 juta ton. Untuk nilai Ekspotir batubara Indonesia menduduiki peringkat ke-2
terbesar di dunia dengan jumlah ekspor sebesar 203 juta ton. Posisi pertama ditempati
Australia dengan jumlah ekspor sebesar 252 juta ton, Sedangkan China sebagai produsen
batubara terbesar dunia, hanya menempati peringkat ke tujuh sebagai eksportir dengan
jumlah 47 juta ton.

Berikut ini daerah-daerah penghasil batubara Indonesia:

a) Bukitasam : Pusatnya di Tanjungenim, Sumatra Selatan.


b) Kotabaru : Pulau Laut, Kalimantan Selatan.
c) Sungai Berau : Pusatnya di Samarinda, Kalimantan Timur.
d) Umbilin : Pusatnya di Sawahlunto, Sumatra Barat.

Selain itu, tambang batubara terdapat juga di Bengkulu, Jawa Barat, Papua dan Sulawesi
Selatan.

2. Potensi Minyak dan Gas Indonesia


Potensi minyak Indonesia juga cukup besar dibandingkan dengan Negara-negara tentangga.
Indonesia menduduki peringkat 25 sebagai negara dengan potensi minyak terbesar yaitu
sebesar 4.3 milyar barrel, selain itu Indonesia juga menduduki peringkat 21 penghasil minyak
mentah terbesar dunia sebesar 1 juta barrel/hari, Indonesia juga menduduki peringkat 24
negara pengimpor minyak terbesar sebesar 370.000/hari, dan peringkat 22 negara
pengonsumsi minyak terbesar sebesar 1 juta barrel/hari, peringkat 13 negara dengan
cadangan gas alam terbesar sebesar 92.9 trillion cubic feet, peringkat ke-8 penghasil gas
alam terbesar dunia sebesar 7.2 tcf, peringkat ke-18 negara pengonsumsi gas alam terbesar
sebesar 3.8 bcf/hari, peringkat ke-2 negara pengekspor LNG terbesar sebesar 29.6 bcf,

3. Potensi Emas Indonesia


Berdasarkan data USGS cadangan emas Indonesia berkisar 2,3% dari cadangan emas
dunia. Dengan cadangan sebesar ini Indonesia menduduki peringkat ke-7 yang memiliki
potensi emas terbesar didunia. Sedangkan peroduksi emas Indonesia sekitar 6,7% produksi
emas dunia dan menduduki peringkat ke-6 di dunia.

4. Potensi Timah Indonesia


Potensi timah Indonesia tidak kalah seru dibandingkan dengan potensi emas. Indonesia
menduduki peringkat ke-5 untuk cadangan timah terbesar di dunia dimana candangan timah
Indonesia sebesar 8,1% dari cadangan timah dunia. Sedangkan dari segi produksi timah
Indonesia menduduki peringkat ke-2 dengan besar produksi 26% dari julah produksi dunia.
5. Potensi Tembaga Indonesia
Cadangan tembaga Indonesia sekitar 4,1% dari cadangan tembaga dunia, dan merupakan
peringkat ke-7 sedangkan dari sisi produksi adalah 10,4% dari produksi dunia dan merupakan
peringkat ke-2.

6. Potensi Nikel Indonesia


Cadangan nikel Indonesia sekitar 2,9% dari cadangan nikel dunia, dan merupakan peringkat
ke-8 sedangkan dari sisi produksi adalah 8,6% dan merupakan peringkat ke-4 dunia.

Meskipun Indonesia memiliki banyak sekali potensi tambang, tapi perlu juga kita
lestarikan akan alam ini, jangan semua kita berikan kepada investor. Investasi proyek
penggalian tambang pasir besi di Kabupaten Sukabumi masih terbuka lebar dengan potensi
cadangan komoditas tersebut mencapai 50 juta ton. Data Pemkab Sukabumi menyebutkan
lokasi-lokasi cadangan pasir besi terdapat di Kec. Ciracap, Kec. Surade dan Kec. Tegal
Buleud yang terletak pada areal seluas 2.500 hektare. akan tetapi hingga saat ini luas areal
lahan tambang pasir besi di usahakan sekitar 10 hektar hingga ada sekitar 4.490 hektar. Pasir
besi biasanya digunakan untuk bahan baku semen, industri baja, abrasif dan campuran aspal
panas (hotmixed).
Sumber Daya Alam
(Barang Tambang)
Di Provinsi Jawa Barat

Nama Kelompok:

1. Mamun Nawawi
2. Rangga Ramadhan
3. Shalik Imansyah