Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendelegasian merupakan elemen yang esensial pada fase pengarahan dalam
proses manajemen karena sebagian besar tugas yang diselesaikan oleh manajer
(tingkat bawah, menengah dan atas) bukan hanya hasil usaha mereka sendiri, tetapi
juga hasil usaha pegawai. Bagi manajer, pendelegasian bukan merupakan pilihan
tetapi suatu keharusan. Ada banyak tugas yang sering kali harus diselesaikan oleh satu
orang. Dalam situasi ini, pendelegasian sering terkait erat dengan produktivitas.
Ada banyak alasan yang tepat untuk melakukan pendelegasian. Kadang kala
manajer harus mendelegasikan tugas rutin sehingga mereka dapat menangani masalah
yang lebih kompleks atau yang membutuhkan keahlian dengan tingkat yang lebih
tinggi. Manajer dapat mendelegasikan tugas jika seseorang telah dipersiapkan dengan
lebih baik atau memiliki keahlian yang tinggi atau lebih cakap tentang cara
menyelesaikan masalah. Pendelegasian juga dapat digunakan sebagai sarana
pembelajaran atau pemberian kesempatan kepada pegawai. Pegawai yang tidak
didelegasikan tanggung jawab yang sesuai dapat menjadi bosan, tidak produktif, dan
tidak efektif. (Marquis, Bessie L, dkk.2010 .)

B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari delegasi ?
2. Apa alasan dalam pendelegasian ?
3. Apa saja ketidakefektifan dalam pendelegasian ?
4. Apa konsep pendelegasian ?
5. Bagaimana kegiatan delegasi wewenang ?
6. Bagaimana penerapan delegasi ?
7. Bagaimana cara untuk melakukan delegasi ?
8. Apa saja penyebab gagalnya delegasi ?
9. Apa keberhasilan dalam delegasi ?
10. Apa saja jenis pendelegasian ?
11. Apa saja metode-metode pendelegasian ?
12. Apa saja hambatan-hambatan dalam melakukan pendelegasian ?
13. Bagaimana prinsip pendelegasian ?
14. Apa saja aspek penting dalam pendelegasian ?

C. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari delegasi
2. Untuk mengetahui alasan dalam pendelegasian
3. Untuk mengetahui ketidakefektifan dalam pendelegasian
4. Untuk mengetahui konsep pendelegasian

1
5. Untuk mengetahui kegiatan delegasi wewenang
6. Untuk mengetahui penerapan delegasi
7. Untuk mengetahui cara untuk melakukan delegasi
8. Untuk mengetahui penyebab gagalnya delegasi
9. Untuk mengetahui keberhasilan dalam delegasi
10. Untuk mengetahui jenis pendelegasian
11. Untuk mengetahui metode pendelegasian
12. Untuk mengetahui hambatan pendelegasian
13. Untuk mengetahui prinsip pendelegasian
14. Untuk mengetahui aspek penting dalam pendelegasian

BAB II

PEMBAHASAN

1. Pengertian Pendelegasian

Menurut Marquis dan Huston (1998) dalam Nursalam (2002) bahwa


pendelegasian adalah penyelesaian suatu pekerjaan melalui orang lain. Dapat juga
diartikan sebagai suatu pemberian suatu tugas kepada seseorang atau kelompok dalam
menyelesaikan tujuan organisasi.

2
Pendelegasian adalah bagian dari manajemen yang memerlukan latihan
manajemen profesional yang dikembangkan untuk dapat menerima pendelegasian
tanggung jawab secara struktural(Swanburg, RC., 2000).

Pendelegasian/pelimpahan asuhan keperawatan kepada pasien oleh perawat


tidak mudah dilakukan karena menyangkut pemberian suatu perintah kepada orang
lain untuk menyelesaikan tugas yang diemban. Para perawat meyakini bahwa mereka
dapat memberikan pendelegasian dengan baik kepada staf dalam asuhan keperawatan,
tetapi sering tidak dilaksanakan dengan baik. Hal ini menyebabkan kurangnya rasa
percaya kepada orang yang menerima pendelegasian.

Delegasi adalah suatu pelimpahan wewenang dan tanggung jawab formal


kepada orang lain untuk melaksanakan kegiatan tertentu. Pendelegasian adalah
pelimpahan kekuasaan, wewenang dan tanggung jawab kepada orang lain. Pekerjaan-
pekerjaan yang sifatnya rutinitas sebaiknya didelegasikan ke orang lain agar seorang
manajer dapat menggunakan waktunya itu untuk melakukan tugasnya sebagai seorang
manajer.

Pendelegasian adalah kegiatan seseorang untuk menugaskan stafnya /


bawahannya untuk melaksanakan bagian dari tugas manajer yang
bersangkutan dan pada waktu bersamaan memberikan kekuasaan kepeda
staf/bawahan tersebut, sehingga bawahan itu dapat melaksanakan tugas tugas itu
sebaik baiknya serta dapat mempertanggung jawabkan hal hal yang didelegasikan
kepadanya, ( Manulang,1988)

Pendelegasian merupakan proses penugasan, wewenang dan tanggung jawab


kepada bawahan. ( Sujak, 1990) Delegasai wewenang adalah proses yang paling
fundamental dalam organisasi, sebab pimpinan tak kan sanggup melakukan segala
sesuatu dan membuat setiap keputusan. Pendelegasian (pelimpahan wewenang)
merupakan salah satu elemen penting dalam fungsi pembinaan. Sebagai manajer
perawat dan bidan menerima prinsip-prinsip delegasi agar menjadi lebih produktif
dalam melakukan fungsi-fungsi manajemen lainnya. Delegasi wewenang adalah
proses dimana manajer mengalokasikan wewenang kepada bawahannya.

2. Alasan Pendelegasian

3
Adapun beberapa alasan mengapa pendelegasian diperlukan, beberapa diantaranya
adalah :

a. Pendelegasian memungkinkan manajer perawat/bidan mencapai hasil yang lebih


baik dari pada semua kegiatan ditangani sendiri.
b. Agar organisasi berjalan lebih efisien.

c. Pendelegasian memungkinkan manajer perawat/bidan dapat memusatkan


perhatian terhadap tugas-tugas prioritas yang lebih penting.

d. Dengan pendelegasian, memungkinkan bawahan untuk tumbuh dan berkembang,


bahkan dapat dipergunakan sebagai bahan informasi untuk belajar dari kesalahan
atau keberhasilan.

Manajer perawat/bidan seharusnya lebih cermat dalam mendelegasikan tugas


dan wewenangnya, mengingat kegiatan perawat dan bidan berhubungan dengan
keselamatan orang lain (pasien). Oleh karena itu sebelum mendelegasikan
tugas/wewenang hendaknya dipahami benar tingkat kemampuan dari perawat/bidan
yang akan diberikan delegasi.

3. Ketidakefektifan Dalam Pendelegasian

Delegasi dalam praktek keperawatan professional sering mengalami masalah, dimana


proses delegasi tidak dilaksanakan secara efektif. Hal ini dikarenakan tiga hal :

a. Pendelegasian yang terlalu sedikit (under delegasi) : Staf diberi wewenang yang
sangat sedikit, terbatas dan sering tidak terlalu jelas, sehingga tugas tersebut tidak
dapat diselesaikan dengan baik.
b. Pendelegasian yang berlebihan (over-delegasi) : Penggunaan waktu yang sia-sia,
yang disebabkan keterbatasan menajer untuk memonitori dan menghabiskan
waktu dalam tugas organisasi. Staf akan merasa terbebani dan dapat terjadi
penyalahgunaan wewenang yang diberikan.

c. Pendelegasian yang tidak tepat (improper delegasi) : Kesalahan yang ditemukan


adalah, pendelegasian menjadi tidak efektif jika diberikan kepada orang yang
tidak tepat, dan alasan delegasi hanya karena faktor senang/tidak senang.

4
Pelimpahan ini tidak efektif karena kecendrungan pimpinan menilai pekerjaanya
berdasarkan unsur Subyektif.

4. Konsep Pendelegasian

Delegasi yang baik tergantung pada keseimbangan antara komponen tanggung


jawab, kemampuan dan wewenang. Tanggung jawab (responsibility) adalah suatu rsa
tanggung jawab terhadap penerimaan suatu tugas, kemampuan (accountability) adalah
kemampuan seseorang dalam melaksanakan tugas limpah. Wewenang (authorirty)
adalah pemberian hak dan kekuasaan penerima tugas limpah untuk mengambil suatu
keputusan terhadap tugas yang di limpah.

Konsep Dasar Pendelegasian yang Efektif

a) Lima konsep yang mendasari efektifitas dalam pendelegasian. Lima konsep


tersebut akan dijelaskan sebagai berikut :

a. Pendelegasian bukan suatu system untuk mengurangi tanggung jawab, tetapi


suatu cara untuk membuat tanggung jawab menjadi bermakna. Manajer
keperawatan sering mendelegasikan tanggung jawabnya kepada staf dalam
melakssanakan asuhan terhadap pasien.

b. Tanggung jawab dan otoritas harus didelegasikan secara seimbang.

c. Proses pelimpahan membuat seseorang melaksanakan tanggung jawabnya,


mengembangkan wewenang yang dilimpahkan dan mengembangkan
kemampuan dalam mencapai tujuan organisasi. Keberhasilan pelimpahan
ditentukan oleh :

Intervensi keperawatan yang diperlukan

Siapa yang siap dan sesuai melaksanakan tugas tersebut

Bantuan apa yang diperlukan

Hasil apa yang diharapkan

b) Konsep tentang dukungan perlu diberikan kepada anggota. Dukungan yang


penting adalah menciptakan suasana yang asertif. Empowering meliputi

5
pemberian wewenang seseorang untuk melaksanakan tugas secara kritis otonomi,
menciptakan kemudahan dalam melaksanakan tugas, serta membangun rasa
kebersamaan dan hubungan yang serasi.

c) Seorang delegasi harus terlibat aktif. Ia harus dapat menganalisa otonomi yang
dilimpahkan untuk dapat terlibat aktif. Keterbukaan akan mempermudah
komunikasi antara PP dan PA.

Pedoman Pelimpahan Wewenang yang Efektif

Proses pendelegasian harus didahului dengan informasi yang jelas. Pendelegasian


yang jelas harus mengandung informasi mengenai :

a) Tujuan spesifik

Tujuan yang spesifik dan jelas baik secara fisik maupun psikis harus jelas
sebagai parameter kepada siapa pendelegasian itu dibuat.

b) Target Waktu

Seorang PP atau Ners harus memberikan target waktu dalam memberikan


pendelegasian kepada PA. pada perencanaan keperawtan kepada pasien, PP
harus menuliskan target waktu yang jelas sebagai indicator keberhasilan
asuhan keperawatan.

c) Pelaksanaan tindakan keperawatan

PP harus mengidentifikasi dan memberikan petunjuk intervensi keperawatan


yang sesuai terhadap kebutuhan pasien. Tahap pengkajian dan pengambilan
keputusan harus didiskusikan sebelum tindakan dilaksanakan.

5. Kegiatan Delegasi Wewenang

1) Manager perawat / bidan menetapkan dan memberikan tugas dan tujuannya kepada
orang yang diberi pelimpahan

6
2) Manajer melimpahkan wewenang yang diperlukan untuk mencapai tujuan

3) Perawat yang menerima delegasi baik ekspilisit maupun implisit menimbulkan


kewajiban dan tanggung jawab

4) Manajer perawat menerima pertanggung jawaban atas hasil yang telah dicapai

Kegiatan yang tidak boleh Didelegasikan

1. Aktivitas yang memerlukan pengkajian dan keputusan selama pelaksanaan.

2. Pengkajian fisik, psikologis, social yang merlukan keputusan, rujukan, dan


intervensi atau tindak lanjut.

3. Penyusunan dan evaluasi rencana keperawatan.

6. Penerapan Pendelegasian

Delegasi dilaksanakan di MPKP dalam bentuk pendelegasian tugas oleh


Kepala Ruangan kepada Ketua Tim, Ketua Tim kepada Perawat Pelaksana.
Pendelegasian dilakukan melalui mekanisme pelimpahan tugas dan wewenang.
Pendelegasian tugas ini dilakukan secara berjenjang. Penerapannya dibagi menjadi 2
jenis yaitu :

1) Pendelegasian terencana

Merupakan pendelegasian yang secara otomatis terjadi sebagai konsekuensi


sistem penugasan yang diterapkan di ruang MPKP. Bentuknya dapat berupa :

Pendelegasian tugas Kepala Ruangan kepada Ketua Tim untuk menggantikan


tugas sementara karena alasan tertentu
Pendelegasian tugas Kepala Ruangan kepada Penanggung Jawab Shift

Pendelegasian Ketua Tim kepada Perawat Pelaksana dalam pelaksanaan


tindakan keperawatan yang telah direncanakan

7
2) Pendelegasian insidentil

Terjadi apabila salah satu personil ruang MPKP berhalangan hadir maka
pendelegasian tugas harus dilakukan. Dalam hal ini yang mengatur pendelegasian
adalah Kepala Seksi Perawatan, Kepala Ruangan, Ketua Tim atau Penanggung
Jawab Shift, tergantung pada personil yang berhalangan.

7. Cara Pendelegasian

a. Seleksi dan susun tugas

Sediakan waktu yang cukup untuk menyusun daftar tugas-tugas yang harus
dilimpahkan secara rasional dan dapat dilaksanakan oleh staf. Tahap berikutnya
yang harus dikerjakan secara otomatis adalah menyiapkan laporan yang kontinu,
menjawab setiap pertanyaan, menyiapkan jadwal berurutan, memesan alat-alat,
presentasi pada komisi yang bertanggung jawab, dan melaksanakan asuhan
keperawatan dan tugas teknis lainnya.
Hal yang terpenting dalam pendelegasian tugas adalah menentukan suatu
tugas pendelegasian dan wewenag secara bertahap, hal ini akan menghindari
terjadinya suatu penyalah gunaan wewenang.

b. Seleksi orang yang tepat

Pilih orang yang sesuai untuk melaksanakan tugas tersebut berdasarkan


kemampuan dan persyaratan lainnya. Tepat tidaknya menajer memilih staf
bergantung dari kemampuan menajer mengenal kinerja staf, kelebihan,
kelemahan, dan perilakunya.

c. Berikan arahan dan motivasi kepada staf

Salah satu kesalahan dalam pendelegasian adalah ketiadaan arahan yang jelas.
Lebih baik pendelegasian dilakukan secara tertulis, dan ajarkan pula bagaimana
melaksanakan tugas tersebut.

d. Lakukan supervise yang tepat

8
Manejer harus bias menentukan apa yang perlu disupervisi, kapan dilakukan,
dan bantuan apa yang dapat diberikan. Supervise merupakan hal yang penting dan
pelaksanaannya bergantung bagaimana staf melihatnya. Ada dua macam
supervise yaitu overcontrol (control yang berlebihan) dan undercontrol (control
yang kurang).

Tempat dan Waktu Pendelegasian

Dibawah ini merupakan tempat dan waktu pendelegasian :

1. Tugas rutin : Tugas yang dapat didelegasikan kepada staf


2. Tugas yang tidak mencukupi waktunya : Staf didelegasikan untuk menyelesaikan
tugas manajer keperawatan.

3. Peningkatan kemampuan : Pendelegasian bertujuan meningkatkan kemampuan


staf dan tim melalui proses pembelajaran

4. Delegasi sebaiknya tidak diberikan untuk tugas-tugas yang terlalu teknis


(membutuhkan keahlian tertentu) dan tugas yang berhubungan dengan
kepercayaan/kerahasiaan institusi.

8. Penyebab Gagalnya Delegasi

Sebab kegagalan manejer dalam pendelegasian dan mengapa staf menjadi


resistan (Rowland dan Rowland, 1997)

Mengapa Manajer Gagal Mengapa Staf Resistan

9
Mereka pekerja keras atau Mereka berfikir tidak mempunyai
perfeksionis. kemampuan untuk mengerjakan

Mereka tidak aman karena : Upaya pertama telah gagal

a. Takut delegasi akan gagal Aktivitasnya mungkin tidak disetujui


manajer
b. Takut delegasi akan dikerjakan
lebih baik dari pada dikerjakan Mereka berpikir tidak mempunyai
sendiri cukup waktu

c. Takut akan terjadi penumpukan Mereka tidak senang terhadap yang


pekerjaan didelegasikan, tidak adanya
penghargaan.
Mereka tidak senang terhadap
pendelegasiannya Mereka tidak mempunyai otonomi
untuk melaksanakan.
Mereka tidak berfikir bahwa stafnya
siap atau mengharapkan tugas tersebut. Mereka kurang percaya diri/pesimis
bahwa supervisor akan mendukungnya
Mereka memiliki pengalaman yang
tidak menyenagkan terhadap Mereka berpikir bahwa akan
pendelegasian dimanipulasi atau dikerjai oleh
atasannya.
Mereka tidak mengetahui bagaimana
delegasi dapat dilaksanakan.

9. Keberhasilan Pendelegasian

Dalam pendelegasian agar dapat berhasil perawat manajer harus memeperhatikan


sebagai berikut :

1. Komunikasi yang jelas dan lengkap


2. Ketersediaan sumber dan sarana

3. Perlunya suatu monitoring atau control

4. Adanya pelaporan mengenai perkembangan tugas yang dilimpahkan

10
5. Disiplin dalam pemberian wewenang

6. Bertanggung jawab dalam pembinaan moral staf

7. Menghindari kesalahan penyampaian dalam pendelegasian

10. Jenis pendelegasian

Dalam bukunya yang berjudul The 7 Habits of Highly Effective People, Stephen R.
Covey menyatakan bahwa ada 2 jenis pendelegasian, yaitu :

Pendelegasian Suruhan (Gofer Delegation)

Pendelegasian suruhan berarti : "kejar ini, kejar itu, kerjakan ini,


kerjakan itu, dan beritahu saya ketika sudah selesai."

Pendelegasian suruhan berprinsip pada metode, yaitu semua didikte secara


rinci dan spesifik step by step cara melakukannya. Pendelegasian dengan cara ini
banyak digunakan oleh manager karena mereka berpikir metode yang dilakukan pasti
tidak akan keluar dari jalur, minim kesalahan dan sesuai dengan apa yang diinginkan.
Tapi kelemahannya adalah bahwa mereka tidak melatih creative thinking anak buah
mereka dan bila terjadi kesalahan si anak buah akan merasa tidak bertanggung jawab
kepada hasil yang didapat.

Pendelegasian pengurusan (Stewardship Delegation)

Pendelegasian pengurusan berfokus pada hasil dan bukan pada metode,


memberikan secara rinci hasil yang diinginkan, bukan memberikan secara rinci apa
yang harus dilakukan. Pendelegasian ini memberi pilihan metode kepada anak buah
dan membuat mereka bertanggung jawab atas hasil. Pendelegasian metode
pengurusan memberi kepercayaan penuh kepada anak buah dan kepercayaan ini
adalah bentuk tertinggi dari motivasi manusia. Kepercayaan menghasilkan yang
terbaik dari diri manusia. Tetapi dibutuhkan waktu dan kesabaran, dan tanpa
mengesampingkan kebutuhan untuk melatih dan mengembangkan orang sehingga
kecakapan mereka dapat meningkat ke tingkat kepercayaan itu. Bila pendelegasian
pengurusan dilakukan dengan benar, kedua pihak akan mendapatkan keuntungan dan

11
akhirnya jauh lebih banyak pekerjaan yang dapat diselesaikan dalam waktu yang jauh
lebih singkat. Prinsip yang terlibat dalam pendelegasian pengurusan selalu benar dan
dapat berlaku pada orang atau situasi jenis apapun.

11. Metode-metode pendelegasian

Spesifikasi tanggung jawab secara jelas.

Menjelaskan hasil yang di harapkan dari sebuah tugas yang di delegasikan atau
dari suatu penugasan,jernihkan sasaran dan prioritas.dan beritahukan kepadanya
mengenai batas waktu apa saja yang harus di penuhi

Berikan kekuasaan yang cukup dan princi batas-batas kebijaksanaanya.

Bila memberi tanggung jawab yang baru tentukan jumlah kekuasaan yang sesuai
yang di butuhkan oleh bawahan tersebut agar dapat melaksanakanya

Princi persyaratan pelaporan

Penting seorang bawahan memahami jenis-jenis informasi yang harus di laporkan,


beberapa sering laporan harus di harapkan, dan bagaimana kemajuan akan di
pantau(misalnya : laporan tertulis, pertemuan-pertemuan tinjauan)

Mengenai kemajuan, presentasi dalam pertemuan-pertemuan departemen evaluasi


kerja yang vormal

Pastikan penerimaan tanggung jawab dari bawahan

Agar pendelegasian itu berhasil, maka bawahan tersebut harus menerima


penugasan yang baru tersebut dan mengikat diri untuk melaksanakannya. Karena
penugasan tersebut menarik dan penting bagi kemajuan karier bawahan tersebut.

Teruskan informasi kepada mereka yang harus mengetahui

Orang yang diberikan wewenang (pendelegasian), ia harus melakukan tugas oleh


yang didelegasikan harus diberitahukan tentang tanggung jawab kekuasaan baru
dari bawahan kepada rekannya.

Pantaulah kemajuan dengan cara yang sesuai

12
Usahakan agar supaya bawahan memperoleh informasi yang dibutuhkan

Berilah dukungan dan bantuan namun hindari pendelegasian yang terkait

Buatlah agar kesalahan itu menjadi suatu proses belajar (Yukl. Gary.1989).

12. Hambatan pendelegasian

a. Hambatan hambatan pada delegator

Kemampuan yang diragukan oleh dirinya sendiri

Meyakini bahwa seseorang mengetahui semua rincian

Saya dapat melakukannya lebih baik oleh diri saya sendiri buah pikiran
yang keliru.

Kurangnya pengalaman dalam pekerjaan atau dalam mendelegasikan

Rasa tidak aman

Takut tidak disukai

Penolakan untuk mengakui kesalahan

Kurangnya kepercayaan pada bawahan

Kesempurnaan, menyebabkan kontrol yang berlebihan

Kurangnya ketrampilan organisasional dalam menyeimbangkan beban


kerja

Kegagalan untuk mendelegasikan kewenangan yang sepadan dengan


tanggung jawab.

Keseganan untuk mengembangkan bawahan

Kegagalan untuk menetapkan kontrol dan tindak lanjut yang efektif.

b. Hambatan- hambatan pada yang diberi delegasi

13
Kurangnya pengalaman

Kurangnya kompetensi

Menghindari tanggung jawab

Sangat tergantung dengan boss

Kekacauan [disorganization]

Kelebihan beban kerja

Terlalu memperhatikan hal hal yang kurang bermanfaat

c. Hambatan- hambatan dalam situasi

Kebijakan tertuju pada satu orang

Tidak ada toleransi kesalahan

Kekritisan keputusan

Urgensi, tidak ada waktu untuk menjelaskan [krisis manajemen]

Kebingungan dalam tanggung jawab dan kewenangan.

Kekurangan tenaga

13. Prinsip Delegasi

Dibawah ini adalah prinsip prinsip klasik yang dapat dijadikan dasar untuk delegasi
yang efektif :

a. Prinsip scalar

Proses skalar adalah mengenai perkembangan rantai perintah yang


menghasilkan pertambahan tingkat-tingkat pada struktur organisasi. Proses
skalar dicapai melalui pendelegasian wewenang dan tanggung jawab.

b. Prinsip kesatuan perintah

14
Dalam melakasanakan pekerjaan, karyawan harus memperhatikan prinsip
kesatuan perintah sehingga pelaksanaan kerja dapat dijalankan dengan baik.
Karyawan harus tahu kepada siapa ia harus bertanggung jawab sesuai dengan
wewenang yang diperolehnya. Perintah yang datang dari manajer lain kepada
serorang karyawan akan merusak jalannya wewenang dan tanggung jawab
serta pembagian kerja.

c. Tanggung jawab, wewenang, dan akuntabilitas

14. Aspek penting dalam pendelegasian

a. Fokus pendelegasian adalah hasil kerja yang diharapkan tercapai, dalam upaya
menggapai sasaran/tujuan akhir dari organisasi.

b. Pendelegasian dilaksanakan dengan sikap hormat yang didasarkan atas


penghargaan dan kesadaran terhadap diri sendiri sebagai sesuatu yang "berharga",
serta memerhatikan harga diri dan kehendak bebas orang lain, di mana setiap
pekerja dipandang sebagai subjek, dan bukan objek kerja.

c. Pendelegasian yang menghasilkan melibatkan harapan-harapan yang meliputi


bidang berikut.

Menekankan pada tercapainya hasil-hasil yang didambakan atau diinginkan


pada waktu depan yang telah ditentukan ("desired results").

Pendelegasian menyatakan dengan tegas tentang apa yang harus


dicapai, bukan bagaimana mencapainya, di mana fokus utama
diarahkan kepada hasil produksi.

Pendelegasian memberikan tugas, wewenang, hak, tanggung jawab,


kewajiban membuat/memberi laporan pada awal tugas, dalam tugas,
dan akhir tugas untuk diketahui dan dievaluasi oleh pemimpin.

Pelaksanaannya dilandasi pedoman/petunjuk ("guidelines") yang jelas, baik


bagi tugas maupun pelaksana tugas. Artinya pendelegasian menyatakan
pedoman-pedoman, larangan-larangan, dan batas-batas dimana seseorang

15
harus bekerja/melakukan kewajibannya. Hal ini menolong setiap orang untuk
bekerja dengan baik/patut.

Melibatkan sumber-sumber daya ("resources") yang pasti. Pendelegasian


menyatakan (disertai dengan pernyataan) akan adanya sumber-sumber daya,
antara lain sumber daya manusia, keuangan, teknis, atau organisasi yang dapat
dipakai seseorang untuk menyelesaikan tugas yang didelegasikan kepadanya.

Dinyatakan dengan adanya tanggung jawab dan pertanggungjawaban


("responsibility" dan "accountability"). Pendelegasian menyatakan patokan
yang akan digunakan untuk menilai hasil/prestasi akhir, yang diwujudkan
dengan adanya tanggung jawab dan pertanggungjawaban kerja yang dapat
dilakukan dengan membuat/memberi pelaporan pada awal tugas, dalam tugas,
dan akhir tugas untuk diketahui dan dievaluasi oleh pemimpin.

Mempertimbangkan risiko-risiko yang akan terjadi atau ditindaki


("consequences"). Pendelegasian dapat menyatakan akibat-akibat yang akan
terjadi, yang baik maupun yang tidak baik, sebagai hasil dari suatu pekerjaan
atau tugas yang didelegasikan. Akibat-akibat ini dapat diukur melalui
evaluasi/pengkajian yang dilakukan dengan meneliti deskripsi tugas dan hasil
kerja atau produk yang telah dilakukan atau dihasilkan. Dengan menanyakan
apakah semuanya ini telah dilakukan dengan baik dan sesuai dengan rencana,
ketentuan dan prosedur, ataukah malah sebaliknya.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

16
Delegasi merupakan salah satu alat kepemimpinan, kita memerlukan
kecakapan untuk dapat mempergunakanya mengetahui kegunaan dan cara
kerjanya sehinga kita dapat mengambil keputusan dalam memberi delegasi
seseorang yang tepat pada orang yang sesuai dengan bidang atau skilnya.
Sementara kekuasaan di pandang sebagai kerangka interaksi antara manusia yakni
diantaranya, identifikasi situasi posting. Mengusulkan tugas yang dipilih orang,
mengidentifikasi apa tujuan yang ingin Anda capai, Monitoring, atau memberitahu
karyawan untuk ketika pekerjaan akan diperiksa dan apa kriteria, Menilai, atau
memberikan umpan balik, baik positif ketika pekerjaan itu dilakukan dengan
sukses. Jika secara rasional dalam pendekatan persuasif bahwa Jika saya cukup
bekerja, saya berarti saya yang penting dan diperlukan untuk organisasi.

B. Saran

Dalam pembahasan ini sangat penting dalam berorganisasi. Ketika kita


sebagai seorang pemimpin mendelegasikan pekerjaan wewenang yang akan dapat
memperlancar pekerjaan yang tertumpuk. Dan sebagai seorang pemimpin
memegang kekuasaan kenapa tidak kita gunakan delegasi kekuasan itu. Karena
delegasi kekuasaan adalah pelimpahan tanggung jawab yang dapat
mengendalikan organisasa itu sendiri.

DAFTAR PUSTAKA

Nursalam. 2002. Manajemen Keperawatan Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan


Profesional. Ed.1. Jakarta:Salemba Medika.

17
Nursalam. 2014. Manajemen Keperawatan Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan
Profesional. Ed.4. Jakarta:Salemba Medika.

Marquis, Bessie L, dkk.2010.Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan : Teori dan


Aplikasi.Edisi 4.Jakarta:EGC

18

Anda mungkin juga menyukai