Anda di halaman 1dari 4

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Logam Mesin

KODE UNIT : LOG.OO01.002.01


JUDUL UNIT : Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan Dan Kesehatan
Kerja Di Lingkungan Kerja
DESKRIPSI UNIT : Unit ini menggambarkan penerapan keselamatan kerja di tempat
kerja untuk melaksanakan praktek-praktek kerja yang aman,
mengenali dan melaporkan bahaya yang terjadi serta
melaksanakan prosedur darurat.

Bidang : Kelompok Dasar

Bobot Unit : 0

Unit Prasyarat :

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

01 Mengikuti praktek- 1.1 Kerja dilaksanakan dengan aman sehubungan dengan


praktek kerja yang aman kebijakan dan prosedur perusahaan serta persyaratan
perundang-undangan.

1.2 Kegiatan rumah tangga perusahaan dilakukan sesuai


dengan prosedur perusahaan.

1.3 Tanggung jawab dan tugas-tugas karyawan dimengerti dan


didemostrasikan dalam kegiatan sehari-hari.

1.4 Perlengkapan pelindung diri dipakai dan disimpan sesuai


dengan prosedur perusahaan.

1.5 Semua perlengkapan dan alat-alat keselamatan digunakan


sesuai dengan persyaratan perundang-undangan dan
prosedur perusahaan.

1.6 Tanda-tanda/simbol dikenali dan diikuti sesuai instruksi.

1.7 Semua pedoman penanganan dilaksanakan sesuai dengan


persyaratan, prosedur perusahaan dan pedoman Komisi
Kesehatan dan Keselamatan Kerja Nasional yang sah.

1.8 Perlengkapan darurat dikenali dan didemonstrasikan


dengan tepat.

02 Melaporkan bahaya- 2.1 Bahaya-bahaya di tempat kerja selama waktu kerja dikenali
bahaya di tempat kerja dan dilaporkan kepada orang yang tepat sesuai dengan
prosedur pengoperasian standar.
03 Mengikuti prosedur- 3.1 Cara-cara menghubungi personil yang tepat dan layanan
prosedur darurat darurat jika terjadi kecelakaan didemonstrasikan.

3.2 Bila diperlukan prosedur kondisi darurat dan evakuasi


(pengungsian) dimengerti dan dilaksanakan.

Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Di Lingkungan Kerja 21


Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Logam Mesin

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

3.3 Dalam keadaan darurat, prosedur evakuasi perusahaan


diikuti.

BATASAN VARIABEL

Unit ini menerapkan praktek-praktek kerja yang aman seperti yang diterapkan di semua tempat
kerja logam dan teknik (rekayasa). Kompetensi-kompetensi yang didemonstrasikan dihubungkan
dengan kinerja dan penggunaan keahlian-keahilian khusus. Prosedur-prosedur darurat dapat
meliputi isolasi sistem darurat, listrik, mekanik, pneumatik dan tim darurat serta perlengkapan air
bila perlu. Unit ini dan standar-standar ini tidak mencakup keahlian-keahlian tim darurat seperti
pemadam kebakaran, petugas P3K dan sebagainya.

PANDUAN PENILAIAN

1. Konteks Penilaian

Unit ini dapat dinilai di tempat kerja, diluar kerja atau kombinasi keduanya penilaian di
tempat maupun diluar kerja. Perencanaan harus konsisten dengan bidang pekerjaan
individu dan berhubungan dengan prosedur, alat, perlengkapan, material dan dokumentasi
yang relevan dengan bidang pekerjaan. Kompetensi yang tercakup dalam unit ini akan
didemonstrasikan oleh pekerjaan individu itu sendiri atau sebagai bagian dari sebuah tim.
Penilaian harus dilakukan dalam suatu lingkungan yang diketahui oleh individu yang
dinilai.

2. Kondisi Penilaian

Kandidat akan diberikan semua tool, perlengkapan, material dan dokumentasi yang
dibutuhkan. Kandidat akan diperbolehkan untuk mengacu pada dokumentasi berikut:
2.1 Prosedur di tempat kerja yang relevan.
2.2 Spesifikasi produk dan pabrikasi yang relevan.
2.3 Kode, standar, petunjuk dan referensi material yang relevan.
2.4 Kandidat akan dibutuhkan untuk:
2.4.1 Secara lisan atau dengan metode komunikasi lainnya menjawab pertanyaan
yang diajukan oleh penilai.
2.4.2 Melaksanakan tugas-tugas yang diuraikan oleh pedoman ini, dalam kerangka
waktu yang dibuat antara supervisor /instruktur calon dengan penilai, sebelum
melakukan penilaian ini.
2.4.3 Mengenali rekan yang dapat didekati untuk mengumpulkan bukti kompetensi.
2.4.4 Bukti nilai kemampuan yang ada untuk pelatihan diluar kerja berhubungan
dengan unit ini. Penilai akan puas jika kandidat secara kompeten dan
konsisten dapat melaksanakan semua tugas yang dibutuhkan dan mempunyai
pengetahuan yang mendalam tentang semua kriteria yang dibutuhkan dalam
unit ini.

3. Aspek Kritis

Unit ini dapat dinilai berhubungan dengan unit inti atau spesialisasi lainnya dan tidak
dipisahkan. Penilaian ini harus berhubungan dengan kinerja kegiatan normal di tempat
kerja dimana kompetensinya yang tercakup dalam unit ini didemonstrasikan bersamaan
dengan kompetensi inti atau spesialisasi lainnya. Penilaian kompetensi ini dapat
berhubungan dengan kompetensi inti atau spesialisasi yang dibutuhkan oleh bidang kerja
individu.

Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Di Lingkungan Kerja 22


Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Logam Mesin

4. Catatan khusus

Selama penilaian individu akan:


4.1 Mendemonstrasikan praktek-praktek kerja yang aman setiap waktu.
4.2 Memberikan informasi tentang proses-proses, tugas-tugas yang sedang dikerjakan
untuk menjamin lingkungan kerja yang aman dan efisien.
4.3 Bertanggung jawab terhadap kualitas kerja mereka.
4.4 Merencanakan tugas di semua situasi dan mengulas persyaratan tugas dengan tepat.
melaksanakan semua tugas sesuai dengan prosedur standar operasi.
4.5 Melaksanakan semua tugas sesuai dengan spesifikasinya.
4.6 Menggunakan teknik-teknik rekayasa (engineering), praktek-praktek, proses-proses
dan prosedur yang diterima, di tempat kerja.

5. Pedoman penilai

5.1 Praktek-praktek kerja yang aman diikuti dengan melaksanakan semua kegiatan di
tempat kerja.
5.2 Praktek-praktek kerja yang aman yang berhubungan dengan semua tugas yang
sedang dilakukan di tempat kerja dapat diuraikan. Kebijakan perusahaan dan
persyaratan perundang-undangan yang berhubungan dengan semua kegiatan di
tempat kerja dapat dikenali dan relevan dengan pekerjaan individu yang diuraikan.
5.3 Kondisi tempat kerja dijaga dengan aman dan bersih dengan mengikuti prosedur
perusahaan.
5.4 Alasan-alasan untuk kerumah-tanggaan yang baik di tempat kerja dapat diberikan.
Syarat-syarat perusahaan dapat diuraikan.
5.5 Kegiatan di tempat kerja dilaksanakan sesuai dengan tanggung jawab dan tugas-
tugas karyawan, seperti bekerja dengan aman, tidak membahayakan orang lain,
mengikuti persyaratan perundang-undangan perusahaan, mengikuti prosedur untuk
menangani zat-zat yang berbahaya dan sebagainya.
5.6 Tanggung jawab dan kewajiban karyawan dapat diberikan.
5.7 Perlengkapan pelindung diri yang tepat untuk menjalankan tugas, yang diseleksi
sesuai dengan prosedur perusahaan, dipakai dan setelah dipakai disimpan dengan
benar.
5.8 Alasan-alasan untuk menggunakan perlengkapan pelindung diri dapat diberikan.
5.9 Ketika melaksanakan kegiatan-kegiatan di tempat kerja, semua perlengkapan dan
alat-alat keselamatan digunakan sesuai dengan perundang-undangan dan
persyaratan perusahaan.
5.10 Perlengkapan dan alat-alat keselamatan yang tepat untuk tugas-tugas dan
kegiatan-kegiatan tertentu di tempat kerja dapat diseleksi. Alasan untuk
menggunakan perlengkapan dan alat-alat keselamatan dapat diberikan.
5.11 Kerja dilakukan sesuai dengan informasi yang diberikan oleh tanda-tanda dan
simbol keselamatan.
5.12 Tanda-tanda dan simbol dapat diterjemahkan dengan benar. Penerapan tanda-
tanda dan simbol pada kegiatan-kegiatan kerja mereka dapat diuraikan.
5.13 Pedoman penanganan dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip yang terdapat
dalam perundang-undangan, prosedur perusahaan dan pedoman Komisi
Kesehatan dan Keselamatan Nasional.
5.14 Prosedur pedoman penanganan yang benar dapat dijelaskan. Situasi-situasi
kegiatan mereka di tempat kerja yang menerapkan prosedur-prosedur ini dapat
dikenali.
5.15 Penggunaan perlengkapan darurat yang benar dapat didemonstrasikan.
5.16 Lokasi perlengkapan darurat dapat diberikan. Jenis perlengkapan darurat yang
digunakan dalam situasi tertentu dapat dikenali. Alasan-alasan untuk menyeleksi
jenis perlengkapan tertentu dapat diberikan.
5.17 Bahaya-bahaya di tempat kerja yang ditemui dalam kegiatan sehari-hari dicatat dan
dilaporkan kepada personil yag tepat sesuai dengan prosedur pengoperasian
standar.
Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Di Lingkungan Kerja 23
Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Sektor Logam Mesin

5.18 Bahaya-bahaya yang mungkin ditemui di tempat kerja dapat dicatat. Prosedur-
prosedur untuk melaporkan bahaya-bahaya dapat diberikan.
5.19 Prosedur untuk menghubungi personil yang tepat dan layanan darurat jika terjadi
kecelakaan didemonstrasikan.
5.20 Orang-orang atau layanan yang dihubungi jika terjadi rangkaian kecelakaan dapat
dicatat (kebakaran, keracunan, patah lengan, kecelakaan pada mata, jatuh
terjungkal, ledakan, jatuh, kecelakaan yang diakibatkan oleh listrik dan sebagainya).
Alat-alat komunikasi dengan personil yang dapat dipanggil dalam kondisi darurat
dapat dicatat. Prosedur dan alasan-alasan untuk memakai prosedur standar dapat
diberikan.
5.21 Prosedur kondisi darurat dan evakuasi didemonstrasikan dan jika diperlukan diikuti.

5.22 Alasan-alasan untuk mengikuti prosedur-prosedur kondisi darurat dapat dijelaskan.


Prosedur-prosedur kondisi darurat dan evakuasi (yang meliputi isolasi pemisahan)
perlengkapan, misalnya listrik, mesin, hidrolik, uap, gas air dan sebagainya) dapat
diuraikan.
5.23 Jika terjadi keadaan darurat, prosedur darurat diikuti.
5.24 Alasan-alasan perusahaan untuk membuat prosedur evakuasi standar dapat
diberikan. Prosedur evakuasi perusahaan dapat diuraikan.

KOMPETENSI KUNCI

NO KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi. 1


2. Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi. 2
3. Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas. 1
4. Bekerja dengan orang lain dan kelompok. 2
5. Menggunakan ide-ide dan teknik matematika. -
6. Memecahkan masalah. 1
7. Menggunakan teknologi. 1

Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Di Lingkungan Kerja 24