Anda di halaman 1dari 10

BAB 6

DEPOSITO BERJANGKA

Bentuk sumber dana yang menjadi salah satu andalan bagi bank adalah
deposito, walaupun deposito merupakan sumber dana yang cukup mahal
dibandingkan tabungan ataupun giro. Deposito (Time Deposit) merupakan salah
satu tempat bagi nasabah untuk melakukan investasi dalam bentuk surat-surat
berharga. Pemilik deposito disebut Deposan. Kepada setiap deposan akan diberikan
imbalan bunga atas depositonya.
Keuntungan bagi bang dengan menghimpun dana lewat deposito adalah
uang yang tersimpan relatif lebih lama, mengingat deposito memiliki jangka waktu
yang relatif panjang dan frekuensi penarikan yang juga jarang. Dengan demikian,
bank dapat dengan leluasa untuk menggunakan kembali dana tersebut untuk
keperluan penyaluran kredit.
Pengertian Deposito menurut Undang-undang No.10 tahun 1998 adalah :
simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu
berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank.

Sifat Deposito Berjangka


Jangka waktu Deposito Berjangka pada umumnya adalah 1 bulan, 3 bulan, 6
bulan, 12 bulan, 18 bulan dan 24 bulan.dilihat dari jangka waktunya maka kelebihan
dari sumber dana ini dapat dikategorikan sebagai sumber dana semi tetap karena
dapat diperkirakan kapan dana tersebut jatuh tempo atau ditarik nasabah.
Untuk kepentingan akuntansi, Deposito dapat dikategorikan sebagai
kewajiban jangka pendek ataupun kewajiban jangka panjang.
Contoh :
Deposito dibuka tanggal 1 Mei 2004 dan akan jatuh tempo pada tanggal 1
November 2005 atau berjangka waktu 18 bulan. Deposito ini merupakan deposito
jangka panjang, akan tetapi pada saat pelaporan 31 Desember 2004 maka deposito
tersebut telah menjadi kewajiban jangka pendek.

Jangka waktu deposito 18 bulan

1/5-2004 1/11-2005

31/12-2004
8 bulan (Pelaporan) 10 bulan

Tujuan membedakan sifat Deposito Berjangka jangka pendek dengan jangka


panjang adalah untuk memudahkan menyajikan informasi dalam laporan keuangan
secara wajar dan untuk memudahkan dalam pengelolaan likuiditas.

Bunga dan Bagi Hasil Deposito Berjangka


Bunga diberikan kepada deposan di bank-bank umum, sedangkan bagi hasil
diberikan oleh bank-bank berdasarkan syariah Islam/ yang menganut sistem bagi
hasil.
Khusus bunga deposito berjangka akan diperhitungkan pada setiap pengendapan
minimal 1 bulan. Suku bunga deposito sangat bervariasi menurut jangka waktu
deposito. Semakin lama jangka waktu deposito maka cenderung semakin tinggi
tingkat suku bunga. Terhadap bunga yang diperhitungkan akan dikenakan pajak
15% untuk penduduk dan 20% untuk bukan penduduk.

Bunga Nominal DB x Suku Bunga x Masa Pengendapan = Rp XXX


PPh 15% x Bunga = Rp XXX

Bunga setelah PPh = Rp XXX

Dalam hal suku bunga deposito berjangka berubah, maka yang berlaku
adalah suku bunga yang disepakati sejak awal/saat pembukaan deposito.
Akuntansi Deposito Berjangka
Penjualan Deposito Berjangka kepada masyarakat dalam bentuk Bilyet
Deposito. Bilyet Deposito ini merupakan persediaan barang cetakan yang diterima
dari kantor pusat. Bila sebuah kantor cabang menerima Bilyet Deposito dari kantor
pusat maka akan mencatat Bilyet tersebut dalam rekening administrative sebesar
jumlah seluruh nilai nominal bilyet deposito tersebut dengan ayat jurnal sebagai
berikut :

Dr. RAR- Persediaan barang cetakan ..XXX

Pencatatan selanjutnya atas deposito berjangka adalah saat pembukaan atau


penjualan deposito kepada masyarakat, saat perhitungan atau pembayaran bunga,
pada waktu pencairan atau jatuh tempo, perpanjangan dan pemindahan deposito
antar kantor cabang/unit.

Contoh :
Pada 31 Mei 2004 Reni membuka Deposito berjangka di bank Mitra Niaga cabang
Semarang dengan nominal Rp 50.000.000,00. bunga sebesar 18%p.a. dibayar pada
saat jatuh tempo, jangka waktu 3 bulan. Beban bilyet deposito Rp 1.000,00.
pembukaan deposito berjangka tersebut atas beban giro Reni Rp 20.000.000,00,
giro Sinta nasabah bank Mitra Niaga cabang Semarang Rp 10.000.000,00 dan
kekurangannya diterima tunai. Pajak atas bunga 15%.

Jurnal di bank Mitra Niaga Semarang adalah :

Perhitungan dan Pencatatan Bunga


Bunga deposito berjangka akan diperhitungkan setelah deposito mengendap
minimal satu bulan sejak tanggal pembukaan. Untuk deposito yang dibuka pada
tanggal akhir bulan, maka pengambilan bunga/ pencairan nominal deposito
dilakukan pada tanggal/hari akhir bulan walaupun tanggalnya berbeda. Tetapi jika
deposito berjangka dibuka pada tanggal/ hari tidak akhir bulan, maka jatuh tempo
bunga pada tanggal yang sama bulan berikutnya. Terhadap bunga yang ditarik tunai
pada tanggal tersebut akan dicatat dengan mendebet biaya bunga deposito dan
mengkredit rekening kas. Untuk kewajiban bunga yang belum dibayarkan akan
dicatat pada rekening bunga yang masih harus dibayar.

Bila contoh pembukaan deposito diatas kita perhitungkan bunganya, maka jatuh
tempo bunga pertama adalah tanggal 30 Juni 2004. perhitungan bunga adalah :

Bunga = Rp 50.000.000,00 x 18% x 1/12


= Rp 750.000,00

Jurnal tanggal 30 Juni adalah :

Pada saat pencairan bunga :


PPh = Rp 750.000,00 x 15%
= Rp 112.500,00

Jurnalnya adalah :

Pencatatan saat Deposito Berjangka Jatuh Tempo


Pencairan deposito berjangka sesuai dengan perjanjian dilakukan pada saat
atau setelah jatuh tempo. Pada saat jatuh tempo pada umumnya bank akan
memberikan pelayanan (service Exelence) untuk menghubungi pemilik deposito.
Ada tiga kemungkina yang terjadi, yaitu deposito dibiarkan dahulu, dicairkan atau
diperpanjang. Ketiga kemungkinan ini mengakibatkan pencatatan yang berbeda.
Bila deposito berjangka jatuh tempo dan belum ada penarikan dari nasabah,
sementara tidak ada perjanjian untuk diperpanjang, maka bank akan mendebet
deposito berjangka (lama) dan mengkredit deposito berjangka yang telah jatuh
tempo. Deposito berjangka yang sudah jatuh tempo merupakan sumber dana murah
karena tidak ada biaya. Jika kembali pada kasus diatas, maka akan di jurnal :

a). Dr. Deposito Berjangka reni 50.000.000


Cr. Deposito Berjangka yang sudah jatuh tempo 50.000.000

b). Dr. Biaya Bunga Deposito Berjangka 750.000


Cr. Bunga Deposito Berjangka termasuk
Pajak yang akan dibayar 750.000

Jika deposito yang jatuh tempo tersebut langsung dicairkan, maka jurnalnya adalah :

Dr. Deposito Berjangka ... 50.000.000


Dr. Biaya Bunga Deposito Berjangka . 750.000
Cr. Hutang Pajak PPh . 112.500
Cr. Kas 50.637.500

Jika deposito berjangka tersebut diperpanjang, maka dapat dilakukan dengan dua
cara :

a. Perpanjangan Otomatis (Automatic Rollover)


Perpanjangan ini dilakukan atas dasar permintaan deposan yang sudah
dibuat atau diperjanjikan pada saat pembukaan rekening deposito. Maka
pihak bank tidak perlu lagi menghubungi deposan ataupun sebaliknya.

b. Perpanjangan Biasa
Perpanjangan ini pada dasarnya menunggu keputusan deposan, artinya
untuk memperpanjang deposito berjangka deposan perlu datang ke bank
atau pihak bank yang menghubungi deposan.

Kedua cara perpanjangan tersebut tidak berbeda dalam pencatatannya. Jurnalnya


yaitu :
Dr. deposito Berjangka Reni (lama) . 50.000.000
Cr. Deposito Berjangka Reni (baru) 50.000.000

Penarikan Deposito yang belum jatuh tempo


Pada prinsipnya deposito hanya boleh dicairkan setelah jatuh tempo. Namun,
jika dalam kasus tertentu deposan dapat mencairkan depositonya dengan berbagai
alasan. Dan untuk itu bank akan membebani denda / penalty sejumlah tertentu dari
bunga yang telah diperhitungkan. Dimasa sekarang, ada juga bank yang tidak
mengenakan denda / penalty kepada deposan yang mencairkan dananya sebelum
tanggal jatuh tempo.
Denda / penalty ini pada umumnya berlaku pada bank-bank umum konvensional.
Dalam hal di bank-bank syariah, maka bank tidak membebani denda tapi juga tidak
memberikan bunga.
Ada dua cara yang bisa digunakan untuk membebani nasabah deposito
dalam hal pengenaan penalty ini, yaitu :
1. Penalty dihitung dari bunga sebelum pajak
2. Penalty dihitung dari bunga sesudah pajak
Kasus
Nn. Humaira ingin menerbitkan deposito berjangka senilai Rp 16.000.000,00 rupiah
untuk jangka waktu 2 tahun. Pembayaran dibebankan ke rekening tabungannya.
Bunga 16% p.a. dan diambil setiap bulan tunai, pajak dikenakan 15%.
Diminta :
1. buatlah jurnal yang diperlukan untuk melakukan pencatatan terhadap
pembukaan deposito dan pencairannya setiap bulan.
2. buat jurnal yang diperlukan jika pada dua tahun mendatang Nn. Humaira ingin
:
a. mencairkan depositonya kedalam tabungan.
b. Memperpanjang deposito tersebut.
3. jika pada bulan ke-10 Nn. Humaira ingin mencairkan depositonya yang belum
jatuh tempo, buatlah jurnal yang diperlukan jika dikenakan denda penalty atas
pencairan tersebut sebesar 20% yang dihitung dari bunga sebelum pajak.
BAB 7
SERTIFIKAT DEPOSITO

Deposito ini pada prinsipnya sama dengan deposito berjangka, artinya


simpanan/ dana pihak ketiga dan terikat oleh jangka waktu tetap (fixed time). Yang
membedakan adalah bahwa sertifikat deposito diterbitkan atas unjuk (atas
pembawa) sehingga bila ditunjukkan oleh siapa saja dapat dibayarkan oleh bank
penerbit. Sertifikat deposito diterbitkan dengan jangka waktu 2, 3, 6, dan 12 bulan.
Sertifikat deposito dapat diperdagangkan oleh bank atau masyarakat pada
umumnya. Akan tetapi penerbit sertifikat tersebut harus mendapat ijin terlebih dahulu
dari bank Indonesia (sentral) berkaitan dengan sertifikat deposito dimaksud.
Disamping itu bunga sertifikat deposito diperhitungkan dan dibayarkan dimuka serta
suku bunganya pada umumnya relatif lebih tinggi daripada suku bunga deposito
berjangka. Terhadap bunga sertifikat deposito dikenakan PPh 15% untuk penduduk
dan 20% untuk bukan penduduk. Pengendapan bunga dan sertifikat deposito akan
menjadi kadaluarsa setelah 30 tahun sejak tanggal jatuh tempo.

AKUNTANSI SERTIFIKAT DEPOSITO


Sertifikat deposito dicatat sebesar harga nominal. Selisih antara jumlah tunai
yang diterima dengan nilai sertifikat deposito dicatat sebagai bunga dibayar dimuka
dan diamortisasi setiap akhir periode bunga. Berdasarkan hal tersebut maka dapat
dikatakan bahwa untuk mencatat transaksi sertifikat deposito harus menentukan nilai
tunai dari sertifikat deposito terlebih dahulu.
Cara perhitungan nilai tunai, bunga dan pajak sertifikat deposito adalah sebagai
berikut :
Nilai Nominal Sertifikat Deposito = Rp XXXX
Nilai Nominal x 360
Nilai Tunai = ------------------------------- = Rp XXXX
360 + ( i x t ) ________ _
= Rp XXXX
Diskonto = Rp XXXX
Pajak atas bunga PPh x Disconto = Rp XXXX
Bunga bersih dibayar oleh bank = Rp XXXX

Keterngan :
t = Jangka waktu ( dalam hari )
i = Tingkat suku bunga. ( dapat berubah-ubah )
Contoh:
Tanggal 1 Mei 2004 Meri membeli sertifikat deposito seri A sebanyak 10 lembar @
Rp 10.000.000,00 secara tunai pada bank Mitra Niaga Jakarta. Jangka waktu 3
bulan, suku bunga 20%, PPh 15%.

Perhitungan pada bank Mitra Niaga Jakarta adalah :


Nilai nominal 10 lembar x Rp 10.000.000,00 = Rp 100.000.000,00
Rp 100.000.000,00 x 360
Nilai Tunai = ------------------------------- = Rp 95.238.095,00
360 + ( 20% x 90 )

Diskonto ( bunga dibayar dimuka) = Rp 4.761.905,00


Pajak atas bunga PPh x Disconto = Rp 714.286,00
Bunga bersih dibayar oleh bank = Rp 4.047.619,00

Berdasarkan perhitungan tersebut maka dapat diketahui jumlah yang harus


dibayarkan oleh deposan pada saat membuka sertifikat deposito, yaitu :

Nilai nominal Rp 100.000.000,00


Disconto Rp 4.761.905,00
PPh 15% Rp 714.286,00
Rp 4.047.619,00
Dibayar oleh deposan Rp 95.952.381,00

Jurnal yang diperlukan di bank Mitra Niaga Jakarta adalah :

Tanggal 1 Mei 2004


Dr. Kas .. Rp 95.952.381,00
Dr. Biaya bunga CD dibayar dimuka. Rp 4.761.905,00
Cr. Penampungan/hutang PPh .. Rp 714.286,00
Cr. Sertifikat deposito Meri .. Rp 100.000.000,00

Amortisasi bunga pada setiap akhir bulan adalah :

Akhir bulan ke 1 dan ke 2


Dr. Biaya bunga CD Rp 1.587.302,00
Cr. Biaya bunga CD dibayar dimuka ...Rp 1.587.302,00

Bulan 3
Dr. Biaya bunga CD Rp 1.587.302,00
Dr. sertifikat deposito Meri Rp 100.000.000,00
Cr. Kas/Giro/Tabungan Meri Rp 100.000.000,00
Cr. Biaya bunga CD dibayar dimuka Rp 1.587.302,00
Kasus
1. Tuan Ray Ibrahim ingin membeli 10 lembar sertifikat deposito nominal @ Rp
10.000.000,00 bunga 16 % Pa. Jangka waktu adalah 12 bulan dan
pembayaran secara tunai.
Pertanyaan :
Berapakah jumlah yang harus Tuan Ray Ibrahim bayar kepada pihak bank.
Buat jurnal yang diperlukan.
2. Ny. Pariani ingin membeli 10 lembar sertifikat deposito nominal @
25.000.000,00 untuk jangka waktu 3 bulan. Pembayaran dibebankan ke
rekening tabungannya. Bunga 17%.
Pertanyaan :
Berapakah jumlah yang harus Tuan Ray Ibrahim bayar kepada pihak bank.
Buat jurnal yang diperlukan.